Basis Data Terapan. Yoannita, S.Kom

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Basis Data Terapan. Yoannita, S.Kom"

Transkripsi

1 Basis Data Terapan Yoannita, S.Kom

2 Membuat Tabel CREATE TABLE MAHASISWA ( NPM CHAR(10), NAMA VARCHAR (25), ALAMAT VARCHAR (55), NILAI INTEGER, TGLLAHIR DATETIME ) 2 Yoannita, S.Kom.

3 Menghapus Tabel DROP TABLE nama_tabel Contoh : DROP TABLE MAHASISWA Tidak dapat digunakan untuk menghapus tabel yang terhubung(referenced) dengan tabel yang lain melalui FOREIGN KEY. Konstrain FOREIGN KEY tersebut harus dihapus terlebih dahulu. DROP TABLE tidak dapat digunakan untuk menghapus system tables. Jika Anda menghapus semua baris dalam tabel (DELETE tablename) atau menggunakan syntax TRUNCATE TABLE, tabel tersebut akan tetap ada sampai tabel tersebut di-drop. 3 Yoannita, S.Kom.

4 Mendefinisikan Null/Not Null Secara default, suatu atribut boleh bernilai kosong(null)/tidak diisi ketika pengguna menambah data. Namun dibutuhkan pula suatu atribut yang harus diisi (not null). 4 Yoannita, S.Kom.

5 Mendefinisikan Null/Not Null CREATE TABLE MAHASISWA ( NPM CHAR(10) not null, NAMA VARCHAR (25) not null, ALAMAT VARCHAR (55), NILAI INTEGER, TGLLAHIR DATETIME ) 5 Yoannita, S.Kom.

6 Mendefinisikan Nilai Default Nilai default : nilai yang otomatis diberikan oleh sistem untuk suatu field ketika ada penambahan baris/record baru, sementara nilai pada field tersebut tidak diisi oleh user. Apabila tidak didefinisikan, nilai default dari suatu atribut adalah NULL. 6 Yoannita, S.Kom.

7 Mendefinisikan Nilai Default CREATE TABLE MAHASISWA ( NPM CHAR(10), NAMA VARCHAR (25), ALAMAT VARCHAR (55) default palembang, NILAI INTEGER, TGLLAHIR DATETIME ) 7 Yoannita, S.Kom.

8 Mendefinisikan Primary Key Ada 3 cara untuk mendefinisikan primary key : A. Didefinisikan di belakang atribut yang terpilih sebagai primary key Cara ini dilakukan bersama-sama pada saat pembuatan tabel. Apabila atribut yang terpilih sebagai primary key lebih dari satu (komposit key) cara ini tidak dapat mengimplementasikannya. 8 Yoannita, S.Kom.

9 Mendefinisikan Primary Key(A) CREATE TABLE MAHASISWA ( NPM CHAR(10) not null primary key, NAMA VARCHAR (25) not null, ALAMAT VARCHAR (55), NILAI INTEGER, TGLLAHIR DATETIME ) 9 Yoannita, S.Kom.

10 Mendefinisikan Primary Key(B) B. Mendefinisikan konstrain primary key pada bagian akhir pendefinisian tabel Dilakukan pada saat pembuatan tabel Pada cara ini, primary key boleh merupakan atribut tunggal atau kumpulan atribut. 10 Yoannita, S.Kom.

11 Mendefinisikan Primary Key(B) Contoh 1 : CREATE TABLE MAHASISWA ( NPM CHAR(10) not null, NAMA VARCHAR (25) not null, ALAMAT VARCHAR (55), NILAI INTEGER, TGLLAHIR DATETIME, PRIMARY KEY (NPM) ) 11 Yoannita, S.Kom.

12 Mendefinisikan Primary Key(B) Contoh 2 : CREATE TABLE KHS ( NPM CHAR(10) not null, MATKUL VARCHAR(25), NILAIHURUF CHAR(1) default B, PRIMARY KEY (NPM, MATKUL) ) 12 Yoannita, S.Kom.

13 Mendefinisikan Primary Key(C) C. Menambah Query khusus pendefinisian konstrain primary key. Dilakukan pada saat tabel sudah terbuat, tetapi primary key belum didefinisikan. Primary key yang berupa atribut tunggal atau komposit key dapat didefinisikan dengan cara ini. 13 Yoannita, S.Kom.

14 Mendefinisikan Primary Key(C) CREATE TABLE MAHASISWA ( NPM CHAR(10) not null, NAMA VARCHAR (25) not null, ALAMAT VARCHAR (55), NILAI INTEGER, TGLLAHIR DATETIME ) ALTER TABLE MAHASISWA ADD CONSTRAINT PK_MHS PRIMARY KEY (NPM) ALTER TABLE MAHASISWA DROP CONSTRAINT PK_MHS 14 Yoannita, S.Kom.

15 Mendefinisikan Primary Key(C) KETERANGAN : PK_MHS adalah nama konstrainnya sedangkan NPM merupakan atribut yang terpilih sebagai primary key. Atribut yang dipilih sebagai primary key harus terdefinisi terlebih dahulu dalam pembuatan tabel dan memiliki konstrain not null pada tabel tersebut. 15 Yoannita, S.Kom.

16 Mendefinisikan Foreign Key Untuk mendefinisikan foreign key harus dipastikan terlebih dahulu bahwa tabel dan atribut yang dirujuk (tabel induk dari foreign key) sudah didefinisikan. 16 Yoannita, S.Kom.

17 Mendefinisikan Foreign Key CONTOH : DOSEN * NIP NAMA KELAS * IDKELAS KODE NIP MATAKULIAH * KODE MATA KULIAH SKS * = PRIMARY KEY 17 Yoannita, S.Kom.

18 Mendefinisikan Foreign Key: CARA 1: mendefinisikan pada saat pembuatan tabel CREATE TABLE KELAS ( IDKELAS INTEGER NOT NULL PRIMARY KEY KODE CHAR(2) NOT NULL REFERENCES MATAKULIAH(KODE) ON UPDATE CASCADE ON DELETE NO ACTION NIP INTEGER NOT NULL REFERENCES DOSEN (NIP) ON UPDATE CASCADE ON DELETE NO ACTION ) 18 Yoannita, S.Kom.

19 Mendefinisikan Foreign Key: CARA 2: mendefinisikan FK setelah tabel dibuat ALTER TABLE KELAS ADD CONSTRAINT FK_KELAS1 FOREIGN KEY (KODE) REFERENCES MATAKULIAH (KODE) ON UPDATE CASCADE ON DELETE NO ACTION ALTER TABLE KELAS ADD CONSTRAINT FK_KELAS2 FOREIGN KEY (NIP) REFERENCES DOSEN(NIP) ON UPDATE CASCADE ON DELETE NO ACTION 19 Yoannita, S.Kom.

20 Mendefinisikan Foreign Key: CARA 2: mendefinisikan FK setelah tabel dibuat Pendefinisian FK dengan cara kedua ini mempunyai keuntungan dalam memodifikasi/menghapus FK karena nama konstrainnya jelas Contoh : ALTER TABLE KELAS DROP CONSTRAINT FK_KELAS2 20 Yoannita, S.Kom.

21 CASCADE dan NO ACTION Variabel ON UPDATE dan ON DELETE dapat berisi CASCADE atau NO ACTION. CASCADE : segala perubahan data pada tabel induk (dimana data tersebut sudah dipakai pada tabel yang ada FK-nya tersebut), maka data pada tabel yang ada FK akan menyesuaikan/mengikuti perubahan dari tabel induk 21 Yoannita, S.Kom.

22 CASCADE dan NO ACTION NO ACTION : jika sebuah data pada tabel induk sudah dirujuk pada tabel yang ada FK-nya, maka tabel induknya tidak diijinkan untuk melakukan pengubahan/penghapusan. 22 Yoannita, S.Kom.

23 CASCADE dan NO ACTION Jika didefinisikan ON UPDATE CASCADE maka ketika NIP di tabel Dosen diubah menjadi 5, maka semua NIP pada tabel Kelas yang bernilai 2 akan diubah menjadi 5. Jika didefinisikan ON DELETE CASCADE maka yang terjadi ketika NIP 1 di tabel Dosen dihapus, maka semua NIP yang bernilai 1 pada tabel Kelas juga akan terhapus. 23 Yoannita, S.Kom.

24 CASCADE dan NO ACTION Jika didefinisikan ON UPDATE NO ACTION maka pengeditan tidak diijinkan Jika didefinisikan ON DELETE NO ACTION maka penghapusan tidak diijinkan. Jika terpaksa diinginkan pengubahan pada tabel induk, maka sebelum pengubahan, data terkait pada tabel yang ada FK-nya tersebut harus dihapus terlebih dahulu. 24 Yoannita, S.Kom.

25 Menambah Kolom pada Tabel ALTER TABLE <nama tabel> ADD <namafieldbaru> <tipedata> Contoh ALTER TABLE MHSW ADD JDWL CHAR(1) ALTER TABLE 25 Yoannita, S.Kom.

26 Menghapus Kolom pada Tabel ALTER TABLE <namatabel> DROP COLUMN <namafield> Contoh: ALTER TABLE MAHASISWA DROP COLUMN JDWL 26 Yoannita, S.Kom.

27 Mengubah Tipe Kolom ALTER TABLE <namatabel> ALTER COLUMN <namafield> <tipedatabaru> Contoh : ALTER TABLE MHSW ALTER COLUMN ALAMAT VARCHAR(255) Terkadang pengubahan tipe kolom tidak dapat dilakukan pada kolom yang telah berisi data yang tidak kompatibel. Contohnya kolom alamat tidak bisa diubah menjadi tipe integer 27 Yoannita, S.Kom.

28 Mengubah Nama Kolom EXEC sp_rename <namatabel>.[<namakolom>]', <namakolomyangbaru>', 'COLUMN Stored Procedure digunakan untuk mengubah objek2, seperti me-rename nama kolom pada tabel Contoh: mengubah nama kolom 'no_tlp' pada tabel pegawai menjadi 'telepon' EXEC sp_rename 'pegawai.[no_tlp]', 'telepon', 'COLUMN' 28 Yoannita, S.Kom.

29 Cara Penulisan Komentar SQL mempunyai 2 cara dalam menulis comments/komentar : -- Line Comment /* Block Comment */ 29 Yoannita, S.Kom.

30 Melihat Informasi Tabel sp_help <nama tabel> Melihat Informasi Seluruh Database sp_helpdb Melihat Informasi Detail Database sp_helpdb <namadatabase> 30 Yoannita, S.Kom.

Pertemuan III Oleh: Ilham Rais Arvianto, M.Pd

Pertemuan III Oleh: Ilham Rais Arvianto, M.Pd Bahasa Basis Data Pertemuan III Oleh: Ilham Rais Arvianto, M.Pd Bahasa Basis Data Data Definition Language (DDL) Pembuatan BD baru (create database) PenghapusanBD (drop database) Pembuatan tabel kedalam

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM BASIS DATA

LAPORAN PRAKTIKUM BASIS DATA LAPORAN PRAKTIKUM BASIS DATA SQL-DDL (Data Definition Language) NAMA : MIFTAHUL KHAIR.N KELAS/JURUSAN : 2B TKJ TEKNIK ELEKTRO NIM : 42514043 Program Studi Teknik Komputer dan Jaringan Jurusan Teknik Elektro

Lebih terperinci

Database Management System. Program yang memungkinkan item-item dalam suatu database disusun, diolah dan diperbaharui

Database Management System. Program yang memungkinkan item-item dalam suatu database disusun, diolah dan diperbaharui Database Management Database Management System Program yang memungkinkan item-item dalam suatu database disusun, diolah dan diperbaharui Database Management System Pada thn 1970, IBM menciptakan bahasa

Lebih terperinci

BAB II PEMBUATAN DAN MANAJEMEN TABLE

BAB II PEMBUATAN DAN MANAJEMEN TABLE BAB II PEMBUATAN DAN MANAJEMEN TABLE 2.1 Bahasan dan Sasaran 2.1.1 Bahasan - pembuatan tabel - pengelolaan tabel 2.1.1 Sasaran 1. Mahasiswa memahami cara pembuatan maupun penghapusan tabel. 2. Mahasiswa

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKUM 04. Database Implementation dengan Perintah SQL

MODUL PRAKTIKUM 04. Database Implementation dengan Perintah SQL MODUL PRAKTIKUM 04 Database Implementation dengan Perintah SQL Tujuan : - Mengetahui dan membuat perintah Query untuk membuat table - Mengetahui dan membuat perintah Query untuk input, update dan delete

Lebih terperinci

DATA DEFINITION LANGUAGE

DATA DEFINITION LANGUAGE DATA DEFINITION LANGUAGE PRAKTIKUM BERKAS DAN BASIS DATA 2010/2011 Memulai MySQL MySQL yang akan kita gunakan dalam praktikum ini telah tersedia dalam paket XAMPP (X- Apache- MySQL-PHP-Perl) di komputer

Lebih terperinci

Basis Data. DDL & Aturan Referential

Basis Data. DDL & Aturan Referential Basis Data DDL & Aturan Referential Tipe Data Untuk setiap kolom/field yang terdapat pada sebuah tabel, harus ditentukan pula tipe datanya yang menentukan jangkauan nilai yang bisa diisikan Masing-masing

Lebih terperinci

Contoh SQL Constraint

Contoh SQL Constraint Contoh SQL Constraint Anda dapat menggunakan constraint untuk membatasi tipe data yang disimpan ke dalam tabel. Constraint dapat digunakan pada saat pertama kali membuat table dengan statement CREATE TABLE

Lebih terperinci

SQL. Brigida Arie Minartiningtyas, M.Kom

SQL. Brigida Arie Minartiningtyas, M.Kom SQL Brigida Arie Minartiningtyas, M.Kom Show Berfungsi untuk melihat list/daftar dari database atau tabel yang sudah dibuat Untuk melihat daftar database yang sudah dibuat SHOW databases; Untuk melihat

Lebih terperinci

Konsep Sistem Informasi B. BAB 2 - SQL Overview

Konsep Sistem Informasi B. BAB 2 - SQL Overview Konsep Sistem Informasi B BAB 2 - SQL Overview Summary Definisi SQL Komponen-Komponen SQL Latihan What is? Introduction SQL Structured Query Language adalah sebuah bahasa yang digunakan untuk mengakses

Lebih terperinci

SISTEM BASIS DATA Pertemuan 11 Structure Query Language DDL - DML

SISTEM BASIS DATA Pertemuan 11 Structure Query Language DDL - DML SISTEM BASIS DATA Pertemuan 11 Structure Query Language DDL - DML TUJUAN Agar Mahasiswa dapat membuat tabel dengan menggunakan sintax SQL Agar Mahasiswa dapat mengisi tabel dengan menggunakan sintax SQL

Lebih terperinci

Agenda SQL. Pemakai SQL. Kemampuan SQL 02/12/2010 STRUCTURED QUERY LANGUAGE (SQL) Structured Query Language (SQL) (Pert. 9)

Agenda SQL. Pemakai SQL. Kemampuan SQL 02/12/2010 STRUCTURED QUERY LANGUAGE (SQL) Structured Query Language (SQL) (Pert. 9) Agenda Structured Query Language (SQL) (Pert. 9) Oleh : Umi Laili Yuhana, S.Kom, M.Sc. Sarwosri, S.Kom, M.T. Dr. Ir. Siti Rochimah Pengantar SQL DDL 1 2 SQL Singkatan dari Structured Query Language, dalam

Lebih terperinci

MODUL PEMPROGRAMAN SQL TINGKAT DASAR 1 STANDAR KOMPETENSI: MENERAPKAN BAHASA PEMPROGRAMAN SQL TINGKAT DASAR SMK NEGERI 1 MAJALENGKA

MODUL PEMPROGRAMAN SQL TINGKAT DASAR 1 STANDAR KOMPETENSI: MENERAPKAN BAHASA PEMPROGRAMAN SQL TINGKAT DASAR SMK NEGERI 1 MAJALENGKA MODUL PEMPROGRAMAN SQL TINGKAT DASAR 1 STANDAR KOMPETENSI: MENERAPKAN BAHASA PEMPROGRAMAN SQL TINGKAT DASAR SMK NEGERI 1 MAJALENGKA PENGANTAR SQL TINGKAT DASAR Basisdata atau database adalah kumpulan dari

Lebih terperinci

JURNAL PRAKTIKUM (LAB. ACTIVITY) PENGOLAHAN BASIS DATA DT022

JURNAL PRAKTIKUM (LAB. ACTIVITY) PENGOLAHAN BASIS DATA DT022 JURNAL PRAKTIKUM (LAB. ACTIVITY) PENGOLAHAN BASIS DATA DT022 MATERI 1 Data Definition Languages (DDL) Dosen : Ikmah, M.Kom D3 TEKNIK INFORMATIKA SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER STMIK

Lebih terperinci

MODUL I PENGENALAN MYSQL

MODUL I PENGENALAN MYSQL MODUL I PENGENALAN MYSQL A. TUJUAN Mengenal DBMS MySQL dan penggunaannya untuk pengelolaan basis data. Mampu memanfaatkan command-line (client) MySQL. Memahami operasi-operasi DDL dan DML di MySQL B. PETUNJUK

Lebih terperinci

Praktikum Basis Data 14 Structure Query Language 2

Praktikum Basis Data 14 Structure Query Language 2 Praktikum Basis Data 14 Structure Query Language 2 Pokok Bahasan : - DDL create table - DDL alter table - DDL drop table - DML insert - DML update - DML delete Tujuan : - Mahasiswa dapat menerapkan perintah

Lebih terperinci

KapitaSelekta. (KBKI82127, 2 sks) Materi : Pengenalan MySQL

KapitaSelekta. (KBKI82127, 2 sks) Materi : Pengenalan MySQL KapitaSelekta KapitaSelekta (KBKI82127, 2 sks) Materi : Pengenalan MySQL Mohon Perhatian TUGAS DIKUMPULKAN PROGRAM AKAN DIPERIKSA DI KOMPUTER MASING- MASING Sub Materi : 1. Pengenalan MySQL (Part-1) 1.

Lebih terperinci

Praktikum Basis Data (Database Server MySQL) Bekerja Dengan Tabel

Praktikum Basis Data (Database Server MySQL) Bekerja Dengan Tabel Bekerja Dengan Tabel 1 Oleh : Andri Heryandi, S.T., M.T., Teknik Informatika Universitas Komputer Indonesia Table Digunakan untuk menyimpan data. Terdiri dari kolom dan baris. Setiap kolom mendefinisikan

Lebih terperinci

Kontrak Kuliah. Dasar-dasar MySQL. Edi Sugiarto, S.Kom, M.Kom

Kontrak Kuliah. Dasar-dasar MySQL. Edi Sugiarto, S.Kom, M.Kom Kontrak Kuliah Dasar-dasar MySQL Edi Sugiarto, S.Kom, M.Kom Tipe Data Tipe data numerik Tipe Data Keterangan Ukuran Integer atau int Signed value : -2147683648 hingga 2147683648 4byte Decimal Nilai tergantung

Lebih terperinci

Transact SQL ; DDL 1 st

Transact SQL ; DDL 1 st Transact SQL ; DDL 1 st S1 TI - AMIKOM Yogyakarta 2009 MODUL PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA MODUL PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA Transact SQL : Data Definition Language 1 st Akhmad Dahlan Laboratorium Basis

Lebih terperinci

Praktikum Basis Data. By. Rita Wiryasaputra, ST., M. Cs.

Praktikum Basis Data. By. Rita Wiryasaputra, ST., M. Cs. Praktikum Basis Data By. Rita Wiryasaputra, ST., M. Cs. SQL: DDL (Data Definition Language) Create Database Create Table Create View Create Index Alter Database Alter Table Alter View Drop Database Drop

Lebih terperinci

By Mrs Imana Malia Kondou, S.T. missimanakondou.wordpress.com

By Mrs Imana Malia Kondou, S.T. missimanakondou.wordpress.com Pengantar SQL By Mrs Imana Malia Kondou, S.T. 1 Tujuan Mahasiswa memahami konsep dasar SQL 2 Pokok k Bahasan Statemen Macam-macam macam perintah SQL DDL DML 3 Mengapa SQL? SQL mrpk very-high-level language.

Lebih terperinci

Pengenalan Structured Query Language

Pengenalan Structured Query Language Pengenalan Structured Query Language Apa Itu SQL? SQL merupakan singkatan dari Structured Query Language. SQL atau juga sering disebut sebagai query merupakan suatu bahasa (language) yang digunakan untuk

Lebih terperinci

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA LAB SHEET PEMROGRAMAN WEB Semester: 2 MYSQL 200 menit No.: Job: 12 Tgl: Hal.

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA LAB SHEET PEMROGRAMAN WEB Semester: 2 MYSQL 200 menit No.: Job: 12 Tgl: Hal. A. Kompetensi Mahasiswa diharapkan dapat memahami: 1. Pengertian databases, DBMS, MySQL 2. Apa Itu SQL? 3. Membuat, Menampilkan, Membuka dan Menghapus Database 4. Membuat, Mengubah dan Menghapus Table

Lebih terperinci

MODUL 1. Pembuatan tabel, pendefinisian constraint, export dan import PRAKTIKUM BASIS DATA LANJUT TEKNIK PERANGKAT LUNAK UNIVERSITAS PGRI RONGGOLAWE

MODUL 1. Pembuatan tabel, pendefinisian constraint, export dan import PRAKTIKUM BASIS DATA LANJUT TEKNIK PERANGKAT LUNAK UNIVERSITAS PGRI RONGGOLAWE MODUL 1 Pembuatan tabel, pendefinisian constraint, export dan import PRAKTIKUM BASIS DATA LANJUT TEKNIK PERANGKAT LUNAK UNIVERSITAS PGRI RONGGOLAWE BAGIAN 1 PEMBUATAN TABEL Tujuan Pembelajaran : Memahami

Lebih terperinci

Contoh SQL Constraint

Contoh SQL Constraint Contoh SQL Constraint Anda dapat menggunakan constraint untuk membatasi tipe data yang disimpan ke dalam tabel. Constraint dapat digunakan pada saat pertama kali membuat table dengan statement CREATE TABLE

Lebih terperinci

MODUL 1 Pengenalan MySQL, DDL, DML

MODUL 1 Pengenalan MySQL, DDL, DML MODUL 1 Pengenalan MySQL, DDL, DML PENGENALAN MYSQL MySQL merupakan salah satu DBMS yang bersifat freeware, sehingga menjadi popular dikalangan pengguna database. Selain karena Free MySQL juga merupakan

Lebih terperinci

Apakah SQL? Membuat basis data dan struktur tabel Input, update, dan delete data dari tabel Membuat query sederhana dan kompleks SQL

Apakah SQL? Membuat basis data dan struktur tabel Input, update, dan delete data dari tabel Membuat query sederhana dan kompleks SQL SQL Basis Data 1 Apakah SQL? SQl singkatan dari Structured Query Language yang merupakan bahasa komputer standar ANSI (American National Standards Institute). Dengan SQL kita dapat Membuat basis data dan

Lebih terperinci

Sejarah(1) Sejarah(2) STRUCTURE QUERY LANGUANGE (1) Definisi SQL

Sejarah(1) Sejarah(2) STRUCTURE QUERY LANGUANGE (1) Definisi SQL Sejarah(2) STRUCTURE QUERY LANGUANGE (1) Tahun 1987, American National Standards Institute (ANSI) dan International Standards Organization (ISO) membuat standar untuk SQL Tahun 1992, dibentuk versi baru

Lebih terperinci

KURSUS ONLINE JASA WEBMASTERS

KURSUS ONLINE JASA WEBMASTERS KURSUS ONLINE JASA WEBMASTERS SQL Membuat Database, Table dan Atribut JASA WEBMASTERS Jl. Ringin Raya No 124A Condong Catur, Sleman, Yogyakarta Membuat Database Dalam bahasa SQL membuat database sangat

Lebih terperinci

Tampilan pada Enterprise Manager

Tampilan pada Enterprise Manager Database SQL Server Database SQL Server dapat dibuat menggunakan Enterprise Manager atau Query Analyzer. Penggunaan Enterprise Manager pada SQL Server dapat membantu memudahkan DB owner untuk mengelola

Lebih terperinci

Konsep Dasar. Relatsional dan RDBMS User dan Schema Database Membuat Tabel dan Mendefinisikan Constraint Input Data ke dalam Tabel

Konsep Dasar. Relatsional dan RDBMS User dan Schema Database Membuat Tabel dan Mendefinisikan Constraint Input Data ke dalam Tabel Konsep Dasar Relatsional dan RDBMS User dan Schema Database Membuat Tabel dan Mendefinisikan Constraint Input Data ke dalam Tabel Halaman 1 dari 12 Relasional Database dan RDBMS Sebelum membahas berbagai

Lebih terperinci

STRUCTURED QUERY LANGUAGE (SQL) (Implementasi menggunakan MySQL)

STRUCTURED QUERY LANGUAGE (SQL) (Implementasi menggunakan MySQL) STRUCTURED QUERY LANGUAGE (SQL) (Implementasi menggunakan MySQL) A. Pengenalan SQL SQL pertama kali diterapkan pada sistem R (sebuah proyek riset pada laboratorium riset San Jose, IBM). Kini SQL juga dijumpai

Lebih terperinci

Pada contoh dibawah ini adalah sebuah table Mahasiswa UNIROW tuban dengan bentuk sebagai berikut :

Pada contoh dibawah ini adalah sebuah table Mahasiswa UNIROW tuban dengan bentuk sebagai berikut : Praktikum 2 TABEL Tujuan : 1. Praktikan memahami struktur pembuatan tabel. 2. Praktikan mampu membuat tabel. 3. Praktikan dapat memasukkan data ke dalam tabel. Alat dan Bahan : 1. Buku literatur mengenai

Lebih terperinci

INTEGRITAS DAN KEAMANAN DATA. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom

INTEGRITAS DAN KEAMANAN DATA. Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom INTEGRITAS DAN KEAMANAN DATA Gentisya Tri Mardiani, S.Kom., M.Kom Integritas Data Integritas data mengacu pada konsistensi dan akurasi data yang disimpan di dalam basis data. Batasan Integritas Data (Data

Lebih terperinci

Sistem Basis Data Danny Kriestanto, S.Kom., M.Eng

Sistem Basis Data Danny Kriestanto, S.Kom., M.Eng Sistem Basis Danny Kriestanto, S.Kom., M.Eng SQL Introduction Setelah Membuat ERD dan Model Relasional, what s next? Bagaimana cara membangun entitas dan relationship tersebut agar dapat digunakan? Bagaimana

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI CONSTRAINT UNTUK MENJAMIN KONSISTENSI DAN INTEGRITAS DATA DALAM DATABASE

IMPLEMENTASI CONSTRAINT UNTUK MENJAMIN KONSISTENSI DAN INTEGRITAS DATA DALAM DATABASE IMPLEMENTASI CONSTRAINT UNTUK MENJAMIN KONSISTENSI DAN INTEGRITAS DATA DALAM DATABASE Oleh: M. RUDYANTO ARIEF 1 Abstract All of the popular RDBMS products provide table check constraints: Oracle, Informix,

Lebih terperinci

Modul 3. Oleh : Mohammad Sholikin. 1

Modul 3. Oleh : Mohammad Sholikin.  1 Modul 3 Oleh : Mohammad Sholikin http://sholikins.wordpress.com 1 SQL (Structured Query Language) adalah sebuah bahasa yang dipergunakan untuk mengakses data dalam basis data relasional. Bahasa ini secara

Lebih terperinci

SQL Server 2008 Mengaktifkan DBMS SQL Server 2008 SQL server 2008 SQL server management studio DDL Basis Data Mendefinisikan, mengubah dan menghapus basis data: Create Database NamaBasisData Alter

Lebih terperinci

PERTEMUAN 10 PEMBUATAN TABEL

PERTEMUAN 10 PEMBUATAN TABEL PERTEMUAN 10 PEMBUATAN TABEL Tujuan Pembelajaran : Memahami object utama dari database Membuat table Memahami tipe data yang digunakan pada saat pendefinisian kolom pada table Merubah definisi table Drop,

Lebih terperinci

Pertemuan 12 Pengenalan Structured Query Language

Pertemuan 12 Pengenalan Structured Query Language Pertemuan 12 Pengenalan Structured Query Language Apa Itu SQL? Membuat, Menampilkan, Membuka dan Menghapus Database Membuat, Mengubah dan Menghapus Table Menambah Record dengan INSERT Mengedit Record dengan

Lebih terperinci

PENGANTAR TEKNOLOGI SISTEM INFORMASI MANAGEMENT 2

PENGANTAR TEKNOLOGI SISTEM INFORMASI MANAGEMENT 2 PENGANTAR TEKNOLOGI SISTEM INFORMASI MANAGEMENT 2 PERTEMUAN 5 & 6 STRUCTURE QUERY LANGUAGE STRUCTURE QUERY LANGUAGE SQL adalah bahasa query baku untuk DBMS. SQL diambil sebagai bakuan sejak tahun 1992.

Lebih terperinci

Constraint dan Manajemen Data dalam Timezone Berbeda

Constraint dan Manajemen Data dalam Timezone Berbeda Constraint dan Manajemen Data dalam Timezone Berbeda Rosa Ariani Sukamto Email: rosa_if_itb_01@yahoo.com Blog: http://udinrosa.wordpress.com Website: http://www.gangsir.com Constraint Aturan pada basis

Lebih terperinci

Pertemuan DDL INDIKATOR. Modul Teori Database Aknela

Pertemuan DDL INDIKATOR. Modul Teori Database Aknela Pertemuan 15-16 DDL INDIKATOR 1. Memahami object utama dari database 2. Membuat table 3. Memahami tipe data yang digunakan pada saat pendefinisian kolom pada table 4. Merubah definisi table 5. Drop, rename

Lebih terperinci

Apa itu DDL & DML? Semua perintah SQL dibagi dalam 2 kategori besar sesuai fungsinya, yaitu :

Apa itu DDL & DML? Semua perintah SQL dibagi dalam 2 kategori besar sesuai fungsinya, yaitu : Bahasa Basis Data Data Definition Language (DDL) Interactive Data Manipulation Language (DML) Transaction Control Embedded and Dinamic SQL, contoh C,C++,Java, Cobol, Pascal, etc. Authorization, untuk mendefinisikan

Lebih terperinci

Jobsheet SQL Dasar : Hari Zulianto, ST [Year]

Jobsheet SQL Dasar : Hari Zulianto, ST [Year] JOB SHEET Nama SMK : SMK IPTEK Weru Sukoharjo Kompetensi Keahlian : Rekayasa Perangkat Lunak Mata Pelajaran / SK : SQL Dasar Guru Mapel : Hari Zulianto, ST Semester/Tahun : 3 / 2017 Dasar-Dasar SQL 1.

Lebih terperinci

KURSUS ONLINE JASA WEBMASTERS

KURSUS ONLINE JASA WEBMASTERS KURSUS ONLINE JASA WEBMASTERS SQL Pengenalan Database, SQL, MySQL dan XAMPP JASA WEBMASTERS Jl. Ringin Raya No 124A Condong Catur, Sleman, Yogyakarta Database Database secara singkat dapat diartikan sebagai

Lebih terperinci

PERTEMUAN 11 CONSTRAINT. Tujuan Pembelajaran : Memahami definisi Constraint Dapat Membuat Constraint Dapat Melakukan pemeliharaan Constraint

PERTEMUAN 11 CONSTRAINT. Tujuan Pembelajaran : Memahami definisi Constraint Dapat Membuat Constraint Dapat Melakukan pemeliharaan Constraint PERTEMUAN 11 CONSTRAINT Tujuan Pembelajaran : Memahami definisi Constraint Dapat Membuat Constraint Dapat Melakukan pemeliharaan Constraint TEORI DAN PERCOBAAN 11.1. Definisi Constraint Constraint adalah

Lebih terperinci

Program Studi: Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika Mata Kuliah: Data Management Oleh: Yudi Priyadi. (Structure of The Database Language)

Program Studi: Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika Mata Kuliah: Data Management Oleh: Yudi Priyadi. (Structure of The Database Language) Manajemen Bisnis Telekomunikasi & Informatika Mata Kuliah: Data Management Oleh: Yudi Priyadi (Structure of The Database Language) Learning Objectives Students are able to explain the Structured Query

Lebih terperinci

SISTEM BASIS DATA 1. WAHYU PRATAMA, S.Kom., MMSI.

SISTEM BASIS DATA 1. WAHYU PRATAMA, S.Kom., MMSI. SISTEM BASIS DATA 1 WAHYU PRATAMA, S.Kom., MMSI. PERTEMUAN 4 SBD 1 Model Data Relasional (Bagian 2) Relasional Keys. Relasional Integrity Rules. Bahasa pada Model Relasional. Relasional Keys Super Key

Lebih terperinci

MODUL 2 PENGENALAN DATA DEFINITION LANGUAGE (DDL) & DATA MANIPULATION LANGUAGE (DML)

MODUL 2 PENGENALAN DATA DEFINITION LANGUAGE (DDL) & DATA MANIPULATION LANGUAGE (DML) MODUL 2 PENGENALAN DATA DEFINITION LANGUAGE (DDL) & DATA MANIPULATION LANGUAGE (DML) TUJUAN PRAKTIKUM 1. Praktikan dapat mengetahui pengertian SQL. 2. Praktikan dapat mengetahui klasifikasi SQL. 3. Praktikan

Lebih terperinci

Administrasi Basis Data. Integritas Data. Yoannita

Administrasi Basis Data. Integritas Data. Yoannita Administrasi Basis Data Integritas Data Yoannita SQL server dapat menjaga integritas data sehingga konsistensi dan pengontrolan terpusat dapat dijaga oleh server database, bukan oleh program aplikasi client.

Lebih terperinci

TUGAS PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA

TUGAS PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA TUGAS PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA Di susun Oleh : Nama = Ridwan Abdulah NIM = 12131279 Kelas = TI.B Malam Dosen : Wahyu widodo, S. Kom PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA STMIK EL-RAHMA YOGYAKARTA TUGAS 1.

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 3 PEMBUATAN TABEL DENGAN SQL COMMAND 18 Constraint PRIMARY KEY pada tabel DOSEN, yaitu field NIP dapat didefnisikan pada saat pembuatan tabe

PRAKTIKUM 3 PEMBUATAN TABEL DENGAN SQL COMMAND 18 Constraint PRIMARY KEY pada tabel DOSEN, yaitu field NIP dapat didefnisikan pada saat pembuatan tabe Praktikum 3 Pembuatan Tabel dengan SQL Command A. TUJUAN 1. Menjelaskan pembuatan tabel dengan menggunakan perintah SQL (Structured Query Language) B. DASAR TEORI Perintah SQL Untuk membuat table dibuat

Lebih terperinci

Pemrograman Web Lanjut 2017

Pemrograman Web Lanjut 2017 Praktikum 7 Basis data (database) dapat dikatakan sebagai sekumpulan data yang disimpan, saling berhubungan, dan diorganisasi secara bersama. Perangkat lunak yang dapat digunakan untuk mengolah basis data

Lebih terperinci

BAB 5 ANOMALI DAN INTEGRITAS DATA PADA MODEL RELASIONAL

BAB 5 ANOMALI DAN INTEGRITAS DATA PADA MODEL RELASIONAL 1 BAB 5 ANOMALI DAN INTEGRITAS DATA PADA MODEL RELASIONAL 5.1. Anomali Anomali adalah proses pada basisdata yang memberikan efek samping yang tidak diharapkan (misal menyebabkan ketidakkonsistenan data

Lebih terperinci

Pertemuan 10. Bahasa Query Terapan

Pertemuan 10. Bahasa Query Terapan Pertemuan 10 Bahasa Query Terapan Structured Query Language (SQL) SQL merupakan bahasa query terapan yang banyak digunakan oleh berbagai DBMS, diterapkan dalam berbagai development tools dan program aplikasi

Lebih terperinci

PERINTAH DASAR MySQL

PERINTAH DASAR MySQL PERINTAH DASAR MySQL Menjalankan MySQL Untuk menjalankan MySQL cukup dengan mengetikan mysql pada system prompt Bentuk umum perintah mysql database h host u user p password Dengan windows Menu Start All

Lebih terperinci

Pemrograman Web 1. Akademi Manajemen Informatika dan Komputer AMIK Royal Kisaran. Modul 2 Revisi 2. Tahun Akademik 2012/2013

Pemrograman Web 1. Akademi Manajemen Informatika dan Komputer AMIK Royal Kisaran. Modul 2 Revisi 2. Tahun Akademik 2012/2013 Modul 2 Revisi 2. Tahun Akademik 2012/2013 Pemrograman Web 1 Akademi Manajemen Informatika dan Komputer AMIK Royal Kisaran Untuk kalangan Akademi Manajemen Informatika dan Komputer (AMIK) Royal Kisaran,

Lebih terperinci

Data Definition Language

Data Definition Language Modul 1 : Data Definition Language 1.1 Tujuan Setelah mengikuti praktikum ini mahasiswa diharapkan dapat: 1. Menggunakan operator-operator dalam program. 2. Memahami apa yang dimaksud dengan SQL, DDL dan

Lebih terperinci

Sistem Basis Data 1. Pertemuan 5 dan 6 Aljabar Relasional dan SQL Rogayah, ST.,MMSI Untuk 3DB01 dan 3DB04

Sistem Basis Data 1. Pertemuan 5 dan 6 Aljabar Relasional dan SQL Rogayah, ST.,MMSI Untuk 3DB01 dan 3DB04 Sistem Basis Data 1 Pertemuan 5 dan 6 Aljabar Relasional dan SQL Rogayah, ST.,MMSI Untuk 3DB01 dan 3DB04 Bahasa Pada Model data Relasional Menggunakan bahasa query, yaitu pernyataan yang diajukan untuk

Lebih terperinci

Transact SQL ; DDL 2 nd

Transact SQL ; DDL 2 nd Transact SQL ; DDL 2 nd S1 TI - AMIKOM Yogyakarta 2009 MODUL PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA MODUL PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA Transact SQL : Data Definition Language 2 nd Akhmad Dahlan Laboratorium Basis

Lebih terperinci

DATA DEFINITION LANGUAGE (DDL)

DATA DEFINITION LANGUAGE (DDL) PENGENALAN SQL DATA DEFINITION LANGUAGE (DDL) Pendahuluan Membuat Tabel CREATE TABLE adalah salah satu perintah SQL yang digunakan untuk membuat sebuah tabel dengan menentukan tipe masing-masing elemen

Lebih terperinci

Untuk menjalankan Mysql secara konpensional jalankan Mysql.exe pada direktori Mysql\Bin. Akan tampak tampilan sebagai berikut:

Untuk menjalankan Mysql secara konpensional jalankan Mysql.exe pada direktori Mysql\Bin. Akan tampak tampilan sebagai berikut: By I Wayan Simpen Dasar-Dasar MySql Untuk menjalankan Mysql secara konpensional jalankan Mysql.exe pada direktori Mysql\Bin. Akan tampak tampilan sebagai berikut: SQL (Structured Query Language) Semua

Lebih terperinci

TRIGGER TRIGGER 5/29/2017 HANI IRMAYANTI, S.KOM

TRIGGER TRIGGER 5/29/2017 HANI IRMAYANTI, S.KOM TRIGGER HANI IRMAYANTI, S.KOM TRIGGER Trigger adalah object di dalam database yang berasosiasi dengan suatu table. Trigger akan diaktivasi ketika table tersebut dikenai event tertentu. Event yang dimaksud

Lebih terperinci

MySQL Query Part 2. Learning together, Success for yourself

MySQL Query Part 2. Learning together, Success for yourself MySQL Query Part 2 Learning together, Success for yourself What We Learn? (Apa yang kita pelajari?) 1. Syntax ALTER TABLE ALTER Alter merupakan perintah SQL yang digunakan untuk merubah struktur objek

Lebih terperinci

SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI INDONESIA TANJUNG PINANG

SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI INDONESIA TANJUNG PINANG M O D U L S Q L SISTEM BASIS DATA 2 Disusun oleh : Siti Yuliyanti, ST SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI INDONESIA TANJUNG PINANG Jl. Brigjen Katamso No.92 Km 2.5 Tanjungpinang Kepulauan Riau November 24, 2010 SQL

Lebih terperinci

Dasar-dasar SQL Cosmas Haryawan Hal : 1/9 DASAR DASAR SQL (Structured Query Language) SQL adalah bahasa standar dalam basis data yang digunakan untuk melakukan manipulasi data. Standardisasi bahasa ini

Lebih terperinci

TUGAS I PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA. Nama: Krisna Pandu Wibowo( )

TUGAS I PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA. Nama: Krisna Pandu Wibowo( ) TUGAS I PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA Nama: Krisna Pandu Wibowo(12131353) SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN ILMU KOMPUTER EL RAHMA YOGYAKARTA 2014 1. Buat database dan 1 tabel dengan objek yang ada

Lebih terperinci

Mengenal Operasi Dasar SQL

Mengenal Operasi Dasar SQL Mengenal Operasi Dasar SQL Pendahuluan Bab ini akan membahas cara membuat basis data dan tabel, memasukkan data, melakukan pengubahan struktur tabel dan cara menghapus. Beberapa DBMS menyediakan pernyataan

Lebih terperinci

TABEL. Tabel Halaman 25

TABEL. Tabel Halaman 25 2 TABEL Objektif: Mengenal Tipe Data Mengenal Batasan,kolom Pengenalan, nilai Null, kunci Primer, kunci Asing Membuat,menghapus,mengganti dan memodifikasi Tabel Dengan Enterprise Manager Menyunting Data

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI D3 JURUSAN TEKNIK KOMPUTER POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA PALEMBANG Praktikum Basis Data Terapan 2

PROGRAM STUDI D3 JURUSAN TEKNIK KOMPUTER POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA PALEMBANG Praktikum Basis Data Terapan 2 TK Jl Srijaya Negara Bukit Besar Palembang 30139, Telpon : +62711 353414 PROGRAM STUDI D3 JURUSAN TEKNIK KOMPUTER POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA PALEMBANG Praktikum Basis Data Terapan 2 Hand On Lab 2 Membangun

Lebih terperinci

Oracle Academic Initiative

Oracle Academic Initiative Oracle Academic Initiative Oracle9i Introduction to SQL Oleh: Tessy Badriyah, SKom.MT Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya BAB 11 : Constraint Halaman : 11-0

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. yang lama dengan sistem yang baru. Analisa sistem ini berisi dan System Flow,

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. yang lama dengan sistem yang baru. Analisa sistem ini berisi dan System Flow, 4. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Analisis Sistem Analisis sistem ini digunakan untuk melihat proses-proses sistem baru yang akan dibuat. Dari analisa sistem ini juga bisa melihat perbedaan antara sistem

Lebih terperinci

Karena VIEW dibentuk tanpa mencantumkan nama kolom baru, maka v1 mewarisi kolom yang yang dipilih pada tabel mahasiswa_xxx.

Karena VIEW dibentuk tanpa mencantumkan nama kolom baru, maka v1 mewarisi kolom yang yang dipilih pada tabel mahasiswa_xxx. Praktikum 5 VIEW DAN INDEX Tujuan : Praktikan mampu memahami view dan index. Alat dan Bahan : 1. Buku literatur mengenai sistem database, terutama yang menggunakan DBMS SQL Server 2000, khususnya mengenai

Lebih terperinci

INSTALASI ORACLE XE & ADMINISTRASI USER

INSTALASI ORACLE XE & ADMINISTRASI USER INSTALASI ORACLE XE & ADMINISTRASI USER 1. INSTALASI ORACLE XE Langkah langkah untuk menginstall Oracle XE adalah sebagai berikut: a. Proses penginstalan dapat segera dilakukan dengan melakukan double

Lebih terperinci

PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA

PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA 1. Buatlah database dengan nama MHS! Untuk membuat database baru dengan nama MHS kita menggunakan perintah: CREATE DATABASE MHS Screen shot hasil di Command Line Processor: 2. Buatlah table berdasarkan

Lebih terperinci

MySQL. Setelah Anda melakukan tahapan-tahapan di atas Anda akan dapatkan screen seperti ini

MySQL. Setelah Anda melakukan tahapan-tahapan di atas Anda akan dapatkan screen seperti ini MySQL 1. Mengenal MySQL MySQL adalah salah satu jenis database server yang sangat terkenal. MySQL termasuk jenis RDBMS (Relational Database Management System), itulah sebabnya istilah seperti table, baris,

Lebih terperinci

Modul 2. Database Menggunakan Primary Key, Unique, Auto Increment, Alter-Add dan Alter-Drop. Disusun oleh. Sri Siska Wirdaniyati JURUSAN STATISTIKA

Modul 2. Database Menggunakan Primary Key, Unique, Auto Increment, Alter-Add dan Alter-Drop. Disusun oleh. Sri Siska Wirdaniyati JURUSAN STATISTIKA Modul 2 Database Menggunakan Primary Key, Unique, Auto Increment, Alter-Add dan Alter-Drop Disusun oleh Sri Siska Wirdaniyati JURUSAN STATISTIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS

Lebih terperinci

STRUCTURE QUERY LANGUAGE DDL & DML

STRUCTURE QUERY LANGUAGE DDL & DML STRUCTURE QUERY LANGUAGE DDL & DML OUTLINE Data Definiton Language (DDL) Data Manipulation Language (DML) Data Control Language (DCL) Proses Pembangunan Database Perintah SQL DATA DEFINITION LANGUAGE (DDL)

Lebih terperinci

Basis Data Spasial Modul 2

Basis Data Spasial Modul 2 Basis Data Spasial Modul 2 Modul 2 Arsitektur DBMS Tabel Data Manipulation Language (DML) Data Definition Language (DDL) LATIHAN Data Base Management System (DBMS) Perangkat lunak (software) untuk mengelola

Lebih terperinci

INSERT INTO dokter (nip, nama, alamat, tgllahir, tunjangan) VALUES ('222', 'Dr. Dewi', 'Solo', ' ', );

INSERT INTO dokter (nip, nama, alamat, tgllahir, tunjangan) VALUES ('222', 'Dr. Dewi', 'Solo', ' ', ); Perintah SQL Database SQL Server (Administrasi Database) Berikut ini perintah-perintah SQL pada Database SQL Server. Materi pelatihan ber upa contoh-contoh perintah SQL dasar mulai dari CREATE, SELECT,

Lebih terperinci

MODUL II. Instalasi OracleXE Dan SQL

MODUL II. Instalasi OracleXE Dan SQL MODUL II Instalasi OracleXE Dan SQL I. Tujuan 1. Dapat menginstalasi aplikasi Oracle XE 2. Dapat mengeset user baru pada aplikasi Oracle XE 3. Dapat mengubah password username hr dan mengaktifkannya 4.

Lebih terperinci

Pertemuan 9 Struktur Query Language(SQL)

Pertemuan 9 Struktur Query Language(SQL) Pertemuan 9 Struktur Query Language(SQL) INDIKATOR 1. Membuat table dan memodifikasi tabel dengan perintah SQL 2. Memahami integrity Constraint - Primary key - Foreign key Pendahuluan SQL ( Structured

Lebih terperinci

Statement DDL Create database drop database Create table drop table alter table

Statement DDL Create database drop database Create table drop table alter table SQL - Data Definition Language (DDL) Statement DDL adalah perintah-perintah yang digunakan untuk menjelaskan objek dari database. Dengan kata lain DDL digunakan untuk mendefinisikan kerangka database.

Lebih terperinci

LAMPIRAN. Daftar Pertanyaan Wawancara Kepada General Manager PT.Federal. 1. Bagaimanakah proses pengajuan kredit yang telah berjalan sekarang ini pada

LAMPIRAN. Daftar Pertanyaan Wawancara Kepada General Manager PT.Federal. 1. Bagaimanakah proses pengajuan kredit yang telah berjalan sekarang ini pada L1 LAMPIRAN HASIL WAWANCARA Daftar Pertanyaan Wawancara Kepada General Manager PT.Federal International Finance 1. Bagaimanakah proses pengajuan kredit yang telah berjalan sekarang ini pada PT.Federal

Lebih terperinci

1. Memulai pengelolaan database Menampilkan daftar database Sintaks : show databases;

1. Memulai pengelolaan database Menampilkan daftar database Sintaks : show databases; A. 1. Memulai pengelolaan database Menampilkan daftar database Sintaks : show databases; 2. Memilih dan membuka database Sintaks : use [nama_database]; Contoh : use pelatihan; 3. Mengelola Database Membuat

Lebih terperinci

B a s i s D a t a - 1. SQL Operasi DDL. Data Definition Laguange. Copyright 2005 PENS-ITS

B a s i s D a t a - 1. SQL Operasi DDL. Data Definition Laguange. Copyright 2005 PENS-ITS Copyright 2005 PENS-ITS Operasi DDL Data Definition Laguange Objectives Tujuan: Mengenal operasi perintah dalam: - DDL (Data Definition Language) S Q L DDL Data Definition Language (DDL) Dengan perintah

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB LANDASAN TEORI.1 Defenisi Pangkalan Data Pangkalan data atau Database merupakan kumpulan dari item data yang saling berhubungan satu dengan yang lainnya yang diorganisasikan berdasarkan sebuah skema

Lebih terperinci

DATABASE - MySQL. Muhammad Zen S. Hadi, ST. MSc.

DATABASE - MySQL. Muhammad Zen S. Hadi, ST. MSc. DATABASE - MySQL Muhammad Zen S. Hadi, ST. MSc. Objectives Tujuan: Memahami perintah-perintah dasar DDL dan DML Contents Database DBMS Relational model SQL MySQL MySQL yang support ke relational model

Lebih terperinci

Structured Query Language

Structured Query Language Structured Query Language Advanced DDL 31 Mei 2006 2006, M. Ramadhan 1 Pendahuluan Yang akan dibahas: Cascading foreign key View lanjut Kondisi gabungan Mengubah urutan & nama kolom Kolom turunan Join

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM IV BASIS DATA (SISTEM BERKAS - LAN)

LAPORAN PRAKTIKUM IV BASIS DATA (SISTEM BERKAS - LAN) LAPORAN PRAKTIKUM IV BASIS DATA (SISTEM BERKAS - LAN) Basis Data Relasional dan Operasi Bahasa Basis Data O L E H Nama : Wahyudi Rahmat NIM : 0506021286 Fak/Jur : F S T/Teknik Elektro Fakultas Sains Dan

Lebih terperinci

Basis Data I. Pertemuan Ke-4 & ke-5 (Model Relasional Part 1) Noor Ifada.

Basis Data I. Pertemuan Ke-4 & ke-5 (Model Relasional Part 1) Noor Ifada. Basis Data I Pertemuan Ke-4 & ke-5 (Model Relasional Part 1) Noor Ifada noor.ifada@if.trunojoyo.ac.id 1 Sub Pokok Bahasan Model Relasional SQL (Structured Query Language) Integrity Constraint Transformasi

Lebih terperinci

Obyek pada Oracle. Manajemen Obyek Basis Data dan Dictionary View. Obyek pada Oracle adalah segala hal yang bisa dibuat di Oracle, seperti:

Obyek pada Oracle. Manajemen Obyek Basis Data dan Dictionary View. Obyek pada Oracle adalah segala hal yang bisa dibuat di Oracle, seperti: Manajemen Obyek Basis Data dan Dictionary View Rosa Ariani Sukamto Email: rosa_if_itb_01@yahoo.com Blog: http://udinrosa.wordpress.com Website: http://www.gangsir.com Obyek pada Oracle Obyek pada Oracle

Lebih terperinci

Basis Data II. Pertemuan Ke-8 (Views & Users Authorisation) Noor Ifada S1 Teknik Informatika - Unijoyo 1

Basis Data II. Pertemuan Ke-8 (Views & Users Authorisation) Noor Ifada S1 Teknik Informatika - Unijoyo 1 Basis Data II Pertemuan Ke-8 (Views & Users Authorisation) Noor Ifada noor.ifada@if.trunojoyo.ac.id S1 Teknik Informatika - Unijoyo 1 Sub Pokok Bahasan Views: Create Update Delete Users Authorisation:

Lebih terperinci

PRAKTIKUM SISTEM BASISDATA

PRAKTIKUM SISTEM BASISDATA PRAKTIKUM SISTEM BASISDATA Disusun Oleh : Hanung Riyadi (12131264) SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN DAN ILMU KOMPUTER (STMIK) EL RAHMA 2014 NAMA : HANUNG RIYADI NIM : 12131264 PRAKTIKUM SISTEM : PBSD KELAS : MALAM

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. DAFTAR ISI... 1 PRAKATA Pengenalan dan Lingkungan Kerja MySQL Tujuan... 4 Dasar Teori... 4 Praktik... 5

DAFTAR ISI. DAFTAR ISI... 1 PRAKATA Pengenalan dan Lingkungan Kerja MySQL Tujuan... 4 Dasar Teori... 4 Praktik... 5 DAFTAR ISI DAFTAR ISI... 1 PRAKATA... 3 1 Pengenalan dan Lingkungan Kerja MySQL Tujuan... 4 Dasar Teori... 4 Praktik... 5 Evaluasi dan Pertanyaan... 7 Kesimpulan... 8 2 Database dan Tabel Tujuan... 9 Dasar

Lebih terperinci

TUGAS PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA

TUGAS PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA TUGAS PRAKTIKUM SISTEM BASIS DATA Disusun Oleh: Nama : Eva Alfian Sidiq Nurzaman NIM : (12131260) Kls : TI A Malam SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN ILMU KOMPUTER EL RAHMA YOGYAKARTA 2014 Tampilan

Lebih terperinci

Praktikum Basis Data 2017 TE UM MODUL 8 TRIGGER A. TUJUAN

Praktikum Basis Data 2017 TE UM MODUL 8 TRIGGER A. TUJUAN A. TUJUAN MODUL 8 TRIGGER Memahami konsep dasar trigger di dalam basis data. Memahami implementasi trigger sebagai bentuk respon atas suatu kejadian. Mampu menyelesaikan kasus-kasus manipulasi data yang

Lebih terperinci

Syntax Syntax SQL. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat sebagai berikut : 1. DDL (Definition Data Language) a. CREATE

Syntax Syntax SQL. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat sebagai berikut : 1. DDL (Definition Data Language) a. CREATE Syntax Syntax SQL Syntaks SQL terdiri dari DDL (Definition Data Language) dan DML (Data Manipulation Language). DDL merupakan bahasa yang mendefinisikan atau menjelaskan tentang data yang digunakan. Sedangkan

Lebih terperinci