Penambahan Simpul (Node)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Penambahan Simpul (Node)"

Transkripsi

1 Universitas Syiah Kuala MMA-041 Struktur Data Dynamic Linked List Dr. Taufik Fuadi Abidin, M.Tech

2 Single Linked List Linked list dapat dianalogikan sebagai rantai besi yang terdiri dari beberapa besi bulatan yang saling terhubung. Dengan mengingat atau memegang bulatan besi yang terdepan, maka bulatan-bulatan besi yang saling terkait lainnya dapat ditelusuri. Berikut adalah ilustrasi dari sebuah single linked list. head NULL Dengan hanya mencatat atau memegang alamat dari alokasi data bertipe struct root pada sebuah variabel LL maka keberadaan simpul-simpul dalam linked list tersebut dapat dijaga. Bila data-data dalam node berupa bilangan bulat maka deklarasi struct yang diperlukan untuk membentuk linked list di atas adalah: typedef struct node * NodePtr; typedef struct node { int data; NodePtr next; Node; typedef struct root { NodePtr head; unsigned size; Root; Root LL; Penambahan Simpul (Node) Bila disepakati bahwa setiap penambahan simpul pada linked list dilakukan pada bagian depan (paling dekat dengan head) maka jumlah biaya (complexitas) untuk penambahan simpul adalah konstan atau O(1). Sebagai contoh, penambahan sebuah simpul dengan nilai 3 pada linked list di atas dapat divisualisasikan sebagai berikut: Struktur Data 2

3 head NULL Buat simpul baru dan masukkan datanya 3 Kemudian, atur kembali susunan linked list menjadi: head NULL 3 Atau: head NULL Pencarian Simpul Pencarian simpul dalam sebuah single linked list harus dilakukan secara linier. Kompleksitas pencarian sebuah simpul dalam linked list adalah O(n). Hal ini disebabkan karena simpul-simpul dalam linked list biasanya dikait secara tidak berurut. Seandainya pun linked list disusun secara terurut, metode pencarian biner (binary search) tetap tidak dapat diaplikasikan karena: 1. Linked list tidak memiliki indeks sehingga akses langsung ke simpul tertentu tidak dapat dilakukan. Untuk menuju ke simpul tertentu, proses pemeriksaan tetap dimulai dari simpul head (sisi depan linked list). 2. Tidak dapat membagi linked list menjadi 2 bagian yang sama besar seperti membagi array menjadi 2 bagian yang sama pada saat metode pencarian biner diaplikasikan pada array yang terurut. Struktur Data 3

4 Penghapusan Simpul Sebelum sebuah simpul dihapus, pencarian terhadap simpul tersebut harus dilakukan terlebih dahulu. Bila simpul tersebut ditemukan dalam linked list, simpul tersebut harus dikeluarkan dan keterkaitan antar simpul dalam linked list harus diatur kembali. Kompleksitas untuk menghapus sebuah simpul dalam single linked list adalah O(n). Perhatikan contoh berikut ini: head NULL Bila simpul 15 dihapus maka susunan linked list menjadi: head NULL Implementasi Single Linked List (Sekaligus Bahan Praktikum) /* Program berikut disimpan dalam file linkedlist.h */ typedef struct node * NodePtr; typedef struct node { int data; NodePtr next; Node; Struktur Data 4

5 typedef struct list { NodePtr head; unsigned size; List; void initlist(list *); int addlist(list *, int); void displaylist(list *); void freelist(list *); Prototype function ditulis disini /* Program berikut disimpan dalam file linkedlist.c */ #include "linkedlist.h" #include <stdlib.h> #include <stdio.h> void initlist(list * lptr) { lptr->head = NULL; lptr->size = 0; int addlist(list * lptr, int data) { NodePtr new; new = malloc(sizeof(node)); if(new == NULL) { printf("error mengalokasi memori...\n"); return 0; new->data = data; new->next = lptr->head; lptr->head = new; lptr->size++; return 1; void displaylist(list * lptr) { NodePtr current = lptr->head; printf("\n"); while(current!= NULL) { printf("%d -> ", current->data); current = current->next; Struktur Data 5

6 printf("null\n"); void freelist(list * lptr) { NodePtr next=lptr->head; NodePtr current=next; while(current!= NULL) { next = current->next; free(current); current = next; /* Program berikut disimpan dalam file main.c */ #include <stdlib.h> #include <stdio.h> #include "linkedlist.h" int main(void) { int i, n, data; List LL; initlist(&ll); /* Buat initial linked list */ printf("jumlah simpul = "); scanf("%d", &n); /* Input data simpul */ for(i=0; i<n; i++) { printf("data = "); scanf("%d", &data); addlist(&ll, data); displaylist(&ll); freelist(&ll); return EXIT_SUCCESS; Struktur Data 6

7 Compile program tersebut dengan cara berikut ini (diasumsikan anda menggunakan OS Linux): gcc Wall pedantic g o mylist main.c linkedlist.c Hasil kompilasi di atas akan membuat sebuah file mylist (dibangkitkan dari dua buah file yaitu: main.c dan linkedlist.c). Selanjutnya, file mylist tersebut dapat dijalankan melalui prompt dengan perintah: mylist Perhatikan dan pahami keluaran dari implementasi linked list tersebut dan diskusikan dengan teman. Struktur Data 7

DOUBLY LINKED LIST PROGRAM : DOUBLY LINKED LIST (TAMBAH SIMPUL DI BELAKANG)

DOUBLY LINKED LIST PROGRAM : DOUBLY LINKED LIST (TAMBAH SIMPUL DI BELAKANG) DOUBLY LINKED LIST PROGRAM : DOUBLY LINKED LIST (TAMBAH SIMPUL DI BELAKANG) # include # include # include struct tnode { int data; struct tnode *prev, *next; ; int main()

Lebih terperinci

Fungsi (Function) Pendahuluan. Objektif. Bahan Bacaan

Fungsi (Function) Pendahuluan. Objektif. Bahan Bacaan Fungsi (Function) Pendahuluan Fungsi (function) adalah sub modul atau sub program yang dibuat untuk menyelesaikan hal tertentu. Fungsi memiliki nama dan dalam ANSI/C, diimplementasi untuk hal-hal yang

Lebih terperinci

Menggunakan CodeBlock Dengan Cepat (platform non linux) Oleh:wijanarto

Menggunakan CodeBlock Dengan Cepat (platform non linux) Oleh:wijanarto Menggunakan CodeBlock Dengan Cepat (platform non linux) Oleh:wijanarto Tutorial ini di tujukan untuk mahasiswa yang baru mengenal bahasa c dengan compiler GCC yang berjalan di platform bukan Linux. IDE

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 11 POINTER 1

PRAKTIKUM 11 POINTER 1 PRAKTIKUM 11 POINTER 1 A. Tujuan 1. Menjelaskan tentang konsep dari variabel pointer 2. Menjelaskan tentang pointer array 3. Menjelaskan tentang pointer string B. DASAR TEORI Konsep Dasar Pointer Variabel

Lebih terperinci

TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C

TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C WAHJUDI ULTIMATICS VOL. 1 NO. 1, DESEMBER 2009 TIPE DATA ABSTRAK MENGGUNAKAN BAHASA C Universitas Multimedia Nusantara Tangerang - Banten Januar Wahjudi Abstrak- Tipe data abstrak(abstract data types atau

Lebih terperinci

Baca Tulis File. Untuk dapat membaca atau menulis data dari/ke sebuah file maka langkah yang perlu dilakukan adalah:

Baca Tulis File. Untuk dapat membaca atau menulis data dari/ke sebuah file maka langkah yang perlu dilakukan adalah: Untuk dapat membaca atau menulis data dari/ke sebuah file maka langkah yang perlu dilakukan adalah: 1. membuka file - mendefinisikan variabel stream - melakukan perintah open() 2. Melakukan pembacaan atau

Lebih terperinci

Fungsi Lanjut DASAR PEMROGRAMAN

Fungsi Lanjut DASAR PEMROGRAMAN Fungsi Lanjut DASAR PEMROGRAMAN Tujuan Mengerti variabel dalam Fungsi a. Variabel lokal b. Variabel eksternal b. Variabel statis c. Variabel register Memahami dalam menciptakan sejumlah fungsi. 2 Jenis-jenis

Lebih terperinci

BAB V FUNGSI Tujuan : 5.1 Dasar Fungsi

BAB V FUNGSI Tujuan : 5.1 Dasar Fungsi BAB V FUNGSI Tujuan : 1. Memecah program dalam fungsi fungsi yang sederhana. 2. Menjelaskan tentang pemrograman terstruktur. 3. Mengetahui perbedaan antara variabel lokal, eksternal, statis dan register

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C

PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C PRAKTIKUM 3 DASAR PEMROGRAMAN C A. TUJUAN 1. Menjelaskan tentang beberapa tipe data dasar (jenis dan jangkauannya) 2. Menjelaskan tentang Variabel 3. Menjelaskan tentang konstanta 4. Menjelaskan tentang

Lebih terperinci

PENGENALAN BAHASA C. Praktikum 3

PENGENALAN BAHASA C. Praktikum 3 Praktikum 3 PENGENALAN BAHASA C A. TUJUAN 1. Mengenal sintaks dan fungsi-fungsi dasar dalam bahasa C 2. Mampu membuat flowchart untuk algoritma untuk memecahkan suatu masalah sederhana, selanjutnya mengimplementasikannya

Lebih terperinci

Pengenalan bahasa C. membutuhkan kecermatan yang teliti bagi pemrogram karena perintahnya harus

Pengenalan bahasa C. membutuhkan kecermatan yang teliti bagi pemrogram karena perintahnya harus 27 Pengenalan bahasa C 1. Pendahuluan Bahasa C adalah bahasa pemrograman yang dapat dikatakan berada di antara bahasa beraras rendah dan beraras tinggi. Bahasa beraras rendah artinya bahasa yang berorientasi

Lebih terperinci

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman

Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Menukar Isi Dua Variabel (ed. ) / Lecture Notes Algoritma dan Pemrograman Menukar Isi Dua Variabel Thompson Susabda Ngoen Salah satu kegiatan pengolahan data adalah menukar isi dua variabel, misalnya pada

Lebih terperinci

#include #include int main(void) { int var1, var2, var3; var1 = 80; var2 = 10; Latihan

#include <conio.h> #include <iostream.h> int main(void) { int var1, var2, var3; var1 = 80; var2 = 10; Latihan PYK - Pemrograman C++ - Pertemuan 1 nama latih01.cpp! printf("halo, Saya C++\n"); cout

Lebih terperinci

Graph, termasuk struktur non linear, yang oleh beberapa buku literatur didefinisikan sebagai berikut :

Graph, termasuk struktur non linear, yang oleh beberapa buku literatur didefinisikan sebagai berikut : ab Graph, termasuk struktur non linear, yang oleh beberapa buku literatur didefinisikan sebagai berikut : graph, G, consists of two sets V and. V is a finite non-empty set of vertices. is a set of pairs

Lebih terperinci

B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T. Tinaliah, S.Kom POHON BINER

B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T. Tinaliah, S.Kom POHON BINER A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z POHON BINER Tinaliah, S.Kom DEFINISI Pohon (dalam struktur data) struktur berisi sekumpulan elemen dimana salah satu elemen adalah akar (root) dan elemen-elemen

Lebih terperinci

Bab 10. Konsep Proses

Bab 10. Konsep Proses Bab 10. Konsep Proses 10.1. Pendahuluan Proses didefinisikan sebagai program yang sedang dieksekusi. Menurut Silberschatz proses tidak hanya sekedar suatu kode program ( text section), melainkan meliputi

Lebih terperinci

Array. Pengantar. int a, b, c, d, e;

Array. Pengantar. int a, b, c, d, e; Array Pengantar Program yang cukup kompleks membutuhkan variabel dalam jumlah besar. Kita mungkin saja mendeklarasikan variabel-variabel tersebut satu per satu. Andaikan sebuah program membutuhkan 5 (lima)

Lebih terperinci

# SEVEN PROCUDURE & FUNCTION

# SEVEN PROCUDURE & FUNCTION HANDOUT ALGORITMA PEMROGRAMAN DAN STRUKTUR DATA 1 PRODI SISTEM INFORMASI UKDW # SEVEN PROCUDURE & FUNCTION Mengapa Menggunakan Fungsi? - Pemrograman yang baik harus bersifat modular agar suatu masalah

Lebih terperinci

Pertemuan 2 (2) : Membuat Class dan mengakses Anggota Class

Pertemuan 2 (2) : Membuat Class dan mengakses Anggota Class Pertemuan 2 (2) : Membuat Class dan mengakses Anggota Class Tessy Badriyah, SKom. MT. http://lecturer.eepis-its.edu/~tessy Pendahuluan Pada bagian ini, kita akan membuat program berbasis obyek menggunakan

Lebih terperinci

visit : www.marisharingilmu.wordpress.com

visit : www.marisharingilmu.wordpress.com Lisensi Pocket Book Pocket Book ini dapat anda copy dan distribusikan dengan gratis untuk kegiatan pembelajaran. Selamat datang di Pocket Book edisi selanjutnya yaitu Pocket Book : Membuat Aplikasi Java

Lebih terperinci

Teknik-Teknik Penyesuaian Sensor

Teknik-Teknik Penyesuaian Sensor Teknik-Teknik Penyesuaian Sensor Workshop Teknologi Sensor & Aktuator Untuk Kontes Robot Indonesia Nopember 2007 riyanto@eepis-its.edu Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Materi 1. Teknik-Teknik Penyesuaian

Lebih terperinci

Tidak ada satupun dari pilihan di atas yang benar karena checked exception tidak bisa ditulis

Tidak ada satupun dari pilihan di atas yang benar karena checked exception tidak bisa ditulis Waktu Sisa : 0:58:12 1. Package mana yang memiliki class IOException? java.util java.text java.error java.io 2. Pilihan manakah di bawah ini yang paling tepat mendeskripsikan langkah-langkah penting dalam

Lebih terperinci

BAB 4 KONDISI / PEMILIHAN

BAB 4 KONDISI / PEMILIHAN BAB 4 KONDISI / PEMILIHAN Penyeleksian kondisi digunakan untuk mengarahkan perjalanan suatu proses. Penyeleksian kondisi dapat diibaratkan sebagai katup atau kran yang mengatur jalannya air. Bila katup

Lebih terperinci

PERANGKAT LUNAK PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM PENJADWALAN DENGAN METODE RECURSIVE LARGEST FIRST

PERANGKAT LUNAK PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM PENJADWALAN DENGAN METODE RECURSIVE LARGEST FIRST PERANGKAT LUNAK PENGAMBILAN KEPUTUSAN DALAM PENJADWALAN DENGAN METODE RECURSIVE LARGEST FIRST Sadar Aman Gulo (0911040) Mahasiswa Program Studi Teknik Informatika, STMIK Budidarma Medan Jl. Sisingamangaraja

Lebih terperinci

CARA INSTALL DAN REMOVE APLIKASI. Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman repo.slemankab.go.id

CARA INSTALL DAN REMOVE APLIKASI. Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman repo.slemankab.go.id CARA INSTALL DAN REMOVE APLIKASI Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman cara menginstal dan remove/uninstall aplikasi ada beberapa cara yang akan dijelaskan dalam panduan ini terutama adalah linux yang menggunakan

Lebih terperinci

BAGIAN 1: M. F ACHRURROZI

BAGIAN 1: M. F ACHRURROZI KONSEP DAN APLIKASI PEMROGRAMAN MENGGUNAKAN BORLAND C++ BUILDER 6 BAGIAN 1: APLIKASI KONSOL M. F ACHRURROZI Daftar Isi MUQADDIMAH 1. PENDAHULUAN 2. KONSEP DASAR PEMROGRAMAN 3. INSTALASI DAN PENGENALAN

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id

PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO. Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id PROGRAM STUDI S1 SISTEM KOMPUTER UNIVERSITAS DIPONEGORO Oky Dwi Nurhayati, ST, MT email: okydn@undip.ac.id Kinerja yang perlu ditelaah pada algoritma: beban komputasi efisiensi penggunaan memori Yang perlu

Lebih terperinci

Pengambilan Keputusan

Pengambilan Keputusan Pengambilan Keputusan TUJUAN Menjelaskan tentang operator kondisi (operator relasi dan logika) Menjelaskan penggunaan pernyataan if Menjelaskan penggunaan pernyataan if-else Menjelaskan penggunaan pernyataan

Lebih terperinci

dari Barat ke Timur, seperti ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

dari Barat ke Timur, seperti ditunjukkan pada gambar di bawah ini. 6-13 July 2013 Brisbane, Australia Bahasa Indonesia 1.0 Kota Brisbane telah dikuasai oleh sekumpulan binatang wombats besar yang telah bermutasi, dan Anda harus menuntun orang-orang menuju ke tempat yang

Lebih terperinci

PERTEMUAN 1 Membuat Project & Komponen Swing [PBO II JAVA] dosen : SOPINGI, S.Kom

PERTEMUAN 1 Membuat Project & Komponen Swing [PBO II JAVA] dosen : SOPINGI, S.Kom PERTEMUAN 1 Membuat Project & Komponen Swing [PBO II JAVA] dosen : SOPINGI, S.Kom 1. Membuat Project Baru File New Project Browse : Cari folder tempat untuk menyimpan Project. 2. Membuat Form baru menggunakan

Lebih terperinci

Praktikum tentang Collection

Praktikum tentang Collection Praktikum tentang Collection Sebuah jurusan Teknologi Informasi akan membuat sebuah aplikasi sederhana yaitu aplikasi pencarian dan pengurutan data-data mahasiswa yang ada di jurusan tersebut. Sebuah jurusan

Lebih terperinci

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5

2. DASAR TEORI 2.1 PHP5 Modul 2 1. TUJUAN Mahasiswa dapat memahami pemrograman server side menggunakan PHP5 Mahasiswa dapat mengetahui sintak-sintak yang digunakan dalam penanganan form dengan menggunakan metode GET dan POST

Lebih terperinci

memberikan output berupa solusi kumpulan pengetahuan yang ada.

memberikan output berupa solusi kumpulan pengetahuan yang ada. MASALAH DAN METODE PEMECAHAN MASALAH (Minggu 2) Pendahuluan Sistem yang menggunakan kecerdasan buatan akan memberikan output berupa solusi dari suatu masalah berdasarkan kumpulan pengetahuan yang ada.

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM PEMROGRAMAN DASAR PROGRAM DENGAN KONDISI

LAPORAN PRAKTIKUM PEMROGRAMAN DASAR PROGRAM DENGAN KONDISI LAPORAN PRAKTIKUM PEMROGRAMAN DASAR PROGRAM DENGAN KONDISI Disusun oleh : Nama : Sigit Pangestu NIM : 135150201111188 Asisten 1 : Fattah Rizki Hizama Lubbi Asisten 2 : Risza Nurrahman Asisten 3 : - Dosen

Lebih terperinci

Praktikum 2 Data File pada AWK

Praktikum 2 Data File pada AWK Praktikum 2 Data File pada AWK Tujuan Pembelajaran Mahasiswa dapat memahami dan menggunakan data file dalam bahasa pemrograman awk. Dasar Teori Kebanyakan program komputer bekerja dengan file. Hal ini

Lebih terperinci

STRUKTUR DATA (3) sorting array. M.Cs

STRUKTUR DATA (3) sorting array. M.Cs STRUKTUR DATA (3) sorting array Oleh Antonius Rachmat C, S.Kom, M.Cs Sorting Pengurutan data dalam struktur data sangat penting untuk data yang beripe data numerik ataupun karakter. Pengurutan dapat dilakukan

Lebih terperinci

Pertemuan 5 Array dan Fungsi

Pertemuan 5 Array dan Fungsi Diktat Kuliah Pemrograman Web Pertemuan Array dan Fungsi Pengantar Array Mendeklarasikan dan Menampilkan Array Fungsi-fungsi Array dalam PHP Fungsi dalam PHP Pengantar Array Array merupakan tipe data terstruktur

Lebih terperinci

Algoritma dan Struktur Data

Algoritma dan Struktur Data Algoritma dan Struktur Data Week 2 : Bahasa C dan Array I Ketut Resika Arthana, S.T., M.Kom NIP. 198412012012121002 resika.arthana@gmail.com 085-737-515-515 http://www.rey1024.com Pendidikan Teknik Informatika

Lebih terperinci

BAB I PENGANTAR MATEMATIKA EKONOMI

BAB I PENGANTAR MATEMATIKA EKONOMI BAB I PENGANTAR MATEMATIKA EKONOMI 1.1 Matematika Ekonomi Aktivitas ekonomi merupakan bagian dari kehidupan manusia ribuan tahun yang lalu. Kata economics berasal dari kata Yunani klasik yang artinya household

Lebih terperinci

Melakukan Operasi Logika

Melakukan Operasi Logika Melakukan Operasi Logika Hampir semua statemen C++ adalah ekspresi. Operator C++ selain +, -, /, * yakni operator logika. Pada dasarnya orang2 menghitung menggunakan operasi AND dan OR Mengapa Menggunakan

Lebih terperinci

Struktur Data untuk Citra Digital dan Format Citra Bitmap

Struktur Data untuk Citra Digital dan Format Citra Bitmap Bab 3 Struktur Data untuk Citra Digital dan Format Citra Bitmap C itra digital diolah dengan menggunakan komputer, oleh karena itu kita perlu mendefinisikan struktur data untuk merepresentasikan citra

Lebih terperinci

Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ;

Menghapus Pointer Statement yang digunakan untuk menghapus pointer adalah Dispose, yang mempunyai bentuk umum : Dispose(peubah) ; Maka sekarang kita mempunyai dua buah simpul yang ditunjuk oleh P1 dan P2. Setelah itu kita dapat melakukan pengaksesan data, yaitu dengan menuliskan : P1^.Nama_Peg := Ariswan ; P1^.Alamat := Semarang

Lebih terperinci

PRAKTIKUM 1 DASAR PEMROGRAMAN JAVA

PRAKTIKUM 1 DASAR PEMROGRAMAN JAVA PRAKTIKUM 1 DASAR PEMROGRAMAN JAVA A. TUJUAN 1. Memahami tentang lingkungan java 2. Memahami tentang aplikasi program java sederhana 3. Memahami tentang proses input dan output B. DASAR TEORI Bahasa pemrograman

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM SISTEM OPERASI

LAPORAN PRAKTIKUM SISTEM OPERASI LAPORAN PRAKTIKUM SISTEM OPERASI MODUL 3 OPERASI INPUT OUTPUT Disusun oleh : NUR ENDRI 2011101014 Teknik Informatika ( D3 ) LABORATORIUM KOMPUTER FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS KUNINGAN 2013 Modul

Lebih terperinci

Tugas IV PBO: Akses Database

Tugas IV PBO: Akses Database Tugas IV PBO: Akses Database Buatlah sebuah aplikasi pendataan barang yang menggunakan tabel barang sebagai berikut: Nama Tabel: Barang Nama field dan tipe data: 1. kodebrg: varchar2(5) 2. nama: varchar2(20)

Lebih terperinci

Praktikum 5 Mencetak Output

Praktikum 5 Mencetak Output Praktikum 5 Mencetak Output Tujuan Pembelajaran Mahasiswa dapat memahami dan menggunakan perintah mencetak output dalam bahasa pemrograman awk. Dasar Teori Salah satu intruksi yang paling sering digunakan

Lebih terperinci

Sorting. Pertemuan ke 14.

Sorting. Pertemuan ke 14. Sorting Pertemuan ke 14. Sorting Sorting adalah proses pengurutan data berdasarkan key tertentu. Misalkan untuk data mahasiswa, key nya adalah NIM Kegunaan dari sorting adalah untuk mempercepat proses

Lebih terperinci

Struktur. Bab 4: Linked LIst 4/8/2015

Struktur. Bab 4: Linked LIst 4/8/2015 Struktur ab 4: Prio Handoko, S. Kom., M.T.I. Program Studi Teknik Informatika Universitas Pembangunan Jaya Jl. oulevard - intaro Jaya Sektor VII Tangerang Selatan anten 15224 Kompetensi Dasar Mahasiswa

Lebih terperinci

By. Rita Wiryasaputra

By. Rita Wiryasaputra By. Rita Wiryasaputra Pengenalan bahasa Java Konsep bahasa pemrograman Java Operator dan assignment Array Class Pewarisan Encapsulation Polymorphism Collection (list, vektor) J2ME (Pada perangkat bergerak)

Lebih terperinci

Petunjuk Instalasi SRAC

Petunjuk Instalasi SRAC Petunjuk Instalasi SRAC Muhammad M. Imron Nuclear Engineering Gajah Mada University Jogjakarta, May 15, 2009 Fakta bahwa SRAC hanya dapat dijalankan pada komputer yang memiliki sistem operasi berbasis

Lebih terperinci

APLIKASI PEWARNAAN SIMPUL GRAF UNTUK MENGATASI KONFLIK PENJADWALAN MATA KULIAH DI FMIPA UNY

APLIKASI PEWARNAAN SIMPUL GRAF UNTUK MENGATASI KONFLIK PENJADWALAN MATA KULIAH DI FMIPA UNY APLIKASI PEWARNAAN SIMPUL GRAF UNTUK MENGATASI KONFLIK PENJADWALAN MATA KULIAH DI FMIPA UNY Latar belakang Masalah Pada setiap awal semester bagian pendidikan fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Universitas

Lebih terperinci

Pertemuan 2 Struktur Dasar PHP

Pertemuan 2 Struktur Dasar PHP Pertemuan Struktur Dasar PHP Sebelum Belajar PHP Mari Mengenal PHP Say Hello to PHP Variabel Tipe Data Konstanta Operator dalam PHP Komentar Program Sebelum Belajar PHP. Saya asumsikan Anda telah mengenal

Lebih terperinci

FUNGSI PADA PYTHON. def (arg1, arg2, arg3,,argn) :

FUNGSI PADA PYTHON. def <nama_fungsi>(arg1, arg2, arg3,,argn) : <statemen-statemen> FUNGSI PADA PYTHON 1. Pendahuluan Fungsi (Function) adalah suatu program terpisah dalam blok sendiri yang berfungsi sebagai sub-program (modul program) yang merupakan sebuah program kecil untuk memproses

Lebih terperinci

PERHATIAN: Anda TIDAK MEMILIKI hak untuk menjual materi ini

PERHATIAN: Anda TIDAK MEMILIKI hak untuk menjual materi ini PERHATIAN: Anda TIDAK MEMILIKI hak untuk menjual materi ini Copyright 2013 http://dellarosa.org ALL RIGHTS RESERVED Tidak ada bagian dalam produk ini yang boleh diperbanyak,disebarkan, disiarkan atau diproduksi

Lebih terperinci

Hierarki organisasi data tersebut terdiri dari enam tingkatan, yaitu : bit, byte/karakter, field/elemen data, rekord, file dan data base.

Hierarki organisasi data tersebut terdiri dari enam tingkatan, yaitu : bit, byte/karakter, field/elemen data, rekord, file dan data base. Pertemuan 11 Sistem Data Base Hierarki Data Data merupakan representasi dari fakta, yg dapat diperoleh darimana saja yang dapat dimengerti oleh komputer. Manajemen data dapat dilakukan dgn atau tanpa komputer

Lebih terperinci

Tipe Data. Definisi Tipe Data

Tipe Data. Definisi Tipe Data Tipe Data Definisi Tipe Data Dalam pemrograman pascal, semua peubah yang akan dipakai harus ditentukan tipe data yang digunakan karena akan berpengaruh terhadap operasi bilangan yang dapat dilaksanakan

Lebih terperinci

Menjalankan aplikasi MYSQL

Menjalankan aplikasi MYSQL Menjalankan aplikasi MYSQL MYSQL adalah aplikasi database yang berjalan sebagai service. Aplikasi service berjalan tanpa menampilkan antar muka pada dekstop/taskbar MYSQL menyediakan berbagai aplikasi

Lebih terperinci

Deteksi dan Koreksi Error

Deteksi dan Koreksi Error BAB 10 Deteksi dan Koreksi Error Setelah membaca bab ini, diharapkan pembaca memperoleh wawasan tentang: beberapa jenis kesalahan (error); teknik deteksi error; teknik memperbaiki error. 2 Deteksi dan

Lebih terperinci

Tutorial Singkat Menggunakan Altium Design Winter/ Protel Dxp. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail.

Tutorial Singkat Menggunakan Altium Design Winter/ Protel Dxp. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail. Oleh : Ardya Dipta N 13206180 ardviri2002@yahoo.com / ardyadipta@gmail.com Altium Design Winter adalah program yang digunakan untuk mendesain PCB. Pada altium 2009 ini, fitur yang diberikan Altium sudah

Lebih terperinci

PEMELIHARAAN HARDWARE DAN SOFTWARE KOMPUTER. Hamidah Suryani Lukman 10060207012. Asisten Rhidayansyah

PEMELIHARAAN HARDWARE DAN SOFTWARE KOMPUTER. Hamidah Suryani Lukman 10060207012. Asisten Rhidayansyah PEMELIHARAAN HARDWARE DAN SOFTWARE KOMPUTER LAPORAN PRAKTIKUM SOFTWARE 2 Diajukan untuk memenuhi tugas Organisasi Sistem Komputer Tahun Akademik 2007/2008 Oleh Hamidah Suryani Lukman 10060207012 Asisten

Lebih terperinci

LINUX. Gambar 1. Komunikasi antar jaringan membutuhkan penghubung (Router)

LINUX. Gambar 1. Komunikasi antar jaringan membutuhkan penghubung (Router) MODUL 2 ROUTING DASAR KONEKSI ANTAR JARINGAN DENGAN ROUTER LINUX TUJUAN PEMBELAJARAN: 1. Memahami konsep koneksi antar jaringan. 2. Memahami konsep gateway. 3. Memahami konsep koneksi antar jaringan dengan

Lebih terperinci

Membuat Aplikasi Tampil, Entri, Edit, Delete Mahasiswa

Membuat Aplikasi Tampil, Entri, Edit, Delete Mahasiswa Tutorial Macromedia Dreamweaver PHP MySQL Membuat Aplikasi Tampil, Entri, Edit, Delete Mahasiswa Oleh Achmad Solichin, http://achmatim.net, achmatim@gmail.com Dalam Tutorial Ini Diasumsikan Bahwa: 1. Di

Lebih terperinci

Bab 5 Sistem File Linux Lanjutan

Bab 5 Sistem File Linux Lanjutan Bab 5 Sistem File Linux Lanjutan Program D3 1 Tujuan Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa diharapkan mampu: Memahami bagaimana informasi sistem file diorganisasi Mengerti fungsi dentries

Lebih terperinci

PUSAT TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PENDIDIKAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

PUSAT TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PENDIDIKAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PUSAT TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI PENDIDIKAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN 2011 PETUNJUK PENGISIAN RPP Berikut ini panduan langkah-langkah pengisian template RPP. Jika pengguna sebagai guru

Lebih terperinci

Manajemen Memori. Latar Belakang Ruang Alamat Logika dan Ruang Alamat Fisik Swapping Alokasi berurutan Paging Segmentasi Segmentasi dengan Paging

Manajemen Memori. Latar Belakang Ruang Alamat Logika dan Ruang Alamat Fisik Swapping Alokasi berurutan Paging Segmentasi Segmentasi dengan Paging Bab 7 Manajemen Memori POKOK BAHASAN: Latar Belakang Ruang Alamat Logika dan Ruang Alamat Fisik Swapping Alokasi berurutan Paging Segmentasi Segmentasi dengan Paging TUJUAN BELAJAR: Setelah mempelajari

Lebih terperinci

E-BOOK SERIES 06 MENGEMBED MSVBVM60.DLL

E-BOOK SERIES 06 MENGEMBED MSVBVM60.DLL E-BOOK SERIES 06 MENGEMBED MSVBVM60.DLL MSVBVM60.DLL adalah file runtime dari aplikasi yang dibuat dari Microsoft Visual Basic 6.0, merupakan singkatan dari Microsoft Visual Basic Virtual Machine 6.0.

Lebih terperinci

BAB 6 Array Dua Dimensi

BAB 6 Array Dua Dimensi BAB 6 Array Dua Dimensi Di dalam pascal Array dapat berdimensi lebih dari satu yang disebut dengan array dimensi banyak (Multidimensional array), disini akan dibahas array 2 dimensi saja. Array 2 dimensi

Lebih terperinci

Model Matematika dari Sistem Dinamis

Model Matematika dari Sistem Dinamis Model Matematika dari Sistem Dinamis September 2012 () Model Matematika dari Sistem Dinamis September 2012 1 / 60 Pendahuluan Untuk analisis dan desain sistem kontrol, sistem sis harus dibuat model sisnya.

Lebih terperinci

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH. Didalam jaman komputer sekarang ini program aplikasi seperti ini sangat

BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH. Didalam jaman komputer sekarang ini program aplikasi seperti ini sangat BAB III ANALISA DAN PEMBAHASAN MASALAH 3.1 Analisa Masalah Didalam jaman komputer sekarang ini program aplikasi seperti ini sangat dibutuhkan oleh setiap perusahaan dan organisasi yang bekerja dengan database

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. terbentuklah suatu sistem tenaga listrik. Setiap GI sesungguhnya merupakan pusat

TINJAUAN PUSTAKA. terbentuklah suatu sistem tenaga listrik. Setiap GI sesungguhnya merupakan pusat II. TINJAUAN PUSTAKA A. Operasi Sistem Tenaga Listrik Pusat-pusat listrik dan gardu induk satu sama lain dihubungkan oleh saluran transmisi agar tenaga listrik dapat mengalir sesuai dengan kebutuhan dan

Lebih terperinci

BAB 8 HUBUNGAN ANTARA KANTOR PUSAT DAN CABANG MASALAH KHUSUS

BAB 8 HUBUNGAN ANTARA KANTOR PUSAT DAN CABANG MASALAH KHUSUS BAB 8 HUBUNGAN ANTARA KANTOR PUSAT DAN CABANG MASALAH KHUSUS Hubungan kantor pusat dan cabang ini dalam masalah khusus ini menyakut masalah: 1. Pengiriman uang kas antar cabang 2. Pengiriman barang dagangan

Lebih terperinci

Rancangan Masukan. Input Data Sewa

Rancangan Masukan. Input Data Sewa Soal C++ PT. SAFETY TRANSPORTASION, meminta anda sebagai seorang Programmer untuk membantu perhitungan penyewaan bis mereka, dengan ketentuan sebagai berikut : 1. Buatlah Structure dengan nama bis 2. Jumlah

Lebih terperinci

Teori Pohon. Begin at the beginning and go on /ll you come to the end: then stop. Lewis Caroll, Alice s Adventures in Wonderland, 1865

Teori Pohon. Begin at the beginning and go on /ll you come to the end: then stop. Lewis Caroll, Alice s Adventures in Wonderland, 1865 Teori Pohon Begin at the beginning and go on /ll you come to the end: then stop. Lewis Caroll, Alice s Adventures in Wonderland, 1865 1 Pohon Suatu graf tak berarah terhubung yang Hdak memiliki sirkuit

Lebih terperinci

Praktikum 10 Mendesain Report

Praktikum 10 Mendesain Report Praktikum 10 Mendesain Report A. Mendesain Report Barang 1. Buka kembali project prjpenjualan.vbp yang ada di folder D:\Penjualan. 2. Klik menu Project, pilih Add Data Report. 3. Selanjutnya akan tampil

Lebih terperinci

DASAR KOMPUTER DAN PEMROGRAMAN

DASAR KOMPUTER DAN PEMROGRAMAN BUKU AJAR DASAR KOMPUTER DAN PEMROGRAMAN oleh : RINTA KRIDALUKMANA, S.Kom, M.T. Program Studi Sistem Komputer Fakultas Teknik Universitas Diponegoro 2009 Kata Pengantar Puji syukur penulis panjatkan kepada

Lebih terperinci

BAHAN AJAR MATA PELAJARAN FISIKA 3. 1. Menerapkan konsep dan prinsip gejala gelombang dalam menyelesaikan masalah

BAHAN AJAR MATA PELAJARAN FISIKA 3. 1. Menerapkan konsep dan prinsip gejala gelombang dalam menyelesaikan masalah BAHAN AJAR MATA PELAJARAN FISIKA 3 Standar Kompetensi 1. Menerapkan konsep dan prinsip gejala gelombang dalam menyelesaikan masalah Kompetensi Dasar: 1.1 Mendeskripsikan gejala dan ciri-ciri gelombang

Lebih terperinci

KECENDERUNGAN YANG AKAN DATANG

KECENDERUNGAN YANG AKAN DATANG KECENDERUNGAN YANG AKAN DATANG RekayasaPerangkatLunaktelah mengalamibany* kemajuan,namun banyak pula masalah yang ritasih ada. Dalam boo ini kita akan mempelajari tentang kecenderungan dalam Rekayasa Perangkat

Lebih terperinci

LAYANAN PERMOHONAN PRODUSEN IMPOR BARANG JADI USER MANUAL

LAYANAN PERMOHONAN PRODUSEN IMPOR BARANG JADI USER MANUAL LAYANAN PERMOHONAN PRODUSEN IMPOR BARANG JADI USER MANUAL Daftar Isi PENDAHULUAN...3 PEDOMAN PENGGUNAAN...4 Layanan Permohonan Produsen Impor Barang Jadi Inatrade Halaman 2 dari 12 Bab 1 Pendahuluan P

Lebih terperinci

Modul Pengembangan Aplikasi Android Berbasis Client- Server Aplikasi sederhana android Versi 1.0

Modul Pengembangan Aplikasi Android Berbasis Client- Server Aplikasi sederhana android Versi 1.0 Modul Pengembangan Aplikasi Android Berbasis Client- Server Aplikasi sederhana android Versi 1.0 I Ketut Resika Arthana, M.Kom http://www.rey204.com resika.arthana@gmail.com Disajikan dalam mata kuliah

Lebih terperinci

Pemrograman Input/Output (I/O)

Pemrograman Input/Output (I/O) Praktikum 3 Pemrograman Input/Output (I/O) A. T U J U A N 1. Menggunakan statement echo dan printf untuk menampilkan data pada standar output (layar monitor) 2. Menggunakan statment read untuk memproses

Lebih terperinci

STREAM DAN FILE. PipedInputStream, SequenceInputStream, dan StringBufferInputStream.

STREAM DAN FILE. PipedInputStream, SequenceInputStream, dan StringBufferInputStream. STREAM DAN FILE Proses penulisan dan pembacaan data sering kita sebut dengan proses input dan output, dimana penulisan data berarti mengalirkan data ke output dan menerima atau mendapatkan data dari input.

Lebih terperinci

Panduan Singkat Aplikasi SIMPEG BADILAG PENGADILAN TINGGI AGAMA SEMARANG

Panduan Singkat Aplikasi SIMPEG BADILAG PENGADILAN TINGGI AGAMA SEMARANG Panduan Singkat Aplikasi SIMPEG BADILAG PENGADILAN TINGGI AGAMA SEMARANG 2013 PANDUAN SINGKAT APLIKASI SIMPEG BADILAG SIMPEG Online Merupakan Aplikasi Sistem Informasi Manajemen Kepegawaian yang dibangun

Lebih terperinci

Panduan Penggunaan dan Akses

Panduan Penggunaan dan Akses ProQuest Panduan Penggunaan dan Akses Cara Masuk Ke ProQuest ProQuest dapat di akses melalui website universitas, ataupun melalui URL http://search.proquest.com Untuk akses didalam universitas, dapat langsung

Lebih terperinci

Representasi Ruang Sinyal

Representasi Ruang Sinyal Representasi Ruang Sinyal Galdita A. Chulafak, 33024-TI Aditya Rizki Yudiantika, 33045-TI Udi Hartono, 33317-TI Jurusan Teknik Elektro dan Teknologi Informasi, Fakultas Teknik UGM, Yogyakarta Bab ini mendiskusikan

Lebih terperinci

Cara Cepat : Belajar Pemrograman Web Part 2. Oleh : Harry Sufehmi Institusi : AOSI.or.id (Asosiasi Open Source Indonesia) Revisi : 20090601

Cara Cepat : Belajar Pemrograman Web Part 2. Oleh : Harry Sufehmi Institusi : AOSI.or.id (Asosiasi Open Source Indonesia) Revisi : 20090601 Cara Cepat : Belajar Pemrograman Web Part 2 Oleh : Harry Sufehmi Institusi : AOSI.or.id (Asosiasi Open Source Indonesia) Revisi : 20090601 Pengenalan Database Simpan / Cari / Update / Hapus Data Sangat

Lebih terperinci

PemrogramanBerbasis. Silabus dan Pengantar COP

PemrogramanBerbasis. Silabus dan Pengantar COP PemrogramanBerbasis Komponen Silabus dan Pengantar COP Peraturan Harap tenang. Peringatan hanya akan diberikan 2x selama satu semester ini Setelah itu pembuat keributan akan dikeluarkan langsung dari kelas

Lebih terperinci

Tutorial Spektra Accounting System

Tutorial Spektra Accounting System Tutorial Spektra Accounting System Requirements Aplikasi 1. Windows XP Service Pack 2. Jika tidak Windows XP Service Pack 2, maka jalankan file "install\windowsinstaller-kb893803-v2-x86.exe" dan "install\dotnetfx.exe".

Lebih terperinci

2.6. Struktur dasar sistem operasi

2.6. Struktur dasar sistem operasi c. System Call Layanan langsung sisem operasi ke pemogram adalah system call atau API (Application Programming Interface). System call adalah tata cara pemanggilan di program aplikasi untuk memperoleh

Lebih terperinci

PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut

PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut PEMROGRAMAN WEB 09 JavaScript Lanjut Andi WRE JavaScript Objects Object Based Programming language Setiap object dapat memiliki properti dan method Properti the values associated with an object Contoh

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA DAN DESAIN

BAB IV ANALISA DAN DESAIN 26 BAB IV ANALISA DAN DESAIN 4.1 Identifikasi Masalah Sebelum proses analisa dilakukan, tahapan yang terlebih dahulu dilakukan adalah identifikasi permasalahan yang terdiri dari survey, wawancara kepada

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN SISTEM PENERBITAN API (ANGKA PENGENAL IMPORTIR) SECARA ELEKTRONIK KEMENTERIAN PERDAGANGAN COPYRIGHT @2012. Versi 1.0

PENGEMBANGAN SISTEM PENERBITAN API (ANGKA PENGENAL IMPORTIR) SECARA ELEKTRONIK KEMENTERIAN PERDAGANGAN COPYRIGHT @2012. Versi 1.0 User Manual PENGEMBANGAN SISTEM PENERBITAN API (ANGKA PENGENAL IMPORTIR) SECARA ELEKTRONIK KEMENTERIAN PERDAGANGAN COPYRIGHT @2012 Versi 1.0 i Daftar Isi Daftar Isi Pendahuluan... 1 Tujuan Penulisan Dokumen...

Lebih terperinci

Bab 3. Proses Proses POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: 3.1 KONSEP PROSES

Bab 3. Proses Proses POKOK BAHASAN: TUJUAN BELAJAR: 3.1 KONSEP PROSES Bab 3 Proses Proses POKOK BAHASAN: Konsep Proses Penjadwalan Proses Operasi pada Proses Kerjasama antar Proses Komunikasi antar Proses Thread TUJUAN BELAJAR: Setelah mempelajari materi dalam bab ini, mahasiswa

Lebih terperinci

MEMBUAT KUIS INTERAKTIF DENGAN FLASH 8

MEMBUAT KUIS INTERAKTIF DENGAN FLASH 8 MEMBUAT KUIS INTERAKTIF DENGAN FLASH 8 Pada bagian yang kedua ini akan dibahas langkah-langkah pembuatan kuis interaktif. Bentuk pertanyaan pada kuis ini adalah pilihan ganda dengan 4 pilihan jawaban untuk

Lebih terperinci

PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER SEMESTER GENAP MODUL II FILE SHARING DAN PRINT SERVER

PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER SEMESTER GENAP MODUL II FILE SHARING DAN PRINT SERVER PRAKTIKUM JARINGAN KOMPUTER SEMESTER GENAP MODUL II FILE SHARING DAN PRINT SERVER A. TUJUAN PRAK TIKUM Memahami cara pembuatan jaringan Local Area Network (LAN) Memahami cara menjalankan perintah ping

Lebih terperinci

Aplikasi System Dynamic pada Model Perhitungan Indikator Millennium Development Goals (MDGs)

Aplikasi System Dynamic pada Model Perhitungan Indikator Millennium Development Goals (MDGs) 45 Aplikasi System Dynamic pada Model Perhitungan Indikator Millennium Development Goals (MDGs) A Mufti Kepala Bagian Data & Informasi Kantor Utusan Khusus Presiden Republik Indonesia untuk Millennium

Lebih terperinci

-eq/(ha.tahun). Keluaran matriks emisi untuk tab unit perencanaan dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

-eq/(ha.tahun). Keluaran matriks emisi untuk tab unit perencanaan dapat dilihat pada gambar di bawah ini. Keluaran Matriks Emisi Keluaran dari matriks emisi adalah total hasil perhitungan matriks yang terbagi atas tab unit perencanaan, emisi bersih, emisi total, dan sekuestrasi total dengan satuan unit ton

Lebih terperinci

Panduan Pengguna VPS FXPRIMUS

Panduan Pengguna VPS FXPRIMUS 1.1 Tinjauan Umum Panduan Pengguna VPS FXPRIMUS FXPRIMUS menawarkan bagi penggunanya kemampuan untuk menjalankan MetaTrader di awan Linux kami yang terspesialisasi. Setiap MetaTrader berjalan di dalam

Lebih terperinci

Pengantar Sistem Operasi

Pengantar Sistem Operasi Pengantar Sistem Operasi Definisi Sistem operasi adalah perangkat lunak komputer yang mengatur dan mengendalikan operasi dasar sistem komputer program yang bertindak sebagai perantara antara user dengan

Lebih terperinci

Graph. Politeknik Elektronika Negeri Surabaya

Graph. Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Graph Politeknik Elektronika Negeri Surabaya Pengantar Teori graph merupakan pokok bahasan yang memiliki banyak penerapan. Graph digunakan untuk merepresentasikan obyek-obyek diskrit dan hubungan antar

Lebih terperinci

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI SISTEM. mengatasi permasalahan yang diangkat pada penelitian ini. Tahap-tahap yang

BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI SISTEM. mengatasi permasalahan yang diangkat pada penelitian ini. Tahap-tahap yang BAB IV IMPLEMENTASI DAN EVALUASI SISTEM 4.1 Implementasi Sistem Implementasi bertujuan untuk menerapkan sistem yang dibangun untuk mengatasi permasalahan yang diangkat pada penelitian ini. Tahap-tahap

Lebih terperinci