PERTUMBUHAN BERBAGAI SETEK ASAL TANAMAN GAMBIR (Uncaria gambir Roxb) AKIBAT PEMBERIAN BERBAGAI KONSENTRASI IBA. Muliadi Karo Karo 1) ABSTRACTS

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERTUMBUHAN BERBAGAI SETEK ASAL TANAMAN GAMBIR (Uncaria gambir Roxb) AKIBAT PEMBERIAN BERBAGAI KONSENTRASI IBA. Muliadi Karo Karo 1) ABSTRACTS"

Transkripsi

1 Muliadi Karo Karo, Pertumbuhan Berbagai Setek Asal... PERTUMBUHAN BERBAGAI SETEK ASAL TANAMAN GAMBIR (Uncaria gambir Roxb) AKIBAT PEMBERIAN BERBAGAI KONSENTRASI IBA Muliadi Karo Karo 1) ABSTRACTS Gambier plant propagation is usually done using generative seeds produced from plants gambier. Duplication of generative plants will produce offspring that have traits that are different from the parent tree, whereas the vegetative propagation will have genetic characteristics similar to the parent tree. Efforts to lower the good qualities of a plant can be done with the vegetative propagation. One way of vegetative propagation that has been done is by using cuttings. The purpose of the study based on the above problems are: 1) To obtain the concentration of IBA that can enhance the growth of root cuttings gambier, 2) To get a good home for rooting cuttings cuttings gambier. The experiment was carried out in the garden Agricultural Experiment Polytechnic of Andalas University, Tanjung Pati, Payakumbuh located at an altitude of 500 above sea level, which was conducted over four months. Obtained data were statistically analyzed using analysis of variance (F test) to randomized block design (RAK) and significantly different if followed by a test of Duncan's New Multiple Range Test (DNMRT) at 5% test level. Research results from the growth of various plant cuttings gambier effect of various concentrations of IBA can be summarized as follows: 1) Material origin cuttings right to Gambir plant propagation using stem cuttings is the young (the color of the stem is still green) to medium (green bars brownish color ), 2) When the shoots emerge fastest ie 22.3 days, the longest shoot length cm, and the number of leaves was 6.78 strand. Keywords: concentration of IBA, cuttings Gambir PENDAHULUAN Tanaman gambir (Uncaria gambir Roxb) termasuk famili Rubiaceae sejenis perdu yang memanjat secara melingkar dengan tinggi 1,5 2 meter, merupakan tanaman penghasil komoditas ekspor spesifik daerah Sumatera Barat. Tujuan ekspornya antara lain ke Singapura, Pakistan, India, Bangladesh, Taiwan, Korea Selatan, Jepang, Malaisia, Swiss, Perancis dan Jerman (Heyne,K 1987; GPEI,1993; Denian dan Suherdi,1992). Perbanyakan tanaman gambir biasanya dilakukan secara generatif dengan menggunakan benih-benih yang dihasilkan dari tanaman gambir. Perbanyakan tanaman secara generatif akan menghasilkan keturunan yang mempunyai sifat-sifat yang berbeda 1) Staf Pengajar Budidaya Tanaman Perkebunan 134 Politeknik Pertanian Negeri Payakumbuh dengan pohon induknya, sebaliknya perbanyakan secara vegetatif akan mempunyai sifat-sifat genetik yang sama dengan pohon induknya. Usaha untuk menurunkan sifat-sifat baik dari suatu tanaman dapat dilakukan dengan perbanyakan secara vegetatif. Salah satu cara perbanyakan vegetatif yang sudah banyak dilakukan adalah dengan menggunakan setek. Khusus untuk IBA belum banyak diketahui konsentrasi yang tepat untuk digunakan dalam penyetekan gambir. Berdasarkan masalah diatas, penulis akan melakukan penelitian dengan judul Efek Konsentrasi IBA Terhadap Pertumbuhan Berbagai asal Setek Tanaman Gambir (Uncaria gambir Roxb)

2 JURNAL PENELITIAN LUMBUNG, Vol. 13, No. 2, Juli 2014 Tujuan penelitian berdasarkan permasalahan di atas adalah : 1) Untuk mendapatkan konsentrasi IBA yang dapat meningkatkan pertumbuhan akar setek gambir, 2) Untuk mendapatkan asal setek yang baik untuk perakaran setek gambir. BAHAN DAN METODA Percobaan ini dilaksanakan di kebun Percobaan Politeknik Pertanian Universitas Andalas, Tanjung Pati, Payakumbuh yang berada pada ketinggian 500 diatas permukaan laut, yang dilaksanakan selama 4 bulan Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah : setek gambir, tanah top soil, pasir, pupuk kandang, IBA,Pelarut organik (Metyl alkohol) Curater, Dithane M-45, plastik putih, bambu, tali rafia, kawat, paku, polibag. Alat yang digunakan adalah cangkul, parang, pisau, gunting setek, ayakan, ember, timbangan, termometer, higrometer, alat-alat laboratorium, mistar ukur dan alat-alat tulis. Penelitian ini menggunakan percobaan faktorial 4 x 3 yang disusun menurut Rancangan Acak Kelompok dengan tiga ulangan. Faktor I adalah Konsentrasi IBA dengan 4 taraf sebagai berikut : K 0 = 0 mg / liter air K 1 = 50 mg / liter air K 2 = 100 mg / liter air K 3 = 150 mg / liter air Faktor II adalah asal setek gambir dengan 3 taraf yaitu : S 1 = setek batang muda (15 cm dibagian ujung batang ) S 2 = setek batang sedang (15 cm di bawah setek batang muda) S 3 = setek batang tua (15 cm di bawah setek batang sedang) Data hasil pengamatan dianalisis secara statistika dengan menggunakan sidik ragam (uji F) untuk Rancangan Acak Kelompok (RAK) dan apabila berbeda nyata dilanjutkan dengan uji Duncan s New Multiple Range Test (DNMRT) pada taraf uji 5%. Pelaksanaan Percobaan terdiri dari; persiapan tempat percobaan, persiapan media setek, Persiapan bahan setek, penyediaan dan pemberian perlakuan IBA, penanaman setek, pemeliharaan, dan pengamatan. Variabel yang diamati adalah : Saat muncul tunas (hari) Variabel ini diamati setiap hari sejak penanaman setek dengan kriteria tunas dianggap sudah muncul bila benjolan mata tunas sudah kelihatan mulai pecah di ketiak daun setek. Perhitungan dilakukan dengan mengambil jumlah hari yang dibutuhkan oleh setek untuk bertunas, kemudian diambil rata-rata untuk setiap plot Jumlah setek tumbuh (%) Pengamatan terhadap jumlah setek tumbuh dilakukan pada umur 3 bulan setelah tanam yaitu dengan cara membongkar setek. Kriteria yang digunakan untuk menentukan setek yang hidup adalah sudah terbentuk tunas dan akar pada setiap setiap setek, kemudian diambil rata-rata untuk setiap plot. Panjang tunas setek (cm) Pengamatan panjang tunas setek dilakukan pada akhir pengamatan yaitu pada umur 3 bulan setelah tanam yaitu dengan mengukur mulai dari pangkal tunas sampai ujung titik tumbuh tunas yang terpanjang pada setiap setek yang 135

3 Muliadi Karo Karo, Pertumbuhan Berbagai Setek Asal... hidup, kemudian diambil rata-rata untuk setiap plot. Jumlah daun setek (helai) Pengamatan variabel ini dilaksanakan pada akhir pengamatan yaitu pada umur 3 bulan setelah tanam yaitu dengan menghitung jumlah daun yang sudah membuka sempurna pada setek yang hidup, kemudian diambil rata-rata untuk setiap plot. HASIL DAN PEMBAHASAN Saat muncul tunas (hari) Hasil analisis statistika menunjukkan interaksi yang tidak nyata antara perlakuan konsentrasi hormon dengan perlakuan setek tanaman gambir terhadap Saat muncul tunas. Pengaruh tunggal perlakuan konsentrasi zat pengatur tumbuh IBA dan pengaruh tunggal perlakuan asal setek menunjukkan perbedaan yang nyata. Hasil pengamatan Saat muncul tunas setelah diuji dengan DNMRT taraf 5 % dikemukakan pada Tabel 1 berikut. Tabel 1. Saat muncul tunas (hari ) pada beberapa konsentrasi ZPT IBA dan perlakuan setek tanaman gambir. Asal setek Konsentrasi zat pengatur tumbuh IBA (ppm) Pengaruh tunggal IBA S1 26,67 22,58 22,89 22,33 23,61 c S2 30,17 25,74 23,64 23,82 25,84 b S3 34,00 27,00 26,67 26,17 28,46 a Pengaruh tunggal setek 30,28.A 25,11 B 24,40 B 24,11 B Angka angka pada baris yang sama yang diikuti oleh huruf besar yang sama dan angka angka pada kolom yang sama yang diikuti huruf kecil yang sama tidak berbeda nyata pada uji DNMRT taraf 5 %. Tabel 1 menunjukkan bahwa pemberian zat pengatur tumbuh IBA dari 50, 100 sampai dengan 150 ppm mampu mempercepat saat muncul tunas yang masing-masing mencapai 25,11 hari ; 24,40 hari ; 24,11 hari, bila dibandingkan dengan tanpa pemberian zat pengatur tumbuh IBA yang saat muncul tunasnya mencapai 30,28 hari. Tetapi peningkatan konsentrasi dari 50, 100 sampai 150 ppm belum menunjukkan perbedaan yang nyata walaupun ada kecenderungan mempercepat saat munculnya tunas. Selanjutnya dari Tabel 1 dapat dilihat bahwa pengaruh perlakuan setek menunjukkan perbedaan yang nyata sesamanya, dimana perlakuan 15 cm paling ujung batang ( S1 = batang muda )menghasilkan saat muncul tunas yang paling cepat pada 23, 62 hari diikuti perlakuan 15 cm di bawah S1 (S2 = batang sedang) 25,84 hari dan yang paling lambat 15 cm di bawah S2 (S3 = batang tua) 28,46 hari. Adanya peningkatan kecepatan tumbuh tunas dengan pemberian perlakuan zat pengatur tumbuh IBA ini diduga karena dengan pemberian zat pengatur tumbuh IBA pada setek gambir maka terjadi percepatan pembentukan akar dan 136

4 JURNAL PENELITIAN LUMBUNG, Vol. 13, No. 2, Juli 2014 berkembangnya akar yang lebih sempurna. Selanjutnya dengan adanya akar yang segera berfungsi menyerap air dan unsurunsur hara dari media tumbuh maka proses fisiologis tanaman dapat berlangsung lebih baik sehingga pertumbuhan bagian atas tanaman yang dalam hal ini adalah tunas juga lebih terpacu. Hal ini sesuai dengan yang dijelaskan oleh Hartman et al (1990) yang menjelaskan bahwa salah satu fungsi hormon dalam kegiatan penyetekan adalah untuk memacu inisiasi akar selain meningkatkan persentase pembentukan akar pada setek, meningkatkan jumlah dan kualitas akar dan menyeragamkan setek. Hal ini juga ditunjang oleh pendapat Abidin.Z, (1982) yang menyatakan bahwa zat pengatur tumbuh IBA yang termasuk golongan auksin mempunyai peranan terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Selanjutnya Wattimena (1990) menyatakan bahwa zat pengatur tumbuh yang mengandung auksin dapat mendorong pembesaran dan pemanjangan sel-sel tanaman. Didukung pula oleh Dwidjoseputro (1985) yang menyatakan bahwa peanan langsung auksin terhadap fisiologis tanaman yaitu mendorong pemanjangan dan pembesaran sel. Zat pengatur tumbuh IBA mempengaruhi pemanjangan sel-sel yang berada di daerah belakang titik tumbuh sehingga dengan demikian terdapat sel-sel yang panjang dengan vacuola yang besar di daerah belakang titik tumbuh. Hasil penelitian ini juga didukung oleh pendapat Leopold dan Kriedemann (1975) yang menyatakan adanya peranan IBA dalam menggiatkan proses pembelahan sel yang mengakibatkan perpanjangan organ-organ vegetatif sehingga dapat menstimulasi pertumbuhan tunas. Adanya perbedaan kecepatan tumbuh tunas pada perlakuan setek diduga karena adanya perbedaan tingkat kedewasaan dari bahan setek yang digunakan. Hal ini sesuai dengan pendapat Rochiman dan Harjadi (1973) yang menyatakan bahwa tingkat kedewasaan jaringan dari bagian tanaman yang digunakan sebagai bahan setek dan umur bahan induk setek berpengaruh terhadap kapasitas setek untuk membentuk akar dan tunas. Jumlah setek tumbuh (%) Hasil analisis statistika pada Lampiran 4, menunjukkan interaksi antara perlakuan konsentrasi hormon dengan perlakuan setek tanaman gambir terhadap Jumlah setek tumbuh (%). Hasil pengamatan Jumlah setek tumbuh (%) setelah diuji dengan DNMRT taraf 5 % dikemukakan pada Tabel 2. berikut. Tabel 2. Jumlah setek tumbuh (%) pada beberapa konsentrasi ZPT IBA dan perlakuan setek tanaman gambir. (Transformasi log Y ) Asal setek Konsentrasi zat pengatur tumbuh IBA (ppm) Pengaruh tunggal IBA S1 1,2464 1,7975 1,7975 1,8239 1,6663 a S2 1,2464 1,7975 1,7975 1,8239 1,6583 a S3 1,0457 1,1460 1,2464 1,3467 1,1962 b Pengaruh tunggal 1,1795 B 1,5696 A 1,6138 A 1,6648 A setek Angka-angka pada baris yang sama yang diikuti oleh huruf besar yang sama dan angka-angka pada kolom yang sama yang diikuti oleh huruf kecil yang sama tidak berbeda nyata pada uji DNMRT 5 % 137

5 Muliadi Karo Karo, Pertumbuhan Berbagai Setek Asal... Panjang tunas setek (cm) Hasil analisis statistika menunjukkan interaksi yang berbeda tidak nyata antara perlakuan konsentrasi hormon dengan perlakuan setek tanaman gambir terhadap panjang tunas setek. Pengaruh tunggal perlakuan konsentrasi zat pengatur tumbuh IBA dan pengaruh tunggal perlakuan asal setek menunjukkan perbedaan yang nyata. Hasil pengamatan Panjang tunas setek (cm) setelah diuji dengan DNMRT taraf 5 % dikemukakan pada Tabel 3 berikut Tabel. 3. Panjang tunas setek (cm) pada beberapa konsentrasi ZPT IBA dan perlakuan setek tanaman gambir. Asal setek Konsentrasi zat pengatur tumbuh IBA (ppm) Pengaruh tunggal IBA S a S , a S b Pengaruh 7.81 B A A A tunggal setek Angka-angka pada baris yang sama yang diikuti oleh huruf besar yang sama dan angka-angka pada kolom yang sama yang diikuti oleh huruf kecil yang sama tidak berbeda nyata pada uji DNMRT 5 %. Tabel 3. menunjukkan bahwa pemberian zat pengatur tumbuh IBA dari 50, 100 sampai dengan 150 ppm mampu meningkatkan panjang tunas masingmasing setek yaitu 12,02 cm ; 12,38 cm ; 12,43 cm bila dibandingkan dengan tanpa pemberian zat pengatur tumbuh IBA yang hanya mencapai 7,81 cm. Tetapi peningkatan konsentrasi dari 50, 100 sampai 150 ppm belum menunjukkan perbedaan yang nyata walaupun ada kecenderungan meningkatkan panjang tunas. Pengaruh perlakuan setek menunjukkan perbedaan yang tidak nyata, terhadap panjang tunas antara perlakuan 15 cm paling ujung batang ( S1 = batang muda )menghasilkan panjang tunas tertinggi yaitu 12,22 cm diikuti perlakuan 15 cm di bawah S1 (S2 = batang sedang) yaitu 12,49 cm tetapi berbeda nyata dengan perlakuan 15 cm di bawah S2 (S3 = batang tua) yang hanya mencapai 8,77cm. 138 Adanya peningkatan panjang tunas dengan pemberian perlakuan zat pengatur tumbuh IBA ini diduga karena dengan pemberian zat pengatur tumbuh IBA pada setek gambir maka terjadi percepatan pembentukan akar. Selanjutnya dengan adanya akar yang segera berfungsi menyerap air dan unsur-unsur hara maka pertumbuhan bagian atas tanaman yang dalam hal ini adalah tunas juga lebih terpacu. Hal ini sesuai dengan yang dijelaskan oleh Hartman et al (1990) yang menjelaskan bahwa fungsi hormon dalam kegiatan penyetekan adalah untuk memacu inisiasi akar, meningkatkan persentase pembentukan akar pada setek, meningkatkan jumlah dan kualitas akar dan menyeragamkan setek. Hal ini juga ditunjang oleh pendapat Abidin.Z, (1982) yang menyatakan bahwa zat pengatur tumbuh IBA yang termasuk golongan auksin mempunyai peranan terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Selanjutnya Wattimena (1990) menyatakan bahwa zat pengatur tumbuh yang mengandung auksin dapat

6 JURNAL PENELITIAN LUMBUNG, Vol. 13, No. 2, Juli 2014 mendorong pembesaran dan pemanjangan sel-sel tanaman. Didukung pula oleh Dwidjoseputro (1985) yang menyatakan bahwa peanan langsung auksin terhadap fisiologis tanaman yaitu mendorong pemanjangan dan pembesaran sel. Zat pengatur tumbuh IBA mempengaruhi pemanjangan sel-sel yang berada di daerah belakang titik tumbuh sehingga dengan demikian terdapat sel-sel yang panjang dengan vacuola yang besar di daerah belakang titik tumbuh. Hasil penelitian ini juga didukung oleh pendapat Leopold dan Kriedemann (1975) yang menyatakan adanya peranan IBA dalam menggiatkan proses pembelahan sel yang mengakibatkan perpanjangan organ-organ vegetatif sehingga dapat menstimulasi pertumbuhan tunas. Adanya perbedaan panjang tunas pada perlakuan setek diduga karena adanya perbedaan tingkat kedewasaan dari bahan setek yang digunakan. Hal ini sesuai dengan pendapat Rochiman dan Harjadi (1973) yang menyatakan bahwa tingkat kedewasaan jaringan dari bagian tanaman yang digunakan sebagai bahan setek dan umur bahan induk setek berpengaruh terhadap kapasitas setek untuk membentuk akar dan tunas. Jumlah daun setek (helai) Hasil analisis statistika menunjukkan interaksi yang berbeda tidak nyata antara perlakuan konsentrasi hormon dengan perlakuan setek tanaman gambir terhadap Jumlah daun setek (helai). Pengaruh tunggal perlakuan konsentrasi zat pengatur tumbuh IBA dan pengaruh tunggal perlakuan asal setek menunjukkan perbedaan yang nyata. Hasil pengamatan Jumlah daun setek (helai) setelah diuji dengan DNMRT taraf 5 % dikemukakan pada Tabel 4. berikut Tabel 4. Jumlah daun setek (helai) pada beberapa konsentrasi ZPT IBA dan perlakuan setek tanaman gambir. Asal setek Konsentrasi zat pengatur tumbuh IBA (ppm) Pengaruh tunggal IBA S1 4, a S a S b Pengaruh tunggal setek 3.56 C 5.16 B 5.37 AB 5.74 A Angka-angka pada baris yang sama yang diikuti oleh huruf besar yang sama dan angka-angka pada kolom yang sama yang diikuti oleh huruf kecil yang sama tidak berbeda nyata pada uji DNMRT 5 %. Tabel 4. menunjukkan bahwa pemberian zat pengatur tumbuh IBA dari 50, 100 sampai dengan 150 ppm mampu meningkatkan jumlah daun tunas masingmasing setek yaitu 5,16 helai ; 5,37 helai ; 5,74 helai bila dibandingkan dengan tanpa pemberian zat pengatur tumbuh IBA yang hanya mencapai 3,56 helai. Tetapi 139 peningkatan konsentrasi dari 50, 100 sampai 150 ppm belum menunjukkan perbedaan yang nyata walaupun ada kecenderungan meningkatkan jumlah daun tunas. Pengaruh perlakuan setek menunjukkan perbedaan yang tidak nyata,

7 Muliadi Karo Karo, Pertumbuhan Berbagai Setek Asal... terhadap jumlah daun tunas antara perlakuan 15 cm paling ujung batang ( S1 = batang muda )menghasilkan jumlah daun tunas yaitu 5,50 helai dan perlakuan 15 cm di bawah S1 (S2 = batang sedang) yaitu 5,79 helai tetapi berbeda nyata dengan perlakuan 15 cm di bawah S2 (S3 = batang tua) yang hanya mencapai 3,58 helai. Adanya peningkatan jumlah daun tunas dengan pemberian perlakuan zat pengatur tumbuh IBA ini diduga karena dengan pemberian zat pengatur tumbuh IBA pada setek gambir maka terjadi percepatan pembentukan akar. Selanjutnya dengan adanya akar yang segera berfungsi menyerap air dan unsurunsur hara maka pertumbuhan bagian atas tanaman yang dalam hal ini adalah daun tunas juga lebih terpacu. Hal ini sesuai dengan yang dijelaskan oleh Hartman et al (1990) yang menjelaskan bahwa fungsi hormon dalam kegiatan penyetekan adalah untuk memacu inisiasi akar, meningkatkan persentase pembentukan akar pada setek, meningkatkan jumlah dan kualitas akar dan menyeragamkan setek. Hal ini juga ditunjang oleh pendapat Abidin.Z, (1982) yang menyatakan bahwa zat pengatur tumbuh IBA yang termasuk golongan auksin mempunyai peranan terhadap pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Selanjutnya Wattimena (1990) menyatakan bahwa zat pengatur tumbuh yang mengandung auksin dapat mendorong pembesaran dan pemanjangan sel-sel tanaman. Didukung pula oleh Dwidjoseputro (1985) yang menyatakan bahwa peanan langsung auksin terhadap fisiologis tanaman yaitu mendorong pemanjangan dan pembesaran sel. Zat pengatur tumbuh IBA mempengaruhi pemanjangan sel-sel yang berada di daerah belakang titik tumbuh sehingga dengan demikian terdapat sel-sel yang panjang dengan vacuola yang besar di daerah belakang titik tumbuh. Hasil penelitian ini 140 juga didukung oleh pendapat Leopold dan Kriedemann (1975) yang menyatakan adanya peranan IBA dalam menggiatkan proses pembelahan sel yang mengakibatkan perpanjangan organ-organ vegetatif sehingga dapat menstimulasi pertumbuhan tunas. Adanya perbedaan jumlah daun tunas pada perlakuan setek diduga karena adanya perbedaan tingkat kedewasaan dari bahan setek yang digunakan. Hal ini sesuai dengan pendapat Rochiman dan Harjadi (1973) yang menyatakan bahwa tingkat kedewasaan jaringan dari bagian tanaman yang digunakan sebagai bahan setek dan umur bahan induk setek berpengaruh terhadap kapasitas setek untuk membentuk akar dan tunas. KESIMPULAN DAN SARAN Kesimpulan Berdasarkian hasil penelitian pertumbuhan berbagai setek asal tanaman gambir akibat pemberian berbagai konsentrasi IBA dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Bahan asal setek yang tepat untuk perbanyakan tanaman Gambir dengan menggunakan setek adalah bagian batang muda (warna batang masih hijau) sampai sedang (warna Batang hijau kecoklatan) 2. Saat muncul tunas tercepat yaitu 22,3 hari, panjang tunas terpanjang 14,43 cm, dan jumlah daun terbanyak 6,78 helai Saran Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk meningkatkan persentase keberhasilan setek dan pengaruh yang lebih baik terhadap pertumbuhan dan perkembangan setek tanaman gambir dengan menggunakan konsentrasi IBA yang lebih tinggi dari 150 ppm.

8 JURNAL PENELITIAN LUMBUNG, Vol. 13, No. 2, Juli 2014 DAFTAR PUSTAKA Abidin, Z Dasar dasar Pengetahuan Tentang Zat Pengatur Tumbuh. Angkasa. Bandung Denian, A. Dan Suherdi Teknologi Budidaya dan Pasca Panen Gambir. Temu tugas Aplikasi Paket Teknologi Pertanian Sub Sektor Perkebunan. Bukit Tinggi 5 8 Oktober hal. Hatman, T.H.& Kester, E.D A Sexual Propagation. Plant Propagation Principles and Practice. Englewood Cliffs. N.Y. Prentice Hill Inc Heyne,K Tumbuhan berguna Indonesia Jilid III. Badan Litbang Kehutanan Jakarta Hal Leopold, A. C., dan P. E. Kriedmann Plant Growth and Development. New York : McGraw Hill. Rochiman, K dan S.S. Harjadi Pembiakan Vegetatif. Departemen Agronomi Fakultas Pertanian IPB. Bogor. Wattimena, G. K Tanaman. Institut Pertanian Bogor. 145 hal. 141

PENGARUH ZAT PENGATUR TUMBUH TERHADAP PERTUMBUHAN JERUK KEPROK (CITRUS NOBILIS LOUR) VAR. PULAU TENGAH: Rensi Novianti dan Muswita

PENGARUH ZAT PENGATUR TUMBUH TERHADAP PERTUMBUHAN JERUK KEPROK (CITRUS NOBILIS LOUR) VAR. PULAU TENGAH: Rensi Novianti dan Muswita PENGARUH ZAT PENGATUR TUMBUH TERHADAP PERTUMBUHAN JERUK KEPROK (CITRUS NOBILIS LOUR) VAR. PULAU TENGAH: Rensi Novianti dan Muswita Kata Kunci: zat pengatur tumbuh, jeruk keprok, pertumbuhan Zat pengatur

Lebih terperinci

Pengaruh Berbagai Waktu Pemotongan Pucuk Bahan Setek dan Taraf Dosis Rootone F Terhadap Pertumbuhan Setek Pendek Panili (Vanilla Planifolia Andrews)

Pengaruh Berbagai Waktu Pemotongan Pucuk Bahan Setek dan Taraf Dosis Rootone F Terhadap Pertumbuhan Setek Pendek Panili (Vanilla Planifolia Andrews) Pengaruh Berbagai Waktu Pemotongan Pucuk Bahan Setek dan Taraf Dosis Rootone F Terhadap Pertumbuhan Setek Pendek Panili (Vanilla Planifolia Andrews) VITARIVERA TAMPUBOLON*) I NYOMAN SUTEJA I PUTU DHARMA

Lebih terperinci

PENGARUH BAGIAN TUNAS TERHADAP PERTUMBUHAN STEK KRANJI (Pongamia pinnata Merril)

PENGARUH BAGIAN TUNAS TERHADAP PERTUMBUHAN STEK KRANJI (Pongamia pinnata Merril) PENGARUH BAGIAN TUNAS TERHADAP PERTUMBUHAN STEK KRANJI (Pongamia pinnata Merril) The effect of shoot part on growth cutting kranji (Pongamia pinnata Merill) Oleh Nurmawati Siregar Balai Penelitian Teknologi

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN. Hasil pengatnatan terhadap parameter saat muncul tunas setelah dianalisis. Saat muncul tunas (hari)

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN. Hasil pengatnatan terhadap parameter saat muncul tunas setelah dianalisis. Saat muncul tunas (hari) IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.L Saat Muncul Tunas (hari) Hasil pengatnatan terhadap parameter saat muncul tunas setelah dianalisis secara statistik menunjukkan pengaruh nyata (Lampiran 5). Data hasil uji

Lebih terperinci

Farida Nur Hasanah*, Nintya Setiari* * Laboratorium Biologi Struktur dan Fungsi Tumbuhan Jurusan Biologi FMIPA UNDIP

Farida Nur Hasanah*, Nintya Setiari* * Laboratorium Biologi Struktur dan Fungsi Tumbuhan Jurusan Biologi FMIPA UNDIP Pembentukan Akar pada Stek Batang Nilam (Pogostemon cablin Benth.) setelah direndam Iba (Indol Butyric Acid) pada Konsentrasi Berbeda Farida Nur Hasanah*, Nintya Setiari* * Laboratorium Biologi Struktur

Lebih terperinci

PENGARUH MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT JABON MERAH. (Anthocephalus macrophyllus (Roxb)Havil)

PENGARUH MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT JABON MERAH. (Anthocephalus macrophyllus (Roxb)Havil) PENGARUH MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT JABON MERAH (Anthocephalus macrophyllus (Roxb) Havil) EFFECT OF PLANTING MEDIA ON RED JABON (Anthocephalus macrophyllus (Roxb)Havil) Yusran Ilyas ¹, J. A.

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN BIBIT BUAH NAGA MERAH(Hylocereuscostaricensis(Web) Britton & Rose) PADA BERBAGAI PANJANG SETEK DAN KOMPOSISI MEDIA TANAM SKRIPSI OLEH:

PERTUMBUHAN BIBIT BUAH NAGA MERAH(Hylocereuscostaricensis(Web) Britton & Rose) PADA BERBAGAI PANJANG SETEK DAN KOMPOSISI MEDIA TANAM SKRIPSI OLEH: 1 PERTUMBUHAN BIBIT BUAH NAGA MERAH(Hylocereuscostaricensis(Web) Britton & Rose) PADA BERBAGAI PANJANG SETEK DAN KOMPOSISI MEDIA TANAM SKRIPSI OLEH: FIZRI ZULKARNAEN SIREGAR 110301052 BUDIDAYA PERTANIAN

Lebih terperinci

TANGGAP STEK CABANG BAMBU BETUNG (Dendrocalamus asper) PADA PENGGUNAAN BERBAGAI DOSIS HORMON IAA DAN IBA

TANGGAP STEK CABANG BAMBU BETUNG (Dendrocalamus asper) PADA PENGGUNAAN BERBAGAI DOSIS HORMON IAA DAN IBA Jurnal Natur Indonesia III (2): 121 128 (2001) TANGGAP STEK CABANG BAMBU BETUNG (Dendrocalamus asper) PADA PENGGUNAAN BERBAGAI DOSIS HORMON IAA DAN IBA Nurul Sumiasri *) & Ninik Setyowati-Indarto **) *)

Lebih terperinci

PENGARUH MEDIA TANAM DAN PERLAKUAN ROOTONE F PADA PERTUMBUHAN STEK BATANG Aglaonema Donna Carmen

PENGARUH MEDIA TANAM DAN PERLAKUAN ROOTONE F PADA PERTUMBUHAN STEK BATANG Aglaonema Donna Carmen PENGARUH MEDIA TANAM DAN PERLAKUAN ROOTONE F PADA PERTUMBUHAN STEK BATANG Aglaonema Donna Carmen SKRIPSI Oleh : DARSONO 2009-41-012 PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS MURIA KUDUS

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI BAWANG MERAH (Alium cepa L.) TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK GAHARU (Aquilaria malaccencis OKEN)

PENGARUH KONSENTRASI BAWANG MERAH (Alium cepa L.) TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK GAHARU (Aquilaria malaccencis OKEN) Volume 13, Nomor 1, Hal. 15-20 ISSN 0852-8349 Januari Juni 2011 PENGARUH KONSENTRASI BAWANG MERAH (Alium cepa L.) TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK GAHARU (Aquilaria malaccencis OKEN) Muswita Program Studi Pendidikan

Lebih terperinci

Respons Pertumbuhan Setek Jeruk Nipis (Citrus aurantifolia Swingle) pada Berbagai Bahan Tanam dan Konsentrasi IBA (Indole Butyric Acid)

Respons Pertumbuhan Setek Jeruk Nipis (Citrus aurantifolia Swingle) pada Berbagai Bahan Tanam dan Konsentrasi IBA (Indole Butyric Acid) Respons Pertumbuhan Setek Jeruk Nipis (Citrus aurantifolia Swingle) pada Berbagai Bahan Tanam dan Konsentrasi IBA (Indole Butyric Acid) Growth Response of Lime (Citrus aurantifolia Swingle) cutting on

Lebih terperinci

UJI ADAPTASI BEBERAPA VARIETAS PADI (Oryza sativa L.) PADA TANAH SALIN

UJI ADAPTASI BEBERAPA VARIETAS PADI (Oryza sativa L.) PADA TANAH SALIN UJI ADAPTASI BEBERAPA VARIETAS PADI (Oryza sativa L.) PADA TANAH SALIN SKRIPSI Oleh: SATRIYA SANDI K 070307027/BDP PEMULIAAN TANAMAN DEPARTEMEN AGROEKOTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SUMATERA

Lebih terperinci

TATA CARA PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian. Penelitian ini dilakukan pada bulan Januari 2016 sampai dengan Juli 2016

TATA CARA PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian. Penelitian ini dilakukan pada bulan Januari 2016 sampai dengan Juli 2016 III. TATA CARA PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada bulan Januari 2016 sampai dengan Juli 2016 yang bertempat di Greenhouse Fakultas Pertanian dan Laboratorium Penelitian,

Lebih terperinci

PERBANYAKAN VEGETATIF DAN GENERATIF TUMBUHAN BINAHONG (Anredera cordifolia (Ten.) Steenis) SEBAGAI UPAYA KONSERVASI TUMBUHAN OBAT

PERBANYAKAN VEGETATIF DAN GENERATIF TUMBUHAN BINAHONG (Anredera cordifolia (Ten.) Steenis) SEBAGAI UPAYA KONSERVASI TUMBUHAN OBAT PERBANYAKAN VEGETATIF DAN GENERATIF TUMBUHAN BINAHONG (Anredera cordifolia (Ten.) Steenis) SEBAGAI UPAYA KONSERVASI TUMBUHAN OBAT Rizki Kurnia Tohir 1 (E34120028) ¹Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan

Lebih terperinci

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Tinggi Tanaman IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil sidik ragam pengamatan tinggi tanaman berpengaruh nyata (Lampiran 7), setelah dilakukan uji lanjut didapatkan hasil seperti Tabel 1. Tabel 1. Rerata tinggi

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE. Sumatera Utara (USU), Medan pada ketinggian tempat sekitar 25 m dpl. Analisis

BAHAN DAN METODE. Sumatera Utara (USU), Medan pada ketinggian tempat sekitar 25 m dpl. Analisis 26 BAHAN DAN METODE Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di rumah kaca Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara (USU), Medan pada ketinggian tempat sekitar 25 m dpl. Analisis dilakukan

Lebih terperinci

PENGARUH JENIS ZAT PENGATUR TUMBUH DAN UKURAN BAHAN STEK TERHADAP PERTUMBUHAN STEK TANAMAN NAGA SKRIPSI

PENGARUH JENIS ZAT PENGATUR TUMBUH DAN UKURAN BAHAN STEK TERHADAP PERTUMBUHAN STEK TANAMAN NAGA SKRIPSI PENGARUH JENIS ZAT PENGATUR TUMBUH DAN UKURAN BAHAN STEK TERHADAP PERTUMBUHAN STEK TANAMAN NAGA SKRIPSI Oleh: RISNINTA FAURURI NIM. 031510101082 JURUSAN BUDIDAYA PERTANIAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

PENYEDIAAN BIBIT MIMBA MELALUI PERBANYAKAN STEK PUCUK DENGAN APLIKASI HORMON PERTUMBUHAN

PENYEDIAAN BIBIT MIMBA MELALUI PERBANYAKAN STEK PUCUK DENGAN APLIKASI HORMON PERTUMBUHAN PENYEDIAAN BIBIT MIMBA MELALUI PERBANYAKAN STEK PUCUK DENGAN APLIKASI HORMON PERTUMBUHAN Oleh : Asep Rohandi Balai Penelitian Kehutanan Ciamis ABSTRAK Perbanyakan tanaman mimba (Azadirachta indica) secara

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. 21 hari setelah tanam. Sedangkan analisis pengaruh konsentrasi dan lama perendaman

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. 21 hari setelah tanam. Sedangkan analisis pengaruh konsentrasi dan lama perendaman BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Pengaruh Konsentrasi dan Lama Perendaman Ektrak Bawang Merah (Allium cepa L.) Terhadap Persentase Daya Berkecambah Benih Kakao (Theobroma cacao L.) Pengamatan persentase

Lebih terperinci

PEMANFAATAN EKSTRAK BAWANG MERAH SEBAGAI PENGGANTI ROOTON F UNTUK MENSTIMULASI PERTUMBUHAN AKAR STEK PUCUK JATI (Tectona grandis L)

PEMANFAATAN EKSTRAK BAWANG MERAH SEBAGAI PENGGANTI ROOTON F UNTUK MENSTIMULASI PERTUMBUHAN AKAR STEK PUCUK JATI (Tectona grandis L) PKMP-1-8-1 PEMANFAATAN EKSTRAK BAWANG MERAH SEBAGAI PENGGANTI ROOTON F UNTUK MENSTIMULASI PERTUMBUHAN AKAR STEK PUCUK JATI (Tectona grandis L) R.M. Aulia El Halim, B. Pramudityo, R. Setiawan, I.Y. Habibi,

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN TANAMAN DAN HASIL UMBI DAUN DEWA (Gynura procumbens Back.) PADA BERBAGAI INTENSITAS CAHAYA DAN PEMANGKASAN DAUN

PERTUMBUHAN TANAMAN DAN HASIL UMBI DAUN DEWA (Gynura procumbens Back.) PADA BERBAGAI INTENSITAS CAHAYA DAN PEMANGKASAN DAUN PERTUMBUHAN TANAMAN DAN HASIL UMBI DAUN DEWA (Gynura procumbens Back.) PADA BERBAGAI INTENSITAS CAHAYA DAN PEMANGKASAN DAUN PLANT GROWTH AND TUBER YIELD OF DAUN DEWA(Gynura procumbens Back.) ON DIFFERENT

Lebih terperinci

Teknik Perbanyakan Jambu Air Citra Melalui Stek Cabang

Teknik Perbanyakan Jambu Air Citra Melalui Stek Cabang Teknik Perbanyakan Jambu Air Citra Melalui Stek Cabang Buah jambu air Citra terkenal di Indonesia, karena mempunyai cita-rasa yang sangat manis dan renyah, ukuran buah cukup besar (200 250 g/ buah), dan

Lebih terperinci

UJI PEMBERIAN KOMPOS Azolla microphylla PADA PERTUMBUHAN BIBIT KARET (Hevea brasiliensis) STUM MINI

UJI PEMBERIAN KOMPOS Azolla microphylla PADA PERTUMBUHAN BIBIT KARET (Hevea brasiliensis) STUM MINI 1 UJI PEMBERIAN KOMPOS PADA PERTUMBUHAN BIBIT KARET (Hevea brasiliensis) STUM MINI PROVIDING COMPOST ON RUBBER SEEDLING (Hevea brasiliensis) MINI STUMP GROWTH Indriati Meilina Sari¹, Sampoerno², M. Amrul

Lebih terperinci

I. HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. tinggi tanaman dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 1. Rerata Tinggi Tanaman dan Jumlah Daun

I. HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. tinggi tanaman dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 1. Rerata Tinggi Tanaman dan Jumlah Daun 16 1. Tinggi Tanaman (cm) I. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Pertumbuhan Tanaman Hasil sidik ragam tinggi tanaman ( lampiran 6 ) menunjukkan perlakuan kombinasi limbah cair industri tempe dan urea memberikan pengaruh

Lebih terperinci

SKRIPSI : GRANDY BASAROJI NPM JURUSAN AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS ISLAM KADIRI KEDIRI

SKRIPSI : GRANDY BASAROJI NPM JURUSAN AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS ISLAM KADIRI KEDIRI PENGARUH DOSIS PUPUK BIO KOMPOS DAN JARAK TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN AWAL TANAMAN TEBU (Saccharum officinarum L) VARIETAS PS 882 SEBAGAI BIBIT METODE BUD CHIP SKRIPSI oleh : GRANDY BASAROJI NPM. 09230110009

Lebih terperinci

PERBANDINGAN PEMBERIAN EMPATJENIS ZAT PENGATUR TUMBUH PADA STEK CABANG SUNGKAI (Peronema canescens Jack)

PERBANDINGAN PEMBERIAN EMPATJENIS ZAT PENGATUR TUMBUH PADA STEK CABANG SUNGKAI (Peronema canescens Jack) PERBANDINGAN PEMBERIAN EMPATJENIS ZAT PENGATUR TUMBUH PADA STEK CABANG SUNGKAI (Peronema canescens Jack) Oleh : Dila Swestiani dan Aditya Hani Balai Penelitian Kehutanan Ciamis ABSTRAK Sungkai (Peronema

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan di Lahan Percobaan Lapang Terpadu dan Laboratorium

III. METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan di Lahan Percobaan Lapang Terpadu dan Laboratorium 14 III. METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian dilaksanakan di Lahan Percobaan Lapang Terpadu dan Laboratorium Benih dan Tanaman Fakultas Pertanian Universitas Lampung dari bulan

Lebih terperinci

PENGARUH MEDIA DAN HORMON TUMBUH AKAR TERHADAP KEBERHASILAN CANGKOK ULIN

PENGARUH MEDIA DAN HORMON TUMBUH AKAR TERHADAP KEBERHASILAN CANGKOK ULIN Pengaruh Media dan Hormon Tumbuh Akar terhadap Keberhasilan Cangkok Ulin Kurniawati P. Putri, Dharmawati F.D., Made Suartana PENGARUH MEDIA DAN HORMON TUMBUH AKAR TERHADAP KEBERHASILAN CANGKOK ULIN The

Lebih terperinci

PEMILIHAN BAHAN VEGETATIF UNTUK PENYEDIAAN BIBIT BAMBU HITAM ( Gigantochloa atroviolacea Widjaja)

PEMILIHAN BAHAN VEGETATIF UNTUK PENYEDIAAN BIBIT BAMBU HITAM ( Gigantochloa atroviolacea Widjaja) PEMILIHAN BAHAN VEGETATIF UNTUK PENYEDIAAN BIBIT BAMBU HITAM ( Gigantochloa atroviolacea Widjaja) Vegetative Material Selection for Seedling Preparation of Bamboo Hitam ( Gigantochloa atroviolacea Widjaja)

Lebih terperinci

Anggia Fanesa Jurusan Budidaya Pertanian Fakultas Pertanian Unand ABSTRAK

Anggia Fanesa Jurusan Budidaya Pertanian Fakultas Pertanian Unand ABSTRAK PENGARUH PEMBERIAN BEBERAPA ZAT PENGATUR TUMBUH TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK PUCUK JERUK KACANG ( Citrus nobilis L.) THE INFLUENCE OF GIVING SOME HORMONAL GROWTH TOO THE SHOOT CUTTINGS OF JERUK KACANG (Citrus

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN

III. METODE PENELITIAN III. METODE PEELITIA 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Balai Pengkajian Bioteknologi, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT), Serpong, Tangerang. Penelitian dilaksanakan

Lebih terperinci

PENGARUH WAKTU PEMUPUKAN DAN TEKSTUR TANAH TERHADAP PRODUKTIVITAS RUMPUT Setaria splendida Stapf

PENGARUH WAKTU PEMUPUKAN DAN TEKSTUR TANAH TERHADAP PRODUKTIVITAS RUMPUT Setaria splendida Stapf PENGARUH WAKTU PEMUPUKAN DAN TEKSTUR TANAH TERHADAP PRODUKTIVITAS RUMPUT Setaria splendida Stapf Oleh WAHJOE WIDHIJANTO BASUKI Jurusan Peternakan, Politeknik Negeri Jember RINGKASAN Percobaan pot telah

Lebih terperinci

Makalah Penunjang pada Ekspose Hasil-hasil Penelitian : Konservasi dan Rehabilitasi Sumberdaya Hutan. Padang, 20 September

Makalah Penunjang pada Ekspose Hasil-hasil Penelitian : Konservasi dan Rehabilitasi Sumberdaya Hutan. Padang, 20 September PENGARUH UMUR SEMAI TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT SUREN DI PERSEMAIAN 1) Oleh: Agus Sofyan 2) dan Syaiful Islam 2) ABSTRAK Suren (Toona sureni Merr), merupakan jenis yang memiliki pertumbuhan cepat dan kegunaan

Lebih terperinci

PERANAN JUMLAH BIJI/POLONG PADA POTENSI HASIL KEDELAI (Glycine max (L.) Merr.) F6 PERSILANGAN VARIETAS ARGOMULYO DENGAN BRAWIJAYA

PERANAN JUMLAH BIJI/POLONG PADA POTENSI HASIL KEDELAI (Glycine max (L.) Merr.) F6 PERSILANGAN VARIETAS ARGOMULYO DENGAN BRAWIJAYA PERANAN JUMLAH BIJI/POLONG PADA POTENSI HASIL KEDELAI (Glycine max (L.) Merr.) F6 PERSILANGAN VARIETAS ARGOMULYO DENGAN BRAWIJAYA (Role The Number of Seeds/Pod to Yield Potential of F6 Phenotype Soybean

Lebih terperinci

Pengaruh Pemberian Cendawan Mikoriza Arbuskula terhadap Pertumbuhan dan Produksi Rumput Setaria splendida Stapf yang Mengalami Cekaman Kekeringan

Pengaruh Pemberian Cendawan Mikoriza Arbuskula terhadap Pertumbuhan dan Produksi Rumput Setaria splendida Stapf yang Mengalami Cekaman Kekeringan Media Peternakan, Agustus 24, hlm. 63-68 ISSN 126-472 Vol. 27 N. 2 Pengaruh Pemberian Cendawan Mikoriza Arbuskula terhadap Pertumbuhan dan Produksi Rumput Setaria splendida Stapf yang Mengalami Cekaman

Lebih terperinci

TATA CARA PENELITIAN. A. Waktu Pelaksanaan. Penelitian ini dilakukan di lahan percobaan dan laboratorium Fakultas

TATA CARA PENELITIAN. A. Waktu Pelaksanaan. Penelitian ini dilakukan di lahan percobaan dan laboratorium Fakultas III. TATA CARA PENELITIAN A. Waktu Pelaksanaan Penelitian ini dilakukan di lahan percobaan dan laboratorium Fakultas Pertanian Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Penelitian dilakukan pada bulan Maret

Lebih terperinci

MIKROORGANISME LOKAL (MOL) BUAH PISANG DAN PEPAYA TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN UBI JALAR (Ipomea batatas L)

MIKROORGANISME LOKAL (MOL) BUAH PISANG DAN PEPAYA TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN UBI JALAR (Ipomea batatas L) MIKROORGANISME LOKAL (MOL) BUAH PISANG DAN PEPAYA TERHADAP PERTUMBUHAN TANAMAN UBI JALAR (Ipomea batatas L) BANANA AND PAPAYA LOCAL MICROORGANISMS (MOL) ON PLANT GROWTH SWEET POTATO (Ipomea batatas L)

Lebih terperinci

PENGARUH PUPUK AKAR (NPK) DENGAN PUPUK DAUN (MULTIMIKRO) DAN ZAT PENGATUR TUMBUH (ETHREL) TERHADAP PERTUMBUHAN VEGETATIF TANAMAN LADA

PENGARUH PUPUK AKAR (NPK) DENGAN PUPUK DAUN (MULTIMIKRO) DAN ZAT PENGATUR TUMBUH (ETHREL) TERHADAP PERTUMBUHAN VEGETATIF TANAMAN LADA PENGARUH PUPUK AKAR (NPK) DENGAN PUPUK DAUN (MULTIMIKRO) DAN ZAT PENGATUR TUMBUH (ETHREL) TERHADAP PERTUMBUHAN VEGETATIF TANAMAN LADA Daru Mulyono Pusat Teknologi Produksi Pertanian BPPT Gedung BPPT II,

Lebih terperinci

Pertumbuhan Bibit Buah Naga (Hylocereus costaricensis) dengan Perbedaan Panjang Stek dan Konsentrasi Zat Pengatur Tumbuh

Pertumbuhan Bibit Buah Naga (Hylocereus costaricensis) dengan Perbedaan Panjang Stek dan Konsentrasi Zat Pengatur Tumbuh Pertumbuhan Bibit Buah Naga (Hylocereus costaricensis) dengan Perbedaan dan Konsentrasi Zat Pengatur Tumbuh (Stem Growth of Dragon Fruit (Hylocereus costaricencis) with Long Cutting and Growth Regulator

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Tinggi Tanaman BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Waktu semai bibit tomat sampai tanaman dipindahkan di polybag adalah 3 minggu. Pengukuran tinggi tanaman tomat dimulai sejak 1 minggu setelah tanaman dipindahkan

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI DAN FREKUENSI APLIKASI EFFECTIVE MICROORGANISMS-4 (EM-4) TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN SAWI (Brassica juncea L.

PENGARUH KONSENTRASI DAN FREKUENSI APLIKASI EFFECTIVE MICROORGANISMS-4 (EM-4) TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN SAWI (Brassica juncea L. e-j. Agrotekbis 4 (1) :24-33, Februari 2016 ISSN : 2338-3011 PENGARUH KONSENTRASI DAN FREKUENSI APLIKASI EFFECTIVE MICROORGANISMS-4 (EM-4) TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN SAWI (Brassica juncea L.)

Lebih terperinci

HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. Variabel pertumbuhan yang diamati pada eksplan anggrek Vanda tricolor

HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN. Variabel pertumbuhan yang diamati pada eksplan anggrek Vanda tricolor IV. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN Variabel pertumbuhan yang diamati pada eksplan anggrek Vanda tricolor berupa rerata pertambahan tinggi tunas, pertambahan jumlah daun, pertambahan jumlah tunas, pertambahan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan pada April sampai dengan Juni 2012 di Perum Polda 2

III. METODE PENELITIAN. Penelitian dilaksanakan pada April sampai dengan Juni 2012 di Perum Polda 2 16 III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan pada April sampai dengan Juni 2012 di Perum Polda 2 Gang Mawar no 7 Kelurahan Pinang Jaya, Kecamatan Kemiling, Kota Bandar

Lebih terperinci

PERBANYAKAN TANAMAN KILEMO ( Litsea cubeba Persoon L.) DENGAN TEKNIK STEK PUCUK

PERBANYAKAN TANAMAN KILEMO ( Litsea cubeba Persoon L.) DENGAN TEKNIK STEK PUCUK PERBANYAKAN TANAMAN KILEMO ( Litsea cubeba Persoon L.) DENGAN TEKNIK STEK PUCUK Propagation of Kilemo ( Litsea cubeba Persoon L. ) by Shoot Cuttings Technique Danu dan/ and Rina Kurniaty Balai Penelitian

Lebih terperinci

KAJIAN ZAT PENGATUR TUMBUH DALAM PERKEMBANGAN KULTUR JARINGAN KRISAN

KAJIAN ZAT PENGATUR TUMBUH DALAM PERKEMBANGAN KULTUR JARINGAN KRISAN 113 Buana Sains Vol 7 No 2: 113-121, 2007 KAJIAN ZAT PENGATUR TUMBUH DALAM PERKEMBANGAN KULTUR JARINGAN KRISAN Astutik PS Budidaya Pertanian, Fak. Pertanian, Universitas Tribhuwana Tunggadewi, Malang.

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN SETEK SAMBUNG KINA (Cinchona Sp) KLON QRC AKIBAT PERBEDAAN PANJANG SETEK BATANG ATAS

PERTUMBUHAN SETEK SAMBUNG KINA (Cinchona Sp) KLON QRC AKIBAT PERBEDAAN PANJANG SETEK BATANG ATAS PERTUMBUHAN SETEK SAMBUNG KINA (Cinchona Sp) KLON QRC AKIBAT PERBEDAAN PANJANG SETEK BATANG ATAS GROWTH OF GRAFTING OF Cinchona Sp CLONE QRC DUE TO DIFFERENCE OF UPPER STEM LENGTH Joko Santoso 1), Yayo

Lebih terperinci

PENGARUH BAP PADA PERBANYAKAN IN VITRO SUBKULTUR Ill TERHADAP KERAGAAN VEGETATIF TANAMAN NENAS cv. QUEEN Dl LAPANG

PENGARUH BAP PADA PERBANYAKAN IN VITRO SUBKULTUR Ill TERHADAP KERAGAAN VEGETATIF TANAMAN NENAS cv. QUEEN Dl LAPANG PENGARUH BAP PADA PERBANYAKAN IN VITRO SUBKULTUR Ill TERHADAP KERAGAAN VEGETATIF TANAMAN NENAS cv. QUEEN Dl LAPANG Oleh Siska Tristiawati A00400029 PROGRAM STUD1 HORTIKULTURA FAKULTAS PERTANIAN INSTITUT

Lebih terperinci

BAB IV METODE PENELITIAN. (RAK) faktor tunggal dengan perlakuan galur mutan padi gogo. Galur mutan yang

BAB IV METODE PENELITIAN. (RAK) faktor tunggal dengan perlakuan galur mutan padi gogo. Galur mutan yang 17 BAB IV METODE PENELITIAN 4.1 Rancangan Penelitian Penelitian ini disusun dengan menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) faktor tunggal dengan perlakuan galur mutan padi gogo. Galur mutan yang diuji

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI ZAT PENGATUR TUMBUH DAN LAMA PERENDAMAN TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT STEK TEH (Camellia sinensis L)

PENGARUH KONSENTRASI ZAT PENGATUR TUMBUH DAN LAMA PERENDAMAN TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT STEK TEH (Camellia sinensis L) PENGARUH KONSENTRASI ZAT PENGATUR TUMBUH DAN LAMA PERENDAMAN TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT STEK TEH (Camellia sinensis L) Sutrisno 1) Program Studi Agroteknologi Fakultas Pertanian Universitas Siliwangi sfaqotzz@yahoo.com

Lebih terperinci

NISBAH DAUN BATANG, NISBAH TAJUK AKAR DAN KADAR SERAT KASAR ALFALFA (Medicago sativa) PADA PEMUPUKAN NITROGEN DAN TINGGI DEFOLIASI BERBEDA

NISBAH DAUN BATANG, NISBAH TAJUK AKAR DAN KADAR SERAT KASAR ALFALFA (Medicago sativa) PADA PEMUPUKAN NITROGEN DAN TINGGI DEFOLIASI BERBEDA Animal Agriculture Journal, Vol. 2. No. 1, 2013, p 1 8 Online at : http://ejournal-s1.undip.ac.id/index.php/aaj NISBAH DAUN BATANG, NISBAH TAJUK AKAR DAN KADAR SERAT KASAR ALFALFA (Medicago sativa) PADA

Lebih terperinci

KAJIAN PERKECAMBAHAN DAN PERTUMBUHAN BIBIT BIJI BOTANI BAWANG MERAH (Allium ascalonicum L.) PADA BEBERAPA MACAM MEDIA

KAJIAN PERKECAMBAHAN DAN PERTUMBUHAN BIBIT BIJI BOTANI BAWANG MERAH (Allium ascalonicum L.) PADA BEBERAPA MACAM MEDIA KAJIAN PERKECAMBAHAN DAN PERTUMBUHAN BIBIT BIJI BOTANI BAWANG MERAH (Allium ascalonicum L.) PADA BEBERAPA MACAM MEDIA Skripsi Untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh derajat Sarjana Pertanian

Lebih terperinci

A. LAPORAN HASIL PENELITIAN

A. LAPORAN HASIL PENELITIAN A. LAPORAN HASIL PENELITIAN B. DRAF ARTIKEL ILMIAH C. LAMPIRAN RINGKASAN DAN SUMMARY RINGKASAN Pembibitan Mangrove secara Ex Situ dengan Air Tawar Telah dilakukan penelitian pembibitan Bruguiera gymnorrhiza,

Lebih terperinci

PERBEDAAN UMUR BIBIT TERHADAP PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI PADI SAWAH (Oryza sativa L)

PERBEDAAN UMUR BIBIT TERHADAP PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI PADI SAWAH (Oryza sativa L) 35 PERBEDAAN UMUR BIBIT TERHADAP PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI PADI SAWAH (Oryza sativa L) EFFECTS OF AGE DIFFERENCES OF SEEDS ON GROWTH AND PRODUCTION OF PADDY RICE (Oryza sativa L) Vikson J. Porong *) *)

Lebih terperinci

PENGARUH PERENDAMAN BENIH DALAM AIR PANAS TERHADAP DAYA KECAMBAH DAN PERTUMBUHAN BIBIT LAMTORO (Leucaena leucocephala)

PENGARUH PERENDAMAN BENIH DALAM AIR PANAS TERHADAP DAYA KECAMBAH DAN PERTUMBUHAN BIBIT LAMTORO (Leucaena leucocephala) ABSTRAK PENGARUH PERENDAMAN BENIH DALAM AIR PANAS TERHADAP DAYA KECAMBAH DAN PERTUMBUHAN BIBIT LAMTORO (Leucaena leucocephala) Nurma Ani Staf Pengajar Kopertis Wil. I dpk Universitas Al-Azhar Penelitian

Lebih terperinci

PENGARUH JUMLAH MATA TUNAS DAN KOMPOSISI MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK TANAMAN JARAK PAGAR (Jatropha curcas L.)

PENGARUH JUMLAH MATA TUNAS DAN KOMPOSISI MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK TANAMAN JARAK PAGAR (Jatropha curcas L.) PENGARUH JUMLAH MATA TUNAS DAN KOMPOSISI MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK TANAMAN JARAK PAGAR (Jatropha curcas L.) Effect of Buds and Composition of Planting Media to the Growth of Jatropha Plants

Lebih terperinci

Pengaruh Konsentrasi dan Waktu Penyemprotan Pupuk Organik Cair Super ACI terhadap Pertumbuhan dan Hasil Jagung Manis

Pengaruh Konsentrasi dan Waktu Penyemprotan Pupuk Organik Cair Super ACI terhadap Pertumbuhan dan Hasil Jagung Manis Agritrop, 26 (3) : 105-109 (2007) issn : 0215 8620 C Fakultas Pertanian Universitas Udayana Denpasar Bali - Indonesia Pengaruh Konsentrasi dan Waktu Penyemprotan Pupuk Organik Cair Super ACI terhadap Pertumbuhan

Lebih terperinci

ABSTRAK. (terima tgl. 06/06/2009 terbit tgl. 06/08/2009)

ABSTRAK. (terima tgl. 06/06/2009 terbit tgl. 06/08/2009) PENGARUH UMUR FISIOLOGIS SULUR DAN POSISI RUAS TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT VANILI KLON 1 DAN 2 DI RUMAH KACA Sukarman dan Melati Balai Penelitian Tanaman Obat dan Aromatik Jl. Tentara Pelajar No. 3 Bogor

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di Kelurahan Dulomo Utara Kecamatan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan di Kelurahan Dulomo Utara Kecamatan 1 BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Kelurahan Dulomo Utara Kecamatan Kota Utara Kota Gorontalo. Penelitian ini dimulai pada bulan April 2012 sampai

Lebih terperinci

PENGARUH KOMPOSISI MEDIA TUMBUH DAN DOSIS PEMBERIAN PUPUK FOSFAT TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT BELIMBING (Averrhoa carambola L)

PENGARUH KOMPOSISI MEDIA TUMBUH DAN DOSIS PEMBERIAN PUPUK FOSFAT TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT BELIMBING (Averrhoa carambola L) PENGARUH KOMPOSISI MEDIA TUMBUH DAN DOSIS PEMBERIAN PUPUK FOSFAT TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT BELIMBING (Aerrhoa carambola L) SKRIPSI Oleh : SUGIYANTI 2011-41-035 PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN

Lebih terperinci

Jurnal Cendekia Vol 13 No 1 Jan 2015 ISSN:

Jurnal Cendekia Vol 13 No 1 Jan 2015 ISSN: PENGARUH DOSIS PUPUK UREA DAN JUMLAH BENIH PER LUBANG TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI KANGKUNG DARAT (Ipomea reptans Poir) VARIETAS BANGKOK LP 1 Oleh: Pamuji Setyo Utomo Dosen Fakultas Pertanian

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. lingkungan atau perlakuan. Berdasarkan hasil sidik ragam 5% (lampiran 3A)

HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Pertumbuhan Tanaman. lingkungan atau perlakuan. Berdasarkan hasil sidik ragam 5% (lampiran 3A) IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Pertumbuhan Tanaman 1. Tinggi tanaman Tinggi tanaman merupakan ukuran tanaman yang mudah untuk diamati dan sering digunakan sebagai parameter untuk mengukur pengaruh dari lingkungan

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE

III. BAHAN DAN METODE III. BAHAN DAN METODE 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di kebun percobaan Fakultas Pertanian Universitas Riau Desa Simpang Barn Kecamatan Tampan Kotamadya Pekanbaru Propinsi Riau dengan

Lebih terperinci

Pengaruh Bahan Perbanyakan Tanaman dan Jenis Pupuk Organik Terhadap Pertumbuhan Tanaman Binahong (Anredera cordifolia (Ten.

Pengaruh Bahan Perbanyakan Tanaman dan Jenis Pupuk Organik Terhadap Pertumbuhan Tanaman Binahong (Anredera cordifolia (Ten. Pengaruh Bahan Perbanyakan Tanaman dan Jenis Pupuk Organik Terhadap Pertumbuhan Tanaman Binahong (Anredera cordifolia (Ten.) Steenis) The Effect Of Propagules Material and Organic Fertilizer on The Growth

Lebih terperinci

* 2) Pusat Penelitian Pengembangan Kehutanan dan Rehabiltasi 3)

*  2) Pusat Penelitian Pengembangan Kehutanan dan Rehabiltasi 3) PENGARUH ASAL BAHAN DAN MEDIA STEK TERHADAP KEBERHASILAN STEK PUCUK TEMBESU Fagraea fragrans (Roxb.) [Effect of Origin Material and Cutting Media on Successful Of Shoot Cutting Tembesu Fagraea fragrans

Lebih terperinci

PENGARUH UMUR BIBIT DAN KONSENTRASI POC (PUPUK ORGANIK CAIR) TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL BROKOLI (Brassica oleracea var. Italica L.

PENGARUH UMUR BIBIT DAN KONSENTRASI POC (PUPUK ORGANIK CAIR) TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL BROKOLI (Brassica oleracea var. Italica L. PENGARUH UMUR BIBIT DAN KONSENTRASI POC (PUPUK ORGANIK CAIR) TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL BROKOLI (Brassica oleracea var. Italica L.) SKRIPSI Oleh : DYAN FARISA NIM: 2008-41-019 PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI

Lebih terperinci

I. TATA CARA PENELITIAN. A. Tempat Dan Waktu Penelitian. Penelitian ini dilakukan pada bulan Juni 2016 Agustus 2016 yang

I. TATA CARA PENELITIAN. A. Tempat Dan Waktu Penelitian. Penelitian ini dilakukan pada bulan Juni 2016 Agustus 2016 yang I. TATA CARA PENELITIAN A. Tempat Dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada bulan Juni 2016 Agustus 2016 yang bertempat di Lapangan (Green House) dan Laboratorium Tanah Universitas Muhammadiyah

Lebih terperinci

PENGARUH FREKUENSI PENYIRAMAN DAN LAMA PENYIMPANAN TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT JARAK PAGAR (Jatropha curcas L.)

PENGARUH FREKUENSI PENYIRAMAN DAN LAMA PENYIMPANAN TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT JARAK PAGAR (Jatropha curcas L.) PENGARUH FREKUENSI PENYIRAMAN DAN LAMA PENYIMPANAN TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT JARAK PAGAR (Jatropha curcas L.) Dyah Ully Parwati Fakultas Pertanian Instiper, Yogyakarta ABSTRAK Penelitian ini bertujuan

Lebih terperinci

PENGARUH BERAT BENIH DAN MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN VEGETATIF BIBIT DURIAN (Durio Zibethinus Murr)

PENGARUH BERAT BENIH DAN MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN VEGETATIF BIBIT DURIAN (Durio Zibethinus Murr) Jurnal AGRIFOR Volume XIV Nomor 2, Oktober 2015 ISSN : 1412 6885 PENGARUH BERAT BENIH DAN MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN VEGETATIF BIBIT DURIAN (Durio Zibethinus Murr) Thomas Ding 1, Hery Sutejo 2, dan

Lebih terperinci

m. BAHAN DAN METODE Penelitian ini telah dilaksanakan di kebun percobaan Fakuteis Pertanian

m. BAHAN DAN METODE Penelitian ini telah dilaksanakan di kebun percobaan Fakuteis Pertanian m. BAHAN DAN METODE 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian ini telah dilaksanakan di kebun percobaan Fakuteis Pertanian Universitas Riau, Kampus BinaWidya Km 12,5 Kelurahan Simpang Baru, Kecamatan Tampan Pekanbaru,

Lebih terperinci

RESPONS PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI BEBERAPA VARIETAS TOMAT (Lycopersicum esculentum L.) DATARAN RENDAH TERHADAP PEMBERIAN PUPUK ORGANIK SKRIPSI.

RESPONS PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI BEBERAPA VARIETAS TOMAT (Lycopersicum esculentum L.) DATARAN RENDAH TERHADAP PEMBERIAN PUPUK ORGANIK SKRIPSI. RESPONS PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI BEBERAPA VARIETAS TOMAT (Lycopersicum esculentum L.) DATARAN RENDAH TERHADAP PEMBERIAN PUPUK ORGANIK SKRIPSI Oleh : ALI ZAINAL ABIDIN/080307049 PEMULIAAN TANAMAN PROGRAM

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN GIBERELLIN TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT AREN (Arenga pinnata Merr) *Corresponding author :

PENGARUH PEMBERIAN GIBERELLIN TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT AREN (Arenga pinnata Merr) *Corresponding author : 583. Jurnal Online Agroekoteknologi Vol.1, No.3, Juni 2013 ISSN No. 2337-6597 PENGARUH PEMBERIAN GIBERELLIN TERHADAP PERTUMBUHAN BIBIT AREN (Arenga pinnata Merr) Prima Irawan 1*, Lollie A. P. Putri 2,

Lebih terperinci

PENGARUH KOMBINASI TAKARAN DEDAK DAN LAMA PENGOMPOSAN MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL JAMUR TIRAM PUTIH (Pleurotus ostreatus)

PENGARUH KOMBINASI TAKARAN DEDAK DAN LAMA PENGOMPOSAN MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL JAMUR TIRAM PUTIH (Pleurotus ostreatus) PENGARUH KOMBINASI TAKARAN DEDAK DAN LAMA PENGOMPOSAN MEDIA TANAM TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL JAMUR TIRAM PUTIH (Pleurotus ostreatus) Supriyaningsih 1) Program Studi Agroteknologi Fakultas Pertanian

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI BAWANG MERAH (Allium ascalonicum L.) DENGAN PEMBELAHAN UMBI BIBIT PADA BEBERAPA JARAK TANAM

PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI BAWANG MERAH (Allium ascalonicum L.) DENGAN PEMBELAHAN UMBI BIBIT PADA BEBERAPA JARAK TANAM PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI BAWANG MERAH (Allium ascalonicum L.) DENGAN PEMBELAHAN UMBI BIBIT PADA BEBERAPA JARAK TANAM Growth and Yield of Shallot by Cutting Bulbs in Some Plant Spacing Wenny Deviana*, Meiriani,

Lebih terperinci

PENGARUH VARIETAS DAN KONSENTRASI PUPUK BAYFOLAN TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN CABAI (Capsicum annum L.)

PENGARUH VARIETAS DAN KONSENTRASI PUPUK BAYFOLAN TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN CABAI (Capsicum annum L.) PENGARUH VARIETAS DAN KONSENTRASI PUPUK BAYFOLAN TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN CABAI (Capsicum annum L.) The Effects of Varieties dan Bayfolan Fertilizer Concentration on Growth and Yield of Chili

Lebih terperinci

PENGUJIAN PUPUK HANTU TERHADAP PERKECAMBAHAN BENIH SELADA (Lactuca sativa, L)

PENGUJIAN PUPUK HANTU TERHADAP PERKECAMBAHAN BENIH SELADA (Lactuca sativa, L) PENGUJIAN PUPUK HANTU TERHADAP PERKECAMBAHAN BENIH SELADA (Lactuca sativa, L) Oleh: Surtinah Staf Pengajar Fakultas Pertanian Universitas Lancang Kuning ABSTRAK Penelitian Ini bertujuan untuk menguji pupuk

Lebih terperinci

UPAYA PENINGKATAN PRODUKSI MENTIMUN (Cucumis sativus L) MELALUI WAKTU PEMANGKASAN PUCUK DAN PEMBERIAN PUPUK POSFAT

UPAYA PENINGKATAN PRODUKSI MENTIMUN (Cucumis sativus L) MELALUI WAKTU PEMANGKASAN PUCUK DAN PEMBERIAN PUPUK POSFAT UPAYA PENINGKATAN PRODUKSI MENTIMUN (Cucumis sativus L) MELALUI WAKTU PEMANGKASAN PUCUK DAN PEMBERIAN PUPUK POSFAT The Increase of Cucumber Production (Cucumis sativus l.) Through Time of Pruningand Phosphate

Lebih terperinci

PENGARUH PENGGUNAAN PUPUK KANDANG DAN NPK TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN KACANG TANAH

PENGARUH PENGGUNAAN PUPUK KANDANG DAN NPK TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN KACANG TANAH Buana Sains Vol 6 No 2: 165-170, 2006 165 PENGARUH PENGGUNAAN PUPUK KANDANG DAN NPK TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN KACANG TANAH Fauzia Hulopi PS Budidaya Pertanian, Fak. Pertanian, Universitas

Lebih terperinci

Pengaruh Waktu Pangkas Pucuk dan Frekuensi Pemberian Paklobutrazol terhadap Pertumbuhan dan Pembungaan Tanaman Kembang Kertas (Zinnia elegans Jacq.

Pengaruh Waktu Pangkas Pucuk dan Frekuensi Pemberian Paklobutrazol terhadap Pertumbuhan dan Pembungaan Tanaman Kembang Kertas (Zinnia elegans Jacq. Pengaruh Waktu Pangkas Pucuk dan Frekuensi Pemberian Paklobutrazol terhadap Pertumbuhan dan Pembungaan Tanaman Kembang Kertas (Zinnia elegans Jacq.) The Effect of Time to Pinch and Frequency Application

Lebih terperinci

Zat Pengatur Tumbuh Asam Giberelin (GA3) dan Pengaruh Terhadap Perkecambahan Benih Palem Raja (Roystonea regia)

Zat Pengatur Tumbuh Asam Giberelin (GA3) dan Pengaruh Terhadap Perkecambahan Benih Palem Raja (Roystonea regia) Zat Pengatur Tumbuh Asam Giberelin (GA3) dan Pengaruh Terhadap Perkecambahan Benih Palem Raja (Roystonea regia) Oleh: Dora Fatma Nurshanti Abstract This research aim to to know influence of regulator Iihat

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN URINE SAPI, AIR KELAPA, DAN ROOTONE F TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK TANAMAN MARKISA (Passiflora edulis var.

PENGARUH PEMBERIAN URINE SAPI, AIR KELAPA, DAN ROOTONE F TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK TANAMAN MARKISA (Passiflora edulis var. PENGARUH PEMBERIAN URINE SAPI, AIR KELAPA, DAN ROOTONE F TERHADAP PERTUMBUHAN SETEK TANAMAN MARKISA (Passiflora edulis var. flavicarpa) ABSTRAK. Penelitian mengenai Pengaruh pemberian urine sapi, air kelapa,

Lebih terperinci

PENGARUH SUHU RUANG KULTUR TERHADAP PEMBENTUKAN UMBI LAPIS MIKRO BAWANG MERAH (EFFECT OF ROOM TEMPERATURE ON SHALLOT MICROBULB INDUCTION) Abstrak

PENGARUH SUHU RUANG KULTUR TERHADAP PEMBENTUKAN UMBI LAPIS MIKRO BAWANG MERAH (EFFECT OF ROOM TEMPERATURE ON SHALLOT MICROBULB INDUCTION) Abstrak PENGARUH SUHU RUANG KULTUR TERHADAP PEMBENTUKAN UMBI LAPIS MIKRO BAWANG MERAH (EFFECT OF ROOM TEMPERATURE ON SHALLOT MICROBULB INDUCTION) Abstrak Bawang merah merupakan sayuran anggota famili Alliaceae

Lebih terperinci

BAB III METEDOLOGI PENELITIAN. Lahan (TSDAL) Jurusan Teknik Pertanian Fakultas Pertanian Universitas

BAB III METEDOLOGI PENELITIAN. Lahan (TSDAL) Jurusan Teknik Pertanian Fakultas Pertanian Universitas 23 BAB III METEDOLOGI PENELITIAN 3.1. Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan bulan Mei 2014 sampai dengan bulan Agustus 2014 di Laboratorium Lapangan Terpadu dan Laboratorium Teknik Sumber Daya Air

Lebih terperinci

PERBANYAKAN TANAMAN UBI KAYU (Manihot esculenta Crantz) DENGAN JUMLAH MATA TUNAS PADA VARIETAS UNGGUL MEKAR MANIK DAN LOKAL

PERBANYAKAN TANAMAN UBI KAYU (Manihot esculenta Crantz) DENGAN JUMLAH MATA TUNAS PADA VARIETAS UNGGUL MEKAR MANIK DAN LOKAL PERBANYAKAN TANAMAN UBI KAYU (Manihot esculenta Crantz) DENGAN JUMLAH MATA TUNAS PADA VARIETAS UNGGUL MEKAR MANIK DAN LOKAL Saiful Bahri & Sartono Joko Santoso Fakultas Pertanian, Universitas Slamet Riyadi

Lebih terperinci

KAJIAN PERENDAMAN RIMPANG TEMULAWAK (Curcuma xanthorriza Roxb.) DALAM URIN SAPI DAN AIR KELAPA UNTUK MEMPERCEPAT PERTUNASAN

KAJIAN PERENDAMAN RIMPANG TEMULAWAK (Curcuma xanthorriza Roxb.) DALAM URIN SAPI DAN AIR KELAPA UNTUK MEMPERCEPAT PERTUNASAN Vegetalika Vol.2 No.2, 2013 : 1-6 KAJIAN PERENDAMAN RIMPANG TEMULAWAK (Curcuma xanthorriza Roxb.) DALAM URIN SAPI DAN AIR KELAPA UNTUK MEMPERCEPAT PERTUNASAN Asma Karimah 1, Setyastuti Purwanti 2, Rohlan

Lebih terperinci

PENGARUH POSISI SEMAI BENIH TERHADAP PERKECAMBAHAN DAN PERTUMBUHAN BIBIT DURIAN

PENGARUH POSISI SEMAI BENIH TERHADAP PERKECAMBAHAN DAN PERTUMBUHAN BIBIT DURIAN PENGARUH POSISI SEMAI BENIH TERHADAP PERKECAMBAHAN DAN PERTUMBUHAN BIBIT DURIAN (Durio zibethinus Murr.) The Effect of Seed Position on Germination and Seedling Growth of Durian (Durio zibethinus Murr.)

Lebih terperinci

KAJIAN PENGARUH PEMBERIAN AIR KELAPA DAN URINE SAPI TERHADAP PERTUMBUHAN STEK NILAM

KAJIAN PENGARUH PEMBERIAN AIR KELAPA DAN URINE SAPI TERHADAP PERTUMBUHAN STEK NILAM KAJIAN PENGARUH PEMBERIAN AIR KELAPA DAN URINE SAPI TERHADAP PERTUMBUHAN STEK NILAM EKO PURDYANINGSIH (PBT Ahli Muda) Balai Besar Perbenihan dan Proteksi Tanaman Perkebunan I.PENDAHULUAN Tanaman nilam

Lebih terperinci

PERBANYAKAN TANAMAN. Oleh: Rommy A Laksono. Program Studi Agroteknologi UNIVERSITAS SINGAPERBANGSA

PERBANYAKAN TANAMAN. Oleh: Rommy A Laksono. Program Studi Agroteknologi UNIVERSITAS SINGAPERBANGSA PERBANYAKAN TANAMAN Oleh: Rommy A Laksono Program Studi Agroteknologi UNIVERSITAS SINGAPERBANGSA Metode perbanyakan tanaman ada 3 : 1. Generatif (seksual) : menggunakan organ generatif (biji/benih) 2.

Lebih terperinci

PEMBERIAN PUPUK MAJEMUK DAN KOMPOS TANDAN KOSONG KELAPA SAWIT PADA MEDIA TANAM UNTUK PERTUMBUHAN KELAPA SAWIT DI MAIN NURSERY

PEMBERIAN PUPUK MAJEMUK DAN KOMPOS TANDAN KOSONG KELAPA SAWIT PADA MEDIA TANAM UNTUK PERTUMBUHAN KELAPA SAWIT DI MAIN NURSERY PEMBERIAN PUPUK MAJEMUK DAN KOMPOS TANDAN KOSONG KELAPA SAWIT PADA MEDIA TANAM UNTUK PERTUMBUHAN KELAPA SAWIT DI MAIN NURSERY By Hendra Luma.S. PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE

III. BAHAN DAN METODE 12 III. BAHAN DAN METODE 3.1. Waktu dan Tempat Penelitian dilaksanakan mulai bulan April sampai November 2009 di PTP Nusantara VI pada unit usaha Rimbo Satu Afdeling IV (Gambar Lampiran 5), Rimbo Dua Afdeling

Lebih terperinci

1 ZIRAA AH, Volume 27 Nomor 1, Pebruari 2010 Halaman 1-8 ISSN

1 ZIRAA AH, Volume 27 Nomor 1, Pebruari 2010 Halaman 1-8 ISSN 1 RESPON TANAMAN BAWANG DAUN TERHADAP DOSIS DAN WAKTU PEMBERIAN AMPAS TEH YANG TELAH DIFERMENTASI DENGAN EM-4 (Response of Weish Onion (Allium fistulosum L.) on the Dosage and Application Time of Tea Waste

Lebih terperinci

Benih lada (Piper nigrum L)

Benih lada (Piper nigrum L) Standar Nasional Indonesia Benih lada (Piper nigrum L) ICS 65.020 Badan Standardisasi Nasional Daftar isi Daftar isi... i Prakata... ii 1 Ruang lingkup... 1 2 Istilah dan definisi... 1 3 Syarat mutu...

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI PUPUK CAIR ABA TERHADAP PERTUMBUHAN, KOMPONEN HASIL DAN HASIL TANAMAN KACANG TANAH (Arachis hypogaea (L.) Merr.

PENGARUH KONSENTRASI PUPUK CAIR ABA TERHADAP PERTUMBUHAN, KOMPONEN HASIL DAN HASIL TANAMAN KACANG TANAH (Arachis hypogaea (L.) Merr. Majalah Kultivasi Vol. 2 No. 3 Juli 2004 PENGARUH KONSENTRASI PUPUK CAIR ABA TERHADAP PERTUMBUHAN, KOMPONEN HASIL DAN HASIL TANAMAN KACANG TANAH (Arachis hypogaea (L.) Merr.) KULTIVAR GAJAH Aep Wawan Irwan

Lebih terperinci

RESPON BEBERAPA VARIETAS TOMAT DATARAN RENDAH TERHADAP PEMBERIAN EKSTRAK TANAMAN TERFERMENTASI

RESPON BEBERAPA VARIETAS TOMAT DATARAN RENDAH TERHADAP PEMBERIAN EKSTRAK TANAMAN TERFERMENTASI SKRIPSI RESPON BEBERAPA VARIETAS TOMAT DATARAN RENDAH TERHADAP PEMBERIAN EKSTRAK TANAMAN TERFERMENTASI Oleh: Elson Haryanto 11182102154 PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN DAN PETERNAKAN UNIVERSITAS

Lebih terperinci

III. MATERI DAN METODE. Laboratorium Agrostologi, Industri Pakan dan Ilmu tanah, Fakultas Pertanian dan

III. MATERI DAN METODE. Laboratorium Agrostologi, Industri Pakan dan Ilmu tanah, Fakultas Pertanian dan III. MATERI DAN METODE 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini telah dilaksanakan di Lahan GambutKebun Percobaan Laboratorium Agrostologi, Industri Pakan dan Ilmu tanah, Fakultas Pertanian dan

Lebih terperinci

Pengaruh Konsentrasi IAA dan BAP Terhadap Pertumbuhan Stek Mikro Kentang Secara In Vitro Munarti, Surti Kurniasih

Pengaruh Konsentrasi IAA dan BAP Terhadap Pertumbuhan Stek Mikro Kentang Secara In Vitro Munarti, Surti Kurniasih Pengaruh Konsentrasi IAA dan BAP Terhadap Pertumbuhan Stek Mikro Kentang Secara In Vitro Munarti, Surti Kurniasih Kentang (Solanum tuberosum.l) merupakan sumber karbohidrat alternative selain beras. Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Tempat Pelaksanaan Penelitian dilaksanakan di Desa Moutong Kecamatan Tilong Kabila Kab. Bone Bolango dengan ketinggian tempat + 25 meter diatas permukaan laut. 3.2. Bahan

Lebih terperinci

EFEKTIFITAS APLIKASI AIR SENI SAPI TERHADAP PERTUMBUHAN STEK SULUR TANAMAN CABE JAMU (Piper retrofractum Vahl.)

EFEKTIFITAS APLIKASI AIR SENI SAPI TERHADAP PERTUMBUHAN STEK SULUR TANAMAN CABE JAMU (Piper retrofractum Vahl.) 97 AGROVIGOR VOLUME 2 NO. 2 SEPTEMBER 2009 ISSN 1979 5777 EFEKTIFITAS APLIKASI AIR SENI SAPI TERHADAP PERTUMBUHAN STEK SULUR TANAMAN CABE JAMU (Piper retrofractum Vahl.) (EFFECTIVENESS OF COW URINE APLICATION

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan dikebun percobaan Politeknik Negeri Lampung,

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan dikebun percobaan Politeknik Negeri Lampung, III. BAHAN DAN METODE 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dikebun percobaan Politeknik Negeri Lampung, Bandar lampung. Waktu penelitian dilaksanakan sejak bulan Mei 2011 sampai

Lebih terperinci

RESPON BEBERAPA VARIETAS MENTIMUN (Cucumis sativus L.) TERHADAP PEMBERIAN AIR KELAPA TUA

RESPON BEBERAPA VARIETAS MENTIMUN (Cucumis sativus L.) TERHADAP PEMBERIAN AIR KELAPA TUA 197 RESPON BEBERAPA VARIETAS MENTIMUN (Cucumis sativus L.) TERHADAP PEMBERIAN AIR KELAPA TUA (Respons Several of Cucumber (Cucumis sativus L.) Varieties on the Towards of Ripe Coconut Water Treatment)

Lebih terperinci

KAJIAN TENTANG HUBUNGAN PERTUMBUHAN VEGETATIF DENGAN PRODUKSI TANAMAN TOMAT (Lycopersicum esculentum, Mill )

KAJIAN TENTANG HUBUNGAN PERTUMBUHAN VEGETATIF DENGAN PRODUKSI TANAMAN TOMAT (Lycopersicum esculentum, Mill ) KAJIAN TENTANG HUBUNGAN PERTUMBUHAN VEGETATIF DENGAN PRODUKSI TANAMAN TOMAT (Lycopersicum esculentum, Mill ) SURTINAH Staf Pengajar Fakultas Peratnian Universitas Lancang Kuning Jurusan Agronomi Jl. D.

Lebih terperinci