BAB IV KONSEP PERANCANGAN

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV KONSEP PERANCANGAN"

Transkripsi

1 BAB IV KONSEP PERANCANGAN 4. 1 Ide awal (conceptual idea) Ide awal dari perancangan stasiun ini muncul dari prinsip-prinsip perancangan yang pada umumnya diterapkan pada desain bangunan-bangunan transportasi. Ada 3 hal penting yaitu : 1. Sirkulasi Sirkulasi merupakan fungsi utama bangunan-bangunan transportasi. Pada dasarnya kuantitas sirkulasi (prosentase) pada bangunan transportasi lebih besar dari bangunan publik dan residensial lainnya. 2. Orientasi Orientasi dapat dilakukan secara arsitektural melalui studi bentuk bangunan. Tidak hanya itu, penggunaan material yang berbeda juga dapat membantu memudahkan orientasi. 3. Fasilitas Umum Sebagai bangunan publik, fasilitas umum diharapkan dapat membantu dan mendukung aktivitas utama yang dapat berlangsung monoton tiap harinya. Ketiga hal tersebut coba diterapkan pada perancangan stasiun ini, dan mulai dikembangkan pada konsep-konsep kecil yang mendukung prinsip-prinsip tersebut. Sehingga pada ide awal dari perancangan stasiun ini berangkat dari tema movement. Movement yang berarti pergerakan dapat menggambarkan citra stasiun sebagai bangunan transportasi. Tema movement tersebut kemudian diaplikasikan ke dalam konsep sirkulasi dan konsep bentuk bangunan. 1. Sirkulasi Sirkulasi merupakan bagian yang paling utama dalam merancang bangunanbangunan transportasi. Tema movement kemudian diaplikasikan ke dalam prinsip sirkulasi menjadi Efficient Passenger Movement, yang memiliki beberapa kriteria yang harus dipenuhi, diantaranya adalah: Orientasi yang jelas terhadap lingkungan sekitar Tidak terdapat aliran penumpang yang saling bersilangan antara orang yang akan berangkat dengan orang yang datang. 44

2 Penyusunan ruang-ruang yang sesuai dengan hirarkinya, sehingga terdapat prosesi yang harus diikuti ketika menggunakan stasiun, mulai dari proses membeli tiket sampai mencapai peron yang tepat sesuai dengan keberangkatannya. Tidak adanya antrian yang berlebihan (penumpukan calon penumpang). 2. Bentuk bangunan Stasiun merupakan tempat peralihan antara penumpang yang akan naik ke kereta dengan kereta yang bergerak membawa penumpang. Berdasarkan hal tersebut maka stasiun dapat dikatakan sebagai tempat peralihan dari diam ke bergerak, sehingga untuk mencitrakan sebuah movement ke dalam stasiun sebagai salah satu bangunan transportasi bentuk bangunan yang harus dibuat adalah bentuk yang mampu mencitrakan transisi dari diam ke bergerak. Diam dapat diwakili oleh garis mendatar (flatline). Sedangkan bergerak dapat diwakili dengan garis gelombang (wave). 45

3 4. 2 Konsep tapak Stasiun Gedebage merupakan bagian dari pengembangan terminal terpadu Gedebage, sehingga kontinuitas alur pejalan kaki yang datang dari terminal bis perlu dipertahankan. Oleh karena itu terminal bis tersebut dapat dijadikan sumbu dalam perancangan. Selain itu, keberadaan pusat area komersial di bagian selatan tapak juga perlu diperhatikan karena area komersial ini berdasarkan rencana induk dari pengembangan kawasan pusat primer Gedebage merupakan salah satu aspek penting dalam pengembangan kawasan ini. Sehingga pada akhirnya terdapat dua sumbu dalam perancangan tapak, yaitu sumbu untuk menghubungkan antara area stasiun dengan terminal terpadu dan sumbu yang menghubungkan antara pusat area komersial dengan stasiun dan terminal terpadu. Keterangan : A : Area stasiun B : Pusat area komersial A C : Terminal bis antar kota (terminal terpadu) C B Gambar 19. Alur pejalan kaki dari area sekitar tapak Sumber dokumentasi pribadi Karena kontinuitas dari alur pejalan kaki yang harus dijadikan fokus utama dalam perancangan, maka konsep tapak yang dipakai pada stasiun ini adalah Pleasant Pedestrian 46

4 Environment. Kriteria-kriteria yang perlu dipenuhi dalam penerapan konsep Pleasant Pedestrian Environment diantaranya adalah : Meningkatkan kegiatan berjalan kaki. Menyediakan pengalaman berjalan kaki yang aman. Pejalan kaki perlu dihindarkan dari perpotongan dengan kendaraan. Konsep zoning Berdasarkan pertimbangan dan konsep diatas, maka secara garis besar diambil pola pengelompokan pada tapaknya, yaitu A C D B E Gambar 20. Konsep zoning Keterangan : A. Parkir : Parkir kendaraan publik (motor). B. Parkir : Parkir kendaraan publik (mobil) C. Area Servis : parkir pegawai dan area loading dan unloading barang 47

5 D. Bangunan stasiun : loket pembelian tiket, area tunggu, dan peron. E. Area Publik : Plasa, dan ruang terbuka. Area publik ditempatkan pada daerah yang berdekatan dengan terminal untuk menjaga kontinuitas aliran pejalan dari terminal bis menuju ke stasiun. Selain itu, proyeksi jumlah penumpang yang datang dari terminal bis lebih besar dibandungkan dengan orang yang datang dengan menggunakan kendaraan pribadi. Dengan menambahkan taman dan plaza pada daerah depan lahan dimaksudkan untuk menjadikan bagian depan stasiun sebagai ruang publik. Selain itu, taman dan plaza tersebut diintegrasikan dengan peneduh untuk angkutan umum sebagai salah satu alternatif moda trasnsportasi terdekat selain harus melewati terminal bis. Pengunaan pohon-pohon sebagai elemen lansekap yang bersifat kolumnar dan perbedaan material pada perkerasan di area plaza digunakan untuk memperjelas orientasi pergerakan dari stasiun ke terminal terpadu dan pusat area komersial sehingga ketiga area tersebut dapat terintegrasi dengan baik. Sirkulasi pada site Pencapaian menuju tapak dapat dilakukan dari beberapa arah, yaitu dari jalan kolektor sekunder di bagian selatan tapak, dari arah terminal bis antar kota (terminal terpadu), dan dari arah pusat area komersial di sebelah selatan tapak. Sirkulasi publik Sirkulasi servis Gambar 21. Alur sirkulasi pada tapak 48

6 Dari jalan kolektor sekunder pada bagian selatan tapak, pencapaian menuju tapak dapat dilakukan dengan menggunakan kendaraan baik itu angkutan umum (taksi) ataupun kendaraan pribadi. Dari jalan kolektor tersebut kendaraan diarahkan menuju ke entrance utama pada site. Dari entrance utama, alur sirkulasi kendaraan kemudian dipisah menuju ke area parkir kendaraan dan ke arah drop off pada bagian utama stasiun. Bagi pengguna kendaraan umum selain taksi, pencapaian menuju tapak dapat dilakukan melalui terminal terpadu. Terminal terpadu ini merupakan pusat keberangkatan dan kedatangan bagi bis antar kota, bis dalam kota, dan angkutan umum yang melewati daerah ini. Dari arah terminal terpadu, pencapaian menuju stasiun dapat dilakukan melalui area pedestrian pada desain terminal terpadu yang telah disediakan oleh rencana induk kawasan pusat primer Gedebage. Dari area pedestrian, pejalan kaki diarahkan menuju plasa. Perbedaan material perkerasan dan penggunaan pohon-pohon yang bersifat kolumnar dimaksudkan untuk membantu mengorientasikan pejalan kaki menuju ke bagian entrance stasiun. Pencapaian menuju stasiun dari arah pusat area komersial yang berada di bagian selatan tapak dapat dilakukan dengan berjalan kaki. Pejalan kaki dari area komersial diarahkan menuju ke plasa. Dari plasa tersebut, kemudian pejalan kaki diarahkan untuk menuju ke bagian entrance stasiun. Entrance untuk kendaraan servis digabungkan dengan entrance untuk pengguna umum karena akses untuk kendaran hanya bisa dicapai melalui jalan kolektor sekunder saja. Setelah melalui entrance utama pada site, kendaraan servis kemudian diarahkan ke bagian barat stasiun. Pada bagian tersebut, kendaraan servis dapat melakukan loading dan unloading barang Konsep bangunan Massa bangunan stasiun ini terdiri dari dua bagian, yaitu massa bangunan penerima dan massa jembatan yang menghubungkan area tunggu penumpang dengan peron. Kedua massa tersebut dihubungkan dengan bangunan penghubung yang diangkat dari permukaan tanah (elevated station). Massa penghubung tersebut dihubungkan dengan masing-masing peron. Pembagian massa menjadi dua dilakukan dengan pertimbangan agar massa tidak terlalu besar (bulky), dan juga mengikuti dari bentuk tapak. Pemilihan jenis sebagai elevated station dinilai mempunyai beberapa keuntungan dan tujuan yaitu : 49

7 1. Ruangan di bawahnya menjadi lebih terang dan memudahkan untuk orientasi. 2. Mengurangi polusi dari asap kereta api dan mengalirnya cross ventilation. 3. Bentuk bangunan yang diangkat dapat menjadi penangkap dan ciri khas untuk pengguna dan citra bangunan transportasi. 4. Massa jembatan dapat diangggap sebagai ikon yang menggambarkan gerbang dari stasiun Gedebage. Konsep massa Stasiun sebagai bangunan transportasi dapat menjadi ikon sebuah daerah, oleh sebab itu bentuk bangunan yang dihasilkan haruslah unik sehingga mudah diingat dan dikenal oleh pengguna. Pada stasiun ini penampilan dan bentuk bangunan menjadi penting. Untuk menerapkan konsep sebuah movement ke dalam stasiun sebagai salah satu bangunan transportasi, bentuk bangunan yang harus dibuat adalah bentuk bangunan yang mampu mencitrakan transisi dari diam ke bergerak. Diam dapat diwakili oleh garis mendatar (flatline). Sedangkan bergerak dapat diwakili dengan garis gelombang (wave). 50

8 Gambar 22. Konsep bentuk massa Pendekatan yang dilakukan untuk menerapkan konsep movement pada bangunan adalah dengan metode folding. Folding sendiri merupakan teknik melipat kertas. Folding yang dipilih disini adalah folding repetitive. Alasan pemilihan folding repetitive adalah : 1. Bentuk tersebut dapat menjadi ikon kawasan dengan bentuk yang unik. 2. Bentuk yang repetitive dapat menimbulkan kesan teratur dan berirama sehingga bentuk lebih dinamis. 3. Konsep citra movement dapat diterapkan pada bentuk tersebut. Selain dengan bentuk tersebut, beberapa konsep yang ingin diangkat pada bentuk bangunan stasiun ini adalah : 1. Bentuk bangunan harus dapat lebih berkesan menerima pada bagian entrancenya. 2. Bangunan dominan transparan karena dengan permukaan yang transparan dapat memudahkan orientasi bagi pengguna. 3. Pemilihan bentuk dan material harus dapat mendukung kemudahan perawatan bangunan (maintenance). 4. Efisiensi dan penghematan biaya dalam bentuk massa dapat ditampilkan dengan penghawaan dan pencahayaan alami. Selain itu, pemilihan bentuk yang sederhana dan penggunaan elemen arsitektural yang seragam juga dapat mendukung efisiensi bangunan. 5. Selain harus sesuai dengan tapak, bentuk bangunan juga harus dapat menjaga kontinuitas aliran penumpang dari terminal bis. 51

9 Pola ruang Sirkulasi dalam bangunan Sebagai bangunan transportasi, kualitas lantai dasar menjadi cukup penting dalam melihat aktivitas pengguna di dalamnya. Sirkulasi menjadi elemen yang dominan dalam bangunan stasiun sehingga wajar jika prosentase jumlahnya lebih banyak dari bangunan publik lainnya. Oleh karena itu konsep yang diterapkan pada sirkulasi di bangunan ini adalah efficient passenger movement. Hal yang ingin dicapai dengan diterapkannya konsep ini ke dalam sirkulasi dalam bangunan adalah agar setiap calon penumpang dapat mencapai peron dengan jarak terdekat tanpa adanya penumpukan penumpang pada bagian entrance dan ruang tunggu. Untuk mendukung konsep sirkulasi tersebut, maka konfigurasi ruang-ruang pada bangunan ini dibuat sejajar dengan pergerakan linier dari penumpang sehingga dapat membantu mengorientasikan penumpang ke tempat tujuannya. Di stasiun ini lantai dasar dimanfaatkan sebagai fungsi publik dan komersial sebagai respon terhadap bangunan dengan skala urban. Fasilitas pendukung berupa retail, dan reservasi taksi ditempatkan di antara hall kedatangan dan loket pembelian tiket sebagai area transisi diantara fungsi keberangkatan dan fungsi kedatangan. Untuk fungsi keberangkatan, sebelum penumpang memasuki entrance utama penumpang diterima oleh area pusat informasi dan hall pembelian tiket. Loket pembelian tiket ditempatkan di bagian luar bangunan dengan alasan keamanan agar setiap orang yang memasuki bangunan hanya penumpang yang telah membeli tiket saja. Selain itu, area di luar bangunan lebih fleksible dalam mengatasi adanya antrian panjang di loket pembelian tiket pada saat peak hour. Setelah masuk ke dalam bangunan, penumpang kemudian di arahkan ke area tunggu sesuai dengan peron yang telah ditentukan. Untuk pelayanan peron A, penumpang dapat menunggu di area tunggu lantai dasar, sedangkan untuk pelayanan peron B dan C penumpang dapat menunggu di area tunggu lantai satu. Pelayanan untuk komuter patas dan komuter ekonomi dibagi berdasarkan peron-peron yang tersedia. Peron A melayani perjalanan untuk komuter patas, sedangkan peron B dan C melayani 52

10 perjalanan untuk komuter ekonomi. Sirkulasi Fungsi ruang Sirkulasi vertikal Gambar 23. Alur sirkulasi lantai dasar Sirkulasi Fungsi ruang Sirkulasi vertikal Gambar 24. Alur sirkulasi lantai 1 Sirkulasi vertikal ditempatkan linier dengan alur pergerakan penumpang menuju ke area tunggu keberangkatan untuk mempermudah pergerakan. 53

11 Sebagai bangunan transportasi, kualitas lantai dasar juga menjadi penting untuk menarik aktivitas agar tetap hidup dalam waktu tertentu, sehingga lantai dasar stasiun ini lebih dimanfaatkan untuk ruang publik dan fungsi operasional stasiun, sedangkan pada lantai atas digunakan untuk area tunggu bagi keberangkatan. B A B C D Gambar 25.Pembagian fungsi Keterangan : A : Area tunggu keberangkatan B : Fungsi operasional stasiun (kantor dan area servis) C : Fasilitas publik D : Area kedatangan Dengan konsep tersebut, maka pada lantai dasar pengguna publik dapat memanfaatkan fasilitas-fasilitas yang ada sehingga tidak hanya dapat digunakan oleh pengguna langsung stasiun seperti penumpang, melainkan juga penjemput dan pengantar. Area publik (unpaid concourse) diletakkan di luar bangunan sehingga orang-orang yang masuk ke dalam bangunan (paid concourse) hanya penumpang saja. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan keamanan yang selama ini menjadi isu dalam perancangan stasiun. Selain itu, pembatasan orang yang dapat masuk ke dalam bangunan dilakukan unuk memudahkan dalam pengawasan dan pengontrolan keamanan. Selain dengan pola hubungan ruang, konsep pemisahan daerah paid concourse dengan unpaid concourse menjadi sangat penting dan harus jelas bagi bangunan transportasi khususnya 54

12 stasiun. Dengan pertimbangan tersebut, maka pembagian area yang dapat digunakan bagi pengguna yaitu : 1. Unpaid Concourse ( Pegawai, servis, penumpang, pengantar, dan penjemput) 2. Paid Concourse ( Penumpang dan pegawai ) A B Keterangan : A : Paid concourse B : Unpaid concourse Gambar 26. Konsep pemisahan paid concourse dan unpaid concourse Konsep tampak Konsep tampak yang digunakan pada stasiun ini harus mampu mendukung gagasan awal dalam perancangan yaitu movement. Untuk mendukung gagasan awal perancangan, maka desain bukaan dibuat dengan menyerupai gelombang (wave) seperti yang telah disebutkan dalam gagasan awal di atas. Gambar 27. Konsep tampak 55

13 Pada selubung bangunan, stasiun ini didesain dengan menggunakan elemen kisi-kisi sebagai elemen yang paling dominan. Kisi-kisi tersebut bertujuan untuk mengurangi intensitas cahaya yang masuk ke dalam bangunan Konsep struktur Gambar 28 Konsep struktur Sumber : Heinrich Engel, Structure system Struktur yang digunakan untuk menahan lantai dan atap masing-masing dibuat agar dapat berdiri sendiri. Sehingga bentuk massa yang miring diteruskan dengan penggunaan kolom miring untuk menahan atapnya. Untuk struktur lantai, modul yang digunakan untuk menahan beban di lantai dua adalah 8 x 8 m. sesuai dengan nilai efisiensi pada modul struktur yang teratur. Pada bangunan penghubung, modul struktur disesuaikan dengan letak peron yang ada dibawahnya. Sistem struktur untuk atap yang digunakan adalah sistem portal, namun dalam sistem ini terdapat beberapa perubahan dengan membuat kolom-kolom penyangga atap yang miring. 4.5 Konsep utilitas Utilitas yang terdapat pada bangunan ini terdiri dari penggunaan elevator, air bersih, air hujan, sistem instalasi pengkondisian udara sentral, dan pembuangan sampah. Untuk jaringan air, stasiun ini menggunakan jasa PDAM, yang digunakan untuk kamar mandi dan WC. Untuk jalur air kotor, setelah dikumpulkan akan diteruskan ke riol atau sungai. Selain untuk distribusi air kotor di dalam bangunan, semua pemipaan berada dalam shaft. Penempatan wc/kamar mandi berdekatan dengan dinding terluar untuk memudahkan penghawaan. WC dan kamar mandi juga diletakkan menerus untuk memudahkan pemipaan dan penggunaan septic tank sesuai dengan persyaratan umum. 56

14 Sistem air hujan disalurkan dari atap dengan menggunakan talang air dan langsung dialirkan menuju riol kota. Untuk sistem pengkondisian udara, digunakan sistem pengkondisian udara sentral, karena selain lebih efisien juga lebih mudah dengan menyediakan ducting di atas langit-langit. Sistem pengkondisian udara ini hanya digunakan pada fasilitas kantor di lantai dasar. 57

BAB IV KONSEP. 4.1 Ide Awal

BAB IV KONSEP. 4.1 Ide Awal BAB IV KONSEP 4.1 Ide Awal Kawasan Manggarai, menurut rencana pemprov DKI Jakarta akan dijadikan sebagai kawasan perekonomian yang baru dengan kelengkapan berbagai fasilitas. Fasilitas utama pada kawasan

Lebih terperinci

BAB 5 KONSEP PERANCANGAN

BAB 5 KONSEP PERANCANGAN BAB 5 KONSEP PERANCANGAN PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PASAR SENEN 5.1. Ide Awal Ide awal dari stasiun ini adalah Intermoda-Commercial Bridge. Konsep tersebut digunakan berdasarkan pertimbangan bahwa

Lebih terperinci

BAB III ANALISIS. Gambar 15. Peta lokasi stasiun Gedebage. Sumber : BAPPEDA

BAB III ANALISIS. Gambar 15. Peta lokasi stasiun Gedebage. Sumber : BAPPEDA BAB III ANALISIS 3.1 Analisis tapak Stasiun Gedebage terletak di Bandung Timur, di daerah pengembangan pusat primer baru Gedebage. Lahan ini terletak diantara terminal bis antar kota (terminal terpadu),

Lebih terperinci

BAB IV: KONSEP Konsep Bangunan Terhadap Tema.

BAB IV: KONSEP Konsep Bangunan Terhadap Tema. BAB IV: KONSEP 4.1. Konsep Bangunan Terhadap Tema Kawasan Manggarai, menurut rencana pemprov DKI Jakarta akan dijadikan sebagai kawasan perekonomian terpadu dengan berbagai kelengkapan fasilitas. Fasilitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar belakang Indonesia merupakan sebuah negara dengan penduduk terpadat keempat di dunia yaitu 215,8 juta jiwa(tahun 2003). Sebuah negara yang memiliki penduduk padat tersebut

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP. 4.1 Konsep Dasar

BAB IV KONSEP. 4.1 Konsep Dasar BAB IV KONSEP 4.1 Konsep Dasar Peron dan emplasmen kereta. Jumlah penumpang pada 1 hari 45,000 orang per hari Jumlah penumpang pada 1 jam padat (peak hour: ratio 12.5 %) = 5626 orang Headway kereta (jarak

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN KERETA API TAMBUN BEKASI

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN KERETA API TAMBUN BEKASI BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN KERETA API TAMBUN BEKASI 5.1 Konsep Dasar Perencanaan Berdasarkan dari uraian bab sebelumnya tentang analisis maka ditarik kesimpulan

Lebih terperinci

BAB 5 KONSEP PERANCANGAN. a. Aksesibilitas d. View g. Vegetasi

BAB 5 KONSEP PERANCANGAN. a. Aksesibilitas d. View g. Vegetasi BAB 5 KONSEP PERANCANGAN 5.1 Konsep Penjelasan konsep dibagi menjadi dua bagian yaitu: A. Konsep Tapak yang meliputi: a. Aksesibilitas d. View g. Vegetasi b. Sirkulasi e. Orientasi c. Lingkungan f. Skyline

Lebih terperinci

BAB V HASIL RANCANGAN

BAB V HASIL RANCANGAN BAB V HASIL RANCANGAN 5.1 RENCANA TAPAK Pencapaian melalui tapak melalui jalan R. E. Martadinata dapat diakses oleh pejalan kaki, kendaraan umum, maupun kendaraan pribadi. Jalan dengan lebar 8 m ini, dapat

Lebih terperinci

BAB V HASIL RANCANGAN

BAB V HASIL RANCANGAN BAB V HASIL RANCANGAN 5.1 Perancangan Denah 5.1.1. Perancangan Denah Lantai Satu Berdasarkan konsep pola-pola ruangan, perancangan denah ini merupakan pengembangan hubungan ruang yang telah dirancang.

Lebih terperinci

BAB VI HASIL RANCANGAN. wadah untuk menyimpan serta mendokumentasikan alat-alat permainan, musik,

BAB VI HASIL RANCANGAN. wadah untuk menyimpan serta mendokumentasikan alat-alat permainan, musik, BAB VI HASIL RANCANGAN Perancangan Museum Anak-Anak di Kota Malang ini merupakan suatu wadah untuk menyimpan serta mendokumentasikan alat-alat permainan, musik, serta film untuk anak-anak. Selain sebagai

Lebih terperinci

4.1 IDE AWAL / CONSEPTUAL IDEAS

4.1 IDE AWAL / CONSEPTUAL IDEAS BAB IV KONSEP DESAIN 4.1 IDE AWAL / CONSEPTUAL IDEAS Beberapa pertimbangan yang muncul ketika hendak mendesain kasus ini adalah bahwa ini adalah sebuah bangunan publik yang berada di konteks urban. Proyek

Lebih terperinci

BAB III ANALISA. Gambar 20 Fungsi bangunan sekitar lahan

BAB III ANALISA. Gambar 20 Fungsi bangunan sekitar lahan BAB III ANALISA 3.1 Analisa Tapak 3.1.1 Batas Tapak Gambar 20 Fungsi bangunan sekitar lahan Batas-batas tapak antara lain sebelah barat merupakan JL.Jend.Sudirman dengan kondisi berupa perbedaan level

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Konsep Makro 5.1.1 Site terpilih Gambar 5.1 Site terpilih Sumber : analisis penulis Site terpilih sangat strategis dengan lingkungan kampus/ perguruan tinggi

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP RANCANGAN

BAB VI KONSEP RANCANGAN BAB VI KONSEP RANCANGAN Lingkup perancangan: Batasan yang diambil pada kasus ini berupa perancangan arsitektur komplek Pusat Rehabilitasi Penyandang Cacat Tubuh meliputi fasilitas terapi, rawat inap, fasilitas

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1. Program Dasar Perencanaan 5.1.1. Program Ruang KELOMPOK RUANG UTAMA No. Jenis Ruang Standart Jumlah Luas Kapasitas Besaran Unit (m 2 ) Sumber 1 hall 0.75

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1 Konsep Perencanaan dan Perancangan Topik dan Tema Proyek wisma atlet ini menggunakan pendekatan behavior/perilaku sebagai dasar perencanaan dan perancangan.

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERANCANGAN. Konsep dasar yang digunakan dalam Perancangan Kembali Terminal Bus. Tamanan Kota Kediri mencangkup tiga aspek yaitu:

BAB V KONSEP PERANCANGAN. Konsep dasar yang digunakan dalam Perancangan Kembali Terminal Bus. Tamanan Kota Kediri mencangkup tiga aspek yaitu: BAB V KONSEP PERANCANGAN 5.1. Konsep Perancangan Konsep dasar yang digunakan dalam Perancangan Kembali Terminal Bus Tamanan Kota Kediri mencangkup tiga aspek yaitu: Standar Perancangan Objek Prinsip-prinsip

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1 Program Perencanaan Di lihat dari kenyataan yang sudah ada beberapa permasalahan yang ada pada terminal bus Terminal Kabupaten Tegal Slawi sekarang

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP PERENCANAAN

BAB VI KONSEP PERENCANAAN BAB VI KONSEP PERENCANAAN VI.1 KONSEP BANGUNAN VI.1.1 Konsep Massa Bangunan Pada konsep terminal dan stasiun kereta api senen ditetapkan memakai masa gubahan tunggal memanjang atau linier. Hal ini dengan

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERANCANGAN PASAR. event FESTIVAL. dll. seni pertunjukan

BAB V KONSEP PERANCANGAN PASAR. event FESTIVAL. dll. seni pertunjukan BAB V KONSEP PERANCANGAN 5.1. Konsep Dasar Konsep dasar pada perancangan Pasar Astana Anyar ini merupakan konsep yang menjadi acuan dalam mengembangkan konsep-konsep pada setiap elemen perancangan arsitektur

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP. Gambar 4.2 Pemintakatan berdasarkan fungsi hunian dan publik yaitu fungsi hunian berada di lantai atas dan umum di lantai dasar

BAB IV KONSEP. Gambar 4.2 Pemintakatan berdasarkan fungsi hunian dan publik yaitu fungsi hunian berada di lantai atas dan umum di lantai dasar BAB IV KONSEP 4.1 Ide awal perancangan Ide awal perancangan rumah susun ini adalah rumah susun sebagai miniatur kota dengan fungsi-fungsi yang sederhana dan mandiri. Kota sebagai produk peradaban modern

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1 Konsep Perencanaan dan Perancangan V.1.1 Topik dan Tema Proyek Hotel Kapsul ini menggunakan pendekatan sustainable design sebagai dasar perencanaan dan perancangan.

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN AREA PENDIDIKAN R. PUBLIK. Gambar 3.0. Zoning Bangunan Sumber: Analisa Penulis

BAB IV KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN AREA PENDIDIKAN R. PUBLIK. Gambar 3.0. Zoning Bangunan Sumber: Analisa Penulis BAB IV KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 4.1. Konsep Perencanaan 4.1.1. Konsep Zoning Tapak AREA PENDIDIKAN R. PUBLIK Gambar 3.0. Zoning Bangunan Sumber: Analisa Penulis Kawasan Sekolah Seni Rupa untuk

Lebih terperinci

BAB 5 KONSEP PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Perancangan Dalam perancangan desain Transportasi Antarmoda ini saya menggunakan konsep dimana bangunan ini memfokuskan pada kemudahan bagi penderita cacat. Bangunan

Lebih terperinci

STASIUN INTERCHANGE MASS RAPID TRANSIT BLOK M DENGAN PENDEKATAN ARSITEKTUR BIOKLIMATIK DI JAKARTA

STASIUN INTERCHANGE MASS RAPID TRANSIT BLOK M DENGAN PENDEKATAN ARSITEKTUR BIOKLIMATIK DI JAKARTA KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN STASIUN INTERCHANGE MASS RAPID TRANSIT BLOK M DENGAN PENDEKATAN ARSITEKTUR BIOKLIMATIK DI JAKARTA Tugas Akhir Diajukan sebagai syarat untuk mencapai Gelar Sarjana teknik

Lebih terperinci

BAB V KONSEP. Gambar 5. 1 Konsep Dasar. Sumber: dokumentasi pribadi, 2015

BAB V KONSEP. Gambar 5. 1 Konsep Dasar. Sumber: dokumentasi pribadi, 2015 87 BAB V KONSEP A. Konsep Dasar Gambar 5. 1 Konsep Dasar Sumber: dokumentasi pribadi, 2015 Pada umumnya terminal bus memiliki 3 permasalahan utama yaitu sirkulasi silang, tindak kriminalitas dan polusi.

Lebih terperinci

BAB V. KONSEP PERENCANAAN dan PERANCANGAN. Bina Nusantara adalah sebagai berikut :

BAB V. KONSEP PERENCANAAN dan PERANCANGAN. Bina Nusantara adalah sebagai berikut : 112 BAB V KONSEP PERENCANAAN dan PERANCANGAN V.1. Konsep Perancangan Kegiatan Adapun jenis kegiatan dan sifat kegiatan yang ada di dalam asrama mahasiswa Bina Nusantara adalah sebagai berikut : Jenis Kegiatan

Lebih terperinci

Pelabuhan Teluk Bayur

Pelabuhan Teluk Bayur dfe Jb MWmw BAB IV KONSEP DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 4.1. Konsep Dasar Aksesibilitas A. Pencapaian pengelola 1. Pencapaian langsung dan bersifat linier dari jalan primer ke bangunan. 2. Pencapaian

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. V.1 Konsep Dasar Perencanaan dan Perancangan

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. V.1 Konsep Dasar Perencanaan dan Perancangan BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1 Konsep Dasar Perencanaan dan Perancangan Gambar 5.1 Lokasi Proyek Luas total perancangan Luas bangunan : 26976 m 2 Luas tapak : 7700 m 2 KDB 60% : 4620 m 2

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR

BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR 5.1. Program Perencanaan dan Perancangan Arsitektur 5.1.1. Pelaku dan Kebutuhan Ruang Dengan mengacu pada identifikasi pelaku, kegiatan, dan alur kegiatannya,

Lebih terperinci

6.1 Program Dasar Perencanaan

6.1 Program Dasar Perencanaan BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REDESAIN TERMINAL TIDAR DI KOTA MAGELANG 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Kelompok Ruang Luar ruangan (m 2 ) A. Kelompok Ruang Luar 1 - Area Penurunan Penumpang

Lebih terperinci

BAB V KONSEP. Gambar 5.1 gambar konsep bentuk bangunan (Sumber : analisis 2013)

BAB V KONSEP. Gambar 5.1 gambar konsep bentuk bangunan (Sumber : analisis 2013) BAB V KONSEP 5.1 Konsep Dasar Perancangan Konsep dasar Perancangan Pusat Komunitas Baca adalah kesimpulan dari bab sebelumnya yang disimpulkan. Kesimpulan diperoleh berdasarkan kesesuaian dengan tema perancangan

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP PERANCANGAN

BAB IV KONSEP PERANCANGAN BAB IV KONSEP PERANCANGAN IV.1 KONSEP DASAR Konsep dasar dalam perancangan hotel ini adalah menghadirkan suasana alam ke dalam bangunan sehingga tercipta suasana alami dan nyaman, selain itu juga menciptakan

Lebih terperinci

Perancangan Stasiun dan Apartment dengan Integrasinya di Kawasan TOD Senen "Tema: Sustainable Development"

Perancangan Stasiun dan Apartment dengan Integrasinya di Kawasan TOD Senen Tema: Sustainable Development PERANCANGAN ARSITEKTUR AKHIR (73) 0 Perancangan Stasiun dan Apartment dengan Integrasinya di Kawasan TOD Senen "Tema: Sustainable Development" DIAJUKAN UNTUK MEMENUHI SEBAGIAN PERSYARATAN GUNA MEMPEROLEH

Lebih terperinci

BAB VI HASIL PERANCANGAN. terdapat pada konsep perancangan Bab V yaitu, sesuai dengan tema Behaviour

BAB VI HASIL PERANCANGAN. terdapat pada konsep perancangan Bab V yaitu, sesuai dengan tema Behaviour BAB VI HASIL PERANCANGAN 6.1 Dasar Perancangan Hasil perancangan Sekolah Dasar Islam Khusus Anak Cacat Fisik di Malang memiliki dasar konsep dari beberapa penggambaran atau abstraksi yang terdapat pada

Lebih terperinci

Pencapaian pejalan kaki dalam hal ini khususnya para penumpang kendaraan ang

Pencapaian pejalan kaki dalam hal ini khususnya para penumpang kendaraan ang BABIV KONSEP DASAR PERANCANGAN 4.1. KONSEP PERENCANAAN TAPAK 4.1.1. Pencapaian Ke Site/Tapak Pencapaian ke site/tapak Pasar Kota Purbalingga dengan : 1. Pencapaian kendaraan pribadi. Pencapaian ke site

Lebih terperinci

BAB V KONSEP DAN RANCANGAN RUANG PUBLIK (RUANG TERBUKA)

BAB V KONSEP DAN RANCANGAN RUANG PUBLIK (RUANG TERBUKA) BAB V KONSEP DAN RANCANGAN RUANG PUBLIK (RUANG TERBUKA) 5.1 Sirkulasi Kendaraan Pribadi Pembuatan akses baru menuju jalan yang selama ini belum berfungsi secara optimal, bertujuan untuk mengurangi kepadatan

Lebih terperinci

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 6.1. KONSEP MAKRO Secara makro, konsep perencanaan dan perancangan Museum Tekstil Indonesia ini merupakan sebuah alat untuk mendekatkan masyarakat Indonesia agar

Lebih terperinci

Penerapan Tema Adaptasi Dalam Rancangan Konservasi Stasiun Semut Surabaya

Penerapan Tema Adaptasi Dalam Rancangan Konservasi Stasiun Semut Surabaya JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 1, No. 1, (2013) 1-5 1 Penerapan Tema Adaptasi Dalam Rancangan Konservasi Stasiun Semut Surabaya Indra Kusuma Listiyawan, dan Andy Mappajaya, Jurusan Arsitektur, Fakultas

Lebih terperinci

BAB 6 HASIL RANCANGAN. Perubahan Konsep Tapak pada Hasil Rancangan. bab sebelumnya didasarkan pada sebuah tema arsitektur organik yang menerapkan

BAB 6 HASIL RANCANGAN. Perubahan Konsep Tapak pada Hasil Rancangan. bab sebelumnya didasarkan pada sebuah tema arsitektur organik yang menerapkan BAB 6 HASIL RANCANGAN 6.1 Perubahan Konsep Tapak pada Hasil Rancangan 6.1.1 Bentuk Tata Massa Konsep perancangan pada redesain kawasan wisata Gua Lowo pada uraian bab sebelumnya didasarkan pada sebuah

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP 4. 1 IDE AWAL 4. 2 KONSEP TAPAK

BAB IV KONSEP 4. 1 IDE AWAL 4. 2 KONSEP TAPAK BAB IV KONSEP 4. 1 IDE AWAL Kampung kota merupakan sebuah fenomena yang cukup unik, di samping memiliki karakteristik kampung, namun memiliki karakteristik perkotaan. Kampung memiliki sifat rasa kekeluargaan

Lebih terperinci

Transformasi pada objek

Transformasi pada objek PROFIL UKURAN LAHAN KEBUTUHAN RUANG KONSEP PELETAKAN MASSA wadah kegiatan komersil dan kegiatan wisata edukasi untuk meningkatkan apresiasi konsumen terhadap hasil karya produsen. Pemilik : Swasta - APTA

Lebih terperinci

S K R I P S I & T U G A S A K H I R 6 6

S K R I P S I & T U G A S A K H I R 6 6 BAB IV ANALISA PERANCANGAN 4. Analisa Tapak Luas Tapak : ± 7.840 m² KDB : 60 % ( 60 % x 7.840 m² = 4.704 m² ) KLB :.5 (.5 x 7.840 m² =.760 m² ) GSB : 5 meter Peruntukan : Fasilitas Transportasi 4.. Analisa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada dasarnya perkembangan kota dipengaruhi oleh faktor daya tarik kota yang kemudian menyebabkan pertambahan penduduk dan akhirnya bermuara pada perubahan fisik dan

Lebih terperinci

LOKASI Lokasi berada di Jl. Stasiun Kota 9, dan di Jl. Semut Kali, Bongkaran, Pabean Cantikan.

LOKASI Lokasi berada di Jl. Stasiun Kota 9, dan di Jl. Semut Kali, Bongkaran, Pabean Cantikan. PENGENALAN OBYEK LATAR BELAKANG Stasiun Semut merupakan salah satu bangunan bersejarah yang memiliki peranan penting dalam perkembangan kota Surabaya dalam hal penyediaan layanan transportasi massal. Pembangunan

Lebih terperinci

BAB V HASIL RANCANGAN

BAB V HASIL RANCANGAN BAB V HASIL RANCANGAN 5.1 Perancangan Tapak 5.1.1 Pemintakatan Secara umum bangunan dibagi menjadi beberapa area, yaitu : Area Pertunjukkan, merupakan area dapat diakses oleh penonton, artis, maupun pegawai.

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL TIPE B DI KAWASAN STASIUN DEPOK BARU

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL TIPE B DI KAWASAN STASIUN DEPOK BARU BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL TIPE B DI KAWASAN STASIUN DEPOK BARU Program perencanaan dan perancangan Terminal Tipe B di Kawasan Stasiun Depok Baru merupakan hasil analisa dari pendekatan-pendekatan

Lebih terperinci

BAB V KONSEP. V.1.1. Tata Ruang Luar dan Zoning Bangunan

BAB V KONSEP. V.1.1. Tata Ruang Luar dan Zoning Bangunan BAB V KONSEP V.1. Konsep Perencanaan dan Perancangan V.1.1. Tata Ruang Luar dan Zoning Bangunan Gambar 34. Zoning dan Pola Sirkulasi Main entrance berada pada bagian selatan bangunan. Warna biru menunjukan

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V. KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut:

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V. KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut: BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V. KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1. Building form Bentuk dasar yang akan digunakan dalam Kostel ini adalah bentuk persegi yang akan dikembangkan lebih lanjut.

Lebih terperinci

[STASIUN TELEVISI SWASTA DI JAKARTA]

[STASIUN TELEVISI SWASTA DI JAKARTA] 5.1. Konsep Dasar BAB V KONSEP PERANCANGAN Konsep Dasar yang akan di terapkan pada bangunan Stasiun Televisi Swasta ini berkaitan dengan topik Ekspresi Bentuk, dan tema Pendekatan ekspresi bentuk pada

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERANCANGAN 50 BAB V KONSEP PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Pada perancangan ini memiliki konsep bagaimana membuat desain yang dapat menarik minat para anak muda muslim maupun non-muslim untuk datang dan mengenal Islam

Lebih terperinci

1. Penumpang ANALISA LAHAN PABRIK KARET. 2. Pengunjung 3. Pengantar. 6. Pedagang / penyewa stan JEMBATAN SUTOYO JALAN SUTOYO PEMUKIMAN

1. Penumpang ANALISA LAHAN PABRIK KARET. 2. Pengunjung 3. Pengantar. 6. Pedagang / penyewa stan JEMBATAN SUTOYO JALAN SUTOYO PEMUKIMAN LATAR BELAKANG Sektor transportasi merupakan salah satu hal terpenting mencapai standar kehidupan tinggi. Dan transportasi mempunyai peranan penting memantapkan perwujudan dan perkembangan kawasan kota

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1. Konsep Perencanaan dan Perancangan Topik dan Tema Proyek Hotel Kapsul ini memiliki pendekatan Sustainable Design yang secara lebih fokus menitik beratkan kepada

Lebih terperinci

Bab V Konsep Perancangan

Bab V Konsep Perancangan Bab V Konsep Perancangan A. Konsep Makro Konsep makro adalah konsep dasar perancangan kawasan secara makro yang di tujukan untuk mendefinisikan wujud sebuah Rest Area, Plasa, dan Halte yang akan dirancang.

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REDESAIN TERMINAL TERBOYO

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REDESAIN TERMINAL TERBOYO BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN REDESAIN TERMINAL TERBOYO 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Tabel 6.1 Program Redesain Terminal Terboyo KELOMPOK RUANG LUASAN Zona Parkir Bus AKDP-AKAP

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP. Gambar 25 Konsep Hub

BAB IV KONSEP. Gambar 25 Konsep Hub BAB IV KONSEP 4.1 Ide Awal Ide awal dari desain stasiun ini adalah hub, hal ini disebabkan stasiun ini akan menjadi pusat transit dari moda-moda transportasi yang akan ada di kawasan Dukuh Atas, sehingga

Lebih terperinci

V.1 Konsep Perencanaan dan Perancangan

V.1 Konsep Perencanaan dan Perancangan BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1 Konsep Perencanaan dan Perancangan V.1.1 Konsep Dimensi Ruang Tabel 5.1.1 Kelompok ruang NO KELOMPOK RUANG LUASAN 1 Apartment (hunian) dan fasilitas penunjang

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERANCANGAN BAB V KONSEP PERANCANGAN V.1. Konsep Perancangan Makro V.1.1. Konsep Manusia Pelaku kegiatan di dalam apartemen adalah: 1. Penyewa meliputi : o Kelompok orang yang menyewa unit hunian pada apartemen yang

Lebih terperinci

BAB VI HASIL PERANCANGAN. Hasil perancangan dari kawasan wisata Pantai Dalegan di Kabupaten Gresik

BAB VI HASIL PERANCANGAN. Hasil perancangan dari kawasan wisata Pantai Dalegan di Kabupaten Gresik BAB VI HASIL PERANCANGAN Hasil perancangan dari kawasan wisata Pantai Dalegan di Kabupaten Gresik mengaplikasikan konsep metafora gelombang yang dicapai dengan cara mengambil karakteristik dari gelombang

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Perencanaan dan Perancangan 5.1.1 Program Ruang Topik dari proyek ini adalah perilaku atlet, dengan tema penerapan pola perilaku istirahat atlet

Lebih terperinci

BAB V. KONSEP PERANCANGAN

BAB V. KONSEP PERANCANGAN BAB V. KONSEP PERANCANGAN A. KONSEP MAKRO 1. Youth Community Center as a Place for Socialization and Self-Improvement Yogyakarta sebagai kota pelajar dan kota pendidikan tentunya tercermin dari banyaknya

Lebih terperinci

LP3A REDESAIN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL TIPE B BAB V KONSEP DAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL

LP3A REDESAIN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL TIPE B BAB V KONSEP DAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL BAB V KONSEP DAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN TERMINAL BUS BAHUREKSO KENDAL 5.1. Pendekatan Perancangan 5.1.1. Kelompok Pelaku Kegiatan Pelaku yang ada di Terminal Bus Bahurekso yaitu: a) Pemimmpin

Lebih terperinci

Rancangan Sirkulasi Pada Terminal Intermoda Bekasi Timur

Rancangan Sirkulasi Pada Terminal Intermoda Bekasi Timur JURNAL SAINS DAN SENI POMITS Vol. 6, No.2, (2017) 2337-3520 (2301-928X Print) G 368 Rancangan Sirkulasi Pada Terminal Intermoda Bekasi Timur Fahrani Widya Iswara dan Hari Purnomo Departemen Arsitektur,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kawasan stasiun kereta api Bandung bagian Selatan yang terletak di pusat kota berfungsi sebagai pendukung dan penghubung fasilitasfasilitas di sekitarnya, seperti perkantoran,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG

PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN PENGEMBANGAN STASIUN KERETA API PEMALANG DI KABUPATEN PEMALANG TUGAS AKHIR Diajukan sebagai Syarat untuk Mencapai Gelar Sarjana Teknik Arsitektur Universitas Sebelas

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP. Feri Susanty

BAB IV KONSEP. Feri Susanty BAB IV KONSEP 4.1 IDE AWAL Isu utama dalam perancangan apartemen di Gedebage ini adalah koefisien dasar bangunan yang sebesar 25% dan koefisien lantai bangunan sebesar 1,25. Selain itu, koefisien daerah

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1 Konsep Dasar Perancangan Konsep dasar perancangan meliputi pembahasan mengenai pemanfaatan penghawaan dan pencahayaan alami pada City Hotel yang bertujuan untuk

Lebih terperinci

Terminal Penumpang Terpadu di Pelabuhan Makassar

Terminal Penumpang Terpadu di Pelabuhan Makassar JURNAL edimensi ARSITEKTUR Vol. II. No. 1 (2014) 135-142 135 Terminal Penumpang Terpadu di Pelabuhan Makassar Alfonso D. A., dan Ir. Benny Poerbantanoe, MSP. Program Studi Arsitektur, Universitas Kristen

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERANCANGAN. Perencanaan dasar pengunaan lahan pada tapak memiliki aturanaturan dan kriteria sebagai berikut :

BAB V KONSEP PERANCANGAN. Perencanaan dasar pengunaan lahan pada tapak memiliki aturanaturan dan kriteria sebagai berikut : BAB V KONSEP PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Bangunan Untuk mendukung tema maka konsep dasar perancangan yang digunakan pada Pasar Modern adalah mengutamakan konsep ruang dan sirkulasi dalam bangunannya,

Lebih terperinci

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN INTERMODA DI TANGERANG

BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN INTERMODA DI TANGERANG BAB V LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR STASIUN INTERMODA DI TANGERANG 5.1 KONSEP DASAR PERENCANAAN Berdasarkan dari uraian bab sebelumnya mengenai analisis dan pemikiran didasarkan

Lebih terperinci

BAB V KONSEP. Gambar 5.1: Kesimpulan Analisa Pencapaian Pejalan Kaki

BAB V KONSEP. Gambar 5.1: Kesimpulan Analisa Pencapaian Pejalan Kaki BAB V KONSEP 5.1 Konsep Perancangan Tapak 5.1.1 Pencapaian Pejalan Kaki Gambar 5.1: Kesimpulan Analisa Pencapaian Pejalan Kaki Sisi timur dan selatan tapak terdapat jalan utama dan sekunder, untuk memudahkan

Lebih terperinci

BAB IV PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Program Perencanaan Berdasarkan beberapa permasalahan yang ada pada terminal bus Kabupaten

BAB IV PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN Program Perencanaan Berdasarkan beberapa permasalahan yang ada pada terminal bus Kabupaten BAB IV PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 4.. Program Perencanaan Berdasarkan beberapa permasalahan yang ada pada terminal bus Kabupaten Wonosobo sekarang ini, maka dibutuhkan suatu rencana pengembangan

Lebih terperinci

AR 40Z0 Laporan Tugas Akhir Rusunami Kelurahan Lebak Siliwangi Bandung BAB 5 HASIL PERANCANGAN

AR 40Z0 Laporan Tugas Akhir Rusunami Kelurahan Lebak Siliwangi Bandung BAB 5 HASIL PERANCANGAN BAB 5 HASIL PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Bangunan yang baru menjadi satu dengan pemukiman sekitarnya yang masih berupa kampung. Rumah susun baru dirancang agar menyatu dengan pola pemukiman sekitarnya

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERANCANGAN BAB V KONSEP PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Konsep yang mendasari perancangan Pusat Pelatihan Sepakbola Bandung ini adalah sebagai berikut; 1. Konsep Filosofis yaitu Kerjasama yang terarah. Konsep tersebut

Lebih terperinci

BAB 6 HASIL PERANCANGAN. Malang ini memiliki dasar konsep yang disesuaikan dengan konsep yang ada pada

BAB 6 HASIL PERANCANGAN. Malang ini memiliki dasar konsep yang disesuaikan dengan konsep yang ada pada BAB 6 HASIL PERANCANGAN 6.1 Dasar Perancangan Hasil perancangan dari Kampus Fakultas Ilmu Kesehatan UIN Maliki Malang ini memiliki dasar konsep yang disesuaikan dengan konsep yang ada pada bab lima. Hasil

Lebih terperinci

BAB V KONSEP. V. 1. Konsep Dasar. Dalam merancang Gelanggang Olahraga di Kemanggisan ini bertitik

BAB V KONSEP. V. 1. Konsep Dasar. Dalam merancang Gelanggang Olahraga di Kemanggisan ini bertitik BAB V KONSEP V. 1. Konsep Dasar Dalam merancang Gelanggang Olahraga di Kemanggisan ini bertitik tolak pada konsep perancangan yang berkaitan dengan tujuan dan fungsi proyek, persyaratan bangunan dan ruang

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP PERANCANGAN

BAB IV KONSEP PERANCANGAN BAB IV KONSEP PERANCANGAN IV.1. Konsep Dasar Konsep dasar perancangan Pusat Seni Pertunjukan ini adalah mendesain suatu bangunan dengan fasilitas pertunjukan yang dapat berfungsi dengan baik secara sistem

Lebih terperinci

STASIUN KERETA API PENUMPANG GEDEBAGE BANDUNG

STASIUN KERETA API PENUMPANG GEDEBAGE BANDUNG STASIUN KERETA API PENUMPANG GEDEBAGE BANDUNG LAPORAN PERANCANGAN AR 40Z0 STUDIO TUGAS AKHIR SEMESTER I TAHUN 2007/2008 Sebagai Persyaratan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik Arsitektur Oleh : KHAERANI

Lebih terperinci

RENCANA TAPAK. Gambar 5.1 Rencana tapak

RENCANA TAPAK. Gambar 5.1 Rencana tapak BB V HSIL RNCNGN Luas lahan rumah susun ini adalah ±1.3 ha dengan luas bangunan ±8500 m². seperempat dari luas bangunan ditujukan untuk fasilitas umum dan sosial yang dapat mewadahi kebutuhan penghuni

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Jakarta, selain sebagai pusat pemerintahan Indonesia, adalah pusat ekonomi dan sumber kehidupan bagi masyarakat di sekitarnya. Perkembangan ekonomi Jakarta menarik

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERANCANGAN BAB V KONSEP PERANCANGAN V.1. KONSEP DASAR PERANCANGAN Dalam konsep dasar pada perancangan Fashion Design & Modeling Center di Jakarta ini, yang digunakan sebagai konsep dasar adalah EKSPRESI BENTUK dengan

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1 Dasar Perencanaan dan Perancangan Arsitektur yang didasarkan dengan perilaku manusia merupakan salah satu bentuk arsitektur yang menggabungkan ilmu pengetahuan

Lebih terperinci

BAB III: DATA DAN ANALISA

BAB III: DATA DAN ANALISA BAB III: DATA DAN ANALISA 3.1. Data Fisik dan Non Fisik 3.1.1. Data Fisik Lokasi Luas Lahan Kategori Proyek Pemilik : Jl. Stasiun Lama No. 1 Kelurahan Senen, Jakarta Pusat : ± 48.000/ 4,8 Ha : Fasilitas

Lebih terperinci

BAB III: DATA DAN ANALISA

BAB III: DATA DAN ANALISA BAB III: DATA DAN ANALISA 3.1. Data Fisik dan Non Fisik 2.1.1. Data Fisik Lokasi Luas Lahan Kategori Proyek Pemilik RTH Sifat Proyek KLB KDB RTH Ketinggian Maks Fasilitas : Jl. Stasiun Lama No. 1 Kelurahan

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN FASILITAS TRANSPORTASI INTERMODA BSD

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN FASILITAS TRANSPORTASI INTERMODA BSD BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN FASILITAS TRANSPORTASI INTERMODA BSD BSD INTERMODAL TRANSPORT FACILITY 3.1 Program Dasar Perencanaan Program Dasar Perencanaan mengenai Fasilitas Transportasi

Lebih terperinci

S K R I P S I & T U G A S A K H I R 6 6

S K R I P S I & T U G A S A K H I R 6 6 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kota Jakarta sebagai Ibu Kota negara Republik Indonesia merupakan pusat dari semua kegiatan pekerjaan untuk sekitar kota Jakarta dan bahkan Indonesia. Pendatang dari

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERANCANGAN. Dalegan di Gresik ini adalah difraksi (kelenturan). Konsep tersebut berawal dari

BAB V KONSEP PERANCANGAN. Dalegan di Gresik ini adalah difraksi (kelenturan). Konsep tersebut berawal dari BAB V KONSEP PERANCANGAN 5.1 Konsep Dasar Perancangan Konsep dasar yang digunakan dalam perancangan kawasan wisata Pantai Dalegan di Gresik ini adalah difraksi (kelenturan). Konsep tersebut berawal dari

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GELANGGANG OLAHRAGA KABUPATEN DEMAK

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GELANGGANG OLAHRAGA KABUPATEN DEMAK BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN GELANGGANG OLAHRAGA KABUPATEN DEMAK 6.1 Program Dasar Perencanaan 6.1.1 Program Ruang Tabel VI.1 Perhitungan Fasilitas Gelanggang Olahraga Ruang Publik 1. Entrance

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. kendaraan dan manusia akan direncanakan seperti pada gambar dibawah ini.

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. kendaraan dan manusia akan direncanakan seperti pada gambar dibawah ini. BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Konsep Perancangan Tapak 5.1.1 Pintu Masuk Kendaraan dan Manusia Dari analisa yang telah dibahas pada bab sebelumnya pintu masuk kendaraan dan manusia akan

Lebih terperinci

BAB 5 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Pemikiran yang melandasi perancangan dari proyek Mixed-use Building

BAB 5 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN. Pemikiran yang melandasi perancangan dari proyek Mixed-use Building BAB 5 KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1. Dasar Perencanaan dan Perancangan Pemikiran yang melandasi perancangan dari proyek Mixed-use Building Rumah Susun dan Pasar ini adalah adanya kebutuhan hunian

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN. BAB V Kesimpulan dan Saran 126

BAB V KESIMPULAN. BAB V Kesimpulan dan Saran 126 BAB V KESIMPULAN 5.1 KESIMPULAN Manusia memiliki sifat alami untuk selalu bergerak. Pergerakan yang dilakukan dapat bersifat fisik (berpindah tempat) maupun non fisik (perilaku). Bergerak secara fisik

Lebih terperinci

BAB V KONSEP RANCANGAN

BAB V KONSEP RANCANGAN BAB V KONSEP RANCANGAN 5.1 Ide Awal Pertimbangan awal saat hendak merancang proyek ini adalah : Bangunan ini mewadahi keegiatan/aktivitas anak yang bias merangsang sensorik dan motorik anak sehingga direpresentasikan

Lebih terperinci

Jenis dan besaran ruang dalam bangunan ini sebagai berikut :

Jenis dan besaran ruang dalam bangunan ini sebagai berikut : BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN V.1 Dasar Perencanaan dan Perancangan Pemikiran yang melandasi perancangan mixed use building adalah kebutuhan akan hunian yaitu rumah susun bagi masyarakat menengah

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V PROGRAM DASAR PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 PROGRAM DASAR PERENCANAAN 5.1.1 Tapak Terpilih Dari hasil analisa scoring tapak pada bab sebelumnya, maka tapak terpilih merupakan alternatif ke 3 yang

Lebih terperinci

BAB V KONSEP. perencanaan Rumah Susun Sederhana di Jakarta Barat ini adalah. Konsep Fungsional Rusun terdiri dari : unit hunian dan unit penunjang.

BAB V KONSEP. perencanaan Rumah Susun Sederhana di Jakarta Barat ini adalah. Konsep Fungsional Rusun terdiri dari : unit hunian dan unit penunjang. BAB V KONSEP V. 1. KONSEP DASAR PERENCANAAN Berdasarkan permasalahan yang telah dirumuskan di awal, maka konsep dasar perencanaan Rumah Susun Sederhana di Jakarta Barat ini adalah. Menciptakan sebuah ruang

Lebih terperinci

International Fash on Institute di Jakarta

International Fash on Institute di Jakarta BAB V KONSEP PERENCANAAN 5.1. Konsep Dasar Perancangan Pemikiran Konsep: - Fungsi bangunan - Analisis Tapak - Bentuk bangunan sebagai lambang wujud fashion. PEMIKIRAN KONSEP KONSEP FASHION Fashion: - Busana

Lebih terperinci

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB VI PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN STASIUN MRT BLOK M JAKARTA 6.1 Konsep Dasar Dapat ditarik kesimpulan bahwa perencanaan dan perancangan Stasiun MRT Blok M Jakarta ini adalah sebuah bangunan publik

Lebih terperinci

BAB 6 HASIL PERANCANGAN. konsep Hibridisasi arsitektur candi zaman Isana sampai Rajasa, adalah candi jawa

BAB 6 HASIL PERANCANGAN. konsep Hibridisasi arsitektur candi zaman Isana sampai Rajasa, adalah candi jawa BAB 6 HASIL PERANCANGAN 6.1. Hasil Perancangan Hasil perancangan Pusat Seni dan Kerajinan Arek di Kota Batu adalah penerapan konsep Hibridisasi arsitektur candi zaman Isana sampai Rajasa, adalah candi

Lebih terperinci

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN BAB V KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN 5.1 Bentukan Dasar Bangunan Bentuk massa bangunan terdiri terdiri dari susunan kubus yang diletakan secara acak, bentukan ruang yang kotak menghemat dalam segi

Lebih terperinci