TEORI HUBUNGAN INTERNASIONAL TEORI : TINJAUAN UMUM. DOSEN : Dr. AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "TEORI HUBUNGAN INTERNASIONAL TEORI : TINJAUAN UMUM. DOSEN : Dr. AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI"

Transkripsi

1 TEORI HUBUNGAN INTERNASIONAL TEORI : TINJAUAN UMUM DOSEN : Dr. AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI FISIP HI UNJANI CIMAHI 2011

2 Pengertian dan ManfaatTeori Struktur dan Logika Teori Teori dan Ilmu Pengetahuan Ilmu Pengetahuan Dalam Pandangan Thomas Kuhn 2

3 ILUSTRASI TEORI,,,,,!!! TEORI MERUPAKAN KUMPULAN PRINSIP-PRINSIP (PRINCIPLES) YANG DISUSUN SECARA SISTEMATIS. PRINSIP TERSEBUT BERUSAHA MENJELASKAN HUBUNGAN-HUBUNGAN ANTARA FENOMENA-FENOMENA YANG ADA. SETIAP TEORI AKAN MENGEMBANGKAN KONSEP-KONSEP YANG DIGUNAKAN SEBAGAI SIMBOL FENOMENA TERTENTU. SEBAGAI CONTOH, ANDA MENGAMATI BAHWA DI SEKITAR GUNUNG BERAPI MERUPAKAN TANAH YANG SUBUR ADA DUA FENOMENA YANG BARANGKALI BERKAITAN DENGAN TANAH YANG SUBUR DAN GUNUNG BERAPI. ANDA MELANGKAH LEBIH LANJUT DAN MENGAMBIL KESIMPULAN GUNUNG BERAPI MENYEBABKAN TANAH MENJADI SUBUR, TENTUNYA ANDA TIDAK MUNGKIN MENGAMBIL KESIMPULAN YANG SEBALIKNYA, TANAH SUBUR MENYEBABKAN GUNUNG BERAPI.

4 ILUSTRASI TEORI,,,,,!!! ANDA SUDAH SATU LANGKAH MAJU, KEMUDIAN ORANG LAIN MENGAMATI BAHWA ADA TANAH YANG SUBUR MESKIPUN TIDAK BERADA DI DEKAT GUNUNG BERAPI. DENGAN BUKTI TERSEBUT, ANDA MELAKUKAN PENGAMATAN LEBIH LANJUT. ANDA SAMPAI PADA KESIMPULAN BARU BAHWA, BUKAN GUNUNG BERAPI ITU SENDIRI YANG MEMBUAT TANAH SUBUR, MELAINKAN ZAT YANG DIKELUARKAN GUNUNG BERAPI YANG ANDA NAMAKAN HUMUS. ANDA MEMPERBAIKI KESIMPULAN ANDA MENJADI HUMUS BISA MEMBUAT TANAH MENJADI SUBUR. ANDA SUDAH MEMBUAT TEORI. SELANJUTNYA ANDA BISA MEMBUAT PREDIKSI. KALAU TANAH DIBERI HUMUS, TANAH TERSEBUT AKAN SUBUR. MISALKAN ADA BAPAK PETANI YANG MEMPUNYAI TANAH YANG TIDAK SUBUR, DAN SANGAT MENGINGINKAN TANAH YANG SUBUR. ANDA MEMPUNYAI TEORI HUMUS. TANAH BAPAK PETANI TERSEBUT DIBERI HUMUS DAN MENJADI SUBUR. CONTOH TERSEBUT MEMBERIKAN ILUSTRASI BAGAIMANA TEORI BISA DIMANFAATKAN.

5 ILUSTRASI TEORI,,,,,!!! JIKA BAPAK PETANI TERSEBUT TIDAK TAHU TEORI HUMUS, DIA AKAN MENCOBA- COBA AGAR TANAHNYA MENJADI SUBUR: (1) BARANGKALI DIA AKAN MEMBERI SESAJI (SAJEN) SETIAP MALAM JUMAT KLIWON; (2) KEMUNGKINAN DIA AKAN MEMBELI TRAKTOR. PERHATIKANLAH, BAHWA BAPAK PETANI TERSEBUT MELAKUKAN COBA-COBA (TRIAL DAN ERROR) YANG KURANG EFISIEN. DENGAN DEMIKIAN, TEORI BISA MENIMALKAN COBA-COBA DAN MENGEFISIENKAN KERJA KITA DENGAN ASUMSI TEORI TERSEBUT BENAR. SETIAP TEORI AKAN MENGEMBANGKAN KONSEP-KONSEP YANG DIGUNAKAN SEBAGAI SIMBOL FENOMENA TERTENTU. DALAM CONTOH DI ATAS, HUMUS DIGUNAKAN SEBAGAI KATA YANG MEWAKILI ZAT YANG MEMBUAT TANAH SUBUR. DALAM BAHASA SEHARI-HARI, KONSEP SAMA SAJA DENGAN KATA-KATA YANG KITA PAKAI. KURSI MENJELASKAN BENDA YANG BISA DIDUDUKI. SEMAKIN LAMA, KONSEP-KONSEP MENJADI SEMAKIN BANYAK DAN SEMAKIN SPESIFIK. BIDANG LAIN TIDAK AKAN MEMAHAMI KONSEP DARI BIDANG LAINNYA. SEBAGAI CONTOH, KATA PASAR DALAM ILMU EKONOMI BERARTI TEMPAT BERTEMUNYA PEMBELI DENGAN PENJUAL. DALAM PEMASARAN, PASAR BERARTI PEMBELI ATAU PEMBELI POTENSIAL (ORANG). KATA YANG SAMA BISA BERARTI LAIN DITINJAU DARI TEORI YANG BERBEDA.

6 DEFINISI TEORI MOHTAR MAS OED TEORI MERUPAKAN SALAH SATU KONSEP DASAR PENELITIAN SOSIAL. TEORI ADALAH SEPERANGKAT KONSEP/KONSTRUK, DEFENISI DAN PROPOSISI YANG BERUSAHA MENJELASKAN HUBUNGAN SISTIMATIS SUATU FENOMENA, DENGAN CARA MEMERINCI HUBUNGAN SEBAB-AKIBAT YANG TERJADI. John W Creswell, Research Design: Qualitative & Quantitative Approach, (London: Sage, 1993) hal 120) TEORI ADALAH SERANGKAIAN BAGIAN ATAU VARIABEL, DEFINISI, DAN DALIL YANG SALING BERHUBUNGAN YANG MENGHADIRKAN SEBUAH PANDANGAN SISTEMATIS MENGENAI FENOMENA DENGAN MENENTUKAN HUBUNGAN ANTAR VARIABEL, DENGAN MAKSUD MENJELASKAN FENOMENA ALAMIAH (JOHN W CRESWELL, RESEARCH DESIGN: QUALITATIVE & QUANTITATIVE APPROACH, (LONDON: SAGE, 1993), HAL 120)

7 DEFINISI TEORI ERWAN DAN DYAH (2007) SERANGKAIAN KONSEP YANG MEMILIKI HUBUNGAN SISTEMATIS UNTUK MENJELASKAN SUATU FENOMENA SOSIAL TERTENTU. KERLINGER (1973:9) A THEORY IS A SET OF INTERRELATED CONSTRUCTS (CONCEPTS), DEFINITIONS, AND PROPOSITIONS THAT PRESENT A SYSTEMATIC VIEW OF PHENOMENA BY SPECIFYING RELATIONS AMONG VARIABLES, WITH THE PURPOSE OF EXPLANING AND PREDICTING THE PHENOMENA

8 DEFINISI TEORI W.L Neuman, Social Research Methods: Qualitative & Quantitative Approach, (London: Sage, 2003) hal. 42 TEORI SOSIAL ADALAH SEBAGAI SEBUAH SISTEM DARI KETERKAITAN ABSTRAKSI ATAU IDE-IDE YANG MERINGKAS DAN MENGORGANISASIKAN PENGETAHUAN TENTANG DUNIA SOSIAL LABOVITZ DAN HAGEDORN TEORI SEBAGAI IDE PEMIKIRAN PEMIKIRAN TEORITIS YANG MEREKA DEFINISIKAN SEBAGAI MENENTUKAN BAGAIMANA DAN MENGAPA VARIABLE-VARIABEL DAN PERNYATAAN HUBUNGAN DAPAT SALING BERHUBUNGAN

9 DEFINISI TEORI KESIMPULAN KATA TEORI MEMILIKI ARTI YANG BERBEDA-BEDA PADA BIDANG-BIDANG PENGETAHUAN YANG BERBEDA PULA TERGANTUNG PADA METODOLOGI DAN KONTEKS DISKUSI. SECARA UMUM, TEORI MERUPAKAN ANALISIS HUBUNGAN ANTARA FAKTA YANG SATU DENGAN FAKTA YANG LAIN PADA SEKUMPULAN FAKTA-FAKTA SELAIN ITU, BERBEDA DENGAN TEOREMA, PERNYATAAN TEORI UMUMNYA HANYA DITERIMA SECARA "SEMENTARA" DAN BUKAN MERUPAKAN PERNYATAAN AKHIR YANG KONKLUSIF. HAL INI MENGINDIKASIKAN BAHWA TEORI BERASAL DARI PENARIKAN KESIMPULAN YANG MEMILIKI POTENSI KESALAHAN, BERBEDA DENGAN PENARIKAN KESIMPULAN PADA PEMBUKTIAN MATEMATIKA.

10 DEFINISI TEORI KESIMPULAN PERLU DIKETAHUI BAHWA TEORI BERBEDA DENGAN IDIOLOGI, SEORANG PENELITI KADANG-KADANG BIAS DALAM MEMBEDAKAN TEORI DAN IDEOLOGI. TERDAPAT KESAMAAN DI ANTARA KEDUNYA, TETAPI JELAS MEREKA BERBEDA. TEORI DAPAT MERUPAKAN BAGIAN DARI IDEOLOGI, TETAPI IDEOLOGI BUKAN TEORI. CONTOHNYA ADALAH ALENIASI MANUSIA ADALAH SEBUAH TEORI YANG DIUNGKAPKAN OLEH KARL MARX, TETAPI MARXIS ATAU KOMUNISME SECARA KESELURUHAN ADALAH SEBUAH IDEOLOGI.

11 DEFINISI TEORI KESIMPULAN DALAM ILMU PENGETAHUAN, TEORI DALAM ILMU PENGETAHUAN BERARTI MODEL ATAU KERANGKA PIKIRAN YANG MENJELASKAN FENOMENA ALAMI ATAU FENOMENA SOSIAL TERTENTU. TEORI DIRUMUSKAN, DIKEMBANGKAN, DAN DIEVALUASI MENURUT METODE ILMIAH. TEORI JUGA MERUPAKAN SUATU HIPOTESIS YANG TELAH TERBUKTI KEBENARANNYA. MANUSIA MEMBANGUN TEORI UNTUK MENJELASKAN, MERAMALKAN, DAN MENGUASAI FENOMENA TERTENTU (MISALNYA, BENDA-BENDA MATI, KEJADIAN-KEJADIAN DI ALAM, ATAU TINGKAH LAKU HEWAN). SERING KALI, TEORI DIPANDANG SEBAGAI SUATU MODEL ATAS KENYATAAN (MISALNYA : APABILA KUCING MENGEONG BERARTI MINTA MAKAN). SEBUAH TEORI MEMBENTUK GENERALISASI ATAS BANYAK PENGAMATAN DAN TERDIRI ATAS KUMPULAN IDE YANG KOHEREN DAN SALING BERKAITAN. ISTILAH TEORITIS DAPAT DIGUNAKAN UNTUK MENJELASKAN SESUATU YANG DIRAMALKAN OLEH SUATU TEORI NAMUN BELUM PERNAH TERPENGAMATAN.

12 DEFINISI TEORI KESIMPULAN SEBAGAI CONTOH, SAMPAI DENGAN AKHIR-AKHIR INI, LUBANG HITAM DIKATEGORIKAN SEBAGAI TEORITIS KARENA DIRAMALKAN MENURUT TEORI RELATIVITAS UMUM TETAPI BELUM PERNAH TERAMATI DI ALAM. TERDAPAT MISKONSEPSI YANG MENYATAKAN APABILA SEBUAH TEORI ILMIAH TELAH MENDAPATKAN CUKUP BUKTI DAN TELAH TERUJI OLEH PARA PENELITI LAIN TINGKATANNYA AKAN MENJADI HUKUM ILMIAH. HAL INI TIDAKLAH BENAR KARENA DEFINISI HUKUM ILMIAH DAN TEORI ILMIAH ITU BERBEDA. TEORI AKAN TETAP MENJADI TEORI, DAN HUKUM AKAN TETAP MENJADI HUKUM

13 ELEMEN TEORI KONSEP ELEMEN TEORI RUANG LINGKUP (SKOPE) RELATIONSHIP

14 ELEMEN TEORI KONSEP KONSEP ADALAH SEBUAH IDE YANG DIEKSPRESIKAN DENGAN SYMBOL ATAU KATA. KONSEP DIBAGI DUA YAITU, SIMBOL DAN DEFINISI.DALAM ILMU ALAM KONSEP DAPAT DIEKSPRESIKAN DENGAN SIMBOL-SIMBOL SEPERTI, = TAK TERHINGGA, M = MASSA, DAN LAINYA. AKAN TETAPI, KEBANYAKAN DI DALAM ILMU SOSIAL KONSEP INI LEBIH DIEKSPRESIKAN DENGAN KATA-KATA TIDAK MELALUI SIMBOL- SIMBOL. MENURUT NEUMAN KATA-KATA JUGA MERUPAKAN SIMBOL KARENA BAHASA ITU SENDIRI ADALAH SIMBOL. KARENA MEMPELAJARI KONSEP DAN TEORI SEPERTI MEMPELAJARI BAHASA. KONSEP SELALU ADA DI MANA PUN DAN SELALU KITA GUNAKAN. MISALNYA KITA MEMBICARAKAN TENTANG PENDIDIKAN. PENDIDIKAN MERUPAKAN SUATU KONSEP, IA MERUPAKAN IDE ABSTRAK YANG HANYA DI DALAM PIKIRAN KITA SAJA

15 ELEMEN TEORI RUANG LINGKUP / SKOPE DALAM TEORI SEPERTI YANG DIJELASKAN DI ATAS MEMILIKI KONSEP. KONSEP INI ADA YANG BERSIFAT ABSTRAK DAN ADA JUGA YANG BERSIFAT KONGKRET. TEORI DENGAN KONSEP-KONSEP YANG ABSTRAK DAPAT DIAPLIKASIKAN TERHADAP FENOMENA SOSIAL YANG LEBIH LUAS, DIBANDING DENGAN TEORI YANG MEMILIKI KONSEP-KONSEP YANG KONGKRET. CONTOHNYA, TEORI YANG DIUNGKAPKAN OLEH LORD ACTON KEKUASAAN CENDERUNG DIKORUPSIKAN. DALAM HAL INI KEKUASAAN DAN KORUPSI ADA PADA LINGKUP YANG ABSTRAK. KEMUDIAN KEKUASAAN INI DALAM LINGKUP KONGKRET SEPETI PRESIDEN, RAJA, JABATAN KETUA RT,DLL. DAN KORUPSI DALAM LINGKUP KONGKRET SEPERTI KORUPSI UANG

16 ELEMEN TEORI RELATIONSHIP TEORI MERUPAKAN SEBUAH RELASI DARI KONSEP-KONSEP ATAU SECARA LEBIH JELASNYA TEORI MERUPAKAN BAGAIMANA KONSEP-KONSEP BERHUBUNGAN. HUBUNGAN INI SEPERTI PERNYATAAN SEBAB-AKIBAT (CAUSAL STATEMENT) ATAU PROPOSISI. PROPOSISI ADALAH SEBUAH PERNYATAAN TEORITIS YANG MEMPERINCIKAN HUBUNGAN ANTARA DUA ATAU LEBIH VARIABLE, MEMBERITAHU KITA BAGAIMANA VARIASI DALAM SATU KONSEP DIPERTANGGGUNG JAWABKAN OLEH VARIASI DALAM KONSEP YANG LAIN. KETIKA SEORANG PENELITI MELAKUKAN TES EMPIRIS ATAU MENGEVALUASI SEBUAH HUBUNGAN ITU, MAKA HAL INI DISEBUT SEBUAH HIPOTESA. SEBUAH TEORI SOSIAL JUGA TERDIRI DARI SEBUAH MEKANISME SEBAB AKIBAT, ATAU ALASAN DARI SEBUAH HUBUNGAN, SEDANGKAN MEKANISME SEBAB AKIBAT ADALAH SEBUAH PERNYATAAN BAGAIMANA SESUATU BEKERJA

17 MANFAAT TEORI MENDESKRIPSIKAN (DESKRIPSI) FENOMENA, KEJADIAN, & PERISTIWA MANFAAT TEORI MENJELASKAN (EKSPLANASI) FENOMENA, KEJADIAN, & PERISTIWA MERAMALKAN (PREDIKSI) FENOMENA, KEJADIAN, & PERISTIWA

18 STRUKTUR TEORI FENOMENA TEORI ADALAH HUBUNGAN ANTARA FENOMENA YANG SATU DENGAN FENOMENA YANG LAIN / HUBUNGAN ANTAR FENOMENA VARIABEL TEORI ADALAH HUBUNGAN ANTARA VARIABEL YANG SATU DENGAN VARIABEL YANG LAIN / HUBUNGAN ANTAR VARIABEL KONSEP TEORI ADALAH HUBUNGAN ANTARA KONSEP YANG SATU DENGAN KONSEP YANG LAIN / HUBUNGAN ANTAR KONSEP

19 LOGIKA TEORI TEORI MERUPAKAN ALAT, TOOLS, METHODS, DAN CARA YANG DIPERGUNAKAN OLEH SEORANG ILMUWAN UNTUK MENELAAH & MENGANALISIS FENOMENA, KEJADIAN, & PERISTIWA TERTENTU TEORI SEBAGAI ALAT BANTU TEORI MERUPAKAN KACA MATA & MIKROSKOP UNTUK MELIHAT, MEMBACA, DAN MEMAHAMI SUATU KEJADIAN, PERISTIWA, & FENOMENA AGAR LEBIH JELAS, TERANG, & SISTEMATIS TEORI SEBAGAI KACAMATA TEORI ADALAH PERSPEKTIF, CARA PANDANG, PARADIGMA, & PENDEKATAN DALAM MENELAAH & MENGANALISIS SUATU OBYEK TERTENTU AGAR LEBIH ILMIAH DAN AKADEMIS TEORI SEBAGAI PERSPEKTIF

20 TEORI DAN ILMU PENGETAHUAN RELASI TEORI & ILMU PENGETAHUAN TEORI MERUPAKAN SUATU KONSTRUKSI YANG DAPAT MENDORONG SUATU PEMIKIRAN, IDE, DAN GAGASAN MENJADI ILMU PENGETAHUAN TEORI MERUPAKAN WAHANA AKADEMIK YANG MENDORONG ILMU PENGETAHUAN SEMAKIN MAJU, BERKEMBANG PESAT DAN MENCIPTAKAN KEPASTIAN ILMIAH DI TENGAH MASYARAKAT AKADEEMIK TEORI MERUPAKAN LOKOMOTIF YANG AKAN MAMPU MEMBANTU MANUSIA / MASYARAKAT DALAM MENEMUKAN FAKTA, DATA, DAN INFORMASI SECARA JELAS SEHINGGA AKAN MENCIPTAKAN ILMU PENGETAHUAN BAARU

21 ILMU PENGETAHUAN DALAM PANDANGAN THOMAS KUHN Thomas Kuhn, dalam bukunya The Structure of Scientific Revolutions, Second Edition, (The University of Chicago Press, Ltd.,1970), PARADIGMA I NORMAL SCIENCE ANOMALI PARADIGMA II REVOLUSI KRISIS DAN SETERUSNYA

22

PENGERTIAN DAN WAWASAN DASAR TEORI PERENCANAAN

PENGERTIAN DAN WAWASAN DASAR TEORI PERENCANAAN PENGERTIAN DAN WAWASAN DASAR TEORI PERENCANAAN Disusun untuk memenuhi tugas I semester ganjil mata kuliah Teori Perencanaan Tahun Akademik 2010 / 2011 Oleh : RAHAJENG KUSUMANINGTYAS NPM : 10070309013 PROGRAM

Lebih terperinci

Suatu kumpulan statement yang mempunyai kaitan logis, merupakan cermin dari kenyataan yang ada, tentang sifat-sifat atau ciri-ciri suatu khas,

Suatu kumpulan statement yang mempunyai kaitan logis, merupakan cermin dari kenyataan yang ada, tentang sifat-sifat atau ciri-ciri suatu khas, Suatu kumpulan statement yang mempunyai kaitan logis, merupakan cermin dari kenyataan yang ada, tentang sifat-sifat atau ciri-ciri suatu khas, peristiwa atau sesuatu benda Teori harus mengandung tidak

Lebih terperinci

Tujuan Belajar : Setelah mempelajari Materi ini, diharapkan Mahasiswa mampu :

Tujuan Belajar : Setelah mempelajari Materi ini, diharapkan Mahasiswa mampu : Tujuan Belajar : Setelah mempelajari Materi ini, diharapkan Mahasiswa mampu : 1. Menjelaskan Studi Kepustakaan 2. Menjelaskan Macam macam Pustaka 3. Menyusun Tinjauan Pustaka / Tinjauan Teori 4. Menjelaskan

Lebih terperinci

Dasar-dasar Metode Penelitian

Dasar-dasar Metode Penelitian Dasar-dasar Metode Penelitian Modul ke: Membuat latar belakang masalah Merumuskan masalah Fakultas Psikologi Mencari teori Membuat pertanyaan penelitian Program Studi Psikologi www.mercubuana.ac.id Reno

Lebih terperinci

Metode ilmiah dan Teori ilmiah

Metode ilmiah dan Teori ilmiah Metode ilmiah dan Teori ilmiah Oleh : Benny Ridwan Metode Metode berasal dari Bahasa Yunani methodos yang berarti cara atau jalan yang ditempuh. Sehubungan dengan upaya ilmiah, maka, metode menyangkut

Lebih terperinci

FUNGSI TEORI DALAM PENELITIAN

FUNGSI TEORI DALAM PENELITIAN TEORI Teori a set of interrelated constructs (variables), definitions and propositions that present a systematic view of phenomena by specifying relations among variables, with the purpose of explaining

Lebih terperinci

Hubungan Ilmu Pengetahuan dengan Penelitian Disusun oleh: Ida Yustina, Prof. Dr.

Hubungan Ilmu Pengetahuan dengan Penelitian Disusun oleh: Ida Yustina, Prof. Dr. Hubungan Ilmu Pengetahuan dengan Penelitian Disusun oleh: Ida Yustina, Prof. Dr. Seorang peneliti jauh lebih baik berbuat kesalahan, ketimbang berkata yang tidak benar. Ilmu Pengetahuan (Science) Awal

Lebih terperinci

EKSPLORASI PEMIKIRAN TENTANG PARADIGMA, KONSEP, DALIL, DAN TEORI

EKSPLORASI PEMIKIRAN TENTANG PARADIGMA, KONSEP, DALIL, DAN TEORI EKSPLORASI PEMIKIRAN TENTANG PARADIGMA, KONSEP, DALIL, DAN TEORI Apa Itu Paradigma? Paradigma dalam bahasa Inggris disebut paradigm dan dalam bahasa Perancis disebut paradigme, istilah tersebut berasal

Lebih terperinci

Tujuan Belajar : Setelah mempelajari Materi ini, diharapkan Mahasiswa mampu :

Tujuan Belajar : Setelah mempelajari Materi ini, diharapkan Mahasiswa mampu : Tujuan Belajar : Setelah mempelajari Materi ini, diharapkan Mahasiswa mampu : 1. Menjelaskan Studi Kepustakaan 2. Menjelaskan Macam macam Pustaka 3. Menyusun Tinjauan Pustaka / Tinjauan Teori 4. Menjelaskan

Lebih terperinci

Modul Perkuliahan V. Metode Penelitian Kualitatif. Tinjauan Pustaka (Literature Review) Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm. Modul ke:

Modul Perkuliahan V. Metode Penelitian Kualitatif. Tinjauan Pustaka (Literature Review) Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm. Modul ke: Modul ke: 07 Ponco Fakultas ILMU KOMUNIKASI Modul Perkuliahan V Metode Penelitian Kualitatif Tinjauan Pustaka (Literature Review) Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm Program Studi Public Relations Judul Sub

Lebih terperinci

TEORI KOMUNIKASI ~ Introduction Dian S. Purwanty, S.Sos., M.M.

TEORI KOMUNIKASI ~ Introduction Dian S. Purwanty, S.Sos., M.M. TEORI KOMUNIKASI ~ Introduction Dian S. Purwanty, S.Sos., M.M. Program Studi Ilmu Komunikasi Universitas Komputer Indonesia Bandung, 27 September 2010 Communication Science 1. Komponen Komunikasi 2. Proses

Lebih terperinci

Desain Model Penelitian Kuantitatif Oleh : Ir. Agus Hasbi Noor, M.M.Pd.

Desain Model Penelitian Kuantitatif Oleh : Ir. Agus Hasbi Noor, M.M.Pd. Desain Model Penelitian Kuantitatif Oleh : Ir. Agus Hasbi Noor, M.M.Pd. 1 Desain Penelitian Desain penelitian merupakan rencana dan prosedur penelitian yang meliputi asumsi-asumsi hingga metode-metode

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kesinambungan pelanggan dengan potensi profitable dengan membangun sebuah

BAB I PENDAHULUAN. kesinambungan pelanggan dengan potensi profitable dengan membangun sebuah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Pelanggan merupakan kunci keberhasilan bisnis. Oleh sebab itu, perusahaan melakukan berbagai cara untuk membuat pelanggan meningkat dan tetap setia, namun

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Paradigma Penelitian Penelitian ini menggunakan paradigma konstruktivistik. Konstruktivisme sosial meneguhkan asumsi bahwa individu-individu selalu berusaha memahami

Lebih terperinci

Modul Perkuliahan II. Metode Penelitian Kualitatif. Metode Penelitian Ilmiah. Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm. Modul ke: Fakultas ILMU KOMUNIKASI

Modul Perkuliahan II. Metode Penelitian Kualitatif. Metode Penelitian Ilmiah. Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm. Modul ke: Fakultas ILMU KOMUNIKASI Modul ke: 02 Ponco Fakultas ILMU KOMUNIKASI Modul Perkuliahan II Metode Penelitian Kualitatif Metode Penelitian Ilmiah Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm Program Studi Public Relations Judul Sub Bahasan Metode

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Paradigma Penelitian Menurut Thomas Kuhn 22, paradigma adalah cara mengetahui realitas sosial yang dikonstruksi oleh mode of thought atau mode of inquiry tertentu, yang

Lebih terperinci

BAB II URAIAN TEORI Landasan Teori. Kerangka teoritis adalah konsep-konsep yang sebenarnya merupakan

BAB II URAIAN TEORI Landasan Teori. Kerangka teoritis adalah konsep-konsep yang sebenarnya merupakan BAB II URAIAN TEORI 1.1. Landasan Teori Kerangka teoritis adalah konsep-konsep yang sebenarnya merupakan abstraksi dari hasil pemikirian atau kerangka dan acuan yang pada dasarnya bertujuan mengadakan

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN. Modul ke: 01FEB APA ITU RESEARCH. Fakultas. AFRIZON, SE, M. Si, AK. Program Studi AKUNTANSI

METODOLOGI PENELITIAN. Modul ke: 01FEB APA ITU RESEARCH. Fakultas. AFRIZON, SE, M. Si, AK. Program Studi AKUNTANSI Modul ke: METODOLOGI PENELITIAN APA ITU RESEARCH Fakultas 01FEB AFRIZON, SE, M. Si, AK Program Studi AKUNTANSI METHODOS Metoda = cara / jalan Cara kerja untuk memahami sesuatu (obyek yang menjadi sasaran)

Lebih terperinci

PENDEKATAN- PENDEKATAN KEILMUAN. Modul ke: 1Ilmu Komunikasi MATAKULIAH KEWARGANEGARAAN. Fakultas. Muhamad Rosit, M.Si. Program Studi Penyiaran

PENDEKATAN- PENDEKATAN KEILMUAN. Modul ke: 1Ilmu Komunikasi MATAKULIAH KEWARGANEGARAAN. Fakultas. Muhamad Rosit, M.Si. Program Studi Penyiaran Modul ke: PENDEKATAN- PENDEKATAN KEILMUAN MATAKULIAH KEWARGANEGARAAN Fakultas 1Ilmu Komunikasi Muhamad Rosit, M.Si. Program Studi Penyiaran Scientific (Ilmiah-Empiris) Humanistic (Humaniora- Interpretif)

Lebih terperinci

LANDASAN ILMU PENGETAHUAN DAN PENELITIAN. Oleh Agus Hasbi Noor

LANDASAN ILMU PENGETAHUAN DAN PENELITIAN. Oleh Agus Hasbi Noor LANDASAN ILMU PENGETAHUAN DAN PENELITIAN Oleh Agus Hasbi Noor Ilmu dan Proses Berpikir Ilmu atau sains adalah pengetahuan tentang fakta-fakta, baik natura atau sosial yang berlaku umum dan sistematik.

Lebih terperinci

TEORI KOMUNIKASI. Komponen Konseptual dan jenisjenis Teori Komunikasi SOFIA AUNUL, M.SI. Modul ke: Fakultas ILMU KOMUNIKASI

TEORI KOMUNIKASI. Komponen Konseptual dan jenisjenis Teori Komunikasi SOFIA AUNUL, M.SI. Modul ke: Fakultas ILMU KOMUNIKASI Modul ke: TEORI KOMUNIKASI Komponen Konseptual dan jenisjenis Teori Komunikasi Fakultas ILMU KOMUNIKASI SOFIA AUNUL, M.SI Program Studi BROADCASTING www.mercubuana.ac.id Komponen Konseptual dan jenis-jenis

Lebih terperinci

Ringkasan Paper Minggu 4 Abdul Muttaqien Kelompok 311

Ringkasan Paper Minggu 4 Abdul Muttaqien Kelompok 311 Ringkasan Paper Minggu 4 Abdul Muttaqien 1205000029 Kelompok 311 Judul Paper: The Nature of Theory in Information System Penulis: Shirley Gregor Tahun: 2006 Kata Kunci: Theory, theory taxonomy, theory

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Kajian Teori 1. Konsep Hudoyo (1988) mengartikan konsep sebagai ide yang dibentuk dengan memandang sifat-sifat yang sama dari sekumpulan eksemplar yang cocok, sedangkan Berg (1991)

Lebih terperinci

PERTEMUAN 7 HIPOTESIS PENELITIAN

PERTEMUAN 7 HIPOTESIS PENELITIAN PERTEMUAN 7 HIPOTESIS PENELITIAN A. TUJUAN PEMBELAJARAN Pada pertemuan ini akan dijelaskan hipotesis penelitian. Melalui ekspositori, Anda harus mampu: 7.1. Menjelaskan pengertian hipotesis 7.2. Menjelaskan

Lebih terperinci

PERADABAN EROPA MODERN DOSEN : AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI

PERADABAN EROPA MODERN DOSEN : AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI FISIP HI UNJANI CIMAHI 2011 PERADABAN EROPA MODERN DOSEN : AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI Revolusi Industri / Inggris Revolusi Perancis Revolusi Bolshevik / Rusia 2 INDUSTRI TERJADI PADA ABAD 18 DAN 19 TEPATNYA

Lebih terperinci

BAB I PENELITIAN, PERKEMBANGAN IPTEK DAN KEBENARAN

BAB I PENELITIAN, PERKEMBANGAN IPTEK DAN KEBENARAN BAB I PENELITIAN, PERKEMBANGAN IPTEK DAN KEBENARAN A. PENDAHULUAN Bagian ini membahas mengenai terminologi-terminologi penelitian dalam kaitannya dengan ilmu pengetahuan, kebenaran mutlak yang terdapat

Lebih terperinci

Teori. Komunikasi. Pentingnya Komunikasi & Komunikasi sebagai Ilmu. Dr. Rulli Nasrullah, M.Si. Ilmu Komunikasi. Modul ke: Fakultas

Teori. Komunikasi. Pentingnya Komunikasi & Komunikasi sebagai Ilmu. Dr. Rulli Nasrullah, M.Si. Ilmu Komunikasi. Modul ke: Fakultas Modul ke: Teori Ilmu Komunikasi Pentingnya Komunikasi & Komunikasi sebagai Ilmu Fakultas 03Ilmu Komunikasi Dr. Rulli Nasrullah, M.Si Program Studi Penyiaran Pertanyaan.. The Mathematical Theory of Communication.

Lebih terperinci

Modul Perkuliahan III

Modul Perkuliahan III Modul ke: 03 Ponco Fakultas ILMU KOMUNIKASI Modul Perkuliahan III Metode Penelitian Kualitatif Pengertian Metode Penelitian Kualitatif Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm Program Studi Public Relations Judul

Lebih terperinci

Kuliah 3 KPM 398-MPS

Kuliah 3 KPM 398-MPS Kuliah 3 KPM 398-MPS 1 Walter Wallace (1971) The Wheel of Science 2 Paradigma adalah sudut pandang atau cara memandang suatu realita atau fenomena. Sementara teori dimaksudkan untuk menjelaskan sesuatu

Lebih terperinci

Teori Komunikasi. Pendekatan-pendekatan Keilmuan. Martina Shalaty Putri, M.Si. Modul ke: 01Fakultas Fakultas Ilmu Komunikasi

Teori Komunikasi. Pendekatan-pendekatan Keilmuan. Martina Shalaty Putri, M.Si. Modul ke: 01Fakultas Fakultas Ilmu Komunikasi Modul ke: 01Fakultas Fakultas Ilmu Komunikasi Teori Komunikasi Pendekatan-pendekatan Keilmuan Martina Shalaty Putri, M.Si. Program Studi Advertising dan Marketing Communication Pendekatan dalam keilmuan

Lebih terperinci

Fondasi Utama Ilmu Pengetahuan

Fondasi Utama Ilmu Pengetahuan Kuliah 3: Paradigma, Teori & Unsur Penelitian Sosial MATA KULIAH METODOLOGI PENELITIAN SOSIAL (KPM 398) Departemen Sains Komunikasi dan Pengembangan Masyarakat Fakultas Ekologi Manusia Institut Pertanian

Lebih terperinci

Dasar-dasar Metode Penelitian

Dasar-dasar Metode Penelitian Dasar-dasar Metode Penelitian Modul ke: Cara Mencari bahan dan sumber pustaka Jurnal dan buku referensi Fakultas Psikologi Kutipan dan menulis referensi Operasionalisasi Variabel Program Studi Psikologi

Lebih terperinci

Pertemuan 4. Landasan Teori dan Penyusunan Hipotesis

Pertemuan 4. Landasan Teori dan Penyusunan Hipotesis Pertemuan 4 Landasan Teori dan Penyusunan Hipotesis Learning Outcomes Pada akhir pertemuan ini, diharapkan mahasiswa akan mampu : Menjelaskan bentuk-bentuk hipotesis. Menguraikan tentang Kerangka Berfikir

Lebih terperinci

Teori Komunikasi. Drs. Alex Sobur, M.Si. Tine A. Wulandari, S.I.Kom.

Teori Komunikasi. Drs. Alex Sobur, M.Si. Tine A. Wulandari, S.I.Kom. Teori Komunikasi Drs. Alex Sobur, M.Si. Tine A. Wulandari, S.I.Kom. TEORI Usaha untuk menerangkan atau menggambarkan pengalaman, suatu ide tentang bagaimana peristiwa tertentu terjadi. Seperangkat konsep,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1 Universitas Indonesia. Invaliditas aplikasi..., Bio In God Bless, FIB UI, 2009

BAB 1 PENDAHULUAN. 1 Universitas Indonesia. Invaliditas aplikasi..., Bio In God Bless, FIB UI, 2009 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sains bersifat naturalistis juga bersifat empiristis. Dikatakan bersifat naturalistis dalam arti penjelasannya terhadap fenomena-fenomena alam selalu berada dalam wilayah

Lebih terperinci

Pengertian, Tujuan, Langkah, Jenis Penelitian, Konsep, Proposisi, dan Teori

Pengertian, Tujuan, Langkah, Jenis Penelitian, Konsep, Proposisi, dan Teori Pengertian, Tujuan, Langkah, Jenis Penelitian, Konsep, Proposisi, dan Teori Second - Third Meeting A. Latief Email: kalatief@gmail.com; khatibalatif@yahoo.com Twitter: @khatibalatief Mobile: +628 1168

Lebih terperinci

PERTEMUAN 6 LANDASAN TEORI DAN KERANGKA BERPIKIR

PERTEMUAN 6 LANDASAN TEORI DAN KERANGKA BERPIKIR PERTEMUAN 6 LANDASAN TEORI DAN KERANGKA BERPIKIR A. TUJUAN PEMBELAJARAN Pada pertemuan ini akan dijelaskan mengenai landasan teori dan kerangka berpikir. Melalui ekspositori, Anda harus mampu: 6.1. Menjelaskan

Lebih terperinci

ILMU, METODE ILMIAH DAN PENELITIAN ILMIAH KULIAH MATERI

ILMU, METODE ILMIAH DAN PENELITIAN ILMIAH KULIAH MATERI PERTEMUAN 1 DOSEN VED,SE.,MSI.,AK.,CA MATERI ILMU, METODE ILMIAH DAN PENELITIAN ILMIAH KULIAH MATERI ILMU, METODE ILMIAH DAN PENELITIAN ILMIAH 1.1 Pengertian dan Komponen Ilmu 1.2 Metode Ilmiah 1.3 Penelitian

Lebih terperinci

P E N G ETA H U A N & I L M U P E N G ETA H U A N L I A A U L I A F A C H R I A L, M. S I

P E N G ETA H U A N & I L M U P E N G ETA H U A N L I A A U L I A F A C H R I A L, M. S I P E N G ETA H U A N & I L M U P E N G ETA H U A N L I A A U L I A F A C H R I A L, M. S I CARA MEMPEROLEH PENGETAHUAN (HELMSTADTER DALAM CHRISTENSEN, 2001) Kekukuhan Pendapat (Tenacity) Metode ini berdasarkan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. 1. Pengertian Kemampuan Komunikasi Matematis

BAB II KAJIAN TEORI. 1. Pengertian Kemampuan Komunikasi Matematis BAB II KAJIAN TEORI A. Kemampuan Komunikasi matematis 1. Pengertian Kemampuan Komunikasi Matematis Komunikasi dan hubungan manusiawi guru dengan siswa merupakan faktor yang sangat penting dalam menunjang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Komunikasi dalam kehidupan sehari-hari sangatlah penting. Manusia tidak

BAB I PENDAHULUAN. Komunikasi dalam kehidupan sehari-hari sangatlah penting. Manusia tidak BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Komunikasi dalam kehidupan sehari-hari sangatlah penting. Manusia tidak dapat menghindari berbagai macam bentuk komunikasi karena dengan komunikasi manusia dapat

Lebih terperinci

Paradigma dan Penyusunan Teori dalam penelitian kualitatif PERTEMUAN 3

Paradigma dan Penyusunan Teori dalam penelitian kualitatif PERTEMUAN 3 Paradigma dan Penyusunan Teori dalam penelitian kualitatif PERTEMUAN 3 3 Paradigma dan Penyusunan Teori dalam penelitian kualitatif Paradigma penelitian kualitatif Penyusunan teori dan persoalan generalisasi

Lebih terperinci

Bab 1 PENELITIAN 1-2

Bab 1 PENELITIAN 1-2 1-1 Bab 1 PENELITIAN 1-2 1-3 Apa itu penelitian? Apa itu penelitian? Penelitian merupakan suatu penyelidikan sistematis yang bertujuan untuk menyediakan informasi untuk menyelesaikan permasalahan. Penelitian

Lebih terperinci

RANGKUMAN MATERI KULIAH TEORI AKUNTANSI BAB IV : TEORI AKUNTANSI DAN PERUMUSANNYA

RANGKUMAN MATERI KULIAH TEORI AKUNTANSI BAB IV : TEORI AKUNTANSI DAN PERUMUSANNYA RANGKUMAN MATERI KULIAH TEORI AKUNTANSI BAB IV : TEORI AKUNTANSI DAN PERUMUSANNYA KURNIA AJI TRITAMTAMA 02320130278 S1 AKUNTANSI UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA MAKASSAR 1 A. TEORI AKUNTANSI Pada awal dipraktikkan

Lebih terperinci

II._TINJAUAN PUSTAKA. Keterampilan proses sains merupakan salah satu bentuk keterampilan proses

II._TINJAUAN PUSTAKA. Keterampilan proses sains merupakan salah satu bentuk keterampilan proses 6 II._TINJAUAN PUSTAKA A. Kerangka Teoretis 1. Keterampilan Proses Sains Keterampilan proses sains merupakan salah satu bentuk keterampilan proses yang diaplikasikan pada proses pembelajaran. Pembentukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 51 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian dan Sumber Data 1. Jenis Penelitian Dalam bidang penelitian pada umumnya dikenalkan adanya dua jenis penelitian, jenis pertama mencakup setiap penelitian

Lebih terperinci

KE ARAH PEMIKIRAN FILSAFAT

KE ARAH PEMIKIRAN FILSAFAT KE ARAH PEMIKIRAN FILSAFAT Prof. Dr. Almasdi Syahza,, SE., MP Peneliti Senior Universitas Riau Email : asyahza@yahoo.co.id syahza.almasdi@gmail.com Website : http://almasdi.staff.unri.ac.id Pengertian

Lebih terperinci

MATA KULIAH TEORI AKUNTANSI JUMLAH SKS : 3 SKS MATA KULIAH PRASARAT AKUNTANSI KEUANGAN LANJUTAN II

MATA KULIAH TEORI AKUNTANSI JUMLAH SKS : 3 SKS MATA KULIAH PRASARAT AKUNTANSI KEUANGAN LANJUTAN II MATA KULIAH TEORI AKUNTANSI JUMLAH SKS : 3 SKS MATA KULIAH PRASARAT AKUNTANSI KEUANGAN LANJUTAN II PENGERTIAN TEORI DALAM AKUNTANSI AKUNTANSI SEBAGAI ILMU Apa maksudnya? Beberapa definisi tentang akuntansi:

Lebih terperinci

Teori dan Ragam Tipe Teori Sosiologi

Teori dan Ragam Tipe Teori Sosiologi Teori dan Ragam Tipe Teori Sosiologi Sofyan Sjaf Sosiologi sebagai ilmu pengetahuan dalam sepanjang sejarahnya telah terbukti mampu membedah dan menganalisis kejadian atau fenomena sosial yang hadir dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada dasarnya pendidikan matematika dituntut harus mampu mengembangkan kemampuan berfikir yang dilandaskan pada kaidah-kaidah komunikasi, baik secara lisan maupun tulisan

Lebih terperinci

TEORI TEORI HUBUNGAN INTERNASIONAL DRS ASEP SETIAWAN MA PROGRAM ILMU POLITIK FISIP UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA

TEORI TEORI HUBUNGAN INTERNASIONAL DRS ASEP SETIAWAN MA PROGRAM ILMU POLITIK FISIP UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA TEORI TEORI HUBUNGAN INTERNASIONAL DRS ASEP SETIAWAN MA PROGRAM ILMU POLITIK FISIP UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH JAKARTA KOMPETENSI SETELAH PERKULIAHAN MAHASISWA MAMPU MENGURAIKAN LATAR BELAKANG MUNCULNYA TEORI-TEORI

Lebih terperinci

ILMU DAN PENELITIAN Sub Pembahasan : 1) Ilmu dan Penalaran 2) Penelitian ilmiah 3) Proposisi dan Teori Dalam Penelitian 4) Metode Penelitian

ILMU DAN PENELITIAN Sub Pembahasan : 1) Ilmu dan Penalaran 2) Penelitian ilmiah 3) Proposisi dan Teori Dalam Penelitian 4) Metode Penelitian ILMU DAN PENELITIAN Sub Pembahasan : 1) Ilmu dan Penalaran 2) Penelitian ilmiah 3) Proposisi dan Teori Dalam Penelitian 4) Metode Penelitian tedi - last 08/16 Ilmu. Ilmu adalah pengetahuan tentang fakta,

Lebih terperinci

HANDI EKO PRASETYO.SKOM,MM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH CIREBON

HANDI EKO PRASETYO.SKOM,MM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH CIREBON HANDI EKO PRASETYO.SKOM,MM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH CIREBON Buku Acuan McMillan, J.H. & Schumacher, Sally. 2001. Research in Education.New York: Logman. Creswell, John W. 1994. Research Design, Qualitative

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. analisis deskriptif. Berikut pembahasan hasil tes tulis tentang Kemampuan. VII B MTs Sultan Agung Berdasarkan Kemampuan Matematika:

BAB V PEMBAHASAN. analisis deskriptif. Berikut pembahasan hasil tes tulis tentang Kemampuan. VII B MTs Sultan Agung Berdasarkan Kemampuan Matematika: BAB V PEMBAHASAN Berdasarkan hasil penelitian yang telah dikemukakan pada BAB IV, maka pada bab ini akan dikemukakan pembahasan hasil penelitian berdasarkan hasil analisis deskriptif. Berikut pembahasan

Lebih terperinci

MENGIDENTIFIKASI ISU-MASALAH & MERUMUSKAN JUDUL PENELITIAN 1

MENGIDENTIFIKASI ISU-MASALAH & MERUMUSKAN JUDUL PENELITIAN 1 MENGIDENTIFIKASI ISU-MASALAH & MERUMUSKAN JUDUL PENELITIAN 1 Azuar Juliandi Staf Pengajar Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Medan, Indonesia email: azuarumsu@gmail.com Langkah awal dalam meneliti

Lebih terperinci

UNSUR-UNSUR PENELITIAN

UNSUR-UNSUR PENELITIAN UNSUR-UNSUR PENELITIAN Oleh : dr. Edison, MPH 1. KONSEP Sejumlah pengertian atau ciri yang berkaitan dengan peristiwa, objek, kondisi, situasi, dan hal lain yang sejenis. Diciptakan dengan menggolongkan

Lebih terperinci

TEORI Himpunan konstruk (konsep), definisi, dan proposisi yang mengemukakan pandangan sistematis tentang gejala dengan menjabarkan relasi di antara va

TEORI Himpunan konstruk (konsep), definisi, dan proposisi yang mengemukakan pandangan sistematis tentang gejala dengan menjabarkan relasi di antara va Andriani Kusumawati TEORI Himpunan konstruk (konsep), definisi, dan proposisi yang mengemukakan pandangan sistematis tentang gejala dengan menjabarkan relasi di antara variabel, untuk menjelaskan dan meramalkan

Lebih terperinci

EPISTEMOLOGI: CARA MENDAPATKAN PENGETAHUAN YANG BENAR

EPISTEMOLOGI: CARA MENDAPATKAN PENGETAHUAN YANG BENAR EPISTEMOLOGI: CARA MENDAPATKAN PENGETAHUAN YANG BENAR Slamet Heri Winarno JARUM SEJARAH PENGETAHUAN Kriteria kesamaan dan bukan perbedaan yang menjadi konsep dasar Berlaku metode ngelmu yang tidak membedakan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORITIK. dapat memperjelas suatu pemahaman. Melalui komunikasi, ide-ide

BAB II KAJIAN TEORITIK. dapat memperjelas suatu pemahaman. Melalui komunikasi, ide-ide BAB II KAJIAN TEORITIK A. Deskripsi Konseptual 1. Kemampuan Komunikasi Matematis Komunikasi merupakan salah satu kemampuan penting dalam pendidikan matematika sebab komunikasi merupakan cara berbagi ide

Lebih terperinci

Pengertian Metodologi Penelitian. Hubungan Ilmu dan Penelitian

Pengertian Metodologi Penelitian. Hubungan Ilmu dan Penelitian Pengertian Metodologi Penelitian Metodologi Metode + Logi (/ logy dari kata logos = ilmu ) Ilmu : Suatu pengetahuan yang sistematis dan terorganisasi Penelitian : Suatu penyelidikan yang hati-hati serta

Lebih terperinci

BAB III Metodologi Penelitian. waktu, merupakan suatu upaya untuk menemukan

BAB III Metodologi Penelitian. waktu, merupakan suatu upaya untuk menemukan BAB III Metodologi Penelitian 3.1 Paradigma Penelitian Paradigma Penelitian pada hakikatnya ada konteks khusus atau dimensi waktu, merupakan suatu upaya untuk menemukan kebenaran atau untuk membenarkan

Lebih terperinci

Rancang Bangun Metode Penelitian Fenomenologi. Oleh: Prof. Dr. Unti Ludigdo, Ak., CA. Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya

Rancang Bangun Metode Penelitian Fenomenologi. Oleh: Prof. Dr. Unti Ludigdo, Ak., CA. Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya Rancang Bangun Metode Penelitian Fenomenologi Oleh: Prof. Dr. Unti Ludigdo, Ak., CA. Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya Paradigma dan Desain Riset Paradigma merupakan seperangkat keyakinan

Lebih terperinci

PERANAN TEORI DALAM PENELITIAN

PERANAN TEORI DALAM PENELITIAN PERANAN TEORI DALAM PENELITIAN HASRAT INGIN TAHU: Mencari Kebenaran PENDEKATAN NON-ILMIAH: Common sense (akal sehat) Prasangka Pendekatan intuitif Kebetulan/Coba-coba Pendapat otoritas ilmiah PENDEKATAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) berkaitan dengan cara mencari tahu tentang

BAB I PENDAHULUAN. Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) berkaitan dengan cara mencari tahu tentang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) berkaitan dengan cara mencari tahu tentang gejala alam yang merupakan ciptaan Tuhan yang maha kuasa secara sistematis, sehingga IPA bukan

Lebih terperinci

SIKAP ILMIAH 3/27/2014 Metil/dn 1

SIKAP ILMIAH 3/27/2014 Metil/dn 1 SIKAP ILMIAH 3/27/2014 Metil/dn 1 Setiap orang pada saat dan tempat tertentu akan berada dalam suatu situasi. Jika orang tersebut merasa sebagai bagian dari situasi itu, maka orang itu disebut mengalaminya.

Lebih terperinci

08ILMU. Modul Perkuliahan VIII. Metode Penelitian Kualitatif. Memahami Studi Kasus. Ponco Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm KOMUNIKASI.

08ILMU. Modul Perkuliahan VIII. Metode Penelitian Kualitatif. Memahami Studi Kasus. Ponco Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm KOMUNIKASI. Modul ke: Modul Perkuliahan VIII Metode Penelitian Kualitatif Memahami Studi Kasus Fakultas 08ILMU KOMUNIKASI Ponco Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm Program Studi Public Relations Judul Sub Bahasan Studi

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN PWK 230 ( 2 SKS) DOSEN PENGAMPU : MYRNA SUKMARATRI, ST., MT.

METODOLOGI PENELITIAN PWK 230 ( 2 SKS) DOSEN PENGAMPU : MYRNA SUKMARATRI, ST., MT. METODOLOGI PENELITIAN PWK 230 ( 2 SKS) DOSEN PENGAMPU : MYRNA SUKMARATRI, ST., MT. TUJUAN Mahasiswa mampu memahami keilmuan dalam penelitian Mahasiswa mampu memahami jenis dan proses penelitian Mahasiswa

Lebih terperinci

Pengertian Teori Komunikasi dan Model Komunikasi

Pengertian Teori Komunikasi dan Model Komunikasi 1 TEORI KOMUNIKASI MODUL 2 Pengertian Teori Komunikasi dan Model Komunikasi llmu pada dasarnya adalah pengetahuan tentang sesuatu hal, baik yang menyangkut alam (natural) atau sosial (kehidupan masyarakat),

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Learning Cycle (LC) adalah suatu kerangka konseptual yang digunakan sebagai

TINJAUAN PUSTAKA. Learning Cycle (LC) adalah suatu kerangka konseptual yang digunakan sebagai II. TINJAUAN PUSTAKA A. Learning Cycle Learning Cycle (LC) adalah suatu kerangka konseptual yang digunakan sebagai pedoman dalam melakukan proses pembelajaran yang berpusat pada pembelajar atau anak didik

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. A. Analisis. Analisis adalah proses mencari dan menyusun secara sistematis data

BAB II KAJIAN TEORI. A. Analisis. Analisis adalah proses mencari dan menyusun secara sistematis data BAB II KAJIAN TEORI A. Analisis Analisis adalah proses mencari dan menyusun secara sistematis data yang diperoleh dari hasil wawancara, catatan lapangan, dan dokumentasi, dengan cara mengorganisasikan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada Bank Syariah Mandiri Cabang Malang yang terletak di

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada Bank Syariah Mandiri Cabang Malang yang terletak di BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan pada Bank Syariah Mandiri Cabang Malang yang terletak di Jalan Letjen Sutoyo No. 77 B Malang. Alasan lokasi penelitian ini karena

Lebih terperinci

Oleh: Drs.NANA DJUMHANA M.Pd PRODI PGSD FIP UPI

Oleh: Drs.NANA DJUMHANA M.Pd PRODI PGSD FIP UPI Oleh: Drs.NANA DJUMHANA M.Pd PRODI PGSD FIP UPI MENGAPA GURU PERLU MEMAHAMI METODOLOGI PEMBELAJARAN? S elain faktor penguasaan materi, salah satu faktor lain yang dapat mempengaruhi profesionalisme guru

Lebih terperinci

FILSAFAT ILMU OLEH SYIHABUDDIN SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA

FILSAFAT ILMU OLEH SYIHABUDDIN SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA FILSAFAT ILMU OLEH SYIHABUDDIN SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA FILSAFAT ILMU Filsafat: upaya sungguh-sungguh dlm menyingkapkan segala sesuatu, sehingga pelakunya menemukan inti dari

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 34 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Paradigma Dalam penelitian ini, penulis menggunakan paradigma penelitian konstruktivisme. Aliran konstruktivisme menyatakan bahwa realitas itu ada dalam beragam bentuk

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Kajian Teori 1. Konsep, Konsepsi, dan Miskonsepsi Konsep menurut Berg (1991:8) adalah golongan benda, simbol, atau peristiwa tertentu yang digolongkan berdasarkan sifat yang dimiliki

Lebih terperinci

Modul Perkuliahan V. Metode Penelitian Kualitatif. Sifat-Sifat Penelitian. Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm. Modul ke: Fakultas ILMU KOMUNIKASI

Modul Perkuliahan V. Metode Penelitian Kualitatif. Sifat-Sifat Penelitian. Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm. Modul ke: Fakultas ILMU KOMUNIKASI Modul ke: 06 Ponco Fakultas ILMU KOMUNIKASI Modul Perkuliahan V Metode Penelitian Kualitatif Sifat-Sifat Penelitian Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm Program Studi Public Relations Judul Sub Bahasan Pengertian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. intelektual. Matematika juga merupakan salah satu mata pelajaran yang di

BAB I PENDAHULUAN. intelektual. Matematika juga merupakan salah satu mata pelajaran yang di 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Matematika sebagai ilmu dasar dalam kehidupan manusia memiliki peranan yang penting dalam peningkatan kemampuan dan keterampilan intelektual. Matematika juga merupakan

Lebih terperinci

Dosen: Pipin Hanapiah, Drs. Caroline Paskarina, S.IP., M.Si. Jurusan Ilmu Pemerintahan FISIP Universitas Padjadjaran

Dosen: Pipin Hanapiah, Drs. Caroline Paskarina, S.IP., M.Si. Jurusan Ilmu Pemerintahan FISIP Universitas Padjadjaran Agama, Filsafat, Ilmu, Teori, dan Penelitian Kuliah 2 Metodologi Ilmu Pemerintahan Dosen: Prof. Dr. H. Utang Suwaryo, Drs., M.A. Pipin Hanapiah, Drs. Caroline Paskarina, S.IP., M.Si. Jurusan Ilmu Pemerintahan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian kualitatif. Penelitian kualitatif adalah suatu penelitian yang ditunjukkan untuk mendeskripsikan dan menganalisis

Lebih terperinci

PARADIGMA METODOLOGI PENELITIAN

PARADIGMA METODOLOGI PENELITIAN PARADIGMA METODOLOGI PENELITIAN BSI Jatiwaringin, 3 4 Februari 2016 Kusuma Hati, MM, M.Kom Bidang Penelitian LPPM BSI kusuma.ksh@bsi.ac.id Kenapa Dosen Harus Meneliti? Apakah penelitian itu penting Bagi

Lebih terperinci

A. LATAR BELAKANG MASALAH

A. LATAR BELAKANG MASALAH BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Salah satu tujuan pembelajaran matematika pada sekolah menengah atas adalah siswa memiliki kemampuan memahami konsep matematika, menjelaskan keterkaitan antar

Lebih terperinci

TEORI-TEORI POLITIK. P. Anthonius Sitepu. Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2012

TEORI-TEORI POLITIK. P. Anthonius Sitepu. Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2012 TEORI-TEORI POLITIK Penulis: P. Anthonius Sitepu Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2012 Hak Cipta 2012 pada penulis, Hak Cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak atau memindahkan sebagian atau

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Hasrat Ingin Tahu Manusia

BAB I PENDAHULUAN. A. Hasrat Ingin Tahu Manusia Menjelaskan pengertian Sains Bangunan BAB I PENDAHULUAN A. Hasrat Ingin Tahu Manusia Ilmu pengetahuan berawal pada kekaguman manusia akan alam yang dihadapinya, baik alam besar (macro-cosmos). Manusia

Lebih terperinci

TUGAS POKOK & FUNGSI PERWAKILAN RI DI LUAR NEGERI DOSEN : AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI

TUGAS POKOK & FUNGSI PERWAKILAN RI DI LUAR NEGERI DOSEN : AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI TUGAS POKOK & FUNGSI PERWAKILAN RI DI LUAR NEGERI DOSEN : AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI FISIP HI UNJANI CIMAHI 2012 Kedudukan Perwakilan Diplomatik berkedudukan di Ibu Kota Negara Penerima atau di tempat kedudukan

Lebih terperinci

INTERAKSI SISWA DALAM PEMBELAJARAN PMRI. Makalah dipresentasikan pada. Pelatihan PMRI untuk Guru-Guru SD di Kecamatan Depok dalam rangka

INTERAKSI SISWA DALAM PEMBELAJARAN PMRI. Makalah dipresentasikan pada. Pelatihan PMRI untuk Guru-Guru SD di Kecamatan Depok dalam rangka INTERAKSI SISWA DALAM PEMBELAJARAN PMRI Makalah dipresentasikan pada Pelatihan PMRI untuk Guru-Guru SD di Kecamatan Depok dalam rangka Pengabdian Pada Masyarakat Pada tanggal 14 15 Agustus 2009 di FMIPA

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Paradigma Dalam penelitian ini menggunakan paradigma konstruktivisme. Paradigma konstruktivisme memandang realitas kehidupan sosial bukanlah realitas yang natural, tetapi

Lebih terperinci

BAB XI TEORI-TEORI PERUBAHAN SOSIAL DAN BUDAYA

BAB XI TEORI-TEORI PERUBAHAN SOSIAL DAN BUDAYA BAB XI TEORI-TEORI PERUBAHAN SOSIAL DAN BUDAYA 11.1 Pengantar Pada dasarnya setiap ilmu pngetahuan tediri dari dua bagian penting, yaitu teoritik dan empirik. Teoritik menunjuk pada skema konseptual, seperti

Lebih terperinci

TEORI: SEBUAH PENGANTAR. Oleh: Rachmat Kriyantono, Ph.D

TEORI: SEBUAH PENGANTAR. Oleh: Rachmat Kriyantono, Ph.D TEORI: SEBUAH PENGANTAR Oleh: Rachmat Kriyantono, Ph.D Pengertian Teori Anda mungkin masih ingat iklan sebuah produk shampo beberapa tahun yang lalu. Iklan tersebut mempunyai tagline khas Ah Teori. Iklan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA 5 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Kajian Teori 1. Pengertian Konsep a. Konsep Konsep (concept), atau sering disebut juga construct, latent variable dan unobserved variabel, adalah simbol yang digunakan untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah salah satu hal yang paling penting dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) suatu bangsa. Sejalan dengan itu, kemajuan ilmu

Lebih terperinci

KISI-KISI SOAL UJI KOMPETENSI AWAL GURU SD

KISI-KISI SOAL UJI KOMPETENSI AWAL GURU SD KISI-KISI SOAL UJI KOMPETENSI AWAL GURU SD No. Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Indikator Esensial 1 Menguasai substansi dan metodologi dasar keilmuan bahasa Indonesia yang mendukung pembelajaran bahasa

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Learning Cycle adalah suatu kerangka konseptual yang digunakan sebagai

TINJAUAN PUSTAKA. Learning Cycle adalah suatu kerangka konseptual yang digunakan sebagai II. TINJAUAN PUSTAKA A. Learning Cycle Learning Cycle adalah suatu kerangka konseptual yang digunakan sebagai pedoman dalam melakukan proses pembelajaran yang berpusat pada pembelajar atau anak didik (Hirawan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Sebagai salah satu disiplin ilmu, Matematika merupakan ilmu yang berkaitan dengan struktur yang terorganisasi, sebab ilmu ini berkembang dari unsur yang tidak

Lebih terperinci

Modul Perkuliahan V. Metode Penelitian Kualitatif. Merumuskan Masalah Penelitian. Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm. Modul ke: Fakultas ILMU KOMUNIKASI

Modul Perkuliahan V. Metode Penelitian Kualitatif. Merumuskan Masalah Penelitian. Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm. Modul ke: Fakultas ILMU KOMUNIKASI Modul ke: 05 Ponco Fakultas ILMU KOMUNIKASI Modul Perkuliahan V Metode Penelitian Kualitatif Merumuskan Masalah Penelitian Budi Sulistyo., S.Sos., M.Comm Program Studi Public Relations Judul Sub Bahasan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pemuda Hijau Indonesia) regional Yogyakarta ini menggunakan metode

BAB III METODE PENELITIAN. Pemuda Hijau Indonesia) regional Yogyakarta ini menggunakan metode BAB III METODE PENELITIAN A. Bentuk Penelitian Penelitian tentang volunterisme pemuda kota dalam KOPHI (Koalisi Pemuda Hijau Indonesia) regional Yogyakarta ini menggunakan metode penelitian kualitatif

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. eksplanasi, dan analisis data. Berdasarkan tujuannya, penelitian terbagi menjadi

BAB III METODE PENELITIAN. eksplanasi, dan analisis data. Berdasarkan tujuannya, penelitian terbagi menjadi 30 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian dapat dikelompokkan menurut tujuan, pendekatan, tingkat eksplanasi, dan analisis data. Berdasarkan tujuannya, penelitian terbagi menjadi

Lebih terperinci

Telaah Pustaka dan Hipotesis DOSEN : DIANA MA RIFAH

Telaah Pustaka dan Hipotesis DOSEN : DIANA MA RIFAH Telaah Pustaka dan Hipotesis DOSEN : DIANA MA RIFAH Tinjauan/ Telaah Pustaka Merupakan identifikasi dan analisis dari dokumen-dokumen yang berisi informasi yang berhubungan dengan permasalahan penelitian

Lebih terperinci

KISI-KISI SOAL UJI KOMPETENSI AWAL GURU SD

KISI-KISI SOAL UJI KOMPETENSI AWAL GURU SD KISI-KISI SOAL UJI KOMPETENSI AWAL GURU SD No. Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Indikator Esensial KISI-KISI SOAL UJI KOMPETENSI AWAL SERTIFIKASI GURU DALAM JABATAN BIDANG BAHASA INDONESIA 1 Menguasai

Lebih terperinci

KONSEP TEORI MODEL KEPERAWATAN

KONSEP TEORI MODEL KEPERAWATAN KONSEP TEORI MODEL KEPERAWATAN Oleh : Makhfudli Bagian Keperawatan Komunitas Program Studi S1 Ilmu Keperawatan Fakultas Keperawatan Universitas Airlangga Surabaya 03 April 2009 Pendahuluan Tuntutan masyarakat

Lebih terperinci

Level Of Nursing Theory

Level Of Nursing Theory Level Of Nursing Theory Struktur Hirarki Ilmu Keperawatan Struktur hirarki ilmu keperawatan dibedakan atas 5 komponen dari ilmu keperawatan menurut tingkat abstraksinya. Hirarki terdiri dari komponen-komponen

Lebih terperinci