PERAN TNI DALAM MENEGAKKAN KEDAULATAN DAN KEAMANAN DI WILAYAH PERBATASAN PULAU SEBATIK. Ima Sariama 1 NIM Abstract

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERAN TNI DALAM MENEGAKKAN KEDAULATAN DAN KEAMANAN DI WILAYAH PERBATASAN PULAU SEBATIK. Ima Sariama 1 NIM.0702045100. Abstract"

Transkripsi

1 ejournal Ilmu Hubungan Internasional, 2014, 2 (1): ISSN , ejournal.hi.fisip-unmul.org Copyright 2014 PERAN TNI DALAM MENEGAKKAN KEDAULATAN DAN KEAMANAN DI WILAYAH PERBATASAN PULAU SEBATIK Ima Sariama 1 NIM Abstract Research results showed that Sebatik Island's border issue was not only related to boundary violations and the emergence of many illegal activities but also dependency of Sebatik citizen on Malaysia to fulfilled daily needs, which was feared it would have an impact on society reduced sense of nationalism that allows posed a threat to the sovereignty and security stability if not properly managed. Lacked of motivation and role of either central and local government in border management to fulfilled the citizen's welfare implied fully on TNI as state border administrator, in this case to maintained territorial integrity, TNI would prioritize more on preventive acts than refresive through social approaches to the citizen by doing many activities that had a direct impact on Sebatik citizen's needs and interests, which was hoped to gave contribution to maintained nation unity. Key Words : Indonesia National Armed Forces, sovereignty, Sebatik Island Pendahuluan Permasalahan batas darat Indonesia dan Malaysia di Pulau Sebatik muncul karena letak pilar batas dilapangan tidak tepat pada lintag LU, seperti yang ditetapkan dalam Konvensi 1891 dan Pilar batas hasil pengukuran astronomi geodesi bersama di lapangan cenderung lebih ke arah selatan, khususnya pada pilar di bagian barat Pulau Sebatik. Pihak Malaysia pernah mengajukan dokumen Plan No tentang pengakuan Belanda yang menerima fakta bahwa pilar tidak berada pada lintang LU. Pihak Malaysia menuntut agar ke 16 pilar (antara pilar timur dan barat) yang telah diukur bersama, menjadi tanda batas kedua Negara di Pulau Sebatik. Pihak Indonesia tidak menerima usulan tersebut, karena berpedoman kepada konvensi 1928 yang menyatakan bahwa garis batas antar kedua negara di Pulau Sebatik berada pada lintang LU. Selain permasalahan tapal batas, dikarenakan jarak yang begitu dekat dengan Malaysia menjadikan penduduk Sebatik sangat ketergantungan baik secara 1 Mahasiswa Program S1 Ilmu Hubungan Internasional, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Mulawarman.

2 ejournal Ilmu Hubungan Internasional, Volume 2, Nomor 1, 2014: ekonomi maupun budaya terhadap negara tetangga tersebut, pada satu sisi penduduk Sebatik mendapat imbas kemajuan ekonomi dari penduduk Malaysia dan disisi lain munculnya ketergantungan masyarakat yang sangat besar di negara tersebut, hal ini bisa dilihat dari maraknya penggunaan mata uang ringgit dalam kegiatan jual beli masyarakat Sebatik, uang ringgit dijadikan nilai tukar utama dalam bertransaksi, kemudian dalam pemasaran hasil perkebunan dan pemenuhan kebutuhan rumahtangga. Untuk memenuhi kebutuhan pangannya, warga Sebatik lebih memilih membeli keperluannya di Tawau yang merupakan kota bagian Sabah yang jaraknya sangat dekat dengan Sebatik, untuk pergi ke Tawau warga umumnya menggunakan perahu yang ditempuh hanya dalam waktu 15 menit dengan biaya RM.10 atau setara dengan Rp dibanding membeli keperluannya di Nunukan yang ditempuh hampir 1 jam dengan menaiki angkutan umum kemudian dilanjutkan dengan menggunakan perahu yang memakan biaya hingga Rp Saat ini banyak warga di Sebatik yang berkewarganegaraan ganda dengan memiliki Kartu Tanda Penduduk (KTP) Indonesia dan Identity Card (IC) Malaysia. Alasan mereka adalah untuk kemudahan hubungan dengan masyarakat di negara tetangga yang dirasakan banyak memberikan keuntungan. Sementara itu akses komunikasi dan transportasi ke wilayah Indonesia masih kurang memadai, sehingga sebagian besar penduduk seolah-olah kurang menyatu dan berinteraksi secara intensif dengan penduduk lainnya di wilayah Indonesia. Ditinjau dari aspek keamanan, kondisi ini sangatlah rawan, karena wilayah perbatasan merupakan wilayah strategis yang mudah terinfiltrasi secara langsung maupun tidak langsung oleh pihak tertentu, baik secara politik, ekonomi, sosial, maupun kultural. Untuk pengelolaan keamanan di wilayah perbatasan, otoritasnya telah diserahkan kepada TNI. Hal ini didasarkan pada UU No.34/2004 mengenai Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang menyatakan bahwa wewenang untuk menjaga keamanan di area perbatasan adalah salah satu fungsi pokok TNI. Yang dalam bagian penjelasannya menegaskan bahwa gelar kekuatan TNI harus memperhatikan dan mengutamakan wilayah rawan keamanan, daerah perbatasan, daerah rawan konflik, dan pulau terpencil sesuai dengan kondisi geografis dan strategi pertahanan, gelar TNI ini dilakukan oleh negara terutama untuk membentengi perbatasan. Kerangka Dasar Teori 1. Konsep Peran Militer Peran atau peranan adalah perilaku yang diharapkan akan dilakukan oleh seseorang yang menduduki posisi, artinya setiap orang yang menduduki posisi itu diharapkan berperilaku sesuai dengan sifat posisi itu. Setiap orang dikatakan menjalankan peran manakala ia menjalankan hak dan kewajibannya yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari status yang disandangnya. (Mochtar Mas oed:1989:44). Tugas utama dari pasukan militer adalah menjaga keamanan negara dari ancaman eksternal, setelah pecah Perang Dunia kedua banyak pembuat kebijakan menyarankan bahwa angkatan bersenjata yang terlatih dengan baik dapat 72

3 Peran TNI di Wilayah Perbatasan Pulau Sebatik (Ima Sariama) digunakan untuk tujuan non-militer. Setelah demobilisasi pada masa akhir peperangan, militer diberbagai negara terus melanjutkan pemberian pelatihan teknis. Personel militer terlibat secara ekstensif dalam pelatihan pertanian, pembangunan jalan, pelayanan kesehatan, pendidikan dasar dan berbagai bentuk kegiatan sipil lainnya. (Morris Janowitz:1964:3) Dalam semua kasus ini personel militer memiliki keahlian yang sangat dibutuhkan oleh sipil. Unit-unit militer dan personel yang memberi pelatihan dibidang komunikasi, konstruksi, pendidikan, kesehatan, pekerjaan atau transportasi yang merupakan misi non-tempur dirasakan bermanfaat secara sosial. Menyerahkan misi ini kepada sipil dipandang sulit untuk dilaksanakan atau tidak efektif dan boros karena personil militer telah terlatih atau karena kapasitas bagi pelatihan sipil dibawah disiplin militer telah siap. Menurut Louise W Goodman, Militer harus mengambil peran diluar peran Tradisionalnya yaitu bertempur. Militer harus turut serta dalam peran non tempur di keadaan khusus, seperti pada masa bencana alam atau menghadapi terorisme, yang terpenting dalam kasus seperti diatas adalah bahwa peran non tempur tersebut harus dipahami sebagai tradisional murni, sehingga ada jadwal yang jelas kapan peran tersebut akan dikembalikan pada pihak sipil. (Louise W Goodman:2001:19). 2. Konsep Perbatasan Negara Perbatasan secara umum adalah sebuah garis demarkasi antara dua negara yang berdaulat. Pada awalnya perbatasan sebuah negara atau states boder dibentuk dengan lahirnya negara. Sebelumnya penduduk yang tinggal di wilayah tertentu tidak merasakan perbedaan itu, bahkan tidak jarang mereka berasal dari etnis yang sama. Namun dengan munculnya negara, mereka terpisahkan dan dengan adanya tuntutan negara itu mereka mempunyai kewarganegaraan yang berbeda. Menurut para pendapat ahli geografi politik, pengertian perbatasan dapat dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu boundaries dan frontier. Kedua definisi ini mempunyai arti dan makna yang berbeda meskipun keduanya saling melengkapi dan mempunyai nilai yang strategis bagi kedaulatan wilayah negara. Perbatasan disebut frontier karena posisinya yang terletak di depan (front) atau dibelakang (hinterland) dari suatu negara. Oleh karena itu, frontier dapat juga disebut dengan istilah foreland, borderland, ataupun march. Sedangkan istilah boundary digunakan karena fungsinya yang mengikat atau membatasi (bound or limit) suatu unit politik, dalam hal ini adalah negara. semua yang terdapat di dalamnya terikat menjadi satu kesatuan yang bulat dan utuh serta saling terintegrasi satu dengan yang lain. Boundary paling tepat dipakai apabila suatu negara dipandang sebagai unit spasial yang berdaulat. Menurut D. Whittersley, (Whittersley, 1982 : ) Boundary adalah batas wilayah negara atau perbatasan dimana secara demarkasi letak negara dalam rotasi dunia yang telah ditentukan, dan mengikat secara bersama-sama atas rakyatnya di bawah suatu hukum dan pemerintah yang berdaulat. Sedangkan Frontier adalah daerah perbatasan dalam suatu negara yang mempunyai ruang gerak terbatas akan tetapi karena lokasinya berdekatan dengan negara lain, 73

4 ejournal Ilmu Hubungan Internasional, Volume 2, Nomor 1, 2014: sehingga pengaruh luar dapat masuk ke negara tersebut yang berakibat munculnya masalah pada sektor ekonomi, politik, dan sosial budaya setempat yang kemudian berpengaruh pula terhadap kestabilan dan keamanan serta integritas suatu negara. Sedangkan menurut Pemufakatan Dasar Lintas Batas antar Indonesia dengan Malaysia Tahun 1967 yang dimaksud perbatasan Malaysia adalah daerah perbatasan tertentu di negara Bagian Sarawak. Daerah perbatasan tertentu ini meliputi Distrik Administration Lundu dalam First Division Sarawak, Distrik Administration Pensiagaan, Tenon, Sipitang, dan Tawau di Negara Bagian Sabah. Sedangkan perbatasan Indonesia adalah daerah perbatasan tertentu yaitu perbatasan di Provinsi Kalimantan Timur, Kalimantan Barat, dan Pantai Timur Sumatera. Lebih lanjut, sebagai bentuk komitmen pemerintah pusat terhadap kedaulatan, integritas wilayah maupun masyarakat di perbatasan, pada Tahun 2008, Pemerintah pusat telah menerbitkan regulasi yang mengatur tentang Wilayah Negara, termasuk didalamnya adalah batas wilayah negara dan pengelolaanya, melalui Undang-Undang No. 43 Tahun 2008 tentang Wilayah Negara adalah garis batas yang merupakan pemisah kedaulatan suatu negara yang didasarkan atas hukum internasional. Dalam kaitan dengan konsep ruang, batas wilayah kedaulatan negara (boundary) amatlah penting didalam dinamika hubungan antara negara/antarbangsa. Hal ini karena batas antarnegara atau delimitasi sering menjadi penyebab konflik terbuka. Meskipun demikian, penentuan delimitasi telah diatur dalam berbagai konvensi internasional. Tetapi, latar belakang sejarah setiap bangsa atau negara dapat memberikan nuansa politik tertentu yang mengakibatkan penyimpangan dalam menarik garis boundary tadi dan akhirnya bertabrakan dengan negara lain. Kenyataan di lapangan membuktikan bahwa boundary tidak selamanya ditaati oleh penduduk perbatasan ( terutama di daerah terpencil) yang dengan seenaknya mengadakan lintas batas untuk mengunjungi sanak keluarga di seberang boundary, atau saling berdagang secara bebas seolah-olah tidak ada boundary. Interaksi dinamis antara dua budaya dapat membentuk satu batas semu atau frontier yang berbeda letaknya secara geografis dengan boundary aslinya. 3. Teori Kedaulatan Kedaulatan (sovereignty) merupakan salah satu unsur eksistensi suatu negara, menurut kamus Hubungan Internasional adalah kekuasaan untuk membuat atau melaksanakan keputusan tertinggi yang dimiliki negara. (Jack C. Plano:1999:243). Lebih lanjut tentang teori kedaulatan menurut Jean Bodin yang dikenal sebagai bapak teori kedaulatan merumuskan kedaulatan sebagai, Suatu keharusan tertinggi dalam suatu negara, dimana kedaulatan dimiliki oleh negara dan merupakan ciri utama yang membedakan organisasi negara dari organisasi yang lain di dalam negara. Kerena kedaulatan adalah wewenag tertinggi yang tidak dibatasi oleh hukum daripada penguasa atas warga negara dia dan orang-orang lain dalam wilayahnya. (Samidjo:1986:137) Namun kedaulatan suatu negara tidak lagi bersifat mutlak atau absolut, akan tetapi pada batas-batas tertentu harus menghormati kedaulatan negara lain, yang diatur 74

5 Peran TNI di Wilayah Perbatasan Pulau Sebatik (Ima Sariama) melalui hukum internasional. Hal inilah yang kemudian dikenal dengan istilah kedaulatan negara bersifat relatif (Relative sovereignty Of State). Dalam konteks hukum internasional, negara yang berdaulat pada hakekatnya harus tunduk dan menghormati hukum internasional, maupun kedaulatan dan integritas wilayah negara lain. Kedaulatan negara dalam implementasinya dimanifestasikan menjadi 2 (dua) sisi, yaitu: Pertama, Kedaulatan Internal; kedaulatan internal merupakan kekuasaan tertinggi suatu negara untuk mengatur masalah-masalah dalam negerinya. Kedaulatan internal dari suatu negara diwujudkan dalam otoritas negara dalam menentukan bentuk negara, bentuk dan sistem pemerintahan yang dipilih oleh negara tersebut, sistem politik, kebijakan-kebijakan dalam negeri, maupun hal-hal yang berkaitan dengan pembentukan sistem hukum nasional, dimana penentuan kesemua hal tersebut tidak dapat dicampuri oleh negara lain. Kedua, Kedaulatan Eksternal, sisi eksternal dari kedaulatan negara dimanifestasikan dalam wujud kekuasaan dan kemampuan suatu negara untuk mendapatkan pengakuan dari negara lain maupun sesama subyek hukum internasional. Kemampuan dan wewenang tersebut antara lain berupa peran serta dalam perundingan, konferensi internasional, penandatanganan perjanjian internasional baik yang bersifat bilateral maupun multilateral, kerjasama internasional dalam berbagai bidang, terlibat dalam organisasi internasional dan lain sebagainya. Dalam kaitan dengan kedudukan dan eksistensi Negara Kesatuan Republik Indonesia, kemampuan berhubungan dengan negara lain berpijak pada konsep hidup berdampingan secara damai dan prinsip bertetangga yang baik. Konsep dan prinsip dasar tersebut tercermin dalam tindakan-tindakan yang: (1) saling menghormati integritas dan kedaulatan teritorial masing-masing negara; (2) saling tidak melakukan agresi; (3) saling tidak mencampuri urusan internal masing-masing negara; (4) persamaan kedudukan dan saling menguntungkan; dan (5) hidup berdampingan secara damai. Metode Penelitian Penelitian yang digunakan penulis adalah deskriktif, yaitu menggambarkan dengan jelas bagaimana peran TNI dalam menegakkan kedaulatan serta menjaga keamanan di perbatasan Sebatik dalam upaya mencegah terjadinya pelanggaran yang mengancam kedaulatan negara, teknik analisa yang digunakan penulis adalah teknik analisis kualitatif. Hasil Penelitian Pulau Sebatik merupakan salah satu pulau terluar Indonesia, disamping itu pulau Sebatik adalah sebuah pulau yang terletak di sebelah timur laut pulau Kalimantan. Pada umumnya sebagai sebuah perbatasan, Pulau Sebatik adalah sebuah kawasan yang terisolir dan tidak berkembang dengan baik, pulau ini secara administratif dibagi menjadi dua bagian. Bagian utara dari pulau Sebatik merupakan daerah yang termasuk dalam wilayah territorial Negeri Sabah, Malaysia. Sementara bagian selatannya merupakan wilayah kedaulatan Indonesia yang termasuk dalam provinsi Kalimantan Timur. Kondisi pulau ini sangat memprihatinkan, kondisi jalannya banyak yang berlubang, jika hujan mengguyur maka jalan-jalan di daerah ini sulit dilalui karena becek dan licin, ibukota kecamatan kondisinya 75

6 ejournal Ilmu Hubungan Internasional, Volume 2, Nomor 1, 2014: relatif lebih ramai ada berbagai jenis kendaraan dan listrik, namun lisrik yang ada juga sangat minim sehingga sangat sulit memperoleh fasilitas listrik untuk industri besar disini. Dari pulau sebatik, jika kita memandang ke utara, maka akan terlihat jelas kota Tawau malaysia. Kota Tawau begitu maju dan berkembang pesat secara ekonomi. Kondisi ini menyebabkan masyarakat Sebatik sangat tergantung pada kota tersebut. Adapun mata pencaharian utama penduduk adalah dari sektor perkebunan dan pertanian yakni sebesar 44%, perikanan 21%. Juga terdapat sekitar 16% masyarakat Sebatik lainnya tergantung pada sektor perdagangan tanaman pangan. Peran sektor perdagangan dan jasa dalam perekonomian ternyata cukup memberikan kontribusi yang signifikan sebagai sumber mata pencaharian masyarakat Sebatik. Seperti wilayah perbatasan pada umumnya Sebatik juga memiliki banyak permasalahan terutama masalah yang berkaitan dengan garis batas negara, terjadi pertentangan anatara pemerintah kedua negara mengenai letak tapal batas yang sesungguhnya, hal ini karena letak dari tapal batas tersebut tidak sesuai degan garis lintang yang telah ditetapkan oleh Traktat tahun 1891 dan Penegasan Batas yang dilakukan oleh Belanda dan Inggris pada awalnya baru meliputi sebagian kecil perbatasan, patok batas dipasang hanya pada tempat-tempat tertentu dengan jarak sangat berjauhan. Sebagai tindak lanjut proses penegasan batas kedua negara maka Pemerintah Indonesia dan Malaysia bersepakat untuk melakukan kerjasama Survei Penegasan Batas kedua Negara di Kalimantan. Berpedoman pada MoU antara RI Malaysia tahun 1973 tersebut, maka pada tahun 1975 dimulailah program Kerjasama Survei dan Penegasan Batas Internasional antara Indonesia Malaysia (Joint Survey and Demarcation of the International Boundary between Indonesia and Malaysia) untuk mempertegas batas kedua negara di lapangan dengan melakukan pengukuran dan penanaman Patok Batas, yang dilakukan oleh Prajurit Topografi Angkatan Darat. Banyak konvensi yang telah dihasilkan oleh kedua negara namun hal tersebut belum sesuai dan belum teratasi. Hal tersebut diperparah dengan fisik patok perbatasan yang sederhana bahkan sebagian tidak terlalu terlihat seperti tanda perbatasan membuat warga dengan mudahnya melanggar batas ditambah lagi dengan adanya berbagai pelanggaran perbatasan. (i) Belum jelasnya batas yuridis wilayah laut termasuk belum optimalnya pengelolaan pulau-pulau diwilayah perbatasan berakibat terjadinya illegal logging, illegal fishing, dan human trafficking, serta pelanggaran hukum lainnya yang perlu diantisipasi, adanya kegiatan penyelundupan barang seperti minuman keras, Narkoba serta berbagai kebutuhan pokok seperti gula dan minyak, (ii) rentannya persoalan yang berkaitan dengan nasionalisme penduduk karena kurangnya informasi yang masuk dari indonesia, penduduk di wilayah ini dominan mendapatkan siaran Televisi negara tetangga yang menyebabkan penduduk diwilayah ini lebih mengetahui kondisi negara tetangga tersebut; (iii) rendahnya penegakan supremasi hukum akibat kurangnya tenaga penegak hukum kurangnya tanggung jawab dan perhatian pemerintah terhadap kawasan perbatasan ini mengakibatkan longgarnya perbatasan di Pulau Sebatik ini akan keamanan, selain itu penegakkan hukum menjadi lemah. dan; (iv) terbatasnya jumlah personil TNI serta 76

7 Peran TNI di Wilayah Perbatasan Pulau Sebatik (Ima Sariama) sarana dan prasarana pendukung operasi lapangan dalam rangka pelaksanaan kegiatan pertahanan keamanan di wilayah ini yang tidak sebanding dengan panjang garis perbatasan yang panjangnya kurang lebih 247,5 Km, ditambah dengan kondisi geografi di Sebatik sangat memungkinkan banyaknya jalur tikus diwilayah ini yang menandakan adanya aktivitas illegal Trade di pulau tersebut. yang harus di awasi sementara jumlah pos pengamanan perbatasan jumlahnya hanya 4 pos, yaitu: pos Bambangan, pos Tanjung Aru, Pos Balansiku dan Pos Aji Kuning serta minimnya fasilitas CIQS menyebabkan lemahnya pengawasan keamanan arus keluar masuk orang dan barang yang berdampak pada kerugian ekonomi dan dapat mengancam kedaulatan negara yang menyebabkan tumbuhnya berbagai kegiatan illegal tersebut. Selain masalah tapal batas dan keamanan wilayah ini, perlu adanya perhatian serius dari pemerintah untuk mengelola perbatasan yang berujung pada kesejahteraan warga di Pulau ini, adanya kesenjangan masyarakat pulau Sebatik secara ekonomi dengan negara tetangga membuat masyarakat lebih bergantung kepada negara Malaysia dibanding dengan Indonesia. Faktor utama banyaknya masyarakat melakukan kegiatan perdagangan dengan negara Malaysia adalah jarak tempuh yang relatif lebih dekat, ketimbang meraka harus melakukan kegiatan perdagangan dengan wilayah lain yang menjadi wilayah territorial Indonesia. Biaya transportasi yang lebih terjangkau juga menjadi faktor masyarakat di pulau Sebatik melakukan perdagangan dengan warga Malaysia. Selain itu nilai tukar mata uang ringgit jauh lebih besar daripada mata uang rupiah. Dalam kehidupan sehari-hari warga di pulau Sebatik menggunakan mata uang ringgit sebagain alat tukar dalam perdagangan. Selain karena alasan kemudahan akses, harga jual juga lebih tinggi. Dari sisi perekonomian masyarakat pulau Sebatik memperdagangkan hasil pertanian dan perikanan mereka ke negara tetangga tersebut. Hampir semua hasil bumi yang dihasilkan dari Sebatik dipasarkan di Tawau, seperti pisang, ikan teri ambalat (ITA), kelapa sawit, kakao, dan tentunya berbagai jenis ikan laut. Ikan teri ambalat hanya berharga sekitar RM 10 di tingkat pengumpul di Sebatik. Namun, di Tawau ikan ini sudah berharga sekitar RM 25 dan di Kinabalu sudah sekitar RM 60. (http://djpen.kemendag.go.id). Karena sebagian besar masyarakat pulau Sebatik menilai kehidupan sosial Malaysia lebih menjanjikan, banyak masyarakat pulau tersebut berupaya untuk mendapatkan IC (identity Card) Malaysia. Karena dengan IC tersebut masyarakat pulau Sebatik dapat memperoleh kemudahan akses lintas batas serta andanya jaminan pemenuhan pendidikan dan kesejahteraan yang lebih baik. Memang secara sosial budaya antara warga Aji Kuning dengan tawau Malaysia hampir tidak ada batas. Beberapa rumah warga ada yang sebagian berada di wilayah Indonesia dan sebagian lainnya berada di wilayah Malaysia. Mereka lebih mengutamakan kebutuhan akan terpenuhinya kesejahteraan yang bisa mereka dapatkan ketika mereka menjadi warga negara Malaysia, dengan demikian secara praktis kebanggaan menjadi bagian dari NKRI pun dapat hilang ditambah dengan kurangmya perhatian pemerintah baik pusat maupun daerah untuk meningkatkan kesejahteraan penduduk di wilayah ini. Kondisi yang demikian akan sangat membahayakan bagi 77

8 ejournal Ilmu Hubungan Internasional, Volume 2, Nomor 1, 2014: ketahanan dan integritas nasional yang berakibat pada memudarnya kedaulatan di wilayah perbatasan tersebut. Persoalan- persoalan terkait wilayah perbatasan negara tidak lepas dari ancaman-ancaman terhadap kedaulatan, warga negara atau penduduk negara, serta wilayah negara. Ancaman terhadap kedaulatan berarti pula ancaman terhadap hak dasar warganegara dan keutuhan wilayah. Demikian pula, ancaman terhadap hak dasar warganegara merupakan pula ancaman terhadap kedaulatan dan keutuhan wilayah. Pemerintah Indonesia melakukan beberapa upaya dalam menangani masalahmasalah yang terjadi di perbatasan pulau Sebatik. salah satu upaya yang dilakukan oleh permerintah Indonesia adalah dengan melakukan kerjasama di bidang Pertahanan dengan Malaysia telah diawali melalui security Arrangement pada tahun 1972, yang kemudian membentuk Komite Perbatasan. Komite Perbatasan tersebut bermanfaat untuk penanganan isu-isu keamanan di wilayah perbatasan. Isu-isu keamanan tersebut antara lain, perompakan atau pembajakan dan penyelundupan, perambahan hutan ilegal, penggeseran patok-patok perbatasan, dan masalah pelintas batas. Peran TNI merupakan salah satu faktor pendukung terciptanya sebuah negara dan sebagai instrumen pemerintah untuk menjaga kedaulatan dan keamanan negara. Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 34 tahun 2004 tentang TNI dalam pasal 9 memuat tugas-tugas TNI Matra Darat, sebagai berikut: (1) menegakkan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) diwilayah daratan; (2) mempertahankan keutuhan wilayah NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945; (3) melindungi segenap bangsa dan tumpah darah Indonesia di darat dan segala bentuk ancaman dan gangguan terhadap bangsa dan negara. Disamping untuk menghadapi ancaman kekuatan bersenjata, OMSP diwujudkan sebagai keikutsertaan TNI mengatasi masalah di berbagai aspek kehidupan masyarakat. Adapun peran TNI dalam Menegakkan Kedaulatan dan Keamanan di Pulau Sebatik, sebagai berikut: A. Peran TNI dari Aspek Keamanan a. Melakukan pengawasan dan patroli perbatasan bersama TDM (Tentara Diraja Malaysia) untuk mencegah terjadinya pelanggaran perbatasan oleh masyarakat dari kedua negara. Kegiatan patroli bersama ini dilakukan pada bulan Desember, Namun kegiatan ini tidak terjadwal dan tidak rutin dilaksanakan oleh kedua belah pihak. b. Memelihara dan meningkatkan stabilitas keamanan di sepanjang wilayah perbatasan Pulau Sebatik. Dengan menempatkan pasukan TNI-AD satgas pamtas sebanyak 1 kompi atau 138 orang, yang sebelumnya hanya berjumlah 1 Pleton atau 37 orang, penambahan pasukan ini bertambah semenjak tahun Yang disebarkan diseluruh kawasan Sebatik. Sebagai upaya melakukan tindakan preventif terhadap setiap kemungkinan terjadinya pelanggaran keamanan baik yang datang dari dalam maupun negara tetangga. c. Mengawasi, mencegah dan menindak setiap terjadinya perusakan, pegeseran dan pengambilan patok-patok tugu batas negara. Sejauh ini belum ditemukan adanya perusakan atau pengambilan patok perbatasan, namun TNI tetap melakukan pegawasan terhadap kemungkinan terjadinya perusakan, pengambilan dan bergesernya patok tanda batas ini melalui patroli yang 78

9 Peran TNI di Wilayah Perbatasan Pulau Sebatik (Ima Sariama) dilaksanakan 2-3 kali dalam seminggu oleh Satgas Pamtas TNI Angkatan Darat bagian topografi untuk mengecek kondisi patok permanen batas negara yang berjumlah 18 yang terpasang di sepanjang 25 km dan setiap patok berjarak 2 km, yang dilakukan secara rutin dipimpin langsung oleh Komandan Satgas Yonif 413/Bremoro Kostrad Mayor Inf Joko Maryanto. Yang membentang dari Timur hingga Barat Pulau Sebatik tetap pada posisi semula. Untuk mencegah terjadinya masalah batas wilayah yang berkaitan dengan hilang atau bergesernya patok perbatasan yang berada di antara Sabah dan Sebatik. d. Mengawasi, mencegah dan menindak setiap terjadinya penyelundupan, sabotase dan infiltrasi melalui perbatasan wilayah Aji kuning pulau Sebatik, untuk mengatasi terjadinya tindakan illegal seperti penyelundupan minuman keras (Miras) dan narkoba jenis sabu-sabu yang sering diselundupkan dari Tawau ke Nunukan melalui pulau Sebatik. Penyelundupan ini pernah digagalkan Satgas Pamtas pada tahun 2012 sudah ditemukan 40 kali upaya penyelundupan miras dengan jumlah tangkapan botol kemudian pada Februari 2013 ditemukan lagi penyelundupan miras jenis Montain Civas. Miras ini tidak hanya diperjual belikan di wilayah Sebati ndan Nunukan tetapi kemungkinan juga akan didistribusikan ke daerah lainnya di wilayah Indonesia. Kemudian pada 22 oktober 2013 prajuris Satuan Gabungan Pengamanan Perbatasan (Satgas Pamtas) menemukan lagi penyelundupan jenis sabu-sabu seberat 7,95 Kg dan pada 23 Oktober ditemukan sabu-sabu seberat 3,7 Kg. Dengan adanya penangkapan ini kemungkinan para pelaku penyelundupan akan mencari jalur lain baik melalui laut ataupun menggunakan jalur darat lainnya yang dianggap aman, untuk pencegahan secara terus-menerus TNI Satgas Pamtas meningkatkan pengawasan dengan melakukan patroli dan sweeping terhadap kendaraan dan warga baik yang datang maupun yang akan ke Malaysia. Namun hal ini belum optimal karena minimnya jumlah personel dan jarak Pos Lintas Batas yang sangat berjauhan ditambah lagi banyaknya jalur tikus yang mudah dilalui oleh masyarakat sekitar perbatasan Sebatik membuat pelanggaran ini sering terjadi. e. Mengawasi, mencegah dan menindak setiap terjadinya perampokan di laut yang meluas kedaratan Aji kuning Pulau Sebatik. Dari terjadi 6 kali perampokan, setelah itu sampai pada tahun 2012 belum ditemukan adanya perampokan yang meluas kedaratan Aji Kuning. f. Mengawasi dan koordinasi dengan instansi berwenang dalam melaksanakan lintas batas. Koordinasi ini dilakukan melalui kerjasama dengan instansiinstansi terkait yaitu Bea Cukai, Imigrasi dan Polri atas segala tindakan pelanggaran yang terjadi di kawasan Pulau Sebatik. B. Peran TNI dari Aspek Sosial Bagi TNI untuk menumbuhkan rasa persatuan yang dapat menguatkan kedaulatan negara adalah melakukan pencegahan dalam upaya mempertahankan wilayah. Hal tersebut dimulai dari penguatan dalam aspek lainnya seperti daya tahan ekonomi, politik, sosial dan kesehatan yang memadai, dimana semua aspek tersebut berkorelasi langsung dalam penciptaan daya tahan wilayah yang lebih luas terhadap kecintaan terhadap bangsa dan negara. Dalam hal ini TNI berupaya 79

10 ejournal Ilmu Hubungan Internasional, Volume 2, Nomor 1, 2014: melakukan pendekatan terhadap masyarakat sekitar melalui kegiatan-kegiatan sosial yang bekerjasama dengan pemerintah dan tokoh masyarakat, seperti pada november 2012, TNI melakukan penyuluhan bela negara yang dilaksanakan dua kali bersama panglima TNI Provinsi. Dalam kegiatan tersebut TNI melakukan penyuluhan terhadap siswa-siswa mulai dari SD, SMP dan SMA tentang bagaimana kewajiban sebagai warga negara hal ini disampaikan untuk meningkatkan nasionalisme siswa-siswa yang ada di wilayah perbatasan ini. Kegiatan ini rutin dilakukan terutama pada saat upacara. Kemudian di bulan yang sama TNI juga mengadakan gebyar Bhineka Tunggal Ika dan pentas seni serta pengobatan massal, penyuluhan KB dan Sunnatan Massal yang dilaksanakan oleh tim kesehatan Kodam dan Korem, kegitan ini dilaksanakan hampir setiap tahun. Langkah ini dimaksudkan untuk mempermudah pihak TNI melakukan pendekatan dengan masyarakat sekitar agar program penumbuhan rasa cinta tanah air ke masyarakat lebih dapat diterima oleh masyarakat di wilayah tersebut. Selain itu keterlibatan TNI dalam mempercepat pembangunan yang bertujuan pada peningkatan kesejahteraan sudah sejak lama dikembangkan oleh TNI dalam bentuk karya bhakti, yang berkonsentrasi pada pengerjaan sektor-sektor pembangunan dan perbaikan jalan serta sistem penerangan jalan bagi masyarakat terutama di Desa Aji Kuning dan Sei. Limau. Salah satunya adalah memperbaiki jalan masuk menuju pesantren Mutiara Bangsa yang dilaksanakan pada tahun 2010, dimana kondisinya berlobang dan apabila turun hujan maka kondisi jalan menjadi lebih parah dan sulit untuk dilewati. Selain itu perbaikan sistem penerangan jalan tersebut dilakukan untuk mempermudah kegiatan mobilitas masyarakat pada waktu malam hari. Kemudian TNI juga membangun sarana ibadah di wilayah yang minim infrastruktur seperti di desa Sei. Batang, kondisi wilayah ini sangat berjauhan dengan desa lainnya dan rumah antar warga pun cukup jauh dan hanya terdapat satu masjid di wilayah ini. Sarana dan prasarana lain yang juga dibangun untuk masyarakat sekitar adalah fasilitas umum seperti MCK dan sumur, fasilitas ini dibangun TNI di 4 Desa yang memang sangat membutuhkan pembangunan MCK, yaitu Desa Aji Kuning di bangun 3 buah, di Desa tanjung Karang 2 buah, di desa Sei. Batang dan desa Balansiku masing-masing 1 buah MCK dan sumur. Pembangunan MCK ini sangat dibutuhkan oleh masyarakat setempat karena terbatasnya sarana seperti sumur untuk mandi dan tidak ada pelayanan PDAM masuk ke wilayah ini membuat masyarakat sering mengunjungi negara tetangga dan melanggar batas hanya untuk keperluan mandi. Oleh sebab itu TNI membangun MCK tersebut untuk di pergunakan oleh masyarakat sekitar agar tidak melanggar batas negara dan untuk memenuhi kebutuhan mereka dalam memperoleh air bersih. Peran territorial yang dilakukan TNI melalui kegiatan- kegiatan tersebut merupakan upaya menyelenggarakan pembinaan dan pendayagunaan unsur-unsur geografi, demografi dan kondisi sosial menjadi ruang, alat dan kondisi juang yang tangguh untuk mencapai tugas pokok TNI, bagi TNI fungsi territorial yang hakiki sebenarnya merupakan center of gravity kekuatan pertahanan negara dengan 80

11 Peran TNI di Wilayah Perbatasan Pulau Sebatik (Ima Sariama) asumsi TNI atau Negara Republik Indonesia tidak akan pernah melakukan invasi ke negara luar, akan tetapi harus siap menghadapi kemungkinan ancaman militer bersenjata dari negara luar disamping ancaman dari dalam negeri itu sendiri yang berakibat pada hilangnya kedaulatan Indonesia di wilayah perbatasan. Kesimpulan Persoalan-persoalan yang berkaitan dengan wilayah perbatasan negara tidak terlepas dari ancaman-ancaman terhadap kedaulatan, warga negara atau penduduk negara, serta wilayah negara. Melihat ancaman yang kompleks di wilayah ini peran yang dijalankan Tentara Nasinal Indonesia (TNI) di pulau Sebatik meliputi dua aspek: 1. Peran dari Aspek Pertahanan Keamanan, TNI berupaya untuk mencegah dan meningkatkan stabilitas keamanan di sepanjang wilayah perbatasan pulau Sebatik dengan menempatkan pasukan TNI-AD Satgas Pamtas sebanyak 1 kompi atau 138 orang, kemudian untuk mencegah terjadinya pelanggaran perbatasan oleh masyarakat kedua negara, TNI bekerjasama dengan Tentara Diraja Malaysia (TDM) untuk melakukan patroli perbatasan, selain itu untuk mencegah terjadinya penyelundupan baik orang maupun barang serta kemungkinan terjadinya pergeseran dan pengambilan patok batas yang menjadi isu strategis di kawasan ini TNI melakukan patroli dan sweeping pada setiap orang dan kendaraan yang masuk ke wilayah ini dalam upaya pencegahan terhadap kemungkinan adanya ancaman keamanan dan pelanggaran kedaulatan di wilayah ini. 2. Peran TNI dalam Aspek Sosial, menurut TNI untuk menumbuhkan rasa persatuan yang dapat menguatkan kedaulatan negara adalah melakukan pencegahan dengan cara melakukan pertahanan wilayah sebagai usaha yang efektif. Dalam hal ini TNI berupaya melakukan pendekatan kepada masyarakat sekitar melalui kegiatan-kegiatan sosial yang bekerjasama dengan pemerintah dan tokoh masyarakat yang mana dari kegiatan tersebut sasarannya menyentuh langsung pada kepentingan masyarakat dikawasan ini melalui beberapa program kegiatan yaitu, memperbaiki jalan yang rusak dan berlobang, membangun sarana ibadah dan MCK, memyelenggarakan penyuluhan bela negara, kesehatan seperti pengobatan massal,dan sunnatan massal kepada masyarakat yang jauh dari sarana penunjang kesehatan, Dimana semua kegiatan ini sesungguhnya berkorelasi langsung dalam penciptaan daya tahan wilayah yang lebih luas. Referensi Buku: Buku Putih Pertahanan Indonesia, Departemen Pertahanan Republik Indonesia Diamond, Larry Hubungan SIPIL_MILITER & Konsolidasi Demokrasi. Jakarta: PT. RajaGrafindo Hadiwijoyo, Suryo Sakti Aspek hukum Wilayah Negara Indonesia, Yogyakarta: GRAHA ILMU 81

12 ejournal Ilmu Hubungan Internasional, Volume 2, Nomor 1, 2014: Janowitz, Morris The Military in the Political Development of New Nations.Chicago: University Press. Sonny Sudiar, SOSEK MALINDO KALTIM-SABAH kerjasama pembangunan Internasional di wilayah perbatasan Negara, 2013, Pustaka Karya, hlm 32 Jurnal: OPTIMALISASI PERAN TNI DALAM KEHIDUPAN BERBANGSA DAN BERNEGARA Jakarta: PUSPEN TNI. Internet: Potensi Daerah Perbatasan dalam Perdagangan Lintas Batas di pdf Tri Poetranto, S.Sos, Bagaimana Mengatasi Permasalahan Di Daerah Perbatasan, Puslitbang Strahan Balitbang Dephan 2005, Jakarta, 82

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA TENTANG KEAMANAN NASIONAL

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA TENTANG KEAMANAN NASIONAL RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN TENTANG KEAMANAN NASIONAL Jakarta, 16 Oktober 2012 RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN TENTANG KEAMANAN NASIONAL DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2008 TENTANG WILAYAH NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2008 TENTANG WILAYAH NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2008 TENTANG WILAYAH NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia sebagai

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:a. bahwa pertahanan negara

Lebih terperinci

RENCANA AKSI PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2011

RENCANA AKSI PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2011 LAMPIRAN I : PERATURAN BNPP NOMOR : 3 TAHUN 2011 TANGGAL : 7 JANUARI 2011 RENCANA AKSI PENGELOLAAN BATAS WILAYAH NEGARA DAN KAWASAN PERBATASAN TAHUN 2011 A. LATAR BELAKANG Penyusunan Rencana Aksi (Renaksi)

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2015 TENTANG PENGESAHAN PERSETUJUAN ANTARA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA DAN PEMERINTAH REPUBLIK ISLAM PAKISTAN TENTANG KEGIATAN KERJA SAMA DI BIDANG PERTAHANAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2014 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa sesuai dengan Pasal 18 ayat (7) Undang-Undang

Lebih terperinci

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.. TAHUN. TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA. Jakarta, Agustus 2005 RANCANGAN

RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.. TAHUN. TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA. Jakarta, Agustus 2005 RANCANGAN RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.. TAHUN. TENTANG KOMPONEN CADANGAN PERTAHANAN NEGARA Jakarta, Agustus 2005 RANCANGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR.TAHUN.. TENTANG KOMPONEN CADANGAN

Lebih terperinci

Survei Batas Negara, Butuh Lebih dari Sekedar Surveyor. Andriyana Lailissaum, ST Pusat Pemetaan Batas Wilayah Badan Informasi Geospasial

Survei Batas Negara, Butuh Lebih dari Sekedar Surveyor. Andriyana Lailissaum, ST Pusat Pemetaan Batas Wilayah Badan Informasi Geospasial Survei Batas Negara, Butuh Lebih dari Sekedar Surveyor Andriyana Lailissaum, ST Pusat Pemetaan Batas Wilayah Badan Informasi Geospasial Pada bulan Mei 2014 yang lalu, Pusat Pemetaan Batas Wilayah (PPBW)

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2014 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2014 TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2014 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL CONVENTION FOR THE SUPPRESSION OF ACTS OF NUCLEAR TERRORISM (KONVENSI INTERNASIONAL PENANGGULANGAN TINDAKAN TERORISME

Lebih terperinci

PERAN MASYARAKAT DALAM PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN DI BIDANG PERTAHANAN Budi Susilo Soepandji

PERAN MASYARAKAT DALAM PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN DI BIDANG PERTAHANAN Budi Susilo Soepandji MAKALAH DIRJEN POTHAN DEPHAN dalam rangka DISKUSI PUBLIK ROLE OF CIVIL SOCIETY IN DEPARTMENT OF DEFENCE D E N G A N T O P I K PERAN MASYARAKAT DALAM PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN DI BIDANG PERTAHANAN Budi

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA, K E T E T A P A N MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR VII/MPR/2000 TENTANG PERAN TENTARA NASIONAL INDONESIA DAN PERAN KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1995 TENTANG KEPABEANAN

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1995 TENTANG KEPABEANAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1995 TENTANG KEPABEANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1996 TENTANG PERAIRAN INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1996 TENTANG PERAIRAN INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1996 TENTANG PERAIRAN INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang: 1. bahwa berdasarkan kenyataan sejarah dan cara pandang

Lebih terperinci

OPERASI MILITER SELAIN PERANG. Oleh Hery Darwanto

OPERASI MILITER SELAIN PERANG. Oleh Hery Darwanto OPERASI MILITER SELAIN PERANG Oleh Hery Darwanto Saat ini dunia memang masih harus menyaksikan kejadian perang di beberapa kawasan, seperti di Suriah-Irak, Afrika Tengah dan Ukraina. Namun di kebanyakan

Lebih terperinci

PEDOMAN MANAJEMEN LOGISTIK DAN PERALATAN PENANGGULANGAN BENCANA

PEDOMAN MANAJEMEN LOGISTIK DAN PERALATAN PENANGGULANGAN BENCANA PERATURAN KEPALA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA NOMOR 13 TAHUN 2008 TENTANG PEDOMAN MANAJEMEN LOGISTIK DAN PERALATAN PENANGGULANGAN BENCANA BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA (BNPB) - i - DAFTAR

Lebih terperinci

PERDAGANGAN ORANG (TRAFFICKING) TERUTAMA PEREMPUAN & ANAK DI KALIMANTAN BARAT

PERDAGANGAN ORANG (TRAFFICKING) TERUTAMA PEREMPUAN & ANAK DI KALIMANTAN BARAT PERDAGANGAN ORANG (TRAFFICKING) TERUTAMA PEREMPUAN & ANAK DI KALIMANTAN BARAT BADAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN, ANAK, MASYARAKAT DAN KELUARGA BERENCANA PROVINSI KALIMANTAN BARAT JL. SULTAN ABDURRACHMAN NO.

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2009 TENTANG KEPELABUHANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2009 TENTANG KEPELABUHANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2009 TENTANG KEPELABUHANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 78,

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 2010 TENTANG PENGESAHAN PERJANJIAN ANTARA REPUBLIK INDONESIA DAN REPUBLIK SINGAPURA TENTANG PENETAPAN GARIS BATAS LAUT WILAYAH KEDUA NEGARA DI BAGIAN BARAT

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa ruang wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2011 TENTANG PENANGANAN FAKIR MISKIN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2011 TENTANG PENANGANAN FAKIR MISKIN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2011 TENTANG PENANGANAN FAKIR MISKIN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa sesuai dengan Pembukaan Undang-Undang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2012 TENTANG PEMBENTUKAN PROVINSI KALIMANTAN UTARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2012 TENTANG PEMBENTUKAN PROVINSI KALIMANTAN UTARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2012 TENTANG PEMBENTUKAN PROVINSI KALIMANTAN UTARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk mendorong perkembangan

Lebih terperinci

selama 12 jam. Pendapatan mereka rataratanya 1.5 juta rupiah sebulan. Saat ini, mata Nelayan 1.000.000 kerja masyarakat adalah nelayan selama 4 jam.

selama 12 jam. Pendapatan mereka rataratanya 1.5 juta rupiah sebulan. Saat ini, mata Nelayan 1.000.000 kerja masyarakat adalah nelayan selama 4 jam. Datar Luas Gambaran Umum Desa Datar Luas terletak di Kecamatan Krueng Sabee dengan luas 1600 Ha terdiri dari tiga dusun yaitu Dusun Makmur Jaya, Dusun Damai dan Dusun Subur. Desa yang dipimpin oleh Andalan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 2013 TENTANG PERATURAN PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 2011 TENTANG KEIMIGRASIAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 2013 TENTANG PERATURAN PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 2011 TENTANG KEIMIGRASIAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 31 TAHUN 2013 TENTANG PERATURAN PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 2011 TENTANG KEIMIGRASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 47 TAHUN 2007 TENTANG KAWASAN PERDAGANGAN BEBAS DAN PELABUHAN BEBAS BINTAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 47 TAHUN 2007 TENTANG KAWASAN PERDAGANGAN BEBAS DAN PELABUHAN BEBAS BINTAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 47 TAHUN 2007 TENTANG KAWASAN PERDAGANGAN BEBAS DAN PELABUHAN BEBAS BINTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

PERAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MASYARAKAT DAERAH PERBATASAN Kasus Propinsi Kepulauan Riau

PERAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MASYARAKAT DAERAH PERBATASAN Kasus Propinsi Kepulauan Riau PERAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA UNTUK MASYARAKAT DAERAH PERBATASAN Kasus Propinsi Kepulauan Riau Dicky R. Munaf 1, Thomas Suseno 2, Rizaldi Indra Janu 2, Aulia M. Badar 2 Abstract The development in Indonesia

Lebih terperinci

MEMBANGUN KUALITAS PRODUK LEGISLASI NASIONAL DAN DAERAH * ) Oleh : Prof. Dr. H. Dahlan Thaib, S.H, M.Si**)

MEMBANGUN KUALITAS PRODUK LEGISLASI NASIONAL DAN DAERAH * ) Oleh : Prof. Dr. H. Dahlan Thaib, S.H, M.Si**) MEMBANGUN KUALITAS PRODUK LEGISLASI NASIONAL DAN DAERAH * ) Oleh : Prof. Dr. H. Dahlan Thaib, S.H, M.Si**) I Pembahasan tentang dan sekitar membangun kualitas produk legislasi perlu terlebih dahulu dipahami

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17/PERMEN-KP/2013

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17/PERMEN-KP/2013 PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17/PERMEN-KP/2013 TENTANG PERIZINAN REKLAMASI DI WILAYAH PESISIR DAN PULAU-PULAU KECIL Menimbang DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

BOKS Perbatasan Kalimantan Barat Masih Perlu Perhatian Pemerintah Pusat Dan daerah

BOKS Perbatasan Kalimantan Barat Masih Perlu Perhatian Pemerintah Pusat Dan daerah BOKS Perbatasan Kalimantan Barat Masih Perlu Perhatian Pemerintah Pusat Dan daerah Kalimantan Barat merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang berbatasan langsung dengan Sarawak (Malaysia) dengan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN NOMOR PER. 16/MEN/2006 TENTANG PELABUHAN PERIKANAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN,

PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN NOMOR PER. 16/MEN/2006 TENTANG PELABUHAN PERIKANAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN, PERATURAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN NOMOR PER. 16/MEN/2006 TENTANG PELABUHAN PERIKANAN MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN, Menimbang : a. bahwa sesuai dengan Pasal 41 Undang-undang Nomor 31 Tahun 2004

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG PERDAGANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG PERDAGANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG PERDAGANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa pembangunan di bidang ekonomi diarahkan

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 86, 2012 KEMENTERIAN PERTAHANAN. Kebijakan. Sistem Informasi. Pertahanan Negara. PERATURAN MENTERI PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2011 TENTANG KEBIJAKAN

Lebih terperinci

OPTIMALISASI PEMBINAAN TERITORIAL GUNA MEWUJUDKAN KETAHANAN WILAYAH YANG TANGGUH DALAM RANGKA PERTAHANAN NEGARA BAB - I PENDAHULUAN

OPTIMALISASI PEMBINAAN TERITORIAL GUNA MEWUJUDKAN KETAHANAN WILAYAH YANG TANGGUH DALAM RANGKA PERTAHANAN NEGARA BAB - I PENDAHULUAN OPTIMALISASI PEMBINAAN TERITORIAL GUNA MEWUJUDKAN KETAHANAN WILAYAH YANG TANGGUH DALAM RANGKA PERTAHANAN NEGARA BAB - I PENDAHULUAN 1. Umum. a. Pada era globalisasi saat ini, Bangsa Indonesia di hadapkan

Lebih terperinci

MEMORANDUM ANTARA KEMENTERIAN PERTAHANAN JEPANG DAN KEMENTERIAN PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA TENTANG KERJA SAMA DAN PERTUKARAN DI BIDANG PERTAHANAN

MEMORANDUM ANTARA KEMENTERIAN PERTAHANAN JEPANG DAN KEMENTERIAN PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA TENTANG KERJA SAMA DAN PERTUKARAN DI BIDANG PERTAHANAN MEMORANDUM ANTARA KEMENTERIAN PERTAHANAN JEPANG DAN KEMENTERIAN PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA TENTANG KERJA SAMA DAN PERTUKARAN DI BIDANG PERTAHANAN Kementerian Kementerian Pertahanan Jepang dan Pertahanan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2014 TENTANG HUKUM DISIPLIN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2014 TENTANG HUKUM DISIPLIN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2014 TENTANG HUKUM DISIPLIN MILITER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa Tentara Nasional Indonesia

Lebih terperinci

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA MEMUTUSKAN :

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA MEMUTUSKAN : UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2002 TENTANG SISTEM NASIONAL PENELITIAN, PENGEMBANGAN, DAN PENERAPAN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PERLAKUAN KEPABEANAN, PERPAJAKAN, DAN CUKAI SERTA TATA LAKSANA PEMASUKAN DAN PENGELUARAN BARANG KE DAN DARI SERTA BERADA DI KAWASAN YANG

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk penyelenggaraan

Lebih terperinci

memerintahkan untuk merancang Banjarbaru sebagai alternatif ibukota Provinsi Kalimantan Selatan.

memerintahkan untuk merancang Banjarbaru sebagai alternatif ibukota Provinsi Kalimantan Selatan. Bab 2 Kantor Balai Kota Banjarbaru Cikal bakal lahirnya Kota Banjarbaru bermula pada tahun 1951 saat gubernur Dr. Murdjani memimpin apel di halaman kantor gubernur di Banjarmasin, saat itu hujan turun

Lebih terperinci

Kaji Ulang Pertahanan Negara -Andi Widjajanto * -

Kaji Ulang Pertahanan Negara -Andi Widjajanto * - 1 Kaji Ulang Pertahanan Negara -Andi Widjajanto * - Tulisan ini bertujuan untuk menawarkan suatu model kaji ulang pertahanan negara yang diperlukan untuk membangun suatu angkatan bersenjata yang profesional,

Lebih terperinci

PERAN PERDAGANGAN LINTAS BATAS DALAM PERCEPATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DI KECAMATAN KAYAN HULU KABUPATEN MALINAU

PERAN PERDAGANGAN LINTAS BATAS DALAM PERCEPATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DI KECAMATAN KAYAN HULU KABUPATEN MALINAU ejournal Administrative Reform, 2013, 1 (1): 54-65 ISSN 0000-0000, ar.mian.fisip-unmul.ac.id Copyright 2013 PERAN PERDAGANGAN LINTAS BATAS DALAM PERCEPATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DI KECAMATAN KAYAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2009 TENTANG KAWASAN EKONOMI KHUSUS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2009 TENTANG KAWASAN EKONOMI KHUSUS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 39 TAHUN 2009 TENTANG KAWASAN EKONOMI KHUSUS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa masyarakat adil dan makmur berdasarkan

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2010 TENTANG MANAJEMEN PENYIDIKAN OLEH PENYIDIK PEGAWAI NEGERI SIPIL

PERATURAN KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2010 TENTANG MANAJEMEN PENYIDIKAN OLEH PENYIDIK PEGAWAI NEGERI SIPIL PERATURAN KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 2010 TENTANG MANAJEMEN PENYIDIKAN OLEH PENYIDIK PEGAWAI NEGERI SIPIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2004 TENTANG JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2004 TENTANG JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2004 TENTANG JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa jalan sebagai salah satu prasarana transportasi merupakan

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Strategi dan arah kebijakan pembangunan daerah Kabupaten Bengkulu Utara selama lima tahun, yang dituangkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2013 TENTANG PENGESAHAN ROTTERDAM CONVENTION ON THE PRIOR INFORMED CONSENT PROCEDURE FOR CERTAIN HAZARDOUS CHEMICALS AND PESTICIDES IN INTERNATIONAL TRADE

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2000 TENTANG PENETAPAN PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 2000 TENTANG KAWASAN PERDAGANGAN BEBAS DAN PELABUHAN BEBAS MENJADI UNDANG-UNDANG

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2000 TANGGAL 21 DESEMBER 2000 TENTANG PENETAPAN PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2000 TANGGAL 21 DESEMBER 2000 TENTANG PENETAPAN PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2000 TANGGAL 21 DESEMBER 2000 TENTANG PENETAPAN PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 2 TAHUN 2000 TENTANG KAWASAN PERDAGANGAN BEBAS DAN PELABUHAN

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PENGANGKATAN ANGGOTA TENTARA NASIONAL INDONESIA YANG TELAH SELESAI MENUNAIKAN MASA DINASNYA MENJADI ANGGOTA CADANGAN TENTARA NASIONAL INDONESIA (Peraturan Pemerintah Nomor 31 Tahun 1981 Tanggal 5 Oktober

Lebih terperinci

TPL 106 GEOLOGI PEMUKIMAN

TPL 106 GEOLOGI PEMUKIMAN TPL 106 GEOLOGI PEMUKIMAN PERTEMUAN 08 Teknik Analisis Aspek Fisik & Lingkungan, Ekonomi serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Tata Ruang Tujuan Sosialisasi Pedoman Teknik Analisis Aspek Fisik ik & Lingkungan,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa untuk terwujudnya tujuan nasional negara

Lebih terperinci

PROBLEMATIKA RUU KEAMANAN NASIONAL. Oleh: Al Araf

PROBLEMATIKA RUU KEAMANAN NASIONAL. Oleh: Al Araf PROBLEMATIKA RUU KEAMANAN NASIONAL Oleh: Al Araf WHAT IS SECURITY? 1. Security = Securus (Latin) = terbebas dari bahaya, terbebas dari ketakutan, terbebas dari ancaman. 2. Dua Pendekatan: a) Traditional

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, www.bpkp.go.id UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2011 TENTANG INTELIJEN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa untuk terwujudnya tujuan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG MANAJEMEN DAN REKAYASA, ANALISIS DAMPAK, SERTA MANAJEMEN KEBUTUHAN LALU LINTAS

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG MANAJEMEN DAN REKAYASA, ANALISIS DAMPAK, SERTA MANAJEMEN KEBUTUHAN LALU LINTAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG MANAJEMEN DAN REKAYASA, ANALISIS DAMPAK, SERTA MANAJEMEN KEBUTUHAN LALU LINTAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2015 TENTANG

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2015 TENTANG UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2015 TENTANG PENETAPAN PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA MENJADI UNDANG-UNDANG

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk penyelenggaraan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perekonomian khususnya perkotaan. Hal tersebut dikarenakan transportasi

BAB I PENDAHULUAN. perekonomian khususnya perkotaan. Hal tersebut dikarenakan transportasi 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Transportasi memegang peranan penting dalam pertumbuhan perekonomian khususnya perkotaan. Hal tersebut dikarenakan transportasi berhubungan dengan kegiatan-kegiatan

Lebih terperinci

Nota Kesepahaman. antara. Pemerintah Republik Indonesia. dan. Gerakan Aceh Merdeka

Nota Kesepahaman. antara. Pemerintah Republik Indonesia. dan. Gerakan Aceh Merdeka Nota Kesepahaman antara Pemerintah Republik Indonesia dan Gerakan Aceh Merdeka Pemerintah Republik Indonesia dan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) menegaskan komitmen mereka untuk penyelesaian konflik Aceh secara

Lebih terperinci

PERAN BADAN INTELIJEN NEGARA DALAM ERA TRANSISI DAN PENGGUNAAN MEKANISME TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS. Jakarta, 29 Mei 2008

PERAN BADAN INTELIJEN NEGARA DALAM ERA TRANSISI DAN PENGGUNAAN MEKANISME TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS. Jakarta, 29 Mei 2008 PERAN BADAN INTELIJEN NEGARA DALAM ERA TRANSISI DAN PENGGUNAAN MEKANISME TRANSPARANSI DAN AKUNTABILITAS Jakarta, 29 Mei 2008 1 Apakah itu Intelijen? Intelijen memiliki beberapa makna : Intelijen sebagai

Lebih terperinci

GAMBARAN SINGKAT TENTANG KETERKAITAN EKONOMI MAKRO DAN PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DI TIGA PROVINSI KALIMANTAN. Oleh: Dr. Maria Ratnaningsih, SE, MA

GAMBARAN SINGKAT TENTANG KETERKAITAN EKONOMI MAKRO DAN PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DI TIGA PROVINSI KALIMANTAN. Oleh: Dr. Maria Ratnaningsih, SE, MA GAMBARAN SINGKAT TENTANG KETERKAITAN EKONOMI MAKRO DAN PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DI TIGA PROVINSI KALIMANTAN Oleh: Dr. Maria Ratnaningsih, SE, MA September 2011 1. Pendahuluan Pulau Kalimantan terkenal

Lebih terperinci

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 188/PMK.04/2010 TENTANG

SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 188/PMK.04/2010 TENTANG MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 188/PMK.04/2010 TENTANG IMPOR BARANG YANG DIBAWA OLEH PENUMPANG, AWAK SARANA PENGANGKUT, PELINTAS BATAS, DAN BARANG KIRIMAN

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2004 TENTANG JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2004 TENTANG JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2004 TENTANG JALAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa jalan sebagai salah satu prasarana transportasi merupakan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2003 TENTANG PENGAMANAN ROKOK BAGI KESEHATAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2003 TENTANG PENGAMANAN ROKOK BAGI KESEHATAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2003 TENTANG PENGAMANAN ROKOK BAGI KESEHATAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa rokok merupakan salah satu zat adiktif yang bila digunakan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2005 TENTANG PENGESAHAN INTERNATIONAL COVENANT ON ECONOMIC, SOCIAL AND CULTURAL RIGHTS (KOVENAN INTERNASIONAL TENTANG HAK-HAK EKONOMI, SOSIAL DAN BUDAYA)

Lebih terperinci

Ibarat membangun sebuah rumah megah, maka yang dahulu dibangun adalah. SURATKU BUAT RI 1-2: "Pagar Cinta" (130)

Ibarat membangun sebuah rumah megah, maka yang dahulu dibangun adalah. SURATKU BUAT RI 1-2: Pagar Cinta (130) SURATKU BUAT RI 1-2: "Pagar Cinta" (130) Oleh : Sirilus Selaka Minggu, 13 September 2009 08:55 Bapak Presiden dan Wakil Presiden yang saya cintai. Surat ini saya tulis dengan lelehan tinta cinta akibat

Lebih terperinci

KARANGAN MILITER OPTIMALISASI PENYELENGGARAAN BAKTI TNI DALAM RANGKA PEMBERDAYAAN WILAYAH PERTAHANAN DARAT

KARANGAN MILITER OPTIMALISASI PENYELENGGARAAN BAKTI TNI DALAM RANGKA PEMBERDAYAAN WILAYAH PERTAHANAN DARAT TERBATAS TENTARA NASIONAL INDONESIA ANGKATAN DARAT KOMANDO DAERAH MILITER VI/MULAWARMAN KARANGAN MILITER OPTIMALISASI PENYELENGGARAAN BAKTI TNI DALAM RANGKA PEMBERDAYAAN WILAYAH PERTAHANAN DARAT Oleh :

Lebih terperinci

tidak diminati, diperlukan ketersediaan sarana,

tidak diminati, diperlukan ketersediaan sarana, MENTERI KESEHA TAN PERATURAN NOMOR 6 TAHUN 2OL3 TENTANG KRITERIA FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN TERPENCIL, SANGAT TERPENCIL, DAN FASILITAS PELAYANAN KESEHATAN YANG TIDAK DIMINATI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

Copyright 2008, Departemen Pertahanan Republik Indonesia ISBN 978-979-8878-04-6

Copyright 2008, Departemen Pertahanan Republik Indonesia ISBN 978-979-8878-04-6 Copyright 2008, Departemen Pertahanan Republik Indonesia ISBN 978-979-8878-04-6 DEPARTEMEN PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERTAHANAN NOMOR : Per/03/M/II/2008 TENTANG BUKU PUTIH PERTAHANAN

Lebih terperinci

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia

Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Pemetaan Pendanaan Publik untuk Perubahan Iklim di Indonesia Juli 2014 Komitmen Pemerintah Indonesia untuk mendorong pertumbuhan ekonomi sekaligus mengurangi risiko perubahan iklim tercermin melalui serangkaian

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pelaksanaan otonomi daerah secara luas, nyata dan bertanggungjawab telah menjadi tuntutan daerah. Oleh karena itu, pemerintah daerah memiliki hak dan kewenangan dalam mengelola

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN - 115 - BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Visi dan Misi, Tujuan dan Sasaran perlu dipertegas dengan upaya atau cara untuk mencapainya melalui strategi pembangunan daerah dan arah kebijakan yang diambil

Lebih terperinci

BAB III KONDISI UMUM. 3.1. Geografis. Kondisi Umum 14. Orientasi Pra Rekonstruksi Kawasan Hutan di Pulau Bintan dan Kabupaten Lingga

BAB III KONDISI UMUM. 3.1. Geografis. Kondisi Umum 14. Orientasi Pra Rekonstruksi Kawasan Hutan di Pulau Bintan dan Kabupaten Lingga Orientasi Pra Rekonstruksi Kawasan Hutan di Pulau dan Kabupaten Lingga BAB III KONDISI UMUM 3.1. Geografis Wilayah Kepulauan Riau telah dikenal beberapa abad silam tidak hanya di nusantara tetapi juga

Lebih terperinci

Ringkasan Eksekutif Survei Tahap Ketiga Monitoring Iklim Investasi di Indonesia

Ringkasan Eksekutif Survei Tahap Ketiga Monitoring Iklim Investasi di Indonesia Ringkasan Eksekutif Survei Tahap Ketiga Monitoring Iklim Investasi di Indonesia Copyright @ 2007 Lembaga Penyelidikan Ekonomi dan Masyarakat (LPEM-FEUI) Ringkasan Eksekutif Survei Tahap Ketiga Monitoring

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Bangsa Barat datang ke Indonesia khususnya di Bengkulu sesungguhnya adalah

I. PENDAHULUAN. Bangsa Barat datang ke Indonesia khususnya di Bengkulu sesungguhnya adalah I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bangsa Barat datang ke Indonesia khususnya di Bengkulu sesungguhnya adalah usaha untuk memperluas, menjamin lalu lintas perdagangan rempah-rempah hasil hutan yang

Lebih terperinci

Reformasi Sistem Tata Kelola Sektor Migas: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK

Reformasi Sistem Tata Kelola Sektor Migas: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK Briefing October 2014 Reformasi Sistem Tata Kelola Sektor Migas: Pertimbangan untuk Pemerintah Jokowi - JK Patrick Heller dan Poppy Ismalina Universitas Gadjah Mada Memaksimalkan keuntungan dari sektor

Lebih terperinci

Penetapan dan Penegasan Batas Negara

Penetapan dan Penegasan Batas Negara HARMEN BATUBARA Penetapan dan Penegasan Batas Negara Penerbit Wilayahperbatasan.com Penetapan dan Penegasan Batas Negara Oleh: Harmen Batubara Copyright 2015 by Harmen Batubara Penerbit Wilayahperbatasan.com

Lebih terperinci

TIK (Kompetensi Dasar) II. Gambaran Umum III. Relevansi terhadap pengetahuan IV. Sub-sub Bab 1. Tataran Bela Negara. 1.1. Pengertian Bela Negara.

TIK (Kompetensi Dasar) II. Gambaran Umum III. Relevansi terhadap pengetahuan IV. Sub-sub Bab 1. Tataran Bela Negara. 1.1. Pengertian Bela Negara. 28 29 I. TIK (Kompetensi Dasar) Mahasiswa memahami, mampu menjelaskan, terjadi perubahan pola berpikir tentang hak dan kewajiban bela negara, khususnya tentang Tataran Bela negara, Sistem Pertahanan Negara,

Lebih terperinci

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI LAHAN PANGAN MENJADI KELAPA SAWIT DI BENGKULU : KASUS PETANI DI DESA KUNGKAI BARU

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI LAHAN PANGAN MENJADI KELAPA SAWIT DI BENGKULU : KASUS PETANI DI DESA KUNGKAI BARU 189 Prosiding Seminar Nasional Budidaya Pertanian Urgensi dan Strategi Pengendalian Alih Fungsi Lahan Pertanian Bengkulu 7 Juli 2011 ISBN 978-602-19247-0-9 FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI LAHAN PANGAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I - 1

BAB I PENDAHULUAN I - 1 I - 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 TINJAUAN UMUM Ketersediaan jembatan sebagai salah satu prasarana transportasi sangat menunjang kelancaran pergerakan lalu lintas pada daerah-daerah dan berpengaruh terhadap

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NOMOR 17 TAHUN 2006 DAN UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1995 TENTANG KEPABEANAN ( DALAM SATU NASKAH )

UNDANG-UNDANG NOMOR 17 TAHUN 2006 DAN UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1995 TENTANG KEPABEANAN ( DALAM SATU NASKAH ) UNDANG-UNDANG NOMOR 17 TAHUN 2006 DAN UNDANG-UNDANG NOMOR 10 TAHUN 1995 TENTANG KEPABEANAN ( DALAM SATU NASKAH ) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa Negara

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2013 TENTANG PENGESAHAN NAGOYA PROTOCOL ON ACCESS TO GENETIC RESOURCES AND THE FAIR AND EQUITABLE SHARING OF BENEFITS ARISING FROM THEIR UTILIZATION TO THE

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI PENEGAKAN HUKUM TERHADAP ANGGOTA MILITER YANG MELAKUKAN TINDAK PIDANA NARKOTIKA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN MILITER II 11 YOGYAKARTA

NASKAH PUBLIKASI PENEGAKAN HUKUM TERHADAP ANGGOTA MILITER YANG MELAKUKAN TINDAK PIDANA NARKOTIKA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN MILITER II 11 YOGYAKARTA NASKAH PUBLIKASI PENEGAKAN HUKUM TERHADAP ANGGOTA MILITER YANG MELAKUKAN TINDAK PIDANA NARKOTIKA DI WILAYAH HUKUM PENGADILAN MILITER II 11 YOGYAKARTA Disusun oleh: ADAM PRASTISTO JATI NPM : 07 05 09661

Lebih terperinci

Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 55 Tahun 2002. Tentang

Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 55 Tahun 2002. Tentang Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 55 Tahun 2002 Tentang PENGELOLAAN PELABUHAN KHUSUS MENTERI PERHUBUNGAN, Menimbang : a. Bahwa dalam Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhan telah

Lebih terperinci

LAPORAN STUDI BANDING KARYASISWA BAPPENAS MPP-UNAND PADANG ANGKATAN IX KE PEMERINTAH PROVINSI KEPRI 27 S.D 29 MARET 2013

LAPORAN STUDI BANDING KARYASISWA BAPPENAS MPP-UNAND PADANG ANGKATAN IX KE PEMERINTAH PROVINSI KEPRI 27 S.D 29 MARET 2013 LAPORAN STUDI BANDING KARYASISWA BAPPENAS MPP-UNAND PADANG ANGKATAN IX KE PEMERINTAH PROVINSI KEPRI 27 S.D 29 MARET 2013 Disusun oleh: Tim Studi Banding MPP-UNAND ANGKATAN IX MAGISTER PERENCANA PEMBANGUNAN

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, MEMUTUSKAN:

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, MEMUTUSKAN: PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2003 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 146 TAHUN 2000 TENTANG IMPOR DAN ATAU PENYERAHAN BARANG KENA PAJAK TERTENTU DAN ATAU PENYERAHAN

Lebih terperinci

ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KONSEP MINAPOLITAN DI INDONESIA. Oleh: Dr. Sunoto, MES

ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KONSEP MINAPOLITAN DI INDONESIA. Oleh: Dr. Sunoto, MES ARAH KEBIJAKAN PENGEMBANGAN KONSEP MINAPOLITAN Potensi dan Tantangan DI INDONESIA Oleh: Dr. Sunoto, MES Potensi kelautan dan perikanan Indonesia begitu besar, apalagi saat ini potensi tersebut telah ditopang

Lebih terperinci

PEDOMAN UMUM PENYELENGARAAN PELAYANAN PUBLIK

PEDOMAN UMUM PENYELENGARAAN PELAYANAN PUBLIK KEPUTUSAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUS NEGARA NOMOR : 63/KEP/M.PAN/7/2003 TENTANG PEDOMAN UMUM PENYELENGARAAN PELAYANAN PUBLIK MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA Menimbang : a. bahwa untuk meningkatkan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG PEMILIHAN GUBERNUR, BUPATI, DAN WALIKOTA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

ARAH PEMBANGUNAN HUKUM DALAM MENGHADAPI ASEAN ECONOMIC COMMUNITY 2015 Oleh: Akhmad Aulawi, S.H., M.H. *

ARAH PEMBANGUNAN HUKUM DALAM MENGHADAPI ASEAN ECONOMIC COMMUNITY 2015 Oleh: Akhmad Aulawi, S.H., M.H. * ARAH PEMBANGUNAN HUKUM DALAM MENGHADAPI ASEAN ECONOMIC COMMUNITY 2015 Oleh: Akhmad Aulawi, S.H., M.H. * Era perdagangan bebas di negaranegara ASEAN tinggal menghitung waktu. Tidak kurang dari 2 tahun pelaksanaan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 23 TAHUN 2006 TENTANG ADMINISTRASI KEPENDUDUKAN

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 23 TAHUN 2006 TENTANG ADMINISTRASI KEPENDUDUKAN SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 23 TAHUN 2006 TENTANG ADMINISTRASI KEPENDUDUKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

PROPIL BALAI BESAR POM DI PEKAN BARU

PROPIL BALAI BESAR POM DI PEKAN BARU PROPIL BALAI BESAR POM DI PEKAN BARU Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan di Pekanbaru Drs, Sumaryanta,Apt.MSI NIP. 19620401 199202 1 001 Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan di Pekanbaru mempunyai

Lebih terperinci

PROFIL KABUPATEN / KOTA

PROFIL KABUPATEN / KOTA PROFIL KABUPATEN / KOTA KOTA AMBON MALUKU KOTA AMBON ADMINISTRASI Profil Wilayah Kota Ambon merupakan ibukota propinsi kepulauan Maluku. Dengan sejarah sebagai wilayah perdagangan rempah terkenal, membentuk

Lebih terperinci

PENGENDALIAN DAN CARA BERTINDAK TERHADAP AKSI UNJUK RASA

PENGENDALIAN DAN CARA BERTINDAK TERHADAP AKSI UNJUK RASA MARKAS BESAR KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA S D E O P S PENGENDALIAN DAN CARA BERTINDAK TERHADAP AKSI UNJUK RASA 1. REFERENSI : a. UU No. 2 tahun 2002 tentang Polri. b. UU No. 9 tahun 1998 tentang

Lebih terperinci

NO NAMA JABATAN TUGAS POKOK FUNGSI URAIAN TUGAS

NO NAMA JABATAN TUGAS POKOK FUNGSI URAIAN TUGAS LAMPIRAN : PERATURAN WALIKOTA CIMAHI Nomor : 30 Tahun 2008 Tanggal : 28 Nopember 2008 Tentang : TUGAS POKOK, FUNGSI DAN URAIAN TUGAS PADA KECAMATAN DAN KELURAHAN KOTA CIMAHI KECAMATAN NO NAMA JABATAN TUGAS

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN. rencana pembangunan jangka menengah daerah, maka strategi dan arah

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN. rencana pembangunan jangka menengah daerah, maka strategi dan arah BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Dalam rangka mencapai tujuan dan sasaran yang ditetapkan dalam rencana pembangunan jangka menengah daerah, maka strategi dan arah kebijakan pembangunan jangka menengah

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN A. Strategi Pembangunan Daerah Strategi adalah langkah-langkah berisikan program-program indikatif untuk mewujudkan visi dan misi. Strategi pembangunan Kabupaten Semarang

Lebih terperinci

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG PROGRAM PENYUSUNAN PERATURAN PRESIDEN PRIORITAS TAHUN 2014

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG PROGRAM PENYUSUNAN PERATURAN PRESIDEN PRIORITAS TAHUN 2014 KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG PROGRAM PENYUSUNAN PERATURAN PRESIDEN PRIORITAS TAHUN 2014 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a.

Lebih terperinci

VI.7-1. Bab 6 Penataan Ruang dan Pembangunan Perkotaan Pembangunan Kota Baru. Oleh Suyono

VI.7-1. Bab 6 Penataan Ruang dan Pembangunan Perkotaan Pembangunan Kota Baru. Oleh Suyono 6.7 PEMBANGUNAN KOTA BARU Oleh Suyono BEBERAPA PENGERTIAN Di dalam Undang-undang nomor 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah (Undang-undang Otonomi Daerah) 1999 digunakan istilah daerah kota untuk

Lebih terperinci

FUNGSI KEPABEANAN Oleh : Basuki Suryanto *)

FUNGSI KEPABEANAN Oleh : Basuki Suryanto *) FUNGSI KEPABEANAN Oleh : Basuki Suryanto *) Berdasarkan Pasal 1 angka (1) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2006 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan, bahwa yang dimaksud

Lebih terperinci