Sumber:

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Sumber:"

Transkripsi

1 Transformasi angun Datar Geometri transformasi adalah teori ang menunjukkan bagaimana bangun-bangun berubah kedudukan dan ukuranna menurut aturan tertentu. Contoh transformasi matematis ang paling umum aitu translasi (pergeseran), refleksi (pencerminan), rotasi (pemutaran), dan dilatasi (memperbesar atau memperkecil). Sebuah bangun dapat direfleksikan terhadap sebuah garis. angun dirotasikan dengan diputar pada suatu titik ang berada di luar atau di dalamna. Saat ditranslasi, bangun tersebut bergeser ke arah tertentu, sedangkan bentukna tidak berubah. Suatu bangun didilatasi dengan cara memperbesar atau memperkecil ukuran bangun tanpa mengubah bentuk benda seperti tampak pada gambar botol infus di samping. Penjelasan mengenai transformasi bangun datar akan kita pelajari pada uraian berikut. Sumber: otol infus. Transformasi Uraian Materi 1. Pengertian Transformasi Transformasi adalah aturan secara geometris ang dapat menunjukkan bagaimana suatu bangun dapat berubah kedudukan dan ukuranna berdasarkan rumus tertentu. Secara umum transformasi dibedakan menjadi dua aitu transformasi isometri dan dilatasi. Transformasi isometri adalah transformasi ang tidak mengubah ukuran, misalna pergesaran, pencerminan, dan pemutaran, sedangkan dilatasi adalah transfomasi ang mengubah ukuran benda. Transformasi dapat dipandang sebagai pemetaan dari himpunan titik ke himpunan titik. iasana titik ang dipetakan adalah (, ) dengan titik hasil pemetaan atau baanganna adalah ( ', ' ). 2. Jenis-Jenis Transformasi eberapa jenis transformasi ang akan kita pelajari sebagai berikut. a. Translasi (pergeseran) b. Refleksi (pencerminan) c. Rotasi (perputaran) d. Dilatasi (perkalian). Memahami Jenis-Jenis Transformasi 1. Translasi (pergeseran) Translasi atau pergeseran adalah suatu transformasi ang memindahkan setiap titik dari suatu posisi ke posisi ang baru sepanjang ruas garis dan arah tertentu. rah pemindahan translasi aitu sepanjang ruas garis searah sumbu dan ruas garis searah sumbu. Matematika I SMK/MK 113

2 Translasi T memetakan titik ke titik ' ( ', ' ) dengan aturan ' ( ', ' ) sebagai berikut. titik digeser sejauh a titik digeser sejauh b b ' ( ', ' ) a Diperoleh ' ( + a, + b). 1. Titik (5, 6) ditranslasi oleh T. Tentukan titik hasil translasina! ' (5,6) + (2,3) + T 1 (5 + 2, 6 + 3) (7, 9) Hasil translasi adalah ' (7, 9). 2. Diketahui segitiga C dengan titik sudut (1, 2), (3, 4), dan C (5, 7). Tentukan koordinat segitiga C jika digeser oleh T Jadi, peta segitiga C adalah ' ' C ' dengan titik sudut ' (2, 4), ' (4, 6), C ' (6, 9). Translasi Suatu angun Translasi juga disebut pergeseran. Untuk menggeser bangun diperlukan jarak dan arah pergeseranna! 1. C C ' ΔC digeser menurut garis l sehingga '. Dengan demikian, akan diperoleh Δ ' ' C ', sehingga ' ' l CC '. Jadi, ' ', C ' ' C ' ' ' dan C ' C ' dan diperoleh D D ' bahwa ΔC Δ ' ' C '. 2. Translasikan segi empat C ' C ' CD menurut diagonal C sehingga ' C. ' m Perhatikan dari contoh. Ukur apakah ' ', C ' C ' dan C ' C '! Kemudian dengan menggunakan busur apakah C ' ' C ' ' C ' ' C dan C ' ' C '. Jika semua benar maka segmen garis sebelum dan sesudah digeser sama panjang. Demikian pula sudut sebelum dan sesudah digeser tetap sama besar. 114 Geometri Dimensi Dua

3 2. Refleksi Pencerminan adalah cara menggambarkan baangan cermin suatu bangun. aangan cermin diperoleh dengan cara sebagai berikut. a. Tentukan terlebih dahulu sumbu simetri atau sumbu cerminna. b. Dari tiap-tiap titik ang hendak dicerminkan ditarik garis ang tegak lurus dengan sumbu simetri. c. Perhatikan bahwa jarak titik semula terhadap sumbu simetri harus sama dengan jarak titik baangan terhadap sumbu simetri. ( ', ' ) sumbu simetri sumbu simetri sumbu simetri (a) (b) (c) Pencerminan terhadap garis atau sumbu dibedakan menjadi tiga macam aitu: 1) aangan Titik Titik apabila dicerminkan terhadap ' ( ', ' ) suatu garis l atau sumbu l akan menghasilkan baangan berupa titik ' ( ', ' ). 2) aangan Garis l ( 1, 1 ) ' ( 1 ', 1 ' ) Hasil pencerminan ruas garis terhadap garis l atau sumbu l akan menghasilkan baangan berupa ruas garis. ( 2, 2 ) ' ( 2 ', 2 ' ) 3) aangan angun Pencerminan suatu bangun terhadap garis l atau sumbu l dilakukan dengan mencerminkan titik sudut-titik sudutna terlebih dahulu. Kemudian titik sudut hasil pencerminan dihubungkan menjadi bangun ang merupakan hasil pencerminan. ' ( 1, 1 ) ' ( 1 ', 1 ' ) ( 2, 2 ) ' ( 2 ', 2 ' ) C( 3, 3 ) C ' ( 3 ', 3 ' ) Matematika I SMK/MK 115

4 Sumbu simetri atau sumbu cermin pada refleksi dibedakan menjadi beberapa macam sebagai berikut. a. Pencerminan terhadap Sumbu Jika titik dicerminkan terhadap sumbu dan baanganna adalah ' ( ', ' ) maka diperoleh persamaan: + + ' ( ', ' ) Jadi, matriks M adalah matriks operator pencerminan terhadap sumbu. Tentukan pencerminan titik P (5, 2) terhadap sumbu! Misalna hasil pencerminan adalah, diperoleh: P ' (5, 2) secara grafik diperoleh seperti pada gambar di samping. b. Pencerminan terhadap Sumbu Jika titik dicerminkan terhadap sumbu dan baanganna adalah ' ( ', ' ) maka diperoleh persamaan: + + ' ( ', ' ) P (5, 2) Jadi, matriks M terhadap sumbu. adalah matriks operator pencerminan Tentukan pencerminan titik Q ( 3, 4) terhadap sumbu. Misalna hasil pencerminan adalah, diperoleh seperti pada gambar di atas. Q ( 3, 4) Q (3, 4) secara grafik diperoleh 116 Geometri Dimensi Dua

5 c. Pencerminan terhadap Garis Jika titik dicerminkan terhadap garis dan baanganna adalah ' ( ', ' ) maka diperoleh persamaan: + + garis Jadi, matriks M adalah matriks operator pencerminan terhadap sumbu. ' ' ( ', ' ) ' T ( 2, 3) 3 Tentukan hasil pencerminan titik R ( 2, 3) terhadap garis! Misalna hasil pencerminan adalah, diperoleh secara grafik diperoleh seperti pada gambar di samping. d. Pencerminan terhadap Garis Jika titik dicerminkan terhadap garis dan baanganna adalah ' ( ', ' ) maka diperoleh persamaan: garis 3 T ' (3, 2) ' ( ', ' ) ' Jadi, matriks M adalah matriks operator pencerminan terhadap sumbu. ' ' Tentukan hasil pencerminan titik S (5, 1) terhadap garis! Misalna hasil pencerminan adalah, diperoleh ang secara grafik diperoleh seperti pada gambar di samping. 5 Matematika I SMK/MK 117

6 e. Pencerminan terhadap Titik sal Jika titik dicerminkan terhadap titik (, ) dan baanganna adalah ' ( ', ' ) maka diperoleh persamaan: + + Jadi, matriks M O adalah matriks operator pencerminan terhadap titik (, ). Tentukan hasil pencerminan titik T ( 3, 3) terhadap titik asal! Misalna hasil pencerminan ' ' ( ', ' ) T ' ( 3, 3) ' adalah T ' (3, 3)) secara grafik diperoleh seperti pada gambar di samping: Diketahui segitiga C dengan titik sudut (1, 2), (3, 5), dan C (4, 1). Tentukan baangan segitiga C dengan aturan sebagai berikut! a. pencerminan terhadap sumbu, b. pencerminan terhadap sumbu, dan c. pencerminan terhadap titik pusat O (, ). a. Terhadap sumbu c. Terhadap titik pusat O (, ) b. Terhadap sumbu Jadi, titik-titik hasil pencerminanna adalah: a. terhadap sumbu : P ' (1, 2), Q ' (3, 5), dan R ' (4, 1) b. terhadap sumbu : P ' ( 1, 2), Q ' ( 3, 5), dan R ' ( 4, 1) c. terhadap titik pusat (, ): ' ( 1, 2), ' ( 3, 5), dan R ' ( 4, 1) 118 Geometri Dimensi Dua

7 2. Rotasi aangan akibat rotasi ditentukan oleh pusat dan besar sudut rotasi. Rotasi positif atau sudut putar positif (R α ) adalah rotasi ang putaranna berlawanan dengan arah putaran jarum jam dan sebalikna jika putaranna searah putaran jarum jam maka disebut rotasi negatif atau sudut putaranna negatif (R ( α) ). a. Rotasi dengan Pusat O (, ) Rotasi dengan pusat O (, ) dan besar sudut putaran α dituliskan dalam R [, α], dengan matriks rotasi: α α α α α Titik dirotasikan dengan rotasi R [, α], dengan pusat rotasi O (, ) menghasilkan titik baangan ' ( ', ' ). Dengan memerhatikan gambar di samping diperoleh hubungan: ' R α α α α α Dari hubungan di atas didapatkan persamaan: α α α α ' ' ( ', ' ) α ' b. Rotasi dengan Pusat P ( p, p ) Titik dirotasikan dengan rotasi R [P, α] menghasilkan titik baangan ' ( ', ' ), ang berpusat di titik P ( p, p ). Dengan memerhatikan gambar di samping diperoleh hubungan: ' P R α ( P) ' ' ( ', ' ) α α α α Dari hubungan di atas didapatkan persamaan: ' {( p ) cos α ( p ) sin α} p α p P ( p, p ) ' p ' {( p ) sin α + ( p ) cos α} p Diketahui titik (4, 5), tentukan baanganna akibat rotasi 9 dengan titik pusat O dan dengan titik pusat P (1, 1). Rotasi dengan titik pusat Rotasi dengan titik pusat P (1, 1) O (, ) dan α 9. dan α Jadi, baangan titik (4, 5) akibat rotasi 9 dengan titik pusat O (, )adalah ' ( 5, 4), dan baangan titik (4, 5) akibat rotasi 9 dengan titik pusat P (1, 1) adalah ' ( 3, 4). Matematika I SMK/MK 119

8 Rotasi pada angun ' ' O a ΔO dirotasikan sebesar a, dengan pusat O. Posisina akan menjadi ' O ' ' dengan putaran berlawanan jarum jam. Untuk merotasikan O menjadi ' O ' ', dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut. Putar O sejauh a dengan pusat O. Putar O sejauh a dengan pusat O. Maka O menjadi O ' ' Diperoleh O ' O ' a dan ' ' O a ' agaimana atau di mana letak Δ ' O ' bila ΔO diputar dengan sudut putaran a dan pusat O, sedangkan arah putaran searah dengan putaran jarum jam? Putar O sejauh a dengan pusat O sehingga menempati O '. Putar O sejauh a dengan pusat O sehingga menjadi O '. Jadi, menjadi ' '. Dari rotasi ang dilakukan daerah O menjadi O ' ' maka ' '. Rotasikan ΔC dengan sudut putar 6, dengan pusat di titik O di luar daerah ΔC dan arah putaran berlawanan dengan putaran jarum jam. Dalam merotasikan ΔC, O dirotasikan 6 dengan pusat O menjadi O '. Sisi O dirotasikan 6 dengan pusat O menjadi O ' dan demikian pula OC dirotasikan 6 dengan pusat OC '. Jadi, O O ', O O ', dan OC OC ', besar O ' O ' COC ' 6, dan ' ', C ' C ' dan C ' C '. C ' O 6 ' ' C Tugas Mandiri Salah satu aplikasi dilatasi adalah perancangan mobil. Di bidang ini dilatasi disebut skala. ukalah internet. Coba carilah informasi serta gambar mengenai replika mobil. Cari pula informasi gambar mobil ang telah jadi. andingkan data ukuran replika dan mobil tersebut. Tentukan di mana letak penggunaan dilatasi pada perancangan tersebut. 3. Dilatasi (Perkalian) a. Dilatasi dengan Pusat O (,) aangan akibat dilatasi ditentukan oleh titik pusat dan faktor skala (faktor perkalian). Dilatasi dengan pusat O (, ) dan faktor skala k, dirumuskan dengan [O, k]. Segitiga C didilatasi dengan titik pusat O dan faktor skala k menghasilkan ' ' C '. Diperoleh hubungan: ' ' k k Dalam hitungan matriks dirumuskan: C ' C ' ' 12 Geometri Dimensi Dua

9 b. Dilatasi dengan Pusat P ( p, p ) Jika titik didilatasikan dengan titik pusat P ( p, p ) dan faktor skala k menghasilkan titik ' ( ', ' ) maka diperoleh hubungan: + + Diketahui titik (5, 9), tentukan hasil baanganna karena dilatasi [O, 2] dan karena dilatasi [P, 3] dengan titik pusat P [2, 1]! Dilatasi [O, 2] Dilatasi [P, 3] p C ' C ' P ( p, p ) p ' + + Jadi, titik baangan hasil dilatasi adalah: ' (1, 18) dan ' (11, 25). Dilatasi Suatu angun Dilatasikan bangun ΔC dengan pusat O dengan faktor dilatasi C C ' O ' ' Δ ' ' C ' hasil dilatasi ΔC dengan (O, sebagai berikut. O ' ' ' O, O ', ' C ' O, dan OC ' C, dan ' C ' // ' ', C // ' C ', dan C // ' C ', ', ', dan C C'. Jadi, Δ ' ' C ' ΔC. O, C, ) diperoleh hasil Matematika I SMK/MK 121

10 Latihan 3 Kerjakan soal-soal berikut! 1. Diketahui segitiga C dengan titik-titik (1, 1), (3, 5), dan C (5, 2). Tentukanlah baangan segitiga tersebut setelah digeser oleh T 2. Diketahui segi empat C dengan titik-titik sudut (1, 2), (1, 5), C (3, 4), dan D (5, 1). Tentukanlah baangan segi empat CD tersebut akibat pencerminan terhadap sumbu! 3. Diketahui segitiga C dengan titik-titik sudut (, 1), (3, ), dan C (5, 4). Tentukanlah baangan segitiga tersebut akibat pencerminan terhadap titik asal! 4. Tentukanlah baangan titik (6, 3) akibat diputar dengan aturan sebagai berikut! a. 9 dengan pusat O (, ) b. 18 dengan pusat O (, ) c. 9 dengan pusat P (1, 2) d. 9 dengan pusat P (1, 2) 5. Dengan menggunakan matriks operator, tentukan baangan segitiga PQR dengan titik sudut P (2, 3), Q ( 1, 5), dan R (2, 2) akibat pencerminan! a. Terhadap sumbu. d. Terhadap garis. b. Terhadap sumbu. e. Terhadap titik asal. c. Terhadap garis. 6. Diberikan segitiga sama kaki C dengan 6 cm dan C 5 cm. Titik O di tengah C. Tentukan hasil dilatasi ΔC dengan pusat O dan faktor dilatasi 2! 7. Diberikan persegi CD dengan sisi 1 cm. Titik O perpotongan C dan D. Tentukan hasil dilatasi persegi CD dengan pusat O dan faktor dilatasi 8. Segitiga C siku-siku di, 6 cm dan C 8 cm. Titik O di tengah C. Gambarkan hasil dilatasi ΔC dengan pusat O dan faktor dilatasi 3! 9. Jajaran genjang CD dengan 8 cm dan D 6 cm. Gambarkan hasil dilatasi jajaran genjang tersebut apabila memunai pusat dan faktor dilatasi 2! 1. Laang-laang PQRS dengan diagonal PR dan QS berpotongan di O sehingga OP OR 2 cm, OQ 4 cm, dan OS 2 cm. Tentukan hasil dilatasi laanglaang PQRS dengan pusat O dan faktor dilatasi 2! Rangkuman 1. Sudut a. Sudut adalah bangun ang dibentuk oleh dua sinar garis ang bersekutu pada titik pangkal. b. Menurut besarna sudut dibedakan sudut lancip besarna kurang dari 9, sudut siku-siku besarna tepat 9 dan sudut tumpul sudut ang besarna lebih dari 9. c. ila ada sudut ang besarna tertentu maka kita memperoleh: 1) peniku sudut 9 2) pelurus sudut 18 3) pemutar sudut Geometri Dimensi Dua

11 d. Satuan sudut 1) Satuan sudut 1 (satu derajat) adalah satuan sudut pusat lingkaran ang menghadap busur sepanjang keliling lingkaran. 1 6' (menit) : 1' 6'' (detik). 2) Satuan sudut 1 radial 1 radian adalah besar sudut pusat lingkaran ang menghadap busur sepanjang jari-jari lingkaran. π radian π rad rad; 1 rad 57, 324 atau 1 rad 57 19'26''. 3) Satuan sudut 1 Gon,9. e. Macam-macam bangun 1) Segi banak adalah kurva tertutup bersisi n. 2) Segi banak beraturan adalah segi banak ang semua sisina sama panjang dan besar setiap sudut dalam tidak sama besar. 3) Segi banak tak beraturan adalah segi banak semua sisi tidak sama panjang begitu pula besar sudut dalam tidak sama besar. 4) Macam-macam segitiga a) Segitiga lancip sembarang. b) Segitiga siku-siku sembarang. c) Segitiga tumpul sembarang. d) Segitiga lancip sama kaki. e) Segitiga siku-siku sama kaki. f) Segitiga tumpul sama kaki. g) Segitiga sama sisi. f. Macam-macam segi empat 1) Segi empat sembarang 2) Trapesium sembarang, trapesium siku-siku, dan trapesium sama kaki. 3) Laang-laang 4) Jajar genjang, persegi, persegi panjang, belah ketupat. 5) Luas daerah bangun ang dimaksud adalah luas daerah di dalam bangunan tersebut dengan formula atau rumus sebagai berikut. No. Nama angun Luas Daerah Keliling π 1. Segitiga L alas tinggi K S 1 + S 2 + S 3 2. Persegi panjang L panjang lebar K 2(p + ) 3. Persegi L sisi sisi K 4s 4. Jajar genjang L alas tinggi K 2S 1 + 2S 2 5. elah ketupat L diagonal diagonal K 2S 1 + 2S 2 6. Laang-laang L diagonal diagonal K 2S 1 + 2S 2 7. Trapesium L ( + CD) t K 2 ( + CD) + t 8. Lingkaran L πr 2 K 2πR 2. Transformasi angun Suatu bangun dapat berubah tempat atau besarna dengan cara: a. Pencerminan: bangun diceminkan terhadap garis tertentu. esar bangun tetap, letakna simetri terhadap cermin. b. Translasi : bangun digeser dengan arah dan jarak tertentu. angun tetap, jarak menurut jauh penggeseran. c. Dilatasi : bangun diperbesar atau diperkecil dari pusat titik dilatasi. esar bangun berubah, ukuran sisisisina berubah sesuai dengan faktor dilatasi. d. Rotasi : bangun berpindah tempat sesuai dengan pusat rotasi, besar sudut rotasi, dan arah rotasi. Matematika I SMK/MK 123

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN RENN PELKSNN PEMELJRN Mata Pelajaran : Matematika Kelas : XI / 4 Pertemuan ke - :, lokasi Waktu : 4 jam @ 45 menit Standar Kompetensi : Menentukan kedudukan jarak dan besar sudut ang melibatkan titik,

Lebih terperinci

Letak Suatu Tempat di Permukaan Bumi

Letak Suatu Tempat di Permukaan Bumi Sumber: www.wikipedia.org Letak Suatu Tempat di Permukaan umi Pernahkah kalian mendengar istilah film 3 dimensi? Film ini disukai karena terlihat lebih nyata. Sebenarnya, apa arti kata dimensi? imensi

Lebih terperinci

Letak Suatu Tempat di Permukaan Bumi

Letak Suatu Tempat di Permukaan Bumi Sumber: www.wikipedia.org Letak Suatu Tempat di Permukaan umi Pernahkah kalian mendengar istilah film 3 dimensi? Film ini disukai karena terlihat lebih nyata. Sebenarnya, apa arti kata dimensi? imensi

Lebih terperinci

TRANSFORMASI. Kegiatan Belajar Mengajar 6

TRANSFORMASI. Kegiatan Belajar Mengajar 6 Kegiatan elajar Mengajar 6 TRNSFORMSI Drs. Zainuddin, M.Pd Tranformasi (perpindahan) ang dipelajari dalam matematika, antara lain translasi (pergeseran), refleksi (pencerminan), rotasi (perputaran), dan

Lebih terperinci

Transformasi Bidang Datar

Transformasi Bidang Datar Bab Transformasi Bidang Datar Sumber: img07.imageshack.us Pada bab ini, nda akan diajak untuk menentukan kedudukan, jarak ang melibatkan titik, garis, dan bidang dalam dimensi dua sehingga nda dapat menerapkan

Lebih terperinci

Matematika Semester IV

Matematika Semester IV F U N G S I KOMPETENSI DASAR Mendeskripsikan perbedaan konsep relasi dan fungsi Menerapkan konsep fungsi linear Menggambar fungsi kuadrat Menerapkan konsep fungsi kuadrat Menerapkan konsep fungsi trigonometri

Lebih terperinci

MODUL MATEMATIKA WAJIB TRANSFORMASI KELAS XI SEMESTER 2

MODUL MATEMATIKA WAJIB TRANSFORMASI KELAS XI SEMESTER 2 MODUL MATEMATIKA WAJIB TRANSFORMASI KELAS XI SEMESTER 2 SMA Santa Angela Tahun Pelajaran 26 27 Transformasi Geometri Matematika Wajib XI BAB I.PENDAHULUAN A. Deskripsi Dalam modul ini, anda akan mempelajari

Lebih terperinci

20. TRANSFORMASI. A. Translasi (Pergeseran) ; T = b. a y. a y. x atau. = b. = b

20. TRANSFORMASI. A. Translasi (Pergeseran) ; T = b. a y. a y. x atau. = b. = b . TRANSFORMASI A. Translasi (Pergeseran) ; T b a + b a atau b a B. Refleksi (Pencerminan). Bila M matriks refleksi berordo, maka: M atau M. Matriks M karena refleksi terhadap sumbu, sumbu, garis, dan garis

Lebih terperinci

Transformasi Bidang Datar

Transformasi Bidang Datar Bab 5 Transformasi Bidang Datar Sumber: img57.imageshack.us Pada bab ini, nda akan diajak untuk menentukan kedudukan, jarak ang melibatkan titik, garis, dan bidang dalam dimensi dua sehingga nda dapat

Lebih terperinci

19. TRANSFORMASI A. Translasi (Pergeseran) B. Refleksi (Pencerminan) C. Rotasi (Perputaran)

19. TRANSFORMASI A. Translasi (Pergeseran) B. Refleksi (Pencerminan) C. Rotasi (Perputaran) 9. TRANSFORMASI A. Translasi (Pergeseran) ; T = b a b a atau b a B. Refleksi (Pencerminan). Bila M matriks refleksi berordo, maka: M atau M. Matriks M karena refleksi terhadap sumbu, sumbu, garis =, dan

Lebih terperinci

Pendahuluan. 1.1 Latar Belakang

Pendahuluan. 1.1 Latar Belakang Pendahuluan 1.1 Latar elakang Geometri datar, merupakan studi tentang titik, garis, sudut, dan bangun-bangun geometri yang terletak pada sebuah bidang datar. erbagai mekanisme peralatan dalam kehidupan

Lebih terperinci

BAB 21 TRANSFORMASI GEOMETRI 1. TRANSLASI ( PERGESERAN) Contoh : Latihan 1.

BAB 21 TRANSFORMASI GEOMETRI 1. TRANSLASI ( PERGESERAN) Contoh : Latihan 1. TRANSFORMASI GEOMETRI BAB Suatu transformasi bidang adalah suatu pemetaan dari bidang Kartesius ke bidang yang lain atau T : R R (x,y) ( x', y') Jenis-jenis transformasi antara lain : Transformasi Isometri

Lebih terperinci

Ujian Akhir Nasional Tahun Pelajaran 2002/2003

Ujian Akhir Nasional Tahun Pelajaran 2002/2003 OKUMEN NEGR SNGT RHSI Ujian khir Nasional Tahun Pelajaran 00/00 SLTP/MTs Paket Utama (P) MTEMTIK () SELS, 0 MEI 00 Pukul 07.0 09.0 EPRTEMEN PENIIKN NSIONL 0 01-0--P10 0 Hak ipta pada Pusat Penilaian Pendidikan

Lebih terperinci

Ujian Akhir Nasional Tahun Pelajaran 2002/2003

Ujian Akhir Nasional Tahun Pelajaran 2002/2003 DOKUMEN NEGARA SANGAT RAHASIA Ujian Akhir Nasional Tahun elajaran 00/003 SLT/MTs aket Utama (1) MATEMATIKA (C3) SELASA, 0 MEI 003 ukul 07.30 09.30 0 01-30-C3-9 03 DEARTEMEN ENDIDIKAN NASIONAL Hak Cipta

Lebih terperinci

M A T R I K S 4. C. Penerapan Matriks pada Transformasi 11/21/2015. Peta Konsep. C. Penerapan Matriks pada Transformasi. (1) Pergeseran (Translasi)

M A T R I K S 4. C. Penerapan Matriks pada Transformasi 11/21/2015. Peta Konsep. C. Penerapan Matriks pada Transformasi. (1) Pergeseran (Translasi) Peta Konsep Jurnal Peta Konsep Materi MIPA Mengenal Matriks Daftar Hadir MateriC M A T R I K S 4 Kelas XII, Semester 5 Penjumlahan Matriks Pengurangan Matriks Perkalian Matriks C. Penerapan Matriks pada

Lebih terperinci

SUMBER BELAJAR PENUNJANG PLPG 2016 MATA PELAJARAN/PAKET KEAHLIAN GURU KELAS SD

SUMBER BELAJAR PENUNJANG PLPG 2016 MATA PELAJARAN/PAKET KEAHLIAN GURU KELAS SD SUMER ELJR PENUNJNG PLPG 2016 MT PELJRN/PKET KEHLIN GURU KELS S III GEOMETRI ra.hj.rosdiah Salam, M.Pd. ra. Nurfaizah, M.Hum. rs. Latri S, S.Pd., M.Pd. Prof.r.H. Pattabundu, M.Ed. Widya Karmila Sari chmad,

Lebih terperinci

MATEMATIKA. Sesi TRANSFORMASI 2 CONTOH SOAL A. ROTASI

MATEMATIKA. Sesi TRANSFORMASI 2 CONTOH SOAL A. ROTASI MATEMATIKA KELAS XII IPA - KURIKULUM GABUNGAN 14 Sesi NGAN TRANSFORMASI A. ROTASI Rotasi adalah memindahkan posisi suatu titik (, y) dengan cara dirotasikan pada titik tertentu sebesar sudut tertentu.

Lebih terperinci

HUBUNGAN SATUAN PANJANG DENGAN DERAJAT

HUBUNGAN SATUAN PANJANG DENGAN DERAJAT GEOMETRI BIDANG Pada bab ini akan dibahas bentuk-bentuk bidang dalam ruang dimensi dua, keliling serta luasan dari bidang tersebut, bentuk ini banyak kaitannya dengan kegiatan ekonomi (bisnis dan manajemen)

Lebih terperinci

50 LAMPIRAN NILAI SISWA SOAL INSTRUMEN Nama : Kelas : No : BERILAH TANDA SILANG (X) PADA JAWABAN YANG DIANGGAP BENAR! 1. Persegi adalah.... a. Bangun segiempat yang mempunyai empat sisi dan panjang

Lebih terperinci

Ujian Akhir Nasional Tahun Pelajaran 2002/2003

Ujian Akhir Nasional Tahun Pelajaran 2002/2003 DOKUMEN NEGR SNGT RHSI Ujian khir Nasional Tahun Pelajaran 00/00 SLTP/MTs Paket Utama (P) MTEMTIK () SELS, 0 MEI 00 Pukul 07.0 09.0 0 01-0--P11 0 DEPRTEMEN PENDIDIKN NSIONL Hak ipta pada Pusat Penilaian

Lebih terperinci

Inisiasi 2 Geometri dan Pengukuran

Inisiasi 2 Geometri dan Pengukuran Inisiasi 2 Geometri dan Pengukuran Apa kabar Saudara? Semoga Anda dalam keadaan sehat dan semangat selalu. Selamat berjumpa pada inisiasi kedua pada mata kuliah Pemecahan Masalah Matematika. Kali ini topik

Lebih terperinci

Uraian Materi. Keliling dan Luas Bangun Datar. A. Macam-Macam Bangun Datar Beraturan. Perlu Tahu

Uraian Materi. Keliling dan Luas Bangun Datar. A. Macam-Macam Bangun Datar Beraturan. Perlu Tahu Keliling dan Luas angun atar Segala sesuatu di muka bumi ini memunyai bentuk dan ukuran. i dalam matematika, benda yang memunyai ukuran dapat dilakukan perhitungan terhadap benda tersebut. Ilmu yang mempelajari

Lebih terperinci

Sumber: Art & Gallery

Sumber: Art & Gallery Sumber: Art & Gallery Standar Kmpetensi 0. Menentukan kedudukan, jarak, dan besar sudut yang melibatkan titik, garis, dan bidang dalam ruang dimensi dua Kmpetensi Dasar 0. Mengidentifikasi sudut 0. Menentukan

Lebih terperinci

C. 9 orang B. 7 orang

C. 9 orang B. 7 orang 1. Dari 42 siswa kelas IA, 24 siswa mengikuti ekstra kurikuler pramuka, 17 siswa mengikuti ekstrakurikuler PMR, dan 8 siswa tidak mengikuti kedua ekstrakurikuler tersebut. Banyak siswa yang mengikuti kedua

Lebih terperinci

BAB JENIS DAN BESAR SUDUT

BAB JENIS DAN BESAR SUDUT 9 JENIS DN ESR SUDUT Tata dan Dio belajar bersama. Mereka menyelidiki bendabenda yang mempunyai sudut. enda-benda tersebut di antaranya adalah buku, penggaris panjang, kotak tempat pensil, penghapus, penggaris

Lebih terperinci

Tentang. Isometri dan Refleksi

Tentang. Isometri dan Refleksi TUGS II GEOMETRI TRNSFORMSI Tentang Isometri dan Refleksi Oleh : EVI MEG PUTRI : 42. 35I Dosen Pembimbing : NDI SUSNTO S. Si M.Sc TDRIS MTEMTIK FKULTS TRBIYH INSTITUT GM ISLM NEGERI (IIN) IMM BONJOLPDNG

Lebih terperinci

KUMPULAN SOAL SOAL. SOAL PILIHAN GANDA A. Berilah tanda silang (X) paad huruf a, b, c, d, e sesuai dengan pilihan jawaban yang paling tepat!

KUMPULAN SOAL SOAL. SOAL PILIHAN GANDA A. Berilah tanda silang (X) paad huruf a, b, c, d, e sesuai dengan pilihan jawaban yang paling tepat! KUMPULAN SOAL SOAL APROKSIMASI KESALAHAN SOAL PILIHAN GANDA A. Berilah tanda silang (X) paad huruf a, b, c, d, e sesuai dengan pilihan jawaban ang paling tepat!. Banakna angka sinifikan dari bilangan,

Lebih terperinci

Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional Tahun 1986 Matematika

Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional Tahun 1986 Matematika Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional Tahun 986 Matematika EBTANAS-SMP-86-0 Himpunan faktor persekutuan dari dan 0 {,,, 6} {,, 6} {, } {6} EBTANAS-SMP-86-0 Bilangan 0,0000 jika ditulis dalam bentuk baku.0

Lebih terperinci

SOAL-SOAL LATIHAN TRANSFORMASI GEOMETRI UJIAN NASIONAL

SOAL-SOAL LATIHAN TRANSFORMASI GEOMETRI UJIAN NASIONAL SOAL-SOAL LATIHAN TRANSFORMASI GEOMETRI UJIAN NASIONAL Peserta didik memiliki kemampuan memahami konsep pada topik transformasi geometri. Peserta didik memilki kemampuan mengaplikan konsep kalkulus dalam

Lebih terperinci

Geometri Bangun Datar. Suprih Widodo, S.Si., M.T.

Geometri Bangun Datar. Suprih Widodo, S.Si., M.T. Geometri Bangun Datar Suprih Widodo, S.Si., M.T. Geometri Adalah pengukuran tentang bumi Merupakan cabang matematika yang mempelajari hubungan dalam ruang Mesir kuno & Yunani Euclid Geometri Aksioma /postulat

Lebih terperinci

Modul ini adalah modul ke-7 dalam mata kuliah Matematika. Isi modul ini

Modul ini adalah modul ke-7 dalam mata kuliah Matematika. Isi modul ini PENDAHULUAN Modul ini adalah modul ke-7 dalam mata kuliah Matematika. Isi modul ini membahas tentang transformasi. Modul ini terdiri dari 2 kegiatan belajar. Pada kegiatan belajar 1 akan dibahas mengenai

Lebih terperinci

MATEMATIKA. Pertemuan 2 N.A

MATEMATIKA. Pertemuan 2 N.A MATEMATIKA Pertemuan 2 N.A smile.akbar@yahoo.co.id Awali setiap aktivitas dengan membaca Basmallah Soal 1 (Operasi Bentuk Aljabar) Bentuk Sederhana dari adalah a. b. c. d. Pembahasan ( A ) Soal 2 (Pola

Lebih terperinci

Fungsi dan Grafik Diferensial dan Integral

Fungsi dan Grafik Diferensial dan Integral Sudaratno Sudirham Studi Mandiri Fungsi dan Grafik Diferensial dan Integral ii Darpublic BAB 5 Bangun Geometris 5.1. Persamaan Kurva Persamaan suatu kurva secara umum dapat kita tuliskan sebagai F (, )

Lebih terperinci

SD kelas 6 - MATEMATIKA BAB 11. BIDANG DATARLatihan Soal 11.1

SD kelas 6 - MATEMATIKA BAB 11. BIDANG DATARLatihan Soal 11.1 SD kelas 6 - MATEMATIKA BAB 11. BIDANG DATARLatihan Soal 11.1 1. Perhatikan gambar di bawah ini! http://primemobile.co.id/assets/uploads/materi/123/1701_5.png Dari bangun datar di atas, maka sifat bangun

Lebih terperinci

Geometri Dimensi Dua

Geometri Dimensi Dua Geometri Dimensi Dua Materi Pelatihan Guru SMK Model Seni/Pariwisata/Bisnis Manajemen Yogyakarta, 28 November 23 Desember 2010 Oleh Dr. Ali Mahmudi JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN

Lebih terperinci

BAB V TRANSFORMASI 2D

BAB V TRANSFORMASI 2D BAB V TRANSFORMASI 2D OBJEKTIF : Pada Bab ini mahasiswa mempelajari tentang : Transformasi Dasar 2D 1. Translasi 2. Rotasi 3. Scalling Transformasi Lain 1. Refleksi 2. Shear TUJUAN DAN SASARAN: Setelah

Lebih terperinci

FIsika KTSP & K-13 KESEIMBANGAN BENDA TEGAR. K e l a s. A. Syarat Keseimbangan Benda Tegar

FIsika KTSP & K-13 KESEIMBANGAN BENDA TEGAR. K e l a s. A. Syarat Keseimbangan Benda Tegar KTSP & K-1 FIsika K e l a s XI KESEIMNGN END TEG Tujuan Pembelajaran Setelah mempelajari materi ini, kamu diharapkan memiliki kemampuan berikut. 1. Memahami sarat keseimbangan benda tegar.. Memahami macam-macam

Lebih terperinci

Sifat-Sifat Bangun Datar dan Bangun Ruang

Sifat-Sifat Bangun Datar dan Bangun Ruang ab 9 Sifat-Sifat angun Datar dan angun Ruang Setiap benda memiliki sifat yang menjadi ciri khas benda tersebut. oba kamu sebutkan bagaimana sifat yang dimiliki oleh benda yang terbuat dari karet! egitu

Lebih terperinci

TRANSFORMASI GEOMETRI

TRANSFORMASI GEOMETRI TRNSFORMSI GEOMETRI. TRNSLSI Minggu lalu, Candra duduk di pojok kanan baris pertama di kelasnya. Minggu ini, ia berpindah ke baris ketiga lajur keempat yang minggu lalu ditempati Dimas. Dimas sendiri berpindah

Lebih terperinci

SIMETRI BAHAN BELAJAR MANDIRI 3

SIMETRI BAHAN BELAJAR MANDIRI 3 BAHAN BELAJAR MANDIRI 3 SIMETRI PENDAHULUAN Secara umum bahan belajar mandiri ini menjelaskan tentang konsep simetri lipat dan simetri putar serta penerapannya ke dalam papan geoboard. Setelah mempelajari

Lebih terperinci

BAB XIII SIMETRI LIPAT, SIMETRI PUTAR dan PENCERMINAN

BAB XIII SIMETRI LIPAT, SIMETRI PUTAR dan PENCERMINAN XIII SIMETRI LIPT, SIMETRI PUTR dan PENERMINN I. Simetri Lipat Simetri lipat adalah jumlah lipatan yang membuat suatu bangun datar menjadi dua bagian yang sama besar. a. Simeti lipat pada ujur Sangkar

Lebih terperinci

A. Pengantar B. Tujuan Pembelajaran Umum C. Tujuan Pembelajaran Khusus

A. Pengantar B. Tujuan Pembelajaran Umum C. Tujuan Pembelajaran Khusus Modul 4 SEGIEMPAT A. Pengantar Materi yang akan di bahas pada kegiatan pembelajaran ini terdiri atas pengertian berbagai macam segiempat: jajargenjang, belah ketupat, layang-layang dan trapesium. Disamping

Lebih terperinci

Konsep Dasar Geometri

Konsep Dasar Geometri Konsep Dasar Geometri. Segitiga 1. Definisi Segitiga Segitiga merupakan model bangun ruang datar yang dibatasi oleh tiga ruas garis. 2. Klasifikasi Segitiga a) Segitiga menurut panjang sisinya 1) Segitiga

Lebih terperinci

King s Learning Be Smart Without Limits

King s Learning Be Smart Without Limits Nama Siswa Kelas : : LEMBAR AKTIVITAS SISWA TRANSFORMASI GEOMETRI Gambarkan setiap titik yang ditanyakan pada gambar dibawah untuk translasi yang di berikan!. A. PENGERTIAN TRANSFORMASI GEOMETRI Arti geometri

Lebih terperinci

SOAL PERSIAPAN UJIAN AKHIR SEMESTER 2 SMP KELAS 7 MATEMATIKA A.

SOAL PERSIAPAN UJIAN AKHIR SEMESTER 2 SMP KELAS 7 MATEMATIKA A. SOAL PERSIAPAN UJIAN AKHIR SEMESTER 2 SMP KELAS 7 MATEMATIKA A. Pilihlah salah satu jawaban yang paling benar, dengan memberikan tanda silang (x) pada huruf a, b, c atau d!. Pernyataan berikut yang merupakan

Lebih terperinci

Komposisi Transformasi

Komposisi Transformasi Komposisi Transformasi Setelah menyaksikan tayangan ini anda dapat Menentukan peta atau bayangan suatu kurva hasil dari suatu komposisi transformasi Transformasi Untuk memindahkan suatu titik atau bangun

Lebih terperinci

SOAL DAN PEMBAHASAN REFLEKSI DAN DILATASI

SOAL DAN PEMBAHASAN REFLEKSI DAN DILATASI SOAL DAN PEMBAHASAN REFLEKSI DAN DILATASI 1. ABCD sebuah persegi dengan koordinat titik-titik sudut A(1,1), B(2,1), C(2,2) dan D(1,2). Tentukan peta atau bayangan dari titik-titik sudut persegi itu oleh

Lebih terperinci

Matematika EBTANAS Tahun 1991

Matematika EBTANAS Tahun 1991 Matematika EBTANAS Tahun 99 EBT-SMA-9-0 Persamaan sumbu simetri dari parabola y = 8 x x x = 4 x = x = x = x = EBT-SMA-9-0 Salah satu akar persamaan kuadrat mx 3x + = 0 dua kali akar yang lain, maka nilai

Lebih terperinci

LATIHAN ULANGAN BAB. INTEGRAL

LATIHAN ULANGAN BAB. INTEGRAL LATIHAN ULANGAN BAB. INTEGRAL A. PILIHAN GANDA 4( ). d... A. 4( ) 5 B. 4( ) 4 C. + 8 9 4 + C D. + 8 + C E. 4 5 + C 5. Nilai ( 4 ) d... A. 6 D. B. 4 6 E. C. 8. Hasil dari. cos d... (UAN 4) A. (.sin.cos

Lebih terperinci

TRANSFORMASI GEOMETRI

TRANSFORMASI GEOMETRI MODUL TRANSFORMASI GEOMETRI KELAS XII. IPA Disusun Oleh : Drs. Pundjul Prijono Nip. 19580117.198101.1.003 PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS PENDIDIKAN SMA NEGERI 6 Jalan Mayjen Sungkono No. 58 Telp. (0341)

Lebih terperinci

Geometri Ruang (Dimensi 3)

Geometri Ruang (Dimensi 3) Geometri Ruang (Dimensi 3) Beberapa Benda Ruang Yang Beraturan Kubus Tabung volume = a³ luas = 6a² rusuk kubus = a panjang diagonal = a 2 panjang diagonal ruang = a 3 r = jari-jari t = tinggi volume =

Lebih terperinci

Matematika Ujian Akhir Nasional Tahun 2004

Matematika Ujian Akhir Nasional Tahun 2004 Matematika Ujian Akhir Nasional Tahun 00 UAN-SMA-0-0 Persamaan kuadrat yang akar-akarnya dan adalah x + x + 0 = 0 x + x 0 = 0 x x + 0 = 0 x x 0 = 0 x + x + 0 = 0 UAN-SMA-0-0 Suatu peluru ditembakkan ke

Lebih terperinci

UKURAN RUAS-RUAS GARIS PADA SEGITIGA SKRIPSI

UKURAN RUAS-RUAS GARIS PADA SEGITIGA SKRIPSI UKURAN RUAS-RUAS GARIS PADA SEGITIGA SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Yogyakarta untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan guna Memperoleh Gelar Sarjana

Lebih terperinci

PENGANTAR DASAR MATEMATIKA

PENGANTAR DASAR MATEMATIKA A. Translasi B. Refleksi C. Rotasi D. Dilatasi E. Komposisi Transformasi dengan Matriks Pantograf adalah alat untuk menggambar ulang suatu gambar dengan cara membesarkan dan mengecilkan gambar tersebut.

Lebih terperinci

TRANSFORMASI GEOMETRI

TRANSFORMASI GEOMETRI 0 MODUL TRANSFORMASI GEOMETRI KELAS XII. IPA 16.1.6 Disusun Oleh : Drs. Pundjul Prijono Nip. 19580117.198101.1.003 PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS PENDIDIKAN SMA NEGERI 6 Jalan Mayjen Sungkono No. 58 Telp.

Lebih terperinci

8 SEGITIGA DAN SEGI EMPAT

8 SEGITIGA DAN SEGI EMPAT 8 SEGITIG N SEGI EMPT Hampir setiap konstruksi bangunan yang dibuat manusia memuat bentuk bangun segitiga dan segi empat. matilah lingkungan sekitarmu. entuk bangun manakah yang ada pada benda-benda di

Lebih terperinci

Silabus. Kegiatan Pembelajaran Instrume n. - Menentukan nilai. Tugas individu. (sinus, cosinus, tangen, cosecan, secan, dan

Silabus. Kegiatan Pembelajaran Instrume n. - Menentukan nilai. Tugas individu. (sinus, cosinus, tangen, cosecan, secan, dan Silabus Nama Sekolah Mata Pelajaran Kelas / Program Semester : SMK : MATEMATIKA : XI / TEKNOLOGI, KESEHATAN, DAN PERTANIAN : GANJIL Standar Kompetensi:7. Menerapkan perbandingan, fungsi,, dan identitas

Lebih terperinci

Kinematika Gerak KINEMATIKA GERAK. Sumber:

Kinematika Gerak KINEMATIKA GERAK. Sumber: Kinematika Gerak B a b B a b 1 KINEMATIKA GERAK Sumber: www.jatim.go.id Jika kalian belajar fisika maka kalian akan sering mempelajari tentang gerak. Fenomena tentang gerak memang sangat menarik. Coba

Lebih terperinci

7. Himpunan penyelesaian. 8. Jika log 2 = 0,301 dan log 3 = 10. Himpunan penyelesaian

7. Himpunan penyelesaian. 8. Jika log 2 = 0,301 dan log 3 = 10. Himpunan penyelesaian 1. Persamaan kuadrat yang akarakarnya 5 dan -2 x² + 7x + 10 = 0 x² - 7x + 10 = 0 x² + 3x + 10 = 0 x² + 3x - 10 = 0 x² - 3x - 10 = 0 2. Suatu peluru ditembakkan ke atas. Tinggi peluru pada t detik dirumuskan

Lebih terperinci

TAHUN PELAJARAN 2003/2004. SMP/MTs. Matematika (C3) PAKET 2 (UTAMA) SELASA, 25 MEI 2004 Pukul

TAHUN PELAJARAN 2003/2004. SMP/MTs. Matematika (C3) PAKET 2 (UTAMA) SELASA, 25 MEI 2004 Pukul DOKUMEN NEGR SNGT RHSI UJIN NSIONL THUN PELJRN 003/00 SMP/MTs Matematika (3) PKET (UTM) SELS, 5 MEI 00 Pukul 07.30 09.30 DEPRTEMEN PENDIDIKN NSIONL Hak ipta pada Pusat Penilaian Pendidikan LITNG - PETUNJUK

Lebih terperinci

Bab 6 - Segitiga dan Segi Empat

Bab 6 - Segitiga dan Segi Empat Gambar 6.1 Keindahan panorama yang diperlihatkan layar-layar perahu nelayan di bawah cerah matahari di Bali Sumber: Indonesia Untaian Manikam di Khatulistiwa Perhatikan gambar 6.1 di atas! Perahu layar

Lebih terperinci

SILABUS PEMELAJARAN. Indikator Pencapaian Kompetensi. Menjelaskan jenisjenis. berdasarkan sisisisinya. berdasarkan besar sudutnya

SILABUS PEMELAJARAN. Indikator Pencapaian Kompetensi. Menjelaskan jenisjenis. berdasarkan sisisisinya. berdasarkan besar sudutnya 42 43 SILABUS PEMELAJARAN Sekolah :... Kelas : VII (Tujuh) Mata Pelajaran : Matematika Semester : II (dua) GEOMETRI Standar Kompetensi : 6. Memahami konsep segiempat dan segitiga serta menentukan ukurannya

Lebih terperinci

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 2002

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 2002 MATEMATIKA EBTANAS TAHUN UAN-SMP-- Notasi pembentukan himpunan dari B = {, 4, 9} adalah A. B = { kuadrat tiga bilangan asli yang pertama} B = { bilangan tersusun yang kurang dari } C. B = { kelipatan bilangan

Lebih terperinci

A. Pengantar B. Tujuan Pembelajaran Umum C. Tujuan Pembelajaran Khusus D. Materi Pelajaran Pendahuluan

A. Pengantar B. Tujuan Pembelajaran Umum C. Tujuan Pembelajaran Khusus D. Materi Pelajaran Pendahuluan Modul 1 SUDUT A. Pengantar Materi yang akan di bahas pada kegiatan pembelajaran ini terdiri atas pengertian sudut, ukuran sudut, satuan ukuran sudut, ragam sudut berdasarkan ukuran sudut, cara pengukuran

Lebih terperinci

B. Rotasi dan Dilatasi

B. Rotasi dan Dilatasi . Rotasi dan ilatasi 1. Rotasi (Perputaran) Pada Gambar 6.19 tampak bahwa diputar dengan pusat 0 sejauh α 0 menjadi. tau dapat dikatakan, pada rotasi dengan pusat 0 sudut putar α 0 membawa ke. Rotasi dengan

Lebih terperinci

C. y = 2x - 10 D. y = 2x + 10

C. y = 2x - 10 D. y = 2x + 10 1. Diantara himpunan berikut yang merupakan himpunan kosong adalah... A. { bilangan cacah antara 19 dan 20 } B. { bilangan genap yang habis dibagi bilangan ganjil } C. { bilangan kelipatan 3 yang bukan

Lebih terperinci

GEOMETRI. Transformasi & Analitik Ruang UNIVERSITAS HASANUDDIN. M Saleh AF. Geometri Transformasi Dan Analitik Ruang LKPP.

GEOMETRI. Transformasi & Analitik Ruang UNIVERSITAS HASANUDDIN. M Saleh AF. Geometri Transformasi Dan Analitik Ruang LKPP. GEOMETRI Transformasi & Analitik Ruang D M M Refleksi M Saleh AF LKPP UNIVERSITAS HASANUDDIN BAB II TRANSFORMASI GEOMETRI DI A. Pendahuluan Salam hangat dan sejahtera bagi para pembelajar Kreatif! Bab

Lebih terperinci

TRANSFORMASI. Bab. Di unduh dari : Bukupaket.com. Translasi Refleksi Rotasi Dilatasi A. KOMPETENSI DASAR DAN PENGALAMAN BELAJAR

TRANSFORMASI. Bab. Di unduh dari : Bukupaket.com. Translasi Refleksi Rotasi Dilatasi A. KOMPETENSI DASAR DAN PENGALAMAN BELAJAR Bab 0 TRNSFORMSI. KOMPETENSI DSR DN PENGLMN BELJR Kompetensi Dasar Setelah mengikuti pembelajaran transformasi siswa mampu:. Memiliki motivasi internal, kemampuan bekerjasama, konsisten, sikap disiplin,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Objek tiga dimensi merupakan salah satu komponen multimedia yang memegang peranan sangat penting sebagai bentuk informasi visual. Objek tiga dimensi dibentuk oleh sekumpulan

Lebih terperinci

Kajian Matematika SMP Palupi Sri Wijiyanti, M.Pd Semester/Kelas : 3A3 Tanggal Pengumpulan : 14 Desember 2015

Kajian Matematika SMP Palupi Sri Wijiyanti, M.Pd Semester/Kelas : 3A3 Tanggal Pengumpulan : 14 Desember 2015 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS PGRI YOGYAKARTA TAHUN 2015 Mata Kuliah Dosen Pengampu : : Kajian Matematika SMP Palupi Sri Wijiyanti, M.Pd Semester/Kelas

Lebih terperinci

DESKRIPSI PEMELAJARAN

DESKRIPSI PEMELAJARAN DESKRIPSI PEMELAJARAN MATA DIKLAT : Matematika TUJUAN : Melatih berfikir dan bernalar secara logis dan kritis serta mengembangkan aktifitas kreatif dalam memecahkan masalah dan mengkomunikasikan ide/gagasan

Lebih terperinci

DURASI PEMELAJARAN KURIKULUM SMK EDISI 2004

DURASI PEMELAJARAN KURIKULUM SMK EDISI 2004 DESKRIPSI PEMELAJARAN MATA DIKLAT TUJUAN : MATEMATIKA : Melatih berfikir dan bernalar secara logis dan kritis serta mengembangkan aktifitas kreatif dalam memecahkan masalah dan mengkomunikasikan ide/gagasan

Lebih terperinci

MATEMATIKA BISNIS DAN MANAJEMEN JILID 3

MATEMATIKA BISNIS DAN MANAJEMEN JILID 3 Bandung Arry Sanjoyo, dkk. MATEMATIKA BISNIS DAN MANAJEMEN JILID 3 SMK Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Departemen Pendidikan Nasional

Lebih terperinci

Pengertian. Transformasi geometric transformation. koordinat dari objek Transformasi dasar: Translasi Rotasi Penskalaan

Pengertian. Transformasi geometric transformation. koordinat dari objek Transformasi dasar: Translasi Rotasi Penskalaan Pengertian Transformasi geometric transformation Transformasi = mengubah deskripsi koordinat dari objek Transformasi dasar: Translasi Rotasi Penskalaan Translasi Mengubah posisi objek: perpindahan lurus

Lebih terperinci

Transformasi Geometri Sederhana

Transformasi Geometri Sederhana Transformasi Geometri Sederhana Transformasi Dasar Pada Aplikasi Grafika diperlukan perubahan bentuk, ukuran dan posisi suatu gambar yang disebut dengan manipulasi. Perubahan gambar dengan mengubah koordinat

Lebih terperinci

Silabus. Kegiatan Pembelajaran Instrumen

Silabus. Kegiatan Pembelajaran Instrumen NAMA SEKOLAH : MATA PELAJARAN : Matematika KELAS : XI STANDAR KOMPETENSI : Menerapkan logika matematka dalam pemecahan masalah yang berkaitan dengan pernyataan majemuk dan pernyataan berkuantor KODE KOMPETENSI

Lebih terperinci

Bab III. 3.1.1 Kecepatan relatif dua buah titik pada satu penghubung kaku. Penghubung berputar terhadap satu titik tetap

Bab III. 3.1.1 Kecepatan relatif dua buah titik pada satu penghubung kaku. Penghubung berputar terhadap satu titik tetap Diktat KINEMTIK leh : Ir. Erwin Sulito - Ir. Endi Sutikno ab III KECEPTN RELTIF DN PERCEPTN RELTIF 3.1 KECEPTN RELTIF 3.1.1 Kecepatan relatif dua buah titik pada satu penghubung kaku Penghubung berputar

Lebih terperinci

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 1992

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 1992 MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 99 EBT-SMP-9-0 Diketahui: A = {m, a, d, i, u, n} dan B = {m, a, n, a, d, o} Diagram Venn dari kedua himpunan di atas A. m a d o a m o i e e I d u a a u n e m i d o m i d a u n

Lebih terperinci

Esther Wibowo

Esther Wibowo Esther Wibowo esther.visual@gmail.com Topik Hari Ini Dasar Transformasi Translation Pemindahan, Penggeseran Scaling Perubahan Ukuran Shear Distorsi? Rotation Pemutaran Representasi Matriks Transformasi

Lebih terperinci

TRYOUT UAS SMT GANJIL 2015

TRYOUT UAS SMT GANJIL 2015 TRYOUT UAS SMT GANJIL 201 1. Himpunan penyelesaian dari SPLDV dibawah ini adalah... 3x 2y = x + 3y = 2 A. (, -2 ) B. ( 2, - ) C. ( -2, ) D. ( -2, - ) E. ( -, 2 ) 2. Tentukan himpunan penyelesaian SPL TV

Lebih terperinci

ISTIYANTO.COM. memenuhi persamaan itu adalah B. 4 4 C. 4 1 PERBANDINGAN KISI-KISI UN 2009 DAN 2010 SMA IPA

ISTIYANTO.COM. memenuhi persamaan itu adalah B. 4 4 C. 4 1 PERBANDINGAN KISI-KISI UN 2009 DAN 2010 SMA IPA PERBANDINGAN KISI-KISI UN 009 DAN 00 SMA IPA Materi Logika Matematika Kemampuan yang diuji UN 009 UN 00 Menentukan negasi pernyataan yang diperoleh dari penarikan kesimpulan Menentukan negasi pernyataan

Lebih terperinci

1 Mengapa Perlu Belajar Geometri Daftar Pustaka... 1

1 Mengapa Perlu Belajar Geometri Daftar Pustaka... 1 Daftar Isi 1 Mengapa Perlu Belajar Geometri 1 1.1 Daftar Pustaka.................................... 1 2 Ruang Euclid 3 2.1 Geometri Euclid.................................... 8 2.2 Pencerminan dan Transformasi

Lebih terperinci

Kelompok : SMK Tingkat : XII ( Duabelas ) Bidang Keahlian : Ti, Kes, Sos Hari/Tanggal : Prog. Keahlian : Ti, Kes, Sos W a k t u : 0

Kelompok : SMK Tingkat : XII ( Duabelas ) Bidang Keahlian : Ti, Kes, Sos Hari/Tanggal : Prog. Keahlian : Ti, Kes, Sos W a k t u : 0 Kelompok : SMK Tingkat : XII ( Duabelas ) Bidang Keahlian : Ti, Kes, Sos Hari/Tanggal : Prog. Keahlian : Ti, Kes, Sos W a k t u : 0 PETUNJUK UMUM :. Isikan identitas Anda ke dalam Lembar Jawaban Komputer

Lebih terperinci

SEGITIGA DAN SEGIEMPAT

SEGITIGA DAN SEGIEMPAT 8 SEGITIG N SEGIEMPT Segitiga Simetri putar Segitiga sama kaki asis bagi Persegi panjang Segitiga sama sisi Garis tinggi Persegi Segitiga sembarang Garis berat Jajar genjang Segitiga lancip Garis sumbu

Lebih terperinci

BAB I. SISTEM KOORDINAT, NOTASI & FUNGSI

BAB I. SISTEM KOORDINAT, NOTASI & FUNGSI BAB I. SISTEM KRDINAT, NTASI & FUNGSI (Pertemuan ke 1 & 2) PENDAHULUAN Diskripsi singkat Pada bab ini akan dijelaskan tentang bilangan riil, sistem koordinat Cartesius, notasi-notasi ang sering digunakan

Lebih terperinci

Soal UN 2009 Materi KISI UN 2010 Prediksi UN 2010

Soal UN 2009 Materi KISI UN 2010 Prediksi UN 2010 PREDIKSI UN 00 SMA IPA BAG. (Berdasar buku terbitan Istiyanto: Bank Soal Matematika-Gagas Media) Logika Matematika Soal UN 009 Materi KISI UN 00 Prediksi UN 00 Menentukan negasi pernyataan yang diperoleh

Lebih terperinci

Soal-soal dan Pembahasan UN Matematika SMP/MTs Tahun Pelajaran 2005/2006

Soal-soal dan Pembahasan UN Matematika SMP/MTs Tahun Pelajaran 2005/2006 Soal-soal dan Pembahasan UN Matematika SMP/MTs Tahun Pelajaran 2005/2006 1. Pada acara bakti sosial, Ani mendapat tugas membagikan 30 kg gula pasir secara merata kepada kelompok masyarakat yang tertimpa

Lebih terperinci

PERSEGI // O. Persegi merupakan belah ketupat yang setiap sudutnya siku-siku Sisi Sisi-sisi yang berhadapan sejajar dan semua sisinya sama panjang

PERSEGI // O. Persegi merupakan belah ketupat yang setiap sudutnya siku-siku Sisi Sisi-sisi yang berhadapan sejajar dan semua sisinya sama panjang 2/15/2012 1 PERSEGI D // // O // // Persegi merupakan belah ketupat yang setiap sudutnya siku-siku Sisi Sisi-sisi yang berhadapan sejajar dan semua sisinya sama panjang 2/15/2012 2 D // // O // // Sudut

Lebih terperinci

Silabus Matematika Kelas VII Semester Genap 44

Silabus Matematika Kelas VII Semester Genap  44 Indikator : 1. Menentukan banyaknya cara persegi panjang dapat menempati bingkainya. 2. Menggunakan sifat-sifat persegi panjang, sisi-sisi yang berhadapan sama panjang dalam perhitungan. 3. Menentukan

Lebih terperinci

C. 30 Januari 2001 B. 29 Januari 2001

C. 30 Januari 2001 B. 29 Januari 2001 1. Notasi pembentuk himpunan dari B = {1, 4, 9} adalah... A. B = {x x kuadrat tiga bilangan asli yang pertama} B. B = {x x bilangan tersusun yang kurang dari 10} C. B = {x x kelipatan bilangan 2 dan 3

Lebih terperinci

Peta Konsep. Bangun datar. Sifat-sifat bangun datar. Sudut

Peta Konsep. Bangun datar. Sifat-sifat bangun datar. Sudut Pelajaran 4 angun atar Peta Konsep angun datar Sifat-sifat bangun datar Sudut Persegi Persegi panjang Segitiga Mengenal sudut Membandingkan dan mengurutkan besar sudut Mengenal dan membuat sudut siku-siku,

Lebih terperinci

Silabus NAMA SEKOLAH : MATA PELAJARAN : Matematika

Silabus NAMA SEKOLAH : MATA PELAJARAN : Matematika Silabus NAMA SEKOLAH : MATA PELAJARAN : Matematika KELAS : XI STANDAR KOMPETENSI : Menentukan kedudukan jarak, dan besar sudut yang melibatkan titik, garis dan bidang dalam ruang dimensi dua KODE KOMPETENSI

Lebih terperinci

Beberapa Benda Ruang Yang Beraturan

Beberapa Benda Ruang Yang Beraturan Beberapa Benda Ruang Yang Beraturan Kubus Tabung rusuk kubus = a volume = a³ panjang diagonal bidang = a 2 luas = 6a² panjang diagonal ruang = a 3 r = jari-jari t = tinggi volume = π r² t luas = 2πrt Prisma

Lebih terperinci

TRY OUT MATEMATIKA SMP - 01

TRY OUT MATEMATIKA SMP - 01 1. Suhu udara di puncak gunung 1 C, karena hari hujan suhunya turun lagi 4 C, maka suhu udara di puncak gunung tersebut sekarang adalah a. 5 C b. 3 C c. 3 C d. 5 C 2. Dari 42 siswa kelas IA, 24 siswa mengikuti

Lebih terperinci

LAMPIRAN 1. Surat Ijin Uji Coba Instrumen

LAMPIRAN 1. Surat Ijin Uji Coba Instrumen LAMPIRAN 1 Surat Ijin Uji Coba Instrumen LAMPIRAN 2 Surat Ijin Penelitian LAMPIRAN 3 Surat Keterangan Melakukan Uji Coba Instrumen LAMPIRAN 4 Surat Keterangan Melakukan Penelitian LAMPIRAN 5 Instrumen

Lebih terperinci

UJIAN NASIONAL SMP/MTs Tahun Pelajaran 2004/2005 MATEMATIKA (C3) ( U T A M A )

UJIAN NASIONAL SMP/MTs Tahun Pelajaran 2004/2005 MATEMATIKA (C3) ( U T A M A ) UJIAN NASIONAL SMP/MTs Tahun Pelajaran 00/005 MATEMATIKA (C3) ( U T A M A ) P MATA PELAJARAN MATEMATIKA Hari/Tanggal : Rabu, 8 Juni 005 Jam : 08.00 0.00 PELAKSANAAN PETUNJUK UMUM. Isikan identitas Anda

Lebih terperinci

SOAL TO UN SMA MATEMATIKA

SOAL TO UN SMA MATEMATIKA 1 1) Perhatikan premis-premis berikut. 1. Jika saya giat belajar maka saya bisa meraih juara. 2. Jika saya bisa meraih juara maka saya boleh ikut bertanding. Ingkaran dari kesimpulan kedua premis di atas

Lebih terperinci

BESARAN VEKTOR. Gb. 1.1 Vektor dan vektor

BESARAN VEKTOR. Gb. 1.1 Vektor dan vektor BAB 1 BESARAN VEKTOR Tujuan Pembelajaran 1. Menjelaskan definisi vektor, dan representasinya dalam sistem koordinat cartesius 2. Menjumlahkan vektor secara grafis dan dengan vektor komponen 3. Melakukan

Lebih terperinci

PEMBAHASAN UN SMA IPA TAHUN AJARAN 2011/2012

PEMBAHASAN UN SMA IPA TAHUN AJARAN 2011/2012 Page of PEMBAHASAN UN SMA IPA TAHUN AJARAN 0/0 OLEH: SIGIT TRI GUNTORO, M.Si MARFUAH, S.Si, M.T REVIEWER: UNTUNG TRISNA S., M.Si JAKIM WIYOTO, S.Si Page of Misalkan, p : hari ini hujan q: saya tidak pergi

Lebih terperinci

Ruang Lingkup Pengukuran di SD

Ruang Lingkup Pengukuran di SD PENGUKURAN DI SD Ruang Lingkup Pengukuran di SD Pengukuran tentang: 1. panjang dan keliling 2. luas 3. luas bangun gabungan 4. volum 5. volum bangun gabungan 6. sudut 7. suhu 8. waktu, jarak dan kecepatan

Lebih terperinci