Tindak Kewaspadaan Standar untuk Pencegahan Infeksi di Fasilitas Umum

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Tindak Kewaspadaan Standar untuk Pencegahan Infeksi di Fasilitas Umum"

Transkripsi

1 Tindak Kewaspadaan Standar untuk Pencegahan Infeksi di Fasilitas Umum

2 Tindak Kewaspadaan Standar untuk Pencegahan Infeksi di Fasilitas Umum 3. Pendahuluan 4. Masalah Pengendalian Infeksi untuk Publik 4. Sumber Daya Pelayanan Kesehatan 5. Rantai Infeksi 6. Mode Penularan Patogen 6. Tindak Kewaspadaan Standar 7. Tindak Kewaspadaan Berbasis Penularan 8. Persyaratan Efektivitas Disinfektan 9. Elemen Standar Program Pencegahan Infeksi untuk Fasilitas Non-Pelayanan Kesehatan 10. Rekomendasi Tindak Kewaspadaan menurut Patogen 11. Menerapkan Tindak Kewaspadaan di Fasilitas Non-Pelayanan Kesehatan 12. Menggunakan Disinfektan 12. Praktik Pembersihan Formal 2

3 Pendahuluan Risiko patogen yang menginfeksi masyarakat umum merupakan risiko serius yang pernah ada. Patogen terus berkembang, sedangkan di mana risiko dan apa yang bisa dilakukan untuk menanggulanginya tidaklah selalu jelas. Untuk fasilitas pelayanan kesehatan (rumah sakit, rumah bersalin, pusat bedah, klinik, dll.), keluhan utama manajemen fasilitas adalah manajemen risiko infeksi terhadap pasien dan pengunjung. Dengan demikian, banyak sumber daya digunakan untuk merancang fasilitas dan proses serta praktik organisasi yang mempertimbangkan keselamatan pasien/ publik. Karena sumber daya ini, fasilitas pelayanan kesehatan pada umumnya juga siap menghadapi ancaman patogen yang baru dan berkembang, memiliki pengetahuan, alat, dan sumber daya untuk melakukannya. Untuk banyak bisnis lain, utamanya bisnis yang melayani masyarakat umum, seperti hotel, sekolah, restoran, bandara, mal, kapal pesiar, dan taman rekreasi, mencegah penularan penyakit juga merupakan bagian praktik manajemen risiko tempat-tempat tersebut secara berkesinambungan bagi pelanggan, namun tempat-tempat tersebut kurang memiliki sumber daya dan pengetahuan internal yang bisa diterapkan untuk melindungi pelanggan dari infeksi. Selain itu, karena tipe fasilitas ini memiliki investigasi formal yang minimal (yaitu studi yang dirancang dengan baik yang diterbitkan dalam jurnal yang dikaji oleh ahli), maka hanya ada sedikit bukti untuk menghitung risiko yang terkait. Risiko penularan patogen yang menyebabkan penyakit mungkin jauh lebih rendah di lingkungan non-pelayanan kesehatan, yang menjadi pembenaran rendahnya prioritas fasilitas dan tingkat sumber daya serta penggunaan pendekatan yang lebih dasar terhadap Pencegahan Infeksi setiap hari. Saat terjadi wabah/epidemik (penyakit yang menjangkiti banyak orang di suatu komunitas di satu waktu), fasilitas pelayanan kesehatan telah siap menghadapi penyakit ini dan pada umumnya tidak perlu mengubah praktik yang digunakan. Bahkan dalam suatu pandemik (epidemik/wabah yang memengaruhi wilayah geografis luas, seperti beberapa benua), pelayanan kesehatan sudah memiliki kebijakan untuk mengatasi peningkatan penyakit. Meski demikian, untuk fasilitas non-pelayanan kesehatan, karena Pencegahan Infeksi tetap saja bukan keluhan besar bagi bisnis ini, fasilitas ini mungkin kurang pengetahuan dan sumber daya untuk menentukan implikasinya terhadap fasilitasnya saat terjadi wabah/epidemik, pandemik, atau patogen baru yang dikhawatirkan. Dokumen ini dibuat untuk membantu menjelaskan dasardasar Pengendalian Infeksi dari perspektif pelayanan kesehatan dan bagaimana konsep ini bisa diterapkan di fasilitas non-pelayanan kesehatan. Dokumen ini bertujuan membantu menjelaskan konsep dasar Pengendalian Infeksi yang dipilih dari perspektif pelayanan kesehatan dan untuk menyampaikan bagaimana praktik Pencegahan Infeksi standar ini akan diterapkan di industri non-pelayanan kesehatan di sejumlah bidang yang terkait dengan kebersihan dan disinfeksi permukaan lingkungan serta pembersihan tangan. Ini sebagian dilakukan dengan membedakannya dengan praktik yang dijalankan fasilitas pelayanan kesehatan. 3

4 Masalah Pencegahan Infeksi untuk Publik Dengan demikian kita bisa memvisualisasikan persyaratan Pencegahan Infeksi untuk fasilitas umum pada suatu garis kontinum, dengan fasilitas spesifik yang bergerak ke atas atau ke bawah garis kontinum saat merespon ekspektasi pelanggan, manajemen, masyarakat umum, otoritas pengatur, serta pengaruh media. TINGGI SEDANG RENDAH Rumah sakit, Pusat kanker, Pusat bedah Fasilitas perawatan jangka panjang, Kapal pesiar, Penginapan Sekolah, Sekolah Tinggi dan Universitas, Ritel Makanan Toko ritel nonmakanan, Restoran, Penjara Gedung kantor publik, Gedung pemerintah Sumber Daya Pelayanan Kesehatan Salah satu kelebihan yang dimiliki fasilitas pelayanan kesehatan terkait masalah Pencegahan Infeksi adalah tingkat kepedulian pemerintah yang diterima oleh fasilitas ini. Hal ini menghasilkan: Rekomendasi dari otoritas kesehatan global, seperti CDC dan WHO, mengenai praktik Pencegahan Infeksi spesifik yang harus diikuti fasilitas pelayanan kesehatan. Persyaratan bagi fasilitas untuk mengukur dan melaporkan kembali infeksi pasiennya. Merekrut orang yang bersertifikat dalam Pencegahan Infeksi guna memimpin program untuk mengurangi risiko infeksi dan melaporkan kepada pemerintah. Merekrut dokter ahli Penyakit Infeksi, Epidemiologi, dan tenaga profesional medis lainnya sebagai sumber daya untuk memerangi infeksi pada pasien. Industri dan organisasi dagang yang bekerja sama untuk menghasilkan solusi bagi pelanggan pelayanan kesehatan dan membantu menurunkan risiko infeksi. Tim tatagraha yang menerima pelatihan tentang Pencegahan Infeksi. Sering kali pemimpin Tatagraha memiliki sertifikasi formal untuk praktik pembersihan pelayanan kesehatan secara memadai. Fasilitas non-pelayanan kesehatan pada umumnya memiliki sedikit peraturan Pencegahan Infeksi dan bergantung pada bantuan pejabat kesehatan publik atau sumber daya lain di luar perusahaan. Hal ini menimbulkan luasnya variasi praktik antar-sektor dan kurangnya konsistensi, bahkan di satu fasilitas. Meskipun mungkin sudah ada praktik standar menggunakan pembersihan tangan dan disinfeksi di fasilitas pelayanan kesehatan pada situasi yang jelas, di sekolah atau hotel, praktik ini mungkin dipandang tidak wajib dan jarang dijalankan - atau bahkan tidak dijalankan sama sekali tergantung fasilitasnya. Sebagai contoh, kebanyakan sekolah tidak memiliki persyaratan untuk pembersihan tangan bagi siswa, sedangkan praktik pelayanan kesehatan bagi perawat mungkin mewajibkan pembersihan tangan hingga 40 kali per shift. 4

5 Rantai Infeksi Di lingkungan pelayanan kesehatan, Infeksi Terkait Pelayanan Kesehatan (Healthcare Associated Infections, HAI/HCAI), yang merupakan infeksi sekunder yang terjadi selama menerima perawatan, biasanya disebabkan oleh flora endogen pasien, artinya bakteri yang biasanya ditemukan di tubuh mereka. Sebanyak 20-40% HAI disebabkan oleh flora eksogen (mikroorganisme dari sumber lain) dan dianggap bisa dicegah. Sementara HAI yang disebabkan oleh organisme dari sumber apa pun dianggap bisa dicegah, HAI yang berasal dari sumber selain tubuh pasien dianggap yang paling bisa dicegah. Di lingkungan rumah sakit, semua infeksi pasien dihitung dan dilacak. Infeksi yang terjadi lebih dari 48 jam setelah masuk rumah sakit. Di rumah sakit dianggap HAI dan umumnya dipandang sebagai akibat pelanggaran pada praktik pencegahan infeksi oleh staf rumah sakit. Hal ini memberikan tekanan pada tim Pencegahan Infeksi untuk mengidentifikasi penyebab infeksi dan mengambil sejumlah langkah guna mencegah infeksi terjadi lagi. Rekomendasi CDC dan/atau WHO digunakan untuk membuat praktik dan kebijakan fasilitas, yang dirancang untuk mencegah infeksi terhadap pasien. Karena semua situasi dan kondisi mungkin tidak bisa diantisipasi, rekomendasi sebaiknya cenderung berfokus pada panduan praktik umum yang bisa digunakan untuk kelas mikroorganisme, bukan memiliki beberapa rekomendasi untuk setiap patogen, yang sebagian besar akan sama untuk kelompok-kelompok patogen. Pekerjaan yang dilakukan di bidang Epidemiologi dan Pencegahan Infeksi menghasilkan rekomendasi yang berfokus untuk mengelola risiko Rantai Infeksi. Rantai Infeksi Terdapat tiga hubungan dalam rantai yang penting untuk pembahasan ini: A. Tempat penyimpanan air jika patogen hidup di permukaan lingkungan atau di tangan Pekerja pelayanan kesehatan (Healthcare Worker, HCW), maka praktik fasilitas akan berupaya mengeliminasi faktor tempat penyimpanan air melalui praktik pembersihan permukaan atau pencucian tangan secara memadai, sehingga mencegah infeksi. B. Portal Keluar bagaimana patogen meninggalkan inang dan berpindah ke dalam lingkungan. Ketika pasien yang terinfeksi menyebarkan patogen ke dalam lingkungan, biasanya ini dibarengi oleh darah atau cairan tubuh atau penyebaran sel kulit dan rambut. Kombinasi patogen dan tanah organik memberi peluang untuk mencegah infeksi dengan menghilangkan kontaminasi dan/atau membunuh patogen. C. Mode Penularan dengan memahami bagaimana patogen berpindah dari satu orang ke orang lain, praktik/ protokol fasilitas bisa digunakan untuk menginterupsi penularan, sehingga mencegah infeksi. Patogen Tempat penyimpanan air Portal Keluar Mode Penularan Portal Masuk Inang Rentan PASIEN SEHAT PASIEN TERINFEKSI Mikroorganisme yang mampu menyebabkan penyakit Inang atau tempat tinggal organisme Bagaimana patogen meninggalkan inang atau masuk ke lingkungan Bagaimana patogen berpindah dari satu orang/tempat ke orang/tempat lain Ketika patogen masuk ke inang baru Individu rentan 5

6 Mode Penularan Patogen Sejumlah studi tentang bagaimana patogen menyebabkan infeksi telah menghasilkan penentuan tiga mode primer penularan patogen dan bahwa semua patogen menggunakan satu atau beberapa mode penularan ini. Dengan berhasil menghentikan mode penularan, kita bisa mencegah infeksi. A. Penularan melalui Kontak a. Langsung kontak tubuh ke tubuh (kulit ke kulit) antara orang yang terinfeksi dengan orang yang menjadi terinfeksi. b. Tidak langsung kontak tubuh ke permukaan ke tubuh. Orang yang terinfeksi mengontaminasi benda, yang dipegang orang kedua, sehingga dia terinfeksi. Ini bisa terjadi melalui permukaan lingkungan dan peralatan, seperti pagar tempat tidur, kenop bilas toilet, atau manset tekanan darah. B. Penularan Melalui Percikan orang yang terinfeksi muntah, bersin, batuk, atau menyebarkan banyak percikan cairan ke udara, yang bisa berpindah hingga 1 m. Orang yang akan terinfeksi terkena percikan ini di mata, hidung, atau mulut, dan menjadi terinfeksi. C. Penularan Melalui Udara orang yang terinfeksi muntah, bersin, batuk, atau menyebarkan percikan kecil cairan ke udara, yang bisa berpindah pada jarak yang sangat jauh (>1 m). Orang yang akan terinfeksi terkena percikan ini di mata, hidung, atau mulut dan menjadi terinfeksi. Selain penularan melalui sentuhan, percikan, dan udara, ada dua kasus khusus yang kadang ditunjukkan sebagai mode penularan tambahan. Pada Penularan melalui Sarana, makanan, air, atau obat yang terkontaminasi ditelan oleh seseorang sehingga dia menjadi terinfeksi. Inilah cara penyakit yang terbawa makanan biasanya menyebar. Pada Penularan Vektor, hewan atau serangga yang terinfeksi menginfeksi orang dengan menggigit atau mengenai darah atau cairan tubuh hewan tersebut. Bisa dikatakan bahwa mode ini merupakan kasus khusus penularan melalui kontak secara tidak langsung, dan untuk tujuan dokumen ini, kami sependapat. Untuk mencegah penularan patogen di fasilitas pelayanan kesehatan, riset dalam Epidemiologi dan Pengendalian Infeksi telah mengidentifikasi intervensi yang diperlukan untuk memutus rantai infeksi. Intervensi ini kini dianggap praktik terbaik di fasilitas pelayanan kesehatan dan sebagian besar sama di seluruh dunia. Istilah umum untuk intervensi ini adalah tindak kewaspadaan dan ini dibagi menjadi tindak kewaspadaan standar, yang digunakan untuk setiap pasien, dan tindak kewaspadaan berbasis penularan, yang digunakan berdasarkan patogen yang dikhawatirkan. Tindak Kewaspadaan Standar Tindak Kewaspadaan Standar digunakan oleh HCW secara universal di seluruh pelayanan kesehatan dan diharapkan mampu memberikan tingkat intervensi standar yang dibutuhkan untuk menginterupsi rantai infeksi. Kelompok ini terdiri atas: A. Pembersihan tangan menggunakan model seperti 5 Momen Pembersihan Tangan WHO untuk mengidentifikasi kapan dan bagaimana HCW melakukan pembersihan tangan. Ini bisa meliputi mencuci tangan dan menggunakan penggosok tangan alkohol yang sesuai. B. Alat Pelindung Diri (APD) (yaitu penggunaan penghalang) menggunakan sarung tangan, baju pelindung, masker, pelindung mata, respirator, penutup sepatu, dan penutup kaki jika perlu untuk mencegah terkena darah atau cairan tubuh lainnya. C. Pembersihan dan disinfeksi permukaan lingkungan dan peralatan perawatan pasien pembersihan dan disinfeksi permukaan lingkungan dan peralatan perawatan pasien secara memadai dengan menggunakan prosedur dan produk yang ditentukan. Perangkat medis dan peralatan bedah juga termasuk dalam intervensi ini, namun memiliki prosedur pembersihan dan sterilisasi yang ditentukan secara ketat untuk memastikan keamanan peralatan tersebut bagi pasien. D. Kebersihan pernapasan/etika batuk menggunakan masker untuk pasien yang batuk atau bersin, mengharuskan HCW menutup mulut menggunakan siku mereka ketika batuk atau bersin (bukan tangan mereka), mengharuskan pasien dan HCW menggunakan tisu untuk menutup mulut, dan melakukan tindakan pembersihan tangan setelah batuk atau bersin atau menggunakan tisu. 6

7 E. Penempatan/pemisahan pasien yang terinfeksi ini bisa dilakukan dengan menempatkan pasien di kamar tersendiri atau mengelompokkan pasien dengan infeksi yang sama di bangsal yang sama untuk bangsal dengan banyak tempat tidur. Untuk pasien dengan infeksi yang bisa ditularkan melalui aerosol, ini bisa juga dilakukan dengan menempatkan mereka di kamar tersendiri dengan tekanan udara negatif, sehingga udara tidak bersirkulasi dari kamar ke area lain. F. Praktik injeksi yang aman menggunakan APD yang tepat saat melakukan injeksi termasuk menutupi saat menyuntik pinggang dan menggunakan respirator saat menjalankan prosedur generatif aerosol. G. Penanganan kain memastikan linen yang terkena noda ditangani sedemikian rupa sehingga mencegah penularan patogen. Tindak Kewaspadaan Berbasis Penularan Jika tindak kewaspadaan standar tidak cukup menginterupsi rantai infeksi, tindak kewaspadaan tambahan, yang disebut tindak kewaspadaan berbasis penularan, ditambahkan pada tindak kewaspadaan standar untuk menghentikan rantai infeksi. Sebagaimana dijelaskan di atas, tiga mode penularan adalah melalui kontak, percikan, dan udara. Beberapa patogen bisa ditularkan melalui lebih dari satu mode, sehingga digunakan beberapa kelompok intervensi. A. Tindak Kewaspadaan terhadap Kontak meliputi penggunaan wajib sarung tangan dan baju pelindung (yang menutup batang tubuh dan lengan) setiap kali memasuki kamar pasien. Pembersihan tangan dilakukan sebelum menggunakan sarung tangan dan baju pelindung serta setelah melepas APD, ketika meninggalkan kamar. Jika memungkinkan, pasien ditempatkan di kamar tersendiri yang memiliki kamar mandi di dalam. Pasien dibatasi keluar kamar hanya untuk tujuan keperluan medis. B. Tindak Kewaspadaan terhadap Percikan termasuk menggunakan masker ketika masuk kamar. Selain itu, berdasarkan patogen yang dikhawatirkan, sarung tangan, baju pelindung, dan pelindung mata mungkin dibutuhkan. Pembersihan tangan dilakukan sebelum memakai APD dan masuk kamar serta setelah melepas APD ketika keluar kamar. Jika memungkinkan, pasien ditempatkan di kamar tersendiri yang memiliki kamar mandi di dalam. Pasien dibatasi keluar kamar hanya untuk tujuan keperluan medis. C. Tindak Kewaspadaan terhadap Udara termasuk menggunakan respirator pribadi (N-95 atau setara yang disetujui NIOSH) dan menempatkan pasien di kamar khusus dengan tekanan negatif. Biasanya pasien akan memakai masker ketika orang lain berada di kamar. HCW mungkin juga diharuskan memakai sarung tangan, baju pelindung, pelindung mata, penutup kaki, dan penutup sepatu, tergantung patogen yang dikhawatirkan. 7

8 Persyaratan Efektivitas Disinfektan Fasilitas pelayanan kesehatan memahami dengan baik cara memilih dan mengimplementasikan tindak kewaspadaan standar dan berbasis penularan. Pemilihan produk pembersihan tangan dan pembersih/disinfeksi permukaan yang digunakan di fasilitas menjalani kajian komite untuk memastikan bahwa produk memiliki efektivitas yang dibutuhkan sesuai peruntukannya. Tabel di sebelah kanan menunjukkan hierarki antara tingkat efektivitas dan patogen yang diperkirakan dibasmi di tingkat tersebut. Patogen di bagian bawah tabel adalah yang paling mudah dibasmi dengan disinfektan dan penggosok tangan alkohol. Patogen yang terletak di atasnya pada tabel yang sama lebih sulit dibasmi dan mungkin membutuhkan disinfektan atau penggosok tangan khusus untuk memastikan efektivitasnya dalam membasmi patogen yang dikhawatirkan. Sebagai bagian dari penilaian fasilitas non-pelayanan kesehatan tentang apakah fasilitas memiliki produk disinfektan dan pembersihan tangan yang tepat, fasilitas akan menggunakan tabel yang sama dengan yang ditunjukkan untuk memastikannya memiliki efektivitas yang dibutuhkan. Meskipun praktik yang dijelaskan terbukti menghentikan rantai infeksi di fasilitas pelayanan kesehatan, bagaimana praktik ini harus digunakan untuk fasilitas non-pelayanan kesehatan masih kurang jelas. Kami berupaya melakukannya di bagian berikutnya. Resistensi Patogen terhadap Disinfeksi Kimia Resistensi Lebih Resisten Kurang Resisten Tingkat Efektivitas Pemrosesan Ulang Prion Sterilisasi/ Disinfeksi Tingkat Tinggi Disinfeksi Tingkat Menengah Disinfeksi Tingkat Rendah Kelas Organisme Prion Bakteri pembentuk spora Mikobakteri Virus tidak terbungkus atau kecil Jamur - kapang Jamur - ragi Bakteri Negatif Gram Bakteri Positif Gram Virus terbungkus atau sedang/ besar Patogen yang Dikhawatirkan pada Manusia Prion yang menyebabkan Creutzfeldt Jakob Bacillis subtilis Clostridium sporogenes Clostridium difficile Clostridium Sordellii Mycobacterium abscessus Mycobacterium tuberculosis Adenovirus Canine parvovirus Hepatitis A (HAV) Norovirus Poliovirus Rotavirus Rhinovirus Trichophyton mentagrophytes Aspergillis niger Candida albicans Acinetobacter baumannii Burkholderia cepacia Enterbacteriaceae (Carbapenem-resistant Klebsiella & E. coli) (CRE) Escherichia coli (O157:H7) Klebsiella dan E.coli penghasil ESBL Klebsiella pneumoniae Pseudomonas aeruginosa Salmonella typhi Stenotrophomonas Methicillin resistant Staphylococcus aureus (MRSA) Staphylococcus aureus Streptococcus (PSRP) Vancomycin resistant Enterococci (VRE) Vancomycin Intermediate Resistant Staph aureus (VISA) Vancomycin resistant Staph aureus (VRSA) Ebolavirus Hepatitis B, & C (HBV, HCV) Herpes Human Coronavirus (SARS, MERS) Human Immunodeficiency Virus (HIV/AIDS) Influenza and Avian Influenza Respiratory Synctial virus (RSV) 8

9 Elemen Standar Program Pencegahan Infeksi untuk Fasilitas Non-Pelayanan Kesehatan Di bawah ini adalah daftar elemen yang akan disertakan dalam program Pencegahan Infeksi. Daftar ini dibuat dengan mempertimbangkan fasilitas non-pelayanan kesehatan. A. Penilaian Persiapan/Risiko. Program Pencegahan Infeksi terbaik dibuat sebelum terjadinya krisis. Memiliki tim yang bertemu secara rutin dan diberdayakan untuk mengambil keputusan bagi fasilitas sangatlah penting guna mengidentifikasi potensi kesenjangan terkait bagaimana fasilitas akan merespon masalah tertentu, seperti wabah Influenza, Ebola, atau MERS. Setelah penilaian risiko fasilitas, tim harus membuat rekomendasi, yang mencakup modifikasi terhadap fasilitas, seperti menambah tempat pencucian tangan atau penyimpanan tambahan untuk perlengkapan Pencegahan Infeksi yang mungkin dibutuhkan. Modifikasi ini memerlukan waktu, sehingga membutuhkan rencana sebelum terjadinya wabah. Rekomendasi ini mungkin juga termasuk memiliki persediaan ekstra disinfektan, penyeka disinfektan, produk pembersihan tangan, tisu wajah, tisu toilet, dan tempat sampah ekstra yang akan digunakan untuk wabah. B. Vaksinasi. Jika memungkinkan, menyediakan dan/atau mewajibkan vaksinasi kepada karyawan membantu melindungi staf dan mencegah penularan patogen terhadap tamu/pelanggan. Fasilitas perawatan kesehatan di banyak negara mulai mewajibkan karyawan mendapatkan vaksinasi influenza setiap tahun. Kami menggalakkan hal ini di sektor lain jika memungkinkan. C. Materi Komunikasi. Jika fasilitas ingin pelanggan/tamu melakukan perilaku tertentu, seperti menggunakan pembersih tangan, maka adanya tanda yang telah disiapkan sebelumnya dan materi komunikasi lain berguna untuk menghasilkan kepatuhan dan tampilan profesional dari materi tersebut. D. Persediaan Stok. Jika terjadi kekhawatiran adanya wabah atau ada patogen baru, mengetahui apa yang perlu disediakan dan seberapa lama wabah atau patogen itu akan sampai di suatu tempat akan membantu kesiapan fasilitas. Ini bisa meliputi pembersih, disinfektan, produk pembersihan tangan, penyeka sekali pakai, handuk kertas, kantong sampah, tisu toilet, pengambilan sampah ekstra, air dalam botol, sarung tangan, baju pelindung, masker, dll. Proses perencanaan harus mengidentifikasi apa yang mungkin dibutuhkan dan berapa banyak stok tambahan yang perlu dipesan. E. Pembersihan Tangan. Cara yang paling sederhana dan hemat biaya untuk mencegah penyebaran patogen adalah sering melakukan tindakan pembersihan tangan. Sejumlah studi yang dilakukan di pelayanan kesehatan menunjukkan bahwa akses pembersihan tangan merupakan prediktor terbaik apakah orang akan sering melakukannya. F. Pembersih/Disinfektan Permukaan. Karena tangan bersih yang menyentuh permukaan kotor berdampak buruk pada pembersihan tangan, memiliki dan menggunakan berbagai pembersih, disinfektan, dan alat pembersih (kain pembersih, botol semprot, dll.) secara tepat merupakan bagian penting dari operasi dan persiapan setiap hari dalam menghadapi wabah. Ketika ada wabah atau patogen baru yang dikhawatirkan, mungkin perlu mengganti produk pembersih atau meningkatkan tingkat pembersihan yang dilakukan. G. Praktik, Standar, dan Jadwal Pembersihan. Semua fasilitas harus memiliki praktik pembersihan standar. Praktik ini harus merinci materi yang dibutuhkan, metode yang akan digunakan untuk pembersihan, dan permukaan atau peralatan yang akan dibersihkan/ didisinfeksi. Jika terjadi wabah atau patogen baru yang dikhawatirkan, perencanaan harus mengidentifikasi sejauh mana frekuensi akan ditingkatkan atau dimodifikasi. Daftar periksa alat manajemen kerja lainnya harus disiapkan sebelumnya untuk pembersihan tingkat lanjut, sehingga tidak ada pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan ketika sudah akan mulai melakukannya. Pembersihan harus meliputi rekomendasi standar seperti: a. Menjaga kelancaran aliran di ruangan untuk menghindari kontaminasi di permukaan yang dibersihkan. b. Melakukan tindakan pembersihan tangan sebelum dan setelah membersihkan ruangan. c. Gunakan APD untuk melindungi pekerja dari bahan kimia (jika sesuai) dan untuk melindungi pekerja dari patogen di lingkungan. H. Alat Pelindung Diri. Pekerja mungkin membutuhkan sarung tangan, baju pelindung, masker, dan pelindung mata, tergantung patogen yang dikhawatirkan. Seperti elemen rencana fasilitas lainnya, ini harus dipertimbangkan sebelumnya sehingga tidak ada pertanyaan terkait penggunaan APD. Pekerja akan membutuhkan pelatihan tentang cara menggunakan APD termasuk memakai dan melepas APD dengan benar serta melakukan tindakan pembersihan tangan sebelum dan setelah menggunakan APD. I. Pemantauan Kepatuhan. Banyak fasilitas pelayanan kesehatan memiliki sejumlah program untuk memantau pembersihan tangan, pembersihan permukaan, dan kepatuhan penggunaan APD. Dengan demikian, fasilitas tersebut bertanggung jawab untuk tidak hanya memiliki kebijakan, namun juga mematuhinya. Bahkan di fasilitas non-pelayanan kesehatan, akan tepat jika mempertimbangkan penggunaan pemantauan kepatuhan untuk memastikan bahwa pekerja berlaku sebagaimana yang diharapkan. 9

10 Rekomendasi Tindak Kewaspadaan menurut Patogen CDC menerbitkan dokumen panduan (Panduan 2007 untuk Tindak Kewaspadaan Isolasi: Mencegah Penularan Agen Infeksi di Latar Pelayanan Kesehatan) yang mencakup rekomendasi tindak kewaspadaan khusus berdasarkan patogen. Versi ringkasan ditunjukkan di bawah ini. Ingat bahwa untuk semua patogen, berlaku penggunaan tindak kewaspadaan standar. Tabel ini untuk menunjukkan di mana CDC menambah rekomendasi tindak kewaspadaan berbasis penularan untuk fasilitas pelayanan kesehatan. Tindak Kewaspadaan Berbasis Penularan Patogen yang Dikhawatirkan Kelas Organisme Kontak Percikan Udara Adenovirus Virus tidak terbungkus atau kecil Aspergillis niger Jamur - kapang Candida Albicans Jamur - ragi Clostridium difficile Bakteri pembentuk spora Ya Ebolavirus Virus terbungkus atau sedang/besar Ya Ya Enterobacteriaceae, Carbapenum resistant (CRE) Bakteri negatif gram Ya ESBL yang menghasilkan Klebsiella atau E. coli Bakteri negatif gram Ya Escherichia coli O157:H7 Bakteri negatif gram Hepatitis A (HAV) Virus tidak terbungkus atau kecil Hepatitis B dan C (HBV, HCV) Virus terbungkus atau sedang/besar Human Immunodeficiency Virus (HIV/AIDS) Virus terbungkus atau sedang/besar Influenza Virus terbungkus atau sedang/besar Ya Methicillin Resistant Staphylococcus aureus (MRSA) Bakteri positif gram Ya Koronavirus Middle East Respiratory Syndrome (MERS) Virus terbungkus atau sedang/besar Ya Ya Mycobacterium Tuberculosis (paru-paru) Mikobakteri Ya Norovirus Virus tidak terbungkus atau kecil Ya ** Virus Pertussis (Batuk rejan) Virus terbungkus atau sedang/besar Ya Poliovirus Virus tidak terbungkus atau kecil Ya Virus Rabies Virus terbungkus atau sedang/besar Respiratory Synctial Virus (RSV) Virus terbungkus atau sedang/besar Rhinovirus Virus tidak terbungkus atau kecil Ya Rotavirus Virus tidak terbungkus atau kecil Ya Rubella (Campak Jerman) Virus terbungkus atau sedang/besar Ya Salmonella typhi Bakteri negatif gram Koronavirus Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) Virus terbungkus atau sedang/besar Ya Ya Ya Staphylococcus aureus Bakteri positif gram Vancomycin Resistant Enterococcus (VRE) Bakteri positif gram Ya Catatan: Tindak Kewaspadaan Standar direkomendasikan untuk semua patogen. Tindak kewaspadaan berbasis penularan mungkin ditambahkan ke rekomendasi. ** Menunjukkan rekomendasi untuk wabah saja, tidak untuk perlindungan rutin 10

11 Menerapkan Tindak Kewaspadaan di Fasilitas Non-Pelayanan Kesehatan Seperti yang ditunjukkan pada tabel sebelumnya, banyak penularan patogen yang juga dikhawatirkan bisa dihentikan oleh tindak kewaspadaan standar. Ini menunjukkan perlunya fasilitas non-pelayanan kesehatan memasukkan tindak kewaspadaan yang paling standar ke dalam rencana kebersihan fasilitasnya. Praktik injeksi yang aman dan penempatan pasien tidak berlaku di fasilitas non-pelayanan kesehatan, namun tindak kewaspadaan standar berikut harus disertakan dalam rencana kebersihan fasilitas. Pembersihan tangan APD/penghalang Pembersihan dan disinfeksi permukaan lingkungan Kebersihan pernapasan/etika batuk Penanganan kain Karena permukaan lingkungan umum mungkin terkontaminasi patogen yang bisa ditularkan melalui kontak, sebaiknya lakukan tindakan yang paling tidak berisiko dan ajari pekerja melakukan tindakan pembersihan tangan secara rutin, menggunakan sarung tangan selama pembersihan, dan memperlakukan tumpahan cairan yang bisa jadi merupakan cairan tubuh (urin, feses, muntahan) karena berpotensi menginfeksi, dan kemudian mendekontaminasi/mendisinfeksi tumpahan tersebut selama pembersihan. Selama wabah/epidemik/pandemik atau ketika ada kekhawatiran tidak biasa tentang patogen spesifik, fasilitas harus mampu meningkatkan praktik pembersihannya guna menerapkan tingkat pencegahan infeksi yang lebih tinggi jika diinginkan. Meski demikian, perlu diketahui bahwa risiko penularan banyak patogen di fasilitas nonpelayanan kesehatan didukung oleh bukti minimal (studi klinis formal), sehingga pengembangan dan implementasi praktik pembersihan yang ditingkatkan di fasilitas nonpelayanan kesehatan lebih didasarkan pada pengalaman dan penilaian dibandingkan studi yang diterbitkan. Fasilitas pelayanan kesehatan mengacu pada serangkaian praktik yang ditingkatkan sebagai satu kelompok. Fasilitas non-pelayanan kesehatan harus menentukan dan memasukkan kelompok pendekatan selama masa kekhawatiran penularan patogen. Tabel di bawah ini menunjukkan beberapa contoh bagaimana rencana kebersihan fasilitas mungkin berubah di lingkungan hotel. Daftar berikut bukan daftar lengkap, atau memberikan dampak spesifik jika dilakukan secara terpisah. Pemilihan prosedur pembersihan khusus yang ditingkatkan sebagai bagian kelompok harus menjadi hasil penilaian risiko untuk fasilitas dan keputusan tentang kecenderungan peningkatan praktik dalam menurunkan risiko bagi fasilitas jika digunakan dalam kelompok. Kebersihan Standar Potensial (perubahan berdasarkan patogen yang dikhawatirkan) Area Fasilitas/Aktivitas Praktik Standar Praktik yang Ditingkatkan (masalah penularan melalui kontak) Meja depan Staf melakukan pembersihan tangan jika diperlukan Staf melakukan pembersihan tangan setiap 60 menit atau setelah membantu tamu yang tampak sakit Meja resepsionis Meja resepsionis didisinfeksi setiap hari Meja resepsionis didisinfeksi setiap 4 jam Meja resepsionis Tidak ada dispenser pembersihan tangan untuk pengunjung Dispenser gel tangan alkohol ditempatkan di dekat meja resepsionis Lobi Meja dan kursi dibersihkan setiap hari Meja dan kursi didisinfeksi setiap jam selama waktu tertentu setiap hari Lobi Pembersihan permukaan sentuh gagang pintu depan setiap hari Permukaan sentuh gagang pintu depan didisinfeksi setiap jam selama waktu tertentu setiap hari Pembersihan kamar tamu Staf memakai sarung tangan pakai ulang Staf memakai sarung tangan sekali pakai yang diganti untuk setiap kamar Toilet Umum Toilet didisinfeksi setiap 4 jam Toilet didisinfeksi setiap jam selama waktu tertentu setiap hari Pakaian untuk dicuci Pakaian untuk dicuci dikumpulkan dan diletakkan di keranjang terbuka Pakaian untuk dicuci dimasukkan ke dalam kantong di suatu ruang dan kantong tersebut dicuci atau dibuang Pakaian untuk dicuci Selimut dan pelapis tempat tidur dicuci setiap tiga bulan Selimut dan pelapis tempat tidur dicuci setiap ganti tamu Kedatangan staf Suhu tubuh staf tidak diperiksa sepanjang hari Staf diperiksa di awal shift dan jika kelihatan sakit atau suhunya lebih dari 38C disuruh pulang Area Fasilitas/Aktivitas Praktik Standar Praktik yang Ditingkatkan (masalah penularan melalui percikan) Meja resepsionis Staf tidak memakai masker saat melayani tamu Staf memakai masker selama shift atau memakai masker jika tamu kelihatan sakit Meja resepsionis Masker tidak tersedia untuk tamu Ruang APD dibuat di dekat meja agar tamu bisa mengambil masker dan/atau sarung tangan sekali pakai Meja resepsionis Tisu tidak tersedia Tisu tersedia dalam 2 langkah, tempat sampah memiliki pelapis dan dikosongkan setiap 4 jam Area staf Staf tidak memakai masker saat bekerja berkelompok Staf memakai masker dalam jarak kurang dari 1M selama lebih dari 15 menit Kedatangan staf Suhu tubuh staf tidak diperiksa sepanjang hari Staf diperiksa di awal shift dan jika kelihatan sakit atau suhunya lebih dari 38C disuruh pulang Area Fasilitas/Aktivitas Praktik Standar Praktik yang Ditingkatkan (kekhawatiran penularan melalui udara) Tingkat fasilitas Pertukaran udara dijaga pada batas standar Pertukaran udara meningkat pesat untuk mengurangi risiko kontaminasi melalui udara Meja resepsionis Staf tidak mengamati kondisi kesehatan tamu Staf memberi tahu manajemen setiap kali ada tamu yang kelihatan sakit dan manajemen memutuskan apakah meminta tamu meninggalkan fasilitas Meja resepsionis Staf tidak memakai masker atau menawarkan masker kepada tamu Staf memakai masker selama shift dan menawarkan masker kepada tamu 11

12 Menggunakan Disinfektan Sebelum semua tugas pembersihan dan disinfeksi, penting untuk memiliki semua alat, peralatan, dan bahan kimia yang dibutuhkan. Bagian ini meliputi beberapa rekomendasi khusus untuk penggunaan disinfektan. A. Gunakan produk terdaftar saja. Di setiap negara, pemerintah memiliki proses persetujuan untuk mendaftarkan disinfektan. Menggunakan disinfektan yang disetujui pemerintah memastikan kinerja produk. B. Disinfektan Pembersih Satu Langkah. Beberapa disinfektan diuji dengan tanah organik untuk memastikan bahwa disinfektan tersebut akan berkinerja sesuai harapan meskipun ada tanah organik. Sementara kotoran berupa tanah selalu membutuhkan langkah pembersihan awal, sebagian besar permukaan akan mengandung sangat sedikit tanah ketika pembersihan/ desinfeksi dilakukan. Beberapa disinfektan (produk 2 langkah) selalu membutuhkan langkah pembersihan sebelum disinfeksi, namun penggunaan disinfektan pembersih satu langkah memastikan bahwa pekerja bisa membersihkan dan mendisinfeksi dalam satu langkah. C. Petunjuk Label. Semua disinfektan harus digunakan sesuai petunjuk labelnya. Jika tidak, ini merupakan pelanggaran terhadap undang-undang nasional di banyak negara. Ini termasuk metode penerapan yang disetujui, yaitu mematuhi waktu kontak, dan melakukan pengenceran yang tepat untuk konsentrat. D. Penggunaan Bahan Pengencer. Untuk disinfektan yang diencerkan, petunjuk label penggunaan akan menentukan penggunaan bahan pengencer yang disetujui guna memastikan bahwa produk efektif sebagai disinfektan. Perubahan pengenceran yang dilakukan bisa membuat produk tidak efektif dan meningkatkan risiko keselamatan yang terkait dengan penggunaan disinfektan. E. Waktu Kontak. Label produk akan menentukan waktu kontak basah yang diperlukan untuk memastikan bahwa disinfektan efektif. Jika permukaan kering sebelum waktu kontak basah, tidak ada jaminan bahwa produk telah membunuh patogen yang diklaim pada label. F. Pertimbangan Kesehatan dan Keselamatan. Label produk dan SDS memberikan informasi kesehatan dan keselamatan yang relevan tentang cara menggunakan disinfektan. Label dan SDS harus dibaca sebelum menggunakan produk. Penggunaan APD mungkin diperlukan. Jika diperlukan, hal ini akan tercantum di SDS dan mungkin juga di label produk. Selalu gunakan APD yang sesuai jika diperlukan untuk menghindari risiko cedera diri. Praktik Pembersihan Formal Diversey Care menganggap praktik terbaik untuk memiliki detail petunjuk membersihkan kamar yang meliputi: Permukaan spesifik yang akan dibersihkan di kamar Urutan membersihkan permukaan Kapan pembersihan tangan harus dilakukan Apakah perlu menggunakan sarung tangan Produk pembersih/disinfeksi yang digunakan Alat yang digunakan Contoh materi pelatihan yang digunakan dengan staf untuk membersihkan lobi mengikuti pendekatan yang ditunjukkan di halaman berikut. Diversey Care menganjurkan dimilikinya materi ini untuk sebagian besar area di fasilitas. 12

13 NON ASAM KAMAR MANDI EMBERSIHP PEMBERSIH PENGHILANG BAU Isi Bersih. 32 Oz Pembersihan Lobi dan Area Publik Memulai Menyiapkan Kumpulkan perlengkapan. Pastikan troli diisi dengan benar. 2 Lakukan tindakan pembersihan tangan, pakai sarung tangan. Kenakan APD tambahan jika dibutuhkan. Memeriksa & Membuang Periksa area dan laporkan masalah. 4 Cari benda yang tajam. Jika ditemukan, bersihkan menggunakan sapu dan penampung debu serta masukkan ke dalam wadah benda tajam. Jangan sekali-kali menyentuh benda tajam yang longgar. Pembersihan Debu Bagian Atas dan Pembersihan Noda 6 Bersihkan debu di bagian atas jika perlu, namun jangan di atas pengunjung saat mereka berada di area ini. Gunakan gagang ekstensi jika perlu untuk mencapai benda-benda tinggi. 7 Bersihkan kotoran tanah yang terlihat dari permukaan sentuh bawah, seperti dinding dan dekorasi serta perlengkapan pencahayaan. 5 Bersihkan serpihan besar dan sampah. Ganti pelapis kaleng sampah. Catatan: Jangan sekali-kali membawa kantong sampah dengan cara menempelkan pada tubuh. 8 Bersihkan kaca dan jendela menggunakan pembersih kaca, gosok dengan kain sekali pakai jika perlu. Perhatikan bagian atas kaca dan rangka jendela Pembersihan Permukaan Sentuh Tinggi di Area Bersihkan dan Disinfeksi 9 Kumpulkan kain pembersih area pasien dan botol semprot disinfektan 10 Pintu masuk ke fasilitas dan semua tombol, gagang, dan kenop yang kemungkinan akan disentuh tangan. 11 Bersihkan sakelar lampu dan area di sekitar sakelar di dinding. 12 Bersihkan dispenser gosok tangan alkohol, dispenser lainnya (sarung tangan dan APD), serta perlengkapan yang dipasang di dinding lainnya 13 Bersihkan meja resepsionis dan telepon, dengan memastikan telah membersihkan permukaan yang kemungkinan akan disentuh pelanggan dan staf. 14 Bersihkan komputer, monitor, keyboard, dan mouse. Pastikan cairan tidak menetes ke komputer. 15 Bersihkan kursi yang digunakan staf. Pastikan membersihkan lengan kursi, sandaran, jok, dan alat pengendali, serta area kursi lainnya yang tersentuh. 16 Rapikan meja di area tunggu dengan membuang sampah dan menyingkirkan majalah. Bersihkan meja dan tepi meja. 17 Bersihkan kursi yang digunakan pengunjung. Pastikan membersihkan lengan kursi, sandaran, jok, serta area kursi lainnya yang tersentuh. 18 Bersihkan bagian luar tempat sampah, terutama permukaan yang disentuh orang. 19 Bersihkan papan kendali lift, dengan memberi perhatian khusus pada tomboltombolnya. Berusahalah untuk memanggil lift. 20 Bersihkan bagian luar dan dalam pintu, serta papan kendali lift, dengan memberi perhatian khusus pada tombol-tombolnya. 21 Bersihkan tepi jendela dan rak jika disentuh orang atau kelihatan kotor. 22 Buang kain pembersih, lepas sarung tangan, lakukan tindakan pembersihan tangan, pakai sarung tangan baru. Penuntasan Isi Ulang Periksa Lantai 23 Lengkapi kembali persediaan sekali pakai dan produk pembersihan tangan. 24 Semuanya sudah ditangani? Ada yang tidak berfungsi? 25 Beri tanda lantai basah di semua pintu masuk ke area. 26 Seka atau bersihkan lantai dengan cara dipel, bersihkan kotoran tanah dan buang sisa permen karet serta serpihan lainnya. 27 Bersihkan lantai secara manual dengan kain pel atau mesin pengering gosok. 28 Lepas sarung tangan dan lakukan tindakan pembersihan tangan. Dokumen 29 Periksa hasil pekerjaan, 30 Setelah lantai kering, isi daftar periksa dan singkirkan tanda lantai formulir awal. basah. Catatan Saat menggunakan disinfektan, selalu ikuti petunjuk label untuk memastikan kepatuhannya Jika ada tanah yang menempel, bersihkan terlebih dahulu permukaan yang ditempeli tersebut sebelum melakukan pembersihan umum Jika Anda memiliki pertanyaan, hubungi supervisor Anda Jika menggunakan pengering gosok atau mesin pembersih lantai, lakukan pemeriksaan keselamatan di mesin sebelum digunakan untuk mengetahui apakah ada kerusakan pada mesin atau kabel mesin. Setelah Anda menggunakannya, lakukan pemeriksaan yang sama dan bersihkan mesin Sealed Air Corporation. Semua Hak Dilindungi Undang-undang CHT-PUBLIC (14/34) 13

14 Ringkasan Kesimpulannya, menentukan praktik yang tepat untuk Pencegahan Infeksi di fasilitas non-pelayanan kesehatan merupakan tugas sulit yang membutuhkan banyak upaya dalam menjalankan penilaian risiko untuk berbagai bidang fasilitas. Praktik pembersihan yang ditingkatkan bisa diimplementasikan dalam kelompok untuk mengurangi risiko penularan patogen di fasilitas berdasarkan pemahaman mode penularan dan kelompok yang diperlukan untuk memengaruhi perubahan risiko penularan. 14

15 15

16 Kesejahteraan manusia di mana pun tergantung pada dunia yang lestari. Diversey Care Division dari Sealed Air menawarkan solusi untuk pencegahan infeksi, pembersihan dapur, perawatan kain, perawatan gedung, dan konsultasi. Solusi kami melindungi merek, menawarkan efisiensi, meningkatkan kinerja untuk mitra kami di pelayanan kesehatan, layanan makanan, ritel, perhotelan, dan layanan fasilitas. Keahlian kami yang terkemuka mengintegrasikan sistem produk, peralatan, alat, dan layanan menjadi solusi inovatif yang mengurangi penggunaan air dan energi serta meningkatkan produktivitas. Dengan memberikan hasil yang unggul, kami membangun usaha berkelanjutan dan menguntungkan demi masa depan yang lebih bersih dan sehat. Untuk mempelajari selengkapnya, kunjungi Sealed Air Corporation. Semua Hak Dilindungi Undang-undang /14 id

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Kewaspadaan universal (Universal Precaution) adalah suatu tindakan

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Kewaspadaan universal (Universal Precaution) adalah suatu tindakan BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kewaspadaan Umum/Universal Precaution 2.1.1. Defenisi Kewaspadaan universal (Universal Precaution) adalah suatu tindakan pengendalian infeksi yang dilakukan oleh seluruh tenaga

Lebih terperinci

Pengendalian infeksi

Pengendalian infeksi Pengendalian infeksi Medis asepsis atau teknik bersih Bedah asepsis atau teknik steril tindakan pencegahan standar Transmisi Berbasis tindakan pencegahan - tindakan pencegahan airborne - tindakan pencegahan

Lebih terperinci

Buku Panduan Pendidikan Keterampilan Klinik 1 Keterampilan Sanitasi Tangan dan Penggunaan Sarung tangan

Buku Panduan Pendidikan Keterampilan Klinik 1 Keterampilan Sanitasi Tangan dan Penggunaan Sarung tangan Buku Panduan Pendidikan Keterampilan Klinik 1 Keterampilan Sanitasi Tangan dan Penggunaan Sarung tangan Rahmawati Minhajat Dimas Bayu Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin 2014 KETERAMPILAN SANITASI

Lebih terperinci

Lampiran 1. Daftar Angka Paling Mungkin Coliform dengan Tiga Tabung

Lampiran 1. Daftar Angka Paling Mungkin Coliform dengan Tiga Tabung LAMPIRAN Lampiran 1. Daftar Angka Paling Mungkin Coliform dengan Tiga Tabung Kombinasi Jumlah Tabung yang Positif 1:10 1:100 1:1000 APM per gram atau ml 0 0 0

Lebih terperinci

RSCM KEWASPADAAN. Oleh : KOMITE PPIRS RSCM

RSCM KEWASPADAAN. Oleh : KOMITE PPIRS RSCM KEWASPADAAN ISOLASI Oleh : KOMITE PPIRS RSCM POKOK BAHASAN Pendahuluan Definisi Kewaspadaan Transmisi Etika batuk Menyuntik yang aman Prosedur lumbal pungsi Kelalaian - kelalaian Tujuan Setelah pelatihan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Infeksi nosokomial adalah infeksi yang ditunjukkan setelah pasien

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Infeksi nosokomial adalah infeksi yang ditunjukkan setelah pasien BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Infeksi Nosokomial Infeksi nosokomial adalah infeksi yang ditunjukkan setelah pasien menjalani proses perawatan lebih dari 48 jam, namun pasien tidak menunjukkan gejala sebelum

Lebih terperinci

RUMAH SAKIT IBU DAN ANAK PURI BETIK HATI. Jl. Pajajaran No. 109 Jagabaya II Bandar Lampung Telp. (0721) , Fax (0721)

RUMAH SAKIT IBU DAN ANAK PURI BETIK HATI. Jl. Pajajaran No. 109 Jagabaya II Bandar Lampung Telp. (0721) , Fax (0721) PANDUAN CUCI TANGAN RUMAH SAKIT IBU DAN ANAK PURI BETIK HATI Jl. Pajajaran No. 109 Jagabaya II Bandar Lampung Telp. (0721) 787799, Fax (0721) 787799 Email : rsia_pbh2@yahoo.co.id BAB I DEFINISI Kebersihan

Lebih terperinci

BAB I DEFINISI. APD adalah Alat Pelindung Diri.

BAB I DEFINISI. APD adalah Alat Pelindung Diri. BAB I DEFINISI APD adalah Alat Pelindung Diri. Pelindung yang baik adalah yang terbuat dari bahan yang telah diolah atau bahan sintetik yang tidak tembus air atau cairan lain (darah atau cairan tubuh).

Lebih terperinci

1. Pentingnya patient safety adalah a. Untuk membuat pasien merasa lebih aman b. Untuk mengurangi risiko kejadian yang tidak diharapkan Suatu

1. Pentingnya patient safety adalah a. Untuk membuat pasien merasa lebih aman b. Untuk mengurangi risiko kejadian yang tidak diharapkan Suatu 1. Pentingnya patient safety adalah a. Untuk membuat pasien merasa lebih aman b. Untuk mengurangi risiko kejadian yang tidak diharapkan Suatu kejadian yang mengakibatkan cedera yang tidak diharapkan pada

Lebih terperinci

PEDOMAN KEWASPADAAN UNIVERSAL BAGI PETUGAS KESEHATAN

PEDOMAN KEWASPADAAN UNIVERSAL BAGI PETUGAS KESEHATAN PENANGGULANGAN SARS PEDOMAN KEWASPADAAN UNIVERSAL BAGI PETUGAS KESEHATAN DEPARTEMEN KESEHATAN R.I TAHUN 2003 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... i ii BAB I PENDAHULUAN... 1 BAB II PENGERTIAN...

Lebih terperinci

Disampaikan pada Pertemuan Ilmiah Tahunan Nasional Ikatan Perawat Dialisis Indonesia (IPDI) Palembang, 17 Oktober 2014

Disampaikan pada Pertemuan Ilmiah Tahunan Nasional Ikatan Perawat Dialisis Indonesia (IPDI) Palembang, 17 Oktober 2014 Disampaikan pada Pertemuan Ilmiah Tahunan Nasional Ikatan Perawat Dialisis Indonesia (IPDI) Palembang, 17 Oktober 2014 PENDAHULUAN KEWASPADAAN ISOLASI PELAKSANAAN PPI DI RS & FASILITAS PETUNJUK PPI UNTUK

Lebih terperinci

PENUNTUN SKILLS LAB BLOK 4.3 ELEKTIF Topik 2.A KESEHATAN INTERNASIONAL DAN KARANTINA

PENUNTUN SKILLS LAB BLOK 4.3 ELEKTIF Topik 2.A KESEHATAN INTERNASIONAL DAN KARANTINA PENUNTUN SKILLS LAB BLOK 4.3 ELEKTIF Topik 2.A KESEHATAN INTERNASIONAL DAN KARANTINA FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS PADANG 2016 1. PANDUAN KESELAMATAN UNTUK PETUGAS KESEHATAN I. Pengantar Panduan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. (WHO, 2002). Infeksi nosokomial (IN) atau hospital acquired adalah

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. (WHO, 2002). Infeksi nosokomial (IN) atau hospital acquired adalah BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 1.Infeksi nosokomial 1.1 Pengertian infeksi nosokomial Nosocomial infection atau yang biasa disebut hospital acquired infection adalah infeksi yang didapat saat klien dirawat di

Lebih terperinci

Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) yang cenderung menjadi epidemi dan pandemi

Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) yang cenderung menjadi epidemi dan pandemi Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) yang cenderung menjadi epidemi dan pandemi Pencegahan dan pengendalian infeksi di fasilitas pelayanan kesehatan Pedoman Ringkas Infeksi saluran pernapasan akut (ISPA)

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. yang berisiko tinggi terhadap penularan penyakit, mengingat ruang lingkup kerjanya

BAB 1 PENDAHULUAN. yang berisiko tinggi terhadap penularan penyakit, mengingat ruang lingkup kerjanya xvii BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Petugas di bidang pelayanan kesehatan umum maupun gigi, baik dokter gigi, perawat gigi maupun pembantu rawat gigi, telah lama disadari merupakan kelompok yang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Mikroorganisme penyebab penyakit infeksi disebut juga patogen

BAB 1 PENDAHULUAN. Mikroorganisme penyebab penyakit infeksi disebut juga patogen BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit infeksi adalah penyakit yang disebabkan oleh masuk dan berkembang biaknya mikroorganisme yaitu bakteri, virus, jamur, prion dan protozoa ke dalam tubuh sehingga

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORI

BAB II TINJAUAN TEORI BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 Infeksi Nosokomial Infeksi adalah proses masuknya mikroorganisme ke dalam jaringan tubuh, kemudian terjadi kolonisasi dan menimbulkan penyakit (Entjang, 2003). Infeksi Nosokomial

Lebih terperinci

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PERAWATAN JENAZAH

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PERAWATAN JENAZAH STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR PERAWATAN JENAZAH 1. Pengertian Perawatan jenazah adalah perawatan pasien setelah meninggal, perawatan termasuk menyiapkan jenazah untuk diperlihatkan pada keluarga, transportasi

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Infeksi nosokomial merupakan infeksi yang didapat selama pasien dirawat di

I. PENDAHULUAN. Infeksi nosokomial merupakan infeksi yang didapat selama pasien dirawat di 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Infeksi nosokomial merupakan infeksi yang didapat selama pasien dirawat di rumah sakit 3 x 24 jam. Secara umum, pasien yang masuk rumah sakit dan menunjukkan tanda infeksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bersifat dinamis dan merupakan masalah kesehatan yang sedang dihadapi terutama

BAB I PENDAHULUAN. bersifat dinamis dan merupakan masalah kesehatan yang sedang dihadapi terutama BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penyakit infeksi adalah penyakit yang disebabkan oleh mikroba patogen yang bersifat dinamis dan merupakan masalah kesehatan yang sedang dihadapi terutama oleh negara-negara

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. 1.1 Latar belakang Definisi Pengelolaan Linen...5

DAFTAR ISI. 1.1 Latar belakang Definisi Pengelolaan Linen...5 DAFTAR ISI 1.1 Latar belakang...1 1.2 Definisi...4 1.3 Pengelolaan Linen...5 i PEMROSESAN PERALATAN PASIEN DAN PENATALAKSANAAN LINEN Deskripsi : Konsep penting yang akan dipelajari dalam bab ini meliputi

Lebih terperinci

UNIVERSAL PRECAUTIONS Oleh: dr. A. Fauzi

UNIVERSAL PRECAUTIONS Oleh: dr. A. Fauzi UNIVERSAL PRECAUTIONS Oleh: dr. A. Fauzi Pendahuluan Sejak AIDS dikenal; kebijakan baru yang bernama kewaspadaan universal atau universal precaution dikembangkan. Kebijakan ini menganggap bahwa setiap

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORI. kecil dan hanya dapat dilihat di bawah mikroskop atau mikroskop elektron.

BAB II TINJAUAN TEORI. kecil dan hanya dapat dilihat di bawah mikroskop atau mikroskop elektron. BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 Mikroorganisme Patogen Oportunis Mikroorganisme atau mikroba adalah makhluk hidup yang sangat kecil dan hanya dapat dilihat di bawah mikroskop atau mikroskop elektron. Mikroorganisme

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Infeksi Nosokomial 1. Pengertian Menurut Paren (2006) pasien dikatakan mengalami infeksi nosokomial jika pada saat masuk belum mengalami infeksi kemudian setelah dirawat selama

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan non-bergerak bulat kecil berbentuk atau non-motil cocci. Hal ini

BAB I PENDAHULUAN. dan non-bergerak bulat kecil berbentuk atau non-motil cocci. Hal ini BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Staphylococcus aureus adalah jenis bakteri. Ini Gram positif noda dan non-bergerak bulat kecil berbentuk atau non-motil cocci. Hal ini ditemukan dalam anggur seperti

Lebih terperinci

KEWASPADAAN BERDASARKAN TRANSMISI

KEWASPADAAN BERDASARKAN TRANSMISI KEWASPADAAN BERDASARKAN TRANSMISI 1. Nomor Modul : 2. Mata Ajaran : Kewaspadaan Berdasarkan Transmisi 3. Waktu : 4 JPL (T : 90 menit; P : 90 menit) 4. Tujuan Instruksional Umum : Peserta mampu peserta

Lebih terperinci

Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) merupakan salah satu bagian dari kewaspadaan standar.

Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) merupakan salah satu bagian dari kewaspadaan standar. Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) merupakan salah satu bagian dari kewaspadaan standar. Penggunaan APD perlu pengawasan karena dengan penggunaan APD yang tidak tepat akan menambah cost TUJUAN PENGGUNAAN

Lebih terperinci

BAB I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah

BAB I. PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah 1 BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Infeksi nosokomial merupakan permasalahan yang sering terjadi di rumah sakit yang mengindikasikan rendahnya kualitas mutu pelayanan kesehatan. Hal ini berkaitan

Lebih terperinci

FORMULIR PEMANTAUAN SELAMA RENOVASI / KONSTRUKSI BANGUNAN

FORMULIR PEMANTAUAN SELAMA RENOVASI / KONSTRUKSI BANGUNAN FORMULIR PEMANTAUAN SELAMA RENOVASI / KONSTRUKSI BANGUNAN Area Renovasi : Tanggal pemantauan : KELAS III N O KEGIATAN YA TIDAK NA KETERANGAN 1 Mengisolasi sistem HVAC di area kerja untuk mencegah kontaminasi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Gorontalo dengan batas-batas wilayah sebagai berikut :

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Gorontalo dengan batas-batas wilayah sebagai berikut : BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Lokasi Penelitian 1. Letak Geografis Desa Kaliyoso terdapat di Kecamatan Bongomeme Kabupaten Gorontalo dengan batas-batas wilayah sebagai berikut : Sebelah barat

Lebih terperinci

PANDUAN PENGGUNAAN APD DI RS AT TUROTS AL ISLAMY YOGYAKARTA

PANDUAN PENGGUNAAN APD DI RS AT TUROTS AL ISLAMY YOGYAKARTA PANDUAN PENGGUNAAN APD DI RS AT TUROTS AL ISLAMY YOGYAKARTA A. LATAR BELAKANG Petugas pelayanan kesehatan setiap hari dihadapkan kepada tugas yang berat untuk bekerja dengan aman dalam lingkungan yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Alat Pelindung Diri (APD) sangat penting bagi perawat. Setiap hari

BAB I PENDAHULUAN. Alat Pelindung Diri (APD) sangat penting bagi perawat. Setiap hari BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Alat Pelindung Diri (APD) sangat penting bagi perawat. Setiap hari perawat selalu berinteraksi dengan pasien dan bahaya-bahaya di rumah sakit, hal tersebut membuat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. yang paling utama untuk mempertahankan kehidupan (Volk dan Wheeler, 1990).

BAB 1 PENDAHULUAN. yang paling utama untuk mempertahankan kehidupan (Volk dan Wheeler, 1990). BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Udara sebagai salah satu komponen lingkungan merupakan kebutuhan yang paling utama untuk mempertahankan kehidupan (Volk dan Wheeler, 1990). Udara dapat dikelompokkan

Lebih terperinci

PERSEPSI TERHADAP APD

PERSEPSI TERHADAP APD A. Data Responden 1. Umur :... tahun 2. Pendidikan : D1 D3 S1 3. Lama Bekerja : < 1 thn 1 5 thn > 5 thn 4. Status Kerja : Karyawan Tetap Karyawan Kontrak B. Pernyataan Untuk Aspek pengetahuan Petunjuk

Lebih terperinci

Lampiran 1 INSTRUMEN INFECTION CONTROL SELF ASSESSMENT TOOL (ICAT)

Lampiran 1 INSTRUMEN INFECTION CONTROL SELF ASSESSMENT TOOL (ICAT) LAMPIRAN Lampiran 1 INSTRUMEN INFECTION CONTROL SELF ASSESSMENT TOOL (ICAT) MODUL PENGELOLAAN LIMBAH Pertanyaan-pertanyaan ini harus dilengkapi oleh staf yang akrab dengan praktek-praktek pengelolaan limbah

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN. persepsi sehingga ada respon untuk mewujudkan suatu tindakan.

BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN. persepsi sehingga ada respon untuk mewujudkan suatu tindakan. BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN A. Tindakan Defenisi tindakan adalah mekanisme dari suatu pengamatan yang muncul dari persepsi sehingga ada respon untuk mewujudkan suatu tindakan. Tindakan mempunyai beberapa

Lebih terperinci

Infeksi yang diperoleh dari fasilitas pelayanan kesehatan adalah salah satu penyebab utama kematian dan peningkatan morbiditas pada pasien rawat

Infeksi yang diperoleh dari fasilitas pelayanan kesehatan adalah salah satu penyebab utama kematian dan peningkatan morbiditas pada pasien rawat BAB 1 PENDAHULUAN Setiap kegiatan yang dilakukan secara terpadu, terintegrasi dan berkesinambungan untuk memelihara dan atau meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit,

Lebih terperinci

INFO TENTANG H7N9 1. Apa virus influenza A (H7N9)?

INFO TENTANG H7N9 1. Apa virus influenza A (H7N9)? INFO TENTANG H7N9 1. Apa virus influenza A (H7N9)? Virus influenza A H7 adalah kelompok virus influenza yang biasanya beredar di antara burung. Virus influenza A (H7N9) adalah salah satu sub-kelompok di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Udara sebagai komponen lingkungan yang penting dalam kehidupan

BAB I PENDAHULUAN. Udara sebagai komponen lingkungan yang penting dalam kehidupan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Udara sebagai komponen lingkungan yang penting dalam kehidupan perlu dipelihara dan ditingkatkan kualitasnya sehingga dapat memberikan daya dukungan bagi mahluk hidup

Lebih terperinci

Untuk menjamin makanan aman

Untuk menjamin makanan aman Untuk menjamin makanan aman HIGIENE & SANITASI MAKANAN Mencegah kontaminasi makanan oleh mikroba Mencegah perkembangbiakan mikroba Mencegah terjadinya kontaminasi cemaran lain Higiene : upaya untuk memelihara

Lebih terperinci

~ Kepada Para Lembaga Penerima Trainee & Trainee Praktek Kerja dari Luar Negeri ~

~ Kepada Para Lembaga Penerima Trainee & Trainee Praktek Kerja dari Luar Negeri ~ Penanggulangan Influenza Tipe Baru ~ Kepada Para Lembaga Penerima Trainee & Trainee Praktek Kerja dari Luar Negeri ~ 11 Mei 2009 JITCO Influenza tipe baru (Influenza tipe A = H1N1), yang menjadi wabah

Lebih terperinci

A. Informasi Fasilitas Kesehatan

A. Informasi Fasilitas Kesehatan LAMPIRAN 73 74 A. Informasi Fasilitas Kesehatan MODUL 1. INFORMASI FASILITAS KESEHATAN Modul ini harus dijawab oleh Kepala fasilitas kesehatan atau perawat. Untuk setiap item, tandai jawaban paling tepat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN TEORI. sehat, baik itu pasien, pengunjung, maupun tenaga medis. Hal tersebut

BAB II TINJAUAN TEORI. sehat, baik itu pasien, pengunjung, maupun tenaga medis. Hal tersebut BAB II TINJAUAN TEORI 2.1 Infeksi Nosokomial Rumah sakit adalah tempat berkumpulnya orang sakit dan orang sehat, baik itu pasien, pengunjung, maupun tenaga medis. Hal tersebut menyebabkan rumah sakit berpeluang

Lebih terperinci

Rumus untuk membuat larutan klorin 0,5% dari larutan konsentrat berbentuk cair :

Rumus untuk membuat larutan klorin 0,5% dari larutan konsentrat berbentuk cair : Rumus untuk membuat larutan klorin 0,5% dari larutan konsentrat berbentuk cair : Jumlah bagian air = (% larutan konsentrat : % larutan yang diinginkan)- 1 Contoh : Untuk membuat larutan klorin 0,5% dari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berbagai bidang, seperti: sosial, ekonomi, budaya, pendidikan dan kesehatan. Dewasa

BAB I PENDAHULUAN. berbagai bidang, seperti: sosial, ekonomi, budaya, pendidikan dan kesehatan. Dewasa 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Perkembangan zaman yang semakin kompleks membawa banyak perubahan di berbagai bidang, seperti: sosial, ekonomi, budaya, pendidikan dan kesehatan. Dewasa ini, bidang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. pernafasan bagian atas; beberapa spesiesnya mampu. memproduksi endotoksin. Habitat alaminya adalah tanah, air dan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. pernafasan bagian atas; beberapa spesiesnya mampu. memproduksi endotoksin. Habitat alaminya adalah tanah, air dan BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Karakteristika stafilokokus Bakteri ini merupakan flora normal pada kulit dan saluran pernafasan bagian atas; beberapa spesiesnya mampu memproduksi endotoksin. Habitat alaminya

Lebih terperinci

Karakteristik Responden. 2. Lama Bertugas / pengalaman bekerja. 3.Mengikuti pelatihan APN ( Asuhan persalinan Normal)

Karakteristik Responden. 2. Lama Bertugas / pengalaman bekerja. 3.Mengikuti pelatihan APN ( Asuhan persalinan Normal) Lampiran 1. No.Responden : Tanggal : Karakteristik Responden 1. Pendidikan Bidan a. DI b. DIII c. DIV d. S2 2. Lama Bertugas / pengalaman bekerja. a. < 5 Tahun b. 5-10 Tahun c. >10 Tahun 3.Mengikuti pelatihan

Lebih terperinci

STERILISASI & DESINFEKSI

STERILISASI & DESINFEKSI STERILISASI & DESINFEKSI Baskoro Setioputro 6-1 Cara penularan infeksi : 1. Kontak Langsung, tidak langsung, droplet 2. Udara Debu, kulit lepas 3. Alat Darah, makanan, cairan intra vena 4. Vektor / serangga

Lebih terperinci

PENANGANAN LINEN KOTOR NON-INFEKSIUS DI RUANGAN KEPERAWATAN No. Dokumen No. Revisi Halaman 1 / 1. RS Siti Khodijah Pekalongan

PENANGANAN LINEN KOTOR NON-INFEKSIUS DI RUANGAN KEPERAWATAN No. Dokumen No. Revisi Halaman 1 / 1. RS Siti Khodijah Pekalongan Pekalongan PENANGANAN LINEN KOTOR NON-INFEKSIUS DI RUANGAN KEPERAWATAN No. Dokumen No. Revisi Halaman STANDAR Adalah proses penanganan linen yang telah dipergunakan oleh pasien, yang tidak terkontaminasi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. langsung ataupun tidak langsung dengan mikroorganisme dalam darah dan saliva pasien.

BAB 1 PENDAHULUAN. langsung ataupun tidak langsung dengan mikroorganisme dalam darah dan saliva pasien. BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Profesi dokter gigi tidak terlepas dari kemungkinan untuk berkontak secara langsung ataupun tidak langsung dengan mikroorganisme dalam darah dan saliva pasien. Penyebaran

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Keselamatan pasien (Patient Safety) adalah isu global dan nasional bagi

BAB 1 PENDAHULUAN. Keselamatan pasien (Patient Safety) adalah isu global dan nasional bagi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Keselamatan pasien (Patient Safety) adalah isu global dan nasional bagi rumah sakit, komponen penting dari mutu layanan kesehatan, prinsip dasar dari pelayanan pasien

Lebih terperinci

PENGENDALIAN DAN PENCEGAHAN INFEKSI

PENGENDALIAN DAN PENCEGAHAN INFEKSI PENGENDALIAN DAN PENCEGAHAN INFEKSI Oleh: TIM PPI RS BHAYNGKARA WAHYU TUTUKO BOJONEGORO DAFTAR ISI: Daftar isi... 2 I. Pendahuluan...3 II. Perencanaan program pengendalian infeksi berbasis Akreditasi rumah

Lebih terperinci

No. Kuesioner : I. Identitas Responden 1. Nama : 2. Umur : 3. Jenis Kelamin : 4. Pendidikan : 5. Pekerjaan : 6. Sumber Informasi :

No. Kuesioner : I. Identitas Responden 1. Nama : 2. Umur : 3. Jenis Kelamin : 4. Pendidikan : 5. Pekerjaan : 6. Sumber Informasi : KUESIONER PENELITIAN PENGETAHUAN, SIKAP DAN TINDAKAN KELUARGA PASIEN TENTANG PENCEGAHAN INFEKSI NOSOKOMIAL PADA RUANG KELAS III INSTALASI RAWAT INAP TERPADU A DAN RAWAT INAP TERPADU B RUMAH SAKIT UMUM

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. rumah sakit. Rumah sakit merupakan salah satu sarana pelayanan. kesehatan kepada masyarakat. Rumah sakit memiliki peran penting

BAB I PENDAHULUAN. rumah sakit. Rumah sakit merupakan salah satu sarana pelayanan. kesehatan kepada masyarakat. Rumah sakit memiliki peran penting BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pelayanan kesehatan yang dilakukan oleh petugas medis untuk kesehatan masyarakat bisa dilakukan di poliklinik maupun di rumah sakit. Rumah sakit merupakan salah satu

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN. serta pembahasan hasil penelitian dengan judul: Analisis Kepatuhan. Penerapan Kewaspadaan Standar Pelayanan Kedokteran Gigi di RS

BAB V KESIMPULAN. serta pembahasan hasil penelitian dengan judul: Analisis Kepatuhan. Penerapan Kewaspadaan Standar Pelayanan Kedokteran Gigi di RS BAB V KESIMPULAN A. Kesimpulan Bertolak dari rumusan masalah, hipotesis dan analisis data serta pembahasan hasil penelitian dengan judul: Analisis Kepatuhan Penerapan Kewaspadaan Standar Pelayanan Kedokteran

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. cetak dapat melunak dengan pemanasan dan memadat dengan pendinginan karena

BAB 1 PENDAHULUAN. cetak dapat melunak dengan pemanasan dan memadat dengan pendinginan karena BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemakaian bahan cetak di kedokteran gigi digunakan untuk mendapatkan cetakan negatif dari rongga mulut. Hasil dari cetakan akan digunakan dalam pembuatan model studi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Infeksi nosokomial merupakan infeksi yang berhubungan dengan pelayanan kesehatan. Infeksi nosokomial atau saat ini sering disebut Healthcare-associated Infections

Lebih terperinci

Nomer Station 1 Judul Station Perawatan Jenazah di RS Waktu yang

Nomer Station 1 Judul Station Perawatan Jenazah di RS Waktu yang Nomer Station 1 Judul Station Perawatan Jenazah di RS Waktu yang 7 menit dibutuhkan Tujuan station Menilai kemampuan prosedur perawatan jenazah HIV/AIDS di RS Area kompetensi 1. Komunikasi efektif pada

Lebih terperinci

Bagian XIII Infeksi Nosokomial

Bagian XIII Infeksi Nosokomial Bagian XIII Infeksi Nosokomial A. Tujuan Pembelajaran 1. Menjelaskan pengertian infeksi nosokomial 2. Menjelaskan Batasan infeksi nosocomial 3. Menjelaskan bagaimana proses terjadinya infeksi nosocomial

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Sanitasi Dan Higiene Pada Tahap Penerimaan Bahan Baku.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Sanitasi Dan Higiene Pada Tahap Penerimaan Bahan Baku. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Sanitasi Dan Higiene Pada Tahap Penerimaan Bahan Baku. Penerapan sanitasi dan higiene diruang penerimaan lebih dititik beratkan pada penggunaan alat dan bahan sanitasi.

Lebih terperinci

berbahaya disuatu ruangan tersendiri, terpisah dari pasien yang lain, dan memiliki aturan khusus dalam prosedur pelayanannya.

berbahaya disuatu ruangan tersendiri, terpisah dari pasien yang lain, dan memiliki aturan khusus dalam prosedur pelayanannya. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penyakit menular adalah penyalkit yang dapat ditularkan, yang ditandai dengan adanya agen atau penyebab penyakit yang hiduo dan dapat berpindah. penularan ini disebabkan

Lebih terperinci

Panduan Pemeliharaan. Daftar Isi

Panduan Pemeliharaan. Daftar Isi Panduan Pemeliharaan Baca panduan pengguna ini dengan cermat sebelum menggunakan produk dan simpan di tempat yang mudah dijangkau untuk referensi di lain waktu. Untuk penggunaan yang aman dan benar, pastikan

Lebih terperinci

Mengapa disebut sebagai flu babi?

Mengapa disebut sebagai flu babi? Flu H1N1 Apa itu flu H1N1 (Flu babi)? Flu H1N1 (seringkali disebut dengan flu babi) merupakan virus influenza baru yang menyebabkan sakit pada manusia. Virus ini menyebar dari orang ke orang, diperkirakan

Lebih terperinci

MEMBERSIHKAN LANTAI RUANGAN

MEMBERSIHKAN LANTAI RUANGAN MEMBERSIHKAN LANTAI RUANGAN Membersihkan lantai ruangan dari debu, sampah, hewan-hewan kecil (semut dll) atau kotoran lainnya yang terdapat di lantai. a. Agar lantai ruangan tampak bersih. b. Menghindarkan

Lebih terperinci

BAB VIII INFEKSI NOSOKOMIAL

BAB VIII INFEKSI NOSOKOMIAL BAB VIII INFEKSI NOSOKOMIAL PENDAHULUAN Setelah mahasiswa mengikuti kuliah bab VIII yang diberikan pada pertemuan keempat belas, diharapkan mahasiswa mampu menjelaskan kaitan materi sebelumnya dengan pengendalian

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. terhadap infeksi nosokomial. Infeksi nosokomial adalah infeksi yang didapat pasien

BAB 1 PENDAHULUAN. terhadap infeksi nosokomial. Infeksi nosokomial adalah infeksi yang didapat pasien 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mutu pelayanan kesehatan khususnya pelayanan keperawatan di rumah sakit dapat dinilai melalui berbagai indikator, salah satunya adalah melalui penilaian terhadap

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1. Pencegahan Infeksi Pencegahan infeksi tidak terpisah dari komponen- komponen lain dalam asuhan selama persalinan dan kelahiran bayi. Tindakan ini harus diterapkan dalam setiap

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1 Universitas Kristen Maranatha

BAB I PENDAHULUAN. 1 Universitas Kristen Maranatha BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Kebersihan lantai merupakan salah satu indikasi kebersihan suatu tempat secara umum dan dapat dikaitkan dengan penularan berbagai penyakit ataupun penyebaran

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Infeksi Nosokomial 1. Pengertian Infeksi nosokomial adalah suatu infeksi yang diperoleh pasien selama dirawat di rumah sakit. Infeksi nosokomial terjadi karena adanya transmisi

Lebih terperinci

Modul Pelatihan PEDOMAN PERSONAL HYGIENE

Modul Pelatihan PEDOMAN PERSONAL HYGIENE TROPICAL PLANT CURRICULUM PROJECT Modul Pelatihan PEDOMAN PERSONAL HYGIENE Nyoman Semadi Antara Pusat Studi Ketahanan Pangan Universitas Udayana 2012 DISCLAIMER This publication is made possible by the

Lebih terperinci

Strategi Pencegahan dan Pengendalian Infeksi untuk Prosedur Khusus di Fasilitas Pelayanan Kesehatan

Strategi Pencegahan dan Pengendalian Infeksi untuk Prosedur Khusus di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Strategi Pencegahan dan Pengendalian Infeksi untuk Prosedur Khusus di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Infeksi Saluran Pernapasan Akut yang cenderung menjadi epidemi dan pandemi Pedoman Acuan Ringkas Ucapan

Lebih terperinci

BAB II PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI)

BAB II PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI) BAB II PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI (PPI) Nama Rumah Sakit Alamat Rumah Sakit Nama Pembimbing Tanggal Bimbingan : : : : STANDAR, MAKSUD DAN TUJUAN, ELEMEN PENILAIAN PROGRAM KEPEMIMPINAN DAN KOORDINASI

Lebih terperinci

INFEKSI NOSOKOMIAL OLEH : RETNO ARDANARI AGUSTIN

INFEKSI NOSOKOMIAL OLEH : RETNO ARDANARI AGUSTIN 1 INFEKSI NOSOKOMIAL OLEH : RETNO ARDANARI AGUSTIN PENGERTIAN Infeksi adalah proses ketika seseorang rentan (susceptible) terkena invasi agen patogen/infeksius dan menyebabkan sakit. Nosokomial berasal

Lebih terperinci

LEMBAR PENJELASAN KEPADA CALON RESPONDEN. Nama saya lailani Zahra, sedang menjalani pendidikan di Program D-IV Bidan

LEMBAR PENJELASAN KEPADA CALON RESPONDEN. Nama saya lailani Zahra, sedang menjalani pendidikan di Program D-IV Bidan LEMBAR PENJELASAN KEPADA CALON RESPONDEN Assalamu alaikum Wr.Wb/ Salam Sejahtera Dengan hormat, Nama saya lailani Zahra, sedang menjalani pendidikan di Program D-IV Bidan Pendidik Fakultas USU. Saya sedang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perwujudan kualitas lingkungan yang sehat merupakan bagian pokok di bidang kesehatan. Udara sebagai komponen lingkungan yang penting dalam kehidupan perlu dipelihara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Ancaman penyakit yang berkaitan dengan higiene dan sanitasi khususnya

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Ancaman penyakit yang berkaitan dengan higiene dan sanitasi khususnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ancaman penyakit yang berkaitan dengan higiene dan sanitasi khususnya yang berkaitan dengan makanan dan minuman masih menjadi masalah yang paling sering ditemukan di

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Centre for Disease Control (CDC) memperkirakan setiap tahun terjadi

BAB I PENDAHULUAN. Centre for Disease Control (CDC) memperkirakan setiap tahun terjadi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Centre for Disease Control (CDC) memperkirakan setiap tahun terjadi 385.000 kejadian luka akibat benda tajam yang terkontaminasi darah pada tenaga kesehatan di rumah

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Penyakit infeksi adalah penyakit yang disebabkan oleh masuk dan berkembang biaknya

BAB 1 PENDAHULUAN. Penyakit infeksi adalah penyakit yang disebabkan oleh masuk dan berkembang biaknya BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penyakit infeksi adalah penyakit yang disebabkan oleh masuk dan berkembang biaknya mikroorganisme yaitu bakteri, virus, jamur, prion dan protozoa ke dalam tubuh sehingga

Lebih terperinci

- 5 - BAB II PERSYARATAN TEKNIS HIGIENE DAN SANITASI

- 5 - BAB II PERSYARATAN TEKNIS HIGIENE DAN SANITASI - 5 - BAB II PERSYARATAN TEKNIS HIGIENE DAN SANITASI A. BANGUNAN 1. Lokasi Lokasi jasaboga tidak berdekatan dengan sumber pencemaran seperti tempat sampah umum, WC umum, pabrik cat dan sumber pencemaran

Lebih terperinci

HIGIENE PEKERJA DALAM PENENGANAN PANGAN

HIGIENE PEKERJA DALAM PENENGANAN PANGAN HIGIENE PEKERJA DALAM PENENGANAN PANGAN Mengapa higiene pekerja itu penting: 1. Pekerja yang sakit tidak seharusnya kontak dengan pangan dan alat yang digunakan selama pengolahan, penyiapan dan penyajian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mikroorganisme dapat terjadi melalui darah, udara baik droplet maupun airbone,

BAB I PENDAHULUAN. mikroorganisme dapat terjadi melalui darah, udara baik droplet maupun airbone, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Rumah sakit sebagai tempat pengobatan, juga merupakan sarana pelayanan kesehatan yang dapat menjadi sumber infeksi dimana orang sakit dirawat dan ditempatkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang terdapat di RS PKU Muhammadiyah Gamping memiliki berbagai

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. yang terdapat di RS PKU Muhammadiyah Gamping memiliki berbagai BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Gamping yang menyediakan berbagai macam jenis pelayanan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Observasi terhadap tujuh linen tempat tidur pasien yang berbeda menunjukkan jumlah bakteri stafilokokus bervariasi (Gambar 1.). Jumlah stafilokokus (log) 3.0 2.5 2.0

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehidupan manusia tidak dapat lepas dari keberadaan mikroorganisme. Lingkungan di mana manusia hidup terdiri dari banyak jenis dan spesies mikroorganisme. Mikroorganisme

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI. 3.1 Analisis Kebutuhan dan Masalah Analisis Masalah

BAB 3 METODOLOGI. 3.1 Analisis Kebutuhan dan Masalah Analisis Masalah BAB 3 METODOLOGI 3.1 Analisis Kebutuhan dan Masalah 3.1.1 Analisis Masalah Berdasarkan kajian jurnal, banyak pemilik anjing yang kurang memperhatikan kesehatan anjingnya karena masalah biaya, keberadaan

Lebih terperinci

Cleaning Toilet Daily Cleaning and Minor Repair. Clean Expo 2016 April 7 & 8, 2016

Cleaning Toilet Daily Cleaning and Minor Repair. Clean Expo 2016 April 7 & 8, 2016 Cleaning Toilet Daily Cleaning and Minor Repair Clean Expo 2016 April 7 & 8, 2016 1 Pembersihan Harian Toilet Hal yang perlu diperhatikan: Sering dipakai ber-resiko terkontaminasi organisme mikro berbahaya

Lebih terperinci

PANDUAN MANAJEMEN RESIKO PUSKESMAS CADASARI PEMERINTAH KABUPATEN PANDEGLANG DINAS KESEHATAN UPT PUSKESMAS CADASARI

PANDUAN MANAJEMEN RESIKO PUSKESMAS CADASARI PEMERINTAH KABUPATEN PANDEGLANG DINAS KESEHATAN UPT PUSKESMAS CADASARI PANDUAN MANAJEMEN RESIKO PUSKESMAS CADASARI PEMERINTAH KABUPATEN PANDEGLANG DINAS KESEHATAN UPT PUSKESMAS CADASARI Jl. Raya Serang Km. 5, Kec. Cadasari Kab. Pandeglang Banten DAFTAR ISI BAB I MANAJEMEN

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. selama kunjungan antenatal atau pasca persalinan/bayi baru lahir atau saat

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. selama kunjungan antenatal atau pasca persalinan/bayi baru lahir atau saat BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Pencegahan Infeksi Pencegahan infeksi adalah bagian esensial dari asuhan lengkap yang diberikan kepada ibu dan bayi baru lahir dan harus dilaksakan secara rutin pada

Lebih terperinci

PANDUAN ALAT PELINDUNG DIRI (APD) BAB I PENDAHULUAN

PANDUAN ALAT PELINDUNG DIRI (APD) BAB I PENDAHULUAN PANDUAN ALAT PELINDUNG DIRI (APD) BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Keselamatan (safety) telah menjadi isu global termasuk juga untuk rumah sakit. Keselamatan pasien merupakan prioritas utama untuk

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. A. Latar belakang. Infeksi nosokomial atau disebut juga hospital acquired infection dapat

PENDAHULUAN. A. Latar belakang. Infeksi nosokomial atau disebut juga hospital acquired infection dapat PENDAHULUAN A. Latar belakang Infeksi nosokomial atau disebut juga hospital acquired infection dapat didefinisikan sebagai suatu infeksi yang didapat oleh pasien di rumah sakit yang diyakini sebagai penyebab

Lebih terperinci

Lampiran Hasil Penilaian Instrumen Dan Instalasi Gawat Darurat RS PKU Muhammadiyah Gamping

Lampiran Hasil Penilaian Instrumen Dan Instalasi Gawat Darurat RS PKU Muhammadiyah Gamping 79 Lampiran Hasil Penilaian Instrumen Dan Instalasi Gawat Darurat RS PKU Muhammadiyah Gamping ALAT PENILAIAN PENGENDALIAN INFEKSI UNTUK PERAWATAN AKUT RUMAH SAKIT Alat ini dimaksudkan untuk membantu dalam

Lebih terperinci

BAB II CUCI TANGAN PAKAI SABUN UNTUK CEGAH PENYAKIT

BAB II CUCI TANGAN PAKAI SABUN UNTUK CEGAH PENYAKIT BAB II CUCI TANGAN PAKAI SABUN UNTUK CEGAH PENYAKIT 2.1 Pengertian Cuci Tangan Menurut Dr. Handrawan Nadesul, (2006) tangan adalah media utama bagi penularan kuman-kuman penyebab penyakit. Akibat kurangnya

Lebih terperinci

a. Pintu masuk pasien pre dan pasca bedah berbeda. b. Pintu masuk pasien dan petugas berbeda. Pintu masuk dan keluar petugas melalui satu pintu.

a. Pintu masuk pasien pre dan pasca bedah berbeda. b. Pintu masuk pasien dan petugas berbeda. Pintu masuk dan keluar petugas melalui satu pintu. Kamar Operasi 1 A. PENGERTIAN Kamar operasi adalah suatu unit khusus di rumah sakit, tempat untuk melakukan tindakan pembedahan, baik elektif maupun akut, yang membutuhkan keadaan suci hama (steril). B.

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGAMBILAN SAMPEL DNA SATWA LIAR. Petunjuk Penggunaan Kit (Alat Bantu) untuk Pengambilan Sampel DNA Satwa Liar

PETUNJUK PENGAMBILAN SAMPEL DNA SATWA LIAR. Petunjuk Penggunaan Kit (Alat Bantu) untuk Pengambilan Sampel DNA Satwa Liar PETUNJUK PENGAMBILAN SAMPEL DNA SATWA LIAR Petunjuk Penggunaan Kit (Alat Bantu) untuk Pengambilan Sampel DNA Satwa Liar Panduan ini dirancang untuk melengkapi Kit atau Alat Bantu Pengambilan Sampel DNA

Lebih terperinci

DIREKTORAT INSPEKSI DAN SERTIFIKASI OBAT TRADISIONAL, KOSMETIK DAN PRODUK KOMPLEMEN BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN

DIREKTORAT INSPEKSI DAN SERTIFIKASI OBAT TRADISIONAL, KOSMETIK DAN PRODUK KOMPLEMEN BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN http://farmasibahanalam.com DIREKTORAT INSPEKSI DAN SERTIFIKASI OBAT TRADISIONAL, KOSMETIK DAN PRODUK KOMPLEMEN BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN PENDAHULUAN Higiene dan sanitasi merupakan salah satu aspek

Lebih terperinci

Secara harfiah berarti keteraturan, kebersihan, keselamatan dan ketertiban

Secara harfiah berarti keteraturan, kebersihan, keselamatan dan ketertiban HOUSEKEEPING Secara harfiah berarti keteraturan, kebersihan, keselamatan dan ketertiban Penerapan housekeeping yang baik dapat mendukung terciptanya lingkungan kerja yang aman, sehat dan nyaman. Housekeeping

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. kesehatan di berbagai belahan dunia dan merupakan risiko terhadap sistem

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. kesehatan di berbagai belahan dunia dan merupakan risiko terhadap sistem 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Infeksi di rumah sakit merupakan masalah yang cukup besar pada pelayanan kesehatan di berbagai belahan dunia dan merupakan risiko terhadap sistem pelayanan kesehatan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bakteri terdapat dimana-mana di dalam tanah, debu, udara, dalam air susu,

BAB I PENDAHULUAN. Bakteri terdapat dimana-mana di dalam tanah, debu, udara, dalam air susu, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Bakteri terdapat dimana-mana di dalam tanah, debu, udara, dalam air susu, maupun pada permukaan jaringan tubuh kita sendiri, di segala macam tempat serta lingkungan

Lebih terperinci