Tehnik Mengajar yang Efektif 1. Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd 2

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Tehnik Mengajar yang Efektif 1. Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd 2"

Transkripsi

1 Tehnik Mengajar yang Efektif 1 Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd 2 Guru, dosen, mahaguru, ustadz, suhu, teacher -atau apapun istilahnyaadalah sosok makhluk yang pernah hadir dalam kehidupan manusia. Personifikasinya dapat bermacam-macam, pria, wanita, pengalaman, sejarah peradaban, atau apa saja yang daripadanya kita memperoleh pengalaman atau pengetahuan. Untuk itulah Robert J. Menges menyebut guru sebagai helper (penolong). Mungkin karena semua bisa menjadi guru, maka guru menjadi "tidak ada lagi". Ketiadaan ini harus dimaknai bukan secara ontologi, tetapi lebih secara epistemologi dan aksiologi. Tentunya dalam hal ini yang patut dipertanyakan adalah, siapa atau bagaimana guru yang baik itu? Meski pertanyaan ini ringan diucapkan, tapi diyakini sulit bagi kita untuk mengajukan jawaban yang memadai. Sebab, guru telah mengalami pergeseran makna, dan hampir-hampir hilang identitasnya sebagai guru. Dalam mitos pewayangan, "Guru" merupakan pemimpin para dewa. Meskipun lebih muda dari Semar (Hyang Ismaya), karena kelebihannya maka Guru diangkat menjadi pemimpin para dewa. Belajar dari cerita di atas, maka guru seharusnya memiliki kelebihan yang menjadikan dirinya sebagai figur pemimpin sesamanya. Lalu, apakah realita yang ada mendukung asumsi yang diajukan di atas? Makalah ini tidak bermaksud menggugat keberadaan guru, tetapi lebih mengupayakan bagaimana menjadi guru yang baik dalam segala situasi. Setidaknya bagi para pembina keagamaan mahasiswa baru UII. 1 Makalah disampaikan pada acara briefing Pembina Keagamaan Mahasiswa Baru UII tahun 1999/2000, yang diselenggarakan oleh LPPAI UII Tanggal 17 Oktober 1999 di Auditorium UII. 2 Dosen Jurusan Tarbiyah FIAI UII Yogyakarta

2 Ada tiga tahapan yang harus dilakukan oleh seorang guru agar dapat menjadi guru yang baik, dengan model pembelajaran yang efektif. Ketiga tahapan tersebut adalah : Tahap Persiapan; Tahap Pelaksanaan; Tahap Evaluasi Ketiga tahap tersebut harus dialami oleh seorang guru dalam proses pembelajarannya. Tahap pertama Persiapan. Pada tahap ini ada beberapa langkah yang harus dipersiapkan agar dapat sukses dalam mengajar. Langkah tersebut terinci sebagai berikut: 1. Penguasaan Materi. Tidak dapat dipungkiri bahwa dalam mengajarnya, seorang guru harus menguasai materi secara baik. Bagi para pembina keagamaan, maka langkah awal ini harus dapat dipersiapkan secara baik, mengingat audien yang akan dihadapi adalah mahasiswa --yang mungkin teman, ataupun adik kelasnya--. Dengan begitu, penguasaan materi ini menjadi salah satu syarat agar dalam proses pembelajarannya nanti, para pembina keagamaan tidak mengalami kehabisan materi atau materi yang akan diajarkan lupa untuk disampaikan. Untuk penguasaan materi yang baik perlu membaca secara cermat tentang materi yang akan diajarkan kepada audien. Selain itu sebagai cara mengingat dianjurkan untuk menggunakan kertas ukuran 7,5 X 12,5 Cm untuk mencatat pointer yang akan disampaikan. Penggunaan kertas ini akan memudahkan guru melihat catatan, serta tidak mengganggu siswa dengan kesibukan guru membuka catatan. 2. Kenali individu peserta didik. Langkah kedua dalam persiapan adalah mengenali secara cermat audien yang akan diberi materi pembelajaran, baik dalam hal sifat ataupun kemampuan. Pengenalan ini selain akan lebih mudah untuk menyamakan persepsi bagi pendasaran materi, juga akan lebih mengakrabkan suasana belajar. Diharapkan dengan suasana yang akrab akan

3 terjalin satu bentuk relasi guru-siswa yang baik, yang akan memudahkan untuk tercapainya tujuan yang diharapkan. 3. Kehadiran. Proses pembinaan keagamaan yang dilaksanakan kelak berada di beberapa wilayah kampus UII yang letaknya berjauhan. Kehadiran guru pembimbing perlu diperhitungkan, agar tidak terjadi mengajar dalam keadaan tersengal. Untuk itu kehadiran guru pembimbing sebaiknya sebelum asar agar dapat shalat ashar berjamaah, sehingga setidaknya 30 menit sebelum acara pembinaan dilangsungkan pembina harus sudah sampai di lokasi pembinaan. 4. Persiapan diri, yang dimaksud di sini adalah pembimbing harus dapat menyiapkan mental dirinya sebelum mengajar di kelas. Perlu diingat bahwa peserta didik pembinaan keagamaan ini adalah mahasiswa tingkat I yang memiliki variasi baik dari budaya ataupun asal. Dengan begitu perbedaan budaya yang mungkin tidak sesuai dengan kultur budaya pembina harus dapat secara arif diatasi. Selain itu tidak jarang ditemukan mahasiswa bimbingan mereka adalah salah satu kenalan atau teman di kost-kost-an, sehingga mental ewuh-pakewuh harus dihilangkan. Belum lagi ada beberapa kelompok mahasiswa yang kerap mengabaikan pembinaan ini, tentunya pelbagai kondisi tersebut harus disikapi secara bijaksana. Tahap kedua yang harus dialami adalah tahap pelaksanaan. Terkait dengan tahapan ini ada beberapa langkah yang dapat diantisipasi pembimbing, yaitu: 1. Memilih dan menyesuaikan metode yang akan digunakan. Peserta didik yang akan diberi materi adalah mereka yang tidak dapat membaca dan menulis al- Qur an dengan baik, serta ada beberapa kelompok di antar mereka yang tidak mengetahui secara baik kegiatan ibadah minimal yang harus dilaksanakan oleh umat Islam. Untuk itu tampaknya model metode yang dapat digunakan adalah model dengan mengadopsi model sorogan, atau bandongan. Kedua model ini tampaknya efektif bagi model pembelajaran seperti di atas. 2. Perhatikan scope dan sequence materi pelajaran. Setiap pembina keagamaan telah diberi kisi-kisi yang harus diajarkan, tentunya dengan improvisasi yang dimiliki oleh setiap individu pembina. Meskipun demikian, ada hal-hal yang

4 harus secara cermat diperhatikan, yaitu masalah scope (ruang lingkp materi) dan sequence (tahapan materi) yang harus diberikan. Terkait dengan scope, maka sudah seharusnya dibatasi oleh pembina keagamaan yang terkait langsung dengan kisi-kisi yang telah diberikan, dan jangan menyimpang terlalu jauh dari kisi-kisi yang ada. Selain itu, masalah sequence dimaksudkan agar peserta didik memperoleh pendasaran satu materi secara baik, sebelum yang bersangkutan masuk pada materi yang lebih sulit. 3. Dalam pelaksanaan pembelajaran, pembina sebagai guru di kelas juga harus memperhatikan penampilan dirinya. Penampilan fisik dalam berpakaian, asesoris yang dikenakan dapat mempengaruhi persepsi peserta didik. Dengan begitu, meski disadari bahwa parapembina keagamaan ini juga banyak yang berstatus mahasiswa tetapi tidak dapat tampil seenanknya saja. Demikian juga untuk pembina putri, pemakaian asesoris harus diperhatikan secara cermat agar tidak menjadi pusat perhatian yang keliru. Selain tampilan fisik, sikap dan bahasa yang ditunjukkan guru pada siswa juga akan menjadi perhatian. Selama ini banyak guru yang lupa bahwa faktor bahasa bukan hanya bahasa lisan, justru bahasa non-verbal ini terkadang memberi kesan yang berbeda. Bahasa lisan dapat digunakan pada saat menerangkan, merespon pertanyaan, ataupun menjawab pertanyaan peserta didik. Setidaknya bagi peserta didik, sikap membantu dari seorang pembina keagamaan sangat dibutuhkan mereka dalam belajar agama. 4. Bagi pembina keagamaan kesungguhan dalam mengajar yang ditunjukkan dengan gairah mengajar, datang tepat waktu sangat dibutuhkan. Dalam hal ini motivasi yang mendasari para pembina keaagamaan harus diluruskan untuk mencari keridhloaan dari allah SWT, dan tidak semata-mata hanya mengejar keinginan materi. 5. Sikap sabar seorang pembina agama dalam menerima pelbagai keluhan yang disampaikan oleh para peserta didik, akan menjadikan peserta didik memiliki gairah untuk belajar. Sabar, dalam arti bahwa respon balik yang diberikan para pembina keaagamaan hendaklah dalam batas-batas pendidikan.

5 Dari 5 langkah dalam pelaksanaan, harus juga diingat kemampuan pembina dalam menguasai kelas. Dengan jumlah siswa kurang lebih sebanyak 25 orang, maka seorang guru harus mampu menguasai kelas dengan baik. Untuk itu tahapan minimal di atas hendaklah dipersiapkan secara baik. Berikutnya adalah tahap evaluasi, sebagai tahap untuk mengetahui kemampuan yang dimiliki siswa. Selain itu, tahapan ini dimaksudkan untuk mengukur keberhasilan guru dalam menyampaikan materi pembelajaran dan kemampuan siswa menerima materi pelajaran yang diberikan oleh guru. Adapun tahapan evluasi terdiri dari beberapa aktivitas yaitu: 1. Pelaksanaan pre test dan post test. Kedua aktivitas evaluasi ini perlu dilaksanakan agar dapat secara cermat diketahui kemampuan peserta didik. Pre test selain dimaksudkan untuk itu, juga dimaksudkan untuk pendasaran bagi pemberian materi yang akan diajarkan. Dengan pre test, para pembina akan secara baik mengenal kemampuan siswanya. Adapun post test hendaklah diberikan setelah beberapa materi dilaksanakan. 2. Reinforcement. Penguatan diberikan setelah siswa mencapai satu tahap yang memang dikehendaki oleh guru, penguatan ini hendaklah yang dapat memacu gairah siswa untuk belajar bukan sebagai tugas yang mungkin akan membosankannya. Reinforcement diberikan sebagai salah satu cara bagi guru untuk menyamakan materi yang akan diberikan pada seluruh siswa. 3. Remidial. Adakalanya ada siswa yang mengalami kegagalan menguasai materi tertentu. Untuk itu kepada mereka diberikan tambahan aktivitas yang dimaksudkan untuk penguasaan materi mendalam. Seperti juga penguatan, perbaikan ini hendaklah juga jangan sampai membuat siswa bosan. 4. Feed back. Respon balik hendaklah selalu diberikan guru pada setiap situasi yang mungkin. Artinya, guru jangan menunggu reaksi siswa terlalu lama, padahal saat itu dia mampu merespon isyarat yang dikemukakan oleh siswa. Respon ini tidak selalu menggunakan bahasa lisan, tetapi dapat juga menggunakan bahasa non-verbal.

6 Tiga tahapan mengajar di atas, hendaklah dicobakan oleh setiap pembina pada segala situasi. Satu hal yang mungkin perlu dilaksanakan adalah mencoba melakukan shadow teaching, yaitu berlatih mengajar tanpa kehadiran peserta didik, tetapi di hadapan kaca. Jika tahapan di atas sudah siap, ada beberapa yang harus dihindari oleh seorang pembina keagamaan saat mengajar di kelas, yaitu : 1. Nervousness, kurang percaya diri. 2. Speaking too quietly, berbicara perlahan. 3. Speaking too quickly, berbicara cepat, hingga tidak dikehatui titik komanya lagi. 4. Poor eye contact, kontak mata yang hanya pada satu titik saja, pandangan tidak menyebar ke seluruh penjuru kelas. 5. Too many hesitations, terlalu banyak jeda berupa kata-kata yang tidak perlu. 6. Monotonous voice, intonasi suara yang datar. Beberapa unsur yang harus dihindari itu sebaiknya dihilangkan, jika tidak tentunya diupayakan dilakukan reduksi secara perlahan.(muhammad Idrus ).

Pendekatan Pembelajaran 1 Oleh

Pendekatan Pembelajaran 1 Oleh Pendekatan Pembelajaran 1 Oleh Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd 2 A. Pengantar Ada beberapa asumsi yang akan dijadikan dasar dalam mengantarkan makalah ini, yaitu : 1. Setiap kita pernah dan

Lebih terperinci

TUGAS AKHIR KULIAH PENDIDIKAN PANCASILA SEMESTER GANJIL T.A. 2011/2012 STMIK AMIKOM YOGYAKARTA

TUGAS AKHIR KULIAH PENDIDIKAN PANCASILA SEMESTER GANJIL T.A. 2011/2012 STMIK AMIKOM YOGYAKARTA TUGAS AKHIR KULIAH PENDIDIKAN PANCASILA SEMESTER GANJIL T.A. 2011/2012 STMIK AMIKOM YOGYAKARTA Disusun Oleh : Gangsar Indra Permana Putra (11.02.7947) Kelompok A Citra 1 PANCASILA Drs. M Khalis Purwanto,

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI KAJIAN KEAGAMAAN BAGI PEMBINAAN UMAT 1. Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd 2

IMPLEMENTASI KAJIAN KEAGAMAAN BAGI PEMBINAAN UMAT 1. Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd 2 IMPLEMENTASI KAJIAN KEAGAMAAN BAGI PEMBINAAN UMAT 1 Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd 2 IFTITAH Sebagaimana dilukiskan dalam teori domino, perubahan apapun di satu belahan dunia ini, akan dengan

Lebih terperinci

28 Oktober 1928, yaitu sumpah pemuda. Waktu itu, sejarah mencatat betapa masingmasing

28 Oktober 1928, yaitu sumpah pemuda. Waktu itu, sejarah mencatat betapa masingmasing ==============dikirim untuk Harian Kedaulatan Rakyat============== Semangat Sumpah Pemuda, Masihkah Diperlukan? Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd HARI ini bangsa dan rakyat Indonesia memperingati

Lebih terperinci

LAMPIRAN I GUIDANCE INTERVIEW Pertanyaan-pertanyaan : I. Latar Belakang Subjek a. Latar Belakang Keluarga 1. Bagaimana anda menggambarkan sosok ayah

LAMPIRAN I GUIDANCE INTERVIEW Pertanyaan-pertanyaan : I. Latar Belakang Subjek a. Latar Belakang Keluarga 1. Bagaimana anda menggambarkan sosok ayah LAMPIRAN I GUIDANCE INTERVIEW Pertanyaan-pertanyaan : I. Latar Belakang Subjek a. Latar Belakang Keluarga 1. Bagaimana anda menggambarkan sosok ayah bagi diri anda sendiri? 2. Bagaimana anda menggambarkan

Lebih terperinci

DASAR PRESENTASI. Kunci presentasi yang sukses adalah persiapan yang baik.

DASAR PRESENTASI. Kunci presentasi yang sukses adalah persiapan yang baik. DASAR PRESENTASI PERSIAPAN Kunci presentasi yang sukses adalah persiapan yang baik. Persiapan Dasar Persiapan yang baik bisa dimulai dengan menganalisis tiga faktor di bawah ini: - pada acara apa kita

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN. 1. Sejarah Berdirinya Pengajian Rutinan Tafsir Al-Qur an

BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN. 1. Sejarah Berdirinya Pengajian Rutinan Tafsir Al-Qur an BAB IV GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN A. Profil Pengajian Rutinan Tafsir Al-Qur an 1. Sejarah Berdirinya Pengajian Rutinan Tafsir Al-Qur an Pengajian rutinan Tafsir al-qur an ini bermula dari pengajian

Lebih terperinci

PERANAN GAYA MENGAJAR GURU FISIKA TERHADAP MINAT BELAJAR FISIKA SISWA KELAS IX MTs ISTIQLAL DELITUA

PERANAN GAYA MENGAJAR GURU FISIKA TERHADAP MINAT BELAJAR FISIKA SISWA KELAS IX MTs ISTIQLAL DELITUA PERANAN GAYA MENGAJAR GURU FISIKA TERHADAP MINAT BELAJAR FISIKA SISWA KELAS IX MTs ISTIQLAL DELITUA Surya Mahyudi Jurusan Pendidikan Fisika Program Pascasarjana Universitas Negeri Medan Abstrak. Penelitian

Lebih terperinci

Didik Anak Menerima Realita. Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd. Dalam Proses Belajar Mengajar (PBM), anak menjadi unsur yang teramat penting.

Didik Anak Menerima Realita. Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd. Dalam Proses Belajar Mengajar (PBM), anak menjadi unsur yang teramat penting. Didik Anak Menerima Realita Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd Dalam Proses Belajar Mengajar (PBM), anak menjadi unsur yang teramat penting. Hal ini karena, fokus utama dalam proses pendidikan

Lebih terperinci

public speaking in an easy way! disusun oleh : Ivany L. Goutama Universitas Tarumanagara Pengurus Harian Wilayah Kajian & Strategis ISMKI Wilayah 2

public speaking in an easy way! disusun oleh : Ivany L. Goutama Universitas Tarumanagara Pengurus Harian Wilayah Kajian & Strategis ISMKI Wilayah 2 public speaking in an easy way! disusun oleh : Ivany L. Goutama Universitas Tarumanagara Pengurus Harian Wilayah Kajian & Strategis ISMKI Wilayah 2 Public Speaking Keahlian berbicara di depan umum (public

Lebih terperinci

Kemampuan Mendengarkan dan Kepemimpinan. Oleh: Egrita Buntara Widyaiswara Muda Balai Diklat Kepemimpinan

Kemampuan Mendengarkan dan Kepemimpinan. Oleh: Egrita Buntara Widyaiswara Muda Balai Diklat Kepemimpinan Kemampuan Mendengarkan dan Kepemimpinan Oleh: Egrita Buntara Widyaiswara Muda Balai Diklat Kepemimpinan www.bppk.depkeu.go.id/bdpimmagelang Seseorang akan bisa menulis dengan baik kalau ia banyak membaca.

Lebih terperinci

PENGELOLAAN KELAS PENDIDIKAN BAHASA JERMAN FAKULTAS BAHASA DAN SENI

PENGELOLAAN KELAS PENDIDIKAN BAHASA JERMAN FAKULTAS BAHASA DAN SENI PENGELOLAAN KELAS PENDIDIKAN BAHASA JERMAN FAKULTAS BAHASA DAN SENI 2012 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Salah satu faktor penunjang proses belajar mengajar di sekolah adalah ruang kelas. Kelas menjadi

Lebih terperinci

SEBAGAI JURI LOMBA MENYANYI DI TK ABA BOGORAN, PEPE, TRIRENGGO, BANTUL

SEBAGAI JURI LOMBA MENYANYI DI TK ABA BOGORAN, PEPE, TRIRENGGO, BANTUL LAPORAN KEGIATAN PENGABDIAN PADA MASYARAKAT (PPM) SEBAGAI JURI LOMBA MENYANYI DI TK ABA BOGORAN, PEPE, TRIRENGGO, BANTUL Disusun oleh: Fu adi, S.Sn., M.A Disusun oleh: Fu adi, S.Sn., M.A NIP 19781202 200501

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lain. Untuk menjalin hubungan tersebut diperlukan suatu alat komunikasi. Alat

BAB I PENDAHULUAN. lain. Untuk menjalin hubungan tersebut diperlukan suatu alat komunikasi. Alat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Manusia adalah makhluk sosial yang selalu berhubungan dengan manusia lain. Untuk menjalin hubungan tersebut diperlukan suatu alat komunikasi. Alat komunikasi

Lebih terperinci

BAB V ANALISIS DATA. pada bab IV, maka pada bab V ini akan dilakukan analisis data. Adapun data-data

BAB V ANALISIS DATA. pada bab IV, maka pada bab V ini akan dilakukan analisis data. Adapun data-data BAB V ANALISIS DATA Berdasarkan data yang diperoleh di lapangan yang telah penulis paparkan pada bab IV, maka pada bab V ini akan dilakukan analisis data. Adapun data-data yang dianalisis adalah tentang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berdakwah ajaran agama dapat dilestarikan dan tidak akan hilang. Karena

BAB I PENDAHULUAN. berdakwah ajaran agama dapat dilestarikan dan tidak akan hilang. Karena BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dakwah merupakan hal terpenting dalam ajaran agama, karena dengan berdakwah ajaran agama dapat dilestarikan dan tidak akan hilang. Karena pentingnya dakwah bagi

Lebih terperinci

PRAKTIK EMPATI SOSIAL DENGAN PASANGAN SAYA BERNAMA ITA RAHMAWATI

PRAKTIK EMPATI SOSIAL DENGAN PASANGAN SAYA BERNAMA ITA RAHMAWATI PRAKTIK EMPATI SOSIAL DENGAN PASANGAN SAYA BERNAMA ITA RAHMAWATI TUGAS INDIVIDUAL Disusun untuk memenuhi tugas Managemen Konflik yang dibina oleh Bapak Suparlan Al Hakim oleh Naning Febriana 109811415575

Lebih terperinci

LAMPIRAN A SKALA PENELITIAN

LAMPIRAN A SKALA PENELITIAN 54 LAMPIRAN A SKALA PENELITIAN 55 No. Jurusan Semester Pekerjaan : : : : PETUNJUK PENGISIAN SKALA 1. Skala ini terdiri dari 2, skala yang pertama berjumlah 30 item dan skala yang kedua berjumlah 42 item.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. juga memasuki dunia pendidikan di negara-negara berkembang termasuk

BAB I PENDAHULUAN. juga memasuki dunia pendidikan di negara-negara berkembang termasuk BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Sejalan dengan gelombang globalisasi yang melanda dunia, standarisasi juga memasuki dunia pendidikan di negara-negara berkembang termasuk Indonesia. Artinya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen, bisa juga diartikan sebagai faktor-faktor yang berperan dalam

BAB III METODE PENELITIAN. eksperimen, bisa juga diartikan sebagai faktor-faktor yang berperan dalam 32 BAB III METODE PENELITIAN A. Identifikasi Variabel Variabel adalah segala sesuatu yang akan menjadi objek pengamatan atau eksperimen, bisa juga diartikan sebagai faktor-faktor yang berperan dalam peristiwa

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS TERHADAP PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PAI MATERI SEJARAH ISLAM BERBASIS MULTIMEDIA DI KELAS VII SMPN 36 SEMARANG

BAB IV ANALISIS TERHADAP PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PAI MATERI SEJARAH ISLAM BERBASIS MULTIMEDIA DI KELAS VII SMPN 36 SEMARANG BAB IV ANALISIS TERHADAP PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PAI MATERI SEJARAH ISLAM BERBASIS MULTIMEDIA DI KELAS VII SMPN 36 SEMARANG A. Analisis Terhadap Pembelajaran PAI di SMPN 36 Semarang Perpindahan kurikulum

Lebih terperinci

PSIKOLOGI BELAJAR DAPAT MEMBANTU PARA GURU MEMBANGUN MOTIVASI DAN MINAT BELAJAR SISWA Oleh Drs. Rusli, M.Si. Abstrak

PSIKOLOGI BELAJAR DAPAT MEMBANTU PARA GURU MEMBANGUN MOTIVASI DAN MINAT BELAJAR SISWA Oleh Drs. Rusli, M.Si. Abstrak PSIKOLOGI BELAJAR DAPAT MEMBANTU PARA GURU MEMBANGUN MOTIVASI DAN MINAT BELAJAR SISWA Oleh Drs. Rusli, M.Si Abstrak Tulisan ini menjelaskan tentang peran sekaligus posisi psikologi belajar dalam meningkatkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengubah pondasi keimanan dan pola pikir manusia dalam memandang

BAB I PENDAHULUAN. mengubah pondasi keimanan dan pola pikir manusia dalam memandang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Kehidupan manusia pada dasarnya tidak terlepas dari Tuhan (Agama) yang akan menuntun manusia ke jalan yang benar sesuai dengan ajaran agama yang di anutnya.

Lebih terperinci

Saran Napoleon Hill untuk Para Pencari Kerja

Saran Napoleon Hill untuk Para Pencari Kerja Saran Napoleon Hill untuk Para Pencari Kerja 1. Kapan dan bagaimana caranya kita melamar suatu pekerjaan Apa yang kami paparkan dibawah ini merupakan suatu hasil murni dari sejumlah pengalaman orang selama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. orang dan urutan kedua adalah China dengan jumlah pembelajar Bagi

BAB I PENDAHULUAN. orang dan urutan kedua adalah China dengan jumlah pembelajar Bagi 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam kehidupan bermasyarakat tidak terlepas dari bahasa, baik secara lisan maupun tulisan. Demikian pula halnya dengan kegiatan pendidikan yang meliputi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Hampir dapat dipastikan bahwa dalam kehidupan sehari hari tidak terlepas

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Hampir dapat dipastikan bahwa dalam kehidupan sehari hari tidak terlepas BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Hampir dapat dipastikan bahwa dalam kehidupan sehari hari tidak terlepas dari kegiatan berbicara atau berkomunikasi antara seseorang atau satu kelompok dan kelompok

Lebih terperinci

BAB IV LAPORAN HASIL PENELITIAN

BAB IV LAPORAN HASIL PENELITIAN BAB IV LAPORAN HASIL PENELITIAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian 1. Identitas MIN Jambu Raya Kecamatan Beruntung Baru Kabupaten Banjar Madrasah Ibtidaiyah Negeri Jambu Raya beralamat di jalan Simpang

Lebih terperinci

dikirim untuk JAWA POS PERILAKU POLITISI BY ACCIDENT. Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.

dikirim untuk JAWA POS PERILAKU POLITISI BY ACCIDENT. Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M. -------------------------dikirim untuk JAWA POS ---------------------------- PERILAKU POLITISI BY ACCIDENT Oleh Dr. Drs. Muhammad Idrus, S.Psi., M.Pd ISTILAH reformasi merupakan kata wajib bagi seluruh

Lebih terperinci

KETERAMPILAN DASAR MENGAJAR Oleh: Dadang Sukirman Jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia

KETERAMPILAN DASAR MENGAJAR Oleh: Dadang Sukirman Jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia Tujuan KETERAMPILAN DASAR MENGAJAR Oleh: Dadang Sukirman Jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan Universitas Pendidikan Indonesia Para peserta diharapkan dapat memahami hakikat

Lebih terperinci

Meski siswa SMK pakainnya penuh oli lantaran bergelut dengan mesin otomotif, tetap tunaikan shalat tanpa alasan tanggung kotor.

Meski siswa SMK pakainnya penuh oli lantaran bergelut dengan mesin otomotif, tetap tunaikan shalat tanpa alasan tanggung kotor. Ponpes Al Fattah Bojongmengger, Ciamis, Jawa Barat Meski siswa SMK pakainnya penuh oli lantaran bergelut dengan mesin otomotif, tetap tunaikan shalat tanpa alasan tanggung kotor. Tentram, tenang, dan jauh

Lebih terperinci

APLIKASI DALAM MATA KULIAH

APLIKASI DALAM MATA KULIAH APLIKASI DALAM MATA KULIAH Alternatif 2 PENGUKURAN DAN PENILAIAN BELAJAR Mampu mendesain model. Mampu berkomunikasi dengan baik KULIAH TUTORIAL II- IV KULIAH TUTORIAL V -VIII KULIAH TUTORIAL IX - XV

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini ditujukan terutama terhadap efektifitas

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini ditujukan terutama terhadap efektifitas BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Hasil Penelitian Pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini ditujukan terutama terhadap efektifitas penggunaan media kartu kata dalam pembelajaran bahasa

Lebih terperinci

Mempersatukan Umat, Membangun Peradaban, Mewujudkan Kejayaan Islam melalui Bahasa Arab

Mempersatukan Umat, Membangun Peradaban, Mewujudkan Kejayaan Islam melalui Bahasa Arab I. NAMA KEGIATAN Festival Bahasa Arab dan Seni Islami 2014 II. TEMA KEGIATAN Mempersatukan Umat, Membangun Peradaban, Mewujudkan Kejayaan Islam melalui Bahasa Arab III. WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN Kegiatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada zaman modern saat ini semua informasi tidak tertutup oleh ruang dan waktu, karena saat ini telah terjadi kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi sehingga memudahkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sekolah Minggu. Biasanya kegiatan Sekolah Minggu diadakan di dalam gereja.

BAB I PENDAHULUAN. Sekolah Minggu. Biasanya kegiatan Sekolah Minggu diadakan di dalam gereja. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Sekolah Minggu merupakan kegiatan bersekolah yang diadakan pada hari Minggu. Banyak denominasi Kristen yang mengajarkan pelajaran keagamaan di Sekolah Minggu.

Lebih terperinci

Analisis Sikap Konsumen Terhadap Pembelian Sportwear Adidas

Analisis Sikap Konsumen Terhadap Pembelian Sportwear Adidas Analisis Sikap Konsumen Terhadap Pembelian Sportwear Adidas SKRIPSI ditulis dan diajukan untuk memenuhi syarat ujian akhir guna memperoleh gelar Sarjana Strata-1 di Program Studi Manajemen, Fakultas Ekonomi,

Lebih terperinci

SKRIPSI. Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat guna Memperoleh Gelar Sarjana Strata Satu Dalam Ilmu Pendidikan Agama Islam

SKRIPSI. Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat guna Memperoleh Gelar Sarjana Strata Satu Dalam Ilmu Pendidikan Agama Islam STUDI KOMPARASI PRESTASI BELAJAR PAI PADA ASPEK KOGNITIF ANTARA SISWA YANG IKUT ROHIS DENGAN SISWA YANG TIDAK IKUT ROHIS di SMA NEGERI 3 SEMARANG KELAS XI TAHUN AJARAN 2011/2012 SKRIPSI Diajukan untuk

Lebih terperinci

MEMBANGKITKAN SEMANGAT BELAJAR INDOOR DAN OUTDOOR DI SD

MEMBANGKITKAN SEMANGAT BELAJAR INDOOR DAN OUTDOOR DI SD MEMBANGKITKAN SEMANGAT BELAJAR INDOOR DAN OUTDOOR DI SD Disusun Guna Memenuhi Tugas Kelompok Mata Kuliah : PLSBT Dosen Pengampu : Bp. Subiyanto, M.Pd. Disusun Oleh : 1. Siti Karimatul Khasanah (12.0305.0165)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, manusia selalu membutuhkan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, manusia selalu membutuhkan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, manusia selalu membutuhkan orang lain. Kehidupan manusia mempunyai fase yang panjang, yang di dalamnya selalu mengalami

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1 KUESIONER KEMANDIRIAN

LAMPIRAN 1 KUESIONER KEMANDIRIAN LAMPIRAN KUESIONER KEMANDIRIAN Di bawah ini terdapat beberapa pernyataan dengan berbagai kemungkinan jawaban. Saudara diminta untuk memilih salah satu dari pilihan jawaban yang tersedia sesuai dengan keadaan

Lebih terperinci

SUKSES DAN TUJUAN HIDUP

SUKSES DAN TUJUAN HIDUP SUKSES DAN TUJUAN HIDUP Pengantar : Semua orang maupun organisasi ingin sukses, berbagai cara ditempuh untuk mendapatkan sukses dan salah satu cara yang paling lazim adalah dengan meniru orang sukses.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tunagrahita. Tunagrahita adalah kelambatan perkembangan mental seorang anak.

BAB I PENDAHULUAN. tunagrahita. Tunagrahita adalah kelambatan perkembangan mental seorang anak. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Salah satu anak yang mengalami kebutuhan khusus adalah anak tunagrahita. Tunagrahita adalah kelambatan perkembangan mental seorang anak. Anak lebih lambat mempelajari

Lebih terperinci

Oleh : SRI SUSILANINGRUM NIM:

Oleh : SRI SUSILANINGRUM NIM: ANALISIS PERMASALAHAN SISWA DALAM MEMAHAMI PELAJARAN IPA BIOLOGI KELAS VII KOMPETENSI DASAR MENDESKRIPSIKAN KERAGAMAN PADA SISTEM ORGANISASI KEHIDUPAN MULAI DARI TINGKAT SEL SAMPAI ORGANISME DI SMP AT-THOHIRIYYAH

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Dalam bab V ini akan disajikan beberapa kesimpulan hasil penelitian

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI. Dalam bab V ini akan disajikan beberapa kesimpulan hasil penelitian BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI Dalam bab V ini akan disajikan beberapa kesimpulan hasil penelitian berdasarkan masalah-masalah penelitian. Di samping itu, dikemukakan juga rekomendasi yang ditujukan

Lebih terperinci

Sardiman, Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2012, hlm. 14 2

Sardiman, Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2012, hlm. 14 2 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Peroses belajar mengajar akan senantiasa merupakan proses kegiatan interaksi antara dua unsur manusiawi, yakni siswa sebagai pihak yang belajar dan guru sebagai pihak

Lebih terperinci

UNIT 6 MENDORONG PERUBAHAN DI KELAS

UNIT 6 MENDORONG PERUBAHAN DI KELAS UNIT 6 MENDORONG PERUBAHAN DI KELAS UNIT 6 MENDORONG PERUBAHAN DI KELAS Pendahuluan Dalam banyak kesempatan, ide-ide perubahan pembelajaran telah dikenalkan. Akan tetapi, ide tersebut seakan-akan hanya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. perencanaan dan pelaksanaan penelitian sesuai metode penelitian. Metode

BAB III METODE PENELITIAN. perencanaan dan pelaksanaan penelitian sesuai metode penelitian. Metode BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian Desain penelitian merupakan proses yang diperlukan dalam perencanaan dan pelaksanaan penelitian sesuai metode penelitian. Metode yang digunakan dalam penelitian

Lebih terperinci

KOMUNIKASI PEMBELAJARAN

KOMUNIKASI PEMBELAJARAN KOMUNIKASI PEMBELAJARAN Dr. Ainur Rofieq, M.Kes. ainurrofieq@yahoo.co.id Materi: Ketrampilan Dasar Mengajar Ketrampilan Interpersonal (komunikasi) Ketrampilan Pengelolaan Kelas Pembelajaran Orang Dewasa

Lebih terperinci

Lampiran 1 BIODATA PENULIS

Lampiran 1 BIODATA PENULIS Lampiran 1 BIODATA PENULIS 1. Nama lengkap Drs. Sawali, M.Pd. 2. Tempat, tanggal lahir Grobogan, 19 Juni 1964 3. Alamat Perum BTN Blok C-21 RT 03/RW X Kelurahan Langenharjo, Kec. Kendal, Kabupaten Kendal,

Lebih terperinci

LAMPIRAN : KEPUTUSAN KETUA UMUM DHARMA WANITA PERSATUAN NOMOR : 527 TAHUN 2014 TANGGAL : 10 DESEMBER 2014

LAMPIRAN : KEPUTUSAN KETUA UMUM DHARMA WANITA PERSATUAN NOMOR : 527 TAHUN 2014 TANGGAL : 10 DESEMBER 2014 LAMPIRAN : KEPUTUSAN KETUA UMUM DHARMA WANITA PERSATUAN NOMOR : 527 TAHUN 2014 TANGGAL : 10 DESEMBER 2014 TATA TERTIB MUSYAWARAH NASIONAL III DHARMA WANITA PERSATUAN BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mereka yang belum beragama. Dakwah yang dimaksud adalah ajakan kepada

BAB I PENDAHULUAN. mereka yang belum beragama. Dakwah yang dimaksud adalah ajakan kepada BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu ajaran Islam mewajibkan kepada setiap muslim untuk berdakwah yang ditujukan kepada seluruh manusia, baik muslim maupun kepada mereka yang belum beragama.

Lebih terperinci

55% Bahasa tubuh 25% Alat bantu audio-visual 30% Suara 38%

55% Bahasa tubuh 25% Alat bantu audio-visual 30% Suara 38% . Sesi Kelima Ketrampilan Dasar Menyampaikan dan Mengenali Isyarat Non-Verbal Handout Apa yang diingat pendengar: Teori Albert Mehrabian Efek visual 55% Katakata Bahasa tubuh 25% Alat bantu audio-visual

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Pendidikan pada hakekatnya merupakan suatu upaya mewariskan

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Pendidikan pada hakekatnya merupakan suatu upaya mewariskan BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Pendidikan pada hakekatnya merupakan suatu upaya mewariskan nilai, yang akan menjadi penolong dan penentu umat manusia dalam menjalani kehidupan, dan sekaligus untuk

Lebih terperinci

TEKNIK PENYAMPAIAN PESAN DALAM FILM SANG PEMIMPI PERSPEKTIF DAKWAH

TEKNIK PENYAMPAIAN PESAN DALAM FILM SANG PEMIMPI PERSPEKTIF DAKWAH TEKNIK PENYAMPAIAN PESAN DALAM FILM SANG PEMIMPI PERSPEKTIF DAKWAH SKRIPSI untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat Sarjana Sosial Islam (S.Sos.I) Jurusan Komunikasi Penyiaran Islam (KPI) Siti

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lainnya. Dalam kegiatan komunikasi ini manusia menyampaikan pikiran dan

BAB I PENDAHULUAN. lainnya. Dalam kegiatan komunikasi ini manusia menyampaikan pikiran dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa merupakan alat komunikasi manusia yang sangat penting dalam kehidupannya karena melalui bahasa manusia dapat berinteraksi dengan manusia lainnya. Dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. secara keseluruhan. Bimbingan sebagai bagian dari pendidikan memiliki

BAB I PENDAHULUAN. secara keseluruhan. Bimbingan sebagai bagian dari pendidikan memiliki BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bimbingan belajar merupakan bagian integral dalam proses pendidikan secara keseluruhan. Bimbingan sebagai bagian dari pendidikan memiliki tujuan khusus, yaitu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. seluruh umat Muslim di dunia. Dalam ibadah yang disyariatkan Allah kepada

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. seluruh umat Muslim di dunia. Dalam ibadah yang disyariatkan Allah kepada BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mendirikan shalat merupakan suatu ibadah yang wajib dilakukan bagi seluruh umat Muslim di dunia. Dalam ibadah yang disyariatkan Allah kepada manusia tersebut,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Mata pelajaran al-qur an Hadits di Madrasah Aliyah adalah salah satu mata pelajaran pendidikan Agama Islam yang merupakan peningkatan dari al- Qur an Hadits yang telah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan

BAB I PENDAHULUAN. belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sangat penting artinya, sebab pendidikan merupakan faktor utama dalam

BAB I PENDAHULUAN. sangat penting artinya, sebab pendidikan merupakan faktor utama dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan merupakan kebutuhan manusia sepanjang hayat. Pendidikan sangat penting artinya, sebab pendidikan merupakan faktor utama dalam pembentukan pribadi manusia.

Lebih terperinci

PENGELOLAAN LINGKUNGAN BELAJAR DI SMK MADINATUL ULUM BAURENO BOJONEGORO

PENGELOLAAN LINGKUNGAN BELAJAR DI SMK MADINATUL ULUM BAURENO BOJONEGORO PENGELOLAAN LINGKUNGAN BELAJAR DI SMK MADINATUL ULUM BAURENO BOJONEGORO (Study Kasus di SMK Madinatul Ulum Baureno Bojonegoro ) Skripsi Diajukan Kepada Institut Agama Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya

Lebih terperinci

BAB II PEMBELAJARAN BERBICARA DAN METODE ROLE PLAYING (BERMAIN PERAN) Para ahli mengemukakan pendapatnya mengenai pengertian berbicara di

BAB II PEMBELAJARAN BERBICARA DAN METODE ROLE PLAYING (BERMAIN PERAN) Para ahli mengemukakan pendapatnya mengenai pengertian berbicara di 9 BAB II PEMBELAJARAN BERBICARA DAN METODE ROLE PLAYING (BERMAIN PERAN) 2.1 Berbicara 2.1.1 Pengertian Berbicara Para ahli mengemukakan pendapatnya mengenai pengertian berbicara di antaranya adalah sebagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. seorang individu, karena individu tidak lagi hanya berinteraksi dengan keluarga di

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. seorang individu, karena individu tidak lagi hanya berinteraksi dengan keluarga di 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Lingkungan mempunyai pengaruh yang sangat besar dalam kehidupan seorang individu, karena individu tidak lagi hanya berinteraksi dengan keluarga di rumah atau

Lebih terperinci

Pendahuluan. Dedi Mahardi 1

Pendahuluan. Dedi Mahardi 1 1 Pendahuluan Kecewa adalah suasana hati ketika sesuatu yang diinginkan atau sesuatu diharapkan belum terwujud atau bisa juga karena sesuatu yang dimiliki kemudian hilang. Kenapa seseorang bisa kecewa?

Lebih terperinci

HAK ISTERI ATAS SUAMI. Dr. Yusuf Qardhawi PERTANYAAN

HAK ISTERI ATAS SUAMI. Dr. Yusuf Qardhawi PERTANYAAN HAK ISTERI ATAS SUAMI Dr. Yusuf Qardhawi PERTANYAAN Saya menikah dengan seorang laki-laki yang usianya lebih tua daripada saya dengan selisih lebih dari dua puluh tahun. Namun, saya tidak menganggap perbedaan

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN DAN DISKUSI HASIL PENELITIAN

BAB V PEMBAHASAN DAN DISKUSI HASIL PENELITIAN BAB V PEMBAHASAN DAN DISKUSI HASIL PENELITIAN A. Pembahasan Hasil Penelitian 1. Strategi Think Talk write Dari Hasil penelitian implementasi atau penerapan strategi think talk write di MTS Hasan Jufri

Lebih terperinci

PHOTO PHOTO DALAM KEGIATAN PENELITIAN

PHOTO PHOTO DALAM KEGIATAN PENELITIAN PHOTO PHOTO DALAM KEGIATAN PENELITIAN Gambar 1. Wawancara peneliti dengan pengurus MGMP bahasa Inggris Gambar 2. Photo dalam persiapan mengikuti kegiatan MGMP Gambar 3. Peneliti melakukan wawancara dengan

Lebih terperinci

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL (KKM)

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL (KKM) Mata Pelajaran : an Agama Islam Semester : 1 (Satu) Kelas : III (Tiga) Jumlah KD : 9 (Sembilan) Standar Al Qur an 1. Mengenal kalimat dalam Al Qur an 1.1 Membaca kalimat dalam Al Qur an 1.2 Menulis kalimat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 BAB 1 PENDAHULUAN Bab ini merupakan bab yang menguraikan tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian, batasan masalah yang disusun sebagai kerangka garis besar laporan Tugas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Hasil penelitian di uraikan dalam tahapan yang berupa siklus siklus

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Hasil penelitian di uraikan dalam tahapan yang berupa siklus siklus BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Hasil penelitian di uraikan dalam tahapan yang berupa siklus siklus pembelajaran yang dilakukan dalam proses belajar mengajar dikelas. Dalam penelitian ini pembelajaran

Lebih terperinci

EFEKTIVITAS PENGGUNAAN TAPE RECORDER DALAM PEMBELAJARAN MENYIMAK CERITA PENDEK SISWA KELAS X SMA NEGERI 1 PAKUHAJI TAHUN PELAJARAN 2010/2011

EFEKTIVITAS PENGGUNAAN TAPE RECORDER DALAM PEMBELAJARAN MENYIMAK CERITA PENDEK SISWA KELAS X SMA NEGERI 1 PAKUHAJI TAHUN PELAJARAN 2010/2011 EFEKTIVITAS PENGGUNAAN TAPE RECORDER DALAM PEMBELAJARAN MENYIMAK CERITA PENDEK SISWA KELAS X SMA NEGERI 1 PAKUHAJI TAHUN PELAJARAN 2010/2011 Diajukan Sebagai Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PERSEPSI ORANG TUA TERHADAP BIMBINGAN BELAJAR BAGI ANAK USIA SEKOLAH DASAR DI DESA SASTRODIRJAN KECAMATAN WONOPRINGGO KABUPATEN

BAB IV ANALISIS PERSEPSI ORANG TUA TERHADAP BIMBINGAN BELAJAR BAGI ANAK USIA SEKOLAH DASAR DI DESA SASTRODIRJAN KECAMATAN WONOPRINGGO KABUPATEN BAB IV ANALISIS PERSEPSI ORANG TUA TERHADAP BIMBINGAN BELAJAR BAGI ANAK USIA SEKOLAH DASAR DI DESA SASTRODIRJAN KECAMATAN WONOPRINGGO KABUPATEN PEKALONGAN A. Analisis Persepsi Orang Tua terhadap Bimbingan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memungkinkan ia unggul atas makhluk-makhluk lain di muka bumi. Bahasa

BAB I PENDAHULUAN. memungkinkan ia unggul atas makhluk-makhluk lain di muka bumi. Bahasa BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa merupakan salah satu kemampuan terpenting manusia yang memungkinkan ia unggul atas makhluk-makhluk lain di muka bumi. Bahasa merupakan suatu sistem komunikasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Seorang anak banyak mendapatkan pengalaman saat ia bermain. dengan sekumpulan benda mainannya, misalnya ia memiliki seperangkat

BAB I PENDAHULUAN. Seorang anak banyak mendapatkan pengalaman saat ia bermain. dengan sekumpulan benda mainannya, misalnya ia memiliki seperangkat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Seorang anak banyak mendapatkan pengalaman saat ia bermain dengan sekumpulan benda mainannya, misalnya ia memiliki seperangkat mainan tentara-tentaraan dan balok-balokan.

Lebih terperinci

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA HUBUNGAN ANTAR AGAMA DI INDONESIA Dosen : Mohammad Idris.P, Drs, MM Nama : Dwi yuliani NIM : 11.12.5832 Kelompok : Nusa Jurusan : S1- SI 07 SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA

Lebih terperinci

LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING APLIKASI PENGENALAN KEBUDAYAAN DAN POTENSI SUMBER DAYA ALAM DI 33 PROPINSI DI INDONESIA UNTUK ANAK SEKOLAH DASAR

LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING APLIKASI PENGENALAN KEBUDAYAAN DAN POTENSI SUMBER DAYA ALAM DI 33 PROPINSI DI INDONESIA UNTUK ANAK SEKOLAH DASAR LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING APLIKASI PENGENALAN KEBUDAYAAN DAN POTENSI SUMBER DAYA ALAM DI 33 PROPINSI DI INDONESIA UNTUK ANAK SEKOLAH DASAR TUGAS AKHIR OLEH SUMARSONO 03 523 146 Yogyakarta, September

Lebih terperinci

KELUARGA ADALAH MINIATUR PERILAKU BUDAYA. Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin

KELUARGA ADALAH MINIATUR PERILAKU BUDAYA. Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin KELUARGA ADALAH MINIATUR PERILAKU BUDAYA Mata Kuliah : Ilmu Budaya Dasar Dosen : Muhammad Burhan Amin i Topik Makalah Keluarga Adalah Miniatur Perilaku Budaya Kelas : 1-ID08 Tanggal Penyerahan Makalah

Lebih terperinci

Penerapan Reinforcement Theory Pada Anak

Penerapan Reinforcement Theory Pada Anak Penerapan Reinforcement Theory Pada Anak Beragam problem terkait dengan motivasi berprestasi siswa di sekolah seringkali dihadapi guru. Ada siswa yang senantiasa menyelesaikan pekerjaan, namun jarang mengerjakan

Lebih terperinci

Bila Orang Lain Berbuat Salah

Bila Orang Lain Berbuat Salah Bila Orang Lain Berbuat Salah KH. Abdullah Gymnastiar Oleh : Turmudi Orang yang pasti tidak nyaman dalam keluarga, orang yang pasti tidak tentram dalam bertetangga, orang yang pasti tidak nikmat dalam

Lebih terperinci

PERENCANAAN PROGRAM PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING

PERENCANAAN PROGRAM PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING PERENCANAAN PROGRAM PELAYANAN BIMBINGAN DAN KONSELING 1. Tugas Perkembangan 1 : Mempersiapkan diri menerima dan bersikap positif serta dinamis terhadap perubahan fisik dan psikis (mental) yang terjadi

Lebih terperinci

Laporan Pelaksanaan. Kegiatan Buka Puasa Bersama 1435H Masjid Al Muhajirin. Disusun Oleh: PRIFAM1435H

Laporan Pelaksanaan. Kegiatan Buka Puasa Bersama 1435H Masjid Al Muhajirin. Disusun Oleh: PRIFAM1435H Laporan Pelaksanaan Kegiatan Buka Puasa Bersama 1435H Masjid Al Muhajirin Disusun Oleh: PRIFAM1435H Panitia Ramadhan dan Idul Fitri Al Muhajirin 1435H LAPORAN PELAKSANAAN Lingkup kegiatan yang dilaksanakan

Lebih terperinci

PERUBAHAN YANG BERKESINAMBUNGAN

PERUBAHAN YANG BERKESINAMBUNGAN UNIT 5b MENDORONG PERUBAHAN YANG BERKESINAMBUNGAN UNIT 5b MENDORONG PERUBAHAN YANG BERKESINAMBUNGAN Pendahuluan Ide peningkatan mutu pembelajaran yang dikenalkan dalam banyak pelatihan telah dicoba untuk

Lebih terperinci

BAB III ANALISA MASALAH

BAB III ANALISA MASALAH BAB III ANALISA MASALAH Dari data dan fakta yang ada, penulis melihat beberapa hal yang menjadi masalah pembelajaran ekstrakurikuler di St. Aloysius. Permasalahan itu antara lain berkaitan dengan kurikulum

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pengetahuan dan keterampilan yang berguna dalam menjalani hidup.

BAB I PENDAHULUAN. pengetahuan dan keterampilan yang berguna dalam menjalani hidup. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan salah satu faktor penting yang menentukan dalam mengantar seseorang untuk meraih kesejahteraan yang didambakan baik di dunia maupun di akhirat.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Masa peralihan atau masa transisi di mana para remaja belum bisa sungguh-sungguh

BAB I PENDAHULUAN. Masa peralihan atau masa transisi di mana para remaja belum bisa sungguh-sungguh BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masa remaja merupakan masa peralihan dari masa kanak-kanak ke masa dewasa. Masa peralihan atau masa transisi di mana para remaja belum bisa sungguh-sungguh dikatakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Ani Sumarni, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Ani Sumarni, 2013 BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Kehidupan manusia tidaklah hanya membutuhkan akan materi belaka. Banyak hal yang harus di penuhi dalam rangka menjadikan manusia yang mempunyai kesantunan terhadap Tuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mencapai tujuan pendidikan yang telah ditetapkan.

BAB I PENDAHULUAN. mencapai tujuan pendidikan yang telah ditetapkan. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penelitian Proses belajar mengajar merupakan suatu kegiatan melaksanakan kurikulum suatu lembaga pendidikan, agar dapat mempengaruhi para siswa mencapai tujuan

Lebih terperinci

PENYAJIAN LISAN KARYA ILMIAH

PENYAJIAN LISAN KARYA ILMIAH PENYAJIAN LISAN KARYA ILMIAH Tujuan instruksional khusus Setelah mengikuti kuliah ini, mahasiswa akan dapat menyajikan karya ilmiah secara lisan dengan efektif dan efisien. Seminar Sarana komunikasi ilmiah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian secara teratur dan sistematis, mulai dari tahap perencanaan,

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian secara teratur dan sistematis, mulai dari tahap perencanaan, 28 BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian merupakan prosedur dan langkah kerja yang digunakan dalam kegiatan penelitian secara teratur dan sistematis, mulai dari tahap perencanaan,

Lebih terperinci

Tapi penulis punya alas an untuk penampilan luar dan dalam tersebut.

Tapi penulis punya alas an untuk penampilan luar dan dalam tersebut. secara khusus? Jika Anda punya target untuk mendapatkan kepercayaan sebagai seorang sekretaris yang handal, tentu membahas tentang penampilan luar dan dalam merupakan hal yang penting sebagai bagian dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sebagai mahluk sosial, manusia senantiasa hidup bersama dalam sebuah

BAB I PENDAHULUAN. Sebagai mahluk sosial, manusia senantiasa hidup bersama dalam sebuah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Sebagai mahluk sosial, manusia senantiasa hidup bersama dalam sebuah masyarakat. Manusia senantiasa berhubungan dengan manusia lain untuk memenuhi berbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kecenderungan ini dapat dilihat dalam kehidupan kita sehari hari yang. dengan orang lain akan melahirkan sebuah kegiatan interaksi.

BAB I PENDAHULUAN. Kecenderungan ini dapat dilihat dalam kehidupan kita sehari hari yang. dengan orang lain akan melahirkan sebuah kegiatan interaksi. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Manusia sebagai makhluk sosial selalu membutuhkan kehadiran manusia lain. Dari lahir hingga mati, manusia cenderung memerlukan bantuan dari orang lain. Kecenderungan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Konteks Penelitian. Manusia merupakan makhluk sosial yang memerlukan interaksi dengan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Konteks Penelitian. Manusia merupakan makhluk sosial yang memerlukan interaksi dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Konteks Penelitian Manusia merupakan makhluk sosial yang memerlukan interaksi dengan sesamanya dengan salah satunya berkomunikasi. Komunikasi merupakan suatu hal yang saling mengirim

Lebih terperinci

TEKNIK MELATIH. PUSDIKLAT APARATUR KEMENKES RI Palembang, 5 s/d 8 Juli 2011

TEKNIK MELATIH. PUSDIKLAT APARATUR KEMENKES RI Palembang, 5 s/d 8 Juli 2011 TEKNIK MELATIH PUSDIKLAT APARATUR KEMENKES RI Palembang, 5 s/d 8 Juli 2011 TUJUAN PEMBELAJARAN UMUM Setelah mengikuti pembelajaran ini perserta mampu Mempraktikkan kegiatan menjadi fasilitator dalam proses

Lebih terperinci

Nama Sekolah : Kelas / Semester : 2 (Dua/ 2 (dua) : Kegiatan Sehari-hari

Nama Sekolah : Kelas / Semester : 2 (Dua/ 2 (dua) : Kegiatan Sehari-hari RENCANAN PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) TEMATIK Nama Sekolah : Kelas / Semester : 2 (Dua/ 2 (dua) Tema : Kegiatan Sehari-hari Waktu : 3 Minggu Standar Kompetensi PKn Membiasakan hidup bergotong royong

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menggunakan matematika sangat penting untuk di ungkapkan. Dalam. Gambaran anak anak dalam mengikuti pelajaran mempunyai

BAB I PENDAHULUAN. menggunakan matematika sangat penting untuk di ungkapkan. Dalam. Gambaran anak anak dalam mengikuti pelajaran mempunyai BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Komunikasi matematika tidak hanya dikaitkan dengan pemahaman matematika, namun juga sangat terkait dengan peningkatan kemampuan pemecahan masalah. Kemampuan

Lebih terperinci

PENINGKATAN HASIL BELAJAR IPA POKOK BAHASAN ENERGI MELALUI METODE DISCOVERY SISWA/SISWI KELAS IV MIN JANTI SLAHUNG TAHUN PELAJARAN 2009/2010 SKRIPSI

PENINGKATAN HASIL BELAJAR IPA POKOK BAHASAN ENERGI MELALUI METODE DISCOVERY SISWA/SISWI KELAS IV MIN JANTI SLAHUNG TAHUN PELAJARAN 2009/2010 SKRIPSI PENINGKATAN HASIL BELAJAR IPA POKOK BAHASAN ENERGI MELALUI METODE DISCOVERY SISWA/SISWI KELAS IV MIN JANTI SLAHUNG TAHUN PELAJARAN 2009/2010 SKRIPSI Oleh YULI ENDRAWATI NIM : 24A062041 JURUSAN TARBIYAH

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN PENELITIAN. Ibtidaiyah (MI) Sekecamatan Gandusari Kabupaten Trenggalek

BAB V PEMBAHASAN PENELITIAN. Ibtidaiyah (MI) Sekecamatan Gandusari Kabupaten Trenggalek 1 BAB V PEMBAHASAN PENELITIAN a.i.a. Pengaruh pola asuh terhadap di Madrasah Ibtidaiyah (MI) Sekecamatan Gandusari Kabupaten Trenggalek Ada pengaruh yang positif signifikansi pola asuh terhadap prestasi

Lebih terperinci

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PENEMUAN TERBIMBING BERORIENTASI MULTIREPRESENTASI PADA PEMBELAJARAN FISIKA KELAS X SEMESTER GENAP DI SMA BONDOWOSO

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PENEMUAN TERBIMBING BERORIENTASI MULTIREPRESENTASI PADA PEMBELAJARAN FISIKA KELAS X SEMESTER GENAP DI SMA BONDOWOSO PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN PENEMUAN TERBIMBING BERORIENTASI MULTIREPRESENTASI PADA PEMBELAJARAN FISIKA KELAS X SEMESTER GENAP DI SMA BONDOWOSO SKRIPSI Oleh: Rifa Aghina Arif NIM 080210192009 PROGRAM

Lebih terperinci

BAB VIII SIMPULAN DAN SARAN. a. Upaya pemertahanan bahasa Bali dalam keluarga. Hal ini tampak dalam situasi

BAB VIII SIMPULAN DAN SARAN. a. Upaya pemertahanan bahasa Bali dalam keluarga. Hal ini tampak dalam situasi 126 BAB VIII SIMPULAN DAN SARAN 8.1 Simpulan Tulisan ini dapat disimpulkan sebagai berikut. 1). Upaya-upaya pemertahanan bahasa Bali dalam masyarakat multikultural di Kota Denpasar adalah sebagai berikut.

Lebih terperinci