BAB 2 LANDASAN TEORI. Sejak komputer ditemukan, para peneliti telah berpikir adakah kemungkinan agar

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB 2 LANDASAN TEORI. Sejak komputer ditemukan, para peneliti telah berpikir adakah kemungkinan agar"

Transkripsi

1 BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Machine Learning Sejak kmputer ditemukan, para peneliti telah berpikir adakah kemungkinan agar kmputer dapat belajar. Jika kita mengerti bagaimana cara memprgram kmputer agar mereka dapat belajar, dan berkembang dari pengalaman secara tmatis, hasilnya akan luar biasa dramatis. Bayangkan kmputer belajar dari data-data medical untuk menemukan cara baru menangani suatu penyakit, belajar dari pengalaman untuk mengptimumkan energi yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan rumah tangga, dan lain-lain. Sejak tahun 1980-an, bidang ilmu sft cmputing mulai muncul dan berkembang berdampingan dengan bidang ilmu knvensinal hard cmputing. Adapun yang membedakan antara kedua ilmu ini adalah setelah diprgram, hard cmputing akan memberikan hasil yang sama untuk input yang sama, sementara sft cmputing akan belajar dari input-input yang diberikan sebelumnya untuk memberikan hasil yang lebih akurat di masa depan. Dalam cabang machine learning, terdapat tiga bidang ilmu besar yang dikembangkan terus menerus untuk mencapai tujuan di atas: Neural Netwrk (NN) Supprt Vectr Machines (SVM) Fuzzy Lgic System Pada penulisan ini tidak akan dibahas lebih lanjut mengenai neural netwrk maupun fuzzy lgic system. Pada pembahasan selanjutnya, akan difkuskan pada supprt vectr machines-vila jnes. 6

2 7 2.2 Supervised Learning Supervised learning adalah teknik pembelajaran mesin dengan membuat suatu fungsi dari data latihan. Data latihan terdiri dari pasangan nilai input (biasa dalam bentuk vektr), dan utput yang diharapkan untuk input yang bersangkutan. Tugas dari mesin supervised learning adalah memprediksi nilai fungsi untuk semua nilai input yang mungkin, setelah mengalami sejumlah data latihan. Untuk mencapai tujuan ini, mesin harus dapat melakukan prses generalisasi dari data latihan yang diberikan, untuk memprediksikan nilai utput dari input yang belum pernah diberikan sebelumnya dengan cara yang masuk akal. 2.3 Linear Learning Machines Dalam prses supervised learning, mesin diberikan kumpulan cnth data (disebut juga input), dan label yang terassiasi (disebut juga utput), dan cnth input dalam bentuk vektr sehingga dmain input merupakan subset. Setelah cnth data dan label nya tersedia, sejumlah metde dapat dipilih untuk melakukan prses generalisasi pada masalah tersebut. Salah satu metde yang paling dimengerti dan paling sederhana adalah menggunakan metde fungsi linier. Linear learning biasa digunakan untuk klasifikasi biner, yaitu kasus di mana dmain utputnya hanya terdiri dari 2 kemungkinan saja (kelas psitif dan kelas negatif). Klasifikasi ini biasanya dilakukan menggunakan fungsi input, akan diberikan label kelas +, apabila dengan aturan untuk sembarang, dan sebaliknya kelas, apabila. Karena adalah fungsi linear, maka dapat lebih lanjut ditulis sebagai:

3 8 = ( w1 1) + ( w2 2 ) + ( w3 3) ( wn n ) + b Di sini, merupakan vektr di ruang dimensi n, sehingga w i (w 1 sampai w n ) merupakan kmpnen-kmpnen nilai penyusun vektr w di ruang dimensi n, dan nilai dari vektr w di sinilah yang akan menjadi classifier bagi supprt vectr machines. Gambar 2.1 Sebuah vektr memisahkan bidang menjadi 2 daerah di mana dan merupakan parameter fungsi yang akan ditentukan dari prses pembelajaran dari cnth-cnth data yang diberikan ke linear machine yang bersangkutan, dan hasilnya akan diberikan leh. Para peneliti statistik dan neural netwrk sangat sering menggunakan sistem pengklasifikasi yang sederhana seperti ini, yang sering dikenal juga dengan nama linear discriminants dan perceptrns. Teri linear discriminants dikembangkan leh Fisher pada tahun 1936, sementara peneliti neural netwrk mulai mengkaji perceptrns pada awal Rsenblatt s Perceptrn

4 9 Algritma iteratif pertama untuk klasifikasi linier dikembangkan leh Frank Rsenblatt pada tahun 1956 yang mengundang banyak perhatian pada saat pertama kali dikenalkan. Algritma ini dimulai dengan vektr awal, dan mengubahnya setiap kali terjadi kesalahan klasifikasi. Algritma ini (yang dideskripsikan pada tabel 2.1) mengubah nilai vektr dan bias secara langsung, yang disebut sebagai bentuk primal. Algritma ini dijamin akan knvergen apabila memang terdapat hyperplane yang dapat mengklasifikasi cnth data yang diberikan dengan benar (cnth data dapat dipisahkan secara linier). Tabel 2.1 Algritma perceptrn (bentuk primal) Diberikan cnth data input, label, jumlah cnth data, dan kecepatan belajar η Repeat fr i = 1 t if then end if end fr until n mistakes made within the fr lp return, ( ) di mana adalah jumlah kesalahan yang terjadi Dual dari Linear Machines Berdasarkan algritma pada tabel 2.1, baris berulang-ulang karena efek perulangan, sehingga hasil akhir dari vektr akan dijalankan (yang dintasikan dengan ) merupakan penjumlahan dari semua pengubahan yang dilakukan pada vektr, dan hasil akhir vektr dapat dituliskan sebagai:

5 10 di mana merupakan jumlah kesalahan saat mengklasifikasikan, dan fungsi penentu yang merupakan dual dari dapat dituliskan sebagai berikut: Tabel 2.2 Algritma perceptrn (bentuk dual) Diberikan cnth data input, label, jumlah cnth data Repeat fr i = 1 t if then end if end fr until n mistakes made within the fr lp return ( ) untuk menentukan fungsi 2.4 Trik Kernel Batas kemampuan kmputasi fungsi linier dibahas pada tahun 1960an leh Minsky dan Papert. Secara umum, pada kasus dunia nyata, pengklasifikasian dmain permasalahan

6 11 memerlukan ekspresi yang lebih kmpleks dibanding fungsi linier (misalnya fungsi plynmial, ekspnensial, dan atau atau fungsi peridik). Trik kernel menawarkan slusi dengan mempryeksikan data ke dalam ruang dimensi yang lebih tinggi (disebut juga dengan feature space) untuk meningkatkan kemampuan kmputasi fungsi linier. Yang dimaksud dengan dimensi di sini merupakan ruang dimensi vektr w berada, yang akan mempengaruhi besar nilai n atau N pada rumus. Adapun pemetaan ke ruang dimensi yang lebih tinggi dilakukan untuk memetakan input ke ruang dimensi yang baru, di mana diharapkan bahwa pada ruang dimensi yang baru, dmain input dapat dipisahkan leh suatu vektr sederhana, yang tidak dapat dilakukan sebelumnya pada ruang dimensi awal. Adapun salah satu pemetaan ulang data, dapat dicapai dengan memetakan, sehingga fungsi penentu berubah menjadi:

7 12 X Φ F Φ() Φ() Φ() Φ() Φ() Φ() Φ() Gambar 2.2 Ilustrasi fungsi kernel dalam menyederhanakan klasifikasi 2.5 Supprt Vectr Machines Tujuan dari supprt vectr machines adalah menemukan suatu cara yang efisien dalam mengkalkulasi vektr pemisah dalam ruang dimensi tinggi. Dalam supprt vectr machines sendiri memiliki beberapa teri generalisasi, di mana teri y ang berbeda akan berakhir dengan hasil yang berbeda pula. Misalnya terdapat teri yang mengutamakan margin maksimal, distribusi margin, jumlah vektr, dan lain sebagainya Sejarah Supprt Vectr Machines Walau saat pertama kali diperkenalkan ke dunia sejak akhir tahun 1970-an (Vapnik, 1979), supprt vectr machines tidak mendapat banyak perhatian leh para peneliti. Hanya setelah Vladimir Vapnik kembali menerbitkan bukunya pada tahun 1990-an (Vapnik, 1995; Vapnik, 1998) dan dapat menunjukkan aplikasi nyata, supprt vectr machines kemudian berkembang pesat. Salah satu yang menjadi penyebab adalah tersimpan teri matematika yang

8 13 mendalam di balik supprt vectr machines di banding kedua kerabatnya di bidang sft cmputing: neural netwrk dan fuzzy lgic Maimal Margin Classifier Maimal margin classifier adalah mdel supprt vectr machines yang paling sederhana, yang juga merupakan mdel pertama yang dikenalkan pada dunia. Mdel ini hanya bekerja untuk data yang dapat dipisahkan secara linier pada feature space, dan leh karena itu, tidak dapat digunakan pada kebanyakan kasus nyata. Namun bagaimana pun juga, mdel ini memiliki algritma yang paling mudah dimengerti, dan juga membentuk dasar teri mdel-mdel lain yang lebih kmpleks. Strategi maimal margin classifier adalah dengan mencari vektr yang akan memisahkan feature space dengan margin yang paling besar. Hal ini dilakukan dengan mengubah masalah mdel ini menjadi cnve ptimizatin prblem: mencari fungsi kuadratik minimal dengan kndisi dari fungsi pertidaksamaan linier Sft Margin Optimisatin Maimal margin classifier merupakan knsep yang penting, sebagai titik awal perkembangan teri supprt vectr machines yang lebih lanjut, namun tidak dapat digunakan pada kebanyakan kasus nyata. Hal ini dikarenakan maimal margin classifier berangkat dari hiptesis tanpa kesalahan pembelajaran. Mengingat bahwa pada banyak kasus nyata, feature space tidak dapat dipisahkan leh vektr dengan sempurna, sft margin ptimizatin memasukkan sebuah peubah slack dalam perhitungan margin.

9 Meta-Algritma Meta-algritma adalah algritma yang menggunakan algritma lain sebagai perwakilan, dan juga merupakan algritma yang memiliki sub-algritma sebagai peubah dan parameter yang dapat diganti. Cnth-cnth yang termasuk meta-algritma adalah bsting, simulated annealing, btstrap aggregating, AdaBst, dan randm-restart hill climbing. 2.7 Algritma Bsting Bsting merupakan meta-algritma dalam machine learning untuk melakukan supervised learning. Teri bsting dikenalkan berdasarkan pertanyaan yang diajukan Kearns (1988): Dapatkah sekumpulan weak learner menciptakan satu kesatuan strng learner? Weak learner adalah classifier yang hanya memiliki sedikit krelasi dengan klasifikasi yang sebenarnya, sementara strng learner adalah classifier yang memiliki krelasi kuat dengan klasifikasi yang sebenarnya. Kebanyakan algritma bsting mengikuti sebuah rancangan. Secara umum bsting terjadi dalam iterasi, secara incremental menambahkan weak learner ke dalam satu strng learner. Pada setiap iterasi, satu weak learner belajar dari suatu data latihan. Kemudian, weak learner itu ditambahkan ke dalam strng learner. Setelah weak learner ditambahkan, data-data kemudian diubah masing-masing bbtnya. Data-data yang mengalami kesalahan klasifikasi akan mengalami penambahan bbt, dan data-data yang terklasifikasi dengan benar akan mengalami pengurangan bbt. Oleh karena itu, weak learner pada iterasi selanjutnya akan lebih terfkus pada data-data yang mengalami kesalahan klasifikasi leh weak learner yang sebelumnya.

10 15 Dari banyak variasi algritma bsting, AdaBst merupakan yang paling terkenal dan dalam sejarah perkembangannya, merupakan algritma pertama yang dapat beradaptasi dengan weak learner. Namun, terdapat beberapa cnth algritma bsting lain seperti LPBst, TtalBst, BrwnBst, MadaBst, LgitBst, dan lain-lain. Kebanyakan algritma bsting dapat dimasukkan ke dalam framewrk AnyBst AdaBst AdaBst, singkatan dari Adaptive Bst, difrmulasikan leh Yav Freund dan Rbert Schapire. AdaBst merupakan meta-algritma, yang bisa diterapkan ke dalam learning algrithm lain untuk meningkatkan perfrma. 2.8 Perancangan Sftware Di era infrmasi, jutaan sftware telah beredar di dunia, dan jutaan lainnya sedang dalam pengembangan. Masing-masing pengembang, memiliki metde masing-masing dalam membuat sftwarenya, dan masing-masing metde memiliki dampak secara langsung maupun tidak langsung terhadap prses pengembangan sftware itu sendiri. Prses tersebut dinamakan rekayasa piranti lunak atau sftware engineering. Beberapa definisi yang diberikan Pressman (2001) mengenai rekayasa piranti lunak tercantum di bawah: Penggunaan dan pemanfaatan prinsip-prinsip teknik, dalam upaya untuk memperleh sftware yang eknmis namun dapat diandalkan dan bekerja secara efisien pada mesin nyata. Pendekatan secara sistematis, disiplin, dan bertanggung jawab atas prses pengembangan, perasi, dan pemeliharaan dari sebuah sftware.

11 16 Langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam mengembangkan sftware, beserta dengan prinsipprinsip tekniknya tertuang dalam tpik system develpment life cycle System Develpment Life Cycle SDLC, atau System Develpment Life Cycle, adalah sekumpulan langkah-langkah, prsedur, dan dkumen secara spesifik yang membimbing suatu pryek melalui pengembangan secara teknis. Fase-fase yang biasa terdapat dalam SDLC antara lain: initiatin phase, planning phase, functinal design phase, system design phase, develpment phase, integratin and testing phase, installatin and acceptance phase, dan maintenance phase. Dalam penerapannya, banyak mdel telah dibuat untuk mendukung SDLC, yaitu: waterfall, funtain, spiral, build and fi, rapid prttyping, incremental, synchrnize and stabilize. Metde yang paling awal dikembangkan, dan yang paling terkenal, adalah waterfall: sekumpulan urutan tahap-tahap pengerjaan, di mana utput dari satu tahap, menjadi input bagi tahap berikutnya. Tahap-tahap ini dibagi menjadi berikut: 1. Analisis Analisis prblem dmain, teknlgi yang akan diterapkan, lgika bisnis yang akan diimplementasi, dan lain-lain. 2. Requirements specificatin Pada tahap ini, disiapkan dkumen-dkumen mendetil mengenai kebutuhan sftware yang akan dibuat, seperti gambaran umum mengenai sftware, dan mdul-mdul yang akan dibuat.

12 17 3. Design Pada tahap ini, disediakan dkumen-dkumen seperti functinal specificatin, yang berisikan analisis dari masing-masing mdul dari tahap pertama, apa yang harus dibuat dalam masing-masing mdul, rancangan layar, cara mengperasikannya, serta utput yang diharapkan dari masing-masing mdul. Pada tahap ini juga, dibuat arsitektur dari sftware yang akan dibuat. Masalah-masalah mengenai arsitektur meliputi teknlgi yang digunakan dalam membuat sftware (bahasa, kmpnen, dll), class diagram, ERD (apabila sftware melibatkan database), dan lain-lain. 4. Implementasi Pada tahap ini, prgram ditulis dalam bahasa pemrgraman yang telah ditentukan, dan mengikuti rancangan yang telah disediakan pada tahap design. Penulisan prgram diharapkan menyertakan dkumentasi prgram (bila diperlukan). 5. Testing dan Integratin Pada tahap ini, sistem yang telah diintegrasikan, diuji cba fungsinalitasnya, dan diperbaiki bila ada kesalahan. Dalam SDLC, dikenal dua jenis testing, yaitu black b testing dan white b testing. Black b testing mengamati karakteristik input dan utput dari setiap prses yang ada. White b testing mengamati prgram internal, kmpnenkmpnen yang digunakan, dan mencba mendeteksi adanya kemungkinan cacat dari segi keamanan, atau yang lainnya. Kemudian ptngan-ptngan prgram dari tahap sebelumnya, digabungkan dan diintegrasikan dengan sistem lain (bila ada). Hasil akhir dari tahap ini diharapkan sistem utuh yang sudah siap dijalankan.

13 18 6. Operatin dan Maintainance Setelah sftware selesai dibuat, sftware akan dipantau selama jangka waktu tertentu, dievaluasi secara berkala, dan diperbaiki bila ditemukan kesalahan. Gambar 2.3 Waterfall Mdel (Sumber: [Annim 1]) Dalam mengikuti mdel waterfall, pengembang sftware memulai SDLC dari tahap satu ke tahap yang lain murni secara berurutan. Oleh karena itu mdel waterfall menjaga agar prses pengembangan sftware bergerak ke tahap berikutnya hanya apabila tahap-tahap sebelumnya

14 19 telah diselesaikan secara sempurna. Tahapan-tahapan itu pun harus diselesaikan secara berurutan, tidak bleh melmpati urutan tahapan yang ada. 2.9 Simulasi Kmputer Yang dimaksud dengan simulasi kmputer, mdel kmputer, atau mdel kmputasi, adalah prgram kmputer yang mencba meniru prses dari suatu mdel abstrak dari suatu sistem. Simulasi kmputer telah menjadi bagian penting dari pemdelan matematika dari banyak sistem alam di fisika, kimia, dan bilgi, sistem buatan di eknmi, psiklgi, dan ilmu ssial. Biasanya, sistem pemdelan umumnya melalui mdel matematika, yang mencba untuk mencari slusi analitik dari suatu masalah, yang memungkinkan peneliti untuk memprediksi cara kerja suatu sistem berdasarkan parameter-parameter dan suatu kndisi awal. Simulasi kmputer berkembang terus dan menjadi sangat berguna di bidang ilmu pengetahuan, teknlgi, dan hiburan. Simulasi kmputer berkembang seiiring dengan pertumbuhan yang pesat di bidang kmputer. Implementasi berskala besar yang pertama berlangsung saat perang dunia II, yang bernama Manhattan Prject, yang bertujuan untuk memdelkan prses detnasi nuklir menggunakan algritma Mnte Carl. Simulasi kmputer sering digunakan sebagai pengganti mdel sistem, di mana tidak terdapat slusi analitik tertutup sederhana. Berdasarkan kriteria, mdel kmputer dapat dikategrikan menjadi: Stkastik atau deterministik Steady-state atau dinamis Kntinu atau diskrit Lkal atau terdistribusi

A. IDENTITAS B. DESKRIPSI MATAKULIAH C. TUJUAN MATAKULIAH

A. IDENTITAS B. DESKRIPSI MATAKULIAH C. TUJUAN MATAKULIAH A. IDENTITAS Nama Mata Kuliah : Sistem Infrmasi Akuntansi Kde Mata Kuliah : AKT 207 Tipe : Mata Kuliah Keahlian Berkarya (MKB) Bbt SKS : 3 SKS / 3 JP Prasyarat : Aplikasi Kmputer Pengantar B. DESKRIPSI

Lebih terperinci

Software Requirement (Persyaratan PL)

Software Requirement (Persyaratan PL) Sftware Requirement ( PL) Arna Fariza 1 Rekayasa Perangkat Lunak Tujuan Memperkenalkan knsep persyaratan user dan sistem Menjelaskan persyaratan fungsinal dan nnfungsinal Menjelaskan bagaimana persyaratan

Lebih terperinci

Desain Software. Arna Fariza PENS. Rekayasa Perangkat Lunak. Materi. Apakah desain software itu? Apakah modularisasi itu? Model

Desain Software. Arna Fariza PENS. Rekayasa Perangkat Lunak. Materi. Apakah desain software itu? Apakah modularisasi itu? Model Desain Sftware Arna Fariza PENS 1 Materi Apakah desain sftware itu? Apakah mdularisasi itu? Mdel 2 Apakah Desain Sftware itu? Desain adalah prses mengubah persyaratan sistem ke dalam prduk yang lengkap

Lebih terperinci

system) yang elemennya terdiri dari hardware, software dan brainware. Ketiga

system) yang elemennya terdiri dari hardware, software dan brainware. Ketiga PENGETAHUAN DASAR KOMPUTER 1. Knsep Kmputer Dari beberapa pendapat tentang definisi kmputer, maka yang disebut dengan kmputer adalah perangkat elektrnik yang dapat menerima masukan (input), dan selanjutnya

Lebih terperinci

DESAIN FUZZY STATE MACHINE UNTUK MENGHASILKAN VARIASI RESPON NPC (NON-PLAYABLE CHARACTER) PADA SEBUAH GAME

DESAIN FUZZY STATE MACHINE UNTUK MENGHASILKAN VARIASI RESPON NPC (NON-PLAYABLE CHARACTER) PADA SEBUAH GAME DESAIN FUZZY STATE MACHINE UNTUK MENGHASILKAN VARIASI RESPON NPC (NON-PLAYABLE CHARACTER) PADA SEBUAH GAME Surya Adi Wijaya 1, Susi Juniastuti 2, Supen Mardi SN 3, Mch. Hariadi 4 Pasca Sarjana Jurusan

Lebih terperinci

Teknik Informatika S1

Teknik Informatika S1 Teknik Infrmatika S1 Object Oriented Analysis and Design Pendahuluan Disusun Oleh: Egia Rsi Subhiyakt, M.Km, M.CS Teknik Infrmatika UDINUS egia@dsn.dinus.ac.id +6285740278021 AGENDA PERKULIAHAN Kntrak

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN LINIER VERSUS PEMROGRAMAN KUADRATIK KONVEKS

PEMROGRAMAN LINIER VERSUS PEMROGRAMAN KUADRATIK KONVEKS SISFO-Jurnal Sistem Infrmasi EMROGRAMAN LINIER VERSUS EMROGRAMAN KUADRAIK KONVEKS Wiwik Anggraeni Jurusan Sistem Infrmasi Fakultas eknlgi Infrmasi, Institut eknlgi Sepuluh Npember Kampus IS Suklil, Surabaya,

Lebih terperinci

Sistem Pendukung Keputusan untuk Investasi Perumahan Area Malang Menggunakan Algoritma Bayesian

Sistem Pendukung Keputusan untuk Investasi Perumahan Area Malang Menggunakan Algoritma Bayesian 13 Sistem Pendukung Keputusan untuk Investasi Perumahan Area Malang Menggunakan Algritma Bayesian Mhammad Taufan AZ, Sunary dan Wijn Abstrak Faktr yang menjadi pertimbangan dalam menentukan keputusan untuk

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. Berdasarkan System Development Life Cycle (SDLC) metode waterfall yang

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM. Berdasarkan System Development Life Cycle (SDLC) metode waterfall yang BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM Berdasarkan System Develpment Life Cycle (SDLC) metde waterfall yang digunakan dalam pembuatan aplikasi penentuan harga jual, terdapat beberapa tahapan yang terdiri

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Setiap usaha yang didirikan dengan orientasi laba (keuntungan) mempunyai

BAB 1 PENDAHULUAN. Setiap usaha yang didirikan dengan orientasi laba (keuntungan) mempunyai BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang. Setiap usaha yang didirikan dengan rientasi laba (keuntungan) mempunyai tujuan untuk mencapai laba (keuntungan) yang ptimal, sehingga kelangsungan hidup badan usaha

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. PLN, di ganti menjadi kwh meter digital yang dapat memberikan nilai lebih

BAB I PENDAHULUAN. PLN, di ganti menjadi kwh meter digital yang dapat memberikan nilai lebih BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan teknlgi selalu berkembang setiap saat, ada saja yang dilakukan manusia untuk memberikan kemudahan pada kehidupan sehari-hari. Salah satu cnth kemudahan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. ini akan semakin tinggi.apalagi pada tahun ini terjadi kenaikan harga bahan bakar

BAB 1 PENDAHULUAN. ini akan semakin tinggi.apalagi pada tahun ini terjadi kenaikan harga bahan bakar 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Persaingan dalam dunia usaha akan selalu terjadi bahkan peningkatan persaingan ini akan semakin tinggi.apalagi pada tahun ini terjadi kenaikan harga bahan bakar

Lebih terperinci

Proses Software. Tujuan

Proses Software. Tujuan Prses Sftware Arna Fariza PENS-ITS 1 Tujuan Memperkenalkan mdel prses sftware Menggambarkan beberapa mdel prses dan kapan digunakan Menggambarkan utline mdel prses untuk rekayasa persyaratan, pengembangan

Lebih terperinci

UNIVERSITAS BINA NUSANTARA. Program Ganda Teknik Informatika Matematika

UNIVERSITAS BINA NUSANTARA. Program Ganda Teknik Informatika Matematika UNIVERSITAS BINA NUSANTARA Program Ganda Teknik Informatika Matematika PERANCANGAN PROGRAM SIMULASI DETEKSI WAJAH DENGAN SUPPORT VECTOR MACHINES VIOLA JONES Andoko NIM: 0600653013 ABSTRAK Dengan tingkat

Lebih terperinci

RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER PROGRAM STUDI D3 KOMPUTERISASI AKUNTANSI FAKULTAS ILMU TERAPAN TELKOM UNIVERSITY

RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER PROGRAM STUDI D3 KOMPUTERISASI AKUNTANSI FAKULTAS ILMU TERAPAN TELKOM UNIVERSITY RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER PROGRAM STUDI D3 KOMPUTERISASI AKUNTANSI FAKULTAS ILMU TERAPAN TELKOM UNIVERSITY MATA KULIAH KODE RUMPUN MK BOBOT (SKS) SEMESTER DIREVISI P = 1 Analisis dan Perancangan Sistem

Lebih terperinci

BAB IV KURIKULUM PROGRAM STUDI

BAB IV KURIKULUM PROGRAM STUDI BAB IV KURIKULUM PROGRAM STUDI 4.1 PRODI MATEMATIKA 4.1.1 Visi Prdi Matematika Menjadi pusat pengkajian dan pengembangan ilmu matematika terkemuka pada tahun 2025 yang mensinergikan ilmu pengetahuan dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sangat membutuhkan alat pengukur kemiringan kendaraan terhadap media yang

BAB I PENDAHULUAN. sangat membutuhkan alat pengukur kemiringan kendaraan terhadap media yang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Kendaraan bermtr ataupun tak bermtr, khususnya kendaraan rda dua sangat membutuhkan alat pengukur kemiringan kendaraan terhadap media yang dilaluinya. Karena

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM BAB III ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM Pada bab ini terlebih dahulu akan dibahas tentang identifikasi permasalahan, analisis permasalahan, slusi permasalahan dan perancangan sistem dalam rancang bangun

Lebih terperinci

PEMBUATAN APLIKASI PEMINDAI UANG KERTAS DENGAN ALGORITMA VIOLA-JONES

PEMBUATAN APLIKASI PEMINDAI UANG KERTAS DENGAN ALGORITMA VIOLA-JONES Seminar Nasinal Teknlgi Infrmasi dan Multimedia 2016 PEMBUATAN APLIKASI PEMINDAI UANG KERTAS DENGAN ALGORITMA VIOLA-JONES Sidik Hadi Kurniadi1), Akhmad Adi Edvant2) 1), 2) Teknik Infrmatika STMIK AMIKOM

Lebih terperinci

ANALISIS KELEMAHAN SISTEM LAMA Hanif Al Fatta M.Kom

ANALISIS KELEMAHAN SISTEM LAMA Hanif Al Fatta M.Kom ANALISIS KELEMAHAN SISTEM LAMA Hanif Al Fatta M.Km Abstraks Dalam teri rekayasa perangkat lunak ada 2 jenis prduk perangkat lunak. Prduk generik, yaitu prduk yang dibuat dan ditentukan fungsinalitasnya

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. tertentu untuk memperoleh informasi yang dibutuhkan dan bermanfaat bagi

BAB 1 PENDAHULUAN. tertentu untuk memperoleh informasi yang dibutuhkan dan bermanfaat bagi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan teknologi informasi yang pesat memudahkan instansi-instansi tertentu untuk memperoleh informasi yang dibutuhkan dan bermanfaat bagi instansi tersebut.

Lebih terperinci

E-journal Teknik Informatika, Volume 5, No. 1 (2015), ISSN :

E-journal Teknik Informatika, Volume 5, No. 1 (2015), ISSN : E-jurnal Teknik Infrmatika, Vlume 5, N. 1 (2015), ISSN : 2301-8364 1 SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN PENERIMA BEASISWA DENGAN METODE TECHNIQUE FOR ORDER PREFERENCE BY SIMILARITY TO IDEAL SOLUTION DI UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB 3. TINJAUAN PROFESI DI BIDANG TEKNOLOGI INFORMASI

BAB 3. TINJAUAN PROFESI DI BIDANG TEKNOLOGI INFORMASI ETIKA PROFESI : Etika dan Prfesinalisme Pekerja di Bidang Teknlgi Infrmasi BAB 3. TINJAUAN PROFESI DI BIDANG TEKNOLOGI INFORMASI K utipan di samping adalah jawaban familiar yang diberikan Sebuah leh I

Lebih terperinci

BAB III TEORI PENUNJANG

BAB III TEORI PENUNJANG 8 BAB III TEORI PENUNJANG 3.1 Bimbingan dan Penyuluhan Prayitn dan Erman Amti (2004:99) mengemukakan bahwa bimbingan adalah prses pemberian bantuan yang dilakukan leh rang yang ahli kepada serang atau

Lebih terperinci

PENGANTAR SISTEM KENDALI

PENGANTAR SISTEM KENDALI 1 I PENGANTAR SISTEM KENDALI Deskripsi : Bab ini memberikan gambaran secara umum mengenai sistem kendali, definisi-definisi, pengertian sistem kendali lingkar tertutup dan sistem kendali lingkar terbuka,

Lebih terperinci

BAB 2. LANDASAN TEORI dan KERANGKA PEMIKIRAN

BAB 2. LANDASAN TEORI dan KERANGKA PEMIKIRAN 6 BAB 2 LANDASAN TEORI dan KERANGKA PEMIKIRAN 2.1 Riset Operasi Sejak revlusi industri, dunia usaha mengalami perubahan dalam hal ukuran (besarnya) dan kmpleksitas rganisasi-rganisasi perusahaan. Bagian

Lebih terperinci

GARIS-GARIS BESAR PROGRAM PERKULIAHAN (GBPP)

GARIS-GARIS BESAR PROGRAM PERKULIAHAN (GBPP) GARIS-GARIS BESAR PROGRAM PERKULIAHAN (GBPP) Matakuliah : Lgika Fuzzy Kde : TSK-710 Teri : 2 sks Praktikum : - Deskripsi Matakuliah Standar Kmpetensi Prgram Studi : Himpunan Fuzzy dan Lgika Fuzzy: mtivasi,

Lebih terperinci

SILABUS PEMBELAJARAN

SILABUS PEMBELAJARAN SILABUS PEMBELAJARAN Nama Seklah... Mata Pelajaran MATEMATIKA Kelas/Prgram XII / IPA Semester 1 STANDAR KOMPETENSI 1. Menggunakan knsep integral dalam pemecahan masalah. Dasar Dan Karakter Kegiatan Penilaian

Lebih terperinci

BAB 1 Pengenalan Pemrograman Komputer

BAB 1 Pengenalan Pemrograman Komputer BAB 1 Pengenalan Pemrgraman Kmputer 1.1 Tujuan Bagian ini akan membahas dasar dasar kmpnen dari kmputer meliputi hardware (perangkat keras) dan sftware (perangkat lunak). Kami juga akan menyertakan gambaran

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN APLIKASI WEB INFORMASI EKSEKUTIF PADA PEMERINTAH KABUPATEN XYZ. Sonny Ariyanto Prabowo

RANCANG BANGUN APLIKASI WEB INFORMASI EKSEKUTIF PADA PEMERINTAH KABUPATEN XYZ. Sonny Ariyanto Prabowo RANCANG BANGUN APLIKASI WEB INFORMASI EKSEKUTIF PADA PEMERINTAH KABUPATEN XYZ Snny Ariyant Prabw 5209100017 Latar Belakang Kebutuhan akan data dan infrmasi pada jaman seperti saat ini memang dapat diglngkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. memarkirkan mobilnya di tempat-tempat perparkiran yang cukup sibuk seperti

BAB 1 PENDAHULUAN. memarkirkan mobilnya di tempat-tempat perparkiran yang cukup sibuk seperti BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dengan semakin banyaknya pemilik mbil di kta besar seperti Jakarta, Bandung dan Surabaya akan menimbulkan masalah bagi pemilik mbil untuk memarkirkan mbilnya di tempat-tempat

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Tubuh Manusia Tubuh manusia merupakan salah satu objek pendeteksian yang sedang populer, hal ini dapat dibuktikan dengan banyaknya jurnal mengenai perancangan program pendeteksian

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. tenaga kerja pada perusahaan, fokus yang dipelajari MSDM ini hanya masalah yang. berhubungan dengan tenaga kerja manusia saja.

BAB II LANDASAN TEORI. tenaga kerja pada perusahaan, fokus yang dipelajari MSDM ini hanya masalah yang. berhubungan dengan tenaga kerja manusia saja. BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Presensi dan Absensi Karyawan Menurut Dessler (2003), Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM) adalah suatu manajemen yang khusus mempelajari hubungan dan peranan manusia dalam organisasi

Lebih terperinci

Implementasi Algoritma Genetika Dalam Menyelesaikan Sebuah Persoalan Anagram Scrabble

Implementasi Algoritma Genetika Dalam Menyelesaikan Sebuah Persoalan Anagram Scrabble Implementasi Genetika Dalam Menyelesaikan Sebuah Persalan Anagram Scrabble Mhammad Gilang Kautzar HW Prgram Studi Teknik Infrmatika, Institut Teknlgi Bandung Jl. Ganesha 10, Bandung e-mail: if15101@students.if.itb.ac.id

Lebih terperinci

KOMPUTASI PARALEL ASINKRON PADA JARINGAN SARAF TIRUAN

KOMPUTASI PARALEL ASINKRON PADA JARINGAN SARAF TIRUAN Seminar asinal Aplikasi Teknlgi Infrmasi 28 (SATI 28) ISS: 197-22 KOMUTASI ARALEL ASIKRO ADA JARIGA SARAF TIRUA Agus Virgn Departemen Teknik Elektr rdi Teknik Kmputer Institut Teknlgi Telkm Jl. Telekmunikasi

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK

PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK pengembangan perangkat lunak (PL) dapat dianggap sebagai lingkaran pemecahan masalah. Untuk menyelesaikan masalah besar, dipecah menjadi kecil terus-menerus sampai paling kecil,

Lebih terperinci

DESAI EVALU IMPLEM BAB I PENDAHULUAN

DESAI EVALU IMPLEM BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN Pertemuan ke : 1 Alkasi waktu : 0,5 Jam Kmpetensi dasar : 1. Mahasiswa mampu memahami pentingnya mempelajari perancangan antarmuka pengguna. Indikatr : 1. Menuliskan dan menjelaskan knsep

Lebih terperinci

PENYUSUNAN DATABASE JARINGAN JALAN KOTA MAKASSAR BERBASIS GIS OPEN SOURCE

PENYUSUNAN DATABASE JARINGAN JALAN KOTA MAKASSAR BERBASIS GIS OPEN SOURCE PRO S ID IN G 20 11 HASIL PENELITIAN FAKULTAS TEKNIK Arsitektur Elektr Gelgi Mesin Perkapalan Sipil PENYUSUNAN DATABASE JARINGAN JALAN KOTA MAKASSAR BERBASIS GIS OPEN SOURCE Jurusan Teknik Sipil Fakultas

Lebih terperinci

Kecerdasan Buatan/ Artificial Intelligence

Kecerdasan Buatan/ Artificial Intelligence Kecerdasan Buatan/ Artificial Intelligence Knsep Dasar AI Imam Chlissdin, S.Si., M.Km. Pkk Bahasan 1. Apa itu AI/Kecerdasan Buatan? 2. Fndasi AI/Kecerdasan Buatan 3. Sejarah Kecerdasan Buatan 4. AI Saat

Lebih terperinci

Perangkat lunak dan Pengembangannya (Software and Software Engineering)

Perangkat lunak dan Pengembangannya (Software and Software Engineering) Perangkat lunak dan Pengembangannya (Sftware and Sftware Engineering) Apa yang dipelajari??? Mata kuliah ini memperkenalkan prinsip-prinsip ujicba dan implementasi perangkat lunak kmputer. Tpik implementasi

Lebih terperinci

Bab II LANDASAN TEORI

Bab II LANDASAN TEORI Bab II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Energi Energi yang bersifat abstrak yang sukar dibuktikan, tetapi dapat dirasakan adanya. Energi atau yang sering disebut tenaga, adalah suatu pengertian yang sering

Lebih terperinci

2. Genesis Proyek Konsep kerja manajemen proyek

2. Genesis Proyek Konsep kerja manajemen proyek 2. Genesis Pryek 2.1. Knsep kerja manajemen pryek Di dalam manajemen pryek terdapat bagian-bagian penyusun knsep kerja (framewrks) yang digunakan untuk memahami knsep manajemen pryek secara keseluruhan

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS_DAN_PERANCANGAN_APLIKASI. kontrak kru yaitu menggunakan metode System Development Lyfe Cycle (SDLC)

BAB III ANALISIS_DAN_PERANCANGAN_APLIKASI. kontrak kru yaitu menggunakan metode System Development Lyfe Cycle (SDLC) BAB III ANALISIS_DAN_PERANCANGAN_APLIKASI 3.1 Analisis Metde yang digunakan dalam pembutan Aplikasi pengendalian dkumen kntrak kru yaitu menggunakan metde System Develpment Lyfe Cycle (SDLC) mdel waterfall

Lebih terperinci

1 BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

1 BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Koperasi INTI merupakan koperasi yang berawal dari Ikatan Kesejahteraan Karyawan (IKK) oleh karyawan PT INTI. Koperasi yang ada di PT INTI diawali dengan adanya kegiatan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Data dan Informasi. Sistem Informasi. Komponen sistem informasi. Basis data

PENDAHULUAN. Data dan Informasi. Sistem Informasi. Komponen sistem informasi. Basis data UNIVERSITAS UNIVERSAL BATAM 2016 PENDAHULUAN Data dan Infrmasi Data merupakan nilai (value) yang turut merepresentasikan deskripsi dari suatu bjek atau kejadian (event) Infrmasi merupakan hasil dari penglahan

Lebih terperinci

Pertemuan 3 Metodologi Pengembangan Sistem Informasi

Pertemuan 3 Metodologi Pengembangan Sistem Informasi Pertemuan 3 Metodologi Pengembangan Sistem Informasi Tujuan : 1. Memahami metodologi pengembangan sistem (System Development) yang sesuai untuk sebuah proyek. 2. Memahami tugas-tugas yang perlu dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 REVOLUSI KOMUNIKASI KOMPUTER

BAB I PENDAHULUAN 1.1 REVOLUSI KOMUNIKASI KOMPUTER BAB I PENDAHULUAN 1.1 REVOLUSI KOMUNIKASI KOMPUTER Di tahun 1970-an dan awal 1980-an terlihat perpaduan dari bidang ilmu kmputer dan kmunikasi data yang secara mendalam mengubah teknlgi, prduksi-prduksi

Lebih terperinci

BAB 3 LANGKAH PEMECAHAN MASALAH

BAB 3 LANGKAH PEMECAHAN MASALAH 64 BAB 3 LANGKAH PEMECAHAN MASALAH 3.1 Penetapan Kriteria Optimasi Kriteria ptimasi yang digunakan dalam menganalisis kelayakan usaha adalah dengan studi kelayakan bisnis yang berdasarkan beberapa aspek,

Lebih terperinci

1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Seiring berkembangnya zaman pada era globalisasi, kebutuhan manusia pun semakin meningkat. Demi memenuhi kebutuhan itu, maka perusahaan perusahaan berupaya

Lebih terperinci

DATA & INFORMASI DALAM SISTEM INFORMASI BISNIS ASIH ROHMANI,M.KOM

DATA & INFORMASI DALAM SISTEM INFORMASI BISNIS ASIH ROHMANI,M.KOM DATA & INFORMASI DALAM SISTEM INFORMASI BISNIS ASIH ROHMANI,M.KOM PENGERTIAN DATA Data adalah kenyataan yang menggambarkan suatu kejadian-kejadian dan kesatuan nyata. PENGERTIAN DATA Data adalah deskripsi

Lebih terperinci

5. Kinerja. 6. Tipe Fisik. 7. Karakteristik Fisik. 8. Organisasi

5. Kinerja. 6. Tipe Fisik. 7. Karakteristik Fisik. 8. Organisasi Arsitektur Sistem Kmputer MEMORI Memri adalah bagian dari kmputer tempat prgram prgram dan data data disimpan. Istilah stre atau strage untuk memri, meskipun kata strage sering digunakan untuk menunjuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sistem penglihatan manusia memiliki akurasi yang besar dalam mengenali

BAB I PENDAHULUAN. Sistem penglihatan manusia memiliki akurasi yang besar dalam mengenali BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sistem penglihatan manusia memiliki akurasi yang besar dalam mengenali objek 3 dimensi. Sistem penglihatan manusia dapat membedakan berbagai macam objek 3 dimensi

Lebih terperinci

MAKALAH REKAYASA PERANGKAT LUNAK ( PERENCANAAN PROYEK PERANGKAT LUNAK )

MAKALAH REKAYASA PERANGKAT LUNAK ( PERENCANAAN PROYEK PERANGKAT LUNAK ) MAKALAH REKAYASA PERANGKAT LUNAK ( PERENCANAAN PROYEK PERANGKAT LUNAK ) Disusun Oleh : MUKHAMAT JAFAR 41813120014 MATA KULIAH : REKAYASA PERANGKAT LUNAK DOSEN : WACHYU HARI HAJI, S.KOM, MM UNIVERSITAS

Lebih terperinci

Penerapan Algoritma Backtracking dalam Permainan Futoshiki Puzzle

Penerapan Algoritma Backtracking dalam Permainan Futoshiki Puzzle Penerapan Algritma Backtracking dalam Permainan Futshiki Puzzle Juli Savigny, 13513084 Prgram Studi Teknik Infrmatika Seklah Teknik Elektr dan Infrmatika Institut Teknlgi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN MODUL PENGKATEGORIAN DAN PENGELOMPOKKAN TOPIK OTOMATIS PADA APLIKASI FORUM phpbb

RANCANG BANGUN MODUL PENGKATEGORIAN DAN PENGELOMPOKKAN TOPIK OTOMATIS PADA APLIKASI FORUM phpbb JURNAL TEKNIK POMITS Vl. 2, N. 1, (2013) ISSN: 2337-3539 (2301-9271 Pr) 1 RANCANG BANGUN MODUL PENGKATEGORIAN DAN PENGELOMPOKKAN TOPIK OTOMATIS PADA APLIKASI FORUM phpbb Arthur Hlng P.N, Daniel O.S., S.Km,

Lebih terperinci

Review of Process Model. SE 3773 Manajemen Proyek Teknologi Informasi *Imelda Atastina*

Review of Process Model. SE 3773 Manajemen Proyek Teknologi Informasi *Imelda Atastina* Review of Process Model SE 3773 Manajemen Proyek Teknologi Informasi *Imelda Atastina* Beberapa Model Proses RPL Linear Sequential Model Evolutionary Software Process Model Incremental Model Spiral Model

Lebih terperinci

Hanif Fakhrurroja, MT

Hanif Fakhrurroja, MT Pertemuan 3 Sistem Informasi Manajemen Komputer: Pengertian Analisis dan Perancangan Sistem Hanif Fakhrurroja, MT PIKSI GANESHA, 2013 Hanif Fakhrurroja @hanifoza hanifoza@gmail.com Latar Belakang Latar

Lebih terperinci

Kompresi Pohon dengan Kode Prüfer

Kompresi Pohon dengan Kode Prüfer Kmpresi Phn dengan Kde Prüfer Ygi Salm Mangntang Pratama(13511059) 1 Prgram Studi Teknik Infrmatika Seklah Teknik Elektr dan Infrmatika Institut Teknlgi Bandung, Jl. Ganesha 10 Bandung 40132, Indnesia

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Prttype Menurut Rger S. Pressman (2002) pendekatan prttipe atau prttyping paradigma sangat cck digunakan untuk sistem atau perangkat lunak yang dibangun mengikuti kebutuhan pengguna,

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Informasi Informasi merupakan hasil pengolahan data dari satu atau berbagai sumber, yang kemudian diolah, sehingga memberikan nilai, arti, dan manfaat. (Eka Pratama, 2014). Menurut

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 30 BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metde Penilaian Investasi Metde Penilaian Investasi yang digunakan untuk menganalisis kelayakan penambahan gudang pada PT. Prima Lintas Express dapat dikatakan layak

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Saat pembangunan maju pesat, perkembangan teknologi sudah sampai ke

BAB 1 PENDAHULUAN. Saat pembangunan maju pesat, perkembangan teknologi sudah sampai ke BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Saat pembangunan maju pesat, perkembangan teknologi sudah sampai ke pelosok tanah air, pola berpikir manusia pun semakin berkembang mengikuti zaman. Sekarang ini, komputer

Lebih terperinci

Hanif Fakhrurroja, MT

Hanif Fakhrurroja, MT Pertemuan 11: Pengembangan Sistem Informasi Hanif Fakhrurroja, MT PIKSI GANESHA, 2013 Hanif Fakhrurroja @hanifoza hanifoza@gmail.com Metodologi Pengembangan Sistem System Development Life Cycle (SDLC)

Lebih terperinci

RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI FAKULTAS TEKNIK ELEKTRO TELKOM UNIVERSITY

RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI FAKULTAS TEKNIK ELEKTRO TELKOM UNIVERSITY RENCANA PEMBELAJARAN SEMESTER PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI FAKULTAS TEKNIK ELEKTRO TELKOM UNIVERSITY MATA KULIAH KODE RUMPUN MK BOBOT (SKS) SEMESTER DIREVISI Sftware Defined netwrking XXX Jarigan

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENJADWALAN DAN PENILAIAN SEKOLAH BERDASAR KURIKULUM 2013 (STUDI KASUS : SMA PGRI SUMBERREJO)

SISTEM INFORMASI PENJADWALAN DAN PENILAIAN SEKOLAH BERDASAR KURIKULUM 2013 (STUDI KASUS : SMA PGRI SUMBERREJO) SISTEM INFORMASI PENJADWALAN DAN PENILAIAN SEKOLAH BERDASAR KURIKULUM 2013 (STUDI KASUS : SMA PGRI SUMBERREJO) Friesta Isyateen S 1, Rangsang Purnama 2, Latifah Rifani 3 1,2,3 Prgram Studi Sistem Infrmasi,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sistem informasi mengalami perkembangan yang sangat cepat. Perkembangan ini terjadi karena permintaan masyarakat yang menginginkan sistem informasi yang efektif dan

Lebih terperinci

SILABUS PEMBELAJARAN

SILABUS PEMBELAJARAN SILABUS PEMBELAJARAN Nama Seklah :... Mata Pelajaran : MATEMATIKA Kelas/Prgram : XII / IPS Semester : 1 STANDAR KOMPETENSI: 1. Menggunakan knsep integral dalam pemecahan masalah sederhana. Dasar Kegiatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keuangan bukan Bank seperti Finance, Asuransi, Joint Venture dan masih banyak

BAB I PENDAHULUAN. keuangan bukan Bank seperti Finance, Asuransi, Joint Venture dan masih banyak BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Melihat perkembangan dunia usaha yang bergerak dibidang jasa lembaga keuangan bukan Bank seperti Finance, Asuransi, Joint Venture dan masih banyak lagi yang

Lebih terperinci

SILABUS. Sifat: Pendukung

SILABUS. Sifat: Pendukung SILABUS Prgram Studi : Sistem Infrmasi Kde Mata Kuliah : Nama Mata Kuliah : Pryek Sistem Infrmasi (MPSI) Kelmpk Mata Kuliah : Kde / SKS : RIS1/3 Nama Dsen : Ir. Riswan, MMSI Jam/Minggu 2 Jam Kde MataKuliah

Lebih terperinci

Model Linear untuk Klasifikasi

Model Linear untuk Klasifikasi MMA10991 Topik Khusus - Machine Learning Model Linear untuk Klasifikasi Dr. rer. nat. Hendri Murfi Intelligent Data Analysis (IDA) Group Departemen Matematika, Universitas Indonesia Depok 16424 Telp. +62-21-7862719/7863439,

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Perancangan Menurut (Mulyadi, 2007) perancangan adalah suatu fase yang diawali dengan evaluasi atas alternative rancangan system yang diikuti dengan penyiapan spesifikasi rancangan

Lebih terperinci

6. Perangkat Lunak Aplikasi perkantoran dan bisnis

6. Perangkat Lunak Aplikasi perkantoran dan bisnis 6. Perangkat Lunak Aplikasi perkantran dan bisnis Perangkat lunak aplikasi merupakan prgram yang langsung menerapkan sebuah fungsi tertentu yang langsung dapat digunakan leh pengguna. Saat ini banyak sekali

Lebih terperinci

SVM untuk Regresi Ordinal

SVM untuk Regresi Ordinal MMA10991 Topik Khusus - Machine Learning Dr. rer. nat. Hendri Murfi Intelligent Data Analysis (IDA) Group Departemen Matematika, Universitas Indonesia Depok 16424 Telp. +62-21-7862719/7863439, Fax. +62-21-7863439,

Lebih terperinci

[Summary] Sistem Informasi Perusahaan Chapter 1 & 2

[Summary] Sistem Informasi Perusahaan Chapter 1 & 2 [Summary] Sistem Infrmasi Perusahaan Chapter 1 & 2 CHAPTER 1 PENGANTAR Integrated enterprise infrmatin system: Enterprise (perusahaan): rganisasi yang didirikan untuk mencapai suatu tujuan tertentu dengan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. beberapa ahli, definisi sistem adalah sebagai berikut.

BAB II LANDASAN TEORI. beberapa ahli, definisi sistem adalah sebagai berikut. BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Sistem Sistem memiliki beberapa definisi yang berbeda-beda menurut pendapat beberapa ahli, definisi sistem adalah sebagai berikut. 1. Menurut Jogiyanto (1999:1), sistem adalah

Lebih terperinci

. IMPLEMENTASI MATRIKS PADA MATEMATIKA BISNIS DAN EKONOMI

. IMPLEMENTASI MATRIKS PADA MATEMATIKA BISNIS DAN EKONOMI Techn.COM, Vl. JJ, N.2, Mei 2012: 74-81. IMPLEMENTASI MATRIKS PADA MATEMATIKA BISNIS DAN EKONOMI Yuniarsi Rahayu'), Bw Nurhadiyn') l,l)p,.gram Sludi Teknik Infrmatika, Falrultas Ilmu Kmputer Universitas

Lebih terperinci

Systems Development Life Cycle (SDLC)

Systems Development Life Cycle (SDLC) Systems Development Life Cycle (SDLC) OPINI 28 September 2010 14:04 Dibaca: 3263 Komentar: 2 0 SDLC (Systems Development Life Cycle) dalam rekayasa sistem dan rekayasa perangkat lunak adalah proses pembuatan

Lebih terperinci

dan hal-hal apa saja yang terkait di dalamnya. Sehingga setelah menyelesaikan bab ini

dan hal-hal apa saja yang terkait di dalamnya. Sehingga setelah menyelesaikan bab ini BAB I PENDAHULUAN A. Kmpetensi yang diharapkan Bab ini memberikan gambaran menyeluruh secara garis besar mengenai apa itu sistem dinamik dan hal-hal apa saja yang terkait di dalamnya. Sehingga setelah

Lebih terperinci

Pertemuan 1 PENGERTIAN MANAJEMEN KONSTRUKSI

Pertemuan 1 PENGERTIAN MANAJEMEN KONSTRUKSI Pertemuan 1 PENGERTIAN MANAJEMEN KONSTRUKSI Halaman 1 dari Pertemuan 1 1.1 Pengertian Manajemen Pengertian Manajemen menurut Kntz, H. adalah: prses merencanakan, mengrganisir, memimpin dan mengendalikan

Lebih terperinci

Projek Akhir Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika - Universitas Nasional Pasim Penelitian dan Penulisan SKRIPSI

Projek Akhir Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika - Universitas Nasional Pasim Penelitian dan Penulisan SKRIPSI Prjek Akhir Mahasiswa Prgram Studi Teknik Infrmatika - Universitas Nasinal Pasim Penelitian dan Penulisan SKRIPSI Iim Abdurrhim, S.Km., M.T Senin, 08 Agustus 2016 Agenda Waktu/ Jadwal Penyusunan SKRIPSI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Objek tiga dimensi merupakan salah satu komponen multimedia yang memegang peranan sangat penting sebagai bentuk informasi visual. Objek tiga dimensi dibentuk oleh sekumpulan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perguruan tinggi merupakan suatu sarana dalam proses pembelajaran. Pembelajaran adalah proses interaksi mahasiswa dengan dosen dan sumber belajar pada lingkungan belajar.

Lebih terperinci

KLASIFIKASI WILAYAH DESA-PERDESAAN DAN DESA-PERKOTAAN WILAYAH KABUPATEN SEMARANG DENGAN SUPPORT VECTOR MACHINE (SVM)

KLASIFIKASI WILAYAH DESA-PERDESAAN DAN DESA-PERKOTAAN WILAYAH KABUPATEN SEMARANG DENGAN SUPPORT VECTOR MACHINE (SVM) KLASIFIKASI WILAYAH DESA-PERDESAAN DAN DESA-PERKOTAAN WILAYAH KABUPATEN SEMARANG DENGAN SUPPORT VECTOR MACHINE (SVM) SKRIPSI Disusun Oleh : MEKAR SEKAR SARI NIM. 24010210120008 JURUSAN STATISTIKA FAKULTAS

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam perkembangan teknologi komputer dan teknologi informasi yang sangat pesat, saat ini seluruh aspek dalam semua kegiatan relatif sudah terkomputerisasi sehingga

Lebih terperinci

Development Lifecycles and Approaches

Development Lifecycles and Approaches Development Lifecycles and Approaches System Development Life Cycle (SDLC) merupakan tahapan pekerjaan yang dilakukan oleh analisis sistem dan programmer dalam membangun sistem informasi. Langkah-langkah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) adalah pajak Negara yang dikenakan terhadap Bumi

BAB I PENDAHULUAN. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) adalah pajak Negara yang dikenakan terhadap Bumi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) adalah pajak Negara yang dikenakan terhadap Bumi dan Bangunan berdasarkan undang- undang nomor 12 tahun 1985 tentang Pajak Bumi dan Bangunan

Lebih terperinci

JURNAL SISTEM PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMILIHAN SEPATU DENGAN METODE PROMETHEE DI TOKO SEPATU STARS

JURNAL SISTEM PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMILIHAN SEPATU DENGAN METODE PROMETHEE DI TOKO SEPATU STARS JURNAL SISTEM PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMILIHAN SEPATU DENGAN METODE PROMETHEE DI TOKO SEPATU STARS DECISION SUPPORT SYSTEM OF SHOES SELECTION WITH PROMETHEE METHOD OF STARS SHOES STORE Oleh: PRASETYO AJI

Lebih terperinci

2. Android Google Maps Android API v2 3. Proses Bisnis Dinas Peternakan dan Kesehatan hewan kabupaten Malang

2. Android Google Maps Android API v2 3. Proses Bisnis Dinas Peternakan dan Kesehatan hewan kabupaten Malang PEMBUATAN APLIKASI SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS BERBASIS MOBILE ANDROID UNTUK PEMETAAN PERSEBARAN PENYAKIT SAPI(STUDI KASUS: DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN KABUPATEN MALANG) Mchammad Adji Firmansyah

Lebih terperinci

Modifikasi Motif Kain Tradisional Menggunakan Cellular Automata

Modifikasi Motif Kain Tradisional Menggunakan Cellular Automata Mdifikasi Mtif Kain Tradisinal Menggunakan Cellular Autmata Purba Daru Kusuma Prgram Studi Sistem Kmputer Universitas Telkm Bandung, Indnesia purbdaru@gmail.cm Abstrak Metde cellular autmata telah diimplementasikan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan teknologi yang sangat pesat pada era ini menyebabkan perubahan pada sistem belajar mengajar di berbagai instansi pendidikan. Perkembangan teknologi tersebut

Lebih terperinci

Perbedaan referensi risiko dan lingkup kontrol

Perbedaan referensi risiko dan lingkup kontrol PANDUAN UMUM Keijakan umum audit TI Perbedaan rientasi atas pelaksanaan aktifitas satu audit TI dengan yang lainnya Tidak terintegrasinya seluruh aktifitas audit TI dalam rangkaian manajemen risik bisnis

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pengembangan teknologi diharapkan menghasilkan berbagai hal yang berguna untuk memenuhi kebutuhan masyarakat serta memberi kemudahan dan kenyamanan pada pengguna

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. tersebut harus terhubung dengan telepon rumah. Hal ini dikenal dengan Dial-Up

BAB 1 PENDAHULUAN. tersebut harus terhubung dengan telepon rumah. Hal ini dikenal dengan Dial-Up BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini teknlgi infrmasi berkembang dengan sangat pesat. Bisa dibayangkan bahwa beberapa tahun yang lalu untuk dapat bisa menikmati internet para pengguna harus

Lebih terperinci

SOFTWARE PROCESS MODEL

SOFTWARE PROCESS MODEL Bahan Ajar Rekaya Perangkat Lunak SOFTWARE PROCESS MODEL Linear SequentialModel/ Waterfall Model Model ini adalah model klasik yang bersifat sistematis, berurutan dalam membangun software. Berikut ini

Lebih terperinci

REKAYASA PERANGKAT LUNAK I ALIF FINANDHITA, M.T. - TEKNIK INFORMATIKA UNIKOM 1

REKAYASA PERANGKAT LUNAK I ALIF FINANDHITA, M.T. - TEKNIK INFORMATIKA UNIKOM 1 REKAYASA PERANGKAT LUNAK I PROSES PEMBANGUNAN PERANGKAT LUNAK ALIF FINANDHITA, M.T. - TEKNIK INFORMATIKA UNIKOM 1 Agenda Perkuliahan Software Development Life Cycle Generic Process Model Prescriptive Process

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Sudah tidak diragukan lagi bahwa penerapan teknologi komputer dan teknologi informasi

BAB 1 PENDAHULUAN. Sudah tidak diragukan lagi bahwa penerapan teknologi komputer dan teknologi informasi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sudah tidak diragukan lagi bahwa penerapan teknologi komputer dan teknologi informasi telah memiliki pengaruh sampai ke fondasi kehidupan sehari-hari manusia.

Lebih terperinci

Studi Pohon Steiner dan Penggunaannya dalam Perancangan Chip dan Jaringan

Studi Pohon Steiner dan Penggunaannya dalam Perancangan Chip dan Jaringan Studi Phn Steiner dan Penggunaannya dalam Perancangan Chip dan Jaringan Samuel Simn NIM: 15060 Prgram Studi Teknik Infrmatika ITB, Bandung Email: if160@students.if.itb.ac.id Abstrak Makalah ini membahas

Lebih terperinci

REKAYASA PERANGKAT LUNAK

REKAYASA PERANGKAT LUNAK REKAYASA PERANGKAT LUNAK ( 2 nd week) Siklus Hidup Perangkat Lunak (SWDLC) RAHMAD HIDAYAH /41813120037 FASILKOM / SISTEM INFORMASI DOSEN : WAHYU HARI HAJI, S.Kom, MM Siklus Hidup Perangkat Lunak (Software

Lebih terperinci

Naskah Tutorial. QM for Windows. Budi Harsanto, MM. 0 P a g e

Naskah Tutorial. QM for Windows. Budi Harsanto, MM. 0 P a g e Naskah Tutrial QM fr Windws Budi Harsant, MM 0 P a g e Daftar Isi Kata Pengantar... 2 Pendahuluan... 3 Metde Kuantitatif untuk Bisnis... 3 Sekilas QM fr Windws... 3 Instalasi QM fr Windws... 5 Spesifikasi

Lebih terperinci

PROSES DESAIN. 1. Metodologi Pengembangan Sistem

PROSES DESAIN. 1. Metodologi Pengembangan Sistem PROSES DESAIN 1. Metodologi Pengembangan Sistem SDLC (Systems Development Life Cycle) dalam rekayasa sistem dan rekayasa perangkat lunak adalah proses pembuatan dan pengubahan sistem serta model dan metodologi

Lebih terperinci