BAB IV TEMUAN DAN PEMBAHASAN. Untuk mengembangkan strategi pembelajaran pada materi titrasi asam basa

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV TEMUAN DAN PEMBAHASAN. Untuk mengembangkan strategi pembelajaran pada materi titrasi asam basa"

Transkripsi

1 BAB IV TEMUAN DAN PEMBAHASAN Untuk mengembangkan strategi pembelajaran pada materi titrasi asam basa dilakukan tiga tahap yaitu tahap pertama melakukan analisis standar kompetensi dan kompetensi dasar dalam standar isi untuk mendapatkan indikator dan konsep yang sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar. Tahap kedua yaitu melakukan pengembangan representasi kimia submateri pokok titrasi asam basa serta tahap terakhir yaitu pengembangan deskripsi pembelajaran. 4.1 Merumuskan Indikator dan Konsep pada Materi Titrasi Asam Basa Untuk merumuskan indikator dan konsep dapat dilakukan melalui dua tahap. Tahap pertama yaitu melakukan analisis standar kompetensi dan kompetensi dasar dan tahap kedua yaitu validasi kesesuaian indikator dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar dan kesesuaian konsep dengan indikator: Analisis Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar yang dianalisis terdapat dalam standar isi. Standar isi tersebut terdapat dalam Peraturan Pemerintah No.22 tahun Standar Isi mencakup lingkup materi minimal dan tingkat kompetensi minimal untuk mencapai kompetensi lulusan minimal 35

2 36 pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu materi titrasi asam basa merupakan salah satu materi pelajaran yang diberikan di SMA kelas XI semester genap. Standar kompetensi merupakan seperangkat kompetensi yang dibakukan dan harus dicapai siswa sebagai hasil belajarnya dalam setiap satuan pendidikan. Kompetensi dasar adalah rincian dari standar kompetensi, berisi pengetahuan, keterampilan dan sikap yang secara minimal harus dikuasai siswa. Standar kompetensi dan kompetensi dasar merupakan arah dan landasan untuk mengembangkan materi pokok kegiatan pembelajaran dan indikator pencapaian kompetensi untuk penilaian. Adapun standar kompetensi dan kompetensi dasar untuk materi titrasi asam basa adalah sebagai berikut. Tabel 4.1 Rincian Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Standar Kompetensi Memahami sifat-sifat larutan asambasa, metode pengukuran, dan terapannya Kompetensi Dasar Menghitung banyaknya pereaksi dan hasil reaksi dalam larutan elektrolit dari hasil titrasi asam basa

3 37 Standar kompetensi dan kompetensi dasar dalam standar isi dianalisis untuk mendapatkan indikator dan konsep yang akan digunakan sebagai acuan pengembangan strategi pembelajaran pada materi titrasi asam basa. Indikator merupakan penanda pencapaian kompetensi dasar yang ditandai oleh perubahan perilaku yang dapat diukur yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Dari indikator tersebut kemudian dikembangkan konsep-konsep yang dianggap dapat mencapai indikator yang diharapkan. Materi titrasi asam basa ini dipelajari pada kelas XI semester genap. Untuk mempelajari materi ini siswa diharapkan sudah menerima materi tentang kesetimbangan, teori asam basa, larutan penyangga dan hidrolisis. Jadi seharusnya materi titrasi asam basa ini diberikan setelah semua materi tersebut diatas diberikan agar lebih mempermudah siswa dalam memahami materi titrasi asam basa ini. Berdasarkan kompetensi dasar diatas didapatkan rumusan beberapa indikator dan konsep yang ditunjukkan dalam Tabel 4.2, sebagai berikut: Tabel 4.2 Rincian Indikator dan Konsep Sebelum Validasi Indikator 1. Mendeskripsikan prinsip titrasi asam Konsep Reaksi antara asam dan basa menghasilkan garam dan air disebut reaksi penetralan.

4 38 basa Proses penentuan kadar suatu larutan asam atau basa berdasarkan reaksi asam basa disebut titrasi asam basa. Proses titrasi melibatkan larutan dengan konsentrasi yang diketahui (titran), zat yang akan ditentukan konsentrasinya (titer), dan indikator. 2. Menjelaskan proses titrasi asam basa Proses titrasi dapat dibagi menjadi beberapa tahap berdasarkan ph larutan yaitu tahap awal titrasi, titik ekivalen, titik akhir dan tahap setelah titik akhir. Dari keempat proses titrasi tersebut dapat dibuat grafik dari ph terhadap penambahan titran yang disebut dengan kurva titrasi. Proses titrasi asam kuat dengan basa kuat Proses titrasi asam kuat dengan basa lemah Proses titrasi asam lemah dengan basa kuat 3. Menentukan kadar zat dan pk a atau pk b dari data hasil titrasi. Pada saat titik ekivalen: mol H + = mol OH - oleh karena itu untuk menentukan kadar zat yang ingin diketahui dapat digunakan persamaan :

5 39 a x M asam x V asam = b x M basa x V basa pk a dapat ditentukan melalui nilai ph untuk titrasi asam lemah dengan basa kuat pada saat konsentrasi asam lemah sama dengan konsentrasi garam yang terbentuk. pk b dapat ditentukan melalui nilai poh untuk titrasi basa lemah dengan asam kuat, pada saat konsentrasi basa lemah sama dengan konsentrasi garam yang terbentuk. Dalam merumuskan indikator penggunaan kata kerja operasional (KKO) indikator dimulai dari tingkatan berpikir mudah ke sukar, sederhana ke kompleks, dekat ke jauh, dan dari konkrit ke abstrak (bukan sebaliknya). Oleh karena itu sebagai indikator pertama agar siswa dapat menghitung banyaknya pereaksi dan hasil reaksi dalam larutan elektrolit dari hasil titrasi asam basa, siswa terlebih dahulu harus mengetahui apa prinsip dasar dari titrasi asam basa. Konsep yang dikembangkan untuk mencapai indikator ini yaitu prinsip dari titrasi asam basa adalah reaksi netralisasi. Dan bagian-bagian dari titrasi yaitu larutan dengan konsentrasi yang diketahui (titran), zat yang akan ditentukan konsentrasinya, dan indikator.

6 40 Setelah itu siswa harus mampu menjelaskan proses titrasi asam basa yang terbagi menjadi empat tahapan berdasarkan ph larutan dimana pada salah satu tahap yaitu titik ekivalen siswa bisa menghitung konsentrasi dari suatu larutan asam atau basa secara stoikiometri. Kemudian dari tahapantahapan tersebut dapat dibuat kurva titrasi asam basa. Untuk indikator terakhir selain dapat digunakan untuk menghitung konsentrasi suatu larutan asam atau basa, titrasi juga bisa digunakan untuk menghitung K a dari suatu asam lemah atau K b dari basa lemah Validasi Kesesuaian Indikator dengan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar dan Kesesuaian Konsep dengan Indikator. Konsep dan indikator yang telah dirumuskan harus disesuaikan dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang ingin dicapai. Oleh karena itu langkah selanjutnya yang harus dilakukan yaitu validasi instrumen ini kepada dosen kimia dan guru kimia SMA. Validasi merupakan usaha mencari kebenaran/ketepatan yang dilakukan orang dengan berbagai cara. Validasi yang dilakukan adalah kesesuaian antara standar kompetensi dan kompetensi dasar dengan indikator dan kesesuaian indikator dengan konsep. Validasi ini dilakukan oleh pakar di bidang kimia yang terdiri dua orang dosen kimia dan dua orang guru kimia. Validasi oleh dosen diperlukan karena dosen merupakan pakar kimia di tingkat Universitas. Sedangkan validasi oleh guru kimia diperlukan karena guru

7 41 kimia adalah pakar kimia di lapangan yang mengetahui karakteristik peserta didik. Dari kompetensi dasar di atas dapat dirumuskan beberapa indikator dan dari masing-masing indikator tersebut dapat dirumuskan beberapa konsep. Kemudian dibuat suatu tabel yang berisikan kolom untuk konsep dan indikator. Hal ini dilakukan untuk melihat kesesuaian antara kompetensi dasar dengan konsep dan konsep dengan indikator yang nantinya akan dipakai dalam pengembangan strategi pembelajaran. Ketika kesesuaian antara kompetensi dasar dan indikator, serta indikator dan konsep divalidasi oleh para pakar pendidikan, ternyata banyak saran dan komentar. Saran dan komentar dapat dilihat pada Lampiran 1.1. Selanjutnya akan dibahas penjelasan saran dan komentar yang diberikan para ahli Kesesuaian Kompetensi Dasar dan Indikator Setelah dilakukan validasi kesesuaian kompetensi dasar dengan indikator, semua validator setuju dengan indikator yang telah peneliti rumuskan sehingga untuk indikator tidak mengalami perubahan dari sebelum validasi Kesesuaian Indikator dan Konsep Pada indikator pertama untuk konsep pertama menurut validator kata reaksi penetralan harus ditinjau ulang karena hasil

8 42 reaksi antara asam dan basa tidak selalu netral. Namun yang dimaksud dengan reaksi penetralan dalam konsep ini adalah reaksi antara ion H + dengan ion OH - menghasilkan air yang bersifat netral. Oleh karena itu konsep pertama pada indikator pertama ini tidak mengalami perubahan. Menurut validator kata Proses pada konsep kedua dan ketiga sebaiknya dihilangkan. Selanjutnya setelah dilakukan diskusi dengan dosen pembimbing pada konsep kedua diubah menjadi Salah satu metode penentuan kadar suatu larutan asam atau basa berdasarkan reaksi netralisasi disebut titrasi asam basa. Hal tersebut dilakukan karena titrasi hanya merupakan salah satu dari cara yang bisa digunakan untuk menentukan kadar suatu larutan asam atau basa. Sedangkan untuk konsep ketiga hanya kata proses nya saja yang dihilangkan. Untuk indikator kedua pada konsep pertama tidak mengalami perubahan. Untuk konsep kedua, menurut salah satu validator sebaiknya konsepnya diubah menjadi Hasil titrasi dapat diungkapkan dalam bentuk grafik yang menyatakan hubungan ph sebagai fungsi konsentrasi titrasi disebut kurva titrasi. Sedangkan menurut dosen ketiga Grafik hubungan ph dengan penambahan titran disebut kurva titrasi. Setelah dilakukan diskusi dengan dosen pembimbing konsep tersebut diubah menjadi Hasil titrasi

9 43 dapat diungkapkan dalam bentuk grafik yang menyatakan hubungan ph dengan volume titran yang ditambahkan yang disebut kurva titrasi. Untuk konsep ketiga, keempat dan kelima menurut validator bukan proses titrasi tetapi jenis titrasi asam basa dan kurva masingmasing jenis titrasi berbeda. Oleh karena itu konsep ketiga, keempat dan kelima ini diganti menjadi Pola kurva titrasi dapat dibedakan berdasarkan jenis larutan penitrasi dan larutan yang dititrasi. Untuk indikator ketiga, kalimat untuk konsep pertama ditata ulang menjadi Pada saat titik ekivalen titrasi asam basa: mol H + = mol OH - maka kadar asam atau basa dapat ditentukan melalui persamaan : a x M asam x V asam = b x M basa x V basa dan menurut validator lainnya kalimatnya ditata ulang menjadi Kadar zat dapat ditentukan pada saat titik ekivalen karena mol H + = mol OH -. Berdasarkan masukan dari validator tersebut dan setelah dilakukan diskusi dengan dosen pembimbing akhirnya konsep tersebut direvisi menjadi Kadar asam atau basa dalam suatu larutan dapat ditentukan dari data hasil titrasi karena pada saat tercapai titik ekivalen, mol H + = mol OH -. Untuk konsep kedua dan ketiga, validator menyarankan agar diungkapkan apa itu pk a dan pk b. Selain itu kata untuk

10 44 diganti menjadi hasil. Validator lainnya menyarankan kata garam diganti menjadi asam konjugat atau basa konjugat. Berdasarkan saran dan komentar dari validator dan diskusi dengan dosen pembimbing, maka dilakukan revisi konsep dan indikator yang ditunjukkan dalam Tabel 4.3, sebagai berikut: Tabel 4.3 Rincian Konsep dan Indikator Setelah Revisi Indikator 1. Mendeskripsikan prinsip titrasi asam basa Konsep Reaksi antara asam dan basa menghasilkan garam dan air disebut reaksi netralisasi. Salah satu metode penentuan kadar suatu larutan asam atau basa berdasarkan reaksi netralisasi disebut titrasi asam basa. Titrasi melibatkan larutan dengan konsentrasi yang diketahui, larutan yang akan ditentukan konsentrasinya, dan indikator. 2. Menjelaskan proses Proses titrasi dapat dibagi menjadi

11 45 titrasi asam basa beberapa tahap berdasarkan ph larutan yaitu tahap awal titrasi, titik setengah netralisasi, titik ekivalen dan tahap setelah titik ekivalen. Hasil titrasi dapat diungkapkan dalam bentuk grafik yang menyatakan hubungan ph dengan volume titran yang ditambahkan yang disebut kurva titrasi. Pola kurva titrasi dapat dibedakan berdasarkan jenis larutan penitrasi dan larutan yang dititrasi. 3. Menentukan kadar zat dan pk a atau pk b dari data hasil titrasi. Kadar asam atau basa dalam suatu larutan dapat ditentukan dari data hasil titrasi karena pada saat tercapai titik ekivalen, mol H + = mol OH - K a dapat ditentukan melalui nilai ph untuk titrasi asam lemah dengan basa kuat pada saat konsentrasi asam lemah sama dengan konsentrasi basa konjugasinya yang terbentuk.

12 Pengembangan Representasi Level Makroskopik, Mikroskopik dan Simbolik pada Materi Titrasi Asam Basa Dalam mengembangkan representasi kimia pada materi titrasi asam basa ada tiga tahapan yang dilakukan, yaitu: Analisis Buku-buku Teks Kimia Tingkat SMA dan Universitas untuk Melihat Representasi Level Makroskopik, Mikroskopik, dan Simbolik Titrasi Asam Basa Tahapan yang harus dilakukan sebelum mengembangkan level makroskopik, mikroskopik dan simbolik adalah analisis buku. Dalam hal ini peneliti menganalisis penjelasan materi yang sesuai dengan konsep dan indikator yang telah dirumuskan. Tujuannya yaitu untuk memperoleh level makroskopik, mikroskopik dan simbolik dari masing-masing konsep yang telah divalidasi. Hasil analisis buku ini menjadi dasar pengembangan representasi kimia oleh peneliti. Buku-buku yang dianalisis adalah bukubuku teks kimia untuk tingkat SMA dan Universitas. Buku-buku teks kimia yang dianalisis untuk tingkat SMA dapat dilihat pada tabel 4.4 dan buku-buku teks kimia yang dianalisis untuk tingkat Universitas dapat dilihat pada tabel 4.5. Hasil analisis buku dapat dilihat pada lampiran 1.2.

13 47 Tabel 4.4 Daftar Buku SMA Yang Dianalisis No Pengarang Judul Penerbit 1 M. Purba Kimia untuk SMA kelas XI Erlangga 2 Mulyono HAM Ilmu Kimia 2 Acarya 3 Parning, dkk. Penuntun Belajar Kimia 2B Yudhistira Tabel 4.5 Daftar Buku Tingkat Universitas Yang Dianalisis No Pengarang Judul Penerbit 1 Yayan Sunarya KIMIA DASAR 2 2 James E. Brady dan Fred Senese 3 Petrucci CHEMISTRY: Matter and It s Changes, 4 th edition GENERAL CHEMISTRY Alkemi Grafisindo Press John Wiley and Sons Prentice Hall International Pada konsep Reaksi antara asam dan basa menghasilkan garam dan air disebut reaksi netralisasi, level makroskopik yang dimunculkan hanyalah Jika asam direaksikan dengan basa, baik dalam bentuk murni maupun dalam larutan air, akan membentuk garam dengan air. Sedangkan untuk level mikroskopiknya tidak dimunculkan dalam bentuk gambar melainkan hanya penjelasan yaitu Reaksi antara asam dan basa adalah reaksi antara ion H + dari asam dengan ion OH - dari basa. Reaksi antara H +

14 48 dengan ion OH - membentuk H 2 O yang bersifat netral sehingga reaksi antara asam dan basa disebut juga reaksi penetralan. Selanjutnya jika reaksi sudah selesai berlangsung, akan dihasilkan ion Na +, ion Cl - dan H 2 O. jika larutan ini diuapkan, maka sisa ion Na + dan Cl - akan bergabung membentuk NaCl (senyawa garam). Sedangkan untuk level simbolik semua buku menyatakan reaksi netralisasi reaksinya : H + (aq) + OH - (aq) H 2 O(l) Untuk konsep Salah satu metode penentuan kadar suatu larutan asam atau basa berdasarkan reaksi netralisasi disebut titrasi asam basa dan Titrasi melibatkan larutan dengan konsentrasi yang diketahui, larutan yang akan ditentukan konsentrasinya, dan indikator semua buku memunculkan gambar set alat titrasi. Untuk konsep-konsep pada indikator kedua, untuk makroskopiknya buku kedua memunculkan praktikum titrasi asam basa. Untuk titrasi asam kuat basa kuat: Praktikum titrasi 50 ml HNO 3 0,2 M oleh NaOH 0,1 M, untuk titrasi asam lemah basa kuat: praktikum titrasi 50 ml CH 3 COOH 0,1 M dengan NaOH 0,1 M dan untuk titrasi asam kuat basa lemah: titrasi 100 ml NH 3 0,05 M dengan HCl 0,1M. Sedangkan untuk mikroskopiknya pada titrasi asam kuat basa kuat: sebelum NaOH ditambahkan, karena HNO 3 adalah asam kuat dan terdisosiasi secara sempurna, maka dalam larutan mengandung spesi utama H +, NO 3 - dan H 2 O. Pada penambahan NaOH sampai sebelum titik ekivalen: dalam

15 49 campuran titrasi sebelum reaksi terjadi, spesi utama adalah H +, NO - 3, Na +, OH - dan H 2 O. dalam campuran terdapar H + dan OH - yang dapat bereaksi. Setelah reaksi berlangsung larutan mengandung H +, NO - 3, Na +, dan H 2 O (ion OH - habis bereaksi). Pada titik ekivalen: ion OH - yang ditambahkan cukup untuk bereaksi secara tepat dengan H + dari asam nitrat. Pada titik ini spesi utama dalam larutan adalah NO - 3, Na +, dan H 2 O. karena Na + tidak memiliki sifat asam atau basa, juga NO 3 - adalah anion dari asam kuat HNO 3, oleh karena itu keduanya merupakan basa konjugat sangat lemah yang tidak berpengarih pada ph larutan sehingga larutan bersifat netral atau ph=7. Untuk titrasi asam lemah basa kuat: Pada penambahan NaOH sampai sebelum titik ekivalen, spesi utama dalam campuran sebelum terjadi reaksi adalah CH 3 COOH, Na +, OH - dan H 2 O. Basa kuat yang ditambahkan bereaksi dengan donatur proton yaitu CH 3 COOH. Komponen utama yang tersisa setelah reaksi berlangsung adalah CH 3 COOH, Na +, CH 3 COO - dan H 2 O. Pada titik ekivalen larutan mengandung spesi utama Na +, CH 3 COO - dan H 2 O. Oleh karena larutan mengandung CH 3 COO -, yakni suatu basa konjugat dari asam asetat, dan memiliki afinitas kuat terhadap proton, sedangkan sumber utama proton adalah air maka basa konjugat akan bereaksi dengan air atau terhidrolisis dan menghasilkan ion OH - sehingga ph pada titik ekivalen lebih besar dari 7. Setelah titik ekivalen dalam larutan mengandung spesi utama Na +, CH 3 COO -, OH- dan

16 50 H 2 O. Untuk level simbolik didalam semua buku menampilkan gambar kurva titrasi berbagai jenis titrasi. Untuk konsep Kadar asam atau basa dalam suatu larutan dapat ditentukan dari data hasil titrasi karena pada saat tercapai titik ekivalen, mol H + = mol OH -, dalam buku SMA ke-3 menyatakan: Ekivalen Asam = Ekivalen Basa V A x N A = V B x N B Valensi untuk asam dinyatakan oleh indeks H pada senyawa asam sedangkan valensi untuk asam dinyatakan oleh indeks OH pada senyawa basa. Selanjutnya rumusan diatas berubah menjadi: V A x N A x n A = V B x N B x n B Sedangkan untuk konsep K a dapat ditentukan melalui nilai ph untuk titrasi asam lemah dengan basa kuat pada saat konsentrasi asam lemah sama dengan konsentrasi basa konjugasinya yang terbentuk dalam buku tingkat Universitas pertama dinyatakan Untuk titrasi asam lemah dan basa kuat, pada titik setengah netralisasi setengah darijumlah asam diionisasi, sehingga [CH 3 COOH] = [CH 3 COO - ] Persamaan Ka pada titik setengah ekivalen adalah Jadi [H + ] = K a = = [H + ]

17 Pengembangan Representasi Level Makroskopik, Mikroskopik dan Simbolik pada Materi Titrasi Asam basa Pengembangan representasi level makroskopik, mikroskopik dan simbolik pada submateri pokok penurunan tekanan uap larutan yang dilakukan bersumber dari buku-buku yang telah dianalisis, buku kimia lain dan internet. Pada konsep Reaksi antara asam dan basa menghasilkan garam dan air disebut reaksi netralisasi untuk level makroskopik, pengembangannya dilakukan dengan memunculkan video reaksi penetralan antara HCl denngan NaOH. Dalam video tersebut digambarkan ada dua wadah. Wadah pertama berisi larutan HCl kemudian diuji dengan lakmus dan warna kertas lakmusnya berubah menjadi merah. Wadah kedua berisi larutan NaOH yang kemudian juga diuji dengan lakmus dan warna lakmusnya berubah menjadi biru. Kedalam larutan NaOH ditambahkan beberapa tetes indikator fenolftalin sehingga warna larutan berubah menjadi merah keunguan. Selanjutnya kedua larutan tersebut dicampurkan sehingga warna larutan NaOH yang semula berwarna merah keunguan akhirnya menjadi tidak berwarna. Hal tersebut mengindikasikan bahwa larutan NaOH sudah ternetralkan oleh HCl. Pengembangan level mikroskopik menggunakan pemodelan molekuler dalam bentuk animasi. Didalam animasi tersebut digambarkan ada dua wadah yang masingmasing berisi larutan HCl dan larutan NaOH. Wadah pertama berisi larutan

18 52 HCl yang kemudian dizoom dan terlihat bahwa didalam larutan molekul HCl terionisasi menjadi H + dan Cl -. Ion H + ini kemudian berikatan dengan air membentuk H 3 O +. Wadah kedua berisi larutan NaOH yang ketika dizoom terlihat bahwa molekul NaOH terurai menjadi Na + dan OH -. Ketika kedua larutan tersebut dicampurkan maka terlihat ion OH - menarik H + dari H 3 O + dan menjadi H 2 O. Untuk level simbolik diberikan tiga cara penulisan persamaan reaksi: Reaksi lengkap: HCl(aq) + NaOH(aq) NaCl(aq) + H 2 O(l) Reaksi ion : H + (aq) + Cl - (aq) + Na + (aq) + OH - (aq) Na + (aq) + Cl - (aq) + H 2 O(l) Reaksi ion bersih: H + (aq) + OH - (aq) H 2 O(l) Untuk konsep Salah satu metode penentuan kadar suatu larutan asam atau basa berdasarkan reaksi netralisasi disebut titrasi asam basa dan Titrasi melibatkan larutan dengan konsentrasi yang diketahui, larutan yang akan ditentukan konsentrasinya, dan indikator level makroskopik yang ditampilkan menjadi satu yaitu gambar set alat titrasi. Untuk konsep Proses titrasi dapat dibagi menjadi beberapa tahap berdasarkan ph larutan yaitu tahap awal titrasi, titik setengah netralisasi, titik ekivalen dan tahap setelah titik ekivalen, konsep Hasil titrasi dapat diungkapkan dalam bentuk grafik yang menyatakan hubungan ph dengan

19 53 volume titran yang ditambahkan yang disebut kurva titrasi serta konsep Pola kurva titrasi dapat dibedakan berdasarkan jenis larutan penitrasi dan larutan yang dititrasi, pengembangan level makroskopiknya dijadikan satu yaitu dengan melakukan praktikum untuk masing-masing jenis titrasi. Sedangkan untuk level mikroskopiknya yaitu berupa gambar spesi-spesi yang ada dalam larutan untuk masing-masing tahapan titrasi. Untuk titrasi asam kuat oleh basa kuat, ada dua titrasi yang bisa dilakukan yaitu asam sebagai titran dan basa sebagai larutan yang ingin diketahui konsentrasinya atau sebaliknya. Untuk titrasi yang disebutkan pertama diatas dicontohkan titrasi HCl oleh NaOH. Level mikroskopik untuk masing-masing tahapan dalam titrasi dapat dijabarkan berikut ini. Pada awal titrasi sebelum NaOH ditambahkan ke dalam larutan pada erlenmeyer spesi utama dalam larutan adalah H +, Cl - dan H 2 O. Karena terdapat sejumlah besar H + dalam larutan maka ph larutan sangat rendah. Pada titik setengah netralisasi penambahan sejumlah OH - menghasilkan perubahan ph yang kecil. Spesi utama yang ada dalam larutan adalah Na +, H +, Cl -, dan H 2 O. Namun demikian, mendekati titik ekivalen konsentrasi H + relatif sedikit, sehingga penambahan sejumlah kecil OH - menghasilkan perubahan ph yang sangat besar. Pada titik ekivalen, semua ion H + dalam larutan tepat habis bereaksi dengan ion OH - yang ditambahkan sehingga spesi utama dalam larutan adalah Na +, Cl -, dan H 2 O. ph larutan pada titik ekivalen adalah 7. Penambahan NaOH setelah titik ekivalen menyebabkan

20 54 dalam larutan terdapat kelebihan ion OH - sehingga spesi utama dalam larutan adalah Na +, Cl -, OH - dan H 2 O dan ph larutan meningkat menjadi diatas 7. Untuk titrasi asam kuat dan basa kuat dimana asam sebagai titran dapat dicontohkan dengan titrasi NaOH oleh HCl. Titrasi ini adalah kebalikan dari titrasi HCl oleh NaOH. Level mikroskopik dari masingmasing tahapan dalam titrasi ini yaitu pada tahap awal titrasi sebelum HCl ditambahkan, spesi utama dalam larutan adalah Na +, OH - dan H 2 O. Karena terdapat sejumlah besar OH dalam larutan maka ph larutan sangat tinggi. Pada titik setengah netralisasi penambahan sejumlah H + hanya sedikit menurunkan ph. Spesi utama yang ada dalam larutan adalah Na +, OH -, Cl -, dan H 2 O. Pada titik ekivalen, semua ion OH - dalam larutan tepat habis bereaksi dengan ion H + yang ditambahkan sehingga spesi utama dalam larutan adalah Na +, Cl -, dan H 2 O dan ph larutan adalah 7. Penambahan HCl setelah titik ekivalen menyebabkan dalam larutan terdapat kelebihan ion H + sehingga spesi utama dalam larutan adalah Na +, Cl -, H + dan H 2 O. Karena adanya kelebihan H + dalam larutan menyebabkan ph larutan semakin turun. Berdasarkan tahapan-tahapan titrasi tersebut dapat dibuat suatu kurva titrasi yang merupakan grafik yang menyatakan hubungan ph dengan volume titran yang ditambahkan. Untuk titrasi asam lemah oleh basa kuat dicontohkan titrasi CH 3 COOH oleh NaOH. Pada tahap awal titrasi sebelum NaOH

21 55 ditambahkan, spesi utama dalam larutan adalah CH 3 COOH - dan H 2 O. Untuk menghitung ph larutan kita harus menggunakan pk a. Pada titik setengah netral, ketika ditambahkan NaOH kedalam larutan CH 3 COOH, reaksi yang terjadi akan menghasilkan CH 3 COO -. Adanya CH 3 COO - dan CH 3 COOH dalam larutan akan menyebabkan larutan bersifat penyangga sehingga pada tahap ini kenaikan ph sangat perlahan. Pada titik ekivalen, semua CH 3 COOH telah bereaksi menjadi CH 3 COO -. CH 3 COO - merupakan suatu basa konjugat dari asam asetat dan memiliki afinitas kuat terhadap proton, sedangkan sumber utama proton dalam larutan adalah air maka basa konjugat akan bereaksi dengan air (terhidrolisis) menghasilkan CH 3 COOH dan OH - sehingga nilai ph pada titik ekivalen > 7. Setelah titik ekivalen, penambahan NaOH lebih lanjut akan menyebabkan larutan menjadi semakin basa dan spesi utama dalam larutan adalah Na +, CH 3 COO -, OH -, dan H 2 O. Titrasi yang merupakan kebalikan dari titrasi diatas yaitu titrasi NaOH oleh CH 3 COOH. Pada tahap awal titrasi sebelum CH 3 COOH ditambahkan, spesi utama dalam larutan adalah Na +, OH - dan H 2 O dan ph larutan sangat tinggi. Pada titik setengah netralisasi ion OH - akan mengikat H + yang berasal dari CH 3 COOH. Namun didalam larutan masih terdapat sejumlah OH sehingga ph larutan masih diatas 7. Spesi utama yang ada dalam larutan adalah Na +, OH -, CH 3 COO -, dan H 2 O. Pada titik ekivalen, semua ion OH - dalam larutan tepat habis bereaksi dengan ion H + yang

22 56 ditambahkan yang berasal dari CH 3 COOH sehingga spesi utama dalam larutan adalah Na +, CH 3 COO -, dan H 2 O. Namun pada tahap ini terjadi hidrolisis ion CH 3 COO - yang menghasilkan ion OH - sehingga ph pada titik ekivalen lebih dari 7. Setelah titik ekivalen penambahan menyebabkan terjadinya larutan penyangga karena terdapat spesi CH 3 COO - dan CH 3 COOH. Adanya larutan penyangga ini menyebabkan tidak terjadinya penurunan ph secara berarti. Untuk titrasi asam kuat dan basa lemah dicontohkan titrasi NH 3 oleh HCl. Pada tahap awal titrasi sebelum HCl ditambahkan, spesi utama dalam larutan adalah NH 3 dan H 2 O. Pada titik setengah netralisasi, ketika ditambahkan HCl ke dalam erlenmeyer, reaksi netralisasi akan menghasilkan NH + 4, jadi di dalam larutan terdapat NH + 4 dan NH 3. Adanya spesi ini menyebabkan larutan bersifat penyangga sehingga pada tahap ini penurunan ph sangat perlahan. Pada titik ekivalen larutan mengandung NH + 4 yang bisa terhidrolisis menghasilkan ion H + sehingga ph pada titik ekivalen kurang dari 7. Setelah titik ekivalen, penambahan HCl lebih lanjut akan menyebabkan larutan semakin asam sehingga ph-nya akan semakin turun. Dan untuk titrasi NH 3 oleh HCl, pada tahap awal titrasi sebelum NH 3 ditambahkan, ph larutan sangat rendah dan spesi utama dalam larutan adalah H +, Cl - dan H 2 O. Pada titik setengah netralisasi, semua NH 3 yang ditambahkan akan bereaksi dengan H + + yang berasal dari HCl menjadi NH 4 sehingga spesi utama yang ada dalam larutan adalah H +, Cl -, NH + 4 dan

23 57 H 2 O. Pada titik ini ph larutan semakin meningkat karena jumlah H + semakin berkurang. Pada titik ekivalen, semua ion H + dalam larutan tepat habis bereaksi dengan ion OH - yang ditambahkan yang berasal dari NH 3 sehingga spesi utama dalam larutan adalah NH + 4, Cl -, dan H 2 O. Namun pada tahap ini terjadi hidrolisis ion NH + 4 yang menghasilkan ion H + sehingga ph pada titik ekivalen kurang dari 7. Setelah titik ekivalen penambahan NH 3 lebih lanjut menyebabkan terjadinya larutan penyangga + karena terdapat spesi NH 4 dan NH 3. Untuk level simbolik dari konsep ini ditampilkan kurva untuk masing-masing titrasi. Masing-masing kurva mempunyai pola yang berbeda-beda. Untuk konsep Kadar asam atau basa dalam suatu larutan dapat ditentukan dari data hasil titrasi karena pada saat tercapai titik ekivalen, mol H + = mol OH -, hanya dikembangkan level simboliknya saja karena untuk level makroskopik dan mikroskopik untuk konsep ini sudah digambarkan pada konsep sebelumnya. Jadi disini hanya ada penurunan rumus. Begitu juga untuk konsep K a dapat ditentukan melalui nilai ph untuk titrasi asam lemah dengan basa kuat pada saat konsentrasi asam lemah sama dengan konsentrasi basa konjugasinya yang terbentuk. Dan K b dapat ditentukan melalui nilai poh untuk titrasi basa lemah dengan asam kuat, pada saat konsentrasi basa lemah sama dengan konsentrasi asam konjugasinya yang terbentuk.

24 Validasi dan Revisi Representasi Level Makroskopik, Mikroskopik dan Simbolik pada Submateri Pokok Titrasi Asam Basa Level makroskopik, mikroskopik dan simbolik untuk masingmasing konsep yang telah disusun selanjutnya divalidasi untuk mengetahui kesesuaian antara level makroskopik, mikroskopik dan simbolik dengan konsep. Validasi ini dilakukan oleh dua guru kimia SMA dan tiga dosen kimia. Hasil validasi pengembangan level makroskopik, mikroskopik dan simbolik terlampir pada Lampiran 1.3. Setelah validasi didapat banyak masukan kemudian dilakukan beberapa perbaikan. Berikut perubahan yang telah dilakukan pada pengembangan level makroskopik, mikroskopik, dan simbolik: 1. Untuk konsep Salah satu metode penentuan kadar suatu larutan asam atau basa berdasarkan reaksi netralisasi disebut titrasi asam basa dan Titrasi melibatkan larutan dengan konsentrasi yang diketahui, larutan yang akan ditentukan konsentrasinya, dan indikator, gambar set alat titrasi diganti dengan video yang menunjukkan langkah-langkah dalam titrasi. 2. Untuk konsep Proses titrasi dapat dibagi menjadi beberapa tahap berdasarkan ph larutan yaitu tahap awal titrasi, titik setengah netralisasi, titik ekivalen dan tahap setelah titik ekivalen, konsep Hasil titrasi dapat diungkapkan dalam bentuk grafik yang menyatakan hubungan ph dengan volume titran yang ditambahkan yang disebut kurva titrasi serta

25 59 konsep Pola kurva titrasi dapat dibedakan berdasarkan jenis larutan penitrasi dan larutan yang dititrasi, level makroskopiknya ditunjukkan dengan animasi simulasi titrasi. Didalam animasi ini kita bisa memilih jenis titrasi yang diinginkan, larutan dan indikator yang akan digunakan. Namun selain itu juga akan dilakukan praktikum untuk titrasi asam lemah dengan basa kuat. 3. Gambar dari masing-masing tahapan dalam titrasi diganti. Pada gambar yang baru ini hanya digambarkan spesi-spesi yang mengalami reaksi saja sedangkan ion penonton tidak digambarkan. Contoh: (a) (b) Gambar 4.1. Tahap awal titrasi NaOH oleh HCl (a) sebelum validasi dan (b) setelah validasi 4. Untuk titrasi basa lemah dengan asam kuat tidak dimasukkan kedalam pengembangan level makroskopik, mikroskopik dan simbolik. Hal ini disebabkan karena NH 3 tidak stabil dalam larutannya sehingga jika dilakukan titrasi dengan cara biasa maka tidak memungkinkan. Karena

26 60 jenis titrasi ini tidak dimasukkan dalam pengembangan level makroskopik, mikroskopik dan simbolik, maka untuk konsep penentuan K b berdasarkan titrasi juga dihapuskan dari konsep. Perbaikan-perbaikan diatas diwujudkan dalam bentuk pengembangan level representasi kimia (makroskopik, mikroskopik dan simbolik) yang akan digunakan dalam pembuatan deskripsi pembelajaran beserta media pendukung. Hasil perbaikan tersebut dapat dilihat pada lampiran Pengembangan Deskripsi Pembelajaran dan Media Pendukung Deskripsi pembelajaran dirancang untuk memberikan pengalaman belajar yang melibatkan proses mental dan fisik melalui interaksi antarpeserta didik, peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya dalam rangka pencapaian kompetensi dasar. Deskripsi pembelajaran memuat rangkaian kegiatan yang harus dilakukan oleh peserta didik secara berurutan untuk mencapai kompetensi dasar. Penentuan urutan kegiatan pembelajaran harus sesuai dengan hierarki konsep materi pembelajaran. Pengembangan deskripsi pembelajaran dan media pendukung ini terbagi menjadi beberapa tahapan yaitu:

27 Pengembangan Deskripsi Pembelajaran Deskripsi pembelajaran ini berisi langkah-langkah dalam pembelajaran yang terdiri dari kegiatan guru, media yang digunakan dan kegiatan siswa. Deskripsi ini dibuat berdasarkan penegmbangan makroskopik, mikroskopik dan simbolik yang telah divalidasi dan direvisi. Dalam kegiatan guru, guru membimbing siswa menemukan konsep dengan cara menghubungkan level makroskopik, mikroskopik dan simbolik dengan pengalaman siswa sehari-hari. Hal tersebut merupakan bagian terpenting dalam strategi pembelajaran intertekstual. Pendekatan yang digunakan dalam deskripsi pembelajaran ini adalah pendekatan konsep. Sedangkan metode yang digunakan adalah metode discovery dan praktikum. Dengan metode discovery, siswa didorong oleh rasa ingin tahu untuk megeksplorasi dan belajar sendiri. Pemahaman suatu konsep didapat siswa melalui proses. Metode lain yang digunakan yaitu metode praktikum. Dengan pelaksanaan praktikum, siswa dapat melihat gambaran yang konkret tentang suatu peristiwa. Selain itu siswa juga dapat mengamati proses dan dapat mengembangkan sikap ilmuah. Jadi dengan pelaksanaan praktikum selain dapat memberikan pengalaman bagi siswa, juga dapat mengembangkan proses berpikir dengan timbulnya pertanyaan, mengapa reaksinya demikian, bagaimana kalau, dan seterusnya. Hal ini sesuai dengan strategi pembelajaran intertekstualitas dimana siswa tidak hanya dituntut untuk menerima konsep

28 62 dari guru akan tetapi siswa dilibatkan dalam proses penemuan konsep itu sendiri. Deskripsi pembelajaran yang telah dikembangkan membutuhkan media pendukung. Pengembangan media pendukung ini disusun berdasarkan deskripsi pembelajaran yang telah dikembangkan. Media ini berupa power point yang dilengkapi dengan video-video dan animasi yang diperoleh dari internet. Selain itu juga ada LKS praktikum titrasi asam basa yang bisa dijadikan pedoman bagi siswa untuk melakukan praktikum titrasi asam basa. LKS praktikum titrasi asam basa dapat dilihat dalam Lampiran Presentasi Deskripsi Pembelajaran Dalam mengoptimalisasikan deskripsi pembelajaran tersebut dilakukan presentasi terbatas dari deskripsi pembelajaran di hadapan dosen pembimbing dan rekan mahasiswa dalam satu tim. Presentasi ini mempunyai maksud yang sama dengan validasi. Langkah pertama dalam pembelajarannya yaitu siswa diberikan sutu kasus yaitu bagaimana caranya jika mereka diminta untuk mengetahui kebenaran kadar dari asam cuka yang terdapat dalam cuka makan. Setelah itu baru masuk ke konsep reaksi penetralan. Disini siswa diperlihatkan video reaksi penetralan dan bagaimana gambaran mikroskopiknya serta bagaimana cara untuk menuliskan persamaan reaksinya. Untuk selanjutnya

29 63 siswa diperlihatkan video titrasi yang berisi bagaimana langkah-langkah dalam melaksanakan titrasi tersebut. Langkah selanjutnya dijelaskan bahwa dalam ditrasi itu ada beberapa jenis. Kemudian diperlihatkan video untuk titrasi asam kuat dan basa kuat beserta mikroskopiknya untuk masing-masing tahap titrasi. Untuk titrasi asam lemah dan basa kuat akan dilakukan praktikum yang tujuannya untuk menghitung kadar CH 3 COOH, menentukan K a CH 3 COOH melalui titrasi dan tujuan terakhir untuk membuat kurva titrasi 25 ml NaOH 0,1 M dititrasi dengan 0,1 M CH 3 COOH. Kamudian diperlihatkan bagaimana gambaran mikroskopik dari titrasi tersebut sehingga siswa melihat bahwa pada titrasi asam lemah dan basa kuat ada tahapan dalam titrasi dimana terjadi larutan penyangga dan mengapa untuk titrasi ini ph larutan pada titik ekivalen lebih besar dari 7. Langkah terakhir yaitu disini akan dibahas untuk perhitungan titrasi pada percobaan pertama dan kedua yaitu menentukan kadar CH 3 COOH dan menentukan K a CH 3 COOH Revisi Deskripsi Pembelajaran Setelah deskripsi pembelajaran yang disusun dipresentasikan di hadapan dosen pembimbing dan rekan mahasiswa dalam satu tim, banyak kritikan dan saran yang diberikan terhadap perbaikan deskripsi

30 64 pembelajaran tersebut. Adapun revisi yang dilakukan setelah presentasi adalah sebagai berikut. Untuk apersepsi karena konsep pertama yang diberikan adalah reaksi penetralan maka apersepsinya menghubungkan dengan reaksi penetralan dengan kehidupan sehari-hari. Misalnya pada sakit maag. Mungkin diantara para siswa ada yang pernah mengalami sakit maag. Kemudian kita bisa menanyakan mengapa kalau sakit maag itu perutnya terasa sakit. Lalu bagaimana cara meredakan sakit maag. Kemudian kita memberi tahu siswa bahwa untuk meredakan sakit maag digunakan prinsip penetralan. Dalam hal ini yang dinetralkan adalah asam lambung. Lalu kita bisa menanyakan biasanya asam itu dinetralkan oleh apa. Selanjutnya dijelaskan bahwa dalam obat maag terkandung basa yang bisa menetralkan asam lambung sehingga sakit maag tersebut bisa reda. Untuk masuk kemateri titrasi asam basa guru menuntun siswa untuk merancang suatu percobaan ketika diberikan suatu kasus untuk menentukan kadar suatu asam atau basa berdasarkan reaksi penetralan namun alat-alat yang digunakan adalah alat yang sudah diketahui siswa. Hal ini dimaksudkan agar siswa bisa menemukan sendiri bagaimana prinsip titrasi asam basa. Selain itu juga agar merangsang kemampuan berpikir siswa. Disini guru memberikan pertanyaan-pertanyaan yang bisa menuntun siswa sampai pada akhirnya siswa bisa merancang suatu percobaan untuk

31 65 menentukan kadar asam cuka dengan menggunakan prinsip reaksi netralisasi namun bukan dengan alat-alat titrasi. Pada saat memperlihatkan video demonstrasi titrasi asam basa sebaiknya guru sambil menjelaskan langkah-langkah dari titrasi asam basa tersebut agar tidak terjadi kevakuman ketika vidoe diputar. Untuk makroskopik titrasi asam basa diganti dengan simulasi titrasi asam basa dengan menggunakan animasi. Didalam animasi ini kita bisa memilih jenis titrasi yang diinginkan. Kita juga bisa memilih larutan apa yang akan digunakan beserta indikator yang sesuai. Dan untuk level mikroskopik gambar yang ditonjolkan sebaiknya adalah molekul H +, OH - dan H 2 O karena yang mengalami reaksi adalah spesi-spesi tersebut. Sedangkan spesi-spesi yang lain hanya sebagai ion penonton karena tidak ikut bereaksi sehingga spesi-spesi tersebut tidak perlu digambarkan. Untuk lebih jelasnya, deskripsi pembelajaran hasil revisi dapat dilihat pada lampiran 1.6.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan di salah satu SMA Negeri di Kota Bandung. Subjek penelitian ini adalah enam orang siswa SMA kelas XI IPA yang sudah

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Strategi Pembelajaran Belajar adalah proses bagi siswa dalam membangun gagasan atau pemahaman sendiri. Oleh karena itu kegiatan belajar mengajar hendaknya memberikan kesempatan

Lebih terperinci

MATERI HIDROLISIS GARAM KIMIA KELAS XI SEMESTER GENAP

MATERI HIDROLISIS GARAM KIMIA KELAS XI SEMESTER GENAP MATERI HIDROLISIS GARAM KIMIA KELAS XI SEMESTER GENAP PENDAHULUAN Kalian pasti mendengar penyedap makanan. Penyedap makanan yang sering digunakan adalah vitsin. Penyedap ini mengandung monosodium glutamat

Lebih terperinci

Bab VIII Reaksi Penetralan dan Titrasi Asam-Basa

Bab VIII Reaksi Penetralan dan Titrasi Asam-Basa Bab VIII Reaksi Penetralan dan Titrasi Asam-Basa Sumber: James Mapple, Chemistry an Enquiry-Based Approach Pengukuran ph selama titrasi akan lebih akurat dengan menggunakan alat ph-meter. TUJUAN PEMBELAJARAN

Lebih terperinci

kimia ASAM-BASA III Tujuan Pembelajaran

kimia ASAM-BASA III Tujuan Pembelajaran KTSP K-13 kimia K e l a s XI ASAM-BASA III Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari materi ini, kamu diharapkan memiliki kemampuan berikut. 1. Memahami mekanisme reaksi asam-basa. 2. Memahami stoikiometri

Lebih terperinci

LARUTAN PENYANGGA (BUFFER)

LARUTAN PENYANGGA (BUFFER) LARUTAN PENYANGGA (BUFFER) Larutan penyangga Larutan penyangga atau larutan buffer adalah larutan yang ph-nya praktis tidak berubah walaupun kepadanya ditambahkan sedikit asam, sedikit basa, atau bila

Lebih terperinci

LOGO TEORI ASAM BASA

LOGO TEORI ASAM BASA LOGO TEORI ASAM BASA TIM DOSEN KIMIA DASAR FTP 2012 Beberapa ilmuan telah memberikan definisi tentang konsep asam basa Meskipun beberapa definisi terlihat kurang jelas dan berbeda satu sama lain, tetapi

Lebih terperinci

LARUTAN PENYANGGA DAN HIDROLISIS

LARUTAN PENYANGGA DAN HIDROLISIS 6 LARUTAN PENYANGGA DAN HIDROLISIS A. LARUTAN PENYANGGA B. HIDROLISIS Pada bab sebelumnya, kita sudah mempelajari tentang reaksi asam-basa dan titrasi. Jika asam direaksikan dengan basa akan menghasilkan

Lebih terperinci

LARUTAN PENYANGGA Bahan Ajar Kelas XI IPA Semester Gasal 2012/2013

LARUTAN PENYANGGA Bahan Ajar Kelas XI IPA Semester Gasal 2012/2013 LARUTAN PENYANGGA [Yea r] LARUTAN PENYANGGA Bahan Ajar Kelas XI IPA Semester Gasal 2012/2013 MARI BELAJAR Indikator Produk Menjelaskan komponen pembentuk larutan penyangga dengan berpikir kritis. Menjelaskan

Lebih terperinci

ASAM -BASA, STOIKIOMETRI LARUTAN DAN TITRASI ASAM-BASA

ASAM -BASA, STOIKIOMETRI LARUTAN DAN TITRASI ASAM-BASA ASAM -BASA, STOIKIOMETRI LARUTAN DAN TITRASI ASAM-BASA Asam merupakan zat yang yang mengion dalam air menghasilkan ion H + dan basa merupakan zat yang mengion dalam air menghasilkan ion OH -. ASAM Asam

Lebih terperinci

BAB 7. ASAM DAN BASA

BAB 7. ASAM DAN BASA BAB 7. ASAM DAN BASA 7. 1 TEORI ASAM BASA 7. 2 TETAPAN KESETIMBANGAN PENGIONAN ASAM DAN BASA 7. 3 KONSENTRASI ION H + DAN ph 7. 4 INDIKATOR ASAM-BASA (INDIKATOR ph) 7. 5 CAMPURAN PENAHAN 7. 6 APLIKASI

Lebih terperinci

H + + OH - > H 2 O. Jumlah mol asam (proton) sama dengan jumlah mol basa (ion hidroksida). Stoikiometri netralisasi

H + + OH - > H 2 O. Jumlah mol asam (proton) sama dengan jumlah mol basa (ion hidroksida). Stoikiometri netralisasi Netralisasi a. Netralisasi Neutralisasi dapat didefinisikan sebagai reaksi antara proton (atau ion hidronium) dan ion hidroksida membentuk air. Dalam bab ini kita hanya mendiskusikan netralisasi di larutan

Lebih terperinci

BAB 6. Jika ke dalam air murni ditambahkan asam atau basa meskipun dalam jumlah. Larutan Penyangga. Kata Kunci. Pengantar

BAB 6. Jika ke dalam air murni ditambahkan asam atau basa meskipun dalam jumlah. Larutan Penyangga. Kata Kunci. Pengantar Kimia XI SMA 179 BAB 6 Larutan Penyangga Tujuan Pembelajaran: Setelah mempelajari bab ini, Anda diharapkan mampu: 1. Menjelaskan pengertian larutan penyangga dan komponen penyusunnya. 2. Merumuskan persamaan

Lebih terperinci

CH 3 COONa 0,1 M K a CH 3 COOH = 10 5

CH 3 COONa 0,1 M K a CH 3 COOH = 10 5 Soal No. 1 Dari beberapa larutan berikut ini yang tidak mengalami hidrolisis adalah... A. NH 4 Cl C. K 2 SO 4 D. CH 3 COONa E. CH 3 COOK Yang tidak mengalami peristiwa hidrolisis adalah garam yang berasal

Lebih terperinci

PETA KONSEP. Larutan Penyangga. Larutan Penyangga Basa. Larutan Penyangga Asam. Asam konjugasi. Basa lemah. Asam lemah. Basa konjugasi.

PETA KONSEP. Larutan Penyangga. Larutan Penyangga Basa. Larutan Penyangga Asam. Asam konjugasi. Basa lemah. Asam lemah. Basa konjugasi. PETA KONSEP Larutan Penyangga mempertahankan berupa ph Larutan Penyangga Asam mengandung Larutan Penyangga Basa mengandung Asam lemah Basa konjugasi Asam konjugasi Basa lemah contoh contoh contoh contoh

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA. dikemukakan oleh Ehrenberg (dalam Pakaya, 2008: 3) bahwa konsep merupakan

BAB II KAJIAN PUSTAKA. dikemukakan oleh Ehrenberg (dalam Pakaya, 2008: 3) bahwa konsep merupakan 6 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2. 1 Konsep dan Pemahaman Konsep Kimia Banyak definisi konsep yang dikemukakan oleh para ahli, seperti yang dikemukakan oleh Ehrenberg (dalam Pakaya, 2008: 3) bahwa konsep merupakan

Lebih terperinci

Lampiran 2.2 (Analisis Rencana Pelaksanaan Pembelajaran)

Lampiran 2.2 (Analisis Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) Lampiran 2.2 (Analisis Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) I. Analisis Indikator 4. Memahami sifat-sifat larutan asambasa, metode pengukuran, dan terapannya SMAN 1 Dasar SMAN 4 Bandung SMAN 1 Cimahi SMAN

Lebih terperinci

LARUTAN PENYANGGA (BUFFER)

LARUTAN PENYANGGA (BUFFER) LARUTAN PENYANGGA (BUFFER) Larutan penyangga Larutan penyangga atau larutan buffer adalah larutan yang ph-nya praktis tidak berubah walaupun kepadanya ditambahkan sedikit asam, sedikit basa, atau bila

Lebih terperinci

Teori Asam-Basa Arrhenius

Teori Asam-Basa Arrhenius Standar Kompetensi emahami terapannya. sifatsifat larutan asambasa, metode pengukuran, dan Kompetensi Dasar enjelaskan teori asam basa menurut Arrhenius mengklasifikasi berbagai larutan asam, netral, dan

Lebih terperinci

GALAT TITRASI. Ilma Nugrahani

GALAT TITRASI. Ilma Nugrahani GALAT TITRASI Ilma Nugrahani Galat Titrasi Adalah galat yang terjadi karena indikator berubah warna sebelum atau sesudah titik setara ditunjukkan dari kurva titrasi titik akhir titik ekivalen. Dapat disebabkan

Lebih terperinci

LEMBAR SOAL. Mata pelajaran : Kimia. Kelas/Program : XI/IPA Hari, tanggal : Selasa, 8 April 2008 Alokasi waktu : 90 Menit

LEMBAR SOAL. Mata pelajaran : Kimia. Kelas/Program : XI/IPA Hari, tanggal : Selasa, 8 April 2008 Alokasi waktu : 90 Menit DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM JURUSAN KIMIA Gedung D6. Kampus Sekaran Gunungpati Semarang 50229 Telp. 8508035 LEMBAR SOAL Mata

Lebih terperinci

Laporan Praktikum Kimia ~Titrasi asam basa~

Laporan Praktikum Kimia ~Titrasi asam basa~ Laporan Praktikum Kimia ~Titrasi asam basa~ -Menentukan konsentrasi NaOH dengan HCl 0,1 M- Latifa Dinna Prayudipta XI IPA 1 SMAN 3 TANGERANG SELATAN TAHUN AJARAN 2009/2010 Laporan praktikum kimia -titrasi

Lebih terperinci

Larutan Penyangga XI MIA

Larutan Penyangga XI MIA Larutan Penyangga XI MIA Komponen Larutan Penyangga Larutan Penyangga Asam Terdiri dari Asam lemah dan basa konjugasinya (Contoh : CH 3 COOH dan CH 3 COO -, HF dan F - ) Cara membuatnya : 1. Mencampurkan

Lebih terperinci

kimia TITRASI ASAM BASA

kimia TITRASI ASAM BASA Kurikulum 2006/2013 2013 kimia K e l a s XI TITRASI ASAM BASA Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari materi ini, kamu diharapkan memiliki kemampuan berikut. 1. Memahami definisi dan macam-macam titrasi.

Lebih terperinci

Lampiran Sumber Belajar : Purba, Michael Kimia SMA. Erlangga. Jakarta

Lampiran Sumber Belajar : Purba, Michael Kimia SMA. Erlangga. Jakarta Lampiran 3 95 INTRUKSI 1. Setiap siswa harus membaca penuntun praktikum ini dengan seksama. 2. Setelah alat dan bahan siap tersedia, laksanakanlah percobaan menurut prosedur percobaan. 3. Setelah melakukan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Belajar merupakan proses aktif siswa untuk mempelajari dan memahami

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Belajar merupakan proses aktif siswa untuk mempelajari dan memahami BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Belajar dan Hasil Belajar Belajar merupakan proses aktif siswa untuk mempelajari dan memahami konsep-konsep yang dikembangkan dalam kegiatan belajar mengajar, baik individual

Lebih terperinci

wanibesak.wordpress.com 1

wanibesak.wordpress.com 1 Ringkasan, contoh soal dan pembahasan mengenai asam, basa dan larutan penyangga atau larutan buffer Persamaan ionisasi air H 2O H + + OH Dari reaksi di atas sesuai hukum kesetimbangan, tetapan kesetimbangan

Lebih terperinci

Presentasi Powerpoint Pengajar oleh Penerbit ERLANGGA Divisi Perguruan Tinggi. Bab17. Kesetimbangan Asam-Basa dan Kesetimbangan Kelarutan

Presentasi Powerpoint Pengajar oleh Penerbit ERLANGGA Divisi Perguruan Tinggi. Bab17. Kesetimbangan Asam-Basa dan Kesetimbangan Kelarutan Presentasi Powerpoint Pengajar oleh Penerbit ERLANGGA Divisi Perguruan Tinggi Bab17 Kesetimbangan Asam-Basa dan Kesetimbangan Kelarutan Larutan buffer adalah larutan yg terdiri dari: 1. asam lemah/basa

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN I. Standar Kompetensi 1. Memahami sifat-sifat larutan asam basa, metode pengukuran, dan terapannya

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN I. Standar Kompetensi 1. Memahami sifat-sifat larutan asam basa, metode pengukuran, dan terapannya Lampiran 2 63 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN I Mata Pelajaran Kelas/Semester Sub Materi Pokok Alokasi Waktu Pertemuan ke : Kimia : XI IPA 4/ 2 (dua) : Teori Asam Basa Arrhenius : 2 x 45 menit : I Standar

Lebih terperinci

LARUTAN PENYANGGA (BUFFER)

LARUTAN PENYANGGA (BUFFER) LARUTAN PENYANGGA (BUFFER) Larutan penyangga Larutan penyangga atau larutan buffer adalah larutan yang ph-nya praktis tidak berubah walaupun kepadanya ditambahkan sedikit asam, sedikit basa, atau bila

Lebih terperinci

Sumber: Silberberg, Chemistry: The Molecular Nature of Matter and Change

Sumber: Silberberg, Chemistry: The Molecular Nature of Matter and Change Bab VII ph Larutan Asam-Basa Sumber: Silberberg, Chemistry: The Molecular Nature of Matter and Change Indikator universal dan kertas lakmus digunakan untuk mengindentifikasi ph larutan asam-basa. TUJUAN

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan di salah satu SMA Negeri di kabupaten Garut. Subjek dalam penelitian ini adalah siswa SMA yang telah mempelajari materi

Lebih terperinci

Bab IV Hasil dan Diskusi

Bab IV Hasil dan Diskusi Bab IV Hasil dan Diskusi IV.1 Hasil Eksperimen Eksperimen dikerjakan di laboratorium penelitian Kimia Analitik. Suhu ruang saat bekerja berkisar 24-25 C. Data yang diperoleh mencakup data hasil kalibrasi

Lebih terperinci

LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT

LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT BAB 6 LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT Standar Kompetensi Memahami sifat-sifat larutan non elektrolit dan elektrolit, serta reaksi oksidasi-reduksi Kompetensi Dasar Mengidentifikasi sifat larutan

Lebih terperinci

Disusun Oleh: Anastasia Latif ( XI IPA 1 ) Christine ( XI IPA 1 ) Josephine Putri ( XI IPA 2 ) Kelvin Ricky (XI IPA 2 ) Patty Regina (XI IPA 1 )

Disusun Oleh: Anastasia Latif ( XI IPA 1 ) Christine ( XI IPA 1 ) Josephine Putri ( XI IPA 2 ) Kelvin Ricky (XI IPA 2 ) Patty Regina (XI IPA 1 ) LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA Asam dan Basa Disusun Oleh: Anastasia Latif ( XI IPA 1 ) Christine ( XI IPA 1 ) Josephine Putri ( XI IPA 2 ) Kelvin Ricky (XI IPA 2 ) Patty Regina (XI IPA 1 ) Windy Saputra ( XI

Lebih terperinci

INTRUKSI Kompetensi Dasar Indikator Sumber Belajar

INTRUKSI Kompetensi Dasar Indikator    Sumber Belajar Lampiran 3 89 INTRUKSI 1. Setiap siswa harus membaca penuntun praktikum ini dengan seksama. 2. Setelah alat dan bahan siap tersedia, laksanakanlah percobaan menurut prosedur percobaan. 3. Setelah melakukan

Lebih terperinci

Presentasi Powerpoint Pengajar oleh Penerbit ERLANGGA Divisi Perguruan Tinggi. Bab 16. Asam dan Basa

Presentasi Powerpoint Pengajar oleh Penerbit ERLANGGA Divisi Perguruan Tinggi. Bab 16. Asam dan Basa Presentasi Powerpoint Pengajar oleh Penerbit ERLANGGA Divisi Perguruan Tinggi Bab 16 Asam dan Basa Asam Memiliki rasa masam; misalnya cuka mempunyai rasa dari asam asetat, dan lemon serta buah-buahan sitrun

Lebih terperinci

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Endang Susilowati MODEL Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) SAINS KIMIA Prinsip dan Terapannya untuk Kelas XI SMA dan MA Semester 2 Program Ilmu Pengetahuan Alam 2B Berdasarkan Permendiknas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif. Metode deskriptif adalah suatu metode penelitian yang dimaksudkan untuk menggambarkan fenomena-fenomena

Lebih terperinci

Kelas : XI IPA Guru : Tim Guru HSPG Tanggal : Senin, 23 Mei 2016 Mata pelajaran : Kimia Waktu : WIB

Kelas : XI IPA Guru : Tim Guru HSPG Tanggal : Senin, 23 Mei 2016 Mata pelajaran : Kimia Waktu : WIB Kelas : XI IPA Guru : Tim Guru HSPG Tanggal : Senin, 23 Mei 2016 Mata pelajaran : Kimia Waktu : 10.15 11.45 WIB Petunjuk Pengerjaan Soal Berdoa terlebih dahulu sebelum mengerjakan! Isikan identitas Anda

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR I

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR I LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR I NAMA KELOMPOK : MELVIA PERMATASARI (08121006013) MELANY AMDIRA (08121006027) ANIS ALAFIFAH (08121006029) PUTRI WULANDARI (08121006071) MUTIARA BELLA (08121006073) JURUSAN

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM 3 ph METER, BUFFER, dan PENGENCERAN DISUSUN OLEH : MARIA LESTARI DAN YULIA FITRI GHAZALI Kamis 04 Oktober s/d 16.

LAPORAN PRAKTIKUM 3 ph METER, BUFFER, dan PENGENCERAN DISUSUN OLEH : MARIA LESTARI DAN YULIA FITRI GHAZALI Kamis 04 Oktober s/d 16. LAPORAN PRAKTIKUM 3 ph METER, BUFFER, dan PENGENCERAN DISUSUN OLEH : MARIA LESTARI DAN YULIA FITRI GHAZALI Kamis 04 Oktober 2012 14.00 s/d 16.00 wib TUJUAN : 1. Agar mahasiswa dapat memahami prinsip-prinsip

Lebih terperinci

Dikenal : - Asidimetri : zat baku asam - Alkalimetri : zat baku basa DASAR : Reaksi penetralan Asam + Basa - hidrolisis - buffer - hal lain ttg lart

Dikenal : - Asidimetri : zat baku asam - Alkalimetri : zat baku basa DASAR : Reaksi penetralan Asam + Basa - hidrolisis - buffer - hal lain ttg lart Dikenal : - Asidimetri : zat baku asam - Alkalimetri : zat baku basa DASAR : Reaksi penetralan Asam + Basa - hidrolisis - buffer - hal lain ttg lart a. AK + BK ph = 7 B. AK + BL ph < 7 C. AL + BK ph >

Lebih terperinci

LEMBARAN SOAL 4. Mata Pelajaran : KIMIA Sat. Pendidikan : SMA Kelas / Program : XI IPA ( SEBELAS IPA )

LEMBARAN SOAL 4. Mata Pelajaran : KIMIA Sat. Pendidikan : SMA Kelas / Program : XI IPA ( SEBELAS IPA ) LEMBARAN SOAL 4 Mata Pelajaran : KIMIA Sat. Pendidikan : SMA Kelas / Program : XI IPA ( SEBELAS IPA ) PETUNJUK UMUM 1. Tulis nomor dan nama Anda pada lembar jawaban yang disediakan 2. Periksa dan bacalah

Lebih terperinci

BAB 5. Larutan Asam dan Basa. Kata Kunci. Pengantar Asam dan basa sudah dikenal sejak zaman dulu. Istilah asam (acid) berasal dari

BAB 5. Larutan Asam dan Basa. Kata Kunci. Pengantar Asam dan basa sudah dikenal sejak zaman dulu. Istilah asam (acid) berasal dari Kimia XI SMA 147 BAB 5 Larutan Asam dan Basa Tujuan Pembelajaran: Setelah mempelajari bab ini, Anda diharapkan mampu: 1. Menjelaskan pengertian asam-basa menurut Arrhenius. 2. Membandingkan kekuatan asam-basa.

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Data Data yang didapatkan dari penelitian ini yaitu hasil pretest dan posttest. Hasil pretest digunakan sebagai data pendukung untuk mengetahui kemampuan

Lebih terperinci

Titrasi asam kuat-basa kuat

Titrasi asam kuat-basa kuat TITRASI ASAM-BASA KURVA TITRASI plot atau kurva antara ph atau poh terhadap volume titran untuk menguji apakah suatu reaksi dapat digunakan untuk analisa titrimetri ataukah tidak memilih indikator Titrasi

Lebih terperinci

BAB 4 TEMUAN DAN PEMBAHASAN. merumuskan indikator dan konsep pada submateri pokok kenaikan titik didih

BAB 4 TEMUAN DAN PEMBAHASAN. merumuskan indikator dan konsep pada submateri pokok kenaikan titik didih BAB 4 TEMUAN DAN PEMBAHASAN Secara garis besar, penelitian ini dibagi menjadi tiga tahap yaitu merumuskan indikator dan konsep pada submateri pokok kenaikan titik didih larutan setelah menganalisis standar

Lebih terperinci

Hidrolisis Garam. Model Problem Based Learning (PBL)

Hidrolisis Garam. Model Problem Based Learning (PBL) E-BOOK KIMIA Hidrolisis Garam Special video included Model Problem Based Learning (PBL) Penulis Barista Kristyaningsih Pembimbing Prof. Sulistyo Saputro, M.Si, Ph.D Prof. Sentot Budi R., Ph.D Untuk Kelas

Lebih terperinci

Derajat Keasaman dan kebasaan (ph dan poh)

Derajat Keasaman dan kebasaan (ph dan poh) Derajat Keasaman dan kebasaan (ph dan poh) Berdasarkan teori asam basa Arhenius, suatu larutan dapat bersifat asam, basa atau netral tergantung pada konsentrasi ion H+ atau ion OH dalam larutan tersebut.

Lebih terperinci

2/14/2012 LOGO Asam Basa Apa yang terjadi? Koma Tulang keropos Sesak napas dll

2/14/2012 LOGO Asam Basa Apa yang terjadi? Koma Tulang keropos Sesak napas dll LOGO Bab 08 Asam Basa Apa yang terjadi? - Koma - Tulang keropos - Sesak napas - dll 1 Ikhtisar Teori Asam Basa Sifat Asam-Basa dari Air ph-suatu ukuran keasaman Kesetimbangan Asam-Basa Lemah dan Garam

Lebih terperinci

SKL- 3: LARUTAN. Ringkasan Materi. 1. Konsep Asam basa menurut Arrhenius. 2. Konsep Asam-Basa Bronsted dan Lowry

SKL- 3: LARUTAN. Ringkasan Materi. 1. Konsep Asam basa menurut Arrhenius. 2. Konsep Asam-Basa Bronsted dan Lowry SKL- 3: LARUTAN 3 Menjelaskan sifat-sifat larutan, metode pengukuran dan terapannya. o Menganalisis data daya hantar listrik beberapa larutan o Mendeskripsikan konsep ph larutan o Menghitung konsentrasi

Lebih terperinci

I. LARUTAN BUFFER. 1. Membuat Larutan Buffer 2. Mempelajari Daya Sanggah Larutan Buffer TINJAUAN PUSTAKA

I. LARUTAN BUFFER. 1. Membuat Larutan Buffer 2. Mempelajari Daya Sanggah Larutan Buffer TINJAUAN PUSTAKA I. LARUTAN BUFFER II. TUJUAN 1. Membuat Larutan Buffer 2. Mempelajari Daya Sanggah Larutan Buffer III. TINJAUAN PUSTAKA Larutan penyangga atau larutan buffer atau larutan dapar merupakan suatu larutan

Lebih terperinci

I. STANDAR KOMPETENSI 4. Memahami sifat-sifat larutan asam-basa, metode pengukuran, dan terapannya.

I. STANDAR KOMPETENSI 4. Memahami sifat-sifat larutan asam-basa, metode pengukuran, dan terapannya. RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TITRASI ASAM-BASA SEKOLAH : SMAN 16 SURABAYA MATA PELAJARAN : KIMIA KELAS / SEMESTER : XI / 2 (dua) ALOKASI WAKTU : 2 Jam Pelajaran I. STANDAR KOMPETENSI 4. Memahami

Lebih terperinci

1. Dari pengujian larutan dengan kertas lakmus diperoleh data berikut:

1. Dari pengujian larutan dengan kertas lakmus diperoleh data berikut: SOAL-SOAL BAB 5 LARUTAN ASAM BASA/ Kimia Erlangga 2B 1. Dari pengujian larutan dengan kertas lakmus diperoleh data berikut: No Larutan yang diuji Warna lakmus Merah Biru 1 X Merah Biru 2 Y Merah Merah

Lebih terperinci

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA BAHAN AJAR KIMIA DASAR

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA BAHAN AJAR KIMIA DASAR No. BAK/TBB/SBG201 Revisi : 00 Tgl. 01 Mei 2008 Hal 1 dari 11 BAB VIII LARUTAN ASAM DAN BASA Asam dan basa sudah dikenal sejak dahulu. Istilah asam (acid) berasal dari bahasa Latin acetum yang berarti

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. evaluasi merupakan suatu proses merencanakan, memperoleh, dan menyediakan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. evaluasi merupakan suatu proses merencanakan, memperoleh, dan menyediakan 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian evaluasi Mahrens dan Lehman (Purwanto: 2004: 13) mengemukakan bahwa evaluasi merupakan suatu proses merencanakan, memperoleh, dan menyediakan informasi yang sangat

Lebih terperinci

PENENTUAN KOMPOSISI MAGNESIUM HIDROKSIDA DAN ALUMINIUM HIDROKSIDA DALAM OBAT MAAG

PENENTUAN KOMPOSISI MAGNESIUM HIDROKSIDA DAN ALUMINIUM HIDROKSIDA DALAM OBAT MAAG PENENTUAN KOMPOSISI MAGNESIUM HIDROKSIDA DAN ALUMINIUM HIDROKSIDA DALAM OBAT MAAG PENDAHULUAN Obat maag atau antasida adalah obat yang mengandung bahan-bahan yang efektif yang menetralkan asam dilambung.

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA SURABAYA DINAS PENDIDIKAN SMA NEGERI 16 SURABAYA JL. RAYA PRAPEN TELP FAX KODE POS 60299

PEMERINTAH KOTA SURABAYA DINAS PENDIDIKAN SMA NEGERI 16 SURABAYA JL. RAYA PRAPEN TELP FAX KODE POS 60299 PEMERINTAH KOTA SURABAYA DINAS PENDIDIKAN SMA NEGERI 16 SURABAYA JL. RAYA PRAPEN TELP. 031-8415492 FAX 031-8430673 KODE POS 60299 ULANGAN AKHIR SEMESTER 2 (DUA) TAHUN PELAJARAN 2011 2012 Hari/Tanggal :

Lebih terperinci

SOAL KIMIA 1 KELAS : XI IPA

SOAL KIMIA 1 KELAS : XI IPA SOAL KIIA 1 KELAS : XI IPA PETUNJUK UU 1. Tulis nomor dan nama Anda pada lembar jawaban yang disediakan 2. Periksa dan bacalah soal dengan teliti sebelum Anda bekerja 3. Kerjakanlah soal anda pada lembar

Lebih terperinci

OAL TES SEMESTER II. I. Pilihlah jawaban yang paling tepat!

OAL TES SEMESTER II. I. Pilihlah jawaban yang paling tepat! KIMIA XI SMA 217 S OAL TES SEMESTER II I. Pilihlah jawaban yang paling tepat! 1. Basa menurut Arhenius adalah senyawa yang bila dilarutkan dalam air akan menghasilkan a. proton d. ion H b. elektron e.

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Data Bahwa dalam penelitian ini diperoleh data sebagai berikut: 1. Lembar Observasi Keterampilan Generik Sains Berdasarkan penelitian diperoleh data obsevasi

Lebih terperinci

Soal dan Pembahasan Asam Basa, Larutan Penyangga, Hidrolisis Garam, dan K SP

Soal dan Pembahasan Asam Basa, Larutan Penyangga, Hidrolisis Garam, dan K SP Soal dan Pembahasan Asam Basa, Larutan Penyangga, Hidrolisis Garam, dan K SP Θ Asam Basa 1. Jelaskan Pengertian Asam Basa menurut arrhenius! Asam Zat yang dalam air melepaskan ion H + Basa Senyawa yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Judul percobaan B. Tujuan praktikum

BAB I PENDAHULUAN A. Judul percobaan B. Tujuan praktikum BAB I PENDAHULUAN A. Judul percobaan Pengenceran Suatu Larutan B. Tujuan praktikum Melatih menggunakan labu ukur di dalam membuat pengenceran atau suatu larutan. 1 BAB II METODE A. Alat dan Bahan Alat:

Lebih terperinci

SMA NEGERI 6 SURABAYA LARUTAN ASAM & BASA. K a = 2.M a. 2. H 2 SO 4 (asam kuat) α = 1 H 2 SO 4 2H + 2

SMA NEGERI 6 SURABAYA LARUTAN ASAM & BASA. K a = 2.M a. 2. H 2 SO 4 (asam kuat) α = 1 H 2 SO 4 2H + 2 SMA NEGERI 6 SURABAYA LARUTAN ASAM & BASA K I M I A 1). TEORI ARCHENIUS Asam adalah zat yang jika di dalam air melepaskan ion H +, dengan kata lain pembawa sifat asam adalah ion H +. jumlah ion H+ yang

Lebih terperinci

KIMIa ASAM-BASA II. K e l a s. A. Kesetimbangan Air. Kurikulum 2006/2013

KIMIa ASAM-BASA II. K e l a s. A. Kesetimbangan Air. Kurikulum 2006/2013 Kurikulum 2006/2013 KIMIa K e l a s XI ASAM-BASA II Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari materi ini, kamu diharapkan memiliki kemampuan berikut. 1. Memahami kesetimbangan air. 2. Memahami pengaruh asam

Lebih terperinci

YAYASAN WIDYA BHAKTI SEKOLAH MENENGAH ATAS SANTA ANGELA TERAKREDITASI A

YAYASAN WIDYA BHAKTI SEKOLAH MENENGAH ATAS SANTA ANGELA TERAKREDITASI A YAYASAN WIDYA BHAKTI SEKOLAH MENENGAH ATAS SANTA ANGELA TERAKREDITASI A Jl. Merdeka No. 24 Bandung 022. 4214714 Fax.022. 4222587 http//: www.smasantaangela.sch.id, e-mail : smaangela@yahoo.co.id 043 URS

Lebih terperinci

Chemistry Practicum Report

Chemistry Practicum Report Chemistry Practicum Report Created by: Michiko Tanadi (20) XI Science II Patty Regina (24) XI Science I XI Science 2009/2010 Tarakanita II Senior High School Jalan Taman Pluit Permai Barat 1 Jakarta 14450

Lebih terperinci

BAB IV TEMUAN DAN PEMBAHASAN. Dalam pengembangan strategi pembelajaran intertekstualitas pada materi

BAB IV TEMUAN DAN PEMBAHASAN. Dalam pengembangan strategi pembelajaran intertekstualitas pada materi BAB IV TEMUAN DAN PEMBAHASAN Dalam pengembangan strategi pembelajaran intertekstualitas pada materi ikatan kimia ini dilakukan beberapa tahap kerja. Tahapan kerja tersebut meliputi analisis standar kompetensi

Lebih terperinci

KIMIA (2-1)

KIMIA (2-1) 03035307 KIMIA (2-1) Dr.oec.troph.Ir.Krishna Purnawan Candra, M.S. Kuliah ke-9 Teori Asam Basa Bahan kuliah ini disarikan dari Chemistry 4th ed. McMurray and Fay Faperta UNMUL 2011 Pengertian Asam dan

Lebih terperinci

Bab IV Hasil dan Pembahasan

Bab IV Hasil dan Pembahasan Bab IV Hasil dan Pembahasan IV.1 Pembuatan Larutan Buffer Semua zat yang digunakan untuk membuat larutan buffer dapat larut dengan sempurna. Larutan yang diperoleh jernih, homogen, dan tidak berbau. Data

Lebih terperinci

TEORI ASAM BASA Secara Umum :

TEORI ASAM BASA Secara Umum : TEORI ASAM BASA Secara Umum : Asam Basa : : Cairan berasa asam dan dapat memerahkan kertas lakmus biru Cairan berasa pahit dan dapat membirukan kertas lakmus merah Garam : Cairan yang berasa asin TEORI

Lebih terperinci

PERCOBAAN 3 REAKSI ASAM BASA

PERCOBAAN 3 REAKSI ASAM BASA PERCOBAAN 3 REAKSI ASAM BASA I. Teori Dasar Kita sering menjumpai asam dan basa dalam kehidupan sehari-hari. Buah-buahan, seperti jeruk, apel, dll., mengandung asam. Amonia rumah tangga, bahan pembersih,

Lebih terperinci

SMA Negeri 6 Denpasar Alamat Jalan Raya Sanur Tlp : 0361(247843) Denpasar

SMA Negeri 6 Denpasar Alamat Jalan Raya Sanur Tlp : 0361(247843) Denpasar RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) Mata Pelajaran : Kimia Materi : Reaksi Asam Basa dan Perhitungannya Kelas / Smt : XI / 2 Oleh : I Wayan Subaga SMA Negeri 6 Denpasar Alamat Jalan Raya Sanur Tlp

Lebih terperinci

Reaksi dalam larutan berair

Reaksi dalam larutan berair Reaksi dalam larutan berair Drs. Iqmal Tahir, M.Si. iqmal@gadjahmada.edu Larutan - Suatu campuran homogen dua atau lebih senyawa. Pelarut (solven) - komponen dalam larutan yang membuat penuh larutan (ditandai

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1 NAMA : NIP : INSTANSI : TANGGAL :

LAMPIRAN 1 NAMA : NIP : INSTANSI : TANGGAL : INSTRUMEN PENILAIAN PENELITIAN PENGEMBANGAN MOBILE GAME BRAINCHEMIST SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN KIMIA SMA/MA PADA MATERI ASAM BASA, LARUTAN PENYANGGA, DAN HIDROLISIS GARAM UNTUK GURU KIMIA SMA/MA (REVIEWER)

Lebih terperinci

BAB IV TEMUAN PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pengkategorian Penggunaan Level Mikroskopik dalam Buku Teks. Kimia SMA pada Materi Larutan Penyangga

BAB IV TEMUAN PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pengkategorian Penggunaan Level Mikroskopik dalam Buku Teks. Kimia SMA pada Materi Larutan Penyangga BAB IV TEMUAN PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Temuan 4.1.1 Pengkategorian Penggunaan Level Mikroskopik dalam Buku Teks Kimia SMA pada Materi Larutan Penyangga Penggunaan level mikroskopik dalam buku teks

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Data Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, diperoleh data kualitas keterampilan memberikan penjelasan sederhana peserta didik. Sebagaimana dijabarkan

Lebih terperinci

CH 3 COOH (aq) + NaOH (aq) CH 3 COONa (aq) + H 2 O (l)

CH 3 COOH (aq) + NaOH (aq) CH 3 COONa (aq) + H 2 O (l) PENGEMBANGAN PROSEDUR PENENTUAN KADAR ASAM CUKA SECARA TITRASI ASAM BASA DENGAN BERBAGAI INDIKATOR ALAMI (SEBAGAI ALTERNATIF PRAKTIKUM TITRASI ASAM BASA DI SMA) Das Salirawati, M.Si dan Regina Tutik Padmaningrum,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan disalah satu SMA di kabupaten Kuningan. Subjek penelitian ini adalah delapan orang siswa SMA kelas XI IPA yang terdiri

Lebih terperinci

kimia ASAM-BASA I Tujuan Pembelajaran

kimia ASAM-BASA I Tujuan Pembelajaran KTSP & K-13 kimia K e l a s XI ASAM-BASA I Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari materi ini, kamu diharapkan memiliki kemampuan berikut. 1. Memahami definisi dan sifat asam serta basa. 2. Memahami teori

Lebih terperinci

KIMIA ANALITIK TITRASI ASAM-BASA

KIMIA ANALITIK TITRASI ASAM-BASA KIMIA ANALITIK TITRASI ASAM-BASA KIMIA ANALITIK 02 REGULER KELOMPOK 6 Disusun oleh: 1. Jang Jin Joo 1306399071 (11) 2. Robby Samuel 1306402204 (12) TEKNIK METALURGI DAN MATERIAL 2014 Pengertian Titrasi

Lebih terperinci

ASAM DAN BASA. Adelya Desi Kurniawati, STP., MP., M.Sc.

ASAM DAN BASA. Adelya Desi Kurniawati, STP., MP., M.Sc. ASAM DAN BASA Adelya Desi Kurniawati, STP., MP., M.Sc. Tujuan Pembelajaran 1.Mahasiswa memahami konsep dasar asam dan basa 2.Mahasiswa mampu mendefinisikan dan membedakan sifat-sifat asam dan basa 3.Mahasiswa

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR II PERCOBAAN II REAKSI ASAM BASA : OSU OHEOPUTRA. H STAMBUK : A1C : PENDIDIKAN MIPA

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR II PERCOBAAN II REAKSI ASAM BASA : OSU OHEOPUTRA. H STAMBUK : A1C : PENDIDIKAN MIPA LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA DASAR II PERCOBAAN II REAKSI ASAM BASA NAMA : OSU OHEOPUTRA. H STAMBUK : A1C4 07 017 KELOMPOK PROGRAM STUDI JURUSAN : II : PENDIDIKAN KIMIA : PENDIDIKAN MIPA ASISTEN PEMBIMBING

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. A. Keterampilan Berkomunikasi Sebagai Bagian Dari Keterampilan Proses

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. A. Keterampilan Berkomunikasi Sebagai Bagian Dari Keterampilan Proses BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Keterampilan Berkomunikasi Sebagai Bagian Dari Keterampilan Proses Sains. Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) atau Sains adalah ilmu yang berhubungan dengan cara mencari tahu tentang

Lebih terperinci

BAB IV TEMUAN DAN PEMBAHASAN. Dalam pengembangan strategi pembelajaran intertekstual pada materi

BAB IV TEMUAN DAN PEMBAHASAN. Dalam pengembangan strategi pembelajaran intertekstual pada materi BAB IV TEMUAN DAN PEMBAHASAN Dalam pengembangan strategi pembelajaran intertekstual pada materi pokok kesetimbangan kimia secara garis besar penelitian terbagi dalam beberapa tahapan yaitu: Tahap pertama

Lebih terperinci

L A R U T A N _KIMIA INDUSTRI_ DEWI HARDININGTYAS, ST, MT, MBA WIDHA KUSUMA NINGDYAH, ST, MT AGUSTINA EUNIKE, ST, MT, MBA

L A R U T A N _KIMIA INDUSTRI_ DEWI HARDININGTYAS, ST, MT, MBA WIDHA KUSUMA NINGDYAH, ST, MT AGUSTINA EUNIKE, ST, MT, MBA L A R U T A N _KIMIA INDUSTRI_ DEWI HARDININGTYAS, ST, MT, MBA WIDHA KUSUMA NINGDYAH, ST, MT AGUSTINA EUNIKE, ST, MT, MBA 1. Larutan Elektrolit 2. Persamaan Ionik 3. Reaksi Asam Basa 4. Perlakuan Larutan

Lebih terperinci

INTRUKSI Kompetensi Dasar Indikator Sumber Belajar

INTRUKSI Kompetensi Dasar Indikator   Sumber Belajar Lampiran 3 104 INTRUKSI 1. Setiap siswa harus membaca penuntun praktikum ini dengan seksama. 2. Setelah alat dan bahan siap tersedia, laksanakanlah percobaan menurut prosedur percobaan. 3. Setelah melakukan

Lebih terperinci

Mahasiswa Program Studi Pendidikan Kimia, FKIP, UNS, Surakarta, Indonesia 2. Dosen Program Studi Pendidikan Kimia, FKIP, UNS, Surakarta, Indonesia

Mahasiswa Program Studi Pendidikan Kimia, FKIP, UNS, Surakarta, Indonesia 2. Dosen Program Studi Pendidikan Kimia, FKIP, UNS, Surakarta, Indonesia Jurnal Pendidikan Kimia (JPK), Vol. 2 No. 3 Tahun 2013 Program Studi Pendidikan Kimia Universitas Sebelas Maret ISSN 2337-9995 jpk.pkimiauns@ymail.com PEMBELAJARAN DIRECT INSTRUCTION DISERTAI HIERARKI

Lebih terperinci

Soal-Soal. Bab 7. Latihan Larutan Penyangga, Hidrolisis Garam, serta Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan. Larutan Penyangga

Soal-Soal. Bab 7. Latihan Larutan Penyangga, Hidrolisis Garam, serta Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan. Larutan Penyangga Bab 7 Soal-Soal Latihan Larutan Penyangga, Hidrolisis Garam, serta Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan Larutan Penyangga 1. Berikut ini yang merupakan pasangan asam basa terkonjugasi (A) H 3 O + dan OH

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Berpikir merupakan tujuan akhir dari proses belajar mengajar. Dengan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Berpikir merupakan tujuan akhir dari proses belajar mengajar. Dengan BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Berpikir Berpikir merupakan tujuan akhir dari proses belajar mengajar. Dengan berpikir seseorang dapat mengolah berbagai informasi yang diterimanya dan mengembangkannya

Lebih terperinci

Titrasi Volumetri. Modul 1 PENDAHULUAN

Titrasi Volumetri. Modul 1 PENDAHULUAN Modul 1 Titrasi Volumetri Dr. Anna Permanasari, M.Si. K PENDAHULUAN egiatan praktikum ini dimaksudkan untuk melatih keterampilan dasar Anda dalam melakukan pekerjaan laboratorium, melatih Anda dalam bekerja

Lebih terperinci

Laporan Praktikum KI1212. Dasar Dasar Kimia Analitik PENENTUAN KADAR KALSIUM DALAM KAPUR TULIS DENGAN METODE KOMPLEKSOMETRI

Laporan Praktikum KI1212. Dasar Dasar Kimia Analitik PENENTUAN KADAR KALSIUM DALAM KAPUR TULIS DENGAN METODE KOMPLEKSOMETRI Laporan Praktikum KI1212 Dasar Dasar Kimia Analitik PENENTUAN KADAR KALSIUM DALAM KAPUR TULIS DENGAN METODE KOMPLEKSOMETRI Disusun oleh: Alexander Leslie (10515007) Sharhan Hasabi (10515018) Devina Thasia

Lebih terperinci

PERCOBAAN POTENSIOMETRI (PENGUKURAN ph)

PERCOBAAN POTENSIOMETRI (PENGUKURAN ph) PERCOBAAN POTENSIOMETRI (PENGUKURAN ph) I. Tujuan. Membuat kurva hubungan ph - volume pentiter 2. Menentukan titik akhir titrasi 3. Menghitung kadar zat II. Prinsip Prinsip potensiometri didasarkan pada

Lebih terperinci

ANALISIS STANDAR KOMPETENSI LULUSAN-KOMPETENSI INTI-KOMPETENSI DASAR

ANALISIS STANDAR KOMPETENSI LULUSAN-KOMPETENSI INTI-KOMPETENSI DASAR Lampiran 1 ANALISIS STANDAR KOMPETENSI LULUSAN-KOMPETENSI INTI-KOMPETENSI DASAR SKL (1) Dimensi Sikap Memiliki perilaku yang mencerminkan sikap orang beriman, berakhlak mulia, berilmu, percaya diri, dan

Lebih terperinci

ASAM, BASA, DAN GARAM

ASAM, BASA, DAN GARAM ASAM, BASA, DAN GARAM Standar Kompetensi : Memahami klasifikasi zat Kompetensi Dasar : Mengelompokkan sifat larutan asam, larutan basa, dan larutan garam melalui alat dan indikator yang tepat A. Sifat

Lebih terperinci

Bab II Studi Pustaka

Bab II Studi Pustaka Bab II Studi Pustaka II.1 Kelarutan Larutan adalah campuran yang bersifat homogen. Larutan yang menggunakan air sebagai pelarut dinamakan larutan dalam air. Larutan yang mengandung zat terlarut dalam jumlah

Lebih terperinci

Bab VI Larutan Elektrolit dan Nonelektrolit

Bab VI Larutan Elektrolit dan Nonelektrolit Bab VI Larutan Elektrolit dan Nonelektrolit Sumber: Dokumentasi Penerbit Air laut merupakan elektrolit karena di dalamnya terdapat ion-ion seperti Na, K, Ca 2, Cl, 2, dan CO 3 2. TUJUAN PEMBELAJARAN Setelah

Lebih terperinci

KLASIFIKASI ZAT. 1. Identifikasi Sifat Asam, Basa, dan Garam

KLASIFIKASI ZAT. 1. Identifikasi Sifat Asam, Basa, dan Garam KLASIFIKASI ZAT Pola konsep 1. Identifikasi Sifat Asam, Basa, dan Garam Di antara berbagai zat yang ada di alam semesta ini, asam,basa, dan garam merupakan zat yang paling penting yang diamati oleh para

Lebih terperinci

LEMBARAN SOAL 11. Sat. Pendidikan

LEMBARAN SOAL 11. Sat. Pendidikan LEMBARAN SOAL 11 Mata Pelajaran Sat. Pendidikan Kelas / Program : KIMIA : SMA : XI IPA PETUNJUK UMUM 1. Tulis nomor dan nama Anda pada lembar jawaban yang disediakan 2. Periksa dan bacalah soal dengan

Lebih terperinci