UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENERAPAN MASTERY LEARNING

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENERAPAN MASTERY LEARNING"

Transkripsi

1 UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENERAPAN MASTERY LEARNING PADA SISWA KELAS IV MI AL ITTIHAAD, DESA. CITROSONO, KEC. GRABAG, KAB. MAGELANG, TAHUN AJARAN 2009/2010 SKRIPSI Diajukan untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam Oleh ANA LATIFAH NIM JURUSAN TARBIYAH PENDIDIKAN GURU MADRASAH IBTIDAIYAH SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI SALATIGA 2010

2

3 UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENERAPAN MASTERY LEARNING PADA SISWA KELAS IV MI AL ITTIHAAD, DESA. CITROSONO, KEC. GRABAG, KAB. MAGELANG, TAHUN AJARAN 2009/2010 SKRIPSI Diajukan untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam Oleh ANA LATIFAH NIM JURUSAN TARBIYAH PENDIDIKAN GURU MADRASAH IBTIDAIYAH SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI SALATIGA 2010

4 PERSETUJUAN PEMBIMBING Setelah dikoreksi dan diperbaiki, maka skripsi Saudara: Nama : Ana Latifah NIM : Jurusan Program Studi Judul : Tarbiyah : Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah : Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar Mata Pelajaran Matematika melalui penerapan Mastery Learning pada siswa kelas IV MI Al Ittihaad Citrosono, Kec. Grabag, Kab. Magelang Tahun Ajaran 2009/2010. telah kami setujui untuk dimunaqosahkkan. Salatiga, Pebruari 2010 Pembimbing Winarno, S.Si, M.Pd NIP

5 KEMENTERIAN AGAMA SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) SALATIGA Jl. Tentara Pelajar 02 Telp (0298) , Salatiga PENGESAHAN KELULUSAN Skripsi Saudari ANA LATIFAH dengan Nomor Induk Mahasiswa yang berjudul UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR MATA PELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENERAPAN MASTERY LEARNING PADA SISWA KELAS IV MI AL ITTIHAAD, DESA. CITROSONO, KEC. GRABAG, KAB. MAGELANG, TAHUN AJARAN 2009/2010. Telah dimunaqosahkan dalam Sidang Panitia Ujian Jurusan Tarbiyah, Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Salatiga pada hari Sabtu, 20 Maret 2010 dan telah diterima sebagai syarat-syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Islam (S.Pd.I) Salatiga, 20 Maret Rabiul Akhir 1431 Ketua Sidang Panitia Ujian Sekretaris Sidang Dr. Imam Sutomo, M.Ag Dr. H. Muh Saerozi, M.Ag NIP NIP Penguji I Penguji II Rovi in M.Ag Peni Susapti, M.Si NIP NIP Pembimbing Winarno, S.Si, M.Pd NIP

6 PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN Saya yang bertanda tangan di bawah ini: Nama : Ana Latifah NIM : Jurusan : Tarbiyah Program Studi : Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah Menyatakan bahwa Skripsi yang saya tulis ini benar-benar merupakan hasil karya saya sendiri, bukan jiplakan dari karya tulis orang lain. Pendapat atau temuan orang lain yang terdapat dalam skripsi ini dikutip atau dirujuk berdasarkan kode etik ilmiah. Salatiga, Pebruari 2010 Yang Menyatakan Ana Latifah

7 MOTTO Kesempatan adalah waktu karena ia hanya datang sekali. Kesempatan adalah peluang karena kita dapat mengambil atau mengabaikannya. Kesempatan adalah keluasan karena ia membuka jalan-jalan baru dimasa depan. Dihadapan kita berjajar pintu-pintu kesempatan tak terhingga yang terbuka lebar. Kita hanya bisa memilih satu dan tak ada jalan kembali, karenanya putuskanlah yang terbaik bagi kita. Nasib tidak memihak kepada siapa-siapa melainkan pada keputusan kita.

8 PERSEMBAHAN 1. Ibuku Siti Fatimah dan Bapakku Djumeri yang selalu mencurahkan kasih sayang dan do anya kepada penulis 2. Bapak Suparman beserta kelurga besarnya. 3. Kakak-kakakku M Heri Subhan, Erwin Sumanto, M. Sukron Abdillah, beserta keluarga dan Ummi Hanik 4. Calon pendamping hidupku. 5. Teman-temanku di Safira April, Mbak Ana Mufidah, Mbak Yana, Deq Faizah, Titik, Mbak Narsi,Mbak imami, Inayatul Ulya, Frince, Deq Ana Zaid, Deq Nur, Deq Faiq dan Deq Umi. Sahabat-sahabatku Khofifah dan Nur Afifi 6. Teman-temanku PGMI Transfer yang telah membantu penulis menyelesaikan skripsi.

9 Abstrak Latifah, Ana, 2009, Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar Matematika dengan Penerapan Mastery Learning pada siswa kelas IV MI Al Ittihaad Citosono Kec Grabag Kab Magelang Tahun Ajaran 2009/2010, Skripsi Jurusan Tarbiyah, Progdi Pendidikan Guru Madrasah Ibidaiyah, Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Salatiga,Pembimbing: Winarno S.Si, M.Pd. Kata Kunci: Prestasi Belajar dan Mastery Learning. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat prestasi belajar siswa pada mata pelajaran Matematika khususnya materi bangun datar jajar genjang dan segitiga. Pada dasarnya setiap guru matematika mengharapkan peserta didik mampu menguasai dan mempunyai prestasi belajar baik. Namun daripada itu sering proses pembelajaran matematika berlangsung membosankan dan siswa tidak mempunyai banyak waktu untuk mempelajari sebuah materi, sehingga tujuan yang ingin dicapai tidak terlaksana sehingga menyebabkan prestasi dan penguasaan materi matematika peserta didik rendah. Materi yang diberikan guru kadang tidak dapat diterima dengan sempurna oleh siswa hal ini dikarenakan siswa tidak tertarik dengan pelajaran matematika sehingga mereka asyik berbicara sendiri sehingga menyebabkan siswa tidak menyerap materi yang diberikan oleh guru. Hal ini terjadi di MI Al Ittihaad Desa Citrosono Kec Grabag Kab Magelang. Salah satu cara yang digunakan guru untuk meningkatkan prestasi belajar siswa adalah dengan penerapan Mastery Learning. Konsep Mastery Learning adalah bahwa di dalam kondisi yang tepat semua siswa mampu belajar dengan baik dan memperoleh nilai yang maksimal terhadap materi yang dipelajari. Agar hasil yang diperoleh maksimal pembelajaran harus dilaksanakan secara sistematis. Mastery Learning menberikan waktu yang cukup untuk siswa menguasai materi, bila siswa kurang cepat menerima materi guru akan memberikan bimbingan dan remedial dan siswa yang cepat menguasai materi diberikan pengayaan dan membantu siswa yang belum menguasai materi sehingga tidak ada siswa yang tertinggal dalam menguasai materi.

10 KATA PENGANTAR Puji syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan rahmat, hidayah dan Karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan lancar. Sholawat serta salam semoga tetap tercurahkan kehadirat Nabi Muhammad SAW dan kepada keluarga serta para sahabat dan pengikutnya. Skripsi ini merupakan salah satu persyaratan guna memperoleh gelar Strata Satu (S-I) dalam Program Ilmu Tarbiyah. Penyusunan skripsi yang berjudul UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA MELALUI PENERAPAN MASTERY LEARNING PADA SISWA KELAS IV MI AL ITTIHAAD CITROSONO KEC GRABAG KAB MAGELANG TAHUN AJARAN 2009/2010, penulis susun dengan semaksimal mungkin. Penulis menyadari bahwa tanpa adanya dukungan dan bimbingan dari berbagai pihak, penulis tidak akan mampu berbuat banyak dalam penyelesaiaan skripsi ini. Dengan selesainya skripsi ini, penulis menyampaikan rasa hormat dengan ucapan terima kasih sebesar-besarnya kepada: 1. Bapak Dr. Imam Sutomo, M.Ag selaku Ketua STAIN Salatiga. 2. Bapak Dr. Sa adi, M.Ag selaku Ketua Jurusan Tarbiyah STAIN Salatiga. 3. Bapak H. Ahmad Sulthoni, M.Pd, selaku Ketua Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah. 4. Bapak Winarno S.Si, M.Pd Selaku Dosen Pembimbing yang penuh kesabaran telah meluangkan waktu untuk memberikan bimbingan serta

11 pengarahan dalam penyusunan skripsi ini sejak awal hingga skripsi ini selesai. 5. Ibu Dra. Siti Asdiqoh Selaku Dosen Pembimbing Akademik. 6. Bapak Kepala Sekolah MI Al Ittihaad Citrosono Grabag Magelang yang telah memberikan izin penelitian di MI dan segenap Guru MI Al Ittihaad. 7. Ibuku Siti Fatimah dan Ayahku Djumeri yang selalu aku sayangi dan aku banggakan. 8. Kakak-kakakku tercinta yang selalu memotivasi penulis. 9. Rekan-rekan mahasiswa PGMI Transfer STAIN, yang telah memberikan dorongan dan dukungan kepada penulis. 10. Teman-temanku di P.M Safira (April, Mbak Ana, Mbak Yana, Titik, Deq Faizah, Frince, Inayatul ulya, Mbak Narsi, Deq Ana Zaid, Deq Nur,Deq Faiq dan Deq Umi) yang selalu memotivasi penulis untuk segera menyelesaikan penulisan skripsi ini. 11. Edi Purnama yang selalu memotivasi penulis. 12. Mbak Imami dan Mbak Dita Wijayanti yang selalu membimbing penulis. 13. Sahabat-sahabatku Khofifah dan Nur Afifi yang selalu menemani penulis dalam menyelesaikan penulisan skripsi ini 14. Teman-teman KKN (Agustina, Mbak Ika, Maksum, Mbak Mukaromah, Mbak Tri, Iswanto, Darsono, Bu Hanif dan Mbak Anif) 15. Teman-temanku STAIN Salatiga angkatan 2007 dan semua teman-teman STAIN Salatiga yang mengenalku.

12 Atas segala hal tersebut, penulis hanya bisa berdo a, semoga Allah SWT mencatatnya sebagai amal sholih yang akan mendapat balasan yang berlipat ganda. Amin. Penulis juga menyadari bahwa skripsi ini masih banyak kekurangan bahkan jauh dari kesempurnaan karena keterbatasan kemampuan serta pengetahuan yang dimiliki oleh penulis. Oleh karena itu saran dan kritik yang membangun untuk kesempurnaan skripsi ini akan penulis terima dengan senang hati. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi penulis pribadi dan bagi pembaca pada umumnya. Amin amin Yaa Robbal alamin Salatiga, Pebruari 2010 Penulis Ana Latifah

13 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL.... i PERSETUJUAN PEMBIMBING.... ii PENGESAHAN KELULUSAN iii PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN... iv MOTTO.... v PERSEMBAHAN.... i KATA PENGANTAR.... i ABSTRAK DAFTAR ISI... x DAFTAR TABEL.... xi DAFTAR GRAFIK.... xii DAFTAR LAMPIRAN.... xii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah... 1 B. Rumusan Masalah... 4 C. Tujuan Penelitian D. Manfaat Penelitian E. Definisi Operasional... 6 F. Hipotesis G. Metodologi Penelitian H. Sistematika Penulisan... 12

14 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Prestasi Belajar 1. Pengertian Prestasi Belajar Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar Pengertian Belajar Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar Prinsip-prinsip belajar B. Pengertian Matematika 1. Pengertian Matematika Teori Belajar Matematika Tujuan dan Ruang Lingkup Matematika Standar Kompetensi Kompetensi Dasar E. Penerapan Mastery Learning/Belajar Tuntas 1. Mastery Learning Faktor yang mempengaruhi penguasaan penuh Kelebihan Mastery Learning Kelemahan Mastery Learning BAB III BAB IV PELAKSANAAN PENELITIAN A. Gambaran Penelitian 1. Subyek Penelitian Obyek Penelitian B. Pelaksanaan Penelitian 1. Deskripsi Pelaksanaan Siklus I Deskripsi Pelaksanaan Siklus II Deskripsi Pelaksanaan Siklus III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian B. Pembahasan

15 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan B. Saran-saran DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN DAFTAR RIWAYAT HIDUP

16 DAFTAR GRAFIK DAN GAMBAR Gambar 4.1 Siklus-siklus penelitian PTK Grafik 4.1 Hasil Pre Test Grafik 4.2 Prosentase ketuntasan Siklus I Grafik 4.3 Prosentase ketuntasan Siklus II Grafik 4.4 Prosentase ketuntasan Siklus III Grafik 4.5 Prosentase ketuntasan Siklus I

17 DAFTAR TABEL Tabel Tabel 4.1 Hasil Pre Test Tabel 4.2 Penguasaan Materi Siklus I Tabel 4.3 Hasil Post Test Tabel 4.4 Prosentase Hasil Evaluasi Siklus I Tabel 4.5 Penguasaan Materi Siklus II Tabel 4.6 Hasil Post Test Siklus II Tabel 4.7 Prosentase Hasil Evaluasi Siklus II Tabel 4.8 Penguasaan Materi Siklus III Tabel 4.9 Hasil Post Test Sikus III Tabel 4.10 Prosentase Hasil Evaluasi Siklus III Tabel 4.11 Penguasaan Materi Selama Penelitian Tabel 4.12 Prestasi belajar siswa selama penelitian... 67

18 DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Permohonan Izin penelitian Lampiran 2 Surat Keterangan Lampiran 3 Lembar Observasi Guru Siklus I Lampiran 4 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus I Lampiran 5 Hasil Pre Test Lampiran 6 Lembar Observasi Guru Siklus II Lampiran 7 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus II Lampiran 8 Lembar Observasi Guru Siklus III Lampiran 9 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Siklus III Lampiran 10 Prosentase Penguasaan Materi Siklus I Lampiran 11 Prosentase Penguasaan Materi Siklus II Lampiran 12 Prosentase Penguasaan Materi Siklus III Lampiran 13 Daftar Guru MI Al Ittihaad Citrosono Lampiran 14 Jadwal Pelajaran kelas IV Lampiran 15 Hasil Mid Semester Ganjil tahun 2009 Lampiran 16 Lembar Konsultasi Skripsi

19 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang. Proses belajar mengajar matematika yang berlangsung saat ini banyak menyebabkan siswa yang mengalami kendala dalam penguasaan materi. Salah satu penyebabnya adalah kesalahan guru dalam mengelola kelas, sehingga prestasi belajar siswa rendah. Matematika sebagai salah satu ilmu dasar, dewasa ini telah berkembang amat pesat baik materi maupun kegunaannya. Salah satu tujuan pengajaran matematika di SD berdasarkan GBPP Matematika SD menurut Soedjadi dalam Doyin (2009: 46) adalah menumbuhkembangkan keterampilan berhitung (menggunakan bilangan) sebagai alat dalam kehidupan sehari-hari. Matematika sebagai induk dari berbagai cabang ilmu harus dilaksanakan dengan baik, apalagi matematika oleh sebagian siswa dianggap pelajaran yang sulit dan momok sehingga siswa kurang tertarik mengikuti pelajaran matematika. Berdasarkan data yang diperoleh dari MI ada siswa kelas IV yang kurang tertarik mengikuti mata pelajaran matematika, hal ini dapat dilihat pada proses kegiatan belajar mengajar, setiap kali guru menjelaskan materi ada siswa yang terlihat malas, bermain sendiri dan mengantuk saat pelajaran berlangsung, hal ini menyebabkan ada siswa yang tidak menyerap materi dengan sempurna sehingga penguasan materi rendah. Data yang diperoleh dari sekolah menunjukkan ada 9 siswa mendapat nilai 40, 12 siswa mendapat nilai

20 55, 11 siswa mendapat nilai 75 dan 8 siswa nilainya 90 pada ujian tengah semester I tahun Berdasarkan data tersebut dapat diketahui hanya ada sebagian kecil siswa yang mampu menguasai pelajaran sebesar 90% dari penyajian guru, sebagian besar bervariasi antara 50%-80%. Adanya variasi dalam penguasaan bahan ini mencerminkan adanya variasi kemampuan (intelektual dan bakat) yang dimiliki siswa (Rusyan, 1989: 179). Keberhasilan pembelajaran matematika dipengaruhi oleh ketepatan guru dalam mengelola kelas diantaranya ketepatan dalam memilih strategi, metode dan pendekatan pembelajaran sehingga proses belajar mengajar tidak bersifat monoton tetapi menyenangkan, dan dalam proses pembelajaran guru serta siswa terlibat aktif. Apabila dalam proses pembelajaran ditemukan adanya siswa yang tidak mampu menyerap materi dengan sempurna maka akan segera diketahui oleh guru dan guru akan segera mencari jalan penyelesaiannya dengan memberikan bimbingan dan latihan. Belajar tuntas berasumsi bahwa di dalam kondisi yang tepat semua siswa mampu belajar dengan baik dan memperoleh hasil yang maksimal terhadap seluruh materi yang dipelajari. Agar semua siswa memperoleh hasil secara maksimal, pembelajaran harus dilaksanakan dengan sistematis. Kesistematisan akan tercermin dari strategi pembelajaran yang dilaksanakan, terutama dalam mengorganisir tujuan dan bahan ajar, melaksanakan evaluasi dan memberikan bimbingan dan latihan terhadap peserta didik yang gagal mencapai tujuan yang telah ditetapkan (http://wikimedia foundation. Org/27 oktober 2009).

21 Menurut Carrol, setiap siswa akan mampu menguasai bahan kalau diberi waktu atau kesempatan yang cukup untuk mempelajarinya, sesuai dengan kapasitas masing-masing siswa (Djamarah, 2006: 24). Oleh karena itu bila guru mengharapkan siswa dapat mencapai taraf penguasaan atas bahan pelajaran metematika misalnya 60% maka bahan harus dipersiapkan secara sempurna, begitu juga pengukuran hasil belajarnya juga sudah dipersiapkan dengan baik, sehingga apabila seorang guru menginginkan siswanya mampu menguasai matematika dengan sempurna diperlukan upaya yaitu dengan penerapan Mastery Learning, yang diharapkan dapat meningkatkan aktifitas belajar siswa sehingga terjadi penguasaan materi yang diberikan oleh guru dan dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. Mastery Learning memberikan waktu yang cukup kepada siswa untuk menguasai materi, bila siswa kurang cepat menerima materi guru akan memberikan bimbingan dan remedial dan siswa yangn cepat menguasai materi diberikan pengayaan dan membantu siswa yang belum menguasai materi sehingga tidak ada siswa yang tertinggal dalam menguasai materi. Pada dasarnya setiap guru matematika mengharapkan peserta didik mampu menguasai dan mempunyai prestasi belajar baik, namun daripada itu sering proses pembelajaran matematika berlangsung membosankan dan siswa tidak mempunyai banyak waktu untuk mempelajari sebuah materi, sehingga tujuan yang ingin dicapai tidak terlaksana dan banyak siswa yang tidak menguasai materi sepenuhnya, hal ini juga disebabkan karena dalam

22 pengelolaan kelas kurang tepat sehingga menyebabkan prestasi dan penguasaan materi matematika peserta didik rendah. Materi yang diberikan guru kadang tidak dapat diterima dengan sempurna oleh siswa hal ini dikarenakan siswa tidak tertarik dengan pelajaran matematika, mereka asyik berbicara sendiri sehingga menyebabkan siswa tidak menyerap materi yang diberikan oleh guru. Berdasarkan munculnya masalah diatas, seorang guru hendaknya dapat menghidupkan suasana belajar yang menyenangkan sehingga siswa mampu menguasai materi matematika, maka diperlukan Mastery Learning, yang dapat membantu siswa menguasai pelajaran matematika. Berdasarkan latar belakang itulah, penulis terdorong melakukan penelitian dengan mengangkat judul, Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar Mata Pelajaran Matematika melalui Penerapan Mastery Learning pada siswa kelas IV MI AL ITTIHAAD Desa. Citrosono, Kec. Grabag, Kab. Magelang, Tahun Ajaran 2009/2010. B. Rumusan Masalah. 1. Apakah penerapan Mastery Learning dapat meningkatkan penguasaan materi mata pelajaran Matematika pada siswa kelas IV MI Al Ittihaad Desa. Citrosono, Kec. Grabag, Kab. Magelang, Tahun Ajaran 2009/2010? 2. Apakah penerapan Mastery Learning dapat meningkatkan prestasi belajar mata pelajaran Matematika pada siswa kelas IV MI Al Ittihaad, Desa. Citrosono, Kec. Grabag, Kab. Magelang Tahun Ajaran 2009/2010?

23 C. Tujuan Penelitian. 1. Untuk mengetahui pendekatan Mastery Learning dapat meningkatkan penguasaan materi mata pelajaran Matematika pada siswa kelas IV MI Al Ittihaad Desa. Citrosono, Kec. Grabag, Kab. Magelang, Tahun Ajaran 2009/ Untuk mengetahui pendekatan Mastery Learning dapat meningkatkan prestasi belajar mata pelajaran Matematika pada siswa kelas IV MI Al Ittihaad Desa. Citrosono, Kec Grabag, Kab. Magelang Tahun Ajaran 2009/2010. D. Manfaat Penelitian. Manfaat penelitian dapat dilihat dari sifat dan sasarannya. Dari segi sifat, manfaat penelitian dapat berupa manfaat teoritis dan manfaat praktis. Dari sisi sasaran, manfaat dapat tertuju kepada guru, siswa, pengelola sekolah bahkan orang tua siswa atau masyarakat umum (Syarifah, 2008: 33). 1. Manfaat teoritis Penelitian ini dapat memberikan kontribusi bagi pengembangan pendidikan umumnya, khususnya dapat memperkaya khasanah dunia pendidikan matematika yang diperoleh dari penelitian di lapangan. 2. Manfaat Praktis. a. Untuk Guru 1) Dapat meningkatkan mutu pendidikan matematika di Indonesia. 2) Dapat meningkatkan kreativitas guru dalam mengajar matematika

24 3) Dapat diperoleh strategi yang tepat untuk meningkatkan pembelajaran Matematika. b. Untuk Siswa. 1) Meningkatkan hasil belajar siswa baik aspek kognitif, afektif maupun psikomotorik. 2) Meningkatkan keaktifan siswa dalam belajar. 3) Dapat menumbuhkan minat dan semangat dalam mempelajari matematika. E. Definisi Operasional. Agar tidak terjadi perbedaan antara penafsiran dengan maksud utama penulisan dalam penggunaan kata pada judul maka akan dijelaskan dalam definisi operasional sebagai berikut: 1. Prestasi Prestasi adalah nilai kemampuan hasil belajar anak yang digunakan untuk mengetahui sejauhmana penguasaan anak terhadap materi yang telah diberikan untuk mengetahui tingkat kecerdasaan seseorang (Soetomo, 1993: 248). 2. Belajar Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya (Slameto, 1991: 2).

25 3. Mata Pelajaran Matematika Matematika merupakan salah satu mata pelajaran yang diajarkan pada tingkat sekolah dasar yang berkaitan dengan operasi hitung (pengurangan, penambahan, perkalian, pembagian). Matematika adalah ilmu tentang bilangan, hubungan antar bilangan dan prosedur operasional yang digunakan sebagai penjelasan masalah mengenai bilangan (Poerwadarminta, 2006: 554). 4. Mastery Learning Mastery Learning adalah pencapaian taraf penguasaan minimal yang ditetapkan untuk setiap unit bahan pelajaran baik secara perorangan maupun kelompok dengan kata lain apa yang dipelajari siswa dapat dikuasai sepenuhnya (Usman, 1993: 96). F. Hipotesis. Hipotesis adalah dugaan sementara yang apabila benar akan diterima jika fakta-fakta membenarkan, dan apabila salah akan ditolak jika fakta-fakta tidak membenarkannya. Menurut Arikunto (1982: 63), hipotesis adalah suatu jawaban sementara terhadap permasalahan yang dirumuskan. Dalam hal ini penulis mengemukakan hipotesis sebagai berikut: 1. Penerapan Mastery Learning dilakukan dengan baik maka akan dapat meningkatkan penguasaan materi mata pelajaran matematika pada siswa. 2. Penerapan Mastery learning dilakukan dengan baik maka akan dapat meningkatkan prestasi belajar matematika pada siswa.

26 G. Metodologi Penelitian. 1. Rancangan Penelitian Penelitian ini dilakukan dalam pendekatan Penelitian Tindakan Kelas (PTK), yang dilaksanakan dalam 3 siklus. Pada tahap ini menurut Suharjono (2008: 75), peneliti menentukan fokus peristiwa yang perlu mendapatkan perhatian khusus untuk diamati, kemudian membuat sebuah instrument pengamatan untuk merekam fakta yang terjadi selama tindakan berlangsung. 2. Lokasi, Waktu, dan Subjek Penelitian a. Lokasi Penelitian 1. Tempat Penelitian : MI Al Ittihaad Citrosono Grabag Magelang 2. Mata Pelajaran : Matematika 3. Materi : Keliling, luas jajaran genjang dan segitiga 4. Kelas/Semester : IV/1 b. Waktu Penelitian. Penelitian dilakukan pada akhir semester 1 Tahun Ajaran 2009/2010. Observasi dilakukan pada tanggal 21 dan 23 November 2009 Siklus 1 dilaksanakan tanggal 24 Nopember Siklus 2 dilaksanakan tanggal 30 Nopember Siklus 3 dilaksanakan tanggal 01 Desember 2009.

27 c. Subjek Penelitian Siswa kelas IV MI Al Ittihaad Citrosono Grabag Magelang, yang berjumlah 40 siswa terdiri dari 19 siswa laki-laki dan 21 siswa perempuan. 3. Siklus Penelitian a. Perencanaan. 1) Peneliti menetapkan penggunaan Mastery Learning untuk pemecahan masalah. 2) Peneliti membuat skenario pembelajaran yang dapat meningkatkaan hasil belajar dengan meminta masukan dari guru. 3) Membuat dan melengkapi alat pembelajaran. 4) Membuat lembar observasi. b. Pelaksaan tindakan. Melaksanakan pembelajaran sesuai dengan skenario pembelajaran yang telah dibuat. c. Observasi. Observasi ini dilakukan untuk mendapatkan data tentang kegiatankegiatan yang ada disekolah dan dalam kelas untuk mengumpulkan data tentang prestasi belajar. d. Refleksi. Data yang diperoleh dari tahap observasi yang kemudian dianalisis. Berdasarkan hasil analisis tersebut, guru dapat merefleksikan diri tentang kegiatan pembelajaran yang telah dilakukan sehingga dapat

28 dijadikan landasan untuk menentukan tindakan kelas pada siklus berikutnya. Gambar 1. 1 Siklus-siklus penelitian tindakan kelas. Perencanaan Refleksi Siklus I Pelaksanaan Pengamatan Perencanaan Refleksi Siklus II Pelaksanaan Pengamatan Perencanaan Refleksi Siklus III Pelaksanaan Pengamatan?

29 4. Instrumen Penelitian 1. Rencana pembelajaran Yaitu merupakan perangkat pelajaran yang digunakan sebagai pedoman guru dalam mengajar dan disusun untuk tiap putaran siklus. Masingmasing rencana pembelajaran berisi kompetensi dasar, standar kompetensi, indikator pencapaian hasil belajar, tujuan khusus dan kegiatan belajar mengajar. 2. Tes formatif Tes ini disusun berdasarkan tujuan pembelajaran yang akan dicapai digunakan untuk mengukur kemampuan penguasaan materi matematika. 3. Lembar Observasi Lembar observasi/pengamatan terdiri dari lembar observasi guru dan siswa. 5. Tehnik Pengumpulan Data. a. Test Digunakan untuk mengumpulkan data tentang prestasi belajar siswa setelah proses pembelajaran. b. Observasi Observasi adalah kegiatan pengamatan (pengambilan data) untuk memotret seberapa jauh efek tindakan yang telah mencapai sasaran.

30 c. Dokumentasi Digunakan untuk mencari data-data mengenai variabel yang berupa catatan, transkrip buku dan sebagainya. Metode ini digunakan untuk mendapat gambaran umum sekolah, keadaan guru, keadaan siswa, dan keadaan sarana prasarana. 6. Analisisis data. Setelah semua data terkumpul, penulis menganalisa data tersebut dengan teknik deskriptif analitik dengan penjelasan sebagai berikut: 1. Data kuantitatif diolah dengan menggunakan deskriptif prosentase nilai yang diperoleh siswa kemudian dirata-rata untuk mengetahui keberhasilan individu dan keberhasilan klasikal sesuai dengan target yang telah ditetapkan. 2. Data kualitatif yang berasal dari observasi atau pengamatan, digunakan sebagai dasar untuk mengetahui keberhasilan tindakan pembelajaran dengan ditandai semakin meningkatnya penguasaan materi dan prestasi belajar siswa kelas IV Madrasah Ibtidaiyah Al Ittihaad Citrosono, Kecamatan Grabag, Kabupaten Magelang. H. Sistematika Penulisan. Dalam skripsi ini terdiri dari beberapa bab yang saling berkaitan, yang dapat dijelaskan sebagai-berikut: A. Bagian Pembuka

31 Halaman Judul Nota Pembimbing Lembar pengesahan Pernyataan keaslian tulisan Motto Persembahan Abstrak Kata Pengantar Daftar Isi Daftar Tabel Daftar Grafik Daftar Lampiran B. Bagian Isi BAB I PENDAHUUAN A. Latar Belakang Masalah B. Rumusan Masalah C. Tujuan Penelitian, D. Manfaat Penelitian E. Hipotesis F. Definisi Operasional G. Metodologi penelitian: rancangan penelitian, subyek penelitian, langkah-langkah penelitian, instrument penelitian, tehnik pengumpulan data dan analisis data.

32 BAB II Mengenai kajian pustaka yang berisi: A. Prestasi Belajar 1. Pengertian prestasi belajar. 2. Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar. 3. Pengertian belajar 4. Faktor yang mempengaruhi belajar 5. Prinsip-prinsip belajar B. Pengertian Matematika 1. Pengertian Matematika. 2. Teori Belajar Matematika. 3. Tujuan dan Ruang Lingkup Matematika. 4. Standar Kompetensi. 5. Kompetensi Dasar. C. Penerapan Mastery Learning/Belajar Tuntas 1. Mastery Learning. 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi penguaasaan penuh. 3. Kelebihan Mastery Learning 4. Kelemahan Mastery Learning. BAB III Pelaksanaan Penelitian: A. Deskripsi Pelaksanaan Siklus I B. Deskripsi Pelaksanaan Siklus II C. Deskripsi Pelaksanaan Siklus III

33 BAB IV Hasil Penelitian dan Pembahasan: A. Deskripsi per siklus B. Pembahasan. BAB V Penutup: A. Kesimpulan B. Saran.

34 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Prestasi belajar. 1. Pengertian prestasi belajar. Prestasi belajar menurut Sudjana (1995: 23) adalah kemampuankemampuan yang dimiliki siswa setelah ia mengalami pengalaman belajar. Sedangkan menurut Sukmadinata (2004: 102) prestasi belajar/hasil belajar merupakan realisasi atau pemekaran dari kecakapan-kecakapan potensial atau kapasitas yang dimiliki seseorang. Tidak jauh berbeda dengan pendapat Sudjana, Syarifah (2008: 45) mengemukakan bahwa hasil belajar adalah hasil yang diperoleh dari serangkaian usaha yang disengaja dalam rangka untuk memperoleh pengalaman atau pengetahuan baru sehingga menyebabkan perubahan tingkah laku. Hasil belajar dapat berupa penguasaan terhadap sejumlah materi matematika, berhasil tidaknya siswa dalam pembelajaran matematika dapat diketahui dengan memberikan tes. Berdasarkan pengertian-pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa prestasi belajar adalah penguasaan pengetahuan atau keterampilan yang kembangkan oleh mata pelajaran yang lazimnya ditunjukkan dengan nilai tes atau angka yang diberikan oleh guru.

35 2. Faktor yang mempengaruhi hasil belajar. Proses belajar dan hasil belajar merupakan dua hal yang berkaitan sangat erat, karena kegiatan pembelajaran atau proses belajar berhasil tidaknya dapat dilihat dari hasil belajar atau hasil tes. Di dalam kegiatan belajar terdapat proses berfikir dan didalam proses berfikir, siswa menyusun hubungan-hubungan antara bagian informasi yang telah diperoleh sebelumnya, sehingga siswa menjadi memahami dan menguasai hubungan-hubungan itu, dengan memahami dan menguasai hubunganhubungan tersebut siswa dapat menampilkan pemahaman dan penguasaan bahan pelajaran matematika, inilah yang merupakan suatu perwujudan hasil belajar (Syarifah, 2008: 44). Prestasi belajar dapat digunakan untuk mengetahui sejauhmana efektivitas proses belajar mengajar yang sedang berlangsung. Hasil belajar memuat kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajar. Pengalaman belajar adalah semua kegiatan fisik dan mental yang dialami siswa selama proses belajar mengajar. Prestasi belajar mempunyai berbagai berbagai fungsi, diantaranya sebagai indikator kualitas dan kuantitas pengetahuan yang telah dikuasai atau diserap oleh siswa, sebagai bahan informasi dalam inovasi pendidikan dan sebagai lambang pemuasan hasrat ingin tahu (Arifin, 2001: 72).

36 Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar matematika menurut Sudjana (1989: 49) yaitu: a. Faktor internal atau faktor dari dalam diri siswa itu sendiri yang berupa kemampuan yang dimiliki oleh siswa seperti motivasi belajar, minat dan sikap belajar. b. Faktor eksternal atau faktor dari luar diri siswa yang berupa sarana prasarana, kualitas pengajar atau guru, alat peraga, lingkungan sekolah dan lain-lain. Sedangkan menurut Rusyan (1989: 81) prestasi belajar yang dicapai oleh seseorang merupakan hasil antara berbagai faktor yang mempengaruhi, baik dari dalam diri (faktor internal) maupun dari luar diri (faktor eksternal) individu. Adapun yang tergolong faktor internal adalah: a. Faktor Jasmaniah (fisiologis), baik yang bersifat bawaan maupun yang diperoleh. b. Faktor Psikologis, terdiri atas: 1) Faktor intelektif yang meliputi: faktor potensial (kecerdasan dan bakat), faktor kecakapan nyata (prestasi yang dimiliki). 2) Faktor non intelektif ialah unsur-unsur kepribadian tertentu seperti kebiasaan, sikap, minat, kebutuhan, motivasi, dan emosi. c. Faktor kematangan fisik maupun psikis.

37 Sedangkan yang tergolong faktor eksternal adalah: a. Faktor sosial seperti lingkungan keluarga, sekolah, masyarakat dan kelompok. b. Faktor budaya seperti adat istiadat, ilmu pengetahuan, tehnologi dan kesenian. c. Faktor lingkungan spiritual atau keagamaan. Dalil tentang orang yang berilmu Orang yang berilmu oleh Allah akan diberikan pahala yang besar, hal ini sesuai dengan firman Allah yang berbunyi: Artinya: Dan apabila dikatakan: "Berdirilah kamu", Maka berdirilah, niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. dan Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan. (Q.s Al Mujaadillah: 11) 3. Pengertian Belajar طلب العلم فريضة على كل مسلم ومسلمة )رواه ابن عبد البرى )

38 Artinya mencari ilmu kewajiban bagi setiap orang Islam pria dan wanita (H.R Ibnu Abdul Bari). Mencari ilmu disebut juga dengan belajar, belajar adalah penambahan ilmu pengetahuan dan perubahan tingkah laku yang nampak disekolah. Sedangkan menurut Skinner belajar adalah suatu perilaku pada saat seseorang belajar maka responnya menjadi lebih baik dan sebaliknya bila seseorang tidak belajar maka responnya menurun. Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya (Slameto, 1991: 2). Ernest R Hilgrad berpandangan bahwa belajar adalah suatu proses melahirkan atau mengubah suatu kegiatan karena mereaksi terhadap suatu keadaan (karena adanya latihan). Perubahan ini tidak disebabkan karena proses pertumbuhan. Menurut Poewadarminto (2006: 121) belajar adalah berusaha (berlatih dan sebagainya) supaya mendapat kepandaian. Dari pengertian belajar diatas maka penulis menyimpulkan bahwa belajar adalah perubahan tingkah laku karena adanya respon terhadap suatu usaha. 4. Faktor yang mempengaruhi belajar.

39 Belajar sebagai suatu proses yang menimbulkan terjadinya perubahan atau pemahaman dan tingkah laku atau kecakapan (Purwanto, 1988: 106). Untuk mencapai suatu keberhasilan didalam belajar harus memperhatikan beberapa faktor yang mempengaruhi proses belajar. Menurut Hamalik (1983: 28) ada unsur-unsur dinamis dalam proses belajar yang terdiri dari motivasi (dorongan untuk berbuat), bahan belajar, alat bantu belajar, suasana belajar, kondisi siswa (keadaan jasmani dan mental untuk kegiatan belajar). 5. Prinsip-prinsip Belajar. Prinsip-prinsip belajar dapat dilaksanakan dalam situasi dan kondisi yang berbeda-beda. Adapun prinsip belajar menurut Hamalik (1983: 28) adalah: a. Belajar senantiasa harus bertujuan terarah dan jelas bagi siswa, tujuan akan menunjukkannya dalam belajar untuk mencapai harapan-harapan. b. Belajar yang paling efektif apabila didasari oleh dorongan, motivasi yang murni dan bersumber dari dirinya sendiri. c. Senantiasa ada hambatan dan rintangan dalam belajar karena itu harus sanggup mengatasinya. d. Belajar memerlukan bimbingan. e. Belajar memerlukan penajaman atas hal-hal yang dipelajari sehingga diperoleh pengertiannya.

40 f. Belajar memerlukan latihan dan ulangan agar apa-apa yang dipelajari dikuasainya. B. Pengertian Matematika. 1. Pengertian Matematika Istilah matematika berasal dari bahasa Yunani Mathein atau manthenein yang artinya mempelajari, namun kata ini erat kaitannya dengan bahasa Sansekerta medha atau widya yang artinya kepandaian (Nasution, 1982 : 12). Rusefendi (1988 : 160) mengatakan bahwa matematika adalah ilmu seni kreatif oleh karena itu matematika harus dipelajari dan diajarkan sebagai ilmu seni, sedangkan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia disebutkan bahwa matematika adalah ilmu tentang bilangan, hubungan antar bilangan dan prosedur operasional yang digunakan dalam penyelesaiaan masalah mengenai bilangan (Alwi, 2007 : 723) Berdasarkan pernyataan para ahli tersebut dapat dikatakan bahwa matematika merupakan suatu ilmu yang berhubungan dengan bilanganbilangan. 2. Teori Belajar Mengajar Matematika.

41 Teori belajar disebut juga teori perkembangan mental yang pada prinsipnya berisi tentang apa yang terjadi dan apa yang diharapkan terjadi pada mental anak yang dapat dilakukan pada usia (tahap perkembangan mental) tertentu. Beberapa teori belajar hasil penemuan para ahli dibidangnya antara lain: a. Aliran Latihan Mental Anak yang belajar harus banyak latihan, semakin banyak dan kuat serta keras latihannya semakin baik. b. Teori Thorndike. Belajar itu harus dengan pengaitan maksudnya pengaitan antara pelajaran yang akan dipelajari siswa dengan pelajaran yang telah diketahui atau yang telah dipelajari sebelumnya. Penekanan teori ini bahwa setiap pelajaran harus dilatihafalkan dengan cara stimulus respon berupa hadiah dengan nilai yang baik dan atau setiap pertanyaan-pertanyaan yang diajukan pada anak didik, pendidik juga memberikan jawaban. c. Teori Dewey. Dewey termasuk aliran pendidikan yang progresif dimana Dewey mengutamakan pada pengertian dan belajar bermakna, maksudnya anak didik yang belum siap jangan dipaksa belajar. Para guru dan orang tua sebaiknya menunggu kesiapan peserta didik atau anak untuk belajar,

42 atau dapat dilakukan mengatur suasana pengajaran sehingga siswa siap untuk belajar. d. Aliran Psikologi Gestalt (William Brownell). Aliran psikologi Gestalt saling mendukung dengan aliran dari Thorndike dan aliran Dewey yaitu pengajaran ditekankan pada pengertian, belajar bermakna dan pengaitan. Dan penekanan pada latih hafal yang dilakukan setelah siswa memperoleh pengertian (Lisnawati, dkk, 1993: 66). 3. Tujuan dan Ruang Lingkup Matematika Mata pelajaran ini bertujuan untuk membekali peserta didik memiliki kemampuan memahami konsep matematika, menjelaskan keterkaitan antarkonsep dan mengaplikasikan konsep atau algoritma, secara luwes, akurat, efisien dan tepat, dalam pemecahan masalah, menggunakan penalaran pada pola dan sifat, melakukan manipulasi matematika dalam membuat generalisasi, menyusun bukti, atau menjelaskan gagasan dan pernyataan matematika, memecahkan masalah yang meliputi kemampuan memahami masalah, merancang model matematika, menyelesaikan model dan menafsirkan solusi yang diperoleh serta mengkomunikasikan gagasan dengan simbol, tabel, diagram, atau media lain untuk memperjelas keadaan atau masalah. Ruang lingkup mata pelajaran matematika meliputi aspek-aspek sebagai berikut :

43 a. Bilangan b. Geometri dan pengukuran c. Pengolahan Data. 4. Standar Kompetensi Mata pelajaran Matematika diajarkan pada kelas IV MI AL Ittihaad, Desa Citrosono, Kec. Grabag, Kab. Magelang tentunya memiliki standar kompetensi. Adapun standar kompetensi untuk MI kelas IV adalah sebagai berikut : a. Memahami dan menggunakan sifat-sifat pengerjaan hitung bilangan dalam menyelesaikan masalah. b. Memahami dan menggunakan faktor serta kelipatan dalam pemecahan masalah. c. Menggunakan pengukuran sudut, panjang dan berat dalam pemecahan masalah. d. Menggunakan konsep keliling dan luas bangun datar sederhana dalam memecahkan masalah. 5. Kompetensi Dasar Kompetensi dasar merupakan penjabaran dari standar kompetensi, jadi siswa diharapkan bisa paham lebih detail tentang pelajaran yang diajarkan

44 di MI Al Ittihaad Desa. Citrosono, Kec. Grabag, Kab. Magelang Tahun Ajarann 2009/2010. Adapun kompetensi dasar pada mata pelajaran Matematika kelas IV ini adalah sebagai berikut : a. Pelajaran I (satu) : Bilangan Mengidentifikasi sifat-sifat pengerjaan hitung. b. Pelajaran II (dua) : Faktor dan kelipatan 1) Mendeskripsikan konsep faktor dan kelipatan. 2) Menentukan kelipatan dan faktor bilangan. 3) Menentukan kelipatan persekutuan terkecil (KPK) dan faktor persekutuan terbesar (FPB). c. Pelajaran III (tiga) : Sudut dan Satuan 1) Menentukan besar sudut dengan satuan tidak baku dan satuan derajat. 2) Menentukan hubungan antar satuan panjang, antar satuan berat dan antar satuan waktu. 3) Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan satuan jumlah. d. Pelajaran IV (empat): Bangun datar 1) Menentukan keliling, luas jajaran genjang dan segitiga. 2) Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan keliling, luas jajaran genjang dan segitiga. C. Penerapan Mastery Learning (Belajar Tuntas). 1. Mastery Learning (Belajar Tuntas)

45 Pada mulanya belajar tuntas diperkenalkan oleh Bloom dan Carrol (1963). Carrol menyatakan bahwa sesungguhnya bakat merupakan ukuran mengenai waktu yang diperlukan untuk mempelajari suatu tugas pada jenjang tertentu dalam kondisi pengajaran yang diharapkan/ideal (Hamalik, 1991: 84). Sistem belajar tuntas mengharapkan program belajar mengajar dapat dilaksanakan sedemikian rupa agar tujuan yang hendak dicapai dapat diperoleh secara optimal. Belajar tuntas merupakan pengajaran yang diindividualisasikan dengan menggunakan strategi kelompok. Ciri-ciri belajar tuntas menurut Nasution (2005: 87) adalah a. Pengajaran didasarkan atas tujuan-tujuan yang telah ditetapkan terlebih dahulu. b. Memperhatikan perbedaan individu terutama dalam hal kemampuan dan kecepatan belajarnya. c. Evaluasi dilakukan secara kontinue agar guru maupun siswa dapat segera memperoleh balikan. Orman E. Gronlund dalam Sardiman (2001: 26) mengemukakan bahwa batas ketuntasan hasil belajar sebaiknya menggambarkan tingkat pembelajaran yang obyektif dari hasil penilaian dan disesuaikan dengan batas ketuntasan yang ditetapkan sekolah. Belajar tuntas adalah setiap siswa dalam kelas dapat menguasai tiap topik pelajaran matematika minimal 75% atau antara 70%-75%, sehingga semua guru diharapkan agar dalam pengisian raport tidak ada penambahan

46 angka, kalau guru menghendaki siswa mencapai penguasaan bahan pelajaran, maka bahan harus disusun secara sempurna, begitu juga dengan instrument evaluasi hasil belajar. Bahan harus diperinci dan diorganisasikan kedalam satuan-satuan tertentu sampai satuan yang terkecil yang bermakna dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari satuan yang lebih besar. Dalam kegiatan Mastery learning ada dua kegiatan yaitu pengayaan dan perbaikan atau remedial. a. Pengayaan. Kegiatan pengayaan adalah kegiatan yang diberikan kepada siswa yang telah mencapai ketentuan dalam belajar yang dimaksudkan untuk menambah wawasan atau memperluas pengetahuannya dalam materi pelajaran yang telah dipelajarinya (Usman, 1993: 108). Pengayaan bukan merupakan kegiatan untuk memberikan konsep baru yang akan diberikan pada waktu mendatang. Kegiatan pengayaan yang dilakukan oleh guru tidak dibenarkan untuk memberikan kegiatan pengayaan dengan konsep yang baru. Tujuan program pengayaan selain untuk meningkatkan pemahaman dan wawasan terhadap materi yang sedang dipelajarinya juga agar siswa dapat belajar secara optimal. Program pengayaan didasarkan pada hasil tes formatif. Bentuk pelaksanaannya dapat berupa pengayaan untuk membantu temantemannya yang belum mencapai ketuntasan belajar. Dapat juga bentuk

47 pengayaan dengan menyelesaikan tugas, latihan mengerjakan soal-soal yang rumit. b. Remedial atau perbaikan. Remedial dilihat dari arti katanya berarti menyembuhkan, membetulkan, ataupun membuat menjadi baik (Usman, 1993: 103), dengan demikian remedial atau perbaikan adalah suatu bentuk pengajaran yang bersifat menyembuhkan atau membetulkan, atau pengajaran yang membuat menjadi lebih baik. Suharsimi Arikunto dalam Djamarah (2006: 24) juga mengemukakan konsepnya dalam upaya pelaksanaan kegiatan perbaikan atau remedial. Keampuhan peranan metode diusulkan dalam hal ini. Menurutnya jika ditinjau dari jenis metode, banyaknya metode yang sudah dikenal dapat digunakan untuk mengajar. Sebagai program perbaikan, guru seyogyanya memilih metode mengajar yang paling sesuai dengan topik yang akan diajarkan. Menurut Mariana (2003: 23) ada beberapa prinsip dalam membantu siswa pada pembelajaran remedial yaitu: 1) Penyiapan pembelajaran merupakan proses identifikasi kebutuhan siswa dan menyiapkan rencana pembelajaran agar efektif. 2) Merancang berbagai kegiatan: mengelompokkan berbagai kegiatan belajar untuk siswa yang bervariasi dalam mencapai tujuan yang sama

48 3) Merancang belajar bermakna: merancang situasi yang bermakna, misalnya dalam bentuk permainan yang memberikan pengalaman belajar yang menarik minatnya dan timbul inisiatif belajar. 4) Pemilihan pendekatan: pendekatan dalam pembelajaran yang memungkinkan siswa belajar dari contoh yang konkret sebelum masuk ke konsep yang abstrak. 5) Memberikan arahan yang jelas: pembelajaran remedial hendaknya memberikan arahan yang jelas untuk menghindari kebingungan. 6) Rumusan gagasan utama: ajak siswa merumuskan gagasan utama pembelajaran tersebut sesuai dengan kesulitan yang dialaminya. 7) Meningkatkan keinginan belajar dan motivasi: karena terlalu sering mengalami kesulitan dalam belajar dapat menyebabkan frustasi pada siswa. 8) Mendorong siswa berpartisipasi aktif dalam kelas. 9) Memfokuskan pada proses belajar. 10) Memperlihatkan kepedulian terhadap aktifitas siswa. 2. Faktor-faktor yang mempengaruhi Penguasaan Penuh a. Bakat untuk mempelajari sesuatu Bakat, misalnya intelegensi, mempengaruhi prestasi belajar. Korelasi antara bakat, misalnya untuk matematika dan prestasi bidang studi itu setinggi 70. Hasil itu akan tampak bila kepada murid dalam suatu kelas diberikan metode yang sama dan waktu belajar yang sama. Atas

49 kenyataan ini timbul kepercayaan pada guru bahwa matematika hanya dapat dikuasai oleh sebagian siswa saja yaitu yang mempunyai bakat khusus, sehingga timbul anggapan bahwa antara bakat dan prestasi terdapat hubungan kausalitas. Bakat tinggi menyebabkan prestasi tinggi dan prestasi yang rendah disebabkan karena bakat yang rendah. b. Mutu atau Kualitas Pengajaran. Menurut Carrol kualitas pengajaran ditentukan oleh kualitas penyajian penjelasan dan pengaturan unsur-unsur belajar. Yang perlu diperhatikan adalah mengembangkan metode-metode mengajar yang sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik siswa secara individual sehingga dapat menghasilkan tingkat penguasaan bahan yang hampir sama pada semua siswa yang berbeda-beda bakatnya (Usman, 1993: 98). c. Kesanggupan untuk memahami pengajaran. Kemampuan siswa untuk menerima dan memahami pelajaran bertalian erat dengan kemampuan untuk mengerti bahasa lisan dan tulisan. Bahasa lisan bertalian dengan ucapan guru, guru yang tidak sanggup menyatakan buah pikirannya dengan jelas akan sukar dipahami oleh siswa, sehingga siswa tidak dapat mencapai penguasaan penuh atas bahan yang disampaikan. Bahasa tulisan (kemampuan membaca) banyak ditentukan oleh cara penyusunan buku teks. d. Ketekunan. Carrol mendefinisikan ketekunan sebagai jumlah waktu yang diinginkan oleh siswa. Untuk belajar mempelajari sesuatu memerlukan

50 jumlah waktu tertentu. Apabila siswa membutuhkan sejumlah waktu untuk mempelajari bahan pelajaran tetapi siswa hanya mendapat waktu kurang dari yang ia butuhkan, tingkat penguasaan bahan tidak akan mencapai harapan. Indikasi ketekunan belajar antara lain jumlah rata-rata dalam seminggu yang digunakan oleh siswa untuk mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru baik tugas disekolah maupun tugas dirumah. Ketekunan belajar berkaitan dengan sikap dan minat terhadap pelajaran. Apabila suatu pelajaran, karena suatu hal tidak menarik minatnya maka pelajaran tersebut akan dikesampingkan dan apabila pelajaran tersebut senantiasa menghasilkan angka buruk betapapun ia berusaha, sehingga ia merasa dirinya rendah, bodoh maka akhirnya timbul rasa benci dan sikap negatif terhadap mata pelajaran tersebut. e. Waktu yang tersedia untuk belajar Sistem pendidikan kita kurikulum dibagi dalam bahan yang harus diselesaikan dalam jangka waktu tertentu, misalnya untuk satu semester atau satu tahun. Guru dapat menguraikannya menjadi tugas bulanan dan mingguan, maksudnya ialah agar bahan yang sama dikuasai oleh semua siswa tetapi waktu yang sama tidak akan sesuai bagi semua siswa karena berhubungan dengan perbedaan individual. Pendirian para ahli yang menganut Mastery learning ialah faktor waktu yang essensial untuk menguasai bahan pelajaran tertentu sepenuhnya (Nasution, 2005: 48). Dengan waktu yang cukup setiap

51 siswa dapat menguasai bahan pelajaran. Jika waktunya sama bagi semua murid, maka tingkat penguasaan ditentukan oleh bakat anak. Anak yang berbakat akan lebih cepat menangkap isi pelajaran. 3. Kelebihan Mastery Learning a. Strategi Mastery Learning sejalan dengan pandangan psikologi belajar modern yang berpegang pada prinsip perbedaan individual siswa. b. Strategi ini memungkinkan siswa belajar aktif sebagaimana disarankan dalam konsep CBSA yang memberi kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan diri sendiri, memecahkan masalah sendiri dengan menemukan dan bekerja sendiri. c. Guru dan siswa bekerja secara partisipatif dan persuasif, baik dalam proses belajar maupun dalam proses bimbingan terhadap siswa yang lainnya. d. Strategi ini berorientasi pada peningkatan produktifitas hasil belajar, yakni siswa yang menguasai bahan pelajaran secara tuntas, menyeluruh dan utuh. e. Strategi ini tidak mengenal siswa yang gagal belajar karena ternyata siswa yang mendapat hasil yang kurang memuaskan, terus menerus dibantu oleh teman dan guru. f. Strategi ini menyediakan waktu belajar yang cukup sesuai dengan keadaan dan kebutuhan masing-masing individu siswa sehingga memungkinkan mereka belajar secara lebih leluasa.

52 5. Kelemahan Mastery Learning. a. Guru masih mengalami kesulitan dalam membuat perencanaan belajar. b. Strategi ini sulit dalam pelaksanannya karena melibatkan berbagai kegiatan. c. Guru yang sudah terbiasa dengan cara lama akan mengalami hambatan untuk menyelenggarakan strategi ini yang relatif masih baru. d. Strategi ini membutuhkan waktu yang lama, sedangkan proses belajar mengajar waktunya singkat. e. Strategi ini menuntut guru untuk menguasai materi secara menyeluruh dan lebih.

53 BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN A. Gambaran Penelitian. 1. Subyek Penelitian a. Lokasi dan Waktu Penelitian. Penelitian ini dilaksanakan di kelas IV MI Al Ittihaad Desa Citrosono, Kecamatan. Grabag, Kabupaten, Magelang mulai tanggal 24 November Desember b. Mata Pelajaran. Mata Pelajaran yang menjadi obyek penelitian ini adalah Matematika, pada kompetensi dasar menentukan keliling, luas jajaran genjang dan segitiga dan menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan keliling, luas jajaran genjang dan segitiga, dengan standar kompetensi menentukan keliling, luas jajaran genjang dan segitiga. c. Karakteristik Siswa Jumlah siswa dalam kelas IV yang dijadikan subyek penelitian berjumlah 40 siswa terdiri dari 19 siswa laki-laki dan 21 siswa perempuan. Siswa ini secara detail dapat digambarkan sebagai berikut: 1) Usia rata-rata 10 dan 11 tahun. 2) Latar belakang orang tuanya, mayoritas berpendidikan SD dan sebagian kecil SMP.

54 3) Tingkat kemampuan siswa berdasarkan pengamatan selama observasi adalah 10 orang kemampuannya kurang, 26 siswa kemampuannya sedang dan 5 siswa kemampuannya baik. d. Daftar Siswa kelas IV Biodata siswa kelas IV MI Al Ittihaad Citrosono No Nama Siswa P/L Tempat Tanggal Lahir 1 Alafi makfiyati P Magelang, Atina hasanatain P Magelang, Asrofah P Magelang, Ahmad ainun Najib L Magelang, Adhi Prasetya L Magelang, Aldila A P Magelang, Arif Maulana L Magelang, Aeni Muflikhah P Magelang, A Hanif Hudaya L Magelang,

55 10 Abdillah Mas ud L Magelang, Ahmad Sulistiyo L Magelang, Abdurrozaq L Magelang, Anwar L Magelang, Anis Widayanti P Magelang, Datul Rahmatika P Magelang, Dinda Dewi Nur S P Magelang, Dwi Riyanti P Magelang, Edi S L Magelang, Endra P L Magelang, Erna D. R P Magelang, Fatirisanti P Magelang, Faridatul Khasanah P Magelang, Farisi L Magelang, 16-3-

56 Hasan Idris L Magelang, Galih P L Magelang, Hilyatul Zulfa P Magelang, Halimah Sa diah P Magelang, Laznatu M L Magelang, M. Rizal L Magelang, Misbakhul Munir L Magelang, Putra W L Magelang, Ratna Rahmatika P Magelang, Ramadhani arsita P P Magelang, Rina Nur Santi P Magelang, Risqon Nur A L Magelang, Rizqi Rahayu N L Magelang,

57 37 Titik Purwati P Magelang, Utami Ningsih P Magelang, Windasari P Magelang, Yuli H L Magelang, Objek penelitian Objek tindakan pada penelitian ini adalah: a. Penguasaan Materi pelajaran setelah proses belajar mengajar Indikatornya adalah siswa mampu menjawab pertanyaan dengan benar dalam tes tertulis yang diberikan guru setelah pembelajaran dan kefahaman siswa terhadap materi. b. Tingkat prestasi belajar setelah Proses Pembelajaran. Adapun indikatornya adalah meningkatnya prestasi belajar siswa dalam mata pelajaran Matematika dapat dibuktikan dengan nilai tes yang tinggi setelah diberi tindakan. B. Pelaksanaan Penelitian. Dalam penelitian ini dilaksanakan 3 siklus penelitian, yang masing-masing dimulai dari perencanaan, pelaksanaan, pengamatan/observasi dan refleksi. Gambaran ketiga siklus tersebut adalah: 1. Deskripsi Pelaksanaan Siklus I.

58 Siklus pertama penelitian ini dilaksanakan pada selasa, 24 November Tahapan dan langkah-langkah yang dilakukan adalah: a. Perencanaan. 1) Pembuatan RPP silkus I. RPP ini disusun dengan mempertimbangkan hasil pre test yang dilakukan sebelum tindakan dilakukan. RPP sesuai dengan pokok bahasan, sub pokok bahasan dan instrument pengumpulan data selama penelitian tindakan dilaksanakan. 2) Penyiapan perangkat yang meliputi menyiapkan instrument yang akan digunakan untuk pengamatan dan alat tes. Alat tes berupa soal pre test dan soal post test. b. Pelaksanaan. 1) Melaksanakan pre test untuk pengetahuan siswa mengenai materi pelajaran Bangun datar. 2) Melaksanakan pembelajaran sesuai dengan strategi yang ada pada RPP yang dimulai dengan perencanaan dan observasi. Pelaksanaan Pembelajaran. a) Pembukaan (5 menit) (1) Guru memulai pelajaran dengan salam. (2) Presensi siswa (3) Appersepsi Guru bertanya siapa yang tahu bentuk bangun apa yang sisinya ada tiga? b) Menyiapkan Pembelajaran (45 menit).

59 (1) Membagikan soal pre test. (2) Menjelaskan tujuan pembelajaran dan kegiatan. (3) Guru memberi penjelasan materi bangun datar (keliling, luas jajaran genjang dan segitiga). (4) Siswa mendengarkan penjelasan guru. (5) Guru memberikan contoh soal dan cara penyelesaiannya. (6) Siswa berlatih mengerjakan soal. (7) Guru mengevaluasi soal yang dikerjakan oleh siswa. c) Kegiatan akhir (20 menit) (1) Guru membagikan soal post test. (2) Melaksanakan post test untuk mengetahui kemampuan siswa menyerap materi pelajaran yang telah diberikan guru. Soal post test sama dengan pre test. (3) Guru menutup pelajaran dengan salam. c. Observasi. Sesuai dengan tujuan penelitian, untuk meningkatkan prestasi pembelajaran matematika, maka observasi difokuskan pada pemahaman dan penguasaan materi, dengan jalan mengamati jalannya proses pembelajaran. d. Refleksi Refleksi dilakukan oleh peneliti yaitu hasil pengamatan situasi kelas atau pembelajaran, hasil perbandingan dan peningkatan post test dibandingkan dengan nilai pre test. Berdasarkan hasil pengamatan

60 terhadap situasi pembelajaran pada siklus I peneliti dapat menemukan kelemahan pembelajaran sebagai berikut: 1) Siswa yang kemampuannya kurang cenderung pasif saat proses pembelajaran berlangsung. 2) Proses belajar mengajar membosankan sehingga ada siswa yang berbicara sendiri ketika guru menjelaskan materi pelajaran. Meskipun demikian pembelajaran ini telah menunjukkan perubahan: 1) Adanya keinginan siswa untuk berlatih mengerjakan latihan soal. 2) Adanya minat siswa terhadap pelajaran matematika. Selanjutnya perbandingan nilai hasil pre test terhadap post test menunjukkan adanya peningkatan walaupun hanya sedikit. Berdasarkan hal diatas maka hal-hal yang peneliti perhatikan dan perbaiki pada siklus satu adalah: 1) Kegiatan pembelajaran selanjutnya guru tidak hanya menggunakan metode ceramah dan latihan saja tetapi perlu adanya variasi metode. 2) Keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar. 3) Penguasaan materi pelajaran 2. Deskripsi Pelaksanan Siklus II. a. Perencanaan. 1) Pembuatan RPP silkus II. RPP ini disusun dengan mempertimbangkan hasil post test yang dilakukan pada siklus I. RPP

61 sesuai dengan pokok bahasan, sub pokok bahasan dan instrument pengumpulan data selama penelitian tindakan dilaksanakan. 2) Penyiapan perangkat yang meliputi menyiapkan instrument yang akan digunakan untuk pengamatan dan alat tes. b. Pelaksanaan. Pelaksanaan Pembelajaran 1) Kegiatan awal (5 menit) a) Guru memulai pelajaran dengan salam. b) Presensi siswa c) Appersepsi Guru bertanya siapa yang tahu Rumus jajaran genjang dan luas segitiga? 2) Menyiapkan Pembelajaran (50 menit). a) Menjelaskan tujuan pembelajaran. b) Guru memberi penjelasan materi bangun datar (keliling, luas jajaran genjang dan segitiga). c) Siswa mendengarkan penjelasan guru. d) Guru memberikan contoh soal dan cara penyelesaiannya. e) Guru memberikan soal kepada siswa antara siswa yang pandai dengan yang tidak soalnya berbeda. f) Siswa berlatih mengerjakan soal. g) Guru menyuruh siswa yang pandai maju kedepan untuk mengerjakan soal yang agak sulit.

62 h) Guru mengevalusi terhadap hasil pekerjaan siswa. i) Guru menyuruh siswa yang agak terlambat menerima materi maju kedepan untuk menyelesaikaan soal yang mudah. j) Guru memberikan evaluasi terhadap hasil pekerjaan siswa. k) Guru memberikan tugas/pr untuk dikerjakan dirumah tetapi soal untuk yang pandai diberi soal yang agak sulit. 3) Kegiatan akhir (15 menit) a) Guru membagikan soal post test atau tes formatif. b) Melaksanakan post test untuk mengetahui kemampuan siswa menyerap materi pelajaran yang telah diberikan guru. c) Guru menutup pelajaran dengan salam. c. Observasi. Sesuai dengan tujuan penelitian, untuk meningkatkan prestasi belajar pada matematika, maka observasi difokuskan pada penguasaan materi dan prestasi belajar siswa. d. Refleksi Refleksi dilakukan oleh peneliti yaitu hasil pengamatan situasi kelas atau pembelajaran, hasil perbandingan dan peningkatan post test dibandingkan dengan nilai post test pada siklus I. Berdasarkan hasil pengamatan terhadap situasi pembelajaran pada siklus II peneliti dapat menemukan kelemahan pembelajaran sebagai berikut:

63 1) Siswa ada yang malas mengerjakan latihan/tugas yang diberikan guru. 2) Siswa yang tidak disuruh maju cenderung tidak memperhatikan. Meskipun demikian pembelajaran ini telah menunjukkan perubahan: 1) Adanya keberanian untuk maju kedepan mengerjakan soal dipapan tulis 2) Kegiatan pembelajaran berlangsung cukup menyenangkan. Selanjutnya perbandingan nilai hasil post test siklus I terhadap post test siklus II menunjukkan adanya peningkatan walaupun hanya sedikit. Berdasarkan hal diatas maka hal-hal yang peneliti perhatikan dan perbaiki pada siklus dua adalah: 1) Dalam pembelajaran selanjutnya guru menggunakan metode variasi metode yang lebih banyak. 2) Keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar. 3) Latihan mengerjakan soal. 4) Penguasaan materi keliling dan luas bangun jajargenjang dan segitiga. 2. Deskripsi Pelaksanan Siklus III a. Perencanaan. 1) Pembuatan RPP silkus III. RPP ini disusun dengan mempertimbangkan hasil post test yang dilakukan pada siklus III. RPP sesuai dengan pokok bahasan, sub

64 pokok bahasan dan instrument pengumpulan data selama penelitian tindakan dilaksanakan. 2) Penyiapan perangkat yang meliputi menyiapkan instrument yang akan digunakan untuk pengamatan dan alat tes. b. Pelaksanaan Pelaksanaan Pembelajaran 1) Kegiatan awal (5 menit) a) Guru memulai pelajaran dengan salam. b) Presensi siswa c) Appersepsi Guru bertanya: 1. Jika kita mengitari sekolah ini dari kelas satu melewati kantor sampai kelas satu lagi dinamakan apa? 2. Bentuk bangun apa yang sisinya ada tiga? 2) Menyiapkan Pembelajaran (50 menit). a) Menjelaskan tujuan pembelajaran dan kegiatan. b) Siswa mengumpulkan PR. c) Guru mengevalusi hasil pekerjaan siswa dan membahas soalsoal yang dianggap sulit. d) Guru memberikan pertanyaan kepada siswa. e) Siswa menjawab pertanyaan guru. f) Siswa yang tidak paham untuk bertanya dan jika ada temannya yang tahu untuk memberi penjelasan.

65 g) Guru memperlihatkan gambar segitiga dan jajaran genjang dan menjelaskan mengenai keliling dan luas bangun tersebut. h) Guru meminta siswa untuk maju kedepan menjelaskan bangun jajargenjang dan segitiga. i) Siswa berlatih kembali mengerjakan latihan soal. j) Guru memberikan kesempatan siswa untuk menyelesaikan soal didepan kelas. 3) Kegiatan akhir (15 menit) a) Guru membagikan soal tes. b) Melaksanakan test untuk mengetahui kemampuan siswa menyerap materi pelajaran yang telah diberikan guru. c) Guru menutup pelajaran dengan salam. c. Observasi. Sesuai dengan tujuan penelitian, untuk meningkatkan prestasi pembelajaran Matematika, maka observasi difokuskan pada pemahaman dan penguasaan materi, dengan jalan mengamati jalannya proses pembelajaran. d. Refleksi Refleksi dilakukan oleh peneliti yaitu hasil pengamatan situasi kelas atau pembelajaran, hasil perbandingan dan peningkatan tes formatif siklus III dibandingkan dengan nilai tes pada siklus II ada peningkatan.

66 Peneliti berkolaborasi dengan guru dalam mengetahui kemampuan tiap siswa dalam pembelajaran melalui penerapan Mastery Learning dan untuk mengetahui tingkat penguasaan materi pembelajaran dilakukan tes pada setiap akhir pembelajaran. Hal-hal yang diamati pada siklus III adalah penguasaan materi dan prestasi belajar siswa. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil penelitian 1. Siklus I a. Tahap Perencanaan. Pada tahap ini peneliti mempersiapkan perangkat pembelajaran yang terdiri dari rencana pembelajaran I, soal pre test, soal post test, lembar observasi dan alat-alat pengajaran yang mendukung proses belajar mengajar. Pada Siklus I ini peran guru sangat dominan karena metode yang digunakan adalah ceramah tetapi siswa juga aktif mengerjakan latihan yang diberikan guru. b. Tahap kegiatan dan Pelaksanaan.

67 Pelaksanaan kegiatan belajar mengajar untuk siklus I dilaksanakan pada selasa, 24 November 2009 dikelas IV dengan jumlah siswa 40.. Adapun proses belajar mengajar mengacu pada rencana pembelajaran yang sudah dipersiapkan. Siklus I pelaksanaan pembelajaran yang direncanakan difokuskan pada metode ceramah dan latihan sehingga diperoleh pemahaman materi keliling dan luas jajaran genjang dan segitiga. Kegiatan belajar mengajar diawali dengan diadakannya pre test untuk mengetahui sejauhmana pengetahuan awal siswa terhadap materi. Adapun hasil pre test dapat dilihat pada tabel dibawah ini: Tabel 4.1 Hasil Pre Test Diagnosa Awal No Nilai Frekuensi % ,5% % % % ,5% Jumlah % Berdasarkan tabel 4.1 diatas diketahui bahwa hasil belajar 1siswa (2,5%) dari 40 siswa dapat menuntaskan kompetensi dasar yang akan diujikan dan sebagian besar 39 (97,5%) siswa belum tuntas.

68 Pada siklus I untuk memperoleh data, menggunakan lembar observasi kegiatan siswa, lembar observasi kegiatan guru dan tes formatif. Dari instrument tes formatif dan lembar observasi kegiatan siswa diperoleh data tentang penguasaan dan prestasi belajar siswa setelah pembelajaran. Adapun lembar dan hasil observasi yang dilakukan adalah: Tabel 4.2 Penguasaan Materi Siklus I Post test Siklus I No Nama siswa Partisipan Kebenaran jawaban 1 AM 2 AH 3 AS 4 AAN 5 AP 6 ADA 7 ARM 8 AMF 9 AHH 10 ABM

69 11 AHS 12 AR 13 ANW 14 AWD 15 DR 16 DDN 17 DRY 18 ES 19 EP 20 EDR 21 FTR 22 FK 23 FRI 24 HI 25 GP 26 HZ 27 HS 28 LM 29 MR 30 MM 31 PW 32 RR 33 RAP 34 RNS 35 RNA 36 RRN 37 TP

70 38 UN 39 WD 40 YH Jumlah 40 3

71 Berdasarkan tabel 4.2 dapat dilihat hanya ada 3 siswa saja yang telah menguasai materi dan masih 37 siswa yang belum menyerap materi secara sempurna. Dalam pembelajaran Siklus I, guru tidak hanya memberikan penjelasan materi saja tetapi guru juga memberikan contoh soal yang kemudian dijelaskan bagaimana mengerjakannya. Setelah itu guru memberikan latihan soal yang harus dikerjakan oleh siswa. Guru pada akhir proses belajar mengajar memberikan tes formatif I dengan tujuan untuk mengetahui kemampuan tingkat keberhasilan siswa dalam proses belajar mengajar yang telah dilakukan. Adapun nilai post test siklus I adalah sebagai berikut: Tabel 4.3 Hasil Post Test Siklus I No Nama Nilai Keterangan 1 AM 40 BT 2 AH 80 T 3 AS 80 T 4 AAN 80 T 5 AP 60 BT 6 ADA 50 BT 7 ARM 40 BT

72 8 AMF 50 BT 9 AHH 60 BT 10 ABM 60 BT 11 AHS 50 BT 12 AR 50 BT 13 ANW 60 BT 14 AWD 60 BT 15 DR 40 BT 16 DDN 60 BT 17 DRY 70 BT 18 ES 40 BT 19 EP 40 BT 20 EDR 60 BT 21 FTR 40 BT 22 FK 60 BT 23 FRI 60 BT 24 HI 40 BT No Nama Nilai Keterangan 25 GP 70 BT 26 HZ 50 BT 27 HS 60 BT 28 LM 60 BT 29 MR 40 BT 30 MM 60 BT 31 PW 40 BT 32 RR 60 BT 33 RAP 40 BT 34 RNS 60 BT

73 35 RNA 50 BT 36 RRN 60 BT 37 TP 50 BT 38 UN 40 BT 39 WD 60 BT 40 YH 60 BT Jumlah 2190 Rata-rata Jumlah Tuntas 3 Jumlah Tidak 37 Tuntas Ketuntasan 7,5% Keterangan: BT = Belum Tuntas T = Tuntas Dari tabel 4.3, apabila dibuat prosentase hasil post test pada siklus I dapat disajikan pada tabel 4.4. Tabel 4.4 Prosentase Hasil Evaluasi Siklus I No Nilai Frekuensi (%) , ,5

74 , ,5 Jumlah Pada pembelajaran siklus I perolehan nilai terendah 40 dan tertinggi 80. Prosentase Ketuntasan Siklus I 92,5% 7,5% Siswa Tuntas Siswa Belum Tuntas Grafik 4.1 Prosentase ketuntasan Siklus I Berdasarkan data seperti pada grafik 4.1 dapat diketahui hasil belajar 3 siswa (7,5%) telah dapat menuntaskan kompetensi yang dipelajari dan 92,5% siswa belum tuntas dengan nilai rata-rata 54,75. Merunjuk pada kriteria keberhasilan penelitian yang telah ditetapkan yaitu 75% atau minimal nilai 75, siswa telah mendapatkan nilai sama dengan atau lebih dari kriteria sebesar 75%, maka hasil belajar siswa pada siklus I belum memenuhi kriteria. c. Refleksi

75 Dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar diperoleh informasi dari hasil pengamatan sebagai berikut: 1. Penjelasan guru terlalu cepat sehingga banyak siswa yang kurang memahami materi yang diberikan guru. 2. Siswa kesulitan mengerjakan latihan/tugas yang diberikan oleh guru terutama dalam mengerjakan latihan soal luas jajaran genjang dan segitiga. 3. Motivasi siswa dalam pelajaran kurang, sehingga banyak siswa yang ramai dan bermain sendiri. d. Revisi. Pelaksanaan kegiatan belajar mengajar pada siklus I ini masih terdapat kekurangan, sehingga perlu adanya revisi untuk dilakukan pada siklus berikutnya. 1. Guru perlu memberikan penjelasan materi secara perlahan-lahan terutama mengenai luas jajaran genjang dan Segitiga. 2. Guru lebih terampil dalam memotivasi siswa dan lebih jelas dalam menyampaikan tujuan pembelajaran, sehingga dalam kegiatan belajar mengajar tidak bersifat monoton. 3. Guru memberikan arahan yang jelas terhadap tugas/latihan yang diberikan kepada siswa. 2. Siklus II a. Tahap Perencanaan.

76 Pada tahap ini peneliti mempersiapkan perangkat pembelajaran yang terdiri dari rencana pembelajaran II, soal tes formatif II, lembar observasi dan alat-alat pembelajaran lain yang mendukung. Dalam siklus II ini metode yang digunakan adalah ceramah, latihan-latihan, dan tugas. b. Tahap kegiatan dan Pelaksanaan. Pelaksanaan kegiatan belajar mengajar untuk siklus II dilaksanakan pada hari Senin, 30 November 2009 dikelas IV dengan jumlah siswa 40. Adapun proses belajar mengajar mengacu pada rencana pembelajaran yang sudah dipersiapkan dengan memperhatikan revisi pada siklus I, sehingga kekurangan pada siklus I dapat diperbaiki pada siklus II. Pada Siklus II ini, pelaksanaan pembelajaran yang direncanakan difokuskan pada metode ceramah, tugas, latihan dan bimbingan sehingga diperoleh pemahaman materi keliling dan luas jajargenjang dan segitiga. Pengamatan dilaksanakan bersamaan dengan berlangsungnya proses belajar mengajar. Pada akhir proses belajar mengajar, siswa diberi tes dengan tujuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan siswa dalam proses belajar mengajar yang telah dilakukan. Adapun data hasil penelitian dan pengamatan siklus II sebagai berikut:

77 Tabel 4.5 Penguasaan Materi siklus II Post test siklus II No Nama siswa Partisipan Kebenaran jawaban 1 AM 2 AH 3 AS 4 AAN 5 AP 6 ADA 7 ARM 8 AMF 9 AHH 10 ABM 11 AHS 12 AR 13 ANW 14 AWD

78 15 DR 16 DDN 17 DRY 18 ES 19 EP 20 EDR 21 FTR 22 FK 23 FRI 24 HI 25 GP 26 HZ 27 HS 28 LM 29 MR 30 MM 31 PW 32 RR 33 RAP 34 RNS 35 RNA 36 RRN 37 TP 38 UN 39 WD 40 YH Jumlah 15 25

79 Berdasarkan tabel 4.5 dapat diketahui siswa yang dapat menguasai materi pelajaran matematika mengalami peningkatan bila dibandingkan siklus I yaitu 25 siswa atau 62,5% telah menguasai materi. Pada akhir proses belajar mengajar, siswa diberi tes dengan tujuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan siswa dalam proses belajar mengajar yang telah dilakukan. Adapun hasil tesnya adalah sebagai berikut: Tabel 4.6 Hasil Post Test Siklus II No Nama Nilai Keterangan 1 AM 70 BT 2 AH 100 T 3 AS 100 T 4 AAN 100 T 5 AP 80 T 6 ADA 80 T 7 ARM 70 BT 8 AMF 80 T 9 AHH 70 BT 10 ABM 80 T 11 AHS 70 BT 12 AR 70 BT 13 ANW 80 T 14 AWD 80 T 15 DR 70 BT

80 16 DDN 80 T 17 DRY 80 T 18 ES 60 BT 19 EP 70 BT 20 EDR 90 T 21 FTR 60 BT 22 FK 90 T 23 FRI 90 T 24 HI 70 BT 25 GP 100 T 26 HZ 80 T 27 HS 100 T 28 LM 80 T 29 MR 70 BT 30 MM 90 T 31 PW 60 BT 32 RR 90 T 33 RAP 70 BT 34 RNS 80 T 35 RNA 80 T 36 RRN 80 T 37 TP 70 BT 38 UN 70 BT 39 WD 80 T 40 YH 80 T Jumlah 3170 Rata-rata 79,25

81 Jumlah Tuntas 25 Jumlah Tidak Tuntas 15 Ketuntasan 62,5% Keterangan: BT = Belum tuntas T = Tuntas Tabel 4.7 Prosentase Hasil Evaluasi Siklus II No Nilai Frekuensi % , , , ,5 Jumlah Pada pembelajaran siklus II ini perolehan nilai terendah 60 dan tertinggi 100.

82 Grafik 4.2 Prosentase Ketuntasan Siklus II Berdasarkan data pada grafik 4.2 dapat diketahui hasil belajar 25 siswa (62,5%) telah dapat menuntaskan kompetensi yang dipelajari dan 37,5% saja siswa belum tuntas dengan rata-rata 79,25. Hasil tersebut menunjukkan adanya peningkatan hasil belajar siswa pada siklus II dibandingkan dengan siklus I. c. Refleksi Dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar diperoleh informasi dari hasil pengamatan sebagai berikut: 1. Siswa sudah banyak yang mendengarkan penjelasan yang disampaikan oleh guru. 2. Siswa terlihat aktif dalam mengikuti pelajaran. 3. Adanya keberanian siswa untuk maju kedepan mengerjakan latihan soal yang diberikan oleh guru. 4. Siswa sudah mampu mengerjakan latihan yang diberikan oleh guru dengan baik. d. Revisi.

83 Pelaksanaan kegiatan belajar mengajar pada siklus II ini masih terdapat kekurangan, sehingga perlu adanya revisi untuk dilakukan pada siklus berikutnya diantaranya: 1. Guru perlu memberikan motivasi kepada siswa agar berani tampil didepan kelas. 2. Guru perlu membimbing siswa yang kesulitan mengerjakan latihan soal. 3. Guru harus sabar dalam membimbing siswa yang belum memahami materi yang diberikan guru. 4. Siswa yang pandai diberikan pengayaan dan membantu menjadi tutor bagi temannya yang belum bisa memahami materi. 3. Siklus III a. Tahap Perencanaan. Pada tahap ini peneliti mempersiapkan perangkat pembelajaran yang terdiri dari rencana pembelajaran III, soal tes formatif III, lembar observasi dan alat-alat pengajaran lain yang mendukung pembelajaran. b. Tahap kegiatan dan Pelaksanaan. Pelaksanaan kegiatan belajar mengajar untuk siklus III dilaksanakan pada Selasa, 1 Desember 2009 dikelas IV dengan jumlah siswa 40. Adapun proses belajar mengajar mengacu pada Rencana pembelajaran yang sudah dipersiapkan dengan memperhatikan revisi

84 pada siklus II, sehingga kekurangan pada siklus II dapat diperbaiki pada siklus III. Pada Siklus III ini, pelaksanaan pembelajaran yang direncanakan difokuskan pada metode demonstrasi, tanya jawab, dan latihan-latihan soal sehingga diperoleh pemahaman materi keliling, luas jajaran genjang dan segitiga. Pada akhir proses belajar mengajar, siswa diberi test dengan tujuan untuk mengetahui tingkat penguasaan materi dan prestasi belajar. Adapun data hasil penelitian siklus III sebagai berikut: Tabel 4.8 Tabel penguasaan Materi Siklus III Post test siklus I No Nama siswa Partisipan Kebenaran jawaban 1 AM 2 AH 3 AS 4 AAN 5 AP 6 ADA 7 ARM 8 AMF 9 AHH 10 ABM

85 11 AHS 12 AR 13 ANW 14 AWD 15 DR 16 DDN 17 DRY 18 ES 19 EP 20 EDR 21 FTR 22 FK 23 FRI 24 HI 25 GP 26 HZ 27 HS 28 LM 29 MR 30 MM 31 PW 32 RR 33 RAP 34 RNS 35 RNA 36 RRN 37 TP

86 38 UN 39 WD 40 YH Jumlah Berdasarkan tabel 4.8 telah ada 35 siswa yang telah menguasai materi dengan sempurna dan hanya 5 siswa saja yang belum. Tabel 4.9 Hasil Post Test Siklus III

87 No Nama Nilai Keterangan 1 AM 80 T 2 AH 100 T 3 AS 100 T 4 AAN 100 T 5 AP 90 T 6 ADA 90 T 7 ARM 80 T 8 AMF 100 T 9 AHH 90 T 10 ABM 90 T 11 AHS 70 BT 12 AR 90 T 13 ANW 90 T 14 AWD 90 T 15 DR 90 T 16 DDN 100 T 17 DRY 90 T 18 ES 70 BT 19 EP 90 T 20 EDR 100 T 21 FTR 70 BT 22 FK 100 T 23 FRI 100 T 24 HI 80 T 25 GP 100 T 26 HZ 80 T

88 27 HS 100 T 28 LM 90 T 29 MR 70 BT 30 MM 100 T 31 PW 70 BT 32 RR 100 T 33 RAP 90 T 34 RNS 80 T 35 RNA 90 T 36 RRN 90 T 37 TP 80 T 38 UN 80 T 39 WD 80 T 40 YH 80 T Jumlah 3530 Rata-rata 88,25 Jumlah Tuntas 35 Jumlah Tidak Tuntas 5 Ketuntasan 87,5%

89 Keterangan: BT T = Belum Tuntas = Tuntas Tabel 4.9 apabila dibuat prosentase hasil post test pada siklus II dapat disajikan pada tabel Tabel 4.10 Prosentase Hasil Post Test Siklus III No Nilai Frekuensi % ,5

90 , Jumlah Grafik 4.3 Prosentase Ketuntasan siklus III Dilihat dari grafik 4.3 dapat diketahui bahwa 35 siswa dengan prosentase 80% siswa telah dapat tuntas dan hanya ada 5 siswa saja yang belum tuntas. Ketuntasan pada siklus III ini naik menjadi 87,5% dengan rata-rata 88,25, hal ini menunjukkan bahwa Mastery Learning dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. B. Pembahasan. 1. Siklus I

91 Pada siklus I ini peran guru lebih dominan, karena guru menggunakan metode ceramah untuk menjelaskan materi keliling, luas jajargenjang dan segitiga. Tetapi guru tidak hanya menjelaskan materi saja akan tetapi guru memberikan contoh soal dan penyelesaiaannya sehingga siswa lebih faham akan materi. Siswa juga diminta oleh guru untuk mengerjakan latihan soal yang sudah disiapkan. Latihan ini berguna untuk memudahkan siswa memahami materi keliling, luas jajaran genjang dan segitiga. Setelah siswa selesai mengerjakan soal guru mengevaluasi soal bersama-sama dengan siswa. Pada akhir pembelajaran guru memberikan evaluasi untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa terhadap materi yang diajarkan. Pada siklus I ini terlihat bahwa dominasi guru lebih banyak sehingga siswa cenderung pasif, dan banyak siswa yang enggan mengerjakan latihan soal yang diberikan oleh guru. Siswa yang malas ini malah asyik bermain dengan teman sebangkunya. Dalam siklus I ini penguasaan materi hanya ada 3 orang saja dan 7,5 % saja siswa yang telah tuntas dalam belajar, sedangkan 92,5 % siswa belum tuntas sehingga perlu adanya perbaikan pada siklus selanjutnya. 2. Siklus II Hasil evaluasi siklus I menunjukkan siswa belum mencapai ketuntasan dalam belajar, yang disebabkan kurangnya pemahaman siswa terhadap materi keliling dan luas jajargenjang dan segitiga. Pada siklus II

92 ini juga siswa yang telah mencapai ketuntasan telah mencapai 62,5% dengan nilai rata-rata kelas 79,25 Pada siklus II ini guru lebih menekankan siswa untuk tampil didepan kelas dan meminta siswa mengerjakan latihan soal yang diberikan guru agar diperoleh pemahaman materi. Siswa pada siklus II ini mulai banyak yang maju didepan kelas walaupun begitu ada siswa yang enggan maju kedepan karena takut salah. Keaktifan dan perhatian siswa dalam proses pembelajaran merupakan faktor penting yang mendukung keberhasilan belajar siswa. Oleh karena itu guru harus mengupayakan agar siswa lebih aktif, dan guru harus selalu memotivasi siswa untuk tidak takut maju kedepan. Guru juga harus memberikan bimbingan kepada siswa yang belum memahami materi dengan baik. Berdasarkan hal itu perlu adanya perbaikan dalam proses pembelajaran selanjutnya. Guru harus lebih banyak memotivasi siswa agar timbul kepercayaan diri untuk aktif dalam pembelajaran dan harus mengetahui kesulitan-kesulitan yang dihadapi siswa sehingga guru dapat membantu siswa. Guru juga harus menciptakan pembelajaran yang menyenangkan bagi siswa agar siswa tidak bosan terlibat aktif dalam pembelajaran. 3. Siklus III. Perbaikan pembelajaran pada siklus II menunjukkan adanya peningkatan baik peran guru, prosentase keberhasilan pembelajaran

93 maupun prosentase ketuntasan belajar. Akan tetapi hasil belajar belum maksimal. Selama proses pembelajaran hal yang utama diamati adalah penguasaan materi siswa yang berbeda-beda. Selanjutnya pada siklus III penelitian difokuskan pada perbaikan dan pengayaan yang diberikan guru dengan cara siswa yang kurang memahami materi diberi kesempatan untuk bertanya dan mengerjakan latihan soal yang mudah sedangkan siswa yang sudah memahami materi diberi soal yang agak rumit. Siswa yang tidak bisa mengerjakan soal diberi bimbingan oleh temannya yang sudah bisa. Pada siklus III ini juga siswa aktif mengikuti kegiatan dengan maju kedepan menunjukkan gambar segitiga dan jajaran genjang kemudian menjelaskan keliling dan luas kepada teman-temannya. Hasil pada siklus III ini telah menunjukkan ketuntasan belajar siswa yang mencapai 87,5% meskipun belum dapat mencapai 100% dan ratarata 88,25. A. Penguasaan Materi Selama Penelitian Salah satu tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui adanya peningkatan penguasaan materi dalam mata Pelajaran Matematika pada materi Keliling dan Luas Jajargenjang dan Segitiga. Apabila selama pembelajaran dibuat prosentase peningkatan penguasaan materi yang diukur dari kebenaran jawaban terhadap post test

94 dari siklus pertama sampai siklus III, hal ini dapat disajikan tabel 4.11 berikut: Tabel 4.11 Penguasaan Materi Selama Penelitian No Siklus I Kemunculan Frekuensi % 1 Siklus I 3 7,5% 2 Siklus II 25 62,5% 3 Sikus III 35 87,5% Grafik 4.4 Prosentase Penguasaan Materi Selama Penelitian Berdasarkan tabel 4.11 maka hipotesis yang diajukan yaitu melalui penerapan Mastery Learning dapat meningkatkan penguasaan materi siswa dapat diterima sebagai suatu kebenaran. Penguasaan materi dapat dikatakan meningkat karena dalam pembelajaran pertama sampai ketiga terjadi peningkatan dari siklus pertama hanya sebesar 7,5%, pada siklus kedua meningkat menjadi 62,5% dan pada sikus ketiga dapat meningkat walaupun belum 100% tetapi sudah

95 mencapai 87,5%. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kemampuan siswa dalam menguasai materi diantaranya siswa yang tekun akan lebih cepat menyerap materi yang diberikan oleh guru dan yang kurang tekun akan lebih lama menyerap materi, karena siswa yang tekun akan memperhatikan dan mengerjakan latihan dan tugas yang diberikan oleh guru dengan sungguh-sungguh, begitu juga dengan ketersediaan waktu sangat mempengaruhi siswa dalam menguasai materi karena antara siswa yang satu dengan yang lain memerlukan waktu yang berbeda dalam mempelajari sebuah materi, hal ini dapat dilihat pada siklus I hanya ada 7,5% saja siswa yang dapat menyerap materi dengan sempurna. Setelah siswa diberikan tambahan dengan mengerjakan latihan-latihan dan bimbingan guru pada siklus II meningkat menjadi 62,% dan setelah pembelajaran kedua siswa diberikan tambahan tugas dirumah dan pada proses pembelajaran pada siklus ketiga siswa berpartisipasi aktif dalam pembelajaran, sehingga pada siklus III siswa yang mampu menguasai materi pembelajaran meningkat menjadi 87,5%. Hal itu tidak jauh dari pendapat Usman (1993: 98) yang mengatakan bahwa faktor yang mempengaruhi siswa menguasai materi antara lain bakat untuk mempelajari sesuatu, kualitas pengajaran, ketekunan siswa, kesanggupan memahami pelajaran dan waktu yang dibutuhkan siswa dalam belajar.

96 B. Mastery Learning dapat meningkatkan Prestasi belajar siswa siswa. Tujuan penelitian yang kedua adalah peningkatan prestasi belajar Tabel 4.12 Prestasi Belajar Siswa selama Penelitian Nilai No Siklus Terendah Tertinggi Jumlah tuntas Ratarata 1 Pre test Siklus I ,75 3 Siklus II ,25 4 Siklus II ,25 Grafik 4.5 Ketuntasan Belajar selama Penelitian

SKRIPSI. Oleh: TSALIS HIDAYATI NIM 11507020. Diajukan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam

SKRIPSI. Oleh: TSALIS HIDAYATI NIM 11507020. Diajukan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam PENINGKATAN PRESTASI BELAJAR SISWA DALAM MATA PELAJARAN MATEMATIKA OPERASI HITUNG PERKALIAN DENGAN METODE BERMAIN KARTU PADA SISWA KELAS III MI DADAPAYAM II KECAMATAN SURUH KABUPATEN SEMARANG TAHUN PELAJARAN

Lebih terperinci

SKRIPSI. oleh. Vaidatul Aliya NIM

SKRIPSI. oleh. Vaidatul Aliya NIM PENERAPAN STRATEGI INKUIRI PADA SUB POKOK BAHASAN KELILING DAN LUAS LINGKARAN UNTUK MENINGKATKAN HASIL DAN AKTIVITAS BELAJAR SISWA KELAS VIII SMP IT SYARIF HIDAYATULLAH SUKORAMBI TAHUN AJARAN 2012/2013

Lebih terperinci

SKRIPSI. Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat guna Memperoleh Gelar Sarjana Strata Satu (S 1 ) dalam Ilmu Tarbiyah.

SKRIPSI. Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat guna Memperoleh Gelar Sarjana Strata Satu (S 1 ) dalam Ilmu Tarbiyah. PENGARUH BACAAN FIKSI TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PESERTA DIDIK PADA BIDANG STUDI PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SDN 02 PEGADEN TENGAH WONOPRINGGO PEKALONGAN SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi

Lebih terperinci

STRATEGI GURU PAI DALAM MEMBENTUK KARAKTER ANAK TUNAGRAHITA PADA SMPLBN-C SALATIGA SKRIPSI

STRATEGI GURU PAI DALAM MEMBENTUK KARAKTER ANAK TUNAGRAHITA PADA SMPLBN-C SALATIGA SKRIPSI STRATEGI GURU PAI DALAM MEMBENTUK KARAKTER ANAK TUNAGRAHITA PADA SMPLBN-C SALATIGA SKRIPSI Diajukan untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam Oleh ISNAINI MASRUROH NIM 11107010 JURUSAN TARBIYAH PENDIDIKAN

Lebih terperinci

PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION

PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) DISERTAI TEHNIK PETA PIKIRAN (MIND MAPPING) PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN GARIS LURUS DI KELAS

Lebih terperinci

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN KETUNTASAN HASIL BELAJAR FISIKA MELALUI METODE DEMONSTRASI DENGAN STRATEGI THE POWER OF TWO

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN KETUNTASAN HASIL BELAJAR FISIKA MELALUI METODE DEMONSTRASI DENGAN STRATEGI THE POWER OF TWO MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN KETUNTASAN HASIL BELAJAR FISIKA MELALUI METODE DEMONSTRASI DENGAN STRATEGI THE POWER OF TWO DISERTAI AUTHENTIC ASSESMENT PADA SISWA KELAS VII B SMP NEGERI 1 JENGGAWAH SKRIPSI

Lebih terperinci

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) ZAWIYAH COT KALA LANGSA 1433 H/2012 M

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) ZAWIYAH COT KALA LANGSA 1433 H/2012 M UPAYA MENINGKATKAN PEMAHAMAN SISWA MELALUI PENDEKATAN MATEMATIKA INVESTIGATIF PADA MATERI SEGIEMPAT DAN SEGITIGA DI KELAS VII SMP NEGERI 3 LANGSA TAHUN AJARAN 2011-2012 SKRIPSI Diajukan Oleh: NURLAILI

Lebih terperinci

STUDI KOMPETENSI GURU KIMIA DALAM PELAKSANAAN EVALUASI PEMBELAJARAN DI MA ABADIYAH GABUS PATI

STUDI KOMPETENSI GURU KIMIA DALAM PELAKSANAAN EVALUASI PEMBELAJARAN DI MA ABADIYAH GABUS PATI STUDI KOMPETENSI GURU KIMIA DALAM PELAKSANAAN EVALUASI PEMBELAJARAN DI MA ABADIYAH GABUS PATI SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat guna Memperoleh Gelar Sarjana Strata 1 (S1) dalam

Lebih terperinci

PENGARUH PENDIDIKAN AKHLAQ TERHADAP PEMBENTUKAN KECERDASAN SPIRITUAL SISWA MTS NU SALATIGA TAHUN AJARAN 2010/2011 SKRIPSI

PENGARUH PENDIDIKAN AKHLAQ TERHADAP PEMBENTUKAN KECERDASAN SPIRITUAL SISWA MTS NU SALATIGA TAHUN AJARAN 2010/2011 SKRIPSI PENGARUH PENDIDIKAN AKHLAQ TERHADAP PEMBENTUKAN KECERDASAN SPIRITUAL SISWA MTS NU SALATIGA TAHUN AJARAN 2010/2011 SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Kewajiban dan Melengkapi Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana

Lebih terperinci

SKRIPSI. Diajukan Oleh : AINUN MARDIAH Nim : Program Studi Pendidikan Matematika

SKRIPSI. Diajukan Oleh : AINUN MARDIAH Nim : Program Studi Pendidikan Matematika IMPLEMENTASI PENDEKATAN QUANTUM LEARNING DALAM MENYELESAIKAN KESULITAN BELAJAR SISWA KELAS X PADA MATERI EKSPONEN DI SMA NEGERI 1 RANTAU SELAMAT TAHUN PENGAJARAN. 2014/2015 SKRIPSI Diajukan Oleh : AINUN

Lebih terperinci

PENERAPAN MODEL PROBLEM BASED LEARNING

PENERAPAN MODEL PROBLEM BASED LEARNING PENERAPAN MODEL PROBLEM BASED LEARNING (PBL) UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN MATEMATIS SISWA PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN GARIS LURUS KELAS VIII C SMP NEGERI 13 JEMBER SEMESTER GANJIL TAHUN AJARAN

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh Rifki Juli Ferianto NIM

SKRIPSI. Oleh Rifki Juli Ferianto NIM IMPLEMENTASI PEMBELAJARAN PEMECAHAN MASALAH BERBASIS PETA KONSEP PADA SUB POKOK BAHASAN KELILING DAN LUAS LINGKARAN UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIIIA SEMESTER GENAP SMP NEGERI 4 JEMBER

Lebih terperinci

SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah. Oleh : AH. FAIQ ERMAWAN NIM :

SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah. Oleh : AH. FAIQ ERMAWAN NIM : PENINGKATAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MATERI OPERASI PERKALIAN BILANGAN BULAT DENGAN METODE EVERYONE IS A TEACHER HERE (ETH ) SISWA KELAS V MI MA HADUL ULUM MUTIH WETAN WEDUNG DEMAK TAHUN 2014 SKRIPSI Diajukan

Lebih terperinci

S K R I P S I Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan dalam Ilmu Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) Oleh:

S K R I P S I Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan dalam Ilmu Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) Oleh: EFEKTIVITAS METODE PEMBELAJARAN INQUIRY DAN DISCOVERY BERBANTUAN ALAT PERAGA JARING- JARING BALOK DAN KUBUS TERHADAP HASIL BELAJAR PESERTA DIDIK KELAS IV MI AL KHOIRIYYAH 2 SEMARANG SEMESTER GENAP TAHUN

Lebih terperinci

TELAAH CERITA ANAK UPIN DAN IPIN DARI SUDUT PANDANG PENDIDIKAN ISLAM SERTA PENGARUHNYA TERHADAP ANAK

TELAAH CERITA ANAK UPIN DAN IPIN DARI SUDUT PANDANG PENDIDIKAN ISLAM SERTA PENGARUHNYA TERHADAP ANAK TELAAH CERITA ANAK UPIN DAN IPIN DARI SUDUT PANDANG PENDIDIKAN ISLAM SERTA PENGARUHNYA TERHADAP ANAK (Studi Kasus di Desa Kebon Ploso Pacitan tahun 2011) SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Sebagian dari Tugas

Lebih terperinci

SKRIPSI. oleh. untuk memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan pada Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga. Sri Ismiati

SKRIPSI. oleh. untuk memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan pada Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga. Sri Ismiati PENINGKATAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA POKOK BAHASAN PENJUMLAHAN DAN PENGURANGAN MENGGUNAKAN METODE DEMONSTRASI DENGAN MEMANFAATKAN ALAT PERAGA KANCING PADA SISWA KELAS 1 SEMESTER 1 SDN TRANGKIL 04 KECAMATAN

Lebih terperinci

Oleh Sri Imawatin NIM

Oleh Sri Imawatin NIM PENERAPAN ASESMEN KINERJA UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR EKONOMI (Studi Kasus pada Mata Pelajaran Ekonomi Kompetensi Dasar Menjelaskan konsep PDB, PDRB, PNB, dan Pendapatan Nasional Kelas

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh. Naelal Ngiza NIM

SKRIPSI. Oleh. Naelal Ngiza NIM PENINGKATAN SIKAP ILMIAH DAN KETUNTASAN HASIL BELAJAR FISIKA MENGGUNAKAN PENDEKATAN ACCELERATED LEARNING MELALUI METODE EKSPERIMEN DI KELAS VII E SMP NEGERI 3 SILO TAHUN AJARAN 2012/2013 SKRIPSI Oleh Naelal

Lebih terperinci

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF MODEL TEAM GAMES TOURNAMENT

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF MODEL TEAM GAMES TOURNAMENT PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF MODEL TEAM GAMES TOURNAMENT (TGT) MENGGUNAKAN MEDIA KOKAMI DI KELAS Va SDN PACE 02 KECAMATAN SILO JEMBER TAHUN PELAJARAN 2011/2012

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI FULLDAY SCHOOL DALAM MENINGKATKAN. PRESTASI BELAJAR SISWA DI MTs NEGERI SURAKARTA 1 TAHUN PELAJARAN 2012/2013

IMPLEMENTASI FULLDAY SCHOOL DALAM MENINGKATKAN. PRESTASI BELAJAR SISWA DI MTs NEGERI SURAKARTA 1 TAHUN PELAJARAN 2012/2013 IMPLEMENTASI FULLDAY SCHOOL DALAM MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR SISWA DI MTs NEGERI SURAKARTA 1 TAHUN PELAJARAN 2012/2013 SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Tugas dan Syarat Guna Memperoleh Gelar

Lebih terperinci

Oleh : NAILATUL MAISAROH

Oleh : NAILATUL MAISAROH 1 PENERAPAN MODEL QUANTUM TEACHING DENGAN TEKNIK PICK UP CARDS GAME UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA PADA SISWA KELAS IV SD NAHDLATUL ULAMA KENCONG TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SKRIPSI diajukan

Lebih terperinci

PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIKA DAN KREATIVITAS SISWA DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN STUDENT ACTIVE LEARNING (SAL)

PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIKA DAN KREATIVITAS SISWA DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN STUDENT ACTIVE LEARNING (SAL) PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIKA DAN KREATIVITAS SISWA DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA MELALUI PENDEKATAN STUDENT ACTIVE LEARNING (SAL) DENGAN MENGGUNAKAN ALAT PERAGA TANGRAM DAN LEMBAR KERJA SISWA

Lebih terperinci

Skripsi. Diajukan Untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam (S-1) dalam Ilmu Pendidikan Agama Islam

Skripsi. Diajukan Untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Islam (S-1) dalam Ilmu Pendidikan Agama Islam UPAYA MENINGKATKAN KEAKTIFAN BELAJAR DAN HASIL BELAJAR PESERTA DIDIK PADA MATA PELAJARAN FIQIH POKOK MATERI MAKANAN DAN MINUMAN MELALUI METODE PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA KELAS VIIIA MTs ASY-SYARIFIYAH

Lebih terperinci

UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MELALUI LAYANAN BIMBINGAN KELOMPOK PADA SISWA KELAS VIII A SMP NEGERI 2 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012

UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MELALUI LAYANAN BIMBINGAN KELOMPOK PADA SISWA KELAS VIII A SMP NEGERI 2 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012 UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MELALUI LAYANAN BIMBINGAN KELOMPOK PADA SISWA KELAS VIII A SMP NEGERI 2 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SKRIPSI Oleh: NOR PATMIYATI 2008 31 154 PROGRAM STUDI BIMBINGAN

Lebih terperinci

EFEKTIFITAS PENGGUNAAN METODE KOOPERATIF DENGAN MODEL BAMBOO DANCING

EFEKTIFITAS PENGGUNAAN METODE KOOPERATIF DENGAN MODEL BAMBOO DANCING EFEKTIFITAS PENGGUNAAN METODE KOOPERATIF DENGAN MODEL BAMBOO DANCING (TARI BAMBU) UNTUK PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA MATERI EKOSISTEM KELAS VII B SMP NEGERI 2 TOROH TAHUN AJARAN 2012/2013 SKRIPSI Untuk

Lebih terperinci

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN OPEN ENDED DENGAN PENDEKATAN ACTIVE LEARNING PADA PEMBELAJARAN FISIKA DI SMA SKRIPSI. Oleh

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN OPEN ENDED DENGAN PENDEKATAN ACTIVE LEARNING PADA PEMBELAJARAN FISIKA DI SMA SKRIPSI. Oleh PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN OPEN ENDED DENGAN PENDEKATAN ACTIVE LEARNING PADA PEMBELAJARAN FISIKA DI SMA SKRIPSI diajukan guna melengkapi tugas akhir dan memenuhi salah satu syarat untuk menyelesaikan

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh : AGUS WIRAHADI KUSUMA NIM

SKRIPSI. Oleh : AGUS WIRAHADI KUSUMA NIM PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH PELAJARAN IPS POKOK BAHASAN KERAGAMAN SOSIAL DAN BUDAYA BERDASARKAN KENAMPAKAN ALAM KELAS IV SDN KEMUNING LOR 04

Lebih terperinci

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA DENGAN METODE DISKUSI SYNDICATE GROUP

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA DENGAN METODE DISKUSI SYNDICATE GROUP MENINGKATKAN HASIL BELAJAR BIOLOGI SISWA DENGAN METODE DISKUSI SYNDICATE GROUP KONSEP SISTEM EKSKRESI PADA MANUSIA PADA SISWA KELAS VIII SEMESTER 2 SMP NEGERI 2 RAMBIPUJI JEMBER TAHUN AJARAN 2007/2008

Lebih terperinci

SKRIPSI. Diajukan Sebagai Syarat Memperoleh Gelar Sarjana S.1 Dalam Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Jurusan Pendidikan Guru Kelas MI.

SKRIPSI. Diajukan Sebagai Syarat Memperoleh Gelar Sarjana S.1 Dalam Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Jurusan Pendidikan Guru Kelas MI. MENINGKATKAN HASIL BELAJAR DAN KEAKTIFAN PESERTA DIDIK PADA MATERI PECAHAN SEDERHANA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN STAD (STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS) DI KELAS IV MI BANGUNREJO PATEBON KENDAL TAHUN

Lebih terperinci

STUDI KASUS PENERAPAN MODEL KONSELING TRAIT AND FACTOR UNTUK MEMBANTU PEMILIHAN JURUSAN PESERTA DIDIK KELAS X MAN DEMAK TAHUN PELAJARAN 2011/2012

STUDI KASUS PENERAPAN MODEL KONSELING TRAIT AND FACTOR UNTUK MEMBANTU PEMILIHAN JURUSAN PESERTA DIDIK KELAS X MAN DEMAK TAHUN PELAJARAN 2011/2012 STUDI KASUS PENERAPAN MODEL KONSELING TRAIT AND FACTOR UNTUK MEMBANTU PEMILIHAN JURUSAN PESERTA DIDIK KELAS X MAN DEMAK TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh TRISNA KUSUMA DEWI NIM 200831013 PROGRAM STUDI BIMBINGAN

Lebih terperinci

SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan dalam Ilmu Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah

SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan dalam Ilmu Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah IMPLEMENTASI PENDIDIKAN KARAKTER PADA MATA PELAJARAN AKIDAH AKHLAK KELAS RENDAH DI MI AL-MUBAROKAH TUNGU KECAMATAN GODONG KABUPATEN GROBOGAN TAHUN PELAJARAN 2015/2016 SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Sebagian

Lebih terperinci

PENGGUNAAN MEDIA KARTU BERGAMBAR UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERBICARA SISWA KELAS II SDN SUKOSARI 01 KUNIR SKRIPSI. Oleh:

PENGGUNAAN MEDIA KARTU BERGAMBAR UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERBICARA SISWA KELAS II SDN SUKOSARI 01 KUNIR SKRIPSI. Oleh: PENGGUNAAN MEDIA KARTU BERGAMBAR UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERBICARA SISWA KELAS II SDN SUKOSARI 01 KUNIR SKRIPSI Oleh: INDAH WAHYUNINGSIH NIM 070210204207 PROGRAM STUDI PENDIDIDKAN GURU SEKOLAH DASAR

Lebih terperinci

ANALISIS KESESUAIAN BUKU AJAR KELAS IV SD/MI TEMA PEDULI TERHADAP MAKHLUK HIDUP DENGAN KURIKULUM 2013

ANALISIS KESESUAIAN BUKU AJAR KELAS IV SD/MI TEMA PEDULI TERHADAP MAKHLUK HIDUP DENGAN KURIKULUM 2013 ANALISIS KESESUAIAN BUKU AJAR KELAS IV SD/MI TEMA PEDULI TERHADAP MAKHLUK HIDUP DENGAN KURIKULUM 2013 SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan dalam Pendidikan

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh: Sinta Ambar Husada NIM. 100210204169

SKRIPSI. Oleh: Sinta Ambar Husada NIM. 100210204169 PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS IV-A SDN PATRANG 01 JEMBER PADA MATA PELAJARAN IPA POKOK BAHASAN GAYA MELALUI METODE PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK PAIR AND SHARE (TPS) SKRIPSI

Lebih terperinci

PENERAPAN PEMBELAJARAN METODE ROLE-PLAY UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI DAN AKTIVITAS BELAJAR SISWA

PENERAPAN PEMBELAJARAN METODE ROLE-PLAY UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI DAN AKTIVITAS BELAJAR SISWA PENERAPAN PEMBELAJARAN METODE ROLE-PLAY UNTUK MENINGKATKAN MOTIVASI DAN AKTIVITAS BELAJAR SISWA (Studi Kasus Pada Siswa Kelas X-B di SMA Negeri 2 Tanggul Jember Mata Pelajaran Ekonomi Sub Pokok Bahasan

Lebih terperinci

S K R I P S I. Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat Sebagai Sarjana Pendidikan Ilmu Pendidikan Matematika. Oleh:

S K R I P S I. Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat Sebagai Sarjana Pendidikan Ilmu Pendidikan Matematika. Oleh: EFEKTIVITAS PENGGUNAAN MULTIMEDIA (CD INTERAKTIF) DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MATERI POKOK LINGKARAN PADA PESERTA DIDIK KELAS VIII SEMESTER II SMP KY AGENG GIRI TAHUN PELAJARAN 2010/2011

Lebih terperinci

PENERAPAN PENDEKATAN OPEN-ENDED

PENERAPAN PENDEKATAN OPEN-ENDED PENERAPAN PENDEKATAN OPEN-ENDED UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA POKOK BAHASAN SISTEM PERSAMAAN LINIER DUA VARIABEL (SPLDV) KELAS VIIIB SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 BALUNG TAHUN PELAJARAN 2011/2012

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh. Miswatun Khasanah Nim :

SKRIPSI. Oleh. Miswatun Khasanah Nim : PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF MODEL LEARNING TOGETHER (LT) UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA (PADA MATA PELAJARAN IPS MATERI KEGIATAN EKONOMI) SISWA KELAS IV SDN PAKUNIRAN 02 PROBOLINGGO

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh Abdul Rohman MS NIM

SKRIPSI. Oleh Abdul Rohman MS NIM HUBUNGAN KEBIASAAN BELAJAR DENGAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS IV SD PADA MATA PELAJARAN MATEMATIKA DI GUGUS V KECAMATAN WONOSARI KABUPATEN GUNUNGKIDUL TAHUN AJARAN 2011/2012 SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas

Lebih terperinci

EFEKTIVITAS VIDEO SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN PADA MATERI POKOK LARUTAN ELEKTROLIT DAN NONELEKTROLIT SISWA KELAS X MAN 1 SEMARANG SKRIPSI

EFEKTIVITAS VIDEO SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN PADA MATERI POKOK LARUTAN ELEKTROLIT DAN NONELEKTROLIT SISWA KELAS X MAN 1 SEMARANG SKRIPSI EFEKTIVITAS VIDEO SEBAGAI MEDIA PEMBELAJARAN PADA MATERI POKOK LARUTAN ELEKTROLIT DAN NONELEKTROLIT SISWA KELAS X MAN 1 SEMARANG SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Tugas dan Melengkapi Syarat Memperoleh Gelar

Lebih terperinci

PENERAPAN PENDEKATAN JELAJAH ALAM SEKITAR (JAS) DENGAN PENILAIAN PORTOFOLIO UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF DAN HASIL BELAJAR

PENERAPAN PENDEKATAN JELAJAH ALAM SEKITAR (JAS) DENGAN PENILAIAN PORTOFOLIO UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF DAN HASIL BELAJAR PENERAPAN PENDEKATAN JELAJAH ALAM SEKITAR (JAS) DENGAN PENILAIAN PORTOFOLIO UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF DAN HASIL BELAJAR (Siswa Kelas VII SMP Negeri 1 Banyuglugur Tahun Pelajaran 2011/2012)

Lebih terperinci

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS POKOK BAHASAN PETA LINGKUNGAN SETEMPAT DENGAN MODEL COOPERATIVE LEARNING

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS POKOK BAHASAN PETA LINGKUNGAN SETEMPAT DENGAN MODEL COOPERATIVE LEARNING MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS POKOK BAHASAN PETA LINGKUNGAN SETEMPAT DENGAN MODEL COOPERATIVE LEARNING TEKNIK TWO STAY TWO STRAY (TSTS) PADA SISWA KELAS IVB SDN MANGLI 01 JEMBER TAHUN PELAJARAN

Lebih terperinci

UPAYA MENINGKATKAN DISIPLIN BELAJAR SISWA YANG RENDAH MELALUI LAYANAN BIMBINGAN KELOMPOK PADA SISIWA KELAS VIII B SMP 2 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN

UPAYA MENINGKATKAN DISIPLIN BELAJAR SISWA YANG RENDAH MELALUI LAYANAN BIMBINGAN KELOMPOK PADA SISIWA KELAS VIII B SMP 2 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN UPAYA MENINGKATKAN DISIPLIN BELAJAR SISWA YANG RENDAH MELALUI LAYANAN BIMBINGAN KELOMPOK PADA SISIWA KELAS VIII B SMP 2 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SKRIPSI Oleh: RETNO HANDAYANI 2008 31 026 PROGRAM

Lebih terperinci

PENERAPAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) DALAM MATA PELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMK MUHAMMADIYAH NGAWEN GUNUNGKIDUL

PENERAPAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) DALAM MATA PELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMK MUHAMMADIYAH NGAWEN GUNUNGKIDUL PENERAPAN KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN (KTSP) DALAM MATA PELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMK MUHAMMADIYAH NGAWEN GUNUNGKIDUL SKRIPSI Oleh : YUYUN DWI LISTIYANI NPM : 20070720122 FAKULTAS AGAMA

Lebih terperinci

SKRIPSI. Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Matematika. Diajukan Oleh: RATNA ANGGRAINI A

SKRIPSI. Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Matematika. Diajukan Oleh: RATNA ANGGRAINI A PERBEDAAN INDEKS PRESTASI KUMULATIF (IPK) MAHASISWA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA KELAS REGULER DENGAN KELAS RSBI DITINJAU DARI GENDER (Penelitian Terhadap Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Surakarta

Lebih terperinci

Oleh: ENUNG KARNENGSIH NIP

Oleh: ENUNG KARNENGSIH NIP MENINGKATKAN PEMAHAMAN NILAI TEMPAT DALAM OPERASI PENJUMLAHAN DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA DEKAK-DEKAK DI KELAS 1 SEKOLAH DASAR (Penelitian Tindakan Kelas di Kelas I Sekolah Dasar Negeri 9 Hegarsari Kecamatan

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh Cicik Indrayati NIM

SKRIPSI. Oleh Cicik Indrayati NIM P E N I N G K A T A N A K T I V I T A S D A N H A S I L B E L A J A R IPA POKOK BAHASAN GAYA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN BERBASIS MASALAH PADA SISWA KELAS IV SD NEGERI 2 KALIREJO KECAMATAN SUMBERMALANG

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh : RETNO HANDAYANI NIM

SKRIPSI. Oleh : RETNO HANDAYANI NIM PENERAPAN METODE INQUIRI PADA POKOK BAHASAN TEOREMA PYTHAGORAS UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA DI KELAS VIII F SEMESTER GANJIL SMPN 1 JENGGAWAH TAHUN 2011/2012 SKRIPSI Oleh : RETNO

Lebih terperinci

BAB III METODE DAN RENCANA PENELITIAN. yang dalam istilah Bahasa Inggris adalah Classroom Action Research (CAR),

BAB III METODE DAN RENCANA PENELITIAN. yang dalam istilah Bahasa Inggris adalah Classroom Action Research (CAR), BAB III METODE DAN RENCANA PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dalam istilah Bahasa Inggris adalah Classroom Action Research (CAR),

Lebih terperinci

e - TA (Elektronik Tugas Akhir)

e - TA (Elektronik Tugas Akhir) PENERAPAN METODE DEMONSTRASI UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MATA PELAJARAN PKN POKOK BAHASAN KEBEBASAN BERORGANISASI DI SEKOLAH PADA SISWA KELAS V SDN KAMAL 03 KECAMATAN ARJASA KABUPATEN

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI PENDEKATAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA REALISTIK DENGAN STRATEGI STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT

IMPLEMENTASI PENDEKATAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA REALISTIK DENGAN STRATEGI STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT IMPLEMENTASI PENDEKATAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA REALISTIK DENGAN STRATEGI STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS (STAD) UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN KONSEP MATEMATIKA (PTK Pada Siswa Kelas VIII C Semester

Lebih terperinci

KORELASI ANTARA PERHATIAN ORANG TUA DENGAN PRESTASI BELAJAR ISMUBA SISWA KELAS XI SMK MUHAMMADIYAH NGAWEN KABUPATEN GUNUNGKIDUL

KORELASI ANTARA PERHATIAN ORANG TUA DENGAN PRESTASI BELAJAR ISMUBA SISWA KELAS XI SMK MUHAMMADIYAH NGAWEN KABUPATEN GUNUNGKIDUL KORELASI ANTARA PERHATIAN ORANG TUA DENGAN PRESTASI BELAJAR ISMUBA SISWA KELAS XI SMK MUHAMMADIYAH NGAWEN KABUPATEN GUNUNGKIDUL SKRIPSI Oleh : DWI YULIANTI NPM 20090720214 FAKULTAS AGAMA ISLAM JURUSAN

Lebih terperinci

ARTIKEL PENELITIAN TINDAKAN KELAS

ARTIKEL PENELITIAN TINDAKAN KELAS ARTIKEL PENELITIAN TINDAKAN KELAS MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DAN PENGUASAAN MATERI LINGKARAN I MELALUI LATIHAN MANDIRI BAGI SISWA KELAS VIIIE SMP N 5 SRAGEN SEMESTER GENAP TAHUN 2009/2010 Oleh

Lebih terperinci

(PTK Pembelajaran Matematika Di Kelas VIII SMP Al Islam 1 Surakarta)

(PTK Pembelajaran Matematika Di Kelas VIII SMP Al Islam 1 Surakarta) UPAYA MENINGKATKAN MINAT DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA MELALUI STRATEGI PEMBELAJARAN QUESTION STUDENT HAVE PADA POKOKK BAHASAN LINGKARAN (PTK Pembelajaran Matematika Di Kelas VIII SMP Al Islam 1 Surakarta)

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI FUNGSI PENGORGANISASIAN MASJID. (Studi Kasus di Masjid Agung Jawa Tengah)

IMPLEMENTASI FUNGSI PENGORGANISASIAN MASJID. (Studi Kasus di Masjid Agung Jawa Tengah) IMPLEMENTASI FUNGSI PENGORGANISASIAN MASJID (Studi Kasus di Masjid Agung Jawa Tengah) SKRIPSI SKRIPSI Diajukan Untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat Sarjana Sosial Islam (S.Sos.I) Jurusan

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh: RAHMAT ARIF HIDAYAT NIM

SKRIPSI. Oleh: RAHMAT ARIF HIDAYAT NIM IMPLEMENTASI MODEL PEMBELAJARAN SEQIP (SCIENCE EDUCATIOAN QUALITY IMPROVEMENT PROJECT) DENGAN MENGGUNAKAN PENILAIAN KINERJA (PERFORMANCE ASSESSMENT) DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR FISIKA DI SMP (Sub

Lebih terperinci

MANAJEMEN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI TK PGRI IV/89 NGALIYAN SEMARANG

MANAJEMEN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI TK PGRI IV/89 NGALIYAN SEMARANG MANAJEMEN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI TK PGRI IV/89 NGALIYAN SEMARANG SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Tugas dan Syarat guna Memperoleh Gelar Sarjana dalam Ilmu Kependidikan Islam Oleh:

Lebih terperinci

PENINGKATAN KETRAMPILAN MENULIS KARANGAN MELALUI MEDIA GAMBAR BERKATA KUNCI BAGI SISWA KELAS IV B SEMESTER II SD IT AS SALAMAH BATURETNO

PENINGKATAN KETRAMPILAN MENULIS KARANGAN MELALUI MEDIA GAMBAR BERKATA KUNCI BAGI SISWA KELAS IV B SEMESTER II SD IT AS SALAMAH BATURETNO PENINGKATAN KETRAMPILAN MENULIS KARANGAN MELALUI MEDIA GAMBAR BERKATA KUNCI BAGI SISWA KELAS IV B SEMESTER II SD IT AS SALAMAH BATURETNO WONOGIRI TAHUN AJARAN 2012/2013 SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi

Lebih terperinci

PERAN BIMBINGAN KONSELING DALAM MENGATASI PERILAKU NEGATIF SISWA KELAS VIII DI SMP BINA BANGSA SURABAYA

PERAN BIMBINGAN KONSELING DALAM MENGATASI PERILAKU NEGATIF SISWA KELAS VIII DI SMP BINA BANGSA SURABAYA PERAN BIMBINGAN KONSELING DALAM MENGATASI PERILAKU NEGATIF SISWA KELAS VIII DI SMP BINA BANGSA SURABAYA SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi dan Melengkapi Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Kependidikan Islam

Lebih terperinci

PENERAPAN STRATEGI PEMBELAJARAN APTITUDE TREATMENT INTERACTION DENGAN MENGGUNAKAN LEMBAR KERJA SISWA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN

PENERAPAN STRATEGI PEMBELAJARAN APTITUDE TREATMENT INTERACTION DENGAN MENGGUNAKAN LEMBAR KERJA SISWA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN PENERAPAN STRATEGI PEMBELAJARAN APTITUDE TREATMENT INTERACTION DENGAN MENGGUNAKAN LEMBAR KERJA SISWA UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN PENALARAN (PTK Pembelajaran Matematika Bagi Siswa Kelas VII Semester Genap

Lebih terperinci

SKRIPSI Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S-1 Program Studi Pendidikan Biologi. Oleh: FAJAR PRIYANTO A

SKRIPSI Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S-1 Program Studi Pendidikan Biologi. Oleh: FAJAR PRIYANTO A PENINGKATAN HASIL BELAJAR BIOLOGI MATERI ORGANISASI KEHIDUPAN MELALUI PEMBELAJARAN PENEMUAN TERPIMPIN (GUIDED DISCOVERY) PADA SISWA KELAS VII A SMP NEGERI 3 SAWIT TAHUN PELAJARAN 2011/2012 SKRIPSI Untuk

Lebih terperinci

KEMAMPUAN KOMUNIKASI TULIS DAN LISAN SISWA DALAM MEMECAHKAN MASALAH TERBUKA (OPEN ENDED)

KEMAMPUAN KOMUNIKASI TULIS DAN LISAN SISWA DALAM MEMECAHKAN MASALAH TERBUKA (OPEN ENDED) KEMAMPUAN KOMUNIKASI TULIS DAN LISAN SISWA DALAM MEMECAHKAN MASALAH TERBUKA (OPEN ENDED) PADA POKOK BAHASAN SISTEM PERSAMAAN LINIER DUA VARIABEL DI KELAS VIII SMP BUANA WARU SKRIPSI Oleh : AWWALUL HASANAH

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Sebagai salah satu disiplin ilmu, Matematika merupakan ilmu yang berkaitan dengan struktur yang terorganisasi, sebab ilmu ini berkembang dari unsur yang tidak

Lebih terperinci

BUDAYA BELAJAR SISWA STUDI SITUS SMP N 2 TEMANGGUNG

BUDAYA BELAJAR SISWA STUDI SITUS SMP N 2 TEMANGGUNG BUDAYA BELAJAR SISWA STUDI SITUS SMP N 2 TEMANGGUNG TESIS Diajukan Kepada Program Pasca Sarjana Universitas Muhammadiyah Surakarta Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Dalam Memperoleh Gelar Magister Pendidikan

Lebih terperinci

EFEKTIFITAS PENGGUNAAN MEDIA POWER POINT UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN GERAKAN DAN BACAAN SHALAT PADA SISWA KELAS III SDN WONOSARI BARU TAHUN AJARAN

EFEKTIFITAS PENGGUNAAN MEDIA POWER POINT UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN GERAKAN DAN BACAAN SHALAT PADA SISWA KELAS III SDN WONOSARI BARU TAHUN AJARAN EFEKTIFITAS PENGGUNAAN MEDIA POWER POINT UNTUK MENINGKATKAN PEMAHAMAN GERAKAN DAN BACAAN SHALAT PADA SISWA KELAS III SDN WONOSARI BARU TAHUN AJARAN 2011/2012 SKRIPSI Oleh : Elis Rahmawati NPM : 20080720163

Lebih terperinci

Oleh AFIF FACHRONI NIM

Oleh AFIF FACHRONI NIM PENERAPAN LAYANAN PENGUASAAN KONTEN UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR BAHASA INDONESIA SISWA KELAS V SD 2 TEMULUS KEC. MEJOBO KAB. KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh AFIF FACHRONI NIM. 200831184 PROGRAM

Lebih terperinci

PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA KONKRET PADA POKOK BAHASAN BANGUN RUANG TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SDN BANJARANYAR SKRIPSI

PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA KONKRET PADA POKOK BAHASAN BANGUN RUANG TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SDN BANJARANYAR SKRIPSI PENGARUH PENGGUNAAN MEDIA KONKRET PADA POKOK BAHASAN BANGUN RUANG TERHADAP HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SDN BANJARANYAR SKRIPSI Diajukan kepada Fakulltas Ilmu Pendidikan Universitas Negeri Yogyakarta

Lebih terperinci

MUSLIKA 49. Kata Kunci : REACT, Hasil Belajar. 49 Muslika, S.Pd adalah Guru di SMP Negeri 1 Mumbusari Jember

MUSLIKA 49. Kata Kunci : REACT, Hasil Belajar. 49 Muslika, S.Pd adalah Guru di SMP Negeri 1 Mumbusari Jember MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VII C SMP NEGERI 1 MUMBULSARI JEMBER PADA MATERI ARITMATIKA SOSIAL DENGAN MODEL REACT (RELATING, EXPERIENCING, APPLYING, COOPERATING, TRANSFERRING) TAHUN 2012/2013

Lebih terperinci

UPAYA PENINGKATAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR PESERTA DIDIK MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE GALLERY WALK

UPAYA PENINGKATAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR PESERTA DIDIK MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE GALLERY WALK UPAYA PENINGKATAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR PESERTA DIDIK MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE GALLERY WALK DENGAN BANTUAN ALAT PERAGA PADA MATERI POKOK SEGI EMPAT KELAS VII A MTs MU`ALLIMIN MU`ALLIMAT

Lebih terperinci

PENERAPAN STRATEGI NUMBERED HEAD TOGETHER (NHT) DALAM MENINGKATKAN KEBERHASILAN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMK NEGERI 5 LANGSA.

PENERAPAN STRATEGI NUMBERED HEAD TOGETHER (NHT) DALAM MENINGKATKAN KEBERHASILAN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMK NEGERI 5 LANGSA. PENERAPAN STRATEGI NUMBERED HEAD TOGETHER (NHT) DALAM MENINGKATKAN KEBERHASILAN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMK NEGERI 5 LANGSA Skripsi Diajukan Oleh : MASTERI Mahasiswa Institut Agama Islam

Lebih terperinci

PENINGKATAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PENERAPAN STRATEGI INQUIRING MINDS WANT TO KNOW

PENINGKATAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PENERAPAN STRATEGI INQUIRING MINDS WANT TO KNOW PENINGKATAN HASIL BELAJAR IPA MELALUI PENERAPAN STRATEGI INQUIRING MINDS WANT TO KNOW DENGAN PERNYATAAN TRUE OR FALSE PADA SISWA KELAS IV DI SDN KARANGASEM 1 LAWEYAN SURAKARTA TAHUN PELAJARAN 2011/ 2012

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh : MOH. HUSNU ABADI NIM

SKRIPSI. Oleh : MOH. HUSNU ABADI NIM PENINGKATAN AKTIVITAS DAN KETUNTASAN HASIL BELAJAR SISWA DENGAN MODEL INKUIRI DISERTAI METODE EKSPERIMEN PADA MATA PELAJARAN FISIKA SISWA KELAS IX F SMP NEGERI 1 ROGOJAMPI SKRIPSI Oleh : MOH. HUSNU ABADI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. emosional peserta didik dan merupakan penunjang keberhasilan dalam

BAB I PENDAHULUAN. emosional peserta didik dan merupakan penunjang keberhasilan dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Bahasa memiliki peran sentral dalam perkembangan intelektual, sosial dan emosional peserta didik dan merupakan penunjang keberhasilan dalam mempelajari semua bidang

Lebih terperinci

SKRIPSI. Disusun oleh : Ratih Novitasari NIM

SKRIPSI. Disusun oleh : Ratih Novitasari NIM PERANAN GURU PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DALAM MEMBENTUK KEDISIPLINAN SISWA DI SEKOLAH MENENGAH PERTAMA NEGERI 1 CANDIMULYO KABUPATEN MAGELANG PROVINSI JAWA TENGAH SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Ilmu

Lebih terperinci

UPAYA MENGATASI MISKONSEPSI SISWA MELALUI METODE PEMBELAJARAN DELIKAN

UPAYA MENGATASI MISKONSEPSI SISWA MELALUI METODE PEMBELAJARAN DELIKAN UPAYA MENGATASI MISKONSEPSI SISWA MELALUI METODE PEMBELAJARAN DELIKAN (DENGAR, LIHAT, KERJAKAN) PADA SISWA KELAS VIII SEMESTER GENAP SMP MUHAMMADIYAH 2 SURAKARTA SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh: FAHRIYUL FUADA NIM

SKRIPSI. Oleh: FAHRIYUL FUADA NIM PENERAPAN PENILAIAN PORTOFOLIO UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENJURNAL DAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS XI IPS 3 MATA PELAJARAN AKUNTANSI KOMPETENSI DASAR JURNAL UMUM DI SMA NEGERI 1 ARJASA SEMESTER GANJIL

Lebih terperinci

PENGARUH DISIPLIN BELAJAR DAN FASILITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR EKONOMI PADA SISWA KELAS XI SMA NEGERI 8 SURAKARTA TAHUN 2012/2013

PENGARUH DISIPLIN BELAJAR DAN FASILITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR EKONOMI PADA SISWA KELAS XI SMA NEGERI 8 SURAKARTA TAHUN 2012/2013 PENGARUH DISIPLIN BELAJAR DAN FASILITAS BELAJAR TERHADAP PRESTASI BELAJAR EKONOMI PADA SISWA KELAS XI SMA NEGERI 8 SURAKARTA TAHUN 2012/2013 Skripsi Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Sarjana

Lebih terperinci

Oleh Zetti Finali NIM

Oleh Zetti Finali NIM PENINGKATAN HASIL BELAJAR IPS MATERI JENIS-JENIS USAHA DAN KEGIATAN EKONOMI DI INDONESIA MELALUI PEMANFAATAN SUMBER BELAJAR LINGKUNGAN MASYARAKAT BERBASIS MULTIMEDIA PADA SISWA KELAS VB SDN 1 KEBONDALEM

Lebih terperinci

KORELASI KECERDASAN EMOSIONAL DENGAN BUDI PEKERTI SISWA KELAS II MADRASAH IBTIDAIYAH NEGERI PAJU PONOROGO TAHUN PELAJARAN SKRIPSI OLEH

KORELASI KECERDASAN EMOSIONAL DENGAN BUDI PEKERTI SISWA KELAS II MADRASAH IBTIDAIYAH NEGERI PAJU PONOROGO TAHUN PELAJARAN SKRIPSI OLEH KORELASI KECERDASAN EMOSIONAL DENGAN BUDI PEKERTI SISWA KELAS II MADRASAH IBTIDAIYAH NEGERI PAJU PONOROGO TAHUN PELAJARAN 2014-2015 SKRIPSI OLEH LUSIANA ADYANINGRUM NIM: 210611021 JURUSAN TARBIYAH PROGAM

Lebih terperinci

II. KAJIAN PUSTAKA. 2.1 Teori Yang Melandasi Model Pembelajaran Make A Match

II. KAJIAN PUSTAKA. 2.1 Teori Yang Melandasi Model Pembelajaran Make A Match II. KAJIAN PUSTAKA 2.1 Teori Yang Melandasi Model Pembelajaran Make A Match 2.1.1 Teori Vygotski Karya Vygotski didasarkan pada tiga ide utama : (1) bahwa intelektual berkembang pada saat individu menghadapi

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORITIS TENTANG HASIL BELAJAR SISWA PADA PEMBELAJARAN BILANGAN BULAT

BAB II KAJIAN TEORITIS TENTANG HASIL BELAJAR SISWA PADA PEMBELAJARAN BILANGAN BULAT 8 BAB II KAJIAN TEORITIS TENTANG HASIL BELAJAR SISWA PADA PEMBELAJARAN BILANGAN BULAT A. Metode Kerja Kelompok Salah satu upaya yang ditempuh guru untuk menciptakan kondisi belajar mengajar yang kondusif

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. belajar dan proses pembelajaran untuk peserta didik secara aktif mengembangkan

BAB I PENDAHULUAN. belajar dan proses pembelajaran untuk peserta didik secara aktif mengembangkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran untuk peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. untuk mencapai tujuan yang ditetapkan (Djamarah dan Zain, 1996:53).

TINJAUAN PUSTAKA. untuk mencapai tujuan yang ditetapkan (Djamarah dan Zain, 1996:53). 11 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Metode Pemberian Tugas Secara etimologi pengertian metode adalah suatu cara yang dipergunakan untuk mencapai tujuan yang ditetapkan (Djamarah dan Zain, 1996:53). metode

Lebih terperinci

I. TINJAUAN PUSTAKA. yang dikutip oleh Winataputra (2003: 2.3) bahwa belajar adalah suatu proses

I. TINJAUAN PUSTAKA. yang dikutip oleh Winataputra (2003: 2.3) bahwa belajar adalah suatu proses I. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Belajar Belajar merupakan perubahan perilaku individu dalam merespon suatu kondisi dan peristiwa yang terjadi di lingkungan. Hal ini sesuai dengan pendapat Gagne yang

Lebih terperinci

SKRIPSI. Oleh JERMIA RAHMA SAPUTRI NIM

SKRIPSI. Oleh JERMIA RAHMA SAPUTRI NIM UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MATA PELAJARAN BAHASA JAWA MELALUI PENERAPAN PETA PIKIRAN (MIND MAP) PADA SISWA KELAS IV SD N 2 WERGU KULON KUDUS TAHUN PELAJARAN 2012/2013 SKRIPSI Oleh JERMIA RAHMA

Lebih terperinci

tingkah laku yang dapat dicapai melalui serangkaian kegiatan, misalnya dengan membaca, mengamati, mendengarkan, dan meniru.

tingkah laku yang dapat dicapai melalui serangkaian kegiatan, misalnya dengan membaca, mengamati, mendengarkan, dan meniru. BAB II KAJIAN TEORI, PENELITIAN YANG RELEVAN, KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESIS TINDAKAN A. Kajian Teori 1. Belajar Sardiman A.M (1996: 22) mengatakan belajar merupakan perubahan tingkah laku yang dapat dicapai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. akan terjadi interaksi diantara para anggotanya. bahwa yang penting dalam keluarga adalah relasi orang tua dan anaknya.

BAB I PENDAHULUAN. akan terjadi interaksi diantara para anggotanya. bahwa yang penting dalam keluarga adalah relasi orang tua dan anaknya. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Keluarga sebagai kelompok masyarakat terkecil terbentuk oleh ikatan dua orang dewasa yang berlainan jenis kelamin, wanita dan pria serta anakanak yang mereka lahirkan.

Lebih terperinci

PENINGKATAN AKTIVITAS BELAJAR DAN KETUNTASAN HASIL BELAJAR IPA FISIKA DENGAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS

PENINGKATAN AKTIVITAS BELAJAR DAN KETUNTASAN HASIL BELAJAR IPA FISIKA DENGAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS PENINGKATAN AKTIVITAS BELAJAR DAN KETUNTASAN HASIL BELAJAR IPA FISIKA DENGAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISIONS DISERTAI MEDIA TEKA-TEKI SILANG PADA SISWA KELAS VII

Lebih terperinci

STRATEGI COPING PADA MAHASISWA KORBAN BROKEN HOME (STUDI KASUS ATAS EMPAT MAHASISWA PROGRAM STUDI BIMBINGAN DAN KONSELING ISLAM ANGKATAN 2011)

STRATEGI COPING PADA MAHASISWA KORBAN BROKEN HOME (STUDI KASUS ATAS EMPAT MAHASISWA PROGRAM STUDI BIMBINGAN DAN KONSELING ISLAM ANGKATAN 2011) STRATEGI COPING PADA MAHASISWA KORBAN BROKEN HOME (STUDI KASUS ATAS EMPAT MAHASISWA PROGRAM STUDI BIMBINGAN DAN KONSELING ISLAM ANGKATAN 2011) OLEH HARTATI INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI ANTASARI BANJARMASIN

Lebih terperinci

PENINGKATAN KUALITAS PEMBELAJARAN GEOGRAFI MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF DENGAN TEKNIK TEAMS GAMES TOURNAMENTS

PENINGKATAN KUALITAS PEMBELAJARAN GEOGRAFI MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF DENGAN TEKNIK TEAMS GAMES TOURNAMENTS PENINGKATAN KUALITAS PEMBELAJARAN GEOGRAFI MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF DENGAN TEKNIK TEAMS GAMES TOURNAMENTS DI SMA NEGERI 1 PLERET, BANTUL SKRIPSI Diajukan kepada Fakultas Ilmu Sosial

Lebih terperinci

PENGARUH METODE PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VII PADA MATERI BILANGAN BULAT DI SMP NEGERI 2 BALONG

PENGARUH METODE PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VII PADA MATERI BILANGAN BULAT DI SMP NEGERI 2 BALONG PENGARUH METODE PEMBELAJARAN DISCOVERY LEARNING TERHADAP PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VII PADA MATERI BILANGAN BULAT DI SMP NEGERI 2 BALONG SKRIPSI Diajukan kepada Jurusan Pendidikan Matematika

Lebih terperinci

LOGO UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PONOROGO

LOGO UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PONOROGO LOGO UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PONOROGO ii PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TAI UNTUK MENINGKATKAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS VII A SMP NEGERI 4 PONOROGO TAHUN PELAJARAN

Lebih terperinci

Oleh Slamet Purwanto SDN Setono 5 Kec. Ngrambe

Oleh Slamet Purwanto SDN Setono 5 Kec. Ngrambe Peningkatan Kemampuan Menjumlahkan Dan Mengurangi Pecahan Dengan Menggunakan Kelipatan Persekutuan Terkecil (KPK) Siswa Kelas IV SDN Setono 5 Kec. Ngrambe Kabupaten Ngawi Tahun Pelajaran 2013/2014 Oleh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. teknologi. Dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 Bab II Pasal 3

BAB I PENDAHULUAN. teknologi. Dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 Bab II Pasal 3 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan pada dasarnya merupakan suatu upaya untuk memberikan pengetahuan, wawasan, keterampilan dan keahlian tertentu kepada individu guna mengembangkan bakat

Lebih terperinci

SKRIPSI. persyaratan. Disusun oleh: IRINA A 410 090 195

SKRIPSI. persyaratan. Disusun oleh: IRINA A 410 090 195 PENINGKATAN KEMAMPUAN BERPIKIR KREATIF SISWA PADA MATERI LINGKARAN MELALUI PENDEKATAN KONTEKSTUAL DENGAN MODEL PEMBELAJARAN PROBLEM POSING (PTK Pembelajaran Matematikaa Kelas VIIII F Semester Genap SMP

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU MADRASAH IBTIDAIYAH FAKULTAS TARBIYAH INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI WALISONGO SEMARANG

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU MADRASAH IBTIDAIYAH FAKULTAS TARBIYAH INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI WALISONGO SEMARANG PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS 3 SEMESTER 1 PADA KOMPETENSI DASAR MEMBACA NYARING TEKS (20-25 KALIMAT) DENGAN LAFAL DAN INTONASI YANG TEPAT DENGAN MENGGUNAKAN METODE DEMONSTRASI DI MI MA ARIF NU

Lebih terperinci

UPAYA MENINGKATKAN MINAT BERWIRAUSAHA MELALUI LAYANAN INFORMASI KARIER PADA SISWA KELAS X.9 SMA N 2 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2012/2013 SKRIPSI

UPAYA MENINGKATKAN MINAT BERWIRAUSAHA MELALUI LAYANAN INFORMASI KARIER PADA SISWA KELAS X.9 SMA N 2 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2012/2013 SKRIPSI UPAYA MENINGKATKAN MINAT BERWIRAUSAHA MELALUI LAYANAN INFORMASI KARIER PADA SISWA KELAS X.9 SMA N 2 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2012/2013 SKRIPSI Oleh ERNI APRIYANI NIM 200831105 PEOGRAM STUDI BIMBINGAN

Lebih terperinci

Fariyani Eka Kusuma Program Studi Pendidikan Matematika Universitas Muhammadiyah Ponorogo.

Fariyani Eka Kusuma Program Studi Pendidikan Matematika Universitas Muhammadiyah Ponorogo. PENINGKATAN KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI METODE PEMBELAJARAN MAKE A MATCH PADA SISWA KELAS VII SMP MA ARIF 2 PONOROGO TAHUN PELAJARAN 2013/2014 Fariyani Eka Kusuma Program Studi Pendidikan

Lebih terperinci

PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG ASPEK KOMPETENSI PEDAGOGIK GURU PAI TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PAI SISWA SMP N 23 SEMARANG

PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG ASPEK KOMPETENSI PEDAGOGIK GURU PAI TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PAI SISWA SMP N 23 SEMARANG PENGARUH PERSEPSI SISWA TENTANG ASPEK KOMPETENSI PEDAGOGIK GURU PAI TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PAI SISWA SMP N 23 SEMARANG SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Lebih terperinci

PENGARUH LAYANAN INFORMASI BIDANG SOSIAL TERHADAP PERILAKU BERMORAL SISWA KELAS VII F SMP 4 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012

PENGARUH LAYANAN INFORMASI BIDANG SOSIAL TERHADAP PERILAKU BERMORAL SISWA KELAS VII F SMP 4 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012 PENGARUH LAYANAN INFORMASI BIDANG SOSIAL TERHADAP PERILAKU BERMORAL SISWA KELAS VII F SMP 4 BAE KUDUS TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Oleh LAILA NI MAH NIM 200731059 PROGRAM STUDI BIMBINGAN KONSELING FAKULTAS

Lebih terperinci