KEMBALI KE BANGKU SEKOLAH

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "KEMBALI KE BANGKU SEKOLAH"

Transkripsi

1 KEMBALI KE BANGKU SEKOLAH PANDUAN BAGI VCE DAN VCAL Informasi dalam penerbitan ini akan membantu anda jika anda: berumur di atas 18 tahun dan berminat untuk kembali belajar pada tingkat sekolah menengah atas (di atas Year/Kelas 10). Pilihan yang tersedia bagi anda termasuk: Victorian Certificate of Education (VCE atau Ijazah Sekolah Menengah Atas Victoria) Victorian Certificate of Applied Learning (VCAL atau Ijazah Pendidikan Terapan Victoria) Baik VCE maupun VCAL dapat mengandung Vocational Education and Training (VET atau Pendidikan dan Pelatihan Kejuruan). Studi lanjutan dapat membuka jalan menuju: studi di perguruan tinggi kesempatan mendapat pekerjaan yang lebih memuaskan karir baru memperkaya pengetahuan

2 VCE Victorian Certificate of Education (VCE) atau Ijazah Sekolah Menengah Atas Victoria Siswa yang kembali belajar - VCE VCE adalah ijazah sekolah menengah atas yang mengandung komponen-komponen kurikulum umum (studi VCE) dan program-program dari Vocational Education and Training (VCE VET atau Pendidikan dan Pelatihan Kejuruan). Siswa yang sudah menyelesaikan beberapa unit VCE Jika anda telah menyelesaikan beberapa unit VCE dan ingin menyelesaikan lebih banyak lagi untuk memenuhi syarat VCE, anda mempunyai pilihan: menyelesaikan syarat minimum yang berlaku bagi siswa-siswa sekolah (16 unit yang mengandung tiga unit dari kelompok bahasa Inggris dan tiga sekuens unit dari Unit 3 dan 4 dalam studi yang bukan bahasa Inggris). mendaftarkan diri sebagai orang dewasa dan menyelesaikan delapan unit. VCE bagi Orang Dewasa Anda harus memenuhi dua syarat untuk dapat mendaftarkan diri sebagai siswa dewasa. Anda harus: tidak melakukan pendidikan sekolah menengah penuh waktu (full-time) selama setahun penuh di tahun sebelum anda mendaftarkan diri sebagai siswa dewasa, dan berumur paling sedikit 18 tahun pada tanggal 1 Januari di tahun anda mendaftarkan diri. Memenuhi syarat VCE Untuk memenuhi syarat mendapat ijazah VCE, siswa yang kembali belajar (siswa dewasa) harus menyelesaikan paling sedikit delapan unit, termasuk: dua unit dari kelompok bahasa Inggris di tingkat mana saja (yaitu dari Unit 1, 2, 3 atau 4), dan tiga dari sekuens Unit 3 dan 4 dalam mata pelajaran yang bukan bahasa Inggris. Untuk masuk ke perguruan tinggi unit-unit bahasa Inggris harus diambil pada tingkat Unit 3 dan 4. Program-program VCE VET dapat dihitung untuk mendapat ijazah VCE. Siswa yang mempunyai kredit untuk pelajaran-pelajaran sebelum VCE Siswa-siswa yang ingin memperoleh VCE dengan menggunakan hasil HSC, TOP atau T12 harus mengumpulkan hasil yang memuaskan dalam delapan unit VCE, termasuk dua unit dari kelompok bahasa Inggris, dan kedelapan unit tersebut harus diambil pada tingkat Unit 3 dan 4 (Year 12).

3 Siswa yang berhenti belajar VCE pada tahun sebelumnya Tidak perlu mengulang Unit 3 dari studi VCE (asal saja hasilnya baik) tapi ada baiknya mengulanginya jika anda bermaksud untuk mengambil ujian pada akhir tahun. Perlu mengulang Unit 3 VCE untuk memperoleh skor dari studi tersebut. Siswa yang ingin mengulang unit-unit VCE Tidak ada batas jumlah unit VCE yang boleh anda ambil. Juga tidak ada penalti (pengurangan angka) jika anda mengulang unit-unit itu. Mengulang mata pelajaran di tingkat Unit 3 dan 4 adalah suatu cara memperbaiki skor studi anda dan mempertinggi kesempatan anda diterima di suatu kursus perguruan tinggi. Syarat-syarat masuk Walaupun tidak ada syarat masuk yang formal untuk belajar VCE jika anda seorang dewasa, tetapi ada baiknya menghubungi suatu penyedia Adult Community Education (ACE) atau Pendidikan untuk Orang Dewasa, perguruan Technical and Further Education (TAFE) atau Centre for Adult Education (CAE) mengenai syarat-syarat masuk minimum. Untuk beberapa jenis kursus, ada baiknya menyelesaikan Unit 1 dan 2 dulu sebelum mendaftarkan diri untuk mengambil Unit 3 dan 4. Menyelesaikan VCE VCE tidak harus diselesaikan dalam jangka satu tahun oleh siswa dewasa. Unit-unit dapat diambil selama beberapa tahun tetapi Unit 3 dan 4 dari sesuatu mata pelajaran harus diselesaikan dalam satu tahun kalender (dari Januari-Desember) agar anda dapat memperoleh skor studi. Waktu yang diperlukan Kebanyakan pelajaran VCE memerlukan kehadiran di kelas dari tiga sampai empat jam seminggu. Ini bisa terdiri dari satu sesi (session, satu kali kedatangan) atau dipecah jadi dua sesi per minggu. Siswa juga diharapkan untuk belajar sendiri di luar kelas (di rumah). PENILAIAN DALAM VCE Lulus dengan ijazah VCE memerlukan diselesaikannya dengan baik unit-unit dalam studi VCE. Keputusan apakah anda menyelesaikannya dengan memuaskan didasarkan atas kemampuan anda menunjukkan hasil yang baik. Ini ditunjukkan dalam disain studi untuk setiap mata pelajaran VCE. Di sini disebutkan pengetahuan dan ketrampilan yang perlu anda tunjukkan ketika anda telah menyelesaikan suatu unit. Ada dua jenis penilaian dalam VCE penilaian yang dibuat oleh sekolah dan penilaian dari hasil ujian luar. Penilaian oleh sekolah Ada dua macam penilaian yang dilakukan oleh sekolah. Yang pertama disebut Schoolassessed Coursework (hasil pelajaran yang dinilai oleh sekolah); di sini siswa menyelesaikan tugas yang dinilai, yang disebutkan dalam disain studi itu. Tugas-tugas

4 ini harus dilakukan kebanyakan di dalam kelas dan termasuk membuat karangan, laporan dan studi kasus. Beberapa studi di bidang seni rupa dan teknologi melakukan penilaian jenis yang kedua yang disebut School-assessed Task (hasil tugas yang dinilai oleh sekolah). Tugas ini sama bagi semua siswa yang terdaftar dalam studi tersebut dan spesifikasinya ditentukan oleh VCAA. Ujian luar Ujian luar ditentukan dan diberi angka oleh Victorian Curriculum and Assessment Authority (badan kurikulum dan penilaian Victoria). Sebagian besar ujian dilakukan dalam bulan Oktober/November, tetapi bagi sejumlah kecil studi ujiannya diselenggarakan pada bulan Juni. Skor studi Seorang siswa yang menyelesaikan dengan memuaskan Unit 3 dan 4 dari mata pelajaran VCE dan persyaratan penilaian berhak memperoleh skor studinya. Skor studi ini digunakan jika anda mendaftarkan diri untuk masuk ke perguruan tinggi. General Achievement Test (GAT) atau Tes Prestasi Umum GAT adalah bagian yang penting dari VCE. GAT memberikan dasar bagi penjaminan mutu pengecekan pada waktu memberikan angka dalam ujian. Setiap siswa yang terdaftar di VCE atau VCE VET sekuens Unit 3 dan 4 diharapkan menjalani GAT. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai VCE:

5 VCAL Victorian Certificate of Applied Learning (VCAL) Siswa yang kembali ke bangku sekolah VCAL VCAL adalah suatu ijazah sekolah menengah atas yang bersifat praktis yang memberi siswa pengalaman praktis yang berhubungan dengan kerja selain kesempatan untuk mengembangkan kemampuan membaca, menulis, berhitung dan kemampuan diri. VCAL yang fleksibel itu memungkinkan siswa mengambil progam yang sesuai dengan minat dan pelajaran yang dibutuhkannya. Modul dan unit yang mendapat akreditasi (pengakuan) dipilih dari antara empat golongan wajib yang berikut: Kemampuan Baca Tulis dan Menghitung Ketrampilan-ketrampilan yang Khusus untuk Industri Ketrampilan yang Berhubungan dengan Pekerjaan Ketrampilan Pengembangan Diri Syarat-syarat masuk VCAL mempunyai tiga tingkat Foundation (Dasar), Intermediate (Menengah) and Senior (Tinggi). Siswa mulai dan menyelesaikan VCAL pada tingkat yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuannya. Tidak ada syarat masuk bagi VCAL dan siswa boleh mengambil waktu sebanyak yang diperlukannya untuk mendapat ijazah pada tingkat yang mana saja. Waktu yang diperlukan VCAL dikembangkan untuk siswa Tahun 11 dan 12. Ijazah VCAL dan daftar hasilnya akan diberikan kepada siswa yang berhasil menyelesaikan program VCAL pada setiap tingkat. Banyak siswa yang menyelesaikan satu tingkat VCAL dalam setahun. PENILAIAN DALAM VCAL VCAL terdiri dari kursus-kursus dan ijazah yang berakreditasi. Program VCAL dinilai oleh guru-guru sesuai dengan persyaratan-persyaratan penilaian bagi setiap bagian program ini. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai VCAL:

6 VET Vocational Education and Training (Pendidikan dan Pelatihan Kejuruan) Ada banyak ijazah kejuruan yang diakui di seluruh Australia yang dapat anda ambil sebagai bagian dari, dan di dalam VCE atau VCAL. Ini memungkinkan anda menyelesaikan baik VCE maupun VCAL dan suatu ijazah kejuruan pada waktu yang bersamaan. VCE VET VCAA memberikan kredit langsung dalam VCE untuk ijazah kejuruan yang spesifik, yang disebut program-program VCE VET. Program-program ini termasuk dalam VCE dengan pengakuan bagi tingkat Unit 1-2 dan Unit 3 dan Unit 4. Program-program VCE VET dapat dimasukkan baik dalam VCE maupun VCAL. Program-program VCE VET dapat diberikan di sekolah-sekolah, badan-badan yang menyelenggarakan Adult Community Education (ACE atau Pendidikan untuk Orang Dewasa), badan-badan Technical and Further Education (TAFE atau Pendidikan Teknik dan Lanjutan), Centre for Adult Education (CAE atau Pusat Pendidikan Orang Dewasa) atau Registered Training Organisations (RTO atau di Badan-Badan Pelatihan Terdaftar) yang dijalankan oleh pihak swasta. Program-program VCE VET tersedia dalam sejumlah bidang industri termasuk Bisnis, Perhotelan (Hospitality), Teknologi Informatika (Information Technology) dan Multimedia. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai program-program VCE VET: BLOCK RECOGNITION Ijazah-ijazah kejuruan lainnya dapat juga menjadi pelengkap dalam menyelesaikan VCE dengan memuaskan. Jika anda telah menyelesaikan pelatihan di tingkat Certificate II atau lebih tinggi dalam sebuah bidang yang tidak diajarkan dalam program-program VCE VET, VCAA dapat memberi anda kredit untuk mata-mata pelajaran tersebut. Ini disebut Block Credit Recognition (Pengakuan Kredit secara Kelompok). Pelatihan tingkat Certificate II dapat dihitung untuk VCE pada tingkat Unit 1-2 dan pelatihan tingkat Certificate III dan selanjutnya dapat dihitung untuk tingkat Unit 3-4. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai Block Credit Recognition: (03) or

7 APA YANG TERSEDIA SETELAH VCE ATAU VCAL? VCE Setelah menyelesaikan VCE, siswa dapat mendaftarkan diri untuk masuk ke perguruan tinggi di Victoria melalui Victorian Tertiary Admissions Centre (VTAC atau Pusat Penerimaan Perguruan Tinggi Victoria). Tingkat Equivalent National Tertiary Entrance Rank (ENTER) akan diperhitungkan oleh VTAC setelah menerapkan suatu skala dengan menggunakan angka-angka (skor) VCE anda. Untuk keterangan lebih lanjut: Siswa VCE dewasa perlu memperhatikan bahwa unit bahasa Inggris anda harus pada tingkat Unit 3 dan 4 agar memenuhi syarat mendapat ENTER. Siswa yang mengulang unit VCE agar mendapat angka yang lebih baik perlu memperhatikan bahwa jika mereka mendaftarkan diri masuk ke perguruan tinggi melalui VTAC, ENTER-nya akan diperhitungkan pada skor studi tertinggi, tidak perduli pada tahun mana skor itu dicapai. VCE VET Beberapa program VCE VET mempunyai penilaian memakai skor programprogram ini akan diperlakukan sama seperti studi VCE ber-skor dalam memperhitungkan ENTER-nya. Program-program VCE VET yang tidak mempunyai penilaian ber-skor dapat ikut dihitung dalam ENTER sebagai tambahan (increments). Untuk keterangan lebih lanjut: VCAL Siswa yang menamatkan VCAL kemungkinan besar akan tertarik untuk melakukan pelatihan di perguruan-perguruan TAFE, melakukan magang (apprenticeship) atau mencari pekerjaan. Keterangan selanjutnya mengenai kursus-kursus TAFE dapat dilihat di Siswa yang memiliki ijazah VCAL tingkat Intermediate (Menengah) atau Senior yang kemudian mendaftarkan diri di VCE pada tahun berikutnya akan berhak menyelesaikan VCE jika ia menyelesaikan dengan memuaskan: dua unit dari kelompok bahasa Inggris VCE tiga dari sekuens Unit 3 dan 4 VCE dalam mata pelajaran yang bukan bahasa Inggris. Keterangan selanjutnya dapat dilihat di Siswa yang ingin mencari pekerjaan setelah menyelesaikan VCE atau VCAL dapat menghubungi Centrelink untuk memperoleh keterangan dan nasihat mengenai karirnya:

8 DI MANA DAPAT BELAJAR VCE DAN VCAL Kursus-kursus VCE dan VCAL tersedia di sejumlah penyedia untuk orang-orang yang kembali ke bangku sekolah: Adult Community Education (ACE) (www.acfe.vic.gov.au) Technical and Further Education (TAFE) (www.education.vic.gov.au/tafecourses) Adult Multicultural Education Services (AMES) (www.ames.vic.edu.au) Centre for Adult Education (CAE) (www.cae.edu.au) Daftar lengkap mengenai penyedia pendidikan bagi orang dewasa ada di: Pilih sektor Adult untuk mendapat penyedia ACE dan TAFE. Jika anda berumur di bawah 20 tahun pada 1 Januari di tahun anda mengambil VCE atau VCAL, anda dijamin mendapat tempat di banyak penyedia pendidikan bagi orang dewasa. Belajar melalui korespondensi (surat-menyurat) Siswa dewasa dapat belajar melalui korespondensi dengan cara mendaftarkan diri di Distance Education Centre Victoria (DECV). Untuk keterangan lebih lanjut: UNTUK KETERANGAN LEBIH LANJUT HUBUNGILAH: Victorian Curriculum and Assessment Authority 41 St Andrews Place, East Melbourne, 3002 Phone (03) or

Pedoman Orang Tua dan Wali untuk Pelajaran di Tempat Kerja

Pedoman Orang Tua dan Wali untuk Pelajaran di Tempat Kerja Edisi revisi 2005 Pedoman Orang Tua dan Wali untuk Pelajaran di Tempat Kerja untuk para pelajar di sekolah negeri NSW dan para pelajar yang mengikuti kursus HSC di institut TAFE NSW INDONESIAN - Parents

Lebih terperinci

Beri putra putri Anda awal yang tepat untuk masuk universitas

Beri putra putri Anda awal yang tepat untuk masuk universitas Monash University Foundation Year Beri putra putri Anda awal yang tepat untuk masuk universitas www.monashcollege.edu.au Mengapa memilih Foundation Year kami yang berbasis di Melbourne? Persiapan terbaik

Lebih terperinci

Kami dapat membantu Anda belajar bahasa Inggris

Kami dapat membantu Anda belajar bahasa Inggris Kami dapat membantu Anda belajar bahasa Inggris Mengapa saya harus belajar bahasa Inggris? Kini setelah Anda berada di Australia, sangatlah penting bagi Anda untuk belajar bahasa Inggris. Bahasa Inggris

Lebih terperinci

PEDOMAN PEMBELAJARAN DI TEMPAT KERJA UNTUK ORANG TUA DAN PENGASUH

PEDOMAN PEMBELAJARAN DI TEMPAT KERJA UNTUK ORANG TUA DAN PENGASUH PEDOMAN PEMBELAJARAN DI TEMPAT KERJA UNTUK ORANG TUA DAN PENGASUH The Workplace Learning Guide for Parents and Carers Pedoman Anda untuk program pembelajaran di tempat kerja yang disediakan untuk para

Lebih terperinci

Informasi bagi keluarga dan teman-teman para Mahasiswa dan Mahasiswi baru di Universitas Flinders

Informasi bagi keluarga dan teman-teman para Mahasiswa dan Mahasiswi baru di Universitas Flinders Informasi bagi keluarga dan teman-teman para Mahasiswa dan Mahasiswi baru di Universitas Flinders Informasi di bawah ini sangat bermanfaat jika anda belum pernah sekolah sendiri di universitas atau anda

Lebih terperinci

Tindakan Dukungan Pendidikan Bagi Murid yang Tidak Berbicara Bahasa Mandarin (Tahun Ajaran 2014/15)

Tindakan Dukungan Pendidikan Bagi Murid yang Tidak Berbicara Bahasa Mandarin (Tahun Ajaran 2014/15) Indonesian Untuk Orang Tua Tindakan Dukungan Pendidikan Bagi Murid yang Tidak Berbicara Bahasa Mandarin (Tahun Ajaran 2014/15) Pemerintah berkomitmen untuk mendorong dan mendukung intergrasi awal murid-murid

Lebih terperinci

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 4.1 Profile Binus Center Balikpapan Di era globalisasi yang ketat dengan persaingan bisnis, keberhasilan suatu perusahaan sangat bergantung pada kualitas Sumber Daya Manusia

Lebih terperinci

PENYUSUNAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) SEBAGAI BAHAN AJAR

PENYUSUNAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) SEBAGAI BAHAN AJAR ARTIKEL PENYUSUNAN LEMBAR KEGIATAN SISWA (LKS) SEBAGAI BAHAN AJAR Oleh Dra. Theresia Widyantini, M.Si PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN (PPPPTK) MATEMATIKA 2013 1 Abstrak

Lebih terperinci

Program Beasiswa Erasmus Lifelong Learning Programme

Program Beasiswa Erasmus Lifelong Learning Programme Program Beasiswa Erasmus Lifelong Learning Programme Program Erasmus (EuRopean Community Action Scheme for the Mobility of University Students) atau Erasmus Project adalah program pertukaran pelajar di

Lebih terperinci

SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat S-1 Pendidikan Matematika. Diajukan Oleh : WAHYU VITA LESTARI A 410 060 130

SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat S-1 Pendidikan Matematika. Diajukan Oleh : WAHYU VITA LESTARI A 410 060 130 EKSPERIMENTASI PEMBELAJARAN MATEMATIKA DENGAN METODE PENEMUAN TERBIMBING DITINJAU DARI KEMAMPUAN AWAL SISWA (Untuk Kelas VIII SMP N 1 Tirtomoyo Semester Genap Pokok Bahasan Prisma) SKRIPSI Untuk Memenuhi

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN KEDUA ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BAHASA JEPANG UNTUK HOTEL

STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BAHASA JEPANG UNTUK HOTEL STANDAR KOMPETENSI LULUSAN BAHASA JEPANG UNTUK HOTEL DIREKTORAT PEMBINAAN KURSUS DAN PELATIHAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN ANAK USIA DINI, NONFORMAL DAN INFORMAL KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL 2011

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2010 TENTANG PENDIDIKAN KEDINASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2010 TENTANG PENDIDIKAN KEDINASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2010 TENTANG PENDIDIKAN KEDINASAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang Mengingat : bahwa dalam rangka pelaksanaan

Lebih terperinci

Perth Western Australia

Perth Western Australia ahasa Inggris Akademik untuk Persiapan Sekolah Menengah Sekolah Menengah Atas, Sekolah Tinggi & Kampus Perth Western Australia PROGRAM PERSIAPAN BAHASA INGGRIS & PROGRAM SEKOLAH NEGERI Kemitraan antara

Lebih terperinci

Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01

Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01 Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01 Dukungan pembangunan internasional Australia yang bekerjasama dengan Pemerintah Indonesia bertujuan untuk mencapai

Lebih terperinci

Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01

Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01 Untuk membangun masa depan yang lebih baik Daftarlah Australia Awards Scholarships / 01 Dukungan pembangunan internasional Australia yang bekerjasama dengan Pemerintah Indonesia bertujuan untuk mencapai

Lebih terperinci

Menimbang : a. bahwa untuk memperoleh tenaga Satuan Pengamanan

Menimbang : a. bahwa untuk memperoleh tenaga Satuan Pengamanan PERATURAN KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NO. POL.: 18 TAHUN 2006 TENTANG PELATIHAN DAN KURIKULUM SATUAN PENGAMANAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

PROGRAM BEASISWA PENUH SMA VICTORY PLUS Tahun Pelajaran 2013/2014

PROGRAM BEASISWA PENUH SMA VICTORY PLUS Tahun Pelajaran 2013/2014 PROGRAM BEASISWA PENUH SMA VICTORY PLUS Tahun Pelajaran 2013/2014 I. Latar Belakang Sekolah Victory Plus (SVP) merasa terpanggil untuk berperan serta dalam memajukan pendidikan di Indonesia khususnya di

Lebih terperinci

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI STRATEGI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TUTOR SEBAYA UNTUK SISWA KELAS VII-F SMP NEGERI 7 MALANG

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI STRATEGI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TUTOR SEBAYA UNTUK SISWA KELAS VII-F SMP NEGERI 7 MALANG MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI STRATEGI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TUTOR SEBAYA UNTUK SISWA KELAS VII-F SMP NEGERI 7 MALANG Umar Wirahadi Kusuma Universitas Negeri Malang Pembimbing

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PENGAWAS SEKOLAH/MADRASAH

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PENGAWAS SEKOLAH/MADRASAH SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR PENGAWAS SEKOLAH/MADRASAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL, Menimbang :

Lebih terperinci

Postgraduate Study untuk Taught Courses

Postgraduate Study untuk Taught Courses Mengenal dan Memilih Berbagai Jenis Postgraduate Study di Inggris Saat ini mungkin Anda sedang berpikir untuk melanjutkan studi di Inggris, setelah menyelesaikan S1 di Indonesia atau di tempat lain. Anda

Lebih terperinci

2014/2015. Bantuan Finansial untuk Siswa Sekolah Dasar dan Menengah

2014/2015. Bantuan Finansial untuk Siswa Sekolah Dasar dan Menengah 2014/2015 Bantuan Finansial untuk Siswa Sekolah Dasar dan Menengah Student Finance Office Working Family and Student Financial Assistance Agency (Bahasa Indonesia) Kantor Finansial Siswa (Student Finance

Lebih terperinci

II. TINJAUAN PUSTAKA. berarti mempunyai efek, pengaruh atau akibat, selain itu kata efektif juga dapat

II. TINJAUAN PUSTAKA. berarti mempunyai efek, pengaruh atau akibat, selain itu kata efektif juga dapat 9 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Kajian Teori 1. Efektivitas Pembelajaran Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia efektivitas berasal dari kata efektif yang berarti mempunyai efek, pengaruh atau akibat, selain itu

Lebih terperinci

PERATURAN BERSAMA ANTARA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL DAN MENTERI AGAMA NOMOR 04/VI/PB/2011 NOMOR MA/111/2011 TENTANG

PERATURAN BERSAMA ANTARA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL DAN MENTERI AGAMA NOMOR 04/VI/PB/2011 NOMOR MA/111/2011 TENTANG SALINAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA DAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA PERATURAN BERSAMA ANTARA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL DAN MENTERI AGAMA NOMOR 04/VI/PB/2011 NOMOR MA/111/2011

Lebih terperinci

PERAN SERTA DUNIA USAHA / DUNIA INDUSTRI TERHADAP KEBERADAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) DAN SINKRONISASI KURIKULUM

PERAN SERTA DUNIA USAHA / DUNIA INDUSTRI TERHADAP KEBERADAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) DAN SINKRONISASI KURIKULUM PERAN SERTA DUNIA USAHA / DUNIA INDUSTRI TERHADAP KEBERADAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) DAN SINKRONISASI KURIKULUM Oleh : Widarto FAKULTAS TEKNIK UNY DI SMKN 1 GOMBONG 15 Nopember 2008 CIRI PENDIDIKAN

Lebih terperinci

HUBUNGAN MANAJEMEN PESERTA DIDIK DENGANKELANCARAN PROSES BELAJAR MENGAJAR

HUBUNGAN MANAJEMEN PESERTA DIDIK DENGANKELANCARAN PROSES BELAJAR MENGAJAR HUBUNGAN MANAJEMEN PESERTA DIDIK DENGANKELANCARAN PROSES BELAJAR MENGAJAR Baiq Neni Sugiatni, Jumailiyah, dan Baiq Rohiyatun Administrasi pendidikan, FIP IKIP Mataram Email :Baiqnenysugiatni@gmail.com

Lebih terperinci

Konsep Dasar Manajemen Pendidikan di Sekolah. KEWIRAUSAHAAN; Penanaman Jiwa Kewirausahaan

Konsep Dasar Manajemen Pendidikan di Sekolah. KEWIRAUSAHAAN; Penanaman Jiwa Kewirausahaan Konsep Dasar Manajemen Pendidikan di Sekolah : viii + 174 hlm ISBN : 978-602-8545-64-8 Tahun : 2013 Rp. 53.000 Manajemen Pendidikan adalah suatu kegiatan atau rangkaian kegiatan yang berupa proses pengelolaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pelajaran matematika. Permasalahan ini relevan dengan bukti empiris yang. membaca atau mengerjakan soal-soal yang ada di dalamnya.

BAB I PENDAHULUAN. pelajaran matematika. Permasalahan ini relevan dengan bukti empiris yang. membaca atau mengerjakan soal-soal yang ada di dalamnya. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kurang maksimalnya pemanfaatan media merupakan salah satu dari sekian banyak masalah dalam pembelajaran di sekolah termasuk pada mata pelajaran matematika. Permasalahan

Lebih terperinci

UPAYA MENINGKATKAN MINAT BACA DI SEKOLAH

UPAYA MENINGKATKAN MINAT BACA DI SEKOLAH UPAYA MENINGKATKAN MINAT BACA DI SEKOLAH A. Ridwan Siregar Universitas Sumatera Utara I. PENDAHULUAN Minat baca adalah keinginan atau kecenderungan hati yang tinggi (gairah) untuk membaca. Minat baca dengan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pemerintah untuk dilaksanakan secara menyeluruh pada setiap sekolah

BAB I PENDAHULUAN. Pemerintah untuk dilaksanakan secara menyeluruh pada setiap sekolah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Sesuai dengan tuntutan Kurikulum KTSP yang sudah ditetapkan oleh Pemerintah untuk dilaksanakan secara menyeluruh pada setiap sekolah mengharapkan agar penguasaan

Lebih terperinci

MENJADI SEORANG CPA. Keunggulan karier tiada banding. Become a CPA 1

MENJADI SEORANG CPA. Keunggulan karier tiada banding. Become a CPA 1 MENJADI SEORANG CPA Keunggulan karier tiada banding Become a CPA 1 Daftar Isi Keunggulan yang membuat anda berbeda, menjadikan anda yang terdepan dan memberi anda keunggulan yang lebih awal. Dengan keunggulan

Lebih terperinci

BAB II KAJIAN TEORI. dapat diajarkan dengan pola selangkah demi selangkah. dasar itu khususnya adalah pengetahuan prosedural yaitu pengetahuan tentang

BAB II KAJIAN TEORI. dapat diajarkan dengan pola selangkah demi selangkah. dasar itu khususnya adalah pengetahuan prosedural yaitu pengetahuan tentang BAB II KAJIAN TEORI A. Kerangka Teoretis 1. Model Pembelajaran Langsung Model pembelajaran langsung khusus dirancang untuk mengembangkan belajar siswa tentang pengetahuan prosedural dan pengetahuan deklaratif

Lebih terperinci

Universitas Nusa Cendana

Universitas Nusa Cendana 1. TUJUAN Menjamin tata cara pelaksanaan penerimaan mahasiswa baru secara terstandar di semua unit pelaksana dari tingkat universitas sampai program studi (prodi) didukung sistem manajemen yang terpadu.

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 19 TAHUN 2005 TENTANG STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa dalam rangka melaksanakan

Lebih terperinci

JURUSAN : SAINS DAN PENDIDIKAN TEKNOLOGI DASAR (PTD)

JURUSAN : SAINS DAN PENDIDIKAN TEKNOLOGI DASAR (PTD) JURUSAN : SAINS DAN PENDIDIKAN TEKNOLOGI DASAR (PTD) NO NAMA DIKLAT TUJUAN DESKRIPSI DURASI 1. Kompetensi Guru Adaptif Matematika Dasar Pelatihan ini bertujuan untuk membekali peserta mengenai KTSP, aplikasi

Lebih terperinci

PENYUSUNAN TES HASIL BELAJAR

PENYUSUNAN TES HASIL BELAJAR PENYUSUNAN TES HASIL BELAJAR Oleh: Prihastuti Ekawatiningsih, M.Pd Disampaikan dalam Kuliah Evaluasi Pembelajaran Jurusan PTBB, Fakultas Teknik, UNY Tahun 2009 Syarat-Syarat Tes Yang Baik Hanya mengukur

Lebih terperinci

Kata-kata kunci: Sumber daya sekolah Sumber daya manusia Sumber daya fisik Sumber daya keuangan

Kata-kata kunci: Sumber daya sekolah Sumber daya manusia Sumber daya fisik Sumber daya keuangan Pengembangan Sumber Daya Sekolah Oleh: Ruswandi Hermawan Abstrak Sekolah memiliki sumber daya yang dapat dimanfaatkan untuk mencapai tujuantujuan pendidikan. Sumber daya pendidikan di sekolah dapat dikelompokkan

Lebih terperinci

Sistem Pendidikan di Inggris

Sistem Pendidikan di Inggris Sistem Pendidikan di Inggris Prof. Dr. T. A. Fauzi Soelaiman Atase Pendidikan KBRI London KBRI London 38 Grosvenor Square London W1K 2HW United Kingdom Tel.+44-20 7499 7661 Fax.+44-20 7491 4993 Atdikbud_london@yahoo.com

Lebih terperinci

Selamat Datang Di. AsiaWorks

Selamat Datang Di. AsiaWorks Selamat Datang Di AsiaWorks Program Basic Training adalah pengalaman eksplorasi dan penemuan diri; di sana saya belajar banyak hal tentang diri saya sendiri... dari diri saya sendiri! Kurikulum Inti AsiaWorks

Lebih terperinci

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI (Permendikbud no 49/2014) Hotel Harris, Bandung, 18 Agustus 2014

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI (Permendikbud no 49/2014) Hotel Harris, Bandung, 18 Agustus 2014 NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI (Permendikbud no 49/2014) Hotel Harris, Bandung, 18 Agustus 2014 Doktor (S3) Doktor (S3) Terapan 9 Magister (S2) Magister (S2) Terapan 8 7 Sarjana (S1) Diploma 4 (D4) 6 Fokus

Lebih terperinci

Pengajaran Bahasa Indonesia di universitas Australia: Situasi sekarang dan strategi masa depan

Pengajaran Bahasa Indonesia di universitas Australia: Situasi sekarang dan strategi masa depan Pengajaran Bahasa Indonesia di universitas Australia: Situasi sekarang dan strategi masa depan Program Fellowship Pengajaran Nasional didukung oleh Dewan Pembelajaran dan Pengajaran Australia (ALTC) David

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1990 TENTANG PENDIDIKAN DASAR PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1990 TENTANG PENDIDIKAN DASAR PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 1990 TENTANG PENDIDIKAN DASAR PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa sebagai pelaksanaan ketentuan Pasal 13 Undang-undang Nomor 2 Tahun 1989

Lebih terperinci

Oleh: HARRY SULASTIANTO

Oleh: HARRY SULASTIANTO Oleh: HARRY SULASTIANTO PENGERTIAN KARYA TULIS ILMIAH Karya seorang ilmuwan (yang berupa hasil pengembangan) yang ingin mengembangkan ipteks yang diperolehnya melalui studi kepustakaan, pengalaman, penelitian,

Lebih terperinci

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI Berdasarkan Permendikbud no. 49/2014

STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI Berdasarkan Permendikbud no. 49/2014 STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN TINGGI Berdasarkan Permendikbud no. 49/2014 Standar yang diatur di lingkup DIKTI STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN 1. Standar Kompetensi Lulusan 2. Standar Isi 3. Standar Proses 4.

Lebih terperinci

SKRIPSI. Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Bahasa Indonesia

SKRIPSI. Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Guna Mencapai Derajat Sarjana S-1 Pendidikan Bahasa Indonesia KESALAHAN PENULISAN TANDA BACA SERTA PENULISAN ANGKA DAN LAMBANG BILANGAN PADA KARANGAN SISWA KELAS V SDN 1 SAWAHAN KECAMATAN JUWIRING KABUPATEN KLATEN TAHUN PELAJARAN 2009/2010 SKRIPSI Untuk Memenuhi

Lebih terperinci

PENDIDIKAN KEJURUAN DI INDONESIA Oleh Prof. Dr. Ir. H. Bachtiar Hasan, MSIE. Jalur-jalur Diklat Kejuruan yang Permeabel dan Fleksibel

PENDIDIKAN KEJURUAN DI INDONESIA Oleh Prof. Dr. Ir. H. Bachtiar Hasan, MSIE. Jalur-jalur Diklat Kejuruan yang Permeabel dan Fleksibel PENDIDIKAN KEJURUAN DI INDONESIA Oleh Prof. Dr. Ir. H. Bachtiar Hasan, MSIE Gambar 1 Jalur-jalur Diklat Kejuruan yang Permeabel dan Fleksibel ARTI DAN TUJUAN PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN Pendidikan

Lebih terperinci

KURIKULUM DAN PENGEMBANGAN BAHAN AJAR

KURIKULUM DAN PENGEMBANGAN BAHAN AJAR KURIKULUM DAN PENGEMBANGAN BAHAN AJAR 1. Model Pengembangan Kurikulum A. Model Tyler Model ini dikembangkan dengan prinsip komprehensif yang mementingkan pada tujuan pendidikan. Tujuan pendidikan itu sendiri

Lebih terperinci

PENDAHULUAN. Karyawan sebagai sumber daya manusia mempunyai peranan yang sangat

PENDAHULUAN. Karyawan sebagai sumber daya manusia mempunyai peranan yang sangat PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Karyawan sebagai sumber daya manusia mempunyai peranan yang sangat penting bagi kelangsungan sebuah organisasi/perusahaan. Karyawan yang memiliki kualitas yang baik

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2009 TENTANG UJIAN SEKOLAH/MADRASAH TAHUN PELAJARAN 2008/2009

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2009 TENTANG UJIAN SEKOLAH/MADRASAH TAHUN PELAJARAN 2008/2009 SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2009 TENTANG UJIAN SEKOLAH/MADRASAH TAHUN PELAJARAN 2008/2009 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL,

Lebih terperinci

BAHAN AJAR (MINGGU KE 1) MATA KULIAH EVALUASI PEMBELAJARAN FISIKA STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN (SNP)

BAHAN AJAR (MINGGU KE 1) MATA KULIAH EVALUASI PEMBELAJARAN FISIKA STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN (SNP) BAHAN AJAR (MINGGU KE 1) MATA KULIAH EVALUASI PEMBELAJARAN FISIKA STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN (SNP) VISI PENDIDIKAN NASIONAL Terwujudnya sistem pendidikan sebagai pranata sosial yang kuat dan berwibawa

Lebih terperinci

PERSYARATAN DAN SELEKSI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU JALUR REGULER ONLINE SMP DAN SMA NEGERI KOTA BANDAR LAMPUNG

PERSYARATAN DAN SELEKSI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU JALUR REGULER ONLINE SMP DAN SMA NEGERI KOTA BANDAR LAMPUNG PERSYARATAN DAN SELEKSI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU JALUR REGULER ONLINE SMP DAN SMA NEGERI KOTA BANDAR LAMPUNG 1. Sistem PPDB Online Kota Bandar Lampung Pelaksanaan PPDB yang seluruh prosesnya dilaksanakan

Lebih terperinci

BAB I KETENTUAN UMUM. Pengertian Umum Pasal 1

BAB I KETENTUAN UMUM. Pengertian Umum Pasal 1 BAB I KETENTUAN UMUM Pengertian Umum Pasal 1 Dalam Peraturan Akademik ini yang dimaksud dengan: 1. Politeknik adalah Politeknik Negeri Bandung. 2. Masyarakat Politeknik adalah keseluruhan komponen yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Internet sebagai salah satu media pembelajaran sangat dibutuhkan saat ini,

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah. Internet sebagai salah satu media pembelajaran sangat dibutuhkan saat ini, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Internet sebagai salah satu media pembelajaran sangat dibutuhkan saat ini, baik secara langsung, sebagai media pembelajaran jarak jauh atau sebagai sarana bagi

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Dewasa ini, penggunaan bahasa kedua (misal: bahasa Inggris) di Indonesia

BAB 1 PENDAHULUAN. Dewasa ini, penggunaan bahasa kedua (misal: bahasa Inggris) di Indonesia BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini, penggunaan bahasa kedua (misal: bahasa Inggris) di Indonesia bukan merupakan sesuatu yang asing lagi ditelinga kita bahkan sudah merupakan hal yang perlu

Lebih terperinci

Disusun Oleh : LIA YULIANA, M.Pd LIA YULIANA FIP UNY 1

Disusun Oleh : LIA YULIANA, M.Pd LIA YULIANA FIP UNY 1 Manajemen Sarana Pendidikan Disusun Oleh : LIA YULIANA, M.Pd LIA YULIANA FIP UNY 1 PENGERTIAN MANAJEMEN SARANA PENDIDIKAN Manajemen Sarana (manajemen materiil) : segenap proses penataan yang bersangkutan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. (Sumber Daya Manusia), terutama peningkatan dalam bidang pendidikan. Hal ini

BAB I PENDAHULUAN. (Sumber Daya Manusia), terutama peningkatan dalam bidang pendidikan. Hal ini BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Saat ini pemerintah sedang giat berupaya meningkatkan kualitas SDM (Sumber Daya Manusia), terutama peningkatan dalam bidang pendidikan. Hal ini dikarenakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Buku memiliki peranan penting dalam proses pembelajaran dan pengembangan ilmu pengetahuan. Buku merupakan salah satu sumber bahan ajar. Ilmu pengetahuan,

Lebih terperinci

PENERAPAN SISTEM PENERIMAAN SISWA BARU SECARA ONLINE DAN REALTIME

PENERAPAN SISTEM PENERIMAAN SISWA BARU SECARA ONLINE DAN REALTIME PENERAPAN SISTEM PENERIMAAN SISWA BARU SECARA ONLINE DAN REALTIME Ariyanto A. Setyawan dan Bisma Jayadi PT. (Persero) Telekomunikasi Indonesia, Tbk. ari_as@telkom.co.id dan bisma@brawijaya.ac.id Abstraksi

Lebih terperinci

a. Pasal 4, 5 dan 17 Undang-undang Dasar 1945; b. Undang-undang Nomor 10 Prp tahun 1960 (Lembaran Negara tahun 1960 Nomor 31).

a. Pasal 4, 5 dan 17 Undang-undang Dasar 1945; b. Undang-undang Nomor 10 Prp tahun 1960 (Lembaran Negara tahun 1960 Nomor 31). PP 200/1961, GAJI PEGAWAI NEGERI SIPIL REPUBLIK INDONESIA Oleh: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 200 TAHUN 1961 (200/1961) Tanggal: 9 JUNI 1961 (JAKARTA) Kembali ke Daftar Isi Tentang: GAJI PEGAWAI NEGERI

Lebih terperinci

ALAT PERAGA MATEMATIKA SEDERHANA UNTUK SEKOLAH DASAR. Oleh : Drs. Ahmadin Sitanggang, M.Pd Widyaiswara LPMP Sumatera Utara

ALAT PERAGA MATEMATIKA SEDERHANA UNTUK SEKOLAH DASAR. Oleh : Drs. Ahmadin Sitanggang, M.Pd Widyaiswara LPMP Sumatera Utara ALAT PERAGA MATEMATIKA SEDERHANA UNTUK SEKOLAH DASAR Oleh : Drs. Ahmadin Sitanggang, M.Pd Widyaiswara LPMP Sumatera Utara LEMBAGA PENJAMINAN MUTU PENDIDIKAN (LPMP) SUMATERA UTARA 2013 Jl. Bunga Raya No.

Lebih terperinci

KODE MODUL 072.KK02. PENYUSUN Arif Gunawan, S.Pd.

KODE MODUL 072.KK02. PENYUSUN Arif Gunawan, S.Pd. KODE MODUL 072.KK02 Memahami Alir Proses Produksi Produk Multimedia PENYUSUN Arif Gunawan, S.Pd. PEMERINTAH KABUPATEN KULON PROGO DINAS PENDIDIKAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN 1 PENGASIH Jl. Pengasih 11 Kulon

Lebih terperinci

Information Literacy Kunci Sukses Pembelajaran Di Era Informasi. Sri Andayani Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA UNY

Information Literacy Kunci Sukses Pembelajaran Di Era Informasi. Sri Andayani Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA UNY Information Literacy Kunci Sukses Pembelajaran Di Era Informasi Sri Andayani Jurusan Pendidikan Matematika FMIPA UNY Abstrak Pembelajaran di abad informasi menyebabkan terjadinya pergeseran fokus dari

Lebih terperinci

MANFAAT DAN KENADALA TEKNOLOGI INFORMASI PENDIDIKAN

MANFAAT DAN KENADALA TEKNOLOGI INFORMASI PENDIDIKAN MANFAAT DAN KENADALA TEKNOLOGI INFORMASI PENDIDIKAN Oleh: Aceng Muhtaram Mirfani A. Pendahuluan Teknologi informatika (TI) mencakup kategori teknologi media cetak dan teknologi media elektronik. Lembaga

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2012 TENTANG PEDOMAN UMUM PELAKSANAAN PENDIDIKAN DAN/ATAU PELATIHAN DI BIDANG PERLINDUNGAN DAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP

Lebih terperinci

NORMA, STANDAR, PROSEDUR, DAN KRITERIA (NSPK) PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD) FORMAL DAN PENDIDIKAN DASAR DI KABUPATEN/KOTA

NORMA, STANDAR, PROSEDUR, DAN KRITERIA (NSPK) PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD) FORMAL DAN PENDIDIKAN DASAR DI KABUPATEN/KOTA SALINAN LAMPIRAN I PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL NOMOR 20 TAHUN 2010 TANGGAL 31 AGUSTUS 2010 NORMA, STANDAR, PROSEDUR, DAN KRITERIA (NSPK) PENDIDIKAN ANAK USIA DINI (PAUD) FORMAL DAN PENDIDIKAN

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA NOMOR: 15 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN UMUM PEMBINAAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN FUNGSIONAL

PERATURAN KEPALA LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA NOMOR: 15 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN UMUM PEMBINAAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN FUNGSIONAL PERATURAN KEPALA LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA NOMOR: 15 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN UMUM PEMBINAAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN FUNGSIONAL LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA JAKARTA 2011 PERATURAN KEPALA

Lebih terperinci

PERATURAN BERSAMA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA DAN. KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR : PB.1/Menhut-IX/2014 NOMOR : 05 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN BERSAMA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA DAN. KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR : PB.1/Menhut-IX/2014 NOMOR : 05 TAHUN 2014 TENTANG PERATURAN BERSAMA MENTERI KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA DAN KEPALA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA NOMOR PB.1/Menhut-IX/2014 NOMOR 05 TAHUN 2014 TENTANG KETENTUAN PELAKSANAAN PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR

Lebih terperinci

PROSEDUR PENDAFTARAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) SMP/SMA DAN SMK NEGERI KABUPATEN JOMBANG TAHUN PELAJARAN 2015/2016

PROSEDUR PENDAFTARAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) SMP/SMA DAN SMK NEGERI KABUPATEN JOMBANG TAHUN PELAJARAN 2015/2016 PROSEDUR PENDAFTARAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) SMP/SMA DAN SMK NEGERI KABUPATEN JOMBANG TAHUN PELAJARAN 2015/2016 PPDB JALUR UMUM SMP/SMA c. Menyerahkan copy sah ijazah atau Surat Keterangan dari Kepala

Lebih terperinci

SOP Penulisan Skripsi/Penelitian Mandiri

SOP Penulisan Skripsi/Penelitian Mandiri SOP Penulisan Skripsi/Penelitian Mandiri Jurusan : Manajemen A. Dasar Pemikiran Visi program studi Manajemen adalah Menjadi Program Studi Yang Unggul Di Bidang Manajemen Bisnis, diwujudkan dalam bentuk

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2015 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2015 TENTANG MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2015 TENTANG KRITERIA KELULUSAN PESERTA DIDIK, PENYELENGGARAAN UJIAN NASIONAL,

Lebih terperinci

Alat Evaluasi Diri Sekolah

Alat Evaluasi Diri Sekolah Alat Evaluasi Diri Sekolah Instrumen untuk Evaluasi Diri Sekolah Pedoman Penggunaan di Sekolah Daftar Isi Nomor Bagian Halaman 1. Standar Sarana dan Prasarana 8 1.1. Apakah sarana sekolah sudah memadai?

Lebih terperinci

KOMUNIKASI INTRUKSIONAL

KOMUNIKASI INTRUKSIONAL KOMUNIKASI INTRUKSIONAL Muhammad Surip Fakultas Bahasa dan Seni Universitas Negeri Medan ABSTRAK Komunikasi Intruksional merupakan proses memindahkan sebagian pesan (pengetahuan) pendidik kepada peserta

Lebih terperinci

PROGRAM BIMBINGAN DAN KONSELING FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS RIAU SEBAGAI BENTUK STUDENT SUPPORT

PROGRAM BIMBINGAN DAN KONSELING FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS RIAU SEBAGAI BENTUK STUDENT SUPPORT PROGRAM BIMBINGAN DAN KONSELING FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS RIAU SEBAGAI BENTUK STUDENT SUPPORT Zulharman Staf Pengajar FK Unri Mahasiswa S2 Ilmu Pendidikan Kedokteran FK UGM PENDAHULUAN Para mahasiswa

Lebih terperinci

STANDAR KEMAHASISWAAN SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG

STANDAR KEMAHASISWAAN SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG STANDAR KEMAHASISWAAN SISTEM PENJAMINAN MUTU INTERNAL UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PALEMBANG SPMI-UMP SM 03 09 PALEMBANG 2O13 Standar KEMAHASISWAAN 1 Standar Penilaian Pendidikan Sistem Penjaminan Mutu Internal

Lebih terperinci

Rancangan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Tentang. Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT)

Rancangan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Tentang. Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT) Rancangan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi dan

Lebih terperinci

Cara Mendaftar Sebagai Mahasiswa Ph.D di UK

Cara Mendaftar Sebagai Mahasiswa Ph.D di UK Cara Mendaftar Sebagai Mahasiswa Ph.D di UK Berbeda dengan level undergraduate (S1) atau master (S2), mendaftar menjadi mahasiswa S3 (Ph.D atau research student) di UK membutuhkan strategi tersendiri.

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2014 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2014 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 2014 TENTANG PERAN GURU TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI DAN GURU KETERAMPILAN KOMPUTER DAN PENGELOLAAN INFORMASI

Lebih terperinci

PERATURAN BERSAMA ANTARA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA DAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN BERSAMA ANTARA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA DAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA SALINAN PERATURAN BERSAMA ANTARA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA DAN MENTERI AGAMA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2/VII/PB/2014 NOMOR 7 TAHUN 2014 TENTANG PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU PADA

Lebih terperinci

KOMPETENSI YANG DIBUTUHKAN DALAM DUNIA KERJA (Berdasarkan Tracer Studies FKMUI) *

KOMPETENSI YANG DIBUTUHKAN DALAM DUNIA KERJA (Berdasarkan Tracer Studies FKMUI) * KOMPETENSI YANG DIBUTUHKAN DALAM DUNIA KERJA (Berdasarkan Tracer Studies FKMUI) * Ahmad Syafiq, PhD Sandra Fikawati, MPH Latar Belakang Perubahan yang cepat di dunia kerja sebagai akibat dari globalisasi

Lebih terperinci

Pedoman Rekrutmen dan Seleksi Tenaga Pendidik dan Kependidikan UNSIMAR Poso PJM

Pedoman Rekrutmen dan Seleksi Tenaga Pendidik dan Kependidikan UNSIMAR Poso PJM Pusat Penjaminan Mutu Unsimar 1 KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena rahmat dan karunia-nya pembuatan buku Pedoman Rekruitmen Tenaga Pendidik dan Tenaga Kependidikan Universitas

Lebih terperinci

INFORMASI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) SMK NEGERI 1 KRANGKENG TAHUN PELAJARAN 2015/2016

INFORMASI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) SMK NEGERI 1 KRANGKENG TAHUN PELAJARAN 2015/2016 INFORMASI PENERIMAAN PESERTA DIDIK BARU (PPDB) SMK NEGERI 1 KRANGKENG TAHUN PELAJARAN 2015/2016 Kegiatan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) dilaksanakan melalui beberap tahapan yang dimulai dengan tahap

Lebih terperinci

Ujian Nasional. Kebijakan Perubahan. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Anies R. Baswedan. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan

Ujian Nasional. Kebijakan Perubahan. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Anies R. Baswedan. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Kebijakan Perubahan Ujian Nasional Anies R. Baswedan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan disampaikan dalam konferensi pers Jakarta, 23 Januari 2015

Lebih terperinci

tertentu. Penilaian performans menurut Nathan & Cascio (1986) berdasarkan pada analisis pekerjaan.

tertentu. Penilaian performans menurut Nathan & Cascio (1986) berdasarkan pada analisis pekerjaan. Bentuk-Bentuk Tes Bentuk tes yang digunakan dapat dikategorikan menjadi dua, yaitu tes objektif dan tes non-objektif. Objektif di sini dilihat dari sistem penskorannya, yaitu siapa saja yang memeriksa

Lebih terperinci

Individualized Education Program (IEP) Least Restrictive Environment (LRE) Teaming and Collaboration among Professionals

Individualized Education Program (IEP) Least Restrictive Environment (LRE) Teaming and Collaboration among Professionals PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN KHUSUS Individualized Education Program (IEP) Least Restrictive Environment (LRE) Teaming and Collaboration among Professionals Individualized Education Program (IEP) Dapat diberikan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2014

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2014 PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2014 TENTANG KERJA SAMA PERGURUAN TINGGI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

PEDOMAN PELAKSANAAN TUGAS GURU DAN PENGAWAS

PEDOMAN PELAKSANAAN TUGAS GURU DAN PENGAWAS - 0 - PEDOMAN PELAKSANAAN TUGAS GURU DAN PENGAWAS DIREKTORAT JENDERAL PENINGKATAN MUTU PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2009 KATA PENGANTAR DAFTAR ISI Peraturan Menteri Pendidikan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA

PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG JABATAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. berbagai masalah, misalnya tentang hal hal yang berkaitan dengan tugas perkembangan remaja

BAB I PENDAHULUAN. berbagai masalah, misalnya tentang hal hal yang berkaitan dengan tugas perkembangan remaja BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Setiap orang pasti punya masalah. Masalah merupakan satu hal yang selalu mengiringi kehidupan setiap manusia, mulai dari anak-anak sampai orang dewasa. Kehidupan

Lebih terperinci

STANDAR AKADEMIK FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA

STANDAR AKADEMIK FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA STANDAR AKADEMIK FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA Revisi : - Tanggal : 24 Mei 2011 Dikaji ulang oleh : Pembantu Dekan Bidang Akademik Disetujui oleh : Dekan Fakultas Ekonomi i KATA PENGANTAR

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 20 TAHUN 2003 TENTANG SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang: a. bahwa pembukaan Undang-Undang Dasar Negara

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2007 TENTANG

PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2007 TENTANG SALINAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 2007 TENTANG STANDAR ISI UNTUK PROGRAM PAKET A, PROGRAM PAKET B, DAN PROGRAM PAKET C DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN RUMAH SAKIT PENDIDIKAN DI DAERAH TERPENCIL

PENGEMBANGAN RUMAH SAKIT PENDIDIKAN DI DAERAH TERPENCIL PENGEMBANGAN RUMAH SAKIT PENDIDIKAN DI DAERAH TERPENCIL ASSOSIASI RUMAH SAKIT PENDIDIKAN INDONESIA Dr.dr. MELIANA ZAILANI, MARS KOMPARTEMEN UMUM DAN ORGANISASI Pengembangan Rumah Sakit Pendidikan di daerah

Lebih terperinci

PANDUAN PELAKSANAAN SELEKSI OLIMPIADE SAINS TINGKAT KABUPATEN/KOTA DAN TINGKAT PROVINSI TAHUN 2015

PANDUAN PELAKSANAAN SELEKSI OLIMPIADE SAINS TINGKAT KABUPATEN/KOTA DAN TINGKAT PROVINSI TAHUN 2015 PANDUAN PELAKSANAAN SELEKSI OLIMPIADE SAINS TINGKAT KABUPATEN/KOTA DAN TINGKAT PROVINSI TAHUN 2015 KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH DIREKTORAT PEMBINAAN SMA

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2010 TENTANG PENGELOLAAN DAN PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

BUKU PANDUAN ADMINISTRASI AKADEMIK MAHASISWA STIMIK ESQ

BUKU PANDUAN ADMINISTRASI AKADEMIK MAHASISWA STIMIK ESQ BUKU PANDUAN ADMINISTRASI AKADEMIK MAHASISWA STIMIK ESQ TAHUN AJARAN 2014/2015 DAFTAR ISI DAFTAR ISI... 2 VISI... 4 MISI... 4 5 VALUES... 4 1. STIMIK ESQ... 5 KALENDER AKADEMIK... 5 SISTEM KREDIT SEMESTER...

Lebih terperinci

SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU ITENAS SPMB ITENAS TAHUN 2014

SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA BARU ITENAS SPMB ITENAS TAHUN 2014 SELEKSI PENERIMAAN MAHASISWA ARU ITENAS SPM ITENAS TAHUN 2014 SALAM ITENAS Selamat Datang Calon Mahasiswa aru Itenas Angkatan 2014. Kampus Itenas mengumumkan penyelenggaraan Seleksi Penerimaan Mahasiswa

Lebih terperinci

INSTRUMEN EVALUASI MUTU INTERNAL (EMI)LEMBAGA PENDIDIKAN TENAGA KEPENDIDIKAN (LPTK)

INSTRUMEN EVALUASI MUTU INTERNAL (EMI)LEMBAGA PENDIDIKAN TENAGA KEPENDIDIKAN (LPTK) INSTRUMEN EVALUASI MUTU INTERNAL (EMI)LEMBAGA PENDIDIKAN TENAGA KEPENDIDIKAN (LPTK) 1. STANDAR ISI 1.1. Kejelasan dan kelengkapan dokumen kebijakan tentang penyusunan dan pengembangan kurikulum Terdapat

Lebih terperinci