PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA ( DALAM JUTAAN RUPIAH )"

Transkripsi

1 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,38 s/d 87,41 87,41 s/d 88,45 88,45 s/d 89,48 89,48 s/d 90,46 90,46 s/d 91,48 91,48 s/d 92,42 92,42 s/d 92,84 92,84 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,68 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,62 s/d 12,59 12,59 s/d 11,55 11,55 s/d 10,52 10,52 s/d 9,54 9,54 s/d 8,52 8,52 s/d 7,58 7,58 s/d 7,16 7,16 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,32 a Perencanaan ( DED ) 3,86 s/d 3,64 3,64 s/d 3,41 3,41 s/d 3,19 3,19 s/d 2,94 2,94 s/d 2,70 2,70 s/d 2,50 2,50 s/d 2,35 2,35 s/d 2,20 2,20 s/d 2,15 2,15 s/d 2,09 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,16 2,16 s/d 2,10 2,10 s/d 2,04 2,04 s/d 2,00 2,00 s/d 1,95 1,95 s/d 1,86 1,86 s/d 1,69 1,69 s/d 1,52 1,52 s/d 1,47 1,47 s/d 1,41 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,68 s/d 93,85 93,85 s/d 93,95 93,95 s/d 94,07 94,07 s/d 94,18 94,18 s/d 94,30 94,30 s/d 94,41 94,41 s/d 94,53 94,53 s/d 94,64 94,64 s/d 94,75 94,75 s/d 94,86 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,32 s/d 6,15 6,15 s/d 6,05 6,05 s/d 5,93 5,93 s/d 5,82 5,82 s/d 5,70 5,70 s/d 5,59 5,59 s/d 5,47 5,47 s/d 5,36 5,36 s/d 5,25 5,25 s/d 5,14 a Perencanaan ( DED ) 2,09 s/d 2,04 2,04 s/d 2,04 2,04 s/d 2,03 2,03 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,99 1,99 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,41 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

2 SWAKELOLA PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,86 s/d 95,00 95,00 s/d 95,12 95,12 s/d 95,27 95,27 s/d 95,36 95,36 s/d 95,41 95,41 s/d 95,49 95,49 s/d 95,57 95,57 s/d 95,64 95,64 s/d 95,72 95,72 s/d 95,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,14 s/d 5,00 5,00 s/d 4,88 4,88 s/d 4,73 4,73 s/d 4,64 4,64 s/d 4,59 4,59 s/d 4,51 4,51 s/d 4,43 4,43 s/d 4,36 4,36 s/d 4,28 4,28 s/d 4,21 a Perencanaan ( DED ) 1,94 s/d 1,91 1,91 s/d 1,88 1,88 s/d 1,84 1,84 s/d 1,79 1,79 s/d 1,79 1,79 s/d 1,77 1,77 s/d 1,73 1,73 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,39 1,39 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 95,79 s/d 95,86 95,86 s/d 95,94 95,94 s/d 96,14 B Biaya Umum ( a+b+c ) 4,21 s/d 4,14 4,14 s/d 4,06 4,06 s/d 3,86 a Perencanaan ( DED ) 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,62 1,62 s/d 1,61 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,36 1,36 s/d 1,25 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

3 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 82,33 s/d 83,54 83,54 s/d 85,22 85,22 s/d 87,01 87,01 s/d 88,07 88,07 s/d 89,27 89,27 s/d 90,20 90,20 s/d 90,60 90,60 s/d 90,88 90,88 s/d 91,17 91,17 s/d 91,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 17,67 s/d 16,46 16,46 s/d 14,78 14,78 s/d 12,99 12,99 s/d 11,93 11,93 s/d 10,73 10,73 s/d 9,80 9,80 s/d 9,40 9,40 s/d 9,12 9,12 s/d 8,83 8,83 s/d 8,66 a Perencanaan ( DED ) 6,43 s/d 6,06 6,06 s/d 5,23 5,23 s/d 4,48 4,48 s/d 4,22 4,22 s/d 4,05 4,05 s/d 3,87 3,87 s/d 3,72 3,72 s/d 3,67 3,67 s/d 3,58 3,58 s/d 3,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,69 s/d 3,60 3,60 s/d 3,51 3,51 s/d 3,23 3,23 s/d 3,10 3,10 s/d 2,80 2,80 s/d 2,71 2,71 s/d 2,56 2,56 s/d 2,42 2,42 s/d 2,33 2,33 s/d 2,35 c Administrasi Proyek( AP ) 7,55 s/d 6,79 6,79 s/d 6,04 6,04 s/d 5,28 5,28 s/d 4,61 4,61 s/d 3,88 3,88 s/d 3,22 3,22 s/d 3,12 3,12 s/d 3,02 3,02 s/d 2,92 2,92 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d2000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,34 s/d 91,55 91,55 s/d 91,68 91,68 s/d 91,79 91,79 s/d 91,91 91,91 s/d 92,05 92,05 s/d 92,39 92,39 s/d 92,28 92,28 s/d 92,41 92,41 s/d 92,53 92,53 s/d 92,65 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,66 s/d 8,45 8,45 s/d 8,32 8,32 s/d 8,21 8,21 s/d 8,09 8,09 s/d 7,95 7,95 s/d 7,61 7,61 s/d 7,72 7,72 s/d 7,59 7,59 s/d 7,47 7,47 s/d 7,35 a Perencanaan ( DED ) 3,49 s/d 3,42 3,42 s/d 3,40 3,40 s/d 3,39 3,39 s/d 3,36 3,36 s/d 3,33 3,33 s/d 3,09 3,09 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,23 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,35 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 c Administrasi Proyek( AP ) 2,82 s/d 2,72 2,72 s/d 2,62 2,62 s/d 2,52 2,52 s/d 2,42 2,42 s/d 2,32 2,32 s/d 2,21 2,21 s/d 2,11 2,11 s/d 2,01 2,01 s/d 1,91 1,91 s/d 1,81

4 DIBORANGKAN ( PIHAK KE III ) PROSENTASE KOMPONEN BIAYA PEMBANGUNAN BANGUNAN BIDANG JALAN, JEMBATAN PENGAIRAN DAN BANGUNAN RINGAN LAINNYA 2000 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4500 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,65 s/d 92,80 92,80 s/d 92,95 92,95 s/d 93,12 93,12 s/d 93,25 93,25 s/d 93,47 93,47 s/d 93,67 93,67 s/d 93,87 93,87 s/d 94,06 94,06 s/d 94,16 94,16 s/d 94,45 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,35 s/d 7,20 7,20 s/d 7,05 7,05 s/d 6,88 6,88 s/d 6,75 6,75 s/d 6,53 6,53 s/d 6,33 6,33 s/d 6,13 6,13 s/d 5,94 5,94 s/d 5,84 5,84 s/d 5,55 a Perencanaan ( DED ) 3,23 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,06 3,06 s/d 2,98 2,98 s/d 3,02 3,02 s/d 2,87 2,87 s/d 2,72 2,72 s/d 2,58 2,58 s/d 2,53 2,53 s/d 2,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,31 2,31 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 2,08 2,08 s/d 1,85 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,71 1,71 s/d 1,61 1,61 s/d 1,51 1,51 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,33 1,33 s/d 1,28 1,28 s/d 1,23 1,23 s/d 1, s/d s/d 5000 > 5000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 94,45 s/d 94,50 94,50 s/d 94,58 94,58 s/d 94,85 B Biaya Umum ( a+b+c ) 5,55 s/d 5,50 5,50 s/d 5,42 5,42 s/d 5,15 a Perencanaan ( DED ) 2,53 s/d 2,53 2,53 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 b Pengawasan ( Supervisi ) 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,85 1,85 s/d 1,73 c Administrasi Proyek( AP ) 1,18 s/d 1,13 1,13 s/d 1,08 1,08 s/d 1,01

5 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 50 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 550 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 79,00 s/d 80,00 80,00 s/d 81,03 81,03 s/d 82,07 82,07 s/d 83,08 83,08 s/d 84,09 84,09 s/d 84,67 84,67 s/d 85,21 85,21 s/d 85,78 85,78 s/d 86,32 86,32 s/d 86,87 B Biaya Umum ( a+b+c ) 21,00 s/d 20,00 20,00 s/d 18,97 18,97 s/d 17,93 17,93 s/d 16,92 16,92 s/d 15,91 15,91 s/d 15,33 15,33 s/d 14,79 14,79 s/d 14,22 14,22 s/d 13,68 13,68 s/d 13,13 a Perencanaan ( DED ) 8,99 s/d 8,52 8,52 s/d 8,05 8,05 s/d 7,58 7,58 s/d 7,12 7,12 s/d 6,66 6,66 s/d 6,43 6,43 s/d 6,19 6,19 s/d 5,97 5,97 s/d 5,72 5,72 s/d 5,49 b Pengawasan ( Supervisi ) 5,75 s/d 5,49 5,49 s/d 5,24 5,24 s/d 5,00 5,00 s/d 4,77 4,77 s/d 4,52 4,52 s/d 4,37 4,37 s/d 4,25 4,25 s/d 4,10 4,10 s/d 3,96 3,96 s/d 3,82 c Administrasi Proyek( AP ) 6,27 s/d 5,99 5,99 s/d 5,69 5,69 s/d 5,36 5,36 s/d 5,03 5,03 s/d 4,73 4,73 s/d 4,53 4,53 s/d 4,35 4,35 s/d 4,15 4,15 s/d 4,00 4,00 s/d 3, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 1100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 86,87 s/d 87,13 87,13 s/d 87,38 87,38 s/d 87,62 87,62 s/d 87,86 87,86 s/d 88,11 88,11 s/d 88,35 88,35 s/d 88,64 88,64 s/d 88,86 88,86 s/d 89,11 89,11 s/d 89,35 B Biaya Umum ( a+b+c ) 13,13 s/d 12,87 12,87 s/d 12,62 12,62 s/d 12,38 12,38 s/d 12,14 12,14 s/d 11,89 11,89 s/d 11,65 11,65 s/d 11,36 11,36 s/d 11,14 11,14 s/d 10,89 10,89 s/d 10,65 a Perencanaan ( DED ) 5,49 s/d 5,40 5,40 s/d 5,30 5,30 s/d 5,20 5,20 s/d 5,10 5,10 s/d 5,00 5,00 s/d 4,92 4,92 s/d 4,81 4,81 s/d 4,72 4,72 s/d 4,63 4,63 s/d 4,53 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,82 s/d 3,75 3,75 s/d 3,69 3,69 s/d 3,64 3,64 s/d 3,57 3,57 s/d 3,51 3,51 s/d 3,45 3,45 s/d 3,38 3,38 s/d 3,32 3,32 s/d 3,27 3,27 s/d 3,20 c Administrasi Proyek( AP ) 3,83 s/d 3,72 3,72 s/d 3,62 3,62 s/d 3,55 3,55 s/d 3,47 3,47 s/d 3,37 3,37 s/d 3,27 3,27 s/d 3,17 3,17 s/d 3,10 3,10 s/d 2,99 2,99 s/d 2,92

6 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 1100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 2100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 89,35 s/d 89,56 89,56 s/d 89,75 89,75 s/d 89,96 89,96 s/d 90,13 90,13 s/d 90,32 90,32 s/d 90,55 90,55 s/d 90,76 90,76 s/d 90,90 90,90 s/d 91,08 91,08 s/d 91,26 B Biaya Umum ( a+b+c ) 10,65 s/d 10,44 10,44 s/d 10,25 10,25 s/d 10,04 10,04 s/d 9,87 9,87 s/d 9,68 9,68 s/d 9,45 9,45 s/d 9,24 9,24 s/d 9,10 9,10 s/d 8,92 8,92 s/d 8,74 a Perencanaan ( DED ) 4,53 s/d 4,45 4,45 s/d 4,38 4,38 s/d 4,32 4,32 s/d 4,24 4,24 s/d 4,17 4,17 s/d 4,10 4,10 s/d 4,02 4,02 s/d 3,95 3,95 s/d 3,88 3,88 s/d 3,80 b Pengawasan ( Supervisi ) 3,20 s/d 3,14 3,14 s/d 3,09 3,09 s/d 3,04 3,04 s/d 2,99 2,99 s/d 2,94 2,94 s/d 2,89 2,89 s/d 2,83 2,83 s/d 2,78 2,78 s/d 2,72 2,72 s/d 2,68 c Administrasi Proyek( AP ) 2,92 s/d 2,84 2,84 s/d 2,77 2,77 s/d 2,69 2,69 s/d 2,64 2,64 s/d 2,57 2,57 s/d 2,47 2,47 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 2,37 s/d 2,32 2,32 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 3100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,26 s/d 91,33 91,33 s/d 91,38 91,38 s/d 91,43 91,43 s/d 91,48 91,48 s/d 91,54 91,54 s/d 91,60 91,60 s/d 91,65 91,65 s/d 91,70 91,70 s/d 91,76 91,76 s/d 91,79 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,74 s/d 8,67 8,67 s/d 8,62 8,62 s/d 8,57 8,57 s/d 8,52 8,52 s/d 8,46 8,46 s/d 8,40 8,40 s/d 8,35 8,35 s/d 8,30 8,30 s/d 8,24 8,24 s/d 8,21 a Perencanaan ( DED ) 3,80 s/d 3,78 3,78 s/d 3,77 3,77 s/d 3,73 3,73 s/d 3,72 3,72 s/d 3,70 3,70 s/d 3,68 3,68 s/d 3,65 3,65 s/d 3,64 3,64 s/d 3,62 3,62 s/d 3,60 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,68 s/d 2,65 2,65 s/d 2,64 2,64 s/d 2,62 2,62 s/d 2,61 2,61 s/d 2,60 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,56 2,56 s/d 2,55 2,55 s/d 2,54 2,54 s/d 2,52 c Administrasi Proyek( AP ) 2,26 s/d 2,24 2,24 s/d 2,21 2,21 s/d 2,21 2,21 s/d 2,19 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09

7 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 3100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4100 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 91,79 s/d 91,86 91,86 s/d 91,88 91,88 s/d 91,92 91,92 s/d 91,98 91,98 s/d 92,04 92,04 s/d 92,10 92,10 s/d 92,16 92,16 s/d 92,20 92,20 s/d 92,26 92,26 s/d 92,34 B Biaya Umum ( a+b+c ) 8,21 s/d 8,14 8,14 s/d 8,12 8,12 s/d 8,08 8,08 s/d 8,02 8,02 s/d 7,96 7,96 s/d 7,90 7,90 s/d 7,84 7,84 s/d 7,80 7,80 s/d 7,74 7,74 s/d 7,66 a Perencanaan ( DED ) 3,60 s/d 3,57 3,57 s/d 3,56 3,56 s/d 3,54 3,54 s/d 3,51 3,51 s/d 3,50 3,50 s/d 3,47 3,47 s/d 3,44 3,44 s/d 3,43 3,43 s/d 3,41 3,41 s/d 3,39 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,52 s/d 2,50 2,50 s/d 2,49 2,49 s/d 2,48 2,48 s/d 2,47 2,47 s/d 2,45 2,45 s/d 2,42 2,42 s/d 2,41 2,41 s/d 2,40 2,40 s/d 2,39 2,39 s/d 2,37 c Administrasi Proyek( AP ) 2,09 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,06 2,06 s/d 2,04 2,04 s/d 2,01 2,01 s/d 2,01 2,01 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,94 1,94 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 5250 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,34 s/d 92,37 92,37 s/d 92,42 92,42 s/d 92,46 92,46 s/d 92,49 92,49 s/d 92,56 92,56 s/d 92,58 92,58 s/d 92,60 92,60 s/d 92,68 92,68 s/d 92,75 92,75 s/d 92,78 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,66 s/d 7,63 7,63 s/d 7,58 7,58 s/d 7,54 7,54 s/d 7,51 7,51 s/d 7,44 7,44 s/d 7,42 7,42 s/d 7,40 7,40 s/d 7,32 7,32 s/d 7,25 7,25 s/d 7,22 a Perencanaan ( DED ) 3,39 s/d 3,37 3,37 s/d 3,35 3,35 s/d 3,33 3,33 s/d 3,32 3,32 s/d 3,29 3,29 s/d 3,27 3,27 s/d 3,25 3,25 s/d 3,24 3,24 s/d 3,21 3,21 s/d 3,19 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,37 s/d 2,37 2,37 s/d 2,34 2,34 s/d 2,32 2,32 s/d 2,31 2,31 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,29 2,29 s/d 2,25 2,25 s/d 2,23 2,23 s/d 2,22 c Administrasi Proyek( AP ) 1,91 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,89 1,89 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,86 1,86 s/d 1,84 1,84 s/d 1,81 1,81 s/d 1,81

8 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI SEDERHANA SEDERHANA 5250 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 7750 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 92,78 s/d 92,87 92,87 s/d 92,94 92,94 s/d 92,98 92,98 s/d 93,03 93,03 s/d 93,10 93,10 s/d 93,15 93,15 s/d 93,22 93,22 s/d 93,27 93,27 s/d 93,34 93,34 s/d 93,40 B Biaya Umum ( a+b+c ) 7,22 s/d 7,13 7,13 s/d 7,06 7,06 s/d 7,02 7,02 s/d 6,97 6,97 s/d 6,90 6,90 s/d 6,85 6,85 s/d 6,78 6,78 s/d 6,73 6,73 s/d 6,66 6,66 s/d 6,60 a Perencanaan ( DED ) 3,19 s/d 3,17 3,17 s/d 3,15 3,15 s/d 3,12 3,12 s/d 3,10 3,10 s/d 3,08 3,08 s/d 3,05 3,05 s/d 3,03 3,03 s/d 3,01 3,01 s/d 2,98 2,98 s/d 2,97 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,22 s/d 2,20 2,20 s/d 2,18 2,18 s/d 2,16 2,16 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,11 2,11 s/d 2,09 2,09 s/d 2,09 2,09 s/d 2,07 2,07 s/d 2,04 c Administrasi Proyek( AP ) 1,81 s/d 1,76 1,76 s/d 1,74 1,74 s/d 1,74 1,74 s/d 1,71 1,71 s/d 1,69 1,69 s/d 1,69 1,69 s/d 1,66 1,66 s/d 1,64 1,64 s/d 1,61 1,61 s/d 1, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,40 s/d 93,47 93,47 s/d 93,52 93,52 s/d 93,59 93,59 s/d 93,67 93,67 s/d 93,69 93,69 s/d 93,78 93,78 s/d 93,84 93,84 s/d 93,87 93,87 s/d 93,96 93,96 s/d 94,04 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,60 s/d 6,53 6,53 s/d 6,48 6,48 s/d 6,41 6,41 s/d 6,33 6,33 s/d 6,31 6,31 s/d 6,22 6,22 s/d 6,16 6,16 s/d 6,13 6,13 s/d 6,04 6,04 s/d 5,96 a Perencanaan ( DED ) 2,97 s/d 2,95 2,95 s/d 2,93 2,93 s/d 2,90 2,90 s/d 2,87 2,87 s/d 2,86 2,86 s/d 2,84 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,79 2,79 s/d 2,77 2,77 s/d 2,73 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 2,02 2,02 s/d 2,00 2,00 s/d 1,97 1,97 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,93 1,93 s/d 1,90 1,90 s/d 1,89 1,89 s/d 1,87 c Administrasi Proyek( AP ) 1,59 s/d 1,56 1,56 s/d 1,54 1,54 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48 1,48 s/d 1,48 1,48 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36

9 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA 100 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 4000 A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 75,68 s/d 79,12 79,12 s/d 82,56 82,56 s/d 85,40 85,40 s/d 86,77 86,77 s/d 87,89 87,89 s/d 88,95 88,95 s/d 89,96 89,96 s/d 90,28 90,28 s/d 90,52 90,52 s/d 90,95 B Biaya Umum ( a+b+c ) 24,32 s/d 20,88 20,88 s/d 17,44 17,44 s/d 14,60 14,60 s/d 13,23 13,23 s/d 12,11 12,11 s/d 11,05 11,05 s/d 10,04 10,04 s/d 9,72 9,72 s/d 9,48 9,48 s/d 9,05 a Perencanaan ( DED ) 10,20 s/d 8,78 8,78 s/d 7,36 7,36 s/d 6,19 6,19 s/d 5,44 5,44 s/d 5,23 5,23 s/d 4,83 4,83 s/d 4,43 4,43 s/d 4,33 4,33 s/d 4,22 4,22 s/d 4,08 b Pengawasan ( Supervisi ) 6,67 s/d 5,89 5,89 s/d 5,10 5,10 s/d 4,36 4,36 s/d 4,04 4,04 s/d 3,73 3,73 s/d 3,43 3,43 s/d 3,14 3,14 s/d 3,05 3,05 s/d 2,97 2,97 s/d 2,84 c Administrasi Proyek( AP ) 7,45 s/d 6,22 6,22 s/d 4,98 4,98 s/d 4,05 4,05 s/d 3,75 3,75 s/d 3,15 3,15 s/d 2,79 2,79 s/d 2,47 2,47 s/d 2,34 2,34 s/d 2,29 2,29 s/d 2, s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 90,95 s/d 91,08 91,08 s/d 91,31 91,31 s/d 91,82 91,68 s/d 91,82 91,82 s/d 92,09 92,09 s/d 92,34 92,34 s/d 92,60 92,60 s/d 92,86 92,86 s/d 92,98 92,98 s/d 93,06 B Biaya Umum ( a+b+c ) 9,05 s/d 8,92 8,92 s/d 8,69 8,69 s/d 8,18 8,32 s/d 8,18 8,18 s/d 7,91 7,91 s/d 7,66 7,66 s/d 7,40 7,40 s/d 7,14 7,14 s/d 7,02 7,02 s/d 6,94 a Perencanaan ( DED ) 4,08 s/d 4,03 4,03 s/d 3,91 3,91 s/d 3,74 3,79 s/d 3,74 3,74 s/d 3,63 3,63 s/d 3,54 3,54 s/d 3,43 3,43 s/d 3,33 3,33 s/d 3,29 3,29 s/d 3,26 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,84 s/d 2,80 2,80 s/d 2,76 2,76 s/d 2,57 2,60 s/d 2,57 2,57 s/d 2,49 2,49 s/d 2,41 2,41 s/d 2,33 2,33 s/d 2,25 2,25 s/d 2,22 2,22 s/d 2,19 c Administrasi Proyek( AP ) 2,14 s/d 2,09 2,09 s/d 2,01 2,01 s/d 1,86 1,94 s/d 1,86 1,86 s/d 1,79 1,79 s/d 1,71 1,71 s/d 1,64 1,64 s/d 1,56 1,56 s/d 1,51 1,51 s/d 1,48

10 BANGUNAN GEDUNG NEGARA KLASIFIKASI TIDAK SEDERHANA TIDAK SEDERHANA s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d A Biaya Konstruksi Fisik ( BKF ) 93,06 s/d 93,17 93,17 s/d 93,25 93,25 s/d 93,38 93,38 s/d 93,46 93,46 s/d 93,57 93,57 s/d 93,65 93,65 s/d 93,77 93,77 s/d 93,87 93,87 s/d 93,91 93,91 s/d 93,93 B Biaya Umum ( a+b+c ) 6,94 s/d 6,83 6,83 s/d 6,75 6,75 s/d 6,62 6,62 s/d 6,54 6,54 s/d 6,43 6,43 s/d 6,35 6,35 s/d 6,23 6,23 s/d 6,13 6,13 s/d 6,09 6,09 s/d 6,07 a Perencanaan ( DED ) 3,26 s/d 3,21 3,21 s/d 3,18 3,18 s/d 3,13 3,13 s/d 3,10 3,10 s/d 3,05 3,05 s/d 3,02 3,02 s/d 2,98 2,98 s/d 2,94 2,94 s/d 2,93 2,93 s/d 2,93 b Pengawasan ( Supervisi ) 2,19 s/d 2,16 2,16 s/d 2,14 2,14 s/d 2,10 2,10 s/d 2,08 2,08 s/d 2,04 2,04 s/d 2,02 2,02 s/d 1,99 1,99 s/d 1,96 1,96 s/d 1,95 1,95 s/d 1,94 c Administrasi Proyek( AP ) 1,48 s/d 1,46 1,46 s/d 1,43 1,43 s/d 1,38 1,38 s/d 1,36 1,36 s/d 1,33 1,33 s/d 1,31 1,31 s/d 1,26 1,26 s/d 1,23 1,23 s/d 1,21 1,21 s/d 1,21

11 PROSENTASE KOMPONEN BIAYA KEGIATAN NON FISIK (DALAM JUTAAN RUPIAH) SWAKELOLA BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 94,00 94,00 s/d 95,00 95,00 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 97,00 s/d 97,50 97,50 s/d 98,00 98,00 s/d 98,50 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,00 6,00 s/d 5,00 5,00 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 3,00 s/d 2,50 2,50 s/d 2,00 2,00 s/d 1,50 JUMLAH (A+B) DIBORONGKAN (PIHAK KE III) BIAYA PROYEK No 10 s/d s/d s/d s/d s/d s/d s/d 500 > 500 A Kegiatan (%) 93,00 s/d 93,50 93,50 s/d 94,00 94,00 s/d 94,50 94,50 s/d 95,00 95,00 s/d 95,50 95,50 s/d 96,00 96,00 s/d 96,50 96,50 s/d 97,00 B Biaya Umum (%) 7,00 s/d 6,50 6,50 s/d 6,00 6,00 s/d 5,50 5,50 s/d 5,00 5,00 s/d 4,50 4,50 s/d 4,00 4,00 s/d 3,50 3,50 s/d 3,00 JUMLAH (A+B)

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KABUPATEN BELITUNG DENGAN PELAKSANAAN PEKERJAAN

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

BAB III METODOLOGI PENELITIAN BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Jenis Penelitian Penelitian yang dilakukan bersifat studi kepustakaan dan survey lapangan, yaitu dengan mengolah data berdasarkan indeks tenaga kerja yang diperoleh dari

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA TANJUNGPINANG

PEMERINTAH KOTA TANJUNGPINANG PEMERINTAH KOTA TANJUNGPINANG PERATURAN DAERAH KOTA TANJUNGPINANG NOMOR 5 TAHUN 2010 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH NOMOR 10 TAHUN 2009 TENTANG PENGIKATAN DANA, PENETAPAN PROGRAM DAN KEGIATAN

Lebih terperinci

PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN

PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN PEMELIHARAAN RUTIN JALAN DAN JEMBATAN PETUNJUK PRAKTIS PEMELIHARAAN RUTIN JALAN. 01 ORGANISASI AGUSTUS 1992 DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA POLA PENANGANAN UMUM Penanganan Pemeliharaan

Lebih terperinci

Bab TRANSAKSI KDP. Tampilan Menu Perekaman Transaksi KDP adalah sbb:

Bab TRANSAKSI KDP. Tampilan Menu Perekaman Transaksi KDP adalah sbb: Bab 4 TRANSAKSI KDP Saldo Awal KDP Perolehan KDP Transfer Masuk KDP Hibah Masuk KDP Pengembangan KDP Koreksi Perubahan Nilai KDP Transfer Keluar KDP Hibah Keluar KDP Penghapusan/Penghentian KDP Tampilan

Lebih terperinci

SOP PERAWATAN INSTALASI LISTRIK. TUJUAN Sebagai pedoman perawatan inatalasi listrik bagi seluruh pengelola unit kerja di lingkungan IPB.

SOP PERAWATAN INSTALASI LISTRIK. TUJUAN Sebagai pedoman perawatan inatalasi listrik bagi seluruh pengelola unit kerja di lingkungan IPB. TUJUAN Sebagai pedoman perawatan inatalasi listrik bagi seluruh pengelola unit kerja di lingkungan IPB. DESKRIPSI Perawatan instalasi listrik terdiri dari perawatan rutin dan perbaikan/rehab. Perawatan

Lebih terperinci

2.1 Efisiensi Efektivitas Sistem Manajemen Swakelola Studi tentang Manajemen Swakelola sebagai Alternatif dalam

2.1 Efisiensi Efektivitas Sistem Manajemen Swakelola Studi tentang Manajemen Swakelola sebagai Alternatif dalam DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN KATA PENGANTAR a 111 HALAMAN PERSEMBAHAN DAFTAR ISI DAFTAR GAMBAR vii xi DAFTAR TABEL DAFTAR LAMPIRAN ABSTRAK viii xiv BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KOTA BANJARMASIN TAHUN 2008 NOMOR 23

LEMBARAN DAERAH KOTA BANJARMASIN TAHUN 2008 NOMOR 23 LEMBARAN DAERAH KOTA BANJARMASIN TAHUN 2008 NOMOR 23 PERATURAN DAERAH KOTA BANJARMASIN NOMOR 23 TAHUN 2008 TENTANG BIAYA CETAK DOKUMEN LELANG DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA BANJARMASIN, Menimbang

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. waktu penyelesaian proyek bisa dipercepat dari kurun waktu normal dengan

BAB 1 PENDAHULUAN. waktu penyelesaian proyek bisa dipercepat dari kurun waktu normal dengan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Dalam penjadwalan pelaksanaan suatu proyek konstruksi, kurun waktu penyelesaian proyek bisa dipercepat dari kurun waktu normal dengan menambah sumber daya dalam

Lebih terperinci

Pembangunan daerah tahun 2013 pada urusan Pekerjaan Umum dilaksanakan dalam rangka mencapai beberapa sasaran yang telah ditetapkan, yaitu:

Pembangunan daerah tahun 2013 pada urusan Pekerjaan Umum dilaksanakan dalam rangka mencapai beberapa sasaran yang telah ditetapkan, yaitu: . Pekerjaan Umum Pembangunan daerah tahun 0 pada urusan Pekerjaan Umum dilaksanakan dalam rangka mencapai beberapa sasaran yang telah ditetapkan, yaitu: a. Terwujudnya pemerataan bidang pekerjaan umum

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008 MENTERI PEKERJAAN UMUM REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NOMOR : 09/PER/M/2008 TENTANG PEDOMAN SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3) KONSTRUKSI BIDANG PEKERJAAN UMUM DENGAN

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 13 TAHUN 2009 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN GEDUNG DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN BELITUNG DENGAN PELAKSANAAN

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KATINGAN NOMOR 8 TAHUN 2013

PERATURAN DAERAH KABUPATEN KATINGAN NOMOR 8 TAHUN 2013 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KATINGAN NOMOR 8 TAHUN 2013 T E N T A N G KEGIATAN TAHUN JAMAK JALAN DAN JEMBATAN DI KABUPATEN KATINGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KATINGAN, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN SINJAI DINAS PERMUKIMAN DAN TATA RUANG JL. PERSATUAN RAYA NO.116 TELP. (0482) FAX 21592

PEMERINTAH DAERAH KABUPATEN SINJAI DINAS PERMUKIMAN DAN TATA RUANG JL. PERSATUAN RAYA NO.116 TELP. (0482) FAX 21592 RENCANA UMUM PENGADAAN PADA DINAS TATA RUANG PERMUKIMAN DAN PERUMAHAN KABUPATEN SINJAI TAHUN ANGGARAN 2012 A. KEBIJAKAN UMUM PENGADAAN Rencana umum pengadaan barang/jasa pemerintah pada Dinas Tata Ruang

Lebih terperinci

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN

BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN BAB X KEBIJAKAN AKUNTANSI KONSTRUKSI DALAM PENGERJAAN A. UMUM 1. Definisi Konstruksi dalam pengerjaan adalah aset-aset tetap yang sedang dalam proses pembangunan. 2. Klasifikasi Konstruksi Dalam Pengerjaan

Lebih terperinci

LAPORAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH

LAPORAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH PEMERINTAH KABUPATEN KLATEN LAPORAN REALISASI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 2015 DAN 2014 NO. URUT URAIAN ANGGARAN REALISASI REF (%) 2015 2015

Lebih terperinci

PERBANDINGAN ALTERNATIF PERBANDINGAN ALTERNATIF

PERBANDINGAN ALTERNATIF PERBANDINGAN ALTERNATIF PERBANDINGAN ALTERNATIF Macam-macam analisa Present Worth Capitalized Cost Annual Worth PERBANDINGAN ALTERNATIF Ekonomi Teknik bertujuan : membandingkan alternatif-alternatif dan memilih yang paling ekonomis

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG

PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PEMERINTAH KABUPATEN BELITUNG PERATURAN DAERAH KABUPATEN BELITUNG NOMOR 5 TAHUN 2010 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN JEMBATAN SUNGAI PADANG DENGAN PELAKSANAAN PEKERJAAN TAHUN JAMAK DENGAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. untuk mendorong kemajuan bangsa. Pembangunan infrastruktur sendiri sangat

BAB I PENDAHULUAN. untuk mendorong kemajuan bangsa. Pembangunan infrastruktur sendiri sangat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan infrastruktur merupakan suatu hal yang sangat penting untuk mendorong kemajuan bangsa. Pembangunan infrastruktur sendiri sangat diperlukan oleh semua sektor.

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh

BAB 1 PENDAHULUAN. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Setiap perusahaan menginginkan suatu tingkat pertumbuhan yang baik. Pertumbuhan tersebut tercermin dengan pencapaian tingkat laba yang diperoleh oleh perusahaan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Infrastruktur merupakan bagian penting karena berpengaruh pada sektor ekonomi, sosial, dan budaya. Dalam Renstra Kementerian PU Tahun 2010-2014 disebutkan bahwa Kementerian

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam

I. PENDAHULUAN. Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan merupakan suatu usaha yang dilaksanakan suatu negara dalam mencapai keseimbangan dan keserasian di berbagai bidang, baik fisik maupun non fisik. Indonesia

Lebih terperinci

KEPMEN NO. 27 TH 1987

KEPMEN NO. 27 TH 1987 KEPMEN NO. 27 TH 1987 KEPUTUSAN NOMOR : KEP.27/MEN/1987 TENTANG TATACARA PENGADAAN PEKERJAAN PENYIAPAN PEMUKIMAN UNTUK PROYEK PIR-TRANS Menimbang : a. bahwa pekerjaan penyiapan pemukiman dalam rangka PIR-TRANS

Lebih terperinci

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 28 TAHUN 2002 TENTANG PERUBAHAN KETIGA ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 14 TAHUN 1993 TENTANG PENYELENGGARAAN PROGRAM JAMINAN SOSIAL TENAGA KERJA PRESIDEN REPUBLIK

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Pada proyek EPC maupun proyek konstruksi tradisional, kualitas atau mutu adalah salah satu hal yang sangat penting dan seharusnya

BAB I PENDAHULUAN. Pada proyek EPC maupun proyek konstruksi tradisional, kualitas atau mutu adalah salah satu hal yang sangat penting dan seharusnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan konstruksi selalu mengalami peningkatan dari tahun ke tahun, terlihat dari ruang lingkup bidang konstruksi yang semakin luas. Bidang konstruksi yang dulu

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Jalan merupakan urat nadi kehidupan masyarakat, bangsa dan negara. Hal ini diamanatkan di dalam Undang Undang Nomor 38 tahun 2004 tentang Jalan yang

Lebih terperinci

EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PEMELIHARAAN JALAN SECARA SWAKELOLA ( Study Kasus Pada Peningkatan Jalan Harjosari Pendem Di Kabupaten Karanganyar )

EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PEMELIHARAAN JALAN SECARA SWAKELOLA ( Study Kasus Pada Peningkatan Jalan Harjosari Pendem Di Kabupaten Karanganyar ) EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PEMELIHARAAN JALAN SECARA SWAKELOLA ( Study Kasus Pada Peningkatan Jalan Harjosari Pendem Di Kabupaten Karanganyar ) TESIS Diajukan Kepada Program Pascasarjana Universitas Muhammadiyah

Lebih terperinci

BUPATI BANDUNG BARAT

BUPATI BANDUNG BARAT Menimbang : a. BUPATI BANDUNG BARAT PERATURAN BUPATI BANDUNG BARAT NOMOR 11 TAHUN 2013 TENTANG BANTUAN KEUANGAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BANDUNG BARAT, bahwa

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. memuaskan bagi pihak kontraktor dan owner. Keberhasilan suatu kontruksi pasti

BAB I PENDAHULUAN. memuaskan bagi pihak kontraktor dan owner. Keberhasilan suatu kontruksi pasti BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Dunia konstruksi berkembang dengan pesat dengan banyaknya pembangunan infrastruktur yang terus menerus dilakukan. Sebagai Negara berkembang Indonesia juga sibuk dengan

Lebih terperinci

BUPATI KUDUS PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG

BUPATI KUDUS PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG BUPATI KUDUS PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG RETRIBUSI IZIN MENDIRIKAN BANGUNAN

Lebih terperinci

Oleh : Wiendia Suryana NRP : : MaksumTanubrata, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA BANDUNG ABSTRAK

Oleh : Wiendia Suryana NRP : : MaksumTanubrata, Ir., MT. FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK SIPIL UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA BANDUNG ABSTRAK EVALUASI PROSEDUR PELELANGAN PROYEK KONSTRUKSI PADA PROYEK PEMERINTAH BERDASARKAN KEPPRES No. 18 TAHUN 2000 DIBANDINGKAN DENGAN KEPPRES No. 80 TAHUN 2003 Oleh : Wiendia Suryana NRP : 0021115 Pembimbing

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 14 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 15 TAHUN 2011 TENTANG RETRIBUSI IZIN

Lebih terperinci

PENGADAAN JASA KONSTRUKSI

PENGADAAN JASA KONSTRUKSI PENGADAAN JASA KONSTRUKSI Pengadaan barang/ jasa pemerintah adalah kegiatan pengadaan barang/jasa yang dibiayai dengan APBN/APBD, baik yang dilaksanakan secara swakelola maupun oleh penyedia barang/jasa

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978

PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978 PERATURAN DAERAH PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG NOMOR 3 TAHUN 1978 TENTANG RETRIBUSI SURAT IZIN PELULUSAN PRAKWALIFIKASI PERUSAHAAN PEMBORONG BANGUNAN DALAM PROVINSI DAERAH TINGKAT I LAMPUNG DENGAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Proyek adalah suatu urutan kegiatan dan peristiwa yang dirancang

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang. Proyek adalah suatu urutan kegiatan dan peristiwa yang dirancang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Proyek adalah suatu urutan kegiatan dan peristiwa yang dirancang dengan baik pada suatu permulaan dan suatu akhir dari sebuah kegiatan, yang diarahkan untuk mencapai

Lebih terperinci

RPJMD Kota Pekanbaru Tahun

RPJMD Kota Pekanbaru Tahun RPJMD Kota Pekanbaru Tahun 2017 BAB III GAMBARAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN III 1 RPJMD Kota Pekanbaru Tahun 2017 3.1.KINERJA KEUANGAN MASA LALU No Kinerja keuangan daerah masa lalu merupakan

Lebih terperinci

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN

BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN BAB III GAMBARAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH SERTA KERANGKA PENDANAAN 3.1.KINERJA KEUANGAN MASA LALU Kinerja keuangan daerah masa lalu merupakan informasi yang penting untuk membuat perencanaan daerah

Lebih terperinci

12. Diketahui segitiga ABC dengan AC = 5 cm, AB = 7 cm, dan BCA = 120. Keliling segitiga ABC =...

12. Diketahui segitiga ABC dengan AC = 5 cm, AB = 7 cm, dan BCA = 120. Keliling segitiga ABC =... 1 1. Diketahui: Premis 1 : Jika hari hujan maka tanah basah. Premis : Tanah tidak basah. Ingkaran dari penarikan kesimpulan yang sah dari premis-premis di atas adalah.... Agar F(x) = (p - ) x² - (p - 3)

Lebih terperinci

perencanaan jalan... 86

perencanaan jalan... 86 DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL... i LEMBAR PENGESAHAN... ii PERNYATAAN... iii PERSEMBAHAN... iv KATA PENGANTAR... v DAFTAR ISI... vii DAFTAR TABEL... xii DAFTAR GAMBAR... xv DAFTAR LAMPIRAN... xviii INTISARI...

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Tersedianya infrastruktur seperti jalan, jembatan, pelabuhan, bendungan dan infrastruktur fisik lainnya menjadi pendorong bagi kegiatan ekonomi, peningkatan kualitas

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG

PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG 9 5 BUPATI PENAJAM PASER UTARA PERATURAN BUPATI PENAJAM PASER UTARA NOMOR 30 TAHUN 2011 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN DAERAH DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH KABUPATEN PENAJAM PASER

Lebih terperinci

SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN. Nama Penanggung jawab Nama & Alamat Perusahaan. Telepon kantor Jabatan dalam perusahaan

SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN. Nama Penanggung jawab Nama & Alamat Perusahaan. Telepon kantor Jabatan dalam perusahaan FORM PRA-01 Petunjuk Pemakaian SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN Yang bertanda tangan dibawah ini Nama Penanggung jawab Nama & Alamat Perusahaan Telepon kantor Jabatan dalam perusahaan Menyatakan dengan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Standar Akuntansi Keuangan sebagai suatu pedoman dalam penyusunan

BAB I PENDAHULUAN. Standar Akuntansi Keuangan sebagai suatu pedoman dalam penyusunan BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Standar Akuntansi Keuangan sebagai suatu pedoman dalam penyusunan Laporan Keuangan, memuat aturan mengenai pengukuran. Pengakuan dan metode penilaian dari item-item

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU

PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU PERATURAN DAERAH KABUPATEN KAPUAS HULU NOMOR 6 TAHUN 2011 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PEMBANGUNAN GEDUNG BALAI PERTEMUAN, GEDUNG DPRD BLOK A, B DAN C DAN KANTOR DINAS

Lebih terperinci

SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH

SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH SWAKELOLA DALAM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH oleh: Abu Sopian, S.H., M.M. Balai Diklat Keuangan Pelembang Kata Kunci Pengadaan barang/jasa, Swakelola, Perencanaan Pengadaan, Pelaksanaan Pengadaan,

Lebih terperinci

Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun

Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun Tabel 5.1. Rekapitulasi Indikasi Kebutuhan Biaya Pengembangan Sanitasi Untuk 5 Tahun 1 Air Limbah Domestik Tahun ( x Rp. 1 Juta ) 29,609 33,728 35,459 39,827 43,976 182,599 2 Persampahan 5,725 4,908 8,559

Lebih terperinci

Rancangan Akhir RPJMD Tahun Hal.III. 12

Rancangan Akhir RPJMD Tahun Hal.III. 12 Tabel.T-III.C.1 Analisis Proporsi Belanja Pemenuhan Kebutuhan Aparatur Tahun 2009-2011 Total belanja untuk pemenuhan kebutuhan aparatur (Rp) Total pengeluaran (Belanja + Pembiayaan Pengeluaran) (Rp) Prosentase

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan

BAB I PENDAHULUAN. Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Prasarana jalan merupakan salah satu infrastruktur yang vital yang menghubungkan satu daerah dengan daerah lain. Jalan raya merupakan potret sebuah negara. Negara makmur

Lebih terperinci

Universitas Mercu Buana Fakultas Teknik Jurusan Teknik Industri #6 & 7 MANAJEMEN PROYEK

Universitas Mercu Buana Fakultas Teknik Jurusan Teknik Industri #6 & 7 MANAJEMEN PROYEK Universitas Mercu Buana Fakultas Teknik Jurusan Teknik Industri #6 & 7 MANAJEMEN PROYEK Manfaat Penjadwalan Memberikan pedoman terhadap unit pekerjaan/kegiatan mengenai batas-batas waktu dari masing-masing

Lebih terperinci

PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR : 3 TAHUN 2015 TENTANG

PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR : 3 TAHUN 2015 TENTANG PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR : 3 TAHUN 2015 TENTANG PERUBAHAN PERTAMA ATAS PERATURAN LEMBAGA PENGEMBANGAN JASA KONSTRUKSI NASIONAL NOMOR 5 TAHUN 2014 TENTANG REGISTRASI

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASER NOMOR 23 TAHUN 2011 TENTANG

PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASER NOMOR 23 TAHUN 2011 TENTANG PERATURAN DAERAH KABUPATEN PASER NOMOR 23 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN DAERAH NOMOR 9 TAHUN 2011 TENTANG PEMBIAYAAN PEMBANGUNAN TAHUN JAMAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI PASER,

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan suatu proses. Proses berarti suatu kegiatan yang terus-menerus

BAB 1 PENDAHULUAN. merupakan suatu proses. Proses berarti suatu kegiatan yang terus-menerus BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan didefinisikan sebagai suatu usaha atau rangkaian usaha pertumbuhan dan perubahan yang berencana yang dilakukan secara sadar oleh suatu bangsa, negara dan

Lebih terperinci

Prof. Himawan Adinegoro. (Deputy Monev & Pengembangan Sistem Informasi)

Prof. Himawan Adinegoro. (Deputy Monev & Pengembangan Sistem Informasi) Prof. Himawan Adinegoro (Deputy Monev & Pengembangan Sistem Informasi) NO NAMA PAKET PEKERJAAN VOLUME LOKASI PEKERJAAN (PROVINSI, KABUPATEN/KOTA) RENCANA PENGANGGARAN PERKIRAAN BIAYA (Rp) SUMBER DANA

Lebih terperinci

Manajemen Pengadaan Barang /Jasa (PBJ)

Manajemen Pengadaan Barang /Jasa (PBJ) Manajemen Pengadaan Barang /Jasa (PBJ) Arif Kurniawan Wahono (135020304111002) Fatmawati Yunita (125020306111005) Sarintan Pratiwi Usman (125020300111002) Muhamad Risqi W (125020300111039) M.Januar Setiawan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 31.A 2012 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 31.A TAHUN 2012 TENTANG

BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 31.A 2012 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 31.A TAHUN 2012 TENTANG BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 31.A 2012 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 31.A TAHUN 2012 TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 28 TAHUN 2011 TENTANG PROGRAM/KEGIATAN INFRASTRUKTUR

Lebih terperinci

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN 2006 2008 BUPATI SIAK, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU

PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU PEMERINTAH KABUPATEN KAPUAS HULU PERATURAN DAERAH KABUPATEN KAPUAS HULU NOMOR 7 TAHUN 2011 TENTANG PENGIKATAN DANA ANGGARAN PENGAWASAN PEMBANGUNAN GEDUNG BALAI PERTEMUAN, GEDUNG DPRD BLOK A, B DAN C DAN

Lebih terperinci

ESTIMASI BIAYA PROYEK ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB)

ESTIMASI BIAYA PROYEK ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) ESTIMASI BIAYA PROYEK RENCANA ANGGARAN BIAYA (RAB) 1. Estimasi Biaya Proyek : Macam-macam estimasi biaya Jenis-jenis biaya proyek konstruksi 2. RAB Susunan RAB Tahap-tahap penyusunan RAB Contoh RAB ESTIMASI

Lebih terperinci

WALIKOTA SURABAYA INSTRUKSI WALIKOTA SURABAYA NOMOR 6 TAHUN 2009 TENTANG

WALIKOTA SURABAYA INSTRUKSI WALIKOTA SURABAYA NOMOR 6 TAHUN 2009 TENTANG WALIKOTA SURABAYA INSTRUKSI WALIKOTA SURABAYA NOMOR 6 TAHUN 2009 TENTANG PERCEPATAN PELAKSANAAN KEGIATAN YANG DIBIAYAI ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA DAERAH TAHUN ANGGARAN 2009 SERTA PERUBAHAN ANGGARAN

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN NEGARA DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

Tabel Kapasitas Rill kemampuan keuangan daerah untuk mendanai Pembangunan Daerah

Tabel Kapasitas Rill kemampuan keuangan daerah untuk mendanai Pembangunan Daerah Tabel Kapasitas Rill kemampuan keuangan daerah untuk mendanai Pembangunan Daerah 2012 2013 2014 2015 2016 2017 (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) 1. Pendapatan 15,678,691,000.00 16,237,782,929.91 16,796,874,859.82

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan dan pengembangan di wilayah Indonesia dalam bidang teknik sipil dari tahun ke tahun mengalami kemajuan yang cukup pesat. Pembangunan di berbagai sektor

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Tingkat pertumbuhan ekonomi pada kota kota besar di Indonesia telah

BAB 1 PENDAHULUAN. Tingkat pertumbuhan ekonomi pada kota kota besar di Indonesia telah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tingkat pertumbuhan ekonomi pada kota kota besar di Indonesia telah menyebabkan tingginya pergerakan manusia dan barang. Hal ini dapat dilihat dari meningkatnya

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pada era globalisasi dan persaingan bebas sekarang ini banyak kegiatan

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pada era globalisasi dan persaingan bebas sekarang ini banyak kegiatan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada era globalisasi dan persaingan bebas sekarang ini banyak kegiatan pekerjaan konstruksi yang tidak ada habisnya. Kegiatan konstruksi adalah kegiatan yang berkaitan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. telah diatur. Kecelakaan terjadi tanpa disangka-sangka dalam sekejap mata

BAB I PENDAHULUAN. telah diatur. Kecelakaan terjadi tanpa disangka-sangka dalam sekejap mata BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kecelakaan menurut M. Sulaksmono (1997) adalah suatu kejadian tidak diduga dan tidak dikehendaki yang mengacaukan proses aktivitas yang telah diatur. Kecelakaan terjadi

Lebih terperinci

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN NEGARA DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang

Lebih terperinci

PROGRAM DAN KEGIATAN DINAS PEKERJAAN UMUM DAN TATA RUANG KOTA MADIUN NO PROGRAM KEGIATAN ANGGARAN

PROGRAM DAN KEGIATAN DINAS PEKERJAAN UMUM DAN TATA RUANG KOTA MADIUN NO PROGRAM KEGIATAN ANGGARAN PROGRAM DAN KEGIATAN DINAS PEKERJAAN UMUM DAN TATA RUANG KOTA MADIUN NO PROGRAM KEGIATAN ANGGARAN 1. Program Pelayanan Administrasi Perkantoran 2. Program Pemeliharaan Barang Milik Daerah 3. Program Peningkatan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pada lingkungan bisnis saat ini, setiap instansi perusahaan dituntut untuk mampu bersaing dalam meningkatkan kinerja perusahaan, sehingga perusahaan dapat mengambil

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di negara yang sedang berkembang seperti halnya Indonesia, berbagai cara dilakukan untuk meningkatkan taraf hidup rakyat. Salah satu upaya untuk itu adalah dengan

Lebih terperinci

V. Paket Pekerjaan dan Jadwal Pelaksanaan :

V. Paket Pekerjaan dan Jadwal Pelaksanaan : V Paket Pekerjaan dan Jadwal Pelaksanaan : JADWAL PELAKSANAAN (Rp) Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agus Sept Okt v Des Perjalanan Dinas Luar Kegiatan Penyelesaian Administrasi Kedudukan Hukum PNS 28040000

Lebih terperinci

Arsip Seksi PKN, KPKNL Semarang

Arsip Seksi PKN, KPKNL Semarang Arsip Seksi PKN, KPKNL Semarang KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 01/KM.12/2001 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK/KEKAYAAN NEGARA DALAM SISTEM AKUNTANSI PEMERINTAH MENTERI KEUANGAN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pembangunan di era modern ini semakin banyak dilakukan guna

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang. Pembangunan di era modern ini semakin banyak dilakukan guna BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pembangunan di era modern ini semakin banyak dilakukan guna memenuhi kebutuhan manusia dalam menjalankan aktifitasnya. Pembangunan yang dilakukan diantaranya adalah

Lebih terperinci

KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA DALAM MENDUKUNG INDONESIA BEBAS SAMPAH MEKANISME DAN LINGKUP PENGADAAN

KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA DALAM MENDUKUNG INDONESIA BEBAS SAMPAH MEKANISME DAN LINGKUP PENGADAAN OVERVIEW KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA DALAM MENDUKUNG INDONESIA BEBAS SAMPAH 2020 Disampaikan Oleh Robin A. Suryo Deputi Pengembangan Strategi dan Kebijakan OVERVIEW 1. Konsep Pengelolaan Persampahan

Lebih terperinci

BAB VIII RENCANA ANGGARAN BIAYA

BAB VIII RENCANA ANGGARAN BIAYA BAB VIII RENCANA ANGGARAN BIAYA 8.1 PERHITUNGAN VOLUME PEKERJAAN Tabel 8.1 Perhitungan volume pekerjaan No Uraian Volume Satuan I Pekerjaan Persiapan 1 Direksi Keet 4.00 6.00 Luas = 6 x 4 = 24 m 2 24.00

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. infrastruktur. Kebutuhan akan konstruksi membuat beton menjadi pilihan utama,

BAB I PENDAHULUAN. infrastruktur. Kebutuhan akan konstruksi membuat beton menjadi pilihan utama, BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Beton merupakan suatu bahan yang digunakan dalam pembangunan infrastruktur. Kebutuhan akan konstruksi membuat beton menjadi pilihan utama, karena beton merupakan bahan

Lebih terperinci

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 7 TAHUN 2010 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 7 TAHUN 2010 TENTANG IZIN USAHA JASA KONSTRUKSI

LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 7 TAHUN 2010 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 7 TAHUN 2010 TENTANG IZIN USAHA JASA KONSTRUKSI LEMBARAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 7 TAHUN 2010 PERATURAN DAERAH KABUPATEN KUDUS NOMOR 7 TAHUN 2010 TENTANG IZIN USAHA JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI KUDUS, Menimbang : a.

Lebih terperinci

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN

BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN BUPATI SIAK PERATURAN DAERAH KABUPATEN SIAK NOMOR 5 TAHUN 2006 TENTANG KEGIATAN TAHUN JAMAK (MULTY YEARS) KABUPATEN SIAK TAHUN ANGGARAN 2006 2008 BUPATI SIAK, Menimbang : a. bahwa dalam rangka meningkatkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN Sekilas Objek Studi

BAB 1 PENDAHULUAN Sekilas Objek Studi BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Sekilas Objek Studi Pembangunan Dermaga Terminal Curah Cair (TCC) Pelabuhan Kuala Tanjung merupakan pengembangan tahap pertama dari Proyek Pengembangan Pelabuhan Kuala Tanjung. Dermaga

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dikehendaki, yang mengacaukan proses yang telah diatur dari suatu aktivitas dan

BAB I PENDAHULUAN. dikehendaki, yang mengacaukan proses yang telah diatur dari suatu aktivitas dan BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kecelakaan kerja adalah suatu kejadian yang tidak diduga semula dan tidak dikehendaki, yang mengacaukan proses yang telah diatur dari suatu aktivitas dan dapat menimbulkan

Lebih terperinci

BERITA DAERAH KOTA BEKASI

BERITA DAERAH KOTA BEKASI BERITA DAERAH KOTA BEKASI NOMOR : 28 2011 SERI : E PERATURAN WALIKOTA BEKASI NOMOR 28 TAHUN 2011 TENTANG PROGRAM/KEGIATAN PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DAN BANGUNAN GEDUNG YANG DIDANAI MELALUI PEMBIAYAAN TAHUN

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. apabila negara dapat memberi peluang bagi seluruh masyarakat untuk

BAB I PENDAHULUAN. apabila negara dapat memberi peluang bagi seluruh masyarakat untuk BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pembangunan Nasional berdasarkan pancasila dan UndangUndang Negara Republik Indonesia Tahun 945 dilaksanakan dalam rangka mewujudkan masyarakat yang sejahtera,

Lebih terperinci

PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DI DESA BAB I PENDAHULUAN

PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DI DESA BAB I PENDAHULUAN 2013, No.1367 4 LAMPIRAN PERATURAN KEPALA LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH NOMOR 13 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DI DESA PEDOMAN TATA CARA PENGADAAN

Lebih terperinci

II. KEGIATAN PENGAWASAN

II. KEGIATAN PENGAWASAN KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PEKERJAAN KONSULTANSI PENGAWASAN PEMBANGUNAN PASAR RAKYAT BONEA BENTENG DI LINGKUP DINAS KOPERASI, UKM, PERINDUSTRIAN DAN PERDAGANGAN KABUPATEN KEPULAUAN SELAYAR TAHUN ANGGARAN

Lebih terperinci

P E N G U M U M A N No /01/PP/PDI-PU/DAU/2012

P E N G U M U M A N No /01/PP/PDI-PU/DAU/2012 PEMERINTAH KOTA TANJUNGBALAI DINAS PEKERJAAN UMUM TAHUN ANGGARAN 2012 Jalan Prof. Dr. Ir. Sutami Telp. (0623) 7000644 - Tanjungbalai P E N G U M U M A N No. 602.1/01/PP/PDI-PU/DAU/2012 1. Berdasarkan Surat

Lebih terperinci

WALIKOTA TANGERANG SELATAN,

WALIKOTA TANGERANG SELATAN, WALIKOTA TANGERANG SELATAN PERATURAN WALIKOTA TANGERANG SELATAN NOMOR 37 TAHUN 2009 TENTANG MASTER PLAN KAWASAN PUSAT PEMERINTAHAN KOTA TANGERANG SELATAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA TANGERANG

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. pemerataan pembangunan belum dapat juga dinikmati oleh seluruh masyarakatnya terutama

BAB 1 PENDAHULUAN. pemerataan pembangunan belum dapat juga dinikmati oleh seluruh masyarakatnya terutama 53 BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Indonesia adalah negara berkembang yang terdiri dari banyak sekali pulau. Tetapi pemerataan pembangunan belum dapat juga dinikmati oleh seluruh masyarakatnya

Lebih terperinci

BUPATI ALOR PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR

BUPATI ALOR PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR BUPATI ALOR PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR PERATURAN BUPATI ALOR NOMOR 2 TAHUN 2015 TENTANG PELAKSANAAN KEGIATAN PEMBANGUNAN DENGAN MENGGUNAKAN KONTRAK TAHUN JAMAK DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. rakyat, oleh karena itu hasil-hasil pembangunan harus dapat dinikmati seluruh

I. PENDAHULUAN. rakyat, oleh karena itu hasil-hasil pembangunan harus dapat dinikmati seluruh 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pembangunan adalah usaha untuk menciptakan kemakmuran dan kesejahteraan rakyat, oleh karena itu hasil-hasil pembangunan harus dapat dinikmati seluruh rakyat sebagai upaya

Lebih terperinci

19. VEKTOR. 2. Sudut antara dua vektor adalah θ. = a 1 i + a 2 j + a 3 k; a. a =

19. VEKTOR. 2. Sudut antara dua vektor adalah θ. = a 1 i + a 2 j + a 3 k; a. a = 19. VEKTOR A. Vektor Secara Geometri 1. Ruas garis berarah AB = b a. Sudut antara dua vektor adalah θ 3. Bila AP : PB = m : n, maka: B. Vektor Secara Aljabar a1 1. Komponen dan panjang vektor: a = a =

Lebih terperinci

BAB III LANDASAN TEORI. A. Strategi Penawaran. bergantung pada tujuan perusahaan diantaranya adalah memaksimumkan

BAB III LANDASAN TEORI. A. Strategi Penawaran. bergantung pada tujuan perusahaan diantaranya adalah memaksimumkan BAB III LANDASAN TEORI A. Strategi Penawaran Strategi penawaran (bidding Strategy) bagi suatu perusahaan sangat bergantung pada tujuan perusahaan diantaranya adalah memaksimumkan keuntungan (profit). Penawaran

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dunia sipil adalah dunia pembangunan. Indonesia merupakan negara berkembang, yang tiada hentinya membangun. Seiring perkembangan jaman, pembangunan di Indonesia telah

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN SUMBAWA BARAT

PEMERINTAH KABUPATEN SUMBAWA BARAT PEMERINTAH KABUPATEN SUMBAWA BARAT PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUMBAWA BARAT NOMOR 20 TAHUN 2007 TENTANG KOMISI ATAS PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH DAERAH (KPBJPD) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG

GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG GUBERNUR BALI PERATURAN GUBERNUR BALI NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN KAPITALISASI BARANG MILIK DAERAH DALAM SISTEM AKUNTANSI DI LINGKUNGAN PEMERINTAH PROVINSI BALI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA

PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA PERNYATAAN PERJANJIAN KINERJA DINAS PEKERJAAN UMUM CIPTA KARYA TATA RUANG KEBERSIHAN DAN PERTAMANAN KABUPATEN JOMBANG PERJANJIAN KINERJA TAHUN 2016 Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN I.1 Latar Belakang Pekerjaan tanah dalam suatu proyek jalan merupakan salah satu bagian yang sangat vital. Pekerjaan tanah di sini meliputi pekerjaan galian, timbunan, pengangkutan,

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI LUWU TIMUR NOMOR 29 TAHUN 2013 TENTANG KAPITALISASI ASET TETAP KABUPATEN LUWU TIMUR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, BUPATI LUWU

PERATURAN BUPATI LUWU TIMUR NOMOR 29 TAHUN 2013 TENTANG KAPITALISASI ASET TETAP KABUPATEN LUWU TIMUR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, BUPATI LUWU Menimbang : a. PERATURAN BUPATI LUWU TIMUR NOMOR 29 TAHUN 2013 TENTANG KAPITALISASI ASET TETAP KABUPATEN LUWU TIMUR DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA, BUPATI LUWU TIMUR, bahwa Peraturan Bupati Luwu Timur

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA SURABAYA

PEMERINTAH KOTA SURABAYA SALINAN PEMERINTAH KOTA SURABAYA PERATURAN DAERAH KOTA SURABAYA NOMOR 7 TAHUN 2007 TENTANG IZIN USAHA JASA KONSTRUKSI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA WALIKOTA SURABAYA Menimbang : a. bahwa pertumbuhan

Lebih terperinci

KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) PEKERJAAN PENGAWASAN PEMBANGUNAN SEKOLAH KEBERBAKATAN OLAHRAGA LANJUTAN PROVINSI SULAWESI UTARA TAHUN 2016

KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) PEKERJAAN PENGAWASAN PEMBANGUNAN SEKOLAH KEBERBAKATAN OLAHRAGA LANJUTAN PROVINSI SULAWESI UTARA TAHUN 2016 PEMERINTAH PROVINSI SULAWESI UTARA DINAS PENDIDIKAN NASIONAL KOMITE PEMBANGUNAN SMA KEBERBAKATAN OLAHRAGA Jalan Dr. Sam Ratulangi No. 35, Telepon 0431-863487, 852240, 862485, 863184 Facsimile 862485, 863184

Lebih terperinci

BADAN METEOROLOGI KLIMATOLOGI DAN GEOFISIKA BALAI BESAR WILAYAH V JAYAPURA

BADAN METEOROLOGI KLIMATOLOGI DAN GEOFISIKA BALAI BESAR WILAYAH V JAYAPURA NOMOR : ULP.K/51/III/BW.V/2013 Pokja Konstruksi ULP Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika akan melaksanakan Nama Paket Pekerjaan : Perluasan Gedung Kantor B V Tahap Akhir Lingkup Pekerjaan

Lebih terperinci

PETUNJUK PENGISIAN FORM RENCANA UMUM PENGADAAN TAHUN ANGGARAN 2014

PETUNJUK PENGISIAN FORM RENCANA UMUM PENGADAAN TAHUN ANGGARAN 2014 PETUNJUK PENGISIAN FORM RENCANA UMUM PENGADAAN TAHUN ANGGARAN 2014 Disusun oleh: Tim MONEV & LPSE Bagian Administrasi Pembangunan BAGIAN ADMINISTRASI PEMBANGUNAN SEKRETARIAT DAERAH KOTA SURAKARTA 2013

Lebih terperinci