BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Laporan keuangan pada dasarnya merupakan hasil dari proses akuntansi

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Laporan keuangan pada dasarnya merupakan hasil dari proses akuntansi"

Transkripsi

1 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Laporan Keuangan Laporan keuangan pada dasarnya merupakan hasil dari proses akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat berkomunikasi antara data keuangan atau aktivitas-aktivitas perusahaan dengan pihak-pihak yang berkepentingan dengan data atau aktivitas tersebut. Laporan keuangan ini sering juga dinyatakan produk akhir dari proses akuntansi. Laporan keuangan disusun dengan tujuan untuk menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja perusahaan serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi pemakai laporan keuangan dalam pengambilan keputusan. Menurut Ikatan Akuntan Indonesia (2002 : 1.3 par.07) laporan keuangan yang lengkap terdiri dari komponen-komponen berikut ini: 1. Neraca, 2. Laporan laba rugi, 3. Laporan perubahan ekuitas, 4. Laporan arus kas, dan 5. Catatan atas laporan keuangan. 1. Neraca Neraca adalah laporan keuangan dalam akuntansi yang menunjukkan keadaan keuangan secara sistematis dari perusahaan pada saat tertentu dengan cara menyajikan daftar aktiva, utang, dan modal pemilik perusahaan.

2 Sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK No.1) yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia disebutkan dalam neraca, a. perusahaan menyajikan asset lancar terpisah dari asset tidak lancar dan kewajiban jangka pendek terpisah dari kewajiban jangka panjang kecuali untuk industri tertentu diatur dalam PSAK khusus. Asset lancar disajikan menurut urutan likuiditas sedangkan kewajiban disajikan menurut urutan jatuh tempo. b. perusahaan harus menggunakan informasi jumlah setiap asset yang akan diterima dan kewajiban yang akan dibayarkan sebelum dan sesudah dua belas bulan dari tanggal neraca. c. apabila perusahaan menyediakan barang atau jasa dalam siklus operasi perusahaan yang dapat di identifikasi dengan jelas, maka klasifikasi maka asset lancar dan tidak lancar serta kewajiban jangka pendek dan jangka panjang dalam neraca memberikan informasi yang bermanfaat yang membedakan asset bersih sebagai modal kerja dengan asset yang digunakan untuk operasi jangka panjang. Neraca terdiri dari 3 unsur: Aktiva, Hutang, dan Modal. a. Pengertian aktiva Aktiva merupakan manfaat ekonomi yang di peroleh pada masa yang akan datang, atau penguasaan sumber ekonomi oleh entitas tertentu sebagai hasil dari transaksi atau kejadian masa lalu.

3 Pengertian aktiva (menurut Yusuf 1999 : 22) menerangkan aktiva adalah sumber-sumber ekonomi yang dimiliki perusahaan yang biasa dinyatakan dalam satuan uang. (Menurut Sugiri dan Sumiyana 1996 : 12) menerangkan aktiva ialah manfaat ekonomi dimasa mendatang yang cukup pasti,yang diperoleh atau dikuasai oleh entitas tertentu sebagai hasil dari transaksi atau peristiwa masa lampau. Aktiva secara garis dapat diklasifikasikan atas aktiva lancar dan aktiva tidak lancar. Standar Akuntansi Keuangan membedakan aktiva lancar dan aktiva tidak lancar dengan beberapa syarat. Suatu aktiva diklasifikasikan sebagai aktiva lancar, jika aktiva tersebut: 1) diperkirakan akan direalisasi atau dimiliki untuk dijual atau digunakan dalam jangka waktu siklus operasi normal perusahaan, 2) dimiliki untuk diperdagangkan atau untuk tujuan jangka pendek dan diharapkan agar direalisir dalam jangka waktu 12 bulan dari tanggal neraca, 3) berupa kas atau setara kas yang penggunaannya tidak dibatasi sebagai aktiva tidak lancar. Dalam neraca aktiva lancar disajikan berdasarkan urutan likuiditasnya yaitu aktiva yang paling likuid sampai aktiva yang paling tidak likuid. Aktiva lancar biasanya terdiri dari kas, investasi jangka pendek, piutang wesel, piutang dagang, persediaan dan biaya dibayar dimuka. Sedangkan aktiva tidak lancar atau aktiva tetap ialah aktiva-aktiva yang berwujud yang sifatnya relative permanen yang

4 digunakan dalam kegiatan perusahaan yang normal. (Menurut PSAK No.16) aktiva tetap ialah: Aktiva yang berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai atau lebih dulu, yang digunakan dalam operasi perusahaan tidak dimaksudkan untuk dijual dalam kegiatan normal perusahaan yang mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun. Aktiva tetap berwujud yang dimiliki oleh perusahaan dapat mempunyai macam-macam bentuk, seperti : tanah, bangunan, mesin, kendaraan,dan lain-lain. b. Pengertian hutang / kewajiban Kewajiban adalah kemungkinan pengorbanan kekayaan ekonomis dimasa yang akan datang dengan memberikan harta atau jasa kepada pihak lain dimasa yang akan datang sebagai akibat dari suatu transaksi atau kejadian dimasa yang sudah terjadi. (Menurut Ikatan Akuntan Indonesia 2004 : 49b) Kewajiban merupakan hutang perusahaan masa kini yang timbul dari peristiwa masa lalu, penyelesaiannya diharapkan mengakibatkan arus keluar dari sumber daya perusahaan yang mengandung manfaat ekonomi. Definisi hutang /kewajiban menurut FASB Kewajiban diartikan sebagai pengorbanan manfaat ekonomi dimasa datang yang cukup pasti yang timbul dari keharusan sekarang suatu kesatuan usaha untuk mentransfer asset atau menyediakan/menyerahkan jasa kepada kesatuan lain datang sebagai akibat transaksi atau kejadian masa lalu.

5 SFAC No. 6 mendefinisikan hutang sebagai berikut : Liabilities are probable future sacrifices of economic benefit arising from fresent obligationsof a particular entity to transfer asset or provide services to orther entities in the future as a result of past transactions or events. Sama hal-nya dengan aktiva, kewajiban juga mempunyai klasifikasi yaitu : kewajiban lancar dan kewajiban tidak lancar. c. Modal (ekuitas) Modal adalah suatu hak yang tersisa atas aktiva suatu lembaga (entity) setelah dikurangi kewajibannya dalam perusahaan perseorangan nilai modal ini merupakan modal pemiliknya sendiri sedangkan dalam perusahaan perseorangan perlu dibedakan antara modal disetor dengan modal dari pendapatan (retained earning). Defenisi modal menurut (APB Statement No.4) yaitu owner s equity is the interest of owner of an enterprise which is the excess of an enterprise s asset overits liabilities. Defenisi modal menurut (SFAC No.6) yaitu equity or net asset is the residual interest in the asset of an entity that remains after deducting its liabilities. Berikut ini penulis menyajikan sebuah contoh penyusunan neraca perbandingan perusahaan jasa, neraca perusahaan dagang yang datanya diambil dari ilustrasi pada PT. XYZ yang penulis tampilkan pada hal.10 tabel 2.1.

6 Tabel 2.1 Contoh neraca perusahaan jasa PT. XYZ NERACA PER 31 DESEMBER 2010 AKTIVA Aktiva Lancar Kas Bank Deposito Piutang usaha Piutang wesel Perlengkapan Biaya dibayar dimuka Pajak dibayar dimuka Investasi jangka panjang Saham Obligasi Jumlah aktiva lancar dan investasi JK panjang Aktiva tetap Tanah Bangunan Peralatan kantor Kendaraan Furniture Jumlah Aktiva Tetap Total aktiva Hutang Lancar Hutang usaha Hutang biaya Hutang pajak Hutang bank Uang muka penjualan Jumlah hutang lancer Hutang jangka panjang Hutang bank Hutang hipotik Jumlah hutang jangka panjang Ekuitas Modal Pemilik Jumlah modal Jumlah kewajiban dan modal

7 Tabel 2.2 Contoh neraca perusahaan dagang PT. XYZ NERACA PER 31 DESEMBER 2010 AKTIVA Aktiva lancer Kas Bank Deposito Piutang dagang Piutang wesel Persediaan barang dagang Biaya dibayar dimuka Pajak dibayar dimuka Jumlah aktiva lancer Aktiva tetap Tanah Bangunan Kendaraan Peralatan kantor Furniture Jumlah aktiva tetap Total aktiva Hutang lancer Hutang dagang Hutang biaya Hutang Pajak Hutang bank Uang muka penjualan Jumlah hutang lancer Hutang jangka panjang Hutang bank Hutang hipotik Hutang Obligasi Jumlah hutang jangka panjang Ekuitas Modal usaha Laba ditahan Jumlah modal Total kewajiban dan ekuitas

8 Dari kedua contoh neraca diatas dapat disimpulkan perbedaan antara neraca perusahaan jasa dan neraca perusahaan dagang. Perusahaan jasa adalah perusahaan yang kegiatan ekonominya menjual dalam bentuk jasa. Contoh perusahaan jasa adalah perusahaan Travel, Salon, dan Asuransi. Sedangkan perusahaan dagang adalah Perusahaan yang menjual produk kepada konsumen. Contohnya Giant, Hypermart dan Hero. Sedangkan perbedaannya pada neraca adalah Neraca pada perusahaan jasa tidak menampilkan akun Persediaan barang dagang. Berikut ini penulis menyajikan sebuah ilustrasi penyusunan neraca perbandingan yang datanya diambil dari ilustrasi pada PT. ABC yang penulis tampilkan pada hal.13,tabel 2.3..

9 Tabel 2.3 Neraca perbandingan PT. ABC PT. ABC Neraca Perbandingan Per 31 Desember 2010 dan kenaikan / Penurunan Aktiva Kas Piutang Usaha Persediaan Tanah Bangunan Akum. Peny.bangunan Total Aktiva Kewajiban Utang Usaha Utang beban Utang pajak penghasilan Utang deviden Utang Obligasi Total Kewajiban Ekuitas Pemegang Saham Saham Biasa Laba Ditahan Total Ekuitas pemegang saham Total Kewajiban dan Ekuitas pamengan Saham

10 2. Laporan laba rugi Laporan laba rugi adalah suatu laporan yang menggambarkan hasil yang diterima perusahaan pada suatu periode tertentu. Unsur-usur Laporan Laba Rugi : a. Pendapatan b. Beban Laporan laba rugi dapat dibuat dalam dua bentuk, yaitu : a. Bentuk single step ( langsung) Semua pendapatan dikelompokkan tersendiri dibagian atas dan dijumlahkan, kemudian semua beban dikelompokkan tersendiri dibagian bawah dan dijumlahkan. Jumlah pendapatan dikurangi jumlah beban, selisihnya merupakan laba bersih atau rugi bersih. Tabel 2.4 Contoh laporan laba rugi bentuk langsung (single step) PT. XYZ Laporan Laba Rugi Per 31 Desember 2010 Pendapatan Usaha 1 pendapatan jasa service Rp. XXX 2 Pendapatan Bunga Rp. XXX Jumlah Pendapatan Bunga Rp. XXX Beban Usaha 1 Beban Gaji Rp.XXX 2 Beban peny. Peralatan Rp.XXX 3 Beban Asuransi Rp.XXX 4 Beban Perlengkapan Rp.XXX 5 Beban Bunga Rp.XXX Jumlah Beban Usaha Laba Bersih Rp.(XXX) Rp.XXX

11 Kesimpulan dari laporan laba rugi bentuk single step dengan langkah tunggal, tidak ada pemisahan antara pendapatan usaha dengan pendapatan diluar usaha, dan juga tidak ada pemisahan antara beban usaha dan beban diluar usaha. b. Bentuk multiple step Pendapatan dibedakan menjadi pendapatan usaha dan pendapatan diluar usaha. Demikian juga beban dibedakan menjadi beban usaha dan beban diluar usaha. Pendapatan dan beban usaha disajikan pertama, pendapatan dan beban diluar usaha disajikan kemudian. Tabel 2.5 Contoh laporan laba rugi bentuk multiple step PT. XYZ Laporan Laba Rugi Per 31 Desember 2010 Pendapatan Usaha 1 Pendapatan Service Rp. XXX Beban Usaha 1 Beban Gaji Rp. XXX 2 Beban peny. Peralatan Rp. XXX 3 Beban Asuransi Rp. XXX 4 Beban Perlengkapan Rp.XXX Jumlah Beban Usaha Laba Usaha Pendapatan Diluar Usaha Pendapatan Bunga Rp.XXX Beban diluar Usaha Beban Bunga Rp.XXX Laba Diluar Usaha Laba Bersih Rp. (XXX) Rp. XXX Rp. (XXX) Rp. XXX Kesimpulan dari bentuk stafel multiple step bahwa kelihatan sekali mana pendapatan usaha dan pendapatan diluar usaha dan beban usaha dan beban diluar usaha.

12 Berikut ini penulis menyajikan sebuah ilustrasi penyusunan laporan laba rugi yang datanya diambil dari ilustrasi pada PT. ABC. Penulis akan mencoba menyajikan studi kasus pada PT. ABC. Tabel 1.6 Laporan laba rugi PT. ABC PT. ABC LAPORAN LABA RUGI Untuk Periode Yang Berakhir Pada 31 Desember 2010 Catatan Penjualan Rp Harga Pokok Penjualan Rp Total Laba Kotor Rp Beban Operasi Beban Penyusutan Rp Beban Operasi Lainnya Rp Total Operasi Rp Laba Operasi Rp Pendapatan Lain-lain Keuntungan Penjualan Tanah Rp Beban Lainnya Beban Bunga Rp Rp Laba Sebelum Pajak Penghasilan Rp Beban Pajak Penghasilan Rp Laba Bersih Rp Untuk lebih jelas, berikut akan dibahas mengenai unsur-unsur laporan laba rugi. Penyusutan unsur ini merupakan beban bukan kas maka ditambahkan kembali ke laba bersih. Beban penyusutan sebesar Rp. 7,000 merupakan alokasi biaya dari aktiva tetap.

13 Penjelasan penyusutan unsur beban bukan kas sebagai berikut: Beban penyusutan Rp. 7,000 Akumulasi penyusutan Rp. 7,000 Keuntungan penjualan tanah Rp Laba bersih pada 31 Desember 2010 Rp. 108, Laporan perubahan ekuitas Laporan perubahan ekuitas adalah suatu laporan yang menjelaskan posisi modal perusahaan yang mengalami kenaikan atau penurunan karena laba atau rugi yang diperoleh selama suatu periode tertentu. Laporan Perubahan Ekuitas memiliki fungsi yang sama dengan laporan laba ditahan sehingga dapat dianggap bahwa laporan perubahan ekuitas merupakan laporan pengganti laba ditahan. Laporan perubahan ekuitas memuat saldo laba (Rugi) periode berjalan, pembayaran deviden, penyisihan dari laba (appropriationof retained earning), kerugian yang belum terealisir dari penilaian surat berharga, dan penarikan atau penambahan modal dari pemilik. 4. Laporan arus kas Laporan arus kas merupakan laporan keuangan yang berisi informasi aliran kas masuk dan aliran kas keluar dari suatu perusahaan pada periode tertentu. Laporan ini berguna bagi pihak manajemen mengenai informasi keuangan perusahaan dimasa lalu serta perencanaan untuk masa yang akan datang. Bagi investor dan kreditur laporan ini berguna sebagai mengetahui kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban dan deviden.

14 5. Catatan atas laporan keuangan Catatan - catatan ini meliputi penjelasan atau rincian jumlah yang tertera dalam laporan laba rugi, laporan arus kas, dan laporan perubahan ekuitas serta informasi tambahan seperti kewajiban dan komitmen. Serta penggunaan yang lain diperlukan untuk menghasilkan penyajian laporan secara wajar. Catatan atas laporan keaungan ini disajikan untuk memberikan penjelasan bagi pemakai laporan keuangan mengenai rincian jumlah yang tertera dalam neraca. B. Pengertian Laporan Arus Kas Pada dasarnya laporan arus kas hanya terdiri dari neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan modal dan catatan atas laporan keuangan. Namun pada tahun 1987 Financial Accounting Standar Board secara resmi menambahkan komponen laporan keuangan menjadi lima. Komponen laporan keuangan yang terakhir tersebut adalah laporan arus kas (Statement Of cash Flow). Sebelum diterbitkannya FASB No. 95, laporan arus kas telah mengalami beberapa perubahan baik namanya maupun laporan itu sendiri. Pada awalnya laporan ini disebut sebagai laporan dari mana dan kemana pergi yang merupakan suatu analisa sederhana dan isinya berupa daftar kenaikan atau penurunan pos-pos neraca. Kemudian laporan berubah namanya menjadi laporan dana. Lama kelamaan AICPA menyadari pentingnya laporan ini dan mensponsori laporan riset mengenai laporan ini pada tahun Hasil riset tersebut adalah Accounting Research Study No.2 dengan judul Analisis Arus Kas dan Laporan Dana yang isinya merekomendasikan agar dimasukkannya laporan dana dan laporan tahunan kepada pemegang saham dan laporan ini juga tercakup dalam pendapatan Auditor.

15 Alasan utama masuknya laporan arus kas sebagai komponen laporan keuangan adalah bahwa akuntansi akrual tidak mampu menunjukkan arus kas bersih yang sebenarnya terjadi pada suatu perusahaan. Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK No ) menyebutkan bahwa : Dalam akuntansi akrual aktiva, kewajiban, ekuitas, penghasilan, dan beban diakui pada saat kejadian bukan saat kas atau setara kas diterima dan dicatat serta disajikan dalam laporan keuangan pada saat periode terjadinya. Di Indonesia laporan arus kas secara resmi mulai dimasukkan dalam komponen laporan keuangan sejak tahun 1994 yaitu Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No.2 tahun PSAK No.2 tahun 1994 mengharuskan perusahaan menyusun laporan arus kas sebagai bagian yang tak terpisahkan (integral) dari laporan keuangan untuk setiap periode penyajian laporan keuangan. PSAK No.2 tahun 1994 masih digunakan dalam standar penyusunan laporan arus kas sebab sampai saat ini pernyataan tersebut belum mengalami revisi atau perubahan walaupun Standar Akuntansi Keuangan sudah mengalami revisi sebanyak dua kali yaitu pada tahun 1996 dan tahun Dalam menyusun laporan arus kas, hal utama yang menjadi pokok perhatian adalah kas dan setara kas. Kas memiliki peranan yang sangat penting bagi setiap perusahaan dalam kegiatan operasionalnya. Hampir seluruh transaksi perusahaan melibatkan kas baik secara langsung maupun tidak langsung. Hendriksen dalam buku Teori Akuntansi menyatakan bahwa : Kas menjadi sangat penting artinya karena menggambarkan daya beli umum dan dapat ditransfer segera dalam perekonomian pasar kepada individu atau organisasi untuk kebutuhan-kebutuhan khusus mereka dalam memperoleh barang dan jasa

16 yang mereka inginkan dan tersedia didalam perekonomian yang mereka inginkan. Selain kas laporan arus kas juga menginformasikan setara kas (cash equivalent). Pernyataan Standar Akuntansi No.2 menyatakan bahwa : Setara kas adalah investasi yang sifatnya sangat likuid, berjangka pendek dan yang dengan cepat dijadikan kas dalam jumlah tertentu tanpa menghadapi resiko perubahan nilai yang sangat signifikan. Jadi dapat dikonversikan menjadi kas dalam jangka waktu satu tahun. Setara kas antara lain berupa investasi sementara (Markettable securities). C. Klasifikasi Laporan Arus Kas Pengklasifikasian arus kas penting dilakukan untuk mengevaluasikan perubahan arus kas bersih yang terjadi dan memprediksi arus kas masa depan, serta memberikan informasi yang kemungkinan para pengguna laporan keuangan untuk menilai pengaruh aktivitas tersebut pada posisi keuangan perusahaan. (Menurut Ikatan Akuntan Indonesia 2002 : 2.3 par 10) : Perusahaan menyajikan laporan arus kas dari aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan dengan cara yang paling sesuai dengan bisnis perusahaan tersebut. 1. Aktivitas operasi (Operating aktivities) Semua transaksi yang berkaitan dengan laba yang dilaporkan dalam laporan laba rugi dikelompokan dalam aktivitas operasi. Arus kas operasi dicatat pada bagian awal laporan arus kas karena arus kas operasi merupakan sumber kas yang terbesar yang sangat penting bagi perusahaan, yang diperoleh dari aktivitas penghasil utama pendapatan perusahaan.

17 (Menurut Skousen, Stice 2001 : 281) Jumlah kas bersih yang diberikan atau digunakan oleh aktivitas operasi adalah angka pokok didalam laporan arus kas. Jumlah ini merupakan indikator yang menentukan apakah kegiatan perusahaan menghasilkan kas yang cukup untuk melunasi pinjaman, memelihara kemampuan operasi perusahaan, membayar deviden dan melaksanakan kegiatan investasi tanpa mengandalkan sumber pendapatan dari luar. Berikut adalah beberapa contoh arus kas yang berasal dari aktivitas operasi baik kas masuk (cash inflow) maupun arus kas keluar (cash outflow). a. Arus kas masuk (cash inflow) 1) Penerimaan kas dari penjualan barang barang atau penyerahan jasa 2) Penerimaan kas dari hasil pemberian pinjaman (Bunga yang diterima) 3) Penerimaan kas dari ekuitas surat berharga (Deviden yang diterima). b. Arus kas keluar (cash outflow) 1) Pembayaran kas kepada pemasok persediaan 2) Pembayaran kas kepada karyawan 3) Pembayaran kas kepada pemerintah dalam bentuk pajak 4) Pembayaran kas kepada pemberi pinjaman dalam bentuk bunga 5) Pembayaran kas kepada pemasok untuk biaya biaya lain. Untuk dapat mengetahui jumlah arus kas dari aktivitas operasi maka pendapatan dan beban harus dilaporkan atas dasar kas. Caranya ialah dengan menghilangkan pengaruh transaksi dalam laporan laba rugi yang tidak menghasilkan kenaikan atau penurunan kas atau setara kas. Berikut ini bagan

18 yang menggambarkan hubungan antara laba bersih dan arus kas bersih dari aktivitas operasi. PENDAPATAN YANG TERJADI Hilangkan Pendapatan Nonkas LABA BERSIH ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI BEBAN YANG TERJADI Hilangkan Beban Nonkas Bagan 2.1 Laba bersih versus arus kas bersih dari aktivitas operasi Sumber : Kieso dan Weygandt, Akuntansi Intermediate, Edisi ketujuh, Jilid Tiga, hal Aktivitas investasi (investing activities) Aktivitas-aktivitas investasi (investing activities) adalah perolehan dan pelepasan aktiva jangka panjang serta investasi yang tidak termasuk kas. Pengungkapan terpisah arus kas yang berasal dari aktivitas investasi perlu dilakukan sebab arus kas tersebut mencerminkan penerimaan dan pengeluaran kas sehubungan dengan sumber daya yang bertujuan untuk menghasilkan pendapatan dan arus kas dimasa depan. Berikut adalah beberapa contoh arus kas yang berasal dari aktivitas investasi baik arus kas masuk (cash inflow) maupun arus kas keluar (cash outflow)

19 a. Arus kas masuk (cash inflow) 1) Penerimaan kas dari penagihan piutang jangka panjang 2) Penerimaan kas dari penjualan surat-surat berharga berupa investasi. 3) Penerimaan kas dari penjualan aktiva tetap, aktiva tak berwujud dan aktiva jangka panjang lainnya. b. Arus kas keluar (cash outflow) 1) Pembayaran kas untuk pembelian aktiva tetap. 2) Pembayaran kas untuk pembelian surat berharga entitas lainnya. 3) Pembayaran kas untuk pemberian pinjaman pada kepada entitas lainnya. 4) Pembayaran kas untuk aktiva lain yang digunakan yang digunakan dalam kegiatan produktif seperti hak paten. 3. Aktivitas pendanaan (financing aktivities) Aktivitas aktivitas pendanaan (financing activities) adalah yang mengakibatkan perubahan jumlah serta komposisi modal dan pinjaman perusahaan. Arus kas dari aktivitas pendanaan ini haruslah di ungkapkan secara terpisah, karena pengungkapan terpisah arus kas dari aktivitas pendanaan berguna untuk memprediksi klaim atas arus kas masa depan oleh para penanam modal di perusahaan tersebut. Berikut ini beberapa contoh arus kas yang berasal dari aktivitas pendanaan, baik arus masuk (cash inflow) maupun arus kas keluar (cash out flow). a. Arus kas masuk (cash inflow) 1) Penerimaan kas dari penjualan surat berharga ekuitas (saham perusahaan sendiri)

20 2) Penerimaan kas dari penerbitan kewajiban (obligasi promes). b. Arus kas keluar (cash outflow) 1) Pembayaran kas kepada para pemegang saham dalam bentuk deviden 2) Pembayaran kas untuk penebusan hutang jangka panjang atau memperoleh kembali saham. D. Metode Penyusunan Laporan Arus Kas Perusahaan harus melaporkan arus kas dari aktivitas operasi dengan menggunakan salah satu metode berikut : 1. Metode langsung (Direct Method) 2. Metode tidak langsung (Indirect Method) 1 Metode langsung (Direct method) Metode langsung merupakan suatu pendekatan yang mengkalkulasi dan melaporkan aliran kas dari aktivitas operasi yang merincikan penerimaan kas bruto operasi utama serta pengeluaran kas bruto. Metode langsung disebut juga metode perhitungan laba rugi. Metode ini mengkonvesikan pos-pos laporan laba rugi dari dasar akrual ke dasar kas atau tunai. Metode ini menghasilkan penyajian laporan penerimaan dan pengeluaran kas secara ringkas. Perusahaan dianjurkan untuk melaporkan arus kas dari aktivitas operasi dengan menggunakan metode ini. (Ikatan Akuntan Indonesia 2002 : 2.4) menyatakan bahwa : Perusahaan dianjurkan untuk melaporkan arus kas dari aktivitas operasi dengan menggunakan metode langsung. Metode ini menghasilkan informasi yang berguna dalam mengestimasi arus kas masa depan yang tidak dapat dihasilkan dengan metode tidak langsung.

21 2 Metode tidak langsung (Indirect Method) Metode tidak langsung disebut juga metode reconsiliasi. Aplikasi metode tidak mensyaratkan pembuatan penyesuaian untuk setiap pos dalam laporan laba rugi (seperti halnya dalam metode langsung), namun hanya penyesuaian yang diperlukan untuk mengkonversi laba bersih menjadi arus kas dari aktivitas operasi. Penyajiannya dimulai dari laba bersih kemudian disesuaikan dengan menambah atau mengurangi perubahan dalam pos pos yang mempengaruhi kegiatan operasional seperti penyusutan, pos aktiva lancar maupun hutang lancar. Beban beban non kas dalam perhitungan laba rugi ditambahkan kembali ke laba bersih dan kredit non kas dikurangi untuk menghitung arus kas bersih dari aktivitas operasi. Dalam metode ini, net income disesuaikan dengan menghilangkan transaksi non kas. Kedua metode ini memberikan hasil yang sama yaitu arus bersih yang sama yang diberikan arus kas aktivitas operasi. Perbedaan penggunaan kedua metode ini bukan bertujuan untuk memanipulasi data keuangan dari perusahaan, melainkan untuk memberikan informasi yang berbeda sesuai dengan kebutuhan dari para stakeholders dan masing masing metode mempunyai pendukung. Dalam metode tidak langsung lebih banyak digunakan oleh perusahaan, karena lebih mudah untuk diterapkan dan lebih mudah merekonsiliasikan perbedaan antara laba bersih dan arus kas bersih yang dihasilkan oleh aktivitas operasi. Keterbatasannya terletak pada informasi yang diberikan. Adanya penyesuaian laba bersih dengan item item non kas yang menyebabkan informasi yang diberikan tidak sesuai dengan keinginan pemakai laporan. Sedangkan metode langsung

22 lebih banyak digunakan oleh para pemakai laporan keuangan terutama para bankir yang akan memberikan pinjaman, karena lebih mencerminkan pemasukan dan pengeluaran kas secara langsung tanpa memerlukan penyesuaian secara potensial yang mengacaukan terhadap laba bersih. E. Format Laporan Arus Kas Pada saat akan menyusun laporan arus kas ada tiga informasi yang penting harus diperoleh yaitu neraca komparatif (Perbandingan), Perhitungan Laba Rugi pada tahun yang berjalan dan data transaksi yang terpilih. Menurut Kieso dan Weygandt ada tiga langkah yang harus dilakukan dalam rangka menyusun laporan arus kas yaitu : 1. menentukan perubahan dalam kas. Prosedur ini bersifat langsung karena perbedaan antara saldo awal dan saldo akhir kas dapat dengan mudah dihitung dari pemeriksaan atas neraca perbandingan, 2. menentukan arus kas bersih dari aktivitas operasi. Prosedur ini rumit, melibatkan analisis tidak hanya perhitungan rugi laba tahun berjalan tapi juga neraca perbandingan dan juga data transaksi terpilih, 3. menentukan arus kas bersih dari aktivitas investasi dan pendanaan. Semua perubahan lain dalam perkiraan neraca harus dianalisis guna menentukan pengaruhnya pada kas. PSAK No. 2 menyebutkan bahwa dalam penyusunan laporan arus kas, arus kas diklasifikasikan berdasarkan aktivitasnya yaitu aktivitas operasi, aktivitas investasi, aktivitas pendanaan. Laporan arus kas harus melaporkan arus kas selama periode tertentu dan diklasifikasikan menurut aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan. Dalam laporan arus kas, aktivitas yang pertama kali dilaporkan adalah aktivitas operasi, kemudian dilanjutkan dengan aktivitas investasi, dan yang terakhir aktivitas pendanaan. Secara umum format laporan arus kas ada dua

23 macam. Perbedaan diantara dua format tersebut hanyalah terletak pada aktivitas operasinya saja sedangkan aktivitas investasi dan aktivitas pendanaan formatnya tetap sama. Berdasarkan penjelasan diatas dapat disusun laporan arus kas dengan menggunakan metode tidak langsung. Tabel 2.7 Laporan arus kas PT. ABC metode tidak langsung PT. ABC LAPORAN ARUS KAS Untuk Periode Yang Berakhir Pada 31 Desember 2010 Rp. Rp. Rp. Arus kas dari aktivitas operasi : Laba bersih Ditambah : Penyusutan Penurunan persediaan Kenaikan beban akrual Dikurangi : Kenaikan piutang usaha Penurunan utang usaha Penurunan utang pajak penghasilan 5.00 Keuntungan penjualan tanah Arus kas bersih dari aktivitas operasi Arus kas dari aktivitas investasi : Kas dari penjualan tanah Dikurangi : Kas yang dibayar untuk pembelian tanah Kas yang dibayar untuk pembelian bangunan Arus kas bersih yang digunakan untuk aktivitas investasi Arus kas dari aktivitas pendanaan Kas yang diterima dari penjualan saham biasa Dikurangi : Kas yang dibayar untuk pelunasan utang obligasi Kas yang dibayar untuk deviden Arus kas bersih yang digunakan untuk aktivitas pendanaan Kenaikan kas Kas pada awal tahun Kas pada akhir tahun

24 Penjelasan Mengenai laporan arus kas metode tidak langsung : 1. Penerimaan kas dari pelanggan Penjualan PT. ABC sebesar Rp. 1,180,000 dilaporkan dengan menggunakan metode akrual. Untuk menentukan kas yang diterima dari penjualan kepada pelanggan, jumlah tersebut harus disesuaikan. Penyesuaian ini diperlukan untuk mengkonversi mengubah penjualan yang dilaporkan laba rugi menjadi kas yang diterima dari pelanggan seperti yang diperlihatkan sebagai berikut : Penjualan Rp Dikurangi kenaikan piutang usaha Rp Kas yang diterima dari pelanggan Rp Penambahan piutang usaha untuk penjualan kredit selama tahun berjalan adalah lebih besar dari jumlah yang ditagih dari pelanggan kredit. Oleh karena itu jumlah yang dilaporkan pada laporan laba rugi sebagai penjualan mencakup Rp yang tidak menghasilkan arus kas masuk selama tahun tersebut. Kas yang diterima dari pelanggan sebesar Rp. 1, akan dilaporkan dalam laporan arus kas pada bagian arus kas dari aktivitas operasi. 2. Pembayaran kas untuk barang dagang Harga pokok penjualan sebesar Rp dilaporkan pada laporan laba rugi dengan menggunakan metode akrual. Penyesuaian yang diperlukan untuk mengkonversi harga pokok penjualan menjadi pembayaran kas atas barang dagangan.

25 Penjelasan pembayaran kas untuk barang dagang sebagai berikut : Harga pokok penjualan Rp Dikurangi penurunan persediaan Rp. (8.000) Ditambah penurunan utang usaha Rp Pembayaran kas untuk barang dagangan Rp Penurunan persediaan sebesar Rp menunjukkan bahwa barang yang dijual melebihi harga pokok pembelian. Jumlah harga pokok penjualan yang dilaporkan pada laporan laba rugi yang mencakup Rp tidak memerlukan kas pada tahun tersebut jadi jumlah itu harus dikurangi dari harga pokok penjualan. Penurunan utang usaha sebesar Rp menunjukkan arus kas keluar yang tidak termasuk dalam harga pokok penjualan. Dengan kata lain, penurunan utang usaha menunjukkan bahwa pembayaran kas untuk barang dagangan lebih besar dari pembelian kredit. Jadi jumlah tersebut harus dijumlahkan dengan harga pokok penjualan dalam menentukan pembayaran kas untuk barang dagangan. 3. Pembayaran kas untuk beban operasi Beban penyusutan sebesar Rp dilaporkan dalam laporan laba rugi tidak memerlukan arus kas keluar. Beban operasi lainnya sebesar Rp disesuaikan guna mencerminkan pembayaran kas untuk beban operasi. Jumlah pembayaran kas untuk beban operasi adalah sebagai berikut : Beban operasi selain penyusutan Rp Dikurangi kenaikan beban yang masih harus dibayar Rp Pembayaran kas untuk beban operasi Rp

26 4. Keuntungan penjualan tanah Laporan laba rugi PT. ABC melaporkan keuntungan penjualan tanah sebesar Rp Keuntungan ini mencakup hasil penjualan tanah yang dilaporkan sebagai arus kas dari aktivitas investasi. 5. Beban bunga Laporan laba rugi melaporkan beban bunga sebesar Rp Beban bunga tersebut berhubungan dengan utang obligasi yang beredar selama tahun berjalan. Jadi, arus kas keluar untuk beban bunga dilaporkan pada laporan arus kas sebagai aktivitas operasi. 6. Pembayaran kas untuk pajak penghasilan Pembayaran untuk pajak penghasilan ditentukan sebagai berikut : Pajak penghasilan Rp Ditambah penurunan utang pajak penghasilan Rp. 500 Pembayaran kas untuk pajak penghasilan Rp

27 Tabel 2.8 Laporan arus kas PT. ABC metode langsung PT. ABC LAPORAN ARUS KAS Untuk Tahun Yang Berakhir 31 Desember 2010 Arus kas dari aktivitas operasi Kas yang diterima dari pelanggan Dikurangi : Pembayaran kas untuk barang dagangan Pembayaran kas untuk beban operasi Pembayaran kas untuk bunga Pembayaran kas untuk pajak penghasilan Arus kas bersih dari aktivitas operasi Arus kas dari aktivitas investasi Kas dari penjualan tanah Dikurangi : Kas yang dibayar untuk pembelian tanah Kas yang dibayar untuk pembelian bangunan Arus kas bersih yang digunakan untuk aktivitas- Investasi Arus kas dari aktivitas pendanaan Kas yang diterima dari penjualan saham biasa Dikurangi : Kas yang dibayar untuk pelunasan utang obligasi Kas yang dibayar untuk dividen Arus kas bersih yang digunakan untuk aktivitaspendanaan Kenaikan kas Kas pada awal tahun Kas pada akhir tahun Dari laporan arus kas tersebut baik metode langsung maupun tidak langsung dapat diketahui bahwa kas pada PT. ABC mengalami kenaikan sebesar Rp. 71,500 untuk tahun Sebagian kenaikan yang cukup berarti dalam arus

28 kas bersih sebesar Rp. 100,500 berasal dari aktivitas operasi. Penggunaan kas berasal dari aktivitas. F. Tujuan dan Manfaat Laporan Arus Kas 1. Tujuan laporan arus kas Tujuan utama dari laporan arus kas ini adalah menyediakan informasi tentang penerimaan kas dan pembayaran kas dari suatu entitas selama satu periode tertentu. (Menurut Sofyan Syafri Harahap 2001 : 243) : Tujuan menyajikan laporan arus kas adalah memberikan informasi yang relevan tentang penerimaan dan pengeluaran kas atau setara kas dari suatu perusahaan pada suatu periode tertentu. Laporan ini akan membantu para investor, kreditur, dan pemakai lainnya untuk : a. Menilai kemampuan perusahaan untuk memasukan kas dimasa yang akan datang. b. Menilai kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajibannya membayar deviden dan keperluan dana untuk kegiatan ekstern. c. Menilai alasan-alasan perbedaan antara laba bersih dikaitkan dengan penerimaan dan pengeluaran kas. d. Menilai pengaruh investasi baik kas maupun bukan kas dan transaksi keuangan lainnya terhadap posisi keuangan perusahaan selama satu periode tertentu. Dari tujuan laporan arus kas yang dikemukakan diatas dapat diketahui bahwa laporan arus kas ini bertujuan dalam pengambilan keputusan terutama

29 dalam menilai bagaimana perusahaan mengelola kas-nya di masa yang akan datang dan juga bertujuan dalam memberikan informasi yang relevan tentang penerimaan dan pengeluaran kas selama satu periode tertentu. 2. Manfaat laporan arus kas Laporan arus kas bermanfaat secara internal bagi manajemen memakai laporan ini untuk menilai likuiditas, menentukan kebijakan deviden, dan mengevaluasi imbas dari keputusan-keputusan kebijakan pokok yang menyangkut investasi dan pendanaan. Bagi para pemakai laporan keuangan lain, informasi ini berguna sebagai dasar untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dan setara kas dan menilai kebutuhan perusahaan untuk menggunakan arus kas tersebut. Informasi arus kas historis sering digunakan sebagai indikator jumlah, waktu dan kepastian arus kas masa depan. (Menurut Standar Akuntansi Keuangan No : part.3) : Informasi arus kas berguna untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dan setara kas dan memungkinkan para pemakai mengembangkan model untuk menilai dan membandingkan nilai sekarang dari arus kas masuk depan (future cash flow) dari berbagai perusahaan. G. Peranan Analisis Laporan Arus Kas Bagi Manajemen Manajemen sebagai pengelola perusahaan setiap saat selalu diharapkan pada pengambilan keputusan yaitu memilih salah satu alternatif dari beberapa alternatif yang ada. Untuk memilih alternatif terbaik maka dituntut kemampuan manajemen untuk menganalisa kelebihan dan kekurangan dari masing masing alternatif. Selanjutnya dipilih alternatif terbaik dari beberapa alternatif yang ada dengan

30 resiko terkecil dan diharapkan akan memberikan manfaat terbaik bagi perusahaan. Dalam pengambilan keputusan dikenal dengan beberapa model, yaitu : 1. Rational model :dimana model ini lebih menekankan rasio atau akal sehat bukan berdasarkan perasaan. 2. Behavior model : dimana model ini digunakan apabila rasional model tidak dapat digunakan karena adanya keterbatasan rasional sehingga alternatif yang dipilih adalah alternatif yang minimal tingkat kepuasannya. 3. Irrational model : Dimana dalam model ini keputusan dibuat secara cepat tanpa pertimbangan yang lebih mendalam. Faktor ketidakpastian, kompleksitas lingkungan, dinamika masyarakat, persaingan, keterbatasan sumber daya, dan resiko. Untuk dapat memperkecil faktor faktor tersebut maka dibutuhkan analisa yang tepat terhadap masing masing alternatif yang ada. Seorang investor, misalnya, harus melakukan analisis terhadap laporan keuangan perusahaan untuk dapat mengambil keputusan apakah ia akan tetap melakukan investasi, memperbesar nilai investasinya atau bahkan harus menghentikannya sama sekali. Demikian juga halnya dengan kreditur dalam mempertimbangkan pemberian kredit terhadap perusahaan perusahaan yang mengajukan permohonan kredit. Pemakai utama laporan keuangan adalah pihak eksternal, seperti investor dan kreditur, namun manajemen sebagai pihak internal juga tetap membutuhkan laporan keuangan sebagai salah satu sumber informasi. Manajemen menjadikan laporan keuangan sebagai alat evaluasi terhadap kinerjanya selama satu tahun

31 apakah sesuai dengan rencana atau tidak. Selain itu menganalisa laporan keuangan manajemen dapat terbantu dalam mengambil keputusan terhadap masalah yang dihadapi perusahaan. Salah satu analisa yang dianggap sangat penting bagi pihak eksternal dan manajer adalah analisa terhadap laporan arus kas. Baik pihak eksternal maupun manajer sama sama berkeyakinan bahwa laporan arus kas mampu menyajikan informasi yang handal mengenai arus kas bersih yang sebenarnya pada periode berjalan. Dengan menganalisa laporan arus kas maka seorang investor akan dapat mengetahui kemampuan perusahaan dalam mengelola, merencanakan serta mengendalikan arus kas masuk dan keluar suatu perusahaan dimasa yang lalu, termasuk kemampuan dalam membayar deviden di masa yang akan datang. Sedangkan bagi kreditur dengan menganalisa laporan arus kas maka akan dapat diperkirakan bagaimana kemampuan perusahaan dalam membayar bunga dan mengembalikan perusahaan. Analisa laporan arus kas selama beberapa periode dibutuhkan untuk mengamati perilaku arus kas yang berulang dan dapat meramalkan kemungkinan serta frekuensi arus kas yang tidak berulang. Arus kas yang berulang, misalnya pembelian aktiva tetap dan pembelian saham obligasi, harus dikelompokan sedemikian rupa agar dapat membantu pemakai dalam meramalkan arus kas yang akan datang. Analisa laporan arus kas merupakan alat bantu bagi manajemen dalam mengambil keputusan dan penyusunan anggaran-anggaran perusahaan terutama anggaran kas. Misalnya pada saat perusahaan membutuhkan dana tambahan,

32 biasanya manajemen mempunyai dua alternatif yaitu meminjam ke bank atau menjual aktiva tetap yang ada. Sebelum mengambil keputusan maka manajemen harus mempertimbangkan kemampuan perusahaan. Apabila yang dipilih alternatif pertama maka harus diperhitungkan bagaimana kira-kira kemampuan perusahaan untuk membayar cicilan pinjaman beserta bunganya dimasa yang akan datang. Setelah dilakukan analisa ternyata perusahaan mampu membayar cicilan pinjaman beserta bunganya maka manajemen tentunya akan memutuskan untuk meminjam ke bank, namun apabila terjadi sebaliknya maka manajemen akan memilih alternatif yang kedua yaitu menjual aktiva tetap yang dimiliki perusahaan. Setiap pemegang saham selalu mengharapkan deviden yang besar namun besarnya deviden tergantung pada kemampuan dan kebijakan perusahaan. Dalam menentukan berapa besarnya deviden yang akan dibagikan pada tahun berjalan maka manajemen dapat menggunakan analisa laporan arus kas sebagai alat bantu dengan tetap memperhatikan kemampuan perusahaan. Ada beberapa faktor yang menjadi dasar pertimbangan manajemen dalam memutuskan pembayaran deviden, seperti kas yang tersedia, kesempatan dan tujuan perusahaan dalam hal perluasan modal, kebijakan perusahaan mengenai pembiayaan perusahaan eskternal dan kemampuan perusahaan memperoleh dana dari luar. Selain membantu manajemen dalam mengambil keputusan, manajemen juga menganggap laporan arus kas lebih meyakinkan dalam mengukur kinerja perusahaan di bandingkan dengan laporan laba rugi menurut dasar akrual. Sebagai contoh, suatu perusahaan mengalami penurunan laba bersih sementara laporan arus kasnya menunjukkan kenaikan arus kas bila dibandingkan dengan tahun yang

33 lalu. Setelah dianalisa ternyata pada tahun berjalan terjadi penurunan piutang dalam jumlah yang besar dimana sebagian dari piutang tersebut merupakan penjualan kredit tahun sebelumnya. Penurunan kredit tersebut menunjukkan bahwa manajemen telah memperbaiki kinerjanya yaitu melaksanakan sistem dan prosedur penagihan piutang dengan baik.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Analisis Pengertian analisis menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia yang dikutip oleh Yuniarsih dan Suwatno (2008:98) adalah: Analisis adalah penguraian suatu pokok atas

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Sedangkan menurut Ikatan Akuntan Indonesia (2009:2) laporan keuangan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Sedangkan menurut Ikatan Akuntan Indonesia (2009:2) laporan keuangan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian dan Tujuan Laporan Keuangan 2.1.1 Pengertian Laporan Keuangan Pada dasarnya laporan keuangan merupakan bagian dari proses pelaporan keuangan yang mengandung pertanggungjawaban

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. untuk semua hak atau klaim atas uang, barang dan jasa. Bila kegiatan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. untuk semua hak atau klaim atas uang, barang dan jasa. Bila kegiatan BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. PIUTANG USAHA 1. Pengertian Piutang Transaksi paling umum yang menciptakan piutang adalah penjualan barang dagang atau jasa secara kredit. Dalam arti luas piutang digunakan untuk

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Laporan Keuangan 2.1.1 Pengertian Laporan Keuangan Laporan keuangan merupakan hasil akhir dari proses akuntansi, dimana dalam proses akuntansi tersebut semua transaksi yang terjadi

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN 6 BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Laporan Keuangan 2.1.1 Pengertian Laporan Keuangan Salah satu fungsi akuntansi adalah mencatat transaksi-transaksi yang terjadi serta pengaruhnya terhadap aktiva, utang modal,

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS PENELITIAN

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS PENELITIAN BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS PENELITIAN 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Laporan keuangan Akuntansi pada tingkatan manajerial, adalah proses pengidentifikasian, pengukuran, penganalisisan dan pengkomunikasian

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah 2.1.1 Pengertian Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah Sesuai dengan Undang-Undang No.20 tahun 2008 pengertian Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM)

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, HIPOTESIS

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, HIPOTESIS BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN, HIPOTESIS 2.1 Kajian Pustaka 2.1.1 Analisis Laporan Keuangan 2.1.1.1 Pengertian Analisis Laporan Keuangan Analisis terhadap laporan keuangan pada dasarnya karena

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Laporan Keuangan a. Pengertian Laporan keuangan adalah laporan yang berisikan informasi yang berguna bagi pihak internal dan eksternal perusahaan. Laporan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Koperasi 2.1.1 Pengertian Koperasi bahwa, Undang Undang No.17 tahun 2012 tentang Perkoperasian menyatakan Koperasi adalah badan hukum yang didirikan oleh orang perseorangan

Lebih terperinci

MEMPREDIKSI ARUS KAS MASA DEPAN

MEMPREDIKSI ARUS KAS MASA DEPAN Memprediksi Arus Kas Masa Depan 1 MEMPREDIKSI ARUS KAS MASA DEPAN Subagyo Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Krida Wacana Abstract Making prediction of future cash flow is important, because it s give

Lebih terperinci

Laporan Arus Kas. Akuntansi Keuangan 2 - Pertemuan 8. Slide OCW Universitas Indonesia Oleh : Nurul Husnah dan Dwi Martani Departemen Akuntansi FEUI

Laporan Arus Kas. Akuntansi Keuangan 2 - Pertemuan 8. Slide OCW Universitas Indonesia Oleh : Nurul Husnah dan Dwi Martani Departemen Akuntansi FEUI Laporan Arus Kas Akuntansi Keuangan 2 - Pertemuan 8 Slide OCW Universitas Indonesia Oleh : Nurul Husnah dan Dwi Martani Departemen Akuntansi FEUI 1 Agenda 1 2 Laporan Arus Kas Latihan dan Pembahasan 3

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. yaitu sebagai dasar untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menggunakan arus kas

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. yaitu sebagai dasar untuk menilai kemampuan perusahaan dalam menggunakan arus kas BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Pengertian Laporan Arus Kas Laporan arus kas yang disajikan sangat berguna bagi para pemakai laporan keuangan yaitu sebagai dasar untuk menilai kemampuan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Laporan Arus Kas 1. Pengertian Arus Kas Perusahaan yang menggunakan teknik manajemen kas yang modern akan menginvestasikan kelebihan kas yang bersifat sementara pada aktiva yang

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Teori Keagenan (Agency Theory) Teori keagenan (Agency Theory) menyebutkan bahwa hubungan agensi muncul ketika satu orang atau lebih (principal) mempekerjakan orang lain (agent)

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. 1. Tinjauan Umum Laporan Keuangan. keputusan. Pengertian laporan keuangan menurut PSAK (2007: 1-2):

BAB II LANDASAN TEORI. 1. Tinjauan Umum Laporan Keuangan. keputusan. Pengertian laporan keuangan menurut PSAK (2007: 1-2): 6 BAB II LANDASAN TEORI A. Definisi Laporan Keuangan 1. Tinjauan Umum Laporan Keuangan Informasi Laporan Keuangan dijadikan dasar untuk dapat menentukan atau menilai posisi keuangan suatu perusahaan, yang

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 7 BAB II LANDASAN TEORI A. Hutang 1. Pengertian Hutang Hutang sering disebut juga sebagai kewajiban, dalam pengertian sederhana dapat diartikan sebagai kewajiban keuangan yang harus dibayar oleh perusahaan

Lebih terperinci

BAB II KERANGKA TEORITIS

BAB II KERANGKA TEORITIS BAB II KERANGKA TEORITIS 2.1. Teori tentang Laporan Keuangan a. Pengertian Laporan Keuangan Laporan keuangan merupakan tujuan (hasil akhir) dari suatu proses dan prosedur akuntansi, sebagai ringkasan informasi

Lebih terperinci

Pengaruh Arus Kas Terhadap Pembagian Dividen Tunai

Pengaruh Arus Kas Terhadap Pembagian Dividen Tunai Repositori STIE Ekuitas STIE Ekuitas Repository Thesis of Accounting http://repository.ekuitas.ac.id Banking Accounting 2015-12-11 Pengaruh Arus Kas Terhadap Pembagian Dividen Tunai Arumsarri, Yoshe STIE

Lebih terperinci

Menurut Rudianto (2010:9), tujuan koperasi adalah untuk memberikan kesejahteraan dan manfaat bagi para anggotanya

Menurut Rudianto (2010:9), tujuan koperasi adalah untuk memberikan kesejahteraan dan manfaat bagi para anggotanya 8 2.1 Koperasi 2.1.1 Pengertian Koperasi BAB II TINJAUAN PUSTAKA Menurut Peraturan Mentri Negara Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia Nomor 04/Per/M.Kukm/Vii/2012, Koperasi adalah :

Lebih terperinci

Laporan Keuangan: Neraca

Laporan Keuangan: Neraca Laporan Keuangan: Neraca MATERI 1. Sifat dan kegunaan laporan keuangan 2. Jenis Laporan Keuangan 3. Isi dan Elemen Laporan Keuangan, Khusus untuk Neraca 4. Catatan Atas Laporan Keuangan 5. Keterbatasan

Lebih terperinci

ANALISIS DANA DAN ARUS KAS

ANALISIS DANA DAN ARUS KAS MANAJEMEN KEUANGAN II[TYPE THE COMPANY NAME] ANALISIS DANA DAN ARUS KAS Rowland Bismark Fernando Pasaribu UNIVERSITAS GUNADARMA PERTEMUAN 02 EMAIL: rowland dot pasaribu at gmail dot com ANALISIS DANA DAN

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Laporan Keuangan Munawir (2010; 96) menjelaskan bahwa salah satu ciri dari kegiatan perusahaan yaitu adanya transaksi-transaksi. Transaksi- transaksi tersebut dapat mengakibatkan

Lebih terperinci

PEMAKAI DAN KEBUTUHAN INFORMASI

PEMAKAI DAN KEBUTUHAN INFORMASI LAPORAN KEUANGAN Analisa laporan keuangan merupakan suatu proses analisis terhadap laporan keuangan dengan tujuan untuk memberikan tambahan informasi kepada para pemakai laporan keuangan untuk pengambilan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Laporan Keuangan Salah satu ciri dari kegiatan perusahaan yaitu adanya transaksi-transaksi. Transaksi-transaksi tersebut dapat mengakibatkan perubahan terhadap aktiva, hutang,

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. perusahaan yang mengajak orang lain untuk membeli barang dan jasa yang ditawarkan

BAB II LANDASAN TEORI. perusahaan yang mengajak orang lain untuk membeli barang dan jasa yang ditawarkan BAB II LANDASAN TEORI II.1. Penjualan II.1.1. Definisi Penjualan Penjualan secara umum memiliki pengertian kegiatan yang dilakukan oleh suatu perusahaan yang mengajak orang lain untuk membeli barang dan

Lebih terperinci

BAB III PEMBAHASAN HASIL PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK. Inggris Victory English School. Penulis ditempatkan pada bagian keuangan,

BAB III PEMBAHASAN HASIL PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK. Inggris Victory English School. Penulis ditempatkan pada bagian keuangan, BAB III PEMBAHASAN HASIL PELAKSANAAN KERJA PRAKTEK 3.1 Bidang Pelaksanaan Kerja Praktek Penulis melaksanakan kuliah kerja praktek di lembaga pendidikan bahasa Inggris Victory English School. Penulis ditempatkan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Arus Kas 1. Pengertian Arus Kas Aliran kas menurut Pernyataan Standar Akuntansi (PSAK) No. 2 paragraf 05 adalah arus kas masuk dan arus kas keluar atau setara kas. Menurut Kieso

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN. Undang-Undang Dasar 1945 khususnya pasal 33 ayat 1 menyatakan

BAB II BAHAN RUJUKAN. Undang-Undang Dasar 1945 khususnya pasal 33 ayat 1 menyatakan BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Tinjauan Umum Koperasi Undang-Undang Dasar 1945 khususnya pasal 33 ayat 1 menyatakan bahwa perekonomian Indonesia disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan.

Lebih terperinci

BAB II PERSAMAAN AKUNTANSI

BAB II PERSAMAAN AKUNTANSI BAB II PERSAMAAN AKUNTANSI A. Penggolongan Akun / Perkiraan Pengertian Akun / rekening (account) adalah tempat untuk mencatat perubahan setiap laporan yang setiap saat dapat menunjukkan saldo pos tersebut.

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Laporan Arus Kas 1. Pengertian Laporan Arus Kas Setiap perusahaan dalam menjalankan operasi usahanya akan mengalami arus masuk kas (cash inflows) dan arus keluar (cash outflows).

Lebih terperinci

Bab 2 Tinjauan Pustaka

Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Penelitian Sebelumnya Bab 2 Tinjauan Pustaka Penelitian pertama yang berjudul Aplikasi Sistem Informasi Arus Kas pada Taman Kanak-kanak Sion Palembang merupakan penelitian yang bertujuan untuk membantu

Lebih terperinci

Analisis Laporan Arus Kas Pada PO. Gunung Sembung Putra Bandung

Analisis Laporan Arus Kas Pada PO. Gunung Sembung Putra Bandung Repositori STIE Ekuitas STIE Ekuitas Repository Final Assignment - Diploma 3 (D3) http://repository.ekuitas.ac.id Final Assignment of Accounting 2016-01-08 Analisis Laporan Arus Kas Pada PO. Gunung Sembung

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kas didefenisikan sebagai alat pembayaran yang siap dan bebas digunakan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kas didefenisikan sebagai alat pembayaran yang siap dan bebas digunakan 14 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Kas dan Setara Kas Kas didefenisikan sebagai alat pembayaran yang siap dan bebas digunakan untuk membiayai kegiatan umum perusahaan. Agar bisa dilaporkan sebagai

Lebih terperinci

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) DAN LAPORAN ARUS KAS

LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) DAN LAPORAN ARUS KAS Dosen : Christian Ramos Kurniawan LAPORAN POSISI KEUANGAN (NERACA) DAN LAPORAN ARUS KAS 4-1 Referensi : Donald E Kieso, Jerry J Weygandt, Terry D Warfield, Intermediate Accounting Laporan Posisi Keuangan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian yang dilakukan adalah penelitian yang didasarkan pada teori yang mendukung dengan perbandingan PSAK 1 dan IAS 1 tentang penyajian laporan keuangan.

Lebih terperinci

LAPORAN KEUANGAN (Materi 2)

LAPORAN KEUANGAN (Materi 2) LAPORAN KEUANGAN (Materi 2) Laporan keuangan terdiri dari dua laporan utama dan beberapa laporan yang sifatnya sebagai pelengkap. Laporan utama tersebut adalah : 1. Laporan Perhitungan Rugi-Laba 2. Neraca

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Informasi Akuntansi Informasi akuntansi adalah informasi yang dihasilkan oleh akuntansi. Akuntansi adalah sebuah sistem yang mengukur aktifitas perusahaan, memproses informasi

Lebih terperinci

Penyusunan Laporan Keuangan Pada Stars Auto Care 99 Periode Januari 2014

Penyusunan Laporan Keuangan Pada Stars Auto Care 99 Periode Januari 2014 Repositori STIE Ekuitas STIE Ekuitas Repository Final Assignment - Diploma 3 (D3) http://repository.ekuitas.ac.id Final Assignment of Accounting 2017-02-04 Penyusunan Laporan Keuangan Pada Stars Auto Care

Lebih terperinci

Catatan 31 Maret Maret 2010

Catatan 31 Maret Maret 2010 NERACA KONSOLIDASI ASET Catatan 31 Maret 2011 31 Maret 2010 ASET LANCAR Kas dan setara kas 2f, 3 220.361.019.579 10.981.803.022 Piutang usaha - setelah dikurangi penyisihan piutang ragu-ragu Pihak yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. likuid dan efisien. Pasar modal dikatakan likuid jika penjual dapat menjual dan

BAB I PENDAHULUAN. likuid dan efisien. Pasar modal dikatakan likuid jika penjual dapat menjual dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada umumnya, pasar modal merupakan tempat bertemu antara pembeli dan penjual dengan risiko untung dan rugi. Selain itu, pasar modal juga merupakan suatu usaha

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORITIS. untuk menjamin kelangsungan hidup dan pertumbuhan perusahaan sehingga kas

BAB II TINJAUAN TEORITIS. untuk menjamin kelangsungan hidup dan pertumbuhan perusahaan sehingga kas BAB II TINJAUAN TEORITIS 2.1 Laporan Arus Kas 2.1.1Pengertian dan Tujuan Arus Kas Di dalam melakukan kegiatan usaha, suatu perusahaan memerlukan kas untuk menjamin kelangsungan hidup dan pertumbuhan perusahaan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Pendapatan dan Beban 1. Pengertian Pendapatan Pendapatan sebagai salah satu elemen penentuan laba rugi suatu perusahaan belum mempunyai pengertian yang seragam. Hal

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. 1. Pengertian Laporan Arus Kas. menjadi beberapa aktivitas yaitu: a. Aktivitas Operasi. b. Aktivitas Investasi

BAB II LANDASAN TEORI. 1. Pengertian Laporan Arus Kas. menjadi beberapa aktivitas yaitu: a. Aktivitas Operasi. b. Aktivitas Investasi 4 BAB II LANDASAN TEORI A. Laporan Arus Kas 1. Pengertian Laporan Arus Kas Laporan arus kas merupakan suatu laporan yang digunakan untuk dapat menyajikan informasi mengenai penerimaan dan pengeluaran kas

Lebih terperinci

Pernyataan ini dimaksudkan untuk meningkatkan mutu laporan keuangan yang disajikan sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan melalui:

Pernyataan ini dimaksudkan untuk meningkatkan mutu laporan keuangan yang disajikan sesuai dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan melalui: 0 0 PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN NO. (REVISI ) PENYAJIAN LAPORAN KEUANGAN Paragraf-paragraf yang dicetak dengan huruf tebal dan miring (bold italic) adalah paragraf standar, yang harus dibaca

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. laporan kemajuan yang secara periodik dilakukan pihak manajemen perusahaan yang

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. laporan kemajuan yang secara periodik dilakukan pihak manajemen perusahaan yang 9 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Laporan Keuangan 2.1.1 Pengertian Laporan Keuangan Laporan keuangan dibuat dengan maksud untuk memberikan gambaran atau laporan kemajuan yang secara periodik dilakukan pihak

Lebih terperinci

LAPORAN ARUS KAS AKTIVITAS OPERASI BERHUBUNGAN DENGAN TRANSAKSI YANG MENGHASILKAN LABA BERSIH. Pembayaran kegiatan operasi lainnya

LAPORAN ARUS KAS AKTIVITAS OPERASI BERHUBUNGAN DENGAN TRANSAKSI YANG MENGHASILKAN LABA BERSIH. Pembayaran kegiatan operasi lainnya LAPORAN ARUS KAS Laporan arus kas melaporkan penerimaan dan pengeluaran kas entitas selama periode tertentu dari mana kas datang dan bagaimana dibelanjakannya. Cash flow menjelaskan sebab-sebab dari perubahan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORETIS DAN PERUMUSAN HIPOTESIS

BAB 2 TINJAUAN TEORETIS DAN PERUMUSAN HIPOTESIS BAB 2 TINJAUAN TEORETIS DAN PERUMUSAN HIPOTESIS 2.1 Tinjauan Teoretis Beberapa pandangan teoretis mengenai akuntansi, pendapatan, biaya, laporan keuangan, dan akuntansi kontrak konstruksi dapat menjadikan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Tinjauan Umum Koperasi Undang-Undang Dasar 1945 khususnya pasal 33 ayat 1 menyatakan bahwa perekonomian Indonesia disusun sebagai usaha bersama berdasarkan atas asas kekeluargaan.

Lebih terperinci

JUMLAH AKTIVA

JUMLAH AKTIVA NERACA 31 DESEMBER 2007 AKTIVA AKTIVA LANCAR Kas dan bank 3 866.121.482 3.038.748.917 Piutang usaha - bersih Hubungan istimewa 2b, 2c, 4, 5, 8 2.635.991.416 328.548.410 Pihak ketiga - setelah dikurangi

Lebih terperinci

proses akuntansi yang dimaksudkan sebagai sarana mengkomunikasikan informasi keuangan terutama kepada pihak eksternal. Menurut Soemarsono

proses akuntansi yang dimaksudkan sebagai sarana mengkomunikasikan informasi keuangan terutama kepada pihak eksternal. Menurut Soemarsono BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Laporan Keuangan 1. Pengertian Laporan Keuangan Laporan keuangan adalah laporan berisi informasi keuangan sebuah organisasi. Laporan keuangan diterbitkan oleh perusahaan merupakan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS. II.1. Pengertian dan Manfaat Laporan Arus Kas

BAB II LANDASAN TEORI DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS. II.1. Pengertian dan Manfaat Laporan Arus Kas BAB II LANDASAN TEORI DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS II.1. Pengertian dan Manfaat Laporan Arus Kas Laporan arus kas adalah laporan keuangan yang menyajikan informasi tentang penerimaan dan pengeluaran kas

Lebih terperinci

PSAK 2 LAPORAN ARUS KAS IAS 7 - Statement of Cash Flows. Presented by: Dwi Martani

PSAK 2 LAPORAN ARUS KAS IAS 7 - Statement of Cash Flows. Presented by: Dwi Martani PSAK 2 LAPORAN ARUS KAS IAS 7 - Statement of Cash Flows Presented by: Dwi Martani LAPORAN ARUS KAS Informasi arus kas entitas berguna sebagai dasar untuk menilai kemampuan entias dalam menghasilkan kas

Lebih terperinci

CASH FLOWS Laporan Arus Kas Isi dan format Laporan Arus Kas

CASH FLOWS Laporan Arus Kas Isi dan format Laporan Arus Kas CASH FLOWS Laporan Arus Kas Neraca, laporan laba rugi, dan laporan ekuitas pemegang saham masing-masing menyajikan dalam batas-batas tertentu dan terpisah-pisah, informasi mengenai arus kas perusahaan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah Berikut pengertian dari usaha mikro, kecil dan menengah berdasarkan Undang- Undang Nomor 20 Tahun 2008: 2.1.1 Usaha Mikro Berdasarkan Undang-Undang

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1. Laporan Keuangan 2.1.1. Pengertian dan Fungsi Laporan Keuangan a. Pengertian Laporan Keuangan Dalam praktiknya laporan keuangan oleh perusahaan tidak dibuat secara serampangan,

Lebih terperinci

Sartono ( 2001: 6 ) Manajemen keuangan adalah sebagai manajemen dana, baik

Sartono ( 2001: 6 ) Manajemen keuangan adalah sebagai manajemen dana, baik BAB II LANDASAN TEORI A. Manajemen Keuangan Manajemen sebuah perusahaan harus dapat menjaga agar kinerja keuangan perusahaannya selalu dalam kondisi yang sehat agar mampu mengantisipasi setiap keadaan

Lebih terperinci

LAPORAN KEUANGAN. Pengertian Laporan Keuangan

LAPORAN KEUANGAN. Pengertian Laporan Keuangan BAB 3 LAPORAN KEUANGAN Tujuan Pengajaran: Setelah mempelajari bab ini, mahasiswa diharapkan mampu : 1. Menjelaskan pengertian laporan keuangan 2. Membedakan dan menggolongkan jenis aktiva dan pasiva 3.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tinjauan Teoritis 1. Hutang Hutang sering disebut juga sebagai kewajiban, dalam pengertian sederhana dapat diartikan sebagai kewajiban keuangan yang harus dibayar oleh perusahaan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN. dapat digunakan sebagai alat komunikasi antara data keuangan atau aktivitas

BAB II BAHAN RUJUKAN. dapat digunakan sebagai alat komunikasi antara data keuangan atau aktivitas 6 BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Laporan Keuangan Laporan keuangan pada dasarnya adalah hasil dari proses akuntansi yang dapat digunakan sebagai alat komunikasi antara data keuangan atau aktivitas suatu perusahaan

Lebih terperinci

MEMBACA LAPORAN KEUANGAN

MEMBACA LAPORAN KEUANGAN MEMBACA LAPORAN KEUANGAN Denny S. Halim Jakarta, 31 Juli 2008 1 Outline Pengertian Akuntansi Proses Akuntansi Laporan Keuangan Neraca Laporan Rugi Laba Laporan Arus Kas Pentingnya Laporan Keuangan Keterbatasan

Lebih terperinci

METADATA INFORMASI DASAR

METADATA INFORMASI DASAR METADATA INFORMASI DASAR 1 Nama Data : Indikator Sektor Korporasi 2 Penyelenggara Statistik : Departemen Statistik, Bank Indonesia 3 Alamat : Jl. M.H. Thamrin No. 2 Jakarta 4 Contact : Divisi Statistik

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian dan Manfaat Laporan Keuangan Menurut Soemarso (2002:34), laporan keuangan adalah laporan yang dirancang untuk para pembuat keputusan, terutama pihak di luar perusahaan,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORI. PSAK 1 revisi 2009 paragraf 5 menyatakan Laporan keuangan bertujuan

BAB II TINJAUAN TEORI. PSAK 1 revisi 2009 paragraf 5 menyatakan Laporan keuangan bertujuan BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Laporan Keuangan 2.1.1.1 Pengertian Laporan Keuangan PSAK 1 revisi 2009 paragraf 5 menyatakan Laporan keuangan bertujuan umum (selanjutnya disebut sebagai

Lebih terperinci

AKUNTANSI & LINGKUNGANNYA. Dasar Akuntansi 1

AKUNTANSI & LINGKUNGANNYA. Dasar Akuntansi 1 AKUNTANSI & LINGKUNGANNYA Dasar Akuntansi 1 1 Definisi Akuntansi; Dari sudut Pemakai: Suatu disiplin yang menyediakan informasi yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan secara efisien dan mengevaluasi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. kaitannya dengan operasional perusahaan sehari-hari. Modal kerja yang

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. kaitannya dengan operasional perusahaan sehari-hari. Modal kerja yang 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Modal Kerja Setiap perusahaan dagang, jasa, maupun industri mempunyai dana dan membutuhkan modal kerja, karena itulah masalah modal kerja sangat erat kaitannya

Lebih terperinci

BAB 9 LAPORAN KEUANGAN

BAB 9 LAPORAN KEUANGAN BAB 9 LAPORAN KEUANGAN A. Jenis-Jenis Laporan Keuangan Pada bab 8 sudah dijelaskan bahwa neraca lajur merupakan alat bantu untuk memudahkan dalam membuat laporan keuangan yang meliputi: 1. Laporan laba

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. 4 adalah suatu perjanjian dimana lessor memberikan hak kepada lessee

BAB II LANDASAN TEORI. 4 adalah suatu perjanjian dimana lessor memberikan hak kepada lessee BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian dan Keuntungan Sewa 1. Pengertian Sewa Sewa atau lease berdasarkan PSAK No. 30 (Revisi 2007) paragraf 4 adalah suatu perjanjian dimana lessor memberikan hak kepada lessee

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Laporan Keuangan 1) Pengertian Laporan Keuangan Menurut Ikatan Akuntan Indonesia (2009:1), laporan keuangan merupakan bagian dari proses pelaporan keuangan.

Lebih terperinci

Akuntasi Koperasi Sektor Riil sebagai STANDAR AKUNTANSI

Akuntasi Koperasi Sektor Riil sebagai STANDAR AKUNTANSI Koperasi sebagai badan usaha sekaligus gerakan ekonomi rakyat haruslah dikelola secara profesional dengan menerapkan prinsip keterbukaan, transparansi dan akuntabilitas yang dapat diakui, diterima dan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Laporan Keuangan Laporan keuangan adalah hasil dari proses akuntansi yang disebut siklus akuntansi. Selain menunjukkan posisi sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan selama satu

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 5 BAB II LANDASAN TEORI A. Laporan Keuangan 1. Pengertian Laporan Keuangan Laporan keuangan merupakan output dan hasil akhir dari proses akuntansi. Laporan keuangan inilah yang menjadi bahan informasi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Informasi akuntansi merupakan informasi kuantitatif dalam bentuk

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Informasi akuntansi merupakan informasi kuantitatif dalam bentuk BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tinjauan Pustaka 2.1.1 Informasi Akuntansi Informasi akuntansi merupakan informasi kuantitatif dalam bentuk moneter yang menjelaskan kondisi keuangan suatu entitas yang ingin

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN. CV Scala Mandiri akan memperoleh beberapa manfaat, antara lain: 1. Dapat menyusun laporan keuangannya sendiri.

BAB IV PEMBAHASAN. CV Scala Mandiri akan memperoleh beberapa manfaat, antara lain: 1. Dapat menyusun laporan keuangannya sendiri. BAB IV PEMBAHASAN IV.1 Manfaat Implementasi SAK ETAP Dengan mengimplementasikan SAK ETAP di dalam laporan keuangannya, maka CV Scala Mandiri akan memperoleh beberapa manfaat, antara lain: 1. Dapat menyusun

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. diperoleh dengan mengadakan analisis atau interprestasi terhadap data

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. diperoleh dengan mengadakan analisis atau interprestasi terhadap data BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Laporan Keuangan Gambaran tentang perkembangan finansial dari suatu perusahaan dapat diperoleh dengan mengadakan analisis atau interprestasi terhadap data

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN. Kas diperlukan untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari maupun

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN. Kas diperlukan untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari maupun BAB II KAJIAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN 2.1 Kajian Pustaka 2.1.1 Kas 2.1.1.1 Pengertian Kas Setiap perusahaan dalam menjalankan usahanya selalu membutuhkan kas. Kas diperlukan untuk membiayai operasi

Lebih terperinci

BAB XV AKUNTANSI UTANG

BAB XV AKUNTANSI UTANG BAB XV AKUNTANSI UTANG A. PENGERTIAN Jika kita ingat kembali persamaan dasar akuntansi, sisi kiri persamaan akuntansi adalah harta (aktiva) dan sisi kanan terdiri dari utang dan modal. Utang menunjukkan

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK ETAP)

BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK ETAP) BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1 Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK ETAP) SAK ETAP yaitu standar yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia yang bertujuan untuk memudahkan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 KAS 2.1.1 Pengertian Kas Hampir semua transaksi perusahaan melibatkan kas, karena kas merupakan faktor yang vital dalam operasi perusahaan. Dari semua harta atau kekayaan

Lebih terperinci

BAB IX. AKUNTANSI PENGERTIAN

BAB IX. AKUNTANSI PENGERTIAN BAB IX. AKUNTANSI PENGERTIAN Akuntansi adalah pencatatan, penggolongan, dan peringkasan transaksi bisnis, serta penginterprestasian informasi yang telah disusun. Banyak perusahaan menggunakan catatan-catatan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI 5 BAB II LANDASAN TEORI A. Hutang Jangka Panjang 1. Definisi Hutang Jangka Panjang Menurut Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dalam Standar Akuntansi Keuangan (SAK) pada kerangka dasar penyusunan dan penyajian

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Laporan Keuangan 2.1.1 Pengertian Laporan Keuangan Laporan keuangan merupakan salah satu sumber informasi keuangan suatu perusahaan mengenai posisi keuangan apakah keuangan

Lebih terperinci

Laporan Keuangan, Arus Kas dan Pajak

Laporan Keuangan, Arus Kas dan Pajak Laporan Keuangan, Arus Kas dan Pajak 1. Konsep laporan keuangan 2. Laba akuntansi dan arus kas bersih 3. Modifikasi data akuntansi untuk pengambilan keputusan manajerial Muniya Alteza Laporan Keuangan

Lebih terperinci

BAB II. Landasan Teori

BAB II. Landasan Teori BAB II Landasan Teori 2.1 Laporan Keuangan Menurut Warren (2008:24) Laporan keuangan adalah merupakan pokok atau hasil akhir dari suatu proses akuntansi yang menjadi bahan informasi bagi para pemakainya

Lebih terperinci

KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN MENGGUNAKAN ARUS KAS DAN KESESUAIAN LAPORAN ARUS KAS BERDASARKAN PSAK NO 2 PADA PT PETROSINDO KALBAR

KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN MENGGUNAKAN ARUS KAS DAN KESESUAIAN LAPORAN ARUS KAS BERDASARKAN PSAK NO 2 PADA PT PETROSINDO KALBAR KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN MENGGUNAKAN ARUS KAS DAN KESESUAIAN LAPORAN ARUS KAS BERDASARKAN PSAK NO 2 PADA PT PETROSINDO KALBAR Vivianty Halim Email: vivianty14@ymail.com Program Studi Akuntansi STIE

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kinerja Keuangan 2.2. Laporan Keuangan

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kinerja Keuangan 2.2. Laporan Keuangan II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kinerja Keuangan Kinerja keuangan merupakan hasil kegiatan operasi perusahaan yang disajikan dalam bentuk angka-angka keuangan. Hasil kegiatan perusahaan periode saat ini harus

Lebih terperinci

Laporan Arus Kas. Statement of Cash Flows

Laporan Arus Kas. Statement of Cash Flows Laporan Arus Kas Statement of Cash Flows 1 The Statement of Cash Flows (SCF)... Laporan keuangan yang berisi daftar aliran kas masuk (cash inflows) dan aliran kas keluar (cash outflows) Menjelaskan perubahan

Lebih terperinci

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN

ANALISIS LAPORAN KEUANGAN ANALISIS LAPORAN KEUANGAN LAPORAN KEUANGAN PENGGUNA LAPORAN KEUANGAN PENGGUNA LAPORAN KEUANGAN ADALAH ANTARA LAIN : 1. INVESTOR 2. KREDITOR 3. PEMASOK 4. KREDITOR USAHA LAIN 5. PELANGGAN 6. PEMERINTAH

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. Dewasa ini peranan akuntansi sebagai alat bantu pengambilan keputusankeputusan

BAB II LANDASAN TEORI. Dewasa ini peranan akuntansi sebagai alat bantu pengambilan keputusankeputusan BAB II LANDASAN TEORI A. AKUNTANSI Dewasa ini peranan akuntansi sebagai alat bantu pengambilan keputusankeputusan ekonomi dan keuangan semakin disadari oleh para usahawan. Peranan akuntansi dalam membantu

Lebih terperinci

Kompetensi Dasar 5.7 Menyusun laporan keuangan perusahaan jasa

Kompetensi Dasar 5.7 Menyusun laporan keuangan perusahaan jasa Kompetensi Dasar 5.7 Menyusun laporan keuangan perusahaan jasa Laporan Keuangan Tujuan utama dari siklus akuntansi suatu perusahaan, yaitu untuk menyusun laporan keuangan. Laporan keuangan adalah laporan

Lebih terperinci

Tinjauan Atas Laporan Arus Kas Pada PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. Kantor Cabang Purwakarta

Tinjauan Atas Laporan Arus Kas Pada PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. Kantor Cabang Purwakarta Repositori STIE Ekuitas STIE Ekuitas Repository Final Assignment - Diploma 3 (D3) http://repository.ekuitas.ac.id Final Assignment of Accounting 2016-04-18 Tinjauan Atas Laporan Arus Kas Pada PT Bank Tabungan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI A. Laporan Keuangan Salah satu informasi yang dihasilkan akuntansi keuangan adalah laporan keuangan. Pada dasarnya laporan keuangan adalah hasil dari proses akuntansi yang dapat digunakan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kas diperlukan untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari maupun

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kas diperlukan untuk membiayai operasi perusahaan sehari-hari maupun 23 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 2.1 Arus Kas 2.1.1 Pengertian Kas Setiap perusahaan dalam menjalankan usahanya selalu membutuhkan kas. Kas diperlukan untuk membiayai operasi perusahaan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. 1. Pengertian Laporan Keuangan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. 1. Pengertian Laporan Keuangan 7 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Laporan Keuangan 1. Pengertian Laporan Keuangan Sebuah perusahaan pastilah memerlukan pencatatan keuangan atas transaksi-transaksi bisnis yang telah dilakukan agar perusahaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menengah dan besar, tidak melihat apakah perusahan tersebut bertujuan untuk

BAB I PENDAHULUAN. menengah dan besar, tidak melihat apakah perusahan tersebut bertujuan untuk 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sebagaimana kita ketahui bahwa bidang keuangan merupakan bidang yang sangat penting dalam suatu perusahaan. Baik dalam perusahaan yang berskala kecil, menengah dan

Lebih terperinci

PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN No. 9 PENYAJIAN AKTIVA LANCAR DAN KEWAJIBAN JANGKA PENDEK

PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN No. 9 PENYAJIAN AKTIVA LANCAR DAN KEWAJIBAN JANGKA PENDEK Pernyataan ini sudah direvisi dengan PSAK 1 (revisi 1998) - Penyajian Laporan Keuangan PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN No. 9 PENYAJIAN AKTIVA LANCAR DAN KEWAJIBAN JANGKA PENDEK PENDAHULUAN 01 Pernyataan

Lebih terperinci

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. Perbandingan Perlakuan Akuntansi PT Aman Investama dengan

BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN. Perbandingan Perlakuan Akuntansi PT Aman Investama dengan BAB 4 ANALISIS DAN BAHASAN IV.1 Perbandingan Perlakuan Akuntansi PT Aman Investama dengan Perlakuan Akuntansi SAK ETAP Setelah mendapatkan gambaran detail mengenai objek penelitian, yaitu PT Aman Investama.

Lebih terperinci

BAB II BAHAN RUJUKAN

BAB II BAHAN RUJUKAN BAB II BAHAN RUJUKAN 2.1. Laporan Keuangan 2.1.1. Pengertian Laporan Keuangan Pada mulanya laporan keuangan bagi suatu perusahaan hanyalah sebagai alat penguji dari pekerjaan bagian pembukuan, tetapi untuk

Lebih terperinci

Materi ke-2 ENTITAS BISNIS DAN LAPORAN KEUANGAN

Materi ke-2 ENTITAS BISNIS DAN LAPORAN KEUANGAN Materi ke-2 ENTITAS BISNIS DAN LAPORAN KEUANGAN I. FUNGSI MANAJEMEN KEUANGAN & ANALYSIS KEUANGAN I. PENGERTIAN DAN FUNGSI MANAJEMEN KEUANGAN DALAM PERUSAHAAN Manajemen keuangan dalam banyak hal berkaitan

Lebih terperinci

Kompetensi Dasar 5.2 Menafsirkan persamaan akuntansi

Kompetensi Dasar 5.2 Menafsirkan persamaan akuntansi Kompetensi Dasar 5.2 Menafsirkan persamaan akuntansi 1. Pengertian dan klasifikasi akun (rekening). Akun merupakan suatu formulir yang digunakan untuk mencatat pengaruh perubahan nilai (penambahan atau

Lebih terperinci