PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )"

Transkripsi

1 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,38 s/d 87,41 87,41 s/d 88,45 88,45 s/d 89,48 89,48 s/d 90,46 90,46 s/d 91,48 91,48 s/d 92,42 92,42 s/d 92,84 92,84 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,68 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,62 s/d 12,59 12,59 s/d 11,55 11,55 s/d 10,52 10,52 s/d 9,54 9,54 s/d 8,52 8,52 s/d 7,58 7,58 s/d 7,16 7,16 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,32 a Perencanaan ( DED ) 3,86 s/d 3,64 3,64 s/d 3,41 3,41 s/d 3,19 3,19 s/d 2,94 2,94 s/d 2,70 2,70 s/d 2,50 2,50 s/d 2,35 2,35 s/d 2,20 2,20 s/d 2,15 2,15 s/d 2,09 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,16 2,16 s/d 2,10 2,10 s/d 2,04 2,04 s/d 2,00 2,00 s/d 1,95 1,95 s/d 1,86 1,86 s/d 1,69 1,69 s/d 1,52 1,52 s/d 1,47 1,47 s/d 1,41 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,68 s/d 93,85 93,85 s/d 93,95 93,95 s/d 94,07 94,07 s/d 94,18 94,18 s/d 94,30 94,30 s/d 94,41 94,41 s/d 94,53 94,53 s/d 94,64 94,64 s/d 94,75 94,75 s/d 94,86 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,32 s/d 6,15 6,15 s/d 6,05 6,05 s/d 5,93 5,93 s/d 5,82 5,82 s/d 5,70 5,70 s/d 5,59 5,59 s/d 5,47 5,47 s/d 5,36 5,36 s/d 5,25 5,25 s/d 5,14 a Perencanaan ( DED ) 2,09 s/d 2,04 2,04 s/d 2,04 2,04 s/d 2,03 2,03 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,99 1,99 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,41 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

2 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,86 s/d 95,00 95,00 s/d 95,12 95,12 s/d 95,27 95,27 s/d 95,36 95,36 s/d 95,41 95,41 s/d 95,49 95,49 s/d 95,57 95,57 s/d 95,64 95,64 s/d 95,72 95,72 s/d 95,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,14 s/d 5,00 5,00 s/d 4,88 4,88 s/d 4,73 4,73 s/d 4,64 4,64 s/d 4,59 4,59 s/d 4,51 4,51 s/d 4,43 4,43 s/d 4,36 4,36 s/d 4,28 4,28 s/d 4,21 a Perencanaan ( DED ) 1,94 s/d 1,91 1,91 s/d 1,88 1,88 s/d 1,84 1,84 s/d 1,79 1,79 s/d 1,79 1,79 s/d 1,77 1,77 s/d 1,73 1,73 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 95,79 s/d 95,86 95,86 s/d 95,94 95,94 s/d 96,14 B Biaya Umum ( a+b+c ) 4,21 s/d 4,14 4,14 s/d 4,06 4,06 s/d 3,86 a Perencanaan ( DED ) 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,62 1,62 s/d 1,61 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,25 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

3 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 82,33 s/d 83,54 83,54 s/d 85,22 85,22 s/d 87,01 87,01 s/d 88,07 88,07 s/d 89,27 89,27 s/d 90,20 90,20 s/d 90,60 90,60 s/d 90,88 90,88 s/d 91,17 91,17 s/d 91,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 17,67 s/d 16,46 16,46 s/d 14,78 14,78 s/d 12,99 12,99 s/d 11,93 11,93 s/d 10,73 10,73 s/d 9,80 9,80 s/d 9,40 9,40 s/d 9,12 9,12 s/d 8,83 8,83 s/d 8,66 a Perencanaan ( DED ) 6,43 s/d 6,06 6,06 s/d 5,23 5,23 s/d 4,48 4,48 s/d 4,22 4,22 s/d 4,05 4,05 s/d 3,87 3,87 s/d 3,72 3,72 s/d 3,67 3,67 s/d 3,58 3,58 s/d 3,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,69 s/d 3,60 3,60 s/d 3,51 3,51 s/d 3,23 3,23 s/d 3,10 3,10 s/d 2,80 2,80 s/d 2,71 2,71 s/d 2,56 2,56 s/d 2,42 2,42 s/d 2,33 2,33 s/d 2,35 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,34 s/d 91,55 91,55 s/d 91,68 91,68 s/d 91,79 91,79 s/d 91,91 91,91 s/d 92,05 92,05 s/d 92,39 92,39 s/d 92,28 92,28 s/d 92,41 92,41 s/d 92,53 92,53 s/d 92,65 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,66 s/d 8,45 8,45 s/d 8,32 8,32 s/d 8,21 8,21 s/d 8,09 8,09 s/d 7,95 7,95 s/d 7,61 7,61 s/d 7,72 7,72 s/d 7,59 7,59 s/d 7,47 7,47 s/d 7,35 a Perencanaan ( DED ) 3,49 s/d 3,42 3,42 s/d 3,40 3,40 s/d 3,39 3,39 s/d 3,36 3,36 s/d 3,33 3,33 s/d 3,09 3,09 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,23 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,35 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

4 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,65 s/d 92,80 92,80 s/d 92,95 92,95 s/d 93,12 93,12 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,67 93,67 s/d 93,87 93,87 s/d 94,06 94,06 s/d 94,16 94,16 s/d 94,45 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,35 s/d 7,20 7,20 s/d 7,05 7,05 s/d 6,88 6,88 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,33 6,33 s/d 6,13 6,13 s/d 5,94 5,94 s/d 5,84 5,84 s/d 5,55 a Perencanaan ( DED ) 3,23 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,06 3,06 s/d 2,98 2,98 s/d 3,02 3,02 s/d 2,87 2,87 s/d 2,72 2,72 s/d 2,58 2,58 s/d 2,53 2,53 s/d 2,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 1,85 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,45 s/d 94,50 94,50 s/d 94,58 94,58 s/d 94,85 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,55 s/d 5,50 5,50 s/d 5,42 5,42 s/d 5,15 a Perencanaan ( DED ) 2,53 s/d 2,53 2,53 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,73 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

5 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 550 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 79,00 s/d 80,00 80,00 s/d 81,03 81,03 s/d 82,07 82,07 s/d 83,08 83,08 s/d 84,09 84,09 s/d 84,67 84,67 s/d 85,21 85,21 s/d 85,78 85,78 s/d 86,32 86,32 s/d 86,87 B Biaya Umum ( a+b+c ) 21,00 s/d 20,00 20,00 s/d 18,97 18,97 s/d 17,93 17,93 s/d 16,92 16,92 s/d 15,91 15,91 s/d 15,33 15,33 s/d 14,79 14,79 s/d 14,22 14,22 s/d 13,68 13,68 s/d 13,13 a Perencanaan ( DED ) 8,99 s/d 8,52 8,52 s/d 8,05 8,05 s/d 7,58 7,58 s/d 7,12 7,12 s/d 6,66 6,66 s/d 6,43 6,43 s/d 6,19 6,19 s/d 5,97 5,97 s/d 5,72 5,72 s/d 5,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 5,75 s/d 5,49 5,49 s/d 5,24 5,24 s/d 5,00 5,00 s/d 4,77 4,77 s/d 4,52 4,52 s/d 4,37 4,37 s/d 4,25 4,25 s/d 4,10 4,10 s/d 3,96 3,96 s/d 3,82 c Administrasi Proyek( AP ) 6,27 s/d 5,99 5,99 s/d 5,69 5,69 s/d 5,36 5,36 s/d 5,03 5,03 s/d 4,73 4,73 s/d 4,53 4,53 s/d 4,35 4,35 s/d 4,15 4,15 s/d 4,00 4,00 s/d 3, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,87 s/d 87,13 87,13 s/d 87,38 87,38 s/d 87,62 87,62 s/d 87,86 87,86 s/d 88,11 88,11 s/d 88,35 88,35 s/d 88,64 88,64 s/d 88,86 88,86 s/d 89,11 89,11 s/d 89,35 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,13 s/d 12,87 12,87 s/d 12,62 12,62 s/d 12,38 12,38 s/d 12,14 12,14 s/d 11,89 11,89 s/d 11,65 11,65 s/d 11,36 11,36 s/d 11,14 11,14 s/d 10,89 10,89 s/d 10,65 a Perencanaan ( DED ) 5,49 s/d 5,40 5,40 s/d 5,30 5,30 s/d 5,20 5,20 s/d 5,10 5,10 s/d 5,00 5,00 s/d 4,92 4,92 s/d 4,81 4,81 s/d 4,72 4,72 s/d 4,63 4,63 s/d 4,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,82 s/d 3,75 3,75 s/d 3,69 3,69 s/d 3,64 3,64 s/d 3,57 3,57 s/d 3,51 3,51 s/d 3,45 3,45 s/d 3,38 3,38 s/d 3,32 3,32 s/d 3,27 3,27 s/d 3,20 c Administrasi Proyek( AP ) 3,83 s/d 3,72 3,72 s/d 3,62 3,62 s/d 3,55 3,55 s/d 3,47 3,47 s/d 3,37 3,37 s/d 3,27 3,27 s/d 3,17 3,17 s/d 3,10 3,10 s/d 2,99 2,99 s/d 2,92

6 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 1100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 2100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 89,35 s/d 89,56 89,56 s/d 89,75 89,75 s/d 89,96 89,96 s/d 90,13 90,13 s/d 90,32 90,32 s/d 90,55 90,55 s/d 90,76 90,76 s/d 90,90 90,90 s/d 91,08 91,08 s/d 91,26 B Biaya Umum ( a+b+c ) 10,65 s/d 10,44 10,44 s/d 10,25 10,25 s/d 10,04 10,04 s/d 9,87 9,87 s/d 9,68 9,68 s/d 9,45 9,45 s/d 9,24 9,24 s/d 9,10 9,10 s/d 8,92 8,92 s/d 8,74 a Perencanaan ( DED ) 4,53 s/d 4,45 4,45 s/d 4,38 4,38 s/d 4,32 4,32 s/d 4,24 4,24 s/d 4,17 4,17 s/d 4,10 4,10 s/d 4,02 4,02 s/d 3,95 3,95 s/d 3,88 3,88 s/d 3,80 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,20 s/d 3,14 3,14 s/d 3,09 3,09 s/d 3,04 3,04 s/d 2,99 2,99 s/d 2,94 2,94 s/d 2,89 2,89 s/d 2,83 2,83 s/d 2,78 2,78 s/d 2,72 2,72 s/d 2,68 c Administrasi Proyek( AP ) 2,92 s/d 2,84 2,84 s/d 2,77 2,77 s/d 2,69 2,69 s/d 2,64 2,64 s/d 2,57 2,57 s/d 2,47 2,47 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 2,37 s/d 2,32 2,32 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 3100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,26 s/d 91,33 91,33 s/d 91,38 91,38 s/d 91,43 91,43 s/d 91,48 91,48 s/d 91,54 91,54 s/d 91,60 91,60 s/d 91,65 91,65 s/d 91,70 91,70 s/d 91,76 91,76 s/d 91,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,74 s/d 8,67 8,67 s/d 8,62 8,62 s/d 8,57 8,57 s/d 8,52 8,52 s/d 8,46 8,46 s/d 8,40 8,40 s/d 8,35 8,35 s/d 8,30 8,30 s/d 8,24 8,24 s/d 8,21 a Perencanaan ( DED ) 3,80 s/d 3,78 3,78 s/d 3,77 3,77 s/d 3,73 3,73 s/d 3,72 3,72 s/d 3,70 3,70 s/d 3,68 3,68 s/d 3,65 3,65 s/d 3,64 3,64 s/d 3,62 3,62 s/d 3,60 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,68 s/d 2,65 2,65 s/d 2,64 2,64 s/d 2,62 2,62 s/d 2,61 2,61 s/d 2,60 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,56 2,56 s/d 2,55 2,55 s/d 2,54 2,54 s/d 2,52 c Administrasi Proyek( AP ) 2,26 s/d 2,24 2,24 s/d 2,21 2,21 s/d 2,21 2,21 s/d 2,19 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09

7 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 3100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,79 s/d 91,86 91,86 s/d 91,88 91,88 s/d 91,92 91,92 s/d 91,98 91,98 s/d 92,04 92,04 s/d 92,10 92,10 s/d 92,16 92,16 s/d 92,20 92,20 s/d 92,26 92,26 s/d 92,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,21 s/d 8,14 8,14 s/d 8,12 8,12 s/d 8,08 8,08 s/d 8,02 8,02 s/d 7,96 7,96 s/d 7,90 7,90 s/d 7,84 7,84 s/d 7,80 7,80 s/d 7,74 7,74 s/d 7,66 a Perencanaan ( DED ) 3,60 s/d 3,57 3,57 s/d 3,56 3,56 s/d 3,54 3,54 s/d 3,51 3,51 s/d 3,50 3,50 s/d 3,47 3,47 s/d 3,44 3,44 s/d 3,43 3,43 s/d 3,41 3,41 s/d 3,39 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,52 s/d 2,50 2,50 s/d 2,49 2,49 s/d 2,48 2,48 s/d 2,47 2,47 s/d 2,45 2,45 s/d 2,42 2,42 s/d 2,41 2,41 s/d 2,40 2,40 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 c Administrasi Proyek( AP ) 2,09 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,04 2,04 s/d 2,01 2,01 s/d 2,01 2,01 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,94 1,94 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 5250 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,34 s/d 92,37 92,37 s/d 92,42 92,42 s/d 92,46 92,46 s/d 92,49 92,49 s/d 92,56 92,56 s/d 92,58 92,58 s/d 92,60 92,60 s/d 92,68 92,68 s/d 92,75 92,75 s/d 92,78 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,66 s/d 7,63 7,63 s/d 7,58 7,58 s/d 7,54 7,54 s/d 7,51 7,51 s/d 7,44 7,44 s/d 7,42 7,42 s/d 7,40 7,40 s/d 7,32 7,32 s/d 7,25 7,25 s/d 7,22 a Perencanaan ( DED ) 3,39 s/d 3,37 3,37 s/d 3,35 3,35 s/d 3,33 3,33 s/d 3,32 3,32 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,24 3,24 s/d 3,21 3,21 s/d 3,19 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,37 s/d 2,37 2,37 s/d 2,34 2,34 s/d 2,32 2,32 s/d 2,31 2,31 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,25 2,25 s/d 2,23 2,23 s/d 2,22 c Administrasi Proyek( AP ) 1,91 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,84 1,84 s/d 1,81 1,81 s/d 1,81

8 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 5250 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 7750 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,78 s/d 92,87 92,87 s/d 92,94 92,94 s/d 92,98 92,98 s/d 93,03 93,03 s/d 93,10 93,10 s/d 93,15 93,15 s/d 93,22 93,22 s/d 93,27 93,27 s/d 93,34 93,34 s/d 93,40 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,22 s/d 7,13 7,13 s/d 7,06 7,06 s/d 7,02 7,02 s/d 6,97 6,97 s/d 6,90 6,90 s/d 6,85 6,85 s/d 6,78 6,78 s/d 6,73 6,73 s/d 6,66 6,66 s/d 6,60 a Perencanaan ( DED ) 3,19 s/d 3,17 3,17 s/d 3,15 3,15 s/d 3,12 3,12 s/d 3,10 3,10 s/d 3,08 3,08 s/d 3,05 3,05 s/d 3,03 3,03 s/d 3,01 3,01 s/d 2,98 2,98 s/d 2,97 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,20 2,20 s/d 2,18 2,18 s/d 2,16 2,16 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09 2,09 s/d 2,07 2,07 s/d 2,04 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,76 1,76 s/d 1,74 1,74 s/d 1,74 1,74 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,61 1,61 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,40 s/d 93,47 93,47 s/d 93,52 93,52 s/d 93,59 93,59 s/d 93,67 93,67 s/d 93,69 93,69 s/d 93,78 93,78 s/d 93,84 93,84 s/d 93,87 93,87 s/d 93,96 93,96 s/d 94,04 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,60 s/d 6,53 6,53 s/d 6,48 6,48 s/d 6,41 6,41 s/d 6,33 6,33 s/d 6,31 6,31 s/d 6,22 6,22 s/d 6,16 6,16 s/d 6,13 6,13 s/d 6,04 6,04 s/d 5,96 a Perencanaan ( DED ) 2,97 s/d 2,95 2,95 s/d 2,93 2,93 s/d 2,90 2,90 s/d 2,87 2,87 s/d 2,86 2,86 s/d 2,84 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,79 2,79 s/d 2,77 2,77 s/d 2,73 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,93 1,93 s/d 1,90 1,90 s/d 1,89 1,89 s/d 1,87 c Administrasi Proyek( AP ) 1,59 s/d 1,56 1,56 s/d 1,54 1,54 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48 1,48 s/d 1,48 1,48 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36

9 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA 100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 75,68 s/d 79,12 79,12 s/d 82,56 82,56 s/d 85,40 85,40 s/d 86,77 86,77 s/d 87,89 87,89 s/d 88,95 88,95 s/d 89,96 89,96 s/d 90,28 90,28 s/d 90,52 90,52 s/d 90,95 B Biaya Umum ( a+b+c ) 24,32 s/d 20,88 20,88 s/d 17,44 17,44 s/d 14,60 14,60 s/d 13,23 13,23 s/d 12,11 12,11 s/d 11,05 11,05 s/d 10,04 10,04 s/d 9,72 9,72 s/d 9,48 9,48 s/d 9,05 a Perencanaan ( DED ) 10,20 s/d 8,78 8,78 s/d 7,36 7,36 s/d 6,19 6,19 s/d 5,44 5,44 s/d 5,23 5,23 s/d 4,83 4,83 s/d 4,43 4,43 s/d 4,33 4,33 s/d 4,22 4,22 s/d 4,08 b Pengawasan ( Supervisi ) 6,67 s/d 5,89 5,89 s/d 5,10 5,10 s/d 4,36 4,36 s/d 4,04 4,04 s/d 3,73 3,73 s/d 3,43 3,43 s/d 3,14 3,14 s/d 3,05 3,05 s/d 2,97 2,97 s/d 2,84 c Administrasi Proyek( AP ) 7,45 s/d 6,22 6,22 s/d 4,98 4,98 s/d 4,05 4,05 s/d 3,75 3,75 s/d 3,15 3,15 s/d 2,79 2,79 s/d 2,47 2,47 s/d 2,34 2,34 s/d 2,29 2,29 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 90,95 s/d 91,08 91,08 s/d 91,31 91,31 s/d 91,82 91,68 s/d 91,82 91,82 s/d 92,09 92,09 s/d 92,34 92,34 s/d 92,60 92,60 s/d 92,86 92,86 s/d 92,98 92,98 s/d 93,06 B Biaya Umum ( a+b+c ) 9,05 s/d 8,92 8,92 s/d 8,69 8,69 s/d 8,18 8,32 s/d 8,18 8,18 s/d 7,91 7,91 s/d 7,66 7,66 s/d 7,40 7,40 s/d 7,14 7,14 s/d 7,02 7,02 s/d 6,94 a Perencanaan ( DED ) 4,08 s/d 4,03 4,03 s/d 3,91 3,91 s/d 3,74 3,79 s/d 3,74 3,74 s/d 3,63 3,63 s/d 3,54 3,54 s/d 3,43 3,43 s/d 3,33 3,33 s/d 3,29 3,29 s/d 3,26 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,76 2,76 s/d 2,57 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 2,41 s/d 2,33 2,33 s/d 2,25 2,25 s/d 2,22 2,22 s/d 2,19 c Administrasi Proyek( AP ) 2,14 s/d 2,09 2,09 s/d 2,01 2,01 s/d 1,86 1,94 s/d 1,86 1,86 s/d 1,79 1,79 s/d 1,71 1,71 s/d 1,64 1,64 s/d 1,56 1,56 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48

10 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,06 s/d 93,17 93,17 s/d 93,25 93,25 s/d 93,38 93,38 s/d 93,46 93,46 s/d 93,57 93,57 s/d 93,65 93,65 s/d 93,77 93,77 s/d 93,87 93,87 s/d 93,91 93,91 s/d 93,93 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,94 s/d 6,83 6,83 s/d 6,75 6,75 s/d 6,62 6,62 s/d 6,54 6,54 s/d 6,43 6,43 s/d 6,35 6,35 s/d 6,23 6,23 s/d 6,13 6,13 s/d 6,09 6,09 s/d 6,07 a Perencanaan ( DED ) 3,26 s/d 3,21 3,21 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,10 3,10 s/d 3,05 3,05 s/d 3,02 3,02 s/d 2,98 2,98 s/d 2,94 2,94 s/d 2,93 2,93 s/d 2,93 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,10 2,10 s/d 2,08 2,08 s/d 2,04 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 c Administrasi Proyek( AP ) 1,48 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36 1,36 s/d 1,33 1,33 s/d 1,31 1,31 s/d 1,26 1,26 s/d 1,23 1,23 s/d 1,21 1,21 s/d 1,21

11 PROSENTASE KOMPONEN BIAYA KEGIATAN NON FISIK (DALAM JUTAAN RUPIAH) SWAKELOLA BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 94,00 94,00 s/d 95,00 95,00 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 97,00 s/d 97,50 97,50 s/d 98,00 98,00 s/d 98,50 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,00 6,00 s/d 5,00 5,00 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 3,00 s/d 2,50 2,50 s/d 2,00 2,00 s/d 1,50 JUMLAH (A+B) DIBORONGKAN (PIHAK KE III) BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 93,50 93,50 s/d 94,00 94,00 s/d 94,50 94,50 s/d 95,00 95,00 s/d 95,50 95,50 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,50 6,50 s/d 6,00 6,00 s/d 5,50 5,50 s/d 5,00 5,00 s/d 4,50 4,50 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 JUMLAH (A+B)

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KABUPATEN BELITUNG DENGAN PELAKSANAAN PEKERJAAN

Lebih terperinci

PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN

PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN PEMELIHARAAN RUTIN JALAN DAN JEMBATAN PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN. 01 ORGANISASI AGUSTUS 1992 DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA POLA PENANGANAN UMUM Penanganan Pemeliharaan

Lebih terperinci

Bab TRANSAKSI KDP. Tampilan Menu Perekaman Transaksi KDP adalah sbb:

Bab TRANSAKSI KDP. Tampilan Menu Perekaman Transaksi KDP adalah sbb: Bab 4 TRANSAKSI KDP Saldo Awal KDP Perolehan KDP Transfer Masuk KDP Hibah Masuk KDP Pengembangan KDP Koreksi Perubahan Nilai KDP Transfer Keluar KDP Hibah Keluar KDP Penghapusan/Penghentian KDP Tampilan

Lebih terperinci

SOP PERAWATAN INSTALASI LISTRIK. TUJUAN Sebagai pedoman perawatan inatalasi listrik bagi seluruh pengelola unit kerja di lingkungan IPB.

SOP PERAWATAN INSTALASI LISTRIK. TUJUAN Sebagai pedoman perawatan inatalasi listrik bagi seluruh pengelola unit kerja di lingkungan IPB. TUJUAN Sebagai pedoman perawatan inatalasi listrik bagi seluruh pengelola unit kerja di lingkungan IPB. DESKRIPSI Perawatan instalasi listrik terdiri dari perawatan rutin dan perbaikan/rehab. Perawatan

Lebih terperinci

2.1 Efisiensi Efektivitas Sistem Manajemen Swakelola Studi tentang Manajemen Swakelola sebagai Alternatif dalam

2.1 Efisiensi Efektivitas Sistem Manajemen Swakelola Studi tentang Manajemen Swakelola sebagai Alternatif dalam DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN KATA PENGANTAR a 111 HALAMAN PERSEMBAHAN DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR vii xi DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN ABSTRAK viii xiv BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA TANJUNGPINANG

PEMERINTAH KOTA TANJUNGPINANG PEMERINTAH KOTA TANJUNGPINANG PERATURAN DAERAH KOTA TANJUNGPINANG NOMOR 5 TAHUN 2010 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH NOMOR 10 TAHUN 2009 TENTANG PENGIKATAN DANA, PENETAPAN PROGRAM DAN KEGIATAN

Lebih terperinci

Pembangunan daerah tahun 2013 pada urusan Pekerjaan Umum dilaksanakan dalam rangka mencapai beberapa sasaran yang telah ditetapkan, yaitu:

Pembangunan daerah tahun 2013 pada urusan Pekerjaan Umum dilaksanakan dalam rangka mencapai beberapa sasaran yang telah ditetapkan, yaitu: . Pekerjaan Umum Pembangunan daerah tahun 0 pada urusan Pekerjaan Umum dilaksanakan dalam rangka mencapai beberapa sasaran yang telah ditetapkan, yaitu: a. Terwujudnya pemerataan bidang pekerjaan umum

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. waktu penyelesaian proyek bisa dipercepat dari kurun waktu normal dengan

BAB 1 PENDAHULUAN. waktu penyelesaian proyek bisa dipercepat dari kurun waktu normal dengan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam penjadwalan pelaksanaan suatu proyek konstruksi, kurun waktu penyelesaian proyek bisa dipercepat dari kurun waktu normal dengan menambah sumber daya dalam

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008 MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008 TENTANG PEDOMAN SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN UMUM DENGAN

Lebih terperinci

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN A. UMUM 1. Definisi Konstruksi dalam pengerjaan adalah aset-aset tetap yang sedang dalam proses pembangunan. 2. Klasifikasi Konstruksi Dalam Pengerjaan

Lebih terperinci

LAPORAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH

LAPORAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH PEMERINTAH KABUPATEN KLATEN LAPORAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 2015 DAN 2014 NO. URUT URAIAN ANGGARAN REALISASI REF (%) 2015 2015

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh

BAB 1 PENDAHULUAN. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap perusahaan menginginkan suatu tingkat pertumbuhan yang baik. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh oleh perusahaan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Infrastruktur merupakan bagian penting karena berpengaruh pada sektor ekonomi, sosial, dan budaya. Dalam Renstra Kementerian PU Tahun 2010-2014 disebutkan bahwa Kementerian

Lebih terperinci

KEPMEN NO. 27 TH 1987

KEPMEN NO. 27 TH 1987 KEPMEN NO. 27 TH 1987 KEPUTUSAN NOMOR : KEP.27/MEN/1987 TENTANG TATACARA PENGADAAN PEKERJAAN PENYIAPAN PEMUKIMAN UNTUK PROYEK PIR-TRANS Menimbang : a. bahwa pekerjaan penyiapan pemukiman dalam rangka PIR-TRANS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada proyek EPC maupun proyek konstruksi tradisional, kualitas atau mutu adalah salah satu hal yang sangat penting dan seharusnya

BAB I PENDAHULUAN. Pada proyek EPC maupun proyek konstruksi tradisional, kualitas atau mutu adalah salah satu hal yang sangat penting dan seharusnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan konstruksi selalu mengalami peningkatan dari tahun ke tahun, terlihat dari ruang lingkup bidang konstruksi yang semakin luas. Bidang konstruksi yang dulu

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam

I. PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam mencapai keseimbangan dan keserasian di berbagai bidang, baik fisik maupun non fisik. Indonesia

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Jalan merupakan urat nadi kehidupan masyarakat, bangsa dan negara. Hal ini diamanatkan di dalam Undang Undang Nomor 38 tahun 2004 tentang Jalan yang

Lebih terperinci

BUPATI BANDUNG BARAT

BUPATI BANDUNG BARAT Menimbang : a. BUPATI BANDUNG BARAT PERATURAN BUPATI BANDUNG BARAT NOMOR 11 TAHUN 2013 TENTANG BANTUAN KEUANGAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANDUNG BARAT, bahwa

Lebih terperinci

EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PEMELIHARAAN JALAN SECARA SWAKELOLA ( Study Kasus Pada Peningkatan Jalan Harjosari Pendem Di Kabupaten Karanganyar )

EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PEMELIHARAAN JALAN SECARA SWAKELOLA ( Study Kasus Pada Peningkatan Jalan Harjosari Pendem Di Kabupaten Karanganyar ) EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PEMELIHARAAN JALAN SECARA SWAKELOLA ( Study Kasus Pada Peningkatan Jalan Harjosari Pendem Di Kabupaten Karanganyar ) TESIS Diajukan Kepada Program Pascasarjana Universitas Muhammadiyah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memuaskan bagi pihak kontraktor dan owner. Keberhasilan suatu kontruksi pasti

BAB I PENDAHULUAN. memuaskan bagi pihak kontraktor dan owner. Keberhasilan suatu kontruksi pasti BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dunia konstruksi berkembang dengan pesat dengan banyaknya pembangunan infrastruktur yang terus menerus dilakukan. Sebagai Negara berkembang Indonesia juga sibuk dengan

Lebih terperinci

BUPATI KUDUS PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG

BUPATI KUDUS PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG BUPATI KUDUS PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA BANJARMASIN TAHUN 2008 NOMOR 23

LEMBARAN DAERAH KOTA BANJARMASIN TAHUN 2008 NOMOR 23 LEMBARAN DAERAH KOTA BANJARMASIN TAHUN 2008 NOMOR 23 PERATURAN DAERAH KOTA BANJARMASIN NOMOR 23 TAHUN 2008 TENTANG BIAYA CETAK DOKUMEN LELANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA BANJARMASIN, Menimbang

Lebih terperinci

Oleh : Wiendia Suryana NRP : : MaksumTanubrata, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA BANDUNG ABSTRAK

Oleh : Wiendia Suryana NRP : : MaksumTanubrata, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA BANDUNG ABSTRAK EVALUASI PROSEDUR PELELANGAN PROYEK KONSTRUKSI PADA PROYEK PEMERINTAH BERDASARKAN KEPPRES No. 18 TAHUN 2000 DIBANDINGKAN DENGAN KEPPRES No. 80 TAHUN 2003 Oleh : Wiendia Suryana NRP : 0021115 Pembimbing

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG RETRIBUSI IZIN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Proyek adalah suatu urutan kegiatan dan peristiwa yang dirancang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Proyek adalah suatu urutan kegiatan dan peristiwa yang dirancang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Proyek adalah suatu urutan kegiatan dan peristiwa yang dirancang dengan baik pada suatu permulaan dan suatu akhir dari sebuah kegiatan, yang diarahkan untuk mencapai

Lebih terperinci

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN SINJAI DINAS PERMUKIMAN DAN TATA RUANG JL. PERSATUAN RAYA NO.116 TELP. (0482) FAX 21592

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN SINJAI DINAS PERMUKIMAN DAN TATA RUANG JL. PERSATUAN RAYA NO.116 TELP. (0482) FAX 21592 RENCANA UMUM PENGADAAN PADA DINAS TATA RUANG PERMUKIMAN DAN PERUMAHAN KABUPATEN SINJAI TAHUN ANGGARAN 2012 A. KEBIJAKAN UMUM PENGADAAN Rencana umum pengadaan barang/jasa pemerintah pada Dinas Tata Ruang

Lebih terperinci

perencanaan jalan... 86

perencanaan jalan... 86 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... i LEMBAR PENGESAHAN... ii PERNYATAAN... iii PERSEMBAHAN... iv KATA PENGANTAR... v DAFTAR ISI... vii DAFTAR TABEL... xii DAFTAR GAMBAR... xv DAFTAR LAMPIRAN... xviii INTISARI...

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KATINGAN NOMOR 8 TAHUN 2013

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KATINGAN NOMOR 8 TAHUN 2013 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KATINGAN NOMOR 8 TAHUN 2013 T E N T A N G KEGIATAN TAHUN JAMAK JALAN DAN JEMBATAN DI KABUPATEN KATINGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KATINGAN, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN. Nama Penanggung jawab Nama & Alamat Perusahaan. Telepon kantor Jabatan dalam perusahaan

SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN. Nama Penanggung jawab Nama & Alamat Perusahaan. Telepon kantor Jabatan dalam perusahaan FORM PRA-01 Petunjuk Pemakaian SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN Yang bertanda tangan dibawah ini Nama Penanggung jawab Nama & Alamat Perusahaan Telepon kantor Jabatan dalam perusahaan Menyatakan dengan

Lebih terperinci

Rancangan Akhir RPJMD Tahun Hal.III. 12

Rancangan Akhir RPJMD Tahun Hal.III. 12 Tabel.T-III.C.1 Analisis Proporsi Belanja Pemenuhan Kebutuhan Aparatur Tahun 2009-2011 Total belanja untuk pemenuhan kebutuhan aparatur (Rp) Total pengeluaran (Belanja + Pembiayaan Pengeluaran) (Rp) Prosentase

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Standar Akuntansi Keuangan sebagai suatu pedoman dalam penyusunan

BAB I PENDAHULUAN. Standar Akuntansi Keuangan sebagai suatu pedoman dalam penyusunan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Standar Akuntansi Keuangan sebagai suatu pedoman dalam penyusunan Laporan Keuangan, memuat aturan mengenai pengukuran. Pengakuan dan metode penilaian dari item-item

Lebih terperinci

Tabel Kapasitas Rill kemampuan keuangan daerah untuk mendanai Pembangunan Daerah

Tabel Kapasitas Rill kemampuan keuangan daerah untuk mendanai Pembangunan Daerah Tabel Kapasitas Rill kemampuan keuangan daerah untuk mendanai Pembangunan Daerah 2012 2013 2014 2015 2016 2017 (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) 1. Pendapatan 15,678,691,000.00 16,237,782,929.91 16,796,874,859.82

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Tingkat pertumbuhan ekonomi pada kota kota besar di Indonesia telah

BAB 1 PENDAHULUAN. Tingkat pertumbuhan ekonomi pada kota kota besar di Indonesia telah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tingkat pertumbuhan ekonomi pada kota kota besar di Indonesia telah menyebabkan tingginya pergerakan manusia dan barang. Hal ini dapat dilihat dari meningkatnya

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 13 TAHUN 2009 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN GEDUNG DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN BELITUNG DENGAN PELAKSANAAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di negara yang sedang berkembang seperti halnya Indonesia, berbagai cara dilakukan untuk meningkatkan taraf hidup rakyat. Salah satu upaya untuk itu adalah dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pembangunan di era modern ini semakin banyak dilakukan guna

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pembangunan di era modern ini semakin banyak dilakukan guna BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan di era modern ini semakin banyak dilakukan guna memenuhi kebutuhan manusia dalam menjalankan aktifitasnya. Pembangunan yang dilakukan diantaranya adalah

Lebih terperinci

V. Paket Pekerjaan dan Jadwal Pelaksanaan :

V. Paket Pekerjaan dan Jadwal Pelaksanaan : V Paket Pekerjaan dan Jadwal Pelaksanaan : JADWAL PELAKSANAAN (Rp) Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agus Sept Okt v Des Perjalanan Dinas Luar Kegiatan Penyelesaian Administrasi Kedudukan Hukum PNS 28040000

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. infrastruktur. Kebutuhan akan konstruksi membuat beton menjadi pilihan utama,

BAB I PENDAHULUAN. infrastruktur. Kebutuhan akan konstruksi membuat beton menjadi pilihan utama, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Beton merupakan suatu bahan yang digunakan dalam pembangunan infrastruktur. Kebutuhan akan konstruksi membuat beton menjadi pilihan utama, karena beton merupakan bahan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN Sekilas Objek Studi

BAB 1 PENDAHULUAN Sekilas Objek Studi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Sekilas Objek Studi Pembangunan Dermaga Terminal Curah Cair (TCC) Pelabuhan Kuala Tanjung merupakan pengembangan tahap pertama dari Proyek Pengembangan Pelabuhan Kuala Tanjung. Dermaga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. apabila negara dapat memberi peluang bagi seluruh masyarakat untuk

BAB I PENDAHULUAN. apabila negara dapat memberi peluang bagi seluruh masyarakat untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan Nasional berdasarkan pancasila dan UndangUndang Negara Republik Indonesia Tahun 945 dilaksanakan dalam rangka mewujudkan masyarakat yang sejahtera,

Lebih terperinci

19. VEKTOR. 2. Sudut antara dua vektor adalah θ. = a 1 i + a 2 j + a 3 k; a. a =

19. VEKTOR. 2. Sudut antara dua vektor adalah θ. = a 1 i + a 2 j + a 3 k; a. a = 19. VEKTOR A. Vektor Secara Geometri 1. Ruas garis berarah AB = b a. Sudut antara dua vektor adalah θ 3. Bila AP : PB = m : n, maka: B. Vektor Secara Aljabar a1 1. Komponen dan panjang vektor: a = a =

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BEKASI

BERITA DAERAH KOTA BEKASI BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 28 2011 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 28 TAHUN 2011 TENTANG PROGRAM/KEGIATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DAN BANGUNAN GEDUNG YANG DIDANAI MELALUI PEMBIAYAAN TAHUN

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. pemerataan pembangunan belum dapat juga dinikmati oleh seluruh masyarakatnya terutama

BAB 1 PENDAHULUAN. pemerataan pembangunan belum dapat juga dinikmati oleh seluruh masyarakatnya terutama 53 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Indonesia adalah negara berkembang yang terdiri dari banyak sekali pulau. Tetapi pemerataan pembangunan belum dapat juga dinikmati oleh seluruh masyarakatnya

Lebih terperinci

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA DINAS PEKERJAAN UMUM CIPTA KARYA TATA RUANG KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KABUPATEN JOMBANG PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif,

Lebih terperinci

BUPATI ALOR PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR

BUPATI ALOR PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR BUPATI ALOR PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR PERATURAN BUPATI ALOR NOMOR 2 TAHUN 2015 TENTANG PELAKSANAAN KEGIATAN PEMBANGUNAN DENGAN MENGGUNAKAN KONTRAK TAHUN JAMAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Pekerjaan tanah dalam suatu proyek jalan merupakan salah satu bagian yang sangat vital. Pekerjaan tanah di sini meliputi pekerjaan galian, timbunan, pengangkutan,

Lebih terperinci

B. Jangka Waktu Penyelesaian Pekerjaan, yaitu :

B. Jangka Waktu Penyelesaian Pekerjaan, yaitu : PEMERINTAH KOTA SAMARINDA DINAS CIPTA KARYA DAN TATA KOTA Jalan Kesuma Bangsa No. 84 Telp. 0541-731445 S A M A R I N D A 7 5 1 2 1 ADDENDUM DOKUMEN PEMILIHAN (SELEKSI ULANG) Nomor: 011-2.1 2.1-SU/POKJA

Lebih terperinci

Isilah kotak! ,,,,, a a ( ( ) ( ) ),,,,,,, A A A A A B B B B B c d e f g h y z ab y a y ab a c k l y c. ... ( )........................ ( ). ( ) a a,,,, .. a p a p b b c c d d e q q r r s s

Lebih terperinci

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan Berdasarkan penelitian mengenai analisis perbandingan biaya dan waktu pekerjaan dinding menggunakan pasangan bata merah dan bata ringan pada proyek bangunan gedung

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 5 TAHUN 2010 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN JEMBATAN SUNGAI PADANG DENGAN PELAKSANAAN PEKERJAAN TAHUN JAMAK DENGAN

Lebih terperinci

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN LUWU UTARA INSPEKTORAT KABUPATEN N E R A C A PER 31 DESEMBER 2012 DAN 2011 (Dalam Rupiah)

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN LUWU UTARA INSPEKTORAT KABUPATEN N E R A C A PER 31 DESEMBER 2012 DAN 2011 (Dalam Rupiah) PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN LUWU UTARA INSPEKTORAT KABUPATEN N E R A C A PER 31 DESEMBER 2012 DAN 2011 (Dalam Rupiah) No URAIAN 2012 2011 1 ASET 978,440,450.00 907,148,461.00 2 ASET LANCAR 399,500.00 9,190,011.00

Lebih terperinci

PENERAPAN VALUE ENGINEERING PADA PROYEK PEMBANGUNAN RUKO ORLENS FASHION MANADO

PENERAPAN VALUE ENGINEERING PADA PROYEK PEMBANGUNAN RUKO ORLENS FASHION MANADO PENERAPAN VALUE ENGINEERING PADA PROYEK PEMBANGUNAN RUKO ORLENS FASHION MANADO Asrini Novita Rompas H. Tarore, R. J. M. Mandagi, J. Tjakra Fakultas Teknik, Jurusan Sipil, Universitas Sam Ratulangi email:

Lebih terperinci

PERBANDINGAN ALTERNATIF PERBANDINGAN ALTERNATIF

PERBANDINGAN ALTERNATIF PERBANDINGAN ALTERNATIF PERBANDINGAN ALTERNATIF Macam-macam analisa Present Worth Capitalized Cost Annual Worth PERBANDINGAN ALTERNATIF Ekonomi Teknik bertujuan : membandingkan alternatif-alternatif dan memilih yang paling ekonomis

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada umumnya setiap proyek konstruksi memiliki perencanaan dan jadwal pelaksanaan yang terstruktur dengan baik, mulai dari awal pengerjaan hingga berakhirnya proyek

Lebih terperinci

Mata Kuliah : Manajemen Proyek Kode MK : TKS 4208 Pengampu : Achfas Zacoeb SESI 6 HARGA SATUAN. zacoeb.lecture.ub.ac.id

Mata Kuliah : Manajemen Proyek Kode MK : TKS 4208 Pengampu : Achfas Zacoeb SESI 6 HARGA SATUAN. zacoeb.lecture.ub.ac.id Mata Kuliah : Manajemen Proyek Kode MK : TKS 4208 Pengampu : Achfas Zacoeb SESI 6 HARGA SATUAN zacoeb.lecture.ub.ac.id PENDAHULUAN Koefisien analisa harga satuan adalah angka yang menunjukkan jumlah kebutuhan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Tersedianya infrastruktur seperti jalan, jembatan, pelabuhan, bendungan dan infrastruktur fisik lainnya menjadi pendorong bagi kegiatan ekonomi, peningkatan kualitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. murah maka kebutuhan akan perumahan atau tempat tinggal, gedung

BAB I PENDAHULUAN. murah maka kebutuhan akan perumahan atau tempat tinggal, gedung BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Batu bata adalah bahan bangunan yang telah lama dikenal dan dipakai oleh masyarakat baik di pedesaan maupun di perkotaan yang berfungsi untuk bahan bangunan konstruksi.

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG

PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG 9 5 BUPATI PENAJAM PASER UTARA PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN DAERAH DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH KABUPATEN PENAJAM PASER

Lebih terperinci

1. Nama perusahaan :... : Alamat perusahaan :... Telepon : Status perusahaan : Pusat Cabang

1. Nama perusahaan :... : Alamat perusahaan :... Telepon : Status perusahaan : Pusat Cabang FRP/A04 I. DATA ADMINISTRASI A. Umum 1. Nama perusahaan :... :... 2. Alamat perusahaan :... Telepon :... E-mail :... 3. Status perusahaan : Pusat Cabang 4. Nama asosiasi :... No Anggota :... Berlaku sampai

Lebih terperinci

RPJMD Kota Pekanbaru Tahun

RPJMD Kota Pekanbaru Tahun RPJMD Kota Pekanbaru Tahun 2017 BAB III GAMBARAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN III 1 RPJMD Kota Pekanbaru Tahun 2017 3.1.KINERJA KEUANGAN MASA LALU No Kinerja keuangan daerah masa lalu merupakan

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN 3.1.KINERJA KEUANGAN MASA LALU Kinerja keuangan daerah masa lalu merupakan informasi yang penting untuk membuat perencanaan daerah

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA...

BAB II TINJAUAN PUSTAKA... DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL... i HALAMAN PENGESAHAN... ii HALAMAN PERSEMBAHAN... iii KATA PENGANTAR... iv DAFTAR ISI... vi DAFTAR TABEL... ix DAFTAR GAMBAR... xi ABSTRAK...xii ABSTRAC...xiii BAB I

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN Dalam bab metodologi penelitian ini akan disampaikan bagan alir dimana dalam bagan alir ini menjelaskan tahapan penelitian yang dilakukan dan langkah-langkah apa saja yang

Lebih terperinci

STUDI PELELANGAN PENGADAAN JASA KONSTRUKSI MENURUT KEPPRES NO 18 TAHUN 2000

STUDI PELELANGAN PENGADAAN JASA KONSTRUKSI MENURUT KEPPRES NO 18 TAHUN 2000 STUDI PELELANGAN PENGADAAN JASA KONSTRUKSI MENURUT KEPPRES NO 18 TAHUN 2000 HANS CHRISTIAN S. P. Nrp : 9521008 Nirm : 41077011951269 Pembimbing : YOHANES LIM D. A, Ir, M.T. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Angka laba ini sangat penting bagi pemakai laporan keuangan untuk pengambilan. keputusan sehingga harus dihitung secara tepat.

BAB I PENDAHULUAN. Angka laba ini sangat penting bagi pemakai laporan keuangan untuk pengambilan. keputusan sehingga harus dihitung secara tepat. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tujuan perusahaan adalah memperoleh laba. Dengan laba yang diperoleh dari kegiatan usahanya maka kelangsungan hidup perusahaan akan dapat diwujudkan. Angka

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Proyek Konstruksi Pengertian proyek konstruksi menurut Ervianto (2005), adalah suatu proyek konstruksi merupakan suatu rangkaian kegiatan yang hanya satu kali dilaksanakan dan

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA BANDUNG TAHUN : 2008 NOMOR : 10 PERATURAN DAERAH KOTA BANDUNG NOMOR 10 TAHUN 2008 TENTANG

LEMBARAN DAERAH KOTA BANDUNG TAHUN : 2008 NOMOR : 10 PERATURAN DAERAH KOTA BANDUNG NOMOR 10 TAHUN 2008 TENTANG LEMBARAN DAERAH KOTA BANDUNG TAHUN : 2008 NOMOR : 10 PERATURAN DAERAH KOTA BANDUNG NOMOR 10 TAHUN 2008 TENTANG KEGIATAN PEMBANGUNAN SARANA OLAH RAGA DALAM KONTRAK TAHUN JAMAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

APLIKASI REKAYASA NILAI PADA PROYEK KONSTRUKSI PERUMAHAN (STUDI KASUS PERUMAHAN TAMAN SARI METROPOLITAN MANADO PT. WIKA REALTY)

APLIKASI REKAYASA NILAI PADA PROYEK KONSTRUKSI PERUMAHAN (STUDI KASUS PERUMAHAN TAMAN SARI METROPOLITAN MANADO PT. WIKA REALTY) APLIKASI REKAYASA NILAI PADA PROYEK KONSTRUKSI PERUMAHAN (STUDI KASUS PERUMAHAN TAMAN SARI METROPOLITAN MANADO PT. WIKA REALTY) Magdalena Monica Pontoh H. Tarore, R. J. M. Mandagi, G. Y. Malingkas Fakultas

Lebih terperinci

FORMULA. Bidang Tata Ruang ditetapkan. Σ Izin Pemanfaatan Ruang yang diterbitkan dalam 1 Tahuan FORMULA

FORMULA. Bidang Tata Ruang ditetapkan. Σ Izin Pemanfaatan Ruang yang diterbitkan dalam 1 Tahuan FORMULA SKPD : DINAS CIPTA KARYA DAN TATA RUANG REVIEW INDIKATOR KINERJA UTAMA (IKU) TAHUN 2015 VISI : Terwujudnya penataan ruang, tata bangunan dan lingkungan permukiman yang berkualitas MISI : 1 Mewujudkan pengelolaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. melaksanakan dan membiayai pembangunan sendiri. Bagi negara, pajak adalah salah

BAB I PENDAHULUAN. melaksanakan dan membiayai pembangunan sendiri. Bagi negara, pajak adalah salah BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Penelitian Kemandirian suatu bangsa, dapat diukur dari kemampuan bangsa untuk melaksanakan dan membiayai pembangunan sendiri. Bagi negara, pajak adalah salah satu sumber

Lebih terperinci

PENGADAAN JASA KONSTRUKSI

PENGADAAN JASA KONSTRUKSI PENGADAAN JASA KONSTRUKSI Pengadaan barang/ jasa pemerintah adalah kegiatan pengadaan barang/jasa yang dibiayai dengan APBN/APBD, baik yang dilaksanakan secara swakelola maupun oleh penyedia barang/jasa

Lebih terperinci

12. Diketahui segitiga ABC dengan AC = 5 cm, AB = 7 cm, dan BCA = 120. Keliling segitiga ABC =...

12. Diketahui segitiga ABC dengan AC = 5 cm, AB = 7 cm, dan BCA = 120. Keliling segitiga ABC =... 1 1. Diketahui: Premis 1 : Jika hari hujan maka tanah basah. Premis : Tanah tidak basah. Ingkaran dari penarikan kesimpulan yang sah dari premis-premis di atas adalah.... Agar F(x) = (p - ) x² - (p - 3)

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR KUANTITAS BANGUNAN GEDUNG

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR KUANTITAS BANGUNAN GEDUNG MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR BANGUNAN GEDUNG EDISI 2011 JURU UKUR KUANTITAS BANGUNAN GEDUNG PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEKERJAAN NO. KODE : BUKU KERJA DAFTAR ISI DAFTAR

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dapat dirasakan sekarang, yaitu dengan pesatnya perkembangan pembangunan.

BAB I PENDAHULUAN. dapat dirasakan sekarang, yaitu dengan pesatnya perkembangan pembangunan. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Perkembangan struktur bangunan dalam era globalisasi dan modernisasi dapat dirasakan sekarang, yaitu dengan pesatnya perkembangan pembangunan. Perkembangan pembangunan,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. maka pemerintah memulai pembangunan dan perbaikan disegala bidang.

BAB 1 PENDAHULUAN. maka pemerintah memulai pembangunan dan perbaikan disegala bidang. 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada masa kebangkitan kembali dari keterpurukan ekonomi di negara kita, maka pemerintah memulai pembangunan dan perbaikan disegala bidang. Perkembangan wilayah

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978 PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978 TENTANG RETRIBUSI SURAT IZIN PELULUSAN PRAKWALIFIKASI PERUSAHAAN PEMBORONG BANGUNAN DALAM PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG DENGAN

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan suatu proses. Proses berarti suatu kegiatan yang terus-menerus

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan suatu proses. Proses berarti suatu kegiatan yang terus-menerus BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan didefinisikan sebagai suatu usaha atau rangkaian usaha pertumbuhan dan perubahan yang berencana yang dilakukan secara sadar oleh suatu bangsa, negara dan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Project life cycle. Construction. Tender Document. Product

BAB I PENDAHULUAN. Project life cycle. Construction. Tender Document. Product BAB I PENDAHULUAN 1. 1. LATAR BELAKANG MASALAH Secara umum siklus kehidupan proyek konstruksi terbagi atas empat bagian besar yaitu studi kelayakan (feasibility study), estimasi proyek (detail estimate

Lebih terperinci

Manajemen Pengadaan Barang /Jasa (PBJ)

Manajemen Pengadaan Barang /Jasa (PBJ) Manajemen Pengadaan Barang /Jasa (PBJ) Arif Kurniawan Wahono (135020304111002) Fatmawati Yunita (125020306111005) Sarintan Pratiwi Usman (125020300111002) Muhamad Risqi W (125020300111039) M.Januar Setiawan

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN NEGARA DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH oleh: Abu Sopian, S.H., M.M. Balai Diklat Keuangan Pelembang Kata Kunci Pengadaan barang/jasa, Swakelola, Perencanaan Pengadaan, Pelaksanaan Pengadaan,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan

BAB I PENDAHULUAN. Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan satu daerah dengan daerah lain. Jalan raya merupakan potret sebuah negara. Negara makmur

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI D3 TEKNOLOGI KONSTRUKSI BANGUNAN SIPIL SIKAP

PROGRAM STUDI D3 TEKNOLOGI KONSTRUKSI BANGUNAN SIPIL SIKAP PROGRAM STUDI D3 TEKNOLOGI KONSTRUKSI BANGUNAN SIPIL SIKAP a. Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius b. Menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan

Lebih terperinci

TABEL KOMPONEN RETRIBUSI DAN BIAYA UNTUK MENGHITUNG BESARNYA RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN NO. JENIS RETRIBUSI PENGHITUNGAN BESARNYA RETRIBUSI

TABEL KOMPONEN RETRIBUSI DAN BIAYA UNTUK MENGHITUNG BESARNYA RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN NO. JENIS RETRIBUSI PENGHITUNGAN BESARNYA RETRIBUSI LAMPIRAN I PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMBAWA NOMOR 3 TAHUN 2012 TENTANG RETRIBUSI PERIZINAN TERTENTU TABEL KOMPONEN RETRIBUSI DAN BIAYA UNTUK MENGHITUNG BESARNYA RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN NO.

Lebih terperinci

ESTIMASI BIAYA PROYEK ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB)

ESTIMASI BIAYA PROYEK ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) 1. Estimasi Biaya Proyek : Macam-macam estimasi biaya Jenis-jenis biaya proyek konstruksi 2. RAB Susunan RAB Tahap-tahap penyusunan RAB Contoh RAB ESTIMASI

Lebih terperinci

Daftar Pustaka. Daftar Pustaka

Daftar Pustaka. Daftar Pustaka Daftar Pustaka Daftar Pustaka Claudius Herry (2011). Metode Pelaksanaan Konstruksi : Proyek Pembangunan Review Gedung Kantor RO-3 Pekanbaru. Jakarta Edwin Saleh (2015). Metode Pelaksanaan Pekerjaan Struktur

Lebih terperinci

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN 2006 2008 BUPATI SIAK, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PEKERJAAN PENYUSUNAN DED RENOVASI GEDUNG OLAH RAGA (GOR) JATIDIRI

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PEKERJAAN PENYUSUNAN DED RENOVASI GEDUNG OLAH RAGA (GOR) JATIDIRI KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PEKERJAAN PENYUSUNAN DED RENOVASI GEDUNG OLAH RAGA (GOR) JATIDIRI A. PENDAHULUAN 1. Umum a. Paket Pekerjaan Penyusunan DED Renovasi GOR Jatidiri adalah perencanaan Renovasi

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN NEGARA DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK SIPIL SIKAP

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK SIPIL SIKAP PROGRAM STUDI S1 TEKNIK SIPIL SIKAP a. bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius; b. menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama, moral,

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. Studi Pendahuluan. Rumusan Masalah. Tujuan Penelitian. Pengumpulan Data. Analisis Data

BAB III METODE PENELITIAN. Studi Pendahuluan. Rumusan Masalah. Tujuan Penelitian. Pengumpulan Data. Analisis Data BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian Sesuai tujuan yang hendak dicapai, maka konsep rancangan penelitian secara skematis ditunjukkan Gambar 3.1 Studi Pendahuluan Studi Pustaka Rumusan Masalah

Lebih terperinci

h. Kecamatan Prambanan

h. Kecamatan Prambanan h. Kecamatan Prambanan A. Tanah - Alat Besar - Alat Angkutan 199.754.500-3.000.000 196.754.500 - Alat Kantor & Rumah 659.111.659 26.239.700 21.927.000 663.424.359 - Alat Kedokteran - Alat Laboratorium

Lebih terperinci

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. swasta yang bergerak di bidang kontraktor. CV. Oki Suganda Kabupaten

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. swasta yang bergerak di bidang kontraktor. CV. Oki Suganda Kabupaten BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN 2.1 Sejarah Umum Perusahaan CV. Oki Suganda Kabupaten Rokan Hilir merupakan perusahaan swasta yang bergerak di bidang kontraktor. CV. Oki Suganda Kabupaten Rokan Hilir didirikan

Lebih terperinci

PENENTUAN HARGA JUAL RUKO BERDASARKAN ANALISIS FINANSIAL

PENENTUAN HARGA JUAL RUKO BERDASARKAN ANALISIS FINANSIAL PENENTUAN HARGA JUAL RUKO BERDASARKAN ANALISIS FINANSIAL Monaliansari Pakpahan NRP : 9921083 Pembimbing : Sonny Siti Sondari, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA

Lebih terperinci

PRAKTEK PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN BIAYA PROYEK PADA KONTRAKTOR DI NUNUKAN KALIMANTAN TIMUR BAB I PENDAHULUAN

PRAKTEK PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN BIAYA PROYEK PADA KONTRAKTOR DI NUNUKAN KALIMANTAN TIMUR BAB I PENDAHULUAN PRAKTEK PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN BIAYA PROYEK PADA KONTRAKTOR DI NUNUKAN KALIMANTAN TIMUR BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Proyek konstruksi semakin hari semakin kompleks dan membutuhkan biaya

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA INDIVIDU DINAS PEKERJAAN UMUM BINA MARGA PROVINSI JAWA TIMUR BIDANG BINA TEKNIK

INDIKATOR KINERJA INDIVIDU DINAS PEKERJAAN UMUM BINA MARGA PROVINSI JAWA TIMUR BIDANG BINA TEKNIK 1. Jabatan : PENGAWAS JASA KONSTRUKSI. - Melakukan survey harga bahan dan upah (HSD) - Mengumpulkan data dan koordinasi dengan UPT Bina Marga Provinsi Jawa Timur - Menyusun harga satuan dasar upah dan

Lebih terperinci

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL EDISI 2011 PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN SALURAN IRIGASI

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL EDISI 2011 PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN SALURAN IRIGASI MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR KONSTRUKSI SUB SEKTOR SIPIL EDISI 2011 PELAKSANA LAPANGAN PEKERJAAN SALURAN IRIGASI PROGRAM KERJA MINGGUAN NO. KODE : BUKU KERJA DAFTAR ISI DAFTAR ISI... 1 BAB

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASER NOMOR 23 TAHUN 2011 TENTANG

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASER NOMOR 23 TAHUN 2011 TENTANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASER NOMOR 23 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PEMBIAYAAN PEMBANGUNAN TAHUN JAMAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PASER,

Lebih terperinci

STUDI HARGA PENAWARAN DAN FAKTOR PENENTU PEMENANG TENDER PROYEK KONSTRUKSI DI DIY UNTUK KUALIFIKASI NON KECIL (234K)

STUDI HARGA PENAWARAN DAN FAKTOR PENENTU PEMENANG TENDER PROYEK KONSTRUKSI DI DIY UNTUK KUALIFIKASI NON KECIL (234K) STUDI HARGA PENAWARAN DAN FAKTOR PENENTU PEMENANG TENDER PROYEK KONSTRUKSI DI DIY UNTUK KUALIFIKASI NON KECIL (234K) Zaenal Arifin 1 dan Dara Juwanti 2 1 Jurusan Teknik Sipil, Universitas Islam Indonesia,

Lebih terperinci

Arsip Seksi PKN, KPKNL Semarang

Arsip Seksi PKN, KPKNL Semarang Arsip Seksi PKN, KPKNL Semarang KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN NEGARA DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH MENTERI KEUANGAN

Lebih terperinci