BAB I PENDAHULUAN. a. Latar Belakang Permasalahan

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN. a. Latar Belakang Permasalahan"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN a. Latar Belakang Permasalahan Jean Paul Sartre seorang filsuf eksistensialis dari Perancis mengatakan bahwa manusia dilahirkan begitu saja ke dalam dunia ini, dan ia harus segera menanggung kebebasan yang dimilikinya dengan segala konsekuensi yang ada didalamnya. Artinya bahwa manusia itu pertama kali mengada mendapatkan dirinya terlempar di dunia, kemudian dia memperkenalkan diri oleh karena itu dia tidak dapat didefinisikan, karena dia bermula dari ketiadaan, sampai bagaimana dia membuat dirinya 1. Dengan kata lain manusia itu tidak bisa diasalkan dari sesuatu yang lain, atau sebagai manusia eksistensi mendahului esensinya. Sehingga manusia adalah mahluk satu-satunya yang tidak mempunyai esensi tertentu, ini terserah kepada kebebasannya. Karena menurutnya, jika manusia ada essensi tertentu, maka essensi itu yang akan menentukan, tak lain dia hanya merupakan perkembangan essensi itu. Jadinya manusia itu dibuat, bukan membuat dirinya sendiri. Kebebasan sebagai hal yang otonom dan mutlak, bukanlah suatu keberadaan atau suatu kualitas tambahan dari eksistensi manusia, akan tetapi keberadaan manusia itu sendiri. Dengan demikian, kebebasan adalah serta-merta begitu ada manusia, kebebasan itu ada; begitu kesadaran ada, maka kebebasan pun ada 2. Berbicara soal Tuhan, Sartre jelas menolak akan adanya Tuhan. Jika Tuhan didefinisikan sebagai maha pencipta tentu Tuhanlah yang menciptakan essensi manusia. Dan jika Tuhan yang menciptakan essensi manusia maka manusia bukan lagi mengada karena dirinya sendiri, dan itu berarti bahwa manusia tidak bebas. Hanya ada dua pilihan yaitu, manusia bebas yang berarti tidak berasal dari Tuhan, atau jika tergantung kepada Tuhan berarti ia tidak bebas 3. Kebebasan mutlak manusia menjadi dasar bahwa Tuhan tidak ada. Kebebasan menjadi hakekat dari manusia. Dalam kebebasan termasuk didalamnya kebebasan untuk menentukan norma-normanya sendiri. Tidak ada pemahaman bahwa ada norma atau hukum yang berasal dari Tuhan. Semua norma dan hukuman ditentukan manusia berdasarkan kebebasannya. Jika Tuhan menentukan 1 Drs. H. Muzairi. MA, Eksistensialisme Jean Paul Sartre, 2002, p Scn 1. p Scn 1. p

2 norma dan hukum, kemudian manusia harus melaksanakan itu, bukankah manusia menjadi tidak bebas lagi. Tuhan harus tidak ada demi kebebasan mutlak manusia. Dari pemahaman Sartre yang sudah diuraikan di atas mengenai hubungan antara kebebasan manusia dan keberadaan Tuhan, memancing penulis untuk lebih jauh memahami hubungan antara keduanya dengan apa yang dipahami di dalam iman Kristen. Namun di sini penulis tidak hanya sampai kepada masalah kebebasan saja melainkan lebih jauh kepada masalah kehendak bebas manusia. Hal ini menarik perhatian penulis karena masalah yang dihadapi oleh Sartre adalah kebingungan dalam melihat kaitan antara keberadaan manusia dengan kebebasannya dan juga keberadaan Tuhan dengan kemahakuasaannya. Kebingungan Sartre ini sebenarnya seringkali juga muncul dalam berbagai hal dalam memahami persoalan-persoalan di dalam iman Kristen. Yang menarik adalah bahwa Sartre berani untuk mengambil suatu keputusan yang tegas bahwa Tuhan itu tidak ada kerena kebebasan manusia adalah mutlak. Jika hal ini kita tempatkan juga dalam posisi iman Kristen maka akan menjadi sangat sulit, kerena di satu pihak dalam iman Kristen keberadaan Tuhan adalah sesuatu yang mutlak tetapi di lain pihak kebebasan terlebih lagi kehendak bebas manusia juga ada. Namun masalah kehendak bebas ini bagaimanapun juga akan menyinggung masalah keberadaan manusia yang jatuh ke dalam dosa. Apakah manusia jatuh ke dalam dosa itu karena kehendak bebasnya, ataukah bukan karena kehendak bebasnya? Dan untuk itulah sama seperti kebingungan yang dirasakan oleh Sartre, di sini penulis juga merasa perlu untuk mengkaji ulang pemahaman teologis selama ini dalam melihat hubungan antara dosa, kehendak bebas manusia dan keberadaan Allah sebagai Maha Pencipta. b. Permasalahan Sesungguhnya ada begitu banyak tafsiran dan juga doktrin tentang dosa. Salah satu doktrin dan pemahaman teologis yang selalu digunakan dalam gereja-gereja main stream adalah pemahaman Dr. Harun Hadiwijono. Salah satu bukunya yang berjudul Iman Kristen adalah salah satu buku dogma yang ditulis dalam bahasa Indonesia, dan oleh karena itu buku ini sering dibaca atau digunakan oleh jemaat sebagai dasar berpijak dalam berteologi. Tetapi bagaimanapun juga sebagian dari pemahaman-pemahaman dogma tersebut masih memberikan tanda tanya yang besar. 2

3 Kehendak bebas sering dipahami sebagai hak seutuhnya dan kesadaran sepenuhnya dari seorang manusia dalam berkehendak atau memutuskan apa yang diingininya. Kehendak bebas inilah yang dikatakan sebagai nilai atau keunggulan yang dimiliki manusia sebagai mahluk yang berakal budi. Oleh karena itulah maka manusia memiliki otoritas sepenuhnya atas dirinya yang kesemuanya itu harus dipertanggungjawabkan dalam hubungannya, baik dengan Tuhan maupun dengan sesama manusia. Dalam menjalin hubungannya dengan Tuhan maka konsekuensi dari kehendak bebas manusia ialah dosa. Ketika manusia diperhadapkan pada dua pilihan, mengikuti perintah Tuhan atau tidak maka jika pilihan itu adalah yang tidak mengikuti perintah Tuhan maka konsekuensinya adalah dosa dan manusia harus mempertanggungjawabkan itu. Jika demikian apakah bisa dikatakan bahwa manusia berada dalam posisi yang netral 4, ataukah manusia hanya diperhadapkan pada satu pilihan mentaati atau tidak. Dan apakah itu masih bisa dikategorikan sebagai suatu kehendak bebas. Ataukah pertanyaan dari mana datangnya kehendak atau keinginan manusia, sehingga membuat keinginan atau kehendak manusia itu bertentangan dengan kehendak Allah? Kalau kita mengatakan hal itu datangnya dari manusia itu sendiri, pertanyaannya siapakah yang menciptakan manusia? Apakah sebuah ciptaan itu bisa lepas dari kendali penciptanya. Kalau demikian harus dipertanyakan kemahakuasaan Allah dan kemahapenciptaan Allah yang sudah menciptakan manusia. Rasanya ada ketakutan bahwa kejatuhan manusia ke dalam dosa juga merupakan rancangan dan karya Allah. Lalu jika demikian, apakah itu mengurangi pandangan bahwa Allah adalah sang Maha Kuasa? Kalau Allah jugalah yang merancang agar manusia jatuh ke dalam dosa, bukankah itu justru memperkuat keyakinan bahwa manusia juga sepenuhnya berada dalam pemeliharaan Allah, baik itu dalam keadaan yang baik maupun buruk. Bukankah manusia juga tidak akan bisa memahami sepenuhnya rancangan dan karya Allah itu sendiri, walaupun yang selalu menjadi keyakinan di dalam iman Kristen adalah bahwa Allah senantiasa memberikan rancangan yang baik kepada ciptaannya. Jadi jika Allah jugalah yang mengakibatkan manusia jatuh ke dalam dosa, apa salahnya? Karena itulah di sini penulis ingin menganalisa kembali pemahaman teologis selama ini tentang hakekat manusia dalam kerangka penciptaan dan melihat hubungan antara kehendak bebas dengan jatuhnya manusia kedalam dosa, dalam pemahaman iman Kristen. Apakah manusia memang jatuh ke dalam dosa diakibatkan oleh kehendak bebasnya, ataukah manusia 4 Arie Jan Plaisier, Manusia, Gambar Allah: Terobosan-terobosan Dalam Bidang Antropologi Kristen, Cet. 3, 2002, p. 99 3

4 memang diciptakan sebagai bagian dari karya penciptaan itu sendiri, di mana manusia hanya diberikan kelebihan akal budi namun dia tetaplah sebuah ciptaan yang diciptakan untuk tujuan tertentu. Apakah manusia layak dikatakan sebagai sekutu Allah ataukah manusia adalah hamba (ciptaan) yang sadar akan keberadaannya tetapi juga merasa bahwa ia memiliki kehendak bebas, sehingga dia dapat menentukan sendiri jalan hidupnya termasuk keputusan-keputusan yang akan diambil dalam hidupnya. Jika manusia sungguh-sungguh memiliki kehendak bebas, seberapa jauh intervensi Allah dalam diri manusia sehingga dapat dikatakan bahwa manusia sungguh-sungguh memiliki kehendak bebasnya sendiri? Sungguhkah manusia berdosa? c. Batasan Permasalahan Dalam skripsi ini penulis akan membatasi permasalahan dalam kerangka memperbandingkan pemahaman dan juga doktrin mengenai konsep dosa dan kehendak bebas manusia dalam teologi Harun Hadiwijono dengan hasil tafsir Kejadian 3. Di sini penulis akan melihat hubungan antara pemahaman Harun Hadiwijono mengenai kejatuhan manusia ke dalam dosa dengan cerita yang terdapat di dalam Kejadian 3. Kejatuhan manusia ke dalam dosa itu sendiri dalam pemahaman H.Hadiwijono sangat berkaitan erat dengan masalah kehendak bebas manusia, dan oleh karena itu penulis juga akan melihat keterkaitan antara kehendak bebas manusia dengan cerita yang terdapat di dalam Kejadian 3. Dengan menafsirkan kejadian 3 sebagai dasar perbandingan dalam menentukan kaitan antara dosa dan kehendak bebas manusia, penulis berharap menemukan suatu rumusan yang jelas. Sehingga nantinya dapat dicapai suatu jawaban yang menentukan sejauh mana pengaruh Allah dan juga kodrat manusia yang mengakibatkan manusia dikatakan jatuh ke dalam dosa. d. Alasan Pemilihan Judul Judul ini dipilih karena penulis melihat bahwa adalah penting untuk meninjau kembali pemahaman-pemahaman doktrin khususnya doktrin dalam iman Kristen. Salah satu tema yang sering dibicarakan adalah masalah dosa dan kehendak bebas. Dan untuk itu dalam rangka berteologi penulis tertarik untuk meninjau kembali pemahaman tentang dosa dan kehendak bebas tersebut dengan menjadikan Alkitab sebagai sumber, yaitu cerita yang terdapat dalam Kejadian 3:1-24. Mengapa perikop ini adalah kerena perikop ini sering dijadikan acuan dalam membicarakan masalah dosa. 4

5 Untuk itu skripsi ini diberi judul : Memperbandingkan Konsep Dosa dan Kehendak Bebas Manusia dalam Teologi Harun Hadiwijono dengan Perspektif Tafsir Kejadian 3 e. Metode Pembahasan. Metode yang akan digunakan penulis dalam membahas persoalan di atas adalah metode Tafsir Naratif. Penulis terlebih dahulu akan memaparkan pemahaman dosa dan kehendak bebas manusia menurut Harun Hadiwijono. Lalu kemudian penulis akan menafsirkan Kejadian 3 dengan menggunakan metode tafsir naratif. Dari situ penulis akan menganalisa dan membandingkan hasil penafsiran dari Kejadian 3 dengan pandangan Harun Hadiwijono mengenai konsep dosa dan kehendak bebas manusia. Setelah itu penulis akan memberikan kesimpulan atas perspektif yang sudah dikaitkan dengan hasil tafsir Kejadian 3 dan pandangan Harun Hadiwijono. f. Sistematika Penulisan. Berdasarkan metode pembahasan di atas penulis akan mensistematikakan penulisan sebagai berikut : BAB I. Pendahaluan Di sini penulis akan memaparkan apa yang menjadi latar belakang permasalahan, permasalahan, judul, dan juga pembahasan BAB II. Konsep Dosa dan Kehendak Bebas Manusia menurut Harun Hadiwijono Pada bagian ini penulis akan mendiskripsikan konsep dosa dan kehendak bebas manusia menurut Harun Hadiwijono. BAB III. Tafsir Kejadian 3 Di sini penulis akan mencoba menafsirkan Kejadian 3. Untuk itu penulis akan menggunakan tafsir naratif sebagai metode tafsir. BAB IV. Perbandingan antara pandangan Harun Hadiwijono dengan hasil tafsir Kejadian 3 5

6 Pada Bab ini penulis akan memberikan perspektif tentang apa yang sudah ditafsirkan dari Kejadian 3 dan memperbandingkannya dengan teologi Harun Hadiwijono. BAB V. Kesimpulan Di sini penulis akan memberikan kesimpulan dari apa yang sudah diuraikan pada Bab-bab sebelumnya. 6

LATAR BELAKANG PERMASALAHAN

LATAR BELAKANG PERMASALAHAN BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Sejak manusia pertama (Adam) jatuh ke dalam dosa, seperti dikisahkan pada kitab Kejadian dari Alkitab Perjanjian Lama, maka pintu gerbang dunia terbuka

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Permasalahan. A.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. A. Permasalahan. A.1. Latar Belakang Masalah 9 BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan A.1. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan hal penting dalam kehidupan manusia untuk memperoleh bekal pengetahuan dalam menjalani hidup ini. Salah satu pendidikan

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG MASALAH

UKDW BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG MASALAH BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG MASALAH Perempuan di berbagai belahan bumi umumnya dipandang sebagai manusia yang paling lemah, baik itu oleh laki-laki maupun dirinya sendiri. Pada dasarnya hal-hal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Permasalahan 1 BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Permasalahan Seiring dengan perkembangan jaman yang semakin modern dan maju secara tidak langsung menuntut setiap orang untuk mampu bersaing dalam mewujudkan tujuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH Spiritualitas adalah istilah yang agak baru yang menandakan kerohanian atau hidup rohani. Spritualitas bisa juga berarti semangat kerohanian atau jiwa kerohanian.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah Salah satu ciri khas dari semua agama adalah berdoa. Semua agama yang ada di Indonesia mengajarkan kepada umat atau pengikutnya untuk selalu berdoa. Doa diyakini

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang Permasalahan.

UKDW BAB I PENDAHULUAN. I.1 Latar Belakang Permasalahan. BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Permasalahan. Gereja dalam kehidupan kekristenan menjadi tempat dan sarana orang-orang percaya kepada Kristus, berkumpul dan saling mendorong antara orang yang satu

Lebih terperinci

lambang dan Citra citra Rakyat (PERSETIA. 1992), hlm.27 6 Scn 3, hlm

lambang dan Citra citra Rakyat (PERSETIA. 1992), hlm.27 6 Scn 3, hlm BAB I PENDAHULUAN 1. Permasalahan 1.1. Latar Belakang Masalah Manusia pada hakekatnya adalah makhluk berbudaya, karena itu manusia tidak dapat lepas dari budaya yang dianutnya. Suatu budaya memiliki nilai

Lebih terperinci

BAGIAN SATU PENGAKUAN IMAN

BAGIAN SATU PENGAKUAN IMAN Bagian Satu 11 Kompendium Katekismus Gereja Katolik *************************************************************** BAGIAN SATU PENGAKUAN IMAN 12 Kompendium 14 Kompendium Lukisan ini menggambarkan tindakan

Lebih terperinci

UKDW BAB I PENDAHULUAN

UKDW BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Suku bangsa Sabu atau yang biasa disapa Do Hawu (orang Sabu), adalah sekelompok masyarakat yang meyakini diri mereka berasal dari satu leluhur bernama Kika Ga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perbedaan pandangan mengenai masalah iman dan perbuatan dalam hubungannya dengan keselamatan memang sudah ada sejak dulu kala 1. Pada satu pihak, ada orang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Perjamuan kudus merupakan perintah Tuhan sendiri, seperti terdapat dalam Matius 26:26-29, Mar

BAB 1 PENDAHULUAN. Perjamuan kudus merupakan perintah Tuhan sendiri, seperti terdapat dalam Matius 26:26-29, Mar BAB 1 PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Dalam pengajaran gereja sakramen disebut sebagai salah satu alat pemelihara keselamatan bagi umat Kristiani. Menurut gereja-gereja reformasi hanya ada dua sakramen,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan A.1. Latar Belakang Permasalahan.

BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan A.1. Latar Belakang Permasalahan. BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan A.1. Latar Belakang Permasalahan. Keadaan Indonesia beberapa tahun terakhir ini sering mengalami masa krisis, misalnya saja krisis di bidang ekonomi, politik, keamanan

Lebih terperinci

Alkitab. Persiapan untuk Penelaahan

Alkitab. Persiapan untuk Penelaahan Persiapan untuk Penelaahan Alkitab Sekarang setelah kita membicarakan alasan-alasan untuk penelaahan Alkitab dan dengan singkat menguraikan tentang Alkitab, kita perlu membicarakan bagaimana menelaah Alkitab.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Masalah Dalam proses penyebarluasan firman Tuhan, pekabaran Injil selalu berlangsung dalam konteks adat-istiadat dan budaya tertentu, seperti halnya Gereja gereja di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 Dr. Harun, Iman Kristen (Jakarta: PT.BPK Gunung Mulia), 2001, hlm

BAB I PENDAHULUAN. 1 Dr. Harun, Iman Kristen (Jakarta: PT.BPK Gunung Mulia), 2001, hlm BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Dalam kehidupan bermasyarakat, setiap manusia memerlukan orang lain untuk saling memberi dan menerima. Hal itu menunjukkan bahwa manusia adalah makhluk sosial sekaligus

Lebih terperinci

Surat Yohanes yang pertama

Surat Yohanes yang pertama 1 Surat Yohanes yang pertama Kami ingin memberitakan kepada kalian tentang Dia yang disebut Firman a yaitu Dia yang memberikan hidup kepada kita dan yang sudah ada sebelum dunia diciptakan. Kami sudah

Lebih terperinci

BAB IV MAKNA ARUH MENURUT DAYAK PITAP. landasan untuk masuk dalam bagian pembahasan yang disajikan dalam Bab IV.

BAB IV MAKNA ARUH MENURUT DAYAK PITAP. landasan untuk masuk dalam bagian pembahasan yang disajikan dalam Bab IV. BAB IV MAKNA ARUH MENURUT DAYAK PITAP 4.1. PENDAHULUAN Bertolak dari uraian tentang latar belakang masalah, rumusan masalah, dan tujuan penelitian yang terdapat dalam Bab I, yang dilanjutkan dengan pembahasan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Permasalahan Sebuah acara reality show Oprah Winfrey Show yang pernah diputar, pernah mengulas sebuah tema tentang kekerasan dalam rumah tangga. Dalam acara tersebut menjelaskan macam-macam

Lebih terperinci

PANDUAN PRAKTIS MEMPERSIAPKAN KHOTBAH

PANDUAN PRAKTIS MEMPERSIAPKAN KHOTBAH PANDUAN PRAKTIS MEMPERSIAPKAN KHOTBAH Sedikit sharing dari pelatihan khotbah yang saya ikuti dua kali yang diselenggarakan oleh Langham Preaching di Malang dan Bogor. Bagian I : Mencari gagasan utama bacaan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Masalah Etika merupakan refleksi atas moralitas. Akan tetapi, sebagai bagian dari ilmu pengetahuan, etika bukan sekedar refleksi tetapi refleksi ilmiah tentang tingkah

Lebih terperinci

WAWASAN DUNIA KRISTEN. Dosen Pengampu: Amirrudin Zalukhu, M.Th

WAWASAN DUNIA KRISTEN. Dosen Pengampu: Amirrudin Zalukhu, M.Th WAWASAN DUNIA KRISTEN Dosen Pengampu: Amirrudin Zalukhu, M.Th Baca Buku EFESUS 6:10-11 Akhirnya, hendaklah kamu kuat di dalam Tuhan, di dalam kekuatan kuasa-nya. Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata

Lebih terperinci

"Lima Pokok" Ajaran Armininius

Lima Pokok Ajaran Armininius TULIP LIMA POKOK AJARAN CALVIN DALAM TERANG FIRMAN ALLAH Copyright 1979 by Baker Books a division Baker Book House Company P.O. Box 6287, Grand Rapids, MI 49516-6287 ISBN: 0-8010-8161-0 Library of Congress

Lebih terperinci

Dahulu Aku Seorang Pemimpin Buta Dari Orang Buta

Dahulu Aku Seorang Pemimpin Buta Dari Orang Buta Dahulu Aku Seorang Pemimpin Buta Dari Orang Buta Nama saya Salvatore Gargiulo. Saya bertobat kepada Injil Tuhan Yesus pada tahun 1977 dan saya sekarang melayani Dia di tempat yang sama di mana saya sebelumnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan 1. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan 1. Latar Belakang Permasalahan 1 BAB I PENDAHULUAN A. Permasalahan 1. Latar Belakang Permasalahan Konsep iman seseorang yang menyerahkan hidupnya untuk terus berpaut pada Kristus Sang Juruselamat tidak selamanya dapat diterjemahkan

Lebih terperinci

mengatakan, asap api yang menyiksa mereka itu naik ke atas sampai

mengatakan, asap api yang menyiksa mereka itu naik ke atas sampai Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #25 oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di pembahasan Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini adalah pembahasan #25 tentang Wahyu, pasal

Lebih terperinci

BAB TIGA PENYELAMATAN ALLAH

BAB TIGA PENYELAMATAN ALLAH BAB TIGA PENYELAMATAN ALLAH Minggu ke-3, ARTI DAN HAKIKAT PENYELAMATAN ALLAH 19. Pert : Apakah yang dimaksud dengan penyelamatan Allah? Jwb : Penyelamatan Allah adalah tindakan Allah melepaskan manusia

Lebih terperinci

ALLAH SEBAGAI PENCIPTA

ALLAH SEBAGAI PENCIPTA ALLAH SEBAGAI PENCIPTA Bacaan Alkitab: Kej. 1:1-31 Bapa yang Mahakuasa, khalik langit dan bumi AT : Allah adalah Pencipta langit dan bumi beserta segala isinya. AK : Allah sebagai sumber dan Penyebab Awal

Lebih terperinci

HAMBA YANG MENDERITA

HAMBA YANG MENDERITA HAMBA YANG MENDERITA Eksposisi Yesaya 52:13-53:12 Pdt. Hengky Ch. (Pdt. Hengky Ch. adalah alumnus SAAT yang melanjutkan studi di Amerika) Yesaya 52:12-15 (TB-LAI) (12) Sungguh, kamu tidak akan buru-buru

Lebih terperinci

Pdt Gerry CJ Takaria

Pdt Gerry CJ Takaria PERATURAN PEMBASUHAN KAKI & PERJAMUAN TUHAN Peraturan pembasuhan kaki dan Perjamuan Tuhan membuat adanya Perjamuan Kudus. Oleh karena itu, Kristus melembagakan kedua peraturan ini untuk membantu kita masuk

Lebih terperinci

MENYANGKAL TUHAN KARENA KEJAHATAN DAN PENDERITAAN? Ikhtiar-Filsafati Menjawab Masalah Teodise M. Subhi-Ibrahim

MENYANGKAL TUHAN KARENA KEJAHATAN DAN PENDERITAAN? Ikhtiar-Filsafati Menjawab Masalah Teodise M. Subhi-Ibrahim MENYANGKAL TUHAN KARENA KEJAHATAN DAN PENDERITAAN? Ikhtiar-Filsafati Menjawab Masalah Teodise M. Subhi-Ibrahim Jika Tuhan itu ada, Mahabaik, dan Mahakuasa, maka mengapa membiarkan datangnya kejahatan?

Lebih terperinci

Gereja. Tubuh Kristus HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS

Gereja. Tubuh Kristus HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS Gereja Tubuh Kristus GEREJA YESUS SEJATI Pusat Indonesia Jl. Danau Asri Timur Blok C3 number 3C Sunter Danau Indah Jakarta 14350 Indonesia Telp. (021) 65304150, 65304151 Faks.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yakni tingginya angka korupsi, semakin bertambahnya jumlah pemakai narkoba,

BAB I PENDAHULUAN. yakni tingginya angka korupsi, semakin bertambahnya jumlah pemakai narkoba, 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Permasalahan yang dihadapi oleh bangsa Indonesia saat ini bukan hanya mengenai ekonomi, keamanan dan kesehatan, tetapi juga menurunnya kualitas sumber daya

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA PEMAHAMAN MENGENAI BENTUK-BENTUK PELAYANAN KOMISI DOA DI JEMAAT GPIB BETHESDA SIDOARJO SESUAI DENGAN

BAB IV ANALISA PEMAHAMAN MENGENAI BENTUK-BENTUK PELAYANAN KOMISI DOA DI JEMAAT GPIB BETHESDA SIDOARJO SESUAI DENGAN BAB IV ANALISA PEMAHAMAN MENGENAI BENTUK-BENTUK PELAYANAN KOMISI DOA DI JEMAAT GPIB BETHESDA SIDOARJO SESUAI DENGAN PRESPEKTIF KONSELING PASTORAL DAN REFLEKSI TEOLOGIS Dalam Bab ini akan dipaparkan analisa

Lebih terperinci

1 1-4 Kepada yang kekasih saudara saya seiman Titus yaitu anak rohani

1 1-4 Kepada yang kekasih saudara saya seiman Titus yaitu anak rohani Surat Paulus kepada Titus 1 1-4 Kepada yang kekasih saudara saya seiman Titus yaitu anak rohani saya yang sesungguhnya karena mempunyai keyakinan yang sama: Salam dari Paulus, hamba Allah dan rasul Kristus

Lebih terperinci

Iman dalam Yesus Kristus

Iman dalam Yesus Kristus 1 Iman dalam Yesus Kristus (Eksposisi 3:9-31) Seperti apakah kita dapat menggambarkan keberdosaan manusia? Mungkin ilustrasi ini tidak sempurna, namun setidaknya kita dapat memeroleh gambaran. Keberdosaan

Lebih terperinci

Mencari Keterangan Tentang Yesus

Mencari Keterangan Tentang Yesus Mencari Keterangan Tentang Yesus Perkenankan saya mengajukan suatu pertanyaan. Pada hemat saudara siapakah Yesus itu? Ada orang yang mengatakan, "Ia guru yang termasyhur." Orang lain menyebut Dia nabi,

Lebih terperinci

KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT

KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT Oleh: Ev. Wiwi Suwanto (1997) Penulis adalah Alumnus Sekolah Tinggi Teologi Reformed Injili Indonesia Ungkapan "Kristus turun dalam kerajaan maut" tidak terdapat di dalam

Lebih terperinci

KEBERPALINGAN MANUSIA DARI KEBENARAN YANG HAKIKI

KEBERPALINGAN MANUSIA DARI KEBENARAN YANG HAKIKI KEBERPALINGAN MANUSIA DARI KEBENARAN YANG HAKIKI OLEH; L U B I S 0088 03 24 2009 Dibuat untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Tafsir Program pasca sarajana Universitas Muslim Indonesia Makassar PROGRAM

Lebih terperinci

Bab I PENDAHULUAN. A. Latar belakang masalah

Bab I PENDAHULUAN. A. Latar belakang masalah Bab I PENDAHULUAN A. Latar belakang masalah Gereja Kristen Protestan Indonesia atau yang sering disingkat dengan nama GKPI adalah salah satu dari sekian banyak gereja yang ada di dunia ini. Sebagai bagian

Lebih terperinci

Status Rohani Seorang Anak

Status Rohani Seorang Anak Status Rohani Seorang Anak PENDAHULUAN Kita yang melayani anak-anak di gereja atau di yayasan gerejawi perlu memiliki keyakinan tentang status rohani seorang anak di hadapan Tuhan, berdasarkan Firman Tuhan.

Lebih terperinci

INJIL YESUS KRISTUS. Bagi Dunia

INJIL YESUS KRISTUS. Bagi Dunia Alkitab mengatakan bahwa kita harus MEMILIH: untuk beribadah kepada Tuhan, atau untuk menolak-nya. Yosua 24:14-15 berbunyi, Oleh sebab itu, takutlah akan Tuhan dan beribadahlah kepada-nya dengan tulus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN 1. Latar belakang BAB I PENDAHULUAN 1. Latar belakang Pada umumnya dipahami bahwa warga gereja terdiri dari dua golongan, yaitu mereka yang dipanggil penuh waktu untuk melayani atau pejabat gereja dan anggota jemaat biasa.

Lebih terperinci

KUASA PELAYANAN SEJATI

KUASA PELAYANAN SEJATI MUTIARA KHOTBAH #8 KUASA PELAYANAN SEJATI Pdt. Antonius S. Un Setelah selesai berbicara, Ia berkata kepada Simon: "Bertolaklah ke tempat yang dalam dan tebarkanlah jalamu untuk menangkap ikan. "Simon menjawab:

Lebih terperinci

Pelajaran Enam. Yesus Adalah Kebenaran. mendengar kepalsuan, kesalahan, atau kebohongan; kita tidak mau hidup atau

Pelajaran Enam. Yesus Adalah Kebenaran. mendengar kepalsuan, kesalahan, atau kebohongan; kita tidak mau hidup atau Pelajaran Enam Yesus Adalah Kebenaran Kebenaran dalam agama adalah sangat penting. Sebenarnya kebenaran adalah penting dalam bidang apapun. Manusia ingin mengetahui kebenaran dalam bidang pengobatan, dalam

Lebih terperinci

KEPASTIAN KESELAMATAN DALAM YESUS KRISTUS JAMINAN KEKAL PERSEKUTUAN PENDALAMAN ALKITAB

KEPASTIAN KESELAMATAN DALAM YESUS KRISTUS JAMINAN KEKAL PERSEKUTUAN PENDALAMAN ALKITAB KEPASTIAN KESELAMATAN DALAM YESUS KRISTUS JAMINAN KEKAL PERSEKUTUAN PENDALAMAN ALKITAB Materi yang sebelumnya kita telah mendalami mengenai penyelamatan sempurna yang dilakukan Tuhan Yesus bagi kita dan

Lebih terperinci

Dalam-pelajaran ini saudara akan mempelajari...

Dalam-pelajaran ini saudara akan mempelajari... Yohanes 17 Dalam-pelajaran ini saudara akan mempelajari... Yesus Berdoa untuk murid-muridnya Semua Orang yang Engkau Berikan Kepadaku Peliharalah.Mereka Supaya Mereka Menjadi Satu Berada Bersama-sama dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Novel sebagai karya sastra menyajikan hasil pemikiran melalui penggambaran wujud

BAB I PENDAHULUAN. Novel sebagai karya sastra menyajikan hasil pemikiran melalui penggambaran wujud BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Novel merupakan salah satu bentuk karya sastra yang lahir dengan fungsi sosial dan fungsi estetik, novel sebagai hiburan dari kelelahan rutinitas kehidupan manusia

Lebih terperinci

UJIAN AKHIR SEMESTER 1 SEKOLAH MENENGAH TAHUN AJARAN 2014/2015 Mata Pelajaran : Kristiani

UJIAN AKHIR SEMESTER 1 SEKOLAH MENENGAH TAHUN AJARAN 2014/2015 Mata Pelajaran : Kristiani Nama : UJIAN AKHIR SEMESTER 1 SEKOLAH MENENGAH TAHUN AJARAN 2014/2015 Mata Pelajaran : Kristiani Kelas : 8 Waktu : 10.00-11.30 No.Induk : Hari/Tanggal : Kamis, 04 Desember 2014 Petunjuk Umum: Nilai : 1.

Lebih terperinci

Injil Maria Magdalena. (The Gospel of Mary)

Injil Maria Magdalena. (The Gospel of Mary) Injil Maria Magdalena (The Gospel of Mary) Para Murid Berbincang-bincang dengan Guru Mereka, Sang Juruselamat Apakah segala sesuatu akan hancur? Sang Juruselamat berkata, Segenap alam, segala hal yang

Lebih terperinci

etika sederhana teologi ekonomi

etika sederhana teologi ekonomi etika sederhana teologi ekonomi Latar belakang kasus ekonomi (bisnis) dan teologi (gereja). Perkembangan sejak awal - pertengahan - reformasi. Eka darmaputra kewirausahaan - bambang harjono Eka dharmaputra

Lebih terperinci

Sistematika Teologia Ordo Salutis PERPALINGAN PENDALAMAN ALKITAB POS PI AMANAT AGUNG

Sistematika Teologia Ordo Salutis PERPALINGAN PENDALAMAN ALKITAB POS PI AMANAT AGUNG Sistematika Teologia Ordo Salutis PERPALINGAN PENDALAMAN ALKITAB POS PI AMANAT AGUNG Perpalingan adalah kemauan kita untuk menjawab panggilan Injil, yang dimana dengan sunguhsunguh bertobat dari dosadosa

Lebih terperinci

GEREJA KRISTEN NAZARENE PASAL-PASAL TENTANG IMAN

GEREJA KRISTEN NAZARENE PASAL-PASAL TENTANG IMAN GEREJA KRISTEN NAZARENE PASAL-PASAL TENTANG IMAN I Allah Tritunggal Kami percaya kepada satu Allah yang tidak terbatas, yang keberadaan-nya kekal, Pencipta dan Penopang alam semesta yang berdaulat; bahwa

Lebih terperinci

UKDW. Bab I PENDAHULUAN

UKDW. Bab I PENDAHULUAN Bab I PENDAHULUAN I.A. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Perusakan lingkungan hidup di planet bumi yang paling nyata adalah pengeksploitasian sumber daya alam berupa pembabatan hutan, baik untuk tujuan perluasan

Lebih terperinci

Injil Dari Dosa menuju Keselamatan

Injil Dari Dosa menuju Keselamatan Injil Dari Dosa menuju Keselamatan Seluruh pesan Alkitab dirangkum dengan indah di dalam dua ayat saja: Karena begitu besar kasih Yahuwah akan dunia ini, sehingga Ia mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal,

Lebih terperinci

Bagaimana Saya Menjadi Sebagian dari Gereja Tuhan

Bagaimana Saya Menjadi Sebagian dari Gereja Tuhan Bagaimana Saya Menjadi Sebagian dari Gereja Tuhan Kita telah banyak mempelajari masa lampau gereja Tuhan. Kita telah melihat bagaimana Allah mengerjakan rencananya. Kita juga telah mempelajari arti kata

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PERSAMAAN DAN PERBEDAAN ANTARA PERJANJIAN LAMA DENGAN AL-QUR AN TENTANG PENCIPTAAN ALAM

BAB IV ANALISIS PERSAMAAN DAN PERBEDAAN ANTARA PERJANJIAN LAMA DENGAN AL-QUR AN TENTANG PENCIPTAAN ALAM BAB IV ANALISIS PERSAMAAN DAN PERBEDAAN ANTARA PERJANJIAN LAMA DENGAN AL-QUR AN TENTANG PENCIPTAAN ALAM A. Persamaan Antara Perjanjian Lama dengan al-qur an Tentang Penciptaan Alam. Dari uraian di atas,

Lebih terperinci

UKDW. BAB I Pendahuluan

UKDW. BAB I Pendahuluan BAB I Pendahuluan 1.1 Latar Belakang Permasalahan Hidup yang penuh berkelimpahan merupakan kerinduan, cita-cita, sekaligus pula harapan bagi banyak orang. Berkelimpahan seringkali diartikan atau setidaknya

Lebih terperinci

GEREJA PROTESTAN di INDONESIA bagian BARAT (G P I B) TATA IBADAH HARI MINGGU VII SESUDAH PENTAKOSTA & SYUKUR HUT KE-35 YAPENDIK GPIB

GEREJA PROTESTAN di INDONESIA bagian BARAT (G P I B) TATA IBADAH HARI MINGGU VII SESUDAH PENTAKOSTA & SYUKUR HUT KE-35 YAPENDIK GPIB GEREJA PROTESTAN di INDONESIA bagian BARAT (G P I B) TATA IBADAH HARI MINGGU VII SESUDAH PENTAKOSTA & SYUKUR HUT KE-35 YAPENDIK GPIB TEMA : CERDAS DAN KREATIF DI DALAM KRISTUS Minggu, 03 Juli 2016 Persiapan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemerintah Republik Indonesia mengakui ada 6 (enam) agama di Indonesia yaitu Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha dan Kong Hu Cu. Keenam agama tersebut juga merupakan

Lebih terperinci

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI KUNCI MENUJU PERTUMBUHAN ROHANI BAGI MEREKA YANG MEMBUAT KEPUTUSAN Saudara yang terkasih, pada waktu Saudara menerima Yesus Kristus menjadi Juruselamat pribadi,

Lebih terperinci

TAUHID. Aku ciptakan jin dan manusia tiada lain hanyalah untuk beribadah kepadaku (QS. Adz-Dzariyat : 56)

TAUHID. Aku ciptakan jin dan manusia tiada lain hanyalah untuk beribadah kepadaku (QS. Adz-Dzariyat : 56) www.ariefprawiro.co.nr TAUHID HAKEKAT DAN KEDUDUKANNYA Allah berfirman: Aku ciptakan jin dan manusia tiada lain hanyalah untuk beribadah kepadaku (QS. Adz-Dzariyat : 56) Dan sesungguhnya Kami ntelah mengutus

Lebih terperinci

Latar Belakang Kitab 1 Petrus: Petrus, Rasul Yesus Kristus (1Pet.1:1) Ev. Calvin Renata, M.Div.

Latar Belakang Kitab 1 Petrus: Petrus, Rasul Yesus Kristus (1Pet.1:1) Ev. Calvin Renata, M.Div. Latar Belakang Kitab 1 Petrus: Petrus, Rasul Yesus Kristus (1Pet.1:1) Ev. Calvin Renata, M.Div. Ketika Tuhan memberikan wahyunya kepada kita Tuhan ingin kita mengerti firman-nya secara utuh bukannya sepotong-potong.

Lebih terperinci

Seri Iman Kristen (4/10)

Seri Iman Kristen (4/10) Seri Iman Kristen (4/10) Nama Kursus : DASAR-DASAR IMAN KRISTEN Nama Pelajaran : Kejatuhan Manusia Kode Pelajaran : DIK-P04 Pelajaran 04 - KEJATUHAN MANUSIA DAFTAR ISI Ayat Alkitab Ayat Kunci 1. Larangan

Lebih terperinci

Antropologi dan Pembangunan. Pertemuan ke-15

Antropologi dan Pembangunan. Pertemuan ke-15 Antropologi dan Pembangunan Pertemuan ke-15 Latar Belakang Dalam perspektif Antropologi, pembangunan adalah bagian dari kebudayaan. Pembangunan adalah eksistensi dari sejumlah tindakan manusia. Sementara,

Lebih terperinci

1. Seseorang yang menerima ukuran moral yang tinggi, estetika, dan agama serta menghayatinya;

1. Seseorang yang menerima ukuran moral yang tinggi, estetika, dan agama serta menghayatinya; IDEALISME Arti kata IDEALIS secara umum: 1. Seseorang yang menerima ukuran moral yang tinggi, estetika, dan agama serta menghayatinya; 2. Seseorang yang dapat melukiskan dan menganjurkan suatu rencana

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Permasalahan. I.1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Permasalahan. I.1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN I.1. Permasalahan I.1.1 Latar Belakang Hari Minggu umumnya sudah diterima sebagai hari ibadah umat Kristen. Dikatakan umumnya karena masih ada kelompok tertentu yang menekankan hari Sabat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Berkarya

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Berkarya BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Berkarya Tuhan, iman, agama, dan kepercayaan pada saat sekarang ini kembali menjadi satu hal yang penting dan menarik untuk diangkat dalam dunia seni rupa, dibandingkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN UKDW

BAB 1 PENDAHULUAN UKDW BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Setiap orang memiliki karakter. Karakter yang dimiliki seseorang berbeda dengan karakter yang dimiliki orang lain. Karakter, didefinisikan oleh Robby I. Chandra, sebagai

Lebih terperinci

DASAR-DASAR IMAN KRISTEN

DASAR-DASAR IMAN KRISTEN DASAR-DASAR IMAN KRISTEN SEBUAH THEOLOGI YANG KOMPREHENSIF DAN MUDAH DIBACA JAMES MONTGOMERY BOICE Penerbit Momentum 2011 Dasar-Dasar Iman Kristen Sebuah Theologi yang Komprehensif dan Mudah Dibaca Oleh:

Lebih terperinci

TINJAUAN KRITIS TERHADAP THEOLOGIA REFORMED ABAD 16 DALAM ERA KONTEMPORER

TINJAUAN KRITIS TERHADAP THEOLOGIA REFORMED ABAD 16 DALAM ERA KONTEMPORER TINJAUAN KRITIS TERHADAP THEOLOGIA REFORMED ABAD 16 DALAM ERA KONTEMPORER Pedas, Oktober Ketika mempertanyakan relevansi pergumulan reformator abad 16 & 17 mengenai Alkitab untuk zaman sekarang, Pdt. Gatot

Lebih terperinci

AKU PERCAYA KEPADA KEBANGKITAN TUBUH (1Kor. 15)

AKU PERCAYA KEPADA KEBANGKITAN TUBUH (1Kor. 15) AKU PERCAYA KEPADA KEBANGKITAN TUBUH (1Kor. 15) PENDAHULUAN Hal apakah yang paling ditakuti dalam kehidupan ini? Salah satu situs di Internet menuliskan sedikitnya ada 7 hal yang paling ditakuti oleh orang

Lebih terperinci

Keimanan pada Wujud Ilahi

Keimanan pada Wujud Ilahi Keimanan pada Wujud Ilahi Hazrat Mirza Tahir Ahmad, Khalifah ke empat dari Jemaat Islam Ahmadiyah selalu memberikan kesempatan dari waktu ke waktu kepada semua orang dari segala bangsa, agama dan keyakinan

Lebih terperinci

Minggu 5 : Mengapa dan Bagaimana Saya Berdoa? Panduan Acara & Bantuan untuk Penceramah

Minggu 5 : Mengapa dan Bagaimana Saya Berdoa? Panduan Acara & Bantuan untuk Penceramah Minggu 5 : Mengapa dan Bagaimana Saya Berdoa? Panduan Acara & Bantuan untuk Penceramah Dokumen ini berisi panduan untuk keseluruhan acara, garis besar ceramah dan instruksi bagaimana memberikan ceramah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Permasalahan Di samping sebagai makhluk pribadi, manusia adalah makhluk sosial. Makhluk ciptaan Tuhan yang tidak dapat hidup sendiri, karena pasti memerlukan orang lain.

Lebih terperinci

Basuh Kaki. Mendapat Bagian dalam Tuhan HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS

Basuh Kaki. Mendapat Bagian dalam Tuhan HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS Basuh Kaki Mendapat Bagian dalam Tuhan GEREJA YESUS SEJATI Pusat Indonesia Jl. Danau Asri Timur Blok C3 number 3C Sunter Danau Indah Jakarta 14350 Indonesia Telp. (021) 65304150,

Lebih terperinci

6. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Dasar (SD)

6. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Dasar (SD) 6. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Dasar (SD) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya untuk mewujudkan

Lebih terperinci

Jika Allah hanya peduli pada kegiatan keagamaan,

Jika Allah hanya peduli pada kegiatan keagamaan, L. E. V. E. L O. N. E BAGIAN PERTAMA: HIDUP YANG MEMURIDKAN ORANG LAIN (DISCIPLE MAKER) 3: Hidup Sebagai Pembuat Murid Mengapa Anda ingin menjadikan seseorang murid? Apakah Anda menanyakan pertanyaan ini

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN

BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN BAB I PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG PERMASALAHAN Paulus merupakan seorang tokoh Alkitab yang mempunyai peranan cukup penting dalam sejarah kekristenan. Tulisan-tulisan (surat-surat) Paulus bisa dikatakan

Lebih terperinci

Apa yang dimulai dengan ketaatan sederhana pada panggilan Yesus akhirnya mengubah hidup mereka, dan pada puncaknya, mengubah dunia.

Apa yang dimulai dengan ketaatan sederhana pada panggilan Yesus akhirnya mengubah hidup mereka, dan pada puncaknya, mengubah dunia. L. E. V. E. L O. N. E BAGIAN PERTAMA: HIDUP YANG MEMURIDKAN ORANG LAIN (DISCIPLE MAKER) 1: Apakah itu seorang Murid? Dua ribu tahun yang lalu, Yesus berjalan ke segelintir orang dan berkata, "Ikutlah Aku."

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Permasalahan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Permasalahan Dalam perspektif ilmu-ilmu sosial terutama filsafat dan sosiologi, oposisi diantara subjektivisme dan objektivisme merupakan bagian yang selama ini tidak

Lebih terperinci

MTPJ Edisi 28 Desember '14-03 Januari '15

MTPJ Edisi 28 Desember '14-03 Januari '15 MTPJ Edisi 28 Desember '14-03 Januari '15 TEMA BULANAN : Hidup UntukMenghidupkan TEMA MINGGUAN : Hidup Yang Mengutamakan Kasih Memasuki Era Baru Bahan Alkitab: Yesaya 63:7-14 ALASAN PEMILIHAN TEMA Dipenghujung

Lebih terperinci

INJIL YESUS KRISTUS BAGI DUNIA

INJIL YESUS KRISTUS BAGI DUNIA INJIL YESUS KRISTUS BAGI DUNIA Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-nya tidak binasa, melainkan

Lebih terperinci

ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL SEKOLAH DASAR KECAMATAN SELO TAHUN PELAJARAN 2012 / 2013

ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL SEKOLAH DASAR KECAMATAN SELO TAHUN PELAJARAN 2012 / 2013 ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL SEKOLAH DASAR KECAMATAN SELO TAHUN PELAJARAN 2012 / 2013 Nama Sekolah : Nama Siswa : Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Kristen Hari, tanggal : No. Absen : Kelas : VI (enam)

Lebih terperinci

APA KATA TUHAN? RENUNGAN SINGKAT! FIRMANKU = SALING MENGASIHI MINGGU PASKAH VI 01 MEI Yoh 14: Divisi Kombas - Kepemudaan BPN PKKI

APA KATA TUHAN? RENUNGAN SINGKAT! FIRMANKU = SALING MENGASIHI MINGGU PASKAH VI 01 MEI Yoh 14: Divisi Kombas - Kepemudaan BPN PKKI Yoh 14:23-29 FIRMANKU = SALING MENGASIHI MINGGU PASKAH VI 01 MEI 2016 (23) Jawab Yesus: "Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-ku dan Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya

Lebih terperinci

ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL SEKOLAH DASAR KECAMATAN SELO TAHUN PELAJARAN 2012 / 2013

ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL SEKOLAH DASAR KECAMATAN SELO TAHUN PELAJARAN 2012 / 2013 ULANGAN AKHIR SEMESTER GASAL SEKOLAH DASAR KECAMATAN SELO TAHUN PELAJARAN 2012 / 2013 Nama Sekolah : Nama Siswa : Mata Pelajaran : Pendidikan Agama Kristen Hari, tanggal : No. Absen : Kelas : V (lima)

Lebih terperinci

Pembaptisan Air. Pengenalan

Pembaptisan Air. Pengenalan Pembaptisan Air Pengenalan Penting sekali bagi kita membaca Alkitab dan mempelajari apa yang Tuhan katakan kepada umatnya. Saya percaya kita perlu meneliti Kitab Suci secara menyeluruh untuk mengetahui

Lebih terperinci

Yang penting di sini ialah ketekunan orang-orang kudus, yang menuruti perintah Allah dan iman kepada Yesus.

Yang penting di sini ialah ketekunan orang-orang kudus, yang menuruti perintah Allah dan iman kepada Yesus. Seri Kitab Wahyu Pasal 14, Pembahasan #30 oleh Chris McCann Selamat malam dan selamat datang di pembahasan Alkitab EBible Fellowship dalam Kitab Wahyu. Malam ini adalah pembahasan #30 tentang Wahyu, pasal

Lebih terperinci

MENGENDARAI KERETA KEMATIAN. Oleh: Moses C. Onwubiko. Grace Evangelistic Ministries, Inc. Nashville, Tennessee U.S.A

MENGENDARAI KERETA KEMATIAN. Oleh: Moses C. Onwubiko. Grace Evangelistic Ministries, Inc. Nashville, Tennessee U.S.A MENGENDARAI KERETA KEMATIAN Oleh: Moses C. Onwubiko Grace Evangelistic Ministries, Inc. Nashville, Tennessee U.S.A Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG MASALAH

BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG MASALAH BAB I PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG MASALAH Dalam kurun waktu 20 tahun terakhir ini bangsa Indonesia telah mengalami berbagai macam konflik berkepanjangan di berbagai daerah, baik itu akibat isu sentimen

Lebih terperinci

Akulah Jalan, Kebenaran dan Hidup Yoh.14:1-14 Pdt. Billy Kristanto.

Akulah Jalan, Kebenaran dan Hidup Yoh.14:1-14 Pdt. Billy Kristanto. Akulah Jalan, Kebenaran dan Hidup Yoh.14:1-14 Pdt. Billy Kristanto. Injil Yohanes adalah injil yang paling unik dibandingkan dengan ketiga injil Sinoptik yang lain. Ada beberapa perikop yang ditulis oleh

Lebih terperinci

DOA. Prinsip: Doa dimulai dengan hubungan kita dengan Tuhan.

DOA. Prinsip: Doa dimulai dengan hubungan kita dengan Tuhan. DOA Pengantar Apakah Anda pernah kagum akan sesuatu yang dikatakan oleh seorang anak kecil? Mungkin caranya menerangkan bagaimana cara kerja sebuah mainan. Atau mungkin ia menceriterakan tentang suatu

Lebih terperinci

Hukum Taurat Atau Anugerah 2/4 Wednesday, 27 July 2011

Hukum Taurat Atau Anugerah 2/4 Wednesday, 27 July 2011 Hukum Taurat Atau Anugerah 2/4 Wednesday, 27 July 2011 Sambungan Dari Bagian #1 Bab Dua "Kalau demikian apakah maksudnya hukum Taurat? Ia ditambahkan karena pelanggaran-pelanggaran sampai datang keturunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW

BAB I PENDAHULUAN UKDW BAB I PENDAHULUAN 1. 1. Latar Belakang Tidak seorangpun ingin dilahirkan tanpa dekapan lembut seorang ibu dan perlindungan seorang ayah. Sebuah kehidupan baru yang telah hadir membutuhkan kasih untuk bertahan

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI 96 BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI A. Simpulan Berdasarkan hasil pembahasan dapat ditarik kesimpulan bahwa komunikasi ayah-anak yang terdapat dalam kisah Nabi, menurut pandangan para mufasir dalam Tafsir

Lebih terperinci

10. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Tunalaras (SMPLB E)

10. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Tunalaras (SMPLB E) 10. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa Tunalaras (SMPLB E) A. Latar Belakang Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi

Lebih terperinci

Pemahaman Alkitab untuk Kelompok Kecil

Pemahaman Alkitab untuk Kelompok Kecil Pemahaman Alkitab untuk Kelompok Kecil I. Pendahuluan A. Alkitab adalah Firman Allah (2Tim. 3:15-17; 2Ptr. 1:20 dst.; Yoh. 5:39) 1. Dapat menolong pengudusan orang (Yoh. 17:17; Ef. 5:26; Yak. 1:23; Ibr.

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN, SARAN DAN PENUTUP. 1. Pendapat Para Mufassir tentang QS. Al-Anfaal ayat 29

BAB V KESIMPULAN, SARAN DAN PENUTUP. 1. Pendapat Para Mufassir tentang QS. Al-Anfaal ayat 29 BAB V KESIMPULAN, SARAN DAN PENUTUP A. Kesimpulan 1. Pendapat Para Mufassir tentang QS. Al-Anfaal ayat 29 Allah SWT memerintahkan kepada hamba-nya untuk senantiasa selalu bertaqwa, apabila manusia itu

Lebih terperinci

Kerohanian Zakharia Luk 1:5 7, Ev. Andrew Kristanto

Kerohanian Zakharia Luk 1:5 7, Ev. Andrew Kristanto Kerohanian Zakharia Luk 1:5 7, 24 25 Ev. Andrew Kristanto Dalam Kitab Suci, Tuhan membangkitkan orang-orang untuk membuka jalan bagi Yesus Kristus. Salah satunya adalah Yohanes Pembaptis. Tuhan juga menggunakan

Lebih terperinci

DIMIN BANSAI MENJADI PENYEMBAH SEJATI. Penerbit DIMIN BANSAI 2

DIMIN BANSAI MENJADI PENYEMBAH SEJATI. Penerbit DIMIN BANSAI 2 DIMIN BANSAI MENJADI PENYEMBAH SEJATI Penerbit DIMIN BANSAI 2 MENJADI PENYEMBAH SEJATI Oleh: Dimin Bansai Copyright 2010 by Dimin Bansai Penerbit Dimin Bansai Leeming77@yahoo.com Diterbitkan melalui: www.nulisbuku.com

Lebih terperinci