TIPS dan TRIK RASIO STATISTIK

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "TIPS dan TRIK RASIO STATISTIK"

Transkripsi

1 TIPS dan TRIK RASIO STATISTIK Optin RATIO adalah fasilitas baru yang mulai diperkenalkan pada SPSS versi Fasilitas ini pada dasarnya berfungsi menyediakan ringkasan statistik yang berupa rasi-rasi. Rasi -sering juga disebut rasi statistikadalah hasil pembagian dua variabel, dimana semua variabel adalah data bertipe rasi yang mempunyai nilai psitif (tinggi badan, berat badan, usia, dan sebagainya). Penggunaan fungsi rasi statistik ini akan lebih berarti jika disertai satu atau lebih gruping variable yang berupa data kualitatif, seperti gender seserang, tingkat pendidikan, jenis pekerjaan, kelmpk tempat tinggal dan sebagainya. Karena rasi statistik bisa menjelaskan apakah ada kesamaan antara variabelvariabel yang ada pada sebuah gruping variable, seperti apakah berat badan rang yang tinggal di kta relatif lebih besar dibanding dengan mereka yang tinggal di desa, apakah gaji mereka yang bekerja di sektr industri lebih tinggi dibanding gaji mereka yang bekerja di sektr pertanian, serta cnthcnth lain yang pada dasarnya membandingkan rasi statistik untuk setiap data kualitatif. Kasus: Berikut data lima rang respnden yang disurvei pada sebuah kesempatan: (lihat file rasi) nama gender gaji usia anak jam kerja susi wanita susan wanita sugeng pria sutm pria sulastri wanita

2 NB: respnden pertama bernama Susi, dengan gaji per bulan Rp ,-, berusia 5 tahun, sudah mempunyai rang anak, serta setiap bulan bekerja selama 30 jam. Demikian seterusnya untuk pengertian data lainnya. Perhatikan bahwa dari enam variabel diatas, ada 4 variabel yang berupa data rasi, yang berupa angka-angka; serta ada satu gruping variable, yakni gender respnden yang dalam input data ke SPSS dilakukan kdifikasi, dengan kde 1 untuk pria dan kde untuk wanita; usahakan untuk selalu melakukan kdifikasi pada data kualitatif, dan jangan memasukkan data berupa sebuah kata, seperti pria, wanita, karena SPSS akan menganggap itu sebagai data string. Dari data diatas akan dilakukan berbagai eksplrasi dengan menggunakan rasi statistik. A. MEMBANDINGKAN RASIO GAJI PER ANAK UNTUK SETIAP KELOMPOK GENDER Disini akan dibandingkan bagaimana rasi gaji yang diterima setiap bulan per anak yang dipunyai; rasi ini akan ditampilkan dalam kelmpk pria dan wanita. Langkah-langkah: Buka file rasi. Dari Menu Utama SPSS, pilih menu Analyze Descriptive Statistics rati Tampak di layar: Pengisian: Gambar 1. ktak dialg Crsstabs Numeratr. Rasi adalah prses pembagian dua variabel, sehingga diperlukan variabel pembilang dan penyebut; Numeratr adalah variabel pembilang yang harus berupa data bertipe rasi (kuantitatif). Sesuai kasus yang akan membuat rasi gaji per anak, maka variabel pembilang adalah gaji per bulan yang diterima; untuk itu, masukkan variabel gaji ke ktak numeratr.

3 Denumeratr. Denumeratr adalah variabel penyebut yang uga harus berupa data bertipe rasi. Sesuai kasus, disini variabel pembilang adalah jumlah anak yang dpunyai respnden; untuk itu, masukkan variabel anak ke ktak denumeratr. Grup variable. Variabel ini selalu data kualitatif, yang berupa data nminal dengan pemasukan data dengan kde-kde. Karena kasus akan membandingkan pria dan wanita, maka masukkan variabel gender. Pengisian untuk pilihan yang lain: Klik muse pada pilihan STATISTICS (Statistics ) Tampak di layar: Pengisian: Gambar. ktak dialg Statistics Bagian CENTRAL TENDENCY. Pilihan ini akan menghitung rasi berdasar rata-rata atau median data. Untuk keseragaman, aktifkan (pilih) ptin Mean dan Weighted mean. Bagian DISPERSION. Pilihan ini akan mengukur variasi data di sekitar rasi-rasi yang dihasilkan dari rata-rata rasinya. Untuk keseragaman, aktifkan ptin PRD dan Standard deviatin. NB: tmatis pilihan yang sudah default dari SPSS, yakni COD dan MEDIAN CENTERED COV dinn-aktifkan (klik muse pada pilihan tersebut hingga tanda hilang). Abaikan bagian lain dan tekan CONTINUE untuk kembali ke ktak dialg utama. Abaikan bagian yang lain dan tekan tmbl OK untuk prses data. Output SPSS dan Analisis: Output bagian pertama (Case Prcessing Summary) 3

4 Rati Statistics Case Prcessing Summary GENDER Overall Excluded Ttal pria wanita Cunt Percent % 66.7% % 5 Ada 3 data yang diprses, dengan kmpsisi 1 pria dan wanita, hingga secara persentase kmpsisi adalah 33,33% pria (dari 1/3) dan 66,67% wanita (dari /3). Jika dilihat dari data rasi yang berjumlah 5 respnden, ternyata hanya 3 respnden yang diprses; sedang dua respnden tidak terprses. Hal ini disebabkan kedua respnden tersebut, yakni Susan dan Sugeng tidak mempunyai anak (isian variabel ANAK untuk keduanya adalah 0); sedangkan rasi akan menghitung perbandingan gaji/anak. Dengan demikian, semua variabel dengan isian pembilang atau penyebut bernilai 0 tidak akan diprses leh SPSS. Output bagian kedua (rati statistic fr gaji per bulan/anak) Rati Statistics fr gaji per bulan / ANAK Grup pria wanita Overall Weighted Price Related Mean Mean Std. Deviatin Differential RASIO GENDER PRIA Seperti telah disebut sebelumnya, disini hanya ada SEORANG PRIA yang diprses, karena ia mempunyai anak. Respnden tersebut (Sutm) mempunyai serang anak dengan gaji per ulan Rp ,-. Dengan demikian: MEAN (rasi rata-rata hitung) Mean dihitung dengan rumus: rasi _ mean = pembilang penyebut jumlah_ kasus karena pembilang adalah variabel GAJI dan penyebut adalah variabel ANAK, maka: 4

5 _ rasi mean = = dengan demikian, rasi mean gaji/anak untuk pria adalah Rp /anak. WEIGHTED MEAN (rasi rata-rata hitung tertimbang) Weighted Mean dihitung dengan rumus: pembilang rasi _ wgt. mean = penyebut untuk gender pria, karena hanya ada satu respnden, maka perhitungan mean dan weighted mean adalah sama rasi _ mean = = STANDARD DEVIATION (rasi deviasi standar) dihitung dengan rumus: std _ dev = ( rasi rasi _ mean) ( jumlah _ kasus 1) untuk gender pria, karena hanya satu respnden, maka tidak ada deviasi standar yang terhitung. RASIO GENDER WANITA Berbeda dengan gender pria, disini dari tiga wanita, ada data dua wanita yang diprses, karena kedua wanita tersebut mempunyai anak. Respnden tersebut (Susi dan Sulastri) mempunyai masing-masing anak dan 3 anak, dengan gaji per ulan masing-masing sebesar Rp ,- dan Rp ,-. Dengan demikian disini hanya dua data yang diprses, bukannya semua data respnden wanita. MEAN karena pembilang adalah variabel GAJI dan penyebut adalah variabel ANAK, maka: 5

6 ,3 _ rasi mean = = = ,7 dengan demikian, rasi mean gaji/anak untuk wanita adalah Rp ,7/anak. WEIGHTED MEAN rasi _ mean = = hal ini berarti, jika mempertimbangkan jumlah anak keseluruhan sebagai pembbt (weighted), maka rasi gaji wanita untuk setiap anak hanya Rp ,-. STANDARD DEVIATION std _ dev = ( ,7) + ( , ,7) ( 1) = 8.495,79 dengan demikian, deviasi standar rasi gaji/anak dari rasi mean nya adalah Rp.8.495,79. RASIO OVERALL Rasi ini menggabungkan rasi pria dan wanita, atau bisa dikatakan verall akan menghitung baik rasi pria ataupun rasi wanita. MEAN karena pembilang adalah variabel GAJI dan penyebut adalah variabel ANAK, dan sekarang ada tiga data, yakni serang pria dan dua rang wanita, maka: _ rasi mean = = ,8 3 dengan demikian, rasi mean gaji/anak secara ttal (verall) adalah Rp ,8/anak. WEIGHTED MEAN 6

7 rasi _ mean = = NB: disini pria bernama Sutm mempunyai 1 anak, wanita bernama Susi mempunyai anak, dan wanita bernama Sulastri mempunyai 3 anak. hal ini berarti, jika mempertimbangkan jumlah anak keseluruhan sebagai pembbt (weighted), maka rasi gaji pria dan wanita untuk setiap anak adalah Rp ,-. STANDARD DEVIATION std _ dev = ( ,8) + ( ,8) ( 1) + ( , ,8) = ,53 dengan demikian, deviasi standar rasi gaji/anak dari rasi mean nya adalah Rp.01.96,53. Dari angka rasi mean dan rasi weighted mean, terlihat kedua besaran tersebut untuk pria lebih besar daripada untuk wanita. Dengan demikian bisa dikatakan gaji yang dihitung untuk setiap anak pada kelmpk pria relatif lebih besar dibandingkan wanita. Hal ini disebabkan selain rata-rata gaji wanita lebih sedikit, juga jumlah anak yang ditanggung kelmpk wanita cenderung lebih banyak dibanding pria. PRD (PRICE RELATED DIFFERENTIAL) Rumus PRD adalah: RASIO _ MEAN PRD = RASIO _ WEIGHTED_ MEAN sebagai cnth, untuk gender Wanita, PRD adalah: ,7 PRD = = 1, karena penghitungan mean dengan pembbtan (weighted) cenderung memperkecil rasi, maka semakin sama angka rasi mean dengan rasi weighted mean menunjukkan tidak berpengaruhnya variabel bbt tersebut. Namun jika angka rasi mean dengan rasi weighted mean berbeda jauh, hal ini mengindikasikan petingnya variabel bbt. Pada kasus ini, pada utput terlihat PRD untuk ttal data (1,75) lebih besar dari PRD untuk data wanita saja (1,065). Hal ini menunjukkan jumlah 7

8 anak yang dipunyai cukup bervariasi sehingga bbt anak dalam menghitung gaji per anak menjadi berbeda cukup besar. Simpan utput diatas dengan nama deskriptif_rasi B. MEMBANDINGKAN RASIO GAJI PER JAM KERJA UNTUK SETIAP KELOMPOK GENDER Kasus ini hampir sama dengan kasus sebelumnya, dengan perbedaan pada variabel denumeratr, yang memasukkan variabel JAM_KER (jam kerja per minggu) ganti variabel ANAK. Langkah-langkah: Buka file rasi Dari Menu Utama SPSS, pilih menu Analyze Descriptive Statistics rati. Tampak ktak dialg RATIO. Pengisian: Numeratr. Masukkan variabel gaji. Denumeratr. Masukkan variabel jam_ker. Grup variable. Masukkan variabel gender. Pengisian untuk pilihan yang lain: Klik muse pada pilihan SAVE RESULTS TO EXTERNAL FILE yang terletak di bagian kiri bawah dari ktak dialg tersebut, kemudian tekan tmbl File yang ada di bawah pilihan tersebut. Tampak di layar: Gambar 3. ktak dialg save external file Optin ini akan menyimpan file hasil perhitungan rasi diatas ke drektri tertentu. Untuk keseragaman, beri nama rasi_utput dan letakkan pada tempat yang telah direncanakan. Kemudian tekan tmbl Save untuk menyimpan utput nanti. 8

9 Setelah menekan tml SAVE, tmatis SPSS kembali ke ktak dialg utama. Klik muse pada pilihan STATISTICS (Statistics ) Tampak di layar: Pengisian: Gambar 4. ktak dialg Statistics Bagian CENTRAL TENDENCY. Untuk keseragaman, aktifkan (pilih) ptin Mean dan Median. Bagian DISPERSION. Untuk keseragaman, aktifkan hanya pilihan Standard deviatin. Abaikan bagian lain dan tekan CONTINUE untuk kembali ke ktak dialg utama. Abaikan bagian yang lain dan tekan tmbl OK untuk prses data. Output SPSS dan Analisis: Output bagian pertama (Case Prcessing Summary) Rati Statistics Case Prcessing Summary GENDER Overall Excluded Ttal pria wanita Cunt Percent 40.0% % % 0 5 Ada 5 data yang diprses, dengan kmpsisi pria dan 3 wanita. Output bagian kedua (rati statistic fr gaji per bulan/jam_ker) 9

10 Rati Statistics fr gaji per bulan / jam kerja dalam sebulan Grup pria wanita Overall MEDIAN Mean Median Std. Deviatin Rasi Median pada prinsipnya sama dengan perhitungan median, yakni mencari titik tengah data. Karena yang dicari rasi median, maka akan dilakukan perhitungan rasi terlebih dahulu, kemudian dicari titik tengahnya. Perhitungan secara manual: nama gender gaji jam kerja rasi susi wanita susan wanita sugeng pria sutm pria sulastri wanita Keterangan: Untuk respnden bernama Susi, rasi gaji dengan jam kerja adalah: /30 = 16666,67. Hal ini berarti Susi dibayar Rp ,67 untuk setiap jam kerja. Demikian seterusnya untuk perhitungan data rasi lainnya. MEDIAN untuk GENDER PRIA Jika rasi yang dihasilkan diatas dikelmpk untuk gender pria, maka akan ada dua data: 0588,4 dan karena ada dua data, sedangkan median adalah titik tengah data, maka median akan berada di urutan data ke 1,5. Atau: median = (0588, )/ = 19044, Hal ini berarti median rasi gaji/jam kerja untuk pekerja pria adalah Rp , untuk setiap jam kerja. MEDIAN untuk GENDER WANITA 10

11 Jika rasi yang dihasilkan diatas dikelmpk untuk gender wanita, maka akan ada tiga data: 10000, dan Perhatikan data yang diurutkan dari terkecil ke terbesar. karena ada tiga data, sedangkan median adalah titik tengah data, maka secara lgika median akan berada di urutan data ke. Dengan demikian median adalah 16666,67. Hal ini berarti median rasi gaji/jam kerja untuk pekerja wanita adalah Rp ,67 untuk setiap jam kerja. Dari utput diatas terlihat bahwa: Mean (rata-rata hitung) rasi gaji/jam kerja untuk pria lebih besar daripada wanita. NB: perhitungan mean bisa dilihat pada kasus sebelumnya, hanya sekarang semua data terhitung. Median dari rasi gaji/jam kerja untuk pria juga lebih besar daripada wanita. Dengan demikian bisa dikatakan per jam kerja pekerja wanita dibayar lebih rendah daripada pekerja pria. Dari utput Standard Deviatin, terlihat besaran deviasi standar wanita lebih besar dari pria. Hal ini menunjukkan variasi gaji yang diterima pekerja wanita lebih besar daripada variasi gaji yang diterima pekerja pria. Atau bisa juga dikatakan gaji per jam kerja wanita lebih bervariasi dibandingkan gaji per jam kerja dari pekerja pria. Jika dibuka file rasi_utput yang tadi dibuat untuk menyimpan hasil penglahan data rasi, didapat tampilan: utput ini sebenarnya sama dengan utput pada file deskriptif_rasi.sp, hanya isi utput sudah ditampilkan SPSS secara tmatis dalam betuk file sav. Dari utput diatas bisa dilakuka prses statistik lanjutan. Simpan utput diatas dengan nama deskriptif_rasi 11

TIPS dan TRIK BASIC TABEL

TIPS dan TRIK BASIC TABEL TIPS dan TRIK BASIC TABEL BASIC TABLES Tujuan dari Basic Tables adalah memberikan gambaran (deskripsi) dasar tentang suatu data, seperti berapa rata-rata data tersebut, standar deviasinya, variansnya dan

Lebih terperinci

TIPS dan TRIK GENERAL TABEL

TIPS dan TRIK GENERAL TABEL TIPS dan TRIK GENERAL TABEL GENERAL TABLES General Tables mempunyai penggunaan yang hampir sama dengan basic tables, yaitu menampilkan tabel kntingensi yang serba guna. Perbedaan dengan Basic Tables adalah

Lebih terperinci

TIPS dan TRIK COUNT 1. PERHITUNGAN COUNT SEDERHANA

TIPS dan TRIK COUNT 1. PERHITUNGAN COUNT SEDERHANA TIPS dan TRIK COUNT 1. PERHITUNGAN COUNT SEDERHANA Perintah atau sub menu ini berfungsi menghitung (cunt) data dengan kriteria tertentu. Kasus: Pada Data File BERAT, akan dihitung data respnden yang mempunyai

Lebih terperinci

TIPS dan TRIK VISUAL BINNING

TIPS dan TRIK VISUAL BINNING TIPS dan TRIK VISUAL BINNING Fasilitas visual Binning adalah pengembangan dari fasilitas categrize variables yang telah ada pada SPSS mulai versi 11.5. Pada dasarnya fasilitas ini akan mengubah bilangan

Lebih terperinci

TIPS dan TRIK KESELARASAN KAPPA

TIPS dan TRIK KESELARASAN KAPPA TIPS dan TRIK KESELARASAN KAPPA KESELARASAN KAPPA UNTUK TABEL BUJUR SANGKAR (R xr TABLE) Sekarang akan dibahas kemungkinan adanya kesesuaian (agreement) antara Baris dengan Klm. Bebeda dengan pembahasan

Lebih terperinci

TIPS dan TRIK RECODE & AUTOMATIC RECODE

TIPS dan TRIK RECODE & AUTOMATIC RECODE TIPS dan TRIK RECODE & AUTOMATIC RECODE 1. RECODE Perintah ini berfungsi untuk memberi kde ulang (recde) kepada suatu variabel berdasar kriteria tertentu. Recde bisa dilakukan: Kasus: Dalam variabel yang

Lebih terperinci

Memasukkan dan Mengedit Data

Memasukkan dan Mengedit Data Memasukkan dan Mengedit Data Pada saat IBM SPSS Statistics 22 (SPSS 22) pertama kali dibuka, SELALU tampak tampilan pertama sebagai berikut. Gambar 2.1 Menu Utama SPSS Saat membuka SPSS, di depan layar

Lebih terperinci

STATISTIKA DESKRIPTIF

STATISTIKA DESKRIPTIF STATISTIKA DESKRIPTIF 1 Statistika deskriptif berkaitan dengan penerapan metode statistika untuk mengumpulkan, mengolah, menyajikan dan menganalisis data kuantitatif secara deskriptif. Statistika inferensia

Lebih terperinci

BAB 3 TIPS dan TRIK SPSS restrukturisasi

BAB 3 TIPS dan TRIK SPSS restrukturisasi BAB 3 TIPS dan TRIK SPSS restrukturisasi RESTRUCTURE (Merestrukturisasi Data) Perintah ini berkaitan dengan sub menu Transpse, dimana pada intinya akan mengubah data dari baris menjadi klm, sedangkan data

Lebih terperinci

Mendesain Tabel Statistik Secara Profesional

Mendesain Tabel Statistik Secara Profesional Mendesain Tabel Statistik Secara Profesional Tabel adalah salah satu output statistik deskriptif yang sering digunakan dalam praktik. Selain karena praktis, tampilan tabel juga mempunyai keunggulan jika

Lebih terperinci

Jawaban Soal. Uji ANOVA

Jawaban Soal. Uji ANOVA 7 Jawaban Sal Uji ANOVA 185 JAWABAN SOAL TEORI 1. ANOVA pada dasarnya bertujuan untuk menguji hiptesa nl bahwa rata-rata dari tiga atau lebih sebuah ppulasi adalah sama. Asumsi: a. Sampel yang diambil

Lebih terperinci

TIPS dan TRIK BERBAGAI METODE REGRESI BERGANDA

TIPS dan TRIK BERBAGAI METODE REGRESI BERGANDA TIPS dan TRIK BERBAGAI METODE REGRESI BERGANDA UJI REGRESI BERGANDA (untuk lebih dari dua variabel bebas) Sekarang akan ditampilkan uji regresi ganda dengan banyak variabel bebas. SPSS menyediakan berbagai

Lebih terperinci

Statistik Deskriptif untuk Data Nominal dan Ordinal

Statistik Deskriptif untuk Data Nominal dan Ordinal Statistik Deskriptif untuk Data Nominal dan Ordinal Salah satu ciri utama sehingga sebuah data harus diproses dengan metode nonparametrik adalah jika tipe data tersebut semuanya adalah data nominal atau

Lebih terperinci

Crosstab dan Chi-Square: Analisis Hubungan Antarvariabel Kategorikal

Crosstab dan Chi-Square: Analisis Hubungan Antarvariabel Kategorikal Crosstab dan Chi-Square: Analisis Hubungan Antarvariabel Kategorikal Sebelum masuk ke pembahasan crosstab (tabel silang) dan perhitungan statistik chi-square, akan dijelaskan dahulu kaitan dua perhitungan

Lebih terperinci

BAB 14 UJI DESKRIPTIF, VALIDITAS DAN NORMALITAS DATA

BAB 14 UJI DESKRIPTIF, VALIDITAS DAN NORMALITAS DATA BAB 14 UJI DESKRIPTIF, VALIDITAS DAN NORMALITAS DATA SPSS menyediakan fasilitas untuk melakukan analisis deskriptif data seperti uji deskriptif, validitas dan normalitas data. Uji deskriptif yang dilakukan

Lebih terperinci

BAB I STATISTIK DESKRIPTIF

BAB I STATISTIK DESKRIPTIF ANALISIS DATA PENELITIAN (Menggunakan Program SPSS) BAB I STATISTIK DESKRIPTIF Analisis deskripsi merupakan analisis yang paling mendasar untuk menggambarkan keadaan data secara umum. Analisis deskripsi

Lebih terperinci

Memulai SPSS dan Mengelola File

Memulai SPSS dan Mengelola File MODUL 1 Memulai SPSS dan Mengelola File A. MEMULAI SPSS Untuk memulai SPSS for Windows langkah yang harus dilakukan adalah: Klik menu Start Programs SPSS for Windows SPSS for Windows. Kemudian akan ditampilkan

Lebih terperinci

STATISTIK DESKRIPTIF. Abdul Rohman, S.E

STATISTIK DESKRIPTIF. Abdul Rohman, S.E LOGO STATISTIK DESKRIPTIF Konsep Statistika STATISTIKA : Kegiatan untuk : mengumpulkan data menyajikan data menganalisis data dengan metode tertentu menginterpretasikan hasil analisis KEGUNAAN? Melalui

Lebih terperinci

BAB 11 STATISTIK INDUKTIF Uji t

BAB 11 STATISTIK INDUKTIF Uji t BAB 11 STATISTIK INDUKTIF Uji t Pada bagian awal dari buku ini telah disebutkan pembagian metode statistik, yakni deskriptif dan induktif. Beberapa bab sebelumnya telah membahas penggunaan metode statistik

Lebih terperinci

MODUL 1 UJI DATA ( 1 ) ANALISIS MISSING VALUE & OUTLIER

MODUL 1 UJI DATA ( 1 ) ANALISIS MISSING VALUE & OUTLIER MODUL 1 UJI DATA ( 1 ) ANALISIS MISSING VALUE & OUTLIER Tujuan dari praktikum modul 1 ini, agar mahasiswa mampu : 1. Mengenali karakteristik missing value.. Memberikan perlakuan atau solusi pemecahan terhadap

Lebih terperinci

II. MENDESKRIPSIKAN DATA 13 Desember 2005

II. MENDESKRIPSIKAN DATA 13 Desember 2005 II. MENDESKRIPSIKAN DATA 13 Desember 2005 1 Analisis Deskriptif Tujuan dari analisis deskritif adalah memberikan gambaran ringkas tentang suatu data. Data bisa berupa data categorical atau data non-categorical.

Lebih terperinci

statistik deskriptif

statistik deskriptif Statistik Deskriptif Pada bab terdahulu telah dibahas penggunaan fasilitas OLAP dari SPSS. Dengan OLAP, sejumlah variabel dengan mudah dapat dikaitkan untuk memperoleh sejumlah informasi. Untuk penyajian

Lebih terperinci

BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISIS

BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISIS BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISIS 4.1. Pembahasan Pembahasan membahas tentang perancangan rak sepatu berdasarkan data yang telah didapatkan dari populasi kelas 3ID02. Beberapa hal yang dibahas antara lain

Lebih terperinci

UJI NORMALITAS DATA DAN VARIANS. UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PAREPARE Parepare, 2009

UJI NORMALITAS DATA DAN VARIANS. UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PAREPARE Parepare, 2009 Dengan Materi: UJI NORMALITAS DATA DAN VARIANS Presented by: Andi Rusdi, S.Pd. UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PAREPARE Parepare, 2009 UJI NORMALITAS DATA DAN VARIANS Uji Prasyarat Infrensial (Statistik induktif)

Lebih terperinci

Tahap pertama yang paling penting dalam mengoperasikan SPSS adalah

Tahap pertama yang paling penting dalam mengoperasikan SPSS adalah Tips for SPSS Cara Memasukkan Data, Analisis Statistik secara Deskriptif dan Transforming Data Oleh: Freddy Rangkuti Tahap pertama yang paling penting dalam mengoperasikan SPSS adalah memasukkan data dan

Lebih terperinci

MEMBACA HASIL ANALISIS DENGAN SPSS

MEMBACA HASIL ANALISIS DENGAN SPSS MEMBACA HASIL ANALISIS DENGAN SPSS Oleh : Teguh Wahyono, S.Kom Staff Pengajar Teknik Informatika UKSW 1. ANALISA TABEL FREKUENSI Berikut adalah contoh data hasil penelitian tentang tinggi badan 20 orang

Lebih terperinci

SPSS FOR WINDOWS BASIC. By : Syafrizal

SPSS FOR WINDOWS BASIC. By : Syafrizal SPSS FOR WINDOWS BASIC By : Syafrizal SPSS merupakan software statistik yang paling populer, fasilitasnya sangat lengkap dibandingkan dengan software lainnya, penggunaannya pun cukup mudah Langkah pertama

Lebih terperinci

Menu SPSS untuk Persiapan Data

Menu SPSS untuk Persiapan Data Menu SPSS untuk Persiapan Data Konsep Menu SPSS pada prinsipnya sama dengan konsep Menu yang ada pada software aplikasi praktis lainnya, seperti Excel, Word, PowerPoint, dan sebagainya. Pada software SPSS,

Lebih terperinci

Langkah-Langkah Perhitungan Berikut diberikan data penjualan mobil Bima selama tahun 2000:

Langkah-Langkah Perhitungan Berikut diberikan data penjualan mobil Bima selama tahun 2000: BAB 1 STATISTIK DESKRIPTIF Statistik deskriptif lebih berhubungan dengan pengumpulan dan peringkatan data, serta penyajian hasil peringkasan tersebut. Data statistik yang bisa diperoleh dari hasil sensus,

Lebih terperinci

Menu-Menu SPSS untuk Persiapan Data bukan

Menu-Menu SPSS untuk Persiapan Data bukan Menu-Menu SPSS untuk Persiapan Data Konsep Menu SPSS pada prinsipnya sama dengan konsep Menu yang ada pada software aplikasi populer lainnya, seperti Excel, Word, PowerPoint, dan sebagainya. Pada software

Lebih terperinci

BELAJAR SPSS. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah dengan cara menginstal terlebih dahulu software SPSS

BELAJAR SPSS. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah dengan cara menginstal terlebih dahulu software SPSS BELAJAR SPSS SPSS merupakan software statistik yang paling populer, fasilitasnya sangat lengkap dibandingkan dengan software lainnya, penggunaannya pun cukup mudah. Langkah pertama yang harus dilakukan

Lebih terperinci

ALAT UJI STATISTIK. Endang Sri Utami, S.E., M.Si., Ak., CA

ALAT UJI STATISTIK. Endang Sri Utami, S.E., M.Si., Ak., CA ALAT UJI STATISTIK Endang Sri Utami, S.E., M.Si., Ak., CA Penggunaan Statistik Statistik merupakan sekumpulan metode yang digunakan untuk menarik kesimpulan masuk akal dari suatu data. Statistik yang digunakan

Lebih terperinci

STATISTIK DESKRIPTIF

STATISTIK DESKRIPTIF PERTEMUAN KE-3 STATISTIK DESKRIPTIF Ringkasan Materi: Pengukuran Deskriptif Pengukuran deskriptif pada dasarnya memaparkan secara numerik ukuran tendensi sentral, dispersi dan distribusi suatu data. Tendensi

Lebih terperinci

BAB 10 ANALISIS REGRESI LINIER SEDERHANA

BAB 10 ANALISIS REGRESI LINIER SEDERHANA BAB 10 ANALISIS REGRESI LINIER SEDERHANA Analisis regresi linier merupakan salah satu jenis metode regresi yang paling banyak digunakan. Regresi linier sederhana terdiri atas satu variabel terikat (dependent)

Lebih terperinci

BAB 8 ANALISIS STUDI DESKRIPTIF DAN DATA DASAR. Bab ini menjelaskan secara lebih mendalam jenis studi deskriptif

BAB 8 ANALISIS STUDI DESKRIPTIF DAN DATA DASAR. Bab ini menjelaskan secara lebih mendalam jenis studi deskriptif BAB 8 ANALISIS STUDI DESKRIPTIF DAN DATA DASAR Bab ini menjelaskan secara lebih mendalam jenis studi deskriptif maupun teknik mendekripsikan data secara grafis maupun secara angka. Sebagai ilustrasi aplikasi

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA. bebas dan variabel terikat, kemudian data tersebut di analisis dengan

BAB IV ANALISIS DATA. bebas dan variabel terikat, kemudian data tersebut di analisis dengan BAB IV ANALISIS DATA A. Pengujian Hipotesis Setelah diperoleh masing-masing jumlah dari kategori variabel bebas dan variabel terikat, kemudian data tersebut di analisis dengan menggunakan analisis kuantitatif,

Lebih terperinci

MODUL V REGRESI, KORELASI, ANALISIS VARIAN, VALIDITAS DAN RELIABILITAS

MODUL V REGRESI, KORELASI, ANALISIS VARIAN, VALIDITAS DAN RELIABILITAS REGRESI, KORELASI, ANALISIS VARIAN, VALIDITAS DAN RELIABILITAS A. TUJUAN PRAKTIKUM Dengan adanya Praktikum Statistika Industri Modul V tentang Regresi, Korelasi, Analisis Varian, Validitas dan Reliabilitas

Lebih terperinci

KORELASI. Alat hitung koefisien korelasi Pearson (data kuantitatif dan berskala rasio) Kendall, Spearman (data kualitatif dan berskala ordinal)

KORELASI. Alat hitung koefisien korelasi Pearson (data kuantitatif dan berskala rasio) Kendall, Spearman (data kualitatif dan berskala ordinal) KORELASI Pada SPSS korelasi ada pada menu Correlate dengan submenu: 1. BIVARIATE Besar hubungan antara dua (bi) variabel. a. Koefisien korelasi bivariate/product moment Pearson Mengukur keeratan hubungan

Lebih terperinci

POLITEKNIK KESEHATAN SURAKARTA TAHUN

POLITEKNIK KESEHATAN SURAKARTA TAHUN MODUL PRAKTIKUM SPSS Oleh: Ig. Dodiet Aditya Setyawan, SKM. POLITEKNIK KESEHATAN SURAKARTA TAHUN 2013 LATIHAN 1: ENTRY DATA KASUS 1 Misalnya didapatkan data seperti di bawah ini dan akan memasukkannya

Lebih terperinci

Aplikasi di Bidang Politik

Aplikasi di Bidang Politik Aplikasi di Bidang Politik Pembahasan yang terangkum di dalam bab ini adalah: Aplikasi SPSS 15.0 di bidang Politik dengan menentukan statistika deskriptif menggunakan Explore. Aplikasi SPSS 15.0 di bidang

Lebih terperinci

MODUL PRAKTIKA KOMPUTER UNTUK RISET PASAR DAN PENJUALAN Semester Ganjil 2015/2016

MODUL PRAKTIKA KOMPUTER UNTUK RISET PASAR DAN PENJUALAN Semester Ganjil 2015/2016 MODUL PRAKTIKA KOMPUTER UNTUK RISET PASAR DAN PENJUALAN Semester Ganjil 2015/2016 Disusun Oleh: 1. Ganjar Mohammad Disastra, SH., MM 2. Widya Sastika, ST., MM NAMA : NPM : KELAS : D3 MANAJEMEN PEMASARAN

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. 4.1 Analisis Data Laporan Keuangan PT Mayora Indah Tbk. Tabel. 4.1 Data Laporan Keuangan PT Mayora Indah Tbk.

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN. 4.1 Analisis Data Laporan Keuangan PT Mayora Indah Tbk. Tabel. 4.1 Data Laporan Keuangan PT Mayora Indah Tbk. BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1 Analisis Data Laporan Keuangan PT Mayora Indah Tbk. Berikut adalah data laporan keuangan PT Mayora Indah Tbk (dalam juta Rupiah), selama tahun 2007 sampai dengan 2010.

Lebih terperinci

1. Langkah Uji Validitas di SPSS 11.5

1. Langkah Uji Validitas di SPSS 11.5 . Langkah Uji itas di SPSS.5 ) Buka file (Data try out : Manfaat Jamsostek) ) Dari menu utama SPSS pilih menu Analyze kemudian pilih sub menu Correlate, lalu pilih Bivariate ) Tampak di layar tampilan

Lebih terperinci

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI 45 BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI 4.1. Implementasi 4.1.1. Implementasi Perangkat Keras Perangkat keras yang digunakan pada tahap pembuatan aplikasi 2D stck cutting ini adalah: Prcessr Intel Pentium

Lebih terperinci

STATISTIK DESKRIPTIF

STATISTIK DESKRIPTIF BAB 5 STATISTIK DESKRIPTIF Salah satu statistik yang secara sadar maupun tidak, sering digunakan dalam berbagai bidang adalah statistik deskriptif. Pada bagian ini akan dipelajari beberapa contoh kasus

Lebih terperinci

MODUL 1 SAMPLE t-test

MODUL 1 SAMPLE t-test MODUL SAMPLE t-test TUJUAN. Mahasiswa mampu memahami Uji Hipotesis Sample t-test. Mampu menyeleseikan persoalan Uji Hipotesis Sample t-test dengan software SPSS DESKRIPSI Salah satu cabang ilmu statistik

Lebih terperinci

Statistik Deskriptif dengan Microsoft Office Excel

Statistik Deskriptif dengan Microsoft Office Excel Statistik Deskriptif dengan Microsoft Office Excel Junaidi, Junaidi I. Prosedur Statistik Deskriptif pada Excel Statistik deskriptif adalah statistik yang bertujuan untuk mendeskripsikan atau menggambarkan

Lebih terperinci

PAIRED-SAMPLES T TEST

PAIRED-SAMPLES T TEST PAIRED-SAMPLES T TEST Bab ini menjelaskan tentang: Pengertian dasar prosedur Paired-Samples T Test Contoh studi kasus Paired-Samples T Test Langkah melakukan prosedur Paired-Samples T Test Teknik membaca

Lebih terperinci

MODUL 2. TABULASI DATA. TABULASI DATA Pembuatan Tabel Frekwensi. Perintah Statistik

MODUL 2. TABULASI DATA. TABULASI DATA Pembuatan Tabel Frekwensi. Perintah Statistik MODUL 2. Tujuan : 1. Membuat tabel frekwensi dan memahami perintah statistik, chart, dan format. 2. Memahami penyajian data secara numerik berupa analisis statistik deskriptif, yang menyajikan ukuran-ukuran

Lebih terperinci

ANOVA (analisis varians), sering disebut juga dengan uji F, mempunyai tujuan yang sama dengan uji t, yakni: o

ANOVA (analisis varians), sering disebut juga dengan uji F, mempunyai tujuan yang sama dengan uji t, yakni: o Uji Beda: ANOVA ANOVA (analisis varians), sering disebut juga dengan uji F, mempunyai tujuan yang sama dengan uji t, yakni: o o Menguji apakah rata-rata lebih dari dua sampel berbeda secara signifikan

Lebih terperinci

PEMBUATAN DESCRIPTIVE STATISTIC DATA DENGAN SPSS

PEMBUATAN DESCRIPTIVE STATISTIC DATA DENGAN SPSS PEMBUATAN DESCRIPTIVE STATISTIC DATA DENGAN SPSS Kegiatan statistik berkaitan dengan angka, data berupa angka diolah menjadi output yang relevan dan sering disajikan dalam bentuk tabel dan grafik namun

Lebih terperinci

Latihan 1: Memasukkan Data ke dalam SPSS (1)

Latihan 1: Memasukkan Data ke dalam SPSS (1) Student Exercise Series: SPSS Untuk dapat menggunakan progam SPSS dengan efektif, langkah awal yang penting adalah cara memasukkan data secara benar. Benar di sini berarti jika ada data kualitatif, seperti

Lebih terperinci

Distribusi Frekuensi dan Statistik Deskriptif Lainnya

Distribusi Frekuensi dan Statistik Deskriptif Lainnya BAB 2 Distribusi Frekuensi dan Statistik Deskriptif Lainnya Misalnya seorang penjaga gudang mencatat berapa sak gandum keluar dari gudang selama 15 hari kerja, maka diperoleh distribusi data seperti berikut.

Lebih terperinci

MEMBANGUN DATA. 4. Membuka program SPSS Cara 1: Klik start > all program > IBM SPSS Statistic > IBM SPSS Statistic 21

MEMBANGUN DATA. 4. Membuka program SPSS Cara 1: Klik start > all program > IBM SPSS Statistic > IBM SPSS Statistic 21 PERTEMUAN KE-2 MEMBANGUN DATA Ringkasan Materi : SPSS (Statistical Product And Service Solution) merupakan program yang digunakan untuk melakukan perhitungan statistik menggunakan komputer. Kelebihan program

Lebih terperinci

MODUL 6 ANALISIS CLUSTER

MODUL 6 ANALISIS CLUSTER MODUL 6 ANALISIS CLUSTER Tujuan Praktikum Pada modul 6 ini, tujuan yang hendak dicapai dalam pelaksanaan praktikum antara lain : Mahasiswa mampu mengenali karakteristik analisis cluster. Mahasiswa memahami

Lebih terperinci

Operator / Administrator Program Studi

Operator / Administrator Program Studi Petunjuk Penggunaan Aplikasi Registrasi Online Uji Kmptensi Tenaga Kesehatan (Jenjang D3 Perawat) http://ukperawat.dikti.g.id/ Operatr / Administratr Prgram Studi Versi 1.1 PANITIA UJI KOMPETENSI NASIONAL

Lebih terperinci

Pengantar Pengolahan Data Statistik Menggunakan SPSS 22. Isram Rasal ST, MMSI, MSc

Pengantar Pengolahan Data Statistik Menggunakan SPSS 22. Isram Rasal ST, MMSI, MSc Pengantar Pengolahan Data Statistik Menggunakan SPSS 22 Isram Rasal ST, MMSI, MSc Statistika Statistika Statistika adalah ilmu yang mempelajari bagaimana merencanakan, mengumpulkan, menganalisis, menginterpretasi,

Lebih terperinci

Bhina Patria

Bhina Patria Entry Data Bhina Patria inparametric@yahoo.com Dalam proses entry data aturan pertama yang harus di perhatikan adalah bahwa setiap baris mewakili satu kasus atau 1 responden, sedangkan masing-masing kolom

Lebih terperinci

SAMI AN SPSS KORELASI

SAMI AN SPSS KORELASI SAMI AN SPSS KORELASI KORELASI Merupakan teknik statistik yang digunakan untuk meguji ada/tidaknya hubungan serta arah hubungan dari dua variabel atau lebih Korelasi yang akan dibahas dalam pelatihan ini

Lebih terperinci

Kuesioner Biaya Transportasi

Kuesioner Biaya Transportasi 64 Lampiran 1 Kuesioner Biaya Transportasi Kuesioner Biaya Transportasi Mohon anda mengisi dan memilih jawaban yang disediakan! 1. Jenis kelamin : a. wanita b. pria 2. Fakultas : a. Sastra b. Psikologi

Lebih terperinci

ANALISIS DATA ASOSIATIF

ANALISIS DATA ASOSIATIF PERTEMUAN KE-7 Ringkasan Materi : ANALISIS DATA ASOSIATIF Analisis data asosiatif merupakan alat statistik yang digunakan untuk menguji hipotesis asosiatif/hubungan, disebut juga dengan teknik korelasi.

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI KERJA PRAKTIK. tersebut, diperlukan langkah-langkah sebagai berikut. di harapkan akan dapat menyelesaikan permasalahan yang ada.

BAB IV DESKRIPSI KERJA PRAKTIK. tersebut, diperlukan langkah-langkah sebagai berikut. di harapkan akan dapat menyelesaikan permasalahan yang ada. BAB IV DESKRIPSI KERJA PRAKTIK 4.1 Prsedur Kerja Berdasarkan hasil pengamatan dan survey yang dilakukan pada saat kerja praktik di PT. Karana Line, terdapat permasalahan tentang prses penggajian yang menggunakan

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 1 PENGENALAN SPSS

PRAKTIKUM 1 PENGENALAN SPSS 1. MEMULAI SPSS PRAKTIKUM 1 PENGENALAN SPSS Jika anda akan memulai SPSS 10.0 for Windows, langkah yang harus anda lakukan adalah : a. Klik menu START, kemudian pilih All Programs. Gambar 1. Menu memulai

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 STATISTIK

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 STATISTIK BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 STATISTIK Ilmu statistik dibagi menjadi 2 yaitu: 1. Statistik Deskriptif Statistik deskriptif bertujuan untuk menggambarkan berbagai karakteristik data seperti mean, median, modus

Lebih terperinci

Perhitungan Uji Keseragaman & Keseragaman Data Menggunakan Excel Nama. Dicatat Oleh: Waktu Penyelesaian (detik)

Perhitungan Uji Keseragaman & Keseragaman Data Menggunakan Excel Nama. Dicatat Oleh: Waktu Penyelesaian (detik) Perhitungan Uji Keseragaman & Keseragaman Data Menggunakan Excel Tanggal 06/Mei/2013 Waktu 07.00-14.00 Nama WIB Proses: Operator Pak. Septian Kebisingan 70-80 db Dicatat Oleh: Jumlah Waktu Penyelesaian

Lebih terperinci

Nomor Case Penunjuk Sel Heading Variable Kotak-kotak Variabel

Nomor Case Penunjuk Sel Heading Variable Kotak-kotak Variabel 1 MODUL 1. MEMULAI PASW DAN MENGELOLA FILE Tujuan : 1. Mengoperasikan PASW dan menjalankan menu-menu utama dalam PASW 2. Mengatur data editor yang meliputi menyimpan data, mengganti nilai data, menghapus,

Lebih terperinci

SPSS 10: Transformasi Data. Transformasi Data

SPSS 10: Transformasi Data. Transformasi Data SPSS 0: Transformasi Data Transformasi Data Transformasi data adalah suatu proses dalam merubah bentuk data. Misalnya merubah data numerik menjadi data kategorik atau merubah dari beberapa variabel yang

Lebih terperinci

PENGENALAN SPSS & PEMBUATAN FILE DATA

PENGENALAN SPSS & PEMBUATAN FILE DATA Materi I PENGENALAN SPSS & PEMBUATAN FILE DATA STMIK KAPUTAMA BINJAI W A H Y U S. I. S O E P A R N O, S E., M. S I SPSS merupakan software pengolah data statistik dengan cara penggunaan yang mudah dipahami.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Pendekatan Penelitian Ditinjau dari objeknya, penelitian yang dilakukan penulis termasuk penelitian lapangan (field research), karena data-data yang diperlukan untuk

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 71 BAB III METODE PENELITIAN A. Identifikasi Variabel Bertolak dari masalah penelitian yang telah dikemukakan diatas maka dengan mudah dapat dikenali variabel-variabel penelitiannya, bahwa dalam penelitian

Lebih terperinci

BAB III UJI T SATU SAMPEL

BAB III UJI T SATU SAMPEL BAB III UJI T SATU SAMPEL Tujuan: Menguji apakah suatu nilai sama, lebih besar, atau lebih kecil dari rata-rata populasi Rumus: t = X μ s n T = nilai hitung t X = dugaan mean populasi = mean sampel s =

Lebih terperinci

ANALISIS REGRESI Oleh : Andi Rusdi

ANALISIS REGRESI Oleh : Andi Rusdi ANALISIS REGRESI Oleh : Andi Rusdi A. Sekilas Mengenai Regresi Regresi diperkenalkan oleh Francis Galton dalam makalah (Family in Stature, Processing of Royal Society, London, vol.4, 1886), yang mengemukakan

Lebih terperinci

MODUL 2 UJI DATA NORMALITAS, HOMOSEDASTISITAS, & LINIERITAS

MODUL 2 UJI DATA NORMALITAS, HOMOSEDASTISITAS, & LINIERITAS TUJUAN PRAKTIKUM Tujuan dari praktikum modul 2 ini adalah : 1. Mahasiswa mampu menilai kualitas data yang hendak digunakan dalam penelitian; 2. Mahasiswa mampu menelaah apakah data yang dimiliki memenuhi

Lebih terperinci

STATISTIKA DESKRIPTIF

STATISTIKA DESKRIPTIF STATISTIKA DESKRIPTIF Ukuran Pusat (measure of center) Ukuran Penyebaran (measure of variability) Menurut Anda, bagaimana penampilan saya? Gambaran saya? Visualizing Telling Dapatkan Anda tentukan manakah

Lebih terperinci

BAB I. Introduction to SPSS for Windows

BAB I. Introduction to SPSS for Windows BAB I Introduction to SPSS for Windows Sekilas tentang SPSS Menjalankan SPSS for Windows Membaca Data Memperbaiki (edit) Data Entri Data dan Statistik Deskriptif Interpretasi Output Sekilas tentang SPSS

Lebih terperinci

Statistik Uji Kruskal-Wallis

Statistik Uji Kruskal-Wallis Statistik Uji Kruskal-Wallis Author: Junaidi Junaidi Statistik Kruskal Wallis adalah salah satu peralatan statistika non-parametrik dalam kelompok prosedur untuk sampel independen. Prosedur ini digunakan

Lebih terperinci

Analisis Perbandingan Rata-rata: Independent-Sample T Test

Analisis Perbandingan Rata-rata: Independent-Sample T Test Analisis Perbandingan Rata-rata: Tim Pengajar 1 O digunakan untuk menguji signifikansi beda ratarata dua kelompok. Tes ini juga digunakan untuk menguji pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen.

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Data Hasil Penelitian 1. Deskripsi Data Umum Deskripsi data umum berisi mengenai gambaran umum tempat penelitian yakni di MTs N 1 Kudus. MTs N 1 Kudus beralamatkan

Lebih terperinci

LAMPIRAN. Proses Transformasi Data Ordinal ke Interval Variabel Pengembangan Karyawan. Alternatif Jawaban

LAMPIRAN. Proses Transformasi Data Ordinal ke Interval Variabel Pengembangan Karyawan. Alternatif Jawaban LAMPIRAN Proses Transformasi Data Ordinal ke Interval Variabel Pengembangan Karyawan Item Alternatif Jawaban total Pernyataan 1 2 3 4 5 P1 13 14 53 13 29 122 P2 8 7 27 53 27 122 P3 16 20 43 12 31 122 P4

Lebih terperinci

Rumus Microsoft Excel Lengkap Dengan Contoh dan Gambar

Rumus Microsoft Excel Lengkap Dengan Contoh dan Gambar Rumus Micrsft Excel Lengkap Dengan Cnth dan Gambar Jika Anda sering menggunakan aplikasi Micrsft Excel baik yang 2003, 2007 maupun yang versi terbaru, maka pasti Anda sudah tidak asing lagi menggunakan

Lebih terperinci

Lampiran 1 Data Absensi dan Pengeluaran Tenaga Kerja

Lampiran 1 Data Absensi dan Pengeluaran Tenaga Kerja Lampiran 1 Data dan Tenaga Kerja Jumlah Karyawan Sakit Cuti Keperluan lainnya Jumlah Tahun (orang) (hari/tahun) (hari/tahun) (hari/tahun) (hari/tahun) 1997 87 76 13 9 37 1998 9 71 146 6 43 1999 98 7 130

Lebih terperinci

PENGUKURAN VARIASI. Mampu menjelaskan dan menganalisis hal-hal yang berkaitan dengan pengukuran variasi

PENGUKURAN VARIASI. Mampu menjelaskan dan menganalisis hal-hal yang berkaitan dengan pengukuran variasi BAB 4 PENGUKURAN VARIASI Kompetensi Mampu menjelaskan dan menganalisis hal-hal yang berkaitan dengan pengukuran variasi Indikator 1. Menjelaskan range 2. Menjelaskan range antar kuartil 3. Menjelaskan

Lebih terperinci

BAB 11 ANALISIS REGRESI LINIER BERGANDA

BAB 11 ANALISIS REGRESI LINIER BERGANDA BAB 11 ANALISIS REGRESI LINIER BERGANDA Selain regresi linier sederhana, metode regresi yang juga banyak digunakan adalah regresi linier berganda. Regresi linier berganda digunakan untuk penelitian yang

Lebih terperinci

ISSN : Uji Chi-Square pada Statistika dan SPSS Ari Wibowo 5)

ISSN : Uji Chi-Square pada Statistika dan SPSS Ari Wibowo 5) ISSN : 1693 1173 Uji Chi-Square pada Statistika dan SPSS Ari Wibowo 5) Abstrak Uji Chi-Square digunakan untuk pengujian hipotesa terhadap beda dua proporsi atau lebih. Hasil pengujian akan menyimpulkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 47 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Unit Analisis Data 1. Data Hasil Penelitian Pada bagian ini akan dibahas mengenai proses pengolahan data untuk menguji hipotesis yang telah dibuat

Lebih terperinci

MATERI PERTEMUAN KE 3 EXPLORER. Buka kembali contoh soal pada pertemuan kedua minggu kemarin sbb:

MATERI PERTEMUAN KE 3 EXPLORER. Buka kembali contoh soal pada pertemuan kedua minggu kemarin sbb: MATERI PERTEMUAN KE 3 EXPLORER Buka kembali contoh soal pada pertemuan kedua minggu kemarin sbb: Seorang guru SMA ingin mengetahui rata-rata nilai matematika siswa kelas 3A yang terdiri dari 14 siswa dengan

Lebih terperinci

UJI NONPARAMETRIK. Gambar 6.1 Menjalankan Prosedur Nonparametrik

UJI NONPARAMETRIK. Gambar 6.1 Menjalankan Prosedur Nonparametrik 6 UJI NONPARAMETRIK Bab ini membahas: Uji Chi-Kuadrat. Uji Dua Sampel Independen. Uji Beberapa Sampel Independen. Uji Dua Sampel Berkaitan. D iperlukannya uji Statistik NonParametrik mengingat bahwa suatu

Lebih terperinci

BASIC STATISTIC FOR STUDENTS

BASIC STATISTIC FOR STUDENTS Page 1 of 17 BASIC STATISTIC FOR STUDENTS fransiscus fendy novento PENDAHULUAN lihat kasus berikut: 1. terkumpul nilai ulangan matematika suatu kelas sbb: 7,8,9,4,5,8,7,9,10,5 2. dikumpulkan lagi nilai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Pendekatan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kuantitatif. Penelitian kuantitatif adalah suatu proses menemukan pengetahuan

Lebih terperinci

ANGKET PENELITIAN ANALISIS PENGARUH STRES KERJA DAN MOTIVASI TERHADAP KINERJA KARYAWAN PT. PANCA MENARA MITRA SKRIPSI. Fika Aditya Pradipta

ANGKET PENELITIAN ANALISIS PENGARUH STRES KERJA DAN MOTIVASI TERHADAP KINERJA KARYAWAN PT. PANCA MENARA MITRA SKRIPSI. Fika Aditya Pradipta L1 Lampiran 1 Kuesioner ANGKET PENELITIAN ANALISIS PENGARUH STRES KERJA DAN MOTIVASI TERHADAP KINERJA KARYAWAN PT. PANCA MENARA MITRA SKRIPSI Fika Aditya Pradipta 1200980122 L2 SURAT PENGANTAR Responden

Lebih terperinci

ANALISIS DATA KOMPARATIF (T-Test)

ANALISIS DATA KOMPARATIF (T-Test) PERTEMUAN KE-10 ANALISIS DATA KOMPARATIF (T-Test) Ringkasan Materi: Komparasi berasal dari kata comparison (Eng) yang mempunyai arti perbandingan atau pembandingan. Teknik analisis komparasi yaitu salah

Lebih terperinci

Analisis Diskriminan

Analisis Diskriminan Analisis Diskriminan Analisis Diskriminan adalah teknik Multivariat yang termasuk pada Dependence Method, dengan ciri adanya variabel dependen dan independen. Dengan demikian, ada variabel yang hasilnya

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DATA

BAB IV ANALISIS DATA 61 BAB IV ANALISIS DATA Dalam Bab IV ini, hasil dari perhitungan statistik dianalisis dan dibahas. Perhitungan statistik dalam penelitian ini menggunakan program SPSS versi 17.00. Metode yang digunakan

Lebih terperinci

Prediksi Harga Saham dengan ARIMA

Prediksi Harga Saham dengan ARIMA Prediksi Harga Saham dengan ARIMA Peramalan harga saham merupakan sesuatu yang ditunggu-tunggu oleh para investor. Munculnya model prediksi yang baru yang bisa meramalkan harga saham secara tepat merupakan

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi data Hasil Penelitian Data Pengamalan PAI dan Perilaku seks bebas peserta didik SMA N 1 Dempet diperoleh dari hasil angket yang telah diberikan kepada responden

Lebih terperinci

ANALISIS REGRESI DENGAN VARIABEL MODERATING

ANALISIS REGRESI DENGAN VARIABEL MODERATING ANALISIS REGRESI DENGAN VARIABEL MODERATING JENIS-JENIS VARIABEL DALAM PENELITIAN Variabel Bebas ( Independen ) Variabel yang mempengaruhi variabel terikat. Variabel Terikat (Dependen) Variabel yang besar

Lebih terperinci

MATERI PERTEMUAN KE 3 SABTU, 5 APRIL 2014 EXPLORER. Buka kembali contoh soal pada pertemuan kedua minggu kemarin sbb:

MATERI PERTEMUAN KE 3 SABTU, 5 APRIL 2014 EXPLORER. Buka kembali contoh soal pada pertemuan kedua minggu kemarin sbb: MATERI PERTEMUAN KE 3 SABTU, 5 APRIL 2014 EXPLORER Buka kembali contoh soal pada pertemuan kedua minggu kemarin sbb: Seorang guru SMA ingin mengetahui rata-rata nilai matematika siswa kelas 3A yang terdiri

Lebih terperinci

LATIHAN SPSS I. A. Entri Data

LATIHAN SPSS I. A. Entri Data A. Entri Data LATIHAN SPSS I Variabel Name Label Type Nama Nama Mahasiswa String NIM Nomor Induk Mahasiswa String JK Numeris 1. 2. TglLahir Tanggal Lahir Date da Daerah Asal Numeris 1. Perkotaan 2. Pinggiran

Lebih terperinci

PENGENALAN SPSS PERTEMUAN 1-3

PENGENALAN SPSS PERTEMUAN 1-3 PERTEMUAN - PENGENALAN SPSS A. Mengaktifkan SPSS Klik Start =>Program => SPSS for Windows Setelah muncul kotak dialog pilihlah: type in data untuk memulai kerja baru Open an existing data source untuk

Lebih terperinci

Aplikasi SPSS 1. 1 Lesta Karolina Sebayang S.E., M.Si

Aplikasi SPSS 1. 1 Lesta Karolina Sebayang S.E., M.Si Aplikasi SPSS 1 Tujuan 1. Mahasiswa dapat menginput data ke dalam software SPSS dalam format yang tepat 2. Mahasiswa dapat menentukan beberapa ukuran pemusatan dan penyebaran 3. Mahasiswa dapat membuat

Lebih terperinci