AL-ADZKA, Jurnal Ilmiah Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah, Volume IV, Nomor 02 Juli 2014

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "AL-ADZKA, Jurnal Ilmiah Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah, Volume IV, Nomor 02 Juli 2014"

Transkripsi

1 453 PELAKSANAAN KOKURIKULER MENTAL ARITMATIKA SEMPOA DI SDN LANDASAN ULIN BARAT 1 BANJARBARU Sessi Rewetty Rivilla dan Hadijah 1 ABSTRACT This study aims to determine the implementation of mental arithmetic abacus kokurikuler and knowing the subject matter of mathematics is supported kokurikuler abacus mental arithmetic in class I, II, III, and IV SDN Platform 1 Banjarbaru West Ulin. The method used in this research is descriptive method of research suggests that planning kualitatif.hasil kagiatan kokurikuler Abacus Mental Arithmetic in West Ulin SDN Platform 1 has not been fully realized in practice in the field, so that the activities kokurikuler Abacus Mental Arithmetic Kindergarten takes place only on the level and no yng more students eager to continue to the next level. In general it can be said that the activities kokurikuler mental arithmetic in West Ulin SDN Platform 1 does not receive the attention and good control of the various parties seriously, either from school, UMC, board of teachers, instructors abacus, and parents / guardians of each student. Keywords: Implementation Kokurikuler, Mental Aritmatic, and Abacus Pendahuluan Upaya pemanfaatan dan pemberdayaan potensi dalam pendidikan yang sudah ada secara maksimal juga perlu ditingkatkan sebagai salah satu penunjang peningkatan kualitas sistem pendidikan. Diantara komponen sistem tersebut, proses menjadi bagian yang menarik untuk dikaji.agar sistem pendidikan makin baik dan sesuai dengan harapan, maka dalam sistem pendidikan harus ada perubahan dan beberapa tambahan.perubahan dan tambahan tersebut berupa kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa yang dilaksanakan di tingkat pendidikan sekolah dasar di Banjarmasin dan Banjarbaru yang dikelola oleh lembaga pendidikan UMC yang harus dimaksimalkan operasinya sebagai program kokurikuler. Mental Aritmatika Sempoa adalah suatu program pengajaran dari Universal Mega Centra (UMC) untuk mengoptimalkan fungsi otak sebelah kanan dengan menggunakan azas aritmatika penjumlahan ( + ), pengurangan ( ), perkalian ( ) dan pembagian ( ) dengan alat bantu Sempoa pada tahap awal, 1 Dosen Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Beserta Alumni IAIN Antasari Jurusan PMTK, 453

2 454 kemudian beralih pada Sempoa bayangan (UMC: 1) Universal Mega Centra (UMC) adalah suatu lembaga yang bergerak dalam bidang pendidikan yang didirikan pada akhir November 1997 oleh Bapak Dipl. Ing. Iwan Sugiarto dan Ibu Susanti Salim, SH. UMC ini bekerjasama dengan tenaga ahli dari Akademi Sempoa & Mental Aritmatika UCMAS Sdn. Bhd., dari Malaysia, serta The Chinnese Zhusuan Association (CZA) dari China. Pada awal tahun 2012, tercatat sekitar 30 Sekolah Dasar di Banjarmasin sedang melaksanakankegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa yang tersebar di Banjarmasin Timur, Banjarmasin Barat, dan Banjarmasin Selatan.Akan tetapi pada pertengahan tahun 2012, tidak terdengar lagi adanya sekolah-sekolah yang masih mengikuti kegiatan kokurikuler tersebut. Menurut salah satu pembimbing Mental Aritmatika Sempoa dari UMC, para siswa dari sekolah-sekolah tersebut masih menjalani level dasar yaitu Level Kindergarten dalam proses pendidikan Mental Aritmatika Sempoa yang perlu dijalani dalam waktu enam bulan dan mereka masih perlu melanjutkan ke level berikutnya agar paling tidak mereka bisa mengenal dan dapat melakukan operasi hitung penjumlahan, pengurangan, pembagian, dan perkalian dengan sempoa. Dengan berakhirnya kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa di Banjarmasin, maka saat ini sekolah-seolah dasar yang masih menjalankan kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa ini hanya ada di Banjarbaru. SDNLandasan Ulin Barat 1 Banjarbaru merupakan salah satu SDN yang menjadikan kegiatanmental Aritmatika Sempoasebagai salah satu kegiatan kokurikuler di sekolahnya dan pada saat ini seluruh siswa yang mengikuti Mental Aritmatika Sempoa di SDN Landasan Ulin Barat 1 Banjarbaru telah mencapai levelkindergarten (KG). Eksistensi kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa ini sangat perlu ditingkatkan, terutama di sekolah tingkat dasar karena memang diperlukan pengayaan ilmu hitung di usia anak-anak tingkat dasar ini. Dengan adanya pemasalahan menghilang dan mundurnya kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa ini maka hal utama yang perlu kita pelajari

3 455 adalah proses,yakni pelaksanaan. Oleh karena itu, perlu diadakan penelitian dengan rumusan masalah bagaimana pelaksanaan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa di SDN Landasan Ulin Barat 1 Banjarbaru? Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pelaksanaan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa di SDN Landasan Ulin Barat 1 Banjarbarusedang menjalani level Kindergarten (KG). Landasan Teori 1. Kegiatan Kokurikuler Kegiatan kokurikuler bertujuan menunjang pelaksanaan program intrakurikuler agar siswa dapat lebih menghayati bahan atau materi yang telah dipelajarinya serta melatih siswa unuk melaksanakan tugas secara bertanggungjawab. Adapun lingkup kegiatannya meliputi: a. Pemberian tugas yang diberikan kepada siswa untuk dikerjakan di luar jam pelajaran (tatap muka) secara teratur dan hasilnya ikut menentukan dalam pemberian nilai bagi siswa melaksanakan tugas untuk setiap mata pelajaran. b. Tugas tersebut diperkirakan dapat diselesaikan dalam waktu setengah dari jam tatap muka suatu pokok bahasan. c. Siswa mengerjakan tugas yang diberikan guru. d. Pengumpulan, pemeriksaan, pembahasan, dan penilaian tugas dilakukan secara seksama. 2. Kegiatan Ekstrakurikuler Yaitu kegiatan yang dilakukan di luar jam pelajaran (tatap muka) baik dilaksanakan di sekolah maupun di luar sekolah dengan maksud untuk lebih memperkaya dan memperluas wawasan dan kemampuan yang telah dimilikinya dari berbagai bidang studi. Lingkup kegiatan ekstrakurikuler mencakup kegiatan yang dapat menunjang serta mendukung program intralurikuler maupun program kokurikuler.kegiatan ekstrakurikuler dapat berupa kegiatan pramuka, palang merah remaja, patrol keamanan sekolah (PKS), koperasi sekolah dan lain-lain. 3. Alat Hitung Sempoa dan Mental Aritmatika

4 456 Sempoa atau sipoa atau dekakdekak adalah alat kuno untuk berhitung yang dibuat dari rangka kayu dengan sederetan poros berisi manik-manik yang bisa digeser-geserkan. Sempoa digunakan untuk melakukan operasi aritmatika seperti penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian dan akar kuadrat. a. Sempoa sistem 1-4 (Sempoa Jepang yang disebut Soroban) Sempoa sistem 1-4 atau sempoa Jepang (soroban) merupakan sistem desimal murni yang hanya terdiri dari 2 baris manik-manik. Baris bagian atas terdiri dari 1 baris manik-manik dan baris bagian bawah terdiri dari 4 baris manikmanik. Ada juga soroban dengan 5 baris manik-manik pada setiap kolom. Soroban diajarkan di sekolah dasar di Jepang sebagai bagian dari pelajaran operasioperasi aritmatik untuk memperlihatkan bilangan desimal secara visual (UMC: 1). Pada sempoa Soroban, manikmanik bagian atas (sebuah manik-manik per batang) bernilai 5, sedangkan manikmanik bagian bawah (4 manik-manik per batang) bernilai 1. Antara bagian manik atas dan manik bawah ini ada pembatas yang berupa garis tengah. Pada kondisi nol, tidak ada manik-manik yang menempel pada pembatas sehingga garis pembatas ini disebut juga garis nilai karena berapapun manik yang melekat dari nilai tempat manik tersebut maka sebanyak itulah pula nilai yang diberikan. Batang sempoa pada posisi paling kanan bernilai satuan, dengan batang di sebelah kirinya bernilai puluhan, ratusan, dan begitu seterusnya ke arah kiri. Gambar 1.1 Soroban (Sempoa sistem 1-4/Sempoa Jepang) Gambar 1.2 Sempoa Sistem 2-5 b. Metode Sempoa Ada 2 cara dalam menggunakan sempoa dalam proses menghitung, cara itu disebut Metode Sempoa, yaitu Metode Sempoa 1 Tangan dan Metode Sempoa 2 Tangan (UMC: 61).

5 457 1) Metode Sempoa Satu Tangan Teknik ini dalam menggerakkan manik-manik sempoa hanya menggerakkan satu tangan saja (ibu jari dan telunjuk tangan kanan), sedangkan tangan kiri hanya memegang sempoa. 2) Metode Sempoa Dua Tangan Teknik ini dalam menggerakkan manik-manik sempoa aktif menggunakan kedua tangan.tangan kiri digunakan dengan fungsi ibu jari, jari manis dan kelingking memegang sempoa sedangkan jari telunjuk dan jari tengah ikut aktif menggerakkan manik-manik Sempoa terutama pada batang manik bernilai puluhan ke-atas baik manik bawah atau manik atas.sedangkan Tangan kanan digunakan dengan fungsiibu jari dan jari telunjuk aktif menggerakkan manik-manik sempoa dengan rincian ibu jari untuk menjumlahkan/menaikkan manik bawah pada batang satuan dan jari telunjuk untuk mengurang/manurunkan manik bawah serta untuk menaikkan dan manurunkan manik bagian atas pada batang manik bernilai satuan. c. Tujuan Mental Artimatika Sempoa Mental Aritmatika Sempoa adalah suatu program pengajaran untuk mengoptimalkan fungsi otak sebelah kanan dengan menggunakan azas aritmatika penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian dan pangkat dua dengan alat bantu Sempoa pada tahap awal, kemudian beralih pada sempoa bayangan. Tujuan dan hasil yang diharapkan pada anak yang belajar Mental Aritmatika Sempoa adalah: (1) Melatih fungsi otak kanan anak, karena menurut penelitian, melalui Pendidikan Sekolah Formal, Otak kanan seorang anak hanya 1-4 % saja yang terlatih. (2) Melatih daya ingat, konsentrasi, intuisi dan imajinasi. (3) Melatih ketekunan dan rasa percaya diri. (4) Lebih cepat menghitung dalam soalsoal tambah, kurang, kali, dan bagi. Sehingga bermanfaat bagi anak dalam soalan matematika sekolah (UMC: 60). d. Tingkatan (level) belajar Mental Aritmatika Sempoa Tingkatan Belajar mental aritmatika Semoa, yaitu: 1) Level Pra Kindergarten (KG): Pengenalan Sempoa dan Penulisan angka.

6 458 2) Level Kindergarten (KG1 KG3): Mempelajari tambah dan kurang bilanganpuluhan dengan Sempoa. 3) Level Basic: Mempelajari tambah dan kurang bilanganratusan dengan Sempoa. 4) Level Elementary: Mempelajari tambah, kurang, dan kali dengan Sempoa dan Mental Aritmatika. 5) Level Intermediate: Mempelajari tambah, kurang, kali dan bagi dengan Sempoa dan Mental Aritmatika. 6) Level Higher: Mempelajari persoalan negatif dengan Sempoa dan Mental Aritmatika. 7) Level Advance: Mempelajari tambah, kurang, kali, dan bagi dengan tingkat kesulitan yang lebih tinggi. 8) Grand Level: Tingkat Mahir dalam Mental Aritmatika termasuk persoalan pangkat dan akar (UMC: 3). Dalam pengoperasian dengan Mental Aritmatika Sempoa (MAS) peran otak Kanan sangat besar. Ketika seseorang yang menguasai MAS didikte soal pengoperasian berulang-ulang seperti di bawah ini dengan cepat (seluruh soal dibacakan dalam waktu 7 8 detik): maka anak dengan tingkat tertentu dapat dengan mudah menjawab soal langsung setelah soal tersebut selesai dibaca. Hal ini dikarenakan anak tersebut menggunakan fungsi otak Kanan dalam membayangkan pergerakan naik dan turunnya manikmanik sempoa dan Otak Kiri sekaligus dalam menghitung hasilnya. Dalam operasi aritmatika menggunakan soroban (sempoa sistem 1-4) jika jumlah maniknya tidak mencukupi nilai suatu bilangan yang dioperasikan, maka pengoperasian manik-manik sempoa harus menggunakan rumus sempoa. Tabel 1.1 Rumus Sempoa Soroban KAWAN KECIL TAMBAH ( Kombinasi 5 ) +4 = = = = +5 4 KAWAN KECIL KURANG ( Kombinasi 5 ) 4 = = = = =?

7 459 GABUNGAN TAM BAH ( Kombinasi 10 & 5 ) +9 = GABUNGAN KURANG ( Kombinasi 10 & 5 ) 9 = Subjek penelitian ialah seluruh siswa yang mengikuti kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika di SDN Landasan Ulin Barat 1 Banjarbaru yang tersebar di kelas I, II, III, dan IV. +8 = = = = = = KAWAN BESAR KAWAN BESAR TAMBAH KURANG ( Kombinasi 10 ) ( Kombinasi 10 ) +9 = = = = = = = = = = = = = = = = = = Metode Penelitian 1. Subjek dan objek penelitian Objek penelitian ini adalah pelaksanaan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa yang meliputi perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian kokurikuler dan materi matematika yang dapat ditunjang oleh Mental Aritmatika Sempoa yang dilaksanakan di kelas I, II, III dan IV SDN Landasan Ulin Barat 1 Banjarbaru. 2. Metode Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian kualitatif. Sedangkan pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan deskriptif kualitatif dengan model penelitian atau pengamatan terbuka (participant observation) (Basrowi, Suwandi, 2008: 217). 3. Data dan Sumber Data a. Data Data yang diperlukan dalam penelitian ini yaitu data: Proses pelaksanaan pengajaran Mental Aritmatika Sempoa; Indikator-indikator mata pelajaran matematika Sekolah Dasar kelas

8 460 I, II, III, dan IV; Data latar belakang sekolah yang meliputi sejarah singkat berdirinya SDN Landasan Ulin Barat 1 Banjarbaru, keadaan siswa, guru dan karyawan, sarana dan prasarana sekolah dan data-data lain yang mendukung dalam penelitian ini; Data peserta kokurikuler Mental Aritmatika Sempoadan jadwal pelajarannya serta data-data/informasi yang relevan dalam penelitian. b. Sumber Data Sumber data pnelitian ini berupa: Responden adalah subjek dalam penelitian ini yaitu seluruh siswa SDN Landasan Ulin Barat 1 Banjarbaru yang mengikuti kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa dan guru sekolah dan atau tenaga pengajar Sempoa/instruktur sempoa; Dokumen yaitu semua catatan ataupun arsip yang memuat data-data atau informasi yang mendukung dalam penelitian ini seperi dokumen daftar nama siswa, jadwal pelaksanaan kokurikuler Mental Aritmatika, dan dokumen-dokumen lain yang bisa berasal dari tata usaha, staf pengajar, maupun para wali kelas I, II, III dan IV SDN Landasan Ulin Barat 1 Banjarbaru; Informan, yaitu kepala sekolah, pengelola UMC Banjarmasin, dewan guru, tenaga pengajar Sempoa dan staf tata usaha di SDN Landasan Ulin Barat 1 Banjarbaru. Hasil Penelitian dan Pembahasan A. Deskripsi Pelaksanaan Kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa Di SDNLandasan Ulin Barat 1 Banjarbaru 1. Tahap Perencanaan Kokurikuler a. Rekrutmen Peserta Kokurikuler Kegiatan Kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa merupakan kegiatan yang diadakan berkat kerjasama antara pihak sekolah dengan pihak UMC Banjarmasin. Rekrutmen perserta Kokurikuler dilaksanakan dengan datangnya anggota UMC ke sekolah untuk menawarkan kerjasama tersebut dengan ketentuan bahwa seluruh rangkaian kegiatan menjadi tanggungjawab pihak UMC termasuk tim instruktur kegiatannya di lapangan. Sedangkan pihak sekolah hanya perlu menyediakan fasilitas tempat/ruangan untuk pelaksanaan kegiatan kokurikuler tersebut. Setelah mendapat kesepatakan dengan Kepala Sekolah secara tertulis, maka pihak UMC menyebarkan undangan kepada orang tua/wali siswa melewati siswa di kelas

9 461 masing-masing untuk menghadiri Presentasi mengenai kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa. Dalam Presentasi tersebut dipaparkan mengenai Mental Aritmatika Sempoa dan kelebihan maupun kemampuan yang diperoleh siswa setelah mengikuti kegiatan kokurikuler Sempoa. b. Materi dan Media Kegiatan Kokurikuler Dalam presentasi telah dijelaskan kepada orang tua/wali siswa mengenai beberapa level/tahapan belajar dalam Mental Aritmatika Sempoa yang mana untuk tahap pertama diadakannya kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa di sekolah-sekolah dimulai pada level Kindergarten yaitu level yang sesuai untuk anak-anak dalam usia sekolah sedangkan level sebelumnya ialah level Pra- Kindergarten yaitu level yang sesuai untuk anak-anak yang berada pada usia Taman Kanak-kanak (TK) karena bahan pelajarannya hanya pengenalan sempoa dan bagaimana cara penulisan angka, sedangkan pada level Kindergarten anakanak diajarkan bagaimana operasi menambah dan mengurang bilangan dengan menggunakan alat hitung sempoa. c. Instruktur Kegiatan Kokurikuler Seluruh hal yang berhubungan dengan program pelaksanaan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa termasuk yang menyediakan materi, fasilitas dan soal-soal ujian Midd dan Final test Mental Aritmatika Sempoa merupakan tanggungjawab pihak UMC Banjarmasin yang saat ini baru membuka cabang di Martapura.Sedangkan pelaksana kegiatan kokurikuler di lapangan adalah tim instruktur sempoa dari UMC. d. Jadwal Kegiatan Kokurikuler Kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa di SDN Landasan Ulin Barat 1 dilaksanakan secara rutin setiap hari Rabu. 2. Tahap Pelaksanaan Kokurikuler Proses Kegiatan Observasi Hari Pertama (kelompok Gab. A2 dan B2) Pada observasi pertama kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa masih berjalan dengan lancar, akan tetapi pelaksanaannya dilakukan penggabungan kelompok kegiatan. Kegiatan pada kelompok gabungan A2 dan B2 pada tahap awal kegiatan berjalan lancar, tertib, dan teratur. Setelah

10 462 kumpul di dalam ruangan saat kegiatan akan dimulai siswa duduk rapi di kursi masing-masing dengan dipimpin instruktur mereka bersama-sama membaca do a. Instruktur menginstruksikan dan menyebutkan peralatan-peralatan yang diperlukan dalam kegiatan hari itu yaitu sempoa, buku paket sempoa, pensil dan buku tulis serta peralatan lain yang terpakai dalam menulis dan duduk rapi kembali. Instruktur mengabsen siswa lalu menugaskan siswa mengerjakan beberapa bagian latihan di buku LKS/paket sempoa seperti biasanya, yaitu sekitar 30 soal operasi penambahan dan pengurangan dalam waktu 15 menit. Buku LKS/paket sempoa hampir seluruhnya berisi latihan-latihan operasi tambah dan kurang bilangan bersusun ke bawah yang harus diselesaikan oleh siswa dengan menggunakan sempoa masingmasing.dalam setiap pertemuan telah ditetapkan tugas/soal yang berisi indikatorindikator sempoa yang harus dicapai oleh siswa dan tertuang dalam satu lembar halaman buku LKS tersebut. Karena masing-masing kelompok berbeda pertemuan dan materi yang dikerjakan, maka instruktur menginstruksikan untuk mengerjakan latihan sesuai dengan urutan pertemuan/melanjutkan latihan pada pertemuan selanjutnya, maka kelomok A2 mengerjakan pertemuan 20 pada materi Kawan Gabungan -9, sedangkan kelompok B2 sedikit lebih cepat, mereka mengerjakan latihan pada pertemuan 22 materi Kawan Besar -9 dan -8. Siswa yang telah selesai mengerjakan latihan dipersilahkan mengumpulkan bukunya ke depan dan istirahat ditempat. Dalam pengerjaan latihan operasi sempoa yang diberikan masih banyak terlihat siswa yang belum tepat dalam penggunaan jari dan tangannya (azas sempoa) dan ada juga yang tidak menggunakan sempoa (menggunakan tangan) dalam mengerjakan tugas di buku LKS sempoa yang diberikan.ketika beberapa siswa ditanya mengapa tidak menggunakan sempoa dalam menghitung, ada yang menjawab sempoanya rusak, ada yang hilang, ada yang menjawab malas dan tidak hapal rumus dan tidak tahu rumus mana yang digunakan. Saat pengumpulan tugas latihan, instruktur melakukan pengoreksian terhadap jawaban siswa.akan tetapi karena hanya ada seorang instruktur saja, maka suasana kelas berubah menjadi gaduh

11 463 karena siswa menunggu buku paketnya di kursi masing-masing yang jelas tidak ada kegiatan yang mereka lakukan dan belum ada instruksi selanjutnya dari instruktur.siswa berjalan-jalan kesanakemari di dalam kelas dan ada yang mengganggu temannya yang sedang mengerjakan tugas dan berteriak-teriak, sedangkan instruktur masih sibuk mengoreksi jawaban siswa yang semakin bertumpuk di depannya. Dalam suasana seperti ini (saat pengoreksian setelah waktu pengerjaan latihan habis) biasanya instruktur yang lain mengelola kelas dengan memberikan instruksi untuk tenang kepada siswa sebelum waktu pengerjaan latihan tertulis habis lalu menginstruksikan siswanya untuk menyiapkan perlengkapan alat tulis, buku tulis, dan sempoa masing-masing untuk mengejakan latihan yang dibacakan instruktur secara lisan (latihan dictation) dengan cepat, siswa langsung menghitung soal yang diberikan pakai sempoa dan menuliskan jawabannya langsung di buku tulis tanpa ada yang menuliskan soalnya, pengulangan hanya boleh sekali. Latihan dictation ini biasanya menggunakan soalsoal operasi hitung campuran penjumlahan dan pengurangan bilangan dengan sempoa, soal yang diberikan bisa soal yang pakai rumus maupun tidak dengan rumus sempoa.dictation bertujuan melatih kecepatan, daya ingat dan daya konsentrasi siswa. Ketika pengoreksian jawaban siswa telah selesai tepat pada pukul 14.10, instruktur menginstruksikan siswa untuk menyiapkan alat tulis untuk bersiap mengerjakan latihan berhitung tanpa menggunakan sempoa dan instruktur membacakan soal latihan materi matematika yaitu kombinasi operasi tambah dan kurang dan kadang diselingi dengan kombinasi kali dan tambah dalam 10 soal dan Siswa menuliskan jawaban langsung di buku tulis. Saat latihan selesai, siswa diminta membacakan jawaban dan mengoreksi masing-masing (memberikan tanda centang untuk jawaban benar dan silang untuk jawaban salah) nomor demi nomor secara bersamaan dan instruktur menyebutkan jawaban yang benar setelah siswa menyebutkan jawabannya.siswa diminta menghitung jawaban benar dan salah lalu instruktur berkeliling memberi nilai atas jawaban siswa.siswa terlihat senang dan antusias. Selesai latihan buku paket siswa dibagikan dan siswa diinstruksikan

12 464 membereskan seluruh peralatannya dan duduk rapi dalam hitungan kelima. Setelah siswa rapi dan tenang, instruktur mengumunkan bahwa pada minggu berikutnya akan diadakan finall test sempoa dan siswa diminta memberitahukan kepada teman-temannya yang tidak hadir sempoa hari itu untuk turun dan mengikuti ujian. Instruktur memimpin do a untuk pulang.untuk pulang siswa dalam satu barisan kursi harus dapat menjawab minimal dua pertanyaan yang diberikan instruktur secara rebutan dan bagi barisan yang dapat menjawab dipersilahkan keluar duluan.siswa yang mampu menjawab pulang dengan berbaris di samping kursi masing-masing dan maju bersalaman dengan instruktur secara tertib dan keluar ruangan. Proses Kegiatan Observasi Hari Pertama (kelompok Gab. A3, B3 dan A4) Pada kelompok gabungan A3, B3 dan A4 yang waktu kegiatannya berbarengan dengan kelompok lain sehingga hanya selama 15 menit pertama peneliti dapat berada dalam kegiatan di kelompok ini dan kemudian pindah ke kelompok gabungan A2, B2 dan C2. Selama observasi kegiatan berjalan dengan lancar.akan tetapi dari awal pelaksanaan hingga berakhir, kedua instruktur telalu lama duduk didepan, padahal ada dua pegajar dan anak-anak perlu diperhatikan dengan didatangi pada setiap kursi untuk mengecek pekerjaan mereka. Awal masuk, instruktur mengabsen siswa yang hadir lalu memberikan instruksi kepada siswa untuk mempersiapkan perlengkapannya masingmasing, dari beberapa siswa di kelompok gabungan ini juga ada siswa yang tidak membawa atau tidak memiliki sempoa.instruktur kemudian memberikan tugas untuk mengerjakan dua bagian (terdiri dari 20 soal) latihan dalam buku paket sempoa dalam waktu 15 menit dan siswa langsung mengerjakannya dengan semangat. Sebelum 15 menit berlalu hampir 60% siswa telah mengumpulkan tugasnya masing-masing ke depan dan mulai ribut sambil menunggu pengoreksian pekerjaan mereka. Dari kedua instruktur, seorang mengoreksi jawaban siswa dan instruktur lainnya mengadakan permainan tebak angka jawaban dari soal yang disebutkan oleh instruktur.kalau dilihat dari

13 465 fungsinya, penyisipan permainan tersebut ditengah-tengah kegiatan hanya untuk mengisi waktu agar siswa tidak ribut.permainan berlangsung hingga pegoreksian selesai dan buku paket siswa dibagikan.dan untuk seterusnya terpaksa peneliti meninggalkan kegiatan pada kelompok tersebut untuk mengobservasi kegiatan yang berlangsung di kelas sebelah. Proses Kegiatan Observasi Hari Pertama Sore (kelompok Gab. B1 dan C1) Hari yang sama, tepat pada pukul WITA pelaksanaan kegiatan kokurikuler untuk kelompok gabungan dari kelas I secara bersamaan, yaitu kelompok gabungan B1 dan C1 serta kelompok A1 di ruangan sebelahnya akan dimulai. Kegiatan dapat diselenggarakan dengan dua orang instruktur yang masing diinstruksikan oleh satu orang instruktur pada kelompok A1 dan pada kelompok gabungan B1 - C1.Dalam pelaksanaannya peneliti hanya dapat mengobservasi kegiatan yang berlangsung di kelompok gabungan, sedangkan pada kelompok A1 berjalan seperti biasanya, tanpa ada observasi oleh peneliti. Pelaksanaan kegiatan pada kelas I, terutama kelompok gabungan jauh lebih tertib dibandingkan pada kelompok kelas atasnya/kelas sebelumnya.hal ini dapat terjadi karena ketegasan instruktur yang membimbing kelompok tersebut. Awal kegiatan siswa dengan semangat mengeluarkan seluruh peralatan seperti biasa yang diperlukan dalam kegiatan tanpa diinstruksikan oleh instruktur, sehingga instruktur dapat langsung memimpin do a dan mengabsen siswa dengan tertib. Memasuki kegiatan inti instruktur mendahuluinya dengan menyampaikan bahwa pada hari Rabu berikutnya/minggu depan kelas 1 sudah tidak masuk kegiatan untuk belajar lagi akan tetapi sudah memasuki kegiatan final tes Mental Aritmatika Sempoa dan memesankan kepada teman-teman siswa lainnya yang mengikuti sempoa tetapi tidak hadir pada hari itu untuk turun mengikuti final tes minggu depannya. Dengan demikian maka siswa diinstruksikan untuk mengerjakan latihan pada pertemuan selanjutnya yaitu pertemuan terakhir materi sempoa.dengan hati-hati dan semangat seluruh siswa mengerjakan latihan yang diberikan.

14 466 Saat mengerjakan latihan guru mengontrol tangan dan pekerjaan siswa dengan menyusuri samping-samping meja siswa dan instruktur mendatangi meja siswa yang bertanya atau menegur jari siswa yang keliru dalam menggunakan sempoa.dari hasil observasi, hampir 85% yang hadir sudah hafal rumus sempoa dan dapat dengan baik menggunakan fungsi jari dan tangannya. Dalam 20 menit seluruh siswa sudah selesai menghitung/mengerjakan 30 buah soal yang ditugaskan kepada mereka dalam materi Kawan Gabungan -7 dan -6 dan seluruh buka paket siswa dikumpulkan ke depan untuk dikoreksi. Saat pengoreksian atas jawaban, siswa kurang terkontrol sehingga ada yang berlarian kesana-kemari dan ada beberapa anak keluar ruangan.hal ini dikarenakan keterbatasan instruktur yang mengelola kelas, sehingga ketika instruktur mengoreksi jawaban siswa maka tidak ada yang mengelola atau mengarahkan siswa.pengoreksian dan kondisi seperti itu terjadi selama kurang lebih 10 menit.dari hasil pengoreksian hampir 60% siswa mendapat nilai A+, dan yang lainnya lebih rendah. Diantara penyebab rendahnya perolehan siswa ini bisa terjadi karena kurang telitinya siswa dalam menjawab soal yang bersusun ke bawah sebanyak 3 operasi dan banyak yang hanya sampai 2 operasi saja dan secara terburu-buru menghitung/mengerjakan soal berikutnya. Selesai dikoreksi dan diberi nomor/poin, buku paket siswa dibagikan kepada masing-masing siswa dan instruktur menginstruksikan untuk mengeluarkan buku tulis, sempoa, dan pensil kepada siswa lalu menulis angka/nomor 1-10 secara berurutan sebagai persiapan Dictation atau latihan kecepatan dan ketepatan secara lisan dengan soal operasi aritmatika penjumlahan dan pengurangan dengan sempoa. Dari hasil Dictation seluruh siswa memperoleh nilai rata-rata B+ yang artinya dari 10 soal maksimal ada 2 jawaban yang salah. Setelah berdo a untuk pulang instruktur memberikan kuis berantai, yaitu siswa yang ditunjuk menjawab soal kombinasi perkalian danpembagian yang diajukan oleh instruktur lalu disambung teman sebelahnya untuk soal berikutnya yang dibacakan instruktur setelah seluruhnya kebagian menjawab sebanyak dua kali pengulangan, seluruh siswa diperbolehkan pulang.

15 467 Dari uraian proses pelaksanaan kegiatan di atas, dapat kita lihat bahwa terjadinya penggabungan kelompok belajar sempoa menjadikan siswanya kacau dalam mengerjakan tugas/latihan karena latihan dan urutan pertemuan yang mereka kerjakan tidak sama, baik pada pertemuan maupun materinya, ada yang cepat dan ada yang tertinggal, sehingga instruktur pun tidak dapat menjelaskan materi yang dipelajari saat itu kepada siswa. Belum lagi ada beberapa kelompok yang sudah siap dalam mengikuti final test, padahal kelompok lainnya ada yang baru mencapai pertemuan ke-20. Dengan demikian maka dapat disimpulkan bahwa ada beberapa siswa dari beberapa kelompok yang belum selesai dalam mempelajariseluruh materi untuk level Kindergarten. 3. Tahap Evaluasi Kokurikuler a. Evaluasi Hasil Belajar Mental Aritmatika Sempoa Evaluasi hasil belajar Mental aritmatika sempoa dilaksanakan setiap pertemuan. Hal ini dilaksanakan dengan adanya latihan yang ada di buku paket sempoa siswa dan mana yang dikerjakan siswa mendapat poin tersendiri di setiap bagian latihannya. Dari nilai/poin yang diperoleh siswa inilah instruktur dapat mengetahui tingkat pencapaian dan pemahaman siswa terhadap materi yang telah diajarkan. Evaluasi ini dilakukan tidak hanya dengan nilai/poin yang didapatkan siswa setelah mengerjakan beberapa latihan/soal yang diberikan, akan tetapi juga dinilai dari kehafalan dan kemampuan siswa dalam menggunakan rumus dan juga penggunaan jari dangan tangan mereka dalam menggunakan alat hitung sempoa. Hasil evaluasi hasil belajar mental aritmatika sempoa ini secara keseluruhan dicatat dan harus dilaporkan kepada pengelola UMC. Dari hasil observasi, ada beberapa buku siswa yang bagian latihan pada pertemuan tertentu yang kosong (tanpa poin) yang artinya pada pertemuan tersebut siswa yang bersangkutan tidak hadir untuk mengikuti kegiatan. Untuk hal ini, biasanya siswa diminta mengerjakan kembali halaman yang kosong tersebut sebagai Pekerjaan Rumah (PR), akan tetapi dalam pelaksanaan di sekolah tersebut tidak demikian, karena lembaran kosong tersebut tetap dibiarkan kosong padahal telah lewat beberapa minggu yang lalu. Dengan demikian maka bila ada siswa yang tertinggal dalam materi maka tidak

16 468 ada tugas menyusul atau mengulang materi/pertemuan tersebut, hanya dilewatkan begitu saja. Dikarenakan berbagai alasan, seperti sempoa siswa rusak dan hilang, maka saat proses kegiatan berlangsung ada beberapa siswa yang tidak membawa atau menggunakan sempoa dalam mengerjakan latihan yang artinya mereka melewatkan penilaian mengenai cara penggunaan sempoa tersebut, sehingga bisa dinilai bahwa tidak semua siswa yang mengikuti kegiatan kokurikuler mental aritmatika sempoa ini paham dan dapat menggunakan sempoa untuk menghitung. Dengan tidak menggunakan sempoa, maka siswa pun tentu belum menguasai penggunaan tangan dan jari dalam menghitung dengan sempoa. b. Evaluasi Program Kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa Evaluasi program kokurikuler mental aritmatika sempoa dan seluruh teknis evaluasi telah diatur oleh pihak UMC langsung, termasuk pembuatan soal mid dan final tes mental aritmatika sempoa. Instruktur hanya pengarahkan dan menyampaikan petunjuk pengerjaan, mengoreksi dan mengumpulkan hasilnya, serta melaporkan hasil tersebut kepada pengelola UMC untuk ditindaklanjuti. Dari seluruh rangkaian evaluasi program dari awal hingga berakhirnya kokurikuler, penulis hanya sempat menyaksikan secara langsung evaluasi melalui final tes kokurikuler ini. Selama beberapa minggu sebelum pelaksanaan evaluasi program berupa final tes dilaksanakan, instruktur melapor kepada pengelola UMC bahwa di sekolah tersebut sudah saatnya untuk melaksanakan final tes, hal ini terkait dengan lamanya/masa menjalani level Kindergarten yang selama enam bulan telah sampai. Meskipun materi yang dipelajari siswa pada level Kindergarten belum sepenuhnya dipelajari, akan tetapi pelaksanaan final tes tetap dilaksanakan. Dengan demikian, maka dapat disimpulkan bahwa salah satu faktor ketidaktuntasan siswa dalam belajar mental aritmatika sempoa di sekolah tersebut adalah karena kurangnya perhatian instruktur pada silabus sehingga materi yang diajarkan tidak sesuai dengan waktu yang tersedia. Setiap kegiatan berlangsung harusnya para instruktur memperhatikanapakah siswa telah

17 469 menguasai indikator yang telah diajarkan atau belum.hal ini terjadi karena kurangnya tanggungjawab para instruktur terhadap suatu kelompok secara menetap karena selalu terjadi pergantian instruktur untuk suatu kelompok. Deksripsi Proses Pelaksanaan Evaluasi Final Tes Kokurikuler (Kelompok Gabungan A2, B2, A3, B3 dan A4) Pada pukul seluruh siswa kelompok A2, B2, A3, B3, dan A4 berkumpul menjadi kelompok gabungan dalam final tes yang dilaksanakan di ruang kelas VIB dengan dua orang instruktur Sri Lestari dan Hartati dan jumlah siswa keseluruhan di kelas itu ada 29 siswa. Final tes dibuka oleh instruktur dengan merapikan seluruh barisan siswa menggunakan aba-aba Duduk Rapi, setelah seluruh siswa tertib maka instruktur memberikan pengarahan mengenai teknis pelaksanaan final tes dan menjawab soal, lalu memimpin do a. Siswa diabsen satupersatu kemudian diarahkan untuk mempersiapkan seluruh keperluan siswa dalam menjawab soal, yaitu sempoa, pensil dan penghapus. Kertas soal sekaligus lembar jawaban dibagikan kepada siswa lalu siswa diarahkan dalam mengisi biodatanya masing-masing. Pada pukul WITA siswa dipersilahkan mulai menjawab soal final tes dalam waktu 20 menit dan dikumpulkan ke depan lalu siswa menunggu nama masing-masing dipanggil untuk mengambil kertas hasil final tes. Saat pengoreksian atas jawaban siswa, ketika satu-persatu siswa yang selesai menjawab soal maju untuk mengumpulkan tugasnya masing-masing maka keadaan kelas sangat tidak terkontrol, siswa ada yang berlarian dan keluar ruangan.kedua instruktur sibuk dalam mengoreksi lembar jawaban siswa yang terkumpul.lembar jawaban yang selesai dikoreksi lalu dicatat angka perolehannya masing-masing dan kertas dibagikan kepada siswa tersebut dengan dipanggil dan diperbolehkan pulang lebih dulu. Kegiatan dan keadaan sama hingga seluruh siswa habis pulang. Dan instruktur menunggu waktu final untuk kelas berikutnya pada pukul WITA. Dalam pengerjaan soal, instruktur mengecek penggunaan rumus dan penggunaan tangan siswa secara diamdiam dengan melewati sisi setiap meja siswa dan menegur siswa yang salah.

18 470 Dari observasi yang dilakukan hampir 30% siswa dikelas tersebut kena tegur oleh instruktur karena keliru dalam penggunaan tangan dan jari dalam menghitung dengan sempoa dan ada 10 orang siswa terlihat tidak menggunakan sempoa dalam mengerjakan soal. Deksripsi Proses Pelaksanaan Evaluasi Final Tes Kokurikuler (Kelompok Gabungan A1, B1 dan C1) Pelaksanaan final tes pada kelompok gabungan A1, B1 dan C1 tidak jauh berbeda dengan kelas sebelumnya, baik soal maupun proses pelaksanaannya sama. Final tes kelompok ini dilaksanakan di ruang kelas IB dan instruktur yang sama dengan dihadiri 28 siswa kelas I. Dalam mengerjakan soal ada 5 orang siswa di kelas itu yang tidak menggunakan sempoa dan sekitar 85% siswa yang hadir di kelas itu sudah benar dalam menggunakan jari dan tangannya dalam menghitung dengan sempoa. Berakhirnya final tes Sempoa di SDN Landasan Ulin Barat 1 merupakan akhir pelaksanaan kokurikuler mental aritmatika sempoa level Kindergarten di sekolah tersebut. Adapun rekap nilai yang diperoleh dilaporkan kepada pimpinan/pengelola UMC dan proses pembuatan Sertifikat Mental Aritmatika Sempoa level Kindergarten bagi siswa peserta kegiatan kokurikuler mental aritmatika dilaksanakan. Bagi siswa yang tidak mengikuti midl atau final tes tidak ada susulan atau ulangan kembali dan dinyatakan tidak lulus serta tidak mendapat sertifikat, karena sertifikat merupakan ijazah kelulusan mental aritmatika sempoa yang diberikan kepada siswa yang lulus pada setiap level. Dalam laporan dari pihak UMC kepada pihak sekolah hanya ada daftar peserta yang mengikuti kegiatan dan nilai perolehannya disertai dengan sertifikat sesuai dengan daftar nama siswa yang lulus level Kindergarten. Tabel 4.2 Daftar Nilai Rata-rata Siswa No. yang Mengikuti Final Tes Perkelompok Kelompok Nilai Rata-rata 1. A1 91,4 2. B1 92,0 3. C1 95,7 4. A2 97,6 Ket 10 dari 16 siswa 8 dari 13 siswa 10 dari 16 siswa 7 dari 20 siswa

19 B2 96,6 6. A3-7. B3 98,4 8. A4 98,0 12 dari 21 siswa 0 dari 14 siswa 7 dari 11 siswa 3 dari 15 siswa Berdasarkan dari uraian di atas secara keseluruhan tentang hal-hal yang berkaitan dengan penelitian ini, maka sebagai akhir pembahasan, di sini peneliti akan memberikan kesimpulan sebagai berikut: Rata-rata 95,7 57 dari 126 siswa Rekap nilai rata-rata diatas menunjukkan kepada kita bahwa dari 57 siswa yang mengikuti final tes yaitu 45,2% seluruh siswa yang mengikuti kegiatan mendapat nilai rata-rata 95,7. Dari nilai kita tidak mendapatkan masalah, akan tetapi dari kehadiran siswa yang mengikuti penilaian/final tes sangat sedikit bahkan kurang dari setengah siswa yang mengikuti kegiatan kokurikuler mental aritmatika yang artinya memang kontrol terhadap kehadiran siswa dalam kegiatan ini lemah, baik dari pihak UMC, sekolah, orang tua/wali siswa maupun instruktur sendiri. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kegiatan kokurikuler mental aritmatika sempoa ini kurang diperhatikan oleh seluruh elemen pendidikan yang ada. Simpulan Pelaksanaan kokurikuler mental aritmatika sempoa di SDN Landasan Ulin Barat 1 berjalan dengan baik pada level Kindergarten, akan tetapi level tersebut merupakan level terakhir yang diikuti siswanya dan proses pelaksanaan kokurikuler berhenti setelah berakhirnya final tes dan tidak ada lagi siswa yang menginginkan melanjutkan ke level berikutnya. Padahal untuk melakukan operasi hitung bilangan secara sempurna dengan menggunakan sempoa diperlukan untuk melanjutkan lagi pelaksanaan kegiatan kokurikuler pada level berikutnya hingga pada level Intermediate. Berakhirnya kegiatan tidak terlepas dari beberapa faktor yang mempengaruhi pelaksanaan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa di sekolah tersebut, akan tetapi faktor terbesar dan yang menjadi akar faktor yang mempengaruhi pelaksanaan kokurikuler tersebut yaitu kurangnya bahkan tidak adanya kontrol dan perhatian dari berbagai elemen

20 472 pendidikan secara serius terhadap proses berjalannya pelaksanaan kegiatan kokurikuler Mental Aritmatika Sempoa yang berlangsung di sekolah tersebut. Daftar Rujukan Basrowi, Suwandi. (2008) Memahami Penelitian Kualitatif. Jakarta: Rineka Cipta Denim, Sudarwan. (2002) Menjadi Peneliti Kualitatif, cet.1, Bandung: Pustaka Setia Mohammad Uzer Usman dan Dra. Lilis Setiawati. (1993) Upaya Optimalisasi Kegiatan Belajar Mengajar, Bandung: Remaja Rosdakarya. UMC. (2011)Program Mental Aritmatika Sempoa,http.UniversalMegaCentra.c om diakses tanggal 23/11/2011, UMC Best Program. (2011) http.universalmegacentra.com, 23/11/2011, tt, Hand Out Training Tahap 1. Jakarta Utara: Universal Mega Centra History of Numbers. MIT Press. ISBN Diakses tanggal 8 Mei 2012 Tim Penyusun. Pedoman Akademik IAIN Antasari: Pedoman Penulisan Skripsi Program Sarjana (S.1). Banjarmasin: IAIN Antasari

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISA DATA

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISA DATA BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISA DATA A. Deskripsi Data Penelitian ini dilaksanakan di M.Ts. Tarbiyatul Islamiyah (Taris) Lengkong yang letaknya di Desa Lengkong, Batangan, Pati, Jawa Tengah. M.Ts. ini berstatus

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DATA, ANALISIS DATA PERSIKLUS DAN ANALISIS DATA AKHIR

BAB IV DESKRIPSI DATA, ANALISIS DATA PERSIKLUS DAN ANALISIS DATA AKHIR BAB IV DESKRIPSI DATA, ANALISIS DATA PERSIKLUS DAN ANALISIS DATA AKHIR A. Deskripsi Data 1. Gambaran Umum MTs NU Demak MTs NU Demak terletak di Jalan Raya Demak kota Kecamatan demak Kabupaten Demak. Sekolah

Lebih terperinci

PENGGUNAAN MEDIA MANIK-MANIK UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BELAJAR SISWA ANAK TUNAGRAHITA RINGAN DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA

PENGGUNAAN MEDIA MANIK-MANIK UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BELAJAR SISWA ANAK TUNAGRAHITA RINGAN DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA PENGGUNAAN MEDIA MANIK-MANIK UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BELAJAR SISWA ANAK TUNAGRAHITA RINGAN DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA Maman Abdurahman dan Hayatin Nufus Jurusan PLB FIP UPI ABSTRAK Anak tunagrahita

Lebih terperinci

GASING GASING (Sragen GAmpang asyik MenyenaNGkan)

GASING GASING (Sragen GAmpang asyik MenyenaNGkan) 2 Belajar Matematika SD Kelas 1 6 dalam 6 bulan GASING GASING (Sragen GAmpang asyik MenyenaNGkan) Alokasi Waktu: Cepat : 13 hari Sedang : 18 hari Lambat : 26 hari 1. Pelajaran 26 Materi : Arti Perkalian

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Tahap Persiapan a. Validasi instrumen penelitian Sebelum diadakan penelitian, peneliti terlebih dahulu melakukan proses validasi untuk mengukur tingkat

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA

BAB IV DESKRIPSI HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA BAB IV DESKRIPSI HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Data Penelitian tindakan kelas ini dilakukan dalam beberapa tahap yaitu pra siklus, siklus I dan siklus II. Pra siklus dilaksanakan pada

Lebih terperinci

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA A. Deskripsi Lokasi Penelitian 1. Sejarah Singkat Berdirinya MAN 1 Martapura Sejak berdiri tahun 1958-1969 bernama Yayasan Pendidikan Sinar Harapan, kemudian berubah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Pada bab ini akan diuraikan hasil penelitian berkaitan dengan peningkatan hasil belajar siswa pada pembelajaran matematika menggunakan metode kumon, dan pembahasan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. Sebelum penelitian dilaksanakan, peneliti mengurus surat izin penelitian dari

BAB IV HASIL PENELITIAN. Sebelum penelitian dilaksanakan, peneliti mengurus surat izin penelitian dari BAB IV HASIL PENELITIAN A. Paparan Data 1. Paparan Data Pra Tindakan Sebelum penelitian dilaksanakan, peneliti mengurus surat izin penelitian dari Dekan FKIP Universitas Muhammadiyah Palembang. Selanjutnya,

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 37 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Hasil Penelitian 1. Siklus I Pada siklus I penelitian yang telah dilakukan akhirnya diperoleh data-data sebagai berikut. a. Perencanaan Pada perencanaan

Lebih terperinci

Kata Kunci: Metode Diskusi Kelompok, Hasil Belajar, Pembelajaran PKn.

Kata Kunci: Metode Diskusi Kelompok, Hasil Belajar, Pembelajaran PKn. 1 MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DALAM PEMBELAJARAN PKN MELALUI METODE DISKUSI KELOMPOK DI KELAS VIIA SMP NEGERI 10 PALU Norma Deysi Mawarni 1 Dahlia Syuaib 2 Asep Mahfudz 3 Program Studi PPKn, Jurusan

Lebih terperinci

PENINGKATAN HASIL BELAJAR KIMIA MELALUI PERAN TUTOR SEBAYA SISWA KELAS X.A SMA

PENINGKATAN HASIL BELAJAR KIMIA MELALUI PERAN TUTOR SEBAYA SISWA KELAS X.A SMA PENINGKATAN HASIL BELAJAR KIMIA MELALUI PERAN TUTOR SEBAYA SISWA KELAS X.A SMA PENDAHULUAN Marhamah Saumi, Sanjaya, K. Anom W. FKIP Universitas Sriwijaya, Jalan Raya Palembang-Prabumulih Indralaya Ogan

Lebih terperinci

PEDOMAN OBSERVASI PENDAHULUAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE (TAI) TEAM ASSISTED INDIVIDUALIZATION UNTUK MENINGKATKAN

PEDOMAN OBSERVASI PENDAHULUAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE (TAI) TEAM ASSISTED INDIVIDUALIZATION UNTUK MENINGKATKAN Lampiran 1 84 Lampiran 2 85 86 Lampiran 3 PEDOMAN OBSERVASI PENDAHULUAN PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE (TAI) TEAM ASSISTED INDIVIDUALIZATION UNTUK MENINGKATKAN KEAKTIFAN BELAJAR MATEMATIKA

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. PTK. Penelitian ini dilaksanakan dua siklus.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. PTK. Penelitian ini dilaksanakan dua siklus. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dilakukan peneliti sebagai observer dan berkolaborasi dengan guru sebagai pengajar dalam penelitian. Sebelum

Lebih terperinci

PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING PADA SISWA KELAS V SDN BALONGGEMEK 1 JOMBANG

PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING PADA SISWA KELAS V SDN BALONGGEMEK 1 JOMBANG Tersedia secara online EISSN: 2502-471X Jurnal Pendidikan: Teori, Penelitian, dan Pengembangan Volume: 1 Nomor: 9 Bulan September Tahun 2016 Halaman: 1739 1743 PEMBELAJARAN INKUIRI TERBIMBING PADA SISWA

Lebih terperinci

BAB IV PENYAJIAN DATA DAN ANALISIS. Kabupaten Hulu Sungai Tengah. Dengan Nomor Statistik Sekolah

BAB IV PENYAJIAN DATA DAN ANALISIS. Kabupaten Hulu Sungai Tengah. Dengan Nomor Statistik Sekolah BAB IV PENYAJIAN DATA DAN ANALISIS A. Deskripsi Lokasi Penelitian 1. Profil Sekolah MAN 1 Barabai Kegiatan penelitian ini dilaksanakan di MAN 1 Barabai yang beralamat di Jalan H. Damanhuri Komplek Mesjid

Lebih terperinci

Penerapan Metode Permainan Kotak Pesan Bermedia Kartu Perkalian Berwarna dalam Pembelajaran Matematika

Penerapan Metode Permainan Kotak Pesan Bermedia Kartu Perkalian Berwarna dalam Pembelajaran Matematika Penerapan Metode Permainan Kotak Pesan Bermedia Kartu Perkalian Berwarna dalam Pembelajaran Matematika BEST PRACTICE Oleh Yuliati, S.Pd KELOMPOK KERJA GURU Gugus I Ganeas 1 Best Practice Judul: Penerapan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Sekolah ini berdiri pada tanggal 1 Februari 1965 dengan nomor akte No. 359/I-003/KS-65/1977. Dengan Luas tanah 128 m². 1. Letak

Lebih terperinci

Randi Pratama 1 Dinawati Trapsilasiwi 2 Susi Setiawani 3 ABSTRACT

Randi Pratama 1 Dinawati Trapsilasiwi 2 Susi Setiawani 3 ABSTRACT PENERAPAN METODE ROLE PLAYING PADA SUB POKOK BAHASAN ARITMATIKA SOSIAL UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VII D SMP NEGERI 1 SILO TAHUN PELAJARAN 2010/2011 Randi Pratama 1 Dinawati Trapsilasiwi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Sejarah Singkat SD Inpres Padengo Kabupaten Pohuwato

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Sejarah Singkat SD Inpres Padengo Kabupaten Pohuwato BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian 4.1.1. Sejarah Singkat SD Inpres Padengo Kabupaten Pohuwato SD Inpres Padengo terletak di jalan Bendungan Padengo Desa Padengo

Lebih terperinci

ANALISIS PEMANFAATAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH OLEH SISWA KELAS X SMAN 1 SEGEDONG PADA PEMBELAJARAN SOSIOLOGI. Maulidia Sari, Rustiyarso, Supriadi

ANALISIS PEMANFAATAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH OLEH SISWA KELAS X SMAN 1 SEGEDONG PADA PEMBELAJARAN SOSIOLOGI. Maulidia Sari, Rustiyarso, Supriadi ANALISIS PEMANFAATAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH OLEH SISWA KELAS X SMAN 1 SEGEDONG PADA PEMBELAJARAN SOSIOLOGI Maulidia Sari, Rustiyarso, Supriadi Program Studi Pendidikan Sosiologi FKIP Untan Email : Dmaytox_cubies@ymail.com

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 56 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Kegiatan Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMP PGRI 11 Palembang dimulai dari tanggal 10 Agustus 2015 s/d 1 Oktober 2015. Kegiatan

Lebih terperinci

PROFIL KESALAHAN SISWA DALAM MENYELESAIKAN SOAL OPERASI HITUNG CAMPURAN BILANGAN BULAT DI SMP

PROFIL KESALAHAN SISWA DALAM MENYELESAIKAN SOAL OPERASI HITUNG CAMPURAN BILANGAN BULAT DI SMP PROFIL KESALAHAN SISWA DALAM MENYELESAIKAN SOAL OPERASI HITUNG CAMPURAN BILANGAN BULAT DI SMP Melisa Imelda, Edy Yusmin, Dede Suratman Program Studi Pendidikan Matematika FKIP Untan Email: melisa.imelda5@yahoo.com

Lebih terperinci

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS PENELITIAN TINDAKAN KELAS

BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS PENELITIAN TINDAKAN KELAS BAB IV DESKRIPSI DAN ANALISIS PENELITIAN TINDAKAN KELAS A. Deskripsi Data Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas dalam hal ini adalah menerapkan model pembelajaran cooperative learning tipe jigsaw pada

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas melalui penerapan metode penemuan terbimbing

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN. A. Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas melalui penerapan metode penemuan terbimbing BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas melalui penerapan metode penemuan terbimbing berbantu alat peraga di kelas VB SD Negeri 20 Kota Bengkulu dilaksanakan dalam 3 siklus.

Lebih terperinci

A. Standar Kompetensi Memahami bentuk aljabar, persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel.

A. Standar Kompetensi Memahami bentuk aljabar, persamaan dan pertidaksamaan linear satu variabel. RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Sekolah : SMP Bhaktiyasa Singaraja Mata Pelajaran : Matematika Kelas/Semester : VII / Ganjil Tahun Ajaran : 2013-2014 A. Standar Kompetensi Memahami bentuk aljabar,

Lebih terperinci

PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEAD TOGETHER

PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEAD TOGETHER PENERAPAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEAD TOGETHER (NHT) UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA PADA SUB POKOK BAHASAN OPERASI BILANGAN PECAHAN DI KELAS VIIA SEMESTER GANJIL SMP NEGERI 1 MUNCAR

Lebih terperinci

Nomer : Fakultas : Semester : PETUNJUK PENGISIAN

Nomer : Fakultas : Semester : PETUNJUK PENGISIAN Nomer : Fakultas : Semester : PETUNJUK PENGISIAN 1. Bacalah pernyataan-pernyataan pada lembar berikut, kemudian jawablah dengan sungguh-sungguh sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. 2. Jawablah semua

Lebih terperinci

Lampiran 1. Panduan Wawancara Penggunaan Media Kartu Lambang Bilangan pada Pembelajaran Anak Autis

Lampiran 1. Panduan Wawancara Penggunaan Media Kartu Lambang Bilangan pada Pembelajaran Anak Autis 84 Lampiran 1. Panduan Wawancara Penggunaan Media Kartu Lambang Bilangan pada Pembelajaran Anak Autis Pertanyaan kepada guru: 1. Bagaimana guru mempersiapkan kegiatan belajar mengajar dalam penggunaan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri I Tulang Bawang Tengah Kecamatan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri I Tulang Bawang Tengah Kecamatan 69 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Siklus I Kelas X ATPH dan X ATU Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri I Tulang Bawang Tengah Kecamatan Tulang Bawang Tengah Kabupaten Tulang Bawang Barat,

Lebih terperinci

PENERAPAN MEDIA GAMBAR PADA TEMA KEGIATAN SEHARI-HARI UNTUK PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA DI SEKOLAH DASAR

PENERAPAN MEDIA GAMBAR PADA TEMA KEGIATAN SEHARI-HARI UNTUK PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA DI SEKOLAH DASAR PENERAPAN MEDIA GAMBAR PADA TEMA KEGIATAN SEHARI-HARI UNTUK PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA DI SEKOLAH DASAR Ardahani Citra Perwasih PGSD FIP Universitas Negeri Surabaya (citraperwasih@yahoo.co.id) Mulyani

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian tindakan kelas (PTK). PTK adalah penelitian tindakan (action. belajar mengajar yang terjadi di kelas.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. penelitian tindakan kelas (PTK). PTK adalah penelitian tindakan (action. belajar mengajar yang terjadi di kelas. BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis pendekatan penelitian Dalam penelitian ini jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian tindakan kelas (PTK). PTK adalah penelitian tindakan (action research)

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kondisi kecerdasan intelektual yang berada di bawah rata-rata dan

BAB I PENDAHULUAN. Kondisi kecerdasan intelektual yang berada di bawah rata-rata dan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kondisi kecerdasan intelektual yang berada di bawah rata-rata dan ketidakcakapan dalam interaksi sosial pada umumnya terjadi pada siswa tunagrahita ringan. Namun,

Lebih terperinci

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang dilakukan di SMP Dirgantara

III. METODE PENELITIAN. Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang dilakukan di SMP Dirgantara III. METODE PENELITIAN A. Subyek Penelitian Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang dilakukan di SMP Dirgantara Bandarlampung kelas VIII semester genap tahun pelajaran 2010-2011 dengan jumlah

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. adalah siswa kelas IV A Sekolah Dasar Negeri 181 Pekanbaru tahun ajaran. 2013/2014 yang terdiri dari 46 orang siswa.

BAB III METODE PENELITIAN. adalah siswa kelas IV A Sekolah Dasar Negeri 181 Pekanbaru tahun ajaran. 2013/2014 yang terdiri dari 46 orang siswa. BAB III METODE PENELITIAN A. Subjek dan Objek Penelitian 1. Subjek Penelitian Dalam penelitian tindakan kelas ini yang menjadi subjek penelitian adalah siswa kelas IV A Sekolah Dasar Negeri 181 Pekanbaru

Lebih terperinci

Pada indikator kesiapan dalam belajar, siswa mendapatkan skor 2,08 pada siklus I.

Pada indikator kesiapan dalam belajar, siswa mendapatkan skor 2,08 pada siklus I. No. Indikator Siklus I Siklus II 1 Kesiapan dalam belajar 2,08 2,66 2 Aktif dalam pembelajaran 1,44 2,22 3 Menganalisis permasalahan dari guru 1,38 2,22 4 Melakukan tanya-jawab dengan guru dan teman 1,6

Lebih terperinci

PERATURAN BADAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN NOMOR : 0031/P/BSNP/III/2015 TANGGAL 13 MARET 2015

PERATURAN BADAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN NOMOR : 0031/P/BSNP/III/2015 TANGGAL 13 MARET 2015 PERATURAN BADAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN NOMOR : 0031/P/BSNP/III/2015 TANGGAL 13 MARET 2015 JADWAL UJIAN No Hari dan Tanggal UN Utama UN Susulan Pukul Mata pelajaran 1. Senin,13 April 2015 Senin,20

Lebih terperinci

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) DUNIA MATEMATIKA 2

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) DUNIA MATEMATIKA 2 MODEL Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) DUNIA MATEMATIKA 2 untuk Kelas 2 SD Berdasarkan Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi dan Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006 tentang

Lebih terperinci

PENERAPAN MODEL COOPERATIVE LEARNING

PENERAPAN MODEL COOPERATIVE LEARNING PENERAPAN MODEL COOPERATIVE LEARNING TIPE STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) DALAM MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VII SMP NEGERI 2 SUBOH TAHUN AJARAN 2013/2014 Aditya Permana

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOI PENELITIAN A. Metode Penelitian 1. Subjek Penelitian Subjek yang akan diteliti pada penelitian ini adalah peserta didik kelas II semester ganjil MI Salafiyah apuro Warungasem Batang tahun

Lebih terperinci

LAPORAN OBSERVASI KELAS PENGGUNAAN KONTEKS DAN MEDIA PADA PEMBELAJARAN OPERASI PENGURANGAN BILANGAN CACAH SAMPAI DENGAN 500

LAPORAN OBSERVASI KELAS PENGGUNAAN KONTEKS DAN MEDIA PADA PEMBELAJARAN OPERASI PENGURANGAN BILANGAN CACAH SAMPAI DENGAN 500 LAPORAN OBSERVASI KELAS PENGGUNAAN KONTEKS DAN MEDIA PADA PEMBELAJARAN OPERASI PENGURANGAN BILANGAN CACAH SAMPAI DENGAN 500 Disusun oleh : Ambarsari Kusuma Wardani, Boni Fasius Hery dan Talisadika Maifa

Lebih terperinci

Bab I KETENTUAN UMUM. Pasal 1 Kewajiban Siswa

Bab I KETENTUAN UMUM. Pasal 1 Kewajiban Siswa BUKU SAKU Bab I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Kewajiban Siswa Setiap siswa wajib : 1. Mempunyai dan membawa buku saku setiap mengikuti kegiatan di sekolah 2. Memahami, menghayati, dan melaksanakan semua ketentuan

Lebih terperinci

PENERAPAN PERMAINAN MENGARANG GOTONGROYONG BERBANTUAN KARTU GAMBAR SERI UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENYUSUN PARAGRAF

PENERAPAN PERMAINAN MENGARANG GOTONGROYONG BERBANTUAN KARTU GAMBAR SERI UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENYUSUN PARAGRAF Jurnal Pena Ilmiah: Vol. 1, No. 1 (2016) PENERAPAN PERMAINAN MENGARANG GOTONGROYONG BERBANTUAN KARTU GAMBAR SERI UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENYUSUN PARAGRAF Dhamaranthy Herdiani Marethania 1, Dede

Lebih terperinci

PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA PADA PEMBELAJARAN IPA DENGAN MENGGUNAKAN METODE EKSPERIMEN DI SEKOLAH DASAR. Oleh

PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA PADA PEMBELAJARAN IPA DENGAN MENGGUNAKAN METODE EKSPERIMEN DI SEKOLAH DASAR. Oleh PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA PADA PEMBELAJARAN IPA DENGAN MENGGUNAKAN METODE EKSPERIMEN DI SEKOLAH DASAR Oleh Mega Marantika Sari megamarantika@gmail.com ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan

Lebih terperinci

IDENTIFIKASI HAMBATAN-HAMBATAN GURU DALAM PEMBELAJARAN DI KELAS III A SEKOLAH INKLUSI SDN GIWANGAN YOGYAKARTA

IDENTIFIKASI HAMBATAN-HAMBATAN GURU DALAM PEMBELAJARAN DI KELAS III A SEKOLAH INKLUSI SDN GIWANGAN YOGYAKARTA IDENTIFIKASI HAMBATAN-HAMBATAN GURU DALAM PEMBELAJARAN DI KELAS III A SEKOLAH INKLUSI SDN GIWANGAN YOGYAKARTA IDENTIFICATION OF OBSTACLES IN LEARNING TEACHER IN CLASS III A SCHOOL INCLUSION SDN GIWANGAN

Lebih terperinci

PENERAPAN STRATEGI PEMBELAJARAN AKTIF TIPE LEARNING CELL DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA PADA SISWA KELAS VII SMPN 3 PADANG

PENERAPAN STRATEGI PEMBELAJARAN AKTIF TIPE LEARNING CELL DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA PADA SISWA KELAS VII SMPN 3 PADANG PENERAPAN STRATEGI PEMBELAJARAN AKTIF TIPE LEARNING CELL DALAM PEMBELAJARAN MATEMATIKA PADA SISWA KELAS VII SMPN 3 PADANG Ari Rahmawati 1, Fazri Zuzano 1, Niniwati 1 1 Jurusan Pendidikan Matematika dan

Lebih terperinci

tempat umum gambar 1

tempat umum gambar 1 tema 4 di biasanya berlaku aturan aturan juga berlaku di rumah dan di sekolah bagaimana menerapkan aturan di masyarakat berikut kalian pelajari tata tertib dan aturannya coba kalian lihat gambar 1 anak

Lebih terperinci

ABSTRAK PENERAPAN STRATEGI TEAM BUILDING DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIII PADA KOSEP EKOSISTEM DI SMPN 2 BATANG SUL-SEL

ABSTRAK PENERAPAN STRATEGI TEAM BUILDING DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIII PADA KOSEP EKOSISTEM DI SMPN 2 BATANG SUL-SEL ABSTRAK PENERAPAN STRATEGI TEAM BUILDING DALAM MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS VIII PADA KOSEP EKOSISTEM DI SMPN 2 BATANG SUL-SEL Suhaedir Bahtiar, Guru Bidang Studi Sains Biologi SMP Negeri 2 Batang

Lebih terperinci

Contoh Pengisian Lembar Pengamatan dan Pemantauan PKG

Contoh Pengisian Lembar Pengamatan dan Pemantauan PKG Contoh Pengisian Lembar Pengamatan dan PKG Kompetensi 1 : Mengenal karakteristik peserta didik Nama Guru : Sri Sugiyarti, S.Pd : Rudi Muryanta, S.Ag. Daftar nilai, absensi siswa, catatan kemampuan siswa

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Kondisi Prasiklus Prasiklus dilaksanakan pada minggu 1 dan 2 bulan September 2012 dengan dibantu oleh teman sejawat sebagai pengamat. Dalam

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 49 Oleh karena itu dalam

BAB III METODE PENELITIAN. mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 49 Oleh karena itu dalam BAB III METODE PENELITIAN Metode penelitian pada dasarnya merupakan cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu. 49 Oleh karena itu dalam suatu penelitian, metode penelitian

Lebih terperinci

3.4. Rancangan Penelitian

3.4. Rancangan Penelitian 3.4. Rancangan Penelitian Jenis penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas. Penelitian Tindakan Kelas memiliki tahapan kegiatan yang terdiri dari dua siklus atau lebih

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Penelitian ini berlokasi di Madrasah Ibtidaiyah Hidayatuddiniyah yang beralamat Jalan Jambu Burung Keramat RT. 7 Desa Jambu Burung

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis dan Pendekatan yang Digunakan Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research), yaitu penelitian yang dilakukan dengan terjun langsung ke lapangan untuk

Lebih terperinci

LAPORAN OBSERVASI KELAS PENGGUNAAN KARTU BERGAMBAR PADA PEMBELAJARAN FPB. Disusun oleh :

LAPORAN OBSERVASI KELAS PENGGUNAAN KARTU BERGAMBAR PADA PEMBELAJARAN FPB. Disusun oleh : LAPORAN OBSERVASI KELAS PENGGUNAAN KARTU BERGAMBAR PADA PEMBELAJARAN FPB Disusun oleh : Ambarsari Kusuma Wardani, Boni Fasius Hery dan Talisadika Maifa 1. PENDAHULUAN Pembelajaran faktor persekutuan terbesar

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian tindakan kelas ini dilakukan di kelas III SDN 2 Tudi Kecamatan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian tindakan kelas ini dilakukan di kelas III SDN 2 Tudi Kecamatan BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 1.1 Deskripsi Hasil Penelitian 4.1.1 Perencanaan pelaksanaan penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilakukan di kelas III SDN 2 Tudi Kecamatan Monano Kabupaten

Lebih terperinci

Pemanfaatan Lingkungan Alam Sekitar Sebagai Sumber Belajar Dalam Meningkatkan Hasil Belajar IPA Siswa Kelas III SDN 10 Gadung

Pemanfaatan Lingkungan Alam Sekitar Sebagai Sumber Belajar Dalam Meningkatkan Hasil Belajar IPA Siswa Kelas III SDN 10 Gadung Pemanfaatan Lingkungan Alam Sekitar Sebagai Sumber Belajar Dalam Meningkatkan Hasil Belajar IPA Siswa Kelas III SDN 10 Gadung Muzria M. Lamasai, Mestawaty As. A., dan Ritman Ishak Puadi Mahasiswa Program

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM SEKOLAH

BAB II GAMBARAN UMUM SEKOLAH BAB II GAMBARAN UMUM SEKOLAH 2.1 Sejarah Sekolah Dasar ABC Sekolah Dasar ABC merupakan salah satu jenis sekolah dasar islam terpadu yang berdiri pada Bulan Juli tahun 2007 di Medan. Pada awalnya, sekolah

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 41 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN Bab ini menyajikan dua hal penting yaitu deskripsi hasil penelitian dan pembahasan. Hasil penelitian meliputi perencanaan, pelaksanaan, hasil belajar, dan refleksi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan dalam dua siklus. Siklus I

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan dalam dua siklus. Siklus I BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan dalam dua siklus. Siklus I dilaksanakan dua kali pertemuan. Pertemuan pertama pada hari Sabtu, 16 November

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Satuan Pendidikan : SMK Mahardhika Surabaya Mata Pelajaran : Matematika Kelas/Semester : X / 1 Program Keahlian : Akuntansi Pertemuan ke- : 1 s.d (1TM @ JP) Alokasi

Lebih terperinci

Luky, S.Pt. RINGKASAN MATERI MATEMATIKA SD Ujian Sekolah

Luky, S.Pt. RINGKASAN MATERI MATEMATIKA SD Ujian Sekolah Kompetensi 1 Memahami konsep dan operasi hitung bilangan serta dapat menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari (1.) OPERASI HITUNG Urutan langkah pengerjaan : 1. Dikerjakan operasi dalam kurung terlebih

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu menggunakan metode

BAB III METODE PENELITIAN. Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu menggunakan metode BAB III METODE PENELITIAN A. Sifat dan Jenis Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu menggunakan metode case study (studi kasus) yaitu dengan cara mengumpulkan keterangan yang diperlukan

Lebih terperinci

IMPLEMENTASI PEMBERIAN PENGUATAN DALAM PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEAD TOGETHER

IMPLEMENTASI PEMBERIAN PENGUATAN DALAM PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEAD TOGETHER IMPLEMENTASI PEMBERIAN PENGUATAN DALAM PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEAD TOGETHER (NHT) UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA PADA SUB POKOK BAHASAN OPERASI HITUNGBENTUK ALJABAR

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PELAKSANAAN PENDIDIKAN FULL DAY SCHOOL. DI MTs MUHAMMADIYAH KEBONAN KECAMATAN BATANG

BAB IV ANALISIS PELAKSANAAN PENDIDIKAN FULL DAY SCHOOL. DI MTs MUHAMMADIYAH KEBONAN KECAMATAN BATANG BAB IV ANALISIS PELAKSANAAN PENDIDIKAN FULL DAY SCHOOL DI MTs MUHAMMADIYAH KEBONAN KECAMATAN BATANG A. Analisis Pelaksanaan Pendidikan Full Day School di MTs Muhammadiyah Kebonan Kecamatan Batang Berdasarkan

Lebih terperinci

Kata-kata Kunci : Model Numbered Head Together (NHT), Media Manik-manik, Aktifitas, Hasil Belajar, Pembelajaran Matematika, Sekolah Dasar

Kata-kata Kunci : Model Numbered Head Together (NHT), Media Manik-manik, Aktifitas, Hasil Belajar, Pembelajaran Matematika, Sekolah Dasar PENERAPAN METODE NUMBERED HEAD TOGETHER ( NHT ) DENGAN MEDIA MANIK-MANIK UNTUK MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MATA PELAJARAN MATEMATIKA KELAS IV SDN 2 GUNUNG PUTRI SITUBONDO Oleh Ria Dwi

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. desa blimbingsari, Kecamatan Sooko Kabupaten Mojokerto. Desa

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. desa blimbingsari, Kecamatan Sooko Kabupaten Mojokerto. Desa BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Umum MI Roudlotul Huda Penelitian ini di laksanakan di MI Roudlotul Huda di dusun Karangsari desa blimbingsari, Kecamatan Sooko Kabupaten

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) SIKLUS 1. Kelas/Semester : VI/ 2 Alokasi Waktu : 4 x 35 menit ( 2 X Pertemuan )

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) SIKLUS 1. Kelas/Semester : VI/ 2 Alokasi Waktu : 4 x 35 menit ( 2 X Pertemuan ) 58 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN ( RPP ) SIKLUS 1 Sekolah : SD Negeri Posong Mata Pelajaran : Matematika Kelas/Semester : VI/ 2 Alokasi Waktu : 4 x 35 menit ( 2 X Pertemuan ) A. Standar Kompetensi :

Lebih terperinci

belajar yang efektif dan efisien. Koleksi : Drg Wayan Ardhana,MS.,Sp.Ort., Bagian Ortodonsia FKG UGM

belajar yang efektif dan efisien. Koleksi : Drg Wayan Ardhana,MS.,Sp.Ort., Bagian Ortodonsia FKG UGM Ada empat tip yang sangat berguna untuk membantu para mahasiswa dalam mengembangkan sistem belajar yang efektif dan efisien. Koleksi : Drg Wayan Ardhana,MS.,Sp.Ort., Bagian Ortodonsia FKG UGM Sistem Belajar

Lebih terperinci

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Tematik KELAS. Semester 2

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Tematik KELAS. Semester 2 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Tematik KELAS 1 Semester 2 2 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Tematik Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Tematik Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia, IPA

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Bagian ini akan membahas latar belakang masalah, identifikasi masalah,

I. PENDAHULUAN. Bagian ini akan membahas latar belakang masalah, identifikasi masalah, I. PENDAHULUAN Bagian ini akan membahas latar belakang masalah, identifikasi masalah, pembatasan masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, kegunaan penelitian, dan ruang lingkup penelitian. A. Latar

Lebih terperinci

Helmi Nurul Hikmah Guru Matematika MTsN Tanah Grogot

Helmi Nurul Hikmah Guru Matematika MTsN Tanah Grogot PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN COOPERATIVE TIPE STAD UNTUK MENINGKATAN KEAKTIFAN SISWA PADA MATERI UKURAN PEMUSATAN DATA (STATISTIKA) SISWA KELAS IXF MTsN TANAH GROGOT: PENGALAMAN LESSON STUDY Helmi Nurul

Lebih terperinci

KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH DAN LEMBAR KEGIATAN SISWA BERBASIS PROBLEM SOLVING

KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH DAN LEMBAR KEGIATAN SISWA BERBASIS PROBLEM SOLVING KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH DAN LEMBAR KEGIATAN SISWA BERBASIS PROBLEM SOLVING Rosmawati 1), Sri Elniati 2), Dewi Murni 3) 1) FMIPA UNP, email: ro_se729@yahoo.com 2,3) Staf Pengajar Jurusan Matematika

Lebih terperinci

Key Words: Student Teams Achievement Division, mind mapping, students test result, students activities.

Key Words: Student Teams Achievement Division, mind mapping, students test result, students activities. PENINGKATAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) DISERTAI TEHNIK PETA PIKIRAN (MIND MAPPING) PADA POKOK BAHASAN PERSAMAAN GARIS LURUS DI KELAS

Lebih terperinci

NASKAH PUBLIKASI ILMIAH Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar.

NASKAH PUBLIKASI ILMIAH Disusun Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar. PENERAPAN METODE THE POWER OF TWO UNTUK MENINGKATKAN KEAKTIFAN DALAM PEMBELAJARAN IPA SISWA KELAS IV SD NEGERI PABELAN 01 KARTASURA SUKOHARJO TAHUN PELAJARAN 2013/2014 NASKAH PUBLIKASI ILMIAH Disusun Untuk

Lebih terperinci

BAB III PELAKSANAAN MAGANG

BAB III PELAKSANAAN MAGANG BAB III PELAKSANAAN MAGANG 3.1 Pengenalan Lingkungan Kerja Penulis melakukan kegiatan magang pada Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia Jakarta Selatan pada fraksi PPP ( Partai Persatuan Pembangunan)

Lebih terperinci

Peningkatan Keaktifan, Pemecahan Masalah dan Keterampilan Belajar Matematika Menggunakan Strategi Bermain Jawaban Berbantu Finding My Secret Word

Peningkatan Keaktifan, Pemecahan Masalah dan Keterampilan Belajar Matematika Menggunakan Strategi Bermain Jawaban Berbantu Finding My Secret Word Peningkatan Keaktifan, Pemecahan Masalah dan Keterampilan Belajar Matematika Menggunakan Strategi Bermain Jawaban Berbantu Finding My Secret Word Rhizki Dewi Queen Nariswari, Nila Kurniasih Program Studi

Lebih terperinci

PENINGKATAN KEAKTIFAN BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE (TPS) (PTK

PENINGKATAN KEAKTIFAN BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE (TPS) (PTK PENINGKATAN KEAKTIFAN BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SHARE (TPS) (PTK Bagi Siswa Kelas X Semester Ganjil SMK Muhammadyah 2 Surakarta Tahun Ajaran 2015/2016) Artikel Publikasi:

Lebih terperinci

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN, DAN ANALISIS HASIL A. Persiapan Untuk mempersiapkan mahasiswa dalam melaksanakan PPL baik yang dipersiapkan berupa persiapan fisik maupun mental untuk dapat mengatasi permasalahan

Lebih terperinci

Ima Dwi Nurmawati 1, Yulianti 1, A Dakir 2 PENDAHULUAN

Ima Dwi Nurmawati 1, Yulianti 1, A Dakir 2 PENDAHULUAN Peningkatan Kemampuan Penjumlahan 1-20 Melalui Model Pembelajaran Kontekstual Pada Anak Kelompok B Semester II TK Geneng 02 Gatak Sukoharjo Tahun Pelajaran 2011/2012 Ima Dwi Nurmawati 1, Yulianti 1, A

Lebih terperinci

PENINGKATAN MINAT BELAJAR SISWA DALAM PEMBELAJARAN PKn DENGAN STRATEGI CROSSWORD PUZZLE DI KELAS V SDN 04 KAYU MANANG SURIAN KABUPATEN SOLOK

PENINGKATAN MINAT BELAJAR SISWA DALAM PEMBELAJARAN PKn DENGAN STRATEGI CROSSWORD PUZZLE DI KELAS V SDN 04 KAYU MANANG SURIAN KABUPATEN SOLOK PENINGKATAN MINAT BELAJAR SISWA DALAM PEMBELAJARAN PKn DENGAN STRATEGI CROSSWORD PUZZLE DI KELAS V SDN 04 KAYU MANANG SURIAN KABUPATEN SOLOK Siska Wahyu Venesa¹, Yusrizal², Hendrizal² ¹Program Studi Pendidikan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. memberikan teladan terhadap guru SD Negeri 71/1 Kembang Seri Kabupaten

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. memberikan teladan terhadap guru SD Negeri 71/1 Kembang Seri Kabupaten BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian Berdasarkan observasi peran kepemimpinan kepala sekolah dalam memberikan teladan terhadap guru SD Negeri 71/1 Kembang Seri Kabupaten Batang Hari,

Lebih terperinci

Pembelajaran Jarak, Waktu, dan Kecepatan Dengan Menggunakan Pendekatan PMRI

Pembelajaran Jarak, Waktu, dan Kecepatan Dengan Menggunakan Pendekatan PMRI Pembelajaran Jarak, Waktu, dan Kecepatan Dengan Menggunakan Pendekatan PMRI Navel Oktaviandy Mangelep 1, Hermina Disnawati 2 Email : navelmangelep@gmail.com 1. Introduction Materi jarak, waktu, dan kecepatan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1. Deskripsi Lokasi Penelitian Lokasi penelitian adalah di SD Negeri Krebet yang beralamat di Dusun Krebet, Desa Sendangsari, Kecamatan Pajangan,

Lebih terperinci

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH MATEMATIS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DEVELOPMENT

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH MATEMATIS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DEVELOPMENT DWI ASTUTI MENINGKATKAN KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH MATEMATIS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN STUDENT TEAMS ACHIEVEMENT DEVELOPMENT (STAD) Oleh: Dwi Astuti Program Studi Pendidikan Matematika Universitas Ahmad

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN

BAB III METODE PENELITIAN BAB III METODE PENELITIAN A. METODE PENELITIAN Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode eksperimen dengan subjek tunggal (Single Subject Tunggal) yaitu suatu metode yang bertujuan untuk

Lebih terperinci

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Supardjo MODEL Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) MATEMATIKA Gemar Berhitung untuk Kelas I SD dan MI Semester 1 1A Berdasarkan Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi dan Permendiknas

Lebih terperinci

Arifuddin Miseng SMA Batara Gowa Sungguminasa Abstract. Abstrak

Arifuddin Miseng SMA Batara Gowa Sungguminasa Abstract. Abstrak PENINGKATAN MOTIVASI BELAJAR SISWA DENGAN PENERAPAN LATIHAN TERBIMBING MENGGUNAKAN SISTEM POINT PADA MATA PELAJARAN EKONOMI SISWA KELAS XI IPS SMA BATARA GOWA Arifuddin Miseng SMA Sungguminasa misengarifuddin@gmail.com

Lebih terperinci

PENERAPAN PERMAINAN ESTAFET WORD WRITING UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DALAM MATERI KETERAMPILAN MENULIS PUISI BEBAS

PENERAPAN PERMAINAN ESTAFET WORD WRITING UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DALAM MATERI KETERAMPILAN MENULIS PUISI BEBAS Jurnal Pena Ilmiah: Vol. 1, No, 1 (2016) PENERAPAN PERMAINAN ESTAFET WORD WRITING UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DALAM MATERI KETERAMPILAN MENULIS PUISI BEBAS Agiantini Malida Atori, Dede Tatang

Lebih terperinci

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH MELALUI PEMBELAJARAN PROBLEM CREATING MATERI PERBANDINGAN SISWA KELAS VII SMP NEGERI 3 TULUNGAGUNG

MENINGKATKAN KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH MELALUI PEMBELAJARAN PROBLEM CREATING MATERI PERBANDINGAN SISWA KELAS VII SMP NEGERI 3 TULUNGAGUNG MENINGKATKAN KEMAMPUAN PEMECAHAN MASALAH MELALUI PEMBELAJARAN PROBLEM CREATING MATERI PERBANDINGAN SISWA KELAS VII SMP NEGERI 3 TULUNGAGUNG Endro Purwanto Guru SMP Negeri 3 Tulungagung ABSTRACT: Based

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Satuan Pendidikan : SMA Kelas/Semester : X/Ganjil Mata Pelajaran : Matematika-Wajib Topik : Definisi Matriks, Jenis-jenis matriks, Transpos Matriks, Kesamaan dua

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. observasi terhadap pembelajaran IPA yang dilakukan oleh guru di kelas V.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN. observasi terhadap pembelajaran IPA yang dilakukan oleh guru di kelas V. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Data Awal Penelitian Sebelum melakukan tindakan pembelajaran, penulis melakukan observasi terhadap pembelajaran IPA yang dilakukan oleh guru di kelas V. Hasil

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Satuan Pendidikan : SMK Barunawati Surabaya Mata Pelajaran : Matematika Kelas/Semester : X / 1 Program Keahlian : Akuntansi Pertemuan ke- : 1 s.d 5 (1TM @ 2JP) Alokasi

Lebih terperinci

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Nama Sekolah : SMK Mata Pelajaran : Matematika Kelas / Program : X (Sepuluh) / Akuntansi dan Penjualan Semester : Ganjil Standar Kompetensi : 1. Memecahkan masalah

Lebih terperinci

Simposium Nasional Teknologi Terapan (SNTT) ISSN: X APLIKASI SEMPOA DALAM BELAJAR BERHITUNG MENGGUNAKAN MULTIMEDIA

Simposium Nasional Teknologi Terapan (SNTT) ISSN: X APLIKASI SEMPOA DALAM BELAJAR BERHITUNG MENGGUNAKAN MULTIMEDIA APLIKASI SEMPOA DALAM BELAJAR BERHITUNG MENGGUNAKAN MULTIMEDIA Richki Hardi 1), Debi Ita Rahmi 2) 1) Prodi Teknik Informatika, Fakultas Teknologi Informasi, Universitas Ahmad Dahlan Jl. Prof Dr Soepomo

Lebih terperinci

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN DAN ANALISIS HASIL

BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN DAN ANALISIS HASIL BAB II PERSIAPAN, PELAKSANAAN DAN ANALISIS HASIL A. Persiapan PPL Kegiatan PPL ini dilaksanakan selama kurang lebih waktu aktif dua setengah bulan, terhitung mulai tanggal 1 Juli sampai dengan 17 September

Lebih terperinci

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN BERDASARKAN MASALAH UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR IPS SISWA KELAS IV SDN 178 PEKANBARU

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN BERDASARKAN MASALAH UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR IPS SISWA KELAS IV SDN 178 PEKANBARU 1 PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN BERDASARKAN MASALAH UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR IPS SISWA KELAS IV SDN 178 PEKANBARU Nurlaili, Jesi Alexander Alim, Otang Kurniaman Lilinurlaili759@yahoo.co id, Jesialexa@yahoo.com,

Lebih terperinci

A.Y. Soegeng Ysh, Mudzanatun, David Indrianto* FIP IKIP PGRI SEMARANG

A.Y. Soegeng Ysh, Mudzanatun, David Indrianto* FIP IKIP PGRI SEMARANG MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF MATA PELAJARAN MATEMATIKA SISWA KELAS IV SEMESTER 1 SD NEGERI BANGO 1 DEMAK TAHUN PELAJARAN 2011/2012 A.Y. Soegeng Ysh, Mudzanatun, David

Lebih terperinci

Kampanye Partisipasi Semua Orang untuk Kecelakaan Nol

Kampanye Partisipasi Semua Orang untuk Kecelakaan Nol Kampanye Partisipasi Semua Orang untuk Kecelakaan Nol 1. Metode Penerapan Kampanye Kecelakaan Nol Metode secara konkretnya, dikembangkan di tempat kerja untuk menerapkan prinsip menghargai manusia dalam

Lebih terperinci

PENDAHULUAN MAKSUD DAN TUJUAN KEGIATAN

PENDAHULUAN MAKSUD DAN TUJUAN KEGIATAN PENDAHULUAN I. LATAR BELAKANG Generasi muda Indonesia merupakan generasi penerus bangsa. Sebagai penerus bangsa, peran aktif generasi muda sangat diperlukan dalam meningkatkan kemajuan bangsa di berbagai

Lebih terperinci