PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI KRAN MOBIL PADA PESAWAT ANGKAT OPERATOR KRAN MOBIL s.d 25 Ton

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI KRAN MOBIL PADA PESAWAT ANGKAT OPERATOR KRAN MOBIL s.d 25 Ton"

Transkripsi

1 PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI KRAN MOBIL PADA PESAWAT ANGKAT OPERATOR KRAN MOBIL s.d 25 Ton KODE PROGRAM PELATIHAN C II. 01 DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jl. Jend. Gatot Subroto Kav.51 Lt.7.B Jakarta Selatan 1

2 KATA PENGANTAR Sesuai dengan amanat UndangUndang No. 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan Bab V Pasal 10, bahwa pelatihan kerja diselenggarakan dan diarahkan untuk membekali, meningkatkan dan mengembangkan kompetensi kerja guna meningkatkan kemampuan, produktivitas dan kesejahteraan tenaga kerja. Bahwa pelatihan kerja dilaksanakan dengan memperhatikan kebutuhan pasar kerja dan dunia usaha/industri barang dan jasa, baik di dalam maupun di luar hubungan kerja, maka pelatihan kerja wajib diselenggarakan berdasarkan program pelatihan yang mengacu pada standar kompetensi kerja. Dalam pembinaan teknis terhadap Lembaga Pelatihan Kerja di seluruh Indonesia telah disusun berbagai pedoman guna meningkatkan mutu penyelenggaraan pelatihan di Lembaga Pelatihan Kerja. Pedoman Penyusunan Program Pelatihan Berbasis Kompetensi merupakan panduan/acuan bagi penyelenggara program pelatihan berbasis kompetensi pada Lembaga Pelatihan Kerja di seluruh Indonesia. Untuk mengimplementasikan pelatihan berbasis kompetensi diperlukan adanya program pelatihan kerja. Program pelatihan kerja ini dijadikan acuan dalam pelaksanaan pelatihan kerja yang diselenggarakan oleh Lembaga Pelatihan kerja Pemerintah dan atau Swasta. Program pelatihan kerja dapat disusun secara berjenjang atau tidak berjenjang. Program pelatihan kerja yang disusun secara berjejang mengacu pada jenjang Kualifikasi Kerja Nasional Indonesia (KKNI) Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) dalam penetapan kualifikasi tenaga kerja, sedangkan yang tidak berjenjang disusun berdasarkan unit kompetensi atau kelompok unit kompetensi dapat memiliki kualifikasi tertentu. Demikian program pelatihan berbasis kompetensi ini kami susun, semoga bermanfaat untuk menunjang proses pelaksanaan pelatihan kerja bagi LPK. Jakarta, Agustus 2008 DIREKTUR JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS MASRI HASYAR NIP

3 PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI 1. Judul/Nama Pelatihan OPERATOR KRAN MOBIL s.d 25 Ton 2. Kode Program Pelatihan C II Jenjang Program Pelatihan II 4. Tujuan Pelatihan Setelah selesai mengikuti pelatihan peserta mampu 4.1. Mempersiapkan Operasi Kran Mobil s.d 25 Ton 4.2. Mengoperasikan Kran Mobil s.d 25 Ton 4.3. Menghentikan Kran Mobil s.d 25Ton 4.4. Membuat Laporan Penggunaan Kran Mobil s.d 25Ton 5. Unit Kompetensi yang ditempuh 5.1. Melaksanakan K3 ditempat kerja 5.2. Melakukan kerja sama dengan teman kerja 5.3. Melaksanakan K3 di Industri Migas 5.4. Mempersiapkan Operasi Kran Mobil s.d 25 Ton 5.5. Mengoperasikan Kran Mobil s.d 25 Ton 5.6. Menghentikan Kran Mobil s.d 25 Ton 5.7. Membuat Laporan Penggunaan Kran Mobil s.d 25 Ton 5.8. Mengendalikan Beban Statis s.d 25 Ton 6. Jam Pencapaian Kompetensi 220 Jam Pelatihan 45 Menit) 7. Persyaratan Peserta Pelatihan 7.1. Pendidikan Minimal SLTP 7.2. Pelatihan/Pengalaman Kerja 7.3. Umur/Usia Minimal 17 Tahun 7.4. Jenis Kelamin Pria / wanita 7.5. Kesehatan Berbadan sehat dan tidak buta warna 7.6. Test Kemampuan General Test 3

4 KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JAM PENCAPAIAN KOMPETENSI NO UNIT KOMPETENSI KODE UNIT PENGE KETERAM JUMLAH TAHUAN PILAN I. KELOMPOK UNIT KOMPETENSI UMUM 1.1 Melaksanakan K3 ditempat kerja IMG.PA Melakukan kerja sama dengan teman kerja. IMG.PA Melaksanakan K3 di Industri Migas IMG.PA II. III. Jumlah I KELOMPOK UNIT KOMPETENSI INTI 2.1. Mempersiapkan Operasi Kran IMG.PA Mobil s/d 25 Ton 2.2. Mengoperasikan Kran Mobil s/d IMG.PA Ton 2.3. Menghentikan Kran Mobil s/d 25 IMG.PA Ton 2.4. Membuat Laporan Penggunaan IMG.PA Kran Mobil s/d 25 Ton Jumlah II KELOMPOK UNIT KOMPETENSI KHUSUS 3.1. Mengendalikan Beban Statis s/d IMG.PA Ton Jumlah III IV. PELATIHAN DI TEMPAT KERJA (OJT) 4.1 Operasi Kran Mobil (KM) sd Ton Jumlah IV V. EVALUASI PROGRAM LATIHAN 5.1 Evaluasi pelaksanaan pelatihan 8 8 Jumlah IV 8 8 Jumlah I s/d V

5 SILABUS PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI I. KELOMPOK UNIT KOMPETENSI UMUM 1.1. Unit Kompetensi Melaksanakan K3 ditempat kerja Kode Unit IMG.PA Jam Pencapaian Kompetensi 4 jam 45 menit) ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA MATERI PELATIHAN JAM PENCAPAIAN KOMPETENSI Pengetahuan Ketrampilan Sikap Kerja Pengetahuan Ketrampilan 1. Mengikuti prosedur K 3 di tempat kerja 1.1 Pedoman K3 yang terkait difahami sesuai dengan ketentuan yang berlaku Undangundang keselamatan dan kesehatan kerja Prosedur keselamatan dan kesehatan kerja perusahaan Mememahami Undangundang K3 dan prosedur pelindung diri Sesuai SOP Bertindak aman Peduli lingkungan Semua pekerjaan dilakokan sesuai pedoman, prosedur, kodedan standar yang terkait Alat Pelindung Diri (APD) dan simbolsimbol Pedoman penangan K3 2. Mengindentifikasi dan merespon tempat berbahaya,beresi ko dan rawan kecelakaan 2.1 Lokasi yang mengandung bahaya, beresiko dan kemungkinan kecelakaan diidentifikasi 2.2 Prosedure penanganan bahaya diikuti dengan benar Bahaya, penyebab dan pencegahannya Melaksanakan pedoman pengamanan sesuai persyaratan Bekerja sesuai prosedur SOP 1 1 5

6 3. Melaksanakan prosedure darurat Peralatan untuk penanggulangan daruat diidentifikasi dan digunakan sesuai pedoman K3 Prosedur dan kebijakan tentang tanggap darurat ditempat kerja dikuti Prosedur darurat perusahaan Jika perlu menggunakan darurat dengan tepat Sesuai SOP Membuat laporan akibat penyimpangan dan pelanggaran K Luka,kecelakaan, kebakaran yang terjadi dicatat sesuai format baku dan dilaporkan kepada pihat terkait Pencemaran lingkungan yang terjadi dilaporkan pada pihak terkait PPPK, Prosedur penanganan kecelakaan kerja Menghubungi personil, jika perlu melaksanakan evakuasi sesuai prosedur Peduli lingkungan Sesuai SOP Bertindak aman Peduli lingkungan 1 1 6

7 1.2. Unit Kompetensi Melaksanakan Kerjasama dengan Teman Kerja Kode Unit IMG.PA Jam Pencapaian Kompetensi 8 jam menit) ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA MATERI PELATIHAN Pengetahuan Ketrampilan Sikap Kerja JAM PENCAPAIAN KOMPETENSI Pengetahuan Ketrampilan 1. Melakukan komunikasi sesama rekan kerja. 1.1 Komunikasi sesama rekan kerja dilakukan secara intensip. Bekerja dengan orang lain dalam tim. Merencanakan dan mengorganisasi kegiatan. Sesuai SOP Komunikasi dengan atasan dilakukan sesuai prosedur baku. 2. Memproses hasil komunikasi 2.1 Informasi hasil komunikasi dicatat dan ditangani dengan tepat. Komunikasi yang efektif Membuat alur (flow chart) pertanggungjawaban tugastugas dengan jelas dan mudah dipahami Menggunakan bahasa sederhana Tindakan lebih lanjut dilakukan sesuai dengan kebijakan organisasi pada saat diperlukan. 7

8 1.3. Unit Kompetensi Melaksanakan K3 di Industri Migas Kode Unit IMG.PA Jam Pencapaian Kompetensi 10 jam menit) ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA MATERI PELATIHAN Pengetahuan Ketrampilan Sikap Kerja JAM PENCAPAIAN KOMPETENSI Pengetahuan Ketrampilan 1. Mengikuti prosedur K 3 di Industri Migas 1.1 Pedoman K3 yang terkait difahami sesuai dengan ketentuan yang berlaku di Industri Migas 1.2 Semua pekerjaan dilakukan sesuai pedoman, prosedur, kodedan standar di Industri Migas. Undangundang keselamatan dan kesehatan kerja. Prosedur keselamatan dan kesehatan kerja di Industri Migas Memahami Undangundang K3 dan prosedur K3 perusahaan. Menggunakan alat pelindung diri. Melaksanakan Pedoman pengamanan sesuai prosedur Melakukan sesuai Prosedur kerja Bertindak aman dan waspada Peduli lingkungan Mengindentifikasi dan merespon tempat berbahaya,beresi ko dan rawan kecelakaan 2.1 Lokasi yang mengandung bahaya, beresiko dan kemungkinan kecelakaan diidentifikasi. 2.2 Prosedure penanganan bahaya diikuti dengan benar, sesuai standar hazardous area. Bahaya, penyebab dan pencegahannya. Prosedur penanganan bahaya di Industri Migas. Melaksanakan pedoman pengamanan sesuai persyaratan Bekerja sesuai prosedur

9 3. Melaksanakan prosedure darurat 3.1 Peralatan untuk penanggulangan daruat diidentifikasi dan digunakan sesuai pedoman K3 di Industri Migas. 3.2 Prosedur dan kebijakan tentang tanggap darurat ditempat kerja dikuti sesuai SOP. Undangundang keselamatan dan kesehatan kerja. Prosedur keselamatan dan kesehatan kerja di Industri Migas Menggunakan perlengkapan darurat dengan tepat Bertindak aman dan waspada Membuat laporan akibat penyimpangan dan pelanggaran K3 di Industri Migas 4.1 Luka, kecelakaan, kebakaran yang terjadi dicatat sesuai format baku dan dilaporkan kepada pihat terkait. Menghubungi personil, jika perlu melaksanakan evakuasi sesuai prosedur Peduli lingkungan Taat prosedur Pencemaran lingkungan yang terjadi dilaporkan pada pihak terkait 9

10 II. KELOMPOK UNIT KOMPETENSI INTI 2.1 Unit Kompetensi Mempersiapkan Operasi Kran Mobil s/d 25 Ton Kode Unit MG.PA Jam Pencapaian Kompetensi menit ELEMEN KOMPETENSI 1. Melakukan Pemeriksaan KRITERIA UNJUK KERJA 1.1. Daftar Komponen dan sistem Penunjang yang diperiksa dipersiapkan Komponen dan Sistem Penunjang dipersiksa sesuai SOP MATERI PELATIHAN Pengetahuan Keterampilan Sikap Kerja Komponen utama kran mobil. Tipe kran mobil SOP pemeriksaan kran mobil Menyiapkan daftar komponen kran mobil yang diperiksa Menyiapkan SOP Sesuai SOP Cermat dan teliti JAM PENCAPAIAN KOMPETENSI Kete Pengetahuarampilan Mengidentifikasi hasi pemeriksaan 2.1. Hasil pemeriksaan diidentifikasi sesuai persyaratan. Manual book dari kran mobil Spesifikasi komponen kran mobil Menggunakan Peralatan sesuai standar Sesuai SOP Cermat dan teliti Hasil Pemeriksaan yang tidak memenuhi persyaratan dilaporkan 10

11 2.2. Unit Kompetensi Mengoperasikan Kran Mobil s/d 25 Ton Kode Unit IMG.PA Jam Pencapaian Kompetensi 50 jam menit) ELEMEN KOMPETENSI 1. Melakukan pengoperasian awal 3. Menempatkan Kran Mobil di Lokasi 4. Mengoperasikan Kran Mobil KRITERIA UNJUK KERJA 1.1 Mesin di start/dijalan sesuai SOP 1.1 Peralatan untuk Jalan diperiksa. 2.1 Kran Mobil ditempatkan di daerah yang bebas dari Bahaya 2.2. Outrigger di Set Up, kedudukan Kran dalam datar/level Gerakan tanpa beban dilakukan 3.1 Beban yang diangkat dipastikan dalam keaadaan Baik 3.2 Load Chart dibaca 3.3 Boom di Set Up sesuai dengan Load Chart 3.4 Beban diangkat, dipindahkan dan diletakkan sesuai SOP. 3.5 Panel kontrol kran mobil dengan sistim komputer dapat dijalankan. MATERI PELATIHAN Pengetahuan Keterampilan Sikap Kerja Prosedur start mesin Peralatan untuk star mesin Kwadran operasi kran mobil Prosedur Set Up Outrigger Memahami fungsi tuas kontrol yang ada dalam kabin Berat beban Titik berat beban Mekanika teknik sederhana Alat bantu angkat ( sling ) Tabel beban kerja aman Material handling Hand signal FungsiTuas kontrol Melakukan start mesin sesuai prosedur Melakukan set up outrigger sesuai dengan kondisi operasi Mengoperasikan tuas kontrol dengan benar sesuai prosedur Melakukan gerakan kran dengan hatihati Menggunakan alat bantu sesuai dengan berat beban. Mengaitkan hook tepat pada titik berat beban Membaca Load chart sesuai kondisi operasi. Memindahkan beban sesuai dengan hand signal Sesuai SOP Cermat dan teliti Sesuai SOP Cermat dan teliti Sesuai SOP Cermat dan teliti JAM PENCAPAIAN KOMPETENSI Kete Pengetahuarampilan

12 2.3 Unit Kompetensi Menghentikan Kran Mobil s/d 25 Ton Kode Unit IMG.PA Jam Pencapaian Kompetensi 30 jam menit) ELEMEN KOMPETENSI 1. Melakukan persiapan penghentian Kran Mobil KRITERIA UNJUK KERJA 1.1. Boom diturunkan dan dipendekkan 1.2. Boom ditempatkan pada posisi Netral 1.3. OutRigger dimasukkan MATERI PELATIHAN Pengetahuan Keterampilan Sikap Kerja Prosedur menghentikan kran Tahapan 0perasi penhentian kran dilakukan sesuai dengan prosedur Menempatkan/memposisikan seluruh komponen kran sesuai tahapan Melakukan penghetianseluruh operasi sesuai prosedur Sesuai SOP Cermat dan teliti JAM PENCAPAIAN KOMPETENSI Kete Pengetahuarampilan Menghentikan Kran Mobil 2.1. Kran ditempatkan pada daerah aman Tuas diposisikan Netral 2.3. Mesin dimatikan dan Kunci Kontak dicabut Prosedur mematikan mesin Lokasi parkir / penempatan kranyang aman Mematikan mesin sesuai tahapan / prosedur Menempatkan unit kran pada daerah yang aman Sesuai SOP Cermat dan teliti

13 2.4 Unit Kompetens Membuat Laporan Penggunaan Kran Mobil s/d 25 Ton Kode Unit IMG.PA Jam Pencapaian Kompetensi 10 jam menit) ELEMEN KOMPETENSI 1. Mencatat hasil kegiatan Operasi KRITERIA UNJUK KERJA 1.1. Jam operasi dicatat 1.2. Penggunaan BBM dicatat 1.3. Level Minyak Pelumas, Hidrolik diperiksa dan dicatat Jenisjenis laporan MATERI PELATIHAN Pengetahuan Keterampilan Sikap Kerja Laporan formal dan informal Format dan layout laporan Membuat laporan formal Membuat laporan informal Sesuai SOP Cermat dan teliti JAM PENCAPAIAN KOMPETENSI Kete Pengetahuarampilan Membuat Laporan 2.1. Jam Operasi dan Kondisi Operasi dilaporkan Laporan formal dan informal Membuat laporan formal Sesuai SOP Cermat dan teliti Penggunaan BBM dilaporkan Format dan layout laporan Membuat laporan informal 2.3. Level Minyak Pelumas, Hidrolik 2.4. Bila terjadi kerusakan/kelainan dilaporkan 13

14 III. KELOMPOK UNIT KOMPETENSI KHUSUS 3.1 Unit Kompetensi Mengendalikan Beban Statis s/d 25 Ton Kode Unit IMG.PA Jam Pencapaian Kompetensi 10 jam menit) ELEMEN KOMPETENSI 1. Mengetahui kondisi beban KRITERIA UNJUK KERJA 1.1 Dimensi beban yang akan diangkat diketahui. 1.2 Jenis dan sifat beban yang akan diangkat diketahui. MATERI PELATIHAN Pengetahuan Keterampilan Sikap Kerja Dimensi Satuan/ besaran pokok Sifat sifat barang/ symbol material handling Melakukan pengukuran beban dengat cermat dan tepat Memahami simbol material handling yang ada pada beban Sesuai SOP Cermat dan teliti JAM PENCAPAIAN KOMPETENSI Kete Pengetahuarampilan Mengendalikan operasi pemindahan beban 2.1 Proses pengangkatan, pemindahan dan peletakan beban dilakukan sesuai SOP. 2.2 Bila terjadi kegagalan kegagalan operasi, proses pemindahan dihentikan dan dilaporkan keatasan langsung. Prosedur dantahapan pengangkatan dan pemindahan beban Prosedur penghentian operasi jika terjadi kegagalan. Wire roope sling Webing sling Posedur pengikatan beban Melakukan gerakan pemindahan beban dengan perlahan lahan sesuai dengan abaaba dari signalment Sesuai SOP Cermat dan teliti

15 IV. PELATIHAN DI TEMPAT KERJA (OJT) 4.1. Unit Kompetensi Mengoperasikan kran mobil s.d 25 ton Kode Unit ELEMEN KOMPETENSI INDIKATOR PELAKSANAAN PELATIHAN DI TEMPAT KERJA 1. Melaksanakan K3 ditempat kerja Memahami peraturan perundangundangan yang berlaku Melaksanakan prosedur K3 Memahami fungsi alat pemadam api ringan (APAR) 2. Melakukan kerja sama dengan Melakukan kerja sama sesuai dengan standar komunikasi teman kerja Melakukan koordinasi dengan unit terkait Melakukan persiapan/perencanaan pekerjaan 3. Melaksanakan K3 di Industri Migas Memahami prosedur kerja di Industri Migas Mengerti klasifikasi area pada industri Migas 4. Mempersiapkan Operasi Kran Mobil s.d 25 Ton 5. Mengoperasikan Operasi Kran Mobil s.d 25 Ton 6. Menghentikan Operasi Kran Mobil s.d 25 Ton 7. Membuat Laporan Penggunaan Kran Mobil s.d 25 Ton 8. Mengendalikan Beban Statis s.d 25 Ton Merencanakan proses pengangkatan Menghitung berat beban Mengetahui jenis,sifat dan bentuk beban Merencanakan penggunaan peralatan bantu yang sesuai Melaksanakan pemeriksaan awal Mengoperasikan peralatan tanpa beban Memasang peralatan bantu pada beban Mengangkat beban Menempatkan beban sesuai dengan kode material handling Memberhentikan kran mobil sesuai dengan SOP Membuat laporan penggunaan kran mobil Memeriksa seluruh komponen kran mobil Melakukan proses pengangkatan dalam posisi setimbang Melakukan pemindahan dalam keadaan setimbang Menurunkan/meletakkan beban dengan hatihati 15

16 DAFTAR BAHAN YANG DIGUNAKAN 1. Judul/Nama Pelatihan Mengoperasikan kranmobil s.d 25 ton 2. Kode Program Pelatihan NO. UNIT KOMPETENSI KODE UNIT DAFTAR PERALATAN DAFTAR BAHAN KETERANGAN 1. Melaksanakan K3 ditempat kerja IMG.PA Pakaian kerja Kaca mata safety Sepatu safety Sarung tangan Helm safety Pelindung telinga Moduk pelatihan Buku UU K3 2. Melakukan kerja sama dengan teman kerja 3. Melaksanakan K3 di Industri Migas IMG.PA IMG.PA ATK ( alat tulis kantor) Alat komunikasi Pakaian kerja Kaca mata safety Sepatu safety Sarung tangan Helm safety Pelindung telinga Modul pelatihan Moduk pelatihan Buku UU K3 4. Mempersiap kan Operasi Kran Mobil s.d 25Ton IMG.PA Unit kran mobil Check list Lock book Modul pelatihan 5. Mengoperasik an Kran Mobi s.d 25 Ton 6. Menghentikan s.d 25 Ton IMG.PA IMG.PA Unit kran mobil Load chart Unit kran mobil Load chart Modul pelatihan Modul pelatihan 7. Membuat Laporan Penggunaan s.d 25 Ton 8. Mengendalika n Beban Statis s.d 25 Ton IMG.PA IMG.PA ATK ( alat tulis kantor Lock book ABA Tag line Modul pelatihan Modul pelatihan 16

17 FORM PENILAIAN PENCAPAIAN KOMPETENSI PROGRAM PELATIHAN NAMA FASILITATOR NO. UNIT KOMPETENSI/ ELEMEN/KUK STANDAR PENCAPAIAN TEORI PRAKTEK KET Rekomendasi Fasilitator PESERTA FASILITATOR 17

18 RANCANGAN PELATIHAN DI TEMPAT KERJA Judul/Nama Pelatihan... Nama Peserta Pelatihan... Nama Lembaga/Perusahaan... Kegiatan di Tempat Kerja... NO. HARI/ TANGGAL AREA KERJA UNIT/ ELEMEN KOMPETENSI KEGIATAN JAM HASIL PEMBIMBING ,..... Pimpinan

19 EVALUASI PROGRAM PELATIHAN Judul/Nama Pelatihan.. NO. UNSUR YANG DINILAI Penilaian (Assessment) A (91100) B (7190) Nilai C (6170) D (<50) 1. MASUKAN 1.1 Peserta Pelatihan 1.2 Pelatih 1.3 Assessor Pelatihan 1.4 Tenaga Pendukung 1.5 Fasilitas Peralatan 1.6 Bahan Pelatihan 1.7 Modul PBK/Job Sheet/ Diktat 1.8 Biaya/Dana Pelatihan (0100) 2. PROSES 2.1 Kurikulum dan Silabus 2.2 Unit Kompetensi yang ditempuh 2.3 Metode Pelatihan 2.4 Jadwal Pelatihan 2.5 Pelatihan di Tempat Kerja (0100) 3. KELUARAN 3.1 Penguasaan Pengetahuan 3.2 Penguasaan Keterampilan 3.3 Sikap Kerja 3.4 Kedisiplinan 3.5 Motivasi Kerja 3.6 Jumlah Lulusan (0100), tgl. Penanggung Jawab Program (menerima hasil evaluasi) Evaluator Program Pelatihan

20 STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA OPERATOR KRAN MOBIL (KM) s/d 25 TON AREA PEKERJAAN KRAN MOBIL PADA PESAWAT ANGKAT PEKERJAAN OPERATOR KRAN MOBIL (KM) s/d 25 Ton KODE PEKERJAAN C II 01 KOMPETENSI UMUM NO KODE UNIT JUDUL UNIT 1. IMG.PA Melaksanakan K3 ditempat kerja 2. IMG.PA Melakukan kerja sama dengan teman kerja 3. IMG.PA Melaksanakan K3 di Industri Migas KOMPETENSI INTI NO KODE UNIT JUDUL UNIT 1. IMG.PA Mempersiapkan Operasi Kran Mobil s/d 25 Ton 2. IMG.PA Mengoperasikan Kran Mobil s/d 25 Ton 3. IMG.PA Menghentikan Kran Mobil s/d 25 Ton 4. IMG.PA Membuat Laporan Penggunaan Kran Mobil s/d 25 Ton KOMPETENSI KHUSUS NO KODE UNIT JUDUL UNIT 1. IMG.PA Mengendalikan Beban Statis s/d 25 Ton 20

21 KODE UNIT IMG.PA JUDUL UNIT DESKRIPSI UNIT Melaksanakan K3 ditempat kerja Unit kompetensi ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang dibutuhkan untuk melaksanakan K3 ditempat kerja ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA 1. Mengikuti prosedur K3 ditempat kerja 2. Mengindentifikasi dan merespon tempat berbahaya,beresiko dan rawan kecelakaan 3. Melaksanakan prosedur darurat Membuat laporan akibat penyimpangan dan pelanggaran K3 1.1 Pedoman K3 yang terkait difahami sesuai dengan ketentuan yang berlaku 1.2 Semua pekerjaan dilakokan sesuai pedoman, prosedur, kodedan standar yang terkait 2.1 Lokasi yang mengandung bahaya, beresiko dan kemungkinan kecelakaan diidentifikasi 2.2 Prosedure penanganan bahaya diikuti dengan benar Peralatan untuk penanggulangan daruat diidentifikasi dan digunakan sesuai pedoman K3 Prosedur dan kebijakan tentang tanggap darurat ditempat kerja dikuti Luka,kecelakaan, kebakaran yang terjadi dicatat sesuai format baku dan dilaporkan kepada pihat terkait Pencemaran lingkungan yang terjadi dilaporkan pada pihak terkait BATASAN VARIABEL 1. Unit ini berlaku untuk mengikuti prosedur K3 ditempat kerja,mengidentifikasi dan merespon tempat berbahaya,beresiko dan rawan kecelakaan,melaksanakan prosedur darurat dan membuat laporan akibat penyimpangan dan pelanggaran K3 yang digunakan untuk melaksanakan K3 ditempat kerja. 2. Perlengkapan untuk melaksanakan K3 ditempat kerja, mencakup 2.1. Alat pelindung diri 2.2. Alat pemadam kebakaran 2.3. Format baku pembuatan laporan 21

22 3. Tugas melaksankan K3 ditempat kerja meliputi 3.1. Mengikuti prosedur K3 ditempat kerja 3.2. Mematuhi SOP perusahaan 4. Peratuan untuk melaksanakan unit ini meliputi 4.1. Undang undang tentang K Kebijakan / tata tertib perusahaan tentang K3 PANDUAN PENILAIAN 1. Penjelasan Prosedur Penilaian Alat dan bahan dan tempat penilaian serta unit kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya yang mungkin diperlukan sebelum menguasai unit kompetensi ini dengan unitunit kompetensi yang terkait 1.1. IMG.PA Bekerja sama ditempat kerja 2. Kondisi Penilaian Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat berpengaruh atas tercapainya kompetensi tersebut 2.1. Penilaian dapat dilakukan dengan cara tertulis,lesan/komprehensip, demonstrasi, simulasi di workshop/bengkel kerja/ diklat dan atau di tempat kerja. 3. Pengetahuan yang dibutuhkan Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut 3.1. Memahami dan menerapkan peraturan dan Undang Undang Keselamatan Kerja Tahun Memahami Peraturan peraturan mengenai K3 4. Keterampilan yang dibutuhkan Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut 4.1. Teknik menggunakan alat pelindung diri 4.2. Teknik menggunakan APAR 5. Aspek Kritis Penilaian Aspek kritis merupakan sikap kerja yang harus diperhatikan, sebagai berikut 5.1. Melaksanakan K Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan K3 kepada atasan langsung 5.3. Mematuhi Peraturan peraturan mengenai K3 22

23 KOMPETENSI KUNCI No. KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT 1. Mengumpulkan, mengorganisir dan menganalisa informasi 1 2. Mengkomunikasikan ideide dan informasi 1 3. Merencanakan mengorganisir aktifitasaktifitas 1 4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 1 5. Menggunakan ideide dan teknik matematika 1 6. Memecahkan masalah 1 7. Menggunakan teknologi 1 23

24 KODE UNIT IMG.PA JUDUL UNIT DESKRIPSI UNIT Melaksanakan Kerja Sama dengan Teman Kerja Unit ini kompetensi ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang dibutuhkan untuk melaksanakan kerja sama dengan teman kerja. ELEMEN KOMPETENSI 1. Melakukan komunikasi sesama rekan kerja KRITERIA UNJUK KERJA 1.1 Komunikasi sesama rekan kerja dilakukan secara intensip 1.2 Komunikasi dengan atasan dilakukan sesuai prosedur baku. 2. Memproses hasil komunikasi 2.1 Informasi hasil komunikasi dicatat dan ditangani dengan tepat 2.2 Tindakan lebih lanjut dilakukan sesuai dengan kebijakan organisasi pada saat diperlukan BATASAN VARIABEL 1. Unit ini berlaku untuk melakukan komunikasi sesama rekan kerja dan memproses hasil komunikasi yang digunakan untuk melakukan kerjasama dengan teman kerja 2. Perlengkapan untuk.melakukan kerja samadengan teman kerja, mencakup 2.1. Alat komunikasi Perlengkapan alat tulis 3. Tugas untuk melakukan komunikasi sesama rekan kerja dan memroses hasil komunikasi yang digunakan untuk melakukan kerjasama dengan teman kerja meliputi 3.1. Mengikuti prosedur komunikasi ditempat kerja 3.2. Mematuhi perusahaan 4. Peratuan untuk melaksanakan unit ini meliputi 4.1. Peraturan untuk komunikasi yang berlaku perusahaan 4.2. Tata cara pelaporan PANDUAN PENILAIAN 1. Penjelasan Prosedur Penilaian Alat dan bahan dan tempat penilaian serta unit kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya yang mungkin diperlukan sebelum menguasai unit kompetensi ini dengan unitunit kompetensi yang terkait 1.1. IMG.PA Melaksanakan K3 ditempat Kerja 1.2. IMG.PA Melakukan kerja sama dengan teman kerja 24

25 2. Kondisi Penilaian Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat berpengaruh atas tercapainya kompetensi tersebut 2.1. Penilaian dapat dilakukan dengan cara tulis, lisan / komprehensip, simulasi di workshop/bengkel kerja/diklat dan atau di tempat kerja. 3. Pengetahuan yang dibutuhkan Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut 3.1. Teknologi informasi 3.2. Dasardasar pengoperasian komputer 4. Keterampilan yang dibutuhkan Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut 4.1. Menggunakan alat komunikasi 4.2. Membuat file data komunikasi 5. Aspek Kritis Penilaian Aspek kritis merupakan sikap kerja yang harus diperhatikan, sebagai berikut 5.1. Mematuhi kerja sama dengan teman kerja 5.2. Bertanggung jawab terhadap tugas yang dibebankan kepada atasan langsung 5.3. Mematuhi standar komunikasi baku KOMPETENSI KUNCI No. KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT 1. Mengumpulkan, mengorganisir dan menganalisa informasi 1 2. Mengkomunikasikan ideide dan informasi 2 3. Merencanakan mengorganisir aktifitasaktifitas 1 4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 2 5. Menggunakan ideide dan teknik matematika 1 6. Memecahkan masalah 1 7. Menggunakan teknologi 1 25

26 KODE UNIT IMG.PA JUDUL UNIT DESKRIPSI UNIT Melaksanakan K3 di Industri Migas Unit ini kompetensi ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang dibutuhkan untuk melaksanakan K3 di Industri Migas ELEMEN KOMPETENSI KRITERIA UNJUK KERJA 1. Mengikuti prosedur K 3 di Industri Migas 2. Mengindentifikasi dan merespon tempat berbahaya,beresiko dan rawan kecelakaan 1.1 Pedoman K3 yang terkait difahami sesuai dengan ketentuan yang berlaku di Industri Migas 1.2 Semua pekerjaan dilakukan sesuai pedoman, prosedur, kodedan standar di Industri Migas. 2.1 Lokasi yang mengandung bahaya, beresiko dan kemungkinan kecelakaan diidentifikasi 2.2 Prosedure penanganan bahaya diikuti dengan benar, sesuai standar hazardous area. 3. Melaksanakan prosedure darurat 3.1 Peralatan untuk penanggulangan daruat diidentifikasi dan digunakan sesuai pedoman K3 di Industri Migas. 3.2 Prosedur dan kebijakan tentang tanggap darurat ditempat kerja dikuti sesuai SOP. 4. Membuat laporan akibat penyimpangan dan pelanggaran K3 di Industri Migas 4.1 Luka, kecelakaan, kebakaran yang terjadi dicatat sesuai format baku dan dilaporkan kepada pihat terkait. 4.2 Pencemaran lingkungan yang terjadi dilaporkan pada pihak terkait BATASAN VARIABEL 1. Unit ini berlaku untuk mengikuti prosedur K3 ditempat kerja,mengidentifikasi dan merespon tempat berbahaya,beresiko dan rawan kecelakaan,melaksnakan prosedur darurat dan membuat laporan akibat penyimpangan dan pelanggaran K3 di IndustriMigas yang digunakan untuk melaksanakan K3 di Industri Migas. 26

27 2. Perlengkapan untuk melaksanakan K3 di Industri Migas, mencakup 2.1 Alat pelindung diri 2.2 Alat pemadam kebakaran 2.3 Format baku pembuatan laporan 3. Tugas melaksankan K3 di Industri Migas meliputi 3.1. Mengikuti prosedur K3 di Industri Migas 3.2. Mematuhi SOP dan standar Industri Migas. 4. Peraturan untuk melaksanakan unit ini meliputi 4.1. Undang undang tentang K Kebijakan / tata tertib perusahaan tentang K Peraturan Menteri Pertambangan dan Energi No. 01/P/M/Pertamb./1980, tentang Pemeriksaan Keselamatan Kerja dan Teknik yang dipergunakan dalam Pertambangan Minyak dan Gas Bumi. PANDUAN PENILAIAN 1. Penjelasan Prosedur Penilaian Alat dan bahan dan tempat penilaian serta unit kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya yang mungkin diperlukan sebelum menguasai unit kompetensi ini dengan unitunit kompetensi yang terkait 1.1. IMG.PA Melaksanakan K3 ditempat Kerja 1.2. IMG.PA Bekerja sama ditempat kerja 2. Kondisi Penilaian Kondisi penilaian merupakan aspek dalam penilaian yang sangat berpengaruh atas tercapainya kompetensi tersebut 2.1. Penilaian dapat dilakukan dengan cara tertulis, lesan/komprehensip, demonstrasi, simulasi di workshop/bengkel kerja/ diklat dan atau di tempat kerja. 3. Pengetahuan yang dibutuhkan Pengetahuan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut 3.1. Memahami dan menerapkan peraturan dan Undang Undang Keselamatan Kerja Tahun Memahami Peraturan peraturan mengenai K3 4. Keterampilan yang dibutuhkan Keterampilan yang dibutuhkan untuk mendukung unit kompetensi ini sebagai berikut 4.1. Teknik menggunakan alat pelindung diri 4.2. Teknik menggunakan APAR 27

28 5. Aspek Kritis Penilaian Aspek kritis merupakan sikap kerja yang harus diperhatikan, sebagai berikut 5.1. Mematuhi K Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan K3 kepada atasan langsung 5.3. Mematuhi Peraturan peraturan industri migas KOMPETENSI KUNCI No. KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT 1. Mengumpulkan, mengorganisir dan menganalisa informasi 1 2. Mengkomunikasikan ideide dan informasi 1 3. Merencanakan mengorganisir aktifitasaktifitas 1 4. Bekerjasama dengan orang lain dan kelompok 2 5. Menggunakan ideide dan teknik matematika 1 6. Memecahkan masalah 1 7. Menggunakan teknologi 1 28

29 KODE UNIT JUDUL UNIT DESKRIPSI UNIT IMG.PA Mempersiapkan Operasi Kran Mobil s/d 25 Ton Unit ini kompetensi ini berhubungan dengan pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang dibutuhkan untuk mempersiapkan operasi kran mobil s/d 25 ton ELEMEN KOMPETENSI 1. Melakukan pemeriksaan rutin sebelum mengoperasi Kran Mobil. 2. Mengidentifikasi hasil pemeriksaan rutin Kran Mobil. KRITERIA UNJUK KERJA 1.1. Mesin dan sistem penunjang diperiksa sesuai dengan SOP Komponenkomponen kran mobil diperiksa sesuai spesifikasi Hasil pemeriksaan dicatat pada lembar yang telah disediakan Hasil yang telah dicatat bila tidak sesuai spesifikasi dilaporkan atasan langsung. BATASAN VARIABEL 1. Unit ini berlaku untuk melakukan pemeriksaan rutin dan mengidentifikasi hasil pemeriksaan rutin yang digunakan untuk mempersiapkan operasi kran mobil s/d 25 ton. 2. Perlengkapan untuk mempersiapkan operasi kran mobil s/d 25 ton, mencakup 2.1 Tool set, Alat pelindung diri (sarung tangan, sepatu safety, kacamata, pakaian kerja) 2.2 SOP dan manual operasi. 3. Tugas untuk mempersiapkan operasi kran mobil s/d 25 ton, meliputi 3.1. Melakukan pemeriksaan rutin sebelum mengoperasi Kran Mobil Mengidentifikasi hasil pemeriksaan rutin Kran Mobil. 4. Peraturan untuk melaksanakan unit ini meliputi 4.2. UndangUndang tentang K Kebijakan dan tata tertib perusahaan tentang K3. PANDUAN PENILAIAN 1. Penjelasan Prosedur Penilaian Alat dan bahan dan tempat penilaian serta unit kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya yang mungkin diperlukan sebelum menguasai unit kompetensi ini dengan unitunit kompetensi yang terkait 1.1. IMG.PA Melaksanakan K3 di tempat kerja IMG.PA Melakukan kerja sama dengan dengan teman Kerja IMG.PA Melaksanakan K3 di Industri Migas. 29

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI KRAN MOBIL PADA PESAWAT ANGKAT OPERATOR FORKLIFT (FL)

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI KRAN MOBIL PADA PESAWAT ANGKAT OPERATOR FORKLIFT (FL) PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI KRAN MOBIL PADA PESAWAT ANGKAT OPERATOR FORKLIFT (FL) KODE PROGRAM PELATIHAN : C.11.20.0.3.4.1.II.01 DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN

Lebih terperinci

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JURU UKUR SEISMIK

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JURU UKUR SEISMIK PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JURU UKUR SEISMIK KODE PROGRAM PELATIHAN C 11 20 0 1 1 1 II 01 DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jl.

Lebih terperinci

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI MENGELOLA USAHA PAKAIAN

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI MENGELOLA USAHA PAKAIAN PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI MENGELOLA USAHA PAKAIAN KODE PROGRAM PELATIHAN : O 93 09114 IV 01 DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jl.

Lebih terperinci

PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) BEKERJA PADA KETINGGIAN

PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) BEKERJA PADA KETINGGIAN : Senggono PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI KESELAMATAN DAN KESEHATAN (K3) BE PADA KETINGGIAN KODE PROGRAM PELATIHAN : KEMENTERIAN TENAGA DAN TRANSMIGRASI SEKRETARIAT JENDERAL PUSAT KESELAMATAN DAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. 245 / MEN / V /2007 TENTANG

KEPUTUSAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. 245 / MEN / V /2007 TENTANG MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR KEP. 245 / MEN / V /2007 TENTANG PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL

Lebih terperinci

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI PENYELIA PROSES PEMBUATAN PAKAIAN

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI PENYELIA PROSES PEMBUATAN PAKAIAN PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI PENYELIA PROSES PEMBUATAN PAKAIAN KODE PROGRAM PELATIHAN : O 9 3 0 9 1 1 3 III 01 DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN

Lebih terperinci

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JURU CATAT LEVEL I KODE PROGRAM PELATIHAN : K.74.9.0.1.2.3.I.01

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JURU CATAT LEVEL I KODE PROGRAM PELATIHAN : K.74.9.0.1.2.3.I.01 PELATIHAN BERBASIS JURU CATAT LEVEL I KODE PROGRAM PELATIHAN : K.74.9.0.1.2.3.I.01 DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jl. Jend. Gatot

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER PEMELIHARAAN HARIAN BACKHOE LOADER SETELAH OPERASI KODE UNIT KOMPETENSI F45.500.2.2.19.II.02.005.01

Lebih terperinci

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI CNC WIRE CUT PROGRAMMER

PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI CNC WIRE CUT PROGRAMMER PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI CNC WIRE CUT PROGRAMMER KODE PROGRAM PELATIHAN :... DEPARTEMEN TENAGA DAN TRANSMIGRASI RI DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jln. Jenderal Gatot Subroto

Lebih terperinci

MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI. MELAKUKAN PEKERJAAN PENANAMAN PADA LAHAN KERJA F l 08 05

MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI. MELAKUKAN PEKERJAAN PENANAMAN PADA LAHAN KERJA F l 08 05 MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI MELAKUKAN PEKERJAAN PENANAMAN PADA LAHAN KERJA F.45 4 0 5 2 1 01 l 08 05 KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS

Lebih terperinci

MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL EDISI 2012 PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN JALAN

MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL EDISI 2012 PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN JALAN MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL EDISI 2012 PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN JALAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA DAN LINGKUNGAN (K3L) NO. KODE :.K BUKU KERJA DAFTAR

Lebih terperinci

KODE UNIT KOMPETENSI INA

KODE UNIT KOMPETENSI INA MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR AIR MINUM JABATAN KERJA PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN PERPIPAAN MEMBUAT RENCANA JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN KODE UNIT KOMPETENSI INA.52.00.204.

Lebih terperinci

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2014 TENTANG PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA KATEGORI INDUSTRI MINYAK DAN GAS BUMI GOLONGAN

Lebih terperinci

Draft Kaji Ulang SKKNI Operasi Produksi

Draft Kaji Ulang SKKNI Operasi Produksi LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2014 TENTANG PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA KATEGORI... GOLONGAN POKOK... PADA JABATAN KERJA

Lebih terperinci

PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JURU UKUR (SURVEYOR) KODE PROGRAM PELATIHAN : M.7110000.01.14

PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JURU UKUR (SURVEYOR) KODE PROGRAM PELATIHAN : M.7110000.01.14 PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI JURU UKUR (SURVEYOR) KODE PROGRAM PELATIHAN : M.7110000.01.14 KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER PEMELIHARAAN HARIAN BACKHOE LOADER SEBELUM OPERASI KODE UNIT KOMPETENSI:.01

Lebih terperinci

- 5 - BAB I PENDAHULUAN

- 5 - BAB I PENDAHULUAN - 5 - LAMPIRAN PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2016 TENTANG PENETAPAN DAN PEMBERLAKUAN STANDAR KOMPETENSI KERJA KHUSUS PENGAWAS OPERASIONAL DI BIDANG

Lebih terperinci

FORM APL-02 ASESMEN MANDIRI

FORM APL-02 ASESMEN MANDIRI LEMBAGA SERTIFIASI PROFESI AIR MINUM INDONESIA (LSP AMI) FORM APL-02 ASESMEN MANDIRI CLUSTER OPERATOR INSTRUMENTASI SPAM NAMA PEMOHON NAMA ASESOR LEMBAGA SERTIFIASI PROFESI AIR MINUM INDONESIA (LSP AMI)

Lebih terperinci

PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI TUKANG TAMAN PADA BANGUNAN GEDUNG KODE PROGRAM PELATIHAN: F.454052101108

PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI TUKANG TAMAN PADA BANGUNAN GEDUNG KODE PROGRAM PELATIHAN: F.454052101108 PROGRAM PELATIHAN BERBASIS TUKANG TAMAN PADA BANGUNAN GEDUNG KODE PROGRAM PELATIHAN: F.454052101108 KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR BANGUNAN GEDUNG

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR BANGUNAN GEDUNG MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR BANGUNAN GEDUNG PENERAPAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) DENGAN BENAR NO. KODE : INA.5230.223.23.01.07

Lebih terperinci

JUDUL UNIT : Mengikuti Prosedur Kesehatan, Keselamatan dan Keamanan Kerja

JUDUL UNIT : Mengikuti Prosedur Kesehatan, Keselamatan dan Keamanan Kerja KODE UNIT : TIK.MM01.012.01 JUDUL UNIT : Mengikuti Prosedur Kesehatan, Keselamatan dan Keamanan Kerja DESKRIPSI UNIT : Unit ini menggambarkan keterampilan yang dibutuhkan untuk menjual produk dan jasa

Lebih terperinci

SLK (STANDAR LATIH KOMPETENSI)

SLK (STANDAR LATIH KOMPETENSI) SLK (STANDAR LATIH KOMPETENSI) Judul Pelatihan : AHLI DESAIN HIDRO MEKANIK (HYDRO MECHANICAL DESIGN ENGINEER) Kode Jabatan Kerja : INA. 5220.112.09 Kode Pelatihan :... DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM BADAN PEMBINAAN

Lebih terperinci

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INDUSTRI PERALATAN TENAGA LISTRIK SUB-BIDANG PENUNJANG

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INDUSTRI PERALATAN TENAGA LISTRIK SUB-BIDANG PENUNJANG STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INDUSTRI PERALATAN TENAGA LISTRIK SUB-BIDANG PENUNJANG DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DIREKTORAT JENDERAL LISTRIK DAN PEMANFAATAN ENERGI

Lebih terperinci

SLK (STANDAR LATIH KOMPETENSI)

SLK (STANDAR LATIH KOMPETENSI) SLK (STANDAR LATIH KOMPETENSI) Judul Pelatihan : COST ESTIMATOR OF BRIDGE Kode Jabatan Kerja : Kode Pelatihan : DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM BADAN PEMBINAAN KONSTRUKSI DAN SUMBER DAYA MANUSIA PUSAT PEMBINAAN

Lebih terperinci

SUB BIDANG PERANCANGAN

SUB BIDANG PERANCANGAN LAMPIRAN I : PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR : TANGGAL : STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INSTALASI PEMANFAATAN TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PERANCANGAN DEPARTEMEN

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER PEMELIHARAAN HARIAN BACKHOE LOADER SETELAH OPERASI KODE UNIT KOMPETENSI.01 BUKU

Lebih terperinci

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2014

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2014 LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR TAHUN 2014 TENTANG PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA KATEGORI... GOLONGAN POKOK... PADA JABATAN KERJA

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Quality Assurance Engineer. Kode Modul F45.QAE

DAFTAR ISI. Materi Pelatihan Berbasis Kompetensi Quality Assurance Engineer. Kode Modul F45.QAE DAFTAR ISI Daftar Isi... 1 BAB I STANDAR KOMPETENSI... 2 1.1 Kode Unit... 2 1.2 Judul Unit... 2 1.3 Deskripsi Unit... 2 1.4 Elemen Kompetensi dan Kriteria Unjuk... 2 1.5 Batasan Variabel... 3 1.6 Panduan

Lebih terperinci

MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL EDISI 2012 MANDOR PERKERASAN JALAN

MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL EDISI 2012 MANDOR PERKERASAN JALAN MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL EDISI 2012 MANDOR PERKERASAN JALAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA DAN LINGKUNGAN (K3L) NO. KODE : -P BUKU PENILAIAN DAFTAR ISI DAFTAR

Lebih terperinci

MELAKUKAN PERBAIKAN RINGAN PADA RANGKAIAN/SISTEM KELISTRIKAN OTO.KR

MELAKUKAN PERBAIKAN RINGAN PADA RANGKAIAN/SISTEM KELISTRIKAN OTO.KR MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR OTOMOTIF SUB SEKTOR KENDARAAN RINGAN MELAKUKAN PERBAIKAN RINGAN PADA RANGKAIAN/SISTEM KELISTRIKAN BUKU KERJA DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT

Lebih terperinci

KPBK (KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI)

KPBK (KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI) KPBK (KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI) Judul Pelatihan : Asphalt Mixing Plant Manager Kode Jabatan Kerja : INA. 5111333 / KON. MT1. V Kode Pelatihan : DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM BADAN PEMBINAAN

Lebih terperinci

MENGUJI, MEMELIHARA/ SERVIS DAN MENGGANTI BATTERY OTO.KR

MENGUJI, MEMELIHARA/ SERVIS DAN MENGGANTI BATTERY OTO.KR MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR OTOMOTIF SUB SEKTOR KENDARAAN RINGAN MENGUJI, MEMELIHARA/ SERVIS DAN MENGGANTI BATTERY BUKU KERJA DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I. DIREKTORAT JENDERAL

Lebih terperinci

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INSTALASI PEMANFAATAN TENAGA LISTRIK SUB BIDANG MENGELOLA PEKERJAAN PEMELIHARAAN

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INSTALASI PEMANFAATAN TENAGA LISTRIK SUB BIDANG MENGELOLA PEKERJAAN PEMELIHARAAN STANDAR TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INSTALASI PEMANFAATAN TENAGA LISTRIK SUB BIDANG MENGELOLA PEKERJAAN PEMELIHARAAN Kode Unit Judul Unit : KTL.IH.1.6001.1.2016 : Pekerjaan Pemeliharaan Sistem

Lebih terperinci

STANDAR LATIHAN KERJA (S L K)

STANDAR LATIHAN KERJA (S L K) STANDAR LATIHAN (S L K) Bidang Ketrampilan Nama Jabatan Kode SKKNI : Pengawasan Jalan : Inspektor Lapangan Pekerjaan Jalan (Site Inspector of Roads) : INA.5211.322.05 DEPARTEMEN PEAN UMUM BADAN PEMBINAAN

Lebih terperinci

MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLlK INDONESlA

MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLlK INDONESlA MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL REPUBLlK INDONESlA PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR : 24 TAHUN 2009 TENTANG PENETAPANDANPEMBERLAKUAN STANDAR KURIKULUM PENDlDlKAN DAN PELATIHAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. 248 / MEN / V /2007 TENTANG

KEPUTUSAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. 248 / MEN / V /2007 TENTANG MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR KEP. 248 / MEN / V /2007 TENTANG PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL

Lebih terperinci

JUDUL UNIT : Bekerja Aman Sesuai dengan Prosedur Kebijakan

JUDUL UNIT : Bekerja Aman Sesuai dengan Prosedur Kebijakan KODE UNIT : LAB.KK02.001.01 JUDUL UNIT : Bekerja Aman Sesuai dengan Prosedur Kebijakan DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi ini berkaitan dengan kemampuan menerapkan prosedur keselamatan dan kesehatan kerja

Lebih terperinci

TENTANG STANDAR KUALIFIKASI APARATUR PEMADAM KEBAKARAN DI DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI DALAM NEGERI,

TENTANG STANDAR KUALIFIKASI APARATUR PEMADAM KEBAKARAN DI DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI DALAM NEGERI, PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG STANDAR KUALIFIKASI APARATUR PEMADAM KEBAKARAN DI DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI DALAM NEGERI, Menimbang : a. bahwa dalam rangka

Lebih terperinci

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI NOMOR : KEP. 248/MEN/V/2007 TENTANG

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI NOMOR : KEP. 248/MEN/V/2007 TENTANG LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI NOMOR KEP. 248/MEN/V/2007 TENTANG PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA SEKTOR INDUSTRI MINYAK DAN GAS BUMI SERTA PANAS BUMI SUB

Lebih terperinci

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INDUSTRI PEMANFAAT TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PENUNJANG

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INDUSTRI PEMANFAAT TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PENUNJANG STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INDUSTRI PEMANFAAT TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PENUNJANG DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DIREKTORAT JENDERAL LISTRIK DAN PEMAFAATAN ENERGI

Lebih terperinci

LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI POLITEKNIK ATI PADANG

LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI POLITEKNIK ATI PADANG LEMBAGA SERTIFIKASI PROFESI POLITEKNIK ATI PADANG FORMULIR No. Formulir FOR-APL 02 ASESMEN MANDIRI Edisi 1 Revisi 2 Berlaku Efektif Februari 2016 Nama Peserta : Tanggal/Waktu :, Nama Asesor : TUK : Sewaktu/Tempat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Persiapan Tahap persiapan merupakan tahap kegiatan sebelum memulai pengumpulan data dan pengolahannya. Tahap ini meliputi: 1. Survei pendahuluan lokasi untuk mendapatkan gambaran

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Kesadaran Menurut Hasibuan (2012:193), kesadaran adalah sikap seseorang yang secara sukarela menaati semua peraturan dan sadar akan tugas dan tanggung jawabnya. Menurut

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN MEKANIKAL JABATAN KERJA OPERATOR BACKHOE LOADER TEKNIK PENGOPERASIAN BACKHOE PADA UNIT BACKHOE LOADER KODE UNIT KOMPETENSI:

Lebih terperinci

2016, No Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Le

2016, No Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 244, Tambahan Le BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.386, 2016 KEMENAKER. Pekerjaan pada Ketinggian. Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Pencabutan. PERATURAN MENTERI KETENAGAKERJAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2016

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jalan Jend. Gatot Subroto Kav 51 Lt. 6A Telp (021) 52961311, Fax.52960456 Jakarta Selatan 12950 KEPUTUSAN

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Kata Pengantar... i Daftar Isi... 1

DAFTAR ISI. Kata Pengantar... i Daftar Isi... 1 DAFTAR ISI Kata Pengantar... i Daftar Isi... 1 BAB I STANDAR KOMPETENSI... 2 1.1 Kode Unit... 2 1.2 Judul Unit... 2 1.3 Deskripsi Unit... 2 1.4 Elemen Kompetensi dan Kriteria Unjuk Kerja... 2 1.5 Batasan

Lebih terperinci

SLK (STANDAR LATIH KOMPETENSI)

SLK (STANDAR LATIH KOMPETENSI) SLK (STANDAR LATIH KOMPETENSI) Judul Pelatihan : Juru Ukur (Technician Surveying) Kode Jabatan Kerja : INA.5230.223.23 Kode Pelatihan : DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM BADAN PEMBINAAN KONSTRUKSI DAN SUMBER DAYA

Lebih terperinci

KEPUTUSAN KEPALA NOMOR : 539/KA/XI/2004 TENTANG GUGUS KEAMANAN DAN KETERTIBAN NUKLIR KEPALA BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL,

KEPUTUSAN KEPALA NOMOR : 539/KA/XI/2004 TENTANG GUGUS KEAMANAN DAN KETERTIBAN NUKLIR KEPALA BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL, J A K A R T A KEPUTUSAN KEPALA NOMOR : 539/KA/XI/2004 TENTANG GUGUS KEAMANAN DAN KETERTIBAN NUKLIR KEPALA, Menimbang : a. bahwa dengan Keputusan Kepala BATAN Nomor 149/KA/V/2000 telah ditetapkan tentang

Lebih terperinci

BAB I STANDAR KOMPETENSI

BAB I STANDAR KOMPETENSI BAB I STANDAR KOMPETENSI 1.1 Judul Unit Kompetensi Menyediakan Data Untuk Pembuatan Gambar Kerja. 1.2 Kode Unit. 1.3 Deskripsi Unit Unit kompetensi ini mencakup pengetahuan, keterampilan dan sikap perilaku

Lebih terperinci

Ujian Akhir Semester Keselamatan Kesehatan Kerja dan Lindung Lingkungan Semester Pendek Oleh: Arrigo Dirgantara

Ujian Akhir Semester Keselamatan Kesehatan Kerja dan Lindung Lingkungan Semester Pendek Oleh: Arrigo Dirgantara Ujian Akhir Semester Keselamatan Kesehatan Kerja dan Lindung Lingkungan Semester Pendek 2012 Oleh: Arrigo Dirgantara 1106069664 Departemen Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Indonesia 2012 Pertanyaan:

Lebih terperinci

BAB II PROSES BISNIS PT. INDONESIA POWER UBP KAMOJANG

BAB II PROSES BISNIS PT. INDONESIA POWER UBP KAMOJANG BAB II PROSES BISNIS PT. INDONESIA POWER UBP KAMOJANG PT. Indonesia Power UBP Kamojang saat ini telah menerapkan sistem manajemen terpadu, dengan tiga sub sistemnya yang terdiri dari Sistem Manajemen Mutu

Lebih terperinci

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. /MEN/ / 2008

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. /MEN/ / 2008 LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. /MEN/ / 2008 TENTANG PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA SEKTOR JASA KEMASYARAKATAN DAN PERORANGAN

Lebih terperinci

PANDUAN PELAKSANAAN KURIKULUM PENDIDIKAN KHUSUS

PANDUAN PELAKSANAAN KURIKULUM PENDIDIKAN KHUSUS PANDUAN PELAKSANAAN KURIKULUM PENDIDIKAN KHUSUS Bina Diri SEKOLAH DASAR LUAR BIASA TUNAGRAHITA RINGAN (SDLB-C) DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH

Lebih terperinci

KPBK (KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI) Sub Sektor/ Bidang Pekerjaan : Mekanikal / Bangunan Gedung

KPBK (KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI) Sub Sektor/ Bidang Pekerjaan : Mekanikal / Bangunan Gedung KPBK (KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI) Judul Pelatihan : AHLI PESAWAT LIFT & ESKALATOR Sub Sektor/ Bidang Pekerjaan : Mekanikal / Bangunan Gedung Klasifikasi Pekerjaan : Perencana, Semua Bagian

Lebih terperinci

PT. Automatic Carwash TITLE : SUPERVISOR DOCUMENT NO. : REV.: 00 DATE : GRADE : Page 1 of 10

PT. Automatic Carwash TITLE : SUPERVISOR DOCUMENT NO. : REV.: 00 DATE : GRADE : Page 1 of 10 REV.: 00 DATE : 14-04-04 GRADE : Page 1 of 10 I. JOB DESCRIPTION A. IKHTISAR PEKERJAAN Mendistribusikan, membimbing, merekomendasikan kelayakan hasil pekerjaan bawahan dan melaporkan progress dalam proses

Lebih terperinci

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI...

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... i ii BAB I STANDAR KOMPETENSI... 1 1.1. Judul Unii Kompetensi... 1 1.2. Kode Unit... 1 1.3. Deskripsi Unit... 1 1.4. Kemampuan Awal... 1 1.5. Elemen Kompetensi

Lebih terperinci

STANDAR LATIHAN KERJA

STANDAR LATIHAN KERJA SLK PELAKSANA PEKERJAAN JEMBATAN 1 STANDAR KERJA (S L K) Keahlian : Pelaksanaan Jembatan Nama Jabatan : Pelaksana Pekerjaan Jembatan (Bridge Construction Engineer) Kode SKKNI : DEPARTEMEN PEMUKIMAN DAN

Lebih terperinci

PENYUSUNAN PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI. Irawan D Soedradjat. Bandung Consulting Group ( BCG)

PENYUSUNAN PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI. Irawan D Soedradjat. Bandung Consulting Group ( BCG) PENYUSUNAN PROGRAM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI Irawan D Soedradjat Peraturan Presiden Nomor 8 Tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasionan Indonesia Pemenakertrans No. 5 Tahun 2012 tentang SKKNI

Lebih terperinci

Working Improvement In Small and Medium Construction (WISCON) by PAOT (Participatory Action Oriented Training)

Working Improvement In Small and Medium Construction (WISCON) by PAOT (Participatory Action Oriented Training) Daftar Periksa Pembinaan Peningkatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Tempat Kegiatan Konstruksi Kecil dan Menengah dengan Metode Pelatihan Partisipasi Aktif Working Improvement In Small and Medium

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI NOMOR : KEP.218/LATTAS/XII/2012

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI NOMOR : KEP.218/LATTAS/XII/2012 KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jalan Jenderal Gatot Subroto Kav 51 Lt. 6A Telepon (021) 52961311, Faximile (021) 52960456 Jakarta

Lebih terperinci

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PEMELIHARAAN

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PEMELIHARAAN STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG DISTRIBUSI TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PEMELIHARAAN KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL 2016 DAFTAR ISI Level 1 6 Kode Unit KTL.DHR.1.1001.1.2016

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.23/MEN/IX/2009 TENTANG

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.23/MEN/IX/2009 TENTANG MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.23/MEN/IX/2009 TENTANG PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KERJA BAGI CALON TENAGA

Lebih terperinci

KPBK (KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI)

KPBK (KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI) KPBK (KURIKULUM PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI) Judul Pelatihan : AHLI DETEKSI KEBOCORAN DAN COMMISSIONING JARINGAN PERPIPAAN SPAM Kode Jabatan Kerja :... Kode Pelatihan :... DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM BADAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA NO. : PER.01/MEN/1989 TENTANG KWALIFIKASI DAN SYARAT-SYARAT OPERATOR KERAN ANGKAT

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA NO. : PER.01/MEN/1989 TENTANG KWALIFIKASI DAN SYARAT-SYARAT OPERATOR KERAN ANGKAT PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA NO. : PER.01/MEN/1989 TENTANG KWALIFIKASI DAN SYARAT-SYARAT OPERATOR KERAN ANGKAT Menimbang : MENTERI TENAGA KERJA a. Bahwa dengan semakin meningkatnya penggunaan keran angkat

Lebih terperinci

- 4 - Pasal 2 Memberlakukan Standar Kompetensi Tenaga Teknik

- 4 - Pasal 2 Memberlakukan Standar Kompetensi Tenaga Teknik - 2 - c. bahwa sesuai dengan ketentuan Pasal 47 ayat (6) Peraturan Pemerintah Nomor 14 Tahun 2012 tentang Kegiatan Usaha Penyediaan Tenaga Listrik sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor

Lebih terperinci

Program Pelatihan Berbasis Kompetensi (PBK) Pekerja Domestik Jabatan Housekeeping, Laundry dan Family Cook

Program Pelatihan Berbasis Kompetensi (PBK) Pekerja Domestik Jabatan Housekeeping, Laundry dan Family Cook Program Pelatihan Berbasis Kompetensi (PBK) Pekerja Domestik Jabatan Housekeeping, Laundry dan Family Cook Disajikan dalam acara Lokakarya ILO-PROMOTE, Fave Hotel Jakarta, 12 Januari 2016 Pengantar Terimakasih

Lebih terperinci

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. 91 /MEN/ IV/ 2008

LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. 91 /MEN/ IV/ 2008 1 2 LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP. 91 /MEN/ IV/ 2008 TENTANG PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA SEKTOR JASA KEMASYARAKATAN DAN

Lebih terperinci

TUJUAN PROGRAM KEAHLIAN...i STANDAR KOMPETENSI KEAHLIAN... 2 PROFIL KOMPETENSI LULUSAN Kompetensi Umum Kompetensi Kejuruan...

TUJUAN PROGRAM KEAHLIAN...i STANDAR KOMPETENSI KEAHLIAN... 2 PROFIL KOMPETENSI LULUSAN Kompetensi Umum Kompetensi Kejuruan... DAFTAR ISI TUJUAN PROGRAM KEAHLIAN...i STANDAR KOMPETENSI KEAHLIAN... 2 PROFIL KOMPETENSI LULUSAN... 5 1. Umum... 5 2. Kejuruan... 6 RUANG LINGKUP PEKERJAAN... 9 SUBSTANSI PEMELAJARAN...10 1. Substansi

Lebih terperinci

2016, No Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 39, Tam

2016, No Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 39, Tam BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.1895, 2016 KEMENAKER. Pemagangan Dalam Negeri. Penyelenggaraan. Pencabutan. PERATURAN MENTERI KETENAGAKERJAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2016 TENTANG PENYELENGGARAAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KETENAGAKERJAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 129 TAHUN 2015 BAB I PENDAHULUAN

KEPUTUSAN MENTERI KETENAGAKERJAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 129 TAHUN 2015 BAB I PENDAHULUAN LAMPIRAN KEPUTUSAN MENTERI KETENAGAKERJAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 129 TAHUN 2015 TENTANG PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA KATEGORI PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN GOLONGAN POKOK PERTAMBANGAN

Lebih terperinci

BIDANG JASA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN TENAGA LISTRIK

BIDANG JASA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN TENAGA LISTRIK LAMPIRAN PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR : TANGGAL : STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG JASA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN TENAGA LISTRIK BIDANG JASA PENDIDIKAN

Lebih terperinci

CONTOH (SAMPLE) Penerapan Sistem K3LM Proyek Konstruksi

CONTOH (SAMPLE) Penerapan Sistem K3LM Proyek Konstruksi CONTOH (SAMPLE) Penerapan Sistem K3LM Proyek Konstruksi KEBIJAKAN K3 Konstruksi VISI PERUSAHAAN MENJADI BADAN USAHA TERKEMUKA DIBIDANG KONSTRUKSI, yang mengandung arti Menduduki posisi 3 besar dalam pencapaian

Lebih terperinci

BIDANG MANAJEMEN AIR MINUM MANAJEMEN MUTU

BIDANG MANAJEMEN AIR MINUM MANAJEMEN MUTU MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI BIDANG MANAJEMEN AIR MINUM MANAJEMEN MUTU PAM.MM02.001.01 BUKU PENILAIAN DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM BADAN PEMBINAAN KONSTRUKSI DAN SUMBER DAYA MANUSIA PUSAT PEMBINAAN

Lebih terperinci

LAMPIRAN IV PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR : TANGGAL :

LAMPIRAN IV PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR : TANGGAL : LAMPIRAN IV PERATURAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR : TANGGAL : STANDAR KOMPETENSI BIDANG PEMBANGKITAN ENERGI BARU DAN TERBARUKAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA (PLTS) DEPARTEMEN ENERGI

Lebih terperinci

PELATIHAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA SEBAGAI UPAYA PENCEGAHAN KECELAKAAN KERJA Oleh : Agus Yulianto

PELATIHAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA SEBAGAI UPAYA PENCEGAHAN KECELAKAAN KERJA Oleh : Agus Yulianto PELATIHAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA SEBAGAI UPAYA PENCEGAHAN KECELAKAAN KERJA Oleh : Agus Yulianto Latar Belakang Keselamatan dan kesehatan kerja difilosofikan sebagai suatu pemikiran dan upaya untuk

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI BIDANG KONSTRUKSI SUB BIDANG SIPIL

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI BIDANG KONSTRUKSI SUB BIDANG SIPIL MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI BIDANG KONSTRUKSI SUB BIDANG SIPIL Tukang Pasang Bata Pembuatan Adukan Semen Pekerjaan Pasang Bata BUKU PENILAIAN DAFTAR ISI DAFTAR ISI... 1 BAB I KONSEP PENILAIAN...

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.22/MEN/IX/2009 TENTANG PENYELENGGARAAN PEMAGANGAN DI DALAM NEGERI

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.22/MEN/IX/2009 TENTANG PENYELENGGARAAN PEMAGANGAN DI DALAM NEGERI PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.22/MEN/IX/2009 TENTANG PENYELENGGARAAN PEMAGANGAN DI DALAM NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI TENAGA KERJA DAN

Lebih terperinci

PAKET PELATIHAN SELEKSI DAN EVALUASI AHLI MUDA K3 KONSTRUKSI

PAKET PELATIHAN SELEKSI DAN EVALUASI AHLI MUDA K3 KONSTRUKSI I. Latar Belakang PAKET PELATIHAN SELEKSI DAN EVALUASI AHLI MUDA K3 KONSTRUKSI Sejalan dengan penerapan UU No. 18 Tahun 1999 Tentang Jasa Konstruksi sebagaimana diamanatkan dalam pasal 23 ayat (2) berbunyi,

Lebih terperinci

DINAS PENDIDIKAN PROVINSI JAWA TENGAH BALAI PENGEMBANGAN PENDIDIKAN KEJURUAN PENERAPAN CBT DALAM PELATIHAN

DINAS PENDIDIKAN PROVINSI JAWA TENGAH BALAI PENGEMBANGAN PENDIDIKAN KEJURUAN PENERAPAN CBT DALAM PELATIHAN PENERAPAN CBT DALAM PELATIHAN 1 Competency Based Training Suatu pendekatan pelatihan dan assessment yang diarahkan pada outcomes yang spesifik. Pendekatan ini membantu individu untuk menguasai keterampilan,

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT Nomor : SK.1763/AJ.501/DRJD/2003 TENTANG

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT Nomor : SK.1763/AJ.501/DRJD/2003 TENTANG KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT Nomor : SK.1763/AJ.501/DRJD/2003 TENTANG PETUNJUK TEKNIS TANGGAP DARURAT KECELAKAAN KENDARAAN BERMOTOR ANGKUTAN PENUMPANG DIREKTUR JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT

Lebih terperinci

MELAKUKAN PERSIAPAN PEKERJAAN ESTIMASI BIAYA JALAN

MELAKUKAN PERSIAPAN PEKERJAAN ESTIMASI BIAYA JALAN MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL JABATAN KERJA (COST ESTIMATOR FOR ROAD PROJECT) MELAKUKAN PERSIAPAN PEKERJAAN ESTIMASI BIAYA JALAN KODE UNIT KOMPETENSI F45.EST BJ.02.001.01

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Alat Pelindung diri dipergunakan untuk melindungi tenaga kerja dari

BAB I PENDAHULUAN. Alat Pelindung diri dipergunakan untuk melindungi tenaga kerja dari BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Alat Pelindung diri dipergunakan untuk melindungi tenaga kerja dari sumber-sumber potensi bahaya yang ada di lingkungan kerja. Ditempat kerja, tenaga kerja kemungkinan

Lebih terperinci

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INSTALASI PEMANFAATAN TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PEMELIHARAAN

STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INSTALASI PEMANFAATAN TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PEMELIHARAAN STANDAR TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INSTALASI PEMANFAATAN TENAGA LISTRIK SUB BIDANG PEMELIHARAAN Kode Unit Judul Unit : KTL.PUP.1.3001.1.2016 : Memelihara Sambungan dan sealing end pada SKTT

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2006 TENTANG PERIZINAN REAKTOR NUKLIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2006 TENTANG PERIZINAN REAKTOR NUKLIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2006 TENTANG PERIZINAN REAKTOR NUKLIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

SUB BIDANG PEMELIHARAAN

SUB BIDANG PEMELIHARAAN LAMPIRAN V: KEPUTUSAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL NOMOR : 1313 K/30/MEM/2003 TANGGAL : 28 OKTOBER 2003 STANDAR KOMPETENSI TENAGA TEKNIK KETENAGALISTRIKAN BIDANG INSTALASI PEMANFAATAN TENAGA

Lebih terperinci

MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA

MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR PER.23/MEN/IX/2009 TENTANG PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KERJA BAGI CALON TENAGA

Lebih terperinci

FR-APL-02 ASESMEN MANDIRI

FR-APL-02 ASESMEN MANDIRI FR-APL-02 ASESMEN MANDIRI Nama Peserta : Tanggal/Waktu : / Nama Asesor : 1. Tempat : 2. Penjelasan : Pada bagian ini, anda diminta untuk menilai diri sendiri terhadap unit (unit-unit) kompetensi yang akan

Lebih terperinci

SMK MUHAMMADIYAH 5 BABAT Jl. Rumah Sakit No Telp (0322) web-site:http://www.smkmuh5babat.co.

SMK MUHAMMADIYAH 5 BABAT Jl. Rumah Sakit No Telp (0322) web-site:http://www.smkmuh5babat.co. MODUL MENGINSTALASI SUMBER DAYA BERBAGI PAKAI PADA JARINGAN KOMPUTER Disusun Oleh: ABDUL ROHMAN SMK MUHAMMADIYAH 5 BABAT Jl. Rumah Sakit No. 15-17 Telp (0322) 451313 e-mail:smkm5babat@yahoo.com web-site:http://www.smkmuh5babat.co.cc

Lebih terperinci

2016, No Peraturan Menteri Ketenagakerjaan tentang Akreditasi Lembaga Pelatihan Kerja; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentan

2016, No Peraturan Menteri Ketenagakerjaan tentang Akreditasi Lembaga Pelatihan Kerja; Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentan No.1799, 2016 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENAKER. LPK. Akreditasi. Pencabutan. PERATURAN MENTERI KETENAGAKERJAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 34 TAHUN 2016 TENTANG AKREDITASI LEMBAGA PELATIHAN KERJA

Lebih terperinci

MENANGANI MATERIAL MEMBACA GAMBAR MERAKIT CUTTING MARKING MELAS MEMERIKSA ERECTION MENGECAT

MENANGANI MATERIAL MEMBACA GAMBAR MERAKIT CUTTING MARKING MELAS MEMERIKSA ERECTION MENGECAT RANCANGAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL INDONESIA KATEGORI KONSTRUKSI, GOLONGAN POKOK KONSTRUKSI KHUSUS, GOLONGAN INSTALASI SISTEM KELISTERIKAN, AIR(PIPA) DAN INSTALASI KONSTRUKSI LAINNYA, SUB GOLONGAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 04-P/Ka-BAPETEN/I-03 TENTANG PEDOMAN PELATIHAN OPERATOR DAN SUPERVISOR REAKTOR NUKLIR

KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 04-P/Ka-BAPETEN/I-03 TENTANG PEDOMAN PELATIHAN OPERATOR DAN SUPERVISOR REAKTOR NUKLIR KEPUTUSAN KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR NOMOR 04-P/Ka-BAPETEN/I-03 TENTANG PEDOMAN PELATIHAN OPERATOR DAN SUPERVISOR REAKTOR NUKLIR KEPALA BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR, Menimbang : bahwa sesuai dengan

Lebih terperinci

Mata Kuliah: Standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Bagian II 2 sks

Mata Kuliah: Standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Bagian II 2 sks Mata Kuliah: Standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Bagian II 2 sks oleh : Yudy Surya Irawan YudySuryaIrawan Standar Keselamatan dan Kesehatan Kerja Rencana Pokok Bahasan dalam Perkuliahan: 1. Pendahuluan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI NOMOR : KEP.189/LATTAS/XII/2013

KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI NOMOR : KEP.189/LATTAS/XII/2013 KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI RI DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS Jalan Jenderal Gatot Subroto Kav 51 Lt. 6A Telepon (021) 52961311, Faximile (021) 52960456 Jakarta

Lebih terperinci

FR-APL-02 ASESMEN MANDIRI

FR-APL-02 ASESMEN MANDIRI FR-APL-02 ASESMEN MANDIRI Nama Asesi : Tanggal/Waktu : Nama Asesor : Tempat : Pada bagian ini, anda diminta untuk menilai diri sendiri terhadap unit (unit-unit) kompetensi yang akan di-ases. 1. Pelajari

Lebih terperinci

DAFTAR ISI BAB I PENGANTAR Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi Penjelasan Materi Pelatihan Desain Materi Pelatihan 1

DAFTAR ISI BAB I PENGANTAR Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi Penjelasan Materi Pelatihan Desain Materi Pelatihan 1 DAFTAR ISI Halaman DAFTAR ISI i BAB I PENGANTAR 1 1.1. Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi 1 1.2. Penjelasan Materi Pelatihan 1 1.2.1. Desain Materi Pelatihan 1 1.2.2. Isi Modul 2 1.2.3. Pelaksanaan

Lebih terperinci

2. Pemberian rekomendasi Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UPL).

2. Pemberian rekomendasi Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup (UKL) dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UPL). C. BIDANG LINGKUNGAN HIDUP SUB BIDANG SUB SUB BIDANG URAIAN 1 2 3 1. Pengendalian Dampak 1. Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) 2. Analisis Mengenai Dampak (AMDAL) 3. Pengelolaan Kualitas

Lebih terperinci

DAFTAR ISI... i TUJUAN PROGRAM KEAHLIAN...1 STANDAR KOMPETENSI KEAHLIAN...2 PROFIL KOMPETENSI LULUSAN...5 RUANG LINGKUP PEKERJAAN...

DAFTAR ISI... i TUJUAN PROGRAM KEAHLIAN...1 STANDAR KOMPETENSI KEAHLIAN...2 PROFIL KOMPETENSI LULUSAN...5 RUANG LINGKUP PEKERJAAN... DAFTAR ISI DAFTAR ISI... i TUJUAN PROGRAM KEAHLIAN...1 STANDAR KOMPETENSI KEAHLIAN...2 PROFIL KOMPETENSI LULUSAN...5 1. KOMPETENSI UMUM...5 2. KOMPETENSI KEJURUAN...6 RUANG LINGKUP PEKERJAAN...8 SUBSTANSI

Lebih terperinci

MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP,

MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP, SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 03 TAHUN 2009 TENTANG SERTIFIKASI KOMPETENSI DAN STANDAR KOMPETENSI MANAJER PENGENDALIAN PENCEMARAN AIR MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP, Menimbang

Lebih terperinci

C. BIDANG LINGKUNGAN HIDUP SUB BIDANG SUB SUB BIDANG URAIAN

C. BIDANG LINGKUNGAN HIDUP SUB BIDANG SUB SUB BIDANG URAIAN C. BIDANG LINGKUNGAN HIDUP SUB BIDANG SUB SUB BIDANG URAIAN 1 2 3 1. Pengendalian Dampak 1. Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) 2. Analisis Mengenai Dampak (AMDAL) 3. Pengelolaan Kualitas

Lebih terperinci