EXECUTIVE SUMMARY. Laju bertumbuhnya kota ditandai dengan peningkatan. jumlah penduduk, sehingga bertambah pula berbagai beban dan

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "EXECUTIVE SUMMARY. Laju bertumbuhnya kota ditandai dengan peningkatan. jumlah penduduk, sehingga bertambah pula berbagai beban dan"

Transkripsi

1 EXECUTIVE SUMMARY 1. Latar Belakang Laju bertumbuhnya kota ditandai dengan peningkatan jumlah penduduk, sehingga bertambah pula berbagai beban dan aktifitas yang harus diterima kota tersebut yang pada akhirnya berdampak terhadap kenyamanan keamanan lingkungan disekitarnya. Salah satunya adalah beban akibat dari sampah oleh masyarakat perkotaan secara kolektif yang ditimbulkan dari berbagai kegiatan sehari-hari. Untuk kota-kota besar, sampah akan memberikan berbagai dampak negatif yang sangat besar apabila penanganannya tidak dilakukan secara maksimal dan menggunakan sistem pengolahan yang kurang tepat. Dampak negatif yang dapat ditimbulkan dari sampah antara lain adalah dapat mengganggu kesehatan manusia karena merupakan sumber berkembangnya penyakit, menjadikan lingkungan menjadi kumuh sehingga sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi karena kurang minatnya para pemilik modal untuk berinvestasi, serta adanya pembiayaan yang lebih besar akibat dari penanggulangan dampak yang ditimbulkan dari sampah, berdampak kurang baik dari segi estetika, karena akan menimbulkan bau busuk, kumuh dan pemandangan yang tidak nyaman (kotor). - 1-

2 Sistem penanganan sampah yang popular dan dilakukan di hampir seluruh kota-kota di Indonesia adalah sistem Sanitary Landfill. Namun pada kenyataan di lapangan seringkali menunjukkan bahwa yang dilaksanakan adalah sistem Open Dumping, yaitu sebuah sistem penanganan sampah yang konvensional dengan mengumpulkan dan menimbun sampah di suatu lokasi pembuangan terpusat dengan sebutan Tempat Pembuangan Akhir (TPA), yaitu di Supit Urang untuk Kota Malang. Keberadaan TPA untuk sementara waktu dapat dianggap sebagai sarana penyelesaian permasalahan sampah perkotaan yang berkaitan dengan kebersihan. Namun demikian terdapat efek negatif lain yang dapat ditimbulkan, diantaranya adalah potensi timbulnya gas metan dalam sampah yang tertumpuk di TPA dan rembesan air lindi yang dapat mencemari air bersih disekitarnya. Gas metan yang terakumulasi pada lapisan lapisan tumpukan sampah yang berada pada lahan TPA jika terbebas ke lingkungan adalah merupakan salah satu kontributor efek gas rumah kaca, yang pada akhirnya berpengaruh terhadap efek pemanasan global di bumi. Akhirnya pemukiman di sekitar TPA yang menguap liar akan menimbulkan efek kebakaran, bau gas metana yang masih mengandung unsur karbondioksida (monoksida), Silfida dan Nitrogen akan menyebabkan penyakit ISPA bagi warga sekitarnya. Berdasarkan paparan diatas maka kandungan gas - 2-

3 metan yang terdapat dalam TPA Supit Urang sehingga dapat dimanfaatkan menjadi bahan bakar sebagai pembangkit energi alternatif. 2. Tujuan Dan Manfaat 2.1. Tujuan Tujuan dari kegiatan Studi Kelayakan Penangkapan Gas Metan di TPA Supit Urang ini adalah: a. Untuk mengkaji kelayakan kandungan potensi gas, ditinjau dari teknologi, ekonomi, sosial dan dampak lingkungan, jika diberdayakan menjadi pembangkit energi alternatif. b. Mengkaji kandungan potensi gas ikutan lain yang berperan terhadap pengotoran udara dan lingkungan. c. Mengkaji volume dan kandungan gas metan jika di rencanakan untuk diubah menjadi pembangkit energi alternatif Manfaat Manfaat dari kegiatan Studi Kelayakan Penangkapan Gas Metan di TPA Supit Urang ini adalah : a. Dapat diperoleh hasil yang lebih konkrit mengenai laju volume gas yang ditimbulkan pada sel timbunan sampah di TPA Supit Urang. - 3-

4 b. Diperoleh prosentase kandungan gas metan dari seluruh gas yang ada, sehingga memenuhi standart nilai kalor, jika dimanfaatkan menjadi energi alternatif. c. Mengendalikan efek gas yang diproduk oleh sampah terhadap kesehatan dan lingkungan masyarakat. d. Mendapatkan nilai ekonomi dan sumber energi alternatif untuk menambah kesejahteraan masyarakat Kota Malang. 3. Rumusan Masalah Rumusan masalah dari kegiatan Studi Kelayakan Penangkapan Gas Metan di TPA Supit Urang ini adalah : a. Berapa besar laju volume gas yang ditimbulkan pada sel timbunan sampah TPA Supit Urang. b. Berapa besar kandungan potensi gas metan dan gas ikutan lain c. Berapa besar nilai kalor dari gas metan yang dihasilkan dari TPA Supit Urang. d. Bagaimana kualitas udara di sekitar TPA Supit Urang. 4. Ruang Lingkup Studi - 4-

5 Ruang lingkup Kegiatan dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut : a. Keberadaan kandungan gas di sel timbunan TPA Supit Urang, diutamakan yang sudah ditimbun minimal dalam jangka waktu 1 tahun. b. Dikonsentrasikan pada besaran laju volume gas dan prosentase kandungan gas metan yang memenuhi standart nilai kalor jika dimanfaatkan menjadi energi alternatif. c. Kajian zona area terhadap ambang batas kebersihan udara karena efek dari pengaruh gas yang di keluarkan oleh TPA Supit Urang. 5. Metodologi Studi 5.1. Umum Penyedia jasa harus bekerjasama sepenuhnya dengan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kota Malang dalam pelaksanaan Studi Kelayakan Penangkapan Gas Metan di TPA Supit Urang. Penyedia jasa harus melaksanakan layanan keahlian pekerjaan dengan tekun serta dengan cara yang tepat dan dapat diterima sesuai dengan kebijakan dan prinsip yang telah ditetapkan di Kota Malang Khusus - 5-

6 Pekerjaan yang dilaksanakan adalah Studi Kelayakan Penangkapan Gas Metan di TPA Supit Urang, dengan ruang lingkup : Metodologi pelaksanaan kegiatan dilakukan melalui tahapan-tahapan antara lain: 1. Pekerjaan persiapan, berupa studi literatur dan mobilisasi tenaga ahli. 2. Pekerjaan survei secara rinci berupa survei lapangan dan instansional, lingkup materinya terdiri dari tekanan dan volume gas, prosentase kandungan gas metan dan gas gas ikatan lainnya. 3. Kajian zona area terhadap efek dari pengaruh gas yang dihasilkan oleh TPA Supit Urang. 4. Penyusunan Rekomendasi hasil studi kajian kelayakan. Mulai Persiapan Pekerjaan Pengumpulan Data/Survei Survei Instansional Survei Lapangan Instansi Terkait Tanggapan Masyarakat Laju Volume Gas Kualitas Udara Pengolahan Data Analisa Laboratorium Kajian Zona Area Terhadap Efek Gas TPA Supit Urang Rekomendasi Hasil Kegiatan Studi Kelayakan Teknologi Dampak Lingkungan Ekonomi - 6- Sosial

7 Gambar 1 Diagram Alir Proses Studi Kelayakan Penangkapan Gas Metan di TPA Supit Urang 6. Analisa Hasil Uji Gas Metan Berdasarkan hasil survei ke lokasi TPA diketahui bahwa sistem pengolahan sampah di TPA Supiturang dilakukan dengan sistem Open dumping yaitu pengurugan sampah secara terbuka dilahan TPA sehingga mengakibatkan permasalahan lingkungan. TPA Supit Urang terbagi oleh 4 zona, 1 zona diantaranya masih aktif, dan ada Areal kosong seluas 2200 m 2, digunakan untuk pengembangan TPA kedepan. Untuk kondisi eksisting TPA Supit urang lebih jelasnya dapat di lihat pada gambar1. Kelayakan gas metan apabila akan digunakan sebagai - 7-

8 energi alternataif maka harus memenuhi salah satu standart-standart berikut ini : 1. Kandungan prosesntase gas metan harus diatas 50 %. 2. Laju volume gas harus diatas 5 dm Nilai kalor berkisar antara kkal kkal (Agus Wariyanto, 2006 dalam Suara Merdeka, 22 mei 2006) Dari hasil survei dan analisa yang dilakukan, diperoleh 4 lokasi (Sel) yang memenuhi syarat dimana sel dapat dirokemandasikan dalam penangkapan gas metan untuk diketahui laju volume gas. Lokasi (sel ) tersebut adalah sebagai berikut : 1. Zona 1, Blok II (1) 2. Zona 1, Blok II (2) 3. Zona 2, Blok II 4. Zona 3, Blok II - 8-

9 - 9-

10 Pengeboran dilakukan mulai hari senin 21 juli 2009 pada titik titik sesuai zona yang telah ditentukan. Pengeboran dilaksanakan dengan cara manual yaitu mengebor tanpa menggunakan mesin, dan diperkirakan pengeboran selesai dalam waktu satu minggu. Tetapi kenyataannya pengeboran mengalami pembengkakan waktu sekitar 3 minggu yang berakhir pada tanggal 8 agustus 2009, hal ini didikarenakan untuk pengeboran sampah lebih sulit dari pada mengebor tanah. Setelah pengeboran selesai maka dilakukan pemasangan kantong gas disetiap titik titik yang di tentukan. Pemasangan kantong gas dilakuakan mulai pada tanggal 18 agustus Dan setelah pemasangan selesai maka dilakukan pengamatan pada kantong gas, yaitu menentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengisi volume kantong gas akan terisi penuh. Hal ini diperkiran sebelumnya untuk pengisian kantong gas - 10-

11 diperlukan waktu sekitar 2 3 hari, tatapi dalam kenyataanya waktu sudah berlalu 2 minggu kantong gas tidak terisi atau terisi dengan volume yang kecil. Penangkapan gas yang tidak maksimal ini bisa disebabkan kemungkinan organik didalam timbunan sampah kecil, sehingga untuk penelitian selanjutnya diperlukan konstruksi khusus untuk penangkapan gas metan. Konstruksi penanaman pipa gas yang kedua ini dengan membuat rongga rongga disekitar pipa gas yaitu memberikan batu koral disekeliling pipa gas dan pipa dibagian bawah dibuat seperti huruf T dan bagian atas dibuat seperti L, disetiap sisi pipa juga diberi lubang kecil diameter kurang lebih 3 cm dengan jarak antar lubang setiap 25 cm. Untuk pengangkapan gas dengan menggunakan konstruksi ini hanya dilakukan pada zona I blok II dan zona II blok II untuk zona lain tidak dilakukan. Dipilih zona ini karena pada penelitian yang sudah dilakukan, zona ini adalah zona yang paling berpotensi yaitu mengeluarkan gas tetapi dengan volume yang kecil sementara zona yang lain tidak mengeluarkan gas. Untuk pelaksanaan penangkapan gas metan yang kedua ini dilakukan dengan menggunakan bantuan alat berat untuk melubangi sampah tersebut

12 Dari penanaman pipa konstruksi alternatif yang kedua (berongga), untuk penangkapan gas dapat dilakukan dengan mudah. Kantong gas akan terisi penuh hanya membutuhkan waktu kurang lebih 4 menit, hubungan antara volume dan waktu ini maka akan dapat diketahui laju volume gas. Setelah penangkapan gas dilakukan maka akan dilakukan uji analisa kromatografi. Uji ini adalah untuk mengetahui berapa prosentase gas metan dari gas yang ditangkap. Hasil analisa tersebut adalah sebagai berikut : Tabel 1 Hasil Analisa Uji Kromatografi Gas Zona I Blok II N o Tanggal Penangkapa n Gas Kandungan Gas Metan CO2 Udara (%) (%) (%) Lama Penangkapa n Gas 18 Agustus ,42 9,85 62,73 3 menit 21 Agustu ,39 9,81 62,80 4 menit 24 Agustus ,35 9,75 62,90 4 menit 27 Agustus ,31 9,75 62,94 5 menit - 12-

13 Prosentase Executive 31 Agustus ,25 9,79 62,96 3 menit 3 September ,20 9,74 63,06 4 menit Rata - rata 27,32 9,78 62,89 4 menit Sumber : Hasil Analisa, Metan (%) CO2 (%) Udara (%) 18 Agt Agt Agt Agt Agt Sep-09 Rata - rata Grafik 1 Prosentase Kandungan Gas Zona I blok II Dilihat dari grafik prosentase kandungan gas untuk zona I blok II perbedaan dari beberapa hasil sampling dari waktu ke waktu tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan sehingga dapat di simpulkan untuk kandungan gas dari waktu ke waktu selalu stabil. Sesuai dari metodologi di bab sebelumnya hasil data analisa diatas selanjutnya akan digunakan untuk mentukan laju volume gas, perhitungnnya adalah sebagai berikut. Dari hasil survei dan analisa diketahui : - 13-

14 Kandungan gas metan rata-rata = 27,32 % Kandungan gas CO2 rata-rata = 9,78 % Kandungan udara rata-rata = 62,89 % Lama Penangkapan Gas rata-rata = 4 menit Luas Zona I blok II = m 2 Kedalaman Zona I blok II = 19 m Mr CH4 = 16 Untuk mencari laju volume gas metan total maka yang pertama harus diketahui terlebih dahulu volume gas metan tersebut kemudian dikalikan dengan volume zona. Dan untuk mengetahui volume gas metan maka harus diketahui terlebih dahulu molaritas sehingga massa akan diketahui, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada perhitungan berikut ini : o Vol. CH4 = Vol. kantong gas x prosentase gas CH4 = π.r 2.t x 27,32 % = 3,14. (7,5 cm) cm x 0,2732 = 965,079 cm 3 = 0, m 3 = 0,965 lt = 0,965 dm 3 < 5 dm 3-14-

15 (kurang dari standart kelayakan gas metan) o Mol = = Vol. CH 4 22,4 0,965 lt 22,4 = 0,043 mol o Massa = mol x Mr CH4 = 0,043 mol x 16 = 0,688 g o Dalam pengambilan sampel, kantong gas akan terisi penuh membutuhkan waktu 4 menit, jadi laju volume gas metan adalah = 0,688 g 4 menit =2,86 x 10-3 g/dt o Jadi laju volume total gas metan adalah Laju Volume total = Laju Volume gas metan x volume zona x 19 m) = 2,86 x 10-3 g/dt x (16000 m 2 = g/dt - 15-

16 Untuk hasil analisa Uji Kromatografi gas metan zona II blok II adalah seperti tabel 2 berikut ini : Tabel 2 Hasil Analisa Uji Kromatografi Gas Zona II Blok II N o Tanggal Penangkapan Gas Kandungan Gas Metan CO2 Udara (%) (%) (%) Lama Penangkapa n Gas 24 Agustus menit 27 Agustu menit 31 Agustus menit 3 September menit 7 September menit 10 September menit Rata - rata menit Sumber : Hasil Analisa,

17 Prosentase Executive Metan (%) CO2 (%) Udara (%) 24 Agt Agt Agt Sep-09 7-Sep Sep Rata - rata Grafik 2 Prosentase Kandungan Gas Zona II blok II Dilihat dari grafik prosentase kandungan gas untuk zona II blok II perbedaan dari beberapa hasil sampling dari waktu ke waktu tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan sehingga dapat di simpulkan untuk kandungan gas dari waktu ke waktu selalu stabil. Perhitung laju volume gas metan untuk zona II blok II adalah sebagai berikut : Dari hasil survei dan analisa diketahui Kandungan gas metan rata-rata = 27,38 % Kandungan gas CO2 rata-rata = 6,74 % Kandungan udara rata-rata = 65,87% Lama Penangkapan Gas rata-rata = 4 menit Luas Zona II blok II = m 2 Kedalaman Zona II blok II = 17 m Mr CH4 =

18 Untuk mencari laju volume gas metan total maka yang pertama harus diketahui terlebih dahulu volume gas metan tersebut kemudian dikalikan dengan volume zona. Dan untuk mengetahui volume gas metan maka harus diketahui terlebih dahulu molaritas sehingga massa akan diketahui, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada perhitungan berikut ini : o Vol. CH4 = Vol. kantong gas x prosentase gas CH4 = π.r 2.t x 27,38 % = 3,14. (7,5 cm) cm x 0,2738 = 967,198 cm 3 = 0, m 3 = 0,967 lt = 0,967 dm 3 < 5 dm 3 (kurang dari standart kelayakan gas metan) o Mol = = Vol. CH 4 22,4 0,967 lt 22,4 = 0,043 mol o Massa = mol x Mr CH4-18-

19 = 0,043 mol x 16 = 0,688 g o Dalam pengambilan sampel, kantong gas akan terisi penuh membutuhkan waktu rata rata 4 menit, jadi laju volume gas metan adalah Laju volume gas per satuan waktu = 0,688 g 4 menit = 2,86 x 10-3 g/dt o Jadi laju volume total gas metan adalah Laju Volume total = Laju Volume gas metan x volume zona x 17 m) = 2,86 x 10-3 g/dt x (12000 m 2 = 583,44 g/dt Dari perhitungan diatas antara zona I blok II dan zona II blok II tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan, maka dari penelitian dapat disimpulkan potensi gas metan dari zona I blok II dan zona blok II stabil. Laju volume totalnya adalah antara 583,44 g/dt sampai dengan g/dt

20 Untuk menentukan nilai kalor dapat diketahui dari penelitian yang dilakukan sebelumnya yaitu dengan menggunakan alat bomb kalori meter, dengan penelitian ini menunjukkan adanya korelasi antara kandungan prosentase gas metan dengan nilai kalor. Nilai nilai tersebut untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 3 berikut ini : Tabel 3 Korelasi Antara Prosentase Gas Metan dan Nilai Kalor Prosentase Nilai No Gas Metan Kalor Warna Api Setara (%) (kkal) 1 < merah - kuning kuning - biru kayu bakar minyak tanah biru muda blue gas biru - 4 > putih LPG Sumber : Sutriyono, 2007 Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa gas metan TPA Supit Urang tidak memenuhi standart setara LPG, karena kandungan prosentase gas metan adalah 27 % atau - 20-

21 mempunyai nilai kalor 8000 kkal, sehingga gas hanya setara dengan kayu bakar. 7. Analisa Aspek Ekonomi Berdasarkan data yang diperoleh dari penangkapan gas metan di TPA supit urang, analisis dari aspek ekonomi perhitungannya adalah sebagai berikut : Zona I blok II yang seluas m 2 menghasilkan gas metan dengan volume sebesar = laju vol gas metan x luas zona = (0, m 3 /4 menit) x m 2 = 0,3474 m 3 /hari x m 2 = m 3 /hari Jika 5 m 3 gas metan disetarakan dengan : 1. harga 1 liter minyak tanah Rp 6000,- 2. 1/3 galon gas = Rp 13500,- : 3 = Rp 4500,- Maka nilai dari gas metan adalah = 5 1 x Rp 6000 = Rp 1200,

22 Untuk total semua zona adalah = Rp 1200 x = Rp ,- Rp ,-. Dengan perhitungan yang sama apabila ditabelkan untuk zona 1 dan zona II adalah seperti pada tabel 4 berikut ini : Tabel 4 Analisa Aspek Ekonomi No Zona Vol. Gas Yang Dihasilkan (m 3 /hari) Kandungan Gas Metan (%) Prakiraan Satuan Harga (Rp)/hari Zona I 1 Blok II 5558,4 27, Zona II 2 Blok II 4177,4 27, Sumber : Hasil analisa, 2009 Dari jumlah total biaya yang diperkirakan dan dibandingkan dengan standart bahan bakar yang digunakan yaitu : 1. 1 lt minyak tanah = Rp 6000,- sebanding dengan; 2. 1 kg gas LPG = Rp 4500,- sebanding dengan; 3. 5 m 3 gas metan = Rp 1200,

23 Produk gas metan dapat ditingkatkan nilai ekonominya jika kandungan prosentase dalam gas yang dihasilkan dari zona atau keseluruhan mencapai 50 %, sehingga keberadaannya dapat digunakan untuk bahan baker alternatif kebutuhan rumah tangga. Agar kandungannya dapat mencapai 50 %, maka perlu dilakukan pengolahan awal berupa sortasi (pemilahan) jenis sampah antara organic dan anorganik, karena gas metan hanya berasal dari jenis sampah yang organic yang dapat mengembangbiakkan bakteri metagenesis yang mampu merubah sampah menjadi gas metan dalam proses fermentasi 8. Analisa Kualitas Udara Di Sekitar Area TPA Supit Urang Untuk menganalisa kualitas udara dari pengaruh TPA Supit Urang yang pertama harus ditentukan terlebih dahulu titik samplingnya. Penentukan lokasi titik sampling analisa kualitas udara di utamakan pada lokasi TPA supit urang sendiri dan penduduk terdekat sekitar TPA Supit Urang. Batas batas lokasi TPA Supit Urang adalah sebagai berikut : - Sebelah utara : berbatasan dengan sungai sumber songo dengan jarak 300 m - 23-

24 - Sebelah timur : tempat permukiman penduduk dengan jarak 700m - Sebelah selatan : berbatasan dengan sungai Gandulan dengan 200 m - Sebelah barat : merupakan perbukitan dan lembah Sehingga dari sini dapat ditetapkan lokasi analisa kualitas udara terdapat 2 titik, yaitu : 1. Di Lokasi TPA Supit Urang. 2. Di Pemukiman penduduk sekitar, yaitu sebelah timur TPA yang berjarak 700m tepatnya di jl. Rawisari, Kelurahan Mulyorejo, Kecamatan Sukun. Kualitas udara dan kebisingan merupakan komponen lingkungan yang diperkirakan terkena dampak dari pembangunan rencana pemanfaatan gas metan sebagai sumber energi alternatif, sehingga kondisi awal kualitas udara dan kebisingan perlu diketahui. Parameter kualitas udara dan kebisingan yang diukur adalah SO2, CO, NO2, O3, Pb, H2S, NH3, HC, suhu/kelembaban, kecepatan angin, arah angin, debu dan kebisingan. Baku mutu kualitas udara yang digunakan Peraturan Gubernur Jawa Timur No. 10 Tahun Lokasi pengambilan sampel udara dilakukan di dua titik yaitu di pemukiman penduduk - 24-

25 yang terdekat dari TPA yaitu di jl. Rawisari, Kelurahan Mulyorejo, Kecamatan Sukun (titik 1) dan di TPA Supit Urang (titik 2) pada tanggal 3 Agustus Pengambilan sampel udara dilakukan oleh petugas dari Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pemberantasan Penyakit Menular Surabaya (BBTKL PPM Surabaya). Tabel 5 Hasil Pengukuran Kualitas Udara NO. PARAMETER SATUAN BAKU MUTU HASIL TITIK 1 TITIK 2 1. Sulfur dioksida (SO2) ppm 0,1 0,0052 0, Karbon monoksida (CO) ppm 20,0 <LD <LD 3. Nitrogen dioksida (NO2) ppm 0,05 0,0014 0, Oksidan (O3) ppm 0,10 0, , Debu mg/m 3 0,26 0,186 0, Timah Hitam (Pb) mg/m 3 0,06 <LD <LD 7. Hidrogen Sulfida (H2S) ppm 0,03 0,0003 0, Ammonia (NH3) ppm 2,0 0,0220 0,

26 9. Kebisingan dba 55,5 60,5 55,6 62,3 10. Suhu/Kelembaban o C/% 28,5/55,6 25,7/64 Tidak 0,7 11. Kecepatan Angin Knot Disyaratkan 0,2 0,7 4,7 12. Arah Angin - Ke Timur Ke Timur Sumber : BBTKL PPM Surabaya, Agustus 2009 Dari hasil pengukuran kualitas udara ambien dari semua parameter tidak melebihi baku mutu yang ditentukan, dengan demikian kualias udara disekitar TPA Supit Urang mempunyai kualitas udara yang baik. 9. Zona Area Penyebaran Pengaruh Gas Metan Pengetahuan tentang fenomena metereologi menyebabkan potensi pencemaran udara dapat diprediksi. Beberapa model dispersi telah dikembangkan, diantaranya adalah model gauss yang merupakan model penyebaran polutan yang umum dipergunakan. Formula untuk menghitung C gas (metan) pada permukaan tanah arah downwind (x) adalah sebagai berikut : Model Gaussian Plame Dispersion - 26-

27 C (x,y) = Qj u y z 2 y exp 2 2 z H exp 2 2 y 2 Dimana : C(x,y) = Tingkat konsentrasi (μg/m 3 ) pada koordinat x,y meter searah dengan arah angin X = Sumbu koordinat horizontal ke arah angin, m y = Sumbu koordinat tegak lurus arah angin, m Q = Laju emisi polutan (μg/detik) u = Kecepatan angin rata-rata dalam arah x (m/detik) H = Tinggi emisi, m σy,σz = Koefisien dispersi lateral dan vertikal Aplikasi perhitungannya adalah sebagai berikut : Dari sampling, hasil uji analisa gas metan (CH4) dan kualitas udara dapat di ketahui : - Fluktuasi emisi gas CH4 (laju volume emisi) = 2,86 x 10-3 g/dt - Massa atom relatif polutan (CH4) =

28 - Tinggi emisi dimisalkan = 2 m - Kecepatan angin dari emisi = 0,7 knot 4,7 knot (diambil 3 knot pada titik 2) mil/jam = 3 knot = 3 = 1,34 m/dt - Dengan menghubungkan kecepatan angin dan kondisi cuaca sesuai tabel diatas, maka tipe kondisi atmosfer diketahui pada kondisi tipe a

29 Untuk mendapatkan tingkat konsentrasi (C), maka besaranbesaran diatas diinputkan dalam tabel (model perhitungan) pada sel yang berwarna putih sebagai berikut : Dari hasil perhitungan pemodelan diatas dapat diketahui tingkat konsentrasi (C) adalah sebagai berikut : Tabel 6 Hasil Perhitungan Konsentrasi (c) Pada Jarak Downwind Jarak Downwind (m) Konsentrasi Downwind (µg/m 3 ) ,27 1,98-29-

30 ,18 0,03 Sumber : hasil perhitungan, 2009 Tabel 7 Hasil Perhitungan Konsentrasi (c) Pada Jarak Crosswind Jarak Crosswind Jarak Downwind Konsentrasi Crosswind (µg/m 3 ) ,79 x ,24 1,68 x 2,81 x ,67 x 3,04 x 1,37 x 2,64 x ,28 x 9,35 x 1,55 x 1,38 x ,02 x 9,78 x 9,75 x 1,56 x Sumber : hasil perhitungan,

31 Grafik 3 Konsentarasi Downwind Grafik 4 Konsentarasi Crosswind Dari grafik diatas dapat dijelaskan bahwa tingkat konsentrasi (c) semakin jauh akan semakin kecil dan hilang pada jarak diatas 600 m dengan arah ke timur (sesuai dengan arah angin), untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada peta pemetaan sebagai berikut : - 31-

32 - 32-

33 - 33-

34 Untuk dampak dari gas metan menurut tiap jarak downwind dapat dilihat pada table 8 berikut ini. Tabel 8 Dampak Gas Metan Berdasarkan Jarak Downwind No Jarak Downwind Konsentrasi Batas-batas Dampak Utara Timur Selatan Barat (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) ,27 Perkebunan Tebu Perkebunan Tebu Perkebunan Tebu Kantor TPA - Menyebabkan bau yang menyengat bagi para pekerja di TPA - Menyebabkan penyakit ISPA dan berpotensi penyebab penyakit pusing, mual, batuk, influenza bagi para pekerja di TPA ,98 Perkebunan Tebu Perkebunan Tebu Perkebunan Tebu Kantor TPA - Menyebabkan bau yang menyengat bagi para pekerja di TPA - Menyebabkan penyakit ISPA dan berpotensi penyebab penyakit pusing, mual, batuk, influenza bagi para pekerja di TPA ,18 Sungai Songo Perkebunan Tebu Sungai Gandulan Kantor TPA - Menyebabkan bau yang menyengat bagi para pekerja di TPA - Menyebabkan penyakit ISPA dan berpotensi penyebab penyakit pusing, mual, batuk, influenza bagi para pekerja di TPA - Menyebabkan air sungai tercemar sehingga air sungai tidak dapat difungsikan sebagaimana mestinya ,03 Persawahan Pemukiman penduduk Pemukiman penduduk Kantor TPA - Menyebabkan bau yang menyengat bagi para pekerja di TPA jl. Rawisari, Kel. Mul- Kec. Wagir Kabupaten Malang - Menyebabkan penyakit ISPA dan berpotensi penyebab penyakit yorejo pusing, mual, Batuk, influenza bagi para pekerja di TPA - Menyebabkan penyakit ISPA, pusing, mual, Batuk, influenza bagi para penduduk di jl. Rawisari Kel. Mulyorejo dan Kec. Wagir Kab. Malang Sumber : Hasil Analisa,

35 Dari tabel 8 dapat diketahui bahwa konsentrasi terbesar gas metan hanya berpengaruh pada para pekerja di TPA itu sendiri, karena posisi TPA jauh dari pemukiman penduduk dan di sekeliling TPA hanya terdapat perkebunan tebu. Untuk dampak gas metan terhadap penduduk yang paling dekat dengan lokasi TPA, zona areanya adalah terletak pada pemukiman penduduk di jl. Rawisari, Kel. Mulyorejo, Kec. Sukun dan pemukiman penduduk di Kec. Wagir Kabupaten Malang atau dengan jarak kurang dari 600 m dari TPA konsentrasinya hanya 0,03 µg/m 3. Selain dampak-dampak diatas gas metan yang terakumulasi pada lapisan - lapisan tumpukan sampah jika terbebas ke lingkungan akan berpotensi sebagai kontributor efek gas rumah kaca, yang pada akhirnya berpengaruh terhadap efek pemanasan global di bumi. 10. Rekomendasi Ditinjau Dari Aspek Teknologi Dapat diketahui bahwa Gas Metan TPA Supit Urang apabila dimanfaatkan sebagai energi alternatif rumah tangga atau setara dengan LPG adalah tidak layak, karena prosentase gas metan kecil adalah sebesar ± 27 %. Sehingga prosentase gas metan harus di tingkatkan, agar layak digunakan dengan rekayasa teknologi yang direkomendasikan berikut ini : - 35-

36 Rekomendasi : Meningkatkan prosentase gas metan dapat dilakukan dengan rekayasa teknologi yang direkomendasikan berikut ini : a. Pengelolaan awal berupa pemilahan jenis sampah antara organik dan anorganik, karena gas metan hanya berasal dari jenis sampah yang organik yang dapat mengembangbiakkan bakteri matagenesis yang mampu merubah sampah menjadi gas metan dalam proses fermentasi anaerobik. b. Sampah organik yang digunakan untuk memproduksi gas metan harus dilembutkan agar gas metannya meningkat. c. Megontrol kondisi ph, temperatur, BOD dan COD agar selalu pada range yang dapat meningkatkan organik dalam sampah. d. Konstruksi penampung sampah organik yang diarahkan untuk meningkatkang gas metan dibuat rapat terhadap pengaruh oksigen (udara) 11. Rekomendasi Ditinjau Dari Aspek Dampak Lingkungan - 36-

37 Permasalahan indeks pembangunan manusia di kawasan penduduk sekitar TPA Supit Urang meliputi permasalahan kesehatan masyarakat yaitu prevalensi penyakit ISPA yang cukup tinggi yang disebabkan oleh kondisi higiene yang kurang baik yang disebabkan dari pengaruh gas metan yang ditimbulkan dari TPA Supit Urang. Rekomendasi : a. Penghijauan kawasan TPA perlu ditingkatkan khususnya dengan tanaman yang dapat menyerap bau dan material pencemaran udara akibat terbentuknya gas dari proses metabolisme dan pembakaran untuk mereduksi penyebaran bau dan pencemaran udara lain ke wilayah disekitarnya. b. Peningkatan pemantauan kualitas air sungai khususnya pada sungai yang melewati kawasan TPA Supit Urang, sehingga air sungai yang digunakan masyarakat aman. c. Peningkatan pemantauan kualitas air tanah disekitar TPA khususnya yang dikonsumsi penduduk sekitar TPA Supit Urang untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat

38 d. Dalam penentuan lokasi pengolahan/penimbunan sampah harus mempertimbangkan beberapa hal sebagai berikut : Lokasi merupakan daerah yang potensi air tanahnya rendah dengan sumber air tanah yang relatif dalam. Lokasi berjarak cukup jauh dari pemukiman, sumber air permukaan dan sumur penduduk. Sistem pengolahan sampah dilengkapi saluran drainase yang mengelilingi area pengolahan yang terpisah dari saluran drainase yang lainnya dan dilengkapi dengan IPAL. Sistem pengolahan dilengkapi sistem penangkapan, pengumpulan dan pengolahan leachet yang berfungsi dengan baik. e. Melaksanakan swapantau disamping meningkatkan pengawasan terhadap pelaksanaan UKL-UPL terhadap TPA Supit Urang oleh Instansi terkait. f. Pemisahan sampah yang bisa didaur ulang dan tidak bisa didaur ulang dari sumbernya (rumah tangga). 12. Rekomendasi Ditinjau Dari Aspek Ekonomi - 38-

39 Kandungan gas metan eksisting TPA Supit Urang adalah setara dengan kayu bakar yang mempunyai nilai kalor 8000 kkal,sedangkan LPG mempunyai nilai kalor sebesar kkal, sehingga gas metan TPA Supit Urang tidak layak apabila akan dimanfaatkan sebagai sumber energi alternatif. Rekomendasi : a. Meningkatkan nilai ekonomi dengan cara meningkatkan prosentase gas metan sesuai dengan rekayasa teknologi yang dirokemendasikan, sehingga penangkapan gas metan akan lebih berpotensi dan menguntungkan. b. Program peningkatan fungsi TPA menjadi area komposting, meliputi perluasan, perubahan design, pelatihan petugas pengelola sampah, penyediaan fasilitas dan peralatan serta dukungan pemasaran produk kompos. c. Mengoptimalkan kuantitas sampah organik di TPA Supit Urang dengan pemilahan sampah sehingga kandungan gas metan akan lebih berpotensi. 13. Rekomendasi Ditinjau Dari Aspek Sosial - 39-

40 Berdasarkan survei kuisioner 78 % penduduk sekitar TPA Supit Urang menyetujui apabila TPA Supit Urang diadakan pemanfaatan gas metan sebagai sumber energi alternatif. Hal ini menunjukkan adanya harapan penduduk untuk menyerap tenaga kerja penduduk sekitar. Dapat disimpulkan bahwa dari aspek sosial TPA Supit Urang apabila dimanfaatkan sebagai sumber energi alternatif adalah layak. Rekomendasi : a. Pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan sampah khususnya pada wilayah yang belum terjangkau pelayanan pengelolaan sampah untuk menghasilkan produk daur ulang sampah yang bernilai ekonomis. b. Melakukan pengelolaan sampah berbasis masyarakat. c. Mengadakan pelatihan pembuatan kompos skala rumah tangga kepada masyarakat dan mengaplikasikannya. d. Sosialisasi kepada masyarakat tentang bahaya sampah dan manfaat sampah yang bisa di daur ulang. e. Melaksanakan sosialiasi,motivasi dan pendampingan kepada masyarakat untuk manjaga fungsi saluran drainase di lingkungan sekitarnya

41 f. Pelibatan dan memberikan motivasi kepada masyarakat dalam pembuatan bangunan peresapan air. g. Penerapan kebijakan pemisahan sampah domestik (organik dan anorganik) yang ditunjang peraturan, pelaksanaan sosialisasi, adanya lokasi percontohan, pengadaan fasilitas dan pelaksanaan operasional yang disiplin. h. Menyediakan sarana untuk pemisahan sampah organik dan anorganik. atau sampah basah dan kering, mulai dari sumber penghasil sampah

KRITERIA, INDIKATOR DAN SKALA NILAI FISIK PROGRAM ADIPURA

KRITERIA, INDIKATOR DAN SKALA NILAI FISIK PROGRAM ADIPURA Lampiran IV : Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor : 01 Tahun 2009 Tanggal : 02 Februari 2009 KRITERIA, INDIKATOR DAN SKALA NILAI FISIK PROGRAM ADIPURA NILAI Sangat I PERMUKIMAN 1. Menengah

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA DENPASAR TPST-3R DESA KESIMAN KERTALANGU DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KOTA DENPASAR

PEMERINTAH KOTA DENPASAR TPST-3R DESA KESIMAN KERTALANGU DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KOTA DENPASAR PEMERINTAH KOTA DENPASAR TPST-3R DESA KESIMAN KERTALANGU DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KOTA DENPASAR VISI DAN MISI VISI Meningkatkan Kebersihan dan Keindahan Kota Denpasar Yang Kreatif dan Berwawasan

Lebih terperinci

BAB IV STUDI KHUSUS GEOKIMIA TANAH DAERAH KAWAH TIMBANG DAN SEKITARNYA

BAB IV STUDI KHUSUS GEOKIMIA TANAH DAERAH KAWAH TIMBANG DAN SEKITARNYA BAB IV STUDI KHUSUS GEOKIMIA TANAH DAERAH KAWAH TIMBANG DAN SEKITARNYA IV.1 TINJAUAN UMUM Pengambilan sampel air dan gas adalah metode survei eksplorasi yang paling banyak dilakukan di lapangan geotermal.

Lebih terperinci

Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 45 Tahun 1997 Tentang : Indeks Standar Pencemar Udara

Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 45 Tahun 1997 Tentang : Indeks Standar Pencemar Udara Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 45 Tahun 1997 Tentang : Indeks Standar Pencemar Udara Menteri Negara Lingkungan Hidup, Menimbang : 1. bahwa pencemaran udara dapat menimbulkan gangguan terhadap

Lebih terperinci

Penilaian Kualitas Udara, dan Indeks Kualitas Udara Perkotaan

Penilaian Kualitas Udara, dan Indeks Kualitas Udara Perkotaan Penilaian Kualitas Udara, dan Indeks Kualitas Udara Perkotaan Kuliah Minggu V Laboratorium Pencemaran Udara dan Perubahan Iklim (LPUPI) Jurusan Teknik Lingkungan FTSP ITS Host of Urban Problems Problem

Lebih terperinci

- 283 - H. PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG LINGKUNGAN HIDUP

- 283 - H. PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG LINGKUNGAN HIDUP - 283 - H. PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN BIDANG LINGKUNGAN HIDUP SUB BIDANG SUB SUB BIDANG PEMERINTAH 1. Pengendalian Dampak Lingkungan 1. Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) 1. Menetapkan

Lebih terperinci

PANDUAN TEKNOLOGI APLIKATIF SEDERHANA BIOGAS : KONSEP DASAR DAN IMPLEMENTASINYA DI MASYARAKAT

PANDUAN TEKNOLOGI APLIKATIF SEDERHANA BIOGAS : KONSEP DASAR DAN IMPLEMENTASINYA DI MASYARAKAT PANDUAN TEKNOLOGI APLIKATIF SEDERHANA BIOGAS : KONSEP DASAR DAN IMPLEMENTASINYA DI MASYARAKAT Biogas merupakan salah satu jenis biofuel, bahan bakar yang bersumber dari makhluk hidup dan bersifat terbarukan.

Lebih terperinci

Persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 dan Pasal 7 dicantumkan dalam izin Ortodonansi Gangguan.

Persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 dan Pasal 7 dicantumkan dalam izin Ortodonansi Gangguan. 1 KEPUTUSAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR :KEP.13/MENLH/3/1995 TENTANG BAKU MUTU EMISI SUMBER TIDAK BERGERAK MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP Menimbang : a. bahwa untuk mencegah terjadinya pencemaran

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 21 TAHUN 2008

PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 21 TAHUN 2008 SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 21 TAHUN 2008 TENTANG BAKU MUTU EMISI SUMBER TIDAK BERGERAK BAGI USAHA DAN/ATAU KEGIATAN PEMBANGKIT TENAGA LISTRIK TERMAL MENTERI NEGARA LINGKUNGAN

Lebih terperinci

EVALUASI SISTEM PENGANGKUTAN SAMPAH DI KOTA MALANG

EVALUASI SISTEM PENGANGKUTAN SAMPAH DI KOTA MALANG PROGRAM PASCA SARJANA TEKNIK PRASARANA LINGKUNGAN PERMUKIMAN JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN FAKULTAS TEKNIK INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER EVALUASI SISTEM PENGANGKUTAN SAMPAH DI KOTA MALANG Disusun Oleh

Lebih terperinci

02. Jika laju fotosintesis (v) digambarkan terhadap suhu (T), maka grafik yang sesuai dengan bacaan di atas adalah (A) (C)

02. Jika laju fotosintesis (v) digambarkan terhadap suhu (T), maka grafik yang sesuai dengan bacaan di atas adalah (A) (C) Pengaruh Kadar Gas Co 2 Pada Fotosintesis Tumbuhan yang mempunyai klorofil dapat mengalami proses fotosintesis yaitu proses pengubahan energi sinar matahari menjadi energi kimia dengan terbentuknya senyawa

Lebih terperinci

PRODUK DAUR ULANG LIMBAH

PRODUK DAUR ULANG LIMBAH PERTEMUAN MINGGU KE 17 PRODUK DAUR ULANG LIMBAH Standar Kompetensi: 4. Menganalisis hubungan antara komponen ekosistem, perubahan materi dan energi serta peranan manusia dalam keseimbangan ekosistem. Kompetensi

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2010 TENTANG BENDUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2010 TENTANG BENDUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2010 TENTANG BENDUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk menyimpan air yang berlebih pada

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 81 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH RUMAH TANGGA DAN SAMPAH SEJENIS SAMPAH RUMAH TANGGA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 81 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH RUMAH TANGGA DAN SAMPAH SEJENIS SAMPAH RUMAH TANGGA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 81 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH RUMAH TANGGA DAN SAMPAH SEJENIS SAMPAH RUMAH TANGGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

PERANCANGAN ALAT TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MENGURANGI DAMPAK LINGKUNGAN DAN MENINGKATKAN PENDAPATAN RUMAH PEMOTONGAN AYAM

PERANCANGAN ALAT TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MENGURANGI DAMPAK LINGKUNGAN DAN MENINGKATKAN PENDAPATAN RUMAH PEMOTONGAN AYAM PERANCANGAN ALAT TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MENGURANGI DAMPAK LINGKUNGAN DAN MENINGKATKAN PENDAPATAN RUMAH PEMOTONGAN AYAM Moses Laksono Singgih dan Mera Kariana Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknologi

Lebih terperinci

Pasal 6 Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Pasal 6 Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 12 TAHUN 2009 TENTANG PEMANFAATAN AIR HUJAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP, Menimbang : a. bahwa air hujan merupakan sumber air yang dapat dimanfaatkan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2008 TENTANG AIR TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2008 TENTANG AIR TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2008 TENTANG AIR TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 10, Pasal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Air merupakan kebutuhan utama seluruh makhluk hidup. Bagi manusia selain

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Air merupakan kebutuhan utama seluruh makhluk hidup. Bagi manusia selain BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Air merupakan kebutuhan utama seluruh makhluk hidup. Bagi manusia selain untuk minum, mandi dan mencuci, air bermanfaat juga sebagai sarana transportasi, sebagai sarana

Lebih terperinci

PEDOMAN PENYUSUNAN DOKUMEN RKL-RPL

PEDOMAN PENYUSUNAN DOKUMEN RKL-RPL LAMPIRAN III PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN DOKUMEN LINGKUNGAN HIDUP PEDOMAN PENYUSUNAN DOKUMEN RKL-RPL A. PENJELASAN UMUM 1.

Lebih terperinci

Bab-5 PRAKIRAAN DAMPAK PENTING

Bab-5 PRAKIRAAN DAMPAK PENTING Bab-5 PRAKIRAAN DAMPAK PENTING 5.1. PRAKIRAAN DAMPAK PADA KEGIATAN HULU 5.1.1. Komponen Geo-Fisik-Kimia 5.1.1.1. Kualitas Udara A. Tahap Konstruksi 1. Mobilisasi dan demobilisasi peralatan Besarnya dampak

Lebih terperinci

Sedangkan target dan realisasi pencapaiannya dapat dilihat pada tabel di

Sedangkan target dan realisasi pencapaiannya dapat dilihat pada tabel di Ketaatan industri terhadap peraturan perundangan di bidang pengendalian pencemaran lingkungan ditunjukkan dengan pemenuhan terhadap baku mutu limbah yang ditetapkan. Jumlah industri yang dipantau melalui

Lebih terperinci

Pasal 1 Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan: 1. Usaha dan/atau kegiatan pembangkit listrik tenaga termal adalah usaha dan/atau kegiatan

Pasal 1 Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan: 1. Usaha dan/atau kegiatan pembangkit listrik tenaga termal adalah usaha dan/atau kegiatan SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 08 TAHUN 2009 TENTANG BAKU MUTU AIR LIMBAH BAGI USAHA DAN/ATAU KEGIATAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA TERMAL MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP, Menimbang

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 71 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN INVENTARISASI GAS RUMAH KACA NASIONAL

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 71 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN INVENTARISASI GAS RUMAH KACA NASIONAL PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 71 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN INVENTARISASI GAS RUMAH KACA NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

BAB 5 PENGOLAHAN AIR LIMBAH DENGAN PROSES FILM MIKROBIOLOGIS (BIOFILM)

BAB 5 PENGOLAHAN AIR LIMBAH DENGAN PROSES FILM MIKROBIOLOGIS (BIOFILM) BAB 5 PENGOLAHAN AIR LIMBAH DENGAN PROSES FILM MIKROBIOLOGIS (BIOFILM) 90 5.1 Klasifikasi Proses Film Mikrobiologis (Biofilm) Proses pengolahan air limbah dengan sistem biofilm atau biofilter secara garis

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 101 TAHUN 2014 TENTANG PENGELOLAAN LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 101 TAHUN 2014 TENTANG PENGELOLAAN LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 101 TAHUN 2014 TENTANG PENGELOLAAN LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

BUDIDAYA IKAN LELE DI KOLAM TERPAL

BUDIDAYA IKAN LELE DI KOLAM TERPAL BUDIDAYA IKAN LELE DI KOLAM TERPAL Siapa yang tak kenal ikan lele, ikan ini hidup di air tawar dan sudah lazim dijumpai di seluruh penjuru nusantara. Ikan ini banyak dikonsumsi karena rasanya yang enak

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 85 TAHUN 1999 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 85 TAHUN 1999 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 85 TAHUN 1999 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 18 TAHUN 1999 TENTANG PENGELOLAAN LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Laju Fotosintesis

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Laju Fotosintesis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Laju Fotosintesis (Fisiologi Tumbuhan) Disusun oleh J U W I L D A 06091009027 Kelompok 6 Dosen Pembimbing : Dra. Tasmania Puspita, M.Si. Dra. Rahmi Susanti, M.Si. Ermayanti,

Lebih terperinci

Bab-2 RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP

Bab-2 RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP Bab-2 RENCANA PEMANTAUAN LINGKUNGAN HIDUP 2.1. BAGIAN HULU 2.1.1. Kualitas Udara A. Tahap Konstruksi Kualitas udara (SO 2, CO, dan debu ) Menurunnya kualitas udara. Emisi gas buang dan debu dari kegiatan

Lebih terperinci

CONTOH SOAL UJIAN SARINGAN MASUK (USM) IPA TERPADU 2014. Institut Teknologi Del (IT Del) Contoh Soal USM IT Del 1

CONTOH SOAL UJIAN SARINGAN MASUK (USM) IPA TERPADU 2014. Institut Teknologi Del (IT Del) Contoh Soal USM IT Del 1 CONTOH SOAL UJIAN SARINGAN MASUK (USM) IPA TERPADU 2014 Institut Teknologi Del (IT Del) Contoh Soal USM IT Del 1 Pencemaran Udara Pencemaran udara adalah kehadiran satu atau lebih substansi fisik, kimia

Lebih terperinci

Kimia dalam AIR. Dr. Yuni K. Krisnandi. KBI Kimia Anorganik

Kimia dalam AIR. Dr. Yuni K. Krisnandi. KBI Kimia Anorganik Kimia dalam AIR Dr. Yuni K. Krisnandi KBI Kimia Anorganik Sifat fisika dan kimia AIR Air memiliki rumus kimia H2O Cairan tidak berwarna, tidak berasa TAPI air biasanya mengandung sejumlah kecil CO2 dalm

Lebih terperinci

BAB. 1 PENDAHULUAN. pencemaran udara dari kegiatan sumber bergerak dan sumber tidak. bergerak. Sebagai upaya pengendalian pencemaran udara, Prolabir

BAB. 1 PENDAHULUAN. pencemaran udara dari kegiatan sumber bergerak dan sumber tidak. bergerak. Sebagai upaya pengendalian pencemaran udara, Prolabir BAB. 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Prolabir (Program Langit Biru) adalah suatu program pengendalian pencemaran udara dari kegiatan sumber bergerak dan sumber tidak bergerak. Sebagai upaya pengendalian

Lebih terperinci

PERTANYAAN YANG SERING MUNCUL. Tanya (T-01) :Bagaimana cara kerja RUST COMBAT?

PERTANYAAN YANG SERING MUNCUL. Tanya (T-01) :Bagaimana cara kerja RUST COMBAT? PERTANYAAN YANG SERING MUNCUL Tanya (T-01) :Bagaimana cara kerja RUST COMBAT? JAWAB (J-01) : RUST COMBAT bekerja melalui khelasi (chelating) secara selektif. Yaitu proses di mana molekul sintetik yang

Lebih terperinci

Perlu Inovasi Teknologi Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca dari Lahan Pertanian

Perlu Inovasi Teknologi Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca dari Lahan Pertanian Perlu Inovasi Teknologi Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca dari Lahan Pertanian Oleh : Prihasto Setyanto Banyak pihak menulis tentang emisi gas rumah kaca (GRK), pemanasan global dan perubahan iklim di media

Lebih terperinci

4027 Sintesis 11-kloroundek-1-ena dari 10-undeken-1-ol

4027 Sintesis 11-kloroundek-1-ena dari 10-undeken-1-ol 4027 Sintesis 11-kloroundek-1-ena dari 10-undeken-1-ol OH SOCl 2 Cl + HCl + SO 2 C 11 H 22 O C 11 H 21 Cl (170.3) (119.0) (188.7) (36.5) (64.1) Klasifikasi Tipe reaksi and penggolongan bahan Substitusi

Lebih terperinci

PELAKSANAAN PROGRAM PEMANTAUAN LINGKUNGAN H M M C J WIRTJES IV ( YANCE ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara

PELAKSANAAN PROGRAM PEMANTAUAN LINGKUNGAN H M M C J WIRTJES IV ( YANCE ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara PELAKSANAAN PROGRAM PEMANTAUAN LINGKUNGAN H M M C J WIRTJES IV ( YANCE ) Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara A. Dasar Pemikiran Sejak satu dasawarsa terakhir masyarakat semakin

Lebih terperinci

DAMPAK EMISI KENDARAAN TERHADAP LINGKUNGAN

DAMPAK EMISI KENDARAAN TERHADAP LINGKUNGAN DAMPAK EMISI KENDARAAN TERHADAP LINGKUNGAN Muhammad Zakaria Kementerian Lingkungan Hidup Popular-pics.com Disampaikan pada AAI Summit dan Seminar Int Mobil Listrik Ditjen Dikti, Kemendikbud, Bali, 25 November

Lebih terperinci

Metode Pengumpulan Data Komponen Lingkungan Metode Analisis Dampak Lingkungan Metode dan Teknik Indentifikasi, Prediksi, Evaluasi dan Interpretasi

Metode Pengumpulan Data Komponen Lingkungan Metode Analisis Dampak Lingkungan Metode dan Teknik Indentifikasi, Prediksi, Evaluasi dan Interpretasi Metode Pengumpulan Data Komponen Lingkungan Metode Analisis Dampak Lingkungan Metode dan Teknik Indentifikasi, Prediksi, Evaluasi dan Interpretasi Dampak Mengetahui komponen dan parameter lingkungan

Lebih terperinci

Deputi Bidang Teknologi Informasi, Energi, Material, dan Lingkungan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi

Deputi Bidang Teknologi Informasi, Energi, Material, dan Lingkungan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi Deputi Big Informasi, Energi, Material, Ba Pengkajian Penerapan Pusat Pengkajian Penerapan (P3TL) mempunyai tugas melaksanakan pengkajian, penerapan, koordinasi penyiapan penyusunan kebijakan nasional

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Proses berkembangnya suatu kota baik dalam aspek keruangan, manusia dan aktifitasnya, tidak terlepas dari fenomena urbanisasi dan industrialisasi. Fenomena seperti

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan. I.1 Maksud dan Tujuan

Bab I Pendahuluan. I.1 Maksud dan Tujuan Bab I Pendahuluan I.1 Maksud dan Tujuan Pemboran pertama kali di lapangan RantauBais di lakukan pada tahun 1940, akan tetapi tidak ditemukan potensi hidrokarbon pada sumur RantauBais#1 ini. Pada perkembangan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMEDANG NOMOR 14 TAHUN 2011 TENTANG PENGELOLAAN AIR TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SUMEDANG,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMEDANG NOMOR 14 TAHUN 2011 TENTANG PENGELOLAAN AIR TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SUMEDANG, PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMEDANG NOMOR 14 TAHUN 2011 TENTANG PENGELOLAAN AIR TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SUMEDANG, Menimbang : a. bahwa pengaturan pengelolaan air tanah dimaksudkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kesehatan pekerja dan akhirnya menurunkan produktivitas. tempat kerja harus dikendalikan sehingga memenuhi batas standard aman,

BAB I PENDAHULUAN. kesehatan pekerja dan akhirnya menurunkan produktivitas. tempat kerja harus dikendalikan sehingga memenuhi batas standard aman, BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Tempat kerja merupakan tempat dimana setiap orang mencari nafkah untuk memenuhi kebutuhan diri sendiri maupun keluarga yang sebagian besar waktu pekerja dihabiskan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Botani Tanaman Bayam Bayam (Amaranthus sp.) merupakan tanaman semusim dan tergolong sebagai tumbuhan C4 yang mampu mengikat gas CO 2 secara efisien sehingga memiliki daya adaptasi

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGOPERASIAN

PETUNJUK PENGOPERASIAN PETUNJUK PENGOPERASIAN LEMARI PENDINGIN MINUMAN Untuk Kegunaan Komersial SC-178E SC-218E Harap baca Petunjuk Pengoperasian ini sebelum menggunakan. No. Pendaftaran : NAMA-NAMA BAGIAN 18 17 16 1. Lampu

Lebih terperinci

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO Sejumlah faktor iklim dan tanah menjadi kendala bagi pertumbuhan dan produksi tanaman kakao. Lingkungan alami tanaman cokelat adalah hutan tropis. Dengan demikian curah hujan,

Lebih terperinci

ANALISIS KEBUTUHAN RUANG TERBUKA HIJAU KECAMATAN KOTA TENGAH KOTA GORONTALO. Sri Sutarni Arifin 1. Intisari

ANALISIS KEBUTUHAN RUANG TERBUKA HIJAU KECAMATAN KOTA TENGAH KOTA GORONTALO. Sri Sutarni Arifin 1. Intisari ANALISIS KEBUTUHAN RUANG TERBUKA HIJAU KECAMATAN KOTA TENGAH KOTA GORONTALO Sri Sutarni Arifin 1 Intisari Ketersediaan Ruang Terbuka Hijau khususnya pada wilayah perkotaan sangat penting mengingat besarnya

Lebih terperinci

ENOK ILA KARTILA SKRIPSI

ENOK ILA KARTILA SKRIPSI SIKAP DAN TINDAKAN MASYARAKAT BANTARAN SUNGAI CILIWUNG DALAM AKTIVITAS PEMBUANGAN SAMPAH RUMAH TANGGA (Kasus di Kelurahan Babakan Pasar, Kecamatan Bogor Tengah, Kota Bogor) ENOK ILA KARTILA SKRIPSI PROGRAM

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN JALAN USAHATANI

RANCANG BANGUN JALAN USAHATANI RANCANG BANGUN JALAN USAHATANI JALAN USAHA TANI TRANSPORTASI SARANA PRODUKSI PERTANIAN: BENIH PUPUK PESTISIDA MESIN DAN PERALATAN PERTANIAN TRANSPORTASI HASIL PRODUKSI PERTANIAN TRANSPORTASI KEGIATAN OPERASI

Lebih terperinci

PENGENALAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA NUKLIR (PLTN)

PENGENALAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA NUKLIR (PLTN) PENGENALAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA NUKLIR (PLTN) Masyarakat pertama kali mengenal tenaga nuklir dalam bentuk bom atom yang dijatuhkan di Hiroshima dan Nagasaki dalam Perang Dunia II tahun 1945. Sedemikian

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAERAH KABUPATEN/KOTA

PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAERAH KABUPATEN/KOTA Lampiran II Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor : 20 Tahun 2008 Tanggal : 28 November 2008 PETUNJUK TEKNIS STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG LINGKUNGAN HIDUP DAERAH KABUPATEN/KOTA I. PENDAHULUAN

Lebih terperinci

GUBERNUR PROPINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA

GUBERNUR PROPINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA SURAT KEPUTUSAN NO. 670/2000 TANGGAL 28 MARET 2000 TENTANG PENETAPAN BAKU MUTU EMISI SUMBER TIDAK BERGERAK DI PROPINSI DKI GUBERNUR PROPINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA Menimbang : a. bahwa kehidupan dan kelestarian

Lebih terperinci

BAB I Bab 1 PENDAHULUAN

BAB I Bab 1 PENDAHULUAN BAB I Bab 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dari pertengahan tahun 1980-an hingga 1997 perekonomian Indonesia mengalami tingkat pertumbuhan lebih dari 6% per tahun. Dengan tingkat pertumbuhan seperti ini,

Lebih terperinci

a. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup. b. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam.

a. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup. b. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam. URUSAN LINGKUNGAN HIDUP Pada Tahun Anggaran 2008, penyelenggaraan urusan wajib bidang lingkungan hidup sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya yang dilaksanakan oleh Badan Pengendalian Dampak Lingkungan

Lebih terperinci

TINJAUAN HIDROLOGI DAN SEDIMENTASI DAS KALI BRANTAS HULU 1

TINJAUAN HIDROLOGI DAN SEDIMENTASI DAS KALI BRANTAS HULU 1 TINJAUAN HIDROLOGI DAN SEDIMENTASI DAS KALI BRANTAS HULU 1 Perusahaan Umum (Perum) Jasa Tirta I Jl. Surabaya 2 A, Malang Indonesia 65115 Telp. 62-341-551976, Fax. 62-341-551976 http://www.jasatirta1.go.id

Lebih terperinci

PERAN PEREMPUAN DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL

PERAN PEREMPUAN DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL PERAN PEREMPUAN DALAM PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL JAKARTA A PERAN PEREMPUAN Perempuan sangat berperan dalam pendidikan

Lebih terperinci

RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (RKL)

RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (RKL) RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN (RKL) PLTA ASAHAN-1 (PT. Bajradaya Sentranusa) Desa Ambarhalim, Desa Pintu Pohan, Desa Meranti Utara, Kecamatan Pintu Pohan Meranti Desa Siruar, Desa Tangga Batu I, Kecamatan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September sampai Desember 2012. Cangkang kijing lokal dibawa ke Laboratorium, kemudian analisis kadar air, protein,

Lebih terperinci

DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA KONSTRUKSI

DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA KONSTRUKSI LAMPIRAN 24 DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA KONSTRUKSI KLASIFIKASI PERATURAN LPJK NOMOR 2 TAHUN 2011 KLASIFIKASI PERATURAN LPJK NOMOR 10 TAHUN 2013 Kode Subbid Sub-bidang, bagian Sub-bidang kode

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap 270 sampel di wilayah usaha

BAB V PEMBAHASAN. Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap 270 sampel di wilayah usaha 69 BAB V PEMBAHASAN 5.1 Pemakaian Air Bersih 5.1.1 Pemakaian Air Untuk Domestik Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap sampel di wilayah usaha PAM PT. TB, menunjukkan bahwa pemakaian air bersih

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 876/Menkes/SK/VIII/2001 TENTANG PEDOMAN TEKNIS ANALISIS DAMPAK KESEHATAN LINGKUNGAN

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 876/Menkes/SK/VIII/2001 TENTANG PEDOMAN TEKNIS ANALISIS DAMPAK KESEHATAN LINGKUNGAN KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 876/Menkes/SK/VIII/2001 TENTANG PEDOMAN TEKNIS ANALISIS DAMPAK KESEHATAN LINGKUNGAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa dengan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR : KEP-48/MENLH/11/1996 TENTANG BAKU TINGKAT KEBISINGAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP,

KEPUTUSAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR : KEP-48/MENLH/11/1996 TENTANG BAKU TINGKAT KEBISINGAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP, KEPUTUSAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR : KEP-48/MENLH/11/1996 TENTANG BAKU TINGKAT KEBISINGAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP, Menimbang : a. bahwa untuk menjamin kelestarian lingkungan hidup

Lebih terperinci

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA MOR 32 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA KERJA PROGRAM KALI BERSIH TAHUN 2012 2016 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR

Lebih terperinci

BAB V Area Beresiko Sanitasi

BAB V Area Beresiko Sanitasi BAB V Area Beresiko Sanitasi 6 BAB 5 Area Beresiko Sanitasi Buku Putih Sanitasi sangat penting bagi kabupaten dalam menetapkan prioritas wilayah pengembangan sanitasi yang meliputi pengelolaan air limbah,

Lebih terperinci

Sprinkler Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat

Sprinkler Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat Tipe BIR Versi 1 Teknologi Tepat, Investasi Hemat KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA AIR Teknologi Tepat Pada Lahan Kering Pemanfaatan

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK The New Climate Economy Report RINGKASAN EKSEKUTIF Komisi Global untuk Ekonomi dan Iklim didirikan untuk menguji kemungkinan tercapainya pertumbuhan ekonomi yang

Lebih terperinci

TPL 106 GEOLOGI PEMUKIMAN BERBASIS MITIGASI BENCANA

TPL 106 GEOLOGI PEMUKIMAN BERBASIS MITIGASI BENCANA TPL 106 GEOLOGI PEMUKIMAN PERTEMUAN 13 PERENCANAAN TATA RUANG BERBASIS MITIGASI BENCANA GEOLOGI 1. Pendahuluan Perencanaan tataguna lahan berbasis mitigasi bencana geologi dimaksudkan untuk mengantisipasi

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN REDUCE, REUSE, DAN RECYCLE MELALUI BANK SAMPAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

Undang-undang Nomor I Tahun 1970

Undang-undang Nomor I Tahun 1970 KESELAMATAN KERJA Undang-undang Nomor I Tahun 1970 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa setiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas keselamatannya dalam melakukan pekerjaan untuk

Lebih terperinci

UJI & ANALISIS AIR SEDERHANA

UJI & ANALISIS AIR SEDERHANA MODUL: UJI & ANALISIS AIR SEDERHANA I. DESKRIPSI SINGKAT A ir dan kesehatan merupakan dua hal yang saling berhubungan. Kualitas air yang dikonsumsi masyarakat dapat menentukan derajat kesehatan masyarakat.

Lebih terperinci

PENENTUAN KADAR BESI DI AIR SUMUR PERKOTAAN, PEDESAAN DAN DEKAT PERSAWAHAN DI DAERAH JEMBER SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS

PENENTUAN KADAR BESI DI AIR SUMUR PERKOTAAN, PEDESAAN DAN DEKAT PERSAWAHAN DI DAERAH JEMBER SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS PENENTUAN KADAR BESI DI AIR SUMUR PERKOTAAN, PEDESAAN DAN DEKAT PERSAWAHAN DI DAERAH JEMBER SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS SKRIPSI Oleh Khilda Tsamratul Fikriyah NIM 081810301049 JURUSAN KIMIA FAKULTAS

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN MALANG NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH

PENJELASAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN MALANG NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH PENJELASAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN MALANG NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH I. UMUM Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah mengamanatkan perlunya perubahan yang

Lebih terperinci

OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014

OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014 SKRIPSI (ME 1336) PENGARUH PERUBAHAN COMPRESSION RATIO PADA UNJUK KERJA MOTOR DIESEL DENGAN BAHAN BAKAR GAS OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014 JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN

Lebih terperinci

Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta

Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 1, (2013) 1-5 1 Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta Dwitanti Wahyu Utami dan Retno Indryani Jurusan Teknik

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 148 TAHUN 2004 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN KELEMBAGAAN LINGKUNGAN HIDUP DAERAH

KEPUTUSAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 148 TAHUN 2004 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN KELEMBAGAAN LINGKUNGAN HIDUP DAERAH KEPUTUSAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 148 TAHUN 2004 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN KELEMBAGAAN LINGKUNGAN HIDUP DAERAH MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP Menimbang : a. bahwa dalam rangka pelaksanaan

Lebih terperinci

ANALISIS RESIKO LINGKUNGAN DARI PENGOLAHAN LIMBAH PABRIK TAHU DENGAN KAYU APU (Pistia stratiotes L.)

ANALISIS RESIKO LINGKUNGAN DARI PENGOLAHAN LIMBAH PABRIK TAHU DENGAN KAYU APU (Pistia stratiotes L.) 151 ANALISIS RESIKO LINGKUNGAN DARI PENGOLAHAN LIMBAH PABRIK TAHU DENGAN KAYU APU (Pistia stratiotes L.) ENVIRONMENTAL ANALYSIS FROM TOFU WASTE WATER TREATMENT BY WATER LETTUCE (Pistia stratiotes L.) Alia

Lebih terperinci

KAKUS/JAMBAN SISTEM CEMPLUNG ATAU GALIAN

KAKUS/JAMBAN SISTEM CEMPLUNG ATAU GALIAN KAKUS/JAMBAN SISTEM CEMPLUNG ATAU GALIAN 1. PENDAHULUAN Jamban atau kakus merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia. Pembuatan jamban merupakan usaha manusia untuk memelihara kesehatan dengan membuat

Lebih terperinci

green gauge Visi AECI adalah untuk menjadi penyedia bahan kimia dan penyedia jasa tambang pilihan bagi para pelanggan.

green gauge Visi AECI adalah untuk menjadi penyedia bahan kimia dan penyedia jasa tambang pilihan bagi para pelanggan. green gauge AECI menyadari bahwa beroperasi pada berbagai sektor yang luas memiliki dampak yang besar terhadap lingkungan dan oleh karena itu ikut berkontribusi terhadap dampak perubahan iklim. Oleh karenanya

Lebih terperinci

Petunjuk Pengunaan Saringan Air Nazava Nazava Tulip sipon

Petunjuk Pengunaan Saringan Air Nazava Nazava Tulip sipon Nazava saringan air Petunjuk Pengunaan Saringan Air Nazava Nazava Tulip sipon Kami mengucapkan dan terima kasih atas kepercayaan anda membeli Saringan Air Nazava. Dengan Saringan Air Nazava anda bisa dapat

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai. Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari

II. TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai. Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari 7 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari sebuah akar tunggang yang terbentuk dari calon akar,

Lebih terperinci

BAB 2 PENAMPANG MELINTANG JALAN

BAB 2 PENAMPANG MELINTANG JALAN BAB 2 PENAMPANG MELINTANG JALAN Penampang melintang jalan adalah potongan melintang tegak lurus sumbu jalan, yang memperlihatkan bagian bagian jalan. Penampang melintang jalan yang akan digunakan harus

Lebih terperinci

TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI

TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI Teknik Pembuatan Pupuk Bokashi @ 2012 Penyusun: Ujang S. Irawan, Senior Staff Operation Wallacea Trust (OWT) Editor: Fransiskus Harum, Consultant

Lebih terperinci

TATA CARA PENYUSUNAN POLA PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR

TATA CARA PENYUSUNAN POLA PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT NOMOR : 10/PRT/M/2015 TANGGAL : 6 APRIL 2015 TATA CARA PENYUSUNAN POLA PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR BAB I TATA CARA PENYUSUNAN POLA PENGELOLAAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa sumber daya air merupakan karunia Tuhan Yang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa sumber daya air merupakan karunia Tuhan Yang

Lebih terperinci

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111 Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111 Edisi 1.0 2 Pendahuluan Tentang headset Dengan Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-111, Anda dapat menangani panggilan secara handsfree serta menikmati musik favorit

Lebih terperinci

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat, mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat

Lebih terperinci

BAB III. Universitas Sumatera Utara MULAI PENGISIAN MINYAK PELUMAS PENGUJIAN SELESAI STUDI LITERATUR MINYAK PELUMAS SAEE 20 / 0 SAE 15W/40 TIDAK

BAB III. Universitas Sumatera Utara MULAI PENGISIAN MINYAK PELUMAS PENGUJIAN SELESAI STUDI LITERATUR MINYAK PELUMAS SAEE 20 / 0 SAE 15W/40 TIDAK BAB III METODE PENGUJIAN 3.1. Diagram Alir Penelitian MULAI STUDI LITERATUR PERSIAPAN BAHAN PENGUJIAN MINYAK PELUMAS SAE 15W/40 MINYAK PELUMAS SAEE 20 / 0 TIDAK PENGUJIAN KEKENTALAN MINYAK PELUMAS PENGISIAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa sumber daya air merupakan karunia Tuhan Yang

Lebih terperinci

BAB V RENCANA PENANGANAN

BAB V RENCANA PENANGANAN BAB V RENCANA PENANGANAN 5.. UMUM Strategi pengelolaan muara sungai ditentukan berdasarkan beberapa pertimbangan, diantaranya adalah pemanfaatan muara sungai, biaya pekerjaan, dampak bangunan terhadap

Lebih terperinci

SUMBER AIR SESUATU YANG DAPAT MENGHASILKAN AIR (AIR HUJAN, AIR TANAH & AIR PERMUKAAN) SIKLUS AIR

SUMBER AIR SESUATU YANG DAPAT MENGHASILKAN AIR (AIR HUJAN, AIR TANAH & AIR PERMUKAAN) SIKLUS AIR SUMBER AIR SESUATU YANG DAPAT MENGHASILKAN AIR (AIR HUJAN, AIR TANAH & AIR PERMUKAAN) SIKLUS AIR PEGUNUNGAN udara bersih, bebas polusi air hujan mengandung CO 2, O 2, N 2, debu & partikel dr atmosfer AIR

Lebih terperinci

Profil Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 Provinsi Sumatera Selatan

Profil Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 Provinsi Sumatera Selatan 1 A. GAMBARAN UMUM 1. Nama Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 2. Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 Terletak di Kawasan a. Jumlah Transmigran (Penempatan) Penempata 2009 TPA : 150 KK/563

Lebih terperinci

Dana Alokasi Khusus Lingkungan Hidup: Mewujudkan Pembangunan yang Berkelanjutan di Era Otonomi Daerah POLICY BRIEF

Dana Alokasi Khusus Lingkungan Hidup: Mewujudkan Pembangunan yang Berkelanjutan di Era Otonomi Daerah POLICY BRIEF Dana Alokasi Khusus Lingkungan Hidup: Mewujudkan Pembangunan yang Berkelanjutan di Era Otonomi Daerah POLICY BRIEF Dana Alokasi Khusus Lingkungan Hidup: Mewujudkan Pembangunan yang Berkelanjutan di Era

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA DEPOK

LEMBARAN DAERAH KOTA DEPOK LEMBARAN DAERAH KOTA DEPOK TAHUN 2002 NOMOR 12 SERI C PERATURAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 09 TAHUN 2002 TENTANG PENGELOLAAN AIR BAWAH TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA DEPOK, Menimbang : a.

Lebih terperinci

DAFTAR INFORMASI PUBLIK SESUAI KEPUTUSAN BUPATI. TANAH DATAR NOMOR 065/377/Dishubkominfo-2014

DAFTAR INFORMASI PUBLIK SESUAI KEPUTUSAN BUPATI. TANAH DATAR NOMOR 065/377/Dishubkominfo-2014 DAFTAR INFORMASI PUBLIK SESUAI KEPUTUSAN BUPATI TANAH DATAR NOMOR 065/377/Dishubkominfo-2014 I. Informasi yang wajib disediakan dan diumumkan secara berkala 1. Informasi tentang Profil SKPD a. Nama SKPD

Lebih terperinci

PEDOMAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

PEDOMAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH B PL A PEDOMAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH T HD AR PRO AK VINSI DKI J KATA PENGANTAR Masalah persampahan di Provinsi DKI Jakarta sulit di tangani secara tuntas sampai saat ini. Banyak

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN HUTAN BER-STOK KARBON TINGGI

LAPORAN PENELITIAN HUTAN BER-STOK KARBON TINGGI Laporan ini berisi Kata Pengantar dan Ringkasan Eksekutif. Terjemahan lengkap laporan dalam Bahasa Indonesia akan diterbitkan pada waktunya. LAPORAN PENELITIAN HUTAN BER-STOK KARBON TINGGI Pendefinisian

Lebih terperinci

Bab-3 RENCANA PENGELOLAAN

Bab-3 RENCANA PENGELOLAAN Bab-3 RENCANA PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP 3.1. BAGIAN HULU 3.1.1. Kualitas Udara A. Tahap Konstruksi a) Parameter Lingkungan yang Dikelola Kualitas udara khususnya SO 2, CO 2, NOx, PM 10, H 2 S dan debu.

Lebih terperinci

Berbagi Pengalaman Menghitung Potensi Kayu dan Karbon di Hutan Desa Talang Tembago

Berbagi Pengalaman Menghitung Potensi Kayu dan Karbon di Hutan Desa Talang Tembago Berbagi Pengalaman Menghitung Potensi Kayu dan Karbon di Hutan Desa Talang Tembago SAMSUN LEMBAGA PENGELOLA HUTAN DESA TALANG TEMBAGO Sekilas Pandang Desa Talang Tembago dan Usulan Hutan Desa Desa Talang

Lebih terperinci

Pengelolaan tanah dan air di lahan pasang surut

Pengelolaan tanah dan air di lahan pasang surut Pengelolaan tanah dan air di lahan pasang surut Pengelolaan Tanah dan Air di Lahan Pasang Surut Penyusun IPG Widjaja-Adhi NP Sri Ratmini I Wayan Swastika Penyunting Sunihardi Setting & Ilustrasi Dadang

Lebih terperinci