Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah (maksimal 50 hal)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah (maksimal 50 hal)"

Transkripsi

1 Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah (maksimal 50 hal) Menjelaskan kondisi riil pengelolaan sanitasi (dan komponen lain terkait sanitasi) saat ini dan permasalahan utama atau prioritas yang dihadapi kota, informasi yang dirasa relevan dan penting dalam penyusunan strategi pembangunan sanitasi. Informasi disertai tabel/peta/gambar dan penjelasan ringkas untuk masingmasing tabel/peta/gambar dan informasi mengenai sumber data. Penjelasan atau data yang lebih rinci dimasukkan dalam lampiran (misal data di tingkat kelurahan). Dicantumkan rujukan sumber data ditulis di bawah tabel/peta/gambar. 3.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene Menjelaskan detail kondisi PHBS dan promosi higiene untuk 2 tatanan (rumah tangga dan sekolah). PHBS yang dibahas hanya yang terkait sanitasi Tatanan Rumah Tangga Penjelasan mengenai kondisi PHBS dan promosi higiene di tatanan rumah tangga saat ini dengan memasukkan eksekutif summary laporan studi EHRA Tatanan Sekolah Penjelasan detail mengenai kondisi PHBS dan promosi higiene di tatanan sekolah, menyebutkan permasalahan spesifik dan paling prioritas yang dihadapi. Dilengkapi: Tabel 3.1: Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah (toilet dan tempat cuci tangan) Tabel 3.2: Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene)

2 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru Sisaw a L Sisaw a P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Sisw a L Sisw a P Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P 1 SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP NEGERI SMP MUHAMMADIYAH SMP STELLA MATUTINA SMP PANGUDI LUHUR SMP KRISTEN SATYA WACANA SMP KRISTEN SMP KRISTEN

3 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru Sisaw a L Sisaw a P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Sisw a L Sisw a P Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P 17 SMP KRISTEN SMP ISLAM SULTAN FATTAH SMP ISLAM AL AZHAR SMP DHARMA LESTARI SMP ISLAM RADEN PAKU 22 SMP ISLAM SUDIRMAN MTs NEGERI MTs NU MTs PANCASILA MTs PLUS ALMADINAH SMK NEGERI , SMK NEGERI 2 1, SMK NEGERI SMK PGRI SMK PGRI SMK PGRI

4 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet Siapa yg membersihkan toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru Sisaw a L Sisaw a P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Sisw a L Sisw a P Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun Y T Y T Siswa Guru Pesuruh Sklh L P L P L P 33 SMK PELITA SMK SARASWATI 1, SMK KRISTEN BM SMK AL FALLAH SMK PLUS ALMADINAH SMK DIPONEGORO SMK ISLAM SULTAN FATTAH SMK MUHAMMADIYAH SMK KRISTEN TI siswa SMK PANCASILA SMK DHARMA LESTARI SMK PUTRA BANGSA SMK ISLAM SUDIRMAN SMA NEGERI SMA NEGERI SMA NEGERI

5 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet Siapa yg membersihkan toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru Sisaw a L Sisaw a P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Sisw a L Sisw a P Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun Y T Y T Siswa Guru Pesuruh Sklh L P L P L P 49 SMA KRISTEN Siswa SMA KRISTEN SMA KRISTEN SATYA WACANA SMA THERESIANA SMA MUHAMMADIYAH MA NEGERI MA ASSORKATY MA PLUS AL MADINAH Sumber: Disdikpora kota Salatiga, Tahun 2012 Keterangan: L = LakiLaki P = Perempuan S = Selalu tersedia air K = Kadangkadang T = Tidak ada persediaan air SPT = Sumur Pompa Tangan SGL = Sumur Gali Y = Ya T = Tidak

6 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P KEC. SIDOREJO SDN SALATIGA 01 2 SDN SALATIGA 02 3 SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SALATIGA SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN BLOTONGAN

7 TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah 18 SDN BLOTONGAN SDN BLOTONGAN SDN PULUTAN SDN PULUTAN SDN BUGEL SDN BUGEL SDN KAUMAN KIDUL 25 SD I. ALAZHAR 26 SD KR SATYA WACANA 27 SD KANISIUS CUNGKUP 28 SD St. THERESIANA MARSUDIRINI SD St. Fr. XAVERIUS MARSUDIRINI SD INTEGRAL HIDAYATULLAH 31 MI MA'ARIF PULUTAN 32 MI ISLAMIYAH KAUMAN KIDUL 33 MI MA'ARIF BLOTONGAN KEC. SIDOMUKTI 1 SDN MANGUNSARI 01 2 SDN MANGUNSARI 02 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P

8 TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah KEC. SIDOMUKTI 3 SDN MANGUNSARI 03 4 SDN MANGUNSARI 04 5 SDN MANGUNSARI 05 6 SDN MANGUNSARI 06 7 SDN MANGUNSARI 07 8 SDN DUKUH 01 9 SDN DUKUH SDN DUKUH SDN DUKUH SDN DUKUH SDN KALICACING SDN KECANDRAN SD KRISTEN SD MUHAMMADIYAH PLUS 17 MIN KECANDRAN 18 MI MA'ARIF DUKUH 19 MI MA'ARIF MANGUNSARI Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P

9 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P KEC. TINGKIR 1 SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD GENDONGAN SD GENDONGAN SD GENDONGAN SD SIDOREJO KIDUL SD SIDOREJO KIDUL SD SIDOREJO KIDUL SD KALIBENING SD TINGKIR LOR

10 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P KEC. TINGKIR 19 SD TINGKIR LOR SD TINGKIR TENGAH SD TINGKIR TENGAH SD KANISIUS GENDONGAN SD KRISTEN SD KRISTEN SD BETHANY SCHOOL SDIT NIDAUL HIKMAH MI KALIBENING MI TINGKIR LOR MI CANDEN KUTOWINANGUN KEC. ARGOMULYO 1 SDN TEGALREJO SDN TEGALREJO 02 3 SDN TEGALREJO SDN TEGALREJO 04 5 SDN TEGALREJO 05 6 SDN LEDOK 01

11 TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah KEC. ARGOMULYO 7 SDN LEDOK 02 8 SDN LEDOK 04 9 SDN LEDOK SDN LEDOK SDN LEDOK SDN CEBONGAN SDN CEBONGAN SDN CEBONGAN SDN RANDUACIR SDN RANDUACIR SDN RANDUACIR SDN NOBOREJO SDN NOBOREJO SDN KUMPULREJO 01 Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P

12 TINGKAT SEKOLAH : SD/ MI TAHUN : No. Nama Sekolah Jumlah Siswa Jumlah Guru L P L P Tabel 3.1 Kondisi fasilitas sanitasi di sekolah kota Salatiga (toilet dan tempat cuci tangan) Sumber Air Bersih * Jumlah Toilet PDAM SPT SGL S K T S K T S K T Guru SISWA L P Jumlah Tempat Kencing Guru/ siswa Fas. Cuci Tangan Persediaan Sabun L P Y T Y T Siswa Siapa yg membersihkan toilet Guru Pesuruh Sklh L P L P L P KEC. ARGOMULYO 21 SDN KUMPULREJO SDN KUMPULREJO MI TARBIYATUL ISLAMIYAH NOBOREJO 24 MI AL MAHMUD KUMPULREJO MI KUMPULREJO 2 Sumber: Disdikpora kota Salatiga, Tahun 2012 Keterangan: L = LakiLaki P = Perempuan S = Selalu tersedia air K = Kadangkadang T = Tidak ada persediaan air SPT = Sumur Pompa Tangan SGL = Sumur Gali Y = Ya T = Tidak

13 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah 1 SMP NEGERI 1 Baik 2 SMP NEGERI 2 3 SMP NEGERI 3 Baik 4 SMP NEGERI 4 5 SMP NEGERI 5 Baik 6 SMP NEGERI 6 Baik 7 SMP NEGERI 7 8 SMP NEGERI 8 9 SMP NEGERI 9 baik 10 SMP NEGERI 10 Baik 11 SMP MUHAMMADIYAH Bila sudah penuh baik 12 SMP STELLA MATUTINA 13 SMP PANGUDI LUHUR 14 SMP KRISTEN SATYA WACANA 15 SMP KRISTEN 1 16 SMP KRISTEN 2 2 Th.sekali Baik

14 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah 17 SMP KRISTEN 4 Sehat/baik 18 SMP ISLAM SULTAN FATTAH Bila sudah penuh Cukup 19 SMP ISLAM AL AZHAR 20 SMP ISLAM RADEN PAKU 21 SMP ISLAM SUDIRMAN 1 Bulan sekali Cukup Baik 22 MTs NEGERI 23 MTs NU 24 MTs PANCASILA Baik 25 MTs PLUS ALMADINAH Setiap kali penuh Baik 26 SMK NEGERI 1 Baik 27 SMK NEGERI 2 belum pernah Cukup 28 SMK NEGERI 3 5 Th sekali Baik 29 SMK PGRI 1 Dimana perlu Baik 30 SMK PGRI 2 belum pernah Baik 31 SMK PGRI 3 5 Th sekali Baik 32 SMK PELITA belum pernah Baik

15 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah 33 SMK SARASWATI Baik 34 SMK KRISTEN BM Baik 35 SMK AL FALLAH 1 bilan sekali Cukup 36 SMK PLUS ALMADINAH Setiap kali penuh Baik 37 SMK DIPONEGORO 1 Th sekali Baik 38 SMK ISLAM SULTAN FATTAH 39 SMK MUHAMMADIYAH 40 SMK KRISTEN TI Belum pernah Baik 41 SMK PANCASILA 1 kali dlm sebulan Baik 42 SMK DHARMA LESTARI 43 SMK PUTRA BANGSA 44 SMK ISLAM SUDIRMAN 1 bulan sekali Cukup Baik 45 SMA NEGERI 1 Baik 46 SMA NEGERI 2 kalau sdh penuh baik 47 SMA NEGERI 3 48 SMA KRISTEN 1 Baik

16 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SMP / MTs / SMA / MA / SMK TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah 49 SMA KRISTEN 2 3 bln 1 kali Baik 50 SMA KRISTEN SATYA WACANA Baik 51 SMA THERESIANA Baik 52 SMA MUHAMMADIYAH 53 MA NEGERI 54 MA ASSORKATY 55 MA PLUS AL MADINAH Setiap kali penuh Baik Sumber: Disdikpora kota Salatiga, Tahun 2012

17 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi KEC. SIDOREJO SDN SALATIGA SDN SALATIGA 02 3 SDN SALATIGA 03 4 SDN SALATIGA 05 5 SDN SALATIGA 06 6 SDN SALATIGA 08 7 SDN SALATIGA 09 8 SDN SALATIGA 10 9 SDN SALATIGA SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR SDN SIDOREJO LOR 06 Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Baik Baik Bila penuh Baik Baik Cukup Baik Belum pernah Cukup Baik Th Cukup Baik 2 tahun sekali Cukup Baik Belum pernah Cukup Baik Baik Cukup Baik Belum pernah Baik Baik

18 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi KEC. SIDOREJO 16 SDN SIDOREJO LOR SDN BLOTONGAN SDN BLOTONGAN SDN BLOTONGAN SDN PULUTAN SDN PULUTAN SDN BUGEL SDN BUGEL SDN KAUMAN KIDUL 25 SD I. ALAZHAR 26 SD KR SATYA WACANA 27 SD KANISIUS CUNGKUP 28 SD St. THERESIANA MARSUDIRINI SD St. Fr. XAVERIUS MARSUDIRINI SD INTEGRAL HIDAYATULLAH Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Cukup Baik Baik Cukup Baik Baik Baik kalau sudah penuh Baik dan bersih Baik

19 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi KEC. SIDOREJO 31 MI MA'ARIF PULUTAN 32 MI ISLAMIYAH KAUMAN KIDUL 33 MI MA'ARIF BLOTONGAN KEC. SIDOMUKTI 1 SDN MANGUNSARI 01 2 SDN MANGUNSARI 02 3 SDN MANGUNSARI 03 4 SDN MANGUNSARI 04 5 SDN MANGUNSARI 05 6 SDN MANGUNSARI 06 7 SDN MANGUNSARI 07 8 SDN DUKUH 01 9 SDN DUKUH SDN DUKUH SDN DUKUH 04 Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Cukup bagus Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik 10 Tahun sekali Baik Baik Baik Baik

20 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah KEC. SIDOMUKTI 12 SDN DUKUH 05 Baik 13 SDN KALICACING 02 Baik 14 SDN KECANDRAN 01 Baik 15 SD KRISTEN 01 Baik 16 SD MUHAMMADIYAH PLUS Baik 17 MIN KECANDRAN Baik 18 MI MA'ARIF DUKUH Baik 19 MI MA'ARIF MANGUNSARI Baik KEC. TINGKIR 1 SD KUTOWINANGUN 01 Baik 2 SD KUTOWINANGUN 03 Sistem Peresapan Baik 3 SD KUTOWINANGUN 04 4 SD KUTOWINANGUN 05 5 SD KUTOWINANGUN 07 6 SD KUTOWINANGUN 08 Kurang

21 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Y T KEC. TINGKIR 7 SD KUTOWINANGUN 09 Cukup 8 SD KUTOWINANGUN 10 2 th 1x 9 SD KUTOWINANGUN SD KUTOWINANGUN SD GENDONGAN 01 Baik 12 SD GENDONGAN 02 Baik 13 SD GENDONGAN 03 Kurang 14 SD SIDOREJO KIDUL 01 Higienis 15 SD SIDOREJO KIDUL 02 Bila sudah Penuh Baik 16 SD SIDOREJO KIDUL SD KALIBENING 18 SD TINGKIR LOR 01 belum Pernah 19 SD TINGKIR LOR 02 Bersih 20 SD TINGKIR TENGAH 01 Hari Minggu Ya 21 SD TINGKIR TENGAH 02 Baik

22 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah KEC. TINGKIR 22 SD KANISIUS GENDONGAN Cukup 23 SD KRISTEN SD KRISTEN 04 belum Pernah Baik 25 SD BETHANY SCHOOL belum Pernah 26 SDIT NIDAUL HIKMAH +/ 5 thn Baik 27 MI KALIBENING Baik 28 MI TINGKIR LOR 29 MI CANDEN KUTOWINANGUN KEC. ARGOMULYO 1 SDN TEGALREJO 01 3 th sekali Baik 2 3 SDN TEGALREJO 02 SDN TEGALREJO 03 kurang memenuhi syarat 4 SDN TEGALREJO 04 5 SDN TEGALREJO 05 6 SDN LEDOK 01

23 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi Y T KEC. ARGOMULYO 7 SDN LEDOK 02 8 SDN LEDOK 04 9 SDN LEDOK SDN LEDOK SDN LEDOK SDN CEBONGAN SDN CEBONGAN SDN CEBONGAN SDN RANDUACIR SDN RANDUACIR SDN RANDUACIR SDN NOBOREJO SDN NOBOREJO SDN KUMPULREJO 01 Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah Baik belum pernah Higiene Baik Baik Baik Kurang memadai belum pernah Baik Baik

24 Tabel 3.2 Kondisi sarana sanitasi sekolah (pengelolaan sampah dan pengetahuan higiene) NAMA SEKOLAH : SD / MI TAHUN : / 2012 No. Nama Sekolah Apakah pengetahuan tentang Higiene & Sanitasi diberikan Ya, saat pertemuan/penyuluha n tertentu Ya, saat mata pelajaran PenJas di kelas Tidak pernah Apakah ada dana utk air bersih/sanitasi/pe ndidikan higiene Y T Cara Pengelolaan Sampah Dikumpulka n Dipisahka n Dibuat Kompos Tempat buangan air kotor Dari toilet Dari kamar mandi KEC. ARGOMULYO 21 SDN KUMPULREJO SDN KUMPULREJO MI TARBIYATUL ISLAMIYAH NOBOREJO 24 MI AL MAHMUD KUMPULREJO 1 25 MI KUMPULREJO 2 Sumber: Disdikpora kota Salatiga, Tahun 2012 Kapan Tangki Septik dikosongkan Kondisi higiene sekolah pd tahun 2009 belum pernah Cukup baik Baik

25 3.2 Pengelolaan Air Limbah Domestik Petunjuk Umum: Menjelaskan detail kondisi riil pengelolaan air limbah domestik kota saat ini terkait kuantitas dan kualitas infrastruktur maupun aspek non infrastruktur lainnya, permasalahan prioritas yang dihadapi terkait pengelolaan air limbah domestik Kelembagaan Menjelaskan aspek legal formal (peraturan dan kebijakan pengelolaan air limbah domestik kota), institusi yang berwenang dalam pengelolaannya (baik operator maupun regulator) melihat kajian kelembagaan dan kebijakan. Dilengkapi: Tabel 3.3: Daftar pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengelolaan air limbah domestik Tabel 3.4: Daftar peraturan terkait air limbah domestik. Tabel 3.3 Daftar Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan Air Limbah Domestik PERENCANAAN FUNGSI Menyusun target pengelolaan air limbah domestik skala kab/kota Menyusun rencana program air limbah domestik dalam rangka pencapaian target Menyusun rencana anggaran program air limbah domestik dalam rangka pencapaian target PENGADAAN SARANA PEMANGKU KEPENTINGAN Pemerintah kota swasta masyarakat Menyediakan sarana pembuangan awal air limbah domestik Membangun sarana pengumpulan dan pengolahan awal (Tangki Septik) Menyediakan sarana pengangkutan dari tangki septik ke IPLT (truk tinja) Membangun jaringan atau saluran pengaliran limbah dari sumber ke IPAL (pipa kolektor) Membangun sarana IPLT dan atau IPAL PENGELOLAAN Menyediakan layanan penyedotan lumpur tinja Mengelola IPLT dan atau IPAL Melakukan penarikan retribusi penyedotan lumpur tinja Memberikan izin usaha pengelolaan air limbah domestik, dan atau penyedotan air limbah domestik Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis bangunan (tangki septik, dan saluran drainase lingkungan) dalam pengurusan IMB PENGATURAN DAN PEMBINAAN Mengatur prosedur penyediaan layanan air limbah domestik (pengangkutan, personil, peralatan, dll) Melakukan sosialisasi peraturan, dan pembinaan dalam hal pengelolaan air limbah domestik Memberikan sanksi terhadap pelanggaran pengelolaan air limbah domestik MONITORING DAN EVALUASI

26 Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian target pengelolaan air limbah domestik skala kab/kota Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kapasitas infrastruktur sarana pengelolaan air limbah domestik Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap efektivitas layanan air limbah domestic, dan atau menampung serta mengelola keluhan atas layanan air limbah domestik Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap baku mutu air limbah domestik Sumber: Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang dan Kantor Lingkungan Hidup Kota Salatiga, Tahun Keterangan: : Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang : Kantor Lingkungan Hidup Tabel 3.4 Daftar peraturan terkait air limbah domestik Peraturan Ketersediaan ada (sebutkan) Tidak ada Efektif dilaksanakan Pelaksanaan Belum efektif dilaksanakan AIR LIMBAH DOMESTIK Target capaian pelayanan pengolahan air limbah dimestik di kota (sebutkan) Kewajiban dan sanksi bagi pemerintahan kota dalam penyediaan layanan pengolahan air limbah domestik Kewajiban dan sanksi bagi pemerintahan kota dalam pemperdayak an masyarakat dan badan usaha dalam pengolahan air limbah domestik Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat dan atau pengembang Tidak efektif dilaksanakan keterangan

27 untuk menyediakan sarana pengolahan air limbah domestik di hunian rumah Kewajiban dan sanksi bagi industri rumah tangga untuk menyediakan sarana pengolahan air limbah domestik di tempat usaha Kewajiban dan sanksi bagi kantor untuk menyediakan sarana pengolahan air limbah domestik di tempat usaha Kewajiban penyedot air limbah domestik untuk masyarakat, industri rumah tangga, dan kantor pemilik tangki septik Retribusi penyedotan air limbah domestik Tata cara perijinan untuk kegiatan pembuangan air limbah domestik bagi kegiatan permukiman, usaha rumah tangga, dan perkantoran Peluang keterlibatan swasta dalam pengelolahan air limbah domestik Tahap perencanaa n

28 Kewajiban dan Sanksi bagi swasta dalam pengolahan air limbah domestik Layanan pemerintah kab/kota bagi masyarakat yang tidak mampu dalam pengolahan air limbah domestik Pembangunan IPAL, MCK, jamban keluarga Sumber: Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang dan Kantor Lingkungan Hidup kota Salatiga, : Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang : Kantor Lingkungan Hidup Sistem dan Cakupan Pelayanan Menjelaskan sistem pengelolaan air limbah domestik yang ada (on site maupun off site) mengenai: teknologi yang digunakan, jumlah masyarakat penerima manfaat (atau keluarga yang terhubung ke masingmasing sistem). Dilengkapi: Peta 3.1: Peta cakupan layanan pengelolaan air limbah domestik (A3). Hanya bila kota mempunyai sistem off site. Peta 3.2: Peta lokasi infrastruktur utama pengelolaan air limbah domestik (A3). Infrastruktur utama: IPLT, IPAL terpusat, Sanimas. Tabel 3.5: Diagram sistem sanitasi air limbah domestik Tabel 3.6: Sistem pengelolaan air limbah yang ada di kota Peta 3.1 Peta cakupan layanan pengelolaan air limbah domestic (ukuran A3) (hanya berlaku apabila Kota memiliki sistem offsite) Kota Salatiga tidak/belum memiliki sistem offsite skala kota

29 Peta 3.2 Peta lokasi infrastruktur utama pengelolaan air limbah domestic (ukuran A3) (lokasi yg ada IPLT dan limbah industri, lokasi SLBM belum ada akan dilengkapi oleh DCKTR/mba Catherine) Sumber: Bappeda Kota Salatiga, Tahun

30 Tabel 3.5 Diagram Sistem Sanitasi pengelolaan air limbah domestik Input User Interface Penampungan Awal Pengaliran Pengolahan Akhir Black WC Tangki Septik Truk Tinja IPLT (Blm Water (Blm Berfungsi) Berfungsi) Black Water Black Water Black Water Grey water Pembuangan/ Kode/Nama Daur Ulang Aliran Aliran Limbah AL1 WC Sungai Aliran Limbah AL2 WC Jumbleng Aliran Limbah AL3 WC Sistem perpipaan Aliran Limbah menuju tangki AL4 pengumpul (SLBM) Tempat cuci piring dan kamar mandi Tempat cuci piring dan kamar mandi Tempat cuci piring dan kamar mandi Tempat cuci piring dan kamar mandi Tempat cuci piring dan kamar mandi Kubangan/ Tanah terbuka Aliran Limbah AL5 Resapan Aliran Limbah AL6 SPAL Sungai Aliran Limbah AL7 Drainase Sungai Aliran Limbah AL8 Sungai Aliran Limbah AL9 Sumber: Lokalatih pemetaan dan penilaian situasi sanitasi kota, 17 April 2012 Tabel 3.6 Sistem pengelolaan air limbah yang ada di Kota Salatiga 1. Black water Kelompok Fungsi Teknologi yang Jenis Data Sekunder (Perkiraan) Nilai Sumber Data digunakan Data a b c d e User Interface Jamban pribadi Jumlah RT yang unit Dinas Kesehatan mempunyai jamban Sanitasi masyarakat KK pemanfaat.. KK Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang SLBM KK pemanfaat KK tersambung 20 KK KK Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang MCK umum KK pemanfaat.. KK Pengumpulan & Tangki Septik Jumlah RT yang unit Dinas Kesehatan Penampungan/ Pengolahan Awal mempunyai tangki septik Jumbleng Jumlah RT yang.. unit Dinas Kesehatan mempunyai jumbleng Sungai Nama sungai Benoyo, Cebongan, Pengangkutan/ pengaliran Pengolahan akhir terpusat Pembuangan akhir/daur Ulang. Off site komunal, SLBM... unit Dinas Cipta Karya digester dan Tata Ruang Truk tinja (belum 1 unit Dinas Cipta Karya berfungsi) dan Tata Ruang IPLT (belum berfungsi) Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang

RINGKASAN EKSEKUTIF DIAGRAM SISTEM SANITASI PENGELOLAAN AIR LIMBAH DOMESTIK KABUPATEN WONOGIRI. (C) Pengangkutan / Pengaliran

RINGKASAN EKSEKUTIF DIAGRAM SISTEM SANITASI PENGELOLAAN AIR LIMBAH DOMESTIK KABUPATEN WONOGIRI. (C) Pengangkutan / Pengaliran RINGKASAN EKSEKUTIF Strategi Sanitasi Kabupaten Wonogiri adalah suatu dokumen perencanaan yang berisi kebijakan dan strategi pembangunan sanitasi secara komprehensif pada tingkat kabupaten yang dimaksudkan

Lebih terperinci

BAB 3 STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB 3 STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB 3 STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.1 Tujuan Sasaran dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik Secara umum kegiatan pengelolaan limbah cair di Kota Yogyakarta sudah berjalan dengan cukup

Lebih terperinci

BUKU PUTIH SANITASI KOTA SALATIGA 2012

BUKU PUTIH SANITASI KOTA SALATIGA 2012 Daftar Isi Bab 1: Pendahuluan 1.1 Latar Belakang 1.2 Landasan Gerak 1.3 Maksud dan Tujuan 1.4 Metodologi 1.5 Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain Bab 2: Gambaran Umum Wilayah 2.1 Geografis,

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI KEBERLANJUTAN LAYANAN SANITASI SSK

BAB IV STRATEGI KEBERLANJUTAN LAYANAN SANITASI SSK BAB IV STRATEGI KEBERLANJUTAN LAYANAN SANITASI Bab ini merupakan inti dari Strategi Kabupaten Toba Samosir tahun 2011-2015 yang akan memaparkan tentang tujuan, sasaran dan tahapan pencapaian serta trategi

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PENGEMBANGAN SANITASI

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PENGEMBANGAN SANITASI BAB III STRATEGI PERCEPATAN PENGEMBANGAN SANITASI 3.1 Tujuan, dan Pengembangan Air Limbah Domestik Tujuan : Meningkatkan lingkungan yang sehat dan bersih di Kabupaten Wajo melalui pengelolaan air limbah

Lebih terperinci

BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN

BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN Pembangunan sanitasi sekarang ini masih berjalan lambat karena dipengaruhi oleh beberapa hal. Sanitasi merupakan kebutuhan yang mempunyai

Lebih terperinci

BAB 3 STRATEGI SANITASI KOTA (SSK) KOTA TERNATE BAB 3

BAB 3 STRATEGI SANITASI KOTA (SSK) KOTA TERNATE BAB 3 Strategi layanan sanitasi pada dasarnya adalah untuk mewujudkan Tujuan dan pembangunan sanitasi yang bermuara pada pencapaian Visi dan Misi Sanitasi kabupaten. Rumusan strategi Kota Ternate untuk layanan

Lebih terperinci

Bab III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI

Bab III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI Bab III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.1 Rencana Kegiatan Air Limbah Salah satu sasaran pembangunan air limbah yang akan dicapai pada akhir perencanaan ini adalah praktek BABS dari 30,5 % menjadi

Lebih terperinci

PERAN PEREMPUAN DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL

PERAN PEREMPUAN DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL PERAN PEREMPUAN DALAM PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR, SANITASI DAN HIGIENE UNTUK KESEJAHTERAAN MASYARAKAT ETTY HESTHIATI LPPM UNIV. NASIONAL JAKARTA A PERAN PEREMPUAN Perempuan sangat berperan dalam pendidikan

Lebih terperinci

BAB 04 STRATEGI PEMBANGUNAN SANITASI

BAB 04 STRATEGI PEMBANGUNAN SANITASI BAB 04 STRATEGI PEMBANGUNAN SANITASI Pada bab ini akan dibahas mengenai strategi pengembangan sanitasi di Kota Bandung, didasarkan pada analisis Strength Weakness Opportunity Threat (SWOT) yang telah dilakukan.

Lebih terperinci

DINAS KESEHATAN KOTA CIMAHI

DINAS KESEHATAN KOTA CIMAHI DINAS KESEHATAN KOTA CIMAHI GAMBARAN UMUM CIMAHI OTONOMI SEJAK TAHUN 2001 LUAS CIMAHI = ± 40,25 Km2 (4.025,75 Ha) WILAYAH: 3 KECAMATAN 15 KELURAHAN 312 RW DAN 1724 RT 14 PUSKESMAS JUMLAH PENDUDUK 2012

Lebih terperinci

BAB III ISU STRATEGIS & TANTANGAN SEKTOR SANITASI KABUPATEN KLATEN

BAB III ISU STRATEGIS & TANTANGAN SEKTOR SANITASI KABUPATEN KLATEN BAB III ISU STRATEGIS & TANTANGAN SEKTOR SANITASI KABUPATEN KLATEN 3.1. Enabling And Sustainability Aspect 3.1.1 Aspek Non Teknis 1) Kebijakan Daerah dan Kelembagaan Isu strategis aspek Kebijakan Daerah

Lebih terperinci

Bab 3 Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi

Bab 3 Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi Bab 3 Percepatan Pembangunan Sanitasi Bab ini merupakan inti dari Sanitasi Kabupaten Kulon Progo Tahun 2013-2017, yang akan memaparkan tentang isu strategis, permasalahan mendesak, tujuan, sasaran dan

Lebih terperinci

BAB 4 BUKU PUTIH SANITASI 2013

BAB 4 BUKU PUTIH SANITASI 2013 BAB 4 PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN Program pengembangan sanitasi saat ini dan yang akan di rencanakan berdasar pada kajian yang telah dilakukan sebelumnya pada Buku Putih

Lebih terperinci

Mewujudkan Kota Padang sebagai Kota Pendidikan, Perdagangan dan Pariwisata Yang Sejahtera, Religius dan Berbudaya

Mewujudkan Kota Padang sebagai Kota Pendidikan, Perdagangan dan Pariwisata Yang Sejahtera, Religius dan Berbudaya Bab 3 Kerangka Pengembangan Sanitasi 3.1. Visi dan misi sanitasi Sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004, visi dan misi pembangunan jangka menengah adalah visi dan misi kepala daerah

Lebih terperinci

BAB V STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI

BAB V STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI Kepulauan BAB V STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI Strategi monitoring evaluasi merupakan salah satu strategi pendukung yang akan turut menentukan keberhasilan program pembangunan dibig sanitasi. Monitoring

Lebih terperinci

BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI

BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI 4.1 Visi dan Misi Sanitasi Kabupaten Jepara Kabupaten Jepara belum merumuskan secara khusus visi dan misi sanitasi kota, namun masalah sanitasi telah

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Berdasarkan Visi dan Misi yang telah dirumuskan, dan mengacu kepada arahan tehnis operasional dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJMD) Kota Banjarbaru

Lebih terperinci

BAB 3 PROFIL SANITASI WILAYAH

BAB 3 PROFIL SANITASI WILAYAH BAB 3 PROFIL SANITASI WILAYAH Perkembangan pendanaan sanitasi kota metro untuk sub sektor air limbah, sampah rumah tangga, drainase lingkungan dari tahun 2009 sebesar Rp. 1.225.147.465 terjadi peningkatan

Lebih terperinci

BAB III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.1 Rencana Kegiatan Air Limbah Rencana kegiatan air limbah di Kabupaten Buru Selatan diarahkan pada sasaran yang tingkat resiko sanitasinya yang cukup tinggi,

Lebih terperinci

B A B V PROGRAM DAN KEGIATAN

B A B V PROGRAM DAN KEGIATAN B A B V PROGRAM DAN KEGIATAN Bagian ini memuat daftar program dan kegiatan yang menjadi prioritas sanitasi Tahun 0 06 ini disusun sesuai dengan strategi untuk mencapai tujuan dan sasaran dari masing-masing

Lebih terperinci

BAB 4 PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN

BAB 4 PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN BAB 4 PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN Akses terhadap layanan sanitasi yang layak merupakan hak asasi bagi manusia, untuk itu penyediaan layanan sanitasi yang baik dan mudah

Lebih terperinci

Mendapatkan gambaran tentang kondisi dan rencana penanganan air limbah domestik di Kabupaten Tulang Bawang Barat tahun 2017

Mendapatkan gambaran tentang kondisi dan rencana penanganan air limbah domestik di Kabupaten Tulang Bawang Barat tahun 2017 L ampiran - 1 A. Kerangka Kerja Logis (KKL) A.1 Kerangka Kerja Logis Air Limbah Permasalahan Isu Strategis Tujuan Belum adanya Master Plan dan peta Pengelolaan air limbah domestik Penaganan air limbah

Lebih terperinci

Lampiran 2: Hasil analisis SWOT

Lampiran 2: Hasil analisis SWOT LAMPIRANLAMPIRAN Lampiran : Hasil analisis SWOT o Tabel Skor untuk menentukan isu strategis dari isuisu yang diidentifikasi (teknis dan nonteknis) Subsektor Air Limbah Sub Sektor : AIR LIMBAH No. Faktor

Lebih terperinci

BAB II DESKRIPSI BADAN LINGKUNGAN HIDUP KOTA PROBOLINGGO Sejarah Singkat Badan Lingkungan Hidup Kota Probolinggo

BAB II DESKRIPSI BADAN LINGKUNGAN HIDUP KOTA PROBOLINGGO Sejarah Singkat Badan Lingkungan Hidup Kota Probolinggo BAB II DESKRIPSI BADAN LINGKUNGAN HIDUP KOTA PROBOLINGGO 2.1. Sejarah Singkat Badan Lingkungan Hidup Kota Probolinggo Hingga pertengahan tahun 2005 pengelolaan lingkungan hidup di Kota Probolinggo dilaksanakan

Lebih terperinci

Tabel 4.1 Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik

Tabel 4.1 Tujuan, Sasaran, dan Strategi Pengembangan Air Limbah Domestik Tabel 4.1 Tujuan, asaran, dan trategi Pengembangan Air Limbah Domestik Tujuan asaran Indikator trategi Meningkatkan kualitas dan kuantitas pengelolaan, air limbah (1) (2) (3) (4) BABs berkurang hingga

Lebih terperinci

VI.1. Gambaran Umum Pemantauan Dan Evaluasi Sanitasi

VI.1. Gambaran Umum Pemantauan Dan Evaluasi Sanitasi BAB VI MONITORING DAN EVALUASI Dalam bab ini akan dijelaskan strategi untuk melakukan pemantauan/ monitoring dan evaluasi dengan fokus kepada pemantauan dan evaluasi Strategi Kabupaten Berskala Kota ()

Lebih terperinci

MEMORANDUM PROGRAM SANITASI Program PPSP 2015

MEMORANDUM PROGRAM SANITASI Program PPSP 2015 BAB III RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN SANITASI 3.. Rencana Kegiatan Air Limbah Salah satu sasaran pembangunan air limbah yang akan dicapai pada akhir perencanaan ini adalah akses 00% terlayani (universal

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN

BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN Bagian ini memuat daftar program dan kegiatan yang menjadi prioritas pembangunan sanitasi Kota Bontang Tahun 0 05. Program dan kegiatan ini disusun sesuai dengan strategi untuk

Lebih terperinci

Adanya Program/Proyek Layanan Pengelolaan air limbah permukiman yang berbasis masyarakat yaitu PNPM Mandiri Perdesaan dan STBM

Adanya Program/Proyek Layanan Pengelolaan air limbah permukiman yang berbasis masyarakat yaitu PNPM Mandiri Perdesaan dan STBM Lampiran 2. Hasil Analisis SWOT A. Sub Sektor Air Limbah Domestik No. Faktor Internal KEKUATAN (STRENGHTS) 1.2 Perencanaan pengelolaan air limbah jangka panjang sudah ada dalam RTRW kabupaten Kepulauan

Lebih terperinci

BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SAAT INI

BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SAAT INI BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SAAT INI 4.1 Visi dan Misi AMPL Kabupaten Klaten A. VISI Visi Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) Kabupaten Klaten : Terpenuhinya air minum dan sanitasi

Lebih terperinci

BAB 4 PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN

BAB 4 PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN BAB 4 PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN 4. Promosi Higiene dan Sanitasi (Prohisan) Rencana Program dan kegiatan Promosi higiene dan sanitasi untuk tahun 04 di Kota Metro berdasarkan

Lebih terperinci

Bab 3: Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi

Bab 3: Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi Bab 3: Strategi Percepatan Pembangunan Sanitasi Strategi layanan sanitasi pada dasarnya adalah untuk mewujudkan Tujuan Sasaran pembangunan sanitasi yang bermuara pada pencapaian Visi Misi Sanitasi kota.

Lebih terperinci

BAB II KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI

BAB II KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI BAB II KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI 2.1. Visi Misi Sanitasi Visi dan misi sanitasi telah dirumuskan untuk memberi arahan bagi pengembangan sanitasi Kabupaten Tana Toraja dalam rangka mencapai visi dan

Lebih terperinci

Desa Tritih Lor Kecamatan Jeruk Legi

Desa Tritih Lor Kecamatan Jeruk Legi DESKRIPSI PROGRAM/KEGIATAN Program/Kegiatan Peningkatan IPLT Tririh Lor Mengingat makin banyaknya pemukiman pada wilayah-wilayah perkotaan seperti Cilacap kota, Kroya, Majenang, Maos yang berpotensi menjadi

Lebih terperinci

Lampiran 3: Tabel Kerangka Kerja Logis Kerangka Logis Air Limbah

Lampiran 3: Tabel Kerangka Kerja Logis Kerangka Logis Air Limbah Lampiran 3: Tabel Kerangka Kerja Logis Kerangka Logis Air Limbah Pernyataan Masalah Masih rendahnya Terpenuhinya Tercapainya A. Sistem/Teknis kemampuan pelayanan target sarana pelayanan a. User Interface:

Lebih terperinci

BAB III KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI

BAB III KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI BAB III KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI 3.1. Visi dan Misi Sanitasi Visi pembangunan Kabupaten Aceh Besar tahun 2012-2017 sebagaimana tertuang dalam RPJMD adalah : "Terwujudnya Aceh Besar yang Mandiri,

Lebih terperinci

BAB IV PROGRAM DAN KEGIATAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB IV PROGRAM DAN KEGIATAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB IV PROGRAM DAN KEGIATAN PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI 4.1 Ringkasan Program dan Kegiatan Sanitasi Indikasi program dan kegiatan percepatan pembangunan sanitasi merupakan bagian dari strategi yang

Lebih terperinci

Strategi Sanitasi Kabupaten Malaka

Strategi Sanitasi Kabupaten Malaka BAB IV STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI Perumusan dan penetapan strategi pengembangan sanitasi di Kabupaten Malaka mengacu kepada isu strategis serta permasalahan mendesak pada masing-masing sub-sektor sanitasi

Lebih terperinci

LAMPIRAN II HASIL ANALISA SWOT

LAMPIRAN II HASIL ANALISA SWOT LAMPIRAN II HASIL ANALISA SWOT Lampiran II. ANALISA SWOT Analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities),

Lebih terperinci

: Wiyarsanto 30. Anggota Tim Panel I : Mengetahui, 1. Coki Rosada, SE 2. Joko Tri Hartanto, BSc

: Wiyarsanto 30. Anggota Tim Panel I : Mengetahui, 1. Coki Rosada, SE 2. Joko Tri Hartanto, BSc Tabulasi Skor Form Kontrol Kualitas Dokumen BPS Kabupaten Pemalang Tim Penilai Nama Anggota Tim Teknis : TIM I Nama Fasilitator Pendamping : Wiyarsanto 30 Bab Bobot Skor Maks. Skor Aktual Bab : Pendahuluan

Lebih terperinci

Memorandum Program Sanitasi

Memorandum Program Sanitasi PROGRAM DAN KEGIATAN SEKTOR SANITASI Memorandum Program Sanitasi Kabupaten : Takalar Provinsi : SulawesiSelatan Tahun : 4 NOMOR PROGRAM / KEGIATAN (Output/Sub Output/Komponen) DETAIL LOKASI (/Desa/Kel./Kws)

Lebih terperinci

BAB STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI

BAB STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI 5 BAB STRATEGI MONITORING DAN EVALUASI 5. Strategi Monitoring dan Evaluasi Didalam Pelaksanaan Perencanaan Strategi Sanitasi kabupaten Pokja AMPL menetapkan kegiatan monitoring dan evaluasi sebagai salah

Lebih terperinci

PERANSERTA PEMERINTAH, SWASTA, DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH DI KOTA SEMARANG DINAS KEBERSIHAN & PERTAMANAN KOTA SEMARANG TAHUN 2010

PERANSERTA PEMERINTAH, SWASTA, DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH DI KOTA SEMARANG DINAS KEBERSIHAN & PERTAMANAN KOTA SEMARANG TAHUN 2010 PERANSERTA PEMERINTAH, SWASTA, DAN MASYARAKAT DALAM PENGELOLAAN SAMPAH DI KOTA SEMARANG DINAS KEBERSIHAN & PERTAMANAN KOTA SEMARANG TAHUN 2010 SKPD DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KOTA SEMARANG Visi :

Lebih terperinci

BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SAAT INI

BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SAAT INI BAB IV RENCANA PROGRAM PENGEMBANGAN SAAT INI 4.1 Visi dan Misi AMPL Kabupaten Klaten A. VISI Visi Pembangunan Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) Kabupaten Klaten : Terpenuhinya air minum dan sanitasi

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 69 TAHUN 1992 TENTANG PERUBAHAN BATAS WILAYAH KOTAMADYA DAERAH TINGKAT II SALATIGA DAN KABUPATEN DAERAH TINGKAT II SEMARANG PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN

BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN 5.1. Dan Kegiatan Sektor Dan Aspek Utama BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN dan kegiatan disusun berdasakan isu permasalahan dan strategi penanganan yang telah dirumuskan sebelumnya. dan kegiatan tersebut sudah

Lebih terperinci

MEWUJUDKAN SANITASI KOTA BANJARMASIN 50 AL, 90 PS, 90 DR DAN 100 AM TAHUN

MEWUJUDKAN SANITASI KOTA BANJARMASIN 50 AL, 90 PS, 90 DR DAN 100 AM TAHUN BAB III 1 KERANGKA PENGEMBANGAN PENDAHULUAN SANITASI 3.1 VISI DAN MISI 3.1.1 VISI KOTA Berdasarkan RPJMD Kota Banjarmasin 2011-2015 Visi Kota Banjarmasin 2011-2015 adalah Terwujudnya Masyarakat Banjarmasin

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN BENGKAYANG. 1.1 Latar Belakang. 1.2 Landasan Gerak

BAB 1 PENDAHULUAN BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN BENGKAYANG. 1.1 Latar Belakang. 1.2 Landasan Gerak BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Buku Putih Sanitasi Kabupaten Bengkayang Tahun berisi hasil pengkajian dan pemetaan sanitasi awal yang memotret kondisi sanitasi dari berbagai aspek, tidak terbatas

Lebih terperinci

PROFIL KABUPATEN / KOTA

PROFIL KABUPATEN / KOTA PROFIL KABUPATEN / KOTA KOTA PADANG SIDEMPUAN SUMATERA UTARA KOTA PADANG SIDEMPUAN ADMINISTRASI Profil Wilayah Kota Padang Sidempuan merupakan salah satu kota sedang yang terletak di Propinsi Sumatera

Lebih terperinci

PROFIL KABUPATEN / KOTA

PROFIL KABUPATEN / KOTA PROFIL KABUPATEN / KOTA KOTA SIDAMANIK SUMATERA UTARA KOTA SIDAMANIK ADMINISTRASI Profil Kota Kota Kisaran merupakan salah satu kecamatan di Kabupaten Simalungun Propinsi Sumatera Utara. PENDUDUK Jumlah

Lebih terperinci

BAB 3 KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI

BAB 3 KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI BAB 3 KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI Pada bab ini akan dijelaskan mengenai kerangka pengembangan sanitasi yang mencakup tiga sub sector yaitu air limbah, sampah dan drainase. Dalam pembahasan bab ini mencakup

Lebih terperinci

BAB 6 MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK

BAB 6 MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK POKJA AMPL KABUPATEN ENREKANG STRATEGI SANITASI KABUPATEN_2016 BAB 6 MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK Strategi monitoring dan evaluasi merupakan salah satu strategi pendukung yang akan turut menentukan

Lebih terperinci

Lingkungan Permukiman

Lingkungan Permukiman 8 Lingkungan Permukiman Lingkungan permukiman adalah lingkungan buatan, bukan lingkungan alami. Lingkungan permukiman merupakan salah satu komponen pembentuk perkampungan / kota. Secara garis besar, lingkungan

Lebih terperinci

STRATEGI MONEV SETRATEGI SANITASI KOTA KABUPATEN PELALAWAN

STRATEGI MONEV SETRATEGI SANITASI KOTA KABUPATEN PELALAWAN STRATEGI MONEV Monitoring dan evaluasi pelaksanaan SSK perlu dilakukan secara rutin oleh pokja kabupaten. Hal ini dilakukan sebagai umpan balik bagi pengambil keputusan berkaitan capaian sasaran pembangunan

Lebih terperinci

Wonogiri, 11 Pebruari 2014

Wonogiri, 11 Pebruari 2014 Wonogiri, 11 Pebruari 2014 luas wilayah 182.236,02 Hektar atau 5.59% dari luas wilayah Provinsi Jawa Tengah, dan secara geogarafis terletak antara 7 0 32 dan 8 0 15 Lintang Selatan (LS) dan 110 0 41 dan

Lebih terperinci

BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KABUPATEN BERAU

BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KABUPATEN BERAU BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KABUPATEN BERAU Isu strategis berfungsi untuk mengontrol lingkungan baik situasi lingkungan yang sudah diketahui maupun situasi yang belum diketahui

Lebih terperinci

3.2 Pengelolaan Air Limbah Domestik Kelembagaan

3.2 Pengelolaan Air Limbah Domestik Kelembagaan 3.2 Pengelolaan Air Limbah Domestik 3.2.1 Kelembagaan 3.2. Pengelolaan Air Limbah Domestik 3.2.1. Kelembagaan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI PERATURAN DAERAH KABUPATEN TAPIN BADAN LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN

Lebih terperinci

STRATEGI SANITASI KABUPATEN TULANG BAWANG 2014 KATA PENGANTAR

STRATEGI SANITASI KABUPATEN TULANG BAWANG 2014 KATA PENGANTAR KATA PENGANTAR Dengan mengucapkan Puji dan Syukur kehadirat Allah SWT / Tuhan Yang Maha Esa, akhirnya Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) Kabupaten Tulang Bawang telah dapat diselesaikan penyusunannya. Penyusunan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN BANTUAN PRASARANA, SARANA DAN UTILITAS UMUM (PSU) PERUMAHAN DAN KAWASAN PERMUKIMAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

BAB 2 PROFIL SANITASI SAAT INI

BAB 2 PROFIL SANITASI SAAT INI BAB 2 PROFIL SANITASI SAAT INI 2.1. Gambaran Wilayah 2.1.1. Kondisi Administratif Posisi geografis Kota Metro secara administratif terbagi dalam 5 (lima) wilayah kecamatan dan 22 (dua puluh dua) kelurahan

Lebih terperinci

PROFIL KABUPATEN / KOTA

PROFIL KABUPATEN / KOTA PROFIL KABUPATEN / KOTA KOTA JAWA TIMUR KOTA ADMINISTRASI Profil Wilayah Bagian selatan Bagian barat Secara astronomis, Kota Situbondo yang terdiri dari 9 desa/kelurahan, terletak diantara 7º35 7º 44 Lintang

Lebih terperinci

Gali/Penampungan Air Hujan); jumlah jamban; jumlah RT & RW, jumlah populasi atau

Gali/Penampungan Air Hujan); jumlah jamban; jumlah RT & RW, jumlah populasi atau BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN PACITAN BAB V. INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI PENGELOLAAN SANITASI 5.1 AREA BERESIKO SANITASI Penentuan area berisiko berdasarkan tingkat resiko sanitasi dilakukan dengan

Lebih terperinci

STRATEGI SANITASI KABUPATEN TULANG BAWANG BARAT 2014 BAB I PENDAHULUAN

STRATEGI SANITASI KABUPATEN TULANG BAWANG BARAT 2014 BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Penyusunan Dokumen Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK) Tulang Bawang Barat berlatar belakang munculnya permasalahan-permasalahan mendesak Bidang Sanitasi yang tertuang

Lebih terperinci

3.2 Masterplan air limbah kota Yogyakarta 4 4,00. 4 Aspek Komunikasi SDM. 5.1 Terbatasnya dan kurangnyasdm

3.2 Masterplan air limbah kota Yogyakarta 4 4,00. 4 Aspek Komunikasi SDM. 5.1 Terbatasnya dan kurangnyasdm 3.2 Masterplan air limbah kota Yogyakarta 4 4,00 5.1 4 4,00 Terbatasnya dan kurangnyasdm LAMPIRAN 2 Sub Sektor : Air Limbah JUMLAH NILAI KELEMAHAN SELISIH NILAI KEKUATAN - KELEMAHAN 19,00 5,00 Faktor Internal

Lebih terperinci

DESKRIPSI PROGRAM/KEGIATAN

DESKRIPSI PROGRAM/KEGIATAN DESKRIPSI PROGRAM/KEGIATAN Program/Kegiatan : Penyusunan Masterplan Sistem Air Limbah : DPU dan ESDM Mengingat makin banyaknya pemukiman pada wilayah-wilayah perkotaan seperti Muntilan, Mertoyudan, Secang,

Lebih terperinci

ARAH PEMBANGUNAN SEKTOR SANITASI Disampaikan oleh : Ir. M. Maliki Moersid, MCP Direktur Pengembangan PLP

ARAH PEMBANGUNAN SEKTOR SANITASI Disampaikan oleh : Ir. M. Maliki Moersid, MCP Direktur Pengembangan PLP ARAH PEMBANGUNAN SEKTOR SANITASI 2015-2019 Disampaikan oleh : Ir. M. Maliki Moersid, MCP Direktur Pengembangan PLP KONDISI SANITASI SAAT INI SUB SEKTOR 2010 2011 2012 2013 Air Limbah 55,53% 55,60% 57,82%

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG

BAB 1 PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG BAB 1 PENDAHULUAN 1. LATAR BELAKANG Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) di dalam kehidupan masyarakat sangatlah dipengaruhi oleh faktor ekonomi, pendidikan, lingkungan sosial, budaya dan faktor lainnya.

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA SALATIGA

PEMERINTAH KOTA SALATIGA PEMERINTAH KOTA SALATIGA PERATURAN DAERAH KOTA SALATIGA NOMOR TAHUN 2011 TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KOTA SALATIGA TAHUN 2010-2030 WALIKOTA SALATIGA PERATURAN DAERAH KOTA SALATIGA NOMOR TAHUN 2011

Lebih terperinci

Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun

Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun 1 Air Limbah Domestik Tahun ( x Rp. 1 Juta ) 29,609 33,728 35,459 39,827 43,976 182,599 2 Persampahan 5,725 4,908 8,559

Lebih terperinci

1.1 Latar Belakang 1.2 Landasan Gerak 1.3 Maksud dan Tujuan 1.4 Metodologi 1.5 Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain

1.1 Latar Belakang 1.2 Landasan Gerak 1.3 Maksud dan Tujuan 1.4 Metodologi 1.5 Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain Kata Pengantar Ringkasan Eksekutif (Executive Summary) Daftar Isi Daftar Tabel Daftar Peta Daftar Gambar Daftar Isitilah Bab 1 Bab 2 Bab 3 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang 1.2 Landasan Gerak 1.3 Maksud dan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA SALATIGA NOMOR 29 TAHUN 2011 PERATURAN WALIKOTA SALATIGA NOMOR 29 TAHUN 2011 TENTANG PENOMORAN NASKAH DINAS

BERITA DAERAH KOTA SALATIGA NOMOR 29 TAHUN 2011 PERATURAN WALIKOTA SALATIGA NOMOR 29 TAHUN 2011 TENTANG PENOMORAN NASKAH DINAS BERITA DAERAH KOTA SALATIGA NOMOR 29 TAHUN 2011 PERATURAN WALIKOTA SALATIGA NOMOR 29 TAHUN 2011 TENTANG PENOMORAN NASKAH DINAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA SALATIGA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

BAB 06 MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK

BAB 06 MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK BAB 06 MONITORING DAN EVALUASI CAPAIAN SSK Dalam rangka mencapai sasaran Program PPSP 2016-2020 di yang selaras dengan kebijakan perencanaan daerah yang tertuang dalam RPJMD tahun 2013-2018 maka perlu

Lebih terperinci

Pengelolaan Sampah Di Kota Malang. PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN Jl. Bingkil Nomor 1 Malang Telp. / fax :

Pengelolaan Sampah Di Kota Malang. PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN Jl. Bingkil Nomor 1 Malang Telp. / fax : Pengelolaan Sampah Di Kota Malang PEMERINTAH KOTA MALANG DINAS KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN Jl. Bingkil Nomor 1 Malang Telp. / fax : 0341-369377 STATISTIK KOTA MALANG JAWA TIMUR Luas Wilayah 110,06 km 2 Wil.Administratif

Lebih terperinci

PROFIL KABUPATEN / KOTA

PROFIL KABUPATEN / KOTA PROFIL KABUPATEN / KOTA KOTA MOJOKERTO JAWA TIMUR KOTA MOJOKERTO ADMINISTRASI Profil Wilayah Kota yang terkenal dengan makanan khas ondeondenya ini menyandang predikat kawasan pemerintahan dengan luas

Lebih terperinci

PROFIL KABUPATEN / KOTA

PROFIL KABUPATEN / KOTA PROFIL KABUPATEN / KOTA KOTA KENDARI SULAWESI TENGGARA KOTA KENDARI ADMINISTRASI Profil Wilayah Kota Kendari merupakan bagian dari wilayah administrasi dari propinsi Sulawesi Tenggara. Batas-batas administratif

Lebih terperinci

BAB III KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI

BAB III KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI BAB III KERANGKA PENGEMBANGAN SANITASI 3.1 Visi Misi Sanitasi Visi dan misi Kota Tomohon yang akan di capai yang terkandung dalam RPJMD dan disesuaikan dengan visi dan misi sanitasi yang terdapat dalam

Lebih terperinci

Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah

Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah Bab 3: Profil Sanitasi Wilayah 3.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene 3.1.1 Tatanan Rumah Tangga Studi EHRA adalah studi yang relatif pendek (sekitar 2 bulan) yang menggunakan pendekatan

Lebih terperinci

BAB IV STRATEGI SEKTOR SANITASI KABUPATEN KLATEN

BAB IV STRATEGI SEKTOR SANITASI KABUPATEN KLATEN 4.1. Tujuan Sasaran Dan Arahan Pentahapan Pencapaian 4.1.1 Tujuan Sasaran dan Arahan Penahapan Pencapaian BAB IV STRATEGI SEKTOR SANITASI KABUPATEN KLATEN 1) Tujuan Sasaran dan Arahan Penahapan Pencapaian

Lebih terperinci

1.1 Latar Belakang 1.2 Landasan Gerak 1.3 Maksud dan Tujuan 1.4 Metodologi 1.5 Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain

1.1 Latar Belakang 1.2 Landasan Gerak 1.3 Maksud dan Tujuan 1.4 Metodologi 1.5 Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain Kata Pengantar Ringkasan Eksekutif (Executive Summary) Daftar Isi Daftar Tabel Daftar Peta Daftar Gambar Daftar Isitilah Bab 1 Bab 2 Bab 3 Pendahuluan 1.1 Latar Belakang 1.2 Landasan Gerak 1.3 Maksud dan

Lebih terperinci

Sub Sektor : Air Limbah

Sub Sektor : Air Limbah Sub Sektor : Air Limbah No. Faktor Internal % Skor 1.00 2.00 3.00 4.00 Angka KEKUATAN (STRENGHTS) Adanya struktur organisasi kelembagaan pengelola limbah 1.1 domestik pada PU BMCK Memiliki Program kegiatan

Lebih terperinci

Tabel 9.2 Target Indikator Sasaran RPJMD

Tabel 9.2 Target Indikator Sasaran RPJMD "Terwujudnya Kota Cirebon Yang Religius, Aman, Maju, Aspiratif dan Hijau (RAMAH) pada Tahun 2018" Tabel 9.2 Target Indikator Sasaran RPJMD Misi 1 Mewujudkan Aparatur Pemerintahan dan Masyarakat Kota Cirebon

Lebih terperinci

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI

BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI BAB III STRATEGI PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI Strategi layanan sanitasi pada dasarnya adalah untuk mewujudkan Tujuan dan pembangunan sanitasi yang bermuara pada pencapaian Visi dan Misi Sanitasi kota.

Lebih terperinci

MONITORING, EVALUASI, KOORDINASI DAN PELAPORAN

MONITORING, EVALUASI, KOORDINASI DAN PELAPORAN Lampiran 7.a.1: Kriteria Kesiapan dalam Mekanisme Penganggaran Tahun Depan (Tahun n+1) (khusus sumber dana dari Pemerintah) Pemegang Kriteria Kesiapan dalam Mekanisme Penganggaran Reguler Penanggung Kegiatan

Lebih terperinci

PROFIL SANITASI WILAYAH

PROFIL SANITASI WILAYAH Bab - 3 PROFIL SANITASI WILAYAH Pengelolaan sanitasi di Kabupaten Pesawaran meliputi 3 (tiga) sub sektor yakni, persampahan, air limbah domestik dan drainase. Sampai dengan saat ini Kabupaten Pesawaran

Lebih terperinci

BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN SANITASI KABUPATEN MADIUN

BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN SANITASI KABUPATEN MADIUN BAB V PROGRAM DAN KEGIATAN SANITASI KABUPATEN MADIUN 5.1 STRATEGI SEKTOR DAN ASPEK UTAMA Bagian ini memuat daftar program dan kegiatan yang menjadi prioritas pembangunan sanitasi Kabupaten Madiun Tahun

Lebih terperinci

Deskripsi Program / Kegiatan

Deskripsi Program / Kegiatan Deskripsi Program / Kegiatan Penyusunan Masterplan/ Outplan Sistem Air Limbah Skala Kota dan Penyusunan DED IPLT Belum adanya masterplan air limbah Kabupaten Pohuwato berwawasan lingkungan. Tersedianya

Lebih terperinci

Bab 4 PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN

Bab 4 PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN Bab PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN Bab IV dalam Buku Putih Sanitasi ini akan menguraikan tentang program dan sanitasi yang sedang dilaksanakan pada tahun 0 berikut sumber

Lebih terperinci

EVALUASI PENGELOLAAN AIR LIMBAH SISTEM TERPUSAT DI KOTA MANADO

EVALUASI PENGELOLAAN AIR LIMBAH SISTEM TERPUSAT DI KOTA MANADO EVALUASI PENGELOLAAN AIR LIMBAH SISTEM TERPUSAT DI KOTA MANADO NEIKLEN RIFEN KASONGKAHE 3311202811 Dosen Pembimbing: Prof. Ir. JONI HERMANA, MscES., PhD Magister Teknik Sanitasi Lingkungan Institut Teknologi

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG ACUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN PERUMAHAN TAPAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG ACUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN PERUMAHAN TAPAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA -1- PERATURAN MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT NOMOR 10 TAHUN 2010 TENTANG ACUAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN PERUMAHAN TAPAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA PERUMAHAN RAKYAT, Menimbang: a. bahwa

Lebih terperinci

BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KOTA

BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KOTA BAB III ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN LAYANAN SANITASI KOTA 3.1. Aspek Non-teknis Perumusan strategi layanan sanitasi Kabupaten Lombok Timur didasarkan pada isu-isu strategis yang dihadapi pada saat ini.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk mendorong peran dan membangun komitmen yang menjadi bagian integral

BAB I PENDAHULUAN. untuk mendorong peran dan membangun komitmen yang menjadi bagian integral BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Strategi kebijakan pelaksanaan pengendalian lingkungan sehat diarahkan untuk mendorong peran dan membangun komitmen yang menjadi bagian integral dalam pembangunan kesehatan

Lebih terperinci

4.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Hygiene

4.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Hygiene BAB 4 Program Pengembangan Sanitasi saat ini dan yang direncanakan 4.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Hygiene 4.2 Peningkatan Pengelolaan Air Limbah Domestik 4.3. Peningkatan Pengelolaan

Lebih terperinci

Lampiran 7 Rencana Implementasi Lampiran 7.a.1: Kriteria Kesiapan dalam Mekanisme Penganggaran n+1 (khusus sumber dana dari Pemerintah)

Lampiran 7 Rencana Implementasi Lampiran 7.a.1: Kriteria Kesiapan dalam Mekanisme Penganggaran n+1 (khusus sumber dana dari Pemerintah) Lampiran 7 Rencana Implementasi Lampiran 7.a.1: Kriteria Kesiapan dalam Mekanisme Penganggaran n+1 (khusus sumber dana dari Pemerintah) No AIR LIMBAH Kegiatan / Sub Kegiatan Kegiatan Pemeliharaan Sarana

Lebih terperinci

KELOMPOK KERJA SANITASI KABUPATEN ROKAN HILIR BUKU PUTIH SANITASI BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN

KELOMPOK KERJA SANITASI KABUPATEN ROKAN HILIR BUKU PUTIH SANITASI BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN KELOMPOK KERJA SANITASI KABUPATEN ROKAN HILIR BUKU PUTIH SANITASI BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN YANG DIRENCANAKAN 4.1. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higiene 4.2.

Lebih terperinci

Rencana Tahapan Pelaksanaan Siklus PLPBK Lanjutan. Kelurahan Baru Tengah Kecamatan Balikpapan Barat Kota Balikpapan

Rencana Tahapan Pelaksanaan Siklus PLPBK Lanjutan. Kelurahan Baru Tengah Kecamatan Balikpapan Barat Kota Balikpapan Rencana Tahapan Pelaksanaan Siklus PLPBK Lanjutan Kelurahan Baru Tengah Kecamatan Balikpapan Barat Kota Balikpapan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Rencana penataan lingkungan dalam suatu permukiman

Lebih terperinci

Monitoring dan Evaluasi Capaian SSK

Monitoring dan Evaluasi Capaian SSK BAB VI Dalam rangka mencapai sasaran Program PPSP 2016-2020 di Kabupaten Kupang yang selaras dengan kebijakan perencanaan daerah yang tertuang dalam RPJMD Kabupaten Kupang tahun 2015-2019 maka perlu adanya

Lebih terperinci

Denpasar, 20 April 2016

Denpasar, 20 April 2016 Denpasar, 20 April 2016 Sistematika 1. FAMILY TREE PUU 2. ALUR PIKIR 3. KETENTUAN UMUM 4. KRITERIA DAN TIPOLOGI 5. PENETAPAN LOKASI DAN PERENCANAAN PENANGANAN 6. POLA-POLA PENANGANAN 7. PENGELOLAAN 8.

Lebih terperinci

Pedoman Operasi & Pemeliharaan Sarana Sanitasi Komunal di Kabupaten Bandung

Pedoman Operasi & Pemeliharaan Sarana Sanitasi Komunal di Kabupaten Bandung Pedoman Operasi & Pemeliharaan Sarana Sanitasi Komunal di Kabupaten Bandung DISAJIKAN OLEH: DINAS PERUMAHAN, PENATAAN RUANG DAN KEBERSIHAN KABUPATEN BANDUNG DISAMPAIKAN DALAM ; PELATIHAN TFL SANITASI (SLBM

Lebih terperinci