Abstract (FINANCIAL PERFORMANCE CREDIT COOPERATIVES IN THE CITY KEDIRI)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Abstract (FINANCIAL PERFORMANCE CREDIT COOPERATIVES IN THE CITY KEDIRI)"

Transkripsi

1 KINERJA KEUANGAN KOPERASI SIMPAN PINJAM DI KOTA KEDIRI Nining Purnamaningsih Fakultas Ekonomi Universitas Kadiri, Jl. Selomangling No. 1 Kediri Telp Abstract (FINANCIAL PERFORMANCE CREDIT COOPERATIVES IN THE CITY KEDIRI) Current Ratio Cooperative very high, all above this ratio indicates the ability standar.hal good cooperation in resolving the short term. And the Quick Ratio for 10 years, the ratio above the standard value, but this is the same as current value ratio, because the inventory' in the financial statements for the year zero so the value of current ratio = Quick Ratio. Cash Position Ratio (Cash Ratio in the year 1997 to 2007 showed an average ratio of the numbers below the standard value in this case there is only one number ratio approached the cash position of trie 2003 standard of39.75%, obviously the cash position is not beneficial cooperative if if necessary cash to meet obligations for a smooth and cooperative development. Special sought financial cash position is not too big and not too small ratio of the value of the existing standard of 40% because the ratio is too large to show the cash expenditures are not effective if they are too small and difficult co-op's own. menggarkan the solvency analysis capabilities to ensure the cooperation obligations either in the short and long term. Results Analysis shows the average standard ratio that the number of cooperatives have the ability to resolve short-term liabilities and long-term good. Analysis of profitability of the cooperative's ability to show picture in generate pro fit from the work done during a certain period. For the year showed the earning power over the standard value, meaning that in these cooperatives are able to raise revenue, contrary to its rate ratio under standard value means the cooperative can not raise the revenue it This shows the burden heavier cooperatives and cooperatives in the inability to utilize the entire property. Key words: Current Ratio, Cash Ratio, solvency, profitability and the ratio of standard

2 1. Pendahuluan Peranan koperasi cukup penting dalam membantu perekonomian bangsa dan oleh karenanya perlu mendapatkan perhatian yang serius sehingga tujuan tersebut dapat dicapai. Untuk mencapai tujuan tersebut, organisasi koperasi perlu diatur dan ditetapkan dengan jelas dan tegas tentang tugas dan kewajiban anggota, wewenang dan tanggung jawab dari alat-alat perlengkapan. Rapat anggota tahunan, pengurus dan badan pemeriksa untuk mengamankan, serta harta koperasi yang dapat memberikan keyakinan bahwa apa yang dilaporkan adalah benar dan dapat dapat dipercaya, mendorong efisiensi usaha dan mendorong efisiensi usaha dan mendorong ditaatinya kebijaksanaan yang telah ditetapkan bersama dalam rapat anggots seperti halnya badan usaha lainnya. Untuk mengetahui ada tidaknya kemajuan oleh pihak manajemen koperasi sebaga tugas dan tanggungjawabnya yang dipercayakan kepadanya dan memberikan informal kepada pihak-pihak yang berkepentingan kepada koperasi.di dalam laporan keuanga tersebut meliputi neraca, perhitungan rugi laba yang harus dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya. Dengan semakin berkembangnya kegiatan koperasi di Indonesia maka tuntunan agar pengelolaan koperasi dilaksanakan secara lebih profesional akan semakin besar. Daiar pengelolaan tersebut memerlukan adanya system pertanggungjawaban yang baik da informasi yang relevan serta dapat diandalkan di dalam pengambilan keputusan, perencanaa maupun pengendalaian koperasi tersebut. Selain untuk kalangan sendiri, laporan keuangan yang dibuat oleh pihak manajemen koperasi juga diperlukan oleh pihak-pihak lain yang berkepentingan terhadap koperas diantaranya: calon anggota koperasi, bank, kreditur dan kantor pajak. Pihak-pihak dilua koperasi juga berkepentingan atas informasi mengenai perkembangan sera harta dari koperasi. Pemerintah perlu melakukan usaha untuk memperbesar kepercayaan rakyat terhadap koperasi yang dibarengi dengan penataan dan perbaikan kelembagaan. Kelembagaan yang sehat dibarengi dengan pembangunan sumber daya manusianya akan menghasilkan suatu kinerja yang sehat dalam organisasi koperasi. Keberhasilan organisasi koperasi pada abad 21 ini ditentukan oleh kemampuannya mentransformasikan diri sesuai dengan tuntutan perubahan dan memperkuat budaya yan mendukung tujuannya.organisasi koperasi memasuki era

3 perbaikan terus menerus yan, kelangsimgan hidupnya ditentuk in oleh kemampuan organisasi tersebut daiar mengembangkan potensi sumberdaya manusianya. Semakin disadari bahwa karyawan menjadi sumber penting dalam suatu organisas koperasi, kineija karyawan sangat menentukan kinerja organisasi koperasi secar keseluruhan. Tanpa karyawan dengan kineija yang tinggi, organisasi akan gagal mencaps tujuan dan mengembangkan usahanya. Organisasi koperasi dengan karyawan van mempunyai nilai dan berperilaku sesuai dengan budaya organisasi akan terdorong berkineij tinggi. Guna meningkatkan kualitas koperasi diperlukan keterkaitan timbal balik antar manajemen profesional dan dukungan kepercayaan dari para anggota koperasi. (Ignatiu Sukamdiyo, 2002) Keberhasilan koperasi tidak hanya dipengaruhi oleh faetor-faktor kesempatan bisnij tetapi juga oleh kemampuan manajemen dalam menyusun rencana kerja, rencana pendapata dan belanja yang disusun setiap tahun buku yang efisien dan efektif rasional serta adanya pengendalian operasionalnya Untuk mengetahui seberapa jauh kineija organisasi koperasi apakah telah sesui dengan budaya koperasi maka perlu diadakan penilaian kineija yang meliputi bidan administrasi, operasionai dan keuangan Kinerja administrasi koperasi merupakan salah satu cerminan organisasi tersebu dalam aktivitasnya. Sejauh mana organisasi itu bergerak, akan terekam semua aktivitas yan dilakukan sehingga siapapun akan mengetahui organisasi itu bergerak untuk kepentingan apa Kinerja operasionai suatu organisasi yang ada merupakan catatan tersendiri da organisasi tersebut, sehingga semua aktivitas baik yang menyangkut aktivitas pelaksanaan maupun berbagai dampak tindakan dan kebijakan pengurus organisasi tersebut akan menjadi umpan balik bagi kepentingan organisasi tersebut dimasa yang akan datang. Kinerja keuangan suatu organisasi koperasi merupakan cerminan seberapa jauh koperasi telah melangkah. Bagian keuangan merupakan bagian yang paling banyak menimbulkan masaiah-masaiah yang menyangkut input maupun output dari organisasi koperasi tersebut 2. Perumusan Masalah a) Bagaimana kinerja keuangan Koperasi Simpan Pinjam di Kota Kediri?

4 b) Bagaimana pengaruh kinerja keuangan Koperasi Simpan Pinjam di Kota Kediri terhadap organisasi tersebut? 3. Landasan Teori 3.1 Prinsip-Prinsip Koperasi Menurut Sven Ake Book (2001) dalam bukunya yang beijudul Nilai-nilai Koperasi Dalam Era Globalisasi, menyatakan bahwa dengan melihat perkembangan koperasi dewasa ini dan untuk perkembangan dimasa menaatang, penerapau sendi-senui koperasi pada koperasi hanya akan membuat koperasi menjadi kaku, terbelenggu dan kurang bebas bergerak, sehingga prinsip- prinsip koperasi yang ada perlu ditinjau kembali. Hal yang pasti bahwa yang membedakan koperasi dan badan usaha yang lain adalah adanya ciri identity criterion dan penerapan prinsip-prinsip koperasi (Rozi and Hendri, 2003: 34) Pasal 5 ayat 1 UU No.25 tahun 1992 tentang perkoperasian dalam kaitannya dengan prinsip-prinsip koperasi dengan tegas dijelaskan bahwa koperasi melaksanakan prinsip koperasi sebagai berikut: a. Keanggotaan bersifat sukarela dan terbuka b. Pengelolaan dilakukan secara demokratis c. Pembagian sisa hasil usaha dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa usaha masing-masing anggota d. Pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal e. Kemandirian. Pengertian dan makna dari prinsip-prinsip koperasi kiranya dapat dijelaskan sebagai berikut: a. Keanggotaan bersifat suka rela dan terbuka mengandung makna bahwa menjadi anggota koperasi tidak boleh dipaksakan oleh siapapun. Sifat suka rela juga bermakna bahwa seorang anggota dapat mengundurkan diri dari koperasi sesuai dengan syarat yang ditentukan dari Anggaran Dasar Koperasi.Sedang sifat terbuka bermakna bahwa ualam keanggotaan tidak dilakukan pembatasan atau diskriminasi dalam bentuk apapun. b. Prinsip demokratis menunjukkan bahwa pengelolaan koperasi dilakukan atas kehendak dan keputusan para anggota. Para anggota itulah yang memegang dan melaksanakan kekuasaan tertinggi dalam koperasi.

5 c Pembagian sisa hasil usaha dilakukan secara adil sebanding dengan besarnya jasa usaha masing-masing anggota, hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut: bahwa pembagian sisa hasil usaha kepada anggota dilakukan tidak semata-mata berdasarkan modal yang dimiliki seseorang dalam koperasi tetapi juga berdasarkan perimbangan jasa usaha anggota terhadap koperasi. Ketentuan demikian adalah merupakan perwujudan nilai kekeluargaan dan keadilan. d.pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal, artinya modal dalam koperasi pada dasarnya dipergunakan untuk kemanfaatan anggota bukan untuk kepentingan mencari keuntungan. Oleh karena itu balas jasa terhadap modal yang diberikan kepada anggota juga terbatas dan juga tidak didasarkan semata-mata atas besarnya modal yang diberikan.terbatas artinya wajar dan tidak melebihi suku bunga yang berlaku di pasar. e.kemandirian mengandung pengertian dapat berdiri sendiri tanpa bergantung pihak lain yang dilandasi oleh kepercayaan kepada pertimbangan, keputusan, kemauan dan usaha sendiri. Kemandirian juga mengandung makna kebebasan yang bertanggung jawab, otonomi, swadaya, berani mempertanggungjawabkan perbuatannya sendiri dan kehendak untuk mengelola uiri sendiri. Ibnu Sudhono (2004) berpendapat bahwa kunci bagi suksesnya koperasi adalah faktor organisasi dan manajemen koperasi, yang indikatomya adalah ditandai dengan berfungsinya alat-alat kelengkapan organisasi yang terdiri dari: rapat anggota, pengurus, dan badan pengawas, Sedangkan system manajemen yang baik yaitu adanya pembagian tugas dan tanggungjawa'o yang jelas uiantara alat-alat kelengkapan organisasi koperasi. Baswir (2002:167) membagi syarat minimum perkembangan koperasi menjadi dua bagian yaitu syarat-syarat intern dan syarat-syarat ekstern. Yang termasuk syarat intern adalah: a) Adanya alasan yang nyata dan jelas untuk membentuk koperasi. Pembentukan koperasi harus didorong oleh kebutuhan bersama yang benar-benar dirasakan untuk memperoleh kemanfaatan bersama atau untuk menghimpun kekuatan guna menghadapi lawan bersama. h) Para anggota koperasi harus memiliki tingkat pengetahuan tertentu untuk dapat memahami manfaat, sendi-sendi dasar, praktek-praktek serta hak dan kewajiban terhadap koperasi c) Anggota koperasi harus mau membentuk modal koperasi

6 d) Jumlah anggota dan volume usaha koperasi harus cukup besar e) Para pemimpin koperasi harus mampu mengorganisir dan menggerakkan kelompok serta mengarahkan kegiatan guna mencapai sasaran koperasi. Adapun syarat-syarat ekstern meliputi: a) Adanya iklim politik, ekonomi, dan hukum yang sesuai bagi perkembangan koperasi b) Adanya kebijaksanaan pemerintah yang jelas dan efektif dalam mendukung perkembangan koperasi 3.2. Kinerja Keuangan Koperasi Laporan keuangan adalah dua daftar yang disusun oleh akuntan pada akhir periode suatu perusahaan (Myer dalam Munawir, 2005) dari kedua daftar itu yang pertama adalah daftar posisi keuangan dan yang kedua adalah daftar rugi laba. Analisis laporan keuangan bersumber dari laporan neraca rugi laba.kedua laporan tersebut dapat menggambarkan keadaan keuangan suatu perusahaan. Dalam laporan keuangan dapat dilihat niiai aktiva, hutang, modai sendiri ataupun modal pinjarnan selama periode tertentu, sedang dari laporan rugi laba dapat dilihat hasil yang dicapai selama satu periode waktu tertentu. Menurut Standar Akuntansi Keuangan (1999), tujuan laporan keuangan adaiah sebagai berikut: a. Menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kineija serta peubahan posisi pengambilan keputusan ekonomi. b. Laporan keuangan disusun untuk memenuhi kebutuhan bersama oleh sebagian besar pemakainya yang secara umum menggambarkan pengaruh keuangan dari kejadian masa lalu. c. Laporan Keuangan juga menunjukkan apa yang dilakukan manajemen atau pertanggungjawaban manajemen atas sumber daya yang dipercayakan kepadanva. Secara harfiah laporan keuangan (neraca ) merupakan laporan yang rnernberikan infomiasi mengenai jumlah harta, utang, dan modal perusahaan pada saat tertentu. Angka- angka yang ada dalam neraca memberikan informasi yang banyak mengenai keputusan yang telah diambil oleh perusahaan.informasi tersebut dapat bersifat operasional atau strategis, baik kebijakan modal kerja, investasi, maupun kebijakan modal kerja permodalan yang telah diambil oleh perusahaan.

7 Analisis laporan keuangan dapat bermanfaat untuk apa saja yang teijadi dalam aspek keuangan suatu perusahaan dan membantu dalam pengambilan tindakan yang diperlukan untuk memperkuat posisi keuangan. Tanpa analisis laporan keuangan akan sulit untuk mengevaluasi efektivitas dari pinak manajemen dan meramalkan masa depan perusahaan. a. Analisis Rasio Finansial Analisis Rasio Finansial digunakan untuk melihat kondisi keuangan serta efektifitas penggunaan dana yang ditujukan dalam laporan keuangan. Menurut Kadarsan (1999), kegunaan Rasio Finansial adaiah salah satu alat untuk menilai apakah jalannya peerusahaan dalam menjalankan usahanya berjalan dengan baik, biasa atau buruk. Analisis Rasio Finansial bersifat future oriented yang berarti dalam melakukan analisa rasio harus dapat menyesuaikan dengan faktor yang ada pada saat ini dengan beberapa faktor dimasa datang (Munawir, 2001). Menurut Hartawan (2000), Analisis Rasio Finansial belum tentu dapat mengarahkan pada suatu kondisi yang saling berhubimgan, melalui penelitian lebih lanjut. sedang Bambang Riyanto (1999) berpendapat bahwa Rasio Finansial dibedakan menjadi empat jenis rasio yaitu rasio likuiditas, rasio solvabilitas atau leverage, rasio rentabilitas atau profitabilitas. b. Ratio Likuiditas Rasio Likuiditas akan menunjukkan kemampuan perusahaan atau badan usaha untuk memenuhi kewajiban keuangan yang harus segera dilunasi atau kewajiban keuangan yang harus segera dilunasi atau kewajiban jangka pendek yang telah jatuh tempo dengan harta lancar yang dimilikinya. Perusahaan yang mampu memenuhi kewajibannya pada waktunya (jangka pendek), maka perusahaan tersebut dalam keadaan likuid, yang berarti harus mempunyai alat pembayaran atau aktiva lancar iebin besar daripada hutangnya. Sebaliknya perasaha yang tidak mampu memenuhi kewajiban keuangannya pada saat ditagih dikatakan likuid atau ilikuid (Sumarso, 1999). Keadaan likuiditas koperasi dapat ditunjukkan dengan rasio lancar (current rati rasio cepat (quick ratio), dan rasio posisi kas (cash ratio) c. Ratio Soivabiiitas/Leverage Ratio Rasio Solvabilitas menunjukkan kewajiban keuangannya baik jangka penc maupun jangka panjang (Munawir, 2005).Rasio Solvabilitas mengidenditivikasil

8 sumber modal perusahaan. Istilah solvabilitas atau leverage mengaeu pada kenyati bahwa menggunakan modal dengan beban "bunga tetap akan memperbesar laba atau rugi Dalam hal ini rasio yang paling banyak dipakai oleh perusahaan adalah hut? total(total debt) dibagi dengan harta total (total assets). Utang total dapat beri kewajiban jangka pendek dapat juga berupa kewajiban jangka panjang. Rasio terse adalah ukuran dalam prosentase dana total yang diperoleh dari pinjaman (debt). Jika ra leverage lebih tinggi dari 0,5 biasanya dianggap aman. d. Ratio Reatabilitas Dengan Rasio Rentabilitas, koperasi simpan pinjam Bahagia Kediri menunjukkan kemampuan koperasi dalam memperoleh laba kegiatan usaha atas kekayaan dimiiikinya. Dengan meiinat rasio mi, dapat menggambarkan kecakapan dalam mengelola koperasi (Munawir, 2000). Pihak-pihak yang mempunyai kepentingan terhadap perkembangan su perusahaan atau koperasi sangat memeriukan informasi tentang kondisi keuanj koperasi atau perusahaan.sementara untuk mengetahui informasi dimaksud da diperoleh melalui laporan keuangan tersebut. Adapun yang dimaksud dengan pihak-pil yang memeriukan adalah anggota tentunya selain pengurus, manajer, kreditur, pengav banker, para investor, kantor pajak, pemerintah dimana koperasi tersebut berada. Rasio keuangan merupakan salah satu alat analisis keuangan yang dapat diguna untuk menunjukkan keadaan penampilan suatu usaha (Depkop dan PKK dengan lemb Demografi FE UI, 1999). Kondisi finansial dari koperasi yang baik menunjukkan performance koperasi yang cenderung membaik(direktorat Bina Usaha. 2003) Pada dasarnya akuntansi keuangan dan laporan keuangan dimaksudkan untuk menyediakan informasi keuangan mengenai suatu badan usaha yang akan digunakan oleh pihak-pihak yang berkepentingan sebagai bahan pengambiian keputusaan ekonomi. yang perlu diperhatikan dalam menyusun laporan keuangan antara lain: a) Laporan keuangan bersifat histories, yaitu merupakan laporan atas kejadian yang telah lewat. Karenanya laporan keuangan tidak dapat dianggap sebagai satu-satu sumber informasi dalam proses pengambiian keputusan ekonomi.

9 b) Laporan keuangan bersifat umum dan bukan dimaksudkan untuk memer kebutuhan tertentu. c) Proses penyusunan laporan keuangan tidak luput dari penggunaan taksiran d) Proses penyusunan laporan keuangan tidak luput dari penggunaan taksiran dan berbagi pertimbangan. e) Laporan keuangan bersifat konservatif dalam menghadapi ketidakpastian, apabila ada beberapa kemungkinan yang tidak pasti mengenai penilaian suatu pos, maka lainnya dipilih alternative yang menghasilkan laba bersih atau nilai aktiva terkecil. f) Laporan keuangan lebih menekankan pada makna ekonomis suatu peristiwa/transaksi daripada bentuk hukumnya (formalitas). g) Laporan keuangan disusun dengan menggunakan istilah-istilah teknis dan pemakai laporan diasumsikan memahami bahasa teknis akuntansi dan sifat dari informasi yang dilaporkan. h) Adanya berbagai alternative metode akuntansi yang dapat digunakan menimbulkan variasi dalam pengukuran sumber-sumber ekonomi dan tingkat kesuksesan antara perusahaan. 1. Informasi yang bersifat kualitatif dan fakta yang tidak dapat dikuantifikasikan umumnya diabaikan (Ikatan Akuntansi Indonesia, 1999) 4. Metode Penelitian Penelitian ini bersifat descriptif artinya suatu penelitian yang dilakukan dengan cara memberikan diskripsi, gambaran secara sistematis, factual dan akurat mengenai fakta-fakta serta sifat-sifat dari data penelitian dan dengan menggunakan alat analisis yang telah dilentukan (analisis rasio finansiil).

10 Dalam penelitian ini kami batasi pada kineija keuangan dengan analisis ratio likuiditas, solvabilitas dan rentabilitas pengelolaan usaha Koperasi Simpan Pinjam di Kota Kediri periode tahun Obyek penelitan (obyek amatan yang diteliti) adaiah Koperasi Simpan Pinjam di Kota Kediri, dengan mengambil bidang keuangan.dari 64 KSP yang ada di Kota Kediri, ditentukan 17 KSP sebagai sampel yang dianggap mewakili populasi. Untuk mendapatkan gambaran yang benar dan tepat didalam memahami persoalan yang ada hubungannya penelitian ini maka perlu diberikan penjelasan sebagai berikut: a. Laporan Keuangan merupakan suatu daftar keuangan yang dibuat pada akhir periode yang berasal dari catatan aktivitas perusahaan selama periode tertentu yang terdiri dari neraca, laporan laba clan laporan modal. b. Laporan keuangan koperasi merupakan bagian dari laporan pertanggung jawaban pengurus tentang tata kehidupan koperasi, selain itu laporan keuangan koperasi juga merupakan bagian dari system pelaporan keuangan koperasi. c. Analisis laporan keuangan adaiah hubungan antara suatu angka dalam laporan keuangan dengan angka lain yang mempunyai makna atau dapat menjalankan arah perubahan (trend) suatu fenomena. d. Analisis rasio adaiah suatu teknik analisis yang memberikan indikator dan gejalagejala tentang baik buruknya keadaan posisi keuangan yang melingkupinya. e. Rasio Rentabilitas /profitabilitas adaiah rasio yang menggam'barkan kemampuan perusahaan mendapatkan laba melalui semua kemampuan dan sumber yang ada seperti kegiatan peniualan, kas, modal, jumlah karyawan, jumlah cabang dan sebagainya. Rasio Rentabilitas merupakan rasio yang dapat menunjukkan kemampuan manajemen atau pengurus koperasi dalam mengelola usahanya yang tercermin dalam kemampuannya untuk menghasilkan keuntungan. f. Rasio Likuiditas adalah rasio yang menggambarkan kemampuan perusahaan unti menyelesaikan kewajiban jangka pendeknya. Rasio-rasio ini dapat dihitung melali sumber informasi tentang modal kerja yaitu pos-pos aktiva lancar dan hutang lancar. g. Rasio Solvabilitas menggambarkan kemampuan perusahaan dalam membay; kewajiban jangka panjangnya atau apabila perusahaan dilikuidasi.

11 Dalam anaiisis data ini peneliti menggunakan analisa kualitatif dan anali; kuantitatif. a. Analisa kualitatif adalah suatu analisa yang memusatkan diri pada pemecah? masalah-masalah yang ada pada masalah-masaiah sekarang sehingga secara iangsur data yang telah dikumpulkan dapat disusun, dijelaskan dan kemudian dianalisa. b. Analisa kuantitatif adalah suatu analisa dengan cara menganalis data yang bersif kuantitatif (berupa data angka) dengan cara atau suatu model matematis atau dap juga dengan menggunakan suatu alat perhitungan-perhitungan tertentu. Dalam penelitian ini model anaiisis yang digunakan adalah Analisa Rasio.Anali Rasio adalah metode untuk mengetahui hubungan dari pos-pos tertentu dalam neraca dan laporan laba-rugi secara individu atau kombinasi dari kedua laporan tersebut. Analis Rasio Keuangan yang digunakan pada Koperasi Simpan Piniam di Kota Kediri adalah Anaiisis Rasio Likuiditas, Anaiisis Rasio Solvabilitas / Leverage Ratio, dan Anaiisis Ratio Rentabilitas/Profitabilitas. 5. Hasii Penelitian dan Pembahasan Mula-mula yang dapat diterima menjadi anggota koperasi ialah hanya para gu negeri maupun swasta dan orang-orang yang berijasah guru. Tetapi sejak tahun 198 Koperasi Simpan Pinjam di kota Kediri membuka diri menerima anggota bukan guru. Jumi; anggota semakin banyak hal ini terbukti bahwa jumlah anggota tahun 1961 adalah 25, tahi 1971 menjadi 293 dan tahun 1981 menjadi 320. Ada peningkatan jumlah anggota KSP tahun 1997 sampai dengan 2007 sebesar 20%. Perkembangan jumlah anggota dari tahun ke tahun mengalami kenaikan yaitu jumlahnya relatif kecil.kenaikan tersebut kurang dari 10%, hal ini disebabkan dala penerimaan anggota baru, sangat selektif yaitu dengan melalui prosedur berjenjang. Calon anggota yang berkeinginan menjadi anggota koperasi harus diketahui identitasnya oleh dua orang anggota lama yang bertanggungjawab atau mengenai betu! calon tersebut Melalui komisaris calon anggota tersebut didaftarkan ke kantor KSP. Dengan cara seperti ini tadi mudah bagi seseorang untuk menjadi anggota koperasi. Teknik pemasukan anggota baru dengan cara itu meskipun lambat dalam penambah; anggota tetapi sangat berpengaruh pada kineija koperasi secara menyeluruh. Hal ini dap menekan adanya anggota yang nakal atau kurang

12 bertanggungjawab dalam pembayar pinjaman maupun aktivitas lain yang secara Iangsung maupun tidak iangsung dap berpengaruh dalam kinerja KSP. Dengan seleksi yang ketat, maka akan teijamin kualitas masing-masing anggota dala kesertaannya sebagai bagian dari kineija koperasi. Kesadaran berkoperasi dan tanggungjaw anggota dibutuhkan untuk bersama-sama memajukan koperasi. Koperasi Simpan Pinjam dimaksudkan untuk memberikan gambaran kineija keuangan serta menganaiisis melalui angka-angka Rasio Likuiditas, Rasio Solvabiiitas dan Rasio Rentabilitas atau ProfitabiHtas.Adapun hasil penelitian mengenai rasio-rasio keuangan adaiah sebagai berikut. a. Analisis Ratio Likuiditas Pengukuran likuiditas bertujuan untuk melihat kemampuan koperasi didalam memenuhi kewajiban jangka pendek yang telah jatuh tempo.current ratio KSP sangat tmggi.dari tahun ke tahun semuanya berada diatas nilai rasio standar. Hal ini menunjukkan kemampuan koperasi yang sangat baik dalam menyelesaikan seluruh kewajiban jangka pendek dengan harta lancar. Terhadap quick ratio dalam kurun waktu selama 10 tahun ( ) menunjukkan rasio di atas nilai standar. Tetapi hal ini ada kesamaan dengan nilai current ratio karena persediaan didalam laporan keuangan selama tahun tersebut nihil sehingga nilai current ratio sama dengan nilai quick ratio. Sedangkan rasio posisi kas (cash ratio) yang teijadi pada KSP mulai dari menunjukkanrata-rata angka rasio di bawah nilai standar. Dalam hal ini hanya ada satu rasio posisi kas vang mendekati standar yaitu pada tahun 2006 sebesar 39,75%. Tampak jelas bahwa dengan posisi koperasi seperti ini sangat tidak mengimtungkan karena akan menyulitkan koperasi jika diperlukan kas untuk memenuhi kewajiban lancarnya, juga untuk pengembangan usaha koperasi. Dari Rasio Likuiditas ini dapat menggambarkan mantapnya likuiditas KSP. Hal mi perlu diperhatikan keseimbangan dan keserasian dari ketiga komponen Rasio Likuiditas yang ada yaitu: current ratio, quick ratio, dan cash ratio. Khususnya terhadap rasio posisi kas diupayakan agar tidak terialu besar atau terlalu kecil dari nilai standar rasio yang ada yaitu 40%. Karena rasio terlalu besar di

13 atas nilai rasio Standar akan menunjukkan pengelolaan kas yang tidak efektif, sementara jika terlalu kecil di bawah nilai rasio standar juga akan menyulitkan koperasi itu sendiri. b. Analisis Solvabiiitas Dalam analisis solvabiiitas menggambarkan kemampuan koperasi untuk menjamin kewajiban baik jangka pendek maupun jangka panjang. Rasio total hutang dengan modal sendiri idealnya 100%, ariinya nilai standar rasio total hutang dengan modal sendiri adaiah 1 atau 100%. Rasio total hutang dengan modal sendiri dari tahun ada pada posisi aman karena berada di bawah nilai rasio standart(100%), jadi KSP memiliki kemampuan untuk menjamin seluruh kewajibannya dengan modal sendin yang dimihki. Rasio hutang dengan total harta, hasil analisis menunjukkan angka rata-rata di bawah nilai rasio standar.ini berarti membuktikan bahwa kemampuan koperasi untuk menyelesaikan kewajiban baik jangka pendek maupun jangka panjang sangat baik. Dengan kata lain seluruh harta yang ada untuk menjamin seluruh hutangnya dalam posisi aman(menguntungkan). Tentunya hal ini sangat menguntungkan koperasi karena solvabiiitas yang ada tidak melampaui nilai standar yang ada dan ini menjadikan penilaian positif tersendiri bagi pihak kreditur apabila koperasi mengajukan kredit untuk mengembangkan usahanya. Untuk menjeiaskan perubahan Rasio Solvabiiitas /Leverage dari tahun ke tahun dapat dilihat pada tabel 1, pada tabel tersebut terlihat perubahan hutang dengan modal sendiri men gal ami penurunan kecuali tahun 2001, 2002 dan tahun 2007 perubahannya mengalami kenaikan. Sedang perubahan hutang dengan total aktiva yaitu tahun 2001,2002 dan tahun 2007 mengalami kenaikan dan lainnya mengalami penurunan.

14 Tabel 1. Perubahan Ratio Leverage tahun Koperasi Simpan Pinjam di Kota Kediri Total Debt to Equity Total Debt to Total Asset Ratio Tahun Nilai Perubahan Ket. Nilai Perubahan Ket ,50 36, ,76-4,74-34,11-1, ,93-1,83-33,36-0, ,73 4, ,37 2, ,55 3, ,93 1, ,66-5,89-34,50-2, ,52-5,14-32,21-2, ,90-9,62-27,48-7, ,42-1,48-26,70-0, ,31 1, , Sumber : Koperasi Simpan Pinjam Bahagia. Anaiisis Rentabilitas memberikan gambaran kemampuan koperasi dalam menghasilkan laba dari usaha yang dilakukan selama periode tertentu. Dengan anaiisis rentabilitas maka dapat juga digunakan untuk melihat kecakapan pengurus dalarn rnendanatkan laba dengan kecakapan kekayaan yang dimiliki. Earning power pada 1998 dan 1999 nihil karena dalam lapon keuangan pada tahun tersebut belum diperhitungkan pajak.berarti pada tahun tersebut koperasi mampu meningkatkan pendapatan. Dan sebaliknya untuk tahun maka rasio menunjukkan di bawah ini rasio standar berarti koperasi tidak dapat dipertahankan dalam meningkatkan pendapatan. Di sini menunjukkan beban koperasi yang semakin berat, dan ketidak mampuan koperasi dalam memanfaatkan seluruh harta yang dimiliki untuk meningkatkan laba.

15 Untuk menjelaskan perubahan Rasio Rentabilitas /Profitabilitas dan tahun ke tahi dapat dilihat pada tabel 1. Dari tabel tersebut dapat dilihat perubahan angka-angka return of equity dan ratio earning power berfluktuatif. Earning Power pada tahun 1998 dan 1999 nihil karema dalam laporan keungan pada tahun tersebut belum diperhitungkan pajak. Pada tahun 2000 dan 2001 earning power menunjukkan angka di atas nilai stand berarti pada tahun tersebut koperasi mampu meningkatkan pendapatan. Dan sebaliknya unti tahun angka rasio standar menunjukkan di bawah nilai standar berarti koperasi pada tahun tersebut tidak dapat dipertahankan dalam meningkatkan pendapatan. Di sini menunjukkan koperasi semakin berat, dan ketidak mampuan koperasi dalam memanfaatkan seluruh harta yang dimiliki untuk meningkatkan laba. Untuk menjelaskan perubahan ratio rentabilitas /profitabilitas dari tahun ke tahun dapat dilihat pada tabel 2.Dari tabel tersebut terlihat perubahan angka ratio return on equity dan ratio earning power berflkuktuatif. Tabel 2.:Perubahan Ratio Rentabilitas tahun Koperasi Simpan Pinjam Bahagia Kediri Return on Equity Earning Power Tahun Nilai Perubahan Ket. Nilai Perubahan Ket , ,59-4, ,16 2,57 + 6, ,03-0,13-6,42-0, ,52-4,51-3,86-2,56 -

16 2002 6,48-0,04-3,99 0, ,53 0,05 + 4,16 0, ,56 0,03 + 4,46 0, ,04-0,52 _ 4,43-0, ,07 0,03 + 4,39-0,04 - Sumber : Koperasi Simpan Pinjam Bahagia. 6. Kesimpulan a). Current Ratio Koperasi sangat tinggi,semua berada diatas ratio standar. Hal ini menunjukkan kemampuan Koperasi baik dalam menyelesaikan jangka pendek. Dan Quick Ratio selama 10 tahun, ratio diatas nilai standar, tetapi hal ini sama dengan nilai current ratio, karena persediaan dalam laporan keuangan selama tahun tersebut nihil sehingga nilai current ratio = Quick Ratio. Ratio Posisi Cash ( Cash Ratio pada tahun menunjukkan rata-rata angka ratio dibawah nilai standart dalam hal ini hanya ada satu angka ratio posisi kas yang mendekati standar yaitu tahun 2003 sebesar 39,75 %, jelas posisi kas ini tidak menguntungkan koperasi jika jika diperlukan kas untuk memenuhi kewajiban iancarnya dan untuk pengernbangaii koperasi. Khusus keuangan posisi kas diupayakan tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil dari nilai standart ratio yang ada yaitu 40 % karena ratio terlalu besar menunjukkan pengeluaran kas tidak efektif dan jika terlalu kecil menyulitkan koperasi itu sendiri. b).daiam analisa solvabiiitas menggarkan kemampuan koperasi untuk menjamin seluruh kewajiban baik pada jangka pendek maupun jangka panjang. Hasil Analisa menunjukkan angka rata-rata bahwa angka ratio standar mempunyai kemampuan koperasi ualam menyelesaikan kewajiban jangka pendek dan jangka panjang baik. Analisa rentabilitas menunjukkan gambaran kemampuan koperasi dalan menghasilkan laba dari usaha yang dilakukan selama periode tertentu.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian, Sumber, dan Jenis Modal 2.1.1 Pengertian Modal Dengan perkembangan teknologi dan makin jauhnya spesialisasi dalam perusahaan serta juga makin banyaknya perusahaan-perusahaan

Lebih terperinci

BAB II ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN

BAB II ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN BAB II ANALISIS LAPORAN KEUANGAN PERUSAHAAN A. Arti Penting Analisis Laporan Keuangan Analisis terhadap laporan keuangan suatu perusahaan pada dasarnya karena ingin mengethaui tingkat profitabilitas (keuntungan)

Lebih terperinci

Menurut Hanafi dan Halim (1996), pada dasarnya analisis rasio bisa dikelompokkan kedalam lima macam kategori, yaitu:

Menurut Hanafi dan Halim (1996), pada dasarnya analisis rasio bisa dikelompokkan kedalam lima macam kategori, yaitu: Definisi Analisa Rasio Untuk menganalisis laporan keuangan perusahaan, diperlukan ukuran-ukuran tertentu. Ukuran yang sering digunakan adalah rasio. Rasio diperoleh dengan membandingkan satu pos atau elemen

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 1992 TENTANG PERKOPERASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 1992 TENTANG PERKOPERASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 1992 TENTANG PERKOPERASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Koperasi, baik sebagai gerakan ekonomi rakyat

Lebih terperinci

Pihak berkepentingan dalam mengukur dan menilai kinerja keuangan BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

Pihak berkepentingan dalam mengukur dan menilai kinerja keuangan BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Laporan keuangan merupakan media informasi yang merangkum semuil aktifitas perusahaan bagi manajemen, investor, bank pemerintah dan masyarakat umum. Salah satu tugas

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG NOMOR 25 TAHUN1992 TENTANG PERKOPERASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG NOMOR 25 TAHUN1992 TENTANG PERKOPERASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG NOMOR 25 TAHUN1992 TENTANG PERKOPERASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Koperasi, baik sebagai gerakan ekonomi rakyat maupun sebagai badan

Lebih terperinci

2.1. Pengertian dan Arti Pentingnya Analisa Laporan Keuangan. Untuk mengetahui gambaran tentang perkembangan finansial

2.1. Pengertian dan Arti Pentingnya Analisa Laporan Keuangan. Untuk mengetahui gambaran tentang perkembangan finansial BABII LANDASAN TEORI 2.1. Pengertian dan Arti Pentingnya Analisa Laporan Keuangan Untuk mengetahui gambaran tentang perkembangan finansial suatu perusahaan dapat diperoleh dengan mengadakan analisa atau

Lebih terperinci

APLIKASI STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHA SIMPAN PINJAM KOPERASI DALAM PENILAIAN KESEHATAN KSP/ USP KOPERASI

APLIKASI STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHA SIMPAN PINJAM KOPERASI DALAM PENILAIAN KESEHATAN KSP/ USP KOPERASI APLIKASI STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP) USAHA SIMPAN PINJAM KOPERASI DALAM PENILAIAN KESEHATAN KSP/ USP KOPERASI TUJUAN PEMBELAJARAN 1. TUJUAN UMUM PEMBELAJARAN Diharapkan peserta mengerti dan memahami

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN - 61 - BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN KERANGKA PENDANAAN Dasar yuridis pengelolaan keuangan Pemerintah Kota Tasikmalaya mengacu pada batasan pengelolaan keuangan daerah yang tercantum

Lebih terperinci

NALISIS PENILAIAN TINGKAT KESEHATAN UNIT SIMPAN PINJAM PADA KOPERASI X DI KABUPATEN GRESIK TAHUN BUKU 2008-2010

NALISIS PENILAIAN TINGKAT KESEHATAN UNIT SIMPAN PINJAM PADA KOPERASI X DI KABUPATEN GRESIK TAHUN BUKU 2008-2010 i NALISIS PENILAIAN TINGKAT KESEHATAN UNIT SIMPAN PINJAM PADA KOPERASI X DI KABUPATEN GRESIK TAHUN BUKU 2008-2010 RANGKUMAN SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Penyelesaian Program Pendidikan

Lebih terperinci

RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT

RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT SA Seksi 312 RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT Sumber: PSA No. 25 PENDAHULUAN 01 Seksi ini memberikan panduan bagi auditor dalam mempertimbangkan risiko dan materialitas pada saat perencanaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Judul

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Judul BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan Judul Perkembangan dunia usaha di Indonesia yang semakin kompetitif menuntut setiap perusahaan untuk dapat mengelola dan melaksanakan manajemen perusahaan

Lebih terperinci

RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT

RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT Risiko Audit dan Materialitas dalam Pelaksanaan Audit Standar Prof SA Seksi 3 1 2 RISIKO AUDIT DAN MATERIALITAS DALAM PELAKSANAAN AUDIT Sumber: PSA No. 25 PENDAHULUAN 01 Seksi ini memberikan panduan bagi

Lebih terperinci

Analisis fundamental. Daftar isi. [sunting] Analisis fundamental perusahaan. Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Analisis fundamental. Daftar isi. [sunting] Analisis fundamental perusahaan. Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Analisis fundamental Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Analisis fundamental adalah metode analisis yang didasarkan pada fundamental ekonomi suatu perusahaan. Teknis ini menitik beratkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Salah satu tolak ukur pembangunan nasional adalah pembangunan ekonomi dimana sektor ekonomi selalu menjadi fokus pemerintah dalam melaksanakan pembangunan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH REPUBLIK INDONESIA. NOMOR : 14/Per/M.KUKM/XII/2009 TENTANG

PERATURAN MENTERI NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH REPUBLIK INDONESIA. NOMOR : 14/Per/M.KUKM/XII/2009 TENTANG PERATURAN MENTERI NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 14/Per/M.KUKM/XII/2009 TENTANG Draft Htl Maharani Agustus 2008 PERUBAHAN ATAS PERATURAN MENTERI NEGARA KOPERASI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Investasi adalah komitmen atas sejumlah dana atau sumber daya

BAB I PENDAHULUAN. Investasi adalah komitmen atas sejumlah dana atau sumber daya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Investasi adalah komitmen atas sejumlah dana atau sumber daya lainnya yang dilakukan pada saat ini, dengan tujuan memperoleh sejumlah keuntungan di masa datang. 1 Dalam

Lebih terperinci

MANFAAT RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI PERTUMBUHAN LABA (Study Kasus Pada Perusahaan Real Estate dan Property yang terdaftar di BEJ)

MANFAAT RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI PERTUMBUHAN LABA (Study Kasus Pada Perusahaan Real Estate dan Property yang terdaftar di BEJ) MANFAAT RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI PERTUMBUHAN LABA (Study Kasus Pada Perusahaan Real Estate dan Property yang terdaftar di BEJ) Disusun Oleh: GATOT WIDYANTO Nim: B 200 020 064 JURUSAN AKUNTANSI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. investasi di bidang lain, akan tetapi dalam kenyataan mempunyai kekhususan

BAB I PENDAHULUAN. investasi di bidang lain, akan tetapi dalam kenyataan mempunyai kekhususan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Investasi di pasar modal walaupun dalam prinsipnya sama dengan investasi di bidang lain, akan tetapi dalam kenyataan mempunyai kekhususan yaitu selain dana juga diperlukan

Lebih terperinci

BAB II DIVERSIFIKASI USAHA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS

BAB II DIVERSIFIKASI USAHA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS BAB II DIVERSIFIKASI USAHA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS 2.1 Diversifikasi Usaha Diversifikasi usaha merupakan memperluas pasar dengan mengembangkan produk baru yang sesuai dengan pasar agar memiliki keunggulan

Lebih terperinci

LAPORAN KEUANGAN. Pengertian Laporan Keuangan

LAPORAN KEUANGAN. Pengertian Laporan Keuangan BAB 3 LAPORAN KEUANGAN Tujuan Pengajaran: Setelah mempelajari bab ini, mahasiswa diharapkan mampu : 1. Menjelaskan pengertian laporan keuangan 2. Membedakan dan menggolongkan jenis aktiva dan pasiva 3.

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN Keuangan daerah merupakan semua hak dan kewajiban daerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah yang dapat dinilai dengan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2012 TENTANG PERKOPERASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2012 TENTANG PERKOPERASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2012 TENTANG PERKOPERASIAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa pembangunan perekonomian nasional bertujuan

Lebih terperinci

KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN

KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN SUSUNAN DALAM SATU NASKAH DARI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN SEBAGAIMANA TELAH DIUBAH TERAKHIR DENGAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

Lebih terperinci

PENERAPAN PELAPORAN KEUANGAN PADA YAYASAN NURUL HAYAT YANG SESUAI DENGAN PSAK NO.45 RANGKUMAN SKRIPSI

PENERAPAN PELAPORAN KEUANGAN PADA YAYASAN NURUL HAYAT YANG SESUAI DENGAN PSAK NO.45 RANGKUMAN SKRIPSI PENERAPAN PELAPORAN KEUANGAN PADA YAYASAN NURUL HAYAT YANG SESUAI DENGAN PSAK NO.45 RANGKUMAN SKRIPSI Oleh : HENKIE PRIEMAADIENOVA BUDIRAHARDJO NIM : 2005310278 SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI PERBANAS S U

Lebih terperinci

Disusun Oleh: Nama : Dery Alfian Lutfi NPM : 01.06.141. Menyetujui, Dosen Pembimbing. (H. Muh. Alan Jayaatmaja, S.E., M.M., Ak.)

Disusun Oleh: Nama : Dery Alfian Lutfi NPM : 01.06.141. Menyetujui, Dosen Pembimbing. (H. Muh. Alan Jayaatmaja, S.E., M.M., Ak.) MANFAAT ANALISIS RASIO LAPORAN KEUANGAN UNTUK MENILAI KINERJA KEUANGAN PERUSAHAAN PADA KELOMPOK INDUSTRI LOGAM MINERAL LAINNYA ( Survey pada Perusahaan Logam Mineral Lainnya yang terdaftar di Bursa Efek

Lebih terperinci

ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI KONDISI FINANCIAL DISTRESS PADA PERUSAHAAN MANUFATUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA DIAN MARWATI

ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI KONDISI FINANCIAL DISTRESS PADA PERUSAHAAN MANUFATUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA DIAN MARWATI ANALISIS RASIO KEUANGAN UNTUK MEMPREDIKSI KONDISI FINANCIAL DISTRESS PADA PERUSAHAAN MANUFATUR YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA DIAN MARWATI UNIVERSITAS DIAN NUSWANTORO SEMARANG ABSTRAK Tujuan penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mempertahankan diri ( defensive reflex) oleh sekelompok masyarakat yang

BAB I PENDAHULUAN. mempertahankan diri ( defensive reflex) oleh sekelompok masyarakat yang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Koperasi mula-mula timbul sebagai gerakan spontan yang bertujuan mempertahankan diri ( defensive reflex) oleh sekelompok masyarakat yang berpenghasilan rendah terhadap

Lebih terperinci

ANALISIS NON PERFORMING LOAN DAN LOAN DEPOSIT TO RASIO BKK KECAMATAN SEDAN KABUPATEN REMBANG

ANALISIS NON PERFORMING LOAN DAN LOAN DEPOSIT TO RASIO BKK KECAMATAN SEDAN KABUPATEN REMBANG ISSN : 197 634 ANALISIS NON PERFORMING LOAN DAN LOAN DEPOSIT TO RASIO TERHADAP KESEHATAN PD. BANK PERKREDITAN RAKYAT BKK ( The Analisis of Non Performing Loan (NPL) and Loan Deposit To Ratio (LDR) Toward

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA KEUANGAN PADA KOPERASI BMT BINA USAHA KECAMATAN BERGAS KABUPATEN SEMARANG

ANALISIS KINERJA KEUANGAN PADA KOPERASI BMT BINA USAHA KECAMATAN BERGAS KABUPATEN SEMARANG ANALISIS KINERJA KEUANGAN PADA KOPERASI BMT BINA USAHA KECAMATAN BERGAS KABUPATEN SEMARANG TUGAS AKHIR Untuk Memperoleh Gelar Ahli Madya pada Universitas Negeri Semarang Oleh Ulin Ni mah 7250308015 JURUSAN

Lebih terperinci

SATUAN ACARA PERKULIAHAN

SATUAN ACARA PERKULIAHAN FR-FE-1.1-R0 SATUAN ACARA PERKULIAHAN FAKULTAS : EKONOMI JURUSAN : S1. AKUNTANSI MATA KULIAH : STANDAR DAN ANALISIS LAPORAN KEUANGAN KODE MATA KULIAH : EA33471 BEBAN KREDIT : 2 sks TAHUN AKADEMIK : 2011/2012

Lebih terperinci

Draft Htl Maharani Agustus 2008

Draft Htl Maharani Agustus 2008 Draft Htl Maharani Agustus 2008 PERATURAN MENTERI NEGARA KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 20/Per/M.KUKM/XI/2008 TENTANG PEDOMAN PENILAIAN KESEHATAN KOPERASI SIMPAN PINJAM

Lebih terperinci

ANALISIS FINANSIAL USAHA PETERNAKAN AYAM PETELUR DI KECAMATAN KEDUNGPRING KABUPATEN LAMONGAN

ANALISIS FINANSIAL USAHA PETERNAKAN AYAM PETELUR DI KECAMATAN KEDUNGPRING KABUPATEN LAMONGAN ANALISIS FINANSIAL USAHA PETERNAKAN AYAM PETELUR DI KECAMATAN KEDUNGPRING KABUPATEN LAMONGAN Boya Eviana 1), Budi Hartono 2), Zaenal Fanani 2) 1. Mahasiswa Fakultas Peternakan Universitas Brawijaya. 2.

Lebih terperinci

SUSUNAN DALAM SATU NASKAH UNDANG-UNDANG PERPAJAKAN

SUSUNAN DALAM SATU NASKAH UNDANG-UNDANG PERPAJAKAN SUSUNAN DALAM SATU NASKAH UNDANG-UNDANG PERPAJAKAN KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PAJAK DIREKTORAT PENYULUHAN PELAYANAN DAN HUBUNGAN MASYARAKAT KATA PENGANTAR DAFTAR ISI Assalamualaikum

Lebih terperinci

BAB II URAIAN TEORI. Anggraeni (2003) melakukan penelitian dengan judul The Foreign

BAB II URAIAN TEORI. Anggraeni (2003) melakukan penelitian dengan judul The Foreign BAB II URAIAN TEORI A. Penelitian Terdahulu Anggraeni (2003) melakukan penelitian dengan judul The Foreign Exchange Exposure pada Bank-Bank yang Go Public di Bursa Efek Jakarta menunjukkan adanya foreign

Lebih terperinci

ANALISIS PROFFITABILITAS USAHA PENGGEMUKAN SAPI POTONG

ANALISIS PROFFITABILITAS USAHA PENGGEMUKAN SAPI POTONG ANALISIS PROFFITABILITAS USAHA PENGGEMUKAN SAPI POTONG (Studi Kasus di II Desa Gunungrejo Kecamatan Kedungpring Kabupaten Lamongan) Ista Yuliati 1, Zaenal Fanani 2 dan Budi Hartono 2 1) Mahasiswa Fakultas

Lebih terperinci

Lampiran I Surat Edaran Bank Indonesia No. 15/28/DPNP tanggal 31 Juli 2013 Perihal Penilaian Kualitas Aset Bank Umum PENETAPAN KUALITAS KREDIT

Lampiran I Surat Edaran Bank Indonesia No. 15/28/DPNP tanggal 31 Juli 2013 Perihal Penilaian Kualitas Aset Bank Umum PENETAPAN KUALITAS KREDIT Lampiran I Surat Edaran Bank Indonesia No. 15/28/DPNP tanggal 31 Juli 2013 Perihal Penilaian Kualitas Aset Bank Umum PENETAPAN KUALITAS KREDIT PROSPEK USAHA Potensi pertumbuhan usaha memiliki potensi pertumbuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. melakukan kegiatan berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai penggerak

BAB I PENDAHULUAN. berlandaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. melakukan kegiatan berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai penggerak BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Koperasi merupakan suatu badan usaha bersama yang berjuang dalam bidang ekonomi. Berdasarkan Undang-Undang nomor 25 Tahun 1992 tentang pokok-pokok perkoperasian bahwa

Lebih terperinci

PELATIHAN PENILAIAN KESEHATAN KOPERASI SIMPAN PINJAM DAN UNIT SIMPAN PINJAM KOPERASI DI KABUPATEN BULELENG

PELATIHAN PENILAIAN KESEHATAN KOPERASI SIMPAN PINJAM DAN UNIT SIMPAN PINJAM KOPERASI DI KABUPATEN BULELENG LAPORAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT PELATIHAN PENILAIAN KESEHATAN KOPERASI SIMPAN PINJAM DAN UNIT SIMPAN PINJAM KOPERASI DI KABUPATEN BULELENG Ketua : Fridayana Yudiaatmaja, M.Sc / 0012047414 Anggota

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2007 TENTANG PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2007 TENTANG PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 40 TAHUN 2007 TENTANG PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa perekonomian nasional yang diselenggarakan

Lebih terperinci

ANALISIS KEBUTUHAN MODAL KERJA KOPERASI PEGAWAI NEGERI UNTUNG LANGGONG SETKAB KUTAI KARTANEGARA

ANALISIS KEBUTUHAN MODAL KERJA KOPERASI PEGAWAI NEGERI UNTUNG LANGGONG SETKAB KUTAI KARTANEGARA ANALISIS KEBUTUHAN MODAL KERJA KOPERASI PEGAWAI NEGERI UNTUNG LANGGONG SETKAB KUTAI KARTANEGARA H. A. Syaid Abidin STIE Samarinda The purpose of this study was to determine whether Cooperative Civil Service

Lebih terperinci

CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN

CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN LAMPIRAN VI PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 00 TANGGAL JUNI 00 STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PERNYATAAN NO. 0 CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN DAFTAR ISI Paragraf PENDAHULUAN-------------------------------------------------------------------------

Lebih terperinci

BAB 1 AKUNTANSI DAN OPERASI BISNIS. A. Pengertian dan Tujuan Akuntansi

BAB 1 AKUNTANSI DAN OPERASI BISNIS. A. Pengertian dan Tujuan Akuntansi BAB 1 AKUNTANSI DAN OPERASI BISNIS Peranan akuntansi sebagai alat bantu dalam pengambilan keputusan ekonomi dan keuangan semakin disadari oleh semua pihak yang berkepentingan. Bahkan organisasi pemerintah

Lebih terperinci

ANALISA KOMPARATIF ANTARA KOPERASI SIMPAN PINJAM (KSP) DAN KOPERASI KREDIT (KOPDIT)

ANALISA KOMPARATIF ANTARA KOPERASI SIMPAN PINJAM (KSP) DAN KOPERASI KREDIT (KOPDIT) ANALISA KOMPARATIF ANTARA KOPERASI SIMPAN PINJAM (KSP) DAN KOPERASI KREDIT (KOPDIT) DEPUTI BIDANG PENGKAJIAN DAN SUMBERDAYA UKMK 2008 0 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Ketika krisis ekonomi melanda

Lebih terperinci

Analisis Perlakuan Akuntansi Pendapatan Jasa Konstruksi Dalam Rangka Penyajian Laporan Keuangan Pada PT. Martimbang Utama Palembang

Analisis Perlakuan Akuntansi Pendapatan Jasa Konstruksi Dalam Rangka Penyajian Laporan Keuangan Pada PT. Martimbang Utama Palembang Analisis Perlakuan Akuntansi Pendapatan Jasa Konstruksi Dalam Rangka Penyajian Laporan Keuangan Pada PT. Martimbang Utama Palembang Riyan Saputra (ian.spectrum@rocketmail.com) Rizal Effendi (Rizaleffendi31@yahoo.co.id)

Lebih terperinci

ANALISA UNTUNG-RUGI MELAKUKAN REVALUASI ASET TETAP DARI ASPEK PAJAK DAN KEUANGAN

ANALISA UNTUNG-RUGI MELAKUKAN REVALUASI ASET TETAP DARI ASPEK PAJAK DAN KEUANGAN MEDIA BISNIS ISSN: 2085-3106 Vol. 6, No. 1, Edisi Maret 2014, Hlm. 14-18 http: //www.tsm.ac.id/mb ANALISA UNTUNG-RUGI MELAKUKAN REVALUASI ASET TETAP DARI ASPEK PAJAK DAN KEUANGAN IRWAN STIE Trisakti irwanwisanggeni@yahoo.co.id

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 1999 TENTANG PENCABUTAN IZIN USAHA, PEMBUBARAN DAN LIKUIDASI BANK PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 1999 TENTANG PENCABUTAN IZIN USAHA, PEMBUBARAN DAN LIKUIDASI BANK PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 25 TAHUN 1999 TENTANG PENCABUTAN IZIN USAHA, PEMBUBARAN DAN LIKUIDASI BANK PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa dengan berlakunya Undang-undang

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2007 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG KETENTUAN UMUM DAN TATA CARA PERPAJAKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN

Lebih terperinci

ANALISIS EFEKTIVITAS DAN EFISIENSI PAJAK DAERAH SERTA KONTRIBUSINYA TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH DI PROVINSI JAWA TENGAH

ANALISIS EFEKTIVITAS DAN EFISIENSI PAJAK DAERAH SERTA KONTRIBUSINYA TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH DI PROVINSI JAWA TENGAH ANALISIS EFEKTIVITAS DAN EFISIENSI PAJAK DAERAH SERTA KONTRIBUSINYA TERHADAP PENDAPATAN ASLI DAERAH DI PROVINSI JAWA TENGAH Devy Octaviana S Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Dian Nuswantoro Semarang

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA KOPERASI, DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH REPUBLIK INDONESIA. NOMOR : 19/Per/M.KUKM/XI/2008 TENTANG

PERATURAN MENTERI NEGARA KOPERASI, DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH REPUBLIK INDONESIA. NOMOR : 19/Per/M.KUKM/XI/2008 TENTANG Draft Htl Maharani 9 September 2008 PERATURAN MENTERI NEGARA KOPERASI, DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 19/Per/M.KUKM/XI/2008 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN KEGIATAN USAHA SIMPAN PINJAM

Lebih terperinci

Penjelasan atas UU Nomor 11 Tahun 1992 P E N J E L A S A N A T A S UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1992 TENTANG DANA PENSIUN

Penjelasan atas UU Nomor 11 Tahun 1992 P E N J E L A S A N A T A S UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1992 TENTANG DANA PENSIUN P E N J E L A S A N A T A S UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 1992 TENTANG DANA PENSIUN U M U M Dalam rangka pelaksanaan pembangunan nasional yang pada hakekatnya merupakan pembangunan manusia

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA PT SURYA TOTO INDONESIA TBK BERDASARKAN RASIO DAN NILAI TAMBAH EKONOMI (EVA) Oleh: Haris Oktavia Ardiansyah

ANALISIS KINERJA PT SURYA TOTO INDONESIA TBK BERDASARKAN RASIO DAN NILAI TAMBAH EKONOMI (EVA) Oleh: Haris Oktavia Ardiansyah ANALISIS KINERJA PT SURYA TOTO INDONESIA TBK BERDASARKAN RASIO DAN NILAI TAMBAH EKONOMI (EVA) Oleh: Haris Oktavia Ardiansyah Fakultas Ekonomi dan Bisnis Program Studi Akuntansi Universitas Dian Nuswantoro

Lebih terperinci

odul ke: Adjusting Process Jurnal Penyesuaian akultas FASILKOM Yustika Erliani SE, MMSI rogram Studi Sistem Informasi

odul ke: Adjusting Process Jurnal Penyesuaian akultas FASILKOM Yustika Erliani SE, MMSI rogram Studi Sistem Informasi odul ke: Adjusting Process Jurnal Penyesuaian akultas FASILKOM Yustika Erliani SE, MMSI rogram Studi Sistem Informasi Matching Principle Ketika seorang akuntan mempersiapkan sebuah laporan keuangan, mereka

Lebih terperinci

Bab 2 Tinjauan Pustaka

Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.1 Penelitian Sebelumnya Bab 2 Tinjauan Pustaka Penelitian pertama yang berjudul Aplikasi Sistem Informasi Arus Kas pada Taman Kanak-kanak Sion Palembang merupakan penelitian yang bertujuan untuk membantu

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Piutang adalah bagian dari aktiva perusahaan yang bersifat lancar umumnya

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Piutang adalah bagian dari aktiva perusahaan yang bersifat lancar umumnya 6 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Piutang 1. Pengertian Piutang Piutang adalah bagian dari aktiva perusahaan yang bersifat lancar umumnya berupa kas yang masih akan diterima di masa yang akan datang dan terdapat

Lebih terperinci

ANALISIS INFORMASI AKUNTANSI DAN NON AKUNTANSI DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN KREDIT MODAL KERJA PADA PT. BANK CENTRAL ASIA Tbk CABANG BENGKULU SKRIPSI

ANALISIS INFORMASI AKUNTANSI DAN NON AKUNTANSI DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN KREDIT MODAL KERJA PADA PT. BANK CENTRAL ASIA Tbk CABANG BENGKULU SKRIPSI ANALISIS INFORMASI AKUNTANSI DAN NON AKUNTANSI DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN KREDIT MODAL KERJA PADA PT. BANK CENTRAL ASIA Tbk CABANG BENGKULU SKRIPSI Oleh Fenny Lisdiani NPM : C1C111071 JURUSAN AKUNTANSI

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 5/8/PBI/2003 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO BAGI BANK UMUM

PENJELASAN ATAS PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 5/8/PBI/2003 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO BAGI BANK UMUM PENJELASAN ATAS PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 5/8/PBI/2003 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO BAGI BANK UMUM UMUM Kegiatan usaha Bank senantiasa dihadapkan pada risiko-risiko yang berkaitan erat dengan

Lebih terperinci

ANALISIS KELAYAKAN RENCANA PENAMBAHAN AKTIVA TETAP PADA CV. AMANAH JAYA DI KARANGANYAR

ANALISIS KELAYAKAN RENCANA PENAMBAHAN AKTIVA TETAP PADA CV. AMANAH JAYA DI KARANGANYAR ANALISIS KELAYAKAN RENCANA PENAMBAHAN AKTIVA TETAP PADA CV. AMANAH JAYA DI KARANGANYAR SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Tugas dan Syarat -syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Program Studi Manajemen

Lebih terperinci

Farihatus Sholiha Progam Studi Akuntansi S1, Univesitas Dian Nuswantoro Semarang

Farihatus Sholiha Progam Studi Akuntansi S1, Univesitas Dian Nuswantoro Semarang ANALISIS PENGARUH CURRENT RATIO, DEBT TO EQUITY RATIO, TOTAL ASSETS TURN OVER, DAN NET PROFIT MARGIN TERHADAP PERUBAHAN LABA (Studi kasus perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI periode 2010-2012)

Lebih terperinci

Undang-Undang KUP dan Peraturan Pelaksanaannya

Undang-Undang KUP dan Peraturan Pelaksanaannya Untuk keterangan lebih lanjut, hubungi : Account Representative Undang-Undang KUP dan Peraturan Pelaksanaannya Undang-Undang KUP dan Peraturan Pelaksanaannya KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT

Lebih terperinci

SEWA GUNA USAHA. Statement of Financial Accounting Standards No. 13 mengelompokkan sewa guna usaha menjadi :

SEWA GUNA USAHA. Statement of Financial Accounting Standards No. 13 mengelompokkan sewa guna usaha menjadi : SEWA GUNA USAHA LITERATUR :! US GAAP : FASB s Statement of Financial Accounting Standards No. 13, Accounting for Leases! IAI : Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 30 (Revisi 2007), Sewa! IFRS

Lebih terperinci

NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN STATUS DAN JANGKA WAKTU MAKSUD DAN TUJUAN KEGIATAN

NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN STATUS DAN JANGKA WAKTU MAKSUD DAN TUJUAN KEGIATAN NAMA DAN TEMPAT KEDUDUKAN Pasal 1 1. Yayasan ini bernama [ ] disingkat [ ], dalam bahasa Inggris disebut [ ] disingkat [ ], untuk selanjutnya dalam Anggaran Dasar ini disebut "Yayasan" berkedudukan di

Lebih terperinci

BAB V ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH

BAB V ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH BAB V ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH A. Pendahuluan Kebijakan anggaran mendasarkan pada pendekatan kinerja dan berkomitmen untuk menerapkan prinsip transparansi dan akuntabilitas. Anggaran kinerja adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. suatu upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan

BAB I PENDAHULUAN. suatu upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Rumah sakit adalah salah satu organisasi sektor publik yang bergerak dalam bidang pelayanan jasa kesehatan yang mempunyai tugas melaksanakan suatu upaya kesehatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan berada dalam lingkungan masyarakat dimana setiap aktivitas

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan berada dalam lingkungan masyarakat dimana setiap aktivitas BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tanggung jawab sosial perusahaan memegang peranan yang penting karena perusahaan berada dalam lingkungan masyarakat dimana setiap aktivitas perusahaan tersebut

Lebih terperinci

PENGARUH MODAL KERJA DENGAN LABA USAHA KOPERASI PADA KOPERASI SERBA USAHA SEJATI MULIA JAKARTA : ANNA NURFARHANA

PENGARUH MODAL KERJA DENGAN LABA USAHA KOPERASI PADA KOPERASI SERBA USAHA SEJATI MULIA JAKARTA : ANNA NURFARHANA PENGARUH MODAL KERJA DENGAN LABA USAHA KOPERASI PADA KOPERASI SERBA USAHA SEJATI MULIA JAKARTA NAMA : ANNA NURFARHANA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN DAN PENGETAHUAN SOSIAL UNIVERSITAS

Lebih terperinci

ANALISIS PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA CV INDAH UTAMA 171

ANALISIS PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA CV INDAH UTAMA 171 ANALISIS PAJAK PENGHASILAN PASAL 25 PADA CV INDAH UTAMA 171 Suryanto Kanadi (Suryanto_Kanadi@yahoo.com) Lili Syafitri (Lili.Syafitri@rocketmail.com) Jurusan Akuntansi STIE MDP Abstrak Tujuan dari penelitian

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 2008 TENTANG JARING PENGAMAN SISTEM KEUANGAN

PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 2008 TENTANG JARING PENGAMAN SISTEM KEUANGAN PERATURAN PEMERINTAH PENGGANTI UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 2008 TENTANG JARING PENGAMAN SISTEM KEUANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a.

Lebih terperinci

BAB IV METODA PENELITIAN

BAB IV METODA PENELITIAN BAB IV METODA PENELITIAN 4.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas mengenai kondisi dan kateristik obyek penelitian, maka penjelasan terhadap lokasi dan waktu penelitian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang saat ini semakin pesat dirasa sangat penting bagi setiap perusahaan. kesuksesan dalam pencapaian setiap tujuan perusahaan

BAB I PENDAHULUAN. yang saat ini semakin pesat dirasa sangat penting bagi setiap perusahaan. kesuksesan dalam pencapaian setiap tujuan perusahaan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Peranan Sumber Daya Manusia (SDM) dalam perkembangan dunia usaha yang saat ini semakin pesat dirasa sangat penting bagi setiap perusahaan. Kualitas sumber daya manusia

Lebih terperinci

REPRESENTASI MANAJEMEN

REPRESENTASI MANAJEMEN Representasi Manajemen SA Seksi 333 REPRESENTASI MANAJEMEN Sumber: PSA No. 17 PENDAHULUAN 01 Seksi ini mensyaratkan auditor untuk memperoleh representasi tertulis dari manajemen sebagai bagian dari audit

Lebih terperinci

Para pengguna laporan keuangan organisasi nirlaba memiliki kepentingan bersama yang tidak berbeda dengan organisasi bisnis, yaitu untuk menilai:

Para pengguna laporan keuangan organisasi nirlaba memiliki kepentingan bersama yang tidak berbeda dengan organisasi bisnis, yaitu untuk menilai: 0 PENDAHULUAN Karakteristik organisasi nirlaba berbeda dengan organisasi bisnis. Perbedaan utama yang mendasar terletak pada cara organisasi memperoleh sumber daya yang dibutuhkan untuk melakukan berbagai

Lebih terperinci

b. bahwa Badan Usaha Milik Negara mempunyai peranan penting

b. bahwa Badan Usaha Milik Negara mempunyai peranan penting UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2003 TENTANG BADAN USAHA MILIK NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Badan Usaha Milik Negara merupakan

Lebih terperinci

PENGGUNAAN METODE BY PURCHASE DAN POOLING OF INTEREST DALAM RANGKA PENGGABUNGAN USAHA (BUSINESS COMBINATION) DAN EFEKNYA TERHADAP PAJAK PENGHASILAN

PENGGUNAAN METODE BY PURCHASE DAN POOLING OF INTEREST DALAM RANGKA PENGGABUNGAN USAHA (BUSINESS COMBINATION) DAN EFEKNYA TERHADAP PAJAK PENGHASILAN Jurnal Akuntansi & Keuangan Vol. 1, No. 2, Nopember 1999: 132-143 132 PENGGUNAAN METODE BY PURCHASE DAN POOLING OF INTEREST DALAM RANGKA PENGGABUNGAN USAHA (BUSINESS COMBINATION) DAN EFEKNYA TERHADAP PAJAK

Lebih terperinci

KEPUTUSAN STRUKTUR MODAL

KEPUTUSAN STRUKTUR MODAL KEPUTUSAN STRUKTUR MODAL Risiko Bisnis dan Finansial Analisis Leverage Hamada Equation Pendekatan EBIT-EPS Pendekatan Biaya Modal Risiko Bisnis & Finansial Risiko bisnis: ketidakpastian pendapatan operasi

Lebih terperinci

KAJIAN RENCANA PENINGKATAN SARANA RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW

KAJIAN RENCANA PENINGKATAN SARANA RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW KAJIAN RENCANA PENINGKATAN SARANA RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW Muslim Patra Mokoginta 1 Nanang Setiawan 2 Eko Budi Santoso 3 ABSTRAK Rumah Sakit Umum Kaupaten Bolaang Mongondow dalam perkembangannya

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH RASIO KEUANGAN TERHADAP TOTAL RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN INDUATRI MANUFAKTUR YANG MEMBAGIKAN DEVIDEN DI BURSA EFEK JAKARTA

ANALISIS PENGARUH RASIO KEUANGAN TERHADAP TOTAL RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN INDUATRI MANUFAKTUR YANG MEMBAGIKAN DEVIDEN DI BURSA EFEK JAKARTA ANALISIS PENGARUH RASIO KEUANGAN TERHADAP TOTAL RETURN SAHAM PADA PERUSAHAAN INDUATRI MANUFAKTUR YANG MEMBAGIKAN DEVIDEN DI BURSA EFEK JAKARTA SKRIPSI Untuk Meraih Gelar Sarjana Ekonomi Pada Universitas

Lebih terperinci

PENGARUH EVA DAN RASIO-RASIO PROFITABILITAS TERHADAP HARGA SAHAM

PENGARUH EVA DAN RASIO-RASIO PROFITABILITAS TERHADAP HARGA SAHAM PENGARUH EVA DAN RASIO-RASIO PROFITABILITAS TERHADAP HARGA SAHAM Noer Sasongko & Nila Wulandari Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Surakarta Jalan Ahmad Yani, Tromol Pos I, Surakarta 57102 Jawa

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Saham merupakan suatu bukti kepemilikan atas aset-aset perusahaan yang

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Saham merupakan suatu bukti kepemilikan atas aset-aset perusahaan yang BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Harga Saham 1. Pengertian Saham Saham merupakan suatu bukti kepemilikan atas aset-aset perusahaan yang menerbitkan saham. Kismono (2001:416) menyatakan: Saham merupakan sebuah

Lebih terperinci

ANGGARAN DASAR KOPERASI KARYAWAN BISNIS INDONESIA MUKADIMAH

ANGGARAN DASAR KOPERASI KARYAWAN BISNIS INDONESIA MUKADIMAH ANGGARAN DASAR KOPERASI KARYAWAN BISNIS INDONESIA MUKADIMAH Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa, Karyawan PT Jurnalindo Aksara Grafika, dengan penuh kesadaran, ikhlas serta didorong oleh semangat berkoperasi

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 1995 TENTANG PASAR MODAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 1995 TENTANG PASAR MODAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UU R.I No.8/1995 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 1995 TENTANG PASAR MODAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa tujuan pembangunan nasional

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 7/47/PBI/2005 TENTANG TRANSPARANSI KONDISI KEUANGAN BANK PERKREDITAN RAKYAT SYARIAH GUBERNUR BANK INDONESIA,

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 7/47/PBI/2005 TENTANG TRANSPARANSI KONDISI KEUANGAN BANK PERKREDITAN RAKYAT SYARIAH GUBERNUR BANK INDONESIA, PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 7/47/PBI/2005 TENTANG TRANSPARANSI KONDISI KEUANGAN BANK PERKREDITAN RAKYAT SYARIAH GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa berdasarkan Undang-Undang Nomor 7 Tahun

Lebih terperinci

BAB II PENENTUAN HARGA JUAL DENGAN PENDEKATAN VARIABEL COSTING

BAB II PENENTUAN HARGA JUAL DENGAN PENDEKATAN VARIABEL COSTING BAB II PENENTUAN HARGA JUAL DENGAN PENDEKATAN VARIABEL COSTING II.1. Harga Jual Penentuan harga jual suatu produk atau jasa merupakan salah satu keputusan penting manajemen karena harga yang ditetapkan

Lebih terperinci

IKATAN AKUNTAN INDONESIA

IKATAN AKUNTAN INDONESIA 0 PENDAHULUAN Latar Belakang 0 Jalan tol memiliki peran strategis baik untuk mewujudkan pemerataan pembangunan maupun untuk pengembangan wilayah. Pada wilayah yang tingkat perekonomiannya telah maju, mobilitas

Lebih terperinci

AKUNTANSI UNTUK KOPERASI SIMPAN PINJAM ATAU UNIT SIMPAN PINJAM. (Accounting For Loan Save Cooperation Or Loan Save Unit)

AKUNTANSI UNTUK KOPERASI SIMPAN PINJAM ATAU UNIT SIMPAN PINJAM. (Accounting For Loan Save Cooperation Or Loan Save Unit) AKUNTANSI UNTUK KOPERASI SIMPAN PINJAM ATAU UNIT SIMPAN PINJAM (Accounting For Loan Save Cooperation Or Loan Save Unit) Nurul Latifah P. *) ISSN : 1907 6304 Abstract Loan Save Cooperation or Loan Save

Lebih terperinci

PSAK 63 Pelaporan Keuangan Dalam Kondisi Hiperimplasi. Presented:

PSAK 63 Pelaporan Keuangan Dalam Kondisi Hiperimplasi. Presented: PSAK 63 Pelaporan Keuangan Dalam Kondisi Hiperimplasi IAS 29 Financial i Reporting in Hyperinflationary Economies Presented: Dwi Martani 1 Latar Belakang Laporan keuangan biaya historis dalam kondisi i

Lebih terperinci

KISI-KISI MATERI UJIAN KOMPETENSI PRODI S-1 MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS INSTITUT PERBANAS

KISI-KISI MATERI UJIAN KOMPETENSI PRODI S-1 MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS INSTITUT PERBANAS KISI-KISI MATERI UJIAN KOMPETENSI PRODI S-1 MANAJEMEN FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS INSTITUT PERBANAS 1. KOMPETENSI : PERBANKAN SYARIAH No Kompetensi Unsur Kompetensi Dasar Indikator Hasil Belajar Sumber

Lebih terperinci

RENCANA KORPORASI PERUSAHAAN ASURANSI UMUM / PERUSAHAAN REASURANSI / PERUSAHAAN ASURANSI JIWA 1 Tahun 2

RENCANA KORPORASI PERUSAHAAN ASURANSI UMUM / PERUSAHAAN REASURANSI / PERUSAHAAN ASURANSI JIWA 1 Tahun 2 Lampiran 7 Surat Edaran OJK Nomor.. Tanggal RENCANA KORPORASI PERUSAHAAN ASURANSI UMUM / PERUSAHAAN REASURANSI / PERUSAHAAN ASURANSI JIWA 1 Tahun 2 PT. XYZ (alamat perusahaan) ¹ Tulis salah satu sesuai

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dewasa ini perkembangan teknologi informasi memberikan berbagai kemudahan pada berbagai badan usaha. Dari segi yuridis, badan hukum dapat terbagi menjadi tujuh

Lebih terperinci

KONSEP PURCHASING POWER PARITY DALAM PENENTUAN KURS MATA UANG

KONSEP PURCHASING POWER PARITY DALAM PENENTUAN KURS MATA UANG KONSEP PURCHASING POWER PARITY DALAM PENENTUAN KURS MATA UANG Yovita Vivianty Indriadewi Atmadjaja Dosen Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas 17 Agustus 1945 Banyuwangi ABSTRAKSI Salah satu konsep

Lebih terperinci

PI HAK YAN G M EM I LI KI HUBUN GAN I STI M EW A

PI HAK YAN G M EM I LI KI HUBUN GAN I STI M EW A Pihak yang Memiliki Hubungan Istimewa SA Se k si 3 3 4 PI HAK YAN G M EM I LI KI HUBUN GAN I STI M EW A Sumber: PSA No. 34 PEN DAHULUAN 01 Seksi ini memberikan panduan tentang prosedur yang harus dipertimbangkan

Lebih terperinci

PERAN KOPERASI UNIT DESA DALAM MEMBERIKAN KREDIT DI KALANGAN MASYARAKAT KLATEN (Studi Di KUD JUJUR Karangnongko)

PERAN KOPERASI UNIT DESA DALAM MEMBERIKAN KREDIT DI KALANGAN MASYARAKAT KLATEN (Studi Di KUD JUJUR Karangnongko) PERAN KOPERASI UNIT DESA DALAM MEMBERIKAN KREDIT DI KALANGAN MASYARAKAT KLATEN (Studi Di KUD JUJUR Karangnongko) SKRIPSI Disusun dan Diajukan Untuk Melengkapi Syarat-syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG PINJAMAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG PINJAMAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG PINJAMAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk meningkatkan efektivitas dan

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 13/23/PBI/2011 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO BAGI BANK UMUM SYARIAH DAN UNIT USAHA SYARIAH

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 13/23/PBI/2011 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO BAGI BANK UMUM SYARIAH DAN UNIT USAHA SYARIAH PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 13/23/PBI/2011 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO BAGI BANK UMUM SYARIAH DAN UNIT USAHA SYARIAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI II.1 Sistem Akuntansi Informasi merupakan suatu kebutuhan bagi suatu perusahaan, terutama informasi keuangan, sangat dibutuhkan oleh bermacam pihak yang berkepentingan. Informasi

Lebih terperinci

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 15 AKUNTANSI UNTUK INVESTASI DALAM PERUSAHAAN ASOSIASI

Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 15 AKUNTANSI UNTUK INVESTASI DALAM PERUSAHAAN ASOSIASI Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 15 AKUNTANSI UNTUK INVESTASI DALAM PERUSAHAAN ASOSIASI Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) No. 15 tentang Akuntansi Untuk Investasi Dalam Perusahaan

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 5/8/PBI/2003 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO BAGI BANK UMUM GUBERNUR BANK INDONESIA,

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 5/8/PBI/2003 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO BAGI BANK UMUM GUBERNUR BANK INDONESIA, PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 5/8/PBI/2003 TENTANG PENERAPAN MANAJEMEN RISIKO BAGI BANK UMUM GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa situasi lingkungan eksternal dan internal perbankan mengalami

Lebih terperinci

B. Maksud dan Tujuan Maksud

B. Maksud dan Tujuan Maksud RINGKASAN EKSEKUTIF STUDI IDENTIFIKASI PERMASALAHAN OTONOMI DAERAH DAN PENANGANANNYA DI KOTA BANDUNG (Kantor Litbang dengan Pusat Kajian dan Diklat Aparatur I LAN-RI ) Tahun 2002 A. Latar belakang Hakekat

Lebih terperinci

No. POS - POS. 30 Apr 2015

No. POS - POS. 30 Apr 2015 LAPORAN POSISI KEUANGAN No. POS POS ASET 1. Kas 9,279 2. Penempatan pada Bank Indonesia 2,388,541 3. Penempatan pada bank lain 507,919 4. Tagihan spot dan derivatif 38,117 5. Surat berharga a. Diukur pada

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 6/ 9 /PBI/2004 TENTANG TINDAK LANJUT PENGAWASAN DAN PENETAPAN STATUS BANK GUBERNUR BANK INDONESIA,

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 6/ 9 /PBI/2004 TENTANG TINDAK LANJUT PENGAWASAN DAN PENETAPAN STATUS BANK GUBERNUR BANK INDONESIA, . PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 6/ 9 /PBI/2004 TENTANG TINDAK LANJUT PENGAWASAN DAN PENETAPAN STATUS BANK GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa dalam rangka menciptakan sistem perbankan yang sehat,

Lebih terperinci