PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )

Save this PDF as:
 WORD  PNG  TXT  JPG

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )"

Transkripsi

1 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,38 s/d 87,41 87,41 s/d 88,45 88,45 s/d 89,48 89,48 s/d 90,46 90,46 s/d 91,48 91,48 s/d 92,42 92,42 s/d 92,84 92,84 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,68 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,62 s/d 12,59 12,59 s/d 11,55 11,55 s/d 10,52 10,52 s/d 9,54 9,54 s/d 8,52 8,52 s/d 7,58 7,58 s/d 7,16 7,16 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,32 a Perencanaan ( DED ) 3,86 s/d 3,64 3,64 s/d 3,41 3,41 s/d 3,19 3,19 s/d 2,94 2,94 s/d 2,70 2,70 s/d 2,50 2,50 s/d 2,35 2,35 s/d 2,20 2,20 s/d 2,15 2,15 s/d 2,09 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,16 2,16 s/d 2,10 2,10 s/d 2,04 2,04 s/d 2,00 2,00 s/d 1,95 1,95 s/d 1,86 1,86 s/d 1,69 1,69 s/d 1,52 1,52 s/d 1,47 1,47 s/d 1,41 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,68 s/d 93,85 93,85 s/d 93,95 93,95 s/d 94,07 94,07 s/d 94,18 94,18 s/d 94,30 94,30 s/d 94,41 94,41 s/d 94,53 94,53 s/d 94,64 94,64 s/d 94,75 94,75 s/d 94,86 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,32 s/d 6,15 6,15 s/d 6,05 6,05 s/d 5,93 5,93 s/d 5,82 5,82 s/d 5,70 5,70 s/d 5,59 5,59 s/d 5,47 5,47 s/d 5,36 5,36 s/d 5,25 5,25 s/d 5,14 a Perencanaan ( DED ) 2,09 s/d 2,04 2,04 s/d 2,04 2,04 s/d 2,03 2,03 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,99 1,99 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,41 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

2 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,86 s/d 95,00 95,00 s/d 95,12 95,12 s/d 95,27 95,27 s/d 95,36 95,36 s/d 95,41 95,41 s/d 95,49 95,49 s/d 95,57 95,57 s/d 95,64 95,64 s/d 95,72 95,72 s/d 95,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,14 s/d 5,00 5,00 s/d 4,88 4,88 s/d 4,73 4,73 s/d 4,64 4,64 s/d 4,59 4,59 s/d 4,51 4,51 s/d 4,43 4,43 s/d 4,36 4,36 s/d 4,28 4,28 s/d 4,21 a Perencanaan ( DED ) 1,94 s/d 1,91 1,91 s/d 1,88 1,88 s/d 1,84 1,84 s/d 1,79 1,79 s/d 1,79 1,79 s/d 1,77 1,77 s/d 1,73 1,73 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 95,79 s/d 95,86 95,86 s/d 95,94 95,94 s/d 96,14 B Biaya Umum ( a+b+c ) 4,21 s/d 4,14 4,14 s/d 4,06 4,06 s/d 3,86 a Perencanaan ( DED ) 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,62 1,62 s/d 1,61 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,25 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

3 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 82,33 s/d 83,54 83,54 s/d 85,22 85,22 s/d 87,01 87,01 s/d 88,07 88,07 s/d 89,27 89,27 s/d 90,20 90,20 s/d 90,60 90,60 s/d 90,88 90,88 s/d 91,17 91,17 s/d 91,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 17,67 s/d 16,46 16,46 s/d 14,78 14,78 s/d 12,99 12,99 s/d 11,93 11,93 s/d 10,73 10,73 s/d 9,80 9,80 s/d 9,40 9,40 s/d 9,12 9,12 s/d 8,83 8,83 s/d 8,66 a Perencanaan ( DED ) 6,43 s/d 6,06 6,06 s/d 5,23 5,23 s/d 4,48 4,48 s/d 4,22 4,22 s/d 4,05 4,05 s/d 3,87 3,87 s/d 3,72 3,72 s/d 3,67 3,67 s/d 3,58 3,58 s/d 3,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,69 s/d 3,60 3,60 s/d 3,51 3,51 s/d 3,23 3,23 s/d 3,10 3,10 s/d 2,80 2,80 s/d 2,71 2,71 s/d 2,56 2,56 s/d 2,42 2,42 s/d 2,33 2,33 s/d 2,35 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,34 s/d 91,55 91,55 s/d 91,68 91,68 s/d 91,79 91,79 s/d 91,91 91,91 s/d 92,05 92,05 s/d 92,39 92,39 s/d 92,28 92,28 s/d 92,41 92,41 s/d 92,53 92,53 s/d 92,65 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,66 s/d 8,45 8,45 s/d 8,32 8,32 s/d 8,21 8,21 s/d 8,09 8,09 s/d 7,95 7,95 s/d 7,61 7,61 s/d 7,72 7,72 s/d 7,59 7,59 s/d 7,47 7,47 s/d 7,35 a Perencanaan ( DED ) 3,49 s/d 3,42 3,42 s/d 3,40 3,40 s/d 3,39 3,39 s/d 3,36 3,36 s/d 3,33 3,33 s/d 3,09 3,09 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,23 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,35 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

4 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,65 s/d 92,80 92,80 s/d 92,95 92,95 s/d 93,12 93,12 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,67 93,67 s/d 93,87 93,87 s/d 94,06 94,06 s/d 94,16 94,16 s/d 94,45 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,35 s/d 7,20 7,20 s/d 7,05 7,05 s/d 6,88 6,88 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,33 6,33 s/d 6,13 6,13 s/d 5,94 5,94 s/d 5,84 5,84 s/d 5,55 a Perencanaan ( DED ) 3,23 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,06 3,06 s/d 2,98 2,98 s/d 3,02 3,02 s/d 2,87 2,87 s/d 2,72 2,72 s/d 2,58 2,58 s/d 2,53 2,53 s/d 2,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 1,85 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,45 s/d 94,50 94,50 s/d 94,58 94,58 s/d 94,85 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,55 s/d 5,50 5,50 s/d 5,42 5,42 s/d 5,15 a Perencanaan ( DED ) 2,53 s/d 2,53 2,53 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,73 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

5 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 550 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 79,00 s/d 80,00 80,00 s/d 81,03 81,03 s/d 82,07 82,07 s/d 83,08 83,08 s/d 84,09 84,09 s/d 84,67 84,67 s/d 85,21 85,21 s/d 85,78 85,78 s/d 86,32 86,32 s/d 86,87 B Biaya Umum ( a+b+c ) 21,00 s/d 20,00 20,00 s/d 18,97 18,97 s/d 17,93 17,93 s/d 16,92 16,92 s/d 15,91 15,91 s/d 15,33 15,33 s/d 14,79 14,79 s/d 14,22 14,22 s/d 13,68 13,68 s/d 13,13 a Perencanaan ( DED ) 8,99 s/d 8,52 8,52 s/d 8,05 8,05 s/d 7,58 7,58 s/d 7,12 7,12 s/d 6,66 6,66 s/d 6,43 6,43 s/d 6,19 6,19 s/d 5,97 5,97 s/d 5,72 5,72 s/d 5,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 5,75 s/d 5,49 5,49 s/d 5,24 5,24 s/d 5,00 5,00 s/d 4,77 4,77 s/d 4,52 4,52 s/d 4,37 4,37 s/d 4,25 4,25 s/d 4,10 4,10 s/d 3,96 3,96 s/d 3,82 c Administrasi Proyek( AP ) 6,27 s/d 5,99 5,99 s/d 5,69 5,69 s/d 5,36 5,36 s/d 5,03 5,03 s/d 4,73 4,73 s/d 4,53 4,53 s/d 4,35 4,35 s/d 4,15 4,15 s/d 4,00 4,00 s/d 3, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,87 s/d 87,13 87,13 s/d 87,38 87,38 s/d 87,62 87,62 s/d 87,86 87,86 s/d 88,11 88,11 s/d 88,35 88,35 s/d 88,64 88,64 s/d 88,86 88,86 s/d 89,11 89,11 s/d 89,35 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,13 s/d 12,87 12,87 s/d 12,62 12,62 s/d 12,38 12,38 s/d 12,14 12,14 s/d 11,89 11,89 s/d 11,65 11,65 s/d 11,36 11,36 s/d 11,14 11,14 s/d 10,89 10,89 s/d 10,65 a Perencanaan ( DED ) 5,49 s/d 5,40 5,40 s/d 5,30 5,30 s/d 5,20 5,20 s/d 5,10 5,10 s/d 5,00 5,00 s/d 4,92 4,92 s/d 4,81 4,81 s/d 4,72 4,72 s/d 4,63 4,63 s/d 4,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,82 s/d 3,75 3,75 s/d 3,69 3,69 s/d 3,64 3,64 s/d 3,57 3,57 s/d 3,51 3,51 s/d 3,45 3,45 s/d 3,38 3,38 s/d 3,32 3,32 s/d 3,27 3,27 s/d 3,20 c Administrasi Proyek( AP ) 3,83 s/d 3,72 3,72 s/d 3,62 3,62 s/d 3,55 3,55 s/d 3,47 3,47 s/d 3,37 3,37 s/d 3,27 3,27 s/d 3,17 3,17 s/d 3,10 3,10 s/d 2,99 2,99 s/d 2,92

6 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 1100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 2100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 89,35 s/d 89,56 89,56 s/d 89,75 89,75 s/d 89,96 89,96 s/d 90,13 90,13 s/d 90,32 90,32 s/d 90,55 90,55 s/d 90,76 90,76 s/d 90,90 90,90 s/d 91,08 91,08 s/d 91,26 B Biaya Umum ( a+b+c ) 10,65 s/d 10,44 10,44 s/d 10,25 10,25 s/d 10,04 10,04 s/d 9,87 9,87 s/d 9,68 9,68 s/d 9,45 9,45 s/d 9,24 9,24 s/d 9,10 9,10 s/d 8,92 8,92 s/d 8,74 a Perencanaan ( DED ) 4,53 s/d 4,45 4,45 s/d 4,38 4,38 s/d 4,32 4,32 s/d 4,24 4,24 s/d 4,17 4,17 s/d 4,10 4,10 s/d 4,02 4,02 s/d 3,95 3,95 s/d 3,88 3,88 s/d 3,80 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,20 s/d 3,14 3,14 s/d 3,09 3,09 s/d 3,04 3,04 s/d 2,99 2,99 s/d 2,94 2,94 s/d 2,89 2,89 s/d 2,83 2,83 s/d 2,78 2,78 s/d 2,72 2,72 s/d 2,68 c Administrasi Proyek( AP ) 2,92 s/d 2,84 2,84 s/d 2,77 2,77 s/d 2,69 2,69 s/d 2,64 2,64 s/d 2,57 2,57 s/d 2,47 2,47 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 2,37 s/d 2,32 2,32 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 3100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,26 s/d 91,33 91,33 s/d 91,38 91,38 s/d 91,43 91,43 s/d 91,48 91,48 s/d 91,54 91,54 s/d 91,60 91,60 s/d 91,65 91,65 s/d 91,70 91,70 s/d 91,76 91,76 s/d 91,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,74 s/d 8,67 8,67 s/d 8,62 8,62 s/d 8,57 8,57 s/d 8,52 8,52 s/d 8,46 8,46 s/d 8,40 8,40 s/d 8,35 8,35 s/d 8,30 8,30 s/d 8,24 8,24 s/d 8,21 a Perencanaan ( DED ) 3,80 s/d 3,78 3,78 s/d 3,77 3,77 s/d 3,73 3,73 s/d 3,72 3,72 s/d 3,70 3,70 s/d 3,68 3,68 s/d 3,65 3,65 s/d 3,64 3,64 s/d 3,62 3,62 s/d 3,60 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,68 s/d 2,65 2,65 s/d 2,64 2,64 s/d 2,62 2,62 s/d 2,61 2,61 s/d 2,60 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,56 2,56 s/d 2,55 2,55 s/d 2,54 2,54 s/d 2,52 c Administrasi Proyek( AP ) 2,26 s/d 2,24 2,24 s/d 2,21 2,21 s/d 2,21 2,21 s/d 2,19 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09

7 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 3100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,79 s/d 91,86 91,86 s/d 91,88 91,88 s/d 91,92 91,92 s/d 91,98 91,98 s/d 92,04 92,04 s/d 92,10 92,10 s/d 92,16 92,16 s/d 92,20 92,20 s/d 92,26 92,26 s/d 92,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,21 s/d 8,14 8,14 s/d 8,12 8,12 s/d 8,08 8,08 s/d 8,02 8,02 s/d 7,96 7,96 s/d 7,90 7,90 s/d 7,84 7,84 s/d 7,80 7,80 s/d 7,74 7,74 s/d 7,66 a Perencanaan ( DED ) 3,60 s/d 3,57 3,57 s/d 3,56 3,56 s/d 3,54 3,54 s/d 3,51 3,51 s/d 3,50 3,50 s/d 3,47 3,47 s/d 3,44 3,44 s/d 3,43 3,43 s/d 3,41 3,41 s/d 3,39 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,52 s/d 2,50 2,50 s/d 2,49 2,49 s/d 2,48 2,48 s/d 2,47 2,47 s/d 2,45 2,45 s/d 2,42 2,42 s/d 2,41 2,41 s/d 2,40 2,40 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 c Administrasi Proyek( AP ) 2,09 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,04 2,04 s/d 2,01 2,01 s/d 2,01 2,01 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,94 1,94 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 5250 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,34 s/d 92,37 92,37 s/d 92,42 92,42 s/d 92,46 92,46 s/d 92,49 92,49 s/d 92,56 92,56 s/d 92,58 92,58 s/d 92,60 92,60 s/d 92,68 92,68 s/d 92,75 92,75 s/d 92,78 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,66 s/d 7,63 7,63 s/d 7,58 7,58 s/d 7,54 7,54 s/d 7,51 7,51 s/d 7,44 7,44 s/d 7,42 7,42 s/d 7,40 7,40 s/d 7,32 7,32 s/d 7,25 7,25 s/d 7,22 a Perencanaan ( DED ) 3,39 s/d 3,37 3,37 s/d 3,35 3,35 s/d 3,33 3,33 s/d 3,32 3,32 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,24 3,24 s/d 3,21 3,21 s/d 3,19 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,37 s/d 2,37 2,37 s/d 2,34 2,34 s/d 2,32 2,32 s/d 2,31 2,31 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,25 2,25 s/d 2,23 2,23 s/d 2,22 c Administrasi Proyek( AP ) 1,91 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,84 1,84 s/d 1,81 1,81 s/d 1,81

8 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 5250 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 7750 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,78 s/d 92,87 92,87 s/d 92,94 92,94 s/d 92,98 92,98 s/d 93,03 93,03 s/d 93,10 93,10 s/d 93,15 93,15 s/d 93,22 93,22 s/d 93,27 93,27 s/d 93,34 93,34 s/d 93,40 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,22 s/d 7,13 7,13 s/d 7,06 7,06 s/d 7,02 7,02 s/d 6,97 6,97 s/d 6,90 6,90 s/d 6,85 6,85 s/d 6,78 6,78 s/d 6,73 6,73 s/d 6,66 6,66 s/d 6,60 a Perencanaan ( DED ) 3,19 s/d 3,17 3,17 s/d 3,15 3,15 s/d 3,12 3,12 s/d 3,10 3,10 s/d 3,08 3,08 s/d 3,05 3,05 s/d 3,03 3,03 s/d 3,01 3,01 s/d 2,98 2,98 s/d 2,97 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,20 2,20 s/d 2,18 2,18 s/d 2,16 2,16 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09 2,09 s/d 2,07 2,07 s/d 2,04 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,76 1,76 s/d 1,74 1,74 s/d 1,74 1,74 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,61 1,61 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,40 s/d 93,47 93,47 s/d 93,52 93,52 s/d 93,59 93,59 s/d 93,67 93,67 s/d 93,69 93,69 s/d 93,78 93,78 s/d 93,84 93,84 s/d 93,87 93,87 s/d 93,96 93,96 s/d 94,04 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,60 s/d 6,53 6,53 s/d 6,48 6,48 s/d 6,41 6,41 s/d 6,33 6,33 s/d 6,31 6,31 s/d 6,22 6,22 s/d 6,16 6,16 s/d 6,13 6,13 s/d 6,04 6,04 s/d 5,96 a Perencanaan ( DED ) 2,97 s/d 2,95 2,95 s/d 2,93 2,93 s/d 2,90 2,90 s/d 2,87 2,87 s/d 2,86 2,86 s/d 2,84 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,79 2,79 s/d 2,77 2,77 s/d 2,73 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,93 1,93 s/d 1,90 1,90 s/d 1,89 1,89 s/d 1,87 c Administrasi Proyek( AP ) 1,59 s/d 1,56 1,56 s/d 1,54 1,54 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48 1,48 s/d 1,48 1,48 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36

9 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA 100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 75,68 s/d 79,12 79,12 s/d 82,56 82,56 s/d 85,40 85,40 s/d 86,77 86,77 s/d 87,89 87,89 s/d 88,95 88,95 s/d 89,96 89,96 s/d 90,28 90,28 s/d 90,52 90,52 s/d 90,95 B Biaya Umum ( a+b+c ) 24,32 s/d 20,88 20,88 s/d 17,44 17,44 s/d 14,60 14,60 s/d 13,23 13,23 s/d 12,11 12,11 s/d 11,05 11,05 s/d 10,04 10,04 s/d 9,72 9,72 s/d 9,48 9,48 s/d 9,05 a Perencanaan ( DED ) 10,20 s/d 8,78 8,78 s/d 7,36 7,36 s/d 6,19 6,19 s/d 5,44 5,44 s/d 5,23 5,23 s/d 4,83 4,83 s/d 4,43 4,43 s/d 4,33 4,33 s/d 4,22 4,22 s/d 4,08 b Pengawasan ( Supervisi ) 6,67 s/d 5,89 5,89 s/d 5,10 5,10 s/d 4,36 4,36 s/d 4,04 4,04 s/d 3,73 3,73 s/d 3,43 3,43 s/d 3,14 3,14 s/d 3,05 3,05 s/d 2,97 2,97 s/d 2,84 c Administrasi Proyek( AP ) 7,45 s/d 6,22 6,22 s/d 4,98 4,98 s/d 4,05 4,05 s/d 3,75 3,75 s/d 3,15 3,15 s/d 2,79 2,79 s/d 2,47 2,47 s/d 2,34 2,34 s/d 2,29 2,29 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 90,95 s/d 91,08 91,08 s/d 91,31 91,31 s/d 91,82 91,68 s/d 91,82 91,82 s/d 92,09 92,09 s/d 92,34 92,34 s/d 92,60 92,60 s/d 92,86 92,86 s/d 92,98 92,98 s/d 93,06 B Biaya Umum ( a+b+c ) 9,05 s/d 8,92 8,92 s/d 8,69 8,69 s/d 8,18 8,32 s/d 8,18 8,18 s/d 7,91 7,91 s/d 7,66 7,66 s/d 7,40 7,40 s/d 7,14 7,14 s/d 7,02 7,02 s/d 6,94 a Perencanaan ( DED ) 4,08 s/d 4,03 4,03 s/d 3,91 3,91 s/d 3,74 3,79 s/d 3,74 3,74 s/d 3,63 3,63 s/d 3,54 3,54 s/d 3,43 3,43 s/d 3,33 3,33 s/d 3,29 3,29 s/d 3,26 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,76 2,76 s/d 2,57 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 2,41 s/d 2,33 2,33 s/d 2,25 2,25 s/d 2,22 2,22 s/d 2,19 c Administrasi Proyek( AP ) 2,14 s/d 2,09 2,09 s/d 2,01 2,01 s/d 1,86 1,94 s/d 1,86 1,86 s/d 1,79 1,79 s/d 1,71 1,71 s/d 1,64 1,64 s/d 1,56 1,56 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48

10 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,06 s/d 93,17 93,17 s/d 93,25 93,25 s/d 93,38 93,38 s/d 93,46 93,46 s/d 93,57 93,57 s/d 93,65 93,65 s/d 93,77 93,77 s/d 93,87 93,87 s/d 93,91 93,91 s/d 93,93 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,94 s/d 6,83 6,83 s/d 6,75 6,75 s/d 6,62 6,62 s/d 6,54 6,54 s/d 6,43 6,43 s/d 6,35 6,35 s/d 6,23 6,23 s/d 6,13 6,13 s/d 6,09 6,09 s/d 6,07 a Perencanaan ( DED ) 3,26 s/d 3,21 3,21 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,10 3,10 s/d 3,05 3,05 s/d 3,02 3,02 s/d 2,98 2,98 s/d 2,94 2,94 s/d 2,93 2,93 s/d 2,93 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,10 2,10 s/d 2,08 2,08 s/d 2,04 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 c Administrasi Proyek( AP ) 1,48 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36 1,36 s/d 1,33 1,33 s/d 1,31 1,31 s/d 1,26 1,26 s/d 1,23 1,23 s/d 1,21 1,21 s/d 1,21

11 PROSENTASE KOMPONEN BIAYA KEGIATAN NON FISIK (DALAM JUTAAN RUPIAH) SWAKELOLA BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 94,00 94,00 s/d 95,00 95,00 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 97,00 s/d 97,50 97,50 s/d 98,00 98,00 s/d 98,50 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,00 6,00 s/d 5,00 5,00 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 3,00 s/d 2,50 2,50 s/d 2,00 2,00 s/d 1,50 JUMLAH (A+B) DIBORONGKAN (PIHAK KE III) BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 93,50 93,50 s/d 94,00 94,00 s/d 94,50 94,50 s/d 95,00 95,00 s/d 95,50 95,50 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,50 6,50 s/d 6,00 6,00 s/d 5,50 5,50 s/d 5,00 5,00 s/d 4,50 4,50 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 JUMLAH (A+B)

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KABUPATEN BELITUNG DENGAN PELAKSANAAN PEKERJAAN

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian yang dilakukan bersifat studi kepustakaan dan survey lapangan, yaitu dengan mengolah data berdasarkan indeks tenaga kerja yang diperoleh dari

Lebih terperinci

PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN

PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN PEMELIHARAAN RUTIN JALAN DAN JEMBATAN PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN. 01 ORGANISASI AGUSTUS 1992 DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA POLA PENANGANAN UMUM Penanganan Pemeliharaan

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA TANJUNGPINANG

PEMERINTAH KOTA TANJUNGPINANG PEMERINTAH KOTA TANJUNGPINANG PERATURAN DAERAH KOTA TANJUNGPINANG NOMOR 5 TAHUN 2010 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH NOMOR 10 TAHUN 2009 TENTANG PENGIKATAN DANA, PENETAPAN PROGRAM DAN KEGIATAN

Lebih terperinci

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. Pekerjaan Umum, maka didapatkan kesimpulan sebagai berikut :

BAB V SIMPULAN DAN SARAN. Pekerjaan Umum, maka didapatkan kesimpulan sebagai berikut : BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan penelitian yang dilakukan pada pekerjaan pasangan dinding bata ringan pada proyek pembangunan gedung Ditjen SDA dan Penataan Ruang Departemen Pekerjaan

Lebih terperinci

Bab TRANSAKSI KDP. Tampilan Menu Perekaman Transaksi KDP adalah sbb:

Bab TRANSAKSI KDP. Tampilan Menu Perekaman Transaksi KDP adalah sbb: Bab 4 TRANSAKSI KDP Saldo Awal KDP Perolehan KDP Transfer Masuk KDP Hibah Masuk KDP Pengembangan KDP Koreksi Perubahan Nilai KDP Transfer Keluar KDP Hibah Keluar KDP Penghapusan/Penghentian KDP Tampilan

Lebih terperinci

SOP PERAWATAN INSTALASI LISTRIK. TUJUAN Sebagai pedoman perawatan inatalasi listrik bagi seluruh pengelola unit kerja di lingkungan IPB.

SOP PERAWATAN INSTALASI LISTRIK. TUJUAN Sebagai pedoman perawatan inatalasi listrik bagi seluruh pengelola unit kerja di lingkungan IPB. TUJUAN Sebagai pedoman perawatan inatalasi listrik bagi seluruh pengelola unit kerja di lingkungan IPB. DESKRIPSI Perawatan instalasi listrik terdiri dari perawatan rutin dan perbaikan/rehab. Perawatan

Lebih terperinci

2.1 Efisiensi Efektivitas Sistem Manajemen Swakelola Studi tentang Manajemen Swakelola sebagai Alternatif dalam

2.1 Efisiensi Efektivitas Sistem Manajemen Swakelola Studi tentang Manajemen Swakelola sebagai Alternatif dalam DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN KATA PENGANTAR a 111 HALAMAN PERSEMBAHAN DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR vii xi DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN ABSTRAK viii xiv BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan negara berkembang yang sedang marak dengan

BAB I PENDAHULUAN. Indonesia merupakan negara berkembang yang sedang marak dengan BAB I PENDAHULUAN 1.I. Latar Belakang Indonesia merupakan negara berkembang yang sedang marak dengan pembangunannya. Hal ini terlihat dari banyaknya proyek-proyek konstruksi di Indonesia yang sedang dikerjakan

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA BANJARMASIN TAHUN 2008 NOMOR 23

LEMBARAN DAERAH KOTA BANJARMASIN TAHUN 2008 NOMOR 23 LEMBARAN DAERAH KOTA BANJARMASIN TAHUN 2008 NOMOR 23 PERATURAN DAERAH KOTA BANJARMASIN NOMOR 23 TAHUN 2008 TENTANG BIAYA CETAK DOKUMEN LELANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA BANJARMASIN, Menimbang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. waktu penyelesaian proyek bisa dipercepat dari kurun waktu normal dengan

BAB 1 PENDAHULUAN. waktu penyelesaian proyek bisa dipercepat dari kurun waktu normal dengan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam penjadwalan pelaksanaan suatu proyek konstruksi, kurun waktu penyelesaian proyek bisa dipercepat dari kurun waktu normal dengan menambah sumber daya dalam

Lebih terperinci

Akuntansi Pajak Atas Liabilitas (Kewajiban)

Akuntansi Pajak Atas Liabilitas (Kewajiban) Akuntansi Pajak Atas Liabilitas (Kewajiban) Klasifikasi kewajiban dan aspek perpajakannya Beban Bunga Pinjaman Pembebasan utang Akuntansi Pajak Atas Ekuitas Investasi jangka pendek dan jangka panjang Bentuk

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dari alokasi belanja modal sebesar 216,1 triliun rupiah, sebesar 203,7 triliun

BAB I PENDAHULUAN. Dari alokasi belanja modal sebesar 216,1 triliun rupiah, sebesar 203,7 triliun BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Seiring perkembangan belanja infrastruktur yang cukup signifikan dari tahun ke tahun, pemerintah melakukan penambahan alokasi anggaran infrastruktur dalam Anggaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. cepat dari waktu yang dijadwalkan, dan dengan tercapainya mutu. Dampak dari

BAB I PENDAHULUAN. cepat dari waktu yang dijadwalkan, dan dengan tercapainya mutu. Dampak dari BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Keberhasilan proyek merupakan sasaran utama bagi perusahaanperusahaan yang bergerak dibidang jasa konstruksi. Proyek yang dikatakan berhasil merupakan cerminan dari

Lebih terperinci

Pembangunan daerah tahun 2013 pada urusan Pekerjaan Umum dilaksanakan dalam rangka mencapai beberapa sasaran yang telah ditetapkan, yaitu:

Pembangunan daerah tahun 2013 pada urusan Pekerjaan Umum dilaksanakan dalam rangka mencapai beberapa sasaran yang telah ditetapkan, yaitu: . Pekerjaan Umum Pembangunan daerah tahun 0 pada urusan Pekerjaan Umum dilaksanakan dalam rangka mencapai beberapa sasaran yang telah ditetapkan, yaitu: a. Terwujudnya pemerataan bidang pekerjaan umum

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KATINGAN NOMOR 8 TAHUN 2013

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KATINGAN NOMOR 8 TAHUN 2013 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KATINGAN NOMOR 8 TAHUN 2013 T E N T A N G KEGIATAN TAHUN JAMAK JALAN DAN JEMBATAN DI KABUPATEN KATINGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KATINGAN, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 13 TAHUN 2009 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN GEDUNG DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN BELITUNG DENGAN PELAKSANAAN

Lebih terperinci

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN SINJAI DINAS PERMUKIMAN DAN TATA RUANG JL. PERSATUAN RAYA NO.116 TELP. (0482) FAX 21592

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN SINJAI DINAS PERMUKIMAN DAN TATA RUANG JL. PERSATUAN RAYA NO.116 TELP. (0482) FAX 21592 RENCANA UMUM PENGADAAN PADA DINAS TATA RUANG PERMUKIMAN DAN PERUMAHAN KABUPATEN SINJAI TAHUN ANGGARAN 2012 A. KEBIJAKAN UMUM PENGADAAN Rencana umum pengadaan barang/jasa pemerintah pada Dinas Tata Ruang

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008 MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008 TENTANG PEDOMAN SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN UMUM DENGAN

Lebih terperinci

1.2 Perumusan Masalah 3 13 Tujuan Penelitian 4

1.2 Perumusan Masalah 3 13 Tujuan Penelitian 4 DAFTARISI Halaman HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN HALAMAN MOTTO HALAMAN PERSEMBAHAN KATAPENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN ABSTRAKSI 1 11 in IV VI Vlll ; xn xiu xv xvt BAB

Lebih terperinci

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN A. UMUM 1. Definisi Konstruksi dalam pengerjaan adalah aset-aset tetap yang sedang dalam proses pembangunan. 2. Klasifikasi Konstruksi Dalam Pengerjaan

Lebih terperinci

PERBANDINGAN ALTERNATIF PERBANDINGAN ALTERNATIF

PERBANDINGAN ALTERNATIF PERBANDINGAN ALTERNATIF PERBANDINGAN ALTERNATIF Macam-macam analisa Present Worth Capitalized Cost Annual Worth PERBANDINGAN ALTERNATIF Ekonomi Teknik bertujuan : membandingkan alternatif-alternatif dan memilih yang paling ekonomis

Lebih terperinci

f. Aset Tetap Lainnya

f. Aset Tetap Lainnya f. Aset Tetap Lainnya Saldo Aset Tetap Lainnya pada Laporan Barang Kuasa Pengguna Semester Pengadilan Agama Soe tahun 2016 adalah sebesar Rp. 0 (nol rupiah), jumlah tersebut terdiri dari saldo awal sebesar

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh

BAB 1 PENDAHULUAN. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap perusahaan menginginkan suatu tingkat pertumbuhan yang baik. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh oleh perusahaan.

Lebih terperinci

LAPORAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH

LAPORAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH PEMERINTAH KABUPATEN KLATEN LAPORAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 2015 DAN 2014 NO. URUT URAIAN ANGGARAN REALISASI REF (%) 2015 2015

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 5 TAHUN 2010 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN JEMBATAN SUNGAI PADANG DENGAN PELAKSANAAN PEKERJAAN TAHUN JAMAK DENGAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk mendorong kemajuan bangsa. Pembangunan infrastruktur sendiri sangat

BAB I PENDAHULUAN. untuk mendorong kemajuan bangsa. Pembangunan infrastruktur sendiri sangat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan infrastruktur merupakan suatu hal yang sangat penting untuk mendorong kemajuan bangsa. Pembangunan infrastruktur sendiri sangat diperlukan oleh semua sektor.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Infrastruktur merupakan bagian penting karena berpengaruh pada sektor ekonomi, sosial, dan budaya. Dalam Renstra Kementerian PU Tahun 2010-2014 disebutkan bahwa Kementerian

Lebih terperinci

Tugas Dan Tanggung Jawab Team Leader

Tugas Dan Tanggung Jawab Team Leader Tugas Dan Tanggung Jawab Team Leader 1. Membuat schedule kegiatan atau jadwal kegiatan pekerjaan. 2. Memonitor atau memantau progress pekerjaan yang dilakukan tenaga ahli. 3. Bertanggung jawab dalam melaksanakan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. konstruksi yang berdiri sejak tahun Selama tahun 2012 perusahaan ini

BAB I PENDAHULUAN. konstruksi yang berdiri sejak tahun Selama tahun 2012 perusahaan ini BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang CV. Citra Mandiri Solution adalah perusahaan yang bergerak dibidang konstruksi yang berdiri sejak tahun 2005. Selama tahun 2012 perusahaan ini sudah mengerjakan 85

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2002 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 14 TAHUN 1993 TENTANG PENYELENGGARAAN PROGRAM JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada proyek EPC maupun proyek konstruksi tradisional, kualitas atau mutu adalah salah satu hal yang sangat penting dan seharusnya

BAB I PENDAHULUAN. Pada proyek EPC maupun proyek konstruksi tradisional, kualitas atau mutu adalah salah satu hal yang sangat penting dan seharusnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan konstruksi selalu mengalami peningkatan dari tahun ke tahun, terlihat dari ruang lingkup bidang konstruksi yang semakin luas. Bidang konstruksi yang dulu

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam

I. PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam mencapai keseimbangan dan keserasian di berbagai bidang, baik fisik maupun non fisik. Indonesia

Lebih terperinci

KEPMEN NO. 27 TH 1987

KEPMEN NO. 27 TH 1987 KEPMEN NO. 27 TH 1987 KEPUTUSAN NOMOR : KEP.27/MEN/1987 TENTANG TATACARA PENGADAAN PEKERJAAN PENYIAPAN PEMUKIMAN UNTUK PROYEK PIR-TRANS Menimbang : a. bahwa pekerjaan penyiapan pemukiman dalam rangka PIR-TRANS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Jalan merupakan urat nadi kehidupan masyarakat, bangsa dan negara. Hal ini diamanatkan di dalam Undang Undang Nomor 38 tahun 2004 tentang Jalan yang

Lebih terperinci

EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PEMELIHARAAN JALAN SECARA SWAKELOLA ( Study Kasus Pada Peningkatan Jalan Harjosari Pendem Di Kabupaten Karanganyar )

EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PEMELIHARAAN JALAN SECARA SWAKELOLA ( Study Kasus Pada Peningkatan Jalan Harjosari Pendem Di Kabupaten Karanganyar ) EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PEMELIHARAAN JALAN SECARA SWAKELOLA ( Study Kasus Pada Peningkatan Jalan Harjosari Pendem Di Kabupaten Karanganyar ) TESIS Diajukan Kepada Program Pascasarjana Universitas Muhammadiyah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Menurut Badan Pusat Statistik, tenaga kerja di Indonesia per bulan Februari

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Menurut Badan Pusat Statistik, tenaga kerja di Indonesia per bulan Februari BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Menurut Badan Pusat Statistik, tenaga kerja di Indonesia per bulan Februari tahun 2013 mencapai 114,1 juta orang dengan jumlah pekerja di sektor konstruksi sebesar

Lebih terperinci

PP 9/2001, PENAMBAHAN PENYERTAAN MODAL NEGARA REPUBLIK INDONESIA KE DALAM MODAL SAHAM PERUSAHAAN PERSEROAN (PERSERO) PT PERUSAHAAN GAS NEGARA

PP 9/2001, PENAMBAHAN PENYERTAAN MODAL NEGARA REPUBLIK INDONESIA KE DALAM MODAL SAHAM PERUSAHAAN PERSEROAN (PERSERO) PT PERUSAHAAN GAS NEGARA Copyright (C) 2000 BPHN PP 9/2001, PENAMBAHAN PENYERTAAN MODAL NEGARA REPUBLIK INDONESIA KE DALAM MODAL SAHAM PERUSAHAAN PERSEROAN (PERSERO) PT PERUSAHAAN GAS NEGARA *38708 PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. negara yaitu terciptanya masyarakat adil dan makmur. Wujud nyata dari

BAB I PENDAHULUAN. negara yaitu terciptanya masyarakat adil dan makmur. Wujud nyata dari BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada saat ini Indonesia sedang melaksanakan kegiatan pembangunan di segala bidang baik fisik maupun nonfisik dalam rangka mencapai tujuan bangsa dan negara yaitu

Lebih terperinci

EKONOMI TEKNIK ANALISIS SENSITIVITAS DAN BREAK EVEN POINT SEBRIAN MIRDEKLIS BESELLY PUTRA TEKNIK PENGAIRAN

EKONOMI TEKNIK ANALISIS SENSITIVITAS DAN BREAK EVEN POINT SEBRIAN MIRDEKLIS BESELLY PUTRA TEKNIK PENGAIRAN EKONOMI TEKNIK DAN BREAK EVEN POINT SEBRIAN MIRDEKLIS BESELLY PUTRA TEKNIK PENGAIRAN UMUM Analisis Sensitivitas dibutuhkan dalam rangka mengetahui sejauh mana dampak parameter-parameter investasi yang

Lebih terperinci

BUPATI BANDUNG BARAT

BUPATI BANDUNG BARAT Menimbang : a. BUPATI BANDUNG BARAT PERATURAN BUPATI BANDUNG BARAT NOMOR 11 TAHUN 2013 TENTANG BANTUAN KEUANGAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANDUNG BARAT, bahwa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memuaskan bagi pihak kontraktor dan owner. Keberhasilan suatu kontruksi pasti

BAB I PENDAHULUAN. memuaskan bagi pihak kontraktor dan owner. Keberhasilan suatu kontruksi pasti BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dunia konstruksi berkembang dengan pesat dengan banyaknya pembangunan infrastruktur yang terus menerus dilakukan. Sebagai Negara berkembang Indonesia juga sibuk dengan

Lebih terperinci

BUPATI KUDUS PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG

BUPATI KUDUS PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG BUPATI KUDUS PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. semakin meningkat dari tahun 2013 sampai dengan tahun Dengan

BAB I PENDAHULUAN. semakin meningkat dari tahun 2013 sampai dengan tahun Dengan BAB I PENDAHULUAN I.1. Pendahuluan Perkembangan pelaksanaan konstruksi di Daerah Istimewa Yogyakarta semakin meningkat dari tahun 2013 sampai dengan tahun 2014. Dengan meningkatnya konstruksi di Daerah

Lebih terperinci

Nilai Konstruksi DIY (juta rupiah)

Nilai Konstruksi DIY (juta rupiah) BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Proyek adalah kegiatan yang dilakukan dengan kewajiban untuk menghasilkan sebuah produk dan jasa atau suatu hasil tertentu (Lewis, 2005). Suatu proyek konstruksi merupakan

Lebih terperinci

Oleh : Wiendia Suryana NRP : : MaksumTanubrata, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA BANDUNG ABSTRAK

Oleh : Wiendia Suryana NRP : : MaksumTanubrata, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA BANDUNG ABSTRAK EVALUASI PROSEDUR PELELANGAN PROYEK KONSTRUKSI PADA PROYEK PEMERINTAH BERDASARKAN KEPPRES No. 18 TAHUN 2000 DIBANDINGKAN DENGAN KEPPRES No. 80 TAHUN 2003 Oleh : Wiendia Suryana NRP : 0021115 Pembimbing

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Indonesia merupakan negara berkembang yang sedang marak dengan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Indonesia merupakan negara berkembang yang sedang marak dengan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Indonesia merupakan negara berkembang yang sedang marak dengan pembangunannya. Hal ini terlihat dari banyaknya proyek-proyek konstruksi di Indonesia yang sedang dikerjakan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PU NO.05/PRT/M/2014 TENTANG : PEDOMAN SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (SMK3) KONSTRUKSI BIDANG PU

PERATURAN MENTERI PU NO.05/PRT/M/2014 TENTANG : PEDOMAN SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (SMK3) KONSTRUKSI BIDANG PU + 1 PERATURAN MENTERI PU NO.05/PRT/M/2014 TENTANG : PEDOMAN SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (SMK3) KONSTRUKSI BIDANG PU Bimbingan Teknis Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Lebih terperinci

12. Diketahui segitiga ABC dengan AC = 5 cm, AB = 7 cm, dan BCA = 120. Keliling segitiga ABC =...

12. Diketahui segitiga ABC dengan AC = 5 cm, AB = 7 cm, dan BCA = 120. Keliling segitiga ABC =... 1 1. Diketahui: Premis 1 : Jika hari hujan maka tanah basah. Premis : Tanah tidak basah. Ingkaran dari penarikan kesimpulan yang sah dari premis-premis di atas adalah.... Agar F(x) = (p - ) x² - (p - 3)

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG RETRIBUSI IZIN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978 PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978 TENTANG RETRIBUSI SURAT IZIN PELULUSAN PRAKWALIFIKASI PERUSAHAAN PEMBORONG BANGUNAN DALAM PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG DENGAN

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 5 TAHUN 1989 TENTANG PENAMBAHAN PENYERTAAN MODAL NEGARA KE DALAM MODAL SAHAM PERUSAHAAN PERSEROAN (PERSERO) PT. PUPUK SRIWIJAYA, Menimbang : a. bahwa untuk lebih meningkatkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan nasional dilakukan sebagai salah satu cara untuk. itu hasil-hasil pembangunan harus dapat dinikmati seluruh rakyat

BAB I PENDAHULUAN. Pembangunan nasional dilakukan sebagai salah satu cara untuk. itu hasil-hasil pembangunan harus dapat dinikmati seluruh rakyat BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG Perkembangan zaman yang menuntut diimbanginya kemajuan dalam segala bidang membuat hampir semua negara berkembang berlomba-lomba untuk melaksanakan pembangunan nasional.

Lebih terperinci

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 45 TAHUN 2010 TENTANG

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 45 TAHUN 2010 TENTANG SALINAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 45 TAHUN 2010 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 18 TAHUN 2010 TENTANG

Lebih terperinci

perencanaan jalan... 86

perencanaan jalan... 86 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... i LEMBAR PENGESAHAN... ii PERNYATAAN... iii PERSEMBAHAN... iv KATA PENGANTAR... v DAFTAR ISI... vii DAFTAR TABEL... xii DAFTAR GAMBAR... xv DAFTAR LAMPIRAN... xviii INTISARI...

Lebih terperinci

PENGADAAN JASA KONSTRUKSI

PENGADAAN JASA KONSTRUKSI PENGADAAN JASA KONSTRUKSI Pengadaan barang/ jasa pemerintah adalah kegiatan pengadaan barang/jasa yang dibiayai dengan APBN/APBD, baik yang dilaksanakan secara swakelola maupun oleh penyedia barang/jasa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dan makmur berdasarkan pancasila dan Undang-undang Dasar 1945, maka. memegang peranan penting bagi kesejahteraan bangsa Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. dan makmur berdasarkan pancasila dan Undang-undang Dasar 1945, maka. memegang peranan penting bagi kesejahteraan bangsa Indonesia BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan nasional bertujuan untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur berdasarkan pancasila dan Undang-undang Dasar 1945, maka kegiatan pembagunan baik

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Tersedianya infrastruktur seperti jalan, jembatan, pelabuhan, bendungan dan infrastruktur fisik lainnya menjadi pendorong bagi kegiatan ekonomi, peningkatan kualitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Jembatan merupakan struktur yang melintasi sungai, teluk, atau kondisikondisi lain berupa rintangan yang berada lebih rendah, sehingga memungkinkan kendaraan, kereta

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Medan sebagai salah satu kota besar di Indonesia terus meningkatkan

BAB I PENDAHULUAN. Medan sebagai salah satu kota besar di Indonesia terus meningkatkan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Medan sebagai salah satu kota besar di Indonesia terus meningkatkan pembangunan guna menjadikannya sebagai kota yang berkembang dan ternama. Pembangunan infrastruktur

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Proyek adalah suatu urutan kegiatan dan peristiwa yang dirancang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Proyek adalah suatu urutan kegiatan dan peristiwa yang dirancang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Proyek adalah suatu urutan kegiatan dan peristiwa yang dirancang dengan baik pada suatu permulaan dan suatu akhir dari sebuah kegiatan, yang diarahkan untuk mencapai

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN 3.1.KINERJA KEUANGAN MASA LALU Kinerja keuangan daerah masa lalu merupakan informasi yang penting untuk membuat perencanaan daerah

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG

PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG 9 5 BUPATI PENAJAM PASER UTARA PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN DAERAH DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH KABUPATEN PENAJAM PASER

Lebih terperinci

RPJMD Kota Pekanbaru Tahun

RPJMD Kota Pekanbaru Tahun RPJMD Kota Pekanbaru Tahun 2017 BAB III GAMBARAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN III 1 RPJMD Kota Pekanbaru Tahun 2017 3.1.KINERJA KEUANGAN MASA LALU No Kinerja keuangan daerah masa lalu merupakan

Lebih terperinci

Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun

Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun 1 Air Limbah Domestik Tahun ( x Rp. 1 Juta ) 29,609 33,728 35,459 39,827 43,976 182,599 2 Persampahan 5,725 4,908 8,559

Lebih terperinci

SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN. Nama Penanggung jawab Nama & Alamat Perusahaan. Telepon kantor Jabatan dalam perusahaan

SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN. Nama Penanggung jawab Nama & Alamat Perusahaan. Telepon kantor Jabatan dalam perusahaan FORM PRA-01 Petunjuk Pemakaian SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN Yang bertanda tangan dibawah ini Nama Penanggung jawab Nama & Alamat Perusahaan Telepon kantor Jabatan dalam perusahaan Menyatakan dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan

BAB I PENDAHULUAN. Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan satu daerah dengan daerah lain. Jalan raya merupakan potret sebuah negara. Negara makmur

Lebih terperinci

BAB IV METODELOGI PENELITIAN. Samsat Kulon Progo, Kabupaten Kulon Progo. pengawas, dan lain-lain. Variabel-variabel yang sangat mempengaruhi

BAB IV METODELOGI PENELITIAN. Samsat Kulon Progo, Kabupaten Kulon Progo. pengawas, dan lain-lain. Variabel-variabel yang sangat mempengaruhi 27 BAB IV METODELOGI PENELITIAN A. Lokasi Penelitian Obyek penelitian ini dilakukan pada Proyek Pembangunan Gedung Samsat Kulon Progo, Kabupaten Kulon Progo. B. Pengumpulan Data Pengumpulan data atau informasi

Lebih terperinci

2. Pemilihan langsung dapat dilaksanakan untuk pengadaan yang bernilai sampai dengan Rp ,00 (seratus juta rupiah);

2. Pemilihan langsung dapat dilaksanakan untuk pengadaan yang bernilai sampai dengan Rp ,00 (seratus juta rupiah); 1 Tujuan Untuk menjamin bahwa pelaksanaan proses Pemilihan Langsung sesuai dengan peraturan per undang-undangan yang berlaku, harga yang wajar dan secara teknis dapat dipertanggungjawabkan. 2 Ruang Lingkup

Lebih terperinci

PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR : 3 TAHUN 2015 TENTANG

PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR : 3 TAHUN 2015 TENTANG PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR : 3 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN PERTAMA ATAS PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR 5 TAHUN 2014 TENTANG REGISTRASI

Lebih terperinci

BAB V PENUTUP. Perubahan Produksi Minimum (Qm)

BAB V PENUTUP. Perubahan Produksi Minimum (Qm) BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil analisa dan pembahasan pada bab IV, dibuat kesimpulan sebagai berikut : 1. Keterlambatan distribusi material sangat mempengaruhi perubahan produksi minimum.

Lebih terperinci

BAB IV METODE PENELITIAN

BAB IV METODE PENELITIAN BAB IV METODE PENELITIAN 4.1 Deskripsi Umum Sampel yang diambil dalam penelitian ini, Sekolah Dasar penerima bantuan P2DT-DB dan P2DB-AK yang berlokasi di daerah Kabupaten Sleman. Sampel diambil gedung

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Standar Akuntansi Keuangan sebagai suatu pedoman dalam penyusunan

BAB I PENDAHULUAN. Standar Akuntansi Keuangan sebagai suatu pedoman dalam penyusunan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Standar Akuntansi Keuangan sebagai suatu pedoman dalam penyusunan Laporan Keuangan, memuat aturan mengenai pengukuran. Pengakuan dan metode penilaian dari item-item

Lebih terperinci

Universitas Mercu Buana Fakultas Teknik Jurusan Teknik Industri #6 & 7 MANAJEMEN PROYEK

Universitas Mercu Buana Fakultas Teknik Jurusan Teknik Industri #6 & 7 MANAJEMEN PROYEK Universitas Mercu Buana Fakultas Teknik Jurusan Teknik Industri #6 & 7 MANAJEMEN PROYEK Manfaat Penjadwalan Memberikan pedoman terhadap unit pekerjaan/kegiatan mengenai batas-batas waktu dari masing-masing

Lebih terperinci

Prof. Himawan Adinegoro. (Deputy Monev & Pengembangan Sistem Informasi)

Prof. Himawan Adinegoro. (Deputy Monev & Pengembangan Sistem Informasi) Prof. Himawan Adinegoro (Deputy Monev & Pengembangan Sistem Informasi) NO NAMA PAKET PEKERJAAN VOLUME LOKASI PEKERJAAN (PROVINSI, KABUPATEN/KOTA) RENCANA PENGANGGARAN PERKIRAAN BIAYA (Rp) SUMBER DANA

Lebih terperinci

SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH oleh: Abu Sopian, S.H., M.M. Balai Diklat Keuangan Pelembang Kata Kunci Pengadaan barang/jasa, Swakelola, Perencanaan Pengadaan, Pelaksanaan Pengadaan,

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU

PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU PERATURAN DAERAH KABUPATEN KAPUAS HULU NOMOR 6 TAHUN 2011 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN GEDUNG BALAI PERTEMUAN, GEDUNG DPRD BLOK A, B DAN C DAN KANTOR DINAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. teknik sipil mengalami kemajuan, baik ditinjau dari segi mutu, bahan, struktur

BAB I PENDAHULUAN. teknik sipil mengalami kemajuan, baik ditinjau dari segi mutu, bahan, struktur BAB 1 Pendahuluan BAB I PENDAHULUAN Penelitian ini dilakukan untuk melaksanakan analisis factor penyebab terjadinya pembengkakan biaya upah tenaga kerja pada proyek, dalam bab pertama ini akan dibahas

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASER NOMOR 23 TAHUN 2011 TENTANG

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASER NOMOR 23 TAHUN 2011 TENTANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASER NOMOR 23 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PEMBIAYAAN PEMBANGUNAN TAHUN JAMAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PASER,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. terjadi. Banyak Negara sudah mulai menerapkan Green Construction dalam

BAB 1 PENDAHULUAN. terjadi. Banyak Negara sudah mulai menerapkan Green Construction dalam BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan Green Construction di dunia saat ini semakin berkembang karena adanya kesadaran akan pentingnya lingkungan alam sekitar yang semakin berkurang karena pembukaan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan suatu proses. Proses berarti suatu kegiatan yang terus-menerus

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan suatu proses. Proses berarti suatu kegiatan yang terus-menerus BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan didefinisikan sebagai suatu usaha atau rangkaian usaha pertumbuhan dan perubahan yang berencana yang dilakukan secara sadar oleh suatu bangsa, negara dan

Lebih terperinci

Manajemen Pengadaan Barang /Jasa (PBJ)

Manajemen Pengadaan Barang /Jasa (PBJ) Manajemen Pengadaan Barang /Jasa (PBJ) Arif Kurniawan Wahono (135020304111002) Fatmawati Yunita (125020306111005) Sarintan Pratiwi Usman (125020300111002) Muhamad Risqi W (125020300111039) M.Januar Setiawan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Perekonomian dunia telah mengalami suatu krisis yang merupakan. krisis multidimensi yang melanda di semua negara terutama negaranegara

I. PENDAHULUAN. Perekonomian dunia telah mengalami suatu krisis yang merupakan. krisis multidimensi yang melanda di semua negara terutama negaranegara I. PENDAHULUAN 1.l. Latar Belakang Perekonomian dunia telah mengalami suatu krisis yang merupakan krisis multidimensi yang melanda di semua negara terutama negaranegara berkembang. Demikian halnya di Indonesia,

Lebih terperinci

ESTIMASI BIAYA PROYEK ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB)

ESTIMASI BIAYA PROYEK ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) 1. Estimasi Biaya Proyek : Macam-macam estimasi biaya Jenis-jenis biaya proyek konstruksi 2. RAB Susunan RAB Tahap-tahap penyusunan RAB Contoh RAB ESTIMASI

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN NEGARA DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA BAB IV PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA 4.1. Tinjauan Singkat Perusahaan PT. XYZ merupakan perusahaan yang bergerak dibidang kontraktor Mekanikal dan Elektrikal. Perusahaan ini berkedudukan di Greenlake

Lebih terperinci

Rancangan Akhir RPJMD Tahun Hal.III. 12

Rancangan Akhir RPJMD Tahun Hal.III. 12 Tabel.T-III.C.1 Analisis Proporsi Belanja Pemenuhan Kebutuhan Aparatur Tahun 2009-2011 Total belanja untuk pemenuhan kebutuhan aparatur (Rp) Total pengeluaran (Belanja + Pembiayaan Pengeluaran) (Rp) Prosentase

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Seiring berjalannya waktu, kebutuhan akan tempat tinggal semakin mengalami peningkatan permintaan baik dari kalangan menengah ke bawah maupun dari kalangan menengah

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 31.A 2012 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 31.A TAHUN 2012 TENTANG

BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 31.A 2012 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 31.A TAHUN 2012 TENTANG BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 31.A 2012 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 31.A TAHUN 2012 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 28 TAHUN 2011 TENTANG PROGRAM/KEGIATAN INFRASTRUKTUR

Lebih terperinci

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN 2006 2008 BUPATI SIAK, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

WALIKOTA SURABAYA INSTRUKSI WALIKOTA SURABAYA NOMOR 6 TAHUN 2009 TENTANG

WALIKOTA SURABAYA INSTRUKSI WALIKOTA SURABAYA NOMOR 6 TAHUN 2009 TENTANG WALIKOTA SURABAYA INSTRUKSI WALIKOTA SURABAYA NOMOR 6 TAHUN 2009 TENTANG PERCEPATAN PELAKSANAAN KEGIATAN YANG DIBIAYAI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN ANGGARAN 2009 SERTA PERUBAHAN ANGGARAN

Lebih terperinci

BAB 3 METODE PENELITIAN

BAB 3 METODE PENELITIAN BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1. Lokasi Penelitian Proyek Bangunan Gedung Rawat Inap Kelas III dan Parkir RSUD Dr. Moewardi Surakarta beralamat di Jalan Kolonel Sutarto 132 Surakarta. Secara rinci letak pelaksanaan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Tingkat pertumbuhan ekonomi pada kota kota besar di Indonesia telah

BAB 1 PENDAHULUAN. Tingkat pertumbuhan ekonomi pada kota kota besar di Indonesia telah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tingkat pertumbuhan ekonomi pada kota kota besar di Indonesia telah menyebabkan tingginya pergerakan manusia dan barang. Hal ini dapat dilihat dari meningkatnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan dan pengembangan di wilayah Indonesia dalam bidang teknik sipil dari tahun ke tahun mengalami kemajuan yang cukup pesat. Pembangunan di berbagai sektor

Lebih terperinci

1. PERHITUNGAN COST SLOPE Menurut Soeharto, 1999, hubungan antara biaya -waktu normal dan dipersingkat dapat digambarkan sebagai berikut :

1. PERHITUNGAN COST SLOPE Menurut Soeharto, 1999, hubungan antara biaya -waktu normal dan dipersingkat dapat digambarkan sebagai berikut : 1. LATAR BELAKANG Proyek pembangunan Sekolah Tinggi Kesehatan Dan Akademi Kebidanan Siti Khodijah Muhammadiyah ini adalah dengan menggunakan perhitungan normal dan pelaksanaannya menggunakan HCS ( HOLLOW

Lebih terperinci

REKAPITULASI BELANJA LANGSUNG BERDASARKAN PROGRAM DAN KEGIATAN

REKAPITULASI BELANJA LANGSUNG BERDASARKAN PROGRAM DAN KEGIATAN KABUPATEN TEBO TAHUN ANGGARAN 2016 FORMULIR RKA-SKPD 2.2 Urusan Pemerintah : 1.06. PERENCANAAN PEMBANGUNAN Organisasi : 1.06.01. BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH Kode Program / Kegiatan REKAPITULASI

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI

BAB III LANDASAN TEORI BAB III LANDASAN TEORI 3.1 Beton Beton adalah bahan homogen yang didapatkan dengan mencampurkan agregat kasar, agregat halus, semen dan air. Campuran ini akan mengeras akibat reaksi kimia dari air dan

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU

PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU PERATURAN DAERAH KABUPATEN KAPUAS HULU NOMOR 7 TAHUN 2011 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PENGAWASAN PEMBANGUNAN GEDUNG BALAI PERTEMUAN, GEDUNG DPRD BLOK A, B DAN C DAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada era modern ini semakin banyak pembangunan yang terus-menerus

BAB I PENDAHULUAN. Pada era modern ini semakin banyak pembangunan yang terus-menerus BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada era modern ini semakin banyak pembangunan yang terus-menerus dilakukan. Kebutuhan yang selalu meningkat membuat banyak orang yang ingin terus melakukan pembangunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. telah diatur. Kecelakaan terjadi tanpa disangka-sangka dalam sekejap mata

BAB I PENDAHULUAN. telah diatur. Kecelakaan terjadi tanpa disangka-sangka dalam sekejap mata BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kecelakaan menurut M. Sulaksmono (1997) adalah suatu kejadian tidak diduga dan tidak dikehendaki yang mengacaukan proses aktivitas yang telah diatur. Kecelakaan terjadi

Lebih terperinci