PENINGKATAN PRODUKSI DAN KUALITAS UMBI-UMBIAN

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENINGKATAN PRODUKSI DAN KUALITAS UMBI-UMBIAN"

Transkripsi

1 PENINGKATAN PRODUKSI DAN KUALITAS UMBIUMBIAN Nasir Saleh, St.A. Rahayuningsih dan M.Muchlis Adie Balai Penelitian Tanaman Kacangkacangan dan Umbiumbian (Balitkabi) P.O. Box 66 Malang ABSTRAK Ubikayu dan ubijalar banyak dimanfaatkan untuk bahan pangan, pakan dan bahan baku industri (pangan dan kimia). Meningkatnya jumlah penduduk, berkembangnya industri peternakan dan industri berbahan baku ubikayu dan ubijalar (termasuk industri bioethanol) dipastikan akan mendorong kebutuhan ubikayu dan ubijalar meningkat secara tajam. Peningkatan produksi ubikayu dan ubijalar dapat dilakukan dengan cara intensifikasi dan ekstensifikasi. Intensifikasi untuk meningkatkan produktivitas ubikayu dan ubijalar yang masih rendah ( masingmasing 18,2 t/ha dan 11 t/ha), dilakukan dengan menanam varietas unggul dan menerapkan teknologi budidaya yang lebih maju. Ekstensifikasi dilakukan dengan meningkatkan luas areal tanam/panen ke lahan kering dengan berbagai jenis tanah, memanfaatkan lahan tidur dan lebih meningkatkan indeks pertanaman. Perakitan varietas untuk perbaikan kualitas ubikayu sebagai bahan pangan, selain produktivitas tinggi juga diarahkan pada rasa enak (kadar HCN rendah), mempur dan tidak berserat. Sementara pada ubijalar diarahkan pada fungsi nya sebagai makanan kesehatan (functional foodt) yaitu mempunyai rasa enak dan kandungan betakaroten atau antosianin yang tinggi.sebagai bahan baku industri (ethanol) selain produktivitas dan kadar pati tinggi juga mempunyai kadar gula total dan nilai konversi etanol yang tinggi. Kata kunci : Peningkatan produksi, kualitas, ubikayu, ubijalar ABSTRACT Cassava and sweet potato were used as food, feed and rough materials for industries (food and chemical industries). Increasing of the human population, development of veteriner industries, and many cassava/sweet potato based idustries (including bioethanol) was believed to sharply increase the cassava/sweet potato demands. Increasing of the cassava/sweet potato production could be achieved through increasing their productivity which are still low (18.2 t/ha and 11 t/ha respectively) by planting of improved varities followed by available advanced cultural practices and expanded the cassava and sweet potato to upland areas, sleeping land and increasing cropping indext. Crop improvement of eatingcassava was directed to high productivity, low HCN content and not fiberous, while for industrial was directed to high productivity, high starch and total glucose content and high ethanolconversion values. For sweet potato crop improvement was directed in accordance to its role as functional food, i.e. high productivity and high betacarotene and anthocyanin content. Key words: Increase production, quality, cassava, sweet potato 1

2 PENDAHULUAN Ubikayu dan ubijalar merupakan tanaman yang sudah lama dikenal dan dibudidayakan oleh masyarakat Indonesia. Hal tersebut tercermin dari daerah penyebaran komoditas tersebut di hampir seluruh propinsi di Indonesia. Sebagai bahan sumber karbohidrat, ubikayu dan ubijalar banyak dimanfaatkan untuk bahan pangan, bahan pakan serta bahan baku industri (pangan dan kimia). Menurut Hafsah (2003) sebagian besar produksi ubikayu di Indonesia digunakan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri (85 90%), sedang sisanya diekspor dalam bentuk gaplek, chip dan tepung tapioka. Dari total produksi yang ada (19,3 juta ton), lebih kurang sebanyak 75% dikonsumsi sebagai bahan pangan (secara langsung atau melalui proses pengolahan), 1314% untuk keperluan industri nonpangan, 2% untuk pakan dan 9% tercecer Jumlah penduduk Indonesia yang besar (247 juta) dengan pertumbuhan yang masih tinggi (1,47%/tahun) mendorong Pemerintah untuk terus meningkatkan produksi ubikayu sebagai bahan pangan alternatif mendukung ketahanan pangan Nasional. Dalam ransum pakan ternak maupun unggas, ubikayu digunakan dalam bentuk tepung tapioka, pellet maupun limbah industri ubikayu (onggok). Penggunaan ubikayu untuk pakan relatif masih rendah, sekitar 2%. Namun usaha peternakan yang meningkat dengan laju pertumbuhan 12,9% per tahun untuk ternak pedaging dan 18,0% per tahun untuk ternak petelur, permintaan ubikayu untuk pakan juga akan meningkat. Ubikayu banyak digunakan sebagai bahan baku industri diolah melalui proses dehidrasi ( chip, pellet, tepung tapioka ), hidrolisa (dekstrose, maltose, sukrose, sirup glukose) dan proses fermentasi (alkohol, butanol, aseton, asam laktat, sorbitol dll). Pencanangan bioethanol sebagai sumber energi alternatif terbarukan berupa Gasohol10 (campuran premium dengan 10% etanol), dimana 8% keperluan etanol berasal dari ubikayu dan peningkatan kebutuhan bahan bakar minyak (BBM) sebesar 7%/tahun akan lebih memacu kebutuhan ubikayu. Seperti halnya ubikayu, sebagian besar (89%) ubijalar juga dimanfaatkan sebagai bahan pangan, baik secara langsung (direbus, digoreng, dioven, juice) atau setelah melalui proses pengolahan (kue basah, kue kering, rerotian, mie, selai). Hanya sebagian yang digunakan untuk bahan pakan dan baku industri. Di Papua, ubijalar merupakan makanan pokok dan merupakan komoditas yang punya arti penting dalam beberapa upacara adat. Sejalan dengan Program difersifikasi pangan, ubijalar yang banyak mengandung karbohidrat, mineral dan vitamin ubijalar juga berpeluang dimanfaatkan sebagai sumber pangan alternatif (non beras), bahkan dengan beberapa keunggulannya (mengandung beta karoten, antosianin, senyawa fenol, dan serat pangan serta nilai indeks glisemiknya (Glycemic Index), ke depan ubijalar difungsikan juga sebagai makanan untuk kesehatan (functional food) (Ginting et al.,.2011). KERAGAAN PRODUKSI Data perkembangan produksi, luas panen dan produktivitas ubikayu dan ubijalar selama dasa warsa terakhir (tahun ) menunjukkan bahwa produksi ubikayu dan ubijalar meningkat masingmasing 3,25% dan 0,75%/tahun, namun luas tanam berkurang 0,37% dan 0,58%/tahun (Tabel 1 dan 2). Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan produksi lebih disebabkan karena peningkatan produktivitas yang mencapai 2

3 3,89%/tahun pada ubikayu dan 1,35%/tahun pada ubijalar. Hal ini berarti pula bahwa perbaikan teknologi produksi pada ubikayu yang meliputi penggunaan varietas unggul dan perbaikan teknologi budidaya telah berhasil meningkatkan produktivitas secara lebih nyata dibanding pada ubijalar, namun keduanya mampu meningkatkan produksi ubikayu dan ubijalar. Tabel 1. Perkembangan produksi, luas panen dan produktivitas ubikayu selama 10 tahun terakhir ( ) Tahun Produksi Pertbhan Luas panen Pertbhan Produktivitas Pertbhan (000 t) (%) (000 ha) (%) (kw/ha) (%) , , ,9 2, , , ,5 3, , , ,5 2, , , ,8 0, , , , , , ,5 1, , , ,5 2, , , ,9 0, , , ,5 0,40 18,2 1,11 Ratarata (%/tahun) 3,25 0,37 3,89 Sumber : BPS, 2009, 2005 Tabel 2. Perkembangan produksi, luas panen dan produktivitas ubijalar selama 10 tahun terakhir ( ) Tahun Produksi Pertbhan Luas panen Pertbhan Produktivitas Pertbhan (000 t) (%) (000 ha) (%) (kw/ha) (%) ,7 194,3 94, ,1 4,37 181,0 6,84 97,0 3, ,6 1,14 177,3 2,04 100,0 3, ,5 12,41 197,5 11,39 101,0 1, ,8 4,50 184,5 6,58 104,1 3, ,9 2,10 178,3 3,36 104,1 0, ,2 0,54 176,5 1,00 105,0 0, ,8 2,16 176,9 0,22 106,6 1, ,7 0,37 174,5 1,35 107,8 1, ,3 3,72 181,1 3,78 107,5 0,28 Ratarata (%/tahun) 0,75 0,58 1,35 Sumber : BPS, 2005,

4 SENTRA PRODUKSI Ubikayu dan ubijalar sebagian besar diusahakan di lahan kering dan hanya sebagian kecil ditanam di lahan sawah dengan berbagai jenis tanah yaitu: Alfisol. Ultisol, Inceptisol yang pada umumnya mempunyai tingkat kesuburan rendah. Provinsi sentra produksi ubikayu meliputi: Lampung, Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat, Nusa Tenggara Timur dan D.I. Yogyakarta. Data produksi ubikayu tahun terlihat pada tahun 2000 pulau Jawa masih merupakan sentra produksi ubikayu yang dominan dalam memberi kontribusi produksi nasional (57,2%), Sumatera (25,5%), dan propinsi di pulau lainnya (17,3%). Namun pada tahun 2009, kontribusi produksi ubikayu di pulau Jawa menurun menjadi 44,56%, sementara pulau Sumatera naik mennjadi 42,33%, dan pulau lainnya sedikit turun menjadi 12,23% (Tabel 3). Hal ini menunjukkan adanya pergeseran sentra produksi ubikayu dari pulau Jawa ke pulau Sumatera. Data produksi ubikayu tahun juga memperlihatkan bahwa angka pertumbuhan produksi nasional adalah 3,25%/tahun, dengan angka pertumbuhan untuk pulau Jawa sebesar 0,70%/tahun dan Sumatera 9,08%/tahun. Hal ini menunjukkan bahwa pengembangan ubikayu banyak terjadi di Sumatera dibandingkan di Jawa. Di antara enam provinsi sentra produksi ubikayu, provinsi Lampung menunjukkan angka pertumbuhan produksi tertinggi yaitu 11,31%/tahun, diikuti provinsi D.I.Yogajakarta (4,97%/tahun), Jawa Barat (2,11%/tahun), dan Nusa Tenggara Timur(1,77%/tahun). Angka pertumbuhan yang tinggi di provinsi Lampung diduga erat hubungannya dengan berkembangnya industriindustri pengolahan berbahan baku ubikayu. Di provinsi Lampung angka pertumbuhan produksi ubikayu yang tinggi terjadi pada tahun 2001 dan 2003 yang masingmasing sebesar 22,56% dan 43,60% akibat meningkatnya luas panen ubikayu di provinsi tersebut. Hal ini diduga terkait dengan harga ubikayu yang cukup baik pada tahun 2000 dan 2002, sehingga petani berusaha meningkat produksi ubikayu pada tahun berikutnya. Fluktuasi luas panen antar waktu merupakan gambaran tanggap terhadap tinggi rendahnya harga umbi dari waktu sebelumnya. Saleh et al. (2000) juga menjelaskan bahwa sebagian besar usahatani ubikayu di Indonesia yang dilakukan oleh petani kecil dengan kemampuan modal dan teknologi terbatas sangat respon terhadap signal harga yang diimplementasikan dalam bentuk usahatani ubikayu mereka pada tahun berikutnya. Apabila harga ubikayu baik, luas panen musim berikutnya naik dan sebaliknya bila harga ubikayu pada musim tersebut kurang bagus, maka luas panen pada tahun berikutnya juga berkurang. DI Yogyakarta merupakan propinsi sentra produksi ubikayu yang dari tahun ke tahun selalu menunjukkan angka pertumbuhan positif dari 1,88% pada tahun 2002 hingga 6,93% pada tahun Kenaikan angka pertumbuhan pada tahun 2004 diduga berkaitan dengan berkembangnya industri Tiwul instan dan meningkatnya kebutuhan ubikayu sebagai substitusi bahan pangan. Seperti halnya dengan ubikayu, pulau Jawa masih merupakan sentra produksi ubijalar. Pada tahun 2000, produksi ubijalar di pulau Jawa mencapai 0,73 juta ton yang berarti memberi kontribusi produksi nasional 39,9%, namun pada tahun 2009 kontribusinya sedikit turun menjadi 35,4%. Selama kurun waktu satu dasawarsa , pertumbuhan produksi tertinggi dicapai oleh propinsi Papua yaitu 5,61%/tahun, diikuti Sumatera Utara yang mencapai 2,22%/tahun. Sementara propinsi lain justru mengalami pertumbuhan produksi yang negatif.. Di Papua, produksi tertinggi terjadi pada 4

5 tahun 2003 yang mencapai 0,51 juta ton, yang berart1 meningkat 96% dibanding tahun sebelumnya yang hanya mencapai 0,26 juta ton. Hal tersebut diduga adanya gerakan meningkatkan pangan utama(ubijalar), setelah terjadinya kasus kelaparan di Yahokimo pada tahun Namun pada tahuntahun berikutnya produksi relatif stabil antara 0,30 0,34 ton. Pada tahun 2009, propinsi Jawa Barat dan Papua masingmasing memberi kontribusi sebesar 20% dan 17,43%. Besarnya produksi ubijalar di propinsi Jawa Barat diduga didorong oleh adanya perusahaan yang bermitra kerja dengan kelompok tani dan mengekspor ubijalar ke negara Jepang, Malaysia dan Taiwan. Sementara propinsi Jawa Timur, Sumatera Utara, Jawa Tengah dan NT.Timur memberi kontribusi antara 5,6 7,17%. (Tabel 4). Di Sumatera Utara ubijalar selain sebagai pangan, juga digunakan sebagai pakan babi. Pada beberapa tahun terakhir ubijalar (jenis Beniazuma) banyak dikembangkan untuk diekspor ke Jepang. Tabel 3. Sentra produksi ubikayu di Indonesia ( ) Provinsi Produksi ( juta ton) Laju pertum buhan (%/tahun) Lampung ,87 5,50 6,39 7,21 7,88 11,31 Jawa Timur ,02 3,68 3,42 3,53 3,09 1,29 Jawa Tengah ,48 3,55 3,41 3,32 3,37 0,96 Jawa Barat ,07 2,04 1,92 2,03 2,12 2,11 NT.Timur 0,8 0,78 0, 87 0,86 0, ,94 0,79 0,93 0,92 1,77 Yogyakarta 0,7 0,74 0,75 0,76 0,82 0,92 1,02 0,97 0,89 1,10 4,97 Sumatera ,84 6,58 7,33 8,96 9,31 9,08 Jawa ,63 10,44 9,85 9,90 9,80 0,70 Prop.lain 2,8 2,57 2,65 2,74 2,83 2,85 2,94 2,80 2,90 2,69 1,23 Indonesia ,32 19,98 19,98 21,76 21,99 3,24 Sumber: BPS, 2009 dan 2005 Tabel 4. Sentra produksi ubijalar di Indonesia ( ) Provinsi Produksi (juta ton) Laju pertum buhan (%/tahun) Jawa Barat 0,38 0,31 0,39 0,35 0,39 0,39 0,39 0,37 0,38 0,39 0,87 Papua 0,28 0,28 0,26 0,51 0,30 0,29 0,31 0,32 0,35 0,34 5,61 Jawa Timur 0,19 0,20 0,17 0,17 0,16 0,15 0,15 0,15 0,14 0,14 2,85 Jawa Tengah 0,14 0,13 0,13 0,14 0,14 0,14 0,12 0,14 0,12 0,12 1,37 NT.Timur 0,15 0,15 0,13 0,09 0,13 0,10 0,11 0,10 0,11 0,11 2,18 Sumatera Utara 0,12 0,12 0,12 0,13 0,12 0,11 0,10 0,12 0,11 0,14 2,22 Jawa 0,73 0, 69 0,73 0,70 0,74 0,73 0,70 0,70 0,67 0,69 0,48 Indonesia ,86 1,85 1,88 1,88 1,95 0,75 Sumber: BPS, 2009 dan

6 TEKNOLOGI PENINGKATAN PRODUKSI Hingga tahun 2009, produktivitas ubikayu dan ubijalar masingmasing baru mencapai 18,2 t/ha dan 11 t/ha, jauh dari potensi hasil beberapa varietas unggul ubikayu dan ubijalar yang masingmasing dapat mencapai 3040 t/ha dan 2035 t/ha. Karama (2003) menyatakan bahwa rendahnya produktivitas ubikayu dan ubijalar antara lain disebabkan oleh: (a). Sebagian besar petani masih menggunakan varietas lokal yang umumnya produktivitasnya rendah, (b). Kualitas bibit yang digunakan seringkali kurang baik, (c). Ubikayu dan ubijalar sebagian besar diusahakan di lahan kering yang seringkali kesuburannya lebih rendah dibanding lahan sawah, (d). Pengelolaan tanaman dilakukan secara sederhana dengan masukan (input) sekedarnya. Secara umum, peningkatan produksi ubikayu dan ubijalar dapat dilakukan melalui peningkatan produktivitas (intensifikasi), terutama pada daerahdaerah sentra produksi ubikayu dan ubijalar yang sudah ada, dan perluasan areal tanam/panen (ekstensifikasi) ke daerah pengembangan baru di lahan kering dan lahan tidur terutama di luar Jawa. Menurut Wargiono (2007) untuk memenuhi kebutuhan ubikayu perlu peningkatan produksi yang tumbuh secara berkelanjutan 57%/tahun. Hal tersebut dapat dicapai melalui peningkatan produktivitas 35%/tahun dan perluasan areal 1020%/tahun. 1. Intensifikasi 1.a. Varietas unggul baru (VUB). VUB merupakan komponen teknologi produksi yang sangat strategis dalam upaya meningkatkan produksi ubikayu/ubijalar karena berkaitan dengan potensi hasil yang tinggi. Varietas unggul baru yang mempunyai karakter sesuai dengan kebutuhan dan preferensi pengguna juga relatif mudah diterima petani, dan kompatibel dengan komponen teknologi budidaya lain. Hingga tahun 2009, Badan Litbang Pertanian telah melepas masingmasing 10 varietas unggul ubikayu dan 19 ubijalar, masingmasing dengan sifat keunggulan (Tabel 5 dan 6). Dibandingkan dengan komoditas pangan lainnya (padi, jagung, kedelai, kacang tanah, kacang hijau, dan ubijalar), pembentukan/pelepasan varietas unggul ubikayu di Indonesia adalah tertinggal atau lambat, sebab selama ini di samping komoditas ubi kayu belum memperoleh prioritas, juga karena umur panennya panjang (8 10 bulan). Ubikayu varietas UJ5 dan UJ3 yang mempunyai hasil dan kadar pati yang tinggi telah berkembang secara luas di propinsi Lampung, sebagai bahan baku industri tepung dan pati. Hasil penelitian menunjukkan bahwa varietas Malang4 beradaptasi dan menghasilkan umbi 4055 t/ha di kabupaten Lampung Selatan dan Lampung Utara (Saleh et al., 2006 ; Rajid et al., 2008). Varietas Adira4, MLG6 dan Kaspro yang juga mempunyai produksi dan kadar pati tinggi telah berkembang luas di Jawa Timur. 6

7 Tabel 5. Varietas unggul ubikayu yang telah dilepas di Indonesia sejak Varietas Asal usul Tahun Umur Hasil Keunggulan dilepas (bln) (t/ha) Adira 1 Mangi/Ambon Agak tahan tungau merah (Tetranichus bimaculatus) Tahan terhadap bakteri hawar daun, Pseudomonas solanacearum, dan Xanthomonas manihotis Adira 2 Mangi/Ambon Cukup tahan tungau merah (Tetranichus bimaculatus) Tahan terhadap Pseudomonas solanacearum Adira 4 Silang bebas dari induk betina BIC Cukup tahan tungau merah (Tetranichus bimaculatus) Tahan terhadap Pseudomonas solanacearum dan Xanthomonas manihotis Malang 1 CM101519/CM ,5 Toleran tungau merah (Tetranichus bimaculatus) Toleran bercak daun (Cercospora sp.) Adaptasi cukup luas Malang 2 CM9222/CM ,5 Agak peka tungau merah (Tetranichus bimaculatus) Toleran bercak daun (Cercospora sp.) Darul Hidayah ,10 Agak peka tungau merah (Tetranichus sp.) Agak peka busuk jamur (Fusarium sp.) UJ3 Thailand Agak tahan CBB (Cassava Bacterial Blight) UJ5 Thailand Agak tahan CBB (Cassava Bacterial Blight) Malang 4 Silang bebas dari induk betina Adira ,7 Agak tahan tungau merah (Tetranichus sp.) Adaptif terhadap hara suboptimal Malang 6 MLG10071/MLG ,4 Agak tahan tungau merah (Tetranichus sp.) Adaptif terhadap hara suboptimal Sumber: Balitkabi,

8 Tabel 6. Varietas unggul ubijalar yang telah dilepas di Indonesia sejak Varietas Asal usul Tahun Umur Hasil Keunggulan dilepas (bln) (t/ha) Daya Putri selatan/jonga Agak tahan hama boleng Tahan terhadap penyakit keriting Borobudur No.380/Filipina II ,54 20 Toleran hama penggerek Toleran penyakit kudis Prambanan Mendut IITA, Nigeria mampu beradaptasi lahan marginal Dapat ditanam sampai 900 m dpl Kalasan AVRDC, Taiwan Agak tahan karat daun Mampu beradaptasi pada lahan marginal Muaratakus SQ27xIKI , Tahan penyakit kudis( Sphaceloma batatas.) Cocok di lahan kering dan sawah Cangkuang SRIS , Agak tahan hama boleng Tahan penyakit kudis Sewu Daya Op Sr , Agak tahan hama boleng Tahan penyakit kudis Sari Genjahrante x Lapis , Agak tahan hama boleng Tahan penyakit kudis Boko No.14 x MLG , Agak tahan hama boleng Toleran penyakit kudis Sukuh AB , Agak tahan hama boleng Tahan penyakit kudis Jago B , Agak tahan hama boleng Agak tahan penyakit kudis Kidal Inaswang , Agak tahan hama boleng Tahan penyakit kudis Sawentar Papua Patippi Papua Solossa Antin 1 Beta1 Beta2 Persilangan bebas induk betina varietas Mantang merah Persilangan bebas induk betina varietas Gowok Muara Takus x (lokal Papua) Siate Persilangan lokal Samarinda x Kinta (lokal Papua) Persilangan bebas induk betina MSU Persilangan bebas induk betina MSU , Agak tahan boleng dan penyakit kudis, cocok untuk dataran tinggi , Agak tahan hama dan penyakit kudis, cocok untuk dataran tinggi , Agak tahan hama boleng dan penyakit kudis, cocok untuk dataran tinggi , Kadar antosianin 33,89 mg/100 g bahan, agak tahan boleng, toleran kekeringan , Kadar betakaroten ug/100 g, agak tahan kudis dan boleng , Kadar betakaroten ug/100 j bahan, agak tahan poenyakit kudis dan boleng 8

9 Preferensi pengguna terhadap ubijalar lebih dinamis dan bervariasi tergantung daerah dan peruntukan dan perkembangan pasar. Di beberapa daerah petani menyukai umbi dengan kulit umbi merah dan daging umbi krem, sementara di daerah lain petani lebih suka kulit umbi dan daging umbi yang putih.varietas Sari yang berumur genjah (dipanen 3,54 bulan) telah tersebar luas di kabupaten Karanganyar dan Malang, sebagian besar produknya dikirim ke Sidoarjo/Surabaya sebagai bahan baku industri saus. Varietas lokal Asih yang mempunyai kadar pati tinggi banyak ditanam di Cirebon untuk bahan baku industri pasta dan kubus beku untuk diekspor ke Jepang Teknologi Budidaya pendukung Di samping varietas, teknologi budidaya pendukung akan membantu masingmasing varietas untuk menghasilkan sesuai dengan potensi hasilnya. Jarak tanam atau populasi tanaman per hektar merupakan komponen teknologi yang paling pertama dulu mendapat perhatian para petani, sebab komponen tersebut selain mudah dipahami dan diterapkan petani, juga sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman. 1.2.a. Jarak tanam. Jarak tanam ubi kayu/ubijalar yang sesuai sangat ditentukan antara lain oleh sistem tanam, pola pertumbuhan tanaman dan tingkat kesuburan lahan. Pada sistem monokultur, penanaman ubikayu dapat dilakukan pada jarak tanam 100 cm x 100 cm atau 100 cm x 80 cm. Ubikayu dengan pola percabangan di bawah (misal varietas Darul Hidayah) umumnya ditanam dengan jarak yang lebih lebar (125 cm x 125 cm). Pada tanah yang kurang subur (daerah Lampung) untuk mendapatkan hasil yang tinggi per satuan luas, ubikayu dapat ditanam dengan jarak tanam yang lebih rapat (Tabel 7). Dengan menanam lebih rapat, meskipun hasil per tanaman lebih sekit tapi karena populasinya tinggi hasilumbi per satuan luas menjadi lebih tinggi pula. Tabel 7. Hasil ubikayu pada populasi tanam yang berbeda di Lampung Timur dan Lampung Tengah MT Lampung Timur Lampung Tengah Varietas tan/ha tan/ha tan/ha tan/ha tan/ha tan/ha UJ3 31,0 0 bc 28,57 c 28,28 c 27,34 30,20 30,49 UJ5 36,98 a 31,83 b 28,40 c 29,59 32,91 31,80 Sumber: Balitkabi, 2010 Keterangan: Angka yang didampingi huruh yang sama tidak berbeda menurut BNT 0,05 Ubijalar umumnya ditanam pada guludan dengan ukuran yang bervariasi lebar dasar cm, tinggi 1530 cm, sehingga jarak antar puncak guludan berkisar cm. Jarak tanam di dalam baris (gulud) berkisar 2030 cm, sehingga diperoleh populasi tanaman setiap hektarnya. Populasi tanaman sangat menentukan ukuran dan produksi umbi. Varietas Sari yang mempunyai tajuk kompak dapat ditanam dengan jarak tanam antar tanaman yang lebih rapat (20 cm), sehingga hasilnya meningkat. Hasil penelitian di tanah Entisol Blitar dan Mojokerto menunjukkan bahwa tinggi guludan 30 cm memberi hasil yang lebih baik dibanding tanpa guludan (Tabel 8). 9

10 Tabel 8. Produktivitas umbi ubijalar pada berbagai tinggi guludan di tanah Entisol Blitar dan Mojokerto MK Tinggi guludan (cm) Blitar Produktivitas (t/ha) Mojokerto Tanpa guludan 33,11 28,45 Tinggi 10 cm 28,82 32,70 Tinggi 20 cm 31,29 29,61 Tinggi 30 cm 33,97 43,86 Sumber: Balitkabi, 2003 Keterangan: Pada umur 45 minggu dilakukan pembubunan, sehingga semua perlakuan mempunyai tinggi guludan 30 cm; * = berbeda nyata dibanding kontrol tanpa gulud. 1.2.b. Pemupukan Ubikayu merupakan tanaman yang adaptasi pada lingkungan tumbuh yang lebih baik dibanding tanaman pangan lain (toleran kekeringan, toleran masam, toleran kadar Aldd yang lebih tinggi, mampu mengekstrak hara yang lebih efektif). Kemampuan adaptasi tanaman ubi kayu yang baik menyebabkan tanaman ini dapat tumbuh dan menghasilkan biarpun diusahakan pada lahan suboptimal maupun marjinal. Jumlah hara yang diambil untuk setiap ton umbi yang dihasilkan adalah lebih kurang 6,5 kg N, 2,24 P205 dan 4,32 kg K20. Hara yang terangkut dari dalam tanah tersebut perlu diganti melalui tindakan pemupukan organik dan anorganik (Howeler, 1994; Howeler, 2002). Oleh karena itu dalam jangka panjang produktivitasnya pada lahan suboptimal/marjinal juga akan cepat menurun apabila dalam pengusahaannya apabila tanpa disertai dengan pemupukan yang seimbang dengan hara yang diekstraksi. Untuk memperoleh hasil ubikayu yang tinggi pemupukan sangat diperlukan, mengingat tanaman ini banyak dibudidayakan pada lahan yang tanahnya mempunyai kesuburan sedang sampai rendah seperti tanah Alfisol (Mediteran), Oxisol (Latosol), dan Ultisol (Podsolik). Karena relatif banyak membutuhkan hara N dan K, ubikayu tanggap terhadap pemupukan unsur hara tersebut. Pada lahan kering bertanah Alfisol di Patuk (Gunung Kidul) pemberian pupuk ZA sebagai sumber hara N dan S pada takaran yang meningkat dari 50 sampai 100 kg/ha selalu diikuti oleh peningkatan hasil umbi secara signifikan (Tabel 9). Pada tanah Alfisol di Patuk (Gunung Kidul) dan Bantur (Malang) yang mengandung Kdd (Kdapat ditukar) 0,2 me/100 g dan 0,5 me/100 g, tanaman ubi kayu tanggap terhadap pemupukan K hingga takaran 100 kg KCl/ha (Tabel 10). Berdasarkan hasil penelitian pada lahan kering Alfisol di Malang, pupuk KCl dianjurkan diaplikasi dua kali yaitu pada saat tanam dan umur 60 hari setelah tanam (Tabel 11). Pada lahan kering masam di luar Jawa yang tanahnya didominasi Ultisol (Podsolik) yang banyak mengandung Aldd dan miskin unsur hara serta bahan organik. Dari segi keracunan Al, tanaman ubikayu tergolong tahan, karena kadar kritis kejenuhan Aldd bagi ubikayu adalah sekitar 80%, padahal tingkat kejenuhan Aldd tanah Ultisol di Indonesia umumnya jarang yang melampaui 75%. Walaupun demikian, pemberian kapur 10

11 dengan takaran rendah yang ditujukan untuk memupuk Ca dan/atau Ca + Mg ternyata dapat meningkatkan hasil ubi kayu, dan takaran kapurnya cukup 300 kg/ha (Tabel 12). Pada tanah Alfisol Bantur (Malang) yang kandungan bahan organiknya rendah (kadar Corganik 1,04%), pemberian pupuk kandang dengan takaran 3 dan 6 ton/ha dapat meningkatkan hasil ubikayu (Tabel 13). Dalam praktik, penggunaan pupuk kandang sekarang banyak dilakukan oleh petani ubikayu di Lampung, hal ini sebagian terkait dengan semakin sulit dan mahal untuk mendapatkan dan membeli pupuk anorganik. Sehubungan dengan ini maka usahatani integrasi ternak tanaman akan semakin strategis untuk membantu petani dalam menyediakan pupuk organik. Tabel 9. Pengaruh pemberian pupuk ZA terhadap hasil lima klon/varietas ubikayu pada lahan kering Alfisol Gunung Kidul. Hasil umbi segar (ton/ha) Pupuk ZA (kg/ha) KTKN No. 13 No. 10 No. 12 Adira1 0 23,7 22,56 24,78 24,11 18, ,33 18,11 29,22 27,33 23, ,56 33,89 32,89 32,22 26,55 Pupuk dasar: 100 kg SP kg KCl per hektar Sumber: Slamet et al. (2003). Tabel 10. Hasil ubikayu pada lahan kering Alfisol di Gunung Kidul dan Malang pada berbagai takaran pupuk KCl. Hasil umbi segar (ton/ha) Takaran KCl (kg/ha) Gunung Kidul *) Malang *) 0 18,89 33, ,56 36, ,45 44, ,12 44,33 Pada pemupukan dasar: 200 kg Urea kg SP36/ha. *) Kandungan Kdd Alfisol Gunung Kidul 0,2 me/100 g dan Alfisol Malang 0,5 me/100g Sumber: Ispandi et al. (2003). 11

12 Tabel 11. Hasil ubikayu pada tanah Alfisol di Patuk (Gunung Kidul) dan Bantur (Malang) pada beberapa takaran dan frekuensi pemberian pupuk KCl. Hasil umbi segar (ton/ha) Takaran KCl (kg/ha) 1 kali aplikasi**)2 kali aplikasi**)3 kali aplikasi **) Patuk (Gunung Kidul *) 50 20,98 32,45 27, ,93 37,57 25, ,71 32,56 26,98 Bantur (Malang) *) 50 19,82 24,10 19, ,67 27,56 25, ,60 27,78 23,33 Pada pemupukan dasar: 100 kg Urea + 50 kg ZA kg SP36 per hektar *) Kdd Alfisol Patuk 0,16 me/100 g dan Alfisol Bantur 0,29 me/100 g **) 1 kali aplikasi pada saat tanam, 2 kali aplikasi pada saat tanam dan umur 60 hari, dan 3 kali aplikasi pada saat tanam, umur 60 hari, dan umur 120 hari setelah tanam. Sumber: Ispandi dan Munip, Tabel 12. Pengaruh pemberian kapur pada takaran rendah terhadap hasil ubikayu pada lahan kering masam di Metro dan Tulangbawang (Lampung). Hasil umbi segar (ton/ha) *) Takaran kapur (kg/ha) Metro Tulangbawang 0 32,84 26, ,56 32, ,44 28,40 *) Dipanen umur 10 bulan. Pupuk dasar: 200 kg Urea kg SP kg KCl/ha. Sumber: Munip dan Ispandi,

13 Tabel 13. Pengaruh pupuk kandang terhadap hasil dua varietas ubikayu pada tanah Alfisol di Bantur (Malang). MT 2004/2005. Takaran Hasil umbi segar (ton/ha) pupuk kandang (ton/ha) UJ5 Malang6 0 15,00 15, ,80 19, ,00 22,20 Pupuk dasar: 150 kg Urea kg ZA kg SP kg KCl/ha. Sumber: Ispandi dan Munip, Keragaman lingkungan tumbuh akan memberikan hasil yang beragam pula. Demikian juga ketidakstabilan suatu genotipa di berbagai lingkungan biasanya menunjukkan interaksi yang tinggi antara faktor genetik dengan lingkungan. Oleh karena itu ketersediaan paket teknologi yang adaptif termasuk penggunaan varietas yang berpotensi hasil tinggi, stabil dan sedikit berinteraksi dengan lingkungan merupakan faktor utama yang perlu dipertimbangkan. Menurut Wargiono et al. (2009) komponen teknologi yang tersusun harus saling bersinergi diantaranya penyiapan lahan, penyediaan bibit, pemupukan, waktu tanam dan cara tanam. Berdasarkan hasilhasil penelitian yang telah diperoleh, telah disusun rakitan teknologi budidaya ubikayu dan dilakukan pengujian di Malang Selatan, Banyuwangi (Jawa Timur), Natar dan Sulusuban (Lampung). Hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa bahwa dengan pengelolaan tanaman yang baik, hasil ubikayu dapat ditingkatkan hingga t/ha (Tabel 14). Hasil yang sama juga dilaporkan dari hasil demplot sekolah lapang kelompok tani Jati Subur Sukowilangun di Malang Selatan menunjukkan bahwa pada tanah Inceptisol, varietas lokal Sembung dapat mencapai hasil 153 t/ha, sedangkan varietas MLG6, MLG4 dan Adira4 masingmasing dapat menghasilkan 83 t, 93 t, dan 74 t/ha dengan pemupukan 1200 kg Bokasi, 500 kg Ponska dan 85 kg Urea, ditanam dengan jarak 125 cm x 100 cm (Anonymous, 2006). Di daerah RembangKepuh, kecamatan Ngadiluwih kabupaten Kediri, kelompok Tani Subur Makmur juga melaporkan bahwa pada tanah Entisol, dengan pengelolaan tanaman yang baik hasil ubikayu dapat mencapai 100 t/ha lebih (Komunikasi probadi, 2011). Ubijalar termasuk tanaman yang respon terhadap pemupukan, khususnya di tanah yang kurang subur dan ditanami terus menerus. Pada lahan sawah tadah hujan jenis tanah Entisol di Pasuruan dan Blitar, dengan pupuk organik campuran serbuk arang (Forgcomp) sebanyak 5 t/ha memberi hasil umbi setara dengan pemupukan 100 kg Urea kg KCl/ha (Tabel 15 ). 13

14 Tabel 14. Komponen teknologi produksi ubikayu spesifik lokasi di Malang Selatan, KP Genteng dan Lampung. Komponen teknologi Lokasi Malang Selatan Genteng Natar, Lampung Sulusuban Lampung Persiapan lahan Cara tanam Jarak tanam Klon (varietas) Waktu tanam Pemupukan : Urea SP36 Ponska KCl Pupuk kandang Dolomit Penyiangan Pembumbunan Herbisida Dibajak 2 kali Guludan 125 m x 100 cm MLG6 dan Sembung Oktober 600 kg 200 kg 200 kg 10 t 2 kali 2 kali Dibajak 2 kali Guludan 125 m x 100 cm MLG6, Adira 4, UJ5, Cecek hijau dan Sembung Oktober 300 kg 300 kg 10 t 2 kali 2 kali Dibajak 2 kali Guludan 100 cm x 80 cm Adira4, UJ5, Kaspro dan lokal Dampit Nopember 300 kg 100 kg 100 kg 5 t 2 kali 1 kali 4 liter Dibajak 2 kali Guludan 100 cm x 80 cm OMM Adira 4, Kaspro dan MLG6 Nopember 300 kg 200 kg 200 kg 5 t 500 kg 2 kali 1 kali 4 liter Dibajak 2 kali Guludan 100 cm x 80 cm OMM Adira 4, Kaspro dan MLG6 Nopember 300 kg 200 kg 200 kg 5 t 500 kg 2 kali 1 kali 4 liter Hasil umbi (t/ha) B/C ratio ,84, ,74, ,53, ,31, ,02,4 Sumber: Radjit et al.(2008) ; Radjit et al. (2009) dan Radjit et al.. (2010) Tabel 15. Hasil umbi ubijalar pada berbagai pemupukan di tanah Entisol Pasuruan dan Blitar MK 2003 Pemupukan Hasil umbi (t/ha) Pasuruan Blitar Tanpa pupuk 33,26 32,28 Pupuk kandang 10 t/ha 33,67 32, kg Urea+ 100 kg KCl/ha 34,64* 34,85* 100 kg Ure kg KCl/ha + 5 ton pupuk kandang 34,21 34,42 * 200 kg Urea kg KCl/ha 34,22 34,85* Forgcomp 5 t/ha 38,55* 36,21* Sumber: Balitkabi, 2003 Keterangan: Forgcompt = pupuk organik dari kotoran ayam yang dicampur dengan serbuk arang komposit; * = berbeda nyata dibanding kontrol 14

15 Pupuk organik biasanya diberikan bersamaan dengan pembuatan guludan. Umumnya pemupukan diberikan dua kali, yaitu pada awal sejumlah 1/3 bagian, dan yang ke dua pada umur 1,52 bulan sejumlah 2/3 bagian. Hara yang terangkut oleh panen ubijalar dengan taraf hasil 15 t/ha umbi segar sejumlah 70 kg N, 20 kg P dan 110 kg K. Oleh karena itu, bagi tanah yang ditanami terusmenerus dan kurang subur dianjurkan untuk menggunakan dosis 200 kg Urea kg SP kg KCl/ha ditambah mulsa jerami 10 t/ha serta pupuk kandang 10 t/ha. Untuk menghemat biaya pupuk kandang tidak perlu diberikan setiap tahun, tetapi setiap dua tahun. Di tanah vulkanik muda Kediri yang relatif subur, ubijalar yang ditanam setelah padi dan tanpa penambahan pupuk mampu menghasilkan 23 t/ha. Pemupukan yang berlebihan justru sering menimbulkan pertumbuhan tajuk yang maksimal, sehingga hasil umbi berkurang. 2. Perluasan areal tanam/panen. Pada saat sekarang luas panen ubikayu dan ubijalar masingmasing berkisar antara 1,2 1,5 juta hektar, dan ribu hektar, sementara lahan kering berupa lahan tegalan, lahan ladang maupun yang sementara belum dimanfaatkan di seluruh Indonesia masih sangat luas. Wargiono (2001) menyebutkan bahwa di beberapa daerah sentra produksi ubikayupun indeks pertanaman belum optimal dan masih terdapat lahanlahan tidur yang dapat dimanfaatkan untuk pengembangan ubikayu. Lahan Ultisol, Inceptisol dan Alfisol yang mendominasi sentra produksi ubikayu dan belum diusahakan (merupakan lahan tidur berupa padang alangalang) di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Nusa Tenggara Timur masingmasing sekitar 3,1 juta hektar, 6,2 juta hektar, 0,8 juta hektar dan 1,2 juta hektar sangat potensial sebagai daerah pengembangan ubikayu, terutama pada daerah beriklim basah (Suyamto dan Wargiono, 2009). Selain secara khusus mengembangkan ubikayu dan ubijalar pada lahan yang baru, peningkatan luas areal tanam/panen ubikayu dan ubijalar juga dapat dilakukan dengan memanfaatkan lahan lahan pada perkebunan/hutan industri yang tanaman utamanya masih berumur 13 tahun. Di Lampung, ubikayu banyak diusahakan pada perkebunan karet/kelapa sawit muda. Di Jawa Timur, ubikayu banyak ditanam di bawah naungan hutan jati muda. Di lahan tadah hujan di Jawa Timur dan Jawa Tengah, ubikayu banyak ditanam secara tumpangsari dengan tanaman pangan lain seperti padi gogo, jagung, kacangkacangan atau sayuran. Berkembangnya wanatani dan penggunaan lahan sawah tadah hujan untuk usahatani ubikayu di daerah industri pengolahan ubikayu dapat dijadikan indikator bahwa penambahan areal tanam berpeluang diimplementasikan. 15

16 Tabel 16. Sebaran dan luas jenis tanah Inceptisol, Alfisol dan Ultisol di Indonesia Jenis dan luas (000 ha) Lahan Tidur Tipe iklim (%) Propinsi Inceptisol Alfisol Ultisol 000 ha) Basah Kering Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Bengkulu Sumatera Selatan Lampung Total Sumatera Jawa Barat Jawa Tengah Yogyakarta Jawa Timur Total Jawa Nusa TT Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Timur Total Kalimantan Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Total Sulawesi Sumber: Adimihardja dan Mapaona (2005) dan BPS 2004 dalam Suyamto dan Wargiono, 2009 PENINGKATAN KUALITAS Sebagai sumber karbohidrat ubikayu dan ubijalar dapat dimanfaatkan sebagai bahan pangan, pakan dan bahan baku industri melalui proses dehidrasi ( chip, pellet, tepung tapioka ), hidrolisa (dekstrose, maltose, sukrose, sirup glukose) dan proses fermentasi (alkohol, butanol, aseton, asam laktat, sorbitol dll). Sebagai bahan pangan yang dikonsumsi langsung (digodok, digoreng) diperlukan ubikayu yang rasanya enak (tidak pahit dengan kadar HCN< 50 ppm), mempur tidak berserat. Sebaliknya untuk bahan baku industri tepung atau tapioka, selain produktivitasnya yang tinggi, juga diperlukan kadar pati yang tinggi. Untuk bahan baku ethanol, selain produksi dan kadar pati juga diperlukan varietas yang mempunyai kadar gula total dan nilai konversi etanol yang tinggi. Beberapa 16

17 varietas/klon ubikayu yang sesuai untuk bahan baku ethanol antara lain : Adira4, UJ5, UJ3, OMM 99084, CMM dan MLG 0311 (Tabel 17 ). Tabel 17. Varietas ubikayu yang sesuai untuk bahan baku ethanol Klon ubikayu Kadar bahan kering (%) Kadar gula total (% bb) Kadar pati (% bk) Konversi umbi segar kupas menjadi etanol (kg/liter) a Adira4 39,51 40,93 80,31 4,70 UJ3 41,34 36,22 79,57 4,93 UJ5 46,31 43,47 80,24 4,52 OMM ,41 42,38 80,48 4,25 CMM ,36 45,28 82,13 4,23 MLG ,49 41,29 80,93 4,29 Keterangan: a : Etanol dengan kadar 96% (effisiensi distilasi dianggap 95%) (Sumber: Ginting, et al., 2006) Pada ubijalar, peningkatan kualitas umbi diarahkan pada fungsi ubijalar sebagai pangan kesehatan (functional food). Aspek fungsional tersebut berkaitan dengan keberadaan beta karoten (pada umbi berdaging kuning/orange) dan antosianin (pada umbi berdaging ungu), senyawa fenol, dan serat pangan serta nilai indeks glisemiknya (Glycemic Index). Akhirakhir ini dengan semakin meningkatnya kesadaran masyarakat terhadap kesehatan, permintaan ubijalar berdaging umbi kuning(orange) dan ungu meningkat. Fungsi utama beta karoten ubijalar adalah sebagai pro vitamin A. Di samping memiliki aktivitas vitamin A, beta karoten dilaporkan juga dapat memberi perlindungan/ pencegahan terhadap kanker, penuaan, penurunan kekebalan tubuh, penyakit jantung, stroke, katarak, sengatan cahaya matahari dan gangguan otot (Mayne 1996). Hal ini berkaitan dengan kemampuannya untuk menangkap radikal bebas, yang dipercaya sebagai penyebab terjadinya tumor dan kanker. Varietas ubijalar yang mengandung betakarotene adalah Sari, Papua Solossa, Sawentar, Beta1 dan Beta 2 (Tabel 18). Tabel 18. Varietas ubijalar berdaging kuning/orange dan kandungan beta karoten nya Varietas Warna daging umbi Kandungan beta karoten (ug/100 g bahan) Sari Kuning 380,92 Papua Solossa Kuning tua 533,80 Sawentar Kuning tua 347,84 Beta1 Orange tua ,00 Beta2 Orange 4.629,00 Sumber: Balitkabi, 2011 Antosianin yang terdapat pada ubijalar ungu, memiliki kemampuan yang tinggi sebagai antioksidan karena kemampuannya untuk menangkap radikal bebas dan menghambat peroksidasi lemak, penyebab utama kerusakan pada sel yang berasosiasi dengan terjadinya penuaan dan penyakitpenyakit degeneratif, seperti arteosklerosis, 17

18 jantung koroner, dan kanker (CevallosCasals dan CisnerosZevallos 2002; Suda et al. 2003). Selain itu, antosianin memiliki kemampuan sebagai antimutagenik dan antikarsinogenik (Yamakawa dan Yoshimoto 2002). Antosianin juga dapat mencegah gangguan pada fungsi hati, antihipertensi, dan antihiperglisemik (Suda et al., 2003). Beberapa varietas/klon ubijalar yang berdaging ungu dan mengandung antosianin tinggi adalah Antin1, Antin2, Ayamurasaki, RIS , MSU Tabel 18. Varietas ubijalar berdaging ungu dan kandungan antosianinnya Varietas Warna daging umbi Kandungan Antosianin (mg/100 g bahan) Antin1 Warna ungu sembur 33,89 Ayamurasaki Ungu tua 281,90 RIS Ungu tua 510,80 MSU Ungu tua 590,80 MSU Ungu 148,0 MSU Ungu muda 33,9 MSU Ungu muda 64,0 Kandungan senyawa fenol pada ubi jalar ungu lebih tinggi dibandingkan ubi jalar kuning dan putih. Keberadaan senyawa fenol tersebut berasosiasi dengan tingginya aktivitas antioksidan ubijalar ungu (Yashimoto et al., 1999). KESIMPULAN 1. Sebagai sumber karbohidrat untuk pangan, pakan dan bahan baku industri, pada masa mendatang kebutuhan ubi kayu dan ubijalar akan meningkat secara tajam sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk, berkembangnya industri peternakan dan industri berbahan baku ubikayu dan ubijalar. 2. Selama kurun waktu dasawarsa terakhir (tahun ), produksi ubikayu dan ubijalar meningkat dengan pertumbuhan 3,5 dan 0,75 %/tahun. Namun luas tanam ubikayu dan ubijalar cenderung stagnan bahkan menurun. Peningkatan produksi lebih disebabkan oleh meningkatnya produktivitas. 3. Hingga tahun 2009, ratarata produktivitas ubikayu dan ubijalar masih rendah, yaitu masingmasing 18,2 t/ha dan 11 t/ha. Peningkatanm produktivitas ubikayu dan ubijalar dapat dilakukan dengan menanam varietas unggul, disertai teknologi budidaya yang maju. 4. Peningkatan produksi ubikayu dan ubijalar dapat dilakukan dengan memperluas areal tanam/panen. Ke lahan kering, lahan tidur dan meningkatkan indeks tanam. 5. Dalam merakit varietas unggul, perbaikan kualitas ubikayu untuk pangan lansung diarahkan pada rasa enak, kadar HCN rendah dan tidak berserat. Untuk ubikayu sebagai bahan baku industri selain produktivitas tinggi, juga diarahkan pada kadar pati dan gula total. 6. Untuk ubijalar, perakitan varietas diarahkan pada peran ubijalar sebagai functional food sehingga diarahkan pada kadar beta karoten dan antosianin yang tinggi. 18

19 DAFTAR PUSTAKA Balitkabi Hasil Utama Penelitian Kacangkacangan dan Umbiumbian. Tahun Balitkabi Malang. Balitkabi Deskripsi varietas unggul kacangkacangan dan umbiumbian. Balitkabi Malang.179 hal. Balitkabi Hasil Utama Penelitian Kacangkacangan dan Umbiumbian. Tahun Balitkabi Malang.66 hlm. BPS (2005). Statistik Indonesia Badan Pusat Statistik, Jakarta., Indonesia. 604 p. BPS Statistik Indonesia. Biro Pusat Statistik Jakarta. 640 hlm. CevallosCasals, B.A. and L.A. CisnerosZevallos Bioactive and functional properties of purple sweetpotato (Ipomoea batatas (L.) Lam). Acta Horticulture 583: Ginting, E., S.S. Antarlina, J.S. Utomo, dan Ratnaningsih Teknologi pasca panen ubi jalar mendukung difersifikasi pangan dan pengembangan agroindustri, Bulletin Palawija no.11:1528. Ginting, E., J.S. Utomo, R. Yulifianti, dan M. Yusuf Potensi ubijalar ungu sebagai pangan fungsional. IPTEK Tanaman Pangan 6(1): Hafsah, M.J Bisnis ubi kayu Indonesia. Pustaka Sinar Harapan, Jakarta. 263 p. Howeler, R.H Integrated soil and crop management to prevent environment degradation in cassava based cropping systems in Asia. Proc. Of workshop on Upland Agriculture in Asia, April 68, Bogor, Indonesia, : Howeler, R.H Cassava mineral nutrition and fertilization. In. R.J. Hillocks, J.M. Thresh and A.C.Belloti (ed). Cassava Biology. Production and Utilization. Pp: Cabi Publishing, CAB International, Wallingford. Oxon. Mayne, S.T Betacarotene, carotenoids and disease prevention in humans. FASEB J. 10: Ispandi, A, L.J. Santoso, dan Mayar Pemupukan dan dinamika kalium dalam tanah dan tanaman ubi kayu di lahan kering Alfisol, p Dalam: Koes Hartojo et al. (ed.). Pemberdayaan ubi kayu mendukung ketahanan pangan nasional dan pengembangan agribisnis kerakyatan. Balai Penelitian Tanaman Kacangkacangan dan Umbiumbian. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Ispandi, A dan A. Munip Efektivitas pemupukan N, K, dan frekuensi pemberian pupuk K pada tanaman ubi kayu di lahan kering Alfisol, p Dalam: A. K. Makarim et al. (ed.). Kinerja penelitian mendukung agribisnis kacangkacangan dan umbiumbian. Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan. Bogor. 19

20 Ispandi, A dan A. Munip Pengaruh pupuk organik dan pupuk K terhadap peningkatan serapan hara dan produksi umbi beberapa klon ubi kayu di lahan kering Alfisol. Makalah bahan seminar hasil penelitian tanaman pangan di Balitkabi, Malang (belum dipublikasi). Karama, S Potensi, tantangan dan kendala ubi kayu dalam mendukung ketahanan pangan, p Dalam: Koes Hartojo et al. (ed.). Pemberdayaan ubi kayu mendukung ketahanan pangan nasional dan pengembangan agribisnis kerakyatan. Balai Penelitian Tanaman Kacangkacangan dan Umbiumbian. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Munip, A dan A. Ispandi Pengaruh pengapuran terhadap serapan hara, hasil umbi dan kadar pati beberapa klon ubi kayu di lahan kering tanah masam. Laporan Teknis. Balai Penelitian Tanaman Kacangkacangan dan Umbiumbian (belum dipublikasi). Presiden Republik Indonesia Peraturan Presiden Republik Indonesia No 5., tentang Kebijakan Enerji Nasional Radjit,B.S., Y. Widodo, A. Munip, N. Prasetiaswati dan N. Saleh Teknologi Produksi Ubikayu di Lahan Kering yang produktif dan Efisien. Lap. Akhir Tahun Balai Penelitian Tanaman Kacangkacangan dan Umbiumbian. Puslitbantan: 19 hal. Radjit,B.S., N. Saleh, Y. Widodo, A. Munip, N. Prasetiaswati dan Teknologi Produksi Ubikayu monokultur dan tumpangsari di Lahan Kering yang produktif dan Efisien. Lap. Akhir Tahun Radjit,B.S., N. Prasetiaswati, A. Munip dan N. Saleh Teknologi Produksi Ubikayu Umur genjah yang efisien di Lahan kering dan pasang surut dengan potensi hasil t/ha. Lap. Teknis Akhir Tahun Balai Penelitian Tanaman Kacangkacangan dan Umbiumbian. 38 hal. Saleh, N., K. Hartojo and Suyamto Present situation and future potential of cassava in Indonesia. Cassava Potential in Asia in 21 st Century. Proc. 6th Regional Cassava Workshop. Ho Chi Minh city, Vietnam. p : Saleh, N., B. Santoso, Y. Widodo, A. Munip, E.Ginting dan N. Prasyaswati Alternatif teknologi produksi ubikayu mendukung agroindustri. Laporan akhir tahun Slamet, P; L.J. Santoso, dan A. Ispandi Pengaruh dosis pemupukan ZA terhadap hasil umbi lima klon/varietas ubi kayu di lahan kering tanah Alfisol Gunung Kidul Yogyakarta. p Dalam: Koes Hartojo et al. (ed.). Pemberdayaan 20

Budi Daya Kedelai di Lahan Pasang Surut

Budi Daya Kedelai di Lahan Pasang Surut Budi Daya Kedelai di Lahan Pasang Surut Proyek Penelitian Pengembangan Pertanian Rawa Terpadu-ISDP Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Budi Daya Kedelai di Lahan Pasang Surut Penyusun I Wayan Suastika

Lebih terperinci

MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA. PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 130/Permentan/SR.130/11/2014 TENTANG

MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA. PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 130/Permentan/SR.130/11/2014 TENTANG MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 130/Permentan/SR.130/11/2014 TENTANG KEBUTUHAN DAN HARGA ECERAN TERTINGGI (HET) PUPUK BERSUBSIDI UNTUK SEKTOR PERTANIAN

Lebih terperinci

PENINGKATAN NILAI TAMBAH JAGUNG SEBAGAI PANGAN LOKAL Oleh : Endah Puspitojati

PENINGKATAN NILAI TAMBAH JAGUNG SEBAGAI PANGAN LOKAL Oleh : Endah Puspitojati PENINGKATAN NILAI TAMBAH JAGUNG SEBAGAI PANGAN LOKAL Oleh : Endah Puspitojati Kebutuhan pangan selalu mengikuti trend jumlah penduduk dan dipengaruhi oleh peningkatan pendapatan per kapita serta perubahan

Lebih terperinci

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi

Tabel Lampiran 1. Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Padi Per Propinsi Tabel., dan Padi Per No. Padi.552.078.387.80 370.966 33.549 4,84 4,86 2 Sumatera Utara 3.48.782 3.374.838 826.09 807.302 4,39 4,80 3 Sumatera Barat.875.88.893.598 422.582 423.402 44,37 44,72 4 Riau 454.86

Lebih terperinci

TEKNOLOGI BUDIDAYA PADI SISTEM TANAM BENIH LANGSUNG (TABELA) DI LAHAN SAWAH IRIGASI PROPINSI DAERAH ISTIMEWA ACEH PENDAHULUAN

TEKNOLOGI BUDIDAYA PADI SISTEM TANAM BENIH LANGSUNG (TABELA) DI LAHAN SAWAH IRIGASI PROPINSI DAERAH ISTIMEWA ACEH PENDAHULUAN TEKNOLOGI BUDIDAYA PADI SISTEM TANAM BENIH LANGSUNG (TABELA) DI LAHAN SAWAH IRIGASI PROPINSI DAERAH ISTIMEWA ACEH Oleh : Chairunas, Adli Yusuf, Azman B, Burlis Han, Silman Hamidi, Assuan, Yufniati ZA,

Lebih terperinci

STABILISASI HARGA PANGAN

STABILISASI HARGA PANGAN STABILISASI HARGA PANGAN Oleh : Dr.Ir. Nuhfil Hanani AR DEWAN KETAHANAN PANGAN TAHUN 2008 PERANAN KOMODITAS PANGAN PRODUSEN KESEMPATAN KERJA DAN PENDAPATAN KONSUMEN RUMAH TANGGA AKSES UNTUK GIZI KONSUMEN

Lebih terperinci

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO Sejumlah faktor iklim dan tanah menjadi kendala bagi pertumbuhan dan produksi tanaman kakao. Lingkungan alami tanaman cokelat adalah hutan tropis. Dengan demikian curah hujan,

Lebih terperinci

ANALISIS NILAI TAMBAH, KEUNTUNGAN, DAN TITIK IMPAS PENGOLAHAN HASIL RENGGINANG UBI KAYU (RENGGINING) SKALA RUMAH TANGGA DI KOTA BENGKULU

ANALISIS NILAI TAMBAH, KEUNTUNGAN, DAN TITIK IMPAS PENGOLAHAN HASIL RENGGINANG UBI KAYU (RENGGINING) SKALA RUMAH TANGGA DI KOTA BENGKULU ANALISIS NILAI TAMBAH, KEUNTUNGAN, DAN TITIK IMPAS PENGOLAHAN HASIL RENGGINANG UBI KAYU (RENGGINING) SKALA RUMAH TANGGA DI KOTA BENGKULU Andi Ishak, Umi Pudji Astuti dan Bunaiyah Honorita Balai Pengkajian

Lebih terperinci

ANALISIS PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI PADI DI KABUPATEN OGAN KOMERING ILIR

ANALISIS PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI PADI DI KABUPATEN OGAN KOMERING ILIR Jurnal Ilmiah AgrIBA No2 Edisi September Tahun 2014 ANALISIS PENGGUNAAN FAKTOR PRODUKSI PADA USAHATANI PADI DI KABUPATEN OGAN KOMERING ILIR Oleh : Siska Alfiati Dosen PNSD dpk STIPER Sriwigama Palembang

Lebih terperinci

Menembus Batas Kebuntuan Produksi (Cara SRI dalam budidaya padi)

Menembus Batas Kebuntuan Produksi (Cara SRI dalam budidaya padi) Menembus Batas Kebuntuan Produksi (Cara SRI dalam budidaya padi) Pengolahan Tanah Sebagai persiapan, lahan diolah seperti kebiasaan kita dalam mengolah tanah sebelum tanam, dengan urutan sebagai berikut.

Lebih terperinci

4.3.10. Pokok Bahasan 10: Pengamatan Panen. Tujuan Intruksional Khusus:

4.3.10. Pokok Bahasan 10: Pengamatan Panen. Tujuan Intruksional Khusus: 108 4.3.10. Pokok Bahasan 10: Pengamatan Panen Tujuan Intruksional Khusus: Setelah mengikuti course content ini mahasiswa dapat menjelaskan kriteria, komponen dan cara panen tanaman semusim dan tahunan

Lebih terperinci

Makanan Kasar (Roughage) Pakan Suplemen (Supplement) Pakan Aditive (Additive)

Makanan Kasar (Roughage) Pakan Suplemen (Supplement) Pakan Aditive (Additive) M.K. Teknik Formulasi Ransum dan Sistem Informasi Pakan Jenis Bahan Pakan Konsentrat (Concentrate) Makanan Kasar (Roughage) Pakan Suplemen (Supplement) Pakan Aditive (Additive) 1 Bahan-bahan Konsentrat

Lebih terperinci

PERAN LUAS PANEN DAN PRODUKTIVITAS TERHADAP PERTUMBUHAN PRODUKSI TANAMAN PANGAN DI JAWA TIMUR

PERAN LUAS PANEN DAN PRODUKTIVITAS TERHADAP PERTUMBUHAN PRODUKSI TANAMAN PANGAN DI JAWA TIMUR EMBRYO VOL. 7 NO. 1 JUNI 2010 ISSN 0216-0188 PERAN LUAS PANEN DAN PRODUKTIVITAS TERHADAP PERTUMBUHAN PRODUKSI TANAMAN PANGAN DI JAWA TIMUR Fuad Hasan Jurusan Agribisnis Fakultas Pertanian Universitas Trunojoyo

Lebih terperinci

Tabel 1.1. Letak geografi dan administratif Kota Balikpapan. LS BT Utara Timur Selatan Barat. Selat Makasar

Tabel 1.1. Letak geografi dan administratif Kota Balikpapan. LS BT Utara Timur Selatan Barat. Selat Makasar KOTA BALIKPAPAN I. KEADAAN UMUM KOTA BALIKPAPAN 1.1. LETAK GEOGRAFI DAN ADMINISTRASI Kota Balikpapan mempunyai luas wilayah daratan 503,3 km 2 dan luas pengelolaan laut mencapai 160,1 km 2. Kota Balikpapan

Lebih terperinci

PERANAN JUMLAH BIJI/POLONG PADA POTENSI HASIL KEDELAI (Glycine max (L.) Merr.) F6 PERSILANGAN VARIETAS ARGOMULYO DENGAN BRAWIJAYA

PERANAN JUMLAH BIJI/POLONG PADA POTENSI HASIL KEDELAI (Glycine max (L.) Merr.) F6 PERSILANGAN VARIETAS ARGOMULYO DENGAN BRAWIJAYA PERANAN JUMLAH BIJI/POLONG PADA POTENSI HASIL KEDELAI (Glycine max (L.) Merr.) F6 PERSILANGAN VARIETAS ARGOMULYO DENGAN BRAWIJAYA (Role The Number of Seeds/Pod to Yield Potential of F6 Phenotype Soybean

Lebih terperinci

Penemuan Klon Kakao Tahan Hama Penggerek Buah Kakao (PBK) di Indonesia. Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia, Jl. PB. Sudirman 90 Jember 68118

Penemuan Klon Kakao Tahan Hama Penggerek Buah Kakao (PBK) di Indonesia. Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia, Jl. PB. Sudirman 90 Jember 68118 Penemuan Klon Kakao Tahan Hama Penggerek Buah Kakao (PBK) di Indonesia Agung Wahyu Susilo 1) 1) Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia, Jl. PB. Sudirman 90 Jember 68118 Keberadaan hama penggerek buah

Lebih terperinci

PENGARUH DOSIS EM-4 (EFFECTIVE MICROORGANISMS-4) DALAM AIR MINUM TERHADAP BERAT BADAN AYAM BURAS

PENGARUH DOSIS EM-4 (EFFECTIVE MICROORGANISMS-4) DALAM AIR MINUM TERHADAP BERAT BADAN AYAM BURAS PENGARUH DOSIS EM-4 (EFFECTIVE MICROORGANISMS-4) DALAM AIR MINUM TERHADAP BERAT BADAN AYAM BURAS EFFECT OF EM-4 (EFFECTIVE MICROORGANISMS-4) DOSAGE ADDED IN DRINKING WATER ON BODY WEIGHT OF LOCAL CHICKEN

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai. Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari

II. TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai. Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari 7 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari sebuah akar tunggang yang terbentuk dari calon akar,

Lebih terperinci

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI LAHAN PANGAN MENJADI KELAPA SAWIT DI BENGKULU : KASUS PETANI DI DESA KUNGKAI BARU

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI LAHAN PANGAN MENJADI KELAPA SAWIT DI BENGKULU : KASUS PETANI DI DESA KUNGKAI BARU 189 Prosiding Seminar Nasional Budidaya Pertanian Urgensi dan Strategi Pengendalian Alih Fungsi Lahan Pertanian Bengkulu 7 Juli 2011 ISBN 978-602-19247-0-9 FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ALIH FUNGSI LAHAN PANGAN

Lebih terperinci

KALENDER TANAM TERPADU MUSIM TANAM : MT III 2014 KECAMATAN : LONG HUBUNG KAB/KOTA : MAHAKAM HULU, PROVINSI : KALIMANTAN TIMUR

KALENDER TANAM TERPADU MUSIM TANAM : MT III 2014 KECAMATAN : LONG HUBUNG KAB/KOTA : MAHAKAM HULU, PROVINSI : KALIMANTAN TIMUR KECAMATAN : LONG HUBUNG KOMODITAS : PADI SAWAH DAN PALAWIJA Luas Baku Sawah (ha) Prediksi Sifat Hujan Prakiraan Luas dan Awal Musim Tanam I INFORMASI UTAMA : 32 : NORMAL : *) *) Musim Tanam II Musim Tanam

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Botani Tanaman Bayam Bayam (Amaranthus sp.) merupakan tanaman semusim dan tergolong sebagai tumbuhan C4 yang mampu mengikat gas CO 2 secara efisien sehingga memiliki daya adaptasi

Lebih terperinci

PENGANTAR. Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Prof. Dr. Ir. Achmad Suryana, MS

PENGANTAR. Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Prof. Dr. Ir. Achmad Suryana, MS PENGANTAR Kebutuhan jagung terus meningkat, baik untuk pangan maupun pakan. Dewasa ini kebutuhan jagung untuk pakan sudah lebih dari 50% kebutuhan nasional. Peningkatan kebutuhan jagung terkait dengan

Lebih terperinci

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU Oleh: Gusti Setiavani, S.TP, M.P Staff Pengajar di STPP Medan Kacang-kacangan dan biji-bijian seperti kacang kedelai, kacang tanah, biji kecipir, koro, kelapa

Lebih terperinci

Pengelolaan tanah dan air di lahan pasang surut

Pengelolaan tanah dan air di lahan pasang surut Pengelolaan tanah dan air di lahan pasang surut Pengelolaan Tanah dan Air di Lahan Pasang Surut Penyusun IPG Widjaja-Adhi NP Sri Ratmini I Wayan Swastika Penyunting Sunihardi Setting & Ilustrasi Dadang

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 No.50/08/71/Th.IX, 3 Agustus 2015 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 5.451 TON, CABAI RAWIT SEBESAR 8.486 TON DAN BAWANG MERAH SEBESAR 1.242 TON

Lebih terperinci

TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI

TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI Teknik Pembuatan Pupuk Bokashi @ 2012 Penyusun: Ujang S. Irawan, Senior Staff Operation Wallacea Trust (OWT) Editor: Fransiskus Harum, Consultant

Lebih terperinci

MENGENAL SECARA SEDERHANA TERNAK AYAM BURAS

MENGENAL SECARA SEDERHANA TERNAK AYAM BURAS MENGENAL SECARA SEDERHANA TERNAK AYAM BURAS OLEH: DWI LESTARI NINGRUM, S.Pt Perkembangan ayam buras (bukan ras) atau lebih dikenal dengan sebutan ayam kampung di Indonesia berkembang pesat dan telah banyak

Lebih terperinci

DATA MENCERDASKAN BANGSA

DATA MENCERDASKAN BANGSA PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI JANUARI 2014 TERJADI INFLASI SEBESAR 1,23 PERSEN Januari 2014 IHK Karawang mengalami kenaikan indeks. IHK dari 141,08 di Bulan Desember 2013 menjadi 142,82 di

Lebih terperinci

Hercules si Perusak Tanaman Pala dan Cengkeh

Hercules si Perusak Tanaman Pala dan Cengkeh Hercules si Perusak Tanaman Pala dan Cengkeh I. Latar Belakang Tanaman pala merupakan tanaman keras yang dapat berumur panjang hingga lebih dari 100 tahun. Tanaman pala tumbuh dengan baik di daerah tropis.

Lebih terperinci

INDUSTRI PERKEBUNAN KELAPA SAWIT INDONESIA In House Training Profil Bisnis Industri Kelapa Sawit Indonesia Medan, 30-31 Mei 2011

INDUSTRI PERKEBUNAN KELAPA SAWIT INDONESIA In House Training Profil Bisnis Industri Kelapa Sawit Indonesia Medan, 30-31 Mei 2011 INDUSTRI PERKEBUNAN KELAPA SAWIT INDONESIA In House Training Profil Bisnis Industri Kelapa Sawit Indonesia Medan, 30-31 Mei 2011 Ignatius Ery Kurniawan PT. MITRA MEDIA NUSANTARA 2011 KEMENTERIAN KEUANGAN

Lebih terperinci

KAJI TERAP TEKNOLOGI PENINGKATAN MUTU BUAH MANGGA SEGAR

KAJI TERAP TEKNOLOGI PENINGKATAN MUTU BUAH MANGGA SEGAR KAJI TERAP TEKNOLOGI PENINGKATAN MUTU BUAH MANGGA SEGAR Suhardi, Gunawan, Bonimin dan Jumadi Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Jawa Timur ABSTRAK Produk buah mangga segar di Jawa Timur dirasa masih

Lebih terperinci

Perangkat Uji Tanah Sawah (PUTS) (Paddy Soil Test Kit)

Perangkat Uji Tanah Sawah (PUTS) (Paddy Soil Test Kit) Pendahuluan Perangkat Uji Tanah Sawah (PUTS) (Paddy Soil Test Kit) Pemupukan berimbang merupakan salah satu faktor kunci untuk memperbaiki dan meningkatkan produktivitas lahan pertanian, khususnya di daerah

Lebih terperinci

ARAH PEMBANGUNAN PERTANIAN JANGKA PANJANG

ARAH PEMBANGUNAN PERTANIAN JANGKA PANJANG ARAH PEMBANGUNAN PERTANIAN JANGKA PANJANG K E M E N T E R I A N P E R E N C A N A A N P E M B A N G U N A N N A S I O N A L / B A D A N P E R E N C A N A A N P E M B A N G U N A N N A S I O N A L ( B A

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN BEBERAPA DOSIS KOMPOS DENGAN STIMULATOR

PENGARUH PEMBERIAN BEBERAPA DOSIS KOMPOS DENGAN STIMULATOR PENGARUH PEMBERIAN BEBERAPA DOSIS KOMPOS DENGAN STIMULATOR Trichoderma TERHADAP PERTUMBUHAN DAN HASIL TANAMAN JAGUNG MANIS ( Zea mays saccarata sturt. ) VARIETAS BONANZA F1 JURNAL SKRIPSI OLEH : F A I

Lebih terperinci

: pendampingan, vokasi, kelompok keterampilan, peternakan

: pendampingan, vokasi, kelompok keterampilan, peternakan PENINGKATAN KETERAMPILAN BETERNAK DENGAN DILENGKAPI PEMANFAATAN TEKNOLOGI TEPAT GUNA PADA KKN VOKASI DI DESA MOJOGEDANG KECAMATAN MOJOGEDANG KABUPATEN KARANGANYAR Sutrisno Hadi Purnomo dan Agung Wibowo

Lebih terperinci

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat, mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI. Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S- 1. Pendidikan Biologi

NASKAH PUBLIKASI. Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S- 1. Pendidikan Biologi UJI TOTAL ASAM DAN ORGANOLEPTIK DALAM PEMBUATAN YOGHURT SUSU KACANG HIJAU ( Phaseolus radiatus ) DENGAN PENAMBAHAN EKSTRAK UBI JALAR UNGU (Ipomoea batatas L) NASKAH PUBLIKASI Untuk memenuhi sebagian persyaratan

Lebih terperinci

BUDIDAYA IKAN LELE DI KOLAM TERPAL

BUDIDAYA IKAN LELE DI KOLAM TERPAL BUDIDAYA IKAN LELE DI KOLAM TERPAL Siapa yang tak kenal ikan lele, ikan ini hidup di air tawar dan sudah lazim dijumpai di seluruh penjuru nusantara. Ikan ini banyak dikonsumsi karena rasanya yang enak

Lebih terperinci

ANALISIS EKONOMI KOMODITI KACANG PANJANG DI KABUPATEN BANYUASIN SUMATERA SELATAN. Oleh : Chuzaimah Anwar, SP.M.Si

ANALISIS EKONOMI KOMODITI KACANG PANJANG DI KABUPATEN BANYUASIN SUMATERA SELATAN. Oleh : Chuzaimah Anwar, SP.M.Si ANALISIS EKONOMI KOMODITI KACANG PANJANG DI KABUPATEN BANYUASIN SUMATERA SELATAN Oleh : Chuzaimah Anwar, SP.M.Si Dosen Fakultas Pertanian Universitas IBA Palembang ABSTRAK Tujuan dari penelitian ini adalah

Lebih terperinci

Deskripsi Padi Varietas Cigeulis Informasi Ringkas Bank Pengetahuan Padi Indonesia Sumber: Balai Besar Penelitian Tanaman Padi

Deskripsi Padi Varietas Cigeulis Informasi Ringkas Bank Pengetahuan Padi Indonesia Sumber: Balai Besar Penelitian Tanaman Padi Deskripsi Padi Varietas Cigeulis Informasi Ringkas Bank Pengetahuan Padi Indonesia Sumber: Balai Besar Penelitian Tanaman Padi 2008 Nama Varietas Tahun Tetua Rataan Hasil Pemulia Golongan Umur tanaman

Lebih terperinci

BOKS Perbatasan Kalimantan Barat Masih Perlu Perhatian Pemerintah Pusat Dan daerah

BOKS Perbatasan Kalimantan Barat Masih Perlu Perhatian Pemerintah Pusat Dan daerah BOKS Perbatasan Kalimantan Barat Masih Perlu Perhatian Pemerintah Pusat Dan daerah Kalimantan Barat merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang berbatasan langsung dengan Sarawak (Malaysia) dengan

Lebih terperinci

NILAI TUKAR PETANI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA BULAN FEBRUARI 2015 SEBESAR 100,79

NILAI TUKAR PETANI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA BULAN FEBRUARI 2015 SEBESAR 100,79 No. 17/03/34/Th.XVII, 2 Maret 2015 NILAI TUKAR PETANI DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA BULAN FEBRUARI 2015 SEBESAR 100,79 A. PERKEMBANGAN NILAI TUKAR PETANI 1. Nilai Tukar Petani (NTP) Pada Februari 2015, NTP

Lebih terperinci

PERAKITAN KEDELAI UNGGUL BARU UNEJ-3 DAN UNEJ-4 BERDAYA HASIL TINGGI DAN TAHAN CEKAMAN BIOTIK

PERAKITAN KEDELAI UNGGUL BARU UNEJ-3 DAN UNEJ-4 BERDAYA HASIL TINGGI DAN TAHAN CEKAMAN BIOTIK PERAKITAN KEDELAI UNGGUL BARU UNEJ-3 DAN UNEJ-4 BERDAYA HASIL TINGGI DAN TAHAN CEKAMAN BIOTIK Moh. Setyo Poerwoko, Endang Budi Tri Susilowati dan Ummiyah Mahasiswa yang Terlibat: Moh. Rizal Pahlevi Sumber

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH 2.1. Aspek Geografi dan Demografi 2.1.1. Aspek Geografi Kabupaten Musi Rawas merupakan salah satu Kabupaten dalam Provinsi Sumatera Selatan yang secara geografis terletak

Lebih terperinci

KERAGAMAN KARAKTER AGRONOMI KLON-KLON F1 UBIKAYU (Manihot esculenta Crantz) KETURUNAN TETUA BETINA UJ-3, CMM 25-27, DAN MENTIK URANG

KERAGAMAN KARAKTER AGRONOMI KLON-KLON F1 UBIKAYU (Manihot esculenta Crantz) KETURUNAN TETUA BETINA UJ-3, CMM 25-27, DAN MENTIK URANG J. Agrotek Tropika. ISSN 2337-4993 Putri et al.: Keragaman Karakter Agronomi Klon-klon Ubikayu 1 Vol. 1, No. 1: 1 7, Januari 2013 KERAGAMAN KARAKTER AGRONOMI KLON-KLON F1 UBIKAYU (Manihot esculenta Crantz)

Lebih terperinci

MENGENAL LEBIH DEKAT PENYAKIT LAYU BEKTERI Ralstonia solanacearum PADA TEMBAKAU

MENGENAL LEBIH DEKAT PENYAKIT LAYU BEKTERI Ralstonia solanacearum PADA TEMBAKAU PEMERINTAH KABUPATEN PROBOLINGGO DINAS PERKEBUNAN DAN KEHUTANAN JL. RAYA DRINGU 81 TELPON 0335-420517 PROBOLINGGO 67271 MENGENAL LEBIH DEKAT PENYAKIT LAYU BEKTERI Ralstonia solanacearum PADA TEMBAKAU Oleh

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 No. 53/08/19/Th.XIII, 3 Agustus 2015 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 3.686,00 TON, CABAI RAWIT SEBESAR 3.099,80 TON, DAN BAWANG MERAH SEBESAR

Lebih terperinci

Karakterisasi dan Deskripsi Plasma Nutfah Kacang Panjang

Karakterisasi dan Deskripsi Plasma Nutfah Kacang Panjang Karakterisasi dan Deskripsi Plasma Nutfah Kacang Panjang Suryadi, Luthfy, Yenni Kusandriani, dan Gunawan Balai Penelitian Tanaman Sayuran, Lembang ABSTRACT To increase the variability of yard-long bean

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI BANYUWANGI MARET 2015 INFLASI 0,09 PERSEN

PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI BANYUWANGI MARET 2015 INFLASI 0,09 PERSEN BPS KABUPATEN BANYUWANGI No. 03/April/3510/Th.II, 03 April PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KONSUMEN/INFLASI BANYUWANGI MARET INFLASI 0,09 PERSEN Pada bulan Banyuwangi mengalami inflasi sebesar 0,09 persen, lebih

Lebih terperinci

PROSEDUR PEMULIAAN KACANG PANJANG

PROSEDUR PEMULIAAN KACANG PANJANG PROSEDUR PEMULIAAN KACANG PANJANG Varietas Brawijaya 1 Varietas Brawijaya 3 Varietas Brawijaya 4 Varietas Bagong 2 Varietas Bagong 3 Oleh; Kuswanto FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA Prosedur pemuliaan

Lebih terperinci

MEMILIH BAKALAN SAPI BALI

MEMILIH BAKALAN SAPI BALI MEMILIH BAKALAN SAPI BALI Oleh: Achmad Muzani Penyunting: Tanda S Panjaitan BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN (BPTP) NTB BALAI BESAR PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN TEKNOLGI PERTANIAN BADAN PENELITIAN DAN

Lebih terperinci

IV BAHAN PAKAN TERNAK UNGGAS

IV BAHAN PAKAN TERNAK UNGGAS IV BAHAN PAKAN TERNAK UNGGAS Penyediaan pakan yang berkualitas baik untuk ayam kampung masih mempunyai kendala yaitu kesulitan dalam mendapatkan bahan pakan yang tidak bersaing dengan kebutuhan manusia,

Lebih terperinci

ABSTRAK II. TINJAUAN PUSTAKA I. PENDAHULUAN

ABSTRAK II. TINJAUAN PUSTAKA I. PENDAHULUAN HUBUNGAN ANTARA TINGKAT KEKERASAN DAN WAKTU PEMECAHAN DAGING BUAH KAKAO (THEOBROMA CACAO L) 1) MUH. IKHSAN (G 411 9 272) 2) JUNAEDI MUHIDONG dan OLLY SANNY HUTABARAT 3) ABSTRAK Permasalahan kakao Indonesia

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai di mana-mana. Biasanya banyak tumbuh di pinggir jalan, retakan dinding, halaman rumah, bahkan di kebun-kebun.

Lebih terperinci

POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL (PPUK) PRODUKSI JAGUNG

POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL (PPUK) PRODUKSI JAGUNG POLA PEMBIAYAAN USAHA KECIL (PPUK) PRODUKSI JAGUNG BANK INDONESIA Direktorat Kredit, BPR dan UMKM Telepon : (021) 3818043 Fax: (021) 3518951, Email : tbtlkm@bi.go.id DAFTAR ISI 1. Pendahuluan.........

Lebih terperinci

Diversifikasi Konsumsi Pangan Pokok Mendukung Swasembada Beras

Diversifikasi Konsumsi Pangan Pokok Mendukung Swasembada Beras Prosiding Pekan Serealia Nasional, 2010 ISBN : 9789798940293 Diversifikasi Konsumsi Pangan Pokok Mendukung Swasembada Beras Mewa Ariani Balai Pengkajian Teknologi Pertanian Banten Abstrak Terkait dengan

Lebih terperinci

ANALISIS DAYA DUKUNG LAHAN PERTANIAN. Vicky R.B. Moniaga ABSTRACT

ANALISIS DAYA DUKUNG LAHAN PERTANIAN. Vicky R.B. Moniaga ABSTRACT ASE Volume 7 Nomor 2, Mei 2011: 61-68 ANALISIS DAYA DUKUNG LAHAN PERTANIAN Vicky R.B. Moniaga ABSTRACT Analysis of the carrying capacity of agricultural land is an analysis to determine the carrying capacity

Lebih terperinci

Mendorong masyarakat miskin di perdesaan untuk mengatasi kemiskinan di Indonesia

Mendorong masyarakat miskin di perdesaan untuk mengatasi kemiskinan di Indonesia IFAD/R. Grossman Mendorong masyarakat miskin di perdesaan untuk mengatasi kemiskinan di Indonesia Kemiskinan perdesaan di Indonesia Indonesia telah melakukan pemulihan krisis keuangan pada tahun 1997 yang

Lebih terperinci

VI LANGKAH-LANGKAH STRATEGIS

VI LANGKAH-LANGKAH STRATEGIS Bab VI LANGKAH-LANGKAH STRATEGIS A da empat dimensi daya saing yang dirangkum dalam buku ini yang dijadikan landasan untuk menetapkan langkah langkah strategis yang diperlukan untuk memperkuat daya saing

Lebih terperinci

GAMBARAN UMUM DISTRIBUSI PUPUK DAN PENGADAAN BERAS

GAMBARAN UMUM DISTRIBUSI PUPUK DAN PENGADAAN BERAS IV. GAMBARAN UMUM DISTRIBUSI PUPUK DAN PENGADAAN BERAS 4.1. Arti Penting Pupuk dan Beras Bagi Petani, Pemerintah dan Ketahanan Pangan Pupuk dan beras adalah dua komoditi pokok dalam sistem ketahanan pangan

Lebih terperinci

SURVEI PENDAHULUAN: DALAM USAHA MENANGGULANGI KERUSAKAN LAHAN AKIBAT LETUSAN GUNUNG KELUD. Syekhfani

SURVEI PENDAHULUAN: DALAM USAHA MENANGGULANGI KERUSAKAN LAHAN AKIBAT LETUSAN GUNUNG KELUD. Syekhfani SURVEI PENDAHULUAN: DALAM USAHA MENANGGULANGI KERUSAKAN LAHAN AKIBAT LETUSAN GUNUNG KELUD Syekhfani RINGKASAN Ditinjau dari aspek tanah, letusan gunung Kelud di suatu pihak dapat menyebabkan kerusakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah. Dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk di Indonesia, maka secara

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang Masalah. Dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk di Indonesia, maka secara 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk di Indonesia, maka secara otomatis kebutuhan terhadap pangan akan meningkat pula. Untuk memenuhi kebutuhan pangan

Lebih terperinci

Keadaan Tanaman Pangan dan Hortikultura Jawa Tengah April 2015

Keadaan Tanaman Pangan dan Hortikultura Jawa Tengah April 2015 KATA PENGANTAR Sektor pertanian merupakan sektor yang vital dalam perekonomian Jawa Tengah. Sebagian masyarakat Jawa Tengah memiliki mata pencaharian di bidang pertanian. Peningkatan kualitas dan kuantitas

Lebih terperinci

Warta Kebijakan. Tata Ruang dan Proses Penataan Ruang. Tata Ruang, penataan ruang dan perencanaan tata ruang. Perencanaan Tata Ruang

Warta Kebijakan. Tata Ruang dan Proses Penataan Ruang. Tata Ruang, penataan ruang dan perencanaan tata ruang. Perencanaan Tata Ruang No. 5, Agustus 2002 Warta Kebijakan C I F O R - C e n t e r f o r I n t e r n a t i o n a l F o r e s t r y R e s e a r c h Tata Ruang dan Proses Penataan Ruang Tata Ruang, penataan ruang dan perencanaan

Lebih terperinci

STRUKTUR ONGKOS USAHA PETERNAKAN JAWA TENGAH TAHUN 2014

STRUKTUR ONGKOS USAHA PETERNAKAN JAWA TENGAH TAHUN 2014 No. 78/12/33 Th. VIII, 23 Desember 2014 STRUKTUR ONGKOS USAHA PETERNAKAN JAWA TENGAH TAHUN 2014 TOTAL BIAYA PRODUKSI UNTUK USAHA SAPI POTONG SEBESAR 4,67 JUTA RUPIAH PER EKOR PER TAHUN, USAHA SAPI PERAH

Lebih terperinci

RINCIAN RANCANGAN APBD MENURUT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH, ORGANISASI, PENDAPATAN, BELANJA DAN PEMBIAYAAN

RINCIAN RANCANGAN APBD MENURUT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH, ORGANISASI, PENDAPATAN, BELANJA DAN PEMBIAYAAN Lampiran III Ranperda APBD Tahun 2012 Nomor Tanggal : : 19 Desember 2011 PEMERINTAH KABUPATEN BLITAR RINCIAN RANCANGAN APBD MENURUT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH, ORGANISASI, PENDAPATAN, BELANJA DAN PEMBIAYAAN

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PEMULIAAN SAYURAN TAHAN CEKAMAN BIOTIK. Balitsa

PERKEMBANGAN PEMULIAAN SAYURAN TAHAN CEKAMAN BIOTIK. Balitsa PERKEMBANGAN PEMULIAAN SAYURAN TAHAN CEKAMAN BIOTIK TUPOKSI BALITSA 1. melaksanakan penelitian genetika, pemuliaan, perbenihan dan pemanfaatan plasma nutfah tanaman sayuran 2. melaksanakan penelitian morfologi,

Lebih terperinci

Sistem Komoditas Kedelai

Sistem Komoditas Kedelai CGPRT NO 17 Sistem Komoditas Kedelai di Indonesia Pusat Palawija Daftar Isi Halaman Daftar Tabel dan Gambar... vii Pengantar... xi Prakata... xii Pernyataan Penghargaan... xiii Ikhtisar... xv 1. Pendahuluan...

Lebih terperinci

Pengembangan Varietas Hibrida Jagung Tahan Penyakit Bulai (Perenosclerospora maydis L.), Umur Genjah(<90 hst), Potensi Hasil Tinggi(11 t/ha)

Pengembangan Varietas Hibrida Jagung Tahan Penyakit Bulai (Perenosclerospora maydis L.), Umur Genjah(<90 hst), Potensi Hasil Tinggi(11 t/ha) KODE PENELITIAN: X.70 Pengembangan Varietas Hibrida Jagung Tahan Penyakit Bulai (Perenosclerospora maydis L.), Umur Genjah(

Lebih terperinci

Penyaringan Ketahanan Plasma Nutfah Ubi Jalar terhadap Hama Lanas

Penyaringan Ketahanan Plasma Nutfah Ubi Jalar terhadap Hama Lanas Penyaringan Ketahanan Plasma Nutfah Ubi Jalar terhadap Hama Lanas Nani Zuraida, Minantyorini, dan Dodin Koswanudin Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Bioteknologi dan Sumberdaya Genetik Pertanian,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Penduduk dengan taraf ekonomi rendah masih menempati angka yang cukup tinggi di negara ini. Jumlah keluarga miskin pada tahun 2003 pada Pendataan Keluarga BKKBN mencapai

Lebih terperinci

Teknik Perbanyakan Jambu Air Citra Melalui Stek Cabang

Teknik Perbanyakan Jambu Air Citra Melalui Stek Cabang Teknik Perbanyakan Jambu Air Citra Melalui Stek Cabang Buah jambu air Citra terkenal di Indonesia, karena mempunyai cita-rasa yang sangat manis dan renyah, ukuran buah cukup besar (200 250 g/ buah), dan

Lebih terperinci

S. Andy Cahyono dan Purwanto

S. Andy Cahyono dan Purwanto S. Andy Cahyono dan Purwanto Balai Penelitian Teknologi Kehutanan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Jl. Jend A. Yani-Pabelan, Kartasura. PO BOX 295 Surakarta 57102 Telp/Fax: (0271) 716709; 716959 Email:

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 No. 39/08/THXVIII.3 Agustus 2015 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 501.893 KUINTAL, CABAI RAWIT SEBESAR 528.704 KUINTAL, DAN BAWANG MERAH SEBESAR

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN NILAI TUKAR PETANI, HARGA PRODUSEN GABAH DAN HARGA BERAS DI PENGGILINGAN

PERKEMBANGAN NILAI TUKAR PETANI, HARGA PRODUSEN GABAH DAN HARGA BERAS DI PENGGILINGAN BPS PROVINSI JAWA BARAT No. 26/5/32/Th XVII, 4 Mei 2015 PERKEMBANGAN NILAI TUKAR PETANI, HARGA PRODUSEN GABAH DAN HARGA BERAS DI PENGGILINGAN NILAI TUKAR PETANI APRIL 2015 SEBESAR 102,78 (2012=100) Nilai

Lebih terperinci

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014

PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 No. 46/08/34/Th.XVII, 3 Agustus 2015 PRODUKSI CABAI BESAR, CABAI RAWIT, DAN BAWANG MERAH TAHUN 2014 PRODUKSI CABAI BESAR SEBESAR 17,76 RIBU TON, CABAI RAWIT SEBESAR 3,17 RIBU TON, DAN BAWANG MERAH SEBESAR

Lebih terperinci

MAKANAN SIAP SANTAP DALAM KEADAAN DARURAT

MAKANAN SIAP SANTAP DALAM KEADAAN DARURAT MAKANAN SIAP SANTAP DALAM KEADAAN DARURAT Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan RI 2014 Wilayah Indonesia Rawan Bencana Letak geografis Wilayah Indonesia Pertemuan 3 lempengan

Lebih terperinci

Meningkatkan Produktivitas Pertanian guna Mewujudkan Ketahanan Pangan dalam Rangka Ketahanan Nasional

Meningkatkan Produktivitas Pertanian guna Mewujudkan Ketahanan Pangan dalam Rangka Ketahanan Nasional Ekonomi http://1.bp.blogspot.com/-odi9xladhaq/tn6s19dfxxi/aaaaaaaaasi/0wwxleafvq4/s1600/sby+panen+big.jpg Meningkatkan Produktivitas Pertanian guna Mewujudkan Ketahanan Pangan dalam Rangka Ketahanan Nasional

Lebih terperinci

PEMANFAATAN BOKASHI LIMBAH PABRIK KERTAS UNTUK MENINGKATKAN PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI TANAMAN KUBIS (Brassica oleraceae) DI DAERAH MEDIUM

PEMANFAATAN BOKASHI LIMBAH PABRIK KERTAS UNTUK MENINGKATKAN PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI TANAMAN KUBIS (Brassica oleraceae) DI DAERAH MEDIUM PEMANFAATAN BOKASHI LIMBAH PABRIK KERTAS UNTUK MENINGKATKAN PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI TANAMAN KUBIS (Brassica oleraceae) DI DAERAH MEDIUM UTILIZATION OF BOKASHI PAPER MILL WASTE FOR INCRISINGN THE GROWTH

Lebih terperinci

Kenapa Perlu Menggunakan Sistem Tebang Pilih Tanam Jalur (TPTJ) Teknik Silvikultur Intensif (Silin) pada IUPHHK HA /HPH. Oleh : PT.

Kenapa Perlu Menggunakan Sistem Tebang Pilih Tanam Jalur (TPTJ) Teknik Silvikultur Intensif (Silin) pada IUPHHK HA /HPH. Oleh : PT. Kenapa Perlu Menggunakan Sistem Tebang Pilih Tanam Jalur (TPTJ) Teknik Silvikultur Intensif (Silin) pada IUPHHK HA /HPH Oleh : PT. Sari Bumi Kusuma PERKEMBANGAN HPH NASIONAL *) HPH aktif : 69 % 62% 55%

Lebih terperinci

RIKA PUSPITA SARI 02 114 054 FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS PADANG

RIKA PUSPITA SARI 02 114 054 FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS ANDALAS PADANG PERANAN BANTUAN PROGRAM PENGUATAN MODAL USAHA TERHADAP USAHA PENGOLAHAN PISANG PADA KELOMPOK WANITA TANI (KWT) MAJU BERSAMA DI KECAMATAN TANJUNG BARU KABUPATEN TANAH DATAR Oleh : RIKA PUSPITA SARI 02 114

Lebih terperinci

Budidaya Nila Merah. Written by admin Tuesday, 08 March 2011 10:22

Budidaya Nila Merah. Written by admin Tuesday, 08 March 2011 10:22 Dikenal sebagai nila merah taiwan atau hibrid antara 0. homorum dengan 0. mossombicus yang diberi nama ikan nila merah florida. Ada yang menduga bahwa nila merah merupakan mutan dari ikan mujair. Ikan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya

BAB I PENDAHULUAN. mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini di seluruh dunia termasuk Indonesia kecenderungan penyakit mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya globalisasi dan

Lebih terperinci

Susu Sapi Tidak Baik Untuk Manusia. Written by Administrator

Susu Sapi Tidak Baik Untuk Manusia. Written by Administrator Susu adalah minuman kesehatan yang sebagian besar praktisi kesehatan menganjurkan agar kita mengkonsumsinya agar tubuh mendapat asupan kesehatan selain makanan yang kita makan sehari-hari. Namun, belum

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang sangat mendukung untuk pengembangan usaha perikanan baik perikanan

BAB I PENDAHULUAN. yang sangat mendukung untuk pengembangan usaha perikanan baik perikanan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Indonesia merupakan suatu Negara yang memiliki kawasan perairan yang hampir 1/3 dari seluruh kawasannya, baik perairan laut maupun perairan tawar yang sangat

Lebih terperinci

Profil Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 Provinsi Sumatera Selatan

Profil Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 Provinsi Sumatera Selatan 1 A. GAMBARAN UMUM 1. Nama Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 2. Permukiman Transmigrasi Simpang Tiga SP 3 Terletak di Kawasan a. Jumlah Transmigran (Penempatan) Penempata 2009 TPA : 150 KK/563

Lebih terperinci

Kerangka acuan kerja Urban Farming sebagai Solusi Kehidupan Hijau Perkotaan

Kerangka acuan kerja Urban Farming sebagai Solusi Kehidupan Hijau Perkotaan Kerangka acuan kerja Urban Farming sebagai Solusi Kehidupan Hijau Perkotaan 1. Pendahuluan 1.1.Latar Belakang Dunia, tidak terkecuali Indonesia tengah menghadapai dua masalah yang sangat fundamental dan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. nasional yang memiliki tujuan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani

I. PENDAHULUAN. nasional yang memiliki tujuan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan pertanian merupakan bagian integral dari pembangunan nasional yang memiliki tujuan meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani pada khususnya dan masyarakat

Lebih terperinci

TATA LAKSANA PERKANDANGAN TERNAK KAMBING DI DUA LOKASI PRIMA TANI PROPINSI LAMPUNG

TATA LAKSANA PERKANDANGAN TERNAK KAMBING DI DUA LOKASI PRIMA TANI PROPINSI LAMPUNG TATA LAKSANA PERKANDANGAN TERNAK KAMBING DI DUA LOKASI PRIMA TANI PROPINSI LAMPUNG (Goat Housing on Two Locations of Prima Tani in ) NANDARI DYAH SURETNO dan E. BASRI Balai Pengkajian Teknologi Pertanian,

Lebih terperinci

ANALISIS NILAI TAMBAH PADA PRODUK TEPUNG WORTEL. Analysis of Added Value to The Product of Carrot Powder

ANALISIS NILAI TAMBAH PADA PRODUK TEPUNG WORTEL. Analysis of Added Value to The Product of Carrot Powder ANALISIS NILAI TAMBAH PADA PRODUK TEPUNG WORTEL Analysis of Added Value to The Product of Carrot Powder Maulana Malik 1, Wignyanto 2, dan Sakunda Anggarini 2 1 Alumni Jurusan Teknologi Industri Pertanian

Lebih terperinci

PERAN KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN DALAM MENDORONG INOVASI PRODUK DI INDUSTRI PULP DAN KERTAS

PERAN KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN DALAM MENDORONG INOVASI PRODUK DI INDUSTRI PULP DAN KERTAS PERAN KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN DALAM MENDORONG INOVASI PRODUK DI INDUSTRI PULP DAN KERTAS Jakarta, 27 Mei 2015 Pendahuluan Tujuan Kebijakan Industri Nasional : 1 2 Meningkatkan produksi nasional. Meningkatkan

Lebih terperinci

MEMILIH VARIETAS BARU SPECIFIK LOKASI DI KECAMATAN MAOS. Oleh : Widi Riswanto* B. UJICOBA PENANAMAN VARIETAS UNGGUL BARU DI KECAMATAN MAOS

MEMILIH VARIETAS BARU SPECIFIK LOKASI DI KECAMATAN MAOS. Oleh : Widi Riswanto* B. UJICOBA PENANAMAN VARIETAS UNGGUL BARU DI KECAMATAN MAOS MEMILIH VARIETAS BARU SPECIFIK LOKASI DI KECAMATAN MAOS Oleh : Widi Riswanto* A. PENDAHULUAN Dalam kegiatan budidaya pertanian sampai saat ini varietas merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan

Lebih terperinci

TEKNOLOGI PROSES PRODUKSI BIO-ETHANOL

TEKNOLOGI PROSES PRODUKSI BIO-ETHANOL TEKNOLOGI PROSES PRODUKSI BIO-ETHANOL Indyah Nurdyastuti ABSTRACT Gasoline is n iportant liquid fuels for transportation. Due high domestic demand of gasoline, Government of Indonesia plans to reduce the

Lebih terperinci

BAB IV DISTRIBUSI PENDAPATAN MASYARAKAT

BAB IV DISTRIBUSI PENDAPATAN MASYARAKAT BAB IV DISTRIBUSI PENDAPATAN MASYARAKAT Pendapatan masyarakat yang merata, sebagai suatu sasaran merupakan masalah yang sulit dicapai, namun jabatan pekerjaan, tingkat pendidikan umum, produktivitas, prospek

Lebih terperinci

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET Oleh : Fitriani, SE Pola hidup sehat adalah gaya hidup yang memperhatikan segala aspek kondisi kesehatan, mulai dari aspek kesehatan,makanan, nutrisi yang dikonsumsi

Lebih terperinci

PETUNJUK LAPANGAN (PETLAP) PENCATATAN USAHATANI PADI

PETUNJUK LAPANGAN (PETLAP) PENCATATAN USAHATANI PADI PETUNJUK LAPANGAN (PETLAP) PENCATATAN USAHATANI PADI A. DEFINISI Secara makro, suatu usaha dikatakan layak jika secara ekonomi/finansial menguntungkan, secara sosial mampu menjamin pemerataan hasil dan

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN HARGA DAN PASOKAN PANGAN DI PROVINSI SUMATERA BARAT PERIODE BULAN MARET TAHUN 2015

PERKEMBANGAN HARGA DAN PASOKAN PANGAN DI PROVINSI SUMATERA BARAT PERIODE BULAN MARET TAHUN 2015 PERKEMBANGAN HARGA DAN PASOKAN PANGAN DI PROVINSI SUMATERA BARAT PERIODE BULAN MARET TAHUN 2015 Berdasarkan pemantauan harga dan pasokan pangan pada kabupaten/kota di Provinsi Sumatera Barat dengan melibatkan

Lebih terperinci

Bab I Kondisi dan Potensi Lahan Rawa di Indonesia

Bab I Kondisi dan Potensi Lahan Rawa di Indonesia Bab I Kondisi dan Potensi Lahan Rawa di Indonesia Kondisi dan Potensi Lahan Rawa di Indonesia Kondisi Pangan di Indonesia Kondisi pangan di Indonesia menghadapi berbagai masalah yang kompleks mulai dari

Lebih terperinci

Pengembangan dan pembangunan Ketenagalistrikan. Pembangunan PLTMH. Program Inumerasi Energi. Pengadaan Pembangkit Listrik Tenaga Surya

Pengembangan dan pembangunan Ketenagalistrikan. Pembangunan PLTMH. Program Inumerasi Energi. Pengadaan Pembangkit Listrik Tenaga Surya Revitalisasi/ Daya Listrik/ Energi Kapasitas Energi Listrik (Kelistrikan) Meningkatnya Energi ketenagalistrikan dan pembangunan Ketenagalistrikan PLTMH Bulungan, Paser Terbangunnya PLTMH 1 Unit dan Pendayagunaan

Lebih terperinci