PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI DALAM PEMBELAJARAN MENULIS PARAGRAF KELAS VI SD YPKP 1 SENTANI, KABUPATEN JAYAPURA PAPUA

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI DALAM PEMBELAJARAN MENULIS PARAGRAF KELAS VI SD YPKP 1 SENTANI, KABUPATEN JAYAPURA PAPUA"

Transkripsi

1 PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI DALAM PEMBELAJARAN MENULIS PARAGRAF KELAS VI SD YPKP 1 SENTANI, KABUPATEN JAYAPURA PAPUA Etyn Nurkhayati SD YPKP I Sentani Jayapura Papua Abstrak:Kesulitan siswa dalam menulis paragraf disebabkan terlalu banyaknya ide yang berkembang pada pikiran siswa sehingga kurang terfokus dan rendahnya kreativitas anak dalam menemukan kalimat utama maupun kalimat penjelas. Menulis paragraf merupakan latihan dasar menulis. Hanya saja, siswa kurang mendapat kesempatan untuk belajar menulis. Untuk maksud tersebut guru dapat menggunakan media gambar yang berfungsi sebagai perantara untuk melatih siswa menemukan ide pokok dan pengembangannya. Media gambar akan bermanfaat bagi pembelajaran apabila gambar itu (1) menarik, (2) sesuai usia anak, (3) tidak menimbulkan penafsiran ganda,dan (4) penggunaan strategi belajar yang tepat. Kata kunci:media gambar, menulis paragraf Dari pengalaman dan pengamatan penulis terhadap pembelajaran Bahasa Indonesia khususnya cara penulisan paragraf, masih banyak guru yang mengalami kesulitan. Pada umumnya guru kurang memberikan kesempatan siswa untuk berkreasi. Guru selalu membatasi dengan memberikan contoh yang berupa kalimat terbatas. Sangat jarang guru memberikan kesempatan pada siswa untuk melakukan eksplorasi dengan mencoba membuat kalimat sendiri sesuai yang diamati siswa. Bahkan, sering guru menyalahkan apa yang telah dilakukan siswa. Guru sering menganggap bahwa kalimat yang dihasilkan siswa itu kurang umum digunakan. Akibatnya, siswa tidak ada keberanian untuk mencoba menulis. Pada umumnya guru membelajarkan menulis paragraf dengan cara menuliskan beberapa kalimat utama, kemudian siswa diminta untuk mengembangkan menjadi paragraf. Ada juga yang hanya menentukan tema atau judul saja kemudian siswa langsung disuruh menulis beberapa paragraf yang berbentuk karangan. Bahkan, ditemukan di lapangan di mana siswa hanya diberi tugas untuk membuat sebuah karangan beberapa paragraf dengan judul dan tema yang bebas sebagai pekerjaan rumah. Berbagai cara yang digunakan guru tersebut ternyata tidak memperoleh hasil yang menggembirakan. Siswa tetap saja tidak dapat menulis dengan baik, terutama keruntutan ceritanya sangat kurang. Masih banyak siswa yang tidak tahu apa yang harus ditulisnya. Siswa masih mengalami kebingungan dari mana mereka harus mulai menulis. Bahkan, bagi siswa yang sudah diberi contoh kalimat utama saja tidak tahu harus menulis apa setelah kalimat yang dicontohkan gurunya. Adapun dari hasil pengalaman dan pengamatan penulis, ada beberapa faktor penyebab mengapa siswa kurang memahami materi yang diajarkan dalam pembelajaran menyusun paragraf atau teks. Pertama, siswa kurang terbiasa menulis. Pembelajaran yang terlaksana lebih banyak 82

2 Nurkhayati, Penggunaan Media Gambar Seri dalam Pembelajaran Menulis Dongeng, 83 didominasi oleh kegiatan mengisi lembaran kegiatan siswa buatan penerbit yang sering tidak relevan dengan kompetensi dasar. Kedua, siswa kurang memahami unsur-unsur dalam paragraf. Kurangnya pem-belajaran yang baik membuat penguasaan teori oleh siswa juga kurang. Ketiga, siswa kurang terbiasa membaca sehingga wawasan siswa kurang. Guru sering tidak membiasakan membaca berbagai buku kepada anak. Akibatnya, anak tidak tertantang untuk membaca buku. Keempat, kurangnya bimbingan guru dalam menulis. Kurangnya kegiatan kreatif dalam pembelajaran menulis membuat tidak adanya ruang bagi guru untuk membimbing siswa menulis. Apalagi, kalau tugas menulis dijadikan pekerjaan rumah. Dapat diprediksi bahwa tugas anak akan dikerjakan oleh orang lain. Kelima, siswa mengalami kesulitan menulis, kesulitan menceritakan dan mengembangkan menjadi sebuah paragraf dari obyek yang diamati karena minimnya perbendaharaan bahasa. Minimnya kebiasaan membaca tentu berpengaruh terhadap minimnya kosakata yang dimiliki siswa. Artikel ini adalah laporan pelaksanaan pembelajaran yang dilaksanakan penulis ketika membelajarkan menulis paragraf atau teks dengan menggunakan media gambar seri di kelas VI SD YPKP 1 Sentani, Kabupaten Jayapura, Provinsi Papua. Dengan media gambar tersebut penulis berharap siswa dapat menemukan ide-idenya untuk dituangkan ke dalam paragraf.penulis juga berharap melalui media gambar siswa tidak mengalami kesulitan menuliskan paragraf atau teks dengan susunan bahasa yang runtut. Media ini untuk melatih siswa menulis teks berdasarkan gambar berupa (a) gambar tunggal atau gambar seri (b) obyek langsung sesuai tema yang terkait. Media ini juga sangat berguna untuk melatih siswa untuk membuat teks deskripsi maupun narasi. Terbukti bahwa dengan menerapkan pembelajaran tersebut hasilnya sangat memuaskan. Dari 32 siswa yang memperoleh nilai B dan A atau berkategori baik dan sangat baik sebanyak28. Media yang digunakan harus benar-benar mendukung tercapainya kompetensi dasar yang akan dicapai. Sebelum memilih media guru harus memahami kompetensi dasar dan indikator. Media pembelajaran yang digunakan untuk melatih menulis paragraf atau teks tidak harus yang mahal. Media dapat menggunakan segala sesuatu yang ada di lingkungan siswa. Misalnya menulis tentang taman sekolah, foto keluarga siswa, juga tentang koperasi sekolah. Dengan demikian segala sesuatu yang disekitar sekolah, di sekitar tempat tinggal siswa tempat tinggal guru dapat digunakan sebagai media pembelajaran selama hal itu cocok dengan kompetensi yang akan dicapai. Dengan demikian tidak ada alasan guru dalam proses pembelajaran tidak menggunakan media. Media yang digunakan dimiliki harus sesuai dengan karakteristik siswa, yakni umur, jenis kelamin, jenjang kelas, tingkat kecerdasan, kebudayaan ataupun faktor sosial ekonomi, pengetahuan, kemampuan, serta sikap mengenai materi yang akan disajikan dalam pembelajaran. Ditegaskan oleh Sutarman bahwa media pembelajaran haruslah memiliki kesesuaian antara karakteristik siswa tersebut, yaitu aspek yang terkait dengan isi materi pembelajaran dan aspek di luar isi pembelajaran (Roekhan, 2013). METODE PENELITIAN Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif. Melalui metode ini peneliti berusaha mendeskripsikan sesuatu atau menggambarkan secara sistematis tentang fakta dan karakteristik objek dan subjek yang diteliti

3 84, J-TEQIP, Tahun V, Nomor 1, Mei 2014 secara tepat, yakni pelaksanaan pembelajaran menulis paragraf, dari persiapan sampai penilaian. Melalui metode ini peneliti mendapatkan informasi apa adanya tentang keadaan serta praktik-praktik yang dilakukan di dalam pembelajaran. Dalam penelitian ini objek yang diamati adalah pembelajaran secara langsung terhadap KD menulis paragraf atau teks. Dalam hal ini peneliti terlibat secara langsung proses serta situasi yang dialami. Tujuannya untuk memperoleh informasi secara langsung sesuai dengan situasi yang dialami. Objek yang diteliti adalah pengamatan terhadap proses pembelajaran yang dilakukan secara langsung oleh peneliti, yaitu pada siswa kelas VI SD YPKP 1 Sentani, Kabupaten Jayapura, Provinsi Papua dengan jumlah siswa sebanyak 32 orang. Untuk memperoleh data secara akurat, peneliti menggunakan instrumen yaitu tes tertulis dan rubrik penilaian. Tes yang digunakan berbentuk esai. Tes tertulis bentuk esai digunakan untuk memperoleh informasi tentang kemampuan siswa menulis paragraf. Sementara itu, rubrik penilaian digunakan untuk mengoreksi jawaban siswa dalam bentuk uraian. PAPARAN HASIL PENELITIAN Tiga kegiatan dilaporkan, yakni (1) perencanaan pembelajaran, (2) pelaksanaan pembelajaran, dan (3) penilaian pembelajaran. Perencanaan Pembelajaran Beberapa kegiatan dilakukan dalam mempersiapkan pembelajaran menulis paragraf. Pertama, menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP). Langkah penting dalam menyusun RPP meliputi (a) menentukan SK dan KD dari kurikulum, (b) menja-barkan KD menjadi indikatorindikator keberhasilan, (c) mengembangkan materi pokok, (d) memilih metode dan model pembelajaran yang cocok, (e) mengembangkan media belajar, dan (f) mengembangkan alat penilaian. Kedua, mengembangkan lembar observasi terhadap persiapan dan pelaksanaan. Lembar observasi yang pertama digunakan untuk mengamati apakah RPP yang sudah disiapkan sudah baik atau belum. Lembar observasi yang kedua digunakan untuk mengamati pelaksanaan pembelajaran. Kedua lembar observasi tersebut digunakan oleh kolaborator di dalam mengamati perencanaan dan pelaksanaan perbaikan pembelajaran. Hasil pengamatan dari lembar observasi digunakan sebagai bahan refleksi demi memperbaiki RPP dan pelaksanaan pembelajaran. Adapun langkah-langkah merancang dan mengembangkan media pembelajaran adalah sebagai berikut. Pertama, mengidentifikasi kompetensi utama yang dituntut dalam kompetensi dasar yang akan diajarkan. Kedua, mengidentifikasi indikator dari kompetensi dasar tersebut secara rinci dan menatanya dalam urutan yang sistematis. Ketiga, memilih media yang sesuai dengan tuntutan kompetensi dasar dan indikator. Keempat, merancang media pembelajaran yang sesuai bahan, bentuk, langkah pembuatan dan cara pemakaiannya. Kelima, membuat media sesuai rancangan. Kelima, menguji media yang dikembangkan untuk melihat efektivitas dan efisiennya. Keenam, melengkapi dan menyempurnakan media atas dasar masukan dari lapangan. Pelaksanaan Pembelajaran Langkah-langkah penggunaan media gambar dalam pembelajaran menulis paragraf, yang penulis lakukan adalah dengan menggunakan langkah-langkah sesuai prosedur pembelajaran yaitu kegiatan awal, kegiatan inti, dan kegiatan akhir. Dengan pembagian waktu setiap langkahnya sebagai berikut:

4 Nurkhayati, Penggunaan Media Gambar Seri dalam Pembelajaran Menulis Dongeng, Kegiatan awal 10 menit Padakegiatan awal pembelajaran dimulai dengan doa bersama yang dipimpin oleh salah satu siswa, mengecek kehadiran dan kesiapan siswa untuk menerima pelajaran. Apersepsi dengan menanyakan kepada siswa hal-hal yang terkait dengan materi pembelajaran yang akan dipelajari yaitu sebagai berikut: Guru : Anak-anak pernahkah kalian menulis karangan? Siswa : Pernah, Bu. Guru : Apa judul karangan kalian? Siswa : Menonton sepak bola, ke rumah nenek, liburan sekolah. (siswa menjawab berdasarkan pengalaman siswa masing-masing) Guru : Bagaimana caranya mengarang? Siswa : Tulis judulnya dulu, Bu Guru. Guru : Setelah judul ditulis apa yang anak-anak lakukan? Siswa : Terus mengarang, Bu guru Salinan tanya jawab guru bersama murid tersebut di atas, menunjukkan bahwa anak telah memiliki pengalaman dalam mengarang. Siswa akan termotivasi untuk mau membuat sebuah karangan, karena merasa dirinya pernah mengarang. Selanjutnya guru model menampilkan gambar seri tentang pergi ke sekolah, mulai persiapan di rumah, perjalanan ke sekolah, setelah sampai di kelas dan kegiatan belajar di sekolah. Dari gambar yang ditampilkan, guru model menyuruh siswa untuk menceritakan gambar secara lisan secara bergantian. Hal ini akan dapat memotivasi siswa agar lebih semangat, dan meyakinkan dirinya bahwa anak-anak dapat mengarang, dengan gambar yang telah diamati. Selanjutnya guru menjelaskan bahwa apa yang anak-anak sampaikan tadi adalah merupakan langkah awal agar anak dapat menulis karangan. 2. Kegiatan inti (45 menit) Dalam kegiatan inti, terdiri dari eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi. Dalam kegiatan eksplorasi siswa membagi kelas menjadi 6 kelompok. Yaitu kelompok, matoa, pisang, mangga jeruk dan pepaya. Selanjutnya siswa memperhatikan langkah-langkah menulis karangan yang benar, dan mudah yaitu tentukan topik dan judul sesuai gambar yang diamati siswa, membuat topik dasar, dengan kalimat sederhana dari setiap gambar, menulis paragraf isi dengan topik sederhana, menulis paragraf penutup dengan topik sederhana dengan memperhatikan penggunaan ejaan, tanda baca dan huruf kapital yang benar. Setelah siswa memperhatikan penjelasan guru tentang langkah-langkah tersebut siswa merangkai kalimat-kalimat menjadi sebuah paragraf sederhana. Adapun kegiatan konfirmasi, siswa bersama kelompoknya, membacakan hasil karangannya, secara bergantian dengan bimbingan guru mengamati dan memberikan masukan kepada kelompok lain menanggapi, dan saling menyempurnakan. Guru meluruskan hal-hal yang kurang benar. Siswa yang sudah membacakan langsung memajangkan hasil karangannya. Dalam menulis, penulis dapat menggunakan ilustrasi gambar dengan menggunakan gaya bahasa dan racikan bahasa yang dapat menarik pembaca. Pada umumnya penulis pemula hampir tidak memiliki pengetahuan atau pengalaman ide-ide yang benar-benar lengkap, siap, dan tersusun secara sistematis dari topik yang ditulisnya. Masalah yang sering

5 86, J-TEQIP, Tahun V, Nomor 1, Mei 2014 muncul dalam menentukan topik yang tepat adalah (1) terlalu banyak topik yang menarik, dan cukup disenangi, (2) tidak memiliki ide sama sekali, tentang topik yang menarik hati penulis maupun pembaca, dan (3) terlalu ambisius sehingga banyak jangkauan topik yang dipilih terlalu luas. Untuk mengatasi munculnya permasalahan tersebut, kita harus memberikan batasan-batasan penulisan paragraf tidak terlalu luas, terfokus dan tidak terlalu banyak ide yang muncul. Batasan tersebut adalah berupa media gambar seri yang disesuaikan dengan skemata siswa. Dari media gambar seri tersebut siswa akan terangsang ide-ide yang muncul yang dapat dikembangkan menjadi sebuah paragraf baik. 3. Kegiatan akhir Kegiatan akhir ini guru dan siswa mengadakan refleksi kegiatan pembelajaran yang telah dilaksanakan. Dengan menanyakan hal-hal yang sudah dipahami dan yang belum dipahami siswa. Selanjutnya siswa memperhatikan penjelasan guru tentang hal-hal yang belum dipahami siswa, yang pada akhirnya siswa bersama guru menyimpulkan materi pembelajaran yang telah dipelajari. Guru memberikan motivasi kepada siswa untuk selalu belajar mengarang. HASIL DAN PEMBAHASAN Pada pembelajaran menulis paragraf dengan media gambar seri, dibutuhkan strategi yang tepat agar siswa termotivasi untuk selalu ingin menulis karangan. Pada pembelajaran ini untuk mempermudah cara menyusun, menulis paragraf selain menggunakan media gambar, guru model menggunakan metode diskusi dan unjuk hasil kerja. Adapun pembelajaran menulis paragraf ini dikatakan berhasil apabila indikatornya tercapai, yaitu menentukan topik dan judul sesuai gambar, menulis topik dasar untuk tiap-tiap paragraf dari tiap gambar, mengembangkan kalimat dasar menjadi kalimat pengembang dalam tiap paragraf, menyusun kalimat runtut menjadi paragraf yang sesuai dengan gambar. Pada akhirnya siswa dapat menulis paragraf dengan baik dan benar sesuai dengan gambar. Kegiatan ini dapat berhasil karena adanya dengan persiapan yang baik. Yang utama adalah gambar yang disajikan untuk media untuk memperjelas dan mempercepat penyampaian materi. Hal-hal yang perlu diperhatikan agar media gambar dapat mempermudah siswa dalam menulis paragraf adalah (1) gambar yang disajikan menarik, (2) gambar yang sesuai lingkungan siswa, (3) gambar yang sesuai usia siswa, dan (4) gambar tidak menimbulkan pengertian ganda. Penggunaan media gambar dalam menulis paragraf membuat siswa lebih antusias dibandingkan apabila guru masuk kelas tanpa menggunakan media apapun. Pada dasarnya siswa kesulitan untuk dapat menulis paragraf kalau siswa hanya diminta untuk menulis tanpa rangsangan. Dengan demikian, media gambar dapat (1) mempermudah menemukan ide atau tema karangan, (2) mempermudah menemukan ide kalimat pengembang, dan (3) memfokuskan siswa dalam menemukan ide kalimat dalam setiap paragraf. Pada kegiatan awal guru sudah memotivasi siswanya dengan menggali kemampuan siswadengan menanyakan pengalamannya dalam mengarang. Dengan pertanyaan tersebut tentunya akan banyak siswa yang ingin menunjukkan bahwa dirinya pernah mengarang. Siswa akan merasa bangga apabila apa yang dia pernah lakukan sekecil apa-pun diakui oleh gurunya. Lebih-lebih dalam kegiatan pembelajaran terlihat siswa termotivasi saat guru memasang gambar, di papan tulis,

6 Nurkhayati, Penggunaan Media Gambar Seri dalam Pembelajaran Menulis Dongeng, 87 untuk mengarahkan siswa dalam menentukan tema yang akan ditulis. Kemudian dalam kegiatan inti guru pun selalu membimbing siswa bagaimana siswa mengamati gambar untuk dapat menemukan ide sesuai gambar. Mulai dari menemukan tema karangan, kalimat utama, pengembangan kalimat utama menjadi kalimat penjelas, guru dapat membimbingnya satu per satu. Hasil akhirnya adalah siswa akan dapat menyusun menjadi sebuah paragraf yang runtut yang akhirnya dapat menulis sebuah karangan yang baik. Dalam kegiatan akhir dari pembelajaran siswa merefleksi hasil tulisannya bersama bimbingan guru. Guru menyimpulkan hasil belajar siswa tentang bagaimana langkah-langkah membuat karangan yang mudah dan benar sehingga menghasilkan karangan yang baik. Guru selanjutnya memberi penguatan kepada siswa. Dengan menulis paragraf ini anak-anak akan dapat menjadi seorang penulis cerita yang terkenal dan dapat menghasilkan uang. Agar hasil karyanya merasa diakui dan dihargai orang lain maka hasil tulisan siswa terus dipajang pada pajangan siswa. dan yang paling bagus dipasang di majalah dinding sekolah. Penilaian pembelajaran menulis paragraf dengan media gambar ini ada penilaian kelompok saat menentukan tema dan pikiran pokok, sedangkan pengembangan kalimat utama menjadi paragraf dilakukan penilaian individu. Untuk melihat karangan siswa, guru menggunakan rubrik penilaian hasil. Media gambar yang digunakan dalam pembelajaran menulis adalah bersifat praktis, tepat dan efektif serta efisien. Dikatakan praktis karena media gambar mudah dibawa kemana-mana dan sudah mendekati benda aslinya. Dikatakan efektif karena tidak memerlukan waktu khusus untuk memanfaatkannya, berbeda kalau kita harus ke obyek yang sebenarnya. Dikatakan efisien karena tidak terlalu banyak memerlukan biaya, sehingga siapapun dapat memanfaatkan media gambar. Namun media gambar ini akan dapat membantu siswa dalam menulis paragraf apabila gambar yang digunakan menarik siswa,mudah dipahami tidak menimbulkan penafsiran anak serta sesuai dengan usia anak. Tidak kalah pentingnya, keberhasilan pembelajaran ini adalah pembuatan rencana pembelajaran yang matang serta penggunaan strategi dan metode pembelajaran yang tepat. Berdasarkan hasil keseluruhan dapat disimpulkan bahwa semua siswa dapat memperoleh dengan kriteria tuntas. Dapat dikatakan bahwa pembelajaran penulisan paragraf dengan media gambar berhasil mencapai sasaran dan tujuan. Indikator pada kompetensi tersebut mampu menghasilkan sebuah karangan dengan runtut, sesuai dengan gambar seri yang diamati. Nilai yang diperoleh telah memenuhi KKM 75. Keberhasilan pembelajaran yang baik tentunya diawali dari perencanaan yang baik pula, mulai kegiatan awal, sampai dengan kegiatan akhir. Dalam kegiatan awal, sangat perlu guru selalu memberikan apersepsi agar terjalin interaksi yang baik antara guru dan siswa. Selain itu, guru juga dapat memberikan lagu-lagu yang terkait dengan materi pembelajaran yang akan dipelajari. Hal ini agar membuat suasana kelas menjadi semarak,dan semangat untuk dapat menerima materi dengan situasi jiwa yang tidak membosankan namun menyenangkan. Setelah situasi kelas sudah terlihat siap dan ada motivasi untuk dapat menerima pelajaran, maka pelajaran hendaknya segera dimulai. Apersepsi yang terlalu lama, akan tidak efektif, bahkan sering membuat siswa jenuh. Pada saat penyampaian materi, hendaknya guru model harus peka terhadap kondisi kesiapan siswanya, saat menerima penjelasan dari guru.

7 88, J-TEQIP, Tahun V, Nomor 1, Mei 2014 Terutama bagi anak yang mempunyai kemampuan khusus. Baik yang memiliki kemampuan yang lebih maupun yang memiliki kemampuan kurang. Bagi siswa yang memiliki kemampuan lebih dapat dimanfaatkan sebagai tutor sebaya, atau diberi tugas yang lebih dari teman yang lain. Bagi siswa yang memiliki kemampuan di bawah rata-rata perlu diberi perhatian khusus, lebih banyak mendapatkan perhatian khusus. Terutama bagi siswa yang sangat kurang dalam menerima pelajaran kita sebagai guru, harus dapat mencari faktor penyebab mengapa anak tersebut tidak dapat menerima pelajaran dengan baik. dengan mengetahui faktor penyebabnya sehingga akan mudah untuk mencari solusi agar tidak merasa tertekan atau minder bahkan jangan sampai siswa tersebut mencari sensasi yang berlebihan. Pada dasarnya kita sebagai guru tidak hanya sebagai penyaji materi, namun kita harus dapat berperan menjadi seorang pendamping bagi anak didik kita. Guru selalu mempunyai cara bagaimana siswa agar selalu merindukan untuk selalu datang ke sekolah dan belajar. Saat mendapat tugas dari guru siswa benar-benar mempunyai motivasi untuk segera dikerjakan, dengan senang. Cara guru memberikan motivasi siswa akan sangat mempengaruhi semangat siswa dalam cara mengikuti pelajaran. Selain harus memiliki jiwa sabar dan berjiwa besar, guru juga harus memiliki pengetahuan yang cukup tentang perkembangan psikologi anak. Sedangkan agar materi pembelajaran dapat diterima siswa dengan baik, selain dapat menciptakan suasana kelas yang nyaman serta suasana hati siswa yang senang, guru harus me-nguasai strategi pembelajaran yang tepat. Penguasaan materi adalah modal utama keberhasilan dalam proses pembelajaran. Penguasaan materi tersebut sangat mendukung kemampuan siswa dalam menerima tugas, khususnya menulis paragraf. PENUTUP Dalam pelaksanaan pembelajaran menulis paragraf dengan bahasa yang runtut, penentuan judul dan pengembangan topik dilakukan dengan bantuan media gambar. Penggunaan metode gambar seri ini sangat membantu siswa dalam menulis paragraf. Terbukti semua siswa dapat menyelesaikan tugas menulis paragraf dalam waktu 40 menit sesuai jam pelajaran. Penulisan paragraf selain dengan menggunakan media gambar seri juga dapat menggunakan media gambar tunggal. Intinya adalah media gambar dapat merangsang ide-ide siswa sesuai dengan apa yang dilihat, dirasa, dicium, atau secara umum apa yang diindera oleh siswa. Fakta membuktikan bahwa apabila pembelajaran tidak menggunakan media, siswa mengalami kebingungan apa yang harus ditulisnya. Hal ini terbukti pada pembelajaran menulis karangan atau paragraf di kelas VI SD YPKP 1 Sentani, Jayapura, Papua. Pada saat kami memberi tugas menulis karangan tanpa media gambar banyak siswa yang tidak dapat menghasilkan sebuah paragraf yang baik. Namun dengan menggunakan media gambar dalam penulisan paragraf semua siswa dapat menghasilkan nilai memenuhi kriteria KKM.

8 Nurkhayati, Penggunaan Media Gambar Seri dalam Pembelajaran Menulis Dongeng, 89 DAFTAR RUJUKAN Roekhan Media Pembelajaran Bahasa Indonesia. Malang: Penerbit Universitas Negeri Malang. Suparno & Yunus, Muhamad Keterampilan Menulis Dasar Edisi1. Bahan Ajar Universitas Terbuka. Jakarta: Penerbit Universitas Terbuka Suwigyo, Heri& Santoso, Anang Pendalaman Materi Bahasa Indonesia. Bahan Pelatihan TEQIP-SD Malang: Penerbit Universitas Negeri Malang

Badarudin Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Jl. Raya Dukuhwaluh Po. Box. 202 Purwokerto ABSTRAK

Badarudin Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Jl. Raya Dukuhwaluh Po. Box. 202 Purwokerto ABSTRAK PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN NARASI MELALUI METODE TANYA JAWAB DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA GAMBAR SERI DI KELAS IV MI MA ARIF NU LAMUK PURBALINGGA Badarudin Universitas Muhammadiyah Purwokerto,

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SDN SAWOJAJAR V KOTA MALANG

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SDN SAWOJAJAR V KOTA MALANG PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS PUISI DENGAN MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS V SDN SAWOJAJAR V KOTA MALANG Dwi Sulistyorini Abstrak: Dalam kegiatan pembelajaran menulis, siswa masih banyak mengalami kesulitan

Lebih terperinci

2015 PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN NARASI SISWA SEKOLAH DASAR

2015 PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN NARASI SISWA SEKOLAH DASAR A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN Bahasa Indonesia merupakan bahasa yang mempunyai peran penting didalam komunikasi baik secara lisan maupun tulisan dan digunakan sebagai bahasa nasional sehingga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sekolah. Dalam kegiatan ini, seorang penulis harus terampil memanfaatkan

BAB I PENDAHULUAN. sekolah. Dalam kegiatan ini, seorang penulis harus terampil memanfaatkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menulis merupakan aspek berbahasa yang tidak dapat dipisahkan dari aspek lain dalam proses belajar yang dialami siswa selama menuntut ilmu di sekolah. Dalam

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Keterampilan berbahasa terdiri atas empat komponen penting yaitu keterampilan

I. PENDAHULUAN. Keterampilan berbahasa terdiri atas empat komponen penting yaitu keterampilan I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Keterampilan berbahasa terdiri atas empat komponen penting yaitu keterampilan menyimak, berbicara, membaca, dan menulis. Keempat keterampilan tersebut saling melengkapi

Lebih terperinci

A. LATAR BELAKANG MASALAH

A. LATAR BELAKANG MASALAH BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Tidak dapat dipungkiri, bahwa dalam kehidupan modern saat ini, penguasaan bahasa bagi seseorang mutlak diperlukan. Keterampilan berbahasa seseorang harus mengacu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam merangkai kata. Akan tetapi, dalam penerapannya banyak orang

BAB I PENDAHULUAN. dalam merangkai kata. Akan tetapi, dalam penerapannya banyak orang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Keterampilan menulis merupakan kegiatan yang tidak terpisahkan dari kegiatan belajar mengajar siswa di sekolah. Kegiatan menulis menjadikan siswa aktif dalam kegiatan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Subyek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri Banyubiru 01 di Dusun Kampung Rapet, Desa Banyubiru, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembelajaran berbahasa di Sekolah Dasar tidak dapat terlepas dari pengembangan aspek kemampuan berbahasa. Hal tersebut memiliki tujuan untuk memperlancar dan mempermudah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 29 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Kondisi Awal. Penelitian ini dilakukan di kelas I MI Miftahul Ulum Curah Keris Kalipang Kecamatan Grati Kabupaten Pasuruan Tahun

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengungkapkan pikiran, perasaan, dan kehendak kepada orang lain secara

BAB I PENDAHULUAN. mengungkapkan pikiran, perasaan, dan kehendak kepada orang lain secara BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Menulis merupakan kegiatan melahirkan pikiran dan perasaan, dengan tulis menulis juga dapat diartikan sebagai cara berkomunikasi dengan mengungkapkan pikiran, perasaan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan dapat dimaknai sebagai proses mengubah tingkah laku siswa agar menjadi manusia dewasa yang mampu hidup mandiri dan sebagai anggota masyarakat dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Menulis merupakan keterampilan yang harus dikuasai setiap siswa melalui proses

BAB I PENDAHULUAN. Menulis merupakan keterampilan yang harus dikuasai setiap siswa melalui proses 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Menulis merupakan keterampilan yang harus dikuasai setiap siswa melalui proses yang cukup panjang. Menulis memerlukan adanya pengetahuan, waktu dan pengalaman. Selain

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Ngabean yang menjadi subjek

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Ngabean yang menjadi subjek 22 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Ngabean yang menjadi subjek penelitian adalah kelas VI yang berjumlah 28 siswa.

Lebih terperinci

Ulfah Khamidah Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata-kata kunci: efektivitas, teknik, media, kompetensi, teks cerita petualangan

Ulfah Khamidah Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata-kata kunci: efektivitas, teknik, media, kompetensi, teks cerita petualangan EFEKTIVITAS TEKNIK PEMBELAJARAN THINK, PAIR, AND SHARE DENGAN MEDIA GAMBAR PADA KOMPETENSI MENULIS TEKS CERITA PETUALANGAN SDN PURWANTORO 4 KOTA MALANG TAHUN PELAJARAN 2013/2014 Ulfah Khamidah Mahasiswa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Metode Penelitian Metode penelitian yang digunakan adalah Penelitian Tindakan Kelas (Classroom Action Research). Menurut Kemmis (1988) Penelitian Tindakan Kelas adalah suatu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan aspek yang lain dalam seluruh proses belajar mengajar yang dialami

BAB I PENDAHULUAN. dengan aspek yang lain dalam seluruh proses belajar mengajar yang dialami 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menulis merupakan aspek berbahasa yang tidak dapat terpisahkan dengan aspek yang lain dalam seluruh proses belajar mengajar yang dialami oleh siswa selama

Lebih terperinci

PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR BERSERI UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI SISWA KELAS V SD NEGERI I GEBANG NGUNTORONADI WONOGIRI

PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR BERSERI UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI SISWA KELAS V SD NEGERI I GEBANG NGUNTORONADI WONOGIRI PEMANFAATAN MEDIA GAMBAR BERSERI UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS NARASI SISWA KELAS V SD NEGERI I GEBANG NGUNTORONADI WONOGIRI SKRIPSI Disusun untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pikiran, pendapat, imajinasi, dan berhubungan dengan manusia laninnya.

BAB I PENDAHULUAN. pikiran, pendapat, imajinasi, dan berhubungan dengan manusia laninnya. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa merupakan alat terpenting yang digunakan manusia untuk berkomunikasi. Dengan bahasa, manusia akan dapat mengungkapkan segala pemikirannya. Selain itu, dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Dalam pembelajaran bahasa Indonesia terdapat empat aspek keterampilan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Dalam pembelajaran bahasa Indonesia terdapat empat aspek keterampilan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam pembelajaran bahasa Indonesia terdapat empat aspek keterampilan bahasa yakni menyimak, berbicara, membaca dan menulis. Berdasarkan empat aspek keterampilan tersebut,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Keterampilan menulis dapat kita klasifikasikan berdasarkan dua sudut

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Keterampilan menulis dapat kita klasifikasikan berdasarkan dua sudut BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Keterampilan menulis dapat kita klasifikasikan berdasarkan dua sudut pandang yang berbeda. Sudut pandang tersebut adalah kegiatan atau aktivitas dalam melaksanakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi Data Dalam penelitian ini dibahas mengenai Pembelajaran Menceritakan Gambar Berseri menggunakan model picture and picture Pada Siswa Kelas I SD N Dukutalit

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa Indonesia merupakan salah satu materi penting yang diajarkan di SD, karena Bahasa Indonesia mempunyai kedudukan dan fungsi yang sangat penting bagi kehidupan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PARAGRAF NARASI DENGAN TEKNIK REKA CERITA GAMBAR PADA SISWA KELAS X SMA NEGERI 1 KARANGDOWO KLATEN TAHUN AJARAN

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PARAGRAF NARASI DENGAN TEKNIK REKA CERITA GAMBAR PADA SISWA KELAS X SMA NEGERI 1 KARANGDOWO KLATEN TAHUN AJARAN PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS PARAGRAF NARASI DENGAN TEKNIK REKA CERITA GAMBAR PADA SISWA KELAS X SMA NEGERI 1 KARANGDOWO KLATEN TAHUN AJARAN 2009/2010 SKRIPSI Disusun dan Diajukan Guna Memenuhi Salah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menulis merupakan komponen utama pembelajaran Bahasa Indonesia yang kurang diminati siswa. Hal itu tampak pada kegiatan menulis siswa kelas V MI Miftahul Huda

Lebih terperinci

Nunuk Jarwati SD Negeri Sirapan 01 Madiun

Nunuk Jarwati SD Negeri Sirapan 01 Madiun PENINGKATAN KETERAMPILAN MENDESKRIPSIKAN BINATANG DENGAN BAHASA TULIS MELALUI PENDEKATAN KONTEKSTUAL PADA SISWA KELAS IV SEKOLAH DASAR NEGERI SIRAPAN 01 KECAMATAN MADIUN KABUPATEN MADIUN Nunuk Jarwati

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (KTSP) secara umum dikembangkan menjadi keterampilan berbahasa yang

BAB I PENDAHULUAN. (KTSP) secara umum dikembangkan menjadi keterampilan berbahasa yang 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN Pelajaran Bahasa Indonesia dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) secara umum dikembangkan menjadi keterampilan berbahasa yang meliputi mendengarkan,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Ada empat keterampilan berbahasa yang diterima oleh peserta didik secara

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Ada empat keterampilan berbahasa yang diterima oleh peserta didik secara 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Ada empat keterampilan berbahasa yang diterima oleh peserta didik secara berurutan. Keterampilan tersebut adalah mendengarkan, berbicara, membaca, dan menulis.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. negara, pembinaan bahasa Indonesia menjadi hal yang sangat penting.

BAB I PENDAHULUAN. negara, pembinaan bahasa Indonesia menjadi hal yang sangat penting. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menurut Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan yang disusun oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) (2006 : 317), secara umum mata pelajaran Bahasa Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Pembelajaran Bahasa Indonesia di dunia pendidikan bertujuan agar

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Pembelajaran Bahasa Indonesia di dunia pendidikan bertujuan agar BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembelajaran Bahasa Indonesia di dunia pendidikan bertujuan agar siswa memiliki keterampilan berbahasa dan pengetahuan kebahasaan. Keterampilan berbahasa mencakup 4

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kompetensi bahasa Indonesia dibagi menjadi 4 aspek yaitu mendengarkan, berbicara, membaca dan menulis. Keempat aspek ini saling berkaitan satu dengan yang lain

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) 235 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Sekolah : SD Negeri 1 Pahoman Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia Kelas/Semester : V / Ganjil Waktu : 3 x 3 (1 x pertemuan) Siklus : 1 (satu) Pertemuan : 1 (satu)

Lebih terperinci

Biografi. Jadwal Penilaian

Biografi. Jadwal Penilaian Biografi Ringkasan Unit Setelah mendengarkan dan membaca beberapa biografi, keduanya dalam bentuk buku-buku dan majalah, para murid sekolah dasar mengungkapkan pendapat tentang apa yang menyebabkan sebuah

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian Dalam penelitian diperlukan suatu metode dan teknik penelitian yang sesuai dengan masalah yang diteliti sehingga hasil penelitian dapat dipertanggungjawabkan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Menulis atau mengarang ialah kemampuan mengekspresikan pikiran, perasaan, pengalaman, dalam bentuk tulisan yang disusun secara

BAB I PENDAHULUAN. Menulis atau mengarang ialah kemampuan mengekspresikan pikiran, perasaan, pengalaman, dalam bentuk tulisan yang disusun secara 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Menulis atau mengarang ialah kemampuan mengekspresikan pikiran, perasaan, pengalaman, dalam bentuk tulisan yang disusun secara sistematis dan logis, sehingga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa merupakan hal yang urgen peranannya dalam kehidupan manusia sebagai makhluk sosial. Fungsi utama bahasa adalah sebagai alat komunikasi antarmanusia. Selain

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Winda Victoria Febriani, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Winda Victoria Febriani, 2013 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Berbahasa adalah kebutuhan setiap manusia untuk berkomunikasi. Bahasa sebagai sarana komunikasi dapat berupa bahasa lisan maupun bahasa tulisan. Dalam kegiatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menggunakan teks sesuai dengan tujuan dan fungsi sosialnya. Pembelajaran berbasis

BAB I PENDAHULUAN. menggunakan teks sesuai dengan tujuan dan fungsi sosialnya. Pembelajaran berbasis BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kebijakan Kurikulum 2013 dirancang ke dalam pembelajaran berbasis teks, dalam pembelajaran tersebut siswa diharapkan mampu memproduksi dan menggunakan teks sesuai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Deskripsi memiliki makna gambaran. Gambaran akan suatu keadaan atau perwujudan sebuah benda atau seseorang. Mendeskripsikan adalah cara agar seorang pembaca dapat membayangkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Penelitian Penelitian ini dilakukan dalam praktek pembelajaran di kelas V SDN Blotongan 2 Salatiga dengan jumlah 39 peserta didik pada mata pelajaran

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Rancangan Penelitian Rancangan penelitian ini menggunakan Penelitian tindakan kelas yang bertujuan untuk meningkatkan pemahaman membaca dalam pembelajaran membaca lancar.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kehidupan manusia tidak pernah lepas dari bahasa. Bahasa merupakan sarana untuk berkomunikasi antarsesama manusia. Bahasa sebagai sarana komunikasi dapat berupa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Bahasa merupakan sesuatu yang penting untuk dikuasai karena bahasa adalah sarana interaksi dan alat komunikasi antar manusia. Negara Indonesia merupakan

Lebih terperinci

PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI DALAM PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN BAGI SISWA KELAS V SD

PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI DALAM PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN BAGI SISWA KELAS V SD PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI DALAM PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN BAGI SISWA KELAS V SD Oleh: Imam Syah H.R. 1), Suhartono 2), Warsiti 3) e-mail: imamsyah12@gmail.com Abstract: The using of

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa merupakan sarana komunikasi yang efektif dalam menjalin interaksi

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa merupakan sarana komunikasi yang efektif dalam menjalin interaksi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Bahasa merupakan sarana komunikasi yang efektif dalam menjalin interaksi sosial. Komunikasi dapat dilakukan secara lisan maupun tulisan. Komunikasi lisan terkait

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Orientasi dan Identifikasi Masalah Penelitian yang dilakukan penulis meliputi tiga kegiatan, yaitu : 1) kegiatan orientasi dan identifikasi masalah, 2) tindakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keterampilan berbahasa, bukan pengajaran tentang bahasa. Keterampilanketerampilan

BAB I PENDAHULUAN. keterampilan berbahasa, bukan pengajaran tentang bahasa. Keterampilanketerampilan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pengajaran Bahasa Indonesia pada hakikatnya adalah pengajaran keterampilan berbahasa, bukan pengajaran tentang bahasa. Keterampilanketerampilan berbahasa yang

Lebih terperinci

PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN SISWA DALAM MENULIS KARANGAN NARASI

PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN SISWA DALAM MENULIS KARANGAN NARASI 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mata pelajaran bahasa Indonesia merupakan dasar dari segala mata pelajaran di sekolah. Hal ini dikarenakan di dalam pelajaran bahasa Indonesia siswa diarahkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL TINDAKAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL TINDAKAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL TINDAKAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Pratindakan Penggambaran kondisi awal sebelum dilaksanakannya sebuah penelitian tindakan, diperlukan untuk mengetahui gambaran nyata kondisi kelas yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa sebagai alat komunikasi manusia, berupa lambang atau tanda dan selalu mengandung pemikiran dan perasaan. Di dalam komunikasi manusia menyampaikan pemikiran

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS DESKRIPSI DENGAN METODE OBSERVASI TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER 1 SMP NEGERI 1 TRENGGALEK

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS DESKRIPSI DENGAN METODE OBSERVASI TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER 1 SMP NEGERI 1 TRENGGALEK PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS DESKRIPSI DENGAN METODE OBSERVASI TERPADU SISWA KELAS VII SEMESTER 1 SMP NEGERI 1 TRENGGALEK Anik Susilowati SMP 1 Negeri Trenggalek Abstrak Menulis merupakan suatu keterampilan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Menulis merupakan salah satu bentuk keterampilan berbahasa, yang

BAB I PENDAHULUAN. Menulis merupakan salah satu bentuk keterampilan berbahasa, yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menulis merupakan salah satu bentuk keterampilan berbahasa, yang merupakan hal penting dalam pembelajaran bahasa Indonesia di sekolah dasar. Di dalam kegiatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang tepat dan terencana dengan strategi pembelajaran yang efektif.

BAB I PENDAHULUAN. yang tepat dan terencana dengan strategi pembelajaran yang efektif. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa Indonesia merupakan salah satu mata pelajaran yang diajarkan di Sekolah Dasar (SD). Bahasa Indonesia mempunyai peran penting dalam pengembangan berbagai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berkomunikasi dengan baik, seseorang perlu belajar cara berbahasa yang baik dan. Salah satu usaha untuk meningkatkan kemampuan

BAB I PENDAHULUAN. berkomunikasi dengan baik, seseorang perlu belajar cara berbahasa yang baik dan. Salah satu usaha untuk meningkatkan kemampuan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada hakikatnya, pembelajaran bahasa adalah belajar berkomunikasi, mengingat bahasa merupakan sarana komunikasi dalam masyarakat. Untuk dapat berkomunikasi

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. berdampak pada peningkatan hasil belajar peserta didik (Kusuma, 2009:141).

III. METODE PENELITIAN. berdampak pada peningkatan hasil belajar peserta didik (Kusuma, 2009:141). 26 III. METODE PENELITIAN. Rancangan Penelitian Dalam penelitian ini rancangan penelitian yang digunakan adalah penelitian tindakan kelas (PTK), ruang lingkup penelitian ini adalah pembelajaran di dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dimengerti dan digunakan untuk berinteraksi dengan orang lain. Adapun cara-cara

BAB I PENDAHULUAN. dimengerti dan digunakan untuk berinteraksi dengan orang lain. Adapun cara-cara 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa merupakan suatu gabungan huruf, kata, dan kalimat yang menghasilkan suatu tuturan atau ungkapan secara terpadu sehingga dapat dimengerti dan digunakan

Lebih terperinci

Moh. Nurman Bagus Satrio Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata kunci: kalimat utama dalam paragraf, STAD

Moh. Nurman Bagus Satrio Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia. Kata kunci: kalimat utama dalam paragraf, STAD PENINGKATAN KEMAMPUAN MENEMUKAN KALIMAT UTAMA DALAM PARAGRAF PADA SISWA KELAS VIIB SMP 17 AGUSTUS 1945 CLURING MENGGUNAKAN METODE STAD TAHUN PELAJARAN 2014/2015 Moh. Nurman Bagus Satrio Mahasiswa Magister

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pendidikan pada dasarnya adalah usaha sadar untuk

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pendidikan pada dasarnya adalah usaha sadar untuk 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan pada dasarnya adalah usaha sadar untuk menumbuhkembangkan potensi sumber daya manusia atau peserta didik dengan cara mendorong kegiatan belajar.

Lebih terperinci

PENERAPAN METODE PICTURE AND PICTURE DAN PERMAINAN JELAJAH EYD UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN

PENERAPAN METODE PICTURE AND PICTURE DAN PERMAINAN JELAJAH EYD UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN Jurnal Pena Ilmiah: Vol. 1, No. 1 (2016) PENERAPAN METODE PICTURE AND PICTURE DAN PERMAINAN JELAJAH EYD UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN Nur Fitriana Rahmawati 1, Julia 2, Prana Dwija Iswara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diajarkan. Pengajaran bahasa Indonesia pada hakikatnya merupakan salah satu

BAB I PENDAHULUAN. diajarkan. Pengajaran bahasa Indonesia pada hakikatnya merupakan salah satu 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu hal yang terpenting dalam kehidupan manusia adalah bahasa. Bahasa merupakan salah satu hasil kebudayaan yang harus dipelajari dan diajarkan. Pengajaran

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Penguasaan bahasa Indonesia yang baik dan benar dilakukan

I. PENDAHULUAN. Penguasaan bahasa Indonesia yang baik dan benar dilakukan 1 I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi Negara Indonesia diajarkan pada jenjang pendidikan dari sekolah dasar hingga sekolah menengah atas. Bahasa Indonesia diajarkan

Lebih terperinci

MENINGKATKAN KEMAMPUAN SISWA MENULIS KARANGAN NARASI MELALUI MEDIA GAMBAR SERI DI KELAS IV SDN 5 BILUHU KABUPATEN GORONTALO

MENINGKATKAN KEMAMPUAN SISWA MENULIS KARANGAN NARASI MELALUI MEDIA GAMBAR SERI DI KELAS IV SDN 5 BILUHU KABUPATEN GORONTALO MENINGKATKAN KEMAMPUAN SISWA MENULIS KARANGAN NARASI MELALUI MEDIA GAMBAR SERI DI KELAS IV SDN 5 BILUHU KABUPATEN GORONTALO RUSMIN HUSAIN Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Negeri

Lebih terperinci

Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis Karangan Sederhana Siswa Kelas IV SDN Pembina Liang Melalui Strategi Aktivitas Menulis Terbimbing

Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis Karangan Sederhana Siswa Kelas IV SDN Pembina Liang Melalui Strategi Aktivitas Menulis Terbimbing Upaya Meningkatkan Kemampuan Menulis Karangan Sederhana Siswa Kelas IV SDN Pembina Liang Melalui Strategi Aktivitas Menulis Terbimbing Nurmila Moidady Mahasiswa Program Guru Dalam Jabatan Fakultas Keguruan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 23 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian 4.1.1. Deskripsi Kondisi Awal. Penelitian ini dilakukan di kelas I SD Negeri Kebolampang Kecamatan Winong Kabupaten Pati Tahun Pelajaran

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN MENEMUKAN MAKNA DAN INFORMASI SECARA TEPAT DALAM KAMUS DENGAN MEMBACA MEMINDAI

PEMBELAJARAN MENEMUKAN MAKNA DAN INFORMASI SECARA TEPAT DALAM KAMUS DENGAN MEMBACA MEMINDAI PEMBELAJARAN MENEMUKAN MAKNA DAN INFORMASI SECARA TEPAT DALAM KAMUS DENGAN MEMBACA MEMINDAI Suhardi SD Negeri 007 Ranai Bunguran Timur Natuna Abstrak: Siswa kelas IV SDN 007 Ranai cenderungmengalami kesulitan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Mata Pelajaran Bahasa Indonesia bukan mata pelajaran eksak, namun

BAB I PENDAHULUAN. Mata Pelajaran Bahasa Indonesia bukan mata pelajaran eksak, namun BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Mata Pelajaran Bahasa Indonesia bukan mata pelajaran eksak, namun sering menjadi momok bagi peserta didik, bahkan banyak yang menganggap bahwa Bahasa Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bagi guru lebih terpusat pada transformasi nilai-nilai yang terpuji dan

BAB I PENDAHULUAN. bagi guru lebih terpusat pada transformasi nilai-nilai yang terpuji dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sekolah adalah lembaga pendidikan formal yang bertanggung jawab atas pendidikan siswa. Salah satu komponen sentral sekolah adalah guru. Guru mempunyai tugas diantaranya

Lebih terperinci

BAB I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Masalah Mata pelajaran bahasa Indonesia bertujuan agar siswa memiliki kemampuan sebagai berikut: a)berkomunikasi secara efektif dan efisien sesuai dengan etika yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 16 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Kondisi Awal Sebelum pelaksanaan siklus I dan siklus II penulis terlebih dahulu melakukan observasi awal dengan tujuan mengetahui tingkat hasil

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PENERAPAN METODE PEMBELAJARAN TUTOR SEBAYA PADA MATA PELAJARAN MATEMATIKA KELAS V SDN KARANGMLATI 1 DEMAK

BAB IV ANALISIS PENERAPAN METODE PEMBELAJARAN TUTOR SEBAYA PADA MATA PELAJARAN MATEMATIKA KELAS V SDN KARANGMLATI 1 DEMAK BAB IV ANALISIS PENERAPAN METODE PEMBELAJARAN TUTOR SEBAYA PADA MATA PELAJARAN MATEMATIKA KELAS V SDN KARANGMLATI 1 DEMAK A. Analisis Aspek-Aspek yang Diteliti Antara Pembelajaran Tutor Sebaya dan Pembelajaran

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. bagian tumbuhan. Dalam pembelajaran IPA siswa belajar dengan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. bagian tumbuhan. Dalam pembelajaran IPA siswa belajar dengan 60 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Per Siklus Sebelum melaksanakan penelitian, terlebih dahulu melakukan kegiatan survey awal dengan tujuan mengetahui keadaan nyata yang ada di lapangan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pendidikan memegang peranan yang sangat penting untuk menjamin

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Pendidikan memegang peranan yang sangat penting untuk menjamin BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan memegang peranan yang sangat penting untuk menjamin kelangsungan hidup suatu Negara dan Bangsa. Hal ini disebabkan karena pendidikan merupakan wahana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menulis, yaitu menulis teks laporan hasil observasi, menulis teks prosedur

BAB I PENDAHULUAN. menulis, yaitu menulis teks laporan hasil observasi, menulis teks prosedur 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu perubahan yang terjadi di dunia pendidikan dewasa ini yaitu dibentuknya kurikulum baru yang sering disebut dengan Kurikulum 2013. Dalam pembelajaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Desi Sukmawati, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Desi Sukmawati, 2013 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa memegang peranan yang sangat penting bagi kehidupan. Bahasa dijadikan sebagai alat komunikasi untuk melakukan sosialisasi satu sama lain. Melalui bahasalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia di sekolah memegang peranan penting dalam mengupayakan dan

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia di sekolah memegang peranan penting dalam mengupayakan dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa memegang peranan penting dalam kehidupan sehari-hari karena bahasa merupakan alat komunikasi antar manusia. Secara luas dapat diartikan bahwa komunikasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini membahas tentang hasil penelitian dan pembahasan yang memaparkan uraian masing-masing siklus, mulai dari kegiatan perencanaan, pelaksanaan, pengamatan dan

Lebih terperinci

Kisi-Kisi Uji Kompetensi Awal Sertifikasi Guru Tahun 2012

Kisi-Kisi Uji Kompetensi Awal Sertifikasi Guru Tahun 2012 Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia Jenjang : SMP/SMA Kisi-Kisi Uji Kompetensi Awal Sertifikasi Guru Tahun 2012 1. Mengungkapkan secara lisan wacana nonsastra 2. Mengungkapkan wacana tulis nonsastra 1.1

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana

BAB I PENDAHULUAN. Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi

Lebih terperinci

Kata kunci : penggunaan media, gambar seri, peningkatan kemampuan, karangan sederhana.

Kata kunci : penggunaan media, gambar seri, peningkatan kemampuan, karangan sederhana. PENGGUNAAN MEDIA GAMBAR SERI UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN SEDERHANA SISWA KELAS III SDK RANGGA KECAMATAN LEMBOR KABUPATEN MANGGARAI BARAT Herman Yoseph Tagur SDK Rangga Lembor Manggarai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pemersatu bangsa Indonesia. Selain itu, Bahasa Indonesia juga merupakan

BAB I PENDAHULUAN. pemersatu bangsa Indonesia. Selain itu, Bahasa Indonesia juga merupakan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa Indonesia merupakan salah satu alat komunikasi dan alat pemersatu bangsa Indonesia. Selain itu, Bahasa Indonesia juga merupakan hasil kebudayaan yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Penelitian

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah Penelitian 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penelitian Dalam pembelajaran bahasa Indonesia menulis merupakan salah satu keterampilan bahasa yang harus dikuasai oleh siswa. Menulis adalah keterampilan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diartikan sebagai suatu kegiatan menyampaikan pesan (komunikasi) menggunakan bahasa tulis sebagai alat atau medianya 1.

BAB I PENDAHULUAN. diartikan sebagai suatu kegiatan menyampaikan pesan (komunikasi) menggunakan bahasa tulis sebagai alat atau medianya 1. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Salah satu ruang lingkup mata pelajaran Bahasa Indonesia selain aspek mendengarkan, berbicara, membaca adalah keterampilan menulis. Menulis dapat diartikan sebagai

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 51 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif kualitatif. Pendekatan kualitatif digunakan dalam penelitian ini karena data yang

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA 8 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1 Kajian Teori 2.1.1 Hakikat Keterampilan Menulis Menulis adalah sebuah kegiatan yang sering dilakukan oleh setiap orang, apapun bentuknya. Mendengar kata menulis tidak banyak

Lebih terperinci

masalah, penelitian yakni: (1) kemampuan guru menerapkan metode pemodelan dalam

masalah, penelitian yakni: (1) kemampuan guru menerapkan metode pemodelan dalam BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4. Hasil Penelitian Penelitian tentang kemampuan guru menerapkan metode pemodelan pada materi pembelajaran menyampaikan pengumuman kelas VII SMP Negeri Tapa, difokuskan

Lebih terperinci

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Nama Sekolah : SMP Negeri 1 Keling Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia Kelas : 9 A B C D Semester : I Alokasi Waktu : 4 X 40 menit A. Standar Kompetensi SK nomor 4:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. individu lainnya. Menurut Wibowo (Hidayatullah, 2009), bahasa adalah sistem

BAB I PENDAHULUAN. individu lainnya. Menurut Wibowo (Hidayatullah, 2009), bahasa adalah sistem BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa merupakan suatu alat komunikasi antara satu individu dengan individu lainnya. Menurut Wibowo (Hidayatullah, 2009), bahasa adalah sistem simbol bunyi yang

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 44 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Pelaksanaan Tindakan 4.1.1 Deskripsi Kondisi Awal (Pra Siklus) Kondisi awal adalah kondisi belajar siswa sebelum penelitian tindakan kelas dilakukan. Berdasarkan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN MELALUI MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IVSDN 2 NGASINAN JETIS PONOROGO SEMESTER IITAHUN PELAJARAN 2012/2013

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN MELALUI MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IVSDN 2 NGASINAN JETIS PONOROGO SEMESTER IITAHUN PELAJARAN 2012/2013 PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS KARANGAN MELALUI MEDIA GAMBAR PADA SISWA KELAS IVSDN 2 NGASINAN JETIS PONOROGO SEMESTER IITAHUN PELAJARAN 2012/2013 Ribut Hariyanto Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengambil manfaat bagi perkembangan dirinya. Keterampilan menulis tidak mungkin dikuasai hanya melalui teori saja, tetapi

BAB I PENDAHULUAN. mengambil manfaat bagi perkembangan dirinya. Keterampilan menulis tidak mungkin dikuasai hanya melalui teori saja, tetapi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Menulis merupakan kegiatan kebahasaan yang memegang peran penting dalam dinamika peradaban manusia. Dengan menulis orang dapat melakukan komunikasi, mengemukakan gagasan

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN DESKRIPSI DENGAN METODE KARYA WISATA

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN DESKRIPSI DENGAN METODE KARYA WISATA PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN DESKRIPSI DENGAN METODE KARYA WISATA Agustian SDN 02 Curup Timur Kabupaten Rejang Lebong Abstrak: Tujuan penelitian ini adalah meningkatkan kemampuan siswa dalam

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS CERPEN DENGAN METODE PETA PIKIRAN PADA SISWA KELAS IX SMPN 1 PURWOSARI TAHUN PELAJARAN

PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS CERPEN DENGAN METODE PETA PIKIRAN PADA SISWA KELAS IX SMPN 1 PURWOSARI TAHUN PELAJARAN PENINGKATAN KETERAMPILAN MENULIS CERPEN DENGAN METODE PETA PIKIRAN PADA SISWA KELAS IX SMPN 1 PURWOSARI TAHUN PELAJARAN 2013-2014 Helmi Susanti Mahasiswa Magister Pendidikan Bahasa Indonesia Abstrak:Prestasi

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBEJARAN BONEKA KAUS KAKI BERBASIS LESSON STUDI UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERBICARA SISWA SEKOLAH DASAR

PENGEMBANGAN MEDIA PEMBEJARAN BONEKA KAUS KAKI BERBASIS LESSON STUDI UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERBICARA SISWA SEKOLAH DASAR PENGEMBANGAN MEDIA PEMBEJARAN BONEKA KAUS KAKI BERBASIS LESSON STUDI UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN BERBICARA SISWA SEKOLAH DASAR Erwin Putera Permana Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Bahasa merupakan alat komunikasi yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Bahasa dibagi menjadi dua bagian yaitu bahasa lisan dan bahasa tulis. Bahasa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. setiap orang memiliki kemampuan berbahasa.

BAB I PENDAHULUAN. setiap orang memiliki kemampuan berbahasa. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Bahasa itu penting dalam kehidupan manusia. Dengan bahasa, kita dapat menyampaikan keinginan, pendapat, dan perasaan kita. Dengan bahasa pula, kita dapat memahami dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Ruang lingkup mata pelajaran bahasa Indonesia mencakup kemampuan berbahasa yang meliputi empat aspek yakni menyimak, berbicara, membaca, dan menulis. Keempat

Lebih terperinci

Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol. 4 No. 5 ISSN X. Megasasmita SDN 10 Pantoloan, Palu, Sulawesi Tengah ABSTRAK

Jurnal Kreatif Tadulako Online Vol. 4 No. 5 ISSN X. Megasasmita SDN 10 Pantoloan, Palu, Sulawesi Tengah ABSTRAK Pemberdayaan Lembar Kerja Siswa Untuk Pembelajaran IPA Pada Standar Kompetensi Menggolongkan Hewan Berdasarkan Jenis Makanannya Di Kelas IVSDN 10 Pantoloan Megasasmita SDN 10 Pantoloan, Palu, Sulawesi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN digilib.uns.ac.id BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada Bab IV ini akan disajikan uraian hasil penelitian. Hasil penelitian ini merupakan jawaban atas rumusan masalah yang terdapat pada bab I. Sebelum

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ikhlasiah As ar, 2016

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ikhlasiah As ar, 2016 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembelajaran keterampilan menulis menjadi aspek pembelajaran Bahasa Indonesia yang mendapat porsi lebih besar dari pada keterampilan berbahasa yang lainnya. Hal ini

Lebih terperinci

BAB IV PAPARAN DATA DAN PEMBAHASAN

BAB IV PAPARAN DATA DAN PEMBAHASAN BAB IV PAPARAN DATA DAN PEMBAHASAN Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (PTK), yang bertujuan untuk memperbaiki yang dilakukan melalui beberapa tahapan siklus. Penelitian ini menggunakan

Lebih terperinci