PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )"

Transkripsi

1 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,38 s/d 87,41 87,41 s/d 88,45 88,45 s/d 89,48 89,48 s/d 90,46 90,46 s/d 91,48 91,48 s/d 92,42 92,42 s/d 92,84 92,84 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,68 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,62 s/d 12,59 12,59 s/d 11,55 11,55 s/d 10,52 10,52 s/d 9,54 9,54 s/d 8,52 8,52 s/d 7,58 7,58 s/d 7,16 7,16 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,32 a Perencanaan ( DED ) 3,86 s/d 3,64 3,64 s/d 3,41 3,41 s/d 3,19 3,19 s/d 2,94 2,94 s/d 2,70 2,70 s/d 2,50 2,50 s/d 2,35 2,35 s/d 2,20 2,20 s/d 2,15 2,15 s/d 2,09 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,16 2,16 s/d 2,10 2,10 s/d 2,04 2,04 s/d 2,00 2,00 s/d 1,95 1,95 s/d 1,86 1,86 s/d 1,69 1,69 s/d 1,52 1,52 s/d 1,47 1,47 s/d 1,41 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,68 s/d 93,85 93,85 s/d 93,95 93,95 s/d 94,07 94,07 s/d 94,18 94,18 s/d 94,30 94,30 s/d 94,41 94,41 s/d 94,53 94,53 s/d 94,64 94,64 s/d 94,75 94,75 s/d 94,86 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,32 s/d 6,15 6,15 s/d 6,05 6,05 s/d 5,93 5,93 s/d 5,82 5,82 s/d 5,70 5,70 s/d 5,59 5,59 s/d 5,47 5,47 s/d 5,36 5,36 s/d 5,25 5,25 s/d 5,14 a Perencanaan ( DED ) 2,09 s/d 2,04 2,04 s/d 2,04 2,04 s/d 2,03 2,03 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,99 1,99 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,41 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

2 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,86 s/d 95,00 95,00 s/d 95,12 95,12 s/d 95,27 95,27 s/d 95,36 95,36 s/d 95,41 95,41 s/d 95,49 95,49 s/d 95,57 95,57 s/d 95,64 95,64 s/d 95,72 95,72 s/d 95,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,14 s/d 5,00 5,00 s/d 4,88 4,88 s/d 4,73 4,73 s/d 4,64 4,64 s/d 4,59 4,59 s/d 4,51 4,51 s/d 4,43 4,43 s/d 4,36 4,36 s/d 4,28 4,28 s/d 4,21 a Perencanaan ( DED ) 1,94 s/d 1,91 1,91 s/d 1,88 1,88 s/d 1,84 1,84 s/d 1,79 1,79 s/d 1,79 1,79 s/d 1,77 1,77 s/d 1,73 1,73 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 95,79 s/d 95,86 95,86 s/d 95,94 95,94 s/d 96,14 B Biaya Umum ( a+b+c ) 4,21 s/d 4,14 4,14 s/d 4,06 4,06 s/d 3,86 a Perencanaan ( DED ) 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,62 1,62 s/d 1,61 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,25 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

3 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 82,33 s/d 83,54 83,54 s/d 85,22 85,22 s/d 87,01 87,01 s/d 88,07 88,07 s/d 89,27 89,27 s/d 90,20 90,20 s/d 90,60 90,60 s/d 90,88 90,88 s/d 91,17 91,17 s/d 91,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 17,67 s/d 16,46 16,46 s/d 14,78 14,78 s/d 12,99 12,99 s/d 11,93 11,93 s/d 10,73 10,73 s/d 9,80 9,80 s/d 9,40 9,40 s/d 9,12 9,12 s/d 8,83 8,83 s/d 8,66 a Perencanaan ( DED ) 6,43 s/d 6,06 6,06 s/d 5,23 5,23 s/d 4,48 4,48 s/d 4,22 4,22 s/d 4,05 4,05 s/d 3,87 3,87 s/d 3,72 3,72 s/d 3,67 3,67 s/d 3,58 3,58 s/d 3,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,69 s/d 3,60 3,60 s/d 3,51 3,51 s/d 3,23 3,23 s/d 3,10 3,10 s/d 2,80 2,80 s/d 2,71 2,71 s/d 2,56 2,56 s/d 2,42 2,42 s/d 2,33 2,33 s/d 2,35 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,34 s/d 91,55 91,55 s/d 91,68 91,68 s/d 91,79 91,79 s/d 91,91 91,91 s/d 92,05 92,05 s/d 92,39 92,39 s/d 92,28 92,28 s/d 92,41 92,41 s/d 92,53 92,53 s/d 92,65 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,66 s/d 8,45 8,45 s/d 8,32 8,32 s/d 8,21 8,21 s/d 8,09 8,09 s/d 7,95 7,95 s/d 7,61 7,61 s/d 7,72 7,72 s/d 7,59 7,59 s/d 7,47 7,47 s/d 7,35 a Perencanaan ( DED ) 3,49 s/d 3,42 3,42 s/d 3,40 3,40 s/d 3,39 3,39 s/d 3,36 3,36 s/d 3,33 3,33 s/d 3,09 3,09 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,23 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,35 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

4 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,65 s/d 92,80 92,80 s/d 92,95 92,95 s/d 93,12 93,12 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,67 93,67 s/d 93,87 93,87 s/d 94,06 94,06 s/d 94,16 94,16 s/d 94,45 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,35 s/d 7,20 7,20 s/d 7,05 7,05 s/d 6,88 6,88 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,33 6,33 s/d 6,13 6,13 s/d 5,94 5,94 s/d 5,84 5,84 s/d 5,55 a Perencanaan ( DED ) 3,23 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,06 3,06 s/d 2,98 2,98 s/d 3,02 3,02 s/d 2,87 2,87 s/d 2,72 2,72 s/d 2,58 2,58 s/d 2,53 2,53 s/d 2,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 1,85 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,45 s/d 94,50 94,50 s/d 94,58 94,58 s/d 94,85 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,55 s/d 5,50 5,50 s/d 5,42 5,42 s/d 5,15 a Perencanaan ( DED ) 2,53 s/d 2,53 2,53 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,73 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

5 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 550 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 79,00 s/d 80,00 80,00 s/d 81,03 81,03 s/d 82,07 82,07 s/d 83,08 83,08 s/d 84,09 84,09 s/d 84,67 84,67 s/d 85,21 85,21 s/d 85,78 85,78 s/d 86,32 86,32 s/d 86,87 B Biaya Umum ( a+b+c ) 21,00 s/d 20,00 20,00 s/d 18,97 18,97 s/d 17,93 17,93 s/d 16,92 16,92 s/d 15,91 15,91 s/d 15,33 15,33 s/d 14,79 14,79 s/d 14,22 14,22 s/d 13,68 13,68 s/d 13,13 a Perencanaan ( DED ) 8,99 s/d 8,52 8,52 s/d 8,05 8,05 s/d 7,58 7,58 s/d 7,12 7,12 s/d 6,66 6,66 s/d 6,43 6,43 s/d 6,19 6,19 s/d 5,97 5,97 s/d 5,72 5,72 s/d 5,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 5,75 s/d 5,49 5,49 s/d 5,24 5,24 s/d 5,00 5,00 s/d 4,77 4,77 s/d 4,52 4,52 s/d 4,37 4,37 s/d 4,25 4,25 s/d 4,10 4,10 s/d 3,96 3,96 s/d 3,82 c Administrasi Proyek( AP ) 6,27 s/d 5,99 5,99 s/d 5,69 5,69 s/d 5,36 5,36 s/d 5,03 5,03 s/d 4,73 4,73 s/d 4,53 4,53 s/d 4,35 4,35 s/d 4,15 4,15 s/d 4,00 4,00 s/d 3, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,87 s/d 87,13 87,13 s/d 87,38 87,38 s/d 87,62 87,62 s/d 87,86 87,86 s/d 88,11 88,11 s/d 88,35 88,35 s/d 88,64 88,64 s/d 88,86 88,86 s/d 89,11 89,11 s/d 89,35 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,13 s/d 12,87 12,87 s/d 12,62 12,62 s/d 12,38 12,38 s/d 12,14 12,14 s/d 11,89 11,89 s/d 11,65 11,65 s/d 11,36 11,36 s/d 11,14 11,14 s/d 10,89 10,89 s/d 10,65 a Perencanaan ( DED ) 5,49 s/d 5,40 5,40 s/d 5,30 5,30 s/d 5,20 5,20 s/d 5,10 5,10 s/d 5,00 5,00 s/d 4,92 4,92 s/d 4,81 4,81 s/d 4,72 4,72 s/d 4,63 4,63 s/d 4,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,82 s/d 3,75 3,75 s/d 3,69 3,69 s/d 3,64 3,64 s/d 3,57 3,57 s/d 3,51 3,51 s/d 3,45 3,45 s/d 3,38 3,38 s/d 3,32 3,32 s/d 3,27 3,27 s/d 3,20 c Administrasi Proyek( AP ) 3,83 s/d 3,72 3,72 s/d 3,62 3,62 s/d 3,55 3,55 s/d 3,47 3,47 s/d 3,37 3,37 s/d 3,27 3,27 s/d 3,17 3,17 s/d 3,10 3,10 s/d 2,99 2,99 s/d 2,92

6 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 1100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 2100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 89,35 s/d 89,56 89,56 s/d 89,75 89,75 s/d 89,96 89,96 s/d 90,13 90,13 s/d 90,32 90,32 s/d 90,55 90,55 s/d 90,76 90,76 s/d 90,90 90,90 s/d 91,08 91,08 s/d 91,26 B Biaya Umum ( a+b+c ) 10,65 s/d 10,44 10,44 s/d 10,25 10,25 s/d 10,04 10,04 s/d 9,87 9,87 s/d 9,68 9,68 s/d 9,45 9,45 s/d 9,24 9,24 s/d 9,10 9,10 s/d 8,92 8,92 s/d 8,74 a Perencanaan ( DED ) 4,53 s/d 4,45 4,45 s/d 4,38 4,38 s/d 4,32 4,32 s/d 4,24 4,24 s/d 4,17 4,17 s/d 4,10 4,10 s/d 4,02 4,02 s/d 3,95 3,95 s/d 3,88 3,88 s/d 3,80 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,20 s/d 3,14 3,14 s/d 3,09 3,09 s/d 3,04 3,04 s/d 2,99 2,99 s/d 2,94 2,94 s/d 2,89 2,89 s/d 2,83 2,83 s/d 2,78 2,78 s/d 2,72 2,72 s/d 2,68 c Administrasi Proyek( AP ) 2,92 s/d 2,84 2,84 s/d 2,77 2,77 s/d 2,69 2,69 s/d 2,64 2,64 s/d 2,57 2,57 s/d 2,47 2,47 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 2,37 s/d 2,32 2,32 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 3100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,26 s/d 91,33 91,33 s/d 91,38 91,38 s/d 91,43 91,43 s/d 91,48 91,48 s/d 91,54 91,54 s/d 91,60 91,60 s/d 91,65 91,65 s/d 91,70 91,70 s/d 91,76 91,76 s/d 91,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,74 s/d 8,67 8,67 s/d 8,62 8,62 s/d 8,57 8,57 s/d 8,52 8,52 s/d 8,46 8,46 s/d 8,40 8,40 s/d 8,35 8,35 s/d 8,30 8,30 s/d 8,24 8,24 s/d 8,21 a Perencanaan ( DED ) 3,80 s/d 3,78 3,78 s/d 3,77 3,77 s/d 3,73 3,73 s/d 3,72 3,72 s/d 3,70 3,70 s/d 3,68 3,68 s/d 3,65 3,65 s/d 3,64 3,64 s/d 3,62 3,62 s/d 3,60 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,68 s/d 2,65 2,65 s/d 2,64 2,64 s/d 2,62 2,62 s/d 2,61 2,61 s/d 2,60 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,56 2,56 s/d 2,55 2,55 s/d 2,54 2,54 s/d 2,52 c Administrasi Proyek( AP ) 2,26 s/d 2,24 2,24 s/d 2,21 2,21 s/d 2,21 2,21 s/d 2,19 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09

7 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 3100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,79 s/d 91,86 91,86 s/d 91,88 91,88 s/d 91,92 91,92 s/d 91,98 91,98 s/d 92,04 92,04 s/d 92,10 92,10 s/d 92,16 92,16 s/d 92,20 92,20 s/d 92,26 92,26 s/d 92,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,21 s/d 8,14 8,14 s/d 8,12 8,12 s/d 8,08 8,08 s/d 8,02 8,02 s/d 7,96 7,96 s/d 7,90 7,90 s/d 7,84 7,84 s/d 7,80 7,80 s/d 7,74 7,74 s/d 7,66 a Perencanaan ( DED ) 3,60 s/d 3,57 3,57 s/d 3,56 3,56 s/d 3,54 3,54 s/d 3,51 3,51 s/d 3,50 3,50 s/d 3,47 3,47 s/d 3,44 3,44 s/d 3,43 3,43 s/d 3,41 3,41 s/d 3,39 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,52 s/d 2,50 2,50 s/d 2,49 2,49 s/d 2,48 2,48 s/d 2,47 2,47 s/d 2,45 2,45 s/d 2,42 2,42 s/d 2,41 2,41 s/d 2,40 2,40 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 c Administrasi Proyek( AP ) 2,09 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,04 2,04 s/d 2,01 2,01 s/d 2,01 2,01 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,94 1,94 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 5250 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,34 s/d 92,37 92,37 s/d 92,42 92,42 s/d 92,46 92,46 s/d 92,49 92,49 s/d 92,56 92,56 s/d 92,58 92,58 s/d 92,60 92,60 s/d 92,68 92,68 s/d 92,75 92,75 s/d 92,78 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,66 s/d 7,63 7,63 s/d 7,58 7,58 s/d 7,54 7,54 s/d 7,51 7,51 s/d 7,44 7,44 s/d 7,42 7,42 s/d 7,40 7,40 s/d 7,32 7,32 s/d 7,25 7,25 s/d 7,22 a Perencanaan ( DED ) 3,39 s/d 3,37 3,37 s/d 3,35 3,35 s/d 3,33 3,33 s/d 3,32 3,32 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,24 3,24 s/d 3,21 3,21 s/d 3,19 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,37 s/d 2,37 2,37 s/d 2,34 2,34 s/d 2,32 2,32 s/d 2,31 2,31 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,25 2,25 s/d 2,23 2,23 s/d 2,22 c Administrasi Proyek( AP ) 1,91 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,84 1,84 s/d 1,81 1,81 s/d 1,81

8 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 5250 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 7750 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,78 s/d 92,87 92,87 s/d 92,94 92,94 s/d 92,98 92,98 s/d 93,03 93,03 s/d 93,10 93,10 s/d 93,15 93,15 s/d 93,22 93,22 s/d 93,27 93,27 s/d 93,34 93,34 s/d 93,40 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,22 s/d 7,13 7,13 s/d 7,06 7,06 s/d 7,02 7,02 s/d 6,97 6,97 s/d 6,90 6,90 s/d 6,85 6,85 s/d 6,78 6,78 s/d 6,73 6,73 s/d 6,66 6,66 s/d 6,60 a Perencanaan ( DED ) 3,19 s/d 3,17 3,17 s/d 3,15 3,15 s/d 3,12 3,12 s/d 3,10 3,10 s/d 3,08 3,08 s/d 3,05 3,05 s/d 3,03 3,03 s/d 3,01 3,01 s/d 2,98 2,98 s/d 2,97 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,20 2,20 s/d 2,18 2,18 s/d 2,16 2,16 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09 2,09 s/d 2,07 2,07 s/d 2,04 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,76 1,76 s/d 1,74 1,74 s/d 1,74 1,74 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,61 1,61 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,40 s/d 93,47 93,47 s/d 93,52 93,52 s/d 93,59 93,59 s/d 93,67 93,67 s/d 93,69 93,69 s/d 93,78 93,78 s/d 93,84 93,84 s/d 93,87 93,87 s/d 93,96 93,96 s/d 94,04 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,60 s/d 6,53 6,53 s/d 6,48 6,48 s/d 6,41 6,41 s/d 6,33 6,33 s/d 6,31 6,31 s/d 6,22 6,22 s/d 6,16 6,16 s/d 6,13 6,13 s/d 6,04 6,04 s/d 5,96 a Perencanaan ( DED ) 2,97 s/d 2,95 2,95 s/d 2,93 2,93 s/d 2,90 2,90 s/d 2,87 2,87 s/d 2,86 2,86 s/d 2,84 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,79 2,79 s/d 2,77 2,77 s/d 2,73 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,93 1,93 s/d 1,90 1,90 s/d 1,89 1,89 s/d 1,87 c Administrasi Proyek( AP ) 1,59 s/d 1,56 1,56 s/d 1,54 1,54 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48 1,48 s/d 1,48 1,48 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36

9 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA 100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 75,68 s/d 79,12 79,12 s/d 82,56 82,56 s/d 85,40 85,40 s/d 86,77 86,77 s/d 87,89 87,89 s/d 88,95 88,95 s/d 89,96 89,96 s/d 90,28 90,28 s/d 90,52 90,52 s/d 90,95 B Biaya Umum ( a+b+c ) 24,32 s/d 20,88 20,88 s/d 17,44 17,44 s/d 14,60 14,60 s/d 13,23 13,23 s/d 12,11 12,11 s/d 11,05 11,05 s/d 10,04 10,04 s/d 9,72 9,72 s/d 9,48 9,48 s/d 9,05 a Perencanaan ( DED ) 10,20 s/d 8,78 8,78 s/d 7,36 7,36 s/d 6,19 6,19 s/d 5,44 5,44 s/d 5,23 5,23 s/d 4,83 4,83 s/d 4,43 4,43 s/d 4,33 4,33 s/d 4,22 4,22 s/d 4,08 b Pengawasan ( Supervisi ) 6,67 s/d 5,89 5,89 s/d 5,10 5,10 s/d 4,36 4,36 s/d 4,04 4,04 s/d 3,73 3,73 s/d 3,43 3,43 s/d 3,14 3,14 s/d 3,05 3,05 s/d 2,97 2,97 s/d 2,84 c Administrasi Proyek( AP ) 7,45 s/d 6,22 6,22 s/d 4,98 4,98 s/d 4,05 4,05 s/d 3,75 3,75 s/d 3,15 3,15 s/d 2,79 2,79 s/d 2,47 2,47 s/d 2,34 2,34 s/d 2,29 2,29 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 90,95 s/d 91,08 91,08 s/d 91,31 91,31 s/d 91,82 91,68 s/d 91,82 91,82 s/d 92,09 92,09 s/d 92,34 92,34 s/d 92,60 92,60 s/d 92,86 92,86 s/d 92,98 92,98 s/d 93,06 B Biaya Umum ( a+b+c ) 9,05 s/d 8,92 8,92 s/d 8,69 8,69 s/d 8,18 8,32 s/d 8,18 8,18 s/d 7,91 7,91 s/d 7,66 7,66 s/d 7,40 7,40 s/d 7,14 7,14 s/d 7,02 7,02 s/d 6,94 a Perencanaan ( DED ) 4,08 s/d 4,03 4,03 s/d 3,91 3,91 s/d 3,74 3,79 s/d 3,74 3,74 s/d 3,63 3,63 s/d 3,54 3,54 s/d 3,43 3,43 s/d 3,33 3,33 s/d 3,29 3,29 s/d 3,26 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,76 2,76 s/d 2,57 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 2,41 s/d 2,33 2,33 s/d 2,25 2,25 s/d 2,22 2,22 s/d 2,19 c Administrasi Proyek( AP ) 2,14 s/d 2,09 2,09 s/d 2,01 2,01 s/d 1,86 1,94 s/d 1,86 1,86 s/d 1,79 1,79 s/d 1,71 1,71 s/d 1,64 1,64 s/d 1,56 1,56 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48

10 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,06 s/d 93,17 93,17 s/d 93,25 93,25 s/d 93,38 93,38 s/d 93,46 93,46 s/d 93,57 93,57 s/d 93,65 93,65 s/d 93,77 93,77 s/d 93,87 93,87 s/d 93,91 93,91 s/d 93,93 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,94 s/d 6,83 6,83 s/d 6,75 6,75 s/d 6,62 6,62 s/d 6,54 6,54 s/d 6,43 6,43 s/d 6,35 6,35 s/d 6,23 6,23 s/d 6,13 6,13 s/d 6,09 6,09 s/d 6,07 a Perencanaan ( DED ) 3,26 s/d 3,21 3,21 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,10 3,10 s/d 3,05 3,05 s/d 3,02 3,02 s/d 2,98 2,98 s/d 2,94 2,94 s/d 2,93 2,93 s/d 2,93 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,10 2,10 s/d 2,08 2,08 s/d 2,04 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 c Administrasi Proyek( AP ) 1,48 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36 1,36 s/d 1,33 1,33 s/d 1,31 1,31 s/d 1,26 1,26 s/d 1,23 1,23 s/d 1,21 1,21 s/d 1,21

11 PROSENTASE KOMPONEN BIAYA KEGIATAN NON FISIK (DALAM JUTAAN RUPIAH) SWAKELOLA BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 94,00 94,00 s/d 95,00 95,00 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 97,00 s/d 97,50 97,50 s/d 98,00 98,00 s/d 98,50 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,00 6,00 s/d 5,00 5,00 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 3,00 s/d 2,50 2,50 s/d 2,00 2,00 s/d 1,50 JUMLAH (A+B) DIBORONGKAN (PIHAK KE III) BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 93,50 93,50 s/d 94,00 94,00 s/d 94,50 94,50 s/d 95,00 95,00 s/d 95,50 95,50 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,50 6,50 s/d 6,00 6,00 s/d 5,50 5,50 s/d 5,00 5,00 s/d 4,50 4,50 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 JUMLAH (A+B)

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN A. UMUM 1. Definisi Konstruksi dalam pengerjaan adalah aset-aset tetap yang sedang dalam proses pembangunan. 2. Klasifikasi Konstruksi Dalam Pengerjaan

Lebih terperinci

KOMITE STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN (KSAP)

KOMITE STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN (KSAP) KOMITE STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN (KSAP) Berdasarkan Pasal Peraturan Pemerintah Nomor Tahun 00 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan yang menyatakan bahwa:. Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2002 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 14 TAHUN 1993 TENTANG PENYELENGGARAAN PROGRAM JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGISIAN FORM RENCANA UMUM PENGADAAN TAHUN ANGGARAN 2014

PETUNJUK PENGISIAN FORM RENCANA UMUM PENGADAAN TAHUN ANGGARAN 2014 PETUNJUK PENGISIAN FORM RENCANA UMUM PENGADAAN TAHUN ANGGARAN 2014 Disusun oleh: Tim MONEV & LPSE Bagian Administrasi Pembangunan BAGIAN ADMINISTRASI PEMBANGUNAN SEKRETARIAT DAERAH KOTA SURAKARTA 2013

Lebih terperinci

LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA

LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH NOMOR 13 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA

Lebih terperinci

LOMBA CERDAS CERMAT MATEMATIKA (LCCM) TINGKAT SMP DAN SMA SE-SUMATERA Memperebutkan Piala Gubernur Sumatera Selatan 3 5 Mei 2011

LOMBA CERDAS CERMAT MATEMATIKA (LCCM) TINGKAT SMP DAN SMA SE-SUMATERA Memperebutkan Piala Gubernur Sumatera Selatan 3 5 Mei 2011 LOMBA CERDAS CERMAT MATEMATIKA (LCCM) TINGKAT SMP DAN SMA SE-SUMATERA Memerebutkan Piala Gubernur Sumatera Selatan 3 5 Mei 0 PENYISIHAN II PERORANGAN LCCM TINGKAT SMP x. I. x x II. x x x 6 x III. x x 6

Lebih terperinci

PEKERJAAN TAMBAH/KURANG DALAM KONTRAK PEKERJAAN KONSTRUKSI (Abu Sopian BDK Palembang)

PEKERJAAN TAMBAH/KURANG DALAM KONTRAK PEKERJAAN KONSTRUKSI (Abu Sopian BDK Palembang) PEKERJAAN TAMBAH/KURANG DALAM KONTRAK PEKERJAAN KONSTRUKSI (Abu Sopian BDK Palembang) Pasal 51 Perpres nomor 54 tahun 2010 mengatur tentang ketentuan kontrak lump sum dengan ketentuan kontrak lump sum

Lebih terperinci

Oleh: Syaiful, SE, Ak., MM*

Oleh: Syaiful, SE, Ak., MM* PENGERTIAN DAN PERLAKUAN AKUNTANSI BELANJA BARANG DAN BELANJA MODAL DALAM KAIDAH AKUNTANSI PEMERINTAHAN Oleh: Syaiful, SE, Ak., MM* Sejak ditetapkannya Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan

Lebih terperinci

MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH BERBASIS AKRUAL AKUNTANSI ASET TETAP KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH

MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH BERBASIS AKRUAL AKUNTANSI ASET TETAP KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH BERBASIS AKRUAL AKUNTANSI ASET TETAP KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH DEFINISI Aset tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat

Lebih terperinci

Tabel 1. Perbedaan dasar antara proyek-proyek swasta dan proyek publik

Tabel 1. Perbedaan dasar antara proyek-proyek swasta dan proyek publik BAB 6 EVALUASI PROYEK DENGAN METODE RASIO MANFAAT/BIAYA Metode rasio manfaat/biaya (benefit/cost, B/C) biasanya digunakan untuk mengevaluasi proyekproyek umum (publik), karena sejumlah faktor khusus yang

Lebih terperinci

Bentuk Laporan Kegiatan Penanaman Modal Tahap Pembangunan LAPORAN KEGIATAN PENANAMAN MODAL TAHAP PEMBANGUNAN

Bentuk Laporan Kegiatan Penanaman Modal Tahap Pembangunan LAPORAN KEGIATAN PENANAMAN MODAL TAHAP PEMBANGUNAN 1 LAMPIRAN III PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR 7 TAHUN 2010 TANGGAL 31 MARET 2010 Bentuk Laporan Kegiatan Penanaman Modal Tahap Pembangunan LAPORAN KEGIATAN PENANAMAN MODAL TAHAP PEMBANGUNAN TAHUN.. PERIODE

Lebih terperinci

BAB III AUTOMATA HINGGA NON-DETERMINISTIK DAN EKUIVALENSI AHN AHD - GR

BAB III AUTOMATA HINGGA NON-DETERMINISTIK DAN EKUIVALENSI AHN AHD - GR Bab III Automata Hingga Non-Deterministik 15 BAB III AUTOMATA HINGGA NON-DETERMINISTIK DAN EKUIVALENSI AHN AHD - GR TUJUAN PRAKTIKUM 1) Mengetahui apa yang dimaksud dengan Automata Hingga Non-deterministik

Lebih terperinci

e-mail II. REALISASI INVESTASI [Dalam mata uang Rp.( ) atau US$. ( )] A. Investasi Tambahan Total 1. Modal Tetap : 2. Modal Kerja : Jumlah :

e-mail II. REALISASI INVESTASI [Dalam mata uang Rp.( ) atau US$. ( )] A. Investasi Tambahan Total 1. Modal Tetap : 2. Modal Kerja : Jumlah : 1 LAMPIRAN IIIA PERATURAN KEPALA BKPM NOMOR : 7 TAHUN 2010 TANGGAL : 31 MARET 2010 Bentuk Laporan Kegiatan Penanaman Modal Telah Ada Izin Usaha LAPORAN KEGIATAN PENANAMAN MODAL TELAH ADA IZIN USAHA TAHUN...

Lebih terperinci

KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET TETAP

KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET TETAP LAMPIRAN VII PERATURAN MENTERI KEUANGAN NOMOR 219/PMK.05/2013 TENTANG KEBIJAKAN AKUNTANSI PEMERINTAH PUSAT A. DEFINISI MENTERI KEUANGAN SALINAN KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET TETAP Aset Tetap adalah aset berwujud

Lebih terperinci

CATATAN ATAS LAPORAN BARANG MILIK NEGARA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA /ESELON I/SATUAN KERJA...

CATATAN ATAS LAPORAN BARANG MILIK NEGARA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA /ESELON I/SATUAN KERJA... LAMPIRAN VI CATATAN ATAS LAPORAN BARANG MILIK NEGARA CATATAN ATAS LAPORAN BARANG MILIK NEGARA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA /ESELON I/SATUAN KERJA... I. DASAR HUKUM 1. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang

Lebih terperinci

PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Nomor : 056/054.a/413.110/I/2013 Tanggal : 28 Januari 2013

PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Nomor : 056/054.a/413.110/I/2013 Tanggal : 28 Januari 2013 MELALUI PENGUMUMAN RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Nomor : 056/054.a/413.110/I/2013 Tanggal : 28 Januari 2013 PENGGUNA ANGGARAN DINAS UMUM CIPTA KARYA KABUPATEN LAMONGAN Jl. Ki Sarmidi Mangun

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2000 TENTANG USAHA DAN PERAN MASYARAKAT JASA KONSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2000 TENTANG USAHA DAN PERAN MASYARAKAT JASA KONSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2000 TENTANG USAHA DAN PERAN MASYARAKAT JASA KONSTRUKSI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa dalam rangka pelaksanaan Undang-undang Nomor

Lebih terperinci

FORMAT BERITA ACARA REKONSILIASI DATA BARANG MILIK NEGARA LINGKUP INTERNAL KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA

FORMAT BERITA ACARA REKONSILIASI DATA BARANG MILIK NEGARA LINGKUP INTERNAL KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA LAMPIRAN II.a PERATURAN DIREKTUR JENDERAL KEKAYAAN NEGARA NOMOR: PER07 /KN/2009 TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN REKONSILIASI DATA BARANG MILIK NEGARA DALAM RANGKA PENYUSUNAN LAPORAN BARANG MILIK NEGARA DAN

Lebih terperinci

BAB II PT IRA WIDYA UTAMA MEDAN

BAB II PT IRA WIDYA UTAMA MEDAN BAB II PT IRA WIDYA UTAMA MEDAN A. Sejarah Singkat PT. IRA WIDYA UTAMA pada awal berdiri adalah perusahaan yang berbentuk perseroan komanditer dengan nama CV. IRA CORPORATION, yang berdiri pada tanggal

Lebih terperinci

NO KODE A R S I T E K T U R 1 Arsitek 101 2 Ahli Desain Interior 102 3 Ahli Arsitekur Lansekap 103 4 Teknik Iluminasi 104

NO KODE A R S I T E K T U R 1 Arsitek 101 2 Ahli Desain Interior 102 3 Ahli Arsitekur Lansekap 103 4 Teknik Iluminasi 104 www.sertifikasi.biz DAFTAR KLASIFIKASI/SUB-KLASIFIKASI TENAGA KERJA AHLI KONSTRUKSI No. A R S I T E K T U R 1 Arsitek 101 2 Ahli Desain Interior 102 3 Ahli Arsitekur Lansekap 103 4 Teknik Iluminasi 104

Lebih terperinci

BUPATI LOMBOK TIMUR PERATURAN BUPATI LOMBOK TIMUR NOMOR 5 TAHUN 2014 TENTANG TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA DI DESA

BUPATI LOMBOK TIMUR PERATURAN BUPATI LOMBOK TIMUR NOMOR 5 TAHUN 2014 TENTANG TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA DI DESA - -1 - SALINAN BUPATI LOMBOK TIMUR PERATURAN BUPATI LOMBOK TIMUR NOMOR 5 TAHUN 2014 TENTANG TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA DI DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI LOMBOK TIMUR, Menimbang : bahwa

Lebih terperinci

PENYUSUNAN INSTRUMEN/ TES STANDAR. Dr. Zulkifli Matondang, M.Si

PENYUSUNAN INSTRUMEN/ TES STANDAR. Dr. Zulkifli Matondang, M.Si PENYUSUNAN INSTRUMEN/ TES STANDAR Dr. Zulkifli Matondang, M.Si Standar Nasional Pendidikan Standar Isi Standar Proses Pendidikan Standar Kompetensi Lulusan Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan Standar

Lebih terperinci

LARANGAN PENYAMPAIAN DOKUMEN PENAWARAN DENGAN CARA DUA TAHAP DALAM PEMILIHAN PENYEDIA JASA KONSULTANSI

LARANGAN PENYAMPAIAN DOKUMEN PENAWARAN DENGAN CARA DUA TAHAP DALAM PEMILIHAN PENYEDIA JASA KONSULTANSI LARANGAN PENYAMPAIAN DOKUMEN PENAWARAN DENGAN CARA DUA TAHAP DALAM PEMILIHAN PENYEDIA JASA KONSULTANSI (Abu Sopian Widyaiswara Balai Diklat Keuangan Palembang) Abstrak. Cara penyampaian dokumen penawaran

Lebih terperinci

BUPATI GRESIK PERATURAN BUPATI GRESIK NOMOR 19 TAHUN 2011 TENTANG

BUPATI GRESIK PERATURAN BUPATI GRESIK NOMOR 19 TAHUN 2011 TENTANG BUPATI GRESIK PERATURAN BUPATI GRESIK NOMOR 19 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN BATAS MINIMAL KAPITALISASI ASET TETAP DALAM SISTEM AKUNTANSI KABUPATEN GRESIK BUPATI GRESIK Menimbang : a. bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.276, 2010 KEMENTERIAN DALAM NEGERI. Izin Mendirikan Bangunan. Prinsip.

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.276, 2010 KEMENTERIAN DALAM NEGERI. Izin Mendirikan Bangunan. Prinsip. BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA No.276, 2010 KEMENTERIAN DALAM NEGERI. Izin Mendirikan Bangunan. Prinsip. PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 32 TAHUN 2010 TENTANG PEDOMAN PEMBERIAN

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2012 TENTANG JENIS DAN TARIF ATAS JENIS PENERIMAAN NEGARA BUKAN PAJAK YANG BERLAKU PADA KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2015 TENTANG KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2015 TENTANG KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 15 TAHUN 2015 TENTANG KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa dengan

Lebih terperinci

Keliling segitiga ABC pada gambar adalah 8 cm. Panjang sisi AB =... A. 4

Keliling segitiga ABC pada gambar adalah 8 cm. Panjang sisi AB =... A. 4 1. Keliling segitiga ABC pada gambar adalah 8 cm. Panjang sisi AB =... A. 4 D. (8-2 ) cm B. (4 - ) cm E. (8-4 ) cm C. (4-2 ) cm Jawaban : E Diketahui segitiga sama kaki = AB = AC Misalkan : AB = AC = a

Lebih terperinci

TM. IV : STRUKTUR RANGKA BATANG

TM. IV : STRUKTUR RANGKA BATANG TKS 4008 Analisis Struktur I TM. IV : STRUKTUR RANGKA BATANG Dr.Eng. Achfas Zacoeb, ST., MT. Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Brawijaya Pendahuluan Rangka batang adalah suatu struktur rangka

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 66 TAHUN 2013

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 66 TAHUN 2013 PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 66 TAHUN 2013 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN PRESIDEN NOMOR 67 TAHUN 2005 TENTANG KERJASAMA PEMERINTAH DENGAN BADAN USAHA DALAM PENYEDIAAN INFRASTRUKTUR

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Tahap- tahap dalam Proyek Konstruksi Pekerjaan proyek konstruksi dimulai dengan tahap awal proyek yaitu tahap perencanaan dan perancangan, kemudian dilanjutkan dengan tahap

Lebih terperinci

BAGAN AKUN STANDAR TAHUN ANGGARAN 2015

BAGAN AKUN STANDAR TAHUN ANGGARAN 2015 BAGAN AKUN STANDAR TAHUN ANGGARAN 2015 AKUN KETERANGAN 52 BELANJA BARANG 521111 Belanja Keperluan Perkantoran Pengeluaran untuk membiayai keperluan sehari-hari perkantoran yang secara langsung menunjang

Lebih terperinci

Pertanggungjawaban Barang Milik Negara pada Kementerian Negara/Lembaga

Pertanggungjawaban Barang Milik Negara pada Kementerian Negara/Lembaga SISTEM INFORMASI MANAJEMEN DAN AKUNTANSI BARANG MILIK NEGARA Pertanggungjawaban Barang Milik Negara pada Kementerian Negara/Lembaga DASAR HUKUM Undang Undang No. 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara Undang-undang

Lebih terperinci

Satuan (orang, Paket, pcs, dll.) Satuan Jumlah. Satuan (hari, bulan, kali, dll.) Frekuen si. (hari, bulan, kali, dll.)

Satuan (orang, Paket, pcs, dll.) Satuan Jumlah. Satuan (hari, bulan, kali, dll.) Frekuen si. (hari, bulan, kali, dll.) LAMPIRAN C Nama Organisasi:. Perjanjian Hibah: Judul Proyek: Periode Proyek: PENGELUARAN PROGRAM: Paket, pcs, Frekuen si Proyek Mitra Penerima Hibah Donor Lain TOTAL 1 Kegiatan Pengembangan Organisasi

Lebih terperinci

S A T N A D N AR A R A K A U K NT N A T N A S N I S

S A T N A D N AR A R A K A U K NT N A T N A S N I S Buletin Teknis STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN Nomor 01 Nomor 0 STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PENYUSUNAN NERACA AWAL PEMERINTAH PUSAT AKUNTANSI ASET TETAP KOMITE OMITE STANDAR STANDAR AKUNTANSI AKUNTANSI

Lebih terperinci

BAB IX KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET TETAP

BAB IX KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET TETAP BAB IX KEBIJAKAN AKUNTANSI ASET TETAP A. UMUM 1. Definisi Aset tetap adalah aset berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 12 bulan untuk digunakan, atau dimaksudkan untuk digunakan, dalam kegiatan

Lebih terperinci

STUDI PENYEBAB DAN BIAYA PEKERJAAN TAMBAH/KURANG PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG KAMPUS STIE EKUITAS YKP BANK JABAR

STUDI PENYEBAB DAN BIAYA PEKERJAAN TAMBAH/KURANG PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG KAMPUS STIE EKUITAS YKP BANK JABAR STUDI PENYEBAB DAN BIAYA PEKERJAAN TAMBAH/KURANG PADA PROYEK PEMBANGUNAN GEDUNG KAMPUS STIE EKUITAS YKP BANK JABAR Hendra Suryaman NRP : 0021111 Pembimbing : Yohanes Lim Dwi Adianto, Ir., MT FAKULTAS TEKNIK

Lebih terperinci

SURAT PERJANJIAN KERJA PEKERJAAN PEMBANGUNAN GEDUNG KANTOR TAHAP II KANTOR PENGADILAN AGAMA MUARA BULIAN

SURAT PERJANJIAN KERJA PEKERJAAN PEMBANGUNAN GEDUNG KANTOR TAHAP II KANTOR PENGADILAN AGAMA MUARA BULIAN SURAT PERJANJIAN KERJA PEKERJAAN PEMBANGUNAN GEDUNG KANTOR TAHAP II KANTOR PENGADILAN AGAMA MUARA BULIAN Nomor : W5-A2/ /PL.01/V/2012 Tanggal : 16 Mei 2011 Pada hari ini, Rabu tanggal enam belas bulan

Lebih terperinci

III. KEBIJAKAN AKUNTANSI BMN

III. KEBIJAKAN AKUNTANSI BMN III. KEBIJAKAN AKUNTANSI BMN Pada dasarnya kebijakan akuntansi Barang Milik Negara (BMN) dan Pelaksanaan pelaporannya dilaksanakan sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintah dan Sistem Akuntansi Instansi,

Lebih terperinci

CONTOH SOAL MATEKBIS I

CONTOH SOAL MATEKBIS I CONTOH SOAL MATEKBIS I Materi : Deret Ukur dan Deret Hitung 1. Hitunglah S 5, S 14, J 9 dari sebuah deret hitung yang suku pertamanya 1000 dan pembeda antar sukunya : 50. Diketahui : a = 1000, b = 50 Ditanya

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN Keuangan daerah merupakan semua hak dan kewajiban daerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah yang dapat dinilai dengan

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 70 TAHUN 2005 TENTANG

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 70 TAHUN 2005 TENTANG PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 70 TAHUN 2005 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS KEPUTUSAN PRESIDEN NOMOR 80 TAHUN 2003 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 1 TAHUN 2012 TENTANG PELAKSANAAN UNDANG-UNDANG NOMOR 8 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PERTAMBAHAN NILAI BARANG DAN JASA DAN PAJAK PENJUALAN ATAS BARANG MEWAH SEBAGAIMANA

Lebih terperinci

4. Himpunan penyelesaian dari sistem persamaan linear x + y = 5 dan x - 2y = -4 adalah... A.{ (1, 4) }

4. Himpunan penyelesaian dari sistem persamaan linear x + y = 5 dan x - 2y = -4 adalah... A.{ (1, 4) } 1. Diketahui himpunan P = ( bilangan prima kurang dari 13 ) Banyak himpunan bagian dari P adalah... 5 25 10 32 P = {Bilangan prima kurang dari 13} = {2, 3, 5, 7, 11} n(p) = 5 2. Dari diagram Venn di bawah,

Lebih terperinci

Panduan Kerja Praktek

Panduan Kerja Praktek Panduan Kerja Praktek FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG DAFTAR ISI PANDUAN KERJA PRAKTEK 1. Pendahuluan 2. Pembimbing 3. 4. Panduan Pelaksanaan Kerja Praktek 5. Format Penulisan

Lebih terperinci

9. Efektifitas pelaksanaan pengadaan hanya diukur dari kesesuaian hasil pengadaan dengan keperluan (B / S)

9. Efektifitas pelaksanaan pengadaan hanya diukur dari kesesuaian hasil pengadaan dengan keperluan (B / S) 1. Pengadaan pembangunan jembatan darurat yang putus akibat bencana alam dengan nilairp. 250 juta dapat dilakukan penunjukan langsung (B / S) BENAR (B) PL (Penunjukan Langsung) dapat dilaksanakan yang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1.2 Rumusan Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah 1.2 Rumusan Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pembekalan bagi seorang calon sarjana teknik sipil tidak cukup dengan pembekalan teori di bangku kuliah saja. Ada berbagai pengetahuan penting lain yang hanya

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR KEP.247/MEN/X/2011 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR KEP.247/MEN/X/2011 TENTANG MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA KEPUTUSAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR KEP.247/MEN/X/2011 TENTANG JABATAN YANG DAPAT DIDUDUKI OLEH TENAGA KERJA

Lebih terperinci

Sistem Biaya Standar dan Analisa Varian Bahan Baku dan Tenaga Kerja Langsung. Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Petra

Sistem Biaya Standar dan Analisa Varian Bahan Baku dan Tenaga Kerja Langsung. Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Petra Sistem Biaya Standar dan Analisa Varian Bahan Baku dan Tenaga Kerja Langsung Program Studi Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Kristen Petra Biaya standar vs. sistem biaya standar Biaya standar biaya

Lebih terperinci

PENETAPAN KINERJA TAHUN 2014 DINAS PEKERJAAN UMUM PENGAIRAN KABUPATEN LAMONGAN

PENETAPAN KINERJA TAHUN 2014 DINAS PEKERJAAN UMUM PENGAIRAN KABUPATEN LAMONGAN Lampiran V PENETAPAN KINERJA TAHUN 2014 DINAS PEKERJAAN UMUM PENGAIRAN Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif, transparan dan akuntabel serta berorientasi pada hasil, kami yang bertanda

Lebih terperinci

RUSUNAWA di Jatinegara Barat

RUSUNAWA di Jatinegara Barat DOKUMEN SAYEMBARA SAYEMBARA PROYEK DESAIN ARSITEKTUR RUSUNAWA di Jatinegara Barat KEMENTRIAN PEKERJAAN UMUM RI PEMERINTAH PROVINSI DKI JAKARTA IKATAN ARSITEK INDONESIA JAKARTA MEI 2013 Penyelenggara Bekerja

Lebih terperinci

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL DALAM NEGERI

BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL DALAM NEGERI BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL IZIN PRINSIP PENANAMAN MODAL DALAM NEGERI Nomor : / l/ip/pmdn/2014 Nomor Perusahaan : 012569.2011 Sehubungan dengan permohonan yang Saudara sampaikan tanggal 2 Juli 2014,

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 50 2010 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 50 TAHUN 2010 TENTANG

BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 50 2010 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 50 TAHUN 2010 TENTANG BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 50 2010 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 50 TAHUN 2010 TENTANG PERTELAAN, AKTA PEMISAHAN RUMAH SUSUN DAN PENERBITAN SERTIFIKAT LAIK FUNGSI DENGAN RAHMAT TUHAN

Lebih terperinci

PETUNJUK PELAKSANAAN SERTIFIKASI REKANAN (PENYEDIA BARANG DAN JASA) DI TOTAL E&P INDONESIE (TIDAK DIPUNGUT BIAYA APAPUN)

PETUNJUK PELAKSANAAN SERTIFIKASI REKANAN (PENYEDIA BARANG DAN JASA) DI TOTAL E&P INDONESIE (TIDAK DIPUNGUT BIAYA APAPUN) PETUNJUK PELAKSANAAN SERTIFIKASI REKANAN (PENYEDIA BARANG DAN JASA) DI TOTAL E&P INDONESIE (TIDAK DIPUNGUT BIAYA APAPUN) Mengacu kepada Pedoman Tata Kerja BP MIGAS No. 007-REVISI-1/PTK/IX/2009 tentang

Lebih terperinci

PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR : 1 TAHUN 2014 PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA

PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR : 1 TAHUN 2014 PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL MOR : 1 TAHUN 2014 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI MOR 04 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA REGISTRASI ULANG,

Lebih terperinci

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 80 TAHUN 2003 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 80 TAHUN 2003 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, KEPUTUSAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 80 TAHUN 2003 TENTANG PEDOMAN PELAKSANAAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: a. bahwa agar pengadaan barang/jasa pemerintah

Lebih terperinci

BUPATI SIDOARJO PROVINSI JAWA TIMUR PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 54 TAHUN 2014 TENTANG TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA DI DESA

BUPATI SIDOARJO PROVINSI JAWA TIMUR PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 54 TAHUN 2014 TENTANG TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA DI DESA BUPATI SIDOARJO PROVINSI JAWA TIMUR PERATURAN BUPATI SIDOARJO NOMOR 54 TAHUN 2014 TENTANG TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA DI DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SIDOARJO, Menimbang : bahwa untuk

Lebih terperinci

PENGHEMATAN BIAYA OPERASI KENDARAAN AKIBAT KONDISI PERMUKAAN JALAN

PENGHEMATAN BIAYA OPERASI KENDARAAN AKIBAT KONDISI PERMUKAAN JALAN PENGHEMATAN BIAYA OPERASI KENDARAAN AKIBAT KONDISI PERMUKAAN JALAN CESILLIA RIEN DAMAYANTI NRP : 0021071 Pembimbing : V. HARTANTO, Ir.,M.Sc. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 84 TAHUN 2012 TENTANG

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 84 TAHUN 2012 TENTANG PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 84 TAHUN 2012 TENTANG PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DALAM RANGKA PERCEPATAN PEMBANGUNAN PROVINSI PAPUA DAN PROVINSI PAPUA BARAT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

AKUNTANSI ASET TETAP STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PERNYATAAN NO. 07

AKUNTANSI ASET TETAP STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PERNYATAAN NO. 07 LAMPIRAN II.0 PERATURAN PEMERINTAH NOMOR TAHUN 00 TANGGAL OKTOBER 00 STANDAR AKUNTANSI PEMERINTAHAN PERNYATAAN NO. 0 AKUNTANSI ASET TETAP LAMPIRAN II. 0 PSAP 0 (i) DAFTAR ISI Paragraf PENDAHULUAN -------------------------------------------------------------------------

Lebih terperinci

Bab 4 Kelembagaan Lembaga Tata Ruang Pertama di Indonesia

Bab 4 Kelembagaan Lembaga Tata Ruang Pertama di Indonesia 4.1 Bab 4 Kelembagaan LEMBAGA TATA RUANG PERTAMA DI INDONESIA Oleh Soefaat LEMBAGA TATA RUANG PERTAMA Lembaga tata ruang pertama yang didirikan di Indonesia bernama Balai Tata Ruangan Pembangunan (BTRP).

Lebih terperinci

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/ 20 /PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK

PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/ 20 /PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK PERATURAN BANK INDONESIA NOMOR 16/ 20 /PBI/2014 TENTANG PENERAPAN PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PENGELOLAAN UTANG LUAR NEGERI KORPORASI NONBANK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR BANK INDONESIA,

Lebih terperinci

BAB IV METODOLOGI 4.1. TAHAP PERSIAPAN

BAB IV METODOLOGI 4.1. TAHAP PERSIAPAN 45 BAB IV METODOLOGI 4.1. TAHAP PERSIAPAN Tahap persiapan merupakan rangkaian kegiatan sebelum memulai tahapan pengumpulan data dan pengolahannya. Dalam tahap awal ini disusun hal-hal penting yang harus

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PENGAJUAN DAN PEMAKAIAN NAMA PERSEROAN TERBATAS

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PENGAJUAN DAN PEMAKAIAN NAMA PERSEROAN TERBATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 43 TAHUN 2011 TENTANG TATA CARA PENGAJUAN DAN PEMAKAIAN NAMA PERSEROAN TERBATAS DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang :

Lebih terperinci

FREQUENTLY ASKED QUESTIONS

FREQUENTLY ASKED QUESTIONS FREQUENTLY ASKED QUESTIONS SURAT EDARAN BANK INDONESIA NOMOR 17/11 1 11/DKSP TANGGAL 1 JUNI 2015 PERIHAL KEWAJIBAN PENGGUNAAN RUPIAH DI WILAYAH NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA A. UMUM 1. Apa saja pertimbangan

Lebih terperinci

ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM

ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 08/PRT/M/2010 TANGGAL 8 JULI 2010 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM

Lebih terperinci

TATA CARA PENGADAAN LANGSUNG DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

TATA CARA PENGADAAN LANGSUNG DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH Pengadaan Langsung adalah salah satu mentode dalam memilih penyedia barang/jasa pemerintah. Dibanding dengan metode lainnya metode Pengadaan Langsung merupakan cara yang paling sederhana dan dapat dilaksanakan

Lebih terperinci

Persentase Pencapaian Rencana. Rencana-(Realisasi-Rencana) Rencana

Persentase Pencapaian Rencana. Rencana-(Realisasi-Rencana) Rencana BAB III AKUNTABILITAS KINERJA 3.1 Pengukuran Capaian Kinerja Pengukuran kinerja dimaksudkan untuk menilai keberhasilan atau kegagalan pelaksanaan kegiatan yang telah ditetapkan dalam Rencana Strategis

Lebih terperinci

PRODUK 1: RENCANA KERJA DELAPAN-BULANAN

PRODUK 1: RENCANA KERJA DELAPAN-BULANAN PRODUK 1: RENCANA KERJA DELAPAN-BULANAN Instruksi Penggunaan : Rencana Kerja ini mengikuti Langkah dan yang ada dalam Toolkit ini. Kotak yang diblok warna menunjukkan berapa lama biasanya waktu yang digunakan

Lebih terperinci

BAB IV REVISI PRODUK DAN UJI COBA LAPANGAN DAN EVALUASI. diperoleh dari para ahli. Karena keterbatasan biaya dan waktu serta

BAB IV REVISI PRODUK DAN UJI COBA LAPANGAN DAN EVALUASI. diperoleh dari para ahli. Karena keterbatasan biaya dan waktu serta BAB IV REVISI PRODUK DAN UJI COBA LAPANGAN DAN EVALUASI 4.1. Revisi Produk Revisi produk kali ini mengacu kepada masukan-masukan yang diperoleh dari para ahli. Karena keterbatasan biaya dan waktu serta

Lebih terperinci

RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH SATKER / SKPD PA / KPA : PPK TAHUN ANGGARAN : SEKRETARIAT DAERAH (BAGIAN UMUM DAN PERLENGKAPAN) : WAHYUDI LEKSONO, AP, M.Ak : WAHYUDI LEKSONO, AP, M.Ak : 203

Lebih terperinci

AKTIVA TETAP (FIXED ASSETS )

AKTIVA TETAP (FIXED ASSETS ) AKTIVA TETAP AKTIVA TETAP (FIXED ASSETS ) MEMPUNYAI MASA GUNA LEBIH DARI 1 PERIODE AKUNTANSI AKTIVA TETAP BERWUJUD (TANGIBLE FIXED ASSET) Mempunyai bentuk fisik, dpt dikenali melalui panca indra MEMPUNYAI

Lebih terperinci

PSAK 58. Discontinued Operation OPERASI YANG DIHENTIKAN. Presented by: Dwi Martani Anggota Tim Implementasi IFRS Ketua Departemen Akuntansi FEUI

PSAK 58. Discontinued Operation OPERASI YANG DIHENTIKAN. Presented by: Dwi Martani Anggota Tim Implementasi IFRS Ketua Departemen Akuntansi FEUI PSAK 58 ASET TIDAK LANCAR YANG DIMILIKI UNTUK DIJUAL DAN OPERASI YANG DIHENTIKAN IFRS 5 (2009): Non-current tassets Held ldfor Sale and Discontinued Operation Presented by: Dwi Martani Anggota Tim Implementasi

Lebih terperinci

No. 17/ 11 /DKSP Jakarta, 1 Juni 2015 SURAT EDARAN. Perihal : Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia

No. 17/ 11 /DKSP Jakarta, 1 Juni 2015 SURAT EDARAN. Perihal : Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia No. 17/ 11 /DKSP Jakarta, 1 Juni 2015 SURAT EDARAN Perihal : Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia Sehubungan dengan berlakunya Peraturan Bank Indonesia Nomor 17/3/PBI/2015

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2010 TENTANG KEDUDUKAN, TUGAS, DAN FUNGSI KEMENTERIAN NEGARA SERTA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 24 TAHUN 2010 TENTANG KEDUDUKAN, TUGAS, DAN FUNGSI KEMENTERIAN NEGARA SERTA PERATURAN PRESIDEN NOMOR 24 TAHUN 2010 TENTANG KEDUDUKAN, TUGAS, DAN FUNGSI KEMENTERIAN NEGARA SERTA SUSUNAN ORGANISASI, TUGAS, DAN FUNGSI ESELON I KEMENTERIAN NEGARA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

- 1 - BUPATI BANYUWANGI

- 1 - BUPATI BANYUWANGI - 1 - BUPATI BANYUWANGI PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 45 TAHUN 2011 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS PEKERJAAN UMUM BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN TATA RUANG KABUPATEN BANYUWANGI DENGAN

Lebih terperinci

IKATAN AKUNTAN INDONESIA

IKATAN AKUNTAN INDONESIA 0 PENDAHULUAN Latar Belakang 0 Jalan tol memiliki peran strategis baik untuk mewujudkan pemerataan pembangunan maupun untuk pengembangan wilayah. Pada wilayah yang tingkat perekonomiannya telah maju, mobilitas

Lebih terperinci

BERITA ACARA RAPAT PENJELASAN PEKERJAAN

BERITA ACARA RAPAT PENJELASAN PEKERJAAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL INSTITUT PERTANIAN BOGOR Kampus IPB Darmaga, Bogor 16680 Telepon (0251) 8622642 Pes. 154/157, Fax. (0251) 8622713 BERITA ACARA RAPAT PENJELASAN PEKERJAAN Nomor : 13/I3.24.4/PanPB/BAPP/ME_PHKI_APBNP/2010

Lebih terperinci

MATRIK PENDANAAN TAHUN 2015-2019 PENGADILAN AGAMA SUMBAWA BESAR

MATRIK PENDANAAN TAHUN 2015-2019 PENGADILAN AGAMA SUMBAWA BESAR MATRIK PENDANAAN TAHUN 2015-2019 PENGADILAN AGAMA SUMBAWA BESAR No. Program Tujuan Sasaran Indikator Sasaran 2014 2015 2016 (Dalam Milyar Rupiah) Perkiraan Maju 2017 2018 2019 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 1.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. terhadap PDB nasional. Hal ini merupakan tantangan berat, mengingat perekonomian

BAB I PENDAHULUAN. terhadap PDB nasional. Hal ini merupakan tantangan berat, mengingat perekonomian BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Sektor konstruksi adalah salah satu sektor andalan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan selalu dituntut untuk tetap meningkatkan kontribusinya melalui tolak ukur

Lebih terperinci

No. 14/ 27/DASP Jakarta, 25 September 2012 S U R A T E D A R A N. Perihal : Mekanisme Penyesuaian Kepemilikan Kartu Kredit

No. 14/ 27/DASP Jakarta, 25 September 2012 S U R A T E D A R A N. Perihal : Mekanisme Penyesuaian Kepemilikan Kartu Kredit No. 14/ 27/DASP Jakarta, 25 September 2012 S U R A T E D A R A N Perihal : Mekanisme Penyesuaian Kepemilikan Kartu Kredit Sehubungan dengan Peraturan Bank Indonesia Nomor 11/11/PBI/2009 tentang Penyelenggaraan

Lebih terperinci

SOAL UJIAN NASIONAL. PROGRAM STUDI IPA ( kode P 45 ) TAHUN PELAJARAN 2008/2009

SOAL UJIAN NASIONAL. PROGRAM STUDI IPA ( kode P 45 ) TAHUN PELAJARAN 2008/2009 SOAL UJIAN NASIONAL PROGRAM STUDI IPA ( kode P 4 ) TAHUN PELAJARAN 8/9. Perhatikan premis premis berikut! - Jika saya giat belajar maka saya bisa meraih juara - Jika saya bisa meraih juara maka saya boleh

Lebih terperinci

MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH BERBASIS AKRUAL AKUNTANSI INVESTASI KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH

MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH BERBASIS AKRUAL AKUNTANSI INVESTASI KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH MODUL AKUNTANSI PEMERINTAH DAERAH BERBASIS AKRUAL AKUNTANSI INVESTASI KEMENTERIAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL KEUANGAN DAERAH Kebijakan Akuntansi dan Sistem Akuntansi A. Kebijakan Akuntansi 1. Definisi

Lebih terperinci

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG PERATURAN PRESIDEN NOMOR 13 TAHUN 2010 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PRESIDEN NOMOR 67 TAHUN 2005 TENTANG KERJASAMA PEMERINTAH DENGAN BADAN USAHA DALAM PENYEDIAAN INFRASTRUKTUR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN TANGERANG BUPATI TANGERANG

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN TANGERANG BUPATI TANGERANG LEMBARAN DAERAH KABUPATEN TANGERANG Nomor 10 Tahun 2006 PERATURAN DAERAH KABUPATEN TANGERANG NOMOR 10 TAHUN 2006 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH NOMOR 10 TAHUN 2001 TENTANG IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pemilihan alat berat yang tepat memegang peranan yang penting. Peralatan dianggap memiliki kapasitas tinggi bila peralatan tersebut menghasilkan produksi yang tinggi

Lebih terperinci

DAFTAR TEMUAN DAN KOREKSI ATAS PEMERIKSAAN BPK TAHUN 2014 SATUAN KERJA SE KOORDINATOR WILAYAH SEMARANG

DAFTAR TEMUAN DAN KOREKSI ATAS PEMERIKSAAN BPK TAHUN 2014 SATUAN KERJA SE KOORDINATOR WILAYAH SEMARANG DAFTAR TEMUAN DAN KOREKSI ATAS PEMERIKSAAN TAHUN 2014 1 TP. 36 005010300400982000KD 400982 PA. Jepara Peralatan dan mesin 1.150.000 (143.750) Koreksi dilakukan karena terdapat kurang catat aset tetap peralatan

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN Keuangan Daerah adalah semua hak dan kewajiban daerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah yang dapat dinilai dengan uang,

Lebih terperinci

C 7 D. Pelat Buhul. A, B, C, D, E = Titik Buhul A 1 2 B E. Gambar 1

C 7 D. Pelat Buhul. A, B, C, D, E = Titik Buhul A 1 2 B E. Gambar 1 Konstruksi rangka batang atau vakwerk adalah konstruksi batang yang terdiri dari susunan batangbatang lurus yang ujungujungnya dihubungkan satu sama lain sehingga berbentuk konstruksi segitigasegitiga.

Lebih terperinci

SENGKETA DALAM KONTRAK KONSTRUKSI

SENGKETA DALAM KONTRAK KONSTRUKSI SENGKETA DALAM KONTRAK KONSTRUKSI Suatu dokumen kontrak konstruksi harus benar-benar dicermati dan ditangani secara benar dan hati-hati karena mengandung aspek hukum yang akan mempengaruhi dan menentukan

Lebih terperinci

Setelah pengisian data master, Saldo Awal baru bisa di Isi pada program MAS dibawah ini:

Setelah pengisian data master, Saldo Awal baru bisa di Isi pada program MAS dibawah ini: Contents Pengisian Saldo Awal... 2 A. Saldo Awal General Ledger... 3 B. Saldo Awal Cash Ledger... 4 C. Saldo Awal Account Payable (Hutang)... 4 D. Saldo Awal Account Receivable (Piutang)... 6 E. Saldo

Lebih terperinci

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA KAJIAN KUAT TEKAN BETON DENGAN PERBANDINGAN VOLUME DAN PERBANDINGAN BERAT UNTUK PRODUKSI BETON MASSA MENGGUNAKAN AGREGAT KASAR BATU PECAH MERAPI (STUDI KASUS PADA PROYEK PEMBANGUNAN SABO DAM) Oleh : Yudi

Lebih terperinci

Gubernur Jawa Barat PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 1 TAHUN 2011 TENTANG UNIT LAYANAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT

Gubernur Jawa Barat PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 1 TAHUN 2011 TENTANG UNIT LAYANAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT Gubernur Jawa Barat PERATURAN GUBERNUR JAWA BARAT NOMOR 1 TAHUN 2011 TENTANG UNIT LAYANAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT GUBERNUR JAWA BARAT, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. bertujuan untuk memperoleh kebutuhan-kebutuhan sistem dalam rangka memenuhi. CV. Citra Mandiri Solution secara langsung.

BAB III METODE PENELITIAN. bertujuan untuk memperoleh kebutuhan-kebutuhan sistem dalam rangka memenuhi. CV. Citra Mandiri Solution secara langsung. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Observasi dan Wawancara Pada langkah ini pengembang melakukan observasi dan wawancara yang bertujuan untuk memperoleh kebutuhan-kebutuhan sistem dalam rangka memenuhi kebutuhan

Lebih terperinci

KAJIAN RENCANA PENINGKATAN SARANA RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW

KAJIAN RENCANA PENINGKATAN SARANA RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW KAJIAN RENCANA PENINGKATAN SARANA RUMAH SAKIT UMUM KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW Muslim Patra Mokoginta 1 Nanang Setiawan 2 Eko Budi Santoso 3 ABSTRAK Rumah Sakit Umum Kaupaten Bolaang Mongondow dalam perkembangannya

Lebih terperinci

05. Surat Keterangan Domisili Perusahaan dari kelurahan di mana Perusahaan calon Anggota tersebut berada atau SITU (wilayah Banten)

05. Surat Keterangan Domisili Perusahaan dari kelurahan di mana Perusahaan calon Anggota tersebut berada atau SITU (wilayah Banten) PERSYARATAN CALON ANGGOTA REI 01. Nama Direktur Utama:... Nama Perusahaan :... Alamat Perusahaan :... 02. Surat Permohonan menjadi Anggota REI, dengan mengisi Formulir dari REI. 03. Surat Pernyataan bersedia

Lebih terperinci

SEBI No.17/11/DKSP tanggal 1 Juni 2015 Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia

SEBI No.17/11/DKSP tanggal 1 Juni 2015 Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia SEBI No.17/11/DKSP tanggal 1 Juni 2015 Kewajiban Penggunaan Rupiah di Wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia POKOK-POKOK KETENTUAN I. Ketentuan Umum II. Kewajiban Pencantuman Harga Barang dan/atau

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA PADANG PANJANG

PEMERINTAH KOTA PADANG PANJANG PEMERINTAH KOTA PADANG PANJANG PERATURAN DAERAH KOTA PADANG PANJANG NOMOR 8 TAHUN 2005 TENTANG RETRIBUSI PEMERIKSAAN ALAT PEMADAM KEBAKARAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA PADANG PANJANG, Menimbang

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI LAPORAN TUGAS AKHIR

BAB III METODOLOGI LAPORAN TUGAS AKHIR BAB III METODOLOGI III.1 Persiapan Tahap persiapan merupakan rangkaian kegiatan sebelum memulai pengumpulan dan pengolahan data. Dalam tahap awal ini disusun hal-hal penting yang harus segera dilakukan

Lebih terperinci

PERSEROAN KOMANDITER CV. NOMOR :.-

PERSEROAN KOMANDITER CV. NOMOR :.- PERSEROAN KOMANDITER CV. NOMOR :.- -Pada hari ini,, tanggal,pukul WIB ( -Berhadapan dengan saya, Waktu Indonesia Bagian Barat).-----------------, Sarjana Hukum, Magister Kenotariatan, Notaris di,notaris

Lebih terperinci