FATWA MUI TENTANG ARAH KIBLAT

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "FATWA MUI TENTANG ARAH KIBLAT"

Transkripsi

1 Abstract FATWA MUI TENTANG ARAH KIBLAT Idrus Dosen Fakultas Syariah dan Hukum Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar Ka bah, a central and great building for Islamic people overall the words. Ka bah had builtby Adam before human stands in the word. It s than continued by Ibrahim dan Ismail than becomes kiblah for moslems in praying. Beside Ka bah, there was Baitul Ma mur that placed on seventh sky, Ka bah dan baitul Ma mur stessed moslems kiblah who is praying in earth and on the plane and others planets.based on the astronomic approach that used by MUI knowen that kiblat for Indonesian moslem is in Southest West. Kata Kunci :Arah Kiblat Al-Risalah Volume 10Nomor 1Mei

2 PENDAHULUAN P ersoalan kiblat adalah persoalan azimut yaitu jarak dari titik utara ke lingkaran vertikal melalui benda langit atau melalui suatu tempat yang diukur sepanjang lingkaran horizon menurut arah perputaran jarum jam. Dengan demikian, persoalan arah kiblat erat kaitannya dengan letak geografis suatu tempat yakni berapa derajat jarak suatu tempat dari khatulistiwa yang dikenal dengan istilah lintang dan berapa derajat letak suatu tempat dari garis bujur kota Makkah. 1 Selain itu, kiblat juga terkait dengan arah Ka bah di Makkah.Arah Ka bah ini dapat ditentukan dari setiap titik atau tempat di permukaan Bumi dengan melakukan perhitungan dan pengukuran. Oleh sebab itu, perhitungan arah kiblat pada dasarnya adalah perhitungan untuk mengetahui guna menetapkan ke arah mana Ka bah di Makkah itu dapat dilihat dari suatu tempat di permukaan Bumi, sehingga semua gerakan orang yang sedang melaksanakan shalat, baik ketika berdiri, ruku, maupun sujudnya selalu berimpit dengan arah yang menuju Ka bah. 2 Umat Islam telah bersepakat bahwa menghadap kiblat dalam shalat merupakan syarat sahnya shalat, sebagaimana dalil-dalil syari yang ada. Bagi orang-orang di kota Makkah dan sekitarnya melaksanakan shalat tidak menjadi persoalan namun bagi mereka yang jauh dari Makkah tentu timbul permasalahan tersendiri, terlepas dari perbedaan pendapat para ulama tentang cukup menghadap arahnya saja sekalipun kenyataaannya salah atau menghadap ke arah yang sedekat mungkin dengan posisi Ka bah yang sebenarnya. 3 Permasalahannya, apakah harus menghadap persis kebaitullah atau hanya boleh ke arah taksirannya saja atau boleh ke pinggir Ka bah. Bagi yang melihat Ka bah secara langsung, maka ia wajib menghadap ke arahnya karena tidak ada kesulitan tetapi yang jauh dari Ka bah dapat melakukan shalat berdasarkan sabda Nabi yang menyebutkan bahwa Baitullah merupakan kiblat bagi orang yang shalat di Masjidil Haram, Masjidil Haram merupakan kiblat bagi penduduk kota Makkah dan kota Makkah merupakan kiblat bagi penduduk di Bumi belahan Timur dan Barat dari Umatku. 4 Indonesia yang berada di belahan Timur tentu dapat menghadap ke arah Ka bah yang berada di belahan Barat namun dapat juga menghadap ke arah yang lebih dekat yaitu dengan menyesuaikan antara arah Barat laut atau Utara.Pergerseran kordinat antara Barat ke Barat laut atau Utara disinyalir karena adanya pergeseran lempeng Bumi yang disebabkan seringnya terjadi gempa Bumi di Indonesia.Pertanyaannya, benarkah gempa Bumi menyebabkan terjadi 1 A. Jamil, Ilmu Falak (Teori & Aplikasi), Arah Qiblat, Awal Waktu, dan Awal Tahun (Hisab Kontemporer). (Cet. 1; Jakarta: 2009), h Muhyiddin Khazin, Ilmu Falak, dalam Teori dan Praktik (Cet. 2; Yogyakarta: Buana Pustaka, 2005), h Ibid. 4 Lihat dalam Ali Parman, Ilmu Falak (tt: Tp, 2001), h Al-Risalah Volume 10 Nomor 1 Mei 2010

3 pergeseran lempeng Bumi dan apakah pergeseran lempeng Bumi menyebabkan berubahnya arah kiblat dari Barat ke Barat laut atau Utara. Faktor pergeseran lempeng Bumi inilah yang menjadi pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dalam mengeluarkan fatwa tentang penetapan arah kiblat yang awalnya menghadap ke arah Barat kemudian berubah menghadap ke arah Barat laut, berdasarkan diktum fatwa MUI No. 3 Tahun 2010 dan No. 5 Tahun Fatwa MUI ini telah menimbulkan keresahan dalam masyarakat,sehingga ditanggapi secara berbeda baik dari kalangan MUI maupun dari kalangan ahli falak dan astronomi MUI.Karena itu, persoalan arah kiblat menarik dikaji tentang bagaimana penetapan arah yang sebenarnya, apakah cukup menghadap ke Barat atau menghadap ke Barat laut. PEMBAHASAN 1. Ka bah sebagai Arah Kiblat dalam Beribadah a. Sejarah Ka bah Ka bahadalah kiblat dan pusat berbagai peribadatan kaum muslimin yang merupakan bangunan suci yang terletak di kota Mekah. Ka bah (Baitul Makmur) pertama kali dibangun dua ribu tahun sebelum penciptaan dunia. 6 Nabi Adam AS dianggap sebagai peletak dasar bangunan Ka bah di Bumi, 7 batu-batu yang dijadikan bangunan Ka bah saat itu diambil dari limasacred mountains (gunung sakral) yaitu Sināi, al-judi, Hira, Olivet dan Lebanon. 8 Setelah Adam wafat, bangunan itu diangkat ke langit dan lokasi itu diangungkan dan disucikan dari masa ke masa oleh umat para Nabi. Pada masa Nabi Ibrahim AS dan putranya Ismail AS, lokasi itu digunakan untuk membangun sebuah rumah ibadah. 9 Dalam pembangunan itu, Nabi Ismail AS menerima Hajar Aswad (batu hitam) dari Jibril di Jabal Qubais, lalu 5 Majelis Ulama Indonesia adalah organisasi keulamaan yang bersifat independen yang tidak berafiliasi kepada salah satu aliran politik mazhab atau aliran keagamaan Islam yang ada di Indonesia, MUI dibentuk pada tanggal 26 Juli 1975 dalam pertemuan ulama nasional. Pembentukan MUI membuka sejarah baru dalam mewujudkan kesatuan umat Islam di Indonesia dalam satu forum tingkat nasional yang dapat menampung, menghimpun dan mempersatukan pendapat dan pemikiran ulama atau ulama Islam secara keseluruhan.muhammad Atho Muzhar, Fatwa-Fatwa Majelis Ulama Indonesia, sebuah Studi tentang Pemikiran Hukum Islam di Indonesia.Seri INIS XVII (Jakarta: INIS, 1993), h Lihat Thomas Patcrick Hughes, Dictionary of Islam (Cet. III; New Delhi: Cosmo Publications, 1982), h Lihat Lexicon Universal Ensyclopedia.Jilid 12 (New York: Lexicon Publications, 1990), h Ibid. 9 Sesungguhnya rumah yang pertama dibangun untuk tempat ibadah manusia adalah Baitullah yang di Bakkah (Mekah) yang diberkahi dan menjadi petunjuk bagi semua manusia.lihat QS. 3 (96): QS. 2 ( ). Al-Risalah Volume 10Nomor 1Mei

4 meletakkannya di sudut tenggara bangunan.bangunan itu berbentuk kubus yang dalam bahasa Arab disebut muka ab dan dari kata inilah muncul sebutan Ka bah.ketika itu, Ka bah belum berdaun pintu dan belum ditutupi kain.orang yang pertama membuat daun pintu Ka bah dan menutupinya dengan kain adalah Raja Tubba dari Dinasti Himyar sebelum Islam di Najran. 10 Setelah Nabi Ismail AS wafat, pemeliharaan dipegang oleh keturunannya, lalu diurus oleh Bani Jurhum selama 100 tahun, lalu Bani Khuza ah yang kemudian memperkenalkan penyembahan berhala, Hubal merupakan pemimpin berhala yang terdapat di Ka bah dan disampingnya terdapat sejumlah anak panah yang digunakan kahin untuk meramal. Berhala-berhala itu didatangkan dari Moab atau Mesopotamia (kawasan Irak sekarang).selanjutnya, pemeliharaan Ka bah dipegang oleh kabilah-kabilah Quraisy yang merupakan generasi penerus garis keturunan Nabi Ismail AS. 11 Menjelang kedatangan Islam, Ka bah dipelihara oleh Abdul Muthalib, kakek Nabi Muhammad saw. Ia menghiasi pintu Ka bah dengan emas yang ditemukan ketika menggali sumur zam zam. 12 Ka bah sebagai bangunan pusaka purbakala semakin rapuh dimakan waktu, sehingga banyak bagian-bagian temboknya yang retak dan bengkok, apalagi beberapa tahun sebelum bi sah, Mekah dilanda banjir hingga menggenangi Ka bah sehingga meretakkan temboknya.pada saat itu, orang-orang Quraisy berpendapat bahwa perlu diadakan renovasi bangunan Ka bah untuk memelihara kedudukannya sebagai tempat yang suci. Dalam merenovasi bangunan Ka bah, para pemimpin kabilah dan pemuka Quraisy membagi sudut Ka bah menjadi empat bagian dan tiap kabilah mandapat satu sudut yang harus dirombak dan dibangun kembali, ketika peletakan Hajar Aswad mereka berselisih tentang siapa yang akan meletakkannya. Akhirnya mereka menunjuk Muhammad bin Abdullah yang dikenal sebagain al-amin(orang dipercaya) saat itu. 13 Setelah penaklukan kota Mekah, pemeliharaan Ka bah dipegang oleh kaum muslimin dan berhala-berhala yang terdapat disekitarnya dihancurkan kemudian Nabi memerintahkan Bilal mengumandangkan azan di atas Ka bah dan kaum muslimin shalat berjama ah. Inilah awal penetapan arah kiblat kaum muslimin yang kemudian diikuti oleh umat Islam sampai saat ini. b. Ka bah dan Baitul Ma mur Istilah Baiutul Ma mur terdapat dalam al-qur an yang dipahami oleh para ahli tafsir sebagai sebuah rumah di langit ke tujuh yang setiap hari dikunjungi oleh para malaikat sebanyak untuk beribadah dan bertawaf di sana 10 Susiknan Azhari, Ilmu Falak, Perjumpaan Khazanah Islam dan Sains Modern (Cet. 2; Yogyakarta: Suara Muhammadiyah, 2007), h Abdul Aziz Dahlan dkk, Ensiklopedia Hukum Islam. Jilid 3 (Cet. I; Jakarta: Ichtiar Baru Van Hoeve, 1997), h Susiknan, op. cit., h Pojok sebelah Utara disebut al-ruknul Irāqi, sebelah Barat disebut al-ruknusyi Syam, sebelah Selatan disebut al-ruknul Yaman, dan sebelah Timur disebut al-ruknul Aswadi karena Hajar Aswad terletak pada pojok ini. Ibid. 164 Al-Risalah Volume 10 Nomor 1 Mei 2010

5 sebagaimana penduduk bumi bertawaf di Ka bah. 14 Demikian pula dengan baitul Ma mur yang merupakan Ka bah bagi penduduk langit ke tujuh. Oleh karena itu, di sana didapatkan Ibrahim as kekasih Allah menyandarkan punggungnya di Baitul Ma mur karena ia telah membanguh Ka bah di bumi dan sudah pasti pahala itu diberikan kepadanya sesuai amal ibadahnya. Setiap langit terdapat bait yang di dalamnya para penghuninya beribadah dan mengerjakan shalat sedangkan yang terdapat di langit dunia di sebut Baitul Izzah. Selain itu, Ka bah yang berada di bumi konon sama dengan Baitul ma mur yang ada di langit sebagaimana diriwayatkan oleh Ali ibn Abbas dalam tafsirnya terhadap QS al-thur ayat 4 tersebut. Di langit Baitul Ma mur konon berada tepat di atas Ka bah dan kesucian dan kemuliannya sama dengan kesucian dan kemulian Ka bah di bumi yang terdapat 70 ribu malaikat yang mengerjakan shalat setiap hari di dalamnya. 15 Mengacu pada keterangan di atas, maka dapat dipahami bahwa melaksanakan shalat di atas pesat maupun di luar angkasa tetap harus menghadap ke arah Barat Laut karena pada hakikatnya Ka bah yang berada di bumi merupakan landasan arah kiblat di bumi dan di udara bahkan luar angkasa sampai ke langit ke tujuh tepatnya di Baitul Ma mur. Ini menunjukkan bahwa manusia tidak perlu bingung tentang arah kiblat ketika ia berada di atas pesawat maupun di planet lain karena sudah sangat jelas arah kiblat yang ada yaitu Ka bah di bumi menjulang ke Baitul Ma mur di atas langit ke tujuh. c. Pengertian Arah Kiblat Kata al-qiblah terulang sebanyak 4 kali dalam al-qur an. 16 Dari segi bahasa, kata al-qiblah terambil dari akar kata qabala-yaqbalu yang berarti menghadap. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kiblat diartikan arah ke Ka bah di Mekah pada waktu shalat. 17 Dalam Kamus al-munawwir kiblat diartikan sebagai Ka bah, 18 dan dalam Ensiklopedia Hukum Islam, kiblat diartikan sebagai bangunan Ka bah atau arah yang dituju kaum muslimin dalam melaksanakan sebagian ibadah. 19 Ka bah ditetapkan oleh Allah Swt. menjadi kiblat umat Islam ketika hidup dan mati, yaitu waktu shalat menghadap kiblat dan ketika mati dibaringkan dalam kubur menghadap kiblat. Sementara yang dimaksud arah kiblat adalah arah atau jarak terdekat sepanjang lingkaran besar yang melewati kota Makkah (Ka bah) dengan tempat kota yang bersangkutan. Dengan demikian, tidak dibenarkan jika orang Makassar dalam melaksanakann shalat menghadap ke arah Timur serong ke Selatan 14 QS at-thur (52): 4 15 Lihat dalam 95.Muhammad Ilyas Abdul Ghani, Sejarah Makkah.Alih bahasa dari judul asli Taarikh Makkah oleh Anang Rizka Mesyhady (Pakistan: Lahore, 1425 H-2004), h Lihat QS.al-Baqarah:2 ( ), QS. 10:(87), QS. 17 Lihat Kamus Besar Bahasa Indonesia (Cet. II; Jakarta: Balai Pustaka, 1989), h Achmad Warson Munawwir, Kamus al-munawwir Arab-Indonesia Terlengkap (Cet. I; Yogyakarta: Pustaka Progressif, 1984), h Azis, loc. cit. Al-Risalah Volume 10Nomor 1Mei

6 sekalipun arahnya tetap sampai ke Makkah jika berpatokan pada bulatnya Bumi. 20 Dengan demikian, kiblat atau Ka bah yang dihadapi ketika melaksanakan shalat terletak di dalam Masjidil Haram Makkah yang menjadi pusat arah umat Islam dalam melaksanakan ibadah. Sekalipun pada awalnya, Nabi ketika shalat menghadap Baitul Maqdis karena kedudukannya yang masih dianggap paling istimewa dan Ka bah di Mekkah masih dikotori dengan banyaknya berhala di sekelilingnya. Pemindahan kiblat dari Baitul Maqdis ke Masjidil Haram tidak boleh dianggap ada perbedaan padahal keduanya sama di sisi Allah Proses Penetapan Fatwa MUI tentang Arah Kiblat Pedoman fatwa MUI ditetapkan dalam surat keputusan MUI nomor U- 596/MUI 1997 yang meliputi dasar-dasar umum penetapan fatwa yaitu didasarkan pada dalil ahkam yang kuat dan membawa kemaslahatan umat serta prosedur penetapan fatwa dan teknik serta kewenangan organisasi dalam penetapan fatwa. Prosedur penetapan fatwa yaitu setiap masalah yang dihadapi MUI dibahas dalam rapat komisi fatwa untuk mengetahui substansi masalah, dalam rapat komisi tersebut dihadirkan ahli yang berkaitan dengan masalah yang akan difatwakan untuk didengarkan pendapatnya untuk dipertimbangkan. Setelah mendengar pendapat ahli, ulama melakukan kajian terhadap pendapat para imam mazhab dan fukaha dengan memperhatikan dalil-dalil yang digunakan dengan berbagai cara istidlāl, jika fukaha memiliki ragam pendapat maka komisi mengadakan pemilihan salah pendapat untuk difatwakan, apabila cara ilhāq dan analogi tidak menghasilkan produk yang memuaskan, komisi dapat melakukan ijtihad jamā i dengan menggunakan al-qawāid al-ushuliyyat dan al-qawāid al-fi liyyat. 22 Salah satu fatwa MUI yang telah melalui proses penetapan berdasarkan ketentuan komisi fatwa adalah fatwa yang terkait kiblat. Fatwa MUI No. 3 Tahun 2010 yang menyatakan bahwa kiblat untuk wilayah hukum Indonesia adalah mengarah ke Barat, sebagai konsekuensi dari pergeseran lempeng Bumi.MUI juga menegaskan bahwa pergeseran tersebut tak mempengaruhi arah kiblat. Untuk itu, umat Islam tak perlu bingung dengan arah kiblat apalagi mengubah bahkan membongkar masjid atau musalah agar mengarah ke kiblat. Dalam diktum fatwa MUI No. 03 Tahun 2010 tentang kiblat tersebut disebutkan bahwa; Pertama, tentang ketentuan hukum. Dalam kententuan hukum tersebut disebutkan bahwa: (1) Kiblat bagi orang shalat dan dapat melihat Ka bah adalah menghadap ke bangunan Ka bah (Ainul Ka bah). (2) Kiblat bagi orang yang shalat dan tidak dapat melihat Ka bah adalah arah Ka bah (Jihad al-ka bah). (3). Letak georafis Indonesia yang berada di bagian Timur Ka bah/mekkah, maka kiblat umat Islam Indonesia adalah menghadap ke arah Barat.Kedua, 20 Khazin, op. cit., h Ali Parman, op, cit., h Jaih Mubarok, Metodologi Ijtihad Hukum Islam (Yogyakarta: UI Press, 2002), h Al-Risalah Volume 10 Nomor 1 Mei 2010

7 rekomendasi.mui merekomendasikan agar bangunan masjid/musalah di Indonesia sepanjang kiblatnya menghadap ke arah Barat, tidak perlu diubah, dibongkar, dan sebagainya. 23 Namun fatwa MUI No. 3 Tahun 2010 mendapat respons dan protes dari kalangangan masyarakat, khususnya golongan Syafi i yang menilai bahwa fatwa MUI No. 3 Tahun 2010 tersebut tidak tepat karena seharusnya arah kiblat menghadap ke Barat laut. Dasar pertimbangannya adalah karena letak Indonesia, maka secara umum kiblat menghadap ke Barat laut bukan ke Barat.Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) No. 3 Tahun 2010 tentang kiblat ternyata masih salah.dalam fatwa itu menyebutkan letak geografis Indonesia yang berada di bagian Timur Makkah sehingga arah kiblat menghadap ke arah barat.padahal, berdasarkan hasil penelitian dari ilmu falak dan astronomi, arah yang ditentukan oleh MUI justru menghadap ke Afrika, Somalia Selatan, Kenya dan Tanzania.Menurut kajian ilmu ini, arah Indonesia tidak persis di Timur Makkah. 24 Arah kiblat yang benar adalah menghadap ke Barat laut dengan kemiringan bervariasi, sesuai letak geografis wilayah tempat masjid berada.pelurusan arah kiblat tidak harus dengan merombak bangunan masjid.melainkan, cukup dengan menyesuaikan garis saf salat dengan kiblat yang benar.karena itu, MUI menghimbau agar semua wilayah di Indonesia harus menyesuaikan arah kiblat sesuai dengan ralat dari fatwa MUI tersebut. Alasannya adalah karena Indonesia terletak tidak di Timur pas arah Ka bah tapi agak ke Selatan, jadi arah kiblat kita juga tidak pas ke Barat tetapi agak sedikit mengarah ke arah Barat laut. 25 Atas dasar ini, maka Majelis Ulama Indonesia (MUI) kemudian meralat fatwa No. 3 Tahun 2010 dengan dikeluarkannya fatwa No. 5 Tahun 2010 dengan menyebutkan bahwa arah kiblat yang sebelumnya disebutkan menghadap ke Barat kini telah direvisi dengan menghadap ke Barat laut. 3. Telaah para Ahli tentang Penetapan Arah Kiblat MUI Penentuan arah kiblat di Indoensia sangat menentukan karena pergeseran arah kiblat sebesar 1 derajat saja bisa melencengkan arah sekitar 100 km dari titik Ka bah.semakin jauh dari Ka bah, maka lencengan arah kiblat semakin besar.karena itu, sangat diajurkan untuk menetapkan arah kiblat. Namun demikian, Sekretaris Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat, Hasanudin, mengatakan bahwa perbedaan yang terdapat antara Fatwa MUI No. 3 Tahun 2010 tentang kiblat dan Fatwa MUI No. 5 Tahun 2010 tentang arah kiblat saling menyempurnakan. Hasanudin mengemukakan, fatwa MUI No. 3 Tahun 23 = com_ content&view = article&id=249:muiralat-fatwa-arah-kiblat-salat www. Fatwa MUI, Arah Kiblat. Detickom, Rabu, Al-Risalah Volume 10Nomor 1Mei

8 2010 menyatakan kiblat muslim Indonesia adalah arah Barat sedangkan dalam Fatwa MUI No disempurnakan dengan redaksi: kiblat umat Islam Indonesia adalah menghadap ke Barat laut dengan posisi bervariasi sesuai dengan letak kawasan masing-masing. 26 Lebih lanjut Hasanudin mengatakan, madzhab yang sekarang ada dan dianut tentang arah kiblat tidak salah selama merujuk al-qur an dan hadis. Oleh karena itu masyarakat tidak perlu risau dan saling menyalahkan satu sama lain karena tiap-tiap pendapat memiliki argumen dan dalil masing-masing. Dia menyebutkan misalnya, pendapat yang menyatakan arah kiblat ke Barat adalah Madzhab Hanbali yang berpegang pada teks.selain itu, umat muslim tidak perlu membongkar bangunan masjid agar sesuai dengan arah kiblat, umat Muslim cukup menggeser posisi barisan (saf) shalat sesuai dengan arah kiblat. Tidak perlu mengubah posisi masjid karena terlalu memberatkan. 27 Hal yang sama disampaikan oleh Zulfa Mustofa, Ketua Lembaga Bahtsul Masail Pengurus Besar Nahdlatul Ulama LBM PBNU). Dia memaparkan, perbedaan arah kiblat terletak pada persoalan apakah ditentukan secara persesi (tepat) atau kira-kira. Menurutnya, fatwa MUI No. 5 Tahun 2010 muncul setelah perdebatan panjang yang lantas mengakomodir Madzhab Syafii yang notabene madzhab mayoritas muslim Indonesia. Zulfa menjelaskan, Madzhab Syafii memberlakukan syarat ketepatan dan kehati-hatian dalam upaya penentuan arah kiblat.meskipun tidak secara tepat, ujar dia, setidaknya ada usaha agar sebisa mungkin arah kiblat Indonesia sesuai.namun demikian, dia menegaskan selama arah kiblat tidak melenceng jauh dan bertolak belakang dengan teks al-qur an dan hadis maka shalat yang dilakukan tetap sah. 28 Zulfah menambahkan bahwa yang terpenting adalah tidak terjadi konflik dan saling menghormati pendapat satu sama lain. Di samping itu, dia menghimbau agar tidak perlu menggeser posisi masjid karena secara fisik bangunan masjid tidak ada masalah. Menyikapi perubahan fatwa MUI, Zulfah menyerukan agar umat muslim tidak resah karena tradisi merubah fatwa lumrah terjadi. Dia menyebutkan umat Islam leluasa mengikuti pendapat yang lebih maslahat yang disesuaikan dengan kondisi masing-masing dan tidak perlu terjadi konflik antar umat. 29 Pandangan berbeda dikemukakan oleh Ali Mustafa Ya qub imam besar masjid Istiqlal yang menegaskan bahwa pendadat yang kuat bagi orang Indonesia tentang arah kiblat adalah menghadap ke Barat berdasarkan ayat al-qur an dan al-hadis. Dia menuturkan bahwa muslim Indonesia berada di Timur Ka bah sehingga arah kiblat yang benar adalah menghadap ke Barat secara mutlak. Ya qub meminta agar masyarakat Indonesia tidak perlu ragu dan bimbang 26http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/islam-nusantara/10/07/15/ jangan-berpolemik-sikapi-fatwa-mui-tentang-arah-kiblat. 27 Ibid. 28 Ibid. 29 Ibid. 168 Al-Risalah Volume 10 Nomor 1 Mei 2010

9 tentang sah tidaknya shalat mereka. Menurutnya muslim Indonesia tidak perlu merubuhkan masjid dan membangun kembali agar sesuai dengan arah kiblat karena menggeser arah kiblat tidak diperintahkan dalm Islam dan tidak menjadi suatu kewajiban. 30 Perbedaan pendapat ulama di atas disebabkan oleh adanya sudut pandang yang berbeda dalam memahami ayat dan wilayah hukum Indonesia terhadap posisi Ka bah.karena itu, perlu dikaji kembali kedua kemungkinan pendapat tersebut di atas, apakah posisi Ka bah berada di Barat atau Barat laut.untuk menentukan posisi Indonesia, maka dapat digunakan teknologi Google Earth agar posisi Indonesia terhadap Ka bah dapat ditentukan.selanjutnya, para ahli falak seperti Ali Parman mengatakan bahwa dalam menentukan arah kiblat dapat menggunakan dua sistem yaitu teori sudut dan teori bayangan. 31 Teori sudut adalah penentuan arah kiblat dengan memanfaatkan Utara geografis atau menentukan arah dari tempat tinggal seseorang ke kota Makkah (Ka bah) di permukaan Bumi sama dengan menentukan azimutsudut Ka bah karena arah ukur sepanjang horizon yang memperhitungkan Utara Selatan meredian setempat. 32 Sedangkan teori bayangan ialah menentukan arah kibat yang berpedoman pada posisi matahari. Atau dengan kata lain, pada jam (waktu) tertentu untuk tanggal dan bayangan suatu benda (tongkat misalnya) mengarah ke Ka bah. Ada dua cara yang bisa dilakukan bagi mereka yang menganut teori ini yaitu; Pertama; berpedoman pada posisi matahari yang sedang atau hampir persis berada pada titik zenitka bah yang sangat diperhitungkan adalah deklinasi dan lintang tempat. Secara astronomi, keadaan ini dapat terjadi apabila nilai lintang tenpat sama dengan nilai deklinasi matahari pada saat berkulminasi. Saat matahari berkulminasi di Makkah yang nilai deklinasinya hampir sama dengan nilai lintang tempat Makkah (Ka bah). Deklinasi matahari di Makkah yaitu + 21 o 24 o dan lintangnya 21 o 25 o Jadi hampir sama dan cukup dinilai paling dekat. 33 Kedua; berpedoman pada posisi matahari yang sedang persis berada pada azimut Ka bah. Cara ini dikenal dengan istilah bayangan kiblat, maka benda apasaja yang dapat berdiri tegak lurus mengarah ke kiblat pada hari, tanggal dan jam tertentu.untuk mengetahui jam berapa terjadi bayangan arah kiblat, maka data yang harus dipersiapkan adalah data arah kiblat suatu tempat (Makassar 67 o 30 Ibid. 31 Ali Parman, op. cit., h Azimut atau as-samtu adalah arah yaitu harga suatu sudut untuk matahari atau bulan dihitung sepanjang horizon atau ufuk yang biasanya diukur dari titik Utara ke Timur sampai titik perpotongan antara lingkaran vertikal yang melaewati matahari atau bulan itu dengan lingkaran horizon.khazin, op. cit., h Deklinasi adalah jarak dari suatu benda langit ke equator langit diukur melalui lingkaran waktu dan dihitung dengan derajat,menit dan sekon. Berhubungan dengan itu lingkaran waktu dinamakan pula lingkaran deklinasi. Deklinasi matahari berubah-ubah selama satu tahun tetapi pada tanggal-tanggal yang sama bilangan deklinasi itu kira-kira sama. Sayuti Ali, Ilmu Falak.Ed. 1 (Cet. 1; Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1997), h. 11. Al-Risalah Volume 10Nomor 1Mei

10 32 o dari Utara ke Barat), data deklinasi matahari yang bersumber dari Almanak Neutika atau Epemeris, data Bujur tempat (Bt), data Bujur Daerah (BD), data perawa waktu (e), data lintang tempat (P). Tujuan disiapkannya data-data ini adalah untuk mencari pada jam berapa bayangan suatu benda mengarah ke arah Ka bah. Aplikasi teori sudut memiliki kesamaan dengan penetapan arah kiblat yang berbasis aplikasi komputer, yaitu Qibla Lacator yang menggunakan piranti peta digital Google.Qibla Lacator ditemukan oleh seorang peneliti dari Universitas Waterloo di Ontario Canada yang bernama Hammed Zarrabi Zadeh bersama Ibnu Mas ud pada tahun Dengan Qibla Lacator dapat diketahui arah kiblat dari manapun umat berada, cara ini dianggap lebih akurat dan mudah dibanding caracara sebelumnya seperti kompas. Selain Qibla Lacator, aplikasi komputer dengan menggunakan Google Earth lebih praktis karena hanya menentukan titik sudut suatu masjid dengan membuat titik sudut tengah pada Ka bah, maka garis lurus akan menlucurke Ka bah. Berbeda dengan teori bayangan,kemudian dikritik olehthomas Jamaluddin (pakar astronomi dan astrofisika) karena tingkat keakuratannya yang meragukan.sekalipun demikian, penentuan arah kiblat dengan menggunakan bayangan matahari dapat mendekati akurasi jika dilakukan dengan cermat dan tepat waktu, yaitu sekitar tanggal Mei pukul 16:18 WIB dan tanggal Juli pukul 16:27 WIB, saat itu matahari tepat berada di atas Makkah.Pada saat itu, matahari yang tampak pada di seluruh penjuru Bumi dapat dijadikan penunjuk lokasi Ka bah begitu pula bayangan benda tegak pada waktu juga dapat menjadi penentu arah ke kibat karena dalam satu tahun, matahari singgah di Bumi sebanyak dua kali tepat di atas Ka bah yang disebut dengan Istiwa A zām(persinggahan utama). Peristiwa persinggahan utama ini terjadi pada tanggal 28 Mei atau 27 di tahun Kabisat pukul 12:18 waktu Makkah dan 16 Juli atau 15 di tahun Kabisat pukul 12: Selain kedua teori tersebut di atas, menentukan dan mengukur arah kiblat dapat juga dilakukan dengan menggunakan kompas, yaitu kompas transparan, kompas magnet dan kompas kiblat, menggunakan busur derajat, rubu mujayyab, rumus segitiga siku-siku, tongkat istiwa. Hanya saja menentukan arah kiblat dengan menggunakan kompas magnet maupun kompas kiblat hasilnya relatif kasar karena pengaruh grafitasi Bumi dan medan magnet. Sedangkan menentukan arah kiblat dengan menggunakan kompas transparan, rumus segitiga, busur derajat, rubu mujayyab, rumus segitiga, hasilya relatif lebih akurat dibandingkan dengan kompas magnet dan kompas kiblat.sementara menentukan arah kiblat dengan tongkat istiwa (bayang-bayang tongkat) merupakan media yang sangat akurat Ibid. 36 A. Jamil, op. cit., h Al-Risalah Volume 10 Nomor 1 Mei 2010

11 PENUTUP Kesimpulan dari pembahasan di atas adalah sebagai berikut; 1. Kedudukan Ka bah bagi kaum muslimin karena menjadi arah kiblat dalam beribadah 2. Penentuan arah kiblat dalam fatwa MUI didasari oleh adanya pergeseran lempeng Bumi, kemudian menjadi sebab perubahan fatwa MUI 3. Para ahli memandang bahwa penentuan arah kiblat dengan menggunakan teori sudut dan bayangan dikritik oleh pakar astronomi bahwa teori ini tidak akurat. Penetapan dan pengukuran arah kiblat dengan menggunakan teori manual telah lama diterapkan para ahli, para pakar astronomi menawarkan pengukuran arah kiblat dengan menggunakan aplikasi komputer dengan menggunakan piranti Google Earth. Al-Risalah Volume 10Nomor 1Mei

12 DAFTAR PUSTAKA Ali, Sayuti. Ilmu Falak.Ed. 1. Cet. 1; Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, Azhari, Susiknan. IlmuFalak, Perjumpaan Khazanah Islam dan Sains Modern. Cet. 2; Yogyakarta: Suara Muhammadiyah, Dahlan, Abdul Aziz dkk.ensiklopedia Hukum Islam.Jilid 3.Cet. I; Jakarta: Ichtiar Baru Van Hoeve, mui- ralat-fatwa-arah-kiblat-salat nusantara /10/07/15/ jangan-berpolemik-sikapi-fatwa-mui-tentang-arah-kiblat. Hughes, Thomas Patcrick. Dictionary of Islam. Cet. III; New Delhi: Cosmo Publications, Jamil, A. Ilmu Falak (Teori & Aplikasi), Arah Qiblat, Awal Waktu, dan Awal Tahun(Hisab Kontemporer). Cet. 1; Jakarta: Khazin, Muhyiddin Ilmu Falak, dalam Teori dan Praktik. Cet. 2; Yogyakarta: Buana Pustaka, Ghani, Muhammad Ilyas Abdul, Sejarah Makkah. Alih Bahasa Anang Rizka Mesyhadydari judul asli Taarikh Makkah (Pakistan: Lahore, 1425 H Lexicon Universal Ensyclopedia. Jilid 12 (New York: Lexicon Publications, Mubarok, Jaih. Kaidah Fikih, Sejarah dan Kaidah Asasi (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, Mubarok,Metodologi Ijtihad Hukum Islam. Yogyakarta: UI Press, Muh. Zuhri, Hukum Islam dalam Lintasan Sejarah (Jakarta: Raja Grafindo Persada, Munawwir, Achmad Warson. Kamus al-munawwir Arab-Indonesia Terlengkap. Cet.I; Yogyakarta: Pustaka Progressif, Muzhar, Muhammad Atho. Fatwa-Fatwa Majelis Ulama Indonesia, sebuah Studi tentang Pemikiran Hukum Islam di Indonesia. Seri INIS XVII. Jakarta: INIS,1993. Parman, Ali. Ilmu Falak.tt: Tp, Shihab, Quraish. Membumikan al-qur an.bandung: Mizan TIM.Kamus Besar Bahasa Indonesia (Cet. II; Jakarta: Balai Pustaka, 1989), h Al-Risalah Volume 10 Nomor 1 Mei 2010

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kearah mana seorang melakukan sholat? Setiap muslim pasti tahu jawabannya, yakni menghadap kiblat. Seberapa akuratkah dia mengahadap kiblat? Secara matematis atau astronomis,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan seluruh tubuhnya ke arah Ka bah yang berada di Masjidil Haram, karena

BAB I PENDAHULUAN. dan seluruh tubuhnya ke arah Ka bah yang berada di Masjidil Haram, karena BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam melaksanakan shalat, umat muslim harus menghadapkan wajah dan seluruh tubuhnya ke arah Ka bah yang berada di Masjidil Haram, karena umat Islam sepakat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mempelajari lintasan benda-benda langit pada orbitnya masing-masing.

BAB I PENDAHULUAN. mempelajari lintasan benda-benda langit pada orbitnya masing-masing. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Falak merupakan salah satu khazanah keilmuan dalam Islam yang mempelajari lintasan benda-benda langit pada orbitnya masing-masing. Dengan tujuan agar dapat diketahui

Lebih terperinci

METODE PENGUKURAN ARAH KIBLAT DENGAN SEGITIGA SIKU-SIKU DARI BAYANGAN MATAHARI SETIAP SAAT

METODE PENGUKURAN ARAH KIBLAT DENGAN SEGITIGA SIKU-SIKU DARI BAYANGAN MATAHARI SETIAP SAAT METODE PENGUKURAN ARAH KIBLAT DENGAN SEGITIGA SIKU-SIKU DARI BAYANGAN MATAHARI SETIAP SAAT SINOPSIS Disusun oleh: Slamet Hambali. 085112075 PROGRAM MAGISTR INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI (IAIN) WALISONGO

Lebih terperinci

SAATNYA MENCOCOKKAN ARAH KIBLAT. Oleh: Drs. H. Zaenal Hakim, S.H. 1. I.HUKUM MENGHADAP KIBLAT. Firman Allah dalam Surat al-baqarah ayat 144: Artinya:

SAATNYA MENCOCOKKAN ARAH KIBLAT. Oleh: Drs. H. Zaenal Hakim, S.H. 1. I.HUKUM MENGHADAP KIBLAT. Firman Allah dalam Surat al-baqarah ayat 144: Artinya: SAATNYA MENCOCOKKAN ARAH KIBLAT Oleh: Drs. H. Zaenal Hakim, S.H. 1. I.HUKUM MENGHADAP KIBLAT Firman Allah dalam Surat al-baqarah ayat 144: Artinya: Sungguh kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit[96],

Lebih terperinci

Cara Mudah Penentuan Arah Kiblat

Cara Mudah Penentuan Arah Kiblat Cara Mudah Penentuan Arah Kiblat * Disampaikan dalam acara Pelatihan Pengukuran Arah Kiblat di FIP UNNES, mangayubagya rehab bangunan musholla FIP UNNES 17/09/2014 Kiblat ke Kabah Posisi Indonesia Pengalaman

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mengahadap kiblat adalah salah satu syarat sah shalat. Kiblat yang

BAB I PENDAHULUAN. mengahadap kiblat adalah salah satu syarat sah shalat. Kiblat yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang. Dalam berbagai kitab fiqh, para ulama telah bersepakat bahwa mengahadap kiblat adalah salah satu syarat sah shalat. Kiblat yang dimaksud dalam hal ini adalah Kakbah

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS METODE PENGUKURAN ARAH KIBLAT SLAMET HAMBALI. A. Analisis Konsep Pemikiran Slamet Hambali tentang Metode

BAB IV ANALISIS METODE PENGUKURAN ARAH KIBLAT SLAMET HAMBALI. A. Analisis Konsep Pemikiran Slamet Hambali tentang Metode BAB IV ANALISIS METODE PENGUKURAN ARAH KIBLAT SLAMET HAMBALI A. Analisis Konsep Pemikiran Slamet Hambali tentang Metode Pengukuran Arah Kiblat Sebagaimana yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya bahwa

Lebih terperinci

PENINGKATAN PEMAHAMAN TAKMIR MASJID DI WILAYAH MALANG TERHADAP PENENTUAN AKURASI ARAH KIBLAT

PENINGKATAN PEMAHAMAN TAKMIR MASJID DI WILAYAH MALANG TERHADAP PENENTUAN AKURASI ARAH KIBLAT PENINGKATAN PEMAHAMAN TAKMIR MASJID DI WILAYAH MALANG TERHADAP PENENTUAN AKURASI ARAH KIBLAT Sarif M Staf Pengajar. 1 Jurusan Syari ah Fakultas Agama Islam Universitas Muhammadiyah Malang Alamat Korespondensi

Lebih terperinci

Menyikapi Fatwa Arah Kiblat. Written by Monday, 19 July :12

Menyikapi Fatwa Arah Kiblat. Written by Monday, 19 July :12 Mazhab syafii sangat dikenal kehati-hatiannya dalam mengeluarkan hukum. Begitu halnya dalam penentuan arah kiblat, agar terhindar dari unsur kesalahan, maka perlu menentukan arah yang pasti Perubahan fatwa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pentingnya menentukan arah Kiblat ketika hendak melaksanakan shalat. Bagi

BAB I PENDAHULUAN. pentingnya menentukan arah Kiblat ketika hendak melaksanakan shalat. Bagi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pentingnya mengetahui posisi letak Ka bah sama saja dengan pentingnya menentukan arah Kiblat ketika hendak melaksanakan shalat. Bagi umat Islam mengetahui letak/posisi

Lebih terperinci

MAKALAH ISLAM Waktu Praktis Penentuan Arah Kiblat

MAKALAH ISLAM Waktu Praktis Penentuan Arah Kiblat MAKALAH ISLAM Waktu Praktis Penentuan Arah Kiblat 23 Mai 2014 Makalah Islam Waktu Praktis Penentuan Arah Kiblat Disusun oleh : Dr. H. Ahmad Izzuddin, M.Ag (Kasubdit Pembinaan Syariah dan Hisab Rukyat Kemenag

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. menghadap ke bangunan Ka bah, shalatnya tidak sah. Sedangkan orang. perbedaan pendapat, adapun pendapat itu adalah :

BAB V PENUTUP. menghadap ke bangunan Ka bah, shalatnya tidak sah. Sedangkan orang. perbedaan pendapat, adapun pendapat itu adalah : BAB V PENUTUP A. Simpulan Berdasarkan pembahasan di atas, dapat penulis simpulkan beberapa inti permasalahan ini sebagai berikut : 1. Para ulama madzhab sepakat bahwa orang yang melihat bangunan Ka bah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. salah satu fitrah manusia. Nilai itulah yang diajarkan oleh al-qur an. Al-Qur an

BAB I PENDAHULUAN. salah satu fitrah manusia. Nilai itulah yang diajarkan oleh al-qur an. Al-Qur an 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sejak lahir ke dunia, manusia telah membawa beberapa kecenderungan alami yang tidak berubah. Salah satunya adalah mengabdi kepada Yang Maha Kuasa sekaligus mengagungkan-nya.

Lebih terperinci

BAB IV AKURASI METODE PENENTUAN ARAH KIBLAT MASJID AGUNG AT TAQWA BONDOWOSO JAWA TIMUR

BAB IV AKURASI METODE PENENTUAN ARAH KIBLAT MASJID AGUNG AT TAQWA BONDOWOSO JAWA TIMUR 86 BAB IV AKURASI METODE PENENTUAN ARAH KIBLAT MASJID AGUNG AT TAQWA BONDOWOSO JAWA TIMUR Dalam setiap metode dan alat-alat yang digunakan dalam menentukan arah kiblat memiliki kelebihan dan kekurangan

Lebih terperinci

(Fenomena Matahari di Atas Ka bah) Pandapotan Harahap NIM: Abstrak

(Fenomena Matahari di Atas Ka bah) Pandapotan Harahap NIM: Abstrak MENENTUKAN ARAH KE SEBUAH KOTA DAN MENGHITUNG JARAK DUA BUAH KOTA MEAUI BAYANG-BAYANG TONGKAT OEH MATAHARI (Fenomena Matahari di Atas Ka bah) Pandapotan Harahap NIM: 765 Progran Studi Pengajaran Fisika

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Arah kiblat merupakan arah yang dituju oleh umat Islam dalam

BAB I PENDAHULUAN. Arah kiblat merupakan arah yang dituju oleh umat Islam dalam BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang masalah Arah kiblat merupakan arah yang dituju oleh umat Islam dalam melaksanakan ibadah khususnya shalat, yaitu menghadap ke arah ka bah di Masjidil Haram. Kata Arah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. benda-benda langit saat ini sudah mengacu pada gerak nyata. Menentukan awal waktu salat dengan bantuan bayang-bayang

BAB I PENDAHULUAN. benda-benda langit saat ini sudah mengacu pada gerak nyata. Menentukan awal waktu salat dengan bantuan bayang-bayang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan ilmu falak khususnya di Indonesia sudah berkembang pesat terbukti dengan adanya para pakar baru yang bermunculan dalam bidang ilmu falak ini, perhitungan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PEMIKIRAN SAADOEDDIN DJAMBEK TENTANG ARAH KIBLAT. A. Penentuan Arah Kiblat Pemikiran Saadoeddin Djambek

BAB IV ANALISIS PEMIKIRAN SAADOEDDIN DJAMBEK TENTANG ARAH KIBLAT. A. Penentuan Arah Kiblat Pemikiran Saadoeddin Djambek BAB IV ANALISIS PEMIKIRAN SAADOEDDIN DJAMBEK TENTANG ARAH KIBLAT A. Penentuan Arah Kiblat Pemikiran Saadoeddin Djambek Sebagian ahli Falak menyatakan bahwa arah kiblat adalah jarak terdekat, berupa garis

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS TERHADAP PENENTUAN ARAH KIBLAT MASJID AGUNG SANG CIPTA RASA CIREBON. A. Pengecekan Arah Kiblat Masjid Agung Sang Cipta Rasa Cirebon

BAB IV ANALISIS TERHADAP PENENTUAN ARAH KIBLAT MASJID AGUNG SANG CIPTA RASA CIREBON. A. Pengecekan Arah Kiblat Masjid Agung Sang Cipta Rasa Cirebon BAB IV ANALISIS TERHADAP PENENTUAN ARAH KIBLAT MASJID AGUNG SANG CIPTA RASA CIREBON A. Pengecekan Arah Kiblat Masjid Agung Sang Cipta Rasa Cirebon Dalam menganalisa arah kiblat Masjid Agung Sang Cipta

Lebih terperinci

BAB II LANDASAN TEORI TENTANG ARAH KIBLAT

BAB II LANDASAN TEORI TENTANG ARAH KIBLAT BAB II LANDASAN TEORI TENTANG ARAH KIBLAT A. Definisi Arah Kiblat Arah kiblat tak bisa dilepaskan dari kosakata kiblat. Ibnu Mansyur dalam kitabnya yang terkenal Lisanul Arab menyebutkan, makna asal kiblat

Lebih terperinci

PENENTUAN ARAH QIBLAT

PENENTUAN ARAH QIBLAT PENENTUAN ARAH QIBLAT (Kajian Terhadap Fatwa MUI Nomor 5 Tahun 2010) Nama : Julia Roma Fitriati NIM : 110 606 974 Fakultas/Jurusan : Syari ah Ahwal Asy-Syakhshiyyah Tebal Skripsi : 71 Halaman Pembimbing

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. penulis akan menyimpulkan sebagai jawaban dari beberapa pokok-pokok

BAB V PENUTUP. penulis akan menyimpulkan sebagai jawaban dari beberapa pokok-pokok 102 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan pembahasan dan analisis dari beberapa bab terdahulu, maka penulis akan menyimpulkan sebagai jawaban dari beberapa pokok-pokok permasalahan yaitu sebagai berikut

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS FORMULA PENENTUAN ARAH KIBLAT DENGAN THEODOLIT DALAM BUKU EPHEMERIS HISAB RUKYAT 2013

BAB IV ANALISIS FORMULA PENENTUAN ARAH KIBLAT DENGAN THEODOLIT DALAM BUKU EPHEMERIS HISAB RUKYAT 2013 BAB IV ANALISIS FORMULA PENENTUAN ARAH KIBLAT DENGAN THEODOLIT DALAM BUKU EPHEMERIS HISAB RUKYAT 2013 A. Konsep Penentuan Arah Kiblat Dengan Theodolit Dalam Buku Ephemeris Hisab Rukyat 2013 Konsep penentuan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. wajib benar benar menghadap Ka'bah itu ( 'ain Ka'bah) tetapi orang yang jauh

BAB I PENDAHULUAN. wajib benar benar menghadap Ka'bah itu ( 'ain Ka'bah) tetapi orang yang jauh 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Setiap muslim mendirikan shalat fardlu lima kali sehari. Pada saat mendirikan shalat itu pertama kali ia harus tahu kapan waktu shalat telah tiba dan kapan

Lebih terperinci

KAIDAH FIQHIYAH. Pendahuluan

KAIDAH FIQHIYAH. Pendahuluan KAIDAH FIQHIYAH Pendahuluan Jika dikaitkan dengan kaidah-kaidah ushulliyah yang merupakan pedoman dalam mengali hukum islam yang berasal dari sumbernya, Al-Qur an dan Hadits, kaidah FIQHIYAH merupakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Dalam ajaran Islam, menghadap arah Kiblat merupakan suatu

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Dalam ajaran Islam, menghadap arah Kiblat merupakan suatu BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Dalam ajaran Islam, menghadap arah Kiblat merupakan suatu persoalan yang penting. Menurut hukum Islam, menghadap ke arah kiblat diartikan sebagai seluruh tubuh

Lebih terperinci

BAB II HAL-HAL YANG BERHUBUNGAN DENGAN ARAH KIBLAT

BAB II HAL-HAL YANG BERHUBUNGAN DENGAN ARAH KIBLAT 9 BAB II HAL-HAL YANG BERHUBUNGAN DENGAN ARAH KIBLAT A. Lingkaran Besar (Great Circle) dan Lingkaran Kecil (Small circle). Pada dasarnya bola bumi terbentuk oleh dua macam lingkaran, yaitu lingkaran besar

Lebih terperinci

Mam MAKALAH ISLAM. Haji Syiar Islam Terbesar

Mam MAKALAH ISLAM. Haji Syiar Islam Terbesar Mam MAKALAH ISLAM Haji Syiar Islam Terbesar 9 Oktober 2014 Makalah Islam Haji Syiar Islam Terbesar Oleh M. Fuad Nasar (Wakil Sekretaris BAZNAS) Wukuf di Arafah 9 Dzulhijjah yang pada musim haji tahun 1435

Lebih terperinci

HUKUM DAN HAM DALAM ISLAM

HUKUM DAN HAM DALAM ISLAM HUKUM DAN HAM DALAM ISLAM KELOMPOK 3B : Aria Trimadya 10510016 Hardany Triasmanto 10510020 Diar Luthfi Hawari 10510027 Shendy Arya 10510049 Achmad Noufal 10510058 Muhammad Reza 10510066 Peta Konsep ISLAM

Lebih terperinci

BAB II KONSEP UMUM TENTANG ARAH KIBLAT. A. Pandangan Para Ulama Tentang Arah Kiblat. dari,, yang secara sederhana dapat kita artikan menghadap.

BAB II KONSEP UMUM TENTANG ARAH KIBLAT. A. Pandangan Para Ulama Tentang Arah Kiblat. dari,, yang secara sederhana dapat kita artikan menghadap. 20 BAB II KONSEP UMUM TENTANG ARAH KIBLAT A. Pandangan Para Ulama Tentang Arah Kiblat 1. Pengertian Kiblat Menurut Bahasa Dalam Kamus al-munawir Kamus Arab-Indonesia disebutkan bahwa kiblat berasal dari

Lebih terperinci

UMMI> DALAM AL-QUR AN

UMMI> DALAM AL-QUR AN UMMI> DALAM AL-QUR AN (Kajian Tematik Tafsir Al-Misbah karya M. Quraish Shihab) Muji Basuki I Di dalam Al-Qur an kata ummi> disebutkan sebanyak 6 kali, dua kali dalam bentuk mufrad dan 4 kali dalam bentuk

Lebih terperinci

SEGITIGA BOLA DAN ARAH KIBLAT

SEGITIGA BOLA DAN ARAH KIBLAT SEGITIGA BOLA DAN ARAH KIBLAT Pengetahuan tentang arah kiblat yang benar sangat penting bagi ummat Islam. Ketika ummat Islam malaksanakan ibadah shalat, terdapat sebuah kewajiban untuk menghadap kiblat

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PERBANDINGAN HISAB IRTIFA HILAL MENURUT ALMANAK NAUTIKA DAN NEWCOMB

BAB IV ANALISIS PERBANDINGAN HISAB IRTIFA HILAL MENURUT ALMANAK NAUTIKA DAN NEWCOMB BAB IV ANALISIS PERBANDINGAN HISAB IRTIFA HILAL MENURUT ALMANAK NAUTIKA DAN NEWCOMB 1. Analisis Metode Hisab Irtifa Hilal Menurut Sistem Almanak Nautika Dalam hisab awal bulan Qamariyah, hasil ketinggian

Lebih terperinci

DAFTAR PUSTAKA. Abd al-mu thi, Fathi Fawzi Misteri Ka bah (Kisah Nyata Kiblat Dunia Sejak Nabi Ibrahim hingga Sekarang), Jakarta: Zaman, 2010.

DAFTAR PUSTAKA. Abd al-mu thi, Fathi Fawzi Misteri Ka bah (Kisah Nyata Kiblat Dunia Sejak Nabi Ibrahim hingga Sekarang), Jakarta: Zaman, 2010. DAFTAR PUSTAKA Buku-Buku Al-Bukhory, Abu Abdillah Muhammad bin Isma il bin Ibrahim ibn al-mughiroh bin Bardazbah Shahih al-bukhori, Jilid 1, Kairo: Dar al-hadits, 2004. Abd al-mu thi, Fathi Fawzi Misteri

Lebih terperinci

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 40 Tahun 2011 Tentang BADAL THAWAF IFADHAH (PELAKSANAAN THAWAF IFADHAH OLEH ORANG LAIN)

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 40 Tahun 2011 Tentang BADAL THAWAF IFADHAH (PELAKSANAAN THAWAF IFADHAH OLEH ORANG LAIN) FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor: 40 Tahun 2011 Tentang BADAL THAWAF IFADHAH (PELAKSANAAN THAWAF IFADHAH OLEH ORANG LAIN) (MUI), setelah : MENIMBANG : a. bahwa thawaf ifadhah merupakan salah satu rukun

Lebih terperinci

TELAAH KETEPATAN DAN KEAKURATAN DALAM PENENTUAN ARAH KIBLAT

TELAAH KETEPATAN DAN KEAKURATAN DALAM PENENTUAN ARAH KIBLAT TELAAH KETEPATAN DAN KEAKURATAN DALAM PENENTUAN ARAH KIBLAT Miswanto IAIN Tulungagung, Jl. Mayor Soejadi No. 46 Tulungagung miswanto_stainta@yahoo.com ABSTRACT In determining the position of kiblat, commonly

Lebih terperinci

Sumber: Islam4Kids.com Berdasarkan Kisah Para Nabi oleh Ibnu Katsir dan Tafsir Ibnu Katsir

Sumber: Islam4Kids.com Berdasarkan Kisah Para Nabi oleh Ibnu Katsir dan Tafsir Ibnu Katsir Kisah Pembangunan Ka bah Sumber: Islam4Kids.com Berdasarkan Kisah Para Nabi oleh Ibnu Katsir dan Tafsir Ibnu Katsir Alih Bahasa: Ummu Abdullah Desain Sampul: Ummu Zaidaan Disebarluaskan melalui: Maktabah

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS. Setelah mengetahui legalitas şallallahu alaihi wasallam dan alaihi

BAB IV ANALISIS. Setelah mengetahui legalitas şallallahu alaihi wasallam dan alaihi 60 BAB IV ANALISIS Setelah mengetahui legalitas şallallahu alaihi wasallam dan alaihi sallam dari tafsir al-marāghī di dalam bab tiga, maka pada bab ini akan dipaparkan analisis guna menganalisa şalawat

Lebih terperinci

KEPUTUSAN KOMISI B-1 IJTIMA ULAMA KOMISI FATWA MUI SE INDONESIA III tentang MASAIL FIQHIYYAH MU'ASHIRAH (MASALAH FIKIH KONTEMPORER)

KEPUTUSAN KOMISI B-1 IJTIMA ULAMA KOMISI FATWA MUI SE INDONESIA III tentang MASAIL FIQHIYYAH MU'ASHIRAH (MASALAH FIKIH KONTEMPORER) KEPUTUSAN KOMISI B-1 IJTIMA ULAMA KOMISI FATWA MUI SE INDONESIA III tentang MASAIL FIQHIYYAH MU'ASHIRAH (MASALAH FIKIH KONTEMPORER) MASALAH YANG TERKAIT DENGAN ZAKAT DESKRIPSI MASALAH Terjadinya perubahan

Lebih terperinci

,, yang berarti menghadap. 1 Kamus Besar

,, yang berarti menghadap. 1 Kamus Besar BAB II TELAAH TEORITIK TENTANG ARAH KIBLAT A. TINJAUAN UMUM ARAH KIBLAT 1. Definisi Kiblat Wajib bagi umat Islam menghadapkan wajahnya ke kiblat ketika melakukan shalat, karena menghadap kiblat merupakan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS TENTANG METODE PENENTUAN AWAL WAKTU SALAT DENGAN JAM BENCET KARYA KIAI MISHBACHUL MUNIR MAGELANG

BAB IV ANALISIS TENTANG METODE PENENTUAN AWAL WAKTU SALAT DENGAN JAM BENCET KARYA KIAI MISHBACHUL MUNIR MAGELANG BAB IV ANALISIS TENTANG METODE PENENTUAN AWAL WAKTU SALAT DENGAN JAM BENCET KARYA KIAI MISHBACHUL MUNIR MAGELANG A. Analisis Metode Penentuan Awal Waktu Salat dengan Jam Bencet Karya K. Mishbachul Munir

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Berbangsa dan Bernegara, (Jakarta: PT Rajagrafindo Persada, 2008), hlm. 17.

BAB I PENDAHULUAN. Berbangsa dan Bernegara, (Jakarta: PT Rajagrafindo Persada, 2008), hlm. 17. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Setiap pribadi muslim wajib melaksanakan syari at Islam dalam kehidupan pribadinya sekalipun sendirian, di mana pun ia berada. Dalam lingkup kehidupan pribadi

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS TERHADAP PENOLAKAN SERTIFIKASI ARAH KIBLAT DI MASJID BAITURRAHMAN SIMPANG LIMA SEMARANG

BAB IV ANALISIS TERHADAP PENOLAKAN SERTIFIKASI ARAH KIBLAT DI MASJID BAITURRAHMAN SIMPANG LIMA SEMARANG 61 BAB IV ANALISIS TERHADAP PENOLAKAN SERTIFIKASI ARAH KIBLAT DI MASJID BAITURRAHMAN SIMPANG LIMA SEMARANG A. Penentuan Arah Kiblat Masjid Baiturrahman Simpang Lima Semarang Sebelum dan Sesudah Pengukuran

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PENENTUAN ARAH KIBLAT DENGAN LINGKARAN JAM TANGAN ANALOG. A. Prinsip Penentuan Arah Kiblat dengan Menggunakan Lingkaran Jam

BAB IV ANALISIS PENENTUAN ARAH KIBLAT DENGAN LINGKARAN JAM TANGAN ANALOG. A. Prinsip Penentuan Arah Kiblat dengan Menggunakan Lingkaran Jam BAB IV ANALISIS PENENTUAN ARAH KIBLAT DENGAN LINGKARAN JAM TANGAN ANALOG A. Prinsip Penentuan Arah Kiblat dengan Menggunakan Lingkaran Jam Tangan Analog Sebagaimana yang telah dikemukakan pada pembahasan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Segala puji bagi Allah Swt. yang mengatur dan memelihara segala sesuatu yang

BAB I PENDAHULUAN. Segala puji bagi Allah Swt. yang mengatur dan memelihara segala sesuatu yang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Segala puji bagi Allah Swt. yang mengatur dan memelihara segala sesuatu yang ada di alam ini, serta teriring salawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Nabi Muhammad

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. bagi umat manusia seperti yang disebutkan dalam Al-Qur an, Sesungguhnya

BAB I PENDAHULUAN. bagi umat manusia seperti yang disebutkan dalam Al-Qur an, Sesungguhnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Wakaf berasal dari kata waqfa yang mempunyai arti menahan, berhenti, diam di tempat atau tetap berdiri. Pengertian menahan atau berhenti atau diam ditempat dalam pengertian

Lebih terperinci

Salman Alfarisy, Lc.* Sekretaris Asia Pacific Community for Palestine

Salman Alfarisy, Lc.* Sekretaris Asia Pacific Community for Palestine KEUTAMAAN TANAH YANG DIBERKAHI Salman Alfarisy, Lc.* Sekretaris Asia Pacific Community for Palestine http://www.aspacpalestine.com PENDAHULUAN Tanah yang terdapat di dalamnya Baitul Maqdis mempunyai banyak

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Allah Swt. menciptakan makhluk-nya tidak hanya wujudnya saja, tetapi

BAB I PENDAHULUAN. Allah Swt. menciptakan makhluk-nya tidak hanya wujudnya saja, tetapi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Allah Swt. menciptakan makhluk-nya tidak hanya wujudnya saja, tetapi dilengkapi dengan perangkat lain yang menunjang segala kehidupan makhluk- Nya di muka bumi.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS SISTEM HISAB AWAL BULAN QAMARIAH DR. ING. KHAFID DALAM PROGRAM MAWAAQIT. A. Analisis terhadap Metode Hisab Awal Bulan Qamariah dalam

BAB IV ANALISIS SISTEM HISAB AWAL BULAN QAMARIAH DR. ING. KHAFID DALAM PROGRAM MAWAAQIT. A. Analisis terhadap Metode Hisab Awal Bulan Qamariah dalam 82 BAB IV ANALISIS SISTEM HISAB AWAL BULAN QAMARIAH DR. ING. KHAFID DALAM PROGRAM MAWAAQIT A. Analisis terhadap Metode Hisab Awal Bulan Qamariah dalam Program Mawaaqit Mawaaqit merupakan salah satu contoh

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sebagai a little mosque on the tundra oleh media Kanada, menjadi

BAB I PENDAHULUAN. sebagai a little mosque on the tundra oleh media Kanada, menjadi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Berdirinya sebuah masjid di belahan kutub Utara Bumi yang disebutsebut sebagai a little mosque on the tundra oleh media Kanada, menjadi saksi tersebarnya umat Islam

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS METODE HISAB AWAL WAKTU SALAT AHMAD GHOZALI DALAM KITAB ṠAMARĀT AL-FIKAR

BAB IV ANALISIS METODE HISAB AWAL WAKTU SALAT AHMAD GHOZALI DALAM KITAB ṠAMARĀT AL-FIKAR BAB IV ANALISIS METODE HISAB AWAL WAKTU SALAT AHMAD GHOZALI DALAM KITAB ṠAMARĀT AL-FIKAR A. Analisis Metode Hisab Awal Waktu Salat Ahmad Ghozali dalam Kitab Ṡamarāt al-fikar 1. Hisab Waktu Salat Kitab

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS KOMPARASI ISTIWAAINI KARYA SLAMET HAMBALI SEBAGAI PENENTU ARAH KIBLAT DENGAN THEODOLIT

BAB IV ANALISIS KOMPARASI ISTIWAAINI KARYA SLAMET HAMBALI SEBAGAI PENENTU ARAH KIBLAT DENGAN THEODOLIT BAB IV ANALISIS KOMPARASI ISTIWAAINI KARYA SLAMET HAMBALI SEBAGAI PENENTU ARAH KIBLAT DENGAN THEODOLIT A. Analisis Istiwaaini Dalam Penentuan Arah Kiblat Slamet Hambali menjelaskan bahwa Istiwaaini adalah

Lebih terperinci

BAB IV AKURASI METODE ARAH KIBLAT MASJID-MASJID DI DESA SRUNI, KEC. JENGGAWAH, KAB. JEMBER JAWA TIMUR

BAB IV AKURASI METODE ARAH KIBLAT MASJID-MASJID DI DESA SRUNI, KEC. JENGGAWAH, KAB. JEMBER JAWA TIMUR 75 BAB IV AKURASI METODE ARAH KIBLAT MASJID-MASJID DI DESA SRUNI, KEC. JENGGAWAH, KAB. JEMBER JAWA TIMUR Menghadap ke arah Kiblat merupakan syarat sahnya shalat. Tidak ada perbedaan pendapat di kalangan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PENGGUNAAN DAN AKURASI BENCET DI PONDOK PESANTREN AL-MAHFUDZ SEBLAK DIWEK JOMBANG SEBAGAI PENUNJUK WAKTU SALAT

BAB IV ANALISIS PENGGUNAAN DAN AKURASI BENCET DI PONDOK PESANTREN AL-MAHFUDZ SEBLAK DIWEK JOMBANG SEBAGAI PENUNJUK WAKTU SALAT BAB IV ANALISIS PENGGUNAAN DAN AKURASI BENCET DI PONDOK PESANTREN AL-MAHFUDZ SEBLAK DIWEK JOMBANG SEBAGAI PENUNJUK WAKTU SALAT A. Analisis Bencet di Pondok Pesantren Al-Mahfudz Seblak Diwek Jombang. 1.

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PEDOMAN WAKTU SHALAT SEPANJANG MASA KARYA SAĀDOE DDIN DJAMBEK. A. Analisis Metode Hisab Awal Waktu Salat Saādoe ddin Djambek dalam

BAB IV ANALISIS PEDOMAN WAKTU SHALAT SEPANJANG MASA KARYA SAĀDOE DDIN DJAMBEK. A. Analisis Metode Hisab Awal Waktu Salat Saādoe ddin Djambek dalam BAB IV ANALISIS PEDOMAN WAKTU SHALAT SEPANJANG MASA KARYA SAĀDOE DDIN DJAMBEK A. Analisis Metode Hisab Awal Waktu Salat Saādoe ddin Djambek dalam Pembuatan Pedoman Waktu Shalat Sepanjang Masa Saādoe ddin

Lebih terperinci

BAB VI PENUTUP. Universitas Indonesia Islam kultural..., Jamilludin Ali, FIB UI, 2010.

BAB VI PENUTUP. Universitas Indonesia Islam kultural..., Jamilludin Ali, FIB UI, 2010. BAB VI PENUTUP 6.1 Kesimpulan Islam kultural dalam konsep Nurcholish Madjid tercermin dalam tiga tema pokok, yaitu sekularisasi, Islam Yes, Partai Islam No, dan tidak ada konsep Negara Islam atau apologi

Lebih terperinci

BAB I. Pendahuluan. Perkawinan beda agama adalah suatu perkawinan yang dilakukan oleh

BAB I. Pendahuluan. Perkawinan beda agama adalah suatu perkawinan yang dilakukan oleh BAB I Pendahuluan A. Latar Belakang Masalah Perkawinan beda agama adalah suatu perkawinan yang dilakukan oleh seorang pria dengan seorang wanita, yang memeluk agama dan kepercayaan yang berbeda antara

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kiblat berasal dari bahasa Arab, yaitu Qiblah adalah arah yang merujuk ke suatu tempat dimana bangunan Ka'bah di Masjidil Haram, Mekkah, Arab Saudi. Ka'bah juga sering

Lebih terperinci

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor 17 Tahun 2013 Tentang BERISTRI LEBIH DARI EMPAT DALAM WAKTU BERSAMAAN

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor 17 Tahun 2013 Tentang BERISTRI LEBIH DARI EMPAT DALAM WAKTU BERSAMAAN FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA Nomor 17 Tahun 2013 Tentang BERISTRI LEBIH DARI EMPAT DALAM WAKTU BERSAMAAN (MUI), setelah : MENIMBANG : a. bahwa dalam Islam, pernikahan adalah merupakan bentuk ibadah yang

Lebih terperinci

KISI-KISI SOAL UJIAN AKHIR MADRASAH BERSTANDAR NASIONAL (UAMBN) MADRASAH ALIYAH (MA) TAHUN PELAJARAN 2015/2016

KISI-KISI SOAL UJIAN AKHIR MADRASAH BERSTANDAR NASIONAL (UAMBN) MADRASAH ALIYAH (MA) TAHUN PELAJARAN 2015/2016 KISI-KISI SOAL UJIAN AKHIR MADRASAH BERSTANDAR NASIONAL (UAMBN) MADRASAH ALIYAH (MA) TAHUN PELAJARAN 2015/2016 SatuanPendidikan : Madrasah Aliyah (Prog Keagamaan) Bentuk Soal : Pilihan Ganda Mata Pelajaran

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS SISTEM HISAB ARAH KIBLAT DR. ING KHAFID DALAM PROGRAM MAWĀQIT 2001

BAB IV ANALISIS SISTEM HISAB ARAH KIBLAT DR. ING KHAFID DALAM PROGRAM MAWĀQIT 2001 BAB IV ANALISIS SISTEM HISAB ARAH KIBLAT DR. ING KHAFID DALAM PROGRAM MAWĀQIT 2001 A. Analisis Software Program Mawāqit Software yang biasa disebut dengan perangkat lunak (sering disingkat dengan s/w)

Lebih terperinci

PEDOMAN DAN PERHITUNGAN PENGUKURAN ARAH QIBLAT DI LAPANGAN

PEDOMAN DAN PERHITUNGAN PENGUKURAN ARAH QIBLAT DI LAPANGAN HISAB FALAK : PERHITUNGAN DAN PENGUKURAN ARAH QIBLAT A. Pengertian Qiblat Menurut Syara PEDOMAN DAN PERHITUNGAN PENGUKURAN ARAH QIBLAT DI LAPANGAN Oleh : Drs. Chairul Zen S., al-falaky (Tenaga Ahli Hisab

Lebih terperinci

www.fiqhindonesia.com

www.fiqhindonesia.com 1 248 Daftar Bahasan Kota Makkah dalam Lintasan Sejarah Keutamaan Kota Makkah Beberapa Hukum Berkaitan Dengan Kota Makkah Rangkaian Ibadah Definisi-Definisi Dasar dalam Kota Makkah Merupakan pecahan kata

Lebih terperinci

Tauhid untuk Anak. Tingkat 1. Oleh: Dr. Saleh As-Saleh. Alih bahasa: Ummu Abdullah. Muraja ah: Andy AbuThalib Al-Atsary. Desain Sampul: Ummu Zaidaan

Tauhid untuk Anak. Tingkat 1. Oleh: Dr. Saleh As-Saleh. Alih bahasa: Ummu Abdullah. Muraja ah: Andy AbuThalib Al-Atsary. Desain Sampul: Ummu Zaidaan Tauhid untuk Anak Tingkat 1 Oleh: Dr. Saleh As-Saleh Alih bahasa: Ummu Abdullah Muraja ah: Andy AbuThalib Al-Atsary Desain Sampul: Ummu Zaidaan Sumber: www.understand-islam.net Disebarluaskan melalui:

Lebih terperinci

Studi Analisa Penentuan Arah Kiblat Masjid Raya Al-Mashun Medan

Studi Analisa Penentuan Arah Kiblat Masjid Raya Al-Mashun Medan Studi Analisa Penentuan Arah Kiblat Masjid Raya Al-Mashun Medan M. Arbisora Angkat angkatnabul@yahoo.com Abstrak Masjid Raya Al-Mashun Medan merupakan salah satu peninggalan Kerajaan Sultan Deli yang dibangun

Lebih terperinci

APLIKASI SEGITIGA BOLA DALAM RUMUS-RUMUS HISAB RUKYAT

APLIKASI SEGITIGA BOLA DALAM RUMUS-RUMUS HISAB RUKYAT APLIKASI SEGITIGA BOLA DALAM RUMUS-RUMUS HISAB RUKYAT Disampaikan pada : Kegiatan Pembinaan dan Orientasi Hisab Rukyat Hisab dan Rukyat di Lingkungan PA/MA Direktorat Pranata dan Tata Laksana Perkara Perdata

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS SISTEM HISAB AWAL WAKTU SALAT PROGRAM MAWAAQIT VERSI A. Analisis Sistem Hisab Awal Waktu Salat Program Mawaaqit Versi 2001

BAB IV ANALISIS SISTEM HISAB AWAL WAKTU SALAT PROGRAM MAWAAQIT VERSI A. Analisis Sistem Hisab Awal Waktu Salat Program Mawaaqit Versi 2001 BAB IV ANALISIS SISTEM HISAB AWAL WAKTU SALAT PROGRAM MAWAAQIT VERSI 2001 A. Analisis Sistem Hisab Awal Waktu Salat Program Mawaaqit Versi 2001 Sistem hisab waktu salat di Indonesia sangat beragam dan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENGUKURAN ARAH KIBLAT SLAMET HAMBALI. A. Sejarah Intelektual Slamet Hambali

BAB III METODE PENGUKURAN ARAH KIBLAT SLAMET HAMBALI. A. Sejarah Intelektual Slamet Hambali BAB III METODE PENGUKURAN ARAH KIBLAT SLAMET HAMBALI A. Sejarah Intelektual Slamet Hambali 1. Biografi Slamet Hambali Slamet Hambali dilahirkan pada tanggal 5 Agustus 1954 di sebuah desa kecil bernama

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN UMUM TENTANG PEMIMPIN. 1) Mengetahui atau mengepalai, 2) Memenangkan paling banyak, 3)

BAB II TINJAUAN UMUM TENTANG PEMIMPIN. 1) Mengetahui atau mengepalai, 2) Memenangkan paling banyak, 3) 12 A. Terminologi Pemimpin BAB II TINJAUAN UMUM TENTANG PEMIMPIN Pemimpin dalam Kamus Bahasa Indonesia berarti: 1) Orang yang memimpin. 2) Petunjuk, buku petunjuk (pedoman), sedangkan Memimpin artinya:

Lebih terperinci

Bab 37 Hendaknya Yang Hadir Menyampaikan Ilmu kepada Yang Tidak Hadir Ini adalah perkataan Nabi yang dinukil Ibnu Abbas

Bab 37 Hendaknya Yang Hadir Menyampaikan Ilmu kepada Yang Tidak Hadir Ini adalah perkataan Nabi yang dinukil Ibnu Abbas - - 37 - Bab 37 Hendaknya Yang Hadir Menyampaikan Ilmu kepada Yang Tidak Hadir Ini adalah perkataan Nabi yang dinukil Ibnu Abbas Penjelasan : Berbagai macam cara telah ditunjukkan syariat didalam proses

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS PEMIKIRAN HISAB ARAH KIBLAT KH. NOOR AHMAD SS DALAM KITAB SYAWAARIQUL ANWAAR

BAB IV ANALISIS PEMIKIRAN HISAB ARAH KIBLAT KH. NOOR AHMAD SS DALAM KITAB SYAWAARIQUL ANWAAR BAB IV ANALISIS PEMIKIRAN HISAB ARAH KIBLAT KH. NOOR AHMAD SS DALAM KITAB SYAWAARIQUL ANWAAR A. Analisis metode hisab arah kiblat KH. Noor Ahmad SS dalam kitab Syawaariqul Anwaar. Rasa keingintahuan manusia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Penelitian Restu Nur Karimah, 2015

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang Penelitian Restu Nur Karimah, 2015 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian Dalam mempelajari suatu agama, aspek yang pertama dipertimbangkan sekaligus harus dikaji ialah konsep ketuhanannya. Dari konsep ketuhanan, akan diketahui

Lebih terperinci

FATWA DEWAN SYARIAH NASIONAL Nomor: 55/DSN-MUI/V/2007 Tentang PEMBIAYAAN REKENING KORAN SYARIAH MUSYARAKAH

FATWA DEWAN SYARIAH NASIONAL Nomor: 55/DSN-MUI/V/2007 Tentang PEMBIAYAAN REKENING KORAN SYARIAH MUSYARAKAH FATWA DEWAN SYARIAH NASIONAL Nomor: 55/DSN-MUI/V/2007 Tentang PEMBIAYAAN REKENING KORAN SYARIAH MUSYARAKAH Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI), setelah: Menimbang : a. bahwa salah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sehingga dapat dirasakan rahmat dan berkah dari kehadiran al-qur an itu. 1

BAB I PENDAHULUAN. sehingga dapat dirasakan rahmat dan berkah dari kehadiran al-qur an itu. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Al-Qur an merupakan kitab terakhir yang diturunkan kepada Nabi Muhammad saw. melalui malaikat Jibril untuk menjadi petunjuk bagi seluruh umat manusia. Al-Qur

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. sahnya ibadah shalat. Ini sudah merupakan kesepakatan para ulama bahwa

BAB I PENDAHULUAN. sahnya ibadah shalat. Ini sudah merupakan kesepakatan para ulama bahwa 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menghadap kiblat adalah salah satu di antara perkara yang menjadi syarat sahnya ibadah shalat. Ini sudah merupakan kesepakatan para ulama bahwa menghadap kiblat

Lebih terperinci

Menyikapi Fenomena Gerhana. Oleh: Muhsin Hariyanto

Menyikapi Fenomena Gerhana. Oleh: Muhsin Hariyanto Menyikapi Fenomena Gerhana Oleh: Muhsin Hariyanto Banyak kalangan, utamanya masyarakat awam, yang kurang memahami bagaimana menyikapi fenomena (alami) gerhana, baik (gerhana) matahari atau pun bulan. Bahkan

Lebih terperinci

MENGHITUNG ARAH KIBLAT DENGAN RUMUS SEGITIGA BOLA

MENGHITUNG ARAH KIBLAT DENGAN RUMUS SEGITIGA BOLA MENGHITUNG ARAH KIBLAT DENGAN RUMUS SEGITIGA BOLA Toyyib* *Guru Fisika MAN Cikarang Jalan Ki Hajar Dewantara 43B Cikarang Utara Kabupaten Bekasi Email: thoy_nh@yahoo.om ABSTRAK Menghadap arah kiblat adalah

Lebih terperinci

BAB II KONSEP UMUM TENTANG ARAH KIBLAT

BAB II KONSEP UMUM TENTANG ARAH KIBLAT BAB II KONSEP UMUM TENTANG ARAH KIBLAT A. Pengertian Arah Kiblat Masalah kiblat tidak lain adalah masalah arah, yaitu arah bagi setiap orang islam dalam melaksanakan ibadah shalat. Dalam Ensiklopedi Islam

Lebih terperinci

TATA KOORDINAT BENDA LANGIT. Kelompok 6 : 1. Siti Nur Khotimah ( ) 2. Winda Yulia Sari ( ) 3. Yoga Pratama ( )

TATA KOORDINAT BENDA LANGIT. Kelompok 6 : 1. Siti Nur Khotimah ( ) 2. Winda Yulia Sari ( ) 3. Yoga Pratama ( ) TATA KOORDINAT BENDA LANGIT Kelompok 6 : 1. Siti Nur Khotimah (4201412051) 2. Winda Yulia Sari (4201412094) 3. Yoga Pratama (42014120) 1 bintang-bintang nampak beredar dilangit karena bumi berotasi. Jika

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS TERHADAP HISAB RUKYAT WAKTU SALAT ASAR. A. Analisis Kedudukan Bayang-Bayang Matahari Awal Waktu Salat

BAB IV ANALISIS TERHADAP HISAB RUKYAT WAKTU SALAT ASAR. A. Analisis Kedudukan Bayang-Bayang Matahari Awal Waktu Salat 64 BAB IV ANALISIS TERHADAP HISAB RUKYAT WAKTU SALAT ASAR A. Analisis Kedudukan Bayang-Bayang Matahari Awal Waktu Salat Asar Beberapa Tempat di Kabupaten Semarang Penentuan salat lima waktu memerlukan

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS FATWA MUI NOMOR 03 TAHUN 2010 TENTANG KIBLAT (Kiblat Umat Islam Indonesia Menghadap ke Arah Barat)

BAB IV ANALISIS FATWA MUI NOMOR 03 TAHUN 2010 TENTANG KIBLAT (Kiblat Umat Islam Indonesia Menghadap ke Arah Barat) BAB IV ANALISIS FATWA MUI NOMOR 03 TAHUN 2010 TENTANG KIBLAT (Kiblat Umat Islam Indonesia Menghadap ke Arah Barat) A. Latar Belakang Dikeluarkan Fatwa MUI Nomor 03 Tahun 2010 Tentang Arah Kiblat Indonesia

Lebih terperinci

Hajar Aswad Hajar Aswad

Hajar Aswad Hajar Aswad Hajar Aswad adalah batu hitam yang terletak di sudut sebelah tengah Ka'bah, yaitu sudut dari mana Tawaf dimulai. Hajar Aswad merupakan jenis batu ruby yang diturunkan Allah dari Surga melalui Malaikat

Lebih terperinci

Mazhab menurut bahasa: isim makan (kata benda keterangan tempat) dari akar kata dzahab (pergi) (Al-Bakri, I ânah ath- Thalibin, I/12).

Mazhab menurut bahasa: isim makan (kata benda keterangan tempat) dari akar kata dzahab (pergi) (Al-Bakri, I ânah ath- Thalibin, I/12). Mazhab menurut bahasa: isim makan (kata benda keterangan tempat) dari akar kata dzahab (pergi) (Al-Bakri, I ânah ath- Thalibin, I/12). Jadi, mazhab itu secara bahasa artinya, tempat pergi, yaitu jalan

Lebih terperinci

Definisi Khutbah Jumat

Definisi Khutbah Jumat Definisi Khutbah Jumat 1. Definisi khotbah Definisi secara bahasa Khotbah, secara bahasa, adalah 'perkataan yang disampaikan di atas mimbar'. Adapun kata khitbah yang seakar dengan kata khotbah (dalam

Lebih terperinci

BAHAN AJAR ILMU FALAK I. Dosen Pengampu : H. ACHMAD MULYADI, M.Ag. ajar Ilmu Falak 11

BAHAN AJAR ILMU FALAK I. Dosen Pengampu : H. ACHMAD MULYADI, M.Ag. ajar Ilmu Falak 11 BAHAN AJAR ILMU FALAK I Dosen Pengampu : H. ACHMAD MULYADI, M.Ag. didik@bahan ajar Ilmu Falak 11 SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN) PAMEKASAN 2015 PENENTUAN ARAH KIBLAT A. MODEL-MODEL PENENTUAN

Lebih terperinci

A. Analisis Fungsi dan Kedudukan Deklinasi Bulan dan Lintang Tempat dalam menghitung Ketinggian Hilal menurut Kitab Sullam an-nayyirain

A. Analisis Fungsi dan Kedudukan Deklinasi Bulan dan Lintang Tempat dalam menghitung Ketinggian Hilal menurut Kitab Sullam an-nayyirain BAB IV ANALISIS FUNGSI DAN KEDUDUKAN DEKLINASI BULAN DAN LINTANG TEMPAT DALAM MENGHITUNG KETINGGIAN HILAL DALAM KITAB SULLAM AN-NAYYIRAIN DAN ALMANAK NAUTIKA A. Analisis Fungsi dan Kedudukan Deklinasi

Lebih terperinci

BAB IV ANALISIS HEDGING TERHADAP KENAIKAN HARGA BAHAN BAKAR MINYAK-BBM DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM

BAB IV ANALISIS HEDGING TERHADAP KENAIKAN HARGA BAHAN BAKAR MINYAK-BBM DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM BAB IV ANALISIS HEDGING TERHADAP KENAIKAN HARGA BAHAN BAKAR MINYAK-BBM DALAM PERSPEKTIF HUKUM ISLAM Analisis Hedging Terhadap Dampak Kenaikan Harga BBM Ditinjau Dari Hukum Islam. Sebagaimana dijelaskan

Lebih terperinci

Ternyata Hari Jum at itu Istimewa

Ternyata Hari Jum at itu Istimewa Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan Institut Pertanian Bogor Ternyata Hari Jum at itu Ternyata Hari Jum at itu Istimewa Penyusun: Ummu Aufa Muraja ah: Ustadz Abu Salman Saudariku, kabar gembira untuk kita

Lebih terperinci

PEDOMAN DAN PROSEDUR PENETAPAN FATWA

PEDOMAN DAN PROSEDUR PENETAPAN FATWA PEDOMAN DAN PROSEDUR PENETAPAN FATWA Dr. HM. Asrorun Ni am Sholeh,MA Sekretaris Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia @ans PENGERTIAN Fatwa adalah jawaban atau penjelasan dari ulama mengenai masalah keagamaan

Lebih terperinci

KISI-KISI SOAL UAMBN MADRASAH ALIYAH TAHUN PELAJARAN 2011/2012

KISI-KISI SOAL UAMBN MADRASAH ALIYAH TAHUN PELAJARAN 2011/2012 KISI-KISI SOAL UAMBN MADRASAH ALIYAH TAHUN PELAJARAN 2011/2012 Satuan Pendidikan : Madrasah Aliyah (IPA/IPS/BHS) Bentuk Soal : Pilihan Ganda Mata Pelajaran : Sejarah Kebudayaan Islam Jumlah Soal : 50 Butir

Lebih terperinci

BAB IV ANALISA. masyarakat Jemur Wonosari yang beragama Islam meyakini bahwa al-qur an

BAB IV ANALISA. masyarakat Jemur Wonosari yang beragama Islam meyakini bahwa al-qur an BAB IV ANALISA Melihat dari hasil penelitian yang telah dilakukan, bahwa mayoritas masyarakat Jemur Wonosari yang beragama Islam meyakini bahwa al-qur an merupakan acuan moral untuk memecahkan problem

Lebih terperinci

LEMBAR PERNYATAAN. Dengan ini saya menyatakan bahwa : 1. Skripsi ini merupakan hasil karya saya, yang diajukan untuk memenuhi salah

LEMBAR PERNYATAAN. Dengan ini saya menyatakan bahwa : 1. Skripsi ini merupakan hasil karya saya, yang diajukan untuk memenuhi salah 419070700440510030 01230450307158902470990 $*+$!'$"$%&",)&-!'.!&$&$%&'/$0$%1 413545!"#$%&'() 55678799:7:97: 09074235 3!'4 14304505543045130005490 33042507;09094

Lebih terperinci

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA (MUI) TENTANG ARAH KIBLAT MENURUT ILMU FALAK S K R I P S I

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA (MUI) TENTANG ARAH KIBLAT MENURUT ILMU FALAK S K R I P S I FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA (MUI) TENTANG ARAH KIBLAT MENURUT ILMU FALAK S K R I P S I Diajukan Untuk Melengkapi Sebagian Syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Syari ah (S.Sy) Oleh : NELA ARMALIA NIM.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Aktifitas dzikir jama i di kalangan masyarakat muslim Indonesia sebenarnya

BAB I PENDAHULUAN. Aktifitas dzikir jama i di kalangan masyarakat muslim Indonesia sebenarnya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Aktifitas dzikir jama i di kalangan masyarakat muslim Indonesia sebenarnya sudah dikenal lama. Hal tersebut berkaitan erat dengan esensi dari makna dzikir itu sendiri,

Lebih terperinci

BAB III HASIL STUDI LAPANGAN

BAB III HASIL STUDI LAPANGAN BAB III HASIL STUDI LAPANGAN A. Profil Masjid Baitur Rohim Masjid Baitur Rohim ini dibangun di atas tanah seluas 27 x 40 m² dengan lebar 24 meter dan panjang 30 meter. Serta dibangun tepat di sebelah barat

Lebih terperinci

Khutbah Jum'at. Isra' Mi'raj. Bersama Dakwah 1

Khutbah Jum'at. Isra' Mi'raj. Bersama Dakwah 1 Bersama Dakwah 1 KHUTBAH PERTAMA * Hari ini kita telah melewati pertengahan Rajab Beberapa hari lagi kita bertemu dengan 27 Rajab, yang oleh sebagian besar muslim di Indonesia diyakini sebagai tanggal

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Kewajiban umat Islam untuk melaksanakan shalat, rukun kedua dari agama

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Kewajiban umat Islam untuk melaksanakan shalat, rukun kedua dari agama BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Kewajiban umat Islam untuk melaksanakan shalat, rukun kedua dari agama Islam, memberikan pengaruh yang kuat terhadap masjid sebagai bentuk arsitektur Islam yang

Lebih terperinci

Oleh: Hafidz Abdurrahman

Oleh: Hafidz Abdurrahman Oleh: Hafidz Abdurrahman Ramadhan adalah bulan suci, yang penuh berkah Amal shalih yang dilaksanakan di dalamnya pun dilipatgandakan pahalanya oleh Allah SWT Tanggal 17 Ramadhan tahun pertama kenabian,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. di dalamnya juga mencakup berbagai aspek kehidupan, bahkan cakupannya

BAB I PENDAHULUAN. di dalamnya juga mencakup berbagai aspek kehidupan, bahkan cakupannya BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Seperti kita ketahui bersama bahwa Islam adalah merupakan agama yang paling sempurna, agama Islam tidak hanya mengatur perihal ibadah saja, namun di dalamnya

Lebih terperinci