IV. GAMBARAN UMUM Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Sektor Pertanian Negara Berkembang dan Maju Periode

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "IV. GAMBARAN UMUM. 4.1. Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Sektor Pertanian Negara Berkembang dan Maju Periode 1980-2008"

Transkripsi

1 38 IV. GAMBARAN UMUM 4.1. Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Sektor Pertanian Negara Berkembang dan Maju Periode Berdasarkan Gambar 4.1, periode 198 hingga 28 perkembangan GDP pertanian negara-negara berkembang dalam sampel cenderung mengalami peningkatan terutama Cina dan India. Pada tahun 198 GDP pertanian Cina sebesar 68,23 miliar US$ dan pada tahun 28 GDP pertanian Cina sebesar 251,2 miliar US$ sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan sektor pertanian sebesar 368,16 persen. Pada tahun 198 GDP pertanian India sebesar 53,78 miliar US$ dan pada tahun 28 GDP pertanian India sebesar 123,3 miliar US$ sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan sektor pertanian sebesar 229,28 persen. GDP Riil Pertanian (US$) 3E E+11 2E E+11 1E+11 5E+1 Indonesia Thailand Cina India Brasil Argentina Meksiko Mesir Afrika Selatan Turki Gambar 4.1. Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Sektor Pertanian Negara Berkembang, Sedangkan untuk Indonesia dan Thailand pada tahun 1998 mengalami penurunan GDP pertanian akibat krisis moneter yang dialami kedua negara. Pada tahun 1997 GDP pertanian Indonesia sebesar 25,7 miliar US$ dan pada tahun

2 GDP pertanian Indonesia sebesar 24,74 miliar US$ sehingga telah terjadi penurunan pertumbuhan sektor pertanian sebesar 1,33 persen. Pada tahun 1997 GDP pertanian Thailand sebesar 1,25 miliar US$ dan pada tahun 1998 GDP pertanian Thailand sebesar 1,1 miliar US$ sehingga telah terjadi penurunan pertumbuhan sektor pertanian sebesar 1,47 persen. Memasuki tahun 1999, GDP pertanian Indonesia dan Thailand sudah mulai stabil dan cenderung mengalami peningkatan. Besaran GDP pertanian rata-rata per tahun yang dihasilkan negara berkembang dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke terkecil yaitu Cina, India, Brasil, Indonesia, Turki, Meksiko, Mesir, Argentina, Thailand, dan Afrika Selatan. GDP Riil Pertanian (US$) 1.4E E+11 1E+11 8E+1 6E+1 4E+1 2E+1 AS UK Kanada Jepang Korea Selatan Australia Selandia Baru Spanyol Italia Perancis Gambar 4.2. Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Sektor Pertanian Negara Maju, Berdasarkan Gambar 4.2, periode 198 hingga 28 perkembangan GDP pertanian negara-negara maju dalam sampel cenderung mengalami peningkatan terutama Amerika Serikat. Pada tahun 198 GDP pertanian Amerika Serikat sebesar 45,43 miliar US$ dan pada tahun 28 GDP pertanian Amerika Serikat

3 4 sebesar 12,9 miliar US$ sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan sektor pertanian sebesar 266,1 persen. Sedangkan GDP pertanian Jepang cenderung mengalami penurunan. GDP pertanian Jepang terbesar yaitu pada tahun 1987 sebesar 9,95 miliar US$ dan pada tahun 28 sebesar 83,7 miliar US$ sehingga telah terjadi penurunan pertumbuhan sektor pertanian sebesar 8,2 persen. Besaran GDP pertanian rata-rata per tahun yang dihasilkan negara maju dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke terkecil yaitu Amerika Serikat, jepang, Perancis, Italia, Korea Selatan, Spanyol, Kanada, United Kingdom, Australia, dan Selandia Baru Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Sektor Industri Negara Berkembang dan Maju Periode Berdasarkan Gambar 4.3, periode 198 hingga 28 perkembangan GDP industri negara-negara berkembang dalam sampel cenderung mengalami peningkatan terutama Cina. Pada tahun 198 GDP industri Cina sebesar 62,33 miliar US$ dan pada tahun 28 GDP industri Cina sebesar 1318,7 miliar US$ sehingga telah terjadi peningkatan GDP industri sebesar 2115,65 persen. Sedangkan untuk Indonesia dan Thailand pada tahun 1998 mengalami penurunan GDP industri akibat krisis moneter yang dialami kedua negara. Pada tahun 1997 GDP industri Indonesia sebesar 81,57 miliar US$ dan pada tahun 1998 GDP industri Indonesia sebesar 7,19 miliar US$ sehingga telah terjadi penurunan pertumbuhan sektor industri sebesar 13,95 persen. Pada tahun 1997 GDP industri Thailand sebesar 51,33 miliar US$ dan pada tahun 1998 GDP industri Thailand sebesar 44,66 miliar US$ sehingga telah terjadi penurunan pertumbuhan sektor industri sebesar 13 persen. Memasuki tahun 1999, GDP industri Indonesia dan

4 41 Thailand sudah mulai stabil dan cenderung mengalami peningkatan. Besaran GDP industri rata-rata per tahun yang dihasilkan negara berkembang dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke terkecil yaitu Cina, Brasil, Meksiko, India, Turki, Indonesia, Argentina, Thailand, Afrika Selatan, dan Mesir. GDP Riil Industri (US$) 1.4E E+12 1E+12 8E+11 6E+11 4E+11 2E+11 Indonesia Thailand Cina India Brasil Argentina Meksiko Mesir Afrika Selatan Turki Gambar 4.3. Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Sektor Industri Negara Berkembang, Berdasarkan Gambar 4.4, periode 198 hingga 28 perkembangan GDP industri negara-negara maju dalam sampel cenderung mengalami peningkatan terutama Amerika Serikat dan Jepang. Pada tahun 198 GDP industri Amerika Serikat sebesar 1285,4 miliar US$ dan pada tahun 28 GDP industri Amerika Serikat sebesar 2245,8 miliar US$ sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan sektor industri sebesar 74,7 persen. Pada tahun 198 GDP industri Jepang sebesar 132,22 miliar US$ dan pada tahun 28 GDP industri Jepang sebesar 1616,43 miliar US$ sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan sektor industri sebesar 56,5 persen. Besaran GDP industri rata-rata per tahun yang

5 42 dihasilkan negara maju dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke terkecil yaitu Amerika Serikat, jepang, United Kingdom, Italia, Perancis, Kanada, Spanyol, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru. GDP Riil Industri (US$) 2.5E+12 2E E+12 1E+12 5E+11 AS UK Kanada Jepang Korea Selatan Australia Selandia Baru Spanyol Italia Perancis Gambar 4.4. Perkembangan Pertumbuhan Ekonomi di Sektor Industri Negara Maju, Perkembangan Emisi Gas Rumah Kaca di Negara Berkembang dan Maju Periode Perkembangan Emisi Karbondioksida (CO 2 ) di Negara Berkembang dan Maju Periode Berdasarkan Gambar 4.5, periode 198 hingga 28 perkembangan emisi CO 2 negara-negara berkembang dalam sampel cenderung mengalami peningkatan terutama Cina dan India. Pada tahun 198 emisi CO 2 Cina sebesar ,4 kilotonne dan pada tahun 28 emisi CO 2 Cina sebesar ,2 kilotonne sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan emisi CO 2 sebesar 479,28 persen. Pada tahun 198 emisi CO 2 India sebesar ,4 kilotonnne dan pada tahun

6 43 28 emisi CO 2 India sebesar ,7 kilotonne sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan emisi CO 2 sebesar 499,9 persen. Besaran emisi CO 2 rata-rata per tahun yang dihasilkan negara berkembang dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke terkecil yaitu Cina, India, Meksiko, Afrika Selatan, Brasil, Indonesia, Turki, Thailand, Argentina, dan Mesir. CO2 (kilotonne) Indonesia Thailand Cina India Brasil Argentina Meksiko Mesir Afrika Selatan Turki Gambar 4.5. Perkembangan Emisi Karbondioksida di Negara Berkembang, Berdasarkan Gambar 4.6, periode 198 hingga 28 perkembangan emisi CO 2 negara-negara maju dalam sampel cenderung mengalami peningkatan terutama Amerika Serikat. Pada tahun 198 emisi CO 2 Amerika Serikat sebesar ,8 kilotonne dan pada tahun 28 emisi CO 2 Amerika Serikat sebesar ,2 kilotonne sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan emisi CO 2 sebesar 15,67 persen.

7 44 CO2 (kilotonne) AS UK Kanada Jepang Korea Selatan Australia Selandia Baru Spanyol Italia Perancis Gambar 4.6. Perkembangan Emisi Karbondioksida di Negara Maju, Sedangkan United Kingdom dan Perancis cenderung mengalami penurunan, pada tahun 198 emisi CO 2 United Kingdom dan Perancis berturutturut sebesar 57929,7 kilotonnne dan 55363,9 kilotonnne dan pada tahun 28 emisi CO 2 United Kingdom dan Perancis berturut-turut sebesar ,5 kilotonne dan ,9 kilotonnne sehingga telah terjadi penurunan pertumbuhan emisi CO 2 sebesar 9,7 persen dan 25,4 persen. Besaran emisi CO 2 rata-rata per tahun yang dihasilkan negara maju dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke terkecil yaitu Amerika Serikat, Jepang, United Kingdom, Kanada, Korea Selatan, Italia, Perancis, Australia, Selandia Baru, dan Spanyol.

8 Perkembangan Emisi Nitrogen Oksida (N 2 O) di Negara Berkembang dan Maju Periode Berdasarkan Gambar 4.7, periode 198 hingga 28 perkembangan emisi N 2 O negara-negara berkembang dalam sampel cenderung mengalami peningkatan terutama Cina dan India. Pada tahun 198 emisi N 2 O Cina sebesar 765,11 kilotonne dan pada tahun 28 emisi N 2 O Cina sebesar 1764,38 kilotonne sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan emisi N 2 O sebesar 23,6 persen. Pada tahun 198 emisi N 2 O India sebesar 37,32 kilotonne dan pada tahun 28 emisi N 2 O India sebesar 763,55 kilotonne sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan emisi N 2 O sebesar 26,2 persen. Besaran emisi N 2 O rata-rata per tahun yang dihasilkan negara berkembang dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke terkecil yaitu Cina, India, Brasil, Indonesia, Meksiko, Argentina, Turki, Afrika Selatan, Mesir, dan Thailand. N2O (kilotonne) Indonesia Thailand Cina India Brasil Argentina Meksiko Mesir Afrika Selatan Turki Sumber: EDGAR, diolah Gambar 4.7. Perkembangan Emisi Nitrogen Oksida di Negara Berkembang,

9 46 Berdasarkan Gambar 4.8, periode 198 hingga 28 perkembangan emisi N 2 O negara-negara maju dalam sampel memiliki kecenderungan yang menurun kecuali Korea Selatan. Periode 22 hingga 28 perkembangan emisi N 2 O Korea Selatan memiliki kecenderungan yang sangat meningkat mencapai 1843,24 kilotonne pada tahun 25. Amerika Serikat sebagai penghasil rata-rata emisi N 2 O terbesar periode 198 hingga 28 diantara negara-negara maju lainnya dalam sampel, pada tahun 198 merupakan tahun dimana Amerika Serikat menghasilkan emisi N 2 O terbesar yaitu sebesar 1215,22 kilotonne. Besaran rata-rata emisi N 2 O per tahun yang dihasilkan negara maju dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke terkecil yaitu Amerika Serikat, Korea Selatan, Australia, Perancis, Kanada, United Kingdom, Jepang, Italia, Spanyol, dan Selandia Baru. N2O (kilotonne) AS UK Kanada Jepang Korea Selatan Australia Selandia Baru Spanyol Italia Perancis Sumber: EDGAR, diolah Gambar 4.8. Perkembangan Emisi Nitrogen Oksida di Negara Maju,

10 Perkembangan Emisi Metana (CH 4 ) di Negara Berkembang dan Maju Periode Berdasarkan Gambar 4.9, periode 198 hingga 28 perkembangan emisi CH 4 negara-negara berkembang dalam sampel cenderung mengalami peningkatan terutama Cina dan India. Pada tahun 198 emisi CH 4 Cina sebesar 41387,4 kilotonne dan pada tahun 28 emisi CH 4 Cina sebesar 732,9 kilotonne sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan emisi N 2 O sebesar 76,9 persen. Pada tahun 198 emisi CH 4 India sebesar kilotonne dan pada tahun 28 emisi CH 4 India sebesar 28874,5 kilotonne sehingga telah terjadi peningkatan pertumbuhan emisi CH 4 sebesar 36,4 persen. Besaran emisi CH 4 rata-rata per tahun yang dihasilkan negara berkembang dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke terkecil yaitu Cina, India, Brasil, Indonesia, Meksiko, Argentina, Thailand, Turki, Afrika Selatan, dan Mesir. CH4 (kilotonne) Indonesia Thailand Cina India Brasil Argentina Meksiko Mesir Afrika Selatan Turki Sumber: EDGAR, diolah Gambar 4.9. Perkembangan Emisi Metana di Negara Berkembang,

11 48 Berdasarkan Gambar 4.1, periode 198 hingga 28 perkembangan emisi CH 4 negara-negara maju dalam sampel cenderung berfluktuasi. Selama periode 198 hingga 28, Amerika Serikat sebagai penyumbang emisi CH 4 terbesar diantara negara-negara maju dalam sampel. 199 merupakan tahun dimana Amerika Serikat menghasilkan emisi CH 4 terbesar yaitu sebesar 3363,6 kilotonne. Besaran rata-rata emisi CH 4 per tahun yang dihasilkan negara maju dalam sampel pada periode 198 hingga 28 bila diurutkan dari yang terbesar ke yang terkecil yaitu Amerika Serikat, Australia, United Kingdom, Kanada, Perancis, Jepang, Italia, Spanyol, Selandia Baru, dan Korea Selatan. CH4 (kilotonne) AS UK Kanada Jepang Korea Selatan Australia Selandia Baru Spanyol Italia Perancis Sumber: EDGAR, diolah Gambar 4.1. Perkembangan Emisi Metana di Negara Maju,

Perkembangan Ekspor Indonesia Biro Riset LMFEUI

Perkembangan Ekspor Indonesia Biro Riset LMFEUI Perkembangan Ekspor Indonesia Biro Riset LMFEUI Pengembangan ekspor tidak hanya dilihat sebagai salah satu upaya meningkatkan pendapatan negara, tetapi juga untuk mengembangkan ekonomi nasional. Perkembangan

Lebih terperinci

Lingkungan Pemasaran Global Ekonomi dan Sosial-Budaya

Lingkungan Pemasaran Global Ekonomi dan Sosial-Budaya Lingkungan Pemasaran Global Ekonomi dan Sosial-Budaya Pengenalan Secara Objektif Memahami perbedaan utama diantara beberapa sistem ekonomi didunia. Cara belajar bagaimana mengelompokan negaranegara dengan

Lebih terperinci

Area Global Tanaman Biotek Terus Meningkat di Tahun 2005 Setelah Satu Dekade Komersialisasi

Area Global Tanaman Biotek Terus Meningkat di Tahun 2005 Setelah Satu Dekade Komersialisasi Area Global Tanaman Biotek Terus Meningkat di Tahun 2005 Setelah Satu Dekade Komersialisasi SAO PAULO, Brasil (11 Januari 2006) Permintaan petani akan tanaman biotek telah meningkat sebesar dua digit per

Lebih terperinci

RENCANA DAN REALISASI INVESTASI DAN TENAGA KERJA PMDN MENURUT SEKTOR EKONOMI DI NTB TAHUN 2013

RENCANA DAN REALISASI INVESTASI DAN TENAGA KERJA PMDN MENURUT SEKTOR EKONOMI DI NTB TAHUN 2013 RENCANA DAN REALISASI INVESTASI DAN TENAGA KERJA PMDN MENURUT SEKTOR EKONOMI DI NTB TAHUN 2013 No Sektor Ekonomi (Ribu Rp ) Kerja (Org) (Ribu Rp ) Kerja (Org) 1 Petanian Tanaman Pangan 1 40.000.000 200

Lebih terperinci

Sistem Tanggap KELANGKAAN PASOKAN MINYAK 2O12

Sistem Tanggap KELANGKAAN PASOKAN MINYAK 2O12 Sistem Tanggap KELANGKAAN PASOKAN MINYAK 2O12 1 Amerika Serikat Australia Austria Belanda Belgia Ceko Denmark Finlandia Hongaria Inggris NEGARA-NEGARA ANGGOTA IEA Irlandia Italia Jepang Jerman Kanada Korea

Lebih terperinci

Indonesia Terpilih Kembali Sebagai Anggota ITU Council

Indonesia Terpilih Kembali Sebagai Anggota ITU Council Indonesia Terpilih Kembali Sebagai Anggota ITU Council Indonesia berhasil terpilih kembali sebagai anggota ITU Council periode 2014-2018 pada sidang ITU Plenipotentiary Conference 2014 (PP-14) yang diselenggarakan

Lebih terperinci

HARGA MINYAK DUNIA ( CRUDE OIL EXCHANGE)

HARGA MINYAK DUNIA ( CRUDE OIL EXCHANGE) KEBIJAKAN ENERGI HARGA MINYAK DUNIA ( CRUDE OIL EXCHANGE) Kelompok I : 1. Raghunala Kusuma (28106) 2. Aulia Ullah (28120) 3. Puji Astuti ( 28154) 4. Ilmiyatul Fitriati (28316) 5. Ardi Rahman (28200) 6.

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI APRIL 2014

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI APRIL 2014 PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI APRIL 2014 35/06/51/Th. VIII, 2 Juni 2014 Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan 2014 mencapai 280.096 orang, dengan wisman yang datang melalui bandara

Lebih terperinci

BAGIAN I KAWASAN METROPOLITAN: KONSEP DAN DEFINISI

BAGIAN I KAWASAN METROPOLITAN: KONSEP DAN DEFINISI BAGIAN I KAWASAN METROPOLITAN: KONSEP DAN DEFINISI 2 Metropolitan di Indonesia 1 Pendahuluan PERTUMBUHAN PENDUDUK Suatu laporan dari The Comparative Urban Studies Project di Woldrow Wilson pada tahun 2006

Lebih terperinci

TENTANG HASIL REKOMENDASI SIDANG KOMISI KONGRES PPI DUNIA TAHUN 2012

TENTANG HASIL REKOMENDASI SIDANG KOMISI KONGRES PPI DUNIA TAHUN 2012 SURAT KEPUTUSAN KONGRES ALIANSI PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA INTERNASIONAL (PPI DUNIA)/ OVERSEAS INDONESIAN STUDENTS ASSOCIATION ALLIANCE (OISAA)TAHUN 2012 Nomor : 04/OISAA/KR/II/2012 TENTANG HASIL REKOMENDASI

Lebih terperinci

Perlu Inovasi Teknologi Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca dari Lahan Pertanian

Perlu Inovasi Teknologi Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca dari Lahan Pertanian Perlu Inovasi Teknologi Mengurangi Emisi Gas Rumah Kaca dari Lahan Pertanian Oleh : Prihasto Setyanto Banyak pihak menulis tentang emisi gas rumah kaca (GRK), pemanasan global dan perubahan iklim di media

Lebih terperinci

Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011

Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011 Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011 Nomor. 30/AN/B.AN/2010 0 Bagian Analisa Pendapatan Negara dan Belanja Negara Biro Analisa Anggaran dan Pelaksanaan APBN SETJEN DPR-RI Analisis Asumsi Makro Ekonomi

Lebih terperinci

LUAS GLOBAL TANAMAN BIOTEK Juta Hektar (1996 s/d 2006)

LUAS GLOBAL TANAMAN BIOTEK Juta Hektar (1996 s/d 2006) ISAAA INTERNATIONAL SERVICE FOR THE ACQUISITION OF AGRI-BIOTECH APPLICATIONS RINGKASAN EKSEKUTIF BRIEF 35 Status Global Komersialisasi Tanaman Biotek/Hasil Rekayasa Genetika: 2006 Oleh Clive James Ketua

Lebih terperinci

Ketua Komisi VI DPR RI. Anggota Komisi VI DPR RI

Ketua Komisi VI DPR RI. Anggota Komisi VI DPR RI PEMBERDAYAAAN KOPERASI & UMKM DALAM RANGKA PENINGKATAN PEREKONOMIAN MASYARAKAT 1) Ir. H. Airlangga Hartarto, MMT., MBA Ketua Komisi VI DPR RI 2) A. Muhajir, SH., MH Anggota Komisi VI DPR RI Disampaikan

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Keimigrasian. Visa. Saat Kedatangan.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Keimigrasian. Visa. Saat Kedatangan. No.12, 2010 BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA. Keimigrasian. Visa. Saat Kedatangan. PERATURAN MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA NOMOR M.HH-01-GR.01.06

Lebih terperinci

Dalam dua dekade terakhir, tren jumlah negara yang melakukan eksekusi hukuman mati menurun

Dalam dua dekade terakhir, tren jumlah negara yang melakukan eksekusi hukuman mati menurun Konferensi Pers SETARA Institute Temuan Pokok Riset tentang Pemetaan Implikasi Politik Eksekusi Mati pada Hubungan Internasional Indonesia Jakarta, April 2015-04- Dalam dua dekade terakhir, tren jumlah

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JANUARI 2015

PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JANUARI 2015 No. 19/03/51/Th. IX, 2 Maret PERKEMBANGAN PARIWISATA BALI JANUARI Kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke Bali pada bulan mencapai 301.748 orang, dengan wisman yang datang melalui bandara sebanyak

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 71 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN INVENTARISASI GAS RUMAH KACA NASIONAL

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 71 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN INVENTARISASI GAS RUMAH KACA NASIONAL PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 71 TAHUN 2011 TENTANG PENYELENGGARAAN INVENTARISASI GAS RUMAH KACA NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

http://www.mb.ipb.ac.id

http://www.mb.ipb.ac.id 1.1 Latar Belakang 1. PENDAHULUAN Secara umum sumber daya perusahaan seperti man, machine, money dan, material yang merupakan faktor-faktor internal perusahaan sudah selayaknya dikelola secara efisien

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. yang berfungsi sebagai penstabil pada emulsi. Pada makanan, emulsifier berperan

I. PENDAHULUAN. yang berfungsi sebagai penstabil pada emulsi. Pada makanan, emulsifier berperan I. PENDAHULUAN Emulsifier merupakan bahan tambahan pada produk farmasi dan makanan yang berfungsi sebagai penstabil pada emulsi. Pada makanan, emulsifier berperan sebagai bahan tambahan untuk mempertahankan

Lebih terperinci

EF EPI. EF English Proficiency Index.

EF EPI. EF English Proficiency Index. EF EPI EF English Proficiency Index www.ef.com/epi 2014 www.ef.edu/epi P.10 BRIC P.18 EROPA P.22 AMERIKA LATIN 2 www.ef.com/epi DAFTAR ISI 04 Tentang EF EPI Edisi Keempat 06 Ringkasan Eksekutif 08 Peringkat

Lebih terperinci

KERJA SAMA INTERNASIONAL DALAM PERPINDAHAN NARAPIDANA (TRANSFER OF SENTENCED PERSON)

KERJA SAMA INTERNASIONAL DALAM PERPINDAHAN NARAPIDANA (TRANSFER OF SENTENCED PERSON) KERJA SAMA INTERNASIONAL DALAM PERPINDAHAN NARAPIDANA (TRANSFER OF SENTENCED PERSON) Oleh: Eka Martiana Wulansari Naskah diterima : 1 September 2014; disetujui : 23 September 2014 Kebebasan dasar dan hak

Lebih terperinci

UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2007/2008

UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2007/2008 UJIAN NASIONAL TAHUN PELAJARAN 2007/2008 PANDUAN MATERI SMA DAN MA G E O G R A F I PROGRAM STUDI IPS PUSAT PENILAIAN PENDIDIKAN BALITBANG DEPDIKNAS KATA PENGANTAR Dalam rangka sosialisasi kebijakan dan

Lebih terperinci

Evaluasi Efektifitas Studi Banding terhadap Peningkatan Kualitas Legislasi oleh: Ronald Rofiandri *

Evaluasi Efektifitas Studi Banding terhadap Peningkatan Kualitas Legislasi oleh: Ronald Rofiandri * Evaluasi Efektifitas Studi Banding terhadap Peningkatan Kualitas Legislasi oleh: Ronald Rofiandri * Pengantar Sebanyak 560 orang anggota DPR hasil Pemilihan Umum (Pemilu) 2009 telah menjalani 1 (satu)

Lebih terperinci

Hosting dan Domain Website

Hosting dan Domain Website Hosting dan Domain Website Euis Marlina, S.Kom Email : euismarlina@gmail.com http://euismarlina.edublogs.org HP : 08179424319 Pengantar Setelah anda selesai membuat sebuah website atau sistem berbasis

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN EKONOMI KEUANGAN DAN KERJA SAMA INTERNASIONAL TRIWULAN I 2002

PERKEMBANGAN EKONOMI KEUANGAN DAN KERJA SAMA INTERNASIONAL TRIWULAN I 2002 PERKEMBANGAN EKONOMI KEUANGAN DAN KERJA SAMA INTERNASIONAL TRIWULAN I 2002 Perkembangan Ekonomi Dunia Pasar Keuangan dan Pasar Komoditas Perkembangan Kerja Sama Internasional Artikel DIREKTORAT RISET EKONOMI

Lebih terperinci

BABI PENDAHULU~ Jumlah uang beredar teramat penting karena peranannya sebagai alat

BABI PENDAHULU~ Jumlah uang beredar teramat penting karena peranannya sebagai alat BABI PENDAHULU~ 1.1 Latar Belakang Jumlah uang beredar teramat penting karena peranannya sebagai alat transaksi penggerak perekonomian. Besar kecilnya jumlah uang beredar akan mempengaruhi daya beli riil

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. DAFTAR ISI... i DAFTAR GRAFIK... iii DAFTAR TABEL... v BAB I PENDAHULUAN... 1

DAFTAR ISI. DAFTAR ISI... i DAFTAR GRAFIK... iii DAFTAR TABEL... v BAB I PENDAHULUAN... 1 DAFTAR ISI DAFTAR ISI... i DAFTAR GRAFIK... iii DAFTAR TABEL... v BAB I PENDAHULUAN... 1 A. Kinerja Perekonomian 2010 dan Proyeksi 2011... 1 B. Tantangan dan Sasaran Pembangunan Tahun 2012... 4 C. Asumsi

Lebih terperinci

No.16/24/DKEM Jakarta, 30 Desember 2014 S U R A T E D A R A N. Kepada SEMUA KORPORASI NONBANK DI INDONESIA

No.16/24/DKEM Jakarta, 30 Desember 2014 S U R A T E D A R A N. Kepada SEMUA KORPORASI NONBANK DI INDONESIA No.16/24/DKEM Jakarta, 30 Desember 2014 S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA KORPORASI NONBANK DI INDONESIA Perihal : Penerapan Prinsip Kehati-hatian dalam Pengelolaan Utang Luar Negeri Korporasi Nonbank.

Lebih terperinci

BAB 2 GAMBARAN UMUM OBJEK. diambil dari mata uang India Rupee. Sebelumnya di daerah yang sekarang disebut

BAB 2 GAMBARAN UMUM OBJEK. diambil dari mata uang India Rupee. Sebelumnya di daerah yang sekarang disebut BAB 2 GAMBARAN UMUM OBJEK 2.1 Rupiah Rupiah (Rp) adalah mata uang Indonesia (kodenya adalah IDR). Nama ini diambil dari mata uang India Rupee. Sebelumnya di daerah yang sekarang disebut Indonesia menggunakan

Lebih terperinci

INDONESIA DAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT DALAM ISU LINGKUNGAN GLOBAL

INDONESIA DAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT DALAM ISU LINGKUNGAN GLOBAL INDONESIA DAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT DALAM ISU LINGKUNGAN GLOBAL TIM PENULIS GABUNGAN PENGUSAHA KELAPA SAWIT INDONESIA 2013 PENGANTAR Sikap Indonesia terhadap masalah kemerosotan mutu lingkungan global,

Lebih terperinci

DANGEROUS MARKET, Managing in Financial Crisis

DANGEROUS MARKET, Managing in Financial Crisis Resensi Buku: DANGEROUS MARKET, Managing in Financial Crisis Pengarang : Dominic Barton, Roberto Newell & Gregory Wilson Penerbit: John Wiley & Sons, Inc. 2003 Penulis Resensi: Made Tirthayatra Krisis

Lebih terperinci

SBY$dan$Twi+ernya$ Analisis'Twi*er'SBY'dan'Pemberitaan'Media'Seputar' Twi*er'SBY'(14'April';'14'Mei'2013)' ' INDONESIAINDICATOR!

SBY$dan$Twi+ernya$ Analisis'Twi*er'SBY'dan'Pemberitaan'Media'Seputar' Twi*er'SBY'(14'April';'14'Mei'2013)' ' INDONESIAINDICATOR! SBY$dan$Twi+ernya$ Analisis'Twi*er'SBY'dan'Pemberitaan'Media'Seputar' Twi*er'SBY'(14'April';'14'Mei'2013)' ' Background$ Media'social'memiliki'pengaruh'dalam'pembentukan'opini'public.'Salah' satunya'melalui'twi*er.'dengan'kata'lain,'twi*er'membentuk'sebuah'

Lebih terperinci

ANZ menyampaikan hasil yang baik sekali bagi para pemegang saham di tahun 2010, selain juga berkinerja bagi para nasabah kami dan masyarakat.

ANZ menyampaikan hasil yang baik sekali bagi para pemegang saham di tahun 2010, selain juga berkinerja bagi para nasabah kami dan masyarakat. ANZ menyampaikan hasil yang baik sekali bagi para pemegang saham di tahun 2010, selain juga berkinerja bagi para nasabah kami dan masyarakat. Kinerja Kami Laba ANZ setelah dikurangi pajak sampai tahun

Lebih terperinci

Deklarasi Rio Branco. Membangun Kemitraan dan Mendapatkan Dukungan untuk Hutan, Iklim dan Mata Pencaharian

Deklarasi Rio Branco. Membangun Kemitraan dan Mendapatkan Dukungan untuk Hutan, Iklim dan Mata Pencaharian Satuan Tugas Hutan dan Iklim Gubernur (GCF) Deklarasi Rio Branco Membangun Kemitraan dan Mendapatkan Dukungan untuk Hutan, Iklim dan Mata Pencaharian Rio Branco, Brasil 11 Agustus 2014 Kami, anggota Satuan

Lebih terperinci

Daftar negara yang warganya perlu visa untuk melewati perbatasan eksternal Negara Schengen dan daftar negara yang tidak memerlukannya.

Daftar negara yang warganya perlu visa untuk melewati perbatasan eksternal Negara Schengen dan daftar negara yang tidak memerlukannya. Daftar negara yang warganya perlu visa untuk melewati perbatasan eksternal Negara Schengen dan daftar negara yang tidak memerlukannya. A. Daftar negara yang warganya perlu visa untuk melewati perbatasan

Lebih terperinci

Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik Kantor Regional ILO untuk Asia dan Pasifik

Update Pasar Tenaga Kerja Asia - Pasifik Kantor Regional ILO untuk Asia dan Pasifik Bencana gempa bumi dan tsunami di Jepang serta dampak dari pergolakan sosial di Timur Tengah pada pekerja migran Asia dan remitansi mereka merupakan sebuah peringatan bahwa ketidakpastian perekonomian

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN EKONOMI MAKRO SAMPAI DENGAN 20 JANUARI 2011

PERKEMBANGAN EKONOMI MAKRO SAMPAI DENGAN 20 JANUARI 2011 PERKEMBANGAN EKONOMI MAKRO SAMPAI DENGAN JANUARI BAMBANG PRIJAMBODO KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/BAPPENAS TOPIK EKONOMI DUNIA Pertumbuhan Ekonomi di Beberapa Kawasan Dunia Ekonomi AS, Jepang,

Lebih terperinci

BAB NEGARA MAJU DAN NEGARA BERKEMBANG. Kata Kunci

BAB NEGARA MAJU DAN NEGARA BERKEMBANG. Kata Kunci BAB 1 NEGARA MAJU DAN NEGARA BERKEMBANG Tujuan Pembelajaran Pada bab ini kalian akan mempelajari tentang negara maju dan berkembang. Setelah mempelajari materi pada bab ini kalian diharapkan mampu mendeskripsikan

Lebih terperinci

KESEMPATAN KERJA PERDAGANGAN. Rahma Iryanti Direktur Tenaga Kerja dan Pengembangan Kesempatan Kerja. Jakarta, 5 Juli 2013

KESEMPATAN KERJA PERDAGANGAN. Rahma Iryanti Direktur Tenaga Kerja dan Pengembangan Kesempatan Kerja. Jakarta, 5 Juli 2013 KESEMPATAN KERJA MENGHADAPI LIBERALISASI PERDAGANGAN Rahma Iryanti Direktur Tenaga Kerja dan Pengembangan Kesempatan Kerja Jakarta, 5 Juli 2013 1 MATERI PEMAPARAN Sekilas mengenai Liberalisasi Perdagangan

Lebih terperinci

DAMPAK EKONOMI GLOBAL TERHADAP GERAKAN BURUH

DAMPAK EKONOMI GLOBAL TERHADAP GERAKAN BURUH DAMPAK EKONOMI GLOBAL TERHADAP GERAKAN BURUH Oleh: Dr. Ir. Nandang Najmulmunir, MS. 1 KRISIS EKONOMI GLOBAL Negara Indonesia mengalami krisis moneter pada tahun 1997. Namun krisis itu sendiri ada banyak

Lebih terperinci

MATERI PERDAGANGAN LUAR NEGERI

MATERI PERDAGANGAN LUAR NEGERI MATERI PERDAGANGAN LUAR NEGERI A. Definisi Pengertian perdagangan internasional merupakan hubungan kegiatan ekonomi antarnegara yang diwujudkan dengan adanya proses pertukaran barang atau jasa atas dasar

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2004 TENTANG PENGESAHAN KYOTO PROTOCOL TO THE UNITED NATIONS FRAMEWORK C'ONVENTION ON CLIMATE CHANGE (PROTOKOL KYOTO ATAS KONVENSI KERANGKA KERJA PERSERIKATAN

Lebih terperinci

BAB III STRUKTUR JALAN REL

BAB III STRUKTUR JALAN REL BAB III STRUKTUR JALAN REL 1. TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM Setelah mempelajari pokok bahasan ini, mahasiswa diharapkan mampu : 1. Mengetahui definisi, fungsi, letak dan klasifikasi struktur jalan rel dan

Lebih terperinci

Indeks: FASILITAS. HAK TARIK KHUSUS. REPUBLIK INDONESIA. DANA MONETER INTERNASIONAL. PENGESAHAN. Presiden Republik Indonesia,

Indeks: FASILITAS. HAK TARIK KHUSUS. REPUBLIK INDONESIA. DANA MONETER INTERNASIONAL. PENGESAHAN. Presiden Republik Indonesia, Bentuk: KEPUTUSAN PRESIDEN (KEPPRES) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 26 TAHUN 1969 (26/1969) Tanggal: 13 MARET 1969 (JAKARTA) Sumber: LN 1969/10; TLN No. 2885 Tentang: MENGESAHKAN "INSTRUMENT

Lebih terperinci

PERADABAN AMERIKA MODERN DOSEN : AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI

PERADABAN AMERIKA MODERN DOSEN : AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI FISIP HI UNJANI CIMAHI 2011 PERADABAN MODERN DOSEN : AGUS SUBAGYO, S.IP., M.SI Revolusi Amerika 1776 Perang Sipil di Amerika 1861-1845 Perkembangan Amerika Serikat dan Amerika Latin Amerika Serikat Sebagai

Lebih terperinci

Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 45 Tahun 1997 Tentang : Indeks Standar Pencemar Udara

Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 45 Tahun 1997 Tentang : Indeks Standar Pencemar Udara Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 45 Tahun 1997 Tentang : Indeks Standar Pencemar Udara Menteri Negara Lingkungan Hidup, Menimbang : 1. bahwa pencemaran udara dapat menimbulkan gangguan terhadap

Lebih terperinci

SEKILAS TENTANG PERAN LEMBAGA PEMERINGKAT EFEK DALAM INDUSTRI PASAR MODAL

SEKILAS TENTANG PERAN LEMBAGA PEMERINGKAT EFEK DALAM INDUSTRI PASAR MODAL SEKILAS TENTANG PERAN LEMBAGA PEMERINGKAT EFEK DALAM INDUSTRI PASAR MODAL oleh : Sungkana Pendahuluan Seiring dengan semakin menigkatnya industri Pasar Modal, peran penting perusahaan Pemeringkat Efek

Lebih terperinci

BAB I KONDISI EKONOMI MAKRO TAHUN 2006

BAB I KONDISI EKONOMI MAKRO TAHUN 2006 BAB I KONDISI EKONOMI MAKRO TAHUN 26 Kondisi ekonomi makro pada tahun 26 dapat disimpulkan sebagai berikut. Pertama, memasuki tahun 26, stabilitas moneter di dalam negeri membaik tercermin dari stabilnya

Lebih terperinci

SEBUAH AWAL BARU: PERTEMUAN TINGKAT TINGGI TENTANG KEWIRAUSAHAAN

SEBUAH AWAL BARU: PERTEMUAN TINGKAT TINGGI TENTANG KEWIRAUSAHAAN SEBUAH AWAL BARU: PERTEMUAN TINGKAT TINGGI TENTANG KEWIRAUSAHAAN Pertemuan Tingkat Tinggi Tentang Kewirausahaan akan menyoroti peran penting yang dapat dimainkan kewirausahaan dalam memperluas kesempatan

Lebih terperinci

AFD DAN INDONESIA. Kemitraan untuk Iklim. Christel Le Goff

AFD DAN INDONESIA. Kemitraan untuk Iklim. Christel Le Goff AFD DAN INDONESIA Kemitraan untuk Iklim Christel Le Goff INDONESIA, SEBUAH NEGARA BERKEMBANG Indonesia, negara berkembang yang berpenduduk 240 juta jiwa, merupakan sebuah kepulauan besar yang terdiri dari

Lebih terperinci

F. Kunci Identifikasi Bergambar kepada Bangsa

F. Kunci Identifikasi Bergambar kepada Bangsa MILLI-PEET, kunci identifikasi dan diagram alur, Page 1 F. Kunci Identifikasi Bergambar kepada Bangsa 1A Tubuh lunak, tergit mengandung rambut seperti kuas atau rambut sikat, sepasang kuas terdapat bagian

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 21 TAHUN 2008

PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 21 TAHUN 2008 SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 21 TAHUN 2008 TENTANG BAKU MUTU EMISI SUMBER TIDAK BERGERAK BAGI USAHA DAN/ATAU KEGIATAN PEMBANGKIT TENAGA LISTRIK TERMAL MENTERI NEGARA LINGKUNGAN

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. pendapatan pajak, bea cukai, BUMN, dan Migas, pariwisata juga menjadi andalan. Kayu olahan 3.3% Karet olahan 9.0%

I. PENDAHULUAN. pendapatan pajak, bea cukai, BUMN, dan Migas, pariwisata juga menjadi andalan. Kayu olahan 3.3% Karet olahan 9.0% I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Sektor pariwisata memegang peranan penting dalam perekonomian Indonesia, baik sebagai salah satu sumber penerimaan devisa maupun penciptaan lapangan kerja serta kesempatan

Lebih terperinci

B A B 2 L A N D A S A N T E O R I

B A B 2 L A N D A S A N T E O R I B A B 2 L A N D A S A N T E O R I 2. 1 A n a l i s i s F u n d a m e n t a l A n a l i s i s f u n d a m e n t a l a d a l a h s u a t u m e t o d e d a l a m m e l a k u k a n a n a l i s i s i n f o

Lebih terperinci

PERSYARATAN VISA TURKY

PERSYARATAN VISA TURKY PERSYARATAN VISA TURKY 1) SURAT SPONSOR ( asli ) 2) REK KORAN 3 BULAN TERAKHIR ( copy ) 3) KARTU KELUARGA DAN KTP ( copy ) 4) FOTO 4 x 6 = 2 LBR BERWARNA & TERBARU (back ground putih) ( asli ) 5) BUKTI

Lebih terperinci

Keuntungan kita ialah tahu waktu dan tempat yang tepat untuk berinvestasi.

Keuntungan kita ialah tahu waktu dan tempat yang tepat untuk berinvestasi. Keuntungan kita ialah tahu waktu dan tempat yang tepat untuk berinvestasi. Berinvestasi selama 5 tahun dengan akses ketujuh pasar Asia dengan perlindungan modal 100% pada saat jatuh tempo. Setelah tiga

Lebih terperinci

MATERI KULIAH ILMU NEGARA MATCH DAY 10 BENTUK NEGARA DAN PEMERINTAHAN (Bagian 1)

MATERI KULIAH ILMU NEGARA MATCH DAY 10 BENTUK NEGARA DAN PEMERINTAHAN (Bagian 1) MATERI KULIAH ILMU NEGARA MATCH DAY 10 BENTUK NEGARA DAN PEMERINTAHAN (Bagian 1) Perlu dijelaskan terlebih dahulu bahwa situasi dalam pembahasan mengenai bentuk negara dan pemerintahan dalam Ilmu Negara

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Pada masa sekarang ini, di mana pertumbuhan ekonomi yang terjadi dan sangat

BAB 1 PENDAHULUAN. Pada masa sekarang ini, di mana pertumbuhan ekonomi yang terjadi dan sangat BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Pada masa sekarang ini, di mana pertumbuhan ekonomi yang terjadi dan sangat berkembang pesat memacu timbulnya persaingan bisnis yang sangat ketat di antara

Lebih terperinci

PENGGUNAAN SPN 3 BULAN SEBAGAI PENGGANTI SBI 3 BULAN DALAM APBN (Perspektif Bank Indonesia)

PENGGUNAAN SPN 3 BULAN SEBAGAI PENGGANTI SBI 3 BULAN DALAM APBN (Perspektif Bank Indonesia) 1. SBI 3 bulan PENGGUNAAN SPN 3 BULAN SEBAGAI PENGGANTI SBI 3 BULAN DALAM APBN (Perspektif Bank Indonesia) SBI 3 bulan digunakan oleh Bank Indonesia sebagai salah satu instrumen untuk melakukan operasi

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Dengan mengucap puji syukur kepada Tuhan YME, karena hanya. dengan berkat dan rahmatnya, kami dapat melaksanakan penulisan

KATA PENGANTAR. Dengan mengucap puji syukur kepada Tuhan YME, karena hanya. dengan berkat dan rahmatnya, kami dapat melaksanakan penulisan KATA PENGANTAR Dengan mengucap puji syukur kepada Tuhan YME, karena hanya dengan berkat dan rahmatnya, kami dapat melaksanakan penulisan Market Brief perdagangan produk automotive parts di Hungaria. Tulisan

Lebih terperinci

REGULASI NO. 2001/14 TENTANG MATA UANG RESMI DI TIMOR LOROSAE

REGULASI NO. 2001/14 TENTANG MATA UANG RESMI DI TIMOR LOROSAE UNITED NATIONS United Nations Transitional Administration in East Timor NATIONS UNIES Administrasion Transitoire des Nations Unies in au Timor Oriental UNTAET UNTAET/REG/2001/14 20 Juli 2001 REGULASI NO.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Sejak zaman dahulu kala kosmetik sudah seperti sahabat setia wanita. Untuk

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Sejak zaman dahulu kala kosmetik sudah seperti sahabat setia wanita. Untuk BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sejak zaman dahulu kala kosmetik sudah seperti sahabat setia wanita. Untuk tampil cantik dan menarik tentunya sudah menjadi idaman bagi seluruh kaum hawa, tidak terkecuali.

Lebih terperinci

KETERGANTUNGAN DAN KETERBELAKANGAN. Slamet Widodo

KETERGANTUNGAN DAN KETERBELAKANGAN. Slamet Widodo KETERGANTUNGAN DAN KETERBELAKANGAN Slamet Widodo Teori modernisasi ternyata mempunyai banyak kelemahan sehingga timbul sebuah alternatif teori yang merupakan antitesis dari teori modernisasi. Kegagalan

Lebih terperinci

Strategi Nasional Literasi Keuangan Indonesia. Direktorat Literasi & Edukasi Keuangan Malang, 26 Januari 2015

Strategi Nasional Literasi Keuangan Indonesia. Direktorat Literasi & Edukasi Keuangan Malang, 26 Januari 2015 Strategi Nasional Literasi Keuangan Indonesia Direktorat Literasi & Edukasi Keuangan Malang, 26 Januari 2015 Cerdas mengelola ı wisely, future wealthy Masa depan Manage sejahtera wisely, ı future wea Strategi

Lebih terperinci

Time for Trading. Sesi Trading

Time for Trading. Sesi Trading Time for Trading Sebagai sebuah pasar yang buka selama 24 jam, mungkin sebagian dari kita akan bertanya-tanya sebenarnya bagaimana pergerakan pasar tersebut? Online trading adalah sebuah kegiatan di pasar

Lebih terperinci

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK

PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK PERTUMBUHAN LEBIH BAIK, IKLIM LEBIH BAIK The New Climate Economy Report RINGKASAN EKSEKUTIF Komisi Global untuk Ekonomi dan Iklim didirikan untuk menguji kemungkinan tercapainya pertumbuhan ekonomi yang

Lebih terperinci

PENDIDIKAN GRATIS ATAU BEBAS PUNGUTAN DAN PERMASALAHANNYA

PENDIDIKAN GRATIS ATAU BEBAS PUNGUTAN DAN PERMASALAHANNYA PENDIDIKAN GRATIS ATAU BEBAS PUNGUTAN DAN PERMASALAHANNYA Oleh: Saparuddin Widyaiswara Madya LPMP Sulawesi Selatan Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses

Lebih terperinci

02. Jika laju fotosintesis (v) digambarkan terhadap suhu (T), maka grafik yang sesuai dengan bacaan di atas adalah (A) (C)

02. Jika laju fotosintesis (v) digambarkan terhadap suhu (T), maka grafik yang sesuai dengan bacaan di atas adalah (A) (C) Pengaruh Kadar Gas Co 2 Pada Fotosintesis Tumbuhan yang mempunyai klorofil dapat mengalami proses fotosintesis yaitu proses pengubahan energi sinar matahari menjadi energi kimia dengan terbentuknya senyawa

Lebih terperinci

SYARAT-SYARAT PEMBUATAN VISA

SYARAT-SYARAT PEMBUATAN VISA SYARAT-SYARAT PEMBUATAN VISA ** syarat visa ini dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan permintaan kedutaan 1. ARGENTINA (Pax harus datang ke kedutaan / Interview) Pas foto 4x4 cm ( 2 lembar ) terbaru

Lebih terperinci

EFEKTIFITAS METODE CERAMAH DAN LEAFLET DALAM PENINGKATAN PENGETAHUAN REMAJA TENTANG SEKS BEBAS DI SMA NEGERI NGRAYUN

EFEKTIFITAS METODE CERAMAH DAN LEAFLET DALAM PENINGKATAN PENGETAHUAN REMAJA TENTANG SEKS BEBAS DI SMA NEGERI NGRAYUN EFEKTIFITAS METODE CERAMAH DAN LEAFLET DALAM PENINGKATAN PENGETAHUAN REMAJA TENTANG SEKS BEBAS DI SMA NEGERI NGRAYUN ¹ Siti Munawaroh, S.Kep.Ners.,M.Kep. ² Anik Sulistyorini ¹ Fakultas Ilmu Kesehatan,

Lebih terperinci

Perikanan Non Konsumsi Indonesia, Punya Potensi Besar

Perikanan Non Konsumsi Indonesia, Punya Potensi Besar www.politikindonesia.com Perikanan Non Konsumsi Indonesia, Punya Potensi Besar Politikindonesia - Produksi kelautan dan perikanan konsumsi saat ini masih jauh lebih banyak dimanfaatkan daripada produk

Lebih terperinci

MODUL: Disusun Oleh : Natural Resources Development Center. Tim Penyusun: Tim Editor:

MODUL: Disusun Oleh : Natural Resources Development Center. Tim Penyusun: Tim Editor: Program Terestrial The Nature Conservancy Indonesia MODUL: Kebijakan Nasional Perubahan Iklim Foto: Ahmad Fuadi/TNC Disusun Oleh : Natural Resources Development Center Tim Penyusun: Nurtjahjawilasa Kusdamayanti

Lebih terperinci

BAB 3 KERANGKA EKONOMI MAKRO DAN PEMBIAYAAN PEMBANGUNAN

BAB 3 KERANGKA EKONOMI MAKRO DAN PEMBIAYAAN PEMBANGUNAN BAB 3 KERANGKA EKONOMI MAKRO DAN PEMBIAYAAN PEMBANGUNAN Kerangka Ekonomi Makro dan Pembiayaan Pembangunan pada Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2006 disempurnakan untuk memberikan gambaran ekonomi

Lebih terperinci

Penilaian Kualitas Udara, dan Indeks Kualitas Udara Perkotaan

Penilaian Kualitas Udara, dan Indeks Kualitas Udara Perkotaan Penilaian Kualitas Udara, dan Indeks Kualitas Udara Perkotaan Kuliah Minggu V Laboratorium Pencemaran Udara dan Perubahan Iklim (LPUPI) Jurusan Teknik Lingkungan FTSP ITS Host of Urban Problems Problem

Lebih terperinci

PASAR BUKU TULIS DI ARAB SAUDI. 1. Pendahuluan

PASAR BUKU TULIS DI ARAB SAUDI. 1. Pendahuluan PASAR BUKU TULIS DI ARAB SAUDI 1. Pendahuluan Pasar buku tulis Arab Saudi berkembang pesat sejalan perkembangan sektor pendidikan dan bisnis. Sektor pendidikan dan bisnis memperoleh perhatian besar dari

Lebih terperinci

SAMBUTAN KETUA SENAT AKADEMIK ITB Dies Natalis ke-56 Aula Barat Institut Teknologi Bandung, Senin 2 Maret 2015

SAMBUTAN KETUA SENAT AKADEMIK ITB Dies Natalis ke-56 Aula Barat Institut Teknologi Bandung, Senin 2 Maret 2015 1 SAMBUTAN KETUA SENAT AKADEMIK ITB Dies Natalis ke-56 Aula Barat Institut Teknologi Bandung, Senin 2 Maret 2015 Pertama tama marilah kita panjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT atas rakhmat dan hidayah-nya,

Lebih terperinci

SEGITIGA BOLA DAN ARAH KIBLAT

SEGITIGA BOLA DAN ARAH KIBLAT SEGITIGA BOLA DAN ARAH KIBLAT Pengetahuan tentang arah kiblat yang benar sangat penting bagi ummat Islam. Ketika ummat Islam malaksanakan ibadah shalat, terdapat sebuah kewajiban untuk menghadap kiblat

Lebih terperinci

SYARAT VISA. CHINA Alamat : Jl Lingkar Mega Kuningan KAV E3 2 No.1 Gedung The East 2 nd Floor, Jakarta Selatan 12950

SYARAT VISA. CHINA Alamat : Jl Lingkar Mega Kuningan KAV E3 2 No.1 Gedung The East 2 nd Floor, Jakarta Selatan 12950 SYARAT VISA CHINA Alamat : Jl Lingkar Mega Kuningan KAV E3 2 No.1 Gedung The East 2 nd Floor, Jakarta Selatan 12950 1. Paspor asli 2. Pas foto 4 x 6 = 1 lembar, berwarna dengan latar belakang putih 3.

Lebih terperinci

Isu Lingkungan. Wahyu Surakusumah Jurusan Biologi Universitas Pendidikan Indonesia

Isu Lingkungan. Wahyu Surakusumah Jurusan Biologi Universitas Pendidikan Indonesia Isu Lingkungan Wahyu Surakusumah Jurusan Biologi Universitas Pendidikan Indonesia Permasalahan lingkungan dapat dikategorikan masalah lingkungan lokal, nasional, regional dan global. Pengkategorian tersebut

Lebih terperinci

Dampak Perubahan Iklim Terhadap Ketinggian Muka Laut Di Wilayah Banjarmasin

Dampak Perubahan Iklim Terhadap Ketinggian Muka Laut Di Wilayah Banjarmasin Dampak Perubahan Iklim Terhadap Ketinggian Muka Laut Di Wilayah Banjarmasin Dr. Armi Susandi, MT., Indriani Herlianti, S.Si., Mamad Tamamadin, S.Si. Program Studi Meteorologi - Institut Teknologi Bandung

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari perdagangan internasional yakni ekspor. Zakaria (2012) menyatakan bahwa

BAB I PENDAHULUAN. dari perdagangan internasional yakni ekspor. Zakaria (2012) menyatakan bahwa BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Indonesia merupakan salah satu negara berkembang, yang tidak terlepas dari perdagangan internasional yakni ekspor. Zakaria (2012) menyatakan bahwa keterbukaan perdagangan

Lebih terperinci

TANYA JAWAB PERATURAN BANK INDONESIA NO.16/21

TANYA JAWAB PERATURAN BANK INDONESIA NO.16/21 TANYA JAWAB PERATURAN BANK INDONESIA NO.16/21 21/PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK 1. Q: Apa latar belakang diterbitkannya PBI

Lebih terperinci

OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014

OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014 SKRIPSI (ME 1336) PENGARUH PERUBAHAN COMPRESSION RATIO PADA UNJUK KERJA MOTOR DIESEL DENGAN BAHAN BAKAR GAS OLEH: Nama : DAYANG NRP : 4209 105 014 JURUSAN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN

Lebih terperinci

Perkembangan, Pemicu dan Dampak Harga Komoditas: Implikasinya terhadap Perekonomian Indonesia

Perkembangan, Pemicu dan Dampak Harga Komoditas: Implikasinya terhadap Perekonomian Indonesia Laporan Pengembangan Sektor Perdagangan Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Public Disclosure Authorized Perkembangan, Pemicu dan Dampak Harga Komoditas:

Lebih terperinci

MENATA ULANG INDONESIA Menuju Negara Sejahtera

MENATA ULANG INDONESIA Menuju Negara Sejahtera MENATA ULANG INDONESIA Menuju Negara Sejahtera Ironi Sebuah Negara Kaya & Tumbuh Perekonomiannya, namun Kesejahteraan Rakyatnya masih Rendah KONFEDERASI SERIKAT PEKERJA INDONESIA Jl Condet Raya no 9, Al

Lebih terperinci

DOMINASI NEGARA DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN

DOMINASI NEGARA DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN DOMINASI NEGARA DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN Untuk Memenuhi Tugas Kelompok Mata Kuliah Hukum Lingkungan Internasional Disusun Oleh : Oktagape Lukas B2A004179 Yoseph Hiskia B2A004266 Bayu Herdianto B2A605289

Lebih terperinci

EXECUTIVE SUMMARY. Laju bertumbuhnya kota ditandai dengan peningkatan. jumlah penduduk, sehingga bertambah pula berbagai beban dan

EXECUTIVE SUMMARY. Laju bertumbuhnya kota ditandai dengan peningkatan. jumlah penduduk, sehingga bertambah pula berbagai beban dan EXECUTIVE SUMMARY 1. Latar Belakang Laju bertumbuhnya kota ditandai dengan peningkatan jumlah penduduk, sehingga bertambah pula berbagai beban dan aktifitas yang harus diterima kota tersebut yang pada

Lebih terperinci

PERKEMBANGAN EKONOMI MAKRO SAMPAI DENGAN BULAN JUNI 2001

PERKEMBANGAN EKONOMI MAKRO SAMPAI DENGAN BULAN JUNI 2001 REPUBLIK INDONESIA PERKEMBANGAN EKONOMI MAKRO SAMPAI DENGAN BULAN JUNI 2001 Kondisi ekonomi makro bulan Juni 2001 tidak mengalami perbaikan dibandingkan dengan bulan sebelumnya. Kepercayaan masyarakat

Lebih terperinci

MENINGKATKAN DEVISA SEKTOR KEHUTANAN TANPA MENGABAIKAN LINGKUNGAN

MENINGKATKAN DEVISA SEKTOR KEHUTANAN TANPA MENGABAIKAN LINGKUNGAN MENINGKATKAN DEVISA SEKTOR KEHUTANAN TANPA MENGABAIKAN LINGKUNGAN DWI ENDAH WIDYASTUTI, S. HUT Fakultas Pertanian Jurusan Ilmu Kehutanan Universitas Sumatera Utara A. TREND GLOBAL TERHADAP PRODUK HUTAN

Lebih terperinci

Dasar-Dasar Obligasi. Pendidikan Investasi Dua Bulanan. Cara Kerja Obligasi

Dasar-Dasar Obligasi. Pendidikan Investasi Dua Bulanan. Cara Kerja Obligasi September 2010 Dasar-Dasar Pasar obligasi dikenal juga sebagai pasar surat utang dan merupakan bagian dari pasar efek yang memungkinkan pemerintah dan perusahaan meningkatkan modalnya. Sama seperti orang

Lebih terperinci

20>>75% AFRIKA ASIA AMERIKA LATIN

20>>75% AFRIKA ASIA AMERIKA LATIN 02 @ROSALINAWATI A rus urbanisasi diperkirakan akan mengalami puncaknya tahun 2020. Kondisi tersebut terutama akan terjadi di negara-negara berkembang seperti Afrika, Asia dan Amerika Lantin. Diperkirakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dimanapun selalu ada risiko terkena penyakit akibat kerja, baik didarat, laut,

BAB I PENDAHULUAN. dimanapun selalu ada risiko terkena penyakit akibat kerja, baik didarat, laut, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah keselamatan dan kesehatan kerja adalah masalah dunia. Bekerja dimanapun selalu ada risiko terkena penyakit akibat kerja, baik didarat, laut, udara, bekerja disektor

Lebih terperinci

INDUSTRI MINYAK SAWIT INDONESIA MENUJU 100 TAHUN NKRI. Membangun Kemandirian Ekonomi, Energi dan Pangan Secara Berkelanjutan

INDUSTRI MINYAK SAWIT INDONESIA MENUJU 100 TAHUN NKRI. Membangun Kemandirian Ekonomi, Energi dan Pangan Secara Berkelanjutan INDUSTRI MINYAK SAWIT INDONESIA MENUJU 100 TAHUN NKRI Membangun Kemandirian Ekonomi, Energi dan Pangan Secara Berkelanjutan GABUNGAN PENGUSAHA KELAPA SAWIT INDONESIA GAPKI 2014 GAPKI 2014 i INDUSTRI MINYAK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan ekonomi tidak akan pernah terlepas dari aktivitas investasi. Berbagai

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan ekonomi tidak akan pernah terlepas dari aktivitas investasi. Berbagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Kegiatan ekonomi tidak akan pernah terlepas dari aktivitas investasi. Berbagai kegiatan investasi di seluruh dunia yang dilaksanakan dalam skala internasional,

Lebih terperinci

WORLD COAL INSTITUTE SUMBER DAYA BATU BARA TINJAUAN LENGKAP MENGENAI BATU BARA

WORLD COAL INSTITUTE SUMBER DAYA BATU BARA TINJAUAN LENGKAP MENGENAI BATU BARA WORLD COAL INSTITUTE SUMBER DAYA BATU BARA TINJAUAN LENGKAP MENGENAI BATU BARA SUMBER DAYA BATU BARA DARI MANA ASAL BATU BARA? APA KEGUNAANNYA? APAKAH BATU BARA MASIH DIGUNAKAN? Batu Bara adalah salah

Lebih terperinci

REGULASI DALAM REVITALISASI USAHA KECIL DAN MENENGAH Dl INDONESIA

REGULASI DALAM REVITALISASI USAHA KECIL DAN MENENGAH Dl INDONESIA REGULASI DALAM REVITALISASI USAHA KECIL DAN MENENGAH Dl INDONESIA Oleh: Dr. Sri Adiningsih I. Latar Belakang REGULASI DALAM REVITALISASI USAHA KECIL DAN MENENGAH Dl INDONESIA Oleh: DR. Sri Adiningsih Peranan

Lebih terperinci

PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN. Oleh

PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN. Oleh PENATAAN RUANG UNTUK PEMANTAPAN KAWASAN HUTAN Oleh Dr Ir Setia Hadi, MS 2006 penataan ruang Ruang adalah wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan dan ruang udara sebagai suatu kesatuan wilayah,

Lebih terperinci

BAGIAN PEREKONOMIAN GLOBAL

BAGIAN PEREKONOMIAN GLOBAL BAGIAN I PEREKONOMIAN GLOBAL Bagian I PEREKONOMIAN GLOBAL Berangkat dengan optimisme perbaikan di awal tahun, kinerja perekonomian global pada tahun 2013 berlangsung tidak sesuai harapan dan melemah dibandingkan

Lebih terperinci