PERUBAHAN BENTUK KATA DALAM BAHASA ARAB (Suatu Analisa Hubungan Antara Tashrif dan Morfologi)

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PERUBAHAN BENTUK KATA DALAM BAHASA ARAB (Suatu Analisa Hubungan Antara Tashrif dan Morfologi)"

Transkripsi

1 PERUBAHAN BENTUK KATA DALAM BAHASA ARAB (Suatu Analisa Hubungan Antara Tashrif dan Morfologi) Oleh: Dr. H.A. Gani, S.Ag, SH, M.Ag Dosen Fakultas Tarbiyah IAIN Raden Intan Lampung ABSTRACT Through correlative analysis, this article explores the nature of morphology in Arabic language. The mastery of Arabic morphology or Shorf is quite important in Arabic learning. Since, it plays determinant role for understanding the changing of its forms as well as its meaning. Keywords: Shorf, I rab, fi il Pendahuluan Sudah merupakan suatu hal tidak perlu diragukan lagi bahwasanya bahasa Arab adalah merupakan bahasa yang harus dimiliki oleh setiap orang yang ingin mempelajari ajaran agama islam dari sumber aslinya. Hal ini karena sumber dari seluruh ajaran agama islam adalah tertulis dalam bahasa Arab (Al-Qur an dan Al- Hadis). Begitu pentingnya bahasa Arab, sehingga selain sebagai suatu bahasa yang digunakan oleh negara-negara Arab, bahasa Arab juga secara resmi di pakai oleh konfrensi Negara-negara Islam (OKI). Lalu pada akhir tahun 1973, perserikatan bangsa-bangsa pun mengakuinya sebagai salah satu diantara bahasa resmi dalam organisasi tersebut (Al-Qasimi, 2007: 40 ). Oleh karena itu, sudah sepatutnya bagi setiap muslim untuk mempelajari dan menguasai ilmu-ilmu yang berkaita dengan bahasa Arab. Sehubungan dengan hal ini, Syaikh Musthafa al-ghulayani menyebutkan ada tiga belas ilmu yang tercakup dalam bahasa Arab, yautu: Ilmu shorof, I rob, rasam, ma ani, bayan, ba di, arudi, qawafi, qardlussyi ri, insya, khitobah, tarikh, adab dan matan al- Lughoh (al-ghulaiyaini, 1984: 4). Dari kesemuanya itu, menurut beliau sharaf dan i rob

2 sebagai ilmu yang terpenting. Sependapat pula dengan pernyataan ini, ada sebagian Ulama yang menyatakan bahwa sharaf sebagai ibunya ilmu dan nahwu sebagai bapaknya (Muhammad, 1963: 1). Lalu bila kita mengkaji dan membandingkan pendapat para ulama di atas dengan pandangan para ahli bahasa modern, ternyata ada kesamaanya dari segi cabang ilmu yang di prioritaskan. Mereka pada umumnya membagi. Sudaryanto dan Mansoer Pateda misalnya, membagi unsur-unsur bahasa menjadi ilmu fonologi, morfologi, sintaksis dan semantik. Sedangkan Dr. Verhaar membaginya menjadi ilmu fonetik, fonologi, morfologi dan sintaksis dengan lebih memebrikan penekanan terhadap bidang morfologi dan sintaksis (shorof dan nahwu ) di bandingkan dengan dua cabang ilmu lainya (Sudaryanto, 2002: 52; Pateda, 2005: 67). Selanjutnya secara lebih khusus, Jonathan Owens dalam bukunya The Fondation of Grammar menyatakan bahwa: Kajian tentang kata dalam bahasa Arab terbagi menjadi dua bagian pokok, yaitu tentang harokat akhir dari suatu kata tentang perubahan bentuknya. Bagian pertama dibahas dalam ilmu nahwu ( sintaksis ) dan yang kedua tercakup dalam ilmu shorof (morfologi) (Owen, 99). Kemudian sebagai suatu cabang ilmu bahasa Arab, shorof adalah ilmu yang mempelajari tentang segala peraturan yang berhubungan dengan pemebentukan kata-kata Arab yang bukan merupakan i rob dan bina, sedangkan objek pembahasanya adalah mengenai isim-isim yang mutamakkinah dan fi il-fi il yang mutasharrifah. Kedua objek pembahasani ini, tentunya tidak terlepas dari pembicaraan tentang kata dan segala yang berhubungan dengannya, seperti asal-usul kata, pemecahan kata perubahan bentukbentuk kata. Memang kata dalam bahasa Arab memegang kunci yang sangat penting, apalgi sebagai salah satu bahasa yang cukup luas wilayah pemakaiannya di dunia, bahasa Arab memiliki banyak sekali akar kata. Dalam kamus mu jam Lisanul Arab karangan Ibnu Manzur, terdapat akar kata. Kalau separuh dari akar kata asal kata bisa diubah bentuknya, maka jumlah pecahannya menjadi kata lebih. Kajian tentang hal ini menjadi lebih menarik untuk dikembangkan, karena salah satu diantara segi pembahasan kata dalam bahasa Arab adalah mengenai perubahan bentuknya. Disamping itu, perubahan bentuk kata dalam bahasa Arab tentunya akan memabawa perubahan pada segi makna. Berdasarkan dari pemikiran di atas, penulis mencoba untuk menulis tentang Suatu hubungan Antara Tashrif dan Morfologi.

3

4 Pembahasan A. Tashrief 1. Pengertian Sebelumnya kita akan membahas terlebih dahulu tentang pengertian dari ilmu sharaf. Secara atimologi, kata sharaf berasal dari bahasa Arab sharafa berasal dari bahasa Arab sharafa-yashrifu-sharafan ( صر ف-يصرف-صرفا ) yang berarti radda wa dafa a ( رد -يرد -رد ا ) yaitu Mengembalikan, menolak. Sharaf juga berarti penukaran, pengembalian dan pemindahan. Adapun secara terminologi, sharaf menurut Lois Ma luf, adalah ilmu yang membahas tentang bentuk-bentuk kata Arab dan keadaanya yang bukan merupakan i robb dan bina (Louis Ma luf, 1986: 422). Menurut Syaikh Muhyiddin al-khiyath, sharaf merupakan ilmu yang memabahas tentang perubahan bentuk-bentuk kata dari satu bentuk ke bentuk kata yang lain (al-khiyat: 11). Adapun mengenai pengertian tashrif, secara etomologi adalah merupakan abentuk mashdar dari kata sharrafa yusharrifu sharafan ( صر ف-يصر ق-تصريفا ) yang semakna dengan kata ghoyyara yugghoyyiru taghyiran (غي ر-يغي ر-تغييرا) (al- Ghulaiyaini: 212). Berarti pengubahan atau perubahan. Sedangkan secara terminologi, tashrif menurut Syaikh Musthafa al-ghulayaini adalah suatu ilmu yang membahas tentang hukum-hukum bentuk kata dan hal-hal yang berkaitan dengan hurufnya, seperti mengenai asalnya, tambahnahnya, shahih-nya, i lal-nya, ibdal-nya dan yang serupa dengan itu. Tashrif juga berarti pengubahan bentuk kata (shighoh) bahasa Arab (Abu Bakar, 1995: 1). Di samping beberapa penegrtian sharaf dan tashrif yang dikemukakan diatas, Majdi Wagbah dan Kemil Muhadas dalam kitabnya Mu jamul Ishthilahat fi al-lughoh wal Adab secara implisit menyatakan bahwa tashrif ( pada fi il dan isim ) adalah merupakan bagian kajian dari ilmu sharaf. Menurut beliau: Sharaf adalah ilmu yang mempelajari tentang perubahan bentuk-bentuk kalam dan apa yang taerambil (berasal) darinya, seperti bab tentang kata kerja dan tashrifnya, tashrif pada kata benda, asal pengambilan kata ( fi il mashdar ), mashdar dengan macam-macamnya, bentuk-bentuk sifat musyabbahah, af al tafdlil, isim zaman, isim alat dan tashghir. Dengan berdasarkan pada pengertian ini, maka secara sederhana dapat disimpulkan bahwa syaraf menunjuk kepada suatu ilmu yang membahas tentang

5 perubahan bentuk kata secara umum, sedangkan tashrifnya secara lebih khsus mengkaji perubahan bentuk-bentuk yang terjadi pada kata, baik pada kata benda maupun pada kata kerja. 2. Sebab-sebab Terjadinya Perubahan Bentuk Kata dan Macam-macam nya Sebagai suatu bahasa yang secara struktur morfologisnya bertife fleksi ( infleksi ), suatu kata dalam bahasa Arab dapat menagalami perubahan bentuk dengan suatu sebab atau alasan tertentu. Kata qotala ( قتل ) = Membunuh misalnya, dapat diubah atau ) اقتل ( membuuh, ) sedang يقتل ( yaqtulu, dibentuk menjadi sejumlah kata baru seperti :Bunuhlah, qatlan قتلا) ) : Pembunuhan, qatil ( قاتل ) Pembunuh, maqtul ( (مقتول = Orang ) مقتل ( Miqtak = Waktu / tempat terjadinya pembunuhan. (مقتل ( maqtalun yang dibunuh, ) تقاتل ( taqotala ) dapat pula diubah menjadi قتل ( qotala = Alat untuk membunuh. Kata dengan menambahkan awalan ta dan memanjangkan qa pada akar kata kerja yang berarti saling membunuh, atau diubah menjadi qottala ( قت ل ) dengan mengadakab ta yang berarti berbubuh-bunuhan. Di samping itu, kata yang sama juga dapat menjadi qotalat قتلت) ) = Dua orang laki-laki membunuh. Jadi, sebuah kata dasar dapat mengalami beberapa perubahan bentuk, sebuah kata dasar dapat mengalami beberapa perubahan bentuk, sesuai dengan sebab yang melatar belakanginya. Berkaitan dengan hal ini, Imam Bawani menyebutkan bahwa ada tiga penyebab terjadinya perubahan bentuk kata, yaitu : Perubahan bentuk kata ditinjau dari asal-usul terciptanya kata, perubahan bentuk kata karena penambahan jumlah hurufnya, perubahan bentuuk kata karena perbedaan pelakunya ( jumlah dan jenis person yang terkadung dalam bunyi suatu lafadz) (Bawani, 2006: 140). Sejauh mana penjabaran dari ketiga penyebab terjadinya perubahan bentuk kata ini, maka dalam uraian berikut akan dibicarakan satu persatu. 1). Perubahan Bentuk Kata Ditinjau dari Asal usul Terciptanya Kata Telah diterangkan bahwa dari kata dasar qotala ( قتل ) dapat diciptakan sejumlah. مقتل, مقتل, مقتول, قاتل, قتلا, اقتل, يقتل : seperti bentuk kata baru,

6 Bentuk bentuk kata semacam ini, dalam pengertian bisa dipecah-pecah menjadi berbagai macam bentuk baru, biasa disebut dengan kata musytaq ( مشتق ).Dalam hubunganya dengan asal-usul terciptanya kata, mustaq atau isytiqoq mempunyai penegrtian sebagai berikut : Secara etimologi, istiqoq bearti mengambil suatu kata dari kata lainnya, dengan adanya kesesuaian diantara keduanya dari segi lafadz, makna dan susunan hurufnya serta diikuti dengan perubahan bentuknya. Isytiqoq jenis ini, disebut dengan isytiqoq shaghir. Dua jenis isytiqoq lainnya adalah isytiqoq kabir, yaitu adanya kesesuaian dalam lafadz dan makna, seperti kata bahasa ( ) serta terakhir isytiqoq akbar, yaitu adanya kesamaan dari segi جذب ( jazaba dan (جبذ makhorijul huruf seperti pada kata nahiqa ( نهق ) dan na iqa ( نهق ). Dari ketiga jenis isytiqoq tersebut, hanya isytiqoq shafhir yang masuk dalam pembahasan ilmu sharaf. Kemudian dari segi susunan hurufnya, kalimah hmusytaqqah ( kata yang dapt ditashrif ) terbagi menjadi dua bagian, yaitu yang tersusun dari tiga huruf atau sulasi dan tersusun dari empat huruf atau ruba i. Kedua kata secara sekilas sduah disinggung pada bab II dan akan dibicarakan lebih lanjut mendalam pada bab IV. 2). Perubahan Bentuk Kata Karena Penambahan Jumlah Hurufnya Pada bab II sudah dinyatakan bahwa ditinjau dari aslinya atau tidaknya, kata kerja dapat dibagi menjadi dua, yaitu kata yang masih asli dan belum mendaptkan tambahan oleh huruf apapun. Disebut kalimah mujarradah serta kata yang sudah tidak asli lagi dalam arti sudah mengalami perubahan dengan mendapatkan tambahan huruf, baik diawal, tengah maupun akhir dari rangkaian huruf pada kata tersebut,kata semacam ini disebut dengan kalimah mazidah. Kata kata semacam,ضرب, نصر,فتح dan علم adalah termasuk golongan kata mujarrad, karena susunan huruf-hurufnya masih asli, baik terdiri atas tiga huruf, اعلم, افتتح, ضارب, انتصر : seperti maupun empat huruf. Sebaliknya, kata-kata adalah termasuk golongan kata mazid, karena susunan huruf-hurufnya sudah tidak asli lagi dan sudah mendaptkan huruf tambahan pada huruf asalnya. Perubahan bentuk kata karena penambahan jumlah hurufnya ini, disamping mambawa perubahan pada struktur hurufnya, juga membawa perubahan pada struktur hurufnya, juga

7 membawa perubahan pada segi makna/arti yang ditimbulkanya. Suatu pembahasan yang lebih mendalam mengenai hal ini, akan diulas pada bab tersendiri nantinya. 3). Perubahan Bentuk Kata Karena Perbedaan Pelakunya Selain dari sebab perubahan bentuk kata diatas, sebab lainnya yang juga membawa perubahan bentuk kata dalam bahasa Arab adalah dikarenakan perbedaan si pelakunya, baik dilihat dari segi pelakunya, baik dilihat dari segi jumlahnya maupun dari segi jenis pelakunya. Kedua segi ini dalam linguistik biasa disebut dengan bagian dari kategori gramatikal suatu bahasa. Kata nashara ( نصر ) misalnya, yang berarti dua orang laki-laki menolong akan berubah bentuknya manjadi nasharah ( ) نصرن ( nashara Dua orang laki-laki menolong serta berubah menjadi (نصرا mereka ( semua ) perempuan menolong, bila yang memberikan pertolongan tersebut lebih dari orang perempuan. Jadi, perubahan pertama dari nashara ( نصر ) menjadi nashara ( (نصرا menunjuk kepada perubahan kata karena perbedaan pelaku dilihat dari segi jumlahnya, serta perubahan kedua dari segi dua bentuk tersebut menjadi nashara maenunjuk kepada perbedaan pelaku dilihat dari segi jumlah dan jenis (نصرن ( kelaminya.di samping itu, sebab perubahan bentuk kata karena perbedaan pelaku ini erat pula kaitanya dengan perubahan bentuk pada kata ganti ( dlomir ), atau dengan perbedaan lain bahwa perubahan bentuk kata pada kata pengganti ( dlomir ) dalam suatu lafadz, akan membawa perbedaan pada di pelakunya. Pada contoh diatas misalna, kata nashara ( نصر ) Dia laki-laki menolong, secara eksplisit menyimpan kata ganti orang ketiga laki-laki tunggal, yaitu huwa ( هو ), lalu pada kata nashara ( نصرا ) terdapat kata ganti orang ketiga laki-laki ganda yaitu huma ( ). Secara eksplisit menyimpan kata ganti نصرن ( nashara kemudian pada kata,(هما orang ketiga perempuan jamak yaitu hunna ( هن ). Demikian pula sebaliknya,, انتما, انت, انت, هي menjadi,,هو bahwa perubahan bentuk kata pada kata ganti نصرت, akan membawa perubahan bentuk kata pada kata menjadi نحن, انا, انتم, انتن ( تصرتم (nashartuma), نصرتما ), (nasharati نصرت ), naharta ( نصرت ), nasharat ( nashartum ), ( nashartunna ), نصرتما ( nashartu ) dan نصرن ( nasharna ). Kemudian, apa sajakah macam perubahan bentuk kata? Untuk menjawab pertanyaan ini, bila mentela ah dan memperhatikan kitab al-amsilah Attashrifiyah

8 karangan Syaikh Ma shum bin Ali (Al-Amsilah Al-Tashrifiyyah:. 8), suatu kitab yang secara lengkap memuat masalah pentashrifan, menyebutkan bahwa ada dua macam bentuk tashrif, yaitu tashrif ishthilahi dan tashrif lughowiy. Tashrif ishthilahi adalah satu deret perubahan bentuk kata secara horizontal (mendatar) yang mengakibatkan terjadinya perbedaan kelas kata, dari kelas kata kerja (madli, mudlori, nahi dan amr) ke kelas kata benda / isim ( mashsar, isiim fa il, isim ma ful, isim zaman dan isim makan ). Menegenai urutan perubahan dalam mentashrif suatu kata secara isththilahi ini, pada dasarnya tidak ditemukan suatu perbedaan yang prinsipil. Umumya perubahan dimulai berturut-turut dari fi il madli-mudlori -isim mashdasr-isim fa il isim ma ful, kemudian fi il amr-fi il nahi, selanjutnya isim zaman,isim makan dan isim alat. Untuk model seperti ini akan kita jumpai dalam kitab amsilah attashrifiyah. Model ini terlihat tidak secara konstan mengurutkan perubahan, yaitu berawal dari fi il berubah ke isim, lalu beralih ke fi il untuk kemudian beralih kembali ke isim. B. MORFOLOGI 1. Pengertian dan Obyek Morfologi Secara Etimologi, morfologi berasal dari bahasa Grieka, yaitu morf ( bentuk ) dan logos ( ilmu ). Berpandanan dengan kata bahasa Jerman formenlehre (the studi of form) (Pateda: 71). Dan dengan kata bahasa Inggris Morfhology ( ilmu bentuk kata-kata). Adapun secara terminologi, morfologi menurut Mansoer Pateda ialah ilmu yang mempelajari bentuk, bentuk kata dan perubahan bentuk kata serta makna yang muncul akibat dari perubahan bentuk kata itu. Menurut Ramlan morfologi adalah bagian dari ilmu bahasa yang membicarakan atau me,mpelajari seluk beluk kata serta pengaruh perubahan-perubahan bentuk kata terhadap golongan dan arti kata. Berdasarkan dari pengertian ini, maka ada tiga hal objek yang dipelajari dalam morfologi, yaitu: Bentuk, bentuk kata dan perubahan bentuk kata, dan makna yang muncul akibat perubahan bentuk kata. 2. Morfem dan Pembagiannya Berbagai pengertian terhadap morfem dikemukakan oleh para Linguis. C.F.Hocket misalnya, tokoh linguistik Amerika memberikan definisi morfem sebagai berikut:

9 morphemes are the smallest individually meaningful elements in the ulterances of alanguage (morfem adalah unsur-usnur yang terkecil yang masing-masing mempunyai makna dalam tutur bahasa) (Parera, 2008: 15) Sedangkan Ramlan mengatakan bahwa morfem adalah satuan gramatik yang paling kecil, satuan gramatik yang tidak mempunyai satuan lain sebagai unsurnya. Serta masih banyak lagi definisi lain yang dikemukakan oleh para ahli. Namun secara sederhana morfem dapat didefinisikan sebagai satuan bentuk terkecil yang mempunyai arti. Suatu contoh misalnya, kata helful (bahasa Inggris) terdiri dari dua morfem, yaitu helf dan ful, dimana keduanya adalah dua bentuk yang mempunyai arti. Kemudian dari definisi morfem yang dikemukakan oleh Ramlan, kita dapat memberikan contoh dalam bahasa Indonesia pada bentuk kata dilepas, yang terdiri dari dua morfem yaitu di dan lepas, karena setelah di- tidak ada lagi bentuk yang lebih kecil. Demikian pula setelah bentuk lepas tidak ada lagi bentuk yang lebih kecil. Kita tidak dapat mengatakan bahwa bentuk lepas terdiri dari le + pas. Kemudian, apa yang membedakan dengan kata menurut Ramlan, kata adalah satuan bebas yang paling kecil atau dengan kata lain, setiap satu satuan bebas adalah merupakan kata. Jadi satuansatuan rumah, duduk, penduduk, kependudukan, negara, negarawan, pemimpin, kepemimpinan, berkepimpinan, ruang, ruangan, buku, ketidakadilan, mencampuradukan, pertanggungjawaban dan sebagainya, masing-masing merupakan satu satuan bebas. Bagi Ramlan, ciri utama untuk menyatakan satu bentuk adalah kata atau tidak, yakni sifat kebebasanya. Sependapat dengan Ramlan, Mansoer Pateda juga mengatakan bahwa ciri kebebasanlah yang membedakan kata dengan morfem, meskipun diakuinya bahwa ada morfem yang disebut dengan morfem bebas, yang kemudian dapat pula disebut dengan kata. Kemudian, terlepas dari adanya perbedaan antara kata dan morfem, berdasarkan distribusinya, morfem dapat dibagi menjadi dua macam yaitu: 1). Morfem bebas, ialah morfem yang dapat berdiri sendiri. Setiap morfem bebas sudah disebut kata. Misalnya : / kata /, /jalan /, /rumah/, / buku/, / mandi/ dsb. 2). Morfem terikat, ialah morfem yang tidak dapt berdiri sendiri, kehadiranyya bersama-sama dengan morfem yang lain. Misalnya /-an/, / do-/, / ber-/, / me-n/ (Suparno, 2007: 102 ).

10 Di samping itu, selain dari dua macam pembagian morfem diatas, suatu pembagian yang ada kaitanya dengan perubahan bentuk adalah pembagian morfem ke dalam derivasi dan infeleksi ( deivational and infleksional ). Deviasi adalah suatu bentuk perubahan yang bergeda distribusinya dengan bentuk dasarnya dan mengakibatkan terjadinya perubahan kelas kata. Sebagai contoh misalnya derivsi dalam bahasa Biak, berikut: Kata Kerja Kata Benda Wos ( berkata Wawos ( perkataan ) Fir ( berrfikir ) Fakir ( pikiran ) Ker ( menanam ) Kaker ( tanaman ) Fau ( maengetahui ) Fafau ( pengetahuan ) Sedangkan infleksi tidak berubah jenis asal kata menjadi jenis kelas kata lain, melainkan hanya memodifikasikan tanda-tanda gramatik seperti jumlah, pelaku, jenis kelamin dsb. Suatu contoh infleksi dalam bahasa Inggris, mengutip dalam buku Linguistik suatu pengantar, karangan Chaidar Alwasilah hal. 102 yang diambil dari buku the way of language, hal.112 adalh sbb : I carry I Will carry We carry You carry You will carry You carry 3. Proses Morfologis Menurut Ramlan (2000: 7), proses morfologis adalah proses pembentukan katakata dari satuan lain yang merupakan bentuk dasarnya. Sedangkan menurut Jos Daniel Parera, proses morfologis sebagai sebetuan lain dari proses-proses morfemis adalah merupakan proses pemebntukan kata bermorfem jamak, baik derivatif maupun inflektif. Proses ini disebut morfemis karena proses ini benrmakna dan berfungsi sebagai pelengkap makna leksikaln yang dimiliki oleh sebuah bentuk dsar. Menurut beliau, pada umunya morfemis dapat dibedakan atas: 1). Proses morfemis afikasasi, 2). Proses morfemis pergantian/perubahan internal,

11 3). Proses morfemis pengulangan, 4). Proses morfemis zero, 5). Proses morfemis suplisi dan, 6). Proses morfemis suprasegmental. a. Proses morfemis afikasasi Merupakan suatu proses yang paling umum terjadi dalam suatu bahasa. Proses ini terbentuk bila sebiah morfem terikat dibubuhkan atau dilekatkan pada sebuah morfem bebas, dengan perkataan lain, proses ini terjadi dengan cara menambahkan afiks pada bentuk daar. Afiks ini dapat dibedakan atas imbuhan awalan ( prefiks ), sisipan ( infiks ), akhiran ( sufiks ), dan imbuhan terbagi ( konfiks ). b. Proses Pergantian / Perubahan Internal Adalah suatu proses berupa perubahan unsur di dalam bentuk dasar atau di dalam tubuhnya sendiri, disebut juga perubahan internal. Berupa adanya pergantian salah satu fonemnya, baik konsonan, vokal maupun ciri ciri suprasagmentalnya. Contoh dalam bahasa Inggris : Foot = kaki ( tunggal ), feet = kaki = ( jamak ). c. Proses Pengulangan / Duplikasi Adalah proses berupa pengulangan kata dari kata dasarnya. Contoh : Oleh :oleh oleh. d. Proses Zero Adalah proses morfologis dimana morfem-morfemnya tidak mengalami perubahan. Contoh ( bahasa Inggris ) : Sheep ( tunggal ) Shepp ( jamak ) Deer ( Tunggal Deer ( jamak ). e. Proses Suplisi Adalah proses morfologis dimana morfem-morfemnya tidak mengalami perubahan. Contoh ( bahasa Inggris ) :Good Best. Dan Go Went f. Proses Morfemis Suprasegmental Adalah suatu proses morfologis yang didasarkan atas sifat morfemis suatu bahasa. Misalnya dalam bahasa Inggris yang mengenal proses morfemis tekanan. Dari semua proses morfologis di atas, suatu bahasa belum tentu mengenal keenam macam tersebut. Sebagai contoh misalnya dalam bahasa Indonesia, dimana hanya

12 mengenal tiga macam proses, yaitu afikasi dan duplikasi serta ditambah satu lagi, namun tidak termasuk dalam enam macam di atas yaitu kata majemuk. Lalu bagaimana halnya proses morfologis yang terjadi dalam bahasa Arab? Sejauh ini, penulis belum menemukan suatu kajian yang secara khusus membahas tentang hal tersebut. Namun, penulis melihat bahwa proses afikakasasi sebagai suatu proses yang umum terjadi pada suatu bahasa, juga terjadi dalam bahasa Arab, aganya bentuk proses-proses morfologis yang lain, perlu diadakan duatu penelitian lebih lanjut guna memastikan berlaku atau tidaknya proses-proses morfologis tersebut dalam bahasa Arab. 3. Proses Morfologis dan Makna Di muka kita telah membicarakan tentang morfem bebas dan morfem terikat. Kita juga telah membicarakan tentang proses morfemis derivasional dan infleksional, dalam pengertian bahwa derivasi dan infleksi di sini dibatasi pada proses afikasi. Lalu, apa kaitan semua hal tersebut terhadap makna? Sebelum menjawab kalau kita memahami terlebih dahulu, bahwa pada umunya para ahli bahasa membagi makna menjadi dua, yaitu makna leksikal dan makna gramatikal. Makna leksikal adalah makna dasar dari sebuah kata yang memiliki arti seperti dujelaskan dalam kamus, sedangkan makna gramatikal adalah makna pelengkap dari sebuah makna leksiakal. Berangkat dari pembagian ini, maka dalam hubunganya dengan makna sebuah morfem bebas memiliki makna leksikal dan sebuah morfem terikat mempunyai makna gramatikal. Atau dengan perkataan lain, morfem terikat adalah unsur yang ikut mendukung makna. Demikian pula keadaanya pada proses morfologis afikasi yang tidak bisa terlepas kaitanya dengan morfem bebas dan morfem terikat ini. Suatu kata dengan adanya proses afikasi mengalami perubahan makna, baik secara leksikal maupun secra gramatikal. Kata dasar misalnya, melalui proses afikasi dengan afikasi ke-an, akan berubah menjadi kelaparan dimana morfem bebas lapar menagandung makna leksikal, dan morfem tareiakat ke-an mengandung makna gramatikal, tentunya hal yang sama juga terjadi pada bentuk afiks yang lainnya. Ringkasnya bahwa ada hubungan antara proses morfologis disatu pihak dan makna dipihak lainnya, baik pada makna leksikal maupun pada makna gramatikalnya.

13 C. Hubungan antara Tashreif dengan Morfologi Dengan memperhatikan pembahasan pada bidang / bagian tashrif dan morfologi di muka, baik dari segi pengertian dan macam-macamnya, maka kita melihat adanya kemiripan diantara keduanya. Bahakan Drs. Chaedar Alwasilah dalam bukunya Lingusitik Suatu Pengantar mengatakan bahwa : Dalam lingusitik bahasa Arab, morfologi adalh tashrif, yaitu perubahan (asal) kata menjadi bermacam bentuk untuk mendaptkan makna yang berbeda, yang tanpa perubahan ini, makna yang berbeda tak akan terlahirkan. Di samping itu, Jonathan Owens dalam bukunya The Foundations of Grammar menyatakan hal yang hampir sama. Menurut beliau: The core of Arabic morfology revolves around the conceps of tashrif whish can be broadly translated as morfhology (bahwa inti dari morfologi dalam bahsa Arab adalah sekitar konsep dari Tashrif, yang secara luas diartikan sebagai morfologis. (Owens, 1989: 98) Selanjutnya, sebagimana dimaklumi bahwa dalam tashrif dikenal adanya pembedaan antara tashrif inshthilahi dan tashrif lughowi. Dua macam tashrif tersebut bila kita bandingkan dengan pembagian morfem secara derivasional dan inflesional, juga menujukan hal yang hampir sama. Dimana tashrif isnthilahi identik dengan derivasi dan tashrif dan tashrif lughowi identik dengan infleksi. Kemudian mengenai penggunaan morfem bebas dan morfem terikat, dalam bahasa Arab biasanya mengenal adanya perbedaan anatara kalimah mujarradah dan kalimah mazidah. Kalimah mujarradah untuk menyebutkan kata dasar ( baik sulasi maupun ruba i sedangkan kalimah mazidah untuk menyebutkan kata yang mendapatkan imbuhan pada kata dasarnya. Dalam bahasa Arab huruf imbuhan biasa disebut dengan huruf ziyadah. Adapun jumlahnya adalah sepuluh huruf, yang terangkum dalam perkataan saaltumuniha, yaitu huruf sin ( س ), hamzah ( ء ), lam ( ل ), ta ( ت ), mim ( ). ا ( alif ) dan ها ( ha ), ي ( ya ), ن ( nun,(و ( wawu,(م Kemudian, dikaitkan dengan proses morfologis afikasi dalam suatu bahasa, ternyata bahwa penambahan huruf-huruf ziyadah pada suatu kata dasar dalam bahasa Arab ( sehingga terjadi perubahan dari kata mujarrad menajdi kata mazid ) menagrah ke hal tersebut, dalam arti bahwa dalam bahasa Arab juga terdapat proses morfologis afikasi

14 dalam kasus yang ditunjukkan oleh huruf ziyadah. Disamping itu, seperti umumnya proses morfologis afikasasi mengakibatkan terjadinya perubahan bentuk dan arti suatu kata, maka penambahan satu dua atau tiga huruf pada kata dasar dalam bahasa Arab pun menunjukkan hal yang sama. Penutup Pada dasarnya terdapat cara yang digunakan dalam proses perubahan bentuk kata kerja dalam bahasa arab,yang dikenal dengan mentashrief. Bahasa Arab dapat dipahami dengan baik dan benar apabila cara mentashrief ini dapat dipahami dengan baik. Cara mentashrief ini biasanya dengan menambahkan atau memberi imbuhan satu, dua, tiga huruf ziyadah. Dalam tashrief perubahan bentuk kata ditinjau dari asal-usul terciptanya kata, perubahan bentuk kata karena penambahan jumlah hurufnya, perubahan bentuuk kata karena perbedaan. Dalam morpologi perubahan bentuk kata adalah pembagian morfem ke dalam derivasi dan infeleksi (deivational and infleksional). Deviasi adalah suatu bentuk perubahan yang bergeda distribusinya dengan bentuk dasarnya dan mengakibatkan terjadinya perubahan kelas kata. adanya kemiripan diantara tashrief dan morfologi. dalam tashrif dikenal adanya pembedaan antara tashrif inshthilahi dan tashrif lughowi. Dua macam tashrif tersebut bila kita bandingkan dengan pembagian morfem secara derivasional dan inflesional, juga menujukan hal yang hampir sama. Dimana tashrif isnthilahi identik dengan derivasi dan tashrif dan tashrif lughowi identik dengan infleksi.

15 Daftar Pustaka Ali Muhammad Al-Qasimi, Ittihat fi Ta limi al-lhogah al-arabiyah (Mekkah: Al-Riyad, 2007) Ahmad Fauzan Zein Ali Muhammad, Qawa id al-shorofiyyah (Semarang: Menara Kudus, 1963) Ali Ma sum, Al-Amsilah Al-Tashrifiyyah (Se,marang: Pustaka al-alawiyah, t.t) Jonathan Owen, The Fundations of Grammer and Intrucrion ti Medeivel Arabic Gramatical Theory (Amsterdam: Benyamin Publishing Company) John M.Echols, Kamus inggris Indonesia (Jakarta: Gramedia, 1999) Louis Ma luf, Al-Munjid Fi Al-Lughah wa al- alam (Beirut: Makatabah al- Syarikah,1986), p. 422 Mansoer Pateda, Linguistik Sebuah Pengantar (Bandung: Angkasa, 2005) M.Ramlan, Morfologi (Yogyakarta: Cv Karyono, 2000), Syaikh Muhammad Musthafa al-ghulaiyaini, Jami al-durui Al- Arabiyyah (Beirut: Maktabah al-misriyyah, 1984) Sudaryanto, Metode Linguistik (Yogyakarta: Gajah Mada Press, 2002) Syaikh Muhyidin al-khiyat, Durus Al-Sharfi wa al-nahwi (Jeddah: Al-Haramin, t.t)11 Suparno, Dasar-dasar Lingusitik (Yogyakarta: Mitra Gamma Widya, 2007)

16

BAB 5 TATARAN LINGUISTIK (2); MORFOLOGI

BAB 5 TATARAN LINGUISTIK (2); MORFOLOGI BAB 5 TATARAN LINGUISTIK (2); MORFOLOGI Kita kembali dulu melihat arus ujaran yang diberikan pada bab fonologi yang lalu { kedua orang itu meninggalkan ruang siding meskipun belum selesai}. Secara bertahap

Lebih terperinci

BAB 5 TATARAN LINGUISTIK

BAB 5 TATARAN LINGUISTIK Nama : Wara Rahma Puri NIM : 1402408195 BAB 5 TATARAN LINGUISTIK 5. TATARAN LINGUISTIK (2): MORFOLOGI Morfem adalah satuan gramatikal terkecil yang mempunyai makna. 5.1 MORFEM Tata bahasa tradisional tidak

Lebih terperinci

LINGUISTIK UMUM TATARAN LINGUISTIK (2) : MORFOLOGI

LINGUISTIK UMUM TATARAN LINGUISTIK (2) : MORFOLOGI Nama : TITIS AIZAH NIM : 1402408143 LINGUISTIK UMUM TATARAN LINGUISTIK (2) : MORFOLOGI I. MORFEM Morfem adalah bentuk terkecil berulang dan mempunyai makna yang sama. Bahasawan tradisional tidak mengenal

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Kepustakaan yang Relevan Kajian tentang morfologi bahasa khususnya bahasa Melayu Tamiang masih sedikit sekali dilakukan oleh para ahli bahasa. Penulis menggunakan beberapa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berkomunikasi oleh masyarakat pemakainya. Menurut Walija (1996:4), bahasa

BAB I PENDAHULUAN. berkomunikasi oleh masyarakat pemakainya. Menurut Walija (1996:4), bahasa BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa adalah sistem lambang bunyi ujaran yang digunakan untuk berkomunikasi oleh masyarakat pemakainya. Menurut Walija (1996:4), bahasa merupakan alat komunikasi yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bangsa Indonesia adalah bangsa yang selalu membuka diri terhadap perkembangan. Hal ini terlihat pada perilakunya yang senantiasa mengadakan komunikasi dengan bangsa

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep dan Landasan Teori 2.1.1 Konsep Morfologi adalah ilmu yang mempelajari seluk-beluk bentuk kata serta fungsi perubahan-perubahan bentuk kata

Lebih terperinci

KUNCI MENGENAL ISLAM LEBIH DALAM

KUNCI MENGENAL ISLAM LEBIH DALAM MODUL PENGENALAN KAIDAH BAHASA ARAB DASAR BAHASA ARAB KUNCI MENGENAL ISLAM LEBIH DALAM Diterbitkan oleh: MA HAD UMAR BIN KHATTAB YOGYAKARTA bekerjasama dengan RADIO MUSLIM YOGYAKARTA 1 ال م ف ر د ات (Kosakata)

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. gabungan kata morphe yang berarti bentuk, dan logos yang artinya ilmu. Chaer

BAB II KAJIAN TEORI. gabungan kata morphe yang berarti bentuk, dan logos yang artinya ilmu. Chaer BAB II KAJIAN TEORI A. Deskripsi Teori 1. Morfologi Morfologi merupakan suatu cabang linguistik yang mempelajari tentang susunan kata atau pembentukan kata. Menurut Ralibi (dalam Mulyana, 2007: 5), secara

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 31 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian Untuk dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan di dalam suatu penelitian, maka dibutuhkan sebuah metode penelitian. Metode ini dijadikan pijakan dalam

Lebih terperinci

Penggunaan Ejaan yang Disempurnakan (EYD) pada Makalah Mahasiswa Non-PBSI 1 Nuryani 2

Penggunaan Ejaan yang Disempurnakan (EYD) pada Makalah Mahasiswa Non-PBSI 1 Nuryani 2 Penggunaan Ejaan yang Disempurnakan (EYD) pada Makalah Mahasiswa Non-PBSI 1 Nuryani 2 Abstrak Bahasa Indonesia menjadi mata kuliah wajib di seluruh universitas, termasuk UIN Syarif Hidyatullah Jakarta.

Lebih terperinci

Pengertian Morfologi dan Ruang Lingkupnya

Pengertian Morfologi dan Ruang Lingkupnya Modul 1 Pengertian Morfologi dan Ruang Lingkupnya B PENDAHULUAN Drs. Joko Santoso, M.Hum. agi Anda, modul ini sangat bermanfaat karena akan memberikan pengetahuan yang memadai mengenai bentuk, pembentukan

Lebih terperinci

Bab II. Mengenal Macam-macam Isim

Bab II. Mengenal Macam-macam Isim 8 Bab II Mengenal Macam-macam Isim Alokasi Waktu Materi : 120 menit :- Pembagian Isim Ditinjau dari Bilangannya - Pembagian Isim Ditinjau dari Perubahannya - Beberapa Contoh Isim lainnya ISIM bilangannya

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI. tentang morfologi, sintaksis, morfosintaksis, verba transitif, dan implikasinya

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI. tentang morfologi, sintaksis, morfosintaksis, verba transitif, dan implikasinya BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI 1.1 Simpulan Berikut ini disajikan simpulan dari seluruh rangkaian kegiatan studi tentang morfologi, sintaksis, morfosintaksis, verba transitif, dan implikasinya terhadap

Lebih terperinci

MAKALAH ALIF LAYYINAH DI TENGAH KATA

MAKALAH ALIF LAYYINAH DI TENGAH KATA MAKALAH ALIF LAYYINAH DI TENGAH KATA Disusun guna memenuhi tugas Qowa idul Imla yang diampu oleh : Bapak Muhammad Mas ud M.Pd.I. Oleh : 1. Umi Mahmudah / 111-13-040 2. ShintaYuniati / 111-13-052 SEKOLAH

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. fonologi, morfologi, sintaksis, dan leksikal. Penggunaan kata-kata dalam

BAB I PENDAHULUAN. fonologi, morfologi, sintaksis, dan leksikal. Penggunaan kata-kata dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam berbahasa, kita sebagai pengguna bahasa tidak terlepas dari kajian fonologi, morfologi, sintaksis, dan leksikal. Penggunaan kata-kata dalam berbahasa adalah sesuatu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. aturan-aturan yang berlaku dalam bahasa tersebut. Sebuah kata dalam suatu bahasa dapat berupa simple word seperti table, good,

BAB I PENDAHULUAN. aturan-aturan yang berlaku dalam bahasa tersebut. Sebuah kata dalam suatu bahasa dapat berupa simple word seperti table, good, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa baik lisan maupun tulisan merupakan alat yang berfungsi untuk menyampaikan suatu ide, gagasan, pikiran, perasaan, pengalaman dan pendapat. Oleh karena itu bahasa

Lebih terperinci

BAB II LEKSIKOGRAFI ARAB

BAB II LEKSIKOGRAFI ARAB BAB II LEKSIKOGRAFI ARAB 1.1. Pengertian Leksikografi Arab Leksikografi adalah bidang linguistik terapan yang mencakup metode dan teknik penyusunan kamus. Maksudnya adalah bagaimana caranya menyusun leksikon

Lebih terperinci

SATUAN GRAMATIK. Oleh Rika Widawati, S.S., M.Pd. Disampaikan dalam mata kuliah Morfologi.

SATUAN GRAMATIK. Oleh Rika Widawati, S.S., M.Pd. Disampaikan dalam mata kuliah Morfologi. SATUAN GRAMATIK Oleh Rika Widawati, S.S., M.Pd. Disampaikan dalam mata kuliah Morfologi. Pengertian Satuan Gramatik Bentuk Tunggal dan Bentuk Kompleks Satuan Gramatik Bebas dan Terikat Morfem, Morf, Alomorf,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. keunikan tersendiri antara satu dengan yang lainnya. Keragaman berbagai bahasa

BAB I PENDAHULUAN. keunikan tersendiri antara satu dengan yang lainnya. Keragaman berbagai bahasa 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Setiap bahasa di dunia tentu saja memiliki persamaan dan perbedaan serta keunikan tersendiri antara satu dengan yang lainnya. Keragaman berbagai bahasa di dunia beserta

Lebih terperinci

URUTAN PEMEROLEHAN MORFEM TERIKAT BAHASA INDONESIA SISWA SEKOLAH DASAR NURHAYATI FKIP UNIVERSITAS SRIWIJAYA

URUTAN PEMEROLEHAN MORFEM TERIKAT BAHASA INDONESIA SISWA SEKOLAH DASAR NURHAYATI FKIP UNIVERSITAS SRIWIJAYA URUTAN PEMEROLEHAN MORFEM TERIKAT BAHASA INDONESIA SISWA SEKOLAH DASAR NURHAYATI FKIP UNIVERSITAS SRIWIJAYA. PENDAHULUAN bahasa adalah salah satu cara manusia untuk dapat menguasai dan menggunakan suatu

Lebih terperinci

MAKALAH. Hamzah di Akhir Kalimat. Makalah Ini Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Qowa idul Imla. Dosen : Muhammad Mas ud, S.Pd.I.

MAKALAH. Hamzah di Akhir Kalimat. Makalah Ini Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Qowa idul Imla. Dosen : Muhammad Mas ud, S.Pd.I. MAKALAH Hamzah di Akhir Kalimat Makalah Ini Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Qowa idul Imla Dosen : Muhammad Mas ud, S.Pd.I. Disusun Oleh : Hamidah Nur Vitasari 111-13-262 Lailia Anis Afifah 111-13-264

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. perhatian khusus dari pengamat bahasa. Hal ini dikarenakan nominalisasi mempunyai

BAB I PENDAHULUAN. perhatian khusus dari pengamat bahasa. Hal ini dikarenakan nominalisasi mempunyai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Nominalisasi sebagai salah satu fenomena kebahasaan, mesti mendapatkan perhatian khusus dari pengamat bahasa. Hal ini dikarenakan nominalisasi mempunyai peran yang

Lebih terperinci

PROSES MORFOLOGIS DALAM BAHASA INDONESIA. (Analisis Bahasa Karya Samsuri) Oleh: Tatang Suparman

PROSES MORFOLOGIS DALAM BAHASA INDONESIA. (Analisis Bahasa Karya Samsuri) Oleh: Tatang Suparman PROSES MORFOLOGIS DALAM BAHASA INDONESIA (Analisis Bahasa Karya Samsuri) Oleh: Tatang Suparman FAKULTAS SASTRA UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG 2008 LEMBAR PENGESAHAN Judul Penelitian : KOSAKATA BAHASA

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. rubrik cerita Pasir Luhur Cinatur pada majalah PS, maka diperoleh simpulan

BAB V PENUTUP. rubrik cerita Pasir Luhur Cinatur pada majalah PS, maka diperoleh simpulan 191 BAB V PENUTUP A. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian terhadap verba berafiks bahasa Jawa dalam rubrik cerita Pasir Luhur Cinatur pada majalah PS, maka diperoleh simpulan sebagai berikut. 1. Proses

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lain dapat berbeda bergantung pada aliran linguistik apa yang mereka anut.

BAB I PENDAHULUAN. lain dapat berbeda bergantung pada aliran linguistik apa yang mereka anut. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kata merupakan salah satu unsur penting dalam pembetukan suatu bahasa salah satunya dalam suatu proses pembuatan karya tulis. Kategori kata sendiri merupakan masalah

Lebih terperinci

BAB 2 LANDASAN TEORI. Dalam penelitian ini, dijelaskan konsep bentuk, khususnya afiksasi, dan

BAB 2 LANDASAN TEORI. Dalam penelitian ini, dijelaskan konsep bentuk, khususnya afiksasi, dan BAB 2 LANDASAN TEORI 2.1 Pengantar Dalam penelitian ini, dijelaskan konsep bentuk, khususnya afiksasi, dan makna gramatikal. Untuk menjelaskan konsep afiksasi dan makna, penulis memilih pendapat dari Kridalaksana

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Dalam penelitian ini peneliti menggunakan beberapa konsep seperti pemerolehan bahasa, morfologi, afiksasi dan prefiks, penggunaan konsep ini

Lebih terperinci

MAKALAH QOWAIDUL IMLA AZ-ZIYADAH ALIF PENAMBAHAN ALIF )

MAKALAH QOWAIDUL IMLA AZ-ZIYADAH ALIF PENAMBAHAN ALIF ) MAKALAH QOWAIDUL IMLA AZ-ZIYADAH ALIF PENAMBAHAN ALIF ) Makalah ini disusun guna memenuhi tugas mata kuliah Qowaidul Imla Masita Mulyaningtyas 111-13-283 Nur Azizah 111-13-298 Aisah Umi Zar I 111-13-302

Lebih terperinci

TATARAN LINGUISTIK (2) MORFOLOGI

TATARAN LINGUISTIK (2) MORFOLOGI Disusun Oleh Nama : Agesti Purnaning Putri NIM : 140.240.8184 TATARAN LINGUISTIK (2) MORFOLOGI 1. MORFEM 1.1 Identifikasi Morfem Untuk menentukan sebuah satuan bentuk adalah morfem atau bukan,kita harus

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. Halaman BAB II STUDI TOKOH. A. Pengertian Studi Tokoh B. Profil Tokoh... 30

DAFTAR ISI. Halaman BAB II STUDI TOKOH. A. Pengertian Studi Tokoh B. Profil Tokoh... 30 DAFTAR ISI Halaman SAMPUL DALAM... i PERNYATAAN KEASLIAN... ii PERSETUJUAN PEMBIMBING... iii PENGESAHAN... iv MOTTO... v PERSEMBAHAN... vi ABSTRAK... vii KATA PENGANTAR... viii DAFTAR ISI... x DAFTAR TRANSLITERASI...

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. kata, yang memiliki kesanggupan melekat pada satuan-satuan lain untuk membentuk

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. kata, yang memiliki kesanggupan melekat pada satuan-satuan lain untuk membentuk BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep 2.1.1 Afiks dan Afiksasi Ramlan (1983 : 48) menyatakan bahwa afiks ialah suatu satuan gramatik terikat yang di dalam suatu kata merupakan

Lebih terperinci

DESKRIPSI PENGGUNAAN METODE CERAMAH UNTUK PEMBELAJARAN MORFOLOGI DAN DAMPAKNYA TERHADAP PENGGUNAAN MORFEM PADA TEKS PIDATO SISWA KELAS VIII A

DESKRIPSI PENGGUNAAN METODE CERAMAH UNTUK PEMBELAJARAN MORFOLOGI DAN DAMPAKNYA TERHADAP PENGGUNAAN MORFEM PADA TEKS PIDATO SISWA KELAS VIII A DESKRIPSI PENGGUNAAN METODE CERAMAH UNTUK PEMBELAJARAN MORFOLOGI DAN DAMPAKNYA TERHADAP PENGGUNAAN MORFEM PADA TEKS PIDATO SISWA KELAS VIII A MTsN POPONGAN KABUPATEN KLATEN SKRIPSI Disusun untuk Memenuhi

Lebih terperinci

Pengantar Mengenal Bahasa Arab

Pengantar Mengenal Bahasa Arab Pengantar Mengenal Bahasa Arab Definisi Bahasa Arab ع ن الك ل م ات ال ت ي يع ب ر ب ه ا ال ع ر ب ه ا م ن ط ر ي ق الن ق ل و ح ف ظ الش ر ي ف ة و م ا ر و اه الث ق ات م ن ا ل ن أ غ ر اض ه م و ق د ر ي م و ص

Lebih terperinci

PROSES MORFOLOGIS PADA TERJEMAHAN AYAT-AYAT AL QUR AN YANG MENGGAMBARKAN KEPRIBADIAN NABI MUHAMMAD SAW NASKAH PUBLIKASI

PROSES MORFOLOGIS PADA TERJEMAHAN AYAT-AYAT AL QUR AN YANG MENGGAMBARKAN KEPRIBADIAN NABI MUHAMMAD SAW NASKAH PUBLIKASI PROSES MORFOLOGIS PADA TERJEMAHAN AYAT-AYAT AL QUR AN YANG MENGGAMBARKAN KEPRIBADIAN NABI MUHAMMAD SAW NASKAH PUBLIKASI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajad Sarjana S-1 Progdi Pendidikan

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. BAB II PERILAKU KONSUMEN PADA PERUSAHAAN JASA A. Pemasaran Pengertian Pemasaran... 23

DAFTAR ISI. BAB II PERILAKU KONSUMEN PADA PERUSAHAAN JASA A. Pemasaran Pengertian Pemasaran... 23 DAFTAR ISI Halaman SAMPUL DALAM... i SURAT PERNYATAAN... ii PERSETUJUAN PEMBIMBING... iii PENGESAHAN... iv MOTTO... v PERSEMBAHAN... vi ABSTRAK... vii KATA PENGANTAR... viii DAFTAR ISI... xi DAFTAR TABEL...

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sehingga bahasa merupakan sarana komunikasi yang utama. Bahasa adalah

BAB I PENDAHULUAN. sehingga bahasa merupakan sarana komunikasi yang utama. Bahasa adalah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Dalam kehidupan sehari-hari manusia selalu melakukan komunikasi antar sesamanya. Setiap anggota masyarakat selalu terlibat dalam komunikasi, baik dia berperan sebagai

Lebih terperinci

Pembangkitan Otomatis Bentukan Kata Arab Berbasis Morfologi

Pembangkitan Otomatis Bentukan Kata Arab Berbasis Morfologi Pembangkitan Otomatis Bentukan Kata Arab Berbasis Morfologi Zainal Abidin Jurusan Teknik Informatika Fakultas Sains dan Teknologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, Indonesia zainal@ti.uin-malang.ac.id

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. kelaziman penggunaannya dalam komunikasi sering terdapat kesalahan-kesalahan dianggap

PENDAHULUAN. kelaziman penggunaannya dalam komunikasi sering terdapat kesalahan-kesalahan dianggap BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa memainkan peranan penting dalam kehidupan manusia. Terkait dengan kelaziman penggunaannya dalam komunikasi sering terdapat kesalahan-kesalahan dianggap sebagai

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep adalah ide-ide, penggambaran hal-hal atau benda-benda ataupun

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Konsep adalah ide-ide, penggambaran hal-hal atau benda-benda ataupun BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Konsep adalah ide-ide, penggambaran hal-hal atau benda-benda ataupun gejala sosial, yang dinyatakan dalam istilah atau kata (Malo dkk., 1985:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menjunjung bahasa persatuan bahasa Indonesia dan pada undang-undang

BAB I PENDAHULUAN. menjunjung bahasa persatuan bahasa Indonesia dan pada undang-undang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Bahasa adalah bahasa yang terpenting di kawasan republik kita. Pentingnya peranan bahasa itu antara lain bersumber pada ikrar ketiga Sumpah Pemuda 1928 yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Proses morfologi memunyai tugas untuk membentuk kata. Sebagian besar

BAB I PENDAHULUAN. Proses morfologi memunyai tugas untuk membentuk kata. Sebagian besar BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Proses morfologi memunyai tugas untuk membentuk kata. Sebagian besar kata dibentuk dengan cara menggabungkan beberapa komponen yang berbeda. Proses pembentukan kata

Lebih terperinci

AFIKSASI BAHASA JAWA-BANTEN PADA LAGU DAERAH BANTEN SEBAGAI PESONA IDENTITAS LOKAL. Sundawati Tisnasari 1 Agustia Afriyani 2

AFIKSASI BAHASA JAWA-BANTEN PADA LAGU DAERAH BANTEN SEBAGAI PESONA IDENTITAS LOKAL. Sundawati Tisnasari 1 Agustia Afriyani 2 AFIKSASI BAHASA JAWA-BANTEN PADA LAGU DAERAH BANTEN SEBAGAI PESONA IDENTITAS LOKAL Sundawati Tisnasari 1 Agustia Afriyani 2 Abstrak. Penelitian ini mengupas afiksasi pada bahasa Jawa- Banten yang dianalisis

Lebih terperinci

Pengertian Universal dalam Bahasa

Pengertian Universal dalam Bahasa Pengertian Universal dalam Bahasa Istilah bahasa didefinisikan sebagai wujud komunikasi antarmanusia untuk dapat saling mengerti satu sama lain, sebagaimana yang dilansir oleh Edward Sapir tahun 1921.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Arab. Keindahan bahasa, susunan kata-kata, serta maknanya menjadi perhatian

BAB I PENDAHULUAN. Arab. Keindahan bahasa, susunan kata-kata, serta maknanya menjadi perhatian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Alquran merupakan kitab yang disampaikan dan ditulis dalam bahasa Arab. Keindahan bahasa, susunan kata-kata, serta maknanya menjadi perhatian bagi para peneliti

Lebih terperinci

2/27/2017. Kemunculan AK; Kuliah 1 Sejarah Perkembangan, Konsep dan Teori Analisis Bezaan

2/27/2017. Kemunculan AK; Kuliah 1 Sejarah Perkembangan, Konsep dan Teori Analisis Bezaan Kuliah 1 Sejarah Perkembangan, Konsep dan Teori Analisis Bezaan Prof.Madya Dr. Zaitul Azma Binti Zainon Hamzah Jabatan Bahasa Melayu Fakulti Bahasa Moden dan Komunikasi Universiti Putra Malaysia 43400

Lebih terperinci

ANALISIS KESALAHAN PENGGUNAAN BAHASA INDONESIA OLEH SISWA ASING Oleh Rika Widawati

ANALISIS KESALAHAN PENGGUNAAN BAHASA INDONESIA OLEH SISWA ASING Oleh Rika Widawati ANALISIS KESALAHAN PENGGUNAAN BAHASA INDONESIA OLEH SISWA ASING Oleh Rika Widawati Abstrak. Penelitian ini menggambarkan kesalahan penggunaan bahasa Indonesia terutama dalam segi struktur kalimat dan imbuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Karenanya bahasa sangat bergantung kepada pikiran manusia. Sejalan dengan

BAB I PENDAHULUAN. Karenanya bahasa sangat bergantung kepada pikiran manusia. Sejalan dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Bahasa merupakan media dalam mewujudkan pikiran manusia ke alam nyata. Karenanya bahasa sangat bergantung kepada pikiran manusia. Sejalan dengan dinamisnya

Lebih terperinci

MORFOLOGI MAKALAH. Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Kapita Selekta Dosen Dr. Prana D Iswara

MORFOLOGI MAKALAH. Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Kapita Selekta Dosen Dr. Prana D Iswara MORFOLOGI MAKALAH Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Kapita Selekta Dosen Dr. Prana D Iswara Oleh Kelompok 2 1. Rina Maharani 0801570/22 2. Rizky Lugiana 0802047/23 3. Rosita Anggraeni

Lebih terperinci

PERBANDINGAN MORFEM TERIKAT BAHASA INDONESIA DENGAN MORFEM TERIKAT BAHASA MELAYU SUBDIALEK KECAMATAN LINGGA UTARA KABUPATEN LINGGA ARTIKEL E-JOURNAL

PERBANDINGAN MORFEM TERIKAT BAHASA INDONESIA DENGAN MORFEM TERIKAT BAHASA MELAYU SUBDIALEK KECAMATAN LINGGA UTARA KABUPATEN LINGGA ARTIKEL E-JOURNAL PERBANDINGAN MORFEM TERIKAT BAHASA INDONESIA DENGAN MORFEM TERIKAT BAHASA MELAYU SUBDIALEK KECAMATAN LINGGA UTARA KABUPATEN LINGGA ARTIKEL E-JOURNAL NURATMAN NIM 100388201104 JURUSAN PENDIDIKAN BAHASA

Lebih terperinci

REDUPLIKASI PADA KARANGAN SISWA KELAS VII B SMP N 1 TERAS BOYOLALI ARTIKEL PUBLIKASI. Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan

REDUPLIKASI PADA KARANGAN SISWA KELAS VII B SMP N 1 TERAS BOYOLALI ARTIKEL PUBLIKASI. Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan REDUPLIKASI PADA KARANGAN SISWA KELAS VII B SMP N 1 TERAS BOYOLALI ARTIKEL PUBLIKASI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Oleh: IDA

Lebih terperinci

ANALISIS BENTUK DAN MAKNA AFIKS VERBA PADA TEKS BACAAN DALAM BUKU SISWA BAHASA INDONESIA SMP/MTS KELAS VII KURIKULUM 2013

ANALISIS BENTUK DAN MAKNA AFIKS VERBA PADA TEKS BACAAN DALAM BUKU SISWA BAHASA INDONESIA SMP/MTS KELAS VII KURIKULUM 2013 ANALISIS BENTUK DAN MAKNA AFIKS VERBA PADA TEKS BACAAN DALAM BUKU SISWA BAHASA INDONESIA SMP/MTS KELAS VII KURIKULUM 2013 ARTIKEL PUBLIKASI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana

Lebih terperinci

VERBA YANG BERKAITAN DENGAN AKTIVITAS MULUT: KAJIAN MORFOSEMANTIK

VERBA YANG BERKAITAN DENGAN AKTIVITAS MULUT: KAJIAN MORFOSEMANTIK VERBA YANG BERKAITAN DENGAN AKTIVITAS MULUT: KAJIAN MORFOSEMANTIK Cut Poetri Keumala Sari Abstrak Skripsi ini berjudul Verba yang Berkaitan dengan Aktivitas Mulut: Kajian Morfosemantik. Metode yang digunakan

Lebih terperinci

KATA CINTA DALAM BAHASA INDONESIA KAJIAN MORFOLOGI DAN SEMANTIK

KATA CINTA DALAM BAHASA INDONESIA KAJIAN MORFOLOGI DAN SEMANTIK KATA CINTA DALAM BAHASA INDONESIA KAJIAN MORFOLOGI DAN SEMANTIK SKRIPSI Untuk Memenuhi Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana Pendidikan Jurusan Pendidikan Bahasa, Sastra Indonesia, dan Daerah Oleh:

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Berdasarkan hasil dari penelitian berjudul Interferensi Morfologis

BAB V PENUTUP. Berdasarkan hasil dari penelitian berjudul Interferensi Morfologis BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil dari penelitian berjudul Interferensi Morfologis Bahasa Indonesia Dalam Penggunaan Bahasa Jawa Pada Upacara Pernikahan Adat Jawa dapat ditarik kesimpulan bahwa

Lebih terperinci

Pembentukan Nomina Maṣdar Θuläθï Mujarrad Ġayru Mïm: Analisis Morfologis

Pembentukan Nomina Maṣdar Θuläθï Mujarrad Ġayru Mïm: Analisis Morfologis Pembentukan Nomina Maṣdar Θuläθï Mujarrad Ġayru Mïm: Analisis Morfologis Oleh Raden Renjana Syukur Kusumah Abstrak Skripsi ini berjudul : Pembentukan Nomina Maṣdar θuläθï Mujarrad Ġayru Mïm: Analisis Morfologi.

Lebih terperinci

ILMU QIRO AT DAN ILMU TAFSIR Oleh: Rahmat Hanna BAB I PENDAHULUAN. Al-Qur an sebagai kalam Allah SWT yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW

ILMU QIRO AT DAN ILMU TAFSIR Oleh: Rahmat Hanna BAB I PENDAHULUAN. Al-Qur an sebagai kalam Allah SWT yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW ILMU QIRO AT DAN ILMU TAFSIR Oleh: Rahmat Hanna BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Al-Qur an sebagai kalam Allah SWT yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW melalui Malaikat Jibril dengan lafal dan maknanya,

Lebih terperinci

MAKALAH HAMZAH DIAWAL KALIMAT

MAKALAH HAMZAH DIAWAL KALIMAT MAKALAH HAMZAH DIAWAL KALIMAT Disusun Guna Memenuhi Tugas Qow aidul Imla Dosen Pengampu : Muhammad Mas ud, M.Pd.I Disusun Oleh : 1. Diah Fajar Utami : 111-13-267 2. Nurul Hidayah : 111-13-290 3. Nurul

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. Persinggungan antara dua bahasa atau lebih akan menyebabkan kontak

BAB II KAJIAN TEORI. Persinggungan antara dua bahasa atau lebih akan menyebabkan kontak 9 BAB II KAJIAN TEORI Persinggungan antara dua bahasa atau lebih akan menyebabkan kontak bahasa. Chaer (2003: 65) menyatakan bahwa akibat dari kontak bahasa dapat tampak dalam kasus seperti interferensi,

Lebih terperinci

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Menurut KBBI (2003 : 588), konsep adalah gambaran mental dari suatu objek,

BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA. Menurut KBBI (2003 : 588), konsep adalah gambaran mental dari suatu objek, BAB II KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Konsep Menurut KBBI (2003 : 588), konsep adalah gambaran mental dari suatu objek, proses atau apapun yang ada di luar bahasa, yang digunakan oleh

Lebih terperinci

Nama Mata Kuliah : Konsep Dasar Bahasa Indonesia Kode Mata Kuliah : KSD -224

Nama Mata Kuliah : Konsep Dasar Bahasa Indonesia Kode Mata Kuliah : KSD -224 Nama Mata Kuliah : Konsep Dasar Bahasa Indonesia Kode Mata Kuliah : KSD -224 SKS : 2 SKS Dosen : S M.Pd Program Studi : S1 PGSD Prasyarat : - Waktu Perkuliahan : Semester Genap I. Deskripasi Mata Kuliah:

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN PUSTAKA

BAB II KAJIAN PUSTAKA DAFTAR ISI Halaman SAMPUL DALAM... i PERNYATAAN KEASLIAN... ii PERSETUJUAN PEMBIMBING... iii PENGESAHAN... iv ABSTRAK... v PERSEMBAHAN... vi MOTTO... vii KATA PENGANTAR... viii DAFTAR ISI... x DAFTAR TABEL...

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI

BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI BAB V SIMPULAN DAN REKOMENDASI Bab ini memaparkan mengenai simpulan dan rekomendasi dari hasil penelitian ini. Simpulan dan rekomendasi ini dapat digunakan untuk evaluasi dan masukan para peneliti selanjutnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Analisis kesalahan berbahasa adalah salah satu cara kerja untuk

BAB I PENDAHULUAN. Analisis kesalahan berbahasa adalah salah satu cara kerja untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Analisis kesalahan berbahasa adalah salah satu cara kerja untuk menganalisis kesalahan manusia dalam berbahasa yang merupakan komponen linguistik. Penggunaan

Lebih terperinci

PENGADILAN TINGGI AGAMA MEDAN

PENGADILAN TINGGI AGAMA MEDAN PENGADILAN TINGGI AGAMA MEDAN Jl. Kapten Sumarsono No. 12 Medan Telp. (061) 8457461 Fax. (061)8467077 Website: www.pta-medan.go.id E-Mail: admin@pta-medan.go.id Medan - 20124 Nomor Sifat Lamp. Hal : W2-A/1734/

Lebih terperinci

Alat Sintaksis. Kata Tugas (Partikel) Intonasi. Peran. Alat SINTAKSIS. Bahasan dalam Sintaksis. Morfologi. Sintaksis URUTAN KATA 03/01/2015

Alat Sintaksis. Kata Tugas (Partikel) Intonasi. Peran. Alat SINTAKSIS. Bahasan dalam Sintaksis. Morfologi. Sintaksis URUTAN KATA 03/01/2015 SINTAKSIS Pengantar Linguistik Umum 26 November 2014 Morfologi Sintaksis Tata bahasa (gramatika) Bahasan dalam Sintaksis Morfologi Struktur intern kata Tata kata Satuan Fungsi Sintaksis Struktur antar

Lebih terperinci

FAKULTAS BAHASA DAN SENI UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2016

FAKULTAS BAHASA DAN SENI UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2016 i REDUPLIKASI VERBA BAHASA INDONESIA DAN BAHASA JAWA SKRIPSI untuk memperoleh gelar Sarjana Sastra Nama Oleh: : Aimah Nurul Falah NIM : 2111412051 Program Studi : Sastra Indonesia Jurusan : Bahasa dan

Lebih terperinci

ARAB-LATIN. A. KONSONAN TUNGGAL Huruf Arab Nama Huruf Latin Keterangan. Bâ' B - ت. Tâ' T - ث. Jim J - ح. Khâ Kh - د. Dâl D - ذ. Râ' R - ز.

ARAB-LATIN. A. KONSONAN TUNGGAL Huruf Arab Nama Huruf Latin Keterangan. Bâ' B - ت. Tâ' T - ث. Jim J - ح. Khâ Kh - د. Dâl D - ذ. Râ' R - ز. ARAB-LATIN TRANSLITERASI ARAB-LATIN Berdasarkan SKB Menteri Agama dan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nomor: 0543 b/u/1978 tertanggal 22 Januari 1988 A. KONSONAN TUNGGAL Huruf Arab Nama Huruf Latin

Lebih terperinci

PENGGUNAAN KATA ULANG BAHASA INDONESIA DALAM NOVEL PEREMPUAN BERKALUNG SORBAN KARYA ABIDAH EL KHALIEQY NASKAH PUBLIKASI

PENGGUNAAN KATA ULANG BAHASA INDONESIA DALAM NOVEL PEREMPUAN BERKALUNG SORBAN KARYA ABIDAH EL KHALIEQY NASKAH PUBLIKASI PENGGUNAAN KATA ULANG BAHASA INDONESIA DALAM NOVEL PEREMPUAN BERKALUNG SORBAN KARYA ABIDAH EL KHALIEQY NASKAH PUBLIKASI Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S-1 PROGRAM BAHASA,

Lebih terperinci

Nama Binatang Sebagai Komponen Pembentuk Kompositum. Oleh Shaila Yulisar Balafif. Abstrak

Nama Binatang Sebagai Komponen Pembentuk Kompositum. Oleh Shaila Yulisar Balafif. Abstrak 1 Nama Binatang Sebagai Komponen Pem Kompositum Oleh Shaila Yulisar Balafif Abstrak Penelitian ini berjudul Nama Binatang sebagai Komponen Pem Kompositum: Kajian Morfologi dan Semantik. Metode yang digunakan

Lebih terperinci

ANALISIS PENGGUNAAN KATA ULANG BAHASA INDONESIA DALAM NOVEL SEPATU DAHLAN KARYA KHRISNA PABICHARA DAN KAITANNYA DENGAN PEMBELAJARAN BAHASA DI SMA

ANALISIS PENGGUNAAN KATA ULANG BAHASA INDONESIA DALAM NOVEL SEPATU DAHLAN KARYA KHRISNA PABICHARA DAN KAITANNYA DENGAN PEMBELAJARAN BAHASA DI SMA ANALISIS PENGGUNAAN KATA ULANG BAHASA INDONESIA DALAM NOVEL SEPATU DAHLAN KARYA KHRISNA PABICHARA DAN KAITANNYA DENGAN PEMBELAJARAN BAHASA DI SMA NASKAH PUBLIKASI Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Jika kita membaca berbagai macam karya sastra Jawa, maka di antaranya ada

BAB I PENDAHULUAN. Jika kita membaca berbagai macam karya sastra Jawa, maka di antaranya ada BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Jika kita membaca berbagai macam karya sastra Jawa, maka di antaranya ada karya sastra berbentuk puisi yang dikenal sebagai těmbang macapat atau disebut juga těmbang

Lebih terperinci

Halaman Muka. Halaman muka ini terdiri: 1. dari menu pada sisi web, 2. Area pencarian utama. 3. Tombol login atau registrasi. 4. Informasi QP Project

Halaman Muka. Halaman muka ini terdiri: 1. dari menu pada sisi web, 2. Area pencarian utama. 3. Tombol login atau registrasi. 4. Informasi QP Project Halaman Muka Halaman muka ini terdiri: 1. dari menu pada sisi web, 2. Area pencarian utama 3. Tombol login atau registrasi 4. Informasi QP Project 5. Thanks to area 6. Footer Summary Al Quran Ayat perkata

Lebih terperinci

Muqaddimah. Telah berkata pengarang kitab ini (As Syaikh As Shonhajy) rahimahullah :

Muqaddimah. Telah berkata pengarang kitab ini (As Syaikh As Shonhajy) rahimahullah : Muqaddimah Telah berkata pengarang kitab ini (As Syaikh As Shonhajy) rahimahullah : Macam-macam Kalam Al kalam adalah Lafadz yang tersusun yang berfaedah dengan bahasa arab. Kalam itu ada tiga bagian :

Lebih terperinci

VERBA TRILITERAL BAHASA ARAB: TINJAUAN DARI PREPEKTIF MORFOLOGI DERIVASI DAN INFLEKSI

VERBA TRILITERAL BAHASA ARAB: TINJAUAN DARI PREPEKTIF MORFOLOGI DERIVASI DAN INFLEKSI VERBA TRILITERAL BAHASA ARAB: TINJAUAN DARI PREPEKTIF MORFOLOGI DERIVASI DAN INFLEKSI Muhammad Ridwan Triyanti Nurul Hidayati Sastra Arab Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret Surakarta Korespondensi:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia memiliki dialek oleh karena seperti

BAB I PENDAHULUAN. dengan bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia memiliki dialek oleh karena seperti BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahasa adalah salah satu identitas sebuah bangsa demikian juga halnya dengan bahasa Indonesia. Bahasa Indonesia memiliki dialek oleh karena seperti bahasa Indonesia

Lebih terperinci

ANALISIS KONTRASTIS BAHASA JAWA DENGAN BAHASA INDONESIA. Riris Tiani Fakultas Ilmu Budaya Undip

ANALISIS KONTRASTIS BAHASA JAWA DENGAN BAHASA INDONESIA. Riris Tiani Fakultas Ilmu Budaya Undip ANALISIS KONTRASTIS BAHASA JAWA DENGAN BAHASA INDONESIA Riris Tiani Fakultas Ilmu Budaya Undip tiani.riris@gmail.com Abstrak Bahasa Jawa dan bahasa Indonesia dapat diketahui struktur fonologi, morfologi,

Lebih terperinci

Assalamu alaikum Wr. Kelompok 6 : 1. Novi Yanti Senjaya 2. Noviana Budianty 3. Nurani amalia

Assalamu alaikum Wr. Kelompok 6 : 1. Novi Yanti Senjaya 2. Noviana Budianty 3. Nurani amalia Assalamu alaikum Wr. Wb Kelompok 6 : 1. Novi Yanti Senjaya 2. Noviana Budianty 3. Nurani amalia TATA BAHASA BAKU BAHASA INDONESIA KEDUDUKAN BAHASA INDONESIA Bahasa yang terpenting di kawasan Republik Indonesia

Lebih terperinci

ANALISIS REDUPLIKASI PADA CERITA FABEL SISWA KELAS VIII C SMP NEGERI 2 BOYOLALI TAHUN PELAJARAN 2014/2015 NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS REDUPLIKASI PADA CERITA FABEL SISWA KELAS VIII C SMP NEGERI 2 BOYOLALI TAHUN PELAJARAN 2014/2015 NASKAH PUBLIKASI ANALISIS REDUPLIKASI PADA CERITA FABEL SISWA KELAS VIII C SMP NEGERI 2 BOYOLALI TAHUN PELAJARAN 2014/2015 NASKAH PUBLIKASI Untuk Memenuhi sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Oleh: FRISKA

Lebih terperinci

Penguasaan Kelas Kata Bahasa Indonesia. Siswa Kelas V Sekolah Dasar Negeri 18 Padang. Sri Fajarini. Mahasiswa Universitas Andalas)

Penguasaan Kelas Kata Bahasa Indonesia. Siswa Kelas V Sekolah Dasar Negeri 18 Padang. Sri Fajarini. Mahasiswa Universitas Andalas) Penguasaan Kelas Kata Bahasa Indonesia Siswa Kelas V Sekolah Dasar Negeri 18 Padang Sri Fajarini Mahasiswa Universitas Andalas) Abstract: This study explains and describes mastery of the Indonesian language

Lebih terperinci

INTERFERENSI FONOLOGIS DAN LEKSIKAL BAHASA ARAB TERHADAP BAHASA INDONESIA DALAM TERJEMAHAN BUKU WASHOYA AL-ABAA LIL-ABNAA

INTERFERENSI FONOLOGIS DAN LEKSIKAL BAHASA ARAB TERHADAP BAHASA INDONESIA DALAM TERJEMAHAN BUKU WASHOYA AL-ABAA LIL-ABNAA INTERFERENSI FONOLOGIS DAN LEKSIKAL BAHASA ARAB TERHADAP BAHASA INDONESIA DALAM TERJEMAHAN BUKU WASHOYA AL-ABAA LIL-ABNAA Fariz Al-Nizar E-Mail: farizalnizar@gmail.com Abstrak: Berkembang pesatnya dunia

Lebih terperinci

BAB IV KUALITAS MUFASIR DAN PENAFSIRAN TABARRUJ. DALAM SURAT al-ahzab AYAT 33

BAB IV KUALITAS MUFASIR DAN PENAFSIRAN TABARRUJ. DALAM SURAT al-ahzab AYAT 33 59 BAB IV KUALITAS MUFASIR DAN PENAFSIRAN TABARRUJ DALAM SURAT al-ahzab AYAT 33 A. Kualitas Mufasir at-thabari Ditinjau dari latar pendidikannya dalam konteks tafsir al-qur an, penulis menilai bahwa at-thabari

Lebih terperinci

BBM 4 MORFOLOGI PENDAHULUAN. Drs. H. Basuni Racman, S.P.d.,M.Pd.

BBM 4 MORFOLOGI PENDAHULUAN. Drs. H. Basuni Racman, S.P.d.,M.Pd. BBM 4 MORFOLOGI Drs. H. Basuni Racman, S.P.d.,M.Pd. PENDAHULUAN Pada Bahan Belajar Mandiri ini, Anda akan mempelajari morfologi yang merupakan bagian dari ilmu bahasa atau 1emantic1c. Ilmu bahasa atau

Lebih terperinci

INSTRUMEN PENILAIAN MUFRADĀT

INSTRUMEN PENILAIAN MUFRADĀT INSTRUMEN PENILAIAN MUFRADĀT Kuswoyo Sekolah Tinggi Agama Islam Nahdlatul Ulama (STAINU) Madiun Email: koesahmad@gmail.com Abstrak: Penilaian merupakan bagian dari evaluasi dan salah satu tahapan guna

Lebih terperinci

PEDOMAN TRANSLITERASI

PEDOMAN TRANSLITERASI PEDOMAN TRANSLITERASI Pedoman Transliterasi Arab Latin yang merupakan hasil keputusan bersama (SKB) Menteri Agama dan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan R.I. Nomor: 158 Tahun 1987 dan Nomor: 0543b/U/1987.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. melakukan perbuatan untuk bersenang-senang baik menggunakan alat tertentu

BAB I PENDAHULUAN. melakukan perbuatan untuk bersenang-senang baik menggunakan alat tertentu BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Permainan berasal dari kata main. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia kata main berarti melakukan sesuatu untuk menyenangkan hati atau melakukan perbuatan untuk bersenangsenang

Lebih terperinci

Siti Zumrotul Maulida: Merubah, Mengobah atau...,

Siti Zumrotul Maulida: Merubah, Mengobah atau..., MERUBAH, MEROBAH ATAU MENGUBAH? Analisa terhadap Variasi Bentuk Awalan dalam Proses Morfologis Pembentukan Kata Bahasa Indonesia Siti Zumrotul Maulida IAIN Tulungagung, Jl. Mayor Soejadi No. 46 Tulungagung

Lebih terperinci

STUDI KOMPARASI TENTANG PENARIKAN HIBAH DALAM PASAL 212 KHI DAN PASAL 1688 KUH PERDATA

STUDI KOMPARASI TENTANG PENARIKAN HIBAH DALAM PASAL 212 KHI DAN PASAL 1688 KUH PERDATA STUDI KOMPARASI TENTANG PENARIKAN HIBAH DALAM PASAL 212 KHI DAN PASAL 1688 KUH PERDATA SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Tugas Dan Melengkapi Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Strata 1 Dalam Ilmu Syari

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa digunakan sebagai alat komunikasi atau alat penghubung antar

BAB I PENDAHULUAN. Bahasa digunakan sebagai alat komunikasi atau alat penghubung antar BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Bahasa digunakan sebagai alat komunikasi atau alat penghubung antar manusia. Wujud alat komunikasi ini bisa menggunakan alat ucap manusia, atau bisa juga menggunakan

Lebih terperinci

ANALISIS KESALAHAN BERBAHASA DALAM BIDANG MORFOLOGI PADA KARANGAN SISWA KELAS VII G SMP NEGERI 1 GODONG NASKAH PUBLIKASI

ANALISIS KESALAHAN BERBAHASA DALAM BIDANG MORFOLOGI PADA KARANGAN SISWA KELAS VII G SMP NEGERI 1 GODONG NASKAH PUBLIKASI ANALISIS KESALAHAN BERBAHASA DALAM BIDANG MORFOLOGI PADA KARANGAN SISWA KELAS VII G SMP NEGERI 1 GODONG NASKAH PUBLIKASI Disusun Oleh: HARSANTI MARGASARI FORTUNA A 310 100 013 FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU

Lebih terperinci

ULUMUL HADIS ULUMUL HADIS

ULUMUL HADIS ULUMUL HADIS ULUMUL HADIS Dr. Khadijah, M.Ag. Kelompok Penerbit Perdana Mulya Sarana KATA PENGANTAR Penulis: Dr. Khadijah, M.Ag. Copyright 2011, pada penulis Hak cipta dilindungi undang-undang All rigths reserved Penata

Lebih terperinci

HUMANIKA Vol. 21 No. 1 (2015) ISSN Analisis Kontrastis Bahasa Jawa Dengan Bahasa Indonesia Riris Tiani

HUMANIKA Vol. 21 No. 1 (2015) ISSN Analisis Kontrastis Bahasa Jawa Dengan Bahasa Indonesia Riris Tiani HUMANIKA Vol. 21 No. 1 (2015) ISSN 1412-9418 ANALISIS KONTRASTIS BAHASA JAWA DENGAN BAHASA INDONESIA Oleh : Fakultas Ilmu Budaya Undip ABSTRACT Dari pemaparan dalam bagian pembahasan di atas, dapat disimpulkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Komunikasi dapat terjalin dengan baik karena adanya bahasa. Bahasa

BAB I PENDAHULUAN. Komunikasi dapat terjalin dengan baik karena adanya bahasa. Bahasa BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Komunikasi dapat terjalin dengan baik karena adanya bahasa. Bahasa merupakan suatu alat yang digunakan untuk menyampaikan maksud, gagasan atau suatu ide yang ditujukan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. hasratnya sebagai makhluk sosial, manusia memerlukan alat berupa bahasa. Bahasa

BAB I PENDAHULUAN. hasratnya sebagai makhluk sosial, manusia memerlukan alat berupa bahasa. Bahasa BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Manusia adalah mahluk individu sekaligus makhluk sosial. Untuk memenuhi hasratnya sebagai makhluk sosial, manusia memerlukan alat berupa bahasa. Bahasa merupakan alat

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PENDAPAT TOKOH NU SIDOARJO TENTANG MEMPRODUKSI RAMBUT PALSU

BAB IV ANALISIS PENDAPAT TOKOH NU SIDOARJO TENTANG MEMPRODUKSI RAMBUT PALSU BAB IV ANALISIS PENDAPAT TOKOH NU SIDOARJO TENTANG MEMPRODUKSI RAMBUT PALSU A. Analisis Pendapat Tokoh NU Sidoarjo Tentang Memproduksi Rambut Palsu Sebagaimana telah dijelaskan pada bab sebelumnya maka

Lebih terperinci

ANALISIS MAKNA AFIKS PADA TAJUK RENCANA KOMPAS DAN IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SMA

ANALISIS MAKNA AFIKS PADA TAJUK RENCANA KOMPAS DAN IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SMA ANALISIS MAKNA AFIKS PADA TAJUK RENCANA KOMPAS DAN IMPLIKASINYA TERHADAP PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI SMA Fitri Megawati, Tri Mahajani, Sandi Budiana ABSTRAK Fitri Megawati, Analisis Makna Afiks pada

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kebutuhan sehari-hari, dan dalam hukum Islam jual beli ini sangat dianjurkan

BAB I PENDAHULUAN. kebutuhan sehari-hari, dan dalam hukum Islam jual beli ini sangat dianjurkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Jual beli merupakan salah satu cara manusia dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari, dan dalam hukum Islam jual beli ini sangat dianjurkan dan diperbolehkan. Sebagaimana

Lebih terperinci

Derajat Hadits Puasa TARWIYAH

Derajat Hadits Puasa TARWIYAH Derajat Hadits Puasa TARWIYAH حفظو هللا Ustadz Abdul Hakim bin Amir Abdat Publication : 1436 H_2015 M Shahih dan Dha'if Hadits Puasa Enam Hari Bulan Syawwal Sumber : www.almanhaj.or.id yang menyalinnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kehidupan sehari-hari manusia sebagai makhluk sosial mutlak akan saling

BAB I PENDAHULUAN. Dalam kehidupan sehari-hari manusia sebagai makhluk sosial mutlak akan saling BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang dan Permasalahan 1.1.1 Latar Belakang Dalam kehidupan sehari-hari manusia sebagai makhluk sosial mutlak akan saling berinteraksi dan berkomunikasi antara satu dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah dan Penegasan Judul

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah dan Penegasan Judul BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah dan Penegasan Judul Pendidikan merupakan hal yang secara mutlak harus dilakukan karena melalui pendidikan manusia dapat menjadi manusia seutuhnya, yaitu manusia

Lebih terperinci