BAB 4 ANALISIS DAN HASIL PENELITIAN. Dalam pengukuran kinerja reksa dana saham dengan menggunakan ukuran Sharpe,

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "BAB 4 ANALISIS DAN HASIL PENELITIAN. Dalam pengukuran kinerja reksa dana saham dengan menggunakan ukuran Sharpe,"

Transkripsi

1 BAB 4 ANALISIS DAN HASIL PENELITIAN 4.1 Perhitungan Return Pengembalian Bebas Risiko Dalam pengukuran kinerja reksa dana saham dengan menggunakan ukuran Sharpe, Treynor, dan Jensen, digunakan suatu tingkat tertentu dari instrumen surat berharga bebas risiko. Return bebas risiko per minggu ditentukan berdasarkan suku bunga SBI satu bulan selama periode 1 November Oktober 2005 dibagi 52, sesuai dengan persamaan (4). Adapun return SBI per minggu disajikan dalam Tabel Pengukuran Kinerja Reksa Dana Saham Berdasarkan Ukuran Sharpe Pengukuran kinerja dengan memasukkan unsur risiko terhadap tigabelas reksa dana saham periode 1 November Oktober 2005 dilakukan berdasarkan nilai Sharpe Ratio. Pengukuran dengan ukuran Sharpe didasarkan atas premium atas risiko atau risk premium, yaitu perbedaan (selisih) antara rata-rata return yang dihasilkan oleh reksa dana dengan rata-rata return investasi yang bebas risiko (risk free assets). Investasi tanpa risiko diasumsikan merupakan tingkat bunga rata-rata dari Sertifikat Bank Indonesia (SBI). Untuk menghitung kinerja reksa dana saham dengan ukuran Sharpe, digunakan persamaan (9). Suatu reksa dana dikatakan memiliki kinerja yang lebih unggul apabila nilai Sharpe ratio yang diperoleh lebih besar daripada kinerja yang dihasilkan oleh IHSG. Sebaliknya suatu reksa dana dikatakan memilki kinerja yang kalah unggul apabila nilai Sharpe ratio yang diperoleh lebih kecil daripada kinerja yang dihasilkan oleh IHSG. Demikian pula dengan ukuran Treynor. Perhitungan kinerja reksa dana saham dengan melibatkan faktor risiko yakni standar deviasi dengan menggunakan ukuran Sharpe dapat dilihat di Tabel 4.2. Dari Tabel 4.2

2 dapat diketahui ada duabelas reksa dana dan IHSG yang memiliki nilai Sharpe ratio positif, Periode Suku Bunga SBI per Tahun (%) Suku Bunga SBI per Minggu Suku Bunga SBI per Minggu (%) dengan pembulatan artinya investasi pada reksa dana saham tersebut memiliki return lebih besar daripada return Tabel 4.1 Suku Bunga Sertifikat Bank Indonesia (SBI)

3 November November ,42 0, , November ,41 0, ,1425 Desember Desember ,43 0, , Desember ,43 0, ,1429 Januari Januari ,42 0, , Januari ,42 0, ,1427 Februari Februari ,42 0, , februari ,43 0, ,1429 Maret Maret ,43 0, , Maret ,44 0, ,1431 April April ,53 0, , April ,70 0, ,1481 Mei Mei ,81 0, , Mei ,87 0, , Mei ,90 0, , Mei ,95 0, ,1529 Juni Juni ,98 0, , Juni ,02 0, , Juni ,06 0, , Juni ,18 0, , Juni ,25 0, ,1587 Juli Juli ,44 0, , Juli ,49 0, , Juli ,49 0, , Juli ,49 0, ,1623 Agustus Agustus ,50 0, , Agustus ,71 0, , Agustus ,75 0, , Agustus ,75 0, , Agustus ,51 0, ,1829 September September ,00 0, , September ,00 0, , September ,00 0, , September ,00 0, ,1923 Oktober Oktober ,00 0, , Oktober ,00 0, , Oktober ,00 0, , Oktober ,00 0, ,2115 Total 323,63 0, ,2237 Rata-rata , ,1638 Sumber : Data yang Diolah

4 investasi bebas risiko. Sebagai contoh nilai Sharpe ratio pada reksa dana ABN Amro.Ind Dana Saham yakni nilai Sharpe ratio 0, artinya bahwa bila risiko investasi bertambah satu satuan maka risk premium reksa dana tersebut akan bertambah 0, Demikianpula dengan definisi nilai treynor ratio apabila risiko investasi bertambah satu satuan, maka risk premium reksa dana tersebut akan bertambah sebesar nilai rationya. Terdapat satu reksa dana saham yang memiliki nilai Sharpe ratio negatif. Sharpe ratio negatif yakni Bima berarti menyatakan pembilangnya yang negatif, karena penyebutnya tidak pernah negatif. Sharpe ratio negatif menunjukkan bahwa investasi pada reksa dana saham tersebut memiliki return yang lebih kecil daripada return investasi bebas risiko. Tabel 4.2 Kinerja Reksa Dana Saham Berdasarkan Ukuran Sharpe Return Reksa Return Risk Dana per Free per Deviasi Nilai Sharpe No Reksa dana Minggu Minggu Standar Ratio 1 ABN Amro Ind.Dana Saham 0, , , , Arjuna 0, , , , Bahana Dana Prima 0, , , , Bima 0, , , , Citireksadana Ekuitas 0, , , , Manulife Dana Saham 0, , , , Master Dinamis 0, , , , Panin Dana Maksima 0, , , , Phinisi Dana Saham 0, , , , Reksadana Platinum Saham 0, , , , Rencana Cerdas 0, , , , Schordes Dana Prestasi Plus 0, , , , Si Dana Saham 0, , , , IHSG 0, , , Sumber : Data yang Diolah Dari Tabel 4.2 dapat diolah menjadi urutan reksa dana saham periode 1 November Oktober 2005 yang memiliki kinerja tertinggi sampai terendah menurut nilai Sharpe Ratio, yaitu dapat dilihat pada Tabel 4.3. Dari Tabel 4.3 dapat diketahui ada sepuluh reksa dana saham yang kinerjanya lebih unggul daripada IHSG dan tiga reksa dana saham yang kinerjanya kalah unggul daripada IHSG.

5 Tabel 4.3 Ranking Ukuran Sharpe Ranking Reksa Dana Nilai Sharpe Ratio 1 Manulife Dana Saham 0, Rencana Cerdas 0, Reksadana Platinum Saham 0, Phinisi Dana Saham 0, Citireksadana Ekuitas 0, Arjuna 0, Panin Dana Maksima 0, Si Dana Saham 0, Master Dinamis 0, Schorder Dana Prestasi Plus 0, IHSG 0, Bahana Dana Prima 0, ABN Amro Ind Dana Saham 0, Bima -1, Sumber : Tabel Pengukuran Kinerja Reksa Dana Saham Berdasarkan Ukuran Treynor Pengukuran dengan ukuran Treynor juga didasarkan atas risk premium, seperti halnya yang dilakukan Sharpe, namun dalam ukuran Treynor digunakan pembagi beta (β) yang merupakan risiko relatif terhadap risiko pasar. Untuk menghitung kinerja reksa dana saham dengan ukuran Treynor, digunakan rumus sesuai dengan persamaan (10). Perhitungan kinerja reksa dana saham dengan melibatkan faktor risiko dengan menggunakan nilai Treynor ratio dapat dilihat dalam Tabel 4.4. Dari Tabel 4.4 dapat diketahui bahwa hasil perhitungan dengan nilai Treynor ratio sama dengan nilai Sharpe ratio. Dari Tabel 4.5 diurutkan reksa dana saham periode 1 November Oktober 2005 yang memiliki kinerja tertinggi sampai terendah menurut nilai Treynor Ratio yaitu dapat dilihat pada Tabel 4.5. Dari Tabel 4.5 dapat diketahui hasilnya sama dengan nilai Sharpe ratio.

6 Tabel 4.4 Kinerja Reksa Dana Saham Berdasarkan Ukuran Treynor Return Reksa Dana per Return Risk Free per Beta Nilai Treynor No Reksa dana Minggu Minggu Ratio 1 ABN Amro Ind.Dana Saham 0, , , , Arjuna 0, , , , Bahana Dana Prima 0, , , , Bima 0, , , , Citireksadana Ekuitas 0, , , , Manulife Dana Saham 0, , , , Master Dinamis 0, , , , Panin Dana Maksima 0, , , , Phinisi Dana Saham 0, , , , Reksadana Platinum Saham 0, , , , Rencana Cerdas 0, , , , Schordes Dana Prestasi Plus 0, , , , Si Dana Saham 0, , , , IHSG 0, , ,00 0, Sumber : Data yang Diolah Tabel 4.5 Ranking Ukuran Treynor Ranking Reksa Dana Nilai Treynor Ratio 1 Arjuna 0, Manulife Dana Saham 0, Rencana Cerdas 0, Reksadana Platinum Saham 0, Phinisi Dana Saham 0, Panin Dana Maksima 0, Citireksadana Ekuitas 0, Si Dana Saham 0, Master Dinamis 0, Schordes Dana Prestasi Plus 0, IHSG 0, Bahana Dana Prima 0, ABN Amro Ind.Dana Saham 0, Bima -0, Sumber: Tabel Pengukuran Kinerja Reksa Dana Saham Berdasarkan Ukuran Jensen Jensen menggunakan faktor beta dalam mengukur kinerja investasi suatu portofolio yang didasarkan atas pengembangan Capital Asset Pricing Model (CAPM). Pengukuran dengan ukuran Jensen menilai kinerja manajer investasi berdasarkan atas seberapa besar

7 manajer investasi tersebut mampu memberikan kinerja di atas kinerja pasar sesuai risiko yang dimilikinya. Semakin tinggi nilai alfa positif, semakin baik kinerja reksa dana. Ukuran Jensen dihitung dengan menggunakan rumus sesuai dengan persamaan (11). Suatu reksa dana dikatakan memiliki kinerja yang lebih unggul daripada kinerja IHSG apabila nilai Jensen ratio yang diperoleh positif atau lebih besar dari nol daripada kinerja yang dihasilkan oleh IHSG. Itu berarti bahwa manajer investasi mampu memberikan kinerja di atas kinerja pasar (IHSG) sesuai risiko yang dimilikinya. Sebaliknya suatu reksa dana dikatakan memiliki kinerja yang kalah unggul apabila nilai Jensen ratio yang diperoleh negatif atau lebih kecil dari nol daripada kinerja yang dihasilkan oleh IHSG. Itu berarti bahwa manajer investasi tidak mampu memberikan kinerja di atas kinerja pasar (IHSG) sesuai risiko yang dimilikinya. Perhitungan kinerja reksa dana saham dengan melibatkan faktor risiko dengan menggunakan ukuran Jensen dapat dilihat pada Tabel 4.6. Dari Tabel 4.6 dapat diketahui bahwa terdapat sepuluh reksa dana saham yang memiliki alfa positif atau lebih besar dari nol, artinya terdapat sepuluh manajer investasi yang mampu memberikan kinerja di atas kinerja pasar (IHSG) dan terdapat tiga reksa dana saham yang memiliki alfa negatif, artinya terdapat tiga manajer investasi yang memberikan kinerja di bawah kinerja pasar (IHSG). Dari Tabel 4.6 diurutkan reksa dana saham periode 1 November Oktober 2005 yang memiliki kinerja tertinggi sampai terendah menurut ukuran Jensen Ratio, yaitu dapat dilihat pada Tabel 4.7. Tabel 4.7 tersebut dapat diketahui sepuluh reksa dana saham yang memiliki nilai alfa lebih positif daripada nilai alfa IHSG dan terdapat tiga reksa dana saham yang memiliki nilai alfa negatif daripada nilai alfa IHSG.

8 Tabel 4.6 Kinerja Reksa Dana Saham Berdasarkan Ukuran Jensen No Reksa dana Sumber: Data yang Diolah (Return RD RF ) β *( Return P Return Return 1 ABN Amro Ind.Dana Saham 0, , , Arjuna 0, , , Bahana Dana Prima 0, , , Bima -0, , , Citireksadana Ekuitas 0, , , Manulife Dana Saham 0, , , Master Dinamis 0, , , Panin Dana Maksima 0, , , Phinisi Dana Saham 0, , , Reksadana Platinum Saham 0, , , Rencana Cerdas 0, , , Schordes Dana Prestasi Plus 0, , , Si Dana Saham 0, , , IHSG 0, , RF ) Alfa Tabel 4.7 Ranking Ukuran Jensen Ranking Reksa Dana Nilai Jensen Ratio 1 Arjuna 0, Reksadana Platinum Saham 0, Manulife Dana Saham 0, Rencana Cerdas 0, Phinisi Dana Saham 0, Citireksadana Ekuitas 0, Panin Dana Maksima 0, Si Dana Saham 0, Master Dinamis 0, Schorder Dana Prestasi Plus 0, IHSG 0 Bahana Dana Prima -0, ABN Amro Ind. Dana Saham -0, Bima -0, Sumber: Tabel 4.3 Dari Tabel 4.3, Tabel 4.5, dan Tabel 4.7 pada ukuran Sharpe, Treynor, dan Jensen dapat diketahui kinerja bahwa reksa dana saham yang sebaiknya dipilih investor adalah reksa dana saham yang lebih unggul daripada indeks pasar (IHSG), karena reksa dana saham

9 tersebut memberikan return yang lebih besar dari return IHSG. Itu berarti bahwa strategi aktif yang digunakan oleh manajer investasi pada reksa dana saham lebih unggul daripada strategi pasif pada IHSG. Oleh karena strategi aktif lebih unggul, kemungkinan diketahui bahwa pasar tidak efisien sehingga untuk mengetahui pasar efisien atau tidak, maka diperlukan penelitian lebih lanjut. Dalam strategi aktif, analisis yang digunakan adalah analisis teknikal dan fundamental di mana manajer investasi berusaha untuk mengalahkan kinerja pasar atau IHSG. 4.5 Perbandingan Ranking Reksa Dana Saham antara Ukuran Sharpe dan Treynor Pada tigabelas reksa dana saham terdapat enam reksa dana saham yang well diversified dan terdapat tujuh reksa dana saham yang belum well diversified. Reksa dana saham yang well diversified dan belum well diversified terlihat pada Tabel 4.8. Tabel 4.8 Perbandingan Ranking Reksa Dana Saham Reksa Dana Ranking Nilai Sharpe Ratio Ranking Nilai Treynor Ratio Manulife Dana Saham 1 2 Rencana Cerdas 2 3 Reksa dana Platinum Saham 3 4 Phinisi Dana Saham 4 5 Citireksadana Ekuitas 5 7 Arjuna 6 1 Panin Dana Maksima 7 6 Si Dana Saham 8 8 Master Dinamis 9 9 Schorder Dana Prestasi Plus IHSG Bahana Dana Prima ABN Amro Ind Dana Saham Bima Sumber: Tabel dan Tabel Kinerja reksa dana dengan nilai Sharpe ratio dan Treynor ratio peringkatnya tidak sama berarti belum well diversified (belum terdiversifikasi dengan baik). Reksa dana yang well diversified adalah reksa dana yang peringkatnya sama antara Sharpe ratio dan Tryenor ratio yaitu Si Dana Saham, Master Dinamis, Shorder Dana Prestasi Plus, Bahana Dana Prima, ABN Amro Ind. Dana Saham, dan Bima. Reksa dana saham yang well diverisfied berarti reksa

10 dana tersebut hanya memiliki risiko sistematis, karena risiko yang tidak sistematis sudah dihilangkan. Sedangkan reksa dana yang belum well diversified adalah Manulife Dana Saham, Rencana Cerdas, Reksadana Platinum Saham, Phinisi Dana Saham, Citireksadana Ekuitas, Arjuna, dan Panin Dana Maksima. Reksa dana saham yang belum well diversified berarti reksa dana tersebut memiliki risiko sistematis dan risiko tidak sistematis.

MATERI 14 EVALUASI KINERJA PORTFOLIO. Prof. DR. DEDEN MULYANA, SE., M.Si.

MATERI 14 EVALUASI KINERJA PORTFOLIO. Prof. DR. DEDEN MULYANA, SE., M.Si. MATERI 14 EVALUASI KINERJA PORTFOLIO Prof. DR. DEDEN MULYANA, SE., M.Si. OVERVIEW 1/27 Bab ini membahas tahapan penting dalam proses investasi, yaitu tahap evaluasi kinerja portofolio. Dalam tahap ini

Lebih terperinci

TEORI INVESTASI DAN PORTFOLIO. MATERI 15 dan 16.

TEORI INVESTASI DAN PORTFOLIO. MATERI 15 dan 16. TEORI INVESTASI DAN PORTFOLIO MATERI 15 dan 16 KERANGKA PIKIR UNTUK EVALUASI KINERJA PORTOFOLIO Evaluasi Kinerja portofolio akan terkait dua isu utama : 1. Mengevaluasi apakah return portofolio yang telah

Lebih terperinci

1.1 Latar Belakang Masalah

1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Investasi pada hakikatnya merupakan penempatan sejumlah dana pada saat ini dengan harapan dapat menghasilkan keuntungan di masa depan. Seseorang melakukan investasi

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Perhitungan Tingkat Pengembalian (Return) Reksa Dana Dan

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Perhitungan Tingkat Pengembalian (Return) Reksa Dana Dan IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Perhitungan Dan Pembahasan 4.1.1 Hasil Perhitungan Tingkat Pengembalian (Return) Reksa Dana Dan Independent T-test return. Perhitungan tingkat pengembalian reksa dana

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA REKSA DANA SAHAM MENGGUNAKAN METODE SHARPE, TREYNOR, DAN JENSEN ABSTRAK

ANALISIS KINERJA REKSA DANA SAHAM MENGGUNAKAN METODE SHARPE, TREYNOR, DAN JENSEN ABSTRAK ANALISIS KINERJA REKSA DANA SAHAM MENGGUNAKAN METODE SHARPE, TREYNOR, DAN JENSEN ABSTRAK Tujuan penelitian ini untuk mengetahui kinerja dari beberapa reksa dana saham. Penulis melakukan penelitian pada

Lebih terperinci

Simforianus 1 ; Yanthi Hutagaol 2 ABSTRACT

Simforianus 1 ; Yanthi Hutagaol 2 ABSTRACT ANALISIS KINERJA REKSA DANA SAHAM DENGAN METODE RAW RETURN, SHARPE, TREYNOR, JENSEN DAN SORTINO Simforianus 1 ; Yanthi Hutagaol 2 ABSTRACT Mutual Fund (Reksa Dana) can be used as one of the investment

Lebih terperinci

Prosiding SNaPP2012: Sosial, Ekonomi, dan Humaniora ISSN Ferikawita Magdalena Sembiring

Prosiding SNaPP2012: Sosial, Ekonomi, dan Humaniora ISSN Ferikawita Magdalena Sembiring Prosiding SNaPP2012: Sosial, Ekonomi, dan Humaniora ISSN 2089-3590 ANALISIS PERFORMANCE DAN SYSTEMATIC RISK PORTOFOLIO INDEKS LQ-45 BERDASARKAN JENSEN MODEL Ferikawita Magdalena Sembiring Jurusan Manajemen,

Lebih terperinci

PENGUKURAN KINERJA REKSA DANA DENGAN MENGGUNAKAN BESARAN ALPHA ( α ) HASIL PERHITUNGAN INDEKS JENSEN DI PASAR MODAL INDONESIA

PENGUKURAN KINERJA REKSA DANA DENGAN MENGGUNAKAN BESARAN ALPHA ( α ) HASIL PERHITUNGAN INDEKS JENSEN DI PASAR MODAL INDONESIA 10 JURNAL EKONOMI DAN BISNIS, VOL 10, NO. 1, JUNI 2011 : 10-18 PENGUKURAN KINERJA REKSA DANA DENGAN MENGGUNAKAN BESARAN ALPHA ( α ) HASIL PERHITUNGAN INDEKS JENSEN DI PASAR MODAL INDONESIA Sabar Warsini*,

Lebih terperinci

ANALISIS PERBANDINGAN KINERJA REKSA DANA SAHAM DENGAN MENGGUNAKAN MODEL TREYNOR, SHARPE, JENSEN, TREYNOR & BLACK. Erma Yuliaty

ANALISIS PERBANDINGAN KINERJA REKSA DANA SAHAM DENGAN MENGGUNAKAN MODEL TREYNOR, SHARPE, JENSEN, TREYNOR & BLACK. Erma Yuliaty ANALISIS PERBANDINGAN KINERJA REKSA DANA SAHAM DENGAN MENGGUNAKAN MODEL TREYNOR, SHARPE, JENSEN, TREYNOR & BLACK Erma Yuliaty ABSTACT Invest in mutual fund is good way for investors because it will be

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Objek Penelitian 1. Pasar Modal Syariah Pasar modal syariah adalah pasar modal yang menerapkan prinsip prinsip syariah, yaitu larangan terhadap setiap transaksi

Lebih terperinci

Analisis Stabilitas dan Prediktabilitas Beta (β) sebagai Komponen Penting dalam Pengambilan Keputusan Investasi pada Portopolio Reksadana Saham

Analisis Stabilitas dan Prediktabilitas Beta (β) sebagai Komponen Penting dalam Pengambilan Keputusan Investasi pada Portopolio Reksadana Saham Prosiding SNaPP2011: Sosial, Ekonomi, dan Humaniora ISSN 2089-3590 Analisis Stabilitas dan Prediktabilitas Beta (β) sebagai Komponen Penting dalam Pengambilan Keputusan Investasi pada Portopolio Reksadana

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1 Tingkat Pengembalian Pasar Dalam penelitian ini, akan dibahas mengenai besarnya risiko tingkat pengembalian pada industri otomotif dan komponennya yang go public di Bursa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Suatu perusahaan pasti menginginkan keuntungan yang besar dan risiko yang kecil dalam usahanya tersebut. Banyak strategi yang dilakukan untuk mendapatkan keuntungan

Lebih terperinci

Evaluasi Kinerja Reksa Dana Saham Di Indonesia Menurut Metode Sharpe, Treynor dan Jensen

Evaluasi Kinerja Reksa Dana Saham Di Indonesia Menurut Metode Sharpe, Treynor dan Jensen Evaluasi Kinerja Reksa Dana Saham Di Indonesia Menurut Metode Sharpe, Treynor dan Jensen Serta Perbandingan Return Reksa Dana Saham Dengan LQ45 Periode Januari 2009 Juni 2010 Akromul Ibad Adrianus Adhidarma

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PORTOFOLIO OPTIMAL DAN KINERJA PORTOFOLIO SAHAM

BAB IV ANALISIS PORTOFOLIO OPTIMAL DAN KINERJA PORTOFOLIO SAHAM 58 BAB IV ANALISIS PORTOFOLIO OPTIMAL DAN KINERJA PORTOFOLIO SAHAM A. Saham-saham yang membentuk portofolio optimal Portofolio optimal merupakan portofolio yang terdiri atas saham-saham yang memiliki kombinasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keuangan (financial assets) merupakan salah satu bentuk dari investasi selain

BAB I PENDAHULUAN. keuangan (financial assets) merupakan salah satu bentuk dari investasi selain BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Investasi pada pasar modal merupakan salah satu cara bagi masyarakat pemodal untuk memperoleh keuntungan dengan cepat. Investasi pada aktiva keuangan (financial assets)

Lebih terperinci

Jakarta, 17 Maret Penulis

Jakarta, 17 Maret Penulis KATA PE GA TAR Dengan menghaturkan puji dan syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa berkat anugrah dan kasih-nya, penulis dapat menyelesaikan penyusunan tesis yang berjudul Analisis Kinerja Reksa Dana Saham

Lebih terperinci

PORTFOLIO EFISIEN & OPTIMAL

PORTFOLIO EFISIEN & OPTIMAL Bahan ajar digunakan sebagai materi penunjang Mata Kuliah: Manajemen Investasi Dikompilasi oleh: Nila Firdausi Nuzula, PhD Portofolio Efisien PORTFOLIO EFISIEN & OPTIMAL Portofolio efisien diartikan sebagai

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Dalam situasi perekonomian Indonesia yang masih belum stabil ini,

I. PENDAHULUAN. Dalam situasi perekonomian Indonesia yang masih belum stabil ini, I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam situasi perekonomian Indonesia yang masih belum stabil ini, masyarakat dihadapkan pada berbagai pilihan mengenai cara menginvestasikan dana yang dimiliki agar dapat

Lebih terperinci

Program Peringkat Reksa Dana 2009

Program Peringkat Reksa Dana 2009 Program Peringkat Reksa Dana 2009 Oleh: Prof. Dr. Adler H. Manurung, S.H., M.E., M.Comm., ChFC., RFC (Ketua Tim Ahli) Dr. Ferdinand D. Saragih Dr. Akino W. Azzaro Reza Priyambada Gunawan Parningotan J.

Lebih terperinci

BAB III KAJIAN PUSTAKA, RERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS

BAB III KAJIAN PUSTAKA, RERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS BAB III KAJIAN PUSTAKA, RERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS 3.1. Kajian Pustaka 3.1.1.Teori Portofolio Teori portofolio modern berkembang sejak ditemukan cara berinvestasi yang efisien dan optimal oleh Harry

Lebih terperinci

OVERVIEW. Dua model keseimbangan: Arbitrage Pricing Theory (APT) Capital Asset Pricing Model (CAPM) 3/40

OVERVIEW. Dua model keseimbangan: Arbitrage Pricing Theory (APT) Capital Asset Pricing Model (CAPM) 3/40 OVERVIEW Dua model keseimbangan: 3/40 Capital Asset Pricing Model (CAPM) Arbitrage Pricing Theory (APT) PENDAHULUAN TENTANG CAPM Penentuan asset pricing suatu sekuritas individual dan/atau portofolio merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam melakukan kegiatan ekonomi beberapa cara yang dilakukan seperti

BAB I PENDAHULUAN. Dalam melakukan kegiatan ekonomi beberapa cara yang dilakukan seperti BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam melakukan kegiatan ekonomi beberapa cara yang dilakukan seperti dengan bekerja, berdagang, maupun berinvestasi. Dalam melakukan kegiatan tersebut terdapat risiko

Lebih terperinci

PENGARUH KINERJA REKSADANA SAHAM DENGAN METODE SHARPE, TREYNOR, JENSEN,, DAN INFORMATION RATIO TERHADAP JUMLAH NET ASSET VALUE DAN UNIT PENYERTAAN

PENGARUH KINERJA REKSADANA SAHAM DENGAN METODE SHARPE, TREYNOR, JENSEN,, DAN INFORMATION RATIO TERHADAP JUMLAH NET ASSET VALUE DAN UNIT PENYERTAAN ISSN 2460-0784 Seminar Nasional dan The 3rd Call for Syariah Paper PENGARUH KINERJA REKSADANA SAHAM DENGAN METODE SHARPE, TREYNOR, JENSEN,, DAN INFORMATION RATIO TERHADAP JUMLAH NET ASSET VALUE DAN UNIT

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. untuk secara langsung menjelaskan hubungan sebab akibat (non causality

III. METODE PENELITIAN. untuk secara langsung menjelaskan hubungan sebab akibat (non causality 32 III. METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini dilakukan untuk menguji hipotesis serta menganalisis dan tidak untuk secara langsung menjelaskan hubungan sebab akibat (non causality relationship),

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Kegiatan investasi pada umumnya dilakukan untuk memperoleh

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Kegiatan investasi pada umumnya dilakukan untuk memperoleh BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kegiatan investasi pada umumnya dilakukan untuk memperoleh keuntungan tertentu. Investasi memiliki 2 bentuk yaitu investasi pada real asset produktif seperti

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Investasi pada hakikatnya merupakan penempatan sejumlah dana pada. saat ini dengan harapan untuk memperoleh keuntungan di masa mendatang.

PENDAHULUAN. Investasi pada hakikatnya merupakan penempatan sejumlah dana pada. saat ini dengan harapan untuk memperoleh keuntungan di masa mendatang. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Investasi pada hakikatnya merupakan penempatan sejumlah dana pada saat ini dengan harapan untuk memperoleh keuntungan di masa mendatang. Namun dalam dunia yang sebenarnya

Lebih terperinci

BAB II DISKRIPSI REKSA DANA. mengeluarkan peraturan tentang pasar modal yang mencakup pula peraturan

BAB II DISKRIPSI REKSA DANA. mengeluarkan peraturan tentang pasar modal yang mencakup pula peraturan 11 BAB II DISKRIPSI REKSA DANA 2.1 Sejarah Reksa Dana di Indonesia Di Indonesia, reksa dana pertama kali muncul saat pemerintah mendirikan PT. Danareksa pada tahun 1976. Pada waktu itu PT. Danareksa menerbitkan

Lebih terperinci

Stock Portfolio Performance Analysis in Estate Crop Subsector Using Sharpe Measure, Treynor Measure, and Jensen Measure

Stock Portfolio Performance Analysis in Estate Crop Subsector Using Sharpe Measure, Treynor Measure, and Jensen Measure Jurnal Ilmiah ESAI Volume 6, No.3, Juli 2012 ISSN No. 1978-6034 Stock Portfolio Performance Analysis in Estate Crop Subsector Using Sharpe Measure, Treynor Measure, and Jensen Measure Analisis Kinerja

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Investasi Zvi Bodie (2008) menyatakan an investment is the current commitment of money or other resources in the expectation of reaping future benefit. Komitmen yang terjadi merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Era modern ini, instrumen investasi telah tersedia cukup banyak di

BAB I PENDAHULUAN. Era modern ini, instrumen investasi telah tersedia cukup banyak di BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Era modern ini, instrumen investasi telah tersedia cukup banyak di Indonesia sehingga memberikan pilihan untuk melakukan investasi di salah satu instrumen maupun di

Lebih terperinci

Key words: real and nominal return, time-weighted and money-weighted return, arithmetic and geometric return, risk-adjusted return, alpha

Key words: real and nominal return, time-weighted and money-weighted return, arithmetic and geometric return, risk-adjusted return, alpha ALTERNATIF PENGUKURAN RETURN DAN MANFAATNYA Budi Frensidy - Staf Pengajar FEUI dan Penulis Buku Matematika Keuangan Dimuat di Manajemen dan Usahawan Indonesia Oktober 007 Abstract: The main objective of

Lebih terperinci

vii Tinjauan Mata Kuliah

vii Tinjauan Mata Kuliah vii M Tinjauan Mata Kuliah ata kuliah Teori Portofolio dan Analisis Investasi membahas mengenai manajemen portofolio khususnya investasi dalam aktiva keuangan (financial assets), yang terdiri dari pengertian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 22 22 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Obyek Penelitian Data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi angka Indeks LQ45, daftar perusahaan yang masuk dalam komponen perhitungan Indeks LQ45, harga

Lebih terperinci

Handout Manajemen Keuangan Lanjutan

Handout Manajemen Keuangan Lanjutan Handout Manajemen Keuangan Lanjutan MODEL PENETAPAN HARGA BARANG MODAL (CAPITAL ASSET PRICING MODEL) 1 CAPM (Capital Asset Pricing Model) Model yang menggambarkan hubungan antara resiko dan pengembalian

Lebih terperinci

Bab 3 Risiko dan Hasil pada Aset

Bab 3 Risiko dan Hasil pada Aset M a n a j e m e n K e u a n g a n 59 Bab 3 Risiko dan Hasil pada Aset Mahasiswa diharapkan dapat memahami dan menjelaskan mengenai definisi, teknik perhitungan, jenis, dan hubungan antara risiko dan hasil.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Berinvestasi berarti investor menunda kebutuhan saat ini untuk kebutuhan yang akan datang. Hal ini dapat terjadi karena ada kalanya uang yang diperoleh melebihi

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORETIS DAN PERUMUSAN HIPOTESIS. dalam pemecahan masalah penelitian dan perumusan hipotesis.

BAB 2 TINJAUAN TEORETIS DAN PERUMUSAN HIPOTESIS. dalam pemecahan masalah penelitian dan perumusan hipotesis. BAB 2 TINJAUAN TEORETIS DAN PERUMUSAN HIPOTESIS 2.1 Tinjauan Teoretis Tinjauan teoretis menjelaskan teori-teori yang berkaitan dengan pokok masalah yang akan dibahas di dalam penelitian ini. Tinjauan teoretis

Lebih terperinci

BAB II URAIAN TEORITIS

BAB II URAIAN TEORITIS BAB II URAIAN TEORITIS A. Penelitian Terdahulu Situmorang (2008) melakukan penelitian dengan judul Pengaruh Econonic Value Added dan Rasio Profitabilitas Terhadap Harga Saham Perusahaan Properti Yang terdaftar

Lebih terperinci

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pasar modal merupakan sarana efektif sebagai penggalang dana jangka panjang dari masyarakat untuk disalurkan ke sektor-sektor produktif. Aktivitas pasar modal

Lebih terperinci

Security Market Line & Capital Asset Pricing Model

Security Market Line & Capital Asset Pricing Model Bahan ajar digunakan sebagai materi penunjang Mata Kuliah: Manajemen Investasi Dikompilasi oleh: Nila Firdausi Nuzula, PhD Systematic Risk & Beta Security Market Line & Capital Asset Pricing Model Sebagaimana

Lebih terperinci

Abstrak. Kata kunci: Kinerja, Reksa Dana, Risk dan Return, Sharpe Ratio, Outperform dan Underperform.

Abstrak. Kata kunci: Kinerja, Reksa Dana, Risk dan Return, Sharpe Ratio, Outperform dan Underperform. ANALISIS PERBANDINGAN KINERJA REKSA DANA PNM SYARIAH PADA PT PNM INVESTMENT MANAGEMENT DENGAN REKSA DANA SI DANA DINAMIS PADA PT BATAVIA PROSPERINDO ASET MANAJEMEN PERIODE 1 OKTOBER 2006 30 SEPTEMBER 2007

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. digunakan di dalam produksi yang efisien selama periode waktu yang tertentu

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. digunakan di dalam produksi yang efisien selama periode waktu yang tertentu BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Investasi 2.1.1 Pengertian Investasi Investasi dapat didefinisikan sebagai penundaan konsumsi sekarang untuk digunakan di dalam produksi yang efisien selama periode waktu yang

Lebih terperinci

Dua model keseimbangan:

Dua model keseimbangan: Dua model keseimbangan: 3/40 Capital Asset Pricing Model (CAPM) Arbitrage Pricing Theory (APT) CAPITAL ASSET PRICING MODEL (CAPM) CAPM adalah model hubungan antara tingkat return harapan dari suatu aset

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Banyak cara yang dapat dilakukan investor dalam melakukan investasi,

BAB I PENDAHULUAN. Banyak cara yang dapat dilakukan investor dalam melakukan investasi, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang penelitian Banyak cara yang dapat dilakukan investor dalam melakukan investasi, salah satunya adalah dengan melakukan investasi di Pasar Modal. Dalam hal ini Pasar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Tingkat pertumbuhan perekonomian suatu negara dapat dilihat dari perkembangan pasar modalnya. Pasar modal merupakan suatu wadah atau tempat untuk memperjualbelikan

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN

III. METODOLOGI PENELITIAN III. METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Kerangka Pemikiran Pada dasarnya pasar modal (capital market) merupakan pasar untuk berbagai instrumen keuangan jangka panjang yang bisa diperjualbelikan, baik dalam bentuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar belakang

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar belakang 1 BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar belakang Seringkali didalam dunia investasi memerlukan perkiraan keadaan atau kemungkinan kejadian dimasa yang akan datang. Perkiraan ini sering dilakukan dengan meramalkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan pasar modal di Indonesia makin menunjukkan perkembangan

BAB I PENDAHULUAN. Perkembangan pasar modal di Indonesia makin menunjukkan perkembangan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan pasar modal di Indonesia makin menunjukkan perkembangan yang signifikan ditunjukkan dengan kapitalisasi pasar modal mencapai Rp 5.071 triliun (Oktober

Lebih terperinci

CAKUPAN PEMBAHASAN MATERI 6 MODEL-MODEL KESEIMBANGAN

CAKUPAN PEMBAHASAN MATERI 6 MODEL-MODEL KESEIMBANGAN MATERI 6 MODEL-MODEL KESEIMBANGAN Prof. DR. DEDEN MULYANA, SE., M.Si. CAKUPAN PEMBAHASAN Overview CAPM (Capital Asset Pricing Model) Portofolio pasar Garis pasar modal Garis pasar sekuritas Estimasi Beta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bank. Suatu perusahaan dapat menerbitkan saham dan menjualnya dipasar

BAB I PENDAHULUAN. bank. Suatu perusahaan dapat menerbitkan saham dan menjualnya dipasar BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pasar modal Indonesia semakin tahun semakin meningkat dan berkembang. Ini dikarenakan oleh semakin banyak perusahaan yang mencari alternatif sumber pembiayaan modal

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH THREE FACTOR MODEL FAMA DAN FRENCH TERHADAP EXPECTED RETURN PADA REKSA DANA TOP FIVE STAR MONTHLY DATA PERIODE 2009-2011.

ANALISIS PENGARUH THREE FACTOR MODEL FAMA DAN FRENCH TERHADAP EXPECTED RETURN PADA REKSA DANA TOP FIVE STAR MONTHLY DATA PERIODE 2009-2011. ANALISIS PENGARUH THREE FACTOR MODEL FAMA DAN FRENCH TERHADAP EXPECTED RETURN PADA REKSA DANA TOP FIVE STAR MONTHLY DATA PERIODE 2009-2011 Skripsi Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Mencapai Derajat Sarjana

Lebih terperinci

MOJAKOE MANAJEMEN INVESTASI

MOJAKOE MANAJEMEN INVESTASI Presented by : Accounting Study Division MoJaKoe Manajemen Investasi MOJAKOE MANAJEMEN INVESTASI UAS MI 2012/2013 ACCOUNTING STUDY DIVISION DILARANG memperbanyak MOJAKOE ini tanpa seijin SPA FEUI. Download

Lebih terperinci

Tesis. Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Magister Manajemen Universitas Katolik Soegijapranata Semarang.

Tesis. Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Magister Manajemen Universitas Katolik Soegijapranata Semarang. INVESTIGASI KINERJA REKSADANA SAHAM MENGGUNAKAN RAW RETURN, SHARPE, TREYNOR, JENSEN, M-SQUARE DAN SNAIL TRAIL SERTA UKURAN DANA KELOLAAN REKSADANA UNTUK PREDIKSI REKSADANA SAHAM YANG OPTIMAL (Periode 2011-2015)

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Indonesia

BAB 1 PENDAHULUAN. Universitas Indonesia BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Pasar modal merupakan salah satu alternatif yang dapat digunakan masyarakat dalam melakukan investasi. Tingginya tingkat pengembalian dari instrumen investasi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Indonesia BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Dewasa ini perkembangan pasar modal Indonesia semakin pesat, terlihat dari semakin banyak kalangan masyarakat mulai tertarik untuk berinvestasi saham. Pasar

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. ketidakpastian sehingga dibutuhkan kompensasi atas penundaan tersebut.

II. TINJAUAN PUSTAKA. ketidakpastian sehingga dibutuhkan kompensasi atas penundaan tersebut. 15 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Investasi 2.1.1 Pengertian Investasi Investasi adalah bentuk penundaan konsumsi masa sekarang untuk memperoleh konsumsi di masa yang akan datang, di mana di dalamnya terkandung

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI

BAB II LANDASAN TEORI BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Risiko Dan Tingkat Imbal Hasil (Return) Dalam melakukan segala hal, kita selalu dihadapkan pada risiko (risk). Objek penelitian tesis ini adalah NAB pada sebuah reksadana

Lebih terperinci

Bab I Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN. investasi. Investasi adalah penundaan berbagai konsumsi hari ini, dengan tujuan

Bab I Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN. investasi. Investasi adalah penundaan berbagai konsumsi hari ini, dengan tujuan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penelitian Di masa sekarang ini banyak orang berpikir untuk investasi. Banyak juga orang mengatakan investasi tanpa jelas dan mengerti apa itu investasi dan apa contoh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Persaingan ini mendorong para pelaku bisnis untuk mencari solusi yang lebih baik

BAB I PENDAHULUAN. Persaingan ini mendorong para pelaku bisnis untuk mencari solusi yang lebih baik BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Persaingan dalam dunia ekonomi semakin meningkat karena selalu timbulnya kompetitor baru yang terkadang mempunyai sumber daya yang lebih kuat. Persaingan

Lebih terperinci

TEORI PORTFOLIO DAN ANALISIS INVESTASI. Prof. Dr. DEDEN MULYANA, SE. M.Si.

TEORI PORTFOLIO DAN ANALISIS INVESTASI. Prof. Dr. DEDEN MULYANA, SE. M.Si. TEORI PORTFOLIO DAN ANALISIS INVESTASI Prof. Dr. DEDEN MULYANA, SE. M.Si. S I L A B U S Mata Kuliah : TEORI PORTFOLIO DAN ANALISIS INVESTASI SKS : 3 Kode Mata Kuliah : MMK1304 A. Deskripsi singkat : Teori

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. karena ada pepatah yang mengatakan Time is Money atau Waktu adalah Uang.

BAB I PENDAHULUAN. karena ada pepatah yang mengatakan Time is Money atau Waktu adalah Uang. Bab I Pendahuluan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Manusia tidak akan pernah terlepas dari sesuatu yang bernama uang. Hal ini wajar karena ada pepatah yang mengatakan Time is Money atau Waktu adalah

Lebih terperinci

MOJAKOE SPA FEB MOdul JAwaban KOEliah. Investasi dan Pasar Modal. Official Partners: UAS Semester Ganjil 2014/2015

MOJAKOE SPA FEB MOdul JAwaban KOEliah. Investasi dan Pasar Modal. Official Partners: UAS Semester Ganjil 2014/2015 MOJAKOE MOdul JAwaban KOEliah Investasi dan Pasar Modal UAS Semester Ganjil 214/215 @spafebui SPA FEB UI. Official partners: Official Partners: Official Media media Partner: partner: 1 2 3 4 5 JAWABAN

Lebih terperinci

ANALISIS HUBUNGAN RETURN DAN RISIKO SAHAM DENGAN MENGGUNAKAN METODE CAPITAL ASSET PRICING MODEL (CAPM) PADA JAKARTA ISLAMIC INDEX (JII)

ANALISIS HUBUNGAN RETURN DAN RISIKO SAHAM DENGAN MENGGUNAKAN METODE CAPITAL ASSET PRICING MODEL (CAPM) PADA JAKARTA ISLAMIC INDEX (JII) ANALISIS HUBUNGAN RETURN DAN RISIKO SAHAM DENGAN MENGGUNAKAN METODE CAPITAL ASSET PRICING MODEL (CAPM) PADA JAKARTA ISLAMIC INDEX (JII) Anton (anton_lee90@yahoo.com) Ervita Safitri (ervitasafitri@gmail.com)

Lebih terperinci

BAB III CAPITAL ASSET PRICING MODEL (CAPM) DAN ARBITRAGE PRICING TEORY (APT)

BAB III CAPITAL ASSET PRICING MODEL (CAPM) DAN ARBITRAGE PRICING TEORY (APT) BAB III CAPITAL ASSET PRICING MODEL (CAPM) DAN ARBITRAGE PRICING TEORY (APT) 3.1 Model Keseimbangan Pada titik keseimbangan, investor mempunyai harapan yang sama terhadap return dan risiko. Menurut Jacob

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. historis yang paling baik. Yang menjadi permasalahan kinerja masa lalu belum

BAB I PENDAHULUAN. historis yang paling baik. Yang menjadi permasalahan kinerja masa lalu belum 1 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam melakukan pemilihan investasi saham, langkah yang umumnya akan diambil investor adalah melakukan evaluasi terhadap kinerja historis saham, dan kemudian

Lebih terperinci

BAB IV METODE PENELITIAN

BAB IV METODE PENELITIAN 71 BAB IV METODE PENELITIAN 4.1 Jenis/Desain Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah jenis penelitian yang menggunakan pendekatan kuantitatif dengan studi deskriptif, karena tujuan penelitian

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA II.1 Pengertian Reksa dana Alternatif investasi yang tengah digalakan bagi masyarakat luas adalah reksa dana. Berdasarkan UU no. 9/1995 pasal 1 ayat 27 disebutkan reksa dana adalah

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN TEORETIS. 2.1 Pengukuran Kinerja Keuangan Perusahaan. dan kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya (Mulyadi, 2001:415).

BAB 2 TINJAUAN TEORETIS. 2.1 Pengukuran Kinerja Keuangan Perusahaan. dan kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya (Mulyadi, 2001:415). BAB 2 TINJAUAN TEORETIS 2.1 Pengukuran Kinerja Keuangan Perusahaan Langkah pertama dalam memulai pengukuran kinerja keuangan lebih dalam, alangkah baiknya kita mengetahui tentang kinerja terlebih dahulu.

Lebih terperinci

Nadya Destiyanti Putri

Nadya Destiyanti Putri PENENTUAN NILAI HARGA WAJAR SAHAM PADA PT. ADIRA DINAMIKA MULTI FINANCE TBK, DENGAN MENGGUNAKAN METODE GORDON GROWTH MODEL. Nadya Destiyanti Putri 26213293 Latar Belakang Masalah 1. Investasi saham merupakan

Lebih terperinci

2015 ANALISIS KINERJA REKSA DANA SYARIAH CAMPURAN PERIODE : MENGGUNAKAN MODEL SHARPE, TREYNOR DAN JENSEN

2015 ANALISIS KINERJA REKSA DANA SYARIAH CAMPURAN PERIODE : MENGGUNAKAN MODEL SHARPE, TREYNOR DAN JENSEN BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Permasalahan yang dikaji dalam penelitian ini mengenai manajemen keuangan yang berkaitan dengan melambatnya pertumbuhan reksa dana syariah yang disebabkan

Lebih terperinci

BAB II. pengetahuan yang terbatas. Reksa dana mulai lahir di Indonesia pada tahun

BAB II. pengetahuan yang terbatas. Reksa dana mulai lahir di Indonesia pada tahun 15 BAB II LANDASAN TEORI A. Tinjauan Pustaka Unit trust, mutual fund atau investment fund adalah istilah-istilah yang memiliki pengertian sama dengan reksa dana. Reksa dana merupakan sarana untuk menghimpun

Lebih terperinci

repository.unisba.ac.id BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pasar modal tempat diperjual belikannya keuangan jangka panjang seperti

repository.unisba.ac.id BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pasar modal tempat diperjual belikannya keuangan jangka panjang seperti BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pasar modal tempat diperjual belikannya keuangan jangka panjang seperti utang, ekuitas (saham), instrumen derivatif dan instrumen lainnya. Pasar modal merupakan salah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dewasa ini, berinvestasi pada instrumen keuangan atau financial assets

BAB I PENDAHULUAN. Dewasa ini, berinvestasi pada instrumen keuangan atau financial assets BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dewasa ini, berinvestasi pada instrumen keuangan atau financial assets menjadi sebuah cara yang banya k digemari oleh para pemilik modal untuk mengembangkan dana yang

Lebih terperinci

Laporan Kinerja Bulanan

Laporan Kinerja Bulanan CONSERVATIVE TENTANG PT SUN LIFE FINANCIAL INDONESIA Sun Life Financial adalah perusahaan penyedia layanan jasa keuangan internasional terkemuka yang menyediakan berbagai macam produk dan layanan asuransi

Lebih terperinci

KINERJA SAHAM MENGGUNAKAN MEAN-VARIANCE ANALYSIS DALAM SIKLUS PEMULIHAN EKONOMI DI INDONESIA

KINERJA SAHAM MENGGUNAKAN MEAN-VARIANCE ANALYSIS DALAM SIKLUS PEMULIHAN EKONOMI DI INDONESIA Nama Jurnal : Manajemen & Bisnis Nomor/volume : 2 / vol.4 Edisi : September 2005 Penerbit : Fakultas Ekonomi Universitas Surabaya ISSN : 1412-3789 Halaman : 8 halaman ( hlm 112 s/d 119) KINERJA SAHAM MENGGUNAKAN

Lebih terperinci

MATERI 5 PEMILIHAN PORTFOLIO. Prof. DR. DEDEN MULYANA, SE., M.Si.

MATERI 5 PEMILIHAN PORTFOLIO. Prof. DR. DEDEN MULYANA, SE., M.Si. MATERI 5 PEMILIHAN PORTFOLIO Prof. DR. DEDEN MULYANA, SE., M.Si. OVERVIEW 1/40 Konsep-konsep dasar dalam pembentukan portofolio optimal. Perbedaan tentang aset berisiko dan aset bebas risiko. Perbedaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan ikut berperan serta membantu memutar kembali roda. perusahaan untuk menjalankan dan mengembangkan usahanya.

BAB I PENDAHULUAN. perusahaan ikut berperan serta membantu memutar kembali roda. perusahaan untuk menjalankan dan mengembangkan usahanya. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Krisis Asia yang terjadi pada pertengahan tahun 1997 telah menyebabkan keterpurukan secara fundamental dibeberapa negara Asia termasuk Indonesia. Namun seiring

Lebih terperinci

EVALUASI KINERJA PORTOFOLIO EVALUASI KINERJA PORTOFOLIO

EVALUASI KINERJA PORTOFOLIO EVALUASI KINERJA PORTOFOLIO EVLUSI KINERJ Prof. r. EEN MULYN, SE., M.Si. EVLUSI KINERJ KERNGK PIKIR EVLUSI KINERj (EKP) MENGUKUR TINGKT RETURN RISK-JUSTE PERFORMNE - INEKS SHRPE - INEKS TREYNOR - INEKS JENSEN - 2 1 EVLUSI KINERJ

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA REKSA DANA SAHAM SYARIAH PERIODE JANUARI 2009-DESEMBER 2009

ANALISIS KINERJA REKSA DANA SAHAM SYARIAH PERIODE JANUARI 2009-DESEMBER 2009 ANALISIS KINERJA REKSA DANA SAHAM SYARIAH PERIODE JANUARI 2009-DESEMBER 2009 SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu syarat Untuk mendapatkan gelar sarjana pada Fakultas Ekonomi dan Bisnis Jurusan Akuntansi

Lebih terperinci

Laporan Kinerja Bulanan

Laporan Kinerja Bulanan CONSERVATIVE TENTANG PT SUN LIFE FINANCIAL INDONESIA Sun Life Financial adalah perusahaan penyedia layanan jasa keuangan internasional terkemuka yang menyediakan berbagai macam produk dan layanan asuransi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia yang sangat jelas tercermin dalam Pasal 4 (empat) Undang-Undang

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia yang sangat jelas tercermin dalam Pasal 4 (empat) Undang-Undang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Dewasa ini, sektor perbankan sangat berperan penting dalam memobilisasikan dana masyarakat untuk berbagai tujuan. Dahulu sektor perbankan tersebut tidak

Lebih terperinci

ANALISIS PENILAIAN ASSET PT BUMI RESOURCES TBK DENGAN METODE CAPM

ANALISIS PENILAIAN ASSET PT BUMI RESOURCES TBK DENGAN METODE CAPM ANALISIS PENILAIAN ASSET PT BUMI RESOURCES TBK DENGAN METODE CAPM SKRIPSI NAMA : Jenny Napitupulu NIM : 43107120040 FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS MERCU BUANA JAKARTA 2010 ANALISIS PENILAIAN ASSET PT BUMI

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI

BAB 2 LANDASAN TEORI BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Investasi Investasi adalah komitmen finansial saat ini untuk periode waktu tertentu dan bertujuan untuk mendapatkan return pada waktu yang akan datang dikarenakan adanya risiko

Lebih terperinci

ANALISIS INVESTASI DAN PENENTUAN PORTOFOLIO OPTIMAL SAHAM DENGAN MENGGUNAKAN MODEL INDEKS TUNGGAL DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE

ANALISIS INVESTASI DAN PENENTUAN PORTOFOLIO OPTIMAL SAHAM DENGAN MENGGUNAKAN MODEL INDEKS TUNGGAL DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE ANALISIS INVESTASI DAN PENENTUAN PORTOFOLIO OPTIMAL SAHAM DENGAN MENGGUNAKAN MODEL INDEKS TUNGGAL DI BURSA EFEK INDONESIA PERIODE 2004-2008 SKRIPSI Diajukan untuk melengkapi tugas-tugas dan memenuhi syarat-syarat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN UKDW. untuk memperoleh rasa aman melalui tindakan berjaga jaga dengan mencadangkan

BAB I PENDAHULUAN UKDW. untuk memperoleh rasa aman melalui tindakan berjaga jaga dengan mencadangkan 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kegiatan investasi pada dasarnya memiliki tujuan untuk memperoleh suatu keuntungan tertentu. Tujuan mencari keuntungan merupakan hal yang membedakan kegiatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. di Indonesia saat ini sangat stabil hal ini dibuktikan adanya pengakuan oleh

BAB I PENDAHULUAN. di Indonesia saat ini sangat stabil hal ini dibuktikan adanya pengakuan oleh BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Investasi merupakan penanaman modal sekarang dengan tujuan mendapatkan keuntungan di masa yang akan datang. Keberhasilan dalam berinvestasi harus didukung dengan stabilnya

Lebih terperinci

ANALISIS RETURN SEKURITAS BERDASARKAN PERINGKAT RISIKO PORTOFOLIO INVESTASI. Isti Pujihastuti ABSTRAKSI

ANALISIS RETURN SEKURITAS BERDASARKAN PERINGKAT RISIKO PORTOFOLIO INVESTASI. Isti Pujihastuti ABSTRAKSI ANALISIS RETURN SEKURITAS BERDASARKAN PERINGKAT RISIKO PORTOFOLIO INVESTASI Isti Pujihastuti ABSTRAKSI There are some investment alternative s in the world and the investors need to analize the risk and

Lebih terperinci

Manajemen Keuangan Bisnis I Pertemuan II. Lingkungan Keuangan Pasar, Lembaga Keu & Pasar, Bunga Keuangan

Manajemen Keuangan Bisnis I Pertemuan II. Lingkungan Keuangan Pasar, Lembaga Keu & Pasar, Bunga Keuangan Bahan Kuliah Manajemen Keuangan Bisnis I Pertemuan II Lingkungan Keuangan Pasar, Lembaga Keu & Pasar, Bunga Keuangan Dosen : Suryanto, SE., M.Si LingkunganKeuangan Pasar Keuangan Lembaga Keuangan Bunga

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. konsumsi saat ini dan di masa datang. Sumber dana yang dibutuhkan tidak bisa

I. PENDAHULUAN. konsumsi saat ini dan di masa datang. Sumber dana yang dibutuhkan tidak bisa I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan ekonomi membuat masyarakat mengubah sudut pandang mereka terutama dalam berinvestasi. Setiap orang dihadapkan pada berbagai pilihan dalam menentukan jumlah

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Obyek Penelitian Obyek penelitian untuk penelitian ini adalah PT Mandom Indonesia, Tbk. PT Mandom Indonesia Tbk, dahulu bernama PT Tancho Indonesia, Tbk, didirikan pada

Lebih terperinci

Laporan Kinerja Bulanan Dana Investasi Unit Link PT Sun Life Financial Indonesia Oktober - 16 CONSERVATIVE

Laporan Kinerja Bulanan Dana Investasi Unit Link PT Sun Life Financial Indonesia Oktober - 16 CONSERVATIVE CONSERVATIVE Tanggal Peluncuran 10-Jul-2002 NAB per Unit Rp 3.086,62 IBPRTRI Index 80% + JIBOR 1 M 10% + IHSG 10% Dana Kelolaan Rp 23,01 miliar Based Capital konvensional Sun Life mencapai 770% (unaudited

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. memfasilitasi jual-beli sekuritas yang umumnya berumur lebih dari satu tahun,

BAB 1 PENDAHULUAN. memfasilitasi jual-beli sekuritas yang umumnya berumur lebih dari satu tahun, BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Perkembangan ekonomi secara keseluruhan dapat dilihat dari perkembangan pasar modal dan industri sekuritas pada suatu negara. Pasar modal memiliki peranan penting

Lebih terperinci

PENERAPAN DATA ENVELOPMENT ANALYSIS (DEA) UNTUK MENGUKUR EFISIENSI KINERJA REKSA DANA SAHAM

PENERAPAN DATA ENVELOPMENT ANALYSIS (DEA) UNTUK MENGUKUR EFISIENSI KINERJA REKSA DANA SAHAM PENERAPAN DATA ENVELOPMENT ANALYSIS (DEA) UNTUK MENGUKUR EFISIENSI KINERJA REKSA DANA SAHAM Oleh Ivan Hadinata dan Adler H. Manurung Abstract: Data Envelopment Analysis (DEA) is developed as model for

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. permintaan dan penawaran atas instrumen keuangan jangka panjang yang

BAB I PENDAHULUAN. permintaan dan penawaran atas instrumen keuangan jangka panjang yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Secara umum, pasar modal merupakan tempat atau sarana bertemunya permintaan dan penawaran atas instrumen keuangan jangka panjang yang umumnya lebih dari 1 (satu)

Lebih terperinci

14. Biaya modal : Tingkat pengembalian yang diminta atas berbagai jenis pendanaan.

14. Biaya modal : Tingkat pengembalian yang diminta atas berbagai jenis pendanaan. 1 Biaya Modal 01. Dalam teori tingkat pengembalian yang diminta untuk proyek investasi seharusnya menjadi tingkat yang membiarkan harga pasar saham tidak berubah. Jika proyek investasi menghasilkan lebih

Lebih terperinci

Laporan Kinerja Bulanan

Laporan Kinerja Bulanan CONSERVATIVE TENTANG PT SUN LIFE FINANCIAL INDONESIA Sun Life Financial adalah perusahaan penyedia layanan jasa keuangan internasional terkemuka yang menyediakan berbagai macam produk dan layanan asuransi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. membeli Dolar. Situasi tersebut menimbulkan lebih banyak tekanan terhadap

BAB I PENDAHULUAN. membeli Dolar. Situasi tersebut menimbulkan lebih banyak tekanan terhadap BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Krisis keuangan Asia pada tahun 1997 berdampak pada stabilitas keuangan yang menyebabkan perusahaan-perusahaan di Indonesia berlomba-lomba membeli Dolar. Situasi tersebut

Lebih terperinci

Contoh Pasar Uang Dan Pasar Modal

Contoh Pasar Uang Dan Pasar Modal Contoh Pasar Uang Dan Pasar Modal 1. Penentuan Harga Saham Perdana Pada BII Dan Bank Niaga (1990) 2. Evaluasi Kinerja 5 Reksadana Obligasi Periode Juli Desember 1997 (1998) 3. Pengelolaan Dan Pengembangan

Lebih terperinci

INFORMASI PASAR DALAM ANALISIS KEUANGAN

INFORMASI PASAR DALAM ANALISIS KEUANGAN INFORMASI PASAR DALAM ANALISIS KEUANGAN PENGANTAR Analis bisa menggunakan informasi dari luar perusahaan Informasi dari pasar keuangan cukup banyak, dan bisa digunakan sebagai sumber informasi bagi analis

Lebih terperinci