Pengaruh Lama Perendaman Ikan Tuna (Thunus albacares) dengan Air Rebusan Daun Sirih (Piper betle) Terhadap Pertumbuhan Koloni Bakteri

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Pengaruh Lama Perendaman Ikan Tuna (Thunus albacares) dengan Air Rebusan Daun Sirih (Piper betle) Terhadap Pertumbuhan Koloni Bakteri"

Transkripsi

1 Pengaruh Lama Perendaman Ikan Tuna (Thunus albacares) dengan Air Rebusan Daun Sirih (Piper betle) Terhadap Pertumbuhan Koloni Bakteri Dian Saraswati Pengajar Universitas Negeri Gorontalo ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah variasi lama perendaman ikan Tuna ( Thunus albacares) dengan air rebusan daun sirih dapat mempengaruhi pertumbuhan koloni bakteri. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen dengan menggunakan rancangan acak Lengkap (RAL) dengan 6 perlakuan dan 4 ulangan dengan variasi waktu rendaman 10 menit, 20 menit, 30 menit, 40 menit, 50 menit, dan tanpa direndam dengan air rebusan daun sirih. Analisis data menggunakan analisis varian rancangan acak kelompok untuk menguji hipotesis digunakan uji F dan dilanjutkan dengan uji beda nyata terkecil. Hasil penelitian menunjukan bahwa lama perendaman Ikan Tuna dengan air rebusan daun sirih mempunyai pengaruh terhadap pertumbuhan koloni bakteri hipotesis diterima. Hasil uji BNT menunjukan bahwa pertumbuhan koloni bakteri terkecil yang berbeda nyata terdapat pada perlakuan D dengan demikian hipotesi kedua diterima. Kata kunci : lama perendaman, ikan tuna, daun sirih, bakteri ABSTRACT This research aim to know the effet of various duration of tuna fish ( Thunus albacares) submersion by piper leaf stew to the amount of bacteria colonies. It have been done as an experimental and completely randomize design research with 6 treatments and 4 replications. Various of time submersion are 10, 20, 30, 40 and 50 minutes with one group without submersion treatment as a control group. F test is allowed as a data analyzes and continuing with least significant different (LSD) test. The result show that there is the effect of various time of submersion of tuna fish by piper leaf stew to the amount of bacteria colonies, first hypothetic is accepted. Furthermore, the result of LSD test show that the treatment by 30 minute submersion give the significantly difference and lowest number of bacteria colony, second hypothetic is accepted. Key words: duration, tuna fish, piper leaf, bactery PENDAHULUAN Sirih merupakan tanaman yang sudah dikenal secara luas di masyarakat dan sering digunakan untuk berbagai keperluan, baik untuk upacara adat, kesehatan maupun kecantikan. Secara tradisional sirih banyak digunakan untuk obat-obatan, misalnya untuk obat batuk, obat sakit gigi dan obat untuk mengeringkan luka. Dari berbagai penggunaan tersebut, terdapat gambaran bahwa sirih mempunyai sifat sebagai antimikroba. Sirih merupakan tumbuhan obat yang sangat besar manfaatnya. Sirih mengandung zat anti septik pada seluruh bagiannya. Khasiat daun sirih sudah banyak dikenal dan telah teruji. Sampai saat ini, penelitian tentang tanaman ini masih terus dikembangkan.

2 Jurnal Kesehatan Komunitas Indonesia Vol. 11. No. 2 September 2015 Menurut Moeljanto dkk (2003) bahwa Pa da tanaman sirih terdapat kandungan minyak yang disebut minyak atsiri. Kandungan minyak atsiri terdiri atas kavikol dan betlephenol, juga terdapat kandungan tanin yang bermanfaat untuk mengurangi sekresi cairan pada vagina, melindungi fungsi hati dan mencegah diare. Daun sirih memiliki kemampuan antiseptik, antioksidasi dan fungsida. Minyak atsiri dan ekstraknya mampu melawan beberapa bakteri gram positif dan bakteri gram negatif. Salah satu jenis bakteri gram negatif adalah bakteri Pseudomonas. Bakteri ini sering mengkontaminasi ikan sehingga menyebabkan kerusakan atau pembusukan pada ikan. Ikan merupakan bahan makanan yang dibutuhkan sebagai sumber energi, juga mengandung protein yang tinggi. Ikan tuna merupakan salah satu jenis ikan yang kandungan proteinnya tinggi, selain kandungan protein yang tinggi ikan tuna memiliki kandungan lemak, vitamin dan mineral. Ikan tuna memiliki kandungan asam amino bebas histidin yang tinggi, jika tidak ditangani dengan tepat maka histidin dalam daging tuna akan diubah oleh bakteri menjadi senyawa toksik yang disebut histamin. Dalam jumlah tertentu, senyawa histamin dalam daging tuna akan mengakibatkan keracunan scombroid yang pada manusia menyebabkan semacam alergi ditandai dengan pusing-pusing, mual, muntah-muntah dan bibir bengkak. Berdasarkan kandungan gizinya yang tinggi maka ikan tuna mempunyai potensi untuk mengalami pembusukan. Menurut Junianto (2003) bahwa Perubahan atau pembusukan pada ikan tuna, karena adanya aktivitas bakteri. Ikan tuna yang telah terkontaminasi oleh bakteri akan mengalami penguraian menjadi busuk bahkan menjadi beracun. Dari segi mikrobiologi pengetahuan tentang jumlah dan jenis bakteri tertentu dalam bahan makanan sangat penting dalam usaha menghindari keracunan yang berasal dari bahan makanan. Berdasarkan Standar Nasional Indonesia tahun 1992 untuk batas cemaran mikroba pada ikan segar adalah 5 X 10 5 koloni/gram (Direktorat Jenderal Pendidikan: 1992). Sehubungan dengan akibat yang merugikan dari bakteri ini maka diperlukan adanya suatu bentuk pengendalian pertumbuhan bakteri. Pengendalian adalah segala kegiatan yang dapat menghambat pertumbuhan, membasmi atau menyingkirkan mikroorganisme.. Salah satu cara untuk menghambat pertumbuhan bakteri pada ikan adalah dengan menggunakan bahan yang sifatnya menghambat seperti daun sirih. Hal ini tak terlepas dari 1207

3 Pengaruh Lama Perendaman Ikan Tuna ( Thunus albacares) dengan Air Rebusan Daun Sirih (Piper betle) Terhadap Pertumbuhan Koloni Bakteri Dian Saraswati kandungan kimia yang terdapat pada daun sirih. Menurut Moeljanto (2003) bahwa pada daun sirih mengandung minyak atsiri diantaranya terbesar adalah kavikol dan betlephenol yang memiliki daya antibakteri yang kuat.kandungan kavikol dan betlephenol inilah yang mampu menghambat bakteri pada ikan tuna, bakteri yang terdapat pada ikan tuna adalah Pseudomonas, Bacillus, Vibrio, Alcaligenes, Serratia, Moraxella, Micrococcus, Acetobacter, dan Flavobacterium. METODOLOGI PENELITIAN Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen dengan rancangan acak lengkap (RAL) dengan 6 perlakuan dan 4 kelompok. Jumlah kelompok ini diperoleh dari rumus sebagai berikut : (t 1) (r 1) 15 (Hanafiah, 2003 : 15) Dimana t = Jumlah Perlakuan r = Jumlah Kelompok Perlakuan tersebut adalah sebagai berikut : Perlakuan A: Ikan tuna yang tanpa direndam dengan air rebusan daun sirih. Perlakuan B: Ikan tuna yang direndam dengan air rebusan daun sirih selama 10 menit. Perlakuan C: Ikan tuna yang direndam dengan air rebusan daun sirih selama 20 menit. Perlakuan D: Ikan tuna yang direndam dengan air rebusan daun sirih selama 30 menit. Perlakuan E: Ikan tuna yang direndam dengan air rebusan daun sirih selama 40 menit. Perlakuan F: Ikan tuna yang direndam dengan air rebusan daun sirih selama 50 menit. Variabel dalam penelitian ini adalah variabel bebas yaitu lamanya waktu perendaman ikan dan variabel terikat adalah pertumbuhan bakteri. Alat-alat yg digunakan adalah autloclave, beaker gelas, cawan petri, erlenmeyer, tabung reaksi, timbangan digital, pinset, oven, dispo, pisau, inkubator, masker, mortir, hot plate, kompor gas, pipet, colony counter, laminar air flow, vortex, batang pengaduk, spatula. Sedangkan bahannya adalah daun sirih, ikan tuna, aquades, alkohol 70%, NA (Nutrient Agar), larutan garam, fisiologis (NaCL 0,9%). ANALISIS DATA Untuk menganalisis data, penulis menggunakan model analisis varian dengan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan rumus : Setelah harga-harga diperoleh, kemudian menganalisis pengaruh perlakuan untuk RAL yang dilakukan menurut uji F. Untuk pengujian hipotesis 1208

4 Jurnal Kesehatan Komunitas Indonesia Vol. 11. No. 2 September 2015 pertama digunakan teknik statistik uji F. Harga F hitung tersebut selanjutnya dibandingkan dengan nilai teoritis dalam tabel berdistribusi F dengan dk pembilang V 1 (K-1) dk penyebut V 2 = (n1-1) dengan taraf signifikan α = 0,05. Jika harga F di atas lebih besar dari Fa (V 1.V 2) dengan α merupakan taraf signifikan, maka hipotesis H 0 akan ditolak. Selanjutnya untuk melihat efek setiap perlakuan digunakan uji Beda Nyata Terkecil (BNT). HASIL DAN PEMBAHASAN Untuk keperluan analisis, data yang dianalisis adalah rata-rata jumlah koloni bakteri pada ikan tuna yang direndam dengan air rebusan daun sirih dengan waktu rendaman yang berbeda yaitu tanpa perendaman, 10 menit, 20 menit, 30 menit, 40 menit dan 50 menit. Pertumbuhan bakteri pada ikan tuna yang direndam dengan air rebusan daun sirih pada waktu rendaman yang berbeda dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Hasil Rata-rata jumlah koloni bakteri pada ikan tuna ang menggunakan Air rebusan daun sirih (x 10 4 CFU / gram) Kelompok/ Perlakuan Ulangan A B C D E F 1 0,78 1,2 0,82 1,7 0,048 0, ,7 1,4 0,58 0,78 9,5 1,8 1,4 0,062 0,5 0,06 0,048 0,059 0,047 0,038 0,042 0,036 0,030 0,034 Jumlah 4,46 13,28 2,782 1,867 0,175 0,135 Rata-Rata 1,115 3,32 0,6955 0, , ,03375 Berdasarkan Tabel 1 di atas diperoleh rata-rata jumlah bakteri dari 6 perlakuan yang dilakukan terhadap ikan tuna. Pada perlakuan (A) yang tanpa direndam dengan air rebusan daun sirih dari ulangan pertama sampai ulangan ke empat rata-rata jumlah koloni bakterinya adalah 1,115 x 10 4 CFU / gram. Pada perlakuan (B) yang direndam selama 10 menit rata-rata jumlah bakterinya adalah 3,32 x 10 4 CFU / gram, pada perlakuan (C) yang direndam selama 20 menit ratarata jumlah bakterinya adalah 6,955 x 10 3 CFU / gram, pada perlakuan (D) yang direndam selama 30 menit rata-rata jumlah bakterinya adalah 4,6675 x 10 3 CFU / gram. Pada perlakuan (E) yang direndam selama 40 menit rata-rata jumlah bakterinya 4,375 x 10 2 CFU / gram, pada perlakuan (F) yang direndam selama 50 menit rata-rata jumlah bakterinya 3,375 x 10 2 CFU / gram. Berdasarkan ratarata keadaan jumlah bakteri pada ikan tuna selama pengamatan ternyata lama 1209

5 Pengaruh Lama Perendaman Ikan Tuna ( Thunus albacares) dengan Air Rebusan Daun Sirih (Piper betle) Terhadap Pertumbuhan Koloni Bakteri Dian Saraswati perendaman air rebusan daun sirih dapat berpengaruh terhadap pertumbuhan bakteri pada ikan tuna. Berdasarkan analisis Anava maka diperoleh nilai F hitung = 5, harga F hitung ini lebih besar bila dibandingkan dengan F tabel pada taraf signifikan = 0.05 dengan derajat bebas pembilang (V 1) = 5 dan derajat luas penyebut (V 2) = 15 atau F o = 0,05 (5,15) = 2,90, dengan demikian terbukti bahwa F hitung > F tabel. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat pengaruh lama perendaman Ikan Tuna dengan air rebusan daun sirih terhadap pertumbuhan koloni bakteri. Untuk menjawab hipotesis kedua yang berbunyi terdapat lama perendaman Ikan Tuna dengan air rebusan daun sirih yang paling menghambat pertumbuhan koloni bakteri, maka dilihat efek dari setiap perlakuan dengan uji beda nyata terkecil (BNT). Nilai BNT yang diperoleh dibandingkan dengan selisih dari rata-rata jumlah bakteri setiap perlakuan. Apabila selisih setiap perlakuan lebih besar dari nilai BNT berarti terdapat perbedaan yang nyata antar perlakuan. Untuk jelasnya dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Analisis Uji BNT Perlakuan Rata-Rata BNT 0,05 = 2,02445 A B C D E F 4,46 13,28 2,782 1,867 0,175 0,135 a b a c c c Dengan melihat Tabel 3, maka perbandingan antara perlakuan dapat diketahui berbeda atau tidak. Untuk notasi yang hurufnya sama berarti tidak terdapat perbedaan yang nyata. Perlakuan A, B dan C berbeda nyata dengan perlakuan D, E, F untuk perlakuan D tidak berbeda nyata dengan perlakuan E dan F, untuk perlakuan B berbeda nyata dengan perlakuan A dan C, untuk perlakuan A tidak berbeda nyata dengan perlakuan C. Berdasarkan data hasil penelitian yang diuji secara statistik ternyata lama perendaman air rebusan daun sirih berpengaruh terhadap pertumbuhan bakteri pada (B) yang direndam selama 10 men it jumlah bakterinya terlihat lebih tinggi jika dibandingkan dengan jumlah bakteri pada perlakuan A, C, D, E dan F. 1210

6 Jurnal Kesehatan Komunitas Indonesia Vol. 11. No. 2 September 2015 Jumlah bakteri pada perlakuan A (tanpa direndam dengan air rebusan daun sirih) adalah 4,46 x 10 4 CFU/gr, untuk perlakuan B (direndam dengan air rebusan daun sirih selama 10 menit) adalah 13,28 x 10 4 CFU/gr, untuk perlakuan C (direndam dengan air rebusan daun sirih selama 20 menit) adalah 2,782 x 10 4 CFU/gr, untuk perlakuan D (direndam dengan air rebusan daun sirih selama 30 menit) adalah 1,867 x 10 4 CFU/gr, untuk perlakuan E (direndam dengan air rebusan daun sirih selama 40 menit) adalah 0,175 x 10 3 CFU/gr, untuk perlakuan F (direndam dengan air rebusan daun sirih selama 50 menit) adalah 0,135 x 10 3 CFU/gr. Setelah dianalisis secara statistik untuk analisis varians (ANAVA) diperoleh harga F hitung = 5,747, nilai ini lebih besar dibandingkan dengan F tabel pada taraf nyata atau kepercayaan = 0,05 dengan derajat bebas pembilang (V 1) = 5 dan derajat bebas penyebut (V 2) 15 atau F o0,05 (5,15) = 2,90. Maka F hitung > F tabel atau 5,747 > 2,90 sehingga hipotesis diterima. Sedangkan hasil uji BNT menunjukkan bahwa perbedaan lama perendaman Ikan Tuna dengan air rebusan daun sirih terhadap pertumbuhan koloni bakteri, pada perlakuan A, B dan C berbeda nyata dengan perlakuan D, E dan F, untuk perlakuan D tidak berbeda nyata dengan perlakuan E dan F, untuk perlakuan B berbeda nyata dengan perlakuan A dan C, untuk perlakuan A tidak berbeda nyata dengan perlakuan C karena pada perlakuan A tidak direndam dengan air rebusan daun sirih. Pada perlakuan (A) tanpa direndam dengan air rebusan daun sirih, pertumbuhan bakteri sudah mulai terlihat hal ini disebabkan oleh adanya penanganan ikan yang kurang baik dan benar pada saat penangkapan maupun setelah penangkapan ikan, seperti yang dikemukakan oleh Junianto (2003) bahwa Ikan tuna dalam keadaan segar mudah sekali rusak atau busuk apabila tidak di tangani dengan baik pada saat penangkapan. Pada perlakuan (B) direndam dengan air rebusan daun sirih sela ma 10 menit jumlah bakterinya semakin tinggi bila dibandingkan dengan jumlah bakteri pada perlakuan A, karena bakteri masih mempunyai peluang untuk tumbuh dengan mengikuti fase pertumbuhan bakteri yakni fase log atau fase eksponensial, pada fase ini sel berada dalam keadaan pertumbuhan yang seimbang dan sel membelah dengan kecepatan konstan yang ditentukan oleh sifat intrinsik bakteri dan kondisi lingkungan. Hal ini sejalan dengan pernyataan Waluyo (2004) bahwa Fase log (eksperimen) dipengaruhi oleh adanya 1211

7 Pengaruh Lama Perendaman Ikan Tuna ( Thunus albacares) dengan Air Rebusan Daun Sirih (Piper betle) Terhadap Pertumbuhan Koloni Bakteri Dian Saraswati kandungan nutrien dalam median dan energi yang dibutuhkan oleh bakteri masih dalam jumlah yang banyak, sehingga dapat mempercepat pembelahan sel. Untuk perlakuan (C) menunjukan bahwa lama perendaman 20 menit menyebabkan jumlah koloni bakterinya menurun bahkan pada perlakuan D,E dan F jumlah bakterinya semakin sedikit ini dikarenakan pertumbuhan bakteri tersebut sedang mengalami fase statis dan kematian, pada fase statis sel tetap membelah meskipun zak nutrisi sudah mulai habis, dan fase kematian disebabkan nutrien didalam medium serta energi cadangan didalam sel sudah habis. Daun sirih mempunyai sifat antibakteri, yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri pada ikan tuna, hal ini disebabkan adanya senyawasenyawa kimia yang terkandung di dalamnya. Hal ini sejalan dengan pernyataan Moeljanto (2003) bahwa Sepertiga dari minyak atsiri terdiri dari phenol. Phenol dapat menyebabkan lisis pada sel, seperti yang dikemukakan oleh Yanti (2000) bahwa Adanya senyawa Phenol dalam suatu bahan dapat menyebabkan lisis pada sel sehingga mengakibatkan kebocoran metabolit esensial yang dibutuhkan oleh mikroba, sehingga phenol di dalam sel akan merusak sistem kerja sel. Hasil penelitian menyatakan bahwa pada waktu perendaman 50 menit menunjukan pertumbuhan bakteri menurun, jadi lama perendaman Ikan Tuna dengan air rebusan daun sirih dapat mempengaruhi pertumbuhan koloni bakteri, hal ini bisa terlihat pada jumlah bakteri yang diperoleh masih di bawah batas ambang cemaran bakteri pada ikan, sebagaimana yang tercantum dalam (SNI No : ) bahwa Batas maksimum cemaran mikroba pada ikan yang masih diperbolehkan untuk dikonsumsi adalah 5 x 10 5 CFU/gr. SIMPULAN DAN SARAN Dari hasil penelitian penulis dapat menyimpukan yaitu dari analisis statistik menunjukkan lama perendaman Ikan Tuna dengan air rebusan daun sirih berpengaruh terhadap pertumbuhan koloni bakteri, dengan demikian hipotesis diterima, dimana diperoleh F hitung = 5,747. nilai ini lebih besar dari F tabel dengan dengan derajat bebas pembilang (V 1) = 5 dan derajat bebas penyebut (V 2) = 15 atau F o0,05 (5,15) = 2,90. Hasil uji BNT menunjukan bahwa pertumbuhan koloni bakteri terkecil yang berbeda nyata terdapat pada perlakuan D dengan demikian hipotesi kedua diterima. 1212

8 Jurnal Kesehatan Komunitas Indonesia Vol. 11. No. 2 September 2015 Dengan adanya kandungan kimia dari daun sirih maka disarankan pada masyarakat untuk menggunakan air rebusan daun sirih pada pengawetan ikan dan perlu dilakukan penelitian yang sama dengan memberi perlakuan dengan cara penyimpanan yang berbeda. DAFTAR PUSTAKA Anonim Sirih Online. http/www.mahkotadewa.com. (1 Maret 2007) Afriyanto, Liviawaty Pengawetan dan Pengolaan Ikan Yogyakarta: Kanisus. Departemen Kelautan dan Perikanan Kandungan Gizi Ikan Tuna. Online. http: Direktorat Jendral Pendidikan Standar Nasional Indonesia. Jakarta: Balai Bimbingan dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan. Junianto Teknik Penangan Ikan. Jakarta: Penebar Swadaya. Kusnadi, dkk Mikrobiologi. Comman Text Book (edisi revisi). Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia. Moeljanto dan Mulyono Khasiat dan Manfaat Daun Sirih. Bandung: Agromedia Pustaka Desain dan Analisis Eksperimen. Bandung: Tarsito Triarsari, D Daun Sirih Mengobati Mimisan Sampai Keputihan. http/www.depkes.com Wikipedia Sirih. Online.http/www.mahkotadewa.com Waluyo, Lud Mikrobiologi Umum. Malang: UMM Pres Yanti, Rini Indentifikasi Komponen Ekstarak Sirih (Piper Betle 2)Dari Beberapa Pelarut dan Pemanfaatan untuk Pengawetan Ikan. Yogyakarta: Agrosains 1213

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. ayam broiler berumur hari dengan bobot badan 1,0-1,3 kg. berasal dari pedagang sayur pasar Cileunyi.

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. ayam broiler berumur hari dengan bobot badan 1,0-1,3 kg. berasal dari pedagang sayur pasar Cileunyi. 1 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan dan Peralatan Penelitian 3.1.1. Bahan Penelitian 1. Karkas ayam broiler yang digunakan dalam penelitian ini berasal dari ayam broiler berumur 23-28 hari dengan

Lebih terperinci

The Study of Catfish (Pangasius hypophthalmus) Freshness by Handling with Different Systems By Yogi Friski 1 N. Ira Sari 2 and Suparmi 2 ABSTRACT

The Study of Catfish (Pangasius hypophthalmus) Freshness by Handling with Different Systems By Yogi Friski 1 N. Ira Sari 2 and Suparmi 2 ABSTRACT The Study of Catfish (Pangasius hypophthalmus) Freshness by Handling with Different Systems By Yogi Friski 1 N. Ira Sari 2 and Suparmi 2 ABSTRACT The objective of this research was to determine the differences

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Penelitian yang dilakukan menggunakan daun sirsak (Annona muricata) yang

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Penelitian yang dilakukan menggunakan daun sirsak (Annona muricata) yang BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 1.1. Hasil Penelitian yang dilakukan menggunakan daun sirsak (Annona muricata) yang berasal dari daerah Sumalata, Kabupaten Gorontalo utara. 4.1.1 Hasil Ektraksi Daun Sirsak

Lebih terperinci

Nurwantoro, Y. B. Pramono, dan Resmisari Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro, Semarang ABSTRAK

Nurwantoro, Y. B. Pramono, dan Resmisari Fakultas Peternakan Universitas Diponegoro, Semarang ABSTRAK PENGARUH PERENDAMAN JUS DAUN SIRIH (Piper betle LINN) TERHADAP JUMLAH BAKTERI PADA TELUR ITIK (The Treatment Effect of Betle Leaf Juice (Pipper betle LINN) soaking on Total Bacteria in Ducks s Egg ) Nurwantoro,

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI EKSTRAK LADA (PIPER NIGRUM) TERHADAP DAYA HAMBAT BAKTERI ESCHERICHIA COLI Dian Saraswati Pengajar Universitas Negeri Gorontalo

PENGARUH KONSENTRASI EKSTRAK LADA (PIPER NIGRUM) TERHADAP DAYA HAMBAT BAKTERI ESCHERICHIA COLI Dian Saraswati Pengajar Universitas Negeri Gorontalo PENGARUH KONSENTRASI EKSTRAK LADA (PIPER NIGRUM) TERHADAP DAYA HAMBAT BAKTERI ESCHERICHIA COLI Dian Saraswati Pengajar Universitas Negeri Gorontalo ABSTRAK Bakteri Escherichia coli merupakan salah satu

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian uji organoleptik dilaksanakan di kampus Universitas Negeri Gorontalo,

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Penelitian uji organoleptik dilaksanakan di kampus Universitas Negeri Gorontalo, BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini diaksanakan dari bulan Oktober sampai dengan Desember 2012. Penelitian uji organoleptik dilaksanakan di kampus Universitas Negeri

Lebih terperinci

Peneliti Ir. Endang Soesetyaningsih

Peneliti Ir. Endang Soesetyaningsih LAPORAN AKHIR PENELITIAN PROGRAM PENELITIAN PEMBINAAN BAGI TENAGA FUNGSIONAL NON DOSEN UNIVERSITAS JEMBER AKURASI TPC BAKTERI PADA DAGING SAPI UNTUK PERBAIKAN PRAKTIKUM DAN PENELITIAN MAHASISWA Peneliti

Lebih terperinci

PENURUNAN TOTAL KOLONI BAKTERI DAGING AYAM PEDAGING

PENURUNAN TOTAL KOLONI BAKTERI DAGING AYAM PEDAGING PENURUNAN TOTAL KOLONI BAKTERI DAGING AYAM PEDAGING (Gallus domesticus) DI PASAR PAGESANGAN, KOTA MATARAM DENGAN PERLAKUAN INFUSA DAUN SALAM (Syzygium polyanthum) Ziana Warsani 1, Suhirman 2 dan Dwi Wahyudiati

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. manusia untuk mencapai kesehatan dan kesejahteraan sepanjang siklus kehidupan,

BAB I PENDAHULUAN. manusia untuk mencapai kesehatan dan kesejahteraan sepanjang siklus kehidupan, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Makanan merupakan kebutuhan dasar yang paling esensial bagi manusia untuk mempertahankan hidup dan kehidupan. Makanan sebagai sumber zat gizi yaitu karbohidrat, lemak,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Airlangga pada bulan Januari-Mei

Lebih terperinci

POPULASI BAKTERI PADA TELUR AYAM LEGHORN SETELAH PENAMBAHAN EKSTRAK BAWANG PUTIH (Allium sativum) DENGAN KONSENTRASI YANG BERBEDA NASKAH PUBLIKASI

POPULASI BAKTERI PADA TELUR AYAM LEGHORN SETELAH PENAMBAHAN EKSTRAK BAWANG PUTIH (Allium sativum) DENGAN KONSENTRASI YANG BERBEDA NASKAH PUBLIKASI POPULASI BAKTERI PADA TELUR AYAM LEGHORN SETELAH PENAMBAHAN EKSTRAK BAWANG PUTIH (Allium sativum) DENGAN KONSENTRASI YANG BERBEDA NASKAH PUBLIKASI Diajukan Oleh : INDRA MIFTAHUL HUDA A 420 090 023 PROGRAM

Lebih terperinci

III. MATERI DAN METODE

III. MATERI DAN METODE III. MATERI DAN METODE 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Sampel tanah diambil dari Hutan Larangan Adat Rumbio Kabupaten Kampar. Sedangkan Enumerasi dan Analisis bakteri dilakukan di Laboratorium Patologi,

Lebih terperinci

PENGARUH KONSENTRASI TAWAS TERHADAP PERTUMBUHAN BAKTERI GRAM POSITIF DAN NEGATIF

PENGARUH KONSENTRASI TAWAS TERHADAP PERTUMBUHAN BAKTERI GRAM POSITIF DAN NEGATIF Jurnal Pangan dan Gizi Vol. 01 No. 01 Tahun 2010 PENGARUH KONSENTRASI TAWAS TERHADAP PERTUMBUHAN BAKTERI GRAM POSITIF DAN NEGATIF (The Growth of Positive and Negative Gram Bacteria under a variety of Alum

Lebih terperinci

TATA CARA PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian. Fakultas Kedokteran, Universiras Muhammadiyah Yogyakarta, Laboratorium

TATA CARA PENELITIAN. A. Tempat dan Waktu Penelitian. Fakultas Kedokteran, Universiras Muhammadiyah Yogyakarta, Laboratorium III. TATA CARA PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian dilakukan di Laboratorium Farmatologi, Progran Studi Farmasi, Fakultas Kedokteran, Universiras Muhammadiyah Yogyakarta, Laboratorium

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Laboratorium Pembinaan dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan (LPPMHP)

BAB III METODE PENELITIAN. Laboratorium Pembinaan dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan (LPPMHP) BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Lokasi Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September sampai Oktober 2013 di Laboratorium Pembinaan dan Pengujian Mutu Hasil Perikanan (LPPMHP) Provinsi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kandungan gizi pada ikan adalah protein, lemak, vitamin-vitamin, mineral,

BAB I PENDAHULUAN. Kandungan gizi pada ikan adalah protein, lemak, vitamin-vitamin, mineral, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ikan merupakan pangan yang memiliki kandungan zat gizi yang tinggi. Kandungan gizi pada ikan adalah protein, lemak, vitamin-vitamin, mineral, karbohidrat, serta kadar

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lainnya, karena jenis tersebut yang paling banyak di tangkap dan di

BAB I PENDAHULUAN. lainnya, karena jenis tersebut yang paling banyak di tangkap dan di BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Ikan pada umumnya lebih banyak di kenal daripada hasil perikanan lainnya, karena jenis tersebut yang paling banyak di tangkap dan di konsumsi. Hasil perikanan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah Eksperimen murni dengan menggunakan rancangan One Group Pretest Posttest. Pada rancangan ini dilakukan randomisasi, artinya pengelompokkan

Lebih terperinci

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan dari Bulan April sampai dengan Juni 2013, di

METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan dari Bulan April sampai dengan Juni 2013, di 17 III. METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan dari Bulan April sampai dengan Juni 2013, di Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas

Lebih terperinci

PENGARUH PERENDAMAN DALAM BERBAGAI KONSENTRASI EKSTRAK KELOPAK BUNGA ROSELLA

PENGARUH PERENDAMAN DALAM BERBAGAI KONSENTRASI EKSTRAK KELOPAK BUNGA ROSELLA PENGARUH PERENDAMAN DALAM BERBAGAI KONSENTRASI EKSTRAK KELOPAK BUNGA ROSELLA (Hibiscus sabdariffa Linn) TERHADAP JUMLAH TOTAL BAKTERI, DAYA AWET DAN WARNA DAGING SAPI Rizka Zahrarianti, Kusmajadi Suradi,

Lebih terperinci

Gelas beker 3. Potato Dextrose Agar (PDA) 39 gr/l. Labu Erlenmeyer 4. Daging segar tanpa lemak 200 gr

Gelas beker 3. Potato Dextrose Agar (PDA) 39 gr/l. Labu Erlenmeyer 4. Daging segar tanpa lemak 200 gr TUJUAN Praktikum ini dimaksudkan untuk memberi pengetahuan kepada mahasiswa mengenai berbagai jenis media pertumbuhan mikroba dan menguasai cara-cara pembuatannnya. ALAT BAHAN Tabung Reaksi 1. Nutrien

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. ongole) berumur 1,5-2 tahun bagian paha yaitu silver side sebanyak 2

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. ongole) berumur 1,5-2 tahun bagian paha yaitu silver side sebanyak 2 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Peralatan Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian 1. Daging Sapi Daging sapi yang digunakan ialah daging segar bangsa PO (peranakan ongole) berumur 1,5-2 tahun bagian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan dengan rancang bangun penelitian

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan dengan rancang bangun penelitian BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Penelitian ini dilaksanakan dengan rancang bangun penelitian eksperimental laboratorik. Proses ekstraksi dilakukan dengan menggunakan pelarut methanol

Lebih terperinci

KADAR AIR DAN TOTAL BAKTERI PADA IKAN ROA (Hemirhampus sp) ASAP DENGAN METODE PENCUCIAN BAHAN BAKU BERBEDA

KADAR AIR DAN TOTAL BAKTERI PADA IKAN ROA (Hemirhampus sp) ASAP DENGAN METODE PENCUCIAN BAHAN BAKU BERBEDA KADAR AIR DAN TOTAL BAKTERI PADA IKAN ROA (Hemirhampus sp) ASAP DENGAN METODE PENCUCIAN BAHAN BAKU BERBEDA Lena Jeane Damongilala 1) ABSTRAK Ikan roa (Hemirhampus sp) umumnya dipasarkan dalam bentuk ikan

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. perendam daging ayam broiler terhadap awal kebusukan disajikan pada Tabel 6.

HASIL DAN PEMBAHASAN. perendam daging ayam broiler terhadap awal kebusukan disajikan pada Tabel 6. 1 IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1. Pengaruh Terhadap Awal Kebusukan Daging Ayam Broiler Hasil penelitian pengaruh berbagai konsentrasi daun salam sebagai perendam daging ayam broiler terhadap awal kebusukan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Biologi, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Airlangga Surabaya dan

BAB III METODE PENELITIAN. Biologi, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Airlangga Surabaya dan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Departemen Biologi, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Airlangga Surabaya dan kumbung

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimental laboratoris dengan rancangan the post test only control group design. B. Tempat dan Waktu Penelitian

Lebih terperinci

HASIL DAN PEMBAHASAN. 1.1 Pengaruh Perlakuan Terhadap Total Bakteri Daging Sapi

HASIL DAN PEMBAHASAN. 1.1 Pengaruh Perlakuan Terhadap Total Bakteri Daging Sapi IV HASIL DAN PEMBAHASAN 1.1 Pengaruh Perlakuan Terhadap Total Bakteri Daging Sapi Hasil penelitian pengaruh berbagai konsentrasi sari kulit buah naga merah sebagai perendam daging sapi terhadap total bakteri

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Ikan nila merupakan salah satu jenis ikan budidaya air tawar yang mempunyai prospek cukup baik untuk dikembangkan. Ikan nila banyak digemari oleh masyarakat karena dagingnya

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Lampung dari bulan Januari sampai

III. METODE PENELITIAN. dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Lampung dari bulan Januari sampai 23 III. METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Lampung dari bulan Januari sampai

Lebih terperinci

Angka Lempeng Total Bakteri pada Broiler Asal Swalayan di Denpasar dan Kabupaten Badung

Angka Lempeng Total Bakteri pada Broiler Asal Swalayan di Denpasar dan Kabupaten Badung Angka Lempeng Total Bakteri pada Broiler Asal Swalayan di Denpasar dan Kabupaten Badung (TOTAL PLATE COUNT OF BACTERIA IN BROILER SOLD IN RETAIL MARKETS IN DENPASAR AND BADUNG REGENCY ) Magfirah Syahruddin,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. gizi yang tinggi seperti protein, lemak vitamin B (vitamin B 6 /pridoksin, vitamin

BAB I PENDAHULUAN. gizi yang tinggi seperti protein, lemak vitamin B (vitamin B 6 /pridoksin, vitamin 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Daging merupakan sumber makanan yang baik karena mempunyai nilai gizi yang tinggi seperti protein, lemak vitamin B (vitamin B 6 /pridoksin, vitamin B 1 /thiamin,

Lebih terperinci

DAYA HAMBAT DEKOKTA KULIT BUAH MANGGIS (Garcinia mangostana L.) TERHADAP BAKTERI ESCHERICHIA COLI. Muhamad Rinaldhi Tandah 1

DAYA HAMBAT DEKOKTA KULIT BUAH MANGGIS (Garcinia mangostana L.) TERHADAP BAKTERI ESCHERICHIA COLI. Muhamad Rinaldhi Tandah 1 DAYA HAMBAT DEKOKTA KULIT BUAH MANGGIS (Garcinia mangostana L.) TERHADAP BAKTERI ESCHERICHIA COLI Muhamad Rinaldhi Tandah 1 1. Laboratorium Biofarmasetika, Program Studi Farmasi, Fakultas Matematika dan

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Bahan yang digunakan pada penelitian ini adalah sebagai berikut :

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. Bahan yang digunakan pada penelitian ini adalah sebagai berikut : III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Alat Penelitian 3.1.1 Bahan Penelitian Bahan yang digunakan pada penelitian ini adalah sebagai berikut : (1) Dendeng daging sapi giling yang diperoleh dari

Lebih terperinci

ABSTRAK LAMA PENYIMPANAN DAGING SAPI TERHADAP ALT BAKTERI

ABSTRAK LAMA PENYIMPANAN DAGING SAPI TERHADAP ALT BAKTERI ABSTRAK LAMA PENYIMPANAN DAGING SAPI TERHADAP ALT BAKTERI Insun Sangadji, Dosen Jurusan Peternakan, Fakultas Pertanian, Universitas Pattimura Ambon, 081319762212, E-mail: in_sangadji@yahoo.com Penelitian

Lebih terperinci

II. METODELOGI PENELITIAN

II. METODELOGI PENELITIAN II. METODELOGI PENELITIAN 2.1. Metode Pengumpulan Data 2.1.1. Lokasi dan Waktu Penelitian Sampel nasi bungkus diambil dari penjual nasi bungkus di wilayah sekitar kampus Universitas Udayana Bukit Jimbaran.

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE. Tempat dan Waktu

BAHAN DAN METODE. Tempat dan Waktu BAHAN DAN METODE Tempat dan Waktu Penelitian dilaksanakan di Laboratorium Kultur Jaringan Kelompok Peneliti Biologi Sel dan Jaringan, Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Bioteknologi dan Sumberdaya

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang diambil termasuk jenis eksperimen dalam ruang lingkup teknologi pangan yang ditunjang dengan studi literatur. B. Tempat dan Waktu Tempat

Lebih terperinci

dari reaksi kimia. d. Sumber Aseptor Elektron

dari reaksi kimia. d. Sumber Aseptor Elektron I. PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Pertumbuhan didefenisikan sebagai pertambahan kuantitas konstituen seluler dan struktur organisme yang dapat dinyatakan dengan ukuran, diikuti pertambahan jumlah, pertambahan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Telur adalah salah satu bahan makanan hewani yang dikonsumsi selain

BAB I PENDAHULUAN. Telur adalah salah satu bahan makanan hewani yang dikonsumsi selain BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Telur adalah salah satu bahan makanan hewani yang dikonsumsi selain daging, ikan dan susu. Umumnya telur yang dikonsumsi berasal dari jenis-jenis unggas, seperti ayam,

Lebih terperinci

III. MATERI DAN METODE. Sultan Syarif Kasim Riau Pekanbaru pada bulan Mei 2013 sampai dengan Juni 2013.

III. MATERI DAN METODE. Sultan Syarif Kasim Riau Pekanbaru pada bulan Mei 2013 sampai dengan Juni 2013. III. MATERI DAN METODE 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian ini telah dilaksanakan di laboratorium Patologi Entomologi dan Mikrobiologi (PEM) Fakultas Pertanian dan Peternakan Universitas Islam Negeri Sultan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini berlangsung selama bulan Oktober sampai Desember 2013.

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini berlangsung selama bulan Oktober sampai Desember 2013. 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian BAB III METODE PENELITIAN Penelitian ini berlangsung selama bulan Oktober sampai Desember 2013. Ikan teri (Stolephorus sp) asin kering yang dijadikan sampel berasal dari

Lebih terperinci

Nova Nurfauziawati VI. PEMBAHASAN

Nova Nurfauziawati VI. PEMBAHASAN VI. PEMBAHASAN Praktikum yang dilaksanakan pada tanggal 23 Mei 2011 mengenai pengaruh suhu penyimpanan beku terhadap mikroba pada bahan pangan. Praktikum ini dilaksanakan agar praktikan dapat mengerjakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ikan sebagai bahan makanan yang mengandung protein tinggi dan mengandung asam amino essensial yang diperlukan oleh tubuh, disamping itu nilai biologisnya mencapai 90%,

Lebih terperinci

bengkuang (Pachyrrhizus erosus) dan buah pisang yang sudah matang (Musa paradisiaca) yang diperoleh dari petani yang ada di Gedong Tataan dan starter

bengkuang (Pachyrrhizus erosus) dan buah pisang yang sudah matang (Musa paradisiaca) yang diperoleh dari petani yang ada di Gedong Tataan dan starter 1 III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Hasil Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Lampung. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian. Jenis penelitian ini adalah penelitian non-eksperimental dengan pendekatan

BAB III METODE PENELITIAN. A. Jenis Penelitian. Jenis penelitian ini adalah penelitian non-eksperimental dengan pendekatan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian non-eksperimental dengan pendekatan survei serta rancangan deskriptif dan eksploratif. B. Waktu dan Tempat Penelitian

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis percobaan pada penelitian ini adalah penelitian eksperimental,

BAB III METODE PENELITIAN. Jenis percobaan pada penelitian ini adalah penelitian eksperimental, 35 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Jenis percobaan pada penelitian ini adalah penelitian eksperimental, dengan menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAL), yang dilakukan dengan 9 perlakuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada umumnya di era modern ini banyak hasil pengolahan ikan yang

BAB I PENDAHULUAN. Pada umumnya di era modern ini banyak hasil pengolahan ikan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan salah satu negara yang mempunyai banyak kekayaan alamnya terutama laut. Berbagai macam spesies sudah teridentifikasi dan bahkan terdapat beberapa

Lebih terperinci

BAB V PEMBAHASAN. aktivitas antimikroba ekstrak daun panamar gantung terhadap pertumbuhan

BAB V PEMBAHASAN. aktivitas antimikroba ekstrak daun panamar gantung terhadap pertumbuhan 73 BAB V PEMBAHASAN A. Pembahasan Konsentrasi ekstrak daun panamar gantung yang digunakan pada uji aktivitas antimikroba ekstrak daun panamar gantung terhadap pertumbuhan Staphylococcus aureus dibuat dalam

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE PENELITIAN

BAHAN DAN METODE PENELITIAN III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1 Bahan dan Peralatan Penelitian 3.1.1 Bahan yang Digunakan Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Aquades 2. Sarang Lebah 3. Media Nutrien

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. juga mengandung beberapa jenis vitamin dan mineral. Soeparno (2009)

I. PENDAHULUAN. juga mengandung beberapa jenis vitamin dan mineral. Soeparno (2009) I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Daging merupakan bahan pangan yang penting dalam pemenuhan kebutuhan gizi manusia. Selain mutu proteinnya tinggi, daging juga mengandung asam amino essensial yang lengkap

Lebih terperinci

Pengaruh Infusa Batang Serai Dapur (Cymbopogon citratus) Terhadap Pertumbuhan Bakteri Pada Daging Ikan Nila (Oreochromis niloticus)

Pengaruh Infusa Batang Serai Dapur (Cymbopogon citratus) Terhadap Pertumbuhan Bakteri Pada Daging Ikan Nila (Oreochromis niloticus) Pengaruh Infusa Batang Serai Dapur (Cymbopogon citratus) Terhadap Pertumbuhan Bakteri Pada Daging Ikan Nila (Oreochromis niloticus) Nur Risma 1, Sudrajat 1 dan Eko Kusumawati 1 Jurusan Biologi FMIPA Universitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pertambahan penduduk, perkembangan ekonomi, perubahan gaya hidup serta kesadaran

BAB I PENDAHULUAN. pertambahan penduduk, perkembangan ekonomi, perubahan gaya hidup serta kesadaran BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kebutuhan masyarakat terhadap pangan asal hewan terus meningkat sejalan dengan pertambahan penduduk, perkembangan ekonomi, perubahan gaya hidup serta kesadaran masyarakat

Lebih terperinci

BAB III BAHAN DAN METODE

BAB III BAHAN DAN METODE BAB III BAHAN DAN METODE 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini telah dilaksanakan pada tanggal 1 23 Agustus 2013, bertempat di Laboratorium Bioteknologi Perikanan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini di lakukan di Laboratorium Kultur Jaringan Tumbuhan Jurusan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini di lakukan di Laboratorium Kultur Jaringan Tumbuhan Jurusan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini di lakukan di Laboratorium Kultur Jaringan Tumbuhan Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim

Lebih terperinci

II. MATERI DAN METODE

II. MATERI DAN METODE II. MATERI DAN METODE 2.1 Materi, Lokasi, dan Waktu Penelitian 2.1.1 Materi Alat yang digunakan dalam penelitian adalah cawan petri, tabung reaksi, gelas ukur, pembakar spiritus, pipet, jarum ose, erlenmeyer,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian terapan dengan menggunakan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini merupakan jenis penelitian terapan dengan menggunakan BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian terapan dengan menggunakan metode eksperimen karena terdapat perlakuan untuk memanipulasi objek penelitian dan diperlukan

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Analisis Hasil Pertanian dan

BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Analisis Hasil Pertanian dan III. BAHAN DAN METODE 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Analisis Hasil Pertanian dan Laboratorium Mikrobiologi Hasil Pertanian, Jurusan Teknologi Hasil Pertanian,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian deskriptif eksploratif dengan metode survey dan teknik wawancara semi terstruktur (semi-structural interview) melalui

Lebih terperinci

BAB 3 METODOLOGI. 3.1 Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan desain studi eksperimental.

BAB 3 METODOLOGI. 3.1 Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan desain studi eksperimental. 23 BAB 3 METODOLOGI 3.1 Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan desain studi eksperimental. 3.2 Tempat dan Waktu Pelaksanaan Penelitian Penelitian ini bertempat di laboratorium kimia kedokteran Fakultas

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE. Pekanbaru. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Mei sampai September

MATERI DAN METODE. Pekanbaru. Penelitian ini telah dilaksanakan pada bulan Mei sampai September III. MATERI DAN METODE 3.1. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di laboratorium Patologi, Entomologi, dan Mikrobiologi (PEM) Fakultas Pertanian dan Peternakan Universitas Islam Negeri

Lebih terperinci

Prosiding Seminar Nasional Kefarmasian Ke-1

Prosiding Seminar Nasional Kefarmasian Ke-1 Prosiding Seminar Nasional Kefarmasian Ke-1 Samarinda, 5 6 Juni 2015 Potensi Produk Farmasi dari Bahan Alam Hayati untuk Pelayanan Kesehatan di Indonesia serta Strategi Penemuannya ANALISIS CEMARAN MIKROBA

Lebih terperinci

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. 1) Bahan utama adalah daging kelinci sebanyak 1 kilogram yang diperoleh

III BAHAN DAN METODE PENELITIAN. 1) Bahan utama adalah daging kelinci sebanyak 1 kilogram yang diperoleh 1 III BAHAN DAN METODE PENELITIAN 3.1. Bahan dan Peralatan Penelitian 3.1.1. Bahan Penelitian A. Bahan Pembuatan Salami 1) Bahan utama adalah daging kelinci sebanyak 1 kilogram yang diperoleh dari 2 ekor

Lebih terperinci

MATERI DAN METODE PENELITIAN

MATERI DAN METODE PENELITIAN II. MATERI DAN METODE PENELITIAN A. Materi, Lokasi, dan Waktu Penelitian 1. Materi Penelitian 1.1. Alat Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah labu Erlenmeyer, 1.2. Bahan beaker glass, tabung

Lebih terperinci

UJI KUANTITAS BAKTERI PADA DAGING AYAM RAS DAN DAGING AYAM BURAS KEMASAN Oleh: Dian Saraswati

UJI KUANTITAS BAKTERI PADA DAGING AYAM RAS DAN DAGING AYAM BURAS KEMASAN Oleh: Dian Saraswati 1 UJI KUANTITAS BAKTERI PADA DAGING AYAM RAS DAN DAGING AYAM BURAS KEMASAN Oleh: Dian Saraswati BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahan pangan jarang kita jumpai dalam keadaan steril, walau ada beberapa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. diuji di Laboratorium Kesehatan Universitas Negeri Gorontalo. Waktu penelitian yaitu pada tanggal 4-23 Desember tahun 2013.

BAB III METODE PENELITIAN. diuji di Laboratorium Kesehatan Universitas Negeri Gorontalo. Waktu penelitian yaitu pada tanggal 4-23 Desember tahun 2013. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Dan Waktu Penelitian 3.1.1 Lokasi Penelitian Penelitian dilaksanakan pada penjual daging sapi di tempat pemotongan hewan di Kota Gorontalo dan selanjutnya diambil sampel

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian bertempat di Laboratorium Analisis Hasil Pertanian Jurusan Teknologi

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian bertempat di Laboratorium Analisis Hasil Pertanian Jurusan Teknologi 18 III. BAHAN DAN METODE 3.1 Tempat Penelitian Penelitian bertempat di Laboratorium Analisis Hasil Pertanian Jurusan Teknologi Hasil Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Lampung. 3.2 Bahan dan Alat

Lebih terperinci

PENGARUH LAMA PENYIMPANAN TERHADAP KADAR HISTAMIN PADA YELLOWFIN TUNA (Thunnus albacore) ABSTRAK

PENGARUH LAMA PENYIMPANAN TERHADAP KADAR HISTAMIN PADA YELLOWFIN TUNA (Thunnus albacore) ABSTRAK 1 PENGARUH LAMA PENYIMPANAN TERHADAP KADAR HISTAMIN PADA YELLOWFIN TUNA (Thunnus albacore) Replin Amrin Saidi 1, Abdul Hafidz Olii 2, Yuniarti Koniyo 2 ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui

Lebih terperinci

BAB III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi

BAB III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi 17 BAB III. METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Mikrobiologi Jurusan Biologi FMIPA Universitas Lampung dari bulan Januari sampai dengan April 2014.

Lebih terperinci

BAHAN DAN METODE Bahan dan Alat

BAHAN DAN METODE Bahan dan Alat 19 Metode ekstraksi tergantung pada polaritas senyawa yang diekstrak. Suatu senyawa menunjukkan kelarutan yang berbeda-beda dalam pelarut yang berbeda. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pemilihan pelarut

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Rancangan penelitian pengaruh konsentrasi starter bakteri Lactobacillus

BAB III METODE PENELITIAN. Rancangan penelitian pengaruh konsentrasi starter bakteri Lactobacillus BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian pengaruh konsentrasi starter bakteri Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophilus terhadap kualitas yoghurt susu kambing

Lebih terperinci

UJI COLIFORM FECAL PADA IKAN LELE (Clarias batracus) DAN IKAN KAKAP. (Lates calcarifer) DI WARUNG TENDA SEA FOOD SEKITAR KAMPUS

UJI COLIFORM FECAL PADA IKAN LELE (Clarias batracus) DAN IKAN KAKAP. (Lates calcarifer) DI WARUNG TENDA SEA FOOD SEKITAR KAMPUS UJI COLIFORM FECAL PADA IKAN LELE (Clarias batracus) DAN IKAN KAKAP (Lates calcarifer) DI WARUNG TENDA SEA FOOD SEKITAR KAMPUS UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA SKRIPSI Untuk memenuhi sebagian persyaratan

Lebih terperinci

putri Anjarsari, S.Si., M.Pd

putri Anjarsari, S.Si., M.Pd NATA putri Anjarsari, S.Si., M.Pd putri_anjarsari@uny.ac.id Nata adalah kumpulan sel bakteri (selulosa) yang mempunyai tekstur kenyal, putih, menyerupai gel dan terapung pada bagian permukaan cairan (nata

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana

BAB III METODE PENELITIAN. Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Mikrobiologi dan Genetika Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana

Lebih terperinci

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kultur Jaringan, Gedung

III. BAHAN DAN METODE. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kultur Jaringan, Gedung 20 III. BAHAN DAN METODE 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kultur Jaringan, Gedung Bioteknologi, Fakultas Pertanian, Universitas Lampung dari Bulan November 2011

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Desember 2011 sampai dengan bulan

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Desember 2011 sampai dengan bulan III. METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Desember 2011 sampai dengan bulan Februari 2012, bertempat di Laboratorium Pengawasan Mutu Hasil Pertanian Jurusan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. RI tahun 2004, prevalensi karies gigi mencapai 90,05%. 1 Karies gigi merupakan

BAB 1 PENDAHULUAN. RI tahun 2004, prevalensi karies gigi mencapai 90,05%. 1 Karies gigi merupakan 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah kesehatan gigi yang umum terjadi di Indonesia adalah karies gigi. Berdasarkan hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) Departemen Kesehatan RI tahun 2004,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. nucifera ) Terhadap Jumlah Total Bakteri (TPC) dan Kadar Protein pada Ikan Gurami (Ospronemus gouramy)

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. nucifera ) Terhadap Jumlah Total Bakteri (TPC) dan Kadar Protein pada Ikan Gurami (Ospronemus gouramy) BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Pengaruh Pemberian Konsentrasi Asap Cair Tempurung Kelapa (Cocos nucifera ) Terhadap Jumlah Total Bakteri (TPC) dan Kadar Protein pada Ikan Gurami (Ospronemus gouramy) 4.1.1

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Ikan mas (Cyprinus carpio L.) sudah tidak asing lagi bagi masyarakat Indonesia. Ikan air tawar yang bernilai ekonomis cukup penting ini sudah sangat dikenal luas oleh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebagai salah satu sumber protein hewani. Ikan juga merupakan bahan makanan

BAB I PENDAHULUAN. sebagai salah satu sumber protein hewani. Ikan juga merupakan bahan makanan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Ikan merupakan bahan makanan yang banyak dikonsumsi masyarakat sebagai salah satu sumber protein hewani. Ikan juga merupakan bahan makanan yang cepat mengalami proses

Lebih terperinci

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat, mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. ayam broiler terhadap kadar protein, lemak dan bobot telur ayam arab ini bersifat

BAB III METODE PENELITIAN. ayam broiler terhadap kadar protein, lemak dan bobot telur ayam arab ini bersifat BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Jenis dan Rancangan Percobaan Penelitian tentang peran pemberian metionin dan linoleat pada tepung kaki ayam broiler terhadap kadar protein, lemak dan bobot telur ayam arab

Lebih terperinci

JURNAL ILMIAH MANUNTUNG, 2(1), 22-27, 2016 ISSN CETAK X ISSN ELEKTRONIK

JURNAL ILMIAH MANUNTUNG, 2(1), 22-27, 2016 ISSN CETAK X ISSN ELEKTRONIK ISSN CETAK. 2443-115X ISSN ELEKTRONIK. 2477-1821 PENGARUH LAMA PEREBUSAN SIMPLISIA DAUN APAH (Albertisia papuana Becc.) YANG DIGUNAKAN SEBAGAI PENYEDAP MAKANAN OLEH MASYARAKAT KAB. TANA TIDUNG TERHADAP

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Rekayasa Proses Pengolahan Pangan dan Hasil Pertanian, Laboratorium Pangan dan Gizi, Laboratorium Mikrobiologi

Lebih terperinci

Teknik Isolasi Bakteri

Teknik Isolasi Bakteri MODUL 3 Teknik Isolasi Bakteri POKOK BAHASAN : 1. Pengenceran Suspensi Bakteri dari Sumber Isolat/Lingkungan 2. Teknik Isolasi Bakteri (Solid and Liquid Medium) TUJUAN PRAKTIKUM : 1. Memahami persiapan

Lebih terperinci

bio.unsoed.ac.id METODE PENELITIAN A. Materi, Lokasi, dan Waktu Penelitian 1. Materi Penelitian 1.1 Bahan

bio.unsoed.ac.id METODE PENELITIAN A. Materi, Lokasi, dan Waktu Penelitian 1. Materi Penelitian 1.1 Bahan III. METODE PENELITIAN A. Materi, Lokasi, dan Waktu Penelitian 1. Materi Penelitian 1.1 Bahan Bahan-bahan yang digunakan yaitu Sargassum polycystum, akuades KOH 2%, KOH 10%, NaOH 0,5%, HCl 0,5%, HCl 5%,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Faktor I adalah variasi konsentrasi kitosan yang terdiri dari 4 taraf meliputi:

BAB III METODE PENELITIAN. Faktor I adalah variasi konsentrasi kitosan yang terdiri dari 4 taraf meliputi: BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Penelitian akan dilakukan menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL) faktorial. Faktor pertama adalah kadar kitosan yang terdiri dari : 2%, 2,5%, dan 3%.

Lebih terperinci

DINI SURILAYANI, S. Pi., M. Sc.

DINI SURILAYANI, S. Pi., M. Sc. DINI SURILAYANI, S. Pi., M. Sc. dhinie_surilayani@yahoo.com Ikan = perishable food Mengandung komponen gizi: Lemak, Protein, Karbohidrat, dan Air Disukai Mikroba Mudah Rusak di Suhu Kamar Setelah ikan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Biologi dan Laboratorium Biokimia, Departemen Kimia Fakultas Sains dan

BAB III METODE PENELITIAN. Biologi dan Laboratorium Biokimia, Departemen Kimia Fakultas Sains dan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Mikrobiologi, Departemen Biologi dan Laboratorium Biokimia, Departemen Kimia Fakultas Sains dan Teknologi,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kultur Jaringan Tumbuhan

BAB III METODE PENELITIAN. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kultur Jaringan Tumbuhan BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kultur Jaringan Tumbuhan Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim

Lebih terperinci

Haris Dianto Darwindra 240210080133 BAB VI PEMBAHASAN

Haris Dianto Darwindra 240210080133 BAB VI PEMBAHASAN BAB VI PEMBAHASAN Pada praktikum ini membahas mengenai Kurva Pertumbuhan Mikroorganisme Selama Proses Aging Keju. Keju terbuat dari bahan baku susu, baik susu sapi, kambing, atau kerbau. Proses pembuatannya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Karies gigi merupakan salah satu penyakit kronis yang paling umum terjadi di

BAB I PENDAHULUAN. Karies gigi merupakan salah satu penyakit kronis yang paling umum terjadi di BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Karies gigi merupakan salah satu penyakit kronis yang paling umum terjadi di seluruh dunia dan dialami oleh hampir seluruh individu pada sepanjang hidupnya.

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mengujikan L. plantarum dan L. fermentum terhadap silase rumput Kalanjana.

BAB III METODE PENELITIAN. mengujikan L. plantarum dan L. fermentum terhadap silase rumput Kalanjana. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Percobaan Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental yaitu dengan cara mengujikan L. plantarum dan L. fermentum terhadap silase rumput Kalanjana. Rancangan

Lebih terperinci

MODUL 1 PENGENALAN ALAT LABORATORIUM MIKROBIOLOGI

MODUL 1 PENGENALAN ALAT LABORATORIUM MIKROBIOLOGI MODUL 1 PENGENALAN ALAT LABORATORIUM MIKROBIOLOGI Klasifikasi Alat : 1. Alat untuk Pengamatan (Koloni dan Morfologi) 2. Alat untuk Sterilisasi 3. Alat untuk Kultivasi 4. Alat untuk Kuantifikasi Mikroorganisme

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana

BAB III METODE PENELITIAN. Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana 38 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilakukan di laboratorium Plant Physiology and Culture Jurusan Biologi Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Maulana Malik

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian. MIPA dan Laboratorium Universitas Setia Budi Surakarta. B.

BAB III METODE PENELITIAN. A. Waktu dan Tempat Penelitian. MIPA dan Laboratorium Universitas Setia Budi Surakarta. B. BAB III METODE PENELITIAN A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama 4 bulan, mulai dari bulan September sampai Desember 2013, bertempat di Laboratorium Jurusan Biologi Fakultas

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Bahan pangan mudah mengalami kerusakan yang disebabkan oleh bakteri

BAB 1 PENDAHULUAN. Bahan pangan mudah mengalami kerusakan yang disebabkan oleh bakteri BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Bahan pangan mudah mengalami kerusakan yang disebabkan oleh bakteri patogen atau bakteri pembusuk. Kerusakan tersebut dapat diminimalir dengan penambahan bahan yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah metode eksperiment.

BAB III METODE PENELITIAN. Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah metode eksperiment. BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Jenis Dan Rancangan Penelitian Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah metode eksperiment. Rancangan penelitian ini yaitu menguji konsentrasi ekstrak daun Binahong

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan pada kantin yang ada di lingkungan Asrama

BAB III METODE PENELITIAN. 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan pada kantin yang ada di lingkungan Asrama BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian 3.1.1 Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan pada kantin yang ada di lingkungan Asrama Mahasiswa Nusantara Universitas Negeri Gorontalo yang

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September sampai Desember 2012. Cangkang kijing lokal dibawa ke Laboratorium, kemudian analisis kadar air, protein,

Lebih terperinci