KARAKTERISTIK ELEKTROKARDIOGRAM (EKG) PADA PASIEN INFARK MIOKARD AKUT DI RUANG INSTALASI GAWAT DARURAT (IGD) RSUP Dr. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "KARAKTERISTIK ELEKTROKARDIOGRAM (EKG) PADA PASIEN INFARK MIOKARD AKUT DI RUANG INSTALASI GAWAT DARURAT (IGD) RSUP Dr. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR"

Transkripsi

1 KARAKTERISTIK ELEKTROKARDIOGRAM (EKG) PADA PASIEN INFARK MIOKARD AKUT DI RUANG INSTALASI GAWAT DARURAT (IGD) RSUP Dr. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR Putu Martana, Abdul Rakhmat, H.Ismail Mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar Dosen Tetap STIKES Nani Hasanuddin Makassar Dosen Tetap STIKES Nani Hasanuddin Makassar ABSTRAK Putu Martana, Karakteristik Elektrokardiogram (EKG) pada Pasien Infark Miokard Akut di Ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar 2012 (Dibimbing oleh Abdul Rakhmat dan H. Ismail) Infark Miokard Akut (IMA) adalah nekrosis miokard akibat aliran darah ke otot jantung terganggu. EKG membantu menegakkan diagnosis sebelum peningkatan enzim jantung terdeteksi pada pasien IMA. Adapun tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui Karakteristik Elektrokardiogram (EKG) pada Pasien Infark Miokard Akut di Ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr.Wahidin Sudirohusodo Makassar. Penelitian ini merupakan jenis penelitian deskriptif non analiti, populasi dalam penelitian ini adalah semua pasien dengan penyakit Infark Miokard Akut yang dirawat inap di Instalasi Gawat darurat (IGD) RSUP Dr.Wahidin Sudirohusodo Makassar. Tehnik pengambilan sampel yang digunakan tehnik sampling jenuh, didapatkan 12 responden sesuai dengan kriteria inklusi dan eksklusi. Pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan lembar observasi. Data yang terkumpul kemudian diolah dan dianalisis dengan menggunakan program komputer microsoft excel dan program statistik (SPSS) versi 16,0. Analisis data mencakup analisis data umum dengan mencari distribusi frekuensi dan data khusus dimana diperoleh yang mengalami elevasi segmen ST pada beberapa lead, 4 orang diantaranya STEMI anterior, 4 orang selanjutnya STEMI anteroseptal, 3 orang lainnya STEMI inferior dan 1 orang STEMI septal. terjadi perubahan karakteristik gelombang P pada hasil perekaman EKG pasien IMA. Terjadi perubahan karakteristik segmen ST dan gelombang T pada beberapa lead dari hasil perekaman EKG pasien IMA, akan tetapi perubahan gelombang T mengikuti elevasi segmen ST. Kata kunci : Pasien IMA, gelombang P, segmen ST dan gelombang T. PENDAHULUAN Penyakit jantung merupakan salah satu penyebab kematian yang utama. Banyak pasien yang mangalami kematian akibat penyakit jantung. Penanganan yang salah dan kurang cepat serta cermat adalah salah satu penyebab kematian. Infark miokard akut merupakan penyebab kematian utama bagi laki-laki dan perempuan di USA. Diperkirakan lebih dari 1 juta orang menderita infark miokard setiap tahunnya dan lebih dari 600 orang meninggal akibat penyakit ini. Masyarakat dengan tingkat pengetahuan yang rendah membuat mereka salah untuk pengambilan keputusan penangan utama. Sehingga menyebabkan keterlambatan untuk ditangani. Hal ini yang sering menyebabkan kematian. (Nuzul Zulkarnain, 2011). Menurut WHO (2008), penyakit infark miokard akut, merupakan penyebab kematian utama di dunia. Terhitung sebanyak (12,2%) kematian terjadi akibat penyakit infark miokard akut di seluruh dunia dua tahun terakhir ini. Penyakit infark miokard akut adalah penyebab utama kematian pada orang dewasa. Infark miokard akut adalah penyebab kematian nomor dua di negara berpenghasilan rendah, dengan angka mortalitas (9,4%). Di Indonesia pada tahun 2008 penyakit infark miokard akut merupakan penyebab kematian pertama dengan angka mortalitas (14%) (Ardyan Pradana, 2011). Depkes (2009), Direktorat Jendral Yanmedik Indonesia meneliti pada tahun 2007, jumlah pasien penyakit jantung yang menjalani rawat inap dan rawat jalan di Rumah Sakit di Indonesia adalah jiwa. Kasus terbanyak adalah penyakit jantung iskemik, yaitu 110,183 kasus. Care fatelity rate (CFR) tertinggi terjadi pada infark miokard akut (13,49%) dan kemudian diikuti oleh gagal jantung (13,42%) dan penyakit jantung lainnya Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

2 (13,37%). Kematian yang disebabkan oleh infark miokardium, keadaan yang sama juga bisa dialami di Indonesia khususnya diperkotaan dimana pola penyakit infark miokardium sudah sama dengan pola penyakit negara-negara maju. Setiap dua detik satu orang meninggal karena penyakit kardiovaskuler (Ardyan Pradana, 2011). Nigam (2007), Diagnosis infark miokard didasarkan atas diperolehnya dua atau lebih dari 3 kriteria, yaitu adanya nyeri dada, perubahan gambaran elektrokardiografi (EKG) dan peningkatan pertanda biokimia. Sakit dada terjadi lebih dari 20 menit dan tidak ada hubungan dengan aktifitas atau latihan. Gambaran EKG yang khas yaitu timbulnya elevasi segmen ST dan inversi gelombang T (Ardyan Pradana, 2011). Ramrakha (2006), Elektrokardiogram (EKG) merupakan metode pemeriksaan noninvasif yang mudah didapatkan untuk menegakkan diagnosis infark miokard akut (Chung, 2007). EKG membantu menegakkan diagnosis sebelum peningkatan enzim kerusakan jantung terdeteksi. Lokasi dan luas infark dapat ditentukan dari rekaman EKG berupa elevasi segmen ST, gelombang T pada standar precordial lead. Dengan metode EKG, infark miokard akut terbagi menjadi 2 grup mayor, yaitu infark miokard dengan elevasi segmen ST (STEMI) dan tanpa elevasi segmen ST (Non STEMI). ST Elevasi Miokard Infark (STEMI) adalah sindoma koroner akut dimana pasien mengalami ketidaknyamanan pada dada dengan gambaran elevasi segmen ST pada EKG. Non STEMI adalah sindroma koroner akut dimana pasien mengalami ketidaknyamanan dada yang berhubungan dengan non elevasi segmen ST iskemik yang transien atau permanen pada EKG (Ardyan Pradana, 2011). Berdasarkan hasil yang diperoleh dari rekam medik RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar mendapati pasien Infark Miokard Akut (IMA) rawat jalan dan inap pada tahun 2009 sebanyak 109 orang, tahun 2010 sebanyak 44 orang, dan ditahun 2011 sebanyak 20 penderita. Dalam hal ini mengalami penurunan yang sangat signifikan, dikarenakan pada pertengahan tahun 2010 di RSWS sudah diberlakukan sistem rujukan. Dengan melihat fenomena diatas dan mengingat pentingnya EKG dalam menegakan diagnosis awal pada pasien infark miokard akut, maka peneliti tertarik untu kmeneliti Karakteristik Elektrokardiogram (EKG) pada Pasien Infark Miokard Akut di ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar. Dengan melihat uraian diatas pada latar belakang, maka yang menjadi rumusan masalah pada penelitian ini adalah Bagaimana Karakteristik Elektrokardiogram (EKG) pada Pasien Infark Miokard Akut di Ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar.. BAHAN DAN METODE Lokasi, populasi, dan sampel penelitian Desain penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah deskriptif non analitik, dimana pada rancangan penelitian ini menggambarkan masalah penelitian yang terjadi berdasarkan karakteristik dan penelitian yang didalamnya tidak ada analisis hubungan antar variabel (A.Aziz Alimul Hidayat, 2009). Penelitian ini dilaksanakan di Ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP. Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar. Pada tanggal 26 Juli sampai 16 Agustus Dimana populasi dalam penelitian ini adalah Semua pasien dengan penyakit Infark Miokard Akut yang dirawat inap di Instalasi Gawat darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar. sebanyak 12 responden. Besar sampel adalah semua pasien yang menderita penyakit Infark Miokard Akut yang memenuhi kriteria yakni 12 responden. 1. Kriteria inklusi pada penelitian ini adalah sebagai berikut : a. Bersedia menjadi responden b. Pasien yang didiagnosa IMA oleh dokter c. Pasien IMA dengan perekaman EKG yang pertama kali d. Pasien IMA yang dirawat inap di ruang Instalasi Gawat darurat (IGD) RSUP Dr.Wahidin Sudirohusodo Makassar. 2. Kriteria eksklusi pada penelitian ini adalah: a. bersedia menjadi responden b. Pasien rawat inap di ruang Instalasi Gawat darurat (IGD) RSUP Dr.Wahidin Sudirohusodo Makassar yang bukan merupakan pasien IMA. c. Pasien IMA yang dirawat jalan di poliklinik jantung RSUP Dr.Wahidin Sudirohusodo Makassar. d. Pasien IMA yang sudah diberi obat digitalis Pengumpulan data Peneliti mengumpulkan data dengan menggunakan alat ukur dokumentasi yaitu dengan cara mengambil data yang berasal dari dokumen asli dimana dokumen asli yang dimaksud adalah daftar periksa. Untuk mendapatkan informasi yang diinginkan peneliti Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

3 menggunakan hasil rekaman EKG untuk mengetahui gambaran gelombang P, segmen ST, dan gelombang T dengan pengumpulan data yang telah diperoleh melalukai data primer. Data primer yang dimaksud data yang dikumpulkan sendiri oleh peneliti dari yang sebelumnya tidak ada, dan tujuannya disesuaikan dengan keperluan peneliti. Langkah Pengolahan Data Pengolahan dan analisa data dilakukan dengan menggunakan komputerisasi sebagai berikut : 1. Editing Yaitu dilakukan penyuntingan data yang telah terkumpul dengan cara memeriksakan kelengkapan pengisian, kejelasan pengisian dan adanya kesalahan. 2. Codding Adalah proses pemberian kode pada tiap variable dengan tujuan untuk memudahkan dalam mengolah data. 3. Tabulasi Memasukan data dalam tabel tabulasi untuk memudahkan dalam mengolah data. 4. Analisa Data Setelah dilakukan tabulasi data, kemudian data dianalisis menggunakan uji statistik dengan mencari frekuensi pada program SPSS windows versi 16,0. HASIL PENELITIAN 1. Karakteristik Responden : Tabel 5.1 : Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Umur pada Pasien Infark Miokar Akut di Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar Umur Jumlah Persentase Responden (n) (%) 50 tahun 3 25,0 > 50 tahun 9 75,0 Total Sumber : Data Primer Juli Agustus Tabel 5.1. menunjukkan jumlah responden terbanyak berdasarkan umur dalam penelitian ini adalah responden yang berumur > 50 tahun sebanyak 9 orang (75%), sedangkan responden yang berumur 50 tahun tahun sebanyak 3 orang (25%). Tabel 5.2 :Data Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin pada Pasien Infark Miokar Akut di Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar Jenis Kelamin Jumlah Persentase (n) (%) Laki-Laki 8 66,7 Perempuan 6 33,3 Total Sumber : Data Primer Juli Agustus 2012 Tabel 5.2 menunjukkan jumlah responden terbanyak berdasarkan jenis kelamin dalam penelitian ini adalah responden yang berjenis kelamin laki-laki sebanyak 8 orang (66,7%), dan responden yang berjenis kelamin perempuan sebanyak 4 orang (33,3%). Tabel 5.3 : Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pekerjaan pasien Infark Miokard Akut di Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar Pekerjaan Jumlah Persentase (n) (%) PNS 3 25,0 Wiraswasta 5 41,7 Lain-lain 4 33,3 Total Sumber : Data Primer Juli Agustus Tabel 5.3 menunjukkan jumlah responden terbanyak berdasarkan pekerjaan dalam penelitian ini adalah responden yang berwiraswasta yaitu sebanyak 5 orang (41,7%), responden yang lain-lain (ibu rumah tangga, Pensiunan guru) sebanyak 4 orang (33,3%), responden yang PNS sebanyak 3 orang (25,0%). 1. Analisis Univariat : a. Gelombang P Tabel 5.4 : Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Karakteristik Elektrokardiogram Gelombang P pasien Infark Miokard Akut di Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirihusodo Makassar Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

4 DEFLEKSI LEAD Ketentuan (n) (%) Gelombang P I II avf V2 V3 V4 V5 V6 Normal Normal Normal Normal Normal Normal Normal Normal Sumber : Data Primer Juli Agustus Total (n) % Pada table 5.4 berdasarkan karakteristik Elektrokardiogram gelombang P, dari 12 responden yang diteliti dalam penelitian ini menunjukkan seluruh responden memiliki gelombang P normal pada lead lead yang diteliti yaitu pada lead I, II, avf, V2, V3, V4, V5, dan V6. Dalam hal ini keseluruhan responden tidak mengalami gangguan atau menunjukkan gelombang P yang tidak normal. b. Segmen ST Tabel 5.5 : Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Karakteristik Elektrokardiogram Segmen ST pasien Infark Miokar Akut di Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar DEFLEKSI LEAD Ketentuan (n) (%) Segmen ST I II III avf avl V1 V2 V3 V4 V5 V6 Normal,0 Normal 9 75,0 normal 3 25,0 Normal 9 75,0 normal 3 25,0 Normal 9 75,0 normal 3 25,0 Normal,0 Normal 7 58,3 normal 5 41,7 Normal 7 58,3 normal 5 41,7 Normal 4 33,3 normal 8 66,7 Normal 4 33,3 normal 8 66,7 Normal,0 Normal,0 Sumber : Data Primer Juli Agustus Total (n) % Pada tabel 5.5 menunjukkan distribusi responden berdasarkan karakteristik Elektrokardiogram segmen ST, dari 12 responden yang diteliti dalam penelitian ini pada lead I dengan segmen ST normal sebanyak 12 (100,0%) dari 12 responden, pada lead II dengan segmen ST normal sebanyak 9 (75,0%) dari 12 responden dan yang tidak normal 3 responden (25,0%), pada lead III dengan segmen ST normal sebanyak 9 (75,0%) dari 12 responden dan yang tidak normal 3 responden (25,0%), pada lead avf dengan segmen ST normal sebanyak 9 (75,0%) dari 12 responden dan yang tidak normal 3 responden (25,0%), pada lead avl dengan segmen ST normal sebanyak 12 (100,0%) dari 12 responden, pada lead V1 dengan segmen ST normal sebanyak 7 (58,3%) dari 12 responden dan yang tidak normal 5 responden (41,7%), pada lead V2 dengan dengan segmen ST normal sebanyak 7 (58,3%) dari 12 responden dan yang tidak normal 5 responden (41,7%), pada lead V3 dengan segmen ST normal sebanyak 4 (33,3%) dari 12 responden dan yang tidak normal 8 responden (66,7%), lead V4 dengan Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

5 segmen ST normal sebanyak 4 (33,3%) dari 12 responden dan yang tidak normal 8 responden (66,7%), pada lead V5 dengan segmen ST normal sebanyak 12 (100%) dari 12 responden dan pada lead V6 dengan segmen ST normal sebanyak 12 (100%) dari 12 responden. Sedangkan dari 12 responden tersebut dengan segmen ST normal secara keseluruhan tidak ada. c. Gelombang T Tabel 5.6 : Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Karakteristik Elektrokardiogram Gelombang T Pasien Infark Miokar Akut di Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar DEFLEKSI LEAD Ketentuan (n) (%) Gelombang T I II avf V2 V3 V4 V5 V6 Normal Normal Normal Normal Normal Normal Normal Normal Sumber : Data Primer Juli Agustus Total (n) % Pada table 5.6 berdasarkan karakteristik Elektrokardiogram gelombang T, dari 12 responden yang diteliti dalam penelitian ini pada lead I dengan gelombang T sebanyak 12 responden (100%) memiliki gambaran EKG dengan gelombang T normal dan tidak ditemukan adanya gelombang T yang tidak normal. Demikian pula pada lead II, avf, V2, V3, V4, V5, dan V6) dimana dari 12 responden menunjukan gelombang T dalam keadaan normal. PEMBAHASAN 1. Karakteristik Elektrokardiogram Gelombang P pada Pasien Infark Miokard Akut (IMA) Berdasarkan tabel 5.4 karakteristik Elektrokardiogram gelombang P, dari 12 responden yang diteliti dalam penelitian ini bahwa pada lead I, lead II, avf, V2, V3, V4, V5 dan V6 menunjukkan seluruh responden dengan gelombang P normal pada lead lead yang diteliti. Jadi jelas bahwa 12 responden yang diperoleh dari hasil penelitian gambaran EKG gelombang P pada lead tersebut diatas, semua lead terlihat melengkung keatas (berdefleksi positif) kecuali avr dan tiap kompleks QRS selalu diawali gelombang P. Kriteria interpretasi EKG gelombang P rata-rata pasien < 0,12 detik (< 3 kotak kecil) dan tinggi rata-rata: < 0,3 mv (< 3 kotak kecil). Ini sesui dengan pendapat Mahmuddin Asry (2009) dalam buku EKG praktis sehari-hari, yang mana kriteria interpretasi EKG dan nilai normal gelombang P : gelombang P yaitu depolarisasi atrium. Nilai normal (lebar : < 0,12 detik (< 3 kotak kecil), tinggi : < 0,3 mv (< 3 kotak kecil), bentuk : (+) di lead I, II, avf, V2-V6, bentuk (-) di lead avr, bentuk ± di lead III, avl, V1. Hasil penelitian ini sesuai dengan teori Sylvia Anderson Price & Lorraine McCarty Wilson (2006), menyatakan sesuai dengan depolarisasi atrium. Rangsangan normal untuk depolarisasi atrium berasal dari nodus sinus. Namun, besarnya arus listrik yang berhubungan dengan eksitasi nodus sinus terlalu kecil untuk dapat terlihat pada EKG. Gelombang P dalam keadaan normal berbentuk melengkung dan arahnya keatas pada kebanyakan hantaran. Pembesaran atrium dapat meningkatkan amplitude atau lebar gelombang P, serta mengubah bentuk gelombang P. Disritmia jantung juga dapat mengubah konfigurasi gelombang P. Misalnya, irama yang berasal dari dekat perbatasan AV dapat menimbulkan inverse gelombang P, karena arah depolarisasi atrium terbalik. Menurut John R. Hampton (2006), Pada irama sinus gelombang P dalam keadaan normal tegak ke atas pada semua sadapan (lead) kecuali pada VR. Bila kompleks QRS dominan ke bawah, pada avl, gelombang P mungkin pula menunjukan inverse (inverted). Sedangkan 12 responden dari hasil penelitian dengan gelombang P tidak normal (berdefleksi negatif) secara keseluruhan tidak ada. Dalam artian tidak menunjukan tanda-tanda pembesaran atrium atau menandakan adanya peningkatan aktivitas atrium pada pasien IMA. Yang mana dapat menggambarkan gelombang P dari 12 responden hasil penelitian menandakan normal (berdefleksi positif). Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

6 Hal ini sesuai dengan teori Abu Nazmah (2011), Gelombang P adalah gelombang EKG yang menggambarkan adanya aktifitas listrik yang terjadi di atrium, dimana otot atrium (kanan dan kiri) mengadakan depolarisasi sehingga kedua otot atrium melakukan kontraksi. Oleh sebab itu, gelombang P merupakan depolarisasi kedua otot atrium atau kontraksi dari kedua otot atrium. Asumsi peneliti yang diperoleh dari hasil penelitian yang dilakukan pada pasien infark miokard akut di instalasi gawat darurat (IGD) RSUP Dr. Wahiddin Sudirohusodo Makassar, bahwa hasil rekaman EKG gelombang P yang didapatkan dari 12 responden tidak terjadi perubahan. Dalam hal ini gelombang P nampak normal (tidak terjadi pelebaran, peninggian dan inversi). Hal ini menunjukan bahwa gelombang P tidak berpengaruh besar dalam menentukan diagnosa pada pasien infark miokard akut. Akan tetapi, gelombang P mememiliki peranan dalam menentukan komplikasi lain dari jantung pada pasien IMA. Misalnya dengan melihat gambaran gelombang P dapat menunjukan adanya tanda-tanda pembesaran atrium. Dengan demikian, tiap saat perlu dilakukan pemantauan gambaran EKG untuk tetap menjaga perubahan yang mungkin terjadi pada rekaman EKG gelombang P. Sehingga apabila terjadi perubahan dapat ditangani secara cepat. 2. Karakteristik Elektrokardiogram Segmen ST pada Pasien Infark Miokard Akut (IMA) Berdasarkan tabel 5.5 karakteristik Elektrokardiogram segmen ST pada pasien IMA, menunjukkan bahwa dari 12 responden yang diteliti dalam penelitian ini pada lead I dengan segmen ST menunjukkan bahwa dari 12 responden yang diteliti dalam kategori normal, pada lead II dengan segmen ST norma terdapat sebanyak 9 responden dan yang tidak normal sebanyak 3 responden, untuk lead III dengan segmen ST normal terdapat sebanyak 9 responden dan 3 responden lainnya tidak normal. Pada lead avf dengan segmen ST normal sebanyak 9 responden sedangkan yang tidak normal sebanyak 3 responden, untuk lead avl dengan segmen ST menunjukkan bahwa dari 12 responden yang diteliti dalam kategori normal. Selanjutnya pada lead V1 sebanyak 7 responden dengan segmen ST normal dan 5 responden dengan segmen ST tidak normal, pada lead V2 sebanyak 7 responden menunjukkan segmen ST normal dan 5 responden lainnya tidak normal, kemudia pada lead V3 menunjukkan sebanyak 4 responden dengan segmen ST normal dan 8 responden lainnya tidak normal, berikut pada lead V4 dengan segmen ST normal terdapat sebanyak 4 responden dan yang tidak normal sebanyak 8 responden, untuk lead V5 dan V6 dengan segmen ST dari 12 responden seluruhnya dalam keadaan normal pada lead ini. Berdasarkan hasil penelitian diatas, dapat dipahami bahwa dari 12 responden yang diteliti diperoleh hasil gambaran EKG segmen ST tiap lead (I,II, III, avf, avl, V1, V2, V3, V4, V5 dan V6) terlihat isoelektris (normal) dan beberapa diantaranya mengalami elevasi (melengkung keatas yang tidak semestinya dan dikatakan tidak normal). Meskipun terjadi elevasi segmen ST di beberapa lead saja pada pasien ini sudah cukup membantu menunjukan adanya infark. Hal ini dikarenakan pada infark miokard akut (IMA) hanya terjadi elevasi segmen ST pada beberapa lead saja tergantung dimana lokasi infark itu terjadi, tidak pada semua lead. Jika terjadi pada semua lead disebut perikarditis bukan infark. Hal Ini sesuai dengan teori Buku Acuan Pemeriksaan EKG dalam blog Rica Federica (2011) yang menyatakan bahwa adanya elevasi segmen ST merupakan petunjuk adanya infark miokard akut atau perikarditis, akan tetapi pada infark miokard akut hanya terjadi elevasi pada beberapa lead saja. Misalnya terjadi infark pada dinding inferior dapat diketahui dengan adanya elevasi segmen ST pada sendapan atau lead II, III dan avf. Sedangkan pada perikarditis biasanya tidak dapat dipastikan tempatnya dan akan tampak elevasi dihampir semua sandapan atau lead. Dengan demikian, jelaslah bahwa infak miokar akut hanya terjadi elevasi segmen ST pada beberapa lead saja bukan keseluruhan lead. Dari lead-lead yang diteliti terdapat empat lead yang tidak mengalami elevasi segmen ST pada 12 responden secara keseluruhan yakni pada lead I, avl, V5, dan V6 seluruh responden (12 reponden (100%)) menunjukkan segmen ST norma dan tidak ada responden yang segmen ST tidak normal untuk keempat lead ini. Hal ini disebabkan karena pada penelitian tidak ditemukan infark lateral atau disebut juga infark miokard anterolateral ekstensif. Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

7 Hal Ini sesuai teori Wajan Juni Udjianti (2011) yang menyatakan bahwa pada pasien infark apa bila terjadi elevasi segmen ST pada lead I, avl, V5 dan V6 ini menunjukan terjadinya infark miokard anterolateral ekstensif dan menurut M.Sjaifoellah Noer dkk (2006), jika infark lateral : menandakan oklusi pada arteri sirkumfleksi kiri dapat merupakan bagian dari berbagi sisi infark ini terjadi elevasi ST pada lead I, avl, V5 dan V6. Demikian menurut Malcolm S. Thaler (2009), Infark lateral melibatkan dinding lateral kiri jantung. Infark ini sering disebabkan oleh penyumbatan ramus sirkumfleksus arteri koronaria sinistra. Peruabahan akan terjadi pada sadapan lateral (I, avl, V5 dan V6). Kriteria interpretasi EKG segmen ST rata-rata yang terlihat isoelektris pada 12 responden (- 0,5 mm sampai + 2,5 mm). Ini sesui dengan paendapat Mahmuddin Asry (2009) dalam buku EKG praktis sehari-hari, yang mana kriteria interpretasi EKG dan nilai normal segmen S-T (ST segmen) : sejajar garis sebelum dan sesudah QRS (isoelektrik) atau diukur dari akhir gelombang QRS (J Point) sampai awal gelombang T. Nilai normal isoelektris (- 0,5 mm sampai + 2,5 mm). Demikian pula pendapat Abu Nazmah (2011), segmen ST merupakan garis horizontal yang diukur setelah akhir gelombang S sampai awal gelombang T. Dimana pada segmen ST ada yang dinamakan titik J point = junctional point dengan nilai normal isoelektris (- 0,5 mm sampai + 2,5 mm). Sedangkan selain keempat lead diatas (lead I, avl, V5 dan V6) yang tidak mengalami elevasi segmen ST, ada tujuh lead lainnya (lead II, III, avf, V1, V2, V3, dan V4) yang mengalami elevasi segmen ST terlihat amat jelas dari 12 responden yang diteliti, hal ini lah yang membuktikan bahwa 12 responden hasil penelitian mengalami gangguan pada otot jantungnya yang disebut dengan infark miokard akut. Sesuai teori John R. Hampton (2006), yang menyatakan segmen ST (bagian dari EKG diantara gelombang S dan gelombang T) horizontal dan isoelektrik, yang berarti ia harus berada pada tinggi yang sama pada kertas sebagai garis dasar rekaman diantara ujung gelombang T dan gelombang P berikutnya. Pada semua leed segmen ST isoelektrik. Akan tetapi jika terjadi elevasi segmen ST merupakan tanda dari infark miokard akut. Dengan terjadinya elevasi beberapa lead dari hasil rekaman EKG dapat pula menggambarkan dimana lokasi infark itu terjadi. Demikian pada hasil diatas menunjukan bahwa 12 responden yang diteliti mengalami infark dengan lokasi yang berbeda, dimana 4 orang diantaranya mengalami STEMI anterior (elevasi segman ST pada lead V3 dan V4), 4 orang selanjutnya mengalami STEMI anteroseptal (elevasi segman ST pada lead V1, V2, V3 dan V4), 3 orang lainnya mengalami STEMI inferior (elevasi segman ST pada lead II, III dan avf) dan 1 orang mengalami STEMI septal (elevasi segman ST pada lead V1 dan V2). Sesuai pada table 5.5 diamati terjadinya elevasi segmen ST pada beberapa lead diatas. Hal ini sesuai dengan teori M.Sjaifoellah Noer dkk (2006), yang menunjukkan bahwa lokasi infark miokard dan sadapan EKG yang biasanya terjadi infark anterior : elevasi ST pada v3-v4 menandakan oklusi pada arteri desenden anterior kiri, sedangkan infark inferior : elevasi ST pada II,III,aVF, menandakan oklusi pada arteri koronaria kanan, infark ventrikel kanan : elevasi ST pada II, III, avf, V4R, menandakan oklusi pada arteri koronaria kanan, jika infark lateral : elevasi ST pada I,aVL,V5,V6, menandakan oklusi pada arteri sirkumfleksi kiri dapat merupakan bagian dari berbagi sisi infark, apabila Infark anteroseptal : bila kelainan ditemukan yakni elevasi ST pada lead V1- V4, jika Infark anterolateral : bila kelainan yakni elevasi ST ditemukan pada hantaran I, avl, V5, V6, dan jika Infark septal : bila kelainan klasik yakni elevasi ST ditemukan pada hantaran V1-V2. Asumsi peneliti yang diperoleh dari hasil penelitian yang dilakukan pada pasien infark miokard akut di instalasi gawat darurat (IGD) RSUP Dr. Wahiddin Sudirohusodo Makassar, dapat disimpulkan bahwa hasil rekaman EKG segmen ST yang didapatkan dari 12 responden terjadi perubahan. Dengan demikian segmen ST dikatakan tidak normal (tinggi segmen ST diatas 3 mm bahkan hingga 1 mv atau 2 kotak besar). Terjadinya elevasi segmen ST disebabkan oleh nekrosis miokard akibat aliran darah ke otot jantung terganggu. Untuk itu, intervensi awal yang perlu dilakukan adalah mengembalikan pasokan darah jantung secara adekuat agar aliran darah ke otototot jantung berjalan dengan normal dan dapat menghindari nekrosis yang dapat Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

8 menyebabkan infark. Dengan demikian apabila kebutuhan darah terpenuhi maka otot otot jantung bisa kembali dengan normal. Hal ini bisa diketahui dari rekaman EKG melalui sandapan yang terpasang pada dada pasien yang dapat menunjukan tidak adanya elevasi segmen ST tersebut, tetapi apabila kebutuhan darah tidak adekuat maka rekaman EKG akan menunjukkan adanya elevasi segmen ST yang artinya terjadi infark. 3. Karakteristik Elektrokardiogram Gelombang T pada Pasien Infark Miokard Akut (IMA) Berdasarkan tabel 5.6 karakteristik Elektrokardiogram gelombang T, dari 12 responden yang diteliti dalam penelitian ini menunjukkan bahwa pada lead I, II, avf, V2, V3, V4, V5 dan V6 dengan gelombang T seluruh responden atau 12 responden (100%) dikatakan normal. Akan tetapi gelombang T nampak meninggi pada beberapa lead yang terjadi elevasi segmen ST, namun tidak melewati 1 mv atau dua kotak besar. Jadi jelas bahwa 12 responden yang diperoleh dari hasil penelitian, gambaran EKG gelombang T pada lead yang diteliti, semua lead terlihat melengkung keatas (berdefleksi positif) kecuali avr dan tiap kompleks QRS selalu diakhiri dengan gelombang T. Kriteria interpretasi EKG gelombang T rata-rata responden : antara 0,1 mv (1 kotak kecil) hingga 0,5 mv (1 kotak besar), pada beberapa prekardial lead (V1-V6) tinggi gelombang T hingga 1 mv. Hasil penelitian ini sesui dengan pendapat Mahmuddin Asry (2009) dalam buku EKG praktis sehari-hari, menyatakan bahwa kriteria interpretasi EKG dan nilai normal gelombang T (minimal : 0,1 mv, maksimal : 0,5 mv pada extremitas lead (IaVF) 1 mv pada prekardial lead (V1-V6), bentuk : (+) di lead I, II, avf,v2-v6, bentuk (-) di lead avr, bentuk (±) / bi fasik di lead III, avl, VI : dominant positif (+). Menurut teori John R. Hampton (2006), pada EKG normal gelombang T selalu mengalami inverse pada VR, tetapi biasanya ke arah atas (tegak) pada semua leed yang lain. Pada EKG normal gelombang T sering mengalami inverse pada leed III, tetapi menjadi lebih tegak pada inspirasi (lihat atas). gelombang T sering pula mengalami inverse pada V1. Hasil diatas sesuai dengan teori Abu Nazmah (2011), yang menyatakan bahwa gelombang T adalah gambaran gelombang EKG yang terjadi pada saat otot ventrikel mengalami repolarisasi. Gelombang T adalah gelombang positif setelah gelombang S dan akhir dari kompleks QRS. Sedangkan dari 12 responden hasil penelitian dengan gelombang T tidak normal (berdefleksi negatif) secara keseluruhan tidak ada. Dalam artian tidak menandakan adanya iskemia atau menandakan adanya kelainan elektrolit, namun gelomban T menjadi tinggi pada lead perikardial mengikuti segmen ST di beberapa lead, hal ini dapat menunjukan terjadinya Infark, ini terlihat pada pasien IMA. Akan tetapi ini dapat menggambarkan gelombang T dari 12 responden hasil penelitian menandakan berdefleksi positif dan masih dalam kategori normal. Hasil Ini sesuai dengan teori Sylvia Anderson Price & Lorraine McCarty Wilson (2006), menyatakan repolarisasi ventrikel akan menghasilkan gelombang T. dalam keadaan normal gelombang T ini agak asimetris, melengkung dan ke atas pada kebanyakan sandapan, akan tetapi jika peninggian gelombang T mengikuti tinggi terjadinya elevasi segmen ST tanpa batas yang jelas ini menunjuka terjadinya infark. Inverse gelombang T berkaitan dengan iskemia miokardium. Hiperkalemia (atau peningkatan kadar kalium serum) akan mempertinggi atau mempertajam puncak gelombang T. Asumsi peneliti yang diperoleh dari hasil penelitian yang dilakukan pada pasien infark miokard akut di instalasi gawat darurat (IGD) RSUP Dr. Wahiddin Sudirohusodo Makassar, maka dapat disimpulkan bahwa hasil rekaman EKG gelombang T yang didapatkan dari 12 responden terjadi perubahan. Akan tetapi perubahan tersebut hanya sebatas peninggian gelombang T mengikuti elevasi segmen ST. Dalam hal ini gelombang T masih dikatakan normal (tinggi gelombang T hingga 1 mv atau 2 kotak besar, tidak terjadi pelebaran). Terjadinya peninggian gelombang T yang mengikuti elevasi segmen ST dapat menandakan adanya infark. Untuk menghindari terjadinya peninggian gelombang T dibutuhkan ketepatan waktu dalam mengintervensi gambaran EKG yang muncul tiap saat demi menjaga kemungkinan terjadinya infark miokard. Dalam hal ini suplai darah, oksigen serta nutrisi perlu mendapat perhatian khusus untuk menghindari perubahan perubahan yang terjadi pada gambaran EKG terutama gelombang T. Dengan demikian gelombang T juga Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

9 memiliki pengaruh dalam menentukan diagnosa pada pasien infark miokard akut. KESIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan mengenai Karakteristik Elektrokardiogram (EKG) Pada Pasien Infark Miokard Akut Di Ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSUP Dr. Wahidin Sudirohusodo Makassar, maka dapat disimpulkan bahwa : 1. terjadi perubahan karakteristik gelombang P pada hasil perekaman EKG pasien infark miokard akut. dari 12 responden yang diperoleh dari hasil penelitian, gambaran EKG gelombang P tiap lead terlihat melengkung keatas kecuali avr, dan tiap kompleks QRS selalu diawali gelombang P. Kriteria interpretasi EKG gelombang P rata-rata pasien < 0,12 detik (< 3 kotak kecil) dan tinggi rata-rata : < 0,3 mv (< 3 kotak kecil). Gelombang P berdefleksi positif. 2. Terjadi perubahan karakteristik segmen ST pada beberapa lead dari hasil perekaman EKG pasien infark miokard akut. Perubahan ini terlihat amat jelas terjadi elevasi segmen ST, hal ini lah yang membuktikan bahwa dari 12 responden hasil penelitian mengalami kelainan pada otot jantungnya yang disebut dengan infark miokard akut. 3. Terjadi perubahan karakteristik gelombang T pada beberapa lead mengikuti elevasi segmen ST dari hasil perekaman EKG pasien infark miokard akut. Dari 12 responden yang diperoleh hasil penelitian, gamabaran EKG gelombang T tiap lead terlihat melengkung keatas kecuali avr, dan tiap kompleks QRS selalu diakhiri dengan gelombang T. Kriteria interpretasi EKG gelombang T rata-rata pasien : antara 0,1 mv (1 kotak kecil) hingga 0,5 mv (1 kotak besar), pada beberapa prekardial lead (V1-V6) gelombang T nampak terlihat lebih tinggi hingga 1 mv, hal ini dapat menunjukan terjadinya Infark seiring terjadinya elevasi pada segmen ST. Akan tetapi gelombang T masih dikatakn normal karna semua lead berdefleksi positif dan 1 mv pada prekardial lead (V1-V6) masih merupaka nilai normal maksimal. Saran Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, terdapat beberapa hal yang perlu direkomendasikan untuk penelitian. Yang terkait dengan topic penelitian yaitu : 1. Untuk gelombang P, diharapkan agar perawat selalu memantau gambaran EKG agar dapat mengetahui aktivitas atrium dan dapat melakukan intervensi terhadap perubahan gelombang P apabila terjadi perubahan, hal ini dilakukan dengan tujuan untuk menghindari terjadinya pembesaran atrium. 2. Untuk segmen ST, Diharapkan dengan adanya segmen ST elevasi perawat dapat dengan segera mengambil langkah penanganan agar suplai darah dan oksigen ke jantung bisa berjalan dengan normal agar dapat mengantisispasi penurunan curah jantung yang diakibatkan oleh perubahan faktor faktor listrik/penurunan karakteristik miokard serta dapat menghindari kerusakan otot otot jantung akibat gangguan perfusi jaringan. Peranan perawat dalam membantu meminimalkan infark miokard akut sangat diperlukan dan apapun intervensi yang dilakukan, kunci keberhasilan dalam penanganan infark miokard akut adalah ketepatan waktu. Oleh karena itu, pengenalan terhadap perubahan infark miokard akut pada EKG merupakan salah satu diantara beberapa kemampuan diagnostik yang dapat segera menyelamatkan hidup pasien. 3. Untuk gelombang T, diharapkan perawat sesegera mungkin melakukan intervensi terhadap perubahan yang terjadi terutama pada otot otot jantung agar tidak terjadi gangguan perfusi jaringan yang dapat mengakibatkan disfungsi pada otot jantung. Perawat diharapkan selalu melakukan evaluasi terhadap gambaran EKG pada pasien agar kondisi pasien dapat lebih baik dan dapat menghindari dampak yang lebih buruk yaitu kematian sel miokardium. Untuk itu langkah yang harus ditempuh perawat adalah melakukan tindakan agar suplai aliran darah dapat adekuat menuju miokardium atau kebutuhan oksigen jantung dipenuhi agar gelombang T kembali normal. 4. Sebagai peneliti baru dan merupakan pengalaman pertama tetap mengharapkan masukan dan motivasi dari para pembimbing dan penguji demi kesempurnaan penulisan skripsi ini. Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

10 DAFTAR PUSTAKA Aaronsom, Philip I At a Glance Sistem Kardiovaskuler. Edisi 3. Erlangga : Jakarta. Alwi, Idrus Infark Miokard Akut Dengan Elevasi ST. dalam Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jakarta : FKUI,(online), ( di akses tgl 21 Maret 2012). Asry. Mahmuddin EKG Praktis Sehari-hari. UNHAS : Makassar. Federica, Rica Buku Acuan Pemeriksaan EKG Skill Lab. Sistem Kardiovaskuler,Makassar:FKUH,(online),(http://ml.scribd.com/doc/ /cara-membaca-EKG/ diakses tgl 03 Juli 2011). Greenberg, Michael I Teks Atlas Kedokteran Kedaruratan. Jilid 1. Erlangga : Jakarta. Hampton, John R Dasar- dasar EKG. EGC : Jakarta. Hampton, John R EKG dalam praktek sehari-hari. Binarupa Aksara : Jakarta. Hidayat, A.Aziz Alimul Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik Analisis Data. Salemba Medika : Jakarta. Hidayat, A.Aziz Alimul Metode Penelitian Kesehatan Paradigma Kuantitatif. Health Books Publishing : Jakarta. Krisanty, Paula Asuhan Keperawatan Gawat Darurat. CV. Trans Info Media : Jakarta Timur. Murwani, Arita Perawatan Pasien Penyakit Dalam. Mitra Cendekia : Jogjakarta. Nazmah, Abu. 2011, Cara Praktis dan Sistematis Belajar Membaca EKG (Elektro kardiografi). PT Elex Media Komputindo : Jakarta. Noer, M. Sjaifoellah dkk Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, Jilid 1, Edisi 3, FKUI : Jakarta. Pradana, Ardyan Asuhan Keperawatan pada Tn.S dengan Gangguan Kardiovaskuler Infark Miokard Akut di Bangsal Cempaka RSUD Sukoharjo, (online), (http://ardyanpradanaoo7.blogspot.com/2011/04/infark-miokardakut.html, diakses 07 april 2011). Price, Sylvia Anderson dan Wilson, Lorraine McCarty Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit. Edisi 6. EGC : Jakarta. Ranitya, Ryan.dkk Pendekatan Holistik Penyakit Kardiovaskular X.Interna Publishing : Jakarta. Sherwoood, lauralee., Fisiologi Manusia Dari Sel ke Sistem. Edisi 6. EGC : Jakarta. Sugiyono Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif Dan R & D. ALFABETA CV : Bandung. Thaler, Malchom S Satu satunya Buku EKG yang anda perlukan. Edisi 5. EGC : Jakarta. Tim Penyusun Pedoman Penulisan Skripsi. Edisi 10.Sekolah Tingi Ilmu Kesehatan Nani Hasanuddin. Makassar. Udjianti, Wajan Juni keperawatan Kardiovaskuler. Salemba Medika : Jakarta. Zulkarnain, Nuzul asuhan Keperawatan (Askep) Ima Stemi (online), (http://nuzululfkp09.web.unair.ac.id/artikel_detail html, Diakses 11 oktober 2011). Volume 1 Nomor 5 Tahun 2012 ISSN :

BAB 1 PENDAHULUAN. Infark miokard akut (IMA) adalah nekrosis miokard akibat

BAB 1 PENDAHULUAN. Infark miokard akut (IMA) adalah nekrosis miokard akibat BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Infark miokard akut (IMA) adalah nekrosis miokard akibat ketidakseimbangan antara suplai dan kebutuhan oksigen otot jantung (Siregar, 2011). Penyebab IMA yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kardiovaskuler secara cepat di negara maju dan negara berkembang.

BAB I PENDAHULUAN. kardiovaskuler secara cepat di negara maju dan negara berkembang. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini perubahan pola hidup yang terjadi meningkatkan prevalensi penyakit jantung dan berperan besar pada mortalitas serta morbiditas. Penyakit jantung diperkirakan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Elektrokardiografi (EKG) pada infark miokardial akut (IMA) 2.1.1 Peran EKG pada IMA Penyakit jantung koroner (PJK) saat ini merupakan salah satu penyebab utama kematian di negara

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV.

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERUBAHAN KONSEP DIRI PADA PASIEN HARGA DIRI RENDAH DI RUMAH SAKIT KHUSUS DAERAH PROV. SULAWESI SELATAN Beatris F. Lintin 1. Dahrianis 2. H. Muh. Nur 3 1 Stikes Nani Hasanuddin

Lebih terperinci

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR Novendra Charlie Budiman, Muh. Askar, Simunati Mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar Dosen

Lebih terperinci

Nopia, Mahyudin, Yasir Haskas Mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar

Nopia, Mahyudin, Yasir Haskas Mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPATUHAN PERAWAT DALAM MENJALANKAN STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) PEMASANGAN KATETER URETRA DI RUANG RAWAT INAP RUMAH SAKIT ISLAM FAISAL MAKASSAR Nopia, Mahyudin, Yasir Haskas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu

BAB I PENDAHULUAN. pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Rumah sakit merupakan salah satu unit usaha yang memberikan pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu pelayanan kesehatan yang diberikan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Infark miokard adalah nekrosis miokardial yang berkepanjangan yang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Infark miokard adalah nekrosis miokardial yang berkepanjangan yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Infark miokard adalah nekrosis miokardial yang berkepanjangan yang disebabkan oleh ketidakseimbangan antara suplai dengan kebutuhan oksigen miokard. Hal ini

Lebih terperinci

Rauf Harmiady. Poltekkes Kemenkes Makassar ABSTRAK

Rauf Harmiady. Poltekkes Kemenkes Makassar ABSTRAK FAKTOR FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PELAKSANAAN PRINSIP 6 BENAR DALAM PEMBERIAN OBAT OLEH PERAWAT PELAKSANA DI RUANG INTERNA DAN BEDAH RUMAH SAKIT HAJI MAKASSAR Rauf Harmiady Poltekkes Kemenkes Makassar

Lebih terperinci

Alat Bantu Monitoring Rate Jantung, Suhu Tubuh dan Kontrol Tetesan Infus Pada Ruang Perawatan Rumah Sakit

Alat Bantu Monitoring Rate Jantung, Suhu Tubuh dan Kontrol Tetesan Infus Pada Ruang Perawatan Rumah Sakit The 13 th Industrial Electronics Seminar 2011 (IES 2011) Electronic Engineering Polytechnic Institute of Surabaya (EEPIS), Indonesia, October 26, 2011 Alat Bantu Monitoring Rate Jantung, Suhu Tubuh dan

Lebih terperinci

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus:

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus: Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II Catatan Fasilitator Rangkuman Kasus: Agus, bayi laki-laki berusia 16 bulan dibawa ke Rumah Sakit Kabupaten dari sebuah

Lebih terperinci

HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU. LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011. Husin :: Eka Dewi Susanti

HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU. LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011. Husin :: Eka Dewi Susanti HUBUNGAN PERSALINAN KALA II LAMA DENGAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR DI RSUD.Dr.H. MOCH ANSARI SALEH BANJARMASIN TAHUN 2011 Husin :: Eka Dewi Susanti ISSN : 2086-3454 VOL 05. NO 05 EDISI 23 JAN 2011 Abstrak

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. yaitu untuk mengetahui atau menggambarkan kenyataan dari kejadian

BAB III METODE PENELITIAN. yaitu untuk mengetahui atau menggambarkan kenyataan dari kejadian BAB III METODE PENELITIAN III.1 Pendekatan Penelitian Dalam penelitian ini penulis menggunakan pendekatan kualitatif yaitu untuk mengetahui atau menggambarkan kenyataan dari kejadian yang diteliti sehingga

Lebih terperinci

SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT ANGINA PEKTORIS (ANGIN DUDUK) DENGAN MENGGUNAKAN METODE BAYES

SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT ANGINA PEKTORIS (ANGIN DUDUK) DENGAN MENGGUNAKAN METODE BAYES SISTEM PAKAR UNTUK MENDIAGNOSA PENYAKIT ANGINA PEKTORIS (ANGIN DUDUK) DENGAN MENGGUNAKAN METODE BAYES Ayu Permata Lestari (0911267) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika, STMIK Budidarma Medan Jl.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. upaya kesehatan yang bersifat penyembuhan (kuratif) dan pemulihan

BAB I PENDAHULUAN. upaya kesehatan yang bersifat penyembuhan (kuratif) dan pemulihan 7 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Rumah sakit merupakan suatu institusi di mana segenap lapisan masyarakat bisa datang untuk memperoleh upaya penyembuhan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitatif). Upaya

Lebih terperinci

BAB 4 METODE PENELITIAN. Ruang lingkup penelitian ini adalah Bagian Ilmu Kesehatan Anak, khususnya

BAB 4 METODE PENELITIAN. Ruang lingkup penelitian ini adalah Bagian Ilmu Kesehatan Anak, khususnya BAB 4 METODE PENELITIAN 4.1. Ruang lingkup penelitian Ruang lingkup penelitian ini adalah Bagian Ilmu Kesehatan Anak, khususnya Perinatologi dan Neurologi. 4.. Waktu dan tempat penelitian Penelitian ini

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Kondisi hiperglikemia pada saat masuk ke rumah. sakit sering dijumpai pada pasien dengan infark miokard

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Kondisi hiperglikemia pada saat masuk ke rumah. sakit sering dijumpai pada pasien dengan infark miokard BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kondisi hiperglikemia pada saat masuk ke rumah sakit sering dijumpai pada pasien dengan infark miokard akut (IMA) dan merupakan salah satu faktor risiko kematian dan

Lebih terperinci

FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN BATU SALURAN KEMIH DI RSUP DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR

FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN BATU SALURAN KEMIH DI RSUP DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KEJADIAN BATU SALURAN KEMIH DI RSUP DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR A k m a l STIKES Nani Hasanuddin Makassar ABSTRAK Batu Saluran kemih adalah penyakit yang timbul akibat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Saat ini, di seluruh dunia jumlah orang lanjut usia diperkirakan ada 500 juta dengan usia rata-rata 60 tahun dan diperkirakan pada tahun 2025 akan mencapai 1,2 milyar.

Lebih terperinci

Diah Eko Martini ...ABSTRAK...

Diah Eko Martini ...ABSTRAK... PERBEDAAN LAMA PELEPASAN TALI PUSAT BAYI BARU LAHIR YANG MENDAPATKAN PERAWATAN MENGGUNAKAN KASSA KERING DAN KOMPRES ALKOHOL DI DESA PLOSOWAHYU KABUPATEN LAMONGAN Diah Eko Martini.......ABSTRAK....... Salah

Lebih terperinci

Mulyadi *, Mudatsir ** *** ABSTRACT

Mulyadi *, Mudatsir ** *** ABSTRACT Hubungan Tingkat Kepositivan Pemeriksaan Basil Tahan Asam (BTA) dengan Gambaran Luas Lesi Radiologi Toraks pada Penderita Tuberkulosis Paru yang Dirawat Di SMF Pulmonologi RSUDZA Banda Aceh Mulyadi *,

Lebih terperinci

HUBUNGAN PENERAPAN METODE TIM (MPKP) DENGAN KINERJA PERAWAT PELAKSANA DI RUANG RAWAT INAP DI RSUD KABUPATEN MAJENE

HUBUNGAN PENERAPAN METODE TIM (MPKP) DENGAN KINERJA PERAWAT PELAKSANA DI RUANG RAWAT INAP DI RSUD KABUPATEN MAJENE HUBUNGAN PENERAPAN METODE TIM (MPKP) DENGAN KINERJA PERAWAT PELAKSANA DI RUANG RAWAT INAP DI RSUD KABUPATEN MAJENE Hardianti Anthon. P, Muh. Yassir, Adriani Kadir Mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan STIKES Nani

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. 1.1. Latar Belakang Masalah...1. 1.2. Identifikasi Masalah... 11. 1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian... 11. 1.3.1. Maksud Penelitian...

DAFTAR ISI. 1.1. Latar Belakang Masalah...1. 1.2. Identifikasi Masalah... 11. 1.3. Maksud dan Tujuan Penelitian... 11. 1.3.1. Maksud Penelitian... ABSTRAK Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui gambaran mengenai derajat tingkah laku prososial pada remaja usia 13-15 tahun dalam masyarakat Kasepuhan kawasan Gunung Halimun Jawa Barat. Sesuai dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan dirumah sakit merupakan bentuk

BAB I PENDAHULUAN. Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan dirumah sakit merupakan bentuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pelayanan kesehatan yang diselenggarakan dirumah sakit merupakan bentuk pelayanan yang di berikan kepada pasien melibatkan tim multi disiplin termasuk tim keperawatan.

Lebih terperinci

HUBUNGAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA MISRINA

HUBUNGAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA MISRINA ,Jurnal Karya Tulis Ilmiah HUBUNGAN TEHNIK MENYUSUI YANG BENAR DENGAN KEJADIAN BENDUNGAN ASI PADA IBU NIFAS DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MEUREUDU KABUPATEN PIDIE JAYA MISRINA Mahasiswi Pada STIKes U Budiyah

Lebih terperinci

Jurnal Kesehatan Kartika 27

Jurnal Kesehatan Kartika 27 HUBUNGAN MOTIVASI KERJA BIDAN DALAM PELAYANAN ANTENATAL DENGAN KEPATUHAN PENDOKUMENTASIAN KARTU IBU HAMIL DI PUSKESMAS UPTD KABUPATEN BANDUNG TAHUN 2008 Oleh : Yulia Sari dan Rusnadiah STIKES A. Yani Cimahi

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL

BERITA DAERAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL BERITA DAERAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL ( Berita Resmi Pemerintah Kabupaten Gunungkidul ) Nomor : 15 Tahun : 2010 Seri : E PERATURAN BUPATI GUNUNGKIDUL NOMOR 23 TAHUN 2010 TENTANG STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR

Lebih terperinci

HUBUNGAN OBESITAS, AKTIVITAS FISIK, DAN KEBIASAAN MEROKOK DENGAN PENYAKIT DIABETES MELITUS TIPE 2 PADA PASIEN RAWAT JALAN RUMAH SAKIT DR

HUBUNGAN OBESITAS, AKTIVITAS FISIK, DAN KEBIASAAN MEROKOK DENGAN PENYAKIT DIABETES MELITUS TIPE 2 PADA PASIEN RAWAT JALAN RUMAH SAKIT DR HUBUNGAN OBESITAS, AKTIVITAS FISIK, DAN KEBIASAAN MEROKOK DENGAN PENYAKIT DIABETES MELITUS TIPE PADA PASIEN RAWAT JALAN RUMAH SAKIT DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR Anugrah 1, Suriyanti Hasbullah, Suarnianti

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. tiga strategic business unit yang dimiliki oleh PT. Perkebunan Nusantara X

BAB 1 PENDAHULUAN. tiga strategic business unit yang dimiliki oleh PT. Perkebunan Nusantara X BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Jember Klinik (Rumah Sakit Perkebunan Jember) adalah salah satu dari tiga strategic business unit yang dimiliki oleh PT. Perkebunan Nusantara X (Persero). Rumah

Lebih terperinci

TERAPI OKSIGEN TERHADAP PERUBAHAN SATURASI OKSIGEN MELALUI PEMERIKSAAN OKSIMETRI PADA PASIEN INFARK MIOKARD AKUT (IMA)

TERAPI OKSIGEN TERHADAP PERUBAHAN SATURASI OKSIGEN MELALUI PEMERIKSAAN OKSIMETRI PADA PASIEN INFARK MIOKARD AKUT (IMA) TERAPI OKSIGEN TERHADAP PERUBAHAN SATURASI OKSIGEN MELALUI PEMERIKSAAN OKSIMETRI PADA PASIEN INFARK MIOKARD AKUT (IMA) Budi Widiyanto 1) dan L. S. Yamin 2) 1) Nursing Lecturer of Semarang Health Politechnic

Lebih terperinci

BAB. 3. METODE PENELITIAN. : Cross sectional (belah lintang)

BAB. 3. METODE PENELITIAN. : Cross sectional (belah lintang) BAB. 3. METODE PENELITIAN 3.1 Rancang Bangun Penelitian Jenis Penelitian Desain Penelitian : Observational : Cross sectional (belah lintang) Rancang Bangun Penelitian N K+ K- R+ R- R+ R- N : Penderita

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. orang tua yang sudah memiliki anak. Enuresis telah menjadi salah satu

BAB I PENDAHULUAN. orang tua yang sudah memiliki anak. Enuresis telah menjadi salah satu 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Enuresis atau yang lebih kita kenal sehari-hari dengan istilah mengompol, sudah tidak terdengar asing bagi kita khususnya di kalangan orang tua yang sudah memiliki

Lebih terperinci

ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO

ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO Kata Pengantar Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 34 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Posyandu wilayah binaan Puskesmas Kelurahan Duri Kepa Jakarta Barat. Puskesmas ini terletak di Jalan Angsana Raya

Lebih terperinci

HUBUNGAN IBU HAMIL PEROKOK PASIF DENGAN KEJADIAN BAYI BERAT LAHIR RENDAH DI BADAN LAYANAN UMUM DAERAH RSU MEURAXA BANDA ACEH

HUBUNGAN IBU HAMIL PEROKOK PASIF DENGAN KEJADIAN BAYI BERAT LAHIR RENDAH DI BADAN LAYANAN UMUM DAERAH RSU MEURAXA BANDA ACEH HUBUNGAN IBU HAMIL PEROKOK PASIF DENGAN KEJADIAN BAYI BERAT LAHIR RENDAH DI BADAN LAYANAN UMUM DAERAH RSU MEURAXA BANDA ACEH NURLAILA RAMADHAN 1 1 Tenaga Pengajar Pada STiKes Ubudiyah Banda Aceh Abtract

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) adalah bayi yang lahir dengan berat badan lahir

BAB I PENDAHULUAN. Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) adalah bayi yang lahir dengan berat badan lahir BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) adalah bayi yang lahir dengan berat badan lahir kurang dari 2500 gram. Pertumbuhan dan pematangan (maturasi) organ dan alatalat tubuh

Lebih terperinci

PENGARUH PELATIHAN METODE ASUHAN KEPERAWATAN PROFESIONAL (MAKP) TIM TERHADAP PENERAPAN MAKP TIM DI RSUD DR. SOEGIRI LAMONGAN.

PENGARUH PELATIHAN METODE ASUHAN KEPERAWATAN PROFESIONAL (MAKP) TIM TERHADAP PENERAPAN MAKP TIM DI RSUD DR. SOEGIRI LAMONGAN. PENGARUH PELATIHAN METODE ASUHAN KEPERAWATAN PROFESIONAL (MAKP) TIM TERHADAP PENERAPAN MAKP TIM DI RSUD DR. SOEGIRI LAMONGAN Suratmi.......ABSTRAK....... Kinerja perawat merupakan salah satu faktor penting

Lebih terperinci

RUMAH SAKIT KHUSUS DUREN SAWIT PROVINSI DKI JAKARTA BIDANG KEPERAWATAN

RUMAH SAKIT KHUSUS DUREN SAWIT PROVINSI DKI JAKARTA BIDANG KEPERAWATAN PROVINSI DKI JAKARTA BIDANG KEPERAWATAN VISI VISI DAN MISI BIDANG KEPERAWATAN Memberikan pelayanan asuhan keperawatan yang profesional dengan pendekatan biopisiko-sosio-spritual (holistik dan komprehensif)

Lebih terperinci

HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KADAR GULA DARAH PADA PASIEN DIABETES MELITUS TIPE 2 DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KARANGANYAR NASKAH PUBLIKASI

HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KADAR GULA DARAH PADA PASIEN DIABETES MELITUS TIPE 2 DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KARANGANYAR NASKAH PUBLIKASI HUBUNGAN AKTIVITAS FISIK DENGAN KADAR GULA DARAH PADA PASIEN DIABETES MELITUS TIPE 2 DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KARANGANYAR NASKAH PUBLIKASI Untuk memenuhi sebagian persyaratan Mencapai derajat Sarjana

Lebih terperinci

dapat berakibat pada keterlambatan penanganan medis terhadap pasien yang sedang membutuhkan penanganan yang cepat dan tepat. Rekam medis kertas yang

dapat berakibat pada keterlambatan penanganan medis terhadap pasien yang sedang membutuhkan penanganan yang cepat dan tepat. Rekam medis kertas yang 2 dapat berakibat pada keterlambatan penanganan medis terhadap pasien yang sedang membutuhkan penanganan yang cepat dan tepat. Rekam medis kertas yang digunakan dalam pelayanan medis tidak selalu mampu

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI. sistem informasi terdiri dari input, proses dan output seperti yang terlihat pada

BAB II LANDASAN TEORI. sistem informasi terdiri dari input, proses dan output seperti yang terlihat pada BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Sistem Informasi Sebelum merancang sistem perlu dikaji konsep dan definisi dari sistem. Pengertian sistem tergantung pada latar belakang cara pandang orang yang mencoba mendefinisikannya.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pelanggan untuk meningkatkan kepuasan pemakai jasa. Dalam Undang-

BAB I PENDAHULUAN. pelanggan untuk meningkatkan kepuasan pemakai jasa. Dalam Undang- BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Rumah sakit merupakan bagian penting dari sistem kesehatan. Rumah sakit menyediakan pelayanan kuratif komplek, pelayanan gawat darurat, pusat alih pengetahuan dan teknologi

Lebih terperinci

PANDUAN MEDIK BLOK KEHAMILAN DAN MASALAH REPRODUKSI 3.1 PARTOGRAF. Tujuan Belajar : Mahasiswa mampu melakukan pengisian partograf

PANDUAN MEDIK BLOK KEHAMILAN DAN MASALAH REPRODUKSI 3.1 PARTOGRAF. Tujuan Belajar : Mahasiswa mampu melakukan pengisian partograf PANDUAN MEDIK BLOK KEHAMILAN DAN MASALAH REPRODUKSI 3.1 PARTOGRAF Tujuan Belajar : Mahasiswa mampu melakukan pengisian partograf Partograf adalah alat bantu yang digunakan selama fase aktif persalinan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian. Pada November 1999, the American Hospital Asosiation (AHA) Board of

BAB I PENDAHULUAN. rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian. Pada November 1999, the American Hospital Asosiation (AHA) Board of BAB I PENDAHULUAN Pada bab ini akan dibahas mengenai latar belakang yang mendasari latar belakang, rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian. A. Latar Belakang Pada November 1999, the American Hospital

Lebih terperinci

BAB V HASIL PENELITIAN. A. Gambaran Umum Klinik Herbal Insani Depok. Bulan Maret 2007. Di atas tanah seluas 280 m 2 dengan luas bangunan

BAB V HASIL PENELITIAN. A. Gambaran Umum Klinik Herbal Insani Depok. Bulan Maret 2007. Di atas tanah seluas 280 m 2 dengan luas bangunan BAB V HASIL PENELITIAN Hasil penelitian ini terlebih dahulu akan membahas gambaran umum wilayah penelitian, proses penelitian dan hasil penelitian yang mencakup analisa deskriptif (univariat) serta analisa

Lebih terperinci

KAJIAN PELAKSANAAN REKAM MEDIS GIGI RAWAT JALAN DI PUSKESMAS KOTA PONTIANAK

KAJIAN PELAKSANAAN REKAM MEDIS GIGI RAWAT JALAN DI PUSKESMAS KOTA PONTIANAK KAJIAN PELAKSANAAN REKAM MEDIS GIGI RAWAT JALAN DI PUSKESMAS KOTA PONTIANAK Sri Rezki Jurusan Keperawatan Gigi Poltekkes Pontianak ABSTRAK Latar Belakang: Rekam medis merupakan berkas yang berisi catatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat. Rumah sakit sebagai institusi penyedia jasa pelayanan kesehatan

BAB I PENDAHULUAN. masyarakat. Rumah sakit sebagai institusi penyedia jasa pelayanan kesehatan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Rumah sakit merupakan sarana penyedia layanan kesehatan untuk masyarakat. Rumah sakit sebagai institusi penyedia jasa pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap keterbatasannya akan dialami oleh seseorang bila berumur panjang. Di Indonesia istilah untuk

Lebih terperinci

Chronic Hearth Disease (CHD)/ Gagal Jantung

Chronic Hearth Disease (CHD)/ Gagal Jantung Chronic Hearth Disease (CHD)/ Gagal Jantung I. DEFINISI Chronic Hearth Disease (CHF)/gagal jantung adalah ketidakmampuan jantung untuk memompa darah yang adekuat untuk memenuhi kebutuhan jaringan akan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk. negara-negara dunia diprediksikan akan mengalami peningkatan.

BAB I PENDAHULUAN. dengan menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk. negara-negara dunia diprediksikan akan mengalami peningkatan. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Lanjut usia (lansia) merupakan tahap akhir dari kehidupan dan merupakan proses alami yang tidak dapat dihindari oleh setiap individu. Proses alami ditandai

Lebih terperinci

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Penelitian ini berjudul Studi deskriptif mengenai tingkat kematangan bawahan pada pramugara PT X Bandung. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memperoleh gambaran mengenai tingkat kematangan

Lebih terperinci

PENERAPAN PELAYANAN FARMASI SATU PINTU DI RUMAH SAKIT

PENERAPAN PELAYANAN FARMASI SATU PINTU DI RUMAH SAKIT PENERAPAN PELAYANAN FARMASI SATU PINTU DI RUMAH SAKIT Tugas utama IFRS : pengelolaan mulai dari perencanaan, pengadaan, penyimpanan, penyiapan, peracikan, pelayanan langsung kepada penderita sampai dengan

Lebih terperinci

RANCANGAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG PELAKSANAAN WAJIB LAPOR PECANDU NARKOTIKA

RANCANGAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG PELAKSANAAN WAJIB LAPOR PECANDU NARKOTIKA RANCANGAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR... TAHUN... TENTANG PELAKSANAAN WAJIB LAPOR PECANDU NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehamilan merupakan proses reproduksi yang normal, tetapi perlu perawatan diri yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang normal

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN Secara umum metode penelitian diartikan sebagai cara ilmiah untuk mendapat data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Dalam metodologi penelitian harus didasarkan pada ciri-ciri

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com)

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) Jurusan Kesehatan Masyarakat FIKK Universitas Negeri Gorontalo ABSTRAK: Dalam upaya penurunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Republik Indonesia Nomor 269/MENKES/PER/III/2008 Pasal 1 ayat 3 adalah

BAB I PENDAHULUAN. Republik Indonesia Nomor 269/MENKES/PER/III/2008 Pasal 1 ayat 3 adalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sarana pelayanan kesehatan menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 269/MENKES/PER/III/2008 Pasal 1 ayat 3 adalah tempat penyelenggaraan upaya pelayanan

Lebih terperinci

PENGARUH AKTIFITAS FISIK TERHADAP KEJADIAN OBESITAS PADA MURID

PENGARUH AKTIFITAS FISIK TERHADAP KEJADIAN OBESITAS PADA MURID ABSTRAK PENGARUH AKTIFITAS FISIK TERHADAP KEJADIAN OBESITAS PADA MURID Ekowati Retnaningsih dan Rini Oktariza Angka kejadian berat badan lebih pada anak usia sekolah di Indonesia mencapai 15,9%. Prevalensi

Lebih terperinci

PENDAHULUAN Kehamilan merupakan proses alamiah yang akan dialami oleh setiap wanita. Lama kehamilan sampai aterm adalah 280 sampai 300 hari atau 39

PENDAHULUAN Kehamilan merupakan proses alamiah yang akan dialami oleh setiap wanita. Lama kehamilan sampai aterm adalah 280 sampai 300 hari atau 39 HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP IBU HAMIL TENTANG TANDA BAHAYA KEHAMILAN, PERSALINAN DAN NIFAS TERHADAP PERILAKU ANC PUSKESMAS LATAMBAGA KABUPATEN KOLAKA The Relationship Of Knowledge And Attitude Of Pregnant

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pembuahan dalam kandungan sampai umur lanjut (GBHN, 1999). yang terus berkembang (Depkes RI, 1999).

BAB I PENDAHULUAN. pembuahan dalam kandungan sampai umur lanjut (GBHN, 1999). yang terus berkembang (Depkes RI, 1999). BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pembangunan kesehatan diarahkan kepada peningkatan mutu sumber daya manusia dan lingkungan yang saling mendukung dengan pendekatan paradigma sehat, yang memberikan

Lebih terperinci

RESUSITASI JANTUNG PARU ( RJP ) CARDIO PULMONARY RESUSCITATION ( CPR )

RESUSITASI JANTUNG PARU ( RJP ) CARDIO PULMONARY RESUSCITATION ( CPR ) RESUSITASI JANTUNG PARU ( RJP ) CARDIO PULMONARY RESUSCITATION ( CPR ) 1 MINI SIMPOSIUM EMERGENCY IN FIELD ACTIVITIES HIPPOCRATES EMERGENCY TEAM PADANG, SUMATRA BARAT MINGGU, 7 APRIL 2013 Curiculum vitae

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 50% dari jumlah korban sengatan listrik akan mengalami kematian. 1 Banyaknya

BAB I PENDAHULUAN. 50% dari jumlah korban sengatan listrik akan mengalami kematian. 1 Banyaknya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Trauma akibat sengatan listrik merupakan jenis trauma yang bisa berakibat fatal bagi manusia karena mempunyai nilai resiko kematian yang tinggi. Sekitar 50% dari jumlah

Lebih terperinci

100% 100% (2/2) 100% 100% (4142) (4162) (269) (307) (307) (269) (278) (263) (265) (264) 0% (638) 12 mnt. (578) 10 mnt

100% 100% (2/2) 100% 100% (4142) (4162) (269) (307) (307) (269) (278) (263) (265) (264) 0% (638) 12 mnt. (578) 10 mnt Press Release Implementasi Standar Akreditasi Untuk Meningkatkan Mutu Pelayanan & Keselamatan Pasien RSUD dr. R. Soetrasno Kabupaten Rembang RSUD dr. R. Soetrasno Kabupaten Rembang, merupakan rumah sakit

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Persalinan adalah proses alamiah dimana terjadi dilatasi serviks, persalinan

BAB I PENDAHULUAN. Persalinan adalah proses alamiah dimana terjadi dilatasi serviks, persalinan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Persalinan adalah proses alamiah dimana terjadi dilatasi serviks, persalinan lahirnya bayi, placenta dan membran dari rahim ibu (Depkes, 2004). Persalinan dan kelahiran

Lebih terperinci

KEPERAWATAN SELAMA PERSALINAN DAN MELAHIRKAN. ESTI YUNITASARI, S.Kp

KEPERAWATAN SELAMA PERSALINAN DAN MELAHIRKAN. ESTI YUNITASARI, S.Kp ASUHAN KEPERAWATAN SELAMA PERSALINAN DAN MELAHIRKAN. ESTI YUNITASARI, S.Kp TANDA PERSALINAN : KELUAR LENDIR BERCAMPUR DARAH (BLOODY SHOW) TERDAPAT HIS YANG ADEKUAT DAN TERATUR TERDAPAT PEMBUKAAN/DILATASI

Lebih terperinci

BAB VI PEMBAHASAN. RSPAD Gatot Soebroto. Cara pengambilan data menggunakan metode Cross

BAB VI PEMBAHASAN. RSPAD Gatot Soebroto. Cara pengambilan data menggunakan metode Cross BAB VI PEMBAHASAN Pembahasan adalah kesenjangan yang muncul setelah peneliti melakukan penelitian kemudian membandingkan antara teori dengan hasil penelitian. Penelitian ini merupakan penelitian tentang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 adalah untuk

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 adalah untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Tujuan bangsa Indonesia sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 adalah untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian itu sebagai factor-faktor yang berperan dalam peristiwa atau segala

BAB III METODE PENELITIAN. penelitian itu sebagai factor-faktor yang berperan dalam peristiwa atau segala BAB III METODE PENELITIAN A. Identifikasi Variabel Menurut Sumadi suryabrata, variable sering dikatakan sebagai gejala yang menjadi obyek pengamatan penelitian. Sering juga dinyatakan variable penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00-

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00- BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Lokasi Dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian akan dilakukan di peternakan ayam CV. Malu o Jaya Desa Ulanta, Kecamatan Suwawa dan peternakan ayam Risky Layer Desa Bulango

Lebih terperinci

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP REMAJA TENTANG SEKS BEBAS DI SMA NEGERI 1 BULA KABUPATEN SERAM BANGIAN TIMUR AMBON

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP REMAJA TENTANG SEKS BEBAS DI SMA NEGERI 1 BULA KABUPATEN SERAM BANGIAN TIMUR AMBON HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP REMAJA TENTANG SEKS BEBAS DI SMA NEGERI 1 BULA KABUPATEN SERAM BANGIAN TIMUR AMBON Saharbanun Rumbory 1, Chaeruddin², Sri Darmawan³ 1 STIKES Nani Hasanuddin Makassar 2 STIKES

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya

BAB I PENDAHULUAN. mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini di seluruh dunia termasuk Indonesia kecenderungan penyakit mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya globalisasi dan

Lebih terperinci

STUDI TENTANG KUALITAS PELAYANAN KESEHATAN PASIEN KELAS III RUMAH SAKIT UMUM DAERAH ABDUL WAHAB SJAHRANIE KOTA SAMARINDA

STUDI TENTANG KUALITAS PELAYANAN KESEHATAN PASIEN KELAS III RUMAH SAKIT UMUM DAERAH ABDUL WAHAB SJAHRANIE KOTA SAMARINDA ejournal Administrasi Negara, 2013, 1 (2): 788-801 ISSN 0000-0000, ejournal.ip.fisip-unmul.org Copyright 2013 STUDI TENTANG KUALITAS PELAYANAN KESEHATAN PASIEN KELAS III RUMAH SAKIT UMUM DAERAH ABDUL WAHAB

Lebih terperinci

FACTORS-FACTORS WITH ROLE RELATED MIDWIFE VILLAGE IN EFFORT DERIVE MATERNAL MORTALITY WORKING WOMEN HEALTH REGION LHOONG DISTRICT OF ACEH BESAR

FACTORS-FACTORS WITH ROLE RELATED MIDWIFE VILLAGE IN EFFORT DERIVE MATERNAL MORTALITY WORKING WOMEN HEALTH REGION LHOONG DISTRICT OF ACEH BESAR FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERAN BIDAN DESA DALAM UPAYA MENURUNKAN ANGKA KEMATIAN IBU HAMIL DIWILAYAH KERJA LHOONG KABUPATEN ACEH BESAR TAHUN 2012 FACTORS-FACTORS WITH ROLE RELATED MIDWIFE VILLAGE

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. fungsinya ditandai dengan adanya mutu pelayanan prima rumah. factor.adapun factor yang apling dominan adalah sumber daya

BAB I PENDAHULUAN. fungsinya ditandai dengan adanya mutu pelayanan prima rumah. factor.adapun factor yang apling dominan adalah sumber daya 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Rumah sakit merupakan salah satu bentuk sarana kesehatan yang diselenggarakan oleh pemerintah berfungsi untuk melakukan upaya kesehatan, rujukan dan atau upaya penunjang,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada era globalisasi ini masyarakat cenderung menuntut pelayanan kesehatan yang bermutu. Pengukur mutu sebuah pelayanan dapat dilihat secara subjektif dan objektif.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rumah sakit, komponen penting dari mutu layanan kesehatan, prinsip dasar dari

BAB I PENDAHULUAN. rumah sakit, komponen penting dari mutu layanan kesehatan, prinsip dasar dari 16 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Keselamatan Pasien (Patient Safety) merupakan isu global dan nasional bagi rumah sakit, komponen penting dari mutu layanan kesehatan, prinsip dasar dari

Lebih terperinci

- 1 - GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG

- 1 - GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG - 1 - GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN SISTEM RUJUKAN PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pengawasan melekat adalah segala usaha atau kegiatan untuk

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Pengawasan melekat adalah segala usaha atau kegiatan untuk ,,* N _ PENn. \. I s ^ rut r >, Wit al" BAB III 3w^v METODOLOGI PENELITIAN A. Definisi Operasional Pengawasan melekat adalah segala usaha atau kegiatan untuk mengetahui dan menilai pelaksanaan tugas atau

Lebih terperinci

GAMBARAN CARA PERAWATAN TALI PUSAT DAN LAMA WAKTU PELEPASAN TALI PUSAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN BAKI SUKOHARJO

GAMBARAN CARA PERAWATAN TALI PUSAT DAN LAMA WAKTU PELEPASAN TALI PUSAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN BAKI SUKOHARJO GAMBARAN CARA PERAWATAN TALI PUSAT DAN LAMA WAKTU PELEPASAN TALI PUSAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN BAKI SUKOHARJO SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Meraih Derajat Sarjana

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Keluhan low back pain (LBP) dapat terjadi pada setiap orang, dalam kehidupan

I. PENDAHULUAN. Keluhan low back pain (LBP) dapat terjadi pada setiap orang, dalam kehidupan 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah 1. Latar Belakang Keluhan low back pain (LBP) dapat terjadi pada setiap orang, dalam kehidupan sehari-hari keluhan LBP dapat menyerang semua orang, baik jenis

Lebih terperinci

Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA)

Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA) Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA) Penyakit flu umumnya dapat sembuh dengan sendirinya jika kita cukup istirahat, makan teratur, dan banyak mengkonsumsi sayur serta buah-buahan. Namun demikian,

Lebih terperinci

PENGARUH INDUKSI PERSALINAN TERHADAP KEJADIAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR (Studi Kasus di Ruang VK Obsgyn RSUD Dr. R. Koesma Tuban)

PENGARUH INDUKSI PERSALINAN TERHADAP KEJADIAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR (Studi Kasus di Ruang VK Obsgyn RSUD Dr. R. Koesma Tuban) PENGARUH INDUKSI PERSALINAN TERHADAP KEJADIAN ASFIKSIA BAYI BARU LAHIR (Studi Kasus di Ruang VK Obsgyn RSUD Dr. R. Koesma Tuban) NURUS SAFAAH STIKES NU TUBAN ABSTRAK bayi baru lahir sangat erat hubungannya

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2011 TENTANG PELAKSANAAN WAJIB LAPOR PECANDU NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2011 TENTANG PELAKSANAAN WAJIB LAPOR PECANDU NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2011 TENTANG PELAKSANAAN WAJIB LAPOR PECANDU NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, www.bpkp.go.id Menimbang : bahwa

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPATUHAN DOKTER DALAM MENULISKAN RESEP SESUAI FORMULARIUM DI RSUP DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPATUHAN DOKTER DALAM MENULISKAN RESEP SESUAI FORMULARIUM DI RSUP DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPATUHAN DOKTER DALAM MENULISKAN RESEP SESUAI FORMULARIUM DI RSUP DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO Factors Affecting The Doctor s Compliance in Prescribing Appropriate Formulary

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah metode diskriptif, dimana penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis penelitian yang digunakan adalah metode diskriptif, dimana penelitian BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis atau rancangan penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah metode diskriptif, dimana penelitian diarahkan untuk mendiskripsikan suatu keadaan secara objektif (Notoatmodjo,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. World Health Organitation (WHO) mendefinisikan kesehatan sebagai

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. World Health Organitation (WHO) mendefinisikan kesehatan sebagai BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang World Health Organitation (WHO) mendefinisikan kesehatan sebagai keadaan sehat fisik, mental, dan sosial, bukan semata-mata keadaan tanpa penyakit atau kelemahan. Definisi

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2011 TENTANG PELAKSANAAN WAJIB LAPOR PECANDU NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2011 TENTANG PELAKSANAAN WAJIB LAPOR PECANDU NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 2011 TENTANG PELAKSANAAN WAJIB LAPOR PECANDU NARKOTIKA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Aktivitas fisik yang teratur mempunyai banyak manfaat kesehatan dan merupakan salah satu bagian penting dari gaya hidup sehat. Karakteristik individu, lingkungan sosial,

Lebih terperinci

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman Oleh: Dewiyana* Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Dasar (PONED) adalah pelayanan untuk menanggulangi kasus kegawatdaruratan obstetri dan neonatal yang

Lebih terperinci

Imelda Erman, Yeni Elviani Dosen Prodi Keperawatan Lubuklinggau Politeknik Kesehatan Palembang ABSTRAK

Imelda Erman, Yeni Elviani Dosen Prodi Keperawatan Lubuklinggau Politeknik Kesehatan Palembang ABSTRAK HUBUNGAN PARITAS DAN SIKAP AKSEPTOR KB DENGAN PENGGUNAAN ALAT KONTRASEPSI JANGKA PANJANG DI KELURAHAN MUARA ENIM WILAYAH KERJA PUSKESMAS PERUMNAS KOTA LUBUKLINGGAU TAHUN 2012 Imelda Erman, Yeni Elviani

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2003 TENTANG PENGAMANAN ROKOK BAGI KESEHATAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2003 TENTANG PENGAMANAN ROKOK BAGI KESEHATAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2003 TENTANG PENGAMANAN ROKOK BAGI KESEHATAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa rokok merupakan salah satu zat adiktif yang bila digunakan

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI ACEH TIMUR NOMOR 7 TAHUN 2013 TENTANG

PERATURAN BUPATI ACEH TIMUR NOMOR 7 TAHUN 2013 TENTANG PERATURAN BUPATI ACEH TIMUR NOMOR 7 TAHUN 2013 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BADAN LAYANAN UMUM DAERAH RUMAH SAKIT UMUM DAERAH IDI KABUPATEN ACEH TIMUR ATAS RAHMAT ALLAH YANG MAHA KUASA, BUPATI ACEH

Lebih terperinci

ALAT BANTU ANALISIS HEART RATE VARIABILITY

ALAT BANTU ANALISIS HEART RATE VARIABILITY ALAT BANTU ANALISIS HEART RATE VARIABILITY Theodorus Leo Hartono, F. Dalu Setiaji, Iwan Setyawan ALAT BANTU ANALISIS HEART RATE VARIABILITY Theodorus Leo Hartono 1, F. Dalu Setiaji 2, Iwan Setyawan 3 Program

Lebih terperinci

Lilin Turlina*, Heny Ekawati** ABSTRAK

Lilin Turlina*, Heny Ekawati** ABSTRAK PERBEDAAN EFEKTIFITAS KOMPRES PANAS DAN KOMPRES DINGIN TERHADAP PENURUNAN INTENSITAS NYERI PERSALINAN KALA I FASE AKTIF DI RSUD Dr.SOEGIRI KABUPATEN LAMONGAN Lilin Turlina*, Heny Ekawati** ABSTRAK Semua

Lebih terperinci

BERITA NEGARA. KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Organisasi. Tata Kerja. Rumah Sakit Pengayoman. PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA

BERITA NEGARA. KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Organisasi. Tata Kerja. Rumah Sakit Pengayoman. PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA No.959, 2011 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Organisasi. Tata Kerja. Rumah Sakit Pengayoman. PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA NOMOR

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada tanggal 19 Juni 2013 sampai dengan 19 Agustus 2013.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan pada tanggal 19 Juni 2013 sampai dengan 19 Agustus 2013. BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi Penelitian dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada tanggal 19 Juni 2013 sampai dengan 19 Agustus 2013. Adapun penelitian ini berlokasi di Sekolah Menengah

Lebih terperinci

FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUASAN PASIEN RAWAT JALAN RSUD PASAMAN BARAT. Oleh : Laila Khairani 3

FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUASAN PASIEN RAWAT JALAN RSUD PASAMAN BARAT. Oleh : Laila Khairani 3 1 FAKTOR FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEPUASAN PASIEN RAWAT JALAN RSUD PASAMAN BARAT Oleh : Laila Khairani 3 (Di bawah bimbingan Menkher Manjas 1 dan Rinal Fendy 2 ) 1) Dosen PS. KARS Unand 2) Dosen PS. KARS

Lebih terperinci

TINJAUAN TATA LAKSANA PELAYANAN KESEHATAN MELALUI SISTEM ASURANSI KESEHATAN DI RSUD PROF. DR. WZ. JOHANNES KUPANG TAHUN 2009

TINJAUAN TATA LAKSANA PELAYANAN KESEHATAN MELALUI SISTEM ASURANSI KESEHATAN DI RSUD PROF. DR. WZ. JOHANNES KUPANG TAHUN 2009 TINJAUAN TATA LAKSANA PELAYANAN KESEHATAN MELALUI SISTEM ASURANSI KESEHATAN DI RSUD PROF. DR. WZ. JOHANNES KUPANG TAHUN 2009 Felix Kasim, Aurelia Maria Liliweri Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN 27 BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif karena dalam pelaksanaannya meliputi data, analisis dan interpretasi tentang arti dan data yang

Lebih terperinci