Aplikasi Permainan Labirin 3D Mengenal Objek Wisata Di Indonesia Menggunakan Mobile

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Aplikasi Permainan Labirin 3D Mengenal Objek Wisata Di Indonesia Menggunakan Mobile"

Transkripsi

1 Kalbiscientia Volume 1, Nomor 1, Agustus 2014 ISSN Aplikasi Permainan Labirin 3D Mengenal Objek Wisata Di Indonesia Menggunakan Mobile Nuraini Purwandari Sistem Informasi, Institut Teknologi dan Bisnis Kalbis Jalan Pulomas Selatan Kav.22 Jakarta Timur Abstract: In today s era of information technology, more and more programming language used to develop programs designed to facilitate the user in the field include the making of a game. The Maze game is a game that aims to find a solution determines the proper path to achieve the goals set. Based on that, the researchers made a game application running on the mobile with J2ME. The results of this research that took ten types of mobile phones that have been tested resulted in an installation length of 11.92, the length of loading of 5.8, the location of the corresponding command of 0.4, the position of the corresponding view of 0.2, as well as good image quality of 0.4 in order to obtain an average result such that the application is compatible 3D Maze game run in all types of mobile phones. Keywords: Applications, Games, 3D Maze, J2ME Abstrak:Di era teknologi Informasi sekarang ini, semakin banyak bahasa pemrograman yang digunakan dalam mengembangkan program yang dirancang untuk mempermudah pemakai di bidangnya diantaranya adalah pembuatan sebuah aplikasi permainan. Permainan Labirin adalah sebuah permainan mencari jalan keluar bertujuan menentukan jalur yang tepat mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Aplikasi ini dibuat sebagai ajang untuk mengenalkan objek pariwisata di Indonesia sambil melakukan travelling atau perjalanan pada permainan Labirin. Berdasarkan hal itu, peneliti membuat sebuah aplikasi game yang berjalan pada mobile dengan bahasa pemrograman Java 2 Micro Edition (J2ME). Hasil dari penelitian ini yaitu mengambil sepuluh tipe handphone yang telah diujicoba menghasilkan lamanya penginstalan sebesar 11.92, lamanya loading sebesar 5.8, letak command yang sesuai sebesar 0.4, posisi tampilan yang sesuai sebesar 0.2, serta kualitas gambar yang baik sebesar 0.4 sehingga diperoleh hasil rata-rata tersebut bahwa aplikasi permainan Labirin 3D ini compatible dijalankan disemua jenis handphone. Kata kunci: Aplikasi, Permainan, Labirin 3D, J2ME I. PENDAHULUAN Program permainan atau game merupakan salah satu implementasi dari bidang ilmu komputer. Perkembangan permainan pada masa kini sudah sangat pesat dan telah menjadi mode tersendiri di dunia karena mayoritas pengguna komputer menghabiskan sebagian besar waktu mereka di depan komputer dalam program permainan. Salah satu permainan yang banyak diminati adalah permainan Labirin. Permainan Labirin adalah sebuah permainan yang akan mencari jalan keluar yang bertujuan untuk menentukan jalur yang tepat untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Selama proses penentuan jalur tersebut, jika menemui jalan buntu maka akan dilakukan proses backtrack sampai kembali menemukan jalur yang tepat untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Handphone adalah salah satu contoh sarana pendukung teknologi informasi. Banyak orang 26 menggunakan handphone sebagai alat komunikasi yang praktis karena dapat dibawa kemana saja dan kapan saja (portable). Selain berfungsi sebagai komunikasi yang bersifat portable handphone juga bermanfaat untuk penyediaan aplikasi game yang edukatif. Contohnya berupa aplikasi game yang dapat digunakan sebagai ajang untuk mengenalkan tempattempat atau objek pariwisata di Indonesia sambil melakukan travelling atau perjalanan pada permainan Labirin. Hal tersebut yang menjadi inspirasi peneliti untuk membangun sebuah aplikasi game edukatif yang bersifat mobile. Dalam pembuatan aplikasi ini diperlukan bahasa pemrograman yang mendukung cara kerja handphone, dan Java 2 Micro Edition (J2ME) adalah salah satu bahasa pemrograman yang dipakai untuk aplikasi berbasis mobile seperti handphone. Peneliti bermaksud membuat sebuah aplikasi permainan Labirin 3D yang dapat memberikan edukasi yang bersifat portable dan dapat dijalankan di handphone.

2 Aplikasi Permainan Labirin 3D Mengenal Objek Wisata... Adapun batasan masalah dalam penelitian ini adalah membahas tentang proses pembuatan serta pengoperasian aplikasi Permainan Labirin 3D dengan menggunakan bahasa pemrograman J2ME yang berjalan pada sistem operasi windows XP. Aplikasi permainan Labirin 3D ini bersifat single- User artinya dapat dimainkan oleh satu orang pemain Sedangkan tujuannya adalah membuat aplikasi permainan Labirin 3D dengan menggunakan bahasa pemrograman J2ME. Yang diharapkan berguna terutama bagi penulis dan juga bagi pembaca yang tertarik pada game dengan bahasa pemrograman J2ME. User atau pemakai dapat menggunakan aplikasi ini di telepon seluler (handphone). II. METODE PENELITIAN Metode penelitian merupakan cara utama yang digunakan peneliti untuk mencapai tujuan dan menentukan jawaban atas masalah yang diajukan. Metode penelitian berhubungan dengan prosedur, alat, desain penelitian yang dipergunakan didalam melaksanaan penelitian. Tahapan proses dalam penelitian ini mengalir sesuai dengan alur yang logis. Tujuannya adalah memberikan petunjuk yang jelas, teratur dan sistematis [1]. Tahapan penelitian ini dapat dilihat pada Gambar 1. START 1. Observasi Pendahuluan Tahap awal ini dilakukan bertujuan agar mendapatkan Gambaran umum tentang skenario permainan sekaligus mendapatkan berbagai informasi mengenai objek wisata yang ada di seluruh Indonesia. 2. Identifikasi Masalah Pada tahap ini dilakukan identifikasi terhadap masalah yang dihadapi yaitu proses perancangan model template, algoritma permainan, aturan permainan dan informasi pada permainan. 3. Studi Literatur Pada tahap ini merupakan kegiatan untuk mencari literature, jurnal dan berbagai sumber melalui website-website, buku, dan sebagainya yang menunjang penelitian ini. 4. Skenario 3D Skenario yang dibuat pada permainan Labirin 3D ini adalah bagaimana User atau pemain singleplayer artinya dapat dimainkan oleh satu orang pemain saja. Permainan Labirin ini selanjutnya merupakan jenis permainan untuk mengolah otak karena diperlukan kecermatan dalam mencari jalan keluar atau menentukan jalur yang tepat untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Walaupun jenis permainan ini sama dengan permainan Labirin atau sering juga disebut dengan game Maze, tetapi permainan ini sedikit berbeda dari game Maze pada umumnya. Labirin ini bersifat 3 dimensi dapat dilihat sepertui pada Gambar 2. Observasi Identifikasi Masalah Studi Literatur Skenario 3D Pengkodean Implementasi Hasil Uji coba END Gambar 1 Diagram Alur Penelitian Berikut ini adalah penjelasan dari diagram alur penelitian, yaitu : Gambar 2 Skenario 3 dimensi Dalam permainan Labirin ini, pemain berupa bergerak untuk memulai permainan yaitu melakukan penelusuran jalur dan tempat yang dituju. Selain itu dalam permainan ini ditambahkan pilihan menu informasi tentang objek pariwisata di Indonesia. Hal ini bertujuan agar permainan lebih menarik, ditunjukkan oleh Gambar 3. Pemain diharuskan menelusuri rute perjalanan serta dapat melihat peta atau lokasi dimana pemain tersebut berada menggunakan pilihan menu tampilan 2 dimensi. Selain itu pemain juga diberikan kesempatan melakukan latihan soal pengetahuan 27

3 Kalbiscientia Volume 1, Nomor 1, Agustus 2014 umum tentang objek pariwisata di Indonesia dengan melihat informasi terlebih dahulu yang bias dilihat selama permainan berlangsung. Setelah pemain menemukan jalan keluar, maka permainan Labirin ini akan berakhir, ditunjukkan oleh Gambar Pengkodean Pada tahap pengkodean menggunakan bahasa pemrograman Java. Salah satu text editor yang digunakan adalah Notepad ++. menjelaskan tentang struktur navigasi dari aplikasi game Labirin 3D ini. Launch Application Splash Screen Menu Utama Mulai Permainan Petunjuk Permainan Tambahan Permainan Menu Informasi Menu Permainan Gambar 3 Skenario 2 dimensi 6. Implementasi Hasil Pada tahap ini merupakan tahapan akhir untuk menghasilkan output yang diinginkan dari hasil pengkodean sebelumnya. Mulai Permainan Switch View Petunjuk Permainan Tambahan Permainan Penjelasan Menu Tampilan Tampilan 2D Tampilan 3D Form Labirin B. Flowchart Form Labirin Menu Info Bali Jawa Tengah Bandung Jakarta Jawa Timur Malang Lombok Sulawesi Sumatera Kalimantan Penjelasan Gambar 5 Struktur navigasi Penjelasan Menu Tambahan Soal Petunjuk Penjelasan Untuk mempermudah dalam pembuatan aplikasi, penulis merancang diagram alur (flow chart), sehingga pembuatan program aplikasi dapat dilakukan secara terurut. Gambar 6 akan menjelaskan tentang flow chart dari aplikasi game Labirin 3D ini. START Splash Screen Gambar 4 Skenario labirin 7. Uji coba Tahap uji coba merupakan kegiatan untuk mengimplementasikan output dari input ke dalam handphone. Menu Utama Pil=1 Pil=2 Pil=3 Mulai Permainan Melihat Petunjuk Latihan Soal A. Struktur Navigasi Struktur navigasi merupakan tahapan perencanaan yang memuat tentang alur yang digunakan dalam aplikasi, berfungsi untuk mempermudah dalam pembuatan aplikasi [2]. Susunan dari sebuah aplikasi yang telah dibuat dapat dilihat melalui struktur navigasi. Struktur navigasi yang digunakan dalam pembuatan aplikasi game Labirin 3D adalah navigasi campuran. Gambar 4 akan 28 Pil=4 Pil=5 Tampilan 3D END Menu Informasi Tampilan 2D Gambar 6 Flow chart

4 Aplikasi Permainan Labirin 3D Mengenal Objek Wisata... Alur pada gambar 5 adalah langkah-langkah yang dilakukan oleh end-user atau pengguna. Penjelasan alur aplikasi ini adalah sebagai berikut : 1. Pada saat aplikasi ini dijalankan maka tampilan awal adalah tampilan splash screen yaitu menampilkan Gambar atau background permainan Labirin. 2. Setelah muncul splash screen maka selanjutnya menuju form menu utama dengan menampilkan pilihan menu yang disediakan oleh aplikasi ini. 3. Jika User memilih pilihan pertama maka User akan memulai permainan Labirin setelah itu akan keluar. Namun jika tidak memilih maka akan masuk pilihan kedua. Jika User memilih pilihan kedua maka akan menampilkan informasi tentang petunjuk permainan setelah itu akan keluar. Namun jika tidak memilih maka akan masuk pilihan ketiga. Jika User memilih pilihan ketiga maka akan menuju menu soal pertanyaan yang berisi keterangan Gambar dan form jawaban yang harus diisi oleh User. 4. Pada saat User memulai permainan, jika User memilih pilihan ketiga maka akan menampilkan pilihan menu informasi objek wisata. Namun jika tidak memilih maka akan masuk pilihan kelima yaitu menu switch view dimana User dapat melihat lokasi posisi pada tampilan 2 dimensi, jika tidak maka User akan melanjutkan permainan dalam tampilan 3 dimensi setelah itu akan Splash keluar. C. Rancangan Tampilan Rancangan tampilan merupakan bagian kedua dari tahap pembuatan aplikasi ini. Perancangan ini sangat penting dikarenakan dengan membuat sebuah perancangan tampilan, pembuat aplikasi tidak akan mengalami kesulitan untuk membuat desain interface dari suatu aplikasi yang dibuatnya. Pada tahap ini perancangan interface diimplementasikan Title pada proses pengkodean. Tampilan yang dirancang ada 7 buah. Beberapa rancangan tampilan tersebut dapat digunakan sesuai kebutuhan dari aplikasi yang dibuat. 1. Rancangan Tampilan Splash Screen Screen Text Tampilan Splash Screen merupakan tampilan yang pertama kali ditampilkan sejak program dijalankan. Pada tampilan ini, pemain akan melihat judul dari program permainan ini dengan latar belakang Gambar labirin. Rancangan ampilan Splash Screen dapat dilihat pada Gambar 7. Splash Screen Gambar 7 Rancangan tampilan Splash Screen Ticker 2. Rancangan Tampilan Menu Utama Tampilan menu Title utama berupa list sehingga perancangan tampilannya terdapat tiga buah list item yang mewakili menu yang dapat dipilih pengguna. Masing-masing list item memiliki Text icon sendiri yang terletak di depan list item. Selain itu, dalam halaman ini terdapat sebuah title yang menginformasikan judul halaman, dan satu command button untuk keluar dari aplikasi. Rancangan tampilan halaman Menu Utama dapat dilihat pada Gambar 8. Tittle List item 1 List item 2 List item 3 Gambar 8 Rancangan tampilan Menu Utama Ticker 3. Rancangan Tampilan Petunjuk Permainan Tampilan petunjuk permainan merupakan tampilan yang berisi informasi tentang langkahlangkah atau petunjuk cara bermain dan aturan dalam permainan ini. Selain itu, dalam halaman ini terdapat sebuah ticker atau tulisan berjalan yang berada di bagian atas form, sebuah title yang menginformasikan judul halaman, sebuah text dan image yang menginformasikan petunjuk permainan dan satu command button untuk keluar dari aplikasi. Rancangan tampilan halaman Menu Utama dapat dilihat pada Gambar 9. Tittle List ite List ite List ite 29

5 Screen List item 3 Kalbiscientia Volume 1, Nomor 1, Agustus 2014 Title Ticker label untuk informasi waktu dan fps, 2 buah command button untuk keluar dari aplikasi dan melihat menu, serta 4 buah list item. Rancangan tampilan halaman Mulai Permainan dapat dilihat pada Gambar 11. Tittle Text Tittle Comma List item 1 Gambar Splash 9 Rancangan tampilan Petunjuk List item 2 Permainan Screen List item 3 4. Rancangan Tampilan Tambahan Permainan Tampilan tambahan permainan merupakan Ticker tampilan yang berisi informasi tambahan tentang permainan Title ini berupa soal pertanyaan mengenai pengetahuan objek wisata di Indonesia dalam permainan ini. Text Selain itu, dalam halaman ini terdapat sebuah ticker atau tulisan berjalan yang berada di bagian atas form, sebuah title yang menginformasikan judul halaman, sebuah text yang menginformasikan pertanyaan permainan, sebuah text field dan satu command button untuk keluar dari aplikasi, dapat dilihat pada Gambar 10. Gambar 11 Rancangan tampilan Mulai Permainan 6. Rancangan Tampilan Menu Objek Wisata Tampilan Menu Objek Wisata berupa list sehingga perancangan tampilannya terdapat lima list item yang mewakili menu yang dapat dipilih pengguna. Selain itu, dalam halaman ini terdapat title yang menginformasikan judul halaman, dan dua command button untuk memilih list item menu dan untuk keluar dari aplikasi. Rancangan tampilan halaman Menu Objek Wisata dapat dilihat pada Gambar 12. Ticker Tittle List item List item Gambar 10 Rancangan tampilan Tambahan Permainan 5. Rancangan Tampilan Mulai Permainan Tampilan mulai permainan merupakan tampilan yang berisi wall atau Gambar permainan Labirin. Pada halaman ini, User menelusuri rute perjalanan hingga mencapai tempat tujuan yang telah ditentukan. Selain itu, dalam halaman ini terdapat sebuah 2 buah Gambar 12 Rancangan tampilan Menu Objek Wisata 7. Rancangan Tampilan Menu Informasi Objek Wisata Tampilan Menu Informasi Objek Wisata merupakan tampilan yang berisi informasi penjelasan tentang pengetahuan tempat-tempat pariwisata popular yang ada di Indonesi. Selain itu, dalam halaman ini terdapat sebuah ticker atau tulisan 30

6 Tittle berjalan yang berada di bagian atas form, sebuah title yang menginformasikan judul halaman, sebuah image dan text field yang menginformasikan objek wisata, dan dua buah command button untuk memilih menu atau lanjut pemainan. Rancangan tampilan halaman Menu Informasi Objek Wisata dapat dilihat pada Gambar 13. Aplikasi Permainan Labirin 3D Mengenal Objek Wisata... List item Output Tampilan... pada saat User Melihat Informasi tentang Objek List item Wisata 10 di Indonesia 1 2 Ticker Tittle Gambar List 13 item Rancangan 1 tampilan Menu... Informasi Objek Wisata... List item 10 D. Output Program Tahap 1 ini merupakan tampilan 2 output program yang akan dihasilkan pada saat program akan dijalankan. 1. Output Tampilan pada saat User Mulai Permainan, Petunjuk Permainan dan Tambahan Permainan. Gambar 15 Output informasi objek wisata di indonesia pada emulator 3. Output Tampilan pada saat User memilih Tampilan 2D dan 3D permainan Labirin. Gambar 16 Output pada saat user memilih tampilan 2D dan 3D Gambar 14 Output mulai permainan, petunjuk permainan dan tambahan permainan pada emulator III. PEMBAHASAN A. Game Engine Game engine (bahasa Indonesia: mesin permainan) adalah sebuah system software yang dirancang untuk pembuatan dan pengembangan suatu video game [3]. Ada banyak sekali game engine yang dirancang untuk bekerja pada beberapa konsol video game dan sistem operasi desktop seperti Microsoft Windows, Linux dan Mac OS X. Fungsi utama yang secara khusus disediakan oleh game engine meliputi mesin render (renderer) untuk grafik 2D atau 3D, mesin fisika, deteksi tabrakan (dan tanggapan tabrakan), suara, script, animasi, kecerdasan buatan, jaringan, streaming, manajemen momori, threading, dukungan lokalisasi dan layar grafik. 31

7 Kalbiscientia Volume 1, Nomor 1, Agustus 2014 B. Tipe-tipe Game engine Game engine biasanya datang dengan berbagai macam jenis dan ditujukan untuk berbagai kemampuan pemrograman. Ada 3 tipe game engine yang ada saat ini, sebagai berikut: 1. Roll-your-own game engine Banyak perusahaan game kecil seperti publisher indie biasanya menggunakan engine-nya sendiri. Mereka menggunakan API seperti XNA, DirectX atau OpenGL untuk membuat game engine mereka sendiri. Di sisi lain, mereka kadang menggunakan library komersil atau yang open source. Terkadang mereka juga membuat semuanya mulai dari nol. Biasanya game engine tipe ini lebih disukai karena selain kemungkinan besar diberikan secara gratis, juga memperbolehkan mereka (developer) lebih fleksibel dalam mengintegrasikan komponen yang diinginkan untuk dibentuk sebagai game engine mereka sendiri. Kelemahannya banyak engine yang dibuat dengan cara semacam ini malah menyerang balik developernya. Tower Games Studio membutuhkan satu tahun penuh untuk menyempurnakan game engine-nya, hanya untuk ditulis ulang semuanya dalam beberapa hari sebelum penggunaannya karena adanya bug kecil yang sangat mengganggu. 2. Mostly-ready game engines Engine ini biasanya sudah menyediakan semuanya begitu diberikan pada developer atau programer. Semuanya termasuk contoh GUI, physiscs, libraries model, texture dan lain-lain. Banyak dari mereka yang sudah benar-benar matang, sehingga dapat langsung digunakan untuk scripting sejak hari pertama. Game engine semacam ini memiliki beberapa batasan, terutama jika dibandingkan dengan game engine sebelumnya yang benar-benar terbuka lebar. Hal ini ditujukan agar tidak terjadi banyak error yang mungkin terjadi setelah sebuah game yang menggunakan engine ini dirilis dan masih memungkinkan game engine-nya tersebut untuk mengoptimalkan kinerja game-nya. Contoh tipe game engine seperti ini adalah Unreal Engine, Source Engine, id Tech Engine dan sebagainya yang sudah sangat optimal dibandingkan jika harus membuat dari awal. Dengan hal ini dapat menyingkat menghemat waktu dan biaya dari para developer game. 3. Point-And-Click Engines Engine ini merupakan engine yang sangat dibatasi, tapi dibuat dengan sangat user friendly. Dengan mulai membuat game sendiri menggunakan engine seperti GameMaker, Torque Game Builder dan 32 Unity3D. Kekurangannya terletak pada terbatasnya jenis interaksi yang bisa dilakukan dan biasanya hal ini mencakup semuanya, mulai dari gratis hingga tata suara. Tapi bukan berarti game engine jenis ini tidak berguna, bagi developer cerdas dan memiliki kreativitas tinggi, game engine seperti ini bisa dirubah menjadi sebuah game menyenangkan, seperti Flow. Game engine ini memang ditujukan bagi developer yang ingin menyingkat waktu pemrogramman dan merilis game-game mereka secepatnya. C. Teknologi Game engine Game engine modern adalah beberapa aplikasi yang paling kompleks yang ditulis, sering menampilkan puluhan sistem tersetel berinteraksi untuk memastikan pengalaman pengguna yang dikontrol dengan tepat. Evolusi yang terus mesin permainan telah menciptakan pemisahan yang kuat antara rendering, scripting, karya seni, dan desain tingkat. Sekarang umum, misalnya, untuk permainan khas tim pengembangan untuk memiliki beberapa kali lebih banyak seniman sebagai programmer sebenarnya. Beberapa mesin permainan hanya menyediakan real-time 3D rendering kemampuan bukan berbagai fungsi dibutuhkan oleh game. Mesin ini mengandalkan pengembang game untuk melaksanakan fungsi ini sisa atau merakit dari komponen middleware permainan lainnya. Jenis mesin umumnya disebut sebagai sebuah mesin gratis, mesin rendering, atau mesin 3D bukannya lebih mencakup istilah mesin permainan. Namun, terminologi ini tidak konsisten digunakan sebagai banyak fitur lengkap mesin game 3D disebut hanya sebagai mesin 3D. Beberapa contoh mesin gratis adalah: RealmForge, Truevision3D, Ogre, Crystal Ruang, Genesis3D, Irrlicht dan JMonkey Engine. Permainan modern atau mesin gratis umumnya menyediakan sebuah adegan grafik, yang merupakan representasi berorientasi obyek dari Dunia game 3D yang sering menyederhanakan desain game dan dapat digunakan untuk rendering efisien lebih besar virtual dunia. Middleware untuk massively-multiplayer online game ini jauh lebih kompleks daripada singleplayer video game. Namun, peningkatan popularitas MMOGs adalah pengembangan memacu middleware seperti paket. Beberapa solusi terkemuka, berdasarkan penjualan, antara lain: Unreal Engine 3 (klien-only) CryEngine2 (klien-only) Gamebryo (klien-only)

8 Aplikasi Permainan Labirin 3D Mengenal Objek Wisata... Trinigy Visi Engine (hanya klien) Q (mesin game) (klien-only, tapi dengan solusi server sebagai Mesias ) Multiverse Network Bigworld Teknologi HeroEngine Monumental Permainan Project Darkstar (Open Source) DX Studio (klien-only) D. Algoritma Dalam Permasalahan Labirin Labirin merupakan suatu ruang dengan jalan keluar yang sulit dan berliku. Permasalahan labirin merupakan salah satu permasalahan yang telah lama digunakan untuk menguji masalah optimasi algoritma. Banyak algoritma yang digunakan untuk menyelesaikan permasalahan ini, mulai dari algoritma yang mudah hingga algoritma yang rumit. E. Algoritma Dalam Penyelesaian Labirin Labirin atau Maze merupakan suatu jalur yang sengaja dibuat rumit sehingga seseorang yang masuk ke dalamnya tidak dapat keluar dengan mudah. Dalam menyelesaikan permasalahan ini, terdapat banyak sekali cara yang dapat digunakan. Beberapa cara seperti berjalan acak, sentuh tembok, lewati pintu lain, pencarian melebar, pencarian mendalam dan cheese algorithm terbukti dapat digunakan untuk menyelesaikan permasalahan labirin ini. Berikut akan diperkenalkan beberapa algoritma yang dapat digunakan untuk menyelesaikan permasalahan labirin, mulai dari yang sederhana hingga algoritma yang cukup rumit. 1. Berjalan Acak Berjalan acak merupakan cara penyelesaian permasalahan labirin yang paling sederhana. Bahkan, cara ini mungkin ti-dak disebut sebagai algoritma penyelesaian. Dengan berjalan acak, jalan keluar dicari dengan menyusuri petak yang ada pada labirin secara acak dari petak awal (pintu masuk) hing-ga didapatkan pintu keluarnya. Berjalan acak dapat diumpamakan seperti seseorang yang menerka-nerka jalan keluar dari labirin. Dengan menelusuri setiap petak secara acak, maka akan selalu ada kemungkinan untuk dapat menemukan pintu keluar dari labirin tersebut. 2. Menyentuh Tembok Algoritma penyelesaian dengan menyentuh tembok dilakukan dengan menyentuhkan selalu salah satu tangan kita pada tembok labirin. Tangan yang kita sentuhkan pada labirin haruslah tangan yang sama. Bila kita memilih tangan kanan, maka kita harus selalu menggunakan tangan kanan untuk menyentuh tembok labirin. Agoritma ini cukup efektif untuk digunakan mencari jalan keluar dari satu labirin. Namun, algoritma ini memiliki kelemahan. Jika labirin yang dilalui memiliki banyak jalan (multiple path labirin), maka perlu dilakukan perbaikan algoritma. Jika kita kembali pada petak yang telah dilalui tersebut, maka kita harus mengganti tangan yang digunakan untuk menyentuh tembok labirin. 3. Lewat Pintu Lain Lewati pintu lain atau Least Recently Used Walk merupakan algoritma yang simple untuk menyelesaikan permasalahan labirin. Konsep utamanya adalah dengan menandai petak yang pernah dilalui. Namun, pada algoritma ini, bukan petak yang ditandai melainkan pintu masuk ke petak tersebut. Konsep utamanya adalah melewati pintu dengan nilai terrendah (paling sedikit dilewati sebelumnya). Sehingga kita memilih pintu yang belum pernah dilewati sebelumnya dan memiliki kemungkinan lebih besar untuk dapat mencapai pintu keluar atau petak akhir yang kita cari lewat pintu tersebut [2]. 4. Algoritma Pencarian Melebar Pada algoritma pencarian melebar (Breadth First Search), pencarian dilakukan dengan mengunjungi petak mulai dari petak awal atau pintu masuk (sebagai root) lalu dilanjutkan dengan mengunjungi (membangkitkan) semua petak lain yang bertetangga dengan petak awal tersebut. Kemudian, dilanjutkan dengan mengunjungi petakpetak lain yang belum dikunjungi dan bertetangga dengan petak yang baru saja dikunjungi tersebut. Saat mengunjungi suatu petak baru, disana juga dilakukan pengecekan apakah petak tersebut merupakan petak akhir yang dituju. Bila petak yang dicek adalah petak akhir, maka pencarian akan dihentikan. Setelah itu, akan digenerate jalur solusi berdasarkan petak-petak yang telah dibangkitkan. Pada algoritma ini, dikenal istilah laras atau tingkatan. Sehingga, setiap petak yang dibangkitkan secara bersamaan akan berada pada laras yang sama. Jika dimodelkan dalam bentuk pohon, maka semua petak pada laras t akan dikunjungi terlebih dahulu sebelum petakpetak pada laras t + 1 dikunjungi. 33

9 Kalbiscientia Volume 1, Nomor 1, Agustus Algoritma Pencarian Mendalam Seperti halnya pada algoritma pencarian melebar (BFS), traversal titik pada algoritma pencarian mendalam (Depth First Search) dimulai dari petak awal lalu dilanjutkan dengan mengunjungi (membangkitkan) petak yang bertetangga dengan petak awal tersebut. Berbeda dengan BFS, pada DFS ini tidak semua petak yang bertetangga dibangkitkan secara bersamaan. Hanya salah satu dari sejumlah keadaan (state) yang telah ditentukan saja yang akan dibangkitkan. Pembangkitan simpul tersebut dapat dilakukan berdasakan suatu prioritas maupun secara acak. Bila solusi belum ditemukan, pencarian kemudian dilanjutkan dengan membangkitkan satu petak lain. Pada pembangkitan petak ini, bila menemukan jalan buntu, tidak ada arah lain selain arah datang, maka akan dilakukan backtrack. Backtrack dilakukan hingga titik percabangan yang terakhir dilewati, kemudian dilanjutkann dengan berjalan melalui percabangan yang belum pernah dilewatinya. Hal ini dilakukan secara rekursif dan baru berhenti jika solusi ditemukan atau semua jalan telah dilewati. 6. Algoritma Catur Pada algoritma-algoritma yang dibahas sebelumnya, kita cenderung berfokus pada bagaimana seseorang dalam labirin dapat menemukan jalan keluar ataupun petak yang dicari dalam labirin tersebut. Berbeda dengan algoritmaalgoritma tersebut, cheese algorithm menawarkan fokus yang berbeda. Pada algoritma ini, jalan keluar atau petak yang dicari, juga dipergunakan untuk menemukan solusi dengan lebih cepat. Secara umum, cara kerja algoritma ini mirip dengan algoritma pencarian melebar (BFS) setelah didapatkan himpunan solusi menuju petak akhir. Pada algoritma BFS, jalur solusi kemudian digenerate dari himpunan solusi tadi (akhir-awal), sehingga didapatkan jalur solusi yang sebenarnya (awal-akhir). Pada cheese algoritma, kita tidak mencari himpunan solusi terlebih dahulu, disini kita berperan sebagai tikus yang mencari keju dalam labirin. Petak akhir atau yang kita anngap sebagai keju inilah yang memberitahukan keberadaan berdasarkan intensitas bau yang menyebar dalam labirin sesuai dengan jaraknya terhadap tempat keju (petak akhir) berada. F. Algoritma Backtracking pada Labirin Pada pembuatan permainan Labirin ini menggunakan metode backtrack. Algoritma backtrack pertama kali diperkenalkan oleh D.H. Lehmer pada tahun Dalam perkembangannya beberapa ahli seperti RJ Walker, Golomb, dan Baumert menyajikan uraian umum tentang backtrack dan penerapannya dalam berbagai persoalan dan aplikasi. Algoritma backtrack (runut balik) merupakan salah satu metode pemecahan masalah yang termasuk dalam strategi yang berbasis pencarian pada ruang status. Algoritma backtrack bekerja secara rekursif dan melakukan pencarian solusi persoalan secara sistematis pada semua kemungkinan solusi yang ada. Oleh karena algoritma ini berbasis pada algoritma Depth-First Search (DFS), maka pencarian solusi dilakukan dengan menelusuri suatu struktur berbentuk pohon berakar secara preorder. Proses ini dicirikan dengan ekspansi simpul terdalam lebih dahulu sampai tidak ditemukan lagi suksesor dari suatu simpul. Penggunaan algoritma backtrack ini terlihat pada proses penelusuran tiap jalur untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Sejak komputer memulai permainan, computer akan menentukan jalur menelusuri sembarang jalur. Ketika computer menemukan jalan buntu, maka ia akan melakukan proses backtrack dengan cara kembali pada jalur sebelumnya sampai menemukan jalur baru yang belum pernah dilewati. Kemampuan algoritma dalam menyelesaikan masalah game Maze (Labirin) ini menunjukkan bahwa algoritma backtrack (runut balik) cukup efektif untuk mendapatkan solusi persoalan tersebut. Sistem kerja algoritma backtrack yang sistematis dan ciri khasnya yang hanya memeriksa kemungkinan solusi yang memang dapat dipertimbangkan untuk menjadi solusi akhir, diperkirakan untuk menjadi solusi yang efektif dan efisien untuk persoalan ini. G. Graphical User Interface pada J2ME GUI (Graphical User Interface) merupakan sebutan untuk antarmuka aplikasi. Untuk selanjutnya disini, GUI hanya akan disebut dengan user interface atau UI. Kebutuhan user interface untuk aplikasi yang berada dalam peralatanperalatan kecil seperti telepon selular, PDA, maupun pager tentu akan berbeda dengan kebutuhan pada saat kita membuat aplikasi desktop (aplikasi untuk PC). Sebagai contoh, pada aplikasi alat kita tidak melihat adanya mouse yang digunakan sebagai media untuk melakukan input, namun posisinya telah digantikan oleh keypad (tombol-tombol yang terdapat pada HP, PDA ataupun pager). Kelas-kelas dasar untuk kebutuhan tersebut disimpan di dalam kon_gurasi CLDC, yang harus 34

10 Aplikasi Permainan Labirin 3D Mengenal Objek Wisata... dilengkapi di bagian pro_l. Jadi CLDC sendiri sebenarnya tidak mendefinisikan kelas-kelas yang dibutuhkan untuk fungsional GUI. Adapun kelaskelas resmi yang diperlukan untuk pembuatan GUI dalam platform J2ME tersebut dikembangkan oleh sebuah komunitas yang dinamakan JCP (Java Community Process) dan telah dimasukkan ke dalam bagian pro_l, seperti MIDP. Jadi kelas yang terdapat pada sebuah profil bukan didasarkan pada AWT (Abstract Window Toolkit). Semua kelas GUI yang terdapat dalam MIDP tersimpan dalam suatu paket dinamakan dengan lcdui (javax.microedition.lcdui). H. J2ME Wireless Toolkit J2ME Wireless Toolkit (J2ME WTK) adalah tool yang menyediakan lingkungan emulator, dokumentasi beserta contoh-contoh aplikasi Java untuk perangkat kecil (small device). J2ME WTK merupakan tool khusus untuk pemrograman J2ME yang dikeluarkan oleh sun Microsystem, dimana dia membutuhkan tool pendukung berupa Java 2 Standar Edition (J2SE) SDK1.4.2 atau yang lebih tinggi dan sebuah text editor yang dapat dipilih sendiri. Disini penulis menggunakan EditPlus 2 sebagai Text Editor nya. J2ME WTK berbasiskan pada kerja ponsel yang mendukung MIDP atau yang biasa disebut emulator. Oleh karena itu, belum tentu MIDlet yang berjalan di emulator juga berjalan pada ponsel yang sebenarnya, Karena itu bergantung juga pada kemampuan dan kapasitas ponsel yang digunakan. I. Cara Menjalankan Aplikasi J2ME Pada J2ME Wireless Toolkit terdapat beberapa skin emulator. Skin dapat dipilih dengan memilih device pada KToolbar, pilih skin sesuai kebutuhan, jika dibutuhkan skin yang mendukung warna, maka gunakan skin yang memang mendukung warna beserta ukuran layar yang sekiranya mendekati perangkat tujuan aplikasi dibuat. Jika semua source code, resource, beserta library telah diletakkan pada tempatnya dan telah selesai dikerjakan tindakan selanjutnya adalah bagaimana menjalankannya pada emulator. Untuk menjalankan pada emulator, yang harus dilakukan adalah mengkompilasi source code, klik tombol Build pada KToolbar, jika source code lolos kompilasi maka akan muncul hasilnya pada layar KToolbar berupa tulisan Build complete, jika source code gagal dikompilasi maka yang keluar pada layar KToolbar adalah pesanpesan kesalahan, jika al ini terjadi, perbaiki kesalahan pada source code dan lakukan kompilasi kembali hingga source code lulus kompilasi. Setelah melakukan kompilasi, klik tombol Run pada KToolbar maka akan muncul skin emulator yang pada menunya terdapat tulisan launch, klik tombol pada emulator yang mengacu pada menu tersebut, maka aplikasi akan dijalankan pada emulator yang sudah disiapkan. Untuk membuat file JAR pilih menu Project- >Package->Create Package, maka file JAR akan terbentuk pada direktori bin. Untuk memindahkan MIDlet ke ponsel yang sesungguhnya dapat digunakan koneksi bluetooth, GPRS, ataupun inframerah. Dalam prakteknya, ada beberapa ponsel yang hanya membutuhkan file JAR saja, namun ada pula yang membutuhkan file JAD dan JAR dalam proses instalasi aplikasi pada ponsel. Untuk menjalankan aplikasi J2ME pada komputer dengan tanpa KToolbar, cukup jalankan file JAD, namun file JAD ini hanya dapat dieksekusi jika file JAR juga telah terbentuk. Aplikasi J2ME dalam prakteknya, jika sebuah aplikasi berjalan di simulator dengan benar, maka belum tentu dapat dijalankan pada ponsel dengan benar karena bagaimanapun simulator bukanlah perangkat yang sebenarnya. Untuk memastikan aplikasi berjalan pada ponsel, sebaiknya diujicobakan pada ponsel. Aplikasi J2ME juga sebagian besar untuk alasan keamanan tidak dapat mengakses file sistem ponsel, aplikasi biasanya hanya dapat mengakses file yang ada pada paket JAR-nya, serta tidak dapat melakukan penelitian pada file tersebut. Pada direktori bin akan berisi MIDlet terkompil (berkas JAR) dan pendeskripsi MIDlet (berkas JAD). Pada direktori lib berisi lokasi untuk tambahan berkas JAR yang kita include-kan ke dalam proyek kita. Pada direktori res berisi berkas yang kita ingin tampilkan seperti teks dan Gambar, sedangkan direktori src adalah direktori dimana kita akan menyimpan semua berkas kode MIDlet (*.java) yang kita buat. Setelah kita menulis sebuah program lalu menyimpannya pada direktori src. Gambar 17 Direktori project setelah create package 35

11 Kalbiscientia Volume 1, Nomor 1, Agustus 2014 Setelah program selesai dan dapat berjalan pada emulator, maka langkah selanjutnya adalah proses pemaketan program, proses pemaketan program dilakukan dengan mengklik menu project > package > create package. J. Emulator dalam J2ME Wireless Toolkit J2ME Wireless Toolkit menyediakan empat buah emulator. Emulator itu sendiri digunakan untuk menyimulasikan device di dalam komputer sehingga aplikasi yang dibuat dapat dijalankan dan diuji coba tanpa harus di-install ke dalam device bersangkutan terlebih dahulu. Berikut ini daftar emulator yang disediakan oleh J2ME Wireless Toolkit. Tabel 1 Daftar Emulator dalam J2ME Wireless Toolkit percobaan menggunakan emulator yang disediakan oleh Java(TM) Wireless Toolkit (J2ME WTK), Version serta dilakukan percobaan juga terhadap telepon genggam (handphone) dengan berbagai merek. Untuk melakukan Uji coba melalui emulator, langkahlangkah yang dilakukan adalah sebagai berikut. Pertama, membuka jendela Ktoolbar dengan cara memilih All Program à J2ME Wireless Toolkit à Ktoolbar Kedua, membuka project yang telah dibuat yaitu Labirin 3D dengan cara memilih File à Open Project atau dengan memilih icon Open Project pada toolbar. Ketiga, setelah project dibuka maka langkah yang dilakukan selanjutnya adalah Build Program yaitu untuk mengkompil program sekaligus mengecek kesalahan dalam penelitian program dan menampilkannya pada layer Console. Keempat, merupakan langkah terakhir yaitu menjalankan program yang telah dikompil dan akan tampil dan akan tampil pada emulator yang tersedia, selanjutnya kita dapat memilih tampilan emulator di device selector. L. Uji Coba Program Pada Handphone Menu Default Device Selection, menu ini digunakan untuk memilih emulator yang akan dipakai untuk menjalankan program sebelum dipakai pada perangkat aslinya. Pada penelitian ini, menggunakan Default Color Phone untuk menguji coba program yang dibuat apakah program tersebut bisa berjalan pada emulator yang telah disiapkan. Gambar 18 Menu Default Device Selection K. Uji Coba Program Pada tahap ini merupakan tahapan setelah proses implementasi yaitu menguraikan tentang uji coba yang dilakukan terhadap program. Dalam program permainan Labirin 3D ini dilakukan Untuk melakukan Uji coba melalui telepon genggam atau handphone, langkah-langkah yang dilakukan adalah membuat package dengan format.jar yang dapat langsung kita install pada perangkat mobile, tetapi dengan ketentuan bahwa perangkat mobile tersebut harus berbasis java. Dengan cara membuka folder bin pada apps. Didalam folder bin tersebut terdapat Labirin3D.jar. File inilah yang nantinya akan digunakan untuk mengirim aplikasi permainan ini ke dalam handphone melalui Bluetooth, infra red ataupun kabel data. Pada tahap ini dilakukan uji coba program ke dalam handphone. Handphone yang digunakan dalam uji coba ini terdiri dari berbagai merek dan tipe antara lain Sonny Ericsson, Nokia, dan Samsung. Aplikasi permainan Labirin 3D ini dikirim ke dalam handphone dengan transfer JAR melalui kabel data, bluetooth maupun infra red. Selanjutnya aplikasi tersebut diinstal kemudian dapat dimainkan. M. Perbandingan Parameter Terhadap Aplikasi Yang Telah di Implementasikan di Handphone Pada tahap ini merupakan tahapan untuk melakukan perbandingan parameter-parameter yaitu menguraikan tentang uji coba yang dilakukan terhadap 36

12 Aplikasi Permainan Labirin 3D Mengenal Objek Wisata... program ke dalam handphone. Dalam program permainan Labirin 3D ini dilakukan percobaan menggunakan telepon genggam (handphone) dengan berbagai merek. Adapun parmeter yang digunakan dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2 Perbandingan Parameter Tipe Handphone Tipe Handphone Lama Install Lama Loading Parameter Yang Diamati Letak Posisi Tampilan Kualitas Gambar SE C51 11 sec 4.5 sec Sesuai Sesuai Baik Nokia E71 14 sec 9 sec Tidak Kurang Cukup Nokia sec 10 sec Tidak Kurang Baik SE W sec 4 sec Sesuai Sesuai Baik Nokia E sec 10 sec Tidak Kurang Cukup Samsung I sec 6 sec Sesuai Kurang cukup Nokia N97 15 sec 7 sec Tidak Kurang Cukup SE K750i 12 sec 7.5 sec Sesuai Kurang Cukup memiliki kekurangan dan kelebihan tergantung dari tipe dan spesifkasi handphone tersebut. Misalnya, setelah diuji coba terhadap program menunjukkan lama loading yang berbeda antara handphone jenis yang satu dengan yang lainnya karena jenis prosesor yang berbeda dan jumlah memori yang berbeda. Kemudian menghasilkan posisi atau letak command button yang tidak sesuai dengan tampilan di handphone. Kemudian posisi tampilan pada saat memulai permainan tidak sesuai dengan ukuran layar atau pixel handphone. Yang terakhir adalah kualitas Gambar atau image yang menampilkan resolusi berbeda pada masing-masing handphone. Oleh karena itu, dengan adanya tabel pengamatan diatas, dapat diketahui bagaimana aplikasi permainan Labirin 3D ini berfungsi dan berjalan sesuai dengan program yang telah dibuat. SE W300i 9 sec Out off memory Tidak Tidak Tidak Nokia sec Out off memory Tidak Tidak Tidak Total rata-rata 119.2/10 58/10 4/10 2/10 4/10 Keterangan : =11.92 =5.8 =0.4 =0.2 =0.4 Baik: jika parameter yang diamati (kualitas Gambar) menunjukkan hasil yang layak dengan program. Cukup: jika parameter yang diamati (kualitas Gambar) menunjukkan hasil yang belum layak dengan program. Tidak: jika parameter yang diamati (letak command, posisi tampilan, dan kualitas Gambar) menunjukkan hasil yang tidak layak dengan program. Sesuai: jika parameter yang diamati (letak command dan posisi tampilan) menunjukkan hasil yang tepat dengan program. Out off memory: menunjukkan bahwa memori handphone tersebut tidak mencukupi terhadap aplikasi program. Dari tabel pengamatan diatas, sepuluh jumlah handphone yang telah diujicoba menghasilkan lamanya penginstalan sebesar 11.92, lamanya loading atau upload sebesar 5.8, letak command yang sesuai sebesar 0.4, posisi tampilan yang sesuai sebesar 0.2, serta kualitas Gambar yang baik sebesar 0.4 Kesimpulan yang diperoleh dari hasil rata-rata tersebut adalah bahwa aplikasi permainan Labirin 3D ini compatible dijalankan di semua jenis handphone. Dari sepuluh daftar handphone diatas, dapat terlihat bahwa masing-masing vendor handphone IV. SIMPULAN Berdasarkan uji coba yang telah dilakukan, aplikasi game atau permainan Labirin dengan J2ME tidak semua dapat dijalankan pada handphone melainkan sesuai dengan parameter dan spesifikasi yang ada. Aplikasi permainan ini dibuat sebagai ajang untuk mengenalkan objek wisata di Indonesia sambil melakukan travelling atau perjalanan pada permainan Labirin. Kelebihan aplikasi ini adalah dapat dijalankan pada perangkat seluler (handphone) yang mempunyai teknologi Java di dalamnya. Penelitian Lanjutan Pembuatan level pada permainan ini dengan tingkat kesulitan yang lain, lalu tampilan menu informasi berupa gabungan teks, Gambar dan suara yang bisa dimatikan. V. DAFTAR RUJUKAN [1] M. Nazir. Metode Penelitian. Jakarta: Erlangga, 1999, 5. [2] I. Binanto. Multimedia Digital Dasar Teori dan Pengembangannya. Yogjakarta: C.V Andi Offset. 2010, 10. [3] M. F. Shiratuddin. Utilizing a 3D Game Engine To Develop a Vitual Review System. Jurnal of Information Technology in Construction. 2011, 7. [4] A. Kadir. Dasar Pemrograman JAVA 2. Yogyakarta: C.V Andi Offset, 2005,

13 Kalbiscientia Volume 1, Nomor 1, Agustus 2014 [5] M. Salahuddin, Pemrograman J2ME Belajar Cepat Pemrograman Perangkat Teleko-munikasi Mobile. Bandung: Informatika, 2006, 20. [6] R. Edwards & P. Coulton, Providing the skills required for in-novative mobile game development using industry/academic partnerships, Lancaster University, UK [7] G. King & T. Krzywinska, Computer Games/ Cinema/Interfaces, Proceedings of Computer Games and Digital Cultures Conference,ed.. Tampere: Tampere University Press, [8] J. Hahn & K. Fahrenholz, The First Prototype of Mobile Game, Proceeding of Mobile Entertainmaen User-cenred Perspective , March, [9] E. F. Bird et al. Experience of Using Rad Tools For 3D Games Design, Proceedings of Cgames International Conference on Computer Games : AI, Animation, Mobile, Interactive Multimedia,Educational,and Serious Games, 55-58, USA, [10] M. Bakopoulos, A 3D J2ME game utilizing autonomous moving agents, ACM International Conference Proceeding of the 3rd interna-tional conference on Digital Interactive Media in Entertainment and Arts, , Athens, Greece,

Panduan membuat aplikasi sederhana pada Smartphone berbasis Windows Mobile 5

Panduan membuat aplikasi sederhana pada Smartphone berbasis Windows Mobile 5 Panduan membuat aplikasi sederhana pada Smartphone berbasis Windows Mobile 5 Eko Riduwan eko@ekoriduwan.com http://www.ekoriduwan.com Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. signifikan dalam dua dekade terakhir. Penerapan dari pencitraan tiga dimensi kini secara

BAB 1 PENDAHULUAN. signifikan dalam dua dekade terakhir. Penerapan dari pencitraan tiga dimensi kini secara BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Teknologi grafika komputer dan pencitraan tiga dimensi saat ini telah mengalami kemajuan yang sangat pesat dengan tingkat kualitas dan pencapaian yang cukup signifikan

Lebih terperinci

MODUL 9 PENGENALAN SOFTWARE PROTEUS

MODUL 9 PENGENALAN SOFTWARE PROTEUS MODUL 9 PENGENALAN SOFTWARE PROTEUS TUJUAN 1. Praktikan dapat mengenal software proteus dan merancang skematik rangkaian elektronika serta simulasinya. 2. Praktikan dapat mewujudkan rangkaian yang di simulasikan.

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER

LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER LAPORAN PRAKTEK SISTEM OPERASI JARINGAN KOMPUTER JOB I Instalasi Sistem Operasi Windows Server 2008 Di susun oleh: Nama : Winda Rizky Putri NIM : 3.33.10.1.21 Kelas : TK 3B PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

Lebih terperinci

APLIKASI BELAJAR MEMBACA IQRO BERBASIS MOBILE

APLIKASI BELAJAR MEMBACA IQRO BERBASIS MOBILE APLIKASI BELAJAR MEMBACA IQRO BERBASIS MOBILE Muhammad Sobri 1) dan Leon Andretti Abdillah 2) 1) Manajemen Informatika, Fakultas Ilmu Komputer Universitas Bina Darma 2) Sistem Informasi, Fakultas Ilmu

Lebih terperinci

Keywords : SMS Gateway, job vacancy, information, graduate, career

Keywords : SMS Gateway, job vacancy, information, graduate, career SMS Gateway Sebagai Sarana Informasi Layanan Karier Pada Alumni SMK Teuku Umar Semarang Rizal Adhita A11.2008.04388 Program Studi Teknik Informatika Fakultas Ilmu Komputer Universitas Dian Nuswantoro Semarang

Lebih terperinci

SISTEM MONITORING PEMAKAIAN DAYA LISTRIK DAN KONTROL PERALATAN ELEKTRONIK BERBASIS INTERNET DAN HP

SISTEM MONITORING PEMAKAIAN DAYA LISTRIK DAN KONTROL PERALATAN ELEKTRONIK BERBASIS INTERNET DAN HP CONTOH FORMAT MAKALAH UNTUK PROYEK AKHIR D3 DAN D4. UNTUK ISI MASING-MASING BAB, HARAP DISESUAIKAN DENGAN FORMAT BUKU DI PENGUMUMAN SEBELUMNYA. Dapat di download di : http://lecturer.eepis-its.edu/~zenhadi/pa

Lebih terperinci

Membuat Aplikasi Form Windows Pertama Dengan C# (Visual Studio)

Membuat Aplikasi Form Windows Pertama Dengan C# (Visual Studio) Membuat Aplikasi Form Windows Pertama Dengan C# (Visual Studio) Fitri Andriyani fitriandriyani18@gmail.com Abstrak C# (DIBACA SEE-SHARP ) adalah bahasa pemrograman baru yang diciptakan oleh Microsoft yang

Lebih terperinci

INSTALASI JAVA SDK DAN NETBEANS

INSTALASI JAVA SDK DAN NETBEANS INSTALASI JAVA SDK DAN NETBEANS Java SDK dan NetBeans diperlukan jika anda hendak mulai bermain-main dengan bahasa pemrograman Java. Java SDK adalah platform dasar Java yang diperlukan agar PC anda bisa

Lebih terperinci

Modul Pengembangan Aplikasi Android Berbasis Client- Server Aplikasi sederhana android Versi 1.0

Modul Pengembangan Aplikasi Android Berbasis Client- Server Aplikasi sederhana android Versi 1.0 Modul Pengembangan Aplikasi Android Berbasis Client- Server Aplikasi sederhana android Versi 1.0 I Ketut Resika Arthana, M.Kom http://www.rey204.com resika.arthana@gmail.com Disajikan dalam mata kuliah

Lebih terperinci

Perangkat Lunak Simulasi Langkah Kuda Dalam Permainan Catur

Perangkat Lunak Simulasi Langkah Kuda Dalam Permainan Catur Perangkat Lunak Simulasi Langkah Kuda Dalam Permainan Catur Hartono 1) Liva Junter 2) STMIK IBBI Medan Jl. Sei Deli No. 18 Medan, Telp. 061-4567111 Fax. 061-4527548 Email: hartonoibbi@gmail.com 1 Abstrak

Lebih terperinci

CONCEPT. Menentukan tujuan : Memahami karakteristik user. Output. Tujuan dari multimedia, audiens yang menggunakan. Tingkat kemampuan audiens

CONCEPT. Menentukan tujuan : Memahami karakteristik user. Output. Tujuan dari multimedia, audiens yang menggunakan. Tingkat kemampuan audiens CONCEPT Menentukan tujuan : Tujuan dari multimedia, audiens yang menggunakan Memahami karakteristik user Tingkat kemampuan audiens Output Dokumen dengan penulisan yg bersifat naratif DESIGN Desain Berbasis

Lebih terperinci

DESKTOP ICON DAN KOSTUMISASI

DESKTOP ICON DAN KOSTUMISASI DESKTOP ICON DAN KOSTUMISASI Bagian pertama dari proyek untuk mempercantik dan menambah fungsional desktop adalah dengan melakukan kostumisasi desktop dan ikon. Dengan menggunakan software-software free

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. komputer. Bahasa komputer berasal dari bahasa asing yaitu To Compute, yang artinya

BAB II LANDASAN TEORI. komputer. Bahasa komputer berasal dari bahasa asing yaitu To Compute, yang artinya BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Komputer Dalam merancang sebuah sistem informasi, digunakan suatu alat pendukung yaitu komputer. Bahasa komputer berasal dari bahasa asing yaitu To Compute, yang artinya

Lebih terperinci

CARA INSTALL DAN REMOVE APLIKASI. Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman repo.slemankab.go.id

CARA INSTALL DAN REMOVE APLIKASI. Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman repo.slemankab.go.id CARA INSTALL DAN REMOVE APLIKASI Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman cara menginstal dan remove/uninstall aplikasi ada beberapa cara yang akan dijelaskan dalam panduan ini terutama adalah linux yang menggunakan

Lebih terperinci

Fungsi Library EX-word TextLoader

Fungsi Library EX-word TextLoader EW-ID2000 Kamus Elektronik EX-word Fungsi Library EX-word TextLoader Pedoman Pemakaian Pendahuluan Pedoman Pemakaian ini menjelaskan cara menggunakan software EX-word TextLoader dan fungsi Library Kamus

Lebih terperinci

IOTA COMPUTER COURSE 2009 1

IOTA COMPUTER COURSE 2009 1 S Windows Movie Maker istem Operasi Microsoft Windows XP tidak hanya digunakan sebagai jembatan untuk menuju suatu aplikasi saja, melainkan banyak fasilitas yang bisa digunakan untuk menunjang sistem komputer

Lebih terperinci

4.3 Pengujian... 94. BAB V PENUTUP... 95 5.1 Kesimpulan... 95 5.2 Saran... 96 DAFTAR PUSTAKA... 97

4.3 Pengujian... 94. BAB V PENUTUP... 95 5.1 Kesimpulan... 95 5.2 Saran... 96 DAFTAR PUSTAKA... 97 ABSTRAK Batubara memiliki peran sebagai sumber energi alternatif di Indonesia dan perannya akan semakin meningkat di waktu-waktu mendatang. Semakin berkembangnya pemanfaatan batubara maka haruslah dapat

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH 3.1 Analisa Masalah Proses editing video sebelum adanya teknologi Multimedia, membutuhkan ruang dan waktu yang sangat besar. Belum lagi biaya yang cukup besar pula

Lebih terperinci

APLIKASI PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS MENGGUNAKAN SPEECH TO TEXT BERBASIS ANDROID

APLIKASI PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS MENGGUNAKAN SPEECH TO TEXT BERBASIS ANDROID APLIKASI PEMBELAJARAN BAHASA INGGRIS MENGGUNAKAN SPEECH TO TEXT BERBASIS ANDROID Alek Sugara Muhammad Iskandar Warizal Jurusan Teknik Informatika STMIK PalComTech Palembang Abstrak Saat ini ponsel sudah

Lebih terperinci

Materi : 1. Bing 2. Windows Live Movie Maker 3. Skydrive

Materi : 1. Bing 2. Windows Live Movie Maker 3. Skydrive Materi : 1. Bing 2. Windows Live Movie Maker 3. Skydrive S eringkali kita membutuhkan sebuah sarana untuk membuat sebuah pembelajaran yang menarik bagi siswa. Salah satunya dengan menyuguhkan sebuah video

Lebih terperinci

Menggunakan CodeBlock Dengan Cepat (platform non linux) Oleh:wijanarto

Menggunakan CodeBlock Dengan Cepat (platform non linux) Oleh:wijanarto Menggunakan CodeBlock Dengan Cepat (platform non linux) Oleh:wijanarto Tutorial ini di tujukan untuk mahasiswa yang baru mengenal bahasa c dengan compiler GCC yang berjalan di platform bukan Linux. IDE

Lebih terperinci

Sistem operasi komputer dan manajemen file. Oleh:

Sistem operasi komputer dan manajemen file. Oleh: TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI SMA NEGERI 11 YOGYAKARTA Jl.AM SANGAJI No.50 yogyakarta Telp.565898 Sistem operasi komputer dan manajemen file Oleh: Dian Christiana Rusliadi, S.Si Email: 1. Jengdian@sman11yogyakarta.com

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH. Didalam jaman komputer sekarang ini program aplikasi seperti ini sangat

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH. Didalam jaman komputer sekarang ini program aplikasi seperti ini sangat BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH 3.1 Analisa Masalah Didalam jaman komputer sekarang ini program aplikasi seperti ini sangat dibutuhkan oleh setiap perusahaan dan organisasi yang bekerja dengan database

Lebih terperinci

Lebih Dekat Dengan Component Joomla

Lebih Dekat Dengan Component Joomla Lebih Dekat Dengan Component Joomla Ari Fadli fadli.te.unsoed@gmail http://fadli84.wordpress.com Lisensi Dokumen: Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan disebarkan secara

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN PERBAIKAN KOMPUTER (Studi Kasus: CV Computer Plus Palembang)

SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN PERBAIKAN KOMPUTER (Studi Kasus: CV Computer Plus Palembang) SISTEM INFORMASI PENJUALAN DAN PERBAIKAN KOMPUTER (Studi Kasus: CV Computer Plus Palembang) Oleh: Syaprina, Leon Andretti Abdillah, & Nyimas Sopiah Mahasiswa & Dosen Universitas Bina Darma, Palembang Abstracts:

Lebih terperinci

ABSTRAK. v Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. v Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Sekarang ini banyak dilakukan pembangunan oleh banyak pihak seperti pembangunan tempat tinggal atau kantor. Proses pembangunan pada lokasi daerah memerlukan denah lokasi daerah yang akurat dan

Lebih terperinci

Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com

Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com Instalasi Windows XP pada VM VirtualBox Insani Ning Arum insani_arum@yahoo.com http://insani-arum.blogspot.com Lisensi Dokumen: Copyright 2003-2007 IlmuKomputer.Com Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com

Lebih terperinci

! " #!!! $ "!! % &! '!! (!! % " " #! "! $ " % ) " #$! " % * " +!% "!, " -!! #. $.! ). *. + - /.!

!  #!!! $ !! % &! '!! (!! %   #! ! $  % )  #$!  % *  +!% !,  -!! #. $.! ). *. + - /.! BAB XII DAYA GUNA 12.1 Pendahuluan Daya guna adalah tingkat produk dapat digunakan yang ditetapkan oleh user untuk mencapai tujuan secara efektif dan tingkat kepuasan dalam menggukanya. (ISO 1998). Atribut

Lebih terperinci

Penentuan Posisi. Hak Cipta 2007 Nokia. Semua hak dilindungi undang-undang.

Penentuan Posisi. Hak Cipta 2007 Nokia. Semua hak dilindungi undang-undang. Penentuan Posisi 2007 Nokia. Semua hak dilindungi undang-undang. Nokia, Nokia Connecting People, Nseries, dan N81 adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Nokia Corporation. Nama produk dan

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 1 DASAR PEMROGRAMAN JAVA

PRAKTIKUM 1 DASAR PEMROGRAMAN JAVA PRAKTIKUM 1 DASAR PEMROGRAMAN JAVA A. TUJUAN 1. Memahami tentang lingkungan java 2. Memahami tentang aplikasi program java sederhana 3. Memahami tentang proses input dan output B. DASAR TEORI Bahasa pemrograman

Lebih terperinci

(PDA, Smart Phone, Blackberry)

(PDA, Smart Phone, Blackberry) H (PDA, Smart Phone, Blackberry) Tutorial sederhana ini dipersembahkan oleh buku10000.com bagi siapa saja yang tertarik untuk membuat ebook untuk perangkat mobile. Buku ini didistribusikan secara gratis.

Lebih terperinci

Pro Surveillance System Dahua Application For PC

Pro Surveillance System Dahua Application For PC Pro Surveillance System Dahua Application For PC Pro Surveillance System (PSS) merupakan sebuah aplikasi yang didukung oleh Dahua Technology Co.LTD. Aplikasi ini sangat membantu untuk menampilkan serta

Lebih terperinci

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5 Modul 2 1. TUJUAN Mahasiswa dapat memahami pemrograman server side menggunakan PHP5 Mahasiswa dapat mengetahui sintak-sintak yang digunakan dalam penanganan form dengan menggunakan metode GET dan POST

Lebih terperinci

PERTEMUAN 1 Membuat Project & Komponen Swing [PBO II JAVA] dosen : SOPINGI, S.Kom

PERTEMUAN 1 Membuat Project & Komponen Swing [PBO II JAVA] dosen : SOPINGI, S.Kom PERTEMUAN 1 Membuat Project & Komponen Swing [PBO II JAVA] dosen : SOPINGI, S.Kom 1. Membuat Project Baru File New Project Browse : Cari folder tempat untuk menyimpan Project. 2. Membuat Form baru menggunakan

Lebih terperinci

Sesi 15 : Setup & Deployment

Sesi 15 : Setup & Deployment Sesi 15 : Setup & Deployment 1. Pendahuluan Aplikasi yang dibangun dengan menggunakan Visual Basic baru bisa diaktifkan jika komputer dimana aplikasi tersebut akan dijalankan telah ter-install Visual Basic/Visual

Lebih terperinci

Tips penting. N91 dan N91 8GB umum. Nokia PC Suite (terutama Nokia Audio Manager) Manajemen File

Tips penting. N91 dan N91 8GB umum. Nokia PC Suite (terutama Nokia Audio Manager) Manajemen File Tips penting N91 dan N91 8GB umum Nokia PC Suite (terutama Nokia Audio Manager) Nokia PC Suite dioptimalkan untuk manajemen data pada Memori telepon [C:]. Nokia PC Suite dianjurkan untuk mengelola kontak,

Lebih terperinci

APLIKASI TRACKING POS BERBASIS J2ME PADA PT. POS INDONESIA SURABAYA SELATAN

APLIKASI TRACKING POS BERBASIS J2ME PADA PT. POS INDONESIA SURABAYA SELATAN APLIKASI TRACKING POS BERBASIS J2ME PADA PT. POS INDONESIA SURABAYA SELATAN Alexander Setiawan 1), Leo Willyanto Santoso 2), Thomas Harmono 3) (1,2,3) Jurusan Teknik Informatika, Fakultas Teknologi Industri,

Lebih terperinci

1.1 Memulai Access 2007

1.1 Memulai Access 2007 Microsoft Access 2007 1.1 Memulai Access 2007 Microsoft Access 2007 yang untuk selanjutnya disingkat Access 2007 adalah program aplikasi database yang populer dan banyak digunakan saat ini. Dengan Access

Lebih terperinci

BlackBerry Internet Service. Versi: 4.5.1. Panduan Pengguna

BlackBerry Internet Service. Versi: 4.5.1. Panduan Pengguna BlackBerry Internet Service Versi: 4.5.1 Panduan Pengguna Diterbitkan: 2014-01-08 SWD-20140108163043169 Daftar Isi 1 Persiapan... 7 Tentang paket layanan pengiriman pesan untuk BlackBerry Internet Service...

Lebih terperinci

Daftar Isi PETUNJUK PEMAKAIAN APLIKASI NOMOR POKOK PERPUSTAKAAN

Daftar Isi PETUNJUK PEMAKAIAN APLIKASI NOMOR POKOK PERPUSTAKAAN 1 Daftar Isi BAB 1... 3 PENDAHULUAN... 3 1.1 ALUR KERJA SI-NPP... 3 BAB 2... 4 MENJALANKAN APLIKASI SI-NPP... 4 2.1 MASUK KE APLIKASI SI-NPP... 4 2.2 MENU DALAM APLIKASI (NPP)... 4 2.2.1 Menu Informasi...

Lebih terperinci

Aplikasi Pendataan Kendaraan Hilang Berbasis Web (Studi Kasus : Polres Cimahi)

Aplikasi Pendataan Kendaraan Hilang Berbasis Web (Studi Kasus : Polres Cimahi) Aplikasi Pendataan Kendaraan Hilang Berbasis Web (Studi Kasus : Polres Cimahi) 1 Citra Andari, 2 Dedy Rahman Wijaya, 3 Reza Budiawan Program Studi D3 Manajemen Informatika, Fakultas Ilmu Terapan, Universitas

Lebih terperinci

PANDUAN INSTALASI PERANGKAT LUNAK

PANDUAN INSTALASI PERANGKAT LUNAK UPRIGHT V-ROUTING PANDUAN INSTALASI PERANGKAT LUNAK Jl. Hasyim Ashari 29-29A Jakarta Pusat 10150 Indonesia Phone: 62-21-6316923 Fax: 62-21-6316920 support@uprightdecision.com www.uprightdecision.com Daftar

Lebih terperinci

Komponen Antarmuka Grafis

Komponen Antarmuka Grafis Part 9 Komponen Antarmuka Grafis Interaksi Manusia dengan Komputer Ahmad Lubis Ghozali Pendahuluan Komponen antarmuka grafis : bentuk bentuk tampilan yang dipakai pada paket-paket program aplikasi, baik

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA DAN DESAIN

BAB IV ANALISA DAN DESAIN 26 BAB IV ANALISA DAN DESAIN 4.1 Identifikasi Masalah Sebelum proses analisa dilakukan, tahapan yang terlebih dahulu dilakukan adalah identifikasi permasalahan yang terdiri dari survey, wawancara kepada

Lebih terperinci

TUTORIAL i-winning. i-witness Apps APLIKASI SAKSI PILPRES 2014 GERAKAN 2 JUTA RELAWAN JOKOWI JK

TUTORIAL i-winning. i-witness Apps APLIKASI SAKSI PILPRES 2014 GERAKAN 2 JUTA RELAWAN JOKOWI JK TUTORIAL i-winning i-witness Apps APLIKASI SAKSI PILPRES 2014 GERAKAN 2 JUTA RELAWAN JOKOWI JK DAFTAR ISI TUTORIAL APLIKASI IWITNESS I. TENTANG APLIKASI IWITNES... 2 II. UNDUH APLIKASI... 2 III. PENGGUNA...

Lebih terperinci

PERINTAH-PERINTAH COMMAND PROMPT DI WINDOWS XP

PERINTAH-PERINTAH COMMAND PROMPT DI WINDOWS XP PERINTAH-PERINTAH COMMAND PROMPT DI WINDOWS XP By Gapra. Email : ga_pra_27@yahoo.co.id MS-DOS MS-DOS adalah singkatan dari Microsoft Disk Operating System, yaitu Sistem Operasi berbasis baris-perintah

Lebih terperinci

STEP BY STEP INSTALLASI SOFTWARE PPOB ARINDO LOKET BARU

STEP BY STEP INSTALLASI SOFTWARE PPOB ARINDO LOKET BARU STEP BY STEP INSTALLASI SOFTWARE PPOB ARINDO LOKET BARU 1. Download File Setup.exe dari http://www.bakoelppob.com atau klik disini. Jika melalui website bakoelppob, silahkan klik seperti gambar di bawah.

Lebih terperinci

APLIKASI INFORMASI DENAH UNTUK KAMPUS UNIT 2 BABARSARI UPN VETERAN YOGYAKARTA

APLIKASI INFORMASI DENAH UNTUK KAMPUS UNIT 2 BABARSARI UPN VETERAN YOGYAKARTA APLIKASI INFORMASI DENAH UNTUK KAMPUS UNIT 2 BABARSARI UPN VETERAN YOGYAKARTA JURNAL Disusun oleh : Anisa Titisari 123050211 JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI UNIVERSITAS PEMBANGUNAN

Lebih terperinci

Petunjuk Instalasi SRAC

Petunjuk Instalasi SRAC Petunjuk Instalasi SRAC Muhammad M. Imron Nuclear Engineering Gajah Mada University Jogjakarta, May 15, 2009 Fakta bahwa SRAC hanya dapat dijalankan pada komputer yang memiliki sistem operasi berbasis

Lebih terperinci

Produksi CD Multimedia Interaktif Menggunakan Macromedia Captivate

Produksi CD Multimedia Interaktif Menggunakan Macromedia Captivate Produksi CD Multimedia Interaktif Menggunakan Macromedia Captivate Winastwan Gora S. redaksi@belajarsendiri.com Lisensi Dokumen : Hak Cipta 2006 BelajarSendiri.Com Seluruh dokumen ini dapat digunakan,

Lebih terperinci

Klik File setup.exe lalu akan muncul tampilan seperti gambar dibawah ini.

Klik File setup.exe lalu akan muncul tampilan seperti gambar dibawah ini. 1. Instalasi Net Support Manager Klik File setup.exe lalu akan muncul tampilan seperti gambar dibawah ini. Tekan Next, maka akan muncul tampilan License Agreement Pilih Accept lalu tekan Next, lalu akan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. di bidang bisnis yang terjadi pada jaman sekarang. Pengertian e-commerce

BAB 1 PENDAHULUAN. di bidang bisnis yang terjadi pada jaman sekarang. Pengertian e-commerce BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang E-commerce merupakan salah satu contoh pemakaian teknologi informasi di bidang bisnis yang terjadi pada jaman sekarang. Pengertian e-commerce sendiri adalah sebuah

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH 3.1 Analisa Masalah Mencatat data alamat seseorang merupakan tugas yang ringan. Akan tetapi ketika data tersebut bertambah banyak maka akan sulit dilaku kan dalam

Lebih terperinci

Peta Ovi untuk ponsel. Edisi 1

Peta Ovi untuk ponsel. Edisi 1 Peta Ovi untuk ponsel Edisi 1 2 Daftar Isi Daftar Isi Ikhtisar peta 3 Posisi saya 4 Melihat lokasi dan peta 4 Tampilan peta 5 Mengubah tampilan peta 5 Men-download dan memperbarui peta 5 Menggunakan kompas

Lebih terperinci

Aplikasi-aplikasi Grafika Komputer

Aplikasi-aplikasi Grafika Komputer [IF 7021] Grafika Komputer Terapan Aplikasi-aplikasi Grafika Komputer Alfa Ryano 23507003 Program Magister Informatika - Sistem Informasi Sekolah Pascasarja Institut Teknologi Bandung 2008 Aplikasi-aplikasi

Lebih terperinci

2.6. Struktur dasar sistem operasi

2.6. Struktur dasar sistem operasi c. System Call Layanan langsung sisem operasi ke pemogram adalah system call atau API (Application Programming Interface). System call adalah tata cara pemanggilan di program aplikasi untuk memperoleh

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Alat penelitian berupa komputer yang akan diimplementasikan prototipe

BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN. Alat penelitian berupa komputer yang akan diimplementasikan prototipe BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Alat dan Bahan Penelitian 3.1.1 Alat Penelitian Alat penelitian berupa komputer yang akan diimplementasikan prototipe perangkat lunak sistem manajemen klaim asuransi dengan

Lebih terperinci

www.gainscope.com/vps.php

www.gainscope.com/vps.php Koneksi Internet anda Komputer Lokal anda Dihubungkan dengan koneksi internet anda sebagai remotenya (Melalui software RDC) Komputer VPS anda Komputer VPS terhubung dengan jaringan broadband kecepatan

Lebih terperinci

Kristina Nuraini Jurusan SI, Fakultas ILMU KOMPUTER Universitas Gunadarma, Depok ABSTRAKSI

Kristina Nuraini Jurusan SI, Fakultas ILMU KOMPUTER Universitas Gunadarma, Depok ABSTRAKSI PENGEMBANGAN BAHAN AJAR BERBASIS WEB MATA KULIAH PENGANTAR TEORI GRAF MENGGUNAKAN JOOMLA DAM MACROMEDIA FLASH 8 (STUDI KASUS POKOK BAHASAN TEORI DASAR GRAF DAN PEWARNAAN GRAF) Kristina Nuraini Jurusan

Lebih terperinci

PRAKTIKUM MULTIMEDIA MODUL VI CREATING A SIMPLE COMPANY PROFILE AND QUIZ IN FLASH WITH ACTIONSCRIPT. Disusun Oleh : Munengsih Sari Bunga

PRAKTIKUM MULTIMEDIA MODUL VI CREATING A SIMPLE COMPANY PROFILE AND QUIZ IN FLASH WITH ACTIONSCRIPT. Disusun Oleh : Munengsih Sari Bunga PRAKTIKUM MULTIMEDIA MODUL VI CREATING A SIMPLE COMPANY PROFILE AND QUIZ IN FLASH WITH ACTIONSCRIPT Disusun Oleh : POLITEKNIK INDRAMAYU 2012 2 MODUL VI CREATING A SIMPLE COMPANY PROFILE AND QUIZ IN FLASH

Lebih terperinci

Sistem Operasi Mobile

Sistem Operasi Mobile Sistem Operasi Mobile Materi Kuliah MI3493 Teknologi Perangkat Bergerak Pramuko Aji, ST. MT. 1 Intro Sistem operasi mobile memiliki banyak kesamaan dengan sistem operasi konvensional.

Lebih terperinci

BAB IX MEMBUAT MENU DENGAN FORM DESIGN

BAB IX MEMBUAT MENU DENGAN FORM DESIGN BAB IX MEMBUAT MENU DENGAN FORM DESIGN 9.1. Membuat Menu dengan Form Design Selain membuat menu dengan menggunakan fasilitas Switchboard Manager seperti yang telah dibahas pada bab sebelumnya, Anda juga

Lebih terperinci

PETUNJUK OPERASIONAL SMART DISPLAY MODE NETWORK

PETUNJUK OPERASIONAL SMART DISPLAY MODE NETWORK PETUNJUK OPERASIONAL SMART DISPLAY MODE NETWORK A. INSTALASI Sistem Server Smart Display terdiri dari 1 Perangkat PC Server dan Dua atau lebih Perangkat Smart Display Android Sebagai Client. Prosedur Konfigurasi

Lebih terperinci

Pengantar Sistem Operasi

Pengantar Sistem Operasi Pengantar Sistem Operasi Definisi Sistem operasi adalah perangkat lunak komputer yang mengatur dan mengendalikan operasi dasar sistem komputer program yang bertindak sebagai perantara antara user dengan

Lebih terperinci

CMS Joomla. Materi Kuliah Rekayasa Web Universitas Budi Luhur. A. Pengenalan Joomla

CMS Joomla. Materi Kuliah Rekayasa Web Universitas Budi Luhur. A. Pengenalan Joomla CMS Joomla A. Pengenalan Joomla Joomla merupakan sebuah CMS open source yang digunakan untuk membuat website dan aplikasi online lainnya (seperti forum, toko online) secara cepat dan mudah. Dengan menggunakan

Lebih terperinci

Petunjuk Instalasi Upgrade. Aplikasi Equity_AMCapital

Petunjuk Instalasi Upgrade. Aplikasi Equity_AMCapital Petunjuk Instalasi Upgrade Aplikasi Equity_AMCapital Details : Semua pengguna DIWAJIBKAN melakukan Uninstall pada aplikasi SWST_AMCapital dengan langkah langkah sebagai berikut : 1. Pada screen layar di

Lebih terperinci

Cara penggunaaan Admin Catalog Database :

Cara penggunaaan Admin Catalog Database : Cara penggunaaan Admin Catalog Database : Masukan username dan password account anda pada tampilan seperti terlihat pada contoh gambar diatas Tampilan awal dari administrator menu berikut dengan menu2x

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI LAYANAN PUBLIK PARIWISATA KOTA BOGOR BERBASIS WEB

SISTEM INFORMASI LAYANAN PUBLIK PARIWISATA KOTA BOGOR BERBASIS WEB SISTEM INFORMASI LAYANAN PUBLIK PARIWISATA KOTA BOGOR BERBASIS WEB Dinni Dwiyani. [10104507] Jurusan Sistem Informasi, Fakultas Ilmu Komputer Universitas Gunadarma Desember 2008 Dosen Pembimbing : Drs.

Lebih terperinci

Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic

Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic Sistem Distribusi Data Melalui COM+ Dengan Visual Basic Artikel ini telah dipublikasikan pada majalah Mikrodata Vol. 5 Series 17, May 2002. Agus Kurniawan agusk@cs.ui.ac.id http://blog.aguskurniawan.net

Lebih terperinci

Microsoft Office Power Point 2013

Microsoft Office Power Point 2013 Microsoft Office Power Point 2013 Team Lab Infokom DPP Infokom@2013 1. Pengenalan Power Point 2013 Software presentasi merupakan software yang berfungsi untuk membantu membuat file presentasi yang dinamis

Lebih terperinci

Gaya Dialog MENU Deskripsi Menu merupakan sekumpulan pilihan yang dapat dipilih user sesuai dengan keinginannya. Banyak variasi dari gaya dialog Menus, diantaranya : 1/16/2010 2 Contoh 1 OFFICE AUTOMATION

Lebih terperinci

RANCANG BANGUN SISTEM MONITORING PERKULIAHAN BERBASIS WEB DI FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS SRIWIJAYA

RANCANG BANGUN SISTEM MONITORING PERKULIAHAN BERBASIS WEB DI FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS SRIWIJAYA RANCANG BANGUN SISTEM MONITORING PERKULIAHAN BERBASIS WEB DI FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS SRIWIJAYA Firdaus, Mgs. Afriyan Firdaus Jurusan Sistem Informasi Fakultas Ilmu Komputer Universitas Sriwijaya

Lebih terperinci

Metodologi pengembangan sistem METODOLOGI PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI DIAN PALUPI RINI, M.KOM 1

Metodologi pengembangan sistem METODOLOGI PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI DIAN PALUPI RINI, M.KOM 1 Metodologi pengembangan sistem METODOLOGI PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI adalah metode-metode, prosedur-prosedur, konsep-konsep pekerjaan, aturan-aturan yang akan digunakan sebagai pedoman bagaimana dan

Lebih terperinci

Sistem Operasi Waktu Nyata

Sistem Operasi Waktu Nyata Sistem Operasi Waktu Nyata Pokok Bahasan: 1. Sistem Operasi Waktu nyata 2. Jenis Sistem Operasi Waktu nyata 3. Sistem Operasi Handheld Tujuan Belajar: Setelah mempelajari dalam bab ini, mahasiswa diharapkan

Lebih terperinci

SOP APLIKASI DATABASE MASYARAKAT MISKIN PERKOTAAN

SOP APLIKASI DATABASE MASYARAKAT MISKIN PERKOTAAN SOP APLIKASI DATABASE MASYARAKAT MISKIN PERKOTAAN A. Muatan Aplikasi Aplikasi Database Masyarakat Miskin Perkotaan ini adalah sistem penyimpanan data kemiskinan yang bersumber dari data PPLS 2011 dan Podes

Lebih terperinci

Pengantar Sistem Pakar

Pengantar Sistem Pakar Chapter 1 Tujuan Instruksional Khusus Mahasiswa mampu menjelaskan konsep dasar Sistem Pakar. Mahasiswa mampu memberi contoh aplikasi-aplikasi sistem pakar dalam sistem komputer modern. Mahasiswa memahami

Lebih terperinci

E-BOOK SERIES 06 MENGEMBED MSVBVM60.DLL

E-BOOK SERIES 06 MENGEMBED MSVBVM60.DLL E-BOOK SERIES 06 MENGEMBED MSVBVM60.DLL MSVBVM60.DLL adalah file runtime dari aplikasi yang dibuat dari Microsoft Visual Basic 6.0, merupakan singkatan dari Microsoft Visual Basic Virtual Machine 6.0.

Lebih terperinci

PENCARIAN TITIK LOKASI DENGAN PEMANFAATAN ALGORITMA FLOYD-WARSHALL SEBAGAI PERHITUNGAN JARAK TERDEKAT DI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

PENCARIAN TITIK LOKASI DENGAN PEMANFAATAN ALGORITMA FLOYD-WARSHALL SEBAGAI PERHITUNGAN JARAK TERDEKAT DI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG JURNAL LPKIA, Vol. No., Januari 205 PENCARIAN TITIK LOKASI DENGAN PEMANFAATAN ALGORITMA FLOYD-WARSHALL SEBAGAI PERHITUNGAN JARAK TERDEKAT DI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG Ahmad Adityo Anggoro Program Studi

Lebih terperinci

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI. rupa sehingga dapat memudahkan pengguna untuk menggunakan aplikasi

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI. rupa sehingga dapat memudahkan pengguna untuk menggunakan aplikasi BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI 4.1 Implementasi Sistem Tahap ini merupakan pembuatan perangkat lunak yang disesuaikan dengan rancangan atau desain sistem yang telah dibuat. Aplikasi yang dibuat akan

Lebih terperinci

Memanfaatkan Wolfram Alpha Free untuk Pembelajaran Matematika Bagian I: Secara Online. Marfuah, M.T marfuah@p4tkmatematika.org

Memanfaatkan Wolfram Alpha Free untuk Pembelajaran Matematika Bagian I: Secara Online. Marfuah, M.T marfuah@p4tkmatematika.org Memanfaatkan Wolfram Alpha Free untuk Pembelajaran Matematika Bagian I: Secara Online Marfuah, M.T marfuah@p4tkmatematika.org Satu lagi aplikasi gratis yang dapat dimanfaatkan untuk pembelajaran matematika,

Lebih terperinci

Gambar 1 - Graphical User Interface (GUI) dbookpro

Gambar 1 - Graphical User Interface (GUI) dbookpro PENGANTAR DBOOK PRO UNTUK PENGGUNA TINGKAT LANJUT dbookpro adalah perangkat lunak yang bisa digunakan untuk membuat buku teks elektronik interaktif atau e-textbook. E-textbook bisa dibuat dengan memasukkan

Lebih terperinci

Fokus kami adalah memberi tahu Anda bila perlu dan membantu mengambil data yang tepat dalam waktu singkat. Analisis Video Pintar

Fokus kami adalah memberi tahu Anda bila perlu dan membantu mengambil data yang tepat dalam waktu singkat. Analisis Video Pintar Fokus kami adalah memberi tahu Anda bila perlu dan membantu mengambil data yang tepat dalam waktu singkat. Analisis Video Pintar Penambahan penginderaan dan struktur Bila memerlukan pengawasan video, yang

Lebih terperinci

Tutorial Singkat Menggunakan Altium Design Winter/ Protel Dxp. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail.

Tutorial Singkat Menggunakan Altium Design Winter/ Protel Dxp. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail.com Altium Design Winter adalah program yang digunakan untuk mendesain PCB. Pada altium 2009 ini, fitur yang diberikan Altium sudah

Lebih terperinci

itrimegah Online Trading Simple Manual Book Web Trader & Mobile Trader

itrimegah Online Trading Simple Manual Book Web Trader & Mobile Trader itrimegah Online Trading Simple Manual Book Web Trader & Mobile Trader Contents Website Trading Page and Order Execution Quick Menu and Quick Order Placing Order, Amend and Withdraw Order Charting Portfolio

Lebih terperinci

PERANCANGAN MEDIA INFORMASI INVESTASI

PERANCANGAN MEDIA INFORMASI INVESTASI bidang TEKNIK PERANCANGAN MEDIA INFORMASI INVESTASI Program Studi Teknik Informatika FTIK Universitas Komputer Indonesia Perkembangan teknologi digital yang sangat pesat membuat berbagai informasi dapat

Lebih terperinci

PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER SEMESTER GENAP MODUL II FILE SHARING DAN PRINT SERVER

PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER SEMESTER GENAP MODUL II FILE SHARING DAN PRINT SERVER PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER SEMESTER GENAP MODUL II FILE SHARING DAN PRINT SERVER A. TUJUAN PRAK TIKUM Memahami cara pembuatan jaringan Local Area Network (LAN) Memahami cara menjalankan perintah ping

Lebih terperinci

SIPP Online. User Manual SIPP Online

SIPP Online. User Manual SIPP Online PETUNJUK PENGGUNAAN : Aplikasi Sistem Informasi Pelaporan Perusahaan (SIPP) Online BPJS Ketenagakerjaan, adalah : aplikasi untuk pengelolaan laporan mutasi data kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan. Buku ini

Lebih terperinci

MENGINSTAL SISTEM OPERASI JARINGAN BERBASIS GUI

MENGINSTAL SISTEM OPERASI JARINGAN BERBASIS GUI Nama : Kelas : Absen : UNTUK KALANGAN SENDIRI SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN MENGINSTAL SISTEM OPERASI JARINGAN BERBASIS GUI Disusun Oleh : MUKHLAS NUR IMAN, S.Kom.

Lebih terperinci

PANDUAN PRAKTIS MENGOLAH VIDEO MENGGUNAKAN PINACLE STUDIO 12 * Oleh: Khusnul Aflah SEPINTAS TENTANG PINACLE STUDIO 12

PANDUAN PRAKTIS MENGOLAH VIDEO MENGGUNAKAN PINACLE STUDIO 12 * Oleh: Khusnul Aflah SEPINTAS TENTANG PINACLE STUDIO 12 PANDUAN PRAKTIS MENGOLAH VIDEO MENGGUNAKAN PINACLE STUDIO 12 * Oleh: Khusnul Aflah SEPINTAS TENTANG PINACLE STUDIO 12 Pinacle Studi 12 adalah program video editing yang banyak digunakan untuk mengolah

Lebih terperinci

memberikan output berupa solusi kumpulan pengetahuan yang ada.

memberikan output berupa solusi kumpulan pengetahuan yang ada. MASALAH DAN METODE PEMECAHAN MASALAH (Minggu 2) Pendahuluan Sistem yang menggunakan kecerdasan buatan akan memberikan output berupa solusi dari suatu masalah berdasarkan kumpulan pengetahuan yang ada.

Lebih terperinci

Mei 2006 Oleh : Feri Djuandi. www.tobuku.com

Mei 2006 Oleh : Feri Djuandi. www.tobuku.com MEMBUAT SSCI_NET DENGAN C# Mei 2006 Oleh : Feri Djuandi Tingkat: Pemula Menengah Mahir 6.1. Kompilasi ssci_net.cs Bagian terakhir dari artikel ini adalah uraian tambahan yang sifatnya opsional karena pembahasan

Lebih terperinci

Interaksi Manusia dan Komputer. Interface & Komponen dalam IMK

Interaksi Manusia dan Komputer. Interface & Komponen dalam IMK Interaksi Manusia dan Komputer Interface & Komponen dalam IMK Komponen-komponen IMK Manusia sebagai pengguna sistem dan subjek manajemen sistem komputer Komputer sebagai objek yang dimanajemen sekaligus

Lebih terperinci

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI SUMBER DAYA MANUSIA DI PT INFOMEDIA SOLUSI HUMANIKA BANDUNG

PERANCANGAN SISTEM INFORMASI SUMBER DAYA MANUSIA DI PT INFOMEDIA SOLUSI HUMANIKA BANDUNG PERANCANGAN SISTEM INFORMASI SUMBER DAYA MANUSIA DI PT INFOMEDIA SOLUSI HUMANIKA BANDUNG Dedy Kasraji 1, Soni Fajar Surya G, S.T., MCAS. 2 1,2 Program Studi Sistem Informasi STMIK LPKIA Jln. Soekarno Hatta

Lebih terperinci

SISTEM INFORMASI SIMULASI PEMILIHAN MATA KULIAH PEMINATAN MAHASISWA : STUDI KASUS PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI STMIK GI MDP

SISTEM INFORMASI SIMULASI PEMILIHAN MATA KULIAH PEMINATAN MAHASISWA : STUDI KASUS PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI STMIK GI MDP SISTEM INFORMASI SIMULASI PEMILIHAN MATA KULIAH PEMINATAN MAHASISWA : STUDI KASUS PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI STMIK GI MDP Aighner Ahsarif Ario (aighner@gmail.com), Novita (novieliem@ymail.com) Mardiani

Lebih terperinci

COURSE MANAGEMENT SYSTEM MOODLE. Pengisian Content CMS Moodle

COURSE MANAGEMENT SYSTEM MOODLE. Pengisian Content CMS Moodle COURSE MANAGEMENT SYSTEM MOODLE Pengisian Content CMS Moodle Memasukan materi 1. Isi langsung Dengan cara isi langsung, materi dimasukan dengan mengetikkannya langsung melalui situs. Langkah langkah :

Lebih terperinci

PEMBUATAN APLIKASI PEMBELAJARAN INTERAKTIF SEBAGAI ALAT BANTU BELAJAR MEMASAK PADA ANAK-ANAK

PEMBUATAN APLIKASI PEMBELAJARAN INTERAKTIF SEBAGAI ALAT BANTU BELAJAR MEMASAK PADA ANAK-ANAK PEMBUATAN APLIKASI PEMBELAJARAN INTERAKTIF SEBAGAI ALAT BANTU BELAJAR MEMASAK PADA ANAK-ANAK Dhiani Tresna Absari 1, Andryanto 1 1 Jurusan Teknik Informatika Universitas Surabaya Jl. Raya Kalirungkut,

Lebih terperinci

MobiReporter. MobiReporter Panduan. Menjalankan aplikasi

MobiReporter. MobiReporter Panduan. Menjalankan aplikasi MobiReporter MobiReporter adalah aplikasi yang memungkinkan seorang user untuk mengupload berita dan menampilkannya secara online melalui handphone. Berita tersebut dapat berisi gambar, text, dan suara

Lebih terperinci

Mengatur Tampilan AutoCAD

Mengatur Tampilan AutoCAD Mengatur Tampilan AutoCAD Untuk berinteraksi dengan sebuah program, Anda pasti akan disuguhkan dengan sebuah tampilan (interface) program tersebut. Ini tentunya untuk memudahkan Anda sebagai user dalam

Lebih terperinci