Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah (maksimal 50 hal)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah (maksimal 50 hal)"

Transkripsi

1 Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah (maksimal 50 hal) Menjelaskan kondisi riil pengelolaan sanitasi (dan komponen lain terkait sanitasi) saat ini dan permasalahan utama atau prioritas yang dihadapi kota, informasi yang dirasa relevan dan penting dalam penyusunan strategi pembangunan sanitasi. Informasi disertai tabel/peta/gambar dan penjelasan ringkas untuk masingmasing tabel/peta/gambar dan informasi mengenai sumber data. Penjelasan atau data yang lebih rinci dimasukkan dalam lampiran (misal data di tingkat kelurahan). Dicantumkan rujukan sumber data ditulis di bawah tabel/peta/gambar. 3.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene Menjelaskan detail kondisi PHBS dan promosi higiene untuk 2 tatanan (rumah tangga dan sekolah). PHBS yang dibahas hanya yang terkait sanitasi Tatanan Rumah Tangga Penjelasan mengenai kondisi PHBS dan promosi higiene di tatanan rumah tangga saat ini dengan memasukkan eksekutif summary laporan studi EHRA Tatanan Sekolah Penjelasan detail mengenai kondisi PHBS dan promosi higiene di tatanan sekolah, menyebutkan permasalahan spesifik dan paling prioritas yang dihadapi. Dilengkapi: Tabel 3.1: Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah (toilet dan tempat cuci tangan) Tabel 3.2: Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene)

2 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru Sisaw a L Sisaw a P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Sisw a L Sisw a P Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P 1 SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP MUHAMMADIYAH SMP STELLA MATUTINA SMP PANGUDI LUHUR SMP KRISTEN SATYA WACANA SMP KRISTEN SMP KRISTEN

3 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru Sisaw a L Sisaw a P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Sisw a L Sisw a P Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P 17 SMP KRISTEN SMP ISLAM SULTAN FATTAH SMP ISLAM AL AZHAR SMP DHARMA LESTARI SMP ISLAM RADEN PAKU 22 SMP ISLAM SUDIRMAN MTs NEGERI MTs NU MTs PANCASILA MTs PLUS ALMADINAH SMK NEGERI , SMK NEGERI 2 1, SMK NEGERI SMK PGRI SMK PGRI SMK PGRI

4 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet Siapa yg membersihkan toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru Sisaw a L Sisaw a P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Sisw a L Sisw a P Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun Y T Y T Siswa Guru Pesuruh Sklh L P L P L P 33 SMK PELITA SMK SARASWATI 1, SMK KRISTEN BM SMK AL FALLAH SMK PLUS ALMADINAH SMK DIPONEGORO SMK ISLAM SULTAN FATTAH SMK MUHAMMADIYAH SMK KRISTEN TI siswa SMK PANCASILA SMK DHARMA LESTARI SMK PUTRA BANGSA SMK ISLAM SUDIRMAN SMA NEGERI SMA NEGERI SMA NEGERI

5 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet Siapa yg membersihkan toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru Sisaw a L Sisaw a P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Sisw a L Sisw a P Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun Y T Y T Siswa Guru Pesuruh Sklh L P L P L P 49 SMA KRISTEN Siswa SMA KRISTEN SMA KRISTEN SATYA WACANA SMA THERESIANA SMA MUHAMMADIYAH MA NEGERI MA ASSORKATY MA PLUS AL MADINAH Sumber: Disdikpora kota Salatiga, Tahun 2012 Keterangan: L = LakiLaki P = Perempuan S = Selalu tersedia air K = Kadangkadang T = Tidak ada persediaan air SPT = Sumur Pompa Tangan SGL = Sumur Gali Y = Ya T = Tidak

6 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P KEC. SIDOREJO SDN SALATIGA 01 2 SDN SALATIGA 02 3 SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN BLOTONGAN

7 TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah 18 SDN BLOTONGAN SDN BLOTONGAN SDN PULUTAN SDN PULUTAN SDN BUGEL SDN BUGEL SDN KAUMAN KIDUL 25 SD I. ALAZHAR 26 SD KR SATYA WACANA 27 SD KANISIUS CUNGKUP 28 SD St. THERESIANA MARSUDIRINI SD St. Fr. XAVERIUS MARSUDIRINI SD INTEGRAL HIDAYATULLAH 31 MI MA'ARIF PULUTAN 32 MI ISLAMIYAH KAUMAN KIDUL 33 MI MA'ARIF BLOTONGAN KEC. SIDOMUKTI 1 SDN MANGUNSARI 01 2 SDN MANGUNSARI 02 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P

8 TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah KEC. SIDOMUKTI 3 SDN MANGUNSARI 03 4 SDN MANGUNSARI 04 5 SDN MANGUNSARI 05 6 SDN MANGUNSARI 06 7 SDN MANGUNSARI 07 8 SDN DUKUH 01 9 SDN DUKUH SDN DUKUH SDN DUKUH SDN DUKUH SDN KALICACING SDN KECANDRAN SD KRISTEN SD MUHAMMADIYAH PLUS 17 MIN KECANDRAN 18 MI MA'ARIF DUKUH 19 MI MA'ARIF MANGUNSARI Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P

9 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P KEC. TINGKIR 1 SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD GENDONGAN SD GENDONGAN SD GENDONGAN SD SIDOREJO KIDUL SD SIDOREJO KIDUL SD SIDOREJO KIDUL SD KALIBENING SD TINGKIR LOR

10 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P KEC. TINGKIR 19 SD TINGKIR LOR SD TINGKIR TENGAH SD TINGKIR TENGAH SD KANISIUS GENDONGAN SD KRISTEN SD KRISTEN SD BETHANY SCHOOL SDIT NIDAUL HIKMAH MI KALIBENING MI TINGKIR LOR MI CANDEN KUTOWINANGUN KEC. ARGOMULYO 1 SDN TEGALREJO SDN TEGALREJO 02 3 SDN TEGALREJO SDN TEGALREJO 04 5 SDN TEGALREJO 05 6 SDN LEDOK 01

11 TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah KEC. ARGOMULYO 7 SDN LEDOK 02 8 SDN LEDOK 04 9 SDN LEDOK SDN LEDOK SDN LEDOK SDN CEBONGAN SDN CEBONGAN SDN CEBONGAN SDN RANDUACIR SDN RANDUACIR SDN RANDUACIR SDN NOBOREJO SDN NOBOREJO SDN KUMPULREJO 01 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P

12 TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P KEC. ARGOMULYO 21 SDN KUMPULREJO SDN KUMPULREJO MI TARBIYATUL ISLAMIYAH NOBOREJO 24 MI AL MAHMUD KUMPULREJO MI KUMPULREJO 2 Sumber: Disdikpora kota Salatiga, Tahun 2012 Keterangan: L = LakiLaki P = Perempuan S = Selalu tersedia air K = Kadangkadang T = Tidak ada persediaan air SPT = Sumur Pompa Tangan SGL = Sumur Gali Y = Ya T = Tidak

13 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah 1 SMP NEGERI 1 Baik 2 SMP NEGERI 2 3 SMP NEGERI 3 Baik 4 SMP NEGERI 4 5 SMP NEGERI 5 Baik 6 SMP NEGERI 6 Baik 7 SMP NEGERI 7 8 SMP NEGERI 8 9 SMP NEGERI 9 baik 10 SMP NEGERI 10 Baik 11 SMP MUHAMMADIYAH Bila sudah penuh baik 12 SMP STELLA MATUTINA 13 SMP PANGUDI LUHUR 14 SMP KRISTEN SATYA WACANA 15 SMP KRISTEN 1 16 SMP KRISTEN 2 2 Th.sekali Baik

14 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah 17 SMP KRISTEN 4 Sehat/baik 18 SMP ISLAM SULTAN FATTAH Bila sudah penuh Cukup 19 SMP ISLAM AL AZHAR 20 SMP ISLAM RADEN PAKU 21 SMP ISLAM SUDIRMAN 1 Bulan sekali Cukup Baik 22 MTs NEGERI 23 MTs NU 24 MTs PANCASILA Baik 25 MTs PLUS ALMADINAH Setiap kali penuh Baik 26 SMK NEGERI 1 Baik 27 SMK NEGERI 2 belum pernah Cukup 28 SMK NEGERI 3 5 Th sekali Baik 29 SMK PGRI 1 Dimana perlu Baik 30 SMK PGRI 2 belum pernah Baik 31 SMK PGRI 3 5 Th sekali Baik 32 SMK PELITA belum pernah Baik

15 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah 33 SMK SARASWATI Baik 34 SMK KRISTEN BM Baik 35 SMK AL FALLAH 1 bilan sekali Cukup 36 SMK PLUS ALMADINAH Setiap kali penuh Baik 37 SMK DIPONEGORO 1 Th sekali Baik 38 SMK ISLAM SULTAN FATTAH 39 SMK MUHAMMADIYAH 40 SMK KRISTEN TI Belum pernah Baik 41 SMK PANCASILA 1 kali dlm sebulan Baik 42 SMK DHARMA LESTARI 43 SMK PUTRA BANGSA 44 SMK ISLAM SUDIRMAN 1 bulan sekali Cukup Baik 45 SMA NEGERI 1 Baik 46 SMA NEGERI 2 kalau sdh penuh baik 47 SMA NEGERI 3 48 SMA KRISTEN 1 Baik

16 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah 49 SMA KRISTEN 2 3 bln 1 kali Baik 50 SMA KRISTEN SATYA WACANA Baik 51 SMA THERESIANA Baik 52 SMA MUHAMMADIYAH 53 MA NEGERI 54 MA ASSORKATY 55 MA PLUS AL MADINAH Setiap kali penuh Baik Sumber: Disdikpora kota Salatiga, Tahun 2012

17 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi KEC. SIDOREJO SDN SALATIGA SDN SALATIGA 02 3 SDN SALATIGA 03 4 SDN SALATIGA 05 5 SDN SALATIGA 06 6 SDN SALATIGA 08 7 SDN SALATIGA 09 8 SDN SALATIGA 10 9 SDN SALATIGA SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR 06 Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Baik Baik Bila penuh Baik Baik Cukup Baik Belum pernah Cukup Baik Th Cukup Baik 2 tahun sekali Cukup Baik Belum pernah Cukup Baik Baik Cukup Baik Belum pernah Baik Baik

18 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi KEC. SIDOREJO 16 SDN SIDOREJO LOR SDN BLOTONGAN SDN BLOTONGAN SDN BLOTONGAN SDN PULUTAN SDN PULUTAN SDN BUGEL SDN BUGEL SDN KAUMAN KIDUL 25 SD I. ALAZHAR 26 SD KR SATYA WACANA 27 SD KANISIUS CUNGKUP 28 SD St. THERESIANA MARSUDIRINI SD St. Fr. XAVERIUS MARSUDIRINI SD INTEGRAL HIDAYATULLAH Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Cukup Baik Baik Cukup Baik Baik Baik kalau sudah penuh Baik dan bersih Baik

19 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi KEC. SIDOREJO 31 MI MA'ARIF PULUTAN 32 MI ISLAMIYAH KAUMAN KIDUL 33 MI MA'ARIF BLOTONGAN KEC. SIDOMUKTI 1 SDN MANGUNSARI 01 2 SDN MANGUNSARI 02 3 SDN MANGUNSARI 03 4 SDN MANGUNSARI 04 5 SDN MANGUNSARI 05 6 SDN MANGUNSARI 06 7 SDN MANGUNSARI 07 8 SDN DUKUH 01 9 SDN DUKUH SDN DUKUH SDN DUKUH 04 Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Cukup bagus Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik 10 Tahun sekali Baik Baik Baik Baik

20 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah KEC. SIDOMUKTI 12 SDN DUKUH 05 Baik 13 SDN KALICACING 02 Baik 14 SDN KECANDRAN 01 Baik 15 SD KRISTEN 01 Baik 16 SD MUHAMMADIYAH PLUS Baik 17 MIN KECANDRAN Baik 18 MI MA'ARIF DUKUH Baik 19 MI MA'ARIF MANGUNSARI Baik KEC. TINGKIR 1 SD KUTOWINANGUN 01 Baik 2 SD KUTOWINANGUN 03 Sistem Peresapan Baik 3 SD KUTOWINANGUN 04 4 SD KUTOWINANGUN 05 5 SD KUTOWINANGUN 07 6 SD KUTOWINANGUN 08 Kurang

21 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Y T KEC. TINGKIR 7 SD KUTOWINANGUN 09 Cukup 8 SD KUTOWINANGUN 10 2 th 1x 9 SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD GENDONGAN 01 Baik 12 SD GENDONGAN 02 Baik 13 SD GENDONGAN 03 Kurang 14 SD SIDOREJO KIDUL 01 Higienis 15 SD SIDOREJO KIDUL 02 Bila sudah Penuh Baik 16 SD SIDOREJO KIDUL SD KALIBENING 18 SD TINGKIR LOR 01 belum Pernah 19 SD TINGKIR LOR 02 Bersih 20 SD TINGKIR TENGAH 01 Hari Minggu Ya 21 SD TINGKIR TENGAH 02 Baik

22 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah KEC. TINGKIR 22 SD KANISIUS GENDONGAN Cukup 23 SD KRISTEN SD KRISTEN 04 belum Pernah Baik 25 SD BETHANY SCHOOL belum Pernah 26 SDIT NIDAUL HIKMAH +/ 5 thn Baik 27 MI KALIBENING Baik 28 MI TINGKIR LOR 29 MI CANDEN KUTOWINANGUN KEC. ARGOMULYO 1 SDN TEGALREJO 01 3 th sekali Baik 2 3 SDN TEGALREJO 02 SDN TEGALREJO 03 kurang memenuhi syarat 4 SDN TEGALREJO 04 5 SDN TEGALREJO 05 6 SDN LEDOK 01

23 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Y T KEC. ARGOMULYO 7 SDN LEDOK 02 8 SDN LEDOK 04 9 SDN LEDOK SDN LEDOK SDN LEDOK SDN CEBONGAN SDN CEBONGAN SDN CEBONGAN SDN RANDUACIR SDN RANDUACIR SDN RANDUACIR SDN NOBOREJO SDN NOBOREJO SDN KUMPULREJO 01 Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Baik belum pernah Higiene Baik Baik Baik Kurang memadai belum pernah Baik Baik

24 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi KEC. ARGOMULYO 21 SDN KUMPULREJO SDN KUMPULREJO MI TARBIYATUL ISLAMIYAH NOBOREJO 24 MI AL MAHMUD KUMPULREJO 1 25 MI KUMPULREJO 2 Sumber: Disdikpora kota Salatiga, Tahun 2012 Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah pd tahun 2009 belum pernah Cukup baik Baik

25 3.2 Pengelolaan Air Limbah Domestik Petunjuk Umum: Menjelaskan detail kondisi riil pengelolaan air limbah domestik kota saat ini terkait kuantitas dan kualitas infrastruktur maupun aspek non infrastruktur lainnya, permasalahan prioritas yang dihadapi terkait pengelolaan air limbah domestik Kelembagaan Menjelaskan aspek legal formal (peraturan dan kebijakan pengelolaan air limbah domestik kota), institusi yang berwenang dalam pengelolaannya (baik operator maupun regulator) melihat kajian kelembagaan dan kebijakan. Dilengkapi: Tabel 3.3: Daftar pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengelolaan air limbah domestik Tabel 3.4: Daftar peraturan terkait air limbah domestik. Tabel 3.3 Daftar Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Air Limbah Domestik PERENCANAAN FUNGSI Menyusun target pengelolaan air limbah domestik skala kab/kota Menyusun rencana program air limbah domestik dalam rangka pencapaian target Menyusun rencana anggaran program air limbah domestik dalam rangka pencapaian target PENGADAAN SARANA PEMANGKU KEPENTINGAN Pemerintah kota swasta masyarakat Menyediakan sarana pembuangan awal air limbah domestik Membangun sarana pengumpulan dan pengolahan awal (Tangki Septik) Menyediakan sarana pengangkutan dari tangki septik ke IPLT (truk tinja) Membangun jaringan atau saluran pengaliran limbah dari sumber ke IPAL (pipa kolektor) Membangun sarana IPLT dan atau IPAL PENGELOLAAN Menyediakan layanan penyedotan lumpur tinja Mengelola IPLT dan atau IPAL Melakukan penarikan retribusi penyedotan lumpur tinja Memberikan izin usaha pengelolaan air limbah domestik, dan atau penyedotan air limbah domestik Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis bangunan (tangki septik, dan saluran drainase lingkungan) dalam pengurusan IMB PENGATURAN DAN PEMBINAAN Mengatur prosedur penyediaan layanan air limbah domestik (pengangkutan, personil, peralatan, dll) Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam hal pengelolaan air limbah domestik Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan air limbah domestik MONITORING DAN EVALUASI

26 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target pengelolaan air limbah domestik skala kab/kota Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas infrastruktur sarana pengelolaan air limbah domestik Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas layanan air limbah domestic, dan atau menampung serta mengelola keluhan atas layanan air limbah domestik Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap baku mutu air limbah domestik Sumber: Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang dan Kantor Lingkungan Hidup Kota Salatiga, Tahun Keterangan: : Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang : Kantor Lingkungan Hidup Tabel 3.4 Daftar peraturan terkait air limbah domestik Peraturan Ketersediaan ada (sebutkan) Tidak ada Efektif dilaksanakan Pelaksanaan Belum efektif dilaksanakan AIR LIMBAH DOMESTIK Target capaian pelayanan pengolahan air limbah dimestik di kota (sebutkan) Kewajiban dan sanksi bagi pemerintahan kota dalam penyediaan layanan pengolahan air limbah domestik Kewajiban dan sanksi bagi pemerintahan kota dalam pemperdayak an masyarakat dan badan usaha dalam pengolahan air limbah domestik Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat dan atau pengembang Tidak efektif dilaksanakan keterangan

27 untuk menyediakan sarana pengolahan air limbah domestik di hunian rumah Kewajiban dan sanksi bagi industri rumah tangga untuk menyediakan sarana pengolahan air limbah domestik di tempat usaha Kewajiban dan sanksi bagi kantor untuk menyediakan sarana pengolahan air limbah domestik di tempat usaha Kewajiban penyedot air limbah domestik untuk masyarakat, industri rumah tangga, dan kantor pemilik tangki septik Retribusi penyedotan air limbah domestik Tata cara perijinan untuk kegiatan pembuangan air limbah domestik bagi kegiatan permukiman, usaha rumah tangga, dan perkantoran Peluang keterlibatan swasta dalam pengelolahan air limbah domestik Tahap perencanaa n

28 Kewajiban dan Sanksi bagi swasta dalam pengolahan air limbah domestik Layanan pemerintah kab/kota bagi masyarakat yang tidak mampu dalam pengolahan air limbah domestik Pembangunan IPAL, MCK, jamban keluarga Sumber: Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang dan Kantor Lingkungan Hidup kota Salatiga, : Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang : Kantor Lingkungan Hidup Sistem dan Cakupan Pelayanan Menjelaskan sistem pengelolaan air limbah domestik yang ada (on site maupun off site) mengenai: teknologi yang digunakan, jumlah masyarakat penerima manfaat (atau keluarga yang terhubung ke masingmasing sistem). Dilengkapi: Peta 3.1: Peta cakupan layanan pengelolaan air limbah domestik (A3). Hanya bila kota mempunyai sistem off site. Peta 3.2: Peta lokasi infrastruktur utama pengelolaan air limbah domestik (A3). Infrastruktur utama: IPLT, IPAL terpusat, Sanimas. Tabel 3.5: Diagram sistem sanitasi air limbah domestik Tabel 3.6: Sistem pengelolaan air limbah yang ada di kota Peta 3.1 Peta cakupan layanan pengelolaan air limbah domestic (ukuran A3) (hanya berlaku apabila Kota memiliki sistem offsite) Kota Salatiga tidak/belum memiliki sistem offsite skala kota

29 Peta 3.2 Peta lokasi infrastruktur utama pengelolaan air limbah domestic (ukuran A3) (lokasi yg ada IPLT dan limbah industri, lokasi SLBM belum ada akan dilengkapi oleh DCKTR/mba Catherine) Sumber: Bappeda Kota Salatiga, Tahun

30 Tabel 3.5 Diagram Sistem Sanitasi pengelolaan air limbah domestik Input User Interface Penampungan Awal Pengaliran Pengolahan Akhir Black WC Tangki Septik Truk Tinja IPLT (Blm Water (Blm Berfungsi) Berfungsi) Black Water Black Water Black Water Grey water Pembuangan/ Kode/Nama Daur Ulang Aliran Aliran Limbah AL1 WC Sungai Aliran Limbah AL2 WC Jumbleng Aliran Limbah AL3 WC Sistem perpipaan Aliran Limbah menuju tangki AL4 pengumpul (SLBM) Tempat cuci piring dan kamar mandi Tempat cuci piring dan kamar mandi Tempat cuci piring dan kamar mandi Tempat cuci piring dan kamar mandi Tempat cuci piring dan kamar mandi Kubangan/ Tanah terbuka Aliran Limbah AL5 Resapan Aliran Limbah AL6 SPAL Sungai Aliran Limbah AL7 Drainase Sungai Aliran Limbah AL8 Sungai Aliran Limbah AL9 Sumber: Lokalatih pemetaan dan penilaian situasi sanitasi kota, 17 April 2012 Tabel 3.6 Sistem pengelolaan air limbah yang ada di Kota Salatiga 1. Black water Kelompok Fungsi Teknologi yang Jenis Data Sekunder (Perkiraan) Nilai Sumber Data digunakan Data a b c d e User Interface Jamban pribadi Jumlah RT yang unit Dinas Kesehatan mempunyai jamban Sanitasi masyarakat KK pemanfaat.. KK Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang SLBM KK pemanfaat KK tersambung 20 KK KK Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang MCK umum KK pemanfaat.. KK Pengumpulan & Tangki Septik Jumlah RT yang unit Dinas Kesehatan Penampungan/ Pengolahan Awal mempunyai tangki septik Jumbleng Jumlah RT yang.. unit Dinas Kesehatan mempunyai jumbleng Sungai Nama sungai Benoyo, Cebongan, Pengangkutan/ pengaliran Pengolahan akhir terpusat Pembuangan akhir/daur Ulang. Off site komunal, SLBM... unit Dinas Cipta Karya digester dan Tata Ruang Truk tinja (belum 1 unit Dinas Cipta Karya berfungsi) dan Tata Ruang IPLT (belum berfungsi) Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang

PERAN PEREMPUAN DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL

PERAN PEREMPUAN DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL PERAN PEREMPUAN DALAM PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL JAKARTA A PERAN PEREMPUAN Perempuan sangat berperan dalam pendidikan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG

BAB 1 PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG BAB 1 PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di dalam kehidupan masyarakat sangatlah dipengaruhi oleh faktor ekonomi, pendidikan, lingkungan sosial, budaya dan faktor lainnya.

Lebih terperinci

BAB V Area Beresiko Sanitasi

BAB V Area Beresiko Sanitasi BAB V Area Beresiko Sanitasi 6 BAB 5 Area Beresiko Sanitasi Buku Putih Sanitasi sangat penting bagi kabupaten dalam menetapkan prioritas wilayah pengembangan sanitasi yang meliputi pengelolaan air limbah,

Lebih terperinci

Strategi Sanitasi Kabupaten Empat Lawang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG

Strategi Sanitasi Kabupaten Empat Lawang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Perilaku hidup bersih dan sehat setiap masyarakat adalah cermin kualitas hidup manusia. Sudah merupakan keharusan dan tanggung jawab baik pemerintah maupun masyarakat

Lebih terperinci

EVALUASI SISTEM PENGANGKUTAN SAMPAH DI KOTA MALANG

EVALUASI SISTEM PENGANGKUTAN SAMPAH DI KOTA MALANG PROGRAM PASCA SARJANA TEKNIK PRASARANA LINGKUNGAN PERMUKIMAN JURUSAN TEKNIK LINGKUNGAN FAKULTAS TEKNIK INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER EVALUASI SISTEM PENGANGKUTAN SAMPAH DI KOTA MALANG Disusun Oleh

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 81 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH RUMAH TANGGA DAN SAMPAH SEJENIS SAMPAH RUMAH TANGGA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 81 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH RUMAH TANGGA DAN SAMPAH SEJENIS SAMPAH RUMAH TANGGA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 81 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH RUMAH TANGGA DAN SAMPAH SEJENIS SAMPAH RUMAH TANGGA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa sumber daya air merupakan karunia Tuhan Yang

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN A. Strategi Pembangunan Daerah Strategi adalah langkah-langkah berisikan program-program indikatif untuk mewujudkan visi dan misi. Strategi pembangunan Kabupaten Semarang

Lebih terperinci

LAPORAN AKHIR TAHUN KEGIATAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK) BIDANG LINGKUNGAN HIDUP TAHUN 2013 KANTOR LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN PEMALANG

LAPORAN AKHIR TAHUN KEGIATAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK) BIDANG LINGKUNGAN HIDUP TAHUN 2013 KANTOR LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN PEMALANG LAPORAN AKHIR TAHUN KEGIATAN DANA ALOKASI KHUSUS (DAK) BIDANG LINGKUNGAN HIDUP TAHUN 2013 KANTOR LINGKUNGAN HIDUP DAFTAR ISI KATA PENGANTAR BAB I PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang... 1 B. Kesesuaian Perencanaan

Lebih terperinci

KRITERIA, INDIKATOR DAN SKALA NILAI FISIK PROGRAM ADIPURA

KRITERIA, INDIKATOR DAN SKALA NILAI FISIK PROGRAM ADIPURA Lampiran IV : Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor : 01 Tahun 2009 Tanggal : 02 Februari 2009 KRITERIA, INDIKATOR DAN SKALA NILAI FISIK PROGRAM ADIPURA NILAI Sangat I PERMUKIMAN 1. Menengah

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa sumber daya air merupakan karunia Tuhan Yang

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 7 TAHUN 2004 TENTANG SUMBER DAYA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa sumber daya air merupakan karunia Tuhan Yang

Lebih terperinci

LAPORAN PENILAIAN RISIKO KESEHATAN LINGKUNGAN KOTA CIREBON

LAPORAN PENILAIAN RISIKO KESEHATAN LINGKUNGAN KOTA CIREBON LAPORAN PENILAIAN RISIKO KESEHATAN LINGKUNGAN KOTA CIREBON I. PENGANTAR EHRA (Environmental Health Risk Assessment) atau Penilaian Risiko Kesehatan Lingkungan adalah sebuah survey partisipatif di tingkat

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN - 115 - BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Visi dan Misi, Tujuan dan Sasaran perlu dipertegas dengan upaya atau cara untuk mencapainya melalui strategi pembangunan daerah dan arah kebijakan yang diambil

Lebih terperinci

Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Lingkungan Hidup BAB I PENDAHULUAN. Gambar 1.1 Peta Orientasi Kota Bandung

Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Lingkungan Hidup BAB I PENDAHULUAN. Gambar 1.1 Peta Orientasi Kota Bandung BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Secara geografis, Kota Bandung terletak pada koordinat 107º 36 Bujur Timur dan 6º 55 Lintang Selatan dengan luas wilayah sebesar 16.767 hektar. Wilayah Kota Bandung

Lebih terperinci

HASIL KAJIAN PETA MASALAH USAHA MENINGKATKAN KESEHATAN MASYARAKAT MELALUI PROGRAM PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN LINGKUNGAN HIDUP

HASIL KAJIAN PETA MASALAH USAHA MENINGKATKAN KESEHATAN MASYARAKAT MELALUI PROGRAM PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN LINGKUNGAN HIDUP MENINGKATKAN KESEHATAN MASYARAKAT MELALUI PROGRAM PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN LINGKUNGAN HIDUP DI CIANJUR JAWA BARAT DESEMBER 2005 This publication ENVIRONMENTAL was produced SERVICES by PROGRAM Development

Lebih terperinci

BAB V RENCANA DETAIL TATA RUANG KAWASAN PERKOTAAN

BAB V RENCANA DETAIL TATA RUANG KAWASAN PERKOTAAN BAB V RENCANA DETAIL TATA RUANG KAWASAN PERKOTAAN 5.1 Umum Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan, merupakan penjabaran dari Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Kota/Kabupaten ke dalam rencana pemanfaatan

Lebih terperinci

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 32 TAHUN 2011 TENTANG GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA MOR 32 TAHUN 2011 TENTANG RENCANA KERJA PROGRAM KALI BERSIH TAHUN 2012 2016 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN. rencana pembangunan jangka menengah daerah, maka strategi dan arah

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN. rencana pembangunan jangka menengah daerah, maka strategi dan arah BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Dalam rangka mencapai tujuan dan sasaran yang ditetapkan dalam rencana pembangunan jangka menengah daerah, maka strategi dan arah kebijakan pembangunan jangka menengah

Lebih terperinci

Perkiraan dan Referensi Harga Satuan Perencanaan

Perkiraan dan Referensi Harga Satuan Perencanaan Perkiraan dan Referensi Harga Satuan Perencanaan No Bidang kategori 1 Pemerintahan Peningkatan kesiagaan dan pencegahan bahaya kebakaran Pemeliharaan Hydrant Pembangunan Hydrant Kering Pemeliharaan pertitik

Lebih terperinci

Buku Putih Sanitasi 2013

Buku Putih Sanitasi 2013 BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN 4.1 Promosi Higiene dan Sanitasi (Prohisan) Tabel 4.1 Rencana Program dan Promosi Higiene dan Sanitasi (tahun n + 1) Rencanan Program

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2011 TEN TANG RUMAH SUSUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2011 TEN TANG RUMAH SUSUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2011 TEN TANG RUMAH SUSUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan

Lebih terperinci

DITINGKATKAN Permenkes RI No. 3 tahun 2014 tentang STBM

DITINGKATKAN Permenkes RI No. 3 tahun 2014 tentang STBM STBM (Sanitasi Total Berbasis Masyarakat ) pendekatan perubahan perilaku higiene sanitasi melalui kegiatan pemicuan Kepmenkes RI No. 852/tahun 2008 tentang strategi nasional STBM DITINGKATKAN Permenkes

Lebih terperinci

PEDOMAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH

PEDOMAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH B PL A PEDOMAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH T HD AR PRO AK VINSI DKI J KATA PENGANTAR Masalah persampahan di Provinsi DKI Jakarta sulit di tangani secara tuntas sampai saat ini. Banyak

Lebih terperinci

BAB II EVALUASI PELAKSANAAN RENJA KANTOR LINGKUNGAN HIDUP TAHUN LALU. 2.1. Evaluasi Pelaksanaan Renja SKPD tahun lalu dan Capaian Renstra Tahun 2013

BAB II EVALUASI PELAKSANAAN RENJA KANTOR LINGKUNGAN HIDUP TAHUN LALU. 2.1. Evaluasi Pelaksanaan Renja SKPD tahun lalu dan Capaian Renstra Tahun 2013 BAB II EVALUASI PELAKSANAAN RENJA KANTOR LINGKUNGAN HIDUP TAHUN LALU 2.1. Evaluasi Pelaksanaan Renja SKPD tahun lalu dan Capaian Renstra Tahun 2013 1. Program Pelayanan administrasi perkantoran Program

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keberhasilan suatu negara, karena merupakan generasi penerus bangsa

BAB I PENDAHULUAN. keberhasilan suatu negara, karena merupakan generasi penerus bangsa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Anak pada hakikatnya merupakan aset terpenting dalam tercapainya keberhasilan suatu negara, karena merupakan generasi penerus bangsa selanjutnya. Derajat kesehatan anak

Lebih terperinci

DAFTAR USULAN KEGIATAN PEMBANGUNAN DESA (NON SWADAYA DAN PNPM)

DAFTAR USULAN KEGIATAN PEMBANGUNAN DESA (NON SWADAYA DAN PNPM) DAFTAR USULAN KEGIATAN PEMBANGUNAN DESA (NON SWADAYA DAN PNPM) MUSRENBANG DESA PEMERINTAH KABUPATEN BANYUWANGI TAHUN 215 Desa Kecamatan : : TAMPO CLURING Hal 1 / 7 Pendidikan 1 Pengadaan alat praktik dan

Lebih terperinci

PROFIL KABUPATEN / KOTA

PROFIL KABUPATEN / KOTA PROFIL KABUPATEN / KOTA KOTA SINGARAJA BALI KOTA SINGARAJA ADMINISTRASI Profil Wilayah Kota Singaraja merupakan bagian dari wilayah administrasi Kabupaten Buleleng. Berdasar pengamatan di lapangan, pola

Lebih terperinci

Contoh RANCANGAN PERATURAN DESA tentang Daftar Kewenangan Berdasarkan Hak Asal Usul dan Kewenangan Lokal Berskala Desa LAMBANG BURUNG GARUDA

Contoh RANCANGAN PERATURAN DESA tentang Daftar Kewenangan Berdasarkan Hak Asal Usul dan Kewenangan Lokal Berskala Desa LAMBANG BURUNG GARUDA Contoh RANCANGAN PERATURAN DESA tentang Daftar Kewenangan Berdasarkan Hak Asal Usul dan Kewenangan Lokal Berskala Desa LAMBANG BURUNG GARUDA (JIKA DESA TIDAK MEMPUNYAI LAMBANG TERSENDIRI) LAMBANG PEMDES

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Strategi dan arah kebijakan pembangunan daerah Kabupaten Bengkulu Utara selama lima tahun, yang dituangkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun

Lebih terperinci

terendam akibat dari naiknya muka air laut/rob akibat dari penurunan muka air tanah.

terendam akibat dari naiknya muka air laut/rob akibat dari penurunan muka air tanah. KOTA.KOTA IDENTIK dengan pemusatan seluruh kegiatan yang ditandai dengan pembangunan gedung yang menjulang tinggi, pembangunan infrastruktur sebagai penunjang dan sarana penduduk kota untuk mobilisasi,

Lebih terperinci

TABEL 44 INDIKASI PROGRAM PENATAAN ATAU PENGEMBANGAN KECAMATAN KEPULAUAN SERIBU SELATAN

TABEL 44 INDIKASI PROGRAM PENATAAN ATAU PENGEMBANGAN KECAMATAN KEPULAUAN SERIBU SELATAN LAMPIRAN V : PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA NOMOR 1 TAHUN 2014 TENTANG RENCANA DETAIL TATA RUANG DAN PERATURAN ZONASI TABEL 44 INDIKASI PROGRAM PENATAAN ATAU PENGEMBANGAN KECAMATAN

Lebih terperinci

PRODUK DAUR ULANG LIMBAH

PRODUK DAUR ULANG LIMBAH PERTEMUAN MINGGU KE 17 PRODUK DAUR ULANG LIMBAH Standar Kompetensi: 4. Menganalisis hubungan antara komponen ekosistem, perubahan materi dan energi serta peranan manusia dalam keseimbangan ekosistem. Kompetensi

Lebih terperinci

DAFTAR ISI DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR...

DAFTAR ISI DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR ISI DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... i vii xii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang... I-1 1.2 Dasar Hukum Penyusunan... I-2 1.3 Hubungan Antar Dokumen... I-4 1.3.1 Hubungan RPJMD

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa ruang wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia

Lebih terperinci

ASPEK PERAN SERTA MASYARAKAT

ASPEK PERAN SERTA MASYARAKAT ASPEK PERAN SERTA MASYARAKAT A. PENDAHULUAN Pembinaan masyarakat dalam pengelolaan sampah adalah dengan melakukan perubahan bentuk perilaku yang didasarkan pada kebutuhan atas kondisi lingkungan yang bersih

Lebih terperinci

Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan Sekitar. dimensi produksi dan dimensi konsumsi. Dimensi produksi memandang keadaan sehat sebagai

Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan Sekitar. dimensi produksi dan dimensi konsumsi. Dimensi produksi memandang keadaan sehat sebagai Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan Sekitar Sehat merupakan kondisi optimal fisik, mental dan sosial seseorang sehingga dapat memiliki produktivitas, bukan hanya terbebas dari bibit penyakit. Kondisi sehat

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN TULUNGAGUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN TULUNGAGUNG NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PERRLINDUNGAN MATA AIR

PEMERINTAH KABUPATEN TULUNGAGUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN TULUNGAGUNG NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PERRLINDUNGAN MATA AIR PEMERINTAH KABUPATEN TULUNGAGUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN TULUNGAGUNG NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PERRLINDUNGAN MATA AIR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI TULUNGAGUNG, Menimbang Mengingat : a.

Lebih terperinci

Review RENCANA STRATEGIS (RENSTRA SKPD) TAHUN 2010-2015

Review RENCANA STRATEGIS (RENSTRA SKPD) TAHUN 2010-2015 Review RENCANA STRATEGIS (RENSTRA SKPD) TAHUN 2010-2015 DINAS CIPTA KARYA KABUPATEN BADUNG Mangupura, 2013 PEMERINTAH KABUPATEN BADUNG DINAS CIPTA KARYA PUSAT PEMERINTAHAN MANGUPRAJA MANDALA JALAN RAYA

Lebih terperinci

PERAN PENTING PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGELOLAAN SANITASI DI DAERAH 2015-2019

PERAN PENTING PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGELOLAAN SANITASI DI DAERAH 2015-2019 PERAN PENTING PENGUATAN KELEMBAGAAN PENGELOLAAN SANITASI DI DAERAH 2015-2019 OLEH: DIREKTUR PENATAAN PERKOTAAN, KEMDAGRI PADA PERTEMUAN KICK- OFF MEETING NASIONAL PROGRAM PPSP 2015 JAKARTA, MARET 2015

Lebih terperinci

URUSAN WAJIB & PILIHAN (Psl 11)

URUSAN WAJIB & PILIHAN (Psl 11) UU NO. 23 TAHUN 2014 DESENTRALISASI OTONOMI DAERAH URUSAN WAJIB & PILIHAN (Psl 11) PEMBAGIAN URUSAN PEMERINTAHAN URUSAN WAJIB terkait PD (psl 12 ayat1 ) a) Pendidikan b) Kesehatan c) Pekerjaan Umum & Penataan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Pembangunan kesehatan merupakan bagian integral dari

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG. Pembangunan kesehatan merupakan bagian integral dari BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Kesehatan merupakan hak asasi manusia dan sekaligus investasi untuk keberhasilan pembangunan bangsa. Pembangunan kesehatan diarahkan untuk mencapai Indonesia Sehat,

Lebih terperinci

RENCANA PENYEDIAAN DAN PEMANFAATAN RUANG TERBUKA, SERTA PRASARANA DAN SARANA UMUM

RENCANA PENYEDIAAN DAN PEMANFAATAN RUANG TERBUKA, SERTA PRASARANA DAN SARANA UMUM RENCANA PENYEDIAAN DAN PEMANFAATAN RUANG TERBUKA, SERTA PRASARANA DAN SARANA UMUM 6 6.1 Rencana Penyediaan Ruang Terbuka Tipologi Ruang Terbuka Hijau di Kota Bandung berdasarkan kepemilikannya terbagi

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEPARA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG LEMBAGA KEMASYARAKATAN DESA DAN KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEPARA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG LEMBAGA KEMASYARAKATAN DESA DAN KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEPARA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG LEMBAGA KEMASYARAKATAN DESA DAN KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI JEPARA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka pemberdayaan masyarakat

Lebih terperinci

Dana Alokasi Khusus Lingkungan Hidup: Mewujudkan Pembangunan yang Berkelanjutan di Era Otonomi Daerah POLICY BRIEF

Dana Alokasi Khusus Lingkungan Hidup: Mewujudkan Pembangunan yang Berkelanjutan di Era Otonomi Daerah POLICY BRIEF Dana Alokasi Khusus Lingkungan Hidup: Mewujudkan Pembangunan yang Berkelanjutan di Era Otonomi Daerah POLICY BRIEF Dana Alokasi Khusus Lingkungan Hidup: Mewujudkan Pembangunan yang Berkelanjutan di Era

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA SEMARANG TAHUN 2012 NOMOR 17 A PERATURAN WALIKOTA SEMARANG NOMOR 17 A TAHUN 2012 TENTANG

BERITA DAERAH KOTA SEMARANG TAHUN 2012 NOMOR 17 A PERATURAN WALIKOTA SEMARANG NOMOR 17 A TAHUN 2012 TENTANG BERITA DAERAH KOTA SEMARANG TAHUN 2012 NOMOR 17 A PERATURAN WALIKOTA SEMARANG NOMOR 17 A TAHUN 2012 TENTANG MEKANISME DAN TATA CARA PEMBENTUKAN LEMBAGA KEMASYARAKATAN DI KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

selama 12 jam. Pendapatan mereka rataratanya 1.5 juta rupiah sebulan. Saat ini, mata Nelayan 1.000.000 kerja masyarakat adalah nelayan selama 4 jam.

selama 12 jam. Pendapatan mereka rataratanya 1.5 juta rupiah sebulan. Saat ini, mata Nelayan 1.000.000 kerja masyarakat adalah nelayan selama 4 jam. Datar Luas Gambaran Umum Desa Datar Luas terletak di Kecamatan Krueng Sabee dengan luas 1600 Ha terdiri dari tiga dusun yaitu Dusun Makmur Jaya, Dusun Damai dan Dusun Subur. Desa yang dipimpin oleh Andalan

Lebih terperinci

BAB II CUCI TANGAN PAKAI SABUN UNTUK CEGAH PENYAKIT

BAB II CUCI TANGAN PAKAI SABUN UNTUK CEGAH PENYAKIT BAB II CUCI TANGAN PAKAI SABUN UNTUK CEGAH PENYAKIT 2.1 Pengertian Cuci Tangan Menurut Dr. Handrawan Nadesul, (2006) tangan adalah media utama bagi penularan kuman-kuman penyebab penyakit. Akibat kurangnya

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2012 TENTANG PENGADAAN TANAH BAGI PEMBANGUNAN UNTUK KEPENTINGAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2012 TENTANG PENGADAAN TANAH BAGI PEMBANGUNAN UNTUK KEPENTINGAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 2012 TENTANG PENGADAAN TANAH BAGI PEMBANGUNAN UNTUK KEPENTINGAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

Kondisi AMPL. Tabel 10. Jenis dan Jumlah Fasilitas Penyediaan Air Minum. Fasilitas Jumlah Rumah Tangga Prosentase Sumur gali 37,003 61.

Kondisi AMPL. Tabel 10. Jenis dan Jumlah Fasilitas Penyediaan Air Minum. Fasilitas Jumlah Rumah Tangga Prosentase Sumur gali 37,003 61. Kondisi AMPL 3.2.1. Kondisi Air Minum Pada umumnya rumahtangga di Kabupaten Bangka memiliki berbagai fasilitas air minum pribadi atau komunal seperti sumur gali, sumur pompa, air hujan, air sungai, perpipaan,

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN MALANG NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH

PENJELASAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN MALANG NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH PENJELASAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN MALANG NOMOR 10 TAHUN 2012 TENTANG PENGELOLAAN SAMPAH I. UMUM Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah mengamanatkan perlunya perubahan yang

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2005 TENTANG PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2005 TENTANG PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA - - 1 PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 2005 TENTANG PENGEMBANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

Penanganan Das Bengawan Solo di Masa Datang Oleh : Ir. Iman Soedradjat,MPM

Penanganan Das Bengawan Solo di Masa Datang Oleh : Ir. Iman Soedradjat,MPM Penanganan Das Bengawan Solo di Masa Datang Oleh : Ir. Iman Soedradjat,MPM DAS Bengawan Solo merupakan salah satu DAS yang memiliki posisi penting di Pulau Jawa serta sumber daya alam bagi kegiatan sosial-ekonomi

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANDUNG BARAT NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN RUMAH SUSUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANDUNG BARAT NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN RUMAH SUSUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Menimbang : a. Mengingat : 1. PERATURAN DAERAH KABUPATEN BANDUNG BARAT NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN RUMAH SUSUN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANDUNG BARAT, bahwa rumah merupakan

Lebih terperinci

RENCANA KERJA KECAMATAN DENPASAR SELATAN TAHUN 2014

RENCANA KERJA KECAMATAN DENPASAR SELATAN TAHUN 2014 RENCANA KERJA KECAMATAN DENPASAR SELATAN TAHUN 204 BAB I PENDAHULUAN. LATAR BELAKANG.. Umum. Berdasarkan Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, dimana dinyatakan bahwa Kecamatan

Lebih terperinci

Pasal 6 Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Pasal 6 Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 12 TAHUN 2009 TENTANG PEMANFAATAN AIR HUJAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP, Menimbang : a. bahwa air hujan merupakan sumber air yang dapat dimanfaatkan

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap 270 sampel di wilayah usaha

BAB V PEMBAHASAN. Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap 270 sampel di wilayah usaha 69 BAB V PEMBAHASAN 5.1 Pemakaian Air Bersih 5.1.1 Pemakaian Air Untuk Domestik Dari hasil penelitian yang dilakukan terhadap sampel di wilayah usaha PAM PT. TB, menunjukkan bahwa pemakaian air bersih

Lebih terperinci

Program Hibah Australia-Indonesia untuk Pembangunan Sanitasi

Program Hibah Australia-Indonesia untuk Pembangunan Sanitasi KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA Pedoman Pengelolaan Program Hibah Australia-Indonesia untuk Pembangunan Sanitasi April 2012 Kata Pengantar Pengelolaan lingkungan dalam bidang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia merupakan Negara yang berkembang yang giat giatnya melaksanakan

BAB 1 PENDAHULUAN. Indonesia merupakan Negara yang berkembang yang giat giatnya melaksanakan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan Negara yang berkembang yang giat giatnya melaksanakan pembangunan di segala bidang termasuk pembangunan di bidang kesehatan.pembangunan kesehatan

Lebih terperinci

PROFILE DINAS CIPTA KARYA

PROFILE DINAS CIPTA KARYA PROFILE DINAS CIPTA KARYA A. GAMBARAN UMUM ORGANISASI Dinas Cipta Karya adalah pelaksanaan Bidang Pekerjaan Umum Khususnya bidang Keciptakaryaan yang diberikan kewenangan dan kepercayaan untuk menjadikan

Lebih terperinci

INTEGRASI 3 KOMPONEN STBM

INTEGRASI 3 KOMPONEN STBM BIMA MENUJU KABUPATEN BASNO (BUANG AIR BESAR SEMBARANGAN NOL) TH. 2015 DENGAN PENDEKATAN SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) INTEGRASI 3 KOMPONEN STBM PETA KAB.BIMA JUMLAH TINJA BERSERAKAN DI KAB.

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN NOMOR : KEP - 14 /M.EKON/ 12/ 2001 TENTANG ARAHAN KEBIJAKAN NASIONAL SUMBERDAYA AIR

KEPUTUSAN MENTERI KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN NOMOR : KEP - 14 /M.EKON/ 12/ 2001 TENTANG ARAHAN KEBIJAKAN NASIONAL SUMBERDAYA AIR KEPUTUSAN MENTERI KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN NOMOR : KEP - 14 /M.EKON/ 12/ 2001 TENTANG ARAHAN KEBIJAKAN NASIONAL SUMBERDAYA AIR MENTERI KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN, SELAKU KETUA TIM KOORDINASI

Lebih terperinci

PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Nomor : 056/054.a/413.110/I/2013 Tanggal : 28 Januari 2013

PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Nomor : 056/054.a/413.110/I/2013 Tanggal : 28 Januari 2013 MELALUI PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Nomor : 056/054.a/413.110/I/2013 Tanggal : 28 Januari 2013 PENGGUNA ANGGARAN DINAS UMUM CIPTA KARYA KABUPATEN LAMONGAN Jl. Ki Sarmidi Mangun

Lebih terperinci

Deputi Bidang Teknologi Informasi, Energi, Material, dan Lingkungan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi

Deputi Bidang Teknologi Informasi, Energi, Material, dan Lingkungan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi Deputi Big Informasi, Energi, Material, Ba Pengkajian Penerapan Pusat Pengkajian Penerapan (P3TL) mempunyai tugas melaksanakan pengkajian, penerapan, koordinasi penyiapan penyusunan kebijakan nasional

Lebih terperinci

B A P P E D A D A N P E N A N A M A N M O D A L P E M E R I N T A H K A B U P A T E N J E M B R A N A. 1.1 Latar Belakang

B A P P E D A D A N P E N A N A M A N M O D A L P E M E R I N T A H K A B U P A T E N J E M B R A N A. 1.1 Latar Belakang 1.1 Latar Belakang U ntuk menindak lanjuti diberlakukannya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 maka dalam pelaksanaan otonomi daerah yang harus nyata dan bertanggung

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 80 TAHUN 1999 TENTANG KAWASAN SIAP BANGUN DAN LINGKUNGAN SIAP BANGUN YANG BERDIRI SENDIRI

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 80 TAHUN 1999 TENTANG KAWASAN SIAP BANGUN DAN LINGKUNGAN SIAP BANGUN YANG BERDIRI SENDIRI PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 80 TAHUN 1999 TENTANG KAWASAN SIAP BANGUN DAN LINGKUNGAN SIAP BANGUN YANG BERDIRI SENDIRI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : Mengingat : Menetapkan :

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN PRODUK UNGGULAN DAERAH

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN PRODUK UNGGULAN DAERAH MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PENGEMBANGAN PRODUK UNGGULAN DAERAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 14 /PRT/M/2010 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 14 /PRT/M/2010 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG MENTERI PEKERJAAN UMUM PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 14 /PRT/M/2010 TENTANG STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PEKERJAAN

Lebih terperinci

PROGRAM BANDUNG GREEN & CLEAN 2011

PROGRAM BANDUNG GREEN & CLEAN 2011 PROGRAM BANDUNG GREEN & CLEAN 2011 Kota Bandung merupakan salah kota terbesar di Indonesia, dengan penduduknya yang padat dan perkembangan yang pesat, juga suasana kota Bandung yang menjadikan ciri khas

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMBAWA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG SERTIFIKASI LAIK SEHAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SUMBAWA,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMBAWA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG SERTIFIKASI LAIK SEHAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SUMBAWA, PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMBAWA NOMOR 4 TAHUN 2013 TENTANG SERTIFIKASI LAIK SEHAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SUMBAWA, Menimbang : Mengingat : a. bahwa keracunan makanan dan minuman, proses

Lebih terperinci

a. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup. b. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam.

a. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup. b. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam. URUSAN LINGKUNGAN HIDUP Pada Tahun Anggaran 2008, penyelenggaraan urusan wajib bidang lingkungan hidup sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya yang dilaksanakan oleh Badan Pengendalian Dampak Lingkungan

Lebih terperinci

TPL 106 GEOLOGI PEMUKIMAN

TPL 106 GEOLOGI PEMUKIMAN TPL 106 GEOLOGI PEMUKIMAN PERTEMUAN 08 Teknik Analisis Aspek Fisik & Lingkungan, Ekonomi serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Tata Ruang Tujuan Sosialisasi Pedoman Teknik Analisis Aspek Fisik ik & Lingkungan,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 11 /PRT/M/2009 TENTANG

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 11 /PRT/M/2009 TENTANG MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 11 /PRT/M/2009 TENTANG PEDOMAN PERSETUJUAN SUBSTANSI DALAM PENETAPAN RANCANGAN PERATURAN DAERAH TENTANG RENCANA TATA RUANG

Lebih terperinci

Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta

Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 1, (2013) 1-5 1 Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta Dwitanti Wahyu Utami dan Retno Indryani Jurusan Teknik

Lebih terperinci

SURVEI RUMAH TANGGA SEHAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIAWI KABUPATEN TASIKMALAYA. Siti Novianti 1, Sri Maywati

SURVEI RUMAH TANGGA SEHAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIAWI KABUPATEN TASIKMALAYA. Siti Novianti 1, Sri Maywati SURVEI RUMAH TANGGA SEHAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIAWI KABUPATEN TASIKMALAYA Siti Novianti 1, Sri Maywati ABSTRAK Pemerintah telah menetapkan kebijakan nasional program promosi kesehatan untuk mendukung

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN 3.1. Kinerja Keuangan Masa Lalu Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Pemerintah Provinsi Bali disusun dengan pendekatan kinerja

Lebih terperinci

PEMERINTAHAN KABUPATEN BINTAN

PEMERINTAHAN KABUPATEN BINTAN PEMERINTAHAN KABUPATEN BINTAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN BINTAN NOMOR 4 TAHUN 2008 TENTANG PEMBENTUKAN LEMBAGA KEMASYARAKATAN DESA DAN KELURAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BINTAN, Menimbang:

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA BEKASI

LEMBARAN DAERAH KOTA BEKASI LEMBARAN DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 10 2011 SERI : E PERATURAN DAERAH KOTA BEKASI NOMOR 10 TAHUN 2011 TENTANG KETENTUAN UMUM KETERTIBAN, KEBERSIHAN DAN KEINDAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA

Lebih terperinci

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN

BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN BAB VI STRATEGI DAN ARAH KEBIJAKAN Mengingat bahwa RPJMD merupakan pedoman dan arahan bagi penyusunan dokumen perencanaan pembangunan daerah lainnya, maka penentuan strategi dan arah kebijakan pembangunan

Lebih terperinci

Pengembangan Wilayah Infrastruktur PUPR di Kalimantan Tahun 2015. (Butir-Butir Bahasan Musrenbang Regional Kalimantan Tahun 2015)

Pengembangan Wilayah Infrastruktur PUPR di Kalimantan Tahun 2015. (Butir-Butir Bahasan Musrenbang Regional Kalimantan Tahun 2015) Pengembangan Wilayah Infrastruktur PUPR di Kalimantan Tahun 015 (Butir-Butir Bahasan Musrenbang Regional Kalimantan Tahun 015) Jakarta, 4 Februari 015 OUTLINE 1. Konsep Pengembangan Wilayah Kalimantan.

Lebih terperinci

Petunjuk Operasional IPAL Domestik PT. UCC BAB 4 STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR SISTEM IPAL DOMESTIK

Petunjuk Operasional IPAL Domestik PT. UCC BAB 4 STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR SISTEM IPAL DOMESTIK BAB 4 STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR SISTEM IPAL DOMESTIK 29 4.1 Prosedur Start-Up IPAL Petunjuk Operasional IPAL Domestik PT. UCC Start-up IPAL dilakukan pada saat IPAL baru selesai dibangun atau pada saat

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG TATA CARA PERUBAHAN PERUNTUKAN DAN FUNGSI KAWASAN HUTAN

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG TATA CARA PERUBAHAN PERUNTUKAN DAN FUNGSI KAWASAN HUTAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG TATA CARA PERUBAHAN PERUNTUKAN DAN FUNGSI KAWASAN HUTAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. A. Maksud dan Tujuan

I. PENDAHULUAN. A. Maksud dan Tujuan I. PENDAHULUAN A. Maksud dan Tujuan Rencana Kerja (Renja) Dinas Peternakan Kabupaten Bima disusun dengan maksud dan tujuan sebagai berikut : 1) Untuk merencanakan berbagai kebijaksanaan dan strategi percepatan

Lebih terperinci

http://www.jasling.dephut.go.id DIREKTORAT PJLKKHL-DITJEN PHKA KEMENTERIAN KEHUTANAN R.I.

http://www.jasling.dephut.go.id DIREKTORAT PJLKKHL-DITJEN PHKA KEMENTERIAN KEHUTANAN R.I. 3/21/14 http://www.jasling.dephut.go.id DIREKTORAT PJLKKHL-DITJEN PHKA KEMENTERIAN KEHUTANAN R.I. OUTLINE : 1. PERMENHUT NOMOR : P.64/MENHUT-II/2013 TENTANG PEMANFAATAN AIR DAN ENERGI AIR DI SUAKA MARGASATWA,

Lebih terperinci

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum. Tentang PEDOMAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KOTA BERBASIS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum. Tentang PEDOMAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KOTA BERBASIS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: / / Tentang PEDOMAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG WILAYAH KOTA BERBASIS SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementrian Pekerjaan

Lebih terperinci

DAFTAR USULAN KEGIATAN PEMBANGUNAN DESA (NON SWADAYA DAN PNPM)

DAFTAR USULAN KEGIATAN PEMBANGUNAN DESA (NON SWADAYA DAN PNPM) DAFTAR USULAN KEGIATAN PEMBANGUNAN DESA (NON SWADAYA DAN PNPM) MUSRENBANG DESA PEMERINTAH KABUPATEN BANYUWANGI TAHUN ANGGARAN 214 Desa Kecamatan : : GENDOH SEMPU Hal 1 / 11 Bidang Musrenbang : Pendidikan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA DEPOK

BERITA DAERAH KOTA DEPOK BERITA DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 14 TAHUN 2013 PERATURAN WALIKOTA DEPOK NOMOR 14 TAHUN 2013 TENTANG TATA CARA PENGAJUAN IZIN PEMANFAATAN RUANG DAN RENCANA TAPAK (SITE PLAN) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

KUESIONER Pertanyaan Untuk Pebelanja. Kelurahan :.. Kecamatan :.. Kota :.. DKI Jakarta

KUESIONER Pertanyaan Untuk Pebelanja. Kelurahan :.. Kecamatan :.. Kota :.. DKI Jakarta Lampiran 1 KUESIONER Pertanyaan Untuk Pebelanja A. Identitas Responden 1. Nama : 2. Alamat : Jl. RT./ RW. Kelurahan :.. Kecamatan :.. Kota :.. DKI Jakarta 3. Status gender : 1. Lelaki / 2. Perempuan 4.

Lebih terperinci

PROFIL KABUPATEN / KOTA

PROFIL KABUPATEN / KOTA PROFIL KABUPATEN / KOTA KOTA AMBON MALUKU KOTA AMBON ADMINISTRASI Profil Wilayah Kota Ambon merupakan ibukota propinsi kepulauan Maluku. Dengan sejarah sebagai wilayah perdagangan rempah terkenal, membentuk

Lebih terperinci

Komitmen itu diperbaharui

Komitmen itu diperbaharui POS PEM8CRDAYAAH KELUARCA (POSDAYA) bangsa-bangsa lain di dunia. Rendahnya mutu penduduk itu juga disebabkan karena upaya melaksanakan wajib belajar sembilan tahun belum dapat dituntaskan. Buta aksara

Lebih terperinci

RINGKASAN EKSEKUTIF KAJIAN PENGEMBANGAN WILAYAH GEDEBAGE MENJADI PUSAT SEKUNDER (Kantor Litbang bekerjasama dengan LPM UNPAR) TAHUN 2003

RINGKASAN EKSEKUTIF KAJIAN PENGEMBANGAN WILAYAH GEDEBAGE MENJADI PUSAT SEKUNDER (Kantor Litbang bekerjasama dengan LPM UNPAR) TAHUN 2003 RINGKASAN EKSEKUTIF KAJIAN PENGEMBANGAN WILAYAH GEDEBAGE MENJADI PUSAT SEKUNDER (Kantor Litbang bekerjasama dengan LPM UNPAR) TAHUN 2003 A. LATAR BELAKANG Pesatnya laju pertumbuhan pembangunan dan tingginya

Lebih terperinci

PETUNJUK TERTIB PEMANFAATAN JALAN NO. 004/T/BNKT/1990

PETUNJUK TERTIB PEMANFAATAN JALAN NO. 004/T/BNKT/1990 PETUNJUK TERTIB PEMANFAATAN JALAN NO. 004/T/BNKT/1990 DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA DIREKTORAT PEMBINAAN JALAN KOTA PRAKATA Dalam rangka mewujudkan peranan penting jalan dalam mendorong perkembangan kehidupan

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pelaksanaan otonomi daerah secara luas, nyata dan bertanggungjawab telah menjadi tuntutan daerah. Oleh karena itu, pemerintah daerah memiliki hak dan kewenangan dalam mengelola

Lebih terperinci

DEKLARASI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MANDIRI

DEKLARASI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MANDIRI DEKLARASI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MANDIRI Bahwa kemiskinan adalah ancaman terhadap persatuan, kesatuan, dan martabat bangsa, karena itu harus dihapuskan dari bumi Indonesia. Menghapuskan kemiskinan merupakan

Lebih terperinci

MENGELOLA DESA SECARA PARTISIPATIF REFLEKSI STUDI BANDING DESA MUARA WAHAU KE WILAYAH DIY. Oleh: Sri Purwani Konsultan

MENGELOLA DESA SECARA PARTISIPATIF REFLEKSI STUDI BANDING DESA MUARA WAHAU KE WILAYAH DIY. Oleh: Sri Purwani Konsultan MENGELOLA DESA SECARA PARTISIPATIF REFLEKSI STUDI BANDING DESA MUARA WAHAU KE WILAYAH DIY (Desa Banjaroya Kecamatan Kalibawang Kabupaten Kulon Progo, Desa Panggungharjo Kecamatan Sewon dan Desa Sumbermulya

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2010 TENTANG BENDUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2010 TENTANG BENDUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 37 TAHUN 2010 TENTANG BENDUNGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa untuk menyimpan air yang berlebih pada

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2010 TENTANG PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

Disampaikan pada: SOSIALISASI PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NO.6 TAHUN 2014 TENTANG DESA dan TRANSISI PNPM MANDIRI Jakarta, 30 April 2015

Disampaikan pada: SOSIALISASI PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NO.6 TAHUN 2014 TENTANG DESA dan TRANSISI PNPM MANDIRI Jakarta, 30 April 2015 KEMENTERIAN DESA, PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL, DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA PERMENDES NO.1: Pedoman Kewenangan Berdasarkan Hak Asal Usul dan Kewenangan Lokal Berskala Desa PERMENDES NO.5: Penetapan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2006 TENTANG IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2006 TENTANG IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2006 TENTANG IRIGASI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 41 Undang-Undang

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA DENPASAR TPST-3R DESA KESIMAN KERTALANGU DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KOTA DENPASAR

PEMERINTAH KOTA DENPASAR TPST-3R DESA KESIMAN KERTALANGU DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KOTA DENPASAR PEMERINTAH KOTA DENPASAR TPST-3R DESA KESIMAN KERTALANGU DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KOTA DENPASAR VISI DAN MISI VISI Meningkatkan Kebersihan dan Keindahan Kota Denpasar Yang Kreatif dan Berwawasan

Lebih terperinci