31 BPRMS Financiële aangelegenheden

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "31 BPRMS Financiële aangelegenheden"

Transkripsi

1 31 BPRMS Financiële aangelegenheden

2 Afschrift.» ACDA90625 R A P P O R T VAN K/CH. No. : Onderwerp: Geld-inzameling ia Amboaese woonoorden» Uit werd het volgende vernomen* 1* Door enkele bewoners van het woonoord Schattenberg te Hooghalen werd verteld, dat door de Kampraad van Schattenberg, op last van de B.P.R. M. S. een bijdrage werd geëist van f* per volwassen Ambonees, ongeacht of er meerdere volwassenen in Sên gezin waren* Deze bijdrage werd alleen geëist van diegenen, waarvan door de B,P.B.M.S. was bepaald, dat zij als "volkomen betrouwbaar" konden worden beschouwd* De geldinzameling, die voor eind-augustus 1939 moet zijn voltooid en waarvan de opbrengst bestemd zou zijn voor de aankoop van wapens voor de strijd op Ceram, diende geheim te worden gehouden* Kwitantie's worden niet afgegeven, slechts een bewijs, waarop staat vermeld:"trlma sokongan perdjoeagan" (Bedrage voor de strijd ontvangen)» 2. In dit woonoord circuleerde een intekenlijst waarop eveneens geld werd ingezameld. Men deed bijzonder geheimzinnig over deze lijst* Vernomen werd, dat het hier een geld-inzameling betrof voor een "Ambonese communistengroep" en dat de minimum bijdrage f. 2,50* bedroeg* Pogingen hier nadere gegevens over te verkrijgen hadden geen resultaat* De "kop" van deze intekenlijst vermeldde : "Perkoempoelan Maloekoe- " Hat is waarschijnlijk te achten, dat het hier een nieuwe actie betreft van ^ de leider van de groep, die terugkeer naar Indonesië voorstaat* KOPIE Bestemd voon col Q.I^Y» Gevoegd Dat: Pan

3 92 "r 9 1 Afschrift I.D. Zuid/Friesland Heerenveen, 15 april 1959 No. 197 Betr. ambonezen Hierbij moge ik u berichten, te hebben vernomen, dat momenteel in de woonoorden Ybenheer en Oranje door en van r'e ambonezen geld worft ingezameld. Dit geld zou bestemd zijn voor het aankopen van wapens voor de opstandelingen in Inconesië. Het betreft hier een landelijke actie. Elk gezinshoofd en elke vrijgezel is "aangeslagen" voor f. 400»--» Dit bedrag moet vóór 1 september 1959 worden opgebracht. Deze actie zou uitgaan van de B.P.M.R.5. (Min. Manusama). einde. Coll. K O P l n Voor orig. zie CO:

4 UITTREKSEL Uit: CO ^975597, Naam: Amb.Woonoorden Voor: Ag. nr: ^97557 Naam: B.P.R.M.S. Afz.: K-Ch Datum: 2 O-5-'59 Aard van het stuk: Amb on e se woonoorden. Toen TAHAPARY in februari j.l. uit Manila in Nederland terug kwam heeft MANUSAMA hem gezegd, dat de kas van de BPRMS zo goed als leeg was en hij zelf geen middelen meer bezat voor de allernoodzakelijke aanschaffing van kantoorbehoeften voor zijn kantoor. Reeds bij de oprichting der BPRMS was bepaald dat elk daarbij aangesloten gezinshoofd per maand f1.- zou betalen voor de instandhouding van deze instelling waarmede de kantoorkosten en die van de RMS leiders konden worden bestreden, alsmede voor elk gezinslid per maand f.1- voor het z.g.n. "Strijdfonds" waaruit de propaganda-kosten worden betaald.hoewel practisch alle gezinshoofden thans een werkkring hebben en zeer goed weekloon genieten, vele hunner hebben kinderen die ook reeds verdienen, zich een bromfiets, radio, televisie, wasmach ne, etc. aanschaffen en sommigen zelfs een auto bezitten, denken velen er niet aan het voor hen geringe bedrag f2.- per maand per gezinshoofd aan hun kamp-oudste af te staan ter overmaking aan de BPRMS. Uitgetr. door: ACD/T Op aanwijzing van: ACD/0 Datum: 2?-9-'59 D

5 Datum: 3 DEC, 1970 RAPPORT VAN C «*» Bijl,: AAN : CFO No. : Betr.: Ambon. aangelegenheden. Van vernomen. werd het navolgende De Ambonese jongeren zijn als gevolg van hun opvoeding/ school in Nederland, niet geïnteresseerd in het RMS-probleem. Hun activiteiten c.q. deelname aan Molukse protest-demonstraties, etc. berust op sensatielust. De K. P. K. is vooral te zien als intimidatie-ploeg voor Molukkers die afwijken van de door de B. P. voorgeschreven lijn en ook bij het innen van contributies, geldinzamelingen etc. De door de B. P. gevorderde contributie bedraagt f.400, '' per persoon ineens (lx) en vervolgens f. 15» per maand. Meerdere malen per jaar houdt de B. P. geld-inzamelingen; zoals wordt aangeduid "voor de inkoop van wapens die later gebruikt zullen worden bij de invasie op de Zuid-Molukken". TS.

6 ACD 1,13354 datum 2 3 H^HI 1973 CO P&PPORT VAN C AAN : CFO Nr. : Betr.: "Aksi 1973" Bijl.: 2.' Van In de.lt werd op ontrangen " MANÜSAMA aangaande de B. g. aksi *««BP- tot ƒ ïoöf 0,-. Onder de naam?3"«pt «AN^AMA het bencdibde bedrag bijee» t, beste^in, afbreuk kunnen doen. hieraan H.t EB «de BP roept nen. ieder.erkend lid het "speciale fonds" dat.t, i,.n -"u. is geroepen. d. BP. familie hulp.a MP.

7 Répuoliquc t-'.oluques du Sud RepubÜc of the South -Moluccas H a k l u w a t «Dalam tuhun jang k&ni bs.ru nasuk ini, jaitu tahun 1973, hendak kaai landjutkan perdjuan^an bangsa dan hend ëk kami kerdjakan beberapa nsïvhn untuk nze-ivucij-udkan mcicsud kita bersania, ialah Kemerdekaan Tanah -iir kits.. ;'ixpt. ja djangan orc-.ng luar dan terlebih musuh kita dapst I-i53D^;-;.:.t.ii i2:-i-iiot jf±si ussha-ussha jang hendak kaïni djad.anlcan itu, L;^:?. Icbili baik usêiha-usaha Itu djangsn bèta sebut disini. ine--üe.pi sc-rala sesuo.tu hsnja dspat d id 3" al ank en bilamana kpjni sieispun^si wtug tjulcup untuk nengonpkosi dan nanbclandjaï segala pekerdjaan itu. Oleh karena itu dalan hal keuangan sangat kani perlulcan büütuan dt.ri pada seraua bangrsa Lalulcu Selatan jang sungguh berdjiva nasional dan jang tetap tinggal setia terhadap kepada perdjuangeii ïenah Air. 3aru-baru ini raak a Best ir Synode Geredja Indjili lialuku msngadakar satu alcsi setjara besar-besaran untuk nengurnpulkan w&ng sebanjaic rupiah untuk pekerdjaannja. Aksi itu berhasil luar biasa, dpji kaci, psaimpin-pemiiapin perdjuangan, turut bersuka dengan in er ska J Hg telali djalankan aksi besar-besaran itu. ïetapi kini, kaaai djuga me.u adaian satu aksi pengunpulan wang untuk dapat m emb eland j al segala peierdjaan guna perdjuangan 0?anah Air. Aksi ini, jang bèta eebut!«ji:;si ïahun 1973", tidak sebesar aks i Beredja Indj ili l'ialuku. ïlaksud k jai tidak lain membentuk satu l?onds special jang sebesar saepai rupiah. 3erhubung dengan naksud kami jang sutji ini, m?ka baiklah semua orang Haluku Selatan jang rela dan bersedia membantu maksud ini, rsemberi sumbangpn 'Sebese.?,f 100. ~ (_seratus rupiah).kepada Ponds ini. u'sjag ini dapct dibajar sc-ksli^us, tetapi d??;of.'c_ cjiba.'jg:':' d.'iugg bsren^sur-an^s^xr, aanl spcljo dinuka. t gjn,?f:3l " 1' v''i;;i oe li s eggla s ssuatu sude h _lung,s ei i balp.r _._ Putjulc Pisipin.^n BadKJi ïercatuan dipertugpskpjn, ia en d j al o. ukan a^rsi i i-rt-ng ini. Bagi mereira j&ng tidak tergr.tuiif: d.^lan orgr.niasi ini atcu jrr.g tinggc.1 dilu?:r woonoord e. t au iroon-.rljk, d:~pr.t n-en.fririn surabsji'^annja ïancsung k:;pada Pond- liasional. Dnl?n hol ini hendaklah sumbc-.nrran itu dialakatkan >=p*.da: Goö^ert.? R? iff^j. js.il: Putjuk Pirapinan Badon Perr.atusn, mcupun Ket\xa ï";af!ional, PaCl-jkn, Tuan TT.l-rat jili, diwadj ibkr-n mcncruslvrn nr.mj?.-n.?m3 ir.c-rekc. j^ng telah turut membantu Aksi ïïahun 1973 ini kepada bcta. 3eta rasa ta' perlu bèta mcnberi pendjelsoan lobih dijruh bctr-pn penting aksi ini. i3arang ciapa jang sunrguh bc-rcljivia Sïrltiku d-r-ni

8 Cj M W C,Q '9 'Ö ra C Ct; ro «-f r* 'Cf ca l a i-s rc> S-. ci. TJ il ö so» CT» t~ H ^cö gco 43 or^ i iflf ltf& *aut.**rf.**

9 BADAN PERSATUAH.(RAJAT I&LÜKU SELATAN) BAZARSTRAAT 50 -TEL Nomor ; 4332/PR/006/B.P. Lampiran : l.(satu.) Pokok i Aksi Tahun 'B-GRAVENHAGE. 15 januari Kehadapan Jth, 0?üan2 Dewan Kamp/Dewan Wijk (Pengurus Tjabang Badan Persatuan) dl NEDERLAND. - Tuan2 jang terhonnat, Pusat Pimpinan Badan Persatuan atas djalan ini menurunkan "Maklnmat" Kepala Negara Republik Maluku Selatan, maklunat mana beriai perintah untuk dikerdjakan oleh rajat Maluku Sels tan jang sungguh2 tidak mau teduh untuk terus-inenerua mengerdjakan tugas2 didalam perdjuangan ini. hingga datang safit kemerdekaan Tanah-Airnja jang ia tjinta itu. Hal inipun djuga adalah kehendak rajat supaja tiap2 Pemimpin perdjuangan djangan "berdiam diri dalan perdjuangan ini, melainkan harus terus-nenerus inentjahari rupa2 daja-upaja eampai tertjapailah kemerdekaan jang dirindukan itu. Sebelah lain, keadaan Tanah-Air dan seruan dari sana jang aangat terang sanipai disini, tidak kasih "baik untuk Pemerinta dan rajat diluar negeri harus tinggal "berdiam diri. Dan nemar hingga kini kita ada terus "berdjuangi ialah, Pemerintah denga Taerbagai-bagai da ja-upa janja, sédang. rajat dengan sumbangansumabangannja. Sudah berapa banjak sumbangan kita maaing2 pad perdjuangan jang sangat berat ini, satu2 bisa djumlahkan sendiri banjaknja. Sebelah lain, hingga kini perdjuangan diputarkan hanja der..gan kontribuaie (juran) rajat f.2,- (dua gulden) seminggu. Dengan usaha Pemerintah jang sekarang ini bagi pez'djuangan Tanah-Air kita, tidak-sanggup diputarkan dengan wang juran ir jang djuga kurang sekali diperhatikan oleh rajat. Oleh sebab itu kami merasa sudah pada tempatnja bila aerua Pejaerintnh untuk nengadakan "Fonds Speciaal" jang beaarnja f ,- sainpai f ,- Untuk perdjuangan jang maha be rat ini seruan Penerintah ini tidak berat, ialah tiap2 anggot jang bekerdja dibebankan f,100,- (seratus gulden). Kita sudah membantu geredja, negeri, familie d,1.1. hanja itulah makaudn Tuhan untuk tempatkcta kita pada tempat jang aenang xuituk tuga ini. Marilah kerdjakan dengan segera seruan ini. sesudah tiba pada pendengaran rajat sekalian, Tuan2 Pemimpin, aturlah deng bidjaksana pekerdjaannu. Rajat, bantulah supaja lantjar djala nja. Mengenai hal membajar: 1«Sekali gus f.100,- 2, 2 x dan seterusnja, berachir pada bulan juni Tiap2 usbu jang ke«empat dari bulan, tiap2 Pemimpin se-setempat atau Koiaisi Keuwangan,mengirim v/ang apa jang ada kepada Pond s ITacional. 4«Tiap2 anggota jang menbajar harus tertjatat nananja dengan terang dan dibuat 2 lenbar. Satu lembar ditaha sédang jang satu dikirin ke-pusat Pimpinan B.Persatua Petundjuk; 1. Ada baik sekali, bahva untuk Aksi Pemerintah jang disebut "Akei Tahun 1973", dibentuk ditiap2 tempat "Aksi Koinite Ta hun 1973". 2, Aksi ini harap diteruskan djuga kepada segenap rajat Maluk Selatan jang tinggal berdekatan dengan tempat kediaraan tuan2, djuga jang bukan anggota Badan Persatuan.

10 2 Kami "berharap bahwa, sesudah tuen2 menerima surat ini, terus mengatur apa jang perlu dikerdjakan, sehingga dalam bulan fe"br ari 1973 disegala tecipat, aksi ini dengan serentak didjalankan Sekianlah maksud kani dengan nen^ampaikan surat ini jang mo ga2 mendapat perhatian penuh dari tuan2 dan rajat sekalian. Terimalah horraat kaïai jang patut disertai salam Tanah-Air jang merdeka "1D3HA-MÜRIA" BADAIT PEHSATTJAIT.(EAJAT HALDKTJ SELATAll) PUSAT PIlfflNAN/PElTGURÜS HARIAN, Ket\ia, IBAOAN PËRSATUAN] T.latatan; Pengirinian vang kepada Fonds Nasional seperti "berikut. "FONDS ÏÏASIONAL MALÜKU SELATA1I". Blaak 53 Rotterdam Gironummer: ten name van Coöperatieve Eaiffeisen"bank Rotterdam-Capelle ten gunste van Fonds Nasional lóaluku Selatan rekeningnummer 3H'

11 /.CO tiaiu:.i 1 1 A?R RAPPORT VAN C. Aan : CFO No. : Betr.: "Aksi 1973" Van werd op het volgei vernomen. Details m.b.t. de door MANUSAMA gelanceerde "Aksi 1973" (zie.co ) zijn nog geheim, het zal echter een legale actie zj In eerste instantie betreft het een geldinzameling t.b.v. geplande politieke activiteiten, waarbij gedacht moet worden aan noodzakelijk te maken reizen i.v.m* het contact van de "Regerii van de B.M.S. met India en Melanesië. Bron zei voorts dat er goede contacten bestaan tussen de 'Eegering MANUSAMA11 en de Fidz j i-eilanden en vooral met Oost Nieuw-Guinea. Men verwacht zeker dat "ook" Oost Nieuw-Guinea, als dit eenmaal souverein zal zijn, zal medewerken om de R.M.5.-kwestie op de agenda van de Verenigde Naties te krijgen.

12 ACD datum 3O JAN co b. d. : Financiële bijdragen c.q. contributie Molukse organisaties. Bijl.: Op 27» 11*197^ werd het navolgende vernomen Naast de normale contributie wordt van elk BP lid met een inkomen een bijdrage verwacht van ƒ 250, die vóór februar 1975 betaald moet zijn. Dit geld is bestemd voor de financiering van de "aktie konfrontatie 1975". Bij de Missie Militair werd de ledencontributie verhoogd to ƒ 1.000, per persoon per jaar» Gesteld werd dat dit noodzakelijk was omdat TAMAeLA en zijn staf vaak naar Amerika moeten reizen en dat ook de permanen MM vertegenwoordiging in Amerika voor hogere tosten is komen te staan. MW 301A10

13 datum CO b. / 75 c ( Aan Betreft Bijl.: nr. CFO d.d. Badan Persatuan - loterij Uit het navolgende vernomen: werd op De BP verstrekte in een rondschrijven enige bijzonderheden over de loterij waarvan de trekking is bepaald op (zie bijlage). 301A10

14 BADAN PERSATUAN (RA J AT MALTJKU SELATAN) BAZARSTRAAT 5 0 T E L. 32.J2.56 NOBor Lampiran t Tidak. Pokok : 4870/PR/001/B.P. : Pendjualan "Loterij" diperpandjangkan. «3~GRAVENHAGE. 9 mei : Kehadapan Jth. Tuan2 Dewan Wijk/Dewan Kamp (Pengurus Tjabang Badan Persatuan) di NEDERLAND. Tuan2 jang terhormat, Menjambung surat kami ttgl.j april jbl. nr.4848/pr/001/b.p., mengenai hal seperti jang dimaksudkan pada pokok aurat ini, maka bersama ini Pusat Pimpinan Badan Persatuan memberitahukan, bahwa oleh karena sesxiatu hal, pendjualan "Loterij" diperpandjangkan sampai tgl.6 jvmi 1975» sehingga bagi tuan2 ada kesempatan lagi satu bulan \intuk mendjualkannja. Sesudahnja itu maka segala "Loterij" jang tidak habis didjual dengan segera dikirimkan kembali kepada Pusat Pimpinan dan se- Iambat2nja pada hari senen tgl.9 juni 1975 sudah ada didalam tangan kami untuk disampaikan kepada jang berwadjib. Penarikan "Loterij" dengan sendirinja diundurkan sampai hari senen tgl.16 juni 1975 dan bertempat dikantor Badan Persatuan. Sehabisnja penarikan maka Pusat Pimpinan akan usahakan "trokkingslijst" untuk diberikan kepada mereka jang sudah membeli lot kami itu. Sekianlah sadja supaja diketahui oleh tuan2 dan rajat jang berkepentingan. Terimalah hormat kami jang patut disertai salam Tanah-Air jang bebas "MENA-MURIA" BADAN PERSATUAN (RAJAT MALUKU SELATAN) PIJSAT PIMPIN4N/PENGURUS HARIAN Ketua, M.E.A.POETIRAY.

15 ACD XJJ datum 2 3 Jühl 19/5 co b. / d. c ( Aan Betreft CPO Loterij Badan Persataan Bijl.: Op werd het volgende vernomen: In een rondschrijven doet de BP enige mededelingen over de loterij. Zie bijlage. 301 Al O

16 / BADAN PERSATÜAN (RAJAT MALÜKtT SELATAüQ BAZARSTRAAT 50 TEL. 32.J2.56 Nomor t.4898/pr/001/b.p. Lampiran : Tidak. Pokok : Loterij. «s-gravenhage, 4 juni Kehadapan Jth, Tuan2 Dewan Wijk/Dewan Kamp (Pengurus Tjabang Badan Persatuan) di NEDERLAND. Tuan2 jang terhormat, Menjusul surat kami ttgl nr.4870/pr/001/b.p. mengenai hal seperti jang dimaksudkan pada pokok surat ini, maka bersama ini Pusat Pimpinan Badan Persatuan mau xnemperingatkan tuan2 pula tentang pengiriman kembali segala "lot" jang tidak dapat didjual itu kepada kami selambat-lambatnja tgl.9 juni 1975* Demikianpun halnja dengan harga "lot" jang sudah didjual itu dengan mempergunakan "gironummer" seperti jang telah kami beritahukan dalam surat kami ttgl.j.4^1975 nr.4848/pr/001/b.p. itu, ialah girorekening nr , ten name van Secretaris Penningmeester Badan Persatuan, Bazarstraat 50 's-gravenhage. Sekianlah sadja untuk diperhatikan. Teriring hormat kami jang patut disertai salam Tanah-Air jang bebas "MENA-MÜRIA" BADAN PERSATUAH (RüJAT Mi\LUKU SELATAN) PÜSAT PIMPIN/jN/PENGURUS HARIAN Ketua, i J '} :f*+*&4f*tr'^*rr^*-'*^' i. n M.E7A7POETIR.\y.

17 datum co OUÜG. b. C (CFO ) nr.: ƒ*> /'<*»» d.d. ÜL'P Aan : CfQ Betreft : Versterking strijdfonds HMS, Bijl.: Op werd het navolgende vernomen: In een rondschrijven van de BP wordt bekend gemaakt dat de wijken en woonoorden voor een schappelijke prijs rijst kunnen bestellen. Verzocht wordt hiervan gebruik te naken omdat de gemaakte winst in het strijdfonds wordt gestort, (zie bijlage). Typ.CW. 301A10

18 BADAN PERSATÏÏAN (RAJAT MALUKü SELATAlQ BAZAESTRAAT 5 0 T E L Nemer Lampiran : Tidak. Pokok ; 4888/PR/006/B.P. : Memperkuatkan Fonds Nasional. 's-gravenhage, 26 mei Kehadapan Jth. Tuan2 Dewan Wijk/Dewan Kamp (Pengurus Tjabang Badan Persatuan) di NEDERLAND. Tuan2 jang terh»rmat, Pusat Plmpinan Badan Persatuan dengan djalan ini mau meminta kerdja-sama dan pertol^ngan tuan atas andjuran kami bagaikan berikut ini. Telah malum bagi tuan2, bahwa pada masa ini, berhubung dengan kegiatan2 jarig dikerdjakan untuk perdjuangan Tanah-Air kita, maka atas rupa2 djalan kita mentjahari vang untuk mengkuatkan Fonds Nasional kita, misalnja, mengadakan aksi f.250,-, oleh Lustrum Komité diadakan aksi2 di-nijmegen, Waalwijk, dan sebentar di-tilburg, demikianpun ada beberapa usaha lain jang tidak dapat disebutkan semuanja sekarang ini. Kiiii kami datang dengan satu usaha lain lagi dan meminta pertol ongan dan kerdja-sama dari tuan2 supaja dapat kami berhasil pada memperkuatkan Fonds perdjuangan kita. Dari tuan2 ditempat masing2 kami minta menundjuk atau menetapkan "seorang" untuk dapat mendjual "beras" kepada penduduk kita. Tentu oknom ini, dengan penuh ketjintaan mau kerdjakan pekerdjaan ini guna membantu usaha perdjuangan kita ini. Olehnja itu diminta supaja tuan2 kirimkan kepada kami "nama" dan "alamatnja" supaja, sesudah kami mendapat nama dan alamatnja maka dapat kami memberikan "opdracht" untuk mengirim beras jang dimaksudkan itu kepadanja. Kami sangat senang mengambil berasa ini untuk didjual kepada rajat kita, berhubung dengan beberapa sebab, ialah: 1. Keuntungannja semata-mata guna memperkuatkan Fonds perdjuangan kita. 2. Beras adalah makanan jang sangat dibutuhkan pada tiap2 hari sedang makanan ini didalam pasa dunia sudah sangat meningkat tinggi harganja. 3. Kita tjoba mengurusnja dengan harga jang pantas dan kwaliteitnja beras ini bagus. 4. Bila ada keuntungan, semata-mata untuk Fonds perdjuangan. 5. Siapa jang rela mendjualnja, padanja ada hak untuk mendapat upah, sekalipun dianggap tidak banjak. Keterangan, 1. Kwaliteitnja beras Jang ada pada kami ini dalam pasar dunia sudah menungkat lebih dari f.100,- untuk sekarung jang 40 sampai 50 kg. 2. Dalam wijk-wijk beras jang sematjam ini ada didjual djuga dengan harga f.90,- sekarung. 3«Kami hendak mendjual beras ini dengan harga f.80,- sekarung. a. jang harus dibajar kepada kami sekarung f.76,-, berarti, b. jang berlelah mendjualnja mendapat upah dari tiap2 karung sebanjak f.4»- 4. Dari f.76,- itu kami mendapat beberapa % (procent) untuk Fands perdjuangan, hal mana kami merasa amat senang sedang rajat kita mendapat beras dengan harga jang pantas. Berhubung dengan ini

19 Berhubung dengan ini maka Pusat Pimpinan berharap tuan2 mau kirimkan dengan segera nama2 dari saudara2 kami itu jang dengan rela mau mengerdjakan pekerdjaan ini supaja,- öesudahnja kami menerimanja, kami terus memberikan perintah uritük mengirimkan beras itu kepadanja, Pada tèmpat2 (wijk/kamp) jang agak banjak penduduknja akan dikirim 50 karung sedang pada tempat2 jang kurang penduduknja mendapat 10 karung, terketjuali ada jang meminta lebih Kami be-rharap supaja didalam bulan Juni kami sudah dapat mulai dengan usaha ini. Boleh djuga bahwa pada tempat2.jang berdekatan dipusatkan pada suatu tempat. Sekianlah.. sadja maksud kami dengan surat ini lalu kami achirkannja dengan aenjampaikan horraat kami jang patut disertai salam Tanah-Air jang bebas "MENA-MURIA" BADAN PERSATUAN (RAJAT MALUKÜ SELATAN) PUSAT PIMPINAjfï/PENGURUS HARIAN Ketua, ItADAN PERSATUAN) M.E.A.POETIRAY.

20 ACD datum Q2MRT1976 C ( CF) nr.: Aan : Betreft Bijl.: d.d. CO b. d. t 2 WW. Feestavonden, georganiseerd t.b.v. de rechtshulp aan de terroristen van Beilen en Amsterdam. _ Op werd het volgende vernomen: De fe%tavond in Capellé a/d IJssel heeft ƒ 4.000, opgebracht en die in Breda (4-000, a ƒ 5.000, Het is de bedoeling dat men voor ditzelfde doel ook nog ƒ 100, per XKBknuÉ werkend gezinslid zal betalen. E.e.a. wordt door de B.P. centraal geregeld maar zal door de wijraad worden uitgevoerd, die na afloop het resultaat bekend zal maken. 301A *

21 AC D /.ZS/.J36 datum 14 JUffl J (ft g CO b. d. d.d. JUN11976 Fonds National Bijl.: Van werd op 22 april 1976 vernomen dat het financiële beleid in de groep HANüSAHA een wijziging zal ondergaan. Tot nog toe kwamen alle gelden afkomstig van inzamelingen, contributies etc. in handen van de BP (ds. METIABI). Zij rekenden een bepaald percentage administratie kosten en hielden vervolgens een bedrag af dat zij meenden nodig te hebben voor de organisatie. Het resterende bedrag werd in het Fonds Nasional gestort- Dit fonds wordt beheert door een commissie van drie t.w. Ir., en Aangezien moeilijk was vast te stellen welk bedrag de BP zich precies toeeigende, heeft men thans besloten alles via het Fonds National te laten lopen. Bepaald is dat de BP zal moeten rond komen met een bedrag van ƒ 3500,- p.m. voor bestrijding van huur kantoorgebouw in Utrecht, verwarming, licht, kantoor benodigdheden etc. Indien een organisatie over geld wil beschikken moet dit schriftelijk em met reden omkleed bij het Fonds National worden aangevraagd. METIABY was uiteraard sterk tegen deze regeling gekan 301A *

22 datum 23SIR1977 CO b. d. Aan Betreft.CFB d.d. 2 3 SEP. W7 :Qeldinzamelingsactie voor de financiering van de Zuid- Bijl.: Op werd het volgende vernomen: Uit verschillende Zuidmolukse wijken is protest aangetekend tegen de door de B.P. aangekondigde "aktie 10 voor de financiering van de verdediging ( en ) van de Zuidmolukse terroristen. Zuidmolukse jongeren uit Bovensmilde trachten het volk te bewegen hun geld riet in het Fonds Nasional te storten. Men kan dit geld beter storten bij de Zuidmolukse jongeren in Bovensmilde, die dan voor een goedkope, linkse verdediging zullen zorgen. Het geld dat er overblijft, zal worden overgemaakt naar contacten op de Molukken. Devijkraad uit Vught heeft een brief laten circuleren waarin zij stellen dat de Zuidmolukse jongeren beter van een pro-deo advocaat gebruik kunnen maken. Zij geloven namelijk dat deze advocaten de verdediging net zo goed zullen voeren als en Het grote voordeel hierbij is dat het de Zuidmolukkerc geen geld kost, maar dat de Nederlandse regering zelf moet betalen. 301A *

23 datum CO b. C(CFO)nr.: ƒ f/ /^ 5 d.d. 23^<-' Aan : Betreft : BP-bi j eenkomst te Hatert d.d. 17 maart Bijl.: C Op werd volgende vernomen: het c De EP-voorlichtingsbijeenkomst te Hatert (d.d. 17 maart 1979) had een soortgelijk verloop als de twee voorafgaande voorlichtingsdagen in Moordrecht en Assen. De bijeenkomst werd druk bezocht. Vanuit het publiek" werd veel kritiek uitgeoefend op de "kolonel" TAHAPAET. Men stelde voor dat MOiUSAMA hem onmiddellijk zou laten aftreden Ook op de bijeenkomst verdedigde MANUSAMA.chter het optreden van TAHAPABY. Door METIABY werd een bedrag van ƒ ,- genoemd, wat Hodig zou zijn om de activiteiten van de stuurgroep te financieren. Uiteindelijk werd besloten dat als start voor dit financieel project een ƒ 25»- actie georganiseerd zal worden. Vanaf 1 mei a.s. zullen BP-leden ƒ 25,- per maand storten bij de wijkraden. Voorlopig wil men proberen hiermee gedurende 4 maanden door te gaan. 301A10-72M17F-e9

24 datum b OE.JIH' d. C(CFO )nr Aan Betreft CFB ƒ actie. d. d *. <P\3 Info: Bijl.: Op. werd het volgende vernomen: Sinds kort is er een "Komisi Aksi ƒ 100,-" opgericht, bestaande uit de volgende leden: Ds. METIAEY Deze ƒ 100,- actie is begonnen op 1 maart en eindigt op 12 april. De opbrengst is bestemd om enkele tekorten van het Fonds Nasional aan te vullen (o.m. de 33e herdenking van de K.M.S.-proclamatie) en om enkele projecten te financieren (o.a. het W.M.-Tribunaal) De Komisie zal een verantwoording van deze gelden opmaken. ooooooooo 301 A F

25 ACD datum O 6. JUN11983 CO b. d. " C( CFO)nr.: 83/ 'Y?? d.d.: <. < Aan : CFB Betreft : ƒ 100,- actie in Bovensmilde. Info:. III Bijl. : nr werd het volgende vernomen: De ƒ 100,- actie heeft in de Molukse wijk Bovensmilde cash bijna ƒ 6000,- opgeleverd. Daarnaast zijn er nog een onbekend aantal mensen die per bank of giro hun* bijdrage hebben overgemaakt. zijn belast geweest met deze inzame- en lingsactie in de wijk. Hierbij moet nog worden opgeteld de ƒ 600,- van de wijkraad van Bovensmilde plus nog een aantal bijdragen die werden betaal d in de bus onderweg naar Den Haag. Het totaal bedrag werd op 25 april in de Houtrusthallen overhandigd aan Ds. METIAEY. oooooooooooo 301 A F

26 Informatierapport Door rapporteur In te vullen Volgnr. : 1 Datum : Evaluatie: Door BVD In te vullen BO : Bijl. : Distr.: ACD datum 14. JAN CO b. d. Betreft: ƒ 100 Actie Na het debacle tijdens het laatste BP-congres met het verzoek om ƒ voor een niet nader genoemd project op tafel te brengen, is onlangs een nieuwe f 100 actie gestart door de RMS-regering. Daartoe werd onder meer aan "Aksi Rondte" opgericht, bestaande uit: Voorzitter r Lid Kabinet Vice-Voorzitter: Lid BP 1e Secretaris : Lid PAS' 2e Secretaris <.i': Lid Fonds Nationaal r 200A03

27 Informatierapport Door rapporteur In te vullen Volgnr. -. J» Datum : H-?-» 86 Evaluatie: Door BVD In te vullen BO : 3.J..&JL BUI. : t. Distr.: datum O 7. OK CO b. / d. Betreft: Badaa Paraataaa - Tiaaaoiaa. Da B.P. ia kaaaalijk ia xodaaiga fiaaaeiala problaaaa garaakt, dat aij aaa aoort "badalbriaf" kaaft daaa aitgaaa waarbij taraaa Taor da diraraa «ijkaa aaa rioktbadrag Aa opgagataa. Qaatraafd vardt aaar aaa bedrag vaa ƒ 12.6OO,- par jaar. (aia bijlaga). 200A03

28 BADAN PERSATUAN. (RAJAT MALUKU SELATAN) SEKERTARIAT URUSAN UMUM - BAZARSTRAAT 50 Nomor Lampiran Pokok : 060/86/K.I. : l (satu) : Minta bantuan AK 's-cravenhage, 4 Juli 1986 Tel.: (070) Kehadapan jth. Tuan2 Pemimpin Vijk/Tjabang Badan Pereatuan, dl seaetempat. Tuan2 Pemimpin Rajat jang terhormat, Puaat Pimpinan Badan Persatuan, kini meraaa ketjeva, menandanff kepada kantor kita, Bazaratraat 50 Ben Haag, keruaakannja makin aehari makin bertambah ban jak. Hingga kini, Beatir Synode GIM, telah beberapa tahun, berikan kami pakai rumahnja ini, dengan tidak membajar aeaénpun, berarti bahwa kita Jang memakai rumah ini, harus djaminkan eendiri, kesehatan dari rumah ini. Kita berhubung dengan ini, ada menabung tiap2 bulan ƒ 400,==, ialah wang jang didapat dari kontribusi Ra J at Jang dikirim ke Fonds Kasional, jang oleh Badan Peraatuan untuk pekerdjaannja ada mendapat 20%. Tetapi eajang dibalik aajang, karena keperluan jperkerdjaan2 jang begini ban jak dan berat2, aemua wang2 itu harus dipakai djuga, karena kami tldak ada mempunjai fonda2 jang lain untuk membelandjai pekerdjaan2 jang banjak itu. Keruaakan rumah Bazarstraat 50 bahagian dalam dan luarnja aanga t terang kelihatan kepada pemandangan urnua. Rumah2 orang jang bersambungan dengan rumah kita kiri dan kanan, aa«- pai hari ini, nembawa persungutan2nja terua kepada kani, diaebabkan kerusakan rumah kami ini, membawa bahaja bagi rumahnja. Peraungutannja eudah berulang-ulang kali dan kelamarin mereka audah da tang kembali dengan peraungutannja itu. Berhubung dengan ini, ta'ada djalan lain'jang ada pada kani, hanjalah kami datang dengan eurat ini kepada Tuan2 Pemimpin dan membawa suaah ini, jang ada keauaahan Tuan2 sendiri, untuk meminta pertolongan dengan «egera, karena keaukaran ini, didalam aatu bulan jang akan datang ini harua terangkat, atau mereka bertindak terhadap kita, ialah dengan membajar kerusakan2 mereka, jang diaebabkan oleh kerusakan rumah kita. Berhubung dengan ini kami memohonkan pertolongan dengan aegera, maka bantuan jang kami minta, mudah2an Tuan2 ambil dari kas Tuan2 aendiri dahulu, baru kemudian Tuan2 berda Ja-upa ja untuk menutupnja. Tiap2 woonwijk/kamp dibebankan dengan bantuan jamg tertera dilampiran dari surat ini. Kami minta pengertian dari Tuan2 Peminpin Wijk/ Kamp aekalian ataa eoal jang aulit ini. - Bantuan 2 tsb. -

29 Bantuan2 tab. dapat dikirim kepada Badan Peraatuan melalui gironomor dari kami, ialah : TOLONGLAH, KARENA KAHI DAN KITA ADA DIDALAM KESUKARAN BESAR. Kami harap Tuan2 mau bantu kami dengan réla hati. Atas perhatian dan kerdjaaama Tuan2 aebelun dan aeaudahnja kami mengutjapkan banjak terinakaaih. Achirnja kami ut japkan salam dan hormat kami jang patut bagi Ta ar.? dan Rajat aekalian, diaertai salam k*bangaaan kita, M E N A M U R I A BADAN PERSATUAN (HAJAT MALDKU SELATAN), PÜSAT PIMPÏNAN/BESTIR HARIAN, Ketua, Sekertafria, S. Metiarij Munater Tembuaan : Penerintah RMS

30 Lampiran aurat Pueat Pimpinan Badan Persatuan nr. 060/86/K.I. ttgl. 4 Juli Biaja untuk memperbaiki kantor Bazarstraat 50 di Den Haag dengan sendirinja ditanggung oleh kami semua dan bantuan2 jang diminta dari Tuan2/Njonja2 untuk maksud tab. ada seperti berikut: Nr. Woonwijk/Kamp Bantuan Nr. Woonwijk/Kamp Bantuan 1 Almelo 2 Alphen a/d Rijn ' 3 Apeldoorn 4 Assen 5 Barneveld 6 Bemmel 7 Borenen!1de 8 Breda 9 Capella a/d IJssel 10 Culemborg 11 Doesburg 12 Eist 15 Geleen 14 Gennep 15 Hatert 16 Heer 17 Huizen 18 's-hertogenboach 19 Hoogkerk 20 Krimpen a/d IJssel 21 Lunteren ƒ 400,= " 400,= " 200,= "1000,= " 300,= " 200,= "1000,= " 400,= "1000,= H 200,= " 200,= " 400,= " 200,= " 300,= " 500,=» 300,= ,= " 200,= " 200,= " 200,= " 100,= 22 Leerdam 23 Marum 24 Middelburg 25 Moordrecht 26 NiJverdal 27 Oosterwolde 28 Oost-Souburg 29 Opheusden 30 Slikkerreer 31 Tiel 32 Tilburg 33 Twello 34 Vaassen 35 Venlo 36 Venray 37 Vlissingen 38 Vught (Lunetten) 39 Vught (woonwijk) 40 Waalwijk 41 Vierden 42 Wormerveer ƒ 100,» " 400,= n 400,= " 500,= " 100,= " 200,= " 300,= n 100,= n 100,= " " 300,= 300,= 200,= 400,= 100,= 100,= 100,= 200,= 100,= 100,= 500,= " 200,= n n n n n I Djumlah ƒ 7800,= II Djumlah ƒ 4800,= Djumlah Djumlah I II ƒ n 7.800,= 4.800,: Djumlah semua : " ,== Den Haag, 4 Juli 1986 BADAN PERSATUAN (RAJAT MALUKU SELATAN), PUSAT PIMPINAN/BESTIR HARIAN, Sekertaris, (BADAN PEUSATUANJ Munster Minta perhatian : Voonwijk2/Kamp boleh kirim leblh dari pada jang sudah ditetapkan diatas ini, sebab ƒ ,==» tidak mentjukupi untuk membajar biaja semuanja. BERAT 3AMA BIPIKÜL. RINGAH SAMA DIDJINDJ:

Oriëntatiereizen van Zuid-Molukkers naar Indonesië

Oriëntatiereizen van Zuid-Molukkers naar Indonesië Oriëntatiereizen van Zuid-Molukkers naar Indonesië ACD /

Lebih terperinci

40 BPRMS Herdenkingen proclamatie RMS

40 BPRMS Herdenkingen proclamatie RMS 40 BPRMS Herdenkingen proclamatie RMS asm 8N?BPOLXTXB VAN 's-gravenhage, 3 aei 1965- 's-qravbnhagg Doss.i 13/748-49. Onderwerp: Herdenkingsbijeenkomst Ambonezen?* >di 196J ACD/ Dupl. DATUM U ME11965 Op

Lebih terperinci

SRC. Stichting Revalidatie Cirebon Yayasan Revalidasi Cirebon

SRC. Stichting Revalidatie Cirebon Yayasan Revalidasi Cirebon SRC Stichting Revalidatie Cirebon Yayasan Revalidasi Cirebon Inleiding Stichting Revalidatie Cirebon is een non-profit organisatie met als doel het bijstaan van gehandicapten op Java (Indonesië), in het

Lebih terperinci

PEMERINTAH SEBAGAI SUBJEK HUKUM PERDATA DALAM KONTRAK PENGADAAN BARANG ATAU JASA. Oleh: Sarah S. Kuahaty

PEMERINTAH SEBAGAI SUBJEK HUKUM PERDATA DALAM KONTRAK PENGADAAN BARANG ATAU JASA. Oleh: Sarah S. Kuahaty 53 PEMERINTAH SEBAGAI SUBJEK HUKUM PERDATA DALAM KONTRAK PENGADAAN BARANG ATAU JASA Oleh: Sarah S. Kuahaty ABSTRACT Dalam pembagiannya subjek hukum Perdata terdiri atas manusia (naturlijkperson) dan badan

Lebih terperinci

Bahasa Indonesia. Nederlands

Bahasa Indonesia. Nederlands Nederlands Dames en heren, vrienden, hartelijk welkom! In het bijzonder; de bupati van het kabupaten Jayawijaya Jon Wempi Wetipo, de vorige bupati Nicolas Jigibalom, het hoofd van het district Hubikiak,

Lebih terperinci

Tambahan Lembaran Kota Besar Ska. No. 7 th. Ke IV tgl. 1 Sept. 54 No. 2. PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA. No. 6 TAHUN 1954.

Tambahan Lembaran Kota Besar Ska. No. 7 th. Ke IV tgl. 1 Sept. 54 No. 2. PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA. No. 6 TAHUN 1954. Tjetakan ke 2 tgl. 1 Mei 1958. Tambahan Lembaran Kota Besar Ska. No. 7 th. Ke IV tgl. 1 Sept. 54 No. 2. PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA No. 6 TAHUN 1954. Tentang TAMAN PEMAKAIAN PEMELIHARAAN DAN

Lebih terperinci

Mengingat : Akan Pasal 89 dan Pasal 117 dari Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia; Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia;

Mengingat : Akan Pasal 89 dan Pasal 117 dari Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia; Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia; UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 2 TAHUN 1953 TENTANG MENGUBAH DAN MENAMBAH ORDONANSI PAJAK RUMAH TANGGA 1908 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang: a. bahwa adalah

Lebih terperinci

Sumber : Perpustakaan Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan

Sumber : Perpustakaan Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan 1 UNDANG-UNDANG GRASI (Undang-Undang tgl. 1 Djuli 1950 No. 3.) LN. 50-40: (mulai berlaku. 6-7-'50.) Anotasi: Dg. UU ini, dicabut: Gratie Regeling, S. 1933-2; PP No. 67 th. 1948 tentang permohonan grasi;

Lebih terperinci

12 april 2010, Hari Pahlawan te Bovensmilde 12 April 2010, Hari Pahlawan di Bovensmilde

12 april 2010, Hari Pahlawan te Bovensmilde 12 April 2010, Hari Pahlawan di Bovensmilde 12 april 2010, Hari Pahlawan te Bovensmilde 12 April 2010, Hari Pahlawan di Bovensmilde Zeer geachte Kepala Nepala Negara, Njonja Soumokil, geachte aanwezigen, broeders en zusters in de strijd, Jang terhormat

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 1948 TENTANG PENGAWASAN PERBURUHAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 1948 TENTANG PENGAWASAN PERBURUHAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Status : Mendjadi UU No.3 Th.1951 UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 1948 TENTANG PENGAWASAN PERBURUHAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk mengawasi berlakunja Undang-undang

Lebih terperinci

PRONOMINA DALAM BAHASA BELANDA (HET VOORNAAMWOORD) 1 Sugeng Riyanto (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran)

PRONOMINA DALAM BAHASA BELANDA (HET VOORNAAMWOORD) 1 Sugeng Riyanto (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran) PRONOMINA DALAM BAHASA BELANDA (HET VOORNAAMWOORD) 1 Sugeng Riyanto (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran) 1. Pronomina Persona (Kata Ganti Orang) (Het Persoonlijk Voornaamwoord) Objek/di belakang

Lebih terperinci

UNIVERSITAS INDONESIA. Makalah Non-Seminar. Mutiara Aprilliannov. Pembimbing. Dr. Lilie Mundalifah Roosman

UNIVERSITAS INDONESIA. Makalah Non-Seminar. Mutiara Aprilliannov. Pembimbing. Dr. Lilie Mundalifah Roosman UNIVERSITAS INDONESIA Stereotip gender dilihat dari makna denotatif dan konotatif dalam lirik lagu Gers Pardoel Ik neem je mee dan Monique Smit Mijn vriendin Makalah Non-Seminar Mutiara Aprilliannov 1206202671

Lebih terperinci

Koor: Bersembahjanglah Pada Bapanja Dengan nama Jesus Turut kehendaknja.

Koor: Bersembahjanglah Pada Bapanja Dengan nama Jesus Turut kehendaknja. Ibadah: Datum: Introitus (Intochtslied) - BNG 251: 1, 2 1 Djam sembahjang jang kudus Bila engkau keluh Pada Tuhan jang tahu Kesusahanmu! Dengan hati beriman Biar pergi seg ra Klak kau rasa sentosa Duduk

Lebih terperinci

USAHA BUDIDAYA CABAI MERAH

USAHA BUDIDAYA CABAI MERAH P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) U S A H A B U D I D A Y A C A B A I M E R A H P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH TINGKAT I BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH TINGKAT I BALI)

LEMBARAN DAERAH TINGKAT I BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH TINGKAT I BALI) LEMBARAN DAERAH TINGKAT I BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH TINGKAT I BALI) No. 3 / 1966 14 Desember 1966 No. 1/DPRD.GR./1962. DEWAN PERWAKILAN RAKJAT DAERAH GOTONG ROJONG DAERAH TINGKAT II BANGLI Menetapkan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 45 TAHUN 1954 TENTANG PELAKSANAAN PENGAWASAN TERHADAP ORANG ASING YANG BERADA DI INDONESIA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 45 TAHUN 1954 TENTANG PELAKSANAAN PENGAWASAN TERHADAP ORANG ASING YANG BERADA DI INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 45 TAHUN 1954 TENTANG PELAKSANAAN PENGAWASAN TERHADAP ORANG ASING YANG BERADA DI INDONESIA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa perlu diadakan peraturan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 41 TAHUN 1964 TENTANG PERUBAHAN DAN TAMBAHAN PERATURAN PEMERINTAH NO

PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 41 TAHUN 1964 TENTANG PERUBAHAN DAN TAMBAHAN PERATURAN PEMERINTAH NO PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 41 TAHUN 1964 TENTANG PERUBAHAN DAN TAMBAHAN PERATURAN PEMERINTAH NO. 224 TAHUN 1961 TENTANG PELAKSANAAN PEMBAGIAN TANAH DAN PEMBERIAN GANTI KERUGIAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG UAP TAHUN 1930 (STOOM ORDONANTIE 1930) (Stb. No.225 TAHUN 1930)

UNDANG-UNDANG UAP TAHUN 1930 (STOOM ORDONANTIE 1930) (Stb. No.225 TAHUN 1930) UNDANG-UNDANG UAP TAHUN 1930 (STOOM ORDONANTIE 1930) (Stb. No.225 TAHUN 1930) Mengubah Peraturan Uap No. 342 tahun 1924 Menimbang bahwa dianggap perlu untuk menindjau kembali Peraturan Uap jang ditetapkan

Lebih terperinci

Chronologie van Paperu

Chronologie van Paperu v. Chr. Molukse specerijen waren waarschijnlijk reeds lang voor de geboorte van Christus bekend in in China. De eerste Europese verwijzing naar kruidnagelen is te vinden in de 'Natuurlijke Historie', door

Lebih terperinci

Jahja pertama 1 Kenjataan hidup jang kekal, salam doa Nasehat akan hidup ditengah terang dengan kebenaran, mendjadi tanda persekutuan dengan Allah

Jahja pertama 1 Kenjataan hidup jang kekal, salam doa Nasehat akan hidup ditengah terang dengan kebenaran, mendjadi tanda persekutuan dengan Allah Jahja pertama 1 Kenjataan hidup jang kekal, salam doa 1 Maka barang jang sudah ada daripada mulanja, barang jang telah kami dengar, barang jang telah kami tampak dengan mata kami, barang jang telah kami

Lebih terperinci

USAHA PEMBUATAN GULA AREN

USAHA PEMBUATAN GULA AREN P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) G U L A A R E N ( G u l a S e m u t d a n C e t a k ) P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) G U L A A R E N ( G u l a S

Lebih terperinci

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1970 TENTANG PEMBENTUKAN STAF PELAKSANA PEMILIHAN UMUM DI IRIAN BARAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1970 TENTANG PEMBENTUKAN STAF PELAKSANA PEMILIHAN UMUM DI IRIAN BARAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 1970 TENTANG PEMBENTUKAN STAF PELAKSANA PEMILIHAN UMUM DI IRIAN BARAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : bahwa untuk kepentingan kelantjaran pelaksanaan

Lebih terperinci

USAHA KONVEKSI PAKAIAN JADI

USAHA KONVEKSI PAKAIAN JADI P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) U S A H A K O N V E K S I P A K A I A N J A D I P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H (

Lebih terperinci

Tata Bahasa Belanda Praktis

Tata Bahasa Belanda Praktis Tata Bahasa Belanda Praktis oleh Yolande Spaans, Yulia Irma Pattopang & Feba Sukmana Leiden - Jakarta 2007 Versi 1.1 Hak Cipta 2007 Yolande Spaans, Yulia Irma Pattopang & Feba Sukmana. Hak cipta dilindungi

Lebih terperinci

HUBUNGAN PELA DI MALUKU-TENGAH DAN DI NEDERLAND

HUBUNGAN PELA DI MALUKU-TENGAH DAN DI NEDERLAND HUBUNGAN PELA DI MALUKU-TENGAH DAN DI NEDERLAND Suatu tindjauan singkat oleh Dr. Dieter Bartels Karangan ini adalah berdasarkan penelitian anthropologis jang dilaksanakan oleh penulis selama tahun 1974-75

Lebih terperinci

1 0 0 m 2 BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN NILA

1 0 0 m 2 BUDIDAYA PEMBESARAN IKAN NILA P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) B U D I D A Y A P E M B E S A R A N I K A N N I L A P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) B U D I D A Y A P E M B E S A

Lebih terperinci

KALIMAT DALAM BAHASA BELANDA (DE ZIN) 1 Sugeng Riyanto (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran)

KALIMAT DALAM BAHASA BELANDA (DE ZIN) 1 Sugeng Riyanto (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran) KALIMAT DALAM BAHASA BELANDA (DE ZIN) 1 Sugeng Riyanto (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran) 1. Kalimat Simpleks (De Eenvoudige Zin) Kalimat simpleks (kalimat tunggal) paling sedikit terdiri atas

Lebih terperinci

BAB III KEABSAHAN AKTA NOTARIS. Pasal 1868 BW merupakan sumber lahirnya akta otentik dan secara

BAB III KEABSAHAN AKTA NOTARIS. Pasal 1868 BW merupakan sumber lahirnya akta otentik dan secara 241 BAB III KEABSAHAN AKTA NOTARIS 1. Karakter Yuridis Akta Notaris Pasal 1868 BW merupakan sumber lahirnya akta otentik dan secara implisit memuat perintah kepada pembuat undang-undang agar mengadakan

Lebih terperinci

Tambahan Lembaran Kota Besar Ska. No. 4 th. Ke IV tgl. 1 Djuni PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA. No. 4 TAHUN 1954.

Tambahan Lembaran Kota Besar Ska. No. 4 th. Ke IV tgl. 1 Djuni PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA. No. 4 TAHUN 1954. Tjetakan ke 2 tgl. Mei 1958. Tambahan Lembaran Kota Besar Ska. No. 4 th. Ke IV tgl. 1 Djuni 1954. PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA No. 4 TAHUN 1954. Tentang PERIZINAN MEMBUAT REKLAME DAN PEMUNGUTAN

Lebih terperinci

NAAR NEDERLAND HANDLEIDING

NAAR NEDERLAND HANDLEIDING NAAR NEDERLAND HANDLEIDING Bahasa Indonesia www.naarnederland.nl Bahasa Indonesia 1. Pengantar Sejak 15 Maret 2006 sebagian dari para pendatang baru yang ingin datang ke Belanda untuk jangka panjang dan

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 1967 TENTANG PENANAMAN MODAL ASING DENGAN RACHMAT TUHAN JANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 1967 TENTANG PENANAMAN MODAL ASING DENGAN RACHMAT TUHAN JANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 1967 TENTANG PENANAMAN MODAL ASING DENGAN RACHMAT TUHAN JANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa kekuatan ekonomi potensiil jang dengan

Lebih terperinci

Pasal 97 jo Pasal 89 dan Pasal 117 Undang-Undang Dasar Sementara Republik Indonesia;

Pasal 97 jo Pasal 89 dan Pasal 117 Undang-Undang Dasar Sementara Republik Indonesia; Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 1 TAHUN 1954 (1/1954) Tanggal: 29 DESEMBER 1953 (JAKARTA) Sumber: LN 1954/8; TLN NO. 496 Tentang: PENETAPAN UNDANG-UNDANG DARURAT NO.

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG DARURAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1952 TENTANG PERUBAHAN DAN PENAMBAHAN PERATURAN PEMUNGUTAN PAJAK PERALIHAN, PAJAK UPAH DAN PAJAK KEKAYAAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG (UU 1948 No. 13. (13/1948) Peraturan tentang mengadakan perubahan dalam Vorstenlands Grondhuurreglement. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG (UU 1948 No. 13. (13/1948) Peraturan tentang mengadakan perubahan dalam Vorstenlands Grondhuurreglement. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG (UU 1948 No. 13. (13/1948) Peraturan tentang mengadakan perubahan dalam Vorstenlands Grondhuurreglement. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa sebagian dari Vorstenlands Grondhuur-reglement

Lebih terperinci

6 S u k u B u n g a 1 5 % 16,57 % 4,84 tahun PENGOLAHAN IKAN BERBASIS FISH JELLY PRODUCT

6 S u k u B u n g a 1 5 % 16,57 % 4,84 tahun PENGOLAHAN IKAN BERBASIS FISH JELLY PRODUCT P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N G O L A H A N I K A N B E R B A S I S F I S H J E L L Y P R O D U C T ( O T A K -O T A K d a n K A K I N A G A ) P O L A P E M B I A Y

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 12 TAHUN 1955 TENTANG PENETAPAN UNDANG-UNDANG DARURAT NO 3 TAHUN 1954 TENTANG MENGUBAH "INDONESISCHE COMPTABILTEITSWET" (STAATSBLAD 1925 NO 448) DAN "INDONESISCHE

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 1946 TENTANG PERATURAN HUKUM PIDANA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 1946 TENTANG PERATURAN HUKUM PIDANA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 1946 TENTANG PERATURAN HUKUM PIDANA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa sebelum dapat melakukan pembentukan Undang-Undang hukum pidana baru, perlu

Lebih terperinci

imiiuimium VAN HET KONINKLIJK INSTITUUT VOOR TAAL-, LAND- EN VOLKENKUNDE DEEL XXVI DE HIK A J AT DOOR Dr TEUKU ISKANDAR

imiiuimium VAN HET KONINKLIJK INSTITUUT VOOR TAAL-, LAND- EN VOLKENKUNDE DEEL XXVI DE HIK A J AT DOOR Dr TEUKU ISKANDAR imiiuimium VAN HET KONINKLIJK INSTITUUT VOOR TAAL-, LAND- EN VOLKENKUNDE DEEL XXVI DE HIK A J AT ATJEH DOOR Dr TEUKU ISKANDAR 'SGRAVENHAGE - MARTINUS N IJ H O F F - 1958 r- BIBLIOTHEEK KITLV 0060 4833

Lebih terperinci

Inilah CONTOH dan kompilasi Kursus Bahasa Indonesia Setetes Embun

Inilah CONTOH dan kompilasi Kursus Bahasa Indonesia Setetes Embun Kursus Bahasa Indonesia Setetes Embun Inilah CONTOH dan kompilasi Kursus Bahasa Indonesia Setetes Embun Penerbitan Kursus Bahasa Indonesia - Setetes Embun diusahakan oleh Pieter Kuiper (the Netherlands)

Lebih terperinci

BAB II KETENTUAN HUKUM TERHADAP TINDAK PIDANA PEMALSUAN DAN PENGEDARAN UANG PALSU DALAM HUKUM POSITIF INDONESIA

BAB II KETENTUAN HUKUM TERHADAP TINDAK PIDANA PEMALSUAN DAN PENGEDARAN UANG PALSU DALAM HUKUM POSITIF INDONESIA BAB II KETENTUAN HUKUM TERHADAP TINDAK PIDANA PEMALSUAN DAN PENGEDARAN UANG PALSU DALAM HUKUM POSITIF INDONESIA A. Sejarah Hukum Tentang Tindak Pidana Membuat Dan Mengedarkan Benda Semacam Mata Uang Atau

Lebih terperinci

1, 1 PENANGKAPAN IKAN DENGAN PURSE SEINE

1, 1 PENANGKAPAN IKAN DENGAN PURSE SEINE P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N A N G K A P A N I K A N D E N G A N P U R S E S E I N E P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N A N G K A P A

Lebih terperinci

A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n... 9

A s p e k P a s a r P e r m i n t a a n... 9 P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R I A H ) U S A H A K E R U P U K I K A N P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L S Y A R I A H ( P P U K -S Y A R

Lebih terperinci

Tambahan Lembaran Kota Besar Surakarta Nomor 2 Tahun Ke VI Tanggal 1 Djuli 1956 Nomor 1 PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA NOMOR 2 TAHUN 1956

Tambahan Lembaran Kota Besar Surakarta Nomor 2 Tahun Ke VI Tanggal 1 Djuli 1956 Nomor 1 PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA NOMOR 2 TAHUN 1956 Tambahan Lembaran Kota Besar Surakarta Nomor 2 Tahun Ke VI Tanggal 1 Djuli 1956 Nomor 1 PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA NOMOR 2 TAHUN 1956 TENTANG PENJUALAN AIR SUSU DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH

Lebih terperinci

MUHAMMADIYAH SEBAGAI BADAN HUKUM

MUHAMMADIYAH SEBAGAI BADAN HUKUM SURAT SURAT PENGAKUAN MUHAMMADIYAH SEBAGAI BADAN HUKUM Landasan Hukum Persyarikatan Muhammadiyah dan Amal Usahanya PIMPINAN PUSAT MUHAMMADIYAH SURAT SURAT PENGAKUAN MUHAMMADIYAH SEBAGAI BADAN HUKUM Landasan

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROPINSI BALI) DEWAN PERWAKILAN RAKJAT DAERAH GOTONG ROJONG KABUPATEN DJEMBRANA

LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROPINSI BALI) DEWAN PERWAKILAN RAKJAT DAERAH GOTONG ROJONG KABUPATEN DJEMBRANA LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROPINSI BALI) No. 5 tahun 1969 27 Pebruari 1969 No. : 6/Kep/D.P.R.D.G.R./1968 Keputusan : Dewan Rakjat Daerah Gotong Rojong Kabupaten Djembana Tanggal

Lebih terperinci

Kutipan dari Lembaran Kota Besar Ska. No. 2 th. Ke II tg. 15 Ag. 51 PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA No. 1 tahun 1952.

Kutipan dari Lembaran Kota Besar Ska. No. 2 th. Ke II tg. 15 Ag. 51 PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA No. 1 tahun 1952. Kutipan dari Lembaran Kota Besar Ska. No. 2 th. Ke II tg. 15 Ag. 51 PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA No. 1 tahun 1952. DEWAN PERWAKILAN RAKJAT DAERAH SEMENTARA KOTA BESAR SURAKARTA menetapkan Peraturan

Lebih terperinci

Verba dalam Bahasa Belanda (Het Werkwoord) 1 Sugeng Riyanto (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran)

Verba dalam Bahasa Belanda (Het Werkwoord) 1 Sugeng Riyanto (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran) Verba dalam Bahasa Belanda (Het Werkwoord) 1 Sugeng Riyanto (Fakultas Ilmu Budaya Universitas Padjadjaran) Verba bahasa Belanda yang dijadikan predikat dalam kalimat harus dilengkapi unsur kala (waktu)

Lebih terperinci

Perkawinan Campuran. Prof. Dr. Zulfa Djoko Basuki

Perkawinan Campuran. Prof. Dr. Zulfa Djoko Basuki Hukum Antar Tata Hukum: Perkawinan Campuran Prof. Dr. Zulfa Djoko Basuki Fakultas Hukum Universitas Indonesia Depok,, 13 Juli 2009 GHR, Stb 1898 No. 158 Regeling op de Gemengde Huwelijken. Koninklijk Besluit

Lebih terperinci

www.kuhper.com KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA EERSTE BOEK VAN PERSONEN BUKU KESATU - ORANG BOOK ONE - INDIVIDUAL EERSTE TITEL BAB I Chapter I

www.kuhper.com KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA EERSTE BOEK VAN PERSONEN BUKU KESATU - ORANG BOOK ONE - INDIVIDUAL EERSTE TITEL BAB I Chapter I BURGERLIJK WETBOEK VOOR INDONESIE KITAB UNDANG-UNDANG HUKUM PERDATA Indonesian Civil Code (Afgekondigd bij publicatie van 30 April 1847 S. No. 23). (Burgerlijk Wetboek voor Indonesie) (Promulgated by publication

Lebih terperinci

BAB III PENYETARAAN DENDA DALAM PERMA NO. 2 TAHUN 2012 DALAM TINDAK PIDANA PENCURIAN

BAB III PENYETARAAN DENDA DALAM PERMA NO. 2 TAHUN 2012 DALAM TINDAK PIDANA PENCURIAN BAB III PENYETARAAN DENDA DALAM PERMA NO. 2 TAHUN 2012 DALAM TINDAK PIDANA PENCURIAN A. Denda Sebagai Sanksi Dalam Tindak Pidana Pencurian Menurut Hukum Pidana Positif Penetapan pidana denda dalam KUHP

Lebih terperinci

Presiden Republik Indonesia,

Presiden Republik Indonesia, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 1969 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NO.11 TAHUN 1969 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN POKOK PERTAMBANGAN Presiden Republik Indonesia, Menimbang : a.

Lebih terperinci

USAHA PENANGKAPAN IKAN PELAGIS DENGAN ALAT TANGKAP GILLNET

USAHA PENANGKAPAN IKAN PELAGIS DENGAN ALAT TANGKAP GILLNET P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L ( P P U K ) P E N A N G K A P A N I K A N P E L A G I S D E N G A N A L A T T A N G K A P G I L L N E T P O L A P E M B I A Y A A N U S A H A K E C I L (

Lebih terperinci

De Delftse methode Nederlands voor buitenlanders. Woordenlijst Nederlands Indonesisch. Boom Amsterdam ISBN

De Delftse methode Nederlands voor buitenlanders. Woordenlijst Nederlands Indonesisch. Boom Amsterdam ISBN De Delftse methode Nederlands voor buitenlanders Woordenlijst Nederlands Indonesisch Boom Amsterdam ISBN 90 5352 653 6 1 Les 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH TINGKAT I BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH TINGKAT I BALI)

LEMBARAN DAERAH TINGKAT I BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH TINGKAT I BALI) LEMBARAN DAERAH TINGKAT I BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH TINGKAT I BALI) No. 7 / 1966 14 Desember 1966 No. : 11 / DPRD G.R. / 1964. DEWAN PERWAKILAN RAKJAT DAERAH GOTONG ROJONG DAERAH TINGKAT I BALI Menetapkan

Lebih terperinci

GKIN Kerkorde en Uitvoeringsbepalingen (2008) - I - Tata Gereja dan Tata Laksana GKIN (2002)

GKIN Kerkorde en Uitvoeringsbepalingen (2008) - I - Tata Gereja dan Tata Laksana GKIN (2002) Ten geleide Pengantar In de landelijke kerkenraadsvergadering op 9 april 1989 werd besloten een Commissie Kerkorde op te richten om een Kerkorde samen te stellen. Het concept van de GKIN Kerkorde (Indonesisch-Nederlands)

Lebih terperinci

SEMINAR NASIONAL SOSIALISASI UU BANTUAN HUKUM NOMOR 16 TAHUN 2011 IMPLEMENTAS I B ANTUAN HUKUM B AGI M AS YAR AK AT TIDAK M AMPU

SEMINAR NASIONAL SOSIALISASI UU BANTUAN HUKUM NOMOR 16 TAHUN 2011 IMPLEMENTAS I B ANTUAN HUKUM B AGI M AS YAR AK AT TIDAK M AMPU SEMINAR NASIONAL SOSIALISASI UU BANTUAN HUKUM NOMOR 16 TAHUN 2011 26 April 2012 UNTAG Surabaya IMPLEMENTAS I B ANTUAN HUKUM B AGI M AS YAR AK AT TIDAK M AMPU His tori Yuridis-Normatif Bantuan Hukum Di

Lebih terperinci

Aneka No. 31 Th. VIII/1958 MASAALAH KEDUDUKAN SASTRA DALAM FILM (I) ASRUL SANI

Aneka No. 31 Th. VIII/1958 MASAALAH KEDUDUKAN SASTRA DALAM FILM (I) ASRUL SANI Aneka No. 31 Th. VIII/1958 MASAALAH KEDUDUKAN SASTRA DALAM FILM (I) ASRUL SANI Menurut surat undangan jang diedarkan, maka tugas jang harus saja pikul hari ini, ialah: membitjarakan Kedudukan sastra dalam

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1992 TENTANG KARANTINA HEWAN, IKAN, DAN TUMBUHAN

PRESIDEN REPUBIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1992 TENTANG KARANTINA HEWAN, IKAN, DAN TUMBUHAN PRESIDEN REPUBIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1992 TENTANG KARANTINA HEWAN, IKAN, DAN TUMBUHAN DENGAN RACHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a.

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG (UU) 1948 No. 26. (26/1948) Peraturan tentang mengadakan perubahan dalam Undang-undang Pajak Pendapatan 1932. (Ordonnantie op de Inkomstenbelasting 1932). PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang:

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG (UU) 1946 No. 1 (1/1946) HUKUM PIDANA. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG (UU) 1946 No. 1 (1/1946) HUKUM PIDANA. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG (UU) 1946 No. 1 (1/1946) HUKUM PIDANA. PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : bahwa sebelum dapat melakukan pembentukan Undang-undang hukum pidana baru, perlu peraturan hukum pidana disesuaikan

Lebih terperinci

Belajar Bahasa Indonesia

Belajar Bahasa Indonesia Belajar Bahasa Indonesia Jilid Kedua Rahman Syaifoel Schrijver: Rahman Syaifoel Cove: Rahman Syaifoel Illustraties: Rahman Syaifoel en Robert Coelen ISBN: 9789402146721 Copyright 2016 Rahman Syaifoel,

Lebih terperinci

2. Koleh Koleh. 1. Ayo Mama

2. Koleh Koleh. 1. Ayo Mama 1. Ayo Mama Ayo, mama jangan mama marah beta, dia cuma, dia cuma cium beta Ayo, mama jangan mama marah beta, 'lah orang muda punya biasa Ayam hitam telurnya putih mencari makan di pinggir kali Sinyo hitam

Lebih terperinci

KAPAUKU - MALAYAN - DUTCH - ENGLISH DICTIONARY

KAPAUKU - MALAYAN - DUTCH - ENGLISH DICTIONARY KAPAUKU - MALAYAN - DUTCH - ENGLISH DICTIONARY ISBN 978-94-015-2181-9 ISBN 978-94-015-3396-6 (ebook) DOI 10.1007/978-94-01 5-3396-6 KONINKLIJK INSTITUUT VOOR TAAL-, LAND- EN VOLKENKUNDE MARION DOBLE KAPAUKU

Lebih terperinci

KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK Norma dan Implementasi

KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK Norma dan Implementasi KETERBUKAAN INFORMASI PUBLIK Norma dan Implementasi Alamsyah Saragih saragihalamsyah@gmail.com Jogjakarta, 18 Oktober 2013 PERSPEKTIF HAK ATAS INFORMASI Merupakan Hak Asasi Manusia yang bersifat negatif

Lebih terperinci

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN - NEGARA REPUBLIK INDONESIA. Presiden Republik Indonesia,

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN - NEGARA REPUBLIK INDONESIA. Presiden Republik Indonesia, DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA LEMBARAN - NEGARA REPUBLIK INDONESIA No. 40, 1955. BEA-MASUK DAN BEA-KELUAR-UMUM. PEMBEBASAN. Peraturan Pemerintah No. 19 tahun 1955, tentang peraturan pembebasan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN-KEPUTUSAN KONGRES NASIONAL LEKRA I

KEPUTUSAN-KEPUTUSAN KONGRES NASIONAL LEKRA I KEPUTUSAN-KEPUTUSAN KONGRES NASIONAL LEKRA I I Resolusi atas Lapiran Umum Setelah bersidang 5 hari lamanja dan mempertimbangkan setjara mendalam dan seksama Laporan Umum Pimpinan Pusat Lekra jang disampaikan

Lebih terperinci

KAMUS KECIL INDONESIA - BELANDA; BELANDA - INDONESIA : Dr. Sugeng Riyanto, M.A. Dini Saraswati, S.S.

KAMUS KECIL INDONESIA - BELANDA; BELANDA - INDONESIA : Dr. Sugeng Riyanto, M.A. Dini Saraswati, S.S. KAMUS KECIL INDONESIA - BELANDA; BELANDA - INDONESIA oleh : Dr. Sugeng Riyanto, M.A. Dini Saraswati, S.S. Edisi Pertama Cetakan Pertama, 2013 Hak Cipta 2013 pada penulis, Hak Cipta dilindungi undang-undang.

Lebih terperinci

MENTER! PEMUDA DAN OLAHRAGA

MENTER! PEMUDA DAN OLAHRAGA -.cs- MENTER! PEMUDA DAN OLAHRAGA PERATURAN MENTER! PEMUDA DAN OLAHRAGA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 216 TENT ANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN MENTERI PEMUDA DAN OLAHRAGA NOMOR 186 TAHUN 215 TENTANG INDIKATOR

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 1958 TENTANG PENGGUANAAN LAMBANG NEGARA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 1958 TENTANG PENGGUANAAN LAMBANG NEGARA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 1958 TENTANG PENGGUANAAN LAMBANG NEGARA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa perlu diadakan peratuaran tentang penggunaan Lambang Negara

Lebih terperinci

Presiden Republik Indonesia,

Presiden Republik Indonesia, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 1968 TENTANG PENDIRIAN PERUSAHAAN NEGARA PERTAMBANGAN MINJAK DAN GAS BUMI NASIONAL (P.N. PERTAMINA) Presiden Republik Indonesia, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH TINGKAT I BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH TINGKAT I BALI)

LEMBARAN DAERAH TINGKAT I BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH TINGKAT I BALI) LEMBARAN DAERAH TINGKAT I BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH TINGKAT I BALI) No. 10/1966 14 Desember 1966 No. : 3/D.P.R.D.G.R. 1965. DEWAN PERWAKILAN RAKJAT DAERAH GOTONG ROJONG DAERAH TINGKAT I BALI Menetapkan

Lebih terperinci

DI PPB GENEVA: INDONESIA TUNDUK KEPALA DAN TUTUP MULUT dan DI MALUKU HARUS BERGERAK.

DI PPB GENEVA: INDONESIA TUNDUK KEPALA DAN TUTUP MULUT dan DI MALUKU HARUS BERGERAK. Laporan khusus DI PPB GENEVA: INDONESIA TUNDUK KEPALA DAN TUTUP MULUT dan DI MALUKU HARUS BERGERAK. Laporan delegasi RMS ke PPB di Geneva tentang pelanggaran Hak2 Asasi Manusia oleh Republik Indonesia

Lebih terperinci

Tentang: PEMILIHAN ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH *) Indeks: ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH. PEMILIHAN.

Tentang: PEMILIHAN ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH *) Indeks: ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH. PEMILIHAN. Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 19 TAHUN 1956 (19/1956) Tanggal: 8 SEPTEMBER 1956 (JAKARTA) Sumber: LN 1956/44; TLN NO. 1072 Tentang: PEMILIHAN ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN

Lebih terperinci

BERITA ACARA PENJELASAN PEKERJAAN (AANWIJZING)

BERITA ACARA PENJELASAN PEKERJAAN (AANWIJZING) PANITIA PENGADAAN BARANG/JASA ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH BADAN KESATUAN BANGSA, POLITIK DAN PERLINDUNGAN MASYARAKAT PROVINSI SUMATERA UTARA T.A. 03 BERITA ACARA PENJELASAN PEKERJAAN (AANWIJZING)

Lebih terperinci

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 24 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Analisis Optimalisasi Waktu dan Biaya Usaha yang dilakukan dalam mempercepat waktu pelaksanaan proyek yakni dengan menambah sumber daya (biaya), penambahan ini berupa

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROPINSI BALI) No. 59 tahun Desember 1969

LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROPINSI BALI) No. 59 tahun Desember 1969 LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROPINSI BALI) No. 59 tahun 1969 18 Desember 1969 Keputusan : Dewan Perwakilan Rakjat Daerah Gotong Rojong Kabupaten Tabanan. Tanggal : 2 Agustus

Lebih terperinci

NOMOR 16 TAHUN 1992 TENTANG KARANTINA HEWAN, IKAN DAN TUMBUHAN

NOMOR 16 TAHUN 1992 TENTANG KARANTINA HEWAN, IKAN DAN TUMBUHAN UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1992 TENTANG KARANTINA HEWAN, IKAN DAN TUMBUHAN Menimbang: DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA a. bahwa tanah air Indonesia dikaruniai

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1992 TENTANG KARANTINA HEWAN, IKAN DAN TUMBUHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1992 TENTANG KARANTINA HEWAN, IKAN DAN TUMBUHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 16 TAHUN 1992 TENTANG KARANTINA HEWAN, IKAN DAN TUMBUHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : 1. bahwa tanah air Indonesia dikaruniai

Lebih terperinci

[MENDAJUNG ANTARA DUA KARANG]

[MENDAJUNG ANTARA DUA KARANG] PEPORA 2 MENDAJUNG ANTARA DUA KARANG (KETERANGAN PEMERINTAH DIUTJAPKAN OLEH DRS. MOHAMMAD HATTA DIMUKA SIDANG B.P.K.N.P DI DJOKJA PADA TAHUN 1948) KEMENTERIAN PENERANGAN REPUBLIK INDONESIA Shohib Masykur,

Lebih terperinci

Tambahan Lembaran Kota Besar Ska. No. 8 th. Ke V tgl. 1 Nop. 55 No. 2. PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA. No. 10 TAHUN 1955.

Tambahan Lembaran Kota Besar Ska. No. 8 th. Ke V tgl. 1 Nop. 55 No. 2. PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA. No. 10 TAHUN 1955. Tambahan Lembaran Kota Besar Ska. No. 8 th. Ke V tgl. 1 Nop. 55 No. 2. PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA No. 10 TAHUN 1955. UNTUK MENGUBAH JANG KEDUA KALINJA PERATURAN DAERAH KOTA BESAR SURAKARTA TENTANG

Lebih terperinci

REPUBLIK INDONESIA. sensus penduduk 1971

REPUBLIK INDONESIA. sensus penduduk 1971 REPUBLIK INDONESIA sensus penduduk 1971 Pedoman untuk Pentjatjah Sensus Sampel BIRO PUSAT STATISTIK D J A K A R T A D A F T A R I S I I. PETUNDJUK UNTUK PENTJATJAH SENSUS SAMPEL 1. Umum. 1 2. Tugas dan

Lebih terperinci

Program Kerja TFPPED KBI Semarang 1

Program Kerja TFPPED KBI Semarang 1 U P A Y A M E N G G E R A K K A N P E R E K O N O M I A N D A E R A H M E L A L U I F A S I L I T A S I P E R C E P A T A N P E M B E R D A Y A A N E K O N O M I D A E R A H ( F P P E D ) S E K T O R P

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, bahwa perlu menunjuk Kepala Kantor Pendaftaran Tanah sebagai pegawai pencatat balik-nama untuk kapal-kapal;

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, bahwa perlu menunjuk Kepala Kantor Pendaftaran Tanah sebagai pegawai pencatat balik-nama untuk kapal-kapal; PENUNJUKAN KEPALA KANTOR PENDAFTARAN TANAH SEBAGAI PEGAWAI PENCATAT BALIK NAMA UNTUK KAPAL-KAPAL Peraturan Pemerintah No. 9 Tahun 1955 Tanggal 3 Maret 1955 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa

Lebih terperinci

Ejaan dan Kata dalam Bahasa Belanda

Ejaan dan Kata dalam Bahasa Belanda Modul 1 Ejaan dan Kata dalam Bahasa Belanda Dr. Sulastriyono, SH., M.Si. S PENDAHULUAN etiap masyarakat mempunyai bahasa yang digunakan untuk berbagai kepentingan. Bahasa Belanda merupakan salah satu bahasa

Lebih terperinci

peradilan dengan tugas pokok untuk menerima, memeriksa, mengadili serta menyelesaikan setiap perkara yang diajukan kepadanya. Dalam hal ini, untuk

peradilan dengan tugas pokok untuk menerima, memeriksa, mengadili serta menyelesaikan setiap perkara yang diajukan kepadanya. Dalam hal ini, untuk BAB II JENIS- JENIS PUTUSAN YANG DIJATUHKAN PENGADILAN TERHADAP SUATU PERKARA PIDANA Penyelenggaraan kekuasaan kehakiman diserahkan kepada badan- badan peradilan dengan tugas pokok untuk menerima, memeriksa,

Lebih terperinci

I.2 NEGERI, PULAU, PERJALANAN DAN PETA. Gambar 1. Istana Pagaruyung. Foto karya George Schnee, 1984. DAFTAR ISI

I.2 NEGERI, PULAU, PERJALANAN DAN PETA. Gambar 1. Istana Pagaruyung. Foto karya George Schnee, 1984. DAFTAR ISI DOC 01 Gambar 1. Istana Pagaruyung. Foto karya George Schnee, 1984. Thomas Dias: Perjalanan ke Sumatera Tengah 1684 DAFTAR ISI 1 Pengantar 2 2 Transkripsi dari teks bahasa Belanda 6 3 Terjemahan bahasa

Lebih terperinci

Jiwa dan Penjelmaan, Isi dan Bentuk

Jiwa dan Penjelmaan, Isi dan Bentuk Jiwa dan Penjelmaan, Isi dan Bentuk Sultan Takdir Alisjahbana Apakah dapat kita pakai dalam peradaban kita unsur-unsur yang diwariskan oleh zaman dulu, bangsa-bangsa dulu, misalnya zaman Buddha atau lebih

Lebih terperinci

Tinjauan Kritis atas Peran Kepala Kejaksaan Tinggi dan Jaksa Agung dalam Upaya Hukum di dalam RUU KUHAP. Oleh : Arsil

Tinjauan Kritis atas Peran Kepala Kejaksaan Tinggi dan Jaksa Agung dalam Upaya Hukum di dalam RUU KUHAP. Oleh : Arsil Tinjauan Kritis atas Peran Kepala Kejaksaan Tinggi dan Jaksa Agung dalam Upaya Hukum di dalam RUU KUHAP Oleh : Arsil Abstrak RUU KUHAP akhirnya diserahkan oleh Presiden kepada DPR untuk dilakukan pembahasan.

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 1985 TENTANG P E R I K A N A N DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 1985 TENTANG P E R I K A N A N DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 9 TAHUN 1985 TENTANG P E R I K A N A N DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang: 1. bahwa perairan yang merupakan bagian terbesar wilayah

Lebih terperinci

Presiden Republik Indonesia,

Presiden Republik Indonesia, Bentuk: Oleh: UNDANG-UNDANG (UU) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Nomor: 76 TAHUN 1954 (76/1954) Tanggal: 29 NOPEMBER 1954 (JAKARTA) Sumber: LN 1954/151; TLN NO. 740 Tentang: PENETAPAN "UNDANG-UNDANG DARURAT

Lebih terperinci

Tinjaun Yuridis atas Delik Perzinahan (Overspel) dalam Hukum Pidana Indonesia

Tinjaun Yuridis atas Delik Perzinahan (Overspel) dalam Hukum Pidana Indonesia Abstrak Tinjaun Yuridis atas Delik Perzinahan (Overspel) dalam Hukum Pidana Indonesia Oleh : Ahmad Bahiej * Ketentuan hukum pidana Indonesia (KUHP) mengenai delik perzinahan memiliki pengertian yang berbeda

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA JAMBI,

PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA JAMBI, PERATURAN WALIKOTA JAMBI NOMOR 37 TAHUN 2014 TENTANG LAGU MARS DAN HYMNE KOTA JAMBI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA Menimbang : a. bahwa dalam rangka membangkitkan semangat kebersamaan persatuan dan

Lebih terperinci

Philipus M. Hadjon Fakultas Hukum Universitas Airlangga Surabaya dan Universitas Trisakti Jakarta

Philipus M. Hadjon Fakultas Hukum Universitas Airlangga Surabaya dan Universitas Trisakti Jakarta PERADILAN TATA USAHA NEGARA DALAM KONTEKS UNDANG-UNDANG NO. 30 TH. 2014 TENTANG ADMINISTRASI PEMERINTAHAN (Administrative Court According to Law No. 30 Year 2014 on Government Administration Law) Philipus

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROPINSI BALI) DEWAN PERWAKILAN RAKJAT DAERAH GOTONG ROJONG PROPINSI BALI

LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROPINSI BALI) DEWAN PERWAKILAN RAKJAT DAERAH GOTONG ROJONG PROPINSI BALI LEMBARAN DAERAH PROPINSI BALI (PENGUMUMAN RESMI DAERAH PROPINSI BALI) No. :18/1969. 2 Mei 1969 No.5/DPRD-GR/1966 DEWAN PERWAKILAN RAKJAT DAERAH GOTONG ROJONG PROPINSI BALI Menetapkan Peraturan Daerah sebagai

Lebih terperinci

Upah, Harga dan Laba. K. Marx. Modified & Authorised by: Edi Cahyono, Webmaster Disclaimer & Copyright Notice 2005 Edi Cahyono s Experience

Upah, Harga dan Laba. K. Marx. Modified & Authorised by: Edi Cahyono, Webmaster Disclaimer & Copyright Notice 2005 Edi Cahyono s Experience Upah, Harga dan Laba K. Marx Modified & Authorised by: Edi Cahyono, Webmaster Disclaimer & Copyright Notice 2005 Edi Cahyono s Experience Pidato K. Marx ini diterdjemahkan dari edisi Inggris Wages, Price

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1950 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH KABUPATEN DALAM LINGKUNGAN PROPINSI DJAWA BARAT

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1950 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH KABUPATEN DALAM LINGKUNGAN PROPINSI DJAWA BARAT UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 14 TAHUN 1950 TENTANG PEMERINTAHAN DAERAH KABUPATEN DALAM LINGKUNGAN PROPINSI DJAWA BARAT PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa telah tiba saatnja untuk membentuk

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 1948 TENTANG PERUBAHAN UNDANG-UNDANG PAJAK PENDAPATAN 1932 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 1948 TENTANG PERUBAHAN UNDANG-UNDANG PAJAK PENDAPATAN 1932 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 1948 TENTANG PERUBAHAN UNDANG-UNDANG PAJAK PENDAPATAN 1932 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Menimbang : a. bahwa waktu sekarang terdapat banyak wajib pajak yang

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1970 TENTANG KESELAMATAN KERDJA DENGAN RAHMAT TUHAN JANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1970 TENTANG KESELAMATAN KERDJA DENGAN RAHMAT TUHAN JANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1970 TENTANG KESELAMATAN KERDJA DENGAN RAHMAT TUHAN JANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa setiap tenaga kerdja berhak mendapat

Lebih terperinci

UNDANG-UNDANG 1945 NOMOR 1 TENTANG PERATURAN MENGENAI KEDUDUKAN KOMITE NASIONAL DAERAH KAMI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

UNDANG-UNDANG 1945 NOMOR 1 TENTANG PERATURAN MENGENAI KEDUDUKAN KOMITE NASIONAL DAERAH KAMI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, UNDANG-UNDANG 1945 NOMOR 1 TENTANG PERATURAN MENGENAI KEDUDUKAN KOMITE NASIONAL DAERAH KAMI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa sebelumnya diadakan pemilihan umum perlu diadakan aturan buat

Lebih terperinci