UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. Nomor: 29 TAHUN 1954 (29/1954) 3 SEPTEMBER 1954 (JAKARTA) Sumber: LN 1954/84; TLN NO.

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. Nomor: 29 TAHUN 1954 (29/1954) 3 SEPTEMBER 1954 (JAKARTA) Sumber: LN 1954/84; TLN NO."

Transkripsi

1 Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 29 TAHUN 1954 (29/1954) Tanggal: 3 SEPTEMBER 1954 (JAKARTA) Sumber: LN 1954/84; TLN NO. 646 Tentang: Indeks: PERTAHANAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA PERTAHANAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA. Presiden Republik Indonesia Menimbang : 1. bahwa rakyat Indonesia dengan perjuangan dan pengorbanan telah menegakkan Negara Republik Indonesia; 2. bahwa kedaulatan, kehormatan dan kepentingan Negara Republik Indonesia selanjutnya harus dipertahankan terhadap ancaman dan pelanggaran dari manapun juga; 3. bahwa pertahanan Negara tersebut menjadi hak dan kewajiban setiap warga negara; 4. bahwa perlu diadakan ketentuan-ketentuan yang mengatur pertahanan Negara; Mengingat : a. pasal-pasal 24, 61, 85, 101, 102, 124, 125, 126, 127, 128 dan 129 Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia; b. pasal 142 Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia; c. pasal 89 Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia Dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat MEMUTUSKAN : Menetapkan : UNDANG-UNDANG TENTANG PERTAHANAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA. BAB I UMUM

2 Pasal 1 Turut serta dalam pertahanan Negara yang berarti membela kemerdekaan Negara dan daerahnya adalah suatu kehormatan bagi setiap warga negara. Pasal 2 Tidak seorang warga negarapun dapat dihindarkan untuk turut serta dalam pertahanan Negara, kecuali menurut ketentuan-ketentuan yang ditetapkan dengan atau berdasarkan Undang-undang ini. Pasal 3 Hak untuk turut serta dalam pertahanan Negara hilang apabila seorang warga negara dihukum oleh pengadilan berhubung dengan sasuatu kejahatan terhadap keamanan Negara. BAB II SIFAT PERTAHANAN. Pasal 4 Pertahanan Negara Republik Indonesia bersifat pertahanan rakyat yang teratur dan yang diselenggarakan dibawah pimpinan Pemerintah Republik Indonesia. Pasal 5 Hak dan kewajiban warga negara untuk turut serta dalam pertahanan Negara dapat dilakukan dalam bentuk-bentuk: a. rakyat yang terlatih untuk menjalankan perlawanan; b. Angkatan Perang yang terdiri dari mereka yang masuknya bersasarkan perjanjian sukarela dan mereka yang masuknya berdasarkan wajib militer. Pasal 6 (1) Menteri Pertahanan dapat mewajibkan setiap warga negara yang berumur antara 15 dan 55 tahun untuk mengikuti latihan pertahanan diluar pekerjaannya sehari-hari dengan tidak merugikan mata pencahariannya. (2) Wajib - latih yang tersebut dalam ayat 1 tidak dikenakan terhadap: a. mereka yang sedang atau pernah menjadi anggota Angkatan Perang baik berdasarkan perjanjian sukarela maupun berdasarkan wajib militer; b. mereka yang sedang atau pernah menjadi anggota Kepolisian Negara. (3) Wajib latih dan segala sesuatu yang berhubungan dengan itu diatur dengan Undang-undang.

3 Pasal 7 (1) Disekolah-sekolah dan tempat-tempat pendidikan lain diadakan pendidikan pendahuluan tentang pertahanan rakyat. (2) Pendidikan yang tersebut dalam ayat 1 diatur dengan Undang- undang. Pasal 8 (1) Syarat-syarat untuk dapat diterima menjadi anggota Angkatan Perang berdasarkan perjanjian sukarela adalah : a. warga negara; b. sekurang-kurangnya berumur 18 tahun; c. berbadan sehat; d. tamat Sekolah Rakyat atau yang sederajat dengan itu; e. tidak pernah diperhentikan tidak dengan hormat dari sesuatu jabatan Negara berdasarkan keputusan hakim; f. tidak kehilangan haknya untuk menjadi anggota Angkatan Perang berdasarkan keputusan hakim; g. tidak pernah mendapatkan hukuman penjara yang lamanya lebih dari satu tahun; h. memenuhi syarat-syarat lain yang ditetapkan dengan peraturan Pemerintah. (2) Angkatan Perang berdasarkan perjanjian sukarela dan segala sesuatu yang berhubungan dengan itu diatur dengan Undang- undang. Pasal 9 Wajib militer dikenakan terhadap mereka yang memenuhi syarat-syarat sebagai berikut: a. warga negara; b. berumur antara 18 dan 40 tahun; c. berbadan sehat; d. tidak kehilangan haknya untuk menjadi anggota Angkatan Perang berdasarkan keputusan hakim. Pasal 10 Wajib militer tidak dikenakan terhadap: a. mereka yang dalam keadaan sedemikian, sehingga apabila mereka dipanggil untuk wajib militer akan mengakibatkan kesukaran hidup bagi orang lain yang menjadi tanggungannya; b. mereka yang menjabat suatu jabatan agama atau perikemanu- siaan yang ajarannya tidak membolehkan; c. mereka yang melakukan tugas penting untuk Negara. Pasal 11 Penyelenggaraan wajib militer diatur dengan Undang-undang.

4 BAB III SUSUNAN DAN PIMPINAN PERTAHANAN. 1. Tentang kedudukan Pemerintah. Pasal 12 (1) Presiden ialah Panglima Tertinggi Angkatan Perang Republik Indonesia. (2) Dalam jabatannya tersebut pada ayat 1 pasal ini Presiden memegang kekuasaan tertinggi atas Angkatan Perang Republik Indonesia. (3) Sekalian keputusan Presiden yang mengenai kekuasaannya atas Angkatan Perang Republik Indonesia tersebut pada ayat 2 pasal ini ditanda tangani serta oleh Menteri Pertahanan. Pasal 13 Pemerintah menetapkan kebijaksanaan umum dalam lapangan pertahanan. Pasal 14 (1) Pemerintah membentuk dari antara Menteri-menteri suatu Dewan Keamanan yang diketuai oleh Perdana Menteri dan yang bertugas memberikan pertimbangan-pertimbangan kepada Pemerintah tentang soal-soal keamanan dan perencanaan pengerahan segala sumber kekuatan Negara. (2) Susunan Dewan yang tersebut dalam ayat 1 serta tugas-tugasnya lebih lanjut diatur dengan peraturan Pemerintah. Pasal 15 Menteri Pertahanan menetapkan kebijaksanaan dan rencana- rencana berdasarkan kebijaksanaan umum dalam lapangan pertahanan, mengawasi penyelenggaraannya dan bertanggungjawab terhadap Dewan Perwakilan Rakyat tentang hal-hal itu. 2. Tentang Angkatan Perang. Pasal 16 Angkatan Perang adalah pelopor pertahanan Negara dan pelatih keprajuritan bagi rakyat. Pasal 17 Angkatan Perang terdiri dari: a. Angkatan Darat; b. Angkatan Laut; c. Angkatan Udara.

5 Pasal 18 (1) Masing-masing Angkatan dipimpin oleh seorang Kepala Staf Angkatan yang juga menjadi Panglima Angkatan untuk masa selama-lamanya 4 tahun. (2) Kepala Staf Angkatan yang tersebut dalam ayat 1 diangkat dan diperhentikan oleh Pemerintah. (3) Sehabis masa yang tersebut dalam ayat 1, seorang Kepala Staf Angkatan dapat diangkat kembali. (4) Kepala Staf Angkatan adalah penasehat utama bagi Menteri Pertahanan mengenai penciptaan, pemeliharaan dan pemakaian Angkatannya dan menjadi pelaksana rencana-rencana mengenai penciptaan, pemeliharaan dan pemakaian itu yang ditetapkan oleh Menteri Pertahanan. Pasal 19 (1) Koordinasi diantara Angkatan-angkatan melalui bentuk Gabungan Kepalakepala Staf yang terdiri dari masing-masing Kepala Staf Angkatan dan yang diketuai secara bergiliran untuk masa selama-lamanya 1 tahun oleh masing-masing Kepala Staf Angkatan itu, diatur dengan peraturan Pemerintah. (2) Gabungan Kepala-kepala Staf Angkatan adalah penasehat utama bagi Menteri Pertahanan mengenai koordinasi operasionil antara Angkatanangkatan. 3. Tentang susunan dalam waktu perang. Pasal 20 (1) Dalam waktu perang Dewan Keamanan yang disebut pasal 14 menjadi Dewan Pertahanan dan bertugas pula melaksanakan kekuasaan Pemerintah dalam lapangan pertahanan. (2) Perubahan susunan Dewan Pertahanan diatur dengan peraturan Pemerintah. (3) Ketua, atau jika ia berhalangan, Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat harus mengikuti sidang-sidang Dewan Pertahanan sebagai penasehat dan mendapat pemberitahuan tentang semua keputusan Dewan Pertahanan. Pasal 21 (1) Dalam waktu perang seluruh kesatuan-kesatuan bertempur Angkatan Perang dan pertahanan rakyat umumnya, dipimpin oleh seorang Panglima Besar menurut petunjuk-petunjuk yang ditetapkan oleh Pemerintah. (2) Wilayah Republik Indonesia dibagi dalam daerah-daerah perang; kesatuan-kesatuan bertempur Angkatan Perang dan pertahanan rakyat didaerah-daerah tersebut dipimpin oleh seorang Panglima Perang.

6 (3) Panglima Besar dan Panglima-panglima Perang diangkat dan diberhentikan oleh Pemerintah. Pasal 22 Dalam waktu perang kekuasaan-kekuasaan Kepala Staf Ang- katan masing-masing untuk mempergunakan kesatuan-kesatuan bertempur Angkatan Perang yang ditetapkan dibawah Panglima Besar berpindah ketangan Panglima Besar. 4. Tentang Pemerintah dalam waktu perang. Pasal 23 Hubungan Kekuasaan Militer dengan Pemerintah dalam waktu perang diatur dengan Undang-undang. BAB IV HAK-HAK DAN KEWAJIBAN ANGGOTA ANGKATAN PERANG. Pasal 24 Angota Angkatan Perang adalah perwira, bintara dan perajurit yang secara sukarela atau berdasarkan wajib militer menjadi anggota Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara. Pasal 25 Pada saat menjadi anggota Angkatan Perang seorang warga negara harus mengucapkan sumpah. Pasal 26 Seorang anggota Angkatan Perang berkewajiban memegang rahasia militer, Kewajiban itu juga berlangsung sesudah ia berhenti. Pasal 27 Seorang anggota Angkatan Perang tidak boleh menjalankan politik dalam arti bahwa ia tidak boleh mengambil sikap atau tindakkan yang dapat menguragi tata tertib tentara. Pasal 28 Seorang anggota Angkatan Perang harus memberitahukan lebih dahulu kepada atasannya untuk menjadi anggota sesuatu perkumpulan, kecuali jika ditetapkan lain oleh Menteri Pertahanan. Pasal 29 Seorang anggota Angkatan Perang harus memberitahukan lebih dahulu kepada atasannya untuk kawin.

7 Pasal 30 Seorang anggota Angkatan Perang dilarang merangkap jabatan lain diluar dinas ketentaraan dengan tidak seizin atasannya. Pasal 31 Seorang anggota Angkatan Perang yang meninggalkan Angkatan Perang dengan hormat didahulukan dalam memperoleh jabatan- jabatan dalam dinas Pemerintah dan dalam perusahaan-perusahaan partikulir apabila ia mempunyai kecakapan yang sama dengan pelamar-pelamar lainnya. Pasal 32 Seorang anggota Angkatan Perang yang sudah berhenti dengan hormat dari Angkatan Perang boleh memakai pakaian seragam dengan tanda pangkatnya yang terakhir dalam upacar-upacara nasional atau kemiliteran menurut ketentuan yang ditetapkan dengan peraturan Pemerintah. Pasal 33 Presiden dapat memberikan pangkat-pangkat kehormatan Angktan Perang kepada seorang yang bukan anggota Angkatan Perang menurut cara-cara yang ditentuakan dengan peraturn Pemerintah. Pasal 34 Hal-hal lainnya tentang kedudukan hukum seorang anggota Angkatan Perang diatur dengan atau atas kuasa undang-undang Pasal 35 (1) Angkatan Perang mempunyai peradilan tersendiri dan koman- dankomandan mempunyai hak penyerahan perkara. (2) Susunan dan kekuasaan badan-badan yang diserahi penyeleng- garaan peradilan ketentaraan dalam arti luas, hukum pidana tentara, materiil dan formil, termasuk juga hukum disiplin tentara, diatur dengan undangundang. Pasal 36 Demobilisasi untuk seluruhnya atau untuk sebagiannya serta segala akibat demobilisasi tersebut diatur dalam undang-undang. BAB V PERNYATAAN PERANG, PEMBERHENTIAN PERLAWANAN DAN PERDAMAIAN. Pasal 37 Presiden menyatakan perang dan mengadakan perdamaian setelah mendapat persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat

8 Pasal 38 Presiden menyatakan pemberhentian perlawanan. BAB VI ATURAN-ATURAN PENUTUP. Pasal 39 (1) Susunan Angkatan masing-masing sebagai terdapat pada saat undangundang ini mulai berlaku, tetap berlaku sampai diubah atau diganti dengan susunan baru, menurut ketentuan-ketentuan undang-undang ini. (2) Ketentuan-ketentuan yang terdapat dalam undang-undang dan peraturan-peraturan lain yang sudah ada pada saat undang- undang ini diundangkan, tetap berlaku, sekedar tidak berten- tangan dengan ketentuan-ketentuan undang-undang ini. Pasal 40 Undang-undang ini dapat disebut "Undang-undang Pertahanan" dan mulai berlaku pada hari diundangkan, kecuali ketentuan yang termuat dalam pasal 35 ayat 1, sekedar yang mengenai penyerahan perkara oleh Komandan, yang mulai berlakunya akan ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah. Agar supaya setiap orang dapat mengetahuinya, memerintah- kan pengundangan Undang-undang ini dengan penempatan dalam Lembaran Negara Republik Indonesia. Disahkan di Jakarta pada tanggal 3 September PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SUKARNO MENTERI KEHAKIMAN, DJODY GONDOKUSUMO. PERDANA MENTERI, ALI SASTROAMIDJOJO. Diundangkan pada tanggal 6 September 1954 MENTERI PERTAHANAN,

9 IWA KUSUMASUMANTRI. MEMORI PENJELASAN ATAS UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 1954 TENTANG PERTAHANAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA I. PEMBENTUKAN DAN CARA KERJA PANITIA NEGARA PERANCANG UNDANG-UNDANG PERTAHANAN. Pembentukan Panitia Negara Perancang Undang-undang Pertahanan beberapa waktu yang lalu oleh Pemerintah pada hakekatnya adalah penjelmaan keinginan yang hidup, baik dalam Dewan Perwakilan Rakyat, maupun dalam kalangan Penerintahan sendiri yang menginsyafi akan adanya kekurangan pegangan dalam melakukan kebijaksanaan dalam lapang pertahanan. Persoalan-persoalan yang timbul disekitar peristiwa 17 Oktober 1952 merupakan dorongan yang kuat untuk mempercepat pelaksanaan didalam kalangan pertahanan yang telah dituangkan dalam enam Undang-undang Pertahanan beberapa waktu yang lalu, dirasakan oleh beberapa pihak dalam Dewan Perwakilan Rakyat sebagai suatu keganjilan, oleh karena menurut pendapatnya undang-undang tersebut diatas telah mendahului undangundang"pokok" Pertahanan yang harus merupakan induk perundang-undangan dari segala tindakan hukum dalam lapang pertahanan. Pendirian tersebut diterima oleh Pemerintah sebagai dorongan yang kuat untuk segara membuat Undang-undang Pertahanan ini. Desakan Dewan Perwakilan Rakyar kepada Pemerintah, baik dengan meletakkan hubungan langsung antara peristiwa-peristiwa tersebut diatas dengan kekurangan Pemerintah dalam soal perundang-undangan pertahanan, maupun didasarkan atas pertimbangan lain, sangat diperhatikan oleh Pemerintah dan dijanjikan untuk segera membentuk sebuah Panitia yang bertugas membuat suatu Rancangan Undang-undang Pertahanan. Janji ini dipenuhi dengan dilahirkannya Panitia Negara Perancang Undang-undang Pertahanan berdasarkan keputusan Presiden No. 58/53, tanggal 28 Maret Tugas panitia tersebut ialah membuat suatu rancangan undang-undang tentang pertahanan Negara dengan ketentuan, bahwa rancangan tersebut harus memberi perumusan terhadap pikiran-pikiran dari kalangan Pemerintah, Dewan Perwakilan Rakyat dan dari kalangan di luar kedua itu. Berdasar atas tugas itulah, maka susunan panitia terdiri dari anggota-anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Kementerian Pertahanan dan diketuai oleh Menteri Pertahanan.

10 Susunan tersebut adalah sebagai berikut: 1. Menteri Pertahanan sebagai Ketua merangkap anggota, 2. Mr. Basaruddin Nasution dari Staf Umum Angkatan Darat, 3. Letnan Kolonel Dr. Sudjono dari Angkatan Darat yang kemudian diganti oleh Mayor S. Ali Yunus, 4. Mr. F. Werbata dari Angkatan Laut, 5. Komodor Muda Udara Iskandar dari Angkatan Udara, 6. Zainul Arifin, anggota Dewan Perwakilan Rakyat, 7. Djerman Prawirawinata, anggota Dewan Perwakilan Rakyat, 8. Djohan Syahrizah, anggota Dewan Perwakilan Rakyat, 9. Manai Sophiaan, anggota Dewan Perwakilan Rakyat. Panitia ini dilantik pada tanggal 1 Maret 1953 oleh J.M. Wakil Perdana Menteri yang dalam pidato pelantikannya antara lain mengemukakan, bahwa di tengah segala pertentangan pendapat tentang Angkatan Perang, ada satu persesuaian pendapat, ialah bahwa pembangunan Negara termasuk Angkatan Perang, harus diutamakan. J.M. Wakil Perdana Menteri berkeyakinan, bahwa dengan tersusunnya Undang-undang Pertahanan, sebagian dari persoalan di sekitar pertahanan Negara akan lebih mudah dapat diselesaikan. Selanjutnya oleh Ketua Panitia dalam pidato pembukaannya ditegaskan sekali lagi, bahwa lahirnya Panitia tersebut disebabkan karena adanya dua keinginan yang bersamaan antara Dewan Perwakilan Rakyat dan Pemerintah, yang pertama berupa desakan dan yang kedua berupa kesediaan untuk membentuk suatu panitia di mana Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat bekerja bersama dalam penyusunan undang-undang tentang pertahanan Negara. Kesulitan pokok terletak pada kesukaran-desukaran dalam tiap pekerjaan legislatif itu sendiri. Di samping itu banyak pendapat-pendapat yang telah dikeluarkan tidak memberi gambaran yang. terang apa sebenarnya yang dimaksud dengan Undang-undang Pertahanan, hingga menambah kesukaran. Panitia tersebut dipersilahkan untuk menyelesaikan tugasnya pada akhir bulan Juni Guna sedapat mungkin mendekati batas waktu yang telah ditetapkan itu maka banyak perhatian harus ditujukan kepada cara bekerja yang serapirapinya. Demikianlah disusun suatu rencana kerja yang dalam pokoknya sebagai berikut: 1. pengumpulan bahan-bahan yang didapat dari kalangan Pemerintah, pemandangan-pemandangan anggota Dewan Perwakilan Rakyat, pendapat-pendapat di luar Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat serta bacaan sebagai bahan bandingan; 2. kepada para anggota diberikan waktu yang cukup untuk mempelajari bahan-bahan tersebut;

11 3. pertemuan-pertemuan pertama dimaksud sebagai pertemuan orientasi setelah mempelajari bahan-bahan tersebut di atas; 4. selanjutnya diadakan pertemuan-pertemuan untuk menyusun undangundang itu sendiri. Pembagian waktu untuk menyelesaikan tugas ini ternyata tidak dapat dipegang teguh, oleh karena Ketua Panitia adalah Perdana Menteri yang merangkap menjadi Menteri Pertahanan ai. Masalah-masalah politik, terutama pada waktu Pemerintah menghadapi krisis kabinet, meminta tenaga dan waktu yang banyak dari ketua Hal ini mengakibatkan terulurnya pembatasan waktu yang semula sudah ditetapkan, karena sering-sering antara satu sidang dengan sidang selanjutnya terdapat waktu yang agak lama. Sebaliknya waktu-waktu tersebut memberikan kesempatan yang lebih banyak bagi para anggota untuk lebih dalam menyelami masalah undang-undang yang ada sangkut-pautnya dengan tugas mereka masing-masing. Sebagaimana dinyatakan di atas, maka bahan-bahan pelajaran diambil dari kalangan Pemerintah, Dewan Perwakilan Rakyat dan dari masyarakat umum. Dari kalangan Pemerintah didapatkan beberapa bahan dari panitia yang telah bekerja pada tahun 1950/1951 yang tidak dapat meneruskan pekerjaannya dan hasil dari panitia kerja Gabungan Kepala-kepala Staf dalam tahun 1952/1953 yang berupa bahan-bahan yang hampir meliputi semua persoalan dalam Undang-undang Pertahanan, sehingga bahan-bahan tersebut dapat dipakai menjadi pegangan yang berguna bagi Panitia Negara ini. Pemakaian hasil panitia kerja Gabungan Kepala-depala Staf ini dipermudah dengan duduknya sebagian besar dari bekas anggotanya dalam Panitia Negara ini. Dari kalangan Dewan Perwakilan Rakyat didapati oleh Panitia himpunan pemandangan-pemandangan yang bersangkutan dengan masalah Undangundang Pertahanan. Himpunan pemandangan-pemandangan itu cukup mengandung anjurananjuran baik dan berdasarkan atas hal tersebut, maka duduknya para anggota Dewan Perwakilan Rakyat dalam Panitia Negara ini mempunyai arti yang besar. Untuk mendapatkan bahan-bahan dari kalangan masyarakat umum, maka ditulis oleh Panitia surat kepada partai-partai dan organisasi-organisasi dengan permintaan agar partai-partai dan organisasi-organisasi tersebut memberikan pendapatnya tentang beberapa pokok persoalan yang dicantumkan oleh Panitia dalam surat-surat tersebut. Jumlah surat-surat yang dikirimkan ada 47 (empat puluh tujuh) pucuk. Sambutan-sambutan yang diterima oleh Panitia atas usahanya semacam ini tidak dapat dikatakan memuaskan. Bukan saja jumlah sambutan tidak banyak, tetapi sambutan itupun kurang dapat memberikan gambaran kepada Panitia tentang pelaksanaan pertahanan kita. Permintaan beberapa golongan untuk memberikan pendapat-pendapatnya secara lisan, berhubung dengan

12 sempitnya waktu tidak dapat dipenuhi. Suatu hal yang menggembirakan adalah terdapatnya sambutan perseorangan terhadap persoalan-persoalan yang telah diedarkan oleh Panitia. Di samping usaha tersebut di atas, maka oleh Sekretariat Panitia telah disediakan perpustakaan kecil yang memberikan kemungkinan bagi para anggota untuk mempelajari persoalan-persoalan sekitar masalah pertahanan di luar negeri, sekedar sebagai bahan bandingan. Di dalam melaksanakan tugas yang telah diperintahkan oleh Negara, maka Panitia memberikan pembatasan-pembatasan serta pengertianpengertian yang tertentu. Di samping merumuskan serta; menafsirkan lebih lanjut pengertian-pengertian tentang pertahanan Negara yang terdapat dalam Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia, maka Panitia berkewajiban untuk merumuskan pikiran-pikiran tentang pertahanan Negara yang hidup dalam masyarakat. Segala perumusan serta tafsiran itu diletakkan dalam satu rancangan undang-undang tentang pertahanan Negara. Dengan mempergunakan bahan-bahan yang didapat oleh Panitia dengan melalui saluran-saluran seperti disebutkan di atas dan berdasarkan pengertian tentang tugas yang telah dibebankan oleh Negara, maka Panitia telah menelaah masalah Undang-undang Pertahanan Negara dan hasil pekerjaan beserta pikiran-pikiran yang menjadi dasar hasil-hasil itu disampaikan kepada Pemerintah. II. PENGAMBILAN OPER HASIL PEKERJAAN PANITIA OLEH PEMERINTAH Dalam sidang Dewan Menteri ke 21 tanggal 17 Nopember 1953 telah terdapat keputusan, bahwa Pemerintah menerima baik rancangan Undangundang Pertahanan yang dihasilkan oleh Panitia tersebut di atas dengan mengadakan beberapa perubahan-perubahan yaitu dalam hal susunan Gabungan Kepala-kepala Staf Angkatan Perang dan suatu tambahan pada pasal 12 tentang kedudukan Presiden sebagai Panglima Tertinggi Angkatan Perang Republik Indonesia. III. POKOK-POKOK PERSOALAN Soal-soal yang pertama-tama dihadapi adalah persoalan sekitar penentuan hal-hal yang harus diatur dalam Undang-undang Pertahanan. Kemudian harus ditentukan tingkat pengaturan hal-hal tersebut untuk kemudian ditetapkan urut-urutannya hal-hal itu di dalam Undang-undang Pertahanan. Dalam pada itu pasal-pasal dalam Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia yang bersangkutan dengan masalah pertahanan serta pikiran-pikiran yang hidup dalam masyarakat, tetap merupakan pedoman bagi Panitia di dalam menentukan langkah-langkah selanjutnya. Pedoman-pedoman ini telah melahirkan suatu pendirian untuk mengatur

13 pengertian-pengertian pokok tentang pertahanan dalam undang-undang ini, yang diselaraskan dengan apa yang telah timbul dan terang tumbuh di dalam masyarakat Indonesia. Pendirian tersebut di atas mempunyai pengaruh terhadap sistematik dalam penyusunan Undang-undang Pertahanan. Dasar-dasar rokhani, cita-cita Negara, keharusan bagi tiap warga-negara untuk ikut mempertahankan negaranya, bagian-bagian yang dapat atau harus diambil oleh warga-negara dalam lapangan pertahanan, semuanya itu merupakan pokok-pokok pertimbangan yang harus dimuat di dalam undang-undang. Bagian-bagian ini didapati di dalam konsiderans dan bab Umum dari rancangan Undang-undang Pertahanan. Selanjutnya dikemukakan dalam Undang-undang Pertahanan pokokpokok pikiran yang meliputi sejarah pertumbuhan pengertian pertahanan dan Angkatan Perang sampai pada persatuan kembali Angkatan Perang dan rakyat, bentuk-bentuk pelaksanaan pertahanan rakyat serta ketentuan yang berlaku bagi masing-masing bentuk itu. Juga pokok pikiran mengenai Angkatan Perang, kedudukan Pemerintah dalam pertahanan, hubungan antara Pemerintah dan Pimpinan Angkatan Perang serta batas-batas kekuasaan masing-masing di masa damai, pimpinan pertahanan di masa perang dan hal-ikhwal yang mengenai keadaan bahaya. Semuanya diketemukan dengan kalimat-dalimat yang tentu-tentu dalam bab-bab tentang sifat pertahanan, Susunan dan Pimpinan Angkatan Perang dan bab-aab tentang Hak-hak dan kewajiban prajurit. Demikian pula persoalan-persoalan yang berhubungan dengan pernyataan perang, pernyataan damai dan pemberhentian perlawanan serta akibat demobilisasi menghendaki tempat-tempat yang tertentu dalam rancangan Undang-undang Pertahanan. IV. SISTEMATIK UNDANG-UNDANG PERTAHANAN Untuk menyusun rancangan undang-undang tentang pertahanan Negara yang seperti dikatakan di muka harus berisi perumusan pikiran-pikiran yang hidup di dalam masyarakat tentang pertahanan Negara dan merumuskan atau menafsirkan lebih lanjut pengertian-pengertian tentang pertahanan Negara yang terdapat di dalam Undang-undang Dasar Sementara, maka pertama-tama dihadapi persoalan sistematiknya yaitu gambaran tentang apa sebenarnya yang harus dimuat di dalamnya, sampai tingkat mana tiap-tiap soal yang hendak dimuat itu harus diatur dan urut-urutan pengutaraan soal-soal itu. Teranglah kiranya dalam hal ini tidak dapat diabaikan ketentuandetentuan yang sudah diletakkan di dalam Undang-undang Dasar Sementara. Dalam pada itu adalah satu kenyataan juga bahwa ketentuan-detentuan itu baru bersifat pokok-pokok saja, maka dirasa perlu untuk merumuskan. lebih lanjut ketentuan-detentuan itu. Demikian pula tidak dapat diabaikan hal-hal yang walaupun tidak dimuat

14 dalam Undang-undang Dasar Sementara, nyata hidup di dalam masyarakat. Pemerintah merasa wajib untuk memberikan isi kepada pengertian-pengertian semacam tentara rakyat, pertahanan rakyat, pertahanan rakyat total dan lain sebagainya di dalam undang-undang ini. Dalam hal ini tentu saja diperhatikan dengan sungguh-sungguh supaya perumusan-perumusan itu tidak bertentangan dengan kata-data, isi pasal-pasal dan jiwa Undang-undang Dasar Sementara. Di mana keadaan dan kemajuan negara kita menentukan cara pertahanan negara kita itu, maka jelas kiranya, bahwa Undang-undang Pertahanan itu mesti membuka kemungkinan-kemungkinan bagi perkembangannya sendiri, seiring sejalan dengan kemajuan negara kita itu pula. Berhubung dengan itu, maka Pemerintah berpendapat, bahwa bukanlah maksudnya untuk memasukkan semua hal-ikhwal pertahanan yang disebut di dalam Undang-undang Dasar Sementara dan yang hidup di dalam masyarakat itu secara lengkap sampai hal yang sekecil-kecilnya di dalam Undang-undang Pertahanan; haruslah ada nanti suatu rangkaian undang-undang, peraturan Pemerintah dan Surat-Keputusan Menteri yang mengatur lebih lanjut perumusan-perumusan dan tafsiran-tafsiran yang diletakkan di dalam Undangundang ini. Akan hal sistematik tersebut di atas telah diusahakan, agar di dalam Undang-undang Pertahanan tercapai suatu urutan yang logis. Selain daripada konsiderans undang-undang ini yang meliputi alasan-alasan dan ketentuanketentuan hukum sebagai dasar, maka Pemerintah berpendapat, bahwa undang-undang ini dapat dibagi di dalam berapa bab yang berturut-turut akan memberi perumusan-perumusan tentang hal-hal sebagai berikut: BAB I UMUM Dalam bab ini dirumuskan pengertian (idee) pertahanan Negara bagi rakyat Indonesia seluruhnya dan oleh karena itulah turut sertanya setiap warganegara Indonesia beserta pengecualiannya. BAB II SIFAT PERTAHANAN Setelah ditentukan, siapakah yang turut serta di dalam pertahanan Negara, maka di dalam bab II ini terdapat perumusan tentang pelbagai bentuk yang menjelmakan pertahanan Negara itu. BAB III

15 SUSUNAN DAN PIMPINAN PERTAHANAN Supaya bentuk-bentuk tersebut dalam bab II ini akan tersusun dan terpelihara secara teratur di bawah pimpinan badan-badan Negara maka perlu ditentukan: 1. Kedudukan dan tugas Pemerintah dalam pertahanan Negara. 2. Kedudukan dan tugas Angkatan Perang. 3. Susunan perang. 4. Hubungan kekuasaan militer dengan Pemerintah dalam waktu perang. BAB IV HAK-HAK DAN KEWAJIBAN PRAJURIT Hal berlakunya hukum tata-tertib dan hukum pidana tentara untuk para prajurit menyebabkan, bahwa suasana hukum prajurit itu (anggota Perang) adalah berlainan daripada suasana hukum yang biasa berlaku untuk setiap warga-negara. Berdasarkan struktur kemiliteran ini, maka perlu hak dan kewajiban prajurit diatur di dalam suatu bab tersendiri. Berhubung dengan itu, dalam bab ini juga dimuatkan sebuah ketentuan mengenai peradilan tentara. Lain daripada itu dalam hubungan ini terdapat ketentuan mengenai demobilisasi yang menjadi soal penting pada waktu phase pertempuran terhenti dan yang lazim disebut "The aftermath of the war". BAB V MENYATAKAN PERANG, MENGADAKAN PERDAMAIAN DAN MENYATAKAN PEMBERHENTIAN PERLAWANAN Dalam bab ini ditegaskan badan-badan Negara yang dapat memutuskan hal-hal yang sangat penting untuk Negara pada umumnya. BAB VI BAB TERAKHIR INI MENGATUR KETENTUAN-KETENTUAN PERALIHAN DAN KETENTUAN-KETENTUAN PENUTUP UNDANG-UNDANG PERTAHANAN Berdasarkan rangka tersebut di atas ini, maka barulah dirumuskan pernyataan-pernyataan yang menjadi alasan-alasan Undang-undang Pertahanan (konsiderans). Pemerintah melihat hal-hal yang berikut sebagai kenyataan:

16 a. Negara Republik Indonesia telah ditegakkan dengan perjuangan dan pengorbanan rakyat. b. Adalah suatu keharusan bahwa selanjutnya kedaulatan, kehormatan kepentingan Negara itu dipertahankan terhadap tiap-tiap ancaman dan pelanggaran dengan tidak memandang dari manapun juga datangnya. c. Undang-undang Dasar menyatakan bahwa setiap warga-negara berhak dan berkewajiban untuk turut serta dalam mempertahankan Negara. Ketiga kenyataan itu dirasa oleh Pemerintah sebagai alasan-alasan yang cukup untuk mengadakan undang-undang tentang pertahanan Negara, yang akan mengatur pemakaian sumber-sumber kekuatan Negara sedemikian, sehingga tersusunlah pertahanan yang sekuat-duatnya. Dalam pada itu undang-undang tentang pertahanan itu sudah barang tentu tidak bermaksud melanggar ketentuan-detentuan lain yang lebih tinggi atau sama tingkatnya tentang masalah yang hendak diaturnya dalam usaha mencapai pertahanan yang sekuat-duatnya itu. V. PAHAM PERTAHANAN Ketentuan-ketentuan itu adalah: a. pasal-pasal 24, 85, 124, 125, 126, 127, 128 dan 129 Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia. b. Undang-undang No. 12, 13, 14, 15, 16 dan 17 tahun c. pasal 142 Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia. d. Undang-undang No. 5 dan 6 tahun e. pasal 89 Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia. Selanjutnya Pemerintah menganggap berdasarkan ketiga kenyataankenyataan yang disebut dalam permulaan tinjauannya bahwa pertahanan negara adalah pembelaan kemerdekaan dan daerah negara. Pemerintah menganggap perlu untuk memuat pengertian itu di dalam undang-undang ini, karena adalah suatu kemutlakan bahwa tiap-tiap makhluk, apalagi manusia sudah selayaknya akan melakukan pembelaan apabila kemerdekaannya dan lingkungannya di mana ia memperoleh daya hidupnya, diserang. Itulah sebabnya bahwa ia dengan tidak memandang kelamin, usia, kedudukan ataupun keyakinan, wajib membela diri. Di dalam keadaan masyarakat teratur seperti halnya dengan Negara, di mana segala sesuatu berjalan menurut ketentuan-ketentuan dan petunjuk-petunjuk, maka pembelaannya dilakukan menurut ketentuan-ketentuan dan petunjuk-petunjuk juga. Selain dari itu Pemerintah menganggap bahwa adalah suatu kehormatan

17 untuk dapat turut serta dalam pertahanan Negara, sehingga seorang yang karena perbuatan-perbuatannya yang berupa kejahatan terhadap keamanan Negara, tidak dapat dipandang lagi sebagai orang yang terhormat. Ada pula pendapat yang menganggap pembelaan Negara adalah suatu kewajiban suci. Dengan perumusan yang akhirnya tersusun cukup digambarkan pengertian-pengertian itu. VI. SIFAT PERTAHANAN Sampailah kita kepada masalah-masalah yang bertalian dengan sifat-sifat pertahanan Negara serta pelaksanaan pertahanan Negara itu. Suatu hal yang tidak dapat dipungkiri dalam hal sifat-sifat pertahanan Negara adalah kenyataan bahwa di dalam masyarakat terdapat pikiran bahwa sifat pertahanan Negara kita adalah pertahanan rakyat. Dalam meninjau persoalan ini dilihat pada umumnya proses pertumbuhan pengertian pertahanan yang memang menuju kepada pertahanan rakyat. Pertama-tama terdapatlah dahulu suatu keadaan di mana rakyat yang bertempat tinggal di sesuatu daerah bangkit serentak memanggul senjata dan melawan apabila daerahnya itu diserang, di situlah terdapat pengertian tentang rakyat yang semurni-murninya dan di situ pulalah terdapat pengertian bahwa pembelaan adalah hak dan kewajiban seluruh rakyat, malahan bahwa kewajiban membela adalah hak seluruh rakyat; satu-satunya batas yang dapat diletakkan terhadap hak dan kewajiban itu hanyalah soal kesanggupan untuk memanggul senjata dan berperang. Melalui beberapa phase dalam sejarah, maka sebagai akibat dari pertumbuhan demokrasi, sampailah kita kepada keadaan yang lazim diikuti di negara-negara pada saat akhir-akhir ini, ialah bahwa pertahanan didasarkan atas wajib-militer dan sukarela, tentara tetap dan tentara milisi dalam bentukbentuk yang tertentu. Akhirnya timbullah suatu keadaan di mana tidak lagi hanya segolongan orang saja melakukan peperangan, akan tetapi cara-cara berperang menjadi sedemikian, hingga kembali seluruh rakyat, baik dengan bersenjata maupun tidak, berusaha membawa penyelesaian yang memuaskan dalam peperangan itu; segala sesuatu di dalam Negara dikerahkan untuk menjadi suatu badan guna tujuan itu. Dengan demikian dapat dilihat bahwa untuk dapat melakukan peperangan dengan sebaik-baiknya orang kembali kepada sifat-sifat perang rakyat dalam arti bahwa sebanyak mungkin tenaga harus dikerahkan untuk melakukan peperangan. Kalau kita perhatikan: 1. terbelakangnya negeri kita dalam kemajuan ekonomi, terutama di lapang industrialisasi;

18 2. kedudukan negara kita sepanjang alam (geografis); 3. keadaan Angkatan Perang kita, terutama Angkatan Laut dan Angkatan Udara kita, yang pada masa ini masih ditingkatnya yang pertama, maka mau tidak mau pertahanan negara kita harus disendikan kepada pertahanan perlawanan rakyat. Oleh karena itu Pemerintah berpendapat bahwa pengertian itu harus berlaku juga untuk Negara kita, dan dengan memperhatikan kehendak bangsa untuk berperang hanya apabila diserang, atau dengan kata-data lain, bangsa Indonesia hanya mengenal pertahanan, Pemerintah berpendirian bahwa sifat pertahanan negara kita adalah pertahanan rakyat yang teratur. Hanya perlu ditegaskan bahwa pertahanan rakyat itu diselenggarakan di bawah pimpinan Pemerintah, agar dapat mencapai hasil sebesar-besarnya dan untuk menjaga agar tidak terdapat kelompokan-kelompokan yang berjuang menurut cara dan kehendak sendiri-sendiri. Sebagaimana telah diketahui di muka, maka pertahanan rakyat diartikan sebagai bentuk pertahanan yang memungkinkan pengerahan tenaga yang seluas-luasnya untuk melakukan pembelaan. Dalam memikirkan bagaimanakah bentuk pertahanan itu dalam pelaksanaannya, Pemerintah mengadakan perbedaan antara persiapan-persiapan untuk dapat melakukan pembelaan dan pembelaannya sendiri. Teranglah kiranya bahwa tentang pembelaannya itu sendiri tidak diperlukan perumusan lain daripada pelaksanaan persiapanpersiapan untuk pembelaan itu. Oleh sebab itu maka yang perlu mendapat perhatian adalah masalah-masalah persiapan-persiapannya. Pemerintah berpendirian bahwa untuk dapat memberi isi yang sebenarbenarnya kepada bentuk pertahanan rakyat, haruslah terlebih dahulu sebanyak mungkin tenaga dipersiapkan (dididik) untuk tugas-tugasnya dalam pembelaan nanti. Untuk keperluan itu hanya dilihat kemungkinan dalam bentuk mewajibkan rakyat untuk berlatih, karena dengan jalan inilah dapat dicapai bahwa apabila keadaan menghendaki telah tersedia sekian banyak tenaga yang telah terlatih itu secara formil sebenarnya pengertian pertahanan rakyat telah tercapai, tinggalah dipikirkan isi materiilnya. Di sini Pemerintah menghadapi kenyataan, bahwa Undang-undang Dasar Sementara kita menentukan bahwa ada suatu Angkatan Perang, bahwa Angkatan Perang itu dibentuk dari mereka yang sukarela dan yang wajib masuk di dalamnya dan bahwa undang-undang mengatur segala sesuatu mengenai Angkatan Perang tetap dan wajib-tentara. Pemerintah berpendapat bahwa ketentuan-ketentuan dalam Undangundang Dasar Sementara tersebut di atas harus diartikan, bahwa ada warganegara yang dengan sukarela mengikat diri untuk tetap menjadi anggota Angkatan Perang, sedangkan Pemerintah dapat mewajibkan warga-negara untuk masuk dalam Angkatan Perang untuk waktu yang ditentukan lamanya. Satu dan lain telah menghasilkan perumusan bahwa negara mempunyai satu Angkatan Perang tetap yang terdiri dari mereka yang dengan sukarela menjadi

19 anggota Angkatan Perang dan wajib-militer yang sedang menjalankan kewajibannya di dalam Angkatan Perang, dan di samping itu semacam militie (rakyat berlatih) yang pada waktu-waktu tertentu dapat diikutkan serta dalam pertahanan Negara. Pemerintah telah memikirkan pula apakah ketentuan di dalam Undangundang Dasar Sementara itu bertentangan kiranya dengan paham rakyat yang terlatih seperti tersebut di atas. Pemerintah berpendirian bahwa tidaklah demikian halnya, malah sebaliknya paham rakyat terlatih dan institut Angkatan Perang itu bersama-sama dapat memberi isi yang lebih teknis kepada bentuk pertahanan rakyat yang hidup di kalangan masyarakat. Pemerintah sampai kepada pendirian itu karena: a. dibutuhkan sebanyak-banyaknya tenaga yang dapat melaksanakan pembelaan; b. tidak mungkin Negara memelihara suatu Angkatan Perang tetap yang sedemikian besarnya, hingga dapat diharapkan memenuhi tiap-tiap kebutuhan, sedangkan sebaliknya; c. dibutuhkan suatu golongan di dalam Negara yang khusus bertugas mengikuti perkembangan-perkembangan di lapangan militer untuk menjaga agar jangan sampai Negara menjadi terbelakang di dalam lapangan pertahanan, agar dengan kemahiran yang didapatnya itu dapat menjadi pelatih keprajuritan bagi rakyat seluruhnya dan dapat dipergunakan untuk di mana mungkin mengusahakan penyelesaian yang memuaskan di dalam suatu usaha pembelaan dengan tidak terlampau merusak jalan roda perekonomian Negara, suatu hal yang selalu menjadi akibat pelaksanaan Pertahanan rakyat yang sungguh. Dengan demikian ditarik kesimpulan bahwa di samping rakyat yang terlatih, memang harus ada suatu Angkatan Perang tetap yang sebagaimana digambarkan di muka ini adalah pelopor pertahanan rakyat dan di samping itu adalah juga pelatih rakyat dalam hal-hal Keprajuritan. Seperti dikemukakan di atas Undang-undang Dasar Sementara antara lain membawa kesimpulan bagi Pemerintah bahwa Angkatan Perang tetap itu terdiri dari anggota-anggota sukarela dan anggota-anggota wajib-militer. Pemerintah berpendapat bahwa ketentuan itu memang adalah yang sebaik-baiknya bagi negara kita. Sebab telah pula ditinjau suatu kemungkinan lain, yaitu bahwa Angkatan Perang semata-mata terdiri dari mereka yang sukarela masuk di dalamnya, sedangkan komponen pertahanan lainnya dirupakan oleh rakyat yang telah diwajibkan berlatih dan yang dalam keadaan mobilisasi merupakan Angkatan Perang (atau bagian Angkatan Perang), yaitu yang berdasarkan wajib-militer. Kesimpulan yang diperoleh dalam tinjauan itu adalah bahwa keadaan yang demikian akan mengakibatkan: a. Angkatan Perang tetap itu terpaksa besar jumlahnya jika maksud untuk

20 melatih rakyat di seluruh wilayah Negara hendak dicapai; b. perbedaan yang besar sekali dalam hal kemahiran antara Angkatan Perang dan Komponen pertahanan yang lain, karena sudah barang tentu komponen yang lain yang menerima latihannya dari Angkatan Perang itu tidak dapat mengalami latihan seintensif Angkatan Perang sendiri jika kita tidak hendak melihat kehidupan anggota-anggotanya dan dengan demikian seluruh kehidupan Negara sendiri juga menjadi kacau; c. golongan Angkatan Perang yang serba-sendiri sifat sifatnya sehingga mudah dilahirkan suatu kasta militer. Adanya anggota-anggota wajib militer dalam Angkatan Perang akan menghilangkan keberatan-deberatan di atas, karena: a. Mereka itu setelah mengalami latihan yang benar-benar intensif dalam hubungan Angkatan Perang selama waktu yang tertentu (1-2 tahun), kembali ke masyarakat di mana mereka dapat dipergunakan sebagai pelatih, sehingga dapat memungkinkan adanya Angkatan Perang yang tidak begitu besar jumlahnya. b. mereka berkat latihan yang diterimanya mempunyai kemahiran yang cukup tinggi, sedangkan kemahiran itu dapat selalu disesuaikan dengan kemajuan-kemajuan di lapangan militer dengan jalan memanggil mereka kembali dalam latihan pada dan untuk waktu yang tertentu. c. mereka telah mengalami kehidupan militer yang sungguh-sungguh, sehingga apabila mereka kembali di dalam masyarakat dapat merupakan suatu jembatan yang menghubungkan jarak yang mau tidak mau memang akan terdapat antara Angkatan Perang dan masyarakat umumnya. Keuntungan lain yang dapat diperoleh dengan tenaga-tenaga wajibmiliter ini ialah bahwa: d. maksud mendapatkan rakyat yang terlatih akan lebih tepat terlaksana. e. mereka dapat dipergunakan sebagai cadangan untuk dimasukkan dalam Angkatan Perang apabila keadaan menghendaki. Oleh sebab itu sudah sebaik-baiknya ialah apabila Angkatan Perang itu terdiri dari mereka yang masuknya berdasarkan perjanjian sukarela dan mereka yang masuknya berdasarkan wajib-militer. VII. SYARAT-SYARAT KEANGGOTAAN ANGKATAN PERANG Dalam peninjauan masalah anggota-anggota Angkatan Perang itu dianggap perlu bahwa Undang-undang Pertahanan ini sudah memuat beberapa ketentuan-detentuan yang mengikat. Pertama-tama Pemerintah meninjau keanggotaan sukarela dan syarat-syarat yang perlu bagi keanggotaan itu. Menurut anggapan Pemerintah syarat-syarat itu haruslah:

21 a. Warga-negara. Syarat-syarat ini adalah suatu syarat umum. Dengan sengaja Pemerintah tidak mengikutkan syarat ini soal kelamin karena Pemerintah tidak hendak mengurangi hak yang ada pada setiap warga-negara untuk ikut serta dalam pertahanan. Di samping itu Pemerintah mempunyai keyakinan bahwa terdapat bagian-bagian di dalam Angkatan Perang di mana di samping tenaga laki-laki dapat juga dipergunakan tenaga wanita, malahan mungkin pula terdapat bahagian-bahagian di mana dengan mengingat efficiency dalam bahagian itu dan demikian juga efficiency Angkatan Perang sebagai keseluruhan sebaik-baiknya dipergunakan tenaga wanita saja. Dengan demikian diserahkanlah soal pembatasan, dan bukan pengurangan, terhadap hak untuk ikut dalam pertahanan itu kepada pimpinan Angkatan Perang yang dalam kebijaksanaannya untuk menerima tenaga akan mengingat sifat-sifat khusus sesuatu bahagian. Dalam hubungan ini Panitia hendak menunjuk kepada Undang-undang No. 15 tahun 1953 tentang penerimaan anggota Angkatan Perang sukarela yang mengadakan pengurangan itu. Dengan keluarnya undangundang ini pengurangan itu tentunya sudah tidak mempunyai gaya lagi. b. sekurang-durangnya berumur 18 tahun. Pembatasan ini adalah pembatasan yang umum dipergunakan di seluruh dunia dan yang agaknya didasarkan atas paham akilbalig seseorang. c. dapat membaca dan menulis. Berlainan dengan undang-undang tersebut pada a di atas yang menetapkan sebagai syarat tamat sekolah rakyat 6 tahun, Pemerintah memandang syarat yang dikemukakannya sudah mencukupi kebutuhan seorang prajurit dalam kedudukan yang terendah sekalipun untuk mencapai kemahiran yang bertalian dengan tugasnya dan untuk dapat menjadi pelatih keprajuritan bagi rakyat umumnya. Kebutuhan-kebutuhan khusus sesuatu bahagian Angkatan Perang akan menetapkan pembatasan-pembatasan lebih lanjut apabila yang demikian itu diperlukan. d. tidak pernah diberhentikan dengan tidak hormat dari sesuatu jabatan Negara dengan putusan Hakim. Sebagai telah dikemukakan di dalam permulaan tinjauan masalahmasalah Undang-undang Pertahanan ini, turut serta dalam pertahanan adalah dipandang sebagai suatu kehormatan. Sesuai dengan pandangan itu, maka Pemerintah memandang bahwa tidak selayaknyalah seorang turut serta dalam pertahanan apabila ia telah melakukan sesuatu yang mengakibatkan pemberhentiannya dari jabatannya dengan tidak hormat menurut putusan hakim. e. tidak kehilangan haknya untuk menjadi anggota Angkatan Perang berdasarkan keputusan hakim.

22 Pembatasan ini tidak membutuhkan penjelasan lebih lanjut kecuali bahwa hakim dapat menjatuhkan hukuman tambahan sebagai yang tersebut di atas. f. tidak pernah mendapatkan hukuman penjara yang lamanya lebih dari satu tahun. Dalam hal ini dikemukakan alasan-alasan -sebagai yang tersebut pada a. g. memenuhi syarat-syarat lain yang ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah. Dalam hal ini diingat antara lain kepada syarat-syarat tentang keadaan badan, yaitu kesesuaian yang harus ada antara berat dan tinggi dan syaratsyarat lain yang, apabila ada, mempunyai sifat-sifat yang terlampau umum untuk dapat diserahkan kepada kebijaksanaan pimpinan Angkatan Perang pada waktu menetapkan syarat-syarat bagi penerimaan di sesuatu bahagian Angkatan Perang. Demikianlah dengan agak lengkap telah digambarkan syarat-syarat mereka yang hendak menjadi anggota Angkatan Perang berdasarkan perjanjian sukarela. Dalam hal anggota Angkatan Perang yang masuknya berdasarkan wajib-militer keadaan agak berlainan. Pemerintah berpendapat bahwa masalah wajib-militer adalah terlampau luas, baik dalam penyelenggaraannya maupun dalam akibat-akibat yang timbul dari penyelenggaraan itu, terutama terhadap mereka yang menjalaninya, untuk dapat ditetapkan dalam undang-undang yang sebagaimana telah dikatakan di dalam permulaan tinjauan ini, hanya bermaksud memberikan perumusanperumusan tentang soal-soal pertahanan yang walaupun lebih lanjut daripada yang tersebut dalam Undang-undang Dasar Sementara dan lebih terang dari apa yang lazim disebut-sebut di antara masyarakat ramai, tidak juga turut sampai hal-hal yang sekecil-kecilnya. Oleh sebab itu Pemerintah beranggapan bahwa penyelenggaraan wajib-militer itu harus ditetapkan dalam suatu undang-undang tersendiri. Cukup kiranya apabila Undang-undang Pertahanan ini menetapkan beberapa syarat-syarat dan pengecualiannya yang akan menjadi pegangan bagi undang-undang tentang penyelenggaraan wajib militer nanti. Pemerintah menganggap bahwa wajib-militer harus dijalankan oleh: a. warga-negara. b. berumur antara 18 dan 45 tahun. c. tidak kehilangan haknya untuk menjadi anggota Angkatan Perang berdasarkan keputusan hakim, dengan alasan-alasan sebagaimana telah diajukan bagi prajurit-prajurit sukarela di atas dan dengan tambahan bahwa batas umur maximum 45 tahun itu didasarkannya atas perhitungan bahwa usia 45 tahun itu adalah batas umur di mana seorang masih akan dapat dengan baik menjalankan tugas-tugas Angkatan Perang yang sebenarnya di dalam keadaan, suasana dan iklim yang khusus bagi negara kita.

23 Sebaliknya di dalam hubungan keanggotaan Angkatan Perang ini, diketemukan beberapa ketentuan-detentuan yang kecuali dalam suatu hal, berlaku bagi sekalian anggota-anggota Angkatan Perang dan yang karena menyangkut hak-hak azasinya sebagai manusia perlu juga dimuat di dalam Undang-undang Pertahanan ini, yaitu ketentuan-ketentuan mengenai hak serta kewajiban prajurit. VIII. HAK DAN KEWAJIBAN PRAJURIT Pertama-tama Pemerintah ingin agar dimuat bahwa prajurit adalah perwira, bintara dan bawahan yang secara sukarela atau berdasarkan wajibmiliter menjadi anggota Angkatan Perang dan bahwa kedudukan hukumnya serta haknya atas gaji dan penghasilan-penghasilan yang lain harus diatur dengan undang-undang. Yang tersebut akhir itu perlu dikemukakan dengan mengingat bahwa sudah selayaknyalah bahwa masalah-masalah kedudukan hukum seseorang yang mempunyai jabatan Negara diatur dengan peraturan yang tinggi tingkatannya. Dalam hubungan ini ditunjukkan kepada Undangundang No. 16 tahun 1953 yang telah mengatur masalah ini dengan lengkap. Kemudian Pemerintah menganggap perlu juga dimuat bahwa pada saat seorang warga-negara menjadi prajurit ia harus mengucapkan sumpah dan bahwa ia selanjutnya selama menjadi prajurit dan sesudah itu wajib menyimpan rahasia-rahasia militer, yaitu hal-hal yang bagi tiap-tiap jabatanjabatan Negara yang tertentu adalah suatu keharusan, dan yang lebih penting lagi artinya bagi jabatan militer. Soal-soal seperti ketidak-setiaan, pengkhianatan, pembocoran rahasia dan sebagainya adalah soal-soal yang apabila dilakukan oleh seorang prajurit dapat dengan mudah menimbulkan bencana bagi Negara. Selanjutnya telah ditinjau pula suatu soal yang sangat erat hubungannya dengan hak-hak azasi manusia, yaitu hak-hak politik. Pemerintah tidak hendak mengurangi hak-hak itu, akan tetapi harus pula diperhatikan struktur kemiliteran yang mengenal tata-tertib dan hierarchie yang memang harus sangat tajam dalam suasana kendupan prajurit yang serba lain. Di samping itu harus diperhitungkan juga akibat-akibat buruk yang dapat timbul dari keleluasan pelaksanaan hak politik itu, tidak saja terhadap struktur kemiliteran yang tersebut di atas, melainkan juga terhadap keselamatan Negara dengan memperhatikan semuanya itu dan dengan mengharapkan tetap berlangsungnya demokrasi yang sejati di negara ini, Pemerintah merasa menemukan penyelesaian dengan perumusan yang menyatakan bahwa prajurit tidak boleh menjalankan politik, dalam arti bahwa dia tidak boleh mengambil sikap dan/atau tindakan yang dapat mengurangi tata-tertib, jalan perintah dan suasana kemiliteran. Dengan demikian seorang prajurit, asalkan dengan memperhatikan ketentuan yang tersebut di atas itu, masih tetap bebas untuk mempunyai dan menyatakan pendapat, dan untuk memilih dan dipilih.

24 Ada pula pendapat yang memandang tidak selayaknya seorang anggota Angkatan Perang menjadi anggota partai Politik. Sekedar dalam hubungannya dengan yang tersebut di atas itu pulalah hendaknya dipahami ketentuan agar prajurit harus mendapatkan izin atasannya untuk menjadi anggota sesuatu perkumpulan, sungguhpun accent ketentuan itu lebih terletak pada paham-paham kesusilaan dan kesosialan. Selanjutnya Pemerintah menganggap, bahwa demi kepentingan kesehatannya, jiwanya, kehidupan kekeluargaannya dan akibat-akibat semuanya itu terhadap moril dan kemampuannya untuk melakukan tugasiugasnya, seorang prajurit harus mendapatkan izin atasannya untuk kawin. Demikian pula dianggap perlu bahwa seorang prajurit dilarang mempunyai jabatan lain dengan tiada izin atasannya, anggapan mana didasarkannya atas kehendak untuk a priori menghilangkan kemungkinan bahwa jabatan militernya akan dirugikan oleh jabatannya yang lain, dan sebaliknya bahwa jabatannya akan membawa keuntungan baginya dalam jabatannya yang lain. Pemerintah membatasi ketentuan ini kepada prajurit sukarela, sedangkan ketentuan semacam ini bagi prajurit wajib militer harus ditinjau tersendiri dalam hubungannya dengan penyelenggaraan wajib-militer. Sesuai dengan pendiriannya bahwa turut serta dalam Pertahanan adalah suatu kehormatan, dan untuk dapat menjamin penempatan kembali dalam masyarakat (resettlement) yang cepat bagi mereka, yang telah ada di dalam Angkatan Perang untuk suatu waktu, yang sungguhpun bagi yang satu agak lama dan bagi yang lain tidak begitu lama mengasingkan mereka dari pekerjaanpekerjaan di luar Angkatan Perang, maka Pemerintah berpendirian bahwa seorang prajurit yang meninggalkan Angkatan Perang dengan hormat perlu didahulukan dalam memperoleh jabatan-jabatan dalam dinas Pemerintah maupun dalam dinas partikulir apabila ia mempunyai kecakapan yang sama dengan pelamar-pelamar lainnya. Selain dengan alasan-alasan yang disebut di atas itu, Pemerintah telah berpendirian sedemikian dengan mengingat, bahwa sekedar kompensasi atas pembatasan hak-hak seorang warga-negara yang dialaminya selama di Angkatan Perang sudah pada tempatnya. Kecuali itu perlu dicatat bahwa undang-undang tentang penyelenggaraan wajib militer harus secara lebih luas lagi menetapkan masalah ini bagi mereka yang menjalani wajib-militer itu. Kemudian bagi mereka yang telah meninggalkan Angkatan Perang, Pemerintah masih ingin memintakan, agar mereka diperkenankan memakai pakaian seragamnya dalam upacara-upacara nasional dan kemiliteran. Kepada suatu peraturan Pemerintah hendaknya diserahkan untuk menetapkan masalah ini lebih lanjut, misalnya upacara-upacara nasional dan kemiliteran apa sajakah, pakaian seragam yang bagaimanakah dan sebagainya. Pemerintah ingin mengingatkan kepada hubungan batin yang selalu ada pada seseorang dengan lingkungan yang pernah didiaminya, golongan-golongan yang ia pernah menjadi salah satu anggotanya dan sebagainya, lebih-lebih apabila di dalam lingkungan atau dengan golongan itu ia pernah mengalami hal-hal yang patut

Turut serta dalam pertahanan Negara yang berarti membela kemerdekaan Negara dan daerahnya adalah suatu kehormatan bagi setiap warga negara.

Turut serta dalam pertahanan Negara yang berarti membela kemerdekaan Negara dan daerahnya adalah suatu kehormatan bagi setiap warga negara. UU 29/1954, PERTAHANAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Oleh:PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor:29 TAHUN 1954 (29/1954) Tanggal:3 SEPTEMBER 1954 (JAKARTA) Tentang:PERTAHANAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Presiden

Lebih terperinci

Indeks: ANGKATAN PERANG. IKATAN DINAS SUKARELA (MILITER SUKARELA). ANGGOTA.

Indeks: ANGKATAN PERANG. IKATAN DINAS SUKARELA (MILITER SUKARELA). ANGGOTA. Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 19 TAHUN 1958 (19/1958) Tanggal: 17 JUNI 1958 (JAKARTA) Sumber: LN 1958/60; TLN NO. 1616 Tentang: PENETAPAN UNDANG-UNDANG DARURAT NO.

Lebih terperinci

Tentang: TANDA KEHORMATAN SEWINDU ANGKATAN PERANG REPUBLIK INDONESIA. Indeks: TANDA KEHORMATAN SEWINDU ANGKATAN PERANG REPUBLIK INDONESIA.

Tentang: TANDA KEHORMATAN SEWINDU ANGKATAN PERANG REPUBLIK INDONESIA. Indeks: TANDA KEHORMATAN SEWINDU ANGKATAN PERANG REPUBLIK INDONESIA. Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 30 TAHUN 1954 (30/1954) Tanggal: 14 SEPTEMBER 1954 (JAKARTA) Sumber: LN 1954/85; TLN NO. 657 Tentang: TANDA KEHORMATAN SEWINDU ANGKATAN

Lebih terperinci

Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1954 TENTANG PENETAPAN HAK ANGKET DEWAN PERWAKILAN RAKYAT. Presiden Republik Indonesia, Menimbang :

Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1954 TENTANG PENETAPAN HAK ANGKET DEWAN PERWAKILAN RAKYAT. Presiden Republik Indonesia, Menimbang : Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1954 TENTANG PENETAPAN HAK ANGKET DEWAN PERWAKILAN RAKYAT Presiden Republik Indonesia, Menimbang : bahwa hak Dewan Perwakilan Rakyat untuk mengadakan penyelidikan (angket) perlu

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1954 TENTANG PENETAPAN HAK ANGKET DEWAN PERWAKILAN RAKYAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1954 TENTANG PENETAPAN HAK ANGKET DEWAN PERWAKILAN RAKYAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1954 TENTANG PENETAPAN HAK ANGKET DEWAN PERWAKILAN RAKYAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat : bahwa hak Dewan Perwakilan Rakyat untuk mengadakan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 35 TAHUN 1953 TENTANG SUSUNAN DAN PIMPINAN KEMENTRIAN PERTAHANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 35 TAHUN 1953 TENTANG SUSUNAN DAN PIMPINAN KEMENTRIAN PERTAHANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 35 TAHUN 1953 TENTANG SUSUNAN DAN PIMPINAN KEMENTRIAN PERTAHANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa dalam menghadapi soal pemulihan keamanan

Lebih terperinci

Tentang: VETERAN PEJUANG KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA *) VETERAN PEJUANG KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA.

Tentang: VETERAN PEJUANG KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA *) VETERAN PEJUANG KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA. Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 75 TAHUN 1957 (75/1957) Tanggal: 13 DESEMBER 1957 (JAKARTA) Sumber: LN 1957/162 Tentang: VETERAN PEJUANG KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1955 TENTANG DEWAN KEAMANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1955 TENTANG DEWAN KEAMANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1955 TENTANG DEWAN KEAMANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : 1. bahwa perlu mengadakan pelaksanaan dari pasal 14 Undang-undang Pertahanan

Lebih terperinci

NOMOR 56 TAHUN 1999 TENTANG RAKYAT TERLATIH

NOMOR 56 TAHUN 1999 TENTANG RAKYAT TERLATIH UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 56 TAHUN 1999 TENTANG RAKYAT TERLATIH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa dalam rangka pertahanan keamanan negara untuk

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 1957 TENTANG VETERAN PEJUANG KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 1957 TENTANG VETERAN PEJUANG KEMERDEKAAN REPUBLIK INDONESIA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NOMOR 75 TAHUN 1957 TENTANG VETERAN PEJUANG KEMERDEKAAN PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa Pemerintah berkewajiban memberikan penghargaan kepada mereka yang telah menyumbangkan tenaganya dalam

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK IDNONESIA NOMOR 16 TAHUN 1953 TENTANG KEDUDUKAN HUKUM ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK IDNONESIA NOMOR 16 TAHUN 1953 TENTANG KEDUDUKAN HUKUM ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK IDNONESIA NOMOR 16 TAHUN 1953 TENTANG KEDUDUKAN HUKUM ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN, Menimbang : 1. bahwa perlu diadakan penyempurnaan dari ketentuan hukum mengenai kedudukan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 1957 TENTANG ANGGOTA ANGKATAN PERANG BERDASARKAN IKATAN DINAS SUKARELA (MILITER SUKARELA)

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 1957 TENTANG ANGGOTA ANGKATAN PERANG BERDASARKAN IKATAN DINAS SUKARELA (MILITER SUKARELA) UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 1957 TENTANG ANGGOTA ANGKATAN PERANG BERDASARKAN IKATAN DINAS SUKARELA (MILITER SUKARELA) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: 1. bahwa pada tingkat

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:a. bahwa pertahanan negara

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1953 TENTANG KEDUDUKAN HUKUM ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1953 TENTANG KEDUDUKAN HUKUM ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1953 TENTANG KEDUDUKAN HUKUM ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: 1. bahwa perlu diadakan penyempurnaan dari ketentuan hukum mengenai

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NOMOR 19 TAHUN 1948 TENTANG SUSUNAN DAN KEKUASAAN BADAN-BADAN KEHAKIMAN DAN KEJAKSAAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG NOMOR 19 TAHUN 1948 TENTANG SUSUNAN DAN KEKUASAAN BADAN-BADAN KEHAKIMAN DAN KEJAKSAAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG NOMOR 19 TAHUN 1948 TENTANG SUSUNAN DAN KEKUASAAN BADAN-BADAN KEHAKIMAN DAN KEJAKSAAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang: a. bahwa untuk melaksanakan apa yang dikehendaki oleh pasal 24

Lebih terperinci

SYARAT-SYARAT DAN PENYEDERHANAAN KEPARTAIAN (Penetapan Presiden Nomor 7 Tahun 1959 Tanggal 31 Desember 1959) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

SYARAT-SYARAT DAN PENYEDERHANAAN KEPARTAIAN (Penetapan Presiden Nomor 7 Tahun 1959 Tanggal 31 Desember 1959) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SYARAT-SYARAT DAN PENYEDERHANAAN KEPARTAIAN (Penetapan Presiden Nomor 7 Tahun 1959 Tanggal 31 Desember 1959) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa berhubung dengan keadaan ketatanegaraan di Indonesia,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 1959 TENTANG PANGKAT-PANGKAT MILITER KHUSUS, TITULER DAN KEHORMATAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 1959 TENTANG PANGKAT-PANGKAT MILITER KHUSUS, TITULER DAN KEHORMATAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 1959 TENTANG PANGKAT-PANGKAT MILITER KHUSUS, TITULER DAN KEHORMATAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: 1. bahwa pangkat-pangkat militer efektif

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 56 TAHUN 1999 TENTANG RAKYAT TERLATIH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 56 TAHUN 1999 TENTANG RAKYAT TERLATIH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NOMOR 56 TAHUN 1999 TENTANG RAKYAT TERLATIH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa dalam rangka pertahanan keamanan negara untuk menjamin kelangsungan hidup bangsa

Lebih terperinci

PERTURAN TATA TERTIB DEWAN PERWAKILAN RAKYAT GOTONG ROYONG REPUBLIK INDONESIA Peraturan Presiden Nomor 14 Tahun 1960 Tanggal 12 Juli 1960

PERTURAN TATA TERTIB DEWAN PERWAKILAN RAKYAT GOTONG ROYONG REPUBLIK INDONESIA Peraturan Presiden Nomor 14 Tahun 1960 Tanggal 12 Juli 1960 PERTURAN TATA TERTIB DEWAN PERWAKILAN RAKYAT GOTONG ROYONG REPUBLIK INDONESIA Peraturan Presiden Nomor 14 Tahun 1960 Tanggal 12 Juli 1960 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : bahwa perlu diadakan Peraturan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 1954 TENTANG TANDA KEHORMATAN SEWINDU ANGKATAN PERANG REPUBLIK INDONESIA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 1954 TENTANG TANDA KEHORMATAN SEWINDU ANGKATAN PERANG REPUBLIK INDONESIA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NOMOR 30 TAHUN 1954 TENTANG TANDA KEHORMATAN SEWINDU ANGKATAN PERANG PRESIDEN, Menimbang : 1.bahwa masa satu windu, sejak saat diresmikan berdirinya Angkatan Perang Republik Indonesia pada

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 48 TAHUN 1960 TENTANG PENGAWASAN PENDIDIKAN DAN PENGAJARAN ASING PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 48 TAHUN 1960 TENTANG PENGAWASAN PENDIDIKAN DAN PENGAJARAN ASING PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 48 TAHUN 1960 TENTANG PENGAWASAN PENDIDIKAN DAN PENGAJARAN ASING PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa perlu mengadakan ketentuan-ketentuan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1958 TENTANG TANDA-TANDA PENGHARGAAN UNTUK ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1958 TENTANG TANDA-TANDA PENGHARGAAN UNTUK ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1958 TENTANG TANDA-TANDA PENGHARGAAN UNTUK ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. Bahwa Angkatan Perang dalam usahanya

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2002 TENTANG PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2002 TENTANG PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2002 TENTANG PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa pertahanan negara bertitik tolak pada falsafah

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1958 TENTANG PENEMPATAN TENAGA ASING *) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1958 TENTANG PENEMPATAN TENAGA ASING *) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1958 TENTANG PENEMPATAN TENAGA ASING *) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : Bahwa untuk menjamin bagian yang layak dari kesempatan kerja di Indonesia

Lebih terperinci

NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER

NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER Menimbang : DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, a. bahwa Negara Republik Indonesia sebagai negara

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NOMOR 19 TAHUN 1948 TENTANG SUSUNAN DAN KEKUASAAN BADAN-BADAN KEHAKIMAN. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG NOMOR 19 TAHUN 1948 TENTANG SUSUNAN DAN KEKUASAAN BADAN-BADAN KEHAKIMAN. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NOMOR 19 TAHUN 1948 TENTANG SUSUNAN DAN KEKUASAAN BADAN-BADAN KEHAKIMAN. PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa untuk melaksanakan apa yang dikehendaki oleh pasal 24 Undang-undang Dasar, perlu diadakan

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA SERIKAT,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA SERIKAT, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1950 TENTANG UNDANG-UNDANG DARURAT TENTANG SUSUNAN DAN KEKUASAAN PENGADILAN/KEJAKSAAN DALAM LINGKUNGAN PERADILAN KETENTARAAN (UNDANG-UNDANG DARURAT NR 16.

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 1951 TENTANG PENIMBUNAN BARANG-BARANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 1951 TENTANG PENIMBUNAN BARANG-BARANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 1951 TENTANG PENIMBUNAN BARANG-BARANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa Pemerintah berhubung dengan keadaan dalam dan luar negeri

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NO.7 TAHUN 1967 TENTANG VETERAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PJ. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG NO.7 TAHUN 1967 TENTANG VETERAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PJ. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG NO.7 TAHUN 1967 TENTANG VETERAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PJ. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA MENIMBANG: 1. Bahwa dipandang perlu memberikan penghargaan kepada mereka

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 1997 TENTANG HUKUM DISIPLIN PRAJURIT ANGKATAN BERSENJATA REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 1997 TENTANG HUKUM DISIPLIN PRAJURIT ANGKATAN BERSENJATA REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 1997 TENTANG HUKUM DISIPLIN PRAJURIT ANGKATAN BERSENJATA REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a.

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG DASAR NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1945. PEMBUKAAN ( P r e a m b u l e )

UNDANG-UNDANG DASAR NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1945. PEMBUKAAN ( P r e a m b u l e ) UNDANG-UNDANG DASAR NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 1945 PEMBUKAAN ( P r e a m b u l e ) Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan di atas dunia harus

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1958 TENTANG TANDA-TANDA PENGHARGAAN UNTUK ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1958 TENTANG TANDA-TANDA PENGHARGAAN UNTUK ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1958 TENTANG TANDA-TANDA PENGHARGAAN UNTUK ANGGOTA ANGKATAN PERANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : 1. Bahwa Angkatan Perang dalam usahanya

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1964 TENTANG PERATURAN TATA TERTIB DPR-GR PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1964 TENTANG PERATURAN TATA TERTIB DPR-GR PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1964 TENTANG PERATURAN TATA TERTIB DPR-GR PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa perlu ditetapkan Peraturan Tata-tertib Dewan Perwakilan Rakyat

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2002 TENTANG PERTAHANAN NEGARA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2002 TENTANG PERTAHANAN NEGARA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 2002 TENTANG PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pertahanan negara bertitik tolak pada falsafah

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1990 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT ANGKATAN BERSENJATA REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1990 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT ANGKATAN BERSENJATA REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 6 TAHUN 1990 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT ANGKATAN BERSENJATA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa untuk melaksanakan Undang-undang Nomor 2 Tahun 1988 tentang Prajurit Angkatan Bersenjata

Lebih terperinci

NOMOR 20 TAHUN 1982 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN POKOK PERTAHANAN KEMANAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

NOMOR 20 TAHUN 1982 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN POKOK PERTAHANAN KEMANAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 1982 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN POKOK PERTAHANAN KEMANAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Menimbang: DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Teks tidak dalam format asli. Kembali: tekan backspace LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 4, 1988 (ADMINISTRASI. HANKAM. ABRI. Warga Negara. Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1952 TENTANG PERATURAN DEWAN KEHORMATAN MILITER. Presiden Republik Indonesia,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1952 TENTANG PERATURAN DEWAN KEHORMATAN MILITER. Presiden Republik Indonesia, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 1952 TENTANG PERATURAN DEWAN KEHORMATAN MILITER Presiden Republik Indonesia, Menimbang : bahwa, untuk menjaga kehormatan Angkatan Perang pada umumnya

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 1975 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1974 TENTANG PERKAWINAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 1975 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1974 TENTANG PERKAWINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 1975 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1974 TENTANG PERKAWINAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

Presiden Republik Indonesia, Menimbang: perlu mengatur kembali pemberian Honorarium kepada para penjabat pada Pengadilan/Kejaksaan Ketentaraan;

Presiden Republik Indonesia, Menimbang: perlu mengatur kembali pemberian Honorarium kepada para penjabat pada Pengadilan/Kejaksaan Ketentaraan; PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 1954 TENTANG PEMBERIAN HONORARIUM KEPADA PARA KETUA (PENGGANTI) PARA JAKSA (PENGGANTI) DAN PARA PANITERA (PENGGANTI) PADA PENGADILAN KEJAKSAAN KETENTARAAN

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1955 TENTANG GABUNGAN KEPALA-KEPALA STAF PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1955 TENTANG GABUNGAN KEPALA-KEPALA STAF PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1955 TENTANG GABUNGAN KEPALA-KEPALA STAF PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa perlu segera melaksanakan ketentuan-ketentuan mengenai koordinasi

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 47 TAHUN 1957 TENTANG PERIZINAN PELAYARAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 47 TAHUN 1957 TENTANG PERIZINAN PELAYARAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 47 TAHUN 1957 TENTANG PERIZINAN PELAYARAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa untuk perkembangan ekonomi-sosial, perlu dijamin pengangkutan di

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Negara Republik Indonesia sebagai negara

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN 1959 TENTANG SUMPAH KETUA, WAKIL KETUA DAN ANGGOTA BADAN PENGAWAS KEGIATAN APARATUR NEGARA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN 1959 TENTANG SUMPAH KETUA, WAKIL KETUA DAN ANGGOTA BADAN PENGAWAS KEGIATAN APARATUR NEGARA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 46 TAHUN 1959 TENTANG SUMPAH KETUA, WAKIL KETUA DAN ANGGOTA BADAN PENGAWAS KEGIATAN APARATUR NEGARA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: Bahwa berhubung

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1955 TENTANG GABUNGAN KEPALA-KEPALA STAF PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1955 TENTANG GABUNGAN KEPALA-KEPALA STAF PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1955 TENTANG GABUNGAN KEPALA-KEPALA STAF PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa perlu segera koordinasi di antara melaksanakan ketentuan-ketentuan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1957 TENTANG SUSUNAN KEMENTERIAN PERTAHANAN. Presiden Republik Indonesia,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1957 TENTANG SUSUNAN KEMENTERIAN PERTAHANAN. Presiden Republik Indonesia, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1957 TENTANG SUSUNAN KEMENTERIAN PERTAHANAN Presiden Republik Indonesia, Menimbang : a. bahwa perlu Kementerian mengadakan Pertahanan peraturan baru

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PENGANGKATAN ANGGOTA TENTARA NASIONAL INDONESIA YANG TELAH SELESAI MENUNAIKAN MASA DINASNYA MENJADI ANGGOTA CADANGAN TENTARA NASIONAL INDONESIA (Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 1981 Tanggal 5 Oktober

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1954 TENTANG URUSAN REKONSTRUKSI NASIONAL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1954 TENTANG URUSAN REKONSTRUKSI NASIONAL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1954 TENTANG URUSAN REKONSTRUKSI NASIONAL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa Pemerintah berhasrat akan mempercepat penyelesaian masalah

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1979 TENTANG PEMBERHENTIAN PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, MEMUTUSKAN :

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1979 TENTANG PEMBERHENTIAN PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, MEMUTUSKAN : PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1979 TENTANG PEMBERHENTIAN PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa ketentuan-ketentuan mengenai pemberhentian Pegawai

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 52 TAHUN 1958 TENTANG IKATAN DINAS DAN KEDUDUKAN HUKUM MILITER SUKARELA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 52 TAHUN 1958 TENTANG IKATAN DINAS DAN KEDUDUKAN HUKUM MILITER SUKARELA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 52 TAHUN 1958 TENTANG IKATAN DINAS DAN KEDUDUKAN HUKUM MILITER SUKARELA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa perlu mengadakan ketentuan-ketentuan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1961 TENTANG TANDA KEHORMATAN BINTANG BHAYANGKARA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1961 TENTANG TANDA KEHORMATAN BINTANG BHAYANGKARA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1961 TENTANG TANDA KEHORMATAN BINTANG BHAYANGKARA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk menghargai kesetiaan dan jasa-jasa yang luar biasa

Lebih terperinci

UNDANG - UNDANG DASAR REPUBLIK INDONESIA Pembukaan

UNDANG - UNDANG DASAR REPUBLIK INDONESIA Pembukaan UNDANG - UNDANG DASAR REPUBLIK INDONESIA 1945 Pembukaan Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan diatas dunia harus dihapuskan karena tidak sesuai

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1975 TENTANG PARTAI POLITIK DAN GOLONGAN KARYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1975 TENTANG PARTAI POLITIK DAN GOLONGAN KARYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1975 TENTANG PARTAI POLITIK DAN GOLONGAN KARYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a bahwa

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.257, 2014 PERTAHANAN. Hukum. Disiplin. Militer. Pencabutan. (Penjelasan Dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5591) UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

CADANGAN NASIONAL Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1963 Tanggal 30 Nopember 1963 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA.

CADANGAN NASIONAL Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1963 Tanggal 30 Nopember 1963 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. CADANGAN NASIONAL Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1963 Tanggal 30 Nopember 1963 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. Menimbang : a. bahwa Angkatan Perang adalah termasuk golongan karya Angkatan Bersenjata,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA Nomor 66 TAHUN 1958 Tentang WAJIB-MILITER

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA Nomor 66 TAHUN 1958 Tentang WAJIB-MILITER Kampanye WALHI Sulsel 1 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA Nomor 66 TAHUN 1958 Tentang WAJIB-MILITER Presiden Republik Indonesia, Menimbang: Bahwa sebagai usaha untuk menyempurnakan pertahanan negara perlu

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Negara Republik Indonesia sebagai negara

Lebih terperinci

Presiden Republik Indonesia,

Presiden Republik Indonesia, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 1954 TENTANG PENEMPATAN DALAM JABATAN DAN PEMBERHENTIAN, PEMBERHENTIAN SEMENTARA SERTA PERNYATAAN NON AKTIF DARI JABATAN DALAM DINAS KETENTARAAN Presiden

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 56 TAHUN 1960 TENTANG PENETAPAN LUAS TANAH PERTANIAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 56 TAHUN 1960 TENTANG PENETAPAN LUAS TANAH PERTANIAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 56 TAHUN 1960 TENTANG PENETAPAN LUAS TANAH PERTANIAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa perlu ditetapkan luas maksimum dan minimum tanah

Lebih terperinci

Tentang: PEMILIHAN ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH *) Indeks: ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH. PEMILIHAN.

Tentang: PEMILIHAN ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH *) Indeks: ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH. PEMILIHAN. Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 19 TAHUN 1956 (19/1956) Tanggal: 8 SEPTEMBER 1956 (JAKARTA) Sumber: LN 1956/44; TLN NO. 1072 Tentang: PEMILIHAN ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1953 TENTANG PEMILIHAN ANGGOTA KONSTITUANTE DAN ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1953 TENTANG PEMILIHAN ANGGOTA KONSTITUANTE DAN ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1953 TENTANG PEMILIHAN ANGGOTA KONSTITUANTE DAN ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk pemilihan anggota Konstituante

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, . PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1979 TENTANG PEMBERHENTIAN PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa ketentuan-ketentuan mengenai pemberhentian Pegawai

Lebih terperinci

Dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat; MEMUTUSKAN :

Dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat; MEMUTUSKAN : UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 70 TAHUN 1958 TENTANG PENETAPAN UNDANG-UNDANG DARURAT NO. 2 TAHUN 1958 TENTANG TANDA-TANDA PENGHARGAAN UNTUK ANGGOTA ANGKATAN PERANG (LEMBARAN-NEGARA TAHUN 1958 NO.

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 74, 1997 (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3703)

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 74, 1997 (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3703) LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 74, 1997 (Penjelasan dalam Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3703) UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 1997 TENTANG HUKUM DISIPLIN PRAJURIT

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor 13 TAHUN 1960 Tentang BANK DAGANG NEGARA. Presiden Republik Indonesia,

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor 13 TAHUN 1960 Tentang BANK DAGANG NEGARA. Presiden Republik Indonesia, PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor 13 TAHUN 1960 Tentang BANK DAGANG NEGARA Menimbang: Presiden Republik Indonesia, a. bahwa dianggap perlu untuk mendirikan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1975 TENTANG PARTAI POLITIK DAN GOLONGAN KARYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHAESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1975 TENTANG PARTAI POLITIK DAN GOLONGAN KARYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHAESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1975 TENTANG PARTAI POLITIK DAN GOLONGAN KARYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHAESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka penyederhanaan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1973 TENTANG BADAN PEMERIKSA KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1973 TENTANG BADAN PEMERIKSA KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1973 TENTANG BADAN PEMERIKSA KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa dianggap perlu untuk mendudukkan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG (UU) 1948 No. 19. (19/1948) Peraturan tentang susunan dan kekuasaan Badan-badan Kehakiman. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG (UU) 1948 No. 19. (19/1948) Peraturan tentang susunan dan kekuasaan Badan-badan Kehakiman. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG (UU) 1948 No. 19. (19/1948) Peraturan tentang susunan dan kekuasaan Badan-badan Kehakiman. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa untuk melaksanakan apa yang dikehendaki oleh pasal

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 37 TAHUN 1948

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 37 TAHUN 1948 PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 37 TAHUN 1948 PENGADILAN TENTARA. SUSUNAN DAN KEKUASAAN. Peraturan tentang susunan dan kekuasaan Pengadilan/ Kejaksaan dalam lingkungan peradilan Ketentaraan. PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1986 TENTANG PERADILAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1986 TENTANG PERADILAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1986 TENTANG PERADILAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa negara Republik Indonesia, sebagai negara hukum

Lebih terperinci

Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia

Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia Mukadimah Menimbang bahwa pengakuan atas martabat alamiah dan hak-hak yang sama dan mutlak dari semua anggota keluarga manusia adalah dasar kemerdekaan, keadilan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 1962 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN POKOK BANK PEMBANGUNAN DAERAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 1962 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN POKOK BANK PEMBANGUNAN DAERAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 1962 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN POKOK BANK PEMBANGUNAN DAERAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa untuk mempercepat terlaksananya usaha-usaha

Lebih terperinci

Bentuk: UNDANG-UNDANG (UU) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. Nomor: 66 TAHUN 1958 (66/1958) Tanggal: 1 AGUSTUS 1958 (JAKARTA)

Bentuk: UNDANG-UNDANG (UU) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. Nomor: 66 TAHUN 1958 (66/1958) Tanggal: 1 AGUSTUS 1958 (JAKARTA) Bentuk: UNDANG-UNDANG (UU) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 66 TAHUN 1958 (66/1958) Tanggal: 1 AGUSTUS 1958 (JAKARTA) Sumber: LN 1958/117; TLN NO. 1651 Tentang: WAJIB-MILITER Indeks: WAJIB-MILITER.

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1957 TENTANG SUSUNAN KEMENTERIAN PERTAHANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1957 TENTANG SUSUNAN KEMENTERIAN PERTAHANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1957 TENTANG SUSUNAN KEMENTERIAN PERTAHANAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa perlu mengadakan peraturan baru tentang susunan Kementerian

Lebih terperinci

PEMERINTAH DAERAH (Penetapan Presiden Nomor 6 Tahun 1959 Tanggal 7 September 1959) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PEMERINTAH DAERAH (Penetapan Presiden Nomor 6 Tahun 1959 Tanggal 7 September 1959) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PEMERINTAH DAERAH (Penetapan Presiden Nomor 6 Tahun 1959 Tanggal 7 September 1959) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : 1. bahwa sebagai lanjutan dari Dekrit Presiden/Panglima Tertinggi Angkatan Perang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1965 TENTANG PEMBERIAN BANTUAN PENGHIDUPAN ORANG JOMPO PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1965 TENTANG PEMBERIAN BANTUAN PENGHIDUPAN ORANG JOMPO PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1965 TENTANG PEMBERIAN BANTUAN PENGHIDUPAN ORANG JOMPO PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa perlu diadakan usaha-usaha untuk memberikan bantuan penghidupan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1979 TENTANG PEMBERHENTIAN PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1979 TENTANG PEMBERHENTIAN PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1979 TENTANG PEMBERHENTIAN PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : bahwa ketentuan-ketentuan mengenai pemberhentian Pegawai Negeri

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 1965 TENTANG POKOK-POKOK PEMERINTAHAN DAERAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 1965 TENTANG POKOK-POKOK PEMERINTAHAN DAERAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 1965 TENTANG POKOK-POKOK PEMERINTAHAN DAERAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa berhubung dengan perkembangan ketatanegaraan dalam rangka kembali

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2010 TENTANG ADMINISTRASI PRAJURIT TENTARA NASIONAL INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, www.bpkp.go.id Menimbang

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA 1 of 6 2/9/2005 12:16 AM Direktorat Jenderal Peraturan Perundang-undangan Departemen Hukum Dan HAM Teks tidak dalam format asli. Kembali LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 19, 1954 DEWAN PERWAKILAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1946 TENTANG KEADAAN BAHAYA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1946 TENTANG KEADAAN BAHAYA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1946 TENTANG KEADAAN BAHAYA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa perlu diadakan peraturan yang dapat menjamin keselamatan Negara Republik Indonesia

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NOMOR 31 TAHUN 1997 TENTANG PERADILAN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN, Menimbang : a. bahwa Negara Republik Indonesia sebagai negara hukum yang berdasarkan Pancasila dan

Lebih terperinci

PERNYATAAN UMUM TENTANG HAK-HAK ASASI MANUSIA

PERNYATAAN UMUM TENTANG HAK-HAK ASASI MANUSIA PERNYATAAN UMUM TENTANG HAK-HAK ASASI MANUSIA MUKADIMAH Menimbang bahwa pengakuan atas martabat alamiah dan hak-hak yang sama dan mutlak dari semua anggota keluarga manusia adalah dasar kemerdekaan, keadilan

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 1958 TENTANG PENDAFTARAN PENYARINGAN DAN PENGAKUAN VETERAN PEJUANG KEMENTERIAN REPUBLIK INDONESIA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: Bahwa perlu

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG NOMOR 70 TAHUN 1958 TENTANG PENETAPAN UNDANG-UNDANG DARURAT NO. 2 TAHUN 1958 TENTANG TANDA-TANDA PENGHARGAAN UNTUK ANGGOTA ANGKATAN PERANG (LEMBARAN-NEGARA TAHUN 1958 NO. 41), SEBAGAI UNDANG-UNDANG

Lebih terperinci

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Teks tidak dalam format asli. Kembali: tekan backspace dicabut: UU 3-2002 lihat: UU 1-1988 LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 51, 1982 (HANKAM. POLITIK. ABRI. Warga negara. Wawasan Nusantara. Penjelasan

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, : bahwa perlu diadakan Peraturan Disiplin Tentara untuk seluruh Angkatan Perang Republik Indonesia;

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, : bahwa perlu diadakan Peraturan Disiplin Tentara untuk seluruh Angkatan Perang Republik Indonesia; PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 24 TAHUN 1949 TENTANG DISIPLIN TENTARA UNTUK SELURUHNYA ANGKATAN PERANG. PRESIDEN, Menimbang Mengingat : bahwa perlu diadakan Peraturan Disiplin Tentara untuk seluruh Angkatan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1967 TENTANG VETERAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA.

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1967 TENTANG VETERAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA. UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 1967 TENTANG VETERAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA. PEJABAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: 1. Bahwa dipandang perlu memberikan

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 1958 TENTANG PERUBAHAN UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 1950 (LEMBARAN NEGARA TAHUN 1950 NOMOR 53) TENTANG HUKUM ACARA PIDANA PADA PENGADILAN KETENTARAAN

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa perlu diadakan Peraturan Disiplin Tentara untuk seluruh Angkatan Perang Republik Indonesia;

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa perlu diadakan Peraturan Disiplin Tentara untuk seluruh Angkatan Perang Republik Indonesia; PERATURAN PEMERINTAH (PP) 1949 NO. 24 (24/1949) TENTARA. DISIPLIN. Peraturan tentang Disiplin Tentara untuk seluruhnya Angkatan Perang Republik Indonesia. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 1954 TENTANG PERJANJIAN PERBURUHAN ANTARA SERIKAT BURUH DAN MAJIKAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 1954 TENTANG PERJANJIAN PERBURUHAN ANTARA SERIKAT BURUH DAN MAJIKAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 21 TAHUN 1954 TENTANG PERJANJIAN PERBURUHAN ANTARA SERIKAT BURUH DAN MAJIKAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa perlu diadakan aturan-aturan tentang perjanjian

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 1960 TENTANG PENYELENGGARAAN SENSUS PENDUDUK 1961 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 1960 TENTANG PENYELENGGARAAN SENSUS PENDUDUK 1961 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 49 TAHUN 1960 TENTANG PENYELENGGARAAN SENSUS PENDUDUK 1961 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: perlu mengadakan ketentuan-ketentuan lebih lanjut mengenai

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1958 TENTANG URUSAN PERUMAHAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1958 TENTANG URUSAN PERUMAHAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3 TAHUN 1958 TENTANG URUSAN PERUMAHAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. Bahwa dipandang perlu mengadakan peraturan-peraturan baru tentang urusan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1974 TENTANG PENGAIRAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1974 TENTANG PENGAIRAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1974 TENTANG PENGAIRAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa air beserta sumber-sumbernya, termasuk kekayaan

Lebih terperinci

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH GOTONG ROYONG DAN SEKERTARIAT DAERAH (Penetapan Presiden Nomor 5 Tahun 1961 Tanggal 10 Pebruari 1961)

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH GOTONG ROYONG DAN SEKERTARIAT DAERAH (Penetapan Presiden Nomor 5 Tahun 1961 Tanggal 10 Pebruari 1961) Menimbang : DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH GOTONG ROYONG DAN SEKERTARIAT DAERAH (Penetapan Presiden Nomor 5 Tahun 1961 Tanggal 10 Pebruari 1961) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, a. bahwa Penetapan Presiden

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1957 TENTANG PANITIA NEGARA PERIMBANGAN KEUANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1957 TENTANG PANITIA NEGARA PERIMBANGAN KEUANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1957 TENTANG PANITIA NEGARA PERIMBANGAN KEUANGAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Mengingat: a. Pasal 10 Undang-undang Perimbangan Keuangan 1957 (Lembaran

Lebih terperinci