Bambang Hermanto. Universitas Muslim Nusantara Al Washliyah Medan, ABSTRAK

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Bambang Hermanto. Universitas Muslim Nusantara Al Washliyah Medan, e-mail (hbambang7348@yahoo.co.id) ABSTRAK"

Transkripsi

1 ANALISIS FUNGSI PRODUKSI USAHA TANI PADI SAWAH DAN PENGARUHNYA TERHADAP PRODUKSI DOMESTIK REGIONAL BRUTO (PDRB) UNTUK PENGEMBANGAN WILAYAH DI KABUPATEN DELI SERDANG Bambang Hermanto Universitas Muslim Nusantara Al Washliyah Medan, ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji faktor-faktor produksi yang berpengaruh terhadap produksi usaha tani padi sawah di Kabupaten Deli Serdang, serta mengkaji bagaimana pengaruh produksi usaha tani padi sawah terhadap PDRB Kabupaten Deli Serdang sektor pertanian, sub sektor tanaman bahan makanan. Sesuai dengan masalah penelitian, maka penelitian ini dikonsentrasikan pada daerah yang memiliki lahan untuk usaha tani padi sawah.populasi sampling secara acak (random) dan berdasarkan derajat keseragaman (degree of homegenity), maka sampel tersebut dianggap representatif terhadap populasi penelitian. Data yang diambil berupa data primer yang diperoleh dilapangan dan data sekunder dari intansi yang terkait. Metode penelitian ini menggunakan model fungsi Cobb Douglas, R Square, dan uji t. Rata-rata hasil produksi untuk lahan luas adalah sebesar 7,31 ton dengan rata-rata luas lahan sebesar 1,56 hektar, produktivitas adalah sebesar 46,8 kw/ha. Sedangkan hasil produksi untuk lahan sempit adalah sebesar 1,59 ton dengan rata-rata luas lahan sebesar 0,35 hektar, produktivitas adalah sebesar 45,8 kw/ha. Diperoleh nilai T hitung untuk variabel luas lahan, tenaga kerja, benih, pupuk anorganik, pestisida adalah sebagai berikut: 6,247; 1,073; 3,358; 1,410; 3,325; dan 0,512 sedangkan nilai T tebel untuk n = 90 pada tingkat kepercayaan 95% (α = 0,05) adalah 1,990. Penggunaan foktorfaktor produksi usaha tani padi sawah di Kabupaten Deli Serdang dapat dikatakan sudah efisien, dengan nilai elastisitas produksi sebesar 2,214 (increasing return to scale). Atau dengan kata lain, proporsi penambahan faktor-faktor produksi akan menghasilkan tambahan hasil produksi padi sawah yang proporsinya lebih besar. Pengaruh produksi usaha tani padi sawah terhadap PDRB di Kabupaten Deli Serdang menunjukkan bahwa ada pengaruh signifikan produksi usaha tani padi sawah terhadap PDRB, khususnya sektor Pertanian su sektor tanaman bahan makanan sebesar 12.56% Kata kunci : Hasil produksi,luas lahan, tenaga kerja, benih, pupuk organik, anorganik dan pestisida 1

2 1. Pendahuluan Perkembangan padi di Sumatera Utara sepuluh tahun terakhir mengembirakan. Karena rataan peningkatan produktifitas hanya 0,62% per tahun dan terjadinya penurunan luas areal panen. Keadaan ini mengkhawatirkan karena suatu saat nanti Sumatera Utara tidak dapat lagi memenuhi kebutuhan padinya sendiri (Hasil Sembiring dan Moehar Daniel, 2003). Untuk ini diperlukan upayaupaya dalam mempertahankan swasembada pangan khususnya beras. Di Kabupaten Deli Serdang, salah satu sektor yang dominan berperan dalam pembangunan ekonomi adalah sektor pertanian. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Deli Serdang pada tahun 2009 mencapai 4,08 persen. Sementara pada tahun 2010 sebesar 3,25 persen. Pertumbuhan tersebut didukung oleh hampir semua sector perekonomian di Deli Serdang, kecuali sector pertanian yang turun sebesar 0,63%. Penurunan sektor pertanian sebesar 0,63 persen ternyata berdampak pada penurunan laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Deli Serdang dari 4,08 persen pada tahun 2010 menjadi 3,25 persen pada tahun 2011 (Analisis Sektoral Perkembangan Ekonomi Kabupaten Deli Serdang tahun ). Kemudian pada tahun 2011, luas panen tanaman padi (padi sawah dan ladang) mengalami penurunan sebesar 14,55 persen dibanding tahun 2010 yaitu dari Ha menjadi Ha, produksi padi sawah dan ladang mengalami penurunan sebesar 4,62 persen dari 404,404 ton menjadi ton pada tahun 2011 (BPS Deli Serdang, 2011). Dalam Program Pembangunan Daerah (Propeda) Kabupaten Deli Serdang tahun , disebutkan bahwa permasalahan pembangunan pedesaan dari segi kondisi rumah tangga yang terjadi dewasa ini adalah (1) Banyaknya 2

3 penduduk Pedesaan yang kurang memiliki pengetahuan dan keterampilan dasar masyarakat dalam pengelolaan usaha pertanian, (2) Banyaknya keluarga yang menggantungkan pada cirri pertanian subsisten, (3) Banyaknya keluarga yang memiliki lahan marginal atau luas lahan yang makin menyempit. Pembangunan di sektor pertanian khususnya padi sawah merupakan komponen penting dalam perencanaan pembangunan ekonomi daerah karena karakteristik wilayah yang agraris, ketersediaan tenaga kerja dan komposisi mata pencaharian masyarakatnya yang mayoritas adalah petani. Tulisan ini mencoba untuk menganalisis fungsi produksi usaha tani padi sawah dan pengaruhnya terhadap produk Domestik Bruto (PDRB) untuk pembangunan wilayah di Kabupaten Deli Serdang. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan : 1. Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh faktor-faktor produksi ( luas lahan, tenaga kerja, bibit, pupuk organik, pestisida ) terhadap hasil produksi padi sawah di Kabupaten Deli Serdang. 2. Untuk mengetahui pengaruh hasil produksi padi sawah terhadap PDRB untuk pengembangan wilayah di Kabupaten Deli Serdang. 2. Tinjauan Pustaka Usahatani merupakan kemampuan petani dalam mengorganisasikan dan mengkoordinir faktor-faktor produksi yang kurang mampu memanfaatkan benih, pupuk, luas lahan, tenaga kerja, dan pestisida akan memiliki tingkat pendapatan yang relative lebih rendah. Cerita klasik yang berkembang selama ini, yang 3

4 menyebabkan lambatnya proses peningkatan produksi dan pendapatan petani adalah kualitas suberdaya manusia (petani ), harga jual produk, harga sarana produksi dan modal ( Moehar, 2003). Pada umumya cirri ciri usaha tani yang ada di Indonesia; berlahan sempit, modal relatif kecil, tingkat pengetahuan yang rendah akan kurang dinamis sehingga mengakibatkan tingkat pendapatan usaha tani yang rendah (Soekartawi, 1985). Pembahasan aspek produksi tanaman pangan (padi sawah) adalah bagian dari proses produksi yang tercakup dalam variable input atau faktor factor produksi. Namun sebelum mengurangi factor produksi padi, maka ada baiknya terlebih dahulu menguraikan pengertian padi. Padi merupakan makanan pokok bagi sebagian besar pendudukindonesia. Tanaman padi merupakan tanaman semusim, termasuk golongan rumput rumputan. Tanaman padi dapat dibedakan dalam dua tipe, yaitu padi kering yang tumbuh di dataran tinggi dan padi sawah yang memerlukan air menggenang (Kansius, 1990). Dalam proses produksi ada hubungan fisik antara factor produksi dengan hasil produksi dan tujuanya adalah untuk menentukan kombinasi masukan produksi mana yang baik,kemudian sampai berapa besar masukan produksi tersebut berpengaruh terhadap produksi yang diperoleh itu disebut fungsi produksi yang secara sistematis dinyatakan sebagai berikut (budiono, 1993) : Y = f (X 1, X 2, X 3, X n ) Dimana : Y = Produk yang dihasilkan (dependent variable ) X 1, X 2, X 3, X n = Faktor faktor produksi yang dipakai untuk menghasilkan Y ( independent variable). 4

5 Lebih lanjut dikemukakan bahwa ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi dalam penggunaan fungsi produksi tersebut, yaitu : 1. Tidak ada nilai pengamatan sama dengan nol, sebab logaritma dari bilangan nol adalah suatu bilangan yang illegal, besarnya tidak diketahui. 2. Tidak terdapat perbedaan teknologi pada setiap pengamatan. 3. Tiap variabel regresi (X 1 ) adalah berada pada perfect competitive market. 4. Variable variable di luar model tercakup dalam faktor kesalahan. Ada tiga macam fungsi produksi yaitu fungsi produksi linier, kuadratik, dan eksponensial (Cobb-Douglas). Fungsi produksi C0bb-Douglas ini merupakan fungsi produksi yang cukup baik digunakan dalam bidang pertanian dan industri dirumuskan sebagai berikut (Soekartawati, 1994) : b2 b2 bn Y = ax 1. X 2..X n Untuk pengaplikasian ordinary least square maka persamaan ini diubah menjadi bentuk linier berganda, dengan cara melogaritmakan persamaan tersebut seperti persamaan seperti persamaan berikut : Log Y = log a + b 1 logx 1 + b 2 logx b n logx n + e Dimana : Y = variable yang dijelaskan, X = variable yang menjelaskan, b = koefisien regresi, e = error/kesalahan, a = konstanta/intercept Keunggulan fungsi cob-douglas ini adalah pangkat dari fungsi atau koefisien β i (I = 1,2,3,, n) merupakan elastisitas produksi (Ep) yang dapat digunakan secara langsung dan penjumlahan dari koefisien dapat menduga bentuk skala uasaha (return to scale) atau tingkat efisiensi penggunaan faktor faktor produksi. Dengan skala usaha (return to scale) akan dapat diketahui apakah 5

6 kegiatan usaha tani yang diteliti dapat mengikuti kaidah increasing, constant atau decreasing return to scale, dimana (Budiono, 1993) : 1. Increasing return to scale, bila (b 1 + b b n ) > 1. Ini artinya bahwa proposi penambahan faktor faktor produksi akan menghasilkan tambahan hasil produksi yang proporsinya lebih besar. 2. Constant return to scale, bila (b 1 + b b n ) =1. Dalam keadaan demikian penambahan faktor faktor produksiakan proporsional dengan penambahan hasil produksi yang diperoleh. 3. Decreasing return to scale, bila (b 1 + b b n ) < 1 maka dapat diartikan bahwa proporsi penambahan faktor faktor produksi melebihi proporsi penambahan hasil produksi. Pengembangan Wilayah Pengembangan wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geogrfis beserta segenap unsure terkait padanya yang batas sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administrative dan atau aspek fungsional (UU RI No. 24 Tahun 1992 Tentang penataan ruang). Sedangkan pembangunan wilayah menurut Soekartawati (1994) adalah sebagai suatu pelaksaan pembangunan nasional di suatu wilayah yang disesuaikan dengan kemampuan fisik dan social serta menghormati peraturan perundang undangan yang berlaku. Dengan demikian pengembangan wilayah harus diupayakan pada usaha pembangunan nasional. Untuk wilayah pedesaan yang umumnya identik dengan petani dan kemiskinan, maka dibutuhkan pembangunan di sektor pertanian. Pembangunan 6

7 pertanian yang berhasil, jika terjadi pertumbuhan sektor pertanian yang tinggi dan sekaligus terjadi perubahan masyarakat tani yang cukup baik menjadi lebih baik (Soekartawi, 1994). Mencapai suatu tingkat pertumbuhun ekonomi (yang cukp tinggi), sedangkan pembangunan di bidang bidang lain harus mendukung pencapaian tujuan tersebut dan berada dalam tingkat prioritas yang lebih bawah. Dalam penyususnan strategi pembangunan kita mempunyai beberapa alternative pendekatan, antara lain adalah growth theory, rural development theory, agro first, basic needs, dan sebagainnya. Masing-masing pendekatan mengandung dalam dirinya cara berpikir, teori atau pola pemikiran tertentu dan ini mempengaruhi pilihan-pilihan kebijaksanaan tertentu pula. Misalnya growth theory, kecendrungan teori ini adalah pembangunan yang bertitik berat pada bidang ekonomi dan mengejar setinggi mungkin tingkat pertumbuhan, logikanya adalah bahwa ini dilakukan untuk membiayai pembangunan dalam bidang-bidang lain yang disadari penting bagi kehidupan. Hanya dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi di bidang ekonomi baru mungkin dilakukan tabungan dan reinvestasi ke bidang-bidang non ekonomi (Lincolin Arsyad, 1999). Hal tersebut dilandasi oleh pemikiran bahwa untuk mencapai tingkat pertumbuhan yang tinggi dalam tempo yang relatif cepat, dibutuhkan investasi, teknologi dan keterampilan yang tinggi. Hal ini sesunggunya tidak dapat dipandang sebagai sesuatu yang sudah benar given, sebagaiman teori ekonomi pembangunan semula menganggapnya demikian. Yang ingin dikemukakan disini adalah bahwa suatu teori pembangunan yang fungsi terpentingnya adalah mengumengupas dan memecahkan persoalan 7

8 persoalan pembangunan merupakan suatu pola berpikir yang akan mempengaruhi suatu strategi pembangunan ( as policies and as a course of actions ) akan beranjak dari suatu teori pembangunan tertentu.seperti dalam desain diatas growth theory yang mempengaruhi pilihan-pilihan alternative bebijaksanaan yang dipandang paling tepat untuk mendorong dan/atau mempercepat pertumbuhan, sedangkan tujuan-tujuan yang lain dipandang lebih bawah, atau dipandang akan mrupakan efek sampingan dari padanya.teori,dengan demikian,merupakan peralatan penting bagi penyusunan suatu strategi;memberikan kerangka kebijaksanaan dan pilihan alternatif kebijaksanaan berdasarkan variable-variabel dominan didalam system teoritisnya.sebab itu,sebanyak teori pembangunan yang ada,sebanyak itu pula strategi pembangunan dapat disusun ( Todaro,2000 ). Produk Domestik Regional Bruto ( PDRB ) Pertumbuhan ekonomi merupakan salah satu ukuran dari keberhasilan program yang telah dilaksankan, khususnya dalam bidang ekonomi.pertumbuhan tersebut merupakan rangkuman laju pertumbuhan dari berbagai sektor ekonomi yang telah terjadi pada suatu periode ( Lincolin Arsyad, 1999 ). Salah satu data yang dapat digunakan sebagai indikator untuk perencanaan dan evaluasi hasil pembangunan regional adalah data Produk Domestik Regional Bruto (PDRB). Data PDRB ini dapat menunjukan tingkat perkembangan perekonomian daerah secara makro,agregatif dan sektoral. Ada dua metode yang dapat dipakai untuk menghitung PDRB, yaitu (BPS Deli Serdang,2003): 8

9 a) Metode Langsung Perhitungan didasarkan sepenuhnya pada data daerah yang sama sekali terpisah dari data nasional,sehingga hasil perhitungannya mencakup seluruh produk barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh daerah tersebut.pemakaian metode ini dapat dilakukan melalui tiga pendekatan. 1. Pendekatan Produksi PDRB merupakan jumlah nilai tambah Bruto (NTB) atau nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh unit-unit produksi didalam suatu wilayah / region dalam suatu periode tertentu, biasanya satu tahun. Sedangkan NTB diperoleh dari Nilai Produksi Bruto (NPB/Output) dikurangi seluruh biaya antara (biaya yang benar-benar habis dipakai dalam proses produksi yang dikeluarkan untuk meningkatkan output tersebut.ntb ini masih termasuk biaya penyusutan dan pajak tidak langsung netto yang merupakan bagian dari peran pemerintah dalam menentukan harga. 2. Pendekatan Pendapatan PDRB adalah jumlah seluruh balas jasa yang diterima oleh faktor-faktor produksi yang ikut serta dalam proses produksi disuatu wilayah/region dalam jangka waktu tertentu,maka NTB adalah jumlah dari upah dan gaji, sewa tanah,bunga modal,dan keuntungan;semuanya sebelum dipotong pajak penghasilan dan pajak langsung lainnya.dalam pengertian PDRB ini dalamnya termasuk pula komponen penyusutan dan pajak tak langsung netto. Berbeda dengan pendekatan produksi, maka kita perlu mengumpulkan data dari faktorfaktor produksi yang dimiliki. 9

10 3. Pendekatan Pengeluaran PDRB adalah jumlah seluruh pengeluaran yang dilakukan untuk konsumsi rumah tangga dan lembaga swasta nirbala, konsumsi pemerintah, pembentukan modal tetap domestik bruto, perubahan stok dan ekspor netto, didalam suatu wilayah / region dalam periode tertentu,biasanya satu tahun. Dengan metode ini, perhitungan NTB bertitik tolak pada penggunaan akhir dari barang dan jasa yang diproduksi. Seharusnya ketiga cara pendekatan akan diberikan angka yang sama,tetapi karena sumber data yang ada belum mempunyai system pembukuan yang baikdan tertib maka ketiga pendekatan sering menghasilkan perhitungan yang tidak sama. b) Metode tidak langsung / alokalasi Menghitung nilai tambah suatu kelompok ekonomi dengan mengalokasikan nilai tambah propinsi kedalam masing-masing kelompok kegiatan ekonomi pada ditingkat kabupaten/kota.sebagai alokator digunakan indikator yang paling besar pengaruhnya atau erat kaitanya dengan produktivitas kegiatan ekonomi tersebut. Pemakaian masing-masing metode pendekatan sangat tergantung pada data yang tersedia.pada kenyataannya,pemakaian kedua metode tersebut akan saling menunjang satu sama lain. karena metode langsung cenderung akan mendorong peningkatan kualitas data daerah, sedang metode tidak langsung akan merupakan koreksi dalam pembanding bagi data daerah.untuk sub sector pertanian yang mempunyai manajemen terpusat seperti listrik, telkom, bank dan pjka terpaksa mengunakan metode alokasi. 10

11 3. Metode Penelitian Data yang dikumpulkan berupa data primer dan data sekunder. Data sekunder diperoleh dari sumber-sumber seperti BPS, Dinas Pertanian, Lembaga- Lembaga Penelitian dan sumber-sumber lain yang sahih. Data primer diperoleh dengan observasi, wawancara dengan menggunakan questioner kepada responden terpilih dari desa-desa yang menjadi lokasi penelitian. a. Teknis Analisis Data Untuk permasalahan 1. Digunakan Model Fungsi Produksi Cobb-Douglas: Log Y = Log a + Log b 1 X 1 + Log b 2 X 2 + Log b 3 X 3 + Log b 4 X 4 + Log b 5 X 5 + Log b 6 X 6 + e Dimana: Y = Hasil Produksi Usahatani Padi Sawah (ton), X 1 = Luas Lahan (Ha), X 2 = tenaga Kerja (hkp), X 3 = Benih (Kg), X 4 = Pupuk Organik (Kg), X 5 = Pupuk Anorganik (Kg), X 6 = Pestisida (Liter), a = intercept/konstanta, b = koefisien regresi. Pengaruh hasil produksi usahatani pada sawah terhadap PDRB untuk pengembangan wilayah di Kabupaten Deli Serdang digunakan rumus Regresi Linier Sederhana sebagai berikut: Y = a + b 1 X 1 + e Dimana: Y = PDRB Kabupaten Deli Serdang (jutaan rupiah) X = Hasil Produksi Padi Sawah (ton) 11

12 4. Hasil Penelitian Analisis faktor produksi ini dilakukan terhadap 90 responden, dimana 65 responden pada lahan luas (luas lahan > 0,5 ha) dan 25 responden pada lahan sempit (luas lahan 0,5 ha) yang mempunyai usaha padi sawah. Variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari variable dependen yaitu hasil produksi usaha tani padi sawah, dan variabel independen yaitu luas lahan, tenaga kerja, bibit, pupuk organik, dan pestisida. Dari hasil observasi diperoleh bahwa rata-rata hasil produksi untuk lahan luas adalah sebesar 7,31 ton dengan rata-rata luas lahan sebesar 1,56 hektar. Sedangkan hasil produksi untuk lahan sempit adalah sebesar 1,59 ton dengan ratarata luas lahan sebesar 0,35 hektar. Produksi rata-rata perhektar untuk lahan luas adalah sebesar 4,68 ton/ha, sedangkan untuk lahan sempit adalah sebesar 4,58 ton/ha. Model fungsi produksi Cobb-Douglas digunakan untuk mengetahui factorfaktor produksi yang mempengaruhi produksi usaha tani padi sawah, sebagai berikut: Y = a LL β1 TK β2 BHN β3 PKO β4 PKAN β5 PEST β6 Dimana: Y = Hasil Produksi Usaha Padi Sawah (ton), LL = Luas Lahan (ha), TK = Tenaga Kerja (hkp), BNH = Benih (kg), PKO = Pupuk Organik (kg), PKAN = Pupuk Anorganik (kg), PEST = Pestisida (liter), a = Konstata, β 1 - β 6 = Koefisien elastisitas 12

13 Hasil pendugaan parameter fungsi produksi usaha tani padi sawah yang diolah dengan menggunakan program SPSS for Windows 18.0, adalah sebagai berikut: Log Y = 0, ,042 log LL + 5,887E-02 log TK+2,474E-02 log BNH + 5,442E-03 log PKO + 7,065E-03 log PKAN + 7,582E-02log PEST Hasil perlindungan parameter fungsi produksi usaha tani padi sawah tersebut masih dalam bentuk double log, sehingga untuk menganalisis hasil pendugaan parameter tersebut, terlebih dahulu hasil pendugaan tersebut ditranspormasikan kedalam bentuk awalnya, sebagai berikut: Y = 0,128 LL 2,042 TK 5,887E-02 BHN 2,47E-02 POK 5,442E-03 PKAN 7,065E- 03 PEST 7,582E-02 (0,262); (6,247); (1,073); (3,358); (1,401); (3,325); (0,512) Interprestasi hasil olah data dijelaskan sebagai berikut: 1. R kuardat (R) Nilai R square ( R ) digunakan untuk melihat kemampuan model dalam mejelaskan variabel independen terhadap variabel dependen dari model yang dibangun. Dari hasil olah data diperoleh R = 0,775 ini berarti keragaman variabel dependen (hasil produksi usaha tani padi sawah) dapat dijelaskan oleh variabel independen (luas lahan, tenaga kerja, benih, pupuk organik, pupuk anorganik, pestisida) sebesar 78% (pembulatan) dan selebihnya sebesar 22% dipengaruhi oleh faktor lain selain fakto-faktor independen tersebut. 13

14 2. Uji t Uji t dimaksudkan untuk menguji signifikasi parameter atau koefesien regresi secara parsial (individu). Dari hasil olah data dieroleh nilai T hitung untuk variabel luas lahan, tenaga kerja, benih, pupuk anorganik, pestisida adalah sebagai berikut: 6,247; 1,073;,358; 1,410; 3,325; dan 0,512 sedangkan nilai T tebel untuk n = 90 pada tingkat kepercayaan 95% (α = 0,05) adalah 1,990. Maka dapat disimpulkan: a) Luas Lahan Pada taraf signifikansi 5%, nilai t tabel = 1,990. Karena nilai t hitung > t tabel (6,247 > 1,990), maka dapat disimpulkan tidak dapat menerima H o. Artinya luas lahan berpengaruh secara signifikan terhadap hasil produksi usaha tani padi sawah. b) Tenag kerja Pada taraf signifikansi 5%, maka t tabel = 1,990. Karena nilai t hitung < t tabel (1,073 < 1,990), maka dapat disimpulkan, tidak dapat menolak H o. artinya tenaga kerja tidak berpengaruh signifikan terhadap hasil produksi usaha tani padi sawah. c) Benih Pada taraf signifikansi 5%, nilai t tabel = 1,990. Karena nilai t hitung < t tabel (3,358 > 1,990), maka dapat disimpulakan tidak dapat menerima H o. Artinya benih berpengaruh secara signifikan terhadap hasil produksi usaha tani padi sawah. Pemakaian benih yang dianjurkan oleh BPTP Sumatra Utara untuk daerah Deli Serdang adalah sebanyak kg/ha (hasil wawancara, TM.Gurning, 2005). 14

15 d) Pupuk Organik Pada taraf signifikansi 5%, nilai t tabel = 1,990. Karena nilai t hitung < t tabel (1,410 < 1,990), maka dapat disimpulkan tidak dapat menolak H 0. Artinya pupuk organic tidak berpengaruh signifikan terhadap hasil produksi usaha tani padi sawah. e) Pupuk Anorganik Pada taraf siginikansi 5%, nilai t tabel = 1,990. Karena nilai t hitung > t tabel ( 3,325 > 1,990), maka dapat disimpulakan tidak dapat menerima H 0. Artinya pupuk anorganik berpengaruh signifikan terhadap hasil produksi usaha tani padi sawah. f) Pestisida Pada taraf siginikansi 5%, nilai t tabel = 1,990. Karena nilai t hitung < t tabel ( 0,512 < 1,990), maka dapat disimpulakan tidak dapat menerima H 0. Artinya pestisida tidak berpengaruh signifikan terhadap hasil produksi usaha tani padi sawah. 3. Pengujian Model Secara Keseluruhan (uji-f) Uji-F ini dilakukan untuk melihat pengaruh variabel-variabel indepeden (luas lahan, tenaga keja, benih, pupuk organic, pupuk anorganik, pestisida) secara keseluruhan terhadap variabel dependen (hasil produksi usaha tani padi sawah). Pengujian ini dengan membandingkan nilai F-hitung dengan F-tabel. Berdasarkan hasil pengolahan data, diperoleh nilai F hitung (dalam tabel ANOVA lampiran 2) adalah sebesar 47,537. Hal ini membuktikan bahwa nilai F hitung (47,537) > F tabel (2,215) pada α = 5% atau signifikan pada tingkat keyakinan 95%. Dengan demikian, luas lahan, tenaga kerja, benih, pupuk organic, 15

16 pupuk anorganik, pestisida, atau variabel bebas secara serentak berpengaruh nyata terhadap hasil produksi usaha tani padi sawah (variabel terikat), pada tingkat keyakinan 95%. 4. Test Orde Kedua Usaha Tani 1. Uji Autokorelasi Dari hasil perhitungan SPSS for windows diperoleh bahwa DW hitung = 1,204. Menurut Santoso (2002;219), secara umum bisa diambil patokan: Angka D-W dibawah -2 berarti ada autokorelasi positif. Angka D-W di antara -2 sampai +2 berarti tidak ada autokorelasi Angka D-W di atas +2 berarti ada autokorelasi negative Berdasarkan hasil perhitungan tersebut angka D-W berada diantara -2 sampai +2. Dengan demikian dapat disimpulakn H 0 ditolak, atau dengan kata lain tidak ada autokorelasi. 2. Uji Multicoliniearity Hasil estimasi model regresi linier yang baik adalah apabila model tersebut tidak terdapat multikolinieriti, terjadi adanya hubungan yang kuat diantara variabel explanatory. Menurut Santoso (2000:7), korelasi di bawah 0,50 (koefisien korelasi antara variabel independen harus lemah), bebas dari multikolinieriti. Koefisien Korelasi hasil pehitungan SPSS for windows 18.0, terlihat semua angka korelasi antara variebel independen jauh di bawah 0,5. Hal ini menunjukkan tidak adanya problemmultikolinaeriti dalam model regresi. Atau dengan kata lain, model estimasi bebas dari multikolinieriti. 16

17 3. Uji Heterokendastisitas Heterokendastisitas muncul apabila kesalahan (residual) dari model yang diamati tidak memiliki variance yang konstan dari satu observasi ke observasi yang lainnya. Untuk mendektesi da tidaknya masalah Heterokendastisitas pada suatu model dapat dilakukan dengan scatterplot antara nilai residual variabel bebas dengan variabel independen 5. Pembahasan Berdasarkan hasil perhitungan tersebut diatas terlihat bahwa faktor-faktor produksi yang berpengaruh signifikan adalah luas lahan, benih, dan pupuk anorganic. Pengaruh luas lahan berasarkan hasil peduga parameter dapat diketahui bahwa koefisien elastisitas terhadap produksi usaha tani padi sawah mempunyai tanda positif. Nilai koefisien regresi luas lahan terhadap produksi usaha tani padi sawah adalah sebesar 2,042; artinya, bila luas lahan bertambah 1 ha, dengan asumsi variabel lain bersifat konstan, maka produksi usaha tani padi sawah akan bertambah sebesar 1 2,042. Selama sepuluh tahun terakhir telah terjadi pelandaian produktivitas (leveling off) padi sawah ditingkat regional maupun nasional. Upaya mempertahankan swasembada pangan khususnya beras, yang telah dicapai pada tahun 1984 terus dilakukan pemerintah guna memenuhi kebutuhan pangan masyarakat. Beberapa tahun terakhir, menurut Sarasutha et al (dalam Helmi dan Hasil, 2002), bahwa upaya tersebut mendapat tantangan berupa : (1) gejala pelandaian produksi (leveling off) bahkan produksi padi sawah secara nasional cenderung menurun, (2) konversi lahan-lahan subur menjadi lokasi industry, perumahan dan jalan, (3) konversi usaha tani padi menjadi usaha tani lainnya yang lebih menguntungkan, (4) pengaruh iklim yang tidak menentu, dan (5) krisis 17

18 moneter dan ekonomi yang berkepanjangan sehingga menyebabkan terpuruknya perekonomian Indonesia sejak pertengahan tahun 1997 (Helmi dan Hasil, 2002) Pengaruh tenaga kerja berdasrkan hasil penduga parameter dapt deketahui bahwa koefisien elastisitas terhadap produksi usaha tani padi sawah mempunyai tanda positif. Nilai koefisien regresi tenaga kerja terhadap produksi usaha tani padi sawah adalah sebesar 5,887E-02, yang artinya bila tenaga kerja bertambah 1 hkp, dengan asumsi variabel lain bersifat konstan, maka produksi usaha tani padi sawah akan bartambah sebesar 1 5,887E-02. Nilai koefisien benih terhadap produksi usaha tani padi sawah adalah sebesar 2,474E-02, yang artinya bila benih bertambah 1 kg, dengan asumsi variabel lain bersifat konstan, maka produksi usaha tani padi sawah akan bertambah sabesar 1 2,474E-02. Penelitian yang akan dilakukan oleh hasil Sembiring dan Moehar Daniel (2002) mengemukakan bahwa penurunan produksi padi di Sumtra Utara terutama disebabkan antara lain oleh penurunan produktivitas yang diakibatkan antara lain oleh penggunaan benih yang tidak bersertifikasi dan penggunaan input terutama pupuk dan pestisida yang tidak sesuai dengan anjuran kenyataan ini membuktikan bahwa masih lemahnya tingkat pemahaman petani untuk menggunakan benih yang sudah mendapat sertifikasi dari dinas terkait. Nilai koefisien regresi pupuk organic terhadap produksi usaha tani padi sawah adalah sebesar 5,442E-03, yang artinya bila pupuk anorganik bertambah sebanyak 1 kg, dengan asumsi variabel lain bersifat konstan, maka produksi usaha tani padi sawah akan bertambah sabesar 1 5,442E-03. Hasil uji hipotesis menunjukkan bahwa pupuk organic dalam fungsi produksi tidak signifikan berpengaruh terhadap produksi usaha tani padi sawah. Pemberian bahn organic/bukan telah 18

19 direkomendasikan Badan Litbang Pertanian 2t/ha. Bahan organic mamperbaiki sifat fisika, kimia, dan biologi tanah serta menambah daya menahan air tanah(mufran et al., 1995 dalam Helmi dan Hasil Sembiring, 2002) Nilai koefisien regresi Pupuk anorganik terhadap produksi usaha tani padi sawah adalah sebesar 7,065E-03, yang artinya bila pupuk anorganik bertambah sebanyak 1 kg, dengan asumsi variabel lain bersifat konstan, maka produksi usaha tani padi sawah akan bertambah sebesar 1 7,065E-03. Agar pertumbuhan dan produktivitas tanaman optimal, semua unsure esensial harus berada dalam bentuk yang tersedia bagi tanaman. Nitrogen, fosfat, kalium dan seng merupakan unsure hara yang umum diberikan pada tanaman padi (Didi dan Abdurachman, 2001). Nilai koefisien regresi pestisida terhadap produksi usaha tani padi sawah adalah sebesar 7,582E-02, yang artinya bila pestisida bertambah 1 liter, dengan asumsi variabel lain bersifat konstan,maka produksi usaha tani padi sawah akan bertambah sebesar 1 7,582E-02 ton. Penentuan tingkat efisiensi penggunaan faktor-faktor produksi uasha tani padi sawah dilakukan dengan cara menjumlah kan elastisitas masing-masing variabel, yaitu: e = 2, , , , , ,0076 e = 2,214 e > 1 dengan demikian, penggunaan faktor-faktor produksi usaha tani padi sawah di Kabupaten Deli Serdang dapat dikatakan sudah efisien. Untuk melihat pengaruh produksi usaha tani padi sawah terhadap PDRB digunakan model regresi sederhana, yaitu: Y = β 0 + β 1 X + µ Dimana: Y = PDRB Kabupaten Deli Serdang (jutaan rupiah) X = Hasil Produksi Padi Sawah (ton) 19

20 Dari hasil pengolahan data dengan menggunakan SPSS for windows 18.0, diperoleh persamaan sebagai berikut: Y = ,746X (-3,121) (5,457) 6. Kesimpulan Berdasarkan analisis dan pembahasan pada bab terdahulu, maka pada bagian ini diambil beberapa kesimpulan atas penelitian yang telah dilakukan sebagai berikut: 1. Hasil penelitian diperoleh bahwa rata-rata hasil produksi untuk lahan luas adalah sebesar 7,31 ton dengan rata-rata luas lahan sebesar 1,56 hektar, produktivitas adalah sebesar 46,8 kw/ha. Sedangkan hasil produksi untuk lahan sempit adalah sebesar 1,59 ton dengan rata-rata luas lahan sebesar 0,35 hektar, produktivitas adalah sebesar 45,8 kw/ha. 2. Dari hasil olah data dieroleh nilai T hitung untuk variabel luas lahan, tenaga kerja, benih, pupuk anorganik, pestisida adalah sebagai berikut: 6,247; 1,073; 3,358; 1,410; 3,325; dan 0,512 sedangkan nilai T tebel untuk n = 90 pada tingkat kepercayaan 95% (α = 0,05) adalah 1, Penggunaan foktor-faktor produksi usaha tani padi sawah di Kabupaten Deli Serdang dapat dikatakan sudah efisien, dengan nilai elastisitas produksi sebesar 2,214 (increasing return to scale). Atau dengan kata lain, proporsi penambahan faktor-faktor produksi akan menghasilkan tambahan hasil produksi padi sawah yang proporsinya lebih besar. 20

III. KERANGKA PEMIKIRAN

III. KERANGKA PEMIKIRAN III. KERANGKA PEMIKIRAN 3.1 Kerangka Pemikiran Teoritis Tujuan dari penelitian yang akan dilakukan adalah untuk mengetahui tingkat pendapatan usahatani tomat dan faktor-faktor produksi yang mempengaruhi

Lebih terperinci

III KERANGKA PEMIKIRAN

III KERANGKA PEMIKIRAN III KERANGKA PEMIKIRAN 3.1. Kerangka Pemikiran Teoritis 3.1.1. Konsep Pendapatan Usahatani Suratiyah (2006), mengatakan bahwa usahatani sebagai ilmu yang mempelajari cara-cara petani menentukan, mengorganisasikan

Lebih terperinci

PENGARUH KEMITRAAN TERHADAP PENDAPATAN PETANI PADI SEHAT

PENGARUH KEMITRAAN TERHADAP PENDAPATAN PETANI PADI SEHAT VIII PENGARUH KEMITRAAN TERHADAP PENDAPATAN PETANI PADI SEHAT 8.1. Penerimaan Usahatani Padi Sehat Produktivitas rata-rata gabah padi sehat petani responden sebesar 6,2 ton/ha. Produktivitas rata-rata

Lebih terperinci

ANALISIS EFISIENSI BISNIS TANAMAN PANGAN UNGGULAN DI KABUPATEN BEKASI Oleh : Nana Danapriatna dan Ridwan Lutfiadi BAB 1.

ANALISIS EFISIENSI BISNIS TANAMAN PANGAN UNGGULAN DI KABUPATEN BEKASI Oleh : Nana Danapriatna dan Ridwan Lutfiadi BAB 1. ANALISIS EFISIENSI BISNIS TANAMAN PANGAN UNGGULAN DI KABUPATEN BEKASI Oleh : Nana Danapriatna dan Ridwan Lutfiadi ABSTRAK Tanaman pangan yang berkembang di Kabupaten Bekasi adalah padi, jagung, ubi kayu,

Lebih terperinci

EFESIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI PADA PELAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (PTT) DI KABUPATEN SERDANG BEDAGAI

EFESIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI PADA PELAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (PTT) DI KABUPATEN SERDANG BEDAGAI EFESIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI PADA PELAKSANAAN PROGRAM PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (PTT) DI KABUPATEN SERDANG BEDAGAI Mhd. Asaad Jurusan Sosial Ekonomi Pertanian, Fakultas Pertanian Universitas

Lebih terperinci

VIII. ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI USAHATANI UBI KAYU. model fungsi produksi Cobb-Douglas dengan penduga metode Ordinary Least

VIII. ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI USAHATANI UBI KAYU. model fungsi produksi Cobb-Douglas dengan penduga metode Ordinary Least VIII. ANALISIS EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI USAHATANI UBI KAYU 8.1. Pendugaan dan Pengujian Fungsi Produksi Hubungan antara faktor-faktor produksi yang mempengaruhi produksi dapat dimodelkan ke

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Latar Belakang. Sektor pertanian dalam tatanan pembangunan nasional memegang peranan

PENDAHULUAN. Latar Belakang. Sektor pertanian dalam tatanan pembangunan nasional memegang peranan PENDAHULUAN Latar Belakang Sektor pertanian dalam tatanan pembangunan nasional memegang peranan penting karena selain bertujuan menyediakan pangan bagi seluruh masyarakat, juga merupakan sektor andalan

Lebih terperinci

ANALISIS PENGARUH LUAS LAHAN DAN TENAGA KERJA TERHADAP PRODUKSI KAKAO PERKEBUNAN RAKYAT DI PROVINSI ACEH

ANALISIS PENGARUH LUAS LAHAN DAN TENAGA KERJA TERHADAP PRODUKSI KAKAO PERKEBUNAN RAKYAT DI PROVINSI ACEH ANALISIS PENGARUH LUAS LAHAN DAN TENAGA KERJA TERHADAP PRODUKSI KAKAO PERKEBUNAN RAKYAT DI PROVINSI ACEH 56 Intan Alkamalia 1, Mawardati 2, dan Setia Budi 2 email: kamallia91@gmail.com ABSTRAK Perkebunan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. faktor produksi yang kurang tepat dan efisien. Penggunaan faktor produksi

BAB III METODE PENELITIAN. faktor produksi yang kurang tepat dan efisien. Penggunaan faktor produksi 21 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Kerangka Pemikiran Produktivitas usahatani padi dapat mengalami peningkatan maupun penurunan jumlah produksi. Hal tersebut biasanya disebabkan oleh penggunaan faktor produksi

Lebih terperinci

BAB IV. METODE PENELITIAN

BAB IV. METODE PENELITIAN BAB IV. METODE PENELITIAN 4.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Gapoktan Tani Bersama Desa Situ Udik Kecamatan Cibungbulang Kabupaten Bogor. Pemilihan lokasi dilakukan dengan cara

Lebih terperinci

III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. kandang dan bibit terhadap penerimaan usaha, dengan subjek penelitian peternak

III OBJEK DAN METODE PENELITIAN. kandang dan bibit terhadap penerimaan usaha, dengan subjek penelitian peternak 24 III OBJEK DAN METODE PENELITIAN 3.1 Objek dan Subjek Penelitian Objek penelitian yang diamati yaitu pengaruh aplikasi teknologi pakan, kandang dan bibit terhadap penerimaan usaha, dengan subjek penelitian

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Usahatani Mubyarto (1989) usahatani adalah himpunan dari sumber sumber alam yang terdapat di tempat itu yang diperlukan untuk produksi pertanian seperti tubuh tanah dan air,

Lebih terperinci

IV METODE PENELITIAN

IV METODE PENELITIAN IV METODE PENELITIAN 4.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi risiko produksi jagung manis dilakukan di Desa Gunung Malang, Kecamatan Tenjolaya, Kabupaten Bogor.

Lebih terperinci

III. KERANGKA PEMIKIRAN. elastisitas, konsep return to scale, konsep efisiensi penggunaan faktor produksi

III. KERANGKA PEMIKIRAN. elastisitas, konsep return to scale, konsep efisiensi penggunaan faktor produksi III. KERANGKA PEMIKIRAN 3.1. Kerangka Pemikiran Teoritis Kerangka pemikiran teoritis berisi teori dan konsep kajian ilmu yang akan digunakan dalam penelitian. Teori dan konsep yang digunakan dalam penelitian

Lebih terperinci

VI. ANALISIS EFISIENSI FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI PADI

VI. ANALISIS EFISIENSI FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI PADI VI. ANALISIS EFISIENSI FAKTOR-FAKTOR PRODUKSI PADI 6.1 Analisis Fungsi Produksi Hubungan antara faktor-faktor yang mempengaruhi produksi dapat dijelaskan ke dalam fungsi produksi. Kondisi di lapangan menunjukkan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Padi merupakan salah satu komoditi pangan yang sangat dibutuhkan di

I. PENDAHULUAN. Padi merupakan salah satu komoditi pangan yang sangat dibutuhkan di 1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Padi merupakan salah satu komoditi pangan yang sangat dibutuhkan di Indonesia. Oleh karena itu, semua elemen bangsa harus menjadikan kondisi tersebut sebagai titik

Lebih terperinci

ANALISIS OPTIMASI PENGGUNAAN INPUT PRODUKSI PADA USAHATANI MENTIMUN DI KECAMATAN MUARA BULIAN KABUPATEN BATANGHARI

ANALISIS OPTIMASI PENGGUNAAN INPUT PRODUKSI PADA USAHATANI MENTIMUN DI KECAMATAN MUARA BULIAN KABUPATEN BATANGHARI ANALISIS OPTIMASI PENGGUNAAN INPUT PRODUKSI PADA USAHATANI MENTIMUN DI KECAMATAN MUARA BULIAN KABUPATEN BATANGHARI ANDRI JUSTIANUS SIMATUPANG NPM ABSTRAK Mentimun merupakan sayuran yang banyak digemari

Lebih terperinci

DAFTAR ISI DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... DAFTAR LAMPIRAN...

DAFTAR ISI DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... DAFTAR LAMPIRAN... DAFTAR ISI DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... DAFTAR LAMPIRAN... i iv v vi vii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang... 1 1.2 Perumusan Masalah... 5 1.3 Tujuan Penelitian...

Lebih terperinci

III. KERANGKA PEMIKIRAN. usahatani, pendapatan usahatani, dan rasio penerimaan dan biaya (R-C rasio).

III. KERANGKA PEMIKIRAN. usahatani, pendapatan usahatani, dan rasio penerimaan dan biaya (R-C rasio). III. KERANGKA PEMIKIRAN 3.1 Kerangka Pemikiran Teoritis Kerangka pemikiran teoritis penelitian ini meliputi konsep usahatani, biaya usahatani, pendapatan usahatani, dan rasio penerimaan dan biaya (R-C

Lebih terperinci

III. KERANGKA PEMIKIRAN

III. KERANGKA PEMIKIRAN III. KERANGKA PEMIKIRAN 3.1. Kerangka Pemikiran Teoritis 3.1.1. Sistem Budidaya Padi Konvensional Menurut Muhajir dan Nazaruddin (2003) Sistem budidaya padi secara konvensional di dahului dengan pengolahan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penelitian Terdahulu Pada penelitian terdahulu, para peneliti telah melakukan berbagai penelitian tentang efisiensi dan pengaruh penggunaan faktor-faktor produksi sehingga akan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. bagian integral dari pembangunan nasional mempunyai peranan strategis dalam

I. PENDAHULUAN. bagian integral dari pembangunan nasional mempunyai peranan strategis dalam I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara agraris dimana sebagian besar penduduknya memiliki mata pencaharian sebagai petani. Pembangunan pertanian sebagai bagian integral dari pembangunan

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN. Lokasi pengambilan data primer adalah di Desa Pasirlaja, Kecamatan

IV. METODE PENELITIAN. Lokasi pengambilan data primer adalah di Desa Pasirlaja, Kecamatan IV. METODE PENELITIAN 4.1. Waktu dan Lokasi Penelitian Lokasi pengambilan data primer adalah di Desa Pasirlaja, Kecamatan Sukaraja, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Pemilihan lokasi dilakukan secara sengaja

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Herawati (2008) menyimpulkan bahwa bersama-bersama produksi modal, bahan

TINJAUAN PUSTAKA. Herawati (2008) menyimpulkan bahwa bersama-bersama produksi modal, bahan II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penelitian Terdahulu Penelitian ini berisi tentang perkembangan oleokimia dan faktor apa saja yang memengaruhi produksi olekomian tersebut. Perkembangan ekspor oleokimia akan

Lebih terperinci

EFISIENSI FAKTOR PRODUKSI DAN PENDAPATAN PADI SAWAH DI DESA MASANI KECAMATAN POSO PESISIR KABUPATEN POSO

EFISIENSI FAKTOR PRODUKSI DAN PENDAPATAN PADI SAWAH DI DESA MASANI KECAMATAN POSO PESISIR KABUPATEN POSO J. Agroland 17 (3) :233-240, Desember 2010 ISSN : 0854 641 EFISIENSI FAKTOR PRODUKSI DAN PENDAPATAN PADI SAWAH DI DESA MASANI KECAMATAN POSO PESISIR KABUPATEN POSO Production Factor Efficiency and Income

Lebih terperinci

VI. ANALISIS EFISIENSI PRODUKSI PADI SAWAH VARIETAS CIHERANG DI GAPOKTAN TANI BERSAMA

VI. ANALISIS EFISIENSI PRODUKSI PADI SAWAH VARIETAS CIHERANG DI GAPOKTAN TANI BERSAMA VI. ANALISIS EFISIENSI PRODUKSI PADI SAWAH VARIETAS CIHERANG DI GAPOKTAN TANI BERSAMA 6.1 Analisis Fungsi produksi Padi Sawah Varietas Ciherang Analisis dalam kegiatan produksi padi sawah varietas ciherang

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. bahwa kabupaten ini adalah sentra produksi padi di Provinsi Sumatera Utara.

III. METODE PENELITIAN. bahwa kabupaten ini adalah sentra produksi padi di Provinsi Sumatera Utara. 45 III. METODE PENELITIAN 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Tempat penelitian yaitu di Kabupaten Deli Serdang, dengan pertimbangan bahwa kabupaten ini adalah sentra produksi padi di Provinsi Sumatera Utara.

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Landasan Teori 1. Produksi padi Produksi padi merupakan salah satu hasil bercocok tanam yang dilakukan dengan penanaman bibit padi dan perawatan serta pemupukan secara teratur

Lebih terperinci

IV. METODOLOGI PENELITIAN. Kabupaten Bogor, Propinsi Jawa Barat. Pemilihan lokasi penelitian ini dilakukan

IV. METODOLOGI PENELITIAN. Kabupaten Bogor, Propinsi Jawa Barat. Pemilihan lokasi penelitian ini dilakukan IV. METODOLOGI PENELITIAN 4.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Desa Pasir Gaok, Kecamatan Rancabungur, Kabupaten Bogor, Propinsi Jawa Barat. Pemilihan lokasi penelitian ini dilakukan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. pendapatan rata-rata masyarakat pada wilayah tersebut. Dalam menghitung

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. pendapatan rata-rata masyarakat pada wilayah tersebut. Dalam menghitung BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep dan Definsi Pendapatan regional adalah tingkat (besarnya) pendapatan masyarakat pada wilayah analisis. Tingkat pendapatan dapat diukur dari total pendapatan wilayah maupun

Lebih terperinci

ANALISIS EKONOMI USAHATANI DAN TINGKAT EFISIENSI PENCURAHAN TENAGA KERJA PADA USAHATANI MELON

ANALISIS EKONOMI USAHATANI DAN TINGKAT EFISIENSI PENCURAHAN TENAGA KERJA PADA USAHATANI MELON ABSTRAK ANALISIS EKONOMI USAHATANI DAN TINGKAT EFISIENSI PENCURAHAN TENAGA KERJA PADA USAHATANI MELON Jones T. Simatupang Dosen Kopertis Wilayah I dpk Fakultas Pertanian Universitas Methodist Indonesia,

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN

IV. METODE PENELITIAN IV. METODE PENELITIAN 4.1 Lokasi dan Waktu Penelitian mengenai analisis pendapatan usahatani dan faktor-faktor yang mempengaruhi produksi cabai merah keriting ini dilakukan di Desa Citapen, Kecamatan Ciawi,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. (independent variable) adalah sumber-sumber penerimaan daerah yang terdiri dari

BAB III METODE PENELITIAN. (independent variable) adalah sumber-sumber penerimaan daerah yang terdiri dari 55 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Obyek Penelitian Adapun yang menjadi obyek penelitian sebagai variabel bebas (independent variable) adalah sumber-sumber penerimaan daerah yang terdiri dari PAD, transfer

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Fungsi produksi adalah hubungan di antara faktor-faktor produksi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Fungsi produksi adalah hubungan di antara faktor-faktor produksi BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Uraian Teoritis 2.1.1. Fungsi Produksi Fungsi produksi adalah hubungan di antara faktor-faktor produksi terhadap jumlah output yang dihasilkan. Kegiatan produksi bertujuan

Lebih terperinci

Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pendapatan Rumah Tangga Tani Padi (Studi Kasus: Desa Sei Buluh, Kec. Teluk Mengkudu, Kab.

Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pendapatan Rumah Tangga Tani Padi (Studi Kasus: Desa Sei Buluh, Kec. Teluk Mengkudu, Kab. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pendapatan Rumah Tangga Tani Padi (Studi Kasus: Desa Sei Buluh, Kec. Teluk Mengkudu, Kab. Deli Serdang) Faoeza Hafiz Saragih* Khairul Saleh Program Studi Agribisnis Fakultas

Lebih terperinci

DAMPAK PENINGKATAN PENGELUARAN KONSUMSI SEKTOR RUMAH TANGGA DAN PENGELUARAN SEKTOR PEMERINTAH TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI DI PROPINSI JAMBI ABSTRAK

DAMPAK PENINGKATAN PENGELUARAN KONSUMSI SEKTOR RUMAH TANGGA DAN PENGELUARAN SEKTOR PEMERINTAH TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI DI PROPINSI JAMBI ABSTRAK DAMPAK PENINGKATAN PENGELUARAN KONSUMSI SEKTOR RUMAH TANGGA DAN PENGELUARAN SEKTOR PEMERINTAH TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI DI PROPINSI JAMBI Syaifuddin, Adi Bhakti, Rahma Nurjanah Dosen Fakultas Ekonomi

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Pendapatan regional adalah tingkat (besarnya) pendapatan masyarakat pada

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA. Pendapatan regional adalah tingkat (besarnya) pendapatan masyarakat pada 9 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep dan Definsi Pendapatan regional adalah tingkat (besarnya) pendapatan masyarakat pada wilayah analisis. Tingkat pendapatan dapat diukur dari total pendapatan wilayah

Lebih terperinci

BAB IV METODE PENELITIAN

BAB IV METODE PENELITIAN BAB IV METODE PENELITIAN 4.1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Kelurahan Tugu Kelapa Dua Kecamatan Cimanggis Kota Depok dengan memilih Kelompok Tani Maju Bersama sebagai responden.

Lebih terperinci

ANALISIS KELAYAKAN USAHATANI DAN TINGKAT EFISIENSI PENCURAHAN TENAGA KERJA PADA USAHATANI PADI SAWAH

ANALISIS KELAYAKAN USAHATANI DAN TINGKAT EFISIENSI PENCURAHAN TENAGA KERJA PADA USAHATANI PADI SAWAH ANALISIS KELAYAKAN USAHATANI DAN TINGKAT EFISIENSI PENCURAHAN TENAGA KERJA PADA USAHATANI PADI SAWAH Jones T. Simatupang Dosen Kopertis Wilayah I dpk Fakultas Pertanian Universitas Methodist Indonesia

Lebih terperinci

ANALISA FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HASIL PRODUKSI PADI DI DELI SERDANG. Riang Enjelita Ndruru,Marihat Situmorang,Gim Tarigan

ANALISA FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HASIL PRODUKSI PADI DI DELI SERDANG. Riang Enjelita Ndruru,Marihat Situmorang,Gim Tarigan Saintia Matematika Vol. 2, No. 1 (2014), pp. 71 83. ANALISA FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI HASIL PRODUKSI PADI DI DELI SERDANG Riang Enjelita Ndruru,Marihat Situmorang,Gim Tarigan Abstrak. Penyediaan

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Kecamatan Lawe Sigala-gala, Kecamatan

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Kecamatan Lawe Sigala-gala, Kecamatan 37 III. METODE PENELITIAN 3.1. Tempat dan waktu penelitian Penelitian ini dilakukan di Kecamatan Lawe Sigala-gala, Kecamatan Semadam dan Kecamatan Lawe Sumur Kabupaten Aceh Tenggara Propinsi Aceh Dimana

Lebih terperinci

III. KERANGKA PEMIKIRAN

III. KERANGKA PEMIKIRAN III. KERANGKA PEMIKIRAN 3.1. Kerangka Pemikiran Teoritis 3.1.1 Konsep Usahatani Ada banyak definisi mengenai ilmu usahatani yang telah banyak di kemukakan oleh mereka yang melakukan analisis usahatani,

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Produksi dalam hal ini

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Produksi dalam hal ini BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Teori dan Fungsi Produksi Produksi sering diartikan sebagai penciptaan guna, yaitu kemampuan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan manusia. Produksi dalam hal ini mencakup

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada awal masa orde baru tahun 1960-an produktivitas padi di Indonesia hanya

BAB I PENDAHULUAN. Pada awal masa orde baru tahun 1960-an produktivitas padi di Indonesia hanya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada awal masa orde baru tahun 1960-an produktivitas padi di Indonesia hanya 1-1,5 ton/ha, sementara jumlah penduduk pada masa itu sekitar 90 jutaan sehingga produksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan sektor pertanian selalu dikaitkan dengan kondisi kehidupan

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan sektor pertanian selalu dikaitkan dengan kondisi kehidupan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan sektor pertanian selalu dikaitkan dengan kondisi kehidupan para petani di daerah pedesaan dimana tempat mayoritas para petani menjalani kehidupannya sehari-hari,

Lebih terperinci

ANALISIS KONTRIBUSI SEKTOR INDUSTRI TERHADAP PDRB KOTA MEDAN

ANALISIS KONTRIBUSI SEKTOR INDUSTRI TERHADAP PDRB KOTA MEDAN ANALISIS KONTRIBUSI SEKTOR INDUSTRI TERHADAP PDRB KOTA MEDAN JASMAN SARIPUDDIN HASIBUAN Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara email : jasmansyaripuddin@yahoo.co.id ABSTRAK Sektor

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

I. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pangan merupakan kebutuhan yang paling mendasar bagi sumberdaya manusia suatu bangsa. Untuk mencapai ketahanan pangan diperlukan ketersediaan pangan dalam jumlah dan kualitas

Lebih terperinci

KAJIAN ANALISA SKALA USAHATANI TANAMAN JAHE SEBAGAI TANAMAN SELA PADA TANAMAN KELAPA ( Studi Kasus Kecamatan Kewapante )

KAJIAN ANALISA SKALA USAHATANI TANAMAN JAHE SEBAGAI TANAMAN SELA PADA TANAMAN KELAPA ( Studi Kasus Kecamatan Kewapante ) KAJIAN ANALISA SKALA USAHATANI TANAMAN JAHE SEBAGAI TANAMAN SELA PADA TANAMAN KELAPA ( Studi Kasus Kecamatan Kewapante ) I. Gunarto, B. de Rosari dan Joko Triastono BPTP NTT ABSTRAK Hasil penelitian menunjukan

Lebih terperinci

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI DI KABUPATEN SOLOK

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI DI KABUPATEN SOLOK SKRIPSI ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI DI KABUPATEN SOLOK Diajukan Untuk Memenuhi Sebahagian Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Oleh: FATIHAH ULFAH UZZAM 07 151 129 Mahasiswa

Lebih terperinci

Analisis penyerapan tenaga kerja pada sektor pertanian di Kabupaten Tanjung Jabung Barat

Analisis penyerapan tenaga kerja pada sektor pertanian di Kabupaten Tanjung Jabung Barat Analisis penyerapan tenaga kerja pada sektor pertanian di Kabupaten Tanjung Jabung Barat Rezky Fatma Dewi Mahasiswa Prodi Ekonomi Pembangunan Fak. Ekonomi dan Bisnis Universitas Jambi Abstrak Penelitian

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN

IV. METODE PENELITIAN IV. METODE PENELITIAN 4.1 Metode Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dengan metode penelitian survai dan menggunakan kuesioner. Kuesioner ini akan dijadikan instrumen pengambilan data primer yang berisi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. tanah dan sumber daya lainnnya sangat berpotensi dan mendukung kegiatan

BAB I PENDAHULUAN. tanah dan sumber daya lainnnya sangat berpotensi dan mendukung kegiatan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia adalah negara agraris yang sebagian besar penduduknya bekerja di sektor pertanian. Di mana kondisi geografis yang berada di daerah tropis dengan iklim, tanah

Lebih terperinci

III. KERANGKA PEMIKIRAN. Menurut Bachtiar Rivai (1980) yang dikutip oleh Hernanto (1996),

III. KERANGKA PEMIKIRAN. Menurut Bachtiar Rivai (1980) yang dikutip oleh Hernanto (1996), III. KERANGKA PEMIKIRAN 3. Kerangka Pemikiran Teoritis 3.. Konsep Usahatani Menurut Bachtiar Rivai (980) yang dikutip oleh Hernanto (996), mengatakan bahwa usahatani merupakan sebuah organisasi dari alam,

Lebih terperinci

EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI USAHATANI PADI ORGANIK (Kasus Desa Kebonagung dan Desa Selopamioro, Kecamatan Imogiri, Kabupaten Bantul)

EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI USAHATANI PADI ORGANIK (Kasus Desa Kebonagung dan Desa Selopamioro, Kecamatan Imogiri, Kabupaten Bantul) EFISIENSI PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI USAHATANI PADI ORGANIK (Kasus Desa Kebonagung dan Desa Selopamioro, Kecamatan Imogiri, Kabupaten Bantul) Rendhila Try Sadhita Drs. Y. Sri Susilo, M.Si. Program Studi

Lebih terperinci

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Tempat Penelitian 4.1.1 Letak Geografis Tempat Penelitian Desa Candi merupakan salah satu desa yang banyak menghasilkan produksi jagung terutama jagung pipilan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan proses perubahan sistem yang direncanakan

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan proses perubahan sistem yang direncanakan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pembangunan merupakan proses perubahan sistem yang direncanakan kearah perbaikan yang orientasinya pada pembangunan bangsa dan sosial ekonomis. Untuk mewujudkan pembangunan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN

BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN BAB II TINJAUAN PUSTAKA, LANDASAN TEORI, KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS PENELITIAN 2.1 Tinjauan Pustaka 2.1.1 Tingkat Produksi Kedelai Peluang peningkatan produksi kedelai di dalam negeri masih terbuka

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia (Ganesha Enterpreneur Club, Pola Tanam Padi Sri, Produktifitas

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia (Ganesha Enterpreneur Club, Pola Tanam Padi Sri, Produktifitas BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia adalah salah satu negara agraris, yaitu negara yang penghasilan penduduknya sebagian besar berasal dari hasil bercocok tanam padi sawah dan kebanyakan penduduknya

Lebih terperinci

VII ANALISIS FUNGSI PRODUKSI DAN EFISIENSI

VII ANALISIS FUNGSI PRODUKSI DAN EFISIENSI VII ANALISIS FUNGSI PRODUKSI DAN EFISIENSI 7.1. Analisis Fungsi Produksi Stochastic Frontier 7.1.1. Pendugaan Model Fungsi Produksi Stochastic Frontier Model yang digunakan untuk mengestimasi fungsi produksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kesempatan kerja, dan peningkatan pendapatan masyarakat. Sektor pertanian

BAB I PENDAHULUAN. kesempatan kerja, dan peningkatan pendapatan masyarakat. Sektor pertanian BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pembangunan pertanian di Indonesia mempunyai peranan yang sangat penting dalam perekonomian bangsa. Sektor pertanian telah berperan dalam pembentukan PDB, perolehan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan ekonomi yang terpadu merupakan segala bentuk upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara ekonomi yang ditunjang oleh kegiatan non ekonomi.

Lebih terperinci

III METODE PENELITIAN. dilakukan secara purposive, dengan pertimbangan provinsi ini merupakan wilayah

III METODE PENELITIAN. dilakukan secara purposive, dengan pertimbangan provinsi ini merupakan wilayah III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penentuan Daerah Penelitian Penelitian dilakukan di Provinsi Sumatera Utara. Penentuan daerah ini dilakukan secara purposive, dengan pertimbangan provinsi ini merupakan

Lebih terperinci

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI SEKTOR PERTANIAN DI PROPINSI ACEH. Hermansyah Putra* dan Muhammad Nasir** ABSTRACT

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI SEKTOR PERTANIAN DI PROPINSI ACEH. Hermansyah Putra* dan Muhammad Nasir** ABSTRACT ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI SEKTOR PERTANIAN DI PROPINSI ACEH Hermansyah Putra* dan Muhammad Nasir** ABSTRACT This study aims to determine the factors that affect the production of

Lebih terperinci

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian kuantitatif, jenis data yang

III. METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian kuantitatif, jenis data yang 52 III. METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Sumber Data Penelitian ini merupakan jenis penelitian kuantitatif, jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang berupa data tahunan

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN

IV. METODE PENELITIAN IV. METODE PENELITIAN 4.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Desa Cipayung, Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor, Kecamatan Megamendung, Kabupaten Bogor. Pemilihan lokasi penelitian

Lebih terperinci

BAB V DAMPAK BANTUAN LANGSUNG PUPUK ORGANIK TERHADAP PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI PADI DI PROPINSI JAWA TIMUR

BAB V DAMPAK BANTUAN LANGSUNG PUPUK ORGANIK TERHADAP PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI PADI DI PROPINSI JAWA TIMUR BAB V DAMPAK BANTUAN LANGSUNG PUPUK ORGANIK TERHADAP PRODUKSI DAN PENDAPATAN PETANI PADI DI PROPINSI JAWA TIMUR Penelitian dilakukan di Propinsi Jawa Timur selama bulan Juni 2011 dengan melihat hasil produksi

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan data sekunder tahunan Data sekunder

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini menggunakan data sekunder tahunan Data sekunder 47 III. METODE PENELITIAN A. Jenis dan Sumber Data Penelitian ini menggunakan data sekunder tahunan 2003-2012. Data sekunder tersebut bersumber dari Badan Pusat Statistik (BPS) Lampung Dalam Angka, Badan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan ekonomi daerah berorientasi pada proses. Suatu proses yang

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan ekonomi daerah berorientasi pada proses. Suatu proses yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Penelitian Pembangunan ekonomi daerah berorientasi pada proses. Suatu proses yang melibatkan pembentukan institusi baru, pembangunan industri alternatif, perbaikan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Pertanian Bogor (PSP3 IPB) dan PT. Pertani di Propinsi Jawa Timur tahun 2010.

BAB III METODE PENELITIAN. Pertanian Bogor (PSP3 IPB) dan PT. Pertani di Propinsi Jawa Timur tahun 2010. BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis dan Sumber Data Data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data primer dari survey rumah tangga petani dalam penelitian Dampak Bantuan Langsung Pupuk dan Benih

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia setiap tahunnya. Sektor pertanian telah

BAB I PENDAHULUAN. Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia setiap tahunnya. Sektor pertanian telah BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sektor pertanian merupakan sektor yang penting dalam membentuk Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia setiap tahunnya. Sektor pertanian telah memberikan kontribusi

Lebih terperinci

. II. TINJAUAN PUSTAKA. Pada penelitian terdahulu, para peneliti telah melakukan berbagai

. II. TINJAUAN PUSTAKA. Pada penelitian terdahulu, para peneliti telah melakukan berbagai . II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Penelitian Terdahulu Pada penelitian terdahulu, para peneliti telah melakukan berbagai penelitian tentang analisis produksi sehingga akan sangat membantu dalam mencermati masalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pangan merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia di samping kebutuhan

BAB I PENDAHULUAN. Pangan merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia di samping kebutuhan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pangan merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia di samping kebutuhan sandang dan papan. Pangan sebagai kebutuhan pokok bagi kehidupan umat manusia merupakan penyedia

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. sumber pangan utama penduduk Indonesia. Jumlah penduduk yang semakin

I. PENDAHULUAN. sumber pangan utama penduduk Indonesia. Jumlah penduduk yang semakin I. PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Indonesia memiliki sumber daya lahan yang sangat luas untuk peningkatan produktivitas tanaman pangan khususnya tanaman padi. Beras sebagai salah satu sumber pangan utama

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI JAGUNG DI KABUPATEN SUMENEP

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI JAGUNG DI KABUPATEN SUMENEP FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI JAGUNG DI KABUPATEN SUMENEP RIBUT SANTOSO, HARI SUDARMADJI, AWIYANTO Fakultas Pertanian, Universitas Wiraraja Sumenep ABSTRAK Penelitian ini menganalisis faktor-faktor

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kesejahteraan seluruh bangsa tersebut. Hal ini di Indonesia yang salah satunya

BAB I PENDAHULUAN. kesejahteraan seluruh bangsa tersebut. Hal ini di Indonesia yang salah satunya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan ekonomi merupakan suatu proses mutlak yang dilakukan oleh suatu bangsa dalam meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan seluruh bangsa tersebut.

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Sektor pertanian merupakan salah satu sektor andalan dalam pembangunan

I. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Sektor pertanian merupakan salah satu sektor andalan dalam pembangunan I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sektor pertanian merupakan salah satu sektor andalan dalam pembangunan ekonomi nasional karena memiliki kontribusi yang dominan, baik secara langsung maupun secara tidak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu sasaran yang hendak dicapai dalam pembangunan ekonomi

BAB I PENDAHULUAN. Salah satu sasaran yang hendak dicapai dalam pembangunan ekonomi 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Salah satu sasaran yang hendak dicapai dalam pembangunan ekonomi nasional adalah pertumbuhan ekonomi dengan efisiensi produksi. Hal ini berarti pembangunan

Lebih terperinci

ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI SAWAH DI DESA SIDONDO 1 KECAMATAN SIGI BIROMARU KABUPATEN SIGI

ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI SAWAH DI DESA SIDONDO 1 KECAMATAN SIGI BIROMARU KABUPATEN SIGI J. Agroland 22 (2) : 147-153, Agustus 2015 ISSN : 0854 641X E-ISSN : 2407 7607 ANALISIS PRODUKSI DAN PENDAPATAN USAHATANI PADI SAWAH DI DESA SIDONDO 1 KECAMATAN SIGI BIROMARU KABUPATEN SIGI Analysis Of

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI PADA KELOMPOK TANI PATEMON II DI DESA PATEMON KECAMATAN TLOGOSARI KABUPATEN BONDOWOSO

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI PADA KELOMPOK TANI PATEMON II DI DESA PATEMON KECAMATAN TLOGOSARI KABUPATEN BONDOWOSO FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI PADI PADA KELOMPOK TANI PATEMON II DI DESA PATEMON KECAMATAN TLOGOSARI KABUPATEN BONDOWOSO Kiki Diantoro 1, M. Sunarsih 2, Djoko Soejono 3 1) Alumni Mahasiswa Jurusan

Lebih terperinci

FAKTOR PENENTU PRODUKSI USAHATANI CABAI MERAH DI KECAMATAN BULU DAN TLOGOMULYO, KABUPATEN TEMANGGUNG ABSTRAK

FAKTOR PENENTU PRODUKSI USAHATANI CABAI MERAH DI KECAMATAN BULU DAN TLOGOMULYO, KABUPATEN TEMANGGUNG ABSTRAK FAKTOR PENENTU PRODUKSI USAHATANI CABAI MERAH DI KECAMATAN BULU DAN TLOGOMULYO, KABUPATEN TEMANGGUNG Renie Oelviani 1, Indah Susilowati 2,3, Bambang Suryanto 3 1 Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Kebijakan pemerintah dapat diambil secara tepat apabila berdasar pada informasi

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Kebijakan pemerintah dapat diambil secara tepat apabila berdasar pada informasi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kebijakan pemerintah dapat diambil secara tepat apabila berdasar pada informasi statistik yang akurat dan tepat waktu. Informasi tersebut selain menunjukkan perkembangan

Lebih terperinci

PRODUKSI PANGAN INDONESIA

PRODUKSI PANGAN INDONESIA 65 PRODUKSI PANGAN INDONESIA Perkembangan Produksi Pangan Saat ini di dunia timbul kekawatiran mengenai keberlanjutan produksi pangan sejalan dengan semakin beralihnya lahan pertanian ke non pertanian

Lebih terperinci

IV. METODE PENELITIAN

IV. METODE PENELITIAN IV. METODE PENELITIAN 4.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di CV. Trias Farm yang berlokasi di Kecamatan Leuwiliang, Kabupaten Bogor, Propinsi Jawa Barat. Pemilihan lokasi ini ditentukan dengan

Lebih terperinci

PENGARUH MODAL USAHA DAN PENJUALAN TERHADAP LABA USAHA PADA PERUSAHAAN PENGGILINGAN PADI UD. SARI TANI TENGGEREJO KEDUNGPRING LAMONGAN

PENGARUH MODAL USAHA DAN PENJUALAN TERHADAP LABA USAHA PADA PERUSAHAAN PENGGILINGAN PADI UD. SARI TANI TENGGEREJO KEDUNGPRING LAMONGAN PENGARUH MODAL USAHA DAN PENJUALAN TERHADAP LABA USAHA PADA PERUSAHAAN PENGGILINGAN PADI UD. SARI TANI TENGGEREJO KEDUNGPRING LAMONGAN Mohamad Rizal Nur Irawan Universitas Islam Lamongan ABSTRAK Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1. Objek Penelitian Menurut Arikunto (2010: 161) objek penelitian adalah variabel atau apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian. Hal ini karena objek penelitian

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pulau Jawa merupakan wilayah pusat pertumbuhan ekonomi dan industri.

I. PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pulau Jawa merupakan wilayah pusat pertumbuhan ekonomi dan industri. I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pulau Jawa merupakan wilayah pusat pertumbuhan ekonomi dan industri. Seiring dengan semakin meningkatnya aktivitas perekonomian di suatu wilayah akan menyebabkan semakin

Lebih terperinci

ANALISIS TITIK IMPAS USAHATANI KEDELAI

ANALISIS TITIK IMPAS USAHATANI KEDELAI ANALISIS TITIK IMPAS USAHATANI KEDELAI (Glycine max L.) VARIETAS ORBA (Suatu Kasus pada Kelompoktani Cikalong di Desa Langkapsari Kecamatan Banjarsari Kabupaten Ciamis) Oleh: Apang Haris 1, Dini Rochdiani

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Perekonomian di sebagian besar negara-negara yang sedang berkembang. hal

I. PENDAHULUAN. Perekonomian di sebagian besar negara-negara yang sedang berkembang. hal 1 I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sektor pertanian merupakan sektor yang sangat penting perananya dalam Perekonomian di sebagian besar negara-negara yang sedang berkembang. hal tersebut bisa kita lihat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Indonesia adalah negara agraris karena sebagian besar penduduknya

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Indonesia adalah negara agraris karena sebagian besar penduduknya 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia adalah negara agraris karena sebagian besar penduduknya bekerja pada sektor pertanian. Oleh karena itu pertanian memegang peranan sangat penting

Lebih terperinci

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN. melalui penyusunan model regresi linier berganda dari variabel-variabel input dan

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN. melalui penyusunan model regresi linier berganda dari variabel-variabel input dan BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.1. Estimasi Model Fungsi produksi Cobb-Douglas untuk usaha tanaman kedelai diperoleh melalui penyusunan model regresi linier berganda dari variabel-variabel input dan output

Lebih terperinci

menggunakan fungsi Cobb Douglas dengan metode OLS (Ordinary Least

menggunakan fungsi Cobb Douglas dengan metode OLS (Ordinary Least III. METODE PENELITIAN 3.1. Jenis dan Sumber Data Data yang digunakan pada penelitian ini adalah data sekunder dan data primer. Data primer diperoleh dari wawancara langsung dengan pegawai divisi produksi

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. dan batasan operasional. Konsep dasar dan batasan operasional ini mencakup

III. METODE PENELITIAN. dan batasan operasional. Konsep dasar dan batasan operasional ini mencakup 39 III. METODE PENELITIAN A. Konsep Dasar dan Batasan Operasional Untuk menghindari kesalahpahaman dalam penelitian ini, maka dibuat definisi dan batasan operasional. Konsep dasar dan batasan operasional

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan di Indonesia memiliki tujuan untuk mensejahterakan

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan di Indonesia memiliki tujuan untuk mensejahterakan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pembangunan di Indonesia memiliki tujuan untuk mensejahterakan masyarakat terutama masyarakat kecil dan masyarakat yang masih belum mampu untuk memenuhi kebutuhannya

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. sebagai dasar pembangunan sektor-sektor lainnya. Sektor pertanian memiliki

I. PENDAHULUAN. sebagai dasar pembangunan sektor-sektor lainnya. Sektor pertanian memiliki 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pertanian merupakan sektor yang penting dalam pembangunan Indonesia, yaitu sebagai dasar pembangunan sektor-sektor lainnya. Sektor pertanian memiliki peranan penting

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu indikator penting

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu indikator penting 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan salah satu indikator penting untuk mengetahui kondisi ekonomi suatu wilayah dalam suatu periode tertentu. Produk Domestik

Lebih terperinci

IX. HUBUNGAN ANTARA PENGUSAHAAN LAHAN SAWAH DENGAN PENDAPATAN USAHATANI PADI

IX. HUBUNGAN ANTARA PENGUSAHAAN LAHAN SAWAH DENGAN PENDAPATAN USAHATANI PADI IX. HUBUNGAN ANTARA PENGUSAHAAN LAHAN SAWAH DENGAN PENDAPATAN USAHATANI PADI Indikator yang relevan untuk melihat hubungan antara luas lahan dengan pendapatan adalah indikator luas pengusahaan lahan. Hal

Lebih terperinci

VII ANALISIS FUNGSI PRODUKSI USAHATANI BELIMBING DEWA

VII ANALISIS FUNGSI PRODUKSI USAHATANI BELIMBING DEWA VII ANALISIS FUNGSI PRODUKSI USAHATANI BELIMBING DEWA 7.1. Analisis Fungsi Produksi Hasil pendataan jumlah produksi serta tingkat penggunaan input yang digunakan dalam proses budidaya belimbing dewa digunakan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sektor pertanian memiliki peranan strategis dalam struktur pembangunan perekonomian nasional. Selain berperan penting dalam pemenuhan kebutuhan pangan masyarakat, sektor

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. merupakan data time series dengan periode waktu selama 21 tahun yaitu 1995-

BAB III METODE PENELITIAN. merupakan data time series dengan periode waktu selama 21 tahun yaitu 1995- BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Sumber Data Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang merupakan data time series dengan periode waktu selama 21 tahun yaitu 1995-2015.

Lebih terperinci

ANALISIS OPTIMASI PENGGUNAAN INPUT PRODUKSI PADA USAHATANI UBI KAYU

ANALISIS OPTIMASI PENGGUNAAN INPUT PRODUKSI PADA USAHATANI UBI KAYU ANALISIS OPTIMASI PENGGUNAAN INPUT PRODUKSI PADA USAHATANI UBI KAYU Gibson F. Ginting, Hiras M.L. Tobing dan Thomson Sebayang 085372067505, franseda19@rocketmail.com Abstrak Tujuan dari penelitian ini

Lebih terperinci