BAB IV HASIL PENELITIAN. Sebelum penelitian dilaksanakan, peneliti mengurus surat izin penelitian dari

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB IV HASIL PENELITIAN. Sebelum penelitian dilaksanakan, peneliti mengurus surat izin penelitian dari"

Transkripsi

1 BAB IV HASIL PENELITIAN A. Paparan Data 1. Paparan Data Pra Tindakan Sebelum penelitian dilaksanakan, peneliti mengurus surat izin penelitian dari Dekan FKIP Universitas Muhammadiyah Palembang. Selanjutnya, peneliti membawa surat izin penelitian dari Dekan FKIP Universitas Muhammadiyah Palembang ke Dinas Pendidikan Kota Palembang. Setelah peneliti mendapatkan surat izin penelitian dari Dinas Pendidikan Kota Palembang, peneliti mengadakan studi pendahuluan pada hari Senin, Mei 2009 dengan membawa surat izin tersebut. Peneliti mengadakan pertemuan dengan Kepala SMA Negeri 1 Palembang, dalam hal ini diwakili oleh Wakil Kepala Sekolah bidang humas. Dalam pertemuan tersebut, peneliti menyampaikan maksud peneliti untuk melaksanakan penelitian di SMA tersebut sekaligus menyerahkan surat izin penelitian dari Dinas Pendidikan Kota Palembang. Atas nama Kepala Sekolah, Wakil Kepala Sekolah bidang humas menyambut baik keinginan peneliti dan memberikan izin pelaksanaan penelitian. Dikarenakan Wakil Kepala Sekolah bidang humas adalah salah satu guru bidang studi matematika kelas X, Beliau langsung membicarakan rencana selanjutnya dengan peneliti. Pada kesempatan itu pula peneliti bersama Beliau berdiskusi mengenai rencana kegiatan penelitian yang akan dilakukan dan menyepakati beberapa hal penting. Sumber data adalah siswa kelas X.7 dari 10 kelas yang ada di SMA tersebut. Waktu pelaksanaan adalah hari dan jam pelajaran matematika. Hal ini dilakukan agar masing-masing

2 mata pelajaran tersebut tetap berjalan, sehingga tidak terlalu menggangu proses pencapaian target materi mata pelajaran lain. Dalam pertemuan itu juga, peneliti menyampaikan bahwa dalam pelaksanaan tindakan, Beliau akan menjadi pengamat sedangkan peneliti bertindak sebagai pengajar atau pelaksana tindakan. Dalam pelaksanaan tindakan, peneliti berperan sebagai pengajar yang akan melakukan kegiatan pembelajaran dengan berpedoman pada rencana pembelajaran yang telah disusun sebelumnya. Rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) dapat dilihat pada lampiran 8. Pengamat dilakukan oleh dua orang, yaitu satu orang dari guru bidang studi matematika kelas X SMA Negeri 1 Palembang dan satu orang teman sejawat dari program studi Matematika Universitas Muhammadiyah Palembang. Sebelum pelaksanaan tindakan, terlebih dahulu peneliti memberikan lembar observasi kegiatan peneliti dan lembar observasi kegiatan siswa kepada dua orang pengamat yang nantinya bertugas mencatat seluruh aktivitas peneliti dan aktivitas siswa. Maksud pemberian lembar observasi lebih awal adalah agar kedua pengamat dapat memahami tugas mereka dengan baik sehingga mereka dapat melaksanakan pengamatan sesuai dengan yang diharapkan. Lembar observasi penelitian dapat dilihat pada lampiran Paparan Data Tindakan I Pelaksanaan kegiatan tindakan I meliputi tahap perencanaan, pelaksanaan, observasi dan refleksi. a. Perencanaan

3 Pada tahap ini, kegiatan yang dilakukan peneliti adalah menyiapkan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP), silabus, lembar observasi, lembar kerja siswa (LKS), lembar jawaban, soal tes akhir tindakan I dan kamera. b. Pelaksanaan Pembelajaran dilaksanakan pada hari Selasa, Mei 2009 dan berlangsung mulai pukul 12. WIB sampai dengan 1. WIB dan dilanjutkan pada hari Rabu, 6 Mei 2009 dan berlangsung mulai pukul 1. WIB sampai pukul 16. WIB. 1) Pertemuan Ke-1 Pada pertemuan ini dilakukan pada hari Selasa, Mei 2009 mulai pukul 12. sampai pukul 1. WIB. Materi pada tindakan I adalah Penerapan Trigonometri untuk Mencari Luas Segitiga melalui Belajar Kooperatif Tipe STAD. Kegiatan pembelajaran pada tindakan I ini, direncanakan dengan alokasi waktu 2 x 0 menit. Pada pelaksanaan pembelajaran dan dalam penyajian materi, peneliti bertindak sebagai pengajar yang mengacu pada belajar kooperatif tipe STAD. Guru bidang studi matematika dan teman sejawat bertindak sebagai pengamat. Berdasarkan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang telah ditetapkan sebelumnya, pembelajaran dibagi dalam tiga tahap yaitu pendahuluan, kegiatan inti dan penutup. Masing-masing tahap direncanakan dengan alokasi waktu pendahuluan 10 menit, kegiatan inti 60 menit dan penutup 10 menit. Pada tahap pendahuluan, peneliti melakukan kegiatan rutin di awal tatap muka, meliputi: memberi salam, menanyakan kehadiran siswa, berusaha menarik perhatian siswa dengan mengajukan beberapa pertanyaan tentang kesiapan mengikuti

4 proses pembelajaran, menciptakan suasana kondusif, memberikan motivasi siswa, mengenalkan materi yang akan dipelajari, mengingatkan tujuan yang harus dicapai setelah mengikuti proses pembelajaran, mengingatkan kembali kepada siswa tentang pelajaran yang lalu tentang rumus-rumus segitiga karena diperlukan untuk menentukan pemecahan masalah pada materi yang akan dipelajari, yaitu penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga dan menjelaskan konsepnya, mengaitkan materi tersebut dengan kehidupan sehari-hari serta mengemukakan pentingnya materi yang akan dipelajari dalam matematika maupun dalam ilmu-ilmu lain. Pada kegiatan inti, peneliti meminta siswa menempati posisi tempat duduk sesuai kelompok yang telah ditetapkan. Dalam satu kelompok tersebut terdiri dari orang, satu orang yang berkemampuan tinggi, dua orang yang berkemampuan sedang dan satu orang yang berkemampuan rendah. Kemudian peneliti menjelaskan bagaimana cara pemecahan masalah melalui langkah-langkah, yaitu (1) memahami masalah, (2) menyusun rencana pemecahan masalah, () mengerjakan rencana yang telah dipilih, () memeriksa kembali pekerjaan yang telah dilakukan. Selanjutnya peneliti menyampaikan atau menyajikan materi penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga sesuai dengan rencana pelaksanaan pembelajaran dengan tanya jawab kepada siswa, memberikan contoh permasalahannya dan memberikan kesempatan siswa untuk berpartisipasi. Kemudian peneliti memberikan permasalahan kepada setiap kelompok dan masing-masing kelompok mendapat lembar kerja siswa (LKS) yang berisi masalah-masalah tentang penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga untuk siswa diskusikan dengan anggota kelompoknya.

5 Peneliti menghimbau kepada para anggota kelompok untuk memahami makna dari masalah-masalah yang diberikan. Jika ada anggota kelompok yang belum memahami materi tentang penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga, maka anggota lain dalam kelompok tersebut yang telah memahami materi berkewajiban untuk membantu temannya agar mengerti dan memahami materi yang sedang dipelajari, dengan demikian mereka dapat berinteraksi di kelompoknya. Dalam setiap kelompok, mereka harus memastikan bahwa seluruh anggota kelompoknya telah menguasai materi tersebut. Peran peneliti disaat diskusi kelompok adalah sebagai fasilitator. Dalam selingan waktu peneliti berkeliling dari satu kelompok ke kelompok yang lain guna memantau atau melihat kemajuan diskusi tiap kelompok. Jika ada anggota kelompok yang mengalami kesulitan, peneliti memberikan bimbingan dengan pertanyaan menuntun sehingga siswa di dalam kelompok itu sendiri yang nantinya memecahkan masalah. Ketika diskusi kelompok telah selesai, peneliti secara acak meminta beberapa kelompok untuk memaparkan hasil diskusinya di depan kelas sedangkan kelompok yang lain memperhatikan dan menanggapi jika ada jawaban atau pekerjaan yang berbeda. Guru memberikan umpan balik atas kegiatan diskusi kelas. Tahap penutup, peneliti menanyakan kepada siswa Apakah ada kesulitan dalam pembelajaran dengan model kooperatif tipe STAD ini?, seluruh siswa memberikan komentarnya secara bersamaan Tidak ada, Bu!, sehingga membuat kelas menjadi gaduh. Tetapi setelah siswa menjawab, kemudian kelas menjadi hening

6 kembali. Lalu peneliti bertanya kepada siswa Apakah kalian senang dengan pembelajaran seperti ini?. Seluruh siswa menjawab Senang, Bu!. Setelah siswa diam, peneliti memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Karena tidak ada siswa yang bertanya, lalu peneliti bertanya, Apakah kalian mengerti?. Seluruh siswa menjawab Mengerti, Bu!. Selanjutnya peneliti membimbing siswa untuk menarik kesimpulan belajar hari ini, dan memberikan tindakan lanjut berupa meminta siswa untuk membahas soal-soal tentang penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga pada buku cetak pegangan mereka. Kemudian peneliti menutup pertemuan dengan salam serta menginformasikan untuk pertemuan selanjutnya. 2) Pertemuan Ke-2 Pada pertemuan kedua hari Rabu, 6 Mei 2009 dan berlangsung mulai pukul 1. WIB sampai pukul 16. WIB, kegiatan pembelajarannya adalah kegiatan pendahuluan 10 menit, kegiatan inti yakni pemberian tes yang direncanakan dengan alokasi waktu 0 menit, dilanjutkan pemantapan selama 20 menit, dan kegiatan penutup 10 menit. Hal ini dilakukan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman siswa mengenai pembelajaran penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga. Tes ini diikuti oleh semua siswa kelas X.7 yang berjumlah 0 orang siswa. Pada saat pelaksanaan tes, siswa bekerja sendiri-sendiri. Setiap siswa mendapatkan soal tes dan lembar jawaban yang telah disiapkan oleh peneliti. Setelah siswa selesai mengerjakan soal tersebut siswa diminta mengumpulkan kertas jawaban. Untuk lebih mengetahui apakah siswa sudah memahami materi yang

7 telah diberikan maka peneliti melakukan pemantapan yaitu dengan menanyakan kepada siswa diantara soal-soal tes manakah yang siswa tidak mengerti, soal tes yang tidak dimengerti siswa dibahas dan dijelaskan oleh peneliti. Sebelum menutup pertemuan, peneliti membimbing siswa menyimpulkan materi yang telah dipelajari dan memberikan tindakan lanjut agar siswa lebih memahami materi yang telah dipelajari, tindakan lanjut itu yakni meminta siswa membahas soal-soal tentang penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga yang ada pada buku cetak pegangan mereka. Selanjutnya, peneliti menginformasikan materi yang akan dipelajari pada pertemuan selanjutnya dan menutup pertemuan dengan mengucapkan salam. c. Hasil Observasi Menurut pengamatan peneliti selama kegiatan pembelajaran berlangsung, kelihatan bahwa siswa sangat senang dalam pembelajaran penerapan trigonometri melalui kooperatif tipe STAD dan mereka sangat aktif. Hasil observasi kedua pengamat terhadap pelaksanaan pembelajaran menunjukkan pula bahwa pembelajaran sudah berlangsung dengan baik. Hasil observasi kedua pengamat meliputi kegiatan peneliti dan kegiatan siswa secara umum. Untuk lebih jelasnya hasil observasi kegiatan peneliti dan kegiatan siswa pada umumnya pada tindakan I diuraikan sebagai berikut. 1) Hasil Observasi Terhadap Kegiatan Peneliti Analisis data hasil observasi menggunakan analisis persentase. Skor yang diperoleh dari masing-masing indikator yang terdiri dari deskriptor yang dijumlahkan

8 dan hasilnya disebut jumlah skor. Selanjutnya dihitung persentase nilai rata-rata dengan cara membagi jumlah skor dengan skor maksimal yang kemudian dikalikan 100% atau dapat ditulis sebagai berikut. Jumlah Skor Persentase nilai rata-rata (NR) = x100% Skor Maksimal Kriteria taraf keberhasilan tindakan ditentukan sebagai berikut. 90% NR 100% : Sangat Baik 80% NR < 90% : Baik 70% NR < 80% : Cukup 60% NR < 70% : Kurang 0% NR <60% : Sangat kurang.1 berikut. Hasil observasi pengamat terhadap kegiatan peneliti dapat dilihat pada tabel Tabel.1 Hasil Observasi Pengamat Terhadap Kegiatan Peneliti Tahap Indikator Pengamat 1 Pengamat 2 Awal 1. Melakukan kegiatan rutin di awal tatap muka 2. Memotivasi Siswa. Mengemukakan materi dan tujuan belajar. Membuat kaitan pembelajaran Inti. Menjelaskan langkah-langkah pemecahan masalah 6. Menyediakan sarana dan prasarana 7. Meminta siswa memahami secara kelompok dengan mengkaji materi pada lembar kegiatan belajar 8. Meminta siswa menyajikan hasil diskusi 9. Memberikan tes 10. Pemantapan Akhir 11. Melakukan aktivitas rutin di akhir tatap muka Berdasarkan data observasi kedua pengamat pada tabel.1, jumlah skor yang diperoleh adalah 6 dan 6 dengan skor maksimal. Dengan demikian persentase

9 nilai rata-rata adalah 8,6%. Berarti taraf keberhasilan kegiatan peneliti berdasarkan observasi kedua pengamat termasuk dalam kategori baik. 2) Hasil Observasi Kegiatan Siswa Menurut pengamatan peneliti, siswa terlibat serius dan aktif penuh semangat mengikuti proses pembelajaran. Hal ini juga didukung oleh hasil pengamatan kegiatan siswa oleh kedua pengamat. Hasil obervasi ini tetap dianalisis dengan menggunakan analisis persentase dan kriteria keberhasilan tindakan yang sama dengan analisis persentase dan kriteria keberhasilan untuk kegiatan peneliti. Hasil observasi terhadap kegiatan siswa dapat dilihat pada tabel.2 berikut. Tabel.2 Hasil Observasi Terhadap Kegiatan Siswa Tahap Indikator Pengamat 1 Pengamat 2 Awal 1. Melakukan kegiatan rutin di awal tatap muka 2. Motivasi siswa. Menyimak penjelasan materi dan tujuan belajar. Keterlibatan membuat kaitan pembelajaran Inti. Langkah-langkah pemecahan masalah 6. Memanfaatkan sarana dan prasarana 7. Siswa memahami secara kelompok dengan mengkaji materi pada lembar kegiatan belajar 8. Siswa menyajikan diskusi 9. Menyelesaikan tes 10. Menanggapi pemantapan Akhir 11. Melakukan aktivitas di akhir tatap muka Berdasarkan data observasi kedua pengamat pada tabel.2 jumlah skor yang diperoleh adalah 8 dan 7 dengan skor maksimal. Dengan demikian, persentase nilai rata-rata adalah 86,6%, berarti taraf keberhasilan kegiatan siswa berdasarkan observasi kedua pengamat termasuk dalam kategori baik. Jadi, berdasarkan hasil analisis dan observasi terhadap kegiatan peneliti dan siswa dapat disimpulkan bahwa kegiatan peneliti dan siswa dalam pembelajaran

10 penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga melalui belajar kooperatif tipe STAD sudah baik karena telah sesuai dengan yang direncanakan. ) Hasil Tes Tindakan I Setelah dikoreksi oleh peneliti dan pengamat maka nilai rata-rata siswa 67,% dengan persentase nilai rata-rata yang ditetapkan adalah 6% berarti telah mencapai kriteria keberhasilan. Hasil tes tersebut menunjukkan bahwa siswa tidak mengalami kesulitan yang berarti dalam menyelesaikan soal tes yang diberikan pada akhir tindakan I. Dengan demikian kriteria keberhasilan pada tindakan I telah tercapai. d. Refleksi Refleksi dilakukan untuk melihat keseluruhan proses pelaksanaan tindakan dan hasil pemahaman siswa. Jadi, merefleksi tindakan I ini adalah menganalisis data yang diperoleh dari observasi proses pembelajaran dan tes akhir. Berdasarkan hasil pengamatan peneliti dan dua orang pengamat terhadap proses pembelajaran dan hasil tes dari tindakan I, dapat dirincikan sebagai berikut. 1) Proses pembelajaran berlangsung sesuai dengan rencana yang telah ditentukan. Hal ini ditunjukkan bahwa hasil kegiatan peneliti dalam pembelajaran mencapai kriteria keberhasilan 8,6% dengan predikat baik, sedangkan hasil kegiatan siswa dalam pembelajaran mencapai 86,6% dengan predikat sangat baik. 2) Hasil tes akhir pembelajaran tindakan I diperoleh bahwa persentase nilai rata-rata subjek penelitian adalah 67,%, berarti kriteria tingkat keberhasilan di atas 6%. Ini berarti pemahaman siswa baik.

11 Berdasarkan analisis data yang diuraikan di atas, diperoleh bahwa pembelajaran tindakan I telah mencapai kriteria keberhasilan baik, yaitu baik dari segi proses maupun dari segi hasil. Selanjutnya berdasarkan hasil musyawarah peneliti dan dua orang pengamat, diputuskan bahwa tindakan I siklus I tidak perlu diulang dengan siklus II. Namun, perlu perbaikan pada pelaksanaan tindakan II.. Paparan Data Tindakan II Pelaksanaan kegiatan tindakan II meliputi tahapan perencanaan, pelaksanaan, observasi dan refleksi. a. Perencanaan Pada tahap ini, kegiatan yang dilakukan peneliti adalah menyiapkan silabus, rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP), lembar observasi, lembar kerja siswa (LKS), lembar jawaban, soal tes akhir tindakan II, lembar angket respon siswa dan kamera. b. Pelaksanaan Pembelajaran dilaksanakan pada hari Selasa, 12 Mei 2009 dan berlangsung mulai pukul 12. WIB sampai dengan 1. WIB dan dilanjutkan pada hari Rabu, 1 Mei 2009 dan berlangsung mulai pukul 1. WIB sampai pukul 16. WIB. 1) Pertemuan Ke-1 Pada pertemuan pertama hari Selasa, 12 Mei 2009 dan berlangsung mulai pukul 12. WIB sampai pukul 1. WIB, peneliti bertindak sebagai guru yang melakukan proses pembelajaran di kelas. Materi pada tindakan II adalah penerapan

12 trigonometri dalam kasus umum melalui belajar kooperatif tipe STAD. Kegiatan pembelajaran pada tindakan II ini direncanakan dengan alokasi waktu 2 x 0 menit. Pada pelaksanaan pembelajaran, peneliti sebagai pengajar dalam proses penyajian materi. Guru bidang studi matematika dan teman sejawat sebagai pengamat. Dengan berpedoman pada rencana pelaksanaan pembelajaran yang telah ditetapkan sebelumnya, pembelajaran dibagi dalam tiga tahap yaitu, pendahuluan, kegiatan inti dan penutup. Masing-masing tahap direncanakan dengan alokasi waktu 10 menit, 60 menit, dan 10 menit. Pada tahap pendahuluan, peneliti melakukan kegiatan rutin di awal tatap muka, meliputi: memberi salam, menanyakan kehadiran siswa, berusaha menarik perhatian siswa dengan mengajukan beberapa pertanyaan tentang kesiapan mengikuti proses pembelajaran, menciptakan suasana kondusif, memberikan motivasi siswa, mengenalkan materi yang akan dipelajari, mengingatkan tujuan yang harus dicapai setelah mengikuti proses pembelajaran, mengingatkan kembali kepada siswa tentang pelajaran yang lalu tentang penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga karena diperlukan untuk menentukan pemecahan masalah pada materi yang akan dipelajari, yaitu penerapan trigonometri dalam kasus umum dan menjelaskan atau menyampaikan konsepnya, mengaitkan materi tersebut dengan kehidupan sehari-hari serta mengemukakan pentingnya materi yang akan dipelajari dalam matematika maupun dalam ilmu-ilmu lain. Sebelum peneliti melanjutkan ke tahap inti, terlebih dahulu peneliti mengumumkan hasil tes akhir tindakan I pada pertemuan sebelumnya dan memberikan penghargaan kepada masing-masing kelompok sesuai dengan

13 predikatnya, yakni tim baik, tim hebat dan tim super. Hal ini dilakukan untuk memberikan motivasi berprestasi kepada siswa. Di luar dugaan peneliti, setelah memberikan penghargaan kepada masing-masing kelompok tersebut, ternyata menumbuhkan antusias seluruh siswa untuk belajar dan mereka sangat bersemangat mengikuti proses pembelajaran. Selanjutnya semua siswa membentuk kelompok masing-masing sesuai dengan kelompok yang telah diatur sebelumnya. Pada tahap kegiatan inti, peneliti mengingatkan kembali langkah-langkah pemecahan masalah yang sudah dipelajari hari Selasa, Mei Peneliti menyajikan materi pembelajaran tentang penerapan trigonometri dalam kasus umum dengan tanya jawab kepada siswa supaya mereka aktif dalam proses pembelajaran. Kemudian peneliti memberikan permasalahan kepada setiap kelompok dan masingmasing kelompok mendapat lembar kerja siswa (LKS) yang berisi masalah-masalah tentang materi yang dipelajari untuk siswa diskusikan dengan anggota kelompoknya. Peneliti menghimbau kepada para anggota kelompok untuk memahami makna dari masalah-masalah yang diberikan melalui bantuan LKS. Selama diskusi kelompok berlangsung, peran peneliti adalah sebagai fasilitator dan mediator. Peneliti mengelilingi setiap kelompok dan memberikan bantuan jika diperlukan sambil memberikan pertanyaan, selain itu peneliti juga berusaha mengaktifkan siswa dalam kelompoknya sehingga siswa mau berkolaborasi dengan anggota kelompok masing-masing. Ketika diskusi kelompok telah selesai, peneliti memberikan kesempatan kepada kelompok yang belum mempresentasikan hasil diskusinya pada tindakan I

14 pada pertemuan sebelumnya untuk memaparkan hasil diskusinya di depan kelas, sedangkan kelompok yang lain memperhatikan dan menanggapi jika ada jawaban atau pekerjaan yang berbeda. Guru memberikan umpan balik saat kegiatan diskusi kelas berlangsung. Diakhir pembelajaran, peneliti dan pengamat menilai hasil diskusi kelompok, setelah itu peneliti memberikan reward kepada kelompok yang terbaik dan menyuruh siswa kembali ke tempat duduk masing-masing. Tahap penutup, peneliti memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Karena tidak ada siswa yang bertanya, selanjutnya peneliti membimbing siswa untuk menarik kesimpulan tentang penerapan trigonometri dalam kasus umum dan menutup pertemuan dengan salam serta menginformasikan untuk pertemuan selanjutnya. 2) Pertemuan Ke-2 Pada pertemuan kedua hari Rabu, 1 Mei 2009 mulai berlangsung dari pukul 1. WIB sampai pukul 16. WIB, kegiatan pembelajarannya adalah kegiatan pendahuluan selama 10 menit, kegiatan inti yakni pemberian tes yang direncanakan dengan alokasi waktu ±0 menit, dilanjutkan dengan pemantapan selama ±10 menit, hal ini dilakukan untuk mengetahui sejauh mana pemahaman siswa mengenai pembelajaran penerapan trigonometri dalam kasus umum. Peneliti memberikan soal tes berupa esai sebanyak dua soal, dengan lembar soal, lembar jawaban dan kertas buram yang sudah disiapkan sebelumnya. Soal tersebut sesuai dengan materi pada

15 pertemuan pertama, yaitu penerapan trigonometri dalam kasus umum. Tes berjalan dengan tertib, tes diawasi oleh peneliti sebagai guru yang mengajar dan dua orang pengamat yaitu guru bidang studi di SMA Negeri 1 Palembang sebagai pengamat I dan seorang teman sejawat sebagai pengamat II, kemudian dilanjutkan dengan pengisian angket respon siswa dengan alokasi waktu ±10 menit dan kegiatan penutup selama 10 menit. Setelah siswa selesai mengerjakan soal tersebut siswa diminta mengumpulkan kertas jawaban. Untuk lebih mengetahui apakah siswa sudah memahami materi yang telah diberikan maka peneliti melakukan pemantapan yaitu dengan menanyakan kepada siswa diantara soal-soal tes manakah yang siswa tidak mengerti, soal tes yang tidak dimengerti siswa dibahas dan dijelaskan oleh peneliti. Setelah itu, peneliti membagikan lembar angket kepada siswa untuk mengetahui respon siswa selam pembelajaran melalui belajar kooperatif tipe STAD. Sebelum menutup pertemuan, peneliti membimbing siswa menyimpulkan materi yang telah dipelajari dan memberikan tindakan lanjut agar siswa lebih memahami materi yang telah dipelajari, tindakan lanjut itu yakni meminta siswa membahas soal-soal tentang penerapan trigonometri untuk mencari luas segitiga yang ada pada buku cetak pegangan mereka. Tidak lupa pula, peneliti mengucapkan terima kasih kepada siswa kelas X.7 atas kerjasama dalam proses penelitian yang sudah berlangsung kali pertemuan dan mendapat respon yang baik pada saat penelitian berlangsung. Selanjutnya, peneliti menginformasikan materi yang akan dipelajari pada pertemuan selanjutnya dan menutup pertemuan dengan mengucapkan salam.

16 c. Hasil Observasi Menurut pengamatan peneliti selama kegiatan pembelajaran berlangsung, kelihatan bahwa siswa sangat senang dan mereka sangat aktif. Hasil observasi kedua pengamat terhadap pelaksanaan pembelajaran menunjukkan pula bahwa pembelajaran sudah berlangsung baik. Hasil observasi kedua pengamat meliputi kegiatan peneliti dan kegiatan siswa. Untuk lebih jelasnya hasil observasi kegiatan peneliti dan kegiatan siswa pada umumnya pada tindakan II, diuraikan sebagai berikut. 1. Hasil Observasi Kegiatan Peneliti Analisis data hasil observasi menggunakan analisis persentase. Skor yang diperoleh dari masing-masing indikator yang terdiri dari deskriptor yang dijumlahkan dan hasilnya disebut jumlah skor. Selanjutnya dihitung persentase nilai rata-rata dengan cara membagi jumlah skor dengan skor maksimal yang kemudian dikalikan 100% atau dapat ditulis sebagai berikut. Jumlah Skor Persentase nilai rata-rata (NR) = x100% Skor Maksimal Kriteria taraf keberhasilan tindakan ditentukan sebagai berikut. 90% NR 100% : Sangat Baik 80% NR < 90% : Baik 70% NR < 80% : Cukup 60% NR < 70% : Kurang 0% NR <60% : Sangat kurang

17 . berikut. Hasil observasi pengamat terhadap kegiatan peneliti dapat dilihat pada tabel Tabel. Hasil Observasi Pengamat Terhadap Kegiatan Peneliti Tahap Indikator Pengamat 1 Pengamat 2 Awal 1. Melakukan kegiatan rutin di awal tatap muka 2. Memotivasi Siswa. Mengemukakan materi dan tujuan belajar. Membuat kaitan pembelajaran Inti. Menjelaskan langkah-langkah pemecahan masalah 6. Menyediakan sarana dan prasarana 7. Meminta siswa memahami secara kelompok dengan mengkaji materi pada lembar kegiatan belajar 8. Meminta siswa menyajikan hasil diskusi 9. Memberikan tes 10. Pemantapan Akhir 11. Melakukan aktivitas rutin di akhir tatap muka Berdasarkan data observasi kedua pengamat pada tabel., jumlah skor yang diperoleh adalah 9 dan 8 dengan skor maksimal. Dengan demikian, persentase nilai rata-rata adalah 88,18%. Taraf keberhasilan kegiatan penelitian berdasarkan kriteria yang ditetapkan 80%. Ini berarti kegiatan berdasarkan observasi kedua pengamat, termasuk dalam kategori sangat baik. 2. Hasil Observasi Kegiatan Siswa Menurut pengamatan peneliti, siswa terlibat serius dan aktif penuh semangat mengikuti proses pembelajaran. Hal ini juga didukung oleh hasil pengamatan kegiatan siswa oleh pengamat. Hasil obervasi ini tetap dianalisis dengan menggunakan analisis persentase dan kriteria keberhasilan tindakan yang sama dengan analisis persentase dan kriteria keberhasilan untuk kegiatan peneliti. Hasil observasi terhadap kegiatan siswa dapat dilihat pada tabel. berikut.

18 Tabel. Hasil Observasi Terhadap Kegiatan Siswa Tahap Indikator Pengamat 1 Pengamat 2 Awal 1. Melakukan kegiatan rutin di awal tatap muka 2. Motivasi siswa. Menyimak penjelasan materi dan tujuan belajar. Keterlibatan membuat kaitan pembelajaran Inti. Langkah-langkah pemecahan masalah 6. Memanfaatkan sarana dan prasarana 7. Siswa memahami secara kelompok dengan mengkaji materi pada lembar kegiatan belajar 8. Siswa menyajikan diskusi 9. Menyelesaikan tes 10. Menanggapi pemantapan Akhir 11. Melakukan aktivitas di akhir tatap muka Berdasarkan data observasi kedua pengamat tabel. jumlah skor yang diperoleh adalah 0 dan 8 dengan skor maksimal. Dengan demikian, persentase nilai rata-rata adalah 89,09%. Berarti taraf keberhasilan kegiatan siswa berdasarkan observasi kedua pengamat termasuk dalam kategori sangat baik. Jadi, berdasarkan hasil analisis dan observasi terhadap kegiatan peneliti dan siswa dapat disimpulkan bahwa kegiatan peneliti dan siswa dalam pembelajaran penerapan trigonometri dalam kasus umum melalui belajar kooperatif tipe STAD sangat baik dan sesuai dengan yang direncanakan.. Hasil Tes Tindakan II Setelah dikoreksi oleh peneliti dan pengamat maka nilai rata-rata siswa 72,2% dengan persentase nilai yang ditetapkan pada hipotesis adalah 6%, berarti telah mencapai kriteria keberhasilan. Hasil tes tersebut menunjukkan bahwa siswa tidak mengalami kesulitan yang berarti dalam menyelesaikan soal tes yang diberikan pada akhir tindakan II. Dengan demikian kriteria keberhasilan pada tindakan II telah tercapai.

19 d. Refleksi Refleksi dilakukan untuk melihat keseluruhan proses pelaksanaan tindakan dan hasil pemahaman siswa. Jadi, merefleksi tindakan II adalah menganalisis data dari observasi proses pembelajaran dan tes akhir. Berdasarkan hasil pengamatan peneliti dan kedua pengamat terhadap proses pembelajaran dan hasil tes akhir pada tindakan II, dapat dirincikan sebagai berikut. a) Proses pembelajaran sesuai rencana yang telah ditentukan. Hal ini ditunjukkan bahwa hasil kegiatan peneliti dalam pembelajaran mencapai kriteria 88,18% dengan predikat sangat baik, sedangkan hasil kegiatan siswa dalam pembelajaran mencapai kriteria 89,09% dengan predikat sangat baik. b) Hasil tes akhir pembelajaran tindakan II diperoleh bahwa persentase nilai rata-rata subjek penelitian adalah 72,2%, berarti kriteria tingkat keberhasilan adalah di atas 6%. Ini berarti pemahaman siswa sangat baik. Berdasarkan analisis data yang diuraikan di atas, diperoleh bahwa pembelajaran tindakan II telah mencapai kriteria keberhasilan sangat baik, yaitu baik segi proses maupun dari segi hasil. Selanjutnya berdasarkan hasil musyawarah peneliti dan kedua pengamat, diputuskan bahwa tindakan II siklus I tidak perlu diulang dengan siklus II. e. Respon Siswa Peneliti menyebarkan angket kepada 0 orang siswa kelas X.7. Penyebaran angket dilakukan untuk melengkapi data mengenai respon siswa dalam pembelajaran

20 penerapan trigonometri melalui belajar kooperatif tipe STAD. Angket respon siswa dapat dilihat pada lampiran. Hasil respon siswa terhadap pelaksanaan keseluruhan pembelajaran dapat dilihat pada table. berikut. Tabel. Hasil Respon Siswa terhadap Pembelajaran No. Pertanyaan Sifat Pertanyaaan SS S TS TST Jumlah Positif Positif Positif Positif Positif Negatif Negatif Positif Positif Positif Positif Keterangan: SS : Sangat Setuju S : Setuju TS : Tidak Setuju STS : Sangat Tidak Setuju Untuk masing-masing pernyataan positif, STS diberi skor 1, TS diberi skor 2, S diberi skor dan STS diberi skor. Untuk menganalisis data angket, dilakukan masing-masing indikator. Skor total yang diperoleh masing-masing indikator dibagi banyaknya siswa. Hasil perhitungan ini disebut skor rata-rata. Untuk menentukan respon siswa digunakan kriteria berikut. skor rata-rata sampai : Sangat Positif 2 skor rata-rata sampai < : Positif 1 skor rata-rata sampai < 2 : Negatif

21 0 skor rata-rata sampai < 1 : Sangat negatif Pertanyaan 1, memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. 18 Skor rata-rata , 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang dengan pembelajaran melalui belajar kooperatif tipe STAD, karena siswa harus aktif dan bekerja sama dalam suatu kelompok sehingga pembelajaran tidak membosankan. Pertanyaan 2 memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. 20 Skor rata-rata , 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang bila sebelum memulai pembelajaran, terlebih dahulu guru menyampaikan tujuan dan manfaat mempelajari materi tersebut. Pertanyaan memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. 12 Skor rata-rata ,27 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang dengan pembelajaran seperti ini, karena dengan adanya kerjasama antar anggota kelompok dapat menuntaskan materi belajar. Pertanyaan memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. 16 Skor rata-rata ,7 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang dengan pembelajaran seperti ini, karena mereka dapat menemukan pengetahuan dengan berinteraksi sesamanya, dan guru bertindak sebagai pengajar dan pengorganisasian materi menuntun untuk memecahkan masalah.

22 Pertanyaan memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. 17 Skor rata-rata ,2 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang bila pembelajaran penerapan trigonometri melalui belajar kooperatif tipe STAD, karena dapat melatih siswa untuk bernalar dan berargumentasi sesamanya secara logis. Pertanyaan 6 memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. Skor rata-rata ,1 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang dengan pembelajaran seperti ini, karena siswa tidak banyak menggunakan waktu untuk bermain. Pertanyaan 7 memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. Skor rata-rata ,2 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang dengan pembelajaran seperti ini, karena guru hanya bertindak sebagai fasilitator sehingga materi lebih mudah dimengerti. Pertanyaan 8 memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. Skor rata-rata ,17 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang dengan pembelajaran ini, siswa sendiri yang mengkonstruksi pengetahuannya sehingga materi dapat dimengerti secara bermakna. Pertanyaan 9 memperoleh skor rata-rata sebagai berikut.

23 1 Skor rata-rata ,2 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang pembelajaran melalui belajar kooperatif tipe STAD, karena akan membuat setiap anggota kelompok memiliki tanggung jawab yang sama besarnya dan mendiskusikan secara bersama dalam menyelesaikan permasalahan yang ada. Pertanyaan 10 memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. Skor rata-rata ,2 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang pembelajaran melalui belajar kooperatif tipe STAD, karena akan melatih penalaran dengan cara guru yang memberikan kesempatan seluas-luasnya kepada siswa untuk mengkonstruksi sendiri pengetahuannya dan mengembangkan materi yang diberikan. Pertanyaan 11 memperoleh skor rata-rata sebagai berikut. Skor rata-rata ,2 0 Jadi menurut kriteria, respon siswa sangat positif. Artinya siswa senang pembelajaran seperti ini, karena akan melatih siswa sedini mungkin untuk mengetahui bagaimana cara menjadi guru yang memberikan kesempatan seluasluasnya kepada murid untuk mengkonstruksikan sendiri pengetahuannya.

24 B. Temuan Penelitian Berdasarkan paparan data yang telah dikemukakan di atas, berikut ini diuraikan temuan-temuan sebagai berikut. 1. Temuan Penelitian Tindakan I Berdasarkan paparan data temuan yang telah diperoleh pada pelaksanaan Tindakan I adalah sebagai berikut. a. Pembelajaran pada tindakan I sesuai dengan rencana yang telah ditentukan. b. Pada pembelajaran tindakan I di luar dugaan peneliti, karena sampai berakhir pembelajaran hanya ada sedikit pertanyaan yang ditujukan kepada peneliti. Hal ini menunjukkan bahwa mereka tidak mengalami kesulitan yang berarti dalam memecahkan masalah. Kesulitan yang ada diatasi dengan saling bertanya dengan anggota kelompok masing-masing hingga terpecahkan oleh mereka sendiri. c. Siswa antusias mengikuti pembelajaran seperti ini karena selama mereka belajar matematika belum pernah belajar dengan model belajar seperti ini. d. Siswa nampak aktif dan bersemangat dalam memberi pendapat atau menjelaskan sesama teman kelompok. Sehingga siswa yang tidak mengerti menjadi mengerti dan siswa yang mengerti mengajari anggota kelompoknya yang belum mengerti. e. Pemahaman siswa terhadap materi sangat baik karena lembar kegiatan belajar terlihat mudah dipahami walaupun ada sedikit yang perlu mereka tanyakan kepada peneliti. Namun dengan bantuan pertanyaan menuntun dari peneliti, ternyata pada akhirnya mereka sendiri dapat mengatasinya. f. Siswa senang dengan pembelajaran seperti ini karena siswa bisa aktif dan dapat melatih berbicara di depan teman-teman yang lain.

25 2. Tindakan II Berdasarkan temuan yang telah diperoleh pada pelaksanaan Tindakan II adalah sebagai berikut. a. Pelaksanaan tindakan II ini berlangsung sangat baik karena siswa telah terbiasa pada pelaksanaan tindakan I. b. Pembelajaran pada tindakan II sesuai dengan rencana yang telah ditentukan dan siswa terlihat tertib selama pembelajaran. c. Antusias siswa mengikuti pembelajaran sangat baik, karena mereka sudah memahami pada tindakan I, dan strategi ini dapat merespon siswa untuk percaya diri dan mereka menjadi berani dalam berkolaborasi dalam kelompoknya. d. Siswa nampak lebih aktif lagi dan bersemangat dalam memberi pendapat atau menjelaskan materi sesama teman kelompok mereka masing-masing. e. Pemahaman siswa terhadap materi sangat baik karena lembar kegiatan belajar 2 terlihat mudah mereka pahami, walaupun ada sedikit yang perlu mereka tanyakan kepada peneliti. Namun dengan jawaban menuntun akhirnya mereka sendiri dapat memecahkan masalahnya. f. Siswa sangat senang dengan pembelajaran seperti ini karena siswa bisa aktif dan dapat melatih berbicara di depan teman-teman yang lain.

BAB V PEMBAHASAN. Pembelajaran penerapan trigonometri melalui belajar kooperatif tipe Student

BAB V PEMBAHASAN. Pembelajaran penerapan trigonometri melalui belajar kooperatif tipe Student BAB V PEMBAHASAN A. Aktivitas dan Bentuk Penerapan Pembelajaran Penerapan Trigonometri melalui Belajar Kooperatif Tipe STAD (Student Team Achievement Division) Pembelajaran penerapan trigonometri melalui

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 39 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil A. Paparan Data Pra Tindakan Observasi awal dilakukan pada hari Senin, 18 Januari 2010. Tindakan tersebut dengan mengadakan pertemuan dengan wakil kepala sekolah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. penelitian dilakukan dalam 2 (dua) siklus. Setiap siklus terdiri dari tiga kali

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. penelitian dilakukan dalam 2 (dua) siklus. Setiap siklus terdiri dari tiga kali 41 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilakukan di kelas XI IPS 3 di SMA Muhammadiyah 5 Yogyakarta. Sebagaimana diuraikan pada bab III, tindakan penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian 1. Paparan Data a. Pra Tindakan Sebelum melakukan penelitian, peneliti mengadakan observasi awal di MI Al-Hidayah 02 Betak Kalidawir

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di kelas II SD Kutowinangun 08. Penelitian tindakan kelas ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum SDN Mangunsari 06 Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilaksanakan di SDN Mangunsari 06 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2013/2014. Alamat

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas melalui model pembelajaran langsung dengan permainan balok pecahan pada mata pelajaran matematika materi pecahan ini

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Hasil penelitian ini merupakan kerja kolaborasi antara observer dan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Hasil penelitian ini merupakan kerja kolaborasi antara observer dan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Hasil penelitian ini merupakan kerja kolaborasi antara observer dan peneliti yang juga sebagai guru mata pelajaran yang terlibat dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Pelaksanaan Tindakan Siklus I A. Tahap Perencanaan Setelah diperoleh informasi pada waktu observasi, maka peneliti melakukan diskusi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (PTK). PTK dipilih karena mempunyai beberapa keistimewaan yaitu mudah dilakukan oleh

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Dalam penelitian ini diamati tentang penerapan model pembelajaran Tutor Sebaya terhadap hasil belajar matematika siswa pada materi SPLDV kelas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan dengan dua siklus. Masing-masing siklus

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan dengan dua siklus. Masing-masing siklus 47 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dengan dua siklus. Masing-masing siklus dilaksanakan dua kali pertemuan dengan alokasi waktu untuk satu

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 30 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dalam 3 siklus, dan setiap siklusnya terdiri dari 2 kali pertemuan. Siklus I dilaksanakan tanggal 17

Lebih terperinci

Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Materi Menghitung Luas Bangun Datar Melalui Metode Penemuan Terbimbing di Kelas IV SD Negeri 3 Marowo

Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Materi Menghitung Luas Bangun Datar Melalui Metode Penemuan Terbimbing di Kelas IV SD Negeri 3 Marowo Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Materi Menghitung Luas Bangun Datar Melalui Metode Penemuan Terbimbing di Kelas IV SD Negeri 3 Marowo Nurhasnah, Rizal, dan Anggraini Mahasiswa Program Guru Dalam

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Meningkatan hasil belajar bagi siswa yang kurang mampu dalam memahami mata pelajaran biologi merupakan penelitian tindakan kelas yang direncanakan pelaksanaannya

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian a. Paparan Data Hasil Penelitian Tindakan Kelas tentang penerapan strategi active learning tipe Team Quiz dalam meningkatkan prestasi belajar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 69 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (PTK). PTK dipilih karena mempunyai beberapa keistimewaan yaitu mudah dilakukan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian Hasil observasi awal dilakukan di kelas VII F SMP N 2 Susukan semester 2 tahun ajaran 2013 / 2014 pada kompetensi dasar mendiskripsikan Potensi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Tindakan Dalam pelaksanaan tindakan penelitian ini akan menguraikan antara lain: (1) kondisi awal, (2) siklus I, (3) siklus II, dan (4) pembahasan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (PTK). PTK dipilih karena mempunyai beberapa keistimewaan yaitu mudah dilakukan oleh

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 76 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Tahap ini memaparkan hasil penelitian tentang penerapan model pembelajaran kooperatif tipe numbered head together dalam meningkatkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Data hasil penelitian yang akan dipaparkan peneliti di sini adalah data hasil rekaman tentang seluruh aktivitas dari pelaksanaan tindakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 53 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Subyek Penelitian Penelitian dilakukan di kelas V Sekolah Dasar Negeri 2 Candiroto semester II tahun pelajaran 2011/2012 yang berjumlah 25 siswa.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 28 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Kondisi Awal Sekolah yang menjadi tempat penelitian adalah MTs Negeri Surakarta II kelas VIIC dengan jumlah 40 siswa (20 laki-laki dan 20 perempuan).

Lebih terperinci

Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Diskripsi Siklus 1 1) Perencanaan Tindakan Bab IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Perencanaan tindakan didasarkan pada hasil studi pendahuluan yang bertujuan untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. belajar materi cerpen yakni dalam mengidentifikasi unsur-unsur cerpen

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. belajar materi cerpen yakni dalam mengidentifikasi unsur-unsur cerpen BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Data hasil penelitian ini diperoleh melalui wawancara, observasi, dokumentasi dan penilaian. Wawancara dilakukan kepada guru mata pelajaran Bahasa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Guru menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), gambar

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Guru menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), gambar 31 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Perencanaan, Pelaksanaan, dan Refleksi 4.1.1 Siklus 1 4.1.1.1 Perencanaan Guru menyiapkan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), gambar segi empat (persegi,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Pelaksanaan Tindakan Pada bagian pelaksanaan tindakan, akan diuraikan empat subbab yaitu kondisi awal, siklus 1, siklus 2 dan pembahasan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Kondisi awal hasil observasi penelitian diketahui bahwa hasil belajar matematika siswa kelas enam SD Negeri Simpar masih rendah. Hal tersebut

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (PTK). PTK dipilih karena mempunyai beberapa keistimewaan yaitu mudah dilakukan oleh

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum SDN 1 Krobokan Kecamatan Juwangi Kabupaten Boyolali Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilakukan di SDN 1 Krobokan Kecamatan Juwangi Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAAN Deskripsi mengenai hasil penelitian merupakan jawaban atas rumusan masalah yang diungkapkan pada Bab I akan disajikan dalam Bab IV ini. Sebelum hasil penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Beji Kabupaten Pasuruan pada tanggal 11 Agustus Dalam observasi

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Beji Kabupaten Pasuruan pada tanggal 11 Agustus Dalam observasi 38 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Pra Tindakan Sebelum pelaksanaan penelitian dilakukan observasi awal MI Negeri Beji Kabupaten Pasuruan pada tanggal 11 Agustus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN. mengidentifikasi masalah pembelajaran matematika yang terdapat di kelas

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN. mengidentifikasi masalah pembelajaran matematika yang terdapat di kelas BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN A. Hasil Penelitian Penelitian Tindakan Kelas ini di awali dari orientasi lapangan untuk mengidentifikasi masalah pembelajaran matematika yang terdapat di kelas 2.B

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran dan Subyek Penelitian Sekolah Dasar Negeri Suruh 02 berlokasi di Desa Suruh, Kecamatan Suruh, Kabupaten Semarang, Provinsi Jawa Tengah. Subyek dalam

Lebih terperinci

Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif pada Mata Pelajaran IPA di Kelas V SD Negeri 2 Tatura

Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif pada Mata Pelajaran IPA di Kelas V SD Negeri 2 Tatura Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Kooperatif pada Mata Pelajaran IPA di Kelas V SD Negeri 2 Tatura Ni Wayan Lasmini SD Negeri 2 Tatura, Palu, Sulawesi Tengah ABSTRAK Permasalahan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan di kelas IVA SD Negeri 69 Kota Bengkulu.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan di kelas IVA SD Negeri 69 Kota Bengkulu. 67 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Refleksi Awal Penelitian ini dilaksanakan di kelas IVA SD Negeri 69 Kota Bengkulu. Subyek dalam penelitian ini adalah guru dan siswa kelas IVA SD Negeri

Lebih terperinci

UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIS SISWA DENGAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF DI SMP N 2 SEDAYU YOGYAKARTA

UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIS SISWA DENGAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF DI SMP N 2 SEDAYU YOGYAKARTA UPAYA PENINGKATAN KEMAMPUAN KOMUNIKASI MATEMATIS SISWA DENGAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF DI SMP N 2 SEDAYU YOGYAKARTA Dhian Arista Istikomah FKIP Universitas PGRI Yogyakarta E-mail: dhian.arista@gmail.com

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pada bab ini akan diuraikan secara rinci mengenai hasil penelitian yang

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Pada bab ini akan diuraikan secara rinci mengenai hasil penelitian yang 45 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bab ini akan diuraikan secara rinci mengenai hasil penelitian yang meliputi temuan-temuan dari seluruh kegiatan pembelajaran yang telah dilakukan. Sedangkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Data Hasil Penelitian 1. Pra siklus Pada tahap pra siklus ini yang dilakukan oleh peneliti berupa pendokumentasian daftar nama, daftar nilai peserta didik, dan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas XI IPS 1 SMA Budaya

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas XI IPS 1 SMA Budaya 17 III. METODE PENELITIAN A. Setting Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas XI IPS 1 SMA Budaya yang beralamatkan di jalan Pendidikan No 32 Kecamatan Kemiling Kota Bandar Lampung semester

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 62 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Data penelitian yang disajikan dalam bab ini adalah hasil penelitian selama menerapkan metode resitasi dengan model PBL dalam memahami bangun

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DATA, ANALISIS DATA PERSIKLUS DAN ANALISIS DATA AKHIR

BAB IV DESKRIPSI DATA, ANALISIS DATA PERSIKLUS DAN ANALISIS DATA AKHIR BAB IV DESKRIPSI DATA, ANALISIS DATA PERSIKLUS DAN ANALISIS DATA AKHIR A. Deskripsi Data 1. Gambaran Umum MTs NU Demak MTs NU Demak terletak di Jalan Raya Demak kota Kecamatan demak Kabupaten Demak. Sekolah

Lebih terperinci

Tingkat kemampuan A B C D 1 Apersepsi 10 2 Motivasi 12 3 Revisi 12

Tingkat kemampuan A B C D 1 Apersepsi 10 2 Motivasi 12 3 Revisi 12 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Pembelajaran yang diterapkan pada penelitian guna meningkatkan kreatifitas dan prestasi belajar dalam pemecahan masalah matematika adalah pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. pemahaman siswa sebelum maupun sesudah diterapkannya strategi Everyone

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. pemahaman siswa sebelum maupun sesudah diterapkannya strategi Everyone BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Persiklus Hasil penelitian ini diperoleh melalui wawancara, observasi, dokumentasi, dan tes tertulis. Wawancara dilakukan kepada guru mata pelajaran

Lebih terperinci

X f fx Jumlah Nilai rata-rata 61 Keterangan :

X f fx Jumlah Nilai rata-rata 61 Keterangan : 40 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Pra Siklus Penelitian tindakan kelas (PTK) ini dilaksanakan di SD Negeri Wringingintung 01 yang dilaksanakan dalam 2 siklus. Berdasarkan

Lebih terperinci

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI PEMBELAJARAN MODEL CHILDREN LEARNING IN SCIENCE (CLIS)

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI PEMBELAJARAN MODEL CHILDREN LEARNING IN SCIENCE (CLIS) MELALUI PEMBELAJARAN MODEL CHILDREN LEARNING IN SCIENCE (CLIS) Oleh Muslimin Dosen PNS Kopertis Wilayah II dpk pada FKIP Universitas Muhammadiyah Palembang E-mail: Muslimintendri@yahoo.com Abstrak Penelitian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Diskripsi Awal Proses pembelajaran sebelum pelaksanaan PTK, guru mengajar dengan menggunakan model pembelajaran konvensional atau hanya ceramah. Guru cenderung mentransfer

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN digilib.uns.ac.id BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pengembangan Instrumen Dalam penelitian ini, instrumen yang digunakan adalah lembar observasi dan soal tes akhir siklus. Seluruh instrumen

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Pelaksanaan Siklus 1 Dalam Siklus 1 terdapat 3 kali pertemuan dengan rincian sebagai berikut: a. Perencanaan (Planning) Pada siklus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Kondisi Pra Siklus Kondisi awal sebelum diadakannya tindakan di SD N Ringin Harjo 01 kelas 4 Pada mata pelajaran IPS menunjukkan bahwa ppembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 35 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Penelitian ini merupakan jenis Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dilakukan oleh peneliti yang menggunakan rancangan penelitian model

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 52 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Paparan Data Pelaksanaan Pra Tindakan Penelitian ini dilaksanakan di SMPN 3 Bandung Tulungagung. Sebelum melakukan tindakan, peneliti melakukan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Deskripsi Kondisi Prasiklus Gambaran yang dijadikan pangkal menentukan permasalahan upaya peningkatan hasil belajar IPA di kelas V SD menggunakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Pada tahap ini dipaparkan hasil penelitian tentang penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Numbered Heads Together (NHT) untuk

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 45 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Peneliti melaksanakan penelitian ini sesuai dengan langkah-langkah yang telah direncanakan sebelumnya. Setiap siklusnya dilaksanakan dalam

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Negeri Tlahap cenderung bersifat konvensional ceramah yang berpusat pada guru.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Negeri Tlahap cenderung bersifat konvensional ceramah yang berpusat pada guru. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian Observasi awal yang dilakukan di kelas IIIA SD Negeri Tlahap, peneliti berhasil menemukan beberapa permasalahan yang terjadi di dalam proses

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 86 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Hasil penelitian ini diuraikan dalam tahapan yang berupa siklus-siklus pembelajaran yang dilakukan dalam proses belajar mengajar di kelas.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian tindakan kelas (PTK) ini dilaksanakan di TK. Tunas Mekar

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian tindakan kelas (PTK) ini dilaksanakan di TK. Tunas Mekar BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Setting Penelitian Penelitian tindakan kelas (PTK) ini dilaksanakan di TK. Tunas Mekar /Al-Ikhlas Banjarmasin Timur. Subjek penelitian ini adalah anak

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 38 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Siklus I Siklus I dilaksanakan 2 kali pertemuan yaitu pada tanggal 2 September 2014 dilaksanakan observasi awal dan tanggal 4 September

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 93 A. Hasil Penelitian 1. Refleksi Awal BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Penelitian tindakan kelas ini dilakukan di kelas VA SDN 25 Kota Bengkulu. Subyek penelitian ini yaitu guru dan seluruh siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri I Tulang Bawang Tengah Kecamatan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri I Tulang Bawang Tengah Kecamatan 69 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Siklus I Kelas X ATPH dan X ATU Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri I Tulang Bawang Tengah Kecamatan Tulang Bawang Tengah Kabupaten Tulang Bawang Barat,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Sebelum dilaksanakan proses pembelajaran siklus I, melalui pembelajaran

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Sebelum dilaksanakan proses pembelajaran siklus I, melalui pembelajaran BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 1.Siklus I a. Perencanaan Tindakan Sebelum dilaksanakan proses pembelajaran siklus I, melalui pembelajaran kooperatif tipe STAD di kelas VI Sekolah

Lebih terperinci

BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan

BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan 4.1 Deskripsi Per Siklus Dari instrumen-instrumen yang telah disiapkan untuk menjaring data awal (pra tindakan penelitian) melalui dokumentasi siswa dan hasil belajar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Bagian ini, akan menguraikan tiga sub judul yaitu deskripsi prasiklus, deskripsi siklus I, deskripsi siklus II. Deskripsi pra siklus membahas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian dilaksanakan di sekolah Dasar Negeri Mangunsari 01 Salatiga yang merupakan salah satu SD dengan subjek penelitian siswa

Lebih terperinci

jumlah siswa sebanyak 423, maka jumlah kelas terbagi menjadi 12 kelas.

jumlah siswa sebanyak 423, maka jumlah kelas terbagi menjadi 12 kelas. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Setting Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMA Negeri 1 Candimulyo Magelang yang terletak di JL. Candimulyo, KM. 4, Candimulyo, Magelang. SMA

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. I dilaksanakan pada hari jumat 4 Mei 2012, sedangkan siklus II dilaksanakan pada

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. I dilaksanakan pada hari jumat 4 Mei 2012, sedangkan siklus II dilaksanakan pada BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Hasil Penelitian Pelaksanaan tindakan kelas dengan menggunakan metode pembelajaran STAD untuk meningkatkan ketrampilan siswa membuat spektrum cahaya

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Madrasah Ibtidaiyah Swasta Al Badariyah terletak di Desa Tatah Layap

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Madrasah Ibtidaiyah Swasta Al Badariyah terletak di Desa Tatah Layap BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian 1. Identitas dan Lokasi Madrasah Madrasah Ibtidaiyah Swasta Al Badariyah terletak di Desa Tatah Layap Kecamatan Tatah Makmur Kabupaten

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Tlogo Kecamatan Tuntang Kabupaten Semarang. Jumlah siswa kelas 4 pada SDN

Lebih terperinci

BAB III. terdiri dari 15 laki-laki dan 10 perempuan. Adapun permasalahan dalam penelitian ini

BAB III. terdiri dari 15 laki-laki dan 10 perempuan. Adapun permasalahan dalam penelitian ini 48 BAB III HASIL PENELITIAN TENTANG KEGIATAN BELAJAR MENGAJAR BAHASA ARAB DENGAN MENERAPKAN METODE ROLE PLAYING (Bermain Peran) UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN HIWAR SISWA DALAM BAHASA ARAB A. Deskripsi Setting

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan Penelitian ini dilakukan di SD Kanisius Gendongan dengan subjek penelitian siswa kelas 4 yang terdiri dari 32 siswa 17 siswa laki-laki dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Pelaksanaan Tindakan Pada bab ini akan menguraikan tiga sub judul yaitu deskripsi prasiklus, deskripsi siklus I, dan deskripsi siklus II. Deskripsi Prasiklus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Refleksi Awal Proses Pembelajaran Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di kelas IV SDN 88 Kota Bengkulu. Subjek dalam penelitian ini adalah guru dan siswa

Lebih terperinci

Sebelum pelaksanaan penelitian dengan Pendekatan Kooperatif Learning. NO Indikator Keterangan

Sebelum pelaksanaan penelitian dengan Pendekatan Kooperatif Learning. NO Indikator Keterangan 31 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1.Deskripsi Kondisi awal Sebelum pelaksanaan penelitian dengan Pendekatan Kooperatif Learning Tipe STAD diketahui ketuntasan hasil belajar IPA semester I kelas

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV DESKRIPSI HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV DESKRIPSI HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Pra Siklus Pelaksanaan tindakan pra siklus dimulai dengan mengadakan observasi awal yang dilakukan pada hari Sabtu, 18 Oktober 2014.

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada Sekolah Dasar Negeri 08 Salatiga. Subyek yang menjadi fokus penelitian adalah siswa kelas 2

Lebih terperinci

BAB IV PAPARAN HASIL PENELITIAN. berlangsung di MI Bendiljati Wetan Sumbergempol Tulungagung.

BAB IV PAPARAN HASIL PENELITIAN. berlangsung di MI Bendiljati Wetan Sumbergempol Tulungagung. BAB IV PAPARAN HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Data hasil penelitian yang akan dipaparkan peneliti disini adalah data hasil rekaman tentang seluruh aktivitas dari pelaksanaan tindakan yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian 1. Paparan Data Pra Tindakan Setelah seminar proposal dilaksanakan yang diikuti oleh 12 mahasiswa serta seorang dosen pembimbing yaitu

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 49 4.1. Deskripsi Kondisi Awal BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Berdasarkan hasil observasi dan wawancara yang telah dilakukan di kelas 4 Sekolah Dasar Negeri 02 Katong semester II Tahun Pelajaran 2012/2013

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 44 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Deskripsi Kondisi Awal (Pra Siklus) Kondisi awal adalah kondisi belajar siswa sebelum penelitian tindakan kelas dilakukan. Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Deskripsi Lokasi Penelitian. 1. Letak Sekolah Dasar Negeri 01 Kaliwiro

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. A. Deskripsi Lokasi Penelitian. 1. Letak Sekolah Dasar Negeri 01 Kaliwiro BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Lokasi Penelitian 1. Letak Sekolah Dasar Negeri 01 Kaliwiro Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri 01 Kaliwiro, yang beralamatkan di Jalan Selomanik

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian Penelitian dilakukan di kelas 5 SD Negeri Sukorejo Kecamatan Suruh Kabupaten Semarang. Jumlah siswa di kelas 5 sebanyak 19 terdiri dari

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISA DATA

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISA DATA BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISA DATA A. Deskripsi Data Penelitian ini dilaksanakan di M.Ts. Tarbiyatul Islamiyah (Taris) Lengkong yang letaknya di Desa Lengkong, Batangan, Pati, Jawa Tengah. M.Ts. ini berstatus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Kondisi Awal Subjek Penelitian Penelitian tindakan kelas (PTK) ini dilakukan di kelas V yang berjumlah 29 siswa di SDN Lemahireng 2 Kecamatan Bawen tahun ajaran

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang dilakukan di SMP Dirgantara

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang dilakukan di SMP Dirgantara III. METODE PENELITIAN A. Subyek Penelitian Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang dilakukan di SMP Dirgantara Bandarlampung kelas VIII semester genap tahun pelajaran 2010-2011 dengan jumlah

Lebih terperinci

Skor Ketuntasan Jumlah Siswa Presentase (%) < 90 Tidak Tuntas 22 88% 90 Tuntas 3 12% Jumlah %

Skor Ketuntasan Jumlah Siswa Presentase (%) < 90 Tidak Tuntas 22 88% 90 Tuntas 3 12% Jumlah % BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Kondisi Pra Siklus Sebelum pelaksanaan penelitian, guru lebih banyak melakukan mengajar dengan model konvensional. Model konvensional disini berupa

Lebih terperinci

BAB IV. Nilai Rata-rata < Belum Tuntas 52, Tuntas Jumlah

BAB IV. Nilai Rata-rata < Belum Tuntas 52, Tuntas Jumlah BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Kondisi Awal Penelitian ini berawal dari rendahnya hasil belajar matematika siswa SDN Wonomerto 03 Kecamatan Bandar Kabupaten Batang, berdasarkan observasi awal

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. ruang kepala sekolah, 1 ruang guru, 1 mushola, 1 ruang perpustakaan, 1 lab

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. ruang kepala sekolah, 1 ruang guru, 1 mushola, 1 ruang perpustakaan, 1 lab BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di SD Negeri Kenaran 2 Prambanan yang terletak di Jl. Watubalik, Sumberharjo, Prambanan,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini membahas tentang hasil penelitian dan pembahasan yang memaparkan uraian masing-masing siklus, mulai dari kegiatan perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Profil Sekolah Tempat Penelitian Kegiatan penelitian dilaksanakan di MA Hidayatullah Martapura yang beralamat di Jalan Pangeran Hidayatullah No. 1 Kelurahan Keraton Kecamatan

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN

BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN BAB V SIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN A. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian telah dilakukan dan uraian pembahasan mengenai penerapan model pembelajaran Numbered Head Together (NHT) untuk meningkatakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. Pembelajaran pada siklus I dilaksanakan sebanyak 1 x pertemuan, yaitu

BAB IV HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. Pembelajaran pada siklus I dilaksanakan sebanyak 1 x pertemuan, yaitu 50 BAB IV HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN A. Siklus I 1. Implementasi Siklus I Pembelajaran pada siklus I dilaksanakan sebanyak 1 x pertemuan, yaitu pada tanggal 16 September 2014. Pembelajaran pada siklus

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 40 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Salatiga 01, Kecamatan Sidorejo, Kota Salatiga. Siswa SD Negeri Salatiga 01 terdiri dari kelas 1

Lebih terperinci

BAB IV. HASIL PENELITIAN dan PEMBAHASAN. Sebelum melakukan tindakan, peneliti melakukan persiapan-persiapan yang

BAB IV. HASIL PENELITIAN dan PEMBAHASAN. Sebelum melakukan tindakan, peneliti melakukan persiapan-persiapan yang BAB IV HASI ENEITIAN dan EMBAHASAN A. Deskripsi Hasil enelitian 1. Alur enelitian Tindakan a. Kegiatan ra Tindakan enelitian ini dilaksanakan di MI Wahid Hasyim Udanawu Blitar. Sebelum melakukan tindakan,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. siswa. Adapun permasalahan dalam penelitian ini adalah merosotnya moral siswa

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. siswa. Adapun permasalahan dalam penelitian ini adalah merosotnya moral siswa BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Setting Penelitian Penelitian Tindakan Kelas ini dilaksanakan di MIN Teluk Dalam Banjarmasin. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas III yang berjumlah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. maka pada bab ini peneliti akan mendeskripsikan hasil penelitian yang

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. maka pada bab ini peneliti akan mendeskripsikan hasil penelitian yang BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Hasil Penelitian Setelah peneliti melakukan semua prosedur Penelitian Tindakan Kelas, maka pada bab ini peneliti akan mendeskripsikan hasil penelitian

Lebih terperinci

FORMAT OBSERVASI AKTIVITAS PENELITI SIKLUS 1

FORMAT OBSERVASI AKTIVITAS PENELITI SIKLUS 1 FORMAT OBSERVASI AKTIVITAS PENELITI SIKLUS 1 Mata Pelajaran : Fiqih Materi : Infak dan Sedekah Hari/Tanggal : Sabtu, 18 April 2015 Petunjuk A. Isilah Kolom Skor Sesuai Pedoman Penskoran Berikut! Pedoman

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 71 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian Pada tahap ini akan dipaparkan hasil penelitian tentang penerapan model pembelajaran kooperative tipe Student Teams Achievement Divisions

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 69 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Penelitian ini dilakukan di SDI Miftahul Huda Plosokandang Tulungagung, yaitu pada peserta didik kelas III, adapun yang diteliti adalah pembelajaran Al-Qur`an

Lebih terperinci