TATA-TERTIB PERKULIAHAN

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "TATA-TERTIB PERKULIAHAN"

Transkripsi

1 Mata Kuliah : KREATIVITAS SKS : 2 sks Dosen : Tim Deskripsi Kreativitas adalah kemampuan yang dimiliki oleh seseorang untuk mewujudkan suatu ide baru. Kemampuan tersebut dapat diperoleh dari akal pikiran dan juga dari kemampuan intuitif. Kemampuan ini secara inheren berada dalam setiap diri manusia, dapat dibangkitkan dan dikembangkan untuk membantu memecahkan masalah sehari-hari. Pikiran kreatif perlu diturunkan dalam bentuk yang applicable agar secara konkrit memberikan solusi atas permasalahan yang dihadapi. Pikiran kreatif yang aplikatif ini disebut dengan inovasi (Goman 2001, 4). Tujuan Instruksional Umum Setelah menempuh mata kuliah ini, mahasiswa diharapkan mampu berpikir kreatif dan inovatif. Berpikir kreatif dan inovatif merupakan instrumen yang dapat digunakan untuk mendobrak kebekuan berpikir agar mampu menciptakan dan mengembangkan ilmu pengetahuan dan praktik bisnis. Proporsi Penilaian 1. Tugas Mingguan 40% 2. Diskusi Mingguan 20% 3. Ujian Tengah Semester 20% 4. Ujian Akhir Semester 20% TATA-TERTIB PERKULIAHAN a. Mahasiswa diwajibkan hadir tepat waktu dengan maksimum keterlambatan 5 menit. Keterlambatan dosen selama 15 menit tanpa pemberitahuan berarti kelas dinyatakan kosong b. Mahasiswa harus berpakaian rapi, tidak merokok di kelas, tidak berbicara dengan rekannya di kelas, tidak mengganggu jalannya perkuliahan c. Mahasiswa tidak diperkenankan menyalakan handphone di dalam kelas d. Mahasiswa diharapkan bertindak sejujur-jujurnya, karena seluruh materi matakuliah ini dirancang untuk meningkatkan kualitas diri mahasiswa. Perilaku tidak jujur adalah perilaku menipu diri sendiri e. Mahasiswa mempunyai hak untuk mendapatkan nilai akhir dari matakuliah ini, jika: Mengikuti kuliah minimal 80% Mengumpulkan tugas (keterlambatan dianggap tidak mengumpulkan tugas) Satuan Acara Perkuliahan (SAP) Minggu ke- Tujuan Instruksional Khusus Materi Teknik Kuliah 1

2 1 Memberikan pemahaman umum tentang kreativitas 2 Melatih diri untuk keluar dari sikap negatif 3 Melatih diri untuk bersikap optimis 4 Melatih diri untuk mengatasi stres 5 Melatih diri untuk keluar dari belenggu aturan 6 Melatih diri untuk berpikir alternatif 7 Melatih diri untuk lebih intuitif 8 Melatih diri untuk lebih kreatif Pengantar Kreativitas Sikap Negatif 2. Latihan 1: Sikap Positif 3. Latihan Kreativitas Intuitif (KreatIn) Kreativitas Takut Gagal 2. Latihan 2: Teknik Mengambil Risiko 3. Latihan Kreatin Kreativitas Stres yang Berlebihan 2. Latihan 3: Mengatasi Stres 3. Latihan Kreatin Kreativitas Taat pada Aturan 2. Latihan 4: Melanggar Aturan 3. Latihan Kreatin Kreativitas Membuat Asumsi 2. Latihan 5: Memeriksa Asumsi 3. Latihan Kreatin Kreativitas Terlalu Mengandalkan Logika 2. Latihan 6: Iklim Kreatif Internal 3. Latihan Kreatin Kreativitas Merasa tidak Kreatif 2. Latihan 7: Yakin kalau Kreatif 3. Latihan Kreatin 9 - Ujian Tengah Semester - 10 Melatih mengembangkan imajinasi dan pikiran kreatif dan membangkitkan inspirasi 1. Latihan 8: Mind Mapping Tingkat I dan II 2. Latihan Kreatin 11 Melatih mengembangkan imajinasi dan pikiran kreatif dan membangkitkan inspirasi 12 Melatih mengembangkan imajinasi dan pikiran kreatif dan membangkitkan inspirasi 1. Latihan 9: Mind Mapping Tingkat III dan IV 2. Latihan Kreatin 1. Latihan 10: Mind Mapping Tingkat I sd IV dan Estetika 2. Latihan Kreatin Kuliah Latihan Sikap Positif & Kreatin Latihan Teknik Mengambil Risiko & Kreatin Latihan Mengatasi Stres & Kreatin Latihan Melanggar Aturan & Kreatin Latihan Memeriksa Asumsi & Kreatin Latihan Iklim Kreatif Internal & Kreatin Latihan Yakin kalau Kreatif & Kreatin Latihan Membangkitkan Inspirasi & Kreatin Latihan Membangkitkan Inspirasi dan Mind Map & Kreatin Latihan Membangkitkan Inspirasi dan Mind Map 2

3 & Kreatin 13 Melatih mengembangkan imajinasi dan pikiran kreatif dan membangkitkan inspirasi 1. Latihan 11: Mind Mapping Tanaman 2. Latihan Kreatin Latihan Membangkitkan Inspirasi dan Mind Map & Kreatin 14 Melatih mengembangkan imajinasi dan pikiran kreatif dan membangkitkan inspirasi 1. Latihan 12: Mind Mapping Binatang 2. Latihan Kreatin Latihan Membangkitkan Inspirasi + Metafora dan Analogi & Kreatin 15 Melatih mengembangkan imajinasi dan pikiran kreatif dan membangkitkan inspirasi 1. Latihan 13: Mind Mapping Matahari 2. Latihan Kreatin Latihan Membangkitkan Inspirasi + Metafora dan Analogi & Kreatin 16 Ujian Akhir Semester - Daftar Pustaka Goman, Carol Kinsey Creativity in Business: Mengubah Gagasan Menjadi Keuntungan. (Terj. Boni Fatius Sindyarta). Jakarta: Penerbit PPM. Buzan, Tony and Barry Buzan The Mind Map Book. London: BBC Worldwide Limited. Soenarno, Adi Creativity Games. Yogyakarta: Andi Offset Kreativitas Intuitif (KreatIn) Kreativitas pada dasarnya ada dua macam, yaitu: kreativitas rasional dan kreativitas intuitif. Kreativitas rasional adalah kreativitas yang dibangkitkan dan dikembangkan melalui pemikiran yang rasional. Tetapi sebaliknya kreativitas intuitif adalah kreativitas yang tidak terpikirkan. Kreativitas ini muncul secara inspiratif tanpa secara sengaja dihadirkan atau dipikirkan. Latihan Kreativitas Intuitif 1. Siapkan buku harian kecil (atau alat lainnya yang dapat digunakan untuk menulis seperti PDA atau HP, dan lain-lainnya) yang mudah dikantongi dan dibawa kemanamana setiap saat 2. Tuliskan ide (atau apa saja yang tiba-tiba muncul dalam benak) di buku harian Saudara. 3

4 Ide yang dimaksud di sini adalah sesuatu yang tidak dipikirkan, tetapi tiba-tiba ada dalam pikiran. Sesuatu (bisa disebut juga inspirasi ) yang demikian (yaitu: tidak dipikirkan, tetapi tiba-tiba ada) adalah peristiwa yang muncul melalui proses intuitif. Dalam latihan ini, inspirasi tidak terbatas pada satu ide, tetapi juga warna, peristiwa, benda, dan lain-lainnya. 3. Catat setiap ide intuitif tersebut setiap hari selama enam hari 4. Pada hari ke-enam, baca kembali semua ide yang dicatat pada hari pertama hingga keenam 5. Setelah dibaca, pilih salah satu ide yang paling menarik dari semua daftar ide yang telah Saudara tulis 6. Ceritakan pengalaman Saudara di kelas 7. Simpan catatan ide Saudara ini hingga pada akhir semester (dan catatan ini dapat digunakan pada semester-semester berikutnya hingga Saudara lulus dari program studi Saudara) Penghambat dan Pendorong Kreativitas No. Penghambat Pendorong 1 Sikap Negatif Perubahan Sikap 2 Takut Gagal Teknik Mengambil Risiko 3 Stres yang Berlebihan Kemampuan Menyalurkan Stres 4 Taat pada Aturan Melanggar Aturan 5 Membuat Asumsi Memeriksa Asumsi 6 Terlalu Mengandalkan Logika Iklim Kreatif Internal 7 Merasa tidak Kreatif Yakin kalau Kreatif Latihan Pendorong Kreativitas Latihan 1: Sikap Positif 1. Mengatasi penghambat kreativitas sikap negatif 2. Membangkitkan pikiran positif secara kreatif 1. Perhatikan pernyataan/sikap teman, dosen, orang tua, tetangga, dan lain-lainnya yang menurut Saudara adalah negatif/pesimis 2. Tuliskan pernyataan/sikap yang negatif/pesimis tadi dalam buku catatan saudara 3. Buatlah tabel seperti contoh berikut ini (atau Saudara dapat membuat tabel versi Saudara sendiri): No. Pernyataan/Sikap Orang Lain Pikiran Kreatif Saudara 1 Semester ini saya kesulitan o Saya mengajukan keringanan 4

5 bayar SPP 2 Besok, saya gak siap menghadapi Ujian Tengah Semester penundaan pembayaran SPP pada Universitas o Saya mencari pinjaman untuk membayar SPP o Saya mencari kerja sampingan untuk memenuhi kebutuhan uang SPP o Dan seterusnya... o Saya siap mengikuti ujian tengah semester o Saya memanfaatkan waktu yang tersisa ini untuk belajar o Saya memahami materi yang akan diujikan o Dan seterusnya Temukan pernyataan/sikap negatif seperti di atas minimal lima kasus/hari. Masing-masing pernyataan/sikap negatif tersebut diatasi dengan pikiran kreatif Saudara seperti pada Tabel di atas. Latihan 2: Teknik Mengambil Risiko (Goman 2001, 20; dimodifikasi) Tujuan: 1. Mengatasi penghambat kreativitas takut gagal 2. Melatih berani mengambil risiko 3. Membangkitkan kreativitas 1. Risiko apa yang akan Saudara pertimbangkan ketika Saudara menggunakan uang Saudara sebesar Rp ,00 dalam bisnis untuk membayar SPP semester depan? 2. Mengapa berani mengambil risiko itu? 5

6 3. Jika risiko tersebut diambil dan ternyata gagal, hasil terburuk apa yang mungkin Saudara peroleh? 4. Bagaimana Saudara mengatasi kegagalan tersebut? 5. Atau, Saudara memiliki alternatif yang lain? Buatlah satu kasus/hari selama lima hari yang diambil dari pengalaman/pengamatan dalam kehidupan sehari-hari! Latihan 3: Mengatasi Stres (Goman 2001, 25-6; dimodifikasi) Tujuan: 1. Mengatasi penghambat kreativitas stres yang berlebihan 2. Melatih kemampuan untuk keluar dari stres 3. Melatih agar tubuh mental menjadi rileks dan sehat 1. Duduk di kursi atau bersila, punggung dalam kondisi tegak 2. Pejamkan mata, tarik nafas dalam-dalam, kemudian hembuskan 6

7 3. Rasakan udara yang masuk melalui hidung, rasakan pula udara yang dihembuskan melalui hidung 4. Jika ada pikiran yang masuk, ikuti pikiran itu hingga hilang. Jika muncul lagi, ikuti hingga hilang 5. Konsentrasikan lagi ke pernafasan hingga jarak pikiran yang satu dengan yang lain semakin jauh 6. Bayangkan Saudara berada dalam sebuah taman alami yang luas, di kejauhan terlihat gunung berwarna kebiruan dengan kabut tipis, terasa menyegarkan; udara berhembus sejuk... Di sekitar Saudara terlihat tanaman hijau, dengan bunga warna-warni, indah, dan bervariasi; aroma bunga yang lembut dan harum terasa melalui udara yang masuk dari lubang hidung..., sejuk..., segar Bayangkan Saudara terbang seperti kupu-kupu mengitari bunga-bunga yang indah..., terbang kesana-kemari dengan bebas dan dengan hati yang riang. Terbang tinggi dan jauh mendekati gunung yang tinggi dengan udara di sekelilingnya yang sejuk... terbang bebas...setinggi gunung dan langit, seluas bumi Dengan perlahan dan tenang, lakukan hitungan mundur dari sepuluh hingga nol...tenang, santai, dan rileks Rasakan diri Saudara begitu tenang, santai, dan rileks Pelan-pelan sadari sekeliling Saudara, kemudian...buka mata... Lakukan latihan ini setiap hari. Catatlah pengalaman yang dialami dan ceritakan di kelas untuk berbagi pengalaman dengan teman-teman yang lain Latihan 4: Melanggar Aturan (Goman 2001, 29-30; dimodifikasi) Tujuan: 1. Mengatasi penghambat kreativitas taat pada aturan 2. Melatih untuk keluar dari peraturan baku 1. Perhatikan kegiatan yang dilakukan oleh Saudara secara rutin (misalnya: naik sepeda motor ke kampus; gosok gigi sebelum tidur; dan lain-lainnya) 2. Lakukan kegiatan yang berbeda atau bahkan bertentangan dengan kegiatan rutin. Misalnya: pergi ke kampus dengan berjalan kaki (= tindakan yang bertentangan dengan kebiasaan naik sepeda motor); atau ke kampus naik sepeda motor yang dibonceng teman (tindakan sedikit berbeda dengan naik sepeda motor ke kampus); tidak menggosok gigi waktu mau tidur (= tindakan bertentangan dengan kebiasaan menggosok gigi ketika mau tidur); dan lain-lainnya 3. Perhatikan pikiran apa yang muncul, atau apa yang dirasakan, ketika Saudara melakukan tindakan yang bertentangan dengan kebiasaan 7

8 Lakukan latihan tersebut setiap hari satu kasus. Catat dan ceritakan pengalaman yang diperoleh Latihan 5: Memeriksa Asumsi (Goman 2001, 32-3; dimodifikasi) Tujuan: 1. Mengatasi penghambat kreativitas asumsi tunggal 2. Melatih untuk tidak terikat pada asumsi tunggal 3. Memperkaya asumsi (ide) dengan berbagai konsekuensinya 1. Perhatikan tetangga Saudara sedang mengerjakan sesuatu (misalnya: membeli sayuran) 2. Asumsi apa yang pertama kali timbul dalam pikiran Saudara? Catatlah! 3. Asumsi apa lagi yang muncul setelah Saudara mencoba untuk memikirkannya? Catatlah! 4. Konsekuensi apa saja yang muncul dari masing-masing asumsi tersebut di atas? Jelaskan! Lakukan latihan ini satu kasus tiap hari selama enam hari Latihan 6: Iklim Kreatif Internal (Goman 2001, 36; dimodifikasi) Tujuan: 1. Mengatasi penghambat kreativitas terlalu berpikir logis 2. Membangkitkan kemampuan mendapatkan ide dari dalam diri 1. Tetapkan sebuah masalah yang membutuhkan jawaban 2. Duduk rileks, santai, dan pejamkan mata 3. Tarik nafas melalui hidung, kemudian hembuskan nafas melalui hidung, pelan dan santai Setelah tenang dan tidak lagi ada pikiran yang mengganggu, tanyakan masalah tadi ke diri Saudara 5. Jika sudah ada jawaban (misalnya berupa simbol, huruf, angka, dan lain-lainnya), tapi Saudara belum paham, maka tanyakan lagi ke diri Saudara hingga paham 6. Setelah itu, sadari keadaan sekeliling dan... bukalah mata Saudara Lakukan tiap hari. Setiap hari satu kasus Latihan 7: Yakin kalau Kreatif (Goman 2001, 38-9; dimodifikasi) 8

9 Tujuan: 1. Mengatasi penghambat kreativitas merasa tidak kreatif 2. Menjadi kreatif dan optimis 1. Buatlah daftar tentang apa saja (sebanyak 3 sampai 5) yang membuat Saudara merasa tidak kreatif 2. Gantilah faktor tersebut dengan faktor yang positif (dimulai dari, atau berdasarkan pada, pikiran yang pertama kali muncul) Lakukan latihan ini setiap hari dengan kasus yang berbeda Latihan 8: Mind Mapping Tingkat I dan II (Buzan & Buzan 2003; dimodifikasi) Tujuan: 1. Mengembangkan kreativitas berpikir Bagian I 1. Temukan satu kata (tentang apa saja). Usahakan kata tersebut tidak diperoleh dari proses berpikir, tetapi dari proses intuisi 2. Tuliskan kata tersebut pada sebuah kertas 3. Buat map dari kata tersebut dengan cara menyambungnya dengan sepuluh kata lain yang berhubungan dengan kata tersebut (ini adalah mind map tingkat I) 4. Kemudian, dari masing-masing sepuluh kata tersebut kembangkan sepuluh kata lagi yang berhubungan (ini adalah mind map tingkat II) 5. Lakukan langkah 3-4 dalam waktu 10 menit 6. Diskusikan keterkaitan antara kata yang satu (dari satu kata awal) dengan sepuluh kata berikutnya (yaitu kata pada tingkat I) dan dengan sepuluh kata berikutnya (yaitu kata pada tingkat II) Bagian II 1. Temukan satu kata (tentang apa saja). Usahakan kata tersebut tidak diperoleh dari proses berpikir, tetapi dari proses intuisi 2. Tuliskan kata tersebut pada sebuah kertas 3. Buat map dari kata tersebut dengan cara menyambungnya dengan sepuluh kata lain yang tidak berhubungan dengan kata tersebut (ini adalah mind map tingkat I) 4. Kemudian, dari masing-masing sepuluh kata tersebut kembangkan sepuluh kata lagi yang tidak berhubungan (ini adalah mind map tingkat II) (catatan: untuk mendapatkan kata pada tingkat I dan II harus intuitif/tidak dipikir) 5. Lakukan langkah 3-4 dalam waktu 7 menit 6. Diskusikan keterkaitan antara kata yang satu (dari satu kata awal) dengan sepuluh kata berikutnya (yaitu kata pada tingkat I) dan dengan sepuluh kata berikutnya (yaitu kata pada tingkat II) yang pada dasarnya tidak berkaitan 9

10 lakukan latihan ini (Bagian I dan Bagian II) di bawah bimbingan Dosen di kelas. Kemudian pada hari berikutnya selama enam hari lakukan di rumah dengan kata awal yang berbeda dengan yang pernah dilakukan di kelas. Latihan 9: Mind Mapping Tingkat III dan IV (Buzan & Buzan 2003; dimodifikasi) 1. Temukan satu kata (tentang apa saja). Usahakan kata tersebut tidak diperoleh dari proses berpikir, tetapi dari proses intuisi 2. Tuliskan kata tersebut pada sebuah kertas 3. Buat map dari kata tersebut dengan cara menyambungnya dengan sepuluh kata lain yang berhubungan dengan kata tersebut (ini adalah mind map tingkat I) 4. Kemudian, dari masing-masing sepuluh kata tersebut kembangkan sepuluh kata lagi yang berhubungan (ini adalah mind map tingkat II) 5. Dari masing-masing sepuluh kata tingkat II kembangkan lagi sepuluh kata yang tidak berhubungan (ini adalah mind map tingkat III) 6. Dari masing-masing sepuluh kata tingkat III kembangkan lagi sepuluh kata yang tidak berhubungan (ini adalah mind map tingkat IV). ( untuk mendapatkan kata pada tingkat III sampai dengan tingkat IV harus dilakukan secara intuitif/tidak dipikir) 7. Lakukan langkah 3-6 dalam waktu 15 menit 8. Diskusikan keterkaitan antara kata yang satu (dari satu kata awal) dengan sepuluh kata berikutnya (yaitu kata pada tingkat I) dan dengan sepuluh kata berikutnya (yaitu kata pada tingkat II) yang pada dasarnya tidak berkaitan lakukan latihan ini di bawah bimbingan Dosen di kelas. Kemudian pada hari berikutnya selama enam hari, lakukan di rumah dengan kata awal yang berbeda dengan yang pernah dilakukan di kelas. Latihan 10: Mind Mapping Tingkat I sd IV + Estetika (Buzan & Buzan 2003; dimodifikasi) 1. Temukan satu kata (tentang apa saja). Usahakan kata tersebut tidak diperoleh dari proses berpikir, tetapi dari proses intuisi 2. Tuliskan kata tersebut pada sebuah kertas 3. Buat map dari kata tersebut dengan cara menyambungnya dengan sepuluh kata lain yang berhubungan dengan kata tersebut (ini adalah mind map tingkat I). 4. Kemudian, dari masing-masing sepuluh kata tersebut kembangkan sepuluh kata lagi yang berhubungan (ini adalah mind map tingkat II) 5. Dari masing-masing sepuluh kata tingkat II kembangkan lagi sepuluh kata yang tidak berhubungan (ini adalah mind map tingkat III) 6. Dari masing-masing sepuluh kata tingkat III kembangkan lagi sepuluh kata yang tidak berhubungan (ini adalah mind map tingkat IV). 10

11 ( (1) untuk mendapatkan kata pada tingkat III sampai dengan tingkat IV harus dilakukan secara intuitif/tidak dipikir; (2) dalam menghubungkan kata pertama dengan sepuluh kata berikutnya harus dilakukan dengan membuat garis/gambar yang artistik) 7. Lakukan langkah 3-6 dalam waktu 25 menit 8. Diskusikan keterkaitan antara kata yang satu dengan yang lain beserta garis/gambar artistik yang Saudara buat lakukan latihan ini di bawah bimbingan Dosen di kelas. Kemudian pada hari berikutnya selama enam hari, lakukan di rumah dengan kata awal yang berbeda dengan yang pernah dilakukan di kelas. Latihan 11a: Mind Mapping Tanaman 1. Pilih sebuah tanaman! Usahakan proses memilih tanaman tersebut tidak diperoleh dari proses berpikir, tetapi dari proses intuisi 2. Gambarkan tanaman tersebut pada sebuah kertas 3. Buat map dari masing-masing bagian tanaman tersebut dengan cara menyambungnya dengan produk yang mungkin dapat dibuat dari masing-masing bagian tanaman (ini adalah mind map tingkat produk). 4. Kemudian, dari masing-masing sepuluh produk tersebut kembangkan sepuluh konsumen yang akan mengkonsumsinya (ini adalah mind map tingkat konsumen) ( dalam menghubungkan bagian-bagian tanaman dengan sepuluh produk harus dilakukan dengan membuat garis/gambar yang artistik) 5. Lakukan langkah 2-4 dalam waktu 15 menit 6. Diskusikan keterkaitan antara bagian-bagian tanaman dengan produk dan konsumennya beserta garis/gambar artistik yang Saudara buat 7. Diskusikan juga ide-ide yang dapat digunakan untuk melestarikan tanaman tersebut, jika tanaman tersebut dapat dibuat produk seperti telah disebutkan di atas lakukan latihan ini di bawah bimbingan Dosen di kelas. Kemudian pada hari berikutnya selama enam hari, lakukan di rumah dengan tanaman yang berbeda dengan yang pernah dilakukan di kelas. Latihan 11b: Mind Mapping Cakar Ayam 1. Duduk di kursi (atau duduk bersila di atas sajadah, atau tikar, atau karpet) dalam posisi punggung dan kepala tegak lurus, santai dan rileks, tanpa rasa tegang pada seluruh tubuh baik secara fisik maupun mental 2. Pejamkan mata, mohon kepada Tuhan agar latihan ini dapat memberi berkah pada kecerdasan pribadi Saudara 3. Kemudian konsentrasikan pikiran Saudara pada proses pernafasan 4. Rasakan udara yang masuk dan udara yang keluar (pastikan bahwa dalam proses ini Saudara benar-benar konsentrasi pada nafas, tidak ada pikiran lain selain konsentrasi pada nafas) 11

12 5. Sadari bahwa Saudara sedang memberikan apa yang menjadi hak dari tubuh Saudara, yaitu memberikan udara bersih kepada tubuh 6. Lakukan langkah 1-4 selama kira-kira 10 menit 7. Setelah itu (masih dalam posisi duduk, tutup mata, dan pensil di tangan Saudara), mulailah dengan menulis cakar ayam. Ini bukan tulisan cakar ayam seorang anak. Bayangkan bahwa Saudara adalah seorang seniman yang sedang mensketsa suatu bagan. Biarkan pensil bergerak pada halaman kertasnya. Apabila Saudara telah merasa membuat cukup banyak tulisan cakar ayam, bukalah mata Saudara. Lihat apa yang telah Saudara gambar. Apa yang sedang Saudara pikirkan dari gambar tersebut? Saudara kemudian ingat tentang apa? Bagaimana Saudara menggunakannya pada masalah Saudara? Karakteristik apa yang sesuai untuk suatu penyelesaian? Produk baru yang bagaimana yang diungkapkannya (atau yang dapat Saudara gunakan?) berusahalah untuk memikirkan sebanyak mungkin gambar-biarkan pikiran Saudara berkelana hanya untuk menafsirkan apa yang dimaksudkan oleh tulisan cakar ayam itu. 8. Lakukan latihan di kelas dengan bimbingan Dosen Latihan 12: Mind Mapping Binatang 1. Pilih seekor binatang! Usahakan proses memilih binatang tersebut tidak diperoleh dari proses berpikir, tetapi dari proses intuisi 2. Gambarkan binatang tersebut pada sebuah kertas 3. Buat map dari masing-masing bagian binatang tersebut dengan cara menyambungnya dengan produk yang mungkin dapat dibuat dari masing-masing bagian binatang (ini adalah mind map tingkat produk). 4. Kemudian, dari masing-masing sepuluh produk tersebut kembangkan sepuluh macam kebutuhan yang akan dibutuhkan untuk memproduksi produk tersebut (ini adalah mind map tingkat modal produksi) ( dalam menghubungkan bagian-bagian tanaman dengan sepuluh produk harus dilakukan dengan membuat garis/gambar yang artistik) 5. Lakukan langkah 2-4 dalam waktu 15 menit 6. Diskusikan keterkaitan antara bagian-bagian binatang dengan produk dan modal produksi beserta garis/gambar artistik yang Saudara buat 7. Diskusikan juga ide-ide yang dapat digunakan untuk melestarikan binatang tersebut, jika binatang tersebut dapat dibuat produk seperti telah disebutkan di atas lakukan latihan ini di bawah bimbingan Dosen di kelas. Kemudian pada hari berikutnya selama enam hari, lakukan di rumah dengan binatang yang berbeda dengan yang pernah dilakukan di kelas. Latihan 13: Mind Mapping Gambar dan Kata 12

13 1. Potonglah dua puluh kata dan dua puluh gambar dari koran. Gulunglah potongan kertas tadi seperti gulungan kertas untuk undian arisan (catatan: potongan kertas gambar dan kata besarnya harus sama) 2. Kemudian tempatkan dalam satu wadah dan kocok 3. Ambil secara acak sepuluh gulungan kertas 4. Hubungkan gambar dan kata-kata tadi sehingga bermakna 5. Diskusikan di kelas lakukan latihan ini di bawah bimbingan Dosen di kelas. Kemudian pada hari berikutnya selama enam hari, lakukan di rumah dengan potongan-potongan kertas yang berbeda dengan yang pernah dilakukan di kelas. 13

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN 1. Pesat tapi tidak merata. - Otot besar mendahului otot kecil. - Atur ruangan. - Koordinasi mata dengan tangan belum sempurna. - Belum dapat mengerjakan pekerjaan

Lebih terperinci

Petunjuk Meditasi Jalan, Duduk, dan Kegiatan Sehari-hari dalam Meditasi Vipassanā

Petunjuk Meditasi Jalan, Duduk, dan Kegiatan Sehari-hari dalam Meditasi Vipassanā Petunjuk Meditasi Jalan, Duduk, dan Kegiatan Sehari-hari dalam Meditasi Vipassanā Oleh: U Sikkhānanda (Andi Kusnadi) Meditasi jalan Sebaiknya, latihan meditasi dimulai dengan meditasi jalan dahulu. Saat

Lebih terperinci

SURVEY GLOBAL KESEHATAN BERBASIS SEKOLAH DI INDONESIA TAHUN 2007

SURVEY GLOBAL KESEHATAN BERBASIS SEKOLAH DI INDONESIA TAHUN 2007 SURVEY GLOBAL KESEHATAN BERBASIS SEKOLAH DI INDONESIA TAHUN 2007 Survei ini merupakan survey mengenai kesehatan dan hal-hal yang yang mempengaruhi kesehatan. Informasi yang anda berikan akan digunakan

Lebih terperinci

Amati gambar di bawah dengan teliti!

Amati gambar di bawah dengan teliti! Ayo mengenal kewajiban yang sama di sekolah! Setiap hari Dayu pergi ke sekolah. Dayu belajar dengan teman-teman. Semua siswa belajar dengan tanggung jawab. Mereka memiliki kewajiban yang sama di sekolah.

Lebih terperinci

Berpikir Benar, Berpikir Positif Oleh Elsa Sakina http://inspirasi-motivasi.blogspot.com

Berpikir Benar, Berpikir Positif Oleh Elsa Sakina http://inspirasi-motivasi.blogspot.com Berpikir Benar, Berpikir Positif Oleh Elsa Sakina http://inspirasi-motivasi.blogspot.com Hak Cipta 2008 oleh Elsa Sakina Produk ini boleh Anda sebar-luaskan secara cuma-cuma alias gratis. Dilarang keras

Lebih terperinci

MENGENAL GAYA BELAJAR PESERTA DIDIK. Oleh Mansur HR Widyaiswara LPMP Provinsi Sulawesi Selatan

MENGENAL GAYA BELAJAR PESERTA DIDIK. Oleh Mansur HR Widyaiswara LPMP Provinsi Sulawesi Selatan MENGENAL GAYA BELAJAR PESERTA DIDIK Oleh Mansur HR Widyaiswara LPMP Provinsi Sulawesi Selatan Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 32 tahun 2013 tentang Standar Nasional Pendidikan pasal 19 disebutkan bahwa

Lebih terperinci

Rancangan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Tentang. Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT)

Rancangan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Tentang. Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT) Rancangan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi dan

Lebih terperinci

TATA TULIS KARYA ILMIAH SEMESTER PENDEK

TATA TULIS KARYA ILMIAH SEMESTER PENDEK TATA TULIS KARYA ILMIAH SEMESTER PENDEK PENGANTAR UMUM DAN KONTRAK BELAJAR Penjelasan umum tentang mata kuliah Tata Tulis Karya Ilmiah (TTKI) Penjelasan Umum Karya Ilmiah adalah laporan tertulis dan dipublikasi

Lebih terperinci

Pengembangan Berpikir Kreatif melalui CTS (Catatan: Tulis dan Susun) Oleh: Salam, S.Pd, M.Pd.

Pengembangan Berpikir Kreatif melalui CTS (Catatan: Tulis dan Susun) Oleh: Salam, S.Pd, M.Pd. Pengembangan Berpikir Kreatif melalui CTS (Catatan: Tulis dan Susun) Oleh: Salam, S.Pd, M.Pd. A. Pengantar Sebenarnya apa yang saya kemukakan pada bagian ini, mungkin tidak akan berarti apa-apa kepada

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00-

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00- BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Lokasi Dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian akan dilakukan di peternakan ayam CV. Malu o Jaya Desa Ulanta, Kecamatan Suwawa dan peternakan ayam Risky Layer Desa Bulango

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN DESKRIPSI DENGAN METODE KARYA WISATA

PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN DESKRIPSI DENGAN METODE KARYA WISATA PENINGKATAN KEMAMPUAN MENULIS KARANGAN DESKRIPSI DENGAN METODE KARYA WISATA Agustian SDN 02 Curup Timur Kabupaten Rejang Lebong Abstrak: Tujuan penelitian ini adalah meningkatkan kemampuan siswa dalam

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PERKULIAHAN (RPP) Mata Kuliah METODE PENGEMBANGAN FISIK MOTORIK

RENCANA PELAKSANAAN PERKULIAHAN (RPP) Mata Kuliah METODE PENGEMBANGAN FISIK MOTORIK (RPP) Mata Kuliah METODE PENGEMBANGAN FISIK MOTORIK Oleh : Nurul Huda, M.Pd. JURUSAN PENDIDIKAN GURU PENDIDIKAN ANAK USIA DINI Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP VETERAN SEMARANG Mata Kuliah : Metode Pengembangan

Lebih terperinci

Konsep Sistem Informasi

Konsep Sistem Informasi SATUAN ACARA PERKULIAHAN Kode Mata Kuliah: IF0362/2 sks Program Studi: S 1 Sistem Informasi INSTITUT KEUANGAN PERBANKAN INFORMATIKA ASIA PERBANAS Jl. Perbanas, Karet Kuningan, Setiabudi, Jakarta 12940,

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA PMIPA FKIP UNIVERSITAS JAMBI UJIAN AKHIR SEMESTER

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA PMIPA FKIP UNIVERSITAS JAMBI UJIAN AKHIR SEMESTER PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA PMIPA FKIP UNIVERSITAS JAMBI UJIAN AKHIR SEMESTER Kode: Area: Program Studi Tanggal dikeluarkan: Tanggal Revisi: TUJUAN Tujuan Standar Operasional Prosedur ini adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Eni Haerini, 2013

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Eni Haerini, 2013 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Hasil belajar merupakan hal yang penting dalam pembelajaraan, baik itu hasil yang dapat diukur secara langsung dengan angka maupun hasil belajar yang dapat dilihat

Lebih terperinci

200 kata permenit (kpm) : Kecepatan baca rata-rata anak sekolah dasar.

200 kata permenit (kpm) : Kecepatan baca rata-rata anak sekolah dasar. PERHATIKAN data berikut. 200 kata permenit (kpm) : Kecepatan baca rata-rata anak sekolah dasar. Benar. Kecepatan baca rata-rata anak sekolah dasar, tepatnya mereka yang belum lama dan berlum berpengalaman

Lebih terperinci

: Pukul 08.30 12.00 Wita

: Pukul 08.30 12.00 Wita Kode Program Studi 1. Fakultas Hukum Kode 20 Program Studi Ilmu Hukum 2. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Kode 21 Program Studi Ilmu Pemerintahan Kode 22 Program Studi Ilmu Administrasi Negara (Konsentrasi

Lebih terperinci

Mendengar Secara Aktif

Mendengar Secara Aktif Mendengar Secara Aktif Selama kursus ini, anda akan melihat bahwa pertanyaan (bagaimana merumuskan pertanyaan, bagaimana mengajukannya dan jenis pertanyaan apa yang diajukan) akan menjadi tema yang konstan.

Lebih terperinci

BIMBINGAN BELAJAR 4/6/6

BIMBINGAN BELAJAR 4/6/6 BIMBINGAN BELAJAR OLEH : SETIAWATI UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2008 4/6/6 Bimbingan Belajar Proses layanan bantuan kepada individu (mahasiswa) agar memiliki sikap dan kebiasaan belajar yang positif,

Lebih terperinci

MANAJEMEN WAKTU BELAJAR

MANAJEMEN WAKTU BELAJAR MANAJEMEN WAKTU BELAJAR Bahan disajikan pada Character Development Training bagi mahasiswa Bidik-Misi UNM Abdullah Pandang UPT LAYANAN KONSELING DAN PSIKOLOGI MAHASISWA (LKPM) UNIVERSITAS NENEGERI MAKASSAR

Lebih terperinci

Ayo Amati. Amati gambar ini. Kegiatan mana yang menggunakan kaki? Beri tanda pada kegiatan yang menggunakan kaki. Subtema 2: Tubuhku

Ayo Amati. Amati gambar ini. Kegiatan mana yang menggunakan kaki? Beri tanda pada kegiatan yang menggunakan kaki. Subtema 2: Tubuhku Ayo Amati Amati gambar ini. Kegiatan mana yang menggunakan kaki? Beri tanda pada kegiatan yang menggunakan kaki. Subtema 2: Tubuhku 55 Beri tanda pada kotak. 1. Menyebutkan nama-nama anggota tubuh. 2.

Lebih terperinci

AGAR MENDAPAT LEBIH DARI YANG ENGKAU INGINKAN

AGAR MENDAPAT LEBIH DARI YANG ENGKAU INGINKAN AGAR MENDAPAT LEBIH DARI YANG ENGKAU INGINKAN 11 Februari 2009 Mari kita ubah SKK (Sikap, Konsentrasi dan Komitmen) Pertama : SIKAP Sikap merupakan kependekan dari SI = EMOSI; KA = TINDAKAN; P = PENDAPAT,

Lebih terperinci

pelajaran 9 energi tahukah kamu apa itu energi 119

pelajaran 9 energi tahukah kamu apa itu energi 119 pelajaran 9 energi benda yang bergerak butuh energi benda yang bunyi butuh energi benda yang bersinar butuh energi energi diperlukan dalam hidup tahukah kamu apa itu energi energi 119 energi menulis puisi

Lebih terperinci

Jurnal Mengajar sudah biasa dilakukan. Umumnya hanya untuk pemenuhan tuntutan administrasi. Bukan untuk bahan refleksi perbaikan pembelajaran.

Jurnal Mengajar sudah biasa dilakukan. Umumnya hanya untuk pemenuhan tuntutan administrasi. Bukan untuk bahan refleksi perbaikan pembelajaran. Jurnal Reflektif I Jurnal Mengajar sudah biasa dilakukan. Umumnya hanya untuk pemenuhan tuntutan administrasi. Bukan untuk bahan refleksi perbaikan pembelajaran. Refleksi yang biasa dituliskan di akhir

Lebih terperinci

DINAMIKA GERAK. 2) Apakah yang menyebabkan benda yang sedang bergerak dapat menjadi diam?

DINAMIKA GERAK. 2) Apakah yang menyebabkan benda yang sedang bergerak dapat menjadi diam? DINAMIKA GERAK KEGIATAN TATAP MUKA A. Pendahuluan Mengapa buah nangka yang tergantung di pohon, bila sudah matang jatuh ke Bumi? Gerak apa yang dialami nangka yang jatuh itu? Ya benar, buah nangka yang

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penciptaan. September 2011 merupakan awal mula dimana saya mendalami seni rupa

I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Penciptaan. September 2011 merupakan awal mula dimana saya mendalami seni rupa I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penciptaan September 2011 merupakan awal mula dimana saya mendalami seni rupa di Program Pascasarjana ISI Yogyakarta. Di kampus inilah saya banyak bertemu dengan seniman,

Lebih terperinci

Peraturan Akademik ITS Tahun 2009 21

Peraturan Akademik ITS Tahun 2009 21 BAB VII EVALUASI MASA STUDI Bagian Pertama PROGRAM DIPLOMA TIGA Pasal 20 (1) Masa studi paling lama untuk mahasiswa program D III adalah 10 semester. (2) Evaluasi masa studi mahasiswa program D III dilakukan

Lebih terperinci

APA YANG HARUS DIKETAHUI DI USIA 2 TAHUN?

APA YANG HARUS DIKETAHUI DI USIA 2 TAHUN? APA YANG HARUS DIKETAHUI DI USIA 2 TAHUN? ASPEK YANG DISUKAI ANAK YANG BISA KITA AJARKAN FISIK Sangat Aktif. Bisa jalan, lari, lompat 2 kaki, bertumpu, dan manjat. Bisa corat-coret, bekerja dengan 3-4

Lebih terperinci

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom.

Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Beri tanda [v] pada statement di bawah ini yang sesuai dengan diri Anda saat ini. Jumlahkan tanda [v] pada masing-masing kolom. Suka menulis kreatif Menonjol dalam kelas seni di sekolah Mengarang kisah

Lebih terperinci

Bagaimana Cara Guru Memudahkan Siswanya Mengingat Pelajaran?

Bagaimana Cara Guru Memudahkan Siswanya Mengingat Pelajaran? Bagaimana Cara Guru Memudahkan Siswanya Mengingat Pelajaran? Fadjar Shadiq, M.App.Sc (fadjar_p3g@yahoo.com & www.fadjarp3g.wordpress.com) Merupakan suatu kenyataan yang tidak dapat dibantah bahwa para

Lebih terperinci

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Warsito Adnan MODEL Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN 2 untuk Kelas II SD dan MI Berdasarkan Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi dan Permendiknas

Lebih terperinci

Uji Penilaian Profesional Macquarie. Leaflet Latihan. Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian.

Uji Penilaian Profesional Macquarie. Leaflet Latihan. Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian. Uji Penilaian Profesional Macquarie Leaflet Latihan Verbal, Numerikal, Pemahaman Abstrak, Kepribadian. Mengapa Uji Penilaian psikometrik digunakan Dewasa ini semakin banyak perusahaan yang menyertakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. biasa disebut dengan kreativitas siswa dalam matematika. Ulangan Harian Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013 SD Negeri No.

BAB I PENDAHULUAN. biasa disebut dengan kreativitas siswa dalam matematika. Ulangan Harian Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2012/2013 SD Negeri No. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan suatu upaya untuk memberikan pengetahuan kepada seseorang dengan tujuan agar orang tersebut mampu menghadapi perubahan akibat adanya kemajuan

Lebih terperinci

PENERAPAN PEMBELAJARAN SUSUN BANGUN DATAR MANDIRI DALAM PRAKTIK LESSON STUDY DI SD GMIH IDAMGAMLAMO DAN SD LOCE HALMAHERA BARAT

PENERAPAN PEMBELAJARAN SUSUN BANGUN DATAR MANDIRI DALAM PRAKTIK LESSON STUDY DI SD GMIH IDAMGAMLAMO DAN SD LOCE HALMAHERA BARAT PENERAPAN PEMBELAJARAN SUSUN BANGUN DATAR MANDIRI DALAM PRAKTIK LESSON STUDY DI SD GMIH IDAMGAMLAMO DAN SD LOCE HALMAHERA BARAT Welhelmus Denny SD Loce Kecamatan Sahu Timur Kabupaten Halmahera Barat Abstrak:

Lebih terperinci

ANALISIS KURIKULUM & BAHAN AJAR TK A SEMESTER II

ANALISIS KURIKULUM & BAHAN AJAR TK A SEMESTER II 1. Berlari sambil melompat (D.3.20). 2. Meniru gerakan binatang/senam fantasi (D.3.23) 3. Berdiri dengan tumit di atas satu kaki selama 10 detik (D.3.19). 4. Mereyap dan merangkak lurus ke depan (D.3.22).

Lebih terperinci

CARA MERAWAT LAPTOP YANG BENAR

CARA MERAWAT LAPTOP YANG BENAR CARA MERAWAT LAPTOP YANG BENAR Muller Situmorang muller.situmorang@ymail.com Abstrak Memang sangat penting untuk diketahui. Laptop memang merupakan salah satu mahakarya kecanggihan teknologi yang begitu

Lebih terperinci

Tanggung Jawab Dasar Pengemudi

Tanggung Jawab Dasar Pengemudi Tanggung Jawab Dasar Pengemudi Panduan ini menerangkan kondisi utama yang harus dipenuhi oleh pengemudi yang akan mengoperasikan kendaraan PMI (baik pengemudi yang merupakan karyawan PMI atau pun pegawai

Lebih terperinci

Satu Dekade komunitas Ininnawa Makassar. Oleh : Sunardi Sunardi Senin, 15 Pebruari 2010 13:20

Satu Dekade komunitas Ininnawa Makassar. Oleh : Sunardi Sunardi Senin, 15 Pebruari 2010 13:20 Pewarta-Indonesia, Tepat pukul 02.00 wita, saat pagi masih buta, duduk membentuk segitiga, memori itu perlahan kembali dibuka. Memoar perjalanan yang sudah lama terpendam, tapi masih tetap eksis dikepala

Lebih terperinci

PROSEDUR CEK NILAI PRAKTIKUM

PROSEDUR CEK NILAI PRAKTIKUM PROSEDUR CEK NILAI PRAKTIKUM Bawa fotocopy KRS lama dan KRS baru yang memuat praktikum yang akan diperiksa beserta print bukti lulus praktikum dari website madas Serahkan kepada petugas arsip untuk mendapatkan

Lebih terperinci

UNIVERSITAS SEBELAS MARET PROGRAM STUDI D3 TEKNIK INFORMATIKA PELAKSANAAN TUGAS AKHIR. STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR Hal. 1 dari 3

UNIVERSITAS SEBELAS MARET PROGRAM STUDI D3 TEKNIK INFORMATIKA PELAKSANAAN TUGAS AKHIR. STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR Hal. 1 dari 3 I. TUJUAN Untuk menjamin kelancaran pelaksanaan Tugas Akhir (TA) di D3 Teknik Informatika. II. DASAR PENETAPAN Aturan pengajuan proposal TA mahasiswa pada Program D3 Teknik Informatika dibuat berdasarkan:

Lebih terperinci

KONTRIBUSI DALAM RAPAT DAN RAPAT YANG EFEKTIF

KONTRIBUSI DALAM RAPAT DAN RAPAT YANG EFEKTIF KONTRIBUSI DALAM RAPAT DAN RAPAT YANG EFEKTIF Oleh: Iqbal Islami *) ABSTRAK Kontribusi dalam rapat merupakan kompetensi yang penting dimiliki para peserta rapat untuk mewujudkan rapat yang efektif. Tingkat

Lebih terperinci

Tinjauan Mata Kuliah. allo Saudara... Selamat jumpa pada mata kuliah Keterampilan Musik

Tinjauan Mata Kuliah. allo Saudara... Selamat jumpa pada mata kuliah Keterampilan Musik i Tinjauan Mata Kuliah allo Saudara... Selamat jumpa pada mata kuliah Keterampilan Musik H dan Tari! Pada mata kuliah ini, Anda akan mempelajari bagaimana mencipta sebuah karya tari dan musik atau sering

Lebih terperinci

HIGHER SCHOOL CERTIFICATE EXAMINATION. Indonesian Beginners. (Section I Listening) Transcript

HIGHER SCHOOL CERTIFICATE EXAMINATION. Indonesian Beginners. (Section I Listening) Transcript 2014 HIGHER SCHOOL CERTIFICATE EXAMINATION Indonesian Beginners (Section I Listening) Transcript Familiarisation Text Sudah pindah rumah, Sri? Sudah Joko. Bagaimana rumah barumu? Bagus Joko. Aku punya

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. a. Pengertian Kemampuan Pemecahan Masalah

BAB II KAJIAN TEORI. a. Pengertian Kemampuan Pemecahan Masalah BAB II KAJIAN TEORI A. Konsep Teoretis 1. Kemampuan Pemecahan Masalah a. Pengertian Kemampuan Pemecahan Masalah Pemecahan masalah merupakan aktivitas yang sangat penting dalam pembelajaran matematika,

Lebih terperinci

http://padamu.siap.web.id Page 1 of 14

http://padamu.siap.web.id Page 1 of 14 1. http://padamu.siap.web.id/ 2. klik: aktifasi akun PTK 3. isi NUPTK 4. isi kode aktifasi 5. klik: lanjut 6. isi password 7. ulangi password 8. isi email (WAJIB ADA) 9. klik: lanjut 10. klik: simpan 11.

Lebih terperinci

Kuesioner Iklim Keselamatan Kerja Nordic

Kuesioner Iklim Keselamatan Kerja Nordic NOSACQ-50- Indonesia Kuesioner Iklim Keselamatan Kerja Nordic Tujuan dari kuesioner ini adalah mendapatkan pandangan Anda mengenai keselamatan kerja di tempat kerja Anda. Jawaban Anda akan diproses menggunakan

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. pukulan, cubitan dan ditendang ayahnya bila subjek tidak langsung. mengalami kekerasan secara seksual dan penelantaran.

BAB V PENUTUP. pukulan, cubitan dan ditendang ayahnya bila subjek tidak langsung. mengalami kekerasan secara seksual dan penelantaran. BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. Tanda-tanda child abuse secara fisik subjek sering mendapatkan pukulan, cubitan

Lebih terperinci

Kerangka Acuan Development Study Tour Teknologi Tepat Guna Geng Motor imut: Digester Portable Biogas dan Desalinator

Kerangka Acuan Development Study Tour Teknologi Tepat Guna Geng Motor imut: Digester Portable Biogas dan Desalinator Kerangka Acuan Development Study Tour Teknologi Tepat Guna Geng Motor imut: Digester Portable Biogas dan Desalinator Latar Belakang Berbagi ilmu. Inilah yang mendorong sekelompok pemuda asal Kupang melakukan

Lebih terperinci

1. Tuliskan kalimat yang sesuai dengan gambar! 2. Apakah manfaat makan buah dan sayur bagi kesehatan tubuh?

1. Tuliskan kalimat yang sesuai dengan gambar! 2. Apakah manfaat makan buah dan sayur bagi kesehatan tubuh? 1. Tuliskan kalimat yang sesuai dengan gambar! 2. Apakah manfaat makan buah dan sayur bagi kesehatan tubuh? 3. Sebutkan contoh perilaku hidup bersih dan sehat di sekolah! 4. Perhatikan bangun ruang di

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN KAWASAN REKREASI PERENG PUTIH BANDUNGAN DENGAN PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR ORGANIK

PENGEMBANGAN KAWASAN REKREASI PERENG PUTIH BANDUNGAN DENGAN PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR ORGANIK LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PENGEMBANGAN KAWASAN REKREASI PERENG PUTIH BANDUNGAN DENGAN PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR ORGANIK Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna

Lebih terperinci

Masalah Kulit Umum pada Bayi. Kulit bayi sangatlah lembut dan membutuhkan perawatan ekstra.

Masalah Kulit Umum pada Bayi. Kulit bayi sangatlah lembut dan membutuhkan perawatan ekstra. Masalah Kulit Umum pada Bayi Kulit bayi sangatlah lembut dan membutuhkan perawatan ekstra. Brosur ini memberikan informasi mendasar tentang permasalahan kulit yang lazimnya dijumpai pada usia dini sebagai

Lebih terperinci

1. Nilai Tempat Bilangan 10.000 s.d. 100.000 Lambang bilangan Hindu-Arab yang setiap kali kita gunakan menggunakan sistem desimal dengan nilai

1. Nilai Tempat Bilangan 10.000 s.d. 100.000 Lambang bilangan Hindu-Arab yang setiap kali kita gunakan menggunakan sistem desimal dengan nilai 1. Nilai Tempat Bilangan 10.000 s.d. 100.000 Lambang bilangan Hindu-Arab yang setiap kali kita gunakan menggunakan sistem desimal dengan nilai tempat. Menggunakan sistem desimal (dari kata decem, bahasa

Lebih terperinci

DINAS PENDIDIKAN, PEMUDA DAN OLAHRAGA DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA SOSIALISASI UJIAN NASIONAL. SMP/MTs TAHUN PELAJARAN 2013/2014

DINAS PENDIDIKAN, PEMUDA DAN OLAHRAGA DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA SOSIALISASI UJIAN NASIONAL. SMP/MTs TAHUN PELAJARAN 2013/2014 DINAS PENDIDIKAN, PEMUDA DAN OLAHRAGA DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA SOSIALISASI UJIAN NASIONAL SMP/MTs TAHUN PELAJARAN 2013/2014 1 DasarPelaksanaanUjianNasional 1. PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

Lebih terperinci

Pengertian Kalimat Efektif

Pengertian Kalimat Efektif MENULIS EFEKTIF Pengertian Kalimat Efektif Kalimat yang mengungkapkan pikiran atau gagasan yang disampaikan sehingga dapat dipahami dan dimengerti oleh orang lain. 1 Syarat-syarat secara tepat mewakili

Lebih terperinci

Mendeskripsikan denah/tempat

Mendeskripsikan denah/tempat Mendeskripsikan denah/tempat Denah adalah gambar yang menunjukkan letak kota, jalan dan sebagainya. Denah adalah bagian kecil dari sebuah peta, sehingga denah mempunyai fungsi yang sama dengan peta. Namun

Lebih terperinci

MODUL PANDUAN Lomba Karya Tulis Ilmiah SMA/SMK Sederajat INDONESIA DALAM DUNIA ELEKTRONIKA

MODUL PANDUAN Lomba Karya Tulis Ilmiah SMA/SMK Sederajat INDONESIA DALAM DUNIA ELEKTRONIKA MODUL PANDUAN Lomba Karya Tulis Ilmiah SMA/SMK Sederajat INDONESIA DALAM DUNIA ELEKTRONIKA Latar Belakang Dalam era globalisasi saat ini begitu banyak perubahan baik dalam kalangan masyarakat umum ataupun

Lebih terperinci

SILABUS. Kompetensi Dasar Materi Pembelajaran Kegiatan Pembelajaran Indikator Penilaian Alokasi Waktu

SILABUS. Kompetensi Dasar Materi Pembelajaran Kegiatan Pembelajaran Indikator Penilaian Alokasi Waktu KELAS XII SEMESTER 1 SILABUS Semester : 1 Standar Kompetensi : Mendengarkan 1. Memahami informasi dari berbagai laporan 1.1 Membedakan Laporan Mencatat pokok-pokok antara fakta Laporan kegiatan isi laporan

Lebih terperinci

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET Oleh : Fitriani, SE Pola hidup sehat adalah gaya hidup yang memperhatikan segala aspek kondisi kesehatan, mulai dari aspek kesehatan,makanan, nutrisi yang dikonsumsi

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN PESERTA UJI KOMPETENSI MANAJEMEN RISIKO

BUKU PANDUAN PESERTA UJI KOMPETENSI MANAJEMEN RISIKO BUKU PANDUAN PESERTA UJI KOMPETENSI MANAJEMEN RISIKO Edisi Januari 2009 1 PANDUAN PESERTA UJI KOMPETENSI MANAJEMEN RISIKO Pendaftaran Uji Kompetensi Manajemen Risiko dapat dilakukan secara kolektif dari

Lebih terperinci

Menulis Makalah Yang Baik:

Menulis Makalah Yang Baik: Menulis Makalah Yang Baik: 1. Memilih topik, ide Teman saya Peter Turney memiliki bagian kunci dari saran: menjadi ambisius. Bayangkan setiap kertas baru Anda menulis sebagai referensi berlangsung selama

Lebih terperinci

P 21 Mengasah Kemampuan Berpikir Kreatif dan Rasa Ingin Tahu Melalui Pembelajaran Matematika dengan Berbasis Masalah (Suatu Kajian Teoritis)

P 21 Mengasah Kemampuan Berpikir Kreatif dan Rasa Ingin Tahu Melalui Pembelajaran Matematika dengan Berbasis Masalah (Suatu Kajian Teoritis) P 21 Mengasah Kemampuan Berpikir Kreatif dan Rasa Ingin Tahu Melalui Pembelajaran Matematika dengan Berbasis Masalah (Suatu Kajian Teoritis) Fransiskus Gatot Iman Santoso Program Studi Pendidikan Matematika

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PERKULIAHAN (RPP) Mata Kuliah EVALUASI PEMBELAJARAN

RENCANA PELAKSANAAN PERKULIAHAN (RPP) Mata Kuliah EVALUASI PEMBELAJARAN RENCANA PELAKSANAAN PERKULIAHAN (RPP) Mata Kuliah EVALUASI PEMBELAJARAN Oleh : Risky Setiawan., M.Pd. JURUSAN PENDIDIKAN GURU PENDIDIKAN ANAK USIA DINI Fakultas Ilmu Pendidikan IKIP VETERAN SEMARANG Mata

Lebih terperinci

Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin. By. Ulfatul Latifah, SKM

Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin. By. Ulfatul Latifah, SKM Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin By. Ulfatul Latifah, SKM Kebutuhan Dasar pada Ibu Bersalin 1. Dukungan fisik dan psikologis 2. Kebutuhan makanan dan cairan 3. Kebutuhan eliminasi 4. Posisioning dan aktifitas

Lebih terperinci

UNIT PENDEKATAN PEMECAHAN MASALAH MATEMATIKA. Nyimas Aisyah. Pendahuluan

UNIT PENDEKATAN PEMECAHAN MASALAH MATEMATIKA. Nyimas Aisyah. Pendahuluan UNIT 5 PENDEKATAN PEMECAHAN MASALAH MATEMATIKA Nyimas Aisyah Pendahuluan P embelajaran matematika di Sekolah Dasar sebagai bagian dari sistem pendidikan nasional, menurut kurikulum 2006, bertujuan antara

Lebih terperinci

1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d.

1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d. 1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d. menegakkan tubuh 2. Tulang anggota gerak tubuh bagian atas dan bawah disebut.

Lebih terperinci

IDENTIFIKASI PELUANG USAHA

IDENTIFIKASI PELUANG USAHA IDENTIFIKASI PELUANG USAHA TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Pada akhir pembelajaran peserta mengetahui mengenai peluang dari mana asalnya dan cara menemukannya 2. Pada akhir pembelajaran peserta memiliki pengetahuan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. A. Pengertian Strategi Pemecahan Masalah (Problem Solving)

BAB II KAJIAN TEORI. A. Pengertian Strategi Pemecahan Masalah (Problem Solving) 8 BAB II KAJIAN TEORI A. Pengertian Strategi Pemecahan Masalah (Problem Solving) Strategi Pemecahan Masalah bidang studi Matematika ini ditujukan untuk para pengajar bidang studi Matematika sebagai alternatif

Lebih terperinci

PROVINSI BALI. Tanah Lot

PROVINSI BALI. Tanah Lot PROVINSI BALI BY: SUVI Pantai Kuta (Atas) Garuda Wisnu Kencana Pantai Nusa dua (Bawah) Ada patung yang sangat gede, patung itu berwarna biru campur sama abu abu. Ada orang yang melihat patung itu. Ada

Lebih terperinci

TOMBOL MOTIVASI. bagaimana seseorang memutuskan apa yang dianggap baik/buruk,

TOMBOL MOTIVASI. bagaimana seseorang memutuskan apa yang dianggap baik/buruk, TOMBOL MOTIVASI Kriteria : Filter atau saringan bagaimana seseorang memutuskan apa yang dianggap baik/buruk, salah/ benar, pas/ tidak pas dan seterusnya. Kriteria adalah tombol motivasi seseorang atau

Lebih terperinci

Harap diperhatikan bagi mahasiswa yang mengajukan SEMINAR USUL/SEMINAR HASIL/UJIAN SKRIPSI : 1. Semua berkas pada saat pendaftaran tersusun rapi dan

Harap diperhatikan bagi mahasiswa yang mengajukan SEMINAR USUL/SEMINAR HASIL/UJIAN SKRIPSI : 1. Semua berkas pada saat pendaftaran tersusun rapi dan Harap diperhatikan bagi mahasiswa yang mengajukan SEMINAR USUL/SEMINAR HASIL/UJIAN SKRIPSI : 1. Semua berkas pada saat pendaftaran tersusun rapi dan Harus Dilakukan Lewat Loket Administrasi 2. Semua berkas

Lebih terperinci

Siap Hadapi Kerugian dalam Trading

Siap Hadapi Kerugian dalam Trading Siap Hadapi Kerugian dalam Trading Kerugian adalah hal yang pasti pernah dialami oleh trader manapun, bahkan sejago apapun pasti pernah merasakan kerugian satu-dua kali. Baik itu trader pemula maupun yang

Lebih terperinci

Mudji Rapontur. tentang cinta yang tak mampu aku selamatkan

Mudji Rapontur. tentang cinta yang tak mampu aku selamatkan Mudji Rapontur tentang cinta yang tak mampu aku selamatkan tentang cinta yang tak mampu aku selamatkan Oleh: Mudji Rapontur Copyright 2014 by Mudji Rapontur Penerbit Mapemdapustaka Desain Sampul: Edo dan

Lebih terperinci

Oleh Septia Sugiarsih

Oleh Septia Sugiarsih Oleh Septia Sugiarsih Merupakan proses memperoleh makna dari barang cetak ( Spodek dan Saracho, 1994). 2 cara : Langsung Menguhubungkan ciri penanda visual dari tulisan dengan maknanya Tidak langsung Mengidentifikasi

Lebih terperinci

Checklist Indikator. PERKEMBANGANANAK Usia 1-2 tahun. Sumber: Konsep Pengembangan PAUD Non Formal, Pusat Kurikulum Diknas, 2007

Checklist Indikator. PERKEMBANGANANAK Usia 1-2 tahun. Sumber: Konsep Pengembangan PAUD Non Formal, Pusat Kurikulum Diknas, 2007 -2 Checklist Indikator PERKEMBANGANANAK Usia 1-2 tahun Sumber: Konsep Pengembangan PAUD Non Formal, Pusat Kurikulum Diknas, 2007 Diolah oleh: http://www.rumahinspirasi.com MORAL & NILAI AGAMA a. Dapat

Lebih terperinci

TI10T1: KONSEP TEKNOLOGI

TI10T1: KONSEP TEKNOLOGI TI10T1: ONSEP TENOLOGI Pengantar www.lspitb.org 2004 Hasil Pembelajaran Memahami rencana, bentuk, dan tata-cara perkuliahan yang akan dilakukan. Tugas 1: Tugas. Dikumpulkan satu hari sebelum kuliah minggu

Lebih terperinci

BARANG PUBLIK & FREE RIDER

BARANG PUBLIK & FREE RIDER BARANG PUBLIK tejo@uny.ac.id & FREE RIDER Tejo Nurseto, M.Pd P. Ekonomi FE UNY TUJUAN: Mahasiswa mampu: tejo@uny.ac.id Menjelaskan bagaimana barang publik berbeda dengan barang privat dan mengapa pihak

Lebih terperinci

DATA DUKUNG CALON MAHASISWA BARU TAHUN AKADEMIK 2015/2016. Nomor Peserta :... Jalur Penerimaan :... Program Studi :... Fakultas :...

DATA DUKUNG CALON MAHASISWA BARU TAHUN AKADEMIK 2015/2016. Nomor Peserta :... Jalur Penerimaan :... Program Studi :... Fakultas :... DATA DUKUNG CALON MAHASISWA BARU TAHUN AKADEMIK 2015/2016 :. Nomor Peserta :... Jalur Penerimaan :... Program Studi :... Fakultas :... UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG TAHUN 2015 DATA DUKUNG CALON MAHASISWA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Lagu wajib nasional adalah lagu-lagu mengenai perjuangan dan nasionalisme bangsa yang wajib untuk dihapalkan oleh peserta didik. Lagu wajib nasional sebagai

Lebih terperinci

FAK. ILMU SOSIAL & ILMU POLITIK UNIVERSITAS KADIRI TANGGAL STANDARD OPERATING PROCEDURE BERLAKU: PROSES PEMBELAJARAN REVISI :

FAK. ILMU SOSIAL & ILMU POLITIK UNIVERSITAS KADIRI TANGGAL STANDARD OPERATING PROCEDURE BERLAKU: PROSES PEMBELAJARAN REVISI : DOKUMEN LEVEL KODE SOP/LAK/B.01 UNIVERSITAS KADIRI TANGGAL STANDARD OPERATING PROCEDURE BERLAKU FAK. ILMU SOSIAL & ILMU POLITIK PROSES PEMBELAJARAN REVISI A. TUJUAN Untuk terlaksananya kegiatan pembelajaran

Lebih terperinci

Lakukan gerakan pemanasan dengan tertib! Setelah melakukan gerakan pemanasan, berlarilah secara bersama-sama mengelilingi lapangan!

Lakukan gerakan pemanasan dengan tertib! Setelah melakukan gerakan pemanasan, berlarilah secara bersama-sama mengelilingi lapangan! Lakukan gerakan pemanasan dengan tertib! Setelah melakukan gerakan pemanasan, berlarilah secara bersama-sama mengelilingi lapangan! Ayo menulis dengan percaya diri! Tulislah aturan yang berlaku ketika

Lebih terperinci

Ditulis oleh Orang Gila

Ditulis oleh Orang Gila 1 PRAMA WIRATAMA Ditulis oleh Orang Gila Ditulis oleh Orang Gila Oleh: Prama Wiratama Copyright 2010 by Prama Wiratama Desain Sampul: PENGANTAR 2 Assalamu'alaikum Wr. Wb. Alhamdulillah akhirnya buku saya

Lebih terperinci

Tanti Kurnia Sari Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Medan ABSTRAK

Tanti Kurnia Sari Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Medan ABSTRAK MEMBACA EFEKTIF Tanti Kurnia Sari Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Medan ABSTRAK Belajar bahasa membutuhkan banyak faktor yang saling terkait dan saling mempengaruhi satu sama lainnya. Beberapa

Lebih terperinci

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-214. Copyright 2009 Nokia. All rights reserved.

Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-214. Copyright 2009 Nokia. All rights reserved. Nokia Bluetooth Stereo Headset BH-214 6 1 2 3 4 5 7 8 9 11 12 10 13 14 15 Copyright 2009 Nokia. All rights reserved. PERNYATAAN KESESUAIAN Dengan ini, NOKIA CORPORATION menyatakan bahwa produk BH-214 ini

Lebih terperinci

PERTIDAKSAMAAN LINEAR SATU VARIABEL. Sumber: Dok. Penerbit

PERTIDAKSAMAAN LINEAR SATU VARIABEL. Sumber: Dok. Penerbit 4 PERSAMAAN DAN PERTIDAKSAMAAN LINEAR SATU VARIABEL Sumber: Dok. Penerbit Pernahkah kalian berbelanja alat-alat tulis? Kamu berencana membeli 10 buah bolpoin, sedangkan adikmu membeli 6 buah bolpoin dengan

Lebih terperinci

PENGENALAN POTENSI DIRI DIKLATPIM IV

PENGENALAN POTENSI DIRI DIKLATPIM IV PENGENALAN POTENSI DIRI DIKLATPIM IV Deskripsi singkat Mata Diklat ini membekali peserta dengan kemampuan mengidentifikasi potensi diri yang RELEVAN DENGAN KEPEMIMPINAN, melalui pembelajaran pengertian

Lebih terperinci

TEMA BAGAIMANA TATA CARA PEMBANGUNAN KSM

TEMA BAGAIMANA TATA CARA PEMBANGUNAN KSM Materi Tujuan TEMA BAGAIMANA TATA CARA PEMBANGUNAN KSM Membangun nilai dan lima aturan dasar Peserta memahami perlunya nilai dan aturan dasar dalam membangun kelompok Peserta meyakini bahwa nilai nilai

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS PERATURAN PELAKSANAAN KEGIATAN AKADEMIK DAN KEMAHASISWAAN STP BANDUNG

PETUNJUK TEKNIS PERATURAN PELAKSANAAN KEGIATAN AKADEMIK DAN KEMAHASISWAAN STP BANDUNG PETUNJUK TEKNIS PERATURAN PELAKSANAAN KEGIATAN AKADEMIK DAN KEMAHASISWAAN STP BANDUNG BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 BAB II KEGIATAN PEMBELAJARAN Pasal 2 Pasal 3 Pasal 4 Pasal 5 Pasal 6 cukup jelas Pasal

Lebih terperinci

BANK KATA: Ide Media Pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia. Oleh: Asri Musandi Waraulia, M.Pd.

BANK KATA: Ide Media Pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia. Oleh: Asri Musandi Waraulia, M.Pd. BANK KATA: Ide Media Pembelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia Oleh: Asri Musandi Waraulia, M.Pd. Pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia mempunyai empat keterampilan berbahasa, yaitu keterampilan menulis,

Lebih terperinci

ANALISIS KONDISI LINGKUNGAN Oleh: Hermanto SP Staf Pengajar Jurusan Pendidikan Luar Biasa

ANALISIS KONDISI LINGKUNGAN Oleh: Hermanto SP Staf Pengajar Jurusan Pendidikan Luar Biasa ANALISIS KONDISI LINGKUNGAN Oleh: Hermanto SP Staf Pengajar Jurusan Pendidikan Luar Biasa Pendahuluan Tulisan ini, di awali dengan memaparkan visi, misi dan tujuan Universitas Negeri Yogyakarta tahun 2006-2010.

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2012 TENTANG KEGIATAN USAHA PENYEDIAAN TENAGA LISTRIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2012 TENTANG KEGIATAN USAHA PENYEDIAAN TENAGA LISTRIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2012 TENTANG KEGIATAN USAHA PENYEDIAAN TENAGA LISTRIK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

PERAN BERMAIN DALAM PERKEMBANGAN ANAK

PERAN BERMAIN DALAM PERKEMBANGAN ANAK PERAN BERMAIN DALAM PERKEMBANGAN ANAK Defenisi Bermain adalah : Cara ilmiah bagi anak untuk Cara ilmiah bagi anak untuk mengungkapkan konflik dalam dirinya yang tidak disadari (Miller.P.F.& Klane,1989)

Lebih terperinci

KISI-KISI UJI KOMPETENSI KEPALA SEKOLAH/MADRASAH

KISI-KISI UJI KOMPETENSI KEPALA SEKOLAH/MADRASAH Manajerial Menyusun perencanaan untuk berbagai tingkatan perencanaan Memimpin dalam rangka pendayagunaan sumber daya secara optimal Menciptakan budaya dan iklim yang kondusif dan inovatif bagi pembelajaran

Lebih terperinci

7 Rahasia Rencana Keuangan Tahan Krisis Teminto, S.E., CFP, QWP - http://teminto.net

7 Rahasia Rencana Keuangan Tahan Krisis Teminto, S.E., CFP, QWP - http://teminto.net 1 2 Selamat Datang! Selamat datang di website saya dan terima kasih telah mendownload ebook 7 Rahasia Membangun Rencana Keuangan yang Tahan Krisis. Saya yakin, Anda pasti memiliki berbagai macam mimpi

Lebih terperinci

DAMPAK PENGATURAN JADWAL KEGIATAN AKADEMIK TERHADAP MOBILITAS KENDARAAN MAHASISWA DI UNIVERSITAS KRISTEN PETRA

DAMPAK PENGATURAN JADWAL KEGIATAN AKADEMIK TERHADAP MOBILITAS KENDARAAN MAHASISWA DI UNIVERSITAS KRISTEN PETRA DAMPAK PENGATURAN JADWAL KEGIATAN AKADEMIK TERHADAP MOBILITAS KENDARAAN MAHASISWA DI UNIVERSITAS KRISTEN PETRA Rudy Setiawan Jurusan Teknik Sipil,Universitas Kristen Petra, Jl. Siwalankerto 121-131 Surabaya

Lebih terperinci

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI (Permendikbud no 49/2014) Hotel Harris, Bandung, 18 Agustus 2014

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI (Permendikbud no 49/2014) Hotel Harris, Bandung, 18 Agustus 2014 NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI (Permendikbud no 49/2014) Hotel Harris, Bandung, 18 Agustus 2014 Doktor (S3) Doktor (S3) Terapan 9 Magister (S2) Magister (S2) Terapan 8 7 Sarjana (S1) Diploma 4 (D4) 6 Fokus

Lebih terperinci

Keterampilan Penting bagi Konselor

Keterampilan Penting bagi Konselor e-konsel edisi 370 (10-3-2015) Keterampilan Penting bagi Konselor e-konsel Milis Publikasi Elektronik Pelayanan Konseling Kristen e-konsel -- Keterampilan Penting bagi Konselor Edisi 370/Maret 2015 Salam

Lebih terperinci

PENGERTIAN. 3. Pengertian, adalah tanggapan atau gambaran akal budi yang abstrak, yang batiniah, tentang inti sesuatu.

PENGERTIAN. 3. Pengertian, adalah tanggapan atau gambaran akal budi yang abstrak, yang batiniah, tentang inti sesuatu. PENGERTIAN 1. Kegiatan akal budi yang pertama adalah menangkap sesuatu sebagaimana adanya. 2. Mengerti berarti menangkap inti sesuatu yang dapat dibentuk oleh akal budi. Apa yang dibentuk akal budi tersebut

Lebih terperinci

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI Berdasarkan Permendikbud no. 49/2014

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI Berdasarkan Permendikbud no. 49/2014 STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI Berdasarkan Permendikbud no. 49/2014 Standar yang diatur di lingkup DIKTI STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN 1. Standar Kompetensi Lulusan 2. Standar Isi 3. Standar Proses 4.

Lebih terperinci

Tugasku Sehari-hari. http://bse.kemdikbud.go.id. Diunduh dari. Tema 3. Buku Guru SD/MI Kelas II. Buku Tematik Terpadu K urikulum 2013

Tugasku Sehari-hari. http://bse.kemdikbud.go.id. Diunduh dari. Tema 3. Buku Guru SD/MI Kelas II. Buku Tematik Terpadu K urikulum 2013 Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia 2014 K U R IKU L M U 2013 Tema 3 Tugasku Sehari-hari Tugasku Sehari-hari Buku Tematik Terpadu K urikulum 2013 Buku Guru SD/MI Kelas II Hak Cipta

Lebih terperinci