BAB I PENDAHULUAN. a. Latar Belakang Permasalahan

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB I PENDAHULUAN. a. Latar Belakang Permasalahan"

Transkripsi

1 BAB I PENDAHULUAN a. Latar Belakang Permasalahan Jean Paul Sartre seorang filsuf eksistensialis dari Perancis mengatakan bahwa manusia dilahirkan begitu saja ke dalam dunia ini, dan ia harus segera menanggung kebebasan yang dimilikinya dengan segala konsekuensi yang ada didalamnya. Artinya bahwa manusia itu pertama kali mengada mendapatkan dirinya terlempar di dunia, kemudian dia memperkenalkan diri oleh karena itu dia tidak dapat didefinisikan, karena dia bermula dari ketiadaan, sampai bagaimana dia membuat dirinya 1. Dengan kata lain manusia itu tidak bisa diasalkan dari sesuatu yang lain, atau sebagai manusia eksistensi mendahului esensinya. Sehingga manusia adalah mahluk satu-satunya yang tidak mempunyai esensi tertentu, ini terserah kepada kebebasannya. Karena menurutnya, jika manusia ada essensi tertentu, maka essensi itu yang akan menentukan, tak lain dia hanya merupakan perkembangan essensi itu. Jadinya manusia itu dibuat, bukan membuat dirinya sendiri. Kebebasan sebagai hal yang otonom dan mutlak, bukanlah suatu keberadaan atau suatu kualitas tambahan dari eksistensi manusia, akan tetapi keberadaan manusia itu sendiri. Dengan demikian, kebebasan adalah serta-merta begitu ada manusia, kebebasan itu ada; begitu kesadaran ada, maka kebebasan pun ada 2. Berbicara soal Tuhan, Sartre jelas menolak akan adanya Tuhan. Jika Tuhan didefinisikan sebagai maha pencipta tentu Tuhanlah yang menciptakan essensi manusia. Dan jika Tuhan yang menciptakan essensi manusia maka manusia bukan lagi mengada karena dirinya sendiri, dan itu berarti bahwa manusia tidak bebas. Hanya ada dua pilihan yaitu, manusia bebas yang berarti tidak berasal dari Tuhan, atau jika tergantung kepada Tuhan berarti ia tidak bebas 3. Kebebasan mutlak manusia menjadi dasar bahwa Tuhan tidak ada. Kebebasan menjadi hakekat dari manusia. Dalam kebebasan termasuk didalamnya kebebasan untuk menentukan norma-normanya sendiri. Tidak ada pemahaman bahwa ada norma atau hukum yang berasal dari Tuhan. Semua norma dan hukuman ditentukan manusia berdasarkan kebebasannya. Jika Tuhan menentukan 1 Drs. H. Muzairi. MA, Eksistensialisme Jean Paul Sartre, 2002, p Scn 1. p Scn 1. p

2 norma dan hukum, kemudian manusia harus melaksanakan itu, bukankah manusia menjadi tidak bebas lagi. Tuhan harus tidak ada demi kebebasan mutlak manusia. Dari pemahaman Sartre yang sudah diuraikan di atas mengenai hubungan antara kebebasan manusia dan keberadaan Tuhan, memancing penulis untuk lebih jauh memahami hubungan antara keduanya dengan apa yang dipahami di dalam iman Kristen. Namun di sini penulis tidak hanya sampai kepada masalah kebebasan saja melainkan lebih jauh kepada masalah kehendak bebas manusia. Hal ini menarik perhatian penulis karena masalah yang dihadapi oleh Sartre adalah kebingungan dalam melihat kaitan antara keberadaan manusia dengan kebebasannya dan juga keberadaan Tuhan dengan kemahakuasaannya. Kebingungan Sartre ini sebenarnya seringkali juga muncul dalam berbagai hal dalam memahami persoalan-persoalan di dalam iman Kristen. Yang menarik adalah bahwa Sartre berani untuk mengambil suatu keputusan yang tegas bahwa Tuhan itu tidak ada kerena kebebasan manusia adalah mutlak. Jika hal ini kita tempatkan juga dalam posisi iman Kristen maka akan menjadi sangat sulit, kerena di satu pihak dalam iman Kristen keberadaan Tuhan adalah sesuatu yang mutlak tetapi di lain pihak kebebasan terlebih lagi kehendak bebas manusia juga ada. Namun masalah kehendak bebas ini bagaimanapun juga akan menyinggung masalah keberadaan manusia yang jatuh ke dalam dosa. Apakah manusia jatuh ke dalam dosa itu karena kehendak bebasnya, ataukah bukan karena kehendak bebasnya? Dan untuk itulah sama seperti kebingungan yang dirasakan oleh Sartre, di sini penulis juga merasa perlu untuk mengkaji ulang pemahaman teologis selama ini dalam melihat hubungan antara dosa, kehendak bebas manusia dan keberadaan Allah sebagai Maha Pencipta. b. Permasalahan Sesungguhnya ada begitu banyak tafsiran dan juga doktrin tentang dosa. Salah satu doktrin dan pemahaman teologis yang selalu digunakan dalam gereja-gereja main stream adalah pemahaman Dr. Harun Hadiwijono. Salah satu bukunya yang berjudul Iman Kristen adalah salah satu buku dogma yang ditulis dalam bahasa Indonesia, dan oleh karena itu buku ini sering dibaca atau digunakan oleh jemaat sebagai dasar berpijak dalam berteologi. Tetapi bagaimanapun juga sebagian dari pemahaman-pemahaman dogma tersebut masih memberikan tanda tanya yang besar. 2

3 Kehendak bebas sering dipahami sebagai hak seutuhnya dan kesadaran sepenuhnya dari seorang manusia dalam berkehendak atau memutuskan apa yang diingininya. Kehendak bebas inilah yang dikatakan sebagai nilai atau keunggulan yang dimiliki manusia sebagai mahluk yang berakal budi. Oleh karena itulah maka manusia memiliki otoritas sepenuhnya atas dirinya yang kesemuanya itu harus dipertanggungjawabkan dalam hubungannya, baik dengan Tuhan maupun dengan sesama manusia. Dalam menjalin hubungannya dengan Tuhan maka konsekuensi dari kehendak bebas manusia ialah dosa. Ketika manusia diperhadapkan pada dua pilihan, mengikuti perintah Tuhan atau tidak maka jika pilihan itu adalah yang tidak mengikuti perintah Tuhan maka konsekuensinya adalah dosa dan manusia harus mempertanggungjawabkan itu. Jika demikian apakah bisa dikatakan bahwa manusia berada dalam posisi yang netral 4, ataukah manusia hanya diperhadapkan pada satu pilihan mentaati atau tidak. Dan apakah itu masih bisa dikategorikan sebagai suatu kehendak bebas. Ataukah pertanyaan dari mana datangnya kehendak atau keinginan manusia, sehingga membuat keinginan atau kehendak manusia itu bertentangan dengan kehendak Allah? Kalau kita mengatakan hal itu datangnya dari manusia itu sendiri, pertanyaannya siapakah yang menciptakan manusia? Apakah sebuah ciptaan itu bisa lepas dari kendali penciptanya. Kalau demikian harus dipertanyakan kemahakuasaan Allah dan kemahapenciptaan Allah yang sudah menciptakan manusia. Rasanya ada ketakutan bahwa kejatuhan manusia ke dalam dosa juga merupakan rancangan dan karya Allah. Lalu jika demikian, apakah itu mengurangi pandangan bahwa Allah adalah sang Maha Kuasa? Kalau Allah jugalah yang merancang agar manusia jatuh ke dalam dosa, bukankah itu justru memperkuat keyakinan bahwa manusia juga sepenuhnya berada dalam pemeliharaan Allah, baik itu dalam keadaan yang baik maupun buruk. Bukankah manusia juga tidak akan bisa memahami sepenuhnya rancangan dan karya Allah itu sendiri, walaupun yang selalu menjadi keyakinan di dalam iman Kristen adalah bahwa Allah senantiasa memberikan rancangan yang baik kepada ciptaannya. Jadi jika Allah jugalah yang mengakibatkan manusia jatuh ke dalam dosa, apa salahnya? Karena itulah di sini penulis ingin menganalisa kembali pemahaman teologis selama ini tentang hakekat manusia dalam kerangka penciptaan dan melihat hubungan antara kehendak bebas dengan jatuhnya manusia kedalam dosa, dalam pemahaman iman Kristen. Apakah manusia memang jatuh ke dalam dosa diakibatkan oleh kehendak bebasnya, ataukah manusia 4 Arie Jan Plaisier, Manusia, Gambar Allah: Terobosan-terobosan Dalam Bidang Antropologi Kristen, Cet. 3, 2002, p. 99 3

4 memang diciptakan sebagai bagian dari karya penciptaan itu sendiri, di mana manusia hanya diberikan kelebihan akal budi namun dia tetaplah sebuah ciptaan yang diciptakan untuk tujuan tertentu. Apakah manusia layak dikatakan sebagai sekutu Allah ataukah manusia adalah hamba (ciptaan) yang sadar akan keberadaannya tetapi juga merasa bahwa ia memiliki kehendak bebas, sehingga dia dapat menentukan sendiri jalan hidupnya termasuk keputusan-keputusan yang akan diambil dalam hidupnya. Jika manusia sungguh-sungguh memiliki kehendak bebas, seberapa jauh intervensi Allah dalam diri manusia sehingga dapat dikatakan bahwa manusia sungguh-sungguh memiliki kehendak bebasnya sendiri? Sungguhkah manusia berdosa? c. Batasan Permasalahan Dalam skripsi ini penulis akan membatasi permasalahan dalam kerangka memperbandingkan pemahaman dan juga doktrin mengenai konsep dosa dan kehendak bebas manusia dalam teologi Harun Hadiwijono dengan hasil tafsir Kejadian 3. Di sini penulis akan melihat hubungan antara pemahaman Harun Hadiwijono mengenai kejatuhan manusia ke dalam dosa dengan cerita yang terdapat di dalam Kejadian 3. Kejatuhan manusia ke dalam dosa itu sendiri dalam pemahaman H.Hadiwijono sangat berkaitan erat dengan masalah kehendak bebas manusia, dan oleh karena itu penulis juga akan melihat keterkaitan antara kehendak bebas manusia dengan cerita yang terdapat di dalam Kejadian 3. Dengan menafsirkan kejadian 3 sebagai dasar perbandingan dalam menentukan kaitan antara dosa dan kehendak bebas manusia, penulis berharap menemukan suatu rumusan yang jelas. Sehingga nantinya dapat dicapai suatu jawaban yang menentukan sejauh mana pengaruh Allah dan juga kodrat manusia yang mengakibatkan manusia dikatakan jatuh ke dalam dosa. d. Alasan Pemilihan Judul Judul ini dipilih karena penulis melihat bahwa adalah penting untuk meninjau kembali pemahaman-pemahaman doktrin khususnya doktrin dalam iman Kristen. Salah satu tema yang sering dibicarakan adalah masalah dosa dan kehendak bebas. Dan untuk itu dalam rangka berteologi penulis tertarik untuk meninjau kembali pemahaman tentang dosa dan kehendak bebas tersebut dengan menjadikan Alkitab sebagai sumber, yaitu cerita yang terdapat dalam Kejadian 3:1-24. Mengapa perikop ini adalah kerena perikop ini sering dijadikan acuan dalam membicarakan masalah dosa. 4

5 Untuk itu skripsi ini diberi judul : Memperbandingkan Konsep Dosa dan Kehendak Bebas Manusia dalam Teologi Harun Hadiwijono dengan Perspektif Tafsir Kejadian 3 e. Metode Pembahasan. Metode yang akan digunakan penulis dalam membahas persoalan di atas adalah metode Tafsir Naratif. Penulis terlebih dahulu akan memaparkan pemahaman dosa dan kehendak bebas manusia menurut Harun Hadiwijono. Lalu kemudian penulis akan menafsirkan Kejadian 3 dengan menggunakan metode tafsir naratif. Dari situ penulis akan menganalisa dan membandingkan hasil penafsiran dari Kejadian 3 dengan pandangan Harun Hadiwijono mengenai konsep dosa dan kehendak bebas manusia. Setelah itu penulis akan memberikan kesimpulan atas perspektif yang sudah dikaitkan dengan hasil tafsir Kejadian 3 dan pandangan Harun Hadiwijono. f. Sistematika Penulisan. Berdasarkan metode pembahasan di atas penulis akan mensistematikakan penulisan sebagai berikut : BAB I. Pendahaluan Di sini penulis akan memaparkan apa yang menjadi latar belakang permasalahan, permasalahan, judul, dan juga pembahasan BAB II. Konsep Dosa dan Kehendak Bebas Manusia menurut Harun Hadiwijono Pada bagian ini penulis akan mendiskripsikan konsep dosa dan kehendak bebas manusia menurut Harun Hadiwijono. BAB III. Tafsir Kejadian 3 Di sini penulis akan mencoba menafsirkan Kejadian 3. Untuk itu penulis akan menggunakan tafsir naratif sebagai metode tafsir. BAB IV. Perbandingan antara pandangan Harun Hadiwijono dengan hasil tafsir Kejadian 3 5

6 Pada Bab ini penulis akan memberikan perspektif tentang apa yang sudah ditafsirkan dari Kejadian 3 dan memperbandingkannya dengan teologi Harun Hadiwijono. BAB V. Kesimpulan Di sini penulis akan memberikan kesimpulan dari apa yang sudah diuraikan pada Bab-bab sebelumnya. 6

BAGIAN SATU PENGAKUAN IMAN

BAGIAN SATU PENGAKUAN IMAN Bagian Satu 11 Kompendium Katekismus Gereja Katolik *************************************************************** BAGIAN SATU PENGAKUAN IMAN 12 Kompendium 14 Kompendium Lukisan ini menggambarkan tindakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. I.1. Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Masalah Etika merupakan refleksi atas moralitas. Akan tetapi, sebagai bagian dari ilmu pengetahuan, etika bukan sekedar refleksi tetapi refleksi ilmiah tentang tingkah

Lebih terperinci

BAB IV MAKNA ARUH MENURUT DAYAK PITAP. landasan untuk masuk dalam bagian pembahasan yang disajikan dalam Bab IV.

BAB IV MAKNA ARUH MENURUT DAYAK PITAP. landasan untuk masuk dalam bagian pembahasan yang disajikan dalam Bab IV. BAB IV MAKNA ARUH MENURUT DAYAK PITAP 4.1. PENDAHULUAN Bertolak dari uraian tentang latar belakang masalah, rumusan masalah, dan tujuan penelitian yang terdapat dalam Bab I, yang dilanjutkan dengan pembahasan

Lebih terperinci

"Lima Pokok" Ajaran Armininius

Lima Pokok Ajaran Armininius TULIP LIMA POKOK AJARAN CALVIN DALAM TERANG FIRMAN ALLAH Copyright 1979 by Baker Books a division Baker Book House Company P.O. Box 6287, Grand Rapids, MI 49516-6287 ISBN: 0-8010-8161-0 Library of Congress

Lebih terperinci

KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT

KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT KRISTUS TURUN DALAM KERAJAAN MAUT Oleh: Ev. Wiwi Suwanto (1997) Penulis adalah Alumnus Sekolah Tinggi Teologi Reformed Injili Indonesia Ungkapan "Kristus turun dalam kerajaan maut" tidak terdapat di dalam

Lebih terperinci

Dalam-pelajaran ini saudara akan mempelajari...

Dalam-pelajaran ini saudara akan mempelajari... Yohanes 17 Dalam-pelajaran ini saudara akan mempelajari... Yesus Berdoa untuk murid-muridnya Semua Orang yang Engkau Berikan Kepadaku Peliharalah.Mereka Supaya Mereka Menjadi Satu Berada Bersama-sama dengan

Lebih terperinci

Pertobatan Sejati Suatu Syarat

Pertobatan Sejati Suatu Syarat Pertobatan Sejati Suatu Syarat Agama Menjamin Kebahagiaan Keluarga. Agama keluarga adalah satu kuasa yang ajaib. Tingkah laku suami terhadap istri dan istri terhadap suami akan membuat kehidupan rumah

Lebih terperinci

12 Petunjuk Sederhana untuk membaca Alkitab (Bahasa Indonesian) How to Read the Bible ~12 Simple Guidelines

12 Petunjuk Sederhana untuk membaca Alkitab (Bahasa Indonesian) How to Read the Bible ~12 Simple Guidelines 12 Petunjuk Sederhana untuk membaca Alkitab (Bahasa Indonesian) How to Read the Bible ~12 Simple Guidelines Doctrine Information offered by the National Working Group on Doctrine THE UNITING CHURCH IN

Lebih terperinci

EMPAT AGENDA ISLAM YANG MEMBEBASKAN

EMPAT AGENDA ISLAM YANG MEMBEBASKAN l Edisi 001, Agustus 2011 EMPAT AGENDA ISLAM YANG MEMBEBASKAN P r o j e c t i t a i g k a a n D Luthfi Assyaukanie Edisi 001, Agustus 2011 1 Edisi 001, Agustus 2011 Empat Agenda Islam yang Membebaskan

Lebih terperinci

Tuhan Alkitab sama dengan Allah Alquran?

Tuhan Alkitab sama dengan Allah Alquran? Q & A Tuhan Alkitab sama dengan Allah Alquran? Banyak orang beranggapan bahwa Tuhan dalam Alkitab dan Tuhan dalam Al-quran adalah sama dan satu, hanya namanya atau sebutannya saja yang berbeda. Karena

Lebih terperinci

Allah Menguji Kasih Abraham

Allah Menguji Kasih Abraham Alkitab untuk Anak-anak memperkenalkan Allah Menguji Kasih Abraham Allah menunjuk kepada Tuhan dalam Alkitab. Penulis: Edward Hughes Digambar oleh : Byron Unger dan Lazarus Disadur oleh: M. Maillot dan

Lebih terperinci

Lesson 1 for April 4, 2015

Lesson 1 for April 4, 2015 Lesson 1 for April 4, 2015 Tiga kitab Injil pertama dikenal sebagai Injil (terkait ) sinoptik. Semuanya banyak berisi cerita yang sama. Setiap Injil itu ditujukan kepada pendengar yang berbeda. Setiap

Lebih terperinci

Allah Menjadikan Saudara Sebagaimana Adanya

Allah Menjadikan Saudara Sebagaimana Adanya Allah Menjadikan Saudara Sebagaimana Adanya Jika saudara tahu bahwa saudara adalah seorang penting maka ini sangat membesarkan hati. Hal itu menimbulkan perasaan senang dalam hati saudara dan juga menolong

Lebih terperinci

Pelayanan Mengajar itu Penting

Pelayanan Mengajar itu Penting Pelayanan Mengajar itu Penting Dalam Pelajaran 1 kita belajar tentang pengajaran Kristen sebagai suatu pelayanan. Kita membicarakan perbedaan antara mengajar, berkhotbah, dan memberi kesaksian. Kita juga

Lebih terperinci

SAUDARA TELAH MEMULAI KAN KEHIDUPAN BARU

SAUDARA TELAH MEMULAI KAN KEHIDUPAN BARU SAUDARA TELAH MEMULAI KAN KEHIDUPAN BARU Dalam Pelajaran Ini Saudara Akan Mempelajari Apakah Yang Telah Terjadi? Kehidupan Baru di dalam Kristus Kehidupan Yang Bagaimanakah? Apakah Yang Harus Saudara Perbuat

Lebih terperinci

KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN PADA ACARA PERINGATAN ISRA MI RAJ NABI MUHAMMAD SAW 1435 H / 2014 H TANGGAL 20 JUNI 2014

KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN PADA ACARA PERINGATAN ISRA MI RAJ NABI MUHAMMAD SAW 1435 H / 2014 H TANGGAL 20 JUNI 2014 KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA SAMBUTAN PADA ACARA PERINGATAN ISRA MI RAJ NABI MUHAMMAD SAW 1435 H / 2014 H TANGGAL 20 JUNI 2014 Assalamu alaikum Wr. Wb. Salam sejahtera bagi kita semua. Yang

Lebih terperinci

[ ] E٣٢٧ J٣١٩ W F : : Al- HAYA' (Sifat PEMALU) "al Haya' ( Rasa malu) tidak datang kecuali dengan kebaikan." Sesungguhnya di antara fenomena keseimbangan dan tanda-tanda kesempurnaan dalam tarbiyah bahwa

Lebih terperinci

STERILISASI KELUARGA BERENCANA (KB) (Suatu Kajian Perspektif Jender terhadap Penggunaan Alat KB Dalam Keluarga Kristen di RSUD Ambon) SKRIPSI

STERILISASI KELUARGA BERENCANA (KB) (Suatu Kajian Perspektif Jender terhadap Penggunaan Alat KB Dalam Keluarga Kristen di RSUD Ambon) SKRIPSI STERILISASI KELUARGA BERENCANA (KB) (Suatu Kajian Perspektif Jender terhadap Penggunaan Alat KB Dalam Keluarga Kristen di RSUD Ambon) SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Teologi Untuk Memenuhi Salah Satu

Lebih terperinci

Bab Duapuluh-Lima (Chapter Twenty-Five) Didikan dari Tuhan (The Discipline of the Lord)

Bab Duapuluh-Lima (Chapter Twenty-Five) Didikan dari Tuhan (The Discipline of the Lord) Bab Duapuluh-Lima (Chapter Twenty-Five) Didikan dari Tuhan (The Discipline of the Lord) Ingatlah selalu akan Dia, yang tekun menanggung bantahan yang sehebat itu terhadap dirinya dari pihak orang-orang

Lebih terperinci

Dari Penganiaya Menjadi Pengkhotbah

Dari Penganiaya Menjadi Pengkhotbah Alkitab untuk Anak-anak memperkenalkan Dari Penganiaya Menjadi Pengkhotbah Allah menunjuk kepada Tuhan dalam Alkitab. Penulis: Edward Hughes Digambar oleh: Janie Forest Disadur oleh: Ruth Klassen Diterjemahkan

Lebih terperinci

Datanglah kepada Allah dalam Cara yang Tepat Bila Saudara Berdoa

Datanglah kepada Allah dalam Cara yang Tepat Bila Saudara Berdoa Datanglah kepada Allah dalam Cara yang Tepat Bila Saudara Berdoa III Apakah cara yang tepat itu? II Dengan sikap yang bagaimana? II Di mana? II Dengan sikap badan yang bagaimana? II Dengan pola apa? Pelajaran

Lebih terperinci

SPINOZA; Biografi dan Pemikiran Esti

SPINOZA; Biografi dan Pemikiran Esti SPINOZA; Biografi dan Pemikiran Esti Istilah filsafat berasal dari Bahasa Arab (falsafah), Inggris (philosophy), Latin (philosophia). Istilah-istilah tersebut bersumber dari Bahasa Yunani philosophia.

Lebih terperinci

Dalam Hal-hal Apa Gereja Tuhan Itu Seperti Satu Tubuh

Dalam Hal-hal Apa Gereja Tuhan Itu Seperti Satu Tubuh Dalam Hal-hal Apa Gereja Tuhan Itu Seperti Satu Tubuh Hanya orang percayalah yang menjadi anggota-anggota yang sebenamya dari gereja Allah. Dalam pelajaran 4 kita telah melihat bahwa ada berbagai sebutan

Lebih terperinci

SURAT PERTAMA Dari Rasul YOHANES

SURAT PERTAMA Dari Rasul YOHANES SURAT PERTAMA Dari Rasul YOHANES 1 62:1:1 Itu yang sudah ada dari permulaan, yang sudah kami dengar, yang sudah kami lihat dengan mata kami, yang sudah kami pandang, dan yang tangan kami sudah pegang dari

Lebih terperinci

Membangun Rumah Tangga sesuai Tata-tertib Tuhan

Membangun Rumah Tangga sesuai Tata-tertib Tuhan Membangun Rumah Tangga sesuai Tata-tertib Tuhan Cara terbaik apa yang dapat kamu tunjukkan akan kasih Yesus Kristus dalam hidupmu? Tuhan telah memberikan kamu cara khusus menunjukkan kasih tersebut, cara

Lebih terperinci

Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia

Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia Pernyataan Umum tentang Hak-Hak Asasi Manusia Mukadimah Menimbang bahwa pengakuan atas martabat alamiah dan hak-hak yang sama dan mutlak dari semua anggota keluarga manusia adalah dasar kemerdekaan, keadilan

Lebih terperinci

Tetangga dekat dari rumah masa kecil. Memberitakan Kebenaran dengan Kasih. pengantar

Tetangga dekat dari rumah masa kecil. Memberitakan Kebenaran dengan Kasih. pengantar pengantar Memberitakan Kebenaran dengan Kasih Tetangga dekat dari rumah masa kecil saya di Kolombo, Sri Lanka, terdiri atas sebuah keluarga penganut Budha, sebuah keluarga Hindu, sebuah keluarga Islam

Lebih terperinci

2 Ketika aku mengundang Yesus masuk ke dalam hidupku, Ia menerangi hatiku yang gelap, dingin dan kosong. Keputusanku untuk mengundang Yesus tidak akan pernah kusesali. Karena itu, aku berkata kepada-nya,

Lebih terperinci

Hari Sabat. Hari Perhentian yang Kudus HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS

Hari Sabat. Hari Perhentian yang Kudus HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS HIDUP BARU BERSAMA KRISTUS Hari Sabat Hari Perhentian yang Kudus GEREJA YESUS SEJATI Pusat Indonesia Jl. Danau Asri Timur Blok C3 number 3C Sunter Danau Indah Jakarta 14350 Indonesia Telp. (021) 65304150,

Lebih terperinci

Bab Dua (Chapter Two) Memulai Dengan Benar (Beginning Rightly)

Bab Dua (Chapter Two) Memulai Dengan Benar (Beginning Rightly) Bab Dua (Chapter Two) Memulai Dengan Benar (Beginning Rightly) Menurut Alkitab, murid adalah orang yang percaya kepada Tuhan Yesus Kristus, yang tinggal dalam FirmanNya, sehingga dibebaskan dari dosa.

Lebih terperinci

Oleh: Dr. H. Achmad Satori Ismail, MA

Oleh: Dr. H. Achmad Satori Ismail, MA Oleh: Dr. H. Achmad Satori Ismail, MA Dalam sejarah ulama salaf, diriwayatkan bahwa khalifah rasyidin ke V Umar bin Abdil Aziz dalam suatu shalat tahajjudnya membaca ayat 22-24 dari surat ashshoffat اح

Lebih terperinci

I. Kesetiaan. Karena kurang pengetahuan pernah. mengeluarkan ucapan

I. Kesetiaan. Karena kurang pengetahuan pernah. mengeluarkan ucapan I. Kesetiaan 1 Tidak pernah menyangsikan kebenaran Pancasila baik dalam ucapan, sikap, tingkah laku dan perbuatan. 2 Selalu menjunjung tinggi kehormatan Negara dan atau Pemerintah, serta senantiasa mengutamakan

Lebih terperinci

Educational Courses P.O. Box 0623 Cagayan de Oro 9000 Mindanao, Philippines. Fasal 2. Fasal 5. 7 Saudara-saudara, bukan perintah baru yang

Educational Courses P.O. Box 0623 Cagayan de Oro 9000 Mindanao, Philippines. Fasal 2. Fasal 5. 7 Saudara-saudara, bukan perintah baru yang 8 Jikalau kita mengatakan bahwa kita tidak mempunyai dosa, kita menipu diri kita sendiri, dan kebenaran tidak ada di dalam kita. 9 Jikalau kita mengaku dosa-dosa kita, Ia adalah setia dan adil mengampuni

Lebih terperinci

Bab III. Metode Penelitian. Muslim Peserta Didik Di MA Al- Ma arif. Maka pendekatan dalam

Bab III. Metode Penelitian. Muslim Peserta Didik Di MA Al- Ma arif. Maka pendekatan dalam 78 Bab III Metode Penelitian A. Pendekatan dan Jenis Penelitian Sesuai dengan judul yang dikemukakan yakni Pelaksanaaan Pembelajaran GuruAqidah Akhlak dalam Meningkatkan Kepribadian Muslim Peserta Didik

Lebih terperinci

HAL-HAL YANG MEMBATALKAN KEISLAMAN

HAL-HAL YANG MEMBATALKAN KEISLAMAN HAL-HAL YANG MEMBATALKAN KEISLAMAN نو قض لا سلا ABDUL AZIZ BIN ABDULLAH BIN BAZ عبد لعزيز بن عبد الله بن با Penerjemah: Abu Azka Faridy ترمجة: بو ىك فريد Murajaah: Muh. Mu inudinillah Muhammadun Abdul

Lebih terperinci

Naskah Khotbah KEMURAHAN ALLAH KEPADA KITA (Matius 20:1-16) BUBY TICOALU

Naskah Khotbah KEMURAHAN ALLAH KEPADA KITA (Matius 20:1-16) BUBY TICOALU Naskah Khotbah KEMURAHAN ALLAH KEPADA KITA (Matius 20:1-16) BUBY TICOALU Perikop Matius 20:1-16 yang berbicara tentang kemurahan Allah, ada dalam suatu rangkaian yang sangat luas di dalam Alkitab. Sebelum

Lebih terperinci

Oleh: Rokhmat S Labib

Oleh: Rokhmat S Labib Oleh: Rokhmat S Labib Maka apakah orang yang dijadikan (setan) menganggap baik pekerjaannya yang buruk lalu dia meyakini pekerjaan itu baik, (sama dengan orang yang tidak ditipu oleh setan)? maka sesungguhnya

Lebih terperinci

BAB I PENGORGANISASIAN BAGIAN PERTAMA GEREJA. Pasal 1 LOGO, MARS, DAN HYMNE

BAB I PENGORGANISASIAN BAGIAN PERTAMA GEREJA. Pasal 1 LOGO, MARS, DAN HYMNE BAB I PENGORGANISASIAN BAGIAN PERTAMA GEREJA Pasal 1 LOGO, MARS, DAN HYMNE (1) Logo GKJ adalah hasil keputusan Sidang Sinode XIX GKJ tahun 1989 di Manahan, Surakarta. (gambar dan makna Logo terlampir).

Lebih terperinci

APOLOGETIKA KRISTEN: TANGGUNG JAWAB SEMUA ANAK TUHAN

APOLOGETIKA KRISTEN: TANGGUNG JAWAB SEMUA ANAK TUHAN VERITAS 6/2 (Oktober 2005) 229-238 APOLOGETIKA KRISTEN: TANGGUNG JAWAB SEMUA ANAK TUHAN RAHMIATI TANUDJAJA APA ITU APOLOGETIKA KRISTEN? Apologetika berasal dari kata Yunani apologia yang berarti berbicara

Lebih terperinci

PENERAPAN HUMAN RELATIONS DALAM MENINGKATKAN KEPUASAN KERJA PEGAWAI MUSEUM SANG NILA UTAMA SKRIPSI

PENERAPAN HUMAN RELATIONS DALAM MENINGKATKAN KEPUASAN KERJA PEGAWAI MUSEUM SANG NILA UTAMA SKRIPSI PENERAPAN HUMAN RELATIONS DALAM MENINGKATKAN KEPUASAN KERJA PEGAWAI MUSEUM SANG NILA UTAMA SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Syarat-Syarat Guna Mencapai Gelar Sarjana Ilmu Komunikasi Pada Fakultas Dakwah

Lebih terperinci

APA ITU KESELAMATAN? (AWAS, PALING RAWAN DISESATKAN SETAN)

APA ITU KESELAMATAN? (AWAS, PALING RAWAN DISESATKAN SETAN) APA ITU KESELAMATAN? (AWAS, PALING RAWAN DISESATKAN SETAN) Topik sharing kita adalah tentang Keselamatan. Semua orang mencari selamat. Sejumlah orang malah menyiasati keselamatannya. Dan setiap agama mengkhususkan

Lebih terperinci

BAB I PENGANTAR 1.1 Pengertian Hukum Pidana Hukum Pidana Endah Lestari D.,SH,MH. Fakultas Hukum Univ. Narotama Surabaya

BAB I PENGANTAR 1.1 Pengertian Hukum Pidana Hukum Pidana Endah Lestari D.,SH,MH. Fakultas Hukum Univ. Narotama Surabaya BAB I PENGANTAR 1.1 Pengertian Hukum Pidana Hukum adalah penamaan umum bagi semua akibat hukum karena melanggar suatu norma hukum. Apabila yang dilanggar norma hukum pidana maka ganjarannya adalah hukum

Lebih terperinci

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN

ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN ANAK BATITA: USIA ± 15 BULAN 3 TAHUN 1. Pesat tapi tidak merata. - Otot besar mendahului otot kecil. - Atur ruangan. - Koordinasi mata dengan tangan belum sempurna. - Belum dapat mengerjakan pekerjaan

Lebih terperinci

LIMa POKOK CALVINISME

LIMa POKOK CALVINISME LIMa POKOK CALVINISME - e d i s i r e v i s i - Edwin H. Palmer Penerbit Momentum 2005 Lima Pokok Calvinisme (edisi revisi) Oleh: Edwin H. Palmer Penerjemah: Elsye Editor: Robby Moningka Edisi Revisi Editor:

Lebih terperinci

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari...

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Yohanes 12 Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Yesus Diurapi di Betania Persepakatan untuk Membunuh Lazarus Yesus Dielu-elukan di Yerusalem Beberapa Orang Yunani Mencari Yesus Yesus Memberitakan

Lebih terperinci

Pelajaran ini akan menolong saudara... Mengerti syarat-syarat utama untuk menyiapkan diri saudara bagi penginjilan pribadi.

Pelajaran ini akan menolong saudara... Mengerti syarat-syarat utama untuk menyiapkan diri saudara bagi penginjilan pribadi. Siap Sedia Ingatkah saudara waktu saudara mulai belajar membaca? Amat sukar, bukan? Mula-mula saudara tidak tahu apa-apa tentang membaca. Lalu saudara mulai diajari membaca huruf-huruf abjad yang pertama.

Lebih terperinci

SELAMAT DATANG PSIKOLOGI!

SELAMAT DATANG PSIKOLOGI! VERITAS 1/1 (April 2000) 99-104 SELAMAT DATANG PSIKOLOGI! PAUL GUNADI Sewaktu saya sedang berkuliah, seseorang pernah bertanya kepada ibu saya mengenai bidang studi apa yang sedang saya pelajari. Setelah

Lebih terperinci

DEKLARASI UNIVERSAL HAK-HAK ASASI MANUSIA

DEKLARASI UNIVERSAL HAK-HAK ASASI MANUSIA DEKLARASI UNIVERSAL HAK-HAK ASASI MANUSIA Diterima dan diumumkan oleh Majelis Umum PBB pada tanggal 10 Desember 1948 melalui resolusi 217 A (III) Mukadimah Menimbang, bahwa pengakuan atas martabat alamiah

Lebih terperinci

PENGANTAR KE DALAM DOKTRIN REFORMED: ANTHROPOLOGY "DOKTRIN TIDAK PENTING?" Pdt. Budi Asali, M.Div.

PENGANTAR KE DALAM DOKTRIN REFORMED: ANTHROPOLOGY DOKTRIN TIDAK PENTING? Pdt. Budi Asali, M.Div. PENGANTAR KE DALAM DOKTRIN REFORMED: ANTHROPOLOGY "DOKTRIN TIDAK PENTING?" Pdt. Budi Asali, M.Div. I. Tentang Doktrin Sebelum masuk di dalam pelajaran doktrin, saya akan memberikan sedikit pendahuluan.

Lebih terperinci

DI KELAS 2014/2015. SKRIPSI Diajukan Guna Program

DI KELAS 2014/2015. SKRIPSI Diajukan Guna Program PENGARUH PROFESIONALISME GURU DAN PEMANFAATAN MEDIA PEMBELAJARAN DI KELAS TERHADAP MOTIVASI BELAJAR EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SMA MTA SURAKARTA TAHUN AJARAN 2014/2015 SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian

Lebih terperinci

Hari Raya Natal tahun 2014 bagi narapidana dan anak pidana yang

Hari Raya Natal tahun 2014 bagi narapidana dan anak pidana yang MENTERI IIUKUM DAN HAKASASI MANUSIA REPTIBLIK INDONESIA SAMBUTAN MENTERI HUKUM DAN HAM RI PADA ACARA PEMBERIAN REMISI KHUSUS KEPADA NARAPIDANA DAN ANAK PIDANA PADA PERINGATAN HARI RAYA NATAL TANGGAL 25

Lebih terperinci

Strategi Meraih Kemenangan Kekal. Dari Penerbit OUR DAILY BREAD

Strategi Meraih Kemenangan Kekal. Dari Penerbit OUR DAILY BREAD Strategi Meraih Kemenangan Kekal Dari Penerbit OUR DAILY BREAD mengalahkan godaan Kecanduan obat-obatan terlarang, alkohol, seks, atau judi telah merusak hidup banyak olahragawan. Terkadang kita heran

Lebih terperinci

Bab Satu (Chapter One) Penetapan Tujuan yang Benar (Setting the Right Goal)

Bab Satu (Chapter One) Penetapan Tujuan yang Benar (Setting the Right Goal) Bab Satu (Chapter One) Penetapan Tujuan yang Benar (Setting the Right Goal) Bila seorang pelayan ingin berhasil di hadapan Allah, ia perlu memahami tujuan yang telah Allah tentukan sebelumnya. Bila pelayan

Lebih terperinci

Disiplin: Sebuah Keharusan yang Wajib Dimiliki Setiap Pegawai

Disiplin: Sebuah Keharusan yang Wajib Dimiliki Setiap Pegawai Review / Ulasan Edisi 1 No. 1, Jan Mar 2014, p.62-66 Disiplin: Sebuah Keharusan yang Wajib Dimiliki Setiap Pegawai Tata Zakaria Widyaiswara of Education and Training Institutes of Banten Province, Jl.

Lebih terperinci

Perempuan dan UU no. 7 Tahun 1984 tentang Pengesahan Konvensi Mengenai. Dalam memahai batasan diskriminasi terhadap perempuan, maka tidak

Perempuan dan UU no. 7 Tahun 1984 tentang Pengesahan Konvensi Mengenai. Dalam memahai batasan diskriminasi terhadap perempuan, maka tidak A. Analisis Terhadap Batasan dan Bentuk-Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan dan UU no. 7 Tahun 1984 tentang Pengesahan Konvensi Mengenai Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan. Dalam

Lebih terperinci

Hal-hal yang Perlu dipahami dalam Trading

Hal-hal yang Perlu dipahami dalam Trading Hal-hal yang Perlu dipahami dalam Trading By admin. Filed in forex online, investasi, marketiva indonesia, trading indeks, trading komoditi, trading valas online Forex atau Foreign Exchange atau biasa

Lebih terperinci

M ENCERMATI K ONDISI B ATIN: KETIKA KITA MELAKUKAN DOSA BESAR

M ENCERMATI K ONDISI B ATIN: KETIKA KITA MELAKUKAN DOSA BESAR M ENCERMATI K ONDISI B ATIN: KETIKA KITA MELAKUKAN DOSA BESAR www. depag.go.id Oleh Prof. Dr. Nasaruddin Umar, MA Dosa dan maksiat bukan saja perbuatan tercela dan terlarang, melainkan juga membutakan

Lebih terperinci

Program Pembangunan Karakter Klinik Abu Albani Centre

Program Pembangunan Karakter Klinik Abu Albani Centre Program Pembangunan Karakter Klinik Abu Albani Centre Tujuan Pembangunan Karakter Anak : Membangun sikap dan watak seseorang sehingga mempunyai sebuah sikap yang dapat dinilai sebagai sikap yang baik menurut

Lebih terperinci

Daud Sang Raja (Bagian 1)

Daud Sang Raja (Bagian 1) Alkitab untuk Anak-anak memperkenalkan Daud Sang Raja (Bagian 1) Allah menunjuk kepada Tuhan dalam Alkitab. Penulis: Edward Hughes Digambar oleh : Lazarus Disadur oleh: Ruth Klassen Diterjemahkan oleh:

Lebih terperinci

SKRIPSI. Diajukan untuk. Oleh: AH A 310060149

SKRIPSI. Diajukan untuk. Oleh: AH A 310060149 ANALISIS TINDAK TUTUR ILOKUSI GURU BAHASA INDONESIA DALAM INTERAKSI BELAJAR MENGAJAR KELAS VII SMP MUHAMMADIYAH 7 BANYUDONO BOYOLALI SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Menyelesaikan

Lebih terperinci

KONSEP DASAR. Manusia padasarnya adalah unik memiliki kecenderungan untuk berpikir rasional dan irasional

KONSEP DASAR. Manusia padasarnya adalah unik memiliki kecenderungan untuk berpikir rasional dan irasional KONSEP DASAR Manusia padasarnya adalah unik memiliki kecenderungan untuk berpikir rasional dan irasional Ketika berpikir dan bertingkahlaku rasional manusia akan efektif, bahagia, dan kompeten. Ketika

Lebih terperinci

[ ] E١٩٠ J١٨١ W F : : SIFAT TERUS TERANG Tidak ada kebaikan padamu apabila kamu tidak mengatakannya Apakah di antara konsekuensi berterus terang adalah adab yang buruk, membangkitkan fitnah, mengungkap

Lebih terperinci

KARAKTERISTIK PENDIDIKAN KRISTEN

KARAKTERISTIK PENDIDIKAN KRISTEN KARAKTERISTIK PENDIDIKAN KRISTEN MAGDALENA PRANATA S. PENDAHULUAN : Tulisan ini merupakan refleksi pengalaman dan pergumulan penulis dalam pelayanan di dunia pendidikan Kristen. Ada ungkapan kepedihan

Lebih terperinci

PERANAN POLRI DALAM MENANGGULANGI UNJUK RASA YANG DILAKUKAN SECARA ANARKIS (Studi di Poltabes Yogyakarta) SKRIPSI

PERANAN POLRI DALAM MENANGGULANGI UNJUK RASA YANG DILAKUKAN SECARA ANARKIS (Studi di Poltabes Yogyakarta) SKRIPSI PERANAN POLRI DALAM MENANGGULANGI UNJUK RASA YANG DILAKUKAN SECARA ANARKIS (Studi di Poltabes Yogyakarta) SKRIPSI Disusun untuk memenuhi salahsatu syarat guna memperoleh gelar sarjana pada Fakultas Hukum

Lebih terperinci

TOTAL QUALITY MANAGEMENT dan KEPUASAN PELANGGAN DALAM JASA PARIWISATA Oleh Iis prasetyo, MM

TOTAL QUALITY MANAGEMENT dan KEPUASAN PELANGGAN DALAM JASA PARIWISATA Oleh Iis prasetyo, MM TOTAL QUALITY MANAGEMENT dan KEPUASAN PELANGGAN DALAM JASA PARIWISATA Oleh Iis prasetyo, MM A. Pendahuluan Persoalan kualitas dalam dunia bisnis kini sepertinya sudah menjadi harga yang harus di bayar

Lebih terperinci

Bab Duapuluh-Dua (Chapter Twenty-Two) Bagaimana Dipimpin oleh Roh (How to Be Led by the Spirit)

Bab Duapuluh-Dua (Chapter Twenty-Two) Bagaimana Dipimpin oleh Roh (How to Be Led by the Spirit) Bab Duapuluh-Dua (Chapter Twenty-Two) Bagaimana Dipimpin oleh Roh (How to Be Led by the Spirit) Injil Yohanes mencatat beberapa janji Yesus mengenai peranan Roh Kudus dalam kehidupan orang-orang percaya.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Buku memiliki peranan penting dalam proses pembelajaran dan pengembangan ilmu pengetahuan. Buku merupakan salah satu sumber bahan ajar. Ilmu pengetahuan,

Lebih terperinci

LEMBAGA KAJIAN BUDAYA JAWA (LEMKABUJA) SINODE GKJ WISMA KASIH, SALATIGA;

LEMBAGA KAJIAN BUDAYA JAWA (LEMKABUJA) SINODE GKJ WISMA KASIH, SALATIGA; PROPOSAL TEMU BUDAYAWAN SINODE GEREJA GEREJA KRISTEN JAWA (GKJ) Bersama LEMBAGA KAJIAN BUDAYA JAWA (LEMKABUJA) SINODE GKJ WISMA KASIH, SALATIGA; 14, 15, 16 Mei 2015 Tema: dipilih dari dunia, di utus ke

Lebih terperinci

Seeking The Truth Series (Seri Mencari Kebenaran)

Seeking The Truth Series (Seri Mencari Kebenaran) Seeking The Truth Series (Seri Mencari Kebenaran) Oleh: Dr. Naji I. Arfaj Seeking The Truth Series (Seri Mencari Kebenaran) Satu Pesan Yang Sama Dedication Buku ini ditujukan kepada siapa saja yang sedang

Lebih terperinci

شعر بنقص إيمانه واستثقال العبادة

شعر بنقص إيمانه واستثقال العبادة MERASAKAN KEIMANANNYA TURUN DAN BERAT DALAM BERIBADAH شعر بنقص إيمانه واستثقال العبادة ] إندوني - Indonesian [ Indonesia - Syekh Muhammad Shaleh Al-Munajjid الشيخ مد صالح ملنجد Penterjemah: www.islamqa.info

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 41 TAHUN 2007 TENTANG ORGANISASI PERANGKAT DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk penyelenggaraan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari ketiadaan. Dialah Tuhan yang ilmunya meliputi segala sesuatu. Sungguh

BAB I PENDAHULUAN. dari ketiadaan. Dialah Tuhan yang ilmunya meliputi segala sesuatu. Sungguh BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Al Qur an adalah kalam Allah yang Maha Kuasa, pencipta segala sesuatu dari ketiadaan. Dialah Tuhan yang ilmunya meliputi segala sesuatu. Sungguh banyak hadits-hadits

Lebih terperinci

Written by tony Tuesday, 22 October 2013 09:10 - Last Updated Wednesday, 27 November 2013 07:24

Written by tony Tuesday, 22 October 2013 09:10 - Last Updated Wednesday, 27 November 2013 07:24 PERKEMBANGAN HUKUM LINGKUNGAN DI INDONESIA PROF.DR.TAKDIR RAHMADI, SH., LLM JAKARTA - HUMAS,Perkembangan hukum lingkungan modern di Indonesia lahir sejak diundangkannya Undang-Undang No. 4 Tahun 1982 Tentang

Lebih terperinci

Pekerja Dalam Gereja Mula-Mula

Pekerja Dalam Gereja Mula-Mula Pekerja Dalam Gereja Mula-Mula Pada waktu Kim mengetahui apa artinya menjadi anggota keluarga Allah, ia mulai mengerti apa yang termasuk dalam rencana Allah baginya. Sedang ia memikirkan hal-hal ini, keinginannya

Lebih terperinci

HUBUNGAN ANTARA KEPUASAN KERJA DENGAN KOMITMEN ORGANISASI

HUBUNGAN ANTARA KEPUASAN KERJA DENGAN KOMITMEN ORGANISASI HUBUNGAN ANTARA KEPUASAN KERJA DENGAN KOMITMEN ORGANISASI SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam Mencapai Derajat Sarjana S-1 Psikologi Oleh: GALUH TRI DAMAYANTI F. 100 030 007 FAKULTAS

Lebih terperinci

Apakah Allah Benar benar Mempunyai Rencana?

Apakah Allah Benar benar Mempunyai Rencana? ~, Apakah Allah Benar benar Mempunyai Rencana?.. begitu banyak hal yang agaknya terjadi secara kebetulan! Di Mesir terdapat monumen-monumen besar yang dinamakan piramide. Piramide-piramide itu sangat besar

Lebih terperinci

Filsafat Ilmu : Kajian atas Asumsi Dasar, Paradigma, dan Kerangka Teori Ilmu Pengetahuan RESENSI BUKU

Filsafat Ilmu : Kajian atas Asumsi Dasar, Paradigma, dan Kerangka Teori Ilmu Pengetahuan RESENSI BUKU RESENSI BUKU Judul : Filsafat Ilmu Kajian atas Asumsi Dasar, Paradigma, dan Kerangka Teori Ilmu Pengetahuan Penulis : Mohammad Muslih Penerbit : Belukar Yogyakarta Cetakan : I, 2005 Tebal : XI + 269 halaman

Lebih terperinci

= Eksistensi KORPRI dalam meningkatkan pelayanan kepada masyarakat sejalan dengan amanat UU Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN)

= Eksistensi KORPRI dalam meningkatkan pelayanan kepada masyarakat sejalan dengan amanat UU Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN) Tema = Eksistensi KORPRI dalam meningkatkan pelayanan kepada masyarakat sejalan dengan amanat UU Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN) KORPRI Cilacap, Dekat, Merekat, dengan Prioritas

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1999 TENTANG PENYELENGGARAAN NEGARA YANG BERSIH DAN BEBAS DARI KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Presiden Republik Indonesia

Lebih terperinci

PELAKSANAAN PERALIHAN HAK ATAS TANAH BERDASARKAN PERJANJIAN PENGIKATAN JUAL BELI DAN KUASA UNTUK MENJUAL YANG DIBUAT OLEH NOTARIS

PELAKSANAAN PERALIHAN HAK ATAS TANAH BERDASARKAN PERJANJIAN PENGIKATAN JUAL BELI DAN KUASA UNTUK MENJUAL YANG DIBUAT OLEH NOTARIS PELAKSANAAN PERALIHAN HAK ATAS TANAH BERDASARKAN PERJANJIAN PENGIKATAN JUAL BELI DAN KUASA UNTUK MENJUAL YANG DIBUAT OLEH NOTARIS Bambang Eko Mulyono Dosen Fakultas Hukum Universitas Islam Lamongan. ABSTRAK

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1979 TENTANG PENILAIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN PEGAWAI NEGERI SIPIL

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1979 TENTANG PENILAIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN PEGAWAI NEGERI SIPIL PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 1979 TENTANG PENILAIAN PELAKSANAAN PEKERJAAN PEGAWAI NEGERI SIPIL PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka usaha menjamin obyektivitas

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 30 TAHUN 2004 TENTANG JABATAN NOTARIS

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 30 TAHUN 2004 TENTANG JABATAN NOTARIS SALINAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 30 TAHUN 2004 TENTANG JABATAN NOTARIS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

Menjadi Anggota Masyarakat Gereja

Menjadi Anggota Masyarakat Gereja Menjadi Anggota Masyarakat Gereja Chee Kim adalah seorang anak yatim piatu. Meskipun ia baru berusia enam tahun, ia hidup sebagai gelandangan di kota Hong Kong. Ia tidak mempunyai keluarga. Pada suatu

Lebih terperinci

Oleh: Dwi Pujianingtyas Prabaningrum

Oleh: Dwi Pujianingtyas Prabaningrum TOKOH FILSAFAT BARAT PADA ABAD PERTENGAHAN Thomas Aquinas (Biografi dan Pemikirannya) Oleh: Dwi Pujianingtyas Prabaningrum Sejarah perkembangan filsafat barat merupakan hal yang menarik untuk dikaji. Terdapat

Lebih terperinci

Perintah Taat kepada Para Pemimpin. Oleh: Rokhmat S. Labib, M.E.I.

Perintah Taat kepada Para Pemimpin. Oleh: Rokhmat S. Labib, M.E.I. Oleh: Rokhmat S. Labib, M.E.I. Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya menaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan

Lebih terperinci

MEMBACA KISAH ORANG SAMARIA YANG MURAH HATI DENGAN KACAMATA PSIKOLOGI SOSIAL

MEMBACA KISAH ORANG SAMARIA YANG MURAH HATI DENGAN KACAMATA PSIKOLOGI SOSIAL VERITAS 1/2 (Oktober 2000) 223-230 MEMBACA KISAH ORANG SAMARIA YANG MURAH HATI DENGAN KACAMATA PSIKOLOGI SOSIAL PENDAHULUAN TIMOTIUS WIBOWO Kisah orang Samaria yang murah hati (Lukas 10:25-35) merupakan

Lebih terperinci

SISTEM KOMUNIKASI INTERPERSONAL

SISTEM KOMUNIKASI INTERPERSONAL SISTEM KOMUNIKASI INTERPERSONAL Pertemuan ke 5 suranto@uny.ac.id 1 Pengertian Komunikasi interpersonal atau disebut juga komunikasi antarpribadi adalah komunikasi yang dilakukan dua orang atau lebih dengan

Lebih terperinci

MANAJEMEN SITUASIONAL

MANAJEMEN SITUASIONAL MANAJEMEN SITUASIONAL Walaupun suatu organisasi bisnis telah memiliki seperangkat instrumen untuk mengendalikan perilaku sumber daya manusia di dalamnya - baik antara lain melalui deskripsi tugas (wewenang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Manusia adalah mahkluk yang diberi akal dan pikiran sehingga ia

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Manusia adalah mahkluk yang diberi akal dan pikiran sehingga ia 1 BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Manusia adalah mahkluk yang diberi akal dan pikiran sehingga ia disebut sebagai mahkluk yang sempurna. Sebagai makhluk yang berpikir manusia dibekali rasa ingin tahu.

Lebih terperinci

KODE ETIK MEDIATOR Drs. H. HAMDAN, SH., MH. Pendahuluan. Terwujudnya keadilan yang cepat, sedarhana dan biaya ringan merupakan dambaan dari setiap

KODE ETIK MEDIATOR Drs. H. HAMDAN, SH., MH. Pendahuluan. Terwujudnya keadilan yang cepat, sedarhana dan biaya ringan merupakan dambaan dari setiap KODE ETIK MEDIATOR Drs. H. HAMDAN, SH., MH. Pendahuluan. Terwujudnya keadilan yang cepat, sedarhana dan biaya ringan merupakan dambaan dari setiap pencari keadilan dimanapun. Undang-Undang Nomor 48 Tahun

Lebih terperinci

Kebaikan Palsu (riya )

Kebaikan Palsu (riya ) Kiat-kiat melawan sifat riya Penderita penyakit parah ini (riya) biasanya tidak sadar bahwa ia tertekan karenanya, sehingga membuat segala perbuatan baiknya tidak bearti. Godaan iblis dan egonya sedemikian

Lebih terperinci

Bagaimana Menjelaskan Konsep Trinitas Kepada Orang Muslim?

Bagaimana Menjelaskan Konsep Trinitas Kepada Orang Muslim? Bagaimana Menjelaskan Konsep Trinitas Kepada Orang Muslim? Oleh: Georges Houssney Banyak orang yang rindu membagikan Injil pada orang Muslim, menghadapi masalah bagaimana menjelaskan konsep Trinitas kepada

Lebih terperinci

Penolong, Pengajar, dan Pemimpin

Penolong, Pengajar, dan Pemimpin PROGRAM PELAYANAN KRISTEN Penolong, Pengajar, dan Pemimpin CATATAN SISWA UNIT I No................. Tanggal Kirim. Tulislah dengan huruf cetak yang jelas! Nama Saudara.........................................

Lebih terperinci

PERAN SERTA MASYARAKAT DALAM PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI DI KABUPATEN KUDUS

PERAN SERTA MASYARAKAT DALAM PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI DI KABUPATEN KUDUS SKRIPSI PERAN SERTA MASYARAKAT DALAM PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI DI KABUPATEN KUDUS Diajukan untuk memenuhi dan melengkapi tugas Dalam menyelesaikan Jenjang Strata I (S1) Ilmu Hukum dengan kekhususan

Lebih terperinci

Seorang anggota Gereja yang ramah tengah

Seorang anggota Gereja yang ramah tengah PESAN PRESIDENSI UTAMA SEPTEMBER 2011 Oleh Presiden Dieter F. Uchtdorf Penasihat Kedua dalam Presidensi Utama Konferensi Umum Tidak Ada Berkat Biasa Seorang anggota Gereja yang ramah tengah bercakap-cakap

Lebih terperinci

69 Indonesian Journal of Theology RESENSI BUKU

69 Indonesian Journal of Theology RESENSI BUKU 69 Indonesian Journal of Theology RESENSI BUKU Telnoni, J. A. Manusia yang Diciptakan Allah: Telaah atas Kesaksian Perjanjian Lama. Kupang: Artha Wacana Press, 2010. 157 Halaman Manusia merupakan topik

Lebih terperinci

Hidup dibawah Masa Paus Terakhir: 12 Fakta Yang Harus Anda Ketahui

Hidup dibawah Masa Paus Terakhir: 12 Fakta Yang Harus Anda Ketahui Hidup dibawah Masa Paus Terakhir: 12 Fakta Yang Harus Anda Ketahui Dunia sedang berada dibawah masa pemerintahan Paus Francis I, raja ke-8 dan yang terakhir, sejak dia dinobatkan menjadi penguasa mutlak

Lebih terperinci

HAK- HAK ASASI MANUSIA (HAM)

HAK- HAK ASASI MANUSIA (HAM) 26 HAK- HAK ASASI MANUSIA (HAM) FATWA MUSYAWARAH NASIONAL VI MAJELIS ULAMA INDONESIA NOMOR: 6/MUNAS VI/MUI/2000 Tentang HAK-HAK ASASI MANUSIA (HAM) Musyawarah Nasional VI Majelis Ulama Indonesia yang berlangsung

Lebih terperinci

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari...

Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Yohanes 9 Dalam pelajaran ini saudara akan mempelajari... Yesus Menyembuhkan Orang Buta Sejak Lahirnya Orang-orang Farisi Mengusut Penyembuhan itu Kebutaan Rohani YESUS MENYEMBUHKAN ORANG YANG BUTA SEJAK

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1996 TENTANG HAK TANGGUNGAN ATAS TANAH BESERTA BENDA-BENDA YANG BERKAITAN DENGAN TANAH

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1996 TENTANG HAK TANGGUNGAN ATAS TANAH BESERTA BENDA-BENDA YANG BERKAITAN DENGAN TANAH UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 4 TAHUN 1996 TENTANG HAK TANGGUNGAN ATAS TANAH BESERTA BENDA-BENDA YANG BERKAITAN DENGAN TANAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang

Lebih terperinci