PE DOMAN P E LAYANAN G I Z I LANJ UT US IA

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "PE DOMAN P E LAYANAN G I Z I LANJ UT US IA"

Transkripsi

1 i PE DOMAN P E LAYANAN G I Z I LANJ UT US IA Perpuctekaan Depkes,_ No. Induk 5^6^^Ib, Ala gi. Tari a.... Dapat Dari... KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INONESIA 2012

2 I atalog Dalam Terbitan. Kementerian Kesehatan RI ndonesia. Kementerian Kesehatan RI. Direktorat Jenderal Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan Anak Buku pedoman pelayanan gizi lanjut usia,-- Jakarta : Kementerian Kesehatan RI Judul I.NUTRITION GERIATRIC - HEALTH SERVICES FOR THE GED

3 KATA PENGANTAR Pembangunan bidang kesehatan bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang kesehatan. Peningkatan derajat kesehatan ini akan berdampak pada peningkatan umur harapan hidup, yang akan diiringi dengan meningkatnya jumlah penduduk lanjut usia. Pada umumnya penduduk lanjut usia akan menghadapi berbagai masalah fisik dan mental yang memerlukan pelayanan secara paripurna, balk dari aspek kesehatan, gizi, aspek mental dan sosial. Upaya pelayanan kesehatan paripurna bagi para lanjut usia perlu dikembangkan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan lanjut usia, termasuk di dalamnya upaya pelayanan gizi pada lanjut usia. Hal ini juga berkaitan dengan meningkatnya angka kesakitan akibat penyakit degeneratif, disamping penyakit infeksi dan kurang gizi. Karena itu upaya pelayanan gizi merupakan bagian yang penting untuk meningkatkan status gizi dan kesehatan lanjut usia agar tetap sehat dan produktif. Buku Pedoman Pelayanan Gizi Lanjut Usia ini disusun dengan tujuan agar dapat dimanfaatkan oleh tenaga kesehatan di Rumah Sakit, Puskesmas maupun sarana pelayanan kesehatan lain dalam mengoptimalkan pelayanan gizi bagi lanjut usia yang selaras dengan program kesehatan lainnya. Kritik dan saran yang berguna bagi perbaikan dan penyempurnaan buku ini sangat diharapkan, semoga pedoman ini dapat menjadi acuan dalam rangka pengembangan program gizi pada lanjut usia. 'r Minarto, MPS P i

4

5 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR... i DAFTAR ISI... iii Hal DAFTAR LAMPIRAN... iv BAB I PENDAHULUAN... 1 A. Latar Belakang... 1 B. Tujuan... 2 C. Sasaran... 2 D. Kebijakan clan Strategi... 3 BAB II GIZI LANJUT USIA... 4 A. Batasan... 4 B. Proses Menua... 4 C. Kebutuhan Gizi... 7 D. Masalah Gizi BAB III PELAYANAN GIZI INDIVIDU A. Penapisan B. Proses Asuhan Gizi Terstandar ( PACT ) Lanjut Usia BAB IV PELAYANAN GIZI MASYARAKAT A. Keluarga B. Kelompok Lanjut Usia C. Panti Sosial Tresna Werda BAB V PENUTUP LAMPIRAN Ill

6 DAFTAR LAMPIRAN Hal Lampiran 1. KMS La sia dan Brosur makanan Sehat untuk Lanjut Usia Lampiran 2. Tabel Ar gka Kecukupan Gizi Lampiran 3. Mini Nut ritional Assesment I. Skreening Lampiran 4. Mini Null ritional Assesment II. Penilaian Lampiran 5. Perhitur gan Kebutuhan Energi Berdasarkan Rule of Thumb Lampiran 6. Formulir Lampiran 7. Formulir Riwayat Pola Makan /Kebiasaan Recall 24 Jam Lampiran 8. Anamns sis Gizi Pasien Kunjungan Ulang Lampiran 9. Contoh Lampiran 10. Contoh enulisan Asuhan Gizi dengan format ADIME Menu Untuk Lansia Sehat Lampiran 11. Menu U tuk Lansia dengan Berat Badan Kurang Lampiran 12. Menu U tuk Lansia dengan Berat Badan Lebih (Kegemukan)...41 Lampiran 13. Diet Bet erapa Penyakit Pada Lansia Lampiran 14. Contoh Menu Untuk Lansia Tanpa Gigi dan Konstipasi iv

7 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Peningkatan Umur Harapan Hidup (UHH) merupakan salah satu indikator keberhasilan pembangunan bidang kesehatan. Sasaran rencana strategi Kementerian Kesehatan tahun adalah meningkatkan UHH dari 70,7 menjadi 72 tahun. Menurut hasil Susenas tahun 2000, jumlah lansia 14,4 juta jiwa atau 7,18% dari total jumlah penduduk, sedangkan pada tahun 2010 jumlah lansia sudah mencapai 19 juta jiwa atau sekitar 8,5% jumlah penduduk. Hal ini menunjukkan peningkatan jumlah lansia dan diproyeksikan akan terus meningkat, sehingga diperkirakan pada tahun 2020 akan menjadi 28,8 juta jiwa. Pertambahan jumlah lanjut usia akan menimbulkan berbagai permasalahan kompleks bagi lansia, keluarga maupun masyarakat meliputi aspekfisik, biologis, mental maupun sosial ekonomi_ Seiring dengan permasalahan tersebut, akan mempengaruhi asupan makannya yang pada akhirnya dapat berpengaruh terhadap status gizi. Berbagai penelitian yang telah dilakukan memperlihatkan hasil sebagai berikut: penelitian pada 242 orang lanjut usia di Semarang memperlihatkan prevalensi kurang energi kronis (KEK) sebesar 31%, sedangkan penelitian di Jakarta pada 10 Puskesmas kecamatan di Jakarta Selatan dari 222 orang lanjut usia didapatkan berat badan Iebih pada 73 orang lansia (32-39%) dan obese pada 14 orang (6,3%). Selanjutnya pada penelitian di Utan Kayu Selatan pada 100 orang lanjut usia didapatkan 19% tergolong defisiensi besi. Penelitian pada 10 orang lanjut usia di salah satu panti werdha memperlihatkan keadaan defisiensi vitamin B6 pada 3 orang lanjut usia (30%), defisiensi vitamin B12 pada 3 orang lanjut usia (30%) dan defisiensi asam folat terdapat pada 90% dari subyek yang diteliti. Data dari Journal of Nutrition 1999 menyatakan bahwa di Indonesia, lanjut usia (60-75 tahun) mempunyai asupan energi rata -rata kurang dari kebutuhan, 36,6% lanjut usia menderita defisiensi vitamin 131, Iebih dad 75% mendapat asupan zat besi dan vitamin B1 (2/3 RDA), 20, 2% mendapat asupan asam folat (2/3 RDA), serta 32, 4% menderita defisiensi vitamin B 12. I

8 2 Berdasarkan Dat d Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007, prevalensi penyakit pada Ianj it usia tahun adalah Penyakit Sendi 56,4%, Hipertensi 53,7%, Stroke 2C,2%o, Penyakit Asma 7,3%, Jantung 16,1%, Diabetes 3,7%, Tumor 8,8%. Mei ingkatnya penyakit degeneratif pada lanjut usia ini akan meningkatkan be in ekonomi keluarga, masyarakat dan negara. Upaya perbaikan Undang Kesehata perseorangan dar makanan, perbaik pelayanan gizi dar Pelayanan gizi se dilakukan di semi swasta. Dengan i dapat menanggulc meningkatkan stat B. Tujuan Umum : Menin produl Khusus : a. Meningkatkan gizi pada lanju b. Meningkatkan c. Meningkatkan a. b. c. izi masyarakat sebagaimana disebutkan di dalam Undang- No 36 tahun 2009 bertujuan untuk meningkatkan mutu gizi masyarakat, antara lain melalui perbaikan pola konsumsi n dan perilaku sadar gizi, peningkatan akses dan mutu kesehatan sesuai dengan kemajuan ilmu dan teknologi. bagai bagian dari pelayanan kesehatan lanjut usia dapat s fasilitas pelayanan kesehatan balk pemerintah maupun neningkatkan pelayanan gizi pada lanjut usia diharapkan ngi masalah gizi lanjut usia sehingga pada akhirnya dapat is gizi dan kesehatan lanjut usia. katkan status kesehatan lanjut usia agar sehat, mandiri dan if melalui pelayanan gizi yang bermutu. kualitas tenaga kesehatan dalam memberikan pelayanan usia. :ualitas pelayanan gizi pada lanjut usia. Status gizi lanjut usia. C. Sasaran Sasaran pelayana gizi lanjut usia terdiri dari: 1. Sasaran langs mg: Pra lanjut sia (45-59 tahun) Lanjut usia (60-69 tahun) Lanjut usi risiko tinggi (>_ 70 tahun atau > 60 tahun dengan masalah kesehatan 2. Sasaran tidak angsung: a. Tenaga ke ehatan b. Keluarga d mana lanjut usia berada c. Masyaraka di lingkungan lanjut usia/kader lansia d. Organisasi sosial yang bergerak di dalam pembinaan lanjut usia

9 D. Kebijakan dan Strategi Kebijakan dan Strategi pelayanan gizi lanjut usia disesuaikan dengan kebijakan dan strategi program kesehatan lanjut usia : 1. Kebijakan : a. Pembinaan gizi lanjut usia dilaksanakan secara terpadu dengan meningkatkan peran lintas program dan lintas sektor. b. Pembinaan gizi lanjut usia terutama ditujukan pada upaya peningkatan kesehatan dan kemampuan untuk mandiri agar selama mungkin tetap produktif dan berperan aktif dalam pembangunan. c. Pembinaan gizi lanjut usia sebagai bagian dari upaya kesehatan keluarga melalui pelayanan kesehatan di tingkat dasar dan rujukan. d. Pembinaan gizi lanjut usia dilaksanakan melalui pendekatan holistik dengan memperhatikan nilai sosial dan budaya. e. Upaya promotif dan preventif dilaksanakan secara komprehensif bersama-sama dengan upaya kuratif dan rehabilitatif. f. Peningkatan peran serta masyarakat, swasta dan lanjut usia dilakukan atas dasar kekeluargaan dan gotong-royong, dibina oleh pemerintah pada semua tingkat administrasi. 2. Strategi: a. Meningkatkan sosialisasi dan advokasi kepada stakeholder dan pengambil kebijakan. b. Meningkatkan pelayanan gizi lanjut usia baik individu maupun masyarakat. c. Meningkatkan upaya deteksi dini adanya masalah gizi lanjut usia. d. Meningkatkan sistem informasi dalam setiap kegiatan pelayanan gizi lanjut usia. e. Menyediakan fasilitas pelayanan gizi lanjut usia. f. Meningkatkan kemampuan dan ketrampilan tenaga kesehatan dalam pelayanan gizi lanjut usia. g. Meningkatkan pendidikan gizi lanjut usia melalui KIE. h. Memantapkan kerjasama lintas program, lintas sektor, LSM dan swasta. i. Menggerakkan dan memberdayakan masyarakat untuk hidup sehat dan mandiri. 3

10 BAB II GIZI LANJUT USIA A. Batasan Menurut WHO Ian is dikelompokkan menjadi 4 kelompok yaitu : 1. Usia pertenga an (45-59 tahun) 2. Lanjut usia (60-74 tahun) 3, Lansia tua (75 90 tahun) 4. Usia sangat to (> 90 tahun) Menurut Kemente ian Kesehatan RI, lanjut usia dikelompokkan menjadi : Pra lanjut usia (45-59 tahun) Lanjut usia ( tahun) Lanjut usia risi o tinggi (? 70 tahun atau usia? 60 tahun dengan masalah kesehatan) B. Proses Menua Proses pertumbu an dan perkembangan manusia berlangsung sepanjang masa, sejak dari j nin, bayi, balita, remaja, dewasa hingga masa tua. Proses menua berlangsu g secara alamiah, terus menerus dan berkesinambungan. Pada akhirnya ak n menyebabkan perubahan anatomi, fisiologi clan biokimia pada jaringan tub h sehingga mempengaruhi fungsi dan kemampuan tubuh secara keseluruha. Proses menua sa gat individual dan berbeda perkembangannya pada tiap individu, karena di engaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Faktor eksternal yang mempengaru i proses menua adalah asupan makanan, pendidikan, sosial budaya, penyakit i feksi/degeneratif, higiene sanitasi lingkungan, ekonomi dan dukungan keluarg. Faktor eksternal lain yaitu kemunduran psikologis seperti sindroma lepas ja atan, perasaan sedih clan sendiri, perubahan status sosial sangat mempeng uhi proses menua pada seseorang. Asupan makanan angat mempengaruhi proses menua karena seluruh aktivitas sel atau metaboli me dalam tubuh memerlukan zat-zat gizi yang cukup. Sementara itu per bahan biologis pada lanjut usia merupakan faktor internal yang pada akhirny dapat mempengaruhi status gizi. 4

11 Faktor yang mempengaruhi proses menua STESSOR PSIKOSOSIAL KONSUMSI I SOS-BUD PENDIDIKAN FAKTOR EKSTERNAL PENY. INFEKSI/ DEGENERATIF HYGIENE SANITASI/ LINGKUNGAN KELUARGA/ PENGASUH EKONOMI V LINGKUP PERGAULAN/ KELOMPOK MASYARAKAT Sumber : Pedoman Tataiaksana Gizi Lanjut Usia Bagi Petugas Kesehatan Proses perubahan biologis pada lanjut usia ditandai dengan : 1. Pengurangan massa otot dan bertambahnya massa lemak, dapat menurunkan jumlah cairan tubuh sehingga kulit terlihat mengerut dan kering, wajah berkeriput dengan garis-garis yang menetap. Lanjut usia terlihat kurus. 2. Gangguan indera perasa, penciuman, pendengaran, penglihatan dan perabaan menurun. Menurunnya fungsi indera perasa berkaitan dengan kekurangan kadar zink menyebabkan berkurangnya nafsu makan pada lanjut usia. Sensitifitas terhadap rasa manis dan asin biasanya berkurang, ini menyebabkan lanjut usia senang makan yang manis dan asin. 3. Katarak pada lanjut usia sering dihubungkan dengan kekurangan Vitamin A, C dan asam folat. 1. Gigi-geligi yang tanggal, menyebabkan gangguan fungsi mengunyah yang mengakibatkan kurangnya asupan makanan pada lanjut usia. 2. Cairan saluran cerna dan enzim-enzim yang membantu pencernaan 5

12 berkurang pada proses menua. Nafsu makan dan kemampuan penyerapa zat- zat gizi juga menurun terutama lemak dan kalsium. Menurunn a sekresi air ludah mengurangi kemampuan mengunyah dan menelan akanan. Pada lambung, faktor yang berpengaruh terhadap penyerapa vitamin B 12 berkurang, sehingga dapat menyebabkan anemia. 3. Penurunar mobilitas usus, menyebabkan gangguan pada saluran pencernpa seperti perut kembung, nyeri perut dan susah buang air besar. Hal ini dapat menyebabkan menurunnya nafsu makan dan terjadinya asir. 4. Penuruna kemampuan motorik menyebabkan lanjut usia kesulitan untuk mak n. 5. Terjadinya penurunan fungsi sel otak, menyebabkan penurunan daya ingat jang a pendek, melambatnya proses informasi, mengatur dan mengurutk n sesuatu yang dapat mengakibatkan kesulitan dalam melakukan aktifitas sehari-hari disebut dengan demensia/pikun. 6. Kapasitas injal untuk mengeluarkan air dalam jumlah besar juga berkurang, sehingga dapat terjadi pengenceran Natrium. Selain itu pengeluar n urine diluar kesadaran (incontinensia urine) menyebabkan lanjut usia sering mengurangi minum, sehingga dapat menyebabkan dehidrasi. Berikut tabel kindisi lanjut usia yang dapat mempengaruhi status gizi. KONDI I NO PERUBAHAN LANJUT SIA POLA MAKAN STATUS GIZI 1 Metabolisme b sal Kebutuhan energi Cenderung menurun menurun kegemukan/obesitas 2 Aktivitas/ kegia an fisik Energi yang dipakai Cenderung berkurang sedikit kegemukan/obesitas 3 Ekonomi menu gkat Konsumsi berlebih Cenderung kegemukan/obesitas 4 Fungsi indera enurun Kesulitan makan Makan tidak enak/ Dapat terjadi kurang nafsu makan menurun gizi 5 Penyakit perio ntal makanan berserat Dapat terjadi kurang atau (sayur, daging), gizi dan kegemukan/ gigi tanggal cenderung makan obesitas makanan lunak 6

13 Penurunan sekresi 6 asam lambung clan enzim pencernaan makanan 7 Mobilitas usus menurun Mengganggu penyerapan vitamin clan mineral Defisiensi zat gizi mikro Susah buang air Wasir (perdarahan) 6 besar anemia 8 Sering menggunakan Menurunkan nafsu Dapat terjadi kurang obat-obatan/alkohol makan gizi 9 Gangguan kemampuan motorik Kurang bersosialisasi 10, kesepian (perubahan psikologis) 11 Pendapatan menurun 12 Demensia (pikun) Kesulitan u ntuk menyiapkan makanan sendiri Nafsu makan menurun Asupan makanan menurun Sering makan/lupa makan Dapat terjadi kurang gizi Dapat terjadi kurang gizi Dapat terjadi kurang gizi spat terra i kurang gizi clan kegemukan/ obesitas C. Kebutuhan Gizi Kebutuhan gizi pada lanjut usia spesifik, karena terjadinya perubahan proses fisiologi clan psikososial sebagai akibat proses menua. Kebutuhan gizi lanjut usia sangat dipengaruhi oleh faktor : 1. Umur Pada lanjut usia kebutuhan energi clan lemak menurun. Setelah usia 50 tahun, kebutuhan energi berkurang sebesar 5% untuk setiap 10 tahun. Kebutuhan protein, vitamin clan mineral tetap yang berfungsi sebagai regenerasi sel clan antioksidan untuk melindungi sel-sel tubuh dari radikal bebas yang dapat merusak sel. 2. Jenis kelamin Umumnya laki-laki memerlukan zat gizi lebih banyak (terutama energi, protein dan lemak) dibandingkan pada wanita, karena postur, otot clan luas permukaan tubuh laki-laki lebih luas dari wanita. Namun kebutuhan zat besi (Fe) pada wanita cenderung lebih tinggi, karena wanita mengalami menstruasi. Pada wanita yang sudah menopause kebutuhan zat besi (Fe) turun kembali. 7

14 3. Aktivitas fisik an pekerjaan Lanjut usia m ngalami penurunan kemampuan fisik yang berdampak pada berurangnya ktivitas fisik sehingga kebutuhan energinya juga berkurang. Kecukupan z t gizi seseorang juga sangat tergantung dari pekerjaan seharihari : ringan, dang, berat. Makin berat pekerjaaan seseorang makin besar zat gizi yang ibutuhkan. Lanjut usia dengan pekerjaaan fisik yang berat memerlukan at gizi yang lebih banyak. 4. Postur tubuh Postur tubuh ang lebih besar memerlukan energi lebih banyak dibandingkan postur tubuh ang lebih kecil. 5. Iklim/suhu ud ra Orang yang ti ggal di daerah bersuhu dingin (pegunungan) memerlukan zat gizi lebih unt mempertahankan suhu tubuhnya. 6. Kondisi kese atan (stress fisik dan psikososial) Kebutuhan gi i setiap individu tidak selalu tetap, tetapi bervariasi sesuai dengan kondi i kesehatan seseorang pada waktu tertentu. Stress fisik dan stressor psik osial yang kerap terjadi pada lanjut usia juga mempengaruhi kebutuhan gi. Pada lanjut usia masa rehabilitasi sesudah sakit memerlukan penyesuaian ebutuhan gizi. 7. Lingkungan. Lanjut usia y ng sering terpapar di lingkungan yang rawan polusi (pabrik, industri, dll) p rlu mendapat suplemen tambahan yang mengandung protein, vitamin dan ineral untuk melindungi sel-sel tubuh dari efek radiasi. Pada prinsipnya butuhan gizi pada lanjut usia mengikuti prinsip gizi seimbang. Konsumsi maka an yang cukup dan seimbang bermanfaat bagi lanjut usia untuk mencegah tau mengurangi risiko penyakit degeneratif dan kekurangan gizi. Kebutuhan g zi lanjut usia dihitung secara individu. Pesan gizi seimb ng pada lanjut usia : 1. Makanlah an ka ragam makanan Makanan ya beraneka ragam adalah makanan yang terdiri dari minimal 4 sumber ba an makanan yaitu bahan makanan pokok, lauk-pauk, sayuran dan bush. S makin beraneka ragam dan bervariasi jenis makanan yang dikonsumsi, emakin balk. Sayur dan buah sangat baik untuk dikonsumsi (dianjurkan 5 porsi per hari). 2. Makanlah m anan untuk memenuhi kecukupan energi Karbohidrat perlukan guna memenuhi kebutuhan energi. Bagi lanjut usia, dianjurkan un uk memilih karbohidrat kompleks seperti beras, beras merah, 8

15 havermout, jagung, sagu, ubi jalar, ubi kayu dan umbi-umbian. Karbohidrat yang berasal dari biji-bijian dan kacang-kacangan utuh berfungsi sebagai sumber energi dan sumber serat. Dianjurkan agar lanjut usia mengurangi konsumsi gula sederhana seperti gula pasir dan sirup. 3. Batasi konsumsi lemak dan minyak Bagi lanjut usia, mengkonsumsi makanan yang mengandung lemak tinggi tidak dianjurkan, karena akan menambah risiko terjadinya berbagai penyakit degeneratif seperti tekanan darah tinggi, jantung, ginjal, dan lainlain. Sumber lemak yang baik adalah lemak tidak jenuh yang berasal dari kacang-kacangan, alpukat, miyakjagung, minyak zaitun. Lemak minyak ikan mengandung omega 3, yang dapat menurunkan kolesterol dan mencegah arthritis, sehingga baik dikonsumsi oleh lanjut usia. Lanjut usia sebaiknya mengkonsumsi lemak tidak lebih dari seperempat kebutuhan energi. 4. Makanlah makanan sumber zat besi Zat besi adalah salah satu unsur penting dalam proses pembentukan sel darah merah. Zat besi secara alamiah diperoleh dari makanan seperti daging, hati dan sayuran hijau. Kekurangan zat besi yang dikonsumsi bila berkelanjutan akan menyebabkan penyakit anemia gizi besi dengan tandatanda pucat, lemah, lesu, pusing, dan mats berkunang-kunang. Demikian juga pada lanjut usia, perlu mengkonsumsi makanan sumber zat besi dalam jumlah cukup. 5. Biasakan makan pagi Makan pagi secara teratur dalam jumlah cukup dapat memelihara ketahanan fisik, mempertahankan daya tahan tubuh dan meningkatkan produktifitas kerja. Lanjut usia sebaiknya membiasakan makan pagi agar selalu sehat dan produktif. 6. Minumlah air bersih dan aman yang cukup jumlahnya Air minum yang bersih dan aman adalah air yang tidak berbau, tidak berwarna, tidak berasa dan telah dididihkan serta disimpan dalam wadah yang bersih dan tertutup. Air sangat dibutuhkan sebagai media dalam proses metabolisme tubuh. Apabila terjadi kekurangan air minum akan mengakibatkan kesadaran menurun. 7. Lakukan aktivitas fisik dan olahraga secara teratur Agar dapat mempertahankan kebugaran, lanjut usia harus tetap berolah raga. Aktifitas fisik sangat penting peranannya bagi lansia. Dengan melakukan aktifitas fisik, maka lanjut usia dapat mempertahankan bahkan meningkatkan derajat kesehatannya. Namun, karena keterbatasan fisik yang dimilikinya perlu dilakukan penyesuaian dalam melakukan aktifitas fisik sehari-hari. 9

16 8. Pesan lainny : - Tidak m4 m alkohol - Mambaca label makanan D. Masalah gizi Masalah gizi Ian ut usia merupakan rangkaian proses masalah gizi sejak usia muda yang anifestasinya terjadi pada lanjut usia. Berbagai penelitian menunjukkan bah a masalah gizi pada lanjut usia sebagian besar merupakan masalah gizi lebi yang merupakan faktor risiko timbulnya penyakit degeneratif seperti penyakit j ntung koroner, diabetes mellitus, hipertensi, gout rematik, ginjal, perlemaka hati, dan lain-lain. Namun demikian masalah kurang gizi juga banyak terjadi pa a lanjut usia seperti Kurang Energi Kronik (KEK), anemia dan kekurangan zat gi i mikro lain. 1. Kegemukan tau obesitas Keadaan ini iasanya disebabkan oleh pola konsumsi yang berlebihan, banyak meng ndung lemak dan jumlah kalori yang melebihi kebutuhan. Proses meta lisme yang menurun pada lanjut usia, bila tidak diimbangi dengan peni gkatan aktifitas fisik atau penurunan jumlah makanan, sehingga jum ah kalori yang berlebih akan diubah menjadi lemak yang dapat menga ibatkan kegemukan. Selain kegemukan secara keseluruhan, kegemukan p da bagian perut lebih berbahaya karena kelebihan lemak di perut dihubun kan dengan meningkatnya risiko penyakit jantung koroner pada bagian I mak lain. Menurut Monica, 1992, kegemukan atau obesitas akan mening atkan risiko menderita penyakit jantung koroner 1-3 kali, penyakit hipe ensi 1,5 kali, diabetes mellitus 2,9 kali dan penyakit empedu 1-6 kali Kurang Ener i Kronik (KEK) Kurang atau ilangnya nafsu makan yang berkepanjangan pada lanjut usia, dapat m nyebabkan penurunan berat badan. Pada lanjut usia kulit dan jaringan i at mulai keriput, sehingga makin kelihatan kurus. Disamping kekurangan z at gizi makro, sering juga disertai kekurangan zat gizi mikro. Beberapa pen ebab KEK pada lanjut usia : a. Makan ti ak enak karena berkurangnya fungsi alat perasa dan penciuma b. Gigi-geligi yang tanggal, sehingga menggangu proses mengunyah makanan c. Faktor str ss/depresi, kesepian, penyakit kronik, efek samping obat, merokok, II

17 3. Kurang Zat Gizi Mikro lain Biasanya menyertai lanjut usia dengan KEK, namun kekurangan zat gizi mikro dapatjuga terjadi pada lanjut usia dengan status gizi baik. Kurang zat besi, Vitamin A, Vitamin B, Vitamin C, Vitamin D, Vitamin E, Magnesium, kalsium, seng dan kurang serat sering terjadi pada lanjut usia. Beberapa penyakit kronik degeneratif yang berhubungan dengan status gizi: a. Penyakit Jantung koroner Konsumsi lemak jenuh dan kolesterol yang berlebihan dapat meningkatkan risiko penyakitjantung koroner. Penyakit Jantung Koroner pada mulanya disebabkan oleh penumpukan lemak pada dinding dalam pembuluh darah jantung (pembuluh koroner), dan hal ini lama kelamaan diikuti oleh berbagai proses seperti penimbunan jaringan ikat, pengapuran, pembekuan darah, dan lain-lain, yang semuanya akan mempersempit atau menyumbat pembuluh darah tersebut. b. Hipertensi Berat badan yang berlebih akan meningkatkan beban jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Akibatnya tekanan darah cenderung menjadi lebih tinggi. Selain itu pembuluh darah pada lanjut usia sering mengalami aterosklerosis (lebih tebal dan kaku), sehingga tekanan darah akan meningkat. Bila terjadi sumbatan di pembuluh darah otak akan memacu timbulnya stroke. Bila sumbatan terjadi di jantung dapat menyebabkan serangan jantung berupa nyeri dada atau kematian otot jantung (angina pektoris atau infark miokard) yang dapat menyebabkan kematian. c. Diabetes Mellitus Adalah suatu penyakit menahun yang ditandai oleh kadar glukosa darah yang melebihi nilai normal (gula darah puasa >_ 126 gr/dl dan atau gula darah sewaktu diatas 200 gr/dl). Diabetes umumnya disebabkan oleh kerusakan sel beta di pankreas yang menghasilkan fungsi insulin, sehingga kekurangan insulin atau dapat juga terjadi karena gangguan fungsi insulin dalam glukosa ke dalam sel. Pada orang dengan berat badan lebih, hiperglikemia terjadi karena insulin yang dihasilkan oleh pankreas tidak mencukupi kebutuhan. II

18 DM Tipe I : Diabetes disebabkan oleh kekurangan insulin karena terjadi kerusakan sel dan pankreas. Umumnya B normal atau di bawah normal dan disertai dengan trias DM, polifagi, poliuri, polidipsi (banyak makan, banyak minum dan banyak kencing) DM Tipell Non Insulin Dependent Diabetes Mellitus (NIDDM), selain terjadi kerusakan sel dan pankreas juga disertai tidak berfungsinya insulin, 75% penderita DM tipe II adalah obesitas atau dengan riwayat obesitas. d. Osteo art itis (pengapuran tulang) Adalah pe yakit bagian dari arthritis, penyakit ini terutama menyerang sendi tern ma pada sendi tangan, lutut dan pinggul. Orang yang terserang steoarthritis biasanya susah menggerakkan sendi-sendinya dan perge akannya menjadi terbatas karena turunnya fungsi tulang rawan untu menopang badan. e. Osteopor is (keropos tulang) Massa tuft g mencapai maksimum pada usia sekitar 35 tahun untuk wanita dan 45 tahun untuk Aria. Bila konsumsi kalsium kurang dalam jangka wa to lama akan timbul keropos tulang (osteoporosis), dan pada wanit menopause akan lebih rentan karena pengaruh penurunan hormon estrogen. Akibatnya tulang menjadi rapuh dan mudah patah apabila terj tuh atau terkena trauma. f. Arthritis G ut Kelainan etabolisme protein menyebabkan kadar asam urat dalam darah meni gkat. Kristal asam urat akan menumpuk di persendian yang menyebab an rasa nyeri dan bengkak sendi. Pada penderita gout perlu pembatasa konsumsi lemak, protein, purin, untuk penurunan kadar asam urat. isarankan banyak minum air putih minimal 8 gelas sehari. 12

19 BAB III PELAYANAN GIZI INDIVIDU Pelayanan gizi secara individu dilakukan di fasilitas pelayanan kesehatan oleh Tim Asuhan Gizi dan merupakan salah satu bagian pelayanan kesehatan lanjut usia/ geriatri yang terpadu, sehingga pelaksanaannya ditangani bersama-sama secara terkordinasi oleh berbagai disiplin ilmu terkait. Kerjasama antara lanjut usia, keluarga/pengasuh dengan tim asuhan gizi sangat penting untuk menunjang keberhasilan pelayanan gizi lanjut usia. a. Rawat Jalan Kegiatan pelayanan gizi rawat jalan merupakan pelayanan gizi secara individu dengan serangkaian kegiatan asuhan gizi terstandar untuk melakukan dan mendukung keberhasilan proses konseling gizi. b. Rawat Inap Kegiatan pelayanan gizi rawat map merupakan pelayanan gizi secara individu dengan serangkaian kegiatan asuhan gizi terstandar untuk memberikan intervensi gizi. Kegiatan intervensi gizi yang diberikan meliputi pelayanan makan dan konseling gizi, serta kunjungan rumah sebagai tindak lanjut kegiatan. Proses pelayanan gizi individu meliputi : A. Penapisan Sebelum memberikan pelayanan gizi pada lanjut usia perlu dilakukan penapisan gizi untuk menentukan apakah lanjut usia dalam kondisi malnutrisi. Ada beberapa instrumen penapisan gizi yang dapat dilakukan pada lanjut usia khususnya untuk gizi kurang, antara lain Mini Nutritional Assessment (MNA) dan Nutritional Screening Initiative (NSI). Instrumen penapisan dapat membantu untuk identifikasi status gizi lanjut usia. Berdasarkan hasil penapisan selanjutnya lanjut usia yang berisiko perlu mendapat pelayanan gizi. B. Proses Asuhan Gizi Terstandar (PAGT) Lanjut usia Proses Asuhan Gizi Terstandar lanjut usia merupakan pengaplikasian dari proses asuhan gizi terstandar sebagai upaya peningkatan kualitas pemberian asuhan gizi pada individu dan populasi. Proses Asuhan Gizi Terstandar terdiri atas 4 langkah sistematis mulai dari pengkajian gizi, diagnosis gizi, intervensi gizi dan monitoring dan evaluasi 13

20 gizi. Dengan PAG diharapkan ahli gizi di tempat pelayanan kesehatan dapat memberikan pelay nan secara efektif dan berkualitas terhadap lanjut usia. PAGT meliputi : 1. PENGKAJIAN GIZI (Assessment) Assesmentata disebut dengan pengkajian terhadap status gizi merupakan landasan data menyusun asuhan gizi yang optimal kepada klien bertujuan untuk mendap tkan informasi yang adekuat dalam upaya mengidentifikasi masalah gizi y ng terkait dengan masalah asupan makanan atau faktor lain yang dapat me imbulkan masalah gizi Pengkajian gi i merupakan suatu proses pengumpulan, verifikasi dan interpretasi data yang sistematis dalam upaya untuk mengidentifikasi masalah gizi d n penyebabnya, bukan hanya pengumpulan data awal tetapi jugs merupaka pengkajian ulang clan analisis kebutuhan gizi pasien. Informasi yang diperoleh melalui pengkajian gizi selanjutnya dibandingkan dengan stand r baku/nilai normal, sehingga dapat dievaluasi dan diidentifikasi s erapa besar masalahnya. Proses pengka ian meliputi : a. Antropom tri Data antro ometri merupakan hasil pengukuran fisik pada individu, yang melip ti pengukuran berat badan (B), tinggi badan (TB), tinggi lutut (TL), anjang depa (PD), tinggi duduk (TD), lingkaran lengan atas (LiLA), teb I lemak, lingkar pinggang dan lingkar panggul. 14 Cara Peng kuran Antropometri pada lanjut usia 1. Pengu ran Tinggi Badan a) Per gukuran dilakukan dengan menggunakan mikrotoa 2 meter b) Ala sudah ditera c) Let kkan mikrotoa di lantai yang rata dan menempel pada din ing yang tegak lurus, tarik pita meteran keatas sampai me unjukkan angka not, paku/tempel kan ujung pita pada din ing (2m) d) Tari kepala mikrotoa ke bawah dan di fiksasi sekitar 50 cm dari ata e) Met ran microtoise diturunkan hingga mengenai kepala anak f) Ha I pengukuran dibaca pada skala (garis merah) dengan ket titian 0,1 cm

21 g) Upayakan mata pengukur sejajar dengan skala Cara pengukuran : a) Posisikan lansia berdiri tegak pada permukaan tanah/ lantai yang rata tanpa memakai alas kaki(sandal, sepatu) b) Posisikan Ujung tumit kedua telapak kaki dirapatkan dan menempel di dinding dalam posisi agak terbuka di bagian jarijari kaki c) Pandangan mata lurus kedepan d) Kedua lengan menggantung santai menempel didinding tembok e) Pada waktu mengukur TB, punggung, tumit, pantat dan belakang kepala menempel pada tembok, posisi kepala tegak dan pandangan mata lures ke depan, lengan menggantung di sisi 2. Pengukuran Berat Badan a) Pengukuran dilakukan dengan menggunakan timbangan berat badan tanpa pegas b) Alat sudah ditera c) Letakkan di lantai yang rata posisikan angka sampai menunjukkan angka nol d) Hasil pengukuran dibaca pada skala dengan ketelitian 0,1 cm e) Upayakan mata pengukur sejajar dengan skala Cara Pengukuran : a) Lansia berdiri tegak dengan memakai pakaian seminimal mungkin, tidak membawa beban atau benda apapun dan tanpa alas kaki (sandal, sepatu) b) Mata menutup lurus kedepan, dan tubuh tidak membungkuk c) Pembacaan dilakukan pada alat secara langsung 3. Pengukuran Panjang Depa Kondisi/ Syarat Pengukuran a) Lansia yang diukur harus memiliki kedua tangan yang dapat direntangkan sepanjang mungkin dalam posisi lurus mendatar/ horizontal dan dan tidak dikepal b) Jika salah satu kedua tangan tidak dapat diluruskan karena sakit atau sebab lainnya, maka pengukuran ini tidak dapat dilakukan c) Panjang depa tidak dianjurkan diukur dalam posisi berbaring atau telentang karena dapat mengurangi tingkat ketelitian hasil pengukuran sehingga hasilnya kurang akurat (WHO 1995) 15

22 Cara P ngukuran : a) La sia berdiri dengan kaki dan bahu menempel membelakangi to bok sepanjang pita pengukuran yang ditempel di tembok. b) Ba ian atas kedua lengan hingga ujung telapak tangan me empel erat didinding sepanjang mungkin c) Pe bacaan dilakukan dengan ketelitian 0,1 cm mulal dari ba ian ujung jari tengah tangan kanan hingga ujung jari tengah tan an kiri 4. Pengu uran Tinggi Lutut a) Ko disi Sprat Pengukuran Tin ggi lutut sangat erat hubungannya dengan tinggi badan se ingga sering digunakan untuk memperkirakan tinggi badan se eorang yang memiliki gangguan lekukan tulang belakang tid k dapat berdiri karena lumpuh atau sebab lainnya b) Al e ^ Pengukuran : Pe ggaris kayu / stailess stell dengan mata pisau menempel pa a sudut 9011 pada kaki kiri Cara p ngukuran : a) La sia diukur dalam posisi duduk atau berbaring / tiduran dia as lantai atau kasur deengan permukaan rata / flat tanpa me ggunakan bantal atau alas kepala (topi) apapun b) Se itiga kayu diletakkan pada kaki kiri antara tulang kering de gan tulang paha membentuk sudut 90 c) Pe ggaris kayu/ stailess stell ditempatkan diantara tumit sampai ba ian tertinggi dari tulang lutut. Pembacaan dilakukan pada ala ukur dengan ketelitian 0,1 cm. 5. Pengu uran Tinggi Duduk Kondis syarat pengukuran : a) Bil lansia tidak dapat berdiri tegak dan atau merentangkan ke ua tangannya sepanjang mungkin dalam posisi lurus lateral cla n tidak dikepal. b) Jik salah satu atau kedua pergelangan tangan tidak dapat dil ruskan karena sakit atau sebab lainnya Alat P ngukuran : a) AI ukur antropometer terdiri dari bangku duduk dari kayu de gan panjang, lebar, dan tinggi masing-masing 40 cm bagi Ian is laki-laki dan 35 cm bagi lansia perempuan. 16

23 b) Mikrotoa sepanjang 2 m yang ditempelkan di tembok/ dinding Cara Pengukuran a) Mikrotoa menempel erat di dinding tembok harus di nol-kan dulu sampai lantai b) Lansia duduk dengan posisi tubuh tegak, kepala dan tulang belakang/ punggung menempel rapat ke dinding c) Tangan diletakkan dengan santai di atas paha d) Lansia tidak menggunakan alas kepala (topi) e) Kedua kaki tanpa atau dengan alas kaki dirapatkan ke dinding bangku dan mata menatap lurus ke depan t7 Pembacaan dilakukan pada mikrotoa yang ditempelkan di dinding tepat di atas kepala, setelah dikurangi tinggi bangku Dengan mengkaitkan dua variabel antropometri tersebut di atas dapat diperoleh Indeks Massa Tubuh ( IMT) dengan perhitungan sebagai berikut : a) IMT (Indeks Massa Tubuh) Cara menghitungnya sebagai berikut IMT berat badan (kg) tinggi badan (m) x tinggi badan (m) Klasifikasi status gizi berdasarkan IMT yang digunakan di Indonesia. IMT Status Gizi < 17,0 Sangat Kurus 17,0-18,4 Kurus 18,5-25,0 Normal 25,1-27,0 Gemuk > 27,0 Obese Sumber : Kadarzi Depkes, 2004 b) IMT (Indeks Massa Tubuh ) untuk lanjut usia dengan kondisi khusus (tidak dapat berdiri atau bongkok ) dapat merujuk pada tabel BB/TL, BB/PD, BB/TD (terlampir), 17

24 rv W^MsNh e '%V, c) Lingka perut Diguna an untuk menentukan obesitas sentral. Cara pengukurannya adalah dengan berpuasa pada malam hari sebelum pemeriksaan dan p a hari pemeriksaan mengenakan pakaian yang ringan. Pengu uran dilakukan dalam posisi berdiri tegak dengan kedua tangan disamping dan kaki rapat. Tepi tulang iga yang terendah dan Kri to iliaka pada garis aksila tengah (mid- axillary line) diberi tanda ngan pena. Pita pengukur non elastic diletakkan melintang di perte gahan antara kedua tanda tersebut melingkari perut secara horizon al. Kemudian dilakukan pembacaan dalam sentimeter. Selam dilakukan pengukuran, pasien diminta untuk bernapas biasa (Gibso, 2005). Klasifikasi lingkar perut adalah dikatakan obesitas sentral ika lingkar perut pada laki-laki >_ 90 cm dan perempuan >_ 80 cm. b. Biokimia Data bioki is meliputi hasil pemeriksaan laboratorium dan penunjang lain yang m mberikan informasi mengenai status gizi guna menegakkan diagnosis g zi. Berikut ini alah beberapa parameter biokimia yang sering digunakan: 1. Albumi rendah/hipoalbuminemia mengindikasikan adanya defisie i protein, stress akut, katabolisme, overload cairan, gagal hati, p bedahan. Albumin tinggi/hiperalbuminemia kemungkinan dehidra i dan gagal ginjal. Selain dalam darah, kadar albumin juga dapat d periksa dalam urin. 2. Asam f lat serum rendah mengindikasikan adanya defisiensi asam folat, vitamin B12, anemia makrositik, penggunaan obat-obatan tertentu 3. Glukos darah tinggi/hiperglikemia mengindikasikan adanya peruba an metabolisme karbohidrat, kelebihan intake energi, kanker, diabetes mellitus, infus dekstrosa yang berlebihan, infeksi, respon stres, penggunaan obat-obatan. Glukosa darah rendah/ hipoglik mia, kemungkinan penghentian makanan parenteral total yang endadak, pemberian insulin yang berlebihan. Selain itu glukosa dapatjuga diperiksa dengan urin reduksi. 4. Hemogl bin rendah mengindikasikan kemungkinan adanya defisien i protein, Fe, anemia, perdarahan. 5. Natrium serum tinggi/hipernatremia mengindikasikan adanya defisit volume airan, pemberian natrium yang berlebihan, kehilangan air 18

25 bebas yang terjadi sekunder akibat interaksi obat. Natrium serum rendah/hiponatremia, kemungkinan kelebihan cairan, kehilangan natrium lewat saluran cerna, sonde dengan formula susu rendah natrium untuk waktu yang lama. c. Minis Data klinis meliputi suhu tubuh, tekanan darah, keluhan-keluhan yang dirasakan seperti penurunan nafsu makan, gangguan metabolisme berupa mual, muntah, kesulitan mengunyah dan menelan. Berikut ini beberapa contoh tanda klinis : 1. Penurunan berat badan mengindikasikan defisiensi energi, penurunan berat badan secara akut kemungkinan defisiensi cairan, sedangkan peningkatan berat badan kemungkinan kelebihan intake energi. 2. Rambut pudar, kering, mudah patah mengindikasikan defisiensi protein, rambut mudah dicabut tanpa rasa sakit kemungkinan defisiensi protein, rambut rontok kemungkinan defisiensi protein, seng, biotin / kelebihan vitamin A, hilangnya pigmen rambut pada sekeliling kepala, kemungkinan defisiensi protein dan tembaga. 3. Mimisan (Epistaksis) mengindikasikan defisiensi vitamin K, pembesaran tiroid kemungkinan defisiensi iodium. 4. Hepatomegali mengindikasikan defisiensi protein atau kelebihan vitamin A, ascites kemungkinan defisiensi protein dan atau kelebihan intake cairan. 5. Kehilangan massa otot kemungkinan defisiensi energi. 6. Parestesia (sakit dan perasaan geli atau sensasi yang berubah pada anggota gerak),ataksia (penurunan perasaan getaran dan posisi tremor penurunan reflek tendon), konfabulasi, disorientasi mengantuk, letargi kemungkinan defisiensi vitamin B dan C. d. Riwayat makan Mengkaji data riwayat makan yaitu mengkaji kebiasaan makan klien secara kualitatif dan kuantitatif. Secara kualitatif digunakan Formulir Food Frequency (FFQ) dan dari hasilnya dapat diketahui seberapa sering seseorang mengkonsumsi bahan makanan sumber zat gizi tertentu. Secara kuantitatif digunakan Formulir Food Recall dan dari hasilnya dapat diketahui berapa besar pencapaian asupan energi dan zat gizi seseorang terhadap angka kebutuhan gizi. 19

26 e. Riwayat Personal Penguml ulan dan pengkajian data riwayat pasien meliputi riwayat obat dan supl men yang dikonsumsi, sosial budaya, riwayat penyakit dan data uml m pasien, sebagai berikut: Riwayat bat dan suplemen yang dikonsumsi Sosial Bud ya Riwayat Pe yakit Data umum pasien Obat yang digunakan balk berdasarkan resep maupun obat bebas yang berkaitan dengan masalah gizi Suplemen gizi yang dikonsumsi Status sosial ekonomi, budaya, kepercayaan, agama Situasi rumah Dukungan pelayanan kesehatan dan sosial Akses sosial Keluhan utama yang terkait dengan masalah gizi Riwayat penyakit dulu dan sekarang Riwayat pembedahan Penyakit kronik atau resiko komplikasi Riwayat penyakit keluarga Status kesehatan mental/emosi Kemampuan kognitif Umur Jenis kelamin Jenis Pekerjaan Status dalam keluarga Tingkat pendidikan 2. MENEGAK N DIAGNOSIS Setelah men apatkan data mengenai kebiasaan makan sebelum dirawat, pola makan, entuk dan frekuensi makan serta pantangan makan, lakukan pengkajian data dengan menganalisis asupan gizinya dan dibandingkan dengan AKG erta anjuran gizi sesuai dengan penyakitnya, uraikan kepada klien, analisis permasalahan yang dihadapi. 20

27 3. INTERVENSI GIZI Intervensi gizi bertujuan untuk menanggulangi masalah gizi yang sudah ditegakkan pada diagnosis gizi. Pemecahan masalah yang dipilih dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti dukungan keluarga, sosial ekonomi, pemanfaatan pekarangan, dll. Sebelum melakukan intervensi gizi perlu melakukan tahapan kegiatan sebagai berikut: a. Cara perhitungan kebutuhan gizi : 1. Perhitungan Kebutuhan Energi. Berikut ini beberapa cara untuk menghitung kebutuhan energi : a) Harris dan Benedict Merupakan cara yang banyak digunakan untuk menetapkan kebutuhan energi seseorang. Rumusnya dibedakan antara kebutuhan untuk laki-laki dan perempuan. Laki-laki : BEE = ,7 (BB) + 5 (TB) - 6,8 (umur) Perempuan : BEE = ,6 (BB) + 1,7 (TB) - 4,7 (umur) Faktor koreksi BEE untuk berbagai tingkat stress adaiah : Stress ringan = 1,3 x BEE Stress sedang = 1,5 x BEE Stress berat = 2,0 x BEE Kanker = 1,6 x BEE b) Rule of Thumb (menggunakan BB ideal) Cara cepat untuk menghitung kebutuhan energi adaiah : Laki-laki : 30 Kkal/ kgbb Perempuan : 25 Kkal / kgbb 2. Perhitungan kebutuhan protein a) Kecukupan protein sehari yang dianjurkan pada lanjut usia adalah sekitar 0,8 gram/ kgbb atau 10-15% dari kebutuhan energi. b) Dianjurkan memenuhi kebutuhan protein nabati lebih banyak dari protein hewani. Sumber protein nabati yang dianjurkan adaiah kacang-kacangan dan produk olahannya. Sumber protein hewani yang dianjurkan adaiah ikan, daging dan ayam tanpa lemak, susu tanpa lemak. 21

28 3. Perh tungan kebutuhan lemak a) da lanjut usia konsumsi lemak dianjurkan tidak melebihi 20-2 % dari kebutuhan energi dengan rasio lemak tidak jenuh I mak jenuh = 2: 1 b) lesterol merupakan sejenis lemak yang hanya terdapat di akanan hewani terutama pada otak, hati, daging berlemak, k ping telur, konsumsinya harus dibatasi. Kolesterol tidak elebihi 300 mgr / hari didalam makanan. 4. Perh ungan kebutuhan karbohidrat Peng unaan karbohidrat relatif menurun pada lanjut usia, kare kebutuhan energi juga menurun. Lanjut usia disarankan men onsumsi karbohidrat komplek dari pada karbohidrat sede ana, karena mengandung vitamin, mineral dan serat. Perhi ungan kebutuhan karbohidrat didasarkan kepada sisa dari total ener setelah dikurangi energi dari protein dan lemak. Dianjurkan lanjut usia mengkonsumsi karbohidrat 60-65% dari total kebutuhan energ. 5. Perhi ungan kebutuhan vitamin dan mineral Perhi ngan kebutuhan vitamin dan mineral didasarkan kepada angk kecukupan gizi yang dianjurkan. Namun untuk kondisi tertentu vitami dan mineral diberikan dalam jumlah yang lebih tinggi atau lebih endah dibandingkan angka kecukupan gizi yang dianjurkan. a) K Isium b) Vi amin D c) Z it besi d) A am folat e) Sodium f) B'2 (sianokobalamin) 6. Serat^ Kebut han serat gram/ hari 7. Kebu uhan cairan Masu an cairan perlu diperhatikan karena adanya mekanisme rasa haul an menurunnya cairan tubuh total (penurunan massa lemak). Lanju usia membutuhkan cairan antara 1,5-2 liter per hari (6-8 gelas) 22

29 b. Preskripsi Diet 1. Preskripsi Diet yaitu batasan pengaturan makanan mencakup kebutuhan energi dan zat gizi serta zat-zat makanan lainnya merupakan aspek utama dalam asuhan gizi klien. Preskripsi Diet disusun berdasarkan diagnosis penyakit dan gizi dan dapat diresepkan oleh dokter atau ahli gizi. Preskripsi Diet memberikan arah khusus kepada klien untuk merubah perilaku makannya sehingga mendapatkann kesehatan yang optimal. 2. Pedoman makan mencakup cara pemberian makan, bentuk dan porsi makan serta cara mengolah makanan 3. Penyusunan menu satu hari meliputi 3 kali makanan utama yaitu pagi, siang dan malam serta 2 kali snack yaitu diantara waktu makan pagi dan siang serta diantara waktu makan slang dan malam. Menu yang dipilih disesuaikan dengan preskripsi Gizi dan pedoman makan. Intervensi gizi meliputi : 1. Pemberian makanan Memberikan makanan pada lanjut usia sesuai kebutuhan gizi dan penyakitnya. Dilakukan di puskesmas perawatan, RS atau fasilitas pelayanan kesehatan lainnya. 2. Konseling Gizi Suatu pendekatan yang digunakan dalam pelayanan gizi untuk membantu lanjut usia dan keluarganya dalam memahami dan menentukan alternatif pemecahan masalah yang paling sesuai dengan kondisinya. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memberikan konseling gizi a) Aspek Sasaran b) Meliputi faktor kejiwaan lanjut usia : pesismistis,apatis, melankolis, depresi, pelupa, kekanak-kanakan, keras kepala, dll. Oleh sebab itu lanjut usia perlu didampingi keluarga saat menerima konseling gizi. c) Aspek Konselor d) Dalam memberikan konseling kepada lanjut usia dan keluarganya diperlukan kesabaran, kejujuran, sikap santun, empati, bahasa sederhana dan mudah dimengerti serta menjadi pendengar yang balk dan menguasai isi pesan. 23

30 e) Aspe Pesan 1) B ntuk makanan disesuaikan dengan kemampuan makan 2) P rsi kecil tapi sering, jarak antara dua waktu makan tidak k rang dari 3 jam 3) Bi sakan sarapan pagi dan makan malam lebih awal 4) Pi ihlah jenis makanan selingan yang sehat, seperti : buah b ahan segar, dan makanan yang direbus 5) P rilaku makan sesuai dengan prinsip gizi seimbang bagi lansia 6) M kanan yang dikukus, dipanggang, direbus lebih balk daripada di oreng. 7) D njurkan memilih makanan dengan bumbu yang tidak m rangsang c. Rujuk n Pada asus tertentu yang membutuhkan penanganan khusus dan lebih I njut rujuk ke fasilitas kesehatan yang lebih tinggi. 4. MONITORIN DAN EVALUASI Melakukan k jian ulang dan mengukur perkembangan dengan jadwal tertentu (monitoring), membandingkan hasil saat ini dengan status sebelumnya, ujuan intervensi, atau rujukan standar (evaluasi), termasuk juga monitori g respon pasien terhadap intervensi. Kegiatan monitoring dan evaluasi gizi dilakukan untuk mengetahui respon pasien /klien rhadap intervensi dan tingkat keberhasilannya. Tiga langkah kegiatan monitoring dan evaluasi gizi, yaitu : a. Monitor erkembangan yaitu kegiatan mengamati perkembangan kondisi p sien/ klien yang bertujuan untuk melihat hasil yang terjadi sesuai ya g diharapkan oleh klien maupun tim. Kegiatan yang berkaitan dengan monitor perkembangan antara lain: mengecek pemahaman dan keta an diet pasien/ klien, mengecek asupan makan pasien/klien, menentu n apakah intervensi dilaksanakan sesuai dengan rencana/ preskripsi diet, menentukan apakah status pasien/ klien tetap atau berubah, nengidentifikasi hasil lain baik yang positif maupun negatif, mengum lkan informasi yang menunjukkan alasan tidak adanya perkemb gan dari kondisi pasien/ klien b. Menguku hasil. Kegiatan ini adalah mengukur perkembangan/ perubaha yang terjadi sebagai respon terhadap intervensi gizi. 24

31 Parameter yang harus diukur berdasarkan tanda dan gejala dari diagnosis gizi. c. Evaluasi hasil, Berdasarkan ketiga tahapan kegiatan monitoring dan evaluasi di atas kita akan mendapatkan 4 jenis hasil, yaitu : 1) Dampak perilaku dan lingkungan terkait gizi yaitu tingkat pemahaman, perilaku, akses, dan kemampuan yang mungkin mempunyai pengaruh pada asupan makanan dan zat gizi 2) Dampak asupan makanan dan zat gizi merupakan asupan makanan dan atau zat gizi dari berbagai sumber, misalnya makanan, minuman, suplemen, dan melalui rute enteral maupun parenteral 3) Dampak terhadap tanda dan gejala fisik yang terkait gizi Pengukuran yang terkait dengan antropometri, biokimia dan parameter pemeriksaan fisik 4) Dampak terhadap pasien/ klien terkait gizi Pengukuran yang terkait dengan persepsi pasien/ klien terhadap intervensi yang diberikan dan dampakn pada kualitas hidupnya. 25

32 PE BAB IV AYANAN GIZI MASYARAKAT Pelayanan gizi mas arakat ditujukan bagi lanjut usia yang berada di keluarga, kelompok lanjut usia posyandu lanjut usia, pos pembinaan terpadu/posbindu, dll) clan panti werdha. A. KELUARGA Keluarga merupe sangat penting ui akan merasa am yang memberikar sisa hidupnya. Pendidikan gi memberikan agar lanjut us 1) Mendapa 2) Mencapai 3) Mengatas kan unit terkecil dalam masyarakat yang keberadaannya tuk mengayomi dan melindungi para lanjut usia. Lanjut usia an dan tenteram bila berada di dalam lingkungan keluarga perhatian dan dukungan pada lanjut usia dalam menjalani Pelayanan gizi I njut usia yang berada di keluarga dilakukan oleh tenaga kesehatan melalu pendampingan tenaga kesehatan terhadap anggota keluarga dalam meningkat an dan mempertahankan status gizi lanjut usia. Pelayanan gizi lanjut usia di eluarga terdiri dari: a. Pendidikan gi zi pada lanjut usia yang dilakukan di rumah pada prinsipnya >endidikan pada lanjut usia dan keluarganya yang bertujuan a: kan gizi yang cukup sesuai dengan kondisinya (sehat/sakit). dan mempertahankan berat badan normal. perubahan fungsi saluran pencernaan yang menyertai proses pe nuaan. 4) Mencega dan menghambat osteoporosis dan mencegah terjadinya ganggua gizi (kegemukan/obesitas atau kurang gizi termasuk kurang zat gizi m kro). b. Penyediaan akanan Penyediaan akanan pada lanjut usia sebaiknya dilakukan oleh anggota keluarga ata pengasuh khusus untuk lanjut usia. Tenaga kesehatan dan ahli gizi dari uskesmas melakukan kunjungan rumah untuk memberikan nasehat diet an membantu menyusun menu untuk lanjut usia. c. Rujukan Pada kasus rtentu yang membutuhkan penanganan khusus dan lebih lanjut seperti ^tidak ada asupan makan selama 3 hari terakhir dan terjadi 26

33 penurunan status gizi ( menjadi semakin kurus, lemah, lesu) dapat dirujuk ke fasilitas kesehatan untuk mendapat pelayanan kesehatan Iebih lanjut. B. KELOMPOK LANJUT USIA Kelompok lanjut usia ( Poksila ) adalah salah satu bentuk Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat ( UKBM ), sebagai wadah pelayanan kepada lanjut usia di masyarakat, dimana proses pembentukan dan pelaksanaannya dilakukan oleh masyarakat bersama dengan Iintas sektor, LSM, swasta dan organisasi sosial dengan kegiatan utama adalah upaya promotif dan preventif. Kegiatan Kelompok Lanjut Usia dilakukan oleh kader terlatih yang didampingi oleh tenaga kesehatan. Pelayanan gizi pada kelompok lanjut usia diberikan dalam bentuk : 1. Penyuluhan gizi Dilakukan oleh tenaga kesehatan atau kader terlatih. Topik penyuluhan disesuaikan dengan masalah gizi yang ada pada lanjut usia. 2. Pemantauan status gizi Pemantauan status gizi menggunakan KMS lanjut usia yaitu pengukuran tinggi badan dan berat badan, dilakukan secara berkala (sebulan sekali) bersama -sama dengan pemeriksaan kesehatan lain. Evaluasi status gizi dilakukan oleh kader yang dibimbing oleh tenaga kesehatan. 3. Konseling gizi. Diberikan pada lanjut usia yang membutuhkan diet khusus seperti menderita penyakit denegeratif yang dapat dilakukan di Poksila atau dirujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan. 4. Pemberian makanan tambahan. Pemberian makanan tambahan bertujuan untuk mempertahankan dan meningkatkan status gizi lanjut usia. Contoh makanan tambahan terlampir. C. PANTI SOSIAL TRESNA WERDHA Panti Sosial Tresna Werdha (PSTW) merupakan suatu institusi dibawah naungan Dinas Sosial yang merawat para lanjut usia. Kegiatan pelayanan gizi di panti werdha meliputi : 1. Penyuluhan gizi Dapat dilakukan oleh tenaga kesehatan dari dinas kesehatan, puskesmas 27

34 atau dari fasilitas pelayanan kesehatan swasta. Topik penyuluhan gan masalah gizi yang ada pads lanjut usia. 2. Pemantauan s Pemantauan dibantu oleh t pemeriksaan dengan mengg 3. Penyelenggar Penyusunan d memperhitung kegiatan ini s dapat berlang lampiran. 4. Konseling gizi Pada kasus diberikan kons ada masalah I terdekat. tus gizi atus Gizi dilaksanakan oleh pengurus PSTW atau kader naga kesehatan secara berkala bersama-sama dengan sehatan lain. Evaluasi status gizi dilakukan setiap bulan nakan KMS lanjut usia. n makanan t clan menu dapat dilakukan untuk kelompok namun tetap an kebutuhan individu lanjut usia yang dirawat. Untuk aiknya panti memiliki ahli gizi sendiri agar pelayanannya ung dengan Iebih baik. Contoh menu dapat dilihat pada ng memerlukan konseling gizi pada lanjut usia di PSTW, ling oleh ahli gizi atau tenaga kesehatan yang terlatih. Bila bih lanjut sebaiknya dirujuk ke puskesmas atau rumah sakit 28

35 BAB V PENUTUP Pelayanan gizi lanjut usia merupakan bagian yang tidak dapat dipisahkan dengan program kesehatan lanjut usia. Diharapkan Pelayanan gizi lanjut usia menjadi salah satu program prioritas Kabupaten / Kota untuk meningkatkan status kesehatan dan kesejahteraan lanjut usia secara berkesinambungan. Buku Pedoman Pelayanan gizi lanjut usia bagi Tenaga Kesehatan ini diharapkan dapat menjadi pegangan /rujukan tenaga kesehatan di fasilitas pelayanan kesehatan dan masyarakat. Semoga buku ini dapat bermanfaat dalam upaya meningkatkan status kesehatan dan gizi lanjut usia sehingga dapat hidup sehat, aktif dan produktif melalui pelayanan gizi yang bermutu. 29

36 Lampiran 1. KMS Lan^ia dan Brosur Makanan Sehat untuk Lanjut Usia 30

LAMPIRAN 2 SURAT PERNYATAAN PERSETUJUAN UNTUK IKUT SERTA DALAM PENELITIAN (INFORMED CONSENT)

LAMPIRAN 2 SURAT PERNYATAAN PERSETUJUAN UNTUK IKUT SERTA DALAM PENELITIAN (INFORMED CONSENT) LAMPIRAN 1 50 LAMPIRAN 2 SURAT PERNYATAAN PERSETUJUAN UNTUK IKUT SERTA DALAM PENELITIAN (INFORMED CONSENT) Yang bertanda tangan dibawah ini: N a m a : U s i a : Alamat : Pekerjaan : No. KTP/lainnya: Dengan

Lebih terperinci

LATIHAN, NUTRISI DAN TULANG SEHAT

LATIHAN, NUTRISI DAN TULANG SEHAT LATIHAN, NUTRISI DAN TULANG SEHAT Tulang yang kuat benar-benar tidak terpisahkan dalam keberhasilan Anda sebagai seorang atlet. Struktur kerangka Anda memberikan kekuatan dan kekakuan yang memungkinkan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. beberapa zat gizi tidak terpenuhi atau zat-zat gizi tersebut hilang dengan

BAB 1 PENDAHULUAN. beberapa zat gizi tidak terpenuhi atau zat-zat gizi tersebut hilang dengan BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Keadaan gizi kurang dapat ditemukan pada setiap kelompok masyarakat. Pada hakekatnya keadaan gizi kurang dapat dilihat sebagai suatu proses kurang asupan makanan ketika

Lebih terperinci

DIIT GARAM RENDAH TUJUAN DIIT

DIIT GARAM RENDAH TUJUAN DIIT DIIT GARAM RENDAH Garam yang dimaksud dalam Diit Garam Rendah adalah Garam Natrium yang terdapat dalam garam dapur (NaCl) Soda Kue (NaHCO3), Baking Powder, Natrium Benzoat dan Vetsin (Mono Sodium Glutamat).

Lebih terperinci

POLA HIDUP SEHAT. Oleh : Rizki Nurmalya Kardina, S.Gz., M.Kes. Page 1

POLA HIDUP SEHAT. Oleh : Rizki Nurmalya Kardina, S.Gz., M.Kes. Page 1 POLA HIDUP SEHAT Oleh : Rizki Nurmalya Kardina, S.Gz., M.Kes Page 1 Usia bertambah Proses Penuaan Penyakit bertambah Zat Gizi Seimbang Mengenali kategori aktivitas NUTRISI AKTIVITAS TUBUH SEHAT Dengan

Lebih terperinci

TFC ( Therapeutic Feeding Centre ) / PPG ( Pusat Pemulihan Gizi )

TFC ( Therapeutic Feeding Centre ) / PPG ( Pusat Pemulihan Gizi ) TFC ( Therapeutic Feeding Centre ) / PPG ( Pusat Pemulihan Gizi ) Balita yang sehat dan cerdas adalah idaman bagi setiap orang. Namun apa yang terjadi jika balita menderita gizi buruk?. Di samping dampak

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2013 TENTANG

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2013 TENTANG PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 30 TAHUN 2013 TENTANG PENCANTUMAN INFORMASI KANDUNGAN GULA, GARAM, DAN LEMAK SERTA PESAN KESEHATAN UNTUK PANGAN OLAHAN DAN PANGAN SIAP SAJI DENGAN RAHMAT

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia

BAB I PENDAHULUAN. mencapai 1,2 milyar. Pada tahun 2000 diperkirakan jumlah lanjut usia 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Saat ini, di seluruh dunia jumlah orang lanjut usia diperkirakan ada 500 juta dengan usia rata-rata 60 tahun dan diperkirakan pada tahun 2025 akan mencapai 1,2 milyar.

Lebih terperinci

MANFAAT ASI BAGI BAYI

MANFAAT ASI BAGI BAYI HO4.2 MANFAAT ASI BAGI BAYI ASI: Menyelamatkan kehidupan bayi. Makanan terlengkap untuk bayi, terdiri dari proporsi yang seimbang dan cukup kuantitas semua zat gizi yang diperlukan untuk kehidupan 6 bulan

Lebih terperinci

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET

MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET MENGATUR POLA HIDUP SEHAT DENGAN DIET Oleh : Fitriani, SE Pola hidup sehat adalah gaya hidup yang memperhatikan segala aspek kondisi kesehatan, mulai dari aspek kesehatan,makanan, nutrisi yang dikonsumsi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. untuk menggambarkan haid. Menopause adalah periode berakhirnya

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. untuk menggambarkan haid. Menopause adalah periode berakhirnya BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Menopause 1. Definisi Menopause merupakan sebuah kata yang mempunyai banyak arti, Men dan pauseis adalah kata yunani yang pertama kali digunakan untuk menggambarkan haid. Menopause

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PELAYANAN GIZI RUMAH SAKIT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PELAYANAN GIZI RUMAH SAKIT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 78 TAHUN 2013 TENTANG PEDOMAN PELAYANAN GIZI RUMAH SAKIT DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa

Lebih terperinci

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00-

BAB III METODE PENELITIAN. 23 April 2013. Penelitian dilakukan pada saat pagi hari yaitu pada jam 09.00- BAB III METODE PENELITIAN 1.1 Lokasi Dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian akan dilakukan di peternakan ayam CV. Malu o Jaya Desa Ulanta, Kecamatan Suwawa dan peternakan ayam Risky Layer Desa Bulango

Lebih terperinci

baik berada di atas usus kecil (Kshirsagar et al., 2009). Dosis yang bisa digunakan sebagai obat antidiabetes 500 sampai 1000 mg tiga kali sehari.

baik berada di atas usus kecil (Kshirsagar et al., 2009). Dosis yang bisa digunakan sebagai obat antidiabetes 500 sampai 1000 mg tiga kali sehari. BAB I PENDAHULUAN Saat ini banyak sekali penyakit yang muncul di sekitar lingkungan kita terutama pada orang-orang yang kurang menjaga pola makan mereka, salah satu contohnya penyakit kencing manis atau

Lebih terperinci

1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d.

1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d. 1. Berikut ini yang bukan merupakan fungsi rangka adalah. a. membentuk tubuh c. tempat melekatnya otot b. membentuk daging d. menegakkan tubuh 2. Tulang anggota gerak tubuh bagian atas dan bawah disebut.

Lebih terperinci

Susu Sapi Tidak Baik Untuk Manusia. Written by Administrator

Susu Sapi Tidak Baik Untuk Manusia. Written by Administrator Susu adalah minuman kesehatan yang sebagian besar praktisi kesehatan menganjurkan agar kita mengkonsumsinya agar tubuh mendapat asupan kesehatan selain makanan yang kita makan sehari-hari. Namun, belum

Lebih terperinci

ILMU GIZI. Idam Ragil Widianto Atmojo

ILMU GIZI. Idam Ragil Widianto Atmojo ILMU GIZI Idam Ragil Widianto Atmojo Ilmu gizi merupakan ilmu yang mempelajari segala sesuatu tentang makanan, dikaitkan dengan kesehatan tubuh. Gizi didefinisikan sebagai makanan atau zat makanan Sejumlah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN. 1.1. Latar Belakang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Aktivitas fisik yang teratur mempunyai banyak manfaat kesehatan dan merupakan salah satu bagian penting dari gaya hidup sehat. Karakteristik individu, lingkungan sosial,

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap

BAB I PENDAHULUAN. A. Latar Belakang Masalah. Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Lanjut usia merupakan suatu anugerah. Menjadi tua, dengan segenap keterbatasannya akan dialami oleh seseorang bila berumur panjang. Di Indonesia istilah untuk

Lebih terperinci

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU

INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU INOVASI PEMBUATAN SUSU KEDELE TANPA RASA LANGU Oleh: Gusti Setiavani, S.TP, M.P Staff Pengajar di STPP Medan Kacang-kacangan dan biji-bijian seperti kacang kedelai, kacang tanah, biji kecipir, koro, kelapa

Lebih terperinci

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus:

Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit. Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II. Catatan Fasilitator. Rangkuman Kasus: Pelayanan Kesehatan Anak di Rumah Sakit Bab 4 Batuk dan Kesulitan Bernapas Kasus II Catatan Fasilitator Rangkuman Kasus: Agus, bayi laki-laki berusia 16 bulan dibawa ke Rumah Sakit Kabupaten dari sebuah

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Kristen Maranatha

BAB I PENDAHULUAN. Universitas Kristen Maranatha BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Cokelat bagi sebagian orang adalah sebuah gaya hidup dan kegemaran, namun masih banyak orang yang mempercayai mitos tentang cokelat dan takut mengonsumsi cokelat walaupun

Lebih terperinci

CARA YANG TEPAT DETEKSI DINI KANKER PAYUDARA

CARA YANG TEPAT DETEKSI DINI KANKER PAYUDARA CARA YANG TEPAT DETEKSI DINI KANKER PAYUDARA Oleh : Debby dan Arief Dalam tubuh terdapat berjuta-juta sel. Salah satunya, sel abnormal atau sel metaplasia, yaitu sel yang berubah, tetapi masih dalam batas

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai

BAB 1 PENDAHULUAN. Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai BAB 1 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Buah kersen merupakan buah yang keberadaannya sering kita jumpai di mana-mana. Biasanya banyak tumbuh di pinggir jalan, retakan dinding, halaman rumah, bahkan di kebun-kebun.

Lebih terperinci

Semuel Sandy, M.Sc*, Maxi Irmanto, M.Kes, ** *) Balai Litbang Biomedis Papua **) Fakultas Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Cenderawasih

Semuel Sandy, M.Sc*, Maxi Irmanto, M.Kes, ** *) Balai Litbang Biomedis Papua **) Fakultas Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Cenderawasih Analisis Hubungan Tingkat Kecukupan Gizi Terhadap Status Gizi pada Murid Sekolah Dasar di SD Inpres Dobonsolo dan SD Inpres Komba, Kabupaten Jayapura, Papua Semuel Sandy, M.Sc*, Maxi Irmanto, M.Kes, **

Lebih terperinci

VEGETARIAN GAYA HIDUP SEHAT ALAMI

VEGETARIAN GAYA HIDUP SEHAT ALAMI VEGETARIAN GAYA HIDUP SEHAT ALAMI Ketika kita membahas pola makan sehat, sebenarnya petunjuknya sederhana, langsung dan tidak rumit. Makanan diperlukan untuk membina kesehatan. Kita membutuhkan makanan

Lebih terperinci

MENGINDENTIFIKASI TANGAN, KAKI DAN KUKU

MENGINDENTIFIKASI TANGAN, KAKI DAN KUKU KEGIATAN BELAJAR I MENGINDENTIFIKASI TANGAN, KAKI DAN KUKU A. LEMBAR INFORMASI 1. Anatomi Kuku (Onyx ) Keadaan kuku seperti halnya keadaan kulit, dapat menentukan kesehatan umum dari badan. Kuku yang sehat

Lebih terperinci

KEGIATAN DALAM RANGKA HARI KANKER SEDUNIA 2013 DI JAWA TIMUR

KEGIATAN DALAM RANGKA HARI KANKER SEDUNIA 2013 DI JAWA TIMUR KEGIATAN DALAM RANGKA HARI KANKER SEDUNIA 2013 DI JAWA TIMUR PENDAHULUAN Kanker merupakan salah satu penyakit yang telah menjadi masalah kesehatan masyarakat di dunia maupun di Indonesia. Setiap tahun,

Lebih terperinci

NUTRISI PADA ATLET dr. Ermita I.Ilyas, MS

NUTRISI PADA ATLET dr. Ermita I.Ilyas, MS NUTRISI PADA ATLET dr. Ermita I.Ilyas, MS Nutrisi yang tepat merupakan dasar utama bagi penampilan prima seorang atlet pada saat bertanding. Selain itu nutrisi ini dibutuhkan pula pada kerja biologik tubuh,

Lebih terperinci

Kurang Gizi di Indonesia, by Zoe Connor ahli gizi, 2007

Kurang Gizi di Indonesia, by Zoe Connor ahli gizi, 2007 Kurang Gizi di Indonesia, by Zoe Connor ahli gizi, 2007 Di baagian dunia yang sudah berkembang, sebagian besar penduduk mengalami berbagai jenis penyakit yang disebabkan oleh kelebihan berat badan dan

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN. Penduduk Lanjut Usia merupakan bagian dari anggota keluarga dan. masyarakat yang semakin bertambah jumlahnya sejalan dengan

BAB 1 PENDAHULUAN. Penduduk Lanjut Usia merupakan bagian dari anggota keluarga dan. masyarakat yang semakin bertambah jumlahnya sejalan dengan BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Penduduk Lanjut Usia merupakan bagian dari anggota keluarga dan anggota masyarakat yang semakin bertambah jumlahnya sejalan dengan peningkatan usia harapan

Lebih terperinci

baik berkhasiat sebagai pengobatan maupun pemeliharaan kecantikan. Keuntungan dari penggunaan tanaman obat tradisional ini adalah murah dan mudah

baik berkhasiat sebagai pengobatan maupun pemeliharaan kecantikan. Keuntungan dari penggunaan tanaman obat tradisional ini adalah murah dan mudah BAB 1 PENDAHULUAN Indonesia merupakan negara yang kaya akan tumbuh-tumbuhan yang mempunyai potensi sebagai sumber obat. Masyarakat umumnya memiliki pengetahuan tradisional dalam pengunaan tumbuh-tumbuhan

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Keluhan low back pain (LBP) dapat terjadi pada setiap orang, dalam kehidupan

I. PENDAHULUAN. Keluhan low back pain (LBP) dapat terjadi pada setiap orang, dalam kehidupan 1 I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Masalah 1. Latar Belakang Keluhan low back pain (LBP) dapat terjadi pada setiap orang, dalam kehidupan sehari-hari keluhan LBP dapat menyerang semua orang, baik jenis

Lebih terperinci

10 Kiat Hidup Sehat Tanpa Obat

10 Kiat Hidup Sehat Tanpa Obat 10 Kiat Hidup Sehat Tanpa Obat Artikel ini diambil dari www.eramuslim.com dan ditulis kembali dalam format pdf oleh: Ikhsan Setiawan E-mail: Nashki@dejava.net Hidup yang multikompleks dewasa ini membuat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Meningkatnya jumlah anak autis baik di dunia maupun di Indonesia

BAB I PENDAHULUAN. Meningkatnya jumlah anak autis baik di dunia maupun di Indonesia BAB I PENDAHULUAN 1. 1 Latar Belakang Meningkatnya jumlah anak autis baik di dunia maupun di Indonesia memerlukan perhatian yang serius dalam penanganannya. Autis dapat sembuh bila dilakukan intervensi

Lebih terperinci

Jika ciprofloxacin tidak sesuai, Anda akan harus minum antibiotik lain untuk menghapuskan kuman meningokokus.

Jika ciprofloxacin tidak sesuai, Anda akan harus minum antibiotik lain untuk menghapuskan kuman meningokokus. CIPROFLOXACIN: suatu antibiotik bagi kontak dari penderita infeksi meningokokus Ciprofloxacin merupakan suatu antibiotik yang adakalanya diberikan kepada orang yang berada dalam kontak dekat dengan seseorang

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dengan menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk. negara-negara dunia diprediksikan akan mengalami peningkatan.

BAB I PENDAHULUAN. dengan menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk. negara-negara dunia diprediksikan akan mengalami peningkatan. 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Lanjut usia (lansia) merupakan tahap akhir dari kehidupan dan merupakan proses alami yang tidak dapat dihindari oleh setiap individu. Proses alami ditandai

Lebih terperinci

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang BAB 1 PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara berkembang yang sedang giat-giatnya melaksanakan pembangunan dalam segala bidang kehidupan. Perkembangan perekonomian di Indonesia yang

Lebih terperinci

PROTEIN. Rizqie Auliana

PROTEIN. Rizqie Auliana PROTEIN Rizqie Auliana rizqie_auliana@uny.ac.id Sejarah Ditemukan pertama kali tahun 1838 oleh Jons Jakob Berzelius Diberi nama RNA dan DNA Berasal dari kata protos atau proteos: pertama atau utama Komponen

Lebih terperinci

Kulit yang sehat akan membuat kulit terlihat segar dan cantik alami. Jika memiliki kulit yang sehat, Anda tidak akan memerlukan bantuan warna-warna

Kulit yang sehat akan membuat kulit terlihat segar dan cantik alami. Jika memiliki kulit yang sehat, Anda tidak akan memerlukan bantuan warna-warna Kulit yang sehat akan membuat kulit terlihat segar dan cantik alami. Jika memiliki kulit yang sehat, Anda tidak akan memerlukan bantuan warna-warna make up yang tidak alami untuk menutupi kulit Anda. Rona

Lebih terperinci

MANUAL PROSEDUR TATALAKSANA HIPOGIKEMIA & HIPERGLIKEMIA HIPOGLIKEMI & TATALAKSANANYA

MANUAL PROSEDUR TATALAKSANA HIPOGIKEMIA & HIPERGLIKEMIA HIPOGLIKEMI & TATALAKSANANYA MANUAL PROSEDUR TATALAKSANA HIPOGIKEMIA & HIPERGLIKEMIA Tujuan Umum: Mahasiswa mampu melakukan tindakan kolaboratif untuk mengatasi hipoglikemia dan hiperglikemia dengan tepat. Tujuan Khusus: Setelah mengikuti

Lebih terperinci

penglihatan (Sutedjo, 2010). Penyakit ini juga dapat memberikan komplikasi yang mematikan, seperti serangan jantung, stroke, kegagalan ginjal,

penglihatan (Sutedjo, 2010). Penyakit ini juga dapat memberikan komplikasi yang mematikan, seperti serangan jantung, stroke, kegagalan ginjal, BAB 1 PENDAHULUAN Diabetes mellitus (DM) adalah penyakit yang dapat terjadi pada semua kelompok umur dan populasi, pada bangsa manapun dan usia berapapun. Kejadian DM berkaitan erat dengan faktor keturunan,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2012 TENTANG PEMBERIAN AIR SUSU IBU EKSKLUSIF

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2012 TENTANG PEMBERIAN AIR SUSU IBU EKSKLUSIF PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 33 TAHUN 2012 TENTANG PEMBERIAN AIR SUSU IBU EKSKLUSIF KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2012 DAFTAR ISI Peraturan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Dari berbagai penyakit yang disebabkan oleh gangguan hormonal, yang

BAB I PENDAHULUAN. Dari berbagai penyakit yang disebabkan oleh gangguan hormonal, yang BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Dari berbagai penyakit yang disebabkan oleh gangguan hormonal, yang paling sering terjadi adalah diabetes militus (DM). Masyarakat sering menyebut penyakit

Lebih terperinci

Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia (PERDOSSI) dan Merck peduli kesehatan saraf

Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia (PERDOSSI) dan Merck peduli kesehatan saraf Siaran Pers Kontak Anda: Niken Suryo Sofyan Telepon +62 21 2856 5600 29 Mei 2012 Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia (PERDOSSI) dan Merck peduli kesehatan saraf Neuropati mengancam 1 dari 4 orang

Lebih terperinci

BESAR SAMPEL. Saptawati Bardosono

BESAR SAMPEL. Saptawati Bardosono BESAR SAMPEL Saptawati Bardosono Mengapa perlu menentukan besar sampel? Tujuan utama penelitian: Estimasi nilai tertentu pada populasi (rerata, total, rasio), misal: Mengetahui proporsi penyakit ISPA pada

Lebih terperinci

Di bawah ini kita dapat melihat kandungan, khasiat dan manfaat sehat dari beberapa jenis buah yang ada di bumi :

Di bawah ini kita dapat melihat kandungan, khasiat dan manfaat sehat dari beberapa jenis buah yang ada di bumi : Buah adalah salah satu jenis makanan yang memiliki kandungan gizi, vitamin dan mineral yang pada umumnya sangat baik untuk dikonsumsi setiap hari. Dibandingkan dengan suplemen obat-obatan kimia yang dijual

Lebih terperinci

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN

TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN TELUR ASIN 1. PENDAHULUAN Telur adalah salah satu sumber protein hewani yang memilik rasa yang lezat, mudah dicerna, dan bergizi tinggi. Selain itu telur mudah diperoleh dan harganya murah. Telur dapat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang

BAB I PENDAHULUAN. yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Kehamilan merupakan proses reproduksi yang normal, tetapi perlu perawatan diri yang khusus agar ibu dan janin dalam keadaan sehat. Karena itu kehamilan yang normal

Lebih terperinci

Kuning pada Bayi Baru Lahir: Kapan Harus ke Dokter?

Kuning pada Bayi Baru Lahir: Kapan Harus ke Dokter? Kuning pada Bayi Baru Lahir: Kapan Harus ke Dokter? Prof. Dr. H. Guslihan Dasa Tjipta, SpA(K) Divisi Perinatologi Departemen Ilmu Kesehatan Anak FK USU 1 Kuning/jaundice pada bayi baru lahir atau disebut

Lebih terperinci

TETAP SEHAT saat IBADAH HAJI :1

TETAP SEHAT saat IBADAH HAJI :1 saat IBADAH HAJI :1 2: saat IBADAH HAJI BERDASARKAN HASIL PEMERIKSAAN KESEHATAN JEMAAH HAJI, TERDAPAT SEKITAR 10 JENIS PENYAKIT RISIKO TINGGI YANG DIDERITA OLEH PARA JEMAAH HAJI INDONESIA. UNTUK mencapai

Lebih terperinci

Gb. 5.12. STRUKTUR FOSPOLIPID (Campbell, 1999:72)

Gb. 5.12. STRUKTUR FOSPOLIPID (Campbell, 1999:72) Gb. 5.12. STRUKTUR FOSPOLIPID (Campbell, 1999:72) Rumus Umum Asam Amino (Campbell, 1999: 73) H H O N C C H R OH GUGUS AMINO GUGUS KARBOKSIL Tabel 5.1 Gambaran Umum Fungsi Protein (Campbell, 1999: 74) JENIS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. lokal di bawah batas kosta dan di atas lipatan glutealis inferior, dengan atau tanpa

BAB I PENDAHULUAN. lokal di bawah batas kosta dan di atas lipatan glutealis inferior, dengan atau tanpa BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Nyeri punggung bawah adalah perasaan nyeri, ketegangan otot, atau kekakuan lokal di bawah batas kosta dan di atas lipatan glutealis inferior, dengan atau tanpa

Lebih terperinci

Petunjuk Pelaksanaan Tes Kesegaran Jasmani Indonesia. 1) lintasan lurus, datar, tidak licin, berjarak 30 meter, dan mempunyai

Petunjuk Pelaksanaan Tes Kesegaran Jasmani Indonesia. 1) lintasan lurus, datar, tidak licin, berjarak 30 meter, dan mempunyai Lampiran Petunjuk Pelaksanaan TKJI Petunjuk Pelaksanaan Tes Kesegaran Jasmani Indonesia Petunjuk Pelaksanaan Tes 1. Lari 40 meter a. Tujuan Tes lari ini adalah untuk mengetahui atau mengukur kecepatan.

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/ mengganti diri dan. mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak dapat

BAB I PENDAHULUAN. kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/ mengganti diri dan. mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak dapat 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Lanjut usia adalah suatu proses menghilangnya secara perlahanlahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/ mengganti diri dan mempertahankan struktur dan fungsi

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kreatinin adalah produk protein otot yang merupakan hasil akhir

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Kreatinin adalah produk protein otot yang merupakan hasil akhir BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Kreatinin Kreatinin adalah produk protein otot yang merupakan hasil akhir metabolisme otot yang dilepaskan dari otot dengan kecepatan yang hampir konstan dan diekskresi dalam

Lebih terperinci

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jl.Sekolah pembangunan NO. 7A Medan Sunggal

BAB III METODOLOGI PENELITIAN. Jl.Sekolah pembangunan NO. 7A Medan Sunggal 31 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Lokasi Dan Waktu Penelitian 1. Lokasi penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Lapangan Asrama PPLP Sumatera Utara di Jl.Sekolah pembangunan NO. 7A Medan Sunggal 2.

Lebih terperinci

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN

BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN BAB 28 PENINGKATAN AKSES MASYARAKAT TERHADAP KESEHATAN YANG BERKUALITAS Pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk memenuhi salah satu hak dasar rakyat, yaitu hak untuk memperoleh pelayanan kesehatan

Lebih terperinci

HUBUNGAN OBESITAS, AKTIVITAS FISIK, DAN KEBIASAAN MEROKOK DENGAN PENYAKIT DIABETES MELITUS TIPE 2 PADA PASIEN RAWAT JALAN RUMAH SAKIT DR

HUBUNGAN OBESITAS, AKTIVITAS FISIK, DAN KEBIASAAN MEROKOK DENGAN PENYAKIT DIABETES MELITUS TIPE 2 PADA PASIEN RAWAT JALAN RUMAH SAKIT DR HUBUNGAN OBESITAS, AKTIVITAS FISIK, DAN KEBIASAAN MEROKOK DENGAN PENYAKIT DIABETES MELITUS TIPE PADA PASIEN RAWAT JALAN RUMAH SAKIT DR. WAHIDIN SUDIROHUSODO MAKASSAR Anugrah 1, Suriyanti Hasbullah, Suarnianti

Lebih terperinci

ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO

ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO ASUHAN KEPERAWATAN TENTANG DIABETES MELLITUS ( DM ) YAYASAN PENDIDIKAN SETIH SETIO AKADEMI KEPERAWATAN SETIH SETIO MUARA BUNGO Kata Pengantar Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat

Lebih terperinci

PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT

PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT PETUNJUK TEKNIS BANTUAN SOSIAL (BANSOS) PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT BINA GIZI MASYARAKAT DIREKTORAT JENDERAL BINA KESEHATAN MASYARAKAT DEPARTEMEN KESEHATAN R I TAHUN 2008 BAB I PENDAHULUAN

Lebih terperinci

Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA)

Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA) Waspada Keracunan Phenylpropanolamin (PPA) Penyakit flu umumnya dapat sembuh dengan sendirinya jika kita cukup istirahat, makan teratur, dan banyak mengkonsumsi sayur serta buah-buahan. Namun demikian,

Lebih terperinci

PRODUK KESEHATAN TIENS

PRODUK KESEHATAN TIENS PRODUK KESEHATAN TIENS KONSEP KESEHATAN TIENS Detoksifikasi Pelengkap Penyeimbang Pencegahan DETOKSIFIKASI Langkah pertama untuk menjaga kesehatan adalah dengan pembersihan. Membersihkan racun di dalam

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Faktor penentu kualitas tumbuh kembang anak adalah faktor genetik yang sangat

BAB I PENDAHULUAN. Faktor penentu kualitas tumbuh kembang anak adalah faktor genetik yang sangat BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tumbuh kembang yang normal pada seorang individu sangat dipengaruhi oleh interaksi yang kompleks antara pengaruh hormonal, respons jaringan dan gizi. Tingkat

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 88 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR TABLET TAMBAH DARAH BAGI WANITA USIA SUBUR DAN IBU HAMIL

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 88 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR TABLET TAMBAH DARAH BAGI WANITA USIA SUBUR DAN IBU HAMIL Menimbang : a. PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 88 TAHUN 2014 TENTANG STANDAR TABLET TAMBAH DARAH BAGI WANITA USIA SUBUR DAN IBU HAMIL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI KESEHATAN

Lebih terperinci

CAIRAN DIALISAT PERITONEAL EXTRANEAL Dengan Icodextrin 7,5% Hanya untuk pemberian intraperitoneal

CAIRAN DIALISAT PERITONEAL EXTRANEAL Dengan Icodextrin 7,5% Hanya untuk pemberian intraperitoneal CAIRAN DIALISAT PERITONEAL EXTRANEAL Dengan Icodextrin 7,5% Hanya untuk pemberian intraperitoneal SELEBARAN BAGI PASIEN Kepada pasien Yth, Mohon dibaca selebaran ini dengan seksama karena berisi informasi

Lebih terperinci

BAHAN AJAR 10 SAKIT PINGGANG BAGIAN BAWAH

BAHAN AJAR 10 SAKIT PINGGANG BAGIAN BAWAH BAHAN AJAR 10 10 SAKIT PINGGANG BAGIAN BAWAH Slipped Disc Salah satu lokasi rasa sakit yang sering membuat para atlet, khususnya pemainpemain bulutangkis, tenis lapangan dan atlet selancar angin mengeluh

Lebih terperinci

MODEL PREDIKSI PREVALENSI OBESITAS PADA PENDUDUK UMUR DIATAS 15 TAHUN DI INDONESIA

MODEL PREDIKSI PREVALENSI OBESITAS PADA PENDUDUK UMUR DIATAS 15 TAHUN DI INDONESIA MODEL PREDIKSI PREVALENSI OBESITAS PADA PENDUDUK UMUR DIATAS 15 TAHUN DI INDONESIA Ekowati Retnaningsih 1 Abstrak Saat ini Indonesia dihadapkan pada masalah gizi ganda yaitu masalah gizi kurang dan masalah

Lebih terperinci

Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global

Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global Masalah Gizi di Indonesia dan Posisinya secara Global Endang L. Achadi FKM UI Disampaikan pd Diseminasi Global Nutrition Report Dalam Rangka Peringatan Hari Gizi Nasional 2015 Diselenggarakan oleh Kementerian

Lebih terperinci

badan berlebih (overweight dan obesitas) beserta komplikasinya. Selain itu, pengetahuan tentang pola makan juga harus mendapatkan perhatian yang

badan berlebih (overweight dan obesitas) beserta komplikasinya. Selain itu, pengetahuan tentang pola makan juga harus mendapatkan perhatian yang BAB 1 PENDAHULUAN Masalah kegemukan (obesitas) dan penurunan berat badan sangat menarik untuk diteliti. Apalagi obesitas merupakan masalah yang serius bagi para pria dan wanita, oleh karena tidak hanya

Lebih terperinci

Formulir Pernyataan Kesehatan

Formulir Pernyataan Kesehatan Formulir Pernyataan Kesehatan Saya yang bertanda-tangan di bawah ini: PEMEGANG POLIS NAMA TERTANGGUNG NOMOR POLIS Beri tanda silang (X) pada bagian sebelah kanan, bila jawaban "YA" harap berikan keterangan

Lebih terperinci

HUBUNGAN SIKAP KERJA DUDUK DENGAN KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PEKERJA RENTAL KOMPUTER DI PABELAN KARTASURA

HUBUNGAN SIKAP KERJA DUDUK DENGAN KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PEKERJA RENTAL KOMPUTER DI PABELAN KARTASURA HUBUNGAN SIKAP KERJA DUDUK DENGAN KELUHAN NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PEKERJA RENTAL KOMPUTER DI PABELAN KARTASURA SKRIPSI DISUSUN UNTUK MEMENUHI SEBAGIAN PERSYARATAN DALAM MENDAPATKAN GELAR SARJANA SAINS

Lebih terperinci

VITAMIN DAN MINERAL: APAKAH ATLET BUTUH LEBIH?

VITAMIN DAN MINERAL: APAKAH ATLET BUTUH LEBIH? VITAMIN DAN MINERAL: APAKAH ATLET BUTUH LEBIH? Sebagai seorang atlet, Anda terbiasa mendengar tentang karbohidrat yang berguna sebagai sumber energi bagi otot Anda serta asam amino dan protein yang berguna

Lebih terperinci

paket konseling: Pemberian Bayi dan Anak Booklet Pesan Utama

paket konseling: Pemberian Bayi dan Anak Booklet Pesan Utama B O O K L E T P E S A N U T A M A paket konseling: Pemberian Makan Bayi dan Anak Booklet Pesan Utama 1 B O O K L E T P E S A N U T A M A paket konseling: Pemberian Makan Bayi dan Anak 2 Booklet Pesan Utama

Lebih terperinci

Jakarta, Maret 2013 Deputi Bidang Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga, DR. Sudibyo Alimoeso, MA

Jakarta, Maret 2013 Deputi Bidang Keluarga Sejahtera dan Pemberdayaan Keluarga, DR. Sudibyo Alimoeso, MA 1 SAMBUTAN Hakikat pembangunan nasional adalah pembangunan SDM seutuhnya dimana untuk mewujudkan manusia Indonesia yang berkualitas harus dimulai sejak usia dini. Berbagai studi menunjukkan bahwa periode

Lebih terperinci

mengalami obesitas atau kegemukan akibat gaya hidup yang dijalani (Marilyn Johnson, 1998) Berdasarkan data yang dilaporkan oleh WHO, Indonesia

mengalami obesitas atau kegemukan akibat gaya hidup yang dijalani (Marilyn Johnson, 1998) Berdasarkan data yang dilaporkan oleh WHO, Indonesia BAB 1 PENDAHULUAN Tanaman obat yang menjadi warisan budaya dimanfaatkan sebagai obat bahan alam oleh manusia saat ini untuk menjaga dan meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup masyarakat sesuai dengan

Lebih terperinci

PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN KEPALA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN NOMOR HK.03.1.23.11.11.09909 TAHUN 2011 TENTANG PENGAWASAN KLAIM DALAM LABEL DAN IKLAN PANGAN OLAHAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA KEPALA BADAN PENGAWAS

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. Sumber Daya Manusia yang baik dan berkualitas sangat diperlukan dalam

BAB I PENDAHULUAN. Sumber Daya Manusia yang baik dan berkualitas sangat diperlukan dalam 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sumber Daya Manusia yang baik dan berkualitas sangat diperlukan dalam mengisi dan mempertahankan kemerdekaan karena kualitas Sumber Daya Manusia merupakan salah satu

Lebih terperinci

Bab 11 Bagaimana menjelaskan kepada dokter saat berobat

Bab 11 Bagaimana menjelaskan kepada dokter saat berobat Bab 11 Bagaimana menjelaskan kepada dokter saat berobat Bab 11 Bagaimana menjelaskan kepada dokter saat berobat Waktu memeriksa ke dokter menerangkan secara jelas beberapa hal dibawah ini 1.Menjelaskan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengetahuan 1. Pengertian Pengetahuan Pengetahuan adalah hasil dari tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu, penginderaan terjadi

Lebih terperinci

PELAYANAN GIZI RAWAT INAP DAN RAWAT JALAN BAGIAN GIZI RUMAH SAKIT ISLAM JAKARTA CEMPAKA PUTIH

PELAYANAN GIZI RAWAT INAP DAN RAWAT JALAN BAGIAN GIZI RUMAH SAKIT ISLAM JAKARTA CEMPAKA PUTIH PELAYANAN GIZI RAWAT INAP DAN RAWAT JALAN BAGIAN GIZI RUMAH SAKIT ISLAM JAKARTA CEMPAKA PUTIH Secara fungsi : melaksanakan 2 kegiatan pokok pelayanan gizi di RSIJ yaitu kegiatan asuhan gizi ranap dan rawat

Lebih terperinci

BAB. 3. METODE PENELITIAN. : Cross sectional (belah lintang)

BAB. 3. METODE PENELITIAN. : Cross sectional (belah lintang) BAB. 3. METODE PENELITIAN 3.1 Rancang Bangun Penelitian Jenis Penelitian Desain Penelitian : Observational : Cross sectional (belah lintang) Rancang Bangun Penelitian N K+ K- R+ R- R+ R- N : Penderita

Lebih terperinci

SKRIPSI HUBUNGAN POSISI DUDUK DENGAN TIMBULNYA NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PENGEMUDI MOBIL

SKRIPSI HUBUNGAN POSISI DUDUK DENGAN TIMBULNYA NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PENGEMUDI MOBIL SKRIPSI HUBUNGAN POSISI DUDUK DENGAN TIMBULNYA NYERI PUNGGUNG BAWAH PADA PENGEMUDI MOBIL Disusun oleh : HENDRO HARNOTO J110070059 Diajukan untuk memenuhi tugas dan syarat syarat guna memperoleh gelar Sarjana

Lebih terperinci

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT

SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT SITUASI UPAYA KESEHATAN JAKARTA PUSAT A.UPAYA KESEHATAN IBU DAN ANAK Salah satu komponen penting dalam pelayanan kesehatan kepada masyarakat adalah pelayanan kesehatan dasar. UU no.3 tahun 2009 tentang

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Makanan cepat saji (fast food) adalah makanan yang tersedia dalam waktu

BAB II TINJAUAN PUSTAKA. Makanan cepat saji (fast food) adalah makanan yang tersedia dalam waktu BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Makanan Cepat Saji (Fast Food) Makanan cepat saji (fast food) adalah makanan yang tersedia dalam waktu cepat dan siap disantap, seperti fried chiken, hamburger atau pizza.

Lebih terperinci

FORMULIR TAMBAHAN PEMULIHAN POLIS DAN PENAMBAHAN PRODUK ASURANSI UNTUK MANFAAT RAWAT INAP DAN PEMBEDAHAN

FORMULIR TAMBAHAN PEMULIHAN POLIS DAN PENAMBAHAN PRODUK ASURANSI UNTUK MANFAAT RAWAT INAP DAN PEMBEDAHAN > Mohon formulir diisi LENGKAP dengan menggunakan huruf CETAK dan pastikan Anda melengkapi persyaratan yang wajib dilampirkan. > Mohon tidak menandatangani formulir ini dalam keadaan kosong dan pastikan

Lebih terperinci

INFORMASI SEPUTAR KESEHATAN BAYI BARU LAHIR

INFORMASI SEPUTAR KESEHATAN BAYI BARU LAHIR INFORMASI SEPUTAR KESEHATAN BAYI BARU LAHIR DIREKTORAT BINA KESEHATAN ANAK DEPARTEMEN KESEHATAN R I 2008 DAFTAR ISI Gambar Pesan No. Gambar Pesan No. Pemeriksaan kesehatan 1 selama hamil Kolostrum jangan

Lebih terperinci

LEBIH DEKAT & SEHAT DENGAN HYPNOTHERAPY *Oleh : Suci Riadi Prihantanto, CHt (Indigo Hypnosis & Hypnotherapy)

LEBIH DEKAT & SEHAT DENGAN HYPNOTHERAPY *Oleh : Suci Riadi Prihantanto, CHt (Indigo Hypnosis & Hypnotherapy) LEBIH DEKAT & SEHAT DENGAN HYPNOTHERAPY *Oleh : Suci Riadi Prihantanto, CHt (Indigo Hypnosis & Hypnotherapy) Apakah hipnoterapi Itu? Hipnoterapi adalah salah satu cabang ilmu psikologi yang mempelajari

Lebih terperinci

Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan Sekitar. dimensi produksi dan dimensi konsumsi. Dimensi produksi memandang keadaan sehat sebagai

Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan Sekitar. dimensi produksi dan dimensi konsumsi. Dimensi produksi memandang keadaan sehat sebagai Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan Sekitar Sehat merupakan kondisi optimal fisik, mental dan sosial seseorang sehingga dapat memiliki produktivitas, bukan hanya terbebas dari bibit penyakit. Kondisi sehat

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya

BAB I PENDAHULUAN. mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dewasa ini di seluruh dunia termasuk Indonesia kecenderungan penyakit mulai bergeser dari penyakit infeksi ke penyakit metabolik. Dengan meningkatnya globalisasi dan

Lebih terperinci

Tak perlu khawatir dan jangan dipaksakan,karena nanti ia trauma.

Tak perlu khawatir dan jangan dipaksakan,karena nanti ia trauma. Tak perlu khawatir dan jangan dipaksakan,karena nanti ia trauma. Mungkin ibu-ibu pernah mengalami kesulitan dalam memberikan makanan pada si bayi. Ia mengeluarkan makanan yang diberikan kepadanya alias

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah 1 BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah Aktivitas fisik adalah kegiatan hidup yang harus dikembangkan dengan harapan dapat memberikan nilai tambah berupa peningkatan kualitas, kesejahteraan, dan

Lebih terperinci

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II TINJAUAN PUSTAKA BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Aktivitas Fisik 1. Pengertian aktivitas fisik Terdapat beberapa pengertian dari beberapa ahli mengenai aktivitas fisik diantaranya menurut (Almatsier, 2003) aktivitas fisik ialah

Lebih terperinci

MENGENAL SECARA SEDERHANA TERNAK AYAM BURAS

MENGENAL SECARA SEDERHANA TERNAK AYAM BURAS MENGENAL SECARA SEDERHANA TERNAK AYAM BURAS OLEH: DWI LESTARI NINGRUM, S.Pt Perkembangan ayam buras (bukan ras) atau lebih dikenal dengan sebutan ayam kampung di Indonesia berkembang pesat dan telah banyak

Lebih terperinci

Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin. By. Ulfatul Latifah, SKM

Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin. By. Ulfatul Latifah, SKM Kebutuhan Dasar Ibu Bersalin By. Ulfatul Latifah, SKM Kebutuhan Dasar pada Ibu Bersalin 1. Dukungan fisik dan psikologis 2. Kebutuhan makanan dan cairan 3. Kebutuhan eliminasi 4. Posisioning dan aktifitas

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dimanapun selalu ada risiko terkena penyakit akibat kerja, baik didarat, laut,

BAB I PENDAHULUAN. dimanapun selalu ada risiko terkena penyakit akibat kerja, baik didarat, laut, BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah keselamatan dan kesehatan kerja adalah masalah dunia. Bekerja dimanapun selalu ada risiko terkena penyakit akibat kerja, baik didarat, laut, udara, bekerja disektor

Lebih terperinci

PENGALAMAN PENYELENGGARAAN MAKANAN UNTUK ATLET THERESIA SEDYANTI U

PENGALAMAN PENYELENGGARAAN MAKANAN UNTUK ATLET THERESIA SEDYANTI U PENGALAMAN PENYELENGGARAAN MAKANAN UNTUK ATLET THERESIA SEDYANTI U DUKUNGAN ILMU PENGETAHUAN DASAR UU NO 3 TH 2005 PS 27 AY 3 TENTANG SKN Gizi Olahraga - Pendidika n - Penyediaa n - Penilaian (Teori

Lebih terperinci

Sistem Rangka dan Otot. Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi

Sistem Rangka dan Otot. Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi Sistem Rangka dan Otot 1 Rangka Rangka adalah kumpulan berbagai tulang Pemberi bentuk tubuh Tempat melekatnya otot-otot Pelindung organ lunak Mengganti sel-sel yg rusak Penopang tubuh Menyerap gaya/beban

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. pegal yang terjadi di daerah pinggang bawah. Nyeri pinggang bawah bukanlah

BAB I PENDAHULUAN. pegal yang terjadi di daerah pinggang bawah. Nyeri pinggang bawah bukanlah BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Nyeri pinggang bawah atau low back pain merupakan rasa nyeri, ngilu, pegal yang terjadi di daerah pinggang bawah. Nyeri pinggang bawah bukanlah diagnosis tapi hanya

Lebih terperinci

Buku Petunjuk Bagi Ibu Hamil

Buku Petunjuk Bagi Ibu Hamil Buku Petunjuk Bagi Ibu Hamil Bahasa Mandarin-Indonesia DAFTAR ISI I. PEMERIKSAAN PADA MASA KEHAMILAN 1.Tahap Pemeriksaan Umum...85 2.Tahap Pemeriksaan Khusus...88 3.Konsultasi Tentang Gizi yang Diperlukan

Lebih terperinci