Ilmu Jaya, 1991), hlm Hamzah Ya kub, Filsafat Agama: Titik Temu Akal dengan Wahyu, (Jakarta: Pedoman

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Ilmu Jaya, 1991), hlm Hamzah Ya kub, Filsafat Agama: Titik Temu Akal dengan Wahyu, (Jakarta: Pedoman"

Transkripsi

1 BAB II AGAMA DAN FILSAFAT A. Filsafat Agama dan Kebenaran dalam Sejarah Filsafat 1. Filsafat Agama Manusia yang telah menyadari eksistensi dirinya akan senantiasa menanyakan banyak hal di dalam hatinya tentang persoalan yang menjadi misteri dalam hidup ini. Berbagai macam pertanyaan tentang asal, tujuan, dan alasan manusia hidup di dunia ini semakin mengalir dalam bisikan hati. Selanjutnya manusia menanyakan tentang keberadaan alam ini. Keduanya dilakukan hanya untuk menjawab misteri di dunia ini. Semakin bertambahnya kedewasaan seseorang membuat otak dan logika membentuk sebuah pengertian dan mengambil kesimpulan tentang adanya Tuhan. Manusia secara fiṭrah bergejolak mencari dan merindukan Tuhan, mulai dari perasaan sampai pada penggunaan akal (filsafat). Fiṭrah manusia terkadang tertutup kabut kegelapan yang mengakibatkan manusia tidak mau mengenal Tuhannya, namun kekuatan fiṭrah ini tidak dapat dihapuskan dan sewaktu-waktu muncul dalam kesadaran manusia yang menyebabkan kerinduan yang mendalam terhadap penciptanya. Perpaduan antara naluri, akal, dan wahyu terjadi ketika Tuhan memberikan petunjuk berupa wahyu yang diberikan kepada para Rasul-rasulNya. 1 Ketegangan hubungan agama dan filsafat terjadi pada abad pertengahan. Pemikiran Yunani sebagai embrio Filsafat Barat berkembang menjadi titik tolak pemikiran barat abad pertengahan, modern dan masa berikutnya. Di samping menempatkan filsafat sebagai sumber pengetahuan, juga menjadikan agama sebagai pedoman hidup, meskipun memang harus diakui bahwa hubungan filsafat dan agama mengalami pasang surut. Pada abad pertengahan misalnya dunia barat didominasi oleh dogmatisme gereja (agama), tetapi abad modern seakan terjadi pembalasan 1 Hamzah Ya kub, Filsafat Agama: Titik Temu Akal dengan Wahyu, (Jakarta: Pedoman Ilmu Jaya, 1991), hlm

2 16 terhadap agama. Peran agama pada masa modern digantikan dengan ilmuilmu positif. a. Pengertian Agama dan Filsafat Agama berasal dari bahasa Sankskrit yang terdiri dari dua kata, a berarti tidak dan gam berarti pergi, jadi agama artinya tidak pergi; tetap di tempat; diwarisi turun temurun. Agama memang mempunyai sifat yang demikian. Pendapat lain mengatakan bahwa agama berarti tuntunan. Agama juga mempunyai tuntunan, yaitu Kitab Suci. Istilah agama dalam bahasa asing bermacam-macam, antara lain: religion, religio, religie, godsdienst, dan ad-din. Agama merupakan kumpulan cara-cara mengabdi kepada Tuhan dan harus dibaca. Dari akar kata itu, baik din maupun religi, dan agama didefinisikan dalam berbagai ungkapan, antara lain pengakuan adanya hubungan antara manusia dengan kekuatan gaib yang harus dipatuhi. 2 Agama adalah keseluruhan pendapat tentang Tuhan, dunia, hidup, mati, tingkah laku serta baik buruknya yang berdasarkan wahyu. Wahyu adalah penerangan Tuhan secara istimewa kepada manusia secara langsung ataupun tidak langsung (melalui wakil atau utusan). Pada zaman skolastik, filsafat disebut juga dengan filsafat masehi karena didasarkan pada ajaran agama masehi 3. Walaupun disebut sebagai filsafat masehi tetapi filsafat tetap dalam arti yang sebenarnya, karena berjalan di atas landasan fikiran. Secara lebih khusus dijelaskan dalam buku filsafat skolastik bahwa agama adalah aqidah (kepercayaan) yang diwahyukan dan yang mengharuskan keimanan. Sedangkan filsafat ialah penyelidikan fikiran yang didasarkan atas dalil-dalil fikiran. 4 2 Amsal Bakhtiar, Filsafat Agama: Wisata Pemikiran dan Kepercayaan Manusia, ( Jakarta: Rajawali Pers, 2009), hlm Agama masehi adalah agama yang berisi hal-hal yang supranatural dan di atas akal pikiran serta tidak akan dapat diketahuai kecuali dengan jalan wahyu, seperti soal trinitas, penjelmaan anak menjadi Yesus. (lihat. A. Hanafi, Filsafat Skolastik, (Jakarta: Pustaka AlHusna, 1983), hlm Ibid., hlm. 83.

3 17 Istilah filsafat berasal dari bahasa Yunani yang terdiri atas dua kata: philo dan sophia. Philo berarti cinta, sedangkan dalam arti luas yakni keinginan dan sophia berarti hikmat (kebijaksanaan) atau kebenaran. Jadi secara etimologi, filsafat berarti cinta kebijaksanaan atau kebenaran (love of wisdom). 5 Sedangkan secara terminologi, terdapat beberapa pengertian filsafat yang sangat beragam, baik dalam ungkapan maupun titik tekannya. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata filsafat menunjukkan pengertian yang dimaksud, yaitu pengetahuan dan penyelidikan dengan akal budi mengenai hakikat segala yang ada, sebab, asal, dan hukumnya. 6 Selain itu, Poejawijatno mengungkapkan bahwa filsafat adalah ilmu yang mencari sebab yang sedalam-dalamnya bagi segala sesuatu yang ada dan mungkin ada melalui budi belaka. 7 Filsafat juga dapat diartikan sebagai cinta kebijaksanaan atau cinta kebenaran, yaitu upaya untuk selalu mencari kebenaran dengan menggunakan akal, pengertian filsafat yang demikian ini antara tradisi pemikiran barat dan pemikiran timur berbeda. Dalam tradisi pemikiran barat, cinta kebenaran (orang yang bijaksana) adalah orang yang mengedepankan kecerdasan intelektual. Sedangkan menurut tradisi pemikiran timur, orang bijaksana adalah orang yang mengedepankan kecerdasan emosi. Jadi, secara umum kata filsafat merupakan suatu kata yang menunjukkan pada upaya manusia untuk mencari keutamaan hidup. Hal ini terkait dengan upaya manusia untuk meningkatkan harkat dan martabat kemanusiaan melalui berbagai pemikiran agar manusia lebih berbudaya, beradab, dan menikmati hidup. 8 5 Amsal Bakhtiar, op. cit., hlm Departemen pendidikan dan Kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, ( Jakarta: Balai Pustaka, 1988), cet. 1, hlm Poejawijatno, Tahu Dan Pengetahuan, Pengantar Ke Ilmu dan Filsafat,, (Jakarta: PT. Rineka Cipta, 2009), cet 9, hlm Asmoro Achmadi, Paradigma Baru Filsafat Pancasila dan Kewarganegaraan, (Semarang: RaSAIL, 2009), hlm.1

4 18 Setelah diketahui pengertian filsafat dan agama, maka definisi filsafat agama diperoleh dari gabungan keduanya, yaitu sebagai suatu usaha membahas tentang unsur-unsur pokok agama secara mendalam, rasional, menyeluruh, sistematis, logis, dan bebas. 9 b. Kaitan antara Agama dan Filsafat Objek forma filsafat adalah mencari sebab yang sedalamdalamnya. Dalam hal ini berbedalah dengan ilmu. Dalam alat dan kemampuan berpikir, filsafat mempergunakan pikiran (budi betul dalam mencari sesuatu sebab itu dikatakan tanpa membatasi diri, tetapi juga ada batasannya juga, ialah budi itu sendiri, atau boleh juga dikatakan bahwa kodrat manusia yang berbudi) 10 Rumusan filsafat yang sesuai dengan definisi di atas ada baiknya, karena sekaligus tercantum objek formanya, juga alat penerangan untuk menyoroti objek forma itu. Alat penerangan yang ada dalam agama disebut wahyu. Dengan budinya manusia itu mencoba memahami hal-hal yang diwahyukan, berusaha pula untuk mengambil kesimpulan dari kebenaran-kebenaran yang difirmankan oleh Tuhan itu, bukti-bukti kebenaran lalu juga bukan kodrati maupun indrawi juga melainkan adi kodrati, artinya dasar-dasarnya, ialah kalau benar-benar diwahyukan, maka benarlah ini usaha manusia untuk merenungkan kebenaran dalam ajaran yang disebut teologi. 11 Oleh karena itu, filsafat menyelidiki segala sesuatunya, pertemuan penyelidikan dengan teologi banyak juga. Demi tugas ini filsafat menyelidiki dan mempelajari pendapat tentang Tuhan, adanya sifatnya, hubungannya bagi manusia dan dunia. Semuanya itu dicapai melalui budi yang dimiliki demi kodratnya, maka pengetahuan filsafat tentang Tuhan dalam hal ini adalah pengetahuan kodrati. Adapun pengetahuan tentang yang sama mungkin luas dan mendalaminya berlainan yang diterima dari firman Tuhan yang mengetahui kodrat 9 Amsal Bakhtiar, op. cit., hlm Poejawijatno, op. cit., hlm Ibid., hlm. 69

5 19 kami, disebut adi kodrati. Oleh karena itu filsafat itu menyelidiki segala sesuatu yang ada dan mungkin ada, dapat saja agama yang terang ada itu difilsafatkan, artinya ditinjau dari dasar filsafat. 12 Hubungan intelek (al-aql) dan spirit (al-ruh) sebagai perpaduan antara agama dan filsafat dapat di jelaskan sebagai berikut, yaitu dalam perspektif Islam bahwa intelek dan spirit memiliki hubungan yang sangat erat serta merupakan hubungan dua muka secara tradisional yang dipahami dan yang konsen dengan pengetahuan dalam ḥasanah kultur Islam diperhatikan dalam dunia spirit membentuk paguyuban tunggal disertai tarik menarik yang sangat kuat dalam satu agama. Kenyataan ini secara pasti, benar pada faktor-faktor Islam yang telah dianggap sebagai elemen-elemen anti intelektual dalam dunia Islam. Filsafat Islam merupakan suatu komponen penting pada tradisi intelektual Islam, dan para Filsuf memiliki spiritual yang sama dengan pengetahuan (gnostik) diantara para sufi. Lebih dari itu Filsafat Islam telah memainkan suatu permainan penting dalam perkembangan kalam, tidak sebagaimana ilmu-ilmu lain seperti matematika, astronomi, kedokteran yang terinspirasi dari filsafat. 13 Intelek ini seperti seluruh instrumen wahyu sebagaimana tergambar dalam hati sebagai wahyu makrokosmik yang memberikan sebuah kader secara objektif. Para filsuf menganggap bahwa panggilan kebenaran menjadi panggilan tertinggi dalam filsafat, tetapi itu tidak berarti ketertundukan wahyu pada penalaran, seperti pendapat sebagian orang. Lebih tepat itu diartikan sebagai jalan untuk mencapai kebenaran puncak wahyu melalui pengetahuan. 14 c. Perbedaan Filsafat dan Agama 1) Filsafat Ada beberapa pendapat mengenai Filsafat: 12 Ibid., hlm Seyyed Hossein Nasr, Intelektual Islam: Teologi, Filsafat, dan Gnosis, (Yogyakarta: CIIS Press, 1992), hlm Ibid., hlm. 42

6 20 a) Golongan orang-orang masehi 15 Golongan pertama menetapkan adanya perbedaan antara filsafat dan agama serta menerima sesuatu persoalan dengan akal pikiran tentang agama yang mendasari iman. Agama menggambarkan alam yang sebenarnya dari penciptaan Tuhan, sedangkan akal tidak sanggup menemukan gambaran itu sendiri maka tugas agama hanya sebagai pegangan dan akal berusaha memahami dengan jalan kiasan-kiasan. Menurut golongan pertama ini, filsafat tidak lain hanyalah filsafat agama yang mencakup persoalan wujud yang telah dinyaakan oleh Tuhan dan tidak ada tempat lagi bagi kebebasan filsafat. Pendapat ini didasarkan pada kenyataan bahwa orang-orang Platonis dan Stoa mengarahkan perhatiannya kepada soal Ketuhanan dan Etika. Golongan kedua mengatakan bahwa filsafat dan agama berhubungan satu sama lain dan saling mempengaruhi. Dalam hal ini, ditegaskan bahwa wahyu dan akal merupakan pemberian Tuhan, dan tidak mungkin berlawanan satu sama lain bahkan wahyu bisa menjadi penuntun dan pembantu bagi akal. Filsafat menurut golongan kedua adalah satu kesatuan yang berdiri sendiri, terdiri dari persoalan-persoalan yang dibahas oleh para Filsuf dan persoalan lain yang dibawa oleh wahyu. Wahyu menjadi pijakan terakhir bagi setiap persoalan yang di alami oleh akal. Pendapat golongan kedua ini berkat pengenalan buku-buku Aristoteles pada abad ke XIII, antara lain buku Analytica kedua yang berisi penentuan batas pemisah antara ilmu pengetahuan dengan iman. b) Menurut Endang Saifudin Anshari, Filsafat ialah ilmu istimewa yang mencoba menjawab masalah-masalah yang tidak dapat dijawab oleh ilmu pengetahuan biasa, karena masalah-masalah 15 A. Hanafi, op. cit., hlm

7 21 termaksud di luar atau di atas jangkauan ilmu pengetahuan biasa. 16 Filsafat ialah hasil daya upaya manusia dengan akal-budinya untuk memahami (mendalami dan menyelami) secara radikal dan integral hakikat tentang yang ada. Filsafat berarti berfikir, jadi yang penting adalah dapat berfikir. c) Menurut William Temple, filsafat adalah menuntut pengetahuan untuk mengetahui. d) Menurut C.S. Lewis membedah Enjoyment dari contemplation, misalnya: laki-laki mencintai perempuan. Rasa cinta disebut enjoyment, sedangkan memikirkan rasa cinta disebut contemplation, yaitu pikiran si pecinta tentang rasa cinta itu. Filsafat banyak berhubungan dengan pikiran yang dingin dan tenang. Filsafat dapat diumpamakan seperti air telaga yang tenang dan jernih serta dapat dilihat dasarnya. Seorang filsuf, jika dihadapkan dengan pengaruh aliran atau paham lain, biasanya bisa bersifat lunak, tenang. Para filsuf ingin mencari kecerahan argumennya sendiri. 2) Agama Mengenai Agama pun ada beberapa pendapat: a) Menurut Endang Saifudin Anshari, Agama terdiri dari tiga bagian yaitu: (1) Satu sistema credo (tata keimanan atau tata keyakinan) atau adanya sesuatu yang Mutlak di luar manusia. (2) Satu sistema ritus (tata peribadatan) manusia kepada yang dianggap mutlak itu. (3) Satu sistema norma (tata kaidah) yang mengatur hubungan manusia dengan manusia dan alam lainnya, sesuai dan sejalan hlm Endang Saifudin Anshari, Ilmu, Filsafat dan Agama, (Surabaya : PT Bina Ilmu, 1987),

8 22 dengan tata keimanan dan serta tata peribadatan yang termaksud diatas. 17 b) Menurut Poerwantara, Agama berarti mengabdikan diri, jadi yang penting ialah hidup secara beragama sesuai dengan aturan-aturan agama itu. Agama menuntut pengetahuan untuk beribadah yang terutama merupakan hubungan manusia dengan Tuhan. Agama dapat dikiaskan dengan enjoyment atau rasa cinta seseorang, rasa pengabdian (dedication) atau contesment. Agama banyak berhubungan dengan hati. Agama dapat diumpamakan seperti air sungai yang terjun dari bendungan dengan gemuruhnya, oleh para pemeluk-pemeluknya, akan dipertahankan dengan habis-habisan, sebab mereka telah terikat dan mengabdikan diri. Agama disamping memenuhi pemeluknya dengan perasaan pengabdian diri, juga mempunyai efek yang menyenangkan jiwa pemeluknya dan filsafat penting dalam mempelajari agama. 18 d. Perpaduan antara Agama dan Filsafat Perpaduan antara agama dan filsafat banyak terdapat dalam pemikiran Ibnu Rusyd, diantaranya sebagai berikut: 1) Doktrin Keabadian Dunia Terhadap doktrin keabadian dunia, dia tidak menolak prinsip penciptaan, tetapi hanya menawarkan satu penjelasan yang berbeda yakni penjelasan para teolog, Ibnu Rusyd memang mengakui keabadian dunia itu abadi, tetapi pada saat yang sama membuat perbedaan dunia. Ada dua macam keabadian: keabadian dengan sebab dan keabadian tanpa sebab. Dunia bersikap abadi karena adanya suatu kreatif yang membuatnya abadi. Sementara Tuhan Ibid., hlm Poerwantara dkk, Seluk Beluk Filsafat Islam, (Tanpa Tempat: Cv. Rosda, 1987), hlm.

9 23 abadi tanpa sebab. Lebih dulunya Tuhan atas manusia tidak terkait dengan waktu. 19 a) Kausalitas Penting juga untuk dinyatakan tentang pendapat al- Ghazali mengenai hukum kausalitas. al-ghazali tidak menerima hukum kausalitas dengan dua alasan utama. Pertama hukum kausalitas bertentangan dengan kekuasaan mutlak Tuhan atas dunia. Korelasi yang dinyatakan sebagai hukum sebab akibat tidak ditopang oleh pengalaman dan logika. Pengetahuan indera hanya memberi pengetahuan tentang pernyataan keajaiban dan tidak ada alasan apapun untuk mengatakan bahwa rangkaian temporal suatu kejadian menunjukkan proses sebab akibat. Tidak ada sebab akibat karena semuanya terjadi antara takdir Tuhan. Kalau Tuhan menghendaki, maka tuntunan kejadian yang selama ini dianggap sesuai sebab akibat bisa tidak terjadi. Sebagaimana dalam kejadian-kejadian luar biasa, atau yang biasa disebut dengan mukjizat. Ibnu Rusyd menjunjung tuduhan dengan menyatakan bahwa tujuan al-ghazali untuk memutlakkan kekuasaan Tuhan dengan cara menghapus indra sebab akibat yaitu kontradiktif. Penolakan ini akan menghancurkan seluruh basis untuk mengarahkan seluruh proses kejadian di alam kepada Tuhan. al- Ghazali secara tidak sadar telah menghancurkan satu-satunya dasar logis di atas mana kekuasaan Tuhan terhadap alam bersandar. 20 b) Kekuasaan Tuhan 19 Ahmad Zainul Hamdi, Tujuh Filsuf Muslim Pembuka Pintu Gerbang Filsafat Modern, (Yogyakarta: Pustaka Pesantren, 2004), hlm Ibid., hlm. 200

10 24 Kodrat Tuhan tidak terkait dengan ruang dan waktu, karena sebelum ada ruang dan waktu Tuhan selalu ada dan tidak akan tidak ada dalam keabadian Kebenaran dalam Sejarah Filsafat Dalam filsafat, jembatan penghubung ke arah kebenaran adalah Teori Pengetahuan. Teori pengetahuanlah yang membicarakan benarnya pengetahuan. Teori ini membahas dasar pengetahuan, batas pengetahuan, serta objek pengetahuan. Dalam membahas dasar pengetahuan, dipertanyakan apakah yang menjadi penyebab tahunya manusia. Mengenai batas pengetahuan dipermasalahkan sejauh mana luas tahunya manusia (subjek). Sedangkan tentang objek pengetahuan difokuskan pada pertanyaan apakah yang menjadi sasaran tahu itu (objek). Teori pengetahuan membicarakan hal subjek dan objek untuk mengetahui besarnya peranan keduanya dalam menuju kebenaran. 22 Sejarah alam pikiran Eropa sejak awal mulanya menunjukkan pertalian yang sangat erat antara filsafat dengan ilmu pengetahuan positif. Dikalangan bangsa Yunani timbul alam pikiran yang berupa filsafat dan ilmu pengetahuan sekaligus, namun suatu perkembangan yang cepat menyebabkan terjadinya pemilahan antara filsafat dengan ilmu pengetahuan yang khusus, seperti matematika, fisika dan ilmu kedokteran. Tetapi penilaian ini tidak menyebabkan pemisahan antara filsafat dengan ilmu pengetahuan positif. Demikian juga dengan abad pertengahan. Jauh lebih penting hubungan antara filsafat dengan teologi kristiani dibanding dengan hubungan antara filsafat dengan ilmu-ilmu pengetahuan. Sesungguhnya alam pikiran zaman pertengahan terutama bersifat teologik. Tetapi di dalam kerangka alam pikiran teologik ini filsafat senantiasa semakin mendapatkan kemandiriannya yang nisbi. Ditinjau dari segi sejarah filsafat, filsafat menempatkan diri sebagai usaha manusia dalam mencari kebenaran. Kebenaran yang 21 Ibid., hlm Mudlor Achmad, Manusia dan Kebenaran: Masalah Pokok Filsafat, (Surabaya: Usaha nasional, tt), hlm. 18

11 25 dicari itu bukan pada satu bagian atau pada suatu tingkat dari realitas, tetapi pada dasar yang paling dalam, atau dalam totalitasnya. 23 Filsafat dalam hal ini menyatakan diri sebagai usaha mencari kebenaran, tidak dalam sektor tertentu atau dalam tingkat tertentu,tetapi pada dasarnya yang paling dalam, paling utama, dan dalam totalitasnya tanpa sesuatupun yang tertinggal atau dilupakan. Sejarah mengenai kebenaran dari Yang Ada jauh bersamaan dengan sejarah filsafat pengetahuan. Pada permulaan filsafat, orang senantiasa berbondong-bondong mencari pemahaman tentang masalah dunia jasmani yang diawali dengan prinsip dasar pembentuk dan yang ada alam semesta ini. Tetapi kemudian para pemikir meninggalkan masalah ini, lalu beralih mempermasalahkan pengetahuan yang kemudian menanyakan mengenai sesuatu dan pemahaman mengenai sesuatu. Terdapat dua sikap ekstrim yang berkaitan dengan pertanyaan mengenai kebenaran: 24 a. Pesimisme. Orang tidak percaya akan kemampuan akal budi manusia untuk memahami kebenaran. Orang melihatnya dengan nada minor. Pesimisme dapat mengambil beberapa bentuk, yakni skeptisisme, fenomenisme, dan agnostisisme.skeptisisme menegaskan ketidaktahuan total mengenai kebenaran. Fenomenisme menekankan ketidaktahuan yang bersifat parsial dan luar. Agnotisisme merupakan perpaduan antara fenomenisme dan skeptisisme. Seorang agnostik lebih bersifat tidak mempedulikan soal kebenaran. b. Optimisme yang berlebihan. Sikap semacam itu menekankan untuk mengetahui kebenaran secara tuntas, total, langsung, jelas. Pengetahuan dibayangkan sebagai pengetahuan ilahi. Optimisme 23 Lorens Bagus, Metafisika, (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 1991), hlm Ibid., hlm.87.

12 26 semacam ini dapat ditemukan pada filsuf Plato, okasionalisme, idealisme dan juga dalam ontologisme. 25 Soal kebenaran selalu berkaitan dengan manusia yang berpikir dan yang mempunyai pemahaman manusia dan kebenaran merupakan dua hal yang konatural. Hal ini dapat ditemukan pada awal filsafat. Parmanides menegaskan bahwa berpikir dan berada merupakan satu hal saja. Sesuatu yang mustahil memahami manusia berpikir tanpa berpikir mengenai kebenaran. Orang tidak dapat berpikir tanpa memikirkan sesuatu. Plato menegaskan bahwa kebenaran persis sama dengan realitas. Aristoteles memperluas ungkapan yang penuh makna dengan memperluas cakrawala kebenaran pada realitas kosmik. 26 Filsuf adalah pemburu kebenaran, kebenaran yang diburunya adalah kebenaran hakiki tentang seluruh realitas dan setiap hal yang dapat dipersoalkan. Oleh sebab itu, dapat dikatakan bahwa berfilsafat berarti memburu kebenaran tentang segala sesuatu. Kebenaran yang hendak dicapai bukanlah kebenaran yang meragukan melainkan kebenaran yang sungguh-sungguh dan dapat dipertanggungjawabkan, setiap kebenaran yang telah diraih harus senantiasa terbuka untuk dipersoalkan kembali dan diuji demi meraih kebenaran yang lebih pasti. Jelas terlihat bahwa kebenaran filsafati tidak pernah bersifat mutlak dan final, melainkan terus bergerak dari suatu kebenaran menuju kebenaran baru yang lebih pasti. Kebenaran yang pasti itupun masih memerlukan proses pembenaran guna mencapai kebenaran yang lebih meyakinkan dan lebih pasti. 27 Tingkat kebenaran kefilsafatan secara objektif dapat dikembalikan kepada objek materi, keluasaan dan kedalaman objek forma, derajat, metode dan sistem yang berlaku di dalamnya: a. mempertimbangkan objek materi, yang mana filsafat mempelajari segala sesuatu yang ada, sehingga dapat kita pahami bahwa kebenaran 25 Ibid., hlm Ibid., hlm Ali Maksum, Pengantar Filsafat: Dari Masa Klasik Hingga Posmodernisme, (Yogyakarta: Ar-Ruzz Media, 2009), hlm

13 27 ilmu pengetahuan filsafat itu bersifat umum (universal) yang berarti tidak terikat dengan jenis-jenis objek tertentu dalam artian berada di dalam ruang dan waktu tertentu saja melainkan meliputi seluruh hal yang ada di mana dan kapan pun juga. Misalnya, objek manusia. Manusia tidak hanya terbatas pada jenis tertentu baik menurut etnis, golongan, maupun zaman. Jadi, objek manusia adalah manusia siapapun, kapanpun dan yang hidup dimanapun. b. Objek forma, kebenaran ilmu pengetahuan filsafat bersifat metafisis, artinya meliputi ruang lingkup mulai dari yang konkret-khusus sampai kepada yang abstrak-universal. c. Sifat kebenaran ilmu pengetahuan filsafat yang abstrak metafisis itu semakin jelas. Karena, metode kefilsafatan itu terarah pada pencapaian pengetahuan esensial atas setiap hal dan pengetahuan eksistensial daripada segala sesuatu dalam keterikatan yang utuh (kesatuan). Metode kefilsafatan analitikosintetik menjelaskan suatu hasil berupa hasil persenyawaan antara esensi-esensi dari setiap hal ke dalam satu unitas (kesatuan) ang dapat membentuk satu prinsip abstrak umum universal yang nantinya akan meliputi segala macam hal sebagai isi realitas ini. d. Sifat kebenaran metafisis semakin lebih jelas apabila di lihat dari sistem dialektik (closed opened dialectical system). Sistem ini senantiasa terarah kepada keterbukaan bagi masuknya ide-ide baru atau pengetahuan-pengetahuan baru yang semakin memperjelas kebenaran realitas dan soliditas kebenaran Filsufis yang abstrak metafisis dan umum universal. Sifat kebenaran fiolsofis ini dapat juga dilihat dengan menginformasikan teori-teori kebenaran ilmiah sehingga membentuk satu pandangan yang integral (integrated point of view). Teori-teori ilmiah yang kiranya layak dikemukakan adalah antara teori koheren (coheren

14 28 theory), teori koresponden (correspondent theory) dan teori pragmatis (pragmatic theory). 28 Persoalan tentang kebenaran mempunyai kaitan dengan masalah mengenai Yang Ada. Salah satu ciri yang ada ialah bahwa yang ada itu benar. Yang Ada memiliki kebenaran sebagai sifat transendental. Tiga serangkai yakni satu, benar, dan baik selalu diemukan dalam pemahaman mengenai Yang Ada. Yang Ada dalam hubungannya dengan akal budi menjelma sebagai kebenaran. Kebenaran berarti atribut atau sifat yang bersifat relatif dari Yang Ada dalam kaitannya dengan pemahaman. Secara ontologis sesuatu menjadi semakin sempurna kalau sesuatu itu kaya dengan kemungkinan untuk diketahui. Hanya yang tiada yang tidak mempunyai hubungan dengan kebenaran. Hal yang mendasar dalam permasalahan kebenaran ialah bahwa kebenaran selalu dikaitkan dengan akal budi atau intelek manusia. Kebenaran merupakan persoalan hubungan antara intelek dan realitas. Kebenaran dalam hubungannya antara intelek dan realitas dibagi menjadi 3 macam, yaitu: 29 a. Kebenaran yang berkaitan dengan etika. Kebenaran dalam tataran ini menunjukkan hubungan antara hal yang dikatakan dengan hal yang dirasakan atau dipikirkan. b. Kebenaran yang berkaitan dengan logika. Kebenaran dalam tataran ini menunjukkan hubungan antara keputusan dan realitas objektif. Kebenaran ini berkaitan dengan logika, epistemologi dan psikologi. c. Kebenaran yang berkaitan dengan Yang Ada, yaitu dalam tingkat ontologis. Dasar dari kebenaran adalah yang Ada atau yang bereksistensi. 30 Kebenaran dapat ditemukan melalui beberapa cara: Akal Sehat (common senses), Intuitif, Trial and error, Otoritas, Prasangka, dan Wahyu. a. Akal sehat 28 Suparlan Suhartono, op. cit., hlm Lorens Bagus, op. cit., hlm Ibid., hlm. 86.

15 29 Akal sehat merupakan konsep yang memuaskan untuk digunakan secara praktis. Akal sehat dapat meghasilkan kebenaran dan dapat pula menyesatkan. Misalnya pada abad ke-1, menurut akal sehat banyak pemimpin percaya bahwa hukuman terhadap badannya merupakan alat utama dalam kepemimpinannya. Hasil penelitian dalam bidang psikologi menunjukkan bahwa bukan hukuman yang merupakan alat utama dalam kepemimpinan melainkan ganjaran. b. Intuitif Kebenaran dengan intuitif diperoleh secara cepat melalui proses yang tidak disadari atau tanpa berpikir terlebih dahulu. Dengan intuitif orang memberikan penilaian atau keputusan tanpa suatu renungan. Kebenaran melalui intuitif sukar dipercaya karena tanpa menggunakan langkah-langkah yang sistematis. Metode ini disebut metode apriori. Dalil-dalil apriori seseorang yang cocok dengan penawarannya, belum tentu cocok dengan pengalaman atau data empiris. c. Trial and Error Kebenaran melalui trial and error dilakukan secara coba-coba tanpa kesadaran akan pemecahan masalah tertentu. Pemecahan terjadi secara kebetulan. Cara ini umumnya tidak efisien dan tidak terkontrol. d. Otoritas Kebenaran diterima melalui otoritas atau kewibawaan seorang ilmuwan atau pejabat tertentu. Pendapat mereka umumnya sering diterima orang tanpa diuji, karena dipandang sudah benar. Namun pendapat otoritas ilmiah itu tidak selamanya benar. e. Prasangka Kebenaran melalui akal sehat dipengaruhi kepentingan orang yang melakukannya sehingga akal sehat berubah menjadi prasangka. Orang sering tidak menghendaki keadaan. f. Wahyu Kebenaran yang didasarkan kepada wahyu bukanlah disebabkan penalaran manusia secara aktif tetapi diturunkan Allah SWT kepada

16 30 Rasulullah dan Nabi. Kebenaran ilmiah diperoleh melalui penelitian ilmiah yang mempuyai ciri-ciri: sistematis, logis, empiris, reduktif, dapat diulangi (replicable) dan berguna bagi pihak yang membutuhkannya (transmitable). 31 Ide tentang kebenaran melalui sejarah Filsafat Barat semenjak zaman Yunani kuno, mulai dari masa filsafat pra-socrates sampai Filsafat Socrates, Abad Pertengahan, Renaisans, dan Abad Pencerahan sampai abad ke-20 dapat dijelaskan sebagai berikut: a. Zaman Filsafat Pra Socrates Mempelajari Filsafat Yunani berarti menyaksikan kelahiran filsafat. filsafat dilahirkan karena kemenangan akal atas dongeng-dongeng atau mite-mite yang diterima dari agama, yang memberitahukan tentang asal-usul segala sesuatu, baik dunia atau manusia. Akal manusia tidak puas dengan keterangan dongeng-dongeng atau mite-mite itu, karena tidak dapat dibuktikan oleh akal. Kebenarannya hanya dapat diterima oleh iman atau kepercayaan. Para filsuf yang pertama adalah orangorang yang mulai meragukan cerita mite-mite dan mulai mencari-cari dengan akalnya dari mana asal alam semesta yang menakjubkan itu. Sudah barang tentu kemenangan akal atas mite-mite itu tidak mungkin terjadi dengan tiba-tiba. Kemenangan itu dperoleh secara berangsurangsur, berjalan hingga berabad-abad. Sampai kini, Filsafat Eropa dan Amerika masih juga didasarkan atas daya pikir orang-orang Yunani. Tidaklah mungkin untuk memahami filsafat dewasa ini tanpa mengetahui sejarahnya serta asal usulnya. Yang menjadi asal mulanya dalam arti lebih luas adalah pemikiran Plato dan Aristoteles, dalam arti yang lebih luas lagi adalah seluruh pemikiran kuno sampai dengan surutnya peradaban kuno. Pemikiran kuno ini hampir seluruhnya merupakan hasil renungan orang-orang Yunani. Meskipun terdapat banyak perbedaan pendapat diantara para pemikir yang satu dengan yang lain, namun 31 Poedjawijatna, Manusia dengan Alamnya, (Jakarta: PT. Bina Aksara, 1987), hlm. 1-2.

17 31 Filsafat Barat merupakan suatu kesatuan. Filsafat ini timbul dikalangan orang-orang Yunani berdasarkan rasa heran atas hal-hal yang mereka amati, demikianlah yang telah dikatakan oleh Plato dan Aristoteles. Filsafat ini merupakan upaya memahami. Para filsuf yang paling tua merupakan orang-orang pertama yang tidak lagi merasa puas dengan penjelasan berdasarkan mitos-mitos, melainkan menghendaki penjelasan yang masuk akal. Pesisir-pesisir Asia Kecil diduduki orang Lonia. Lonia merupakan daerah pertama dinegeri Yunani yang mencapai kemajuan besar, baik dalam bidang ekonomi maupun dalam bidang cultural. Seperti Homeros, penyair yang tersohor itu hidup di Lonia. Demikian juga dengan ketiga filsuf yang pertama; Thales, Anaximandros serta Anaximenes dan mereka bertempat tinggal di Kota Miletos. Tidak kebetulan bahwa pada awal abad ke-6 SM. Miletoslah yang menjadi tempat lahir untuk filsafat dan bukan kota lain, karena pada waktu itu Miletos adalah kota terpenting dari kedua belas kota Lonia. Kota yang letaknya dibagian selatan pesisir Asia kecil ini mempunyai pelabuhan yang memungkinkan perhubungan dengan banyak budaya lain. Dengan demikian. Miletos menjadi titik pertemuan untuk banyak kebudayaan dan segala macam informasi dapat ditukar antara orangorang yang berasal dari berbagai tempat. Ajaran para filsuf pertama yang hidup di Miletos sukar ditetapkan, sebab sebelum Plato tiada hasil karya para filsuf itu yang telah seutuhnya dibukukan, bahkan tidak ada satupun kalimat yang tersisa. Pengetahuan tentang apa yang telah dipikirkan oleh para filsuf disimpulkan dari potongan-potongan yang diberitakan oleh orangorang yang hidup lebih kemudian daripada mereka. Sesungguhnya tidak ada kepastian hasil karya yang masih tersimpan dan ini pun tidak begitu saja dapat dipercaya. Dapat dikatakan bahwa filsuf pertama yang hidup di Miletos adalah filsuf-filsuf alam, artinya mereka adalah para ahli pikir yang

18 32 menjadikan alam yang luas dan penuh keselarasan ini menjadi sasaran pemikiran mereka. Karena mereka ditakjubkan oleh alam yang penuh keanekaragaman dan gerak ini, mereka menanyakan kepada soal apa yang ada dibelakang semua ini. Akan tetapi sasaran yang diselidiki para filsuf pertama ini lebih luas dibanding dengan sasaran yang biasanya diselidiki oleh filsafat pada zaman sekarang. Pemikiran mereka mencakup segala sesuatu yang dapat dipikirkan akal. Ajaran Filsafat dari filsuf alam meliputi segala sesuatu yang sekarang disebut ilmu pengetahuan, yaitu ilmu pasti, ilmu alam, ilmu bintang-bintang, ilmu hayat, ilmu kedokteran dan politik. Jadi pada waktu itu belum ada pemisahan antara filsafat dan ilmu pengetahuan khusus seperti yang terjadi pada zaman sekarang. Demikianlah yang diperhatikan oleh para ahli pemikir yang pertama di Miletos itu adalah alam, bukan manusia. Tetapi dalam hal ini kita pun harus mengingat, bahwa yang dimaksud dengan alam (fusis) adalah seluruh kenyataan hidup dan kenyataan badaniah. Jadi perhatian para filsuf dicurahkan kepada apa yang dapat diamati. Meskipun filsuf-filsuf banyak yang berbicara mengenai gejala-gejala alam tertentu, namun ketekunan untuk berfilsafat dalam arti kata yang sebenarnya terbukti dari usaha untuk menemukan azaz pemula yang mendasari segala sesuatu. Filsuffilsuf alam tersebut antara lain: 32 1) Thales (585 SM), bahwa azaz pemula ini adalah air, yang merupakan azaz kehidupan segala sesuatu. Semuanya berasal dari air dan semuanya kembali lagi menjadi air. Thales beranggapan demikian karena air mempunyai berbagai bentuk, seperti cair, beku, uap. 2) Anaximander (546 SM), adalah murid Thales yang mempunyai pemikiran bahwa azaz pemula adalah udara. Udara meliputi seluruh alam semesta dan azaz kehidupan manusia, seperti terbukti 2001), hlm Richard Osborne, Filsafat untuk Pemula, terj. Hardono Hadi, (Yogyakarta: Kanisius,

19 33 pada pernafasan bahwa nyawa yang berupa udara menyebabkan manusia hidup. Seperti halnya nafas, udara mengelilingi seluruh alam semesta. Anaximander mempunyai jasa-jasa dalam bidang astronomi dan juga dalam bidang geografi, sebab dialah orang pertama yang membuat suatu peta untuk para pedagang pejelajah dari Melitus. 3) Protagoras menyatakan bahwa manusia adalah ukuran kebenaran, teorinya disebut teori homo mensura est yang berarti manusia sendiri menjadi norma untuk segala-galanya. 33 sesuatu yang benar, karena mereka benar, sesuatu yang tidak benar, karena mereka tidak benar. Pernyataan ini merupakan tulang punggung humanisme, yang menyatakan bahwa kebenaran itu bersifat pribadi (private). Akibatnya ialah tidak akan ada ukuran yang absolut dalam etika, metafisika, maupun agama. Bahkan teori-teori matematika juga tidak dianggapnya mempunyai kebenaran yang absolut. 4) Heraklitos ( SM) menyatakan bahwa segala sesuatu mengalir. Tetapi ia juga percaya akan keadilan kosmis yang menjaga keseimbangan di dunia. Unsur utama yang dicari setiap orang adalah api, bahwa di dunia ini terdapat suatu titik api inti yang tidak pernah padam. 34 b. Zaman Filsafat Socrates, Plato, dan Aristoteles 1) Socrates Socrates adalah filsuf Yunani yang lahir pada tahun 469 SM dan meninggal pada tahun 399 SM. Terkenal sebagai ahli fikir yang dalam sejarah pengetahuan mendapatkan tempat dan penghargaan sesuai dengan hasil karya dan fikirannya. Socrates adalah murid Pythagoras yang utama Adelbert Snijders, Manusia dan Kebenaran: Sebuah Filsafat Pjengetahuan, (Yogyakarta: Kanisius, 2010), hlm Richard Osborne, op. cit., hlm Hamzah Ya kub, op. cit., hlm. 29.

20 34 Ajaran bahwa semua kebenaran itu relatif telah menggoyahkan teori-teori sains yang telah mapan dan mengguncangkan keyakinan agama. Hal ini menyebabkan kebingungan dan kekacauan dalam kehidupan yang menyebabkan Socrates harus bangkit. Ia harus meyakinkan orang Athena bahwa tidak semua kebenaran itu relatif, ada kebenaran yang umum yang dapat dipegang oleh semua orang, sebagian kebenaran memang relatif tetapi tidak semuanya. Sebagaimana para Sofis, Sokrates pun memulai filsafatnya dengan bertitik tolak pada pengalaman sehari-hari dan dari kehidupan yang konkret. Tetapi ada satu perbedaan yang penting sekali antara Sokrates dengan kaum Sofis. Menurut pendapat Socrates, ada kebenaran objektif yang tidak bergantung pada saya dan pada kita. Sokrates menekankan pada masalah etika, seperti keadilan, kebenaran, dan kebaikan. Socrates memandang bahwa filsafat bukanlah profesi, sebagaimana para Sofis melainkan sebagai suatu cara hidup. Ada tindakan yang pantas dan ada tindakan yang jelek. Sokrates yakin bahwa berbuat jahat adalah suatu kemalangan bagi seorang manusia dan bahwa berbuat baik adalah satu-satunya kebahagiaan baginya. Sokrates berusaha menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti berikut: Apakah itu hidup yang baik? Apakah kebaikan itu yang mengakibatkan kebahagiaan seorang manusia? Apakah norma yang mengizinkan kita menetapkan baik buruknya suatu perbuatan?. Pertanyaanpertanyaan ini memang menjadi pusat permasalahan yang dihadapi oleh Socrates. Socrates menggunakan metode tertentu untuk membuktikan adanya kebenaran yang objektif, Metode itu bersifat praktis dan dijalankan melalui percakapan-percakapan dengan cara menganalisis pendapat-pendapat. Socrates selalu menganggap jawaban pertama sebagai hipotesis sedangkan jawaban-jawaban

21 35 selanjutnya ditarik konsekuensi-konsekuensi yang dapat disimpulkan dari jawaban-jawaban tersebut. Metode yang digunakan oleh Socrates disebut dengan dialektika, karena dalam pengajarannya dialog memegang peranan penting. Sebutan yang lain ialah maieutika, seni kebidanan, karena dengan cara ini Socrates mengajarkan ajarannya kepada orang lain dengan mengatakan bahwa dirinya adalah seorang bidan kebenaran yaitu dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan. Socrates tidak menyajikan suatu ajaran yang sistematis, tidak mempunyai murid, tidak mendirikan suatu mazhab, tetapi dia hanya mengajak pengikut-pengikutnya supaya mereka berfilsafat. Socrates berpendapat bahwa yang membuat manusia berdosa adalah kuranynya pengetahuan. Pengetahuan adalah keutamaan. Satu sebab kejahatan adalah ketidaktahuan. Konsep seperti itu sangatlah berbeda dengan etika kristiani. 36 Berbeda dengan Socrates, para Sofis lebih tertarik pada cara-cara manusia dapat melakukan segala sesuatu untuk dirinya, bukan mencari kebenaran besar. Hal ini mengakibatkan para sofis mengajar menulis pidato, cara memenangkan debat di pengadilan melalui penggunaan paradoks dan argument yang diputar balikkan. Sikap yang seperti ini membuat mereka mempunyai sifat buruk yang merasa fanatik. 2) Plato Plato lahir pada tahun 427 SM dan meninggal pada tahun 347 SM. Dasar pengetahuan yang benar ialah kenyataan Ilahi. Kenyataan Ilahi sungguh-sungguh ada, sedangkan kenyataan inderawi adalah semu. Ide-ide telah ada pada manusia sebelum lahir ke dunia ini (ide innata). Dunia ini merupakan kediaman asli manusia. Jiwa dengan ide-ide telah ada sebelum muncul di dunia ini. Salah satu kesalahan menyebabkan jiwa jatuh dari dunia atas 36 Richard Osborne, op. cit., hlm

22 36 dan dipersatukan dengan badan. Dunia ini bukanlah tempat tinggal jiwa sehingga hubungan jiwa dan badan bersifat dualism. Jiiwa ingin terlepas dan kembali ke asalnya. Badan lebih merupakan penjara bagi jiwa. Filsafat adalah proses penyadaran, benar berarti sesuai dengan ide-ide dalam kenyataan Ilahi. 37 Perbedaan antara Sokrates dan Plato, yaitu: 38 a) Socrates mengusahakan adanya definisi tentang hal yang bersifat umum guna menentukan hakikat atau esensi segala sesuatu karena tidak puas dengan mengetahui hanya tindakantindakan atau perbuatan-perbuatan satu per satu saja. b) Plato meneruskan usaha Socrates lebih maju lagi dengan mengemukakan bahwa hakikat atau esensi segala sesuatu bukan hanya sebutan saja, tetapi memiliki kenyataan yang lepas dari hal yang konkrit yang disebut dengan ide. Ide-ide itu nyata ada, di dalam dunia idea. 3) Aristoteles Aristoteles lahir di Stageria, Yunani Utara, anak seorang dokter pribadi Raja Makedonia. Bersama dengan Socrates dan Plato, Aristoteles juga mempunyai pandangan bahwa kebenaran bersifat mutlak dan umum. Bagi Aristoteles, pengertian inderawi yang konkret dan banyak telah mengandung pengertian umum yang diperoleh melalui daya abstraksi akal. Ide diperoleh melalui daya abstraksi akal. Dimensi Ilahi telah hadir dalam kenyataan duniawi. Jadi, kenyataan bukan dua melainkan satu. Dimensi metafisis bukan terpisah melainkan ikut hadir dalam dimensi empiris. Puncak kebenaran terdapat pada keputusan. Kenyataan konkret dalam pandangan Aristoteles bersifat multidimensional yaitu, dimensi empiris, dimensi hakikat, dan dimensi ada. Aristoteles Adelbert Snijders, op. cit., hlm Harun Hadiwijoyo, Sari Sejarah Filsafat Barat 1, (Yogyakarta: Kanisius, 2001), hlm.

23 37 mempertahankan keyakinan spontan dan umum bahwasegala pengetahuan diperoleh dari indera. 39 c. Filsafat Helenisme Zaman sesudah Aristoteles disebut sebagai zaman Helenisme. Zaman ini dimulai dengan pemerintahan Aleksander yang Agung. Helenisme adalah suatu zaman yang mejadikan Yunani merupakan roh dan kebudayaan. Roh dan kebudayaan Yunani menjadikan perubahanperubahan di bidang kesusasteraan, agama, dan bangsa di sekitar Lautan Tengah. Pada zaman ini terjadi perpindahan pemikiran filsafat, yaitu dari filsafat teoritis menjadi filsafat praktis. Filsafat semakin menjadi suatu seni hidup. Orang bijak adalah orang yang mengatur hidupnya menurut akalnya. 40 Hellenistis adalah awal Filsafat Arab atau Islam yang sangat dipengaruhi oleh Filsafat Yunani, yaitu filsafat Plato dan Aristoteles. Melalui Filsafat Arab ini, Filsafat Kristiani berkenalan dengan filsafat Plato dan Aristoteles. Perkenalan filsafat Aristoteles di dunia Barat mengalami perjalanan panjang dan rumit. Karya Aristoteles yang asli ditulis dalam bahasa Yunani. Teks itu kemudian diterjemahkan ke bahasa Syiria dan disalurkan dalam bahasa Arab. Akhirnya, karangan berbahasa Arab itu disalurkan dalam bahasa Latin. Inilah Aristoteles yang mulai dikenal pada abad Pertengahan. Setelah itu, baru dipelajari Aristoteles yang asli dalam bahasa Yunani. Demikianlah halnya Filsuffilsuf Arab berperan penting dalam perkenalan Filsafat Yunani terutama filsafat Plato dan Aristoteles di dunia Barat. Tambah lagi Plato sudah lebih merupakan Platonisme. Platonisme inilah yang menginspirasi dan mempengaruhi filsafat Agustinus. 41 d. Abad Pertengahan 39 Adelbert Snijders, op. cit., hlm Harun Hadiwijoyo, op. cit., hlm Adelbert Snijders, op. cit., hlm

24 38 Di Abad Pertengahan terjadi keseimbangan hubungan antara iman dan filsafat, terutama dalam Filsafat Thomas Aquino. Pada masa Thomas Aquinas penghargaan terhadap akal muncul kembali. Thomas membela otonomi filsafat. udi dapat mempersiapkan hati manusia untuk beriman. Thomas Aquinas mengaku bahwa filsafat dan teologi masing-masing otonom. Otonomi filsafat dimaksudkan bahwa akal merupakan jalan asli mensuju kebenaran. Filsafat tidak tergantung secara langsung pada wahyu Ilahi. Meskipun Filsafat Kristen tidak secara langsung dipengaruhi oleh iman, tetapi filsuf-filsuf Kristen berfilsafat pada zaman matahari sudah terbit. Jalan yang ditempuh oleh filsafat telah diterangi oleh iman. Ketegangan antara wahyu dan filsafat adalah ketegangan yang sehat karena merangsang dinamika dan pembaharuan. 42 Selanjutnya, Agustinus mengganti akal dengan iman. Dalam hal ini, potensi manusia yang diakui pada zaman Yunani diganti dengan kuasa Allah. Agustinus mengatakan bahwa kebenaran relatif itu tidak perlu memimpin melainkan, kebenaran mutlak yaitu ajaran agama. Ciri khas dari pada filsafat abad pertengahan terletak pada suatu rumusan yang terkenal yang dikemukakan oleh St. Anselmus yaitu credo ut intelligam. Rumusan itu berarti iman lebih dahulu, setelah itu mengerti. Misalnya tentang dosa warisan, bahwa dosa warisan itu ada, setelah itu susunlah argumen untuk memahaminya, mungkin juga untuk meneguhkan keimanan itu. Sifat ini berlawanan dengan sifat filsafat rational, maka pengertian itulah yang didahulukan. Hal ini dijelaskan bahwa setelah mengerti kemudian dimengerti untuk selanjutnya diimani. Abad Pertengahan melahirkan juga filsuf yang terkemuka yaitu Thomas Aquinas. Dia adalah salah satu diantara orang-orang yang berusaha membuat filsafat Aristoteles sesuai dengan agama Kristen. Hasilnya adalah sebuah perpaduan hebat antara iman dan ilmu pengetahuan yang menjadi bingkai filsafat rasional seperti 42 Ibid., hlm. 56.

25 39 pembuktian tentang adanya Tuhan yang masih dipelajari sampai sekarang. e. Zaman Renaisans Kurun waktu abad ke-15 dan abad ke-16 mempunyai arti khusus dalam perkembangan manusia Eropa. Zaman renaisans mengarahkan perhatian secara lebih kuat pada pada kepribadian manusia. Pendapat zaman pertengahan mengenai hubungan yang sederajat antara perorangan dengan masyarakat dikalahkan dengan pendapat tentang manusia. 43 Filsafat zaman renaisans jauh lebih banyak unsur magi yang ikut berperan dibanding pada zaman pertengahan. Banyak penemuan baru dibidang ilmu pengetahuan dan di lapangan pengetahuan mengenai bumi serta bangsa-bangsa yang menyebabkan merajalelanya rekaan pikir yang sangat dipengaruhi oleh hal-hal yang bersifat magi. Hal-hal yang bersifat magi ini merupakan salah satu ciri pemikiran pada zaman renaisans, seperti halnya refleksinya mengenai politik serta pertumbuhan ilmu alam, yang memberikan titik berat pada pengamatan yang tak berprasangka. Pemikiran mengenai alam pada zaman renaisans menghasilkan tokoh-tokoh yang terpenting di Italia dan Jerman. Salah satunya adalah Leonardo Da Vinci yang telah sepenuhnya mengerti bahwa alam hanya dapat diketahui melalui pengalaman bagi pengusahaan ilmu alam, pengalaman harus ditimbulkan melalui eksperimen dan dikembangkan dengan menggunakan matematika. Da vinci yang dengan tenang menerapkan metodenya menjauhi segenap filsafat alam spekulatif, mendahului Galileo dan baru dapat diimbangi oleh Galileo. Hasil karya Da Vinci tetap tidak dikenal, maka gagasan-gagasan yang terkandung didalamnya tidak membawa pengaruh terhadap rekanrekan sesamanya dan terhadap para pemikir di kemudian hari. 43 Ibid., hlm. 103

26 40 f. Zaman Pencerahan (Aufklarung) Zaman ini dimulai pada abad ke-18 yang telah berakar dari masa renaisans. Zaman Penrcerahan menurut Immanuel Kant adalah zaman manusia keluar dari keadaan tidak akil baligh, yang disebabkan karena kesalahan manusia sendiri. hal itu disebabkan karena manusia tidak mau menggunakan akalnya dalam pemikirannya. Pencerahan ini berasal dari Inggris, berkembang di sana karena Inggris telah menjadi Negara yang berkembang dan merupakan Negara yang liberal. Oleh karena itu, semakin lama pencerahan tumbuh menjadi keyakinan umum diantara para ahli pikir. Pemikiran pencerahan banyak dipengaruhi oleh ilmu pengetahuan alam yang telah dibawa sampai kepada puncaknya oleh Isaac Newton ( ), dia yang telah memberikan dasar kepada fisika klasik yang menjanjikan suatu perkembangan yang tiada batasnya. Abad ini sangat berbeda dengan abad sebelumnya yang membatasi diri pada usaha untuk memberikan interprestasi baru terhadap realitas bendawi dan rohani, yaitu kenyataan mengenai manusia, dunia dan Allah. Sebaliknya abad ini menganggap manusia sebagai insan yang mendapatkan tugas untuk meneliti secara kritis sesuai dengan apa yang diberikan oleh akal terhadap segala yang ada, baik di dalam Negara di dalam masyarakat dalam bentuk ekonomi atau dalam bentuk hukum. Eduard Herbert mengatakan bahwa salah satu dari perintis pencerahan di Inggris, mengatakan bahwa akal mempunyai otonomi mutlak dibidang agama, begitu juga dengan Kristen yang telah ditaklukkan oleh akal. Dengan dasar ini. Ia menentang segala kepercayaan yang berdasarkan wahyu tgl. 3 september 2014, pkl 20.42

27 41 Begitu juga di Jerman, tokoh terpenting pencerahan adalah Christian Wolff ( ), dia sangat menonjolkan filsafat dari segi rasionalistik-optimistiknya yang mengungkapkan bahwa ajaran kesusilaan maupun ajaran Ketuhanan secara alami terlepas dari pada ajaran agama. Pemikirannya sudah mengarah kepada deisme (suatu aliran dalam filsafat Inggris pada abad ke-18 yang menggabungkan diri dengan gagasannya Eduard Herbert yang dapat juga disebut dengan pemberi dasar ajaran agama alamiah) Tuhan telah menciptakan dunia, namun untuk selanjutnya membiarkannya mengikuti perjalanan nasibnya sendiri. g. Filsafat Abad ke-20 Tahun 1980 dimulai suatu zaman baru yang berbeda dengan zaman sebelumnya tetapi masih ada keterkaitan. Abad ke-20 ini masih juga dijiwai oleh pandangan bahwa cara yang paling baik untuk menemukan kebenaran di bidang filsafat salah satunya adalah dengan cara meninggalkan semua pemikiran yang telah diwariskan oleh pemikir-pemikir terdahulu dibidang itu. Perpindahan itu terjadi dalam segala bidang yang meliputi: bidang ilmu pengetahuan positif, filsafat dan teologi, bidang seni dan teknika dan dalam bidang interaksi sosial. Konvergensi yang terjadi terus menerus menjadi hal yang paling mendasar dalam perubahan ini. Pada bagian pertama abad ke-20 terdapat berbagai macam aliran yang berdiri sendiri di berbagai Negara. Masing-masing menyebarkan pengaruh yang mendalam pada masyarakat sekitarnya. Aliran-aliran tersebut, yaitu: Aliran Pragmatisme di Inggris dan Amerika, Filsafat hidup di Prancis dan Jerman. Di Amerika Serikat, Pragmatisme adalah suatu aliran yang mengajarkan bahwa yang benar adalah apa yang membuktikan dirinya sebagai benar dengan perantara akibat-akibatnya yang bermanfaat secara praktis. Aliran ini telah mendapat tempat tersendiri dalam pemikiran filsafat seperti William

28 42 James, yang telah memperkenalkan gagasan-gagasan Pragmatisme tersebut. B. Hubungan antara Filsafat dan Wahyu Wahyu berasal dari kata Arab al-wahy, pengertiannya adalah sebuah doktrin Tuhan yang mengikat manusia sebagai seorang hamba untuk patuh dan taat kuasa-nya. Wahyu menjadikan manusia terikat dengan aturan hidup di alam semesta. Bersamaan dengan kepatuhan tersebut manusia membangun sebuah kepercayaan akan adanya kekuatan yang mengikat di luar diri manusia, yaitu sebuah kepercayaan. 45 Filsafat adalah permenungan yang mendalam terhadap Tuhan, manusia dan alam dengan akal. Plato mengatakan filsafat lahir dari ketakjuban dengan keheranan karena hanya manusia yang dapat takjub. Plato menjadi subjek, dan objeknya adalah segala sesuatu yang ada dihadapannya dan belum jelas. Hal ini dipertanyakan untuk menjelaskan kenyataan guna memperoleh kebenaran. Bebicara ketakjuban, kanakkanaklah yang hidup penuh keheranan dengan mengajukan bermacam pertanyaan kepada orang tua mereka. Kenapa matahari tiap pagi terbit tiap malam hilang? Kenapa teman-temanku kemarin sehat-sehat saja sekarang meninggal? kenapa berbohong itu dosa?. Dari keheranan inilah para filsuf berusaha mencari jawabannya sendiri, karena jawaban yang sudah ada disangsikannya. 46 Dalam sejarah Filsafat Yunani pada awal abad ke-6 SM, suatu zaman acuan yang sering disebut juga zaman peralihan dari mitos ke logos. Sebelum masa itu sering diceritakan bahwa alam semesta dan kejadian di dalamnya terjadi berkat kuasa-kuasa gaib dan adikodrati kuasa para dewa-dewi. Pada awal abad tersebut muncul seorang pemikir dari daerah pesisir di Asia kecil, yakni Miletos. Miletos mencoba memahami dan menjelaskan dunia dan gejala-gejala di dalamnya tanpa bersandar pada mitos, melainkan pada logos. Logos berarti kata (tuturan, bahasa) atau 45 Endang Saifudin Anshari, op. cit., hlm Sidi Gazalba, Sistematika Filsafat, (Jakarta: Bulan Bintang, 1973), hlm

Sejarah Perkembangan Ilmu

Sejarah Perkembangan Ilmu Sejarah Perkembangan Ilmu Afid Burhanuddin Pusat kendali kehidupan manusia terletak di tiga tempat, yaitu indera, akal, dan hati. Namun, akal dan hati itulah yang paling menentukan Akal dan hati ibarat

Lebih terperinci

SEJARAH SINGKAT PSΨKOLOGI

SEJARAH SINGKAT PSΨKOLOGI SEJARAH SINGKAT PSΨKOLOGI I. AKAR FILSAFAT ------------------------------------------------- [1.1. Filsuf-filsuf pertama] Pemikiran filsafat mulai berkembang sekitar awal abad 6 SM. Maksud pemikiran filsafat,

Lebih terperinci

KE ARAH PEMIKIRAN FILSAFAT

KE ARAH PEMIKIRAN FILSAFAT KE ARAH PEMIKIRAN FILSAFAT Prof. Dr. Almasdi Syahza,, SE., MP Peneliti Senior Universitas Riau Email : asyahza@yahoo.co.id syahza.almasdi@gmail.com Website : http://almasdi.staff.unri.ac.id Pengertian

Lebih terperinci

Filsafat Ilmu dan Logika

Filsafat Ilmu dan Logika Filsafat Ilmu dan Logika Modul ke: METODE-METODE FILSAFAT Fakultas Psikologi Masyhar Zainuddin, MA Program Studi Psikologi www.mercubuana.ac.id Pengantar metode filsafat bukanlah metode ketergantungan

Lebih terperinci

The Elements of Philosophy of Science and Its Christian Response (Realism-Anti-Realism Debate) Rudi Zalukhu, M.Th

The Elements of Philosophy of Science and Its Christian Response (Realism-Anti-Realism Debate) Rudi Zalukhu, M.Th The Elements of Philosophy of Science and Its Christian Response (Realism-Anti-Realism Debate) Rudi Zalukhu, M.Th BGA : Kel. 14:15-31 Ke: 1 2 3 APA YANG KUBACA? (Observasi: Tokoh, Peristiwa) APA YANG KUDAPAT?

Lebih terperinci

Filsafat Umum. Kontrak Perkuliahan Pengantar ke Alam Filsafat 1. Arie Suciyana S., S.Si., M.Si. Modul ke: Fakultas Psikologi. Program Studi Psikologi

Filsafat Umum. Kontrak Perkuliahan Pengantar ke Alam Filsafat 1. Arie Suciyana S., S.Si., M.Si. Modul ke: Fakultas Psikologi. Program Studi Psikologi Filsafat Umum Modul ke: 01 Fakultas Psikologi Kontrak Perkuliahan Pengantar ke Alam Filsafat 1 Program Studi Psikologi Arie Suciyana S., S.Si., M.Si. RAPEM FILSAFAT UMUM Judul Mata Kuliah : Filsafat Umum

Lebih terperinci

Filsafat Umum. Pengantar ke Alam Filsafat 2. Arie Suciyana S., S.Si., M.Si. Modul ke: Fakultas Psikologi. Program Studi Psikologi

Filsafat Umum. Pengantar ke Alam Filsafat 2. Arie Suciyana S., S.Si., M.Si. Modul ke: Fakultas Psikologi. Program Studi Psikologi Filsafat Umum Modul ke: 02 Pengantar ke Alam Filsafat 2 Fakultas Psikologi Program Studi Psikologi Arie Suciyana S., S.Si., M.Si. Obyek Kajian Filsafat Obyek Materi: segala sesuatu yang ada atau yang mungkin

Lebih terperinci

FILSAFAT ILMU DAN PENDAHULUAN. Dr. H. SyahrialSyarbaini, MA. Modul ke: 01Fakultas PSIKOLOGI. Program Studi Psikologi

FILSAFAT ILMU DAN PENDAHULUAN. Dr. H. SyahrialSyarbaini, MA. Modul ke: 01Fakultas PSIKOLOGI. Program Studi Psikologi FILSAFAT ILMU DAN LOGIKA Modul ke: 01Fakultas PSIKOLOGI PENDAHULUAN Dr. H. SyahrialSyarbaini, MA. Program Studi Psikologi www.mercubuana.ac.id Pengertian Filsafat Secara Etimologis : kata filsafat berasal

Lebih terperinci

FILSAFAT ILMUDAN SEJARAH FILSAFAT. H. SyahrialSyarbaini, MA. Modul ke: 05Fakultas PSIKOLOGI. Program Studi Psikologi

FILSAFAT ILMUDAN SEJARAH FILSAFAT. H. SyahrialSyarbaini, MA. Modul ke: 05Fakultas PSIKOLOGI. Program Studi Psikologi Modul ke: 05Fakultas Dr. PSIKOLOGI FILSAFAT ILMUDAN LOGIKA SEJARAH FILSAFAT H. SyahrialSyarbaini, MA. Program Studi Psikologi www.mercubuana.ac.id SEJARAH FILSAFAT ; Standar Kompetensi Setelah perkualiahan

Lebih terperinci

BAB IV. PENUTUP. Universitas Indonesia. Estetika sebagai..., Wahyu Akomadin, FIB UI,

BAB IV. PENUTUP. Universitas Indonesia. Estetika sebagai..., Wahyu Akomadin, FIB UI, BAB IV. PENUTUP 4. 1. Kesimpulan Pada bab-bab terdahulu, kita ketahui bahwa dalam konteks pencerahan, di dalamnya berbicara tentang estetika dan logika, merupakan sesuatu yang saling berhubungan, estetika

Lebih terperinci

Sejarah Perkembangan Ilmu

Sejarah Perkembangan Ilmu Sejarah Perkembangan Ilmu Afid Burhanuddin Pusat Kendali Manusia Pusat kendali kehidupan manusia terletak di tiga tempat, yaitu indera, akal, dan hati. Namun, akal dan hati itulah yang paling menentukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terjadi di dunia memungkinkan manusia untuk terarah pada kebenaran. Usahausaha

BAB I PENDAHULUAN. terjadi di dunia memungkinkan manusia untuk terarah pada kebenaran. Usahausaha BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah kebenaran selalu aktual di zaman yang dipengaruhi perkembangan Ilmu pengetahuan dan Teknologi. Berbagai perkembangan yang terjadi di dunia memungkinkan manusia

Lebih terperinci

FILSAFAT????? Irnin Agustina D.A, M.Pd

FILSAFAT????? Irnin Agustina D.A, M.Pd FILSAFAT????? am_nien@yahoo.co.id PENGERTIAN FILSAFAT SECARA ETIMOLOGI Istilah filsafat yang merupakan terjemahan dari philolophy (bahasa Inggris) berasal dari bahasa Yunani philo (love of ) dan sophia

Lebih terperinci

Tiga Filsuf pertama Ada tiga orang, berasal dari Miletos (sebuah kota perantauan Yunani, terletak di pesisir Asia kecil) yang digelari sebagai filsuf

Tiga Filsuf pertama Ada tiga orang, berasal dari Miletos (sebuah kota perantauan Yunani, terletak di pesisir Asia kecil) yang digelari sebagai filsuf SEJARAH SINGKAT PSIKOLOGI I. AKAR FILSAFAT 1.1 Filsuf-filsuf filsuf pertama Pemikiran filsafat mulai berkembang sekitar awal abad 6 SM. Maksud pemikiran filsafat, bukan saja dalam arti sempit, tetapi pemikiran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Allah menciptakan manusia sebagai satu-satunya makhluk yang memiliki

BAB I PENDAHULUAN. Allah menciptakan manusia sebagai satu-satunya makhluk yang memiliki BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Allah menciptakan manusia sebagai satu-satunya makhluk yang memiliki kesempurnaan lebih dibandingkan dengan makhluk lainnya. Dalam al-quran, Allah berfirman:

Lebih terperinci

Plotinus KAJIAN TOKOH FILSAFAT ABAD PERTENGAHAN. Endah Kusumawardani

Plotinus KAJIAN TOKOH FILSAFAT ABAD PERTENGAHAN. Endah Kusumawardani KAJIAN TOKOH FILSAFAT ABAD PERTENGAHAN Plotinus Endah Kusumawardani Kehidupan sebagai proses makhluk Tuhan untuk menjalani waktu di dunia ini tidak dapat terlepas dari yang namanya masalah. Bahkan terdapat

Lebih terperinci

MEMBANGUN ILMU PENGETAHUAN DENGAN KECERDASAN EMOSI DAN SPIRITUAL

MEMBANGUN ILMU PENGETAHUAN DENGAN KECERDASAN EMOSI DAN SPIRITUAL MEMBANGUN ILMU PENGETAHUAN DENGAN KECERDASAN EMOSI DAN SPIRITUAL Oleh : Dr. Sri Trisnaningsih, SE, M.Si (Kaprogdi Akuntansi - FE) Pendahuluan Ilmu pengetahuan merupakan karya budi yang logis serta imajinatif,

Lebih terperinci

Sek Se i k las tentang te filsafat Hendri Koeswara

Sek Se i k las tentang te filsafat Hendri Koeswara Sekilas tentang filsafat Hendri Koeswara Pengertian ilmu filsafat 1. Etimologi Falsafah (arab),philosophy (inggris), berasal dari bahasa yunani philo-sophia, philein:cinta(love) dan sophia: kebijaksanaan(wisdom)

Lebih terperinci

Filsafat Ilmu dalam Perspektif Studi Islam Oleh: Maman Suratman

Filsafat Ilmu dalam Perspektif Studi Islam Oleh: Maman Suratman Filsafat Ilmu dalam Perspektif Studi Islam Oleh: Maman Suratman Berbicara mengenai filsafat, yang perlu diketahui terlebih dahulu bahwa filsafat adalah induk dari segala disiplin ilmu pengetahuan yang

Lebih terperinci

Pertemuan 1 NISBAH (RELASI DAN RELEVANSI) ANTARA ILMU FILSAFAT DAN AGAMA

Pertemuan 1 NISBAH (RELASI DAN RELEVANSI) ANTARA ILMU FILSAFAT DAN AGAMA 1 Pertemuan 1 NISBAH (RELASI DAN RELEVANSI) ANTARA ILMU FILSAFAT DAN AGAMA A. Institusi Kebenaran Manusia merupakan makhluk yang senantiasa menunjukkan eksistensinyan dengan terus berupaya mencari kebenaran.

Lebih terperinci

BAB VIII SEJARAH FILSAFAT CINA

BAB VIII SEJARAH FILSAFAT CINA BAB VIII SEJARAH FILSAFAT CINA A. PENGANTAR Filsafat Cina bermula pada masa awal seribu tahun pertama sebelum Masehi. Pada awal abad ke-8 sampai dengan abad ke-5 sebelum Masehi filsafat Cina mempunyai

Lebih terperinci

Bab 3 Filsafat Ilmu. Agung Suharyanto,M.Si. Psikologi - UMA

Bab 3 Filsafat Ilmu. Agung Suharyanto,M.Si. Psikologi - UMA Bab 3 Filsafat Ilmu Agung Suharyanto,M.Si Psikologi - UMA 2017 Definisi Filsafat Ilmu Robert Ackermann Filsafat ilmu dalam suatu segi adalah sebuah tinjauan kritis tentang pendapatpendapat ilmiah dewasa

Lebih terperinci

ETIKA DAN FILSAFAT KOMUNIKASI

ETIKA DAN FILSAFAT KOMUNIKASI Modul ke: ETIKA DAN FILSAFAT KOMUNIKASI Kebenaran dalam Etika dan Filsafat Komunikasi Fakultas ILMU KOMUNIKASI SOFIA AUNUL, MSI Program Studi BROADCASTING www.mercubuana.ac.id Kebenaran dalam Etika dan

Lebih terperinci

Para Filsuf [sebahagian kecil contoh] Oleh Benny Ridwan

Para Filsuf [sebahagian kecil contoh] Oleh Benny Ridwan Para Filsuf [sebahagian kecil contoh] Oleh Benny Ridwan 1 Socrates adalah filsuf Yunani. Ia sangat berpengaruh dan mengubah jalan pikiran filosofis barat melalui muridnya yang paling terkenal, Plato. Socrates

Lebih terperinci

ETIKA & FILSAFAT KOMUNIKASI

ETIKA & FILSAFAT KOMUNIKASI ETIKA & FILSAFAT KOMUNIKASI Modul ke: Pokok Bahasan : PENGANTAR BIDANG FILSAFAT Fakultas Fakultas Ilmu Komunikasi Yogi Prima Muda, S.Pd, M.Ikom Program Studi (Marcomm) www.mercubuana.ac.id MENGAPA HARUS

Lebih terperinci

DASAR-DASAR ILMU PENGERTIAN ILMU KARAKTERISTIK ILMU Ernest van den Haag JENIS JENIS ILMU

DASAR-DASAR ILMU PENGERTIAN ILMU KARAKTERISTIK ILMU Ernest van den Haag JENIS JENIS ILMU DASAR-DASAR ILMU Ilmu adalah hal mendasar di dalam kehidupan manusia. Dengan ilmu manusia akan mengetahui hakikat dirinya dan dunia sekitarnya. Ilmu merupakan kumpulan pengetahuan yang disusun secara sistematis

Lebih terperinci

Alkitab. Persiapan untuk Penelaahan

Alkitab. Persiapan untuk Penelaahan Persiapan untuk Penelaahan Alkitab Sekarang setelah kita membicarakan alasan-alasan untuk penelaahan Alkitab dan dengan singkat menguraikan tentang Alkitab, kita perlu membicarakan bagaimana menelaah Alkitab.

Lebih terperinci

TEORI BELAJAR KLASIK Oleh : Habibi FKIP Universitas Wiraraja Sumenep

TEORI BELAJAR KLASIK Oleh : Habibi FKIP Universitas Wiraraja Sumenep TEORI BELAJAR KLASIK Oleh : Habibi FKIP Universitas Wiraraja Sumenep Teori belajar berkembang dengan pesat setelah psikologi sebagai bidang ilmu terbentuk. Ilmu pengetahuan sendiri benar-benar eksis dengan

Lebih terperinci

BAB I. PENDAHULUAN. Universitas Indonesia. Estetika sebagai..., Wahyu Akomadin, FIB UI,2009

BAB I. PENDAHULUAN. Universitas Indonesia. Estetika sebagai..., Wahyu Akomadin, FIB UI,2009 BAB I. PENDAHULUAN 1. 1. Latar belakang Berangkat dari sebuah pernyataan yang menyatakan bahwa Estetika sebagai logika, mengantarkan saya untuk mencoba mendalami dan menelusuri tentang keduanya, serta

Lebih terperinci

ALIRAN-ALIRAN FILSAFAT PENDIDIKAN DI AS

ALIRAN-ALIRAN FILSAFAT PENDIDIKAN DI AS ALIRAN-ALIRAN FILSAFAT PENDIDIKAN DI AS 1. PROGRESSIVISME a. Pandangan Ontologi Kenyataan alam semesta adalah kenyataan dalam kehidupan manusia. Pengalaman adalah kunci pengertian manusia atas segala sesuatu,

Lebih terperinci

7/17/2011. Diskripsi Mata Kuliah. Program Studi : Pendidikan Biologi Mata Kuliah :Filsafat Ilmu Kode Mata Kuliah : SKS

7/17/2011. Diskripsi Mata Kuliah. Program Studi : Pendidikan Biologi Mata Kuliah :Filsafat Ilmu Kode Mata Kuliah : SKS Diskripsi Mata Kuliah Diskripsi Mata Kuliah Daftar Materi Kuliah Mata kuliah memuat tentang Ilmu dan Pengetahuan; Metode Ilmiah; ontologi, epistimologi, aksiologi Filsafat & sains (ilmu); Rasionalisme,

Lebih terperinci

إحياء العربية : السنة الثالثة العدد 1 يناير -

إحياء العربية : السنة الثالثة العدد 1 يناير - HUBUNGAN TASAWUF DENGAN ILMU JIWA AGAMA Apriliana Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Al-Hikmah Medan Abstrak Penelitian hubungan tasauf dengan ilmu jiwa agama merupakan penelitian yang bertujuan untuk:

Lebih terperinci

PERAN AGAMA DI DALAM KEHIDUPAN BERMASYARAKAT. Yuliandre

PERAN AGAMA DI DALAM KEHIDUPAN BERMASYARAKAT. Yuliandre PERAN AGAMA DI DALAM KEHIDUPAN BERMASYARAKAT A. Pendahuluan Yuliandre yyuliandre@gmail.com Agama berasal dari bahasa Sankskrit. Ada yang berpandangan bahwa agama terdiri dari atas dua kata, a berarti tidak

Lebih terperinci

PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT

PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT PREVIEW PENGERTIAN FILSAFAT PANCASILA SEBAGAI SISTEM KESATUAN SILA-SILA PANCASILA SEBAGAI SUATU SISTEM FILSAFAT NILAI-NILAI PANCASILA MENJADI DASAR DAN ARAH KESEIMBANGAN

Lebih terperinci

Dr. I Gusti Bagus Rai Utama, SE., M.MA., MA.

Dr. I Gusti Bagus Rai Utama, SE., M.MA., MA. M.MA., MA. M.MA., MA. 09/01/2016 1 Manusia mencari kebenaran dengan menggunakan akal sehat (common sense) dan dengan ilmu pengetahuan. Ada empat hal pokok yang membedakan antara ilmu dan akal sehat. 1)

Lebih terperinci

Pertanyaan Alkitab (24-26)

Pertanyaan Alkitab (24-26) Pertanyaan Alkitab (24-26) Bagaimanakah orang Kristen Bisa Menentukan Dia Tidak Jatuh Dari Iman/Berpaling Dari Tuhan? Menurut Alkitab seorang Kristen bisa jatuh dari kasih karunia, imannya bisa hilang.

Lebih terperinci

Gagasan tentang Tuhan yang dibentuk oleh sekelompok manusia pada satu generasi bisa saja menjadi tidak bermakna bagi generasi lain.

Gagasan tentang Tuhan yang dibentuk oleh sekelompok manusia pada satu generasi bisa saja menjadi tidak bermakna bagi generasi lain. TUHAN? Gagasan manusia tentang Tuhan memiliki sejarah, karena gagasan itu selalu mempunyai arti yang sedikit berbeda bagi setiap kelompok manusia yang menggunakannya di berbagai periode waktu. Gagasan

Lebih terperinci

RANGKUMAN Penggolongan Filsafat Pendidikan menurut Theodore Brameld: 1. Tradisi filsafat klasik yang dikembangkan oleh tokoh-tokoh dari teori Plato,

RANGKUMAN Penggolongan Filsafat Pendidikan menurut Theodore Brameld: 1. Tradisi filsafat klasik yang dikembangkan oleh tokoh-tokoh dari teori Plato, RANGKUMAN Penggolongan Filsafat Pendidikan menurut Theodore Brameld: 1. Tradisi filsafat klasik yang dikembangkan oleh tokoh-tokoh dari teori Plato, Aristoteles, thomas Aquinas muncullah Perenialisme.

Lebih terperinci

FILSAFAT ILMU PENGETAHUAN

FILSAFAT ILMU PENGETAHUAN FILSAFAT ILMU Prof. Dr. H. Almasdi Syahza,, SE., MP Peneliti dan Pengamat Ekonomi Pedesaan Email : asyahza@yahoo.co.id syahza.almasdi@gmail.com Website : http://almasdi.unri.ac.id FILSAFAT ILMU PENGETAHUAN

Lebih terperinci

BAB IV IMPLEMENTASI KONSEP MANUSIA MENURUT PANDANGAN PLATO DENGAN AJARAN ISLAM

BAB IV IMPLEMENTASI KONSEP MANUSIA MENURUT PANDANGAN PLATO DENGAN AJARAN ISLAM BAB IV IMPLEMENTASI KONSEP MANUSIA MENURUT PANDANGAN PLATO DENGAN AJARAN ISLAM Landasan berfikir, zaman, dan tempat yang berbeda secara tidak langsung akan menimbulkan perbedaan, walaupun dalam pembahasan

Lebih terperinci

Renaissance. Encep Supriatna

Renaissance. Encep Supriatna Renaissance Encep Supriatna Pengertian Lahir kembali budaya Yunani-Romawi kuno Enligtenment menjunjung tinggi reason, Metode Ilmiah,dan Kemampuan Manusia untuk menyempurnakan dirinya dan masyarakat sekitarnya.

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. esensialisme, pusat perhatiannya adalah situasi manusia. 1. Beberapa ciri dalam eksistensialisme, diantaranya: 2

BAB II KAJIAN TEORI. esensialisme, pusat perhatiannya adalah situasi manusia. 1. Beberapa ciri dalam eksistensialisme, diantaranya: 2 BAB II KAJIAN TEORI A. Teori Eksistensi Soren Kierkegaard Eksistensialisme secara etimologi yakni berasal dari kata eksistensi, dari bahasa latin existere yang berarti muncul, ada, timbul, memilih keberadaan

Lebih terperinci

PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT

PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT PENGERTIAN FILSAFAT FILSAFAT (Philosophia) Philo, Philos, Philein, adalah cinta/ pecinta/mencintai Sophia adalah kebijakan, kearifan, hikmah, hakikat kebenaran Cinta pada

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Penyusun

KATA PENGANTAR. Penyusun KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT, yang senantiasa mencurahkan Rahmad dan Karunia-Nya sehingga makalah ini bisa kami susun untuk memenuhi tugas mata kuliah FILSAFAT UMUM. Sholawat serta salam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Pengertian Filsafat dan Filsafat Ketuhanan

BAB I PENDAHULUAN A. Pengertian Filsafat dan Filsafat Ketuhanan BAB I PENDAHULUAN A. Pengertian Filsafat dan Filsafat Ketuhanan Filsafat merupakan disiplin ilmu yang terkait dengan masalah kebijaksanaan. Hal yang ideal bagi hidup manusia adalah ketika manusia berpikir

Lebih terperinci

MAKNA PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT DAN DASAR ILMU

MAKNA PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT DAN DASAR ILMU Modul ke: MAKNA PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT DAN DASAR ILMU Fakultas TEKNIK Yayah Salamah, SPd. MSi. Program Studi Arsitektur www.mercubuana.ac.id Pokok Bahasan Pendahuluan Pengertian Sistem Filsafat

Lebih terperinci

FILSAFAT ILMU DAN METODE FILSAFAT. H. SyahrialSyarbaini, MA. Modul ke: 04Fakultas PSIKOLOGI. Program Studi Psikologi

FILSAFAT ILMU DAN METODE FILSAFAT. H. SyahrialSyarbaini, MA. Modul ke: 04Fakultas PSIKOLOGI. Program Studi Psikologi FILSAFAT ILMU DAN LOGIKA Modul ke: 04Fakultas Dr. PSIKOLOGI METODE FILSAFAT H. SyahrialSyarbaini, MA. Program Studi Psikologi www.mercubuana.ac.id Metode Filsafat Metode Zeno: reduction ad absurdum Metode

Lebih terperinci

SPINOZA; Biografi dan Pemikiran Esti

SPINOZA; Biografi dan Pemikiran Esti SPINOZA; Biografi dan Pemikiran Esti Istilah filsafat berasal dari Bahasa Arab (falsafah), Inggris (philosophy), Latin (philosophia). Istilah-istilah tersebut bersumber dari Bahasa Yunani philosophia.

Lebih terperinci

Filsafat Ilmu : Kajian atas Asumsi Dasar, Paradigma, dan Kerangka Teori Ilmu Pengetahuan RESENSI BUKU

Filsafat Ilmu : Kajian atas Asumsi Dasar, Paradigma, dan Kerangka Teori Ilmu Pengetahuan RESENSI BUKU RESENSI BUKU Judul : Filsafat Ilmu Kajian atas Asumsi Dasar, Paradigma, dan Kerangka Teori Ilmu Pengetahuan Penulis : Mohammad Muslih Penerbit : Belukar Yogyakarta Cetakan : I, 2005 Tebal : XI + 269 halaman

Lebih terperinci

Pendidikan Pancasila. Berisi tentang Pancasila sebagai Sistem Filsafat. Dosen : Sukarno B N, S.Kom, M.Kom. Modul ke: Fakultas Fakultas Ekonomi Bisnis

Pendidikan Pancasila. Berisi tentang Pancasila sebagai Sistem Filsafat. Dosen : Sukarno B N, S.Kom, M.Kom. Modul ke: Fakultas Fakultas Ekonomi Bisnis Modul ke: Pendidikan Pancasila Berisi tentang Pancasila sebagai Sistem Filsafat. Fakultas Fakultas Ekonomi Bisnis Dosen : Sukarno B N, S.Kom, M.Kom Program Studi Akuntansi www.mercubuana.ac.id Pancasila

Lebih terperinci

PANCASILA SEBAGAI FALSAFAH HIDUP BANGSA INDONESIA

PANCASILA SEBAGAI FALSAFAH HIDUP BANGSA INDONESIA PANCASILA SEBAGAI FALSAFAH HIDUP BANGSA INDONESIA Buku Pegangan: PANCASILA dan UUD 1945 dalam Paradigma Reformasi Oleh: H. Subandi Al Marsudi, SH., MH. Oleh: MAHIFAL, SH., MH. PENGERTIAN TENTANG FILSAFAT

Lebih terperinci

EKSISTENSIALISME (1) Eksistensialisme:

EKSISTENSIALISME (1) Eksistensialisme: EKSISTENSIALISME (1) Eksistensialisme: Filsafat eksistensialisme merupakan pemberontakan terhadap beberapa sifat dari filsafat tradisional dan masyarakat modern. Eksistensialisme suatu protes terhadap

Lebih terperinci

PENGETAHUAN FILOSOFIS

PENGETAHUAN FILOSOFIS Dian Kurnia Anggreta, S.Sos, M.Si 1 PENGETAHUAN FILOSOFIS Mata Kuliah: Filsafat Ilmu Sosial Dian Kurnia Anggreta, S.Sos, M.Si 2 Secara Harfiah: Berasal dari bahasa Yunani philein artinya cinta dan sophia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Hasrat Ingin Tahu Manusia

BAB I PENDAHULUAN. A. Hasrat Ingin Tahu Manusia Menjelaskan pengertian Sains Bangunan BAB I PENDAHULUAN A. Hasrat Ingin Tahu Manusia Ilmu pengetahuan berawal pada kekaguman manusia akan alam yang dihadapinya, baik alam besar (macro-cosmos). Manusia

Lebih terperinci

Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran

Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran Setiap Orang Membutuhkan Pengajaran Pernahkah saudara melihat seekor induk burung yang mendesak anaknya keluar dari sarangnya? Induk burung itu memulai proses pengajaran yang akan berlangsung terus sampai

Lebih terperinci

BAB VI PENUTUP. mempunyai objek kajian sebagaimana dijelaskan Wolff dibagi menjadi 3

BAB VI PENUTUP. mempunyai objek kajian sebagaimana dijelaskan Wolff dibagi menjadi 3 342 BAB VI PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan pembahasan bab demi bab di atas, maka dapat penulis simpulkan: 1. Metafisika merupakan proto philosophy atau filsafat utama yang membahas segala sesuatu yang

Lebih terperinci

PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT

PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT MAKALAH TUGAS MATA KULIAH PENDIDIKAN PANCASILA Oleh : FEBI GELAR RAMADHAN UNIVERSITAS WIDYATAMA FAKULTAS TEKNIK INFORMATIKA 2015 DAFTAR ISI DAFTAR ISI... 2 BAB 1. PENDAHULUAN...

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan mempromosikan ide politik dalam tulisan-tulisan etika dan politik. Dia yakin

BAB I PENDAHULUAN. dan mempromosikan ide politik dalam tulisan-tulisan etika dan politik. Dia yakin BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Aristoteles merupakan salah seorang filsuf klasik yang mengembangkan dan mempromosikan ide politik dalam tulisan-tulisan etika dan politik. Dia yakin bahwa politik

Lebih terperinci

BAB II PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT

BAB II PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT BAB II PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT A. PENGERTIAN FILSAFAT Secara etimologi, filsafat adalah istilah atau kata yang berasal dari bahasa Yunani, yaitu philosophia. Kata itu terdiri dari dua kata yaitu

Lebih terperinci

Pancasila sebagai Sistem Filsafat

Pancasila sebagai Sistem Filsafat PENDIDIKAN PANCASILA Modul ke: 07 Pancasila sebagai Sistem Filsafat Fakultas Teknik Program Studi Teknik Sipil www.mercubuana.ac.id Ramdhan Muhaimin, M.Soc.Sc Pendahuluan Pancasila merupakan filsafat bangsa

Lebih terperinci

PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT

PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT 1 PANCASILA SEBAGAI SISTEM FILSAFAT Filsafat (Philosophia) : - Philo/Philos/Philein yang berarti cinta/pecinta/mencintai. - Sophia yang berarti kebijakan/kearifan/hikmah/hakekat

Lebih terperinci

Tinjauan Ilmu Penyuluhan dalam Perspektif Filsafat Ilmu

Tinjauan Ilmu Penyuluhan dalam Perspektif Filsafat Ilmu Tinjauan Ilmu Penyuluhan dalam Perspektif Filsafat Ilmu Oleh : Agustina Abdullah *) Arti dan Pentingnya Filsafat Ilmu Manusia mempunyai seperangkat pengetahuan yang bisa membedakan antara benar dan salah,

Lebih terperinci

APAKAH FILSAFAT ILMU PENGETAHUAN ITU?

APAKAH FILSAFAT ILMU PENGETAHUAN ITU? APAKAH FILSAFAT ILMU PENGETAHUAN ITU? Ilmu hanyalah spekulasi yang bersifat sementara. Fokus pembahasan Filsafat ilmu pada metoda dan dalam hubungannya dengan substansi. BAGAIMANA BERFILSAFAT DIMULAI?

Lebih terperinci

PERANAN FILSAFAT BAHASA DALAM PENGEMBANGAN ILMU BAHASA

PERANAN FILSAFAT BAHASA DALAM PENGEMBANGAN ILMU BAHASA PERANAN FILSAFAT BAHASA DALAM PENGEMBANGAN ILMU BAHASA 0 L E H Dra. SALLIYANTI, M.Hum UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2004 DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR....i DAFTAR ISI...ii BAB I. PENDAHULUAN...1

Lebih terperinci

Saudara Membutuhkan Berita

Saudara Membutuhkan Berita Saudara Membutuhkan Berita Setiap tahun orang memilih beberapa macam benih untuk ditanam di kebun mereka. Kalau mereka ingin menanam boncis, mereka menanam benih boncis. Akan tetapi tukang kebun tidak

Lebih terperinci

TUGAS FILSAFAT ILMU ILMU PENGETAHUAN, FILSAFAT, AGAMA MENEMUKAN LANDASAN UNTUK KE DEPAN DI SUSUN OLEH: 1. FRIDZ EZZA ABIGAIL KETUA

TUGAS FILSAFAT ILMU ILMU PENGETAHUAN, FILSAFAT, AGAMA MENEMUKAN LANDASAN UNTUK KE DEPAN DI SUSUN OLEH: 1. FRIDZ EZZA ABIGAIL KETUA TUGAS FILSAFAT ILMU ILMU PENGETAHUAN, FILSAFAT, AGAMA MENEMUKAN LANDASAN UNTUK KE DEPAN DI SUSUN OLEH: 1. FRIDZ EZZA ABIGAIL 071211133053 KETUA 2. MAS ULA 071211132008 SEKRETARIS 3. VINANDA KARINA D. P

Lebih terperinci

PANCASILA SEBAGAI FILSAFAT

PANCASILA SEBAGAI FILSAFAT PANCASILA SEBAGAI FILSAFAT Pengertian Filasat Filsafat berasal dari bahasa Yunani yaitu philosophia : philo/philos/philen yang artinya cinta/pencinta/mencintai. Jadi filsafat adalah cinta akan kebijakan

Lebih terperinci

Surat Yohanes yang pertama

Surat Yohanes yang pertama 1 Surat Yohanes yang pertama Kami ingin memberitakan kepada kalian tentang Dia yang disebut Firman a yaitu Dia yang memberikan hidup kepada kita dan yang sudah ada sebelum dunia diciptakan. Kami sudah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. a. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. a. Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN a. Latar Belakang Permasalahan Jean Paul Sartre seorang filsuf eksistensialis dari Perancis mengatakan bahwa manusia dilahirkan begitu saja ke dalam dunia ini, dan ia harus segera menanggung

Lebih terperinci

1. Seseorang yang menerima ukuran moral yang tinggi, estetika, dan agama serta menghayatinya;

1. Seseorang yang menerima ukuran moral yang tinggi, estetika, dan agama serta menghayatinya; IDEALISME Arti kata IDEALIS secara umum: 1. Seseorang yang menerima ukuran moral yang tinggi, estetika, dan agama serta menghayatinya; 2. Seseorang yang dapat melukiskan dan menganjurkan suatu rencana

Lebih terperinci

Plato lahir pada tahun 427SM, dari keluarga bansawan Athena, ditengahtengah kekacauan perang Pelopenes. Plato meninggal di Athena pada tahun 348SM.

Plato lahir pada tahun 427SM, dari keluarga bansawan Athena, ditengahtengah kekacauan perang Pelopenes. Plato meninggal di Athena pada tahun 348SM. Rangkuman 13 tokoh etika. 1. Plato: Cinta kepada sang Baik - Etika Yunani Berabad-abad lamanya orang-orang Yunani hidup menurut tradisi dan kepercayaan keagamaan mereka. Dari masyarakat yang agraris, mereka

Lebih terperinci

Etika dan Filsafat. Komunikasi

Etika dan Filsafat. Komunikasi Modul ke: Etika dan Filsafat Komunikasi Pokok Bahasan Fakultas Ilmu Komunikasi Pengantar Kepada Bidang Filsafat Dewi Sad Tanti, M.I.Kom. Program Studi Public Relations www.mercubuana.ac.id Pengantar Rasa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sampai pada periode modern, mengalami pasang surut antara kemajuan

BAB I PENDAHULUAN. sampai pada periode modern, mengalami pasang surut antara kemajuan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Perjalanan umat Islam dari periode Nabi Muhammad Saw. diutus sampai pada periode modern, mengalami pasang surut antara kemajuan dan kemunduran yang dialami

Lebih terperinci

Amatilah citta kita. Jika kita benar-benar percaya

Amatilah citta kita. Jika kita benar-benar percaya Amatilah citta kita. Jika kita benar-benar percaya bahwa semua kebahagiaan yang kita alami berasal dari objek materi dan kita mencurahkan seluruh hidup kita untuk mengejarnya, maka kita dikendalikan oleh

Lebih terperinci

Peranan Filsafat Bahasa Dalam Pengembangan Ilmu Bahasa

Peranan Filsafat Bahasa Dalam Pengembangan Ilmu Bahasa Peranan Filsafat Bahasa Dalam Pengembangan Ilmu Bahasa Salliyanti Program Studi Bahasa dan Sastra Indonesia Fakultas Sastra Universitas Sumatera Utara BAB I PENDAHULUAN Tulisan ini membicarakan peranan

Lebih terperinci

Tugas Filsafat. Mohamad Kashuri M

Tugas Filsafat. Mohamad Kashuri M Tugas Filsafat Mohamad Kashuri 090810530M PROGRAM STUDI ILMU FARMASI FAKULTAS FARMASI PASCA SARJANA UNIVERSITAS AIRLANGGA 2008 1. Pendahuluan Sejalan dengan kemajuan pola berpikir manusia saat ini, ilmu

Lebih terperinci

MODUL X. Filsafat Pendidikan Kristen

MODUL X. Filsafat Pendidikan Kristen MODUL X Filsafat Pendidikan Kristen Latar Belakang Filsafat mempunyai sejarah yang sangat panjang. Filsafat lebih tua dari pada semua ilmu dan kebanyakan agama. Ketika mendengar kata filsafat, sebagian

Lebih terperinci

FILOSOF. pelayanann. dengan kalimat. lebih. Menurut. penting, menghantarkan. manusia. diingatkan untuk untuk

FILOSOF. pelayanann. dengan kalimat. lebih. Menurut. penting, menghantarkan. manusia. diingatkan untuk untuk ANSELMUSS DARI CANTERBURYY FILOSOF ABAD PERTENGAHAN (1033-1109) Oleh: : Dewi Purnamasari Anselmus merupakan seorang filosof dan teolog yangg terkenal pada abad kesebelas. Ia juga merupakan seorang ahli

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. 1. Filsafat Perennial menurut Smith mengandung kajian yang bersifat, pertama, metafisika yang mengupas tentang wujud (Being/On) yang

BAB V PENUTUP. 1. Filsafat Perennial menurut Smith mengandung kajian yang bersifat, pertama, metafisika yang mengupas tentang wujud (Being/On) yang 220 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan uraian dari bab-bab sebelumnya dapat disimpulkan bahwa krisis spiritual manusia modern dalam perspektif filsafat Perennial Huston Smith dapat dilihat dalam tiga

Lebih terperinci

BAB II PENGENALAN TERHADAP TUHAN

BAB II PENGENALAN TERHADAP TUHAN BAB II PENGENALAN TERHADAP TUHAN A. Kemampuan Manusia Mengenal Tuhan. Manusia diakui memiliki kemampuan yang Iebih dibanding makhluk Iainnya untuk mengetahui kebenaran, membedakan yang baik dan yang buruk.

Lebih terperinci

Sumber dan Tujuan Pendidikan yang Benar. Pengetahuan orang kudus adalah pengertian, Kenalilah akan Dia.

Sumber dan Tujuan Pendidikan yang Benar. Pengetahuan orang kudus adalah pengertian, Kenalilah akan Dia. Sumber dan Tujuan Pendidikan yang Benar Pengetahuan orang kudus adalah pengertian, Kenalilah akan Dia. Pemikiran kita tentang pendidikan terlalu sempit dan dangkal. Karena hanya mengejar suatu arah pelajaran

Lebih terperinci

ILMU DAN FILSAFAT SOSIAL

ILMU DAN FILSAFAT SOSIAL FILSAFAT ILMU DAN LOGIKA Modul ke: 10Fakultas Dr. PSIKOLOGI ILMU DAN FILSAFAT SOSIAL H. SyahrialSyarbaini, MA. Program Studi Psikologi www.mercubuana.ac.id . Ontologi, Epistemologi dan Aksiologi Ilmu Beberapa

Lebih terperinci

FILSAFAT SEJARAH BENEDETTO CROCE ( )

FILSAFAT SEJARAH BENEDETTO CROCE ( ) FILSAFAT SEJARAH BENEDETTO CROCE (1866-1952) Filsafat Sejarah Croce (1) Benedetto Croce (1866-1952), merupakan pemikir terkemuka dalam mazhab idealisme historis. Syafii Maarif mengidentifikasi empat doktrin

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat. Ia mustahil dapat hidup sendirian saja. Seseorang yang mengalami

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat. Ia mustahil dapat hidup sendirian saja. Seseorang yang mengalami BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Manusia adalah makhluk sosial karena merupakan bagian dari masyarakat. Ia mustahil dapat hidup sendirian saja. Seseorang yang mengalami kecelakaan lalu lintaspun pasti

Lebih terperinci

EMPAT BELAS ABAD PELAKSANAAN CETAK-BIRU TUHAN

EMPAT BELAS ABAD PELAKSANAAN CETAK-BIRU TUHAN EMPAT BELAS ABAD PELAKSANAAN CETAK-BIRU TUHAN EMPAT BELAS ABAD PELAKSANAAN CETAK-BIRU TUHAN Oleh Nurcholish Madjid Seorang Muslim di mana saja mengatakan bahwa agama sering mendapatkan dukungan yang paling

Lebih terperinci

BAPTISAN ROH KUDUS. Baptisan Roh Kudus Baptism in the Holy Spirit Halaman 1

BAPTISAN ROH KUDUS. Baptisan Roh Kudus Baptism in the Holy Spirit Halaman 1 BAPTISAN ROH KUDUS Pengantar Sebagai orang Kristen, pernahkah Anda merindukan kuasa rohani yang lebih besar dalam hidup Anda? Kuasa yang lebih besar untuk melawan dosa? Kuasa yang lebih besar untuk menceritakan

Lebih terperinci

BAB IV MAKNA SIMBOLIS TRADISI LEMPAR AYAM DALAM PERSPEKTIF HERMENEUTIKA PAUL RICOEUR

BAB IV MAKNA SIMBOLIS TRADISI LEMPAR AYAM DALAM PERSPEKTIF HERMENEUTIKA PAUL RICOEUR 69 BAB IV MAKNA SIMBOLIS TRADISI LEMPAR AYAM DALAM PERSPEKTIF HERMENEUTIKA PAUL RICOEUR A. Implementasi Simbol dalam Perespektif Hermeneutika Paul Ricoeur Lempar ayam merupakan prosesi atau cara yang dilakukan

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA FILSAFAT, MANUSIA, DAN PENDIDIKAN

HUBUNGAN ANTARA FILSAFAT, MANUSIA, DAN PENDIDIKAN MAKALAH HUBUNGAN ANTARA FILSAFAT, MANUSIA, DAN PENDIDIKAN Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Filsafat Pendidikan SD Disusun Oleh: -----CONTOH----- PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS

Lebih terperinci

ONTOLOGI. Menurut bahasa, ontologi berasal dari Bahasa Yunani, yaitu

ONTOLOGI. Menurut bahasa, ontologi berasal dari Bahasa Yunani, yaitu ONTOLOGI Menurut bahasa, ontologi berasal dari Bahasa Yunani, yaitu On/Ontos=ada, dan Logos=ilmu. Jadi, ontologi adalah ilmu tentang yang ada. Menurut islitah, ontologi adalah ilmu yang membahas tentang

Lebih terperinci

Sumardjo & Saini (1994: 3) mengungkapkan bahwa sastra adalah ungkapan pribadi

Sumardjo & Saini (1994: 3) mengungkapkan bahwa sastra adalah ungkapan pribadi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah 1. Relasi antara Sastra, Kebudayaan, dan Peradaban Sumardjo & Saini (1994: 3) mengungkapkan bahwa sastra adalah ungkapan pribadi manusia yang berupa pengalaman,

Lebih terperinci

EPISTIMOLOGI, ONTOLOGI, DAN AKSIOLOGI PENGETAHUAN FILSAFAT

EPISTIMOLOGI, ONTOLOGI, DAN AKSIOLOGI PENGETAHUAN FILSAFAT EPISTIMOLOGI, ONTOLOGI, DAN AKSIOLOGI PENGETAHUAN FILSAFAT Pengetahuan adalah sesuatu yang sangat vital dan krusial dalam masa kehidupan manusia. Berbagai kajian telah dilakukan untuk kepentingan pengembangan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA TEORI. menurut Muhammad Abduh dan Muhammad Quthb serta implikasinya

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA TEORI. menurut Muhammad Abduh dan Muhammad Quthb serta implikasinya 14 BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA TEORI A. Tinjauan Pustaka Penelitian mengenai perbandingan konsep pendidikan Islam menurut Muhammad Abduh dan Muhammad Quthb serta implikasinya terhadap pendidikan

Lebih terperinci

Filsafat Umum. Filsafat Timur. Arie Suciyana S., S.Si., M.Si. Modul ke: Fakultas Psikologi. Program Studi Psikologi

Filsafat Umum. Filsafat Timur. Arie Suciyana S., S.Si., M.Si. Modul ke: Fakultas Psikologi. Program Studi Psikologi Filsafat Umum Modul ke: 6 Filsafat Timur Fakultas Psikologi Program Studi Psikologi Arie Suciyana S., S.Si., M.Si. PERBEDAAN FILSAFAT BARAT DAN TIMUR BARAT Pengetahuan Mengutamakan akal sebagai alat penalaran

Lebih terperinci

Seri Kitab Wahyu Pasal 11, Pembahasan No. 2, oleh Chris McCann. Selamat malam dan selamat datang di Pemahaman Alkitab EBible

Seri Kitab Wahyu Pasal 11, Pembahasan No. 2, oleh Chris McCann. Selamat malam dan selamat datang di Pemahaman Alkitab EBible Seri Kitab Wahyu Pasal 11, Pembahasan No. 2, oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di Pemahaman Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini kita akan membicarakan Pembahasan No.

Lebih terperinci

Estetika Desain. Oleh: Wisnu Adisukma. Seni ternyata tidak selalu identik dengan keindahan. Argumen

Estetika Desain. Oleh: Wisnu Adisukma. Seni ternyata tidak selalu identik dengan keindahan. Argumen Estetika Desain Oleh: Wisnu Adisukma Seni ternyata tidak selalu identik dengan keindahan. Argumen inilah yang seringkali muncul ketika seseorang melihat sebuah karya seni. Mungkin karena tidak memahami

Lebih terperinci

MUKADIMAH. Untuk mewujudkan keluhuran profesi dosen maka diperlukan suatu pedoman yang berupa Kode Etik Dosen seperti dirumuskan berikut ini.

MUKADIMAH. Untuk mewujudkan keluhuran profesi dosen maka diperlukan suatu pedoman yang berupa Kode Etik Dosen seperti dirumuskan berikut ini. MUKADIMAH STMIK AMIKOM YOGYAKARTA didirikan untuk ikut berperan dalam pengembangan dan pemanfaatan ilmu pengetahuan dibidang manajemen, teknologi, dan kewirausahaan, yang akhirnya bertujuan untuk memperoleh

Lebih terperinci

PENGERTIAN FILSAFAT (1)

PENGERTIAN FILSAFAT (1) PENGERTIAN FILSAFAT (1) Jujun S. Suriasumantri, orang yang sedang tengadah memandang bintang-bintang di langit, dia ingin mengetahui hakekat dirinya dalam kesemestaan galaksi; atau orang yang berdiri di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. metafisika pada puncaknya. Kemudian pada pasca-pencerahan (sekitar abad ke-

BAB I PENDAHULUAN. metafisika pada puncaknya. Kemudian pada pasca-pencerahan (sekitar abad ke- BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada abad pencerahan (Aufklarung) telah membawa sikap kritis atas metafisika pada puncaknya. Kemudian pada pasca-pencerahan (sekitar abad ke- 19) di Jerman,

Lebih terperinci

Bab 1 Pengertian Ilmu Mantiq dan Sejarah Perkembangannya

Bab 1 Pengertian Ilmu Mantiq dan Sejarah Perkembangannya Bab 1 Pengertian Ilmu Mantiq dan Sejarah Perkembangannya A. Pengertian Ilmu Mantiq Mantiq adalah bahasa Arab, berasal dari akar kata nathaqa, artinya berpikir. Nathiqun, orang yang berpikir, manthuqun,

Lebih terperinci

Filsafat Umum. Review. Arie Suciyana S., M.Si. Modul ke: Fakultas Psikologi. Program Studi Psikologi

Filsafat Umum. Review. Arie Suciyana S., M.Si. Modul ke: Fakultas Psikologi. Program Studi Psikologi Filsafat Umum Modul ke: 7 Review Fakultas Psikologi Program Studi Psikologi Arie Suciyana S., M.Si. APA ITU FILSAFAT? Filsafat = Philosophia (Yunani) = Philosophy Philien = mencintai Sophia = kebijakasanaan

Lebih terperinci