LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2011

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2011"

Transkripsi

1 TABEL 1 LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK NO KABUPATEN/KOTA LUAS JUMLAH JUMLAH RATA-RATA KEPADATAN JUMLAH WILAYAH RUMAH JIWA/RUMAH PENDUDUK (km 2 KECAMATAN DESA KELURAHAN DESA+KEL. PENDUDUK ) TANGGA TANGGA per km Kab.Cilacap 2, ,642, , Kab.Banyumas 1, ,554, , ,171 3 Kab.Purbalingga , , ,092 4 Kab.Banjarnegara 1, , , Kab.Kebumen 1, ,159, , Kab.Purworejo 1, , , Kab.Wonosobo , , Kab.Magelang 1, ,181, , ,088 9 Kab.Boyolali 1, , , Kab.Klaten ,130, , , Kab.Sukoharjo , , , Kab.Wonogiri 1, , , Kab.Karanganyar , , , Kab.Sragen , , Kab.Grobogan 1, ,308, , Kab.Blora 1, , , Kab.Rembang 1, , , Kab.Pati 1, ,190, , Kab.Kudus , , , Kab.Jepara 1, ,097, , , Kab.Demak ,055, , , Kab.Semarang , , Kab.Temanggung , , Kab.Kendal 1, , , Kab.Batang , , Kab.Pekalongan , , , Kab.Pemalang 1, ,261, , , Kab.Tegal ,394, , , Kab.Brebes 1, ,733, , , Kota Magelang ,227 31, , Kota Surakarta , , , Kota Salatiga ,332 46, , Kota Semarang ,555, , , Kota Pekalongan ,434 69, , Kota Tegal ,599 63, ,947 JUMLAH 32, , ,576 32,382,657 8,703, Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah 2010

2 1.0934

3

4 1.0934

5 TABEL 2 NO KABUPATEN/KOTA JUMLAH PENDUDUK JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN, KELOMPOK UMUR, RASIO BEBAN TANGGUNGAN, RASIO JENIS KELAMIN JUMLAH PENDUDUK LAKI-LAKI PEREMPUAN >=65 JUMLAH >=65 JUMLAH GUNGAN Kab.Cilacap 1,642,107 74, , , ,209 55, ,278 70, , , ,109 61, , Kab.Banyumas 1,554,527 70, , , ,279 56, ,196 65, , , ,895 64, , Kab.Purbalingga 848,952 39,659 82, ,885 83,145 30, ,258 37,665 77, ,877 85,362 33, , Kab.Banjarnegara 868,913 38,986 82, ,152 89,014 29, ,152 37,505 77, ,995 88, , Kab.Kebumen 1,159,926 51, , , ,995 48, ,724 47, , , ,272 55, , Kab.Purworejo 695,427 27,214 63, ,412 77,603 33, ,643 25,712 60, ,124 80,464 40, , Kab.Wonosobo 754,883 34,284 74, ,127 76,109 26, ,401 32,825 70, ,392 73,793 27, , Kab.Magelang 1,181,723 49, , , ,080 43, ,117 47, , , ,208 49, , Kab.Boyolali 930,531 39,754 82, ,977 95,805 37, ,044 37,485 78, ,177 99,875 47, , Kab.Klaten 1,130,047 45,527 93, , ,221 48, ,700 43,396 87, , ,020 61, , Kab.Sukoharjo 824,238 33,183 69, ,199 83,058 28, ,174 31,326 65, ,564 81,477 32, , Kab.Wonogiri 928,904 32,086 75, , ,029 50, ,386 30,842 70, , ,935 63, , Kab.Karanganyar 813,196 34,558 70, ,990 85,198 27, ,964 32,619 67, ,162 85,058 35, , Kab.Sragen 858,266 35,099 74, ,688 93,816 33, ,363 32,870 70, ,227 97,758 43, , Kab.Grobogan 1,308,696 55, , , ,023 40, ,598 52, , , ,249 53, , Kab.Blora 829,728 32,931 72, ,479 91,719 28, ,170 30,632 68, ,382 90,666 39, , Kab.Rembang 591,359 23,353 51, ,275 61,344 16, ,266 21,641 47, ,548 59,518 22, , Kab.Pati 1,190,993 47, , , ,301 39, ,127 44,203 97, , ,448 54, , Kab.Kudus 777,437 32,302 68, ,661 72,035 16, ,508 30,318 65, ,658 73,697 23, , Kab.Jepara 1,097,280 51, , ,888 97,430 27, ,140 48,820 97, ,029 96,884 36, , Kab.Demak 1,055,579 47, , ,813 92,604 22, ,984 44,692 98, ,309 92,680 30, , Kab.Semarang 930,727 39,315 80, ,036 90,704 30, ,203 37,152 75, ,064 91,069 37, , Kab.Temanggung 708,546 30,477 61, ,231 76,868 24, ,819 28,738 59, ,188 75,421 28, , Kab.Kendal 900,313 38,433 82, ,821 91,953 25, ,263 36,482 78, ,886 89,564 32, , Kab.Batang 706,764 30,601 65, ,843 69,580 18, ,603 28,782 62, ,078 68,512 23, , Kab.Pekalongan 838,621 38,998 85, ,861 76,229 19, ,406 36,781 81, ,502 75,510 26, , Kab.Pemalang 1,261,353 58, , , ,531 33, ,565 55, , , ,440 43, , Kab.Tegal 1,394,839 66, , , ,996 34, ,695 62, , , ,166 47, , Kab.Brebes 1,733,869 78, , , ,961 44, ,934 73, , , ,175 59, , Kota Magelang 118,227 4,449 9,518 28,290 12,442 3,612 58,311 4,194 9,085 28,043 13,595 4,999 59, Kota Surakarta 499,337 18,662 38, ,369 49,175 12, ,296 17,725 36, ,539 53,136 17, , Kota Salatiga 170,332 7, ,517 15,932 4,587 83,479 6,652 12,758 44,289 16,913 6,242 86, Kota Semarang 1,555,984 64, , , ,432 30, ,487 60, , , ,626 40, , Kota Pekalongan 281,434 12,651 26,277 72,074 25,084 4, ,984 11,709 24,941 71,131 25,361 7, , Kota Tegal 239,599 10,643 21,783 59,933 21,631 4, ,873 10,020 20,670 59,703 23,196 7, , JUMLAH (KAB/KOTA) 32,382,657 1,395,222 2,981,310 7,444,260 3,238,535 1,031,784 16,091,111 1,316,049 2,823,186 7,574,098 3,286,422 1,291,791 16,291, Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah 2010 Catatan : Jumlah kolom 3 = jumlah kolom 9 + jumlah kolom 15, yaitu sebesar: RASIO BEBAN TANG RASIO JENIS KELAMIN

6 TABEL 3 NO JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN DAN KELOMPOK UMUR KELOMPOK UMUR (TAHUN) JUMLAH PENDUDUK LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI+PEREMPUAN ,395,222 1,316,049 2,711, ,451,901 1,377,463 2,829, ,529,409 1,445,723 2,975, ,396,945 1,315,854 2,712, ,153,174 1,192,603 2,345, ,269,389 1,318,987 2,588, ,249,893 1,279,398 2,529, ,193,061 1,229,691 2,422, ,181,798 1,237,565 2,419, ,075,720 1,122,667 2,198, , ,424 1,874, , ,457 1,427, , ,874 1,024, , , , , , , , , ,002 JUMLAH 16,091,112 16,291,545 32,382,657 Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah ,000,000 1,500,000 1,000, , ,000 1,000,000 1,500,000 2,000,000

7 TABEL 4 PERSENTASE PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG MELEK HURUF MENURUT JENIS KELAMIN JUMLAH PENDUDUK USIA 10 KE ATAS LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI + PEREMPUAN NO KABUPATEN/KOTA MELEK MELEK MELEK JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % HURUF HURUF HURUF Kab.Cilacap 663, , , , ,333,689 1,219, Kab.Banyumas 621, , , , ,295,599 1,225, Kab.Purbalingga 336, , , , , , Kab.Banjarnegara 356, , , , , , Kab.Kebumen 480, , , , , , Kab.Purworejo 278, , , , , , Kab.Wonosobo 313, , , , , , Kab.Magelang 485, , , , , , Kab.Boyolali 381, , , , , , Kab.Klaten 466, , , , , , Kab.Sukoharjo 344, , , , , , Kab.Wonogiri 382, , , , , , Kab.Karanganyar 327, , , , , , Kab.Sragen 341, , , , , , Kab.Grobogan 515, , , , ,073, , Kab.Blora 334, , , , , , Kab.Rembang 249, , , , , , Kab.Pati 488, , , , , , Kab.Kudus 319, , , , , , Kab.Jepara 448, , , , , , Kab.Demak 445, , , , , , Kab.Semarang 377, , , , , , Kab.Temanggung 295, , , , , , Kab.Kendal 371, , , , , , Kab.Batang 291, , , , , , Kab.Pekalongan 333, , , , , , Kab.Pemalang 523, , , , ,048, , Kab.Tegal 545, , , , ,126,837 1,004, Kab.Brebes 721, , , , ,419,157 1,249, Kota Magelang 49,178 48, ,798 49, ,976 98, Kota Surakarta 200, , , , , , Kota Salatiga 68,383 67, ,372 72, , , Kota Semarang 619, , , , ,297,163 1,251, Kota Pekalongan 116, , , , , , Kota Tegal 100,982 98, ,868 92, , , JUMLAH (KAB/KOTA) 13,195,870 12,440, ,656,595 11,999, ,852,466 24,440, Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah 2010

8

9 TABEL 5 PERSENTASE PENDUDUK LAKI-LAKI DAN PEREMPUAN BERUSIA 10 TAHUN KE ATAS MENURUT TINGKAT PENDIDIKAN TERTINGGI YANG DITAMATKAN NO KABUPATEN/KOTA TIDAK/ BELUM PERNAH SEKOLAH TIDAK/ BELUM TAMAT SD/MI SD/MI SMP/ MTs LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI + PEREMPUAN SMA/ SMK/ MA AK/ DIPLOMA UNIVERSIT AS JUMLAH TIDAK/ BELUM PERNAH SEKOLAH TIDAK/ BELUM TAMAT SD/MI SD/MI SMP/ MTs SMA/ SMK/ MA AK/ UNIVERSI DIPLO MA TAS JUMLAH TIDAK/ BELUM PERNAH SEKOLAH TIDAK/ BELUM TAMAT SD/MI SD/MI SMP/ MTs SMA/ SMK/ MA AK/ UNIVERSI DIPLO MA TAS Kab.Cilacap 19, , , ,845 85,807 11,403 21, ,586 61, , , ,919 71,359 11,297 15, ,103 80, , , , ,166 22,701 36,512 1,333,689 2 Kab.Banyumas 14, , , , ,868 13,077 25, ,338 37, , , ,045 91,884 13,595 24, ,260 51, , , , ,752 26,673 49,491 1,295,599 3 Kab.Purbalingga 9,105 69, ,600 67,458 47,421 7,798 4, ,887 19,888 77, ,733 69,734 37,012 6,977 10, ,028 28, , , ,192 84,433 14,775 14, ,915 4 Kab.Banjarnegara 19,225 82, ,328 61,091 25,407 6,652 8, ,673 39,284 77, ,783 50,969 27,557 7,210 7, ,937 58, , , ,060 52,964 13,862 15, ,610 5 Kab.Kebumen 16, , ,731 93,918 65,535 4,205 3, ,238 38,547 99, ,751 78,848 51,320 3,655 7, ,804 54, , , , ,855 7,860 11, ,042 6 Kab.Purworejo 10,412 42,314 88,685 60,596 62,995 4,631 8, ,586 30,496 53,049 92,341 55,324 46,500 6,116 8, ,402 40,908 95, , , ,494 10,747 17, ,988 7 Kab.Wonosobo 7,568 74, ,481 47,740 26,766 3,624 5, ,028 26,544 78, ,318 36,657 19,575 2,488 4, ,027 34, , ,799 84,397 46,341 6,111 9, ,056 8 Kab.Magelang 23,694 91, ,309 98,212 74,376 5,679 8, ,949 51, , ,478 78,596 59,910 9,380 9, ,938 75, , , , ,286 15,059 18, ,887 9 Kab.Boyolali 23,855 57, ,553 81,923 81,545 9,684 11, ,294 62,618 61, ,649 63,991 61,320 8,187 11, ,608 86, , , , ,864 17,871 22, , Kab.Klaten 23,249 50, ,685 88, ,853 18,368 25, ,854 72,996 70, ,611 83, ,873 13,164 18, ,116 96, , , , ,726 31,532 43, , Kab.Sukoharjo 18,504 44,315 90,777 73,802 90,225 6,503 20, ,643 51,513 40,780 89,515 61,646 74,735 11,247 16, ,154 70,017 85, , , ,960 17,750 37, , Kab.Wonogiri 34,787 72, ,058 67,997 50,527 5,365 6, ,842 94,311 72, ,530 69,729 35,870 5,411 5, , , , , ,726 86,397 10,776 11, , Kab.Karanganyar 17,704 34,188 92,510 66,311 82,778 11,183 22, ,565 50,839 42,413 86,944 71,854 66,898 11,552 16, ,203 68,543 76, , , ,677 22,735 39, , Kab.Sragen 19,273 46,288 97,844 89,054 76,847 4,478 7, ,726 41,239 47, ,571 93,459 61,422 7,742 6, ,378 60,512 94, , , ,269 12,221 13, , Kab.Grobogan 19,339 84, ,505 87,076 50,386 4,441 13, ,714 63, , ,795 91,072 37,941 6,736 7, ,987 83, , , ,148 88,327 11,178 21,256 1,073, Kab.Blora 37,042 66, ,379 50,663 49,619 3,618 5, ,034 71,613 68, ,686 49,827 38,502 3,735 4, , , , , ,490 88,122 7,354 10, , Kab.Rembang 7,565 51, ,347 51,648 26,812 2,308 5, ,203 29,306 41, ,601 49,018 22,019 3,336 4, ,878 36,871 92, , ,666 48,831 5,644 10, , Kab.Pati 31, , ,014 91,166 72,045 5,808 10, ,289 80,717 90, ,926 96,407 58,006 7,911 11, , , , , , ,051 13,719 22, , Kab.Kudus 7,604 43, ,982 69,590 74,806 5,510 15, ,149 36,451 50,908 98,052 68,513 62,102 5,860 11, ,455 44,054 94, , , ,908 11,370 27, , Kab.Jepara 17,418 84, , ,536 59,312 5,613 9, ,569 55,389 83, ,261 96,203 55,676 8,032 4, ,808 72, , , , ,988 13,645 13, , Kab.Demak 10,645 59, , ,746 80,883 3,434 12, ,102 41,725 58, ,587 94,735 49,532 5,629 8, ,952 52, , , , ,415 9,063 21, , Kab.Semarang 10,506 58, ,608 80,266 87,847 11,774 15, ,534 31,174 65, ,789 84,694 79,125 9,097 12, ,358 41, , , , ,973 20,871 28, , Kab.Temanggung 6,956 55, ,473 58,978 37,283 5,277 6, ,717 20,841 60, ,665 51,436 32,539 2,851 6, ,840 27, , , ,414 69,822 8,128 13, , Kab.Kendal 15,875 81, ,526 79,547 60,547 5,584 6, ,325 42,211 90, ,339 60,140 41,912 6,996 5, ,424 58, , , , ,459 12,580 11, , Kab.Batang 10,085 61, ,326 55,994 31,589 5,148 8, ,821 32,655 65, ,919 47,830 26,009 5,330 6, ,268 42, , , ,824 57,597 10,478 14, , Kab.Pekalongan 15,074 64, ,008 63,236 33,864 3,932 5, ,262 41,223 75, ,052 52,281 33,290 5,146 4, ,391 56, , , ,518 67,154 9,078 9, , Kab.Pemalang 31,704 97, ,669 90,487 65,495 4,998 7, ,530 72, , ,653 74,150 40,281 5,520 5, , , , , , ,775 10,518 12,532 1,048, Kab.Tegal 36, , ,041 95,809 73,195 7,224 11, ,340 81, , ,365 90,012 60,789 11,782 12, , , , , , ,984 19,006 23,658 1,126, Kab.Brebes 58, , ,752 88,327 67,267 11,138 14, , , , ,538 80,848 55,254 7,810 8, , , , , , ,522 18,948 23,557 1,419, Kota Magelang 613 4,070 10,817 10,371 16,393 1,896 5,018 49,178 1,840 4,293 12,434 10,315 14,831 3,345 4,739 51,798 2,453 8,364 23,251 20,686 31,224 5,241 9, , Kota Surakarta 4,165 18,510 36,095 39,103 72,190 11,337 19, ,604 10,643 22,212 45,350 44,887 71,264 12,726 21, ,137 14,808 40,722 81,445 83, ,454 24,063 40, , Kota Salatiga 924 5,965 15,458 14,617 21,506 2,436 7,477 68,383 4,284 9,409 16,382 13,525 22,682 4,116 6,973 77,372 5,209 15,374 31,839 28,143 44,188 6,553 14, , Kota Semarang 12,855 66, , , ,218 21,706 73, ,101 44,415 77, , , ,292 33,791 49, ,062 57, , , , ,510 55, ,003 1,297, Kota Pekalongan 1,717 17,557 36,846 23,022 29,629 2,393 4, ,064 6,848 19,274 38,553 20,629 25,754 3,077 5, ,262 8,565 36,831 75,400 43,650 55,383 5,470 10, , Kota Tegal 2,833 18,360 33,207 18,927 21,534 1,927 4, ,982 10,313 18,587 29,807 16,660 19,380 2,267 3, ,868 13,147 36,947 63,014 35,587 40,914 4,193 8, ,850 JUMLAH (KAB/KOTA) 597,187 2,456,852 4,683,977 2,527,164 2,249, , ,169 13,195,870 1,586,650 2,622,187 4,593,797 2,336,103 1,875, , ,323 13,656,595 2,183,836 5,079,039 9,277,774 4,863,268 4,124, , ,492 26,852,466 JUMLAH Sumber : BPS Provinsi Jawa Tengah 2010

10 TABEL 6 NO KABUPATEN/KOTA JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS HIDUP LAKI-LAKI MATI HIDUP + MATI JUMLAH KELAHIRAN PEREMPUAN HIDUP + HIDUP MATI MATI LAKI-LAKI + PEREMPUAN HIDUP + HIDUP MATI MATI Kab.Cilacap 14, ,904 14, ,688 29, ,592 2 Kab.Banyumas 14, ,454 14, ,419 28, ,873 3 Kab.Purbalingga 7, ,400 7, ,740 15, ,140 4 Kab.Banjarnegara 8, ,181 8, ,118 16, ,299 5 Kab.Kebumen 10, ,658 10, ,704 21, ,362 6 Kab.Purworejo 4, ,034 5, ,043 9, ,077 7 Kab.Wonosobo 6, ,810 6, ,597 13, ,407 8 Kab.Magelang 10, ,362 9, ,826 20, ,188 9 Kab.Boyolali 7, ,707 7, ,916 15, , Kab.Klaten 9, ,055 9, ,358 18, , Kab.Sukoharjo 6, ,007 7, ,107 14, , Kab.Wonogiri 6, ,491 6, ,836 13, , Kab.Karanganyar 6, ,539 6, ,658 13, , Kab.Sragen 7, ,781 8, ,069 15, , Kab.Grobogan 11, ,339 11, ,541 22, , Kab.Blora 6, ,687 6, ,823 13, , Kab.Rembang 4, ,799 4, ,352 9, , Kab.Pati 9, ,800 9, ,623 19, , Kab.Kudus 7, ,307 7, ,938 15, , Kab.Jepara 10, ,916 10, ,901 21, , Kab.Demak 10, ,993 10, ,448 21, , Kab.Semarang 7, ,422 7, ,079 14, , Kab.Temanggung 5, ,052 5, ,999 11, , Kab.Kendal 8, ,377 8, ,118 16, , Kab.Batang 6, ,659 5, ,975 12, , Kab.Pekalongan 8, ,122 8, ,197 16, , Kab.Pemalang 12, ,895 12, ,034 25, , Kab.Tegal 12, ,022 12, ,085 25, , Kab.Brebes 16, ,944 16, ,739 33, , Kota Magelang , , Kota Surakarta 5, ,499 4, ,703 10, , Kota Salatiga 1, ,266 1, ,553 2, , Kota Semarang 12, ,464 13, ,510 25, , Kota Pekalongan 2, ,021 3, ,199 6, , Kota Tegal 2, ,710 2, ,852 5, ,562 JUMLAH (KAB/KOTA) 287,786 1, , ,019 1, , ,805 3, ,323 ANGKA LAHIR MATI (DILAPORKAN) Sumber : Profil Kesehatan Kabupaten/Kota 2011 dan Seksi Kesga & Gizi Dinkes Prov. Jateng 2011

11 TABEL 7 JUMLAH KEMATIAN BAYI DAN BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS NO KABUPATEN/KOTA ANAK BALITA JUMLAH KEMATIAN PEREMPUAN BALITA Kab.Cilacap Kab.Banyumas Kab.Purbalingga Kab.Banjarnegara Kab.Kebumen Kab.Purworejo Kab.Wonosobo Kab.Magelang Kab.Boyolali Kab.Klaten Kab.Sukoharjo Kab.Wonogiri Kab.Karanganyar Kab.Sragen Kab.Grobogan Kab.Blora Kab.Rembang Kab.Pati Kab.Kudus Kab.Jepara Kab.Demak Kab.Semarang Kab.Temanggung Kab.Kendal Kab.Batang Kab.Pekalongan Kab.Pemalang Kab.Tegal Kab.Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal JUMLAH (KAB/KOTA) 3, ,580 2, ,041 5, ,621 ANGKA KEMATIAN (DILAPORKAN) BAYI LAKI - LAKI BALITA BAYI ANAK BALITA LAKI - LAKI + PEREMPUAN BAYI ANAK BALITA BALITA Sumber : Profil Kesehatan Kabupaten/Kota 2011 dan Seksi Kesga & Gizi Dinkes Prov. Jateng 2011

12 313

13 TABEL 8 JUMLAH KEMATIAN IBU MENURUT KELOMPOK UMUR, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS NO KABUPATEN/KOTA JUMLAH KEMATIAN IBU < 20 Thn Thn 35 Thn JUMLAH < 20 Thn Thn 35 Thn JUMLAH < 20 Thn Thn 35 Thn JUMLAH < 20 Thn Thn 35 Thn JUMLAH Kab.Cilacap 29, Kab.Banyumas 28, Kab.Purbalingga 15, Kab.Banjarnegara 16, Kab.Kebumen 21, Kab.Purworejo 9, Kab.Wonosobo 13, Kab.Magelang 20, Kab.Boyolali 15, Kab.Klaten 18, Kab.Sukoharjo 14, Kab.Wonogiri 13, Kab.Karanganyar 13, Kab.Sragen 15, Kab.Grobogan 22, Kab.Blora 13, Kab.Rembang 9, Kab.Pati 19, Kab.Kudus 15, Kab.Jepara 21, Kab.Demak 21, Kab.Semarang 14, Kab.Temanggung 11, Kab.Kendal 16, Kab.Batang 12, Kab.Pekalongan 16, Kab.Pemalang 25, Kab.Tegal 25, Kab.Brebes 33, Kota Magelang 1, Kota Surakarta 10, Kota Salatiga 2, Kota Semarang 25, Kota Pekalongan 6, Kota Tegal 5, JUMLAH (KAB/KOTA) JUMLAH LAHIR HIDUP KEMATIAN IBU HAMIL 575, ANGKA KEMATIAN IBU (DILAPORKAN) Sumber : Profil Kesehatan Kabupaten/Kota 2011 dan Seksi Kesga & Gizi Dinkes Prov. Jateng 2011 Keterangan: - Jumlah kematian ibu = jumlah kematian ibu hamil + jumlah kematian ibu bersalin + jumlah kematian ibu nifas - Angka Kematian Ibu (dilaporkan) tersebut di atas belum bisa menggambarkan AKI yang sebenarnya di populasi KEMATIAN IBU BERSALIN KEMATIAN IBU NIFAS JUMLAH KEMATIAN IBU

14 TABEL 9 JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO) DAN AFP RATE (NON POLIO) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS NO KABUPATEN/KOTA JUMLAH PENDUDUK <15 TAHUN JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO) AFP RATE (NON POLIO) L P L+P L P L+P L P L+P Kab.Cilacap 239, , , Kab.Banyumas 213, , , Kab.Purbalingga 121, , , Kab.Banjarnegara 121, , , Kab.Kebumen 168, , , Kab.Purworejo 90,972 86, , Kab.Wonosobo 108, , , Kab.Magelang 157, , , Kab.Boyolali 122, , , Kab.Klaten 138, , , Kab.Sukoharjo 102,776 97, , Kab.Wonogiri 107, , , Kab.Karanganyar 105,240 99, , Kab.Sragen 109, , , Kab.Grobogan 177, , , Kab.Blora 105,013 99, , Kab.Rembang 74,527 69, , Kab.Pati 149, , , Kab.Kudus 100,635 95, , Kab.Jepara 154, , , Kab.Demak 151, , , Kab.Semarang 119, , , Kab.Temanggung 92,320 87, , Kab.Kendal 120, , , Kab.Batang 95,743 91, , Kab.Pekalongan 124, , , Kab.Pemalang 189, , , Kab.Tegal 210, , , Kab.Brebes 253, , , Kota Magelang 13,967 13,279 27, Kota Surakarta 57,257 54, , Kota Salatiga 20,443 19,410 39, Kota Semarang 188, , , Kota Pekalongan 38,928 36,650 75, Kota Tegal 32,426 30,690 63, JUMLAH (KAB/KOTA) 4,376,532 4,139,235 8,515, Sumber : Profil Kesehatan Kabupaten/Kota 2011 dan Seksi P2 Dinkes Prov. Jateng 2011 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di di RS Catatan : Jumlah kolom 4 = jumlah penduduk < 15 tahun pada tabel 3, yaitu sebesar : 8,515,767

15 TABEL 10 NO KABUPATEN/KOTA JUMLAH PENDUDUK JUMLAH KASUS BARU TB PARU DAN KEMATIAN AKIBAT TB PARU MENURUT JENIS KELAMIN KASUS BARU JUMLAH KASUS TB PARU KASUS LAMA KASUS BARU + PREVALENSI (PER PENDUDUK) JUMLAH KEMATIAN AKIBAT TB PARU KASUS LAMA L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P Kab.Cilacap 824, ,828 1,642, , ,070 1,514 1,222 2, Kab.Banyumas 778, ,330 1,554, Kab.Purbalingga 420, , , Kab.Banjarnegara 436, , , Kab.Kebumen 578, ,202 1,159, Kab.Purworejo 343, , , Kab.Wonosobo 383, , , Kab.Magelang 594, ,605 1,181, Kab.Boyolali 459, , , Kab.Klaten 555, ,347 1,130, Kab.Sukoharjo 409, , , Kab.Wonogiri 452, , , Kab.Karanganyar 402, , , Kab.Sragen 421, , , Kab.Grobogan 648, ,098 1,308, Kab.Blora 409, , , Kab.Rembang 295, , , Kab.Pati 578, ,866 1,190, Kab.Kudus 383, , , Kab.Jepara 548, ,140 1,097, Kab.Demak 523, ,595 1,055, , , Kab.Semarang 458, , , Kab.Temanggung 355, , , Kab.Kendal 457, , , , , Kab.Batang 353, , , Kab.Pekalongan 417, , , , Kab.Pemalang 625, ,788 1,261, , , Kab.Tegal 694, ,144 1,394, , , Kab.Brebes 872, ,935 1,733, Kota Magelang 58,311 59, , Kota Surakarta 243, , , Kota Salatiga 83,479 86, , Kota Semarang 764, ,498 1,555, , , Kota Pekalongan 140, , , Kota Tegal 118, , , JUMLAH (KAB/KOTA) 16,091,111 16,291,546 32,382,657 11,605 9,666 21,271 1,635 1,226 2,861 13,240 10,892 24, ANGKA INSIDENS PER PENDUDUK KEMATIAN PER PENDUDUK Sumber : Profil Kesehatan Kabupaten/Kota 2011 dan Seksi P2 Dinkes Prov. Jateng 2011 Keterangan: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

2. Awal Musim kemarau Bilamana jumlah curah hujan selama satu dasarian (10 hari) kurang dari 50 milimeter serta diikuti oleh dasarian berikutnya.

2. Awal Musim kemarau Bilamana jumlah curah hujan selama satu dasarian (10 hari) kurang dari 50 milimeter serta diikuti oleh dasarian berikutnya. I. PENGERTIAN A. DEFINISI AWAL MUSIM 1. Awal Musim hujan Bilamana jumlah curah hujan selama satu dasarian (10 hari) sama atau lebih dari 50 milimeter serta diikuti oleh dasarian berikutnya. 2. Awal Musim

Lebih terperinci

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN KOTA MAKASSAR TAHUN 2012

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN KOTA MAKASSAR TAHUN 2012 TABEL 1 LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN LUAS JUMLAH JUMLAH RATA-RATA KEPADATAN JUMLAH NO KECAMATAN WILAYAH RUMAH JIWA/RUMAH

Lebih terperinci

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT A.UPAYA KESEHATAN IBU DAN ANAK Salah satu komponen penting dalam pelayanan kesehatan kepada masyarakat adalah pelayanan kesehatan dasar. UU no.3 tahun 2009 tentang

Lebih terperinci

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK...

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... DAFTAR ISI... DAFTAR TABEL... DAFTAR GAMBAR... DAFTAR GRAFIK... I II VII VIII X BAB I PENDAHULUAN BAB II GAMBARAN UMUM KOTA BANDUNG A. GEOGRAFI... 4 B. KEPENDUDUKAN / DEMOGRAFI...

Lebih terperinci

I Data Dasar Puskesmas dan Rumah Sakit I 155

I Data Dasar Puskesmas dan Rumah Sakit I 155 JUMLAH RUMAH SAKIT PROVINSI JAWA TENGAH MENURUT PENGELOLA DAN KABUPATEN/KOTA KONDISI APRIL 2013 No RS Umum Kemenkes/Pemda TNI/POLRI Kementerian Lain Swasta BUMN RS Khusus Jumlah RS Umum Rumah Sakit Publik

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, Dr. INDRA, MPPM NIP. 19630821 199011 1 001

KATA PENGANTAR. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, Dr. INDRA, MPPM NIP. 19630821 199011 1 001 1 Profil Pembangunan Kesehatan Kabupaten Agam Tahun 2011 KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur kita persembahkan kepada Allah SWT, karena izin dan hidayahnya kita telah dapat menyelesaikan Profil Pembagunan

Lebih terperinci

DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I

DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I DAFTAR ISI JATIM DALAM ANGKA TERKINI TAHUN 2012-2013 TRIWULAN I 1 DERAJAT KESEHATAN (AHH, AKB DAN AKI) 2 STATUS GIZI KURANG DAN GIZI BURUK PADA BALITA 3 JUMLAH RUMAH SAKIT BERDASARKAN KEPEMILIKAN DAN PELAYANAN

Lebih terperinci

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KABUPATEN

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KABUPATEN TABEL 1 LUAS WILAYAH, DESA/KELURAHAN, PENDUDUK, RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KABUPATEN LUAS RATA-RATA KEPADATAN KABUPATEN WILAYAH PENDUDUK RUMAH JIWA/RUMAH PENDUDUK (km 2 DESA KELURAHAN

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, Dr. INDRA, MPPM NIP. 19630821 199011 1 001

KATA PENGANTAR. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Agam, Dr. INDRA, MPPM NIP. 19630821 199011 1 001 KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur kita persembahkan kepada Allah SWT, karena izin dan hidayahnya kita telah dapat menyelesaikan Profil Pembagunan Kesehatan Kabupaten Agam Tahun 2010. Profil Kesehatan

Lebih terperinci

PENURUNAN KEMATIAN IBU MELALUI PERENCANAAN PERSALINAN DAN PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K)

PENURUNAN KEMATIAN IBU MELALUI PERENCANAAN PERSALINAN DAN PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K) PENURUNAN KEMATIAN IBU MELALUI PERENCANAAN PERSALINAN DAN PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K) ANUNG SUGIHANTONO KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH SRAGEN 7 FEBRUARI 2013 1 IDENTITAS DIRI Nama : Dr Anung

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Mataram, Juli 2011. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat

KATA PENGANTAR. Mataram, Juli 2011. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa, karena hanya atas karunia dan limpahan rahmatnya Profil Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat Tahun 2010 ini dapat

Lebih terperinci

DAFTAR TABEL. Judul Tabel

DAFTAR TABEL. Judul Tabel DAFTAR TABEL Tabel Judul Tabel Tabel 1 : Tabel 2 : Luas wilayah, jumlah desa/kelurahan, jumlah penduduk, jumlah rumah tangga dan kepadatan penduduk menurut kecamatan Kota Depok tahun 2008 Jumlah penduduk

Lebih terperinci

PERAN PROGRAM PERENCANAAN PERSALINAN & PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K( P4K) ) dalam PELAKSANAAN PEMBANGUNAN KESEHATAN DAN KB

PERAN PROGRAM PERENCANAAN PERSALINAN & PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K( P4K) ) dalam PELAKSANAAN PEMBANGUNAN KESEHATAN DAN KB PERAN PROGRAM PERENCANAAN PERSALINAN & PENCEGAHAN KOMPLIKASI (P4K( P4K) ) dalam PELAKSANAAN PEMBANGUNAN KESEHATAN DAN KB Oleh: KEPALA DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA TENGAH Dr. Hartanto, M.Med.Sc Disampaikan

Lebih terperinci

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN YANG BERKUALITAS Pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu hak untuk memperoleh pelayanan kesehatan

Lebih terperinci

PROFIL KESEHATAN PROVINSI BALI TAHUN 2012

PROFIL KESEHATAN PROVINSI BALI TAHUN 2012 PROFIL KESEHATAN PROVINSI BALI KATA PENGANTAR Puji Astiti Angayubagia dipanjatkan atas Asung Kerta Wara Nugraha Ida Sang Hyang Widhi Wasa / Tuhan Yang Maha Esa, maka penyusunan Profil Kesehatan Propinsi

Lebih terperinci

Oleh : Kepala Dinas Sosial Provinsi Jawa Tengah

Oleh : Kepala Dinas Sosial Provinsi Jawa Tengah Oleh : Kepala Dinas Sosial Provinsi Jawa Tengah POPULASI PENDUDUK DI JAWA TENGAH SEBANYAK 33.270.207 JIWA JUMLAH PMKS SEBESAR 5.016.701 JIWA / 15,08 % DARI PENDUDUK JATENG PERINCIAN : KEMISKINAN 4,468,621

Lebih terperinci

PUSKESMAS 3 April 2009

PUSKESMAS 3 April 2009 PUSKESMAS 3 April 2009 By Ns. Eka M. HISTORY Thn 1925 Thn 1951 Thn 1956 Thn 1967 Hydrich Patah- Leimena Y. Sulianti Ah.Dipodilogo > Morbiditas & Mortalitas Bandung Plan Yankes kuratif & preventif Proyek

Lebih terperinci

LAPORAN TAHUNAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN TAHUN 2013

LAPORAN TAHUNAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL BIDANG KESEHATAN TAHUN 2013 D I N A S K E S E H A T A N K O T A B A N D U N G JL S U P R A T M A N 73 B A N D U N G LAPORAN TAHUNAN STANDAR PELAYANAN MINIMAL lenovo BIDANG KESEHATAN TAHUN 2013 2013 DINAS KESEHATAN KOTA BANDUNG JL

Lebih terperinci

GAMBARAN CARA PERAWATAN TALI PUSAT DAN LAMA WAKTU PELEPASAN TALI PUSAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN BAKI SUKOHARJO

GAMBARAN CARA PERAWATAN TALI PUSAT DAN LAMA WAKTU PELEPASAN TALI PUSAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN BAKI SUKOHARJO GAMBARAN CARA PERAWATAN TALI PUSAT DAN LAMA WAKTU PELEPASAN TALI PUSAT DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KECAMATAN BAKI SUKOHARJO SKRIPSI Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Meraih Derajat Sarjana

Lebih terperinci

FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH

FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH FORMULIR PENETAPAN KINERJA TINGKAT SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH Satuan Kerja Perangkat Daerah Tahun Anggaran : Dinas Kesehatan : 2014 INDIKATOR KINERJA 1 PELAYANAN ADMINISTRASI PERKANTORAN 1.770.956.300

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM KOTA BANDUNG

BAB II GAMBARAN UMUM KOTA BANDUNG BAB II GAMBARAN UMUM KOTA BANDUNG A. GEOGRAFI Kota Bandung merupakan Ibu kota Propinsi Jawa Barat yang terletak diantara 107 36 Bujur Timur, 6 55 Lintang Selatan. Ketinggian tanah 791m di atas permukaan

Lebih terperinci

Keadaan Tanaman Pangan dan Hortikultura Jawa Tengah April 2015

Keadaan Tanaman Pangan dan Hortikultura Jawa Tengah April 2015 KATA PENGANTAR Sektor pertanian merupakan sektor yang vital dalam perekonomian Jawa Tengah. Sebagian masyarakat Jawa Tengah memiliki mata pencaharian di bidang pertanian. Peningkatan kualitas dan kuantitas

Lebih terperinci

BAB IV SOSIAL BUDAYA A. PENDIDIKAN

BAB IV SOSIAL BUDAYA A. PENDIDIKAN A. PENDIDIKAN BAB IV SOSIAL BUDAYA Pendidikan merupakan salah satu unsur terpenting dalam pembangunan, karena dengan pendidikan masyarakat akan semakin cerdas yang selanjutnya akan membentuk Sumber Daya

Lebih terperinci

Efikasi terhadap penyebab kematian ibu

Efikasi terhadap penyebab kematian ibu 203 Efikasi terhadap penyebab kematian ibu Intervensi Efikasi (%) Perdarahan (ante partum) PONED 90 PONEK 95 Perdarahan (post partum) Manajemen aktif kala tiga 27 PONED 65 PONEK 95 Eklamsi/pre- eklamsi

Lebih terperinci

Data Nonpendidikan. Pengawas Sekolah JUMLAH PENGAWAS SATUAN PENDIDIKAN MENURUT SERTIFIKASI. Taman Kanak-kanak

Data Nonpendidikan. Pengawas Sekolah JUMLAH PENGAWAS SATUAN PENDIDIKAN MENURUT SERTIFIKASI. Taman Kanak-kanak Data Nonpendidikan NP KEC-1 KEC-2 ANGG Pengawas Sekolah PS Taman Kanak-kanak TK-1 TK-2 Raudlatul Atfal (RA) RA-1 RA-2 Pendidikan Luar Biasa (PLB) PLB-1 PLB-2 Sekolah Dasar (SD) SD-1 SD-2 SD-3 SD-4 SD-5

Lebih terperinci

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman

PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman PONED sebagai Strategi untuk Persalinan yang Aman Oleh: Dewiyana* Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Dasar (PONED) adalah pelayanan untuk menanggulangi kasus kegawatdaruratan obstetri dan neonatal yang

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT

PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT JENDERAL BINA KESEHATAN MASYARAKAT DEPARTEMEN KESEHATAN R I TAHUN 2008 BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT

BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT BAB V ANALISIS, PENELUSURAN DATA KOHORT DAN RENCANA TINDAK LANJUT A. Analisis A n a lis is adal ah suat u pem eri ksaan dan evaluasi dari suat u inf or m asi yang sesuai dan r el evant dalam menyeleksi

Lebih terperinci

Indikator Kesejahteraan Rakyat 2014

Indikator Kesejahteraan Rakyat 2014 Kabupaten Pinrang 1 Kabupaten Pinrang 2 Kata Pengantar I ndikator Kesejahteraan Rakyat (Inkesra) Kabupaten Pinrang tahun 2013 memuat berbagai indikator antara lain: indikator Kependudukan, Keluarga Berencana,

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 97 TAHUN 2014 TENTANG PELAYANAN KESEHATAN MASA SEBELUM HAMIL, MASA HAMIL, PERSALINAN, DAN MASA SESUDAH MELAHIRKAN, PENYELENGGARAAN PELAYANAN KONTRASEPSI,

Lebih terperinci

Bab ini berisi penjelasan tentang maksud dan tujuan diterbitkannya Profil Kesehatan Kabupaten Bulukumba 2011 dan sistematika dari penyajiannya.

Bab ini berisi penjelasan tentang maksud dan tujuan diterbitkannya Profil Kesehatan Kabupaten Bulukumba 2011 dan sistematika dari penyajiannya. BAB I PENDAHULUAN Sistem informasi kesehatan saat ini disadari masih jauh dari kondisi ideal,yaitu belum mampu menyediakan data dan informasi kesehatan yang evidence based sehingga belum mampu menjadi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehamilan merupakan proses reproduksi yang normal, tetapi perlu perawatan diri yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang normal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang

Lebih terperinci

KONSEPTUAL RPJMN BIDANG KESEHATAN TAHUN 2015-2019. KEPALA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN Drg. Tini Suryanti Suhandi, M.Kes

KONSEPTUAL RPJMN BIDANG KESEHATAN TAHUN 2015-2019. KEPALA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN Drg. Tini Suryanti Suhandi, M.Kes KONSEPTUAL RPJMN BIDANG KESEHATAN TAHUN 2015-2019 KEPALA BIRO PERENCANAAN DAN ANGGARAN Drg. Tini Suryanti Suhandi, M.Kes RAKERKESDA PROVINSI JAWA TENGAH Semarang, 22 Januari 2014 UPAYA POKOK UU No. 17/2007

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu

BAB I PENDAHULUAN. pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Rumah sakit merupakan salah satu unit usaha yang memberikan pelayanan jasa kesehatan. Keberhasilan sebuah rumah sakit dinilai dari mutu pelayanan kesehatan yang diberikan,

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Buku Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) RSUD Ambarawa

KATA PENGANTAR. Buku Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) RSUD Ambarawa KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat, taufik, dan karunia Nya, kami dapat menyelesaikan Penyusunan Buku Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi

Lebih terperinci

RENCANA INDUK PENELITIAN DAN PENGABDIAN MASYARAKAT ( RIPPM ) STIKES MUHAMMADIYAH GOMBONG TAHUN 2012-2016

RENCANA INDUK PENELITIAN DAN PENGABDIAN MASYARAKAT ( RIPPM ) STIKES MUHAMMADIYAH GOMBONG TAHUN 2012-2016 - 0 - RENCANA INDUK PENELITIAN DAN PENGABDIAN MASYARAKAT ( RIPPM ) STIKES MUHAMMADIYAH GOMBONG TAHUN 2012-2016 Disiapkan, Disetujui, Disahkan, Ketua, Sarwono, SKM Eri Purwati, M.Si Giyatmo, S.Kep., Ns.

Lebih terperinci

STANDARD OPERATING PROCEDURE (SOP)

STANDARD OPERATING PROCEDURE (SOP) (SOP) PELAYANAN DI UPTPK KECAMATAN : 1. Pengajuan Saraswati 2. Pengajuan Sintawati 3. Pengajuan Sang Duta 4. Pengajuan Ruselawati UPT PENANGGULANGAN KEMISKINAN Jalan Raya Sukowati No.255 Telp (0271) 8823700

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Malang, Februari 2015 KEPALA DINAS KESEHATAN KOTA MALANG,

KATA PENGANTAR. Malang, Februari 2015 KEPALA DINAS KESEHATAN KOTA MALANG, LAPORAN KINERJA TAHUNAN TAHUN 2014 DINAS KESEHATAN KOTA MALANG KATA PENGANTAR Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-nya serta memberi petunjuk, sehingga

Lebih terperinci

Universitas Kristen Maranatha

Universitas Kristen Maranatha 45 KUESIONER PENGETAHUAN, SIKAP DAN PERILAKU IBU BERSALIN OLEH PARAJI TENTANG PERSALINAN AMAN DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TIPAR KECAMATAN CITAMIANG KOTA SUKABUMI IDENTITAS RESPONDEN 1. Nama responden :

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Renstra Dinas Kesehatan Kabupaten Mandailing Natal Tahun 2011-2016 1

BAB I PENDAHULUAN. Renstra Dinas Kesehatan Kabupaten Mandailing Natal Tahun 2011-2016 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Pembangunan kesehatan diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar peningkatan derajat kesehatan masyarakat yang

Lebih terperinci

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN TABEL 1 LUAS WILAYAH, DESA/KELURAHAN, PENDUDUK, RUMAH TANGGA, DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT KECAMATAN LUAS RATA-RATA KEPADATAN NO KECAMATAN WILAYAH PENDUDUK RUMAH JIWA/RUMAH PENDUDUK (km 2 DESA KELURAHAN

Lebih terperinci

Jakarta, Maret 2013 Deputi Bidang Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga, DR. Sudibyo Alimoeso, MA

Jakarta, Maret 2013 Deputi Bidang Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga, DR. Sudibyo Alimoeso, MA 1 SAMBUTAN Hakikat pembangunan nasional adalah pembangunan SDM seutuhnya dimana untuk mewujudkan manusia Indonesia yang berkualitas harus dimulai sejak usia dini. Berbagai studi menunjukkan bahwa periode

Lebih terperinci

BESAR SAMPEL. Saptawati Bardosono

BESAR SAMPEL. Saptawati Bardosono BESAR SAMPEL Saptawati Bardosono Mengapa perlu menentukan besar sampel? Tujuan utama penelitian: Estimasi nilai tertentu pada populasi (rerata, total, rasio), misal: Mengetahui proporsi penyakit ISPA pada

Lebih terperinci

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR GAMBARAN PENGETAHUAN IBU TENTANG TUMBUH KEMBANG BAYI DI PUSKSMAS ANTANG KOTA MAKASSAR Novendra Charlie Budiman, Muh. Askar, Simunati Mahasiswa S1 Ilmu Keperawatan STIKES Nani Hasanuddin Makassar Dosen

Lebih terperinci

7. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Badan Layanan Umum;

7. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Badan Layanan Umum; 7. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Badan Layanan Umum; 8. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah; 9. Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SINJAI NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SINJAI,

PERATURAN DAERAH KABUPATEN SINJAI NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SINJAI, PERATURAN DAERAH KABUPATEN SINJAI NOMOR 17 TAHUN 2013 TENTANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SINJAI, Menimbang : a. bahwa untuk menjamin terpenuhinya hak masyarakat

Lebih terperinci

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI DI KAB TRENGGALEK Kemitraan Bidan dan Dukun Bayi di Kabupaten Trenggalek merupakan suatu bentuk kerja sama antara bidan dan dukun dengan tujuan meningkatkan akses ibu dan

Lebih terperinci

WALIKOTA YOGYAKARTA KEPUTUSAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 603/KEP/TAHUN 2007 TENTANG

WALIKOTA YOGYAKARTA KEPUTUSAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 603/KEP/TAHUN 2007 TENTANG WALIKOTA YOGYAKARTA KEPUTUSAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 603/KEP/TAHUN 2007 TENTANG RENCANA AKSI DAERAH MEWUJUDKAN YOGYAKARTA KOTA SEHAT KOTA YOGYAKARTA TAHUN 2007-2011 WALIKOTA YOGYAKARTA KEPUTUSAN WALIKOTA

Lebih terperinci

Imelda Erman, Yeni Elviani Dosen Prodi Keperawatan Lubuklinggau Politeknik Kesehatan Palembang ABSTRAK

Imelda Erman, Yeni Elviani Dosen Prodi Keperawatan Lubuklinggau Politeknik Kesehatan Palembang ABSTRAK HUBUNGAN PARITAS DAN SIKAP AKSEPTOR KB DENGAN PENGGUNAAN ALAT KONTRASEPSI JANGKA PANJANG DI KELURAHAN MUARA ENIM WILAYAH KERJA PUSKESMAS PERUMNAS KOTA LUBUKLINGGAU TAHUN 2012 Imelda Erman, Yeni Elviani

Lebih terperinci

SAMBUTAN. Jakarta, Agustus 2011 Direktur Jenderal Bina Upaya Kesehatan. Dr.Supriyantoro, Sp.P, MARS NIP. 195408112010061001

SAMBUTAN. Jakarta, Agustus 2011 Direktur Jenderal Bina Upaya Kesehatan. Dr.Supriyantoro, Sp.P, MARS NIP. 195408112010061001 i SAMBUTAN Puji dan syukur kita sampaikan ke dadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-nya, sehingga dapat tersusun Buku Petunjuk Pengisian, Pengolahan Data Rumah Sakit. Buku ini berisikan

Lebih terperinci

Multiple Indicator Cluster Survey Kabupaten Terpilih di Papua dan Papua Barat Temuan Kunci Awal

Multiple Indicator Cluster Survey Kabupaten Terpilih di Papua dan Papua Barat Temuan Kunci Awal Multiple Indicator Cluster Survey Terpilih di dan Temuan Kunci Awal Seminar Diseminasi November 12 Multiple Indicator Cluster Survey 11 di Terpilih di dan Multiple Indicator Cluster Survey Multiple Indicator

Lebih terperinci

RENCANA STRATEGIS ( R E N S T R A ) DINAS KESEHATAN KOTA PALEMBANG TAHUN 2008-2013

RENCANA STRATEGIS ( R E N S T R A ) DINAS KESEHATAN KOTA PALEMBANG TAHUN 2008-2013 RENCANA STRATEGIS ( R E N S T R A ) DINAS KESEHATAN KOTA PALEMBANG TAHUN 2008-2013 PEMERINTAH KOTA PALEMBANG DINAS KESEHATAN Jl. Merdeka No. 72 Telp.(0711) 350651 Fax.(0711) 350523 Website : http://www.dinkes.palembang.go.id

Lebih terperinci

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com)

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN. Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI IBU DALAM PEMILIHAN PENOLONG PERSALINAN Lia Amalia (e-mail: lia.amalia29@gmail.com) Jurusan Kesehatan Masyarakat FIKK Universitas Negeri Gorontalo ABSTRAK: Dalam upaya penurunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Pembangunan kesehatan merupakan tanggung jawab bersama setiap individu, keluarga,masyarakat,pemerintah dan swasta.upaya pemerintah untuk meningkatkan kualitas kesehatan

Lebih terperinci

EVALUASI DISTRIBUSI DAN PENYIMPANAN VAKSIN DI DINAS KESEHATAN KAB.MAJENE SULAWESI BARAT

EVALUASI DISTRIBUSI DAN PENYIMPANAN VAKSIN DI DINAS KESEHATAN KAB.MAJENE SULAWESI BARAT FORUM NASIONAL II : Jaringan Kebijakan Kesehatan Indonesia EVALUASI DISTRIBUSI DAN PENYIMPANAN VAKSIN DI DINAS KESEHATAN KAB.MAJENE SULAWESI BARAT UMMU KALSUM T, S.Farm,Apt,MPH MANAJEMEN KEBIJAKAN OBAT

Lebih terperinci

Jumlah Penderita Baru Di Asean Tahun 2012

Jumlah Penderita Baru Di Asean Tahun 2012 PERINGATAN HARI KUSTA SEDUNIA TAHUN 214 Tema : Galang kekuatan, hapus stigma dan diskriminasi terhadap orang yang pernah mengalami kusta 1. Penyakit kusta merupakan penyakit kronis disebabkan oleh Micobacterium

Lebih terperinci

MODUL PUSKESMAS 1. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS (SIMPUS)

MODUL PUSKESMAS 1. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS (SIMPUS) Modul Puskesmas 1. SIMPUS MODUL PUSKESMAS 1. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS (SIMPUS) I. DESKRIPSI SINGKAT Sistem informasi merupakan bagian penting dalam suatu organisasi, termasuk puskesmas. Sistem infomasi

Lebih terperinci

GAMBARAN KELUARGA BERENCANA DAN KESEHATAN REPRODUKSI DI PROPINSI BENGKULU TAHUN 2007 (SURVEI DEMOGRAFI KESEHATAN INDONESIA 2007)

GAMBARAN KELUARGA BERENCANA DAN KESEHATAN REPRODUKSI DI PROPINSI BENGKULU TAHUN 2007 (SURVEI DEMOGRAFI KESEHATAN INDONESIA 2007) GAMBARAN KELUARGA BERENCANA DAN KESEHATAN REPRODUKSI DI PROPINSI BENGKULU TAHUN 2007 (SURVEI DEMOGRAFI KESEHATAN INDONESIA 2007) I. Pendahuluan Propinsi Bengkulu telah berhasil melaksanakan Program Keluarga

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Renstra Dikes NTB 09-13 36

KATA PENGANTAR. Renstra Dikes NTB 09-13 36 KATA PENGANTAR Puji Syukur ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa senantiasa kita panjatkan dan atas Rahmat dan Karunia-nya maka Dinas Kesehatan Provinsi Nusa Tenggara Barat dapat menyelesaikan Dokumen Rencana

Lebih terperinci

50 Media Bina Ilmiah ISSN No. 1978-3787

50 Media Bina Ilmiah ISSN No. 1978-3787 50 Media Bina Ilmiah ISSN No. 1978-3787 PERBEDAAN TUMBUH KEMBANG ANAK 1 3 TAHUN DARI YANG DILAHIRKAN DAN NON DIWILAYAH PUSKESMAS MENINTING KABUPATEN LOMBOK BARAT Oleh: Maria Ulfah STIKES Yahya Bima Abstrak:

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. menular maupun tidak menular (Widyaningtyas, 2006). bayi dan menempati posisi pertama angka kesakitan balita.

BAB I PENDAHULUAN. menular maupun tidak menular (Widyaningtyas, 2006). bayi dan menempati posisi pertama angka kesakitan balita. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pengetahuan yang ibu peroleh dapat menentukan peran sakit maupun peran sehat bagi anaknya. Banyak ibu yang belum mengerti serta memahami tentang kesehatan anaknya, termasuk

Lebih terperinci

RENCANA UMUM PENGADAAN (RUP) MELALUI PENYEDIA DINAS ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN ANGGARAN 2015

RENCANA UMUM PENGADAAN (RUP) MELALUI PENYEDIA DINAS ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN ANGGARAN 2015 RENCANA UMUM PENGADAAN (RUP) MELALUI PENYEDIA DINAS ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN ANGGARAN NO KEGIATAN NAMA PAKET JENIS BELANJA JENIS PENGADAAN METODE PENGADAAN VOL. PAGU SUMBER

Lebih terperinci

Rekapitulasi Kematian Ibu dan Bayi di Kota YK Tahun 2013. Dinkes Kota YK

Rekapitulasi Kematian Ibu dan Bayi di Kota YK Tahun 2013. Dinkes Kota YK Rekapitulasi Kematian Ibu dan Bayi di Kota YK Tahun 2013 Dinkes Kota YK Jumlah Kematian KELAHIRAN DAN KEMATIAN JAN-DES L P Total 1 Jumlah Bayi Lahir Hidup 2178 2228 4406 2 Jumlah Bayi Lahir Mati 16 15

Lebih terperinci

Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global

Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global Endang L. Achadi FKM UI Disampaikan pd Diseminasi Global Nutrition Report Dalam Rangka Peringatan Hari Gizi Nasional 2015 Diselenggarakan oleh Kementerian

Lebih terperinci

Pertemun Koordinasi Dinas Kesehatan Jawa Tengah

Pertemun Koordinasi Dinas Kesehatan Jawa Tengah Pertemun Koordinasi Dinas Kesehatan Jawa Tengah TARGET DAN CAPAIAN INDIKATOR SEMESTER 1 TAHUN 2012 No SUMBER INDIKATOR TARGET CAPAIAN 1 RKP Persentase RSJ yang memberikan layanan subspesialis utama dan

Lebih terperinci

Ayo ke POSYANDU. Ayo ke. Setiap Bulan. POSYANDU Menjaga Anak dan Ibu Tetap Sehat

Ayo ke POSYANDU. Ayo ke. Setiap Bulan. POSYANDU Menjaga Anak dan Ibu Tetap Sehat PAUD Kementerian Kesehatan RI Pusat Promosi Kesehatan Tahun 2012 www.promkes.depkes.go.id Jl. H.R Rasuna Said Blok X-5 Kav. 4-9 Gedung Prof. Dr. Sujudi Lt.10 Jakarta Ayo ke POSYANDU Setiap Bulan POSYANDU

Lebih terperinci

Diah Eko Martini ...ABSTRAK...

Diah Eko Martini ...ABSTRAK... PERBEDAAN LAMA PELEPASAN TALI PUSAT BAYI BARU LAHIR YANG MENDAPATKAN PERAWATAN MENGGUNAKAN KASSA KERING DAN KOMPRES ALKOHOL DI DESA PLOSOWAHYU KABUPATEN LAMONGAN Diah Eko Martini.......ABSTRAK....... Salah

Lebih terperinci

Laporan Rencana Umum Pengadaan (RUP) Barang/Jasa

Laporan Rencana Umum Pengadaan (RUP) Barang/Jasa Laporan Rencana Umum Pengadaan (RUP) Barang/Jasa T.A. 2014 Biro Keuangan dan BMN Sekretariat Jenderal, Kementerian Kesehatan Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 54 tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa

Lebih terperinci

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI : Sebuah Inovasi dalam Pelayanan Publik

KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI : Sebuah Inovasi dalam Pelayanan Publik KEMITRAAN BIDAN DAN DUKUN BAYI : Sebuah Inovasi dalam Pelayanan Publik Renny Savitri Peneliti Pertama Pusat Kajian Desentralisasi dan Otonomi Daerah Email : savitri_renny@yahoo.com PENDAHULUAN Indonesia

Lebih terperinci

B A B I P E N D A H U L U A N

B A B I P E N D A H U L U A N 1.1 Latar Belakang B A B I P E N D A H U L U A N Desentralisasi yang diberlakukan dengan Undang-Undang Nomor: 32 tahun 2004 telah membawa perubahan kepada semua bidang pembangunan. Konsekuensi diterapkannya

Lebih terperinci

KEGIATAN DALAM RANGKA HARI KANKER SEDUNIA 2013 DI JAWA TIMUR

KEGIATAN DALAM RANGKA HARI KANKER SEDUNIA 2013 DI JAWA TIMUR KEGIATAN DALAM RANGKA HARI KANKER SEDUNIA 2013 DI JAWA TIMUR PENDAHULUAN Kanker merupakan salah satu penyakit yang telah menjadi masalah kesehatan masyarakat di dunia maupun di Indonesia. Setiap tahun,

Lebih terperinci

Buku Saku FAQ. (Frequently Asked Questions) BPJS Kesehatan

Buku Saku FAQ. (Frequently Asked Questions) BPJS Kesehatan Buku Saku FAQ (Frequently Asked Questions) BPJS Kesehatan BPJS_card_6.indd 1 3/8/2013 4:51:26 PM BPJS Kesehatan Buku saku FAQ (Frequently Asked Questions) Kementerian Kesehatan RI Cetakan Pertama, Maret

Lebih terperinci

Aplikasi System Dynamic pada Model Perhitungan Indikator Millennium Development Goals (MDGs)

Aplikasi System Dynamic pada Model Perhitungan Indikator Millennium Development Goals (MDGs) 45 Aplikasi System Dynamic pada Model Perhitungan Indikator Millennium Development Goals (MDGs) A Mufti Kepala Bagian Data & Informasi Kantor Utusan Khusus Presiden Republik Indonesia untuk Millennium

Lebih terperinci

Rauf Harmiady. Poltekkes Kemenkes Makassar ABSTRAK

Rauf Harmiady. Poltekkes Kemenkes Makassar ABSTRAK FAKTOR FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PELAKSANAAN PRINSIP 6 BENAR DALAM PEMBERIAN OBAT OLEH PERAWAT PELAKSANA DI RUANG INTERNA DAN BEDAH RUMAH SAKIT HAJI MAKASSAR Rauf Harmiady Poltekkes Kemenkes Makassar

Lebih terperinci

RISET KESEHATAN DASAR RISKESDAS 2010

RISET KESEHATAN DASAR RISKESDAS 2010 RISET KESEHATAN DASAR RISKESDAS 2010 BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN RI TAHUN 2010 i KATA PENGANTAR Assalamu alaikum wr. wb. Puji syukur kepada Allah SWT selalu kami panjatkan,

Lebih terperinci

BUPATI SEMARANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN SEMARANG NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SEMARANG,

BUPATI SEMARANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN SEMARANG NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SEMARANG, BUPATI SEMARANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN SEMARANG NOMOR 6 TAHUN 2012 TENTANG PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SEMARANG, Menimbang : a. bahwa agar kebutuhan dasar masyarakat

Lebih terperinci

LAPORAN HASIL RISET KESEHATAN DASAR (RISKESDAS) PROVINSI MALUKU TAHUN 2008

LAPORAN HASIL RISET KESEHATAN DASAR (RISKESDAS) PROVINSI MALUKU TAHUN 2008 LAPORAN HASIL RISET KESEHATAN DASAR (RISKESDAS) PROVINSI MALUKU TAHUN 2008 BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KESEHATAN DEPARTEMEN KESEHATAN RI TAHUN 2009 Buku Laporan Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS)

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL

BERITA DAERAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL BERITA DAERAH KABUPATEN GUNUNGKIDUL ( Berita Resmi Pemerintah Kabupaten Gunungkidul ) Nomor : 15 Tahun : 2010 Seri : E PERATURAN BUPATI GUNUNGKIDUL NOMOR 23 TAHUN 2010 TENTANG STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. wanita. Pada proses ini terjadi serangkaian perubahan besar yang terjadi

BAB I PENDAHULUAN. wanita. Pada proses ini terjadi serangkaian perubahan besar yang terjadi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Persalinan merupakan suatu proses fisiologis yang dialami oleh wanita. Pada proses ini terjadi serangkaian perubahan besar yang terjadi pada ibu untuk dapat melahirkan

Lebih terperinci

dari target 28,3%. dari target 25,37%. dari target 22,37%. dari target 19,37%.

dari target 28,3%. dari target 25,37%. dari target 22,37%. dari target 19,37%. b. 2010 target penurunan 5.544 RTM (3,00%) turun 18.966 RTM (10,26%) atau menjadi 40.370 RTM (21,85 %) dari target 28,3%. c. 2011 target penurunan 5.544 RTM (3,00%) turun 760 RTM (2,03%) atau menjadi 36.610

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

'. ' "pada huruf a, dan sesuai frasil konsultasi d.engan Dewan

'. ' pada huruf a, dan sesuai frasil konsultasi d.engan Dewan KEPUTUSAN GUBBRNUR.JAWA TENGAH NOMOR '26 1,,1 f 'tz,,: 't:ll TENTANG UPAH MINIMUM PADA 35 (TiGA PULUH LIMA) KABUPATEN/KOTA DI PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN 2OT2 GUBERNUR JAWA TENGAH, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 33 TAHUN 2014 TENTANG

GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 33 TAHUN 2014 TENTANG GUBERNUR JAWA TENGAH PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 33 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN GUBERNUR JAWA TENGAH NOMOR 5 TAHUN 2012 TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA

Lebih terperinci

gizi buruk. Ketenagakerjaan meliputi rasio penduduk yang bekerja. Secara jelas digambarkan dalam uraian berikut ini.

gizi buruk. Ketenagakerjaan meliputi rasio penduduk yang bekerja. Secara jelas digambarkan dalam uraian berikut ini. gizi buruk. Ketenagakerjaan meliputi rasio penduduk yang bekerja. Secara jelas digambarkan dalam uraian berikut ini. a. Urusan Pendidikan 1) Angka Melek Huruf Angka melek huruf merupakan tolok ukur capaian

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 75 TAHUN 2014 TENTANG PUSAT KESEHATAN MASYARAKAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat : a. bahwa

Lebih terperinci

LAPORAN KINERJA TRIWULANAN RSUD LAWANG TAHUN 2015

LAPORAN KINERJA TRIWULANAN RSUD LAWANG TAHUN 2015 LAMPIRAN LAPORAN KINERJA TRIWULANAN RSUD LAWANG TAHUN 2015 RSUD Lawang mempunyai 2 sasaran srategis, yaitu : 1. Meningkatnya sumber daya manusia, sarana, prasarana, peralatan, dan kebijakan untuk pengembangan

Lebih terperinci

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 61 TAHUN 2014 TENTANG KESEHATAN REPRODUKSI I. UMUM Kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang

Lebih terperinci

LAPORAN HASIL RISET KESEHATAN DASAR (RISKESDAS) PROVINSI BALI TAHUN 2007

LAPORAN HASIL RISET KESEHATAN DASAR (RISKESDAS) PROVINSI BALI TAHUN 2007 LAPORAN HASIL RISET KESEHATAN DASAR (RISKESDAS) PROVINSI BALI TAHUN 2007 BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KESEHATAN DEPARTEMEN KESEHATAN RI TAHUN 2009 i Buku Laporan Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS)

Lebih terperinci

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA. Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2015-2019

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA. Rencana Strategis Kementerian Kesehatan Tahun 2015-2019 KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA 1 1 KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA Katalog Dalam Terbitan. Kementerian Kesehatan RI 351.077 Ind r Indonesia. Kementerian Kesehatan RI. Sekretariat Jenderal.

Lebih terperinci

RENCANA STRATEGIS PEMBANGUNAN KESEHATAN BIDANG GIZI DAN KIA

RENCANA STRATEGIS PEMBANGUNAN KESEHATAN BIDANG GIZI DAN KIA RENCANA STRATEGIS PEMBANGUNAN KESEHATAN BIDANG GIZI DAN KIA ANUNG SUGIHANTONO DIREKTUR JENDERAL BINA GIZI DAN KIA KEMENKES RI DISAMPAIKAN PADA PERTEMUAN ILMIAH DAN KONGRES PERSAGI XV YOGYAKARTA, 26 NOVEMBER

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH

BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH A. Kondisi Geografis 1. Batas Administrasi Kabupaten Semarang secara geografis terletak pada 110 14 54,75 sampai dengan 110 39 3 Bujur Timur dan 7 3 57 sampai dengan

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN. dengan Kecamatan Ujung Tanah di sebelah utara, Kecamatan Tallo di sebelah

BAB IV DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN. dengan Kecamatan Ujung Tanah di sebelah utara, Kecamatan Tallo di sebelah BAB IV DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN IV.1 Gambaran Umum Kecamatan Biringkanaya IV.1.1 Keadaan Wilayah Kecamatan Biringkanaya merupakan salah satu dari 14 Kecamatan di kota Makassar dengan luas wilayah 48,22

Lebih terperinci

BADAN KB DAERAH KABUPATEN EMPAT LAWANG

BADAN KB DAERAH KABUPATEN EMPAT LAWANG BADAN KB DAERAH KABUPATEN EMPAT LAWANG BIODATA NAMA SULNI, SH TTL TANJUNG BERINGIN, 6 JUNI 1965 ALAMAT PERUMNAS GRIYA TEBING PRATAMA BLOK A NO 16 KABUPATEN EMPAT LAWANG JABATAN KEPALA BKBD KABUPATEN EMPAT

Lebih terperinci

KAJIAN STANDAR KEBUTUHAN SDM KESEHATAN DI FASYANKES

KAJIAN STANDAR KEBUTUHAN SDM KESEHATAN DI FASYANKES KAJIAN STANDAR KEBUTUHAN SDM KESEHATAN DI FASYANKES Disajikan Pada : Lokakarya Nasional Pengembangan dan Pemberdayaan SDMK Tahun 2014 KA. PUSRENGUN SDM KESEHATAN PENDAHULUAN ISU STRATEGIS PENGEMBANGAN

Lebih terperinci

Profil Pendidikan, Kesehatan, Dan Sosial Remaja Kota Bandung: Masalah Dan Alternatif Solusinya Juju Masunah, LPPM Universitas Pendidikan Indonesia

Profil Pendidikan, Kesehatan, Dan Sosial Remaja Kota Bandung: Masalah Dan Alternatif Solusinya Juju Masunah, LPPM Universitas Pendidikan Indonesia Profil Pendidikan, Kesehatan, Dan Sosial Remaja Kota Bandung: Masalah Dan Alternatif Solusinya Juju Masunah, LPPM Universitas Pendidikan Indonesia Latar Belakang Populasi remaja Kota Bandung, usia 10-24

Lebih terperinci

- 1 - GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG

- 1 - GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG - 1 - GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN GUBERNUR KEPULAUAN BANGKA BELITUNG NOMOR 20 TAHUN 2014 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN SISTEM RUJUKAN PELAYANAN KESEHATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

Farid Husin Prodi S2 Kebidanan FKUP International Conference on Women s Health in Science & Engineering, Bandung 6 Desember 2012

Farid Husin Prodi S2 Kebidanan FKUP International Conference on Women s Health in Science & Engineering, Bandung 6 Desember 2012 Farid Husin Prodi S2 Kebidanan FKUP International Conference on Women s Health in Science & Engineering, Bandung 6 Desember 2012 SISTEMATIKA 1 Analisis Hambatan dalam penurunan AKI/AKB Penerapan Standar

Lebih terperinci

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus:

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus: Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II Catatan Fasilitator Rangkuman Kasus: Agus, bayi laki-laki berusia 16 bulan dibawa ke Rumah Sakit Kabupaten dari sebuah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kardiovaskuler secara cepat di negara maju dan negara berkembang.

BAB I PENDAHULUAN. kardiovaskuler secara cepat di negara maju dan negara berkembang. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini perubahan pola hidup yang terjadi meningkatkan prevalensi penyakit jantung dan berperan besar pada mortalitas serta morbiditas. Penyakit jantung diperkirakan

Lebih terperinci