Persegi. 08. EBTANAS-SMP Gambar di samping ABCD

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Persegi. 08. EBTANAS-SMP Gambar di samping ABCD"

Transkripsi

1 Persegi 0. EBTANAS-SMP-0-09 Luas suatu persegi adalah 96 cm. Panjang sisi persegi itu cm cm 6 cm 9 cm 0. EBTANAS-SMP-98-0 Keliling suatu persegi panjang 6 cm. Panjang diagonal persegi panjang dengan luas maksimal adalah 8 cm 8 cm 6 cm 6 cm 0. UAN-SMP-0- Keliling persegi panjang 56 cm, bila luasnya 9 cm, maka selisih panjang dengan lebarnya cm 8 cm cm cm 0. UAN-SMP-0-06 Diketahui keliling sebuah persegi cm. Luas persegi tersebut cm 6 cm 9 cm 6 cm 05. EBTANAS-MTs-0-05 Luas suatu persegi adalah 96 cm. Panjang sisi persegi itu cm cm 6 cm 9 cm 06. EBTANAS-SMP-00- Suatu persegi panjang kelilingnya 6 cm dan luasnya 6 cm. Selisih panjang dan lebar persegi panjang tersebut cm 5 cm cm 9 cm 0. UAN-MTs-0-06 Luas suatu persegi yang kelilingnya 6 cm 59 cm 8 cm 56,5 cm,5 cm 08. EBTANAS-SMP-9- Gambar di samping ABCD 6 cm adalah persegi panjang dan EFGC bujur sangkar. Keliling 6 cm daerah yang diarsir 8 cm 0 cm 8 cm cm cm cm 09. UAN-SMP-0-0 Gambar di samping adalah,5 cm persegi panjang dan persegi. Jika luas persegi panjang = kali luas persegi, maka,5 cm lebar persegi panjang,00 cm,5 cm,50 cm,5 cm 5,00 cm 0. UAN-MTs-0-0 Gambar di samping adalah 8,5 cm persegi panjang dan persegi. Jika luas persegi panjang = kali luas persegi, maka 8,5 cm lebar persegi panjang,00 cm,5 cm 6,50 cm 8,5 cm,50 cm. UN-MTs-05-0 Perhatikan gambar di samping ini! Jika keliling persegi panjang dua kali keliling persegi, panjang sisi persegi adalah... 6 cm 9 cm cm 8 cm. UN-SMP-05-0 Pada gambar di bawah, keliling persegi panjang ABCD dua kali keliling persegi PQRS. Panjang sisi persegi PQRS A B S R 6 cm D 8 cm C P Q cm,5 cm 6 cm cm

2 . EBTANAS-SMP-98- Keliling sebuah persegi panjang adalah cm dan luas-nya 08 cm. Perbandingan panjang dan lebarnya : 5 : : : 6. EBTANAS-SMP-99- Keliling suatu persegi panjang cm. Panjang salah satu sisinya x cm. Nilai x agar luasnya lebih dari cm 0 < x < 0 < x < 8 < x < 6 < x < 8 5. UAN-MTs-0- Keliling dan luas persegi panjang berturut-turut adalah 5 cm dan 80 cm. Selisih panjang dan lebar persegi panjang tersebut 6. EBTANAS-SMP Keliling bangun datar di samping 5 cm 9 5 cm 6 8 cm 6 6 cm 0. EBTANAS-SMP-9- Panjang diagonal suatu persegi panjang 9 cm dan panjang salah satu sisinya 0 cm, maka panjang sisi yang lain 5 cm 0 cm cm 5 cm. UAN-MTs-0-9 Perhatikan gambar di samping! Luas persegipanjang ABCD cm D C 6 cm 8 cm 6 cm 56 cm 0 o A B. EBTANAS-SMP-90-0 Diketahui suatu segi empat OBCD dengan koordinat O (0, 0), B (, 0), C (, ), D (0, ) Luas daerah segi empat OBCD dinyatakan dalam satuan luas adalah UAN-SMP-0-9 Pada persegi panjang KLMN, besar sudut KLN 0 o, sedangkan panjang diagonalnya 0 cm. Luas persegi panjang KLMN 00 cm 00 cm 00 cm 00 cm 8. UAN-SMP-0-6 Luas persegi panjang ABCD = 60 cm. Panjang diagonal nya 5 cm D C cm (x ) cm cm A B (x + 5) 9. EBTANAS-SMP-9-0 Lebar suatu persegi panjang x cm. Panjangnya 5 cm lebih dari lebarnya, sedangkan kelilingnya y cm. Persamaan yang sesuai untuk hal diatas y = x 0 y = x + 0 y = x 0 y = x + 0

3 Segi tiga 0. EBTANAS-SMP Besar sudut-sudut suatu segitiga adalah x, 5x dan 6x. Sudut yang terkecil dari segitiga itu besarnya EBTANAS-SMP-88-6 Jika sudut-sudut suatu segitiga x, (x + ) dan (x ), maka nilai x adalah UN-SMP-06-0 Perhatikan gambar berikut ini! R 5x o P 6x o 8 o Pada gambar di atas besar sudut PRQ o o 60 o o 0. UN-SMP Besar C pada gambar ABC di bawah o C 6 o x 0 o 96 o x 0 o A B 05. EBTANAS-SMP-9-0 Gambar di samping, segitiga ABC dengan AB letaknya horizontal. Maka jurusan tiga angka arah C dari A adalah UAN-SMP-0-0 Besar sudut PRQ pada gambar di bawah dinyatakan dalam a dan b a o + b o 80 o R a o + b o + 80 o a o b o 80 o a o b o + 80 o a o Q P b o Q 0. EBTANAS-SMP-98-0 Perhatikan gambar segi tiga E ABC di samping. Jika besar FAC = o dan ACE = 08 o, 08 o C maka besar ABC 5 o o 55 o F A B o 8 o 08. UAN-SMP-0-08 Perhatikan gambar segitiga di samping! DBC = 0 o dan BAC =60 o, maka besar ACB C 50 o 60 o 0 o 80 o A B D 09. UAN-SMP-0-0 Perhatikan gambar di samping! Ditinjau dari besar sudutsudutnya, maka segi tiga tersebut segi tiga sama kaki segi tiga tumpul 5 o 55 o segi tiga siku-siku segi tiga lancip 0. EBTANAS-SMP Besar sudut BAC pada gambar C di samping 5 o 56 o 55 o 65 o 9 o 5 o A B D. EBTANAS-SMP-9-08 Segitiga Panjang sisinya dalam cm ABC 0 DEF 6 KLM PQR 0 6 Dari tabel segitiga yang siku-siku adalah segitiga... ABC DBF KLM PQR. EBTANAS-SMP-9-08 Segitiga KLM siku-siku di M dengan panjang sisi KL = 9 cm dan LM = cm, maka panjang sisi KM 5,8 cm 0 cm 8 cm, cm

4 . EBTANAS-MTs-0-0 Sebuah PQR siku-siku di Q, PQ = 8 cm dan PR = cm. Panjang QR = 9 cm 5 cm 5 cm 68 cm. EBTANAS-SMP-00-9 Pada gambar di samping, segi A tiga ABC siku-siku dititik BD tegak lurus A Jika panjang AB = 0 cm, panjang AC = 50 cm, panjang garis BD D 8 cm cm B C 0 cm cm 5. UAN-SMP-0- Segitiga ABC siku-siku di Panjang sisi AB = cm dan sisi BC = 5 cm. Panjang jari-jari lingkaran luar segi tiga ABC 0 cm,5 cm 5,0 cm,5 cm 6. UAN-MTs-0- Diketahui sebuah ABC, A = 90 o, AB = cm dan BC = 5 cm. Panjang jari-jari lingkaran luar segitiga tersebut 8,0 cm,5 cm 6,0 cm 5,0 cm. EBTANAS-SMP-0-0 Sebuah PQR siku-siku di Q, PQ = 8 cm dan PR = cm. Panjang QR = 9 cm 5 cm 5 cm 68 cm 8. EBTANAS-SMP-89- Sebidang tanah berbentuk segitiga PQR, siku-siku di P, PQ = 5 cm, QR = 6 cm. Kebun KLM sebangun dengan kebun PQR dengan KL = 0 m. Luas kebun KLM adalah... 0 m 90 m 0 m 60 m 9. EBTANAS-SMP-98- Luas sebuah taman berbentuk segi tiga siku-siku adalah 60 m. Apabila kedua sisi siku-sikunya berselisih m, maka keliling taman itu 0 m 0 m 5 m 0 m 0. EBTANAS-SMP-9-0 Dari gambar di samping, segi tiga ABC siku-siku di C, panjang AB = 5 cm dan AD = 6 cm. Maka panjang CD C cm 5 cm cm A B 0 cm D. EBTANAS-SMP-88- Dalam suatu segitiga siku-siku, panjang siku-sikunya 6 cm dan 8 cm. Hitunglah: a. panjang sisi miring b. luas segitiga, c. tinggi segitiga dari titik sudut siku-siku ke sisi miring.. EBTANAS-SMP-0-0 Pada segi tiga ABC di samping, C diketahui AB = 6 cm, D CE = cm, AF = cm dan F BD = 8 cm. Keliling segi tiga ABC 8 cm 60 cm 5 cm A E B cm. EBTANAS-MTs-0-0 Pada segi tiga ABC di samping, C diketahui AB = 6 cm, D CE = cm, AF = cm dan F BD = 8 cm. Keliling segi tiga ABC 8 cm 60 cm 5 cm A E B cm. EBTANAS-SMP-00-0 Perhatikan gambar gambar segitiga ABE di samping! AB = 0 cm, AE = 8 cm, BE = cm dan BC = 6 cm, panjang CD E, cm C 9,6 cm 0,8 cm, cm A B D

5 5. EBTANAS-SMP-00-0 Perhatikan gambar segi tiga siku-siku di samping. BD adalah garis bagi dan DE B Pasangan garis yang sama panjang pada C gambar tersebut E AD = CD BC = BD D AB = BE CD = DE A 6. UN-MTS-0- Perhatikan gambar! A Panjang AD = 6 cm Luas BCD 5 cm 96 cm 0 cm 50 cm B C. UN-MTS-0-5 Pada gambar di samping, R diketahui PQ = PR, S PU = 8 cm dan RU = 6 cm. Panjang UQ T cm cm P Q,5 cm U cm 8. UN-MTs-06- Perhatikan gambar berikut ini Pada segitiga PQR, QT adalah garis bagi sudut Q, ST RQ, dan TU PQ. Segitiga yang kongruen PTU dan RTS QUT dan PTU QTS dan RTS TUQ dan TSQ 9. EBTANAS-SMP-89-8 Dengan memperhatikan gambar di samping besar QSR adalah UAN-SMP-0-5 AD adalah garis berat pada AB Panjang AB = 0 cm, BD = cm dan CE = cm. Panjang AE adalah cm 6 cm 8 cm 9 cm 0 cm B. UAN-SMP-0-05 Keliling suatu segi tiga sama kaki 6 cm dan panjang alasnya 0 cm. Luas segi tiga tersebut 0 cm 0 cm 65 cm 60 cm. EBTANAS-SMP-00- Sebuah segi tiga ABC dengan panjang sisi AB = cm dan AC 5 cm, luasnya cm. Jika panjang jari-jari lingkaran dalamnya adalah cm, maka panjang garis tinggi menuju sisi BC 6 cm cm cm cm. UAN-MTs-0-05 Keliling suatu segi tiga sama kaki 6 cm dan panjang alasnya 0 cm. Luas segi tiga tersebut 60 cm 80 cm 0 cm 60 cm. EBTANAS-SMP-85- Luas daerah segitiga sama sisi SMP seperti tergambar di samping adalah... 5 cm 5 cm 50 cm 5 cm 5. UN-MTS-0-9 C A B 00 cm 50 cm 5 cm 0 cm Perhatikan gambar Jika panjang AB = 0 cm, maka luas segi tiga ABC 6. UAN-SMP-0-9 Sebuah garis AB dibuat busur lingkar C an dari A dan B yang berjari-jari A Bila jarak AB 0 cm, maka luas segi tiga ABC A D B 5 cm 5 cm 50 cm 50 cm 5

6 . EBTANAS-SMP-98-0 E Garis yang panjangnya a a pada gambar D OB O a OC C OD a a OE A a B 8. EBTANAS-SMP-98-6 Gambar di samping ABC C siku-siku di A dan lingkaran dalam terpusat di M. Bila AB = 8 cm dan AC = 6 cm, luas lingkaran yang berpusat di M M 5π cm π cm A B π cm π cm 9. UN-MTs-05-8 Luas segitiga ABC = 6 cm, sedangkan panjang jarijari lingkaran dalamnya cm. Panjang AB = cm dan BC = cm. Panjang jari-jari lingkaran luarnya adalah...,5 cm 5,5 cm 6,5 cm 8,6 cm 0. UN-SMP-05-8 Luas segitiga 8 cm dengan panjang sisinya berturutturut cm dan cm. Jika panjang jari-jari lingkaran dalamnya cm, panjang jari-jari lingkaran luarnya 6,85 cm,65 cm 8,5 cm 8,5 cm. EBTANAS-SMP-9-9 Diketahui luas segi tiga ABC sama dengan luas bujur sangkar PQRS dan panjang alas segi tiga dua kali panjang sisi bujur sangkar. Jika panjang sisi bujur sangkar PQRS 6 cm, hitunglah : a. Luas bujur sangkar PQRS b. Panjang alas segitiga ABC c. Tinggi segitiga ABC. EBTANAS-SMP-86-5 Nugraha mempunyai kebun sayuran berbentuk segi empat, yaitu gambarnya seperti di samping. Angkaangka dalam gambar menunjukkan panjang sisi segi empat dengan satuan meter. Selidikilah, di antara pernyataan di.bawah ini yang benar adalah... Sudut ACB siku-siku Sudut ACB tumpul Sudut CAB siku-siku Sudut CAB tumpul. EBTANAS-SMP-86-0 Luas daerah ABC di samping adalah... cm 6 cm 0 cm 60 cm 5. UAN-MTs-0-6 Dari ABC diketahui AB = 9 cm, BC = 0 cm, AC = 6 cm. Titik D pada AC sehingga AD = cm dan E pada BC sehingga BE = cm. Dengan menggunakan segitiga sebangun, maka DE =,5 m,5 m,5 m 5,5 m 6. UAN-MTs-0-8 C Perhatikan gambar! H Pada gambar ini AC = F 0 cm, GH = cm. AB = EF = GH Panjang BE = A B E G 9 cm cm 9 cm cm. EBTANAS SMP 8 Untuk suatu segitiga, pernyataan-pernyataan di bawah ini yang tidak benar adalah... jika sisi-sisinya,5 cm, cm, dan,5 cm, maka segitiga itu siku-siku. segitiga itu segitiga siku - siku, jika sisi-sisinya cm, cm, dan 5 cm, jika sisi-sisinya 0,6 cm, 0,8 cm, dan cm, maka segitiga itu siku-siku. segitiga itu siku-siku, jika sisi-sisinya 6 cm, 9 cm, dan cm. 6

7 Trapesium 0. UN-SMP-06- Perhatikan gambar berikut ini! cm 8 cm 9 cm Keliling ABCD 0 cm 6 cm cm cm 0. EBTANAS-SMP-86- Sebidang tanah berbentuk trapesium seperti diagram di samping. Jika 5, maka rumus luas tanah tersebut adalah... L = x (60 x) L = x (0 x) L = x (0 + x) L = x (60 x) 0. EBTANAS-SMP-85- Gambar di samping ini mengisahkan Medi sedang berdiri tegak di titik A dan melihat ujung antena C dengan sudut elevasi 0. Jarak Medi ke pangkal antena B adalah 0. Jika tinggi mata Medi,5 m dari tanah, maka tinggi antena BC adalah... 0 m 0,5 m m,5 m 0. UN-MTs-06- Perhatikan gambar berikut ini! D C 05. EBTANAS-SMP-00- Luas trapesium ABCD A 6 cm B disamping 80 cm 5 cm 5 cm 5 cm 5 cm C cm D 6 cm 06. EBTANAS-SMP-85- Luas trapesium di samping adalah 0 satuan luas. Ukuran tingginya adalah... satuan satuan 5 satuan 6 satuan 0. EBTANAS-SMP Panjang diagonal-diagonal belah ketupat PQRS ialah PR = 8 cm dan QS = (x + ) cm. Jika luas belah ketupat itu 8 cm, maka nilai x adalah EBTANAS-SMP-85- Berdasarkan gambar di samping, ukuran sisi bujur sangkar ABCO adalah (x + ) satuan; sedangkan tinggi segitiga ABE ialah (x ) satuan. Jika luas daerah ABCD = luas daerah ABE, maka nilai x itu adalah UAN-SMP-0- Perhatikan gambar! Luas bagian pada gambar m 98 m 0 m m 8 cm A B 9 cm Keliling ABCD 0 cm 6 cm cm cm 0. UAN-SMP-0-5 Luas bangun pada gambar di samping 6 cm 5 cm 6 cm 68 cm

8 . UAN-SMP-0- Perhatikan gambar di samping! Diketahui AGJK trapesium sama kaki; HD = DI; ABC = CDE = EFG sama kaki; AG = 8 cm; AB = 0 m dan AK = m. Luas daerah yang H diarsir K J 8 m 6 m B D E 5 m m A C I E G. UAN-MTs-0- Andi mengelilingi lapangan berbentuk trapesium sama kaki sebanyak 0 kali, tinggi trapesium 0 m dan dua sisi sejajar panjangnya 50 m dan 50 m. Jarak yang ditempuh Andi 6,6 km 6, km 6,8 km 6,9 km. EBTANAS-SMP-00-5 ABCD adalah persegi panjang. D R C AB = 0 cm dan BC = cm. x x Luas minimum PQRS 96 cm S 9 cm Q 56 cm x x cm A P B. EBTANAS-SMP-98- Pak Imam memiliki tanah berbentuk trapesium sama kaki yang panjang sisi sejajarnya 00 meter dan 0 meter dengan tinggi trapesium tersebut 0 meter. Sebagian tanah itu akan dijual sehingga tersisa tanah berbentuk persegi dengan panjangsisi 0 meter. Harga tanah yang dijual Rp ,00/meter persegi. Maka harga tanah yang dijual pak Imam Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 5. UAN-SMP-0-6 Perhatikan gambar! Berapa luas segi tiga PQS? cm 0 cm 8 cm 60 cm Belah ketupat 0. EBTANAS-SMP-99- Keliling belah ketupat ABCD adalah 5 cm dan panjang diagonal AC = 0 cm. Luas belah ketupat tersebut 9 cm 60 cm 0 cm 0 cm 0. UAN-SMP-0- Keliling belah ketupat ABCD = 80 cm. Panjang diagonal AC = cm. Luas belah ketupat 0 cm 8 cm 00 cm 80 cm 0. EBTANAS-SMP-00- Keliling belah ketupat yang panjang diagonalnya cm dan 6 cm 0 cm 56 cm 68 cm 80 cm 0. UAN-SMP-0-8 Belah ketupat diketahui panjang diagonal-diagonalnya adalah ( x) cm dan (x + 6) cm. Luas maksimum belah ketupat tersebut cm UAN-MTs-0- Keliling belah ketupat ABCD = 80 cm. Panjang diagonal AC = cm. Luas belah ketupat 0 cm 8 cm 00 cm 80 cm 06. EBTANAS-SMP-00- Bila BD = 6 cm, AE = cm B dan AC = cm, maka luas daerah yang diarsir cm A E F C cm P cm 8 cm D 8

9 Layang-layang 0. UAN-MTs-0-5 Sifat layang-layang yang juga merupakan sifat belah ketupat diagonal-diagonalnya berpotongan saling membagi dua sama panjang diagonal-diagonal berpotongan tegak lurus sisi yang berhadapan sejajar dan sama panjang sudut-sudut yang berhadapan sama besar 0. UAN-SMP-0-5 Sifat layang-layang yang juga merupakan sifat belah ketupat sepasang sudutnya sama besar salah satu diagonalnya merupakan sumbu simetri jumlah besar dua sudut yang berdekatan 80 o diagonal-diagonalnya berpotongan saling tegak lurus 0. EBTANAS-MTs-0- Pada gambar di samping ABCD D adalah layang-layang yang luas nya 00 cm. Jika panjang AC = cm dan BC = 0 cm, A E C maka panjang AD 5 cm 6 cm 0 cm cm B 0. EBTANAS-SMP-0-0 Pada gambar di samping ABCD D adalah layang-layang yang luas nya 00 cm. Jika panjang AC = cm dan BC = 0 cm, A E C maka panjang AD 5 cm 6 cm 0 cm cm B 05. UN-SMP Dari gambar layang-layang berikut diketahui kelilingnya 66 cm, panjang AB = 0 cm dan BD = cm. Luas layang-layang ABCD 0 cm C 5 cm 60 cm cm D B 06. UN-MTs Perhatikan gambar! Panjang AB = cm, BC = 0 cm, dan BD = 6 cm. Luas layang-layang ABCD adalah... 5 cm 68 cm 5 cm 6 cm 0. EBTANAS-SMP-9-05 Jika keliling layang-layang ABCD = cm dan panjang AD = AB, maka panjang AB 9 cm cm cm cm 08. UN-MTS-0-5 Perhatikan gambar D ABEF adalah sebuah F E C trapesium, dan BCDE adalah layang-layang Panjang EC = FE dan BD = cm A B Luas bangun di samping 9 cm cm 9 cm 6 cm 09. EBTANAS-SMP-9-6 Layang-layang ABCD terletak pada koordinat titiktitik A (, ), B (, 5) dan C (, ). Koordinat titik D (, ) (, ) (, 0) (, ) A 9

10 Jajaran Genjang 0. EBTANAS-SMP-9- Perhatikan gambar jajaran genjang di samping. Panjang AB = 0 cm, BC = 5 cm, DF = cm. C D Jika BE tegak lurus AD, maka panjang BE = cm cm E 5 cm 8 cm A B 0. EBTANAS-SMP-9-0 Perhatikan gambar jajaran gen- jang ABCD di samping ini DE AB, DF BC, AB = 5 cm, cm cm BC = cm, DE = cm. F Maka panjang DF A E B, cm,5 cm,6 cm,85 cm 0. UAN-SMP-0- Perhatikan gambar di samping! S R Apabila panjang PQ = 5 cm, QU = 0 cm dan luas PQRS = 0 cm, maka keliling U PQRS 5 cm 8 cm P Q 6 cm cm 0. EBTANAS-SMP-9- Jajaran genjang PQRS dengan P (, ), Q (, ), R (5, ) dan S (, ). Luas jajaran genjang tersebut 5 satuan luas 5 satuan luas 6 satuan luas satuan luas 05. EBTANAS-SMP Luas jajargenjang ABCD dengan titik sudut A (l, l), C (, ) dan D (, ) adalah... 8 satuan luas satuan luas 6 satuan luas satuan luas D C 06. UAN-MTs-0- Diketahui jajaran genjang PQRS S R Luas PQRS = cm, panjang PQ = 8 cm dan QU = 9 cm, maka keliling jajaran genjang U PQRS 6 cm 68 cm P Q cm 85 cm 0. UN-MTS-0- Luas bangun ABCD cm D cm C 6 cm cm cm 5 cm 8 cm A B 08. UN-MTS-0-6 Perhatikan gambar di A D samping! 6 cm 8 cm Pernyataan di bawah ini benar kecuali... E BDC = 0 o dan DE = 8 cm 50 o BDE = 0 o dan AD = 8 cm D DAE = 50 o dan BD = 0 cm AED = 90 o dan DE = cm 09. EBTANAS-SMP-85- Gambar di samping ini adalah penampang sebuah atap gedung gelanggang remaja yang berukuran AB = 8 m, ED = 5 m, dan AC = 5m. Ukuran tinggi bagian atap EF =... m m 0 m 9 m 0. EBTANAS-SMP-99- Prisma segi delapan memiliki diagonal ruang sebanyak C 0

11 Lingkaran 0. UAN-SMP-0- Panjang busur kecil PQ = cm. Panjang jari-jari lingkaran (π = ) cm Q 9 cm 5 o cm P O cm 0. EBTANAS-SMP-9- Pada gambar di samping panjang busur AB dihadapan sudut 0 o 5, cm cm A, cm 0 o 0, cm B,6 cm 0. EBTANAS-SMP-90-6 Luas juring lingkaran berjari-jari cm, bersudut pusat 5 dengan π = adalah... cm 8 cm 6 cm 88 cm 0. EBTANAS-SMP-9-6 Sebuah juring lingkaran bersudut pusat 5. Bila jarijari lingkaran cm dan π =,, maka luas daerah juring itu adalah... 6,00 cm,0 cm, cm 56,5c m 05. EBTANAS-SMP-96-0 Diketahui lingkaran dengan pusat O, jari-jari cm dan sudut AOB siku-siku dengan π =. Ditanyakan : a. Hitung keliling lingkaran b. Hitung panjang busur ACB (busur besar) C A c. Hitung luas lingkaran d. Hitung luas juring AOB (juring besar) B (Catatan: berikan langkah-langkah penyelesaian) 06. EBTANAS-SMP-9-5 Panjang busur lingkaran di hadapan sudut pusat 5 o dan jari-jari lingkaran itu 8 cm dengan π = adalah cm cm cm 88 cm 0. EBTANAS-SMP-9- Keliling sebuah lingkaran 96 cm. Jika π =, maka panjang jari-jari lingkaran tersebut 6 cm 6 cm 6 cm 6 cm 08. EBTANAS-SMP-88- Keliling suatu lingkaran dengan jari-jari cm dan π = adalah... cm 55 cm 66 cm 88 cm 09. EBTANAS-SMP-96-0 Jari-jari lingkaran yang luasnya 88 cm dengan pendekatan π = cm cm 8 cm 98 cm 0. EBTANAS-SMP-9-9 Panjang jari-jari lingkaran yang luas daerahnya 8,5 cm dengan π = adalah...,5 cm, cm,5 cm, cm. EBTANAS-SMP-9- Jika luas sebuah lingkaran 8,5 cm dan π =, maka jari-jari lingkaran tersebut 6, cm, cm, 5 cm cm. EBTANAS-SMP-99- Seorang pelari mengelilingi lapangan berbentuk lingkar-an sebanyak 5 kali dengan menempuh jarak.0 m.luas lapangan tersebut 5 cm. cm 5.5 cm cm

12 . UAN-MTs-0-9 O adalah titik pusat lingkaran dengan keliling 0 cm. Luas juring yang diarsir (π = ).850 cm.95 cm 96,5 cm 880 cm. UAN-SMP-0-9 O adalah titik pusat lingkaran dengan keliling 0 cm. Luas juring yang diarsir (π = ).850 cm.95 cm 96,5 cm 880 cm 5. EBTANAS-MTs-0-9 Diketahui sudut AOB = 0 o, sudut BOC = 50 o dan luas juring AOB = 5 cm dengan π =. Luas juring BOC 85 cm C 5 cm 85 cm 6 O A 5 cm 6 B 6. UN-MTs-06- Perhatikan gambar berikut ini! Luas juring daerah yang diarsir adalah... (π =,) 5, cm 5,6 cm 50, cm 5, cm. EBTANAS-SMP-9-5 Perhatikan gambar lingkaran di samping AOB = 5 o, OA = 8 dm dan π =,. Luas juring AOB adalah... 6,8 dm 5, dm 50, dm O A 00,8 dm B O O 8. UN-SMP-06- Perhatikan gambar berikut ini! 0 cm o Luas juring daerah yang diarsir 5, cm 5,6 cm 50, cm 5, cm 9. UN-SMP-06- Dua lingkaran A dan B masing-masing berdiameter 6 cm dan 6 cm. Jika jarak AB = 6 cm, panjang garis singgung persekutuan luar kedua lingkaran tersebut cm cm 6 cm 8 cm 0. EBTANAS-SMP-0-9 Diketahui sudut AOB = 0 o, sudut BOC = 50 o dan luas juring AOB = 5 cm dengan π =. Luas juring BOC 85 cm C 5 cm 85 cm 6 O A 5 cm 6 B. UAN-SMP-0-8 Luas tembereng yang diarsir 6 cm 8 cm cm A cm O 5 cm. EBTANAS-SMP-99-9 Luas tembereng yang diarsir pada gambar di samping dengan π =, adalah... M (5, 50 ) cm (8,5 50 ) cm 0 (5, 5 ) cm 0 0 Q (8,5 5 ) cm P B

13 . UN-MTS-0-8 Perhatikan gambar. Luas daerah yang diarsir O,0 cm cm,5 cm 8,5 cm P Q 5,5 cm. UAN-SMP-0- Perhatikan gambar di samping! Garis lengkung yang tampak pada gambar merupakan busur lingkaran. Jika π =, luas bangun itu.8 cm.50 cm. cm.56 cm cm 5. UAN-MTs-0- Pada gambar di samping menunjukkan empat buah busur setengah lingkaran P yang besarnya samaberpusat di P, Q 0 cm R dan S dengan diameter 0 cm S Q Luas daerah tersebut (π = ) R.5cm. cm 5.5 cm 6.6 cm 6. UN-SMP-06- Perhatikan gambar berikut ini! D C A cm B Luas daerah yang diarsir (π = ) 9 cm cm 50 cm 9 cm. UN-MTs-06- Perhatikan gambar berikut ini! cm Luas daerah yang diarsir adalah... ( π = ). 9 cm cm 50 cm 9 cm 8. EBTANAS-SMP-0-8 Perhatikan gambar! Diketahui luas daerah yang diarsir pada gambar di samping adalah,96 cm dan π =,. Jika persegi panjang tersebut mempunyai panjang 8 cm dan lebar 6 cm, maka jarijari lingkarannya berukuran cm,5 cm 6 cm 6,5 cm 9. EBTANAS-MTs-0-8 Perhatikan gambar! Diketahui luas daerah yang diarsir pada gambar di samping adalah,96 cm dan π =,. Jika persegi panjang tersebut mempunyai panjang 8 cm dan lebar 6 cm, maka jarijari lingkarannya berukuran cm,5 cm 6 cm 6,5 cm 0. UN-SMP-05- Selembar seng berbentuk persegipanjang berukuran 50 cm 0 cm. Seng itu dibuat tutup kaleng berbentuk lingkaran dengan jari-jari 0 cm. Luas seng yang tidak digunakan cm 68 cm cm 6 cm. EBTANAS-SMP Gambar di samping adalah persegi (bujur sangkar) dengan lingkaran dalamnya. Jika keliling lingkaran dalam itu m dan π =, maka pernyataan yang salah adalah... jari-jari lingkaran dalam adalah,5 m sisi persegi adalah m diameter lingkaran adalah m keliling persegi adalah m. UAN-MTs-0-8 Sebuah taman berbentuk lingkaran dengan jari-jari 0 m dan π =,. Di dalam taman itu terdapat kolam berbentuk empat persegi panjang dengan ukuran 6 meter meter. Bila harga rumput Rp..50,00 per m dan ongkos tukang Rp ,00 maka biaya yang diperlukan untuk penanaman rumput Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00

14 . EBTANAS-SMP-00-0 Perhatikan gambar di samping! Luas daerah yang diarsir 08 cm 85 cm 80 cm 5, cm. EBTANAS-SMP-85-0 y Menurut ketentuan gambar P di samping ini, koordinat titik P ialah ( 8, ) ( 8, ) ( 8, 5) x ( 8, 5) EBTANAS SMP 8 Perhatikan gambar ABCD adalah persegi bersisi 0 cm, PC = cm, π =,; Pernyataan-pernyataan berikut. manakah yang benar? Jari-jari busur DP adalah cm Panjang busur DP =,06 cm Panjang busur AB =, cm Keliling bangun itu adalah 50,6 cm 6. EBTANAS-SMP-95-,5 cm Luas daerah yang diarsir pada gambar di samping,5 cm 0,500 cm 0,5 cm 9,59 cm 9,5 cm,5 cm,5 cm. UAN-SMP-0-8 Sebuah taman berbentuk lingkaran berdiameter meter. Didalam taman itu terdapat sebuah kolam berbentuk persegi panjang berukuran 9 meter 6 meter. Pada bagian taman di luar kolam ditanami rumput dengan harga Rp ,00. Bila ongkos pemasangan rumput adalah Rp..000,00 per m, maka biaya penanaman rumput itu seluruhnya Rp..600,00 Rp ,00 Rp ,00 Rp ,00 8. UN-SMP-05-0 Perhatikan gambar lingkaran di bawah! Jika panjang EA = 6 cm, EB = cm dan EC = cm. Panjang ED,50 cm A D,5 cm 6,5 cm E,50 cm B C 9. EBTANAS-SMP-0-0 Dua lingkaran masing-masing dengan jari-jari cm dan 5 cm, panjang garis singgung persekutuan luarnya 5 cm. Jarak antara kedua pusat lingkaran tersebut cm cm cm 5 cm 0. EBTANAS-SMP-0- Perhatikan gambar di samping. Panjang AB = cm, BC = cm, A CD = cm dan AD = cm. Panjang AC, cm B O D,8 cm 5 cm C cm. EBTANAS-MTs-0- Perhatikan gambar di samping. Panjang AB = cm, BC = cm, A CD = cm dan AD = cm. Panjang AC, cm B O D,8 cm 5 cm C cm. UAN-SMP-0-0 Diketahui dua buah lingkaran dengan pusat di A dan B, masing-masing berjari-jari cm dan 0 cm. Garis CD merupakan garis singgung persekutuan luar. Bila garis CD = cm, panjang AB 66 cm cm cm 0 cm. EBTANAS-SMP-99-0 Garis AB adalah garis singgung persekutuan luar lingkaran M dan lingkaran N. Jika MA = 8 cm dan MN = 5 cm, maka panjang AB cm 00 cm 00 cm 50 cm. UN-MTs-06- Dua lingkaran A dan B masing-masing berdiameter 6 cm dan 6 cm. Jika jarak AB = 6 cm, panjang garis singgung persekutuan luar kedua lingkaran tersebut adalah... cm cm 6 cm 8 cm

15 5. EBTANAS-SMP-9-6 Dua buah lingkaran berjari-jari masing-masing cm dan cm. Jika jarak antara kedua pusat lingkaran itu 0 cm, maka panjang garis singgung persekutuan luar kedua lingkaran 6 cm 8 cm, cm,8 cm 6. EBTANAS-MTs-0-0 Dua lingkaran masing-masing dengan jari-jari cm dan 5 cm, panjang garis singgung persekutuan luarnya 5 cm. Jarak antara kedua pusat lingkaran tersebut cm cm cm 5 cm. EBTANAS-SMP-9-6 Dua buah lingkaran dengan panjang jari-jarinya cm dan cm, berpusat di A dan Jika panjang garis singgung persekutuan luarnya cm, maka jarak pusat kedua lingkaran tersebut 0 cm cm cm 5 cm 8. EBTANAS-SMP-00- Perhatikan gambar di samping! AB adalah garis singgung persekutuan luar. Diketahui AM = 6 cm, BN= cm dan MN = cm. Panjang AB A,5 cm B cm cm 0 cm M N 9. EBTANAS-SMP-95- Panjang garis singgung persekutuan luar CD pada gambar di samping adalah 6 cm. Jika panjang AB = 0 cm dan BC = cm, maka panjang AD 0 cm 8 cm A B 6 cm cm C D 50. UAN-MTs-0-0 Jari-jari lingkaran M dan N berturut-turut adalah cm dan cm. Jika panjang garis singgung persekutuan luar kedua lingkaran 0 cm, maka panjang MN = K 6 cm L 9 cm cm M N cm 5. EBTANAS-SMP-9- Perhatikan gambar di samping. Jika panjang AB = cm, panjang jari-jari lingkaran berpusat A = 8 cm dan panjang jari-jari lingkaran berpusat B = cm, maka panjang garis singgung persekutuan CD adalah... 9 cm 0 cm cm cm 5. UAN-SMP-0- Perhatikan gambar berikut! Panjang PQ = 0 cm, AB = 5 cm dan AP = 9 cm. Perbandingan luas lingkaran berpusat di A dengan luas lingkaran berpusat di B P : 5 : A B 9 : 9 : Q 5. EBTANAS-SMP-96- Perhatikan gambar di bawah. Bila panjang PQ = cm, PM = 5 cm dan QN = cm, maka panjang MN 9 cm M cm cm P Q 5 cm N 5. UAN-MTs-0- Panjang garis singgung persekutuan dalam dua lingkaran 9 cm. Bila jarak kedua pusat lingkaran tersebut 5 cm dan panjang jari-jari lingkaran kecil cm, maka perbandingan luas lingkaran kecil dengan luas lingkaran besar : : : : EBTANAS-SMP-98-9 Lingkaran A dan B masing-masing mempunyai jari-jari 5 cm dan cm. Jarak antara titik A dan titik B adalah cm. a. Gambarkan kedua lingkaran tersebut dan sketsalah garis singgung persekutuan dalamnya beserta ukurannya. b. Hitunglah panjang garis singgung persekutuan dalamnya. 5

16 56. EBTANAS-SMP-9-6 Dua buah lingkaran masing-masing berpusat di A dan B dengan jari-jari 5 cm dan cm. Jika jarak kedua pusat lingkaran itu cm, maka panjang garis singgung persekutuan dalamnya 8 cm cm cm 5 cm 5. EBTANAS-SMP-90- Lihat gambar di samping ini! Tempat kedudukan titik-titik yang berupa kurva lingkaran berpusat di O (0, 0) dan melalui titik P (, ) dinotasikan... {P OP = } {P OP = 5} {P OP = } {P OP = } 58. EBTANAS SMP 8 0 Suatu lingkaran berpusat di P (5, 5) memuat titik A (9, 5) pada garis kelilingnya. Bila A' (, ) adalah bayangan dari A pada suatu translasi, maka koordinat titik P yang baru adalah... P' (, ) P' ( 6, ) P' (, ) P' (, ) 59. EBTANAS SMP 8 9 Jika suatu lingkaran berpusat pada (, ) dan melalui (, 6), maka panjang jari-jarinya adalah... 5 satuan satuan 65 satuan satuan Kesejajaran 0. UN-MTs-06-0 Diketahui dua garis, sejajar dipotong oleh garis lain. Perhatikan pernyataan berikut! I. Sudut-sudut dalam sepihak sama besar. II. Sudut-sudut dalam berseberangan sama besar. III. Sudut-sudut sehadap sama besar. IV. Sudut-sudut luar berseberangan sama besar. Pernyataan di atas benar, kecuali... I II III IV 0. UN-SMP-06-0 Diketahui dua garis sejajar dipotong oleh garis lain. Perhatikan pernyataan berikut! I. Sudut-sudut dalam sepihak sama besar. II. Sudut-sudut dalam berseberangan sama besar. III. Sudut-sudut sehadap sama besar. IV. Sudut-sudut luar berseberangan sama besar. Pernyataan di atas benar, kecuali I II III IV 0. EBTANAS-SMP-99-0 Perhatikan pernyataan-pernyataan berikut! I. Sisi-sisi berhadapan sama panjang II. Diagonal-diagonalnya tidak sama panjang III. Semua sudutnya sama besar IV. Keempat sudutnya merupakan sudut siku-siku Dari pernyataan-pernyataan tersebut yang merupakan sifat-sifat persegi panjang I, II dan III II, III dan IV I, III dan IV I, II dan IV 0. EBTANAS-SMP-98- Perhatikan gambar! A Jika sudut A = 5 o, maka A + B + C + D = 80 o D B 5 o 0 o C 60 o 05. EBTANAS-SMP-88- Dari gambar di samping, pernyataan di bawah ini yang benar adalah... A = A = C = C A = B = D = C A = B = D = C A = A = C = C 6

17 06. EBTANAS-SMP-89-9 Dengan memperhatikan gambar di samping, ditentukan selisih QPS dan PSR adalah 0, maka besar PSR = UAN-SMP-0- Perhatikan gambar di samping! D E Jika besar CBH = 6, o, maka besar DCE G C, o F 6, o B a, o H 8, o A b 08. EBTANAS-SMP-0-0 Pada gambar di samping P Q pasangan sudut dalam berseberangan S PRS dan QSR PRS dan TRS R TRS dan QSR TRS dan USR 09. EBTANAS-MTs-0- Pada gambar di samping P Q pasangan sudut dalam berseberangan S PRS dan QSR PRS dan TRS R TRS dan QSR TRS dan USR 0. EBTANAS-SMP-9-09 Pada gambar di samping, a // b. Pasangan sudut luar sepihak dan pasangan sudut sehadap A berturut-turut A dan B, A dan B A dan B, A dan B B A dan B, A dan B A dan B, A dan B. UAN-MTs-0- Perhatikan gambar di samping! Jika diketahui besar AFD = 58 o, A maka besar CGF o B F D 8 o o C E 8 o G H. UAN-MTs-0- Perhatikan gambar di samping! Diketahui A = x o, A = 5x Dan B = 8p o, maka nilai p A o,5 o B o,5 o. UAN-SMP-0- Diketahui sudut A = 08 o, A sudut B = p. Nilai p o 8 o 6 o o B. UN-MTS-0-6 Nilai x pada gambar di samping! 5 o 0 o 55 o 55 o (y+5) (x-0) 80 o 5. EBTANAS-SMP-00- Perhatikan gambar di samping! Diketahui BCO = 60 o, BEC = 0 o dan BFC = 0 o. Besar CBO 50 o A B F D 5 o 0 o O 5 o Q C E 6. UAN-SMP-0-6. EBTANAS-SMP-86-5 BD adalah diagonal persegi panjang ABCEF garis yang sejajar dengan AB, dipotong oleh BD di titik G. DE Maka = DA DG DB BF BC EF AB GE DC Pada gambar di samping! ABCD adalah jajar genjang Besar CBD = 55 o 65 o 5 o 5 o

18 8. UN-SMP-06- Perhatikan gambar berikut ini C F 8 cm 6 cm A cm E x cm B Nilai x, EBTANAS-SMP-95- Pada gambar di samping, panjang BD = cm. Panjang AB E cm,5 cm,0 cm cm cm,0 cm B,5 cm A D 0. UN-MTs-06- Perhatikan gambar berikut ini!. EBTANAS-SMP-88- Pernyataan yang benar untuk gambar di samping adalah... SE : QP = RS : RQ SE : PQ = RP : RE SE : PQ = RS : SQ SE : PQ = RE : EP. EBTANAS-SMP-90-9 Dengan memperhatikan gambar di samping ini, pernyataan-pernyataan berikut yang benar e a + b = f b e d + c = f d e b = f a e c = f d Nilai x adalah..., EBTANAS-SMP-96- Perhatikan gambar di bawah, jika PC = cm, AC = 9 cm dan AB = 5 cm, maka panjang PQ C,0 cm P Q 5,0 cm,5 cm 0,0 cm A B. EBTANAS-SMP-9-0 Sebuah rumah tampak dari depan, lebarnya 8 m dan tingginya 6 m, dibuat model dengan lebar 8 cm. Berapakah tinggi rumah model tersebut? 8,6 cm,0 cm 5,0 cm, cm 5. EBTANAS-SMP-9-0 Perhatikan gambar di samping! Panjang AB = 0 cm, DE =5 cm C dan CD = cm, maka panjang CA cm D E A B 6. EBTANAS-SMP-9-0 Perhatikan gambar segi tiga C ABC di samping ini! DE // AB, AB = 8 cm, 6 cm AB = 5 cm, CD = 6 cm. Panjang AC D 8 cm E,5 cm 5,5 cm,5 cm,5 cm A 5 cm B. EBTANAS SMP 8 9 Segitiga ABC PQ sejajar AB Jika PC = cm AP = cm CQ = cm. Maka pernyataan-pernyataan ber ikut benar, kecuali... BQ = 6 cm PQ = AB BC = 8 cm AB =,5 PQ 8. UAN-SMP-0- Panjang KL pada gambar D cm C di samping cm 6 cm 9 cm K L 5 cm cm 6 cm A 8 cm B 8

19 Perbandingan 0. EBTANAS-SMP-90-8 Pintu sebuah rumah dipotret dari depan dengan skala : 0. Jika tinggi gambar pintu itu,5 cm, maka tinggi pintu rumah itu adalah...,6 m,8 m,9 m,0 m 0. EBTANAS-SMP-9- Skala dari suatu gambar rencana : 00 Jika tinggi gedung pada gambar rencana,5 cm, maka tinggi gedung sebenarnya 6 m 5 m 60 m 50 m 0. UAN-SMP-0-0 Sebuah bangunan yang panjangnya m dibuat model dengan panjang cm. Bila tinggi bangunan pada model 5 cm, tinggi bangunan sebenarnya m,5 m,5 m 0 m 0. EBTANAS-SMP-9-9 Tinggi model gedung yang berskala : 0 adalah 5 cm. Tinggi gedung sebenarnya adalah... 0 m 5 m m 80 m 05. EBTANAS-SMP-98- Tinggi model suatu mobil 5 cm dan panjangnya cm. Bila tinggi sebenarnya mobil itu m, maka panjangnya,8 m, m, m,6 m 06. UAN-SMP-0- Sebuah model pesawat, panjangnya 0 cm, lebarnya cm. Jika panjang sebenarnya 0 meter, maka lebar pesawat sebenarnya meter.,66, EBTANAS-SMP-99- Sebuah denah rumah berukuran panjang 6 cm dan lebar cm, sedangkan ukuran rumah yang sebenarnya panjang 5 m dan lebarnya 0 m. Skala denah rumah tersebut : 500 : 500 : 00 : EBTANAS-SMP-9-9 Panjang sebuah rumah 9 meter. Ukuran panjang rumah dalam gambar dengan skala : 00 adalah..,5 m 5,5 m,50 m 5,50 m 09. EBTANAS-SMP-90- Tinggi rumah pada gambar rencana berskala adalah,5 cm sedang tinggi rumah sebenarnya 5 m. Jika lebar rumah pada gambar tampak depan adalah cm, maka lebar sebenarnya tampak depan adalah... m 5 m 6 m 8 m 0. UN-SMP-05-9 Pada layar televisi, gedung yang tingginya 6 meter tampak setinggi 6 cm dan lebarnya 6,5 cm. Lebar gedung sebenarnya meter 6 meter 5,5 meter 8,5 meter. EBTANAS-SMP-00-8 Suatu gedung tampak pada layar televisi dengan lebar cm dan tinggi8 cm. Jika lebar gedung sebenarnya 5 kali lebar gedung yang tampak di layar TV, maka tinggi gedung yang sebenarnya,5 meter meter meter,6 meter. EBTANAS-SMP-9- Sebuah pulau panjang sesungguhnya.58 km tergambar dengan panjang 5 cm pada sebuah peta. Skala yang dipergunakan untuk membuat peta : : 8.0 : :

20 . UN-MTs-05-9 Tinggi sebuah tiang besi,5 m mempunyai panjang bayangan m. Pada saat yang sama, panjang bayangan tiang bendera 6 m. Tinggi tiang bendera tersebut adalah... 0 m 9 m 6 m m. EBTANAS-SMP-9-9 Skala model sebuah kolam : 00. Bila kedalaman kolam,5 cm, lebarnya cm serta panjangnya,5 cm. Tentukan ukuran kolam yang sebenarnya dalam meter. 5. UN-MTS-0- Sebuah model pesawat, panjangnya 0 cm, lebarnya cm. Jika panjang sebenarnya 0 meter, maka lebar pesawat sebenarnya,66 meter,50 meter 0 meter meter 6. EBTANAS-SMP-9-9 Suatu pesawat udara panjang badannya m. Dibuat model pesawat udara itu dengan menggunakan skala : 80, maka panjang badan pesawat dalam model adalah,5 cm cm 5 cm 0 cm. EBTANAS-MTs-0-6 Sebuah kapal terbang panjang badannya meter dan panjang sayapnya meter. Bila pada suatu model berskala panjang sayapnya cm, maka panjang badan pada model kapal terbang tersebut 9 cm cm 6 cm 8 cm 8. EBTANAS-SMP-0-6 Sebuah kapal terbang panjang badannya meter dan panjang sayapnya meter. Bila pada suatu model berskala panjang sayapnya cm, maka panjang badan pada model kapal terbang tersebut 9 cm cm 6 cm 8 cm 9. EBTANAS-SMP Sebuah peta berskala = : Jika dua buah kota jaraknya 5 km, maka jarak kedua kota tersebut pada peta adalah... cm,5 cm cm 5 cm 0. EBTANAS-SMP-86-6 Seorang siswa mau membuat denah sebuah gedung berikut tanah pekarangannya pada kertas gambar yang berukuran 5 cm 50 cm. Panjang dan lebar tanah tempat gedung itu 00 m dan 0 m, Skala yang mungkin untuk denah tersebut adalah... : 00 : 5 : 50 : 50. UAN-SMP-0-6 Pada pukul bayangan tiang bendera yang tingginya 5 m adalah 8 m. Pada saat yang sama sebuah pohon mempunyai bayangan 0 m. Tinggi pohon tersebut 0 m,5 m, m m. EBTANAS-SMP-99-8 Sebuah tiang bendera setinggi 6 m berdiri di samping menara. Panjang bayangan tiang bendera,5 m dan panjang bayangan menara 8 m. Tinggi menara tersebut 5 m 6 m m 08 m. EBTANAS-SMP-98- Seorang anak yang tingginya 50 cm mempunyai panjang bayangan m. Bila panjang bayangan tiang bendera,5 m, maka tinggi tiang bendera,65 m,65 m,66 m 5,66 m. EBTANAS-SMP-0- Bila kedua segi tiga pada gambar di samping sebangun, maka panjang PR 8 cm R cm 0 cm M 9 cm 0 cm 0 cm 6 cm P cm Q K cm L 5. EBTANAS-MTs-0- Bila kedua segi tiga pada gambar di samping sebangun, maka panjang PR 8 cm R cm 0 cm M 9 cm 0 cm 0 cm 6 cm P cm Q K cm L 0

21 6. EBTANAS-SMP-9- M 6 cm K 8 cm L P cm Q Pada gambar di atas, KLM sebangun dengan PQR. Panjang sisi PR 9 cm 0 cm 6 cm cm. UAN-SMP-0-5 Pada gambar di samping, ABCD R P Q sebangun dengan PQRS AB = cm, CD = 6 cm, AD = cm PQ = 9 cm dan QR = cm. R S Panjang SR D C 5 cm cm cm cm A B 8. UAN-SMP-0- Dari gambar di samping, jika A B AB = cm, BC = 8 cm dan CD = 6 cm, maka panjang DE 8 Adalah C,5 cm 8 cm 6 9 cm D E 0 cm X 9. EBTANAS-SMP-85- Perhatikan gambar di samping! Jika AC = AE, maka perbandingan luas. Daerah segitiga ABC dengan daerah luas segitiga DEC adalah sebagai berikut... : : 6 : 9 : 0. UAN-MTs-0-5 Bangun A dan B pada cm gambar di samping adalah x cm dua bangun yang sebangun. Panjang x dan y berturut- cm turut 5 cm, cm dan,5 cm, cm dan,65 cm y,65 cm dan 0,99 cm 0, cm,5 cm dan,65 cm, cm. EBTANAS-SMP-9- Diketahui dua buah segi tiga siku-siku. Jika luas segi tiga yang pertama 6 cm dan panjang sisi-sisi segi tiga yang kedua adalah 6 cm, 8 cm dan 0 cm, maka perbandingan luas daerah segi tiga pertama dan segi tiga kedua : 5 : 5 : :. EBTANAS-SMP-98-5 Jika ABC dan DEF kongruen, panjang AC = 0 cm, BC = 5 cm, ACB = 65 o, DF = 0 cm, DE = cm dan EDF = 0 o, maka besar DEF 5 o 65 o 55 o 5 o. UN-SMP-06- Perhatikan gambar berikut ini! R T S P U Q Pada segitiga PQR, QT adalah garis bagi sudut Q, ST PQ. Segitiga yang kongruen PTU dan RTS QUT dan PTU QTS dan RTS TUQ dan TSQ. EBTANAS-SMP-9-0 Dengan memperhatikan gambar di samping, pasangan segitiga yang kongruen adalah... ATE dan CTD AEC dan DAC ACE dan CBE ADC dan BDA 5. UAN-SMP-0- Sejenis gas dengan berat tertentu, volumnya berbanding terbalik dengan tekanan. Bila gas tersebut bertekanan,5 atmosfer, maka volumenya 60 cm. Bila volumnya diperbesar menjadi 50 cm maka tekanan gas menjadi 0.5 atmosfer 0,600 atmosfer,50 atmosfer 6,000 atmosfer

22 6. UAN-SMP-0-8 C Perhatikan gambar! H Panjang AB = cm F dan EG = 6 cm. Panjang BF = cm A B E G 6 cm 0 cm 8 cm. EBTANAS-SMP-90-0 Pasangan segitiga yang kongruen dari gambar di samping jajar genjang ABCD adalah... ADS dan SDC D C ADS dan ABS ABD dan CDB S ABD dan ABC A B 8. EBTANAS SMP 8 5 ABC, AB = cm, AC = cm, BC = 6 cm. Segitigasegitiga yang di bawah ini yang sebangun dengan ABC adalah... PGR, PG = cm, GR = 5 cm, PR = cm XYZ, XY = 8 cm, XZ = 6 cm, YZ = cm DEF, DE = 8 cm, EF = cm, DF = 5 cm KLM, KL = 9 cm, XZ = 6 cm, YZ = cm cm 9. UN-MTs-05-0 Perhatikan gambar lingkaran di bawah ini! Diketahui panjang EA = 8 cm, EB = cm, dan EC = 9 cm. Panjang garis ED adalah... 5 cm 6 cm 6,5 cm 8 cm 0. UAN-MTs-0- Perhatikan gambar! D 5 cm C Bila DP : PA = : Maka panjang PQ = 6 cm P Q cm 8 cm A 0 cm B 9 cm Simetri 0. EBTANAS-SMP-95- Jika persegi (bujur sangkar) pada gambar di samping diputar setengah putaran sehingga A C, maka B C, C D dan D A B C B A, C B dan D C B D, C A dan D B B D, C B dan D A A D 0. EBTANAS-SMP-9-06 Bangun pada gambar di samping memiliki simetri putar tingkat EBTANAS SMP 8 0 Sifat yang dipunyai oleh gambar di samping ini adalah... memiliki simetri garis saja memiliki simetri setengah putaran saja tidak memiliki simetri memiliki simetri garis maupun simetri setengah putaran 0. EBTANAS-MTs-0-0 Tingkat simetri putar bangun datar di samping adalah EBTANAS-SMP-0- Tingkat simetri putar bangun datar di samping adalah EBTANAS-SMP-88- Banyaknya sumbu simetri dari suatu persegi adalah EBTANAS-SMP-0-06 Banyak cara persegi panjang PQRS dapat menempati bingkainya dengan syarat diagonal PR tetap menempati bingkainya S R 8 cara cara cara cara P Q

23 08. EBTANAS-MTs-0-0 Banyak cara persegi panjang PQRS dapat menempati bingkainya dengan syarat diagonal PR tetap menempati bingkainya S R 8 cara cara cara cara P Q 09. EBTANAS-SMP-9- Dari huruf T, A, N, I yang memiliki simetri setengah putaran adalah huruf I, A A, N N, I T, I 0. EBTANAS-SMP-9- Dari gambar di bawah huruf-huruf yang hanya memiliki simetri lipat saja adalah huruf nomor (I)H (II) E (III) K (IV) O (I) dan (II) (I) dan (III) (II) dan (III) (II) dan (IV). EBTANAS-SMP-96-6 Dengan memperhatikan gambar di bawah, bangun yang hanya memiliki simetri lipat saja (I) (II) (III) (IV) N A H L I II III IV. UN-MTS-0-0 Bangun-bangun di bawah ini yang mempunyai simetri lipat dan juga simetri putar adalah... segitiga samakaki segitiga samasisi segitiga siku-siku segitiga lancip. EBTANAS-SMP Perhatikan gambar di bawah!. EBTANAS-SMP-9-0 I II III IV Dari gambar bangun-bangun di atas, bangun yang tidak memiliki sumbu simetri adalah gambar I dan IV II dan III I dan II II dan IV 5. EBTANAS-SMP Banyaknya cara supaya dapat menempati bingkainya dengan tepat dari bentuk benda seperti gambar di samping ini cara cara cara cara 6. UAN-SMP-0-0 Perhatikan kedua gambar di bawah ini! Simetri apakah yang terdapat pada masing-masing gambar tersebut? A dan B keduanya memiliki simetri lipat A dan B keduanya memiliki simetri putar A memiliki simetri lipat, B memiliki simetri putar A memiliki simetri putar, B memiliki simetri lipat. UN-MTs Perhatikan gambar berikut! Bangun yang memiliki simetri putar dan juga simetri lipat adalah... (i) (ii) (iii) (iv) 8. UN-SMP Perhatikan gambar berikut! () () () () Gambar-gambar di atas yang memiliki simetri lipat adalah nomor dan dan dan dan Bangun yang memiliki simetri putar dan juga simetri lipat adalah,,, (I) (II) (III) (IV)

24 9. EBTANAS-SMP Kubus Dari keempat gambar di atas, yang memiliki simetri setengah putaran adalah... (i) (ii) (iii) (iv) 0. EBTANAS-SMP-9-06 I II III IV Dari gambar di atas, bangun yang hanya memiliki simetri setengah putaran saja adalah gambar I II III IV 0. EBTANAS SMP 8 0 Diagram di bawah yang merupakan jaring-jaring kubus adalah... I II III IV I, II dan IV I, II dan III II, III dan IV I, III dan IV 0. UAN-SMP-0-0 I II III IV Dari rangkaian persegi di atas yang merupakan jaringjaring kubus adalah gambar nomor I, II, III II, III, IV I, II, IV I, II, IV 0. UN-MTs Perhatikan gambar berikut ini! (i) (ii) (iii) (iv) Gambar rangkaian persegi di atas yang merupakan jaring-jaring kubus adalah... (i) dan (ii) (i) dan (iii) (i) dan (iv) (ii) dan (iv) 0. EBTANAS-SMP-90-0 (i) (ii) (iii) (iv) Dari gambar di atas, yang merupakan jaring-jaring kubus adalah... (i) (ii) (iii). (iv)

25 05. UN-MTS-0-0 Rangkaian-rangkaian persegi di bawah ini merupakan jaring-jaring kubus, kecuali 06. EBTANAS-SMP-9-5 Empat macam rangkaian enam bujur sangkar di samping ini, yang merupakan jaring-jaring kubus () () (I) dan (II) (I) dan (III) (I) dan (IV) (II) dan (III) 0. UN-SMP Perhatikan gambar berikut ini! () () Gambar rangkaian persegi di atas yang merupakan jaring-jaring kubus (I) dan (II) (I) dan (III) (I) dan (IV) (II) dan (IV) 08. UAN-SMP-0-0 Pada jaring-jaring kubus di samping, yang diarsir adalah sisi atas (tutup). Persegi yang menjadi alasnya adalah nomor 09. EBTANAS-SMP-96- Dari jaring-jaring kubus pada gambar di bawah, bujur sangkar yang diarsir merupakan alas kubus, maka bidang alas kubus tersebut adalah bujur sangkar bernomor II III IV I II III IV V V 0. EBTANAS-SMP-9-0 Dari gambar jaring-jaring kubus di samping, bujur sangkar nomor 6 sebagai alas. Yang menjadi tutup kubus adalah 5 bujur sangkar 6. EBTANAS-SMP-9-9 Rangkaian enam bujur sangkar pada gambar di samping merupakan jaring-jaring kubus. Bujur sangkar yang diarsir II IV merupakan alas kubus yang III merupakan tutupnya I I II III IV. UAN-MTs-0-0 Pada jaring-jaring kubus di samping, yang diarsir I adalah sisi atas (tutup). Persegi yang menjadi II III IV alasnya adalah nomor V. EBTANAS-SMP-9-0 Gambar di samping adalah kubus ABCEFGH dan salah satu jarring-jaringnya, maka titik E menempati nomor... (i) (ii) (iii) (iv). UAN-MTs-0-05 Budi membuat model kerangka kubus yang berukuran panjang rusuk 6 cm. Jika disediakan kawat yang panjangnya 5 meter, maka Budi dapat membuat model kerangka kubus tersebut maksimal sebanyak 9 kubus kubus kubus 5 kubus 5

26 5. UAN-SMP-0- Panjang rusuk buah kubus masing-masing cm dan 9 cm. Perbandingan volum kedua kubus tersebut : : 6 : 9 : 6. UN-MTS-0- Panjang rusuk buah kubus masing-masing cm dan 9 cm. Perbandingan volum kedua kubus tersebut : : 6 : 9 :. EBTANAS-SMP-89- Sebuah kubus dengan rusuk S diperkecil sedemikian sehingga menjadi kubus S. Panjang diagonal ruang kubus kecil itu 6 cm. Panjang rusuk kubus semula adalah... 6 cm cm 8 cm cm 8. EBTANAS-SMP-99-5 Dua buah kubus panjang rusuknya berselisih cm dan volumenya berselisih 5 cm. Panjang rusuk masingmasing kubus itu 9 cm dan 6 cm cm dan 9 cm cm dan cm 5 cm dan cm 9. EBTANAS-SMP-95-0 Banyaknya sisi, rusuk dan pojok suatu kubus berturutturut 6, 8, 6,, 8 8, 6, 8,, 6 0. UN-MTs Bidang diagonal yang tegak lurus dengan bidang BDHF pada gambar kubus di bawah ini adalah... ACGE ABGH CDEF CDHG. UAN-SMP-0-0 Panjang diagonal ruang kubus yang keliling alasnya 8 cm cm cm cm cm. EBTANAS-SMP-9-9 Luas seluruh permukaan kubus yang panjang rusuknya cm 96 cm 5 cm 9 cm cm. UAN-MTs-0- Luas permukaan kubus yang keliling alasnya 0 cm 56,5 cm 5 cm,50 cm 50 cm 5. UAN-SMP-0-0 Jumlah luas sisi kubus. cm. Volume kubus 0 cm 89 cm 68 cm 9 cm 6. UAN-SMP-0- Keliling alas sebuah kubus 0 cm. Luas permukaan kubus tersebut 50 cm 00 cm 00 cm 600 cm. UAN-MTs-0-0 Volum sebuah kubus yang memiliki luas sisi.6 cm. cm.9 cm. cm.096 cm 8. EBTANAS-SMP-89-8 Dari suatu kubus ABCEFGH dibuat limas G.ABC a. Hitunglah perbandingan volume limas dengan bagian kubus diluar limas! b. Jika panjang rusuk kubus itu 5 cm, hitunglah volume bagian kubus di luar limas G.ABCD!. UAN-MTs-0-0 Perhatikan gambar di samping! Jika keliling alas 8p cm maka panjang diagonal ruang p cm p cm p cm p cm 6

27 9. EBTANAS-SMP ABCEFGH adalah kubus dengan rusuk 0 cm. Titik M terletak di tengah-tengah H G DB, Panjang ruas garis BM E F adalah... 5 cm M 0 cm 5 cm D C 5 cm A 0 cm B 0. UN-SMP Perhatikan gambar kubus di bawah! Bidang diagonal yang tegak H G lurus dengan DCFE ABGH E F ACGE ADGF D C BCHE A B. EBTANAS-SMP-00- Pada kubus ABCEFGH, T adalah titik potong diagonal-diagonal EFGH. Jika panjang rusuk kubus cm, volum limas T.ABCD.608 cm 6.9 cm 9.6 cm.8 cm Balok 0. UAN-MTs-0- Satu lusin sabun mandi yang masing-masing berbentuk balok berukuran 0 cm 5 cm cm. Sabun itu harus diatur dalam baris memanjang tanpa ditumpuk dalam satu kotak berbentuk balok. Luas minimal permukaan balok 60 cm.600 cm.600 cm.0 cm 0. EBTANAS-SMP Dengan memperhatikan gambar di samping, panjang CE adalah... cm 0 cm 6 cm 5.cm 0. EBTANAS-SMP-96- Dari gambar balok di bawah, panjang AB = 0 cm, AE = cm dan HE = 8 cm. Panjang diagonal ruang balok tersebut H G 06 cm E F cm CD 560 cm 65 cm A B 0. EBTANAS-SMP-95- Panjang diagonal ruang dari balok yang berukuran cm cm cm cm 5 cm cm cm 05. EBTANAS-SMP-9-9 Perhatikan gambar balok S R ABCPQRS di samping. Panjang diagonal ruang BS P Q D C 6 cm 6 cm A B cm 56 cm 06. EBTANAS-SMP-9-06 Sebuah balok berukuran cm 0 cm 8 cm. Jumlah panjang seluruh rusuknya 0 cm 08 cm 8 cm.80 cm

28 0. EBTANAS-SMP-89- Suatu balok dengan ukuran dm dm X dm, jumlah panjang semua rusuknya 0 dm. Maka X adalah EBTANAS-SMP-86-0 Jumlah panjang rusuk balok yang berukuran 5 cm cm cm adalah cm 0 cm 0 cm 0 cm 09. EBTANAS-SMP Panjang dan lebar alas suatu balok adalah cm dan 5 cm. Jumlah panjang rusuk-rusuk balok tersebut sama dengan jumlah panjang rusuk-rusuk kubus yang mempunyai volum 5 cm. Volum balok 5 cm 5 cm cm 05 cm 0. UAN-SMP-0- Seorang pekerja membuat sebuah bak berbentuk balok dengan luas sisi atas dan sisi depan masing-masing 50 m dan 0 m. Jika rusuk yang membatasi sisi atas dan sisi depan panjang 0 m, maka volum bak yang terjadi 50 cm 0 cm 800 cm 60 cm. UAN-SMP-0-05 Budi membuat kerangka balok yang terbuat dari kawat dengan ukuran cm 8 cm cm. Jika kawat yang tersedia hanya,68 meter, maka kerangka balok yang dapat dibuat sebanyak-banyaknya 6 buah buah 8 buah 9 buah Prisma 0. UN-SMP-06-8 Prisma tegak ABCEFGH beralaskan persegi-panjang dengan AB = 8 cm dan BC = 0 cm. Bila AE = 0 cm dan luas seluruh permukaan prisma.680 cm.860 cm.00 cm.00 cm 0. UN-MTs-06-8 Prisma tegak ABC EFGH beralaskan persegipanjang dengan AB = 8 cm dan BC = 0 cm. Bila AE = 0 cm, luas seluruh permukaan prisma adalah cm.860 cm.00 cm.00 cm 0. EBTANAS-SMP-85-8 Menurut ketentuan gambar di samping ini, maka volumenya adalah cm 80cm C 0cm 00cm 0. UAN-MTs-0-0 Sketsa gambar sebuah gedung berbentuk prisma tegak dengan alas segitiga sama kaki. Bila AB = 0 m dan BD = 8 m, tinggi gedung 50 m, berapa volum gedung tersebut? 500 m C.000 m D.00 m A.00 m B 05. EBTANAS-SMP-9-8 Diketahui prisma yang alasnya berbentuk segi tiga siku-siku dengan sisi-sisi 6 cm, 8 cm dan 0 cm. Jika tinggi-nya 5 cm, maka volumnya.00 cm 0 cm 80 cm 80 cm 8

29 06. UAN-SMP-0-0 Sketsa gambar di samping adalah sebuah tenda penampungan pengungsi berbentuk prisma. Bila tenda itu dapat menampung 0 orang untuk tidur dengan setiap orang perlu m. Tinggi tenda,5 m. Berapa volum ruang dalam tenda tersebut? 0 m 0 m 5 m 0 m Limas 0. UAN-SMP-0-08 Limas T.ABCD diketahui T panjang AB = BC = CD = AD = cm. TA = TB = TC = TD = 5 cm. Jumlah luas sisi tegak 6 cm D C 600 cm 6 cm 00 cm A B 0. EBTANAS-SMP-99-0 Kerangka model limas T.ABCD alasnya berbentuk persegi panjang terbuat dari kawat dengan panjang AB = 6 cm, BC cm dan garis tinggi TP = cm. Panjang kawat yang diperlukan untuk membuat kerangka model limas itu 50 cm cm 08 cm 0 cm 0. EBTANAS-SMP-95-9 Alas limas T.ABCD pada gambar di samping berbentuk bujur sangkar (persegi). Apabila volumnya 8 cm dan tinggi limas 8 cm.hitunglah : D C a. Luas alas limas b. Panjang rusuk alas limas c. Panjang TP A B d. Luas segi tiga TBC e. Luas seluruh permukaan limas T 0. EBTANAS-SMP-00- T Perhatikan limas T.ABCD pada gambar di samping! Panjang AB = BC = CD= AD = 0 cm. Bila volum limas cm, maka D C panjang garis TE adalah 0 cm A B 5 cm 5 cm 0 cm E 05. UAN-SMP-0- Limas alasnya berbentuk jajar genjang dengan panjang salah satu sisinya cm dan jarak antara sisi itu dengan sisi yang sejajar dengannya adalah 5 cm. Jika volum limas 600 cm, tinggi limas 0 cm 5 cm 0 cm 5 cm 9

30 06. UAN-MTs-0-08 ABCD adalah persegi yang T sisinya 8 cm, merupakan alas limas T.ABC Jumlah sisi tegak limas itu adalah cm cm D C 50 cm 56 cm 86cm A B 0. EBTANAS-SMP-99- E Perhatikan gambar limas di samping! Bila EF tegak lurus bidang ABCD, maka dua segi tiga yang kongruen B H C EFG dan EFD EFG dan DEG F EFH dan EFG A D ADE dan CDE G 08. UN-SMP-06- Alas limas berbentuk belahketupat memiliki diagonal 8 cm dan 0 cm. Jika tinggi limas cm, maka volum limas 50 cm 0 cm 80 cm 960 cm 09. UN-MTs-06- Alas limas yang berbentuk belah ketupat memiliki diagonal 8 cm dan 0 cm. Jika tinggi limas cm, maka volum limas adalah cm 0 cm 80 cm 960 ctn 0. UAN-SMP-0- Sebuah limas alasnya berbentuk jajaran genjang yang alas dan tinggi masing-masing cm dan 0 cm. Jika volume limas itu 600 cm, maka tinggi limas tersebut 0 cm 5 cm 0 cm 5 cm. UAN-MTs-0- Sebuah limas alasnya berbentuk jajaran dengan alas 5 cm dan tinggi 8 cm. Jika volume limas itu 600 cm, maka tinggi limas 50 cm 5 cm 5 cm 5 cm Kerucut 0. EBTANAS-SMP-88-0 Diameter lingkaran alas suatu kerucut adalah 0 cm, dan tingginya cm. a. Hitunglah panjang garis pelukisnya. b. Hitunglah luas kerucut seluruhnya, jika π =,. 0. EBTANAS-SMP-96- Diketahui jari-jari alas kerucut 5 cm, tinggi cm dengan π =, Ditanyakan : a. Buatlah sketsa gambar kerucut tersebut dengan ukurannya. b. Hitung volum/isi kerucut dengan menuliskan rumus serta langkah-langkah penyelesaian. 0. EBTANAS-SMP-86-8 Volume sebuah kerucut adalah cm, Jika jari-jari alasnya 5 cm dan π =,, maka panjang garis pelukisnya adalah... cm cm cm 0 cm 0. EBTANAS-SMP Dari suatu kerucut ditentukan garis pelukisnya S, diameter alasnya ialah d, maka rumus selimut kerucut itu adalah... π d S π d S π d S π d S 05. EBTANAS-SMP-9-8 Sebuah kerucut alasnya lingkaran yang berjari-jari cm. Jika tingginya cm dan π =, maka luas selimut kerucut itu adalah... 6 cm 5 cm 58 cm 550 cm 06. EBTANAS-SMP-90- Suatu kerucut mempunyai alas dengan diameter cm (π =,) dan tinggi 8 cm, maka jumlah luas seluruh permukaan kerucut adalah... 8, cm 88, cm 6,6 cm 0, cm 0

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 2002

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 2002 MATEMATIKA EBTANAS TAHUN UAN-SMP-- Notasi pembentukan himpunan dari B = {, 4, 9} adalah A. B = { kuadrat tiga bilangan asli yang pertama} B = { bilangan tersusun yang kurang dari } C. B = { kelipatan bilangan

Lebih terperinci

Sistem Bilangan. 08.EBTANAS-SMP Bila % dijadikan pecahan desimal, maka bentuknya menjadi... A. 0,23 B. 0,33 C. 0,43 D.

Sistem Bilangan. 08.EBTANAS-SMP Bila % dijadikan pecahan desimal, maka bentuknya menjadi... A. 0,23 B. 0,33 C. 0,43 D. Daftar Isi Sistem Bilangan... Himpunan... 5 KPK & FPB... Jurusan Tiga Angka... Kesejajaran... 5 Perbandingan... 7 Simetri... Persegi... Segi Tiga... Trapesium... 8 Belah Ketupat... 9 Lingkaran... Kubus...

Lebih terperinci

Sistem Bilangan. 08.EBTANAS-SMP Bila % dijadikan pecahan desimal, maka bentuknya menjadi... A. 0,23 B. 0,33 C. 0,43 D.

Sistem Bilangan. 08.EBTANAS-SMP Bila % dijadikan pecahan desimal, maka bentuknya menjadi... A. 0,23 B. 0,33 C. 0,43 D. Sistem Bilangan 0. UAN-SMP-0-0 Selisih dari 7, dan,58,68,68,68,78 0. EBTANAS-SMP-95-09 Bentuk baku dari 0,000567 jika dibulatkan sampai tiga dimensi 5,6 0 5,6 0 5,65 0 5,65 0 0. EBTANAS-SMP-9- Bentuk baku

Lebih terperinci

03. Selisih dari 7,2 dari 3,582 adalah... (A) 3,618 (B) 3,628 (C) 3,682 (D) 3,728

03. Selisih dari 7,2 dari 3,582 adalah... (A) 3,618 (B) 3,628 (C) 3,682 (D) 3,728 01. Notasi pembentukan himpunan dari B {1,4,9} (A) B = { kuadrat tiga bilangan asli yang pertama } (B) B = { bilangan tersusun yang kurang dari 10 } (C) B = { kelipatan bilangan dan yang pertama } (D)

Lebih terperinci

C. 30 Januari 2001 B. 29 Januari 2001

C. 30 Januari 2001 B. 29 Januari 2001 1. Notasi pembentuk himpunan dari B = {1, 4, 9} adalah... A. B = {x x kuadrat tiga bilangan asli yang pertama} B. B = {x x bilangan tersusun yang kurang dari 10} C. B = {x x kelipatan bilangan 2 dan 3

Lebih terperinci

C. 9 orang B. 7 orang

C. 9 orang B. 7 orang 1. Dari 42 siswa kelas IA, 24 siswa mengikuti ekstra kurikuler pramuka, 17 siswa mengikuti ekstrakurikuler PMR, dan 8 siswa tidak mengikuti kedua ekstrakurikuler tersebut. Banyak siswa yang mengikuti kedua

Lebih terperinci

Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional Tahun 1986 Matematika

Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional Tahun 1986 Matematika Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional Tahun 986 Matematika EBTANAS-SMP-86-0 Himpunan faktor persekutuan dari dan 0 {,,, 6} {,, 6} {, } {6} EBTANAS-SMP-86-0 Bilangan 0,0000 jika ditulis dalam bentuk baku.0

Lebih terperinci

Himpunan. Bilangan. 02. UAN-MTs Hasil dari 53,56 36,973 adalah A. 17,487 B. 16,387 C. 16,477 D. 15,587

Himpunan. Bilangan. 02. UAN-MTs Hasil dari 53,56 36,973 adalah A. 17,487 B. 16,387 C. 16,477 D. 15,587 Bilangan Himpunan 01. EBTANAS-MTs-01-07 Himpunan semua faktor dari 0 A. {1,,, 5, 10, 0} B. {1,,,10, 0} C. {1,,, 5, 0} D. {,, 5, 10, 0} 0. UAN-MTs-0-0 Hasil dari 5,56 6,97 A. 17,87 B. 16,87 C. 16,77 D.

Lebih terperinci

MATEMATIKA. Pertemuan 2 N.A

MATEMATIKA. Pertemuan 2 N.A MATEMATIKA Pertemuan 2 N.A smile.akbar@yahoo.co.id Awali setiap aktivitas dengan membaca Basmallah Soal 1 (Operasi Bentuk Aljabar) Bentuk Sederhana dari adalah a. b. c. d. Pembahasan ( A ) Soal 2 (Pola

Lebih terperinci

Kumpulan Soal Matematika Kelas VIII (BSE Dewi N)

Kumpulan Soal Matematika Kelas VIII (BSE Dewi N) Faktorisasi Suku Aljabar A. Pilihlah salah satu jawaban yang tepat. 1. Pada bentuk aljabar 2x 2 + 3xy y 2 terdapat... variabel. a. 1 c. 3 b. 2 d. 4 2. Suku dua terdapat pada bentuk aljabar... a. 2x 2 +

Lebih terperinci

SOAL LATIHAN UKK MATEMATIKA KELAS VIII

SOAL LATIHAN UKK MATEMATIKA KELAS VIII SOAL LATIHAN UKK MATEMATIKA KELAS VIII SOAL PILIHAN GANDA 1. Perhatikan gambar berikut. Daerah yang diarsir disebut... a. juring b. busur c. tembereng d. tali busur 2. Perhatikan kembali lingkaran pada

Lebih terperinci

Jika persegi panjang ABCD di atas diketahui OA = 26 cm, maka panjang BO adalah... A. 78 cm. C. 26 cm B. 52 cm. D. 13 cm Kunci : C Penyelesaian :

Jika persegi panjang ABCD di atas diketahui OA = 26 cm, maka panjang BO adalah... A. 78 cm. C. 26 cm B. 52 cm. D. 13 cm Kunci : C Penyelesaian : 1. Jika persegi panjang ABCD di atas diketahui OA = 26 cm, maka panjang BO adalah... A. 78 cm C. 26 cm B. 52 cm D. 13 cm 2. Gambar disamping adalah persegi panjang. Salah satu sifat persegi panjang adalah

Lebih terperinci

Kumpulan Soal dan Pembahasan Segi Empat Oleh: Angga Yudhistira

Kumpulan Soal dan Pembahasan Segi Empat Oleh: Angga Yudhistira Kumpulan Soal dan Pembahasan Segi Empat Oleh: Angga Yudhistira http://matematika100.blogspot.com/ Kumpulan Soal dan Pembahasan Matematika SMP dan SMA, Media Pembelajaran,RPP, dan masih banyak lagi Catatan

Lebih terperinci

DALIL PYTHAGORAS DAN PEMECAHAN MASALAH GEOMETRI

DALIL PYTHAGORAS DAN PEMECAHAN MASALAH GEOMETRI DALIL PYTHAGORAS DAN PEMECAHAN MASALAH GEOMETRI Segitiga 1. Beberapa sifat yang berlaku pada segitiga adalah : Jumlah sudut-sudut sembarang segitiga adalah 180 0 Pada segitiga ABC berlaku AC = BC B = A

Lebih terperinci

D. 18 anak Kunci : C Penyelesaian : Gambarkan dalam bentuk diagram Venn seperti gambar di bawah ini :

D. 18 anak Kunci : C Penyelesaian : Gambarkan dalam bentuk diagram Venn seperti gambar di bawah ini : 1. Dalam suatu kelas terdapat 25 anak gemar melukis, 21 anak gemar menyanyi, serta 14 anak gemar melukis dan menyanyi, maka jumlah siswa dalam kelas tersebut adalah... A. 60 anak C. 32 anak B. 46 anak

Lebih terperinci

PEMBAHASAN DAN JAWABAN PREDIKSI UJIAN SEKOLAH SMP/MTS TAHUN 2008/2009 MATEMATIKA

PEMBAHASAN DAN JAWABAN PREDIKSI UJIAN SEKOLAH SMP/MTS TAHUN 2008/2009 MATEMATIKA Prediksi Soal Bahasa Indonesia UN SMP 009 PEMBAHASAN DAN JAWABAN PREDIKSI UJIAN SEKOLAH SMP/MTS TAHUN 008/009 MATEMATIKA. Dik : Pada ketinggian 3500 m dpl suhu -8C. Setiap turun 00 m, suhu bertambah C.

Lebih terperinci

B. 26 September 1996 D. 28 September 1996

B. 26 September 1996 D. 28 September 1996 1. Ditentukan A = {2, 3, 5, 7, 8, 11} Himpunan semesta yang mungkin adalah... A.{bilangan ganjil yang kurang dari 12} B.{bilangan asli yang kurang dari 12} C.{bilangan prima yang kurang dari 12} D.{bilangan

Lebih terperinci

Menemukan Dalil Pythagoras

Menemukan Dalil Pythagoras Dalil Pythagoras Menemukan Dalil Pythagoras 1. Perhatikan gambar di bawah ini. Segitiga ABC adalah sebuah segitiga siku-siku di B dengan sisi miring AC. Jika setiap petak luasnya 1 satuan, tentukan luas

Lebih terperinci

A. Pengantar B. Tujuan Pembelajaran Umum C. Tujuan Pembelajaran Khusus

A. Pengantar B. Tujuan Pembelajaran Umum C. Tujuan Pembelajaran Khusus Modul 4 SEGIEMPAT A. Pengantar Materi yang akan di bahas pada kegiatan pembelajaran ini terdiri atas pengertian berbagai macam segiempat: jajargenjang, belah ketupat, layang-layang dan trapesium. Disamping

Lebih terperinci

Pembahasan Soal UN Matematika SMP Tahun Ajaran 2010/2011 Paket 12

Pembahasan Soal UN Matematika SMP Tahun Ajaran 2010/2011 Paket 12 Pembahasan Soal UN Matematika SMP Tahun Ajaran 2010/2011 Paket 12 Tim Pembahas : Th. Widyantini Untung Trisna Suwaji Wiworo Choirul Listiani Estina Ekawati Nur Amini Mustajab PPPPTK Matematika Yogyakarta

Lebih terperinci

NASKAH UJIAN NASIONAL SMP TAHUN 2003 / Ruslan tri Setiawan

NASKAH UJIAN NASIONAL SMP TAHUN 2003 / Ruslan tri Setiawan NASKAH UJIAN NASIONAL SMP TAHUN 003 / 004 Oleh Ruslan tri Setiawan Di dukung oleh : Open Knowledge and Education http://www.oke.or.id Lisensi Tutorial: Copyright 008 Oke.or.id Seluruh tulisan di oke.or.id

Lebih terperinci

07. EBT-SMP Hasil dari 5 adalah B EBT-SMP C EBT-SMP Hasil pembagian D. 5

07. EBT-SMP Hasil dari 5 adalah B EBT-SMP C EBT-SMP Hasil pembagian D. 5 ARITMATIKA 0. EBT-SMP-9- Faktor-faktor prima dari 5, dan 5, dan, 5 dan, 5 dan 0. EBT-SMP-0-0 Selisih dari, dan,58,68,68,68,8 0. EBT-SMP-05-0 Suhu di Jakarta pada termometer menunjukkan o C (di atas 0 o

Lebih terperinci

1. Jika B = {bilangan prima kurang dari 13} maka jumlah himpunan penyelesaiannya... A. 4

1. Jika B = {bilangan prima kurang dari 13} maka jumlah himpunan penyelesaiannya... A. 4 1. Jika B = {bilangan prima kurang dari 13} maka jumlah himpunan penyelesaiannya... A. 4 C. 6 B. 5 D. 7 Kunci : B B = (bilangan prima kurang dan 13) Anggota himpunan B = (2, 3, 5, 7, 11) Sehingga banyaknya

Lebih terperinci

Modul 3 SIMETRI, PERSEGIPANJANG, PERSEGI, DAN KESEJAJARAN GARIS

Modul 3 SIMETRI, PERSEGIPANJANG, PERSEGI, DAN KESEJAJARAN GARIS Modul 3 SIMETRI, PERSEGIPANJANG, PERSEGI, DAN KESEJAJARAN GARIS A. Pengantar Materi yang akan di bahas pada kegiatan pembelajaran ini terdiri atas pengertian simetri lipat, simetri putar, setengah putaran,

Lebih terperinci

Standar Kompetensi. Kompetensi Dasar. Tujuan Pembelajaran. Memahami konsep segi empat dan menentukan ukurannya.

Standar Kompetensi. Kompetensi Dasar. Tujuan Pembelajaran. Memahami konsep segi empat dan menentukan ukurannya. Standar Kompetensi 1 Memahami konsep segi empat dan menentukan ukurannya. Kompetensi Dasar 1. Mengidentifikasi sifat-sifat jajargenjang 2. Menghitung keliling dan luas jajargenjang serta menggunakan dalam

Lebih terperinci

Pengertian Dan Sifat-Sifat Bangun Segi Empat 1. Jajaran Genjang

Pengertian Dan Sifat-Sifat Bangun Segi Empat 1. Jajaran Genjang Pengertian Dan Sifat-Sifat Bangun Segi Empat 1. Jajaran Genjang Jajaran genjang dapat dibentuk dari gabungan suatu segitiga dan bayangannya setelah diputar setengah putaran dengan pusat titik tengah salah

Lebih terperinci

Pertemuan ke 11. Segiempat Segiempat adalah bidang datar yang dibatasi oleh empat potong garis yang saling bertemu dan menutup D C

Pertemuan ke 11. Segiempat Segiempat adalah bidang datar yang dibatasi oleh empat potong garis yang saling bertemu dan menutup D C Pertemuan ke Segiempat Segiempat adalah bidang datar yang dibatasi oleh empat potong garis yang saling bertemu dan menutup D C B Empat persegi panjang d D E a c C B b B = CD dan B // CD D = BC dan D //

Lebih terperinci

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 1993

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 1993 MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 99 EBT-SMP-9-0 Ditentukan A = {v, o, k, a, l} ; B = {a, i, u, e, o} Diagram yang menyatakan hal tersebut di atas A. B. v o u v o i a k u k l I l a e v o u v o u a k a k l e l i

Lebih terperinci

Dari gambar jaring-jaring kubus di atas bujur sangkar nomor 6 sebagai alas, yang menjadi tutup kubus adalah bujur sangkar... A. 1

Dari gambar jaring-jaring kubus di atas bujur sangkar nomor 6 sebagai alas, yang menjadi tutup kubus adalah bujur sangkar... A. 1 1. Diketahui : A = { m, a, d, i, u, n } dan B = { m, e, n, a, d, o } Diagram Venn dari kedua himpunan di atas adalah... D. A B = {m, n, a, d} 2. Jika P = bilangan prima yang kurang dari Q = bilangan ganjil

Lebih terperinci

Bab. Segitig. Mari menggunakan konsep keliling dan luas bangun datar sederhana dalam pemecahan masalah. Segitiga dan Jajargenjang 103

Bab. Segitig. Mari menggunakan konsep keliling dan luas bangun datar sederhana dalam pemecahan masalah. Segitiga dan Jajargenjang 103 Bab 4 Segitig gitiga dan Jajargenjang Mari menggunakan konsep keliling dan luas bangun datar sederhana dalam pemecahan masalah. Segitiga dan Jajargenjang 103 104 Ayo Belajar Matematika Kelas IV A. Keliling

Lebih terperinci

SOAL dan Pembahasan UN Matematika SMP Tahun 2013

SOAL dan Pembahasan UN Matematika SMP Tahun 2013 SOAL dan Pembahasan UN Matematika SMP Tahun 2013 Jawab : Bilangan Bulat dan Pecahan 2 + 1 : 2 = 2 + ( 1 : 2 ) = + ( x ) = + = Jawabannya adalah A = = 3 = 3 Perbandingan Jumlah kelereng Bimo = x 70 = 28

Lebih terperinci

SOAL SUKSES ULANGAN SEMESTER KELAS 9

SOAL SUKSES ULANGAN SEMESTER KELAS 9 Materi : Kesebangunan dan Kongruensi Pilihlah jawaban yang paling tepat! SOAL SUKSES ULANGAN SEMESTER KELAS 9 1. Pernyataan berikut ini yang benar adalah. a. Dua buah segitiga dikatakan kongruen jika sisi-sisi

Lebih terperinci

Soal-soal dan Pembahasan UN Matematika SMP/MTs Tahun Pelajaran 2005/2006

Soal-soal dan Pembahasan UN Matematika SMP/MTs Tahun Pelajaran 2005/2006 Soal-soal dan Pembahasan UN Matematika SMP/MTs Tahun Pelajaran 2005/2006 1. Pada acara bakti sosial, Ani mendapat tugas membagikan 30 kg gula pasir secara merata kepada kelompok masyarakat yang tertimpa

Lebih terperinci

FREE BIG BANK SOAL UN MATEMATIKA SMP

FREE BIG BANK SOAL UN MATEMATIKA SMP FREE BIG BANK SOAL UN MATEMATIKA SMP 99-0 Media Guru Publishing gurugalau.wordpress.com MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 99 EBT-SMP-9-0 Diketahui: A = {m, a, d, i, u, n} dan B = {m, a, n, a, d, o} Diagram Venn

Lebih terperinci

Kajian Matematika SMP Palupi Sri Wijiyanti, M.Pd Semester/Kelas : 3A3 Tanggal Pengumpulan : 14 Desember 2015

Kajian Matematika SMP Palupi Sri Wijiyanti, M.Pd Semester/Kelas : 3A3 Tanggal Pengumpulan : 14 Desember 2015 PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS PGRI YOGYAKARTA TAHUN 2015 Mata Kuliah Dosen Pengampu : : Kajian Matematika SMP Palupi Sri Wijiyanti, M.Pd Semester/Kelas

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) 1 KELOMPOK TTW

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) 1 KELOMPOK TTW RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) 1 KELOMPOK TTW Nama Sekolah : SMP N Berbah Mata Pelajaran : Matematika Kelas/Semester : VII/Genap Alokasi Waktu : x 40 menit ( jam pelajaran) Standar Kompetensi :

Lebih terperinci

Segiempat. [Type the document subtitle]

Segiempat. [Type the document subtitle] Segiempat [Type the document subtitle] [Type the abstract of the document here. The abstract is typically a short summary of the contents of the document. Type the abstract of the document here. The abstract

Lebih terperinci

Tidak diperjualbelikan

Tidak diperjualbelikan MATEMATIKA KATA PENGANTAR Keputusan Menteri Pendidikan Nasional No. 153/U/003, tanggal 14 Oktober 003, tentang Ujian Akhir Nasional Tahun Pelajaran 003/004, antara lain menetapkan bahwa dalam pelaksanaan

Lebih terperinci

TRY OUT MATEMATIKA SMP - 01

TRY OUT MATEMATIKA SMP - 01 1. Suhu udara di puncak gunung 1 C, karena hari hujan suhunya turun lagi 4 C, maka suhu udara di puncak gunung tersebut sekarang adalah a. 5 C b. 3 C c. 3 C d. 5 C 2. Dari 42 siswa kelas IA, 24 siswa mengikuti

Lebih terperinci

8 SEGITIGA DAN SEGI EMPAT

8 SEGITIGA DAN SEGI EMPAT 8 SEGITIG N SEGI EMPT Hampir setiap konstruksi bangunan yang dibuat manusia memuat bentuk bangun segitiga dan segi empat. matilah lingkungan sekitarmu. entuk bangun manakah yang ada pada benda-benda di

Lebih terperinci

PERSIAPAN UN MATEMATIKA SMP 2014

PERSIAPAN UN MATEMATIKA SMP 2014 PERSIAPAN UN MATEMATIKA SMP 014 Berilah tanda silang (x) pada huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang benar! 1. Di suatu daerah yang berada pada ketinggian.500 meter di atas permukaan laut suhunya

Lebih terperinci

Mengklasifikasikan obyek-obyek matematika Menyatakan kembali konsep matematika dengan bahasa sendiri. Menemukan contoh dari sebuah konsep

Mengklasifikasikan obyek-obyek matematika Menyatakan kembali konsep matematika dengan bahasa sendiri. Menemukan contoh dari sebuah konsep A. PEMAHAMAN MATEMATIS 1. Kisi-kisi soal Pemahaman Matematis Jenjang : SMP Mata Pelajaran : Matematika Kelas / Semester : IX / 1 Aspek Pemahaman Materi yang diukur Memberikan contoh dan bukan contoh dari

Lebih terperinci

PEMBAHASAN SOAL UN MATEMATIKA SMP TAHUN 2013 #Kode Soal 212-Ani-Ina-32# Jawaban : (B) Cara I : Perbandingan uang A : I = 3 : 5, jumlah angka perbandingan = 3 + 5 = 8, sedangkan selisih angka perbandingan

Lebih terperinci

KOMPETENSI DASAR : A ( e ) ( f ) 9 ( g )

KOMPETENSI DASAR : A ( e ) ( f ) 9 ( g ) KOMPETENSI DSR : pa yang nda pelajari : Menentukan jenis segitiga jika diketahui panjang sisinya. Menghitung perbandingan sisi-sisi segitiga siku-siku khusus (salah satu sudutnya 30, 45, 60 derajat) Memecahkan

Lebih terperinci

PREDIKSI UN 2012 MATEMATIKA SMP

PREDIKSI UN 2012 MATEMATIKA SMP Dibuat untuk persiapan menghadapi UN 2012 PREDIKSI UN 2012 MATEMATIKA SMP Lengkap dengan kisi-kisi dan pembahasan Mungkin (tidak) JITU 12 1. Menghitung hasil operasi tambah, kurang, kali dan bagi pada

Lebih terperinci

2. Pembahasan: Aturan penjumlahan dan pengurangan pecahan dengan terlebih dahulu menyamakan penyebutnya.

2. Pembahasan: Aturan penjumlahan dan pengurangan pecahan dengan terlebih dahulu menyamakan penyebutnya. PEMBAHASAN SOAL MATEMATIKA 1. Pembahasan: Urutan pengoperasian bilangan bulat adalah: a. Perkalian, pembagian, penjumlahan, pengurangan b. Dalam hal perkalian dan pembagian, atau penjumlahan dan pengurangan

Lebih terperinci

SILABUS PEMELAJARAN. Indikator Pencapaian Kompetensi. Menjelaskan jenisjenis. berdasarkan sisisisinya. berdasarkan besar sudutnya

SILABUS PEMELAJARAN. Indikator Pencapaian Kompetensi. Menjelaskan jenisjenis. berdasarkan sisisisinya. berdasarkan besar sudutnya 42 43 SILABUS PEMELAJARAN Sekolah :... Kelas : VII (Tujuh) Mata Pelajaran : Matematika Semester : II (dua) GEOMETRI Standar Kompetensi : 6. Memahami konsep segiempat dan segitiga serta menentukan ukurannya

Lebih terperinci

UJICOBA UJIAN NASIONAL SMP-MTs NEGERI SWASTA KOTA MALANG TAHUN 2013/2014 Mata Pelajaran Hari,Tanggal Waktu Jumlah Soal

UJICOBA UJIAN NASIONAL SMP-MTs NEGERI SWASTA KOTA MALANG TAHUN 2013/2014 Mata Pelajaran Hari,Tanggal Waktu Jumlah Soal UJICOBA UJIAN NASIONAL SMP-MTs NEGERI SWASTA KOTA MALANG TAHUN 2013/2014 Mata Pelajaran Hari,Tanggal Waktu Jumlah Soal : MATEMATIKA : Selasa, 11 Maret 2014 : 120 menit : 40 Soal 2B Petunjuk : 1. Isikan

Lebih terperinci

Siswa dapat menyebutkan dan mengidentifikasi bagian-bagian lingkaran

Siswa dapat menyebutkan dan mengidentifikasi bagian-bagian lingkaran KISI-KISI PENULISAN SOAL DAN URAIAN ULANGAN KENAIKAN KELAS Jenis Sekolah Penulis Mata Pelajaran Jumlah Soal Kelas Bentuk Soal AlokasiWaktu Acuan : SMP/MTs : Gresiana P : Matematika : 40 nomor : VIII (delapan)

Lebih terperinci

PAKET 2 1. Hasil dari. adalah...

PAKET 2 1. Hasil dari. adalah... 1. Hasil dari A. B. C. D. 1 7 17 7 1 12 17 12 1 5, 75 4 2 adalah... 2 5 2. Operasi @ artinya kalikan bilangan pertama dengan tiga, kemudian kurangilah hasilnya dengan dua kali bilangan kedua. Nilai dari

Lebih terperinci

nurhamim86.wordpress.com

nurhamim86.wordpress.com MODUL PERSIAPAN UJIAN NASIONAL 0/0 MODUL Halaman dari MODUL PERSIAPAN UJIAN NASIONAL 0/0 KISI-KISI UN MATEMATIKA TAHUN PELAJARAN 0/0. Menggunakan konsep operasi hitung dan sifat-sifat bilangan, perbandingan,

Lebih terperinci

DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN MALANG MGMP MATEMATIKA SMPN SATAP TRYOUT UN menit

DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN MALANG MGMP MATEMATIKA SMPN SATAP TRYOUT UN menit DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN MALANG MGMP MATEMATIKA SMPN SATAP P.15 TRYOUT UN 2013 Mata Pelajaran Matematika Hari/Tanggal Waktu 120 menit 1. Hasil dari -15 + (-12 : 3) adalah... a -19 b -11 c -9 d 9 2. Hasil

Lebih terperinci

PAKET Hasil dari. adalah...

PAKET Hasil dari. adalah... 1. Hasil dari A. B. C. D. 1 7 60 19 7 20 19 12 60 1 12 60 2 2 5,25 4 2 adalah... 5 2. Operasi @ artinya kalikan bilangan pertama dengan dua, kemudian kurangilah hasilnya dengan tiga kali bilangan kedua.

Lebih terperinci

. A.M. A. Titik, Garis, dan Bidang BANGUN GEOMETRI

. A.M. A. Titik, Garis, dan Bidang BANGUN GEOMETRI A. Titik, Garis, dan Bidang BANGUN GEOMETRI Suatu titik menyatakan letak atau posisi dari sesuatu yang tidak mempunyai ukuran, maka titik tidak mempunyai ukuran. Dikatakan bahwa titik berdimensi nol (tak

Lebih terperinci

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 1992

MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 1992 MATEMATIKA EBTANAS TAHUN 99 EBT-SMP-9-0 Diketahui: A = {m, a, d, i, u, n} dan B = {m, a, n, a, d, o} Diagram Venn dari kedua himpunan di atas A. m a d o a m o i e e I d u a a u n e m i d o m i d a u n

Lebih terperinci

Soal-soal dan Pembahasan UN Matematika SMP/MTs Tahun Pelajaran 2010/2011

Soal-soal dan Pembahasan UN Matematika SMP/MTs Tahun Pelajaran 2010/2011 Soal-soal dan Pembahasan UN Matematika SMP/MTs Tahun Pelajaran 2010/2011 1. Diketahui A = 7x + 5 dan B = 2x 3. Nilai A B adalah A. -9x +2 B. -9x +8 C. -5x + 2 D. -5x +8 BAB II BENTUK ALJABAR A B = -7x

Lebih terperinci

PAKET 1 Berilah tanda silang (x) pada huruf A, B, C atau D di depan jawaban yang benar! 1. Hasil dari ( ) : (-8 + 6) adalah. a. -6 b. -5 c.

PAKET 1 Berilah tanda silang (x) pada huruf A, B, C atau D di depan jawaban yang benar! 1. Hasil dari ( ) : (-8 + 6) adalah. a. -6 b. -5 c. PAKET 1 Berilah tanda silang (x) pada huruf A, B, C atau D di depan jawaban yang benar! 1. Hasil dari (- + 11) : (-8 + 6) adalah. a. -6 b. -5 c. 5 d. 6. Pak Budi pada awal bulan menabung uang di koperasi

Lebih terperinci

3. Daerah yang dibatasi oleh dua buah jari-jari dan sebuah busur pada lingkaran adalah

3. Daerah yang dibatasi oleh dua buah jari-jari dan sebuah busur pada lingkaran adalah 1. Unsur-unsur di bawah ini yang merupakan unsur lingkaran adalah. A. Jari-jari, tali busur, juring dan diagonal B. Diameter, busur, sisi dan bidang diagonal C. Juring, tembereng, apotema dan jari-jari

Lebih terperinci

SOAL DAN PEMBAHASAN TRY OUT MATEMATIKA SMP/MTs TINGKAT PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR TAHUN PELAJARAN 2015/2016

SOAL DAN PEMBAHASAN TRY OUT MATEMATIKA SMP/MTs TINGKAT PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR TAHUN PELAJARAN 2015/2016 SOAL DAN PEMBAHASAN TRY OUT MATEMATIKA SMP/MTs TINGKAT PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR TAHUN PELAJARAN 05/06. Hasil dari 4 0 : ( 5) adalah... A. 9 B. 5 C. D. 5 = 4 0( 5) : = 4 5 = 9. Dalam kompetisi matematika,

Lebih terperinci

KUMPULAN SOAL MATEMATIKA SMP KELAS 8

KUMPULAN SOAL MATEMATIKA SMP KELAS 8 KUMPULAN SOAL MATEMATIKA SMP KELAS 8 Dirangkum oleh Moch. Fatkoer Rohman Website: http://fatkoer.co.cc http://zonamatematika.co,cc Email: fatkoer@gmail.com 009 Evaluasi Bab 1 Untuk nomor 1 sampai 5 pilihlah

Lebih terperinci

KESEBANGUNAN DAN KEKONGRUENAN

KESEBANGUNAN DAN KEKONGRUENAN KESEBANGUNAN DAN KEKONGRUENAN Tugas ini Disusun guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Kajian Matematika SMP 2 Dosen Pengampu :Koryna Aviory, S.Si, M.Pd Oleh : 1. Siti Khotimah ( 14144100087 ) 2. Reza Nike Oktariani

Lebih terperinci

Masduki Ichwan Budi Utomo MATEMATIKA IX. Untuk SMP dan MTs Kelas IX. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional

Masduki Ichwan Budi Utomo MATEMATIKA IX. Untuk SMP dan MTs Kelas IX. Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional Masduki Ichwan Budi Utomo MATEMATIKA IX Untuk SMP dan MTs Kelas IX Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional Hak Cipta pada Departemen Pendidikan Nasional Dilindungi Undang-undang MATEMATIKA IX Untuk

Lebih terperinci

PAKET 5 1. Hasil dari 4 5 2, 6 adalah B C D.

PAKET 5 1. Hasil dari 4 5 2, 6 adalah B C D. 1 3 1. Hasil dari 4 5 2, 6 adalah... 2 4 A. 13 7 B. 17 7 C. 13 12 D. 17 12 2. Operasi @ artinya kalikan bilangan pertama dengan dua, kemudian kurangilah hasilnya dengan tiga kali bilangan kedua. Nilai

Lebih terperinci

TRY OUT MATEMATIKA SMP - 02

TRY OUT MATEMATIKA SMP - 02 1. Dalam suatu kelas terdapat 25 anak gemar melukis, 21 anak gemar menyanyi, serta 14 anak gemar melukis dan menyanyi, maka jumlah siswa dalam kelas tersebut adalah a. 60 anak b. 46 anak c. 32 anak d.

Lebih terperinci

Modul 2 SEGITIGA & TEOREMA PYTHAGORAS

Modul 2 SEGITIGA & TEOREMA PYTHAGORAS Modul 2 SEGITIGA & TEOREMA PYTHAGORAS A. Pengantar Materi yang akan di bahas pada kegiatan pembelajaran ini terdiri atas pengertian segitiga, hubungan sisi-sisi segitiga, jenis-jenis segitiga ditinjau

Lebih terperinci

Hak Cipta 2014 Penerbit Erlangga

Hak Cipta 2014 Penerbit Erlangga 003-300-011-0 Hak Cipta 2014 Penerbit Erlangga Berilah tanda silang (X) pada huruf A, B, C, atau D pada jawaban yang benar! 1. Nilai dari 20 + 10 ( 5) ( 20) : 10 adalah.... A. 7 C. 68 B. 5 D. 72 2. Dea

Lebih terperinci

Bab 9. Segitiga. Standar Kompetensi. Memahami konsep segiempat dan segitiga serta menentukan ukurannya. Kompetensi Dasar

Bab 9. Segitiga. Standar Kompetensi. Memahami konsep segiempat dan segitiga serta menentukan ukurannya. Kompetensi Dasar Bab 9 Segitiga Standar Kompetensi Memahami konsep segiempat dan segitiga serta menentukan ukurannya. Kompetensi Dasar 6.2 Mengidentifikasi sifat-sifat segitiga berdasarkan sisi susdutnya. 6.3 Menghitung

Lebih terperinci

TRY OUT 1 UJIAN NASIONAL SEKOLAH MENENGAH PERTAMA Tahun Pelajaran 2011/2012

TRY OUT 1 UJIAN NASIONAL SEKOLAH MENENGAH PERTAMA Tahun Pelajaran 2011/2012 TRY OUT 1 UJIAN NASIONAL SEKOLAH MENENGAH PERTAMA Tahun Pelajaran 2011/2012 Mata Pelajaran : Matematika Jenjang : SMP/MTs Hari/Tanggal : - Waktu : 120 menit Jam : 08.00 10.00 PETUNJUK UMUM 1. Isikan identitas

Lebih terperinci

C. y = 2x - 10 D. y = 2x + 10

C. y = 2x - 10 D. y = 2x + 10 1. Diantara himpunan berikut yang merupakan himpunan kosong adalah... A. { bilangan cacah antara 19 dan 20 } B. { bilangan genap yang habis dibagi bilangan ganjil } C. { bilangan kelipatan 3 yang bukan

Lebih terperinci

Ruang Lingkup Pengukuran di SD

Ruang Lingkup Pengukuran di SD PENGUKURAN DI SD Ruang Lingkup Pengukuran di SD Pengukuran tentang: 1. panjang dan keliling 2. luas 3. luas bangun gabungan 4. volum 5. volum bangun gabungan 6. sudut 7. suhu 8. waktu, jarak dan kecepatan

Lebih terperinci

DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN MALANG MGMP MATEMATIKA SMPN SATAP TRYOUT UN menit

DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN MALANG MGMP MATEMATIKA SMPN SATAP TRYOUT UN menit DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN MALANG MGMP MATEMATIKA SMPN SATAP P.08 TRYOUT UN 2013 Mata Pelajaran Matematika Hari/Tanggal Waktu 120 menit 1. Hasil dari 5 + [(-2) 4] adalah... a. -13 b. -3 c. 3 d. 13 2. Hasil

Lebih terperinci

PAKET 1 CONTOH SOAL DAN PEMBAHASAN MATEMATIKA SMP/MTs

PAKET 1 CONTOH SOAL DAN PEMBAHASAN MATEMATIKA SMP/MTs PAKET 1 CONTOH SOAL DAN PEMBAHASAN MATEMATIKA SMP/MTs 1. Indikator, menghitung hasil operasi tambah, kurang, kali dan bagi pada bilangan bulat Indikator Soal, menentukan hasil operasi campuran bilangan

Lebih terperinci

Prediksi UAN Matematika SMP 2010

Prediksi UAN Matematika SMP 2010 Prediksi UAN Matematika SMP 2010 Lengkap dengan Standar Kompetensi aidianet STANDAR KOMPETENSI LULUSAN 1 Menggunakan konsep operasi hitung dan sifat-sifat bilangan, perbandingan, aritmatika sosial, barisan

Lebih terperinci

Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional Tahun 1985 Matematika

Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional Tahun 1985 Matematika Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional Tahun 98 Matematika EBTANAS-SMP-8- Jika A = {,, 8,, 4}, B = {,,,,, } dengan himpunan semesta C = (c c bilangan cacah }, maka himpunan {., 4, 6, 9,,, } =... A' B' (A

Lebih terperinci

Matematika Semester V

Matematika Semester V Created By Nur Zakyah Muin,S.Pd Page 1 DIMENSI TIGA KOMPETENSI DASAR Mengidentifikasi bangun ruang dan unsur-unsurnya Menghitung luas permukaan bangun ruang Menerapkan konsep volum bangun ruang Menentukan

Lebih terperinci

PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 2012 KODE : D45. NO SOAL PEMBAHASAN 1 Hasil dari adalah... Ingat!

PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 2012 KODE : D45. NO SOAL PEMBAHASAN 1 Hasil dari adalah... Ingat! PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 01 KODE : D45 NO SOAL PEMBAHASAN 1 Hasil dari 8 5 3 adalah... 1. a A. 10 5 = a a a a a B. 5. a 1 n n = a C. 3 3. a m n n = a m D. 64 Hasil dari 8 3 adalah... A. 6 B. 8 C.

Lebih terperinci

LATIHAN PERSIAPAN UJIAN KENAIKAN KELAS (UKK) MATEMATIKA 8 TAHUN PELAJARAN 2011/2012

LATIHAN PERSIAPAN UJIAN KENAIKAN KELAS (UKK) MATEMATIKA 8 TAHUN PELAJARAN 2011/2012 LATIHAN PERSIAPAN UJIAN KENAIKAN KELAS (UKK) MATEMATIKA 8 TAHUN PELAJARAN 011/01 No. ALTERNATIF SOAL PEMBAHASAN 1 Unsur-unsur di bawah ini yang merupakan unsur lingkaran adalah. A. Jari-jari, tali busur,

Lebih terperinci

Oleh : Ghelvinny, S.Si Kesebangunan & Kongruensi SMPN 199 Jakarta

Oleh : Ghelvinny, S.Si Kesebangunan & Kongruensi SMPN 199 Jakarta TUGS MTMTIK Nama/kls :... Materi : Kesebangunan dan Kongruensi Petunjuk : etak soal ini dan ditempel di portofolio masing-masing Sukses diraih karena Kerja Keras & Kesabaran Kerjakan dengan menggunakan

Lebih terperinci

Bab 7. Bangun Ruang Sisi Datar. Standar Kompetensi. Memahami sifat-sifat kubus, balok, prisma, limas dan bagian-bagiannya serta menentukan ukurannya

Bab 7. Bangun Ruang Sisi Datar. Standar Kompetensi. Memahami sifat-sifat kubus, balok, prisma, limas dan bagian-bagiannya serta menentukan ukurannya Bab 7 Bangun Ruang Sisi Datar Standar Kompetensi Memahami sifat-sifat kubus, balok, prisma, limas dan bagian-bagiannya serta menentukan ukurannya Kompetensi Dasar 4.1 Menentukan unsur dan bagian-bagian

Lebih terperinci

1 Bilangan. 2 A. MACAM-MACAM BILANGAN B. SIFAT OPERASI PADA BILANGAN BULAT. b dan b 0. Contoh: 1 à a = 1 dan b = 4.

1 Bilangan. 2 A. MACAM-MACAM BILANGAN B. SIFAT OPERASI PADA BILANGAN BULAT. b dan b 0. Contoh: 1 à a = 1 dan b = 4. Matematika 1 Bilangan A. MACAM-MACAM BILANGAN 1. Bilangan Asli 1, 2, 3, 4, 5, 6,, dan seterusnya. 2. Bilangan Cacah 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, dan seterusnya. 3. Bilangan Prima Bilangan prima yaitu bilangan

Lebih terperinci

SMP kelas 9 - MATEMATIKA BAB 5. KESEBANGUNAN DAN KEKONGRUNANLATIHAN SOAL

SMP kelas 9 - MATEMATIKA BAB 5. KESEBANGUNAN DAN KEKONGRUNANLATIHAN SOAL SMP kelas 9 - MATEMATIKA BAB 5. KESEBANGUNAN DAN KEKONGRUNANLATIHAN SOAL 1. Suatu persegi dengan panjang diagonel sisinya 10 cm maka luas persegi tersebut adalah... cm 2 A. B. C. D. 400 200 100 50 E. Kunci

Lebih terperinci

Unit 3 KONSEP DASAR GEOMETRI DAN PENGUKURAN. Edy Ambar Roostanto. Pendahuluan

Unit 3 KONSEP DASAR GEOMETRI DAN PENGUKURAN. Edy Ambar Roostanto. Pendahuluan Unit 3 KONSEP DASAR GEOMETRI DAN PENGUKURAN Edy Ambar Roostanto Pendahuluan P ada unit ini kita akan mempelajari beberapa konsep dasar dalam Geometri dan Pengukuran yang terdiri dari bangun datar geometri

Lebih terperinci

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL MATEMATIKA SMP/MTs TAHUN PELAJARAN 2014/2015-TANGGAL 5 Mei 2015

SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL MATEMATIKA SMP/MTs TAHUN PELAJARAN 2014/2015-TANGGAL 5 Mei 2015 SOAL DAN PEMBAHASAN UJIAN NASIONAL MATEMATIKA SMP/MTs TAHUN PELAJARAN 04/05-TANGGAL 5 Mei 05. Dalam kompetisi matematika, setiap jawaban benar diberi nilai 4, salah dan tidak dijawab. Dari 40 soal yang

Lebih terperinci

DIKTAT MATEMATIKA KELAS 9 SMP/MTs SEMESTER GANJIL DAN GENAP

DIKTAT MATEMATIKA KELAS 9 SMP/MTs SEMESTER GANJIL DAN GENAP Semua Mimpi Kita, Dapat Menjadi Kenyataan, Bila Kita DIKTAT MATEMATIKA KELAS 9 SEMESTER GANJIL DAN GENAP Oleh: YOYO APRIYANTO, S.Pd Nama : Kelas : Sekolah : By: Yoyo Apriyanto, S.Pd. (+68786443754) matematika.blogspot.com

Lebih terperinci

PEMBAHASAN SOAL UN MATEMATIKA SMP (KODE A) TAHUN PELAJARAN 2009/2010

PEMBAHASAN SOAL UN MATEMATIKA SMP (KODE A) TAHUN PELAJARAN 2009/2010 PEMBAHASAN SOAL UN MATEMATIKA SMP (KODE A) TAHUN PELAJARAN 009/00 PEMBAHAS: Th. Widyantini Wiworo Untung Trisna Suwaji Yudom Rudianto Sri Purnama Surya Nur Amini Mustajab Choirul Listiani PEMBAHASAN SOAL

Lebih terperinci

PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 2012 KODE : B25 NO SOAL PEMBAHASAN 1

PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 2012 KODE : B25 NO SOAL PEMBAHASAN 1 PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 0 KODE : B5 SMP N Kalibagor Hasil dari 7 ( ( 8)) adalah... Urutan pengerjaan operasi hitung A. 49 Operasi hitung Urutan pengerjaan B. 4 Dalam kurung C. 7 Pangkat ; Akar D.

Lebih terperinci

BAB I KESEBANGUNAN BANGUN DATAR

BAB I KESEBANGUNAN BANGUN DATAR I KSNGUNN NGUN TR Peta Konsep Kesebangunan angun atar prasyarat Kesebangunan ua angun atar terdiri atas ua bangun datar kongruen khususnya Segitiga kongruen ua bangun datar sebangun khususnya Segitiga

Lebih terperinci

BAB 1 KESEBANGUNAN & KONGRUEN

BAB 1 KESEBANGUNAN & KONGRUEN BAB KESEBANGUNAN & KONGRUEN Contoh Soal:. Berikut ini adalah beberapa ukuran foto: (). cm cm (). cm 4 cm (). 4 cm 6 cm (4). 6 cm 0 cm Foto yang sebangun Foto dengan ukuran cm cm sebangun dengan foto dengan

Lebih terperinci

LINGKARAN SMP KELAS VIII

LINGKARAN SMP KELAS VIII LINGKARAN SMP KELAS VIII Oleh, Deddy Suharja Januari 2013 A. Pengertian Dan Unsur Unsur Lingkaran Lingkaran adalah tempat kedudukan ( locus ) titik titik yang berjarak sama terhadap suatu titik. Gambar

Lebih terperinci

NO SOAL PEMBAHASAN 1

NO SOAL PEMBAHASAN 1 PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 0 KODE : D49 Hasil dari 5 + [( ) 4] adalah... Urutan pengerjaan operasi hitung A. 3 Operasi hitung Urutan pengerjaan B. 3 Dalam kurung C. 3 Pangkat ; Akar D. 3 Kali ; Bagi

Lebih terperinci

SMP / MTs Mata Pelajaran : Matematika

SMP / MTs Mata Pelajaran : Matematika Kunci Jawaban Latihan Soal Ujian Nasional 010 Sekolah Menengah Pertama / Madrasah Tsanawiyah SMP / MTs Mata Pelajaran : Matematika 1. Jawab: b Untuk menentukan hasil dari suatu akar telebih dahulu cari

Lebih terperinci

Dimensi 3. Penyusun : Deddy Sugianto, S.Pd

Dimensi 3. Penyusun : Deddy Sugianto, S.Pd YAYASAN PENDIDIKAN KARTINI NUSANTARA SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) KARTINI I JAKARTA 2009 Dimensi 3 Penyusun : Deddy Sugianto, S.Pd YAYASAN PENDIDIKAN KARTINI NUSANTARA SEKOLAH MENENGAH ATAS (SMA) KARTINI

Lebih terperinci

PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 2012 KODE : A13 NO SOAL PEMBAHASAN 1

PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 2012 KODE : A13 NO SOAL PEMBAHASAN 1 Pembahasan UN 0 A3 by Alfa Kristanti PEMBAHASAN SOAL-SOAL UN TAHUN 0 KODE : A3 Hasil dari 5 + [6 : ( 3)] adalah... Urutan pengerjaan operasi hitung A. 7 Operasi hitung Urutan pengerjaan B. 4 Dalam kurung

Lebih terperinci

Materi W9c GEOMETRI RUANG. Kelas X, Semester 2. C. Menggambar dan Menghitung Sudut.

Materi W9c GEOMETRI RUANG. Kelas X, Semester 2. C. Menggambar dan Menghitung Sudut. Materi W9c GEOMETRI RUANG Kelas X, Semester C. Menggambar dan Menghitung Sudut www.yudarwi.com C. Menggambar dan Menghitung Sudut Sudut dalam dimensi tiga adalah sudut antara garis dan garis, garis dan

Lebih terperinci

KUBUS DAN BALOK. Kata-Kata Kunci: unsur-unsur kubus dan balok jaring-jaring kubus dan balok luas permukaan kubus dan balok volume kubus dan balok

KUBUS DAN BALOK. Kata-Kata Kunci: unsur-unsur kubus dan balok jaring-jaring kubus dan balok luas permukaan kubus dan balok volume kubus dan balok 8 KUBUS DAN BALOK Perhatikan benda-benda di sekitar kita. Dalam kehidupan sehari-hari kita sering memanfaatkan benda-benda seperti gambar di samping, misalnya kipas angin, video cd, dan kardus bekas mainan.

Lebih terperinci

PREDIKSI SOAL MATEMATIKA TAHUN

PREDIKSI SOAL MATEMATIKA TAHUN PREDIKSI SOAL MATEMATIKA TAHUN 2014 PAKET 1. Hasil dari 3 2 7 21 2 : 31 2 adalah... A. B. C. D. 18 7 28 7 9 2 11 2 2. Dalam kompetisi matematika, setiap jawaban benar diberi skor 4, jawaban salah diberi

Lebih terperinci

UN SMP 2013 MATEMATIKA

UN SMP 2013 MATEMATIKA UN SMP 01 MATEMATIKA Kode Soal Doc. Name: UNSMP01MAT999 Doc. Version : 01-10 halaman 1 1 1 01. Hasil dari 5 :1 5 (A) 8 (B) 16 (C) (D) 56 0. Perbandingan kelereng Adi dan Ida : 4, sedangkan jumlah kelereng

Lebih terperinci

50 LAMPIRAN NILAI SISWA SOAL INSTRUMEN Nama : Kelas : No : BERILAH TANDA SILANG (X) PADA JAWABAN YANG DIANGGAP BENAR! 1. Persegi adalah.... a. Bangun segiempat yang mempunyai empat sisi dan panjang

Lebih terperinci

PEMBAHASAN SOAL UN MATEMATIKA SMP 2010 KODE B P48

PEMBAHASAN SOAL UN MATEMATIKA SMP 2010 KODE B P48 PEMBAHASAN SOAL UN MATEMATIKA SMP 010 KODE B P48 1. Pada awal Januari 009 koperasi Rasa Sayang mempunyai modal sebesar Rp5.000.000,00. Seluruh modal tersebut dipinjamkan kepada anggotanya selama 10 bulan

Lebih terperinci

UN SMP 2017 Matematika

UN SMP 2017 Matematika UN SMP 2017 Matematika Soal UN SMP 2017 - Matematika Halaman 1 01. Hasil dari 81 4 adalah... (A) 18 (B) 27 (C) 36 (D) 54 02. Hasil dari 2 27 x 32 : 48 adalah... (A) (B) (C) (D) 3 2 4 2 5 2 6 2 3 8 03.

Lebih terperinci