BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian. MIPA dan Laboratorium Universitas Setia Budi Surakarta. B.

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian. MIPA dan Laboratorium Universitas Setia Budi Surakarta. B."

Transkripsi

1 BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama 4 bulan, mulai dari bulan September sampai Desember 2013, bertempat di Laboratorium Jurusan Biologi Fakultas MIPA dan Laboratorium Universitas Setia Budi Surakarta. B. Bahan dan Alat 1. Bahan Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah daun kemangi (Ocimum basilicum Linn.) yang diperoleh dari Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional (B2P2TOOT) Tawangmangu, 70% alkohol (C n H 2n+1 OH), 70% etanol (C 2 H 5 OH), serbuk carboxyl methyl cellulose (CMC), dimethyl sulfoxide (DMSO), tetrasiklin, serbuk NaCl, aquades, nutrien agar, nutrien cair, kertas saring Whatman, kertas HVS, kapas, benang, alumunium foil, kain kasa, kertas label, cotton bud, biakan Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 yang diperoleh dari Pusat Studi Pangan dan Gizi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. 2. Alat Peralatan yang digunakan antara lain blender, baskom plastik, kain hitam, batang pengaduk kaca, batang L (batang kaca penyebar), botol kaca, corong gelas, eksikator, timbangan analitik, 1 set rotary evaporator, refrigerator, vortex, 1 set alat-alat gelas laboratorium, rak commit tabung to reaksi, user cawan petri, bunsen burner, 19

2 20 hotplate, magnetic stirrer, spatula, gunting, mikropipet, tip, inkubator, shaker TS- 330A, laminar air flow (LAF), seperangkat alat spektrofotometer UV-Vis, jangka sorong, botol flakon, autoklaf, jarum ose, korek api, kuvet, pinset, dan lup. C. Rancangan Penelitian Rancangan percobaan yang digunakan pada penelitian ini adalah rancangan acak lengkap (RAL). Perlakuan dilakukan dengan variasi konsentrasi ekstrak daun kemangi (Ocimum basilicum Linn.) yang berbeda dengan ketebalan media nutrien agar yang sama yaitu ± 5 mm. Konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi yang digunakan terdiri dari tujuh taraf, yaitu 0 mg/ml, 550 mg/ml, 700 mg/ml, 750 mg/ml, 800 mg/ml, 850 mg/ml, dan 900 mg/ml (Husna, 2007). Proses pengulangan dilakukan sebanyak tiga ulangan. Model matematis rancangan percobaan tersebut adalah sebagai berikut : Tabel 1. Kombinasi perlakuan ekstrak etanol daun kemangi (Ocimum basilicum) Indikator K0 K1 K2 K3 K4 K5 K6 B1 B1K0 B1K1 B1K2 B1K3 B1K4 B1K5 B1K6 B2 B2K0 B2K1 B2K2 B2K3 B2K4 B2K5 B2K6 Keterangan : B1 : Bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 B2 : Bakteri Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 K0 : Konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi 0 mg/ml K1 : Konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi 550 mg/ml K2 : Konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi 700 mg/ml K3 : Konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi 750 mg/ml K4 : Konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi 800 mg/ml K5 : Konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi 850 mg/ml K6 : Konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi 900 mg/ml

3 21 D. Cara Kerja 1. Ekstraksi daun kemangi (Ocimum basilicum Linn.) menggunakan metode yang dilakukan oleh Dewi (2010), Kristiyana dkk. (2010), dan Mpila dkk. (2012) a. Sebanyak 3,5 kilogram daun kemangi yang telah dicuci bersih dengan air dikeringkan dengan cara dijemur di bawah sinar matahari dengan ditutupi kain hitam selama beberapa hari sampai kering. b. Selanjutnya daun kemangi yang kering dibuat serbuk simplisia dengan cara dihaluskan dengan blender. c. Serbuk simplisia daun kemangi sebanyak 500 gram diekstrak dengan menggunakan 2 liter etanol 70% dalam maserator selama ± 24 jam. d. Hasil perendaman serbuk simplisia daun kemangi tersebut disaring dengan kertas penyaring kemudian hasil saringan dimasukkan dalam botol kaca. e. Residu kembali dimaserasi sampai 3 kali dengan cara yang sama dan dilakukan pengadukan 1 kali dengan batang pengaduk kaca. f. Filtrat yang dihasilkan, ditampung menjadi satu dan diuapkan untuk memisahkan pelarutnya dengan menggunakan alat rotary evaporator pada suhu 40 C untuk menjaga agar senyawa metabolit sekunder tidak rusak oleh suhu yang terlalu tinggi sampai pelarut habis menguap sehingga didapatkan ekstrak kental daun kemangi. g. Ekstrak ditimbang dan disimpan dalam wadah tertutup sebelum digunakan untuk pengujian.

4 22 2. Pembuatan seri konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi (Ocimum basilicum Linn.) menurut metode Husna (2007). a. Ekstrak kental daun kemangi dibuat 6 seri konsentrasi (550 mg/ml, 700 mg/ml, 750 mg/ml, 800 mg/ml, 850 mg/ml, dan 900 mg/ml) dengan menggunakan larutan DMSO. Konsentrasi yang digunakan berasal dari penelitian Husna (2007) tentang pengaruh pemberian ekstrak tumbuhan meniran (Phyllanthus niruni L.) terhadap pertumbuhan bakteri Staphylococcus aureus dan Pseudomonas aeruginosa dalam ukuran persentase kemudian diubah menjadi mg/ml. b. Setiap seri konsentrasi dibuat dengan menambahkan larutan DMSO ke dalam beberapa gram ekstrak kental daun kemangi sampai volume 1 ml. c. Jumlah ekstrak yang digunakan untuk pengujian antibakteri menggunakan metode difusi cakram sama dengan konsentrasi yang dibuat, sedangkan pengujian kadar hambat minimum (KHM) atau minimum inhibitory concentration (MIC) dapat dilihat dalam Tabel 2. Tabel 2. Jumlah ekstrak yang digunakan untuk pengujian kadar hambat minimum (KHM) atau minimum inhibitory concentration (MIC) dalam 5,4 ml media cair Konsentrasi (mg/ml) Ekstrak etanol daun kemangi (mg) Keterangan : Volume media nutrient cair : 5 ml Volume kultur bakteri : 200 µl Volume ekstrak etanol daun kemangi : 200 µl

5 23 3. Pembuatan larutan CMC dengan konsentrasi 0,1% (Dewi, 2010) yang digunakan sebagai pelarut tetrasiklin a. Aquades steril sebanyak 100 ml dipanaskan terlebih dahulu dengan menggunakan hotplate. b. Serbuk CMC sebanyak 0,1 gram dimasukkan ke dalam aquades tersebut sambil diaduk hingga tercampur merata. 4. Uji antibakteri a. Regenerasi bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 berdasarkan metode Wuryanti dan Murnah (2009) dan Febriyati (2010) 1) Membuat biakan agar miring yaitu menggoreskan biakan masing-masing dari stok bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 dengan menggunakan jarum ose steril ke media nutrien agar miring yang masih baru. 2) Media biakan agar miring diinkubasi pada suhu 37 C selama 24 jam dan disimpan pada suhu 4-5 C. b. Pembuatan garam fisiologis dengan konsentrasi 0,85% 1) Serbuk NaCl ditimbang sebanyak 0,85 gram kemudian dilarutkan dalam 100 ml aquades. 2) Magnetic stirrer dimasukkan ke dalamcampuran tersebut kemudian dipanaskan sampai mendidih. 3) Setelah larutan garam fisiologis mendidih, dimasukkan ke dalam 36 tabung reaksi dengan volume masing-masing 9 ml.

6 24 4) Masing-masing tabung reaksi disumbat dengan kapas dan disterilkan menggunakan autoklaf dengan suhu 121 C selama 15 menit. 5) Pembuatan garam fisiologis dengan konsentrasi 0,85% dilakukan sebanyak 2 kali yang digunakan untuk bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC c. Pembuatan kurva standar Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 berdasarkan metode Khodijah (2006), Kurniawati dkk. (2012), Putri (2012), dan Ariyanti dkk. (2013) 1) Sebanyak satu ose biakan dari bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 ditumbuhkan dalam 10 ml media nutrien cair yang berbeda kemudian digoyangkan di atas shaker pada kecepatan 120 rpm dalam suhu 37 C selama 24 jam sampai media menjadi keruh. 2) Sebanyak 5 ml biakan bakteri tersebut dipindahkan ke dalam 5 ml media nutrien cair yang baru. 3) Pengenceran berseri masing-masing dilakukan sebanyak 6 tabung yang berisi media nutrien cair sehingga diperoleh perbandingan 1 : 1/2 : 1/4 : 1/8 : 1/16 : 1/32. 4) Masing-masing tabung reaksi yang berisi media dan biakan bakteri tersebut diamati dengan spektrofotometer UV-Vis pada panjang gelombang 580 nm. Panjang gelombang tersebut digunakan karena dapat menunjukkan nilai absorbansi terhadap seri pengenceran kultur bakteri dengan ketelitiaan tertinggi dibanding panjang gelombang lainnya.

7 25 5) Setelah diketahui nilai optical density (OD), masing-masing dari biakan bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 diambil 1 ml dan dimasukkan ke dalam 9 ml larutan garam fisiologis 0,85% dalam tabung reaksi yang berbeda dan dihomogenkan dengan vortex (pengenceran 10-1 ). 6) Masing-masing biakan bakteri tersebut diambil 1 ml dari pengenceran 10-1 dan dimasukkan ke dalam 9 ml larutan garam fisiologis 0,85% dalam tabung reaksi lain (pengenceran 10-2 ). 7) Seri pengenceran dibuat sampai pengenceran ) Masing-masing pengenceran diambil 25 µl kultur bakteri dan diteteskan ke permukaan media nutrien cair dalam cawan petri yang berbeda dan diratakan dengan batang L (batang kaca penyebar) kemudian diinkubasi selama 24 jam pada suhu 37 C. 9) Setiap pengenceran masing-masing bakteri diambil 3 kali untuk ditumbuhkan pada cawan petri yang berbeda (3 ulangan) lalu dihitung jumlah sel bakterinya. 10) Jumlah bakteri dihitung jika jumlah koloni yang tumbuh antara Jika ada kontaminasi yang menutupi lebih dari setengah cawan petri, koloni tersebut tidak dapat dihitung. Jika yang memenuhi syarat ada dua tingkat pengenceran maka apabila perbandingan lebih dari atau sama dengan 2:1, dipilih pengenceran yang lebih dulu dan jika perbandingan kurang dari 2:1 maka hasilnya dirata-rata.

8 26 11) Jumlah sel bakteri per ml dihitung dengan cara membagi jumlah koloni dengan faktor pengenceran dan volume yang disebar. 12) Kurva standar dapat diperoleh dengan nilai regresi y = bx + a. Variabel y merupakan jumlah sel bakteri, sedangkan variabel x merupakan besarnya nilai absorbansi. d. Pembuatan kurva pertumbuhan bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 dengan media nutrien cair menurut metode yang digunakan oleh Mukhlisoh (2010) dan Putri (2012) 1) Satu ose dari biakan bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 dipindahkan ke dalam 10 ml media nutrien cair yang berbeda. 2) Media yang berisi biakan tersebut kemudian digoyangkan di atas shaker dengan kecepatan 120 rpm dalam suhu 37 C selama 24 jam. 3) Setelah inkubasi selama 24 jam, 5 ml biakan bakteri tersebut masingmasing dipindahkan dalam 95 ml media nutrien cair yang berbeda. 4) Biakan bakteri tersebut diukur nilai absorbansi setiap 2 jam untuk mengetahui fase logaritmik biakan bakteri selama 24 jam pada panjang gelombang 580 nm menggunakan spektrometer UV-Vis sehingga diperoleh nilai optical density (OD). 5) Media yang steril digunakan sebagai blangko. 6) Kurva pertumbuhan ditentukan dengan plot antara waktu dan log jumlah bakteri per ml.

9 27 e. Pengujian antibakteri menurut Putri dkk. (2008), Nuria dkk. (2009), Suhardi (2009), dan Ariyanti dkk. (2013) 1) Ekstrak etanol daun kemangi (Ocimum basilicum) dengan 6 konsentrasi yaitu 550 mg/ml, 700 mg/ml, 750 mg/ml, 800 mg/ml, 850 mg/ml, dan 900 mg/ml diuji terhadap pertumbuhan bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 secara in vitro. Kontrol positif yang digunakan adalah tetrasiklin 50 µg/ml, sedangkan kontrol negatif yang digunakan adalah larutan DMSO, etanol 70%, dan CMC 0,1%. 2) Biakan bakteri yang akan diuji ditanam satu ose pada 10 ml media nutrien cair, kemudian dishaker pada suhu 37 C selama 10 jam. 3) Biakan bakteri tersebut dioleskan ke permukaan media nutrien agar yang telah memadat pada cawan petri dengan ketebalan ± 5 mm menggunakan cotton bud steril dan didiamkan beberapa saat. 4) Bulatan cakram kertas dengan diameter 6 mm direndam ke dalam ekstrak etanol daun kemangi 550 mg/ml, 700 mg/ml, 750 mg/ml, 800 mg/ml, 850 mg/ml, 900 mg/ml, tetrasiklin 50 µg/ml sebagai kontrol positif, larutan DMSO, etanol 70%, dan CMC 0,1% sebagai kontrol negatif masing-masing selama 5 menit. 5) Cakram kertas tersebut kemudian diletakkan di atas media nutrien agar yang telah diinokulasikan bakteri uji, selanjutnya didiamkan terlebih dahulu pada refrigerator selama ± 2 jam untuk memberikan kesempatan ekstrak dapat meresap ke dalam media nutrien agar dengan baik, lalu diinkubasi pada suhu 37 C selama 24 jam.

10 28 6) Diameter zona bening yang terbentuk di sekeliling kertas cakram diukur kemudian dikurangi dengan diameter kertas cakram. 7) Perlakuan yang sama juga dilakukan untuk bakteri Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 dan pengujian bakteri ini dilakukan sebanyak 3 ulangan. f. Metode penentuan konsentrasi hambat minimum (KHM) atau minimum inhibitory concentration (MIC) berdasarkan metode yang digunakan oleh Sutikno (2010) 1) Sebanyak satu ose biakan dari bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 ditumbuhkan dalam 10 ml media nutrien cair yang berbeda kemudian digoyangkan di atas shaker pada kecepatan 120 rpm dalam suhu 37 C selama 10 jam sampai media menjadi keruh. 2) Larutan stok bakteri dibuat dengan memasukkan 200 µl kultur bakteri ke dalam 4,8 ml media nutrien cair kemudian 200 µl kultur bakteri dari larutan stok tersebut ditambahkan ke dalam 12 tabung reaksi yang berisi 5 ml media nutrien cair. 3) Enam tabung reaksi tersebut ditambahkan 200 µl ekstrak etanol daun kemangi dengan 6 seri konsentrasi (550 mg/ml, 700 mg/ml, 750 mg/ml, 800 mg/ml, 850 mg/ml, dan 900 mg/ml) dapat dilihat pada Tabel 2, kemudian diukur optical density (OD) bakteri dengan menggunakan spektrofotometer UV-Vis (λ 580 nm) sebagai pembanding sebelum perlakuan inkubasi.

11 29 4) Penambahan 200 µl ekstrak etanol daun kemangi dengan 6 seri konsentrasi juga dilakukan untuk enam tabung reaksi yang lain kemudian diinkubasi selama 24 jam pada suhu 37 C dalam inkubator. 5) Hasil inkubasi diukur optical density (OD) bakteri dengan menggunakan spektrofotometer (λ 580 nm) sebagai pembanding sesudah perlakuan inkubasi. 6) Kadar hambat minimum (KHM) atau minimal inhibitory concentration (MIC) ditentukan dengan membandingkan OD setelah perlakuan inkubasi dikurangi OD sebelum perlakuan. 7) Cara yang sama juga dilakukan untuk enam tabung reaksi dengan 6 seri konsentrasi ekstrak etanol daun kemangi tanpa ditambahkan suspensi bakteri, tetrasiklin 50 µg/ml sebagai kontrol positif, serta suspensi bakteri dan media nutrien cair sebagai kontrol negatif. E. Analisis Data Data hasil pengukuran zona hambat ekstrak etanol daun kemangi terhadap pertumbuhan bakteri Staphylococcus epidermidis FNCC 0048 dan Pseudomonas aeruginosa FNCC 0063 yang diperoleh dianalisis dengan menggunakan analysis of variance (ANOVA) untuk mengetahui pengaruh perlakuan ekstrak etanol daun kemangi terhadap parameter yang diukur yaitu zona hambat kemudian dilanjutkan dengan uji Duncan s multiple range test (DMRT) pada taraf 5% untuk mengetahui beda nyata di antara perlakuan, sedangkan hasil pengukuran absorbansi pada uji MIC pada kedua bakteri tersebut dianalisis secara deskriptif.

BAB III METODE PENELITIAN. A. Rancangan Penelitian. Pada metode difusi, digunakan 5 perlakuan dengan masing-masing 3

BAB III METODE PENELITIAN. A. Rancangan Penelitian. Pada metode difusi, digunakan 5 perlakuan dengan masing-masing 3 digilib.uns.ac.id BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian Pada metode difusi, digunakan 5 perlakuan dengan masing-masing 3 ulangan meliputi pemberian minyak atsiri jahe gajah dengan konsentrasi

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juni s.d Agustus 2013 di laboratorium Patologi, Entomologi dan Mikrobiologi Fakultas Pertanian dan Peternakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian terapan dengan menggunakan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian terapan dengan menggunakan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian terapan dengan menggunakan metode eksperimen karena terdapat perlakuan untuk memanipulasi objek penelitian dan diperlukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian bulan Desember 2011 hingga Februari 2012.

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian bulan Desember 2011 hingga Februari 2012. BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini telah dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi, Departemen Biologi, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Airlangga, Surabaya.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan dengan rancang bangun penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan dengan rancang bangun penelitian BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dengan rancang bangun penelitian eksperimental laboratorik. Proses ekstraksi dilakukan dengan menggunakan pelarut methanol

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pelaksanaan penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kesehatan Masyarakat,

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pelaksanaan penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kesehatan Masyarakat, BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Lokasi Dan Waktu Penelitian Pelaksanaan penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kesehatan Masyarakat, Jurusan Kesehatan Masyarakat, Fakultas Ilmu-Ilmu Kesehatan dan Keolahragaan,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April Juni 2014 di Laboraturium

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April Juni 2014 di Laboraturium BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April Juni 2014 di Laboraturium organik Jurusan Kimia dan Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi Fakultas Sains

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi 17 III. METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lampung pada Januari

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan April-Juni 2014 di Laboratorium

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan April-Juni 2014 di Laboratorium BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu Dan Tempat Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan April-Juni 2014 di Laboratorium Kimia Organik Jurusan Kimia dan Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE Bahan dan Alat

BAHAN DAN METODE Bahan dan Alat 19 Metode ekstraksi tergantung pada polaritas senyawa yang diekstrak. Suatu senyawa menunjukkan kelarutan yang berbeda-beda dalam pelarut yang berbeda. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pemilihan pelarut

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental murni laboratorium in vitro. B. Subjek Penelitian 1. Bakteri Uji: bakteri yang diuji pada penelitian ini

Lebih terperinci

BAB III. A. Jenis Penelitian. Penelitian ini termasuk ke dalam metoda penelitian eksperimental dimana

BAB III. A. Jenis Penelitian. Penelitian ini termasuk ke dalam metoda penelitian eksperimental dimana BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk ke dalam metoda penelitian eksperimental dimana di dalamnya terdapat perlakuan untuk memanipulasi objek penelitian dan diperlukan kontrol

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. lengkap (RAL) pola faktorial yang terdiri dari 2 faktor. Faktor pertama adalah variasi

BAB III METODE PENELITIAN. lengkap (RAL) pola faktorial yang terdiri dari 2 faktor. Faktor pertama adalah variasi BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan yang digunakan dalam penelitian ini adalah rancangan acak lengkap (RAL) pola faktorial yang terdiri dari 2 faktor. Faktor pertama adalah variasi

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan pada bulan Mei sampai dengan Juni 2012

METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan pada bulan Mei sampai dengan Juni 2012 III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian dilaksanakan pada bulan Mei sampai dengan Juni 2012 bertempat di Laboratorium Stasiun Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan

Lebih terperinci

Lampiran 1.Identifikasi tumbuhan

Lampiran 1.Identifikasi tumbuhan Lampiran 1.Identifikasi tumbuhan Lampiran 2. Gambar tumbuhan dan daun segarkembang bulan (Tithonia diversifolia (Hemsley) A. Gray Keterangan :Gambar tumbuhan kembang bulan (Tithonia diversifolia (Hemsley)

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pola rancangan yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL), dengan 4

BAB III METODE PENELITIAN. Pola rancangan yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL), dengan 4 BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Rancangan Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen. Pola rancangan yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL), dengan 4 perlakuan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. metode observasi dan wawancara semi terstruktur (semi-structured interview).

BAB III METODE PENELITIAN. metode observasi dan wawancara semi terstruktur (semi-structured interview). BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Penelitian Etnobotani 3.1.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah deskriptif kuantitatif. Penelitian ini diawali dengan mengkaji tentang pemanfaatan tumbuhan obat penyakit

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. variasi suhu yang terdiri dari tiga taraf yaitu 40 C, 50 C, dan 60 C. Faktor kedua

BAB III METODE PENELITIAN. variasi suhu yang terdiri dari tiga taraf yaitu 40 C, 50 C, dan 60 C. Faktor kedua BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan yang digunakan dalam penelitian ini adalah rancangan acak lengkap (RAL) pola faktorial yang terdiri dari 2 faktor. Faktor pertama adalah variasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Biologi Universitas Muhammadiyah Malang, Jl. Raya Tlogomas No.246 Malang dan Pembuatan Ekstrak dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental laboratorium.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental laboratorium. BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental laboratorium. B. Tempat dan Waktu Penelitian Proses ekstraksi biji C. moschata dilakukan di Laboratorium

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. laboratorium, mengenai uji potensi antibakteri ekstrak etilasetat dan n-heksan

BAB III METODE PENELITIAN. laboratorium, mengenai uji potensi antibakteri ekstrak etilasetat dan n-heksan BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian yang dilakukan menggunakan metode eksperimental laboratorium, mengenai uji potensi antibakteri ekstrak etilasetat dan n-heksan daun J. curcas terhadap

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. vitro pada bakteri, serta uji antioksidan dengan metode DPPH.

BAB III METODE PENELITIAN. vitro pada bakteri, serta uji antioksidan dengan metode DPPH. 18 BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental laboratorik secara in vitro pada bakteri, serta uji antioksidan dengan metode DPPH. B. Tempat dan Waktu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini akan menggunakan metode eksperimen kuantitatif. Sampel pada penelitian ini adalah jamur Fusarium oxysporum. Penelitian eksperimen yaitu penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Variabel penelitian 1. Variabel bebas : variasi konsentrasi sabun yang digunakan. 2. Variabel tergantung : daya hambat sabun cair dan sifat fisik sabun 3. Variabel terkendali

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. terdiri atas 5 perlakuan dengan 3 ulangan yang terdiri dari:

BAB III METODE PENELITIAN. terdiri atas 5 perlakuan dengan 3 ulangan yang terdiri dari: BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Penelitian ini menggunakan rancangan acak lengkap (RAL) yang terdiri atas 5 perlakuan dengan 3 ulangan yang terdiri dari: 1. 0 ppm: perbandingan media

Lebih terperinci

III. METODOLOGI A. BAHAN DAN ALAT C. METODE PENELITIAN

III. METODOLOGI A. BAHAN DAN ALAT C. METODE PENELITIAN III. METODOLOGI A. BAHAN DAN ALAT Bahan baku utama yang digunakan pada penelitian ini adalah rimpang jahe segar yang diperoleh dari Balai Penelitian Tanaman Aromatik dan Obat (Balitro) Bogor berumur 8

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. laboratoris murni yang dilakukan secara in vitro. Yogyakarta dan bahan uji berupa ekstrak daun pare (Momordica charantia)

BAB III METODE PENELITIAN. laboratoris murni yang dilakukan secara in vitro. Yogyakarta dan bahan uji berupa ekstrak daun pare (Momordica charantia) BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian yang dilakukan termasuk jenis penelitian eksperimental laboratoris murni yang dilakukan secara in vitro. B. Bahan Uji dan Bakteri Uji Bakteri uji

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah variasi jenis kapang yaitu Penicillium sp. dan Trichoderma sp. dan

BAB III METODE PENELITIAN. adalah variasi jenis kapang yaitu Penicillium sp. dan Trichoderma sp. dan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan yang digunakan dalam penelitian ini adalah rancangan acak lengkap (RAL) pola faktorial yang terdiri dari 2 faktor. Faktor pertama adalah variasi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian eksplorasi dan eksperimental dengan menguji isolat bakteri endofit dari akar tanaman kentang (Solanum tuberosum

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang dilakukan pada penelitian ini adalah penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang dilakukan pada penelitian ini adalah penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Desain penelitian yang dilakukan pada penelitian ini adalah penelitian Eksperimental laboratoris. B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dasar dengan metode

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dasar dengan metode BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian dasar dengan metode eksperimen (Nazir, 1983). B. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan desain Rancangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Februari sampai Juli 2012 di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi,

BAB III METODE PENELITIAN. Februari sampai Juli 2012 di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi, BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan selama 6 (enam) bulan yaitu pada bulan Februari sampai Juli 2012 di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian dilakukan pada 4 April 2016 sampai 16 Agustus 2016. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Riset Kimia Material dan Hayati Departemen

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 4 perlakuan dan

BAB III METODE PENELITIAN. yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 4 perlakuan dan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental. Rancangan penelitian yang digunakan adalah Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 4 perlakuan dan 6 ulangan,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Desain penelitian Desain penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian eksperimental laboratoris secara in vitro menggunakan ekstrak daun sirih merah

Lebih terperinci

BAB III METODELOGI PENELITIAN

BAB III METODELOGI PENELITIAN BAB III METODELOGI PENELITIAN 3.1 JENIS PENELITIAN : Eksperimental Laboratoris 3.2 LOKASI PENELITIAN : Laboratorium Fatokimia Fakultas Farmasi UH & Laboratorium Mikrobiologi FK UH 3.3 WAKTU PENELITIAN

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III A. Jenis Penelitian METODE PENELITIAN Jenis penelitian yang dilakukan adalah eksperimental laboratoris secara in vitro menggunakan ekstrak kelopak bunga mawar yang diujikan pada bakteri P. gingivalis

Lebih terperinci

BAB III. METODE PENELITIAN

BAB III. METODE PENELITIAN BAB III. METODE PENELITIAN 3.1. Jenis dan rancangan penelitian Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian eksperimental laboratorium untuk menguji aktivitas antibakteri ekstrak daun sirih merah (Piper

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. B. Populasi dan Sampel Penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. B. Populasi dan Sampel Penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah eksperimental laboratoris (in vitro). B. Populasi dan Sampel Penelitian Koloni Actinobacillus actinomycetemcomitans

Lebih terperinci

Lampiran 2. Tumbuhan dan daun ketepeng. Universitas Sumatera Utara

Lampiran 2. Tumbuhan dan daun ketepeng. Universitas Sumatera Utara Lampiran 2. Tumbuhan dan daun ketepeng 44 Tumbuhan ketepeng Daun ketepeng Lampiran 3.Gambarsimplisia dan serbuk simplisia daun ketepeng 45 Simplisia daun ketepeng Serbuk simplisia daun ketepeng Lampiran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 24 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental laboratorium untuk membandingkan kemampuan antibakteri ekstrak etanol daun sirih merah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian. Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret-November 2012 di

BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian. Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret-November 2012 di digilib.uns.ac.id BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan Maret-November 2012 di Laboratorium Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas

Lebih terperinci

Lampiran 1. Hasil identifikasi tumbuhan

Lampiran 1. Hasil identifikasi tumbuhan Lampiran 1. Hasil identifikasi tumbuhan 54 Lampiran 2. Bagan kerja penelitian 1. Pembuatan serbuk simplisia dan karakterisasi simplisia Daun Afrika Simplisia Dicuci dari pengotor sampai bersih Ditiriskan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Asam Jawa (Tamarindus indica L) yang diujikan pada bakteri P. gingivalis.

BAB III METODE PENELITIAN. Asam Jawa (Tamarindus indica L) yang diujikan pada bakteri P. gingivalis. BAB III METODE PENELITIAN A. DESAIN PENELITIAN Desain penelitian yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian eksperimental laboratoris secara in vitro menggunakan ekstrak buah Asam Jawa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan metode eksperimen kuantitatif. Penelitian eksperimen adalah penelitian yang dilakukan untuk mengetahui akibat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menggunakan campuran bakteri (Pseudomonas aeruginosa dan Pseudomonas

BAB III METODE PENELITIAN. menggunakan campuran bakteri (Pseudomonas aeruginosa dan Pseudomonas BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Penelitian bioremediasi logam berat timbal (Pb) dalam lumpur Lapindo menggunakan campuran bakteri (Pseudomonas aeruginosa dan Pseudomonas pseudomallei)

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah jenis penelitian eksperimental laboratorium.

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah jenis penelitian eksperimental laboratorium. 16 BAB III METODE PENELITIAN A. DESAIN PENELITIAN Jenis penelitian ini adalah jenis penelitian eksperimental laboratorium. B. POPULASI DAN SAMPEL a. Bahan uji yang digunakan adalah ekstrak etanol Gulma

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 1 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian eksperimental laboratorium. B. Lokasi Penelitian Ekstraksi dilakukan di Lembaga Penelitian dan Pengujian Terpadu

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kimia/Biokimia Hasil Pertanian dan

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kimia/Biokimia Hasil Pertanian dan 18 III. BAHAN DAN METODE 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kimia/Biokimia Hasil Pertanian dan Laboratorium Mikrobiologi Hasil Pertanian Jurusan Teknologi Hasil

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang akan dilakukan adalah penelitian eksperimental

BAB III METODE PENELITIAN. Desain penelitian yang akan dilakukan adalah penelitian eksperimental BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Desain penelitian yang akan dilakukan adalah penelitian eksperimental laboratoris In Vitro. B. Populasi dan Sampel Penelitian Subyek pada penelitian ini yaitu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah dengan metode maserasi menggunakan pelarut etanol 95%. Ekstrak yang

BAB III METODE PENELITIAN. adalah dengan metode maserasi menggunakan pelarut etanol 95%. Ekstrak yang digilib.uns.ac.id BAB III METODE PENELITIAN A. Kategori Penelitian Penelitian ini menggunakan metode eksperimental dekskriptif. Metode yang digunakan untuk mengekstraksi kandungan kimia dalam daun awar-awar

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan bulan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan bulan 30 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian 1. Waktu Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Juni sampai dengan bulan Agustus 2013. 2. Tempat Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan pada bulan Februari sampai September 2016.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan pada bulan Februari sampai September 2016. 3.1 Waktu dan tempat penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian dilaksanakan pada bulan Februari sampai September 2016. Tempat penelitian di Labolatorium Terpadu dan Labolatorium Biologi Fakultas

Lebih terperinci

Lampiran 1.Hasil identifikasi tumbuhan

Lampiran 1.Hasil identifikasi tumbuhan Lampiran 1.Hasil identifikasi tumbuhan 57 Lampiran 2. Bagan kerja penelitian 1. Pembuatan serbuk simplisia dan karakterisasi simplisia Daun titanus Simplisia Serbuk simplisia dicuci dari pengotor sampai

Lebih terperinci

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian serta pengujian nilai kekerasan, aktivitas air (a w ), total asam dan

BAB III MATERI DAN METODE. Penelitian serta pengujian nilai kekerasan, aktivitas air (a w ), total asam dan 16 BAB III MATERI DAN METODE Penelitian serta pengujian nilai kekerasan, aktivitas air (a w ), total asam dan total bakteri dilaksanakan pada bulan Februari Maret 2017. Pengujian dilakukan di Laboratorium

Lebih terperinci

II. METODE PENELITIAN

II. METODE PENELITIAN II. METODE PENELITIAN 2.1 Metode Pengambilan Data 2.1.1 Lokasi dan waktu penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN A.

BAB III METODE PENELITIAN A. 32 BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan memberikan manipulasi terhadap objek penelitian serta adanya kontrol (Nazir, 1999). Pada penelitian

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lampung.

METODE PENELITIAN. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lampung. III. METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lampung. Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. terdapat adanya perlakuan untuk memanipulasi objek penelitian dan diperlukan

BAB III METODE PENELITIAN. terdapat adanya perlakuan untuk memanipulasi objek penelitian dan diperlukan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan metode eksperimen (Nazir, 2003: 63), dimana terdapat adanya perlakuan untuk memanipulasi objek penelitian dan diperlukan kontrol

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Airlangga pada bulan Januari-Mei

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimen. Metode penelitian eksperimen merupakan metode penelitian yang digunakan untuk mencari pengaruh

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Waktu dan Tempat Penelitian

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Waktu dan Tempat Penelitian BAB III METODOLOGI PENELITIAN Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan sejak bulan Mei sampai dengan Oktober 2008. Kegiatan penelitian dilakukan di Laboratorium Biokimia IPB, Laboratorium

Lebih terperinci

II. MATERI DAN METODE PENELITIAN

II. MATERI DAN METODE PENELITIAN 4 II. MATERI DAN METODE PENELITIAN A. Materi, Lokasi dan Waktu Penelitian 1. Materi Penelitian 1.1. Bahan Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah isolat murni kultur P. ostreatus strain Purwokerto,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. menggunakan Post test only control group design diasumsi bahwa semua

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. menggunakan Post test only control group design diasumsi bahwa semua BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah eksperimen murni (True Experiment) karena penelitian ini telah memenuhi tiga prinsip, yaitu:

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif laboratorium dengan metode

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif laboratorium dengan metode 25 BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif laboratorium dengan metode difusi Kirby bauer. Penelitian di lakukan di Laboratorium Mikrobiologi Fakultas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah metode eksperiment.

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah metode eksperiment. BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Dan Rancangan Penelitian Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah metode eksperiment. Rancangan penelitian ini yaitu menguji konsentrasi ekstrak daun Binahong

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian ini di laksanakan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi

METODE PENELITIAN. Penelitian ini di laksanakan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi III. METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini di laksanakan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi FMIPA Universitas Lampung dari bulan Juni 2011 sampai dengan Januari 2012

Lebih terperinci

Lampiran 1 : Identifikasi Tumbuhan

Lampiran 1 : Identifikasi Tumbuhan Lampiran 1 : Identifikasi Tumbuhan Lampiran 2 : Gambar Tumbuhan Pacar air dan Daun Pacar Air Lampiran 3 : Gambar Simplisia Daun Pacar Air dan Serbuk Simplisia Lampiran 4 : Gambar Mikroskopik Penampang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana

BAB III METODE PENELITIAN. Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Mikrobiologi dan Genetika Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. perkolasi kemangi kering menggunakan pelarut air dengan variasi waktu

BAB III METODE PENELITIAN. perkolasi kemangi kering menggunakan pelarut air dengan variasi waktu BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Deskripsi Penelitian Penelitian ini dilakukan melalui beberapa tahap yaitu tahap pertama adalah perkolasi kemangi kering menggunakan pelarut air dengan variasi waktu perkolasi.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 2 faktor, faktor pertama terdiri dari 3

BAB III METODE PENELITIAN. Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 2 faktor, faktor pertama terdiri dari 3 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 2 faktor, faktor pertama terdiri dari 3 perlakuan, sedangkan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Pekanbaru. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Mei sampai September

MATERI DAN METODE. Pekanbaru. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Mei sampai September III. MATERI DAN METODE 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di laboratorium Patologi, Entomologi, dan Mikrobiologi (PEM) Fakultas Pertanian dan Peternakan Universitas Islam Negeri

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi Fakultas

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi Fakultas III. METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Lampung dari bulan

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE PENELITIAN

MATERI DAN METODE PENELITIAN II. MATERI DAN METODE PENELITIAN A. Materi, Lokasi, dan Waktu Penelitian 1. Materi Penelitian 1.1. Alat Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah labu Erlenmeyer, 1.2. Bahan beaker glass, tabung

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang dilakukan adalah penelitian eksperimen kuantitatif dengan uji daya hambat ekstrak bawang putih terhadap pertumbuhan jamur Botryodiplodia

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. pengukuran zona hambat yang berikut ini disajikan dalam Tabel 2 : Ulangan (mm) Jumlah Rata-rata

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. pengukuran zona hambat yang berikut ini disajikan dalam Tabel 2 : Ulangan (mm) Jumlah Rata-rata BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 1.1 Hasil Dari penelitian yang dilakukan sebanyak 3 kali pengulangan, diperoleh hasil pengukuran zona hambat yang berikut ini disajikan dalam Tabel 2 : Tabel 2 : Hasil pengukuran

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Tempat peenlitian dilaksanakan di Laboratorium Biologi FKIP Universitas Pasundan. Waktu penelitian dilaksanakan pada bulan Mei 2017. B. Metode

Lebih terperinci

BAB III BAHAN DAN METODE

BAB III BAHAN DAN METODE BAB III BAHAN DAN METODE 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Bioteknologi dan Laboratorium Akuakultur Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran.

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Analisis Hasil Pertanian dan

BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Analisis Hasil Pertanian dan III. BAHAN DAN METODE 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Analisis Hasil Pertanian dan Laboratorium Mikrobiologi Hasil Pertanian, Jurusan Teknologi Hasil Pertanian,

Lebih terperinci

3 METODOLOGI PENELITIAN

3 METODOLOGI PENELITIAN 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari 2012 hingga Juli 2012. Penelitian ini diawali dengan pengambilan sampel yang dilakukan di persawahan daerah Cilegon,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. dari Lactobacillus plantarum yang diisolasi dari usus halus itik Mojosari (Anas

BAB III METODE PENELITIAN. dari Lactobacillus plantarum yang diisolasi dari usus halus itik Mojosari (Anas BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah metode eksperimen secara deskriptif yang bertujuan untuk memberikan informasi tentang potensi probiotik dari Lactobacillus

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan menggunakan Rancangan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan menggunakan Rancangan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian eksperimen dengan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan dua faktor yaitu perlakuan konsentrasi dan perlakuan

Lebih terperinci

Uji antibakteri komponen bioaktif daun lobak (Raphanus sativus L.) terhadap Escherichia coli dan profil kandungan kimianya

Uji antibakteri komponen bioaktif daun lobak (Raphanus sativus L.) terhadap Escherichia coli dan profil kandungan kimianya Uji antibakteri komponen bioaktif daun lobak (Raphanus sativus L.) terhadap Escherichia coli dan profil kandungan kimianya UNIVERSITAS SEBELAS MARET Oleh: Jenny Virganita NIM. M 0405033 BAB III METODE

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pangan dan Hortikultura Sidoarjo dan Laboratorium Mikrobiologi, Depertemen

BAB III METODE PENELITIAN. Pangan dan Hortikultura Sidoarjo dan Laboratorium Mikrobiologi, Depertemen BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di UPT Pengembangan Agrobisnis Tanaman Pangan dan Hortikultura Sidoarjo dan Laboratorium Mikrobiologi, Depertemen Biologi,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini mencakup bidang Ilmu Kimia Medik, Ilmu Mikrobiologi, dan Ilmu Farmakologi. 3.2 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN III.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini, dilaksanakan pada bulan Mei 2017 - Desember 2017. Pengujian skrining fitokimia, kromatografi lapis tipis kromatografi kolom,serta pengujian

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan pada bulan Juli sampai September 2012 bertempat di Laboratorium Stasiun Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Subyek pada penelitian ini adalah bakteri Enterococcus faecalis yang

BAB III METODE PENELITIAN. Subyek pada penelitian ini adalah bakteri Enterococcus faecalis yang BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian yang dilakukan termasuk jenis penelitian eksperimental laboratoris murni yang dilakukan secara in vitro. B. Subyek Penelitin Subyek pada penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian eksperimental dengan pendekatan Post Test

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian eksperimental dengan pendekatan Post Test 30 BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Penelitian ini adalah penelitian eksperimental dengan pendekatan Post Test Only Control Group Design di mana ada 2 kelompok yang dipilih secara acak. Kelompok

Lebih terperinci

3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat 3.2 Bahan dan Alat 3.3 Prosedur Penelitian

3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat 3.2 Bahan dan Alat 3.3 Prosedur Penelitian 14 3 METODOLOGI 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan mulai bulan Maret sampai Juli 2012 di Laboratorium Biokimia, Laboratorium Mikrobiologi, dan Laboratorium Karakteristik Bahan Baku Hasil Perairan,

Lebih terperinci

LAMPIRAN. Lampiran 1. Foto Lokasi Pengambilan Sampel Air Panas Pacet Mojokerto

LAMPIRAN. Lampiran 1. Foto Lokasi Pengambilan Sampel Air Panas Pacet Mojokerto LAMPIRAN Lampiran 1. Foto Lokasi Pengambilan Sampel Air Panas Pacet Mojokerto Lampiran 2. Pembuatan Media dan Reagen 2.1 Pembuatan Media Skim Milk Agar (SMA) dalam 1000 ml (Amelia, 2005) a. 20 gram susu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Bahan dan Alat

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Bahan dan Alat 13 BAB III METODE PENELITIAN Penelitian dilakukan dengan menggunakan metode eksperimental di laboratorium. Isolasi minyak atsiri bunga cengkeh dilakukan dengan metode destilasi uap dan air. Identifikasi

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian tentang pemanfaatan kunyit putih (Curcuma mangga Val.) pada

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian tentang pemanfaatan kunyit putih (Curcuma mangga Val.) pada BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Penelitian tentang pemanfaatan kunyit putih (Curcuma mangga Val.) pada penghambatan pertumbuhan jamur (Candida albicans) dan tingkat kerusakan dinding

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari sampai April 2016 di

BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari sampai April 2016 di BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Januari sampai April 2016 di Laboratorium Jurusan Biologi dan Sub Laboratorium Kimia Fakultas MIPA Sebelas

Lebih terperinci

LAMPIRAN. Sampel Daun Tumbuhan. dicuci dikeringanginkan dipotong-potong dihaluskan

LAMPIRAN. Sampel Daun Tumbuhan. dicuci dikeringanginkan dipotong-potong dihaluskan LAMPIRAN Lampiran A. Alur Kerja Ekstraksi Daun Tumbuhan Sampel Daun Tumbuhan dicuci dikeringanginkan dipotong-potong dihaluskan Serbuk ditimbang dimasukkan ke dalam botol steril dimaserasi selama + 3 hari

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 27 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian dilakukan pada bulan September sampai Desember 2017 di Laboratorium Mikrobiologi dan Biokimia, Program Studi Pendidikan Biologi,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI. Laporan Tugas Akhir Pembuatan Mouthwash dari Daun Sirih (Piper betle L.)

BAB III METODOLOGI. Laporan Tugas Akhir Pembuatan Mouthwash dari Daun Sirih (Piper betle L.) Laporan Tugas Akhir BAB III METODOLOGI III.1 Alat dan Bahan Dalam pembuatan mouthwash memiliki beberapa tahapan proses, adapun alat dan bahan yang digunakan pada setiap proses adalah : III.1.1 Pembuatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Desain penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian eksperimental laboratoris. B. Tempat dan Waktu Penelitian 1. Tempat Penelitian Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Rancanngan Acak Lengkap (RAL) pola faktorial. Pada penelitian ini digunakan 2

BAB III METODE PENELITIAN. Rancanngan Acak Lengkap (RAL) pola faktorial. Pada penelitian ini digunakan 2 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian yang digunakan dalam penelitia ini adalah Rancanngan Acak Lengkap (RAL) pola faktorial. Pada penelitian ini digunakan 2 faktor dan

Lebih terperinci