PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 23 / PRT / M / 2009 TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 23 / PRT / M / 2009 TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI"

Transkripsi

1 PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 23 / PRT / M / 2009 TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN UMUM, Menimbang : Mengingat : ba h wa u n tu k m ela ks a n a ka n keten tu a n pa s a l 22 a ya t (2) Pera tu ra n Pem erin ta h Repu blik In don esia Nom or 28 Ta h u n 2000 ten ta n g Us a h a da n Pera n Ma s ya ra ka t J a s a Kon s tru ks i perlu m en eta pka n Pera tu ra n Men teri ten ta n g Pedoman Fa s ilita s i Pen yelen gga ra a n Foru m J a s a Konstruksi; 1. Pera tu ra n Pem erin ta h Repu blik In don es ia Nomor 28 Ta h u n 2000 ten ta n g Us a h a da n Pera n Ma s ya ra kat Jasa Kon s tru ksi (Lem ba ra n Nega ra Repu blik In don es ia Nomor 63 ta m ba h a n Lem ba ra n Nega ra Repu blik Indonesia Nomor 3955); 2. Pera tu ra n Pem erin ta h Repu blik In don es ia Nom or 30 Ta h u n 2000 ten ta n g Pen yelen gga ra a n Pem bin a a n J a s a Kon s tru ksi (Lem ba ra n Nega ra Repu blik In don es ia Nom or 65 ta m ba h a n Lem ba ra n Nega ra Repu blik Indonesia Nomor 3957); 3. Pera tu ra n Pem erin ta h Repu blik In don es ia Nom or 38 Ta h u n 2007 ten ta n g Pem ba gia n Uru s a n Pem erin ta h a n Anta ra Pem erin ta h, Pem erin ta h Da era h Provin s i da n Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota; 4. Pera tu ra n Pres iden Repu blik In don es ia Nom or 9 Ta h u n 2005 ten ta n g Kedu du ka n, Tu ga s, Fu n gs i, Su s u n a n Orga n is a s i, da n Ta ta Kerja Kem en teria n Nega ra Republik Indonesia; 1

2 5. Peraturan Pres iden Repu blik In don es ia Nom or 10 Ta h u n 2005 ten ta n g Un it Orga n is a s i da n Tu ga s Es elon I Kementerian Negara Republik Indonesia; 6. Kepu tu s a n Pres iden Repu blik In don es ia Nom or 187/ M Tahun 2004; 7. Pera tu ra n Men teri Pekerja a n Um u m Nom or 01/ PRT/ M/ 2008 ten ta n g Orga n is a s i da n Ta ta kerja Departemen Pekerjaan Umum. MEMUTUSKAN : Menetapkan : PERATURAN MENTERI PEKERJ AAN UMUM TENTANG PEDOMAN FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM JASA KONSTRUKSI BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan: 1. Foru m J a s a Kon s tru ksi a da la h s a ra n a kom u n ika s i, konsultasi dan informasi a n ta ra m a s ya ra ka t ja s a kon s tru ksi da n pemerintah ba ik itu di tin gka t n a s ion a l m a u pu n di tin gka t da era h da la m ben tu k pertem u a n teta p ya n g s ifa tn ya in d epen den da n m a n diri, u n tu k memba h a s s eca ra tra n s pa ra n mengenai berbagai h a l ya n g berka ita n dengan masalah jasa konstruksi. 2. Pem bin a a n a da la h pen ga tu ra n, pem berda ya a n da n pen ga wa s a n yang dila ku ka n oleh Pem erin ta h da n Pem erin ta h Da era h ba gi pen yedia jasa, pengguna jasa, dan masyarakat. 3. Tim Pem bin a J a s a Kon s tru ksi a da la h Tim ya n g m ela ku ka n koordinasi pela ks a n a a n pem bin a a n ja s a kon s tru ksi ya n g ditu n ju k oleh Gubernur, atau Bupati/Walikota. 4. In s titu s i Pem bin a J a s a Kon s tru ksi a da la h u n it kerja ya n g m ela ku kan tu ga s pokok da n fu n gs i pem bin a a n ja s a kon s tru ksi s eba ga im a n a tercantum dalam Peraturan Presiden/Peraturan Daerah. 5. Peserta Foru m a da la h u n s u r-u n s u r m a s ya ra ka t ja s a kon s tru ksi ya n g berhak menyampaikan aspirasi dalam forum. 2

3 6. Undangan Forum a da la h pih a k-pih a k ya n g diu n da n g u n tu k m en yera p secara la n gs u n g a s pira s i da n din a m ika m a s ya ra ka t ja s a kon s tru ksi dalam Sidang Forum. 7. Menteri adalah Menteri Pekerjaan Umum. BAB II MAKSUD, TUJUAN, DAN RUANG LINGKUP Pasal 2 (1) Ma ksu d da ri Pera tu ra n Men teri in i u n tu k m em berika n pedom a n ba gi Pem erin ta h da n Pem erin ta h Provin s i da la m m em fa s ilita s i penyelenggaraan Forum. (2) Tu ju a n da ri Pera tu ra n Men teri in i a ga r pela ksan a a n Foru m Jasa Konstruksi berja la n den ga n ba ik da n tertib s eh in gga h a s il Foru m dapat dijadikan masukan bagi pembinaan dan pengembangan jasa konstruksi. (3) Ru a n g lin gku p Pera tu ra n Men teri in i m elipu ti: Fa s ilita s i Pen yelen gga ra a n Forum, Pendanaan Forum, dan Pemantauan Tindak Lanjut Forum. BAB III FASILITASI PENYELENGGARAAN FORUM Pasal 3 (1) Foru m J a s a Kon s tru ksi dilaksanakan di tin gka t Na s ion a l da n di tin gk a t Provinsi. (2) Penyelenggaraan Forum Jasa Konstruksi di tingkat Nasional difasilitasi oleh Institusi Pembina Jasa Konstruksi, yakni Departemen Pekerjaan Umum Cq. Badan Pembinaan Konstruksi dan Sumber Daya Manusia. (3) Pen yelen gga ra a n Foru m J a s a Kon s tru ksi di tin gka t Provin s i difa s ilita s i oleh Tim Pembina Jasa Konstruksi Daerah. 3

4 BAB IV PENYELENGGARAAN FORUM Pasal 4 (1) Forum J a s a Kon s tru ksi dis elen gga ra kan s es u a i kebu tu h a n a ta s u s u la n m a s ya ra ka t a ta u a ta s pra ka rs a Pem erin ta h a ta u pem erin ta h provin s i dengan mempertimbangkan aspirasi yang berkembang. (2) Forum J a s a Kon s tru ksi tingkat Na s ion a l da n tin gka t Provinsi diselenggarakan paling singkat satu kali dalam satu tahun. (3) Pen yelen gga ra a n Foru m J a s a Kon s tru ks i dila ksan a ka n da la m 2 (du a ) tahapan penyelenggaraan, yang terdiri dari: a. tahap Pra Foru m, m eru pa ka n rapat u n s u r s eba ga i s a ra n a u n tu k merumuskan aspirasi dari masing-masing kelompok unsur; dan b. ta h a p Sida n g Foru m, m eru pa ka n s a ra n a pem bah a s a n is u -is u s tra tegis di bida n g ja s a kon s tru ksi da n u n tu k m en ya m pa ika n a s pira s i-aspirasi kelompok unsur yang telah dirumuskan dalam Pra Forum. (4) Da la m h a l tida k dim u n gkin ka n pen yelen gga ra a n Foru m da la m 2 (du a ) ta h a p, Foru m da pa t dis elen gga ra kan da la m 1 (s a tu ) ta h a p, den ga n menggabung kegiatan 2 (dua) tahapan Forum. (5) Agen da pen yelen gga ra a n Forum ba ik da la m 2 (du a ) ta h a p m a u pu n 1 (s a tu ) ta h a p da pa t m en giku ti con toh ya n g terca n tu m da la m La m pira n dan merupakan bagian yang tidak terpisah dalam Peraturan Menteri ini. Pasal 5 (1) Pen yelen gga ra Foru m berta n ggu n g ja wa b u n tu k m em fa s ilita s i penyelenggaraan Forum. (2) Sela in ta n ggu n g ja wa b fa s ilita s s eba ga im a n a dim a ksu d pa da a ya t (1 ) penyelenggara forum juga mempunyai tanggung jawab untuk: a. m en in da kla n ju ti h a s il Foru m da n m en ya lu rka n a s pira s i ya n g terku m pu l kepa da pih a k ya n g berkepen tin ga n u n tu k kem u dia n ditindaklanjuti; b. memantau pelaksanaan tindak lanjut forum; c. m en erim a a s pira s i s epa n ja n g ta h u n d a n m eru m u s ka n a s pira s i ya n g diterim a da ri m a s ya ra ka t ja s a kon s tru ksi u n tu k dis a lu rka n da la m Forum berikutnya; dan 4

5 d. membu a t la pora n ta h u n a n ten ta n g tin da k la n ju t kegia ta n forum s ebelu m n ya u n tu k dis a m pa ika n pa da pen yelen gga ra a n Foru m berikutnya. Pasal 6 (1) Peserta Forum Jasa Konstruksi terdiri atas wakil-wakil dari unsur-unsur: a. Asosiasi perusahaan jasa konstruksi; b. Asosiasi profesi jasa konstruksi; c. Asosiasi perusahaan barang dan jasa mitra usaha jasa konstruksi; d. Masyarakat intelektual; e. Orga n is a s i kem a s ya ra ka ta n ya n g berka ita n da n berkepen tin ga n di bida n g ja s a kon s tru ks i d a n a ta u ya n g m ewa kili kon s u m en ja s a konstruksi; f. Instansi pemerintah; dan g. Unsur lain-lain yang dianggap perlu. (2) Wa kil da ri m a s in g-m a s in g u n s u r s eba ga im a n a dim a ksu d pa da a ya t (1) berhak untuk mendaftar menjadi peserta Forum. (3) Pa n itia Foru m m en yeleksi wa kil-wa kil u n s u r ya n g tela h m en da fta r untuk dinyatakan berhak hadir dan diundang dalam kegiatan Forum. (4) Pes erta ya n g diu n da n g da n berh a k m en giku ti Foru m J a s a Kon s tru ksi h a ru s m en ya m pa ika n s u ra t m a n da t da ri pim pin a n masing-m a s in g u n it pengutus unsur yang bersangkutan. (5) Undangan Forum Jasa Konstruksi terdiri dari : a. Pengurus Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi; b. Tim Pembina Jasa Konstruksi sesuai tingkatannya; dan c. Undangan lainnya yang ditetapkan oleh Panitia Forum Pasal 7 (1) In s titu s i Pem bin a J a s a Kon s tru ksi da n Tim Pem bin a J a s a Kon s tru ksi Daerah s eba ga im a n a dim a ksu d da la m Pa s a l 3 a ya t (2) da n ayat (3) membentuk Panitia Forum, m en eta pka n tem a da n m en yu s u n ja du a l a ca ra den ga n m em perh a tika n d a n m em pertim ba n gka n is u -is u s tra tegis da n 5

6 a s pira s i m a s ya ra ka t ya n g b erka ita n ba ik la n gs u n g m a u p u n tida k la n gs u n g dengan jasa konstruksi. (2) Kea n ggota a n Pa n itia Foru m s eba ga im a n a dim a ks u d pa da a ya t (1) terdiri da ri u n s u r Institusi Pembina J asa Konstruksi, Tim Pem bin a J a s a Konstruksi dan Lembaga Pengembangan Jasa Konstruksi. (3) Panitia Forum sebagaimana dimaksud pada ayat (2) terdiri dari: a. panitia pengarah; dan b. panitia pelaksana. Pasal 8 (1) Tuga s pa n itia pen ga ra h s eba ga im a n a dim a ks u d da la m Pa s a l 6 a ya t (3 ) huruf a meliputi: a. m ela ku ka n koordin a s i da n m en gin ven ta ris a s i tin da k la n ju t kegiatan forum tahun sebelumnya untuk dilaporkan dalam Sidang Forum; b. m em ilih da n m en gu n da n g pem bica ra/narasumber untu k m en ya m pa i kan isu strategis dalam makalah kunci yang berkaitan dengan tema yang telah ditentukan; c. m erancang jadwal penyelenggaraan Pra Forum dan Sidang Forum; d. m engarahkan, memantau, dan mengevaluasi pelaksanaan Forum; dan e. m en yu s u n la pora n penyelenggaraan Forum u n tu k dis a m pa ika n kepa da Menteri untuk tingkat Nasional dan kepada Gubernur dan Menteri untuk tingkat Provinsi melalui Tim Pembina Jasa Konstruksi. (2) Tu ga s pa n itia pela ks a n a s eba ga im a n a dim a ksu d da la m Pa s a l 6 a ya t (3) huruf b meliputi: a. m enyusun Buku Panduan Pela ksan a a n Foru m ya n g beris i a n ta ra la in : Tem a Foru m, Form a t da n J a dwa l Kegia ta n Pela ksan a a n Foru m, Tem pa t Penyelenggaraan; b. m elaksanakan Forum sesuai dengan jadwal yang telah ditetapkan Panitia Pengarah; c. m em pers ia pka n da n m en ya m pa ika n u n da n ga n kepa da Pes erta da n Undangan Forum; d. m em pers ia pka n m a teri da n m em ba n tu pelaksanakan absensi /in ven ta ris a s i peserta / pem ba gia n ta n da pen gen a l, pu blika s i, dan layanan peserta; 6

7 e. m em fa s ilita s i u n s u r-u n s u r m a s ya ra ka t ja s a kon s tru ks i u n tu k menyampaikan aspirasinya; f. m em ba n tu Pim pin a n Sida n g Foru m u n tu k m era n gku m h a s il foru m untuk diserahkan kepada pemerintah; dan g. m en yu s u n la pora n pela ksan a a n Foru m u n tu k dis a m pa ika n kepa da panitia pengarah guna disebarluaskan. (3) Sela in tu ga s -tu ga s s eba ga im a n a dim a ks u d pa da a ya t (2). Pa n itia Pela ks a n a da pa t m em fa s ilta s i pes erta Foru m ya n g tida k da pa t h a dir untuk m en ya m pa ika n a s pira s in ya m ela lu i s u ra t, e-m a il, a ta u fa x u n tu k diikutsertakan sebagai bahan untuk dirumuskan pada tahap Pra Forum. (4) Bu ku Pa n du a n Pela ksan a a n Foru m, sebagaimana dima ks u d pa da a ya t (2) da pa t m en giku ti con toh ya n g terca n tu m da la m La m pira n, da n m eru pa ka n bagian yang tidak terpisah dalam Peraturan Menteri ini. BAB V PENDANAAN FORUM Pasal 9 (1) Pendanaan kegiatan Forum dapat diperoleh dari: a. Lembaga; b. Sumbangan dan/atau bantuan peserta Forum; dan/atau c. Sumbangan dan/atau bantuan pihak lain yang tidak mengikat. (2) Un tu k m en ja m in terla ksan a n ya Foru m J a s a Kon s tru ksi s eca ra periodik da n berkela n ju ta n, m a ka Pem erin ta h da pa t m em bia ya i Foru m ditin gka t n a s ion a l ya n g dibeba n ka n pa da a n gga ra n Depa rtem en Pekerja a n Um u m da n ditin gka t provin s i dibeba n ka n pa da a n gga ra n Pem erin ta h Da era h Provinsi. 7

8 BAB VI PEMANTAUAN TINDAK LANJUT FORUM Pasal 10 (1) Pemantauan tin da k la n ju t Forum Tingkat Na s ion a l dila ksan a ka n oleh Depa rtem en Pekerja a n Um u m cq. Ba da n Pem bin a a n Kon s tru ks i da n Su m ber Da ya Ma n u s ia da n tin da k la n ju t Forum Tingkat Daerah Provinsi dila ksan a ka n Tim Pem bin a J a s a Kon s tru ksi Provin s i da n Departemen Pekerja a n Um u m cq. Ba da n Pem bin a a n Kon s tru ks i da n Su m ber Da ya Manusia. (2) Ha s il pem a n ta u a n tin da k la n ju t dilaporkan pa da Sida n g Foru m berikutnya. BAB VII KETENTUAN PENUTUP Pasal 11 Pa da s a a t berla ku n ya Pera tu ra n Men teri in i, m a ka peraturan lain yang keten tu a n n ya tela h dia tu r da la m Pera tu ra n Men teri in i dica bu t da n dinyatakan tidak berlaku. Peraturan Menteri ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan. Pera tu ra n Men teri in i dis eba rlu a s ka n kepa da pih a k-pih a k ya n g berkepentingan. Ditetapkan di Jakarta. pada tanggal 31 Agustus 2009 MENTERI PEKERJAAN UMUM, DJOKO KIRMANTO 8

9 This document was created with Win2PDF available at The unregistered version of Win2PDF is for evaluation or non-commercial use only. This page will not be added after purchasing Win2PDF.

LAMPIRAN Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No : 23/PRT/M/2009 Tanggal : 31 Agustus 2009 BUKU PANDUAN PENYELENGGARAAN FORUM

LAMPIRAN Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No : 23/PRT/M/2009 Tanggal : 31 Agustus 2009 BUKU PANDUAN PENYELENGGARAAN FORUM LAMPIRAN Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No : 23/PRT/M/2009 Tanggal : 31 Agustus 2009 BUKU PANDUAN PENYELENGGARAAN FORUM PENGANTAR [..Beris i h a l-h a l ya n g perlu dis a m pa ika n terka it pen tin

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH KOTA MALANG TAHUN

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH KOTA MALANG TAHUN SALINAN NOMOR 1 4/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH KOTA MALANG TAHUN 2013-2018 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG JADWAL RETENSI ARSIP KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG JADWAL RETENSI ARSIP KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 5, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG JADWAL RETENSI ARSIP KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa da la m ra n gka pen da

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 13/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA SEKRETARIAT DAERAH, SEKRETARIAT

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 8, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 201 3 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN KEPADA PEGAWAI NEGERI SIPIL YANG DIBERIKAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN BEBAN KERJA DALAM

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, 1 SALINAN NOMOR 11/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 4 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 17 TAHUN 2002 TENTANG PERUSAHAAN DAERAH RUMAH POTONG HEWAN DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 25, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 25 TAHUN 2013 TENTANG TARIP TAKSI ARGOMETER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa den ga n a da n ya kenaikan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 17, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 17 TAHUN 201 3 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 109 TAHUN 201 2 TENTANG PENJABARAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2011 TENTANG PENYERTAAN MODAL PADA PT. BANK JATIM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2011 TENTANG PENYERTAAN MODAL PADA PT. BANK JATIM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 3, 2011 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2011 TENTANG PENYERTAAN MODAL PADA PT. BANK JATIM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa pen yerta a

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 32, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 32 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PEMBAYARAN, PENYETORAN, TEMPAT PEMBAYARAN, ANGSURAN

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 50 TAHUN 2013 TENTANG PENGATURAN BIAYA SATUAN PENDIDIKAN DASAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 50 TAHUN 2013 TENTANG PENGATURAN BIAYA SATUAN PENDIDIKAN DASAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 50, 201 3 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 50 TAHUN 2013 TENTANG PENGATURAN BIAYA SATUAN PENDIDIKAN DASAR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa berda s

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 36 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR SATUAN HARGA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG TAHUN 2014

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 36 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR SATUAN HARGA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG TAHUN 2014 SALINAN NOMOR 36, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 36 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR SATUAN HARGA DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG TAHUN 2014 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 26 TAHUN TENTANG PENERTIBAN KEGIATAN TEMPAT USAHA REKREASI DAN HIBURAN UMUM PADA BULAN RAMADHAN DAN IDUL FITRI

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 26 TAHUN TENTANG PENERTIBAN KEGIATAN TEMPAT USAHA REKREASI DAN HIBURAN UMUM PADA BULAN RAMADHAN DAN IDUL FITRI SALINAN NOMOR 26, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 26 TAHUN 201 3 TENTANG PENERTIBAN KEGIATAN TEMPAT USAHA REKREASI DAN HIBURAN UMUM PADA BULAN RAMADHAN DAN IDUL FITRI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

SALINAN NOMOR 1, 2013 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

SALINAN NOMOR 1, 2013 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN NOMOR 1, 2013 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG RUKUN TETANGGA DAN RUKUN WARGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa sebagai tindaklanjut

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 8, 201 4 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2014 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERUPA UANG MAKAN BAGI PEJABAT FUNGSIONAL TERTENTU DI LINGKUNGAN DINAS PENDIDIKAN KOTA MALANG

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 12, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 12 TAHUN 201 3 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA KERJA UNIT PELAKSANA TEKNIS RUMAH SUSUN SEDERHANA SEWA BURING PADA DINAS PEKERJAAN UMUM, PERUMAHAN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PEMBENTUKAN DANA CADANGAN PEMILIHAN UMUM WALIKOTA DAN WAKIL WALIKOTA MALANG TAHUN 2013

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PEMBENTUKAN DANA CADANGAN PEMILIHAN UMUM WALIKOTA DAN WAKIL WALIKOTA MALANG TAHUN 2013 SALINAN NOMOR 4, 201 1 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PEMBENTUKAN DANA CADANGAN PEMILIHAN UMUM WALIKOTA DAN WAKIL WALIKOTA MALANG TAHUN 2013 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 13, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 13 TAHUN 201 3 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA KERJA UNIT PELAKSANA TEKNIS PERKANTORAN TERPADU PADA BADAN PENGELOLA KEUANGAN DAN ASET DAERAH

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENETAPAN BESARAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN UANG PERSEDIAAN TAHUN ANGGARAN 2013

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENETAPAN BESARAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN UANG PERSEDIAAN TAHUN ANGGARAN 2013 SALINAN NOMOR 6, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENETAPAN BESARAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN UANG PERSEDIAAN TAHUN ANGGARAN 2013 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 34, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 34 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 20 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PEMBAYARAN, PENYETORAN, TEMPAT PEMBAYARAN,

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2013 TENTANG PENANGANAN ANAK JALANAN, GELANDANGAN DAN PENGEMIS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2013 TENTANG PENANGANAN ANAK JALANAN, GELANDANGAN DAN PENGEMIS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN NOMOR 4/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2013 TENTANG PENANGANAN ANAK JALANAN, GELANDANGAN DAN PENGEMIS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN NOMOR 6, 201 4 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 48 TAHUN 2013 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN BEBAN KERJA KEPADA

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 35, 201 3 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 35 TAHUN 201 3 TENTANG REKAYASA LALU LINTAS DI KAWASAN JALAN SUMBERSARI JALAN GAJAYANA JALAN MT. HARYONO JALAN DI. PANJAITAN JALAN BOGOR DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG ORGAN DAN KEPEGAWAIAN PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM KOTA MALANG

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG ORGAN DAN KEPEGAWAIAN PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM KOTA MALANG SALINAN NOMOR 5/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG ORGAN DAN KEPEGAWAIAN PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM KOTA MALANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 5, 201 4 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2014 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN BEBAN KERJA KEPADA PEGAWAI NEGERI SIPIL YANG DIPEKERJAKAN DI LUAR PEMERINTAH KOTA

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 48, 201 3 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 48 TAHUN 201 3 TENTANG PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN BERDASARKAN BEBAN KERJA KEPADA PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG DENGAN

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG SISTEM DAN PROSEDUR PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG SISTEM DAN PROSEDUR PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG SALINAN NOMOR 1, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2013 TENTANG SISTEM DAN PROSEDUR PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 1 0, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 1 0 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PEMBERIAN IZIN MENDIRIKAN DAN IZIN OPERASIONAL RUMAH SAKIT KELAS C DAN RUMAH SAKIT KELAS D DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 31 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN KEGIATAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN 2014

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 31 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN KEGIATAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN 2014 SALINAN NOMOR 31, 201 3 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 31 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN KEGIATAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN 2014 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, c. ba h wa da la m ra n gka pen yelen gga ra a n u ru s a n

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, c. ba h wa da la m ra n gka pen yelen gga ra a n u ru s a n SALINAN NOMOR 7, 201 2 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA INSPEKTORAT, BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH, BADAN PELAYANAN PERIZINAN TERPADU, BADAN KEPEGAWAIAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 15, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 15 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PENGURANGAN ATAU PENGHAPUSAN SANKSI ADMINISTRATIF DAN PENGURANGAN ATAU PEMBATALAN KETETAPAN PAJAK BUMI DAN BANGUNAN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN IZIN GANGGUAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN IZIN GANGGUAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 3/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 8 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN IZIN GANGGUAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : Mengingat : a. bahwa berda s a

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 39/E, 2011 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 39 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PENGANGGARAN, PELAKSANAAN DAN PENATAUSAHAAN, PERTANGGUNGJAWABAN DAN PELAPORAN SERTA MONITORING DAN EVALUASI HIBAH

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA DINAS DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA DINAS DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 6, 201 2 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA DINAS DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. bahwa dalam ran gka

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG PEMBENTUKAN PERATURAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG PEMBENTUKAN PERATURAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 1/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 5 TAHUN 2013 TENTANG PEMBENTUKAN PERATURAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa Pera tu ra n Da era h

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN MENARA TELEKOMUNIKASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN MENARA TELEKOMUNIKASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 2/2014 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN MENARA TELEKOMUNIKASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. bahwa den ga n s em

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2012 TENTANG BANGUNAN GEDUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2012 TENTANG BANGUNAN GEDUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 1, 201 2 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 1 TAHUN 2012 TENTANG BANGUNAN GEDUNG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa da la m ra n gka pen a ta a n pem

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 2 TAHUN 2012 TENTANG KETERTIBAN UMUM DAN LINGKUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 2 TAHUN 2012 TENTANG KETERTIBAN UMUM DAN LINGKUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 2, 201 2 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 2 TAHUN 2012 TENTANG KETERTIBAN UMUM DAN LINGKUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa da la m ra n gka

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG PAJAK BUMI DAN BANGUNAN PERKOTAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG PAJAK BUMI DAN BANGUNAN PERKOTAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 4, 201 1 PERATURAN DAERAH KOTA MALANG NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG PAJAK BUMI DAN BANGUNAN PERKOTAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa pa ja k da era

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 11 TAHUN TENTANG TATA CARA PENERBITAN SURAT PERNYATAAN MISKIN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 11 TAHUN TENTANG TATA CARA PENERBITAN SURAT PERNYATAAN MISKIN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 11, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 11 TAHUN 201 3 TENTANG TATA CARA PENERBITAN SURAT PERNYATAAN MISKIN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. bahwa a ga r

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa da la m ra n gka pen ega s a n kedu du ka n Tim

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa da la m ra n gka pen ega s a n kedu du ka n Tim SALINAN NOMOR 9, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 27 TAHUN 201 2 TENTANG PEDOMAN KERJA DAN PENEKANAN TUGAS DI LINGKUNGAN PEMERINTAH

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, SALINAN NOMOR 19, 2013 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 19 TAHUN 2013 TENTANG PERIZINAN REKLAME DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA MALANG, Menimbang : a. ba h wa da la m ra n gka p en a ta a n pem

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN JABATAN FUNGSIONAL UMUM PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN JABATAN FUNGSIONAL UMUM PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG SALINAN NOMOR 9, 2014 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN JABATAN FUNGSIONAL UMUM PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KOTA MALANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA INDUK SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM KOTA MALANG

PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA INDUK SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM KOTA MALANG SALINAN NOMOR 7, 2014 PERATURAN WALIKOTA MALANG NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA INDUK SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM KOTA MALANG 2014-2028 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, WALIKOTA MALANG, Menimbang

Lebih terperinci

PENDEKATAN SISTEM. masalah. Solusi

PENDEKATAN SISTEM. masalah. Solusi PENDEKATAN SISTEM 1. Pemecahan Masalah Masalah m eru pa ka n s u a tu kon disi ya n g m em iliki poten s i u n tu k m en im bu lkan keru gian lu ar biasa atau m en gh asilkan keu n tu n gan lu ar bia s

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA JAMBI,

PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA JAMBI, PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Menimbang : a. bahwa dalam rangka membangkitkan semangat kebersamaan persatuan dan

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Direktorat Jenderal Peraturan Perundang-undangan Departemen Hukum dan HAM RI Teks tidak dalam format asli. Kembali: tekan backspace LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 8, 1987 (ADMINISTRASI. PERDAGANGAN.

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 4 TAHUN 2005 TENTANG TATA CARA PENGUSULAN KEANGGOTAAN DEWAN PENGUPAHAN KOTA SURAKARTA WALIKOTA SURAKARTA

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 4 TAHUN 2005 TENTANG TATA CARA PENGUSULAN KEANGGOTAAN DEWAN PENGUPAHAN KOTA SURAKARTA WALIKOTA SURAKARTA BERITA DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 4 TAHUN 2005 PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 4 TAHUN 2005 TENTANG TATA CARA PENGUSULAN KEANGGOTAAN DEWAN PENGUPAHAN KOTA SURAKARTA WALIKOTA SURAKARTA Membaca : Hasil

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA

PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA LEMBARAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR : 5 TAHUN : 2001 SERI D NOMOR 5 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 1 TAHUN 2001 TENTANG ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH KOTA SURAKARTA

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA BARAT PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 5 TAHUN 2016

GUBERNUR JAWA BARAT PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 5 TAHUN 2016 SALINAN GUBERNUR JAWA BARAT PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 5 TAHUN 2016 TENTANG BANTUAN KEUANGAN DUKUNGAN PENGAWASAN KEPADA PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN/KOTA GUBERNUR JAWA BARAT, Menimbang Mengingat

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR : 7 TAHUN : 1977 SERI : D NOMOR : 7 PERATURAN DAERAH TINGKAT II SURAKARTA

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR : 7 TAHUN : 1977 SERI : D NOMOR : 7 PERATURAN DAERAH TINGKAT II SURAKARTA LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR : 7 TAHUN : 1977 SERI : D NOMOR : 7 PERATURAN DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR 7 TAHUN 1975 TENTANG PERHITUNGAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA

PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA LEMBARAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR : 20 TAHUN : 2001 SERI D NOMOR 14 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 9 TAHUN 2001 TENTANG PERUBAHAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN UMUM OBJEK PRAKTIK KERJA LAPANGAN. 3.1 Gambaran Singkat Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah

BAB III GAMBARAN UMUM OBJEK PRAKTIK KERJA LAPANGAN. 3.1 Gambaran Singkat Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah BAB III GAMBARAN UMUM OBJEK PRAKTIK KERJA LAPANGAN 3.1 Gambaran Singkat Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) Provinsi Jawa Barat Instansi / suatu badan yang menangani pembangunan daerah provinsi

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 5 TAHUN 2005 TENTANG TATA KERJA DAN SUSUNAN ORGANISASI LEMBAGA KERJA SAMA TRIPARTIT KOTA SURAKARTA

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 5 TAHUN 2005 TENTANG TATA KERJA DAN SUSUNAN ORGANISASI LEMBAGA KERJA SAMA TRIPARTIT KOTA SURAKARTA BERITA DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 5 TAHUN 2005 PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 5 TAHUN 2005 TENTANG TATA KERJA DAN SUSUNAN ORGANISASI LEMBAGA KERJA SAMA TRIPARTIT KOTA SURAKARTA WALIKOTA SURAKARTA,

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2014 TENTANG JARINGAN INFORMASI GEOSPASIAL NASIONAL DENGAN RAHMATTUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2014 TENTANG JARINGAN INFORMASI GEOSPASIAL NASIONAL DENGAN RAHMATTUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN NOMOR 27 TAHUN 2014 TENTANG JARINGAN INFORMASI GEOSPASIAL NASIONAL DENGAN RAHMATTUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang a. bahwa untuk memberikan kemudahan dalam berbagi pakai dan penyebarluasan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PERTANJAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 03/Pennentan/ar.140/2/2015 TENTANG

PERATURAN MENTERI PERTANJAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 03/Pennentan/ar.140/2/2015 TENTANG MENTERI PERTANIAN REPUBUK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERTANJAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 03/Pennentan/ar.140/2/2015 TENTANG PEDOMAN UPAYA KHUSUS (UPSUS) PENINGKATAN PRODUKSI PADI, JAGUNG DAN KEDELAI MELALUI

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II NOMOR : 11 TAHUN 1976 SERI D NOMOR : 7 PERATURAN DAERAH TINGKAT II NO. : 3 TAHUN 1976 TENTANG PENETAPAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH KOTAMADYA DAERAH

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR : 37 TAHUN : 1978 SERI : A NOMOR : 1

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR : 37 TAHUN : 1978 SERI : A NOMOR : 1 LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR : 37 TAHUN : 1978 SERI : A NOMOR : 1 PERATURAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR 6 TAHUN 1977 TENTANG PERUBAHAN UNTUK PERTAMA

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR : 4 TAHUN : 2003 SERI : D NOMOR : 4 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA

LEMBARAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR : 4 TAHUN : 2003 SERI : D NOMOR : 4 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA LEMBARAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR : 4 TAHUN : 2003 SERI : D NOMOR : 4 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR : 2 TAHUN : 2003 TENTANG PENETAPAN SISA PERHITUNGAN ANGGARAN PENDAPATAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2004 TENTANG TUNJANGAN JABATAN FUNGSIONAL PRANATA KOMPUTER PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2004 TENTANG TUNJANGAN JABATAN FUNGSIONAL PRANATA KOMPUTER PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2004 TENTANG TUNJANGAN JABATAN FUNGSIONAL PRANATA KOMPUTER PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa dalam rangka meningkatkan mutu, prestasi, pengabdian,

Lebih terperinci

Deskripsi karya Komposisi MARS UNDIKSHA

Deskripsi karya Komposisi MARS UNDIKSHA Deskripsi karya Komposisi MARS UNDIKSHA Karya : Heni Kusumawati (heni_kusumawati@uny.ac.id) NIP : 19671126 199203 2 001 Latar Belakang Penciptaan Universitas Pendidikan Ganesha (UNDIKSHA) merupakan institusi

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II Nomor : 10 TAHUN 1976 SERI D NOMOR : 6 NO. : 2 TAHUN 1976 PERATURAN DAERAH TINGKAT II TENTANG PERUBAHAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH KOTAMADYA DAERAH

Lebih terperinci

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA,

- 1 - DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA, - 1 - PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR 14 TAHUN 2016 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN KEPALA LEMBAGA SANDI NEGARA NOMOR OT.001/PERKA.122/2007 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA LEMBAGA SANDI

Lebih terperinci

KESIMPULAN DM SARAN. Dari uraian dan pembahasan ten tang stu d i kasus pada. Putra A s li Utarna dirnuka dapat d it a r ik kesimpulan seba-

KESIMPULAN DM SARAN. Dari uraian dan pembahasan ten tang stu d i kasus pada. Putra A s li Utarna dirnuka dapat d it a r ik kesimpulan seba- BAB V KESIMPULAN DM SARAN 1. Kesimpulan Dari uraian dan pembahasan ten tang stu d i kasus pada PT Putra A s li Utarna dirnuka dapat d it a r ik kesimpulan seba- gai b e rik u t : 1. Pabrik t e g e l PT

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR 10 /PRT/M/2010 TENTANG

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR 10 /PRT/M/2010 TENTANG PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR 10 /PRT/M/2010 TENTANG TATA CARA PEMILIHAN PENGURUS, MASA BAKTI, TUGAS POKOK DAN FUNGSI, SERTA MEKANISME KERJA LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR 4 TAHUN 1975 TENTANG PAJAK KENDARAAN TIDAK BERMOTOR DENGAN RAKHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR 4 TAHUN 1975 TENTANG PAJAK KENDARAAN TIDAK BERMOTOR DENGAN RAKHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR 4 TAHUN 1975 TENTANG PAJAK KENDARAAN TIDAK BERMOTOR DENGAN RAKHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTAMADYA KEPALA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA, MENIMBANG

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA BERITA DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 3 TAHUN 2007 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR : 3 TAHUN 2007 TENTANG KOMITE AKSI KOTA SURAKARTA PENGHAPUSAN BENTUK-BENTUK PEKERJAAN TERBURUK

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 7 TAHUN 2005 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR : 7 TAHUN 2005 TENTANG

BERITA DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 7 TAHUN 2005 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR : 7 TAHUN 2005 TENTANG BERITA DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 7 TAHUN 2005 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR : 7 TAHUN 2005 TENTANG PEDOMAN PENGELOLAAN DANA BERGULIR MODAL KERJA BAGI USAHA KECIL MENENGAH

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1-1

BAB 1 PENDAHULUAN 1-1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada dunia industri dewasa ini, perusahaan perusahaan dituntut untuk melakukan perubahan dan peningkatan kemampuan agar dapat bersaing dengan industri lain

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR : 32 TAHUN : 1978 SERI : B NOMOR : 23

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR : 32 TAHUN : 1978 SERI : B NOMOR : 23 LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR : 32 TAHUN : 1978 SERI : B NOMOR : 23 PERATURAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR 3 TAHUN 1978 TENTANG RETRIBUSI PENERANGAN

Lebih terperinci

BAB V. K ita b Undang-undang Hukum P idana (ICUIIP) se b a g a i. suatu perundang-undangan p id a n a yang t e la h d ib e rla k u k a n

BAB V. K ita b Undang-undang Hukum P idana (ICUIIP) se b a g a i. suatu perundang-undangan p id a n a yang t e la h d ib e rla k u k a n BAB V P E N U T U P 1. K esim pulan K ita b Undang-undang Hukum P idana (ICUIIP) se b a g a i suatu perundang-undangan p id a n a yang t e la h d ib e rla k u k a n s e ca ra n a s io n a l b erd a sark

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR 3 TAHUN 1975 TENTANG PAJAK POTONG HEWAN DENGAN RAKHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR 3 TAHUN 1975 TENTANG PAJAK POTONG HEWAN DENGAN RAKHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA NOMOR 3 TAHUN 1975 TENTANG PAJAK POTONG HEWAN DENGAN RAKHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTAMADYA KEPALA DAERAH TINGKAT II SURAKARTA, MENIMBANG : a.

Lebih terperinci

P r o f i l U s a h. a A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n H a r g a...

P r o f i l U s a h. a A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n H a r g a... P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) I N D U S T R I S O H U N P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA BERITA DAERAH KOTA SURAKARTA TAHUN 2009 NOMOR 16 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR : 9 TAHUN 2009 TENTANG TATA CARA PEMBERIAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN HIBAH, BANTUAN SOSIAL DAN

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA

PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA LEMBARAN DAERAH KOTA SURAKARTA TAHUN 2008 NOMOR 7 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 7 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH KOTA SURAKARTA TAHUN

Lebih terperinci

KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN,

KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN, KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGENDALIAN DAMPAK LINGKUNGAN NOMOR : 08 TAHUN 2000 TENTANG KETERLIBATAN MASYARAKAT DAN KETERBUKAAN INFORMASI DALAM PROSES ANALISIS MENGENAI DAMPAK LINGKUNGAN HIDUP KEPALA BADAN

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 2 TAHUN 2005 TENTANG PEMBENTUKAN UNIT PENGELOLA RUMAH SUSUN SEDERHANA SEWA (RUSUNAWA) KOTA SURAKARTA

PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 2 TAHUN 2005 TENTANG PEMBENTUKAN UNIT PENGELOLA RUMAH SUSUN SEDERHANA SEWA (RUSUNAWA) KOTA SURAKARTA BERITA DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR 2 TAHUN 2005 PERATURAN WALIKOTA SURAKARTA NOMOR 2 TAHUN 2005 TENTANG PEMBENTUKAN UNIT PENGELOLA RUMAH SUSUN SEDERHANA SEWA (RUSUNAWA) KOTA SURAKARTA WALIKOTA SURAKARTA

Lebih terperinci

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR IOTAHUN 2015

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR IOTAHUN 2015 BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR IOTAHUN 2015 TENTANG PERTANGGUNGJAWABAN PELAKSANAAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN ANGGARAN 2014 DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Direktorat Jenderal Peraturan Perundang-undangan Departemen Hukum dan HAM RI Teks tidak dalam format asli. Kembali: tekan backspace LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 75, 1999 (Penjelasan dalam Tambahan

Lebih terperinci

bahwa Terbanding melakukan koreksi terhadap Peredaran Usaha berdasarkan Analisis Arus Kas/Bank;

bahwa Terbanding melakukan koreksi terhadap Peredaran Usaha berdasarkan Analisis Arus Kas/Bank; Putusan Pengadilan Pajak Nomor : Put-61809/PP/M.XIIIB/16/2015 Jenis Pajak : Pajak Pertambahan Nilai Tahun Pajak : 2010 Pokok Sengketa Menurut Terbanding Menurut Pemohon Menurut Majelis : bahwa yang menjadi

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA SURAKARTA SERI C TAHUN 1975 NOMOR : 11

LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA SURAKARTA SERI C TAHUN 1975 NOMOR : 11 LEMBARAN DAERAH KOTAMADYA SURAKARTA SERI C TAHUN 1975 NOMOR : 11 PERATURAN DAERAH TINGKAT II SURAKARTA Nomor : 1 Tahun 1975 TENTANG PEMBERANTASAN TUNA SUSILA DENGAN RAKHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENIMBANG

Lebih terperinci

PENGARUH IMAGE MERK, MANFAAT MERK DAN IKLAN TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN MERK

PENGARUH IMAGE MERK, MANFAAT MERK DAN IKLAN TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN MERK PENGARUH IMAGE MERK, MANFAAT MERK DAN IKLAN TERHADAP KEPUTUSAN PEMBELIAN MERK (Studi Pada Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta Fakultas Ekononomi) SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Tugas dan Syarat-syarat

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.72,2012 PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR 01/PRT/M/2012 TENTANG PEDOMAN PERAN MASYARAKAT DALAM PENYELENGGARAAN JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

b. bahwa upaya pemerataan dokter spesialis dilakukan melalui wajib kerja dokter spesialis

b. bahwa upaya pemerataan dokter spesialis dilakukan melalui wajib kerja dokter spesialis PERATURAN PRESIDEN REPIJBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 2OI7 TENTANG WAJIB KERJA DOKTER SPESIALIS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang Mengingat a. bahwa dalam rangka peningkatan akses dan

Lebih terperinci

WALIKOTA TEGAL PERATURAN WALIKOTA TEGAL NOMOR 9 TAHUN 2010 TENTANG

WALIKOTA TEGAL PERATURAN WALIKOTA TEGAL NOMOR 9 TAHUN 2010 TENTANG WALIKOTA TEGAL PERATURAN WALIKOTA TEGAL NOMOR 9 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN PEMBENTUKAN BADAN PENGENDALIAN PEMBANGUNAN PERUMAHAN DAN PERMUKIMAN DAERAH KOTA TEGAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

Lebih terperinci

FORUM JASA KONSTRUKSI NASIONAL 2008

FORUM JASA KONSTRUKSI NASIONAL 2008 FORUM JASA KONSTRUKSI NASIONAL 2008 Tema: Melalui Tertib Penyelenggaraan Kita Tingkatkan Profesionalisme Jasa Konstruksi untuk Mewujudkan Persaingan Sehat dalam Mengantisipasi Kondisi Ekonomi global Mengemban

Lebih terperinci

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 12 TAHUN 2015

BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 12 TAHUN 2015 BUPATI POHUWATO PROVINSI GORONTALO PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 12 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN POHUWATO NOMOR 1 TAHUN 2008 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI

Lebih terperinci

MENTERIKEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALIN AN

MENTERIKEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALIN AN MENTERIKEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALIN AN PERATURAN MENTER! KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 132/PMK.07/2016 TENT ANG BATAS MAKSIMAL KUMULATIF DEFISIT ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH, BATAS MAKSIMAL

Lebih terperinci

MENTER!KEUANGAN REPUBLIK JNDONESIA SALIN AN

MENTER!KEUANGAN REPUBLIK JNDONESIA SALIN AN MENTER!KEUANGAN REPUBLIK JNDONESIA SALIN AN PERA TURA N ME N TER! KEUA NGA N REPUBLI K INDO NESIA NOMOR 127 /PMK.010/2016 TE NTA NG PE NGAMPU NA N PAJA K BERDASARKA N UNDA NG -UNDA NG NO MOR 11 TA HU N

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2010 TENTANG PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2010 TENTANG PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN NOMOR 21 TAHUN 2010 TENTANG PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 178 ayat (2) Undang- Undang Nomor

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 59 TAHUN 2015 TENTANG KEIKUTSERTAAN PERANCANG PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN DALAM PEMBENTUKAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN DAN PEMBINAANNYA DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA SURAKARTA

LEMBARAN DAERAH KOTA SURAKARTA LEMBARAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR : 26 TAHUN 2004 PEMERINTAH KOTA SURAKARTA PERATURAN DAERAH KOTA SURAKARTA NOMOR : 9 TAHUN : 2004 TENTANG KEDUDUKAN PROTOKOLER DAN KEUANGAN PIMPINAN DAN ANGGOTA DEWAN

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2010 TENTANG PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2010 TENTANG PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 2010 TENTANG PENGAWASAN KETENAGAKERJAAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

D e skrip to r K u a lifik a si M a g ister S a in s/s 2 (L e v el 7 )

D e skrip to r K u a lifik a si M a g ister S a in s/s 2 (L e v el 7 ) m a sy a ra k a t M e n g h a rm o n ik a n sa in s (ilm u p e n g eta h u a n d a n te k n o lo g i k e d o k te ra n h e w a n ), re g u la si (le g is la s i v ete rin e r d a n siste m k e se h ata

Lebih terperinci

PERATURAN BERSAMA MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI DAN MENTERI DALAM NEGERI

PERATURAN BERSAMA MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI DAN MENTERI DALAM NEGERI PERATURAN BERSAMA MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI DAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : PER.04/MEN/II/2010 NOMOR : 17 TAHUN 2010 TENTANG PEMBENTUKAN DAN PENINGKATAN PERAN LEMBAGA KERJA SAMA TRIPARTIT

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Direktorat Jenderal Peraturan Perundang-undangan Departemen Hukum dan HAM RI Teks tidak dalam format asli. Kembali: tekan backspace LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 13, 1992 (EKONOMI. ASURANSI. Uang.

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 /PRT/M/2011 TENTANG PEDOMAN PENETAPAN GARIS SEMPADAN JARINGAN IRIGASI

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 /PRT/M/2011 TENTANG PEDOMAN PENETAPAN GARIS SEMPADAN JARINGAN IRIGASI PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 /PRT/M/2011 TENTANG PEDOMAN PENETAPAN GARIS SEMPADAN JARINGAN IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

"'U'''''N U...L1~ INCON...

'U'''''N U...L1~ INCON... 1 of 22 "'U'''''N U...L1~ INCON... PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2001 TENTANG PEDOMAN PENYUSUNAN TATA TERTIB DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 42 TAHUN 2010 TENTANG

MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 42 TAHUN 2010 TENTANG MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 42 TAHUN 2010 TENTANG TIM KOORDINASI PENANGGULANGAN KEMISKINAN PROVINSI DAN KABUPATEN/KOTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci