Komposisi, Distribusi dan Sifat Aterogenik Asam Lemak dalam Minyak Kelapa dan Kelapa Sawit *

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Komposisi, Distribusi dan Sifat Aterogenik Asam Lemak dalam Minyak Kelapa dan Kelapa Sawit *"

Transkripsi

1 Artikel Khusus Komposisi, Distribusi dan Sifat Aterogenik Asam Lemak dalam Minyak Kelapa dan Kelapa Sawit * Jansen Silalahi, Siti Nurbaya Departemen Kimia Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Sumatera Utara, Medan Abstrak: Sifat kimia, fisika serta biokimia (metabolisme dan sifat aterogenik) suatu lemak ditentukan oleh komposisi dan posisi asam lemak (sn-1, sn-2 dan sn-3) yang teresterkan di dalam molekul lemak. Jumlah total asupan lemak yang dianjurkan adalah tidak lebih dari 30% kebutuhan total kalori, sedangkan rasio yang baik dalam makanan antara asam lemak jenuh, asam lemak tak jenuh tunggal dan asam lemak tak jenuh jamak ialah 1:1:1. Minyak kelapa dan kelapa sawit mengandung asam lemak jenuh yang tinggi, yakni 85% dan 60%, serta diduga memicu terjadinya penyakit kardiovaskuler dan PJK. Kemudian diketahui asam lemak jenuh rantai sedang (C-10 dan C-12) yang banyak terdapat di dalam minyak kelapa ternyata tidak bersifat aterogenik, tetapi asam lemak rantai panjang yang jenuh seperti asam miristat (C-14) dan palmitat (C-16) bersifat aterogenik. Asam palmitat yang sebenarnya memiliki sifat aterogenik di dalam minyak kelapa sawit ternyata tidak bersifat aterogenik karena terdapat pada posisi sn-1 dan sn-3 dalam molekul lemak. J Indon Med Assoc.2011;61: Kata kunci: minyak kelapa, minyak kelapa sawit, penyakit kardiovaskular * Disampaikan pada Seminar dan Workshop Pharmacy Update 3, Medan Maret

2 Composition, Distribution and Atherogenicity of Fatty Acid in Coconut and Palm ils Jansen Silalahi, Siti Nurbaya Department of Pharmaceutical Chemistry, Faculty of Pharmacy Universitas Sumatra Utara, Medan Abstract: Chemical, physical, and biochemical (metabolism and atherogenic) properties of fat is determined by the composition and position of fatty acids (sn-1, sn-2 and sn-3) in fat molecules. The recommended total of fat intake is no more than 30% of total caloric needs, with the ratio of saturated fatty acids, monounsaturated fatty acids and poli unsaturated fatty acids in the diet is 1:1:1. Coconut and palm oil were initially regarded to be atherogenic, as they contain high level of saturated fatty acids which lead to cardiovascular disease and coronary heart disease (CHD). Later it was found that medium-chain fatty acids (C-10 and C-12) presented at large amount in the coconut oil, is in fact non-atherogenic. However, long-chain fatty acid such as myristic acid (C-14) and palmitic acid (C-16) are. Atherogenic palmitic acid which predominates in the palm oil becomes not atherogenic because it was not present in sn-2, but sn-1 and sn-3 in the fat molecule. J Indon Med Assoc.2011;61: Keywords: coconut oil, palm oil, cardiovascular disease. Pendahuluan Penyakit kardiovaskular adalah penyebab kematian paling tinggi di dunia dan tiga kali lebih banyak dari kematian yang disebabkan oleh kanker. Salah satu penyakit kardiovaskuler adalah penyakit jantung koroner (PJK) yang disebabkan oleh penebalan zat-zat lemak di dalam dan di bawah lapisan intima dinding pembuluh nadi (aterosklerosis), sehingga terjadi gangguan aliran darah pada arteri koroner. Zat-zat yang merangsang terbentuknya ateroma atau aterosklerosis disebut aterogenik. 1,2 Beberapa faktor yang berpengaruh terhadap risiko terjadinya PJK meliputi kebiasaan pribadi, sosial, dan perilaku. Faktor-faktor risiko tersebut dikelompokkan atas (a) faktor risiko utama, yakni usia, jenis kelamin, hipertensi, kadar kolesterol yang tinggi dalam darah dan merokok; serta (b) faktor risiko minor, yaitu diet, obesitas, kurang olahraga dan diabetes. Terdapat kaitan erat antara komponen dalam makanan yakni asam lemak, trigliserida, kolesterol, karbohidrat dan protein dengan pembentukan aterosklerosis. Lemak, asam lemak dan kolesterol merupakan yang paling berpengaruh. Jenis lemak dan asam lemak yang berbeda memperlihatkan pengaruh yang berbeda pula. 1,3,4 Karakteristik kimia, fisika dan biokimia (metabolisme dan sifat aterogenik) dari suatu lemak tidak hanya ditentukan oleh komposisi asam lemak, tetapi juga oleh posisi asam lemak (sn-1, sn-2 dan sn-3) yang teresterkan di dalam molekul lemak (triasilgliserol). Perbedaan sifat aterogenik tersebut terjadi karena metabolisme dan mekanisme sifat aterogenik yang berbeda. Posisi asam lemak di dalam molekul triasilgliserol (TGA) turut berperan dalam proses aterogenik tersebut melalui proses metabolisme lemak. 4,5 Tulisan ini menguraikan komposisi dan distribusi asam lemak, khususnya di dalam minyak kelapa dan kelapa sawit yang banyak digunakan dalam makanan di Indonesia, serta melihat sifat aterogeniknya. Asam Lemak dan Struktur Triasilgliserol Asam lemak adalah asam monokarboksilat rantai lurus tanpa cabang yang mengandung atom karbon genap mulai dari C-4, tetapi yang paling banyak adalah C-16 dan C-18. Asam lemak dapat dikelompokkan berdasarkan panjang rantai, ada tidaknya ikatan rangkap dan isomer trans-cis. Asam lemak berdasarkan panjang rantai meliputi asam lemak rantai pendek (short chain fatty acids, SCFA) yang mengandung jumlah atom karbon C-4 sampai dengan C-8; asam lemak rantai sedang (medium chain fatty acids, MCFA) yang mengandung atom karbon C-10 dan C-12 serta asam lemak rantai panjang (long chain fatty acids, LCFA) yang mengandung jumlah atom karbon C-14 atau lebih. 6 Berdasarkan jumlah ikatan rangkap, asam lemak terdiri dari asam lemak jenuh dan asam lemak tak jenuh. Asam lemak jenuh dapat dibagi lagi menjadi tiga golongan, yaitu asam lemak jenuh (saturated fatty acid, SFA), asam lemak tak jenuh tunggal (mono unsaturated fatty acids, MUFA), dan asam lemak tak jenuh jamak (polyunsaturated fatty acid, PUFA). 454

3 Asam lemak tak jenuh dikenal dalam bentuk cis dan transisomer. Secara alamiah asam lemak tak jenuh biasanya berbentuk cis-isomer dan hanya sedikit dalam bentuk trans (trans fatty acid, TFA) yakni di dalam ruminansia dan susu. 1,6 Setiap molekul TAG dapat mengandung suatu campuran dari tiga asam lemak yang sama (simple triglyceride) berbeda (complex triglyceride). Distribusi atau posisi asam lemak dalam molekul lemak dapat dibedakan berdasarkan stereoisomer atom karbon dalam molekul gliserol yakni stereospecific numbering system (sn) menjadi sn-1, sn-2 dan sn-3 (Gambar 1). H H C α C (CH 2 ) 14 CH3...(α) palmitat atau posisi sn-1 H C β C (CH 2 ) 16 CH 3...(β) stearat atau posisi sn-2 H C α C (CH 2 ) 14 CH 3...(α ) palmitat atau posisi sn-3 H 1,3-dipamitoil, 2-stearoil gliserol (PSP) Gambar 1. Struktur Molekul Lemak Triasilgliserol 4 Tabel 1. Posisi Distribusi Asam Lemak (mol %) dalam Molekul TAG dari Beberapa Minyak Minyak dan TAG dan Asam lemak Lemak Posisi Sn Palmitat Sterarat leat Linoleat Lemak coklat TAG (PP,SS,PP) Sn Sn Sn Trace Kelapa Sawit TAG (PP,P, PL) Sn Sn-2 13 Trace Sn Kacang Tanah TAG (L,PL,LL) Sn Sn-2 2 Trace Sn Babi TAG (SP,PL,P) Sn Sn Sn Sapi TAG (P,PP,PS) Sn Sn Sn Mentega TAG (PPB,PPC,PP) Sn Sn Sn Ket: Sn=posisi stereospecific numbering; P=palmitat; =oleat; S=stearat; L=linoleat; B=butirat; C=kaprat; ( )=TAG utama 4,8 Nomenklatur molekul TAG diberikan berdasarkan posisi residu asam lemak (asil) yang membentuk TAG. TAG yang mengandung asam palmitat (C-16:0) pada posisi sn-1, asam stearat (C-18:0) pada posisi sn-2 dan asam palmitat (C:16:0) pada posisi sn-3 dinamakan 1,3-dipalmitoil 2-stearoil gliserol yang disingkat PSP (P=palmitat, S=stearat, P=palmitat). 4,7 TAG yang terdapat pada mahluk hidup terjadi melalui proses biosintesis secara enzimatis (asiltransferase yang bekerja spesifik pada posisi tertentu) di dalam sistem biologis. Proses ini menghasilkan TAG yang secara khusus menempatkan asam lemak pada posisi tertentu sesuai dengan spesifikasi enzim. leh karena itu, TAG yang terdapat di dalam tumbuhan dan hewan memiliki distribusi asam lemak pada posisi spesifik tergantung spesiesnya. Posisi asam lemak di dalam TAG utama di dalam berbagai lemak terdapat pada Tabel 1. Pada minyak dan lemak nabati, asam lemak jenuh umumnya terdapat pada posisi luar sn-1 dan sn-3 sedangkan asam lemak tak jenuh pada bagian dalam sn-2. Sebaliknya, pada lemak hewani asam lemak jenuh berada pada posisi sn- 2 dengan proporsi yang besar. Perbedaan posisi asam lemak di dalam molekul lemak turut menentukan sifat kimia, fisika dan biokimia lemak. Walaupun minyak A memiliki komposisi asam lemak yang sama dengan lemak B, tidak berarti keduanya memiliki nilai gizi dan sifat aterogenik yang sama. 4,9,10 Interesterifikasi adalah reaksi pertukaran gugus asil di antara ester. Jika ester tersebut adalah triester seperti trigliserida, interesterifikasi dapat berlangsung baik dalam satu molekul (intra-molekuler) atau antar molekul (inter-molekuler). Reaksi interesterifikasi akan mengubah sifat kimia, fisika dan aterogenik dari lemak akibat pertukaran posisi asam lemak dalam TAG, khususnya posisi asam palmitat. 7,10 Lemak babi dan lemak sapi (tallow) mengandung asam palmitat sekitar 25%. Pada lemak babi hampir semua asam palmitat berada pada sn-2. Setelah interesterifikasi kedua lemak ini mengandung 8% asam palmitat pada posisi sn-2, tetapi aterogenisitas lemak babi menurun sedangkan lemak tallow meningkat. Contoh lain ialah interesterifikasi minyak biji kapas mengubah posisi asam palmitat dari 2% menjadi 10% di posisi sn-2 dan sifat aterogenitasnya meningkat tiga kali lipat. Minyak kelapa sawit mengandung asam palmitat 3% pada sn-2 dan sesudah interesterifikasi menjadi 13,6% dengan aterogenisitas meningkat sebanyak 34%. Perubahan ini terjadi karena metabolisme lemak mengubah sifat aterogenik dari lemak. 1,7,11-15 Metabolisme dan Sifat Aterogenik Lemak Metabolisme daya cerna lemak dipengaruhi oleh panjang rantai dan posisi asam lemak dalam molekul TAG. Enzim lipase bertanggung jawab pada metabolisme lemak dalam pencernaan manusia dan bekerja secara spesifik pada posisi sn-1 dan sn-3, serta tidak menghidrolisis asil posisi sn

4 Terdapat tiga sumber lipase yang aktif menghidrolisis lemak sebelum diabsorpsi. Hidrolisis lemak dimulai oleh lingual lipase dalam mulut terutama pada bayi, tetapi aktivitasnya rendah pada orang dewasa dan cenderung menghidrolisis asam lemak rantai pendek. Enzim ini aktif dalam organ pencernaan bagian atas, menghidrolisis lemak (TAG) menjadi monoasilgliserol (MAG), diasilgliserol (DAG) dan asam lemak bebas rantai pendek. 4,13,16 Asam lemak rantai pendek dan sedang akan lebih mudah berinteraksi dengan medium air sehingga dapat langsung diserap melalui lambung ke sirkulasi melalui vena porta dan hati serta segera dioksidasi untuk menghasilkan energi. 13,14 Hal ini terutama penting pada pasien dengan penyerapan lemak yang tidak baik (fat malabsorption) dan bayi prematur untuk menghasilkan energi yang cepat. Asam lemak rantai pendek dan sedang dapat dimanfaatkan untuk menyediakan energi yang cepat dalam otot karena transportasi ke mitokondria tidak memerlukan carnitine. Di dalam lambung, lemak dihidrolisis oleh lipase lambung yang aktif terhadap asam lemak rantai pendek dan sedang, kemudian memasuki sirkulasi melalui vena porta ke hati. 1,14 Lipase pankreas yang berada di dalam usus halus menghidrolisis tahap akhir dari lemak yang sedikit lebih aktif terhadap asam lemak pada posisi sn-1 dan dapat juga menghidrolisis asam lemak rantai panjang yang berada pada posisi sn-1,3. Setelah hidrolisis, asam lemak dan 2-MAG dalam bentuk misel bersama dengan cairan empedu akan diabsorpsi melalui mukosa intestinal. Asam lemak dalam bentuk 2-MAG yang diserap, bercampur dengan kilomikron dan diangkut melalui saluran limfa. Asam lemak rantai panjang jenuh dalam bentuk bebas tidak diserap dengan baik karena berupa zat padat, memiliki titik leleh yang tinggi dan bereaksi dengan kalsium atau magnesium membentuk garam yang tak larut dalam air. leh karena itu, diupayakan untuk menempatkan asam lemak yang bermanfaat bagi kesehatan pada posisi sn-2 sehingga dapat diserap lebih baik dan asam lemak yang merugikan pada sn-1,3 agar tidak terserap. 13,14 Hiperlipidemia adalah peningkatan kadar kolesterol dan lemak yang merupakan faktor utama pada proses aterosklerosis. Komponen lipid termasuk kolesterol tidak larut di dalam air sehingga diangkut dalam sistim sirkulasi darah dalam bentuk kompleks lipid dan protein yang disebut misel lipoprotein sebagai very low density lipoprotein (VLDL), low densiry lipoprotein (LDL), high density lipoprotein (HDL), lipoprotein(a) dan berbagai misel lainnya. Individu yang menderita penyakit kardiovaskuler pada tahap awal selalu memperlihatkan ciri-ciri berikut: (i) kadar LDL yang tinggi, (ii) kadar kolesterol dan trigliserida yang tinggi terutama VLDL (iii) peningkatan trigliserida dengan kolesterol normal terutama VLDL dan (iv) kadar HDL yang rendah. 3,17 Terdapat hubungan yang erat antara lemak pangan dan penyakit kardiovaskular, terutama PJK. SFA menaikkan total kolesterol dan kolesterol LDL, tetapi masing-masing asam lemak kelompok ini berbeda pengaruhnya. Miristat dan palmitat yang paling kuat untuk menaikkan LDL ternyata banyak terdapat di dalam makanan seperti produk susu dan daging. Asam stearat tidak menaikkan kadar LDL kolesterol karena dengan cepat akan diubah menjadi asam oleat sehingga dianggap netral. Asam lemak trans (TFA) mempunyai dampak yang lebih buruk dari SFA karena selain meningkatkan LDL juga menurunkan kadar lipoprotein yang protektif HDL dan menaikkan kadar lipoprotein(a) yang menambah risiko penyakit kardiovakular. Sebaliknya, PUFA atau lemak yang kaya PUFA efektif menurunkan kadar LDL kolesterol, dan mencegah PJK. 7,16,18-20 Rekomendasi umum tentang kualitas lemak di dalam diet untuk mengurangi risiko kardiovaskuler adalah asupan lemak tidak melebihi 30 % dari total kalori yang terdiri dari (a) asam lemak jenuh tidak lebih dari 10%, (b) asam lemak esensial tidak lebih dari 10%, dan (c) asam lemak trans tidak lebih dari 1% ditambah sisa kebutuhan energi dari lemak berasal dari MUFA sebesar 10%. Jenis asam lemak dan posisinya di dalam molekul lemak masih perlu diperhitungkan di dalam rekomendasi ini. 6,18,21 Minyak Kelapa Ancel Keys 17,21 sekitar tahun menyatakan bahwa semua lemak baik hewani maupun nabati tidak berbeda dalam hal pengaruhnya terhadap risiko PJK. Lemak jenuh menaikkan kolesterol serum dan asam lemat tak jenuh ganda menu-runkannya. Berdasarkan pernyataan ini, pada saat itu dikatakan bahwa minyak kelapa, termasuk lemak jenuh (>80% asam lemak jenuh), dianggap sebagai pemicu risiko PJK. 17,21 Berdasarkan hipotesis tersebut, minyak kelapa yang merupakan lemak jenuh dikatakan menaikkan LDL dan meningkatkan risiko PJK. Seiring dengan penelitian lebih lanjut, ternyata diketahui tidak demikian. Walaupun minyak kelapa termasuk lemak jenuh, asam lemak jenuh di dalamnya adalah MCFA (80%), SCFA (10%), dan hanya sedikit asam lemak jenuh rantai panjang palmitat (5%) yang bersifat aterogenik. Asam lemak rantai pendek dan sedang tidak bersifat aterogenik karena dengan cepat diserap melalui vena porta ke hati dan segera dimetabolisme. Asam lemak jenuh rantai panjang harus melalui proses emulsifikasi di usus sebelum diserap dan diangkut dengan bantuan lipoprotein dan dapat membentuk endapan di berbagai organ termasuk pembuluh darah koroner. Minyak kelapa sangat mudah dicerna dan diserap serta cepat dimetabolisme, sehingga tidak berada dalam sirkulasi darah. Keunggulan minyak kelapa adalah dapat meningkatkan HDL, menghasilkan sangat sedikit radikal bebas dibandingkan minyak lainnya, cepat diserap dan dioksidasi serta tidak menyebabkan endapan jaringan lemak pada arteri. Penduduk asli yang mengonsumsi minyak kelapa memiliki kolesterol rendah, tetapi sesudah migrasi ke Selandia Baru ternyata memiliki kolesterol LDL tinggi dan HDL yang rendah. 9,23,24 456

5 Asupan lemak total tidak selalu meningkatkan risiko PJK. Minyak dan santan kelapa tidak meningkatkan LDL dan bersifat protektif terhadap risiko PJK. Penggantian santan kelapa dengan santan kelapa sawit ternyata menunjukkan sifat yang lebih protektif terhadap risiko PJK. 25,26 Minyak Kelapa Sawit Minyak kelapa sawit (oil palm) berkaitan dengan nama asam lemak yang dikandungnya, yakni asam lemak jenuh palmitat (C:16), sedangkan minyak inti sawit (palm kernel oil, PK) kaya akan asam laurat (C:12) seperti minyak kelapa. Minyak kelapa sawit juga termasuk lemak jenuh, mengandung asam palmitat (44%), asam stearat (4,6%), asam miristat (1%) dan sisanya adalah asam linoleat (38,7%). Sekitar tahun 1950-an, minyak kelapa sawit seperti halnya minyak kelapa diduga menaikkan risiko PJK. Seiring perkembangan dan hasil penelitian terbaru, minyak kelapa sawit dianggap bersifat netral, bahkan merangsang sintesis HDL. Minyak kelapa sawit hanya meningkatkan kolesterol plasma jika kolesterol banyak di dalam makanan. 9,16 Diketahui bahwa asam dan stearat tidak mempengaruhi LDL dan HDL. Selain itu, minyak kelapa sawit tidak menaikkan risiko PJK karena asam palmitat berada pada posisi sn-1 dan sn-3 (Tabel 1). Dengan posisi demikian, asam palmitat yang bersifat aterogenik ini tidak akan diserap sehingga tidak lagi bersifat aterogenik. 4,12,29 Kesimpulan Asam lemak jenuh rantai sedang (C10-C12) yang banyak terkandung di dalam minyak kelapa tidak bersifat aterogenik. Asam palmitat yang paling banyak terdapat di dalam minyak kelapa sawit tidak bersifat aterogenik karena terdapat pada posisi sn-1,3. Struktur ini menyebabkan minyak kelapa sawit tidak meningkatkan kolesterol, tetapi mensintesis HDL. Pengaruh interesterifikasi dari beberapa minyak terhadap sifat aterogenik minyak masih perlu diteliti lebih lanjut. Daftar Pustaka 1. Silalahi J. Makanan fungsional. Yogyakarta: Kanisius; Puska P. Fat and heart disease: yes we can make a change-the case of North Karelia (Finland). Eur J Clin Nutr. 2009:54: Chow CK. Fatty acids in foods and their health implications. 3 rd ed. New York: CRC Press; Berry SEE. Triacylglycerol structure and interesterification of palmitic and stearic acid-rich fats: an overview and implications for cardiovascular disease. Nutrition Research Reviews. 2006; 22: Silalahi J, Nurbaya S. Aterogenisitas minyak dan lemak dalam makanan. Prosiding Seminar Nasional Biologi FMIPA USU. Medan: Universitas Sumatera Utara; White B. Dietary fatty acids. Am Fam Physician. 2009;80: Silalahi J. Modification of fats and oils. Media Farmasi. 1999;7: Silalahi J. Fats, oils, and fat substitutes in human nutrition. Indonesian Food and Nutrition Progress. 2000;7: Silalahi J. Hypocholesterolemic factors in foods: a review. Indonesian Food and Nutritions Progress: 2000;7: Kris-Etherton PM, Griel AE, Pwsota TL, Gebauer SK, Zhang J, Etherton TD. Dietray stearic acid and risk of cardiovascular disease: intake, sources, digestion, and absorption. Lipids. 2005; 40: Kritchevsky D. verview: dietary fat and atherosclerosis. Asia Pacific J Clin Nutr. 2000;9: Huyghebeart A, Verhaeghe D, Demor H. Fat products using chemical and enzymatic interesterification. In: Fats in Food Products. Moran DPJ, Rajah KK, editor. London: Blackie Academic & Professional; p Willis WM, Lencki RW, Marangoni G. Lipid modification strategies in the production of nutritionally functional fats and oils. Crit Rev Food Sci Nutr. 1998;38: Willis WM, Marangoni AG. Biotechnological strategies for the modification of food lipids. Biotechnol. Genet Eng Rev.1999; 16: Ibrahim NA, Nielsen ST, Wigneswaran V, Zhang H, Xu X. nline pre-purification for the continuous enzymatic interesterification of bulk fats containing omega-3 oil. J Am il Chem Soc. 2008; 85: Gupta R, Rathi P, Bradoo S. Lipase mediated upgradation of dietary fats and oils. Crit Rev Food Sci Nutr. 2003;43(6): Mukherjee S, Mitra A. Health effects of palm oil. J Hum Ecol : Uauy R. Dietary fat quality for optimal health and well-being: overview of recommendations. Ann Nutr Metab. 2009;54: Skeaf CM, Miller J. Dietary fat and coronary heart disease: summary of evidence from prospective cohort and randomized controlled trials. Ann Nutr Metab. 2009;55: Mensink RP. Effect of products made from a high-palmitic acid, trans-free semiliquid fat or a high-oleic acid, low trans semi-liquid fat on the serum lipoprotein profile and on C-reactive protein concentrations in humans. Eur J Clin Nutr. 2008;62: Enig MG. Health and nutritional benefits from coconut oil: an important functional food for the 21 st century. Presented at the AVC Lauric ils Symposium; [1996 April 25]. Ho Chi Minh City, Vietnam. 22. Griel AE, Kris-Etherton PM. Beyond saturated fat: the importance of the dietary acid profile on cardiovascular disease. Nutrition Reviews. 2006;64: Vasudevan DM. Coronary artery disease (atherosclerosis)- an overview & the role of coconut oil in hypercholesterolemia. Indian Coconut Journal. 2009; Enig MG. Health and nutritional benefits from coconut oil and its advantages over competing oils. Indian Coconut Journal. 2010; TKW N, Es T. Replacing coconut santan with palm oil santan: impact on dietary C saturated fatty acids, serum total cholesterol, and cardioascular risk. Mal J Nutr. 1998;4: Lipoeto NI, Agus Z, enzil F, Wahlqvist Ml, Wattanapendiaboon N. Dietary intake and risk of coronary heart disease among the coconut-consuming Minangkabau in West Sumatra, Indonesia. Asia Pac J Clin Nutr. 2004;13: Anuradha S, Sugumar VR. Impact of coconut oil replacement in diet among obese adolescent girls. Indian Coconut Journal. 2009; Marina AM, Che Man YB, Nazimah SAH, Amin I. Chemical properties of virgin coconut oil. J Am il Chem Soc. 2009;86: Robinson DM, Martin NC, Robinson LE, Ahmadi L, Marangoni AG, Wright AJ. Influence of interesterification of a stearic acidrich spreadable fat on acute metabolic risk factors. Lipids. 2009; 44: KN 457

BAB I PENDAHULUAN. dibutuhkan. Nilai gizi suatu minyak atau lemak dapat ditentukan berdasarkan dua

BAB I PENDAHULUAN. dibutuhkan. Nilai gizi suatu minyak atau lemak dapat ditentukan berdasarkan dua BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Asupan lemak yang dianjurkan adalah sebanyak 30% dari total kalori yang dibutuhkan. Nilai gizi suatu minyak atau lemak dapat ditentukan berdasarkan dua aspek yaitu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Konsumsi lemak yang berlebih dapat membentuk plak yang mampu. merapuhkan pembuluh darah dan menghambat aliran dalam pembuluh darah

BAB I PENDAHULUAN. Konsumsi lemak yang berlebih dapat membentuk plak yang mampu. merapuhkan pembuluh darah dan menghambat aliran dalam pembuluh darah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Konsumsi lemak yang berlebih dapat membentuk plak yang mampu merapuhkan pembuluh darah dan menghambat aliran dalam pembuluh darah sehingga sirkulasi darah terhambat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Lipida adalah senyawa organik yang terdapat di dalam makhluk hidup yang

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Lipida adalah senyawa organik yang terdapat di dalam makhluk hidup yang BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Lemak Lipida adalah senyawa organik yang terdapat di dalam makhluk hidup yang tidak larut di dalam air tetapi larut di dalam pelarut non-polar seperti heksan, dietileter. Komponen

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. bagian terbesar dari kelompok lipida. Dalam pembentukannya, trigliserida

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. bagian terbesar dari kelompok lipida. Dalam pembentukannya, trigliserida BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Minyak dan Lemak Minyak dan lemak secara kimiawi adalah trigliserida yang merupakan bagian terbesar dari kelompok lipida. Dalam pembentukannya, trigliserida merupakan hasil

Lebih terperinci

TESIS KOMPOSISI ASAM LEMAK DAN IDENTIFIKASI POSISI ASAM PALMITAT PADA BEBERAPA MINYAK NABATI DAN LEMAK HEWANI

TESIS KOMPOSISI ASAM LEMAK DAN IDENTIFIKASI POSISI ASAM PALMITAT PADA BEBERAPA MINYAK NABATI DAN LEMAK HEWANI TESIS KOMPOSISI ASAM LEMAK DAN IDENTIFIKASI POSISI ASAM PALMITAT PADA BEBERAPA MINYAK NABATI DAN LEMAK HEWANI OLEH: YOSY CINTHYA ERIWATY SILALAHI NIM 087014014 PROGRAM STUDI MAGISTER DAN DOKTOR ILMU FARMASI

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA.1 Lemak Lipida adalah senyawa organik yang terdapat di dalam mahluk hidup yang tidak larut di dalam air tetapi larut di dalam pelarut nonpolar seperti heksan, dietileter. Komponen

Lebih terperinci

tidak larut di dalam air tetapi larut di dalam pelarut non-polar seperti heksan, dietil

tidak larut di dalam air tetapi larut di dalam pelarut non-polar seperti heksan, dietil BAB II TINJAUAN PUSKATA 2.1 Lemak Lipida adalah senyawa organik yang terdapat dalam makhluk hidup yang tidak larut di dalam air tetapi larut di dalam pelarut non-polar seperti heksan, dietil eter. Komponen

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Lipid adalah senyawa berisi karbon dan hidrogen yang tidak larut dalam air tetapi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Lipid adalah senyawa berisi karbon dan hidrogen yang tidak larut dalam air tetapi BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Lipid 1. Definisi Lipid Lipid adalah senyawa berisi karbon dan hidrogen yang tidak larut dalam air tetapi larut dalam pelarut organik (Widman, 1989) Lemak disebut juga lipid,

Lebih terperinci

TESIS PENGARUH INTERESTERIFIKASI LEMAK SAPI DAN MINYAK KELAPA SAWIT TERHADAP PROFIL LIPIDA MARMUT OLEH: NILSYA FEBRIKA ZEBUA NIM

TESIS PENGARUH INTERESTERIFIKASI LEMAK SAPI DAN MINYAK KELAPA SAWIT TERHADAP PROFIL LIPIDA MARMUT OLEH: NILSYA FEBRIKA ZEBUA NIM TESIS PENGARUH INTERESTERIFIKASI LEMAK SAPI DAN MINYAK KELAPA SAWIT TERHADAP PROFIL LIPIDA MARMUT OLEH: NILSYA FEBRIKA ZEBUA NIM 097014006 PROGRAM STUDI MAGISTER FARMASI FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS SUMATERA

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. energi dan pembentukan jaringan adipose. Lemak merupakan sumber energi

I. PENDAHULUAN. energi dan pembentukan jaringan adipose. Lemak merupakan sumber energi I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah Lemak merupakan zat makanan yang penting untuk menjaga kesehatan tubuh manusia. Lemak memiliki beberapa fungsi dalam tubuh, yaitu sebagai sumber energi dan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Latar Belakang. Gaya hidup modern turut mengubah pola makan masyarakat yang

PENDAHULUAN. Latar Belakang. Gaya hidup modern turut mengubah pola makan masyarakat yang PENDAHULUAN Latar Belakang Gaya hidup modern turut mengubah pola makan masyarakat yang cenderung mengkonsumsi makanan-makanan cepat saji dengan kadar lemak yang tinggi. Keadaan ini menyebabkan munculnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penduduk usia lanjut di Indonesia mengalami peningkatan yang cukup

BAB I PENDAHULUAN. penduduk usia lanjut di Indonesia mengalami peningkatan yang cukup BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Struktur penduduk dunia saat ini menuju proses penuaan yang ditandai dengan meningkatnya jumlah dan proporsi penduduk usia lanjut. Proporsi penduduk usia lanjut di Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN Masyarakat zaman sekarang memiliki pola hidup yang kurang baik, seperti mengonsumsi makanan yang tinggi lemak, jarang berolah raga, kebiasaan merokok, serta kebiasaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Seiring dengan peningkatan pendapatan dan perubahan gaya hidup terutama di kota-kota besar, bertambah pula prevalensi penyakit-penyakit degeneratif. Di antaranya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. jenuh dan kurangnya aktivitas fisik menyebabkan terjadinya dislipidemia.

BAB I PENDAHULUAN. jenuh dan kurangnya aktivitas fisik menyebabkan terjadinya dislipidemia. BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pola hidup yang tidak sehat, yaitu pola makan tinggi lemak terutama lemak jenuh dan kurangnya aktivitas fisik menyebabkan terjadinya dislipidemia. Dislipidemia akan

Lebih terperinci

TESIS. PENGARUH PEMBERIAN MINYAK KELAPA MURNI DAN MINYAK KEDELAI TERHADAP PROFIL LIPIDA TIKUS JANTAN (Rattus norvegicus)

TESIS. PENGARUH PEMBERIAN MINYAK KELAPA MURNI DAN MINYAK KEDELAI TERHADAP PROFIL LIPIDA TIKUS JANTAN (Rattus norvegicus) TESIS PENGARUH PEMBERIAN MINYAK KELAPA MURNI DAN MINYAK KEDELAI TERHADAP PROFIL LIPIDA TIKUS JANTAN (Rattus norvegicus) OLEH: ROSNIKE MERLY PANJAITAN NIM 097014003 PROGRAM STUDI MAGISTER ILMU FARMASI FAKULTAS

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Hiperkolesterolemia 1. Pengertian Hiperkolesterolemia adalah keadaan dimana terjadi peningkatan kadar kolesterol total yang disertai dengan meningkatnya kadar kolesterol LDL

Lebih terperinci

Perbedaan minyak dan lemak : didasarkan pada perbedaan titik lelehnya. Pada suhu kamar : - lemak berwujud padat - minyak berwujud cair

Perbedaan minyak dan lemak : didasarkan pada perbedaan titik lelehnya. Pada suhu kamar : - lemak berwujud padat - minyak berwujud cair Perbedaan minyak dan lemak : didasarkan pada perbedaan titik lelehnya Minyak dan lemak tidak berbeda dalam bentuk umum trigliseridanya, tetapi hanya berbeda dalam bentuk (wujud). Pada suhu kamar : - lemak

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Minyak Kelapa Murni dan Minyak Inti Sawit. berproduksi dengan baik bila ditanam pada ketinggian m dari permukaan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Minyak Kelapa Murni dan Minyak Inti Sawit. berproduksi dengan baik bila ditanam pada ketinggian m dari permukaan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Minyak Kelapa Murni dan Minyak Inti Sawit Kelapa merupakan tanaman perkebunan yang mampu tumbuh dan berproduksi dengan baik bila ditanam pada ketinggian 0-600 m dari permukaan

Lebih terperinci

Pencernaan, penyerapan dan transpot lemak -oksidasi asam lemak

Pencernaan, penyerapan dan transpot lemak -oksidasi asam lemak Metabolisme Lipid Metabolisme LIPID Metabolisme LIPID Degradasi Lipid Oksidasi asam lemak Pencernaan, penyerapan dan transpot lemak -oksidasi asam lemak Biosintesis Lipid Biosintesis asam lemak Biosintesis

Lebih terperinci

PEMBUATAN LEMAK KAKAO RENDAH KALORI DENGAN MINYAK KELAPA (COCONUT OIL)) MELALUI REAKSI INTERESTERIFIKASI

PEMBUATAN LEMAK KAKAO RENDAH KALORI DENGAN MINYAK KELAPA (COCONUT OIL)) MELALUI REAKSI INTERESTERIFIKASI PEMBUATAN LEMAK KAKAO RENDAH KALORI DENGAN MINYAK KELAPA (COCONUT OIL)) MELALUI REAKSI INTERESTERIFIKASI SYNTHESIS OF LOW CALORY CACAO FAT WITH COCONUT OIL BY INTERESTERIFICATION REACTION Lelya Hilda Jln.

Lebih terperinci

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software For evaluation only. BAB I PENDAHULUAN

Generated by Foxit PDF Creator Foxit Software  For evaluation only. BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Jenis bahan pangan yang terbuat dari lemak menempati kedudukan penting dalam menu makanan, selain menambah cita rasa, keempukan makanan, juga dari sudut gizi penting

Lebih terperinci

A. RUMUS STRUKTUR DAN NAMA LEMAK B. SIFAT-SIFAT LEMAK DAN MINYAK C. FUNGSI DAN PERAN LEMAK DAN MINYAK

A. RUMUS STRUKTUR DAN NAMA LEMAK B. SIFAT-SIFAT LEMAK DAN MINYAK C. FUNGSI DAN PERAN LEMAK DAN MINYAK 8 LEMAK DAN MINYAK A. RUMUS STRUKTUR DAN NAMA LEMAK B. SIFAT-SIFAT LEMAK DAN MINYAK C. FUNGSI DAN PERAN LEMAK DAN MINYAK Lipid berasal dari kata Lipos (bahasa Yunani) yang berarti lemak. Lipid didefinisikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Akhir-akhir ini terjadi pergeseran pola makan di masyarakat seiring dengan kemajuan teknologi. Kecenderungan untuk beralih dari makanan tradisional Indonesia ke arah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk hidup bukan hidup untuk makan. Hal ini dimaksudkan agar dapat menjaga

BAB I PENDAHULUAN. untuk hidup bukan hidup untuk makan. Hal ini dimaksudkan agar dapat menjaga BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Makanan merupakan kebutuhan pokok manusia, namun perlu dipahami bahwa makan untuk hidup bukan hidup untuk makan. Hal ini dimaksudkan agar dapat menjaga kelangsungan

Lebih terperinci

JENIS LIPID. 1. Lemak / Minyak 2. Lilin 3. Fosfolipid 4 Glikolipid 5 Terpenoid Lipid ( Sterol )

JENIS LIPID. 1. Lemak / Minyak 2. Lilin 3. Fosfolipid 4 Glikolipid 5 Terpenoid Lipid ( Sterol ) JENIS LIPID 1. Lemak / Minyak 2. Lilin 3. Fosfolipid 4 Glikolipid 5 Terpenoid Lipid ( Sterol ) Lipid Definisi Lipid adalah Senyawa organik yang dibentuk terutama dari alkohol dan asam lemak yang digabungkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Minyak Kelapa Murni (VCO, Virgin Coconut Oil) berasal dari tanaman

BAB I PENDAHULUAN. Minyak Kelapa Murni (VCO, Virgin Coconut Oil) berasal dari tanaman BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Minyak Kelapa Murni (VCO, Virgin Coconut Oil) berasal dari tanaman kelapa (Cocos nucifera) yang telah turun temurun digunakan dan dimanfaatkan dalam bidang kesehatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. utama lipoprotein plasma adalah low density lipoprotein (LDL). 1 LDL berfungsi

BAB I PENDAHULUAN. utama lipoprotein plasma adalah low density lipoprotein (LDL). 1 LDL berfungsi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Lipoprotein merupakan gabungan dari lipid nonpolar (triasilgliserol dan ester kolesteril) dengan lipid amfipatik (fosfolipid dan kolesterol) serta protein yang berfungsi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. menyusun jaringan tumbuhan dan hewan. Lipid merupakan golongan senyawa

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. menyusun jaringan tumbuhan dan hewan. Lipid merupakan golongan senyawa BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Lipid 2.1.1 Pengertian lipid Lipid adalah golongan senyawa organik yang sangat heterogen yang menyusun jaringan tumbuhan dan hewan. Lipid merupakan golongan senyawa organik

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN UKDW. dengan posisi ke tujuh penderita DM terbanyak di dunia (IDF, 2011).

BAB 1 PENDAHULUAN UKDW. dengan posisi ke tujuh penderita DM terbanyak di dunia (IDF, 2011). BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pada dekade ini, Diabetes melitus (DM) merupakan persoalan kesehatan serius di dunia yang masuk dalam prioritas penyakit tidak menular yang diidentifikasi oleh WHO.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit jantung dan pembuluh darah (cardiovascular disease) merupakan salah satu masalah kesehatan yang masih tinggi angka morbiditas dan mortalitasnya. Dalam laporannya

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Hiperlipidemia atau hiperkolesterolemia termasuk salah satu abnormalitas fraksi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Hiperlipidemia atau hiperkolesterolemia termasuk salah satu abnormalitas fraksi BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Dislipidemia Hiperlipidemia merupakan suatu keadaan dimana terjadi peningkatan kadar kolesterol dengan atau tanpa peningkatan kadar trigliserida dalam darah. Hiperlipidemia

Lebih terperinci

Mitos dan Fakta Kolesterol

Mitos dan Fakta Kolesterol Mitos dan Fakta Kolesterol Oleh admin Selasa, 01 Juli 2008 09:19:20 Apakah mengonsumsi makanan yang mengandung kolesterol tidak baik bagi tubuh? Apakah kita tak boleh mengonsumsi makanan berkolesterol?

Lebih terperinci

ANALYSIS OF FATTY ACID COMPOSITION IN VARIOUS BRAND BATH SOAPS USING GC-MS ABSTRACT

ANALYSIS OF FATTY ACID COMPOSITION IN VARIOUS BRAND BATH SOAPS USING GC-MS ABSTRACT ANALYSIS OF FATTY ACID COMPOSITION IN VARIOUS BRAND BATH SOAPS USING GC-MS ABSTRACT Bath soap is generally used as a skin cleanser and there are few coupled with antibacterial substance. Bath soap contains

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dislipidemia adalah kelainan metabolisme lemak yang ditandai dengan peningkatan maupun penurunan fraksi lemak plasma. Beberapa kelainan fraksi lemak yang utama adalah

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN MINYAK KELAPA MURNI DAN MINYAK KEDELAI TERHADAP KOLESTEROL TOTAL PADA TIKUS JANTAN (Rattus norvegicus)

PENGARUH PEMBERIAN MINYAK KELAPA MURNI DAN MINYAK KEDELAI TERHADAP KOLESTEROL TOTAL PADA TIKUS JANTAN (Rattus norvegicus) PENGARUH PEMBERIAN MINYAK KELAPA MURNI DAN MINYAK KEDELAI TERHADAP KOLESTEROL TOTAL PADA TIKUS JANTAN (Rattus norvegicus) Rosnike Merly Panjaitan Jurusan Farmasi Poltekkes Kemenkes Medan Abstrak Latar

Lebih terperinci

Istilah lipida : senyawa2 heterogen, termasuk lemak & minyak yg umum dikenal dlm makanan

Istilah lipida : senyawa2 heterogen, termasuk lemak & minyak yg umum dikenal dlm makanan LIPID / LEMAK Istilah lipida : senyawa2 heterogen, termasuk lemak & minyak yg umum dikenal dlm makanan Absorbsi lemak : Mukosa usus halus Kebutuhan Lemak: 15-30% dari kebutuhan energi total (WHO) 10% lemak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dislipidemia adalah sebuah gangguan metabolisme lipoprotein yang ditunjunkkan dengan adanya peningkatan kolesterol total, low-density lipoprotein (LDL) kolesterol,

Lebih terperinci

DAFTAR PUSTAKA. Adnan, M. (1997). Teknik Kromatografi Untuk Analisis Bahan Makanan. Yogyakarta: Penerbit Andi. Hal

DAFTAR PUSTAKA. Adnan, M. (1997). Teknik Kromatografi Untuk Analisis Bahan Makanan. Yogyakarta: Penerbit Andi. Hal DAFTAR PUSTAKA Adnan, M. (1997). Teknik Kromatografi Untuk Analisis Bahan Makanan. Yogyakarta: Penerbit Andi. Hal. 63-99. Aehle, W. (2004). Enzyme in Industry. Weinheim: Wiley-VCH. Hal. 149-155. Akoh,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pada era globalisasi dan modernisasi saat ini, masyarakat Indonesia telah mengalami banyak perubahan pola kehidupan. 1 Perubahan tersebut terjadi terutama pada gaya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. masalah gizi. Dimana ketika permasalahan gizi kurang belum teratasi, muncul

BAB I PENDAHULUAN. masalah gizi. Dimana ketika permasalahan gizi kurang belum teratasi, muncul BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia saat ini mengalami permasalahan beban ganda dalam menghadapi masalah gizi. Dimana ketika permasalahan gizi kurang belum teratasi, muncul permasalahan baru

Lebih terperinci

Metabolisme lipid. Metabolisme lipoprotein plasma Metabolisme kolesterol

Metabolisme lipid. Metabolisme lipoprotein plasma Metabolisme kolesterol Metabolisme lipid Transport lipid dalam plasma dan penyimpanan lemak Biosintesis lipid Lemak sebagai sumber energi untuk proses hidup Metabolisme jaringan lemak dan pengaturan mobilisasi lemak dan jaringan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. alat pengolahan bahan-bahan makanan. Minyak goreng berfungsi sebagai media

BAB I PENDAHULUAN. alat pengolahan bahan-bahan makanan. Minyak goreng berfungsi sebagai media BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Minyak goreng merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia sebagai alat pengolahan bahan-bahan makanan. Minyak goreng berfungsi sebagai media penggorengan sangat penting

Lebih terperinci

PROSES SINTESIS ASAM LEMAK (LIPOGENESIS)

PROSES SINTESIS ASAM LEMAK (LIPOGENESIS) PROSES SINTESIS ASAM LEMAK (LIPOGENESIS) Lipogenesis adalah pembentukan asam lemak yang terjadi di dalam hati. Glukosa atau protein yang tidak segera digunakan tubuh sebagian besar tersimpan sebagai trigliserida.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. yang berasal dari lemak tumbuhan maupun dari lemak hewan. Minyak goreng tersusun

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. yang berasal dari lemak tumbuhan maupun dari lemak hewan. Minyak goreng tersusun BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Minyak Goreng Minyak goreng merupakan salah satu bahan yang termasuk dalam lemak, baik yang berasal dari lemak tumbuhan maupun dari lemak hewan. Minyak goreng tersusun dari

Lebih terperinci

Sumber asam lemak Lemak dalam makanan (eksogen) Sintesis de novo dari asetil KoA berasal dari KH / asam amino (endogen)

Sumber asam lemak Lemak dalam makanan (eksogen) Sintesis de novo dari asetil KoA berasal dari KH / asam amino (endogen) METABOLISME LIPID Metabolisme lipid secara garis besar ASAM LEMAK KOLESTEROL Sumber asam lemak Lemak dalam makanan (eksogen) Sintesis de novo dari asetil KoA berasal dari KH / asam amino (endogen) METABOLISME

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Pada umumnya hasil proses hidrogenasi parsial akan terbentuk trans fatty acid (TFA) yang tidak diinginkan. Asam lemak trans cenderung meningkatkan kadar kolesterol

Lebih terperinci

Pada wanita penurunan ini terjadi setelah pria. Sebagian efek ini. kemungkinan disebabkan karena selektif mortalitas pada penderita

Pada wanita penurunan ini terjadi setelah pria. Sebagian efek ini. kemungkinan disebabkan karena selektif mortalitas pada penderita 12 Pada wanita penurunan ini terjadi setelah pria. Sebagian efek ini kemungkinan disebabkan karena selektif mortalitas pada penderita hiperkolesterolemia yang menderita penyakit jantung koroner, tetapi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit Jantung Koroner (PJK) merupakan penyakit yang menyerang

BAB I PENDAHULUAN. Penyakit Jantung Koroner (PJK) merupakan penyakit yang menyerang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit Jantung Koroner (PJK) merupakan penyakit yang menyerang jantung. Organ tersebut memiliki fungsi memompa darah ke seluruh tubuh. Kelainan pada organ tersebut

Lebih terperinci

Adelya Desi Kurniawati, STP., MP., M.Sc.

Adelya Desi Kurniawati, STP., MP., M.Sc. Adelya Desi Kurniawati, STP., MP., M.Sc. Tujuan Pembelajaran 1. Mahasiswa memahami definisi dan prinsip dasar lemak 2. Mahasiswa memahami penggolongan lemak 3. Mahasiswa memahami sifat-sifat lemak 4. Mahasiswa

Lebih terperinci

Milik MPKT B dan hanya untuk dipergunakan di lingkungan akademik Universitas Indonesia

Milik MPKT B dan hanya untuk dipergunakan di lingkungan akademik Universitas Indonesia umumnya digunakan untuk menggambarkan makanan yang dianggap bermanfaat bagi kesehatan, melebihi diet sehat normal yang diperlukan bagi nutrisi manusia. Makanan Sehat "Makanan Kesehatan" dihubungkan dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kadar profil lipid darah. Berdasarkan penelitian sebelumnya, seseorang yang

BAB I PENDAHULUAN. kadar profil lipid darah. Berdasarkan penelitian sebelumnya, seseorang yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Donor darah memiliki berbagai manfaat, salah satunya dapat menurunkan kadar profil lipid darah. Berdasarkan penelitian sebelumnya, seseorang yang pernah mendonorkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Minyak merupakan zat makanan yang penting untuk menjaga kesehatan tubuh

BAB I PENDAHULUAN. Minyak merupakan zat makanan yang penting untuk menjaga kesehatan tubuh BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Minyak merupakan zat makanan yang penting untuk menjaga kesehatan tubuh manusia. Selain itu minyak juga merupakan sumber energi yang lebih efektif dibandingkan karbohidrat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mendapatkan darah dan oksigen sesuai kebutuhan. 1 PJK masih menjadi

BAB I PENDAHULUAN. mendapatkan darah dan oksigen sesuai kebutuhan. 1 PJK masih menjadi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit jantung koroner (PJK) adalah penyakit yang terjadi karena arteri yang memasok darah ke otot jantung mengeras dan menyempit, spasme, ataupun kombinasi keduanya

Lebih terperinci

Pendahuluan kebutuhan energi basal bertahan hidup Lemak sumber energi tertinggi asam lemak esensial Makanan mengandung lemak Pencernaan

Pendahuluan kebutuhan energi basal bertahan hidup Lemak sumber energi tertinggi asam lemak esensial Makanan mengandung lemak Pencernaan Metabolisme lemak Dr. Syazili Mustofa, M.Biomed Lektor mata kuliah ilmu biomedik Departemen Biokimia, Biologi Molekuler, dan Fisiologi Fakultas Kedokteran Unila Pendahuluan Manusia memiliki kebutuhan energi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian R. Mia Ersa Puspa Endah, 2015

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian R. Mia Ersa Puspa Endah, 2015 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Energi dibutuhkan oleh manusia dalam melakukan aktiftasnya. Energi didapatkan dari makanan sehari-hari yang dikonsumsi. Sebagai sumber energi, lemak memberikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit jantung merupakan penyebab kematian nomor satu di dunia. Menurut Badan Kesehatan Dunia, 60 % dari seluruh penyebab kematian akibat penyakit jantung adalah

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Definisi Penyakit Jantung Koroner ( PJK ) Penyakit jantung koroner adalah suatu kelainan yang disebabkan oleh penyempitan / penghambatan pembuluh darah arteri yang mengalirkan

Lebih terperinci

Manfaat Diet Pada Penanggulangan Hiperkolesterolemi

Manfaat Diet Pada Penanggulangan Hiperkolesterolemi Manfaat Diet Pada Penanggulangan Hiperkolesterolemi T. Bahri Anwar Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara I. Pendahuluan Hiperkolesterolemi adalah peninggian kadar kolesterol di dalam darah. Kadar

Lebih terperinci

1.1 Pengertian 1.2 Etiologi dan Faktor Resiko 1.3 Patofisiologi Jalur transport lipid dan tempat kerja obat

1.1 Pengertian 1.2 Etiologi dan Faktor Resiko 1.3 Patofisiologi Jalur transport lipid dan tempat kerja obat 1.1 Pengertian Hiperkolesterolemia adalah salah satu gangguan kadar lemak dalam darah (dislipidemia) yaitu kadar kolesterol dalam darah lebih dari 240 mg/dl. Hiperkolesterolemia berhubungan erat dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diabetes melitus, penyakit cardiovaskuler, hipertensi, kanker, peningkatan resiko

BAB I PENDAHULUAN. diabetes melitus, penyakit cardiovaskuler, hipertensi, kanker, peningkatan resiko BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kegemukan berhubungan dengan peningkatan sejumlah kondisi meliputi diabetes melitus, penyakit cardiovaskuler, hipertensi, kanker, peningkatan resiko ketidakmampuan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Manusia lanjut usia adalah seorang yang karena usianya mengalami perubahan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Manusia lanjut usia adalah seorang yang karena usianya mengalami perubahan BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Lansia Lanjut usia adalah suatu kejadian yang pasti dialami oleh semua orang yang dikarunia usia panjang, terjadinya tidak bisa dihindari oleh siapapun. Manusia lanjut

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini pesatnya kemajuan teknologi telah banyak membawa perubahan pada pola hidup masyarakat secara global termasuk dalam hal pola makan. Seiring dengan berkembangnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit jantung koroner merupakan penyakit jantung yang disebabkan oleh adanya penyempitan arteri koronaria sehingga terjadi gangguan pada aliran darah ke otot jantung

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Usaha pemerintah dan pihak swasta untuk meningkatkan keadaan gizi

BAB I PENDAHULUAN. Usaha pemerintah dan pihak swasta untuk meningkatkan keadaan gizi BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Usaha pemerintah dan pihak swasta untuk meningkatkan keadaan gizi masyarakat telah banyak dilakukan. Perkembangan ilmu dan teknologi, khususnya teknologi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. suatu periode dimana seseorang telah beranjak jauh dari periode terdahulu yang

BAB I PENDAHULUAN. suatu periode dimana seseorang telah beranjak jauh dari periode terdahulu yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Usia tua adalah periode penutup dalam rentang hidup seseorang, yaitu suatu periode dimana seseorang telah beranjak jauh dari periode terdahulu yang lebih menyenangkan,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Hiperkolesterolemia adalah suatu keadaan dimana kadar kolesterol serum

I. PENDAHULUAN. Hiperkolesterolemia adalah suatu keadaan dimana kadar kolesterol serum I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Hiperkolesterolemia adalah suatu keadaan dimana kadar kolesterol serum meningkat terutama kadar Low Density Lipoprotein (LDL) yang melebihi batas normal. Low density lipoprotein

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Rokok merupakan gulungan tembakau yang dirajang dan diberi cengkeh

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Rokok merupakan gulungan tembakau yang dirajang dan diberi cengkeh BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Rokok 1. Pengertian Rokok Rokok merupakan gulungan tembakau yang dirajang dan diberi cengkeh kemudian dibungkus dengan kertas rokok berukuran panjang 70 120 mm dengan diameter

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kardiovaskular yang diakibatkan karena penyempitan pembuluh darah

BAB I PENDAHULUAN. kardiovaskular yang diakibatkan karena penyempitan pembuluh darah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit jantung koroner (PJK) merupakan salah satu penyakit kardiovaskular yang diakibatkan karena penyempitan pembuluh darah koroner, yang terutama disebabkan oleh

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit jantung koroner (PJK) sudah menjadi masalah kesehatan yang cukup serius di negara maju. Di Amerika Serikat (USA) dan negara-negara Eropa, 33,3% -50% kematian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terjadinya penyempitan, penyumbatan, atau kelainan pembuluh nadi

BAB I PENDAHULUAN. terjadinya penyempitan, penyumbatan, atau kelainan pembuluh nadi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit jantung koroner (PJK) merupakan suatu keadaan akibat terjadinya penyempitan, penyumbatan, atau kelainan pembuluh nadi koroner. Penyempitan atau penyumbatan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. umum lipid ada yang larut dalam air dan ada yang larut dalam pelarut non. dan paha seiiring dengan bertambahnya usia 4.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. umum lipid ada yang larut dalam air dan ada yang larut dalam pelarut non. dan paha seiiring dengan bertambahnya usia 4. 5 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Lipid 2.1.1 Pengertian Lipid adalah sekelompok senyawa non heterogen yang meliputi asam lemak dan turunannya, lemak netral (trigliserida), fosfolipid serta sterol. Sifat umum

Lebih terperinci

Sintesis, pengangkutan ekskresi kolesterol

Sintesis, pengangkutan ekskresi kolesterol Sintesis, pengangkutan ekskresi kolesterol Kolesterol merupakan produk met.hewan, oleh karena itu terdapat pada semua makanan yg berasal dari jaringan hewan seperti: kuning telur, daging, hati dan otak

Lebih terperinci

LIPIDA. Universitas Gadjah Mada

LIPIDA. Universitas Gadjah Mada LIPIDA 1 - Lemak Lemak merupakan penyusun makanan yang bersifat tidak larut dalam air. Berdasarkan atas zat penyusunnya lemak dikelompokkan menjadi tiga yaitu lemak sederhana, lemak kompleks, dan turunan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Overweight dan Obesitas 2.1.1 Definisi Overweight dan obesitas merupakan label untuk rentang berat badan yang lebih dari nilai normal Body Mass Index (BMI). Obesitas dapat juga

Lebih terperinci

GAMBARAN ASUPAN GIZI PADA PENDERITA SINDROM METABOLIK DI RW 04 KELURAHAN SIDOMULYO BARAT KECAMATAN TAMPAN KOTA PEKANBARU

GAMBARAN ASUPAN GIZI PADA PENDERITA SINDROM METABOLIK DI RW 04 KELURAHAN SIDOMULYO BARAT KECAMATAN TAMPAN KOTA PEKANBARU GAMBARAN ASUPAN GIZI PADA PENDERITA SINDROM METABOLIK DI RW 04 KELURAHAN SIDOMULYO BARAT KECAMATAN TAMPAN KOTA PEKANBARU Yurika Marthalia Utami 1, Dani Rosdiana 2, Yanti Ernalia 3 ABSTRAK Terjadinya pergeseran

Lebih terperinci

A P A I T U M C T O I L, S E R T A B E R B A G A I K E G U N A A N N Y A

A P A I T U M C T O I L, S E R T A B E R B A G A I K E G U N A A N N Y A MCT OIL A P A I T U M C T O I L, S E R T A B E R B A G A I K E G U N A A N N Y A APA ITU MCT? M C T M E R U P A K A N S I N G K A T A N D A R I M E D I U M - C H A I N T R I G L Y C E R I D E. MCT merupakan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Penelitian dilakukan sejak bulan April 2014 sampai dengan Januari 2015.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Penelitian dilakukan sejak bulan April 2014 sampai dengan Januari 2015. Jumlah Pasien BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Penelitian ini dilakukan dengan mengambil data rekam medik pada pasien gagal ginjal kronik dengan hipertensi yang memiliki kadar profil lipid yang berarti, yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Seiring dengan perubahan pola hidup masyarakat, angka kematian akibat penyakit kardiovaskular di Indonesia mengalami peningkatan yang sangat signifikan. Saat ini

Lebih terperinci

11/14/2011. By: Yuli Yanti, S.Pt., M.Si Lab. IPHT Jurusan Peternakan Fak Pertanian UNS. Lemak. Apa beda lemak dan minyak?

11/14/2011. By: Yuli Yanti, S.Pt., M.Si Lab. IPHT Jurusan Peternakan Fak Pertanian UNS. Lemak. Apa beda lemak dan minyak? By: Yuli Yanti, S.Pt., M.Si Lab. IPHT Jurusan Peternakan Fak Pertanian UNS Lemak Apa beda lemak dan minyak? 1 Bedanya: Fats : solid at room temperature Oils : liquid at room temperature Sources : vegetables

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Obesitas adalah kelebihan berat badan sebagai akibat adanya penimbunan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Obesitas adalah kelebihan berat badan sebagai akibat adanya penimbunan BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Obesitas Obesitas adalah kelebihan berat badan sebagai akibat adanya penimbunan lemak tubuh yang berlebihan. Setiap orang sebenarnya memerlukan sejumlah lemak bagi tubuhnya untuk

Lebih terperinci

MANFAAT DIET PADA PENANGGULANGAN HIPERKOLESTEROLEMI. Dr.T.BAHRI ANWAR BAGIAN ILMU GIZI FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

MANFAAT DIET PADA PENANGGULANGAN HIPERKOLESTEROLEMI. Dr.T.BAHRI ANWAR BAGIAN ILMU GIZI FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MANFAAT DIET PADA PENANGGULANGAN HIPERKOLESTEROLEMI Dr.T.BAHRI ANWAR BAGIAN ILMU GIZI FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA I.PENDAHULUAN Hiperkolesterolemi adalah peninggian kadar kolesterol

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Stroke merupakan kegawatan neurologi yang serius. Di Amerika Serikat

BAB 1 PENDAHULUAN. Stroke merupakan kegawatan neurologi yang serius. Di Amerika Serikat 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Stroke merupakan kegawatan neurologi yang serius. Di Amerika Serikat (AS), stroke merupakan penyebab kematian ketiga tersering setelah penyakit kardiovaskuler dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit jantung dan pembuluh darah merupakan sekumpulan penyakit jantung dan pembuluh darah arteri pada jantung, otak, dan jaringan perifer. Penyakit ini terdiri dari

Lebih terperinci

Memiliki bau amis (fish flavor) akibat terbentuknya trimetil amin dari lesitin.

Memiliki bau amis (fish flavor) akibat terbentuknya trimetil amin dari lesitin. Lemak dan minyak merupakan senyawa trigliserida atau trigliserol, dimana berarti lemak dan minyak merupakan triester dari gliserol. Dari pernyataan tersebut, jelas menunjukkan bahwa lemak dan minyak merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. salah satu tanda gangguan metabolisme lipid (dislipidemia). Konsekuensi

BAB I PENDAHULUAN. salah satu tanda gangguan metabolisme lipid (dislipidemia). Konsekuensi BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Peningkatan kadar kolesterol serum (hiperkolesterolemia) merupakan salah satu tanda gangguan metabolisme lipid (dislipidemia). Konsekuensi utama hiperkolesterolemia

Lebih terperinci

Perbedaan Rasio Kolesterol Total/ HDL Kelompok Kontrol dan Kelompok Diet Tinggi Minyak Sawit pada Tikus Wistar

Perbedaan Rasio Kolesterol Total/ HDL Kelompok Kontrol dan Kelompok Diet Tinggi Minyak Sawit pada Tikus Wistar 486 Artikel Penelitian Perbedaan Rasio Kolesterol Total/ HDL Kelompok Kontrol dan Kelompok Diet Tinggi Minyak Sawit pada Tikus Wistar Yelsa Yulanda Putri, Ellyza Nasrul, Susila Sastri Abstrak Rasio kolesterol

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dislipidemia adalah kelainan metabolisme lipid yang ditandai dengan peningkatan atau penurunan fraksi lipid plasma darah. Kelainan fraksi lipid yang paling utama adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kebutuhan minyak goreng merupakan salah satu kebutuhan pokok

BAB I PENDAHULUAN. Kebutuhan minyak goreng merupakan salah satu kebutuhan pokok BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kebutuhan minyak goreng merupakan salah satu kebutuhan pokok masyarakat Indonesia dalam rangka pemenuhan kebutuhan sehari-hari (Ketaren, 1986). Minyak goreng diekstraksi

Lebih terperinci

HUBUNGAN RASIO LINGKAR PINGGANG PINGGUL DENGAN PROFIL LIPID PADA PASIEN PENYAKIT JANTUNG KORONER (PJK)

HUBUNGAN RASIO LINGKAR PINGGANG PINGGUL DENGAN PROFIL LIPID PADA PASIEN PENYAKIT JANTUNG KORONER (PJK) HUBUNGAN RASIO LINGKAR PINGGANG PINGGUL DENGAN PROFIL LIPID PADA PASIEN PENYAKIT JANTUNG KORONER (PJK) DI POLIKLINIK JANTUNG RSUD DR. MOEWARDI SURAKARTA Skripsi ini Disusun untuk Memenuhi Salah Satu Syarat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masyarakat modern cenderung hidup dengan tingkat stres tinggi karena kesibukan dan tuntutan menciptakan kinerja prima agar dapat bersaing di era globalisasi, sehingga

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. diperlukan tubuh di dalam susunan hidangan dan perbandingannya yang satu terhadap

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. diperlukan tubuh di dalam susunan hidangan dan perbandingannya yang satu terhadap 2.1. Pola Konsumsi Pangan BAB II TINJAUAN PUSTAKA Pola konsumsi pangan adalah berbagai informasi yang memberikan gambaran mengenai jenis, frekuensi dan jumlah bahan pangan yang dimakan tiap hari oleh satu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. penyakit degeneratif akan meningkat. Penyakit degeneratif yang sering

BAB I PENDAHULUAN. penyakit degeneratif akan meningkat. Penyakit degeneratif yang sering BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Seiring dengan penurunan fungsi organ tubuh, maka resiko terjadinya penyakit degeneratif akan meningkat. Penyakit degeneratif yang sering terjadi pada lansia antara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dislipidemia adalah kelainan metabolisme lipid yang ditandai dengan peningkatan maupun penurunan fraksi lipid dalam plasma. Kelainan tersebut terutama berupa peningkatan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. disebabkan oleh PTM terjadi sebelum usia 60 tahun, dan 90% dari kematian sebelum

BAB 1 PENDAHULUAN. disebabkan oleh PTM terjadi sebelum usia 60 tahun, dan 90% dari kematian sebelum BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Setiap tahun lebih dari 36 juta orang meninggal karena penyakit tidak menular (PTM) (63% dari seluruh kematian) di dunia. Lebih dari 9 juta kematian yang disebabkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kolesterol terdapat dalam jaringan dan dalam plasma baik sebagai kolesterol bebas atau dikombinasikan dengan asam lemak rantai panjang seperti cholesteryl ester. Kolesterol

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kota Batu 202,30 Km². Kota ini terletak di dataran tinggi dengan hawa sejuk cocok

BAB I PENDAHULUAN. Kota Batu 202,30 Km². Kota ini terletak di dataran tinggi dengan hawa sejuk cocok BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Batu adalah sebuah kota di Provinsi Jawa Timur. Berada di jalur Malang-Kediri dan Malang-Jombang. Kota Batu secara geografis terletak antara 744'55,11"- 826'35,45"

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN.

BAB I PENDAHULUAN. 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kolesterol terbentuk secara alamiah. Dari segi ilmu kimia, kolesterol merupakan senyawa kompleks yang dihasilkan oleh tubuh bermacammacam fungsi, lain untuk membuat

Lebih terperinci

UNDERSTANDING CHOLESTEROL. Djadjat Tisnadjaja Puslit Bioteknologi-LIPI

UNDERSTANDING CHOLESTEROL. Djadjat Tisnadjaja Puslit Bioteknologi-LIPI UNDERSTANDING CHOLESTEROL Djadjat Tisnadjaja Puslit Bioteknologi-LIPI Email: d.tisnadjaja@gmail.com 1 Definition Kolesterol merupakan zat berlemak yang diproduksi oleh hati, dapat ditemukan diseluruh tubuh

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 4 2.1 Fast food BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1.1 Definisi fast food Fast food atau dalam bahasa Indonesia disebut makanan cepat saji merupakan makanan yang pertama sekali diciptakan di Amerika. 12 Menurut

Lebih terperinci