PENGARUH PENAMBAHAN GLISERIN DAN SUKROSA TERHADAP MUTU SABUN TRANSPARAN. Oleh CHAIRUL FACHMI F

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PENGARUH PENAMBAHAN GLISERIN DAN SUKROSA TERHADAP MUTU SABUN TRANSPARAN. Oleh CHAIRUL FACHMI F03498068"

Transkripsi

1 PENGARUH PENAMBAHAN GLISERIN DAN SUKROSA TERHADAP MUTU SABUN TRANSPARAN Oleh CHAIRUL FACHMI F FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR

2 PENGARUH PENAMBAHAN GLISERIN DAN SUKROSA TERHADAP MUTU SABUN TRANSPARAN SKRIPSI Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar SARJANA TEKNOLOGI PERTANIAN pada Departemen Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor Oleh CHAIRUL FACHMI F FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR

3 INSTITUT PERTANIAN BOGOR FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN PENGARUH PENAMBAHAN GLISERIN DAN SUKROSA TERHADAP MUTU SABUN TRANSPARAN SKRIPSI Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar SARJANA TEKNOLOGI PERTANIAN pada Departemen Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor Oleh CHAIRUL FACHMI F Dilahirkan pada tanggal 22 Juni 1979 di Subang Tanggal Lulus: 8 September 2008 Menyetujui, Bogor, Septermber 2008 Ir. M. Zein Nasution, MApp.Sc. Pembimbing I Dr. Ir. Erliza Hambali, Msi. Pembimbing II

4 RIWAYAT HIDUP Chairul Fachmi anak pertama dari dua bersaudara, pasangan dari Bapak Fuad Mucharaf (alm) dan Ibu Edeh Haninah, terlahir di Subang pada tanggal 22 Juni Memulai pendidikan formalnya di SDN Samratulangi Subang pada tahun 1986 dan berhasil lulus pada tahun Pendidikan tingkat menengah dijalani antara tahun di SMPN 1 Subang, setelah itu melanjutkan ke SMAN 2 Subang dan lulus pada tahun Pada tahun yang sama berhasil lolos seleksi melalui jalur USMI dan diterima di Departemen Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor. Pada tahun 2001 melakukan kegiatan Praktek Lapang di Sukabumi, Jawa barat dan menyusun laporan yang berjudul Proses Pengolahan Teh Hitam Orthodox di Perkebunan Goalpara PTPN VIII Suka Bumi Jawa Barat. Gelar Sarjana Teknologi Pertanian telah diperoleh pada tahun 2008 setelah berhasil menyelesaikan pendidikan S-1 dan menyusun skripsi yang berjudul Pengaruh Penambahan Gliserin dan Sukrosa terhadap Mutu Sabun Transparan. sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan studi di Departemen Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor di bawah bimbingan Ir. M. Zein Nasution, MApp.Sc., dan Dr. Ir. Erliza Hambali, MSi.

5 Chairul Fachmi. F Pengaruh Penambahan Gliserin dan Sukrosa terhadap Mutu Sabun Transparan. Di bawah bimbingan M. Zein Nasution dan Erliza Hambali RINGKASAN Produk yang diteliti adalah sabun transparan yang merupakan hasil reaksi penyabunan antara asam lemak dan NaOH. Sebagai sumber asam lemak digunakan asam stearat dan lima jenis minyak nabati, yaitu minyak kelapa (coconut oil), dengan penambahan gliserin (10, 30, dan 80) % dan sukrosa (10, 30, dan 80) % Sabun merupakan pembersih yang dibuat dengan reaksi kimia antara basa natrium atau kalium dengan asam lemak dari minyak nabati atau lemak hewani (SNI, 1994). Pemilihan jenis asam lemak menentukan karakteristik sabun yang dihasilkan, karena setiap jenis asam lemak akan memberikan sifat yang berbeda pada sabun (Corredoira dan Pandolfi, 1996). Menurut Williams dan Schmitt (2002), pemilihan bahan baku, khususnya asam lemak, akan memberikan pengaruh yang signifikan terhadap warna produk akhir. Penelitian ini bertujuan untuk mempelajari pengaruh konsentrasi campuran gliserin dan sukrosa yang digunakan sebagai bahan baku terhadap mutu sabun transparan yang dihasilkan. Analisa yang dilakukan meliputi pengukuran kadar air dan zat menguap dalam sabun, kadar fraksi tak tersabunkan, kadar bagian tak larut dalam alkohol, kadar alkali bebas, nilai ph, kekerasan (nilai penetrasi oleh Penetrometer), dan stabilitas busa. Sebagai pembanding digunakan tiga merk sabun komersial, yaitu Sabun X, Y, dan Sabun Z, Sabun transparan yang dibuat dari kadar campuran gliserin dan sukrosa (10 dan 30) hanya termasuk nilai ph yang berada di dalam kisaran nilai mutu produk pembanding. Sabun yang terbuat dari gliserin dan sukrosa (80) menghasilkan tingkatan karakteristik ke dalam analisa nilai ph dan tingkat kekerasan yang masuk dalam kisaran nilai mutu produk pembanding. Analisa keragaman (α = 0,05) yang dilakukan terhadap sampel menunjukkan bahwa jenis minyak yang digunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan sabun transparan memiliki pengaruh yang nyata terhadap semua parameter mutu yang dianalisa, tetapi memiliki pengaruh yang tidak nyata untuk nilai ph.

6 Chairul Fachmi.F Glycerin and Succrose Affections Toward Transparent Soap s Quality. Supervised by M. Zein Nasution and Erliza Hambali SUMMARY Products examined are transparent soaps derived as the results of the saponification process between fatty acids and NaOH. As the source of fatty acids are stearic acid and five different vegetable oils. The oils are coconut oil, with Glycerin (10, 30, dan 80) % and Succrose (10, 30, dan 80) %. Soaps are cleaning products made through chemical reaction between sodium or kalium and fatty acids derived from vegetable oils or animal fats (SNI, 1994). The selection of fatty acids determines soap s characteristics, for each fatty acid will bring different characters for the soaps (Corredoira and Pandolfi, 1996). According to Williams and Schmitt (2002), the selection of raw materials, specially fatty acids, will significantly determine the final color of the products. The subject of this research is to determine the affections of mix koncentrate glycerin and Succrose used as raw materials toward the quality of transparent soaps produced and then compare them to the commercial transparent soaps sold in the market. The analysis include determination of some quality related characteristics such as moisture and volatile content of the soaps, unsaponificable fraction content, unsoluble part in alcohol content, free alkali content (measured as caustic alkali), ph, soap s hardness (penetration value of Penetrometer), and foam stability. The commercial transparent soaps used as comparators are from soap X,Y, and Z. Transparent soaps is the make from mix glycerin and succrose (10 and 30) analysis the commercial transparent soaps it s ph in the commercial transparent. Transparent soaps is the make from mix glycerin and succrose (80) analysis the to soaps it s ph and soap s hardness (penetration value of Penetrometer) the commercial transparent. Univariate analysis of variance (α = 0,05) performed for samples indicate that vegetable oils used as raw materials for transparent soap s production have significant affects for each analized parameter, except for ph value.

7 SURAT PERNYATAAN Saya yang bertanda tangan di bawah ini : Nama NRP Departemen : Chairul Fachmi : F : Teknologi Industri Pertanian menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa skripsi yang berjudul Pengaruh Penambahan Gliserin dan Sukrosa terhadap Mutu Sabun Transparan adalah hasil karya saya sendiri, yang disusun di bawah bimbingan dan arahan dua orang dosen pembimbing akademik. Sumber informasi yang berasal atau dikutip dari karya penulis lain telah disebutkan di dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka yang ada di bagian akhir skripsi ini. Bogor, September 2008 Yang membuat pernyataan, Chairul Fachmi

8 KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Illahi, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Yang telah melimpahkan rahmat, berkah dan hidayah kepada seluruh makhluk. Seiring ucapan hamdalah, terucap pula shalawat dan salam bagi Rasul- Nya. Penyusunan skripsi ini dimaksudkan untuk melengkapi persyaratan yang dibutuhkan dalam memperoleh gelar Sarjana Teknologi Pertanian dari Departemen Teknologi Industri Pertanian, Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor. Topik yang dikaji adalah pengaruh penggunaan konsentrasi campuran gliserin dan sukrosa yang berbeda terhadap mutu sabun transparan yang dihasilkan. Skripsi ini tak akan pernah selesai disusun, jika penulis hanya bekerja sendirian. Berbagai bantuan, dalam berbagai bentuk, yang diberikan oleh orangorang di sekitar penulis, menjadi faktor yang sangat penting. Pada kesempatan ini, penulis ingin menyampaikan penghargaan serta ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada berbagai pihak yang telah berjasa. Pertama, kepada Ibu tercinta. Tak ada cukup kata di dunia yang dapat mengungkapkan betapa besar rasa terima kasih penulis atas segala doa, kasih sayang, perhatian, pengertian dan pengorbanan yang telah Ibu berikan. Semoga karya kecil ini dapat memberi sedikit kebahagiaan. Kedua, untuk Fathullah Hamzah, Adikku tersayang, atas segala perhatian, dorongan, masukan dan suntikan semangatnya. Maaf, dan terima kasih untuk semuanya. Ketiga, kepada Bapak. Ir. M. Zein Nasution, MApp.Sc, selaku Pembimbing Akademik I. Terima kasih yang tak terhingga untuk segala petunjuk dan bimbingan selama penulis menjalani masa studi. Keempat, untuk Ibu Dr. Ir. Erliza Hambali, Msi., selaku Pembimbing Akademik II. Tiada kata yang layak penulis ucapkan, selain terima kasih yang sebesar-besarnya atas masukan, bimbingan dan koreksinya. ii

9 Kelima, untuk Ibu/Bapak selaku Dosen Penguji. Terima kasih atas kesediaan Ibu/Bapak untuk menguji dan memberikan nilai, sehingga penulis dapat dinyatakan lulus. Keenam, kepada para staf Departemen Teknologi Industri Pertanian : Bu Nina, Bu Nur dan Pak Usman. Juga untuk semua staf laboratorium : Pak Gun, Bu Ega, Pak Edi, Bu Rini, Pak Sugi, Bu Sri dan Pak Yogi. Terima kasih untuk segala bantuannya, dan maaf karena penulis sering merepotkan Ibu dan Bapak sekalian. Ketujuh, untuk Yuni, Nata, Aswin, dan Adhi 38 serta teman-teman yang setia menemani dan berjuang bersama sampai saat-saat terakhir. Terima kasih untuk provokasi dan kunjungan-kunjungan pembangkit semangatnya. Semoga persahabatan kita dapat berlangsung selamanya. Sesungguhnya kesempurnaan itu hanya milik Allah SWT. Tak ada makhluk ciptaan-nya yang sempurna dan tak ada manusia yang dapat luput dari kekhilafan. Penulis menyadari, dalam skripsi ini masih terdapat banyak kekurangan, namun semoga dapat bermanfaat bagi yang membacanya. Bogor, September 2008 Penulis iii

10 DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR... ii DAFTAR ISI... iv DAFTAR GAMBAR... vi DAFTAR TABEL... vii DAFTAR LAMPIRAN... viii I. PENDAHULUAN... 1 A. LATAR BELAKANG... 1 B. TUJUAN... 2 II. TINJAUAN PUSTAKA... 3 A. SABUN DAN SABUN TRANSPARAN... 3 B. ASAM LEMAK... 6 C. MINYAK KELAPA (Coconut Oil)... 9 D. KOMPONEN LAIN PEMBENTUK SABUN Asam Stearat Natrium Hidroksida (NaOH) Dietanolamida (DEA) Gliserin Glukosa (atau Sukrosa) Natrium Klorida (NaCl) Etanol Air iv

11 III. BAHAN DAN METODE A. ALAT DAN BAHAN B. METODOLOGI Pembuatan Sabun Transparan Analisa Mutu Produk C. RANCANGAN PERCOBAAN IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. KADAR AIR DAN ZAT MENGUAP B. KADAR FRAKSI TAK TERSABUNKAN C. KADAR BAGIAN TAK LARUT DALAM ALKOHOL D. KADAR ALKALI BEBAS (DIHITUNG SEBAGAI NaOH) E. NILAI ph F. KEKERASAN G. STABILITAS BUSA V. KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN B. SARAN DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN v

12 DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1. Diagram alir pembuatan sabun transparan (Kusumah, 2004) Gambar 2. Sabun transparan yang diteliti Gambar 3. Produk pembanding Gambar 4. Hubungan kadar campuran gliserin dan sukrosa terhadap kadar air sampel Gambar 5. Hubungan kadar campuran gliserin dan sukrosa terhadap kadar fraksi tak tersabunkan sampel Gambar 6. Hubungan kadar campuran gliserin dan sukrosa terhadap kadar bagian tak larut dalam alkohol sampel Gambar 7. Hubungan kadar campuran gliserin dan sukrosa terhadap kadar alkali bebas sampel Gambar 8. Hubungan konsentrasi campuran gliserin dan sukrosa terhadap ph sampel Gambar 9. Hubungan kadar campuran gliserin dan sukrosa terhadap kekerasan (nilai penetrasi oleh Penetrometer) sampel 32 Gambar 10. Hubungan kadar campuran gliserin dan sukrosa terhadap stabilitas busa sampel vi

13 DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1. Formula dasar sabun transparan... 5 Tabel 2. Asam lemak yang biasa digunakan dalam pembuatan sabun... 7 Tabel 3. Pengaruh jenis asam lemak terhadap karakteristik sabun... 8 Tabel 4. Pengaruh jenis minyak terhadap karakteristik sabun... 8 Tabel 5. Komposisi asam lemak dalam minyak kelapa Tabel 6. Sifat fisiko-kimia minyak kelapa Tabel 7. Formulasi sabun transparan yang digunakan dalam penelitian vii

14 DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1. Beberapa formula sabun transparan Lampiran 2. Diagram alir pembuatan sabun transparan yang digunakan dalam penelitian (Kusumah, 2004) Lampiran 3. Daftar alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian Lampiran 4. Prosedur analisa mutu sabun transparan Lampiran 5. Hasil analisa kadar air dan zat menguap dalam sampel Lampiran 6. Hasil analisa kadar fraksi tak tersabunkan dalam sampel Lampiran 7. Hasil analisa kadar bagian tak larut dalam alkohol untuk sampel Lampiran 8. Hasil analisa kadar alkali bebas sampel Lampiran 9. Hasil analisa nilai ph sampel Lampiran 10. Hasil analisa kekerasan (penetrasi oleh Penetrometer) sampel Lampiran 11. Hasil analisa stabilitas busa sampel Lampiran 12. Hasil analisa produk pembanding viii

15 I. PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Sabun merupakan pembersih yang dibuat dengan reaksi kimia antara basa natrium atau kalium dengan asam lemak dari minyak nabati atau lemak hewani (SNI, 1994). Sabun transparan atau disebut juga sabun gliserin adalah jenis sabun mandi yang dapat menghasilkan busa lebih lembut di kulit dan penampakannya berkilau jika dibandingkan dengan jenis sabun yang lain. Sabun transparan dapat dihasilkan dengan sejumlah cara berbeda. Salah satu metode tertua adalah dengan cara melarutkan sabun dalam alkohol dengan pemanasan lembut untuk membentuk larutan jernih, yang kemudian diberi pewarna dan pewangi. Warna dari sabun batangan akhir tergantung pada pilihan bahan awal dan bila tidak digunakan sabun yang berkualitas baik, kemungkinan akan berwarna sangat kuning (Williams dan Schmitt, 2002). Sabun mandi adalah sabun natrium yang umumnya ditambah pewangi atau antiseptik, digunakan untuk membersihkan tubuh manusia dan tidak membahayakan kesehatan. Sabun transparan merupakan hasil reaksi penyabunan antara asam lemak dan basa kuat seperti sabun mandi biasa. Perbedaan di antara keduanya hanya terletak pada penampakan yang transparan dan tidak transparan (Mitsui, 1997). Menurut Jungermann et al. (1979), sabun transparan memiliki penampakan yang transparan dan menarik, serta mampu menghasilkan busa yang lembut di kulit. Sabun transparan dapat digunakan untuk merawat kulit karena mengandung bahan-bahan yang berfungsi sebagai humektan (moisturizer). Dua komponen utama penyusun sabun adalah asam lemak dan alkali. Asam lemak merupakan monokarboksilat berantai panjang dengan panjang rantai berbeda-beda, tetapi bukan siklik atau bercabang. Pada umumnya asam lemak yang ditemukan di alam merupakan monokarboksilat dengan rantai tidak bercabang dan memiliki jumlah atom genap.

16 Pemilihan jenis asam lemak menentukan karakteristik sabun yang dihasilkan, karena setiap jenis asam lemak akan memberikan sifat yang berbeda pada sabun (Corredoira dan Pandolfi, 1996). Cavitch (2001) melaporkan adanya perbedaan kekerasan dan karakteristik busa pada sabun-sabun yang dibuat dari asam-asam lemak yang berbeda. Menurut Williams dan Schmitt (2002), pemilihan bahan baku, khususnya asam lemak, akan memberikan pengaruh yang signifikan terhadap warna produk akhir. Asam lemak merupakan komponen utama penyusun lemak atau minyak. Shrivastava (1982) menyatakan bahwa pemilihan jenis minyak yang akan digunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan sabun merupakan hal yang sangat penting, karena sebagian besar komponen pembentuk sabun adalah minyak. Menurut Mitsui (1997), gliserin telah lama digunakan sebagai humektan. Pada pembuatan sabun transparan, gliserin juga berfungsi dalam pembentukan struktur transparan, sedangkan glukosa dalam formulasi sabun transparan sebagai transparent agent dan humektan. B. TUJUAN Pemilihan bahan baku berpengaruh pada produk yang dihasilkan. Penggunaan bahan baku yang berbeda akan menghasilkan produk dengan karakteristik yang berbeda pula. Penelitian ini bertujuan untuk mempelajari pengaruh penambahan komponen bukan lemak (non-fatty substances) sebagai bahan pembantu pembentukan sabun transparan yaitu gliserin dan sukrosa dengan jenis minyak yang digunakan sebagai bahan baku terhadap mutu sabun transparan. 2

17 II. TINJAUAN PUSTAKA A. SABUN DAN SABUN TRANSPARAN Sabun mandi adalah garam natrium atau kalium dari asam lemak yang berasal dari minyak nabati dan atau lemak hewani. Sabun tersebut dapat berwujud padat, lunak atau cair, berbusa dan digunakan sebagai pembersih (Kamikaze, 2002). SNI (1994) mendefinisikan sabun sebagai pembersih yang dibuat melalui reaksi kimia antara basa natrium atau kalium dengan asam lemak dari minyak nabati atau lemak hewani. Sabun yang dibuat dari NaOH dikenal dengan sebutan sabun keras (hard soap), sedangkan sabun yang dibuat dari KOH dikenal dengan sebutan sabun lunak (soft soap). Sabun mandi merupakan sabun natrium yang pada umumnya ditambah zat pewangi atau antiseptik, digunakan untuk membersihkan tubuh manusia dan tidak berbahaya bagi kesehatan. Sabun yang baik harus memiliki daya detergensi yang tinggi, dapat diaplikasikan pada berbagai jenis bahan dan tetap efektif walaupun digunakan pada temperatur dan tingkat kesadahan air yang berbeda-beda (Shrivastava, 1982). Sabun dapat dibuat dengan dua cara yaitu proses saponifikasi dan proses netralisasi minyak. Pada proses saponifikasi minyak, akan diperoleh produk sampingan yaitu gliserol, sedangkan sabun yang diperoleh dengan proses netralisasi tidak menghasilkan gliserol. Proses saponifikasi terjadi karena reaksi antara trigliserida dengan alkali, sedangkan proses netralisasi terjadi karena reaksi antara asam lemak bebas dengan alkali (Kirk et al., 1954). Kirk et al. (1954) menyatakan bahwa sabun adalah bahan yang digunakan untuk tujuan mencuci dan mengemulsi, terdiri dari dua komponen utama, yaitu asam lemak dengan rantai karbon C 12 C 18 dan sodium atau potasium. Jungermann et al. (1979) membagi sabun batangan menjadi tiga, yaitu cold-made, opaque dan transparan. Sabun cold-made dapat berbusa

18 dengan baik dalam air yang mengandung garam (air sadah), sabun opaque adalah sabun mandi biasa yang berbentuk batang dan penampakannya tidak transparan, sementara sabun transparan memiliki penampakan yang transparan dan menarik, serta mampu menghasilkan busa yang lembut di kulit. Mitsui (1997) menyatakan bahwa sabun transparan dapat dibuat dengan menggunakan bahan baku lemak (beef tallow), minyak kelapa, minyak zaitun atau dengan penambahan minyak jarak. Pilihan untuk pewangi, pewarna dan bahan aditif lain lebih terbatas karena tidak satupun dari bahanbahan ini yang boleh memiliki efek yang berlawanan dengan pembentukan tekstur transparan sabun (Williams dan Schmitt, 2002). Molekul sabun terbentuk dari rantai panjang atom hidrogen dan karbon. Salah satu ujung rantai tersusun dari atom-atom polar yang suka air (hidrofilik) sementara ujung yang lain terdiri dari atom-atom non-polar yang tidak suka air (hidrofobik) tetapi mudah mengikat lemak. Kotoran pada kulit umumnya berasal dari minyak, lemak dan keringat yang sukar larut dalam air karena bersifat non-polar. Sabun dapat membersihkan kotoran dari kulit. Bagian molekul sabun yang non-polar, yaitu gugus R (rantai hidrokarbon), akan mengikat kotoran, sedangkan gugus COONa yang bersifat polar akan mengikat air. Kotoran dapat lepas dari kulit karena terikat pada sabun sementara sabun terikat pada air. Seperti sabun mandi biasa, sabun transparan merupakan hasil reaksi penyabunan antara asam lemak dan basa kuat. Perbedaan hanya terletak pada penampakannya yang transparan (Mitsui, 1997). Proses tradisional mencakup penghilangan sebagian alkohol melalui destilasi, dan pencetakkan dari sabun cair menjadi blok. Blok tersebut dibiarkan hingga tiga bulan sebelum dicetak dan dikemas ke dalam penampilan akhirnya. Proses ini, dengan sifat alaminya, merupakan proses yang mahal dan terbatas pada beberapa produk yang sudah dikenal dan ada di pasar selama beberapa tahun. Kini telah dikembangkan metode yang lebih murah dengan menggunakan minyak jarak dan gula dalam penambahan bahan baku pada pembuatan sabun secara umum. Metode ini 4

19 memungkinkan untuk membuat sabun transparan atau transluen langsung dari bahan baku penyusunnya tanpa harus melakukan prapersiapan sabun sebagai tahap perantara dalam proses. Formula dasar untuk tipe sabun transparan ditunjukkan pada Tabel 1. Tabel 1. Formula dasar sabun transparan BAHAN KOMPOSISI (%) Asam lemak dari lemak hewan 27,00 Minyak kelapa 7,00 Asam lemak minyak jarak 5,00 Alkohol 10,00 Natrium hidroksida 6,20 Gula 15,50 Gliserin 9,00 EDTA 0,25 Air Hingga 100,00 (Williams dan Schmitt, 2002) Metode produksi sabun transparan melibatkan pelelehan fase lemak dan persiapan air untuk melarutkan gula, gliserin dan pengawet. Kedua fase ini bereaksi dengan larutan beralkohol dari kaustik soda di bawah pemanasan terkontrol. Setelah reaksi selesai, untuk memastikan saponifikasi telah berlangsung sempurna, massa sabun diperiksa dengan bahan akhir berupa kaustik soda yang sangat sedikit (< 0,1%). Massa sabun ini kemudian siap untuk pewarnaan dan pewangian (Williams dan Schmitt, 2002). Pilihan pewangi, bahan aditif dan pewarna lebih terbatas karena kondisi proses dan yang penting adalah tidak satupun dari bahan aditif ini memiliki efek yang berlawanan dengan transparansi batangan akhir. Setelah 5

20 pewarnaan dan pewangian, sabun akhir dituangkan ke dalam cetakan atau gelas terpisah dan dibiarkan mengeras sebelum dikemas (Williams dan Schmitt, 2002). B. ASAM LEMAK Pada umumnya asam lemak yang ditemukan di alam memiliki jumlah atom genap. Dimana asam lemak merupakan monokarboksilat berantai panjang, mungkin bersifat jenuh atau tidak jenuh, dengan panjang rantai berbeda-beda tetapi bukan siklik atau bercabang. Asam-asam lemak dapat dibagi menjadi dua golongan, yaitu asam lemak jenuh dan asam lemak tak jenuh. Penggolongan tersebut berdasarkan perbedaan bobot molekul dan derajat ketidakjenuhannya (Winarno, 1997). Asam lemak yang tidak mengandung ikatan rangkap memiliki titik cair yang lebih tinggi dibandingkan dengan asam lemak yang mengandung banyak ikatan rangkap, sehingga asam lemak jenuh biasanya berbentuk padat pada suhu ruang (Ketaren, 1986). Berdasarkan hal tersebut, asam lemak jenuh dapat digunakan pada pembuatan sabun batangan. Menurut Bailey (1950), asam lemak sangat cocok digunakan untuk produk-produk surfaktan karena struktur molekulnya yang spesifik. Asam lemak yang ada di pasaran kebanyakan merupakan hidrokarbon berantai lurus dengan jumlah atom karbon antara (C 12 C 18 ), dan diakhiri dengan gugus karboksil yang reaktif. Bagian ekor hidrokarbon akan memiliki afinitas terhadap lemak, alifatik hidrokarbon dan senyawa rantai panjang lainnya, sedangkan bagian lainnya, yaitu gugus hidroksil, akan memiliki daya tarik terhadap air. Asam lemak yang digunakan dalam pembuatan sabun adalah yang memiliki rantai karbon berjumlah (C 12 C 18 ). Asam lemak dengan rantai karbon kurang dari 12 tidak memiliki efek sabun (soapy effect) dan 6

21 dapat menimbulkan iritasi pada kulit, sementara asam lemak dengan rantai karbon lebih dari 20 memiliki kelarutan yang sangat rendah (Corredoira dan Pandolfi, 1996). Beberapa jenis asam lemak yang biasa digunakan dalam pembuatan sabun disajikan dalam Tabel 2. Tabel 2. Asam lemak yang biasa digunakan dalam pembuatan sabun Asam Lemak Rumus Bangun Kaprat (C 10 H 20 O 2 ) Kaprilat (C 8 H 16 O 2 ) Kaproat (C 6 H 12 O 2 ) Laurat (C 12 H 24 O 2 ) Linoleat (C 18 H 32 O 2 ) Miristat (C 14 H 28 O 2 ) Oleat (C 18 H 34 O 2 ) Palmitat (C 16 H 32 O 2 ) Risinoleat (C 18 H 34 O 2 ) Stearat (C 18 H 36 O 2 ) Sumber : Shrivastava (1982) Cavitch (2001) menyatakan bahwa setiap jenis asam lemak memberikan sifat yang berbeda pada sabun yang dihasilkan. Dalam Tabel 3 dapat dilihat jenis-jenis asam lemak dan pengaruhnya terhadap karakteristik sabun. 7

22 Tabel 3. Pengaruh jenis asam lemak terhadap karakteristik sabun Asam Lemak Asam laurat (C 12 H 24 O 2 ) Asam linoleat (C 18 H 32 O 2 ) Asam miristat (C 14 H 28 O 2 ) Asam oleat (C 18 H 34 O 2 ) Asam palmitat (C 16 H 32 O 2 ) Asam risinoleat (C 18 H 34 O 2 ) Asam stearat (C 18 H 36 O 2 ) Karakteristik Sabun Keras (konsistensi tinggi), daya detergensi (kemampuan membersihkan) tinggi, kelarutan tinggi, menghasilkan busa yang lembut Melembabkan kulit Keras, daya detergensi tinggi, menghasilkan busa yang lembut Melembabkan kulit Keras, menghasilkan busa yang stabil Melembabkan kulit, menghasilkan busa yang stabil dan lembut Keras, menghasilkan busa yang stabil Sumber : Cavitch (2001) Asam-asam lemak merupakan komponen utama penyusun lemak atau minyak. Pada Tabel 4 disajikan pengaruh beberapa jenis minyak nabati terhadap karakteristik sabun. Minyak Tabel 4. Pengaruh jenis minyak terhadap karakteristik sabun Karakteristik Sabun Konsistensi Sifat Pembusaan Daya Detergensi Minyak kelapa Sangat Keras dan rapuh Cepat berbusa Minyak sawit Minyak jarak Lunak Sedikit busa Cukup Sumber : Shrivastava (1982) bagus dalam air hangat dan dingin 8

23 C. MINYAK NABATI 1. Minyak Kelapa (Coconut Oil) Kelapa (Cocos mucifera) termasuk dalam famili Palmaceae dan dapat ditemukan di daerah beriklim tropis (Woodroof, 1979). MacDonald dan Low (1984) menyebutkan bahwa kelapa membutuhkan curah hujan sekurang-kurangnya mm/tahun dan dapat tumbuh dengan baik pada lingkungan bersuhu panas dengan ketinggian kurang dari m di atas permukaan laut. Pohon kelapa membutuhkan tanah yang sangat kering, dapat tumbuh dengan baik pada tanah liat, berpasir dan kurang subur, serta dapat mentolerir kandungan garam dalam tanah sampai batas tertentu, tetapi tidak dapat tumbuh dengan baik di tanah yang berbatu-batu. Menurut Woodroof (1979), minyak kelapa diperoleh sebagai hasil ekstraksi kopra atau daging buah kelapa segar. Daging kelapa segar mengandung % minyak dan jika dikeringkan (dijadikan kopra), kadar minyaknya akan naik menjadi % dan Asam-asam lemak dominan yang menyusun minyak kelapa adalah laurat dan miristat, yang merupakan asam-asam lemak berbobot molekul rendah sedangkan menurut Ketaren (1986) Minyak kelapa memiliki sekitar 90 % kandungan asam lemak jenuh. Menurut Shrivastava (1982), minyak kelapa memiliki sifat mudah tersaponifikasi (tersabunkan) dan cenderung mudah menjadi tengik (rancid). Serta Shrivastava (1982) menyatakan minyak kelapa sebagai salah satu jenis minyak dengan kandungan asam lemak yang paling kompleks. Asam lemak yang paling dominan dalam minyak kelapa adalah asam laurat (HC 12 H 23 O 2 ). Asam-asam lemak yang lain adalah kaproat (HC 16 H 11 O), kaprilat (HC 8 H 15 O 2 ) dan kaprat (HC 10 H 19 O 2 ). Semua asam lemak tersebut dapat larut dalam air dan bersifat mudah menguap jika didestilasi dengan menggunakan air atau uap panas. Komposisi asam lemak minyak kelapa dapat dilihat pada Tabel 5. 9

24 Tabel 5. Komposisi asam lemak dalam minyak kelapa Asam Lemak Jumlah (%) Asam lemak jenuh Laurat (C 12 H 24 O 2 ) Miristat (C 14 H 28 O 2 ) Palmitat (C 16 H 32 O 2 ) 7,5 10,5 Kaprilat (C 8 H 16 O 2 ) 5,5 9,5 Kaprat (C 10 H 20 O 2 ) 4,5 9,5 Stearat (C 18 H 36 O 2 ) 1 3 Kaproat (C 6 H 12 O 2 ) 0 0,8 Arachidat (C 20 H 40 O 2 ) 0 0,4 Asam lemak tak jenuh Oleat (C 18 H 34 O 2 ) 5 8 Linoleat (C 18 H 32 O 2 ) 1,5 2,5 Palmitoleat (C 16 H 30 O 2 ) 0 1,3 Sumber : Thieme (1968) Minyak kelapa yang belum dimurnikan mengandung sejumlah kecil komponen bukan minyak, misalnya fosfatida, gum sterol (0,06 0,08 %), tokoferol (0,003 %) dan asam lemak bebas (kurang dari 5 %). Sterol yang terdapat di dalam minyak nabati disebut phitosterol. Sterol bersifat tidak berwarna, tidak berbau, stabil dan berfungsi sebagai penstabil dalam minyak. Persenyawaan tokoferol bersifat tidak dapat disabunkan dan berfungsi sebagai anti-oksidan (Ketaren, 1986). Sifat fisiko-kimia minyak kelapa dapat dilihat pada Tabel 6. 10

25 Tabel 6. Sifat fisiko-kimia minyak kelapa Karakteristik Specific gravity, 15 C Bilangan Iod Bilangan penyabunan Titik leleh ( C) Nilai 0,931 b 7,5 10,5 c a b Sumber : a. Woodroof (1979) Sumber : b. Shrivastava (1982) Sumber : c. Ketaren (1986) D. KOMPONEN LAIN PEMBENTUK SABUN 1. Asam Stearat Asam stearat adalah jenis asam lemak dengan rantai hidrokarbon yang panjang, mengandung gugus karboksil di salah satu ujungnya dan gugus metil di ujung yang lain, memiliki 18 atom karbon dan merupakan asam lemak jenuh karena tidak memiliki ikatan rangkap di antara atom karbonnya. Menurut Poucher (1974), asam stearat sering digunakan sebagai bahan dasar pembuatan krim dan sabun. Asam stearat berbentuk padatan berwarna putih kekuningan (Wade dan Weller, 1994) dan berperan dalam memberikan konsistensi dan kekerasan pada sabun (Mitsui, 1997). Swern (1979) menyebutkan bahwa asam stearat meleleh pada suhu 69,6 C dan mendidih pada suhu 240 C. Titik didih dan titik leleh asam stearat relatif lebih tinggi dibanding asam lemak jenuh yang memiliki atom karbon lebih sedikit dan relatif lebih rendah dibanding asam lemak jenuh dengan atom karbon yang lebih banyak. 11

26 2. Natrium Hidroksida (NaOH) Natrium hidroksida adalah senyawa alkali berbentuk butiran padat berwarna putih dengan berat molekul 40,01, titik leleh 318,4 C, titik didih 139,0 C dan merupakan basa kuat yang larut dalam air. Menurut Poucher (1974), natrium hidroksida diperoleh melalui proses hidrolisis natrium klorida, dan sering disebut sebagai kaustik soda atau soda api. Shrivastava (1982) menyebutkan bahwa NaOH merupakan alkali yang paling sering digunakan dalam industri pembuatan hard soap. Hard soap sendiri merupakan jenis sabun yang paling banyak diproduksi dan dikonsumsi. Bersama dengan asam lemak, NaOH bereaksi membentuk sabun dan gliserol (Swern, 1979). Menurut Departemen Perindustrian (1984), banyaknya alkali yang akan digunakan dapat ditentukan dengan melihat besarnya bilangan penyabunan. 3. Dietanolamida (DEA) Dalam satu sediaan kosmetika, DEA berfungsi sebagai surfaktan dan zat penstabil busa (Wade dan Weller, 1994). Shipp (1996) menyebutkan dietanolamida sebagai penstabil busa yang paling efektif. Dietaloamida tidak pedih di mata, mampu meningkatkan tekstur kasar busa serta dapat mencegah proses penghilangan minyak secara berlebihan pada kulit dan rambut (Suryani et al. a, 2002). Menurut Rieger (1985), surfaktan mampu menurunkan tegangan permukaan dan tegangan antar muka, meningkatkan kestabilan partikel yang terdispersi dan mengontrol jenis formulasi emulsi, misalnya oil in water (o/w) atau water in oil (w/o). Tegangan antar muka suatu fasa yang berbeda derajat polaritasnya akan menurun jika gaya tarik-menarik antar molekul yang berbeda dari kedua fasa (adhesi) lebih besar dibandingkan gaya tarik-menarik antar molekul yang sama dalam fasa tersebut (kohesi) (www.pharmacy.wilkes.edu, 2004). Semakin besar penurunan tegangan antar muka, semakin kecil energi yang dibutuhkan untuk membentuk 12

27 sistem emulsi yang stabil (www.svce.ac.in, 2004). Surfaktan (surface active agents) merupakan senyawa aktif yang digunakan untuk menurunkan energi pembatas yang membatasi dua cairan yang berbeda tingkat kepolarannya dan tidak saling larut (Matheson, 1996). Surfaktan bersifat ampifatik. Pada molekulnya terdapat dua gugus, yaitu gugus hidrofilik yang bersifat polar dan gugus hidrofobik yang bersifat non-polar. Menurut jenisnya, surfaktan dapat dibedakan menjadi empat, yaitu: 1. Surfaktan anionik. Gugus hidrofobiknya merupakan pembawa sifat penurun tegangan permukaan dan dihubungkan dengan ion bermuatan negatif (Swern, 1995). Surfaktan anionik memiliki kutub bermuatan negatif yang bersifat hidrofilik karena adanya gugus sulfat atau sulfonat (Williams dan Schmitt, 2002). Contoh surfaktan anionik adalah alkohol sulfat dan ester sulfonat. 2. Surfaktan kationik, yang memiliki kutub bermuatan positif karena adanya gugus garam ammonia (Williams dan Scmitt, 2002). Bagian pangkal (head) yang merupakan gugus hidrofilik berhubungan dengan ion bermuatan positif sebagai pembawa sifat penurun tegangan permukaan (Swern, 1995). Surfaktan jenis ini tidak banyak diproduksi dan harganya sangat mahal. Contohnya adalah senyawa quarternary ammonium. 3. Surfaktan nonionik, yang tidak memiliki gugus yang bermuatan (Williams dan Schmitt, 2002). Sifat hidrofiliknya timbul karena adanya gugus eter oksigen dan hidroksil. Tipe utama surfaktan ini adalah fatty alcohol, fatty acid, amida dan amina. 4. Surfaktan amfoterik. Di dalam media cair, surfaktan jenis ini memiliki ion positif dan negatif yang sama jumlahnya. Gugus hidrofobik pada rantai lemaknya berikatan dengan gugus hidrofilik yang bermuatan positif dan negatif (Swern, 1995). Sifatnya tergantung pada kondisi media dan nilai ph. Contoh surfaktan tipe ini adalah alkyl betaines. Masing-masing kelompok surfaktan memiliki kinerja dan karakteristik tertentu. Surfaktan yang dipilih sebagai bahan baku 13

28 pembuatan suatu produk tergantung pada kinerja dan karakteristik surfaktan tersebut. Karakteristik dari produk yang diinginkan juga mempengaruhi pemilihan jenis surfaktan. Surfaktan dapat diproduksi secara sintetis kimiawi maupun biokimiawi dan digunakan sebagai bahan penggumpal, pembasah, pembusa dan pengemulsi oleh industri farmasi, kosmetika, kimia, pertanian dan pangan (Suryani et al. a, 2002). Dietanolamida (DEA) adalah surfaktan nonionik yang dihasilkan dari minyak atau lemak. Penggunaan dietanolamida lebih disukai daripada monoetanolamida. Monoetanolamida memiliki sifat yang lebih baik sebagai pembangkit busa, penstabil busa dan pengental, namun sulit untuk dicampurkan dengan bahan lain karena berbentuk padatan berlilin yang memiliki titik cair tinggi. Menurut Williams dan Schmitt (2002), dietanolamida berbasis minyak kelapa merupakan dietanolamida terpopuler, walaupun efek pengentalannya berkurang jika ditambahkan gliserol. Harganya relatif murah dan lebih mudah ditangani dibanding amida-amida murni berbasis metil ester. Sampai saat ini penggunaan DEA masih diperdebatkan karena dapat memicu terbentuknya nitrosamin yang bersifat karsinogenik. Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE) hanya memperbolehkan pemakaian alkanolamida dan dietanolamina bebas pada produk kosmetik dengan konsentrasi kurang dari 4 % (Williams dan Schmitt, 2002). Bila digunakan pada konsentrasi yang lebih tinggi, DEA dapat menimbulkan iritasi pada kulit (Wade dan Weller, 1994). 4. Gliserin Gliserin merupakan produk samping pemecahan minyak atau lemak untuk menghasilkan asam lemak, diperoleh sebagai hasil samping pembuatan sabun atau dari asam lemak tumbuhan dan hewan, berbentuk 14

29 cairan jernih, tidak berbau dan memiliki rasa yang manis. Kegunaan gliserin berubah-ubah sesuai dengan produknya. Beberapa contoh kegunaan gliserin adalah sebagai pengawet buah dalam kaleng, bahan dasar lotion, penjaga kebekuan pada dongkrak hidraulik, bahan baku tinta printer, kue dan permen. Menurut Mitsui (1997), gliserin telah lama digunakan sebagai humektan. Pada pembuatan sabun transparan, gliserin juga berfungsi dalam pembentukan struktur transparan. Humektan (moisturizer) adalah skin conditioning agents yang dapat meningkatkan kelembaban kulit (George dan Serdakowski, 1996). Fungsinya adalah sebagai komponen higroskopis yang mengundang air dan mengurangi jumlah air yang meninggalkan kulit. Efektifitasnya tergantung pada kelembaban lingkungan di sekitarnya. Menurut Murphy (1978), humektan, contohnya gliserin dan propilen glikol, dapat melembabkan kulit pada kondisi atmosfer sedang atau pada kondisi kelembaban tinggi. George dan Serdakowski (1996) melaporkan bahwa gliserin dengan konsentrasi 10 % dapat meningkatkan kehalusan dan kelembutan kulit. Penggunaan glikol dan alkohol, contohnya gliserin dan sorbitol, dalam konsentrasi tinggi (di atas 10 %) dapat menyebabkan terbentuknya titik-titik air (fenomena sweating) pada produk jika disimpan dalam lingkungan yang lembab. Ini adalah masalah yang umum terjadi pada sabun transparan yang menggunakan humektan sebagai bahan baku. Masalah ini tidak terjadi pada sabun yang menggunakan bahan-bahan tersebut dengan konsentrasi kurang dari 5 % (George dan Serdakowski, 1996). 5. Glukosa (atau Sukrosa) 6. Menurut Mitsui (1997) bahwa fungsi glukosa dalam formulasi sabun transparan sebagai transparent agent dan humektan. Glukosa merupakan monosakarida dengan enam atom C. Penggabungan antara 15

30 molekul-molekul glukosa dan fruktosa akan membentuk sukrosa. Sukrosa, sering juga disebut sakarosa atau gula tebu, merupakan jenis oligosakarida yang bersifat larut dalam air. Sukrosa biasa digunakan dalam bentuk butiran kristal halus atau kasar. 7. Natrium Klorida (NaCl) Wade dan Weller (1994), menyatakan bahwa natrium klorida merupakan bahan berbentuk butiran kristal kubik berwarna putih, bersifat higroskopik rendah dan dapat ditambah pewarna atau pewangi. Dalam sabun transparan, NaCl berfungsi sebagai elektrolit (Cognis, 2003) dan turut berperan dalam pembentukan busa (Swern, 1979). Untuk menghasilkan sabun berkualitas tinggi, NaCl yang digunakan harus bebas dari unsur besi, kalsium dan magnesium (Shrivastava, 1982). 8. Etanol Dalam hal ini alkohol cenderung berfungsi sebagai preservative (bahan pengawet) yang dapat menghambat timbulnya ketengikan pada berbagai produk berbahan baku minyak atau lemak, tetapi dalam pembuatan sabun transparan, alkohol adalah bahan yang paling penting untuk membentuk tekstur transparan sabun. Di sisi lain, penggabungan etanol dengan asam lemak akan menghasilkan sabun dengan kelarutan yang tinggi. (Shrivastava, 1982). 9. Air Menurut Winarno (1997) bahwa sebuah molekul air terdiri dari sebuah atom oksigen yang berikatan kovalen dengan dua atom hidrogen. Air tergolong senyawa alam yang paling mantap. Semua atom dalam 16

31 molekul air terjalin menjadi satu oleh ikatan yang kuat, yang hanya dapat dipecahkan oleh perantara yang paling agresif, misalnya energi listrik, atau zat kimia, seperti logam kalium sehingga air merupakan pelarut yang bersifat polar dan tidak dapat bercampur dengan fraksi lemak. 17

32 III. BAHAN DAN METODE A. ALAT DAN BAHAN Alat-alat yang digunakan dalam proses pembuatan sabun adalah hot plate, gelas piala dan pengaduk kaca. Untuk mencetak sabun digunakan cetakan dari bahan plastik keras. Bahan baku sabun transparan adalah minyak nabati, asam stearat, NaOH, gliserin, etanol, sukrosa, dietanolamida (DEA), NaCl dan air. Dalam penelitian ini digunakan jenis minyak nabati, yaitu minyak kelapa (merk Barco). Daftar lengkap alat dan bahan yang digunakan dalam penelitian ini dapat dilihat pada Lampiran 3. B. METODOLOGI 1. Pembuatan Sabun Transparan Pemilihan formula untuk pembuatan sabun transparan dalam penelitian ini didasarkan pada hasil penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Kusumah (2004). Formulasinya disajikan dalam Tabel 7. Tabel 7. Formulasi sabun transparan yang digunakan dalam penelitian Komponen % (w/w) Fungsi Asam stearat 10 Minyak nabati 20 Pembuatan stok sabun NaOH 30 % 24,5 Gliserin 13 Pelarut, transparent agent, humektan Etanol 15 Pelarut, transparent agent Sukrosa 7,5 Transparent agent, humektan DEA 3 Penstabil busa NaCl 0,5 Elektrolit Air 6,5 Pelarut Sumber : Kusumah (2004)

33 Pembuatan sabun transparan diawali dengan pencampuran antara fraksi lemak, yaitu asam stearat dan minyak nabati, dengan fraksi alkali, yaitu NaOH, untuk membentuk stok sabun. Stok sabun harus merupakan reaksi yang sempurna antara asam lemak dengan alkali, untuk menghindari adanya sisa asam lemak atau alkali bebas yang tertinggal dalam sabun. Setelah stok sabun terbentuk, ke dalam adonan ditambahkan bahan-bahan lain, yaitu gliserin dan alkohol, kemudian NaCl, sukrosa, DEA dan air. Adonan kemudian diaduk dengan kecepatan konstan pada suhu C, sampai semua bahan tercampur dengan sempurna dan adonan terlihat transparan. Tahap berikutnya adalah pencetakan. Adonan sabun yang masih panas langsung dituangkan ke dalam cetakan. Setelah dingin, sabun akan mengeras dan dapat dikeluarkan dari cetakannya. Diagram alir pembuatan sabun transparan yang digunakan dalam penelitian ini tersaji pada Gambar 1, sementara proses lengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 2. Asam Stearat Minyak Kelapa NaOH 30 % Gliserin Etanol Pemanasan T = C Stok Sabun Pengadukan T = C NaCl Sukrosa DEA Air Pencetakan Sabun Transparan Gambar 1. Diagram alir pembuatan sabun transparan (Kusumah, 2004) 19

34 2. Analisa Mutu Produk Analisa dilakukan terhadap beberapa parameter yang berhubungan dengan mutu produk, yaitu kadar air dan zat menguap, kadar fraksi tak tersabunkan, kadar bagian tak larut dalam alkohol, kadar alkali bebas yang dihitung sebagai NaOH, nilai ph, kekerasan, dan kestabilan busa. Prosedur lengkap untuk setiap analisa dapat dilihat pada Lampiran 4. C. RANCANGAN PERCOBAAN tunggal. Dalam penelitian ini digunakan rancangan acak lengkap dengan faktor Faktor yang diamati adalah komponen bukan lemak (non-fatty substances) yang digunakan sebagai bahan tambahan sabun transparan. Bahan pembantu pembentukan sabun transparan yaitu gliserin dan sukrosa. Proses pengulangan dilakukan dua kali. Model matematisnya (Sudjana, 1994) adalah sebagai berikut : Y ij = µ + τ i + ε ij Y ij = Variabel yang akan dianalisa pada ulangan ke-j µ = Nilai tengah populasi atau rata-rata yang sebenarnya τ i ε ij = Pengaruh sebenarnya dari faktor jenis minyak pada taraf ke-i = Pengaruh galat percobaan i = Jumlah taraf/perlakuan = 1, 2, 3, 4, 5 j = Jumlah ulangan pada perlakuan ke-i = 1, 2 Analisa keragaman dilakukan untuk mengetahui pengaruh perlakuan terhadap peubah yang diukur. Bila hasil yang diperoleh menunjukkan nilai yang berbeda nyata, maka analisa dilanjutkan dengan uji Duncan. 20

35 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN Produk yang diteliti adalah sabun transparan yang dibuat melalui reaksi penyabunan antara asam lemak dan NaOH. Sebagai sumber asam lemak digunakan asam stearat dan jenis minyak nabati, yaitu minyak kelapa (coconut oil). Penampakan sabun transparan yang dibuat dari perlakuan komponen bahan bukan lemak yaitu gliserin dan sukrosa tersebut dapat dilihat pada Gambar 2. Kela Saw Gliserin dan Sukrosa (10%) Gliserin dan Sukrosa (30%) Gliserin dan Sukrosa (80%) Gambar 2. Sabun transparan yang diteliti Sebagai pembanding digunakan tiga merk sabun komersial, yang dalam penelitian ini disingkat dengan sabun X, Y,dan Z. Penampakan ketiganya bisa dilihat pada Gambar 3. Extraderm Sabun X Sabun Godiv Y Sabun Pears Z a Gambar 3. Produk pembanding sabun mineral X,Y,dan Z

36 Analisa yang dilakukan meliputi pengukuran terhadap kadar air dan zat menguap, kadar asam lemak, kadar fraksi tak tersabunkan, kadar bagian tak larut dalam alkohol, kadar alkali bebas (dihitung sebagai NaOH), nilai ph, kekerasan (penetrasi oleh Penetrometer), dan stabilitas busa yang dihasilkan. A. KADAR AIR DAN ZAT MENGUAP Jumlah air dan zat menguap dalam sabun mempengaruhi karakteristik sabun saat disimpan. Sabun dengan kadar air dan zat menguap yang tinggi lebih cepat mengalami penyusutan bobot dan dimensi. Hubungan antara kadar campuran gliserin dan sukrosa yang digunakan terhadap kadar air sampel dapat dilihat pada Gambar 4. Kadar Air dan Zat Menguap (%) ,46 27, ,70 5,48 Gliserin 10 &Sukrosa Gliserin 30 & Sukrosa Gliserin 80 & Sukrosa (10%) (30%) (80%) Kadar Campuran Jenis Gliserin Moisturizer dan Sukrosa (%) Gambar 4. Hubungan antara kadar campuran gliserin dan sukrosa terhadap kadar air sampel Sampel yang memiliki kadar air tertinggi, yaitu 28,10 %, adalah yang menggunakan gliserin dan sukrosa (10%). Kadar air terendah dimiliki oleh sampel yang dibuat dari gliserin dan sukrosa (30%), yaitu sebesar 26,46 %. Kadar air produk pembanding berada pada kisaran 5,48 9,70 %. Sehingga nilai sampel berada diluar kisaran sabun pembanding. Rekapitulasi data hasil analisa kadar air dan zat menguap untuk sampel dapat dilihat pada Lampiran 22

37 5, sementara data hasil analisa untuk kadar air produk pembanding dapat dilihat pada Lampiran 12. Shrivastava (1982) menyatakan bahwa sabun mandi umumnya memiliki kadar air sekitar 30 %. Jika kadar airnya kurang dari 30 %, kemungkinan besar sabun tersebut telah melewati proses pengeringan buatan (artificial drying) atau menjadi lebih kering karena pengaruh lingkungan tempatnya disimpan. Semua sampel yang diteliti memiliki kadar air kurang dari 30 %, tetapi masih jauh lebih tinggi daripada kadar air produk pembanding. Sampel dalam penelitian ini tidak mendapat perlakuan pengeringan, namun kemungkinan besar telah mengalami proses pengeringan secara alami pada saat disimpan sebelum dianalisa. Analisa keragaman (α = 0,05) menunjukkan bahwa kadar campuran gliserin dan sukrosa berpengaruh nyata terhadap kadar air dan zat menguap sampel. Uji lanjut Duncan menunjukkan bahwa gliserin dan sukrosa (10%) dan gliserin dan sukrosa (30%) ternyata menghasilkan sabun dengan kadar air yang tidak saling berbeda nyata, sementara gliserin dan sukrosa (80%) menghasilkan sabun dengan kadar air yang berbeda nyata. Hasil analisa keragaman dan uji Duncan untuk kadar air dan zat menguap dalam sampel dapat dilihat pada Lampiran 5. Kadar air dalam sabun, selain berasal dari air yang ditambahkan sewaktu proses pembuatan sabun, juga merupakan hasil samping dari proses penyabunan. Villela (1996) menyatakan bahwa asam lemak (RCOOH) yang bereaksi dengan NaOH akan membentuk sabun (RCOONa) dan air (H 2 O). Rantai hidrokarbon (C 7 C 17 ) diwakili oleh gugus R. RCOOH + NaOH RCOONa + Kandungan zat menguap dalam sabun berasal dari bahan-bahan pembentuk sabun yang bersifat mudah menguap, misalnya alkohol, atau merupakan hasil dari reaksi-reaksi lanjutan yang terjadi di antara bahan-bahan 23

38 tersebut. Menurut Ketaren (1986), apabila minyak atau lemak mengalami kontak dengan oksigen, akan terjadi proses oksidasi yang menghasilkan senyawa aldehid dan keton yang bersifat mudah menguap. Shrivastava (1982) menyatakan bahwa beberapa jenis asam lemak, seperti laurat, kaproat, kaprilat dan kuprat, bersifat larut dalam air dan mudah menguap jika didestilasi dengan menggunakan air atau uap panas. B. KADAR FRAKSI TAK TERSABUNKAN Fraksi tak tersabunkan adalah senyawa-senyawa yang sering terdapat larut dalam minyak, tidak dapat membentuk sabun dengan soda alkali dan dapat diekstrak dengan pelarut lemak (Wood, 1996). Hubungan antara kadar campuran gliserin dan sukrosa yang digunakan dan kadar fraksi tak tersabunkan dalam sampel dapat dilihat pada Gambar 5, 5,40 5, Kadar Campuran Gliserin dan Sukrosa (%) Gambar 5. Hubungan kadar campuran gliserin dan sukrosa terhadap kadar fraksi tak tersabunkan sampel 24

39 Kadar fraksi tak tersabunkan terendah, yaitu sebesar 4,22 %, terdapat pada sampel yang dibuat dari gliserin dan sukrosa (10%), sementara yang tertinggi, yaitu sebesar 5,44 %, terdapat pada sampel yang dibuat dari gliserin dan sukrosa (30%). Kadar fraksi tak tersabunkan produk pembanding adalah 5 5,40 %. Sehingga nilai sampel berada di luar kisaran sabun pembanding. Rekapitulasi data hasil analisa produk untuk kadar fraksi tak tersabunkan dapat dilihat pada Lampiran 6, sementara untuk produk pembanding dapat dilihat pada Lampiran 12. Analisa keragaman (α = 0,05) menunjukkan bahwa kadar campuran gliserin dan sukrosa yang digunakan sebagai komponen tambahan yang berpengaruh nyata terhadap kadar fraksi tak tersabunkan. Hasil uji Duncan menunjukkan bahwa kadar fraksi tak tersabunkan dalam sabun dengan komponen tambahan gliserin dan sukrosa (10%) tidak berbeda nyata dengan komponen tambahan gliserin dan sukrosa (80%), sementara sabun yang dibuat dari dengan komponen tambahan gliserin dan sukrosa (30%) memiliki nilai fraksi tak tersabunkan yang saling berbeda nyata. Hasil analisa keragaman dan uji Duncan untuk kadar fraksi tak tersabunkan dapat dilihat pada Lampiran 6. Menurut Wood (1996), yang termasuk fraksi tak tersabunkan adalah kolesterol, fatty alcohol, sterol, pigmen dan hidrokarbon. Menurut Swern (1979) dan Wood (1996), adanya bahan yang tidak tersabunkan dalam sabun dapat menurunkan kemampuan membersihkan (daya detergensi) pada sabun. Kadar fraksi tak tersabunkan juga menunjukkan adanya asam lemak dalam bentuk bebas yang tidak bereaksi membentuk sabun dengan alkali. 25

40 C. KADAR BAGIAN TAK LARUT DALAM ALKOHOL Dalam pembuatan sabun transparan, alkohol berfungsi sebagai pelarut dan transparent agent. Suatu zat dapat larut dalam pelarut jika mempunyai nilai polaritas yang sama. Hubungan antara kadar campuran gliserin dan sukrokasa yang digunakan terhadap kadar bagian tak larut dalam alkohol untuk sampel dapat dilihat pada Gambar 6. 6,0 5,5 5,0 4,5 4,0 3,5 3,0 2,5 2,0 1,5 1,0 0,5 0,0 5,41 5, Kadar Campuran Gliserin dan Sukrosa (%) 0,27 0,23 Gambar 6. Hubungan konsentrasi campuran gliserin dan sukrosa terhadap kadar bagian tak larut dalam alkohol sampel Sampel dengan kadar bagian tak larut dalam alkohol tertinggi, yaitu 5,67 %, adalah sabun yang dibuat dari gliserin dan sukrosa (10%), sementara yang dibuat dari gliserin dan sukrosa (80%), memiliki kadar bagian tak larut dalam alkohol yang paling rendah, yaitu sebesar 5,40 %. Produk-produk pembanding memiliki kadar bagian tak larut dalam alkohol sebesar 0,23 0,27 %. Sehingga nilai sampel berada di luar kisaran sabun pembanding. Rekapitulasi data hasil analisa sampel untuk kadar bagian tak larut dalam alkohol dapat dilihat pada Lampiran 7, sementara data hasil analisa untuk produk pembanding dapat dilihat pada Lampiran

41 Analisa keragaman (α = 0,05) menunjukkan bahwa konsentrasi campuran gliserin dan sukrosa yang digunakan dalam pembuatan sabun berpengaruh nyata terhadap kadar bagian tak larut dalam alkohol yang ada dalam sabun. Uji Duncan menunjukkan bahwa sabun yang dibuat dari gliserin dan sukrosa (30%), dan gliserin dan sukrosa (80%) memiliki kadar bagian tak larut dalam alkohol yang tidak saling berbeda nyata, sementara penggunaan gliserin dan sukrosa (10%), memberikan nilai yang tidak berbeda nyata dengan penggunaan minyak jarak. Hasil analisa keragaman dan uji Duncan untuk kadar bagian tak larut dalam alkohol dapat dilihat pada Lampiran 7. Menurut Ketaren (1986), minyak dan lemak hanya sedikit larut dalam alkohol, tetapi akan larut dengan sempurna dalam etil eter dan karbon disulfida. Bahan lain yang tidak larut dalam alkohol adalah protein. ASTM (2001) menyebutkan bagian terbanyak yang tak larut dalam alkohol adalah garam alkali, seperti karbonat, borat, silikat, fosfor dan sulfat, sementara bahan lainnya adalah pati. D. KADAR ALKALI BEBAS Menurut Shrivastava (1982), sebagian besar alkali dalam sabun ada dalam bentuk terikat dengan asam lemak, sementara sebagian yang lain ada dalam bentuk bebas. Hubungan antara kadar campuran gliserin dan sukrosa yang digunakan dan kadar alkali bebas sampel dapat dilihat pada Gambar 7. 27

APLIKASI DIETANOLAMIDA DARI ASAM LAURAT MINYAK INTI SAWIT PADA PEMBUATAN SABUN TRANSPARAN ABSTRACT

APLIKASI DIETANOLAMIDA DARI ASAM LAURAT MINYAK INTI SAWIT PADA PEMBUATAN SABUN TRANSPARAN ABSTRACT E. Hambali, T. K. Bunasor, A. Suryani dan G. A. Kusumah APLIKASI DIETANOLAMIDA DARI ASAM LAURAT MINYAK INTI SAWIT PADA PEMBUATAN SABUN TRANSPARAN Erliza Hambali, Tatit K Bunasor, Ani Suryani dan Giri Angga

Lebih terperinci

SABUN MANDI. Disusun Oleh : Nosafarma Muda (M0310033)

SABUN MANDI. Disusun Oleh : Nosafarma Muda (M0310033) SABUN MANDI Disusun Oleh : Winda Puspita S (M0307070) Arista Margiana (M0310009) Fadilah Marsuki (M0310018) Hartini (M0310022) Ika Lusiana (M0310024) Isnaeni Nur (M0310026) Isya Fitri A (M0310027) Nosafarma

Lebih terperinci

KAJIAN PENGARUH PENAMBAHAN LIDAH BUAYA (Aloe vera) TERHADAP MUTU SABUN TRANSPARAN ABSTRACT

KAJIAN PENGARUH PENAMBAHAN LIDAH BUAYA (Aloe vera) TERHADAP MUTU SABUN TRANSPARAN ABSTRACT Erliza Hambali, Ani Suryani, dan Evimia Indriani Umi KAJIAN PENGARUH PENAMBAHAN LIDAH BUAYA (Aloe vera) TERHADAP MUTU SABUN TRANSPARAN Erliza Hambali, Ani Suryani, dan Evimia Indriani Umiarti Departemen

Lebih terperinci

PEMANFAATAN STEARIN DALAM PROSES PEMBUATAN SABUN MANDI PADAT. Vonny Indah Sari* Program Studi Teknik Pengolahan Sawit, Politeknik Kampar

PEMANFAATAN STEARIN DALAM PROSES PEMBUATAN SABUN MANDI PADAT. Vonny Indah Sari* Program Studi Teknik Pengolahan Sawit, Politeknik Kampar PEMANFAATAN STEARIN DALAM PROSES PEMBUATAN SABUN MANDI PADAT Vonny Indah Sari* Program Studi Teknik Pengolahan Sawit, Politeknik Kampar ABSTRACT In the crystallization process for manufacturing of cooking

Lebih terperinci

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA. Pembuatan Produk

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA. Pembuatan Produk Pembuatan Produk I. Pendahuluan Sabun merupakan produk kimia yang sering dijumpai dalam kehidupan sehari-hari. Pembuatan sabun telah dilakukan sejak ribuan tahun yang lalu. Metode pembuatan sabun pada

Lebih terperinci

KARAKTERISASI FISIK DAN ph PADA PEMBUATAN SERBUK TOMAT APEL LIRA BUDHIARTI

KARAKTERISASI FISIK DAN ph PADA PEMBUATAN SERBUK TOMAT APEL LIRA BUDHIARTI KARAKTERISASI FISIK DAN ph PADA PEMBUATAN SERBUK TOMAT APEL LIRA BUDHIARTI DEPARTEMEN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2008 ABSTRAK LIRA BUDHIARTI. Karakterisasi

Lebih terperinci

11/14/2011. By: Yuli Yanti, S.Pt., M.Si Lab. IPHT Jurusan Peternakan Fak Pertanian UNS. Lemak. Apa beda lemak dan minyak?

11/14/2011. By: Yuli Yanti, S.Pt., M.Si Lab. IPHT Jurusan Peternakan Fak Pertanian UNS. Lemak. Apa beda lemak dan minyak? By: Yuli Yanti, S.Pt., M.Si Lab. IPHT Jurusan Peternakan Fak Pertanian UNS Lemak Apa beda lemak dan minyak? 1 Bedanya: Fats : solid at room temperature Oils : liquid at room temperature Sources : vegetables

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. membantu aktivitas pertumbuhan mikroba dan aktivitas reaksi-reaksi kimiawi

II. TINJAUAN PUSTAKA. membantu aktivitas pertumbuhan mikroba dan aktivitas reaksi-reaksi kimiawi II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Aktifitas Air (Aw) Aktivitas air atau water activity (a w ) sering disebut juga air bebas, karena mampu membantu aktivitas pertumbuhan mikroba dan aktivitas reaksi-reaksi kimiawi

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Waktu dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September sampai Desember 2012. Cangkang kijing lokal dibawa ke Laboratorium, kemudian analisis kadar air, protein,

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. yang berfungsi sebagai penstabil pada emulsi. Pada makanan, emulsifier berperan

I. PENDAHULUAN. yang berfungsi sebagai penstabil pada emulsi. Pada makanan, emulsifier berperan I. PENDAHULUAN Emulsifier merupakan bahan tambahan pada produk farmasi dan makanan yang berfungsi sebagai penstabil pada emulsi. Pada makanan, emulsifier berperan sebagai bahan tambahan untuk mempertahankan

Lebih terperinci

PEMURNIAN GLISEROL DARI PROSES TRANSESTERIFIKASI MINYAK JARAK DENGAN KATALIS SODIUM HIDROKSIDA

PEMURNIAN GLISEROL DARI PROSES TRANSESTERIFIKASI MINYAK JARAK DENGAN KATALIS SODIUM HIDROKSIDA PEMURNIAN GLISEROL DARI PROSES TRANSESTERIFIKASI MINYAK JARAK DENGAN KATALIS SODIUM HIDROKSIDA Yustia Wulandari Mirzayanti yustiawulandari@yahoo.com Jurusan Teknik Kimia, Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya

Lebih terperinci

LAPORAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

LAPORAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA LAPORAN PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA PEMANFAATAN ABU SEKAM PADI DALAM PROSES PEMBUATAN SABUN DENGAN MENGGUNAKAN MINYAK JELANTAH BIDANG KEGIATAN : BIDANG PKMP Diusulkan oleh : Suhardi 2010430068 (2010)

Lebih terperinci

SIFAT ORGANOLEPTIK SABUN TRANSPARAN DENGAN PENAMBAHAN MADU SKRIPSI MUQITTA SINATRYA

SIFAT ORGANOLEPTIK SABUN TRANSPARAN DENGAN PENAMBAHAN MADU SKRIPSI MUQITTA SINATRYA SIFAT ORGANOLEPTIK SABUN TRANSPARAN DENGAN PENAMBAHAN MADU SKRIPSI MUQITTA SINATRYA PROGRAM STUDI TEKNOLOGI HASIL TERNAK FAKULTAS PETERNAKAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR 2009 RINGKASAN MUQITTA SINATRYA. D14203042.

Lebih terperinci

Atom unsur karbon dengan nomor atom Z = 6 terletak pada golongan IVA dan periode-2 konfigurasi elektronnya 1s 2 2s 2 2p 2.

Atom unsur karbon dengan nomor atom Z = 6 terletak pada golongan IVA dan periode-2 konfigurasi elektronnya 1s 2 2s 2 2p 2. SENYAWA ORGANIK A. Sifat khas atom karbon Atom unsur karbon dengan nomor atom Z = 6 terletak pada golongan IVA dan periode-2 konfigurasi elektronnya 1s 2 2s 2 2p 2. Atom karbon mempunyai 4 elektron valensi,

Lebih terperinci

Cara uji sifat kekekalan agregat dengan cara perendaman menggunakan larutan natrium sulfat atau magnesium sulfat

Cara uji sifat kekekalan agregat dengan cara perendaman menggunakan larutan natrium sulfat atau magnesium sulfat Standar Nasional Indonesia Cara uji sifat kekekalan agregat dengan cara perendaman menggunakan larutan natrium sulfat atau magnesium sulfat ICS 91.100.15 Badan Standardisasi Nasional Daftar Isi Daftar

Lebih terperinci

Kegiatan 3.1. Terdiri dari. Kegiatan 3.5

Kegiatan 3.1. Terdiri dari. Kegiatan 3.5 Bagian APA MANFAAT DAN EFEK SAMPING DARI PRODUK BAHAN KIMIA RUMAH TANGGA? Bagian Terdiri dari Setelah mempelajari dan memahami konsep bahan kimia sehari-hari, kini saatnya mempelajari zat-zat apa sajakah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar belakang Masalah. Bersuci (thaharah) merupakan syarat sah suatu ibadah (Al-Bugha, 2007).

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar belakang Masalah. Bersuci (thaharah) merupakan syarat sah suatu ibadah (Al-Bugha, 2007). BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang Masalah Bersuci (thaharah) merupakan syarat sah suatu ibadah (Al-Bugha, 2007). Bersuci terbagi menjadi dua bagian yaitu bersuci dari kotoran (najis jasmani) dan bersuci

Lebih terperinci

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat, mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat

Lebih terperinci

ASAM, BASA DAN GARAM

ASAM, BASA DAN GARAM ASAM, BASA DAN GARAM Larutan terdiri dari zat terlarut (solute) dan pelarut (solvent). Dalam suatu larutan, jumlah pelarut lebih banyak dibandingkan jumlah zat terlarut. Penggolongan larutan dapat juga

Lebih terperinci

BAB 4. WUJUD ZAT 1. WUJUD GAS 2. HUKUM GAS 3. HUKUM GAS IDEAL 4. GAS NYATA 5. CAIRAN DAN PADATAN 6. GAYA ANTARMOLEKUL 7. TRANSISI FASA 8.

BAB 4. WUJUD ZAT 1. WUJUD GAS 2. HUKUM GAS 3. HUKUM GAS IDEAL 4. GAS NYATA 5. CAIRAN DAN PADATAN 6. GAYA ANTARMOLEKUL 7. TRANSISI FASA 8. BAB 4. WUJUD ZAT 1. WUJUD GAS 2. HUKUM GAS 3. HUKUM GAS IDEAL 4. GAS NYATA 5. CAIRAN DAN PADATAN 6. GAYA ANTARMOLEKUL 7. TRANSISI FASA 8. DIAGRAM FASA WUJUD ZAT: GAS CAIRAN PADATAN PERMEN (sukrosa) C 12

Lebih terperinci

PEMBUATAN VCO DENGAN METODE ENZIMATIS DAN KONVERSINYA MENJADI SABUN PADAT TRANSPARAN

PEMBUATAN VCO DENGAN METODE ENZIMATIS DAN KONVERSINYA MENJADI SABUN PADAT TRANSPARAN PEMBUATAN VCO DENGAN METODE ENZIMATIS DAN KONVERSINYA MENJADI SABUN PADAT TRANSPARAN Tuti Indah Sari, Evy Herdiana, Triana Amelia Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Sriwijaya ABSTRAK Buah

Lebih terperinci

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU Oleh: Gusti Setiavani, S.TP, M.P Staff Pengajar di STPP Medan Kacang-kacangan dan biji-bijian seperti kacang kedelai, kacang tanah, biji kecipir, koro, kelapa

Lebih terperinci

Kimia dalam AIR. Dr. Yuni K. Krisnandi. KBI Kimia Anorganik

Kimia dalam AIR. Dr. Yuni K. Krisnandi. KBI Kimia Anorganik Kimia dalam AIR Dr. Yuni K. Krisnandi KBI Kimia Anorganik Sifat fisika dan kimia AIR Air memiliki rumus kimia H2O Cairan tidak berwarna, tidak berasa TAPI air biasanya mengandung sejumlah kecil CO2 dalm

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI. Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S- 1. Pendidikan Biologi

NASKAH PUBLIKASI. Untuk memenuhi sebagian persyaratan Guna mencapai derajat Sarjana S- 1. Pendidikan Biologi UJI TOTAL ASAM DAN ORGANOLEPTIK DALAM PEMBUATAN YOGHURT SUSU KACANG HIJAU ( Phaseolus radiatus ) DENGAN PENAMBAHAN EKSTRAK UBI JALAR UNGU (Ipomoea batatas L) NASKAH PUBLIKASI Untuk memenuhi sebagian persyaratan

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Sabun Sabun merupakan pembersih yang dibuat dengan reaksi kimia antara basa natrium atau kalium dengan asam lemak dari minyak nabati atau lemak hewani. Sabun mandi merupakan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. yaitu permen keras, permen renyah dan permen kenyal atau permen jelly. Permen

I. PENDAHULUAN. yaitu permen keras, permen renyah dan permen kenyal atau permen jelly. Permen I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kembang gula atau yang biasa disebut dengan permen merupakan produk makanan yang banyak disukai baik tua maupun muda karena permen mempunyai keanekaragaman rasa, warna,

Lebih terperinci

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Sejarah Sabun Tidak ada catatan pasti kapan sejarah pembuatan sabun dimulai. Pada waktu dahulu kala di tahun 600 SM masyarakat Funisia di mulut Sungai Rhone sudah membuat sabun

Lebih terperinci

KARAKTERISASI MUTU FISIKA KIMIA GELATIN KULIT IKAN KAKAP MERAH (Lutjanus sp.) HASIL PROSES PERLAKUAN ASAM. Oleh : Ima Hani Setiawati C34104056

KARAKTERISASI MUTU FISIKA KIMIA GELATIN KULIT IKAN KAKAP MERAH (Lutjanus sp.) HASIL PROSES PERLAKUAN ASAM. Oleh : Ima Hani Setiawati C34104056 KARAKTERISASI MUTU FISIKA KIMIA GELATIN KULIT IKAN KAKAP MERAH (Lutjanus sp.) HASIL PROSES PERLAKUAN ASAM Oleh : Ima Hani Setiawati C34104056 PROGRAM STUDI TEKNOLOGI HASIL PERIKANAN FAKULTAS PERIKANAN

Lebih terperinci

PENGOLAHAN MINYAK JELANTAH MENJADI SABUN BATANG DENGAN EKSTRAK KUNYIT, LIDAH BUAYA, DAN PEPAYA

PENGOLAHAN MINYAK JELANTAH MENJADI SABUN BATANG DENGAN EKSTRAK KUNYIT, LIDAH BUAYA, DAN PEPAYA PENGOLAHAN MINYAK JELANTAH MENJADI SABUN BATANG DENGAN EKSTRAK KUNYIT, LIDAH BUAYA, DAN PEPAYA (Waste Oil Processing to Soap Bar With Extract of Turmeric, Aloe vera, and Papaya) Julianto Wijaya 1*, Ainun

Lebih terperinci

WUJUD ZAT. Perubahan wujud zat dapat digambarkan dalam diagram sebagai berikut: Zat padat. Keterangan:

WUJUD ZAT. Perubahan wujud zat dapat digambarkan dalam diagram sebagai berikut: Zat padat. Keterangan: WUJUD ZAT A. Tiga Wujud Zat Di sekitar kita terdapat berbagai benda seperti air, besi, kayu. Alkohol, udara yang kita hirup, atau gas helium yang digunakan untuk mengisi gas helium. Benda-benda tersebut

Lebih terperinci

OPTIMASI KOMBINASI EKSTRAK BUAH MENGKUDU

OPTIMASI KOMBINASI EKSTRAK BUAH MENGKUDU OPTIMASI KOMBINASI EKSTRAK BUAH MENGKUDU (Morinda citrifolia L) DAN DAUN MAHKOTA DEWA (Phaleria macrocarpa (Scheff) Boerl.) PADA FORMULA SABUN TRANSPARAN DENGAN METODE FACTORIAL DESIGN Intan Martha Cahyani

Lebih terperinci

REAKSI DEKARBOKSILASI MINYAK JARAK PAGAR UNTUK PEMBUATAN HIDROKARBON SETARA FRAKSI DIESEL DENGAN PENAMBAHAN Ca(OH) 2

REAKSI DEKARBOKSILASI MINYAK JARAK PAGAR UNTUK PEMBUATAN HIDROKARBON SETARA FRAKSI DIESEL DENGAN PENAMBAHAN Ca(OH) 2 REAKSI DEKARBOKSILASI MINYAK JARAK PAGAR UNTUK PEMBUATAN HIDROKARBON SETARA FRAKSI DIESEL DENGAN PENAMBAHAN Ca(OH) 2 Setiadi Departemen Teknik Kimia, Fakultas Teknik, UI Kampus Baru UI Depok Andres Suranto

Lebih terperinci

TANAH. Apa yang dimaksud dengan tanah? Banyak definisi yang dapat dipakai untuk tanah. Hubungan tanah dan organisme :

TANAH. Apa yang dimaksud dengan tanah? Banyak definisi yang dapat dipakai untuk tanah. Hubungan tanah dan organisme : TANAH Apa yang dimaksud dengan tanah? Banyak definisi yang dapat dipakai untuk tanah Hubungan tanah dan organisme : Bagian atas lapisan kerak bumi yang mengalami penghawaan dan dipengaruhi oleh tumbuhan

Lebih terperinci

LAPORAN. Praktikum Kimia Organik I. Oleh. Octavio Lisboa Guterres Fernandes. Nim : 09.03.04.088 DEPARTAMENTO DE QUÍMICA

LAPORAN. Praktikum Kimia Organik I. Oleh. Octavio Lisboa Guterres Fernandes. Nim : 09.03.04.088 DEPARTAMENTO DE QUÍMICA LAPORAN Praktikum Kimia Organik I Oleh Octavio Lisboa Guterres Fernandes Nim : 09.03.04.088 Semester : III/A DEPARTAMENTO DE QUÍMICA FACULDADE EDUCAÇÃO, ARTES E HUMANIDADE UNIVERSIDADE NACIONAL TIMOR LORO

Lebih terperinci

SIFAT SIFAT FISIK ASPAL

SIFAT SIFAT FISIK ASPAL Oleh : Unggul Tri Wardana (20130110102) Dea Putri Arifah (20130110103) Muhammad Furqan (20130110107) Wahyu Dwi Haryanti (20130110124) Elsa Diana Rahmawati (20130110128) Bitumen adalah zat perekat (cementitious)

Lebih terperinci

Pabrik Sabun Transparan Beraroma Terapi dari Minyak Jarak dengan Proses Saponifikasi Trigliserida Secara Kontinyu

Pabrik Sabun Transparan Beraroma Terapi dari Minyak Jarak dengan Proses Saponifikasi Trigliserida Secara Kontinyu Pabrik Sabun Transparan Beraroma Terapi dari Minyak Jarak dengan Proses Saponifikasi Trigliserida Secara Kontinyu Nama 1. Rahadiana Pratiwi (2310030010) 2. Luviana Sri A. (2310030059) Dosen Pembimbing

Lebih terperinci

Presentasi Powerpoint Pengajar oleh Penerbit ERLANGGA Divisi Perguruan Tinggi. Bab17. Kesetimbangan Asam-Basa dan Kesetimbangan Kelarutan

Presentasi Powerpoint Pengajar oleh Penerbit ERLANGGA Divisi Perguruan Tinggi. Bab17. Kesetimbangan Asam-Basa dan Kesetimbangan Kelarutan Presentasi Powerpoint Pengajar oleh Penerbit ERLANGGA Divisi Perguruan Tinggi Bab17 Kesetimbangan Asam-Basa dan Kesetimbangan Kelarutan Larutan buffer adalah larutan yg terdiri dari: 1. asam lemah/basa

Lebih terperinci

KELARUTAN DAN HASIL KALI KELARUTAN

KELARUTAN DAN HASIL KALI KELARUTAN KELARUTAN DAN HASIL KALI KELARUTAN A. Pengertian Kelarutan Kemampuan garam-garam larut dalam air tidaklah sama, ada garam yang mudah larut dalam air seperti natrium klorida (NaCl) dan ada pula garam sukar

Lebih terperinci

PT. Kao Indonesia Chemicals

PT. Kao Indonesia Chemicals PT. Kao Indonesia Chemicals RANGKUMAN KESELAMATAN STRATEGI PRODUK GLOBAL EMAL 10P HD Dokumen ini adalah rangkuman komprehensif yang dimaksudkan untuk memberikan gambaran kepada publik secara umum tentang

Lebih terperinci

III. SIFAT KIMIA SENYAWA FENOLIK

III. SIFAT KIMIA SENYAWA FENOLIK Senyawa Fenolik pada Sayuran Indigenous III. SIFAT KIMIA SENYAWA FENOLIK A. Kerangka Fenolik Senyawa fenolik, seperti telah dijelaskan pada Bab I, memiliki sekurang kurangnya satu gugus fenol. Gugus fenol

Lebih terperinci

D. E. 3. Bila kedua unsur tersebut berikatan, maka rumus senyawa yang dihasilkan adalah... A. XY 2

D. E. 3. Bila kedua unsur tersebut berikatan, maka rumus senyawa yang dihasilkan adalah... A. XY 2 Dua buah unsur memiliki notasi dan 1. Diagram orbital yang paling tepat untuk elektron terakhir dari unsur X adalah... A. B. C. X nomor atom 13 Konfigurasi elektron terakhirnya ada pada nomor 13. [Ne]

Lebih terperinci

BAB V KERAMIK (CERAMIC)

BAB V KERAMIK (CERAMIC) BAB V KERAMIK (CERAMIC) Keramik adalah material non organik dan non logam. Mereka adalah campuran antara elemen logam dan non logam yang tersusun oleh ikatan ikatan ion. Istilah keramik berasal dari bahasa

Lebih terperinci

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO

SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO SYARAT TUMBUH TANAMAN KAKAO Sejumlah faktor iklim dan tanah menjadi kendala bagi pertumbuhan dan produksi tanaman kakao. Lingkungan alami tanaman cokelat adalah hutan tropis. Dengan demikian curah hujan,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 85 TAHUN 1999 TENTANG

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 85 TAHUN 1999 TENTANG PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 85 TAHUN 1999 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 18 TAHUN 1999 TENTANG PENGELOLAAN LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN BERACUN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

OLEH : GLADYS AMANDA WIJAYA

OLEH : GLADYS AMANDA WIJAYA KAJIAN PROPORSI TEPUNG TERIGU DAN TEPUNG UBI JALAR KUNING SERTA KONSENTRASI GLISERIL MONOSTEARAT (GMS) TERHADAP SIFAT FISIKOKIMIA DAN ORGANOLEPTIK MUFFIN SKRIPSI OLEH : GLADYS AMANDA WIJAYA (6103006001)

Lebih terperinci

LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT

LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT Mata Pelajaran : Kimia Kelas : X (Sepuluh) Nomor Modul : Kim.X.07 Penulis : Drs. Asep Jamal Nur Arifin Penyunting Materi : Drs. Ucu Cahyana, M.Si Penyunting Media

Lebih terperinci

KELARUTAN DAN HASIL KALI KELARUTAN (Ksp)

KELARUTAN DAN HASIL KALI KELARUTAN (Ksp) KELARUTAN DAN HASIL KALI KELARUTAN (Ksp) Kelarutan (s) Kelarutan (solubilit) adalah suatu zat dalam suatu pelarut menatakan jumlah maksimum suatu zat ang dapat larut dalam suatu pelarut. Satuan kelarutan

Lebih terperinci

BAB 4 HASIL PERCOBAAN DAN BAHASAN

BAB 4 HASIL PERCOBAAN DAN BAHASAN BAB 4 HASIL PERCOBAAN DAN BAHASAN Tanaman-tanaman yang diteliti adalah Ricinus communis L. (jarak) dan Eclipta prostrata (L.) L. (urang-aring). Pada awal penelitian dilakukan pengumpulan bahan tanaman,

Lebih terperinci

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK II PEMBUATAN TAWAS DARI ALUMINIUM

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK II PEMBUATAN TAWAS DARI ALUMINIUM LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANORGANIK II PEMBUATAN TAWAS DARI ALUMINIUM DISUSUN OLEH FITRI RAMADHIANI KELOMPOK 4 1. DITA KHOERUNNISA 2. DINI WULANDARI 3. AISAH 4. AHMAD YANDI PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA

Lebih terperinci

OPTIMASI FORMULA SABUN TRANSPARAN DENGAN HUMECTANT GLISERIN DAN SURFAKTAN COCOAMIDOPROPYL SKRIPSI

OPTIMASI FORMULA SABUN TRANSPARAN DENGAN HUMECTANT GLISERIN DAN SURFAKTAN COCOAMIDOPROPYL SKRIPSI OPTIMASI FORMULA SABUN TRANSPARAN DENGAN HUMECTANT GLISERIN DAN SURFAKTAN COCOAMIDOPROPYL BETAINE: APLIKASI DESAIN FAKTORIAL SKRIPSI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Farmasi

Lebih terperinci

TERHADAP SKRIPSI. Disusun Oleh : PROGRAM RTA 2012

TERHADAP SKRIPSI. Disusun Oleh : PROGRAM RTA 2012 PENGARUH SUBSTITUSI TELUR AYAM PADA PAKAN TERHADAP LAJU PERTUMBUHAN IKAN MAS (Cyprinus carpio, L.) SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Matematikan dan Ilmu Pengetahuann Alam Universitas Negeri Yogyakartaa

Lebih terperinci

UJI & ANALISIS AIR SEDERHANA

UJI & ANALISIS AIR SEDERHANA MODUL: UJI & ANALISIS AIR SEDERHANA I. DESKRIPSI SINGKAT A ir dan kesehatan merupakan dua hal yang saling berhubungan. Kualitas air yang dikonsumsi masyarakat dapat menentukan derajat kesehatan masyarakat.

Lebih terperinci

OLIMPIADE SAINS NASIONAL Ke III. Olimpiade Kimia Indonesia. Kimia UJIAN PRAKTEK

OLIMPIADE SAINS NASIONAL Ke III. Olimpiade Kimia Indonesia. Kimia UJIAN PRAKTEK OLIMPIADE SAINS NASIONAL Ke III Olimpiade Kimia Indonesia Kimia UJIAN PRAKTEK Petunjuk : 1. Isilah Lembar isian data pribadi anda dengan lengkap (jangan disingkat) 2. Soal Praktikum terdiri dari 2 Bagian:

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara berkembang yang sedang giat-giatnya melaksanakan pembangunan dalam segala bidang kehidupan. Perkembangan perekonomian di Indonesia yang

Lebih terperinci

APLIKASI MINYAK NILAM DALAM FORMULASI SABUN SEBAGAI ZAT ADITIF YANG BERSIFAT ANTISEPTIK DAN AROMATHERAPI INTISARI

APLIKASI MINYAK NILAM DALAM FORMULASI SABUN SEBAGAI ZAT ADITIF YANG BERSIFAT ANTISEPTIK DAN AROMATHERAPI INTISARI APLIKASI MINYAK NILAM DALAM FORMULASI SABUN SEBAGAI ZAT ADITIF YANG BERSIFAT ANTISEPTIK DAN AROMATHERAPI Penelitian ini bertujuan untuk memformulasikan minyak kelapa dan lemak sapi dalam pembuatan sabun

Lebih terperinci

Alkena. KO 1 pertemuan III. Indah Solihah

Alkena. KO 1 pertemuan III. Indah Solihah Alkena KO 1 pertemuan III Indah Solihah Pengertian Alkena Merupakan senyawa hidrokarbon yang mengandung ikatan rangkap karbon-karbon. Terdapat dalam jumlah berlebih di alam Etena (etilena) merupakan ssalah

Lebih terperinci

Efek Pelembab Minyak Biji Bunga Matahari Dalam Sediaan Krim Tangan. The Moisturizer Effect of Sunflower Seed Oil In Hand Cream Preparation

Efek Pelembab Minyak Biji Bunga Matahari Dalam Sediaan Krim Tangan. The Moisturizer Effect of Sunflower Seed Oil In Hand Cream Preparation Efek Pelembab Minyak Biji Bunga Matahari Dalam Sediaan Krim Tangan The Moisturizer Effect of Sunflower Seed Oil In Hand Cream Preparation Nurul Husna, Suryanto* dan Djendakita Purba Departemen Teknologi

Lebih terperinci

PENENTUAN KADAR BESI DI AIR SUMUR PERKOTAAN, PEDESAAN DAN DEKAT PERSAWAHAN DI DAERAH JEMBER SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS

PENENTUAN KADAR BESI DI AIR SUMUR PERKOTAAN, PEDESAAN DAN DEKAT PERSAWAHAN DI DAERAH JEMBER SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS PENENTUAN KADAR BESI DI AIR SUMUR PERKOTAAN, PEDESAAN DAN DEKAT PERSAWAHAN DI DAERAH JEMBER SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS SKRIPSI Oleh Khilda Tsamratul Fikriyah NIM 081810301049 JURUSAN KIMIA FAKULTAS

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS KURSUS KESELAMATAN DI LABORATORIUM KIMIA

PETUNJUK TEKNIS KURSUS KESELAMATAN DI LABORATORIUM KIMIA PETUNJUK TEKNIS KURSUS KESELAMATAN DI LABORATORIUM KIMIA PENGANTAR Satu tujuan penting pembelajaran ilmu kimia bagi mahasiswa dari berbagai disipilin ilmu sains pada kursus keselamatan di laboratorium

Lebih terperinci

PENGGUNAAN KITOSAN SEBAGAI PENGISI DALAM PEMBUATAN SABUN TRANSPARAN. The Utilization of Chitosan as a Filler for Transparency Soap.

PENGGUNAAN KITOSAN SEBAGAI PENGISI DALAM PEMBUATAN SABUN TRANSPARAN. The Utilization of Chitosan as a Filler for Transparency Soap. PENGGUNAAN KITOSAN SEBAGAI PENGISI DALAM PEMBUATAN SABUN TRANSPARAN PENDAHULUAN The Utilization of Chitosan as a Filler for Transparency Soap Bustami Ibrahim *, Pipih Suptijah, Hijrah Amin Departemen Teknologi

Lebih terperinci

ph = pk a + log ([A - ]/[HA])

ph = pk a + log ([A - ]/[HA]) PH METER, PERSIAPAN LARUTAN PENYANGGA Tujuan: i) Memahami prinsip prinsip dasar larutan buffer ii) Latihan penggunaan ph meter iii) Latihan persiapan pembuatan buffer fosfat dengan teknik titrasi iv) Latihan

Lebih terperinci

STUDI SIFAT-SIFAT REOLOGI ASPAL YANG DIMODIFIKASI LIMBAH TAS PLASTIK

STUDI SIFAT-SIFAT REOLOGI ASPAL YANG DIMODIFIKASI LIMBAH TAS PLASTIK STUDI SIFAT-SIFAT REOLOGI ASPAL YANG DIMODIFIKASI LIMBAH TAS PLASTIK Rezza Permana, ST. Peneliti Institut Teknologi Nasional Jl. PHH Mustapa 23 Bandung Telp. 022 727 2215 ; Facs 022 7202892 E-mail : edelweiss_pirates@yahoo.co.id

Lebih terperinci

ABSTRAK II. TINJAUAN PUSTAKA I. PENDAHULUAN

ABSTRAK II. TINJAUAN PUSTAKA I. PENDAHULUAN HUBUNGAN ANTARA TINGKAT KEKERASAN DAN WAKTU PEMECAHAN DAGING BUAH KAKAO (THEOBROMA CACAO L) 1) MUH. IKHSAN (G 411 9 272) 2) JUNAEDI MUHIDONG dan OLLY SANNY HUTABARAT 3) ABSTRAK Permasalahan kakao Indonesia

Lebih terperinci

tanpa tenaga ahli, lebih mudah dibawa, tanpa takut pecah (Lecithia et al, 2007). Sediaan transdermal lebih baik digunakan untuk terapi penyakit

tanpa tenaga ahli, lebih mudah dibawa, tanpa takut pecah (Lecithia et al, 2007). Sediaan transdermal lebih baik digunakan untuk terapi penyakit BAB 1 PENDAHULUAN Dalam dekade terakhir, bentuk sediaan transdermal telah diperkenalkan untuk menyediakan pengiriman obat yang dikontrol melalui kulit ke dalam sirkulasi sistemik (Tymes et al., 1990).

Lebih terperinci

Pemantauan Kerusakan Lahan untuk Produksi Biomassa

Pemantauan Kerusakan Lahan untuk Produksi Biomassa Pemantauan Kerusakan Lahan untuk Produksi Biomassa Rajiman A. Latar Belakang Pemanfaatan lahan memiliki tujuan utama untuk produksi biomassa. Pemanfaatan lahan yang tidak bijaksana sering menimbulkan kerusakan

Lebih terperinci

EFISIENSI PENYALURAN AIR IRIGASI DI KAWASAN SUNGAI ULAR DAERAH TIMBANG DELI KABUPATEN DELI SERDANG

EFISIENSI PENYALURAN AIR IRIGASI DI KAWASAN SUNGAI ULAR DAERAH TIMBANG DELI KABUPATEN DELI SERDANG EFISIENSI PENYALURAN AIR IRIGASI DI KAWASAN SUNGAI ULAR DAERAH TIMBANG DELI KABUPATEN DELI SERDANG SKRIPSI AZIZ ANHAR DEPARTEMEN TEKNOLOGI PERTANIAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA 2009 EFISIENSI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Karet alam yang dikenal dalam perdagangan saat ini adalah lateks kebun yang diperoleh dengan cara menyadap pohon karet. Karet alam tersusun dari hidrokarbon dan mengandung

Lebih terperinci

Standardisasi Obat Bahan Alam. Indah Solihah

Standardisasi Obat Bahan Alam. Indah Solihah Standardisasi Obat Bahan Alam Indah Solihah Standardisasi Rangkaian proses yang melibatkan berbagai metode analisis kimiawi berdasarkan data famakologis, melibatkan analisis fisik dan mikrobiologi berdasarkan

Lebih terperinci

Kualitas Refined-Glyserin Hasil Samping Reaksi Transesterifikasi Minyak Sawit dengan Menggunakan Variasi Katalis

Kualitas Refined-Glyserin Hasil Samping Reaksi Transesterifikasi Minyak Sawit dengan Menggunakan Variasi Katalis Jurnal Kompetensi Teknik Vol.1, No. 2, Mei 2010 43 Kualitas Refined-Glyserin Hasil Samping Reaksi Transesterifikasi Minyak Sawit dengan Menggunakan Variasi Katalis Astrilia Damayanti dan Wara Dyah Pita

Lebih terperinci

BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN REPUBLIK INDONESIA

BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR HK. 03.1.23.06.10.5166 TENTANG PENCANTUMAN INFORMASI ASAL BAHAN TERTENTU, KANDUNGAN

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENGAMATAN DAN PERHITUNGAN

BAB IV HASIL PENGAMATAN DAN PERHITUNGAN BAB IV HASIL PENGAMATAN DAN PERHITUNGAN A. HASIL PENGAMATAN 1. Penentuan Kesadahan Total dalam Air Kelompok Vol. Sampel Vol. EDTA 0.01 M 7 50 ml 6 ml 9 50 ml 14.6 ml 11 50 ml 5.8 ml Kelompok Vol. Sampel

Lebih terperinci

ANALISIS KINERJA KUALITAS PRODUK

ANALISIS KINERJA KUALITAS PRODUK 45 ANALISIS KINERJA KUALITAS PRODUK Perilaku konsumen dalam mengkonsumsi dangke dipengaruhi oleh faktor budaya masyarakat setempat. Konsumsi dangke sudah menjadi kebiasaan masyarakat dan bersifat turun

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Prosedur pelaksanaan dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu tahap preparasi dan

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. Prosedur pelaksanaan dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu tahap preparasi dan BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN Prosedur pelaksanaan dilakukan dalam 2 (dua) tahap yaitu tahap preparasi dan tahap pengolahan. 4.1 Tahap preparasi 4.1.1 Tahap Preparasi untuk Tempe Ada beberapa hal yang harus

Lebih terperinci

Distilasi, Filtrasi dan Ekstraksi

Distilasi, Filtrasi dan Ekstraksi Distilasi, Filtrasi dan Ekstraksi Nur Hidayat Pengantar Teknologi Pertanian Minggu 9 Teori Produk hasil pertanian merupakan bahan komplek campuran dari berbagai komponen. Pemisahan atau ekstraksi diperlukan

Lebih terperinci

TEKNOLOGI TELUR. Pada umumnya telur mempunyai 3 struktur bagian, yaitu :

TEKNOLOGI TELUR. Pada umumnya telur mempunyai 3 struktur bagian, yaitu : TEKNOLOGI TELUR STRUKTUR UMUM TELUR Pada umumnya telur mempunyai 3 struktur bagian, yaitu : Kulit Telur Mengandung Ca = 98.2 % Mg = 0.9 % ( menentukan kekerasan cangkang/kulit); P = 0.9%. Ketebalan yang

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai. Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari

II. TINJAUAN PUSTAKA. 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai. Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari 7 II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Morfologi dan Syarat Tumbuh Tanaman Kedelai Kedelai merupakan tanaman asli subtropis dengan sistem perakaran terdiri dari sebuah akar tunggang yang terbentuk dari calon akar,

Lebih terperinci

POTENSI DAN DAYA DUKUNG LIMBAH PERTANIAN SEBAGAI PAKAN SAPI POTONG DI KABUPATEN SOPPENG SULAWESI SELATAN H A E R U D D I N

POTENSI DAN DAYA DUKUNG LIMBAH PERTANIAN SEBAGAI PAKAN SAPI POTONG DI KABUPATEN SOPPENG SULAWESI SELATAN H A E R U D D I N POTENSI DAN DAYA DUKUNG LIMBAH PERTANIAN SEBAGAI PAKAN SAPI POTONG DI KABUPATEN SOPPENG SULAWESI SELATAN H A E R U D D I N SEKOLAH PASCASARJANA INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2004 SURAT PERNYATAAN Dengan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai di mana-mana. Biasanya banyak tumbuh di pinggir jalan, retakan dinding, halaman rumah, bahkan di kebun-kebun.

Lebih terperinci

PENDUGAAN UMUR SIMPAN PRODUK MI INSTAN DARI PATI SAGU DENGAN METODE AKSELERASI

PENDUGAAN UMUR SIMPAN PRODUK MI INSTAN DARI PATI SAGU DENGAN METODE AKSELERASI PENDUGAAN UMUR SIMPAN PRODUK MI INSTAN DARI PATI SAGU DENGAN METODE AKSELERASI Shelf Life Estimation of Instant Noodle from Sago Starch Using Accelerared Method Dewi Kurniati (0806113945) Usman Pato and

Lebih terperinci

DIIT GARAM RENDAH TUJUAN DIIT

DIIT GARAM RENDAH TUJUAN DIIT DIIT GARAM RENDAH Garam yang dimaksud dalam Diit Garam Rendah adalah Garam Natrium yang terdapat dalam garam dapur (NaCl) Soda Kue (NaHCO3), Baking Powder, Natrium Benzoat dan Vetsin (Mono Sodium Glutamat).

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Aktivitas fisik adalah kegiatan hidup yang harus dikembangkan dengan harapan dapat memberikan nilai tambah berupa peningkatan kualitas, kesejahteraan, dan

Lebih terperinci

TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI

TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI TEKNIK PEMBUATAN pupuk BOKASHI Teknik Pembuatan Pupuk Bokashi @ 2012 Penyusun: Ujang S. Irawan, Senior Staff Operation Wallacea Trust (OWT) Editor: Fransiskus Harum, Consultant

Lebih terperinci

dan minyak atsiri (Sholikhah, 2006). Saponin mempunyai efek sebagai mukolitik (Gunawan dan Mulyani, 2004), sehingga daun sirih merah kemungkinan bisa

dan minyak atsiri (Sholikhah, 2006). Saponin mempunyai efek sebagai mukolitik (Gunawan dan Mulyani, 2004), sehingga daun sirih merah kemungkinan bisa BAB I PENDAHULUAN Lebih kurang 20 % resep di negara maju memuat tanaman obat atau bahan berkhasiat yang berasal dari tanaman, sedangkan di negara berkembang hal tersebut dapat mencapai 80 %. Di Indonesia

Lebih terperinci

PENGARUH PEMBERIAN PATI JAGUNG DAN UBI KAYU HASIL MODIFIKASI DENGAN ENZIM PULLULANASE TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH TIKUS WISTAR (Rattus novergicus)

PENGARUH PEMBERIAN PATI JAGUNG DAN UBI KAYU HASIL MODIFIKASI DENGAN ENZIM PULLULANASE TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH TIKUS WISTAR (Rattus novergicus) PENGARUH PEMBERIAN PATI JAGUNG DAN UBI KAYU HASIL MODIFIKASI DENGAN ENZIM PULLULANASE TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH TIKUS WISTAR (Rattus novergicus) SKRIPSI Oleh: AHMAD NASRURRIDLO NIM. 06520018 JURUSAN

Lebih terperinci

PENGARUH KADAR AIR AGREGAT TERHADAP KUAT TEKAN BETON ABSTRACT

PENGARUH KADAR AIR AGREGAT TERHADAP KUAT TEKAN BETON ABSTRACT Pengaruh Kadar Air.. Kuat Tekan Beton Arusmalem Ginting PENGARUH KADAR AIR AGREGAT TERHADAP KUAT TEKAN BETON Arusmalem Ginting 1, Wawan Gunawan 2, Ismirrozi 3 1 Dosen Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik,

Lebih terperinci

Lauret-7-Sitrat sebagai Detergensia dan Peningkat Busa pada Sabun Cair Wajah Glysine soja (Sieb.) Zucc

Lauret-7-Sitrat sebagai Detergensia dan Peningkat Busa pada Sabun Cair Wajah Glysine soja (Sieb.) Zucc JURNAL ILMU KEFARMASIAN INDONESIA, April 29, hal. 39-47 ISSN 1693-1831 Vol. 7, No. 1 Lauret-7-Sitrat sebagai Detergensia dan Peningkat Busa pada Sabun Cair Wajah Glysine soja (Sieb.) Zucc SITI UMRAH NOOR*,

Lebih terperinci

HUBUNGAN STRUKTUR, SIFAT KIMIA FISIKA DENGAN PROSES ABSORPSI, DISTRIBUSI DAN EKSKRESI OBAT

HUBUNGAN STRUKTUR, SIFAT KIMIA FISIKA DENGAN PROSES ABSORPSI, DISTRIBUSI DAN EKSKRESI OBAT HUBUNGAN STRUKTUR, SIFAT KIMIA FISIKA DENGAN PROSES ABSORPSI, DISTRIBUSI DAN EKSKRESI OBAT Oleh: Siswandono Laboratorium Kimia Medisinal Proses absorpsi dan distribusi obat Absorpsi Distribusi m.b. m.b.

Lebih terperinci

EVALUASI PROGRAM PEMBERDAYAAN USAHA MIKRO, KECIL DAN MENENGAH (UMKM) GARDA EMAS (Studi Kasus UMKM Penghasil Sandal Di Kecamatan Bogor Selatan)

EVALUASI PROGRAM PEMBERDAYAAN USAHA MIKRO, KECIL DAN MENENGAH (UMKM) GARDA EMAS (Studi Kasus UMKM Penghasil Sandal Di Kecamatan Bogor Selatan) EVALUASI PROGRAM PEMBERDAYAAN USAHA MIKRO, KECIL DAN MENENGAH (UMKM) GARDA EMAS (Studi Kasus UMKM Penghasil Sandal Di Kecamatan Bogor Selatan) Oleh BUDI LENORA A14304055 PROGRAM STUDI EKONOMI PERTANIAN

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SIFAT-SIFAT KOLOID DAN KEGUNAANNYA

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SIFAT-SIFAT KOLOID DAN KEGUNAANNYA RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) SIFAT-SIFAT KOLOID DAN KEGUNAANNYA SEKOLAH MATA PELAJARAN KELAS / SEMESTER ALOKASI WAKTU : SMAN 16 SURABAYA : KIMIA : XI / 2 (dua) : 2x45 menit I. STANDAR KOMPETENSI

Lebih terperinci

PERTANYAAN YANG SERING MUNCUL. Tanya (T-01) :Bagaimana cara kerja RUST COMBAT?

PERTANYAAN YANG SERING MUNCUL. Tanya (T-01) :Bagaimana cara kerja RUST COMBAT? PERTANYAAN YANG SERING MUNCUL Tanya (T-01) :Bagaimana cara kerja RUST COMBAT? JAWAB (J-01) : RUST COMBAT bekerja melalui khelasi (chelating) secara selektif. Yaitu proses di mana molekul sintetik yang

Lebih terperinci

MELALUI MODIFIKASI ALAT PEMBELAJARAN DAPAT MENINGKATKAN GERAK DASAR MENANGKAP BOLA MENDATAR DALAM BOLA TANGAN KELAS V SDN 1 SEPANGJAYA KEC

MELALUI MODIFIKASI ALAT PEMBELAJARAN DAPAT MENINGKATKAN GERAK DASAR MENANGKAP BOLA MENDATAR DALAM BOLA TANGAN KELAS V SDN 1 SEPANGJAYA KEC MELALUI MODIFIKASI ALAT PEMBELAJARAN DAPAT MENINGKATKAN GERAK DASAR MENANGKAP BOLA MENDATAR DALAM BOLA TANGAN KELAS V SDN 1 SEPANGJAYA KEC. KEDATON TAHUN PELAJARAN 2012/2013 (SKRIPSI) HARYATI 1013068068

Lebih terperinci

Prinsip Dasar Pengolahan Pangan. Nyoman Semadi Antara, Ph.D. Pusat Kajian Keamanan Pangan (Center for Study on Food Safety) Universitas Udayana

Prinsip Dasar Pengolahan Pangan. Nyoman Semadi Antara, Ph.D. Pusat Kajian Keamanan Pangan (Center for Study on Food Safety) Universitas Udayana Prinsip Dasar Pengolahan Pangan Nyoman Semadi Antara, Ph.D. Pusat Kajian Keamanan Pangan (Center for Study on Food Safety) Universitas Udayana Mengapa Makanan Penting? Untuk Hidup Untuk Kesehatan Untuk

Lebih terperinci

Haris Dianto Darwindra 240210080133 BAB VI PEMBAHASAN

Haris Dianto Darwindra 240210080133 BAB VI PEMBAHASAN BAB VI PEMBAHASAN Pada praktikum ini membahas mengenai Kurva Pertumbuhan Mikroorganisme Selama Proses Aging Keju. Keju terbuat dari bahan baku susu, baik susu sapi, kambing, atau kerbau. Proses pembuatannya

Lebih terperinci

12/03/2015. Nurun Nayiroh, M.Si

12/03/2015. Nurun Nayiroh, M.Si Fasa (P) Fasa (phase) dalam terminology/istilah dalam mikrostrukturnya adalah suatu daerah (region) yang berbeda struktur atau komposisinya dari daerah lain. Nurun Nayiroh, M.Si Fasa juga dapat didefinisikan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pengembangan ternak ruminansia di Indonesia akan sulit dilakukan jika hanya

I. PENDAHULUAN. Pengembangan ternak ruminansia di Indonesia akan sulit dilakukan jika hanya I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pengembangan ternak ruminansia di Indonesia akan sulit dilakukan jika hanya mengandalkan hijauan. Karena disebabkan peningkatan bahan pakan yang terus menerus, dan juga

Lebih terperinci

Uji Beda Kadar Alkohol Pada Tape Beras, Ketan Hitam Dan Singkong

Uji Beda Kadar Alkohol Pada Tape Beras, Ketan Hitam Dan Singkong Jurnal Teknika Vol 6 No 1, Tahun 014 531 Uji Beda Kadar Alkohol Pada Beras, Ketan Hitam Dan Singkong Cicik Herlina Yulianti 1 1) Dosen Fakultas Teknik Universitas Islam Lamongan ABSTRAK Alkohol banyak

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Deskripsi wilayah PT. Cipta Frima Jaya adalah salah satu perusahaan yang bergerak dalam penanganan pasca panen (pembekuan) untuk hasil perikanan, yang merupakan milik Bapak

Lebih terperinci

IKATAN KIMIA DAN GEOMETRI MOLEKUL

IKATAN KIMIA DAN GEOMETRI MOLEKUL IKATAN KIMIA DAN GEOMETRI MOLEKUL Sebagian besar unsur di alam tidak pernah dijumpai dalam atom bebas (kecuali gas mulia), namun dalam bentuk berikatan dengan atom yang sejenis maupun atom-atom yang lain.

Lebih terperinci

PENENTUAN KADALUWARSA PRODUK PANGAN

PENENTUAN KADALUWARSA PRODUK PANGAN PENENTUAN KADALUWARSA PRODUK PANGAN HANDOUT MATA KULIAH : REGULASI PANGAN (KI 531) OLEH : SUSIWI S JURUSAN PENDIDIKAN KIMIA F P M I P A UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA 2009 Handout PENENTUAN KADALUWARSA

Lebih terperinci