G. RENCANA TINDAK LANJUT

Ukuran: px
Mulai penontonan dengan halaman:

Download "G. RENCANA TINDAK LANJUT"

Transkripsi

1 G. RENCANA TINDAK LANJUT Rencana Tindak Lanjut Kampanye adalah strategi yang diartikulasikan dengan jelas dari langkah-langkah yang perlu diterapkan oleh lembaga mitra dalam periode 1-3 tahun untuk membangun, dan / atau mempertahankan momentum tahap awal kampanye. Strategi ini mesti mencakup ringkasan sumber-sumber daya manusia dan keuangan yang diperlukan; pemantauan yang akan dilakukan, dan mitra-mitra yang diperlukan untuk mencapai sukses. Kontennya akan tergantung pada tema kampanye. Beberapa contoh sebagaimana ditunjukkan di bawah ini, ditetapkan di sepanjang kontinum. Pendahuluan Tahap pertama kampanye Kepemimpinan Pride Rare dalam rangka penyelamatan habitat Jalak Bali di Taman Nasional Bali Barat mengalami keberhasilan di beberapa hal. Namun harus jujur diakui bahwa masih terdapat beberapa capaian yang tidak sesuai dengan target yang telah ditetapkan pada rencana proyek. Pada tiap tahapan dalam teori perubahan yang telah dicapai selama ini adalah sebagai berikut: 1. Pengetahuan a. Pengetahuan tentang akibat pengambilan kayu bakar terhadap fungsi Taman Nasional Bali Barat (TNBB), b. Pengetahuan tentang batas-batas kawasan TNBB yang benar, c. Pengetahuan tentang kebun energi dan menyadari potensi kebun energi. Ketiga pengetahuan petani dan pencari kayu bakar tersebut meningkat selama dilakukannya kampanye. Namun demikian peningkatan pengetahuan tersebut lebih rendah dari yang diharapkan. 2. Sikap dan Komunikasi Interpersonal a. Sikap menyetujui bahwa mengambil kayu bakar terus menerus di hutan TNBB akan mengakibatkan kerusakan hutan, b. Sikap mendukung untuk mulai memikirkan alternatif sumber kayu bakar, c. Komunikasi Interpersonal membicarakan dengan keluarga tentang fungsi TNBB. Ketiga sikap dan komunikasi interpersonal tersebut meningkat selama dilakukannya kampanye. Namun demikian peningkatan yang melampaui target hanya terjadi pada sikap mendukung untuk mulai memikirkan alternatif sumber kayu bakar, yaitu sebesar 23% dengan capaian sasaran SMART sebesar 115%. 3. Strategi Penyingkiran Halangan untuk merubah perilaku dalam rangka pengurangan ancaman terhadap habitat Jalak Bali 116

2 Hasil dari Penyingkiran Halangan berupa pembuatan 20 demplot kebun energi di 2 desa sasaran utama yaitu Sumberklampok dan Melaya merupakan langkah awal yang sangat menentukan terhadap pengurangan ancaman dan target keanekaragaman hayati. Setidaknya 10 hektar lahan telah ditanami tanaman penghasil kayu bakar, disamping tanaman pakan ternak dan pertanian. Pemanfaatan kebun yang diterlantarkan setidaknya merubah pola kebiasaan petani dan pencari kayu bakar yang semula tidak pernah menengok kebun, kini setiap hari menyisihkan waktu 1 2 jam untuk melihat dan merawat kebun energi. Pada akhir program, Juli 2010 telah dibuat 57 demplot kebun energi di 3 desa dengan luas total 30 hektar, yaitu Sumberklampok, Melaya dan Sumberkima. Jumlah ini melebihi dari yang ditargetkan di awal, yaitu 20 demplot di 2 desa dengan luas total 10 hektar. Keberhasilan ini merupakan awal yang baik untuk lebih mengembangkan demplot kebun energi sebagai sumber kayu bakar masyarakat. 4. Target Konservasi Terdapat 47 orang petani dan pencari kayu bakar yang telah mengambil kayu bakar dari kebun energi dan sudah tidak masuk ke hutan lagi. Hal ini diketahui dari proses monitoring terhadap target konservasi yang dilaksanakan pada tanggal 12 Juli 2010 di Desa Sumberkima. Dari informasi yang diungkapkan oleh peserta FGD menyatakan bahwa sebanyak 40 petani dan pencari kayu bakar telah memanfaatkan kebun energi sebagai sumber kayu bakar dan tidak lagi mencari kayu bakar di hutan TNBB (20 orang dari Desa Sumberklampok dan 20 orang dari Desa Sumberkima). Khusus di Desa Sumberkima, beralihnya lokasi pengambilan kayu bakar selain karena kebun energi telah menghasilkan kayu bakar, sebagian dari mereka mulai menggunakan sumber energi pengganti kayu bakar, yaitu biogas. Biogas ini telah mulai diujicobakan pada bulan Juni 2010 hingga sekarang telah digunakan oleh 30 KK anggota kelompok tani. (a) (b) Foto 15 (a) tungku kayu bakar, (b) kompor biogas Dari hasil wawancara dengan pihak Balai Taman Nasional Bali Barat tentang data pengambilan kayu bakar oleh masyarakat sekitar kawasan TNBB, tidak didapatkan informasi yang pasti karena selama ini TNBB belum memiliki data yang akurat terkait dengan kerusakan habitat akibat pengambilan kayu bakar. Dari pernyataan lisan Kepala Seksi Konservasi II Wilayah Buleleng, Joko Waluyo, S.Hut pengambilan kayu bakar dalam setahun terakhir mengalami penurunan. Namun beliau tidak bisa memperkirakan secara pasti berapa besar penurunan yang terjadi, karena selama ini TNBB tidak pernah melakukan penelitian spesifik kayu bakar. Dari hasil yang telah dicapai selama pelaksanaan kampanye masih menyisakan pekerjaan rumah yang cukup berat di semua tahapan perubahan perilaku, baik yang melampaui target maupun yang tidak mencapai target. Merubah perilaku dari kebiasaan yang telah berjalan cukup lama, 117

3 turun temurun membutuhkan pemantauan yang terus menerus. Apabila pemantauan yang intensif dan terstruktur tidak dilakukan, maka dikhawatirkan adopsi perilaku baru tidak akan mampu bertahan lama. Strategi tindak lanjut diperlukan untuk memastikan apa yang telah berhasil dicapai selama program dilaksanakan minimal dipertahankan dan kemudian dikembangkan dengan cakupan wilayah yang lebih luas lagi. Sedangkan capaian yang belum memenuhi target, dikaji ulang dan direvisi kembali untuk menghasilkan tindakan yang lebih baik dari sisi strategi, metode dan capaian dalam mengukur keberhasilan. Penggunaan Teori Perubahan tetap menjadi acuan utama dalam rencana tindak lanjut yang akan dilakukan ke depan. Hal ini dikarenakan masih banyak capaian pada tahapan yang ada di Teori Perubahan belum mampu dicapai sesuai dengan target yang telah ditetapkan. Teori Perubahan - Tahap lanjutan K + A + IC BR BC TR CR Petani dan pencari kayu bakar menyadari akibat pengambilan kayu bakar untuk hutan TNBB dan menyadari potensi kebun untuk dikelola sebagai sumber kayu bakar dan pertanian Petani dan pencari kayu bakar setuju untuk menghentikan pengambilan kayu bakar di hutan TNBB dan mengajak tetangga untuk bersama-sama menanami pohon untuk kayu bakar Petani dan pencari kayu bakar mulai mendiskusikan dengan keluarga, tetangga dan kelompok tentang pemanfaatan kebun yang terlantar sebagai alternatif lokasi sumber kayu bakar Pembuatan kebun energi yang mengintegrasikan tanaman kayu bakar, pakan ternak dan pertanian Petani dan pencari kayu bakar mengambil kayu bakar untuk kebutuhan rumah tangga dari kebun energi Pengambilan kayu bakar di hutan hujan dataran rendah yang menjadi habitat Jalak Bali menurun Menyelamatkan hutan hujan dataran rendah yang menjadi habitat Jalak Bali Narasi Teori Perubahan Untuk mengurangi ancaman utama di hutan hujan dataran rendah TNBB berupa pengambilan kayu bakar oleh 215 orang petani dan pencari kayu bakar di 9 desa, khususnya Desa Sumberklampok, Melaya dan Sumberkima maka perlu dilakukan (a) pemantauan terhadap 57 demplot kebun energi seluas 30 hektar yang telah dibuat, (b) membuat pengembangan kebun energi seluas 10 hektar di Desa Sumberkima dan Tukadaya. Hasil yang diharapkan adalah (1) Pada akhir Oktober 2010, Koordinator kebun energi dan kelompok tani di 3 desa (Sumberklampok, Melaya dan 118

4 Sumberkima) mulai menjalankan prosedur pemantauan kebun energi berkala setiap 3 bulan, (2) Pada akhir Januari 2011, 40 orang khalayak sasaran utama (petani dan pencari kayu bakar) di 2 desa (Sumberkima dan Tukadaya) telah membuat kebun energi di kebun mereka, dan (3) Pada Juli 2011, 20 orang khalayak sasaran utama (petani dan pencari kayu bakar) di 2 desa (Sumberkima dan Tukadaya) telah mulai mengambil kayu bakar dari kebun energi mereka. Strategi 1: Pemantauan kebun energi di 3 desa; Sumberklampok, Melaya dan Sumberkima Sasaran SMART: Pada awal Oktober 2010, Koordinator kebun energi dan kelompok tani di 3 desa (Sumberklampok, Melaya dan Sumberkima) membangun dan mulai menjalankan prosedur pemantauan kebun energi berkala setiap 3 bulan. Tabel 23 Prosedur pemantauan kebun energi Prosedur Pemantauan Kebun Energi Deskripsi Kegiatan Alasan Untuk Kegiatan Sebelum kegiatan pemantauan berjalan, pada Minggu IV September 2010 terlebih dahulu dilakukan pertemuan dengan kelompok tani dari 3 desa sasaran untuk membahas rencana pemantauan kebun energi dan pembentukan koordinator kebun energi di masing-masing desa. Kegiatan pemantauan kebun energi di 3 desa, yaitu Desa Sumberklampok, Melaya dan Sumberkima dilakukan dengan cara mengunjungi secara langsung ke masing-masing kebun energi. Pemantauan mulai dilakukan pada Minggu I bulan Oktober 2010 sampai dengan Januari Kegiatan pemantauan dilakukan seminggu sekali. Hal-hal yang perlu dipantau di kebun energi adalah: 1. Kondisi tanaman penghasil kayu bakar (apakah sudah mulai dilakukan pemanenan, seperti apa teknik pemanenan yang dilakukan, kira-kira dalam sekali panen berapa m 3 kayu yang dipanen, berapa lama selang pemanenan, jenis-jenis tanaman yang cepat menghasilkan kayu bakar) 2. Pengembangan kebun energi (apakah ada tambahan atau perubahan pada komposisi tanaman penghasil kayu bakar, apakah dilakukan perluasan lahan untuk kebun energi, apakah ada teman atau tetangga yang tertarik dan kemudian mengadopsi kebun energi) 3. Kondisi tanaman penghasil pakan ternak (apakah sudah mulai dilakukan pemanenan, berapa lama selang pemanenan, apakah hasil pemanenan mencukupi untuk kebutuhan pakan ternak) 4. Kondisi tanaman pertanian (apakah sudah mulai dilakukan pemanenan, berapa pendapatan yang sudah didapatkan dari hasil pemanenan) 5. Perawatan kebun energi (seberapa sering menengok kebun energi, kegiatan apa saja yang dilakukan selama merawat kebun energi) Kebun energi yang telah dibuat harus terjamin keberlanjutannya. Teknik pemanenan dan perawatan kebun energi menjadi salah satu faktor penting bagi keberhasilan dalam menghasilkan kayu bakar. Tidak saja kayu bakar, dengan adanya tanaman pakan ternak dan pertanian diharapkan alokasi waktu untuk ke kebun energi semakin intensif. Pada akhirnya ketika kebun energi telah mampu menghasilkan kayu bakar bagi keluarga, kebutuhan pakan ternak dan hasil tanaman pertanian mampu dijual untuk meningkatkan pendapatan, maka petani dan pencari kayu bakar akan memfokuskan seluruh waktu kerjanya 119

5 Stakeholder Upaya evaluasi proses dengan berada di kebun energi. Artinya terjadi peralihan lahan budidaya yang semula di lahan Dinas Kehutanan yang berbatasan dengan kawasan TNBB beralih ke kebun sendiri yang relatif jauh dari hutan TNBB. Rare (Mentor, dana) Manajer Kampanye (Penanggung jawab) Yayasan Seka (Supervisor) Kelompok Tani (pelaksana pemantauan) TNBB (akses data dan informasi, penyuluhan dan pembinaan, narasumber tentang TNBB) Dinas Pertanian dan Peternakan (penyuluhan dan pembinaan) Dinas Kehutanan dan Perkebunan (penyuluhan dan pembinaan, bantuan bibit kehutanan) Untuk memantau bahwa proses berjalan ke arah pencapaian sasaran, maka dibuat Indikator keberhasilan, yaitu: - Adanya kesepakatan dengan kelompok tani di 3 desa (Sumberklampok, Melaya, Sumberkima) untuk melakukan kegiatan pemantauan kebun energi. - Terbentuk koordinator kebun energi di 3 desa (Sumberklampok, Melaya, Sumberkima) yang dipilih oleh masing-masing kelompok tani. - Data tentang kondisi tanaman kayu bakar di kebun energi di 3 desa (Sumberklampok, Melaya, Sumberkima) - Data perawatan kebun energi Kegiatan evaluasi dilakukan dengan cara mengadakan pertemuan secara berkala, yaitu: - Seminggu sekali manajer kampanye melakukan pertemuan dengan koordinator kebun energi, - Dua minggu sekali pertemuan dengan supervisor, - Sebulan sekali pertemuan dengan kelompok tani dan pengelola kebun energi. 120

6 Strategi 2: Mengembangkan Demplot kebun energi Sasaran SMART: Pada Januari 2011, kelompok tani di 2 desa sasaran, yaitu Desa Sumberkima dan Desa Tukadaya telah membuat 20 demplot kebun energi seluas 10 hektar. Tabel 24 Prosedur pembuatan demplot kebun energi Kegiatan Pelaksanaan Tujuan Deskripsi Kegiatan Keterangan Pertemuan Pertama dengan kelompok tani Desa Sumberkima dan Tukadaya Pelatihan Teknis Pertanian Pertemuan Kedua dengan kelompok tani Desa Sumberkima dan Tukadaya September Minggu 2010 IV Oktober Minggu II 2010 Oktober Minggu 2010 IV Mensosialisasikan rencana pembuatan demplot kebun energi Membekali kelompok tani dan petani calon pengelola demplot kebun energi dengan teknis pertanian pengelolaan kebun energi Persiapan pelaksanaan pembuatan demplot kebun energi dan pembentukan tim kerja kebun energi Pertemuan dilakukan di masing-masing kelompok tani yang mensosialisasikan rencana pembuatan kebun energi dan membuat kesepakatan dengan kelompok untuk membuat kebun energi. Dibahas juga kontribusi dari masing-masing pihak (Yayasan Seka, Kelompok dan anggota kelompok yang akan mengelola demplot kebun energi) Pelatihan teknis pertanian difokuskan pada hal-hal teknis terkait dengan persiapan pelaksanaan pembuatan demplot kebun energi yang meliputi sistem budidaya, persiapan, penanaman, pemupukan/perawatan dan pemanenan yang berkelanjutan. Pelatih berasal dari Dinas Pertanian dan Peternakan serta dari pengelola demplot dari Sumberklampok yang telah berhasil mengembangkan kebun energi. Untuk materi konservasi, pelatih dari TNBB dan untuk manajemen organisasi/kelompok dari Manajer kampanye. Pertemuan dilakukan di masing-masing kelompok tani yang membahas penetapan lokasi demplot kebun energi, persiapan pembuatan kebun energi (tahapan dan tata waktu) serta Penetapan akhir kesepakatan kontribusi dari masing-masing pihak (Yayasan (1)Kelompok Tani Munduk Lingker Nadi Desa Sumberkima, (2)Kelompok Penghijauan Dharma Sentana Desa Tukadaya, (3)Yayasan Seka, (4) Manajer Kampanye, (5)PPL Dinas Pertanian dan Peternakan, (6)Balai Taman Nasional Bali Barat (BTNBB), (7)Pemerintah Desa Sumberkima, (8)Pemerintah Desa Tukadaya Pelatihan dilakukan sekali dengan melibatkan 2 kelompok tani dari Desa Sumberkima dan Tukadaya yang anggotanya akan mengelola demplot kebun energi. Beberapa perwakilan petani dan pencari kayu bakar dari Desa Melaya, Blimbingsari, Ekasari, Warnasari, Pejarakan dan Sumberklampok juga diundang. (1)Kelompok Tani Munduk Lingker Nadi Desa Sumberkima, (2)Kelompok Penghijauan Dharma Sentana Desa Tukadaya, (3)Yayasan Seka, (4) Manajer Kampanye, (5)PPL Dinas Pertanian dan Peternakan, (6)Balai Taman Nasional Bali Barat (BTNBB), (7)Pemerintah 121

7 Pelaksanaan pembuatan demplot kebun energi Alasan Untuk Kegiatan Stakeholder Upaya evaluasi proses Nopember Minggu IV Januari Minggu I 2011 Pembuatan demplot kebun energi Seka, Kelompok dan anggota kelompok yang akan mengelola demplot kebun energi). Dibahas dan ditetapkan juga tim kerja kebun energi yang terdiri dari pengurus kelompok dan perwakilan anggota yang mengelola demplot kebun energi. Minggu IV Nopember 2010: Pelaksanaan pembuatan demplot kebun energi dimulai dengan persiapan lahan, berupa pembersihan lahan yang akan dijadikan demplot kebun energi. Minggu I Desember 2010: Pelaksanaan pembajakan lahan dan pembuatan guludan. Setelah lahan dibajak, tanah dibiarkan selama 2 minggu. Minggu IV Desember 2010: Dilakukan pemagaran dengan menggunakan tanaman gamal, lamtoro dan Turi dengan jarak antar tanaman pagar 25 cm. Minggu I Januari 2011: Dilakukan penanaman tanaman utama penghasil kayu bakar (Sengon). Desa Sumberkima, (8)Pemerintah Desa Tukadaya (1)Kelompok Tani Munduk Lingker Nadi Desa Sumberkima, (2)Kelompok Penghijauan Dharma Sentana Desa Tukadaya, (3)Yayasan Seka, (4) Manajer Kampanye, (5)Tim Kerja Kebun Energi, (6)Pengelola demplot kebun energi Kebun energi yang akan dikembangkan sebagai pendorong untuk pengembangan kebun energi di 2 desa. Hal ini dikarenakan kayu bakar masih menjadi kebutuhan sehari-hari masyarakat di 2 desa, yaitu Sumberkima dan Tukadaya. Selain itu dengan adanya kebun energi diharapkan akan mampu memenuhi kebutuhan kayu bakar keluarga. Rare (Mentor, dana) Manajer Kampanye (Penanggung jawab) Yayasan Seka (Supervisor) TNBB (akses data dan informasi, penyuluhan dan pembinaan, narasumber tentang TNBB) Dinas Pertanian dan Peternakan (penyuluhan dan pembinaan, pelatih) Dinas Kehutanan dan Perkebunan (penyuluhan dan pembinaan, bantuan bibit kehutanan) Untuk memantau bahwa proses berjalan ke arah pencapaian sasaran, maka dibuat Indikator keberhasilan, yaitu: - Adanya dukungan dan kesepakatan dari kelompok tani di 2 desa (Sumberkima dan Tukadaya) untuk membuat kebun energi. - Adanya kesepakatan kontribusi antara Yayasan Seka dengan kelompok tani dan anggota kelompok tani yang akan mengelola kebun energi di 2 desa. 122

8 - 100% anggota kelompok tani yang akan mengelola demplot hadir dalam pelatihan pertanian - Terbentuk tim kerja kebun energi - Pembuatan demplot kebun energi berjalan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan Kegiatan evaluasi dilakukan dengan cara mengadakan pertemuan secara berkala dan kunjungan langsung ke lokasi yang disesuaikan dengan jadwal dan tahapan kegiatan. Strategi 3: Mengembangkan kebun pembibitan kayu bakar (sengon) Sasaran SMART: Pada awal Juli 2011, kelompok tani di Desa Sumberkima telah membuat kebun pembibitan kayu bakar dengan ukuran 10 x 10 meter yang berisi bibit tanaman kayu bakar (sengon). Tabel 25 Tahapan pembuatan kebun pembibitan kayu bakar Kegiatan Pelaksanaan Tujuan Deskripsi Kegiatan Keterangan Rapat pertama kelompok tani Pelatihan Pembuatan kebun pembibitan kayu bakar Rapat Kedua dengan kelompok tani Desember Minggu II 2010 Januari Minggu II 2011 Pebruari Minggu I 2011 Untuk menyepakati rencana pembuatan kebun pembibitan dan pembuatan aturan kelompok Membekali calon pengelola kebun pembibitan dengan skill teknis tentang pembibitan Persiapan pelaksanaan pembuatan kebun pembibitan kayu bakar dan pembentukan Rapat kelompok tani dengan anggota petani dan pencari kayu bakar dilakukan di Desa Sumberkima mensosialisasikan rencana pembuatan kebun pembibitan dan membuat kesepakatan dengan kelompok untuk membuat kebun pembibitan. Pelatihan teknis pembuatan kebun pembibitan kayu bakar dilakukan untuk membekali calon pengelola dalam melaksanakan program. Dalam pelatihan itu juga dilakukan sharing pengalaman dengan desa Sumberklampok dan Melaya yang telah melakukan terlebih dahulu. Rapat membahas penetapan lokasi dan persiapan pembuatan kebun pembibitan kayu bakar (tahapan dan tata waktu) serta Penetapan (1)Kelompok Tani Munduk Lingker Nadi Desa Sumberkima, (2)Yayasan Seka, (3) Manajer Kampanye, (4)PPL Dinas Pertanian dan Peternakan, (5) Seksi Konservasi II Wilayah Buleleng, Balai Taman Nasional Bali Barat (BTNBB), (6)Pemerintah Desa Sumberkima. Pelatihan dilakukan sekali dengan melibatkan kelompok tani dari Desa Sumberkima yang anggotanya akan mengelola kebun pembibitan kayu bakar. Beberapa perwakilan petani dan pencari kayu bakar dari Desa Melaya, Tukadaya, Blimbingsari, Ekasari, Warnasari, Pejarakan dan Sumberklampok juga diundang. (1)Kelompok Tani Munduk Lingker Nadi Desa Sumberkima, (2)Yayasan Seka, (3) Manajer Kampanye, (4)PPL Dinas 123

9 Pelaksanaan pembuatan kebun pembibitan Kayu Bakar Juli Minggu I 2011 tim kerja kebun pembibitan Pembuatan bangunan kebun pembibitan dan proses pembibitan akhir kesepakatan kontribusi dari masingmasing pihak (Yayasan Seka, Kelompok dan anggota kelompok yang akan mengelola demplot kebun energi). Dibahas dan ditetapkan juga tim kerja kebun pembibitan kayu bakar yang terdiri dari pengurus kelompok dan perwakilan anggota yang mengelola kebun pembibitan kayu bakar. Pelaksanaan pembuatan kebun pembibitan dimulai dari pembuatan bangunan kebun pembibitan dengan ukuran 10 x 10 meter yang mampu memproduksi bibit siap tanam sebanyak bibit. Pertanian dan Peternakan, (5)Seksi Konservasi II Wilayah Buleleng, Balai Taman Nasional Bali Barat (BTNBB), (6)Pemerintah Desa Sumberkima, (7)RPH Sumberkima, Dinas Kehutanan dan Perkebunan (1)Kelompok Tani Munduk Lingker Nadi Desa Sumberkima, (2)Yayasan Seka, (3) Manajer Kampanye, (4)Tim Kerja Kebun pembibitan kayu bakar, (6)Pengelola kebun pembibitan kayu bakar Alasan Untuk Kegiatan Stakeholder Upaya evaluasi proses Kebun pembibitan kayu bakar yang akan dikembangkan sebagai pendorong untuk pengembangan kebun energi di Desa Sumberkima. Hal ini dikarenakan kayu bakar masih menjadi kebutuhan sehari-hari masyarakat. Selain itu dengan adanya kebun pembibitan kayu bakar diharapkan akan mampu mendorong petani dan pencari kayu bakar untuk membuat kebun energi. Rare (Mentor, dana) Manajer Kampanye (Penanggung jawab) Yayasan Seka (Supervisor) Kelompok Tani Sumberkima (pelaksana) TNBB (akses data dan informasi, penyuluhan dan pembinaan, narasumber tentang TNBB) Dinas Pertanian dan Peternakan (penyuluhan dan pembinaan, pelatih) Dinas Kehutanan dan Perkebunan (penyuluhan dan pembinaan, bantuan bibit kehutanan) Untuk memantau bahwa proses berjalan ke arah pencapaian sasaran, maka dibuat Indikator keberhasilan, yaitu: - Adanya dukungan dan kesepakatan dari kelompok tani di Desa Sumberklampok untuk pembuatan kebun pembibitan kayu bakar dan pembuatan aturan kelompok - Adanya kesepakatan kontribusi antara Yayasan Seka dengan kelompok tani dan anggota kelompok tani yang akan mengelola kebun energi di 2 desa. - Pelatihan pembuatan kebun pembibitan kayu bakar dihadiri oleh 100% anggota kelompok tani yang akan mengelola kebun pembibitan kayu bakar - Terbentuk tim kerja kebun pembibitan - Pembuatan kebun pembibitan kayu bakar berjalan sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan Kegiatan evaluasi dilakukan dengan cara mengadakan pertemuan secara berkala dan kunjungan langsung ke lokasi yang disesuaikan dengan jadwal dan tahapan kegiatan. 124

10 Rencana Kegiatan Pemasaran TOC : Pengetahuan Rantai Hasil : Petani dan pencari kayu bakar menyadari akibat pengambilan kayu bakar untuk hutan TNBB, mengetahui dengan benar batas-batas kawasan TNBB dan menyadari potensi kebun untuk dikelola sebagai sumber kayu bakar Sasaran SMART : Pada Juli 2011, pengetahuan petani dan pencari kayu bakar di 9 desa sasaran tentang akibat pengambilan kayu bakar untuk hutan TNBB meningkat sebesar 13% dari 80% pada Juli 2010, menjadi 93% Pada Juli 2011, Pengetahuan petani dan pencari kayu bakar di 9 desa sasaran tentang batas-batas kawasan TNBB yang benar meningkat sebesar 13% dari 28% pada Juli 2010 menjadi 41% Pada Juli 2011, Pengetahuan petani dan pencari kayu bakar di 9 desa sasaran tentang kebun energi dan menyadari potensi kebun energi meningkat sebesar 17% dari 30% pada Juli 2010 menjadi 47% TOC : Sikap dan Komunikasi interpersonal Rantai Hasil : Petani dan pencari kayu bakar setuju untuk menghentikan pengambilan kayu bakar di hutan TNBB dan mengajak tetangga untuk bersamasama menanami pohon untuk kayu bakar serta mulai mendiskusikan dengan keluarga, tetangga dan kelompok tentang pemanfaatan kebun yang terlantar sebagai alternatif lokasi sumber kayu bakar Sasaran SMART : Pada Juli 2011, sikap petani dan pencari kayu bakar di 2 desa sasaran utama (Sumberklampok dan Melaya) yang menyatakan mudah untuk berhenti mengambil kayu bakar dari TNBB meningkat sebesar 20% dari 4% pada Juli 2010 menjadi 24% Pada Juli 2011, petani dan pencari kayu bakar di 2 desa sasaran (Sumberklampok dan Melaya) mulai membicarakan dengan keluarga tentang fungsi TNBB, meningkat sebesar 15% dari 15% pada Juli 2010 menjadi 30% Pada Juli 2011, petani dan pencari kayu bakar di di 2 desa sasaran (Sumberklampok dan Melaya) mulai mendiskusikan dengan keluarga tentang pemanfaatan kebun yang terlantar sebagai alternatif lokasi sumber kayu bakar meningkat 25% dari 21% menjadi 46% 125

11 Tabel 26 Kegiatan Pemasaran Kegiatan Pelaksanaan Tujuan Deskripsi Kegiatan Keterangan Talkshow Oktober Minggu IV 2010 Juli Minggu I 2011 Untuk menyampaikan pesanpesan kampanye mulai dari tahapan pengetahuan sampai perubahan perilaku Kegiatan talkshow akan dilakukan di Radio Komunitas FJTA Jembrana. Pilihan kepada radio komunitas ini didasarkan pada kepemilikan oleh komunitas yang sebagian besar adalah petani. Radio komunitas ini pendiriannya melibatkan peran serta kelompok tani yang ada di desa sasaran kampanye. Talkshow dilakukan sebulan sekali dengan materi yang berbeda disesuaikan dengan sasaran SMART, yaitu pengetahuan, sikap dan komunikasi interpersonal, strategi penyingkiran halangan (kebun energi) dan perubahan perilaku. Talkshow akan menghadirkan narasumber dari TNBB, Dishutbun, Distanak dan Kelompok tani. (1)Pengurus Radio Komunitas FJTA, (2)Yayasan Seka, (3) Manajer Kampanye, (4)PPL Dinas Pertanian dan Peternakan, (5) Seksi Konservasi II Wilayah Buleleng, Balai Taman Nasional Bali Barat (BTNBB), (6)Dishutbun - KRPH Sumberkima, Sumberklampok, Penginuman dan Candikusuma Meskipun dari hasil survey pra kampanye untuk stasiun radio yang dipilih khalayak sasaran adalah Banyuwangi FM dan Mandala FM, namun kegiatan penjangkauan melalui kedua radio tersebut tidak dilakukan dan diganti dengan radio komunitas FJTA Jembrana. (penjelasan lebih detail, lihat Bab 5: paparanpaparan terhadap kegiatan kampanye pride) Poster September Minggu IV 2010 Juli 2011 Meningkatkan pengetahuan, sikap dan komunikasi interpersonal Poster didistribusikan melalui pertemuan kelompok dan pertemuan masyarakat, ditempel di papan informasi, warung dan toko. Sebanyak 1000 Poster akan diproduksi ulang. Poster yang akan diproduksi sama dengan poster yang telah diproduksi pada program pertama tetapi ukurannya lebih besar. Pendistribusian poster melibatkan relawan di 9 desa sasaran, tim kerja kebun energi dan tim kerja kebun pembibitan kayu bakar. Brosur September Minggu IV 2010 Juli 2011 Meningkatkan pengetahuan, sikap dan komunikasi interpersonal Brosur didistribusikan melalui pertemuan kelompok dan pertemuan masyarakat, ditempel di papan informasi, warung dan toko. Sebanyak 1000 brosur akan diproduksi ulang. Brosur yang akan diproduksi sama dengan brosur yang telah diproduksi pada program pertama. Pendistribusian brosur melibatkan relawan di 9 desa sasaran, tim kerja kebun energi dan tim kerja kebun pembibitan kayu bakar. Buklet Kebun September Meningkatkan pengetahuan, Buklet kebun energi didistribusikan melalui Pendistribusian brosur melibatkan relawan di 9 126

12 Energi Minggu IV 2010 Juli 2011 sikap dan komunikasi interpersonal pertemuan kelompok dan pertemuan masyarakat, dititipkan di kantor desa, kantor TNBB, sekretariat kelompok tani dan studio radio komunitas FJTA. desa sasaran, tim kerja kebun energi dan tim kerja kebun pembibitan kayu bakar. Buklet kebun energi dicetak 2000 eksemplar dan diterbitkan berseri, yang meliputi pembibitan, budidaya dan tips-tips memanen kebun energi secara berkelanjutan. Alasan Untuk Kegiatan Stakeholder Upaya evaluasi proses Percepatan pencapaian strategi hanya bisa terjadi kalau juga didukung dengan promosi untuk teknologi dan adopsinya. Penggunaan berbagai media yang tepat untuk menyampaikan pesan dalam rangka mendorong terjadinya peningkatan pengetahuan, sikap dan komunikasi interpersonal akan mampu untuk menciptakan perubahan perilaku. Rare (Mentor, dana) Manajer Kampanye (Penanggung jawab) Yayasan Seka (Supervisor) Kelompok Tani (pelaksana) TNBB (akses data dan informasi, penyuluhan dan pembinaan, narasumber tentang TNBB) Dinas Pertanian dan Peternakan (penyuluhan dan pembinaan, pelatih) Dinas Kehutanan dan Perkebunan (penyuluhan dan pembinaan, bantuan bibit kehutanan) Pengurus Radio Komunitas FJTA Jembrana Untuk memantau bahwa proses berjalan ke arah pencapaian sasaran, maka dibuat Indikator keberhasilan, yaitu: (a)radio/talkshow: - Terlaksananya sosialisasi rencana talkshow di radio terlaksana di 9 desa sasaran - Radio menyetujui jadwal acara talkshow, - Narasumber bersedia hadir dalam acara talkshow - Terbuat materi talkshow - Terlaksananya talkshow setiap bulan sekali (b)poster: - Tercetak 1000 poster - Poster ditempel di papan informasi, warung dan toko - Isi Poster dibahas dalam pertemuan kelompok dan pertemuan masyarakat (c)brosur: - Tercetak 1000 brosur - Brosur ditempel di papan informasi, warung dan toko 127

13 - Isi brosur didiskusikan dalam pertemuan kelompok dan pertemuan masyarakat (d)buklet Kebun Energi: - Terbuat materi buklet - Tercetak 2000 eksemplar buklet kebun energi. - Buklet kebun energi telah didistribusikan melalui pertemuan kelompok dan pertemuan masyarakat, dititipkan di kantor desa, kantor TNBB, sekretariat kelompok tani dan studio radio komunitas FJTA Rencana Pemantauan KEANEKARAGAMAN HAYATI DAN PENGURANGAN ANCAMAN Bagaiman Tujuan SMART Ukuran Target Kapan Siapa Dimana a (metode) Pada Juli 2011, 67 orang khalayak sasaran utama (petani dan pencari kayu bakar) di 9 desa sasaran telah mulai mengambil kayu bakar dari kebun energi mereka Pada Akhir Januari 2011, 40 orang khalayak sasaran utama (petani dan pencari kayu bakar) di 2 desa (Sumberkima dan Tukadaya) telah membuat kebun energi di kebun mereka Survey wawancara, observasi Membuat demplot Kebun energi Jumlah petani dan pencari kayu bakar di 2 desa sasaran yang tidak mengambil kayu bakar dari hutan TNBB Jumlah demplot Kebun energi yang dibuat 20 orang Oktober 2010 Juli orang Oktober 2010 Januari 2011 Manajer kampanye, tim kerja kebun energi Manajer Kampanye, Mitra Penyingkir Halangan 9 Desa sasaran Desa Sumberkima dan Desa Tukadaya 128

14 Jadwal Pelaksanaan Rencana Tindak Lanjut Tahapan Kegiatan Jadwal Pelaksanaan Keterangan Strategi 1: Pemantauan kebun energi di 3 desa; Sumberklampok, Melaya dan Sumberkima Sasaran SMART: Pada Oktober 2010 Yayasan Seka bekerja sama dengan koordinator kebun energi dan kelompok tani di 3 desa (Sumberklampok, Melaya dan Sumberkima) telah mulai menjalankan prosedur pemantauan kebun energi melalui kunjungan ke lokasi kebun energi. Pertemuan dengan Kelompok Tani di 3 desa (Sumberklampok, Melaya, Sumberkima) Minggu IV September 2010 Pemantauan kebun energi di 3 desa (Sumberklampok, Melaya, Sumberkima) Dimulai pada Minggu I Oktober 2010 Strategi 2: Mengembangkan Demplot kebun energi Sasaran SMART: Pada Januari 2011, kelompok tani di 2 desa sasaran, yaitu Desa Sumberkima dan Desa Tukadaya telah membuat 20 demplot kebun energi seluas 10 hektar. Pertemuan Pertama dengan kelompok tani Desa Sumberkima dan Tukadaya Minggu IV September 2010 Pelatihan Teknis Kebun Energi Minggu II Oktober 2010 Pertemuan Kedua dengan kelompok tani Desa Sumberkima dan Tukadaya Minggu IV Oktober 2010 Pelaksanaan pembuatan demplot kebun energi: Minggu IV Nopember 2010 Minggu I Januari 2011 (a)pembersihan lahan Minggu IV Nopember 2010 (b)pembajakan dan pembuatan guludan Minggu I Desember 2010 (c)pemagaran (dengan tanaman gamal, lamtoro, Turi) Minggu IV Desember 2010 (d)pengadaan bibit sengon dan Penanaman Minggu I Januari 2011 Strategi 3: Mengembangkan kebun pembibitan kayu bakar (sengon) Sasaran SMART: Pada Juli 2011, kelompok tani di Desa Sumberkima telah membuat kebun pembibitan kayu bakar dengan ukuran 10 x 10 meter yang berisi bibit tanaman kayu bakar (sengon). Rapat Pertama Kelompok Tani Minggu II Desember 2010 Pelatihan Pembuatan Kebun Pembibitan Kayu Bakar Minggu II Januari 2011 Rapat Kedua Kelompok Tani Minggu I Pebruari 2011 Pelaksanaan pembuatan kebun pembibitan kayu bakar Minggu I Juli 2011 Kegiatan Pemasaran Pencetakan poster, brosur, buklet kebun energi Minggu IV September Minggu IV Oktober Pendistribusian poster, brosur, buklet kebun energi Oktober 2010 Juli 2011 Talkshow di radio komunitas Oktober 2010 Juli

15 Biaya-Biaya Jumlah Biaya Sumber Dana No Kegiatan Detail (Rupiah) Rare Yayasan Seka Kelompok Tani Pihak Lain Strategi 1: Pemantauan kebun energi di 3 desa; Sumberklampok, Melaya dan Sumberkima Sasaran SMART: Pada Oktober 2010 Yayasan Seka bekerja sama dengan koordinator kebun energi dan kelompok tani di 3 desa (Sumberklampok, Melaya dan Sumberkima) telah mulai menjalankan prosedur pemantauan kebun energi melalui kunjungan ke lokasi kebun energi. 1 Pertemuan dengan kelompok tani di 3 desa (satu kali pertemuan di masingmasing desa) 2 Pemantauan Kebun Energi di 3 desa (seminggu sekali selama 4 bulan) Konsumsi 1 kali pertemuan x 3 lokasi x 40 orang (peserta, Rp ATK (3 Rp ) Pengadaan materi pemantauan Transport ke/dari lokasi kebun energi sebanyak 32 kali perjalanan Rp Sub Total Strategi 2: Mengembangkan Demplot kebun energi Sasaran SMART: Pada Januari 2011, kelompok tani di 2 desa sasaran, yaitu Desa Sumberkima dan Desa Tukadaya telah membuat 20 demplot kebun energi seluas 10 hektar. Konsumsi 1 kali pertemuan x Pertemuan Pertama dengan kelompok 2 lokasi x 40 orang (peserta, tani Desa Sumberkima dan Tukadaya Rp Pelatihan Teknis Kebun Energi 3 Pertemuan Kedua dengan kelompok tani Desa Sumberkima dan Tukadaya ATK (1 paket) Konsumsi 1 kali pelatihan x 50 orang (peserta, panitia, pelatih, Rp Transport Panitia 4 Rp Transport Pelatih 1 orang dan narasumber 1 Rp Penggandaan materi 50 Rp ATK (1 paket) Transport pengiriman undangan Sewa tempat, sounsystem, dekorasi, spanduk Konsumsi 1 kali pertemuan x 2 lokasi x 40 orang (peserta,

16 4 Pelaksanaan pembuatan demplot kebun energi: Rp ATK (1 paket) a Tenaga kerja Pembersihan Lahan 20 demplot, per demplot 3 hari (Per hari Rp ) b Tenaga kerja Pembajakan dan 20 demplot, per demplot 5 hari Pembuatan Guludan (Per hari Rp ) c Biaya Pemagaran (pembelian bibit 20 demplot, per demplot 1200 gamal, turi, lamtoro) batang (per batang Rp 500) d Tenaga kerja Penanaman (sengon) 20 demplot, per demplot 3 hari (per hasi Rp ) Pengadaan bibit Sengon 20 demplot x 768 bibit sengon x Rp Sub Total Strategi 3: Mengembangkan kebun pembibitan kayu bakar (sengon) Sasaran SMART: Pada Juli 2011, kelompok tani di Desa Sumberkima telah membuat kebun pembibitan kayu bakar dengan ukuran 10 x 10 meter yang berisi bibit tanaman kayu bakar (sengon). 1 Rapat Pertama Kelompok Tani 2 Pelatihan Pembuatan Kebun Pembibitan Kayu Bakar 3 Rapat Kedua Kelompok Tani Konsumsi 1 kali pertemuan x 40 orang (peserta, Rp ATK (1 paket) Konsumsi 1 kali pelatihan x 50 orang (peserta, panitia, pelatih, Rp Transport Panitia 4 Rp Transport Pelatih 1 orang dan narasumber 1 Rp Penggandaan materi 50 Rp ATK (1 paket) Transport pengiriman undangan Sewa tempat, soundsystem, dekorasi, spanduk Konsumsi 1 kali pertemuan x 40 orang (peserta, Rp ATK (1 paket)

17 4 Pelaksanaan pembuatan kebun pembibitan kayu bakar Kegiatan Pemasaran 1 Talkshow a Diskusi penyusunan naskah talkshow Konsumsi 3 kali pertemuan x 6 orang x Rp Transport 3 kali pertemuan x 6 orang x Rp b Sosialisasi rencana talkshow Konsumsi 1 kali pertemuan x 9 desa x 30 orang x Rp c Pelaksanaan talkshow Honor dan transport 2 narasumber x 10 kali talkshow x Rp Pembelian bahan bangunan kebun pembibitan kayu bakar Tenaga kerja pembuatan bangunan kebun pembibitan kayu bakar (6 hari x 2 orang x Rp ) Pembelian media pembibitan (polybag, pupuk kandang, pasir) Sub Total Poster Biaya pencetakan 1000 lembar x Rp Brosur Biaya pencetakan 1000 lembar x Rp Buklet kebun energi Biaya pencetakan eksemplar x Rp Sub Total Jumlah Total Biaya (Rupiah) Total Biaya dalam $ US (1 $ US = Rp pada tanggal 30 Agustus 2010) Persentase 100% 43% 31% 24% 2% 132

RENCANA OPERASI PENYINGKIR HALANGAN (BROP) PEMBUATAN DEMPLOT KEBUN TERPADU

RENCANA OPERASI PENYINGKIR HALANGAN (BROP) PEMBUATAN DEMPLOT KEBUN TERPADU RENCANA OPERASI PENYINGKIR HALANGAN (BROP) PEMBUATAN DEMPLOT KEBUN TERPADU YAYASAN SEKA APRIL 2009 RANGKUMAN EKSEKUTIF Apa: Untuk mengurangi ancaman utama terhadap hutan hujan dataran rendah yang menjadi

Lebih terperinci

LAPORAN PERKEMBANGAN BROP KEBUN ENERGI

LAPORAN PERKEMBANGAN BROP KEBUN ENERGI LAPORAN PERKEMBANGAN BROP KEBUN ENERGI Istiyarto Ismu Manager Kampanye Bali Barat Pengantar Strategi penyingkir halangan yang diterapkan oleh Yayasan Seka dalam rangka penyelamatan habitat Jalak Bali (Leucopsar

Lebih terperinci

D. KEGIATAN-KEGIATAN KAMPANYE

D. KEGIATAN-KEGIATAN KAMPANYE D. KEGIATAN-KEGIATAN KAMPANYE Pembuatan pesan kampanye tidak hanya terkait dengan Teori Perubahan, tapi juga berbagai sasaran SMART yang telah ditetapkan dalam rencana proyek awal, dan dalam kerangka waktu

Lebih terperinci

E. HASIL KAMPANYE. Metode Survei Pra dan Pasca

E. HASIL KAMPANYE. Metode Survei Pra dan Pasca E. HASIL KAMPANYE Metode Survei Pra dan Pasca Manager kampanye bersama lembaga mitra (Yayasan Seka) melakukan dua survei kuantitatif di kawasan Taman Nasional Bali Barat (TNBB). Sebuah survei pra-kampanye

Lebih terperinci

G. Tindak Lanjut. Pendahuluan

G. Tindak Lanjut. Pendahuluan G. Tindak Lanjut Pendahuluan Program Kampanye Pride di Taman Nasional Ujung Kulon telah menunjukkan hasil yang positif, dalam mencapai perubahan perilaku maupun dampak konservasi, sebagai contoh terdapat

Lebih terperinci

LAPORAN KEMAJUAN BROP DI TAMAN NASIONAL UJUNG KULON Labuan, Pebruari 2010

LAPORAN KEMAJUAN BROP DI TAMAN NASIONAL UJUNG KULON Labuan, Pebruari 2010 LAPORAN KEMAJUAN BROP DI TAMAN NASIONAL UJUNG KULON Labuan, Pebruari 2010 A. Latar Belakang Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK) yang terletak di Semenanjung kepala burung di ujung Barat Pulau Jawa (Provinsi

Lebih terperinci

STRATEGI TINDAK LANJUT

STRATEGI TINDAK LANJUT VII. STRATEGI TINDAK LANJUT Pendahuluan Kampanye tahap pertama yang dilakukan di Kompleks hutan rawa gambut Sungai Putri baru saja berakhir Juli 2010 lalu. Beberapa capaian yang dicatat dari kampaye tersebut:

Lebih terperinci

G. RENCANA TINDAK LANJUT

G. RENCANA TINDAK LANJUT BAB VII G. RENCANA TINDAK LANJUT Rencana Tindak Lanjut Kampanye adalah strategi yang diartikulasikan dengan jelas dari langkah-langkah yang perlu diterapkan oleh lembaga mitra dalam periode 1-3 tahun untuk

Lebih terperinci

CASCADING PERJANJIAN KINERJA ESELON II ESELON III ESELON IV

CASCADING PERJANJIAN KINERJA ESELON II ESELON III ESELON IV CASCADING PERJANJIAN KINERJA ESELON II ESELON III ESELON IV No Strategis Kinerja Kinerja Kinerja 1 sumberdaya hayati sumber daya alam yang terkelola dengan memperhatikan kaidah lelestarian, ramah lingkungan

Lebih terperinci

INDIKATOR KINERJA PROGRAM (OUTCOME) DAN KEGIATAN (OUTPUT) Program Pelayanan Administrasi Perkantoran

INDIKATOR KINERJA PROGRAM (OUTCOME) DAN KEGIATAN (OUTPUT) Program Pelayanan Administrasi Perkantoran 1 2 3 5 6 8 9 21 URUSAN PILIHAN Lampiran Tabel 5.1 RENCANA PROGRAM, KEGIATAN,, KELOMPOK SASARAN DAN PENDANAAN INDIKATIF SATUAN KERJA DINAS KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN KABUPATEN LAMANDAU Tujuan Sasaran Indikator

Lebih terperinci

STRATEGI TINDAK LANJUT KAMPANYE BANGGA TAMAN NASIONAL GUNUNG LEUSER Wilayah Besitang, Sumatera Utara Indonesia Tahun

STRATEGI TINDAK LANJUT KAMPANYE BANGGA TAMAN NASIONAL GUNUNG LEUSER Wilayah Besitang, Sumatera Utara Indonesia Tahun STRATEGI TINDAK LANJUT KAMPANYE BANGGA TAMAN NASIONAL GUNUNG LEUSER Wilayah Besitang, Sumatera Utara Indonesia Tahun 2011 G. Tindak Lanjut Rencana Tindak Lanjut Kampanye adalah strategi yang diartikulasikan

Lebih terperinci

DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN, PERKEBUNAN DAN KEHUTANAN KABUPATEN KUPANG. Bagian Pertama. Dinas. Pasal 1

DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN, PERKEBUNAN DAN KEHUTANAN KABUPATEN KUPANG. Bagian Pertama. Dinas. Pasal 1 DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN, PERKEBUNAN DAN KEHUTANAN KABUPATEN KUPANG Bagian Pertama Dinas Pasal 1 Dinas Pertanian Tanaman Pangan, Perkebunan Dan Kehutanan mempunyai tugas pokok membantu Bupati dalam

Lebih terperinci

panduan praktis Edukasi Kesehatan

panduan praktis Edukasi Kesehatan panduan praktis Edukasi Kesehatan 01 02 panduan praktis Edukasi Kesehatan Kata Pengantar Sesuai amanat Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) dan Undang-Undang

Lebih terperinci

BUPATI BANYUWANGI PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 11 TAHUN 2009 TENTANG

BUPATI BANYUWANGI PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 11 TAHUN 2009 TENTANG BUPATI BANYUWANGI PERATURAN BUPATI BANYUWANGI NOMOR 11 TAHUN 2009 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN, KEHUTANAN, PERKEBUNAN DAN PETERNAKAN KABUPATEN BANYUWANGI BUPATI BANYUWANGI

Lebih terperinci

6.1. Tinjauan Kritikal

6.1. Tinjauan Kritikal 6. ANALISA KRITIS Bab Analisa Kritikal memberikan kesempatan untuk melihat hal-hal yang telah berjalan dengan baik pada saat tahap-tahap perencanaan dan pelaksanaan dan di bagian mana perbaikan-perbaikan

Lebih terperinci

Dana Alumni Rare 2010 Formulir Aplikasi

Dana Alumni Rare 2010 Formulir Aplikasi I. Informasi Umum 1. Persyaratan yang harus dipenuhi pelamar: (Dana Alumni Rare tahun 2010 HANYA disediakan untuk alumni manajer kampanye Pride dan dalam kondisi-kondisi khusus diberikan pula untuk organisasi-organisasi

Lebih terperinci

Pembuat Laporan : Eddy Santoso-Manajer Kampanye Bangga SMSL

Pembuat Laporan : Eddy Santoso-Manajer Kampanye Bangga SMSL Laporan Kegiatan BROP Judul : Kemajuan Demplot Perladangan Menetap Sistem Kebun Campuran di Desa Khalayak Target Primer (Desa Tempayung dan Desa Babual Baboti) Pembuat Laporan : Eddy Santoso-Manajer Kampanye

Lebih terperinci

.000 WALIKOTA BANJARBARU

.000 WALIKOTA BANJARBARU SALINAN.000 WALIKOTA BANJARBARU PERATURAN WALIKOTA BANJARBARU NOMOR 39 TAHUN 2012 TENTANG TUGAS POKOK, FUNGSI, URAIAN TUGAS DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN, PERIKANAN DAN KEHUTANAN KOTA BANJARBARU DENGAN

Lebih terperinci

Menengok kesuksesan Rehabilitasi Hutan di Hutan Organik Megamendung Bogor Melalui Pola Agroforestry

Menengok kesuksesan Rehabilitasi Hutan di Hutan Organik Megamendung Bogor Melalui Pola Agroforestry Menengok kesuksesan Rehabilitasi Hutan di Hutan Organik Megamendung Bogor Melalui Pola Agroforestry Oleh : Binti Masruroh Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RHL) menurut Undang Undang Republik Indonesia Nomor

Lebih terperinci

BADAN KETAHANAN PANGAN PROPINSI SUMATERA BARAT TAHUN Disampaikan pada : Pertemuan Sinkronisasi Kegiatan dengan Kabupaten/Kota

BADAN KETAHANAN PANGAN PROPINSI SUMATERA BARAT TAHUN Disampaikan pada : Pertemuan Sinkronisasi Kegiatan dengan Kabupaten/Kota BADAN KETAHANAN PANGAN PROPINSI SUMATERA BARAT TAHUN 2016 Disampaikan pada : Pertemuan Sinkronisasi Kegiatan dengan Kabupaten/Kota Bukittinggi, Maret 2016 BIDANG PENGANEKARAGAMAN KONSUMSI PANGAN (PKP)

Lebih terperinci

MELALUI PENYEDIA. Nomor. Mengumumkan Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa untuk pelaksanaan kegiatan tahun 2013, seperti tersebut di bawah ini :

MELALUI PENYEDIA. Nomor. Mengumumkan Rencana Umum Pengadaan Barang/Jasa untuk pelaksanaan kegiatan tahun 2013, seperti tersebut di bawah ini : MELALUI PENYEDIA Nomor PENGUMUMAN REVISI RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH : 522/221/I.3/Dishut Tanggal : 6 Mei 2013 PA/KPA K/L/D/I : DINAS KEHUTANAN PROVINSI SULAWESI BARAT Alamat : JL. BAU

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI SUMBAWA NOMOR 16 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN KABUPATEN SUMBAWA.

PERATURAN BUPATI SUMBAWA NOMOR 16 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN KABUPATEN SUMBAWA. PERATURAN BUPATI SUMBAWA NOMOR 16 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN KABUPATEN SUMBAWA. BUPATI SUMBAWA Menimbang : Mengingat : a. bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

BUPATI PURWOREJO PERATURAN BUPATI PURWOREJO NOMOR : 30 TAHUN 2008 TENTA NG

BUPATI PURWOREJO PERATURAN BUPATI PURWOREJO NOMOR : 30 TAHUN 2008 TENTA NG BUPATI PURWOREJO PERATURAN BUPATI PURWOREJO NOMOR : 30 TAHUN 2008 TENTA NG PENJABARAN TUGAS POKOK, FUNGSI DAN TATA KERJA BADAN PELAKSANA PENYULUHAN DAN KETAHANAN PANGAN KABUPATEN PURWOREJO BUPATI PURWOREJO,

Lebih terperinci

PROGRAM DAN KEGIATAN DINAS PERKEBUNAN PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN ANGGARAN 2016

PROGRAM DAN KEGIATAN DINAS PERKEBUNAN PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN ANGGARAN 2016 SEKRETARIS PROGRAM PELAYANAN ADMINISTRASI PERKANTORAN SEKRETARIS 3.732.008.000 PROGRAM DAN KEGIATAN DINAS PERKEBUNAN PROVINSI JAWA TENGAH TAHUN ANGGARAN 2016 1 Kegiatan Penyediaan Jasa Surat Menyurat 36.000.000

Lebih terperinci

PETUNJUK PELAKSANAAN PENGEMBANGAN MODEL KAWASAN RUMAH PANGAN LESTARI (M-KRPL) PADA BERBAGAI AGROEKOSISTEM DI PROVINSI BENGKULU

PETUNJUK PELAKSANAAN PENGEMBANGAN MODEL KAWASAN RUMAH PANGAN LESTARI (M-KRPL) PADA BERBAGAI AGROEKOSISTEM DI PROVINSI BENGKULU PETUNJUK PELAKSANAAN PENGEMBANGAN MODEL KAWASAN RUMAH PANGAN LESTARI (M-KRPL) PADA BERBAGAI AGROEKOSISTEM DI PROVINSI BENGKULU BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN BENGKULU 2013 1 PETUNJUK PELAKSANAAN

Lebih terperinci

BAB II REALISASI PENYELESAIAN MASALAH

BAB II REALISASI PENYELESAIAN MASALAH BAB II REALISASI PENYELESAIAN MASALAH 2.1 Tema dan Program Kegiatan KKN PPM di Kelurahan Gilimanuk, Kecamatan Melaya, Kabupaten Jembrana mengangkat tema Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Potensi Kelurahan

Lebih terperinci

RENCANA UMUM PENGADAAN

RENCANA UMUM PENGADAAN RENCANA UMUM PENGADAAN Melalui Swakelola K/L/D/I : KABUPATEN TEMANGGUNG TAHUN ANGGARAN : 2015 1 BADAN 2 BADAN 3 BADAN 4 BADAN 5 BADAN 6 BADAN 7 BADAN Penyediaan Komunikasi, daya Air dan listrik Penyusunan

Lebih terperinci

KEGIATAN PRIORITAS PUSAT PENGANEKARAGAMAN KONSUMSI DAN

KEGIATAN PRIORITAS PUSAT PENGANEKARAGAMAN KONSUMSI DAN KEGIATAN PRIORITAS PUSAT PENGANEKARAGAMAN KONSUMSI DAN KEAMANAN PANGAN PERCEPATAN PENGANEKA- RAGAMAN KONSUMSI PANGAN (P2KP) PENGEMBANGAN KONSUMSI PANGAN KEGIATAN PRIORITAS PENGANEKARAGMA N KONSUMSI DAN

Lebih terperinci

SAHABAT BRILLIANT PROGRAM KEMANDIRIAN EKONOMI KREATIF SEKTOR PETERNAKAN DAN PERTANIAN TERPADU BIDANG USAHA

SAHABAT BRILLIANT PROGRAM KEMANDIRIAN EKONOMI KREATIF SEKTOR PETERNAKAN DAN PERTANIAN TERPADU BIDANG USAHA PROGRAM KEMANDIRIAN EKONOMI KREATIF SEKTOR PETERNAKAN DAN PERTANIAN TERPADU BIDANG USAHA 1. Produksi pengolahan pakan ayam petelur. 2. Produksi pengolahan pakan kambing dan sapi fermentasi. 3. Pruduksi

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah

BAB I PENDAHULUAN. 1.1 Latar Belakang Masalah BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Tanaman air atau tanaman akuatik, banyak masyarakat yang belum mengetahui tentang jenis tanaman ini. Definisi tanaman air menurut Princetown University New

Lebih terperinci

1. Pendahuluan. 6 Peningkatan ini disajikan dalam tabel dan rincian pada Bab E. Hasil Kampanye Dokumen Laporan Proyek Pride Campaign SM Dolok Surungan

1. Pendahuluan. 6 Peningkatan ini disajikan dalam tabel dan rincian pada Bab E. Hasil Kampanye Dokumen Laporan Proyek Pride Campaign SM Dolok Surungan G. Tindak Lanjut Rencana Tindak Lanjut Kampanye adalah strategi yang diartikulasikan dengan jelas dari langkah-langkah yang perlu diterapkan oleh lembaga mitra dalam periode 1-3 tahun untuk membangun,

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN KAWASAN RUMAH PANGAN LESTARI (KRPL) Bunaiyah Honorita

PENGEMBANGAN KAWASAN RUMAH PANGAN LESTARI (KRPL) Bunaiyah Honorita PENGEMBANGAN KAWASAN RUMAH PANGAN LESTARI (KRPL) Bunaiyah Honorita Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Bengkulu Jl. Irian Km. 6,5 Bengkulu 38119 PENDAHULUAN Hingga saat ini, upaya mewujudkan ketahanan

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN JEMBER

PEMERINTAH KABUPATEN JEMBER PEMERINTAH KABUPATEN JEMBER PERATURAN DAERAH KABUPATEN JEMBER NOMOR 19 TAHUN 2003 TENTANG SUSUNAN ORGANISASI DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN JEMBER DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA

Lebih terperinci

D. Kegiatan Kampanye

D. Kegiatan Kampanye D. Kegiatan Kampanye Kampanye Pride yang dilaksanakan di Taman Nasional Ujung Kulon, menggunakan bermacam-macam media dan kegiatan-kegiatan tertentu, untuk menyampaikan pesan konservasi kepada Khalayak

Lebih terperinci

BUPATI TANAH LAUT PERATURAN BUPATI TANAH LAUT NOMOR 40 TAHUN 2014 T E N T A N G

BUPATI TANAH LAUT PERATURAN BUPATI TANAH LAUT NOMOR 40 TAHUN 2014 T E N T A N G SALINAN BUPATI TANAH LAUT PERATURAN BUPATI TANAH LAUT NOMOR 40 TAHUN 2014 T E N T A N G TUGAS DAN FUNGSI DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN DAN PERKEBUNAN KABUPATEN TANAH LAUT BUPATI TANAH LAUT, Menimbang

Lebih terperinci

PEDOMAN PELAKSANAAN PENINGKATAN KAPASITAS BP3K

PEDOMAN PELAKSANAAN PENINGKATAN KAPASITAS BP3K PEDOMAN PELAKSANAAN PENINGKATAN KAPASITAS BP3K PUSAT PENYULUHAN PERTANIAN BADAN PENYULUHAN DAN PENGEMBANGAN SDM PERTANIAN KEMENTERIAN PERTANIAN 2015 ii KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Allah SWT,

Lebih terperinci

PENGUKURAN KINERJA PRIORITAS KEEMPAT

PENGUKURAN KINERJA PRIORITAS KEEMPAT PENGUKURAN KINERJA PRIORITAS KEEMPAT PROGRAM KEGIATAN INDIKATOR KINERJA SATUAN TARGET REALISASI PRIORITAS IV : MENGEMBANGKAN DAN MEMPERKUAT EKONOMI DAERAH YANG DIKELOLA BERDASARKAN KOMODITAS UNGGULAN WILAYAH

Lebih terperinci

17.0 PESAN KAMPANYE Strategi pembuatan pesan Pesan-pesan Inti dan Slogan-slogan. G. Strategi Kampanye

17.0 PESAN KAMPANYE Strategi pembuatan pesan Pesan-pesan Inti dan Slogan-slogan. G. Strategi Kampanye 17.0 PESAN KAMPANYE 17.1 Strategi pembuatan pesan Strategi pembuatan pesan bagi petani dan masyarakat akan membantu memandu semua pesan yang dirancang agar dapat mencapai sasaran kampanye kami. Strategi-strategi

Lebih terperinci

RINCIAN RANCANGAN APBD MENURUT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH, ORGANISASI, PENDAPATAN, BELANJA DAN PEMBIAYAAN

RINCIAN RANCANGAN APBD MENURUT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH, ORGANISASI, PENDAPATAN, BELANJA DAN PEMBIAYAAN Lampiran III Ranperda APBD Tahun 2012 Nomor Tanggal : : 19 Desember 2011 PEMERINTAH KABUPATEN BLITAR RINCIAN RANCANGAN APBD MENURUT URUSAN PEMERINTAHAN DAERAH, ORGANISASI, PENDAPATAN, BELANJA DAN PEMBIAYAAN

Lebih terperinci

RENCANA UMUM PENGADAAN. Melalui Swakelola. Sumber Dana. 1 Paket Rp ,00 APBN awal: akhir: 1 Paket Rp ,00 APBN awal: akhir:

RENCANA UMUM PENGADAAN. Melalui Swakelola. Sumber Dana. 1 Paket Rp ,00 APBN awal: akhir: 1 Paket Rp ,00 APBN awal: akhir: RENCANA MM PENGADAAN Melalui Swakelola K/L/D/I SATAN KERJA : KEMENTERIAN LINGKNGAN HIDP DAN KEHTANAN : BALAI TAMAN NASIONAL ALAS PRWO TAHN ANGGARAN : 2016 1 Koordinasi dan Konsultasi dalam rangka Pengelolaan

Lebih terperinci

BUPATI BELITUNG PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 55 TAHUN 2016 TENTANG

BUPATI BELITUNG PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 55 TAHUN 2016 TENTANG SALINAN BUPATI BELITUNG PROVINSI KEPULAUAN BANGKA BELITUNG PERATURAN BUPATI BELITUNG NOMOR 55 TAHUN 2016 TENTANG KEDUDUKAN, SUSUNAN ORGANISASI, TUGAS DAN FUNGSI, SERTA TATA KERJA DINAS KETAHANAN PANGAN

Lebih terperinci

PENGEMBANGAN UNIT DESA BINAAN Zaenaty Sannang

PENGEMBANGAN UNIT DESA BINAAN Zaenaty Sannang PENGEMBANGAN UNIT DESA BINAAN Zaenaty Sannang Ringkasan Pengembangan unit desa binaan di Desa Sumari diawali pada tahun 2001 dengan kegiatan demonstrasi cara dan hasil pemupukan pada sawah dengan varietas

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. rumahtangga yang mengusahakan komoditas pertanian. Pendapatan rumahtangga

I. PENDAHULUAN. rumahtangga yang mengusahakan komoditas pertanian. Pendapatan rumahtangga I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pendapatan rumahtangga petani adalah pendapatan yang diterima oleh rumahtangga yang mengusahakan komoditas pertanian. Pendapatan rumahtangga petani dapat berasal dari

Lebih terperinci

JUDUL KEGIATAN: KAJIAN MODEL PTT DALAM BUDIDAYA JAGUNG LOKAL DAN POTENSI PENGEMBANGAN JAGUNG QPM SEBAGAI SUMBER PANGAN ALTERNATIF

JUDUL KEGIATAN: KAJIAN MODEL PTT DALAM BUDIDAYA JAGUNG LOKAL DAN POTENSI PENGEMBANGAN JAGUNG QPM SEBAGAI SUMBER PANGAN ALTERNATIF JUDUL KEGIATAN: KAJIAN MODEL PTT DALAM BUDIDAYA JAGUNG LOKAL DAN POTENSI PENGEMBANGAN JAGUNG QPM SEBAGAI SUMBER PANGAN ALTERNATIF FORM B.3.6.RISTEK A PERKEMBANGAN ADMINITRASI 1. Perkembangan Pengelolaan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang 1 BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Sektor pertanian merupakan hal penting dalam pembangunan pertanian. Salah satu keberhasilan dalam pembangunan pertanian adalah terpenuhinya kesejahteraan masyarakat

Lebih terperinci

Dinas Perkebunan, Pertanian, Peternakan Perikanan dan Kehutanan Kota Prabumulih 1

Dinas Perkebunan, Pertanian, Peternakan Perikanan dan Kehutanan Kota Prabumulih 1 Kota Prabumulih 1 BAB I PENDAHULUAN I.1. LATAR BELAKANG Keinginan Pemerintah dan tuntutan dari publik saat ini adalah adanya transparansi dan akuntabilitas terhadap pengelolaan keuangan negara. Dasar dari

Lebih terperinci

KATA PENGANTAR. Petunjuk teknis ini disusun untuk menjadi salah satu acuan bagi seluruh pihak yang akan melaksanakan kegiatan tersebut.

KATA PENGANTAR. Petunjuk teknis ini disusun untuk menjadi salah satu acuan bagi seluruh pihak yang akan melaksanakan kegiatan tersebut. KATA PENGANTAR Kekayaan sumber-sumber pangan lokal di Indonesia sangat beragam diantaranya yang berasal dari tanaman biji-bijian seperti gandum, sorgum, hotong dan jewawut bila dikembangkan dapat menjadi

Lebih terperinci

E. Hasil Kampanye. Strategi dalam mengukur capaian hasil Kampanye Pride, memiliki beberapa tujuan utama, yaitu :

E. Hasil Kampanye. Strategi dalam mengukur capaian hasil Kampanye Pride, memiliki beberapa tujuan utama, yaitu : E. Hasil Kampanye Hasil Kampanye Pride di Taman Nasional Ujung Kulon diukur dengan berbagai metode, yaitu dengan melakukan survey kuantitatif pra dan paska Kampanye Pride melalui wawancara khalayak dengan

Lebih terperinci

Tata Kerja Dinas Pertanian dan Kelautan Kota Cirebon (Berdasarkan pada Peraturan Walikota No. 37 Tahun 2008)

Tata Kerja Dinas Pertanian dan Kelautan Kota Cirebon (Berdasarkan pada Peraturan Walikota No. 37 Tahun 2008) B.3. Tata Kerja Dinas Pertanian dan Kelautan Kota Cirebon (Berdasarkan pada Peraturan Walikota No. 37 Tahun 2008) 1. Kepala Dinas 1.1. Kepala Dinas mempunyai tugas pokok mengkoordinasikan, merumuskan sasaran,

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH Nomor 68 Tahun 1998, Tentang KAWASAN SUAKA ALAM DAN KAWASAN PELESTARIAN ALAM PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH Nomor 68 Tahun 1998, Tentang KAWASAN SUAKA ALAM DAN KAWASAN PELESTARIAN ALAM PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, PERATURAN PEMERINTAH Nomor 68 Tahun 1998, Tentang KAWASAN SUAKA ALAM DAN KAWASAN PELESTARIAN ALAM PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa kawasan suaka alam dan kawasan pelestarian alam merupakan

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI SUMBAWA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN SUMBAWA.

PERATURAN BUPATI SUMBAWA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN SUMBAWA. PERATURAN BUPATI SUMBAWA NOMOR 14 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN SUMBAWA. BUPATI SUMBAWA Menimbang : a. bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

BUPATI CIAMIS PROVINSI JAWA BARAT PERATURAN BUPATI CIAMIS NOMOR 47 TAHUN 2016 TENTANG

BUPATI CIAMIS PROVINSI JAWA BARAT PERATURAN BUPATI CIAMIS NOMOR 47 TAHUN 2016 TENTANG BUPATI CIAMIS PROVINSI JAWA BARAT PERATURAN BUPATI CIAMIS NOMOR 47 TAHUN 2016 TENTANG TUGAS, FUNGSI DAN TATA KERJA UNSUR ORGANISASI DINAS PERTANIAN DAN KETAHANAN PANGAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

Lebih terperinci

LAPORAN PENELITIAN HUTAN BER-STOK KARBON TINGGI

LAPORAN PENELITIAN HUTAN BER-STOK KARBON TINGGI Laporan ini berisi Kata Pengantar dan Ringkasan Eksekutif. Terjemahan lengkap laporan dalam Bahasa Indonesia akan diterbitkan pada waktunya. LAPORAN PENELITIAN HUTAN BER-STOK KARBON TINGGI Pendefinisian

Lebih terperinci

PEMERINTAH KOTA TEBING TINGGI DINAS PERTANIAN JALAN GUNUNG DEMPO TELP TEBING TINGGI 20614

PEMERINTAH KOTA TEBING TINGGI DINAS PERTANIAN JALAN GUNUNG DEMPO TELP TEBING TINGGI 20614 PEMERINTAH KOTA TEBING TINGGI DINAS PERTANIAN JALAN GUNUNG DEMPO TELP. 325179 TEBING TINGGI 20614 RENCANA UMUM PENGADAAN BARANG/JASA (RUPBJ) DINAS PERTANIAN KOTA TEBING TINGGI TAHUN ANGGARAN 2013 A. NAMA

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BATANG HARI NOMOR 14 TAHUN 2001 TENTANG IZIN PEMUNGUTAN HASIL HUTAN (IPHH) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN DAERAH KABUPATEN BATANG HARI NOMOR 14 TAHUN 2001 TENTANG IZIN PEMUNGUTAN HASIL HUTAN (IPHH) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN DAERAH KABUPATEN BATANG HARI NOMOR 14 TAHUN 2001 TENTANG IZIN PEMUNGUTAN HASIL HUTAN (IPHH) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI BATANG HARI, Menimbang : a. bahwa dalam melaksanakan Otonomi

Lebih terperinci

BAB 6. Analisa Kritis Kampanye

BAB 6. Analisa Kritis Kampanye BAB 6. Analisa Kritis Kampanye Bab Analisa Kritikal memberikan kesempatan untuk melihat hal-hal yang telah berjalan dengan baik pada saat tahap-tahap perencanaan dan pelaksanaan dan di bagian mana perbaikan-perbaikan

Lebih terperinci

Perjanjian Kerjasama Tentang Pengembangan dan Pemasaran Produk Ekowisata Taman Nasional Ujung Kulon.

Perjanjian Kerjasama Tentang Pengembangan dan Pemasaran Produk Ekowisata Taman Nasional Ujung Kulon. DATA MITRA BALAI TAMAN NASIONAL UJUNG KULON PERIODE 2011 S/D 2014 1. PT KHARISMA LABUAN WISATA Perjanjian Kerjasama Tentang Pengembangan dan Pemasaran Produk Ekowisata Taman Nasional Ujung Kulon. Jangka

Lebih terperinci

BUPATI MAJENE PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAJENE NOMOR 3 TAHUN 2011 TENTANG

BUPATI MAJENE PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAJENE NOMOR 3 TAHUN 2011 TENTANG BUPATI MAJENE PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAJENE NOMOR 3 TAHUN 2011 TENTANG PERUBAHAN PERTAMA ATAS PERATURAN DAERAH KABUPATEN MAJENE NOMOR 13 TAHUN 2008 TENTANG PEMBENTUKAN ORGANISASI DAN TATA KERJA DINAS

Lebih terperinci

PROGRAM HUTAN DAN IKLIM WWF

PROGRAM HUTAN DAN IKLIM WWF PROGRAM HUTAN DAN IKLIM WWF LEMBAR FAKTA 2014 GAMBARAN SEKILAS Praktek-Praktek REDD+ yang Menginspirasi MEMBANGUN DASAR KERANGKA PENGAMAN KEANEKARAGAMAN HAYATI DI INDONESIA Apa» Kemitraan dengan Ratah

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.83/MENLHK/SETJEN/KUM.1/10/2016 TENTANG PERHUTANAN SOSIAL

PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.83/MENLHK/SETJEN/KUM.1/10/2016 TENTANG PERHUTANAN SOSIAL PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR P.83/MENLHK/SETJEN/KUM.1/10/2016 TENTANG PERHUTANAN SOSIAL DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN

Lebih terperinci

A. Hak atas sumberdaya hutan, penegakan dan kepatuhan

A. Hak atas sumberdaya hutan, penegakan dan kepatuhan Kuesioner 3. Diskusi Kelompok Terfokus (FGD) (Kelompok: jender, kelompok umur, suku, dan mata pencaharian) Propinsi :... Kabupaten :... Kecamatan :... Desa :... Kelompok :... Peserta FGD :... Tanggal/Waktu

Lebih terperinci

MATRIKS RENCANA KEGIATAN DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN KABUPATEN MALANG TAHUN ANGGARAN 2014

MATRIKS RENCANA KEGIATAN DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN KABUPATEN MALANG TAHUN ANGGARAN 2014 MATRIKS RENCANA KEGIATAN DINAS PETERNAKAN DAN KESEHATAN HEWAN KABUPATEN MALANG TAHUN ANGGARAN 2014 No Program/ Kegiatan Rincian Pekerjaan 1. Program Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Ternak 1.1 Kegiatan

Lebih terperinci

Renstra BKP5K Tahun

Renstra BKP5K Tahun 1 BAB I PENDAHULUAN Revitalisasi Bidang Ketahanan Pangan, Pertanian, Perikanan dan Kehutanan merupakan bagian dari pembangunan ekonomi yang diarahkan untuk meningkatkan pendapatan, kesejahteraan, taraf

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA NOMOR 03 TAHUN 2012 TENTANG TAMAN KEANEKARAGAMAN HAYATI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA NOMOR 03 TAHUN 2012 TENTANG TAMAN KEANEKARAGAMAN HAYATI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA SALINAN PERATURAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA NOMOR 03 TAHUN 2012 TENTANG TAMAN KEANEKARAGAMAN HAYATI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP REPUBLIK INDONESIA,

Lebih terperinci

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 96 TAHUN 2015 TENTANG

GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 96 TAHUN 2015 TENTANG SALINAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA PERATURAN GUBERNUR DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA NOMOR 96 TAHUN 2015 TENTANG PEMBENTUKAN, SUSUNAN ORGANISASI, URAIAN TUGAS DAN FUNGSI SERTA TATAKERJA UNIT PELAKSANA

Lebih terperinci

BUPATI TASIKMALAYA PERATURAN BUPATI TASIKMALAYA NOMOR 33 TAHUN 2008 TENTANG

BUPATI TASIKMALAYA PERATURAN BUPATI TASIKMALAYA NOMOR 33 TAHUN 2008 TENTANG BUPATI TASIKMALAYA PERATURAN BUPATI TASIKMALAYA NOMOR 33 TAHUN 2008 TENTANG RINCIAN TUGAS UNIT DI LINGKUNGAN DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN TASIKMALAYA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI

Lebih terperinci

Keputusan Menteri Kehutanan No. 31 Tahun 2001 Tentang : Penyelenggaraan Hutan Kemasyarakatan

Keputusan Menteri Kehutanan No. 31 Tahun 2001 Tentang : Penyelenggaraan Hutan Kemasyarakatan Keputusan Menteri Kehutanan No. 31 Tahun 2001 Tentang : Penyelenggaraan Hutan Kemasyarakatan Menimbang : a. bahwa dengan Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan Nomor 677/Kpts-II/1998 jo Keputusan Menteri

Lebih terperinci

a. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup. b. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam.

a. Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup. b. Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam. URUSAN LINGKUNGAN HIDUP Pada Tahun Anggaran 2008, penyelenggaraan urusan wajib bidang lingkungan hidup sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya yang dilaksanakan oleh Badan Pengendalian Dampak Lingkungan

Lebih terperinci

SAMBUTAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PADA ACARA PANEN RAYA PADI DI DESA SENAKIN KECAMATAN SENGAH TEMILA KABUPATEN LANDAK

SAMBUTAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PADA ACARA PANEN RAYA PADI DI DESA SENAKIN KECAMATAN SENGAH TEMILA KABUPATEN LANDAK 1 SAMBUTAN GUBERNUR KALIMANTAN BARAT PADA ACARA PANEN RAYA PADI DI DESA SENAKIN KECAMATAN SENGAH TEMILA KABUPATEN LANDAK Yang terhormat: Hari/Tanggal : Senin /11 Pebruari 2008 Pukul : 09.00 WIB Bupati

Lebih terperinci

GREEN TRANSPORTATION

GREEN TRANSPORTATION GREEN TRANSPORTATION DIREKTORAT PENGENDALIAN PENCEMARAN UDARA DIRJEN PENGENDALIAN PENCEMARAN DAN KERUSAKAN LINGKUNGAN KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN Jakarta 2016 - 23 % emisi GRK dari fossil

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, SALINAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan

Lebih terperinci

GUBERNUR KALIMANTAN TENGAH

GUBERNUR KALIMANTAN TENGAH GUBERNUR KALIMANTAN TENGAH PERATURAN GUBERNUR KALIMANTAN TENGAH NOMOR 28 TAHUN 2008 T E N T A N G TUGAS POKOK DAN FUNGSI DINAS PERTANIAN DAN PETERNAKAN PROVINSI KALIMANTAN TENGAH DENGAN RAHMAT TUHAN YANG

Lebih terperinci

DOKUMEN PELAKSANAAN ANGGARAN SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH ( DPA SKPD )

DOKUMEN PELAKSANAAN ANGGARAN SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH ( DPA SKPD ) PEMERINTAH PROVINSI SULAWESI UTARA DOKUMEN PELAKSANAAN ANGGARAN ( ) SEKRETARIAT DAERAH TAHUN ANGGARAN 203 NAMA FORMULIR 2. Ringkasan Dokumen Pelaksanaan Anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah Rincian Dokumen

Lebih terperinci

PEDOMAN SISTEM KERJA LATIHAN DAN KUNJUNGAN (LAKU)

PEDOMAN SISTEM KERJA LATIHAN DAN KUNJUNGAN (LAKU) MENTERI PERTANIAN REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PERTANIAN NOMOR: 273/Kpts/OT.160/4/2007 TENTANG PEDOMAN PEMBINAAN KELEMBAGAAN PETANI LAMPIRAN 3 PEDOMAN SISTEM KERJA LATIHAN DAN KUNJUNGAN (LAKU)

Lebih terperinci

DINAS PERKEBUNAN. Tugas Pokok dan Fungsi. Sekretaris. Sekretaris mempunyai tugas :

DINAS PERKEBUNAN. Tugas Pokok dan Fungsi. Sekretaris. Sekretaris mempunyai tugas : DINAS PERKEBUNAN Tugas Pokok dan Fungsi Sekretaris Sekretaris mempunyai tugas : a. Menyusun rencana dan program kerja kesekretariatan; b. Mengkoordinasikan program kerja masing-masing Sub Bagian; c. Mengkoordinasikan

Lebih terperinci

PENDAMPINGAN KAWASAN PENGEMBANGAN AGRIBISNIS HORTIKULTURA DI KABUPATEN BANTAENG

PENDAMPINGAN KAWASAN PENGEMBANGAN AGRIBISNIS HORTIKULTURA DI KABUPATEN BANTAENG PENDAMPINGAN KAWASAN PENGEMBANGAN AGRIBISNIS HORTIKULTURA DI KABUPATEN BANTAENG BASO ALIEM LOLOGAU, dkk PENDAHULUAN Latar Belakang Kabupaten Bantaeng mempunyai delapan kecamatan yang terdiri dari 67 wilayah

Lebih terperinci

Indikator Kinerja, Target dan Realisasi Pada Sasaran

Indikator Kinerja, Target dan Realisasi Pada Sasaran Indikator Kinerja, Target dan Realisasi Pada Sasaran Sasaran Strategis Indikator Kinerja Target Realisasi Capaian (1) (2) (3) 1) Jumlah produksi (ton) komoditas tebu minimal memenuhi 90% dari kebutuhan

Lebih terperinci

PERATURAN BUPATI SUBANG NOMOR : TAHUN 2008 TENTANG TUGAS POKOK DAN FUNGSI DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN SUBANG BUPATI SUBANG,

PERATURAN BUPATI SUBANG NOMOR : TAHUN 2008 TENTANG TUGAS POKOK DAN FUNGSI DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN SUBANG BUPATI SUBANG, PERATURAN BUPATI SUBANG NOMOR : TAHUN 2008 TENTANG TUGAS POKOK DAN FUNGSI DINAS PERTANIAN TANAMAN PANGAN KABUPATEN SUBANG BUPATI SUBANG, Menimbang : a. bahwa Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Subang

Lebih terperinci

W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A

W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A W A L I K O T A Y O G Y A K A R T A PERATURAN WALIKOTA YOGYAKARTA NOMOR 86 TAHUN 2008 TENTANG FUNGSI, RINCIAN TUGAS DAN TATA KERJA DINAS PENGELOLAAN PASAR KOTA YOGYAKARTA WALIKOTA YOGYAKARTA, Menimbang

Lebih terperinci

I. PENDAHULUAN. Taman nasional adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli

I. PENDAHULUAN. Taman nasional adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli ` I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Taman nasional adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli dan dikelola dengan sistem zonasi. Kawasan ini dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu

Lebih terperinci

PENCETAKAN dan PENGGUNAAN POSTER DAN SPANDUK

PENCETAKAN dan PENGGUNAAN POSTER DAN SPANDUK PETUNJUK PENCETAKAN dan PENGGUNAAN POSTER DAN SPANDUK MEDIA SOSIALISASI PROGRAM PAMSIMAS TAHUN 2015 Petunjuk Pencetakan dan Penggunaan Poster dan Spanduk Media Sosialisasi PAMSIMAS II 1 DAFTAR ISI 1. Latar

Lebih terperinci

ECHO Asia Notes, Issue 21 June 2014

ECHO Asia Notes, Issue 21 June 2014 ECHO Asia Notes, Issue 21 June 2014 Belajar dari Petani Ditulis oleh Rajendra Uprety, dicetak ulang dari Farming Matters, Maret 2013 Penerjemah: Tyas Budi Utami Pertama kali saya membaca tentang SRI adalah

Lebih terperinci

PEMERINTAH KABUPATEN MUARO JAMBI

PEMERINTAH KABUPATEN MUARO JAMBI PEMERINTAH KABUPATEN MUARO JAMBI PERATURAN DAERAH KABUPATEN MUARO JAMBI NOMOR 18 TAHUN 2002 TENTANG IZIN PEMUNGUTAN HASIL HUTAN DALAM KAWASAN HUTAN (IPHHDKH) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI MUARO

Lebih terperinci

BAB V E. HASIL KAMPANYE

BAB V E. HASIL KAMPANYE BAB V E. HASIL KAMPANYE Metode Survei Pra dan Pasca Sebuah survei pra-kampanye dilakukan pada bulan April 2009 lalu untuk menetapkan dasar bagi sasaran-sasaran SMART kampanye Pride yang terkait dengan

Lebih terperinci

1. Apakah perlu atau ada keinginan untuk kerja sama dengan pihak lain, atau bisa mengembangkan usaha sendiri?

1. Apakah perlu atau ada keinginan untuk kerja sama dengan pihak lain, atau bisa mengembangkan usaha sendiri? Kabar dari TIM PENDAMPING PEMETAAN DESA PARTISIPATIF HULU SUNGAI MALINAU No. 3, Agustus 2000 Bapak-Bapak dan Ibu-Ibu yang baik, Salam sejahtera, dengan surat ini kami ingin menyampaikan contoh pertanyaan-pertanyaan

Lebih terperinci

PEDOMAN PELATIHAN MASYARAKAT

PEDOMAN PELATIHAN MASYARAKAT PEDOMAN PELATIHAN MASYARAKAT KATA PENGANTAR Dalam rangka memberdayakan masyarakat khususnya untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan ketrampilan masyarakat sasaran, salah satunya dengan kegiatan pelatihan

Lebih terperinci

Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta

Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta JURNAL TEKNIK POMITS Vol. 1, No. 1, (2013) 1-5 1 Analisa Manfaat Biaya Proyek Pembangunan Taman Hutan Raya (Tahura) Bunder Daerah Istimewa Yogyakarta Dwitanti Wahyu Utami dan Retno Indryani Jurusan Teknik

Lebih terperinci

BUPATI SUKOHARJO PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUKOHARJO NOMOR 7 TAHUN 2016 TENTANG PEMBANGUNAN DESA

BUPATI SUKOHARJO PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUKOHARJO NOMOR 7 TAHUN 2016 TENTANG PEMBANGUNAN DESA BUPATI SUKOHARJO PROVINSI JAWA TENGAH PERATURAN DAERAH KABUPATEN SUKOHARJO NOMOR 7 TAHUN 2016 TENTANG PEMBANGUNAN DESA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI SUKOHARJO, Menimbang : a. bahwa pembangunan

Lebih terperinci

BAB I PENDAHULUAN. dalam Suginingsih (2008), hutan adalah asosiasi tumbuhan dimana pohonpohon

BAB I PENDAHULUAN. dalam Suginingsih (2008), hutan adalah asosiasi tumbuhan dimana pohonpohon BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Definisi atau pengertian tentang hutan menurut Dengler (1930) dalam Suginingsih (2008), hutan adalah asosiasi tumbuhan dimana pohonpohon atau tumbuhan berkayu lainya

Lebih terperinci

PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA

PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR 27 TAHUN 2013 TENTANG JABATAN

Lebih terperinci

Brief no. 03. Policy Analysis Unit. Latar Belakang. Desember 2010

Brief no. 03. Policy Analysis Unit. Latar Belakang. Desember 2010 Desember 2010 Brief no. 03 Policy Analysis Unit Sekolah Lapangan Pengelolaan Sumberdaya Alam (SL-PSDA): upaya peningkatan kapasitas LMDH dalam pembangunan hutan melalui PHBM (di KPH Malang) Latar Belakang

Lebih terperinci

Kampaye Pride KKLD Ayau-Asia

Kampaye Pride KKLD Ayau-Asia Kampaye Pride KKLD Ayau-Asia CR Conservation Result TR Threat Reduction BC Behavior Change BR Barrier Removal IC Interpersonal Communication A Attitude K Knowledge Di akhir masa kampanye Maret 2012, tutupan

Lebih terperinci

S i s t e m M a s y a ra k a t y a n g B e r ke l a n j u t a n

S i s t e m M a s y a ra k a t y a n g B e r ke l a n j u t a n T E N T A N G P E R M A K U L T U R S i s t e m M a s y a ra k a t y a n g B e r ke l a n j u t a n A PA ITU P ERMAKULTUR? - MODUL 1 DESA P ERMAKULTUR Desa yang dirancang dengan Permakultur mencakup...

Lebih terperinci

GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 21 TAHUN TENTANG

GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 21 TAHUN TENTANG GUBERNUR JAWA TIMUR PERATURAN GUBERNUR JAWA TIMUR NOMOR 21 TAHUN 2013 TENTANG PETUNJUK PELAKSANAAN PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA TIMUR NOMOR 15 TAHUN 2012 TENTANG PENYELENGGARAAN KOORDINASI PENYULUHAN

Lebih terperinci

URAIAN TUGAS BALAI PERBENIHAN DAN PROTEKSI TANAMAN KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN KEPALA BALAI

URAIAN TUGAS BALAI PERBENIHAN DAN PROTEKSI TANAMAN KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN KEPALA BALAI URAIAN TUGAS BALAI PERBENIHAN DAN PROTEKSI TANAMAN KEHUTANAN DAN PERKEBUNAN KEPALA BALAI (1) Balai Perbenihan dan Proteksi Tanaman Kehutanan dan Perkebunan mempunyai tugas pokok membantu kepala dinas dalam

Lebih terperinci

NOMOR 68 TAHUN 1998 TENTANG KAWASAN SUAKA ALAM DAN KAWASAN PELESTARIAN ALAM

NOMOR 68 TAHUN 1998 TENTANG KAWASAN SUAKA ALAM DAN KAWASAN PELESTARIAN ALAM PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 68 TAHUN 1998 TENTANG KAWASAN SUAKA ALAM DAN KAWASAN PELESTARIAN ALAM Menimbang: PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, a. bahwa kawasan suaka alam dan kawasan pelestarian

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2010 TENTANG USAHA BUDIDAYA TANAMAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2010 TENTANG USAHA BUDIDAYA TANAMAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 18 TAHUN 2010 TENTANG USAHA BUDIDAYA TANAMAN DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci

PERATURAN DAERAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR

PERATURAN DAERAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR PERATURAN DAERAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR NOMOR 51 TAHUN 2001 TENTANG IJIN PEMUNGUTAN HASIL HUTAN (IPHH) DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA BUPATI TANJUNG JABUNG TIMUR, Menimbang : a. bahwa dalam

Lebih terperinci

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 17 TAHUN 2015 TENTANG KETAHANAN PANGAN DAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang: bahwa untuk melaksanakan ketentuan

Lebih terperinci