Analisis Peluruhan Flourine-18 menggunakan Sistem Pencacah Kamar Pengion Capintec CRC-7BT S/N 71742

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Analisis Peluruhan Flourine-18 menggunakan Sistem Pencacah Kamar Pengion Capintec CRC-7BT S/N 71742"

Transkripsi

1 Prosiding Perteman Ilmiah XXV HFI Jateng & DIY 63 Analisis Pelrhan Florine-18 menggnakan Sistem Pencacah Kamar Pengion Capintec CRC-7BT S/N 717 Wijono dan Pjadi Psat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi - Badan Tenaga Nklir Nasional Jl. Lebak Bls Raya No. 9. Jakarta 10 Abstrak Telah dilakkan analisis pelrhan Florine 18 (F-18) kode A1801/10 menggnakan sistem pencacah kamar pengion Capintec CRC-7BT S/n.717. Impritas F-18 pada proses analisis tersebt telah dikr menggnakan perangkat spektrometer gamma. Tjan analisis ini ntk memperoleh nilai mr paro dan karakteristik pelrhan dari F-18 secara eksperimen yang selanjtnya dignakan sebagai data acan dalam aplikasi penyediaan smber standar F-18. Ummnya F-18 dignakan ntk keperlan diagnostik/terapi pada sat rmah sakit. Proses analisis diawali dengan pencacahan yang terdiri dari da tahap. Tahap pertama dalam orde satan mci dan ke da dilakkan setelah proses pelrhan pada orde µci. Hasil mennjkkan mr paro dan ketidakpastiannya masing-masing (1,8183 ± 5,93%) dan (1,888 ± 5,79%) jam. Persamaan garis grafik eksponensial pelrhan F-18 tahap pertama dan ke da masing-masing adalah y = 11,8 x e -0,37x (R = 1,000) dan y = 18,18 x e -0,38x (R = 0,999). Hasil ini ckp stabil karena perbedaan mr paro dan ketidakpastian dari ke da tahap tidak terlal jah. Dengan diketahi mr paro, ketidakpastian yang terkoreksi dan karakteristik pelrhan ini diharapkan dapat mendongkrak peningkatan jaminan kalitas pengkran radiasi khssnya F-18, sehingga pihak konsmen (pasien) lebih mendapatkan perlindngan keselamatan dari radiasi sesai peratran ketenagankliran yang berlak. Kata knci: mr paro, pelrhan dan ketidakpastian I. PENDAHULUAN Dewasa ini perkembangan aplikasi berbagai jenis radioisotop dalam kedokteran nklir telah berkembang dengan pesat. Salah sat contoh adalah penggnaan F-18 ntk keperlan diagnostik mapn terapi pada sat rmah sakit. Di dalam proses penggnaannya tak lepas dari faktor keakrasian dan kepresisian ntk menentkan kalitas hasil pengkran radioaktivitas menggnakan alat kr radiasi. Tingkat kalitas hasil pengkran ini jga dapat dipengarhi oleh hal lain misalnya nilai ketidakpastian mr paro secara eksperimen dan karakteristik pelrhannya, yang selanjtnya dignakan sebagai dasar penentan wakt penyinaran yang tepat kepada konsmen (pasien). Umr paro F-18 sebenarnya memiliki nilai yang tidak selal sama dibandingkan dengan mr paro secara teori. Perbedaan ini dipengarhi oleh beberapa hal yang antara lain faktor kemrnian (impritas) radiokimia mapn kemrnian radionklidanya. Di dalam permsan program software sat alat kr radiasi (dose calibrator) biasanya menggnakan maskan (inpt) mr paro secara teori. Apabila perbedaan mr paro yang sebenarnya terhadap teori ini terlal besar maka akan menyebabkan kesalahan yang besar pla pada penentan wakt penyinaran yang tepat ke konsmen. Dalam kondisi ini bisa membahayakan keselamatan pasien. Oleh karena it diperlkan hasil analisis yang dapat menginformasikan nilai ketidakpastian wakt paro dan karakteristik pelrhan F-18. Pada kesempatan ini akan dilakkan analisis pelrhan F- 18 kode A1801/10 menggnakan sistem pencacah kamar pengion Capintec CRC-7BT nomor seri 717 yang bertjan ntk memperoleh nilai mr paro dan karakteristik pelrhan dari F-18 secara eksperimen. Dengan diketahi mr paro, ketidakpastian yang terkoreksi dan karakteristik pelrhan ini diharapkan dapat mendongkrak peningkatan jaminan kalitas pengkran radiasi khssnya F-18, sehingga pihak konsmen (pasien) lebih mendapatkan perlindngan keselamatan dari radiasi sesai peratran ketenagankliran yang berlak [1]. II. TINJAUAN PUSTAKA Pada mmnya akselerator siklotron merpakan mesin penghasil radiofarmaka berpa Florine-18 (F-18) yang dignakan ntk mernt fngsi organ melali Positron Emission Tomography (PET). F-18 memancarkan energi gamma (γ) dan beta positif (β + ) masing-masing 511 dan 19,8 kev. Umr paro F-18 secara teori 1,888 jam []. Dalam pemanfaatannya akselerator siklotron menghasilkan proton, yang selanjtnya direaksikan dengan oksigen-18 (O-18) sehingga menghasilkan F-18. Proses ini menimblkan paparan radiasi netron dan gamma. Radiasi netron hanya dihasilkan oleh reaksi O-18 + proton, sedangkan radiasi gammanya diakibatkan kemngkinan, yait hasil reaksi O-18 + proton dan hasil interaksi antara radiasi netron dengan partikel di sekitarnya. Perhitngan nilai ketidakpastian (U) terdiri dari tipe A dan B. Tipe A melipti nilai-nilai ketidakpastian data pengkran alat kr standar Capintec CRC-7BT ( ) dan tipe B melipti nilai-nilai ketidakpastian kebocoran detektor ( leak ), Umr paro teori ( pr ), resolsi bacaan ( resl ), respon detektor ( res ), linieritas ( lin ), akrasi ( akr ) dan repeatability ( rpb ) [3]. Untk tipe A, deviasi standar pengkran Capintec (σ ) adalah [] N ( Ai A) i= 1 σ =, (1) N(N 1) sehingga ketidakpastian Capintec ( ) dalam prosen (%) adalah ISSN

2 6 Prosiding Perteman Ilmiah XXV HFI Jateng & DIY = A σ ( N 1) x100. () temperatr ( o C) dan kelembaban (%) sebelm menghbngkan kabel Capintec ke power spply PLN. Dari nilai-nilai ketidakpastian tipe A dan B diperoleh nilai ketidakpastian standar gabngan c =. (3) leak pr resl res i Apabila k adalah faktor cakpan ntk nilai derajat kebebasan efektif (v eff ) dengan tingkat kepercayaan 95% dan menggnakan nilai kritis k-stdents, maka nilai ketidakpastian bentangan (U) dapat ditentkan []. v eff leak pr resl res lin akr ( / ) ( / ) ( / ) ( v leak vleak pr vpr i / vi )) = () Nilai ketidakpastian bentangan (U) diperoleh dari hasil perkalian nilai faktor cakpan (k) dengan nilai ketidakpastian gabngan ( c ) yang disajikan pada Tabel 1. U = k. c (5) TABEL 1. HUBUNGAN DERAJAT KEBEBASAN TERHADAP FAKTOR CAKUPAN Derajat Kebebasan Nilai k pada TK 95% Derajat Kebebasan Nilai k pada TK 95% >> III. TATA KERJA Peralatan yang dignakan dalam analisis pelrhan F-18 adalah sistem pencacah kamar pengion Capintec CRC-7BT S/n 717 yang dapat dilihat di dalam Gambar 1. Radioisotop yang dignakan adalah sebah sampel F-18 di dalam ampl 5 ml hasil prodksi Sistem Pesawat Siklotron milik Rmah Sakit Gading Plit Jakarta. Aktivitas awal F- 18 tersebt sebesar 11,66 mci (per 8 Oktober 010 jam 15.8 WIB). Sebelm melakkan pencacahan menggnakan Capintec CRC-7BT operator wajib memakai monitor radiasi perorangan (TLD) sampai pekerjaan selesai. Langkah awal pencacahan dengan alat kr standar Capintec CRC-7BT adalah menyiapkan formlir data pencacahan kamar pengion Capintec serta mencatat identitas radionklida sampel, nama pelaksana/penyelia, wakt pengkran, Gambar 1. Sistem Pencacah Kamar Pengion Capintec CRC-7BT. Pengaktifan Capintec dilakkan dengan menekan tombol on pada panel belakang dan membiarkannya hingga stabil dalam rentang wakt antara 30 sampai 60 menit. Setelah it menekan tombol range 0 mci dan averaging, tombol TEST bacaan yang hars terletak pada volt, tombol ZERO dan memtar Zero adjstment agar bacaan 0,00 mci. Tombol BGK ditekan dan Backgrond adjstment diptar agar bacaan 0,00 mci. Dengan demikian Radionclide Factor (RF) dapat diatr dengan menekan tombol yang sesai ntk radionklida sampel (tombol F-18). Agar proses pencacahan dapat dilakkan dengan baik maka radionklida sampel dimaskkan ke dalam holder dan meletakkannya tepat pada posisi tengah smr detektor. Dengan demikian aktivitas ter-display dapat diamati dan dicatat sebanyak 15 kali pada FORM- LMR-STD-15. Tahap pengkran pertama dilakkan sebanyak 11 tahap pada selang wakt tertent sehingga hasil pengkran aktivitas terakhirnya telah melrh dan melewati besaran mr paronya. Satan kr pada pengkran tahap pertama ini adalah milicrie (mci), sedangkan pada pengkran tahap keda dilakkan seperti tahap pertama setelah melali proses delay ata pelrhan, sehingga F-18 memiliki aktivitas sampai dalam satan mikrocrie (µci). Dari keda tahap pengkran di atas dapat ditentkan akisisi data, rerata aktivitas dan deviasi standarnya. Selanjtnya dapat dibat karakteristik grafik pelrhan, mr paro dan ketidakpastiannya. Nilai ketidakpastian terdiri dari tipe A dan B. Tipe A diperoleh dari distribsi cacah sampel dan latar, sedangkan Tipe B diperoleh dari spesifikasi alat kr standar yang melipti: kebocoran, wakt paro, resolsi, respon, linieritas, akrasi dan repeatability. Dengan menggnakan persamaan 6 dapat ditentkan nilai ketidakpastian gabngan ( c ). Berdasarkan hasil pengkran, perhitngan dan analisis data pencacahan/ketidakpastian maka dapat ditentkan karakteristik pelrhan dengan aktivitas yang tertelsr. Dari hasil ini dapat dibandingkan karakteristik pelrhan dari masing-masing tahap (dalam satan mci dan µci) ntk memperkirakan kemrnian bahan (raw material) dari F-18 melali perbandingan terhadap mr paro secara teoritisnya (berdasarkan acan terbar standar pelrhan radioisotop internasional seperti yang direkomendasikan oleh BIPM). ISSN

3 Prosiding Perteman Ilmiah XXV HFI Jateng & DIY 65 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Dari kegiatan Uji Karakteristik Pelrhan F-18 Kode A1801/10 menggnakan Sistem Pencacah Kamar Pengion Capintec CRC-7BT diperoleh Tabel data hasil pengkran aktivitas F-18 pada tahap pertama dan keda serta distribsi wakt lrhnya (jam) seperti yang ditnjkkan dalam Tabel dan 3. TABEL. HASIL PENGUKURAN AKTIVITAS F-18 TAHAP PERTAMA. No Latar (µci) (mci) (mci) (mci) (mci) (mci) (mci) (mci) (mci) (mci) (mci) (mci) 1 0,00 11,8 9,1 7,53 6,0,7 3,1,60,13 1,81 1,68 1,50 0,00 11,7 9,11 7,5 6,0,7 3,,60,13 1,81 1,67 1,50 3 0,00 11,8 9,10 7,53 6,0,6 3,1,60,13 1,81 1,67 1,50 0,00 11,7 9,11 7,53 6,0,6 3,1,60,13 1,81 1,68 1,50 5 0,00 11,7 9,11 7,53 6,0,6 3,1,60,13 1,81 1,67 1,9 6 0,00 11,7 9,10 7,53 6,19,6 3,0,60,13 1,81 1,67 1,9 7 0,00 11,7 9,10 7,5 6,19,6 3,1,60,13 1,81 1,67 1,9 8 0,00 11,7 9,10 7,5 6,18,6 3,0,60,13 1,81 1,68 1,9 9 0,00 11,6 9,10 7,53 6,18,6 3,0,60,13 1,81 1,68 1,9 10 0,00 11,6 9,10 7,5 6,19,6 3,1,60,13 1,81 1,67 1,9 11 0,00 11,6 9,09 7,5 6,18,6 3,0,60,13 1,81 1,67 1,9 1 0,00 11,6 9,10 7,5 6,17,6 3,0,60,13 1,81 1,67 1,9 13 0,00 11,6 9,10 7,5 6,18,6 3,0,59,13 1,81 1,67 1,9 1 0,00 11,6 9,10 7,5 6,19,6 3,0,59,1 1,81 1,67 1,9 15 0,00 11,5 9,09 7,51 6,18,6 3,0,60,1 1,81 1,67 1,9 x 0 11,66 9,10 7,55 6,189,61 3,05,599,19 1,810 1,673 1,93 σ 0 0,008 0,008 0,007 0,010 0,00 0,006 0,00 0,00 0,000 0,005 0,005 (%) 0,07 0,085 0,099 0,160 0,083 0,00 0,135 0,165 0,000 0,7 0,307 TABEL 3. HASIL PENGUKURAN AKTIVITAS F-18 TAHAP KEDUA. No Latar Latar (µci) (µci) (µci) (µci) (µci) (µci) (µci) (µci) (µci) (µci) (µci) 1 0,6 18,6 11,0 7,3 0,7 5,5,6 3,5,8, 1,8 0,7 18,6 11,1 7,3 0,8 5,,7 3,,7, 1,9 3 0,8 18,6 11,0 7,3 0,9 5,6,7 3,5,7,3,0 0,6 18,7 11,0 7, 0,9 5,6,8 3,5,7,3, 5 0,6 18,6 11,0 7,3 0,9 5,5,8 3,5,7,3,1 6 0,6 18,6 11,0 7, 0,8 5,,7 3,5,7,,0 7 0,6 18,6 11,0 7, 0,8 5,5,7 3,,8,5,0 8 0,6 18,7 11,0 7, 0,8 5,5,8 3,3,8,5 1,9 9 0,6 18,7 10,9 7, 0,8 5,5,7 3,3,8, 1,9 10 0,6 18,6 11,0 7, 0,8 5,6,7 3,3,8, 1,8 11 0,6 18,5 11,1 7, 0,9 5,5,8 3,,8,3 1,8 1 0,6 18, 11,1 7, 0,9 5,5,8 3,3,9,3 1,8 13 0,6 18,5 11,0 7, 0,9 5,5,6 3,,9, 1,9 1 0,6 18,6 11,0 7,3 0,9 5,5,6 3,3,9, 1,9 15 0,6 18,5 10,9 7, 0,8 5,,6 3,3,9,3 1,9 x 0,60 17,967 10,387 6,613 0,80,660 3,867,50 1,95 1,533 1,087 σ 0,05 0,083 0,059 0,09 0,061 0,065 0,080 0,101 0,08 0,070 0,116 (%) 0,6 0,57 0,738 1,05,066 3,993,185,590 10,70 ISSN

4 66 Prosiding Perteman Ilmiah XXV HFI Jateng & DIY Pada tahap pertama diperoleh aktivitas F-18 masih dalam satan mci, sedangkan pada tahap aktivitas sdah menrn hingga dalam satan µci. Hal ini dilakkan ntk mengetahi karakteristik pelrhan F-18 pada saat aktivitas tinggi dan rendah. Hal ini sangat penting dilakkan agar tjan ketepatan besarnya dosis yang dibthkan melali pelrhan dapat di dicapai dengan tepat dan akrat. Dari hasil pengkran aktivitas F-18 Kode A1801/10 menggnakan Sistem Pencacah Kamar Pengion Capintec CRC-7BT selanjtnya dapat dibat perhitngan mr paro F-18 dan ketidakpastiannya seperti yang ditnjkkan dalam Tabel dan 5. Dalam Tabel diperoleh hasil ji karakteristik pelrhan F-18 pada tahap pertama menggnakan SPKP Capintec CRC-7BT berpa mr paro dan ketidakpastiannya sebesar (1,83 ± 0,5%) jam. Nilai ketidakpastiannya ckp kecil krang dari 1%. Hal ini mennjkkan bahwa akrasi dan kestabilan alat kr ckp baik, tertama ntk pengkran aktivitas F-18 yang masih besar (dalam satan mci). Pada ji karakteristik tahap da akrasi dan kestabilannya menrn, sehingga diperoleh nilai ketidakpastian mr paro yang lebih besar (lebih dari 1%). Perbedaan karakteristik pelrhan F-18 pada tahap pertama dan keda secara lebih jelas ditnjkkan dalam Gambar dan 3. Karakteristik grafik pelrhan aktivitas F-18 pada tahap pertama memiliki persamaan y = 11,8 e -0,37x dan R = 1,000 yang terdistribsi dari 11 titik pengkran, sedangkan grafik karakteristik pelrhan F-18 pada tahap keda yang terdiri dari 9 titik distribsi memiliki persamaan garis y = 18,18 e -0,38x dan R = 0,999. TABEL. HASIL KETIDAKPASTIAN PENGUKURAN AKTIVITAS F-18 TAHAP PERTAMA. SUMBER RADIASI : F-18 (T½ teori = 1,888 jam) Aktivitas Awal No. Ref. Date (mci) (MBq) Tanggal Aktivitas Akhir t (Jam) Pengkran (mci) (MBq) T1/ (Jam) 1 11,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 15:8 0, ,66 16, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 16:0 0, ,10 337, 1, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 16:3 1, ,55 78,3 1, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 17:03 1, ,189 8,99 1, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 18:0,56667,61 157,66 1, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 18:7 3, ,05 118,59 1, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 19:0 3,86667,599 96,16 1, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 19:5,0000,19 78,77 1, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 0:17, ,810 66,97 1, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 0:30 5, ,673 61,90 1, ,66 16,8 8/10/010 15:8 8/10/010 0:8 5, ,93 55, 1,888 Umr Paro = 1,83 jam ± 0,009 jam 1,83 jam ± 0,5 % TABEL 5. HASIL KETIDAKPASTIAN PENGUKURAN AKTIVITAS F-18 TAHAP KEDUA. SUMBER RADIASI : F-18 (T½ teori = 1,888 jam) Aktivitas Awal Tanggal Aktivitas Akhir No. Ref. Date t (Jam) (µci) (kbq) Pengkran (µci) (kbq) T1/ (Jam) 1 17,967 66,78 9/10/010 8:31 9/10/010 8:31 0, ,967 66, ,967 66,78 9/10/010 8:31 9/10/010 9:58 1, ,387 38,3 1, ,967 66,78 9/10/010 8:31 9/10/010 11:09, ,613,68 1,86 17,967 66,78 9/10/010 8:31 9/10/010 1:00 3,8333,66 17, 1, ,967 66,78 9/10/010 8:31 9/10/010 1:31, ,867 13,08 1, ,967 66,78 9/10/010 8:31 9/10/010 13:0 5,15000,5 93,98 1,8 7 17,967 66,78 9/10/010 8:31 9/10/010 1:13 5, ,95 7, 1, ,967 66,78 9/10/010 8:31 9/10/010 1:53 6, ,533 56,7 1, ,967 66,78 9/10/010 8:31 9/10/010 15:5 7,3333 1,087 0, 1,787 Umr Paro = 1,805 jam ± 0,01 jam 1,805 jam ± 1,15 % ISSN

5 Prosiding Perteman Ilmiah XXV HFI Jateng & DIY 67 Gambar. Grafik karakteristik pelrhan aktivitas F-18 tahap pertama. Gambar 3. Grafik karakteristik pelrhan aktivitas F-18 tahap keda. Temperatr pada saat pengkran adalah C, sedangkan temperatr kr terbaik ntk pengoperasian sistem pencacah kamar pengion adalah ± C. Hal ini mennjkkan bahwa temperatr saat pengkran di atas masih dalam daerah temperatr kr terbaik ntk melakkan pengkran. Hal ini perl diperhatikan karena apabila perbedaan temperatr pengkran terlal jah dari batas temperatr kr terbaik maka akan mempengarhi kinerja alat kr it sendiri, tertama dalam menentkan distribsi data aktivitas pelrhan F-18. Kelembaban pada saat pengkran adalah 53%, sedangkan nilai kelembaban yang dianjrkan sesai IK- LMR-STD-10 adalah 60 ± 10%. Hal ini mennjkkan bahwa kelembaban saat pengkran tersebt masih dalam kondisi kelembaban yang dianjrkan. Namn hal yang paling penting ntk diperhatikan dalam pengkran metode relatif adalah kesamaan kondisi pada saat pengkran dengan alat standar dan dengan alat kr yang dikalibrasi. Dasar peratran pengkondisian rang kr tidak secara jelas dinyatakan, namn secara tjan pengkondisian rang kr adalah ntk menjaga kestabilan peralatan (instrments). Dalam kondisi rang kr yang stabil (tidak terlal panas dan lembab), maka kestabilan mr komponen-komponen elektronik dalam sistem peralatan kr jga lebih panjang. Kondisi rang kr yang stabil ini jga mendkng faktor linieritas dari alat kr yang bersangktan. Hasil perhitngan ketidakpastian tipe A dan B dari pengkran F-18 tahap pertama dan keda ditnjkkan dalam Tabel dan 3. Dari hasil ketidakpastian tipe A pada keda tahap mennjkkan beberapa perbedaan, yait nilai deviasi standar akisisi data cacah F-18 tahap keda lebih besar dibanding tahap pertama. Perbedaan ini mngkin disebabkan akrasi alat kr pada saat pengkran tahap pertama lebih baik karena nilai besaran aktivitas F-18 masih relatif lebih besar (dalam satan mci). Dari hasil ketidakpastian tipe B (rectanglar) ntk kebocoran, mr paro, respon, linearitas, akrasi dan repeatability memiliki nilai sama, namn ntk resolsi bacaan memiliki nilai yang berbeda. Perbedaan ini disebabkan skala rentang kr yang dignakan tidak sama. Pada pengkran F-18 pada tahap pertama menggnakan satan mci. Sedangkan pada tahap keda menggnakan satan µci. Dari Tabel dan 7 dapat diketahi jenis distribsi, ketidakpastian (U i ), bilangan pembagi, nilai derajat kebebasan (v i ) dan ketidakpastian efektif ( i ) dari masing-masing komponen tipe A dan B. Hasil perhitngan di atas dengan ketetapan faktor konversi (c i ) = 1 (sat), sehingga i = i c i. Sesai persamaan () dapat diketahi nilai ketidakpastian standar gabngan ( c ) ntk F-18 tahap pertama dan keda masing-masing sebesar,68% dan,769%. Nilai derajat kebebasan efektif dan faktor cakpan k (ntk tingkat kepercayaan 95%) pada keda smber tersebt sama. Dengan persamaan (6) diperoleh nilai ketidakpastian bentangan (U) dari F-18 tahap pertama dan keda masing-masing sebesar 5,93% dan 5,79%. IV. KESIMPULAN Telah dilakkan penentan karakteristik pelrhan F-18 pada tahap pertama dan keda menggnakan sistem pencacah kamar pengion Capintec CRC-7BT S/N 717. Masing-masing pencacahan dilakkan dalam 11 dan 9 tahap. Penglangan data tiap tahap sebanyak 15 kali cacahan dalam satan aktivitas (mci dan µci). Hasil perhitngan berpa grafik karakteristik pelrhan F-18 tahap pertama dan keda yang memiliki mr paro masingmasing (1,8183 ± 5,93%) dan (1,888 ± 5,79%) jam. ISSN

6 68 Prosiding Perteman Ilmiah XXV HFI Jateng & DIY TABEL 6. HASIL KETIDAKPASTIAN UMUR PARO F-18 TAHAP PERTAMA. TABEL 7. HASIL KETIDAKPASTIAN UMUR PARO F-18 TAHAP KEDUA. [] TdeR, Table de Radionclides Atomic and Nclear Data, Recommended data/table BNM-LNHB/CEA Table de Radionclides CEA, ncleide.org/ddepwg/ddepdata.htm, 00 [3] International Atomic Energy Agency, Measrement Uncertainty, A Practical Gide for Secondary Standards Dosimetry Laboratories, Tecdoc-1585, Vienna, 008 [] Instrksi Kerja Unit Standarisasi, No. Dokmen: IK-LMR-STD-10, P3KRBiN-Batan, 003 [5] A Handbook of Radioaktivity Measrements Procedres, NCRP Report No. 58, 1 Edition, 1978 TANYA JAWAB Dewita (PTAPB-BATAN)? Apakah mr parh F18 belm diketahi, ata menrt literatr sdah ada informasinya?? Berapa batas ketidakpastian yang menyebabkan ganggan ata ketidakpercayaan dalam pengkran? Sdah diketahi (1,888±1,6%) jam. Flktasi pengkran dari beberapa pakar masih besar sekitar Dalam hal ketidakpastian tidak dibatasi. Namn hsil eksperimen ckp bags ±1%. Ketidakpastian bentangan 75% diakibatkan ketidakpastian Tipe B dari alat kr (respon, akrasi, dan linearitas). Holnisar (PTKMR-BATAN)? Untk organ jenis apakah F-18 dignakan? Hasil ini ckp stabil di mana perbedaan mr paro dan ketidakpastiannya tidak terlal jah bila dibandingkan teori, prosentase perbedaannya masing-masing 0,% dan 0,69%. Persamaan garis grafik eksponensial pelrhan F-18 tahap pertama dan keda masing-masing adalah y = 11,8e -0,37x (R = 1) dan y = 18,18e -0,38x (R = 0,999). Dengan diketahinya karakteristik pelrhan dan ketidakpastian yang tertelsr ini diharapkan dapat mendongkrak peningkatan jaminan kalitas bagi pihak konsmen ntk mendapatkan perlindngan keamanan, keselamatan dan kesehatan yang memadai sesai peratran ketenagankliran yang berlak. PUSTAKA [1] Peratran Pemerintah, Keselamatan Radiasi Pengion dan Keamanan Smber Radioaktif, PP No. 33, Jakarta, 007 Florine-18 (F-18) dignakan ntk mernt fngsi organ melali Positron Emission Tomography (PET) tertama ntk diagnosis par-par. Yang dimaksd F-18 diikat dalam senyawa Floro-Deoksi-d-glkosa (FFDG-18). Pramdita (PTAPB-BATAN)? 18 F dari mana? Dalam bentk senyawa kimia apa? 18 F diperoleh dari siklotron milik RS. Gading Plit Jakarta. Senyawa kimianya adalah Floro-Deoksi-d-glkosa (FFDG-18). ISSN

HASIL KALI TITIK DAN PROYEKSI ORTOGONAL SUATU VEKTOR (Aljabar Linear) Oleh: H. Karso FPMIPA UPI

HASIL KALI TITIK DAN PROYEKSI ORTOGONAL SUATU VEKTOR (Aljabar Linear) Oleh: H. Karso FPMIPA UPI HASIL KALI TITIK DAN PROYEKSI ORTOGONAL SUATU VEKTOR (Aljabar Linear) Oleh: H. Karso FPMIPA UPI A. Hasil Kali Titik (Hasil Kali Skalar) Da Vektor. Hasil Kali Skalar Da Vektor di R Perkalian diantara da

Lebih terperinci

FEEDFORWARD FEEDBACK CONTROL SEBAGAI PENGONTROL SUHU MENGGUNAKAN PROPORSIONAL - INTEGRAL BERBASIS MIKROKONTROLLER ATMEGA 8535

FEEDFORWARD FEEDBACK CONTROL SEBAGAI PENGONTROL SUHU MENGGUNAKAN PROPORSIONAL - INTEGRAL BERBASIS MIKROKONTROLLER ATMEGA 8535 FEEDFORWARD FEEDBACK CONTROL SEBAGAI PENGONTROL SUHU MENGGUNAKAN PROPORSIONAL - INTEGRAL BERBASIS MIKROKONTROLLER ATMEGA 8535 Makalah Seminar Tgas Akhir Jnanto Prihantoro 1, Trias Andromeda. 2, Iwan Setiawan

Lebih terperinci

KAJIAN PENGGUNAAN KOMPRESOR AKSIAL

KAJIAN PENGGUNAAN KOMPRESOR AKSIAL Jrnal Dinamis Vol. II, No. 6, Janari 00 ISSN 06-749 KAJIAN PENGGUNAAN KOMPRESOR AKSIAL Tekad Sitep Staf Pengajar Departemen Teknik Mesin Fakltas Teknik Universitas Smatera Utara Abstrak Tlisan ini mencoba

Lebih terperinci

Korelasi Pasar Modal dalam Ekonofisika

Korelasi Pasar Modal dalam Ekonofisika Korelasi Pasar Modal dalam Ekonofisika Yn Hariadi Dept. Dynamical System Bandng Fe Institte yh@dynsys.bandngfe.net Pendahlan Fenomena ekonomi sebagai kondisi makro yang merpakan hasil interaksi pada level

Lebih terperinci

BAB III LIMIT DAN FUNGSI KONTINU

BAB III LIMIT DAN FUNGSI KONTINU BAB III LIMIT DAN FUNGSI KONTINU Konsep it mempnyai peranan yang sangat penting di dalam kalkls dan berbagai bidang matematika. Oleh karena it, konsep ini sangat perl ntk dipahami. Meskipn pada awalnya

Lebih terperinci

Model Hidrodinamika Pasang Surut Di Perairan Pulau Baai Bengkulu

Model Hidrodinamika Pasang Surut Di Perairan Pulau Baai Bengkulu Jrnal Gradien Vol. No.2 Jli 2005 : 5-55 Model Hidrodinamika Pasang Srt Di Perairan Pla Baai Bengkl Spiyati Jrsan Fisika, Fakltas Matematika dan Ilm Pengetahan Alam, Universitas Bengkl, Indonesia Diterima

Lebih terperinci

FAKULTAS DESAIN dan TEKNIK PERENCANAAN

FAKULTAS DESAIN dan TEKNIK PERENCANAAN Wiryanto Dewobroto ---------------------------------- Jrsan Teknik Sipil - Universitas elita Harapan, Karawaci FAKULTAS DESAIN dan TEKNIK ERENCANAAN UJIAN TENGAH SEMESTER ( U T S ) GENA TAHUN AKADEMIK

Lebih terperinci

Bab 5 RUANG HASIL KALI DALAM

Bab 5 RUANG HASIL KALI DALAM Bab 5 RUANG HASIL KALI DALAM 5 Hasil Kali Dalam Untk memotiasi konsep hasil kali dalam diambil ektor di R dan R sebagai anak panah dengan titik awal di titik asal O = ( ) Panjang sat ektor x di R dan R

Lebih terperinci

NAMA : KELAS : theresiaveni.wordpress.com

NAMA : KELAS : theresiaveni.wordpress.com 1 NAMA : KELAS : teresiaeni.wordpress.com TURUNAN/DIFERENSIAL Deinisi : Laj perbaan nilai teradap ariabelnya adala : y dy d ' = = d d merpakan ngsi bar disebt trnan ngsi ata perbandingan dierensial, proses

Lebih terperinci

by Emy 1 IMAGE RESTORATION by Emy 2

by Emy 1 IMAGE RESTORATION by Emy 2 Copyright @ 2007 by Emy 1 IMAGE RESTORATION Copyright @ 2007 by Emy 2 1 Kompetensi Mamp membedakan proses pengolahan citra mengnakan image enhancement dengan image restoration Mamp menganalisis citra yang

Lebih terperinci

Hasil Kali Titik. Dua Operasi Vektor. Sifat-sifat Hasil Kali Titik. oki neswan (fmipa-itb)

Hasil Kali Titik. Dua Operasi Vektor. Sifat-sifat Hasil Kali Titik. oki neswan (fmipa-itb) oki neswan (fmipa-itb) Da Operasi Vektor Hasil Kali Titik Misalkan OAB adalah sebah segitiga, O (0; 0) ; A (a 1 ; a ) ; dan B (b 1 ; b ) : Maka panjang sisi OA; OB; dan AB maing-masing adalah q joaj =

Lebih terperinci

PENGGUNAAN ALGORITMA KUHN MUNKRES UNTUK MENDAPATKAN MATCHING MAKSIMAL PADA GRAF BIPARTIT BERBOBOT

PENGGUNAAN ALGORITMA KUHN MUNKRES UNTUK MENDAPATKAN MATCHING MAKSIMAL PADA GRAF BIPARTIT BERBOBOT PENGGUNAAN ALGORITMA KUHN MUNKRES UNTUK MENDAPATKAN MATCHING MAKSIMAL PADA GRAF BIPARTIT BERBOBOT oleh GURITNA NOOR AINATMAJA M SKRIPSI ditlis dan diajkan ntk memenhi sebagian persyaratan memperoleh gelar

Lebih terperinci

BUPATI SIDOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG

BUPATI SIDOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG _'C.. BUPATI SIDOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG TATA CARA PENYELESAIAN TUNTUTAN PERBENDAHARAAN DAN TUNTUTAN GANTI RUGI KEUANGAN DAN BARANG MILIK DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Produksi radioisotop dan radiofarmaka pada instalasi rumah sakit diperlukan untuk memenuhi kebutuhan rumah sakit terhadap radioisotop yang memiliki waktu paruh singkat.

Lebih terperinci

BUPATI SIDOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 39 TAHUN 2009 TENTANG

BUPATI SIDOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 39 TAHUN 2009 TENTANG BUPATI SIDOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 39 TAHUN 2009 TENTANG MEKANISME PELAKSANAAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN 01 LINGKUNGAN PEMERINTAH KABUPATEN SIDOARJO BUPATI SIDOARJO, Menimbang Mengingat

Lebih terperinci

BUPATI SIDOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA KECAMATAN DI KABUPATEN SIDOARJO

BUPATI SIDOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA KECAMATAN DI KABUPATEN SIDOARJO BUPATI SIDOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA KECAMATAN DI KABUPATEN SIDOARJO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SIDOARJO, v Menimbang

Lebih terperinci

Pertemuan IX, X, XI IV. Elemen-Elemen Struktur Kayu. Gambar 4.1 Batang tarik

Pertemuan IX, X, XI IV. Elemen-Elemen Struktur Kayu. Gambar 4.1 Batang tarik Perteman IX, X, XI IV. Elemen-Elemen Strktr Kay IV.1 Batang Tarik Gamar 4.1 Batang tarik Elemen strktr kay erpa atang tarik ditemi pada konstrksi kdakda. Batang tarik merpakan sat elemen strktr yang menerima

Lebih terperinci

BUPATI SIDOOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR: 49 TAHUN 2013 TENTANG. TARIJ7 SEWA RUMAH SUSUN SEDERHANA SEWA DI KABUPATEN SlDOARJO

BUPATI SIDOOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR: 49 TAHUN 2013 TENTANG. TARIJ7 SEWA RUMAH SUSUN SEDERHANA SEWA DI KABUPATEN SlDOARJO BUPATI SIDOOARJO PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR: 49 TAHUN 2013 TENTANG TARIJ7 SEWA RUMAH SUSUN SEDERHANA SEWA DI KABUPATEN SlDOARJO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SfDOARJO, Menimbang MengingaL

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI Pembahasan pada bab ini, merpakan pembahasan mengenai teori-teori yang berkaitan dengan penelitian. Teori-teori tersebt melipti mata ang, pelak yang berperan, faktor-faktor yang mempengarhi

Lebih terperinci

REANALISIS GEMPABUMI MENTAWAI DENGAN DECONVOLUSI-INVERSI W-PHASE SEBAGAI ACUAN PREDIKSI TSUNAMI

REANALISIS GEMPABUMI MENTAWAI DENGAN DECONVOLUSI-INVERSI W-PHASE SEBAGAI ACUAN PREDIKSI TSUNAMI REANALISIS GEMPABUMI MENTAWAI DENGAN DECONVOLUSI-INVERSI W-PHASE SEBAGAI ACUAN PREDIKSI TSUNAMI Skripsi Diajkan ntk memenhi persyaratan memperoleh gelar Sarjana Sains pada Fakltas Sains dan Teknologi Universitas

Lebih terperinci

NAVIGASI ROBOT MOBIL DALAM LINGKUNGAN DINAMIK DAN TAK TERSTRUKTUR

NAVIGASI ROBOT MOBIL DALAM LINGKUNGAN DINAMIK DAN TAK TERSTRUKTUR NAVIGAI ROBOT MOBIL ALAM LINGKUNGAN INAMIK AN TAK TERTRUKTUR ardjono Trihatmo P3TIE-BPPT Gedng II lantai 21, MH Thamrin 8 ardjono@inn.bppt.go.id Abstract This paper presents mobile robot naigation in an

Lebih terperinci

URUNAN PARSIAL. Definisi Jika f fungsi dua variable (x dan y) maka: atau f x (x,y), didefinisikan sebagai

URUNAN PARSIAL. Definisi Jika f fungsi dua variable (x dan y) maka: atau f x (x,y), didefinisikan sebagai 6 URUNAN PARSIAL Deinisi Jika ngsi da ariable maka: i Trnan parsial terhadap dinotasikan dengan ata dideinisikan sebagai ii Trnan parsial terhadap dinotasikan dengan ata dideinisikan sebagai Tentkan trnan

Lebih terperinci

Rekomendasi Pengambilan Mata Kuliah Pilihan Menggunakan Recursive Elimination Algorithm (Relim)

Rekomendasi Pengambilan Mata Kuliah Pilihan Menggunakan Recursive Elimination Algorithm (Relim) Rekomendasi Pengambilan Mata Kliah Pilihan Menggnakan Recrsive Elimination Satrio Prasojo (st.prasojo@gmail.com), Shafiah, ST., MT (fi@telkomniversity.ac.id), Hetti Hidayati, S.Kom., MT (htt@telkomniversity.ac.id),

Lebih terperinci

RENCANA PERKULIAHAN FISIKA INTI Pertemuan Ke: 1

RENCANA PERKULIAHAN FISIKA INTI Pertemuan Ke: 1 Pertemuan Ke: 1 Mata Kuliah/Kode : Fisika Semester dan : Semester : VI : 150 menit Kompetensi Dasar : Mahasiswa dapat memahami gejala radioaktif 1. Menyebutkan pengertian zat radioaktif 2. Menjelaskan

Lebih terperinci

Sistem Kendali Robot Berbasis Visual Dengan Umpan Balik Posisi Dan Orientasi Untuk Penjejakan Obyek Bergerak

Sistem Kendali Robot Berbasis Visual Dengan Umpan Balik Posisi Dan Orientasi Untuk Penjejakan Obyek Bergerak Volme Nomor, Jni 7 Sistem Kendali Robot Berbasis Visal Dengan Umpan Balik osisi Dan Orientasi Untk enjejakan Obek Bergerak Bdi Daratmo STMIK MD alembang bdi_daratmo@ahoo.com Abstrak: Sistem kendali robot

Lebih terperinci

Bab 2 TINJAUAN PUSTAKA. Daya dukung tanah adalah parameter tanah yang berkenaan dengan kekuatan tanah

Bab 2 TINJAUAN PUSTAKA. Daya dukung tanah adalah parameter tanah yang berkenaan dengan kekuatan tanah Bab TIJAUA PUSTAKA.1. Daya Dkng Tanah Lempng Daya dkng tanah adalah parameter tanah yang berkenaan dengan kekatan tanah ntk menopang sat beban di atasnya. Daya dkng tanah dipengarhi oleh jmlah air yang

Lebih terperinci

Session 18 Heat Transfer in Steam Turbine. PT. Dian Swastatika Sentosa

Session 18 Heat Transfer in Steam Turbine. PT. Dian Swastatika Sentosa Session 8 Heat Transfer in Steam Trbine PT. Dian Sastatika Sentosa DSS Head Offie, 3 Oktober 008 Otline. Pendahlan. Skema keepatan, gaya tangensial. 3. Daya yang dihasilkan trbin, panas jath. 4. Trbin

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR FORMULIR PERMOHONAN SURAT IZIN BEKERJA PETUGAS TERTENTU

PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR FORMULIR PERMOHONAN SURAT IZIN BEKERJA PETUGAS TERTENTU KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR REPUBLIK INDONESIA LAMPIRAN I RANCANGAN PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR TAHUN. TENTANG SURAT IZIN BEKERJA PETUGAS TERTENTU YANG BEKERJA DI INSTALASI

Lebih terperinci

PENGENDALIAN OPTIMAL PADA MODEL KEMOPROFILAKSIS DAN PENANGANAN TUBERKULOSIS

PENGENDALIAN OPTIMAL PADA MODEL KEMOPROFILAKSIS DAN PENANGANAN TUBERKULOSIS PENGENDALIAN OPTIMAL PADA MODEL KEMOPROFILAKSIS DAN PENANGANAN TUBERKULOSIS Ole: Citra Dewi Ksma P. 106 100 007 Dosen pembimbing: DR. Sbiono, MSc. Latar Belakang PENDAHULUAN Penyakit Tberklosis TB adala

Lebih terperinci

PENDEKATAN COPULA UNTUK PENYUSUNAN PETA KERAWANAN PUSO TANAMAN PADI DI JAWA TIMUR DENGAN INDIKATOR EL-NINO SOUTHERN OSCILLATION (ENSO)

PENDEKATAN COPULA UNTUK PENYUSUNAN PETA KERAWANAN PUSO TANAMAN PADI DI JAWA TIMUR DENGAN INDIKATOR EL-NINO SOUTHERN OSCILLATION (ENSO) PENDEKATAN COPULA UNTUK PENYUSUNAN PETA KERAWANAN PUSO TANAMAN PADI DI JAWA TIMUR DENGAN INDIKATOR EL-NINO SOUTHERN OSCILLATION (ENSO) Pratnya Paramitha O., Stikno dan Heri Kswanto 3 Mahasiswa Jrsan Statistika,

Lebih terperinci

KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR REPUBLIK INDONESIA

KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR REPUBLIK INDONESIA KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR REPUBLIK INDONESIA LAMPIRAN I PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 16 TAHUN 2014 TENTANG SURAT IZIN BEKERJA PETUGAS TERTENTU YANG BEKERJA DI INSTALASI

Lebih terperinci

BAB II TEORI DASAR. Kerusakan bangunan akibat gempa dapat diantisipasi dengan beberapa

BAB II TEORI DASAR. Kerusakan bangunan akibat gempa dapat diantisipasi dengan beberapa BAB II TEORI DASAR 2. UMUM Kersakan angnan akiat gempa dapat diantisipasi dengan eerapa metode, aik secara konvensional mapn secara teknologi yang dinamakan Lead Rer Bearing (LRB). Bahan isolator LRB ini

Lebih terperinci

STUDI AWAL UJI PERANGKAT KAMERA GAMMA DUAL HEAD MODEL PENCITRAAN PLANAR STATIK MENGGUNAKAN SUMBER RADIASI HIGH ENERGY IODIUM-131 (I 131 )

STUDI AWAL UJI PERANGKAT KAMERA GAMMA DUAL HEAD MODEL PENCITRAAN PLANAR STATIK MENGGUNAKAN SUMBER RADIASI HIGH ENERGY IODIUM-131 (I 131 ) STUDI AWAL UJI PERANGKAT KAMERA GAMMA DUAL HEAD MODEL PENCITRAAN PLANAR STATIK MENGGUNAKAN SUMBER RADIASI HIGH ENERGY IODIUM-131 (I 131 ) Rima Ramadayani 1, Dian Milvita 1, Fadil Nazir 2 1 Jurusan Fisika

Lebih terperinci

BUPATI SIDOARJO PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIDOARJO NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG SISTEM KESEHATAN KABUPATEN SIDOARJO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI SIDOARJO PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIDOARJO NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG SISTEM KESEHATAN KABUPATEN SIDOARJO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SIDOARJO PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIDOARJO NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG SISTEM KESEHATAN KABUPATEN SIDOARJO DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SIDOARJO, Menimbang Mengingat a. bahwa penyelenggaraan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. penurunan akibat pembebanan, yaitu tahanan geser yang dapat dikerahkan oleh. tanah di sepanjang bidang-bidang gesernya.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. penurunan akibat pembebanan, yaitu tahanan geser yang dapat dikerahkan oleh. tanah di sepanjang bidang-bidang gesernya. 5 BAB TIJAUA PUSTAKA.1 Daya Dkng Tanah Pasir Kapasitas dkng menyatakan tahanan geser tanah ntk melawan penrnan akibat pembebanan, yait tahanan geser yang dapat dikerahkan oleh tanah di sepanjang bidang-bidang

Lebih terperinci

PAKET TUTORIAL TERMODINAMIKA OLEH: DRA. HARTATIEK, M.SI.

PAKET TUTORIAL TERMODINAMIKA OLEH: DRA. HARTATIEK, M.SI. AKE UORIAL ERMODINAMIKA OLEH: DRA. HARAIEK, M.SI. JURUSAN FISIKA FAKULAS MAEMAIKA DAN ILMU ENGEAHUAN ALAM UNIERSIAS NEGERI MALANG 009 BAB I KONSE-KONSE DASAR A. endahlan ada bab ini Anda akan mempelajari

Lebih terperinci

Pemanfaatan Alat Standar Primer untuk Peningkatan Kualitas Nilai Kalibrasi Alat Ukur Radioaktivitas di Bidang Kedokteran Nuklir

Pemanfaatan Alat Standar Primer untuk Peningkatan Kualitas Nilai Kalibrasi Alat Ukur Radioaktivitas di Bidang Kedokteran Nuklir 30 Pemanfaatan Alat Standar Primer untuk Peningkatan Kualitas Nilai Kalibrasi Alat Ukur Radioaktivitas Gatot Wurdiyanto dan Pujadi Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi (PTKMR) Badan Tenaga

Lebih terperinci

ALAT UKUR RADIASI. Badan Pengawas Tenaga Nuklir. Jl. MH Thamrin, No. 55, Jakarta Telepon : (021)

ALAT UKUR RADIASI. Badan Pengawas Tenaga Nuklir. Jl. MH Thamrin, No. 55, Jakarta Telepon : (021) ALAT UKUR RADIASI Badan Pengawas Tenaga Nuklir Jl. MH Thamrin, No. 55, Jakarta 10350 Telepon : (021) 230 1266 Radiasi Nuklir Secara umum dapat dikategorikan menjadi: Partikel bermuatan Proton Sinar alpha

Lebih terperinci

BAB II Besaran dan Satuan Radiasi

BAB II Besaran dan Satuan Radiasi BAB II Besaran dan Satuan Radiasi A. Aktivitas Radioaktivitas atau yang lebih sering disingkat sebagai aktivitas adalah nilai yang menunjukkan laju peluruhan zat radioaktif, yaitu jumlah inti atom yang

Lebih terperinci

Kimia Inti dan Radiokimia

Kimia Inti dan Radiokimia Kimia Inti dan Radiokimia Keradioaktifan Keradioaktifan: proses atomatom secara spontan memancarkan partikel atau sinar berenergi tinggi dari inti atom. Keradioaktifan pertama kali diamati oleh Henry Becquerel

Lebih terperinci

RENCANA KERJA SEKRETARIAT DPRD KABUPATEN INDRAMAYU TAHUN 2015

RENCANA KERJA SEKRETARIAT DPRD KABUPATEN INDRAMAYU TAHUN 2015 RENCANA KERJA SEKRETARIAT DPRD KABUPATEN INDRAMAYU TAHUN 2015 Jl. Jenderal Soedirman No. 159 Telp. (0234) 271279 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sekretariat DPRD Sebagai bagian Pemerintah Daerah yang

Lebih terperinci

ANTARBANDING PENGUKURAN AKTIVITAS ISOTOP 57 Co DAN 131 I (II)

ANTARBANDING PENGUKURAN AKTIVITAS ISOTOP 57 Co DAN 131 I (II) 1D0000065 ANTARBANDING PENGUKURAN AKTIVITAS ISOTOP 57 Co DAN 131 I (II) r - :' C 0 Ermi Juita, Nazaroh, Sunaryo, Gatot Wurdiyanto, Sudarsono, Susilo Widodo, Pujadi Pusat Standardisasi dan Penelitian Keselamatan

Lebih terperinci

mengenalkan kampus Teknik Informatika ITS kepada pengguna perangakat berbasis Android. II. METODOLOGI

mengenalkan kampus Teknik Informatika ITS kepada pengguna perangakat berbasis Android. II. METODOLOGI Game 3D Jelajah Area pada Android Mobile: Stdi Kass Area Kamps Teknik Informatika ITS Devina Sri S. Christiana, Imam Kswardayan, Siti Rochimah Teknik Informatika, Fakltas Teknoloi Informasi, Institt Teknoloi

Lebih terperinci

PENENTUAN VEKTOR BURGER DISLOKASI TEPI P ADA ALUMUNIUM DENGAN METODE KONTRAS BAY ANGANI

PENENTUAN VEKTOR BURGER DISLOKASI TEPI P ADA ALUMUNIUM DENGAN METODE KONTRAS BAY ANGANI PENENTUAN VEKTOR BURGER DISLOKASI TEPI P ADA ALUMUNIUM DENGAN METODE KONTRAS BAY ANGANI ABSTRAK Elman Panjaitan2, Marsongkohadi3, Sbr Zanar PENENTUAN VEKTOR BURGER DISLOKASI TEPI PADA ALUMUNIUM DENGAN

Lebih terperinci

PENGARUH MODEL TURBULENSI DAN PRESSURE-VELOCITY COPLING TERHADAP HASIL SIMULASI ALIRAN MELALUI KATUP ISAP RUANG BAKAR MOTOR BAKAR

PENGARUH MODEL TURBULENSI DAN PRESSURE-VELOCITY COPLING TERHADAP HASIL SIMULASI ALIRAN MELALUI KATUP ISAP RUANG BAKAR MOTOR BAKAR PENGARUH MODEL TURBULENSI DAN PRESSURE-VELOCITY COPLING TERHADAP HASIL SIMULASI ALIRAN MELALUI KATUP ISAP RUANG BAKAR MOTOR BAKAR Naarddin Sinaga Laboratorim Efisiensi dan Konserasi Energi, Jrsan Mesin

Lebih terperinci

JENIS DAN TARIF ATAS JENIS PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK YANG BERLAKU PADA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR

JENIS DAN TARIF ATAS JENIS PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK YANG BERLAKU PADA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR LAMPIRAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2009 TANGGAL 19 Maret 2009 JENIS DAN TARIF ATAS JENIS PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK YANG BERLAKU PADA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR I. izinan:

Lebih terperinci

LEMBAR SOAL ULANGAN AKHIR SEMESTER TAHUN (UTAMA) Mata Pelajaran (Beban) : Fisika 4 ( 4 sks) Hari/Tanggal : Rabu, 01 Desembar 2010

LEMBAR SOAL ULANGAN AKHIR SEMESTER TAHUN (UTAMA) Mata Pelajaran (Beban) : Fisika 4 ( 4 sks) Hari/Tanggal : Rabu, 01 Desembar 2010 J A Y A R A Y A PEMERINTAH PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA DINAS PENDIDIKAN SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) NEGERI 78 JAKARTA Jalan Bhakti IV/1 Komp. Pajak Kemanggisan Telp. 527115/5482914 JAKARTA BARAT

Lebih terperinci

PENGARUH EFEK GEOMETRI PADA KALIBRASI EFISIENSI DETEKTOR SEMIKONDUKTOR HPGe MENGGUNAKAN SPEKTROMETER GAMMA

PENGARUH EFEK GEOMETRI PADA KALIBRASI EFISIENSI DETEKTOR SEMIKONDUKTOR HPGe MENGGUNAKAN SPEKTROMETER GAMMA 258 Prosiding Pertemuan Ilmiah XXIV HFI Jateng & DIY, Semarang 10 April 2010 hal 258-264 PENGARUH EFEK GEOMETRI PADA KALIBRASI EFISIENSI DETEKTOR SEMIKONDUKTOR HPGe MENGGUNAKAN SPEKTROMETER GAMMA Hermawan

Lebih terperinci

PERTEMUAN-2. Persamaan Diferensial Homogen. Persamaan diferensial yang unsur x dan y tidak dapat dipisah n. Contoh: 1.

PERTEMUAN-2. Persamaan Diferensial Homogen. Persamaan diferensial yang unsur x dan y tidak dapat dipisah n. Contoh: 1. PERTEMUAN- Persamaan Diferensial Homogen Persamaan diferensial ang nsr dan tidak daat diisah n semana. F t, t) t. F, ) Contoh:. F, ) 7 F t, t) t F t, t) t t t 7t 7. F, ) Homogen derajat ). F, ) F t, t)

Lebih terperinci

lensa objektif lensa okuler Sob = fob

lensa objektif lensa okuler Sob = fob 23 jekti ler S = ~ S = A B d 24 Diagram pembentkan bayangannya adalah sebagari berikt: jekti d ler S = ~ S S A B S Teropong Pantl (Teleskop Releksi) Teropong jenis ini menggnakan sat positi, sat cermin

Lebih terperinci

Analisis Pengaruh Sudut Penyinaran terhadap Dosis Permukaan Fantom Berkas Radiasi Gamma Co-60 pada Pesawat Radioterapi

Analisis Pengaruh Sudut Penyinaran terhadap Dosis Permukaan Fantom Berkas Radiasi Gamma Co-60 pada Pesawat Radioterapi Analisis Pengaruh Sudut Penyinaran terhadap Dosis Permukaan Fantom Berkas Radiasi Gamma Co-60 pada Pesawat Radioterapi Fiqi Diyona 1,*, Dian Milvita 1, Sri Herlinda 2, Kri Yudi Pati Sandy 3 1 Jurusan Fisika

Lebih terperinci

PENGOLAHAN AWAL DATA GRAVITASI

PENGOLAHAN AWAL DATA GRAVITASI Modl 4 ENGOLAHAN AWAL DATA GRAVITASI Unk dapa melakkan inerpreasi, maka daa hasil pengkran lapangan perl diolah. engolahan daa graviasi adalah nk mencari perbedaan harga graviasi dari sa iik ke iik yang

Lebih terperinci

STANDARDISASI F-18 MENGGUNAKAN METODE SPEKTROMETRI GAMMA

STANDARDISASI F-18 MENGGUNAKAN METODE SPEKTROMETRI GAMMA STANDARDISASI F-18 MENGGUNAKAN METODE SPEKTROMETRI GAMMA Gatot Wurdiyanto, Hermawan Candra dan Pujadi Pustek Keselamatan dan Metrologi Radiasi BATAN, Jalan Lebak Bulus No. 49 Jakarta, 12440 Email: gatot_w@batan.go.id

Lebih terperinci

JENIS DAN TARIF ATAS JENIS PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK YANG

JENIS DAN TARIF ATAS JENIS PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK YANG LAMPIRAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 56 TAHUN 2014 TENTANG JENIS DAN ATAS JENIS PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK YANG BERLAKU PADA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR JENIS DAN ATAS JENIS PENERIMAAN

Lebih terperinci

BAB IV Alat Ukur Radiasi

BAB IV Alat Ukur Radiasi BAB IV Alat Ukur Radiasi Alat ukur radiasi mutlak diperlukan dalam masalah proteksi radiasi maupun aplikasinya. Hal ini disebabkan karena radiasi, apapun jenisnya dan berapapun kekuatan intensitasnya tidak

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR, PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 1 TAHUN 2006 TENTANG LABORATORIUM DOSIMETRI, KALIBRASI ALAT UKUR RADIASI DAN KELUARAN SUMBER RADIASI TERAPI, DAN STANDARDISASI RADIONUKLIDA DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN GAME BULLDOZER BERBASIS ANDROID NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Handy Adriyan

RANCANG BANGUN GAME BULLDOZER BERBASIS ANDROID NASKAH PUBLIKASI. diajukan oleh Handy Adriyan RANCANG BANGUN GAME BULLDOZER BERBASIS ANDROID NASKAH PUBLIKASI diajkan oleh Handy Adriyan 10.11.4091 kepada SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER AMIKOM YOGYAKARTA YOGYAKARTA 015 RANCANG

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR, PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 15 TAHUN 2008 TENTANG PERSYARATAN UNTUK MEMPEROLEH SURAT IZIN BEKERJA BAGI PETUGAS TERTENTU DI INSTALASI YANG MEMANFAATKAN SUMBER RADIASI PENGION DENGAN

Lebih terperinci

SIFAT MEKANIK BAJA KARBON RENDAH AKIBAT VARIASI BENTUK KAMPUH LAS DAN MENDAPAT PERLAKUAN PANAS ANNEALING DAN NORMALIZING

SIFAT MEKANIK BAJA KARBON RENDAH AKIBAT VARIASI BENTUK KAMPUH LAS DAN MENDAPAT PERLAKUAN PANAS ANNEALING DAN NORMALIZING SIFAT MEKANIK BAJA KARBON RENDAH AKIBAT VARIASI BENTUK KAMUH LAS DAN MENDAAT ERLAKUAN ANAS ANNEALING DAN NORMALIZING Nkman (1) (1) Jrsan Teknik Mesin Fakltas Teknik Universitas Sriwijaya Jl. Raya rabmlih

Lebih terperinci

OPTIMASI PENENTUAN DOSIS OBAT PADA TERAPI LEUKEMIA MYELOID KRONIK

OPTIMASI PENENTUAN DOSIS OBAT PADA TERAPI LEUKEMIA MYELOID KRONIK Prosiding Seminar Nasional Penelitian, Pendidikan dan Penerapan MIPA, Fakltas MIPA, Universitas Negeri Yogyakart, 4 Mei 0 OPTIMASI PENENTUAN DOSIS OBAT PADA TERAPI LEUKEMIA MYELOID KRONIK Ibn Hajar Salim,

Lebih terperinci

SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN RADIASI

SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN RADIASI SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN RADIASI B.Y. Eko Budi Jumpeno Pusat Teknologi Keselamatan dan Metrologi Radiasi BATAN Jalan Cinere Pasar Jumat, Jakarta 12440 PO Box 7043 JKSKL, Jakarta 12070 PENDAHULUAN Pemanfaatan

Lebih terperinci

MODEL MATEMATIKA WAKTU PENGOSONGAN TANGKI AIR

MODEL MATEMATIKA WAKTU PENGOSONGAN TANGKI AIR Prosiding Seinar Nasional Penelitian, Pendidikan dan Penerapan MIPA Fakltas MIPA, Universitas Negeri Yogakarta, 6 Mei 9 MODEL MATEMATIKA WAKTU PENGOSONGAN TANGKI AIR Irawati, Kntjoro Adji Sidarto. Gr SMA

Lebih terperinci

1. Momentum mempunyai dimensi yang sama dengan dimensi besaran A. impuls D. tekanan B. energi E. percepatan C. gaya

1. Momentum mempunyai dimensi yang sama dengan dimensi besaran A. impuls D. tekanan B. energi E. percepatan C. gaya 1 1. Momentm mempnyai dimensi yang sama dengan dimensi besaran A. impls D. tekanan B. energi E. percepatan C. gaya 2. Gerak sebah mobil menghasilkan grafik kecepatan (V) terhadap wakt (t) yang diperlihatkan

Lebih terperinci

Laporan Praktikum Fisika Eksperimental Lanjut Laboratorium Radiasi. PERCOBAAN R2 EKSPERIMEN RADIASI β DAN γ Dosen Pembina : Drs. R. Arif Wibowo, M.

Laporan Praktikum Fisika Eksperimental Lanjut Laboratorium Radiasi. PERCOBAAN R2 EKSPERIMEN RADIASI β DAN γ Dosen Pembina : Drs. R. Arif Wibowo, M. Laporan Praktikum Fisika Eksperimental Lanjut Laboratorium Radiasi PERCOBAAN R2 EKSPERIMEN RADIASI β DAN γ Dosen Pembina : Drs. R. Arif Wibowo, M.Si Septia Kholimatussa diah* (891325), Mirza Andiana D.P.*

Lebih terperinci

KINERJA TURBIN AIR TIPE DARRIEUS DENGAN SUDU HYDROFOIL STANDAR NACA 6512

KINERJA TURBIN AIR TIPE DARRIEUS DENGAN SUDU HYDROFOIL STANDAR NACA 6512 Vol. 1, No., Mei 010 ISSN : 085-8817 KINERJA TURBIN AIR TIPE DARRIEUS DENGAN SUDU HYDROFOIL STANDAR NACA 651 Mhammad Irsyad Jrsan Teknik Mesin Uniersitas Lampng email: irsyad71@nila.ac.id Abstrak Penelitian

Lebih terperinci

Radiologi Kedokteran Nuklir dan Radioterapi; oleh Dr. Ir. Hj Rusmini Barozi, AIM., M.M.; Daniel Kartawiguna, S.T., M.M., M.Acc. Hak Cipta 2015 pada

Radiologi Kedokteran Nuklir dan Radioterapi; oleh Dr. Ir. Hj Rusmini Barozi, AIM., M.M.; Daniel Kartawiguna, S.T., M.M., M.Acc. Hak Cipta 2015 pada Radiologi Kedokteran Nuklir dan Radioterapi; oleh Dr. Ir. Hj Rusmini Barozi, AIM., M.M.; Daniel Kartawiguna, S.T., M.M., M.Acc. Hak Cipta 2015 pada penulis GRAHA ILMU Ruko Jambusari 7A Yogyakarta 55283

Lebih terperinci

Penentuan Spektrum Energi dan Energi Resolusi β dan γ Menggunakan MCA (Multi Channel Analizer)

Penentuan Spektrum Energi dan Energi Resolusi β dan γ Menggunakan MCA (Multi Channel Analizer) Penentuan Spektrum Energi dan Energi Resolusi β dan γ Menggunakan MCA (Multi Channel Analizer) 1 Mei Budi Utami, 2 Hanu Lutvia, 3 Imroatul Maghfiroh, 4 Dewi Karmila Sari, 5 Muhammad Patria Mahardika Abstrak

Lebih terperinci

Trihastuti Agustinah

Trihastuti Agustinah TE 9467 Teknik Nmerik Sistem Linear Trihastti Agstinah Bidang Stdi Teknik Sistem Pengatran Jrsan Teknik Elektro - FTI Institt Teknologi Seplh Nopember O U T L I N E OBJEKTIF TEORI CONTOH 4 SIMPULAN 5 LATIHAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 780/MENKES/PER/VIII/2008 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN RADIOLOGI

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 780/MENKES/PER/VIII/2008 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN RADIOLOGI PERATURAN MENTERI KESEHATAN NOMOR 780/MENKES/PER/VIII/2008 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN RADIOLOGI MENTERI KESEHATAN, Menimbang : a. bahwa perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang pesat di

Lebih terperinci

Sistem Pencacah dan Spektroskopi

Sistem Pencacah dan Spektroskopi Sistem Pencacah dan Spektroskopi Latar Belakang Sebagian besar aplikasi teknik nuklir sangat bergantung pada hasil pengukuran radiasi, khususnya pengukuran intensitas ataupun dosis radiasi. Alat pengukur

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 17 TAHUN 2012 TENTANG KESELAMATAN RADIASI DALAM KEDOKTERAN NUKLIR

PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 17 TAHUN 2012 TENTANG KESELAMATAN RADIASI DALAM KEDOKTERAN NUKLIR SALINAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 17 TAHUN 2012 TENTANG KESELAMATAN RADIASI DALAM KEDOKTERAN NUKLIR DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

Pusat Sains dan Teknologi Akselerator Badan Tenaga Nuklir Nasional (PSTA-BATAN) Yogyakarta sebagai lembaga pemerintah non departemen memiliki tugas

Pusat Sains dan Teknologi Akselerator Badan Tenaga Nuklir Nasional (PSTA-BATAN) Yogyakarta sebagai lembaga pemerintah non departemen memiliki tugas BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi berperan besar di berbagai ilmu bidang di seluruh dunia, salah satunya pada bidang kedokteran yang memanfaatkan bahan tenaga

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 63 TAHUN 2000 TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 63 TAHUN 2000 TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 63 TAHUN 2000 TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan Pasal

Lebih terperinci

Misalkan S himpunan bilangan kompleks. Fungsi kompleks f pada S adalah aturan yang

Misalkan S himpunan bilangan kompleks. Fungsi kompleks f pada S adalah aturan yang Fngs Analtk FUNGSI ANALITIK Fngs sebt analtk ttk apabla aa sema ttk paa sat lngkngan Untk mengj keanaltkan sat ngs kompleks w = = + gnakan persamaan Cach Remann Sebelm mempelejar persamaan Cach-Remann

Lebih terperinci

EVALUASI DOSIS RADIASI INTERNAL PEKERJA RADIASI PT-BATAN TEKNOLOGI DENGAN METODE IN-VITRO

EVALUASI DOSIS RADIASI INTERNAL PEKERJA RADIASI PT-BATAN TEKNOLOGI DENGAN METODE IN-VITRO EVALUASI DOSIS RADIASI INTERNAL PEKERJA RADIASI PT-BATAN TEKNOLOGI DENGAN METODE IN-VITRO Ruminta Ginting, Ratih Kusuma Putri Pusat Teknologi Limbah Radioaktif - BATAN ABSTRAK EVALUASI DOSIS RADIASI INTERNAL

Lebih terperinci

Mata Kuliah: Aljabar Linier Dosen Pengampu: Darmadi, S. Si, M. Pd

Mata Kuliah: Aljabar Linier Dosen Pengampu: Darmadi, S. Si, M. Pd . RUANG BERDIMENSI n EUCLIDIS Mata Kliah: Aljabar Linier Dosen Pengamp: Darmadi S. Si M. Pd Dissn oleh: Kelompok Pendidikan Matematika VA. Abdl Fajar Sidiq (8.). Lilies Prwanti (8.76). Ristinawati (8.)

Lebih terperinci

Alat Proteksi Radiasi

Alat Proteksi Radiasi Alat Proteksi Radiasi Latar Belakang Radiasi nuklir tidak dapat dirasakan oleh manusia secara langsung, seberapapun besarnya. Agar pekerja radiasi tidak mendapat paparan radiasi yang melebihi batas yang

Lebih terperinci

NUKLIR DI BIDANG KEDOKTERAN DAN KESEHATAN

NUKLIR DI BIDANG KEDOKTERAN DAN KESEHATAN NUKLIR DI BIDANG KEDOKTERAN DAN KESEHATAN Abad 20 ditandai dengan perkembangan yang menakjubkan di bidang ilmu dan teknologi, termasuk disiplin ilmu dan teknologi kedokteran serta kesehatan. Terobosan

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN KEDOKTERAN NUKLIR DAN RADIOFARMAKA DI INDONESIA

PERKEMBANGAN KEDOKTERAN NUKLIR DAN RADIOFARMAKA DI INDONESIA MAKALAH LENGKAP PERKEMBANGAN KEDOKTERAN NUKLIR DAN RADIOFARMAKA DI INDONESIA Dipresentasikan pada Pelatihan Evaluasi Mutu Produk Radiofarmaka Badan Pengawan Obat dan Makanan RI Jakarta 26-27 November 2013

Lebih terperinci

Perubahan Preheat Zone Thickness dan Bilangan Karlovitz pada Fenomena Flame lift-up. Pembakaran Premix Gas Propana Menggunakan Burner Bunsen

Perubahan Preheat Zone Thickness dan Bilangan Karlovitz pada Fenomena Flame lift-up. Pembakaran Premix Gas Propana Menggunakan Burner Bunsen Perbahan Preheat Zne Thickness dan Bilangan Karlvitz pada Fenmena Flame lit-p Pembakaran Premix Gas Prpana Menggnakan Brner Bnsen I Made Kartika Dhiptra, Bambang Sgiart, Yliant S. Ngrh, Ckrda Prapti Mahandari

Lebih terperinci

OPTIMASI ALAT CACAH WBC ACCUSCAN-II UNTUK PENCACAHAN CONTOH URIN

OPTIMASI ALAT CACAH WBC ACCUSCAN-II UNTUK PENCACAHAN CONTOH URIN ARTIKEL OPTIMASI ALAT CACAH WBC ACCUSCAN-II UNTUK PENCACAHAN CONTOH URIN R. Suminar Tedjasari, Ruminta G, Tri Bambang L, Yanni Andriani Pusat Teknologi Limbah Radioaktif-BATAN ABSTRAK OPTIMASI ALAT CACAH

Lebih terperinci

ESTIMASI HARGA MULTI-STATE EUROPEAN CALL OPTION MENGGUNAKAN MODEL BINOMIAL

ESTIMASI HARGA MULTI-STATE EUROPEAN CALL OPTION MENGGUNAKAN MODEL BINOMIAL ESTIMASI HARGA MULTI-STATE EUROPEAN CALL OPTION MENGGUNAKAN MODEL BINOMIAL Mila Krniawaty an Enah Rokhmati Jrsan Matematika, Universitas Brawijaya, Malang. email: mila akwni@yahoo.com Jrsan Matematika,

Lebih terperinci

EVALUASI DOSIS RADIASI EKSTERNAL PEKERJA PUSAT RADIOISOTOP DAN RADIOFARMAKA ( PRR )

EVALUASI DOSIS RADIASI EKSTERNAL PEKERJA PUSAT RADIOISOTOP DAN RADIOFARMAKA ( PRR ) ABSTRAK EVALUASI DOSIS RADIASI EKSTERNAL PEKERJA PUSAT RADIOISOTOP DAN RADIOFARMAKA ( PRR ) Elfida, Yanni Andriani Pusat Teknologi Limbah Radioaktif-BATAN EVALUASI DOSIS RADIASI EKSTERNA PEKERJA PUSAT

Lebih terperinci

RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PEMBELAJARAN SEMESTER

RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PEMBELAJARAN SEMESTER RENCANA PROGRAM DAN KEGIATAN PEMBELAJARAN SEMESTER 1. Nama Mata Kuliah : RADIOKIMIA 2. Kode / SKS : TKN 3. Prasyarat : Kimia Dasar, Fisika Dasar, Fisika Atom dan Inti 4. Status Matakuliah : Wajib 5. Deskripsi

Lebih terperinci

OPTIMASI PENGUKURAN KEAKTIVAN RADIOISOTOP Cs-137 MENGGUNAKAN SPEKTROMETER GAMMA

OPTIMASI PENGUKURAN KEAKTIVAN RADIOISOTOP Cs-137 MENGGUNAKAN SPEKTROMETER GAMMA OPTIMASI PENGUKURAN KEAKTIVAN RADIOISOTOP Cs-137 MENGGUNAKAN SPEKTROMETER GAMMA NOVIARTY, DIAN ANGGRAINI, ROSIKA, DARMA ADIANTORO Pranata Nuklir Pusat Teknologi Bahan Bakar Nuklir-BATAN Abstrak OPTIMASI

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 63 TAHUN 2000 TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 63 TAHUN 2000 TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 63 TAHUN 2000 TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION U M U M Peraturan Pemerintah ini, dimaksudkan sebagai

Lebih terperinci

BAB I Jenis Radiasi dan Interaksinya dengan Materi

BAB I Jenis Radiasi dan Interaksinya dengan Materi BAB I Jenis Radiasi dan Interaksinya dengan Materi Radiasi adalah pancaran energi yang berasal dari proses transformasi atom atau inti atom yang tidak stabil. Ketidak-stabilan atom dan inti atom mungkin

Lebih terperinci

5. Diagnosis dengan Radioisotop

5. Diagnosis dengan Radioisotop 5. Diagnosis dengan Radioisotop Untuk studi in-vivo, radioisotop direaksikan dengan bahan biologik seperti darah, urin, serta cairan lainnya yang diambil dari tubuh pasien. Sampel bahan biologik tersebut

Lebih terperinci

LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKPD 01) FISIKA INTI

LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKPD 01) FISIKA INTI A. Materi Pembelajaran : Struktur Inti LEMBAR KERJA PESERTA DIDIK (LKPD 01) FISIKA INTI B. Indikator Pembelajaran : 1. Mengidentifikasi karakterisrik kestabilan inti atom 2. Menjelaskan pengertian isotop,isobar

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA (PP) NOMOR 63 TAHUN 2000 (63/2000) TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA (PP) NOMOR 63 TAHUN 2000 (63/2000) TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA (PP) NOMOR 63 TAHUN 2000 (63/2000) TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. BAB I PENDAHULUAN 01 A Latar Belakang 01 Tujuan Instruksional Umum 02 Tujuan Instruksional Khusus. 02

DAFTAR ISI. BAB I PENDAHULUAN 01 A Latar Belakang 01 Tujuan Instruksional Umum 02 Tujuan Instruksional Khusus. 02 DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 01 A Latar Belakang 01 Tujuan Instruksional Umum 02 Tujuan Instruksional Khusus. 02 BAB II PERIZINAN PEMANFAATAN TENAGA NUKLIR. 03 A. Tujuan dan Ruang Lingkup Izin. 03 1. Izin

Lebih terperinci

SEISMIK REFRAKSI (DASAR TEORI & AKUISISI DATA) SUSILAWATI. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Jurusan Fisika Universitas Sumatera Utara

SEISMIK REFRAKSI (DASAR TEORI & AKUISISI DATA) SUSILAWATI. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Jurusan Fisika Universitas Sumatera Utara SEISMIK REFRAKSI (DASAR TEORI & AKUISISI DATA) SUSILAWATI Fakltas Matematika an Ilm Pengetahan Alam Jrsan Fisika Universitas Smatera Utara PENDAHULUAN Metoe seismik merpakan salah sat metoe yang sangat

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2007 TENTANG KESELAMATAN RADIASI PENGION DAN KEAMANAN SUMBER RADIOAKTIF

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2007 TENTANG KESELAMATAN RADIASI PENGION DAN KEAMANAN SUMBER RADIOAKTIF PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2007 TENTANG KESELAMATAN RADIASI PENGION DAN KEAMANAN SUMBER RADIOAKTIF DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

IRADIASI NEUTRON PADA BAHAN SS316 UNTUK PEMBUATAN ENDOVASCULAR STENT

IRADIASI NEUTRON PADA BAHAN SS316 UNTUK PEMBUATAN ENDOVASCULAR STENT 86 IRADIASI NEUTRON PADA BAHAN SS316 UNTUK PEMBUATAN ENDOVASCULAR STENT Rohadi Awaludin, Abidin, dan Sriyono Pusat Radioisotop dan Radiofarmaka (PRR), Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN), Kawasan Puspiptek

Lebih terperinci

Spesifikasi Teknis Teras Reaktor Nuklir Kartini dan Eksperimental Setup Fasilitas Uji In-vitro dan In-vivo Metode BNCT

Spesifikasi Teknis Teras Reaktor Nuklir Kartini dan Eksperimental Setup Fasilitas Uji In-vitro dan In-vivo Metode BNCT Spesifikasi Teknis Teras Reaktor Nuklir Kartini dan Eksperimental Setup Fasilitas Uji In-vitro dan In-vivo Metode BNCT Drs. Widarto Peneliti Madya Reaktor Riset Kartini Tipe TRIGA (Training Riset Isotop

Lebih terperinci

ISSN Volume 13, Januari 2012

ISSN Volume 13, Januari 2012 ISSN 1411-1349 Volume 13, Januari 2012 ASPEK PERIZINAN DAN PENGAWASAN PEMANFAATAN AKSELERATOR DAN IRADIATOR LAINNYA: MBE UNTUK CROSSLINKING CHITOSAN, GEL DARI RUMPUT LAUT, IRADIATOR LATEX, STERILISASI,

Lebih terperinci

EVALUASI TEBAL DINDING RUANGAN PESAWAT LINEAR ACCELERATOR (LINAC) SINAR-X DI INSTALASI RADIOTERAPI RUMAH SAKIT UNIVERSITAS HASANUDDIN

EVALUASI TEBAL DINDING RUANGAN PESAWAT LINEAR ACCELERATOR (LINAC) SINAR-X DI INSTALASI RADIOTERAPI RUMAH SAKIT UNIVERSITAS HASANUDDIN EVALUASI TEBAL DINDING RUANGAN PESAWAT LINEAR ACCELERATOR (LINAC) SINAR-X DI INSTALASI RADIOTERAPI RUMAH SAKIT UNIVERSITAS HASANUDDIN Ismail T., Syamsir Dewang, Bualkar Abdullah Jurusan Fisika, Fakultas

Lebih terperinci

MAKALAH RADIOKIMIA KEGUNAAN RADIOISOTOP DALAM BIDANG KEDOKTERAN DAN PERTANIAN OLEH: KELOMPOK 7 ANNA MAULINA (16064) ELVIA MAWARNI ( )

MAKALAH RADIOKIMIA KEGUNAAN RADIOISOTOP DALAM BIDANG KEDOKTERAN DAN PERTANIAN OLEH: KELOMPOK 7 ANNA MAULINA (16064) ELVIA MAWARNI ( ) MAKALAH RADIOKIMIA KEGUNAAN RADIOISOTOP DALAM BIDANG KEDOKTERAN DAN PERTANIAN OLEH: KELOMPOK 7 ANNA MAULINA (16064) ELVIA MAWARNI ( ) MARDHO TILLA (16071 ) NADIA VERONEKA ( ) DOSEN PEMBIMBING : YERIMADESI,

Lebih terperinci