Kuliah II Manajemen Keuangan Internasional

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "Kuliah II Manajemen Keuangan Internasional"

Transkripsi

1 Kuliah II Manajemen Keuangan Internasional Pasar Valuta Asing/Devisa The Foreign Exchange Market By : Pedro Ximenes ST,MM

2 Pengertian Pasar Devisa/Valas Pasar Valuta Asing/Devisa. Pengertian : Pasar valuta asing adalah Mekanisme dimana satu negara dapat memperdagangkan satu mata uang dengan mata uang negara lainnya. Pasar Valuta Asing membentuk inti dari sistem keuangan internasional Pasar devisa memfasilitasi konversi mata uang domestik ke mata uang asing dan sebaliknya. Pasar valuta asing tidak selamanya diperdagangkan dalam bentuk fisik, namum perdagangan dilaksanakan dengan bantuan perangkat telekomunikasi seperti komputer, telepon, faksimile, teleks dan lain-lain yang secara elektronik terhubung dengan jaringan.

3 Peserta Pasar Valas 1. Perusahaan. Untuk meningkatkan daya saing dan menekan biaya produksi perusahaan selalu melakukan eksplorasi terhadap berbagai sumber-sumber daya yang baru dan yang lebih murah, yaitu melalui ekspor/impor. 2. Masyarakat atau perorangan. Masyarakat atau perorangan dapat melakukan transaksi valuta asing di sebabkan oleh beberapa factor yaitu: kegiatan spekulasi, yaitu dengan memanfaatkan fluktuasipergerakan nilai valuta asing untuk memperoleh keuntungan. Faktor kedua adalah kebutuhan konsumsi pada saat berada di luar negeri. 3. Bank Umum. Bank umum melakukan transaksi jual beli valas untuk berbagai keperluan antara lain melayani nasabah yang ingin menukarkan uangnya kedalam bentuk mata uang lain. Untuk memenuhi kewajibannya dalam bentuk valuta asing.

4 4. Broker. Broker adalah perusahaan yang menjadi perantara terjadinya transaksi valuta asing. Mereka membantu kita untuk mencarikan pembeli ataupun penjual. 5. Pemerintah. Pemerintah melakukan transaksi valuta asing untuk berbagai tujuan antara lain membayar hutang luar negeri, menerima pendapatan dari luar negeri yang harus di tukarkan lagi kedalam mata uang local. 6. Bank Sentral. Di banyak negara bank sentral adalah lembaga independent yang bertugas menstabilkan mata uangnya. Biasanya bank sentral melakukan jual beli valuta asing dalam rangka menstabilkan nilai tukar mata uangnya yang biasa disebut dengan kegiatan intervensi.

5 Struktur Pasar Devisa

6 Mata Uang Dunia yang Umumnya diperdagangkan Ada tujuh mata uang dunia yang biasanya di perdagangkan. Ketujuh mata uang dunia tersebut adalah 1. Dolar Amerika / USD (US$) 2. Poundsterling Inggris / GBP ( ) 3. Euro Dolar / EUR ( ) 4. Swiss Franc / CHF ( SFr ) 5. Japanese Yen / JPY ( ) 6. Australian Dolar / AUD (AU$) 7. Canadian Dolar / CAD (CA$)

7 Pasar Spot (spot market) dan Nilai Tukar/kurs (Exchange rate) Pasar Spot (Spot Market) : Pasar uang yang diperjualbelikan secara langsung/segera (immediate delivery). Kurs (Exchange Rate) :Harga: satu mata uang (yang diekspresikan ) terhadap mata uang lainnya. Ada 2 cara ekspresi kurs yaitu : Direct quote : Jumlah mata uang lokal yang dibutuhkan untuk membeli 1 unit mata uang asing. Indirect quote : Jumlah Mata asing yang dibutuhkan untuk membeli satu unit mata uang lokal.

8 Contoh : Jika di amerika serikat yen di-quot : 1 = $ 0, Ini berarti : Direct quot mata uang yen di amerika ( Jumlah mata uang lokal per 1 unit mata uang asing) sebaliknya jika di-quot : $ 1 = 108,10 Ini berarti : Indirect quot mata uang yen di amerika (Jumlah mata uang asing yang dibutuhkan untuk membeli 1 unit mata uang lokal)

9 Contoh : Jika di inggris Pound di-quot pada : 1 = $ 1,4419 Dan jika di Swiss Frank di-quot pada : SFr 1 = $ 0,6250 Termasuk direct ataukah indirect quot?

10 Kuotasi yang digunakan untuk perdagangan antar-dealer dalam pasar antar-bank (interbank market) dinyatakan dalam 2 cara : Sistem Amerika : Sejumlah uang USD (dollar Amerika) ) yang dipakai untuk menukar satu unit mata uang asing. Contoh : 1 (DM) mark Jerman dapat diperjualbelikan untuk sejumlah $ 0,56 atau dinyatakan dengan $0.56/DM Sistem Eropa : Sejumlah uang asing dipakai untuk menukar 1 mata uang USD. Contoh : USD 1 dapat diperjualbelikan untuk sejumlah FF 5 atau dinyatakan dengan : FF 5/$ Catatan : pada saat bertransaksi dengan pelanggan- pelanggan non-bank, bank-bank di banyak negara menggunakan sistem direct quotation.

11 Bid and ask rate dalam pasar valas. Dealer valas biasanya akan menilai 2 kurs yaitu : Harga beli (bid price) : merupakan harga dimana pedagang (trader) membeli mata uang tertentu (merupakan harga jual bagi nasabah). Harga jual (ask price) : merupakan harga dimana menjual valas tertentu (merupakan kurs beli bagi nasabah ) Contoh : Jika bank meng-quote AUD terhadap DM, sebagai : AUD = DM 1,6410/1,6415 Atau AUD = DM 1,6410-DM 1,6415

12 Hal ini berarti : Bid price AUD 1 = DM 1,6410 : Pihak bank atau broker akan membeli AUD dari nasabah atau bank lain pada harga DM 1,6410. atau bagi nasabah jika kita ingin menjual mata uang AUD maka akan dihargai sebesar DM 1,6410, sebaliknya : Ask price AUD 1 = DM 1,6415 : Pihak bank atau broker akan menjual AUD 1 kepada nasabah atau bank lain sebesar sebesar DM 1,6415. Sehingga keuntungan yang didapat adalah dari bid-ask spread (perbedaan( harga beli dan jual). Pada contoh di atas spread-nya adalah : 1,6415-1,6410 = DM 0,0005 Prosentase Spread = (ask price-bid price)/ask Price x 100 Hitunglah % spread untuk contoh di atas.

13 Latihan; Jika pada bank di amerika serikat Pound sterling di quote pada : 1 = $ 1,4419 1,4428 Berapakah bid and ask price-nya? Jika nasabah ingin membeli Pound Sterling berapakah harga yang dikenakan? Jika Nasabah ingin membeli 100 berapa US$ yang harus dikeluarkan? Jika nasabah ingin menukarkan 1000 berapa US$ yang akan diperoleh? Berapakah Prosentase spread-nya?. Jika bank berhasil membeli dan kemudian pada saat yang bersamaan menjual (Lock in profit) tersebut berapakah keuntungan dari bank tersebut :

14 Jika pada Bank Australia, DM (Mark Jerman) di- quote pada : AU$ = DM 1,6410 DM 1,6415 Berapakah bid and ask price-nya? Jika nasabah ingin membeli AUD berapakah harga yang dikenakan? Jika Nasabah ingin membeli AUS 1000 berapa DM yang harus dikeluarkan? Jika nasabah ingin menukarkan AU$ 2000 berapa DM yang akan diperoleh? Berapakah Prosentase spread-nya?. Jika bank berhasil membeli AU$ dan kemudian pada saat yang bersamaan menjual AU$ (Lock in profit) tersebut berapakah keuntungan dari bank tersebut :

15 Untuk valas yang sering diperdagangkan maka prosentase spreadnya biasanya terletak antara : 0,05 % - 0,08 % Untuk mata uang yang kurang begitu diperdagangkan spread tersebut akan semakin lebar, karena resiko pun lebih besar, sehingga kemungkinan untuk mendapat profit pun lebih besar. Namun perlu diingat kemungkinan mendapat loss/kerugian pun jauh lebih besar.

16 TUGAS Tugas : 1. Carilah berapa kurs Spot market yang berlaku untuk : USD (US$) AUD (AU$) USD (US$) INA (Rp( Rp) USD (US$) Euro ( )( Pada 3 bank utama di Timor Leste (Mandiri, ANZ, BNU)dan pada BPA Timor Leste. 2. Kemudian hitunglah Prosentase spread untuk ke 3 mata uang di atas pada ke 4 institusi tersebut.

17 Cross Rate (Kurs( Silang) Para dealer profesional di seluruh dunia menggunakan USD sebagai mata Uang referensi dan mengekspresikan mata uang lokal/domestik dalam USD. Yakni Kurs Spot AUD/USD, IDR/USD, JPY/USD yang muncul pada layar monitor para dealers rooms di seluruh pusat keuangan. Cross Rate : adalah kurs suatu mata uang yang dinilai dinilai dengan mata uang lainnya di luar reference currency yang berlaku umum, atu kurus yang dihasilkan dari 2 kurs lain.

18 Contoh : 1 AUD = DM 1,6410 1, AUD = JPY 135,5 136,6 a. Importir Jepang perlu membeli DM dengan menjual JPY, bagaiman cross rate DM terhadap JPY. b. Eksportir jepang perlu menjual DM untuk membeli JPY. Bagaimana cross rate DM terhadap JPY?

19 Jawab : a. Importir Jepang perlu membeli DM dengan menjual JPY. ( 1 DM =.JPY ) Prosesnya : 1. Importir jepang harus membeli AUD pada kurs : 1 AUD = JPY 135,6 2. Kemudian dengan AUD yang sudah didapat, pihak importir akan membeli membeli DM pada kurs : 1 AUD = 1, Sehingga : 1 AUD = JPY 135,6 1 AUD = DM 1,6410 1,6410 DM = JPY 135,6 1 DM = JPY 135,6 /1, DM = JPY 82,63 ( ini merupakan kurs jual DM terhadap JPY)

20 2. GBP di-quote pada: : $ 1,7019 1,7037; sementara DM di-quote pada $ 0,625 - $0,627. Berapa cross rate GBP terhadap DM di frankfrut. Jawab : Buy 1 GBP = $ 1,7019 1, DM = $ 0, $ 0,6267 Sell Kurs beli (buy) GBP terhadap DM = 1,7019/0,6267 =DM 2,7157 Kurs Jual (sell) GBP terhadap DM = 1,7037/0,6250 = DM 2,7258 Sehingga Direct quote GBP terhadap DM = 1 GBP = DM 2,7157 DM 2,7258

21 Soal : Jika GBP di-quote pada : $ 1,4419 $ 1,4436 dan Swiss Frank (SFr) di- quote pda : $ 0,6250 0,6267, berapapakah direct quote GBP terhadap SFr di Zurich?

Transaksi Mata Uang Asing. Bab 13

Transaksi Mata Uang Asing. Bab 13 Transaksi Mata Uang Asing Bab 13 Mengenal Valuta Asing Valuta asing atau biasa disebut juga dengan kata lain seperti valas, foreign exchange, forex atau juga fx adalah mata uang yang di keluarkan sebagai

Lebih terperinci

STIMIK AMIKOM YOGYAKARTA

STIMIK AMIKOM YOGYAKARTA KARYA ILMIAH VOREX Di Susun Oleh : Ifan Candra Kusuma (10.11.4433) S1-TI-L STIMIK AMIKOM YOGYAKARTA 2010/2011 Apa sebenarnya Forex itu? Vorex Adalah Bursa valuta asing (Inggris: Foreign exchange market

Lebih terperinci

PASAR VALUTA ASING (FOREIGN EXCHANGE MARKET)

PASAR VALUTA ASING (FOREIGN EXCHANGE MARKET) Hafis Mu addab PASAR VALUTA ASING (FOREIGN EXCHANGE MARKET) Penerbit ElHaf Publishing PASAR VALUTA ASING (FOREIGN EXCHANGE MARKET) Oleh: Hafis Mu addab Copyright 2011 by Hafis Mu addab Penerbit ElHaf Publishing

Lebih terperinci

BAB III PRAKTIK TRANSAKSI PENUKARAN MATA UANG ASING DI PT VALASINDO SURABAYA

BAB III PRAKTIK TRANSAKSI PENUKARAN MATA UANG ASING DI PT VALASINDO SURABAYA 37 BAB III PRAKTIK TRANSAKSI PENUKARAN MATA UANG ASING DI PT VALASINDO SURABAYA A. Gambaran Umum PT Valasindo 1. Letak Lokasi PT Valsindo adalah sebuah perusahaaan yang terletak di pinggir jalan raya,

Lebih terperinci

BAB 2 GAMBARAN UMUM OBJEK. diambil dari mata uang India Rupee. Sebelumnya di daerah yang sekarang disebut

BAB 2 GAMBARAN UMUM OBJEK. diambil dari mata uang India Rupee. Sebelumnya di daerah yang sekarang disebut BAB 2 GAMBARAN UMUM OBJEK 2.1 Rupiah Rupiah (Rp) adalah mata uang Indonesia (kodenya adalah IDR). Nama ini diambil dari mata uang India Rupee. Sebelumnya di daerah yang sekarang disebut Indonesia menggunakan

Lebih terperinci

Pasar Uang dan Pasar Valuta Asing

Pasar Uang dan Pasar Valuta Asing Pasar Uang dan Pasar Valuta Asing Perbedaan pasar uang dan pasar modal yaitu: 1. Instrumen yang diperjualbelikan pasar modal yang diperjualbelikan adalah adalah surat-surat berharga jangka panjang seperti

Lebih terperinci

Market Review : Dolar dipangkas keuntungan terhadap sekeranjang. EMAS Emas sedikit naik menjelang KTT Brussels, setelah Drama Yunani mengintensifkan

Market Review : Dolar dipangkas keuntungan terhadap sekeranjang. EMAS Emas sedikit naik menjelang KTT Brussels, setelah Drama Yunani mengintensifkan BULETIN FOREX Selasa 7 Juli 2015 Market Review : Dolar dipangkas keuntungan terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada Senin, setelah data menunjukkan bahwa aktivitas sektor jasa AS tumbuh pada

Lebih terperinci

DAFTAR ISI. ABSTRAK... i KATA PENGANTAR... ii DAFTAR ISI... v DAFTAR TABEL... viii DAFTAR GAMBAR... ix DAFTAR LAMPIRAN... x

DAFTAR ISI. ABSTRAK... i KATA PENGANTAR... ii DAFTAR ISI... v DAFTAR TABEL... viii DAFTAR GAMBAR... ix DAFTAR LAMPIRAN... x ABSTRAK Kegiatan ekonomi tidak akan pernah lepas dari aktivitas investasi. Keputusan investasi dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal serta resiko-resiko yang menyertainya. Faktor eksternal inilah

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN TRANSAKSI DERIVATIF

PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN TRANSAKSI DERIVATIF Lampiran Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 7/ 45 /DPD tanggal 15 September 2005 PETUNJUK PENGISIAN LAPORAN TRANSAKSI DERIVATIF Laporan Transaksi Derivatif yang wajib disampaikan kepada Bank Indonesia adalah

Lebih terperinci

Catatan Kuliah Manajemen Keuangan International Priyo Purwanto. MANAJEMEN KEUANGAN INTERNATIONAL Catatan/Latihan Kuliah Priyo Purwanto Bab 1 SPOT RATE

Catatan Kuliah Manajemen Keuangan International Priyo Purwanto. MANAJEMEN KEUANGAN INTERNATIONAL Catatan/Latihan Kuliah Priyo Purwanto Bab 1 SPOT RATE MANAJEMEN KEUANGAN INTERNATIONAL Catatan/Latihan Kuliah Priyo Purwanto Bab 1 SPOT RATE Spot = Titik, Rate = Tingkat Tingkat nilai Tukar suatu nilai Curency ( mata uang suatu negara ) terhadap Curency negara

Lebih terperinci

PERATURAN TRANSAKSI VALUTA ASING DAN KOMODITI ON-LINE TRADING

PERATURAN TRANSAKSI VALUTA ASING DAN KOMODITI ON-LINE TRADING PERATURAN TRANSAKSI VALUTA ASING DAN KOMODITI ON-LINE TRADING 02/11/15 Waktu Trading a. Valuta Asing Dimulai pada hari: Senin pukul 04.00 WIB sampai dengan hari Sabtu pukul 04.00 WIB (SUMMER). b. Logam

Lebih terperinci

PERATURAN TRANSAKSI VALUTA ASING DAN KOMODITI ON-LINE TRADING

PERATURAN TRANSAKSI VALUTA ASING DAN KOMODITI ON-LINE TRADING 24 Maret 2014 PERATURAN TRANSAKSI VALUTA ASING DAN KOMODITI ON-LINE TRADING Waktu Trading a. Valuta Asing Senin pukul 05.00 WIB sampai dengan hari Sabtu pukul 03.30 WIB (SUMMER) b. Logam Mulia (XAU/USD

Lebih terperinci

Seksi Informasi Hukum Ditama Binbangkum. UTANG NEGARA i : PEMERINTAH BUKA HEDGING ii UTANG VALUTA ASING (VALAS) Nasional.kontan.co.

Seksi Informasi Hukum Ditama Binbangkum. UTANG NEGARA i : PEMERINTAH BUKA HEDGING ii UTANG VALUTA ASING (VALAS) Nasional.kontan.co. UTANG NEGARA i : PEMERINTAH BUKA HEDGING ii UTANG VALUTA ASING (VALAS) Nasional.kontan.co.id Pemerintah tak mau terus tekor gara-gara fluktuasi nilai tukar. Maka itu, pemerintah akan melakukan hedging

Lebih terperinci

Time for Trading. Sesi Trading

Time for Trading. Sesi Trading Time for Trading Sebagai sebuah pasar yang buka selama 24 jam, mungkin sebagian dari kita akan bertanya-tanya sebenarnya bagaimana pergerakan pasar tersebut? Online trading adalah sebuah kegiatan di pasar

Lebih terperinci

LAMPIRAN DOKUMEN PEMBUKAAN REKENING TRANSAKSI

LAMPIRAN DOKUMEN PEMBUKAAN REKENING TRANSAKSI No. Rek : PERATURAN TRANSAKSI KONTRAK FOREIGN EXCHANGE (FOREX) DI PT. JALATAMA ARTHA BERJANGKA 在 PT JALATAMA ARTHA BERJANGKA 进 行 外 汇 合 同 交 易 条 例 KETENTUAN UMUM 一 般 规 定 Nasabah dapat melakukan transaksi

Lebih terperinci

BAB II URAIAN TEORI. Anggraeni (2003) melakukan penelitian dengan judul The Foreign

BAB II URAIAN TEORI. Anggraeni (2003) melakukan penelitian dengan judul The Foreign BAB II URAIAN TEORI A. Penelitian Terdahulu Anggraeni (2003) melakukan penelitian dengan judul The Foreign Exchange Exposure pada Bank-Bank yang Go Public di Bursa Efek Jakarta menunjukkan adanya foreign

Lebih terperinci

BAB V TEKNIK MENGELOLA ASSET VALUTA ASING

BAB V TEKNIK MENGELOLA ASSET VALUTA ASING BAB V TEKNIK MENGELOLA ASSET VALUTA ASING Dalam kegiatan operasional usaha khususnya perusahaan internasional termasuk juga Multinational Enterprise (MNE) akan menghadapi risiko baik risiko premium maupun

Lebih terperinci

SPESIFIKASI KONTRAK MATA UANG ASING

SPESIFIKASI KONTRAK MATA UANG ASING SPESIFIKASI KONTRAK MATA UANG ASING 1. Definisi dan Interpretasi 2 1.1 Definisi 2 1.2 Interpretasi 2 2. Ketentuan Kontrak..3 2.1 Waktu Perdagangan dan Satuan Kontrak.3 2.1.1 Waktu Perdagangan 3 2.1.2 Satuan

Lebih terperinci

PERATURAN PERDAGANGAN (TRADING RULES)

PERATURAN PERDAGANGAN (TRADING RULES) Formulir Nomor 107.PBK.06 Lampiran 2 Peraturan Kepala Badan Pengawas PERATURAN PERDAGANGAN (TRADING RULES) I. KETENTUAN UMUM 1. Overnight Trading Adalah cara bertransaksi dengan membiarkan posisi tetap

Lebih terperinci

Sistem Moneter Internasional

Sistem Moneter Internasional Materi 2 Sistem Moneter Internasional http://www.deden08m.com 1 Sistem Moneter Internasional dapat didefinisikan sebagai struktur, instrumen, institusi, dan perjanjian yang menentukan kurs atau nilai berbagai

Lebih terperinci

PERATURAN TRANSAKSI INDEKS ON-LINE TRADING

PERATURAN TRANSAKSI INDEKS ON-LINE TRADING PERATURAN TRANSAKSI INDEKS ON-LINE TRADING Waktu Trading INDEKS Indeks Saham Jepang (ISJ) Senin sampai Jumat dimulai pukul : 06.45 13.30 WIB ( sesi I ) 14.15 01.00 WIB ( sesi II ) Indeks Saham Hongkong

Lebih terperinci

BAB II PROFIL PERUSAHAAN. perdagangan valuta asing atau yang biasa disebut money changer. PT. Narasindo

BAB II PROFIL PERUSAHAAN. perdagangan valuta asing atau yang biasa disebut money changer. PT. Narasindo 22 BAB II PROFIL PERUSAHAAN A. Sejarah Singkat Perusahaan PT. Narasindo Mitra Perdana adalah perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan valuta asing atau yang biasa disebut money changer. PT. Narasindo

Lebih terperinci

BAB 13 KONSEP MATA UANG ASING DAN TRANSAKSI

BAB 13 KONSEP MATA UANG ASING DAN TRANSAKSI BAB 13 KONSEP MATA UANG ASING DAN TRANSAKSI Jurusan Akuntansi Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial Universitas Pendidikan Indonesia 2007 BAB 13 KONSEP MATA UANG ASING DAN TRANSAKSI SEJAK 1981, PERNYATAAN

Lebih terperinci

SEJARAH BANK INDONESIA : MONETER Periode 1997-1999

SEJARAH BANK INDONESIA : MONETER Periode 1997-1999 SEJARAH BANK INDONESIA : MONETER Periode 1997-1999 Cakupan : Halaman 1. Sekilas Sejarah Bank Indonesia di Bidang Moneter Periode 1997-2 1999 2. Arah Kebijakan 1997-1999 3 3. Langkah-Langkah Strategis 1997-1999

Lebih terperinci

No.16/ 14 /DPM Jakarta, 17 September 2014. Kepada SEMUA BANK UMUM DEVISA DI INDONESIA

No.16/ 14 /DPM Jakarta, 17 September 2014. Kepada SEMUA BANK UMUM DEVISA DI INDONESIA No.16/ 14 /DPM Jakarta, 17 September 2014 S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DEVISA DI INDONESIA Perihal : Transaksi Valuta Asing terhadap Rupiah antara Bank dengan Pihak Domestik Sehubungan

Lebih terperinci

BAB III PT INDOSUKSES FUTURES DAN SISTEM PERDAGANGAN DUA ARAH PADA FOREX TRADING

BAB III PT INDOSUKSES FUTURES DAN SISTEM PERDAGANGAN DUA ARAH PADA FOREX TRADING 49 BAB III PT INDOSUKSES FUTURES DAN SISTEM PERDAGANGAN DUA ARAH PADA FOREX TRADING A. Gambaran Umum Forex Trading 1. Pengertian Forex Trading dan Perdagangan Berjangka (Future Trading) a. Pengertian Forex

Lebih terperinci

INVESTASI FOREIGN EXCHANGE TRADING (FOREX) PT.M0NEX INVESTINDO FUTURES

INVESTASI FOREIGN EXCHANGE TRADING (FOREX) PT.M0NEX INVESTINDO FUTURES INVESTASI FOREIGN EXCHANGE TRADING (FOREX) PT.M0NEX INVESTINDO FUTURES TUGAS AKHIR Diajukan Untuk melengkapi Tugas-Tugas dan persyaratan guna Mencapai Gelar Ahli Madya Pada Program D-3 Bisnis Internasional

Lebih terperinci

TRANSAKSI VALUTA ASING (AL-SHARF) DALAM PERSPEKTIF ISLAM

TRANSAKSI VALUTA ASING (AL-SHARF) DALAM PERSPEKTIF ISLAM TRANSAKSI VALUTA ASING (AL-SHARF) DALAM PERSPEKTIF ISLAM Muhammad Sulhan Fakultas Ekonomi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang Jl. Gajayana No. 50, Telepon (0341) 558881, Fax. (0341) 558881, E-mail: feuinmlg@yahoo.co.id

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 10/ 28 /PBI/2008 TENTANG PEMBELIAN VALUTA ASING TERHADAP RUPIAH KEPADA BANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 10/ 28 /PBI/2008 TENTANG PEMBELIAN VALUTA ASING TERHADAP RUPIAH KEPADA BANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 10/ 28 /PBI/2008 TENTANG PEMBELIAN VALUTA ASING TERHADAP RUPIAH KEPADA BANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa salah satu tugas

Lebih terperinci

Petunjuk GetRate. 1. Masuk ke situs HSBC di 2. Login ke Business Internet Banking.

Petunjuk GetRate. 1. Masuk ke situs HSBC di  2. Login ke Business Internet Banking. Petunjuk GetRate 1. Masuk ke situs HSBC di www.hsbc.co.id. 2. Login ke Business Internet Banking. 3. Masukkan data data yang diminta pada halaman Security Logon. 4. Anda akan masuk ke halaman Internet

Lebih terperinci

2. Pasar Perdana. A. Proses Perdagangan pada Pasar Perdana

2. Pasar Perdana. A. Proses Perdagangan pada Pasar Perdana B. Pasar Sekunder adalah pasar di mana efek-efek yang telah dicatatkan di Bursa diperjual-belikan. Pasar Sekunder memberikan kesempatan kepada para investor untuk membeli atau menjual efek-efek yang tercatat

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. terhadap mata uang negara lain dengan melibatkan pasar-pasar uang utama di

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. terhadap mata uang negara lain dengan melibatkan pasar-pasar uang utama di BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Tinjauan Teori 2.1.1. Perdagangan Berjangka Valuta Asing (Forex) Forex (Foreign Exchange) atau Valuta Asing menurut Serfianto (2013; 148) merupakan jenis transaksi yang memperdagangkan

Lebih terperinci

No.10/ 42 /DPD Jakarta, 27 November 2008. S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA

No.10/ 42 /DPD Jakarta, 27 November 2008. S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA No.10/ 42 /DPD Jakarta, 27 November 2008 S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA Perihal : Pembelian Valuta Asing terhadap Rupiah kepada Bank Sehubungan dengan telah ditetapkannya Peraturan

Lebih terperinci

Magister Manajemen Univ. Muhammadiyah Yogyakarta

Magister Manajemen Univ. Muhammadiyah Yogyakarta II. Pasar Keuangan 1. Pendahuluan Pasar keuangan bisa didefinisikan sebagai bertemunya pihak yang mempunyai kelebihan dana (surplus dana) dengan pihak yang kekurangan dana (defisit dana). Sehingga di pasar

Lebih terperinci

No. 16/ 2 /DPM Jakarta, 28 Januari 2014 S U R A T E D A R A N. Kepada SEMUA BANK UMUM. Transaksi Swap Lindung Nilai Kepada Bank Indonesia.

No. 16/ 2 /DPM Jakarta, 28 Januari 2014 S U R A T E D A R A N. Kepada SEMUA BANK UMUM. Transaksi Swap Lindung Nilai Kepada Bank Indonesia. No. 16/ 2 /DPM Jakarta, 28 Januari 2014 S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM Perihal : Transaksi Swap Lindung Nilai Kepada Bank Indonesia. Sehubungan dengan berlakunya Peraturan Bank Indonesia

Lebih terperinci

Sistem dan Kebijakan Nilai Tukar

Sistem dan Kebijakan Nilai Tukar Seri Kebanksentralan No. 12 BANK INDONESIA Sistem dan Kebijakan Nilai Tukar Iskandar Simorangkir Suseno PUSAT PENDIDIKAN DAN STUDI KEBANKSENTRALAN (PPSK) BANK INDONESIA Sistem dan Kebijakan Nilai Tukar

Lebih terperinci

MANAJEMEN KEUANGAN INTERNASIONAL

MANAJEMEN KEUANGAN INTERNASIONAL INSTITUTE OF BUSINESS (IOB) MANAJEMEN KEUANGAN INTERNASIONAL Email PEDRO XIMENES ST,MM : larimata@lycos.com : radio_kliburfm@yahoo.com Pendahuluan Kriteria Penilaian : Kehadiran di kelas minimal 80% dari

Lebih terperinci

S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA. Perihal : Pembatasan Transaksi Rupiah dan Pemberian Kredit Valuta Asing oleh Bank

S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA. Perihal : Pembatasan Transaksi Rupiah dan Pemberian Kredit Valuta Asing oleh Bank No. 7/23/DPD Jakarta, 8 Juli 2005 S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA Perihal : Pembatasan Transaksi Rupiah dan Pemberian Kredit Valuta Asing oleh Bank Sehubungan dengan telah ditetapkannya

Lebih terperinci

FOREX TRADING ONLINE DENGAN AUTOPILOT TRADING SYSTEM ZULUTRADE

FOREX TRADING ONLINE DENGAN AUTOPILOT TRADING SYSTEM ZULUTRADE FOREX TRADING ONLINE DENGAN AUTOPILOT TRADING SYSTEM ZULUTRADE KARYA ILMIAH PELUANG BISNIS Disusun oleh: Nama : Try Adi NIM : 11.11.4758 Kelas : 11-S1-TI-02 Jurusan : S1 Teknik Informatika SEKOLAH TINGGI

Lebih terperinci

TANYA JAWAB PERATURAN BANK INDONESIA NO.16/21

TANYA JAWAB PERATURAN BANK INDONESIA NO.16/21 TANYA JAWAB PERATURAN BANK INDONESIA NO.16/21 21/PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK 1. Q: Apa latar belakang diterbitkannya PBI

Lebih terperinci

MARKET OUTLOOK. Asian Market. European Market. USA Market ECONOMIC ANALYSIS. Inbox Daily Report. 26 Maret 2015

MARKET OUTLOOK. Asian Market. European Market. USA Market ECONOMIC ANALYSIS. Inbox Daily Report. 26 Maret 2015 ECONOMIC ANALYSIS Tjahjo Dewanto cahyo@investingbox.co.id Sri Wahyudi Market strategist and Analyst yudi@investingbox.co.id 26 Maret 2015 Inbox Daily Report MARKET OUTLOOK Asian Market Indeks saham Asia

Lebih terperinci

Dasar-Dasar Obligasi. Pendidikan Investasi Dua Bulanan. Cara Kerja Obligasi

Dasar-Dasar Obligasi. Pendidikan Investasi Dua Bulanan. Cara Kerja Obligasi September 2010 Dasar-Dasar Pasar obligasi dikenal juga sebagai pasar surat utang dan merupakan bagian dari pasar efek yang memungkinkan pemerintah dan perusahaan meningkatkan modalnya. Sama seperti orang

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI PENYERAHAN DATA DOKUMEN NASABAH TERHADAP PEDAGANG VALUTA ASING BUKAN BANK (STUDI KASUS: P.T. RASYA JAYA SEJAHTERA)

IMPLEMENTASI PENYERAHAN DATA DOKUMEN NASABAH TERHADAP PEDAGANG VALUTA ASING BUKAN BANK (STUDI KASUS: P.T. RASYA JAYA SEJAHTERA) IMPLEMENTASI PENYERAHAN DATA DOKUMEN NASABAH TERHADAP PEDAGANG VALUTA ASING BUKAN BANK (STUDI KASUS: P.T. RASYA JAYA SEJAHTERA) Oleh Ivana Bunga Wahyuni I Wayan Wiryawan Anak Agung Sri Indrawati Hukum

Lebih terperinci

MODUL BELAJAR FOREX. Dicopy paste tanpa izin dari: www.belajarforex.com. oleh. ineb27

MODUL BELAJAR FOREX. Dicopy paste tanpa izin dari: www.belajarforex.com. oleh. ineb27 MODUL BELAJAR FOREX * * * * Dicopy paste tanpa izin dari: www.belajarforex.com oleh ineb27 Modul ini dibuat hanya untuk tujuan edukasi semata, bila ada kegiatan promosi di dalamnya hanya untuk mempermudah

Lebih terperinci

ABSTRAK. Kata kunci : Fluktuasi kurs, Ekspor, Impor, Peramalan. iii. Universitas Kristen Maranatha

ABSTRAK. Kata kunci : Fluktuasi kurs, Ekspor, Impor, Peramalan. iii. Universitas Kristen Maranatha ABSTRAK Beberapa tahun terakhir ini kurs tukar IDR/USD terus mengalami fluktuasi yang tidak dapat diprediksi. Akibatnya para pelaku pasar sulit untuk menentukan pada saat kapan mereka harus melakukan ekspor

Lebih terperinci

MATA UANG FUNGSIONAL SEBAGAI MATA UANG PELAPORAN DAN PENCATATAN SESUAI PSAK 52

MATA UANG FUNGSIONAL SEBAGAI MATA UANG PELAPORAN DAN PENCATATAN SESUAI PSAK 52 MATA UANG FUNGSIONAL SEBAGAI MATA UANG PELAPORAN DAN PENCATATAN SESUAI PSAK 52 Yuliawati Tan Fakultas Ekonomi Universitas Surabaya Abstract : For companies which use foreign currencies repetitively in

Lebih terperinci

Hal-hal yang Perlu dipahami dalam Trading

Hal-hal yang Perlu dipahami dalam Trading Hal-hal yang Perlu dipahami dalam Trading By admin. Filed in forex online, investasi, marketiva indonesia, trading indeks, trading komoditi, trading valas online Forex atau Foreign Exchange atau biasa

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 10/ 37 /PBI/2008 TENTANG TRANSAKSI VALUTA ASING TERHADAP RUPIAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 10/ 37 /PBI/2008 TENTANG TRANSAKSI VALUTA ASING TERHADAP RUPIAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 10/ 37 /PBI/2008 TENTANG TRANSAKSI VALUTA ASING TERHADAP RUPIAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa tujuan Bank Indonesia adalah

Lebih terperinci

No.16/15/DPM Jakarta, 17 September 2014. Kepada SEMUA BANK UMUM DEVISA DI INDONESIA

No.16/15/DPM Jakarta, 17 September 2014. Kepada SEMUA BANK UMUM DEVISA DI INDONESIA No.16/15/DPM Jakarta, 17 September 2014 S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DEVISA DI INDONESIA Perihal : Transaksi Valuta Asing terhadap Rupiah antara Bank dengan Pihak Asing Sehubungan dengan

Lebih terperinci

Analisis fundamental. Daftar isi. [sunting] Analisis fundamental perusahaan. Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Analisis fundamental. Daftar isi. [sunting] Analisis fundamental perusahaan. Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Analisis fundamental Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Analisis fundamental adalah metode analisis yang didasarkan pada fundamental ekonomi suatu perusahaan. Teknis ini menitik beratkan

Lebih terperinci

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR INTERNAL DAN EKSTERNAL YANG BERPENGARUH TERHADAP FLUKTUASI KURS DOLLAR AS TERHADAP RUPIAH PERIODE 2005.07-2013.

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR INTERNAL DAN EKSTERNAL YANG BERPENGARUH TERHADAP FLUKTUASI KURS DOLLAR AS TERHADAP RUPIAH PERIODE 2005.07-2013. ANALISIS FAKTOR-FAKTOR INTERNAL DAN EKSTERNAL YANG BERPENGARUH TERHADAP FLUKTUASI KURS DOLLAR AS TERHADAP RUPIAH PERIODE 2005.07-2013.11 Sugiartiningsih Fakultas Ekonomi Universitas Widyatama Bandung email

Lebih terperinci

PENGARUH KURS SPOT DAN KURS FORWARD DALAM MEMPREDIKSI FUTURE SPOT PADA PASAR VALAS KAWASAN ASIA TENGGARA

PENGARUH KURS SPOT DAN KURS FORWARD DALAM MEMPREDIKSI FUTURE SPOT PADA PASAR VALAS KAWASAN ASIA TENGGARA I Gusti Ayu Kade Diana Yanthi, Pengaruh Kurs Spot dan Kurs... 75 PENGARUH KURS SPOT DAN KURS FORWARD DALAM MEMPREDIKSI FUTURE SPOT PADA PASAR VALAS KAWASAN ASIA TENGGARA I Gusti Ayu Kade Diana Yanthi (1)

Lebih terperinci

Petunjuk Penggunaan SMS Banking Mandiri Dengan navigator 64 Telkomsel

Petunjuk Penggunaan SMS Banking Mandiri Dengan navigator 64 Telkomsel Petunjuk Penggunaan SMS Banking Mandiri Dengan navigator 64 Telkomsel A. Keuntungan yang Anda dapatkan: 1. Bebas bertransaksi bagai ATM di saku Anda 2. Lebih efisien, biaya transaksi sebesar Rp250 (kirim)

Lebih terperinci

ATURAN UMUM PERDAGANGAN MATA UANG ASING - EMAS - INDEKS GENERAL TERMS FOREX - GOLD-INDEKS KONTRAK 0,1 LOT CONTRACT HARI JAM PERDAGANGAN FOREX

ATURAN UMUM PERDAGANGAN MATA UANG ASING - EMAS - INDEKS GENERAL TERMS FOREX - GOLD-INDEKS KONTRAK 0,1 LOT CONTRACT HARI JAM PERDAGANGAN FOREX Formulir Nomor- 17.PBK.5.2 A. RATE ATURAN UMUM PERDAGANGAN MATA UANG ASING - EMAS - INDEKS GENERAL TERMS FOREX - GOLD-INDEKS KONTRAK,1 LOT CONTRACT FOREX / GOLD/INDEKS RATE Fix rate IDR1. / Floating rate

Lebih terperinci

Stabilisasi Nilai Tukar : Suatu Pendekatan Non-Konvensional

Stabilisasi Nilai Tukar : Suatu Pendekatan Non-Konvensional Konferensi Pers : Tempat : Café Bebek Bali Senayan, 29 Agustus 2005 Stabilisasi Nilai Tukar : Suatu Pendekatan Non-Konvensional Iman Sugema, Nur Azam Achsani, Reza Y. Siregar, Hermanto Siregar, Rina Oktaviani

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/ 20 /PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/ 20 /PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/ 20 /PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA,

Lebih terperinci

BAB I DEFINISI DAN INTERPRETASI

BAB I DEFINISI DAN INTERPRETASI BAB I DEFINISI DAN INTERPRETASI 100. DEFINISI Kecuali konteksnya menunjukkan makna yang lain, istilah-istilah yang ditulis dalam huruf kapital dalam Peraturan ini akan mengandung pengertian-pengertian

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan ekonomi tidak akan pernah terlepas dari aktivitas investasi. Berbagai

BAB I PENDAHULUAN. Kegiatan ekonomi tidak akan pernah terlepas dari aktivitas investasi. Berbagai BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian Kegiatan ekonomi tidak akan pernah terlepas dari aktivitas investasi. Berbagai kegiatan investasi di seluruh dunia yang dilaksanakan dalam skala internasional,

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 15/15/PBI/2013 TENTANG GIRO WAJIB MINIMUM BANK UMUM DALAM RUPIAH DAN VALUTA ASING BAGI BANK UMUM KONVENSIONAL

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 15/15/PBI/2013 TENTANG GIRO WAJIB MINIMUM BANK UMUM DALAM RUPIAH DAN VALUTA ASING BAGI BANK UMUM KONVENSIONAL PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 15/15/PBI/2013 TENTANG GIRO WAJIB MINIMUM BANK UMUM DALAM RUPIAH DAN VALUTA ASING BAGI BANK UMUM KONVENSIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA,

Lebih terperinci

KONSEP PURCHASING POWER PARITY DALAM PENENTUAN KURS MATA UANG

KONSEP PURCHASING POWER PARITY DALAM PENENTUAN KURS MATA UANG KONSEP PURCHASING POWER PARITY DALAM PENENTUAN KURS MATA UANG Yovita Vivianty Indriadewi Atmadjaja Dosen Fakultas Ekonomi Prodi Manajemen Universitas 17 Agustus 1945 Banyuwangi ABSTRAKSI Salah satu konsep

Lebih terperinci

No. 17/ 11 /DKSP Jakarta, 1 Juni 2015 SURAT EDARAN. Perihal : Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia

No. 17/ 11 /DKSP Jakarta, 1 Juni 2015 SURAT EDARAN. Perihal : Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia No. 17/ 11 /DKSP Jakarta, 1 Juni 2015 SURAT EDARAN Perihal : Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia Sehubungan dengan berlakunya Peraturan Bank Indonesia Nomor 17/3/PBI/2015

Lebih terperinci

No.15/33/DPM Jakarta, 27 Agustus 2013. Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA

No.15/33/DPM Jakarta, 27 Agustus 2013. Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA No.15/33/DPM Jakarta, 27 Agustus 2013 S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA Perihal : Perubahan Ketiga atas Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 10/42/DPD tanggal 27 November 2008 perihal

Lebih terperinci

Forex Trading di GRATIS $5 UNTUK PEMULA. Mengenal Valuta Asing (Valas) atau Forex (foreign Exchange)

Forex Trading di GRATIS $5 UNTUK PEMULA. Mengenal Valuta Asing (Valas) atau Forex (foreign Exchange) Forex Trading di GRATIS $5 UNTUK PEMULA Mengenal Valuta Asing (Valas) atau Forex (foreign Exchange) Valuta asing atau biasa disebut juga dengan kata lain seperti valas, foreign exchange, forex atau juga

Lebih terperinci

10 Juni 2015. Market Review

10 Juni 2015. Market Review 10 Juni 2015 Market Review Penyempitan Defisit Perdagangan Angkat Poundsterling. Poundsterling menguat terhadap Dollar AS seiring defisit perdagangan Inggris yang menyempit di bulan April. Namun, tingkat

Lebih terperinci

Indeks: FASILITAS. HAK TARIK KHUSUS. REPUBLIK INDONESIA. DANA MONETER INTERNASIONAL. PENGESAHAN. Presiden Republik Indonesia,

Indeks: FASILITAS. HAK TARIK KHUSUS. REPUBLIK INDONESIA. DANA MONETER INTERNASIONAL. PENGESAHAN. Presiden Republik Indonesia, Bentuk: KEPUTUSAN PRESIDEN (KEPPRES) Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 26 TAHUN 1969 (26/1969) Tanggal: 13 MARET 1969 (JAKARTA) Sumber: LN 1969/10; TLN No. 2885 Tentang: MENGESAHKAN "INSTRUMENT

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/21/PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/21/PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/21/PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/18/PBI/2014 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 15/8/PBI/2013 TENTANG TRANSAKSI LINDUNG NILAI KEPADA BANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR

Lebih terperinci

akses menu cara simple

akses menu cara simple JUNE 2012 IPOT ULTIMA memungkinkan Anda untuk memasukkan sendiri order beli maupun order jual saham secara online dan real-time melalui browser yang tersedia di gadget Anda. Seluruh browser versi terbaru

Lebih terperinci

2.0. Laporan Realisasi Impor INATRADE

2.0. Laporan Realisasi Impor INATRADE 2.0 Laporan Realisasi Impor INATRADE User Manual @copyright 2015 Daftar Isi APLIKASI LAPORAN REALISASI IMPOR INATRADE... 1 Alamat Akses... 1 WEB FORM PENDAFTARAN REALISASI... ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/10/PBI/2014 TENTANG PENERIMAAN DEVISA HASIL EKSPOR DAN PENARIKAN DEVISA UTANG LUAR NEGERI

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/10/PBI/2014 TENTANG PENERIMAAN DEVISA HASIL EKSPOR DAN PENARIKAN DEVISA UTANG LUAR NEGERI PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/10/PBI/2014 TENTANG PENERIMAAN DEVISA HASIL EKSPOR DAN PENARIKAN DEVISA UTANG LUAR NEGERI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 17/3/PBI/2015 TENTANG KEWAJIBAN PENGGUNAAN RUPIAH DI WILAYAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 17/3/PBI/2015 TENTANG KEWAJIBAN PENGGUNAAN RUPIAH DI WILAYAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 17/3/PBI/2015 TENTANG KEWAJIBAN PENGGUNAAN RUPIAH DI WILAYAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang : a.

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Dengan mengucap puji syukur kepada Tuhan YME, karena hanya. dengan berkat dan rahmatnya, kami dapat melaksanakan penulisan

KATA PENGANTAR. Dengan mengucap puji syukur kepada Tuhan YME, karena hanya. dengan berkat dan rahmatnya, kami dapat melaksanakan penulisan KATA PENGANTAR Dengan mengucap puji syukur kepada Tuhan YME, karena hanya dengan berkat dan rahmatnya, kami dapat melaksanakan penulisan Market Brief perdagangan produk automotive parts di Hungaria. Tulisan

Lebih terperinci

FREQUENTLY ASKED QUESTIONS

FREQUENTLY ASKED QUESTIONS FREQUENTLY ASKED QUESTIONS SURAT EDARAN BANK INDONESIA NOMOR 17/11 1 11/DKSP TANGGAL 1 JUNI 2015 PERIHAL KEWAJIBAN PENGGUNAAN RUPIAH DI WILAYAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA A. UMUM 1. Apa saja pertimbangan

Lebih terperinci

Pengaruh Gross Domestic Product, Inflasi, Suku Bunga, money Supply, Current Account dan Capital Account Terhadap Nilai Kurs. Yunika Murdayanti *

Pengaruh Gross Domestic Product, Inflasi, Suku Bunga, money Supply, Current Account dan Capital Account Terhadap Nilai Kurs. Yunika Murdayanti * PENGARUH GROSS DOMESTIC PRODUCT, INFLASI, SUKU BUNGA, MONEY SUPPLY, CURRENT ACCOUNT DAN CAPITAL ACCOUNT TERHADAP NILAI KURS RUPIAH INDONESIA DOLLAR AMERIKA Yunika Murdayanti * ABSTRACT Since free-floating

Lebih terperinci

SEBI No.17/11/DKSP tanggal 1 Juni 2015 Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia

SEBI No.17/11/DKSP tanggal 1 Juni 2015 Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia SEBI No.17/11/DKSP tanggal 1 Juni 2015 Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia POKOK-POKOK KETENTUAN I. Ketentuan Umum II. Kewajiban Pencantuman Harga Barang dan/atau

Lebih terperinci

PERLAKUAN AKUNTANSI SELISIH KURS

PERLAKUAN AKUNTANSI SELISIH KURS 113 PERLAKUAN AKUNTANSI SELISIH KURS Haris Wibisono Program Studi Akuntansi, Fakultas Ekonomi Universitas Katolik Widya Mandala Madiun ABSTRACT This literature study aims (1) to evaluate the accounting

Lebih terperinci

mandiri renminbi Frequently Asked Questions

mandiri renminbi Frequently Asked Questions mandiri renminbi Frequently Asked Questions 1. INFORMASI UMUM Apa perbedaaan antara Renminbi (RMB) dan Chinese Yuan (CNY)? Renminbi (berarti people s currency, mata uang rakyat) merupakan mata uang resmi

Lebih terperinci

PENGARUH TARIF BEA MASUK, KURS DAN VOLUME IMPOR TERHADAP PENERIMAAN BEA MASUK DI INDONESIA

PENGARUH TARIF BEA MASUK, KURS DAN VOLUME IMPOR TERHADAP PENERIMAAN BEA MASUK DI INDONESIA TESIS PENGARUH TARIF BEA MASUK, KURS DAN VOLUME IMPOR TERHADAP PENERIMAAN BEA MASUK DI INDONESIA I MADE ARYANA PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2011 2 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

Lebih terperinci

JASA DAN LAYANAN PERBANKAN DALAM LALU LINTAS KEUANGAN. Vegitya Ramadhani Putri, SH, S.Ant, MA, LLM

JASA DAN LAYANAN PERBANKAN DALAM LALU LINTAS KEUANGAN. Vegitya Ramadhani Putri, SH, S.Ant, MA, LLM JASA DAN LAYANAN PERBANKAN DALAM LALU LINTAS KEUANGAN I. JASA LAYANAN UMUM II. JASA USAHA DEVISA JASA PERBANKAN a. SURAT PENGAKUAN UTANG b. PERDAGANGAN SURAT BERHARGA a. JUAL BELI VALUTA ASING b. TRANSAKSI

Lebih terperinci

ANALISIS TEKNIKAL UNTUK MENDAPATKAN PROFIT DALAM FOREX TRADING ONLINE

ANALISIS TEKNIKAL UNTUK MENDAPATKAN PROFIT DALAM FOREX TRADING ONLINE ANALISIS TEKNIKAL UNTUK MENDAPATKAN PROFIT DALAM FOREX TRADING ONLINE Alwiyah Liyanto Program Studi Akuntansi Universitas Wiraraja, Sumenep e-mail : alwiyahmahdaly@yahoo.com Abstract: Technical Analysis

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 17/3/PBI/201 /PBI/2015 TENTANG KEWAJIBAN PENGGUNAAN RUPIAH DI WILAYAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 17/3/PBI/201 /PBI/2015 TENTANG KEWAJIBAN PENGGUNAAN RUPIAH DI WILAYAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA FREQUENTLY ASKED QUESTIONS PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 17/3/PBI/201 1 /PBI/2015 TENTANG KEWAJIBAN PENGGUNAAN RUPIAH DI WILAYAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA 1. Apa saja pertimbangan diterbikannya

Lebih terperinci

MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA REPUBLIK INDONESIA

MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA REPUBLIK INDONESIA MENTERI BADAN USAHA MILIK NEGARA REPUBLIK INDONESIA Nomor : S-687 /MBU/10/2014 17 Oktober 2014 Lampiran : 1 (satu) berkas Hal : Penyampaian Pedoman Penyusunan SOP Transaksi Lindung Nilai (Hedging) Kepada

Lebih terperinci

GLOBAL OUTLOOK 1 JANUARI 2015

GLOBAL OUTLOOK 1 JANUARI 2015 GLOBAL OUTLOOK 1 JANUARI 2015 Prospek Ekonomi Global Tertekan Anjloknya Harga Minyak Aksi Stimulus Bank Sentral Eropa Terhambat Pemilu Yunani 5250 5000 4750 4500 4250 4000 3750 3500 1-Mar-121-Jun-121-Sep-121-Dec-121-Mar-131-Jun-13

Lebih terperinci

PSAK NO. 52 - MATA UANG PELAPORAN SEBUAH CONTOH PENERAPAN

PSAK NO. 52 - MATA UANG PELAPORAN SEBUAH CONTOH PENERAPAN 16 Jurnal Akuntansi dan Keuangan Vol. 1, No. 1, Mei 1999 : 16-27 PSAK NO. 52 - MATA UANG PELAPORAN SEBUAH CONTOH PENERAPAN Y. Jogi Christiawan Dosen Fakultas Ekonomi, Jurusan Akuntansi Universitas Kristen

Lebih terperinci

ANZ menyampaikan hasil yang baik sekali bagi para pemegang saham di tahun 2010, selain juga berkinerja bagi para nasabah kami dan masyarakat.

ANZ menyampaikan hasil yang baik sekali bagi para pemegang saham di tahun 2010, selain juga berkinerja bagi para nasabah kami dan masyarakat. ANZ menyampaikan hasil yang baik sekali bagi para pemegang saham di tahun 2010, selain juga berkinerja bagi para nasabah kami dan masyarakat. Kinerja Kami Laba ANZ setelah dikurangi pajak sampai tahun

Lebih terperinci

GARIS BESAR PROGRAM PEMBELAJARAN BANK & LEMBAGA KEUANGAN 1

GARIS BESAR PROGRAM PEMBELAJARAN BANK & LEMBAGA KEUANGAN 1 GARIS BESAR PROGRAM PEMBELAJARAN BANK & LEMBAGA KEUANGAN 1 II. LEMBAGA KAUANGAN A. Lembaga Keuangan 1. Pengertian Lembaga Keuangan Lembaga Keuangan adalah badan usaha yang kekayaannya terutama berbentuk

Lebih terperinci

PENGGUNAAN SPN 3 BULAN SEBAGAI PENGGANTI SBI 3 BULAN DALAM APBN (Perspektif Bank Indonesia)

PENGGUNAAN SPN 3 BULAN SEBAGAI PENGGANTI SBI 3 BULAN DALAM APBN (Perspektif Bank Indonesia) 1. SBI 3 bulan PENGGUNAAN SPN 3 BULAN SEBAGAI PENGGANTI SBI 3 BULAN DALAM APBN (Perspektif Bank Indonesia) SBI 3 bulan digunakan oleh Bank Indonesia sebagai salah satu instrumen untuk melakukan operasi

Lebih terperinci

CITRA Team. Version 1.00

CITRA Team. Version 1.00 USER MANUAL CITRA MOBILE (Android) CITRA Team Version 1.00 Copyright 2014 CiptadanaCapital,PT. All rights reserved. Usage of the contents and ideas within this document, along with disclosure of any contents

Lebih terperinci

IM FUTURES MT4 USER GUIDE

IM FUTURES MT4 USER GUIDE 2014 IM FUTURES MT4 USER GUIDE PT. INTERNATIONAL MITRA FUTURES Research and Education Division DAFTAR ISI Hal Pengantar.. 3 Install IM FUTURES MT 4... 4 Membuka Account. 5 Membuka Demo Account. 5 Membuka

Lebih terperinci

Kata kunci : harga saham, volume perdagangan, ukuran perusahaan, bid ask spread.

Kata kunci : harga saham, volume perdagangan, ukuran perusahaan, bid ask spread. PENGARUH HARGA SAHAM, VOLUME PERDAGANGAN DAN UKURAN PERUSAHAAN TERHADAP BID-ASK SPREAD PADA PERUSAHAAN FOOD AND BEVERAGE YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA Viri Anggraini (virianggraini@ymail.com)

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/12/ PBI/ 2014 TENTANG OPERASI MONETER SYARIAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA,

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/12/ PBI/ 2014 TENTANG OPERASI MONETER SYARIAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/12/ PBI/ 2014 TENTANG OPERASI MONETER SYARIAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa dalam rangka memenuhi tujuan untuk mencapai

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dari perdagangan internasional yakni ekspor. Zakaria (2012) menyatakan bahwa

BAB I PENDAHULUAN. dari perdagangan internasional yakni ekspor. Zakaria (2012) menyatakan bahwa BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Indonesia merupakan salah satu negara berkembang, yang tidak terlepas dari perdagangan internasional yakni ekspor. Zakaria (2012) menyatakan bahwa keterbukaan perdagangan

Lebih terperinci

ANALISIS INFORMASI FUNDAMENTAL EKONOMI TERHADAP KURS DALAM INVESTASI FOREX (STUDI KASUS PADA USD TERHADAP JPY)

ANALISIS INFORMASI FUNDAMENTAL EKONOMI TERHADAP KURS DALAM INVESTASI FOREX (STUDI KASUS PADA USD TERHADAP JPY) ANALISIS INFORMASI FUNDAMENTAL EKONOMI TERHADAP KURS DALAM INVESTASI FOREX (STUDI KASUS PADA USD TERHADAP JPY) SKRIPSI Diajukan untuk Melengkapi Tugas-tugas dan Memenuhi Syarat-syarat untuk Mencapai Gelar

Lebih terperinci

No.14/ 11 /DPM Jakarta, 21 Maret 2012. Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA

No.14/ 11 /DPM Jakarta, 21 Maret 2012. Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA No.14/ 11 /DPM Jakarta, 21 Maret 2012 S U R A T E D A R A N Kepada SEMUA BANK UMUM DI INDONESIA Perihal : Perubahan atas Surat Edaran Bank Indonesia Nomor 10/42/DPD perihal Pembelian Valuta Asing terhadap

Lebih terperinci

MATERI PERDAGANGAN LUAR NEGERI

MATERI PERDAGANGAN LUAR NEGERI MATERI PERDAGANGAN LUAR NEGERI A. Definisi Pengertian perdagangan internasional merupakan hubungan kegiatan ekonomi antarnegara yang diwujudkan dengan adanya proses pertukaran barang atau jasa atas dasar

Lebih terperinci

Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011

Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011 Analisis Asumsi Makro Ekonomi RAPBN 2011 Nomor. 30/AN/B.AN/2010 0 Bagian Analisa Pendapatan Negara dan Belanja Negara Biro Analisa Anggaran dan Pelaksanaan APBN SETJEN DPR-RI Analisis Asumsi Makro Ekonomi

Lebih terperinci

Produk Keuangan ADB Tentang Asian Development Bank Produk Keuangan ADB

Produk Keuangan ADB Tentang Asian Development Bank Produk Keuangan ADB Produk Keuangan ADB Produk Keuangan ADB Daftar Isi 1 3 9 13 16 19 21 23 Pendahuluan Produk Pinjaman Berbasis LIBOR Produk Pinjaman Mata Uang Lokal Produk Manajemen Utang Lembar Ketentuan: Pinjaman Berbasis

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA, PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/22/PBI/2014 TENTANG PELAPORAN KEGIATAN LALU LINTAS DEVISA DAN PELAPORAN KEGIATAN PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 6/1/PBI/2004 TENTANG PEDAGANG VALUTA ASING GUBERNUR BANK INDONESIA,

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 6/1/PBI/2004 TENTANG PEDAGANG VALUTA ASING GUBERNUR BANK INDONESIA, PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR: 6/1/PBI/2004 TENTANG PEDAGANG VALUTA ASING GUBERNUR BANK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam upaya turut memelihara dan mendukung pencapaian stabilisasi nilai rupiah,

Lebih terperinci

REGULASI NO. 2001/14 TENTANG MATA UANG RESMI DI TIMOR LOROSAE

REGULASI NO. 2001/14 TENTANG MATA UANG RESMI DI TIMOR LOROSAE UNITED NATIONS United Nations Transitional Administration in East Timor NATIONS UNIES Administrasion Transitoire des Nations Unies in au Timor Oriental UNTAET UNTAET/REG/2001/14 20 Juli 2001 REGULASI NO.

Lebih terperinci