Desain Interior View Rotation Sushi Tei dengan Nuansa Modern Japanese

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Desain Interior View Rotation Sushi Tei dengan Nuansa Modern Japanese"

Transkripsi

1 Desain Interior View Rotation Sushi Tei dengan Nuansa Modern Japanese Aditya Wira Hardi Jurusan Desain Produk Industri FTSP-ITS Kampus ITS Sukolilo Surabaya 60111, Telp/Fax. (031) Abstrak Perkembangan gaya hidup manusia semakin meningkat seiring juga dengan berkembangnya tempat hiburan di Surabaya. Banyak bermunculan restoran-restoran yang tidak hanya menjual makanan tetapi juga menjual suasana desain. Selain itu masyarakat Surabaya mulai sadar akan pentingnya kesehatan, mereka mulai melirik masakan Jepang. Masakan Jepang salah satunya sushi, yang berbahan dasar ikan memiliki kandungan gizi tinggi serta rendah lemak sehingga mulai diminati. Salah satu ciri khas penyajian sushi dengan conveyor belt yaitu penyajian sushi dengan ban berjalan memutari meja bar. Resto dengan dengan berbagai konsep desain mulai bermuculan di kota-kota besar seperti Surabaya, dengan menyajikan sensasi desain yang berbeda masyarakat mulai tertarik. Sehingga sebagai objek desain interior Sushi Tei yang hendak dihadirkan dengan nuansa berbeda, dengan penerapan ciri khas penyajian conveyer belt sushi, yaitu display sushi yang disajikan dipantry dengan cara berputar. Yaitu suatu konsep pada desain lantai yang dapat berputar. Lokasi dipilih di areal surabaya barat. Hasil desain interior berupa origami yang merupakan salah satu ciri khas Jepang akan diterapkan pada elemen-elemen estetika. Selain itu dengan diberikan taman zen Jepang yang memiliki filosofi tinggi terhadap orang Jepang juga akan dihadirkan pada desain tersebut dengan tujuan pengunjung juga dapat mendapatkan informasi tentang kebudayaan Jepang itu sendiri. Dalam mendesain interior resto yang baik diperlukan metode khusus yaitu melalui pengumpulan data, studi pustaka, penelusuan masalah dan analisa. studi pustaka diperoleh dari literatur, buku, majalah, serta informasi melalu internet. Dari metode tersebut diharapkan akan menghasilkan desain interior view rotation Sushi Tei dengan nuansa modern Japanese yang dapat mencapai sebuah pendekatan terhadap sentuhan budaya Jepang. Hasil yang diharapkan adalah sebuah desain view rotation sushi tei dengan nuansa modern Japanese, ini merupakan daya tarik bagi pengunjung yang ingin nuansa berbeda. Tujuannya agar memberikan inovasi desain karena semakin lama masyarakat mulai menuntut adanya inovasi desain interior Kata kunci: view rotation, modern Japanese, conveyor belt sushi

2 Pendahuluan Latar Belakang Perkembangan gaya hidup manusia semakin meningkat seiring juga dengan berkembangnya tempat hiburan di Surabaya sebagai kota metropolis kedua setelah Jakarta. Banyak bermunculan lokasi-lokasi restoran yang tidak hanya menjual makanan tetapi juga menjual suasana, sebagai contoh konsep resto tower seperti di Kuala Lumpur yang dapat berputar, juga mulai ada di Surabaya, Jakarta, Bandung dan Semarang. Tujuan Menciptakan sebuah interior Sushi Tei dengan mewujudkan Visi dan Misi Sushi Tei dalam konsep view rotation untuk memenuhi kebutuhan pengunjung dan Memberikan nuansa baru dalam menikmati resto sushi pada konsep view rotation yang terbilang baru di Surabaya. Selain itu Pengunjung juga mendapatkan informasi tentang kebudayaan Jepang didalam suatu desain tersebut Masalah Konsumen Sushi Tei yang beragam yang selalu mengikuti perkembangan jaman dan teknologi yang menuntut selalu ada inovasi dalam desain. Metode Desain Pengumpulan Data - Data Premier - Survei lapangan melihat eksisting untuk mencari data yang dan memperkuat desain. Survei yang dilakukan mengamati langsung kegiatan yang dilakukan oleh staf kantor dan pelanggan, mengamati eksisting Sushi Tei dan pembandingnya untuk mengetahui kebutuhan ruang dan fasilitas yang digunakan. - Wawancara yang dilakukan ditujukan kepada manager resto, pegawai dan juga pengunjung. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan latar belakang dan mengetahui permasalahan yang sering dialami pengguna dalam ruang kantor. - Data Sekunder Studi tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan modern Japanese demi membuat desain yang sesuai dengan keinginan dan kebutuhan pada kantor. Studi ini dilakukan dengan cara mengambil informasi dari buku, majalah, internet yang digunakan sebagai referensi. Data sekunder ini akan menjadi data pembanding dengan data premier agar terciptanya hasil akhir yang menarik. Analisa Data Tahap analisa memerlukan sebuah ketelitian dalam mengamati dan membandingkan ciri-ciri style modern dan jawa. Pada tahap ini akan dianalisis mengenai tema dan lighting yang mendukung konsep. Ini didapat melalui pembelajaran obyek desain serta segala sesuatu yang berhubungan dengan desain interior kantor travel beserta fasilitasnya. Pengembangan Desain Setelah diperoleh pemikiran desain, selanjutnya akan dikembangkan menjadi sebuah hasil desain yang sesuai dengan konsep yang direncanakan dan diterapkan sejak awal. Desain Akhir Pada tahap desain akhir ini merupakan keputusan desain yang final dan sesuai dengan konsep sehingga dapat diaplikasikan kedalam interior.

3 Pembahasan Kajian Pustaka Resto Resto, menurut wikipedia, adalah tempat yang melayani dan menyiapkan makanan dan minuman untuk dikonsumsi dan terdapat beragam jenis resto sesuai dengan beragam jenis makanan yang dihidangkan. Sedangkan resto menurut ensiklopedia umum, adalah tempat yang menyediakan makanan dan minuman / tempat untuk makan. Jadi dapat disimpulkan bahwa secara harfiah resto adalah tempat yang melayani, meyiapkan dan menjual makana minuman untuk dikonsumsi oleh konsumen, juga merupakan tempat untuk memperoleh penyegaran melalui sistem pelayanan dan suasana ruang. Sushi Sushi ( 鮨, 鮓, atau biasanya すし, 寿 司 ) adalah makanan Jepang yang terdiri dari nasi yang dibentuk bersama lauk (neta) berupa makanan laut, daging, sayuran mentah atausudah dimasak. Nasi sushi mempunyai rasa masam yang lembut karena dibumbui campuran cuka beras, garam, dan gula. Asal-usul kata sushi adalah kata sifat untuk rasa masam yang ditulis dengan huruf kanji sushi ( 酸 し). Pada awalnya, sushi yang ditulis dengan huruf kanji 鮓 merupakan istilah untuk salah satu jenis pengawetan ikan disebut gyoshō ( 魚 醤 ) yang membaluri ikan dengan garam dapur, bubuk ragi ( 麹 koji) atau ampas sake ( 糟 kasu). Dari proses ini bisa dilihat kalau sebenarnya Sushi adalah makanan hasil proses fermentasi yang memiliki ciri khas berasa masam. Tapi karena mengikuti perkembangan jaman, nantinya tidak lagi semua sushi memiliki cita rasa seperti ini tetapi disesuaikan dengan selera konsumen. Sushi pada jaman sekarang ini banyak sekali jenisnya, tidak hanya dibuat dari nasi dan ikan, tetapi juga dikombinasikan dengan banyak bahan lainnya baik yang mentah maupun telah dimasak. Penulisan sushi menggunakan huruf kanji 寿 司 yang dimulai pada zaman Edo periode pertengahan merupakan cara penulisan ateji (menulis dengan huruf kanji lain yang berbunyi yang sama). Kaiten Sushi Kaiten sushi ( 回 転 寿 司 ) adalah model penjualan sushi siap saji yang meletakkan sushi dalam piring-piring kecil yang beredar dengan bantuan ban berjalan searah jarum jam sehingga pengunjung restoran dapat mengambil sendiri piring sushi yang diinginkan. \ Sejarah Kaiten Sushi Meja ini dikenal sebagai kaiten sushi (kuru kuru sushi atau yasu sushi juga sushi train) sering kali terdapat pada restoran cepat saji di Jepang. Kaiten sushi ini pada mulanaya diciptakan oleh Yoshiaka Shiraishi Toshiaki ditahun Shiraishi Toshiaki yang membuka warung yang pengunjungnya makan sushi sambil berdiri mendapat gagasan untuk menggunakan ban berjalan untuk restoran sushi setelah melihat ban berjalan yang digunakan pabrik bir Asahi. Pesanan pengunjung yang terdiri dari beraneka ragam sushi diharapkan bisa dipenuhi dengan sistem ban berjalan, sekaligus dapat menekan biaya operasi sampai serendah-rendahnya. Pada tahun 1958, Genrokuzushi yang merupakan restoran Kaitenzushi pertama di dunia dibuka di dekat stasiun Fuse milik Kintetsu yang terletak di kota Fuse (sekarang kota Higashi Osaka, Prefektur Osaka). Restoran Genrokuzushi memegang merek

4 dagang untuk istilah mawaru ( 廻 る, berputar) dan kaiten ( 廻 る, beredar), sehingga restoran sushi yang sejenis tidak dapat menggunakan istilah Kaitenzushi sampai tahun Teknologi RFID pada resto sushi Belakangan ini tempat makan sushi yang menyediakan makanan dalam bentuk conveyor sudah banyak kita temui di Indonesia (disebut dengan Kaiten Sushi) tetapi kalau di Jepang, teknologi untuk restoran jenis Kaiten Sushi ini sudah jauh lebih maju dibandingkan yang ada disini dan bahkan sudah dimulai sejak beberapa tahun yang lalu. Berbeda dengan disini, Kaiten Sushi sudah mengimplementasikan teknologi RFID ke dalam restoran ini. Penggunaan teknologi RFID (Radio Frequency Identifications) ini dapat digunakan untuk beberapa hal yaitu seperti: fresh (segar) tidak perlu menghitung secara manual seperti disini. Bahkan kita bisa mengetahui jumlah uang yang akan dibayar secara real-time sehingga bila anda hanya mempunyai uang terbatas bisa menghitung apakah uang anda masih cukup atau tidak. -time kepada koki, jenis sushi apa yang sedang banyak dimakan orang dan berapa jumlah piring yang sedang tersedia di conveyor berjalan tersebut. Untuk hal tersebut, setiap piring yang digunakan akan ditempel sebuah chip RFID d bagian bawah sehingga semua piring bisa dimonitor melalui kompter dan sistim yang ada. Banyak teknologi modern yang digunakan oleh resto resto dijepang, mulai dari layar sentuh untuk memesan sushi dan memberitahu pengunjung bahwa sushi yang dipesan hampir tiba, ban berjalan khusus untuk minuman, sampai pada piring-piring kosong yang bisa dikumpulkan secara otomatis berikut perhitungan harga makanan yang harus dibayar Japanese Jepang adalah negara yang berbeda dari banyak negara lain di sebagian besar karena unik dan budaya dan tradisi yang luar biasa. Orisinalitas budaya Jepang pergi dari isolasi panjang Jepang selama sejarah dunia. Itu sebabnya Japanese people bahkan berbeda dari orang-orang Cina dan Korea. Masyarakat jepang seperti kesederhanaan dan ketertiban dalam segala hal. Orangorang yang berkomunikasi dengan Jepang dan mengenal budaya mereka cukup dapat mengatakan bahwa masyarakat jepang sangat terkendali dan sopan orang dan mereka dapat dengan mudah mendapatkan malu. Memberi aksesoris pada rumah dengan sentuhan gaya Jepang tentunya membuat suasana rumah menjadi berbeda. Interior Jepang memang memiliki ciri khas tersendiri yang tak pernah lekang oleh waktu. Gaya Jepang yang sederhana, alami dan memiliki bentuk-bentuk yang khas, membuat banyak orang memakainya pada interior rumah sebagai nilai seni yang menambah estetika rumah.

5 Mengingat bahwa kebudayaan yang berbeda saling mengenal satu sama lain, tetapi juga sesuai unsur tradisional dan modern desain interior lokal. Pengaruh Jepang di antara yang pertama menemukan cara ke dalam repertoar multi-kultural adalah desain, dan mudah untuk melihat mengapa. Budaya Jepang dikenal dengan garisgaris yang bersih dan penggunaan struktur alami yang terbuat dari bambu dikenal kertas beras tipis. Tirai bambu, kayu nada, yang dikenal sebagai kain halus dan menjalankan cara sederhana. Tidak hanya melayani estetika dan mudah digunakan, tetapi juga menawarkan cahaya tinggi kontrol dan privasi. Populer lainnya kayu untuk dekorasi jendela jepang. Tatami adalah jaringan padat dilihat dengan hangat, tekstur alami. Kedua tirai berwarna kayu dapat melengkapi palet warna dalam. Meskipun tidak inheren tirai Jepang, banyak desainer tekstil di Jepang tradisional cetak untuk inspirasi. Cetakan ini, yang sering ditemukan pada kimono dan pakaian lainnya, mulai dari desain geometrik adegan Imajiner ikan atau elang. Zat ini pada umumnya sangat rendah ditempati tirai menggantung, dan dapat dirancang dalam sebuah cafe. Kalau diperhatikan orang jepang jarang menggunakan perabotan2 yang tinggi dalam menata ruangannya. Karena untuk menghindari barang berjatuhan karena jepang dikenal dengan gempanya.. Selalu kita lihat meja makan dengan tipe bersila, perabotan yang tidak terlalu banyak pada suatu ruangan, tempat tidur yang tidak terlalu tinggi, malahan langsung dengan lantainya. Kita bisa merasakan kesan luas dan lapang walaupun ruangan kecil. Interior gaya Jepang ringan dan mudah serta fungsional pada saat yang sama, itu seperti perisai yang menyerap unsur-unsur kehidupan rewel dari mencegah dari luar masuk ke dalam. Gaya Jepang mirip dengan minimalisme. Sameperti di atas, konsep ini adalah bahwa hal-hal yang tidak perlu dan aksesoris terlihat jelek dan tidak berfungsi. Menawarkan built-in furniture yang menyembunyikan pakaian dan buku-buku, sebagai gantinya. Pakaian cukup modern dilengkapi dengan niche khusus di dinding yang berfungsi untuk memesan barang-barang diletakkan, dan mencapai tampilan alami akomodasi. Oleh kebijakan Jepang, tempat untuk relaksasi harus berada di tengah ruangan. Sebagai aturan, itu adalah kasur - kasur Jepang dari kapas. Ini adalah tempat tidur yang sempurna yang sangat nyaman dan mudah untuk membongkar. Warna timur tampak dan muncul lebih cepat daripada warna barat, seperti krem, merah, emas dan beberapa warna hitam. Nuansa hangat dan bahan-bahan alami sangat cocok satu sama lain dan pedalaman, terutama emas hancur, terakota batu bata tanah liat, bambu, meliputi karpet di dasar rami. Aksesoris interior yang digunakan adalah vas, kipas kertas dengan cabang-cabang pohon ceri Jepang cetakan, patung netsuke, boneka kayu, keramik megah ware, dan kurcaci anakan bonsai. Anak pohon bonsai di Cina oleh para biksu Budha mengingat hobi ini sebagai latihan spiritual untuk mencapai kesempurnaan, sementara di Jepang, hobi ini diadopsi oleh kaisar pada abad ke-12. Filsafat dan estetika dari bonsai cukup rumit karena setiap bonsai pohon atau buatan sendiri (pada nampan) bonkeyi lansekap melambangkan beberapa keutamaan atau prinsip-prinsip mencontohkan pepatah bijak.

6 Konsep Desain Desain Interior View Rotation Sushi Tei dengan nuansa modern Japanese Konsep makro Atmofser yang ingin ditampilkan pada interior Sushi Tei adalah interior dengan nuansa Jepang yang digabungkan dengan modern. Desain interior view rotation Sushi Tei dengan konsep modern Japanese, konsep Japanese sendiri diambil dari Negara asal sushi. Dengan aplikasi bentukan-bentukan desain yang minimalis dengan tidak terlalu banyak ornament pada interior Sushi Tei. Pemilihan warna berdasarkan warna material alam. Bentukan-bentukan yang akan dipakai diantaranya dari ciri khas Jepang yaitu seni melipat kertas yang dapat diaplikasikan didinding maupun ceiling, kemudian akan banyak ditemui bentukan lingkaran yang diambil dari bentukan ciri khas taman Jepang yaitu taman zen. View rotation, dimana konsep ini memberikan sensasi desain dengan adanya Lantai yang dapat berputar menggunakan teknologi conveyor belt.

7 Definisi Konsep Dari penjelasan tema diatas dihasilkan konsep yang berjudul Desain Interior view rotation Sushi Tei dengan nuansa modern Japanese. Desain Interior Mendesain interior resto Sushi Tei melalui elemen interior seperti material, warna, lighting dan juga furniture yang dapat menggambarkan kesan Japanese modern. Analisa konsep Desain Analisa konsep Japanese Style Japanese terkenal dengan desainnya yang minimalis yang tidak banyak menggunakan bentukan yang penuh dengan ornamen. Warna warna yang digunakan pun memakai warna alami, seperti warna material bambu, penggunaan tatami, serta shojiscreen sebagai penyekat ruang atau bisa digunakan untuk dinding. Analisa konsep modern Pecinta sushi yang beragam, berasal dari usia dan kalangan apapun memiliki karakter modern, dinamis, pekerja keras, inovatif, menyukai hal-hal baru dan memiliki percaya diri yang tinggi. Saat ini trend restoran menyesuaikan dengan perkembangan kehidupan kota yaitu menampilkan desain interior yang simple, modern, dan minimalis. Sehingga didapat suatu konsep restoran yang bergaya Modern sesuai dengan kehidupan dan tren saat ini serta menyesuaikan target pasar yaitu kalangan professional muda. Pencapaian konsep Modern ini melalui pemilihan materialnya yang sedang tren pada saat ini dan up to date serta tata pencahayaan yang modern. Aplikasi Konsep Aplikasi konsep akan diterapkan pada beberapa ruang terpilih yaitu area pantry, area makan tangga, area lantai berputar. Elemen pembentuk ruang Beberapa faktor yang mempengaruhi terbentuknya fisik sebuah ruang dalam bangunan yang masing-masing memberikan fungsi dan manfaat tersendiri adalah elemen pembentuk ruang seperti lantai, dinding, dan plafon. Berikut adalah faktorfaktor pembentuk fisik suatu ruang dalam bangunan : Lantai Lantai merupakan salah satu bagian terpenting dalam mendesain interior rumah makan Anjungan Indah, karena lantai merupakan bagian yang menunjang kegiatan atau aktivitas di atasnya. Selain itu, lantai juga dapat membedakan ruang menurut fungsinya. Pemilihan material pada lantai dapat memberikan karakter dan kesan yang ingin dimunculkan pada interior sebuah ruangan. Selain material, finishing dan pola pemasangan juga dapat membantu menciptakan kesan tersendiri pada lantai. Lantai pada interior Sushi Tei banyak menggunakan vinyl floor bermotif parket agar memberikan kesan hangat dan natural. penggunaan parket dihindari karena ada beberapa aspek yang perlu diperhitungkan, salah satunya parket memiliki beban yang cukup berat. Desain dengan style Japanese sendiri lebih bersifat ke bahan bahan alami. Selain itu terdapat lantai dengan menggunakan material batu alam sebagai aksentuasi pada lantai.

8 Gambar 5.17 Area tengah Layout area tengah diusung dari bentuk lingkaran taman zen, mulai dari lantai berputar, pantry, area makan bar mengusung bentuk lingkaran. Peletakan lokasi pantry ditengah selain sebagai point of view pada interior Sushi Tei tetapi juga dimaksudkan agar pengunjung menikmati open bar. Penutup untuk cooker hood ditengah mengusung konsep floating selain sebagai cover, berfungsi juga sebagai brand signing Sushi Tei. Pengunjung yang ingin langsung melihat cara memasak sushi, terdapat 20 kursi pada area bar. Gambar 5.18 Familiy room

9 Dengan menghadirkan sentuhan area makan khas Jepang yaitu tatami yang bertujuan agar memberikan kesan pada pengunjung dan juga informasi tentang kebudayaan Jepang. Lokasi area tatami dekat pintu masuk, agar memberikan daya tarik bagi calon pengunjung yang melihat dari luar bahwa resto tersebut mengusung konsep Modern Japanese. Gambar 5.19 Menggunakan pintu Gese Gambar 5.20 Familiy room

10

Desain Interior Restoran Dengan Perpaduan Karakter Oriental dan Nuansa Modern

Desain Interior Restoran Dengan Perpaduan Karakter Oriental dan Nuansa Modern Desain Interior Restoran Dengan Perpaduan Karakter Oriental dan Nuansa Modern Tiya Mulia Ningtyas, Dr. Mahendra Wardhana, ST., MT. Jurusan Desain Produk Industri, Fakultas Teknik Sipil Dan Perencanaan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Seiring dengan perubahan dan perkembangan zaman, beberapa tahun belakangan ini restoran Chinese di Indonesia semakin memudar dan tidak mempunyai ciri khas dari budaya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia yang merupakan negara dengan jumlah penduduk terbesar ke-4 di

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia yang merupakan negara dengan jumlah penduduk terbesar ke-4 di BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia yang merupakan negara dengan jumlah penduduk terbesar ke-4 di dunia, merupakan negara yang menjadi pasar potensial untuk pemasaran berbagai jenis barang maupun

Lebih terperinci

Eksotisme & GALLERY. Vol. 13 No. 05 Mei 2012

Eksotisme & GALLERY. Vol. 13 No. 05 Mei 2012 Eksotisme KONSEP RESTO & GALLERY Penulis Qisthi Jihan Fotografer Ahkamul Hakim Berwisata kuliner di Bali, tidak sekadar mencari makanan yang nikmat, tetapi kebanyakan dari pengunjung juga mencari sebuah

Lebih terperinci

Interior. Foto g r a f e r Tri Rizeki Darusman M O D E R N & CLEAN LOOKS. Vol. 14 No. 01 Januari 2013

Interior. Foto g r a f e r Tri Rizeki Darusman M O D E R N & CLEAN LOOKS. Vol. 14 No. 01 Januari 2013 Interior Pe n u lis Mufliah Nurbaiti Foto g r a f e r Tri Rizeki Darusman M O D E R N & CLEAN LOOKS 72 Kian terbatasnya lahan hunian serta keinginan kemudahan akses mencapai tempat beraktivitas merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Makanan merupakan kebutuhan pokok bagi makhluk hidup untuk bertahan dan hidup. Tanpa makanan, manusia tidak dapat bertahan karena manusia menempati urutan teratas dalam

Lebih terperinci

UKDW BAB 1 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH

UKDW BAB 1 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Menurut Probo Hindarto (2010), lesehan merupakan istilah untuk cara duduk diatas lantai, dimana akar budayanya berasal dari tata krama duduk di dunia timur. Lesehan merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada zaman sekarang ini banyak sekali kemajuan dan perubahan yang

BAB I PENDAHULUAN. Pada zaman sekarang ini banyak sekali kemajuan dan perubahan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada zaman sekarang ini banyak sekali kemajuan dan perubahan yang terjadi dalam dunia usaha modern terutama bidang usaha rumah makan dan restoran. Hal tersebut ditandai

Lebih terperinci

Siapa Kami. Visi & Misi. Visi Menjadi Perusahaan Yang Bergerak di Bidang Kerajinan Tembaga Yang Professional. Misi

Siapa Kami. Visi & Misi. Visi Menjadi Perusahaan Yang Bergerak di Bidang Kerajinan Tembaga Yang Professional. Misi AA Gallery 081225444111-081225444222 ari.boyolali@gmail.com info@aagallery.co.id Showroom: Tumang Kupo Cepogo Boyolali 57362 Central Java PIN BB : 26A2CFAD Fax : 0276-323405 www.aagallery.co.id Siapa Kami

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG. Konsumen biasanya membeli suatu produk karena alasan. kebutuhan. Namun ada alasan atau faktor- faktor lain yang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG. Konsumen biasanya membeli suatu produk karena alasan. kebutuhan. Namun ada alasan atau faktor- faktor lain yang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Konsumen biasanya membeli suatu produk karena alasan kebutuhan. Namun ada alasan atau faktor- faktor lain yang turut serta mempengaruhi konsumen dalam keputusan pembeliannya,

Lebih terperinci

Penerapan Konsep Punakawan pada Interior Restoran Warung Apung Rahmawati di Surabaya

Penerapan Konsep Punakawan pada Interior Restoran Warung Apung Rahmawati di Surabaya JURNAL INTRA Vol. 2, No. 2, (2014) 527-532 527 Penerapan Konsep Punakawan pada Interior Restoran Warung Apung Rahmawati di Surabaya Celline Junica Pradjonggo Program Studi Desain Interior, Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sedangkan saat ini mereka hanya tinggal memilih dan membeli berbagai. bias dilihat dari segi kemasan, isi maupun rasanya.

BAB I PENDAHULUAN. sedangkan saat ini mereka hanya tinggal memilih dan membeli berbagai. bias dilihat dari segi kemasan, isi maupun rasanya. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sejak dahulu orang telah mengenal rokok tetapi dengan kemasan yang sangat berbeda dari kemasan saat ini. Rokok pada zaman dahulu lebih rumit dibandingkan sekarang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dibidang makanan dan minuman cepat saji. Pertumbuhan bisnis makanan dan

BAB I PENDAHULUAN. dibidang makanan dan minuman cepat saji. Pertumbuhan bisnis makanan dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pertumbuhan industri saat ini semakin meningkat dengan sangat pesat. Hal tersebut terjadi pada segala bidang bisnis atau berbagai jenis usaha, seperti bisnis

Lebih terperinci

BAB III KONSEP PERANCANGAN VISUAL

BAB III KONSEP PERANCANGAN VISUAL BAB III KONSEP PERANCANGAN VISUAL 3.1 Strategi Perancangan Permasalahan yang ditemukan penulis setelah melakukan penelitian adalah mengenai kurangnya perhatian pengelola terhadap media informasi berupa

Lebih terperinci

Studi Terapan Gaya Desain Interior Jepang Restoran Tomoto, Imari, Kayu, Nishiki Surabaya

Studi Terapan Gaya Desain Interior Jepang Restoran Tomoto, Imari, Kayu, Nishiki Surabaya JURNAL INTRA Vol. 1, No. 1, (2013) 1-10 1 Studi Terapan Gaya Desain Interior Jepang Restoran Tomoto, Imari, Kayu, Nishiki Surabaya Eveline Widjaja Program Studi Desain Interior, Universitas Kristen Petra

Lebih terperinci

PROVINSI BALI. Tanah Lot

PROVINSI BALI. Tanah Lot PROVINSI BALI BY: SUVI Pantai Kuta (Atas) Garuda Wisnu Kencana Pantai Nusa dua (Bawah) Ada patung yang sangat gede, patung itu berwarna biru campur sama abu abu. Ada orang yang melihat patung itu. Ada

Lebih terperinci

25 RESEP KUE PALING LAKU DIJUAL. Variasi. Risoles. Indriani

25 RESEP KUE PALING LAKU DIJUAL. Variasi. Risoles. Indriani 25 RESEP KUE PALING LAKU DIJUAL Variasi Risoles Indriani 25 RESEP KUE PALING LAKU DIJUAL Variasi Risoles Penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Gramedia Pustaka Utama, Jaka 25 RESEP KUE PALING LAKU

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Perkembangan ekonomi dan teknologi pada saat ini membawa banyak

BAB 1 PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Perkembangan ekonomi dan teknologi pada saat ini membawa banyak BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan ekonomi dan teknologi pada saat ini membawa banyak perusahaan di Indonesia untuk lebih maksimal, baik fungsi dan peran pemasaran dalam memasuki era globalisasi.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menjadi terganggu akibat aktivitas yang tidak seimbang. Pola makan yang salah

BAB I PENDAHULUAN. menjadi terganggu akibat aktivitas yang tidak seimbang. Pola makan yang salah BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Terus berkembangnya jaman menuntut masyarakat untuk melakukan aktivitas sehari-hari yang serba cepat dan praktis, hal ini menyebabkan pola hidup masyarakat

Lebih terperinci

Bisnis Susu Kedelai Tugas Karya Ilmiah Lingkungan Bisnis

Bisnis Susu Kedelai Tugas Karya Ilmiah Lingkungan Bisnis Bisnis Susu Kedelai Tugas Karya Ilmiah Lingkungan Bisnis Disusun Oleh : Asep Firmansyah Murdas ( 11.11.4775 ) S1-TI-03 SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER STMIK AMIKOM YOGYAKARTA 2012 ABSTRAK

Lebih terperinci

STANDAR USAHA RESTORAN. NO ASPEK UNSUR NO SUB UNSUR I. PRODUK A. Ruang Makan dan Minum

STANDAR USAHA RESTORAN. NO ASPEK UNSUR NO SUB UNSUR I. PRODUK A. Ruang Makan dan Minum LAMPIRAN PERATURAN MENTERI PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR USAHA RESTORAN STANDAR USAHA RESTORAN A. Restoran Bintang 3. I. PRODUK A. Ruang Makan dan

Lebih terperinci

Experience Resort Living

Experience Resort Living Welcome! Selamat datang di Bali Resort, hunian dengan konsep Bali yang merupakan jawaban bagi Anda yang ingin keluar dari kehidupan perkotaan. Bayangkanlah nuansa kehidupan Bali yang alami dibalik pintu

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai di mana-mana. Biasanya banyak tumbuh di pinggir jalan, retakan dinding, halaman rumah, bahkan di kebun-kebun.

Lebih terperinci

S E H A T, L E Z A T, & P R A K T I S MENU LENGKAP CITA RASA

S E H A T, L E Z A T, & P R A K T I S MENU LENGKAP CITA RASA masak! idemasak S E H A T, L E Z A T, & P R A K T I S MENU LENGKAP CITA RASA DAPUR BORNEO prakata Dapur Borneo adalah aneka resep masakan yang berasal dari daerah Kalimantan wilayah Indonesia. Ini mencakup,

Lebih terperinci

BAB V KERAMIK (CERAMIC)

BAB V KERAMIK (CERAMIC) BAB V KERAMIK (CERAMIC) Keramik adalah material non organik dan non logam. Mereka adalah campuran antara elemen logam dan non logam yang tersusun oleh ikatan ikatan ion. Istilah keramik berasal dari bahasa

Lebih terperinci

ABSTRAK. PERANAN PENGENDALIAN PRODUKSI DALAM MENUNJANG TERPENUHINYA PESANAN (Studi kasus pada PT. Sari Keramik Indonesia)

ABSTRAK. PERANAN PENGENDALIAN PRODUKSI DALAM MENUNJANG TERPENUHINYA PESANAN (Studi kasus pada PT. Sari Keramik Indonesia) ABSTRAK PERANAN PENGENDALIAN PRODUKSI DALAM MENUNJANG TERPENUHINYA PESANAN (Studi kasus pada PT. Sari Keramik Indonesia) Seiring dengan semakin ketatnya dunia usaha, maka perusahaan dituntut untuk dapat

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. masyarakat. Menurut Galler (dalam Sinaga, 2003: 16), perubahan pada

BAB 1 PENDAHULUAN. masyarakat. Menurut Galler (dalam Sinaga, 2003: 16), perubahan pada BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kemajuan ilmu dan teknologi, serta keadaan ekonomi yang semakin membaik dapat menyebabkan perubahan pada pola konsumsi dan cara makan masyarakat. Menurut Galler

Lebih terperinci

ANALISA PROSES PRODUKSI SULAMAN KERAWANG KHAS GORONTALO. Hariana Jurusan Teknik Kriya - Universitas Negeri Gorontalo

ANALISA PROSES PRODUKSI SULAMAN KERAWANG KHAS GORONTALO. Hariana Jurusan Teknik Kriya - Universitas Negeri Gorontalo ANALISA PROSES PRODUKSI SULAMAN KERAWANG KHAS GORONTALO Hariana Jurusan Teknik Kriya - Universitas Negeri Gorontalo Trifandi Lasalewo Jurusan Teknik Industri - Universitas Negeri Gorontalo ABSTRAK Setiap

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Hongkong, dan Australia. Selama periode Januari-November 2012, data

BAB I PENDAHULUAN. Hongkong, dan Australia. Selama periode Januari-November 2012, data 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Industri fashion di Indonesia saat ini berkembang dengan sangat pesat. Kondisi tersebut sejalan dengan semakin berkembangnya kesadaran masyarakat akan fashion yang

Lebih terperinci

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI, EFISIENSI DAN KEUNTUNGAN PADA INDUSTRI TEMPE DAN KRIPEK TEMPE KEDELE

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI, EFISIENSI DAN KEUNTUNGAN PADA INDUSTRI TEMPE DAN KRIPEK TEMPE KEDELE ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PRODUKSI, EFISIENSI DAN KEUNTUNGAN PADA INDUSTRI TEMPE DAN KRIPEK TEMPE KEDELE Di Daerah Sanan, Kelurahan Purwantoro Kecamatan Blimbing, Kodya Malang Jawa Timur

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. perkembangan dunia secara keseluruhan. Perkembangan dunia industri ini

BAB 1 PENDAHULUAN. perkembangan dunia secara keseluruhan. Perkembangan dunia industri ini BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan dunia industri pada masa sekarang ini semakin terus berkembang dan sudah menjadi suatu bagian penting tersendiri dari perkembangan dunia secara keseluruhan.

Lebih terperinci

JOBB The WORX Smart Pants: Celana Pintar Pria Pekerja Aktif

JOBB The WORX Smart Pants: Celana Pintar Pria Pekerja Aktif SIARAN PERS: UNTUK DITERBITKAN SEGERA JOBB The WORX Smart Pants: Celana Pintar Pria Pekerja Aktif JOBB menghadirkan inovasi celana pintar yang nyaman dan bergaya untuk para pria pekerja aktif. JAKARTA,

Lebih terperinci

BAB VIII TAHAP PELAKSANAAN

BAB VIII TAHAP PELAKSANAAN BAB VIII TAHAP PELAKSANAAN 8.1 Umum Dalam bab pelaksanaan ini akan diuraikan mengenai itemitem pekerjaan konstruksi dan pembahasan mengenai pelaksanaan yang berkaitan dengan penggunaan material-material

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Sejak zaman dahulu kala kosmetik sudah seperti sahabat setia wanita. Untuk

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Sejak zaman dahulu kala kosmetik sudah seperti sahabat setia wanita. Untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sejak zaman dahulu kala kosmetik sudah seperti sahabat setia wanita. Untuk tampil cantik dan menarik tentunya sudah menjadi idaman bagi seluruh kaum hawa, tidak terkecuali.

Lebih terperinci

Bisnis Eceran 2. Usaha Eceran Berdasarkan Kepemilikan

Bisnis Eceran 2. Usaha Eceran Berdasarkan Kepemilikan Bisnis Eceran 2 Demikian banyak variasi bisnis eceran. Dari pedagang kaki lima, warung, toko kelontong, toserba hingga hyper market. Klasifikasi jenis usaha eceran dapat diuraikan menjadi: - Berdasarkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. masyarakat ibukota. Pusat perbelanjaan sering disebut juga dengan sebutan Mal.

BAB 1 PENDAHULUAN. masyarakat ibukota. Pusat perbelanjaan sering disebut juga dengan sebutan Mal. BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pusat perbelanjaan merupakan istilah yang tak asing lagi, terlebih bagi masyarakat ibukota. Pusat perbelanjaan sering disebut juga dengan sebutan Mal. Mal merupakan

Lebih terperinci

Entrance hall Pembuka ruang diawali dengan artwork dari Yoshida serta karpet dengan corak zebra yang mencolok. Kursi dengan bentuk jenaka merupakan

Entrance hall Pembuka ruang diawali dengan artwork dari Yoshida serta karpet dengan corak zebra yang mencolok. Kursi dengan bentuk jenaka merupakan 144 Entrance hall Pembuka ruang diawali dengan artwork dari Yoshida serta karpet dengan corak zebra yang mencolok. Kursi dengan bentuk jenaka merupakan karya desainer kelahiran India Satyendra Pakhalé,

Lebih terperinci

BAB V DESAIN OPERASI JASA

BAB V DESAIN OPERASI JASA Desain Operasi Jasa 42 BAB V DESAIN OPERASI JASA 5.1. Mendefinisikan Jasa Bab ini berkenaan dengan operasi jasa dan apa yang daapt dilakukan untuk memperbaiki masalah pelayanan jasa yang tidak efisien

Lebih terperinci

Peristilahan Gambar. Oleh: Sanento Yuliman

Peristilahan Gambar. Oleh: Sanento Yuliman Peristilahan Gambar Oleh: Sanento Yuliman Yang pertama-tama perlu diingat dalam membicarakan gambar ialah bahwa kata gambar mempunyai lingkup pengertian yang luas. Yang tampak di layar televisi ketika

Lebih terperinci

Rumah Elemen. Ide. Ukuran

Rumah Elemen. Ide. Ukuran PT DAYAK ECO CARPENTRY Jl. Garuda No. 83 Palangka Raya 73112 Central Kalimantan, Indonesia Phone: +62 (0)536 29 8 35 Fax: +62 (0)536 29 8 35 Hp: +62 (0)811 51 99 41 Email: mail@decocarp.com Website: www.decocarp.com

Lebih terperinci

CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH:

CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: CONTOH: JUDUL IKLAN: RUMAH // RUMAH + TANAH // TANAH SAJA DI (PILIH SALAH SATU). COCOK UNTUK (JELASKAN, MISALNYA HANYA UNTUK TEMPAT TINGGAL ATAU BISA UNTUK USAHA KOST2AN // FOTO-COPY // WARNET // WARTEL // RESTORAN

Lebih terperinci

BAB 5 HAS IL DAN PEMBAHASAN DES AIN

BAB 5 HAS IL DAN PEMBAHASAN DES AIN BAB 5 HAS IL DAN PEMBAHASAN DES AIN 5.1 Konsep Visual 5.1.1 Visual Gaya Authentic yang dapat diaplikasikan ke dalam lifestyle masa kini, merupakan solusi yang tepat dalam merubah visual packaging yang

Lebih terperinci

LAPORAN TUGAS AKHIR PENGARUH WAKTU PENGGORENGAN VAKUM TERHADAP KADAR AIR DAN ORGANOLEPTIK KERIPIK KULIT PISANG

LAPORAN TUGAS AKHIR PENGARUH WAKTU PENGGORENGAN VAKUM TERHADAP KADAR AIR DAN ORGANOLEPTIK KERIPIK KULIT PISANG LAPORAN TUGAS AKHIR PENGARUH WAKTU PENGGORENGAN VAKUM TERHADAP KADAR AIR DAN ORGANOLEPTIK KERIPIK KULIT PISANG ( The Time Effect of Vacuum Frying Towards the Amount of water and Organoleptic Ingredients

Lebih terperinci

Buat Sajian Spesial, Resep dari Hall of Fame Café

Buat Sajian Spesial, Resep dari Hall of Fame Café Siaran Berita Buat Sajian Spesial, Resep dari Hall of Fame Café Hall of Fame Café yang berada di Famehotel Gading Serpong memperkenalkan menu promo andalan dengan cita rasa nusantara. Ayam woku balanga

Lebih terperinci

B. Modernisasi Menyebabkan Terkikisnya Perhatian Generasi Muda Terhadap Budaya Bangsa

B. Modernisasi Menyebabkan Terkikisnya Perhatian Generasi Muda Terhadap Budaya Bangsa A. Latar Belakang KOPI, Dewasa ini, tradisi masyarakat menjadi perhatian aset warisan bangsa. Hal ini disebabkan karena dinamika zaman telah mengubah sikap dan perilaku masyarakat. Tradisi masyarakat selalu

Lebih terperinci

PRINSIP PRIVASI UNILEVER

PRINSIP PRIVASI UNILEVER PRINSIP PRIVASI UNILEVER Unilever menerapkan kebijakan tentang privasi secara khusus. Lima prinsip berikut melandasi pendekatan kami dalam menghormati privasi Anda. 1. Kami menghargai kepercayaan yang

Lebih terperinci

Prinsip-Prinsip PEMASARAN

Prinsip-Prinsip PEMASARAN Prinsip-Prinsip PEMASARAN Principles of Marketing Jilid 1 Philip Kotler Gary Armstrong PENERBIT ERLANGGA B A B 1 Pemasaran dalam Dunia yang Sedang Berubah Mendefinisikan pemasaran dan mendiskusikan konsep

Lebih terperinci

BAB IV KONSEP. Walt Disney. Prinsip-prinsip ini digunakan untuk membantu produksi dan. animasi karakter kartun yang digambar manusial.

BAB IV KONSEP. Walt Disney. Prinsip-prinsip ini digunakan untuk membantu produksi dan. animasi karakter kartun yang digambar manusial. 20 BAB IV KONSEP 4.1 Landasan Teori. A. Teori Animasi Prinsip Animasi: 12 prinsip animasi dibuat dibuat di awal tahun 1930an oleh animator di Studio Walt Disney. Prinsip-prinsip ini digunakan untuk membantu

Lebih terperinci

Penggorengan impian yang memiliki hal-hal baik penggorengan. besi, sangat tahan karat dan tidak memerlukan perawatan yang rumit

Penggorengan impian yang memiliki hal-hal baik penggorengan. besi, sangat tahan karat dan tidak memerlukan perawatan yang rumit Petunjuk Penggunaan Kiwame/Kiwame ROOTS Penggorengan impian yang memiliki hal-hal baik penggorengan besi, sangat tahan karat dan tidak memerlukan perawatan yang rumit Buatan Jepang Perhatian Harap baca

Lebih terperinci

BAB II DESKRIPSI OBYEK PENELITIAN. A. Sejarah Balai Besar Kerajinan dan Batik. Balai Besar Kerajinan dan Batik (BBKB) adalah unit pelaksanan teknis

BAB II DESKRIPSI OBYEK PENELITIAN. A. Sejarah Balai Besar Kerajinan dan Batik. Balai Besar Kerajinan dan Batik (BBKB) adalah unit pelaksanan teknis BAB II DESKRIPSI OBYEK PENELITIAN A. Sejarah Balai Besar Kerajinan dan Batik Balai Besar Kerajinan dan Batik (BBKB) adalah unit pelaksanan teknis dilingkungan Kementerian Perindustrian yang berada di bawah

Lebih terperinci

Ruang kerja dengan gaya safari ini terinspirasi dari fotografer alam liar, Peter Beard. Aksen nickel chandelier dan furniturnya menguatkan kesan

Ruang kerja dengan gaya safari ini terinspirasi dari fotografer alam liar, Peter Beard. Aksen nickel chandelier dan furniturnya menguatkan kesan 226 Ruang kerja dengan gaya safari ini terinspirasi dari fotografer alam liar, Peter Beard. Aksen nickel chandelier dan furniturnya menguatkan kesan maskulinitas ruang kerja ini. Halaman sebelah: Warna

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Prosedur pelaksanaan dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu tahap preparasi dan

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Prosedur pelaksanaan dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu tahap preparasi dan BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Prosedur pelaksanaan dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu tahap preparasi dan tahap pengolahan. 4.1 Tahap preparasi 4.1.1 Tahap Preparasi untuk Tempe Ada beberapa hal yang harus

Lebih terperinci

pelajaran 9 energi tahukah kamu apa itu energi 119

pelajaran 9 energi tahukah kamu apa itu energi 119 pelajaran 9 energi benda yang bergerak butuh energi benda yang bunyi butuh energi benda yang bersinar butuh energi energi diperlukan dalam hidup tahukah kamu apa itu energi energi 119 energi menulis puisi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada zaman dahulu, manusia hanya membutuhkan barang barang sehari-hari (barang umum) untuk kelangsungan hidupnya. Orientasi konsumen pada zaman tersebut hanya kepuasaan

Lebih terperinci

Sabtu, 1 Desember 2012

Sabtu, 1 Desember 2012 BlanKonf #4 Desain Grafis Sabtu, 1 Desember 2012 princeofgiri@di.blankon.in @princeofgiri Komponen Desain Grafis Garis Bentuk (Shape) Warna Ilustrasi / Gambar Huruf (Teks) / Tipografi Ruang (Space) Garis

Lebih terperinci

Tari Piring Salah Satu Seni Budaya Khas Minangkabau

Tari Piring Salah Satu Seni Budaya Khas Minangkabau Tari Piring Salah Satu Seni Budaya Khas Minangkabau Indonesia memiliki beragam tradisi dan budaya, dimana setiap propinsi dan suku yang ada di Nusantara, memiliki tradisi dan budaya masing-masing, baik

Lebih terperinci

BAB III KONSEP PERANCANGAN

BAB III KONSEP PERANCANGAN BAB III KONSEP PERANCANGAN 3.1 Strategi Perancangan 3.1.1 Strategi Komunikasi Menurut Laswell komunikasi meliputi lima unsur yakni komunikator, pesan, media, komunikan, dan efek. komunikasi merupakan proses

Lebih terperinci

balado yang beredar di Bukittinggi, dalam Majalah Kedokteran Andalas, (vol.32, No.1, Januari-juni/2008), hlm. 72.

balado yang beredar di Bukittinggi, dalam Majalah Kedokteran Andalas, (vol.32, No.1, Januari-juni/2008), hlm. 72. BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Mutu bahan makanan pada umumnya sangat bergantung pada beberapa faktor, diantaranya cita rasa, warna, tekstur, dan nilai gizinya. Sebelum faktor-faktor lain dipertimbangkan,

Lebih terperinci

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET Oleh : Fitriani, SE Pola hidup sehat adalah gaya hidup yang memperhatikan segala aspek kondisi kesehatan, mulai dari aspek kesehatan,makanan, nutrisi yang dikonsumsi

Lebih terperinci

BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN DESAIN

BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN DESAIN BAB 5 HASIL DAN PEMBAHASAN DESAIN 5.1 Logo 5.1 Logo "Bijak Pakai Smartphone" Logo Bijak Pakai Smartphone merupakan logo yang hanya terdiri dari logotype. Namun penggunaan simbol '#' yang kuat dan besar

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGGUNAAN Lemari Pendingin 2 pintu Bebas Bunga Es (No Frost)

PETUNJUK PENGGUNAAN Lemari Pendingin 2 pintu Bebas Bunga Es (No Frost) PETUNJUK PENGGUNAAN Lemari Pendingin 2 pintu Bebas Bunga Es (No Frost) DAFTAR ISI FITUR 2 PEMASANGAN 5 PENGOPERASIAN 6 MEMBERSIHKAN 8 PERINGATAN 9 PEMECAHAN MASALAH 10 No. Pendaftaran: PEMECAHAN MASALAH

Lebih terperinci

STIKOM SURABAYA BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Seiring dengan berkembangnya teknologi, berkembang pula perilaku

STIKOM SURABAYA BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Seiring dengan berkembangnya teknologi, berkembang pula perilaku BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Seiring dengan berkembangnya teknologi, berkembang pula perilaku konsumen yang memanfaatkan akan teknologi. Salah satu yang paling diminati oleh masyarakat

Lebih terperinci

PEDOMAN PEMBANGUNAN BANGUNAN TAHAN GEMPA

PEDOMAN PEMBANGUNAN BANGUNAN TAHAN GEMPA LAMPIRAN SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR JENDERAL CIPTA KARYA NOMOR: 111/KPTS/CK/1993 TANGGAL 28 SEPTEMBER 1993 TENTANG: PEDOMAN PEMBANGUNAN BANGUNAN TAHAN GEMPA A. DASAR DASAR PERENCANAAN BANGUNAN TAHAN GEMPA

Lebih terperinci

Tali Satin RANGKAIAN BUNGA OLGA JUSUF. dari

Tali Satin RANGKAIAN BUNGA OLGA JUSUF. dari RANGKAIAN BUNGA dari Tali Satin OLGA JUSUF RANGKAIAN BUNGA dari Tali Satin Penerbit PT Gramedia pustaka Utama Jakarta oleh: OLGA JUSUF GM 210 01100049 Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama Kompas Gramedia

Lebih terperinci

GAYA DESAIN PADA INTERIOR RESTORAN DEWA NDARU CULTURE RESTO DI SURABAYA

GAYA DESAIN PADA INTERIOR RESTORAN DEWA NDARU CULTURE RESTO DI SURABAYA DIMENSI INTERIOR, VOL. 10, NO. 1, JUNI 2012, 9 22 ISSN 1692-3532 DOI: 10.9744/interior.10.1.9-22 GAYA DESAIN PADA INTERIOR RESTORAN DEWA NDARU CULTURE RESTO DI SURABAYA Anggita Venesia Yuliani, Laksmi

Lebih terperinci

KETERAMPILAN AKSESORIS BUSANA MENGGUNAKAN TEKNIK MAKRAME DAN TEKNIK JUMPUTAN DI KECAMATAN KOTA TIMUR KOTA GORONTALO

KETERAMPILAN AKSESORIS BUSANA MENGGUNAKAN TEKNIK MAKRAME DAN TEKNIK JUMPUTAN DI KECAMATAN KOTA TIMUR KOTA GORONTALO KETERAMPILAN AKSESORIS BUSANA MENGGUNAKAN TEKNIK MAKRAME DAN TEKNIK JUMPUTAN DI KECAMATAN KOTA TIMUR KOTA GORONTALO Hariana (Dosen Fakultas Teknik Universitas Negeri Gorontalo) ABSTRAK Pelaksanaan kegiatan

Lebih terperinci

JUMLAH PERUSAHAAN INDUSTRI TENAGA KERJA, NILAI INVESTASI, NILAI PRODUKSI DAN NILAI BAHAN BAKU PENOLONG MENURUT SEKTOR DI KOTA PAREPARE TAHUN 2012

JUMLAH PERUSAHAAN INDUSTRI TENAGA KERJA, NILAI INVESTASI, NILAI PRODUKSI DAN NILAI BAHAN BAKU PENOLONG MENURUT SEKTOR DI KOTA PAREPARE TAHUN 2012 JUMLAH PERUSAHAAN INDUSTRI TENAGA KERJA, INVESTASI, PRODUKSI DAN BAHAN BAKU PENOLONG MENURUT SEKTOR DI KOTA PAREPARE TAHUN 2012 NO SEKTOR JUMLAH PERUSA HAAN JUMLAH TENAGA KERJA INVESTASI PRODUKSI BAHAN

Lebih terperinci

Peta Ovi untuk ponsel. Edisi 1

Peta Ovi untuk ponsel. Edisi 1 Peta Ovi untuk ponsel Edisi 1 2 Daftar Isi Daftar Isi Ikhtisar peta 3 Posisi saya 4 Melihat lokasi dan peta 4 Tampilan peta 5 Mengubah tampilan peta 5 Men-download dan memperbarui peta 5 Menggunakan kompas

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi wilayah PT. Cipta Frima Jaya adalah salah satu perusahaan yang bergerak dalam penanganan pasca panen (pembekuan) untuk hasil perikanan, yang merupakan milik Bapak

Lebih terperinci

newflash 134-141 SPACE TREE.indd 134 1/28/12 11:22 PM

newflash 134-141 SPACE TREE.indd 134 1/28/12 11:22 PM newflash 134 134-141 SPACE TREE.indd 134 1/28/12 11:22 PM No place beats home merupakan ucapan yang seringkali terdengar dari banyak orang yang menandakan bahwa tiada tempat lain (mau seunik apapun tempat

Lebih terperinci

BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN REPUBLIK INDONESIA

BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG BATAS MAKSIMUM PENGGUNAAN BAHAN TAMBAHAN PANGAN GAS UNTUK KEMASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PENGAWAS OBAT

Lebih terperinci

Fokus kami adalah memberi tahu Anda bila perlu dan membantu mengambil data yang tepat dalam waktu singkat. Analisis Video Pintar

Fokus kami adalah memberi tahu Anda bila perlu dan membantu mengambil data yang tepat dalam waktu singkat. Analisis Video Pintar Fokus kami adalah memberi tahu Anda bila perlu dan membantu mengambil data yang tepat dalam waktu singkat. Analisis Video Pintar Penambahan penginderaan dan struktur Bila memerlukan pengawasan video, yang

Lebih terperinci

KUESIONER FAKTOR-FAKTOR YANG MEMENGARUHI POLA PEMILIHAN MAKANAN SIAP SAJI (FAST FOOD) PADA PELAJAR DI SMA SWASTA CAHAYA MEDAN TAHUN 2012

KUESIONER FAKTOR-FAKTOR YANG MEMENGARUHI POLA PEMILIHAN MAKANAN SIAP SAJI (FAST FOOD) PADA PELAJAR DI SMA SWASTA CAHAYA MEDAN TAHUN 2012 LAMPIRAN KUESIONER FAKTOR-FAKTOR YANG MEMENGARUHI POLA PEMILIHAN MAKANAN SIAP SAJI (FAST FOOD) PADA PELAJAR DI SMA SWASTA CAHAYA MEDAN TAHUN 2012 I. INFORMASI WAWANCARA No. Responden... Nama Responden...

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2013 TENTANG

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2013 TENTANG PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2013 TENTANG PENCANTUMAN INFORMASI KANDUNGAN GULA, GARAM, DAN LEMAK SERTA PESAN KESEHATAN UNTUK PANGAN OLAHAN DAN PANGAN SIAP SAJI DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

Susu Sapi Tidak Baik Untuk Manusia. Written by Administrator

Susu Sapi Tidak Baik Untuk Manusia. Written by Administrator Susu adalah minuman kesehatan yang sebagian besar praktisi kesehatan menganjurkan agar kita mengkonsumsinya agar tubuh mendapat asupan kesehatan selain makanan yang kita makan sehari-hari. Namun, belum

Lebih terperinci

Kehidupan sehari-hari di rumah menuntut tinggi pada pisau dapur. Pisau SLITBAR adalah pisau kualitas tinggi dalam segala detail, dengan desain yang

Kehidupan sehari-hari di rumah menuntut tinggi pada pisau dapur. Pisau SLITBAR adalah pisau kualitas tinggi dalam segala detail, dengan desain yang SLITBAR pisau Kehidupan sehari-hari di rumah menuntut tinggi pada pisau dapur. Pisau SLITBAR adalah pisau kualitas tinggi dalam segala detail, dengan desain yang memberikan karakter tersendiri bagi dapur

Lebih terperinci

101 Ide. Multifungsi. Ruang Luar Kaya Manfaat. Rahasia di Balik Dinding: Manfaatkan dan Optimalkan Sesuai Kebutuhan

101 Ide. Multifungsi. Ruang Luar Kaya Manfaat. Rahasia di Balik Dinding: Manfaatkan dan Optimalkan Sesuai Kebutuhan 101 Ide Multifungsi IKUTI! LOMBA DESAIN RUMAH Total Hadiah 45 juta Simak Infonya di Halaman 37 Ruang Luar Kaya Manfaat Rahasia di Balik Dinding: Manfaatkan dan Optimalkan Sesuai Kebutuhan Pojok Tersembunyi

Lebih terperinci

Pemanfaat tenaga listrik untuk keperluan rumah tangga dan sejenisnya Label tanda hemat energi

Pemanfaat tenaga listrik untuk keperluan rumah tangga dan sejenisnya Label tanda hemat energi Standar Nasional Indonesia Pemanfaat tenaga listrik untuk keperluan rumah tangga dan sejenisnya Label tanda hemat energi ICS 13.020.50 Badan Standardisasi Nasional Daftar isi Daftar isi...i Prakata...ii

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN KAWASAN REKREASI PERENG PUTIH BANDUNGAN DENGAN PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR ORGANIK

PENGEMBANGAN KAWASAN REKREASI PERENG PUTIH BANDUNGAN DENGAN PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR ORGANIK LANDASAN PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ARSITEKTUR PENGEMBANGAN KAWASAN REKREASI PERENG PUTIH BANDUNGAN DENGAN PENEKANAN DESAIN ARSITEKTUR ORGANIK Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan guna

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. molding) dan pembuatan checking fixture. Injection molding/plastic molding

BAB I PENDAHULUAN. molding) dan pembuatan checking fixture. Injection molding/plastic molding BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Industri komponen otomotif di Indonesia berkembang seiring dengan perkembangan industri otomotif. Industri penunjang komponen otomotif juga ikut berkembang salah

Lebih terperinci

Bab 1. Pendahuluan. Sejak zaman dahulu kala, manusia menggunakan bahasa sebagai alat komunikasi

Bab 1. Pendahuluan. Sejak zaman dahulu kala, manusia menggunakan bahasa sebagai alat komunikasi Bab 1 Pendahuluan 1.1. Latar Belakang Sejak zaman dahulu kala, manusia menggunakan bahasa sebagai alat komunikasi kepada sesamanya, baik itu lisan maupun tulisan. Menurut Parera (1997:27), bahasa ialah

Lebih terperinci

PERANCANGAN FASILITAS DUDUK DI RUANG TERBUKA KOTA BANDUNG DENGAN PENCITRAAN BANDUNG SEBAGAI KOTA KEMBANG (STUDI KASUS TAMAN CIKAPAYANG)

PERANCANGAN FASILITAS DUDUK DI RUANG TERBUKA KOTA BANDUNG DENGAN PENCITRAAN BANDUNG SEBAGAI KOTA KEMBANG (STUDI KASUS TAMAN CIKAPAYANG) PERANCANGAN FASILITAS DUDUK DI RUANG TERBUKA KOTA BANDUNG DENGAN PENCITRAAN BANDUNG SEBAGAI KOTA KEMBANG (STUDI KASUS TAMAN CIKAPAYANG) FEBRYAN TRICAHYO M. DJALU DJATMIKO Program Studi Desain Produk Jurusan

Lebih terperinci

DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA KONSTRUKSI

DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA KONSTRUKSI LAMPIRAN 24 DAFTAR KONVERSI KLASIFIKASI USAHA JASA KONSTRUKSI KLASIFIKASI PERATURAN LPJK NOMOR 2 TAHUN 2011 KLASIFIKASI PERATURAN LPJK NOMOR 10 TAHUN 2013 Kode Subbid Sub-bidang, bagian Sub-bidang kode

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. ini. Proses pendidikan seumur hidup itu lebih dikenal dengan istilah long life

BAB I PENDAHULUAN. ini. Proses pendidikan seumur hidup itu lebih dikenal dengan istilah long life 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada dasarnya pendidikan adalah laksana eksperimen yang tidak pernah selesai sampai kapan pun, sepanjang ada kehidupan manusia di dunia ini. Proses pendidikan

Lebih terperinci

TINJAUAN PUSTAKA. Dalam mengembangkan sebuah program untuk mencapai pasar yang diinginkan,

TINJAUAN PUSTAKA. Dalam mengembangkan sebuah program untuk mencapai pasar yang diinginkan, II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Produk 2.1.1. Pengertian Produk Dalam mengembangkan sebuah program untuk mencapai pasar yang diinginkan, sebuah perusahaan harus memulai dengan produk atau jasa yang dirancang

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2000 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PERTAMBAHAN NILAI BARANG DAN JASA DAN PAJAK PENJUALAN ATAS BARANG MEWAH

Lebih terperinci

STMIK MDP ANALISIS DAN PERANCANGAN CUSTOMER RELATIOSHIP MANAGEMENT BERBASIS WEB PADA CV PUTERA REMAJA PALEMBANG

STMIK MDP ANALISIS DAN PERANCANGAN CUSTOMER RELATIOSHIP MANAGEMENT BERBASIS WEB PADA CV PUTERA REMAJA PALEMBANG STMIK MDP Program Studi Sistem Informasi Kekhususan Komputerisasi Akuntansi Skripsi Sarjana Komputer S1. Semester Ganjil Tahun 2010/2011 Abstrak ANALISIS DAN PERANCANGAN CUSTOMER RELATIOSHIP MANAGEMENT

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berarti kosong dan oke dari kata oke sutura atau orkestra. Karaoke berarti sebuah

BAB I PENDAHULUAN. berarti kosong dan oke dari kata oke sutura atau orkestra. Karaoke berarti sebuah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Padatnya aktivitas masyarakat perkotaan menyebabkan tingginya tingkat kebutuhan akan hiburan, misalnya tempat hiburan karaoke keluarga. Khususnya di kota Medan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kebutuhan masyarakat akan sarana transportasi pada saat ini sangatlah

BAB I PENDAHULUAN. Kebutuhan masyarakat akan sarana transportasi pada saat ini sangatlah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kebutuhan masyarakat akan sarana transportasi pada saat ini sangatlah penting. Pilihan penggunaan sarana transportasi sangat beragam jenisnya, misalnya sarana angkutan

Lebih terperinci

PETUNJUK PERAKITAN DAN PENGOPERASIAN KIPAS ANGIN DEKORASI

PETUNJUK PERAKITAN DAN PENGOPERASIAN KIPAS ANGIN DEKORASI PETUNJUK PERAKITAN DAN PENGOPERASIAN KIPAS ANGIN DEKORASI TIPE : GENERAL CEILING FANS TEGANGAN : 220~20V, FREKUENSI : 50Hz BACA DAN SIMPAN BUKU PETUNJUK INI Terima kasih atas kepercayaan anda membeli kipas

Lebih terperinci

Sesi 8: Pemberitaan tentang Masalah Gender

Sesi 8: Pemberitaan tentang Masalah Gender Sesi 8: Pemberitaan tentang Masalah Gender 1 Tujuan belajar 1. Memahami arti stereotip dan stereotip gender 2. Mengidentifikasi karakter utama stereotip gender 3. Mengakui stereotip gender dalam media

Lebih terperinci

A. SYARAT-SYARAT UMUM

A. SYARAT-SYARAT UMUM Lampiran : Berita Acara Penjelasan Pekerjaan (Aanwijzing) Pekerjaan Peninggian Lantai Dasar Gedung Kantor dan Perombakan Ketinggian Pintu & Jendela Nomor : ANW.05/PBJ-MTP/V-2011 Tanggal : 26 Mei 2011 A.

Lebih terperinci

Buku Petunjuk Nokia Display Headset HS-69

Buku Petunjuk Nokia Display Headset HS-69 Buku Petunjuk Nokia Display Headset HS-69 Edisi 1 ID PERNYATAAN KESESUAIAN Dengan ini, NOKIA CORPORATION menyatakan bahwa produk HS-69 ini sudah sesuai dengan persyaratan penting dan pasal-pasal Petunjuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Kristen Maranatha

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Kristen Maranatha BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Cokelat bagi sebagian orang adalah sebuah gaya hidup dan kegemaran, namun masih banyak orang yang mempercayai mitos tentang cokelat dan takut mengonsumsi cokelat walaupun

Lebih terperinci

ANALISA PENETAPAN HARGA JUAL UNIT RUMAH DI PERUMAHAN TAMAN TASIK MADU INDAH, MALANG

ANALISA PENETAPAN HARGA JUAL UNIT RUMAH DI PERUMAHAN TAMAN TASIK MADU INDAH, MALANG ANALISA PENETAPAN HARGA JUAL UNIT RUMAH DI PERUMAHAN TAMAN TASIK MADU INDAH, MALANG Presented by: Berlin Shelina Wardani 3107100011 JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN INSTITUT TEKNOLOGI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. di kalangan pendidikan maupun masyarakat untuk menambah pengetahuan

BAB I PENDAHULUAN. di kalangan pendidikan maupun masyarakat untuk menambah pengetahuan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kemajuan perkembangan dunia ilmu pengetahuan dan teknologi menuntut kalangan perguruan tinggi khususnya mahasiswa untuk dapat serta menciptakan dan meningkatkan penguasaan

Lebih terperinci

Proposal Penawaran Jasa Pembuatan Website Restoran / Cafe Jasa Pendaftaran Merek Restoran

Proposal Penawaran Jasa Pembuatan Website Restoran / Cafe Jasa Pendaftaran Merek Restoran Proposal Penawaran Jasa Pembuatan Website Restoran / Cafe Jasa Pendaftaran Merek Restoran NAZWAH WEB SOLUTION Alamat : Jl. Titi Pahlawan No. 03, Medan Handphone : 0821-1113-1990 Email : webdesign@nazwah.com

Lebih terperinci

LATIHAN BACA RASA UNTUK FOTO-FOTO DI MODUL 1

LATIHAN BACA RASA UNTUK FOTO-FOTO DI MODUL 1 LATIHAN BACA RASA UNTUK FOTO-FOTO DI MODUL 1 TIPS CARA BACA RASA FOTO Lihat subyek dan apa yang dilakukannya Lihat ekspresi wajah, gerak tubuh Coba rasakan suasana, kejadian Lihat pencahayaan cuaca pada

Lebih terperinci

PERANCANGAN MEJA DAN KURSI RESTORAN CEPAT SAJI DENGAN PENDEKATAN SECARA ERGONOMIS DI KAFE GAJAHMADA MOJOKERTO SKRIPSI

PERANCANGAN MEJA DAN KURSI RESTORAN CEPAT SAJI DENGAN PENDEKATAN SECARA ERGONOMIS DI KAFE GAJAHMADA MOJOKERTO SKRIPSI PERANCANGAN MEJA DAN KURSI RESTORAN CEPAT SAJI DENGAN PENDEKATAN SECARA ERGONOMIS DI KAFE GAJAHMADA MOJOKERTO SKRIPSI Oleh : ATIM PUJI LESMONO 0732015002 JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Produk merupakan hasil dari kegiatan produksi yang berwujud barang.

I. PENDAHULUAN. Produk merupakan hasil dari kegiatan produksi yang berwujud barang. 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Produk merupakan hasil dari kegiatan produksi yang berwujud barang. Produk mempengaruhi kepuasan konsumen karena merupakan sesuatu yang ditawarkan ke pasar untuk memenuhi

Lebih terperinci