PENGARUH IKLAN UNTUNG BELIUNG BRITAMA TERHADAP MINAT NASABAH UNTUK MENABUNG DI TABUNGAN BRITAMA BRI (STUDI KASUS DI KANCA BRI KLATEN) Tesis

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENGARUH IKLAN UNTUNG BELIUNG BRITAMA TERHADAP MINAT NASABAH UNTUK MENABUNG DI TABUNGAN BRITAMA BRI (STUDI KASUS DI KANCA BRI KLATEN) Tesis"

Transkripsi

1 PENGARUH IKLAN UNTUNG BELIUNG BRITAMA TERHADAP MINAT NASABAH UNTUK MENABUNG DI TABUNGAN BRITAMA BRI (STUDI KASUS DI KANCA BRI KLATEN) Tesis Program Studi Magister Manajemen Minat Utama : Manajemen Pemasaran Diajukan oleh : Elina Edi Cahyani NIM : S Kepada PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2008

2 PENGARUH IKLAN UNTUNG BELIUNG BRITAMA TERHADAP MINAT NASABAH UNTUK MENABUNG DI TABUNGAN BRITAMA BRI (STUDI KASUS DI KANCA BRI KLATEN) Disusun oleh : Elina Edi Cahyani NIM : S Telah disetujui oleh Pembimbing Pada tanggal : Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping Prof. Dr. Tulus Haryono, M.Ek. Drs. M. Amien Gunadi, MP. NIP NIP Mengetahui Ketua Program Studi Magister Manajemen Prof. Dr. Hartono, MS NIP

3 PENGARUH IKLAN UNTUNG BELIUNG BRITAMA TERHADAP MINAT NASABAH UNTUK MENABUNG DI TABUNGAN BRITAMA BRI (STUDI KASUS DI KANCA BRI KLATEN) Disusun oleh : Elina Edi Cahyani NIM : S Telah disetujui oleh Penguji Pada tanggal : Jabatan Nama Tanda Tangan. Ketua Tim Penguji : Prof. Dr. Hartono, MS Pembimbing I : Prof. Dr. Tulus Haryono, M.Ek Pembimbing II : Drs. M. Amien Gunadi, MP... Mengetahui Direktur PPs UNS Ketua Program Studi Magister Manajemen Prof. Drs. Suronto, M.Sc.,Ph.D Prof. Dr. Hartono, MS NIP NIP

4 PERNYATAAN Yang bertanda tangan dibawah ini saya : Nama NIM : Elina Edi Cahyani : S Sebagai Mahasiswa Pasca Sarjana Program Studi Magister Manajemen Universitas Sebelas Maret Surakarta. Dengan ini menyatakan bahwa tesis ini bukan merupakan jiplakan dari karya orang lain. Dalam tesis ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi, dan sepanjang pengetahuan saya tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan orang lain kecuali yang setara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam Daftar Pustaka. Surakarta, Desember 2008 Elina Edi Cahyani

5 KATA PENGANTAR Puji syukur atas berkat Allah Bapa di surga yang telah memberikan kesempatan pada penulis dalam melaksanakan penelitian mulai dari pengajuan judul, proposal sampai penyusunan tesis yang berjudul : Pengaruh Iklan Untung Beliung BritAma Terhadap Minat Nasabah Untuk Menabung di Tabungan BritAma BRI (Studi Kasus di Kanca BRI Klaten). Tesis ini disusun sebagai syarat dalam mencapai derajat Sarjana S - 2 pada Pasca Sarjana Program Studi Magister Manajemen Universitas Sebelas Maret Surakarta. Tesis ini dapat terselesaikan berkat bantuan dari banyak pihak yang secara langsung maupun tidak langsung memberikan bantuan dalam penyelesaiannya. Untuk itu penulis menyampaikan terima kasih kepada :. Bapak Prof. Dr. Hartono, MS selaku Ketua Program Studi Magister Manajemen Universitas Sebelas Maret Surakarta dan Dosen Penguji yang turut mengarahkan dalam penyusunan tesis 2. Bapak Prof. Dr. Tulus Haryono, M.Ek selaku Pembimbing I yang telah memberikan bimbingan kepada penulis 3. Bapak Drs. M. Amien Gunadi, MP selaku Pembimbing II yang telah memberikan bimbingan kepada penulis 4. Seluruh jajaran manajemen dan pekerja PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Kanca Klaten 5. Rumekso Widiatmoko, STP dan Ezra Prasraya Amoghasakti yang selalu memberikan semangat dan kasih sayang

6 6. Seluruh rekan rekan di Program Studi Magister Manajemen Kelas Khusus BRI Angkatan yang selalu saling memberikan dukungan 7. Seluruh staf dan karyawan/wati MM UNS Serta semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu yang telah turut berperan dalam penyelesaian tesis ini. Akhirnya penulis tidak lupa membuka kesempatan pada semua pihak untuk turut serta memberikan kritik maupun saran yang berguna dalam perbaikan. Semoga tesis ini dapat memberikan manfaat bagi semua pihak. Surakarta, Desember 2008 Penulis

7 DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL... i HALAMAN PENGESAHAN... ii HALAMAN PERNYATAAN... iv KATA PENGANTAR... v DAFTAR ISI... vii DAFTAR TABEL.. ix DAFTAR GAMBAR.. xi DAFTAR LAMPIRAN... xii ABSTRAK xiii BAB I. PENDAHULUAN... A. Latar Belakang Masalah... B. Perumusan Masalah... 8 C. Tujuan Penelitian... 9 D. Manfaat Penelitian... 0 BAB II. TINJAUAN PUSTAKA... 2 A. Landasan Teori...2 B. Hasil Penelitian Terdahulu C. Kerangka Pemikiran...25 D. Hipotesis BAB III. METODE PENELITIAN... 3

8 A. Desain Penelitian... 3 B. Jenis, Sumber dan Teknik Pengumpulan Data...3 C. Populasi dan Teknik Pengambilan Sampel D. Pengujian Terhadap Instrumen Penelitian E. Definisi Operasional Variabel F. Metode Analisis Data BAB IV. ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN A. Sejarah Singkat PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk B. Visi dan Misi PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk C. Struktur Organisasi dan Ruang Lingkup Kegiatan PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk D. Pengujian Validitas dan Reliabilitas E. Analisis Deskriptif F. Pengujian Asumsi Klasik Model Regresi G. Uji Hipotesis BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan B. Saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

9 DAFTAR TABEL TABEL Halaman 4. Hasil Uji Validitas Hasil Uji Reliabilitas Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Karakteristik Responden Berdasarkan Umur Karakteristik Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Pekerjaan Karakteristik Responden Berdasarkan Rata-rata Lamanya Menonton Televisi Setiap Hari Karakteristik Responden Berdasarkan Frekuensi Membaca Surat Kabar Dalam Satu Minggu Karakteristik Responden Berdasarkan Lamanya Menabung Karakteristik Responden Berdasarkan Rata-rata Saldo mengendap Analisis Deskriptif Respon Responden terhadap Pesan Iklan Analisis Deskriptif Respon Kesadaran Responden Analisis Deskriptif Respon Pengetahuan Responden Analisis Deskriptif Respon Minat Responden Uji Multikolinearitas Uji Heteroskedastisitas Uji Autokorelasi... 67

10 4.8 Hasil Nilai Koefisien Determinasi Hipotesis Hasil Nilai Uji F Hipotesis Hasil Nilai Uji t Hipotesis Hasil Nilai Koefisien Determinasi Hipotesis Hasil Nilai Uji F Hipotesis Hasil Nilai Uji t Hipotesis Hasil Nilai Koefisien Determinasi Hipotesis Hasil Nilai Uji F Hipotesis Hasil Nilai Uji t Hipotesis Hasil Nilai Koefisien Determinasi Hipotesis Hasil Nilai Uji F Hipotesis Hasil Nilai Uji t Hipotesis Hasil Nilai Koefisien Determinasi Hipotesis Hasil Nilai Uji F Hipotesis Hasil Nilai Uji t Hipotesis Hasil Nilai Koefisien Determinasi Hipotesis Hasil Nilai Uji F Hipotesis Hasil Nilai Uji t Hipotesis

11 DAFTAR GAMBAR GAMBAR Halaman Gambar 2. Hubungan Antar Tiga Komponen Sikap... 8 Gambar 2.2 Model Komunikasi Sembilan Unsur Gambar 2.3 Model Kerangka Pemikiran Gambar 4. Grafik Normal P-Plot Model Regresi Hipotesis Gambar 4.2 Grafik Normal P-Plot Model Regresi Hipotesis Gambar 4.3 Grafik Normal P-Plot Model Regresi Hipotesis Gambar 4.4 Grafik Normal P-Plot Model Regresi Hipotesis Gambar 4.5 Grafik Normal P-Plot Model Regresi Hipotesis Gambar 4.6 Grafik Normal P-Plot Model Regresi Hipotesis

12 DAFTAR LAMPIRAN LAMPIRAN Halaman Lampiran. Gambar Iklan Untung Beliung BritAma Lampiran 2. Kuisoner Lampiran 3. Print Out Uji Validitas Lampiran 4. Print Out Uji Reliabilitas Lampiran 5. Print Out Regresi (Untuk Uji Hipotesis,Uji Multikolinearitas dan Uji Autokorelasi) Lampiran 6. Print Out Uji Heterokedastisitas Lampiran 7. Print Out Tabulasi Data... 3

13 ABSTRACT This research aimed : to know influence of Untung Beliung BritAma advertising toward consumer s interesting in saving in BritAma BRI, and to know influence of consumer s awareness and knowledge as moderating variabels toward consumer s interesting in saving in BritAma BRI. Sample in this research is 00 people who saved their funds in BritAma BRI Klaten, using method of simple random sampling. Collecting data method using questionaire and interview. Examination of validity used correlation of moment product and examination of realiability used alpha cronbach. Data analysis used in this research are regression analysis, t test, F test and R 2 to find out the influence of Untung Beliung BritAma advertising, consumer s awareness and knowledge toward consumer s interesting. Descriptive analysis used to support intrepretation of the result of the analysis data. Based on data analysis, the result are as bellows : there is influence of Untung Beliung BritAma advertising toward consumer s interesting in saving in BritAma BRI, and there is influence of consumer s knowledge as moderating variable toward consumer s interesting in saving in BritAma BRI.

14 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sudah menjadi semacam kebiasaan, ketika suku bunga bergerak naik, orangorang cenderung tertarik ke produk perbankan deposito. Fenomena alamiah ini terjadi sejak suku bunga mengalami kenaikan setelah adanya inflasi akibat melonjaknya BBM sekitar Oktober 2005 tahun lalu. Bunga deposito yang semula rata-rata hanya 6,4% per tahun sempat bergerak naik mencapai kisaran 2%, sementara itu bunga tabungan rata-rata belum mampu menembus angka 5%. Data di Bank Indonesia (BI) terlihat jelas betapa dana tabungan masyarakat yang terkumpul di bank-bank menurun sangat dratis. Pada penghujung tahun 2004, dana yang tersimpan dalam tabungan masyarakat masih Rp 296,6 triliun, namun Februari 2006 tahun lalu tinggal tersisa kurang lebih Rp 27,6 triliun. Ini berarti merosot Rp 25 triliun atau sekitar 8,4% dalam tempo 4 bulan. Pada saat yang sama, dana masyarakat yang tersimpan dalam instrumen deposito di akhir tahun 2004, BI mencatat sebanyak Rp 42,3 triliun, akhir Februari 2006 lalu dana itu melonjak menjadi Rp 58,4 triliun. Ini berarti terjadi peningkatan sebesar Rp 60, triliun atau rata-rata perbulannya mengalami penambahan sekitar Rp triliun. Fenomena ini terjadi karena perbedaan suku bunga antara deposito dan tabungan yang cukup besar. Lonjakan dana deposito ini membuat kalangan bankir menjadi kian resah, sebab banknya harus membayar ongkos yang lebih mahal untuk menggajar bunga deposito, yang mana rata-rata perbedaan bunga deposito dan tabungan mencapai 6% - 7%.

15 Seiring dengan harapan turunnya suku bunga dan kondisi ekonomi yang terus membaik, bank-bank kembali mengkonsentrasikan kegiatannya dalam meningkatkan saldo simpanan tabungan dalam rangka memperoleh dana murah. Aneka kiat pun mereka jalani, melalui peluncuran ulang hingga penawaran beragam hadiah. Cara ini dianggap merupakan resep kuno yang masih cukup ampuh dalam menarik minat orang untuk menabung. Seperti yang termuat dalam Kontan no 3 tanggal 8 Mei 2006, beberapa bank memberikan perangsang dalam menarik minat nasabah dalam menabung, misalnya Bukopin memberikan hadiah langsung (mulai dari payung, boneka, termometer sampai jam digital), BCA dan Mandiri masih setia dengan program tabungan berhadiah undian (mulai dari sepeda motor sampai mobil mewah), Niaga mengambil jurus re-launching produk tabungan Niaga X-tra dengan memperkenalkan ulang dan penambahan fitur-fitur pemanis (antara lain bebas bea administrasi bagi penabung dengan saldo diatas 5 juta, hadiah langsung telepon selular hingga microwave). Mendengar pendapat yang dikatakan oleh Mulya Chandra, analis saham perbankan dari Danareksa Sekuritas, penawaran hadiah bukan merupakan satu-satunya hal yang menarik nasabah menyimpan uangnya di tabungan, diluar itu setidaknya ada dua hal penting. Pertama, jumlah cabang dan penempatan atau lokasinya. Kedua, sistem infrastruktur yang baik, misalnya fasilitas ATM. Sayangnya hanya sedikit bank yang berhasil memiliki keunggulan komparatif tersebut, diantaranya BRI dan BCA. Memang tak ketinggalan pula PT. Bank Rakyat Indonesia Persero Tbk (BRI) ikut beraksi untuk mendapatkan dana murahnya. Melihat persaingan yang cukup ketat, sejumlah strategi direncanakan untuk dapat bersaing merebut dana simpanan

16 tabungan dari masyarakat. Untuk mencapai sasaran yang tepat antara peluncuran produk dan prediksi respon konsumen yang positif maka setiap bank harus memulai melakukan perencanaan pemasaran secara baik, dengan melakukan riset pemasaran dan memiliki sistem informasi pemasaran yang baik. Dalam konsep pemasaran, salah satu faktor yang menentukan keberhasilan pemasaran suatu produk adalah orientasi pada calon konsumen maupun strategi pemasaran yang digunakan. Kenyataan bahwa sekitar 70 persen uang beredar di perkotaan, mendasari Bank Rakyat Indonesia (BRI) serius menggarap pasar konsumer. Perluasan jaringan bisnis ini diyakini memperkaya layanan untuk mendapatkan sumber dana murah di perkotaan. Keseriusan ini dituangkan dalam target RKAP 2007, dengan sasaran peningkatan saldo Tabungan BRI BritAma. Tabungan BRI BritAma yang diluncurkan dengan cakupan sasaran kelas perkotaan dan nasional pada sekitar tahun 2002 dengan beberapa fitur yang sederhana, terus mengalami penambahan fitur dan diperbaiki, sehingga Tabungan BRI BritAma dianggap cukup layak bersaing dan tidak ketinggalan jauh dengan produk tabungan bank lain. Selain itu dilengkapi dengan program tabungan berhadiah undian mobil mewah New Honda CRV manual 2000 cc sebanyak 208 unit yang akan diundi setiap minggu sebanyak 3 mobil selama 6 minggu dalam periode 3 bulan Mei Agustus 2007 dirasa produk ini benar-benar mampu bersaing untuk mendapatkan perhatian dan minat nasabah untuk menyimpan dananya di Tabungan BRI BritAma. Selain itu produk tabungan ini ditawarkan dan dikenalkan dalam kondisi yang kurang lebih sama dengan produk tabungan bank pesaing lainnya, ada bunga, ada ATM, ada fitur-fitur fasilitas dan hadiah tentunya. Dengan berbekal keunggulan BRI yang memiliki cabang-cabang

17 yang tersebar hingga pelosok pedesaan yang sebagian besar sudah masuk dalam jaringan on-line, BRI benar-benar berpontensial untuk bersaing dipasar konsumen tabungan. Namun dalam pemasaran modern sekarang ternyata memerlukan lebih daripada sekedar mengembangkan produk yang baik, menetapkan harga yang menarik, dan membuatnya dapat terjangkau. Perusahaan juga harus berkomunikasi dengan pihakpihak yang berkepentingan sekarang, yang akan datang dan masyarakat umum. Komunikasi ini dalam pemasaran sering disebut dengan kegiatan promosi, yaitu menunjuk pada berbagai kegiatan yang dilakukan perusahaan untuk mengkomunikasikan kebaikan produknya, membujuk, dan mengingatkan konsumen sasaran untuk membeli produk itu. Bagaimana perusahaan menjalankan komunikasinya, dalam konsep pemasaran dikenal dengan bauran komunikasi pemasaran yang terdiri atas lima model komunikasi utama, yaitu : iklan, promosi penjualan, hubungan masyarakat dan pemberitaan, penjualan pribadi dan pemasaran langsung. Banyak faktor yang mempengaruhi pemasar dalam memilih media komunikasi. Model komunikasi sembilan unsur dapat dijadikan dasar pemahaman proses komunikasi antara perusahaan dengan pelanggannya. Model tersebut menekankan faktor-faktor utama dalam komunikasi yang efektif. Sembilan unsur yang terdiri dari pengirim, penerima, pesan, media, encoding, decoding, tanggapan, umpan balik dan kegaduhan membentuk alur dalam sebuah komunikasi. Dengan memahami bagaimana sembilan unsur ini bekerja, pemasar dapat melakukan tugas perencanaan komunikasi yang lebih baik. BRI sebagai pengirim harus mengetahui penerima mana

18 yang ingin mereka jangkau dan tanggapan apa yang ingin mereka peroleh. Pesan yang dikemas dalam kode-kode tertentu harus menjadi stimulus yang dapat ditangkap, ditafsirkan oleh pendengar sasarannya dan dikirim melalui media yang menjangkau pendengar sasaran. Sasaran pendengar BRI yang secara geografis meliputi jangkauan nasional menjadi pertimbangan memilih media komunikasi iklan sebagai alat promosi utama dalam mensukseskan peluncuran ulang produk Tabungan BRI BritAma. Iklan yang disampaikan kepada konsumen memuat informasi tentang produk yang ditawarkan. Iklan merupakan bentuk stimulus, dirancang khusus oleh produsen agar menarik perhatian sehingga konsumen mau mendengarkan dan melihat iklan itu. Iklan Tabungan BRI BritAma yang ditayangkan ditelevisi dan dimuat di beberapa surat kabar harian ini dirancang agar menjadi stimulus yang menarik dengan mengambil moment bencana alam yang terus melanda Indonesia. Diawali dengan bencana tsunami di Aceh, gempa bumi di Bantul Yogyakarta dan beberapa bencana-bencana alam lainnya yang terus mendera sampai tahun 2007, disinyalir perhatian masyarakat yang memang cukup peka terhadap berita-berita bencana ini dipergunakan oleh BRI untuk menarik perhatian masyarakat dalam mempromosikan produk tabungannya. Informasi produk dikemas cukup unik oleh BRI dalam bentuk iklan Untung Beliung BritAma plesetan dari bencana alam Puting Beliung yang memang banyak terjadi di Indonesia ini, yaitu digambarkan dengan tersangkutnya beberapa mobil mewah New Honda CRV dibeberapa tempat yang tidak lazim misalnya di pohon, atap rumah dan laut, sepintas seperti akibat dari fenomena angin puting beliung. Iklan yang disampaikan diharapkan dapat menggugah kesadaran konsumen dan memberikan tanggapan yang akan mengubah sikap atau

19 mengupayakan konsumen itu bertindak. Perusahaan berharap konsumen menyukai iklan produknya, kemudian menyukai produknya dan membelinya. Idealnya iklan itu seharusnya mendapat perhatian (attention), menarik minat (interest), membangkitkan keinginan (desire) dan menyebabkan tindakan (action), Kotler (2000). Pastinya penyampaian informasi melalui iklan Untung Beliung BritAma ini akan disikapi dengan berbagai tanggapan yang berbeda-beda antar individu satu dengan yang lainnya. Pemasar dapat mencari tanggapan cognitive, affective dan conative atas interpretasi konsumen yang telah melihat iklan tersebut. Konsumen akan menyakini informasi yang diterimanya melalui iklan dan memilih Tabungan BRI BritAma sebagai produk untuk menyimpan dananya, berkaitan erat dengan sikap yang dikembangkannya. Salah satu teori sikap adalah tricomponent attitude model (Schiffman dan Kanuk, 2000) yang menyatakan sikap terdiri atas tiga komponen : cognitive (kepercayaan), affective (evaluasi ungkapan perasaan), dan conative (maksud untuk berperilaku). Sejauh mana iklan Untung Beliung BritAma ini sebagai stimulus berpengaruh terhadap kesadaran dan pengetahuan konsumen sehingga konsumen berminat menyimpan dananya di Tabungan BRI BritAma merupakan hal yang menarik untuk diteliti. Teori sikap bersama dengan Model komunikasi sembilan unsur digunakan untuk melihat tanggapan konsumen atas pesan yang disampaikan dalam tayangan iklan Untung Beliung BritAma, apakah menarik perhatian masyarakat dan menggugah minat untuk menyimpan dananya di Tabungan BRI BritAma. Berdasarkan uraian tersebut diatas maka peneliti mengambil judul sebagai berikut :

20 PENGARUH IKLAN UNTUNG BELIUNG BRITAMA TERHADAP MINAT NASABAH UNTUK MENABUNG DI TABUNGAN BRI BRITAMA (STUDI KASUS DI KANCA BRI KLATEN) B. Perumusan Masalah Idealnya iklan itu seharusnya mendapat perhatian (attention), menarik minat (interest), membangkitkan keinginan (desire) dan menyebabkan tindakan (action). Informasi yang dikemas secara unik dalam iklan Untung Beliung BritAma merupakan stimulus yang dikirim melalui media televisi dan surat kabar akan menimbulkan tanggapan yang berbeda-beda antar konsumen yang satu dengan yang lainnya. Alur sembilan unsur komunikasi beserta tahap tanggapan konsumen yang meliputi tahap-tahap tanggapan cognitive (kepercayaan), affective (evaluasi ungkapan perasaan), dan conative (maksud untuk berperilaku) secara berturut-turut menjelaskan bagaimana pesan disampaikan dan bagaimana tanggapannya dapat dilihat. Pesan dalam iklan Untung Beliung BritAma yang disampaikan akan menggugah kesadaran dan pengetahuan konsumen yang selanjutnya akan mempengaruhi minat konsumen untuk menyimpan dananya di tabungan BRI BritAma. Dengan demikian dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut :. Apakah pesan iklan Untung Beliung BritAma berpengaruh terhadap minat menabung di Tabungan BRI BritAma? 2. Apakah pesan iklan Untung Beliung BritAma berpengaruh terhadap kesadaran konsumen?

21 3. Apakah kesadaran konsumen akan iklan Untung Beliung BritAma berpengaruh terhadap minat menabung di Tabungan BRI BritAma? 4. Apakah pesan iklan Untung Beliung BritAma berpengaruh terhadap pengetahuan konsumen? 5. Apakah pengetahuan konsumen akan pesan iklan Untung Beliung BritAma berpengaruh terhadap minat menabung di Tabungan BRI BritAma? 6. Apakah pesan iklan Untung Beliung BritAma berpengaruh terhadap minat menabung di Tabungan BRI BritAma, dengan kesadaran dan pengetahuan konsumen sebagai variabel antara? C. Tujuan Penelitian. Mengetahui pengaruh pesan iklan Untung Beliung BritAma terhadap minat menabung di Tabungan BRI BritAma. 2. Mengetahui pengaruh pesan iklan Untung Beliung BritAma terhadap kesadaran konsumen. 3. Mengetahui pengaruh kesadaran konsumen akan iklan Untung Beliung BritAma terhadap minat menabung di Tabungan BRI BritAma. 4. Mengetahui pengaruh pesan iklan Untung Beliung BritAma terhadap pengetahuan konsumen. 5. Mengetahui pengaruh pengetahuan konsumen akan pesan iklan Untung Beliung BritAma terhadap minat menabung di Tabungan BRI BritAma.

22 6. Mengetahui pengaruh pesan iklan Untung Beliung BritAma terhadap minat menabung di Tabungan BRI BritAma dengan kesadaran dan pengetahuan konsumen sebagai variabel antara. D. Manfaat Penelitian. PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk a. Memberi informasi kepada pihak manajemen mengenai sejauh mana iklan Untung Beliung BritAma berpengaruh terhadap minat menabung konsumen. b. Hasil penelitian mengenai pengaruh iklan Untung Beliung BritAma dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam strategi pemasaran selanjutnya. 2. Peneliti a. Dapat menambah wawasan keilmuan dan memperdalam pengetahuan dibidang pengaruh iklan terhadap minat konsumen dalam mempredikasi perilaku nasabah dalam menyimpan dananya di bank. b. Sebagai salah satu syarat dalam menempuh pendidikan S2 3. Peneliti Lain a. Implikasi dari kesimpulan penelitian diharapkan akan merangsang peneliti lain untuk meneliti lebih luas dan mendalam lagi mengenai pengaruh iklan Untung Beliung BritAma terhadap minat menabung konsumen b. Hasil penelitian ini dapat dijadikan referensi bagi peneliti lain dalam rangka mendalami pengetahuan dibidang analisa pengaruh iklan terhadap minat konsumen.

23 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Landasan Teori. Bauran Pemasaran (Marketing Mix) Penekanan perilaku konsumen lebih dimaksudkan pada serangkaian perilaku manusia sebagai konsumen, pelanggan / nasabah, atau konsumen akhir yang diawali dari proses keputusan dalam aktivitas mengkonsumsi suatu produk atau jasa. Pengambilan keputusan dibidang pemasaran hampir selalu berkaitan dengan variabel-variabel bauran pemasaran. Karena pasar merupakan pusat perhatian untuk semua keputusan yang menyangkut bauran pemasaran, maka dapat dikatakan bahwa produk itu sendiri dapat memberikan akibat penting terhadap keputusan mengenai harga, promosi dan distribusi. Efektivitas bauran pemasaran bisa digunakan sabagai syarat penting untuk dapat menguasai pasar. Pada dasarnya, perusahaan dapat menstandarisasi atau mengadaptasikan bauran pemasarannya untuk area yang berbeda. Bauran pemasaran yang lebih dikenal saat ini terdiri dari 4 P yaitu : product, place, price dan promotion. Untuk usaha perbankan sebagai produsen jasa, dilengkapi dengan 3 P yaitu : people, process dan physical evidence. Hal ini disebabkan karena sifat jasa yang intangible, inseparability, variability dan perishability (Buchari, 2005 : 337)

24 a. Produk (product) Produk adalah segala sesuatu yang dapat ditawarkan kepada pasar untuk memuaskan kebutuhan dan keinginan konsumen. Produk terdiri atas barang, jasa, pengalaman, events, orang, tempat, kepemilikan, organisasi, informasi dan ide (Buchari, 2005 : 39). Dalam strategi produk bank harus dapat memodifikasi produk yang sudah ada menjadi lebih menarik atau menciptakan produk baru. Strategi produk biasanya dimulai dari penciptaan logo dan moto yang dibuat semenarik mungkin. Kemudian menciptakan merek terhadap produk yang ditawarkan (Kasmir, 2006 : 66). b. Distribusi/ lokasi (place) Saluran distribusi didefinisikan sebagai setiap sarana yang meningkatkan keberadaan dan atau kenikmatan suatu jasa yang menambah penggunaannya atau pendapatan dari penggunaannya, baik dengan mempertahankan pemakai yang ada, meningkatkan kegunaannya diantara pemakai yang ada maupun pemakai yang baru (Sumarni, 997 : 87). Strategi lokasi dan lay-out bagi bank adalah bagaimana menentukan lokasi dan lay-out suatu cabang bank. Pertimbangan penentuan lokasi biasanya mengarahkan dekat dengan masyarakat atau pasar atau pusat industri. Sedangkan strategi penentuan lay-out adalah strategi mengenai tata letak gedung dengan segala sarana dan prasarana yang dimiliki. Lay-out juga dilakukan terhadap ruangan yang akan digunakan dengan menggunakan berbagai cara (Kasmir, 2006 : 67).

25 c. Harga Didalam ekonomi teori, pengertian harga, nilai dan utility merupakan konsep yang saling berhubungan. Yang dimaksud dengan utility adalah ialah suatu atribut yang melekat pada suatu barang, yang memungkinkan barang tersebut dapat memenuhi kebutuhan (needs) keinginan (wants) dan memuaskan konsumen (satisfaction). Value adalah nilai suatu produk untuk ditukarkan dengan produk lain. Nilai dapat dilihat dalam situasi barter yaitu pertukaran antara barang dengan barang. Harga adalah nilai suatu barang yang dinyatakan dengan uang (Buchari, 2005: 69). Strategi harga adalah bagaimana bank menetapkan harga produknya. Harga bagi bank konvensional adalah bunga. Harga tersebut terdiri dari harga beli (bunga simpanan) dan harga jual (bunga kredit). Selisih dari harga jual dan harga beli ini merupakan keuntungan bank dan kita kenal dengan nama spread based. Disamping itu bank dapat pula menentukan harga berdasarkan beban atau biaya yang harus ditanggung nasabah seperti biaya administrasi, biaya kirim, iuran, biaya tagih, biaya provisi dan komisi atau biaya sewa. Biaya- biaya ini dalam dunia perbankan kita kenal dengan nama fee based (Kasmir, 2006 : 67) d. Promosi Promosi adalah sejenis komunikasi yang memberi penjelasan yang meyakinkan calon konsumen tentang barang dan jasa. Tujuan promosi ialah memperoleh perhatian, mendidik, mengingatkan, dan meyakinkan calon konsumen ( Buchari, 2005 : 79).

26 Strategi promosi terhadap produk ditawarkan kepada nasabah baru atau calon nasabah. Promosi juga dilakukan untuk mempertahankan nasabah lama. Promosi dapat dilakukan dengan cara melalui iklan, promosi penjualan, publisitas dan penjualan pribadi. Bagi bank penjualan pribadi dilakukan melalui seluruh karyawan bank merupakan salah satu promosi yang terbaik. Secara khusus penjualan pribadi dapat dilakukan melalui petugas Customer Services sebagai ujung tombak bank (Kasmir, 2006 : 67). e. Orang (person) Untuk bauran elemen people sangat perlu dijaga perilaku menyangkut semua personel / karyawan bank tentang sikap dan keramahan, sopan santun, ramah, senyum, ada perhatian, kesabaran, memiliki pengetahuan yang cukup, ahli, ketepatan, penampilan fisik, rapih, pakaian seragam, asesoris, cepat tanggap pada kebutuhan nasabah, dan penuh kepedulian (Buchari, 2005 :338). f. Proses (process) Menyangkut proses perbankan meliputi kecepatan dan kemudahan, ketepatan, tanggap terhadap keluhan nasabah, kemudahan pembukaan, penyetoran dan penutupan buku tabungan, kemudahan penarikan, penyetoran, pengiriman uang, dan kecepatan mengoreksi kesalahan ( Buchari, 2005: 338 ). g. Bukti fisik (physical evidence) Menyangkut physical evidence terhadap bank meliputi fasilitas, sarana parkir, ruang tunggu, jenis kualitas pelayanan kantor, perabotan, kenyamanan

27 ruang tunggu, kebersihan, interior ruangan, warna, ketersediaan formulir dan papan informasi (Buchari, 2005 : 338). 2. Sikap dan Minat Konsumen Perilaku konsumen merupakan perwujudan dari sikap konsumen terhadap lingkungan yang dihadapinya. Sikap merupakan hasil proses belajar dan gejala psikis yang dimiliki setiap orang selama proses perkembangan hidupnya. Analisis terhadap sikap diperlukan untuk memahami perilaku konsumen, karena sikap merupakan salah satu faktor yang turut aktif mempengaruhi perilaku konsumen. Sikap dan perilaku memiliki kaitan yang cukup erat. Semakin tinggi tingkat kepositifan sikap konsumen terhadap suatu produk, semakin tinggi pula probabilitas konsumen untuk memanfaatkan produk tersebut. Loudon dan Della Bita (993 : 423) menyatakan bahwa sikap seseorang terhadap obyek merupakan fungsi dari kuatnya keyakinan seseorang tentang beberapa aspek dari produk dan evaluasi yang dilakukannya terhadap keyakinannya itu dan menghubungkannya pada produk tersebut. Definisi ini menunjukkan hubungan antara anggapan konsumen bahwa suatu produk memiliki berbagai atribut dengan keyakinan konsumen terhadap atribut-atribut tersebut. Menurut Tricomponent Attitude Model yang disampaikan oleh Schiffman dan Kanuk (2000 : 202) sikap terdiri dari 3 komponen : cognitive, affective dan conative. Cognitive adalah pengetahuan dan persepsi konsumen yang diperoleh melalui pengalaman dengan suatu obyek sikap dan informasi dari berbagai sumber. Pengetahuan dan persepsi ini biasanya berbentuk kepercayaan (belief),

28 yaitu konsumen mempercayai bahwa produk memiliki sejumlah atribut. Affective menggambarkan emosi dan perasaan konsumen, yaitu menunjukkan penilaian langsung dan umum terhadap suatu produk apakah produk itu disukai atau tidak disukai, atau apakah produk itu disukai atau tidak disukai atau apakah produk itu baik atau buruk. Conative menunjukkan tindakan seseorang atau kecenderungan berperilaku terhadap suatu obyek. Conative berkaitan erat dengan tindakan atau perilaku yang akan dilakukan oleh seorang konsumen. Secara singkat hubungan antara ketiga komponen ini dalam Setiadi (2003 : 27) dijelaskan seperti pada gambar berikut ini : COGNITIVE kepercayaannya terhadap merek AFFECTIVE Evaluasi merek CONATIVE Maksud untuk membeli Gambar 2. Hubungan Antar Tiga Komponen Sikap Dari gambar diatas dapat disimpulkan bahwa kepercayaan merek datang sebelum dan mempengaruhi evaluasi merek, dan evaluasi merek terutama menentukan perilaku berkehendak. Teori Tindakan Beralasan (Theory of Reasoned Action) yang dikemukakan oleh Fishbein dan Ajzen (975), mengatakan bahwa sikap terhadap suatu perilaku

BAB I PENDAHULUAN. sekarang ini antar perusahaan bersaing ketat memperebutkan perhatian konsumen

BAB I PENDAHULUAN. sekarang ini antar perusahaan bersaing ketat memperebutkan perhatian konsumen BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Indonesia adalah negara yang sedang berkembang, dimana pada saat kondisi sekarang ini antar perusahaan bersaing ketat memperebutkan perhatian konsumen agar

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi (Obyek) Penelitian

BAB 3 METODE PENELITIAN. 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi (Obyek) Penelitian BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi (Obyek) Penelitian 3.1.1 Jenis Penelitian Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan pendekatan kuantitatif yaitu penelitian yang

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi Penelitian

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi Penelitian 42 BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi Penelitian 3.1.1 Jenis Penelitian Penelitian yang dipilih oleh penulis adalah Deskriftif Assosiatif yang bertujuan untuk mengetahui

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Berdasarkan jenis penelitian diatas, tipe penelitian ini adalah penelitian asosiatif.

III. METODE PENELITIAN. Berdasarkan jenis penelitian diatas, tipe penelitian ini adalah penelitian asosiatif. III. METODE PENELITIAN A.Tipe Penelitian Berdasarkan jenis penelitian diatas, tipe penelitian ini adalah penelitian asosiatif. Penelitian asosiatif adalah penelitian yang bertujuan untuk mengetahui hubungan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian. Dalam penelitian ini subjeknya adalah nasabah yang menerima fasilitas

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian. Dalam penelitian ini subjeknya adalah nasabah yang menerima fasilitas BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Subjek dan Objek Penelitian 1. Subjek Penelitian Subjek penelitian adalah responden yang terlibat langsung di dalam penelitian. Dalam penelitian ini subjeknya adalah nasabah

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN

METODOLOGI PENELITIAN III. METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan di warung makan Sari Rasa Pak Ndut, Jalan Slamet Riyadi, Nomor 159, Kartasura, Sukoharjo Solo. Pengambilan data dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. karena data diperoleh dari hasil pengamatan langsung di Bank Muamalat

BAB III METODE PENELITIAN. karena data diperoleh dari hasil pengamatan langsung di Bank Muamalat 50 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Sumber Data Jenis dan sumber data yang diguanakan dalam penelitian ini adalah data primer dan skunder. 3.1.1 Jenis penelitian Penelitian ini merupakan penelitian

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di CV. Akar Daya Mandiri yang berlokasi di Jalan

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di CV. Akar Daya Mandiri yang berlokasi di Jalan III. METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di CV. Akar Daya Mandiri yang berlokasi di Jalan Pangeran Emir M. Noor No.4A Bandar Lampung mulai bulan Juli 2011. B. Jenis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ekonomi, dimana krisis rupiah dan krisis kepercayaan yang terus berlangsung

BAB I PENDAHULUAN. ekonomi, dimana krisis rupiah dan krisis kepercayaan yang terus berlangsung BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Negara indonesia pada saat ini sedang mengalami berbagai masalah ekonomi, dimana krisis rupiah dan krisis kepercayaan yang terus berlangsung mengakibatkan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Sebagaimana kita ketahui, dewasa ini persaingan antara perusahaan semakin

PENDAHULUAN. Sebagaimana kita ketahui, dewasa ini persaingan antara perusahaan semakin BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian. Sebagaimana kita ketahui, dewasa ini persaingan antara perusahaan semakin ketat. Masing masing perusahaan berusaha untuk merealisasikan tujuannya. Usaha

Lebih terperinci

PENGARUH PRODUK DAN KUALITAS PELAYANAN TERHADAP LOYALITAS NASABAH TABUNGAN BRITAMA PADA PT BANK RAKYAT INDONESIA

PENGARUH PRODUK DAN KUALITAS PELAYANAN TERHADAP LOYALITAS NASABAH TABUNGAN BRITAMA PADA PT BANK RAKYAT INDONESIA PENGARUH PRODUK DAN KUALITAS PELAYANAN TERHADAP LOYALITAS NASABAH TABUNGAN BRITAMA PADA PT BANK RAKYAT INDONESIA (Persero) Tbk CABANG SEMARANG PANDANARAN Sigit Sujarwo D2D 604 237 Pendahuluan Dewasa ini

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi Penelitian

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi Penelitian BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi Penelitian 3.1.1 Jenis Penelitian Menurut Sugiyono, (2008:75) Tingkat eksplanasi adalah tingkat penjelasan. Jadi penelitian menurut

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pada riset sumber daya manusia (SDM), yang dikemukakan oleh Oei (2010: 26)

BAB III METODE PENELITIAN. Pada riset sumber daya manusia (SDM), yang dikemukakan oleh Oei (2010: 26) BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Pada riset sumber daya manusia (SDM), yang dikemukakan oleh Oei (2010: 26) penelitian ini termasuk kategori penelitian kausal, yaitu merupakan desain penelitian

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Dalam hal ini yang menjadi objek penelitian adalah konsumen yang pernah

METODE PENELITIAN. Dalam hal ini yang menjadi objek penelitian adalah konsumen yang pernah III. METODE PENELITIAN 3.1 Objek Penelitian Dalam hal ini yang menjadi objek penelitian adalah konsumen yang pernah membeli atau menggunakan jasa PT JNE di kota Bandar Lampung. 3.2 Jenis Penelitian Jenis

Lebih terperinci

2.2 Bauran Pemasaran Laksana (2008:17) menyatakan bahwa bauran pemasaran (marketing mix) yaitu alat pemasaran yang digunakan untuk mencapai

2.2 Bauran Pemasaran Laksana (2008:17) menyatakan bahwa bauran pemasaran (marketing mix) yaitu alat pemasaran yang digunakan untuk mencapai BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Pemasaran Pemasaran merupakan suatu fungsi bisnis yang memegang peranan penting dalam perusahaan. Bidang pemasaran berupaya untuk mengindentifikasi keinginan dan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Obyek Penelitian 3.1.1 Lokasi Penelitian Penelitian dilakukan di Toserba Samudra yang beralamat di Jl. H.Z Mustofa No. 59 Tasikmalaya, Jawa Barat. 3.1. Gambaran Umum Toserba

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Persaingan perbankan dan situasi bisnis di pasar saat ini berubah dengan

BAB I PENDAHULUAN. Persaingan perbankan dan situasi bisnis di pasar saat ini berubah dengan BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Persaingan perbankan dan situasi bisnis di pasar saat ini berubah dengan sangat cepat. Kondisi tersebut berhadapan pula dengan sistem pasar global dengan tingkat persaingan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. relatif lebih bebas akibat dikuranginya proteksi dalam perdagangan internasional.

BAB I PENDAHULUAN. relatif lebih bebas akibat dikuranginya proteksi dalam perdagangan internasional. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar belakang masalah Saat ini perkembangan ekonomi dunia ditandai dengan proses globalisasi menuju ke arah pasar bebas. Persaingan bisnis dalam pasar bebas akan menjadi semakin

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Seiring dengan kemajuan teknologi yang makin modern, masyarakat juga

BAB I PENDAHULUAN. Seiring dengan kemajuan teknologi yang makin modern, masyarakat juga BAB I PENDAHULUAN 1.1.Latar Belakang Penelitian Seiring dengan kemajuan teknologi yang makin modern, masyarakat juga memiliki pola hidup yang lebih bervariasi. Hal ini menuntut perusahaan untuk dapat menghasilkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Seperti kita ketahui beberapa tahun belakangan ini, konsumen memiliki

BAB I PENDAHULUAN. Seperti kita ketahui beberapa tahun belakangan ini, konsumen memiliki BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Seperti kita ketahui beberapa tahun belakangan ini, konsumen memiliki kecenderungan untuk lebih selektif terhadap produk atau jasa yang akan di beli atau dipakai.

Lebih terperinci

PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP INTENSI PEMBELIAN PRODUK PADA PT. BERLINA Tbk. SKRIPSI. Nama : Manuella Chriesya Denadha N I M :

PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP INTENSI PEMBELIAN PRODUK PADA PT. BERLINA Tbk. SKRIPSI. Nama : Manuella Chriesya Denadha N I M : PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP INTENSI PEMBELIAN PRODUK PADA PT. BERLINA Tbk. SKRIPSI Nama : Manuella Chriesya Denadha N I M : 43109110146 FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA

Lebih terperinci

PENGARUH PESAN IKLAN MENGGUNAKAN MEDIA TELEVISI TERHADAP MINAT BELI KARTU SELULER MENTARI DI SURABAYA TIMUR SKRIPSI

PENGARUH PESAN IKLAN MENGGUNAKAN MEDIA TELEVISI TERHADAP MINAT BELI KARTU SELULER MENTARI DI SURABAYA TIMUR SKRIPSI PENGARUH PESAN IKLAN MENGGUNAKAN MEDIA TELEVISI TERHADAP MINAT BELI KARTU SELULER MENTARI DI SURABAYA TIMUR SKRIPSI Diajukan Oleh : Christine Aditia Wardani 0712010115/FE/EM FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam rangka pembangunan ekonomi negara kita masa kini dan masa

BAB I PENDAHULUAN. Dalam rangka pembangunan ekonomi negara kita masa kini dan masa BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dalam rangka pembangunan ekonomi negara kita masa kini dan masa yang akan datang, faktor pengangkutan memegang peranan yang sangat penting. Tanpa adanya transportasi

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian Pemasaran Pemasaran adalah salah satu dari kegiatan pokok yang dilakukan oleh para pengusaha dalam usahanya mempertahankan kelangsungan hidupnya, berkembang dan mendapatkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian adalah suatu proses penyelidikan secara sistematis yang ditujukan pada penyediaan informasi untuk menyelesaikan masalah-masalah Cooper dan Emory

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS. Pengertian Retail menurut Hendri Ma ruf (2005:7) yaitu, kegiatan usaha

BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS. Pengertian Retail menurut Hendri Ma ruf (2005:7) yaitu, kegiatan usaha BAB II KAJIAN PUSTAKA, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS 2.1 Kajian Pustaka 2.1.1 Pengertian Retail (Eceran) Pengertian Retail menurut Hendri Ma ruf (2005:7) yaitu, kegiatan usaha menjual barang atau jasa

Lebih terperinci

METODOLOGI PENELITIAN

METODOLOGI PENELITIAN III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Kerangka Pemikiran Penelitian PT Bank BRI (persero) merupakan bank pemerintah pertama yang didirikan di Indonesia, sehingga dituntut untuk mempertahankan posisinya dan memperoleh

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di UKM Gallery SMESCO.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di UKM Gallery SMESCO. BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Waktu pelaksanaan penelitian dilakukan sejak bulan Maret 2015. Penelitian ini dilaksanakan di UKM Gallery SMESCO. B. Desain Penelitian Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Negara Indonesia sampai saat sekarang ini masih dalam keadaan krisis

BAB I PENDAHULUAN. Negara Indonesia sampai saat sekarang ini masih dalam keadaan krisis BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Negara Indonesia sampai saat sekarang ini masih dalam keadaan krisis ekonomi, ini mengakibatkan perekonomian Indonesia makin memburuk. Harga-harga melonjak,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pendahuluan

BAB I PENDAHULUAN. Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN I.I Pendahuluan Ramainya persaingan jasa pendidikan Perguruan Tinggi di Indonesia pada saat ini sangat kompetitif dan berusaha untuk menjadi Perguruan Tinggi yang terbaik, khususnya Perguruan

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. dan sistematis yang hasilnya berguna untuk mengetahui persoalan atau keadaan

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. dan sistematis yang hasilnya berguna untuk mengetahui persoalan atau keadaan 45 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian pada dasarnya adalah suatu kegiatan pengumpulan, pengolahan, penyajian, dan analisa data yang dilakukan dengan metode ilmiah secara efisien

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan pemasaran perusahaan bersaing semakin ketat terutama

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan pemasaran perusahaan bersaing semakin ketat terutama BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Kegiatan pemasaran perusahaan bersaing semakin ketat terutama memasuki abad 21 ini, menuntut setiap perusahaan untuk selalu inovatif dalam mengembangkan usahanya.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kecil yang memiliki batasan tertentu. Menurut Undang-undang No 9 Tahun 1995,

BAB I PENDAHULUAN. kecil yang memiliki batasan tertentu. Menurut Undang-undang No 9 Tahun 1995, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Usaha kecil adalah sebuah usaha atau kegiatan perekonomian berskala kecil yang memiliki batasan tertentu. Menurut Undang-undang No 9 Tahun 1995, batasan usaha kecil

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. positif pada perkembangan sektor perdagangan. Kondisi tersebut sejalan dengan

BAB I PENDAHULUAN. positif pada perkembangan sektor perdagangan. Kondisi tersebut sejalan dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kondisi perekonomian Indonesia yang berkembang, memberikan dampak positif pada perkembangan sektor perdagangan. Kondisi tersebut sejalan dengan timbulnya perusahaan-perusahaan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. menguji hipotesis serta datanya dianalisis melalui uji statistik. Dalam penelitian ini

BAB III METODE PENELITIAN. menguji hipotesis serta datanya dianalisis melalui uji statistik. Dalam penelitian ini BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian yang menguji hubungan antar variable, menguji hipotesis serta datanya dianalisis melalui uji statistik. Dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mencapai tujuannya. Pemikiran yang berorientasi pasar merupakan kebutuhan

BAB I PENDAHULUAN. mencapai tujuannya. Pemikiran yang berorientasi pasar merupakan kebutuhan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pemasaran memiliki peranan yang sangat penting bagi perusahaan. Dengan adanya pemasaran yang tepat akan mempermudah perusahaan untuk mencapai tujuannya. Pemikiran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Surakarta dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Sedangkan responden (sampel)

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Surakarta dan Daerah Istimewa Yogyakarta. Sedangkan responden (sampel) BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Statistik Deskriptif Pengumpulan data pada penelitian dilaksanakan dengan menyebarkan kuesioner seluruh Kantor Akuntan Publik (KAP) yang berada di Wilayah Surakarta

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Jenis Peneltian Dan gambaran Dari Populasi Penelitian

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. 3.1 Jenis Peneltian Dan gambaran Dari Populasi Penelitian BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Peneltian Dan gambaran Dari Populasi Penelitian 3.1.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah survey, yaitu penelitian dengan mengambil sampel dari

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN 22 III. METODE PENELITIAN 3.1 Kerangka Pemikiran Pakaian merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia. Seiring dengan berjalannya waktu, penggunaan pakaian bukanlah sekedar untuk memenuhi kebutuhan saja,

Lebih terperinci

II. LANDASAN TEORI. Menurut Phillip Kotler (2002:9): Pemasaran adalah suatu proses sosial yang di

II. LANDASAN TEORI. Menurut Phillip Kotler (2002:9): Pemasaran adalah suatu proses sosial yang di II. LANDASAN TEORI A. Strategi Pemasaran 1. Pengertian Manajemen Pemasaran Menurut Phillip Kotler (2002:9): Pemasaran adalah suatu proses sosial yang di dalamnya individu dan kelompok mendapatkan apa yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Waktu penelitian yang diambil oleh peneliti selama bulan Mei Juni

BAB III METODE PENELITIAN. Waktu penelitian yang diambil oleh peneliti selama bulan Mei Juni BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Waktu penelitian yang diambil oleh peneliti selama bulan Mei Juni 2015. Penelitian ini untuk mengatahui Pengaruh Citra Merek dan Periklanan Terhadap

Lebih terperinci

PENGARUH KUALITAS PELAYANAN DAN KUALITAS PRODUK TABUNGAN ib HASANAH TERHADAP KEPUASAN NASABAH PADA BANK BNI SYARIAH

PENGARUH KUALITAS PELAYANAN DAN KUALITAS PRODUK TABUNGAN ib HASANAH TERHADAP KEPUASAN NASABAH PADA BANK BNI SYARIAH PENGARUH KUALITAS PELAYANAN DAN KUALITAS PRODUK TABUNGAN ib HASANAH TERHADAP KEPUASAN NASABAH PADA BANK BNI SYARIAH SKRIPSI N a m a : Hikmawati N I M : 43111110164 FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah jenis penelitian explanatory research. Jenis penelitian

METODE PENELITIAN. Jenis penelitian ini adalah jenis penelitian explanatory research. Jenis penelitian 21 III. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah jenis penelitian explanatory research. Jenis penelitian explanatory research adalah jenis penelitian yang menyoroti hubungan antar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Promosi merupakan salah satu faktor penentu dalam keberhasilan suatu

BAB I PENDAHULUAN. Promosi merupakan salah satu faktor penentu dalam keberhasilan suatu 1 BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Masalah Promosi merupakan salah satu faktor penentu dalam keberhasilan suatu program pemasaran, karena promosi pada hakikatnya adalah suatu bentuk komunikasi pemasaran.

Lebih terperinci

BAB 3 METODA PENELITIAN. 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi Penelitian

BAB 3 METODA PENELITIAN. 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi Penelitian BAB 3 METODA PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian dan Gambaran dari Populasi Penelitian 3.1.1 Jenis Penelitian Menurut Sugiyono (2007:11) jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini menurut tingkat

Lebih terperinci

Pengaruh Komunikasi Pemasaran Terpadu Terhadap Citra Perusahaan Pada Sari Anzailla (Sa) Wedding And Event Organizer Di Kota Bandung

Pengaruh Komunikasi Pemasaran Terpadu Terhadap Citra Perusahaan Pada Sari Anzailla (Sa) Wedding And Event Organizer Di Kota Bandung Repositori STIE Ekuitas STIE Ekuitas Repository Thesis of Management http://repository.ekuitas.ac.id Marketing Management 2017-02-04 Pengaruh Komunikasi Pemasaran Terpadu Terhadap Citra Perusahaan Pada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kemajuan perekonomian akan dapat mempengaruhi kehidupan. mempengaruhi akan selera kepuasan terhadap suatu produk/jasa.

BAB I PENDAHULUAN. Kemajuan perekonomian akan dapat mempengaruhi kehidupan. mempengaruhi akan selera kepuasan terhadap suatu produk/jasa. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kemajuan perekonomian akan dapat mempengaruhi kehidupan masyarakat. Peningkatan status sosial dan ekonomi masyarakat berakibat pada perubahan perilaku dan gaya

Lebih terperinci

Analisis pengaruh biaya promotional mix terhadap volume penjualan pada PT. Tiga Serangkai Pustaka Mandiri Surakarta. Indah Wulansari F BAB I

Analisis pengaruh biaya promotional mix terhadap volume penjualan pada PT. Tiga Serangkai Pustaka Mandiri Surakarta. Indah Wulansari F BAB I Analisis pengaruh biaya promotional mix terhadap volume penjualan pada PT. Tiga Serangkai Pustaka Mandiri Surakarta Indah Wulansari F 0299059 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dewasa ini dunia

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Pendekatan Penelitian Merujuk pada rumusan masalah, maka jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah jenis penelitian kuantitatif. Menurut Arikunto

Lebih terperinci

PERAN PERBANKAN DALAM MENINGKATKAN DAYA BELI MASYARAKAT UNTUK MENINGKATKAN PERTUMBUHAN EKONOMI

PERAN PERBANKAN DALAM MENINGKATKAN DAYA BELI MASYARAKAT UNTUK MENINGKATKAN PERTUMBUHAN EKONOMI TESIS PERAN PERBANKAN DALAM MENINGKATKAN DAYA BELI MASYARAKAT UNTUK MENINGKATKAN PERTUMBUHAN EKONOMI BONIFASIUS MARIO TIMUR No. Mhs.: 115001547/PS/MM PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN PROGRAM PASCASARJANA

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian Assosiatif kausal, penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian Assosiatif kausal, penelitian BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian Assosiatif kausal, penelitian Asosiatif kausal adalah penelitian yang bertujuan untuk menganalisis hubungan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Setiap manusia selalu berhadapan dengan masalah pengambilan

BAB I PENDAHULUAN. Setiap manusia selalu berhadapan dengan masalah pengambilan BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Setiap manusia selalu berhadapan dengan masalah pengambilan keputusan. Berbagai masalah yang dihadapi mengharuskan setiap individu untuk dapat mengambil sebuah

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Penentuan Lokasi Penelitian Penulis akan melakukan penelitian di Laboratorium Klinik Prodia Cepu. Ada beberapa pertimbangan yaitu terkait dengan waktu, akses informasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada dasarnya setiap perusahaan memiliki tujuan untuk dapat. konsumen yang bervariatif dan semakin meningkat.

BAB I PENDAHULUAN. Pada dasarnya setiap perusahaan memiliki tujuan untuk dapat. konsumen yang bervariatif dan semakin meningkat. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada dasarnya setiap perusahaan memiliki tujuan untuk dapat menghasilkan laba sehingga dapat bertahan dan berkembang pesat. Oleh karena itu setiap perusahaan dituntut

Lebih terperinci

Setelah mempelajari Bab ini

Setelah mempelajari Bab ini IKLAN (ADVERTISING) Setelah mempelajari Bab ini 1. Dapat memahami unsur-unsur marketing mix, khususnya promotion. 2. Menjelaskan definisi dari Promotion serta unsur komunikasinya. 3. Menerangkan manfaat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 3.1.1 Variabel penelitian Variabel penelitan adalah suatu atribut atau sifat nilai dari orang, objek, atau kegiatan yang mempunyai

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN

III. METODOLOGI PENELITIAN 26 III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Kerangka Pemikiran Usaha restoran saat ini dinilai sebagai bisnis yang berprospek tinggi. Perkembangan usaha restoran di Kota Bogor telah menimbulkan persaingan dalam

Lebih terperinci

ABSTRAK. variabel terikat yaitu citra PT. Equity Financial Solution Cabang Cirebon. Hasil temuan penelitian menunjukkan bahwa produk (X 1

ABSTRAK. variabel terikat yaitu citra PT. Equity Financial Solution Cabang Cirebon. Hasil temuan penelitian menunjukkan bahwa produk (X 1 ABSTRAK Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh bauran pemasaran jasa asuransi baik secara simultan maupun secara parsial serta untuk mengetahui variabel mana yang

Lebih terperinci

PENGARUH STRATEGI PEMASARAN TERHADAP MINAT BELI KONSUMEN PADA CV. ANUGERAH UTAMA CABANG GORONTALO. Jurusan Manajemen ABSTRAK

PENGARUH STRATEGI PEMASARAN TERHADAP MINAT BELI KONSUMEN PADA CV. ANUGERAH UTAMA CABANG GORONTALO. Jurusan Manajemen ABSTRAK 0 PENGARUH STRATEGI PEMASARAN TERHADAP MINAT BELI KONSUMEN PADA CV. ANUGERAH UTAMA CABANG GORONTALO Novita R. Husain 1, Arifin Tahir 2, Meyko Panigoro 3 Jurusan Manajemen ABSTRAK Berdasarkan hasil penelitian

Lebih terperinci

Kualitas produk atau jasa secara pokok dinilai dalam kerangka kepuasan pelanggan. Hal ini searah dengan upaya perusahaan dalam memenangkan persaingan,

Kualitas produk atau jasa secara pokok dinilai dalam kerangka kepuasan pelanggan. Hal ini searah dengan upaya perusahaan dalam memenangkan persaingan, ANALISIS PENGARUH KUALITAS PELAYANAN PERBANKAN TERHADAP KEPUASAN NASABAH PADA PT. BANK RAKYAT INDONESIA (Persero) Tbk, KANTOR CABANG BEKASI Ani Julia Maukar Email : anniichubby@yahoo.com Jurusan Manajemen,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. rumah yang ditawarkan (kenaikan penjualan 15% per-tahun). Selain

BAB III METODE PENELITIAN. rumah yang ditawarkan (kenaikan penjualan 15% per-tahun). Selain BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Dan Obyek Penelitian Sesuai dengan judul yang penulis kemukakan, penulis mengambil lokasi penelitian di PT. Citra Tama Adigraha Jl. Musi 38 Surabaya. Alasan pemilihan

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. memenuhi kebutuhan dan keinginan melalui proses pertukaran. Tujuan

BAB II LANDASAN TEORI. memenuhi kebutuhan dan keinginan melalui proses pertukaran. Tujuan BAB II LANDASAN TEORI A. Pengertian Pemasaran Pemasaran adalah kegiatan manusia yang diarahkan untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan melalui proses pertukaran. Tujuan pemasaran yaitu membuat agar penjualan

Lebih terperinci

III METODE PENELITIAN. Lampung, di kelas IV. Di sekolah tersebut ada 3 kelas IV, yakni kelas IV A 23

III METODE PENELITIAN. Lampung, di kelas IV. Di sekolah tersebut ada 3 kelas IV, yakni kelas IV A 23 38 III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri 2 Labuhan Ratu Bandar Lampung, di kelas IV. Di sekolah tersebut ada 3 kelas IV, yakni kelas IV A 23 siswa,

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Definisi konseptual, Operasional dan Pengukuran Variabel

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. A. Definisi konseptual, Operasional dan Pengukuran Variabel BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Definisi konseptual, Operasional dan Pengukuran Variabel 1. Definisi Konseptual Menurut teori teori yang di uraikan tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. tentang pengaruh pendidikan dan motivasi terhadap kinerja karyawan BNI syari ah

BAB III METODE PENELITIAN. tentang pengaruh pendidikan dan motivasi terhadap kinerja karyawan BNI syari ah BAB III METODE PENELITIAN Metodologi penelitian yang digunakan penulis dalam peyusunan proposal ini tentang pengaruh pendidikan dan motivasi terhadap kinerja karyawan BNI syari ah cabang pekanbaru adalah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel Variabel bebas atau Independen

BAB III METODE PENELITIAN Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel Variabel bebas atau Independen 38 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel 3.1.1. Variabel Penelitian Variabel penelitian adalah suatu atribut atau sifat atau nilai dari orang, obyek atau

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Berdasarkan tujuan penelitian, maka jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini bersifat deskriptif dan verifikatif. Melihat sifat penelitian ini

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN. analisis data kuantitatif dengan menggunakan pendekatan kolerasional. dengan pendekatan korelasional adalah

BAB 3 METODE PENELITIAN. analisis data kuantitatif dengan menggunakan pendekatan kolerasional. dengan pendekatan korelasional adalah BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan dan Metodologi Terdapat banyak macam metode yang dapat digunakan untuk mendapatkan hasil penelitian yang akurat. Penelitian ini menggunakan analisis data kuantitatif

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. dirasakan semakin berkembang. Hal tersebut terjadi seiring dengan pengaruh

BAB 1 PENDAHULUAN. dirasakan semakin berkembang. Hal tersebut terjadi seiring dengan pengaruh BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada dewasa ini, kondisi dunia bisnis telah berkembang menjadi semakin kompetitif, bergerak dengan cepat serta semakin sulit untuk diprediksi. Konsumsi masyarakat terhadap

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang dihasilkan dapat memenuhi keinginan konsumen dan juga keberadaan. produk tersebut harus dikomunikasikan pada konsumen serta

BAB I PENDAHULUAN. yang dihasilkan dapat memenuhi keinginan konsumen dan juga keberadaan. produk tersebut harus dikomunikasikan pada konsumen serta BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Setiap perusahaan selalu berusaha agar melalui produk yang dihasilkan (diproduksi) dapat mencapai tujuan (penjualan) yang telah diharapkan. Salah satu tujuan

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP MINAT BELI KARTU PERDANA 3 (TRI) DI SURAKARTA

NASKAH PUBLIKASI PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP MINAT BELI KARTU PERDANA 3 (TRI) DI SURAKARTA NASKAH PUBLIKASI PENGARUH BAURAN PROMOSI TERHADAP MINAT BELI KARTU PERDANA 3 (TRI) DI SURAKARTA Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Menyelesaikan Program Sarjana Jurusan Manajemen Ekonomi Dan Bisnis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Saat ini periklanan sangat dibutuhkan untuk menunjang peningkatan

BAB I PENDAHULUAN. Saat ini periklanan sangat dibutuhkan untuk menunjang peningkatan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Saat ini periklanan sangat dibutuhkan untuk menunjang peningkatan penjualan. Perusahaan tidak hanya memperhatikan bentuk iklan yang dikomunikasikan pada konsumen

Lebih terperinci

LANDASAN TEORI. konsumen untuk mendapatkan kebutuhan dan keinginan dari masing-masing

LANDASAN TEORI. konsumen untuk mendapatkan kebutuhan dan keinginan dari masing-masing 14 II. LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Pemasaran Pemasaran merupakan kegiatan yang berhubungan erat dengan pertumbuhan ekonomi bangsa, karena pada kegiatan tersebut terjadi proses antara produsen dan konsumen

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH KUALITAS PELAYANAN JASA DAN KEPUASAN KONSUMEN TERHADAP LOYALITAS KONSUMEN KOPERASI NUSANTARA

ANALISIS PENGARUH KUALITAS PELAYANAN JASA DAN KEPUASAN KONSUMEN TERHADAP LOYALITAS KONSUMEN KOPERASI NUSANTARA ANALISIS PENGARUH KUALITAS PELAYANAN JASA DAN KEPUASAN KONSUMEN TERHADAP LOYALITAS KONSUMEN KOPERASI NUSANTARA Nama : Arifmansyah NIM : 43109110188 FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam Penelitian ini penulis mengambil tempat pada PT.

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam Penelitian ini penulis mengambil tempat pada PT. 46 BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Dalam Penelitian ini penulis mengambil tempat pada PT. Perindustrian & Perdagangan Bangkinang di Pekanbaru yang berada dijalan Taskurun/Duku

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bidang yang sama sehingga banyak perusahaan yang tidak dapat. mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan.

BAB I PENDAHULUAN. bidang yang sama sehingga banyak perusahaan yang tidak dapat. mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kondisi perekonomian Indonesia yang semakin maju dan mengalami perkembangan, ini ditunjukkan semakin banyaknya bermunculan perusahaan industri, baik industri

Lebih terperinci

ANALISIS REGRESI MULTIVARIAT PADA INTENTION TO BUY BERDASARKAN EFEKTIVITAS PEMASARAN

ANALISIS REGRESI MULTIVARIAT PADA INTENTION TO BUY BERDASARKAN EFEKTIVITAS PEMASARAN ANALISIS REGRESI MULTIVARIAT PADA INTENTION TO BUY BERDASARKAN EFEKTIVITAS PEMASARAN Agus Mansur 1, Edi Syaputra 2 1,2 Prodi Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia gus_mansur@uii.ac.id,

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN

III. METODOLOGI PENELITIAN III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian yang digunakan adalah riset deskriptif. Riset deskriptif disini adalah untuk mendefinisikan dan mengumpulkan fakta-fakta yang berkaitan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS STRATEGI PEMASARAN PRODUK SI SANTRI. (Simpanan Masyarakat Kota Santri)

BAB IV ANALISIS STRATEGI PEMASARAN PRODUK SI SANTRI. (Simpanan Masyarakat Kota Santri) BAB IV ANALISIS STRATEGI PEMASARAN PRODUK SI SANTRI (Simpanan Masyarakat Kota Santri) A. Urgensi Strategi Pemasaran bagi BMT dalam Meningkatkan Produk Si Santri Baitul Maal Wa Tamwil (BMT) merupakan suatu

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. yang dibawa oleh peneliti harus sudah jelas. 1 Penelitian ini bersifat kuantitatif

BAB III METODE PENELITIAN. yang dibawa oleh peneliti harus sudah jelas. 1 Penelitian ini bersifat kuantitatif BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian menjelaskan tentang jenis penelitian yang dilakukan oleh peneliti. Penelitian ini menggunakan jenis penelitian kuantitatif di mans masalah

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif verifikatif yang

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif verifikatif yang BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskriptif verifikatif yang digunakan untuk mengetahui nilai variabel X yakni keunggulan asosiasi merek,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS. Pemasaran sering disebut sebagai ujung tombak perusahaan dan merupakan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS. Pemasaran sering disebut sebagai ujung tombak perusahaan dan merupakan BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS 2.1 Pemasaran Pemasaran sering disebut sebagai ujung tombak perusahaan dan merupakan darahnya perdagangan. Kotler dan Keller (2013:27) mengemukakan inti dari pemasaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (funding) dalam bentuk Giro, Tabungan dan Deposito yang dana tersebut. disalurkan kembali kepada masyarakat dalam bentuk kredit.

BAB I PENDAHULUAN. (funding) dalam bentuk Giro, Tabungan dan Deposito yang dana tersebut. disalurkan kembali kepada masyarakat dalam bentuk kredit. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Bank merupakan lembaga keuangan yang memiliki peranan yang sangat penting, dimana dalam kegiatannya bank sebagai penghimpun dana masyarakat (funding) dalam bentuk

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Sikap Konsumen Setiap orang mempunyai kecenderungan untuk bersikap dengan cara yang menyenangkan atau tidak menyenangkan terhadap suatu objek tertentu. Sikap merupakan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (Sugiyono, 2008). Subyek dalam penelitian ini adalah konsumen yang membeli

BAB III METODE PENELITIAN. (Sugiyono, 2008). Subyek dalam penelitian ini adalah konsumen yang membeli BAB III METODE PENELITIAN A. Subyek dan Obyek Penelitian Subyek adalah target populasi yang memiliki karakteristik tertentu yang ditetapkan peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN IMPLIKASI MANAJERIAL

BAB V KESIMPULAN DAN IMPLIKASI MANAJERIAL BAB V KESIMPULAN DAN IMPLIKASI MANAJERIAL 5.1.Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut: 1. Sebagian besar responden penelitian memiliki persepsi yang sangat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian 1. Pendekatan Penelitian Pendekatan penelitian yang akan dilakukan peneliti dengan menggunakan jenis pendekatan kuantitatif, dimana pendekatan kuantitatif

Lebih terperinci

Berikut ini pengertian dari bauran pemasaran (Marketing Mix) menuru para

Berikut ini pengertian dari bauran pemasaran (Marketing Mix) menuru para BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Pemasaran Pemasaran merupakan salah satu elemen pokok yang wajib dimiliki oleh setiap perusahaan. Pemasaran berkaitan erat dengan bagaimana cara perusahaan dapat

Lebih terperinci

Universitas Kristen Maranatha

Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Dunia pemasaran saat ini menganggap bahwa brand patut diperhitungkan sebagai salah satu intangible asset terpenting oleh karenanya manajemen merek di dalam suatu perusahaan merupakan suatu hal

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN III. METODE PENELITIAN 3.1 Kerangka Pemikiran Penelitian PT Sinar Sosro adalah perusahaan pelopor untuk minuman teh dalam kemasan. Dengan semakin pesatnya pertumbuhan industri minuman di Indonesia, PT

Lebih terperinci

BAB IV METODA PENELITIAN. disimpulkan dan diberikan saran. Suatu desain penelitian menyatakan struktur

BAB IV METODA PENELITIAN. disimpulkan dan diberikan saran. Suatu desain penelitian menyatakan struktur 25 BAB IV METODA PENELITIAN 4.1 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian merupakan rencana menyeluruh dari penelitian mencakup hal-hal yang akan dilakukan peneliti mulai dari membuat hipotesis dan implikasinya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Di era globalisasi ini, seiring dengan perkembangan perekonomian di Indonesia, maka

BAB I PENDAHULUAN. Di era globalisasi ini, seiring dengan perkembangan perekonomian di Indonesia, maka BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Di era globalisasi ini, seiring dengan perkembangan perekonomian di Indonesia, maka sektor industri dan perdagangan pun semakin berkembang dengan pesat.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. jawaban responden yang pada dasarnya merupakan data kualitatif, maka untuk

BAB III METODE PENELITIAN. jawaban responden yang pada dasarnya merupakan data kualitatif, maka untuk BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan data kuantitatif, karena memerlukan perhitungan yang bersifat matematis tentang hubungan antar variabel dengan teknik pengujian

Lebih terperinci

melainkan juga sebagai alat untuk mempengaruhi konsumen dalam

melainkan juga sebagai alat untuk mempengaruhi konsumen dalam BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Promosi 1. Pengertian Promosi Kegiatan promosi merupakan salah satu faktor yang menentukan keberhasilan suatu perusahaan dalam melakukan program pemasaran. Suatu produk yang

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HASIL PENELITIAN

BAB IV ANALISIS HASIL PENELITIAN 60 BAB IV ANALISIS HASIL PENELITIAN 4.1 Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Untuk menguji validitas dan realiabilitas instrumen, penulis menggunakan analisis dengan SPSS. Berikut hasil pengujian validitas.

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Melihat kehidupan sekarang ini, mungkin konsumen perlu memiliki perlindungan untuk dirinya selain kegiatan untuk memenuhi kehidupannya seharihari. Di mana dalam hal ini dari pihak asuransi khususnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian. Perusahaaan industri atau manufaktur adalah perusahaan yang kegiatannya

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian. Perusahaaan industri atau manufaktur adalah perusahaan yang kegiatannya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Perusahaaan industri atau manufaktur adalah perusahaan yang kegiatannya membeli bahan mentah mengolahnya menjadi barang jadi kemudian menjualnya. Menurut

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Riau, jalan Jendral Sudirman Pekanbaru Riau. Untuk melakukan penelitian ini maka yang digunakan adalah:

BAB III METODE PENELITIAN. Riau, jalan Jendral Sudirman Pekanbaru Riau. Untuk melakukan penelitian ini maka yang digunakan adalah: 41 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian ini dilakukan di PT.Indosat Tbk Cabang Pekanbaru Riau, jalan Jendral Sudirman Pekanbaru Riau. 3.2 Jenis dan sumber data Untuk

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan 5.1.1 Pelaksanaan strategi pemasaran produk consumer banking my First Bjb Cabang Majalengka Dari hasil observasi dan praktek kerja langsung yang telah dilakukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan dan menguji antar variabel yang dihipotesiskan (Supriyanto dan

BAB III METODE PENELITIAN. mengembangkan dan menguji antar variabel yang dihipotesiskan (Supriyanto dan 35 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Pendekatan dan Jenis Penelitian Jenis penelitian dapat digunakan sebagai pedoman untuk memilih metode yang paling tepat untuk memecahkan permasalahan yang ada. Jenis penelitian

Lebih terperinci