Pendidikan Kebutuhan Khusus sebagai sebuah DisiplinIlmu di Universitas Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus, Universitas Oslo

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Pendidikan Kebutuhan Khusus sebagai sebuah DisiplinIlmu di Universitas Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus, Universitas Oslo"

Transkripsi

1 Pendidikan Kebutuhan Khusus sebagai sebuah DisiplinIlmu di Universitas Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus, Universitas Oslo Berit H. Johnsen Maksud utama di balik artikel ini adalah untuk memberikan gambaran singkat tentang Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus, Universitas Oslo. Gambaran tersebut disajikan setelah pengantar konteks sejarahnya, dan diikuti dengan beberapa refleksi tentang prestasi dan tantangan dalam bidang penelitian, inovasi dan pendidikan tinggi yang berorientasi praktis ini. Dari ceceran program pengajaran menuju disiplin ilmu di universitas Pendidikan kebutuhan khusus sebagai disiplin ilmu universitas dapat dikatakan sebagai fenomena abad ke-20. Namun, pengetahuan tentang pendidikan kebutuhan khusus memiliki akar sejarah di zaman Mesir kuno lebih dari tiga ribu tahun yang lalu tentang pendidikan bagi orang tunanetra. Sejauh yang diketahui, buku pertama tentang metodologi pendidikan khusus adalah tentang pengajaran bagi penyandang tunarungu. Metodologi tersebut dikembangkan di Spanyol pada awal abad ke-17, kemungkinan ditulis pada akhir abad berikutnya. Selama abad ke-18 muncul minat yang lebih berorientasi filosofi terhadap hubungan antara persepsi indera dan kognisi, dengan John Locke ( ) sebagai tokoh utamanya. Sebagaimana dijelaskan secara singkat dalam salah satu artikel dalam buku ini, 17 minat yang cukup intelektual ini berkembang menjadi upaya-upaya pendidikan yang konkret. Pertanyaan-pertanyaan mengenai bila dan bagaimana orang tunarungu atau tunanetra dapat belajar diinvestigasi, dan program pelatihan yang konkret bagi anggota keluarga yang mempunyai hak-hak istimewa dikembangkan dan dilaksanakan. Tempat pertemuan untuk kegiatan-kegiatan ini adalah di Paris. Sedikit demi sedikit bermacam-macam program pelatihan dikembangkan, pada awalnya dalam bidang kecacatan sensori, dan kemudian juga difokuskan pada mereka yang menyandang ketunagrahitaan, kesulitan komunikasi dan berbahasa serta penyakit mental. Semakin banyak ahli dari berbagai negara berpartisipasi aktif dalam perdebatan yang penuh semangat tentang metode 17 Untuk informasi lebih lanjut lihat Johnsen 2001: Pengenalan terhadap Sejarah Pendidikan Kebutuhan Khusus menuju Inklusi. Konteks Norwegia dan Eropa. Artikel pada buku ini.

2 terbaik untuk memenuhi bermacam-macam kebutuhan khusus (Enerstvedt 1996; Johnsen 1998/2000; 2001). Eduard Seguin ( ) dari Perancis merupakan salah seorang perintis dalam bidang ketunagrahitaan, yang kemudian melanjutkan pekerjaannya itu di Amerika Serikat. Dia memulai pendidikan guru di sekolah khususnya. Pada peralihan abad ke-20 berbagai seminar dan lembaga di bidang pendidikan kebutuhan khusus diselenggarakan di beberapa kota Eropa seperti di Budapest pada tahun 1898 dan Berlin pada tahun Di beberapa negara, pendidikan guru pendidikan khusus tampaknya dimulai dengan penyelenggaraan berbagai kursus jangka pendek atau jangka panjang, yang terkait dengan sekolah khusus. Ini pula yang terjadi di Swedia, yang merupakan negara perintis dalam konteks Nordik ketika mereka memulai kursus jangka panjang bagi guru-guru pendidikan khusus di kelas-kelas remedial pada tahun 1926 (Askildt & Johsen 2001; Johnsen 2000). Perkembangan di Rusia dan Soviet memerlukan perhatian khusus karena kondisi sosial dan politik yang spesifik pada waktu itu, ketika Lev Vygotsky ( ) mengkontribusikan karya kepeloporannya. Sebagaimana di negara-negara Eropa Timur lainnya, kata defectology masih merupakan konsep resmi untuk pendidikan kebutuhan khusus. Konsep ini diperkenalkan ke dalam bahasa Rusia pada tahun 1912 dari istilah pendidikan kuratif kontemporer dari bahasa Jerman (Heilpedagogik). Konsep defects dan defectology juga digunakan dalam literatur Nordik dan Eropa lainnya serta dalam teks Amerika pada awal abad ke-20. Menjelang akhir masa Tsarist Rusia, beberapa sekolah khusus untuk anak-anak penyandang cacat sensori dan tunagrahita telah didirikan, yang mendidik kurang dari satu persen anak-anak penyandang cacat di dua kota besar, Moscow dan St. Petersburg. Pada tahun-tahun ketika pendidikan kebutuhan khusus sedang berkembang sebagai sebuah disiplin ilmu, masyarakat Rusia harus memikul penderitaan Perang Dunia I seperti negara-negara lain, dan di samping itu mereka mengalami Revolusi Komunis yang diikuti dengan perang saudara. Sebagai akibat dari masa kekacauan dengan kelaparan dan perang saudara, sejumlah besar anak muncul ke permukaan, anak-anak yang tidak memiliki rumah, yatim piatu atau diabaikan, dibiarkan bergelandangan. Jumlahnya diperkirakan sebanyak tujuh juta anak pada tahun sebagai akibat dari situasi ini, isi pendidikan kebutuhan khusus diperluas keluar dari pengajaran tradisional untuk anak-anak penyandang cacat sensori, kini mencakup pengajaran bagi anak-anak yang dibuang dan dilecehkan. Perspektif kepedulian sosial ini menjadi bagian yang menonjol dari tradisi pendidikan khusus di Soviet dan kemudian juga di Eropa Timur. Akibat dari revolusi tersebut, beberapa pendidik dalam pendidikan kebutuhan khusus dari masa pra-revolusi mendirikan sekolah-sekolah radikal, klinik dan institusi pengajaran untuk mempelajari fenomena pendidikan khusus dalam versi baru yang diperluas sebagaimana disebutkan di atas. Ketika Universitas Negeri Moscow II menyelenggarakan lembaga penelitian ilmiah pada fakultas pendidikan pada tahun , Vygotsky ditunjuk sebagai asisten direktur pada bagian defektologi. Ini menandai berdirinya pendidikan kebutuhan khusus sebagai disiplin ilmu di Uni Sovyet. 18 Namun, kontribusi Vygotsky pertama kali pada bidang pendidikan kebutuhan khusus terutama adalah melalui tulisan-tulisannya. Knox dan Stevens (1993:10) menggambarkan tulisan-tulisan Vygotsky dalam bidang pendidikan kebutuhan khusus sebagai berikut. 18 Pada teks sebelumnya (Johnsen 2000) saya tempatkan pendirian institut Defektologi pada tahun Di sini saya menggunakan berdasarkan dokumentasi dan diskusi Knox & Stevens (1993).

3 Dasar-dasar defektologi berisikan pemikiran Vygotsky untuk menciptakan pemahaman baru tentang psikologi anak-anak abnormal dan metodologi baru untuk mengembangkan kekuatankekuatannya yang masih tersisa serta fungsi-fungsi lainnya yang masih sehat dan utuh. Pekerjaan Vygotsky dengan anak-anak abnormal dilaksanakan bersamaan dengan penelitian tentang masalah-masalah fundamental yang terkait dengan perkembangan bahasa dan psikologi anak, dan ini dipergunakannya sebagai dasar untuk memecahkan masalah yang lebih besar ini. Singkatnya, makalah-makalahnya serta pemikiran yang terkandung di dalamnya memberi kontribusi besar terhadap pembentukan psikologi perkembangan modern di Soviet. Pendekatan Vygotsky menonjolkan konsep dialogisme; suatu pendekatan yang didasarkan pada komunikasi, yang sependapat dengan ahli-ahli terkemuka pada waktu itu, seperti ahli linguistik, kritikus sastra dan ahli teori Marxisme. Knox dan Stevens (1993) mengemukakan bahwa salah satu kontribusinya terhadap bidang pendidikan kebutuhan khusus adalah bahwa dia membantu memberikan dasar teori yang kuat untuk terus memperlakukan psikologi dan pengajaran siswa penyandang cacat sebagai satu bidang penelitian yang terpadu. Di samping itu, dia juga menciptakan gambaran holistik tentang hakikat manusia, dengan memadukan bidang-bidang yang terkait seperti linguistik, sosiologi, psikologi, fisiologi dan pendidikan. Namun, karya-karya Vygotsky itu sangat dikritik oleh penguasa baru Soviet, dan tulisan-tulisannya hampir hilang dari wacana pendidikan kebutuhan khusus di Soviet untuk beberapa dekade. Bersamaan dengan itu, gagasannya untuk mengembangkan defektologi sebagai disiplin penelitian dan sebagai satu disiplin ilmu menyebar ke banyak universitas di seluruh bagian timur Eropa. Baru beberapa dekade yang lalu tulisan-tulisan Vygotsky hidup kembali sebagai pengetahuan yang fundamental dalam pendidikan kebutuhan khusus dan bidang-bidang terkait lainnya (Askildt & Johnsen 2001; Johnsen 2000; Knox & Stevens 1993). Di Zurich, Swiss, pada tahun 1935, terdapat empat lembaga pendidikan kebutuhan khusus atau pendidikan kuratif (Heilpedagogik), sebutan pada waktu itu. Salah satunya didirikan pada tahun 1924 oleh Heinrich Hanselmann ( ), yang kemudian diangkat sebagai professor pertama dalam bidang ini. Hanselmann adalah perintis besar dari Eropa Barat yang mengembangkan landasarn teoritis untuk pendidikan kebutuhan khusus. Seperti Vygotsky di Uni Sovyet, Hanselmann memadukan pengetahuan tentang berbagai jenis kecacatan menjadi satu disiplin ilmu. Dia menganjurkan bahwa fokusnya harus pada pendidikan, pengasuhan dan perawatan anak yang berkebutuhan khusus. Bidang ini harus merupakan satu disiplin umum dengan cakupan yang luas, yang terkait erat dengan praktek. Di samping itu, dia juga menekankan bahwa disiplin ilmu yang baru ini terkait dengan berbagai disiplin ilmu lain seperti pendidikan, psikologi, kedokteran, filsafat dan sosiologi. Ide-ide Hanselmann ini menyebar ke Negara-negara lain dan pemikirannya menjadi sangat penting dalam wacana di negara-negara Nordik dan Norwegia (Askildt & Johnsen 2001; Johnsen 2000; Simonsen 1996). Seguin, Vygotsky dan Hanselmann semuanya mengemukakan argumen bahwa jenis kompetensi tertentu dibutuhkan dalam pendidikan murid yang berkebutuhan khusus. Mereka menggambarkan jenis kompetensi yang lebih luas daripada pendidikan tradisional pada saat itu di samping kedokteran dan psikologi tradisional. Sebagaimana disebutkan di muka, Vygotsky dan Hanselmann menekankan pentingnya hubungan yang erat dengan disiplin-disiplin yang lain. Sejak saat munculnya minat terhadap pendidikan kebutuhan khusus di Paris pada abad ke-18, para ahli dan praktisi yang menangani berbagai jenis kebutuhan khusus telah berkolaborasi dan saling memberikan inspirasi. Sebagian dari

4 mereka bahkan berpindah-pindah dari satu kecacatan ke kecacatan lain atau menangani beberapa jenis kecacatan sekaligus. Tradisi mengumpulkan dan membandingkan pengetahuan ini juga telah menjadi bagian dari wacana pendidikan kiebutuhan khusus di negara-negara Nordik sejak awalnya. Para ahli Nordik berkumpul untuk berpartisipasi dalam diskusi dan seminar-seminar yang rutin. Jurnal Nordik gabungan yang pertama diterbitkan pada tahun 1867 dan hingga kini masih terbit. Namun, belum ada negaranegara yang telah menyelenggarakan program studi pendidikan kebutuhan khusus secara gabungan. Di Norwegia, pentingnya memberikan pendidikan khusus kepada mereka yang akan mendidik anak-anak yang berkebutuhan khusus telah ditetapkan dalam undang-undang khusus pertama tentang sekolah khusus pada tahun Penyelenggaraan kursus gabungan untuk guru-guru di sekolah khusus dibahas tanpa ada hasil nyata pada saat itu. Juga di Norwegia, berbagai sekolah khusus mengembangkan kursusnya sendiri-sendiri atau mengupayakan beasiswa agar orang dapat pergi ke negara lain untuk belajar di sekolah khusus serupa. Kelompok terbesar yang merasa sangat membutuhkan pendidikan tambahan adalah guru-guru kelas remedial di sekolah reguler. Perdebatan tentang perlunya kursus pendidikan gabungan untuk guru pendidikan kebutuhan khusus berlanjut dengan fokus khusus yaitu menemukan hubungan yang relevan dengan pendidikan guru reguler. Pada tahun 1961 Lembaga Pendidikan Khusus Norwegia (NISE) didirikan. Lembaga ini memberikan pelatihan gabungan pada jenjang pendidikan tinggi untuk guru-guru pendidikan kebutuhan khusus di sekolah khusus dan sekolah reguler, yang didasarkan atas pendidikan yang telah dimilikinnya dan praktek yang telah dilakukannya sebagai guru reguler. Pelatihan tersebut diprogram dengan durasi dua tahun (Askildt 1996; Askildt & Johnsen 2001; Johnsen 1998/2000; 2000). Sekarang ini pendidikan kebutuhan khusus ditawarkan sebagai pendidikan tambahan pada beberapa universitas untuk guru-guru, baik dengan status sebagai mahasiswa penuh ataupun mahasiswa paruh waktu. Lembaga Pendidikan Khusus Norwegia telah diperluas dan berkembang menjadi sekolah tinggi pendidikan kebutuhan khusus pada semua jenjang akademik. Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus, sebagaimana namanya sekarang, merupakan bagian dari Fakultas Pendidikan Universitas Oslo. Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus Terdapat kira-kira tujuh puluh staf pada Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus, terdiri dari lima puluh staf akademik dan dua puluh staf teknis dan administrasi. Ada dua puluh staf tambahan yang terkait dengan proyek-proyek dan kerjasama dengan pusat-pusat sumber, yang dibiayai dari luar. Jumlah mahasiswanya sedikit bervariasi setiap tahun, tetapi rata-rata sekitar 700 orang. Jurusan ini menyelenggarakan program perkuliahan pada berbagai jenjang. Tiga program perkuliahan yang akan digambarkan secara rinci kemudian, dicetak tebal pada daftar di bawah ini: Perkuliahan Dasar Universitas (grunnfag) Program Studi Pendidikan Kebutuhan Khusus yang Berorientasi Professional gelar Cand. Ed. BAGIAN I

5 BAGIAN II Program perkuliahan lainnya: Master Filosofi dalam Pendidikan Kebutuhan Khusus M. Phil. SNE program berbahasa Inggris Program studi untuk interpreter bagi penyandang tunarungu ringan, tunarungu dapatan, dan buta-tuli. Bahasa Isyarat I: Perkuliahan dasar universitas Grunnfag Bahasa Isyarat: mata kuliah intermediate tambahan Pendidikan lanjutan dan In-service Training/Penataran Pendidikan lanjutan dalam pendidikan kebutuhan khusus grunnfag - Perkuliahan dasar universitas. Perkuliahan semester dalam adaptasi pembelajaran Perkuliahan paruh waktu untuk mobilitas bagi guru-guru siswa tunanetra In-service training/penataran. Program Doktoral Dr. Poli. Program Studi Pendidikan Kebutuhan Khusus. Tujuan dari Program Studi Pendidikan Kebutuhan Khusus yang Berorientasi Profesional adalah untuk memberikan kualifikasi yang berbasis penelitian dan berorientasi karir untuk bekerja dalam bidang pendidikan, konseling, intervensi dan rehabilitasi bagi orang berkebutuhan khusus dan penyandang cacat. Studi tersebut terdiri dari sejumlah mata kuliah untuk mendapatkan gelar Cand. Ed. dalam Pendidikan Kebutuhan Khusus. Di samping studi dalam bidang pendidikan kebutuhan khusus yang umum, studi ini menawarkan spesialisasi dalam sejumlah aspek. Ini meliputi studi bahasa isyarat, pencegahan terhadap hambatan belajar dan mengajar, habilitasi dan rehabilitasi dalam bidang kecacatan sensori, perkembangan dan gangguan bahasa dan bicara ( logopedics ), strategi dan kesulitan pembelajaran dan perkembangan, dukungan emosional dan sosial serta dukungan pendidikan untuk kesulitan belajar spesifik. Bagian lanjutan dari studi ini terdiri dari mata kuliah tentang teori ilmu dan metodologi penelitian yang diikuti dengan penulisan tesis, di mana para mahasiswa melakukan penelitian dalam bidang spesialisasi yang telah dipilihnya. Bagian ini juga menawarkan studi lanjutan dalam bidang asesmen, konseling dan inovasi. Mahasiswa ditugaskan ke sejumlah lokasi praktek untuk beberapa minggu selama masa studinya, seperti taman kanak-kanak dan sekolah umum, pusat layanan psikologi pendidikan, pusat-pusat yang berada di bawah sistem pendukung pendidikan kebutuhan khusus, lembaga psikiatri anak dan remaja, pusat alat bantu pendidikan, pusat layanan kotapraja untuk penyandang tunarungu dan tunanetra, pusat interpreter, dll.

6 Setelah memperoleh gelar magister pendidikan dalam bidang Pendidikan Kebutuhan Khusus ini, mahasiswa dapat melanjutkan ke program doktor selama tiga tahun pada program studi ini. Struktur program studi ini kini sedang dalam revisi untuk diselaraskan dengan tren internasional, dan karenanya tidak akan dijelaskan secara rinci di sini. Untuk penjelasan lebih lanjut mengenai struktur program studi ini, silakan kunjungi situs (http://www.uio.no/english/ects/uv/isp). Jurusan ini menawarkan Program dua tahun Master Filosofi Pendidikan Kebutuhan Khusus M. Phil. SNE yang keseluruhan programnya dilaksanakan dalam bahasa Inggris. Mayoritas mahasiswa yang telah diterima dalam program ini berasal dari benua-benua lain atau dari Eropa Timur. Bantuan keuangan kini tersedia dari Quota Programme dan program bantuan lainnya seperti program beasiswa NORAD. Para pelamar internasional lainnya juga dapat diterima sebagai mahasiswa pembayar. Kandidat dari negara-negara barat yang bermaksud mempersiapkan diri untuk penelitian internasional, usaha kerjasama, dan layanan bantuan, juga dapat melamar di sini. Sejumlah kecil mahasiswa dari negara tuan rumah, Norwegia, juga diterima dalam program ini dengan persyaratan yang disebutkan di atas. M. Phil. SNE (master filosofi pendidikan kebutuhan khusus) adalah sebuah program sandwich dua tahun, yang terdiri dari empat bagian: Bagian I ( 2 bulan): Proyek persiapan: Deskripsi tentang situasi di negara asal mahasiswa yang disiapkan di negara asal sebelum kedatangan di Norwegia. Bagian II (8 bulan): Teori dan Metode dalam Pendidikan Kebutuhan Khusus: Kajian umum, spesialisasi, metoda dan rancangan penelitian. Bagian ini dilaksanakan di Universitas Oslo. Bagian III (9 bulan): Penelitian dan Tesis. Praktek lapangan, pengumpulan, penyusunan dan analisis data empirik di negara asal mahasiswa. Bagian IV (5 bulan): Penyelesaian jenjang Master: Finalisasi tesis dan perkuliahan akhir di Universitas Oslo. Program ini meliputi perkuliahan, diskusi kelompok, seminar mata kuliah terintegrasi, kerja kelompok, membaca mandiri, pengerjaan tugas/makalah dan tesis, latihan praktis, tutoring dan studi wisata. Dr. Polit. Study Programme in Special Needs Education [Perkuliahan untuk program doktor dalam Pendidikan Kebutuhan Khusus] dilaksanakan terutama dalam bahasa Norwegia. Namun, untuk memfasilitasi mahasiswa internasional dalam program ini, kini para dosen dapat memberikan perkuliahan untuk mata kuliah wajib dalam bahasa Inggris. Program doktor adalah studi full time selama tiga tahun. Program Doktor bertujuan meningkatkan kualifikasi kandidat untuk penelitian dan pekerjaan lain dalam Pendidikan Kebutuhan Khusus di mana penguasaan pengetahuan dan pendekatan keilmuan yang cermat dituntut. Selama masa pendidikan jenjang doktor ini, penekanan diberikan pada pengembangan keluasan profesional dan kedalaman penelitian akademik. Pengetahuan yang mendalam diperoleh melalui karya penelitian, baik teoritis maupun metodologis, yang terkait erat dengan penulisan disertasi doktor. Tujuan keluasan profesional akan dicapai sebagian melalui perkuliahan dan sebagian

7 melalui pembacaan literatur yang diwajibkan. Tujuan pelatihan ini adalah memberikan pemahaman yang mendalam tentang teori keilmuan dalam metodologi penelitian dan Pendidikan Kebutuhan Khusus sebagai satu disiplin ilmu dan sebagai bidang studi. Semua mata kuliah yang ditawarkan oleh jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus dijelaskan lebih lanjut dan senantiasa diperbaharui dalam situs: (http://www.uio.no/english/ects/uv/isp). Kesamaan, kualitas dan inklusi: Pencapaian dan tantangan dalam Pendidikan Kebutuhan Khusus sebagai Disiplin Ilmu Konsep pendidikan khusus dan pendidikan kebutuhan khusus telah dipergunakan dalam kaitannya dengan pendidikan di sekolah reguler untuk semua, atau sekolah inklusif, selama beberapa dekade di Norwegia serta di negara-negara Nordik lainnya. Sebagaimana dijelaskan dalam artikel-artikel lain dalam bunga rampai ini, anak dan remaja yang berkebutuhan khusus dan penyandang cacat sudah dijamin kesamaan aksesnya ke pendidikan di sekolah reguler yang wajib di Norwegia sejak beberapa dekade yang lalu melalui perubahan-perubahan dalam perundang-undangan tahun Pada waktu itu setiap anak diberi hak untuk memulai pendidikan formalnya di sekolah reguler setempat. Sejak tahun 1991 prinsip inklusi direalisasikan lebih lanjut dengan penutupan sekolahsekolah khusus nasional dan mengintegrasikan siswa-siswa dari sekolah-sekolah tersebut ke sekolah reguler lokal. Sebagai akibatnya, hanya satu persen dari total populasi siswa sekarang bersekolah di sekolah khusus atau kelas khusus. Kesamaan hak atas pendidikan ini juga diberikan untuk mengikuti pendidikan menengah atas tiga tahun, dengan kemungkinan perpanjangan waktu belajar hingga lima tahun (Johnsen 2001;2001). Kesetaraan akses ke sekolah inklusif menuntut adanya dukungan pendidikan yang relevan dan berkualitas tinggi bagi semua siswa. Tujuan mendasar dari kebijakan pendidikan ini adalah untuk menjamin semua anak, remaja dan orang dewasa yang berkebutuhan khusus memperoleh pendidikan yang tepat dan bermakna di sekolah untuk semua. Ini ditekankan dalam perundang-undangan dan kurikulum nasional melalui prinsip pendidikan yang diadaptasikan secara tepat (Johnsen 2001; 2001; Kementrian Pendidikan, Penelitian dan Gereja2001). Akan tetapi, kualitas pendidikan tidak dijamin melalui kebijakan resmi saja. Sebagaimana telah disebutkan di muka, program studi pendidikan kebutuhan khusus ditawarkan di sejumlah universitas dan lembaga pendidikan tinggi lainnya di Norwegia, yang menghasilkan pendidik dalam bidang pendidikan kebutuhan khusus pada berbagai jenjang. Sebagian besar sekolah di Norwegia mempunyai sekurangkurangnya seorang guru dengan pendidikan tambahan dalam bidang pendidikan kebutuhan khusus. Oleh karena itu, wajar bila disebutkan bahwa Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus berperan penting dalam pencapaian di bidang pendidikan kebutuhan khusus dan inklusi selama beberapa dekade terakhir ini, karena jurusan ini merupakan lembaga pertama dan terbesar yang memberikan pendidikan tinggi dalam bidang ini. Pada tahun 1985, sebuah komite evaluasi yang dibentuk oleh Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) menggambarkan lembaga ini, yang pada saat itu bernama Sekolah Tinggi Pasca-Sarjana Pendidikan Khusus Norwegia, dengan kata-kata berikut:

8 Status mereka yang memberi perkuliahan ini tinggi. Akan sulit menemukan suatu lembaga yang sebanding dengan Sekolah Tinggi Pasca-Sarjana Pendidikan Khusus Norwegia, di Baerum, dengan staf dan fasilitas yang setara dengan universitas (OECD 1982:26, dikutip dari Johnsen 1985:51). Lembaga pendidikan ini merupakan faktor penting dalam memperkokoh pengetahuan dan keterampilan dalam bidang pendidikan kebutuhan khusus serta bagi perkembangan dini menuju satu sekolah untuk semua yang terjadi di Norwegia. Ada dua faktor yang patut disebutkan sebagai alasannya. 1. Penghimpunan berbagai bidang pendidikan kebutuhan khusus ke dalam satu institusi pendidikan tinggi menciptakan benteng yang kokoh yang berfokus pada hak dan kebutuhan orang yang berkebutuhan khusus dan menyandang kecacatan. Di kalangan staf institusi ini terdapat banyak tokoh juru bicara pada saat wacana tentang satu sekolah untuk semua baru menghangat, yang juga menyoroti pentingnya intervensi dini, meningkatkan pengetahuan dan keterampilannya dalam bidang-bidang tradisional dan mengeksplorasi aspek-aspek baru dalam pendidikan kebutuhan khusus. 2. Kedekatan hubungan dengan pendidikan guru reguler menjamin bahwa tidak ada hambatan profesional bagi para pendidik khusus untuk bekerja di sekolah reguler. Sejak pendiriannya, Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus telah berkembang menjadi pusat nasional untuk penelitian, inovasi dan pendidikan tinggi di bidang pendidikan kebutuhan khusus dan inklusi. Ini tidak berarti bahwa Jurusan ini merupakan satusatunya institusi dalam bidang ini. Sebagaimana telah dikemukakan, beberapa universitas menawarkan program pasca-sarjana di bidang pendidikan kebutuhan khusus pada jenjang yang lebih rendah. Inovasi di bidang pendidikan kebutuhan khusus adalah salah satu tujuan utama Sistem Pendukung Pendidikan Kebutuhan Khusus Norwegia dan pusat layanan psikologi pendidikan lokal serta sekolah-sekolah lokal. Penelitian dalam bidang dan tentang pendidikan kebutuhan khusus, inklusi dan kecacatan juga dilakukan di berbagai universitas lain di jurusan pendidikan, psikologi, sosiologi, antropologi dan studi budaya, serta di berbagai lembaga penelitian independen. Bidang pendidikan kebutuhan khusus akan senantiasa mengalami perubahan karena masyarakat pun senantiasa berubah. Terlebih lagi, jalan menuju kesetaraan penuh, pendidikan berkualitas tinggi dan masyarakat yang sepenuhnya inklusif masih panjang. Banyak tantangan yang masih harus dihadapi, oleh pendidikan kebutuhan khusus sebagai disiplin ilmu di universitas pada umumnya maupun Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus Universitas Oslo pada khususnya. Daftar tantangan yang disebutkan berikut ini sama sekali tidak lengkap: 1. Sejak Jurusan Pendidikan Kebutuhan Khusus berubah dari sekolah tinggi yang terpisah menjadi bagian dari Universitas Oslo, hubungan langsung dengan pendidikan guru reguler menjadi kurang erat. 2. Sebagaimana dikemukakan sebelumnya, perubahan dalam struktur umum pendidikan tinggi di Norwegia sekarang ini sedang dibahas. Tujuannya adalah beralih dari tradisi Eropa Kontinental ke tradisi Anglo-Amerika yang lebih banyak dipergunakan secara internasional. Model baru yang akan berlaku di universitas kami dari tahun akademik adalah model Tiga tahun pertama perkuliahan adalah untuk kualifikasi Bachelor (sarjana), dua tahun berikutnya untuk jenjang Master, dan tiga tahun terakhir adalah program Doktoral (White Paper No. 27, ). Beberapa kemungkinan dan tantangan baru menyertai perubahan besar struktur studi ini dalam hal prioritas kurikulum dan kaitan antara teori dan praktek.

9 3. Pendidikan kebutuhan khusus merupakan suatu pendekatan yang berorientasi praktis terhadap kebutuhan belajar, pengajaran, habilitasi dan rehabilitasi anak, remaja dan orang dewasa yang berkebutuhan khusus dan menyandang kecacatan. Ini merupakan satu disiplin ilmu yang terkait erat dengan disiplin-disiplin lain seperti pendidikan reguler, psikologi, kedokteran, sosiologi, studi budaya dan filsafat. Untuk mengembangkan, mempertahankan dan senantiasa memperbarui kaitan antara kegunaan praktis dengan refleksi kritis akan selalu menjadi tantangan besar bagi disiplin ilmu ini. 4. Tantangan besar lainnya bagi pendidikan kebutuhan khusus sebagai satu disiplin ilmu adalah selalu berada di depan perubahan masyarakat, sebagai penyokong dan fasilitator bagi orang yang berkebutuhan khusus dan penyandang cacat, serta mendukung perubahan menuju masyarakat sejahtera yang inklusif. Daftar Pustaka Askildt, Astrid Frå draumen om særskoleseminar til doktorgradsstudium (From the Dream about Special School Courses to Doctoral Program) Oslo, Department of Special Needs Education, University of Oslo. Askldt, Astrid & Johnsen, Berit H Spesialpedagogikkens historie og idegrunnlag (History and basic ideas in Special Education). Article in Befring, Edvard & Tangen, Reidun (ed). Spesialpedagogikk (Special Needs Education). Oslo, Cappelen Akademisk Forlag: Enerstvedt, Regi Legacy of the Past. Oslo, Department of Sociology, University of Oslo. Johnsen, Berit Utviklingav læreplan for grunnutdanning i spesialpedagogikk for lærere på Øst-Island (Development of Curriculum for Postgraduate Education in Special Needs Education for Teachers in East- Iceland) Oslo, Department of Educational Research, University of Oslo. Johnsen, Berit H. 1998/2000. Et historisk perspektiv på idenne om en skole for alle (A historical perspective in ideas about a school for all). Oslo, Unipub. Johnsen, Berit H Idehistorisk perspektiv på spesialpedagogikk I skolen for alle (Idea-historical Perspective on Special Needs Education in the School for All). Article in Jordheim, Knut (ed.). Skolen Årbok for norsk utdanningshistorie (The School Yearbook in Norwegian History of Education): Johnsen, Berit H Introduction to History of Special Needs Education towards Inclusion. Norwegian and European context. Article in Johnsen, Berit H & Sjørten, Miriam D. (ed). Education Special Needs Education: An Introduction. Oslo, Unipub. Johnsen, Berit H Educational Policies and Perdebatane concerning the School for All and Special Needs Education. Article in Johnsen, Berit H & Sjørten, Miriam D. (ed). Education Special Needs Education: An Introduction. Oslo, Unipub. Knox, Jane & Stevens, Carol Vygotsky and Soviet Russian Defectology. Translators introduction to Rieber, Robert & Carton, Aaron. (ed). The Collected Works of L. S. Vygotsky. The Fundamentals of Defectology. New York, Plenum Press, Volume 2:1-25.

10 Ministry of Education, Research and the Church The Development of Education 1991 to National Report of Norway. Simonsen, Eva Vitenskap og profesjonskamp. Opplæring av dove og åndssvake i Norge ( Science and Professional Struggle. Education of Deaf and Mentally Retarded in Norway ) Oslo, Institutt for Spesialpedagogikk, Universitetet i Oslo. White Paper No. 27, Do your Duty-Claim your Rights. Reform concerning the Quality of Higher Education (St.meld. nr.27, Gjør din plikt-krec din rett. Kvalitertsreform av høyere utdanning). Ministry of Education, Research and the Church.

Pengenalan Sejarah Pendidikan Kebutuhan Khusus Menuju Inklusi

Pengenalan Sejarah Pendidikan Kebutuhan Khusus Menuju Inklusi Bagian Dua Pengenalan Sejarah Pendidikan Kebutuhan Khusus Menuju Inklusi Sebuah Konteks Norwegia dan Eropa Berit H. Johnsen 2 Pendidikan kebutuhan khusus dapat secara singkat dijelaskan sebagai pendidikan

Lebih terperinci

Program Beasiswa Erasmus Lifelong Learning Programme

Program Beasiswa Erasmus Lifelong Learning Programme Program Beasiswa Erasmus Lifelong Learning Programme Program Erasmus (EuRopean Community Action Scheme for the Mobility of University Students) atau Erasmus Project adalah program pertukaran pelajar di

Lebih terperinci

Individualized Education Program (IEP) Least Restrictive Environment (LRE) Teaming and Collaboration among Professionals

Individualized Education Program (IEP) Least Restrictive Environment (LRE) Teaming and Collaboration among Professionals PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN KHUSUS Individualized Education Program (IEP) Least Restrictive Environment (LRE) Teaming and Collaboration among Professionals Individualized Education Program (IEP) Dapat diberikan

Lebih terperinci

STANDAR AKADEMIK UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA

STANDAR AKADEMIK UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA STANDAR AKADEMIK UNIVERSITAS KATOLIK INDONESIA ATMA JAYA I. VISI, MISI, DAN TUJUAN UNIVERSITAS A. VISI 1. Visi harus merupakan cita-cita bersama yang dapat memberikan inspirasi, motivasi, dan kekuatan

Lebih terperinci

Rancangan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Tentang. Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT)

Rancangan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Tentang. Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT) Rancangan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi dan

Lebih terperinci

PENDIDIKAN KHUSUS/PLB (SPECIAL EDUCATION) MENUJU PENDIDIKAN BERMUTU DAN BERTANGGUNG JAWAB

PENDIDIKAN KHUSUS/PLB (SPECIAL EDUCATION) MENUJU PENDIDIKAN BERMUTU DAN BERTANGGUNG JAWAB PENDIDIKAN KHUSUS/PLB (SPECIAL EDUCATION) MENUJU PENDIDIKAN BERMUTU DAN BERTANGGUNG JAWAB ASPEK LEGAL Pendidikan khusus merupakan pendidikan bagi peserta didik yang memiliki tingkat kesulitan dalam mengikuti

Lebih terperinci

Postgraduate Study untuk Taught Courses

Postgraduate Study untuk Taught Courses Mengenal dan Memilih Berbagai Jenis Postgraduate Study di Inggris Saat ini mungkin Anda sedang berpikir untuk melanjutkan studi di Inggris, setelah menyelesaikan S1 di Indonesia atau di tempat lain. Anda

Lebih terperinci

Beri putra putri Anda awal yang tepat untuk masuk universitas

Beri putra putri Anda awal yang tepat untuk masuk universitas Monash University Foundation Year Beri putra putri Anda awal yang tepat untuk masuk universitas www.monashcollege.edu.au Mengapa memilih Foundation Year kami yang berbasis di Melbourne? Persiapan terbaik

Lebih terperinci

Tindakan Dukungan Pendidikan Bagi Murid yang Tidak Berbicara Bahasa Mandarin (Tahun Ajaran 2014/15)

Tindakan Dukungan Pendidikan Bagi Murid yang Tidak Berbicara Bahasa Mandarin (Tahun Ajaran 2014/15) Indonesian Untuk Orang Tua Tindakan Dukungan Pendidikan Bagi Murid yang Tidak Berbicara Bahasa Mandarin (Tahun Ajaran 2014/15) Pemerintah berkomitmen untuk mendorong dan mendukung intergrasi awal murid-murid

Lebih terperinci

SEBUAH AWAL BARU: PERTEMUAN TINGKAT TINGGI TENTANG KEWIRAUSAHAAN

SEBUAH AWAL BARU: PERTEMUAN TINGKAT TINGGI TENTANG KEWIRAUSAHAAN SEBUAH AWAL BARU: PERTEMUAN TINGKAT TINGGI TENTANG KEWIRAUSAHAAN Pertemuan Tingkat Tinggi Tentang Kewirausahaan akan menyoroti peran penting yang dapat dimainkan kewirausahaan dalam memperluas kesempatan

Lebih terperinci

Information Literacy Kunci Sukses Pembelajaran Di Era Informasi. Sri Andayani Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA UNY

Information Literacy Kunci Sukses Pembelajaran Di Era Informasi. Sri Andayani Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA UNY Information Literacy Kunci Sukses Pembelajaran Di Era Informasi Sri Andayani Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA UNY Abstrak Pembelajaran di abad informasi menyebabkan terjadinya pergeseran fokus dari

Lebih terperinci

PROGRAM BIMBINGAN DAN KONSELING FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS RIAU SEBAGAI BENTUK STUDENT SUPPORT

PROGRAM BIMBINGAN DAN KONSELING FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS RIAU SEBAGAI BENTUK STUDENT SUPPORT PROGRAM BIMBINGAN DAN KONSELING FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS RIAU SEBAGAI BENTUK STUDENT SUPPORT Zulharman Staf Pengajar FK Unri Mahasiswa S2 Ilmu Pendidikan Kedokteran FK UGM PENDAHULUAN Para mahasiswa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berbagai masalah, misalnya tentang hal hal yang berkaitan dengan tugas perkembangan remaja

BAB I PENDAHULUAN. berbagai masalah, misalnya tentang hal hal yang berkaitan dengan tugas perkembangan remaja BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Setiap orang pasti punya masalah. Masalah merupakan satu hal yang selalu mengiringi kehidupan setiap manusia, mulai dari anak-anak sampai orang dewasa. Kehidupan

Lebih terperinci

KATA PEMBUKA KEWIRAUSAHAAN KONSEP DAN IMPLEMENTASI

KATA PEMBUKA KEWIRAUSAHAAN KONSEP DAN IMPLEMENTASI KATA PEMBUKA Rekan-rekan sejawat, saya ingin menginformasikan bahwa di tahun 2012, rangkaian kolom-kolom yang akan saya sajikan terbagi dalam dua kluster, yakni kluster pertama berkenaan dengan aspek-aspek

Lebih terperinci

Cara Mendaftar Sebagai Mahasiswa Ph.D di UK

Cara Mendaftar Sebagai Mahasiswa Ph.D di UK Cara Mendaftar Sebagai Mahasiswa Ph.D di UK Berbeda dengan level undergraduate (S1) atau master (S2), mendaftar menjadi mahasiswa S3 (Ph.D atau research student) di UK membutuhkan strategi tersendiri.

Lebih terperinci

PESERTA DIDIK BERKEBUTUHAN KHUSUS DALAM PERSPEKTIF PENDIDIKAN INKLUSIF. Oleh Mohamad Sugiarmin

PESERTA DIDIK BERKEBUTUHAN KHUSUS DALAM PERSPEKTIF PENDIDIKAN INKLUSIF. Oleh Mohamad Sugiarmin PESERTA DIDIK BERKEBUTUHAN KHUSUS DALAM PERSPEKTIF PENDIDIKAN INKLUSIF Oleh Mohamad Sugiarmin Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memasuki abad ke 21, semakin jelas bahwa banyak pekerjaan-pekerjaan yang berbobot

BAB I PENDAHULUAN. memasuki abad ke 21, semakin jelas bahwa banyak pekerjaan-pekerjaan yang berbobot BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Matematika ada di mana-mana dalam masyarakat dan matematika itu sangat penting. Sejak memasuki abad ke 21, semakin jelas bahwa banyak pekerjaan-pekerjaan yang

Lebih terperinci

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional.

Definisi tersebut dapat di perluas di tingkat nasional dan atau regional. Definisi Global Profesi Pekerjaan Sosial Pekerjaan sosial adalah sebuah profesi yang berdasar pada praktik dan disiplin akademik yang memfasilitasi perubahan dan pembangunan sosial, kohesi sosial dan pemberdayaan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Buku memiliki peranan penting dalam proses pembelajaran dan pengembangan ilmu pengetahuan. Buku merupakan salah satu sumber bahan ajar. Ilmu pengetahuan,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Dewasa ini, penggunaan bahasa kedua (misal: bahasa Inggris) di Indonesia

BAB 1 PENDAHULUAN. Dewasa ini, penggunaan bahasa kedua (misal: bahasa Inggris) di Indonesia BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini, penggunaan bahasa kedua (misal: bahasa Inggris) di Indonesia bukan merupakan sesuatu yang asing lagi ditelinga kita bahkan sudah merupakan hal yang perlu

Lebih terperinci

Selamat Datang Di. AsiaWorks

Selamat Datang Di. AsiaWorks Selamat Datang Di AsiaWorks Program Basic Training adalah pengalaman eksplorasi dan penemuan diri; di sana saya belajar banyak hal tentang diri saya sendiri... dari diri saya sendiri! Kurikulum Inti AsiaWorks

Lebih terperinci

KEPEMIMPINAN PEMBELAJARAN YANG EFEKTIF BAGI KEPALA SEKOLAH

KEPEMIMPINAN PEMBELAJARAN YANG EFEKTIF BAGI KEPALA SEKOLAH KEPEMIMPINAN PEMBELAJARAN YANG EFEKTIF BAGI KEPALA SEKOLAH OLEH A. MULIATI, AM Kepala sekolah dalam meningkatkan profesonalisme guru diakui sebagai salah satu faktor yang sangat penting dalam organisasi

Lebih terperinci

TAHAP-TAHAP PENELITIAN

TAHAP-TAHAP PENELITIAN TAHAP-TAHAP PENELITIAN Tiga tahap utama penelitian yaitu: tahap perencanaan, tahap pelaksanaan, tahap penulisan laporan. A. TAHAP PERENCANAAN 1. Pemilihan masalah, dengan kriteria: Merupakan tajuk penting,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2008 TENTANG STANDAR KUALIFIKASI AKADEMIK DAN KOMPETENSI KONSELOR

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2008 TENTANG STANDAR KUALIFIKASI AKADEMIK DAN KOMPETENSI KONSELOR SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2008 TENTANG STANDAR KUALIFIKASI AKADEMIK DAN KOMPETENSI KONSELOR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL,

Lebih terperinci

FAKTOR PENYEBAB PUTUS SEKOLAH DAN DAMPAK NEGATIFNYA BAGI ANAK (Studi Kasus di Desa Kalisoro Kecamatan Tawangmangu Kabupaten Karanganyar)

FAKTOR PENYEBAB PUTUS SEKOLAH DAN DAMPAK NEGATIFNYA BAGI ANAK (Studi Kasus di Desa Kalisoro Kecamatan Tawangmangu Kabupaten Karanganyar) FAKTOR PENYEBAB PUTUS SEKOLAH DAN DAMPAK NEGATIFNYA BAGI ANAK (Studi Kasus di Desa Kalisoro Kecamatan Tawangmangu Kabupaten Karanganyar) NASKAH PUBLIKASI untuk memenuhi sebagian persyaratan guna mencapai

Lebih terperinci

LAYANAN PENDIDIKAN UNTUK ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS dan PENDIDIKAN INKLUSIF

LAYANAN PENDIDIKAN UNTUK ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS dan PENDIDIKAN INKLUSIF LAYANAN PENDIDIKAN UNTUK ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS dan PENDIDIKAN INKLUSIF Aini Mahabbati, S.Pd., M.A Jurusan PLB FIP UNY HP: 08174100926 Email: aini@uny.ac.id Disampaikan dalam PPM Sosialisasi dan Identifikasi

Lebih terperinci

Upaya Balai Bahasa Provinsi Bali dalam Mengembangkan Pengajaran BIPA di Bali

Upaya Balai Bahasa Provinsi Bali dalam Mengembangkan Pengajaran BIPA di Bali Upaya Balai Bahasa Provinsi Bali dalam Mengembangkan Pengajaran BIPA di Bali Sang Ayu Putu Eny Parwati, Balai Bahasa Provinsi Bali Jalan Trengguli I No. 34 Denpasar, Tlp. 0361 461714 timbipa_bbd@yahoo.co.id

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam lagi bahasa tercakup dalam kebudayaan. Bahasa menggambarkan cara berfikir

BAB I PENDAHULUAN. dalam lagi bahasa tercakup dalam kebudayaan. Bahasa menggambarkan cara berfikir BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bahasa dan kebudayaan merupakan dua hal yang saling mempengaruhi. Bahasa selalu menggambarkan kebudayaan masyarakat yang bersangkutan; lebih dalam lagi bahasa

Lebih terperinci

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat Naskah Soal Ujian Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) Petunjuk: Naskah soal terdiri atas 7 halaman. Anda tidak diperkenankan membuka buku / catatan dan membawa kalkulator (karena soal yang diberikan tidak

Lebih terperinci

Pendidikan Inklusif. Ketika hanya ada sedikit sumber. Judul asli: Inclusive Education Where There Are Few Resources

Pendidikan Inklusif. Ketika hanya ada sedikit sumber. Judul asli: Inclusive Education Where There Are Few Resources Pendidikan Inklusif Ketika hanya ada sedikit sumber Judul asli: Inclusive Education Where There Are Few Resources Penulis: Sue Stubbs Co-ordinator@iddc.org.uk /July 2002 Alih Bahasa: Susi Septaviana R.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Akhir masa kanak-kanak (late childhood) berlangsung dari usia enam

BAB I PENDAHULUAN. Akhir masa kanak-kanak (late childhood) berlangsung dari usia enam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Akhir masa kanak-kanak (late childhood) berlangsung dari usia enam tahun sampai tiba saatnya individu menjadi matang secara seksual. Pada awal dan akhirnya,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2012 TENTANG

PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2012 TENTANG MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 8 TAHUN 2012 TENTANG TATA CARA PENETAPAN STANDAR KOMPETENSI KERJA NASIONAL

Lebih terperinci

Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01

Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01 Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01 Dukungan pembangunan internasional Australia yang bekerjasama dengan Pemerintah Indonesia bertujuan untuk mencapai

Lebih terperinci

Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01

Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01 Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01 Dukungan pembangunan internasional Australia yang bekerjasama dengan Pemerintah Indonesia bertujuan untuk mencapai

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN PEMIKIRAN

BAB II LANDASAN PEMIKIRAN BAB II LANDASAN PEMIKIRAN 1. Landasan Filosofis Filosofi ilmu kedokteran Ilmu kedokteran secara bertahap berkembang di berbagai tempat terpisah. Pada umumnya masyarakat mempunyai keyakinan bahwa seorang

Lebih terperinci

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI (Permendikbud no 49/2014) Hotel Harris, Bandung, 18 Agustus 2014

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI (Permendikbud no 49/2014) Hotel Harris, Bandung, 18 Agustus 2014 NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI (Permendikbud no 49/2014) Hotel Harris, Bandung, 18 Agustus 2014 Doktor (S3) Doktor (S3) Terapan 9 Magister (S2) Magister (S2) Terapan 8 7 Sarjana (S1) Diploma 4 (D4) 6 Fokus

Lebih terperinci

Panggilan untuk Usulan Badan Pelaksana Nasional Mekanisme Hibah Khusus untuk Masyarakat Adat dan Masyarakat Lokal Indonesia November 2014

Panggilan untuk Usulan Badan Pelaksana Nasional Mekanisme Hibah Khusus untuk Masyarakat Adat dan Masyarakat Lokal Indonesia November 2014 Panggilan untuk Usulan Badan Pelaksana Nasional Mekanisme Hibah Khusus untuk Masyarakat Adat dan Masyarakat Lokal Indonesia November 2014 A) Latar Belakang Mekanisme Hibah Khusus untuk Masyarakat Adat

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA BEBRBASIS BUDAYA UNTUK MENCERDASKAN ASPEK SOSIAL (SQ) SISWA

PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA BEBRBASIS BUDAYA UNTUK MENCERDASKAN ASPEK SOSIAL (SQ) SISWA PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA BEBRBASIS BUDAYA UNTUK MENCERDASKAN ASPEK SOSIAL (SQ) SISWA Dr. Supriyadi, M.P Prodi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Fakultas Sastra dan Budaya UNG Email: supriyadi_prima@ymail.com

Lebih terperinci

KURIKULUM DAN PENGEMBANGAN BAHAN AJAR

KURIKULUM DAN PENGEMBANGAN BAHAN AJAR KURIKULUM DAN PENGEMBANGAN BAHAN AJAR 1. Model Pengembangan Kurikulum A. Model Tyler Model ini dikembangkan dengan prinsip komprehensif yang mementingkan pada tujuan pendidikan. Tujuan pendidikan itu sendiri

Lebih terperinci

STANDAR PRAKTIK KEPERAWATAN INDONESIA. Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI)

STANDAR PRAKTIK KEPERAWATAN INDONESIA. Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) STANDAR PRAKTIK KEPERAWATAN INDONESIA -Tahun 2005- Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Pengurus Pusat PPNI, Sekretariat: Jl.Mandala Raya No.15 Patra Kuningan Jakarta Tlp: 62-21-8315069 Fax: 62-21-8315070

Lebih terperinci

KERJASAMA PERPUSTAKAAN 1 Oleh: Ir. Abdul Rahman Saleh, M.Sc. 2

KERJASAMA PERPUSTAKAAN 1 Oleh: Ir. Abdul Rahman Saleh, M.Sc. 2 KERJASAMA PERPUSTAKAAN 1 Oleh: Ir. Abdul Rahman Saleh, M.Sc. 2 1. Pendahuluan Menurut peraturan pemerinath nomor 30 tahun 1990, pendidikan tinggi diselenggarakan dengan dua tujuan yaitu: 1. Menyiapkan

Lebih terperinci

Program LL.M. @WashULaw ini memberi mahasiswa versi online dari kurikulum LL.M di kampus Washington University School of Law, dengan:

Program LL.M. @WashULaw ini memberi mahasiswa versi online dari kurikulum LL.M di kampus Washington University School of Law, dengan: ST. LOUIS, MO, 8 Mei 2012-Washington University School of Law mengumumkan akan mulai menawarkan gelar Master of Laws dalam bidang Hukum AS. untuk Pengacara Asing (LL.M.) dalam format online yang baru dan

Lebih terperinci

Pengajaran Bahasa Indonesia di universitas Australia: Situasi sekarang dan strategi masa depan

Pengajaran Bahasa Indonesia di universitas Australia: Situasi sekarang dan strategi masa depan Pengajaran Bahasa Indonesia di universitas Australia: Situasi sekarang dan strategi masa depan Program Fellowship Pengajaran Nasional didukung oleh Dewan Pembelajaran dan Pengajaran Australia (ALTC) David

Lebih terperinci

FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Oleh Prof. Dr. Deden Mulyana, SE., MSi.

FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Oleh Prof. Dr. Deden Mulyana, SE., MSi. FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Oleh Prof. Dr. Deden Mulyana, SE., MSi. Disampaikan Pada: DIKLAT KULIAH KERJA NYATA UNIVERSITAS SILIWANGI PERIODE II TAHUN AKADEMIK 2011/2012 FILOSOFI KULIAH KERJA NYATA Bagian

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa pembukaan Undang-Undang Dasar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Remaja Rosda Karya, 2013) hlm. 16. aplikasinya (Jakarta : PT. Rajagrafindo Persada, 2009) hlm, 13

BAB I PENDAHULUAN. Remaja Rosda Karya, 2013) hlm. 16. aplikasinya (Jakarta : PT. Rajagrafindo Persada, 2009) hlm, 13 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pendidikan Nasional harus mampu menjamin pemerataan kesempatan pendidikan, peningkatan mutu dan relevansi, serta efisiensi manajemen pendidikan. Pemerataan kesempatan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa pembukaan Undang-Undang Dasar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan menyediakan layanan khusus bagi peserta didik. program yang dibuat. Apabila program sekolahnya baik maka kegiatan-kegiatan

BAB I PENDAHULUAN. dan menyediakan layanan khusus bagi peserta didik. program yang dibuat. Apabila program sekolahnya baik maka kegiatan-kegiatan BAB I PENDAHULUAN A. Konteks Penelitian Pengelolaan layanan khusus di sekolah merupakan salah satu bagian penting dalam peningkatan mutu pendidikan. Itu sebabnya hingga saat ini pengelolaan layanan khusus

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kelak menjadi motor penggerak bagi kehidupan bermasyarakat, dan bernegara demi

BAB I PENDAHULUAN. kelak menjadi motor penggerak bagi kehidupan bermasyarakat, dan bernegara demi BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Anak adalah pelita dan harapan bagi suatu masyarakat, bangsa, dan negara yang kelak menjadi motor penggerak bagi kehidupan bermasyarakat, dan bernegara demi terwujudnya

Lebih terperinci

UPAYA MENINGKATKAN MINAT BACA DI SEKOLAH

UPAYA MENINGKATKAN MINAT BACA DI SEKOLAH UPAYA MENINGKATKAN MINAT BACA DI SEKOLAH A. Ridwan Siregar Universitas Sumatera Utara I. PENDAHULUAN Minat baca adalah keinginan atau kecenderungan hati yang tinggi (gairah) untuk membaca. Minat baca dengan

Lebih terperinci

Rangkuman Pertemuan Antara Perwakilan GCF dan Entitas-Entitas Eropa Dalam Rangka Mendukung REDD+ Barcelona, Spanyol - 14 Pebruari 2012

Rangkuman Pertemuan Antara Perwakilan GCF dan Entitas-Entitas Eropa Dalam Rangka Mendukung REDD+ Barcelona, Spanyol - 14 Pebruari 2012 Rangkuman Pertemuan Antara Perwakilan GCF dan Entitas-Entitas Eropa Dalam Rangka Mendukung REDD+ Barcelona, Spanyol - 14 Pebruari 2012 Pusat Ilmu Pengetahuan Hutan Catalonia (Forest Sciences Center of

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI MANAJEMEN

PROGRAM STUDI MANAJEMEN PROGRAM STUDI MANAJEMEN Komitmen untuk membangun pendidikan Manajemen yang berkualitas tinggi telah menjadi nafas utama bagi segenap anggota Program Doktor Manajemen UGM. Pengelola dan staf akademik maupun

Lebih terperinci

Persyaratan Pendaftaran Magister Sains kelas khusus dan Magister Profesional, serta Program Doktor Kelas Khusus.

Persyaratan Pendaftaran Magister Sains kelas khusus dan Magister Profesional, serta Program Doktor Kelas Khusus. Persyaratan Pendaftaran Magister Sains kelas khusus dan Magister Profesional, serta Program Doktor Kelas Khusus. 1. Mengisi formulir pendaftaran yang disediakan SPs-IPB (Formulir A), 2. Mengisi Formulir

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kewajiban untuk mewujudkan pendidikan nasional seperti yang tercantum dalam

BAB I PENDAHULUAN. kewajiban untuk mewujudkan pendidikan nasional seperti yang tercantum dalam BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sekolah sebagai lembaga pendidikan formal mengemban tugas dan kewajiban untuk mewujudkan pendidikan nasional seperti yang tercantum dalam pasal 3 UU RI No.20, Tahun

Lebih terperinci

Inovasi untuk Inklusi Pengenalan terhadap Proses Perubahan

Inovasi untuk Inklusi Pengenalan terhadap Proses Perubahan Inovasi untuk Inklusi Pengenalan terhadap Proses Perubahan Kjell Skogen Inovasi; apa dan mengapa? Mari kita mulai dengan mengutip UNESCO (1995) dengan merujuk pada Pernyataan Salamanca tahun 1994: Pernyataan

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 4.1 Profile Binus Center Balikpapan Di era globalisasi yang ketat dengan persaingan bisnis, keberhasilan suatu perusahaan sangat bergantung pada kualitas Sumber Daya Manusia

Lebih terperinci

Peraturan Akademik ITS Tahun 2009 21

Peraturan Akademik ITS Tahun 2009 21 BAB VII EVALUASI MASA STUDI Bagian Pertama PROGRAM DIPLOMA TIGA Pasal 20 (1) Masa studi paling lama untuk mahasiswa program D III adalah 10 semester. (2) Evaluasi masa studi mahasiswa program D III dilakukan

Lebih terperinci

PENGELOLAAN KOMPONEN KOMPONEN PEMBELAJARAN MATEMATIKA DALAM PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN. (Studi Kasus di SMP Negeri 1 Jumantono) Tesis

PENGELOLAAN KOMPONEN KOMPONEN PEMBELAJARAN MATEMATIKA DALAM PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN. (Studi Kasus di SMP Negeri 1 Jumantono) Tesis PENGELOLAAN KOMPONEN KOMPONEN PEMBELAJARAN MATEMATIKA DALAM PENINGKATAN MUTU PENDIDIKAN (Studi Kasus di SMP Negeri 1 Jumantono) Tesis Untuk memenuhi sebagian persyaratan untuk mencapai derajat Magister

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP-205/MEN/1999. TENTANG PELATIHAN KERJA DAN PENEMPATAN TENAGA KERJA PENYANDANG CACAT

KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA REPUBLIK INDONESIA NOMOR : KEP-205/MEN/1999. TENTANG PELATIHAN KERJA DAN PENEMPATAN TENAGA KERJA PENYANDANG CACAT KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA NOMOR : KEP-205/MEN/1999. TENTANG PELATIHAN KERJA DAN PENEMPATAN TENAGA KERJA PENYANDANG CACAT MENTERI TENAGA KERJA Menimbang : a. Bahwa sebagai pelaksanaan pasal 18, pasal

Lebih terperinci

DIEMBARGO SAMPAI 9 APRIL (07:00 WIB) Pendidikan untuk Semua 2000-2015: Tujuan pendidikan global hanya dicapai oleh sepertiga negara peserta

DIEMBARGO SAMPAI 9 APRIL (07:00 WIB) Pendidikan untuk Semua 2000-2015: Tujuan pendidikan global hanya dicapai oleh sepertiga negara peserta Siaran Pers UNESCO No. 2015-xx DIEMBARGO SAMPAI 9 APRIL (07:00 WIB) Pendidikan untuk Semua 2000-2015: Tujuan pendidikan global hanya dicapai oleh sepertiga negara peserta Paris/New Delhi, 9 April 2015

Lebih terperinci

KOMUNIKE. Konferensi Tingkat Tinggi G(irls) 20 Toronto, Kanada 15-18 Juni 2010

KOMUNIKE. Konferensi Tingkat Tinggi G(irls) 20 Toronto, Kanada 15-18 Juni 2010 KOMUNIKE Konferensi Tingkat Tinggi G(irls) 20 Toronto, Kanada 15-18 Juni 2010 Pembukaan Kami, 21 orang Delegasi Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G(girls) 20, menyadari bahwa anak perempuan dan perempuan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL GURU DAN ANGKA KREDITNYA

PERATURAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL GURU DAN ANGKA KREDITNYA PERATURAN MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI NOMOR 16 TAHUN 2009 TENTANG JABATAN FUNGSIONAL GURU DAN ANGKA KREDITNYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA PENDAYAGUNAAN

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 28 TAHUN 2010 TENTANG PENUGASAN GURU SEBAGAI KEPALA SEKOLAH/MADRASAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 28 TAHUN 2010 TENTANG PENUGASAN GURU SEBAGAI KEPALA SEKOLAH/MADRASAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 28 TAHUN 2010 TENTANG PENUGASAN GURU SEBAGAI KEPALA SEKOLAH/MADRASAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

Rencana Studi Calon Penerima Beasiswa Master Lembaga Pengelola Dana Pendidikan

Rencana Studi Calon Penerima Beasiswa Master Lembaga Pengelola Dana Pendidikan Rencana Studi Calon Penerima Beasiswa Master Lembaga Pengelola Dana Pendidikan A. Latar Belakang dan Motivasi Salah satu tantangan terbesar Indonesia adalah di bidang transportasi. Tidak hanya dituntut

Lebih terperinci

Panduan Permohonan Hibah

Panduan Permohonan Hibah Panduan Permohonan Hibah 1. 2. 3. Sebelum memulai proses permohonan hibah, mohon meninjau inisiatif-inisiatif yang didukung Ford Foundation secara cermat. Selain memberikan suatu ikhtisar tentang prioritas

Lebih terperinci

Kata-kata kunci: Sumber daya sekolah Sumber daya manusia Sumber daya fisik Sumber daya keuangan

Kata-kata kunci: Sumber daya sekolah Sumber daya manusia Sumber daya fisik Sumber daya keuangan Pengembangan Sumber Daya Sekolah Oleh: Ruswandi Hermawan Abstrak Sekolah memiliki sumber daya yang dapat dimanfaatkan untuk mencapai tujuantujuan pendidikan. Sumber daya pendidikan di sekolah dapat dikelompokkan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2012 TENTANG PENDIDIKAN TINGGI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2012 TENTANG PENDIDIKAN TINGGI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2012 TENTANG PENDIDIKAN TINGGI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia

Lebih terperinci

STANDAR KEMAHASISWAAN SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG

STANDAR KEMAHASISWAAN SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG STANDAR KEMAHASISWAAN SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG SPMI-UMP SM 03 09 PALEMBANG 2O13 Standar KEMAHASISWAAN 1 Standar Penilaian Pendidikan Sistem Penjaminan Mutu Internal

Lebih terperinci

KEBIJAAKAN ANTI-KORUPSI

KEBIJAAKAN ANTI-KORUPSI Kebijakan Kepatuhan Global Desember 2012 Freeport-McMoRan Copper & Gold PENDAHULUAN Tujuan Tujuan dari Kebijakan Anti-Korupsi ( Kebijakan ) ini adalah untuk membantu memastikan kepatuhan oleh Freeport-McMoRan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 154 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 154 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 154 TAHUN 2014 TENTANG RUMPUN ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI SERTA GELAR LULUSAN PERGURUAN TINGGI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

BIMBINGAN BELAJAR 4/6/6

BIMBINGAN BELAJAR 4/6/6 BIMBINGAN BELAJAR OLEH : SETIAWATI UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2008 4/6/6 Bimbingan Belajar Proses layanan bantuan kepada individu (mahasiswa) agar memiliki sikap dan kebiasaan belajar yang positif,

Lebih terperinci

Alat Evaluasi Diri Sekolah

Alat Evaluasi Diri Sekolah Alat Evaluasi Diri Sekolah Instrumen untuk Evaluasi Diri Sekolah Pedoman Penggunaan di Sekolah Daftar Isi Nomor Bagian Halaman 1. Standar Sarana dan Prasarana 8 1.1. Apakah sarana sekolah sudah memadai?

Lebih terperinci

STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BAHASA INGGRIS

STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BAHASA INGGRIS STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BAHASA INGGRIS DIREKTORAT PEMBINAAN KURSUS DAN PELATIHAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI, NONFORMAL DAN INFORMAL KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL 2011 1 A. Latar

Lebih terperinci

TENTANG HASIL REKOMENDASI SIDANG KOMISI KONGRES PPI DUNIA TAHUN 2012

TENTANG HASIL REKOMENDASI SIDANG KOMISI KONGRES PPI DUNIA TAHUN 2012 SURAT KEPUTUSAN KONGRES ALIANSI PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA INTERNASIONAL (PPI DUNIA)/ OVERSEAS INDONESIAN STUDENTS ASSOCIATION ALLIANCE (OISAA)TAHUN 2012 Nomor : 04/OISAA/KR/II/2012 TENTANG HASIL REKOMENDASI

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang: a. bahwa pembukaan Undang-Undang Dasar Negara

Lebih terperinci

PROGRAM BEASISWA PENUH SMA VICTORY PLUS Tahun Pelajaran 2013/2014

PROGRAM BEASISWA PENUH SMA VICTORY PLUS Tahun Pelajaran 2013/2014 PROGRAM BEASISWA PENUH SMA VICTORY PLUS Tahun Pelajaran 2013/2014 I. Latar Belakang Sekolah Victory Plus (SVP) merasa terpanggil untuk berperan serta dalam memajukan pendidikan di Indonesia khususnya di

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2010 TENTANG PENDIDIKAN KEDINASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2010 TENTANG PENDIDIKAN KEDINASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2010 TENTANG PENDIDIKAN KEDINASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat : bahwa dalam rangka pelaksanaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. diperhatikan saat ini adalah pembangunan dibidang pendidikan, menyadari. kalangan pendidikan itu sendiri termasuk para guru.

BAB I PENDAHULUAN. diperhatikan saat ini adalah pembangunan dibidang pendidikan, menyadari. kalangan pendidikan itu sendiri termasuk para guru. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan yang giat-giatnya dilakukan oleh bangsa saat ini adalah upaya membentuk manusia Indonesia yang seutuhnya, baik mental, spiritual dan fisik material. Salah

Lebih terperinci

LAPORAN OBSERVASI LAPANGAN PERKEMBANGAN DAN PROSES PEMBELAJARAN ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS

LAPORAN OBSERVASI LAPANGAN PERKEMBANGAN DAN PROSES PEMBELAJARAN ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS LAPORAN OBSERVASI LAPANGAN PERKEMBANGAN DAN PROSES PEMBELAJARAN ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS (Suatu Observasi Lapangan di SDLB Desa Labui, Kecamatan Baiturrahman, Kota Banda Aceh) Oleh: Qathrinnida, S.Pd Suatu

Lebih terperinci

Penulisan Tesis Bab I & II. Frida Chairunisa

Penulisan Tesis Bab I & II. Frida Chairunisa Penulisan Tesis Bab I & II Frida Chairunisa Peta Wisata Tesis Pintu gerbang penelitian tesis Bab I Pendahuluan Bab III Metodologi Penelitian Bab V Kesimpulan dan Saran Magister Peneliti Bab II Tinjauan

Lebih terperinci

KOMPETENSI YANG DIBUTUHKAN DALAM DUNIA KERJA (Berdasarkan Tracer Studies FKMUI) *

KOMPETENSI YANG DIBUTUHKAN DALAM DUNIA KERJA (Berdasarkan Tracer Studies FKMUI) * KOMPETENSI YANG DIBUTUHKAN DALAM DUNIA KERJA (Berdasarkan Tracer Studies FKMUI) * Ahmad Syafiq, PhD Sandra Fikawati, MPH Latar Belakang Perubahan yang cepat di dunia kerja sebagai akibat dari globalisasi

Lebih terperinci

Kegiatan Budaya sebagai Alat Interaksi, Komunikasi dan Inklusi

Kegiatan Budaya sebagai Alat Interaksi, Komunikasi dan Inklusi Kegiatan Budaya sebagai Alat Interaksi, Komunikasi dan Inklusi Miriam Donath Skjørten Pendahuluan Dalam artikel ini penekanan khusus akan diberikan pada potensi kegiatan budaya sebagai alat penting dalam

Lebih terperinci

Pengelolaan Pendidikan Kelas Khusus Istimewa Olahraga. menuju tercapainya Prestasi Olahraga

Pengelolaan Pendidikan Kelas Khusus Istimewa Olahraga. menuju tercapainya Prestasi Olahraga Pengelolaan Pendidikan Kelas Khusus Istimewa Olahraga menuju tercapainya Prestasi Olahraga Oleh: Sumaryanto Dosen FIK UNY Dipresentasikan dalam acara Program Kelas Khusus Olahraga Di SMA N 4 Yokyakarta,

Lebih terperinci

Penilaian Unjuk kerja Oleh Kusrini & Tatag Y.E. Siswono

Penilaian Unjuk kerja Oleh Kusrini & Tatag Y.E. Siswono washington College of education, UNESA, UM Malang dan LAPI-ITB. 1 Pebruari 8 Maret dan 8-30 April 2002 di Penilaian Unjuk kerja Oleh Kusrini & Tatag Y.E. Siswono Dalam pembelajaran matematika, sistem evaluasinya

Lebih terperinci

Latar Belakang. Mengapa UN4U?

Latar Belakang. Mengapa UN4U? UN4U Indonesia adalah salah satu program penjangkauan terbesar dalam kampanye UN4U global dilaksanakan di beberapa kota di seluruh dunia selama bulan Oktober. Dalam foto di atas, para murid di Windhoek,

Lebih terperinci

Kompetensi 1 : Mengenal karakteristik peserta didik Jenis dan cara penilaian : Kompetensi Pedagogik (Pengamatan dan Pemantauan)

Kompetensi 1 : Mengenal karakteristik peserta didik Jenis dan cara penilaian : Kompetensi Pedagogik (Pengamatan dan Pemantauan) Kompetensi 1 : Mengenal karakteristik peserta didik Jenis dan cara penilaian : Kompetensi Pedagogik (Pengamatan dan Pemantauan) Pernyataan : Guru mencatat dan menggunakan informasi tentang karakteristik

Lebih terperinci

K29 KERJA PAKSA ATAU WAJIB KERJA

K29 KERJA PAKSA ATAU WAJIB KERJA K29 KERJA PAKSA ATAU WAJIB KERJA 1 K 29 - Kerja Paksa atau Wajib Kerja 2 Pengantar Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) merupakan merupakan badan PBB yang bertugas memajukan kesempatan bagi laki-laki

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2012 TENTANG PENDIDIKAN TINGGI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2012 TENTANG PENDIDIKAN TINGGI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2012 TENTANG PENDIDIKAN TINGGI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA

PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG JABATAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. seminar, dan kegiatan ilmiah lain yang di dalammnya terjadi proses tanya-jawab,

BAB I PENDAHULUAN. seminar, dan kegiatan ilmiah lain yang di dalammnya terjadi proses tanya-jawab, 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Metode tanya-jawab seringkali dikaitkan dengan kegiatan diskusi, seminar, dan kegiatan ilmiah lain yang di dalammnya terjadi proses tanya-jawab, meskipun

Lebih terperinci

ECD Watch. Panduan OECD. untuk Perusahaan Multi Nasional. alat Bantu untuk pelaksanaan Bisnis yang Bertanggung Jawab

ECD Watch. Panduan OECD. untuk Perusahaan Multi Nasional. alat Bantu untuk pelaksanaan Bisnis yang Bertanggung Jawab ECD Watch Panduan OECD untuk Perusahaan Multi Nasional alat Bantu untuk pelaksanaan Bisnis yang Bertanggung Jawab Tentang Panduan OECD untuk perusahaan Multi nasional Panduan OECD untuk Perusahaan Multi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Nuansa Aulia. 2010), hlm. 63. 1 Dadi Permadi, Daeng Arifin, The Smiling Teacher, (Bandung:

BAB I PENDAHULUAN. Nuansa Aulia. 2010), hlm. 63. 1 Dadi Permadi, Daeng Arifin, The Smiling Teacher, (Bandung: BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pendidikan merupakan unsure yang penting dan utama dalam konteks pembangunan bangsa dan negara. Dalam pendidikan, khususnya pendidikan formal di sekolah, pendidik merupakan

Lebih terperinci

Kajian Tengah Waktu Strategi 2020. Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik

Kajian Tengah Waktu Strategi 2020. Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Kajian Tengah Waktu Strategi 2020 Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Menjawab Tantangan Transformasi Asia dan Pasifik Kajian Tengah Waktu (Mid-Term Review/MTR) atas Strategi 2020 merupakan

Lebih terperinci

PARADIGMA BARU PENDIDIKAN NASIONAL DALAM UNDANG UNDANG SISDIKNAS NOMOR 20 TAHUN 2003

PARADIGMA BARU PENDIDIKAN NASIONAL DALAM UNDANG UNDANG SISDIKNAS NOMOR 20 TAHUN 2003 PARADIGMA BARU PENDIDIKAN NASIONAL DALAM UNDANG UNDANG SISDIKNAS NOMOR 20 TAHUN 2003 Dalam upaya meningkatkan mutu sumber daya manusia, mengejar ketertinggalan di segala aspek kehidupan dan menyesuaikan

Lebih terperinci

FORMULIR PERMOHONAN NON BPPDN UNTUK MENJADI MAHASISWA PADA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS ANDALAS TAHUN AKADEMIK

FORMULIR PERMOHONAN NON BPPDN UNTUK MENJADI MAHASISWA PADA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS ANDALAS TAHUN AKADEMIK Nomor Formulir : Pas photo 4x6 Tanggal Pendaftaran : Diisi Oleh Petugas FORMULIR PERMOHONAN NON BPPDN UNTUK MENJADI MAHASISWA PADA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS ANDALAS TAHUN AKADEMIK Nama Lengkap dan

Lebih terperinci