PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )"

Transkripsi

1 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,38 s/d 87,41 87,41 s/d 88,45 88,45 s/d 89,48 89,48 s/d 90,46 90,46 s/d 91,48 91,48 s/d 92,42 92,42 s/d 92,84 92,84 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,68 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,62 s/d 12,59 12,59 s/d 11,55 11,55 s/d 10,52 10,52 s/d 9,54 9,54 s/d 8,52 8,52 s/d 7,58 7,58 s/d 7,16 7,16 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,32 a Perencanaan ( DED ) 3,86 s/d 3,64 3,64 s/d 3,41 3,41 s/d 3,19 3,19 s/d 2,94 2,94 s/d 2,70 2,70 s/d 2,50 2,50 s/d 2,35 2,35 s/d 2,20 2,20 s/d 2,15 2,15 s/d 2,09 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,16 2,16 s/d 2,10 2,10 s/d 2,04 2,04 s/d 2,00 2,00 s/d 1,95 1,95 s/d 1,86 1,86 s/d 1,69 1,69 s/d 1,52 1,52 s/d 1,47 1,47 s/d 1,41 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,68 s/d 93,85 93,85 s/d 93,95 93,95 s/d 94,07 94,07 s/d 94,18 94,18 s/d 94,30 94,30 s/d 94,41 94,41 s/d 94,53 94,53 s/d 94,64 94,64 s/d 94,75 94,75 s/d 94,86 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,32 s/d 6,15 6,15 s/d 6,05 6,05 s/d 5,93 5,93 s/d 5,82 5,82 s/d 5,70 5,70 s/d 5,59 5,59 s/d 5,47 5,47 s/d 5,36 5,36 s/d 5,25 5,25 s/d 5,14 a Perencanaan ( DED ) 2,09 s/d 2,04 2,04 s/d 2,04 2,04 s/d 2,03 2,03 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,99 1,99 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,41 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

2 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,86 s/d 95,00 95,00 s/d 95,12 95,12 s/d 95,27 95,27 s/d 95,36 95,36 s/d 95,41 95,41 s/d 95,49 95,49 s/d 95,57 95,57 s/d 95,64 95,64 s/d 95,72 95,72 s/d 95,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,14 s/d 5,00 5,00 s/d 4,88 4,88 s/d 4,73 4,73 s/d 4,64 4,64 s/d 4,59 4,59 s/d 4,51 4,51 s/d 4,43 4,43 s/d 4,36 4,36 s/d 4,28 4,28 s/d 4,21 a Perencanaan ( DED ) 1,94 s/d 1,91 1,91 s/d 1,88 1,88 s/d 1,84 1,84 s/d 1,79 1,79 s/d 1,79 1,79 s/d 1,77 1,77 s/d 1,73 1,73 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 95,79 s/d 95,86 95,86 s/d 95,94 95,94 s/d 96,14 B Biaya Umum ( a+b+c ) 4,21 s/d 4,14 4,14 s/d 4,06 4,06 s/d 3,86 a Perencanaan ( DED ) 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,62 1,62 s/d 1,61 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,25 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

3 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 82,33 s/d 83,54 83,54 s/d 85,22 85,22 s/d 87,01 87,01 s/d 88,07 88,07 s/d 89,27 89,27 s/d 90,20 90,20 s/d 90,60 90,60 s/d 90,88 90,88 s/d 91,17 91,17 s/d 91,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 17,67 s/d 16,46 16,46 s/d 14,78 14,78 s/d 12,99 12,99 s/d 11,93 11,93 s/d 10,73 10,73 s/d 9,80 9,80 s/d 9,40 9,40 s/d 9,12 9,12 s/d 8,83 8,83 s/d 8,66 a Perencanaan ( DED ) 6,43 s/d 6,06 6,06 s/d 5,23 5,23 s/d 4,48 4,48 s/d 4,22 4,22 s/d 4,05 4,05 s/d 3,87 3,87 s/d 3,72 3,72 s/d 3,67 3,67 s/d 3,58 3,58 s/d 3,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,69 s/d 3,60 3,60 s/d 3,51 3,51 s/d 3,23 3,23 s/d 3,10 3,10 s/d 2,80 2,80 s/d 2,71 2,71 s/d 2,56 2,56 s/d 2,42 2,42 s/d 2,33 2,33 s/d 2,35 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,34 s/d 91,55 91,55 s/d 91,68 91,68 s/d 91,79 91,79 s/d 91,91 91,91 s/d 92,05 92,05 s/d 92,39 92,39 s/d 92,28 92,28 s/d 92,41 92,41 s/d 92,53 92,53 s/d 92,65 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,66 s/d 8,45 8,45 s/d 8,32 8,32 s/d 8,21 8,21 s/d 8,09 8,09 s/d 7,95 7,95 s/d 7,61 7,61 s/d 7,72 7,72 s/d 7,59 7,59 s/d 7,47 7,47 s/d 7,35 a Perencanaan ( DED ) 3,49 s/d 3,42 3,42 s/d 3,40 3,40 s/d 3,39 3,39 s/d 3,36 3,36 s/d 3,33 3,33 s/d 3,09 3,09 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,23 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,35 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

4 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,65 s/d 92,80 92,80 s/d 92,95 92,95 s/d 93,12 93,12 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,67 93,67 s/d 93,87 93,87 s/d 94,06 94,06 s/d 94,16 94,16 s/d 94,45 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,35 s/d 7,20 7,20 s/d 7,05 7,05 s/d 6,88 6,88 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,33 6,33 s/d 6,13 6,13 s/d 5,94 5,94 s/d 5,84 5,84 s/d 5,55 a Perencanaan ( DED ) 3,23 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,06 3,06 s/d 2,98 2,98 s/d 3,02 3,02 s/d 2,87 2,87 s/d 2,72 2,72 s/d 2,58 2,58 s/d 2,53 2,53 s/d 2,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 1,85 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,45 s/d 94,50 94,50 s/d 94,58 94,58 s/d 94,85 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,55 s/d 5,50 5,50 s/d 5,42 5,42 s/d 5,15 a Perencanaan ( DED ) 2,53 s/d 2,53 2,53 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,73 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

5 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 550 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 79,00 s/d 80,00 80,00 s/d 81,03 81,03 s/d 82,07 82,07 s/d 83,08 83,08 s/d 84,09 84,09 s/d 84,67 84,67 s/d 85,21 85,21 s/d 85,78 85,78 s/d 86,32 86,32 s/d 86,87 B Biaya Umum ( a+b+c ) 21,00 s/d 20,00 20,00 s/d 18,97 18,97 s/d 17,93 17,93 s/d 16,92 16,92 s/d 15,91 15,91 s/d 15,33 15,33 s/d 14,79 14,79 s/d 14,22 14,22 s/d 13,68 13,68 s/d 13,13 a Perencanaan ( DED ) 8,99 s/d 8,52 8,52 s/d 8,05 8,05 s/d 7,58 7,58 s/d 7,12 7,12 s/d 6,66 6,66 s/d 6,43 6,43 s/d 6,19 6,19 s/d 5,97 5,97 s/d 5,72 5,72 s/d 5,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 5,75 s/d 5,49 5,49 s/d 5,24 5,24 s/d 5,00 5,00 s/d 4,77 4,77 s/d 4,52 4,52 s/d 4,37 4,37 s/d 4,25 4,25 s/d 4,10 4,10 s/d 3,96 3,96 s/d 3,82 c Administrasi Proyek( AP ) 6,27 s/d 5,99 5,99 s/d 5,69 5,69 s/d 5,36 5,36 s/d 5,03 5,03 s/d 4,73 4,73 s/d 4,53 4,53 s/d 4,35 4,35 s/d 4,15 4,15 s/d 4,00 4,00 s/d 3, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,87 s/d 87,13 87,13 s/d 87,38 87,38 s/d 87,62 87,62 s/d 87,86 87,86 s/d 88,11 88,11 s/d 88,35 88,35 s/d 88,64 88,64 s/d 88,86 88,86 s/d 89,11 89,11 s/d 89,35 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,13 s/d 12,87 12,87 s/d 12,62 12,62 s/d 12,38 12,38 s/d 12,14 12,14 s/d 11,89 11,89 s/d 11,65 11,65 s/d 11,36 11,36 s/d 11,14 11,14 s/d 10,89 10,89 s/d 10,65 a Perencanaan ( DED ) 5,49 s/d 5,40 5,40 s/d 5,30 5,30 s/d 5,20 5,20 s/d 5,10 5,10 s/d 5,00 5,00 s/d 4,92 4,92 s/d 4,81 4,81 s/d 4,72 4,72 s/d 4,63 4,63 s/d 4,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,82 s/d 3,75 3,75 s/d 3,69 3,69 s/d 3,64 3,64 s/d 3,57 3,57 s/d 3,51 3,51 s/d 3,45 3,45 s/d 3,38 3,38 s/d 3,32 3,32 s/d 3,27 3,27 s/d 3,20 c Administrasi Proyek( AP ) 3,83 s/d 3,72 3,72 s/d 3,62 3,62 s/d 3,55 3,55 s/d 3,47 3,47 s/d 3,37 3,37 s/d 3,27 3,27 s/d 3,17 3,17 s/d 3,10 3,10 s/d 2,99 2,99 s/d 2,92

6 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 1100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 2100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 89,35 s/d 89,56 89,56 s/d 89,75 89,75 s/d 89,96 89,96 s/d 90,13 90,13 s/d 90,32 90,32 s/d 90,55 90,55 s/d 90,76 90,76 s/d 90,90 90,90 s/d 91,08 91,08 s/d 91,26 B Biaya Umum ( a+b+c ) 10,65 s/d 10,44 10,44 s/d 10,25 10,25 s/d 10,04 10,04 s/d 9,87 9,87 s/d 9,68 9,68 s/d 9,45 9,45 s/d 9,24 9,24 s/d 9,10 9,10 s/d 8,92 8,92 s/d 8,74 a Perencanaan ( DED ) 4,53 s/d 4,45 4,45 s/d 4,38 4,38 s/d 4,32 4,32 s/d 4,24 4,24 s/d 4,17 4,17 s/d 4,10 4,10 s/d 4,02 4,02 s/d 3,95 3,95 s/d 3,88 3,88 s/d 3,80 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,20 s/d 3,14 3,14 s/d 3,09 3,09 s/d 3,04 3,04 s/d 2,99 2,99 s/d 2,94 2,94 s/d 2,89 2,89 s/d 2,83 2,83 s/d 2,78 2,78 s/d 2,72 2,72 s/d 2,68 c Administrasi Proyek( AP ) 2,92 s/d 2,84 2,84 s/d 2,77 2,77 s/d 2,69 2,69 s/d 2,64 2,64 s/d 2,57 2,57 s/d 2,47 2,47 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 2,37 s/d 2,32 2,32 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 3100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,26 s/d 91,33 91,33 s/d 91,38 91,38 s/d 91,43 91,43 s/d 91,48 91,48 s/d 91,54 91,54 s/d 91,60 91,60 s/d 91,65 91,65 s/d 91,70 91,70 s/d 91,76 91,76 s/d 91,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,74 s/d 8,67 8,67 s/d 8,62 8,62 s/d 8,57 8,57 s/d 8,52 8,52 s/d 8,46 8,46 s/d 8,40 8,40 s/d 8,35 8,35 s/d 8,30 8,30 s/d 8,24 8,24 s/d 8,21 a Perencanaan ( DED ) 3,80 s/d 3,78 3,78 s/d 3,77 3,77 s/d 3,73 3,73 s/d 3,72 3,72 s/d 3,70 3,70 s/d 3,68 3,68 s/d 3,65 3,65 s/d 3,64 3,64 s/d 3,62 3,62 s/d 3,60 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,68 s/d 2,65 2,65 s/d 2,64 2,64 s/d 2,62 2,62 s/d 2,61 2,61 s/d 2,60 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,56 2,56 s/d 2,55 2,55 s/d 2,54 2,54 s/d 2,52 c Administrasi Proyek( AP ) 2,26 s/d 2,24 2,24 s/d 2,21 2,21 s/d 2,21 2,21 s/d 2,19 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09

7 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 3100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,79 s/d 91,86 91,86 s/d 91,88 91,88 s/d 91,92 91,92 s/d 91,98 91,98 s/d 92,04 92,04 s/d 92,10 92,10 s/d 92,16 92,16 s/d 92,20 92,20 s/d 92,26 92,26 s/d 92,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,21 s/d 8,14 8,14 s/d 8,12 8,12 s/d 8,08 8,08 s/d 8,02 8,02 s/d 7,96 7,96 s/d 7,90 7,90 s/d 7,84 7,84 s/d 7,80 7,80 s/d 7,74 7,74 s/d 7,66 a Perencanaan ( DED ) 3,60 s/d 3,57 3,57 s/d 3,56 3,56 s/d 3,54 3,54 s/d 3,51 3,51 s/d 3,50 3,50 s/d 3,47 3,47 s/d 3,44 3,44 s/d 3,43 3,43 s/d 3,41 3,41 s/d 3,39 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,52 s/d 2,50 2,50 s/d 2,49 2,49 s/d 2,48 2,48 s/d 2,47 2,47 s/d 2,45 2,45 s/d 2,42 2,42 s/d 2,41 2,41 s/d 2,40 2,40 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 c Administrasi Proyek( AP ) 2,09 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,04 2,04 s/d 2,01 2,01 s/d 2,01 2,01 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,94 1,94 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 5250 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,34 s/d 92,37 92,37 s/d 92,42 92,42 s/d 92,46 92,46 s/d 92,49 92,49 s/d 92,56 92,56 s/d 92,58 92,58 s/d 92,60 92,60 s/d 92,68 92,68 s/d 92,75 92,75 s/d 92,78 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,66 s/d 7,63 7,63 s/d 7,58 7,58 s/d 7,54 7,54 s/d 7,51 7,51 s/d 7,44 7,44 s/d 7,42 7,42 s/d 7,40 7,40 s/d 7,32 7,32 s/d 7,25 7,25 s/d 7,22 a Perencanaan ( DED ) 3,39 s/d 3,37 3,37 s/d 3,35 3,35 s/d 3,33 3,33 s/d 3,32 3,32 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,24 3,24 s/d 3,21 3,21 s/d 3,19 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,37 s/d 2,37 2,37 s/d 2,34 2,34 s/d 2,32 2,32 s/d 2,31 2,31 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,25 2,25 s/d 2,23 2,23 s/d 2,22 c Administrasi Proyek( AP ) 1,91 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,84 1,84 s/d 1,81 1,81 s/d 1,81

8 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 5250 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 7750 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,78 s/d 92,87 92,87 s/d 92,94 92,94 s/d 92,98 92,98 s/d 93,03 93,03 s/d 93,10 93,10 s/d 93,15 93,15 s/d 93,22 93,22 s/d 93,27 93,27 s/d 93,34 93,34 s/d 93,40 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,22 s/d 7,13 7,13 s/d 7,06 7,06 s/d 7,02 7,02 s/d 6,97 6,97 s/d 6,90 6,90 s/d 6,85 6,85 s/d 6,78 6,78 s/d 6,73 6,73 s/d 6,66 6,66 s/d 6,60 a Perencanaan ( DED ) 3,19 s/d 3,17 3,17 s/d 3,15 3,15 s/d 3,12 3,12 s/d 3,10 3,10 s/d 3,08 3,08 s/d 3,05 3,05 s/d 3,03 3,03 s/d 3,01 3,01 s/d 2,98 2,98 s/d 2,97 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,20 2,20 s/d 2,18 2,18 s/d 2,16 2,16 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09 2,09 s/d 2,07 2,07 s/d 2,04 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,76 1,76 s/d 1,74 1,74 s/d 1,74 1,74 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,61 1,61 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,40 s/d 93,47 93,47 s/d 93,52 93,52 s/d 93,59 93,59 s/d 93,67 93,67 s/d 93,69 93,69 s/d 93,78 93,78 s/d 93,84 93,84 s/d 93,87 93,87 s/d 93,96 93,96 s/d 94,04 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,60 s/d 6,53 6,53 s/d 6,48 6,48 s/d 6,41 6,41 s/d 6,33 6,33 s/d 6,31 6,31 s/d 6,22 6,22 s/d 6,16 6,16 s/d 6,13 6,13 s/d 6,04 6,04 s/d 5,96 a Perencanaan ( DED ) 2,97 s/d 2,95 2,95 s/d 2,93 2,93 s/d 2,90 2,90 s/d 2,87 2,87 s/d 2,86 2,86 s/d 2,84 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,79 2,79 s/d 2,77 2,77 s/d 2,73 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,93 1,93 s/d 1,90 1,90 s/d 1,89 1,89 s/d 1,87 c Administrasi Proyek( AP ) 1,59 s/d 1,56 1,56 s/d 1,54 1,54 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48 1,48 s/d 1,48 1,48 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36

9 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA 100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 75,68 s/d 79,12 79,12 s/d 82,56 82,56 s/d 85,40 85,40 s/d 86,77 86,77 s/d 87,89 87,89 s/d 88,95 88,95 s/d 89,96 89,96 s/d 90,28 90,28 s/d 90,52 90,52 s/d 90,95 B Biaya Umum ( a+b+c ) 24,32 s/d 20,88 20,88 s/d 17,44 17,44 s/d 14,60 14,60 s/d 13,23 13,23 s/d 12,11 12,11 s/d 11,05 11,05 s/d 10,04 10,04 s/d 9,72 9,72 s/d 9,48 9,48 s/d 9,05 a Perencanaan ( DED ) 10,20 s/d 8,78 8,78 s/d 7,36 7,36 s/d 6,19 6,19 s/d 5,44 5,44 s/d 5,23 5,23 s/d 4,83 4,83 s/d 4,43 4,43 s/d 4,33 4,33 s/d 4,22 4,22 s/d 4,08 b Pengawasan ( Supervisi ) 6,67 s/d 5,89 5,89 s/d 5,10 5,10 s/d 4,36 4,36 s/d 4,04 4,04 s/d 3,73 3,73 s/d 3,43 3,43 s/d 3,14 3,14 s/d 3,05 3,05 s/d 2,97 2,97 s/d 2,84 c Administrasi Proyek( AP ) 7,45 s/d 6,22 6,22 s/d 4,98 4,98 s/d 4,05 4,05 s/d 3,75 3,75 s/d 3,15 3,15 s/d 2,79 2,79 s/d 2,47 2,47 s/d 2,34 2,34 s/d 2,29 2,29 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 90,95 s/d 91,08 91,08 s/d 91,31 91,31 s/d 91,82 91,68 s/d 91,82 91,82 s/d 92,09 92,09 s/d 92,34 92,34 s/d 92,60 92,60 s/d 92,86 92,86 s/d 92,98 92,98 s/d 93,06 B Biaya Umum ( a+b+c ) 9,05 s/d 8,92 8,92 s/d 8,69 8,69 s/d 8,18 8,32 s/d 8,18 8,18 s/d 7,91 7,91 s/d 7,66 7,66 s/d 7,40 7,40 s/d 7,14 7,14 s/d 7,02 7,02 s/d 6,94 a Perencanaan ( DED ) 4,08 s/d 4,03 4,03 s/d 3,91 3,91 s/d 3,74 3,79 s/d 3,74 3,74 s/d 3,63 3,63 s/d 3,54 3,54 s/d 3,43 3,43 s/d 3,33 3,33 s/d 3,29 3,29 s/d 3,26 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,76 2,76 s/d 2,57 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 2,41 s/d 2,33 2,33 s/d 2,25 2,25 s/d 2,22 2,22 s/d 2,19 c Administrasi Proyek( AP ) 2,14 s/d 2,09 2,09 s/d 2,01 2,01 s/d 1,86 1,94 s/d 1,86 1,86 s/d 1,79 1,79 s/d 1,71 1,71 s/d 1,64 1,64 s/d 1,56 1,56 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48

10 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,06 s/d 93,17 93,17 s/d 93,25 93,25 s/d 93,38 93,38 s/d 93,46 93,46 s/d 93,57 93,57 s/d 93,65 93,65 s/d 93,77 93,77 s/d 93,87 93,87 s/d 93,91 93,91 s/d 93,93 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,94 s/d 6,83 6,83 s/d 6,75 6,75 s/d 6,62 6,62 s/d 6,54 6,54 s/d 6,43 6,43 s/d 6,35 6,35 s/d 6,23 6,23 s/d 6,13 6,13 s/d 6,09 6,09 s/d 6,07 a Perencanaan ( DED ) 3,26 s/d 3,21 3,21 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,10 3,10 s/d 3,05 3,05 s/d 3,02 3,02 s/d 2,98 2,98 s/d 2,94 2,94 s/d 2,93 2,93 s/d 2,93 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,10 2,10 s/d 2,08 2,08 s/d 2,04 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 c Administrasi Proyek( AP ) 1,48 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36 1,36 s/d 1,33 1,33 s/d 1,31 1,31 s/d 1,26 1,26 s/d 1,23 1,23 s/d 1,21 1,21 s/d 1,21

11 PROSENTASE KOMPONEN BIAYA KEGIATAN NON FISIK (DALAM JUTAAN RUPIAH) SWAKELOLA BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 94,00 94,00 s/d 95,00 95,00 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 97,00 s/d 97,50 97,50 s/d 98,00 98,00 s/d 98,50 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,00 6,00 s/d 5,00 5,00 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 3,00 s/d 2,50 2,50 s/d 2,00 2,00 s/d 1,50 JUMLAH (A+B) DIBORONGKAN (PIHAK KE III) BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 93,50 93,50 s/d 94,00 94,00 s/d 94,50 94,50 s/d 95,00 95,00 s/d 95,50 95,50 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,50 6,50 s/d 6,00 6,00 s/d 5,50 5,50 s/d 5,00 5,00 s/d 4,50 4,50 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 JUMLAH (A+B)

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KABUPATEN BELITUNG DENGAN PELAKSANAAN PEKERJAAN

Lebih terperinci

PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN

PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN PEMELIHARAAN RUTIN JALAN DAN JEMBATAN PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN. 01 ORGANISASI AGUSTUS 1992 DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA POLA PENANGANAN UMUM Penanganan Pemeliharaan

Lebih terperinci

Bab TRANSAKSI KDP. Tampilan Menu Perekaman Transaksi KDP adalah sbb:

Bab TRANSAKSI KDP. Tampilan Menu Perekaman Transaksi KDP adalah sbb: Bab 4 TRANSAKSI KDP Saldo Awal KDP Perolehan KDP Transfer Masuk KDP Hibah Masuk KDP Pengembangan KDP Koreksi Perubahan Nilai KDP Transfer Keluar KDP Hibah Keluar KDP Penghapusan/Penghentian KDP Tampilan

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008 MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008 TENTANG PEDOMAN SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN UMUM DENGAN

Lebih terperinci

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN A. UMUM 1. Definisi Konstruksi dalam pengerjaan adalah aset-aset tetap yang sedang dalam proses pembangunan. 2. Klasifikasi Konstruksi Dalam Pengerjaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Infrastruktur merupakan bagian penting karena berpengaruh pada sektor ekonomi, sosial, dan budaya. Dalam Renstra Kementerian PU Tahun 2010-2014 disebutkan bahwa Kementerian

Lebih terperinci

KEPMEN NO. 27 TH 1987

KEPMEN NO. 27 TH 1987 KEPMEN NO. 27 TH 1987 KEPUTUSAN NOMOR : KEP.27/MEN/1987 TENTANG TATACARA PENGADAAN PEKERJAAN PENYIAPAN PEMUKIMAN UNTUK PROYEK PIR-TRANS Menimbang : a. bahwa pekerjaan penyiapan pemukiman dalam rangka PIR-TRANS

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam

I. PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam mencapai keseimbangan dan keserasian di berbagai bidang, baik fisik maupun non fisik. Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Jalan merupakan urat nadi kehidupan masyarakat, bangsa dan negara. Hal ini diamanatkan di dalam Undang Undang Nomor 38 tahun 2004 tentang Jalan yang

Lebih terperinci

BUPATI BANDUNG BARAT

BUPATI BANDUNG BARAT Menimbang : a. BUPATI BANDUNG BARAT PERATURAN BUPATI BANDUNG BARAT NOMOR 11 TAHUN 2013 TENTANG BANTUAN KEUANGAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANDUNG BARAT, bahwa

Lebih terperinci

BUPATI BANDUNG BARAT

BUPATI BANDUNG BARAT Menimbang : a. BUPATI BANDUNG BARAT PERATURAN BUPATI BANDUNG BARAT NOMOR 11 TAHUN 2013 TENTANG BANTUAN KEUANGAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANDUNG BARAT, bahwa

Lebih terperinci

Oleh : Wiendia Suryana NRP : : MaksumTanubrata, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA BANDUNG ABSTRAK

Oleh : Wiendia Suryana NRP : : MaksumTanubrata, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA BANDUNG ABSTRAK EVALUASI PROSEDUR PELELANGAN PROYEK KONSTRUKSI PADA PROYEK PEMERINTAH BERDASARKAN KEPPRES No. 18 TAHUN 2000 DIBANDINGKAN DENGAN KEPPRES No. 80 TAHUN 2003 Oleh : Wiendia Suryana NRP : 0021115 Pembimbing

Lebih terperinci

Tabel Kapasitas Rill kemampuan keuangan daerah untuk mendanai Pembangunan Daerah

Tabel Kapasitas Rill kemampuan keuangan daerah untuk mendanai Pembangunan Daerah Tabel Kapasitas Rill kemampuan keuangan daerah untuk mendanai Pembangunan Daerah 2012 2013 2014 2015 2016 2017 (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) 1. Pendapatan 15,678,691,000.00 16,237,782,929.91 16,796,874,859.82

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di negara yang sedang berkembang seperti halnya Indonesia, berbagai cara dilakukan untuk meningkatkan taraf hidup rakyat. Salah satu upaya untuk itu adalah dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pembangunan di era modern ini semakin banyak dilakukan guna

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pembangunan di era modern ini semakin banyak dilakukan guna BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan di era modern ini semakin banyak dilakukan guna memenuhi kebutuhan manusia dalam menjalankan aktifitasnya. Pembangunan yang dilakukan diantaranya adalah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. apabila negara dapat memberi peluang bagi seluruh masyarakat untuk

BAB I PENDAHULUAN. apabila negara dapat memberi peluang bagi seluruh masyarakat untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan Nasional berdasarkan pancasila dan UndangUndang Negara Republik Indonesia Tahun 945 dilaksanakan dalam rangka mewujudkan masyarakat yang sejahtera,

Lebih terperinci

V. Paket Pekerjaan dan Jadwal Pelaksanaan :

V. Paket Pekerjaan dan Jadwal Pelaksanaan : V Paket Pekerjaan dan Jadwal Pelaksanaan : JADWAL PELAKSANAAN (Rp) Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agus Sept Okt v Des Perjalanan Dinas Luar Kegiatan Penyelesaian Administrasi Kedudukan Hukum PNS 28040000

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. pemerataan pembangunan belum dapat juga dinikmati oleh seluruh masyarakatnya terutama

BAB 1 PENDAHULUAN. pemerataan pembangunan belum dapat juga dinikmati oleh seluruh masyarakatnya terutama 53 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Indonesia adalah negara berkembang yang terdiri dari banyak sekali pulau. Tetapi pemerataan pembangunan belum dapat juga dinikmati oleh seluruh masyarakatnya

Lebih terperinci

Isilah kotak! ,,,,, a a ( ( ) ( ) ),,,,,,, A A A A A B B B B B c d e f g h y z ab y a y ab a c k l y c. ... ( )........................ ( ). ( ) a a,,,, .. a p a p b b c c d d e q q r r s s

Lebih terperinci

PENERAPAN VALUE ENGINEERING PADA PROYEK PEMBANGUNAN RUKO ORLENS FASHION MANADO

PENERAPAN VALUE ENGINEERING PADA PROYEK PEMBANGUNAN RUKO ORLENS FASHION MANADO PENERAPAN VALUE ENGINEERING PADA PROYEK PEMBANGUNAN RUKO ORLENS FASHION MANADO Asrini Novita Rompas H. Tarore, R. J. M. Mandagi, J. Tjakra Fakultas Teknik, Jurusan Sipil, Universitas Sam Ratulangi email:

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG

PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG 9 5 BUPATI PENAJAM PASER UTARA PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN DAERAH DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH KABUPATEN PENAJAM PASER

Lebih terperinci

RPJMD Kota Pekanbaru Tahun

RPJMD Kota Pekanbaru Tahun RPJMD Kota Pekanbaru Tahun 2017 BAB III GAMBARAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN III 1 RPJMD Kota Pekanbaru Tahun 2017 3.1.KINERJA KEUANGAN MASA LALU No Kinerja keuangan daerah masa lalu merupakan

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN 3.1.KINERJA KEUANGAN MASA LALU Kinerja keuangan daerah masa lalu merupakan informasi yang penting untuk membuat perencanaan daerah

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN Dalam bab metodologi penelitian ini akan disampaikan bagan alir dimana dalam bagan alir ini menjelaskan tahapan penelitian yang dilakukan dan langkah-langkah apa saja yang

Lebih terperinci

PENGADAAN JASA KONSTRUKSI

PENGADAAN JASA KONSTRUKSI PENGADAAN JASA KONSTRUKSI Pengadaan barang/ jasa pemerintah adalah kegiatan pengadaan barang/jasa yang dibiayai dengan APBN/APBD, baik yang dilaksanakan secara swakelola maupun oleh penyedia barang/jasa

Lebih terperinci

FORMULA. Bidang Tata Ruang ditetapkan. Σ Izin Pemanfaatan Ruang yang diterbitkan dalam 1 Tahuan FORMULA

FORMULA. Bidang Tata Ruang ditetapkan. Σ Izin Pemanfaatan Ruang yang diterbitkan dalam 1 Tahuan FORMULA SKPD : DINAS CIPTA KARYA DAN TATA RUANG REVIEW INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2015 VISI : Terwujudnya penataan ruang, tata bangunan dan lingkungan permukiman yang berkualitas MISI : 1 Mewujudkan pengelolaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat dirasakan sekarang, yaitu dengan pesatnya perkembangan pembangunan.

BAB I PENDAHULUAN. dapat dirasakan sekarang, yaitu dengan pesatnya perkembangan pembangunan. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan struktur bangunan dalam era globalisasi dan modernisasi dapat dirasakan sekarang, yaitu dengan pesatnya perkembangan pembangunan. Perkembangan pembangunan,

Lebih terperinci

DRAFT SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH

DRAFT SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH DRAFT SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH PETUNJUK TEKNIS PENYUSUNAN NERACA AWAL PEMERINTAH DAERAH DEPARTEMEN KEUANGAN R I Mei 2002 DAFTAR ISI Bab I Pendahuluan Latar belakang Tujuan dan manfaat Sistematika

Lebih terperinci

SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH oleh: Abu Sopian, S.H., M.M. Balai Diklat Keuangan Pelembang Kata Kunci Pengadaan barang/jasa, Swakelola, Perencanaan Pengadaan, Pelaksanaan Pengadaan,

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978 PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978 TENTANG RETRIBUSI SURAT IZIN PELULUSAN PRAKWALIFIKASI PERUSAHAAN PEMBORONG BANGUNAN DALAM PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG DENGAN

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan suatu proses. Proses berarti suatu kegiatan yang terus-menerus

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan suatu proses. Proses berarti suatu kegiatan yang terus-menerus BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan didefinisikan sebagai suatu usaha atau rangkaian usaha pertumbuhan dan perubahan yang berencana yang dilakukan secara sadar oleh suatu bangsa, negara dan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. maka pemerintah memulai pembangunan dan perbaikan disegala bidang.

BAB 1 PENDAHULUAN. maka pemerintah memulai pembangunan dan perbaikan disegala bidang. 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada masa kebangkitan kembali dari keterpurukan ekonomi di negara kita, maka pemerintah memulai pembangunan dan perbaikan disegala bidang. Perkembangan wilayah

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA INDIVIDU DINAS PEKERJAAN UMUM BINA MARGA PROVINSI JAWA TIMUR BIDANG BINA TEKNIK

INDIKATOR KINERJA INDIVIDU DINAS PEKERJAAN UMUM BINA MARGA PROVINSI JAWA TIMUR BIDANG BINA TEKNIK 1. Jabatan : PENGAWAS JASA KONSTRUKSI. - Melakukan survey harga bahan dan upah (HSD) - Mengumpulkan data dan koordinasi dengan UPT Bina Marga Provinsi Jawa Timur - Menyusun harga satuan dasar upah dan

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI D3 TEKNOLOGI KONSTRUKSI BANGUNAN SIPIL SIKAP

PROGRAM STUDI D3 TEKNOLOGI KONSTRUKSI BANGUNAN SIPIL SIKAP PROGRAM STUDI D3 TEKNOLOGI KONSTRUKSI BANGUNAN SIPIL SIKAP a. Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius b. Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan

BAB I PENDAHULUAN. Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan satu daerah dengan daerah lain. Jalan raya merupakan potret sebuah negara. Negara makmur

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN NEGARA DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. swasta yang bergerak di bidang kontraktor. CV. Oki Suganda Kabupaten

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. swasta yang bergerak di bidang kontraktor. CV. Oki Suganda Kabupaten BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 2.1 Sejarah Umum Perusahaan CV. Oki Suganda Kabupaten Rokan Hilir merupakan perusahaan swasta yang bergerak di bidang kontraktor. CV. Oki Suganda Kabupaten Rokan Hilir didirikan

Lebih terperinci

ESTIMASI BIAYA PROYEK ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB)

ESTIMASI BIAYA PROYEK ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) 1. Estimasi Biaya Proyek : Macam-macam estimasi biaya Jenis-jenis biaya proyek konstruksi 2. RAB Susunan RAB Tahap-tahap penyusunan RAB Contoh RAB ESTIMASI

Lebih terperinci

TABEL KOMPONEN RETRIBUSI DAN BIAYA UNTUK MENGHITUNG BESARNYA RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN NO. JENIS RETRIBUSI PENGHITUNGAN BESARNYA RETRIBUSI

TABEL KOMPONEN RETRIBUSI DAN BIAYA UNTUK MENGHITUNG BESARNYA RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN NO. JENIS RETRIBUSI PENGHITUNGAN BESARNYA RETRIBUSI LAMPIRAN I PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMBAWA NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RETRIBUSI PERIZINAN TERTENTU TABEL KOMPONEN RETRIBUSI DAN BIAYA UNTUK MENGHITUNG BESARNYA RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN NO.

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK SIPIL SIKAP

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK SIPIL SIKAP PROGRAM STUDI S1 TEKNIK SIPIL SIKAP a. bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius; b. menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral,

Lebih terperinci

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN 2006 2008 BUPATI SIAK, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

Arsip Seksi PKN, KPKNL Semarang

Arsip Seksi PKN, KPKNL Semarang Arsip Seksi PKN, KPKNL Semarang KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN NEGARA DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH MENTERI KEUANGAN

Lebih terperinci

PENENTUAN HARGA JUAL RUKO BERDASARKAN ANALISIS FINANSIAL

PENENTUAN HARGA JUAL RUKO BERDASARKAN ANALISIS FINANSIAL PENENTUAN HARGA JUAL RUKO BERDASARKAN ANALISIS FINANSIAL Monaliansari Pakpahan NRP : 9921083 Pembimbing : Sonny Siti Sondari, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA

Lebih terperinci

KEWAJIBAN Utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi pemerintah 2

KEWAJIBAN Utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya ekonomi pemerintah 2 PERNYATAAN STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN MODUL PSAP NO. 09 AKUNTANSI KEWAJIBAN Juli 2006 1 KEWAJIBAN Utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber

Lebih terperinci

STUDI HARGA PENAWARAN DAN FAKTOR PENENTU PEMENANG TENDER PROYEK KONSTRUKSI DI DIY UNTUK KUALIFIKASI NON KECIL (234K)

STUDI HARGA PENAWARAN DAN FAKTOR PENENTU PEMENANG TENDER PROYEK KONSTRUKSI DI DIY UNTUK KUALIFIKASI NON KECIL (234K) STUDI HARGA PENAWARAN DAN FAKTOR PENENTU PEMENANG TENDER PROYEK KONSTRUKSI DI DIY UNTUK KUALIFIKASI NON KECIL (234K) Zaenal Arifin 1 dan Dara Juwanti 2 1 Jurusan Teknik Sipil, Universitas Islam Indonesia,

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2002 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 14 TAHUN 1993 TENTANG PENYELENGGARAAN PROGRAM JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK DAERAH DALAM SISTEM AKUNTANSI DI LINGKUNGAN PEMERINTAH PROVINSI BALI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

1 of 6 02/09/09 11:21

1 of 6 02/09/09 11:21 Home Galeri Foto Galeri Video klip Peraturan Daerah Tahun 2001 Tahun 2002 Tahun 2003 Tahun 2004 Tahun 2005 PERATURAN DAERAH KABUPATEN PELALAWAN NOMOR 09 TAHUN 2003 TENTANG RETRIBUSI IZIN USAHA JASA KONSTRUKSI

Lebih terperinci

PERILAKU DAN DINAMIKA PROYEK

PERILAKU DAN DINAMIKA PROYEK PERILAKU DAN DINAMIKA PROYEK Program Studi Teknik Elektro Fakultas Teknik dan Ilmu Komputer Universitas Mercu Buana Yogyakarta Manajemen Proyek (TKE 3101) oleh: Indah Susilawati, S.T., M.Eng. Definisi

Lebih terperinci

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK )

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PEKERJAAN DED PEMBANGUNAN SEKOLAH KHUSUS OLAHRAGA JATIDIRI I. PENDAHULUAN A. Umum 1. Paket Pekerjaan Penyusunan DED Pembangunan Sekolah Khusus Olahraga Jatidiri adalah perencanaan

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANYUWANGI,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANYUWANGI, 1 BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 54 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 32 TAHUN 2014 TENTANG KEBIJAKAN AKUNTASI PEMERINTAH DAERAH DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

Soal latihan UAN SMP. 1. Jika a=-2, b=3 dan c=9, maka nilai dari (a.b) 2 - c + a.b.c =... a. -93 c. 21 b. -21 d. 89

Soal latihan UAN SMP. 1. Jika a=-2, b=3 dan c=9, maka nilai dari (a.b) 2 - c + a.b.c =... a. -93 c. 21 b. -21 d. 89 Soal latihan UN SMP 1. Jika a=-, b= dan c=9, maka nilai dari (a.b) - c + a.b.c =... a. -9 c. 1 b. -1 d. 89. Seorang pemborong memperkirakan bahwa bangunan jembatannya akan selesai dalam hari dengan 0 pekerja.

Lebih terperinci

INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG BANTUAN PEMBANGUNAN DAERAH TINGKAT I TAHUN 1983/1984 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG BANTUAN PEMBANGUNAN DAERAH TINGKAT I TAHUN 1983/1984 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, INSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 6 TAHUN 1983 TENTANG BANTUAN PEMBANGUNAN DAERAH TINGKAT I TAHUN 1983/1984 Menimbang: a. bahwa dalam rangka meningkatkan keselarasan antara pembangunan sektoral

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 47 TAHUN 1994 TENTANG PENGHITUNGAN PENGHASILAN KENA PAJAK DAN PELUNASAN PAJAK PENGHASILAN DALAM TAHUN BERJALAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa

Lebih terperinci

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN 2006 2008 BUPATI SIAK, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

BAB IV HASIL PENELITIAN. kebutuhan pada pembahasan pada Bab berikutnya. Adapun data-data tersebut. yang diambil seperti yang tertuang dibawah ini.

BAB IV HASIL PENELITIAN. kebutuhan pada pembahasan pada Bab berikutnya. Adapun data-data tersebut. yang diambil seperti yang tertuang dibawah ini. BAB IV HASIL PENELITIAN 4.1 Umum Pengumpulan data pada tesis ini diambil dari instansi terkait serta dari laporan-laporan terdahulu yang semuanya itu akan berhubungan serta menunjang pelaporan tesis pada

Lebih terperinci

KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) PEKERJAAN PENGAWASAN PEMBANGUNAN SEKOLAH KEBERBAKATAN OLAHRAGA LANJUTAN PROVINSI SULAWESI UTARA TAHUN 2016

KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) PEKERJAAN PENGAWASAN PEMBANGUNAN SEKOLAH KEBERBAKATAN OLAHRAGA LANJUTAN PROVINSI SULAWESI UTARA TAHUN 2016 PEMERINTAH PROVINSI SULAWESI UTARA DINAS PENDIDIKAN NASIONAL KOMITE PEMBANGUNAN SMA KEBERBAKATAN OLAHRAGA Jalan Dr. Sam Ratulangi No. 35, Telepon 0431-863487, 852240, 862485, 863184 Facsimile 862485, 863184

Lebih terperinci

TINJAUAN MODUL. C. Tujuan Khusus PENGADAAN BARANG/JASA SECARA SWAKELOLA. A. Deskripsi Singkat Modul. B. Tujuan Umum

TINJAUAN MODUL. C. Tujuan Khusus PENGADAAN BARANG/JASA SECARA SWAKELOLA. A. Deskripsi Singkat Modul. B. Tujuan Umum TINJAUAN MODUL PENGADAAN BARANG/JASA SECARA SWAKELOLA A. Deskripsi Singkat Modul Pengadaan barang/jasa dengan swakelola merupakan pelaksanaan pekerjaan yang direncanakan, dikerjakan dan diawasi sendiri.

Lebih terperinci

Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun

Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun 1 Air Limbah Domestik Tahun ( x Rp. 1 Juta ) 29,609 33,728 35,459 39,827 43,976 182,599 2 Persampahan 5,725 4,908 8,559

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGISIAN FORM RENCANA UMUM PENGADAAN TAHUN ANGGARAN 2014

PETUNJUK PENGISIAN FORM RENCANA UMUM PENGADAAN TAHUN ANGGARAN 2014 PETUNJUK PENGISIAN FORM RENCANA UMUM PENGADAAN TAHUN ANGGARAN 2014 Disusun oleh: Tim MONEV & LPSE Bagian Administrasi Pembangunan BAGIAN ADMINISTRASI PEMBANGUNAN SEKRETARIAT DAERAH KOTA SURAKARTA 2013

Lebih terperinci

Bentuk Laporan Kegiatan Penanaman Modal LAPORAN KEGIATAN PENANAMAN MODAL TAHAP KONSTRUKSI (PEMBANGUNAN)

Bentuk Laporan Kegiatan Penanaman Modal LAPORAN KEGIATAN PENANAMAN MODAL TAHAP KONSTRUKSI (PEMBANGUNAN) LAMPIRAN I PERATURAN KEPALA BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG PEDOMAN DAN TATA CARA PENGENDALIAN PELAKSANAAN PENANAMAN MODAL Bentuk Laporan Kegiatan Penanaman

Lebih terperinci

LAPORAN KEUANGAN POKOK

LAPORAN KEUANGAN POKOK LAPORAN KEUANGAN POKOK 1. NERACA KOMPARATIF PEMERINTAH KABUPATEN OGAN KOMERING ILIR NERACA DAERAH PER 31 DESEMBER 2008 DAN 2007 (dalam rupiah) No Uraian 2008 2007 I ASET A. ASET LANCAR 1. Kas 26,237,044,323.93

Lebih terperinci

BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 1070/PERL/2008

BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 1070/PERL/2008 BUPATI JEMBRANA KEPUTUSAN BUPATI JEMBRANA NOMOR 1070/PERL/2008 TENTANG PEMBENTUKAN PANITIA PENGADAAN BARANG/JASA BERUPA JASA KONSTRUKSI / PEMBORONGAN BANGUNAN DAN GEDUNG, JEMBATAN, JALAN, INSTALASI AIR,

Lebih terperinci

PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DI DESA BAB I PENDAHULUAN

PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DI DESA BAB I PENDAHULUAN 2013, No.1367 4 LAMPIRAN PERATURAN KEPALA LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH NOMOR 13 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DI DESA PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN

Lebih terperinci

KERANGKA ACUAN KERJA (KAK)

KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) PEKERJAAN MANAJEMEN KONSTRUKSI PEMBANGUNAN GEDUNG LABORATORIUM C-DAST DAN RUANG KELAS BERSAMA UNIVERSITAS NEGERI JEMBER ========================================================

Lebih terperinci

Pengembangan Pengelolaan Air Limbah / 2015

Pengembangan Pengelolaan Air Limbah / 2015 VOLUME 3 Pengembangan Pengelolaan Air Limbah / 2015 Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Direktorat Jenderal Cipta Karya 1 DAFTAR ISI 6 / Latar Belakang 12 / Kebutuhan Pendanaan 2015-2019

Lebih terperinci

Perpajakan Joint Operation Usaha Jasa Konstruksi

Perpajakan Joint Operation Usaha Jasa Konstruksi Perpajakan Joint Operation Usaha Jasa Konstruksi Priyanto Rustadi Pengantar Bentuk penghasilan yang diterima oleh Wajib Pajak Joint Operation dapat bermacam-macam, baik itu dari usaha, dari modal maupun

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI LUWU TIMUR NOMOR 29 TAHUN 2013 TENTANG KAPITALISASI ASET TETAP KABUPATEN LUWU TIMUR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, BUPATI LUWU

PERATURAN BUPATI LUWU TIMUR NOMOR 29 TAHUN 2013 TENTANG KAPITALISASI ASET TETAP KABUPATEN LUWU TIMUR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, BUPATI LUWU Menimbang : a. PERATURAN BUPATI LUWU TIMUR NOMOR 29 TAHUN 2013 TENTANG KAPITALISASI ASET TETAP KABUPATEN LUWU TIMUR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, BUPATI LUWU TIMUR, bahwa Peraturan Bupati Luwu Timur

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA DEPOK TAHUN 2001 NOMOR 33 PERATURAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 2 TAHUN 2001 TENTANG

LEMBARAN DAERAH KOTA DEPOK TAHUN 2001 NOMOR 33 PERATURAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 2 TAHUN 2001 TENTANG LEMBARAN DAERAH KOTA DEPOK TAHUN 2001 NOMOR 33 PERATURAN DAERAH KOTA DEPOK NOMOR 2 TAHUN 2001 TENTANG RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALI KOTA DEPOK Menimbang : a.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Bentuk, Bidang dan Perkembangan Usaha

BAB I PENDAHULUAN Bentuk, Bidang dan Perkembangan Usaha BAB I PENDAHULUAN 1.1. Bentuk, Bidang dan Perkembangan Usaha a) Bentuk Usaha PT. RITTER DINAMIKA, Tbk (Perusahaan) berkedudukan di Jakarta, yang Anggaran Dasarnya dimuat dalam akta No.79 tanggal 23 April

Lebih terperinci

PERATURAN WALIKOTA BANDA ACEH NOMOR 63 TAHUN 2010 TENTANG

PERATURAN WALIKOTA BANDA ACEH NOMOR 63 TAHUN 2010 TENTANG PERATURAN WALIKOTA BANDA ACEH NOMOR 63 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN DAERAH DALAM KEBIJAKAN AKUNTANSI PEMERINTAH KOTA BANDA ACEH, Menimbang : a. bahwa dalam rangka pelaksanaan

Lebih terperinci

STUDI PERENCANAAN PERCEPATAN DURASI PROYEK DENGAN METODE LEAST COST ANALYSIS

STUDI PERENCANAAN PERCEPATAN DURASI PROYEK DENGAN METODE LEAST COST ANALYSIS STUDI PERENCANAAN PERCEPATAN DURASI PROYEK DENGAN METODE LEAST COST ANALYSIS Kartika Andayani NRP : 0121077 Pembimbing : Ir. V. Hartanto, M.Sc FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA

Lebih terperinci

Antiremed Kelas 09 Matematika

Antiremed Kelas 09 Matematika Antiremed Kelas 09 Matematika Latihan Ulangan Barisan dan Deret Bilangan Doc. Name: AR09MAT0698 Version: 03- halaman 0. Suku ke-40 dari barisan 7, 5, 3,, adalah (UAN 003) -69 (B) -7 (C) -73 (D) -75 0a

Lebih terperinci

BUPATI BANYUWANGI PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 46 TAHUN 2012 TENTANG

BUPATI BANYUWANGI PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 46 TAHUN 2012 TENTANG BUPATI BANYUWANGI PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 46 TAHUN 2012 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 25 TAHUN 2010 TENTANG KEBIJAKAN AKUNTANSI PEMERINTAH KABUPATEN BANYUWANGI DENGAN

Lebih terperinci

LOMBA CERDAS CERMAT MATEMATIKA (LCCM) TINGKAT SMP DAN SMA SE-SUMATERA Memperebutkan Piala Gubernur Sumatera Selatan 3 5 Mei 2011

LOMBA CERDAS CERMAT MATEMATIKA (LCCM) TINGKAT SMP DAN SMA SE-SUMATERA Memperebutkan Piala Gubernur Sumatera Selatan 3 5 Mei 2011 LOMBA CERDAS CERMAT MATEMATIKA (LCCM) TINGKAT SMP DAN SMA SE-SUMATERA Memerebutkan Piala Gubernur Sumatera Selatan 3 5 Mei 0 PENYISIHAN II PERORANGAN LCCM TINGKAT SMP x. I. x x II. x x x 6 x III. x x 6

Lebih terperinci

BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 46 TAHUN 2012 TENTANG

BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 46 TAHUN 2012 TENTANG BUPATI BANYUWANGI SALINAN PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 46 TAHUN 2012 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 25 TAHUN 2010 TENTANG KEBIJAKAN AKUNTANSI PEMERINTAH KABUPATEN BANYUWANGI

Lebih terperinci

SKRIPSI. Disusun Oleh : WAHYU SETIAWAN NPM :

SKRIPSI. Disusun Oleh : WAHYU SETIAWAN NPM : EVALUASI PENJADWALAN PROYEK DENGAN MENGGUNAKAN METODE CPM (CRITICAL PATH METHOD) DAN ANALISIS KURVA S PADA PROYEK PENGEMBANGAN GEDUNG SEKOLAH SMP BARUNAWATI SURABAYA OLEH PT. BRAJA MUSTI SURABAYA SKRIPSI

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG BADAN LINGKUNGAN HIDUP DAERAH Alamat : Jalan Anwar No. 38 Telp. (0719) TANJUNGPANDAN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG BADAN LINGKUNGAN HIDUP DAERAH Alamat : Jalan Anwar No. 38 Telp. (0719) TANJUNGPANDAN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG BADAN LINGKUNGAN HIDUP DAERAH Alamat : Jalan Anwar No. 38 Telp. (0719) 25243 TANJUNGPANDAN BELITUNG KEPUTUSAN KEPALA BADAN LINGKUNGAN HIDUP DAERAH KABUPATEN BELITUNG SELAKU

Lebih terperinci

ADDENDUM KE I DOKUMEN PENGADAAN JASA KONSTRUKSI Nomor : 05/ADD-DP/POKJAII/ULP-KB/IV/2015 Tanggal : 22 April 2015

ADDENDUM KE I DOKUMEN PENGADAAN JASA KONSTRUKSI Nomor : 05/ADD-DP/POKJAII/ULP-KB/IV/2015 Tanggal : 22 April 2015 ADDENDUM KE I DOKUMEN PENGADAAN JASA KONSTRUKSI Nomor : 05/ADD-DP/POKJAII/ULP-KB/IV/2015 Tanggal : 22 April 2015 PEKERJAAN : PEMBANGUNAN JEMBATAN WAENGAPAN II ( DESA NAFRUA ) I. UMUM a. Addendum ini berisi

Lebih terperinci

MAKALAH MANAJEMEN PROYEK KONSTRUKSI

MAKALAH MANAJEMEN PROYEK KONSTRUKSI MAKALAH MANAJEMEN PROYEK KONSTRUKSI Disusun Oleh : LINA AZHARI [14101017] S1 Teknik Telekomunikasi A SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI TELEMATIKA TELKOM PURWOKERTO 2015 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Proyek

Lebih terperinci

KOMITE STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN (KSAP)

KOMITE STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN (KSAP) KOMITE STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN (KSAP) Berdasarkan Pasal Peraturan Pemerintah Nomor Tahun 00 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan yang menyatakan bahwa:. Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan

Lebih terperinci

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PEKERJAAN PENGAWASAN RENOVASI GEDUNG PERAWATAN NAPZA (BANGSAL PURI NURANI) RS. JIWA Dr. SOEHARTO HEERDJAN JAKARTA

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PEKERJAAN PENGAWASAN RENOVASI GEDUNG PERAWATAN NAPZA (BANGSAL PURI NURANI) RS. JIWA Dr. SOEHARTO HEERDJAN JAKARTA KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PEKERJAAN PENGAWASAN RENOVASI GEDUNG PERAWATAN NAPZA (BANGSAL PURI NURANI) RS. JIWA Dr. SOEHARTO HEERDJAN JAKARTA TAHUN 2011 I. PENDAHULUAN A. U M U M 1. Setiap pelaksanaan

Lebih terperinci

PED OMAN PENGAWASAN PENYELENGGARAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

PED OMAN PENGAWASAN PENYELENGGARAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI Lampiran I Peraturan Menteri PU Nomor : 06/PRT/M/2008 Tanggal : 27 Juni 2008 PED OMAN PENGAWASAN PENYELENGGARAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM J l. P a t t i m u r a N o. 2 0, K e b a

Lebih terperinci

TINJAUAN KEBIJAKAN PENGENAAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI (PPN) PERPINDAHAN BARANG DARI CABANG KE PUSAT DAN DARI PUSAT KE CABANG PADA PT.

TINJAUAN KEBIJAKAN PENGENAAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI (PPN) PERPINDAHAN BARANG DARI CABANG KE PUSAT DAN DARI PUSAT KE CABANG PADA PT. TINJAUAN KEBIJAKAN PENGENAAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI (PPN) PERPINDAHAN BARANG DARI CABANG KE PUSAT DAN DARI PUSAT KE CABANG PADA PT.ADHI KARYA Nama : Fathi Mulkiyah NPM : 43213285 Dosen Pembimbing : Dr.

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 40 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Penelitian tentang Strategi dan Analisis Penetapan Harga Proyek oleh Kontraktor yang terdiri dari 30 pernyataan ditujukan untuk direktur, estimator, manajer

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 548 /KMK

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 548 /KMK KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 548 /KMK.07/2003 TENTANG PENETAPAN ALOKASI DAN PEDOMAN UMUM PENGELOLAAN DANA ALOKASI KHUSUS NON DANA REBOISASI TAHUN ANGGARAN 2004 Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

WALIKOTA TANGERANG SELATAN,

WALIKOTA TANGERANG SELATAN, WALIKOTA TANGERANG SELATAN PERATURAN WALIKOTA TANGERANG SELATAN NOMOR 37 TAHUN 2009 TENTANG MASTER PLAN KAWASAN PUSAT PEMERINTAHAN KOTA TANGERANG SELATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA TANGERANG

Lebih terperinci

PEKERJAAN TAMBAH/KURANG DALAM KONTRAK PEKERJAAN KONSTRUKSI (Abu Sopian BDK Palembang)

PEKERJAAN TAMBAH/KURANG DALAM KONTRAK PEKERJAAN KONSTRUKSI (Abu Sopian BDK Palembang) PEKERJAAN TAMBAH/KURANG DALAM KONTRAK PEKERJAAN KONSTRUKSI (Abu Sopian BDK Palembang) Pasal 51 Perpres nomor 54 tahun 2010 mengatur tentang ketentuan kontrak lump sum dengan ketentuan kontrak lump sum

Lebih terperinci

LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA

LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH NOMOR 13 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA

Lebih terperinci

C. PENJELASAN ATAS POS- POS NERACA C.1. Penjelasan Umum Neraca Komposisi Neraca per 30 Juni 2012 adalah sebagai berikut :

C. PENJELASAN ATAS POS- POS NERACA C.1. Penjelasan Umum Neraca Komposisi Neraca per 30 Juni 2012 adalah sebagai berikut : C. PENJELASAN ATAS POS POS NERACA C.1. Penjelasan Umum Neraca Komposisi Neraca per 30 Juni 2012 adalah sebagai berikut : Tabel 9 Perbandingan Neraca Semester I dan Semester I Uraian Semester I % Kenaikan/

Lebih terperinci

A. Persamaan-Persamaan Lingkaran

A. Persamaan-Persamaan Lingkaran Peta Konsep Jurnal Materi Umum Peta Konsep Lingkaran Daftar Hadir Materi A LINGKARAN 1 Kelas XI, Semester 3 Berpusat di O(0, 0) Berpusat di P(a, b) A. Persamaan-Persamaan Lingkaran Kedudukan Titik dan

Lebih terperinci

DINAS PEKERJAAN UMUM KABUPATEN KUPANG. Bagian Pertama. Dinas. Pasal 73

DINAS PEKERJAAN UMUM KABUPATEN KUPANG. Bagian Pertama. Dinas. Pasal 73 DINAS PEKERJAAN UMUM KABUPATEN KUPANG Bagian Pertama Dinas Pasal 73 Dinas Pekerjaan Umum mempunyai tugas pokok membantu Bupati dalam melaksanakan sebagian urusan wajib yang menjadi kewenangan Pemerintah

Lebih terperinci

KEDUDUKAN PENYEDIA BARANG/JASA MENURUT PERATURAN PRESIDEN NOMOR 4 TAHUN 2015

KEDUDUKAN PENYEDIA BARANG/JASA MENURUT PERATURAN PRESIDEN NOMOR 4 TAHUN 2015 KEDUDUKAN PENYEDIA BARANG/JASA MENURUT PERATURAN PRESIDEN NOMOR 4 TAHUN 2015 Oleh : Abu Sopian (Widyaiswara Balai Diklat Keuangan Palembang) Abstrak Tanggal 16 Januari 2015 terjadi perubahan ketentuan

Lebih terperinci

WALIKOTA SURABAYA TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA SURABAYA NOMOR 7 TAHUN 2009 TENTANG BANGUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

WALIKOTA SURABAYA TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA SURABAYA NOMOR 7 TAHUN 2009 TENTANG BANGUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA SURABAYA SALINANAN PERATURAN DAERAH KOTA SURABAYA NOMOR 6 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KOTA SURABAYA NOMOR 7 TAHUN 2009 TENTANG BANGUNAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

Program Stimulan Jamban Keluarga di Kabupaten Pacitan

Program Stimulan Jamban Keluarga di Kabupaten Pacitan Program Stimulan Jamban Keluarga di Kabupaten Pacitan Judul Proyek Stimulan Jamban Keluarga di Kabupaten Pacitan Latar Belakang Tingkat pelayanan sanitasi sector air limbah di Kabupaten Pacitan diperhitungkan

Lebih terperinci

RENCANA UMUM PENGADAAN MELALUI SWAKELOLA

RENCANA UMUM PENGADAAN MELALUI SWAKELOLA RENCANA UMUM PENGADAAN MELALUI SWAKELOLA NAMA K/L/D/I : TAHUN ANGGARAN : NO. NAMA SATUAN KERJA NAMA KEGIATAN LOKASI SUMBER DANA KODE DIPA JENIS PENGADAAN PAGU (Rupiah) VOLUME DESKRIPSI AWAL AKHIR 1 2 3

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Kerja Praktik Industri merupakan salah satu mata kuliah wajib jurusan

BAB I PENDAHULUAN. Kerja Praktik Industri merupakan salah satu mata kuliah wajib jurusan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Kerja Praktik Industri merupakan salah satu mata kuliah wajib jurusan Pendidikan Teknik Sipil UPI yang berbobot 3 SKS. Dalam kerja praktik industri ini, mahasiswa

Lebih terperinci

Oleh: Syaiful, SE, Ak., MM*

Oleh: Syaiful, SE, Ak., MM* PENGERTIAN DAN PERLAKUAN AKUNTANSI BELANJA BARANG DAN BELANJA MODAL DALAM KAIDAH AKUNTANSI PEMERINTAHAN Oleh: Syaiful, SE, Ak., MM* Sejak ditetapkannya Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Jalan sebagai salah satu bagian prasarana transportasi darat memiliki peran yang sangat penting dalam perkembangan suatu wilayah. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004

Lebih terperinci

Materi laporan yang disampaikan:

Materi laporan yang disampaikan: LAMPIRAN V PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA NOMOR 03/PRT/M/2015 TENTANG PETUNJUK TEKNIS PENGGUNAAN DANA ALOKASI KHUSUS BIDANG INFRASTRUKTUR MEKANISME PELAPORAN I.

Lebih terperinci